Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak Daun Jambu Biji

Gratis

1
0
6
1 year ago
Preview
Full text

  Walisongo Journal of Chemistry (2 (2), Oktober 2018, 67-72) http://www.journal.walisongo.ac.id/index.php/wjc

  Website:

  ISS (print)

  

Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak Daun Jambu Biji

  1

  2

  3 Ratna Purwandari *, Sidiq Subagiyo , Teguh Wibowo 1 2 SMAN 2 Rembang, Indonesia 3 SMAN 1 Lasem Rembang, Indonesia

  Jurusan Kimia Fakultas Sains dan Teknologi UIN Walisongo Semarang, Indonesia

  • *Email: ratnapur@gmail.com

  

Abstracts

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui aktivitas antioksidan ekstrak daun jambu biji

terhadap Esherichia coli dan Bacillus subtilis. Senyawa antioksidan dalam daun jambu biji diperoleh

dengan cara ekstraksi menggunakan metode Soxhletasi dengan pelarut n-heksana dan metanol. Subjek

dalam penelitian ini adalah ekstrak daun jambu biji. Sedangkan objek dalam penelitian ini adalah aktivitas

antioksidan ekstrak daun jambu biji. Identifikasi senyawa antioksidan menggunakan metode kromatografi

paper disc. Dari hasil penelitian ekstraksi daun jambu biji tersebut membuktikan bahwa ekstrak daun

jambu biji mempunyai aktivitas antioksidan terhadap Esherichia coli dan Bacillus subtilis. Sehingga daun

jambu biji dapat dimanfaatkan untuk mengobati berbagai jenis penyakit.

  Kata kunci : baggase, lignin, corrosion inhibitor, inhibition efficiency, potentiodynamic polarization Pendahuluan

  Dalam hal ini antioksidan yang digunakan adalah daun jambu biji. Jambu biji (Psidium Aktivitas antioksidan merupakan suatu

  guajava) adalah salah satu tanaman herba buah

  aktivitas senyawa yang bersifat untuk jenis perdu, dalam bahasa Inggris disebut Lambo menghambat terjadinya pembentukan radikal guava (Suradikusumah, 1989). Tanaman ini bebas di dalam tubuh. Antioksidan substansi yang berasal dari Brazilia Amerika Tengah, menyebar diperlukan tubuh untuk menetralisir radikal bebas ke Thailand kemudian ke negara Asia lainnya dan mencegah kerusakan yang ditimbulkan oleh seperti halnya di negara Indonesia. sampai saat ini radikal bebas terhadap sel normal. Antioksidan telah dibudidayakan dan menyebar luas, di dapat menstabilkan radikal bebas dengan daerah-daerah Jawa. Jambu biji mempunyai melengkapi kekurangan elektron yang dimiliki banyak nama, sering disebut juga jambu klutuk, radikal bebas dan dapat menghambat terjadinya jambu siki, atau jambu batu. Jambu tersebut reaksi berantai dari pembentukan radikal bebas kemudian dilakukan persilangan melalui stek atau (Kikuzaki, et al, 2002).

  67 Copyright © 2018 WJC | ISSN 2621-5985 (online) | ISSN 2549-385X (print)

  Volume 2, Nomor 2, Oktober 2018 R. Purwandari, S. Subagiyo, T. Wibowo

  68 Copyright © 2018 WJC | ISSN 2621-5985 (online) | ISSN 2549-385X (print)

  Volume 2, Nomor 2, Oktober 2018

  okulasi dengan jenis yang tanaman jambu lain, sehingga akhirnya mendapatkan hasil yang lebih besar dengan keadaan biji yang lebih sedikit bahkan tidak berbiji yang diberi nama jambu Bangkok karena proses terjadinya dari Bangkok.

  Khusus daun jambu biji, sejak lama digunakan untuk pengobatan secara tradisional, dan sudah banyak produk herbal dari sediaan jambu biji. Daun jambu biji mengandung flavonoid, tannin (17,4 %), fenolat (575,3 mg/g), polifenol, karoten dan minyak atsiri (Vijayakumar, et al, 2015). Adapun salah satu senyawa dari flavonoid yang terkandung dalam daun jambu biji adalah kuersetin, yang memiliki titik lebur 310 o

  C, sehingga kuersetin tahan terhadap pemanasan (Daud, M., et al, 2011).

  Penelitian yang pernah dilakukan berkisar pada khasiatnya sebagai anti diare. Disamping itu, jambu biji mempunyai khasiat sebagai antiinflamasi, antimutagenik, antioksidan, antidiabetes, antihipertensi, penambah trombosit dan analgesic (Chludil, et al, 2008). Berikut beberapa khasiat jambu biji dalam mengobati penyakit diare, kanker, hipertensi, batuk flu, merawat kulit, mencegah sembelit, diabetes, menurunkan berat badan, sariawan perut, demam berdarah. Ekstrak daun jambu biji juga dapat meningkatkan jumlah trombosit dalam darah (Tachakittirungrod, 2007). Trombosit ini jumlahnya akan menurun sangat drastis pada penderita DBD sehingga mudah terjadi pendarahan. Pengujian lebih lanjut juga membuktikan bahwa ekstrak daun jambu biji ini tidak bersifat racun sama sekali (aman untuk dikonsumsi) (Nurmuhaimina, et al. 2009).

  Flavonoid adalah suatu keluarga besar berasal dari metabolit sekunder tanaman yang memiliki berbagai fungsi biologis yang menakjubkan dan berbeda. Di antaranya, aktivitas antioksidan. Baru-baru ini telah dilakukan studi yang berfokus pada potensi flavonoid untuk menengahi saraf (Zuhra, 2008). Flavonoid memiliki struktur yang khas, yaitu adanya dua benzena yang terikata oleh rantai propana. Flavonoid dibagi menjadi beerapa jenis berdasarkan bentuk dasarnya, yaitu Flavonoid, isoflavonoid dan neoflavonoid (Indariani, 2010). Selain jenis dan klasifikasi flavonoid, biosintesis flavonoid yang berasal dari dua jalur yaitu poliketida dan fenilpropanoid.

  Ekstraksi adalah penyarian zat-zat aktif dari bagian tanaman obat. Adapun tujuan dari ekstraksi yaitu untuk menarik komponen kimia yang terdapat dalam simplisia. Tujuan ekstraksi adalah untuk menarik semua komponen kimia yang terdapat dalam simplisia. Pemisahan secara ekstraksi didasarkan pada perpindahan massa komponen zat padat ke dalam pelarut dimana perpindahan mulai terjadi pada lapisan antar muka, kemudian berdifusi masuk ke dalam pelarut (Prakash, A., 2001).

  Metode ekstraksi dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu metode ekstraksi secara dingin dan metode ekstraksi secara panas. Adapun pada metode ekstraksi secara dingin dapat digunakan metode maserasi dan metode soxhletasi (Rohyami, 2008). Soxhletasi merupakan penyarian sampel secara berkesinambungan. Cairan penyari dipanaskan sehingga menguap, uap cairan penyari terkondensasi menjadi molekul-molekul cairan oleh pendingin balik dan turun menyari simplisia dalam klongsong. Cairan penyari selanjutnya masuk kembali ke dalam labu alas bulat setelah melewati pipa sifon.

  Metode Penelitian

  Alat dan Bahan Peralatan yang digunakan adalah blender, seperangkat soxhlet, neraca analitik, pipet tetes, penggaris, gelas ukur, cawan petri, spreader, incubator, dan Erlenmeyer.

  Uji Aktivitas Antioksidan...

  Bahan yang digunakan adalah daun jambu biji, n-heksana, methanol, kertas saring, kertas sampul, paper disc, dan media agar.

  Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak Daun Jambu

  Prosedur Kerja

  Biji Ekstraksi Daun Jambu Biji

  Uji Aktivitas Antioksidan terhadap Esherichia coli

  20 g daun jambu biji kering Media agar Cawan Petri

  → diblender → dikemas dengan kertas saring

  → dilapisi dengan 1 mL biakan cair → diekstraksi dengan 100 mL n- bakteri E. coli heksana menggunakan soxhlet

  → diratakan dengan Spreader selama 2 jam

  Media agar yang dilapisi

  → didiamkan selama 1 malam dengan

  biakan E. Coli

  residu terendam dalam n-heksana → diekstraksi dengan 100 mL metanol

  → ditempatkan 5 paper disc pada menggunakan soxhlet selama 2 jam permukaan biakan padat tersebut

  → didestilasi → ditambah 1 tetes ekstrak mahkota dewa di atas paper disc

  Hasil ekstrak

  → dibiarkan meresap beberapa menit

  Preparat Uji Ekstrak dengan E. Coli

  → ditutup cawan dan dibungkus dengan kertas sampul → diinkubasi dalam keadaan terbalik pada suhu 37 C selama 24 jam

  Preparat Uji Ekstrak daging mahkotadewa dengan E. Coli

  → diamati munculnya zona bening

  Hasil Pengamatan

  69 Copyright © 2018 WJC | ISSN 2621-5985 (online) | ISSN 2549-385X (print) R. Purwandari, S. Subagiyo, T. Wibowo

  akan diekstrak dapat mempengaruhi efisiensi ekstraksi. Ukuran bahan yang terlalu besar mengakibatkan kontak antara komponen yang akan dipisahkan lebih kecil. Jika ukuran bahan lebih kecil, maka pelarut lebih mudah berinteraksi

  Uji Aktivitas Antioksidan terhadap Bacillus subtilis dengan komponen yang akan dipisahkan.

  Ekstraksi dilakukan menggunakan penangas air untuk menjaga agar tidak terjadi

  Media agar Cawan Petri kelebihan temperatur selama pemanasan.

  Ekstraksi dilakukan selama 2 jam, sehingga perlu → dilapisi dengan 1 mL biakan cair dihindari terjadinya bumping. bakteri B. subtilis

  Dengan adanya pemanasan, pelarut akan mencapai titik didihnya. Pada saat pelarut → diratakan dengan Spreader mendidih, terjadi kesetimbangan antara fasa uap

  Media agar yang dilapisi

  dengan fasa cair dalam labu alas bulat. Fasa uap

  biakan B. subtilis

  keluar melalui pipa menuju ke pendingin dan akhirnya mengembun. Embun menetes pada → ditempatkan 5 paper disc pada soxhlet mengenai serbuk daun jambu biji. Pelarut permukaan biakan padat tersebut ditampung dalam soxhlet untuk sementara waktu sampai tingginya mencapai tinggi pipa kapiler. → ditambah 1 tetes ekstrak mahkota

  Selama ditampung di dalam soxhlet terjadi dewa di atas paper disc kontak yang lebih lama antara bahan yang

  → dibiarkan meresap beberapa menit diekstrak dengan pelarut sehingga pemisahan

  Preparat Uji Ekstrak lebih optimal. Setelah tingginya sama dengan dengan B. subtilis tinggi pipa kapiler, pelarut yang telah membawa

  komponen yang akan dipisahkan kembali ke labu alas bulat. Pelarut akan mendidih kembali dan → ditutup cawan dan dibungkus dengan menguap menuju kondensor. Komponen yang kertas sampul dipisahkan tetap berada dalam labu alas bulat.

  → diinkubasi dalam keadaan terbalik Proses ini berlangsung secara terus-menerus pada suhu 37 C selama 24 jam sampai komponen yang akan dipisahkan dapat larut dalam pelarut.

  Preparat Uji Ekstrak

  Ekstraksi dilakukan dua langkah, yaitu

  daging mahkotadewa

  ekstraksi menggunakan pelarut n-heksana dan

  dengan B. subtilis

  ekstraksi menggunakan pelarut metanol. Ekstraksi yang dilakukan dengan menggunakan pelarut n- → diamati munculnya zona bening heksana dimaksudkan untuk memisahkan senyawa-senyawa non polar yang terdapat dalam

  Hasil Pengamatan

  daging buah mahkota dewa. Pelarut ini termasuk pelarut non polar, sehingga dapat melarutkan senyawa-senyawa non polar yang terdapat di

  Hasil dan Pembahasan dalamnya. Ekstraksi Soxhlet

  Pelarut n-heksana yang digunakan untuk memisahkan senyawa non polar sebanyak 100 mL. Sebelum proses ekstrasi menggunakan

  Ekstraksi berlangsung terus-menerus sampai soxhlet, daun biji jambu dikeringkan terlebih fraksi n-heksana menjadi tidak berwarna. dahulu dan dihaluskan dengan blender. Hal ini

  Ekstraksi berlangsung selama 2 jam. Agar bertujuan untuk mendapatkan ukuran atau luas pemisahan lebih optimal, ekstrak didiamkan permukaan bahan yang kecil. Ukuran bahan yang

  70 Copyright © 2018 WJC | ISSN 2621-5985 (online) | ISSN 2549-385X (print)

  Volume 2, Nomor 2, Oktober 2018

  Uji Aktivitas Antioksidan...

  dengan zona bening pada Bacillus subtilis. Hal ini berarti bahwa aktivitas antioksidan ekstrak daun jambu biji terhadap Esherichia coli lebih besar dari pada terhadap Bacillus subtilis. Oleh karena itu daun jambu biji sering digunakan untuk mengobati penyakit diare, yang salah satunya disebabkan oleh Esherichia coli.

  Journal of Agricultural and Food Chemistry,

  Soil Quality Effects on Chenopodium album Flavonoid Content and Antioxidant Potential.

  Daftar Pustaka Chludil, H.D., Corbino, G.B., and Leicarh, S.R.. 2008.

  dimanfaatkan untuk mengobati berbagai jenis penyakit.

  subtilis. Sehingga daun jambu biji dapat

  Berdasarkan hasil penelitian ekstraksi daun jambu biji tersebut membuktikan bahwa ekstrak daun jambu biji mempunyai aktivitas antioksidan terhadap Esherichia coli dan Bacillus

  Kesimpulan

  Esherichia coli jauh lebih luas dibandingkan

  71 Copyright © 2018 WJC | ISSN 2621-5985 (online) | ISSN 2549-385X (print) selama satu malam. Pemanasan dihentikan ketika soxhlet mendekati penuh, sehingga pada saat didiamkan selama 1 malam residu dalam keadaan terendam n-heksana.

  Gambar 2. Uji Ekstrak Pada Bacillus subtilis Berdasarkan gambar dapat dilihat bahwa pada Esherichia coli dan Bacillus subtilis terdapat zona bening. Hal ini berarti bahwa ekstrak daun jambu biji mempunyai aktivitas antioksidan terhadap Esherichia coli dan Bacillus subtilis. Selain itu, terlihat juga bahwa zona bening pada

  Hasil pengamatan zona bening setelah masa inkubasi selama satu minggu seperti pada gambar berikut: Gambar 1. Uji Ekstrak Pada Esherichia coli

  daging mahkota dewa mempunyai aktivitas antioksidan.

  Bacillus subtilis, yang menunjukkan bahwa ekstrak

  Uji aktivitas antimikrob menggunakan media agar yang diinkubasi selama satu minggu. Pada uji ini diamati diameter zona bening di sekitar paper disc terhadap Esherichia coli dan

  Uji Antioksidan Ekstrak Daun Jambu Biji

  Kemudian residu yang telah terbebas dari senyawa non polar diekstrak dengan 100 mL metanol. Ekstraksi dilakukan sampai metanol yang berada dalam soxhlet menjadi tidak berwarna. Proses ini berlangsung selama 2 jam. Ekstrak n- heksana pada sampel buah yang diperoleh berwarna kuning tua. Ekstrak ini mengandung senyawa-senyawa nonpolar yang terdapat dalam daging buah mahkota dewa, begitu pula pada ekstrak metanolnya, Untuk menghilangkan kemungkinan terganggunya ekstrak oleh pelarut methanol yang digunakan, maka ekstrak didestilasi menggunakan alat destilasi. Destilat inilah yang selanjutnya akan diidentifikasi adanya senyawa flavonoid yang diduga merupakan senyawa yang berperan sebagai antioksidan.

  Vol 56 (13), hal 5050 –5056. R. Purwandari, S. Subagiyo, T. Wibowo

  Daud, M. F., Sadiyah, E.R, dan Rismawati, Endah. Zuhra, C.F., Tarigan, J.B., dan Sihotang, H.. 2008.

  Aktivitas Antioksidan Senyawa Flavonoid 2011. Pengaruh Perbedaan Metode dari Daun Katuk (Sauropus androgunus (L) Ekstraksi Terhadap Aktivitas Antioksidan

  Merr.). Jurnal Biologi Sumatera. Vol 3 (1), hal Ekstrak Etanol Daun Jambu Biji (Psidium

  7-10 guajava L.) Bergading Buah Putih. Prosiding

  Seminar Nasional Penelitian dan PKM Sains, Teknologi dan Kesehatan. Vol 2 (1).

  Indariani, Susi. 2010. Uji Aktivitas Antioksidan

  Ekstrak Daun Jambu Biji (Psidium guajava L.). Bogor: Departemen Kimia, FMIPA

  • –IPB. Kikuzaki H., M. Hisamoto, K. Hirose, K. Akiyama, H.

  Taniguchi. 2002. Antioxidants Properties of Ferulic Acid and Its Related Compound. J. Agric. Food Chem. 50. hal 2161

  • – 2168 Nurmuhaimina, S.A., Maulia, R. , Yuniarti, I., dan

  Umaningrum,

  D.. 2009. Uji Aktivitas Antioksidan Dari Ekstrak Campuran Tumbuhan Alang-Alang (Imperata cylindrica) dan Lidah Ular (Hedyotis corymbosa) Sebagai Peredam Radikal Bebas Asam Linoleat. Sains dan Terapan Kimia. Vol 2 (1).

  Prakash, A., 2001, Antioxidant Activity. Medallion

  Laboratories. Vol 19 (2) : 59-63

  Rohyami, Yuli. 2008. Penentuan Kandungan Flavonoid dari Ekstrak Metanol Daging Buah Mahkota Dewa (Phaleria macrocarpa Scheff Boerl). Jurnal Logika. Vol 5 (1).

  Suradikusumah, E. 1989. Kimia Tumbuhan. Bogor: PAU-Institut Pertanian Bogor. Tachakittirungrod, S., Ikegami, F., and Okonogi, S..

  2007. Antioxidant Active Principles Isolated from Psidium guajava Grown in Thailand.

  Scientia Pharmaceutica. Vol 75, hal 179-193.

  Vijayakumar, A. Vijaya Anand, R. Manikandan.

  2015. In Vitro Antioxidant Activity of Ethanolic Extract of Psidium guajava Leaves.

  Jurnal of Research Studies in Biosciences. Vol.

  3 (2). hal 145 -149.

  72 Copyright © 2018 WJC | ISSN 2621-5985 (online) | ISSN 2549-385X (print)

  Volume 2, Nomor 2, Oktober 2018

Dokumen baru

Tags

Aktivitas Antioksidan Ekstrak Daun Jambu Biji Psidium Guajava L Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol Daun Sisik Naga Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak Kunyit Daun Jambu Biji Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Daun J Uji Aktivitas Ekstrak Etanol Daun Jengko Uji Aktivitas Antioksidan Ika Aktivitas Antioksidan Daun Dan Biji Buah Nipah Skrining Fitokimia Daun Jambu Biji Korelasi Kandungan Fenolik Dan Aktivitas Antioksidan Daun Jambu Mete
Show more

Dokumen yang terkait

Evaluasi Heuristik Pada Web Based Learning Dalam Upaya Eningkatkan Kemudahan Pengisian Try Out Uji Kompetensi Bagi Mahasiswa D3 Rmik Stikes Yayasan Rs Dr.Soetomo
0
0
7
Aktivitas Imunomodulator Polyscias obtusa Terhadap Sistem Imunitas Pada Bone Marrow Broiler Setelah Pemberian Salmonella typhimurium
0
0
6
Profil Gr-1 dan CD34 Mencit yang Diinfeksi Staphylococcus aureus Pacsa Pemberian Ekstrak Buah Mengkudu (Morinda citrifolia)
0
0
7
Intensifikasi Proses Penyulingan Minyak Atsiri dari Daun Jeruk Purut dengan Metode Ultrasound following Microwave Assisted Extraction (US-MAE)
0
0
9
Optimasi Proses Ekstraksi Dan Karakterisasi Oleoresin Daun Kayu Manis (Cinnamomum Burmanii) Dua Tahap
0
0
9
Studi Hubungan Aktivitas Struktur Terhadap Penentuan Karakteristik Aroma Senyawa melalui Pengujian Molecular Docking
0
0
10
Perbedaan Efek Antibakteri Ekstrak Etanol Lada Hitam ( Piper Nigrum L.) dengan Ekstrak Etanol Lada Putih (
1
1
7
Skrining Fitokimia Uji Alkaloid
0
0
5
Ekstrak Etanol Bawang Hutan (Eleutherine bulbosa (Mill.) Urb.) Sebagai Hepatoprotektor Sri Mulyani Sabang
0
0
9
Penentuan Nilai Sun Protection Factor Aktivitas Tabir Surya Ekstrak Etil Asetat Daun Miana (Coleus atropurpureus) Secara In Vitro Rosniah, Rolan Rusli, Aditya Fridayanti
0
1
5
Uji Aktivitas Antihiperglikemi Secara Invitro Terhadap Fraksi Ekstrak Metanol Bawang Merah Dan Bawang Bombay Erlindha Gangga, Erwin Suyanto
0
0
10
Kontrol Uji Torsi Pada Wind Turbine di Dalam Wind Tunnel
0
0
6
Dua Flavonoid Tergeranilasi dari Daun Sukun (Artocarpus altilis)
0
2
5
SNI 4153 2008 Uji penetrasi lapangan dengan SPT
0
0
20
Sirih Merah (Piper crocatum Ruiz & Pav.) Kajian Pustaka Aspek Botani, Kandungan Kimia, dan Aktivitas Farmakologi - Ubaya Repository
0
0
17
Show more