ARTIKEL ILMIAH PEMANFAATAN ENERGI PANAS PADA PROSES PENGERINGAN JAGUNG (Zea Mays L.) MENGGUNAKAN ALAT FLUIDIZED BED

Gratis

0
0
14
1 month ago
Preview
Full text

  

ARTIKEL ILMIAH

PEMANFAATAN ENERGI PANAS PADA PROSES PENGERINGAN JAGUNG (Zea

Mays L.) MENGGUNAKAN ALAT FLUIDIZED BED

  

OLEH

LALU HUSNI MAULIANDRI

C1J 011 042

FAKULTAS TEKNOLOGI PANGAN DAN AGROINDUSTRI

UNIVERSITAS MATARAM

2015

  

HALAMAN PENGESAHAN

  Dengan ini kami menyatakan bahwa artikel yang berjudul Pemanfataan Energi Panas Pada Proses Pengeringan Jagung ( Zea Mays L) Menggunakan Alat Fluidized bed Disetujui untuk dipublikasi.

  Nama Mahasiswa : Lalu Husni Mauliandri Nomor Induk Mahasiswa : C1J 011 042 Program Studi : Teknik Pertanian

  Menyetujui, Pembimbing Utama, Pembimbing Pendamping, Dr. Eng. Sukmawaty S.TP., M.Si. Murad, SP., MP.

  NIP : 19681214 199702 2 001 NIP : 19751231 200801 1 023

  Zea PEMANFAATAN ENERGI PANAS PADA PROSES PENGERINGAN JAGUNG (

Mays FLUIDIZED BED

L.) MENGGUNAKAN ALAT

  (1) (2) (2) Oleh : (1)

Lalu Husni Mauliandri , Sukmawaty , dan Murad .

  Mahasiswa Program Studi Teknik Pertanian Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri (2) Dosen Program Studi Teknik Pertanian Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri Universitas Mataram.

  

ABSTRAK

Masalah utama pada pengeringan jagung adalah rendahnya nilai efisiensi pengeringan.

  Pengeringan dengan alat fluidized bed ini diharapkan dapat mengatasi permasalahan tersebut. Penelitian ini bertujuan untuk melakukan analisis energi panas yang dimanfaatkan pada proses pengeringan jagung. Selain itu, penelitian ini juga bertujuan untuk mengetahui pengaruh kecepatan aliran udara yang berbeda-beda serta menghitung nilai efisiensi pengeringan jagung menggunakan alat pengering Fluidized

  

Bed . Penelitian ini dilakukan dengan metode ekperimental. Pengambilan data dilakukan

  dengan variabel kecepatan udara yang bervariasi dari kecepatan 2 m/detik, 3 m/detik, 4 m/detik, 5 m/detik, dan 6 m/detik. pengambilan data dilakukan setiap 15 menit selama 2 jam. Hasil penelitian menunjukkan bahwa lamanya waktu pengeringan sangat menentukan perubahan setiap parameter yang diamati. Semakin lama waktu pengeringan, suhu menjadi semakin tinggi. Berat bahan dan kadar air bahan terus mengalami penurunan seiring dengan meningkatnya suhu dan kecepatan aliran udara pengering. Untuk keperluan energi dihitung pula kesetimbangan massa dan energi serta efisiensi pengeringan. Energi yang dibutuhkan untuk memanaskan bahan pada masing- masing kecepatan udara berturut-turut adalah 605,22; 749,99; 750,56; 785,28; dan 982,66 (kJ). Energi yang diberikan untuk memanaskan bahan pada masing-masing kecepatan udara berturut-turut adalah 1047,97; 1571,96; 1746,62; 2183,28; 3143,91 (kJ). Nilai efisiensi pengeringan didapatkan dari perbandingan jumlah energi yang dibutuhkan dengan jumlah energi yang diberikan. Nilai efisiensi pengeringan paling tinggi didapatkan pada kecepatan udara 2 m/detik sebesar 57,75 %, dan efisiensi paling rendah ditunjukkan pada kecepatan udara 6 m/detik sebesar 31,25 %.

  Efisiensi pengeringan, Fluidized Bed, Pengeringan Jagung Kata kunci :

  

Thermal Energy Utilization On Drying Corn (Zea Mays L.) Using Fluidized Bed

Drying

(1) (2) (2)

by :

  Lalu Husni Mauliandri , Sukmawaty , and Murad

  

ABSTRACT

The main problem on corn drying was low efficiency. Fluidized bed drying apparatus is

expected to overcome these problems. This research aimed to analyze the thermal

energy which is used in the drying process of corn. In addition, this research also aimed

to determine the effect of air flow rate varies as well as calculate the efficiency of corn

drying using a fluidized bed dryer. This research was conducted with the experimental

method. Data collection was performed with a variable air velocity vrying from a speed of

2 m/s, 3 m/s, 4 m/s, 5 m / s, and 6 m/s. Data collection was done every 15 minutes for 2

hours. Results showed that the length of drying time was very decisive change in any

parameter were observed. The longer the drying time, the temperature becomes higher.

Weight material and moisture content of materials continued to decreased with

increasing temperature and flow rate of drying air. For energy purposes also calculated

the mass balance and energy and drying efficiency. The energy required to heat the

material in each successived air velocity was 605.22; 749.99; 750.56; 785.28; and 982.66

(kJ). The energy supplied to heat the material in each successived air velocity was

1047.97; 1571.96; 1746.62; 2183.28; 3143.91 (kJ). Drying efficiency values obtained

from comparison of the amount of energy required by a given amount of energy. The

drying efficiency of the highest value obtained on the air speed of 2 m/s amounted to

57.75%, and the lowest efficiency was shown on the air speed of 6 m/s amounted to

31.25%.

  Keywords: Corn Drying, Efficiency Of Drying, Fluidized Bed.

  PENDAHULUAN

  Produk-produk bahan hasil pertanian setelah dipanen masih berupa bahan hidup yang mengalami proses respirasi dan merupakan bahan biologis yang memiliki kandungan air tinggi sehingga bahan tersebut masih akan melangsungkan proses metabolisme yang jika tidak dikendalikan akan dapat menurunkan mutunya sendiri.

  Salah satu produk pertanian yang masih mengalami proses respirasi pasca panennya yaitu jagung. Jagung (

  Zea Mays

  L

  .)

  merupakan salah satu tanaman yang kelayakan usaha yang cukup menjanjikan.

  Jagung dapat dimanfaatkan sebagai bahan pakan dan bahan baku industri. Bahkan Produksi jagung di wilayah NTB dalam empat tahun terakhir mengalami peningkatan drastis tercatat pada tahun 2008-2013 sebanyak 196.263, 308.863, 371.826, 456.915, 641.489 ton (Tanggasari, 2014). Hal ini menunjukkan minat petani dalam menanam jagung sangat tinggi mengingat potensi usaha yang sangat menjanjikan dari jagung tersebut.

  Penanganan pasca panen jagung yang biasa dilakukan oleh masyarakat yaitu pengupasan, pengeringan, pemipilan dan penyimpanan. Jagung hasil panen biasanya masih terbungkus kulitnya karena petani memanen jagung beserta kulitnya, sehingga setelah dipanen jagung segera dikupas dan dibersihkan. Pengupasan ini tongkol jagung sehingga terhindar dari pertumbuhan jamur pada tongkol dan biji jagung yang baru dipanen. Selain itu, pengupasan juga dapat mempercepat proses pengeringan.

  Penyimpanan produk-produk pertanian harus memenuhi beberapa persyaratan khusus untuk mempertahankan kualitasnya, terutama persyaratan kandungan air, kelembaban udara (aktivitas air) dan temperatur penyimpanan. Butiran jagung dengan kandungan air maksimal 15,5 % (bk) dapat disimpan paling lama 6 bulan, sedangkan butiran jagung dengan dapat disimpan lebih dari 6 bulan (Istadi et al , 2000).

  Salah satu metode yang dapat diterapkan untuk memperpanjang daya simpan hasil pertanian (dalam hal ini jagung) adalah dengan metode pengeringan. Pengeringan merupakan usaha untuk menurunkan kadar air sampai batas tertentu sehingga reaksi biologis terhenti dan mikroorganisme serta serangga tidak bisa hidup di dalamnya (Taufiq, 2004).

  Seringkali masyarakat di pedesaan banyak melakukan pengeringan bahan hasil pertanian dengan menggunakan energi dari sinar matahari dan dihamparkan di halaman atau penjemuran. Pengeringan dengan cara penjemuran ini mempunyai beberapa kelemahan, diantaranya mudah terkontaminasi, sukar dikontrol, memerlukan tempat yang luas, dan dengan berkembangnya pemikiran manusia, maka bermunculan pengeringan dengan menggunakan alat mekanis atau pengeringan buatan yang menggunakan tambahan panas untuk mengatasi kekurangan-kekurangan pengeringan dengan penjemuran. Pengeringan secara mekanis (pengeringan buatan) menggunakan tambahan panas memberikan beberapa keuntungan di antaranya tidak tergantung cuaca, kapasitas pengering dapat dipilih sesuai dengan yang diperlukan, tidak memerlukan tempat yang luas, serta kondisi

  Salah satu sistem pengeringan mekanis yang telah banyak dikembangkan saat ini dan dapat digunakan untuk proses pengeringan jagung dan bahan-bahan berbentuk butiran (biji-bijian) lainnya yaitu alat

  ) Menggunakan Alat Fluidized Bed ”.

  Perhitungan Parameter 1.

  Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April-Mei tahun 2015 di Laboratorium Daya dan Mesin Pertanian Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri Universitas Mataram. Adapun langkah- langkah penelitian yang dilakukan dimulai dari persiapan sampel menggunakan jagung yang sudah dipipil. Sampel yang digunakan yaitu jagung yang memiliki kisaran kadar air awal 28-29 % sebanyak 3 kg. kemudian dilakukan Penelitian pendahuluan untuk mengetahui kondisi alat yang digunakan serta menentukan posisi kecepatan udara pada blower tanpa adanya bahan. Setelah itu, dilakukan pengambilan data tiap-tiap parameter setiap 15 menit.

  Tahap Penelitian

  Termodigital tipe ebro/EBI TIB-400, mouisturemeter tipe parten/AM-5200, timbangan analitik dan digital, termometer bola basah dan bola basah, dan anemometer tipe GM816.

  fluidized bed,

  Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah jagung pipilan dengan kadar air awal berkisar 28-29 %, sedangkan alat-alat yang digunakan yaitu satu set

  BAHAN DAN METODE Bahan dan Alat

  L .

  Fluidized Bed Dryer

  Zea Mays

  adalah energi panas yang dimanfaatkan untuk pengeringan. Dengan menganalisis energi panas yang dihasilkan dari alat tersebut maka proses pengeringan dapat dimaksimalkan sehingga perlu dipelajari dan dianalisis pemanfaatan energi panas penelitian dengan judul “Pemanfaatan Energi Panas Pada Proses Pengeringan Jagung (

  fluidized bed

  Salah satu faktor yang penting untuk diperhatikan pada alat

  ) adalah pengering yang menggunakan prinsip fluidisasi. Prinsip kerja mesin pengering sistem fluidisasi adalah penghembusan udara panas oleh kipas peniup ( blower ) melalui suatu saluran ke ruang bak pengering.

  fluidized bed dryer

  . Pengering sistem fluidisasi (

  Suhu Pengeringan Parameter suhu digunakan untuk

  5. Massa dan Kesetimbangan mengetahui laju penurunan RH dan Kesetimbangan Energi megetahui kelembaban relatif udara

  a. umum kesetimbangan Persamaan dengan cara mengamati laju perubahan massa (Murti, 2010) :

  Massa bahan masuk = Massa bahan keluar

  suhu, baik suhu di dalam ruang pengering maupun suhu lingkungan setiap 15 menit Massa bahan masuk = Massa produk pengambilan data. akhir+ Massa air bahan yang hilang 2. b. umum kesetimbangan

  Kecepatan Udara Persamaan Kecepatan udara digunakan energi dapat ditentukan dengan sebagai variabel penelitian dengan menggunakan persamaan (Murti, ditentukan kecepatan udara yang 2010):

     

  digunakan masing-masing adalah

  2

  • E E E E

  = ……………….. (3)

  IN OUT + ST GEN

  m/detik, 3 m/detik, 4 m/detik, 5 m/detik,

    

  • E E E

  = …………..……………. (4)

IN OUT ST

  dan 6 m/detik. Kecepatan aliran udara ini

      E E E E

  • – – = (5)

  IN Loses Total Sistem Berguna ST

  ruang pegering Untuk menentukan jumlah energi 3. Massa Produk (Berat bahan) yang masuk ke sistem dapat dicari dengan

  Massa produk diukur dengan persamaan berikut (Murti, 2010) : membandingkan massa awal jagung

    E m

  dengan kadar air akhir jagung terhadap

  = x Cp x T …………………….. (6)

  IN

  IN

  massa akhir jagung dengan kadar air awal Energi berguna dapat ditentukan dengan rumus berikut (Murti, 2010) : jagung.

   E = mw x L ……….................... (7)

  Kadar Air Energi yang hilang dapat ditentukan

  Berguna H 4.

  Dalam penentuan kadar air bahan dengan rumus berikut (Murti, 2010) : hasil pertanian dilakukan berdasarkan

     E E E

  = ……………….… (8) - Losses

  IN Berguna

  bobot basah ( wet basis ) dan bobot kering Energi keluar dari sistem dapat ditentukan

  ( dry basis ). Dalam perhitungan basih basah dengan rumus berikut (Murti, 2010) : berlaku rumus sebagai berikut (Brooker,

    

  D.B, et al 1992) :

  E E E

  • = ……………... (9)

  OUT Berguna Losses Wa MCwb x

  Untuk menentukan jumlah energi

   100 %.

  Wb

  …………………….. (1) yang tersimpan, maka perlu diperhatikan

   

  Untuk memperoleh kadar air basis E E

  = (Murti, 2010) sehingga :

IN OUT

    

  kering suatu bahan dapat digunakan rumus

  • E E E

  = ………………………. (10)

IN OUT ST

  et al

  berikut (Brooker, D.B, 1992) :

     E E E

  …………….……. (11)

  • – =

  xMCwb ST

IN OUT

  100 MCdb

  ……................ (2)

   MCwb

  6. Efisiensi Pengeringan Efisiensi pengeringan adalah hasil perbandingan antara panas yang secara teoritis dibutuhkan dengan penggunaan panas yang sebenarnya dalam pengeringan (Taufiq, 2004).

  Jumlah kalor (panas) yang digunakan untuk pengeringan dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut (Taufiq, 2004) : Q = Q 1 + Q 2 + Q 3 .............................. (12) Dimana Q 1 (jumlah panas yang digunakan untuk memanaskan bahan) didapat dari: Q 1 = mk . cp . (Tp

  • – T~).................... (13) digunakan untuk menaikkan suhu air di dalam bahan yang didapat dari rumus : Q 2 = ma . ca . (Tp – T~).................... (14)

  Q 3 (Panas laten penguapan air) yaitu jumlah panas yang digunakan untuk menguapkan air bahan yang didapat dari : Q 3 = mw .

  hfg

  ................................... (15) Untuk menentukan banyaknya kalor (panas) yang diberikan oleh udara panas pada bahan yang dikeringkan digunakan rumus sebagai berikut (Taufiq, 2004): q = ρ . V . cu (T1 – T2)....................... (16)

  Untuk menentukan nilai efisiensi pengeringan dapat digunakan rumus berikut (Taufiq, 2004) : η = x 100 % ………………………......... (17)

  HASIL DAN PEMBAHASAN Suhu

  Gambar 1. Grafik Hubungan Waktu (menit) dengan Perubahan Suhu Ruang Pengering ( o

  C) Gambar 1 menunjukkan pada tiap- tiap kecepatan udara suhu di dalam ruang pengering rata-rata mengalami peningkatan seiring dengan lamanya waktu pengeringan. Hal ini menunjukkan semakin lama waktu pengeringan dilakukan maka suhu akan semakin meningkat. Kenaikan suhu paling besar terjadi pada kecepatan udara 2 m/detik dari 36 o C menjadi 50 o C dan kenaikan suhu paling rendah diperoleh pada aliran udara 6 m/detik dari 36 o C menjadi 40 o

  C, artinya semakin tinggi kecepatan udara maka kenaikan suhunya menjadi semakin rendah karena kontak udara yang mengalir dengan pemanas sangat cepat sehingga udara panas yang dibawa tidak maksimal panasnya. Hal itu dapat terlihat pada besar suhu inlet yang didapatkan menunjukkan semakin tinggi kecepatan aliran udaranya, suhu yang masuk semakin rendah. 30 40 50 15 30 45 S 60 75 90 105 120 u h u Ru an g P en ge rin g (o C) Waktu (menit) v. 2 v. 3 v. 4 v. 5 v. 6

  Gambar 2. Grafik Hubungan antara Waktu Pengeringan (menit) dengan Kecepatan Udara (m/det.) dan RH Ruang Pengering (%)

  Gambar 2 menunjukkan laju RH di ruang pengering pada tiap-tiap kecepatan udara rata-rata mengalami penurunan RH seiring dengan semakin lamanya waktu pengeringan. Hal ini menandakan bahwa semakin lama waktu pengeringan, maka semakin kecil nilai RH yang didapatkan. Namun untuk beberapa data terlihat nilai RH tidak konstan penurunannya, hal ini disebabkan oleh adanya berbagai macam faktor yang mempengaruhi ketidakseimbangan RH di dalam ruang pengering seperti; selisih suhu db wb di dalam ruang pengering, perbedaan RH lingkungan dengan ruang pengering, tekanan di dalam ruang pengering, dan sebagainya.

  Kecepatan Udara

  Kecepatan udara yang digunakan sebagai variabel pada penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan atau perubahan yang dialami oleh bahan selama pengeringan. Variasi kecepatan udara yang digunakan pada penelitian ini m/detik, 4m/detik, 5 m/detik, dan 6 m/detik. Hasil penelitian menunjukkan semakin besar volume udara yang mengalir, maka semakin besar pula massa air bahan yang diuapkan. Penurunan berat bahan terbesar terdapat pada bahan yang dikeringkan dengan kecepatan udara 6 m/detik mengalami penurunan dari berat awal 3000 (gram) menjadi 2108 (gram), sedangkan penurunan paling sedikit terjadi pada bahan yang dialiri udara 2 m/det dengan berat awal sama 3000 (gram) turun menjadi 2571 (gram).

  Massa Produk (Berat Bahan)

  Gambar 3. Grafik Hubungan antara Waktu Pengeringan (menit) dengan Kecepatan Udara (m/detik) dan Penurunan Berat Bahan (kg)

  Gambar 3 menunjukkan penurunan berat bahan yang terus berlangsung seiring dengan lamanya waktu pengeringan. Berat bahan yang digunakan pada setiap kecepatan aliran udara sama yaitu 3000 gram. Penurunan berat bahan pada kecepatan aliran udara 2-6 m/detik berturut-turut yaitu mencapai 2571 gram, 2419 gram, 2369 gram, 2345 gram dan 2108 gram. Hal ini menunjukkan semakin 30 40 50 60 15 30 45 RH 60 75 90 105 120 Ru an g P en ge rin g (%) waktu (menit) v. 2 v. 3 v. 4 v. 5 v. 6

  2000 2100 2200 2300 2400 2500 2600 2700 2800 2900 3000 0 15 30 45 60 75 90 105120 b e ra t b ahan (gr am) waktu (menit) banyak penyusutan yang terjadi pada bahan sehingga berat bahan yang tersisa semakin berkurang. Hal ini disebabkan karena semakin lama waktu pengeringan dan semakin besar kecepatan aliran udara yang masuk ke dalam ruang pengering, menyebabkan semakin banyaknya air yang menguap dari dalam bahan.

  Kadar Air

  35 15 30 45 60 75 90 105 120 k a d a r a ir ( d b % ) waktu (menit) v.

  (kg) 2 3,00 2,57 0,43 3 3,00 2,42 0,58 4 3,00 2,37 0,63 5 3,00 2,34 0,66 6 3,00 2,11 0,89

  Massa air Bahan teruapkan

  Akhir (kg)

  (kg) Massa Bahan

  (m/de tik) Massa Bahan Masuk

  5 v.

  4 v.

  3 v.

  2 v.

  32

  Gambar 4. Grafik Hubungan antara Waktu Pengeringan (menit) dengan Kecepatan udara (m/detik) dan Penurunan Kadar Air Bahan (%)

  29

  26

  23

  20

  Sedangkan penurunan yang paling sedikit ditunjukkan pada produk dengan aliran udara sebesar 2 m/detik yaitu massa produk menjadi 2,57 kg dan massa air bahan yang teruapkan sebesar 0,43 kg. Hal ini menunjukkan semakin besar kecepatan udara yang diberikan maka penurunan massa bahan menjadi besar dan massa air bahan yang teruapkan menjadi semakin

  1. Kesetimbangan Massa Pengeringan Berdasarkan Tabel 1 dapat dilihat bahwa massa bahan yang masuk adalah sama dengan hasil penjumlahan massa bahan akhir dengan massa air bahan yang diuapkan. Penurunan massa bahan paling besar terjadi pada bahan yang dialiri kecepatan udara sebesar 6 m/detik yaitu sebesar 2,11 kg dengan massa air bahan yang teruapkan sebesar 0,89 kg.

  Kesetimbangan Massa Tabel

  Kesetimbangan Massa dan Kesetimbangan Energi 1.

6 V

  Gambar 4 menunjukkan kadar air bahan yang mengalami penurunan seiring dengan semakin lamanya proses pengeringan berlangsung dan semakin besarnya kecepatan aliran udara yang masuk ke dalam ruang pengering. Kadar air akhir pada kecepatan aliran udara 2-6 m/detik bertutut-turut yaitu 28,24%; 26,57 %; 25,23%; 24,98 % dan 22,36 %. Hal ini menunjukkan semakin lama proses pengeringan, maka kadar air semakin berkurang. Selain lamanya waktu pengeringan, faktor yang mempengaruhi penurunan kadar air bahan yaitu kecepatan aliran udara dan tinggi rendahnya suhu di tinggi perubahan suhu yang terjadi akan menyebabkan penguapan kadar air menjadi semakin besar yang bearti mengalami penurunan kadar air.

  2. Gambar

  5. Grafik Hubungan antara Kesetimbangan energi

  Kecepatan Aliran Udara Tabel 2. Kesetimbangan Energi

  (m/detik) dengan Kebutuhan Panas (kJ) v Energi Energi Energi

  (m/d yang yang yang Gambar 5 menunjukkan Jumlah energi etik) Masuk Berguna Hilang yang dibutuhkan paling besar terjadi pada

  (kJ) (kJ) (kJ) kecepatan aliran udara 6 m/detik sebesar 2 8712 560 8152 3 11736 728 11008

  982,66 kJ dan jumlah energi yang 4 15336 756 14580 dibutuhkan paling kecil yaitu pada 5 17856 784 17072 kecepatan 2 m/detik sebesar 605,22 kJ. Hal 6 21384 1036 20348 ini menunjukkan bahwa semakin tinggi kecepatan udara yang diberikan maka

  Tabel 2 menunjukkan pada kecepatan jumlah energi yang dibutuhkan semakin udara 2 m/detik energi yang masuk paling besar. Adapun faktor-faktor yang rendah sebesar 8712 kJ dan paling besar menyebabkan kebutuhan energi pada tiap- yaitu 21384 pada kecepatan kecepatan tiap kecepatan udara berbeda adalah udara 6 m/detik. Hal ini menunjukkan karena perbedaan massa kering bahan bahwa jumlah energi yang masuk semakin

  ( mk ), massa air ( ma ), dan banyaknya uap besar pada tiap kecepatan udara yang air yang diuapkan ( mw ). semakin tinggi. Selain itu dapat

  2. yang Diberikan Untuk Energi diperhatikan bahwa besar energi yang

  Memanaskan Bahan (kJ) masuk adalah sama dengan besar energi berguna ditambahkan dengan besar energi

  3500 ) J energi k

  yang hilang. Hal ini berkaitan dengan y = 480.32x + 17.468

  3000 ( diberikan n

  R² = 0.9313 a

  (kJ) 2500 ik

  hukum termodinamika 1 yang berkenaan

  er ib 2000

  dengan konsep energi dalam dan

   d Linear g n 1500

  (energi a

  menghasilkan prinsip kekekalan energi. y

  diberikan i

  1000 g

  (kJ)) er

  5

  10 n E Kecepatan Aliran Udara (m/detik) Efisiensi Pengeringan

  Gambar

  6. Grafik Hubungan antara 1. Energi yang Dibutuhkan Selama Proses

  Kecepatan Aliran Udara Pengeringan (kJ)

  (m/det.) dengan Jumlah Energi Panas untuk

  1000

  Memanaskan Bahan (kJ)

  ) J kebutuhan y = 79.017x + 458.67

  (k 900

  Gambar 6 menunjukkan jumlah energi yang

  energi, Q i g R² = 0.8521

  (kJ) 800 er

  diberikan untuk memanaskan bahan paling

  n E 700 n

  Linear a

  besar terjadi pada kecepatan udara 6

  h 600 (kebutuhan tu energi, Q

  m/detik yaitu sebesar 3143,91 kJ dan

  500 (kJ))

  5

10 Kebu

  jumlah energi yang diberikan untuk

  Kecepatan Aliran Udara (m/detik) kecepatan udara 2 m/detik yaitu sebesar dibutuhkan sesungguhnya ialah sama. Hal 1047,97 kJ. Hal ini menunjukkan bahwa tersebut menyebabkan banyaknya energi semakin besar kecepatan aliran udara yang tidak termanfaatkan dan menjadikan maka jumlah energi panas yang diberikan panas yang diberikan banyak yang hilang untuk memanaskan bahan juga semakin karena cepat terbuang keluar dari ruang besar. pengering yang disebabkan oleh cepatnya laju aliran udara di dalam ruang pengering

  3. Efisiensi Pengeringan (%) tersebut. Hal itu terlihat pada jumlah total suhu yang keluar pada masing-masing

  70 ) efisiensi kecepatan udara semakin besar. %

  60 ( pengeringa n

  50 a g n (%)

  40 in y = -6.474x + 69.026 er

  30 g

  KESIMPULAN R² = 0.9812 n

  Linear

20 Pe (efisiensi

  Berdasarkan hasil pengamatan dan

  si

  10 pengeringa en si n (%))

  pembahasan maka dapat diambil

  fi

  5

10 E

  Kecepatan Aliran Udara (m/detik) 1.

  Semakin lama proses pengeringan Gambar

  7. Grafik Hubungan antara Kecepatan Aliran Udara berlangsung, maka suhu di dalam (m/det.) dengan Efisiensi ruang pengering semakin meningkat. Pengeringan (%) 2.

  Berat bahan dan kadar air bahan Gambar 7 menunjukkan nilai efisiensi terus mengalami penurunan seiring pengeringan terus menurun seiring dengan dengan meningkatnya suhu dan semakin besarnya kecepatan udara. Nilai kecepatan aliran udara pengering. efisiensi pengeringan paling besar terjadi 3.

  Pada kecepatan udara masing-masing pada kecepatan udara 2 m/detik yaitu 2 m/det. 3 m/det. 4 m/det. 5 m/det. 6 sebesar 57,75 % dan nilai efisiensi m/det. mengalami penurunan berat pengeringan paling kecil terjadi pada bahan akhir masing-masing 2571; kecepatan udara 6 m/detik yaitu sebesar 2419; 2369; 2345; dan 2108 (gr). 31,25 %. Hal ini menandakan bahwa 4.

  Energi yang dibutuhkan/digunakan semakin tinggi kecepatan udara maka nilai untuk memanaskan bahan pada efisiensinya semakin kecil, dengan kata lain masing-masing kecepatan udara terjadi penurunan efisiensi. Untuk bisa berturut-turut adalah 605,22; 749,99; menjelaskan laju penurunan efisiensi 750,56; 785,28; dan 982,66 (kJ) tersebut, maka yang terjadi adalah

  5. yang diberikan untuk Energi kecepatan udara panas yang semakin tinggi memanaskan bahan pada masing- menyebabkan energi yang dikandunganya masing kecepatan udara berturut-turut juga tinggi, sedangkan berat bahan yang adalah 1047,97; 1571,96; 1746,62;

  6. Nilai efisiensi pengeringan yang didapatkan pada masing-masing kecepatan udara berturut-turut adalah 57,75; 47,71; 42,97; 35,97; dan 31,25 (%).

  Khilyatin. 2009. Pembuatan

  Analisis Energi pada Pengeringan Jagung Sistem Fluidized Bed.

  IPB. Bogor. Sari, S., P., 2014.

  Mesin Pemindah Bahan Pada Sistem Pengering Efek Rumah Kaca (Erk). Hybrid dan In-store Dryer (Isd) Terintegrasi Untuk Biji Jagung.

  (diakses pada 2 januari 2015) Panggabean, T. 2008. Desain dan Kinerja

  Prinsip Dasar Teori Termodinamika.

  Fakultas Teknik Universitas Udayana. Bali. Nurfansyah. 2012.

  Termal Transient Pada Pengering Berputar Aliran Paksa.

  Murti, M. 2010. Kesetimbangan Energi

  Universitas Sumatera Utara. Medan.

  15,No. 3, pp. 63-68. Mahadi, 2007. Model Sistem dan Analisa Pengering Produk Makanan .

  A Heterogenenous Model for Deep- Bed Corn Grain Drying . Mesin. Vol.

  Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret. Surakarta. Istadi and J.P. Sitompul. (2000).

  Fluidized Bed Dryer untuk Pengeringan Benih Pertanian secara Semi Batch.

  No. 8. Hal. 33-35. Departemen Teknik Mesin Fakultas Teknik. Universitas Sumatera Utara. Medan. Indriani, Irma., Hanifah, Nur., Hendra, Aji.,

  7. Nilai efisiensi pengeringan didapatkan dari perbandingan jumlah energi yang dibutuhkan dengan jumlah energi yang diberikan.

  Perancangan dan Pengujian Alat Pengering Jagung dengan Tipe Cabinet Dryer Untuk Kapasitas 9 Kg Per-Siklus . Jurnal Dinamis Vol. II.

  Farel, H. N. dan Yuda P. A., 2011.

  Dwiari, S.R. (2008). Teknologi Pangan . Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan.

  (Diakses pada 20

  Burner. Fakultas Teknik Universitas Indonesia. Djukarna. 2009. Termodinamika.

  . 4 th edition, Van Nostrad USA Christian, H., 2008. Modifikasi Sistem

  Storage of Grains and Oil Seed

  Hall, C.W., 1992. Drying and

  Edisi Meri 2006, No. ISSN.0216- 3012. Brooker, D.B., Bakker-Arkema, F.W. dan

  Studi Karakteristik Fluidisasi dan Aliran Dua Fase Padat-Gas (Pasir Besi- Udara) Pada Pipa Lurus Vertikel . Media Teknik No. 2 Tahun XXVIII,

  DAFTAR PUSTAKA Arifianto, B. dan Indarto (2006).

  Dari hasil pembahasan dan kesimpulan, maka penulis menyarankan untuk penelitian selanjutnya dilakukan untuk setiap pengulangan sehingga data yang didapatkan seragam. Selain itu perlu dilakukan analisis energi dengan bahan yang berbeda pada alat fluidized bed tersebut.

  SARAN

  Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri. Setiyo, Y., 2003, Aplikasi Sistem Kontrol

  Suhu dan Pola Aliran Udara pada Alat Pengering Tipe Kotak untuk Pengerigan Buah Salak,

  Pengantar Falsafah Sains. Program Pasca Sarjana, Institut Pertanian Bogor.

  Silaban, J Bernard. 2008. Karakteristik

  Bahan Hasil Pertanian (Bentuk dan Ukuran) . http://jansenbernard.

  wordpress.com/2010/06/16/ laporan-praktikum-teknik- penanganan-hasil-pertanian- karakteristik-fisik-bahan-hasil- pertanian-bentuk-dan-ukuran/. (Diakses pada 25 Mei 2015). Suyitno. 2001.

  Model Dinamika dan Kaji Eksperimental Pengeringan Batu Bara Peringkat Rendah Indonesia dalam Fluidized Bed Menggunakan

  Uap Super Panas. Thesis Magister. Program Pascasarjana . ITB

  Tanggasari, D., 2014

  . Sifat Teknik Dan Karakteristik Pengeringan Biji Jagung (Zea Mays L.) Pada Alat Pengering Fluidized Beds.

  Universitas Mataram. Mataram. Taufiq, M., 2004. Pengaruh Temperatur

  Terhadap Laju Pengeringan Jagung pada Pengering Konvensinal dan Fluidized Bed . Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret.

  Surakarta. Windi, H., 2011.

  Diktat Dasar Refrigerasi, Termodinamika dan Perpindahan Panas

  . Vol :11-26

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (14 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

ANALISIS WILAYAH KOMODITAS JAGUNG (Zea Mays L.) DAN KONTRIBUSINYA TERHADAP PEREKONOMIAN KABUPATEN PROBOLINGGO
1
5
108
APLIKASI METODE FLUIDIZED BED DRYING PADA PROSES PRODUKSI TEPUNG KECAMBAH KACANG HIJAU (Phaseolus radiatus L.)
0
4
18
EVALUASI MUTU FISIK TEPUNG PISANG KLUTUK (Musa balbisiana) HASIL PENGERINGAN METODE FLUIDIZED BED
0
20
18
KARAKTERISTIK PENGERINGAN JAMUR TIRAM PUTIH (Pleurotus Ostreatus) MENGGUNAKAN MESIN PENGERING TIPE FLUIDIZED BED
0
3
20
KARAKTERISTIK PENGERINGAN PISANG KLUTUK (Musa balbisiana) MENGGUNAKAN UNIT FLUIDIZED BED
3
25
89
PENGARUH TEMPERATUR TERHADAP LAJU PENGERINGAN JAGUNG PADA PENGERING KONVENSIONAL DAN FLUIDIZED BED
2
11
90
PEMBUATAN FLUIDIZED BED DRYER UNTUK PENGERINGAN BENIH PERTANIAN SECARA SEMI BATCH
0
6
35
PEMANFAATAN ENERGI ARANG BATOK KELAPA UNTUK PENGERINGAN KAKAO (Theobroma cocao L.) PADA ALAT PENGERING TIPE RAK (TRAY DRYER).
0
1
8
UJI TEKNIS ALAT PENGGILING JAGUNG (Zea mAys L.) RANCANGAN UPTD BMP.TPH BUKITTINGGI.
0
1
7
PENINGKATAN KUALITAS FISIK GABAH MELALUI PROSES PENGERINGAN DENGAN ZEOLIT 3A PADA FLUIDIZED BED DRYER - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
0
2
55
ANALISIS PEMANFAATAN ENERGI PANAS PADA PENGERINGAN BAWANG MERAH (Allium ascalonicum L.) DENGAN MENGGUNAKAN ALAT PENGERING EFEK RUMAH KACA (ERK) Analysis of Heat Energy Utilization in Onion (Allium ascalonicum, L.) Drying using Green Houses Gasses (GHG) Dr
0
0
11
PROSES PRODUKSI PAI JAGUNG (Zea Mays L. Saccharata) - UNS Institutional Repository
0
0
13
ARTIKEL ILMIAH APLIKASI MODEL WEN YU DAN KUNII UNTUK MEMPELAJARI KECEPATAN MINIMUM FLUIDISASI DAN PERUBAHAN TEKANAN PADA PENGERINGAN JAGUNG DENGAN FLUIDIZED BED DRYER
0
0
13
ARTIKEL ILMIAH ANALISIS ENERGI PANAS PADA PENGERINGAN BIJI GUDE
0
0
15
ARTIKEL ILMIAH KARAKTERISTIK PENGERINGAN PISANG SALE MENGGUNAKAN ALAT PENGERING HYBRID TIPE RAK
0
0
15
Show more