1 LENTERA: Jurnal Ilmiah Kependidikan STKIP PGRI BANDAR LAMPUNG http:jurnal.stkippgribl.ac.idindex.phplentera EFEKTIVITAS BAHAN AJAR “MARI MEMBACA CEPAT” PADA PEMBELAJARAN MEMBACA CEPAT DAN PEMAHAMAN SISWA KELAS V SD NEGERI

Gratis

0
0
10
6 months ago
Preview
Full text

  

LENTERA: Jurnal Ilmiah Kependidikan

STKIP PGRI BANDAR LAMPUNG

  http://jurnal.stkippgribl.ac.id/index.php/lentera

  EFEKTIVITAS BAHAN AJAR “MARI MEMBACA CEPAT”

PADA PEMBELAJARAN MEMBACA CEPAT DAN PEMAHAMAN

SISWA KELAS V SD NEGERI

  1

  2 Inawati dan Muhamad Doni Sanjaya

  1

  

2

Universitas Baturaja, Universitas Baturaja

  

  

Absract: This experience is aims to describe the effect of potential in teaching materials

Lets Reading more the fast to results of research development. The method used

experiment. The sample of the study amounted to 251 students. Technique of collecting

the data is using test. The result of the research shows that teaching materials of

development result have positive effect to the improvement of fast reading ability and

students understanding. This is evident from the results of statistical tests using SPSS 16

that SDN 1 OKU shows the mean value on pretest and postes is 24.318 with standard

deviation of 14.043 and sig (2-tailed) 0.00. In SDN 3 OKU the mean value on pretest and

postes is 20,000 with standard deviation of 12.302 and sig (2-tailed) 0.00. SDN 4 OKU

shows the mean value on pretest and postes is 19.167 with standard deviation of 14.417

and sig (2-tailed) 0.00. SDN 5 OKU shows the mean value on pretest and postes is

27.727 with standard deviation of 15.409 and sig (2-tailed) 0.00. SDN 11 OKU shows the

mean value on pretest and postes is 22 with standard deviation of 15.625 and sig (2-

tailed) 0.00. SDN 12 OKU shows the mean value on prets and postes is 17,931 with

standard deviation of 12,643 and sig (2-tailed) 0,00. SDN 18 OKU shows the mean value

on pretest and postes is 18.84 with standard deviation of 13.95 and sig (2-tailed) 0.00.

SDN 24 OKU shows the mean value on pretest and postes is 25.45 with standard

deviation of 11.75 and sig (2-tailed) 0.00. From the results of the analysis the number

0.00 is smaller than the alpha value of 0.05. Thus, a significant difference between the

value before and after the student uses the Let Reading Material. This means learning

materials Lets Reading more the fast be appropriate for elementary school students of

OKU Regency.

  Keywords: development, teaching materials, speed reading.

  

Abstrak: Penelitian ini bertujuan untuk mendeskrifsikan efek potensial bahan ajar Mari

Membaca Cepat hasil pengembangan peneliti. Metode yang digunakan eksperiment.

  Sampel penelitian berjumlah 251 siswa. Teknik pengumpulan data menggunakan tes. Hasil penelitian menunjukkan, bahan ajar hasil pengembangan berpengaruh positif terhadap peningkatan kemampuan membaca cepat dan pemahaman siswa. Hal ini terlihat dari hasil uji statistik menggunakan SPSS 16 bahwa SDN 1 OKU menunjukkan nilai

  

mean pada pretes dan postes adalah 24,318 dengan standar deviasi 14,043 dan sig (2-

tailed ) 0,00. Di SDN 3 OKU menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah

  20,000 dengan standar deviasi 12,302 dan sig (2-tailed) 0,00. SDN 4 OKU menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 19,167 dengan standar deviasi 14,417 dan sig (2-tailed) 0,00. SDN 5 OKU menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah

  Efektivitas Bahan Ajar “Mari Membaca Cepat” pada Pembelajaran Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa Kelas V SD

  27,727 dengan standar deviasi 15,409 dan sig (2-tailed) 0,00. SDN 11 OKU menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 22 dengan standar deviasi 15,625 dan sig (2-tailed) 0,00. SDN 12 OKU menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 17,931 dengan standar deviasi 12,643 dan sig (2-tailed) 0,00. SDN 18 OKU menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 18,84 dengan standar deviasi 13,95 dan sig (2-tailed) 0,00. SDN 24 OKU menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 25,45 dengan standar deviasi 11,75 dan sig (2-tailed) 0,00. Dari hasil analisis tersebut angka 0.00 lebih kecil dari alpha value yaitu 0,05. Dengan demikian, ada perbedaan yang signifikan antara nilai sebelum dan setelah siswa menggunakan bahan ajar Mari Membaca Cepat. Hal ini berarti bahan ajar Mari Membaca Cepat layak digunakan siswa SD Kabupaten OKU.

  Kata Kunci: pengembangan, bahan ajar, membaca cepat. PENDAHULUAN

  Kegiatan membaca bukanlah kegiatan yang tunggal, melainkan kegiatan yang kompleks. Hal ini disebabkan membaca merupakan kegiatan dengan pengalaman yang aktif, yakni suatu kegiatan yang dilakukan secara sadar, bertujuan, perlu pemahaman, dan pemaknaannya akan ditentukan sendiri oleh sejumlah pengalaman pembaca. Sebagaimana yang diungkapkan, Aulia (2012), membaca merupakan hal yang utama dalam kegiatan proses belajar mengajar, karena semua proses belajar mengajar didasarkan pada kemampuan membaca. Tanpa memiliki kemampuan membaca yang memadai sejak dini, anak mengalami kesulitan belajar dikemudian hari. Akan tetapi pada sebagian siswa belum memiliki kemampuan membaca yang memadai.

  Menurut Kurniawati (2012), melalui pengajaran membaca, guru dapat mengarahkan siswa untuk memiliki kemampuan yang memadai dalam memahami isi bacaan.

  Pada pembelajaran bahasa Indonesia, peneliti menemukan beberapa permasalahan sebagai berikut: (1) umumnya siswa belum memiliki buku pegangan yang kontekstual dengan siswa, (2) sebagian siswa tidak memiliki buku pegangan untuk digunakan pada pembelajaran di rumah, (3) siswa kurang berminat untuk membaca karena bahan bacaan yang terdapat dalam buku terlalu panjang. Hal ini akan berpengaruh pada kemampuan membacanya. Selain itu, buku paket tersebut berisi materi-materi yang kurang kontekstual dengan lingkungan siswa terutama materi

  membaca cepat dan pemahaman .

  Gurunya pun sudah terbiasa mengambil materi sebagai bahan ajarnya dari buku teks yang disediakan sekolah tanpa mengadakan pembaruan atau mencari tambahan teks-teks bacaan lainnya dari berbagai referensi. Guru sudah terbiasa mengambil materi bahan ajar dari berbagai buku teks yang ada di pasaran tidak menyusun materi ajar sendiri. Sehubungan dengan itu, guru dan siswa membutuhkan bahan ajar yang lengkap yakni terdiri atas judul, standar kompetensi, kompetensi dasar, indikator yang akan dicapai, materi, latihan, dan penilaian. Dengan adanya bahan ajar yang lengkap dan kontekstual dengan siswa diharapkan kemampuan membaca cepat dan pemahaman siswa terhadap bacaan semakin baik. Oleh karena itu, peneliti mengadakan uji coba bahan ajar membaca cepat dan pemahaman hasil penembangan peneliti.

  KAJIAN TEORI Pentingnya Bahan Ajar

  Bahan ajar merupakan salah satu perangkat pembelajaran yang penting untuk disediakan dalam pembelajaran.

  Inawati dan Muhamad Doni Sanjaya LENTERA: Jurnal Ilmiah Kependidikan, Vol. 1 (2017) 1-10

  Bahan ajar memudahkan guru dan siswa melaksanakan pembelajaran yang efektif dan efisien. Menurut Setiawan (2007), bahan ajar adalah bahan atau materi pelajaran yang disusun secara sistematis yang digunakan guru dan siswa dalam melaksanakan proses pembelajaran. Dengan menggunakan bahan ajar yang dikembangkan maka guru akan lebih percaya diri dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran sehingga transformasi ilmu pengetahuan dan teknologi serta pembelajaran di kelas dapat dilakukan dengan efektif dan efisien.

  Secara umum bagi guru fungsi bahan ajar bisa dianalogikan sebagai peta atau petunjuk dalam melakukan kegiatan pengajaran. Menurut Depdiknas (2008), bahan ajar berfungsi sebagai (1) pedoman bagi guru yang akan mengarahkan semua aktivitasnya dalam proses pembelajaran, (2) pedoman bagi siswa untuk mencapai substansi kompetensi yang harus dikuasai, dan (3) sebagai alat evaluasi pencapaian hasil pembelajaran.

  Pentingnya Kemampuan Membaca bagi Siswa SD

  Kegiatan membaca merupakan kegiatan dengan pengalaman yang aktif, yakni suatu kegiatan yang dilakukan secara sadar, bertujuan, perlu pemahaman dan pemaknaannya akan ditentukan sendiri oleh sejumlah pengalaman pembaca. Menurut Soedarso (2005), membaca adalah aktivitas memahami isi bacaan. Antara teks dan pembaca terjadi proses interaksi. Dengan kata lain, membaca adalah proses memahami bacaan untuk memperoleh pesan yang ingin disampaikan penulis kepada pembaca.

  Menurut Nunan (2006), membaca dilakukan untuk memperoleh informasi. Jelaslah bahwa pembaca melakukan kegiatan membaca memiliki tujuan tertentu. Seseorang yang melakukan kegiatan membaca dengan suatu tujuan, cenderung lebih memahami isi bacaan dibandingkan orang yang tidak mempunyai tujuan. Sebagaimana yang diungkapkan Nurhadi (2005), tujuan membaca adalah modal utama dalam melakukan kegiatan membaca.

  Membaca adalah suatu keterampilan (Nurhadi, 2004). Oleh karena itu, kegiatan membaca sangat penting bagi siswa, selain untuk meningkatkan kemampuan membaca juga dapat menambah pengetahuan siswa tentang materi pembelajaran yang akan disampaikan.

  Menurut Rahim (2011), dalam kegiatan pembelajaran membaca di SD, ada tiga kegiatan yang perlu dilakukan untuk mendorong siswa dapat memahami bahan sebagai berikut. (1) Kegiatan prabaca dilaksanakan sebelum siswa melakukan kegiatan membaca. Strategi yang dapat dilakukan yaitu pengaktifan skemata siswa yang berhubungan dengan topik bacaan. Pengaktifan skemata siswa bisa dilakukan dengan berbagai cara, misalnya dengan cara peninjauan awal pemetaan makna, menulis sebelum membaca. (2) Kegiatan saat baca, strategi dan kegiatan yang bisa digunakan untuk meningkatkan pemahaman siswa adalah metakognitif siswa selama membaca. Strategi metakognitif ini merujuk pada pengetahuan seseorang tentang fungsi intelektual yang datang dari pikiran mereka sendiri serta kesadaran mereka untuk memonitor dan mengontrol fungsi ini.

  Selanjutnya, (3) kegiatan pascabaca digunakan untuk membantu siswa memadukan informasi baru yang dibacanya ke dalam skemata yang telah dimilikinya sehingga diperoleh tingkat pemahaman yang lebih tinggi. Strategi yang dapat digunakan adalah belajar mengembangkan bahan bacaan, memberikan pertanyaan, menceritakan kembali dan presentasi visual.

  Sementara itu, menurut Harras

  et.all. (2007), ada tiga kegiatan yang perlu

  dilakukan dalam membaca agar menjadi pembaca yang efisien, yaitu: (1) tahap kegiatan pramembaca yaitu kegiatan- kegiatan yang dilakukan sebelum

  Efektivitas Bahan Ajar “Mari Membaca Cepat” pada Pembelajaran Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa Kelas V SD

  Variabel X yaitu kemampuan membaca cepat dan pemahaman siswa Sebelum diberikan bahan ajar Mari Membaca Cepat.

  Penelitian ini dilakukan di SD Negeri yang berada di Kecamatan Baturaja Timur Kabupaten OKU.

  Lokasi Penelitian

  Metode yang digunakan adalah metode Eksperimen. Tujuannya untuk mendeskripsikan efek potensial bahan ajar Mari Membaca Cepat pada siswa kelas V SD Negeri khususnya di Kecamatan Baturaja Timur Kabupaten OKU.

  Metode Penelitian

  Variabel Y yaitu kemampuan membaca cepat dan pemahaman siswa sebelum diberikan bahan ajar Mari Membaca Cepat.

  b.

  a.

  melaksanakan kegiatan membaca sebagai jembatan untuk memahami bacaan, (2) tahap kegiatan membaca yaitu kegiatan memahami teks yang dibaca, dan (3) tahap kegiatan setelah membaca yaitu kegiatan-kegiatan yang dilakukan sebelum melaksanakan kegiatan membaca untuk mengecek atau menguji pemahaman terhadap bacaan yang telah dibaca.

  Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja Yang ditetapkan peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut dan selanjutnya ditarik sebuah kesimpulan (Sugiyono, 2011:38). Dengan kata lain, bahwa variabel penelitian dapat diartikan sebagai suatu objek yang akan dipelajari. Oleh karena itu variabel dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.

  METODE Variabel Penelitian

  69) untuk dapat memahami bacaan secara detail sebaiknya melakukan tiga fase membaca yakni (1) fase sebelum membaca (mengaktifkan makna) merupakan fase pengaktifan pengetahuan awal sebelum membaca. (2) Fase selama membaca (membangun makna) yaitu fase untuk memonitor pemahaman, memaknai, menginterpretasi, membaca ulang, bertanya pada diri sendiri atau juga kepada pengajar. (3) Fase setelah membaca (membangun kembali dan memperluas makna) yakni fase yang menuntut pelajar berusaha membangun kembali atau memperluas makna atau isi yang tekandung dalam teks yang dibaca.

  Menurut Subadiyono (2011:63 —

  Selain itu, kemampuan membaca dapat diartikan sebagai kemampuan memahami teks bacaan. Untuk dapat memahami isi suatu teks bacaan dengan baik diperlukan adanya kemampuan membaca pemahaman yang baik pula. Dalam memahami suatu teks bacaan secara detail, perlu sebuah teknik yang tepat. Hal ini dimaksudkan agar Anda mudah menemukan informasi yang diinginkannya sesuai dengan tujuan membaca yang telah ditentukan.

  Membaca cepat adalah membaca yang dilakukan dengan kecepatan tinggi dengan tidak mengabaikan pemahaman terhadap bacaan. Kegiatan membaca cepat harus dikaitkan dengan tujuan membaca, keperluan dan bahan bacaan. Oleh karena itu, yang harus dipahami dan dikenali dalam proses membaca cepat adalah pola gerak mata dan mengenal kata-kata kunci untuk memahami isi yang terkandung dalam teks bacaan. Pola tersebut seperti pola vertikal, horizontal, atau pola spiral.

  Membaca Cepat dan Pemahaman

  Pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan teknik cluster sampling. Oleh karena itu, sampel dalam penelitian ini adalah siswa kelas V SD Negeri di Kecamatan Baturaja Timur yang berjumlah 8 sekolah yaitu SD Negeri 1 OKU, SD Negeri 3 OKU, SD Negeri 4 OKU, SD Negeri 5 OKU, SD Negeri 11 OKU, SD Negeri 12 OKU, SD Negeri 18 OKU, dan SD Negeri 24 OKU.

  Inawati dan Muhamad Doni Sanjaya LENTERA: Jurnal Ilmiah Kependidikan, Vol. 1 (2017) 1-10

  postes 70,00 dengan standar deviasi

  Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang 8,353.

  digunakan dalam penelitian ini adalah tes. Sementara itu, hasil uji t dapat Tes diberikan kepada siswa berupa tes dilihat pada tabel 2 berikut ini. objektif pilihan ganda yaitu berupa soal

  Tabel 2

  yang mengacu pada isi bacaan yang telah

  Hasil Uji t Membaca Cepat dan

  dibacanya. Tes ini diberikan sebelum dan

  Pemahaman Siswa SDN 1

  setelah siswa membaca dan mempelajari buku teks hasil pengembangan peneliti.

  Paired Differences 95% HASIL DAN PEMBAHASAN Confidenc Sig. Std. Hasil Penelitian e Interval (2- Erro t Df of the taile a. Mean SD r Hasil Uji Statistik

  Difference

  d) Mea

  Uji statistik ini dilakukan untuk

  n Low Upp

  memperoleh informasi tentang ada atau

  er er

  tidak perbedaan tingkat kemampuan

  Pair Posttest

  14.0

  2.11

  20.0

  28.5

  11.4 1 24.318 43 .000

  • 43

  membaca cepat dan pemahaman siswa

  7

  49

  88

  87 Pretest

  sebelum dan setelah siawa menggunakan bahan ajar hasil pengembangan. Uji Berdasarkan tabel di atas, paired statistik yang dilakukan adalah uji

  simple test pada membaca cepat dan

  statistik menggunakan SPSS 16 melalui pemahaman menunjukkan nilai mean uji t. Adapun data hasil uji t pada nilai pada pretes dan postes adalah 24,318 hasil belajar siswa sebagai berikut. dengan standar deviasi 14,043 dan sig (2-

1) SD Negeri 1 OKU

  tailed ) 0,00. Angka 0.00 lebih kecil dari

  Berdasarkan data nilai tes siswa

  alpha value yaitu 0,05. Dengan demikian,

  yang diperoleh dari tes membaca cepat dapat disimpulkan bahwa adanya dan pemahaman perhitungan statistik perbedaan yang signifikan antara nilai membaca deskriptif dapat digambarkan pada membaca cepat dan pemahaman pada tabel 1 berikut ini. siswa SD Negeri 1 OKU sebelum dan

  Tabel 1 Statistik Deskriptif setelah menggunakan bahan ajar Mari

Nilai Pretes dan Postes Membaca Cepat hasil pengembangan.

  Membaca Cepat dan Pemahaman SDN 1 OKU N R Min. Max. Mean SD Variance 2) SD Negeri 3 OKU

  Pretest SD

  Berdasarkan data nilai tes siswa

  44 60

  20 80 45.68 14.207 201.850 Negeri 1

  yang diperoleh dari tes membaca cepat

  Posttest SD 44 30

  50

  80 70.00 8.353 69.767 Negeri 1

  dan pemahaman, perhitungan statistik

  Valid N

  deskriftif dapat digambarkan pada tabel 3

  44 (listwise)

  berikut ini.

  Tabel 3

  Tabel di atas menunjukkan hasil

  Statistik Deskriptif Nilai Pretes dan Postes Membaca Cepat

  dari nilai pretes dan postes pada membaca

  dan Pemahaman SDN 3 OKU

  cepat dan pemahaman. Nilai terendah

  Mea

  pada pretes adalah 20 dan nilai tertinggi

  N R Min. Max. SD Variance n

  adalah 80, sedangkan nilai terendah pada

  Pretest SD 38 50 20 70 50.26 14.975 224.253

  postes adalah 50 dan nilai tertinggi adalah

  Negeri 3

  80. Nilai rata-rata (mean) pada pretes Posttest SD

  38 40 40 80 70.26 11.737 137.767 Negeri 3

  45,68 dengan standar deviasi 14,207,

  Valid N

  38

  sedangkan nilai rata-rata (mean) pada

  (listwise)

  36 60 20 80 54.17 15.924 253.571 Posttest SD Negeri 4 36 40

  15.95

  50 90 73.33 10.954 120.000 Valid N (listwise)

  36 Tabel di atas menunjukkan hasil

  dari nilai pretes dan postes pada membaca cepat dan pemahaman. Nilai terendah pada pretes adalah 20 dan nilai tertinggi adalah 80, sedangkan nilai terendah pada postes adalah 50 dan nilai tertinggi adalah

  10.02

  90. Nilai rata-rata (mean) pada pretes 54,17 dengan standar deviasi 15,924, sedangkan nilai rata-rata (mean) pada postes 73,33 dengan standar deviasi 10,954.

  24.04

  Sementara itu, hasil uji t dapat dilihat pada tabel 6 berikut ini.

  Efektivitas Bahan Ajar “Mari Membaca Cepat” pada Pembelajaran Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa Kelas V SD

  Tabel 5 Statistik Deskriptif Nilai Pretes dan Postes Membaca Cepat dan Pemahaman SDN 4 OKU N R Min. Max. Mea n SD Variance Pretest SD Negeri 4

  12.30

  20.00

  Pair

  Tabel 4 Hasil Uji t Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa SDN 3 OKU Paired Differences t df Sig. (2- taile

  Sementara itu, hasil uji t dapat dilihat pada tabel 4 berikut ini.

  80. Nilai rata-rata (mean) pada pretes 50,26 dengan standar deviasi 14,975, sedangkan nilai rata-rata (mean) pada postes 70,26 dengan standar deviasi 11,737.

  Tabel di atas menunjukkan hasil dari nilai pretes dan postes pada membaca cepat dan pemahaman. Nilai terendah pada pretes adalah 20 dan nilai tertinggi adalah 70, sedangkan nilai terendah pada postes adalah 40 dan nilai tertinggi adalah

d) Mea n SD Std. Erro r Mea n 95% Confidence Interval of the Difference Low er Uppe r

  • – Pretest

1 Posttest

  ) 0,00. Angka 0.00 lebih kecil dari

  14.41

  2 1.996

  dapat disimpulkan bahwa adanya perbedaan yang signifikan antara nilai pada membaca cepat dan pemahaman siswa SD Negeri 4 OKU sebelum dan setelah menggunakan bahan ajar Mari Membaca Cepat hasil pengembangan.

  tailed ) 0,00. Angka 0.00 lebih kecil dari alpha value yaitu 0,05. Dengan demikian,

  pemahaman menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 19,167 dengan standar deviasi 14,417 dan sig (2-

  simple test pada membaca cepat dan

  Berdasarkan tabel di atas, paired

  5 7.977 35 .000

  24.04

  9

  14.28

  7 2.403

  7

  alpha value yaitu 0,05. Dengan demikian,

  19.16

  1 Posttest- Pretest

  d) Mea n SD Std. Erro r Mea n 95% Confidence Interval of the Difference Low er Uppe r Pair

  Tabel 6 Hasil Uji t Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa SDN 4 Paired Differences t df Sig. (2- taile

  6

  4

  1 37 .000

  Berdasarkan tabel di atas, paired

  simple test pada membaca cepat dan

  pemahaman menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 20,000 dengan standar deviasi 12,302 dan sig (2-

  tailed

  Berdasarkan data nilai tes siswa yang diperoleh dari tes membaca cepat dan pemahaman, perhitungan statistik deskriftif dapat digambarkan pada tabel 5 berikut ini.

  dapat disimpulkan bahwa adanya perbedaan yang signifikan antara nilai pada membaca cepat dan pemahaman siswa SD Negeri 3 OKU sebelum dan setelah menggunakan bahan ajar Mari Membaca Cepat hasil pengembangan.

3) SD Negeri 4 OKU

4) SD Negeri 5 OKU

  dari nilai pretes dan postes pada membaca cepat dan pemahaman. Nilai terendah pada pretes adalah 20 dan nilai tertinggi adalah 80, sedangkan nilai terendah pada postes adalah 40 dan nilai tertinggi adalah

  tailed ) 0,00. Angka 0.00 lebih kecil dari alpha value yaitu 0,05. Dengan demikian,

  dapat disimpulkan bahwa adanya perbedaan yang signifikan antara nilai pada membaca cepat dan pemahaman siswa SD Negeri 5 OKU sebelum dan setelah menggunakan bahan ajar Mari Membaca Cepat hasil pengembangan.

  5) SD Negeri 11 OKU

  Berdasarkan data nilai tes siswa yang diperoleh dari tes membaca cepat dan pemahaman, perhitungan statistik deskriftif dapat digambarkan pada tabel 9 berikut ini.

  Tabel 9 Statistik Deskriptif Nilai Pretes dan Postes Membaca Cepat dan Pemahaman SDN 11 OKU N R Min. Max. Mea n SD Varian ce Pretest SD Negeri 11

  30 60 20 80 50.33 16.291 265.402 Posttest SD Negeri 11 30 50

  40 90 72.33 11.651 135.747 Valid N (listwise)

  30 Tabel di atas menunjukkan hasil

  90. Nilai rata-rata (mean) pada pretes 50,33 dengan standar deviasi 16,291, sedangkan nilai rata-rata (mean) pada postes 72,33 dengan standar deviasi 11,651.

  simple test pada membaca cepat dan

  Sementara itu, hasil uji t dapat dilihat pada tabel 10 berikut ini.

  Tabel 10 Hasil Uji t Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa SDN 11 OKU Paired Differences t Df Sig . (2- tail ed) Mea n SD Std. Erro r Mea n 95% Confidence Interval of the Difference Low er Upper Pair

  1 Posttest

  22.00

  15.62

  5 2.853

  16.16

  6 27.834 7.712 29 .00

  pemahaman menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 27,72 dengan standar deviasi 15,409 dan sig (2-

  Berdasarkan tabel di atas, paired

  Inawati dan Muhamad Doni Sanjaya LENTERA: Jurnal Ilmiah Kependidikan, Vol. 1 (2017) 1-10

  Tabel 8 Hasil Uji t Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa SDN 5 OKU Paired Differences t df Sig. (2- tailed) Mea n SD Std. Erro r Mea n 95% Confidence Interval of the Difference Low er Uppe r Pair

  Berdasarkan data nilai tes siswa yang diperoleh dari tes membaca cepat dan pemahaman, perhitungan statistik deskriftif dapat digambarkan pada tabel 7 berikut ini.

  Tabel 7 Statistik Deskriptif Nilai Pretes dan Postes Membaca Cepat dan Pemahaman SDN 5 OKU N R Min. Max Mea n SD Variance Pretest SD Negeri 5

  22 50 20 70 40.45 16.469 271.212 Posttest SD Negeri 5 22 40

  40 80 68.18 12.203 148.918 Valid N (listwise)

  22 Tabel di atas menunjukkan hasil

  dari nilai pretes dan postes pada membaca cepat dan pemahaman. Nilai terendah pada pretes adalah 20 dan nilai tertinggi adalah 70, sedangkan nilai terendah pada postes adalah 40 dan nilai tertinggi adalah

  80. Nilai rata-rata (mean) pada pretes 40,45 dengan standar deviasi 16,469, sedangkan nilai rata-rata (mean) pada postes 68,18 dengan standar deviasi 12,203.

  Sementara itu, hasil uji t dapat dilihat pada tabel 8 berikut ini.

  1 Posttest - Pretest

  4 21 .000

  27.72

  15.40

  9 3.285

  20.89

  5

  34.55

  9

  8.4

  • Pretest

  17.9

  Tabel 12 Hasil Uji t Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa SDN 12 OKU Paired Differences t df Sig. (2- taile

  Berdasarkan tabel di atas, paired

  simple test pada membaca cepat dan

  pemahaman menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 22 dengan standar deviasi 15,625 dan sig (2-tailed) 0,00. Angka 0.00 lebih kecil dari alpha

  value yaitu 0,05. Dengan demikian, dapat

  disimpulkan bahwa adanya perbedaan yang signifikan antara nilai pada membaca cepat dan pemahaman siswa SD Negeri 11 OKU sebelum dan setelah menggunakan bahan ajar Mari Membaca

  7.63

  12.6

  Efektivitas Bahan Ajar “Mari Membaca Cepat” pada Pembelajaran Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa Kelas V SD

  

1

Posttest

  d) Mea n SD Std. Error Mean 95% Confidence Interval of the Difference Lower Upper Pair

  • Pretest

  29 Tabel di atas menunjukkan hasil

  simple test pada membaca cepat dan

  90. Nilai rata-rata (mean) pada pretes 51,54 dengan standar deviasi 14,613, sedangkan nilai rata-rata (mean) pada

  dari nilai pretes dan postes pada membaca cepat dan pemahaman. Nilai terendah pada pretes adalah 30 dan nilai tertinggi adalah 80, sedangkan nilai terendah pada postes adalah 40 dan nilai tertinggi adalah

  26 Tabel di atas menunjukkan hasil

  40 90 70.38 12.484 155.846 Valid N (listwise)

  26 50 30 80 51.54 14.613 213.538 Posttest SDN 18 26 50

  Tabel 13 Statistik Deskriptif Nilai Pretes dan Postes Membaca Cepat dan Pemahaman SDN 18 OKU N R Min. Max . Mean SD Variance Pretest SDN 18

  Berdasarkan data nilai tes siswa yang diperoleh dari tes membaca cepat dan pemahaman, perhitungan statistik deskriftif dapat digambarkan pada tabel 13 berikut ini.

  7) SD Negeri 18 OKU

  dapat disimpulkan bahwa adanya perbedaan yang signifikan antara nilai pada membaca cepat dan pemahaman siswa SD Negeri 12 OKU sebelum dan setelah menggunakan bahan ajar Mari Membaca Cepat hasil pengembangan.

  tailed ) 0,00. Angka 0.00 lebih kecil dari alpha value yaitu 0,05. Dengan demikian,

  pemahaman menunjukkan nilai mean pada pretes dan postes adalah 17,931 dengan standar deviasi 12,643 dan sig (2-

  Berdasarkan tabel di atas, paired

  dari nilai pretes dan postes pada membaca cepat dan pemahaman. Nilai terendah pada pretes adalah 20 dan nilai tertinggi adalah 70, sedangkan nilai terendah pada postes adalah 40 dan nilai tertinggi adalah

  7 28 .000

  Cepat hasil pengembangan.

  43 2.348 13.122 22.740

  Berdasarkan data nilai tes siswa yang diperoleh dari tes membaca cepat dan pemahaman, perhitungan statistik deskriftif dapat digambarkan pada tabel 11 berikut ini.

  31

6) SD Negeri 12 OKU

  Tabel 11 Statistik Deskriptif Nilai Pretes dan Postes Membaca Cepat dan Pemahaman SDN 12 OKU N R Min. Max . Mean SD Varianc e Pretest SDN

  12 29 50 20 70 47.59 15.037 226.108 Posttest SDN

  12 29 50 40 90 65.52 11.522 132.759 Valid N

  (listwise)

  Sementara itu, hasil uji t dapat dilihat pada tabel 12 berikut ini.

  90. Nilai rata-rata (mean) pada pretes 47,59 dengan standar deviasi 15,037, sedangkan nilai rata-rata (mean) pada postes 65,52 dengan standar deviasi 11,522.

  Inawati dan Muhamad Doni Sanjaya LENTERA: Jurnal Ilmiah Kependidikan, Vol. 1 (2017) 1-10

  postes 70,38 dengan standar deviasi Tabel di atas menunjukkan hasil 12,484. dari nilai pretes dan postes pada membaca

  Sementara itu, hasil uji t dapat cepat dan pemahaman. Nilai terendah dilihat pada tabel 14 berikut ini. pada pretes adalah 20 dan nilai tertinggi adalah 60, sedangkan nilai terendah pada

  Tabel 14

  postes adalah 50 dan nilai tertinggi adalah

  Hasil Uji t Membaca Cepat dan

  90. Nilai rata-rata (mean) pada pretes

  Pemahaman Siswa SDN 18 OKU

  43,94 dengan standar deviasi 9,981,

  Paired Differences

  sedangkan nilai rata-rata (mean) pada

  95% Sig postes 69,39 dengan standar deviasi Confidence

  Std. .

  Interval of 10,589. Erro t df (2- Mea the SD r tail Sementara itu, hasil uji t dapat n

  Difference Mea ed) dilihat pada tabel 16 berikut ini. n Low er Upper Tabel 16 Pair Posttest 13.21 .00

  • – 1 18.84 13.95 2.736 24.481 6.888 25

  Hasil Uji t Membaca Cepat dan

1 Pretest

  Pemahaman Siswa SDN 24 OKU Paired Differences

  Berdasarkan tabel di atas, paired 95% Sig.

  Std. Confidence (2- simple test pada membaca cepat dan

  Erro t df Interval of the taile Mean SD r

  pemahaman menunjukkan nilai mean

  Difference

  d) Mea

  pada pretes dan postes adalah 18,84

  n Lower Upper

  dengan standar deviasi 13,95 dan sig (2-

  Pai Posttest

  11.7

  2.04 12. tailed ) 0,00. Angka 0.00 lebih kecil dari

  25.45 21.288 29.621 32 .000

  • – r 1

  5 5 444 pretest alpha value yaitu 0,05. Dengan demikian,

  dapat disimpulkan bahwa adanya Berdasarkan tabel di atas, paired perbedaan yang signifikan antara nilai

  simple test pada membaca cepat dan

  pada membaca cepat dan pemahaman pemahaman menunjukkan nilai mean siswa SD Negeri 18 OKU sebelum dan pada pretes dan postes adalah 25,45 setelah menggunakan bahan ajar Mari dengan standar deviasi 11,75 dan sig (2-

  Membaca Cepat hasil pengembangan. tailed ) 0,00. Angka 0.00 lebih kecil dari alpha value yaitu 0,05. Dengan demikian,

8) SD Negeri 24 OKU

  dapat disimpulkan bahwa adanya Berdasarkan data nilai tes siswa perbedaan yang signifikan antara nilai yang diperoleh dari tes membaca cepat pada membaca cepat dan pemahaman dan pemahaman, perhitungan statistik siswa SD Negeri 24 OKU sebelum dan deskriftif dapat digambarkan pada tabel setelah menggunakan bahan ajar Mari 15 berikut ini.

  Membaca Cepat hasil pengembangan.

  Tabel 15 Pembahasan Statistik Deskriptif

  Berdasarkan hasil tes membaca

  Nilai Pretes dan Postes Membaca Cepat

  cepat dan pemahaman menunjukkan rata-

  dan Pemahaman SDN 24 OKU

  rata nilai yang diperoleh siswa mengalami

  Max Mea Varianc N R Min. SD

  peningkatan setelah menggunakan bahan

  . n e ajar hasil pengembangan peneliti.

  Pretest SDN 24

  43.9 33 40 20 60 9.981 99.621

  Berdasarkan hasil uji t melalui SPSS 16

  4

  memperlihatkan bahwa hasil sebelum dan

  Posttest SDN 24

  69.3 33 40 50 90 10.589 112.121

  9

  setelah penggunaan bahan ajar berbeda

  Valid N (listwise)

  33

  secara signifikan. Dengan kata lain, terjadi peningkatan kemampuan siswa dalam membaca setelah menggunakan

  Efektivitas Bahan Ajar “Mari Membaca Cepat” pada Pembelajaran Membaca Cepat dan Pemahaman Siswa Kelas V SD

  bahan ajar hasil pengembangan. Hal ini menunjukan bahwa bahan ajar hasil pengembangan peneliti mempunyai pengaruh yang positif terhadap kemampuan siswa dalam membaca.

  SIMPULAN

  Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat ditarik simpulan yaitu Bahan ajar hasil pengembangan peneliti dapat meningkatkan kecepatan dan pemahaman siswa terhadap isi bacaan. Peningkatan tersebut tercermin dari nilai rata-rata hasil tes siswa yang mengacu pada isi bacaan sebelum dan setelah siswa menggunakan bahan ajar hasil pengembangan.

  Soedarso. (2005). Speed Reading Sistem Membaca Cepat dan Efektif .

  IDIK 4009 . Jakarta: Universitas Terbuka.

  Bahan Ajar: Modul Materi Pokok

  Jakarta: Bumi Aksara. Setiawan, D. (2007). Pengembangan

  Nurhadi. (2005). Membaca Cepat dan Efektif. Bandung : Sinar Baru. Rahim, Farida. (2011). Pengajaran Membaca di Sekolah Dasar .

DAFTAR PUSTAKA

  Harras, Kholid, Endah Tri Priyani dan Titik Harsiati. (2007). Membaca 1:

  Depdiknas. (2008).

  Bandung: Alfabeta.

  Sugiyono. (2011). Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R & D .

  Pemahaman Bacaan dengan Menggunakan Pendekatan Interaktif (Penelitian Tindakan pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FKIP Universitas Sriwijaya) . Yogyakarta: Pohon Cahaya.

  Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Subadiyono. (2011). Peningkatan

  Aulia, Resti. (2012). ―Meningkatkan Kemampuan Membaca Pemahaman Pada Anak Tunarungu

  ‖. Jurnal

  Ilmiah Pendidikan Khusus, Volume 1 Nomor 2 Mei 2012.

  Panduan Pengembangan Bahan Ajar .

  Buku Materi Pokok Modul 1-6 .

  Meningkatkan Kemampuan Membaca?: Teknik Memahami Literatur Yang Efisien . Bandung: Sinar Baru Algensindo.

  Hill. Nurhadi. (2004). Bagaimana

  Language Teaching: Young Learning. America: Mcgraw

  Nunan, David. (2006). Partical English

  Jakarta: Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas Dirjen Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Depdiknas.

  Membaca Pemahaman Siswa Kelas

  Jakarta: Universitas Terbuka. Kurniawati, Rikke. (2012). Kemampuan

  XII SMA di Surabaya. Jurnal Bahasa dan Sastra Indonesia Volume 01 Nomor 01 Tahun 2012.

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (10 Halaman)
Gratis

Tags

Membaca Cepat Karya Ilmiah Dan Membaca Cepat Menganalisis Kurangnya Pemahaman Membaca Cepat Kecepatan Membaca Cepat Kemampuan Membaca Cepat Metode Membaca Cepat Pelatihan Membaca Cepat Teknik Membaca Cepat Membaca Cepat Dan Efektif
Show more

Dokumen yang terkait

PENGETAHUAN SOSIOLINGUISTIK SEBAGAI DASAR KETERAMPILAN KOMUNIKASI LISAN DI DALAM MASYARAKAT Hastuti STKIP PGRI Bandar Lampung ABSTRACT - View of Pengetahuan Sosiolinguistik Sebagai Dasar Keterampilan Komunikasi Lisan dalam Masyarakat
0
0
10
THE INFLUENCE OF CLUE GAME TOWARDS STUDENTS’ GRAMMAR MASTERY AT THE SECOND SEMESTER OF THE EIGHTH CLASS OF MTs NEGERI KALIANDA LAMPUG SELATAN IN 20132014 (Sri Wahyuningsih)
0
0
6
HUBUNGAN MOTIVASI BELAJAR DAN LINGKUNGAN BELAJAR DENGAN HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GENAP MTS AL-KHAIRIYAH KANGKUNG BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 20152016 Rika Aprilia SDN 1 Gunung Terang, Lampung ABSTRACT - View of Hubungan Motiv
0
0
11
PENGARUHMODEL PEMBELAJARAN SQ3R ( SURVEY, QUESTION, READ, RECITED, REVIEW) TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SEMESTER GENAP SMA NEGERI 1 KOTA AGUNG TANGGAMUS TAHUN PELAJARAN 20152016 NUR FITRIA STKIP PGRI Bandar Lampung ABSTRACT - View of Penga
0
0
8
HUBUNGAN ANTARA KEKUATAN OTOT TUNGKAI, KECEPATAN LARI, DAN PERCAYA DIRI TERHADAP KETERAMPILAN MENGGIRING BOLA PADA SISWA EKSTRAKURIKULER FUTSAL SMP DAAR EL SALAM (Studi Korelasi Pada Siswa Ekstrakurikuler Futsal di Bogor) Muflikhul Fajri Universitas Islam
0
0
11
PENGARUH KESADARAN WAJIB PAJAK DAN SANKSI PAJAK TERHADAP KEPATUHAN WAJIB PAJAK ORANG PRIBADI PADA KANTOR PELAYANAN PAJAK PRATAMA BANDA ACEH Mahdi 1) dan Windi Ardiati 2)
0
0
10
PENGARUH MODEL ROTATING TRIO EXCHANGE (RTE) TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VIII SEMESTER GENAP SMP NEGERI 17 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 20142015 Hesti Noviyana STKIP PGRI Bandar Lampung ABSTRACT - View of Pengaruh Model Rotating Trio Ex
0
0
8
UNSUR-UNSUR INTRINSIK PADA NOVEL “BUNDA, AKU KEMBALI” KARYA LALU MOHAMMAD ZAENUDIN (Frieska Maryova Rachmasisca)
0
0
17
AN ANALYSIS OF DEIXIS USED BY AN ENGLISH TEACHER AT THE EIGHTH GRADE OF MTSN 1 BANDAR LAMPUNG Febriyanti STKIP PGRI Bandar Lampung ABSTRACT - View of An analysis of Deixis Used by an English Teacher at The Eighth Grade of MTSN 1 Bandar Lampung
0
0
6
THE INFLUENCE OF WORD GROUPING ACTIVITIES TOWARDS STUDENTS’ VOCABULARY MASTERY AT THE FIFTH CLASS OF SD NEGERI I BAGELEN GEDONGTATAAN PESAWARAN (Riska Alfiawati)
0
0
13
PERBEDAAN HASIL BELAJAR KELAS REGULER DAN EKSTENSI DALAM MATA KULIAH PENYUNTINGAN DI UNIVERSITAS INDRAPRASTA PGRI TAHUN AJARAN 20152016 Astuti Samosir Universitas Indraprasta PGRI ABSTRACT - View of Perbedaan Hasil Belajar Kelas Regular dan Ekstensi dalam
0
0
17
THE INFLUENCE OF BRAINSTORMING TOWARDS STUDENTS’ WRITING DESCRIPTIVE TEXT ABILITY AT THE SECOND SEMESTER OF THE SEVENTH CLASS AT SMP NEGERI 2 BUKIT KEMUNING LAMPUNG UTARA IN 20142015 (Eva Nurchurifiani)
0
0
11
89 LENTERA: Jurnal Ilmiah Kependidikan STKIP PGRI BANDAR LAMPUNG http:jurnal.stkippgribl.ac.idindex.phplentera UPAYA MENINGKATKAN KECEPATAN MEMBACA DENGAN METODE GERAK MATA PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 79 OKU
0
0
10
61 LENTERA: Jurnal Ilmiah Kependidikan STKIP PGRI BANDAR LAMPUNG http:jurnal.stkippgribl.ac.idindex.phplentera THE EFFECTIVENESS OF JIGSAW READING AND THINK-PAIR SHARE IN IMPROVING STUDENTS’ VOCABULARY MASTERY
0
1
6
11 LENTERA: Jurnal Ilmiah Kependidikan STKIP PGRI BANDAR LAMPUNG http:jurnal.stkippgribl.ac.idindex.phplentera AN ANALYSIS ON THE USE OF GRAMMATICAL COHESIVE DEVICE IN STUDENTS’ ESSAY
0
0
10
Show more