Gambar 2.1 Stuktur Organisasi Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Medan

Gratis

0
0
21
1 year ago
Preview
Full text

BAB II PROFIL PERUSAHAAN A. Sejarah Singkat Kantor Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Kota Medan Sesuai dengan undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah yang menegaskan bahwa tujuan pemberian otonomi adalah

  berupaya memberikan peningkatan pelayanan dan kesejahteraan yang semakin baik kepada masyarakat, pengembangan kehidupan demokrasi, keadilan dan pemerataan. Sehingga kualitas layanan aparatur pemerintah kepada masyarakat merupakan indikator keberhasilan otonomi daerah. Sehubungan dengan hal tersebut, maka Pemerintah Kota Medan membentuk Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) sesuai dengan Peraturan Daerah Kota Medan No. 3 Tahun 2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah Kota Medan.

  Adapun dasar pembentukan Badan Pelayan Perijinan Terpadu (BPPT) yaitu:

  1. INPRES Nomor 1 Tahun 1995 tentang Kualitas Pelayanan Aparatur Pemerintah kepada Masyarakat.

  2. Keputusan Menpan Nomor 81 Tahun 1993 tentang Pedoman Tata Laksana Pelayanan Umum.

  3. Surat Edaran Menkowasbangpan Nomor 56/MK.WASPAN/6/1998, antara lain menyebutkan bahwa langkah-langkah perbaikan mutu pelayanan masyarakat diupayakan dengan menerapkan pola pelayanan terpadu (satu atap satu pintu) bagi unit-unit kerja kantor pelayanan yang terkait dalam proses atau menghasilkan suatu produk pelayanan.

  4. Keputusan Menpan No.KEP/24/M.PAN/2004 Tentang Pedoman umum penyusunan Indeks Kepuasan Masyarakat Unit Pelayanan Instansi Pemerintah.

  5. Keputusan Menpan No. KEP/26/M.PAN/2004 Tentang petunjuk tekns Transparansi dan Akuntabilitas dalam penyelenggaraan Pelayanan Publik.

  Kantor Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Pemerintahan Kota Modan telah mengeluarkan peraturan daerah Nomor 8 tahun 2009 tentang Rencana pembangunan Jangka Panjang Kota Medan 2006-202 Rencana Kerja Badan Pelayanan Perijinan Terpadu merupakan bagian dari RKPD Kota Medan tahun 2013 yang merupakan tahapan-tahapan pratikan (taktis) untuk mencapai target dan sasaran pembangunan kota, baik untuk jangka menengah maupun jangka panjang.

  Visi Kantor Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Kota Medan

  Adapun visi dari Badan tersebut adalah terwujudnya Pelayanan Prima Perijinan untuk Mewujudkan Medan Kota Metropolitan yang berdaya saing, nyaman, peduli dan sejahtera.

  Misi Kantor Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Kota Medan

  Sedangkan misi dari Badan tersebut adalah: 1)

  Mewujudkan pelayanan Perijinan yang Optimal dan Professional serta kepuasan masyarakat.

  2) Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Aparatur yang Profesional.

  3) Meningkatkan Sistem Informasi Manajemen Pelayanan yang berbasis

  Infomasi Teknologi 4) Meningkatkan peran serta masyarakat dalam pelayanan perijinan terpadu. 5) Meningkatkan hubungan kerja antar SKPD di lingkungan Pemko Medan.

B. Stuktur Organisasi

  BADAN PELAYANAN PERIJINAN TERPADU SEKRETARIAT BADAN TATA USAHA SUB SUB BAGIAN BAGIAN SUB BAGIAN KEUANGAN UMUM PENYUSUNAN BIDANG BIDANG BIDANG BIDANG PELAYANAN PELAYANAN PELAYANAN PELAYANAN PERIJINAN PERIJINAN I PERIJINAN II PERIJINAN III KELOMPOK

  IV (Konstruksi (Usaha ( Ketentraman ( T.Ruang JABATAN dan Lain –

  Perdagangan dan dan Ketertiban) Perhubungan FUNGSIONAL lain) Industri ) dan Lingk

  Hidup) TIM TIM TIM

  TIM TEKNIS TEKNIS TEKNIS TEKNIS

Gambar 2.1 Stuktur Organisasi Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Medan

  Sumber: Buku Panduan Standar Operasional Prosedur Perijinan Pemerintah Kota Medan Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (2011diolah)

  

C. Job Description Kantor Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Kota

Medan

  Sesuai dengan Perda Kota Medan No. 3 Tahun 2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah Kota Medan Pasal 159 dan 160 dan Peraturan Walikota Medan Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rincian Tugas Pokok dan Fungsi Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Kota Medan, maka Tugas Pokok dan Fungsi sesuai dengan Struktur Organisasi dari secretariat badan adalah sebagai berikut:

1. Sekretariat Tugas badan: a.

  Badan berkedudukan di bawah dan bertanggungjawab kepada Walikota melalui Sekretaris Daerah; b. Badan sebagaimana dimaksud didukung oleh Sekretariat yang dipimpin oleh Kepala; c.

  Kepala Sekretariat sebagaimana dimaksud karena jabatannya adalah Kepala Badan; d. Badan mempunyai tugas pokok melaksanakan koordinasi dan menyelenggarakan pelayanan administrasi di bidang perijinan secara terpadu dengan prinsip koordinasi, integrasi, sinkronisasi, simplikasi, keamanan dan kepastian.

  Fungsi Badan: a.

  Pelaksanaan penyusunan program; b.

  Penyelenggaraan pelayanan administrasi perijinan; c.

  Pelaksanaan koordinasi proses pelayanan perijinan; d.

  Pelaksanaan administrasi pelayanan perijinan; e. Pemantauan dan evaluasi proses pemberian pelayanan perijinan; f. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai dengan tugas dan fungsinya.

  Bagian Tata Usaha

  Bagian tata usaha dipimpin oleh Kepala Bagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan.

  Tugas Pokok: a.

  Tugas pokok Bagian Tata Usaha melaksanakan sebagian tugas Badan lingkup ketatausahaan yang meliputi pengelolaan administrasi umum, keuangan dan penyusunan program.

  Fungsi: a.

  Penyusunan rencana, program dan kegiatan Bagian Tata Usaha; b. Pengelolaan administrasi Badan yang meliputi administrasi keuangan, kepegawaian, tata persuratan, perlengkapan, dan rumah tangga; c.

  Pengkoordinasian penyusunan, perencanaan, dan program Badan; d. Pelaksanaan monitoring, evaluasi, dan pelaporan pelaksanaan Badan; e. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya.

  Tupoksi Sub Bagian Umum

  Sub Bagian Umum dipimpin oleh Kepala Sub Bagian yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Bagian Tata Usaha dan mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Bagian Tata Usaha lingkup administrasi umum;

  Fungsi: a.

  Penyusunan rencana, program dan kegiatan Sub Bagian Umum; b. Penyusunan bahan petunjuk teknis pengelolaan administrasi umum; c. Pengelolaan administrasi umum yang meliputi pengelolaan naskah dinas, penataan kearsipan, administrasi kepegawaian, perlengkapan, dan penyelenggaraan kerumahtanggaan Badan; d. Penyiapan pertemuan/rapat-rapat Badan; e. Pelaporan lingkup administrasi umum; f. Penyiapan bahan monitoring, evaluasi, dan pelaporan pelaksanaan tugas; g.

  Pelaksanaan tugas lain yang diberikan Kepala Bagian sesuai dengan tugas dan fungsinya.

  Tupoksi Sub Bagian Keuangan

  Sub Bagian Keuangan dipimpin oleh Kepala Sub Bagian, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Bagian Tata Usaha dan mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Bagian Tata Usaha lingkup pengelolaan administrasi keuangan.

  Fungsi: a.

  Penyusunan rencana, program dan kegiatan Sub Bagian Keuangan; b. Penyiapan bahan petunjuk teknis pengelolaan administrasi keuangan; c.

  Pelaksanaan pengelolaan administrasi keuangan meliputi kegiatan penyusunan rencana, penyusunan bahan, pemrosesan, pengusulan, dan verifikasi; d. Penyiapan bahan/pelaksanaan koordinasi pengelolaan admnistrasi keuangan; e.

  Penyusunan laporan keuangan Badan; f. Penyiapan bahan monitoring, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas; g.

  Pelaksanaan tugas lain yang diberikan Kepala Bagian sesuai dengan tugas dan fungsinya.

  Tupoksi Sub Bagian Penyusunan Program

  Sub Bagian Penyusunan Program dipimpin oleh Kepala Sub Bagian, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Bagian Tata Usaha dan mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Bagian Tata Usaha lingkup penyusunan program dan pelaporan.

  Fungsi: a.

  Penyusunan rencana, program dan kegiatan Sub Bagian Penyusunan Program; b. Pengumpulan bahan petunjuk teknis lingkup penyusunan rencana dan program Badan; c.

  Penyiapan bahan penyusunan rencana dan program Badan; d.

  Pengembangan sistem informasi pelayanan; e. Pelaksanaan penyuluhan dan pelayanan pengaduan masyarakat;

  f. Penyiapan bahan pembinaan, pengawasan dan pengendalian; g.

  Penyiapan bahan monitoring, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas; h. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan Kepala Bagian sesuai dengan tugas dan fungsinya.

1. Bidang Pelayanan Perijinan I Tugas Pokok dan Fungsi

  Sesuai dengan Perda Kota Medan No. 3 Tahun 2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah Kota Medan Pasal 159 dan 160 dan Peraturan Walikota Medan Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rincian Tugas Pokok dan Fungsi Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Kota Medan, maka Tugas Pokok dan Fungsi sesuai dengan Struktur Organisasi Bidang Pelayanan Perijinan I adalah sebagai berikut:

  Tugas:

  a. Bidang Pelayanan Perijinan I dipimpin oleh Kepala Bidang, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan; b.

  Bidang Pelayanan Perijinan I mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Badan lingkup pelayanan perijinan yang berkaitan dengan Usaha, Perdagangan dan Perindustrian;

  c. Dalam melaksanakan tugas pokok, Bidang Pelayanan Perijinan I menyelenggarakan.

  Fungsi: a.

  Penyusunan rencana, program dan kegiatan Bidang Pelayanan Perijinan I; b. Penyusunan petunjuk teknis Bidang Pelayanan Perijinan I; c.

  Pelaksanaan persiapan fasilitasi program kerja Bidang Pelayanan Perijinan I; d. Pelaksanaan pelayanan perijinan; e. Pelaksanaan rapat-rapat dengan Tim Teknis yang berkaitan dengan permohonan Ijin; f.

  Pengkoordiniran pengolahan data perijinan; g.

  Pengkoordiniran pelaksanaan peninjauan lokasi/lapangan terhadap permohonan ijin dan pembuatan berita acara pemeriksaan lapangan; h.

  Pengkoordiniran pelaksanaan proses perijinan, dan persiapan konsep Surat Keputusan Perijinan; i. Pelaksanaan koordinasi dengan instansi/lembaga lainnya terkait bidang pelayanan perijinan; j.

  Pelaksanaan monitoring dan evaluasi serta penyusunan pelaporan kegiatan di Bidan Pelayanan Perijinan I; k.

  Pelaksanaan tugas lain yang diberikan Kepala Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya.

  Tim Teknis mempunyai tugas: a.

  Meneliti permohonan ijin; b. Mengadakan rapat pembahasan permohonan ijin; c. Melaksanakan peninjauan lokasi/lapangan terhadap permohonan ijin apabila diperlukan; d.

  Melaksanakan proses perijinan, perhitungan retribusi dan persiapan konsep Surat Keputusan/Perijinan; e.

  Memberikan saran-saran atau pertimbangan-pertimbangan kepada Kepala Badan yang menyangkut pelaksanaan tugas dan fungsi Badan; f. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya.

Tabel 2.1 Perijinan Pelayanan Pada Bidang I NAMA

  IJIN

BIDANG JENIS IJIN

TAHUN PENGURUSAN

  IJIN GANGGUAN (NON

  INDUSTRI) BIDANG PELAYANAN PERIJINAN I (USAHA, PERINDUSTRIAN DAN

  PERDAGANGAN) DAFTAR ULANG TIGA TAHUN SEKALI

IJIN USAHA

  INDUSTRI KECIL DAN MENENGAH BIDANG PELAYANAN PERIJINAN I (USAHA, PERINDUSTRIAN DAN

  PERDAGANGAN) SEKALI PENGAJUAN SATU KALI

  IJIN USAHA PERDAGANGAN (SIUP) BIDANG PELAYANAN

  PERIJINAN I (USAHA, PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN) SEKALI

  PENGAJUAN SATU KALI TANDA DAFTAR PERUSAHAAN (INDUSTRI) BIDANG PELAYANAN

  PERIJINAN I (USAHA, PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN) DAFTAR

  ULANG LIMA TAHUN SEKALI

LANJUTAN NAMA BIDANG JENIS TAHUN

  IJIN

IJIN PENGURUSAN

  TANDA BIDANG PELAYANAN DAFTAR LIMA TAHUN DAFTAR PERIJINAN I (USAHA, ULANG SEKALI PERUSAHAAN PERINDUSTRIAN DAN (NON PERDAGANGAN)

  INDUSTRI)

Sumber: Buku Panduan Standar Operasional Prosedur Perijinan Pemerintah Kota Medan

Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (2011 diolah)

2. Bidang Pelayanan Perijinan II Tugas Pokok dan Fungsi

  Sesuai dengan Perda Kota Medan No. 3 Tahun 2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah Kota Medan Pasal 159 dan 160 dan Peraturan Walikota Medan Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rincian Tugas Pokok dan Fungsi Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Kota Medan, maka Tugas Pokok dan Fungsi sesuai dengan Struktur Organisasi Bidang Pelayanan Perijinan

  II adalah sebagai berikut:

  Tugas: a.

  Bidang Pelayanan Perijinan II dipimpin oleh Kepala Bidang, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan; b.

  Bidang Pelayanan Perijinan II mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Badan lingkup pelayanan perijinan yang berkaitan dengan ketentraman dan ketertiban masyarakat; c.

  Dalam melaksanakan tugas pokok, Bidang Pelayanan Perijinan II menyelenggarakan.

  Fungsi: a.

  Penyusunan rencana, program dan kegiatan Bidang Pelayanan PerijinanII; b. Penyusunan petunjuk teknis Bidang Pelayanan Perijinan II; c. Pelaksanaan persiapan fasilitasi program kerja Pelayana Perijinan II; d. Pelaksanaan pelayanan perijinan; e. Pelaksanaan rapat-rapat dengan Tim Teknis yang berkaitan dengan permohonan Ijin; f.

  Pengkoordiniran pengolahan data perijinan; g.

  Pengkoordiniran pelaksanaan peninjauan lokasi/lapangan terhadap permohonan ijin dan pembuatan berita acara pemeriksaan lapangan; h.

  Pengkoordiniran pelaksanaan proses perijinan, perhitungan retribusi, penetapan SKPD/SKRD, dan persiapan konsep Surat Keputusan Perijinan; i. Pelaksanaan koordinasi dengan instansi/lembaga lainnya terkait bidang pelayanan perijinan; j.

  Pelaksanaan monitoring dan evaluasi serta penyusunan pelaporan kegiatan di Bidang Pelayanan Perijinan II. k.

  Pelaksanaan tugas lain yang diberikan Kepala Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya.

  Tim Teknis mempunyai tugas: a.

  Meneliti permohonan ijin; b.

  Mengadakan rapat pembahasan permohonan ijin; c. Melaksanakan peninjauan lokasi/lapangan terhadap permohonan ijin apabila diperlukan; d.

  Melaksanakan proses perijinan, perhitungan retribusi dan persiapan konsep Surat Keputusan/Perijinan; e.

  Memberikan saran-saran atau pertimbangan-pertimbangan kepada Kepala Badan yang menyangkut pelaksanaan tugas dan fungsi Badan; f. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya.

Tabel 2.2 Perijinan Pelayanan Pada Bidang II NAMA IJIN BIDANG JENIS

IJIN TAHUN PENGURUSAN

  IJIN GANGGUAN (INDUSTRI) BIDANG PELAYANAN PERIJINAN

  II (KETENTRAMAN DAN KETERTIBAN) DAFTAR ULANG SATU TAHUN SEKALI

  IJIN PELATARAN PARKIR BIDANG PELAYANAN PERIJINAN

  II (KETENTRAMAN DAN KETERTIBAN) DAFTAR ULANG SATU TAHUN SEKALI

  Sumber: Buku Panduan Standar Operasional Prosedur Perijinan Pemerintah Kota Medan Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (2011diolah)

3. Bidang Pelayanan Perijinan II Tugas Pokok dan Fungsi

  Sesuai dengan Perda Kota Medan No. 3 Tahun 2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah Kota Medan Pasal 159 dan 160 dan Peraturan Walikota Medan Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rincian Tugas Pokok dan Fungsi Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Kota Medan, maka Tugas Pokok dan Fungsi sesuai dengan Struktur Organisasi Bidang Pelayanan Perijinan

  III adalah sebagai berikut:

  Tugas: a.

  Bidang Pelayanan Perijinan III dipimpin oleh Kepala Bidang, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan; b.

  Bidang Pelayanan Perijinan III mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Badan lingkup pelayanan perijinan yang berkaitan dengan tata ruang, perhubungan, dan lingkungan hidup; c. Dalam Pelaksanaan monitoring dan evaluasi serta penyusun pelaporan kegiatan di Bidang Pelayanan Perijinan III; d.

  Pelaksanaan tugas lain yang diberikan Kepala Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya; e. melaksanakan tugas pokok, Bidang Pelayanan Perijinan III menyelenggarakan.

  Fungsi: a.

  Penyusunan rencana, program dan kegiatan Bidang Pelayanan Perijinan

  III; b. Penyusunan petunjuk teknis Bidang Pelayanan Perijinan III; c. Pelaksanaan persiapan fasilitasi program kerja Bidang Pelayanan

  Perijinan III; d. Pelaksanaan pelayanan perijinan; e.

  Pelaksanaan rapat-rapat dengan Tim Teknis yang berkaitan dengan permohonan Ijin; f.

  Pengkoordiniran pengolahan data perijinan; g.

  Pengkoordiniran pelaksanaan peninjauan lokasi/lapangan terhadap permohonan ijin dan pembuatan berita acara pemeriksaan lapangan; h.

  Pengkoordiniran pelaksanaan proses perijinan, perhitungan retribusi, penetapan SKPD/SKRD, dan persiapan konsep Surat Keputusan Perijinan; i. Pelaksanaan koordinasi dengan instansi/lembaga lainnya terkait bidang pelayanan perijinan.

  Tim Teknis mempunyai tugas: a.

  Meneliti permohonan ijin; b. Mengadakan rapat pembahasan permohonan ijin; c. Melaksanakan peninjauan lokasi/lapangan terhadap permohonan ijin apabila diperlukan; d.

  Melaksanakan proses perijinan, perhitungan retribusi dan persiapan konsep Surat Keputusan/Perijinan; e.

  Memberikan saran-saran atau pertimbangan-pertimbangan kepada Kepala Badan yang menyangkut pelaksanaan tugas dan fungsi Badan; f. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya

Tabel 2.3 Perijinan Pelayanan Pada Bidang III

JENIS TAHUN NAMA IJIN BIDANG

  IJIN PENGAMBILAN BIDANG PELAYANAN DAFTAR DUA TAHUN DAN PERIJINAN III (TATA RUANG, PEMANFAATAN PERHUBUNGAN DAN

  ULANG SEKALI AIR BAWAH LINGKUNGAN HIDUP) TANAH

  IJIN BIDANG PELAYANAN DAFTAR PENGEBORAN PERIJINAN III (TATA RUANG, ENAM BULAN

  AIR BAWAH PERHUBUNGAN DAN BARU

TANAH LINGKUNGAN HIDUP)

  IJIN REKLAME BIDANG PELAYANAN TIGA PULUH (KHUSUS DAFTAR

  PERIJINAN III (TATA RUANG, SPANDUK DAN HARI PERHUBUNGAN DAN BARU

  UMBUL- KALENDER LINGKUNGAN HIDUP)

  UMBUL)

Sumber: Buku Panduan Standar Operasional Prosedur Perijinan Pemerintah Kota Medan

Badan Pelayanan Perijinan Terpadu 2011( diolah)

4. Bidang Pelayanan Perijinan IV Tugas Pokok dan Fungsi

  Sesuai dengan Perda Kota Medan No. 3 Tahun 2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah Kota Medan Pasal 159 dan 160 dan Peraturan Walikota Medan Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rincian Tugas Pokok dan Fungsi Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Kota Medan, maka Tugas Pokok dan Fungsi sesuai dengan Struktur Organisasi dari Bidang Pelayanan perijinan IV adalah sebagai berikut:

  Tugas: a.

  Bidang Pelayanan Perijinan IV dipimpin oleh Kepala Bidang, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan; b.

  Bidang Pelayanan Perijinan IV mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Badan lingkup pelayanan perijinan yang berkaitan dengan konstruksi, kesehatan dan lain-lain; c. Dalam melaksanakan tugas pokok, Bidang Pelayanan Perijinan IV menyelenggarakan.

  Fungsi: a.

  Penyusunan rencana, program dan kegiatan Pelayanan Perijinan IV; b. Penyusunan petunjuk teknis Bidang Pelayanan Perijinan IV; c. Pelaksanaan persiapan fasilitasi program kerja Bidang Pelayanan

  Perijinan IV; d. Pelaksanaan pelayanan perijinan; e. Pelaksanaan rapat-rapat dengan Tim Teknis yang berkaitan dengan permohonan Ijin; f.

  Pengkoordiniran pengolahan data perijinan; g.

  Pengkoordiniran pelaksanaan peninjauan lokasi/lapangan terhadap permohonan ijin dan pembuatan berita acara pemeriksaan lapangan; h.

  Pengkoordiniran pelaksanaan proses perijinan, perhitungan retribusi, penetapan SKPD/SKRD, dan persiapan konsep Surat Keputusan Perijinan; i. Pelaksanaan koordinasi dengan instansi/lembaga lainnya terkait bidang pelayanan perijinan; j.

  Pelaksanaan monitoring dan evaluasi serta penyusunan pelaporan kegiatan di Bidang Pelayanan Perijinan IV; k.

  Pelaksanaan tugas lain yang diberikan Kepala Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya.

  Tim Teknis mempunyai tugas: a.

  Meneliti permohonan ijin; b. Mengadakan rapat pembahasan permohonan ijin; c. Melaksanakan peninjauan lokasi/lapangan terhadap permohonan ijin apabila diperlukan; d.

  Melaksanakan proses perijinan, perhitungan retribusi dan persiapan konsep Surat Keputusan/Perijinan; e.

  Memberikan saran-saran atau pertimbangan-pertimbangan kepada Kepala Badan yang menyangkut pelaksanaan tugas dan fungsi Badan; f. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Badan sesuai dengan tugas dan fungsinya.

Tabel 2.4 Perijinan Pelayanan Pada Bidang IV TAHUN NAMA IJIN BIDANG JENIS IJIN PENGURUSAN

  IJIN KERJA BIDANG PELAYANAN PERIJINAN DAFTAR LIMA TAHUN PETUGAS

  IV (KONSTRUKSI, KESEHATAN, ULANG SEKALI KESEHATAN DAN LAIN-LAIN) BIDANG PELAYANAN PERIJINAN

  DAFTAR LIMA TAHUN

  IJIN OPTIK

  IV (KONSTRUKSI, KESEHATAN, ULANG SEKALI DAN LAIN-LAIN) BIDANG PELAYANAN PERIJINAN

  REGISTRASI SETIAP

  IJIN OPTIK

  IV (KONSTRUKSI, KESEHATAN, ULANG TAHUN DAN LAIN-LAIN)

  IJIN USAHA BIDANG PELAYANAN PERIJINAN DAFTAR JASA

  IV (KONSTRUKSI, KESEHATAN, TIGA TAHUN BARU KONSTRUKSI DAN LAIN-LAIN)

  

Sumber: Buku Panduan Standar Operasional Prosedur Perijinan Pemerintah Kota Medan

Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (2011diolah) D. Jaringan Usaha Atau Kegiatan

  Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Medan adalah Badan Pelayanan Prima Perijinan untuk Mewujudkan Medan Kota Metropolitan yang berdaya saing, nyaman, peduli dan sejahtera. Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Medan adalah sebuah instansi mewujudkan pelayanan perijinan yang optimal dan professional serta kepuasan masyarakat,

  Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Medan lebih berorientasi pada peningkatkan kualitas sumber daya aparatur yang profesional,meningkatkan sistem informasi manajemen pelayanan yang berbasis infomasi dan teknologi, serta meningkatkan pelayanan perjinan yang bermutu dan berkualitas. Dengan demikian Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Medan diharapkan mewujudkan pelayanan perijinan yang berbasis teknologi bisa optimal dan professional sehingga pelayanan perijinan dapat memberikan kepuasaan kepada masyarakat.

E. Kinerja Usaha Terkini

  Setiap perusahaan tentu mempunyai visi dan misi yang harus dijalankan sesuai dengan tujuan perusahaan, butuh waktu untuk mencapai itu semua, begitu juga pada Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Medan yang terus berupaya agar tujuan yang telah digariskan pada Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Medan dapat terwujud secara optimal. Tidak mudah mewujudkan itu semua karena membutuhkan kerja keras yang tinggi, disiplin dan loyalitas dalam bekerja.

  Pastinya untuk mendorong mencapai hasil yang maksimal diperlukan kinerja yang bermutu dan tepat. Jadi kinerja usaha terkini yang dijalankan Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Medan adalah menjalankan pelayanan yang berbasis teknologi dan informasi sehingga diharapkan dalam pelaksanaan pelayanan dapat berjalan secara efektif, efisien, transparan, akuntabel dan tepat waktu.

F. Rencana Kegiatan

  Adapun rencana kegiatan Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Medan antara lain sebagai berikut: 1.

  Pengeluaran ijin yang dikeluarkan kepala badan yang merupakan bukti legalitas menyatakan sah atau diperbolehkanya seseorang atau badan hukum untuk melakukan usaha atau kegiatan tertentu.

  2. Badan Pelayanan Perijinan (BPPT) Medan melanyani proses perijinan yang meliputi ijin gangguan perusahaan industri dan bukan industri, ijin usaha perdagangan, tanda daftar perusahaan, ijin usaha industri (IUI) khusus perusahaan industri kecil dan menengah, ijin optik, ijin pelataran parkir, ijin kerja petugas kesehatan, ijin reklame khusus umbul – umbul dan spanduk, ijin usaha jasa kontruksi dan ijin pengelolaan, pengeboran, pengambilan dan pemanfaat air bawah tanah.

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

Peranan Dan Kedudukan Sekretaris Pada Badan Pelayanan Perijinanan Terpadu Kota Medan
1
55
78
Pengaruh Budaya Organisasi Terhadap Kualitas Pelayanan Publik(Studi Pada Kantor Unit Pelayanan Terpadu (Upt) Samsat Medan Selatan)
45
286
138
Peranan Dan Tanggung Jawab Sekretaris Dalam Membantu Pelaksanaan Tugas – Tugas Pimpinan Pada Kantor Dinas Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Medan
1
38
65
Pentingnya Kualitas Pelayanan dalam Meningkatkan Kepuasan Masyarakat di Badan Pelayanan Perijinan terpadu Medan
0
57
66
Pengaruh Kualitas Pelayanan Terhadap Kepuasan Pemohon Ijin Usaha Di Front Office Pada Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Kota Medan
4
88
86
Pengaruh Stres Pekerjaan dan Motivasi terhadap Kinerja Karyawan pada Bidang Pelayanan Perijinan di Badan Pelayanan Perijinan terpadu Kota Medan
1
98
104
Peranan Pimpinan Dalam Meningkatkan Disiplin Kerja Pegawai Pada Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Kota Medan
0
41
63
Pengaruh Kualitas pelayanan Terhadap Kinerja Pegawai Badan Pelayanan Perijinan terpadu (BPPT) Kota Medan
1
34
88
Prosedur Kerja dan Sistem Kerja pada Bidang Pelayanan Perijinan II di Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Kota Medan
1
72
71
Analisis Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) dalam Meningkatkan Kualitas Pelayanan Publik di Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Provinsi Sumatera Utara
17
146
115
Faktor - Faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Pelayanan Publik Di Kantor Pelayanan Perijinan Terpadu Kabupaten Tapanuli Utara
4
100
164
Pengawasan Intern Kas Pada Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Kota Medan
0
39
51
Pengendalian Internal Gaji Dan Upah Pada Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Kota Medan
0
51
56
Efektifitas Informasi Pelayanan Melalui Website Www.bpptjabar.com Dalam Meningkatkan Kualitas Pelayanan Publik Di Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Provinsi Jawa Barat
1
42
202
Pengaruh Budaya Organisasi Terhadap Kualitas Pelayanan Publik(Studi Pada Kantor Unit Pelayanan Terpadu (Upt) Samsat Medan Selatan)
0
0
12
Show more