Pengaruh iklan dan harga terhadap minat beli ulang produk Top Coffee ( studi kasus pada mahasiswa Fakultas Ekonomi, Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma Yogyakarta) - USD Repository

Gratis

0
0
126
2 weeks ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENGARUH IKLAN DAN HARGA TERHADAP MINAT BELI ULANG PRODUK TOP COFFEE (Studi kasus Pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi, Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma Yogyakarta) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh: Stephanus Edi Sujadi NIM: 132214218 PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2019 i

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI MOTO DAN PERSEMBAHAN Hidup Ini Bebas, Lakukanlah Apa yang Kamu Mau Tanpa Mengusik Kemerdekaan Orang Lain Skripsi ini aku persembahkan untuk: Bapak dan Ibu saya tercinta yang selama ini selalu mendukung saya iv

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KATA PENGANTAR Puji syukur dan terima kasih kapada Tuhan yang telah memberikan rahmat, dan anugerah-Nya dan berkat yang selalu menyertai, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Pengaruh Iklan dan Harga Terhadap Minat Beli Produk Top Coffee: Studi kasus pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi, Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma". Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Program Studi Manajemen Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi. Penulisan skripsi dapat diselesaikan dengan baik berkat berbagai bantuan beberapa pihak. Untuk itu penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Albertus Yudi Yuniarto, SE., M.B.A , selaku Ketua Program Studi Ekonomi Universitas Sanata Dharma. 2. Bapak Dr. Lukas Purwoto, M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen , Fakultas Ekonomi, Universitas Sanata Dharma. 3. Bapak Drs. Theodorus Sutadi M.B.A., selaku Dosen Pembimbing I yang telah bersedia meluangkan waktu, pikiran, tenaga untuk memberikan bimbingan skripsi, perhatian, saran maupun kritik yang membangun dan memberikan semangat untuk penelitian ini. 4. Ibu Dra. Diah Utari Bertha M. Si., selaku Dosen Pembimbing II yang telah bersedia mengarahkan dan membimbing penulis dengan kesungguhan hati dan penuh kesabaran. vii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5. Segenap dosen dan karyawan Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma. 6. Bapak dan Ibu saya tercinta yang selalu memberikan doa, semangat, dukungan, nasehat dan kasih sayang yang tulus pada saya serta selalu menemani saya dalam setiap perjuangan dan kegagalan saya. Terima kasih sudah sudah memberikan kesempatan pada anakmu untuk melanjutkan hingga ke perguruan tinggi dan semoga dengan skripsi dapat membuat kalian bersyukur dan bangga. 7. Seluruh OMK Minomartani yang telah memberikan dukungan dan semangat kepada saya hingga skripsi ini dapat terselesaikan 8. Lusia Adriaty (Lusek) dan Lia yang telah mengajarkan saya dalam pengerjaan skripsi ini, dan membantu saat penulis melakukan penelitian. 9. Wira, Alvin, Michael dan Anggoro yang juga sering membantu penulis dalam pengerjaan skripsi ini. 10. Teman-teman mahasiswa/i di Daerah Istimewa Yogyakarta yang telah meluangkan waktu untuk mengisi kuesioner yang telah saya berikan. 11. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan ini yang tidak dapat disebutkan satu-persatu. Penulis menyadari dalam penulisan skripsi ini masih banyak kekurangan karena keterbatasan dan pengalaman yang dimiliki penulis. Oleh karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik pembaca yang membangun untuk menyempurnakan skripsi ini. Semoga skripsi viii

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL........................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN BIMBINGAN ................................................. ii HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... iv HALAMAN PERNYATAAN KARYA TULIS .............................................. v HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ....................... vi KATA PENGANTAR ..................................................................................... vii DAFTAR ISI .................................................................................................... x DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xiii DAFTAR TABEL ............................................................................................ xiv DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xv ABSTRAK ....................................................................................................... xvi ABSTRACT ..................................................................................................... xvii BAB I ............................................................................................................... 1 PENDAHULUAN ........................................................................................... 1 A. B. C. D. E. Latar Belakang ..................................................................................... Rumusan Masalah ................................................................................ Pembatasan Masalah ............................................................................ Tujuan Penelitian ................................................................................. Manfaat Penelitian ............................................................................... 1 3 3 4 4 BAB II .............................................................................................................. 5 KAJIAN PUSTAKA ........................................................................................ 5 A. Pemasaran 1. Pengertian Pemasaran .................................................................... 5 2. Konsep Pemasaran ......................................................................... 5 B. Produk .................................................................................................. 7 x

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI C. D. E. F. G. 1. Pengertian Produk .......................................................................... 2. Peranan produk dalam menunjang hasil penjualan ........................ 3. Merk dagang dan kemasan ............................................................. Promosi ................................................................................................ 1. Pengertian promosi......................................................................... 2. Yang dapat dicapai promosi ........................................................... 3. Yang Tidak Dapat Dicapai Promosi .............................................. Iklan...................................................................................................... 1. Pengertian Iklan ............................................................................. 2. Jenis-jenis Iklan .............................................................................. HARGA ............................................................................................... 1. Pengertian Harga ............................................................................ 2. Tujuan Penetapan Harga ................................................................ 3. Prosedur Penetapan Harga ............................................................. Perilaku Konsumen .............................................................................. 1. Pengertian Perilaku Konsumen ...................................................... 2. Bidang Aplikasi Manajerial dan Konsep Perilaku Konsumen ....... Minat Beli ............................................................................................ 1. Pengertian Minat Beli .................................................................... 2. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Keputusan Membeli ............... 3. Tipe-tipe Perilaku Membeli ........................................................... 4. Tahap-tahap Dalam Proses Keputusan Membeli ........................... 7 7 9 15 15 15 18 19 19 20 31 31 31 31 32 32 33 37 37 38 40 41 Gambar II.2 Tahap-tahap Dalam Proses Keputusan Membeli......................... 41 H. Review Penelitian Sebelumnya ............................................................ 42 I. Kerangka Konseptual Penelitian .......................................................... 43 Gambar II.3 Kerangka Konseptual .................................................................. 44 J. Hipotesis............................................................................................... 44 BAB III ............................................................................................................ 45 METODE PENELITIAN ................................................................................. 45 A. B. C. D. E. F. G. Jenis Penelitian ..................................................................................... Subjek dan Objek Penelitian ................................................................ Waktu dan Lokasi Penelitian ............................................................... Variabel Penelitian ............................................................................... Pengukuran Variabel ............................................................................ Definisi Operasional............................................................................. Populasi dan Sampel ............................................................................ xi 45 46 46 46 47 48 49

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI H. I. J. K. L. M. N. Teknik Pengambilan Sampel................................................................ Sumber Data ......................................................................................... Teknik Pengumpulan Data ................................................................... Teknik Pengujian Instrumen ................................................................ Uji Asumsi Klasik ................................................................................ Teknik Analisis Data ............................................................................ Pengujian Hipotesis .............................................................................. 51 51 52 52 54 56 57 BAB IV ............................................................................................................ 59 GAMBARAN UMUM SUBYEK PENELITIAN ........................................... 59 A. DISKRIPSI TEMPAT PENELITIAN ................................................. 59 BAB V.............................................................................................................. 64 A. Profil Responden .................................................................................. 65 B. Hasil Pengujian Instrumen Penelitian .................................................. 69 C. Pembahasan .......................................................................................... 81 BAB VI ............................................................................................................ 83 KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................ 83 A. Kesimpulan .......................................................................................... 83 B. Saran ..................................................................................................... 85 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 86 LAMPIRAN ..................................................................................................... 87 xii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar ii.1 Dasar-dasar Segmentasi Pasar Konsumen ................................... 36 Gambar II.2 Tahap-tahap Membeli .................................................................. 41 Gambar II.3 Kerangka Konseptual .................................................................. 43 xiii

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel III.1 Tingkat reliabilitas berdasarkan nilai alpha ...................................... 54 Tabel V.1 Karakteristik Responden Berdasarkan Umu ................................... 65 Tabel V.2 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin .................... 66 Tabel V.3 Karakteristik Responden Menurut Semester ................................... 67 Tabel V.4 Deskripsi Variabel Iklan ................................................................. 67 Tabel V.5 Deskripsi Variabel Harga ............................................................... 68 Tabel V.6 Deskripsi Variabel Minat Beli ........................................................ 69 Tabel V.7 Hasil Uji Validitas ........................................................................... 71 Tabel V.8 Hasil Uji Realibitas Variabel Iklan ................................................. 72 Tabel V.9 Hasil Uji Realibitas Variabel Harga ................................................ 73 Tabel V.10 Hasil Uji Realibitas Variabel Minat Beli ...................................... 73 Tabel V.11 Tabel Uji Murtikolinearit .............................................................. 74 Tabel V.12 Hasil Uji Heterokedastisitas .......................................................... 75 Tabel V.13 Uji Normalitas ............................................................................... 76 Tabel V.14 Tabel Regresi Linier Berganda ..................................................... 77 Tabel V.15 Tabel Determina ............................................................................ 78 Tabel V.16 Tabel Uji F .................................................................................... 79 Tabel V.17 Tabel Uji t .................................................................................... 80 xiv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Kuesioner Penelitian ..................................................................... 87 Lampiran II Tabel Skor Variabel ..................................................................... 91 Lampiran III Hasil Uji ...................................................................................... 100 xv

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRAK PENGARUH IKLAN DAN HARGA TERHADAP MINAT BELI ULANG PRODUK TOP COFFEE Studi Kasus pada Mahasiswa Fakultas Ekonomi, Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma Stephanus Edi Sujadi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 2019 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh iklan dan harga apakah berpengaruh terhadap minat beli ulang produk Top Coffee, dan mengetahui pengaruh iklan dan harga secara parsial terhadap minat beli produk Top Coffee. Penelitian ini adalah studi kasus. Data dikumpulkan dengan Kuesioner, populasi dalam penelitian ini adalah Mahasiswa Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Sampel yang diteliti sebanyak 100 responden, teknik sampling yang digunakan adalah Convenience Sampling, uji Validitas menggunakan formula Pearson’s Product moment dan uji Reliabilitas menggunakan rumus Cronbach’s Alpha. Uji Asumsi Klasik yang digunakan adalah Uji Multikolinearitas, Uji Heterokedastisitas dan Uji Normalitas. Sedangkan uji statistik menggunakan Analisis Regresi Linier Berganda. Hasil penelitian untuk uji hipotesis menunjukkan iklan dan harga secara bersama-sama berpengaruh terhadap minat beli ulang produk Top Coffee. Iklan berpengaruh secara parsial terhadap minat beli ulang produk Top Coffee, begitu juga Harga berpengaruh secara parsial terhadap minat beli ulang produk Top Coffee. xvi

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT THE INFLUENCE OF ADVERTISEMENT AND PRICE TO ON INTEREST TO REPURCHASE TOP COFFEE PRODUCTS A Case Study at Economics Faculty, Program Study of Management Sanata Dharma University, Mrican, Yogyakarta Stephanus Edi Sujadi Sanata Dharma University 2019 The analysis aims to determine the influence of advertisement and price on the intention to repurchase Top Coffee products partially and simultaneously. This is a case study. Data were collected using questionnaires. The reaserch population is all students of management department of economics faculty of Sanata Dharma Univercity.The sample includes 100 students, chosen with a convenience sampling technique. The validity test uses pearson is product moment formula and the reliability test uses Cronbach Alpha formula. The classical assumption tests are used to test Multicollinearity, Heteroscedasticity and normality. The statistical tool to test hypothesis is multiple Linear Regression analysis. The result show that the advertisement and price simultanneously influence the intention to repurchase Top Coffee products. Partialy, both advertisement and price give the same influence on the intention to repurchase Top Coffee products. xvii

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kopi merupakan minuman yang telah dikenal di berbagai penjuru dunia, tak terkecuali Indonesia yang merupakan Negara agraris dimana kopi dapat tumbuh subur di berbagai daerah di Indonesia. Kopi juga merupakan salah satu komoditi unggulan hasil perkebunan Indonesia, Luas perkebunan yang cukup besar merupakan potensi untuk pengembangan kopi, berbagai jenis kopi hasil pengolahan Indonesia telah menjadi primadonandi beberapa Negara pengimpor kopi. Mutu kopi Indonesia tidak kalah dengan Negara pengexpor kopi seperti Brazil, industri perkopian pun kian bertambah seiring dengan permintaan kopi baik dalam negeri maupun luar negeri. Dengan tumbuh pesatnya pabrik kopi di Indonesia, maka persaingan yang terjadi dalam lingkungan bisnis menjadi semakin ketat, itulah yang menjadikan para pengusaha untuk memutar otak agar dapat memaksimalkan barang yang akan diproduksi dan meningkatkan penghasilan perusahaan dari hasil produksinya tersebut. Setiap perusahaan memiliki strategi tersendiri untuk dapat bersaing dengan perusahaan lainnya. Dan untuk menjadikan perusahaan tersebut mencapai hasil yang maksimal, maka perusahaan harus mampu dan dapat memenuhi kebutuhan konsumen agar konsumen merasa puas dengan produk yang dia beli, dalam marketing suatu perusahaan, 1

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 perusahaan harus memperhatikan dan menerapkan 4P yaitu : product, price, place and promotion. Perusahaan kopi dalam menerapkan product, harus berusaha dengan maksimal untuk memilih dan menciptakan suatu produk kopi yang inovatif supaya konsumen tertarik dan menyukai produk tersebut. Perusahaan juga harus memikirkan masalah price (harga) untuk hasil produk nya supaya dapat bersaing di pasaran dengan produk lain yang sejenis. Hal tersebut sangat berpengaruh sekali terhadap konsumen yang suka membandingkan harga dan kualitas dengan produk lain yang sejenis. Tidak hanya harga yang akan mempengaruhi minat beli konsumen, namun place (tempat) juga sangat mempengaruhi minat beli konsumen terhadap produk yang akan dipasarkan. Di sini perusahaan harus mengetahui dimana produk ini harus dipasarkan, tempat yang strategis dan banyak dilalui orang menjadi sasaran para perusahaan untuk menjual produknya seperti di minimarket, swalayan dan pasar. Selain itu promotion (promosi) merupakan suatu kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan untuk mengenalkan produknya kepada konsumen, sehingga konsumen memiliki hasrat dan tertarik untuk membeli produk yang di promosikan tersebut. Seperti barubaru ini terdapat iklan kopi yang sering tayang di layar televisi yang dibintangi oleh Iwan Fals dan Andrew Darwis untuk memperkenalkan produk Top Coffee, iklan sangat mempengaruhi konsumen dalam melakukan keputusan pembelian dan juga sekaligus memperkenalkan perusahaan,

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 dimana setiap konsumen yang telah melihat iklan yang dibuat perusahaan tersebut, konsumen dapat mengingat produk tersebut. Berdasarkan uraian latar belakang diatas maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian mengenai hal tersebut dan mengambil judul “ Pengaruh Iklan dan Harga Terhadap Minat Beli Ulang Produk Top Coffee” B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis membuat rumusan masalah yaitu: 1. Apakah iklan dan harga secara bersama-sama berpengaruh terhadap minat beli ulang pada produk Top Coffee? 2. Apakah iklan dan harga produk secara parsial, berpengaruh terhadap minat beli ulang produk Top Coffee? C. Pembatasan Masalah Supaya masalah yang diteliti oleh peneliti tidak terlampaui batas, maka diberikan batasan masalah sebagai berikut: 1. Penelitian dilakukan pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma yang pernah membeli dan mengkonsumsi produk Top Coffee. 2. Variabel Harga dan Iklan dalam penelitian ini dilihat dari presepsi konsumen atas Iklan dan Harga.

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 D. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui apakah Iklan dan Harga berpengaruh terhadap minat beli ulang pada produk Top Coffee. 2. Untuk mengetahui apakah Iklan dan Harga produk secara parsial berpengaruh terhadap minat ulang beli produk Top Coffe. E. Manfaat Penelitian 1. Bagi Penulis Penulis berharap hasil penelitian ini dapan menambah pengetahuan dan nantinya dapat menerapkan teori-teori yang didapat selama perkuliahan di dunia kerja. 2. Bagi Perusahaan Memberi masukan pada pihak manajemen untuk menentukan langkahlangkah yang tepat dalam upaya meningkatkan kepercayaan custumer dengan cara memperhatikan factor-faktor yang mempengaruhi keputusan konsumen dalam melakukan pembelian, sehingga perusahaan mampu meningkatkan volume penjualan serta dapat digunakan perusahaan dalam memperluas pangsa pasar dan penjualan 3. Bagi Universitas Memberi kontribusi dan tambahan referensi terutama bagi peneliti-peneliti selanjutnya yang berkaitan dengan pemasaran.

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Pemasaran 1. Pengertian Pemasaran Menurut Swastha dan Irawan (2005:5) pemasaran merupakan suatu dari kegiatan-kegiatan pokok yang dilakukan oleh para pengusaha dalam usahanya untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya, untuk berkembang dan mendapatkan laba. Menurut William J.Stanton, dalam kutipan Swastha dan Irawan (2005:5) pemasaran adalah suatu sistem keseluruhan dari kegiatankegiatan bisnis yang ditujukan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan dan mendistribusikan barang dan jasa yang memuaskan kebutuhan baik kepada pembeli yang ada maupun pembeli potensial. 2. Konsep Pemasaran Menurut Swastha dan Irawan (2005:10) konsep pemasaran adalah sebuah falsafah bisnis yang menyatakan bahwa pemuasan kebutuhan konsumen merupakan syarat ekonomi dan social bagi kelangsungan hidup perusahaan. Swastha dan Irawan (2005:7-8) Falsafah konsep pemasaran bertujuan memberikan kepuasan terhadap keinginan dan kebutuhan pembeli/ konsumen. 5

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 Seluruh kegiatan dalam perusahaan yang menganut konsep pemasaran harus diarahkan untuk memenuhi tujuan tersebut. Kgiatan ini meliputi kegiatan pada semua bagian yang ada, seperti kegiatan personalia, produksi, keuangan, riset dan pengembangan, serta fungsi-fungsi lainnya. Meskipun orientasi pembeli ini dibatasi oleh tujuan laba dan pertumbuhan, tetapi konsep tersebut perlu dilaksanakan. Hal ini disebabkan karena dapat meningkatkan penjualan dengan : a. Membuat barang yang mudah penggunaannya b. Mudah pembeliannya c. Mudah pemeliharaannya Penerangan konsep pemasaran ini sangat potensial terutama untuk perusahaan-perusahaan yang beroperasi tanpa berpedoman pada prinsip pemuasan pembeli Menurut Swastha dan Irawan (2005:8-9) Pada dasarnya, perusahaan yang ingin mempraktekan orientasi konsumen ini harus : a. Menentukan kebutuhan pokok dari pembeli yang akan dilayani dan dienuhi. Perusahaan yang memproduksi mobil pada dasarnya menghasilkan alat transport, sedangkan alat transport itu sendiri dapat dibuat dalam berbagai macam model dan ukuran. b. Memilih produk dan program pemasarannya.

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7 c. Mengadakan penelitian pada konsumen, untuk mengukur, menilai dan menafsirkan keinginan, sikap, serta tingkah laku mereka. d. Menentukan dan melaksanakan strategi yang paling baik apakah menitikberatkan pada mutu yang tinggi, harga yang murah, atau model yang menarik. B. Produk 1. Pengertian Produk Menurut Sutojo (1981:75) produk yaitu barang atau jasa yang dihasilkan (sering disebut juga hasil produksi), merupakan titik berangkat kemungkinan keberhasilan maupun kegagalan kombinasi kebijakan pemasaran secara keseluruhan Arti produk dimata pembeli serta daur hidup barang dan jasa Menurut Sutojo (1981:76) Dua aspek penting pertama yang mempunyai pengaruh terhadap laju perkembangan penjualan produk adalah kemampuan perusahaan mendekatkan kemandaatan produk pada kinginan pembeli, serta masa tahapan produk itu dalam daur hidupnya. 2. Peranan produk dalam menunjang hasil penjualan Menurut Sutojo (1981:87-89) Seperti halnya dengan kemampuan memberikan sumbangan laba kepada perusahaan, peranan tiap jenis produk dalam menunjang hasil penjualan tidaklah sama. Dalam hubungannya dengan kemampuan menunjang perkembangan hasil penjualan, biasanya tiap jenis produk yang tergabung dalam kombinasi

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 produk yang sedang berjalan, dapat dikategorikan dalam salah satu golongan produk sebagai berikut : a. Produk harapan masa mendatang Termasuk dalam golongan ini adalah produk baru yang dihasilkan oleh perusahaan pada dewasa ini, serta mempunyai masa cerah dimasa mendatang. b. Produk masa kini Termasuk dalam golongan ini adalah jenis-jenis produk yang menguasai sebagian besar hasil penjualan dan keuntungan perusahaan. Produk ini merupakan hasil penemuan perusahaan pada masa lampau, yang sejak diterjunkan pertama kali di pasar telah dapat merebut hatp para pembeli. c. Produk biasa dan pelengkap Seperti Nampak dari namanya, peranan golongan produk yang ketiga ini tidak demikian menentukan pada perkembangan hasil penjualan seperti halnya dengan produk golongan ini kadang-kadang hanya berfungsi sebagai pelengkap dari produk masa kini. d. Produk masa lampau Produk yang termasuk golongan keempat ini pada masa lampau pernah menduduki kelas produk masa kini. Biasanya karena telah mulai memasuki tahap kejenuhan daur hidupnya, maka kemampuan produk untuk menunjang hasil penjualan dan keuntungan perusahaan mulai menurun.

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 e. Produk yang gagal Termasuk dalam kategori ini adalah produk yang tidak dapat diterima dipasar. Sebab kegagalan itu mungkin terletak pada produknya sendiri. Mungkin juga kegagalan produk disebabkan oleh kebijakan pemasaran yang kurang mengena, terutama pada saat pertam produk memasuki pasar. Produk yang gagal biasanya sulit untuk dapat dikembangkan, karena adanya kesan negative dari para pambeli. 3. Merk dagang dan kemasan Menurut Sutojo (1981:91-98) Dua hal lain yang cukup penting peranannya dalam penyusunan kebijakan produk, dan karenanya perlu memperoleh perhatiann penuh dari para pengusaha, adalah cap atau merk dagang dan kemasan produk. Cap atau merk dagang bukanlah sekedar hiasan atau bahan pemanis barang yang diperdagangkan. Merk dagang mempunyai banyak manfaat baik bagi para pembeli maupun pengusaha. Disamping itu merk dagang juga membawa banyak konsekuensi bagi pemiliknya. Kemasan, yaitu wadah dan pembungkus, pada dewasa ini tidak hanya berfungsi sebagai pelindung produk selama dalam pengangkutan dan penyimpanan saja. Kemasan dapat menunjang usaha promosi produk dan memperoleh keuntungan.

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 a. Cap atau merk dagang Cap atau merk dagang terdiri dari nama, symbol, gambar atau kombinasi dari ketiga-tiganya, yang dapat membedakan suatu tertentu dengan produk sejenis lainnya yang diperdagangkan di pasar. Cap atau merk dagang juga merupakan tanda untuk menunjukkan kepada yang berkepentingan, perusahaan mana penghasil produk tersebut. Sesuai dengan luas daerah pemasaran yang dijangkau produk, merk dagang dapat dibedakan menjadi merk local, nasional, dan internasional. Kemudian seperti telah diutarakan dimuka, cap atau merk dagang memberikan banyak manfaat baik kepada para pembeli maupun pengusaha yang memilikinya, 1. Merk dagang dimata pembeli Bagi pembeli merk dagang merupakan jaminan bahwa produk yang bersangkutan mempunyai mutu yang dapat memberikan kepuasan kepada mereka. 2. Manfaat merk dagang bagi pengusaha Paling sedikit ada empat macam manfaat dapat diperoleh seorang pengusaha dari cap atau merk dagang hasil produksinya: 2.1 Alat penunjang program promosi Merk dagang terpercaya mampu mengundang pembeli untuk membeli lagi produk tersebut. Dengan perkataan lain produk dengan merk yang telah merebut hati para pembeli, mampu mempromosikan dirinya sendiri.

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 2.2 Mempertahankan pasar atau jumlah penjualan Ketenaran nama merk yang dibarengi usaha mempertahankan dan mengembangkan mutu produk akan menimbulkan kesetiaan pembeli kepada merk produk tersebut. Bagi setiap pengusaha, kesetiaan pembeli kepada merk produk yang diusahakan merupakan sesuatu yang diimpikan, yang untuk mendapatkannya seringkali diperlukan usaha dan biaya yang tidak sedikit. 2.3 Mengurangi pengaruh persaingan harga Sampai batas-batas tertentu, kesetiaan pembeli pada merk produk akan memperkecil kemungkinan pembeli berpindah pada produk lain, hanya karena pertimbangan perbedaan harga. 2.4 Membantu kelancaran produk baru memasuki pasar Bila perusahaan ingin menambah jenis produk baru ke dalam kombinasi produk yang telah ada, biasanya merk dagang banyak membantu kelancaran produk baru tersebut untuk memasuki pasar. 3. Merk dagang yang baik Agar merk dagang dapat membantu kelancaran penjualan hasil produksi, maka pemilihan nama yang akan dipergunakan dalam merk, perlu dipikirkan dengan matang. Berikut ini diajukan beberapa macam syarat yang perlu diperhatikan dalam memilih nama merk: 3.1 Pendek, sederhana, mudah dibaca dan dieja

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 3.2 Enak didengar 3.3 Mudah diingat oleh para pembeli. Merk yang mudah diingat akan mempermudah pembeli membedakannya dengan merk lain 3.4 Belum pernah dipergunakan perusahaan lain 3.5 Tidak memberikan kesan negative 3.6 Seyogyanya dapat mengetengahkan manfaat yang ingin ditawarkan oleh produk. b. Kemasan produk Yang dimaksud dengan kemasan produk adalah wadah atau pembungkus produk. Ada berbagai alasan mengapa beraneka macam produk yang diperdagangkan memerlukan kemasan. Pertama, kemasan diperlukan untuk melindungi produk selama dalam pengangkutan, penyimpanan di gudang, took dan rumah, maupun selama dijajakan oleh para pedagang. Dengan wadah, produk diharapkan terhindar dari pengotoran, penyusutan, kerusakan, penguapan atau berbagai macam penurunan mutu lain. Selain itu, kemasan juga dapat menyebabkan perusahaan lain sulit untuk meniru atau memalsu produk. Bila seorang pengusaha telah memutuskan mempergunakan kemasan untuk produk yang dihasilkan, maka yang bersangkutan perlu memperhatikan empat macam hal, yaitu: 1. Pengawasan perkembangan kemasan Perkembangan kemasan produk perlu diawasi terus-menerus. Mutu kemasan yang cepat menurun sewaktu produk dijajakan

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 dipasar, seperti bocor, pecah, luntur dan sebagainya akan mempengaruhi laju penjualan barang. Di pihak lain modifikasi kemasan produk yang sudah ada, dapat menimbulkan kemungkinan menarik golongan pembeli baru, sehingga dapat meningkatan jumlah penjualan produk. 2. Kemasan yang identik Seperti halnya dengan merk dagang, untuk beberapa macam produk yang dihasilkan perusahaan dapat dipergunakan kemasan yang sama atau identik. Kebijakan tersebut dapat dipergunakan, bilamana tingkat mutu produk masing-masing kurang lebih sejajar, sedangkan penggunaan produk mempunyai hubungan satu dengan yang lain. 3. Penggunaan kemasan bekas Kemasan bekas yang dapat dipergunakan untuk tujuan lain, sering kali dapat menambah daya tarik para pembeli. Bagi para pembeli, penggunaan kemasan bekas akan merupakan manfaat tambahan di samping manfaat produk sendiri. Kaleng roti kering yang dapat dipergunakan untuk kaleng kerupuk sesudah roti kering tadi habis, akan merupakan daya tarik tambahan bagi para pembeli untuk membeli roti tersebut. 4. Kemasan kolektif Kemasan dapat dipergunakan sebagai alat untuk mengundang pembeli, membeli produk dalam jumlah tertentu. Dengan mengemas

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 tiga batang sabun mandi dalam satu kotak yang menarik, dengan disertai potongan harga yang lumayan, dapat menarik pembeli untuk membeli tiga batang sabun mandi sekaligus. Kesimpulan Produk merupakan titik berangkat keberhasilan maupun kegagalan kebijakan pemasaran secara keseluruhan. Oleh karena itu setiap pengusaha wajib memehami dan menguasai berbagai macam aspek penting produk yang diusahakannya. Harus dapat menghayati manfaat apa saja yang diharapkan para pembeli dari produk. Mereka juga perlu mengetahui atau merasakan dalam masa tahapan daur hidup mana, masing-masing jenis produk yang diusahakan, pada dewasa ini sangat berbeda. Dengan adanya perbedaan peranan tiap macam produk yang tergabung dalam kombinasi produk terhadap kehidupan dan perkembangan perusahaan, maka sudah selayaknya bila para pengusaha memberikan perhatian, perlakuan dan usaha pengembangan yang berlain-lain kepada setiap macam produk. Terakhir tapi tidak kalah pentingnya ialah bahwa setiap pengusaha hendaklah memberikan perhatian secukupnya kepada cap atau merk dagang serta kemasan produk yang mereka hasilkan. Cap atau merk dagang serta kemasan yang dikelola dengan baik dapat menunjang keberhasilan penjualan hasil produksi.

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 C. Promosi 1. Pengertian promosi Menurut shimp (2014:111) promosi adalah meliputi intensif (misalnya, bonus dan imbalan) yang dirancang untuk mendorong konsumen pemakai akhir atau pelanggan perdagangan membeli merk tertentu dengan lebih cepat, lebih sering, dalam jumlah yang lebih besar, atau terlibat dalam beberapa perilaku lain yang akan bermanfaat bagi pengecer atau produsen yang menawarkan promosi. Meningkatkan alokasi anggaran untuk promosi Shimp (2014:115) dijelaskan bahwa pengeluaran untuk iklan sebagai presentase dari total biaya komunikasi pemasaran telah menurun belakangan ini, sementara pengeluaean untuk promosi telah meningkat dengan pesat. 2. Yang dapat dicapai promosi Shimp (2014:120-126) promosi tidak dapat menyebabkan perubahan besar, tetapi cocok untuk melaksanakan tugas-tugas berikut ini: a. Merangsang antusiasme tenaga penjualan untuk menjual produk baru, yang dikembangkan, atau lama. Ada banyak aspek penjualan perorangan yang mengembirakan dan menantang; selain itu, juga ada masanya dimana pekerjaan bias menjadi membosankan, menonton, dan tidak memberi imbalan.

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 b. Memperkuat penjualan merk yang sudah lama. Sebagaimana telah disebutkan sebelumnya, promosi penjualan tidak dapat mengubah penurunan penjualan produk atau merk yang tidak disukai. Akan tetapi promosi dapat memperkuat penjualan produk yang sudah matang atau lama yang memerlukan darah segar. c. Memfasilitasi pengenalan produk dan merk baru kepada dunia perdagangan. Untuk mencapai tujuan penjualan dan laba, para pemasar secara kontinu memperkenalkan produk-produk baru dan menambah merkmerk baru ke dalam kategori yang telah ada. Promosi penjualan kepada para pedagang besar dan pedagang ritel biasanya diperlukan untuk mendorong dunia perdagangan menangani produk-produk dan merk-merk baru, kecuali menerima kompensasi ekstra dalam bentuk off invoice allowances, display allowances, dan slotting allowances. d. Menambah On-Shelf Space dan Off-Shelf Space untuk barang dagang Promosi penjualan yang berorientasi perdagangan akan memungkinkan produsen untuk memperoleh rak penyimpanan barang ekstra untuk sementara. Rak penyimpanan barang ini dapat berupa ruangan ekstra di bagian muka rak atau off-shelf dalam gondola atau peragaan di ujung gang (end-off-aisle display). e. Menetralisir Periklanan dan Promosi Penjualan Kompetitif Promosi penjualan dapat digunakan untuk mengeset usaha periklanan dan promosi penjualan pesaing.

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 f. Mendapatkan pembelian pencobaan dari para konsumen Para pemasar bergantung pada sampel gratis, kupon dan promosi penjualan lainnya untuk mendorong pembelian percobaan atas merkmerk baru. Banyak konsumen tidak akan pernah mencoba produkproduk baru atau merk-merk yang sebelumnya tidak pernah dicoba, tanpa bujukan promosi ini. g. Mempertahankan para pemakai saat ini dengan mendorong pembelian ulang Peralihan merk merupakan kenyataan yang dihadapi oleh semua manajer merk. Pemakaian strategis dari bentuk-bentuk promosi penjualan tertentu dapat mendorong setidak-tidaknya pembelian ulang jangka pendek. h. Meningkatkan pemakaian produk dengan meloading konsumen. Dampak dari sejumlah promosi yang berorientasi transaksi atau deal adalah mendorong penimbunan barang (stockpiling) konsumen, yaitu mempengaruhi konsumen untuk membeli lebih banyak merk tertentu daripada yang biasanya konsumen lakukan dengan memanfaatkan deal. i. Memenangkan persaingan dengan meloading konsumen. Jika konsumen diloading atau dijejali dengan merk suatu perusahaan, maka konsumen akan keluar untuk sementara dari pasar merk-merk pesaing. Dengan demikian, promosi penjualan atas satu merk berguna untuk mendahului penjualan merk-merk pesaing.

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 j. Memperkuat preiklanan Hal terakhir yang dapat dilakukan oleh promosi penjualan adalah memperkuat iklan. Sebuah kampanye periklanan dapat diperkuat dengan usaha promosi penjualan yang terkoordinasi dengan baik. 3. Yang Tidak Dapat Dicapai Promosi Shimp (2014:126-127) seperti unsur-unsur komunikasi pemasaran lainnya, terdapat batas atas apa yang tidak dapat dicapai promosi penjualan. Berikut ini akan dibahas ketiga pembatasan yang penting: a. Ketidakmampuan untuk memberi kompensasi kepada tenaga penjualan yang kurang terlatih atau kurangnya periklanan. Ketika menderita kerugian akibat kinerja penjualan yang rendah atau pertumbuhan yang tidak memadahi, beberapa perusahaan mempertimbangkan promosi sebagai solusinya. Meskipun demikian, promosi hanya akan menyediakan solusi terbaik yang bersifat sementara jika masalah yang mendasarinya disebabkan oleh lemahnya tenaga penjualan, kurangnya kesadaran akan merk, lemahnya citra merk, atau sebab-sebab lain yang hanya dapat diatasi oleh manajemen penjualan dan usaha periklanan yang benar. b. Tidak dapat menyediakan profesi atau pedagang atau konsumen alasan jangka panjang yang memaksa untuk terus membeli suatu merk.

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 Keputusan perdagangan untuk terus menimbun suatu merk dan pembelian ulang konsumen didasarkan atas kepuasan yang dialami secara terus menerus dengan merk tersebut, kepuasan berasal dari kemampuan merk memenuhi tujuan laba (untuk perdagangan) dan memberikan manfaat (bagi konsumen). c. Ketidakmampuan untuk secara permanen menghentikan tren penjualan merk menurun atau mengubah penolakan dasar atas produk yang tidak diinginkan. Penjualan yang menurun selama periode yang agak lama menunjukkan kinerja produk yang buruk atau tersedianya produk alternative yang lebih unggul. Promosi penjualan tidak dapat mengubah penolakan dasar atas merk yang tidak diinginkan. D. Iklan 1. Pengertian Iklan Menurut Swastha dan Irawan (2005:365) periklanan merupakan salah satu aspek dari komunikasi pemasaran perusahaan. Menurut Kriyantono (2008:174) iklan adalah bentuk komunikasi nonpersonal yang menjual pesan-pesan persuasive dari sponsor yang jelas untuk mempengaruhi orang membeli produk dengan membayar sejumlah biaya untuk media. Sejumlah biaya ini diperuntukkan untuk sewa kolom surat kabar atau majalah, slot waktu untuk televise dan radio, serta sewa ruang untuk media luar ruang seperti reklame.

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 2. Jenis-jenis Iklan: Menurut Kriyantono (2008:174-175) berdasarkan tujuan beriklan, maka iklan bisa dibedakan berdasarkan tiga jenis, yaitu: a. Iklan Informasi Sebuah iklan dikategorikan iklan informasi jika materi iklan bertujuan untuk: 1) Memberi tahu tentang produk baru 2) Memberi tahu tentang perubahan harga atau kemasan 3) Menjelaskan cara kerja produk 4) Mengurangi ketakutan konsumen 5) Mengoreksi kesan keliru terhadap produk 6) Menganjurkan kegunaan baru dari produk tertentu; dan 7) Menyebutkan pula jasa yang ada. b. Iklan Persuasi Iklan persuasi adalah jenis iklan yang bertujuan untuk: 1) Memilih merek tertentu 2) Menganjurkan membeli merek tertentu 3) Mengubah presepsi konsumen tentang merek tertentu; dan 4) Membujuk konsumen untuk membeli sekarang atau menerima penawaran c. Iklan Pengingat (reminder) 1) Mengingatkan bahwa produk itu mungkin akan sangat dibutuhkan dalam waktu dekat ini

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 2) Menjaga kesadaran akan produk (consumer’s state of mind) 3) Menjalin hubungan baik dengan konsumen 4) Mengingatkan dimana membeli produk itu 5) Mengingatkan konsumen diwaktu pasaran sepi; dan 6) Memantapkan atau meneguhkan bahwa pilihan konsumen tepat. Menurut Widyatama (2005:92-102) berdasar bentuknya, iklan televisi dapat dikelompokkan dalam beberapa jenis iklan, yaitu: a. Live Action Adalah video klip iklan yang melibatkan unsur gambar, suara dan gerak secara bersama. Gambar yang diperlihatkan sangat beragam, meliputi cuplikan kehidupan manusia, tempat dan segala sesuatu yang berkaitan dengannya. Live action yang paling banyak diperlihatkan dalam iklan televisei adalah berupa cuplikan kehidupan sehari-hari masyarakat. Karena merupakan cuplikan kehidupan sehari-hari, maka pesan iklan ini terasa lebih “natural”. Misalnya tentang cuplikan kejadian sehari-hari ketika pembantu mencuci piring, ibu memasak di dapur, anak sedang sakit, seseorang sedang mengendarai mobil dan sebagainya. b. Animation Merupakan iklan yang dibangun berdasarkan gambar-gambar kartun (baik dua maupun tiga dimensi) baik gambar kartun yang digambar dengan ketrampilan tangan maupun animasi computer.

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 Gambar-gambar dibuat satu persatu. Tiap sudut gambar disebut sudut frame. Gambar-gambar tersebut diurutkan sedemikian rupa sehingga memberikan kesan gerak yang normal, dalam durasi satu detik animasi, maka dibutuhkan 25 frame gambar. Apabila jumlah frame tersebut ditambah, maka akan menghasilkan kesan gambar gerak yang perlahan. Kesan gerak yang semakin perlahan, berarti mengindikasikan bahwa gambar animasi yang dibuat semakin banyak. Sebaliknya, bila jumlah frame dikurangi maka akan menghasilkan gerak yang semakin kasar, tidak halus, patah-patah dan memberikan kesan “melompatlompat”. c. Stop Action Adalah iklan televisi yang berbentuk perpaduan antara teknik live action (gambaran kehidupan masyarakat sehari-hari) dan teknik animasi (gambaran kartun baik dikerjakan dengan tangan maupun computer, baik dua dimensi maupun tiga dimensi) sehingga memberikan efek dramatic iklan, sehingga ilustrasi yang rumit dapat digambarkan dengan baik dan menarik. Stop action banyak digunakan untuk mengiklankan produk makanan, minuman, obat-obatan dan sebagainya. d. Still Yaitu iklan yang disampaikan dengan cara tidak melibatkan unsur gambar gerak, melainkan gambar beku (diam). Gambar atau citra beku tersebut didapat dari hasil pemotertan fotografi, atau kadang pula

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 dibuat dengan animasi baik dikerjakan dengan ketrampilan tangan maupun computer. Jenis iklan televisi ini juga dapat disebut dengan slide show. Karena ilustrasi yang diperlihatkan tidak melibatkan unsur gerak, maka iklan ini kurang menarik perhatian. e. Musik Yaitu iklan televisi yang disampaikan melalui musik sebagai media penyampaian pesan. Artinya, pesan iklan dikemas dalam sebuah alunan musik sebagai kekuatan utama pesan iklan. Jadi, musik yang digunakan bukan sekedar sebagai pengiring ilustrasi pesan iklan, melainkan pesan iklan tersebut disampaikan dengan menggunakan musik. Sekalipun menggunakan musik sebagai bentuk yang dominan, namun visualisasinya dapat diiringi dengan menggunakan gambar gerak. f. Superimposed Adalah bentuk iklan televisi dalam bentuk gambar iklan yang memperlihatkan di atas gambar lain, dalam hal ini ketika gambar yang muncul biasanya diperlihatkan di ujung layar, baik kiri atas, kiri bawah, kanan atas dan kanan bawah, sementara siaran televisi tetap berlangsung. Umumnya durasi superimposed berkisar antara 5 sampai 10 detik, namun kadang juga dapat lebih lama lagi. g. Sponsor Program Adalah bentuk iklan televisi dimana pihak pengiklan atau sponsor membiayai program acara televisi tertentu dan sebagai imbalannya

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 dapat menyampaikan pesan iklan dengan lebih mendominasi. Sponsor program dapat dilakukan dengan cara blocking time. Yaitu cara dimana sponsor membeli waktu siaran televisi selama durasi tertentu dimana waktu yang telah dibelinya tersebut digunakan untuk menyampaikan pesan iklan. Karena waktu siaran yang dimiliki oleh stasiun televisi tersebut telah dibeli oleh sponsor, umumnya sponsor memiliki waktu yang relative cukup lama untuk menyampaikan pesan-pesan iklannya. h. Running Text Adalah bentuk iklan televisi dimana pesan diperlihatkan muncul masuk secara perlahan bergerak dari kanan masuk pada layar lalu menghilang pada sebelah kiri layar. Biasanya running text diperlihatkan dibawah layar, sehingga tidak terlalu mengganggu tayangan yang sedang berlangsung. i. Backdrop Adalah bentuk iklan televisi dimana pesan iklan diperlihatkan pada latar belakang acara yang diadakan. Backdrop dapat berupa gambar still maupun klip iklan. Gambar still dapat diletakkan pada layar panggung sebagai latar belakang acara, baik hiburan maupun informasi. Selain itu dapat pula diperlihatkan sebagai annaoucer backdrop yang telah diatur secara video grafis sehingga menjadi latar belakang penyair.

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 j. Caption Adalah bentuk iklan televisi yang menyerupai super impose. Bedanya, dalam caption, pesan yang digunakan hanya berupa tulisan saja yang muncul di layar bawah. Biasanya untuk mendukung iklan property endorsement, misalnya untuk menerangkan bahwa busana dan make-up yang dikenakan presenter adalah dari perusahaan tertentu. k. Credit Title Merupakan bentuk iklan televisi dimana iklan (biasanya berupa gambar still) yang diperlihatkan pada bagian akhir ketika sebuah acara sudah selesai. Sponsor diperlihatkan bersamaan dengan kru teknik dan pemain yang mendukung acara televisi tersebut. l. Ad lib Adalah bentuk iklan televisi dimana pesan disampaikan dan diucapkan oleh penyiar secara langsung, baik diantara satu acara dengan acara yang lain maupun disampaikan oleh pembawa program acara tertentu, misalnya berita, infotaiment, quis, sponsor program dan sebagainya. Tidak seperti ad lib yang dilakukan di media radio, ad lib iklan televisi biasanya lebih sedikit dilakukan. m. Property Endorsment Dalam siaran televisi, apapun yang diperlihatkan dalam layar, dapat digunakan sebagai iklan. Biasanya iklan ini merupakan iklan tidak langsung (soft campign) atau terselubung. Iklan ini merupakan

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 iklan yang berbentuk dukungan sponsor yang memperlihatkan pada bagian hal yang digunakan sebagai kelengkapan property siaran maupun berbagai hal yang dikenakan oleh artis atau penyiar. n. Promo ad Adalah iklan yang dilakukan oleh pengelola televisi untuk mempromosikan acara-acaranya. Dengan harapan pemirsa tertarik menonton acara yang ditayangkan, sehingga program acara tersebut mendapatkan jumlah pemirsa yang cukup banyak. Jumlah penonton yang banyak tersebut akan menjadikan rating acara semakin tinggi dan pada gilirannya akan mengundang minat pengiklan untuk memasang iklan di acara tersebut. Menurut Kriyantono (2008:175-177) berdasarkan sifatnya, maka iklan bias dikategorikan ke dalam beberapa jenis yaitu: a. Iklan Komersial Iklan komersial adalah iklan yang bersifat menjual produk atau jasa secara langsung. Yang termasuk ke dalam jenis ini antara lain 1. Iklan konsumen, iklan yang menjual barang-barang konsumsi (consumers goods), seperti: shampoo, pakaian, mobil, permen, makanan, rumah,parfum dan lainnya. 2. Iklan antarbisnis, iklan yang menawarkan barang-barang nonkonsumen. Sasaran iklan adalah perusahaan. Misalnya, barang mentah yang harus diolah lagi, mesin-mesin pabrik, komponen atau piranti computer.

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 3. Iklan perdagangan, adalah iklan yang menawarkan barang yang akan dijual lagi, karena itu sasaran iklan ini adalah para pemasok, grosir, agen, retail atau pengecer. 4. Iklan pengecer, adalah iklan yang dilakukan oleh pengecer agar dagangannya laku. Misalnya, iklan “discount besar-besaran di Ramayana store selama Ramadhan”. 5. Iklan respon langsug, adalah iklan jenis baru yang memungkinkan khalayak bias memberikan respon langsung ketika melihatnya. Misalnya, ketika ada iklan mobil. Khalayak bias meminta kualifikasi mobil yang diinginkan, seperti bentuk bodi, warna, ban dan aksesoris. Permintaan ini disampaikan secara langsung melalui pos, telpon, facsimile, atau internet. b. Iklan nonkomersial Adalah iklan yang bersifat tidak secara langsung menjual produk atau jasa. Termasuk dalam iklan ini antara lain iklan-iklan korporat (iklan public relations, iklan recruitment, iklan layanan masyarakat, iklan identitas korporat, maupun iklan institusi). Iklan-iklan ini menjual ide atau gagasan untuk kepentingan atau pelayanan masyarakat, membangun kesadaran merek dan citra perusahaan. Biasanya iklan nonkomersial ini merupakan alat mendukung kampanye public relations dan social marketing. Sedangkan iklan komersial biasanya merupakan bagian kampanye pemasaran produk.

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 Menurut Widyatama (2005:127-128) berdasarkan khalayak sasaran yang hendak dituju oleh iklan itu sendiri, maka iklan dapat dibagi dalam tiga jenis, yaitu: a. Iklan untuk pengguna akhir Yaitu iklan dimaksudkan untuk ditunjukkan kepada khalayak akhir (konsumen). Konsumen akhir adalah orang yang membeli barang untuk dikonsumsi bagi dirinya sendiri maupun orang lain, namun bukan untuk dijual maupun dipeoduksi kembali dalam bentuk produk lain. Iklan untuk pengguna akhir sering disebut pula dengan iklan konsumen. b. Iklan untuk distributor / pengecer Yaitu iklan dimaksudkan untuk untuk para pedagang atau took pengecer, yang bermaksud menjual kembali barang yang dibelinya untuk mendapatkan keuntungan. Biasanya iklan ini dilakukan oleh pabrik atau produsen produk, dan took-toko yang dijadikan sebagai tempat “kulakan”. Biasanya, iklan untuk distributor atau pengecer dilakukan dengan media bellow the line, misalnya booklet, brosur maupun leaflet. c. Iklan untuk pabrik Yaitu iklan yang ditujukan kepada lembaga, badan, pabrik dan atau organisasi, dimana produk yang ditawarkan dimaksudkan untuk menjadikan barang yang telah dibelinya sebagai barang modal atau bahan mentah untuk diproduksi kembali menjadi wujud barang lain.

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 Iklan yang dibuat untuk pabrik misalnya iklan yang dikeluarkan oleh pabrik baja, mesin-mesin industry tekstil, mesin bubut, disel pembangkit listrik dan sebagainya. Biasanya iklan untuk pabrik menggunakan media baik above the line maupun bellow the line sekaligus. Media above the line yang digunakan biasanya media cetak, sementara media bellow the line menggunakan leaflet, brosur, booklet dan media-media yang mampu menampung teks yang agak panjang maupun ilustrasi yang detail. Menurut Widyatama (2005:129-132) berdasarkan cakupan / wilayah sasarannya: Berbagai iklan yang ada di media periklanan khususnya media massa, juga dapat dibedakan berdasarkan cakupan / wilayah sasarannya. Pembagian wilayah ini cenderung mengikuti perpaduan antara pembagian wilayah administrasi sebagaimana ditetapkan oleh Negara dan coverage media itu sendiri. Adapun pembagian berdasarkan kategori ini, yaitu: 1. Iklan Lokal Yaitu iklan dimana cakupan khalayak sasaran yang dituju hanya berada di wilayah local, misalnya perdesaan atau perkotaan; atau satu kabupaten saja. Biasanya iklan yang termasuk kategori iklan local adalah iklan yang dilakukan toko kecil, salon, sekolah dasar, taman kanak-kanak, dimana target khalayaknya tinggal di wilayah lokasi di sekitar tempat lembaga tersebut.

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 2. Iklan Regional Iklan regional mempunyai cakupan khalayak sasaran yang dituju lebih luas dibandingkan iklan local. Wilayah regional meliputi lebih dari satu wilayah local, namun terlalu jauh untuk disebut dengan wilayah nasional. Misalnya, wilayah regional Provinsi Jawa Tengah, Jawa Barat, Jawa Timur, Kalimantan Tengah, Sumatera Utara dan sebagainya. 3. Iklan Nasional Iklan nasional adalah iklan yang target khalayak konsumennya berada di seluruh wilayah suatu Negara. Contoh iklan yang dipasarkan dalam skala nasional misalnya: Shampo Sunsilk, Lifeboy, sabun Lux dan berbagai produk nasional lainnya. 4. Iklan Internasional Iklan internasional adalah iklan yang membidik khalayak sasaran tidak saja di wilayah nasional, namun sudah menjangkau trans nasional atau lebih dari satu Negara. Pengiklan yang memasang iklan internasional umumnya adalah perusahaan skala internasional atau memiliki jaringan internasional, misalnya penerbangan, pelayaran, pengangkutan kargo dan sebagainya.

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 E. HARGA 1. Pengertian Harga Menurut Swastha (1979:12) harga adalah jumlah uang (ditambah beberapa produk kalau mungkin) yang dibutuhkan untuk mendapatkan sejumlah kombinasi dari produk dan pelayanannya. 2. Tujuan Penetapan Harga Menurut Swastha (1979:13) tujuan penetapan harga antara lain: a. Untuk mencapai target pengembalian investasi b. Untuk mencegah persaingan c. Untuk mendapatkan laba maksimum d. Untuk menstabilkan harga e. Untuk mempertahankan atau memperbaiki market share. 3. Prosedur Penetapan Harga Menurut Swastha (1979:14-15) ada lima tahap dalam prosedur penetapan harga yang bias dilakukan, yaitu: a. Mengestimasikan permintaan untuk produk tersebut. Ini dapat dilakukan dengan: 1. Menentukan harga yang diharapkan dapat diterima oleh konsumen 2. Mengestimasikan volume penjualan pada berbagai tingkat harga. b. Mengetahui lebih dulu reaksi dalam persaingan c. Menentukan market share yang dapat diharapkan d. Memilih strategi harga untuk mencapai pasar yang dituju

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32 e. Mempertimbangkan politik pemasaran perusahaan. F. Perilaku Konsumen 1. Pengertian Perilaku Konsumen Menurut Mowen dan Minor (2002:7) Menjelaskan bahwa perilaku konsumen (consumer behaviour) sebagai studi tentang unit pembelian (buying units) dan proses pertukaran yang melibatkan perolehan, konsumsi, dan pembuangan barang, jasa, pengalaman, serta ide-ide. Tiga prespektif Riset Perilaku Konsumen Menurut Mowen dan Minor (2002:11-13) Ciri utama dari bidang ini adalah Riset. Seperti layaknya ilmu social, perilaku konsumen menggunakan metode serta prosedur riset dari Psikologi, Sosiologi, Ekonomi dan Antropologi. Untuk menggeneralisasikan, riset perilaku konsumen dilakukan berdasarkan tiga prespektif riset yang bertindak sebagai pedoman pemikiran dan pengidentifikasian factor-faktor yang mempengaruhi perilaku perolehan (akuisisi) konsumen. Ketiga prespektif ini adalah: a. Prespektif pengambilan keputusan (Decision-making perspective). Menggambarkan serangkaian seorang langkah-langkah konsumen tertentu sedang pada saat melakukan melakukan pembelian. Langkah-langkah ini termasuk pengenalan masalah, mencari, evaluasi alternative, memilih dan evaluasi pasca perolehan. Akar dari pendekatan ini adalah pengalaman kognitif dan psikologi serta factor-faktor ekonomi lainnya.

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 b. Prespektif pengalaman (Experientianl Prespective) Pembelian konsumen menyatakan bahwa untuk beberapa hal konsumen tidak melakukan pembelian sesuai dengan proses pengambilan keputusan yang rasional. Namun, mereka membeli produk dan jasa tertentu untuk memperoleh kesenangan, menciptakan fantasia tau perasaan emosi saja. Penglasifikasian berdasarkan prespektif pengalaman menyatakan bahwa pembelian akan dilakukan karena dorongan hati dan mencari variasi. c. Prespektif pengaruh perilaku (Behavioral Influence Prespective) Mengasumsikan bahwa kekuatan lingkungan memaksa konsumen untuk melakukan pembelian tanpa harus terlebih dahulu membangun perasaan atau kepercayaan terhadap produk. Menurut prespektif ini, konsumen tidak saja melalui proses pengambilan keputusan rasional, namun juga bergantung pada perasaan untuk membeli produk atau jasa tersebut. 2. Bidang Aplikasi Manajerial dan Konsep Perilaku Konsumen Menurut Mowen dan Minor (2002:39-58) konsep-konsep perilaku konsumen dapat dipergunakan untuk mengembangkan strategi pemasara pada kelima bidang mendasar: a. Analisis Lingkungan Terdiri dari penilaian kekuatan eksternal perusahaan dan konsumen, dan yang menciptakan ancaman dan peluang. Dalam

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 organisasi yang besar, analisis lingkungan dapat dilakukan oleh departemen riset pasar atau kelompok perencanaan strategic. Sementara pada organisasi yang lebih kecil, CEO dan anggota staf kunci yang biasanya melakukan tugas ini. b. Riset Pasar Adalah aplikasi riset konsumen yang dirancang untuk memberikan manajemen informasi tentang factor-faktor yang mempengaruhi perolehan, konsumsi dan diposisi konsumen atas barang, jasa dan ide. c. Segmentasi Pasar Didefinisikan sebagai pemilihan pasar menjadi subbagian konsumen yang memiliki kebutuhan dan keinginan yang hamper sama, dimana setiap subbagian dapat dijangkau dengan bauran pemasaran yang berbeda. Dasar-dasar segmentasi pasar konsumen I. Karakteristik Seseorang A. Demografi 1. Umur 2. Jenis kelamin 3. Pendapatan 4. Agama 5. Status Perkawinan

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 6. Pendidikan 7. Jumlah keluarga 8. Pekerjaan 9. Etnis 10. Kebangsaan B. Perilaku Konsumen 1. Manfaat yang dicari 2. Elastisitas permintaan 3. Kesetiaan merek 4. Tingkat penggunaan 5. Lainnya-alasan pembelian, penggunaan media dan lain-lain C. Profil Psikografi D. Karakteristik Kepribadian 1. Kebutuhan akan kesadaran 2. Toleransi terhadap kebimbangan 3. Kecenderungan pengambilan risiko 4. Bertalian vs pemisahan II. Situasi A. Definisi tugas B. Situasi yang bersifat turunan

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 C. Waktu D. Keadaan fisik sekelilingnya E. Keadaan sosial sekelilingnya III. Geografi A. Batas-batas Nasional B. Regional C. Batas Negara bagian D. Daerah pedesaan E. Kode pos/daerah sensus IV. Budaya A. Adat istiadat budaya, kebiasaan, nilai dan norma-norma B. Adat istiadat subbudaya, kebiasaan, nilai dan norma-norma Gambar II.1 Dasar-dasar Segmentasi Pasar Konsumen d. Pemosisian Produk dan Diferensiasi Produk Melalui pemosisian produk (product positioning), sebuah perusahaan mempengaruhi bagaimana para konsumen memandang karakteristik merek relative terhadap penawaran yang kompetitif. Tujuan pemosisian produk adalah untuk mempengaruhi permintaan dengan menciptakan sebuah produk yang memiliki karakteristik tertentu (seperti atribut merek) mendiferensiasikannya dari para pesaing. dan citra jelas yang

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 Diferensiasi produk (product differentiation) adalah proses memanipulasi bauran pemasaran untuk menempatkan sebuah merek, sehingga para konsumen dapat merasakan perbedaan yang berarti antara merek tersebut dengan pesaingnya. e. Pengembangan Bauran Pemasaran Penciptaan bauran pemasaran (marketing mix) meliputi inisiatif dan koordinasi dari kegiatan yang berkaitan dengan pengembangan produk, promosinya, penetapan harganya dan distribusinya G. Minat Beli 1. Pengertian Minat Beli Menurut Simamora (2002:131) minat adalah sesuatu yang pribadi dan berhubungan dengan sikap, individu yang berminat terhadap suatu obyek akan mempunyai kekuatan atau dorongan untuk melakukan serangkaian tingkah laku untuk mendekati atau mendapatkan obyek tersebut. Menurut Kotler, Bowen dan Makens (1999:156) mengenai minat beli : minat beli timbul setelah adanya proses evaluasi alternative dan didalam proses evaluasi, seseorang akan membuat suatu rangkaian pilihan mengenai produk yang hendak dibeli atas dasar merek maupun minat. 2. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Keputusan Membeli Menurut Swastha dan Irawan (2005:105-112) mengemukakan factorfaktor yang mempengaruhi keputusan pembeli adalah :

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 a. Kebudayaan Adalah simbul dan fakta yang komplek, yang diciptakan oleh manusia, diturunkan dari genersai ke generasi sebagai penentu dan pengatur tingkah laku manusia dalam masyarakat yang ada. b. Kelas Sosial Faktor sosio-kebudayaan lain yang dapat mempengaruhi pandangan dan tingkah laku pembeli adalah kelas sosial. Pada pokoknya, masyarakat dapat dikelompokkan ke dalam tiga golongan yaitu : 1) Golongan atas Yang termasuk dalam kelas ini antara lain : pengusahapengusaha kaya, pejabat-pejabat tinggi. 2) Golongan menengah Yang termasuk dalam kelas ini antara lain : karyawan instansi pemerintah, pengusaha menengah. 3) Golongan rendah Yang termasuk dalam kelas ini antara lain : buruh-buruh pabrik, pegawai rendah, tukang becak dan pedagang kecil. c. Kelompok Referensi Kecil Kelompok referensi kecil ini juga mempengaruhi perilaku seseorang dalam pembeliannya, dan sering dijadikan pedoman oleh konsumen dalam bertingkah laku. Oleh karena itu, konsumen selalu

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 mengawasi kelompok tersebut baik tingkah laku fisik maupun mentalnya. d. Keluarga Dalam keluarga, masing-masing anggota dapat berbuat hal yang berbeda untuk membeli sesuatu. Setiap anggota keluarga memiliki selera dan keinginan yang berbeda. e. Pengalaman Pengalaman dapat mempengaruhi pengamatan seseorang dalam bertingkah laku. Pengalaman dapat diperoleh dari semua perbuatannya di masa lalu atau dapat pula dipelajari, sebab dengan belajar seseorang dapat memperoleh pengalaman. f. Kepribadian Kepribadian dapat didefinisikan sebagai pola sifat individu yang dapat menentukan tanggapan untuk bertingkah laku. g. Sikap dan kepercayaan Sikap dan kepercayaan merupakan factor yang ikut mempengaruhi pandangan dan perilaku pembelian konsumen. Sikap itu sendiri mempengaruhi kepercayaan, dan kepercayaan juga mempengaruhi sikap. h. Konsep diri Faktor lain yang ikut menentukan tingkah laku pembeli adalah konsep diri. Konsep diri merupakan cara bagi seseorang untuk melihat

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 dirinya sendiri, dan pada saat yang sama ia mempunyai gambaran tentang diri orang lain. 3. Tipe-tipe Perilaku Membeli Menurut Kotler (1988:253-255) ada empat tipe perilaku konsumen yaitu : a. Perilaku Membeli yang Kompleks Para konsumen menjalani atau menempuh suatu perilaku membeli yang kompleks bila mereka semakin terlibat dalam kegiatan membeli dan menyadari perbedaan penting diantara beberapa merek produk yang ada. b. Perilaku Membeli yang Mengurangi Ketidak cocokan Kadang-kadang konsumen sangat terlibat dalam kegiatan membeli sesuatu, tetapi hanya melihat sedikit perbedaan dalam merek. Keterlibatan yang mendalam disebabkan oleh kenyataan bahwa barang yang dibeli itu mahal harganya, jarang dilakukan dan berisiko. c. Perilaku Membeli Berdasarkan Kebiasaan Banyak produk yang dibeli dalam keadaan konsumen kurang terlibat dan tidak terdapat perbedaan nyata antara merek. d. Perilaku Membeli yang Mencari Keragaman Dalam beberapa situasi, membeli keterlibatan konsumen rendah, tetapi ditandai oleh perbedaan merek yang nyata.

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 4. Tahap-tahap Dalam Proses Keputusan Membeli Menurut Kotler (1988:257-268) berdasarkan pengkajian terhadap laporan banyak konsumen tentang proses membeli, “model tahap-tahap” dari proses membeli telah dikonseptualisasi oleh para peneliti perilaku konsumen. Model tahap-tahap itu paling serasi dengan pembuatan keputusan yang kompleks, yaitu membeli sesuatu yang mahal, produk yang memerlukan keterlibatan lebih mendalam. Pengenalan masalah Pencarian informasi Penilaian alternatif Keputusan Perilaku pasca membeli Gambar II.2 Tahap-tahap Dalam Proses Keputusan Membeli Keterangan : a. Pengenalan Masalah (problem recognition) Proses membeli dimulai dengan pengenalan masalah atau kebutuhan. Pembeli menyadari suatu perbedaan antara keadaan sebenarnya dan keadaan yang diinginkannya. Kebutuhan itu dapat digerakkan oleh rangsangan dari dalam diri pembeli atau dari luar. b. Pencarian Informasi Seorang konsumen yang mulai tergugah minatnya mungkin akan atau mungkin tidak mencari informasi yang lebih banyak lagi. Jika dorongan konsumen adalah kuat, dan obyek yang dapat memuaskan kebutuhan itu tersedia, konsumen akan membeli obyek itu.

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 c. Penilaian Alternatif Pemasar perlu mengetahui bagaimana proses informasi konsumen tiba pada tahap pemilihan merek. Hanya sayangnya tidak ada satu proses penilaian yang sederhana dan tunggal yang dipergunakan oleh semua konsumen atau bahkan oleh konsumen dalam semua situasi membeli. d. Keputusan Membeli Tahap penilaian keputusan menyebabkan konsumen membentuk pilihan mereka diantara beberapa merek yang tergabung dalam perangkat pilihan. e. Perilaku Pasca Membeli Setelah membeli suatu produk, konsumern akan mengalami beberapa tingkat kepuasan atau ketidakpuasan. H. Review Penelitian Sebelumnya a. Judul Penulis : Pengaruh Pemasaran Internet Terhadap Minat Beli : Maria Sita Meindyaswati Universitas Sanata Dharma Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah pemasaran internet berpengaruh pada minat beli. Jenis penelitian ini adalah studi pada grup facebook baju bekas murah dengan menyebar kuisioner secara online. Pengambilan sampel pada penelitian ini menggunakan simple random sampling sebanyak 100 responden. Analisis dilakukan dengan analisis statistika deskriptif dan analisis regresi linier sederhana. Dari hasil uji t diperoleh hasil nilai thitung 14.285>ttabel 1.984 maka Ho ditolak dan Ha

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 diterima sehingga pemasaran internet berpengaruh terhadap minat beli. Dan hasil koofisien determinasi R2 sebesar 0.672 menunjukkan presentase sumbangan pengaruh variable dependen (minat beli) sebesar 67.2%. I. Kerangka Konseptual Penelitian Kerangka konseptual dalam penelitian ini bertujuan untuk memperjelas inti dari permasalahan yang tertuang dalam bentuk hubungan variable independen (harga dan iklan), dan variable dependen (minat beli) kerangka ini dgambarkan dalam bentuk gambar. Harga Minat beli ulang Iklan Keterangan : Secara Parsial : Secara Bersama-sama Gambar II.3 Kerangka Konseptual

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 J. Hipotesis Adalah Jawaban sementara dari studi kasus yang telah dijelaskan diatas dan masih perlu pengujian kebenaran melalui penelitian, jawaban sementara (hipotesis) tersebut menjadi sebuah teori. Hipotesis tercipta dengan adanya kebenaran dalam sebuah penelitian dan kebenaran data-data dari sebelumnya. Oleh karena itu penulis menyimpulkan hipotesis dari penelitian ini untuk jawaban sementara: H1 : Iklan dan harga secara bersama-sama berpengaruh terhadap minat beli ulang pada produk Top Coffee. H2 : Iklan dan harga produk secara parsial berpengaruh terhadap minat beli ulang pada produk Top Coffee.

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan oleh penulis adalah kuantitatif yang bersifat kausalitas, dan menggunakan metode penelitian lapangan yang merupakan penelitian studi kasus, dimana dalam pengumpulan datanya menggunakan kuisioner. Kerlinger (1973) dalam kutipan Sugiyono (2000:7) mengemukakan bahwa penelitian survey adalah penelitian yang dilakukan pada populasi besar maupun kecil, tetapi data yang dipelajari adalah data dari sampel yang diambil dari populasi tersebut, sehingga ditemukan kejadiankejadian relative, distribusi dan hubunga-hubungan antar variabel sosiologis maupun psikologis. B. Subjek dan Objek Penelitian 1. Subjek Subjek dalam penelitian ini adalah mahasiswa Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma yang pernah membeli dan mengonsumsi produk Top Coffee. 2. Objek Objek dalam penelitian ini adalah variabel-variabel yang akan diteliti oleh penulis, objek dalam penelitian ini adalah iklan, harga dan minat beli 45

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 C. Waktu dan Lokasi Penelitian 1. Waktu penelitian : Oktober 2018 2. Lokasi Penelitian : Kampus 1 Universitas Sanata Dharma Prodi manajemen, Jl.Mrican D. Variabel Penelitian 1. Variabel yang akan digunakan dalam penelitian ini menurut Sumarni dan Wahyuni (2006:22) a. Variabel Independen Variabel independen atau variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi atau menjadi penyebab berubahnya atau timbulnya variabel dependen (variabel terikat). Variabel independen sering dikatakan sebagai variabel stimulus, predictor atau antecedent. Dalam penelitian ini yang merupakan variabel independen adalah presepsi (penilaian) konsumen atas iklan dan harga yang ditetapkan perusahaan. b. Variabel Dependen Sering dikatakan pula sebagai variabel terikat atau tergantung, yaitu merupakan variabel yang dipengaruhi atau disebabkan oleh adanya variabel bebas. Jadi, variabel dependen merupakan konsekuensi dari variabel independen . Dalam penelitian ini yang merupakan variabel dependen adalah Minat beli konsumen.

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 E. Pengukuran Variabel Dalam penelitian ini pengukuran variabel yang digunakan oleh penulis dengan menggunakan skala penilaian Likert. Menurut Sumarni dan Wahyuni (2006:60) menjelaskan skala likert di desain untuk menilai sejauh mena subyek setuju atau tidak setuju dengan pernyataan yang diajukan . umumnya peneliti menggunakan lima poin berikut : 1 2 Sangat tidak setuju Tidak setuju 3 Netral 4 Setuju 5 Sangat setuju Interpretasi Skor Perhitungan Agar mendapatkan hasil interpretasi, terlebih dahulu harus diketahui skor tertinggi (X) dan skor terendah (Y) untuk item penilaian dengan rumus sebagai berikut Y = Skor tertinggi likert x jumlah responden X = Skor terendah likert x jumlah responden Jumlah skor tertinggi untuk item “sangat suka” adalah 5 x 100 = 500, sedangkan item “sangat tidak suka” adalah 1 x 100 = 100. Jadi, nilai interval untuk mengukur presepsi konsumen terhadap variabel iklan, harga dan minat beli adalah ( ) = 0,8

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 Berikut kriteria interpretasi skor berdasarkan interval 1 – 1,8 = sangat buruk 1,81 – 2,6 = buruk 2,61 – 3,4 = cukup 3,41 – 4,2 = baik 4,21 – 5 = sangat baik F. Definisi Operasional 1. Iklan yang bentuk komunikasi nonpersonal yang menjual pesanpesan persuasive dari sponsor yang jelas untuk mempengaruhi orang membeli produk dengan membayar sejumlah biaya untuk media. Iklan akan dioperasionalkan berdasarkan hal berikut: a. Tingkat kesukaan b. Tingkat ketertarikan c. Perbandingan iklan dalam produk sejenis d. Kejelasan iklan dalam memberikan informasi e. Pemahaman iklan dan produk 2. Harga yaitu jumlah uang (ditambah beberapa produk kalau mungkin) yang dibutuhkan untuk mendapatkan sejumlah kombinasi dari produk dan pelayanannya. Harga akan dioperasionalkan berdasarkan hal berikut: a. Harga relatif murah dibanding produk lain yang sejenis b. Tingkat keterjangkauan dengan daya beli konsumen c. Kesesuaian harga dan kualitas barang yang didapat

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 3. Minat beli yaitu sesuatu yang pribadi dan berhubungan sikap, individu yang berminat terhadap suatu objek akan mempunyai kekuatan atau dorongan untuk melakukan serangkaian tingkah laku untuk mendekati atau mendapatkan objek tersebut. G. Populasi dan Sampel 1. Populasi Menurut Sugiyono (2000:72) populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: objek/subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. Dalam penelitian ini, populasinya adalah mahasiswa Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma yang pernah membeli dan mengonsumsi produk Top Coffee. 2. Sampel Menurut Sugiyono (2000:73) Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut. Dalam penelitian ini, sampel nya adalah mahasiswa Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma yang pernah membeli dan mengonsumsi produk Top Coffee. Peneliti akan mengambil sampel sebanyak 100 responden dari mahasiswa aktif. Dengan mengambil 100 sampel diharapkan dapat untuk mewakili dari keseluruhan populasi, karena tidak semua mahasiswa menyukai kopi, dan sampel

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 yang diuji hanya mahasiswa Fakultas Ekonomi yang pernah membeli dan mengonsumsi produk Top Coffee. Jumlah populasi dalam penelitian ini adalah seluruh mahasiswa prodi manajemen dari angkatan 2015 – 2018 sebanyak 784 mahasiswa. Dalam penelitian ini penulis mempersempit populasi yaitu jumlah seluruh mahasiswa prodi manajemen sebanyak 784 dengan menghitung ukuran sampel yang dilakukan dengan menggunakan teknik Slovin menurut Sugiyono (2011:87). Adapun penelitian ini menggunakan rumus Slovin karena dalam penarikan sampel, jumlah harus representative agar hasil penelitian dapat digeneralisasikan dan perhitungannya pun tidak memerlukan tabel jumlah sampel, namun dapat dilakukan dengan rumus dan perhitungan sederhana. Rumus Slovin untuk menentukan sampel adalah sebagai berikut: n= Keterangan: ( ) n = Ukuran sampel/jumlah responden N = Ukuran populasi e = Presentase kelonggaran ketelitian kesalahan pengambilan sampel yang masih bias ditolerir, e = 0,1 Dalam rumus slovin ada ketentuan sebagai berikut: Nilai e = 0,1 (10%) untuk populasi dalam jumlah besar

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 Nilai e = 0,2 (20%) untuk populasi dalam jumlah kecil Jadi rentang sampel yang dapat diambil dari teknik Slovin adalah antara 10-20 % dari populasi penelitian. Jumlah populasi dalam penelitian ini adalah sebanyak 784 mahasiswa, sehingga presentase kelonggaran yang digunakan adalah 10% dan hasil perhitungan dapat dibulatkan untuk mencapai kesesuaian. Maka untuk mengetahui sampel penelitian, dengan perhitungan sebagai berikut: n= n= ( ) = 88,68 disesuaikan oleh peneliti menjadi 100 responden. Berdasarkan perhitungan diatas, sampel yang menjadi responden dalam penelitian ini disesuaikan menjadi sebanyak 100 orang atau sekitar 13% dari seluruh total mahasiswa manajemen angkatan 2015 – 2018. Hal ini dilakukan untuk mempermudah dalam pengolahan data dan untuk hasil pengujian yang lebih baik. H. Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel yang akan digunakan oleh penulis adalah convenience sampling yaitu teknik pengambilan sampel dengan cara mendatangi mahasiswa (responden) yang pernah membeli dan mengonsumsi produk Top Coffee. I. Sumber Data Dalam penelitian ini datanya merupakan data primer dan sekunder. Menurut Sugiyono (2000: 129)

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 1. Data primer adalah sumber data yang langsug memberikan data kepada pengumpul data. 2. Data sekunder adalah sumber data yang tidak langsung memberi data kepada pengumpul data. J. Teknik Pengumpulan Data 1. Kuesioner Menurut Sugiyono (2000:135) kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya. Dalam penelitian ini penulus mengumpulkan data dengan mengunakan kuesioner, dengan menggunakan metode ini data yang dikumpulkan nantinya akan digunakan digunakan untuk memecahkan masalah yang ada, dengan mengumpulkan data-data yang akurat dari responden. K. Teknik Pengujian Instrumen Teknik pengujian instrument yang akan dipakai oleh penulis dalam penelitian ini yaitu uji Validitas dan uji Reliabilitas. 1. Uji Validitas (arkunto, 1995:63-69 dalam Ridwan, 2010:109) dalam buku kurniawan (2014:89-90) uji validitas merupakan suatu ukuran yang menunjukkan tingkat keandalan atau keabsahan suatu alat ukur. Validitas digunakan untuk mengetahui kelayakan butir-butir dalam

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 suatu daftar (konstruk) pernyataan dalam mendefinisikan suatu variabel (Nugroho, 2005:67) dengan menggunakan rumus sebagai berikut : dimana : √[ ∑ (∑ (∑ ) (∑ )][ ∑ ∑ ) r = koefisien korelasi setiap item N = banyakanya sampel responden X = nilai dari setiap item Y = nilai dari semua item (∑ )] Untuk menentukan instrumen tersebut valid atau tidak, digunakan ketentuan sebagai berikut : a. Jika r hitung ≥ r tabel dengan taraf signifikan 5% (α = 5%), maka instrumen dikatakan valid. b. Jika r hitung < r tabel dengan taraf signifikan 5% (α = 5%), maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid. Dalam pengujian ini digunakan taraf nyata atau signifikan level 5% atau tarif kepercayaan 95%. Uji signifikansi 5%, artinya kemungkinan kesalahan dalam pengambilan kesimpulan sebesar 5% atau benar dalam pengambilan kesimpulan sekurang-kurangnya 95%. 2. Uji reliabilitas Menurut Kurniawan (2014:102-106) reliabilitas merupakan indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur dipercaya

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 atau dapat diandalkan. Setiap alat pengukur seharusnya memiliki kemampuan untuk memberikan hasil pengukuran relative konsisten dari waktu ke waktu. Rumus Alpha: ( dimana : ) ( r11 = reliabilitas instrumen k = banyak butir pertanyaan αt2 = varian total ∑ = jumlah varian butir ∑ ) Tabel 3.1 Tingkat reliabilitas berdasarkan nilai Alpha Alpha 0,00 s.d 0,20 >0,20 s.d 0,40 >0,40 s.d 0,60 >0,60 s.d 0,80 >0,80 s.d 1,00 Tingkat Reliabilitas Kurang reliabel Agak reliabel Cukup reliabel Reliabel Sangat reliabel L. Uji Asumsi Klasik a. Uji Multikolonieritas Menurut Imam Ghozali, uji multikolonieritas bertujuan untuk menguji apakah model regresi ditemukan adanya korelasi atas variabel bebas (independen). Model korelasi yang baik seharusnya

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 tidak terjadi korelasi di antara variabel independen. Jika variabel independen saling berkorelasi maka variabel ini tidak ontogonal. Variabel ontogonal adalah variabel independen yang nilai korelasi antar sesama variabel independen sama dengan nol. Untuk mendeteksi adanya multikolonieritas dengan membuat hipotesis: Tolerance value < 0,10 atau VIF > 10 : terjadi multikolonieritas Tolerance value > 0,10 atau VIF < 10 : tidak terjadi multikolonieritas b. Uji Heteroskedastisitas Menurut Imam Ghozali uji heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan lainnya. Penelitian ini menggunakan uji Scatterplot untuk meregresi nilai absolut residual terhadap variabel independen (Gujarati, 2003) dengan menggunakan dasar pengambilan keputusan sebagai berikut : Jika dalam grafik Scatterplot terdapat pola tertentu, seperti titik-titik yang ada membentuk pola tertentu, maka mengindikasikan telah terjadi Heterokedastisitas. Jika tidak ada pola yang jelas, serta titiktitik menyebar diatas dan dibawah angka 0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi Heteroskedasitisitas. c. Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi variabel terikat dan variabel bebas keduanya apakah

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 mempunyai distribusi normal atau tidak. Model regresi yang baik harus mempunyai distribusi normal atau mendekati normal (Ghozali, 2001). Pengujian dilakukan dengan analisis grafik (scatterplot) yakni dengan melihat normal probability plot yang membandingkan distribusi komulatif dengan distribusi normal. Distribusi normal akan membentuk satu garis lurus diagonal dan ploting data residual akan dibandingkan dengan garis diagonal. Jika distribusi data residual normal maka garis yang menggambarkan data sesungguhnya akan mengukuti garis diagonalnya. Uji normalitas lain pada penelitian ini menggunakan uji statistik non parametrik Kolmogorov Smirnov (K-S). Uji K-S dilakukan dengan membuat hipotesis : Jika nilai Asymp. Sig. (2 – tailed) ≥ 0,05 data berdistribusi normal. Jika nilai Asymp. Sig. (2- tailed) ≤ 0,05 data tidak berdistribusi normal. M. Teknik Analisis Data 1. Uji Regresi Linier Berganda Persamaan regresi linier multiple adalah model persamaan regresi linier dengan variabel bebas lebih dari satu. Kurniawan (2014:194). Analisis ini digunakan untuk menguji hipotesis dan untuk mengetahui pengaruh masing-masing variabel bebas, yaitu iklan (X1), harga (X2), terhadap variabel terikat yaitu minat beli (Y). a. Bentuk rumus umu persamaan ini adalah :

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57 Y= ɑ + . + . Keterangan : Y = Minat Beli ɑ = Koefisien Konstanta X1 = Iklan X2 = Harga b1,b2 = Koefisien regresi berganda 2. Koefisien Determinasi Uji ini bertujuan untuk menentukan proporsi atau presentasi total variasi dalam variabel terikat yang diterangkan oleh variabel bebas. N. Pengujian Hipotesis a. Uji F (ANOVA) / uji pengaruh secara simultan (bersama-sama) = ( ( ) ( ) ) Keterangan: = ( dk pembilang = k), (dk penyebut = n-k-l) Dimana K = variabel independen N = jumlah sampel (data) α = 0.05 dk = derajat kebebasan (n-k-1) : tidak terdapat pengaruh signufikan secara simultan antara Iklan dan harga terhadap minat beli ulang produk Top Coffee : Terdapat pengaruh signifikan secara simultan antara iklan dan harga terhadap minat beli ulang produk Top Coffe

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58 b. Uji t (uji secara parsial) Rumus nilai t hitung : T hitung = √ √ Keterangan : r = koefisien korelasi parsial k = jumlah variabel independen n = jumlah data Rumus nilai t tabel : t tabel = t ( ) (n-2) : Tidak terdapat pengaruh signifikam secara parsial antara iklan dan harga terhadap minat beli ulang produk Top Coffee. : Terdapat pengaruh signifikan secara parsial antara iklan dan harga terhadap minat beli ulang produk Top Coffee

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV GAMBARAN UMUM SUBYEK PENELITIAN A. DISKRIPSI TEMPAT PENELITIAN 1. Sejarah Universitas Sanata Dharma Sanata Dharma lahir pada tanggal 20 oktober 1955 dan diresmikan oleh pemerintah pada tanggal 17 Desember 1955 kala itu pada awalnya bernama Perguruan Tinggi Pendidikan Guru (PTPG). PTPG sendiri merupakan ide dari Prof. Moh. Yamin, S.H. (Menteri Pendidikan, Pengajaran dan Kebudayaan RI) pada tahun 1950-an dan ide ini disambut baik oleh para imam Katolik, terutama Ordo Societas Jesus (Serikat Yesus yang lazim disingkat S.J.). Pada waktu itu Ordo ini telah membuka kursus-kursus B1 antara lain B1 Mendidik (Yayasan De Britto) di Yogyakarta yang dikelola oleh Pater H. Loeff, S.J. dan B1 Bahasa Inggris (Yayasan Loyola) di Semarang yang dikelola oleh pater W.J Van der Meulen, S.J. dan Pater H. Bastiaanse, S.J. dengan dukungan dari Conggregatio de Propaganda Fide, selanjutnya Pater Kester yang waktu itu menjabat sebagai Superior Misionaris Serikat Yesus menggabungkan kursus-kursus ini menjadi sebuah perguruan tinggi dan lahirlah PTPG Sanata Dharma. Pada awalnya PTPG Sanata Sanata Dharma memiliki 4 jurusan, yaitu Bahasa Inggris, Sejarah, IPA, dan Ilmu mendidik. Prof.Dr.N. Driyarkara, S.J mendapat kehormatan untuk menjadi dekan yang pertama. 59

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 Dalam perkembangannya, PTPG Sanata Dharma berganti nama menjadi FKIP Sanata Dharma pada tahun 1958 dengan alasan PTPG bukanlah nama suatu Instansi Perguruan Tinggi namun, muncul persoalan, “mana universitasnya?” lalu muncullah gagasan untuk membentuk Universitas Katolik Indonesia guna “melindungi” FKIP Sanata Dharma. Pada akhirnya Universitas tersebut tidak pernah terwujud dan FKIP Sanata Dharma tetap berjalan.FKIP Sanata Dharma lalu menambah tiga jurusan lagi dan menjadi total tujuh jurusan. Jurusan yang ditambahkan adalah Jurusan Ilmu Ekonomi (tahun 1957), Jurusan Filsafat dan Teologi (bergabung pada tanggal 15 juli 1961), dan Jurusan Bahasa Indonesia (10 september 1963). Pada tahun 1960-1966 bidang pendidikan ditangani oleh dua kementrian, yaitu Kementrian Pendidikan Dasar dan Kebudayan (PD&K) serta Kementrian Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan (PTIP). FKIP berada di bawh PTIP , kemudian PD&K mendirikan Institute Pendidikan Guru ( IPG) dan terjadilah dualisme. Dalam mengatasi hal ini Presiden Soekarno membentuk IKIP yang merupakan gabungan dari FKIP dan IPG. Dan seiring dengan itu, mulai tanggal 1 September 1965, berdasarkan SK No.237?B-SWT/U/1965, FKIP Sanata Dharma berganti nama menjadi IKIP Sanata Dharma. Akhirnya seiring waktu berjalan dan tuntutan zaman, melalui SK Mendikbud No.46/D/O/1993, IKIP Sanata Dharma menjadi sebuah Universitas (Universitas Sanata Dharma/USD). Setelah Sanata Dharma

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 menjadi Universitas, jurusan dan Program Studi yang berada di dalam FKIP tetap berstatus disamakan sesuai dengan SK Dirjen Dikti No. 266/Dikti/Kep/1993, tertanggal 10 mei 1993. Selanjutnya, berdasarkan peraturan baru semua Program Studi di lingkungan FKIP USD tetap terakreditasi sesuai dengan SK Mendikbud No.78/D/O/1997, tertanggal 17 November 1997. Dengan perkembangan hingga saat ini Universitas Sanata Dharma diharapakan dapat menjadi salah satu tulang punggung dalam memajukan sistem pendidikan guru sekaligus berpartisipasi dalam memperluas wawasan ilmu pengetahuan dan teknologi. Dengan mengemban gelar Universitas, Unviversitas Sanata Dharma semakin terdorong untuk memperluas muatan program pendidikannya. Di samping tetap mempertahankan pendidikan guru dengan tetap membuka FKIP (Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan), Sanata Dharma akhirnya membuka beberapa fakultas baru. Hingga sekarang Universitas Sanata Dharma memiliki delapan fakultas dengan dua puluh tiga Program Studi, empat Program Pasca Sarjana, dua Program Profesi, dan Program Kursus bersertifikat dan Universitas Sanata Dharma juga berkembang pula dalam berbagai aspek, baik sarana fisik (gedung, lab, perpustakaan, dan fasilitas fisik lainnya), administrasi (sistem informasi, manajemen, biro/lembaga/pusat/serta unit pendukung), Peningkatan mutu akademik, penelitian, pengajaran, serta pengabdian pada masyarakat.

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 2. Sejarah Top Coffee Wings Corporation merupakan perusahaan yang didirikan pada tahun 1948 di Surabaya. Selama puluhan tahun terakhir perusahaan ini telah berkembang dari sebuah industry rumah kecil menjadi pemimpin pasar (market leader) yang mempekerjakan ribuan orang dengan pabrik-pabrik berlokas di Jakarta dan Surabaya. Wings menghasilkan berbagai macam produk rumah tangga serta makanan ringan dan salah satu nya adalah Top coffee yang merupakan produk dari Wings Foods dan dipasarkan pertama kali pada tahun 2012 silam, yang merupakan perpaduan dua jenis kopi terbaik yaitu Robusta dan Arabica. Dengan dua keunikan karakter yang berbeda antara Robusta dan Arabica, maka proses pencampuran harus dilakukan dengan cermat dan teliti. Mulai dari proses pemilihan biji kopi, saat pemetikan hingga ketepatan temperature. Karena bila tidak dilakukan dengan hitungan yang tepat tidak akan menghasilkan kopi blending yang sempurna. Top Coffee dicampur dengan menggabungkan dua biji kopi terbaik, Robusta dan Arabica. Karakter Arabica memiliki aroma yang eksotis, sedikit fruity, manis dan sedikit tajam. Sedangkan Robusta sering digambarkan sebagai rasa bijibijian seperti peanut dan beraroma lebih kuat Sekarang Top Coffee berhasil menciptakan sebuah cita rasa baru yang benar-benar merupakan sensasi nikmat dari proses menikmati kopi, yaitu dari proses pencampuran 2 kopi terbaik dunia. Kopi blend Robusta dan Arabica dengan karakter khas yang paling pas untuk masyarakat

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 Indonesia. Hingga saat ini Top Coffee sudah memiliki banyak varian rasa antara lain Kopi Susu Gula, Kopi Gula, Kopi Murni dan Kopi Mocca.

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN Bab ini akan membahas tentang hasil pengumpulan dan pengolahan data disertai pembahasannya. Dalam memperoleh data yang diperlukan, penulis menggunakan angket sebanyak 100 angket yang telah dibagikan kepada mahasiswa Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma yang pernah membeli dan mengkonsumsi Top Coffee. Penelitian telah dilakukan pada bulan Oktober 2018, dan angket tersebut berisi beberapa pertanyaan guna untuk mengetahui Pengaruh Iklan dan Harga Terhadap Minat Beli Produk Top Coffee. Pengukuran variabel penelitian ini menggunakan skala likert dengan ketentuan : SS (Sangat Setuju) = skor 5 S (Setuju) = skor 4 N (Netral) = skor 3 TS (Tidak Setuju) = skor 2 STS (Sangat Tidak Setuju) = skor 1 Analisis data dimulai dari penelitian yang terdiri dari pengujian Instrumen (Uji validitas dan Uji Reliabilitas), Uji Asumsi Klasik, Uji Regresi Linier Berganda, Uji Hipotesis (Uji t), Uji f dan pengolahan data yang digunakan peneliti dalam 64

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 penelitian ini yaitu Program SPSS (Statistical Produc and Service Solution) 16.0 for windows and Microsoft Office Exel 2010 A. Profil Responden 1. Umur Dalam klasifikasi ini, ada beberapa umur yang menjadi responden dalam penelitian ini, seperti yang tertera dalam tabel V.1 Tabel V.1 Karakteristik Responden Berdasarkan Umur Umur Jumlah Presentase 17 tahun 4 4% 18 tahun 16 16% 19 tahun 20 20% 20 tahun 20 20% 21 tahun 25 25% 22 tahun 14 14% 23 tahun 1 1% Total 100 100% Berdasarkan tabel V.1 tersebut, responden dalam penelitian ini paling banyak berumur 21 tahun yaitu sebanyak 25 atau 25% dari total keseluruhan responden yang diteliti, dan paling sedikit yaitu umur 23 tahun sebanyak 1 atau 1% dari keseluruhan responden.

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 2. Jenis Kelamin Dalam klasifikasi ini, jenis kelamin dikelompokkan menjadi dua kelompok seperti yang tercantum pada tabel V.2 Tabel V.2 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Jenis Kelamin Jumlah Presentase Laki-laki 69 69% Perempuan 31 31% Total 100 100% Berdasarkan tabel V.2 tersebut dapat disimpulkan bahwa mahasiswa laki-laki lebih banyak dibandingkan mahasiswa perempuan dengan jumlah 69 dari 100 responden dengan presentase 69% dan mahasiswa perempuan berjumlah 31 dari 100 responden dengan presentase 31%. Hal ini dikarenakan mahasiswa laki-laki lebih sering mengkonsumsi kopi dibandingkan dengan mahasiswa perempuan. 3. Semester Dalam klasifikasi ini, semester dikelompokkan menjadi 4 kelompok seperti yang tercantum pada tabel V.3 :

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 Tabel V.3 Karakteristik Responden Menurut Semester Semester Jumlah Presentase 1 25 25% 3 25 25% 5 25 25% 7 25 25% Total 100 100% Berdasarkan tabel V.3 jumlah responden pada tiap semester terbagi secara merata yaitu 25 responden di masing-masing semester. 4. Deskripsi Presepsi Responden a. Presepsi Responden terhadap Variabel Iklan Tabel V.4 Deskripsi Variabel Iklan Item Jumlah 1 378 2 340 3 336 4 336 5 319 Jumlah 341,8 Rata-rata 3,41

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 Berdasarkan hasil tabel V.4 didapat jumlah rata-rata sebesar 3,41 yang berarti presepsi responden terhadap variabel iklan yaitu : baik. b. Presepsi Responden terhadap Variabel Harga Tabel V.5 Deskripsi Variabel Harga Item Jumlah 1 344 2 385 3 359 Jumlah 362,67 Rata-rata 3,62 Berdasarkan hasil tabel V.5 didapat jumlah rata-rata sebesar 3,62 yang berarti presepsi responden terhadap variabel harga yaitu : baik c. Presepsi Responden terhadap Variabel Minat Beli ulang

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 69 Tabel V.6 Deskripsi Variabel Minat Beli Item Jumlah 1 328 2 337 3 272 4 299 5 316 Jumlah 310,4 Rata-rata 3,10 Berdasarkan hasil tabel V.6 didapat jumlah rata-rata sebesar 3,10 yang berarti presepsi responden terhadap variabel minat beli ulang yaitu : cukup B. Hasil Pengujian Instrumen Penelitian 1. Uji Validitas Uji Validitas dilakukan untuk mengetahui kelayakan butir-butir dalam suatu daftar (konstruk) pernyataan dalam mendefinisikan suatu variabel (Nugroho, 2005:67). Secara statistic, angka korelasi yang diperoleh harus dibandingkan dengan angka kritis tabel korelasi (r tabel). Dan untuk melihat angka kritis dengan cara melihat pada tingkat kebebasan (df) = n-2, tingkat signifikasi yang digunakan dalam penelitian adalah 0,05 (5%), (n =

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70 100, r tabel = 0,195) dan uji validitas dilakukan dengan menggunakan teknik Pearson Product Moment. Data valid jika memenuhi syarat : Jika koefisien korelasi product moment > r tabel (α: n-2) n = jumlah sampel Berikut ini hasil dari pengujian variabel

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 71 Tabel V.7 Hasil Uji Validitas Item pertanyaan Rhitung R tabel keterangan (df= n-2) Variabel Iklan 1 0,619 0,195 VALID 2 0,686 0,195 VALID 3 0,533 0,195 VALID 4 0,714 0,195 VALID 5 0,467 0,195 VALID Variabel Harga 1 0,662 0,195 VALID 2 0,770 0,195 VALID 3 0,737 0,195 VALID Variabel Minat Beli 1 0,729 0,195 VALID 2 0,664 0,195 VALID 3 0,680 0,195 VALID 4 0,675 0,195 VALID 5 0,859 0,195 VALID Hasil dari Uji Validitas Variabel Iklan, Harga dan Minat beli menunjukkan bahwa keseluruhan butir pertanyaan memiliki nilai rhitung

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 72 > rtabel (0,195). Dengan hasil tersebut dapat dinyatakan bahwa seluruh butir pertanyaan dalam penelitian ini Valid, dan dapat digunakan untuk melakukan analisis selanjutnya. 2. Uji Reliabilitas Reliabilitas merupakan indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukuran dipercaya atau dapat diandalkan. Setiap alat pengukur seharusnya memiliki kemampuan untuk memberikan hasil pengukuran relative konsisten dari waktu ke waktu (Kurniawan, 2014:102-106). Dalam Uji Reliabilitas penelitian ini menggunakan rumus Cronbach’s Alpha, dalam instrument penelitian sebagai alat penggumpulan data akan dianggap reliabel apabila nilai Cronbach’s Alpha > 0,4. Tabel V.8 Hasil Uji Realibilitas Variabel Iklan Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .551 5 Dapat dilihat dari hasil tabel tersebut didapatkan nilai Cronbach’s Alpha 0,551 dari Variabel Iklan yang diuji nilainya lebih besar dari 0,4 maka dapat disimpulkan bahwa Variabel Iklan dinyatakan cukup reliabel.

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 73 Tabel V.9 Hasil Uji Realibilitas VariabeL Harga Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .529 3 Dapat dilihat dari hasil tabel tersebut didapatkan nilai Cronbach’s Alpha 0,529 dari Variabel Harga yang diuji nilainya lebih besar dari 0,4 maka dapat disimpulkan bahwa Variabel Harga dinyatakan cukup reliabel. Tabel V.10 Hasil Uji Realibilitas Variabel Minat Beli Ulang Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .764 5 Dapat dilihat dari hasil tabel tersebut didapatkan nilai Cronbach’s Alpha 0,764 dari Variabel Minat Beli yang diuji nilainya lebih besar dari 0,4 maka dapat disimpulkan bahwa Variabel Minat Beli ulang dinyatakan reliabel.

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 74 3. Uji Asumsi Klasik a. Hasil Uji Murtikolinearitas Berikut adalah tabel hasil uji Murtikolinearitas pada tabel V.11 Tabel V.11 Tabel Uji Murtikolinearitas Coefficients Unstandardized Coefficients Model 1 B Std. Error (Const ant) -.012 2.041 iklan .505 .108 harga .634 .147 a Standardize d Coefficients Beta Collinearity Statistics Toleranc e VIF t Sig. -.006 .995 .396 4.697 .000 .904 1.106 .363 4.304 .000 .904 1.106 a. Dependent Variabel: mb Dari hasil uji pada tabel V.11 didapatkan output VIF hitung 1,106 < 10 dan sedangkan untuk tolerance hitung 0,904 > 0,1 maka dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi Murtikolinearitas. b. Hasil Uji Heterokedastisitas Uji Heterokedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari seluruh residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Berikut adalah tabel hasil uji Heterokedastisitas pada tabel V.12

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 75 Tabel V.12 Hasil Uji Heterokedastisitas Berdasarkan hasil dari tabel V.12 dapat dilihat bahwa titik-titik menyebar secara acak dan tidak membentuk pola, maka dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi Heteroskedastisitas c. Hasil Uji Normalitas Uji Normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi variabel terikat dan variabel bebas keduanya apakah mempunyai distribusi normal atau tidak.

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 76 Berikut tabel V.13 hasil Uji Normalitas sebagai berikut: Tabel V.13 Uji Normalitas Berdasarkan gambar V.13 diatas, dapat dilihat dengan adanya pola dengan penyebaran titik-titik disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis, ini berarti model regresi dapat dikatakan memenuhi asumsi normal. 4. Hasil Analisis Data a. Hasil Uji Regresi Linier Berganda Regresi linier berganda ini untuk mengetahui pengaruh antar variabel Independen dengan variabel Dependen, dalam melakukan

(95) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 77 pengolahan uji Regresi Linier Berganda ini menggunakan SPSS 16.0 dan hasilnya sebagai berikut: Tabel V.14 Tabel Regresi Linier Berganda Coefficients a Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 B (Constant) Coefficients Std. Error -.012 2.041 iklan .505 .108 harga .634 .147 Beta t Sig. -.006 .995 .396 4.697 .000 .363 4.304 .000 a. Dependent Variabel: mb Berdasarkan tabel V.14 di atas, didapatkan persamaan regresi sebagai berikut: Y = -0,012 + 0,505 + 0,634 Berdasarkan tabel V.14 menjelaskan bahwa nilai dari koefisien konstanta yaitu -0,012, sedangkan nilai dari variabel Iklan ( ) 0,505 dan nilai variabel Harga ( ) 0,634

(96) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 78 b. Hasil Koefisien Determinasi ( ) Tabel V.15 Tabel Determinasi b Model Summary Model 1 R .614 R Square a .377 Adjusted R Std. Error of the Square Estimate .364 2.041 a. Predictors: (Constant), harga, iklan b. Dependent Variabel: mb Berdasarkan tabel V.15 tersebut diperoleh angka (R Square) sebesar 0,377 atau (3,77%), hal ini berarti presentase pengaruh variabel Independen (Iklan dan Harga) terhadap variabel Dependen (Minat Beli ulang) adalah 3,77% sedangkan sisanya sebesar 96,23 dipengaruhi oleh variabel yang tidak diteliti dalam penelitian ini. 5. Hasil Pengujian Hipotesis a. Hasil Uji F (ANOVA) Uji F digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel Independen terhadap variabel Dependen secara bersama-sama, adapun hasil Uji F sebagai berikut:

(97) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 79 Tabel V.16 Tabel Uji F b ANOVA Model 1 Sum of Squares df Mean Square Regression 244.778 2 122.389 Residual 404.182 97 4.167 Total 648.960 99 F Sig. 29.372 .000 a a. Predictors: (Constant), harga, iklan b. Dependent Variabel: mb Berdasarkan tabel V.16 menunjukkan bahwa nilai signifikan sebesar 0,000, nilai tersebut kurang dari 0,05, hal ini berarti Iklan dan Harga secara bersama-sama berpengaruh terhadap Minat Beli Top Coffee. b. Hasil Uji t Uji t digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen secara parsial, Uji t dilakukan dengan cara membandingkan nilai dengan signifikan 0,05 . berikut hasil dari Uji t : dengan tingkat

(98) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 80 Tabel V.17 Tabel Uji T Coefficients a Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 B (Constant) Std. Error -.012 2.041 iklan .505 .108 harga .634 .147 Coefficients Beta t Sig. -.006 .995 .396 4.697 .000 .363 4.304 .000 a. Dependent Variabel: mb 1. Pengaruh Iklan terhadap Minat Beli Produk Top Coffee a. Merumuskan Hipotesis Ho = Iklan tidak berpengaruh positif terhadap Minat Beli ulang Produk Top Coffee Ha = Iklan berpengaruh Positif terhadap Minat Beli ulang Produk Top Coffee b. Menerima dan menolak Hipotesis Berdasarkan tabel di atas didapat hasil perhitungan dengan tingkat kesalahan 5% sebagai berikut: nilai sebesar 4,697 sedangkan Dengan demikian nilai > sebesar 1,66. maka Ho ditolak Ha diterima, yang artinya variabel Iklan berpengaruh positif terhadap Minat Beli ulang Produk Top Coffee

(99) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 81 2. Pengaruh Harga terhadap Minat Beli ulang Produk Top Coffee a. Merumuskan Hipotesis Ho = Harga tidak berpengaruh positif terhadap Minat Beli ulang Produk Top Coffee Ha = Harga berpengaruh Positif terhadap Minat Beli ulang Produk Top Coffee b. Menerima dan Menolak Hipotesis Berdasarkan tabel di atas didapat hasil perhitungan dengan tingkat kesalahan 5% sebagai berikut: nilai sebesar 4,304 sedangkan Dengan demikian nilai > sebesar 1,66. maka Ho ditolak Ha diterima, yang artinya variabel Harga berpengaruh positif terhadap Minat Beli ulang Produk Top Coffee C. Pembahasan Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh variabel Independen (Iklan dan Harga) secara bersama-sama maupun secara sendiri-sendiri terhadap variabel Dependen (Minat Beli ulang Produk Top Coffee). Penelitian ini dilakukan di Kampus Mrican Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma pada bulan Oktober 2018, penelitian ini menggunakan analisis Regresi Linier Berganda dan menggunakan Kuesioner. Setelah didapat hasil analisis data , pengujian Hipotesis dilakukan untuk menguji Hipotesis yang telah dibuat sebelumnya. Dan berdasarkan

(100) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 82 hasil uji Hipotesis yang telah dilakukan, didapatkan hasil bahwa variabel Iklan berpengaruh positif terhadap Minat Beli ulang produk Top Coffee dan juga Variabel Harga juga berpengaruh positif terhadap Minat Beli ulang produk Top Coffee. Selain itu hasil dari Uji Regresi Linier Berganda juga menyimpulkan bahwa Iklan dan Harga secara bersama-sama berpengaruh terhadap Minat Beli produk Top Coffee dengan tingkat kesalahan 5% karena dari hasil hipotesis menjelaskan bahwa nilai lebih besar dari pada tingkat sig 0,000 oleh karena itu dapat ditarik kesimpulan bahwa Iklan dan Harga secara bersama-sama berpengaruh terhadap Minat Beli ulang Produk Top Coffee.

(101) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil dari penelitian dan analisis data yang telah dilakukan pada Pengaruh Iklan dan Harga Terhadap Minat Beli ulang Produk Top Coffee, studi kasus pada Mahasiswa Universitas Sanata Dharma Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen, maka didapat kesimpulan sebagai berikut: 1. Profil a. Profil Responden berdasarkan Umur Responden dalam penelitian ini paling banyak berumur 21 tahun yaitu sebanyak 25 atau 25% dari total keseluruhan responden yang diteliti, dan paling sedikit yaitu umur 23 tahun sebanyak 1 atau 1% dari keseluruhan responden. b. Profil Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Dari hasil penelitian yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa responden laki-laki lebih banyak dibandingkan responden perempuan dengan jumlah 69 dari 100 responden dengan presentase 69% dan responden perempuan berjumlah 31 dari 100 responden dengan presentase 31%. 83

(102) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 84 c. Profil Responden Berdasarkan Semester Pada penelitian ini, jumlah responden pada tiap semester yaitu, semester I, III, V dan VII sebanyak 25 responden atau sama rata dengan presentase 25% pada tiap semester. 2. Presepsi Konsumen a. Presepsi Responden Terhadap Variabel Iklan Dari hasil penelitian yang telah dilakukan didapatkan hasil dengan rata-rata 3,41 yang dapat diartikan bahwa presepsi responden terhadap variabel iklan yaitu baik b. Presepsi Responden Terhadap Variabel Harga Dari hasil penelitian yang telah dilakukan didapatkan hasil dengan rata-rata 3,62 yang dapat diartikan bahwa presepsi responden terhadap variabel harga yaitu baik c. Presepsi Responden Terhadap Variabel Minat Beli Dari hasil penelitian yang telah dilakukan didapatkan hasil dengan rata-rata 3,10 yang dapat diartikan bahwa presepsi responden terhadap variabel Minat Beli yaitu cukup Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa secara Parsial presepsi konsumen atas Iklan berpengaruh terhadap Minat Beli ulang, begitu juga presepsi konsumen atas Harga juga berpengaruh terhadap Minat Beli ulang produk Top Coffee. Dan presepsi konsumen atas Iklan dan Harga secara

(103) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 85 bersama-sama juga berpengaruh terhadap Minat Beli ulang produk Top Coffee. B. Saran Berdasarkan dari hasil analisis dan pembahasan diatas, penulis memberikan saran yang dapat dipergunakan sebagai bahan pertimbangan dalam meningkatkan kualitas Iklan dan Harga pada produk Top Coffee, yaitu sebagai berikut: 1. Walaupun responden memberikan presepsi yang baik terhadap Iklan dan Harga pada produk Top Coffee, perusahaan harus kreatif dan terus berinovasi, perusahaan harus tetep gencar dalam beriklan dan membuat iklan semenarik mungkin agar konsumen tertarik untuk membeli produknya. 2. Untuk mempertahankan produknya perusahaan juga harus memberikan harga yang sebanding dengan kualitas yang diperoleh konsumen, sebisa mungkin perusahaan harus mampu bersaing kompetitornya, dengan memberikan harga yang mengurangi kualitas pada setiap produknya. dengan murah tanpa

(104) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 86 DAFTAR PUSTAKA Kotler, Philip. 1998. Manajemen pemasaran. Jakarta: Erlangga Kriyanto, Rachmat. 2008. Public Relations Writing: media public relations membangun citra korporat. Jakarta: Kencana. Kurniawan, Albert. 2014. Metode Riset untuk Ekonomi dan Bisnis: teori, konsep dan praktik penelitian bisnis. Bandung: Alfabeta Mowen, Jhon c., dan Minor, Michael. 2002 (terj Salim Lina). Perilaku Konsumen (jilid I/edisi 5). Jakarta: Erlangga. Shimp, Terence A,. 2014. Komunikasi Pemasaran Terpadu dalam Preiklanan dan Promosi: Integrated Marketing Communication In Advertising and Promotion. Jakarta: Salemba Empat. Sugiyono. 2000. Metode Penelitian Bisnis. Bandung: CV Alfabeta Sumarni, Murti,. Dan Wahyuni, Salamah. 2006. Metodologi Penelitian Bisnis. Yogyakarta: Andi Offset. Sutojo, Siswanto. 1981. Kerangka Dasar Manajemen Pemasaran. Jakarta: LPPM. Swastha, Basu. 1979. Politik Harga dan Pemasaran. Yogyakarta: Kampus. Swastha, Basu, Dan Irawan. 2005. Manajemen Pemasaran Modern. Yogyakarta: Liberty Offset. Widyatama, Pengantar Periklanan. Jakarta: Buana Pustaka Indonesia. http://husnulw.blogspot.com/p/profil-perusahaan.html?m=1 https://www.google.com/amp/s/m.vemale.com/amp/brand/16069-topcoffee.html http://girimahendra.blogspot.com/2013/05/uji-asumsi-klasik-sebagaisyarat-uji.html?m=1 https://www.usd.ac.id/profile.php?id=1&id_sub=2

(105) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 87 Lampiran I Kuesioner Penelitian KUESIONER PENELITIAN PENGARUH IKLAN dan HARGA TERHADAP MINAT BELI ULANG PRODUK TOP COFFEE Surat Pengantar Kuesioner Yogyakarta,………… Kepada Yth. Bapak/Ibu/Sdr/Sdr/i Responden DI tempat Dengan Hormat Saya bermaksud mengadakan penelitian dengan judul “Pengaruh Iklan dan Harga Terhadap Minat Beli Ulang Produk Top Coffee” dalam rangka menyelesaikan tugas akhir Strata (S1) Program Studi Manajemen di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Saya mohon kesediaan Bapak/Ibu/Sdr/i meluangkan waktu sejenak untuk mengisi kuesioner yang saya lampirkan bersama surat ini dengan harapan Bapak/Ibu/Sdr/I menjawab setiap pertanyaan sesuai yang dirasakan Bapak/Ibu/Sdr/i, demi kelancaran penelitian ini. Saya ucapkan banyak terimakasih, atas ketersediaan Bapak/Ibu/Sdr/i yang telah berkenan mengisi kuesioner ini.

(106) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 88 Petunjuk Pengisian Kuesioner Pernyataan di bawah ini bertujuan untuk mengetahui “Pengaruh Iklan dan Harga Terhadap Minat Beli Ulang Produk Top Coffee” Bapak/Ibu/Sdr/i dimohon untuk menjawab setiap pertanyaan dengan keadaan yang sesungguhnya serta tidak mengkosongkan satu jawaban pun dan setiap pertanyaan hanya boleh ada satu jawaban saja. Jawablah pertanyaan dengan memberi tanda (v) pada salah satu jawaban yang dianggap paling sesuai dengan keadaan Bapak/Ibu/Sdr/i saat ini. Profil responden 1. Umur : 2. Jenis kelamin : P / L 3. Semester : Alternative jawaban yang diberukan adalah SS = Sangat setuju S = Setuju N = Netral TS = Tidak setuju STS = Sangat tidak setuju

(107) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 89 Pertanyaan 1. Saya menyukai iklan SS S N TS STS SS S N TS STS Top Coffee 2. Saya tertarik dengan produk Faktor Top Coffee karena iklannya iklan 3. Iklan Top Coffee lebih kreatif dibanding iklan produk kopi lain 4. Iklan Top Coffee lebih jelas dibanding iklan produk kopi lain 5. Saya mengetahui betul mengenai iklan dan produk Top Coffee Pertanyaan 1. Harga produk Top Coffee relative murah dibanding produk kopi lain. Faktor 2. Harga produk Top Coffee harga terjangkau oleh konsumen.

(108) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 90 3. Harga produk Top Coffee sebanding dengan kualitas produk yang diberikan. Pertanyaan SS 1. Saya akan membeli produk Top Coffee yang diiklankan. 2. Saya akan membeli produk Top Coffee di kemudian hari Minat Beli 3. Saya sering membeli produk Top Coffee 4. Saya akan menyarankan orang lain untuk membeli produk Top Coffee 5. Saya merasa senang jika membeli produk Top Coffee S N TS STS

(109) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 91 Lampiran II Tabel Skor Variabel Tabel Skor Jawaban Variabel Iklan Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 P1 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 4 3 4 3 P2 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 2 4 4 2 3 3 3 4 3 4 4 2 4 4 3 4 4 4 4 3 4 4 3 4 3 IKLAN P3 3 4 4 5 3 3 4 4 3 4 3 3 3 3 3 4 4 3 3 3 3 3 4 3 3 4 4 4 3 4 4 3 3 3 3 P4 3 3 4 5 3 4 4 3 3 4 4 4 3 3 3 4 3 4 3 5 3 4 4 3 3 4 3 4 3 3 3 3 3 3 3 P5 3 3 4 3 3 3 4 3 4 5 3 4 3 4 3 3 3 3 5 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 3 2 JUMLAH RATARATA 16 17 20 21 17 18 20 18 18 21 15 19 17 15 16 18 17 18 17 19 18 17 19 17 15 19 18 19 17 16 18 18 16 17 14 3,2 3,4 4 4,2 3,4 3,6 4 3,6 3,6 4,2 3 3,8 3,4 3 3,2 3,6 3,4 3,6 3,4 3,8 3,6 3,4 3,8 3,4 3 3,8 3,6 3,8 3,4 3,2 3,6 3,6 3,2 3,4 2,8

(110) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 92 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 3 4 4 4 3 3 4 4 4 5 3 4 4 4 4 4 3 4 3 4 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 4 3 3 4 3 4 4 4 4 4 2 4 4 4 4 3 2 3 4 5 2 3 4 4 4 3 3 4 3 4 3 4 4 3 3 3 2 3 3 3 4 4 3 3 3 2 2 4 2 3 3 3 3 3 4 4 3 4 3 3 4 2 5 4 4 4 3 3 4 3 3 3 4 4 3 4 3 4 3 3 3 3 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 4 4 3 4 4 3 4 2 5 3 2 4 3 4 4 3 4 4 4 3 2 4 3 3 3 3 3 4 4 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 2 2 4 3 3 2 4 4 4 4 4 3 2 4 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 2 3 3 4 2 3 3 3 3 2 2 3 3 4 3 3 14 17 16 20 18 15 16 18 18 22 13 21 18 16 20 16 16 19 16 18 17 19 18 14 17 14 16 16 17 15 18 19 16 15 14 12 15 17 16 16 16 2,8 3,4 3,2 4 3,6 3 3,2 3,6 3,6 4,4 2,6 4,2 3,6 3,2 4 3,2 3,2 3,8 3,2 3,6 3,4 3,8 3,6 2,8 3,4 2,8 3,2 3,2 3,4 3 3,6 3,8 3,2 3 2,8 2,4 3 3,4 3,2 3,2 3,2

(111) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 93 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 Jumlah Rata-rata 4 4 3 3 4 4 4 4 5 5 4 4 3 4 5 3 4 3 3 4 4 4 4 4 378 3,78 2 3 2 3 3 3 3 5 4 5 3 4 4 4 5 3 3 3 3 4 4 3 4 3 340 3,4 3 3 3 3 3 3 5 3 3 2 2 3 4 3 4 2 3 3 4 3 4 4 4 4 336 3,36 3 2 3 3 4 3 5 3 4 5 3 2 3 3 4 2 3 4 4 3 3 4 3 4 336 3,36 4 4 4 4 2 2 3 4 3 5 4 2 2 5 3 2 4 2 3 3 3 3 2 3 319 3,19 16 16 15 16 16 15 20 19 19 22 16 15 16 19 21 12 17 15 17 17 18 18 17 18 1709 17,09 3,2 3,2 3 3,2 3,2 3 4 3,8 3,8 4,4 3,2 3 3,2 3,8 4,2 2,4 3,4 3 3,4 3,4 3,6 3,6 3,4 3,6 341,8 3,418

(112) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 94 Tabel Skor Variabel Harga Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 P6 HARGA P7 P8 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 4 3 4 4 3 4 3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 4 4 4 4 3 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 4 4 4 3 3 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 5 4 3 3 3 4 3 4 3 3 4 3 4 3 JUMLAH RATA-RATA 12 11 12 12 12 11 11 12 12 14 11 13 12 11 12 12 11 10 12 12 12 11 13 12 11 10 11 12 11 12 11 11 12 10 12 10 4 3,66666667 4 4 4 3,66666667 3,66666667 4 4 4,66666667 3,66666667 4,33333333 4 3,66666667 4 4 3,66666667 3,33333333 4 4 4 3,66666667 4,33333333 4 3,66666667 3,33333333 3,66666667 4 3,66666667 4 3,66666667 3,66666667 4 3,33333333 4 3,33333333

(113) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 95 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 3 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 3 3 4 4 3 2 3 3 3 3 4 3 3 2 4 4 3 4 4 3 3 4 4 3 3 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 4 4 2 3 4 3 3 4 5 4 4 4 3 5 3 4 3 5 4 4 3 4 4 3 3 3 4 5 3 3 4 4 3 4 3 3 4 4 3 3 4 4 3 4 4 4 4 4 2 4 1 4 4 5 2 3 3 5 4 4 3 4 4 3 3 3 3 4 4 3 3 4 4 3 3 4 4 3 3 3 3 4 3 3 3 10 10 12 11 11 7 11 10 13 8 11 9 13 10 12 10 11 12 10 9 9 11 13 10 9 11 12 11 10 9 10 11 10 9 9 11 12 8 10 11 3,33333333 3,33333333 4 3,66666667 3,66666667 2,33333333 3,66666667 3,33333333 4,33333333 2,66666667 3,66666667 3 4,33333333 3,33333333 4 3,33333333 3,66666667 4 3,33333333 3 3 3,66666667 4,33333333 3,33333333 3 3,66666667 4 3,66666667 3,33333333 3 3,33333333 3,66666667 3,33333333 3 3 3,66666667 4 2,66666667 3,33333333 3,66666667

(114) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 96 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 jumlah rata-rata 5 2 2 4 3 3 3 4 2 4 2 2 4 5 3 3 3 3 2 4 4 3 2 3 344 3,44 4 4 3 4 3 5 4 4 4 4 3 4 4 5 5 4 4 4 2 4 4 4 4 3 385 3,85 4 4 2 3 4 5 4 4 3 4 3 5 3 4 5 3 4 4 2 4 3 3 5 3 359 3,59 13 10 7 11 10 13 11 12 9 12 8 11 11 14 13 10 11 11 6 12 11 10 11 9 1088 10,88 4,33333333 3,33333333 2,33333333 3,66666667 3,33333333 4,33333333 3,66666667 4 3 4 2,66666667 3,66666667 3,66666667 4,66666667 4,33333333 3,33333333 3,66666667 3,66666667 2 4 3,66666667 3,33333333 3,66666667 3 362,67 3,63

(115) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 97 Tabel Skor Variabel Minat Beli Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 P9 3 4 4 4 4 4 4 3 4 5 4 4 3 3 3 4 3 4 3 3 4 4 4 4 3 3 3 4 3 3 3 3 4 3 3 2 3 P10 3 3 3 3 4 4 3 3 4 4 4 5 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 4 3 4 MINAT BELI P11 3 3 3 3 4 3 3 3 4 2 2 3 2 2 2 4 2 3 2 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 P12 3 3 3 3 3 4 3 3 3 4 3 5 3 3 3 4 3 3 2 5 4 3 3 2 3 2 2 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 P13 3 4 3 4 4 4 4 3 4 4 3 4 3 3 3 4 3 4 3 3 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 JUMLAH RATARATA 15 17 16 17 19 19 17 15 19 19 16 21 14 15 14 20 15 18 14 17 19 17 17 16 15 14 14 16 15 15 15 16 17 15 16 14 16 3 3,4 3,2 3,4 3,8 3,8 3,4 3 3,8 3,8 3,2 4,2 2,8 3 2,8 4 3 3,6 2,8 3,4 3,8 3,4 3,4 3,2 3 2,8 2,8 3,2 3 3 3 3,2 3,4 3 3,2 2,8 3,2

(116) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 98 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 2 4 4 3 1 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 2 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 2 3 4 2 5 4 3 3 1 3 3 3 2 3 3 3 4 3 3 4 4 2 4 3 3 3 3 3 2 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 2 3 5 4 2 4 3 3 1 2 3 3 2 3 3 2 3 2 2 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 2 2 2 3 3 3 2 2 2 3 2 3 3 2 2 4 4 4 4 1 3 3 3 2 3 3 2 3 2 4 3 3 3 3 4 2 3 3 2 3 4 4 2 2 3 2 3 2 2 2 3 3 2 3 1 3 4 4 3 3 1 3 3 4 2 3 3 2 4 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 17 20 17 16 5 14 15 16 11 15 15 12 18 13 15 17 16 14 16 16 14 14 14 10 14 18 15 12 13 15 14 15 13 13 13 17 15 11 15 14 14 3,4 4 3,4 3,2 1 2,8 3 3,2 2,2 3 3 2,4 3,6 2,6 3 3,4 3,2 2,8 3,2 3,2 2,8 2,8 2,8 2 2,8 3,6 3 2,4 2,6 3 2,8 3 2,6 2,6 2,6 3,4 3 2,2 3 2,8 2,8

(117) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 99 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 Jumlah Rata-rata 2 3 4 3 4 4 4 4 4 2 4 4 5 3 3 3 3 3 3 3 4 3 328 3,28 2 3 3 3 3 4 5 4 4 5 4 2 5 3 3 2 3 3 4 3 4 3 337 3,37 2 3 3 3 3 3 4 4 2 3 3 5 4 3 3 2 2 2 3 3 3 3 272 2,72 3 3 4 3 5 3 4 4 3 4 4 4 1 3 3 2 2 2 3 3 3 2 299 2,99 2 4 3 4 4 4 4 4 3 4 3 5 5 3 3 2 2 2 3 3 3 3 316 3,16 11 16 17 16 19 18 21 20 16 18 18 20 20 15 15 11 12 12 16 15 17 14 1552 15,52 2,2 3,2 3,4 3,2 3,8 3,6 4,2 4 3,2 3,6 3,6 4 4 3 3 2,2 2,4 2,4 3,2 3 3,4 2,8 310,4 3,104

(118) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 100 LAMPIRAN III Hasil Uji 1. Hasil Uji Validitas Variabel iklan Correlations item1 item1 Pearson Correlation item2 item2 item3 item4 item5 VAR00002 Pearson Correlation item4 VAR00002 .161 .254 * .112 .000 .109 .011 .267 .000 100 100 100 100 100 100 ** 1 .211 ** .079 .035 .009 .435 .000 100 100 100 ** -.107 .000 .290 .000 100 100 100 100 ** 1 .195 .501 .501 * Sig. (2-tailed) .000 N 100 100 100 Pearson Correlation .161 .211 * 1 Sig. (2-tailed) .109 .035 N 100 100 * .254 Sig. (2-tailed) .011 .009 .000 N 100 100 100 Pearson Correlation .112 .079 Sig. (2-tailed) .267 N 100 .619 ** .260 ** Pearson Correlation Pearson Correlation item5 ** 1 Sig. (2-tailed) N item3 .423 .260 .423 .533 .714 ** ** ** .000 100 100 100 -.107 .195 1 .435 .290 .052 100 100 100 .686 ** .533 ** .714 ** .467 ** .000 100 100 ** 1 .467 .000 .000 .000 .000 .000 N 100 100 100 100 100 *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). .686 ** .052 Sig. (2-tailed) **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). .619 100

(119) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 101 Variabel harga Correlations item1 item1 Pearson Correlation item2 1 Sig. (2-tailed) N item2 item3 VAR00001 Pearson Correlation 100 .306 ** item3 VAR00001 ** .118 .002 .244 .000 100 100 100 1 ** .306 .434 .662 .770 ** ** Sig. (2-tailed) .002 N 100 Pearson Correlation .118 Sig. (2-tailed) .244 .000 N 100 100 100 100 ** ** ** 1 Pearson Correlation .662 .000 .000 100 100 100 ** 1 .434 .770 ** .000 .737 Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 N 100 100 100 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). .737 100

(120) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 102 Variabel Minat Beli Correlations item1 item1 Pearson Correlation item2 1 Sig. (2-tailed) N item2 item3 item4 item5 VAR00002 Pearson Correlation item3 .438 ** item4 .413 ** item5 .252 * VAR00002 .579 ** .729 ** .000 .000 .011 .000 .000 100 100 100 100 100 100 ** 1 .173 .438 Sig. (2-tailed) .000 N 100 .277 ** .470 ** .664 ** .085 .005 .000 .000 100 100 100 100 100 ** .173 1 Sig. (2-tailed) .000 .085 N 100 100 Pearson Correlation .413 * ** 100 100 ** 1 .000 N 100 100 100 .344 .592 ** 100 ** 1 .479 .000 N 100 100 100 100 ** .680 ** .675 ** ** 100 100 ** 1 .859 .000 .000 .000 .000 .000 N 100 100 100 100 100 *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). .859 .000 Sig. (2-tailed) **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). ** 100 .000 .664 .675 100 .000 ** ** .000 .000 .729 .479 .000 Sig. (2-tailed) Pearson Correlation ** 100 .005 ** .680 100 .011 .470 ** .000 Sig. (2-tailed) ** .592 .000 .252 .579 ** .000 Pearson Correlation Pearson Correlation .277 .344 100

(121) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 103 2. Hasil Uji Reliabilitas Variabel Iklan Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .551 5 Variabel Harga Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .529 3 Variabel Minat Beli Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .764 5

(122) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 104 3. Hasil Uji Asumsi Klasik a. Uji Murtikolinearitas Coefficients a Standardized Unstandardized Coefficients Coefficients Model 1 B Std. Error (Consta nt) -.012 2.041 iklan .505 .108 harga .634 .147 a. Dependent Variable: mb Beta Collinearity Statistics t Sig. Tolerance VIF -.006 .995 .396 4.697 .000 .904 1.106 .363 4.304 .000 .904 1.106

(123) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 105 b. Uji Heterokedastisitas

(124) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 106 c. Uji Normalitas

(125) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 107 4. Hasil Uji Regresi Linier Berganda Coefficients a Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 B Coefficients Std. Error (Constant) Beta -.012 2.041 iklan .505 .108 harga .634 .147 t Sig. -.006 .995 .396 4.697 .000 .363 4.304 .000 a. Dependent Variable: mb 5. Hasil Uji Determinasi b Model Summary Model R 1 .614 Adjusted R Std. Error of the Square Estimate R Square a .377 .364 2.041 a. Predictors: (Constant), harga, iklan b. Dependent Variable: mb 6. Hasil Uji F (ANOVA) b ANOVA Model 1 Sum of Squares df Mean Square Regression 244.778 2 122.389 Residual 404.182 97 4.167 Total 648.960 99 a. Predictors: (Constant), harga, iklan b. Dependent Variable: mb F 29.372 Sig. .000 a

(126) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 108 7. Hasil Uji t Coefficients a Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 B (Constant) Std. Error -.012 2.041 iklan .505 .108 harga .634 .147 a. Dependent Variable: mb Coefficients Beta t Sig. -.006 .995 .396 4.697 .000 .363 4.304 .000

(127)

Dokumen baru

Download (126 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

Pengaruh persepsi konsumen pada kualitas produk terhadap minat beli ulang (studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma pengguna sepatu olahraga Nike).
0
1
107
Pengaruh iklan, harga produk Naavagreen Natural Skin Care terhadap minat beli konsumen : studi kasus pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
3
2
Pengaruh persepsi konsumen pada kualitas produk terhadap minat beli ulang (studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma pengguna sepatu olahraga Nike)
5
50
105
Pengaruh iklan, harga produk Naavagreen Natural Skin Care terhadap minat beli konsumen studi kasus pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas Sanata Dharma Yogyakarta
7
42
116
Pengaruh kreativitas iklan terhadap minat beli produk minuman Teh Yen Yen Studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Kampus 1 Mrican Yogyakarta
1
4
92
Pengaruh kualitas produk dan promosi penjualan Ramayana Department Store terhadap minat beli konsumen. Studi kasus pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma
2
8
136
Pengaruh karakteristik konsumen terhadap pembelian produk imitasi : studi kasus terhadap mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
123
Pengaruh iklan, kualitas, dan harga produk Oli Top One terhadap minat beli konsumen : studi pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
126
Pengaruh iklan TV terhadap minat beli konsumen Pocari Sweat : studi kasus pada mahasiswa Sanata Dharma fakultas ekonomi - USD Repository
0
0
129
Pengaruh daya tarik iklan televisi terhadap minat beli konsumen pada produk minuman Frestea : studi kasus pada Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
131
Pengaruh persepsi konsumen pada iklan TV terhadap minat beli konsumen : studi kasus pada iklan produk sabun mandi Lifebuoy dan iklan produk handphone Nokia - USD Repository
0
0
115
Pengaruh persepsi konsumen pada iklan TV terhadap minat beli konsumen : studi kasus pada iklan produk sabun mandi Lifebuoy dan iklan produk handphone Nokia - USD Repository
0
0
115
Pengaruh kreativitas iklan terhadap niat beli konsumen : studi kasus pada mahasiswa konsumen rokok pemirsa iklan rokok star mild televisi di Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
174
Pengaruh daya tarik iklan sabun mandi Lifebuoy terhadap minat beli ulang konsumen : studi kasus pada mahasiswwa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
121
Pengaruh kualitas, merek, promosi, harga, kelompok acuan, dan ketersediaan terhadap minat beli ulang konsumen produk pasta gigi Pepsodent : studi kasus pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
147
Show more