BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENGARUH PENERAPAN PEMBELAJARAN REMIDIAL METODE TUTOR SEBAYA TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA SISWA KELAS VI SD GUGUS WIDYA SATRIA KECAMATAN PEKUNCEN KABUPATEN BANYUMAS TAHUN 2017/2018

0
0
14
3 days ago
Preview
Full text

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada era globalisasi sekarang ini pendidikan memiliki peran yang sangat strategis, karena kemajuan dalam pendidikan berarti kemajuan bagi suatu bangsa. Hal ini senantiasa menjadi topik menarik yang selalu diperbincangkan, karena begitu sentralnya pendidikan dalam menentukan kemajuan suatu bangsa. Dikatakan demikian karena pendidikan merupakan bagian dari kebudayaan dan

  peradaban manusia yang sarat perkembangan, ini terbukti dengan banyaknya inovasi dan kreatifitas yang dirancang khusus dalam dunia pendidikan untuk mencapai hasil yang ideal sesuai tuntutan kemajuan zaman.

  Di Indonesia, upaya peningkatan mutu proses belajar mengajar yang berkualitas untuk mencapai prestasi yang berkualitas terus menerus ditingkatkan.

  Melalui inovasi dan kretifitas dalam pengelolaan pendidikan diharapkan mampu membentuk individu-individu yang berkompetensi di bidangnya, sehingga mampu bersaing dengan bangsa yang sudah lebih maju dalam percaturan global.

  Namun dalam kenyataannya banyak harapan yang dicanangkan belum dapat tercapai sesuai tarjet kurikulum masing-masing satuan pendidikan. Hal ini dimungkinkan karena beberapa hal, antara lain:

  1. Bakat, masing-masing siswa memiliki bakat yang berbeda. Bakat atau kemampuan awal siswa sangat menentukan keberhasilan dalam pembelajaran.

  2. Mutu pembelajaran, hal ini sangat tergantung pada sosok seorang guru, apakah guru cakap dalam menguasai materi maupun cakap dalam menyampaikan pada siswa.

  3. Waktu pembelajaran, hal ini menyangkut kompleksitas materi dengan waktu yang tersedia dalam setiap mata pelajaran.

  4. Sarana prasarana, kelengkapan sarana pembelajaran sangat penting jika kurang mendukung tentunya akan berpengaruh terhadap hasil lulusan satuan pendidikan.

  Empat hal di atas saling mempengaruhi satu sama lainnya, demikian halnya dengan Mata Pelajaran Bahasa Indonesia. Dewasa ini hasil uji kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia masih jauh dari harapan. Padahal Bahasa Indonesia selalu menjadi Mata Pelajaran Ujian Nasional.

  Berbagai cara dan inovasi ditempuh untuk mencapai target kurikulum satuan pendidikan. Baik peningkatan kompetensi pendidik, tata kelola pembelajaran, maupun penambahan waktu pembelajaran atau pembelajaran remidial. Pembelajaran remedial diharapkan sebagai salah satu terobosan untuk mengatasi keterbatasan alokasi waktu. Hal ini juga diperlukan sebagai atau solusi untuk mengatasi bakat siswa yang berbeda-beda.

  Lahirnya Undang-undang No. 20 Tahun 2003 yang berbunyi: Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Pendidikan Nasional yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa.

  Pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual, keagamaan, pengendalian diri, kecerdasan, kepribadian, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa serta negara. Pendidikan sangatlah dibutuhkan oleh suatu bangsa, dengan pendidikan maka akan terbentuk warga bangsa yang berkualitas. Yang akan mampu mengembangkan dirinya sendiri dan bersama-sama membangun bangsa, salah satunya dengan dengan pendidikan formal yaitu Sekolah.

  Sekolah sebagai lembaga pendidikan formal secara sistematis telah merencanakan lingkungan pendidikan yang menyediakan bermacam kesempatan bagi siswanya untuk melakukan berbagai kegiatan belajar, dengan demikian mendorong pertumbuhan serta perkembangan ke arah suatu tujuan yang telah dicita-citakan. Lingkungan tersebut disusun dalam bentuk kurikulum dan metode pengajaran, sehingga siswa memperoleh ilmu, pengalaman serta prestasi pendidikan.

  Prestasi belajar merupakan perubahan perilaku atau tingkah laku, baik berupa pengetahuan, pemahaman, ketrampilan dan nilai sikap yang telah dicapai dari pengalamannya. Semakin siswa memiliki niat untuk meraih prestasi belajarnya, maka semakin mahir mengatasi situasi-situasi yang menantang dan semakin mudah mempelajari informasi baru. Setiap siswa diminta berhubungan secara aktif dan mendapat rangsangan masyarakat, agar mereka kelak mendapat pengalaman membangun pengetahuan pribadi (DePorter, dalam Sa’ud, 2009: 126).

  Prestasi menurut Purwadarminta (KBBI, 2007: 910) adalah hasil yang telah dicapai (dilakukan) dan bukti keberhasilan usaha yang dapat dicapai murid tersebut. Sedangkan menurut saya selaku penulis sendiri, prestasi ialah sesuatu yang telah dicapai setelah melakukan proses belajar-mengajar.

  Perbaikan mutu pendidikan dan pengajaran senantiasa harus tetap diupayakan dan dilaksanakan dengan jalan meningkatkan kualitas pembelajaran.

  Melalui peningkatan kualitas pembelajaran, siswa akan termotivasi untuk belajar, daya kreatifitasnya akan semakin meningkat, semakin positif sikapnya, semakin bertambah jenis pengetahuan dan keterampilan yang dikuasai dan semakin mantap pemahamannya terhadap materi yang dipelajari. Berhasil tidaknya pembelajaran selalu terkait dengan Pendekatan, Metode, Teknik dan Strategi Pembelajaran. Pendekatan pembelajaran terkait dengan sifat atau ciri khas pembelajaran, tergambarkan latar psikologis dan latar paedagogis dari metode yang akan digunakan.

  Sistem Pendidikan Nasional telah membawa dampak positif bagi pembelajaran Bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia sebagai salah satu mata pelajaran Ujian Negara memegang peran penting dalam menentukan angka kelulusan suatu sekolah. Dalam cakupan yang lebih luas, Bahasa Indonesia punya peran strategis karena selain sebagai mata pelajaran juga sebagai bahasa pengantar mata pelajaran yang lain, oleh karena itu tidaklah salah jikalau Bahasa Indonesia sangat menentukan kemajuan dunia pendidikan. Karena dari tiga mata pelajaran Ujian Negara, Bahasa Indonesia merupakan pelajaran yang selalu berkembang sesuai dengan perkembangan sosial masyarakat. Hal ini mencerminkan dengan diangkatkannya membaca sebagai kemampuan dasar berbahasa yang secara dini dan berkesinambungan menjadi perhatian dan kegiatan di Sekolah Dasar.

  Menurut Permendikbud no 22 tahun 2016 tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah, dalam menyusun RPP hendaknya memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut: a. Perbedaan individual peserta didik antara lain kemampuan awal, tingkat intelektual, bakat, potensi, minat, motivasi belajar, kemampuan sosial, emosi, gaya belajar, kebutuhan khusus, kecepatan belajar, latar belakang budaya, norma, nilai, dan/atau lingkungan peserta didik.

  b. Partisipasi aktif peserta didik.

  c. Berpusat pada peserta didik untuk mendorong semangat belajar, motivasi, minat, kreativitas, inisiatif, inspirasi, inovasi dan kemandirian.

  d. Pengembangan budaya membaca dan menulis yang dirancang untuk mengembangkan kegemaran membaca, pemahaman beragam bacaan, dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan.

  e. Pemberian umpan balik dan tindak lanjut RPP memuat rancangan program pemberian umpan balik positif, penguatan, pengayaan, dan remedi. f. Penekanan pada keterkaitan dan keterpaduan antara KD, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indicator pencapaian kompetensi, penilaian, dan sumber belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar.

  g. Mengakomodasi pembelajaran tematik-terpadu, keterpaduan lintas mata pelajaran, lintas aspek belajar, dan keragaman budaya.

i. Penerapan teknologi informasi dan komunikasi, secara terintegrasi, sistematis, dan efektif sesuai dengan situasi dan kondisi”.

  Agar komunikasi dapat berjalan dengan lancar serta tanpa hambatan, maka dibutuhkan keterampilan berbahasa tidak hanya keterampilan membaca saja tetapi juga kemampuan menulis. Menulis dapat dikatakan suatu keterampilan yang paling rumit di antara jenis-jenis keterampilan berbahasa lainnya. Ini dikarenakan menulis bukanlah sekedar menyalin kata-kata dan kalimat-kalimat, melainkan juga mengembangkan dan menuangkan pikiran- pikiran dalam suatu struktur tulisan yang teratur. Dibutuhkan pula proses belajar serta latihan yang terus menerus sistematis sebaya dan penuh kedisiplinan agar dapat menulis dengan benar. Jadi ada yang diperlukan untuk meningkatkan kemampuan membaca dan menulis, yakni pengetahuan kebahasaan untuk dapat membaca dan menyusun tulisan melalui pembelajaran remidial metode tutor sebaya dengan waktu yang cukup.

  Pembelajaran Remidial sebagai salah satu terobosan untuk mengatasi siswa yang mengalami kesulitan belajar. Siswa yang mengalami kesulitan belajar secara sederhana dapat ditengarai dengan hal-hal sebagai berikut:

  1. Memiliki keterbatasan penerimaan, pengolahan, maupun penyampaian informasi terkait dengan pelajaran

  2. Tidak memiliki semangat dalam menerima pelajaran

  3. Nilai ulangan selalu rendah dan tidak pernah mencapai KKM yang telah ditentukan Penerapan metode tutor sebaya ini bertujuan agar peserta didik dapat belajar bersama secara individu atau berkelompok dengan teman-temannya.

  Mereka harus menghargai siswa yang belum lancar membaca, dan mereka yang sudah lancar membaca harus membantu berlatih membaca, karena metode ini belajar secara individu dan kelompok maka kekompakan sangat penting. Metode ini merupakan metode pembelajaran kooperatif yang menekankan pada adanya aktifitas dan interaksi diantara siswa untuk saling memotivasi dan saling membantu dalam menguasai materi mata pelajaran untuk mencapai prestasi yang maksimal.

  Tidak terkecuali mata pelajaran Bahasa Indonesia, guru senantiasa harus selalu membuat inovasi dalam pengelolaan pembelajaran. Inovasi ini dimaksudkan untuk dapat mengoptimalkan potensi yang dimiliki masing-masing siswa. Namun kenyataannya masih banyak guru dalam pembelajaran Bahasa Indonesia belum dapat mengoptimalkan kemampuan siswa. Pembelajaran cenderung konvensional dan monoton, tidak memperhatikan kelebihan dan kekurangan masing-masing siswanya. Padahal secara kodrati tidak ada siswa yang bodoh, siswa yang terbelakang dan yang setiap evaluasi selalu mendapatkan nilai rendah. Tetapi justru guru sebagai seorang pendidik yang justru harus menggali dan mengoptimalkan potensi anak didiknya tersebut.

  Secara umum keberhasilan pembelajaran dikelas dapat ditentukan oleh beberapa komponen, yaitu: kurikulum, guru dan siswa. Keberhasilan pembelajaran juga tergantung pada penggunaan metode pembelajaran yang diterapkan oleh guru dalam pelaksanaan pembelajaran tersebut. Selain itu keberhasilan pembelajaran juga ditunjang oleh sikap disiplin tentu akan sangat berimbas pada prestasi belajar yang dapat dicapai oleh peserta didik sesuai dengan yang diharapkan. PKG Gugus Sekolah sebagai wadah perlu dikelola dengan baik dan dikembangkan terus pertumbuhannya, sehingga dapat berfungsi secara efektif. Hal ini perlu ditempuh karena kondisi tenaga kependidikan di SD saat ini masih memerlukan upaya pembinaan dan peningkatan mutu melalui pemberian bantuan professional seiring dengan lajunya perkembangan kemajuan IPTEK.

  Mata pelajaran Bahasa Indonesia sering dianggap siswa sebagai pelajaran yang kurang menarik serta membosankan, hal ini disebabkan karena para siswa yang tampak menganggap remeh di saat setiap kegiatan belajar mengajarnya. Sehingga dapat berdampak kurang memahami, hingga kurang tercapainya nilai ujian akhir siswa tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa siswa tersebut kurang termotivasi dalam mengikuti pembelajaran. Dalam interaksi antara guru dengan muridnya juga kurang, hal ini menunjukkan kurang terjalin kerjasama antara guru dengan siswa dalam proses pembelajaran.

  Keberhasilan proses pembelajaran ditunjang oleh kedua unsur di atas, dimana kedua unsur tersebut akan berpengaruh terhadap nilai hasil belajar (prestasi) yang diperoleh siswa. Oleh karena itu perlu diatasi dengan penerapan strategi dalam pembelajaran Bahasa Indonesia yang tepat dan menarik. Salah satu upaya untuk meningkatkan prestasi belajar siswa pada mata pelajaran Bahasa Indonesia adalah dengan pemilihan metode pembelajaran yang tepat dan menarik, agar dapat menciptakan serta menumbuhkan motivasi belajarnya para siswa. Sistem tutor sebaya dilakukan atas dasar bahwa ada sekelompok siswa yang lebih mudah bertanya, lebih terbuka dengan teman sendiri dibandingkan dengan gurunya. Disiplin diri yang diberikan siswa dengan didasari oleh motivasi yang positif dari internal dan eksternal siswa baik yang prestasinya tinggi (si Tutor) maupun siswa yang yang prestasinya rendah (si Mentor) demi terciptanya suatu kondisi yang tepat bagi siswa untuk secara maksimal menerima bahan ajaran, sehingga tugas yang diberikan seorang guru tidak dianggap sebagai suatu keterpaksaan/beban oleh siswa melainkan sebagai suatu kebutuhan yang harus dipenuhi.

  Kelebihan lain sistem tutor sebaya dapat meminimalisir kesenjangan yang terjadi antara siswa yang prestasinya rendah dengan siswa yang prestasinya lebih tinggi dalam suatu kelas. Selanjutnya siswa termotivasi dalam menyelesaikan tugas dan motivasi itu diharapkan tumbuh dari terciptanya hubungan yang saling menentukan dan membutuhkan antara guru, siswa yang prestasinya dalam pelajaran.

  Dimana metode tutor teman sebaya ini bukanlah pembelajaran yang menugaskan seorang tutor yang lebih tua, namun tutor teman sebaya ini merupakan suatu pendekatan mengajar yang menuntut seorang peserta didik mampu mengajar pada peserta didik lainnya (Mulyatiningsih, 2014: 249). Selain itu metode tutor sebaya akan mempererat hubungan sesama siswa, sehingga mempertebal perasaan sosial. Dan bagi tutor, sebagai seorang tutor ia akan berkesempatan menjadi penanggung jawab yang harus bertanggung jawab serta melatih kesabarannya. Pengembangan metode ini dimaksudkan sebagai upaya untuk menciptakan keadaan belajar yang lebih menyenangkan dan dapat mempengaruhi peserta didik, sehingga mereka dapat belajar dengan menyenangkan dan dapat meraih hasil belajar secara memuaskan.

  Oleh karena itu, melaksanakan kegiatan belajar mengajar merupakan pekerjaan kompleks dan menuntut kesungguhan guru. Dampak semuanya ini, seorang guru dituntut untuk mempersiapkan, memaksimalkan kemampuannya tanpa harus menjadi informatory (pemberi informasi) saja tetapi guru juga berfungsi sebagai mediator, komunikator, fasilitator dan tutor sehingga guru mampu memberikan tugas yang sesuai dengan tingkat kematangan siswa yang pada akhirnya dapat memotivasi siswa dalam peningkatan prestasi belajar.

  Berdasarkan permasalahan di atas merupakan hasil observasi awal yang dilakukan oleh peneliti, salah satu usaha guru dalam meningkatkan prestasi belajar siswanya pada mata pelajaran Bahasa Indonesia yaitu dengan penerapan pembelajaran remidial metode tutor sebaya. Pengajaran remidial yang telah dilaksanakan pada Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen sangatlah membantu kesuksesan pencapaian ketuntasan pembelajaran yang telah ditetapkan, maka program ini dilakukan pada setiap semesternya untuk memudahkan siswa mengetahui dimana tingkat kesukaran materi pelajaran dan bagaimana cara untuk menguasai materi yaitu dengan melaksanakan pembahasan ulang setiap materi yang dianggap sukar dimengerti oleh siswanya. Terkait dengan prestasi belajar ditinjau dari pengaruh penerapan pembelajaran yang dilakukan oleh guru pendidik, para ahli merekomendasikan agar pembelajaran remidial dengan metode tutor sebaya ini harap diterapkan kepada anak sejak usia SD serta sebaya angkatan usianya. Dari sinilah akan terlihat sejauh mana prestasi belajar para siswa tersebut. Oleh karena itu peneliti tertarik untuk meneliti sejauh manakah

  “Pengaruh Penerapan Pembelajaran

  Remidial dengan Metode Tutor Sebaya Terhadap Prestasi Belajar Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen ”.

B. Batasan Masalah

  Berdasarkan latar belakang di atas maka dapat dikemukakan batasan masalah yang akan menjadi fokus dalam penelitian ini. Adapun batasan-batasan masalah yang dimaksud adalah sebagai berikut:

  1. Penerapan pembelajaran remidial metode tutor sebaya pada Mata Pelajaran Pendidikan Bahasa Indonesia siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen.

  2. Prestasi belajar siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen pada Mata Pelajaran Pendidikan Bahasa Indonesia.

  3. Pengaruh penerapan pembelajaran remidial metode tutor sebaya terhadap prestasi belajar pada Mata Pelajaran Bahasa Indonesia siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen.

C. Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang dan batasan-batasan masalah yang telah diuraikan diatas, maka peneliti akan merumuskan masalah sebagai berikut:

  1. Bagaimana penerapan pembelajaran remidial metode tutor sebaya pada Mata Pelajaran Bahasa Indonesia kepada siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen ?

  2. Bagaimana prestasi belajar siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen pada Mata Pelajaran Bahasa Indonesia ?

  3. Apakah terdapat pengaruh penerapan pembelajaran remidial metode tutor sebaya terhadap prestasi belajar Mata Pelajaran Bahasa Indonesia pada siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen ? D.

   Tujuan Penelitian

  Berdasarkan penjabaran pada latar belakang dan rumusan masalah yang telah ditetapkan sebelumnya, maka tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui:

  1. Bagaimana penerapan pembelajaran remidial metode tutor sebaya pada Mata Pelajaran Bahasa Indonesia kepada siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen.

  2. Prestasi belajar siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen pada Mata Pelajaran Bahasa Indonesia.

  3. Pengaruh penerapan remidial metode tutor sebaya terhadap prestasi belajar Mata Pelajaran Bahasa Indonesia pada siswa Kelas VI Gugus Widya Satria Kecamatan Pekuncen.

E. Manfaat Penelitian

  Manfaat yang ingin dicapai penulis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

  1. Manfaat Teoretis Penelitian ini secara teoretis diharapkan dapat memberikan sumbangan bagi perkembangan ilmu pengetahuan, sehingga dapat menambah khasanah pengetahuan bagi siapa saja yang membacanya. Selain itu, penelitian ini dapat dijadikan referensi bagi penelitian-penelitian selanjutnya yang merasa tertarik dengan kajian-kajian tentang penerapan nilai-nilai pendidikan karakter di sekolah terutama dalam pembelajaran remidial dengan metode tutor sebaya.

  2. Manfaat Praktis Penelitian ini bermanfaat bagi berbagai pihak baik Guru, Siswa,

  Peneliti dan Sekolah dalam menerapkan Pembelajaran Remidial Metode Tutor Sebaya.

  a. Bagi Guru Penelitian ini diharapkan dapat memberikan pedoman dalam meningkatkan prestasi belajar kepada para siswa. b. Bagi Peneliti Penelitian ini menjadikan pengalaman dalam pengembangan pengetahuan tentang pengaruh penerapan Pembelajaran Remidial dengan metode tutor sebaya.

  c. Bagi Gugus Widya Satria Penelitian ini dapat dimanfaatkan sebagai masukan positif demi kemajuan Gugus Widya Satria. Sehingga sekolah-sekolah pada Gugus Widya Satria mampu bersaing dengan sekolah-sekolah lainnya.

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (14 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

PENERAPAN METODE PEMBELAJARAN TUTOR SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN INTERAKSI DAN HASIL BELAJAR IPS SISWA KELAS IV SDN PAGAK 04 KABUPATEN MALANG
0
12
30
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN IPA KELAS IV SD NEGERI 1 SINAR MULYA KECAMATAN BANYUMAS KABUPATEN PRINGSEWU TAHUN PELAJARAN 2013/2014
0
3
45
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN IPA KELAS IV SD NEGERI 1 SINAR MULYA KECAMATAN BANYUMAS KABUPATEN PRINGSEWU TAHUN PELAJARAN 2013/2014
1
14
41
PENGARUH METODE TUTOR SEBAYA TERHADAP HASIL BELAJAR GEOGRAFI SISWA KELAS XI DI SMA NEGERI 3 METRO TAHUN PELAJARAN 2015/2016
1
23
71
HUBUNGAN PERSEPSI SISWA TERHADAP PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TUTOR SEBAYA DENGAN PRESTASI BELAJAR FISIKA
0
0
11
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENGARUH PEMANFAATAN LINGKUNGAN BELAJAR DAN MEDIA CETAK TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS XI PADA MATA PELAJARAN PAI DI SMK PGRI 1 TULUNGAGUNG TAHUN AJARAN 2017/2018 - Institutional Repository of IAIN Tulu
0
0
16
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENGARUH PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN PRODUKTIF AKUNTANSI DAN NILAI PRAKTIK KERJA INDUSTRI TERHADAP KESIAPAN KERJA SISWA KELAS XII AKUNTANSI SMK PGRI 1 JAKARTA - Repository Fakultas Ekonomi UNJ
0
0
12
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KELAS X PADA SMK PUTRA BANGSA DEPOK - Repository Fakultas Ekonomi UNJ
0
0
12
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENGARUH DISIPLIN BELAJAR DAN INTERAKSI SOSIAL TEMAN SEBAYA TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA AKUNTANSI SMK NEGERI 31 JAKARTA PUSAT PADA MATA PELAJARAN AKUNTANSI PERUSAHAAN JASA - Repository Fakultas Ekonomi UNJ
0
0
11
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM BASED LEARNING (PBL) MODIFIKASI METODE TUTOR SEBAYA TERHADAP KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH MATEMATIS PESERTA DIDIK KELAS VIII SMPN 5 BANDAR LAMPUNG TAHUN AJARAN 2015/2016 - Ra
0
0
87
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENGARUH METODE DISKUSI DAN ARGUMENTASI TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN AL-QUR’AN HADITS DI MA TARBIYATUL MUBTADIIN WILALUNG GAJAH DEMAK TAHUN AJARAN 2014/2015 - STAIN Kudus Repository
0
0
9
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENGARUH COOPERATIVE LEARNING TIPE CROSSWORD PUZZLE TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA DALAM MATA PELAJARAN AQIDAH AKHLAK DI MTs NU MASLAKUL FALAH UNDAAN KUDUS TAHUN PELAJARAN 2014/2015 - STAIN Kudus Repository
0
0
7
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - METRI WIDYA PANGESTIKA BAB I
0
0
8
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE COOPERATIVE SCRIPT PADA MATERI BILANGAN PECAHAN DALAM MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS VII MTs MAMBAUL ULUM JABAAN MANDING SUMENEP TAHUN PELAJARAN 2015/201
0
0
8
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah - PENGARUH TEKNOLOGI INTERNET TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS IX DI SMP NEGERI 4 SUMENEP TAHUN PELAJARAN 2014 / 2015 - Repositori STKIP PGRI Sumenep
0
0
9
Show more