PENGARUH TEMPERATUR UDARA TERHADAP WAKTU PENGERINGAN BIJI JAGUNG DENGAN MENGGUNAKAN ALAT FLUIDIZED BED - Repository UNRAM

Gratis

0
0
9
3 months ago
Preview
Full text

  

PENGARUH TEMPERATUR UDARA TERHADAP WAKTU PENGERINGAN

BIJI JAGUNG DENGAN MENGGUNAKAN ALAT FLUIDIZED BED

Wahyu Fitra, Syahrul, I Made Suartika

  Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Mataram Jl. Majapahit 62 Mataram

  Abstrak Di Indonesia, jagung merupakan salah satu tanaman pangan yang terpenting selain padi. Jagung tidak hanya dimanfaatkan sebagai bahan pangan tetapi juga sebagai bahan pakan dan bahan baku industri. Oleh karena itu, perhatian khusus harus diberikan untuk meningkatkan produksi jagung, salah satunya adalah perhatian pasca panen berupa pengeringan. Saat ini banyak dikembangkan pengeringan dengan menggunakan alat buatan untuk mengatasi kekurangan-kekurangan pengeringan dengan penjemuran. Pada penelitian ini pengeringan dilakukan pada jagung dengan menggunakan alat pengering tipe fluidized bed.

  Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh temperatur dan besarnya massa bahan yang diumpankan terhadap waktu pengeringan. Variasi temperatur

  o o o

  yang digunakan adalah 40

  C, 50 C, 60 C dan variasi massa bahan 1 kg, 2 kg, 3 kg. Sebagai hasil dari penelitian ini menunjukan bahwa waktu pengeringan tercepat untuk mencapai kadar air 13,5% dari kadar air ±20% yaitu 90 menit yang dicapai pada

  o

  suhu udara pengering 60 C dengan massa bahan 1 kg. sehingga pada penelitian ini, dapat disimpulkan bahwa pengeringan terbaik untuk mencapai kadar air biji jagung yang

  o

  diinginkan dengan cepat diperoleh pada suhu udara pengeringan 60 C.

  Kata kunci: jagung, fluidized bed, pengeringan, temperatur.

  

Abstract

In Indonesia, corn is one of the most important food crops than rice. Corn does

not only useful as food source but also as woof and industrial source. Therefore, special

attention must be given for increasing production of corn. One of them is post harvest

such as drying. Nowdays, there are many artificial drier developed to handle the barrier

in manual drying with sunlight. In this research, the researcher used fluidized bed to dry

corn.

  The objectives of this research was to investigate the effect of temperature and

large used of mass of material toward the time of drying on fluidized bed method. The

o o o temperature variation were used in this research are 40

  C, 50

  C, 60 C and mass of material are 1 kg, 2 kg, 3 kg. The result showed that the best time to reach 13,5% from ±20% moisture content

o

was 90 minutes which was reached at 60 C drying temperature with 1 kg mass of

material. So in this research, the conclusion of the best drying to reach standard moisture

o content in short time is in 60 C drying temperature.

  Key words: corn, fluidized bed, drying, temperature.

  PENDAHULUAN

  Dalam rangka swasembada karbohidrat di Indonesia, jagung memegang peranan penting kedua setelah padi. Jagung dapat dimanfaatkan untuk pangan, bahan baku pakan ternak dan bahan baku industri. Di Indonesia, pada tahun 2000, pemanfaatan jagung sebesar 50% untuk bahan makanan, sedangkan 50% lagi untuk industri pakan. Kecenderungan proporsi tersebut akan berubah pada tahun 2020 dimana industri pakan memerlukan jagung sekitar 76,2% (Sarasutha dkk, 2007). Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, perhatian harus diberikan untuk meningkatkan produksi jagung, salah satunya adalah perhatian pasca panen.

  Penanganan pasca panen pada jagung secara garis besar dapat meningkatkan daya gunanya sehingga lebih bermanfaat bagi kesejahteraan manusia. Hal ini dapat ditempuh dengan cara mempertahankan kesegaran atau mengawetkan jagung dalam bentuk asli maupun olahan sehingga dapat tersedia sepanjang waktu. Salah satu kegiatan yang dapat memperpanjang daya simpan hasil pertanian adalah dengan pengeringan. Pengeringan merupakan usaha untuk menurunkan kadar air sampai batas tertentu sehingga reaksi biologis serangga tidak bisa hidup di dalamnya (Taufiq, 2004).

  Prinsip pengeringan adalah mengeluarkan air dari bahan sampai tercapai kadar air yang aman untuk disimpan. Berdasarkan standar SNI 01- 4483-1998 tentang jagung bahan baku pakan, persyaratan mutu yang harus dipenuhi oleh jagung adalah memiliki kadar air sebesar 14%. Proses pengeringan merupakan satu-satunya cara untuk menurunkan kadar air jagung hingga mencapai standar, sehingga pengeringan menjadi bagian yang terpenting dalam memproduksi jagung berkualitas. Berdasarkan sumber energinya, pengeringan pada jagung dapat dibedakan menjadi pengeringan alami dan pengeringan buatan.

  Pengeringan alami merupakan pengeringan yang dilakukan dengan bergantung pada cuaca yaitu dengan cara penjemuran di bawah sinar matahari. Jika cuaca tidak memungkinkan maka proses pengeringan akan berlangsung tidak sempurna dan memerlukan waktu yang cukup lama. Teknis penjemuran yang biasa dilakukan oleh masyarakat yaitu dilakukan pada lantai jemur, alas anyaman bambu, tikar, atau dengan cara digantung untuk tongkol yang masih ada kelobotnya. Kelemahan dari pengeringan dengan cara penjemuran diantaranya adalah mudah terkontaminasi, sukar dikontrol, memerlukan tempat yang luas, dan memerlukan waktu yang lama.

  Pengeringan buatan merupakan alternatif pengeringan yang dapat dilakukan tanpa bergantung pada cuaca yaitu dengan menggunakan alat mekanis atau pengering buatan. Pengeringan buatan menggunakan tambahan panas untuk mengatasi kekurangan- kekurangan pengeringan dengan penjemuran. Pengeringan mekanis ini memerlukan energi untuk memanaskan menggerakan udara. Beberapa keuntungan yang didapat diantaranya kapasitas pengering dapat dipilih sesuai dengan yang diperlukan, tidak memerlukan tempat yang luas, serta kondisi pengeringan dapat dikontrol. Salah satu kendala yang dihadapi oleh masyarakat dalam menerapkan pengeringan buatan yaitu memerlukan investasi awal yang cukup besar.

  Salah satu alat pengering buatan yang banyak dikembangkan adalah alat pengering dengan tipe fluidized bed. Prinsip kerja alat pengering Fluidized

  Bed adalah udara pengering dari ruang pemanas dengan bantuan blower akan bergerak menuju ruang pengering melalui lubang-lubang yang terdapat pada saringan yang akan mengalir melewati bahan yang dikeringkan dan melepaskan sebagian panasnya sehingga terjadi proses penguapan air dari bahan. Di dalam penggunaan alat pengering ini perlu diperhatikan pengaturan suhu, kecepatan aliran udara pengering, dan tebal tumpukan bahan yang dikeringkan sehingga hasil kering yang diharapkan dapat tercapai (Tanggasari, 2014).

  Dari penjelasan di atas dapat diketahui bahwa salah satu faktor penting yang mempengaruhi proses pengeringan dengan alat fluidized bed adalah suhu udara pengeringan, sehingga mendorong peneliti untuk menganalisa tentang Pengaruh Temperatur Udara Terhadap Waktu Pengeringan Biji Jagung dengan Menggunakan Alat Fluidized Bed .

  digunakan adalah Biji jagung yang telah dipipil.

  3. Dimasukkan bahan seberat 1 kg ke dalam alat pengering Fluidized

  2. Sebelum bahan dimasukkan, kompor dipanaskan terlebih dahulu selama ±5 menit.

  1. Menimbang biji jagung masing- masing seberat 1 kg, 2 kg, dan 3 kg,

  Adapun tahapan dalam yang dilakukan dalam penelitian adalah.

  Tahapan Pengujian

  termokopel dapat beroperasi dengan baik agar hasil penelitian sesuai dengan yang diharapkan.

  fluidized bed seperti blower, kompor dan

  Disiapkan segala peralatan yang dibutuhkan selama penelitian, memastikan kelengkapan alat pengering

  moisture meter . Jagung yang digunakan mengandung kadar air 17%-20%.

  Disiapkan bahan biji jagung yang telah dipipil, kemudian terlebih dahulu diukur kadar airnya menggunakan alat

  Persiapan Penelitian

  Gambar 1. Alat fluidized bed

  stopwacth , penggaris. Dan bahan yang

  Penelitian ini bertujuan untuk Untuk mengetahui pengaruh variasi temperatur udara terhadap lama waktu pengeringan jagung, mengetahui pengaruh variasi massa jagung yang dikeringkan terhadap lama waktu pengeringan, mengetahui dan mempelajari hubungan kelembaban relatif (RH) ruang pengering dengan dan mengetahui efisiensi proses pengeringan pada suhu 40

  timbangan, termometer, gas LPG 3 kg,

  termocouple , blower, kompor, anemometer , moisture meter,

  Adapun alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah seperangkat

  Alat dan Bahan

  Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Daya dan Mesin Pertanian Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri Universitas Mataram.

  METODE PENELITIAN Tempat dan Waktu Penelitian

  o C.

  60

  C, dan

  o

  C, 50

  o

  Beds . Kemudian mengatur suhu pemanas. o 4.

  C. Dari data-data yang telah Atur pemanas dan suhu pada 40

  Suhu pengeringan yang akan diperoleh tersebut, kemudian diolah dan

  o

  digunakan ada 3 variasi yaitu 40

  C, dibahas untuk mengetahui pengaruh

  o

  50 C, dan 60°C. temperatur udara pengeringan, pengaruh 5. massa biji jagung, dan pengaruh Menyalakan Blower.

  6. kelembaban relatif (RH) terhadap waktu

  Mengatur kecepatan udara dari blower sampai mencapai kecepatan pengeringan dan penurunan kadar air biji masuk ke ruang pengering sebesar 5 jagung. Selain itu, dilakukan analisa m/s. perhitungan untuk mengetahui efisiensi

  7. pengeringan untuk setiap variasi

  Pengamatan dilakukan dengan interval waktu 10 menit sampai temperatur udara pengeringan dan massa mencapai kadar air jagung 13,5%- biji jagung. 14%.

  8. Pengaruh variasi temperatur udara Ulangi langkah 1-7 diatas untuk berat bahan 2 kg dan 3 kg untuk terhadap waktu pengeringan pada

  o

  suhu udara pemanas 40 C. massa biji jagung 1 kg, 2 kg, dan 3 kg.

  9. Berdasarkan data hasil Ulangi langkah 1-8 untuk suhu

  o o

  udara pemanas 50 C dan 60

  C. pengamatan menunjukan bahwa pengeringan pada massa biji jagung yang

  o o Pengambilan Data sama dengan variasi suhu 40

  C, 50 C

  o

  Data yang digunakan dalam dan 60 C membutuhkan waktu yang penelitian ini merupakan data yang berbeda-beda untuk mencapai kadar air didapatkan secara langsung dari hasil biji jagung yang diinginkan yaitu 13,5%- pengukuran alat ukur yang digunakan 14%. Pengaruh suhu udara terhadap dalam penelitian. waktu pengeringan yang dibutuhkan 1. untuk mencapai kadar air yang

  Pengambilan data awal sebelum dilakukan pengeringan, yaitu: Massa diinginkan dapat dilihat pada grafik yang jagung yang akan dikeringkan, terdapat pada Gambar 2, Gambar 3 dan kecepatan udara masuk pengering, Gambar 4. kadar air awal bahan, suhu awal

  21 Suhu 40°C

  20

  (ruang pengering dan lingkungan),

  19 Suhu 50°C

  kelembaban pada ruang pengering

  18 Suhu 60°C %

  17 ir

  16 A 2.

  Setelah alat dioperasikan,

  15 ar

  pengambilan data berikutnya selang

  14 ad

  13 K

  waktu 10 menit sekali, yaitu: Suhu

  12

  dan kelembaban, serta kadar air

  11

  10 bahan.

  20

  40

  60 80 100 120 Waktu (menit)

HASIL DAN PEMBAHASAN

  Gambar 2. Grafik hubungan waktu Setelah dilakukan penelitian sesuai dengan kadar air pada massa 1 kg dengan variabel yang telah ditentukan dengan berbagai tingkat suhu yang yaitu temperatur udara pengeringan dan berbeda. massa biji jagung, diperoleh data hasil pengamatan berupa waktu pengeringan, kadar air biji jagung dan kelembaban relatif (RH) ruang pengering.

  21

  (2013), yang menyatakan bahwa

  Suhu 40°C

  20

  semakin tinggi suhu udara pemanas,

  19 Suhu 50°C

  18

  makin besar energi panas yang dibawa

  Suhu 60°C

  17 r %

  dan semakin besar pula perbedaan antar

  16 r Ai

  medium pemanas dan bahan. Hal ini

  15 a d

  14 a

  akan mendorong makin cepatnya proses

  K

  13 pemindahan atau penguapan air.

  12 Dampaknya waktu pengeringan akan

  11

  10

  menjadi lebih singkat. Senada pula

  20

  40 60 80 100 120 140 160

  dengan pernyataan Irawan (2011), yang

  Waktu (menit)

  menyatakan bahwa perbedaan suhu antara media pemanas dan bahan yang Gambar 3. Grafik hubungan waktu makin besar menyebabkan makin dengan kadar air pada massa 2 kg cepatnya perpindahan panas ke dalam dengan berbagai tingkat suhu yang bahan dan makin cepat pula perpindahan berbeda. uap air dari bahan ke lingkungan,

  21

  sehingga waktu pengeringan yang

  Suhu 40°C

  20

  dibutuhkan semakin singkat. Dari

  Suhu 50°C

  19

  18

  pernyataan-pernyataan di atas diketahui

  Suhu 60°C %

  17 ir

  bahwa pengeringan akan melibatkan dua

  16 A

  kejadian yaitu panas harus diberikan

  15 ar

  14

  pada bahan, dan air harus dikeluarkan

  ad

  13 K

  dari bahan. Dua fenomena ini

  12

  11

  menyangkut pindah panas ke dalam dan

  10

  pindah massa ke luar. Yang

  20 40 60 80 100 120 140 160 180 200

  dimaksudkan dengan pindah panas

  Waktu (menit)

  adalah peristiwa perpindahan energi dari udara ke dalam bahan yang dapat Gambar 4. Grafik hubungan waktu menyebabkan berpindahnya sejumlah dengan kadar air pada massa 3 kg massa (kandungan air) karena gaya dengan berbagai tingkat suhu yang dorong untuk keluar dari bahan (pindah berbeda. massa). Dalam pengeringan umumnya

  Dari ketiga grafik yang terdapat maksimum, oleh karena itu semua usaha pada Gambar 2, Gambar 3 dan Gambar dibuat untuk mempercepat pindah panas 4 terlihat bahwa untuk suhu udara

  o

  dan pindah massa, salah satunya adalah pengeringan 60 C menunjukan waktu dengan meningkatkan suhu udara yang paling cepat untuk mencapai kadar pengeringan. air 13,5%-14%, selanjutnya disusul

  o

  Dari grafik yang terdapat pada pengeringan dengan suhu udara 50 C gambar 2, gambar 3, dan gambar 4 dapat kemudian waktu pengeringan yang dilihat pula bahwa penurunan kadar air paling lama terjadi pada suhu udara

  o

  bahan pada awal pengeringan untuk suhu pengeringan 40 C. Oleh karena itu, dapat

  o o

  udara 40 C dan 50 C hampir sama dan dikatakan bahwa dengan adanya setelah pengeringan berlangsung selama kenaikan suhu maka laju pengeringan beberapa waktu, perbedaan baru terlihat semakin cepat dan waktu yang yaitu penurunan kadar air untuk suhu dibutuhkan untuk pengeringan lebih

  o

  40 C lebih lama dibandingkan dengan singkat. Hal ini sesuai dengan

  o

  suhu udara 50

  C, Sementara penurunan kadar air paling cepat terjadi pada pengeringan dengan suhu udara 60

  o C.

  10

  12

  13

  14

  15

  16

  17

  18

  19

  20

  21

  22 20 40 60 80 100 120 140 160 180 K ad ar A ir %

  Waktu (menit) Massa 1 kg Massa 2 kg Massa 3 kg

  11

  10

  12

  13

  14

  15

  16

  17

  18

  19

  20

  21

  20

  40 60 80 100 120 140 160 K ad ar A ir %

  11

  Waktu (menit) Massa 1 kg Massa 2 kg Massa 3 kg

  Menurut Tulliza (2011), pada pengeringan dengan suhu yang lebih tinggi, perubahan kadar air lebih cepat, hal ini disebabkan karena air permukaan lebuh cepat menguap dibandingan dengan pengeringan pada suhu yang lebih rendah.

  o

  Pengaruh variasi massa biji jagung terhadap waktu pengeringan pada temperatur udara pengeringan 40 o

  C,

  50 o

  C, dan 60 o C.

  Berdasarkan data hasil pengamatan menunjukan bahwa pengeringan pada suhu yang sama dengan variasi massa biji jagung 1 kg, 2 kg dan 3 kg membutuhkan waktu yang berbeda-beda untuk mencapai kadar air biji jagung yang diinginkan yaitu 13,5%- 14%. Pengaruh massa biji jagung terhadap waktu pengeringan yang dibutuhkan untuk mencapai kadar air yang diinginkan dapat dilihat pada grafik yang terdapat pada Gambar 5, Gambar 6, dan Gambar 7.

  Gambar 5. Grafik hubungan waktu dengan kadar air pada suhu udara masuk pengering 40

  o

  C dengan berbagai tingkat massa bahan.

  Gambar 6. Grafik hubungan waktu dengan kadar air pada suhu udara masuk pengering 50

  o

  C dengan berbagai tingkat massa bahan.

  Gambar 7. Grafik hubungan waktu dengan kadar air pada suhu udara masuk pengering 60

  C dengan berbagai tingkat massa bahan. Dari ketiga grafik yang terdapat pada Gambar 5, Gambar 6 dan Gambar

  21 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 K ad ar A ir %

  7, terlihat bahwa pengeringan pada massa biji jagung 1 kg menunjukan waktu yang paling cepat untuk mencapai kadar air 13,5%-14%, selanjutnya disusul pengeringan pada massa biji jagung 2 kg, kemudian waktu pengeringan yang paling lama terjadi pada massa biji jagung 3 kg. Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa dengan adanya penambahan massa biji jagung yang diumpankan ke dalam ruang pengering maka laju pengeringan semakin lambat sehingga waktu yang dibutuhkan untuk pengeringan lebih

  10

  11

  12

  13

  14

  15

  16

  17

  18

  19

  20

  Waktu (menit) Massa 1 kg Massa 2 kg Massa 3 kg Suherman dkk (2012), yang menyatakan bahwa semakin banyak berat umpan maka penurunan kandungan uap air dipadatan akan semakin landai. Hal ini disebabkan dengan semakin banyak bahan yang akan dikeringkan, maka kebutuhan energi panas untuk mengeringkan akan semakin besar. Hasil di atas juga sesuai dengan pernyataan Permatasari dkk (2013), yang menyatakan pengaruh massa umpan terhadap profil kandungan uap air produk yaitu semakin sedikit massa bahan yang dikeringkan, maka semakin cepat bahan kering dan waktu yang dibutuhkan untuk pengeringan produk semakin singkat.

  Hubungan kelembaban relatif (RH) ruang pengering dengan temperatur udara pada alat fluidized bed.

  Suhu (ºC)

  20

  30

  40

  50

  60

  70

  80

  10

  20

  30

  40

  50

  60

  70 R H (%)

  10

  Suhu (ºC)

  20

  30

  40

  50

  60

  70

  80

  10

  20

  30

  40

  50

  60

  70 R H (%)

  10

  70 R H (%)

  Untuk mengetahui hubungan kelembaban relatif ruang pengering dengan temperatur udara pada alat

  o

  fluidized bed dapat dilihat pada grafik

  yang terdapat pada gambar 8, gambar 9, dan gambar 10.

  Gambar 8. Grafik hubungan antara suhu udara dengan RH ruang pengering untuk massa biji jagung 1 kg.

  Gambar 9. Grafik hubungan antara suhu udara dengan RH ruang pengering untuk massa biji jagung 2 kg.

  Gambar 10. Grafik hubungan antara suhu udara dengan RH ruang pengering untuk massa biji jagung 3 kg.

  Dari grafik-grafik yang terdapat pada gambar 8 sampai gambar 10 dapat dilihat bahwa adanya perbedaan kelembaban relatif selama proses pengeringan antara suhu udara pengeringan 40

  o

  C, 50

  o

  C, dan 60

  o C.

  Semakin tinggi suhu udara pengeringan maka kelembaban relatif udara makin rendah. Pada suhu 60

  o

  C memiliki kelembaban relatif yang paling rendah diikuti oleh suhu udara 50

  C dan kelembaban relatif paling tinggi terjadi pada suhu 40

  60

  o

  C. Semakin tinggi suhu udara pengering maka relative humidity udara akan semakin rendah, sehingga menyebabkan transfer panas dan massa antara udara dan bahan akan semakin

  10

  20

  30

  40

  50

  60

  70

  10

  20

  30

  40

  50

  Suhu (ºC) besar dan pada akhirnya proses pengeringan akan lebih cepat (Widjanarko dkk, 2012). Energi panas dalam udara pengering mampu menguapkan molekul-molekul air yang ada pada permukaan bahan sehingga meningkatkan tekanan uap air bahan karena kelembaban udara menurun. Peningkatan tekanan uap air bahan menyebabkan terjadinya aliran uap air dari bahan ke udara sehingga meningkatkan kecepatan penguapan bahan. Semakin banyak uap air yang dipindahkan dari bahan ke udara maka waktu pengeringan akan berjalan makin cepat (Graciafernandy dkk, 2012).

DAFTAR PUSTAKA

  Pengeringan , Jurusan Teknik Kimia

  dan Berat Sampel pada

  M.P., 2012, Pengaruh Suhu Udara

  Nasional. Suherman, Purbasari, A., dan Aulia,

  Indonesia Jagung Bahan Baku Pakan, Badan Standardisasi

  SNI 01-4483-1998, Standar Nasional

  Margareta, S.L., 2007, Tataniaga Jagung, Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan, Balai Penelitian Tanaman Serealia, Maros, p. 498-508.

  Jurnal Teknik Kimia dan Industri, vol. 2, no. 3, p. 43-50. Sarasutha, I.G.P., Suryawati, dan

  Moisture Content dan Massa Tepung pada Proses Pengeringan Tepung Tapioka Menggunakan Pengering Unggun Terfluidisasi ,

  Suherman, 2013, Pengaruh Initial

  40-45. Permatasari, I., Eugenia, LK.,

  Pengeringan Gabah Menggunakan Zeolit 3A Pada Alat Unggun Terfluidisasi , Jurnal Teknologi Kimia dan Industri, vol. 2, no. 2, p.

  Fakultas Teknik, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa. Mulyono, D., dan Runanda J.C., 2013,

  KESIMPULAN

  Berdasarkan data hasil penelitian yang telah dilakukan, maka ada beberapa hal yang dapat ditarik sebagai kesimpulan sebagai berikut:

  Pengaruh Suhu Udara Pengering dan Komposisi Zeolit 3A Terhadap Lama Waktu Pengeringan Gabah pada Fluidized Bed Dryer,

  Graciafernandy, Ratnawati, Buchori, L.,

  o C.

  C dan 50

  o

  C, kelembaban relatifnya paling rendah dan dan waktu yang dibutuhkan untuk pengeringan paling cepat dibanding dengan pengeringan pada suhu 40

  o

  3. Semakin tinggi suhu udara pengeringan maka kelembaban relatif (RH) ruang pengering semakin rendah. Hal ini dapat dilihat pada saat pengeringan dengan suhu udara 60

  2. Semakin sedikit massa biji jagung yang diumpankan ke dalam ruang pengering maka semakin singkat waktu yang dibutuhkan untuk mengeringkan biji jagung tersebut. Hal ini dapat dilihat pada saat massa biji jagung 1 kg waktu yang dibutuhkan untuk mengeringkan biji jagung hingga mencapai kadar air 13,5%-14% lebih cepat dibandingkan saat massa 2 kg dan 3 kg pada suhu udara pengeringan yang sama.

  o C.

  C dan paling lama terjadi pada suhu udara pengering 40

  o

  1. Semakin tinggi suhu udara pengeringan yang digunakan maka waktu yang dibutuhkan untuk mengeringkan biji jagung semakin singkat. Dalam penelitian ini dapat dilihat bahwa pengeringan tercepat terjadi pada suhu udara 60

  Momentum., vol. 8, no. 2, p. 6-10. Irawan, A., 2011, Modul Praktikum

  

Menggunakan Pengering unggun

Terfluidakan, Fakultas Teknik

  Universitas Wahid Hasyim, Semarang. Tanggasari, Devi., 2014, Sifat Teknik

  

dan Karakteristik Pengeringan Biji

Jagung (Zea Mays L.) Pada Alat

Pengering Fluidized Beds, Fakultas

  Teknologi Pangan dan Agroindustri Universitas Mataram, NTB. Taufiq, Muchammad., 2004, Pengaruh

  Temperatur Terhadap Laju Pengeringan Jagung Pada Pengering Konvensional dan

Fluidized bed, Fakultas Teknik

  Universitas Sebelas Maret, Surakarta. Widjanarko, A., Ridwan, Djaeni, M.,

  Ratnawati, 2012, Penggunaan Zeolit Sintetis Dalam Pengeringan Gabah dengan Proses Fluidisasi Indirect Contact, Jurnal Teknologi Kimia dan Industri, vol. 2, No. 2, p. 103- 110.

Dokumen baru

Download (9 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

EVALUASI MUTU FISIK TEPUNG PISANG KLUTUK (Musa balbisiana) HASIL PENGERINGAN METODE FLUIDIZED BED
0
20
18
KARAKTERISTIK PENGERINGAN JAMUR TIRAM PUTIH (Pleurotus Ostreatus) MENGGUNAKAN MESIN PENGERING TIPE FLUIDIZED BED
0
3
20
KARAKTERISTIK PENGERINGAN PISANG KLUTUK (Musa balbisiana) MENGGUNAKAN UNIT FLUIDIZED BED
3
25
89
PENGERINGAN BIJI KAKAO MENGGUNAKAN ALAT PENGERING HYBRID TIPE RAK
0
8
7
PENGERINGAN BIJI KAKAO MENGGUNAKAN ALAT PENGERING HYBRID TIPE RAK
0
12
5
PENGARUH TEKANAN UDARA TERHADAP LAJU PERUBAHAN MASSA PADA PROSES PENGERINGAN DENGAN METODE TEMPERATUR RENDAH (LOW TEMPERATURE DRYING)
1
6
67
PENGARUH TEMPERATUR TERHADAP LAJU PENGERINGAN JAGUNG PADA PENGERING KONVENSIONAL DAN FLUIDIZED BED
2
11
90
PEMBUATAN FLUIDIZED BED DRYER UNTUK PENGERINGAN BENIH PERTANIAN SECARA SEMI BATCH
0
6
35
STUDI PROFIL TEMPERATUR REAKTOR FLUIDIZED BED PADA GASIFIKASI SEWAGE SLUDGE.
0
1
12
PENINGKATAN KUALITAS FISIK GABAH MELALUI PROSES PENGERINGAN DENGAN ZEOLIT 3A PADA FLUIDIZED BED DRYER - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
0
2
55
PENGARUH TEMPERATUR DAN KECEPATAN UDARA PADA PROSES PENGERINGAN
0
0
6
ARTIKEL ILMIAH APLIKASI MODEL WEN YU DAN KUNII UNTUK MEMPELAJARI KECEPATAN MINIMUM FLUIDISASI DAN PERUBAHAN TEKANAN PADA PENGERINGAN JAGUNG DENGAN FLUIDIZED BED DRYER
0
0
13
ARTIKEL ILMIAH PEMANFAATAN ENERGI PANAS PADA PROSES PENGERINGAN JAGUNG (Zea Mays L.) MENGGUNAKAN ALAT FLUIDIZED BED
0
0
14
PENGARUH VARIASI TEMPERATUR UDARA DAN MASSA JAGUNG PADA ALAT FLUIDIZED BED DENGAN PIPA PENUKAR KALOR TERHADAP WAKTU PENGERINGAN JAGUNG
0
0
8
ANALISA PENGARUH KECEPATAN ALIRAN UDARA DAN MASSA BAHAN TERHADAP EFFISIENSI PENGERINGAN JAGUNG DENGAN ALAT TERFLUIDISASI
0
0
11
Show more