PENGARUH KOMBINASI JENIS KEMASAN DAN MASA SIMPAN TERHADAP SIFAT MIKROBIOLOGI, KIMIA, FISIK DAN ORGANOLEPTIK TEPUNG SINGKONG FERMENTASI ARTIKEL ILMIAH

Gratis

0
0
16
4 months ago
Preview
Full text

  

PENGARUH KOMBINASI JENIS KEMASAN DAN MASA SIMPAN TERHADAP

SIFAT MIKROBIOLOGI, KIMIA, FISIK DAN ORGANOLEPTIK

TEPUNG SINGKONG FERMENTASI

ARTIKEL ILMIAH

OLEH

ROSITA AYU PRATIWI

J1A 014 110

FAKULTAS TEKNOLOGI PANGAN DAN AGROINDUSTRI

UNIVERSITAS MATARAM

MATARAM

  

2018

HALAMAN KELAYAKAN PUBLIKASI

  Dengan ini kami menyatakan bahwa artikel yang berjudul “ Pengaruh Kombinasi Jenis Kemasan dan Masa Simpan terhadap Sifat Mikrobiologi, Kimia Fisik dan Organoleptik Tepung Singkong Fermentasi ” disetujui untuk dipublikasikan.

  Nama Mahasiswa : Rosita Ayu Pratiwi Nomor Mahasiswa : J1A014110 Program Studi : Ilmu dan Teknologi Pangan Minat Kajian : Mikrobiologi Pangan

  Mataram, 19 November 2018 Mengesahkan dan Menyetujui,

  Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping Prof. Ir. Sri Widyastuti, M.App.Sc., Ph.D. Wiharyani Werdiningsih, SP., M.Si.

  NIP. 19601201 198603 2 001 NIP. 19820822 200812 2 001

  

PENGARUH KOMBINASI JENIS KEMASAN DAN MASA SIMPAN TERHADAP SIFAT

MIKROBIOLOGI, KIMIA FISIK DAN ORGANOLEPTIK

TEPUNG SINGKONG FERMENTASI

  

THE EFFECT OF COMBINATION OF PACKAGE AND SELF-LIFE ON THE MICROBIOLOGICAL,

CHEMICAL, PHYSICAL AND ORGANOLEPTIC PROPERTIES OF FERMENTED CASSAVA FLOUR

1*) 2) 2)

Rosita Ayu Pratiwi , Sri Widyastuti , dan Wiharyani Werdiningsih

1) 2) Mahasiswa Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan, FATEPA, UNRAM

  Staf Pengajar Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan, FATEPA, UNRAM * Jl. Majapahit No. 58 Mataram Email:

  

ABSTRACT

Fermented cassava flour was a hygroscopic food ingredient, that it causing changes the

properties during storage. The purpose of this research was to determine the best combination of

types of package with shelf-life that can maintain the quality of fermented cassava flour. The

research method used was experimental method with Randomized Block Design (RBD) single factor

(types of package and shelf-life) with 9 treatment combinations and each treatment made 3

replications. The observed parameters were total microbes, total mold), moisture content, L value,

foreign objects, color and odor. The data were analyzed by analysis of variance a=5% and analyzed

further by Honestly Significant Difference (HSD) test a=5% if significant differences occurred,

whereas in observing the microbiological parameters test results was used descriptive method. The

results of this study showed that the combination between the types of package and shelf-life

treatments gave significant effect on total microbes, moisture content and also organoleptic color and

odor by hedonic and scoring test, but the effect was non-significant on the L value, foreign objects

and total mold of fermented cassava flour. The results showed that the use of alumunium foil can

  5

maintain the quaility of fermented cassava flour for 56 days of storage with total microbes (7.4 x 10

2 CFU/g), total mold (<1.0 x 10 CFU/g), moisture content (10.12%), L value (92.41), no foreign objects, and organoleptic quality that was preferred and acceptable by the panelists.

  Keywords: modified cassava flour, packaging, shelf-life

ABSTRAK

  Tepung singkong fermentasi dapat mengalami perubahan sifat dengan cepat selama penyimpanan. Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui kombinasi terbaik antara jenis kemasan dengan masa simpan yang dapat mempertahankan mutu tepung singkong fermentasi (mocaf). Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimental dengan rancangan percobaan Rancangan Acak Kelompok (RAK) faktor tunggal (jenis kemasan dan masa simpan) dengan 9 kombinasi perlakuan dan masing-masing perlakuan dibuat 3 ulangan. Parameter yang diamati meliputi total mikroba, total kapang, kadar air, nilai L, benda asing serta warna dan aroma). Data hasil pengamatan dianalisis menggunakan analisis keragaman (ANOVA). Data yang menunjukkan pengaruh yang berbeda nyata diuji lanjut menggunakan uji lanjut Beda Nyata Jujur (BNJ) dengan taraf 5%, sedangkan pada pengamatan hasil uji mikrobiologi digunakan metode deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kombinasi jenis kemasan dan masa simpan memberikan pengaruh yang berbeda nyata terhadap total mikroba, kadar air dan organoleptik warna dan aroma secara skoring dan hedonik, namun tidak berbeda nyata pada total kapang, nilai L dan benda asing tepung singkong fermentasi. Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa penggunaan kemasan alumunium foil mampu mempertahankan sifat tepung singkong fermentasi selama 5 2 penyimpanan 56 hari dengan total mikroba (7,4 x 10 CFU/g), total kapang (&lt;1,0 x 10 CFU/g), kadar air (10,12%), nilai L (92,41), tidak terdapat benda asing dan mutu organoleptik yang disukai dan dapat diterima konsumen.

  Kata kunci : tepung mocaf, jenis kemasan, masa simpan.

  PENDAHLUAN

  Tanaman singkong berada ditempat ketiga setelah padi dan jagung di Indonesia. Produksi singkong juga cenderung meningkat dari tahun ke tahun, khususnya di provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Di NTB produksi singkong pada tahun 2015 sebesar 107.254 ton atau meningkat 13,62% dari tahun sebelumnya (BPS, 2015). Adanya kebijakan pemerintah Percepatan Penganekaragaman Konsumsi Pangan Berbasis Sumber Daya Lokal merupakan suatu strategi untuk mengatasi ketergantungan terhadap beras dan terigu (Sofiani, 2011). Pengolahan singkong juga mampu mengurangi kerusakan pasca panen. Pengolahan yang mulai banyak dilakukan yaitu teknologi pengolahan tepung mocaf ( modified

  cassava flour ).

  Tepung mocaf lebih dikenal karena merupakan istilah komersil untuk tepung singkong fermentasi. Tepung singkong fermentasi merupakan produk tepung singkong yang diproses dengan cara fermentasi, baik secara spontan ataupun dengan penambahan starter. Menururt Winarno (2002) mikroba yang mendominasi selama proses fermentasi yaitu Bakteri Asam Laktat (BAL). BAL akan menghasilkan asam- asam organik terutama asam laktat dan perombakan senyawa (Pratiwi, 2014) dan akan menghasilkan aroma yang dapat menutupi aroma langu khas singkong, berwarna putih dan bertekstur lembut sehingga dapat digunakan untuk bahan baku industri (Raysita, 2012).

  Tepung singkong fermentasi yang diharapkan menjadi bahan baku industri tentu harus memiliki mutu yang baik selama penyimpanannya. Namun penyimpanan bahan makanan kering seperti tepung dengan berbagai jenis kemasan plastik umumnya masih akan timbul masalah berupa penggumpalan pada beberapa bagian akibat peningkatan kadar air selama penyimpanan. Hal tersebut terjadi akibat sifat alami bahan pangan kering yang mudah menyerap uap air dari lingkungan (higroskopis).

  Penyerapan uap air oleh tepung dari lingkungan berkaitan erat dengan RH (kelembaban) lingkungan penyimpanannya. Peningkatan kadar air dapat menimbulkan

  kerusakan fisik, kimia hingga mikrobiologi selama masa simpan. Adapun kerusakan pada

  tepung menyebabkan perubahan sifat yang menyebabkan kemunduran mutu pada tepung. Kelembaban udara berpengaruh terhadap

  warna dan ukuran partikel (Chrastil, 1990) dalam (Rahmawati, 2013) serta tepung tapioka yang mengalami perubahan sifat fisik dan organoleptik akibat peningkatan kadar air selama penyimpanan (Suismono, Suharmadi dan Setyono, 2002).

  Selain kerusakan fisik dan kimia,

  produk tepung seperti tepung singkong fermentasi juga dapat mengalami kerusakan mikrobiologi. Beberapa mikroba yang sering mengkontaminasi tepung yaitu kapang Penicillium feniculosum, Aspergillus flavus, Aspergillus niger

  dan

  Aspergillus fumigates (Khasanah dkk., 2013) yang disebabkan oleh kondisi penyimpanan dan pengemasannya.

  Kerusakan mikrobiologi tersebut dapat menyebabkan tepung singkong fermentasi cenderung mengeras dan berwarna kecoklatan akibat keterlibatan oksigen dan pertumbuhan mikroorganisme. Maka, salah satu hal yang perlu dilakukan untuk memperpanjang masa simpan tepung singkong fermentasi yaitu melakukan pengemasan dengan jenis kemasan yang tepat selama penyimpanan.

  Beberapa jenis kemasan yang sering digunakan untuk bahan pangan kering yaitu jar kaca, alumunium foil ataupun alumunium foil yang dikombinasi dengan plastik polietilen/polipropilen. Jenis kemasan tersebut memiliki beberapa keunggulan seperti bersifat kedap udara dan gas serta memiliki daya rapat yang tinggi. Maka diharapkan jenis kemasan

  yang tersebut dapat menjaga keawetan dan higienitas produk tepung singkong fermentasi dalam jangka waktu yang cukup lama.

  Penelitian terdahulu melakukan pengemasan tepung tapioka dengan karung goni dan karung plastik (Suismono, Suharmadi dan Setyono, 2002) hingga polipropilen dan

  metalizedfoil pada tepung kecambah (Priyanto,

  Sari dan Hamzah, 2005). Salah satu penelitian yang telah mengemas tepung singkong fermentasi yaitu Sugondo (2017) yang mengemas dengan kemasan plastik polietilen (PE), kertas dan karung plastik. Tepung singkong fermentasi dengan kemasan plastik PE memiliki kadar air yang masih sesuai standar SNI selama 84 hari penyimpanan, namun total mikroba dan total kapang cenderung meningkat hingga melebihi standar SNI pada 56 hari penyimpanan. Berdasarkan landasan pemikiran tersebut, maka telah dilakukan penelitian untuk mengetahui kombinasi terbaik antara jenis kemasan dengan masa simpan yang dapat mempertahankan mutu tepung singkong fermentasi.

  METODE PENELITIAN Bahan dan Alat

  Bahan baku yang digunakan pada penelitian ini yaitu singkong jenis singkong kuning varietas adira 1 dengan umur panen 10-12 bulan, ragi tape merk “NKL”, air PDAM, kemasan jar/stoples kaca dengan ketebalan 4,522 mm, kemasan aluminium foil dengan ketebalan 0,087 mm serta kemasan aluminium foil-plastik dengan ketebalan masing-masing bahan alumunium foil yaitu 0,106 mm dan plastik yaitu 0,104 mm.Bahan-bahan yang digunakan untuk analisis mikrobiologis, fisik, kimia dan organoleptik adalah larutan buffer fosfat, aquades, alkohol 70 %, spiritus, media

  Potato Dextrose Agar (PDA) dan media Plate Count Agar (PCA).

  Peralatan yang digunakan dalam produksi tepung mocaf ini yaitu ember plastik , nampan/tampah, blender (Philips), ayakan tepung (Nagata), pisau, sarung tangan plastik,gelas ukur, alat parut (gobet) dan sendok. Alat-alat yang digunakan untuk analisis adalah botol timbang, desikator, oven (Memmert, Jerman), timbangan analitik (Kern ABJ, Jerman dan AND HR-200, Jepang), kurs porselen, tanur, batang pengaduk, erlenmeyer, mikropipet (Vitlab, Jerman), hot

  plate (Heidolph, Jerman), vortex (Heidolph,

  Jerman), water bath (GFL, Jerman), autoclave (Hirayama HVA-85, Jepang), inkubator Memmert, Jerman),

  laminarair flow

  (Isocide),

  colony counter

  (Beoce, Jerman), termometer, drigalski , alumunium foil,jangka sorong digital,

  colorimeter , tabung reaksi, rak tabung reaksi, blue tip , cawan petri,bunsen, kertas label, tissue ,piring dan sendok.

  Metode Penelitian Metode

  d. Pengecilan Ukuran Pengecilan ukuran singkong (1-2mm) dengan menggunakan gobet hingga menjadi irisan singkong.

  Tepung singkong fermentasi ditimbang sebanyak 150 gram kemudian dikemas pada jar/stoples kaca, kemasan alumunium foil dan kemasan alumunium foil-plastik. Jenis kemasan alumunium foil dan alumunium foil- plastik kemudian direkatkan dengan sealer .

  2. Pengemasan Tepung Singkong Fermentasi

  e. Pengayakan Pengayakan tepung dilakukan untuk memperoleh ukuran butiran tepung yang seragam.

  d. Penggilingan Sawut kering kemudian dihaluskan dengan blender hingga berbentuk tepung.

  Pengeringan dilakukan dengan menggunakan sinar matahari selama 2 hari dimulai pada jam 10.00-16.00 (6 jam) dengan kisaran suhu lingkungan yaitu 28-32° C.

  c. Pengeringan

  Irisan singkong ditiriskan untuk mengurangi kadar air sebelum dikeringkan.

  f. Penirisan

  e. Perendaman Perendaman irisan singkong dilakukan dengan penambahan air 1 : 2 (b/v) dan ragi tape sebanyak 2% (b/b) selama 3 hari pada suhu ruang dengan penggantian 90% air rendaman setiap 24 jam.

  c. Pencucian Singkong yang telah dikupas dicuci dengan air mengalir hingga bersih dari kotoran yang menempel.

  Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimental yang dilaksanakan di Laboratorium. Rancangan penelitian yang digunakan adalah Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan satu faktor yaitu kombinasi jenis kemasan dan masa simpan dengan 9 aras perlakuan yaitu : KAC/O = jar kaca/ 0 hari KAC/28 = jar kaca/ 28 hari KAC/56 = jar kaca/ 56 hari ALF/0 = alumunium foil/ 0 hari ALF/28 = alumunium foil/ 28 hari ALF/56 = alumunium foil/ 56 hari AFP/0 = alumunium foil-plastik/ 0 hari AFP/28 = alumunium foil-plastik/ 28 hari AFP/56 = alumunium foil-plastik/ 56 hari

  b. Pengupasan Pengupasan kulit menggunakan pisau, kemudian direndam dalamair untuk mencegah pencoklatan.

  a. Persiapan Bahan Baku Umbi singkong dibersihkan dari tanah dan kotoran yang masih menempel.

  Pembuatan tepung singkong fermentasi :

  Pelaksanaan Penelitian

  Co-stat. Apabila terdapat beda nyata data dilakukan uji lanjut dengan uji Beda Nyata Jujur (BNJ) dan mutu mikrobiologi menggunakan metode deskriptif.

  software

  ) pada taraf nyata 5% dengan menggunakan

  Analysis Of Variance

  Masing-masing perlakuan dibuat sebanyak 3 kali ulangan sehingga diperoleh 27 unit percobaan. Data hasil pengamatan dianalisis dengan analisis keragaman (

1. Pembuatan Tepung Singkong Fermentasi 1.

3. Peyimpanan Tepung Singkong Fermentasi

  Tepung singkong fermentasi yang sudah dikemas disimpan pada suhu dan RH ruang/lingkungan (T = 22-28° C ; RH = 78-85 %) selama 0, 28 dan 56 hari. Setelah itu, dilakukan analisa tepung pada hari ke- 0, 28 dan 56 penyimpanan.

  Hasil pengamatan terhadap masing- masing parameter tepung singkong fermentasi yang diuji pada penelitian ini dijelaskan sebagai berikut:

  Mutu Mikrobiologi

  1. Total Mikroba Tabel 1. Purata Hasil Pengamatan Pengaruh Kombinasi Jenis Kemasan dan Masa Simpan terhadap Total Mikroba dan Total Kapang Tepung Singkong Fermentasi

  Selama penyimpanan dengan semua jenis kemasan telah terjadi perubahan total mikroba yang cenderung mengalami peningkatan (Tabel 1). Perlakuan pengemasan

  tepung singkong fermentasi dengan jar kaca memiliki total miikroba &lt;1,0 x 10 4 CFU/gram

  pada masa simpan 0 hari dan mengalami peningkatan sebesar 1 log pada 28 hari dan kembali meningkat sebesar 1 log pada 56 hari penyimpanan.

  Tepung yang dikemas dengan kemasan alumunium foil pada 0 hingga 28 hari tidak mengalami peningkatan total mikroba yaitu sebesar &lt;1,0 x 10 4 CFU/gram dan baru mengalami peningkatan sebesar 1 log menjadi

  pada 56 hari penyimpanan. Perlakuan tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan alumunium foil-plastik memiliki total mikroba &lt;1,0 x 10 4 CFU/gram pada 0 hari dan mengalami peningkatan total mikroba sebesar

  1 log pada 28 hari penyimpanan kemudian total mikroba kembali meningkat pada 56 hari penyimpanan menjadi 7,9 x 10 5 CFU/gram. Berdasarkan data terserbut dapat diketahui bahwa jenis kemasan dan masa simpan berpengaruh terhadap total mikroba yang tumbuh pada tepung singkong fermentasi. Perlakuan tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan jar kaca selama 56 hari merupakan produk tepung yang memiliki total mikroba tertinggi yaitu sebesar 1,2 x 10 6 CFU/gram sedangkan tepung yang disimpan selama 0 hari dengan semua jenis kemasan dan kemasan alumunium foil selama 28 hari merupakan tepung dengan total mikroba terendah yaitu &lt;1,0 x 10 4 CFU/gram. Lebih lanjut diketahui pula bahwa total mikroba pada tepung singkong fermentasi dengan jenis kemasan berbeda mengalami kenaikan seiring semakin lama waktu penyimpanan, namun hasil pada penelitian ini menunjukkan total mikroba yang tumbuh pada tepung singkong fermentasi masih memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI 7622-2011) untuk batas maksimum total mikroba tepung singkong fermentasi yaitu 1,0 x 10 6 CFU/gram, kecuali perlakuan pengemasan tepung dengan jar kaca selama

HASIL DAN PEMBAHASAN

  56 hari yang memiliki total mikroba mencapai 1,2 x 10 6 CFU/gram. Peningkatan total mikroba yang terjadi pada seluruh jenis kemasan dan masa simpan disebabkan karena adanya perbedaan sifat permeabilitas setiap jenis kemasan terhadap gas terutama oksigen dan uap air. Permeabilitas kemasan alumunium foil plastik lebih tinggi dibandingkan kemasan alumunium foil, karena kemasan tersebut dikombinasi dengan plastik polietilen yang permeabilitasnya lebih tinggi dibandingkan alumunium foil sehingga penyerapan uap air

  dari lingkungan untuk mencapai kondisi kesetimbangan menjadi lebih cepat. Chuansin

  dkk (2006) melaporkan permeabilitas uap air alumunium foil sebesar 0,0914 cc/m 2 /jam lebih baik dibandingkan polietilen yang mempunyai permeabilitas uap air sebesar 0,2472 cc/m 2 /jam. Tingginya total mikroba pada kemasan jar kaca yang disimpan selama

  56 hari diduga disebabkan oleh besarnya headspace jar kaca dan lamanya waktu penyimpanan tepung singkong fermentasi.

  Headspace terlalu besar akan menyebabkan gas berupa uap air dan oksigen yang terperangkap dalam kemasan jar juga tinggi (Anonim, 2011). Menurut Julianti dan Nurminah (2006) kemasan kaca memiliki sifat inert dan kedap terhadap gas dan uap,

  sehingga dapat mempertahankan mutu produk, namun luas permukaan kemasan juga dapat mempengaruhi jumlah gas yang terdapat pada kemasan.

  Hasil pengamatan menunjukkan bahwa tidak adanya perbedaan yang nyata pada kombinasi jenis kemasan dan masa simpan terhadap total kapang tepung singkong fermentasi (Tabel 1). Pengemasan

  tepung singkong fermentasi dengan jar kaca memiliki total kapang &lt;1,0 x 10 2 CFU/gram

  pada 0 hari dan mengalami peningkatan menjadi 1,4 x 10 2 CFU/gram pada 28 hari dan kembali meningkat menjadi 1,9 x 10 2 CFU/gram pada 56 hari penyimpanan.

  Perlakuan tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan alumunium foil dan alumunium foil-plastik memiliki total kapang yang sangat rendah dan tidak mengalami peningkatan yaitu &lt;1,0 x 10 2 CFU/gram pada

  0, 28 hingga 56 hari penyimpanan, namun tepung singkong fermentasi pada kemasan alumunium foil-plastik dengan masa simpan 56 hari mengalami kenaikan total kapang menjadi 1,4 x 10 2 CFU/gram. Berdasarkan data tersebut, dapat dilihat bahwa perlakuan tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan jar kaca selama 56 hari merupakan produk tepung yang memiliki total kapang tertinggi yaitu sebesar 1,9 x 10 2 CFU/gram dan perlakuan tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan alumunium foil dengan masa simpan 0 hingga 56 hari dan alumunium foil-plastik dengan masa simpan 0 hingga 28 hari menjadi perlakuan dengan total kapang terendah yaitu &lt;1,0 x 10 2 CFU/gram. Berdasarkan data tersebut diketahui bahwa total kapang yang tumbuh pada semua perlakuan tepung singkong fermentasi masih memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI 7622-2011) untuk batas maksimum total kapang tepung singkong fermentasi yaitu 1,0 x 10 4 CFU/gram. Hasil pengujian total kapang berkaitan dengan jenis kemasan yaitu sifat perlindungan terhadap gas dan uap air dan masa simpan. Kemasan dengan permeabilitas tinggi akan

2. Total Kapang

  lebih mampu menyerap uap air dari lingkungan. Jika dikaitkan dengan kadar air, terlihat bahwa kemasan alumunium foil yang dikombinasikan dengan polietilen memiliki kadar air yang lebih tinggi dibandingkan kemasan alumunium foil. Hal tersebut terjadi karena perbedaan nilai permeabilitas antara polietilen dengan alumunium foil. Selain itu, besarnya headspace pada kemasan jar kaca diduga menjadi faktor pertumbuhan kapang yang paling tinggi diantara dua jenis kemasan lainnya, karena uap air dan udara yang terperangkap pada kemasan jar kaca dapat dimanfaatkan oleh kapang untuk tumbuh.

  Mutu Kimia Kadar Air

  Kadar air merupakan salah satu sifat fisik dari bahan yang menunjukkan banyaknya air yang terkandung di dalam bahan dan dinyatakan dalam persen. Kadar air dalam bahan pangan ikut menentukan kesegaran dan daya awet bahan pangan tersebut. Kandungan air yang tinggi dalam bahan menyebabkan mikroba lebih mudah tumbuh dan menyebabkan daya tahan bahan menjadi rendah.

  Gambar 1. Grafik Pengaruh Kombinasi Jenis Kemasan dan Masa Simpan terhadap Kadar Air Tepung Singkong Fermentasi

  Perlakuan kombinasi jenis kemasan dan masa simpan memberikan pengaruh nyata terhadap kadar air tepung singkong fermentasi. Hasil analisis kadar air tepung singkong fermentasi mengalami peningkatan pada masing-masing jenis kemasan selama penyimpanan yang berkisar antara 6-12% (Gambar 1). Perlakuan tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan jar kaca selama 56 hari merupakan produk tepung yang memiliki kadar air tertinggi yaitu 12,63% sedangkan tepung yang dikemas dengan jenis kemasan alumunium foil dengan masa simpan 0 hari merupakan tepung dengan kadar air terendah yaitu 6,91%, yang berarti semua perlakuan masih memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI 7622-2011) untuk standar maksimum kadar air tepung mocaf yaitu sebesar 13%.

  Peningkatan kadar air dengan jenis kemasan dan masa simpan berbeda pada tepung singkong fermentasi karena produk tepung-tepungan yang cenderung lebih mudah menyerap uap air di lingkungan karena bersifat higroskopis. Hal ini sesuai dengan pendapat Septianingrum (2008) yang mengatakan bahwa perubahan kadar air disebabkan karena sifat bahan kering yang higroskopis. Menurut Sembiring dan Hidayat (2012) jika kelembapan lingkungan relatif tinggi, maka bahan akan menyerap sejumlah air dari lingkungan untuk menyesuaikan dengan kelembapan relatif bahan. Hal ini menyebabkan nilai kadar air tepung yang dikemas mengalami peningkatan seiring semakin lama waktu penyimpanan.

  Perubahan kadar air tepung singkong fermentasi juga dipengaruhi oleh permeabilitas kemasan. Gambar 1 menunjukkan perlakuan pengemas dengan jar kaca memiliki kenaikan kadar air yang paling tinggi dibandingkan dua jenis kemasan lainnya yang diduga disebabkan oleh besarnya

  headspace

  pada kemasan jar kaca. Hal ini sesuai dengan Nurminah (2002) yang menyatakan bahwa permeabilitas uap air dan gas dan luas permukaan serta headspace kemasan mempengaruhi jumlah gas yang terdapat pada kemasan. Nilai kadar air tepung yang dikemas dengan alumunium foil-plastik mengalami peningkatan yang lebih tinggi dibandingkan perlakuan pengemas alumunium foil pada semua perlakuan lama penyimpanan disebabkan oleh sifat permeabilitas bahan plastik yakni plastik polietilen (PE) yang lebih tinggi sehingga laju peningkatan kadar air pada kemasan alumunium foil-plastik menjadi lebih tinggi. Ketebalan alumunium foil yang digunakan adalah 0,087 mm yang berarti lebih tebal daripada ketebalan alumunium foil 0,0375 mm yang memiliki permeabilitas uap air sama dengan nol (Julianti dan Nurminah, 2006). Menurut Sembiring dan Hidayat (2012) semakin rendah laju transmisi uap air suatu kemasan, semakin sedikit jumlah uap air yang mampu menembus kemasan.

  Mutu Fisik Nilai L (Kecerahan)

  Perubahan warna pada tepung dapat disebabkan adanya reaksi kimia, biologi ataupun mikrobiologi (Hasbullah dan Umiyati, 2017). Tepung singkong fermentasi mempunyai karakteristik seperti warna yang putih. Kecerahan pada tepung juga dipengaruhi sifat bahan dan sifat dari bahan pengemasnya. Kecerahan produk dapat ditentukan dengan alat colorimeter dengan parameter yang diamati yaitu nilai L ( lightness ) tepung singkong fermentasi.

  Gambar 2. Grafik Pengaruh Kombinasi Jenis Kemasan dan Masa Simpan terhadap Nilai L Tepung Singkong Fermentasi

  Perlakuan kombinasi jenis kemasan dan masa simpan memberikan pengaruh yang tidak signifikan terhadap nilai L (kecerahan) tepung singkong fermentasi. Nilai L (kecerahan) hasil pengukuran menunjukkan bahwa tepung singkong fermentasi yang dihasilkan berwarna putih, dibuktikan dengan tepung singkong fermentasi pada semua jenis kemasan dengan masa simpan 0 hari mempunyai nilai L yang paling mendekati 100. Nilai L tepung dengan masa simpan 0 hari pada semua jenis kemasan yaitu berkisar antara 92-93 (Gambar 2). Menururt Hasbullah dan Umiyati (2017) nilai L* berkisar dari 0 (berwarna hitam) sampai 100 (berwarna putih). Warna putih yang dimiliki tepung singkong fementasi disebabkan oleh adanya proses fermentasi. Menurut Subagio (2010) selama proses fermentasi akan terjadi penghilangan komponen penimbul warna, seperti pigmen (khususnya pada ketela kuning), dan protein yang dapat menyebabkan warna coklat ketika pemanasan. Dampaknya 93,14 92,27 89,32 92,55 92,94 92,41 93,58

  91,40 90,49

  20 40 60 Nilai 80 100 L Jenis Kemasan dan Masa Simpan adalah warna tepungyang dihasilkan lebih putih jika dibandingkan dengan warna tepung singkong.

  Gambar 2 juga menunjukkan bahwa tepung singkong fermentasi pada semua jenis kemasan mengalami penurunan nilai L selama penyimpanan. Hal ini sesuai dengan Khasanah dkk (2013) yang menyatakan tepung yang disimpan dalam waktu yang lama dapat mengalami penurunan kualitas berupa perubahan aroma dan warna. Nilai L tepung pada masing-masing kemasan tetap menghasilkan warna putih, dilihat dari nilai L tepung terendah yang memiliki nilai tidak berada dibawah atau mendekati 50 yaitu sebesar 89,32. Adapun perubahan warna tepung singkong fermentasi diduga terjadi akibat perbedaan lama simpan dan sifat permeabilitas pada setiap jenis kemasan yang digunakan.

  Permeabilitas uap air dan gas terhadap kemasan mempengaruhi jumlah gas yang terdapat pada kemasan (Nurminah, 2002), sehingga semakin besar permeabilitas kemasan maka semakin tinggi laju transmisi uap air dan oksigen pada kemasan. Menurut

  Buckle (1995) adanya oksigen dan uap air akan mempengaruhi mutu produk tepung singkong fermentasi selama penyimpanan karena dapat menyebabkan terjadinya proses oksidasi. Perubahan warna yang terjadi salah

  satunya diakibatkan adanya pertumbuhan kapang. Khasanah dkk (2013) menyatakan spora kapang yang telah berkecambah membentuk hifa, selanjutnya membentuk anyaman miselium yang menyusun koloni yang mengandung pigmen, sehingga tepung yang telah terkontaminasi oleh kapang dapat berubah warna dari putih menjadi kekuningan atau kecoklatan.

  Benda Asing

  Salah satu karakteristik tepung singkong fermentasi yang terdapat pada SNI

  mocaf

  adalah benda asing. Menurut Ambarsari dkk. (2012) benda asing adalah berbagai jenis kotoran misalnya tanah, pasir, kerikil, rambut ataupun sisa kulit umbi.

  Tabel 2. Hasil Pengamatan Pengaruh Kombinasi Jenis Kemasan dan Masa Simpan terhadap Benda Asing Tepung Singkong Fermentasi

  Perlakuan kombinasi jenis kemasan dan masa simpan tidak berpengaruh terhadap keberadaan benda asing pada tepung singkong fermentasi (Tabel 2). Tidak adanya keberadaan benda asing diduga disebabkan oleh sifat perlindungan dari masing-masing jenis kemasan. Menurut Bukcle dkk. (1987) dalam Latifah (2010) pengemasan merupakan salah satu proses dalam industri yang memegang peranan penting dalam upaya mencegah terjadinya penurunan mutu produk.

  Kemasan alumunium foil mampu mengurangi dan menahan perubahan mutu tepung singkong fermentasi selama penyimpanan. Hal ini sesuai dengan pendapat Syarief (2008) yang mengatakan bahwa kemasan hermetis seperti kaleng, gelas/kaca dan alumunium foil merupakan jenis kemasan

  Jenis Kemasan / Masa Simpan (hari) Benda Asing

  KAC / 0 KAC / 28 KAC / 56 ALF / 0 ALF / 28 ALF / 56 AFP / 0 AFP / 28 AFP / 56

  Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada yang secara sempurna tidak dapat dilalui oleh gas, udara, uap air hingga mikroba dan debu.

  Kemasan kaca menjadi bahan pelindung yang sangat baik dari kontaminasi luar lingkungan sehingga mutu produk dapat dipertahankan (Yani, 2014). Menurut Julianti dan Nurminah (2006) mengatakan alumunium foil mempunyai daya simpan yang tinggi, teknik penutupan mudah, tidak mudah sobek bila tertusuk. Sifat dan kelebihan dari jenis kemasan yang digunakan diduga menjadi faktor utama tidak adanya benda asing pada tepung singkong fermentasi selama penyimpanan. Selain itu, kondisi pengolahan dan penyimpanan yang merupakan faktor keberadaan benda asing juga sangat diperhatikan, sehingga menghasilkan tepung singkong fementasi yang disimpan selama 56 hari masih memenuhi kriteria benda asing yang terdapat pada SNI tepung mocaf .

  Mutu Organoleptik

  Salah satu indikator suatu produk pangan dikatakan bermutu jika produk tersebut dapat diterima oleh konsumen. Penerimaan tersebut erat kaitannya dengan sifat organoleptik. Analisis organoleptik meliputi parameter aroma dan parameter warna secara inderawi dengan menggunakan metode uji hedonik dan uji skoring (Rahayu, 1998).

  Warna merupakan salah satu indikator penentuan mutu suatu bahan pangan yang dipertimbangkan secara visual. Menurut Winarno (2002), warna juga dapat digunakan sebagai indikator suatu bahan, baik tidaknya cara pencampuran atau cara pengolahannya.

  Gambar 3. Grafik Pengaruh Kombinasi Jenis Kemasan dan Masa Simpan terhadap Warna Tepung Singkong Fermentasi

  Perlakuan kombinasi jenis kemasan dan masa simpan memberikan pengaruh yang berbeda nyata terhadap penilaian (skoring) dan kesukaan (hedonik) panelis pada warna tepung singkong fermentasi (Gambar 3). Hal tersebut diduga akibat adanya perubahan warna tepung singkong fermentasi, sehingga menyebabkan pemberian skor (skoring dan hedonik) juga cenderung menurun terhadap tepung singkong fermentasi, yaitu warna tepung menjadi kecoklatan seiring dengan semakin lama waktu penyimpanan.

  Tingkat penilaian (skoring) panelis terhadap warna tepung berkisar antara 4,25- 3,45 (dengan kriteria putih-agak coklat) dan skor tertinggi terdapat pada perlakuan kemasan alumunium foil plastik dengan masa simpan 0 hari, sedangkan tingkat kesukaan (hedonik) panelis terhadap wana tepung berkisar antara 4,10-3,65 (dengan kriteria suka-agak suka) dan skor tertinggi terdapat pada perlakuan kemasan alumunium foil dan alumunium foil plastik dengan masa simpan 0 hari, sehingga disimpulkan bahwa panelis menyukai tepung singkong fermentasi yang baru disimpan selama 0 hari karena memiliki warna yang putih dan belum mengalami 4,15a 4,00ab 3,45c 4,15a 4,05a 3,65bc 4,25a 4,05a 3,55c 4,05ab 4,00ab 3,65c 4,10a 4,05ab 3,85abc 4,10a 4,00ab 3,75bc 0,00 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00 KAC/0 KAC/28 KAC/56 ALF/0 ALF/28 ALF/56 AFP/0 AFP/28 AFP/56 War n a Jenis Kemasan dan Masa Simpan Skoring Hedonik

1. Warna

  perubahan. Berikutnya, tingkat penilaian panelis terhadap warna tepung singkong fermentasi baik secara skoring maupun hedonik terendah terdapat pada perlakuan kemasan jar kaca dengan masa simpan 56 hari, yang berarti panelis kurang menyukai warna tepung singkong fermentasi karena warna tepung berwarna kecoklatan pada 56 hari penyimpanan. Berdasarkan data tersebut juga dapat disimpulkan bahwa tepung singkong fermentasi yang masih memenuhi kriteria SNI tepung mocaf dengan kriteria berwarna putih yaitu tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan semua jenis kemasan yang digunakan dengan masa simpan 0 hingga 28 hari.

  Perubahan warna yang terjadi pada tepung singkong fermentasi diduga disebabkan oleh perbedaan sifat permeabilitas kemasan dan masa simpan tepung singkong fermentasi. Permeabilitas uap air dan gas terhadap kemasan mempengaruhi jumlah gas yang terdapat pada kemasan (Nurminah, 2002), sehingga semakin besar permeabilitas kemasan. Menurut Buckle (1987) adanya

  oksigen dan uap air akan mempengaruhi mutu produk tepung singkong fermentasi selama penyimpanan karena dapat menyebabkan terjadinya proses oksidasi.

  Faktor rendahnya skor yang diberikan pada tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan jar kaca dan alumunium foil diduga juga disebabkan besarnya sifat transparansi dan besarnya headspace pada kemasan jar kaca. Hal ini juga sesuai dengan peryataan Nurminah (2002) yang menyatakan bahwa luas permukaan mempengaruhi jumlah

  gas yang terdapat pada kemasan, sehingga luas permukaan yang kecil menyebabkan masa simpan produk lebih lama. Permeabilitas

  kemasan alumunium foilyang dikombinasikan dengan plastik polietilen (PE) lebih tinggi dibandingkan nilai permeabilitas kemasan alumunium foil, sehingga jumlah udara dan uap air akan lebih tinggi.

  Selain itu, perubahan warna yang terjadi pada tepung singkong fermentasi selama penyimpanan juga dapat diakibatkan adanya pertumbuhan kapang yang memanfaatkan air bebas pada produk. Khasanah dkk (2013) menyatakan spora mengandung pigmen, sehingga tepung yang telah terkontaminasi oleh kapang dapat berubah warna dari putih menjadi kekuningan atau kecoklatan.

  2. Aroma

  Aroma dapat didefinisikan sebagai sesuatu yang dapat diamati dengan indera pembau. Menurut de Mann (1989) dalam industri pangan, pengujian terhadap aroma dianggap penting karena dengan cepat dapat memberikan hasil penilaian diterima atau tidaknya produk tersebut. Selain itu, aroma dapat dipakai juga sebagai suatu indikator terjadinya kerusakan pada produk (Kartika, dkk, 1988). Hubungan pengaruh plastik jenis kemasan dan masa simpan terhadap aroma tepung singkong fermentasi baik secara hedonik dan skoring dapat dilihat pada Gambar 4.

  Gambar 4. Grafik Pengaruh Plastik Jenis Kemasan dan Masa Simpan terhadap Aroma Tepung Singkong Fermentasi

  Berdasarkan Gambar 4 dapat dilihat bahwa aroma tepung singkong fermentasi dengan perlakuan kombinasi jenis kemasan dan masa simpan menunjukkan hasil yang berbeda nyata secara skoring maupun hedonik, yaitu pada masing-masing jenis kemasan. Tingkat penilaian (skoring) dan kesukaan (hedonik) panelis terhadap aroma tepung singkong fermentasi menunjukkan hasil yang cenderung menurun seiring semakin lama waktu penyimpanan.

  Tingkat penilaian (skoring) panelis terhadap aroma tepung berkisar antara 4,05- 2,85 (tidak beraroma apek-agak beraoma apek) dan skor tertinggi terdapat pada perlakuan kemasan alumunium foil dan dengan masa simpan 0 hari sedangkan tingkat kesukaan (hedonik) panelis terhadap aroma tepung berkisar antara 4,00-2,95 (suka-agak suka) dan skor tertinggi terdapat pada perlakuan masing-masing kemasan dengan masa simpan 0 hari. Hasil ini menunjukkan panelis menyukai aroma tepung singkong fermentasi yang baru disimpan selama 0 hari karena memiliki aroma tepung yang biasa pada umumnya (normal) serta belum mengalami perubahan aroma. Berikutnya, tepung singkong fermentasi pada 28 hari penyimpanan untuk masing-masing kemasan telah mengalami perubahan aroma, sehingga hasil secara skoring maupun hedonik menurun dan menyebabkan panelis kurang menyukai aroma tepung yang agak berbau apek. Dijelaskan pula bahwa tingkat penilaian terendah panelis terhadap aroma tepung singkong fermentasi baik secara skoring maupun hedonik terdapat pada perlakuan kemasan jar kaca dengan masa simpan 56 hari, yang berarti panelis tidak menyukai aroma tepung singkong fermentasi karena aroma tepung berubah menjadi lebih apek pada 56 hari penyimpanan.

  Berdasarkan data tersebut, dapat diketahui bahwa aroma tepung singkong fermentasi yang memenuhi kriteria SNI tepung

  mocaf dengan kriteria beraroma normal yaitu

  tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan masing-masing kemasan dan baru disimpan (0 hari). Proses fermentasi pada tepung singkong menghasilkan asam-asam organik yang terbentuk dari hasil hidrolisis pati serta monosakarida selama proses fermentasi. Asam-asam organik ini menciptakan aroma khas fermentasi dan menutupi aroma langu dari tepung ubi, sehingga tepung singkong fermentasi memiliki bau yang normal.

  Perubahan aroma tepung singkong fermentasi yang menjadi berbau apek diduga terjadi karena perbedaan jenis kemasan dan masa simpan yang dilakukan. Menurut Syarief (2008) pengemasan suatu produk dapat menyebabkan perubahan aroma yang dipengaruhi oleh perpindahan uap air dan oksigen. Perbedaan sifat perlindungan dan 4,00a 3,40b 2,85c 4,05a 3,75ab 3,55b 4,00a 3,70ab 3,35b 4,00a 3,45b 2,95c 4,00a 3,60ab 3,50b 4,00a 3,50ab 3,35bc 0,00 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00 KAC/0 KAC/28 KAC/56 ALF/0 ALF/28 ALF/56 AFP/0 AFP/28 AFP/56 A r o ma Jenis Kemasan dan Masa Simpan Skoring Hedonik permeabilitas jenis kemasan yang digunakan. Menurut Syarief (2008) kemasan dapat dibagi berdasarkan sifat perlindungan terhadap lingkungan. Kemasan hermetis seperti kaleng, gelas/kaca dan alumunium foil merupakan jenis kemasan yang secara sempurna tidak dapat dilalui oleh gas, udara, uap air hingga mikroba dan debu. Tetapi penutupan yang salah dapat mengakibatkan kemasan tidak lagi bersifat hermetis, sehingga dapat ditembus oleh uap air atau gas.

DAFTAR PUSTAKA

  Hasbullah, U. H. A dan Umiyati, R. 2017.

  Keripik Wortel dalam Kemasan

  FKIP UNS. Semarang. Latifah, I. 2010. Pendugaan Umur Simpan

  Seminar Nasional X Pendidikan Biologi .

  Khasanah, H.N., Dewi, O., M. Abidin, S., dan Hastuti, U.S. 2013. Studi Tentang Pengaruh Lama Penyimpanan Terhadap Keanekaragaman Kapang Kontaminan Pada Tepung Terigu.

  Teknologi Pengemasan . Fakultas Pertanian. Universitas Sumatra Utara.

  1 (1). Julianti, E dan Nurminah, M. 2006. Buku Ajar

  Perbandingan Warna Tepung Suweg Fase Dorman dan Vegetatif cesara Instrumental dan Sensoris. Jurnal Ilmu-Ilmu Pertanian Agrisaintifika .Vol.

  KESIMPULAN

  Kombinasi jenis kemasan dan masa simpan menyebabkan peningkatan total mikroba, total kapang dan kadar air tepung singkong fermentasi, sedangkan nilai L dan mutu organoleptik (warna dan aroma) tepung mengalami penurunan, namun tidak berpengaruh terhadap keberadaan benda asing pada tepung singkong fermentasi. Berdasarkan SNI, sifat mikrobiologi, kimia, fisik dan organoleptik pada seluruh perlakuan tepung singkong fermentasi masih memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI), kecuali perlakuan tepung yang dikemas dengan jar kaca dengan masa simpan 56 hari yang memiliki total mikroba 1,2 x 10 6 CFU/g, kadar air 12,63% dengan warna tepung agak kecoklatan serta aroma yang agak berbau apek dan agak disukai panelis. Tepung singkong fermentasi yang dikemas dengan kemasan alumunium foil dan alumunium foil- plastik dapat disimpan selama 56 hari dengan total mikroba 7,4 x 10 5 dan 7,9 x 10 5 CFU/gram dan total kapang &lt; 1,0 x 10 2 dan

  E. Pawelzik. 2006. Seection of Packaging Materials for Soybean Seed Storage. Polipropilen. Skripsi . Fakultas Teknologi Pertanian. Institut Pertanian Bogor. Bogor.

  Chuansin, S., S Vearasilp., S. Srichuwong dan

  Buckle, K.A., Edwars R.A., Hileet G., dan Woottom M. 1987. Food Science . UI Press. Jakarta.

  Badan Standarisasi Nasional. 2011. SNI 7622- 2011. Tepung Mocaf . Badan Standarisasi Nasional. Jakarta.

  Kayu . https://ntb.bps.go.id/ (Diakses pada 11 September 2017).

  Anonim. 2011. Proses Pengalengan Bahan Pangan. [Online]. (Diakses tanggal 9 Oktober 2018). Badan Pusat Statistik NTB. 2015. Produksi Ubi

  Ambasari, W. 2012. Penerapan Pembelajaran Inkuiri Terbimbing terhadap keterampilan Proses Sains Dasar pada Pembelajaran. Jurnal Pendidikan Biologi.

  1,4 x 10 2 CFU/gram, kadar air 10,12-11,07%, nilai L 92,41 serta tidak ada benda asing dengan organoleptik tepung berwarna putih yang disukai dan aroma agak berbau apek yang agak disukai panelis.

  Conference on InternasionalAgricultural Research for Development . University of Bonn.

  Muchtar, H., Kamsina dan Anova, I.T. 2011.

  Sugondo, B.R.I. 2017. Pengaruh Jenis Kemasan dan Lama Penyimpanan terhadap Mutu Tepung Singkong Fermentasi.

  Septianingrum, E. 2008. Perkiraan Umur Simpan Tepung Gaplek yang Dikemas dalam Berbagai Kemasan Plastik berdasarkan Kurva Isoterm Sorpsi Lembab.

  Skripsi

  . Universitas Sebelas Maret. Surakarta. Sofiani, S. 2011. Pengembangan Tepung

  Pisang Kepok (Musa Paradisiaca Normalis) sebagai Bahan Makanan Campuran (BMC) dengan Tepung Kecambah Kedelai dan Tepung Beras Merah bagi Penderita Gizi Buruk.

  Karya Tulis Ilmiah . Jurusan DIII Gizi Poltekes Malang. Malang.

  Suismono., Suharmadi., dan Setyono. A. 2002.

  Pengaruh Bahan Pengemas dan Lama Simpan terhadap Mutu Tepung Tapioka.

  Agritech . Vol. 9 (3): 14-27.

  Skripsi

  Jurnal Littri

  . Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri. Universitas Mataram.

  Suriawiria, U. 1986. Pengantar Mikrobiologi Umum . Bandung: Angkasa.

  Syarief, R, S. Santausa dan St Isyana. 1989.

  Teknologi Pengemasan Pangan .

  Laboratorium Gizi. Institut Pertanian Bogor. Bogor.

  Winarno, F.G., 2002.

  Kimia pangan dan Gizi.

  PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta. Yani, Mohamad., Endang Warsiki, dan Noviana

  Wulandari. 2014. Penilaian Daur Hidup Botol Gelas Pada Produk Minuman Teh

  . Vol. 18 (3).

  Sembiring, B dan Hidayat, T. 2012. Perubahan Mutu Lada Hijau Kering Selama Penyimpanan pada Tiga Macam Kemasan dan Tingkatan Suhu.

  Pengaruh Kondisi Penyimpanan terhadap Pertumbuhan Jamur pada Gambir.

  Jurnal PELANGI (Research of Education and Development

  Jurnal Dinamika Penelitian Industri

  . Vol. 22 (1). Nurminah, M. 2002.

  Penelitian Sifat Berbagai Bahan Kemasan Plastik dan Kertas Serta Pengaruhnya terhadap Bahan yang Dikemas . Jurusan Teknologi

  Pertanian Fakultas Pertanian. Universitas Sumatera Utara. Sumatera utara.

  Pratiwi, Putri dan Amri, Erismar. 2014.

  Pembuatan Mocaf (Modified Cassafa

  Flour)

  dengan Proses Fermentasi Menggunakan Beberapa Jenis Ragi.

  . Vol. 6 (2): 182-191. Priyanto, G., Sari, G dan Hamzah, B. 2008.

  Universitas Negeri Surabaya. Surabaya.

  Laju Perubahan Mutu Tepung Kecambah Selama Penyimpanan.

  Jurnal Agribisnis dan Industri Pertanian . Vol. 7 (3).

  Rahayu, W. P., 1998. Penuntun Praktikum

  Penilaian Organoleptik. Fakultas

  Teknologi Pertanian. Institut Pertanian Bogor. Bogor. Rahmawati, F. 2013.

  Pengemasan dan Pelabelan

  . Jurusan Pendidikan Teknik Boga dan Busana. Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta.

  Yogyakarta. Raysita, Nina. 2012. Pengaruh Proporsi

  Tepung Terigu Dan Tepung Mocaf (Modified Cassava Flour) Terhadap Tingkat Kesukaan Chiffon Cake . Skripsi tidak diterbitkan . Fakultas Teknik.

  . Jurnal Teknologi Industri Pertanian . Vol. 24 (2):166-178.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH PENAMBAHAN SUKROSA DAN GLUKOSA PADA PEMBUATAN PERMEN KARAMEL SUSU KAMBING TERHADAP SIFAT KIMIA, MIKROBIOLOGI, DAN ORAGANOLEPTIK
1
10
45
PENGARUH JENIS KEMASAN DAN LAMA PENYIMPANAN TERHADAP SIFAT KIMIA, MIKROBIOLOGI, DAN ORGANOLEPTIK PERMEN KARAMEL SUSU KAMBING
10
80
49
PENGARUH KONSENTRASI RAGI TEMPE DAN LAMA FERMENTASI JAGUNG TERHADAP SIFAT ORGANOLEPTIK MP-ASI DENGAN TEPUNG TEMPE KEDELAI
7
106
57
EFEK BERBAGAI PENGAWET ALAMI SEBAGAI PENGGANTI FORMALIN TERHADAP SIFAT ORGANOLEPTIK DAN MASA SIMPAN DAGING DAN IKAN
0
8
14
SIFAT FISIK DAN ORGANOLEPTIK NUGGET AYAM AFKIR DENGAN PENAMBAHAN TEPUNG TELUR.
0
1
6
PENGARUH CARA PENGEMASAN, JENIS BAHAN PENGEMAS, DAN PENYIMPANAN TERHADAP SIFAT KIMIA, MIKROBIOLOGI, DAN ORGANOLEPTIK SATE BANDENG (Chanos chanos) ipi48868
0
0
11
PENGARUH JENIS KEMASAN DAN PENYIMPANAN TERHADAP SIFAT KIMIA, MIKROBIOLOGI DAN ORGANOLEPTIK PERMEN KARAMEL SUSU KAMBING ipi48859
0
0
13
PENGARUH PENAMBAHAN TAWAS TERHADAP SIFAT MIKROBIOLOGI, FISIK DAN SIMPAN MIE ipi4745
0
0
8
PENGARUH PENAMBAHAN BUBUK COKLAT TERHADAP SIFAT FISIK, KIMIA, DAN ORGANOLEPTIK MINUMAN INSTAN BEKATUL
0
0
9
KARAKTERISTIK KIMIA, FISIK, DAN ORGANOLEPTIK TEMPE DARI DAUN SINGKONG (Manihot esculenta)
0
0
8
PENGARUH KOMBINASI JENIS DAN TEKNIK PENGEMASAN TERHADAP SIFAT KIMIA, MIKROBIOLOGI DAN ORGANOLEPTIK BUMBU AYAM TALIWANG KHAS LOMBOK SELAMA PENYIMPANAN
0
0
11
PENGARUH WAKTU PENYINARAN ULTRAVIOLET TERHADAP KARAKTERISTIK FISIK, KIMIA, MIKROBIOLOGI, DAN UMUR SIMPAN LAPIS LEGIT YANG DIKEMAS VAKUM
0
0
11
PENENTUAN UMUR SIMPAN KELAPA PARUT KERING DALAM KEMASAN POLYPROPHYLENE (PP) BERDASARKAN KARAKTERISTIK KIMIA, SENSORIS DAN FISIK
0
0
11
ARTIKEL ILMIAH KAJIAN MASA SIMPAN SATE PUSUT DENGAN ASAP CAIR YANG DISIMPAN DENGAN BEBERAPA JENIS KEMASAN PADA SUHU RUANG
0
0
17
PENGARUH PROPORSI UBI JALAR UNGU ( Ipomoeabatatas L.) DAN TEPUNG BEKATUL ( Rice Polish) TERHADAP BEBERAPA SIFAT MUTU FISIK DAN SENSORIS BAKPAO ARTIKEL ILMIAH
0
0
14
Show more