PROTOTYPE PENGGERAK PINTU PAGAR OTOMATIS BERBASIS ARDUINO UNO ATMEGA 328P DENGAN SENSOR SIDIK JARI

Gratis

11
56
70
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PROTOTYPE PENGGERAK PINTU PAGAR OTOMATIS BERBASIS ARDUINO UNO ATMEGA 328P DENGAN SENSOR SIDIK JARI Oleh YOGIE EL ANWAR Penelitian ini bertujuan untuk merancang prototype penggerak pintu pagar otomatis dengan koding aktivasi sensor sidik jari. Pengendalian kecepatan yang ditentukan besarnya oleh beban pagar (kg) menjadi bagian yang diamati. Prototype penggerak pintu pagar otomatis mempunyai spesifikasi beban pagar 10 kg, panjang lintasan pagar 2 m, diameter gir 5 cm, panjang rantai 0,95 m, jumlah mata gigi gir 14, daya motor dc sebesar 300 watt, kecepatan putar 2000 rpm, tegangan masukkan dari 15,2 – 35 vdc dan sistem kontrol. Hasil penelitian yang didapat untuk prototype adalah kecepatan putar optimal dan torsi optimal berada pada tegangan 18,3 – 21,6 vdc. Dengan spesifikasi prototype, motor dc yang digunakan dapat menggerakkan benda dengan beban pagar hingga maksimal 50 kg. Kata kunci: kontrol, motor dc, daya, torsi, kecepatan putar, beban ABSTRACT THE PROTOTPYE DRIVER OF AUTOMATIC GATE BASED ON ARDUINO UNO ATMEGA 328P WITH FINGERPRINT SENSOR BY YOGIE EL ANWAR The aim of this research is to design a prototype driver of automatic gate by coding activation of fingerprint sensor. The speed control determined by the gate’s load (kg) becomes the observed part. It has specification, 10 kg gate’s load, 2 m legth of gate’s rail, 5 cm gear’s diameter, 0,95 m chain lengths, 14 gearwheel, 300 watts motor dc power, 2000 rpm rational speed, input voltages from 15,2 to 35 Vdc, and control system. The results of this research is found that the optimum rotational speed and torque are in 18,3 – 21,6 Vdc. With prototype’s specifications, motor dc used in this research can move the load of gate up to 50 kg. Keywords: control, dc motor, power, torque, rational speed, load PROTOTYPE PENGGERAK PINTU PAGAR OTOMATIS BERBASIS ARDUINO UNO ATMEGA 328P DENGAN SENSOR SIDIK JARI Oleh YOGIE EL ANWAR Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA TEKNIK Pada Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Lampung FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2014 RIWAYAT HIDUP Penulis adalah anak kedua dari tiga bersaudara yang dilahirkan dari pasangan Bapak Syaiful Anwar dan Ibu Eva Wati Elisa. Penulis dilahirkan di Bandar Lampung pada tanggal 7 Desember 1989. Pendidikan formal penulis dimulai di SD 1 Al-Azhar Way Halim pada tahun 1995 dan lulus pada tahun 2001. Pendidikan menengah pertama di SMP Negeri 9 Bandar Lampung diselesaikan pada tahun 2004. Dan pendidikan menengah akhir di SMA Negeri 5 Bandar Lampung yang diselesaikan pada tahun 2007. Mulai tahun 2008, penulis terdaftar sebagai mahasiswa Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Lampung dengan jalur Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN). Selama menjadi mahasiswa penulis pernah menjadi asisten Laboratorium Konversi Energi Elektrik Universitas Lampung. Selain menjadi asisten, Penulis pernah terdaftar sebagai anggota Divisi Pengkaderan Departemen Pendidikan dan Pengkaderan pada tahun 2009-2010, dan sebagai Kepala Departemen Informasi dan Komunikasi (Infokom) pada tahun 2010-2011 Himpunan Mahasiswa Teknik Elektro Universitas Lampung (HIMATRO). Penulis tidak hanya menggeluti organisasi HMJ saja, Penulis memperluas pengalaman organisasi menjadi Staf Ahli Departemen Kesejahteraan Mahasiswa Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Keluarga Besar Mahasiswa Universitas Lampung (BEM U KBM UNILA) pada tahun 2010-2011. Penulis juga pernah terdaftar sebagai Kepala Dinas Hubungan Eksternal pada tahun 20112012 Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Lampung (BEM FT UNILA). Pengalaman organisasi terakhir Penulis yaitu pernah terdaftar sebagai Menteri Luar Negeri Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Keluarga Besar Mahasiswa Universitas Lampung (BEM U KBM UNILA) pada tahun 20122013. Tahun 2012 saat menjadi Menteri Luar Negeri, Penulis mendapat kesempatan menjadi Tim Pengawas Eksternal Seleksi Penerimaan CPNSD Kemenkumham Lampung dengan Surat Keputusan dari Menkumham. Pada semester 5 penulis memilih konsentrasi Sistem Energi Elektrik (SEE) sebagai fokus dalam perkuliahan dan penelitian. Pada bulan Desember tahun 2011, penulis melaksanakan kerja praktek di PLTU Suralaya pada bagian Elektro Mekanika (Elmek). Pada saat kerja praktek penulis membuat laporan tentang Pemeliharaan Motor Operating Valve (MOV) Merek Limitorque Pada Unit 5-7 PLTU Suralaya. . HALAMAN PERSEMBAHAN Dengan kerendahan hati yang tulus, kupersembahkan skripsi ini untuk: 1. Papa dan Mama, Hi. Syaiful Anwar, S.E. dan Hj. Eva Wati Elisa, karena engkaulah aku ada. Motivasi, semangat, dukungan, nasihat, air mata, senyum, dan tawa yang telah menghiasi hidupku. Maaf telah banyak mengecewakan. Semoga aku bisa membuat Papa dan Mama bangga serta bahagia. 2. Kakakku, Anggrela Anwar, karena dirimu aku termotivasi untuk menyelesaikan skripsi ini. 3. Adikku, Nabila Anwar, karena dirimu aku merasa termotivasi untuk menjadi kakak yang teladan, kakak terbaik, dan kakak panutan untukmu. 4. Teman dan sahabat, Imelda Sasti, karena dirimu yang banyak bersabar memberikan ilmumu, mendukungku, dan meluangkan waktumu untuk membantu menyelesaikan skripsi ini. 5. Dunia yang semakin berubah, berubah lebih kejam yang membuat kita semakin berjuang untuk mendapatkan ridho-Nya. MOTO “Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-‘Ankabut : 69) Saya menciptakan hidup saya dengan melangkah keluar dari batasan-batasan yang diberikan orang lain. (Oprah Winfrey) Hidup adalah ketidakpastian, tidak tahu apa yang akan terjadi dan bagaimana terjadi. Kita hanya bisa menduga. Kita mungkin salah melangkah, tetapi kita harus tetap melangkah dalam gelap. (Agnes De Mille) Ciri hidup itu adalah berubah dan bertumbuh, tidak ada kemajuan yang bisa Anda raih tanpa melakukan perubahan. (Jamil Azzaini) Jadilah orang nomor satu yang membawa senyum dan kebahaigaan saat di lingkunganmu sedang memeluk erat kesedihan. (Yogie El Anwar) SANWACANA Mudah-mudahan Allah selalu melimpahkan taufiq dan hidayahNya kepada penulis, sehingga dapat menyelesaikan tugas akhir ini dan semoga selaku muslim kita dapat mengikuti serta menteladani pola kehidupan Nabi dan para sahabatnya sampai akhir zaman kelak. Skripsi dengan judul “Prototype Penggerak Pintu Pagar Otomatis Berbasis Arduni Uno ATmega 328P Dengan Sensor Sidik Jari” merupakan salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik pada Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Lampung. Selama perkuliahan dan penelitian, penulis banyak mendapatkan pengalaman yang sangat berharga. Penulis juga telah mendapat bantuan baik moril, materil, bimbingan, petunjuk serta saran dari berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung. Untuk itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Prof. Dr. Suharno, M.Sc. selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Lampung; 2. Bapak Agus Trisanto, Ph.D. selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro Universitas Lampung; 3. Ibu Herlinawati, S.T, M.T. selaku Sekretaris Jurusan Teknik Elektro Universitas Lampung; 4. Bapak DR.ENG. Lukmanul Hakim, S.T., M.SC. selaku Pembimbing Akademik; 5. Bapak Ir. Noer Soedjarwanto, M.T. selaku Pembimbing Utama atas kesediaannya meluangkan waktu dan memberikan ilmu; 6. Bapak Ageng Sadnowo Repeliatno, S.T., M.T. selaku Pembimbing Kedua atas kesediaannya meluangkan waktu dan memberikan ilmu; 7. Bapak Ir. Abdul Haris, M.T. selaku Penguji Utama tugas akhir; 8. Seluruh Dosen Jurusan Teknik Elektro Universitas Lampung atas pengajaran dan bimbingannya yang diberikan selama ini kepada penulis; 9. Keluarga besar Teknik Elektro Universitas Lampung; 10. Semua pihak yang telah membantu serta mendukung penulis yang tidak dapat disebutkan satu per satu. Semoga mendapatkan balasan yang setimpal dari Allah SWT dan semoga kita menjadi manusia yang berguna dan berkembang. Penulis menyadari bahwa skripsi ini tidak terlepas dari kesalahan dan jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu masukan serta saran dan kritik yang membangun sangat penulis harapkan demi perbaikan dimasa yang akan datang. Bandar Lampung, 27 November 2014 Penulis, Yogie El Anwar DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI ................................................................................................... xiii DAFTAR TABEL .......................................................................................... xv DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... xvi PENDAHULUAN ................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ................................................................................... 1 1.2 Tujuan Penelitian ............................................................................... 2 1.3 Rumusan Masalah .............................................................................. 3 1.4 Batasan Masalah ................................................................................ 3 1.5 Hipotesa ............................................................................................. 4 1.6 Sistematika Penulisan ........................................................................ 4 II. TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................... 6 2.1 Sensor Sidik Jari ................................................................................ 6 2.2 Arduino Uno R3 ................................................................................. 15 2.3 ATmega 328P .................................................................................... 18 2.4 Sensor Jarak PING ............................................................................. 22 2.5 Motor DC ........................................................................................... 23 III. METODE PENELITIAN ....................................................................... 30 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ............................................................ 30 3.2 Alat dan Bahan ................................................................................... 30 3.3 Blok Diagram ..................................................................................... 30 3.4 Metode/Prosedur Kerja ...................................................................... 41 3.4.1 Studi Literatur ........................................................................... 41 3.4.2 Rangkaian Driver Relay ............................................................ 41 3.4.3 Rancangan Sensor Sidik Jari..................................................... 43 3.4.4 Rancangan Pagar Otomatis ....................................................... 44 I. 3.4.5 Pengujian Alat ........................................................................... 44 3.4.5.1 Pengujian Sensor Sidik Jari.......................................... 44 3.4.5.2 Pengujian Driver Relay ................................................ 45 3.4.5.3 Pengujian Sensor Jarak PING ...................................... 45 3.4.5.4 Pengujian Motor DC .................................................... 46 3.5 Pengujian Keseluruhan Sistem .......................................................... 46 3.6 Analisis dan Simpulan, Serta Pembuatan Laporan ............................ 46 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................... 50 4.1 Prototype Pagar Otomatis .................................................................. 50 4.2 Data Hasil Penelitian.......................................................................... 51 4.3 Analisa Grafik Serta Analisis Regresi ............................................... 54 4.3.1 Grafik Hubungan Tegangan Dengan Arus ............................... 54 4.3.2 Grafik Hubungan Tegangan Dengan Kecepatan ...................... 55 4.3.3 Grafik Hubungan Tegangan Dengan Waktu ............................ 55 4.4 Analisa Perhitungan Torsi Dengan Daya ........................................... 56 4.5 Pembahasan........................................................................................ 62 V. SIMPULAN DAN SARAN ..................................................................... 71 5.1 Simpulan ............................................................................................ 71 5.2 Saran .................................................................................................. 72 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 73 LAMPIRAN .................................................................................................... 75 xiv DAFTAR TABEL Tabel Halaman 3.1 Desain rencana kontrol ......................................................................... 4.1 Kecepatan dan waktu saat menggerakkan pagar kondisi forward .......................................................................... 4.2 39 52 Kecepatan dan waktu saat menggerakkan pagar kondisi backward ....................................................................... 53 4.3 Data hasil perhitungan torsi pada kondisi forward .............................. 58 4.4 Data hasil perhitungan torsi pada kondisi backward ........................... 60 4.5 Kondisi optimal saat forward .............................................................. 65 4.6 Kondisi optimal saat backward. ........................................................... 65 4.7 Perhitungan daya ke beban saat kondisi forward................................. 68 4.8 Perhitungan daya ke beban saat kondisi backward .............................. 69 4.9 Data penelitan beban maksimal ........................................................... 69 DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 2.1 Sensor sidik jari .................................................................................... 6 2.2 Definisi sidik jari .................................................................................. 7 2.3 Arch pattern ......................................................................................... 8 2.4 Whorl pattern ....................................................................................... 9 2.5 Loop pattern ......................................................................................... 9 2.6 Sensor kapasitif .................................................................................... 11 2.7 Searching minutiae............................................................................... 12 2.8 Before match ........................................................................................ 12 2.9 Match minutiae..................................................................................... 12 2.10 Matched result ...................................................................................... 13 2.11 Arduino Uno R3 ................................................................................... 16 2.12 Arsitektur ATmega 328P ..................................................................... 21 2.13 Konfigurasi ATmega 328P .................................................................. 22 2.14 Sensor jarak ping .................................................................................. 22 2.15 Pengaruh penempatan konduktor ......................................................... 25 2.16 Prinsip kerja motor dc .......................................................................... 26 2.17 Kurva torsi dan kecepatan .................................................................... 28 2.18 Grafik torsi dan kecepatan dengan luas daerah persegi ....................... 29 3.1 Diagram blok rancangan ...................................................................... 31 3.2 Rangkaian sensor sidik jari .................................................................. 31 3.3 Rangkaian kontrol 1 ............................................................................. 32 3.4 Rangkaian kontrol 2 ............................................................................. 32 3.5 Rangkaian driver relay......................................................................... 33 3.6 Rangkaian sensor jarak ping ................................................................ 33 3.7 Rangkaian limit switch 1 dan 2 ............................................................ 34 3.8 Rangkaian motor dc ............................................................................. 34 3.9 Rangkaian skematik prototype pagar otomatis .................................... 35 3.10 Sinyal digital saat proses penyimpanan ............................................... 36 3.11 Sinyal digital saat pembacaan sidik jari tersimpan .............................. 37 3.12 Sinyal digital saat pembacaan sidik jari tidak tersimpan ..................... 37 3.13 Sinyal digital saat proses prototype dengan sidik jari tersimpan terbaca .................................................................. 3.14 38 Sinyal digital saat proses prototype dengan sidik jari tidak tersimpan ............................................................................... 38 3.15 Kondisi pagar diam .............................................................................. 40 3.16 Kondisi pagar membuka dan diam karena delay waktu....................... 40 3.17 Kondisi pagar dari membuka bergerak ke menutup tanpa benda menghalangi ..................................................................... 40 3.18 Kondisi pagar yang diam saat benda menghalangi .............................. 40 3.19 Pagar yang terhubung dengan motor dc ............................................... 44 3.20 Diagram alir sensor sidik jari ............................................................... 47 3.21 Diagram alir proses protorype berjalan................................................ 48 3.22 Diagram alis sensor jarak ping ............................................................. 49 4.1 Prototype penggerak pintu pagar otomatis .......................................... 50 4.2 Prosedur pengambilan data tegangan dan arus kondisi forward .................................................................................... 4.3 51 Prosedur pengambilan data tegangan dan arus kondisi backward ................................................................................. 52 4.4 Grafik tegangan terhadap arus ............................................................. 54 4.5 Grafik tegangan terhadap kecepatan .................................................... 55 4.6 Grafik tegangan terhadap waktu .......................................................... 56 4.7 Grafik hubungan torsi terhadap kecepatan putar saat kondisi forward................................................... 4.8 59 Grafik hubungan torsi terhadap Kecepatan putar saat kondisi backward ............................................... 61 xvii I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pintu pagar merupakan salah satu keamanan paling terdepan dalam menjaga suatu bangunan. Sebab pintu pagar merupakan pelapis pertama untuk melindungi suatu bangunan khususnya isi yang ada di dalamnya. Pintu pagar memiliki berbagai jenis dari jaman dahulu sampai sekarang dengan menggunakan kunci tambahan sebagai pengamanan ekstra. Hal ini pula tidak luput dari pelaku tindakan kriminal untuk memiliki cara mengatasi lemahnya perlindungan yang diberikan pengaman ekstra pada pagar. Aplikasi sensor sidik jari sudah banyak digunakan sebagai sistem presensi. Seperti aplikasi sensor sidik jari untuk sistem presensi menggunakan Magic Secure 2500 (Naslim Lathif, 2001). Selain itu juga masih digunakan sebagai absensi, sensor sidik jari diaplikasikan untuk absensi pegawai rumah sakit umum daerah Meuraxa (Rina Maulida 2010). Pintu otomatis berbasis pengunci waktu dengan Motor DC sebagai penggerak membuka dan menutup pintu. Motor DC merupakan alat mekanis sebagai 2 penggerak pintu dengan dibantu mikrokontroler sebagai pusat pengendali sistem (Mujiman, 2008). Cukup banyak aplikasi pengendalian yang dapat diimplementasikan menggunakan Arduino Uno Atmega 328P. Salah satunya seperti penelitian yang dibuat oleh Roza pada tugas akhirnya, yaitu membuat perancangan system pengaturan kecepatan menggunakan zig bee pro berbasis arduino uno atmega 328P (Roza Antoni, 2013). Pada penelitian ini ingin dibuat kendali pintu otomatis yang memiliki sistem keamanan menggunakan sensor sidik jari, dengan kata lain diinginkan pintu dapat membuka hanya dengan kode dari sidik jari tertentu. 1.2 Tujuan Dan Manfaat Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk: 1. Merancang prototype penggerak pintu pagar otomatis menggunakan sensor sidik jari. Sidik jari digunakan sebagai koding aktivasi penggerak motor. 2. Menganalisa konversi daya (watt) motor DC ke beban (kg) pintu pagar untuk mengetahui berapa besar daya yang mampu menggerakkan beban pagar. 3. Menghitung kecepatan putar motor dc dan torsi motor dc yang optimal digunakan untuk membuka dan menutup pagar. 3 Manfaat yang didapat dari penelitian ini adalah memberikan keamanan pada pintu pagar suatu bangunan dengan sensor sidik jari dan memberikan manfaat yang lebih efektif dan efisien pada pengguna aplikasi alat ini. 1.3 Rumusan Masalah Masalah yang akan dibahas pada penelitian ini adalah, bagaimana membuat prototype penggerak pintu pagar otomatis berbasis Arduino Uno Atmega 328P dengan sensor sidik jari. Masalah teknis yang diperhatikan adalah: 1. Sensor sidik jari membaca pola sidik jari yang sudah tersimpan di dalam memori. 2. Penggunaan driver relay sebagai pengendali dari Motor DC. 1.4 Batasan Masalah Batasan masalah pada penelitian ini adalah: 1. Hanya menggunakan alat sensor sidik jari sebagai sistem keamanan, tidak membahas pola sidik jari. 2. Hanya menggunakan Driver relay sebagai pengendali motor dc untuk membuka dan menutup pagar, tidak lebih mendalam. 3. Hanya menggunakan Motor DC dengan kapasitas daya 300W. 4. Tidak menggunakan auto lock door. 4 1.5 Hipotesa Hipotesa dari penelitian ini adalah akan dapat direalisasikan prototype penggerak pintu pagar otomatis berbasis Arduino Uno Atmega 328P dengan sensor sidik jari sebagai keamanannya dan diketahui besar daya motor yang dibutuhkan beban yang akan digerakkan. 1.6 Sistematika Penulisan Tugas akhir ini disusun berdasarkan sistematika penulisan sebagai berikut: I. PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang, tujuan dan manfaat penelitian serta rumusan dan batasan masalah. II. TINJAUAN PUSTAKA Memaparkan pustaka referensi yang akan digunakan penulis dalam mengerjakan Tugas Akhir. III. METODOLOGI PENELITIAN Menjelaskan alur kerja dan metode yang digunakan penulis dalam mengerjakan tugas akhir. 5 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Menyajikan analisis data dan hasil perhitungan yang didapat. V. KESIMPULAN DAN SARAN Berisi kesimpulan dan saran dari penulis mengenai hasil dari prototype penggerak pintu pagar otomatis berbasis Arduino Uno Atmega 328P dengan sensor sidik jari. II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Sensor Sidik Jari Sistem biometrik sidik jari merupakan sistem yang paling banyak digunakan saat ini, karena memiliki kecenderungan tingkat akurasi yang tinggi dan mudah diterapkan. Sifat yang dimiliki sidik jari antara lain: 1. Perennial nature, yaitu guratan-guratan pada sidik jari yang melekat pada kulit manusia seumur hidup. 2. Immutability, yaitu sidik jari seseorang tidak pernah berubah, kecuali mendapatkan kecelakaan yang serius. 3. Individuality, pola sidik jari adalah unik dan berbeda untuk setiap orang. Gambar 2.1 Sensor Sidik Jari. 7 Ciri khas sidik jari yang digunakan adalah sidik jari yang diidentifikasi dengan cara menganalisis detail dari guratan-guratan sidik jari yang dinamakan “minutiae” (Naslim Lathif, 2001). Minutiae berasal dari bahasa inggris yang artinya barang tidak berarti atau rincian tidak penting dan terkadang diartikan sebagai detil. Minutiae sebenarmya merupakan rincian sidik jari yang tidak penting bagi kita, tetapi bagi sebuah mesin sidik jari itu adalah detil yang diperhatikan. Gambar 2.2 Definisi sidik jari. Pemindai sidik jari saat ini sudah banyak digunakan, mulai dari absensi, sebagai access control, hingga sebagai identitas pribadi seperti pada SIM atau passport. Seperti halnya bagian tubuh yang lain, sidik jari terbentuk karena faktor genetic dan lingkungan. Kode genetik pada DNA memberi perintah untuk terbentuknya janin yang secara spesifik membentuk hasil secara acak. Demikian juga halnya dengan sidik jari. Sidik jari memiliki bentuk unik bagi setiap orang. Artinya setiap orang memiliki bentuk sidik jari yang berbeda-beda meskipun terlahir kembar. 8 Jadi, walaupun sidik jari terlihat seperti sama bila dilihat sekilas, buat penyidik terlatih atau dengan menggunakan software khusus akan terlihat perbedaannya. Secara umum, sidik jari dapat dibedakan menjadi beberapa tipe menurut Henry Classification System, yaitu loop patern, whorl pattern, dan arch pattern. Hampir 2/3 manusia memiliki sidik jari dengan loop pattern, 1/3 lainnya memiliki sidik jari dengan whorl pattern, dan hanya 5-10% yang memiliki sidik jari dengan arch pattern. Pola-pola sidik jari seperti ini yang digunakan untuk membedakan sidik jari secara umum. Namun, untuk mesin pembaca sidik jari, perbedaan seperti ini tidak cukup. Karena itulah, mesin sidik jari dilengkapi dengan pengenalan lain yang disebut minutiae. Gambar 2.3 Arch pattern. 9 Gambar 2.4 Whorl Pattern. Gambar 2.5 Loop Pattern. Untuk lebih jelasnya, minutiae pada sidik jari adalah titik-titik yang mengacu kepada crossover (persilangan dua garis), core (putar-balikan sebuah garis), bifurcation (percabangan sebuah garis), ridge ending (berhentinya sebuah garis), island (sebuah garis yang sangat pendek), delta (pertemuan dari tiga buah garis yang membentuk sudut) dan pore (percabangan sebuah garis yang langsung diikuti dengan menyatunya kembali percabangan tersebut sehingga membentuk 10 sebuah lingkaran kecil). Mesin pemindai sidik jari akan mencari titik-titik ini dan membuat pola dengan menghubung-hubungkan titik-titik ini. Pola yang didapat dengan menghubungkan titik-titik inilah yang nantinya akan digunakan untuk melakukan pencocokan bila ada jari yang menempel pada mesin sidik jari. Jadi, sebenarnya mesin sidik jari tidak mencocokan pola yang didapat dari minutiaeminutiae ini. Mesin pemindai sidik jari bekerja dengan mengambil gambar dari sidik jari tersebut. Sebenarnya banyak cara dapat dilakukan untuk mengambil gambar sidik jari tersebut namun metode umum yang dilakukan adalah dengan 2 cara yaitu dengan sensor optikal dan kapasitansi. Inti dari sensor optikal adalah dengan adanya CCD (Charge Couple Device) yang cara kerjanya sama seperti system sensor yang terdapat pada kamera digital dan camcorder. CCD merupakan chip silikon yang terbentuk dari ribuan atau bahkan jutaan diode fotosensitif yang disebut photosites, photodelements atau disebut juga piksel. Tiap photosite menangkap suatu titik objek kemudian dirangkai dengan hasil tangkapan photosite lain menjadi suatu gambar. Bila mengambil contoh pada kamera, saat menekan tombol ‘capture’ pada kamera digital, sel pengukur intensitas cahaya akan menerima dan merekam setiap cahaya yang masuk menurut intensitasnya. Dalam waktu yang sangat singkat tiap titik photosite akan merekam cahaya yang diterima dan diakumulasikan dalam sinyal elektronis. Gambar yang sudah dikalkulasikan dalam gambar yang sudah direkam dalam bentuk sinyal elektronis akan dikalkulasi untuk kemudian disimpan dalam bentuk angka-angka digital. Angka tersebut akan digunakan untuk menyusun gambar ulang untuk ditampilkan kembali. Perekaman gambar yang dilakukan oleh CCD 11 sebenarnya dalam format ‘grayscale’ atau monochrome dengan 256 macam intensitas warna dari putih sampai hitam. Sensor kapasitif bekerja berdasarkan prinsip pengukuran kapasitansi dari material yang dipindai. Material tersebut bisa saja besi, baja, alumunium, tembaga, kuningan bahkan hingga air. Berbeda dengan pemindai optikal yang menggunakan cahaya, pemindai kapasitif menggunakan arus listrik untuk mengukur besarnya kapasitas. Gambar 2.6 Sensor kapasitif. Diagram di atas menunjukkan sebuah sensor kapasitif sederhana. Dimana sensor dibuat dari beberapa chip semi konduktor pada sebuah sel yang tipis. Setiap sel memiliki tempat konduktor yang ditutupi dengan lapisan isolasi. Sensor tersebut terhubung dengan sebuah integrator yang dilengkapi dengan inverter penguat yang dapat menterjemahkan sehingga pada akhirnya akan membentuk sidik jari yang sedang dipindai. Setelah mesin pemindai sidik jari menyimpan image atau gambar yang diambil, mesin kemudian melakukan ‘searching minutiae’ atau mencari titik-titik minutiae. 12 Gambar 2.7 Searching minutiae. Gambar 2.8 Before match. Gambar 2.9 Match minutiae 13 Gambar 2.10 Matched result Jika mesin sidik jari mendapat pola yang sama maka proses identifikasi sudah berhasil. Tidak semua minutiae harus digunakan dan pola yang ditemukan tidak harus sama, maka kita dapat menyimpulkan bahwa posisi jari kita pada saat identifikasi pada mesin sidik jari juga tidak harus persis sama dengan pada saat kita menyimpan data sidik jari kita pertama kali pada mesin tersebut. Pemindai sidik jari optikal dan kapasitif dianggap menghasilkan tingkat keamanan yang tinggi, karena tidak bisa dipalsukan dengan foto copy sidik jari, sidik jari tiruan, atau bahkan dengan cetak lilin yang mendetil dengan guratan-guratan kontur sidik jari sekalipun (Joyner R. Oroh, 2014) Sidik jari merupakan salah satu sistem biometri yang saat ini tersedia selain retina mata, wajah, dan sistem biometri lainnya. Identifikasi sidik jari telah diakui sebagai identifikasi yang canggih karena sidik jari masing-masing manusia sangat unik dan berbeda satu dengan lainnya. Identifikasi sidik jari sebelumnya telah digunakan untuk bidang forensik, investigasi kriminal, dan identifikasi anggota badan. Kelebihan identifikasi biometrik diharapkan dapat menjadi solusi atas kelemahan proses identifikasi personal, sehingga dapat memberikan pelayanan 14 dan kemudahan. Proses identifikasi personal memiliki dua tahapan, yaitu proses verifikasdi dan proses pengenalan. Proses verifikasi dilakukan dengan memasukkan tokes, seperti kartu paspor, SIM, kartu kredit, ATM, dan sebagainya. Sedangkan pada proses pengenalan, memberikan pengenalan dengan menggunakan password, PIN, dan sebagainya. Sebagai contoh kartu ATM, proses identifikasi saat memasukkan kartu ke dalam mesin ATM. Sedangkan proses pengenalan yaitu pada saat memasukkan PIN ATM. Proses ini memiliki kelemahan saat proses verifikasi yaitu hilang, lupa, dan salah menempatkan. Sedangkan pada tahap pengenalan terjadi kelupaan PIN dan atau PIN tersebut pernah diubah, dapat ditebak orang lain. Hal ini merujuk pada data pencurian ATM sebesar 25%. Pada sistem biometrik, tahapan prosesnya mengidentifikasi individu-individu berdasarkan keunikan pribadi. Seperti sensor sidik jari yang berbeda tiap manusia. Pengidentifikasi biometrik dianggap lebih handal dibandingkan identifikasi personal. Mekanisme awal yaitu fase penyimpanan (enrollment). Pada fase ini masukan akan dipindai oleh sensor biomterik yang merupaka repreentasi karakteristik digital. Kemudian fase pencocokan. Selanjutnya disimpan dalam database yang diubah menjadi representasi digital. Pada sensor sidik jari yang digunakan, database penyimpanan terdapat pada sensor sidik jari tersebut. Pada fase pengenalan, karakteristik indivdu dibaca oleh sensor. Selanjutnya dikonversi ke format digital. Selanjutnya dicocokkan dengan identifikasi individu. Kelebihan sistem biometrik khususnya sensor sidik jari dibandingkan dengan sistem identifikasi personal yaitu: 1. Bersifat permanen, tidak dapat diubah. 2. Tidak akan hilang, lupa, tertinggal, dan salah menempatkan. 15 3. Tidak bisa disalahgunakan oleh orang lain. 4. Praktis dan mudah. Kekurangan yang dimiliki sensor sidik jari antara lain: 1. Tidak bisa memindai saat kondisi jari basah dan berdebu. 2. Terjadi kesalahan pencocokan dan ketidakcocokan. (Eko Adi Sarwoko, 2006) 2.2. Arduino Uno R3 Arduino Uno merupakan papan mikrokntroler yang berbasis ATmega 328P. Mempunyai 14 digital input/output, yang 6 pin bisa digunakan sebagai keluaran PWM, 6 analog input, 16 MHz osilator Kristal, penghubung USB, power jack, ICSP header, dan tombol reset. Bagian ini sangat dibutuhkan untuk mendukung mikrokontroler. Contoh, menghubungkan Arduino ke komputer dengan kabel USB atau memberikan tegangan AC ke DC adaptor atau baterai untuk memulainya. Perbedaan mendasar dari sebelumnya adalah tidak menggunakan chip FTDI dan sebagai gantinya mengunakan Atmega8U2 yang diprogram sebagai converter USB-to-serial. Perubahan ini cukup membantu dalam instalasi software Arduino. 16 Gambar 2.11 Arduino Uno R3. Mikrokontroler : ATmega328P Tegangan operasi : 5V Tegangan masukan : 7-12 V Batas tegangan masukan : 6-20 V Digital I/O pin : 14 (6 bisa digunakan sebagai keluaran PWM) Pin masukan analog :6 Arus DC per pin I/O : 40 mA Arus DC untuk pin 3,3V : 50 mA 32 KB (ATmega 328) 0,5 KB digunakan untuk flash memory SRAM : 2 KB (ATmega328) EEPROM : 1 KB (ATmega328) Clock speed : 16 MHz Arduino merupakan sebuah board minimum system mikrokontroler yang bersifat open source. Di dalam rangkaian board arduino terdapat mikrokontroler AVR seri 17 ATmega 328 yang merupakan produk dari atmel. Arduino memiliki kelebihan tersendiri dibanding board mikrokontroler lainnya selain bersifat open source, arduino juga mempunyai bahasa pemrograman berupa bahasa C. Selain itu dalam board arduino sendiri sudah terdapat loader yang berupa USB sehingga memudahkan pemakainya ketika memrogram mikrokontroler di dalam arduino. Sedangkan pada kebanyakan board mikrokontroler yang lain masih membutuhkan rangkaian laoder terpisah untuk memasukan program ketika memrogram mikrokontroler. Port USB tersebut bisa juga digunakan sebagai port komunikasi serial. Arduino menyediakan 20 pin I/O, yang terdiri dari 6 pin input analog dan 14 pin digital input/output. Untuk 6 pin analog sendiri bisa juga difungsikan sebagai output digital jika diperlukan output digital tambahan selain 14 pin yang sudah tersedia. Untuk mengubah pin analog menjadi digital cukup mengubah konfigurasi pin pada program. Dalam board kita bisa lihat pin digital diberi keterangan 0-13, jadi untuk menggunakan pin analog menjadi output digital, pin analog yang pada keterangan board 0-5 kita ubah menjadi pin 14-19. dengan kata lain pin analog 0-5 berfungsi juga sebagi pin output digital 14-16. Sifat open source arduino juga banyak memberikan keuntungan tersendiri untuk kita dalam menggunakan board ini, karena dengan sifat open source komponen yang kita pakai tidak hanya tergantung pada satu merek, namun memungkinkan kita bisa memakai semua komponen yang ada dipasaran. Bahasa pemrograman arduino merupakan bahasa C yang sudah disederhanakan syntax bahasa pemrogramannya sehingga mempermudah kita dalam mempelajari dan mendalami mikrokontroler. (www.arduino.cc) 18 2.3. ATmega 328P Mikrokontroler adalah sebuah sistem komputer fungsional dalam sebuah chip. Di dalamnya terkandung sebuah inti prosesor, memori, dan perlengkapan input output. Dengan kata lain adalah suatu alat elektronika digital yang mempunyai masukan dan keluaran serta kendali dengan program yang bisa ditulis dan dihapus dengan cara khusus. Cara kerjanya yaitu membaca dan menulis data. Mikrokontroler merupakan computer di dalam chip yang digunakan untuk mengontrol peralatan elektronik, yang menekankan efisiensi dan efektifitas biaya. Secara harfiah disebut pengendali kecil di mana sebuah sistem elektronik yang sebelumnya banyak memerlukan komponen-komponen pendukung seperti IC TTL dan CMOS dapat direduksi dan akhirnya terpusat serta dikendalikan oleh mikrokontroler ini. Mikrokontroler digunakan dalam produk dan alat yang dikendalikan secara otomatis. Dengan mengurangi biaya, ukuran, dan konsumsi tenaga dibandingkan dengan mendesain menggunakan mikroprosesor memori dan alat input output yang terpisah, kehadiran mikrokontroler membuat kontrol elektrik menjadi lebih ekonomis. Agar sebuah mikrokontroler dapat berfungsi, maka mikrokontroler tersebut memerlukan komponen ektsternal yang kemudian disebut degnan sistem minimum. Untuk membuat sistem minimum paling tidak dibuthkan sistem clock dan reset. Yang dimaksud dengan sistem minimum adalah sebuah rangkaian mikrokontroler yang sudah dapat digunakan unttuk menjalankan sebuah aplikasi. Sebuah IC mikrokontoler tidak akan berarti bila hanya berdiri sendiri. 19 Mikrokontroler yang digunakan pada penelitian ini adalah ATmega 328P jenis AVR. ATmega 328P meruapakan mikrokontroler keluaran dari atmel yang mempunyai arsitektur RISC yang di mana setiap proses eksekusi data lebih cepat dari arsitektur CISC. Mikrokontroller ATmega 328P memiliki kemudahan program dengan menggunakan program bahasa C dan download program antara PC dengan mikrokontroller sangat cepat. Mikrokontroller ATmega 328P memiliki 23 pin yang sudah terintegrasi dengan Board Arduino Uno R3. Mikrokontroler ini memiliki beberapa fitur antara lain: 1. 130 macam instruksi yang hampir semuanya dieksekusi dalam satu siklus clock. 2. 32 x 8-bit register serba guna. 3. Kecepatan mencapai 16 MIPS dengan clock 16 Mhz. 4. 32 KB flash memory dan pada arduino memiliki bootloader yang menggunakan 2 KB dari flash memory. 5. Memiliki EEPROM sebesar 1 KB. 6. Memilik SRAM sebesar 2 KB. Mikrokontroler ATmega 328P memiliki arsitektur Harvard, yaitu memisahkan memori untuk kode program dan memori untuk data sehingga dapat memaksimalkan kerja dan parallelism. Instruksi–instruksi dalam memori program dieksekusi dalam satu alur tunggal, di mana pada saat satu instruksi dikerjakan instruksi berikutnya sudah diambil dari memori program. Konsep inilah yang memungkinkan instruksi–instruksi dapat dieksekusi dalam setiap satu siklus clock. 32 x 8-bit register serba guna digunakan untuk mendukung operasi pada 20 ALU (Arithmatic Logic unit) yang dapat dilakukan dalam satu siklus. Enam dari register serbaguna ini dapat digunakan sebagai 3 buah register pointer 16-bit pada mode pengalamatan tidak langsung untuk mengambil data pada ruang memori data. Ketiga register pointer 16-bit ini disebut dengan register X (gabungan R26 dan R27), register Y (gabungan R28 dan R29), dan register Z (gabungan R30 dan R31). Hampir semua instruksi AVR memiliki format 16-bit. Setiap alamat memori program terdiri dari instruksi 16-bit atau 32-bit. Selain register serba guna di atas, terdapat register lain yang terpetakan dengan teknik memory mapped I/O selebar 64 byte. Beberapa register ini digunakan untuk fungsi khusus antara lain sebagai register control Timer/Counter, Interupsi, ADC, USART, SPI, EEPROM, dan fungsi I/O lainnya. Register–register ini menempati memori pada alamat 0x20h – 0x5Fh. (www.atmel.com) 21 Gambar 2.12 Arsitektur ATmega328P 22 Gambar 2.13 Konfigurasi ATmega 328P. 2.4 Sensor Jarak PING Sensor jarak ping adalah sensor 40 kHz produksi parallax yang banyak digunakan untuk aplikasi kontes robot cerdas. Kelebihan sensor ini adalah hanya membutuhkan 1 sinyal (SIG) selain jalur 5v dan ground. Gambar 2.14 Sensor jarak ping 23 Sensor jarak PING mendeteksi jarak objek dengan cara memancarkan gelombang ultrasonik selama 200µs kemudian mendeteksi pantulannya. Sensor jarak PING memancarkan gelombang ultrasonic sesuai dengan kontrol dari mikrokontroler pengendali. Berikut spesifikasi sensor jarak ultrasonik ping: a. Jarak pengukuran antara 3cm – 3m. b. Input trigger-positive TTL pulse, 2µs min, 5µs tipikal. c. Echo hold off 750µs dari fall of trigger pulse. d. Delay before next measurement 200µs. e. Burst indicator LED menampilak aktifitas sensor. Sensor jarak PING mendeteksi jarak obyek dengan cara memancarkan gelombang ultrasonic selama 200µs kemudian mendeteksi pantuannya. Sensor jarak PING memancarkan gelombang ultrasonik sesuai dengan kontrol dari mikrokontroler pengendali (pulsa trigger dengan timeout minimanl 2µs). gelombang utrasonik ini melalui udara dengan kecepatan 344 meter per detik, mengenai obyek dan memantul kembali ke sensor. Ping mengeluarkan pulsa output high pada pin SIG setelah memancarkan gelombang ultrasonic dan setelah gelombang pantulan terdeteksi Ping akan membuat output low pada pin SIG. Lebar pulsa High akan sesuai dengan lama waktu tempuh gelombang ultrasonic untuk 2 kali jarak ukur dengan obyek. (Pahala Alpha Rinaldo Simbolon, 2011) 2.5 Motor DC Motor arus searah (motor DC) adalah mesin yang merubah energi listrik arus searah menjadi energi mekanis yang berupa putaran. Hampir pada semua prinsip 24 pengoperasiannya, motor arus searah sangat identik dengan generator arus searah. Kenyataannya mesin yang bekerja baik sebagai generator arus searah akan bekerja baik pula sebagai motor arus searah. Oleh sebab itu sebuah mesin arus searah dapat digunakan baik sebagai motor arus searah maupun generator arus searah. Berdasarkan fisiknya motor arus searah secara umum terdiri atas bagian yang diam dan bagian yang berputar. Pada bagian yang diam (stator) merupakan tempat diletakkannya kumparan medan yang berfungsi untuk menghasilkan fluksi magnet sedangkan pada bagian yang berputar (rotor) ditempati oleh rangkaian jangkar seperti kumparan jangkar, komutator dan sikat. Motor arus searah bekerja berdasarkan prinsip interaksi antara dua fluksi magnetik. Dimana kumparan medan akan menghasilkan fluksi magnet yang arahnya dari kutub utara menuju kutub selatan dan kumparan jangkar akan menghasilkan fluksi magnet yang melingkar. Interaksi antara kedua fluksi magnet ini menimbulkan suatu gaya. Penggunaan motor arus searah akhir-akhir ini mengalami perkembangan, khususnya dalam pemakaiannya sebagai motor penggerak. Motor arus searah digunakan secara luas pada berbagai motor penggerak dan pengangkut dengan kecepatan yang bervariasi yang membutuhkan respon dinamis dan keadaan steady-state. Motor arus searah mempunyai pengaturan yang sangat mudah dilakukan dalam berbagai kecepatan dan beban yang bervariasi. Itu sebabnya motor arus searah digunakan pada berbagai aplikasi tersebut. Pengaturan kecepatan pada motor arus searah dapat dilakukan dengan memperbesar atau memperkecil arus yang mengalir pada jangkar menggunakan sebuah tahanan. 25 (a) (b) (c) Gambar 2.15 Pengaruh Penempatan Koonduktor. Setiap konduktor yang mengalirkan arus mempunyai medan magnet disekelilingnya. Kuat medan magnet yang timbul tergantung pada besarnya arus yang mengalir dalam konduktor. Pada Gambar 2.15(a) menunjukkan sebuah medan magnet seragam yang dihasilkan oleh kutub-kutub magnet utara dan selatan yang arahnya dari kutub utara menuju kutub selatan.. Sedangkan Gambar 2.15(b) menggambarkan sebuah konduktor yang dialiri arus searah dan menghasilkan medan magnet (garis-garis gaya fluksi) disekelilingnya. Jika konduktor yang dialiri arus tersebut ditempatkan di dalam medan magnet seragam, maka interaksi kedua medan akan menimbulkan medan yang tidak 26 seragam seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2.15(c). Sehingga kerapatan fluksi akan bertambah besar di atas sebelah kanan konduktor (dekat kutub selatan) dan di bawah sebelah kiri konduktor (dekat kutub utara) sedangkan kerapatan fluksi menjadi berkurang di atas sebelah kiri konduktor dan di bawah sebelah kanan konduktor. Kerapatan fluksi yang tidak seragam ini menyebabkan konduktor di sebelah kiri akan mengalami gaya ke atas, sedangkan konduktor di sebelah kanan akan mengalami gaya ke bawah. Kedua gaya tersebut akan menghasilkan torsi yang akan memutar jangkar dengan arah putaran searah dengan putaran jarum jam. Gambar 2.16 Prinsip Kerja Motor DC. Gambar di atas merupakan gambaran dari prinsip kerja motor dc. Berdasarkan gambar diatas kedua kutub stator dibelitkan dengan konduktor–konduktor sehingga membentuk kumparan yang dinamakan kumparan stator atau kumparan medan. Misalkan kumparan medan tersebut dihubungkan dengan suatu sumber tegangan, maka pada kumparan medan itu akan mengalir arus medan (If). 27 Kumparan medan yang dialiri arus ini akan menimbulkan fluksi utama yang dinamakan fluksi stator. Fluksi ini merupakan medan magnet yang arahnya dari kutub utara menuju kutub selatan (hal ini dapat dilihat dengan adanya garis–garis fluksi). Apabila pada kumparan jangkar mengalir arus yakni arus jangkar, maka dari hukum Lorenzt kita ketahui bahwa apabila sebuah konduktor yang dialiri arus ditempatkan pada sebuah medan magnet maka pada konduktor tersebut akan timbul gaya, maka demikian pula halnya pada kumparan jangkar. Besarnya gaya ini bergantung dari besarnya arus yang mengalir pada kumparan jangkar (Ia), kerapatan fluksi (B) dari kedua kutub dan panjang konduktor jangkar (l). Semakin besar fluksi yang terimbas pada kumparan jangkar maka arus yang mengalir pada kumparan jangkar juga besar, dengan demikian gaya yang terjadi pada konduktor juga semakin besar. Bila kumparan jangkar dari motor berputar dalam medan magnet dan memotong fluksi utama maka sesuai dengan hukum induksi elektromagnetis maka pada kumparan jangkar akan timbul gaya gerak listrik (ggl) induksi yang arahnya sesuai dengan kaidah tangan kanan, dimana arahnya berlawanan dengan tegangan yang diberikan kepada jangkar atau tegangan terminal (Zuhal, 1998) Karakteristik yang dimiliki suatu motor dc dapat digambarkan melalui kurva daya dan kurva torsi/kecepatannya, dari kurva tersebut dapat dianalisa batasan-batasan kerja dari motor serta daerah kerja optimum dari motor tersebut. 28 Gambar 2.17 Kurva torsi dan kecepatan Dari gambar 4.7 di atas terlihat hubungan antara torsi dan kecepatan suatu motor dc tertentu. Dari grafik terlihat bahwa torsi berbanding terbalik dengan kecepatan putaran. Dengan kata lain terdatpat trade off antara besar torsi yang dihasilkan motor dengan kecepatan putaran motor. Dua karakteristik penting terlihat dari grafik yaitu: 1. Stall torque, menunjukkan titik pada grafik di mana torsi maksimum tetapi tidak ada putaran pada motor. 2. No load speed, menunjukkan titik pada grafik di mana terjadi kecepatan putar maksimum tetapi tidak ada beban pada motor. Analisa terhadap grafik dilakukan dengan menghubungkan kedua titik tersebut dengan sebuah garis, di mana persamaan garis tersebut dapat ditulis di dalam fungsi torsi atau kecepatan sudut. 29 ……………………………(2.1) ……………………….(2.2) Dengan memasukan persamaan torsi dan kecepatan ke dalam persamaan daya diperoleh (Ranti Permata Sari, 2010): ………………………(2.3) ………………………..(2.4) Dari persamaan daya terlihat bahwa daya merupakan perkalian antara torsi dan kecepatan sudut. Dimana di dalam grafik ditunjukkan oleh luas daerah persegi di bawah kurva torsi dan kecepatan. (Ranti Permata Sari, 2010) Gambar 2.18 Grafik torsi dan kecepatan dengan luas daerah persegi. III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu Dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakansanakan mulai bulan Januari 2014 – Juni 2014, bertempat di Laboratorium Konversi Energi Elektrik, Laboratorium Terpadu Teknik Elektro, Universitas Lampung. 3.2 Alat Dan bahan Peralatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah 4 buah LED dengan warna putih, 5 buah relay 12 volt, 8 buah resistor 10 kOhm, 4 buah resistor 1 kOhm, IC ULN 2003, 7 buah penghubung, sensor sidik jari, 2 Mikrokontroler ATmega 328P, 2 board Arduino Uno R3, Motor DC, Power Supply, pcb, solder, tachometer, multimeter digital, 2 limit switch, dan sensor jarak PING. 3.3 Blok Diagram Dalam penelitian ini sangat dibutuhkan blok diagram agar dapat mempermudah untuk mengerjakan skripsi yang dikerjakan. Blog diagram penelitian disajikan pada gambar 3.1 31 Gambar 3.1 Diagram Blok Rancangan. Sensor Sidik Jari A B Gambar 3.2 Rangkaian Sensor Sidik Jari. 32 14 15 16 17 18 19 9 10 PB0/ICP1/CLKO/PCINT0 PB1/OC1A/PCINT1 PB2/SS/OC1B/PCINT2 PB3/MOSI/OC2A/PCINT3 PB4/MISO/PCINT4 PB5/SCK/PCINT5 PB6/TOSC1/XTAL1/PCINT6 PB7/TOSC2/XTAL2/PCINT7 23 24 25 26 27 28 1 PD0/RXD/PCINT16 PD1/TXD/PCINT17 PD2/INT0/PCINT18 PD3/INT1/OC2B/PCINT19 PD4/T0/XCK/PCINT20 PD5/T1/OC0B/PCINT21 PD6/AIN0/OC0A/PCINT22 PD7/AIN1/PCINT23 PC0/ADC0/PCINT8 PC1/ADC1/PCINT9 PC2/ADC2/PCINT10 PC3/ADC3/PCINT11 PC4/ADC4/SDA/PCINT12 PC5/ADC5/SCL/PCINT13 PC6/RESET/PCINT14 AREF AVCC 2 3 4 5 6 11 12 13 A B C D E 21 20 F ATMEGA328P Gambar 3.3 Rangkaian Kontrol 1. G J H 2 3 4 5 6 11 12 13 21 20 PD0/RXD/PCINT16 PD1/TXD/PCINT17 PD2/INT0/PCINT18 PD3/INT1/OC2B/PCINT19 PD4/T0/XCK/PCINT20 PD5/T1/OC0B/PCINT21 PD6/AIN0/OC0A/PCINT22 PD7/AIN1/PCINT23 AREF AVCC PB0/ICP1/CLKO/PCINT0 PB1/OC1A/PCINT1 PB2/SS/OC1B/PCINT2 PB3/MOSI/OC2A/PCINT3 PB4/MISO/PCINT4 PB5/SCK/PCINT5 PB6/TOSC1/XTAL1/PCINT6 PB7/TOSC2/XTAL2/PCINT7 PC0/ADC0/PCINT8 PC1/ADC1/PCINT9 PC2/ADC2/PCINT10 PC3/ADC3/PCINT11 PC4/ADC4/SDA/PCINT12 PC5/ADC5/SCL/PCINT13 PC6/RESET/PCINT14 ATMEGA328P Gambar 3.4 Rangkaian Kontrol 2. 14 15 16 17 18 19 9 10 23 24 25 26 27 28 1 I 33 P Q RL3 M R D1 G5CLE-1-DC12 G5CLE-1-DC12 R7 R5 1k 1k DIODE V1 12V K LED LED L RL4 U1 D2 D4 RL2 1 2 3 4 5 6 7 1B 2B 3B 4B 5B 6B 7B COM 1C 2C 3C 4C 5C 6C 7C 9 16 15 14 13 12 11 10 ULN2003A R8 R6 1k 1k D3 D5 LED Gambar 3.5 Rangkaian Driver Relay. SENSOR JARAK PING O N J Gambara 3.6 Rangkaian Sensor Jarak PING. R1 R2 R3 R4 C E D F R10 G 34 O N R11 LIMIT SW 1 R12 LIMIT SW2 H I POWER SUPPLY RL5 G5CLE-1-DC12 15-30V D6 R9 M P Q R Gambar 3.7 Rangkaian Limit Switch 1 dan 2. K +88.8 MOTOR DC L Gambar 3.8 Rangkaian Motor DC. SE

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

Perancangan Dan Implementasi Pengendali Pintu Pagar Otomatis Berbasis Arduino
12
122
76
PROTOTIPE PINTU OTOMATIS DAN PENGAMANAN BERBASIS ARDUINO UNO DAN SENSOR PIR
1
16
1
PROTOTYPE PENGGERAK PINTU PAGAR OTOMATIS BERBASIS ARDUINO UNO ATMEGA 328P DENGAN SENSOR SIDIK JARI
5
23
71
Perancangan Robot Pembuat Biopori Berbasis Arduino Uno Atmega 328p Dengan Sistem Kendali Smartphone Android
2
30
184
ALAT PEMADAM KEBAKARAN OTOMATIS BERBASIS MIKROKONTROLER ARDUINO UNO ATMEGA 328P.
9
27
33
Perancangan Dan Implementasi Pengendali Pintu Pagar Otomatis Berbasis Arduino
0
1
7
Perancangan Dan Implementasi Pengendali Pintu Pagar Otomatis Berbasis Arduino
0
0
12
Perancangan Robot Pembuat Biopori Berbasis Arduino Uno Atmega 328p Dengan Sistem Kendali Smartphone Android
0
0
16
Perancangan Robot Pembuat Biopori Berbasis Arduino Uno Atmega 328p Dengan Sistem Kendali Smartphone Android
0
0
2
Perancangan Robot Pembuat Biopori Berbasis Arduino Uno Atmega 328p Dengan Sistem Kendali Smartphone Android
0
0
5
Perancangan Robot Pembuat Biopori Berbasis Arduino Uno Atmega 328p Dengan Sistem Kendali Smartphone Android
2
3
23
Perancangan Robot Pembuat Biopori Berbasis Arduino Uno Atmega 328p Dengan Sistem Kendali Smartphone Android
0
0
4
Pengukuran Kualitas Air Mineral Dengan Atmega 328p Berbasis Arduino
0
0
10
Perancangan Prototype Kran Wudhu Otomatis Berbasis Arduino Uno untuk Menghemat Air Menggunakan Sensor Ping
1
14
11
RANCANG BANGUN PROTOTYPE PALANG PINTU KERETA API OTOMATIS BERBASIS ARDUINO UNO MENGGUNAKAN SENSOR HC-SR04
0
3
8
Show more