PENGARUH SIKAP TERHADAP GURU DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS X AKUNTANSI SMK MUHAMADIYAH 1 METRO TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Gratis

0
19
75
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENGARUH SIKAP TERHADAP GURU DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS X AKUNTANSI SMK MUHAMADIYAH 1 METRO TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh LIA DWI SEPTIAWATI Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh sikap terhadap guru dan disiplin belajar terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X Akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2012/2013. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif verifikatif dengan pendekatan ex post facto dan survey. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas X Akuntansi dengan jumlah 82 siswa dan sampel 61 siswa yang ditentukan berdasarkan rumus cochran. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah probability sampling dengan menggunakan simple random sampling. Untuk menguji hipotesis pertama dan kedua menggunakan regresi linier sederhana sedangkan hipotesis ketiga mengunakan regresi linier multiple. Hasil analisis menunjukkan bahwa : (1) Ada pengaruh positif dan signifikan sikap terhadap guru terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X Akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2012/2013. (2) Ada pengaruh positif dan signifikan disiplin belajar terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X Akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2012/2013. (3) Ada pengaruh positif dan signifikan sikap terhadap guru dan disiplin belajar terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X Akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2012/2013. Kata Kunci: sikap terhadap guru, disiplin belajar dan hasil belajar. DAFTAR ISI Halaman DAFTAR TABEL ........................................................................................ vi DAFTAR GAMBAR ................................................................................... ix I. PENDAHULUAN .................................................................................. 1 A. Latar Belakang ................................................................................. B. Identifikasi Masalah ......................................................................... C. Pembatasan Masalah......................................................................... D. Rumusan Masalah ............................................................................ E. Tujuan Penelitian .............................................................................. F. Kegunaan Penelitian ......................................................................... G. Ruang Lingkup Penelitian ................................................................ 1 8 9 9 10 10 11 II. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ 12 A. Tinjauan Pustaka .............................................................................. 1. Sikap Terhadap Guru ............................................................. 2. Disiplin Belajar ...................................................................... 3. Hasil Belajar Akuntansi......................................................... B. Hasil Penelitian yang Relevan ......................................................... C. Kerangka Pikir.. ............................................................................... D. Hipotesis .......................................................................................... 12 12 20 25 28 29 31 III. METODE PENELITIAN ....................................................................... 32 A. Pendekatan Penelitian....................................................................... B. Populasi dan Sampel ......................................................................... 1. Populasi .................................................................................... 2. Sampel............ ......................................................................... 3. Teknik Pengambilan Sampel ................................................... C. Variabel Penelitian ........................................................................... D. Definisi Operasional ......................................................................... E. Teknik Pengumpulan Data................................................................ 32 33 33 34 35 35 36 39 Halaman 1. Observasi........ ......................................................................... 39 2. Dokumentasi. ........................................................................... 40 3. Angket ...................................................................................... 40 4. Interiew (Wawancara).............................................................. 40 5. Studi Kepustakaan .................................................................. 40 F. Uji Persyaratan Instrumen ................................................................. 41 1. Uji Validitas ............................................................................ 41 2. Uji Reliabilitas......................................................................... 43 G. Uji Persyaratan Statistik Parametrik................................................. 45 1. Uji Normalitas ......................................................................... 45 2. Uji Homogenitas ..................................................................... 46 H. Uji Persyaratan Regresi Linear Ganda............................................. 47 1. Uji Kelinieran Regresi............................................................. 47 2. Uji Multikolinieritas ................................................................ 49 3. Uji Autokorelasi ...................................................................... 49 4. Uji Heteroskedastisitas ............................................................ 51 I. Pengujian Hipotesis.......................................................................... 53 1. Regresi Linier Sederhana ........................................................ 53 2. Regresi Linier Multipel ........................................................... 54 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ..................................... 56 A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ................................................ 1. Sejarah Singkat Berdirinya SMK Muhamadiyah 1 Metro ... 2. Visi dan Misi SMK Muhamadiyah 1 Metro ......................... 3. Situasi dan Kondisi SMK Muhamadiyah 1 Metro ............... 4. Kegiatan Ekstrakulikuler ...................................................... 5. Kondisi Guru dan Karyawan SMK Muhamadiyah 1 Metro. B. Gambaran Umum Responden .......................................................... C. Deskripsi Data ................................................................................. 1. Data Sikap Terhadap Guru (X1) ........................................... 2. Data Disiplin Belajar (X2) .................................................... 3. Data Hasil Belajar Akuntansi (Y) ......................................... D. Uji Persyaratan Analisis Data ......................................................... 1. Uji Normalitas Data .............................................................. 2. Uji Homegenitas ................................................................. E. Uji Persyaratan Regresi Linier Ganda ............................................ 1. Uji Kelinieran Regresi .......................................................... 2. Uji Multikolinieritas ............................................................. 3. Uji Autokorelasi.................................................................... 4. Uji Heterokedastisitas ........................................................... F. Uji Hipotesis . ................................................................................ 1. Regresi Linier Sederhana ...................................................... 1.1 Pengujian Hipotesis Pertama.......................................... 1.2 Pengujian Hipotesis Kedua ............................................ 2. Regresi Linier Multiple ........................................................ 2.1 Pengujian Hipotesis Ketiga ............................................. 56 56 58 59 60 61 61 62 63 65 67 72 72 77 78 78 80 82 83 85 85 85 87 90 90 Halaman G. Pembahasan .............................................................................. 93 1. Pengaruh Sikap Terhadap Guru (X1) terhadap Hasil Belajar Akuntansi (Y) ...................................................................... 93 2. Pengaruh Disiplin Belajar (X2) terhadap Hasil Belajar Akuntansi (Y) ....................................................................... 97 3. Pengaruh Sikap Terhadap Guru dan Disiplin Belajar Terhadap Hasil Belajar Akuntansi ...................................... 102 V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 106 A. Kesimpulan .................................................................................... B. Saran ............................................................................................. 106 107 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 109 LAMPIRAN ................................................................................................. 112 DAFTAR TABEL Tabel Halaman 1. Nilai MID Semester Mata Pelajaran Akuntansi Keuangan Siswa Kelas X Akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2012/2013..................................................................... 3 2. Penelitian yang Relevan .......................................................................... 28 3. Jumlah siswa kelas X Akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun pelajaran 2012/2013 ................................................................................ 33 4. Perhitungan Jumlah Sampel Untuk Masing-Masing Kelas .................... 35 5. Indikator dan Sub Indikator Variabel …………………………………. 38 6. Hasil Analisis Uji Validitas Angket Untuk Variabel X1 ........................ 42 7. Hasil Analisis Uji Validitas Angket Untuk Variabel X2 ........................ 42 8. Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X1 .................... 44 9. Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X2 .................... 45 10. Analisis Varians ..................................................................................... 48 11. Sarana dan Prasarana SMK Muhamadiyah 1 Metro............................. 59 12. Daftar Kondisi guru dan karyawan SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2012/2013 .................................................................... 61 13. Distribusi Frekuensi Variabel Sikap Terhadap Guru (X1) ..................... 63 14. Kategori Sikap Terhadap Guru (X1) ....................................................... 64 Tabel Halaman 15. Distribusi Frekuensi Variabel Disiplin Belajar (X2) .............................. 66 16. Kategori Variabel Disiplin Belajar (X2) ................................................. 67 17. Distribusi Frekuensi Variabel Hasil Belajar AKuntansi (Y) .................. 68 18. Kategori Variabel Hasil Belajar AKuntansi (Y) .................................... 69 19. Hasil Uji Normalitas Sikap Terhadap Guru (X1)................................... 73 20. Hasil Uji Normalitas Disiplin Belajar (X2)............................................ 74 21. Hasil Uji Normalitas Hasil Belajar Akuntansi (Y) ................................ 75 22. Hasil Uji Homogenitas Dengan Menggunakan SPSS ........................... 77 23. Hasil Uji Kelinieran Regresi untuk Variabel Sikap Terhadap Guru (X1) 79 24. Hasil Uji Kelinieran Regresi untuk Variabel Disiplin Belajar (X2) ...... 80 25. Hasil Uji Multikolinearitas .................................................................... 81 26. Hasil Uji Autokorelasi ........................................................................... 83 27. Hasil Uji Heteroskedastisitas ................................................................. 84 28. Hasil Analisis Dengan Pendekatan Rank Spearman ............................. 84 29. Hasil Pengujian Hipotesis Pertama........................................................ 86 30. Hasil Pengujian Statistik t...................................................................... 86 31. Hasil Uji Hipotesis Kedua .................................................................... 88 32. Hasil Pengujian Statistik t...................................................................... 89 Tabel Halaman 33. Hasil Pengujian Hipotesis Ketiga .......................................................... 90 34. Hasil Pengujian Statistik t ...................................................................... 91 35. Hasil Pengujian Statistik F ..................................................................... 92 DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 1. Paradigma pengaruh variabel X1, dan X2 terhadap Y ............................... 30 2. Kurva Normal Q-Q Plot Sikap Terhadap Guru ........................................ 74 3. Kurva Normal Q-Q Plot Disiplin Belajar ................................................. 75 4. Kurva Normal Q-Q Plot Hasil Belajar Akuntansi .................................... 76 PENGARUH SIKAP TERHADAP GURU DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS X AKUNTANSI SMK MUHAMADIYAH 1 METRO TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh : LIA DWI SEPTIAWATI Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Program Studi Pendidikan Ekonomi Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2013 Judul Skripsi : PENGARUH SIKAP TERHADAP GURU DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS X AKUNTANSI SMK MUHAMADIYAH 1 METRO TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Nama : Lia Dwi Septiawati Nomor Pokok Mahasiswa : 0913031053 Program Studi : Pendidikan Ekonomi Jurusan : Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan MENYETUJUI 1. Komisi Pembimbing Pembimbing I, Pembimbing II, Dr. R. Gunawan S, S.Pd., S.E., M.M. NIP. 19600808 198603 1 003 Drs. Yon Rizal, M.Si. NIP. 19600818 198603 1 005 2. Mengetahui Ketua Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial, Ketua Program Studi Pendidikan Ekonomi, Drs. Buchori Asyik, M.Si. NIP. 19560108 198503 1 002 Drs. Hi. Nurdin, M.Si. NIP. 19600817 198603 1 003 1. Tim Penguji Ketua : Dr. R. Gunawan S, S.Pd., S.E., M.M. ...................... Sekertaris : Drs. Yon Rizal, M.Si. ...................... : Drs. Hi. Nurdin, M.Si. ...................... Penguji Bukan Pembimbing Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si. NIP. 19600315 198503 1 003 Tanggal Lulus Ujian Skripsi : 2 Mei 2013 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS LAMPUNG FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL Jl. Soemantri Brojonegoro No. 01 Gedung Meneng Bandar Lampung 35145 Telp. (0721) 704624 Faximile (0721) 7046 SURAT PERNYATAAN Saya yang bertanda tangan dibawah ini, adalah: 1. Nama : Lia Dwi Septiawati 2. NPM : 0913031053 3. Program Studi : Pendidikan Ekonomi 4. Alamat : Jl. Wijaya Kusuma 15 Polos, Metro Pusat Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebut dalam daftar pustaka. Bandar Lampung, Mei 2013 Yang Membuat Pernyataan Lia Dwi Septiawati NPM. 0913031053 Persembahan Alhamdulillah Hirobbil Aalamiin... Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya Kupersembahkan karyaku ini kepada: Babeh dan Ibu yang selalu berkorban segalanya untuk kelancaran studiku, yang tak pernah letih berdoa demi kesuksesan putrinya, yang selalu memberikan segalanya yang terbaik untukku. Seluruh keluarga besarku yang selalu memberikan semangat dan dukungan atas keberhasilanku Para pendidik yang selama ini membimbing dan memberikan ilmu yang bermanfaat Seluruh sahabat di pendidikan Ekonomi 2009 Almamater tercinta Universitas Lampung RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Metro pada tanggal 18 September 1992 dengan nama lengkap Lia Dwi Septiawati. Penulis merupakan anak kedua dari tiga bersaudara, putri dari pasangan Bapak Yayan Budi Setiawan dan Ibu Sudarmi. Pendidikan formal yang pernah diselesaikan penulis adalah. 1. SD Negeri 2 Mataram Udik Kec. Bandar Mataram diselesaikan pada tahun 2003 2. SMP Negeri 1 Metro diselesaikan pada tahun 2006 3. SMK Negeri 1 Metro diselesaikan pada tahun 2009 4. Pada tahun 2009, penulis diterima sebagai mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi Jurusan IPS Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Lampung melalui jalur SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri). 1 I. PENDAHULUAN Bagian ini akan membahas beberapa hal yang berkaitan dengan latar belakang masalah, identifikasi masalah, pembatasan masalah, perumusan masalah, tujuan penelitian, kegunaan penelitian dan ruang lingkup penelitian. Pembahasan hal-hal tersebut secara rinci dikemukakan berikut ini. A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan indikator utama pembangunan dan kualitas sumber daya manusia suatu bangsa. Keberhasilan pendidikan dipengaruhi oleh perubahan atau pembaharuan dalam segala unsur-unsur yang mendukung pendidikan. Adapun unsur tersebut adalah siswa, guru, alat, metode, materi dan lingkungan pendidikan. Semua unsur tersebut saling terkait dalam mendukung tercapainya tujuan pendidikan. Salah satu permasalahan yang dihadapi dunia pendidikan saat ini adalah masih rendahnya mutu yang dicapai belum seperti apa yang diharapkan. Hal ini tercermin pada hasil belajar peserta didik yang masih banyak dibawah standar kelulusan yang telah ditetapkan oleh masing-masing satuan pendidikan. Oleh karena itu, masalah ini perlu mendapatkan perhatian dari semua komponen masyarakat terutama pihak sekolah karena produk pendidikan yang kualitasnya 2 rendah akan memberi efek samping yang kurang menguntungkan bagi pembangunan, khususnya dalam menghadapi era globalisasi. Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) merupakan lembaga pendidikan formal yang mempunyai tugas untuk menghasilkan lulusan yang siap kerja dengan bekal pemahaman yang matang terhadap masing-masing program keahlian yang siswa pilih. Upaya peningkatan mutu lulusan pendidikan di SMK tidak terlepas dari masalah hasil belajar. Untuk mencapai hasil belajar yang baik diperlukan usaha yang sungguh-sungguh dari peserta didik maupun guru sebagai indikator pencapaian tujuan pembelajaran. SMK Muhamadiyah 1 Metro merupakan Sekolah Menengah Kejuruan yang mempunyai empat program keahlian yaitu teknik komputer jaringan, administrasi perkantoran, penjualan dan akuntansi. Untuk menunjang kegiatan pembelajaran, pihak sekolah telah menyediakan ruangan pada setiap program keahlian untuk melakukan praktik kejuruan. Salah satu program keahlian yang banyak diminati siswa di sekolah ini adalah program keahlian akuntansi. Program ini banyak diminati siswa karena siswa beranggapan bahwa akuntansi adalah jurusan yang paling banyak dibutuhkan ketika mereka akan mencari pekerjaan. Keberhasilan siswa dalam belajar merupakan faktor penting untuk mencapai kesuksesan. Untuk mengukur keberhasilan siswa dalam tujuan pembelajaran adalah dengan cara melihat hasil belajar yang mereka peroleh. Hasil belajar mata pelajaran akuntansi keuangan kelas X akuntansi tahun pelajaran 2012/2013 di SMK Muhamadiyah 1 Metro masih tergolong rendah. 3 Hal tersebut terlihat pada data yang diperoleh berdasarkan hasil observasi awal yang dilakukan oleh peneliti. Observasi tersebut menunjukkan banyaknya siswa yang memperoleh hasil MID Semester mata pelajaran akuntansi keuangan dibawah Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang ditetapkan oleh pihak sekolah. Berikut ini data nilai mata pelajaran akuntansi keuangan siswa kelas X akuntansi semester ganjil SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013. Tabel 1. Hasil MID Semester Mata Pelajaran Akuntansi Keuangan Siswa Kelas X Akuntansi Semester Ganjil SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2012/2013 Kelas X A1 X A2 Nilai < 75 ≥ 75 35 8 29 10 Jumlah Siswa 43 39 Keterangan Kriteria Ketuntasan Minimal yang ditetapkan sekolah adalah 7,50 Jumlah 64 18 82 Persentase 78,05 21,95 100 (%) Sumber : Guru Bidang Studi Akuntansi Berdasarkan Tabel 1, dapat diketahui jumlah siswa yang memenuhi Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) mata pelajaran akuntansi keuangan yaitu sebanyak 18 siswa dari 82 siswa atau sebanyak 21,95%. Menurut pendapat Djamarah (2002: 128) apabila persentase ketuntasan belajar siswa kurang dari 65% maka persentase keberhasilan siswa pada mata pelajaran tersebut tergolong rendah. Hal ini berarti hasil belajar mata pelajaran akuntansi keuangan siswa kelas X akuntansi semester ganjil SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013 tergolong rendah. 4 Keberhasilan seorang siswa dalam belajar dapat dilihat berdasarkan hasil belajar siswa yang baik. Antara siswa yang satu dengan yang lainnya terdapat perbedaan dalam pencapaian hasil belajar. Tidak semua siswa memperoleh hasil belajar yang baik, masih ada beberapa siswa yang memperoleh hasil belajar dibawah Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang sudah ditentukan. Oleh karena itu, perlu adanya pembenahan agar tujuan pembelajaran bisa tercapai. Bagi siswa program keahlian akuntansi, hasil belajar akuntansi sangat penting mengingat akuntansi adalah program keahlian yang mereka pilih. Berdasarkan hasil belajar yang diperoleh, siswa dapat mengetahui kelebihan dan kekurangannya terutama dalam belajar akuntansi sehingga mereka dapat membuat perencanaan studi kedepannya. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar antara lain faktor yang terdapat dalam diri siswa (faktor intern) dan faktor yang terdapat dari luar diri siswa (faktor ekstern). Menurut Dalyono (2005: 55), faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar dapat dibedakan menjadi dua golongan sebagai berikut. 1. 2. Faktor internal, meliputi cara belajar, kebiasaan belajar, aktivitas belajar, motivasi belajar, sikap, minat, kondisi psikis, dan keadaan kultur. Faktor eksternal, meliputi faktor-faktor berikut. a. Faktor keluarga seperti interaksi dengan orang tua, keadaan ekonomi, dan sarana belajar di rumah. b. Faktor sekolah seperti disiplin belajar, fasilitas belajar, metode mengajar, interaksi guru dan murid, dan aktivitas guru. c. Faktor masyarakat seperti tempat tinggal, pergaulan, interaksi kepada masyarakat sekitar. d. Faktor lingkungan sekitar seperti keadaan sekitar tempat tinggal, keadaan lalu lintas dan iklim tempat tersebut. 5 Berkaitan dengan proses belajar mengajar, ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam penelitian ini, diantaranya adalah sikap siswa terhadap guru dan disiplin belajar. Inti dari proses pendidikan secara keseluruhan adalah proses belajar mengajar dimana guru sebagai pemegang peranan utama. Proses ini mengandung serangkaian perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan timbal balik yang berlangsung dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu. Interaksi atau hubungan timbal balik antara guru dan siswa merupakan syarat utama bagi berlangsungnya proses belajar mengajar. Interaksi dalam peristiwa belajar mengajar mempunyai arti yang lebih luas, tidak sekedar hubungan antara guru dan murid, tetapi berupa interaksi edukatif. Interaksi tersebut bukan hanya penyampaian pesan berupa materi pelajaran melainkan juga pananaman sikap dan nilai pada diri siswa yang sedang belajar. Oleh karena itu, seorang guru dalam mengajar memegang peranan penting terhadap pencapaian hasil belajar siswa. Proses belajar mengajar di sekolah menuntut seorang guru yang berkompetensi karena sebagian besar proses belajar mengajar dan hasil belajar siswa yang menentukan adalah guru. Guru yang kompeten akan lebih mampu menciptakan lingkungan belajar yang efektif dan akan lebih mampu mengelola kelasnya sehingga dapat menumbuhkan kemauan siswa untuk belajar dengan baik. Dengan adanya proses belajar seperti itu, siswa akan tumbuh dengan baik dan akan lebih memupuk sikap yang positif. 6 Sikap merupakan faktor esensial yang berasal dari dalam diri siswa. Sikap siswa yang positif yaitu siswa senang terhadap guru. Sikap ini akan berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. Dengan adanya sikap positif siswa, maka hasil belajar yang baik pun dapat tercapai. Namun, berdasarkan hasil pengamatan dan wawancara pada penelitian pendahuluan yang dilakukan dengan guru dan beberapa siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013 terdapat indikasi bahwa beberapa siswa tidak memiliki sikap senang terhadap guru mata pelajaran akuntansi. Hal tersebut diketahui berdasarkan perilaku negatif siswa dalam belajar yaitu 33 siswa dari 43 siswa kelas X A1 dan 30 siswa dari 39 siswa kelas X A2 kurang memperhatikan guru saat menyampaikan materi. Siswa yang kurang memperhatikan guru disibukkan dengan aktivitas mereka selain belajar, seperti berbincang-bincang dengan teman sebangku, mengerjakan tugas mata pelajaran lain, bahkan ada yang sedang bermain telepon genggam. Siswa yang mempunyai sikap positif akan menampakkan sikap yang senang terhadap guru. Sikap senang tersebut terwujud pada tingkah laku siswa yaitu siswa menyenangi pelajaran yang diberikan guru, siswa mau mengerjakan tugas yang diberikan guru, dan siswa akan berusaha semaksimal mungkin untuk mengerti bagaimana caranya agar dapat menguasai pelajaran yang diajarkan. Selain sikap, disiplin belajar juga diduga sebagai faktor penentu keberhasilan siswa dalam mencapai hasil belajar yang baik. Penting bagi seorang siswa untuk mentaati ketertiban atau prosedur yang telah direncanakan oleh sekolah dan siswa 7 itu sendiri. Untuk mencapai hasil belajar yang baik harus ada keteraturan dalam belajar sebagai usaha mencapai prestasi itu sendiri. Siswa memiliki disiplin belajar yang baik apabila siswa patuh pada peraturanperaturan yang sudah ditetapkan oleh pihak sekolah dalam pelaksanaan proses belajar mengajar. Namun, berdasarkan hasil pengamatan dan wawancara pada penelitian pendahuluan yang dilakukan dengan guru dan beberapa siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013, terdapat indikasi bahwa siswa memiliki disiplin belajar yang rendah. Ketidakdisiplinan siswa terlihat pada 35 siswa dari 43 siswa kelas X A1 dan 30 siswa dari 39 siswa kelas X A2 yang sering mengerjakan pekerjaan rumah (PR) mata pelajaran akuntansi keuangan ketika pelajaran tersebut sedang berlangsung. Selain itu, siswa sering gaduh dan berkeliaran didalam kelas pada saat jam belajar berlangsung terutama jika guru yang bersangkutan sedang izin keluar kelas, hampir semua siswa di dalam kelas gaduh dan sibuk dengan aktivitasnya masingmasing seperti berbincang-bincang dengan teman sebangku atau belakangnya, sibuk mencontek dan bermain telepon genggam. Hal ini terjadi karena peraturan dan tata tertib yang dicanangkan sekolah kurang ditegakkan, sehingga siswa tidak memiliki kesadaran untuk mematuhi tata tertib. Disiplin merupakan kunci keberhasilan untuk memperoleh hasil yang baik. Perilaku disiplin bagi siswa merupakan salah satu kunci sukses untuk dapat meraih prestasi yang maksimal. Sesuai dengan pendapat tersebut, siswa yang mempunyai disiplin belajar yang tinggi diharapkan akan memperoleh hasil belajar yang baik. 8 Berdasarkan uraian di atas, perlu dioptimalkan lagi bagaimana tindak lanjut dalam meningkatkan hasil belajar melalui sikap siswa terhadap guru dan disiplin belajar. Oleh karena itu, penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Sikap Terhadap Guru dan Disiplin Belajar Terhadap Hasil Belajar Akuntansi Keuangan Siswa Kelas X Akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2012/2013”. B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka permasalahan yang terjadi di SMK Muhamadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2012/2013 khususnya pada siswa kelas X Akuntansi dapat diidentifikasi sebagai berikut. 1. Rendahnya hasil belajar akuntansi keuangan pada kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013. 2. Beberapa siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013 kurang memperhatikan guru mata pelajaran akuntansi keuangan ketika sedang mengajar. 3. Sebagian siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013 memiliki kedisiplinan belajar yang rendah. 4. Masih banyak siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013 yang mengerjakan pekerjaan rumah (PR) mata pelajaran akuntansi keuangan ketika pelajaran sedang berlangsung. 5. Masih banyak siswa yang menggunakan waktu belajar untuk hal-hal yang kurang berguna. 9 C. Pembatasan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah dan identifikasi masalah di atas, maka pembatasan masalah dalam penelitian ini adalah sikap terhadap guru (X1), disiplin belajar (X2) dan hasil belajar akuntansi keuangan (Y). Tujuan pembatasan masalah ini adalah agar penelitian ini lebih terarah sehingga penelitian ini bisa menjadi penelitian yang relevan dan gambaran yang diperoleh lebih jelas dengan data yang akurat. D. Rumusan Masalah Berdasarkan pembatasan masalah di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut. 1. Apakah ada pengaruh sikap terhadap guru terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013? 2. Apakah ada pengaruh disiplin belajar terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013? 3. Apakah ada pengaruh sikap terhadap guru dan disiplin belajar terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013? 10 E. Tujuan Penelitian Adapun tujuan penelitian ini sebagai berikut. 1. Untuk menganalisis pengaruh sikap terhadap guru terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013. 2. Untuk menganalisis pengaruh disiplin belajar terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013. 3. Untuk menganalisis pengaruh sikap terhadap guru dan disiplin belajar terhadap hasil belajar akuntansi keuangan siswa kelas X akuntansi SMK Muhamadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2012/2013. F. Kegunaan Penelitian Setelah tercapainya tujuan penelitian, maka hasil penelitian ini diharapkan mempunyai manfaat tertentu. Adapun manfaat yang diharapkan dari penelitian ini sebagai berikut. 1. Kegunaan teoritis. a. Mendukung atau menolak grand theory yang dikemukakan oleh para ahli dan memperkaya ilmu pendidikan bagi mahasiswa pendidikan pada khususnya dan masyarakat pada umumnya. b. Untuk menambah referensi, bahan literatur atau pustaka, khususnya sikap terhadap guru dan disiplin belajar siswa. c. Dapat menjadi dasar bahan kajian untuk penelitian lebih lanjut dan lebih mendalam tentang permasalahan yang terkait. 11 2. Kegunaan Praktis a. Memberikan sumbangan pemikiran bagi para guru mata pelajaran akuntansi keuangan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dalam usaha meningkatkan hasil belajar siswa. b. Sebagai sumbangan pemikiran bagi para guru akuntansi dalam memperhatikan sikap siswa terhadap guru terutama didalam kelas. c. Sebagai sumbangan kepada pihak sekolah untuk mengetahui hal-hal yang berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. G. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup dalam penelitian ini mencakup hal-hal sebagai berikut. 1. Objek Penelitian Sikap terhadap guru, disiplin belajar dan hasil belajar mata pelajaran akuntansi keuangan. 2. Subjek Penelitian Siswa kelas X akuntansi 3. Tempat Penelitian SMK Muhamadiyah 1 Metro 4. Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada tahun pelajaran 2012/2013. 12 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS Bagian kedua akan membahas mengenai tinjauan pustaka, hasil penelitian yang relevan, kerangka pikir, dan hipotesis. Sebelum melakukan analisis kritis dan komparatif terhadap teori-teori dan hasil penelitian yang relevan dengan semua variabel yang diteliti, peneliti dapat melakukan kesimpulan sementara. Perpaduan sintesa antara variabel satu dengan variabel yang lain akan menghasilkan kerangka pikir yang selanjutnya dapat digunakan untuk merumuskan hipotesis. A. Tinjauan Pustaka Tinjauan pustaka ini akan membahas teori-teori mengenai sikap terhadap guru, disiplin belajar, dan hasil belajar. Teori- teori tersebut merupakan teori yang menjadi landasan dari penelitian ini. 1. Sikap Terhadap Guru Sikap adalah kemampuan menerima atau menolak suatu obyek berdasarkan penilaian terhadap obyek tersebut. Thurstone dalam Walgito (2007: 109) menjelaskan bahwa sikap adalah sebagai satuan tingkatan afeksi baik yang bersifat positif maupun negatif dalam hubungannya dengan objek-objek psikologis. Afeksi yang positif, yaitu afeksi senang, sedangkan afeksi negatif 13 adalah afeksi yang tidak menyenangkan. Dengan demikian objek dapat menimbulkan berbagai macam tingkatan afeksi pada setiap orang. Pernyataan diatas didukung oleh pendapat dari Dimyati dan Mudjiono (2006: 239) yang mengemukakan bahwa sikap merupakan kemampuan memberikan penilaian tentang sesuatu, yang membawa diri sesuai dengan penilaian. Adanya penilaian tentang sesuatu, mengakibatkan terjadinya sikap menerima, menolak, atau mengabaikan. Walgito (2007: 201) mengemukakan bahwa pengertian attitude dapat diterjemahkan dengan kata sikap terhadap objek tertentu, yang dapat merupakan sikap pandangan atau sikap perasaan, tetapi sikap mana disertai oleh kecenderungan bertindak sesuai dengan sikap terhadap objek tadi. Jadi, attitude lebih tepat diterjemahkan sebagai sikap dan kesediaan bereaksi terhadap sesuatu hal. Sikap merupakan suatu motivasi karena menunjukkan ketertarikan atau ketidaktertarikan seseorang terhadap sesuatu objek. Seseorang yang mempunyai sikap positif terhadap sesuatu akan menunjukkan motivasi yang besar terhadap suatu hal tersebut. Motivasi ini datang dari dirinya sendiri karena adanya rasa senang atau suka serta faktor-faktor subjektif lainnya (Syaodih, 2007: 64). Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa sikap merupakan kecenderungan dalam diri seseorang yang berhubungan dengan objek yang dihadapinya yang disertai adanya perasaan tertentu untuk membuat respon atau perilaku dalam cara tertentu yang dipilihnya. Sikap seseorang dibentuk atas beberapa struktur. Struktur sikap tidak terbentuk dengan sendirinya melainkan 14 tersusun atas beberapa komponen yang membentuknya. Menurut Walgito (2007: 111) sikap mengandung tiga komponen yang membentuk struktur sikap, diantaranya sebagai berikut. a. Komponen kognitif (komponen perseptual), yaitu komponen yang berkaitan dengan pengetahuan, pandangan, keyakinan, yaitu hal-hal yang berhubungan dengan bagaimana orang mempersepsi terhadap objek sikap. b. Komponen afektif (komponen emosional), yaitu komponen yang berhubungan dengan rasa senang atau tidak senang terhadap suatu objek sikap. Rasa senang merupakan hal yang positif, sedangkan rasa tidak senang merupakan hal yang negatif. Komponen ini menunjukkan arah sikap, yaitu positif dan negatif. c. Komponen konatif (komponen perilaku, atau action component) yaitu komponen yang berhubungan dengan kecenderungan bertindak terhadap objek sikap. Komponen ini menunjukkan intensitas sikap, yaitu menunjukkan besar kecilnya kecenderungan bertindak atau berperilaku seseorang terhadap objek sikap. Ketiga komponen tersebut sangat erat hubungannya dengan penelitian yang dimaksud. Melalui komponen kognitif akan timbul kepercayaan dari apa yang kita lihat dan alami. Berdasarkan apa yang telah kita lihat itu kemudian terbentuk ide atau gagasan mengenai sifat atau karakteristik objek. Melalui komponen afektif, seseorang dapat memberikan evaluasi yang dapat bersikap positif dan negatif dengan berdasarkan emosinya. Sedangkan melalui konatif, seseorang dapat membentuk tindakan atau perilaku. Sikap merupakan faktor yang ada dalam diri manusia yang dapat mendorong atau menimbulkan perilaku tertentu. Agar dapat memahami sikap, perlu kiranya kita mengenali ciri-ciri sikap. Menurut Walgito (2007: 113-115) ciri-ciri sikap sebagai berikut. 15 a. Sikap itu tidak dibawa sejak lahir. b.Sikap itu selalu berhubungan dengan objek sikap. c. Sikap dapat tertuju pada satu objek saja, tetapi juga dapat tertuju pada sekumpulan objek-objek. d.Sikap itu dapat berlangsung lama atau sebentar. e. Sikap itu mengandung faktor perasaan dan motivasi. Sikap tidak dibawa sejak individu dilahirkan, ini berarti sikap terbentuk dalam perkembangan individu yang bersangkutan. Oleh karena sikap itu terbentuk atau dibentuk, maka sikap dapat berubah-ubah dan dapat dipelajari. Sikap senantiasa terarah pada suatu objek, oleh karena itu sikap selalu terbentuk dan dipelajari dalam hubungannya dengan objek. Hubungan yang positif atau negatif antara individu dengan objek tertentu akan menimbulkan sikap tertentu pula dari individu terhadap objek tersebut. Kalau suatu sikap telah terbentuk dan telah merupakan nilai dalam kehidupan seseorang, secara relatif sikap itu akan lama bertahan pada diri orang yang bersangkutan. Tetapi sebaliknya bila sikap itu belum begitu mendalam ada dalam diri seseorang, maka sikap tersebut secara relatif tidak bertahan lama dan akan mudah berubah. Sikap terhadap suatu objek akan selalu diikuti oleh perasaan yang dapat bersifat positif (yang menyenangkan) dan bersifat negatif (yang tidak menyenangkan) terhadap objek tersebut. Disamping itu juga, sikap mengandung motivasi, ini berarti sikap mempunyai daya dorong bagi individu untuk berperilaku secara tertentu terhadap objek yang dihadapinya. 16 Sikap tidak dibawa seseorang sejak dilahirkan melainkan dibentuk sepanjang perkembangan individu yang bersangkutan. Hal ini diperjelas dengan adanya bagan yang dikutip dari Ma’rat dalam Walgito (2007: 22) sebagai berikut. Faktor internal - fisiologis -psikologis Faktor eksternal - pengalaman - situasi - norma-norma - hambatan - pendorong Sikap Objek Sikap Reaksi Sikap seseorang selain dipengaruhi faktor internal dipengaruhi juga dengan faktor eksternal yang dapat berwujud situasi yang diperoleh oleh individu, norma-norma yang ada dalam masyarakat, hambatan-hambatan atau pendorong-pendorong yang ada dalam masyarakat. Semuanya akan berpengaruh pada sikap yang ada pada diri seseorang. Sikap merupakan faktor yang ada dalam diri manusia yang dapat mendorong atau menimbulkan perilaku tertentu. Pembawaan sikap terhadap sesuatu tidak terbentuk dengan sendiri melainkan ada beberapa faktor yang melatarbelakanginya. Faktor-faktor tersebut sebagai berikut. a. b. c. d. Faktor fisiologis Faktor pengalaman langsung terhadap objek Faktor kerangka acuan Faktor komunikasi sosial (Walgito, 2007: 112-113). 17 Berdasarkan empat faktor di atas, komunikasi sosial menduduki peran yang lebih penting bila dibandingkan dengan faktor-faktor lainnya. Hal ini dikarenakan komunikasi sosial merupakan bentuk interaksi yang sering terjadi yang berwujud informasi dari seseorang kepada orang lain yang dapat menyebabkan perubahan sikap pada diri orang yang bersangkutan. Sikap dapat diukur dengan berbagai cara. Secara garis besar dapat dibedakan secara langsung dan tidak langsung, yaitu subjek secara langsung dimintai pendapat sebagaimana sikapnya terhadap sesuatu masalah atau hal yang dihadapkan kepadanya. Dalam hal ini dapat dibedakan langsung yang tidak berstruktur dan langsung yang berstruktur. Secara langsung yang tidak berstruktur misalnya mengukur sikap dengan wawancara bebas (free interview), dengan pengamatan langsung atau dengan survei (misal public opinion survey), sedangkan cara langsung yang berstruktur, yaitu pengukuran sikap dengan menggunakan pertanyaan-pertanyaan yang telah disusun sedemikian rupa dalam suatu alat yang telah ditentukan, dan langsung diberikan kepada subjek yang diteliti. Seperti pengukuran sikap dengan skala Bogardus, Thrustone, dan Likert. Lalu, pengukuran sikap secara tidak langsung ialah pengukuran sikap dengan menggunakan tes (Walgito, 2007: 135-136). Guru memiliki peran yang sangat penting dalam menentukan kuantitas dan kualitas pengajaran yang dilaksanakannya. Guru merupakan panutan utama bagi anak didiknya. Semua sikap dan perilaku guru akan dilihat, didengar, dan ditiru oleh anak didik. Sebagai pribadi yang selalu digugu dan ditiru, tidaklah berlebihan bila anak didik selalu mengharapkan figur guru yang senantiasa memperhatikan kepentingan mereka. Figur guru yang selalu memperhatikan anak didik biasanya mendapatkan ekstra perhatian dari anak didik. Anak didik senang dengan sikap dan perilaku yang baik yang diperlihatkan oleh guru. Hart dalam Djamarah (2008: 61) telah melakukan penelitian terhadap 3.725 orang anak didik HIG HTS School di Amerika Serikat. 18 Berdasarkan hasil penelitiannya, Hart menyimpulkan dengan mengemukakan sepuluh sikap yang baik dan disenangi anak didik sebagai berikut. 1. Suka menolong pekerjaan sekolah dan menerangkan pelajaran dengan jelas dan mendalam serta menggunakan contoh-contoh yang baik dalam mengajar. 2. Periang dan gembira, memiliki perasaan humor dan suka menerima lelucon atas dirinya. 3. Bersikap bersahabat, merasa sebagai seorang anggota dalam kelompok kelas. 4. Menaruh perhatian dan memahami anak didiknya. 5. Berusaha agar pekerjaan menarik, membangkitkan keinginan-keinginan bekerja sama dengan anak didik. 6. Tegas, sanggup menguasai kelas dan dapat membangkitkan rasa hormat pada anak didik. 7. Tidak ada yang lebih disenangi, tak pilih kasih, dan tak ada anak emas atau anak tiri. 8. Tidak suka mengomel, mencela, dan sarkastis. 9. Anak didik benar-benar merasakan bahwa ia mendapatkan sesuatu dari guru. 10. Mempunyai pribadi yang dapat diambil contoh dari pihak anak didik dan masyarakat pilihannya. Tidak semua anak didik menaruh rasa senang terhadap gurunya. Setiap anak didik mempunyai pandangan tersendiri terhadap guru yang akan mengajar dan mendidiknya. Ada beberapa sifat-sifat guru yang tidak disukai oleh anak didik, diantaranya sebagai berikut. 1. Guru yang sangat sering marah-marah, tak pernah tersenyum, suka menghina, sarkastis dan lekas mengamuk. 2. Guru yang tidak suka membantu dalam pekerjaan sekolah, tidak menerangkan pelajaran dan tugas-tugas dengan jelas. 3. Guru yang tidak adil, mempunyai anak-anak kesayangan, membenci anak-anak tertentu. 4. Guru yang tinggi hati, menganggap dirinya lebih dari orang lain, ingin berkuasa dan menunjukkan kelebihannya, tidak mengenal anak didik di luar sekolah. 5. Guru yang berhati busuk tak karuan, tak toleran, bertabiat kasar, terlampau keras dan kaku, menyusahkan hidup anak di dalam kelas. 6. Guru yang tidak adil dalam memberi angka dalam ulangan dan ujian. 19 7. Guru yang mengacuhkan perasaan anak didik, membentak-bentak anak didik di depan anak-anak lain, anak-anak takut dan tak senang. 8. Guru yang tidak menaruh minat terhadap anak-anak dan tidak memahami mereka. 9. Guru yang memberi tugas dan pekerjaan rumah yang bukan-bukan. 10.Guru yang tak dapat menjaga ketertiban di kelas, tak dapat mengendalikan kelas, tidak menimbulkan respek dari anak didik (Djamarah, 2008: 106-107). Berdasarkan uraian di atas, guru diharapkan dapat menciptakan kondisi-kondisi yang memungkinkan siswa dapat belajar efektif dan dapat mengembangkan kemampuan belajar, terutama dalam mata pelajaran akuntansi keuangan. Interaksi antara guru dan siswa yang dijalin dengan akrab sangat diperlukan dalam proses belajar mengajar, hal ini dimaksudkan agar proses belajar mengajar berjalan dengan lancar. Apabila hal tersebut dapat berjalan dengan baik, maka akan terbentuk sikap positif untuk menyenangi guru. Namun apabila hal tersebut tidak berjalan dengan baik, maka akan terbentuk sikap negatif untuk tidak menyenangi guru. Sikap siswa terhadap guru akan mempengaruhi proses belajar mengajar, karena itu sikap siswa terhadap guru akan memberikan dampak terhadap baik atau buruknya hasil pendidikan sebagaimana dikemukakan Nurkancana dalam Restu Ilmiah (2010: 16) bahwa sikap yang positif terhadap guru-guru, sekolah, temanteman dan sebagainya akan merupakan dorongan yang besar bagi anak-anak untuk mengadakan hubungan yang baik dan berprestasi. 20 Tingkah laku positif siswa terhadap guru dapat digambarkan oleh E.T Russefendi dalam Restu Ilmiah (2010: 16), sebagai berikut. Seorang anak yang mengikuti pelajaran dengan sungguh-sungguh, menyelesaikan tugas dengan baik, berpartisipasi aktif dalam diskusi, mengerjakan tugas-tugas rumah dan selesai pada waktunya, dan merespon secara baik terhadap rangsangan yang datang dari pelajaran yang diberikan oleh guru, itulah tingkah laku seorang anak yang bersikap positif terhadap guru. Bila dalam interaksi siswa dan guru, siswa mempunyai perilaku seperti di atas, berarti siswa memiliki sikap positif terhadap guru. Namun, apabila siswa berperilaku sebaliknya, berarti guru tidak berhasil dalam menciptakan interaksi edukatif terhadap anak didiknya. Hal itu dikarenakan karena guru kurang berkompeten dan memiliki kepribadian yang tidak disenangi oleh anak didiknya. Berdasarkan penjelasan yang telah dikemukakan di atas, selanjutnya peneliti menyimpulkan pengertian sikap terhadap guru yaitu suatu kecenderungan perasaan dalam diri siswa untuk menyenangi dan tidak menyenangi guru yang mengajar di kelas. Dalam penelitian ini yang menjadi objek sikap adalah sikap siswa terhadap guru mata pelajaran akuntansi keuangan kelas X akuntansi. 2. Disiplin Belajar Disiplin merupakan suatu sikap yang menunjukkan kesediaan untuk menepati atau mematuhi dan mendukung ketentuan, tata tertib peraturan, nilai serta kaidahkaidah yang berlaku. Menurut Prijodarminto dalam Nawawi (2003: 331), disiplin adalah suatu kondisi yang tercipta dan terbentuk melalui proses dari serangkaian perilaku yang menunjukkan nilai-nilai ketaatan, kepatuhan, kesetiaan, dan 21 ketertiban. Perilaku disiplin ini tidak akan tumbuh dengan sendirinya, melainkan perlu kesadaran diri, latihan, kebiasaan, dan juga adanya hukuman. Disiplin mempunyai dua pengertian. Arti yang pertama, melibatkan belajar atau mencetak perilaku dengan menerapkan imbalan atau hukuman. Arti kedua lebih sempit lagi, yaitu disiplin ini hanya bertalian dengan tindakan hukuman terhadap pelaku kesalahan (Beach dalam Sutrisno, 2012: 87). Selain itu, Singodimejo dalam Sutrisno (2012: 86) mengemukakan bahwa disiplin adalah sikap kesediaan dan kerelaan seseorang untuk mematuhi dan menaati norma-norma peraturan yang berlaku di sekitarnya. Sinungan (2003: 146) merumuskan beberapa hal yang berkaitan dengan disiplin, diantaranya sebagai berikut. 1. Kata disiplin (terminologis) berasal dari kata latin: disciplina yang berarti pengajaran, latihan, dan sebagainya (berawal dari kata discipulus yaitu seseorang yang belajar). Jadi secara etimologis ada hubungan pengertian antara discipline dengan disciple (Inggris) yang berarti murid, pengikut yang setia, ajaran atau aliran 2. Latihan yang mengembangkan pengendalian diri, watak, atau ketertiban dan efisiensi. 3. Kepatuhan atau ketaatan (obedience) terhadap ketentuan dan peraturan pemerintah atau etik, norma dan kaidah yang berlaku dalam masyarakat. 4. Penghukuman (punishment) yang dilakukan melalui koreksi dan latihan untuk mencapai perilaku yang dikendalikan. Disiplin belajar merupakan ketaatan dan kepatuhan siswa dalam melaksanakan aktivitas belajar yang sesuai dengan aturannya untuk mencapai tujuan yang diharapkan. Disiplin mendorong siswa belajar secara kongkrit dalam praktik hidup di sekolah maupun di rumah. Perilaku disiplin bagi siswa adalah salah satu 22 kunci sukses untuk dapat meraih prestasi yang maksimal. Bagi siswa disiplin belajar tidak akan tercipta apabila siswa tidak mempunyai kesadaran diri. Siswa akan disiplin dalam belajar apabila siswa sadar akan pentingnya belajar dalam kehidupannya. Menurut pendapat Slameto (2003: 27), perilaku disiplin belajar siswa dapat dibedakan menjadi lima macam, antara lain sebagai berikut. 1. Disiplin siswa dalam masuk sekolah. 2. Disiplin siswa dalam mengerjakan tugas. 3. Disipilin siswa dalam mengikuti pelajaran di sekolah. 4. Disiplin siswa dalam mentaati tata tertib di sekolah. 5. Disiplin belajar di rumah. Melaksanakan pedoman yang baik dalam usaha belajar yaitu dengan cara berdisiplin barulah seorang siswa mempunyai kecakapan mengenai cara belajar yang baik. Sifat bermalas-malasan, keinginan mencari gampangnya saja, enggan bersusah payah, tidak memusatkan perhatian, dan kebiasaan melamun, gangguan itu hanya bisa diatasi kalau seseorang siswa mempunyai disiplin (Slameto, 2003: 29). Dengan demikian, semakin tinggi disiplin belajar siswa diduga semakin tinggi pula hasil belajar yang diperoleh, sebaliknya semakin rendah disiplin belajar siswa diduga semakin rendah pula hasil belajar yang diperolehnya. Tu’u dalam Agus Mulyono (2011: 16) menyebutkan bahwa unsur-unsur disiplin sebagai berikut. a. Mengikuti dan menaati peraturan, nilai dan hukum yang berlaku. b. Pengikutan dan ketaatan tersebut terutama muncul karena adanya kesadaran diri bahwa hal itu berguna bagi kebaikan dan keberhasilan dirinya. Dapat juga muncul karena rasa takut, tekanan, paksaan, dan dorongan dari luar dirinya. c. Sebagai alat pendidikan untuk mempengaruhi, mengubah, membina dan membentuk perilaku sesuai dengan nilai-nilai yang sudah diajarkan. d. Hukuman yang diberikan bagi yang melanggar ketentuan yang berlaku, 23 dalam rangka mendidik, melatih, mengendalikan dan memperbaiki tingkah laku. e. Peraturan-peraturan yang berlaku sebagai pedoman dan ukuran perilaku. Berdasarkan unsur di atas, bisa dikatakan bahwa disiplin tidak lahir begitu saja, melainkan disiplin dibangun oleh berbagai unsur atau komponen pendukung. Ahmadi da

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMK YP 96 BUKIT KEMUNING LAMPUNG UTARATAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
74
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
18
91
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR, MOTIVASI BERPRESTASI DAN SIKAP SISWA PADA GURU TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PAGELARAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
6
77
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI JURUSAN AKUNTANSI KEUANGAN SMK 1 SWADHIPA NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
7
82
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011
10
116
78
PENGARUH NILAI PENGANTAR AKUNTANSI DAN MOTIVASI SISWA BELAJAR KOMPUTER AKUNTANSI TERHADAP HASIL BELAJAR KOMPUTER AKUNTANSI SISWA KELAS XI KEUANGAN PADA SMKN 1 LIWA LAMPUNG BARAT TAHUN PELAJARAN 2011/2012
1
7
66
ENGARUH KEMAMPUAN MEMAHAMI SOAL AKUNTANSI DAN PERSEPSI SISWA TENTANG METODE MENGAJAR GURU TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SUB POKOK BAHASAN AYAT JURNAL PENYESUAIAN SISWA KELAS X JURUSAN AKUNTANSI SMK NEGERI 1 METRO TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
19
98
PENGARUH KEMAMPUAN MEMAHAMI SOAL AKUNTANSI DAN PERSEPSI SISWA TENTANG METODE MENGAJAR GURU TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SUB POKOK BAHASAN AYAT JURNAL PENYESUAIAN SISWA KELAS X JURUSAN AKUNTANSI SMK NEGERI 1 METRO TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
19
70
PENGARUH SIKAP TERHADAP GURU DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS X AKUNTANSI SMK MUHAMADIYAH 1 METRO TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
19
75
PENGARUH CARA BELAJAR DAN PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS XI AKUNTANSI SEMESTER GANJIL SMK MUTIARA NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
16
68
PENGARUH CARA BELAJAR DAN PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS XI AKUNTANSI SEMESTER GANJIL SMK MUTIARA NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
17
69
PENGARUH PENGGUNAAN LEMBAR KERJA SISWA, MINAT BACA SISWA DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SEMESTER GENAP SMA NEGERI 1 PUNDUH PEDADA KABUPATEN PESAWARAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
7
83
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR DAN PERSEPSI SISWA TENTANG METODE MENGAJAR GURU TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER GANJIL SMP PURNAMA TRIMURJO TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
7
80
PENGARUH KEMANDIRIAN DAN SIKAP BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 PUNGGUR TAHUN PELAJARAN 2012/2013
6
69
68
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR DAN KECERDASAN EMOSIONAL TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA KELAS X DI SMK UNGGUL SAKTI KOTA JAMBI
0
1
11
Show more