Pembangunan perangkat lunak untuk mengkonversi teks Al-Qur'an ke braille

Gratis

3
10
29
2 years ago
Preview
Full text

  Biod a t a Pe n u lis D ATA D I RI Nama : Ahmad Kosasih Jenis Kelamin : Laki-laki Tempat/Tgl. lahir : Karawang / 6 Desember 1990 Agama : Islam Status : Belum Menikah Alamat : Jl. Sekeloa Utara No. 216 Bandung Telpon : 08697119571 LATAR BELAKAN G PEN D I D I KAN

  • 2009 - Sekarang Universitas Komputer Indonesia, Bandung

  Program Studi S1, Teknik Informatika

2006 - 2009 Sekolah Menengah Atas di SMA Negeri 5 Karawang

  • 2003 - 2006 Sekolah Menengah Pertama di MTs Nur Syafi’il Ummah

  1997 - 2003

Sekolah Dasar di SDN Wanakerta I

  LATAR BELAKAN G ORGAN I SASI 2007 - 2008 Kerohanian Islam SMAN 5 Karawang

  • Jabatan : Ketua Rohis

  

Dengan ini saya menyatakan bahwa semua informasi yang diberikan dalam dokumen ini

adalah benar

Bandung, Agustus 2013 (Ahmad Kosasih)

  

PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK

UNTUK MENGKONVERSI TEKS AL-QUR’AN KE BRAILLE

SKRIPSI

  

Diajukan untuk Menempuh Ujian Akhir Sarjana

Program Studi S1 Teknik Informatika

Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer

  

AHMAD KOSASIH

10109349

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA

FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMPUTER

  

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr.Wb.

  

Alhamdulillaahi rabbil ’aalamiin, puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah

SWT atas rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan

judul "Pembangunan Perangkat Lunak untuk Mengkonversi Teks al-Qur'an ke

Braille”. Banyak sekali kesulitan dan hambatan yang penulis hadapi dalam

penyusunan skripsi ini, akan tetapi berkat dukungan, bantuan dan masukan dari

berbagai pihak, akhirnya skripsi ini dapat penulis selesaikan.

Penyusunan skripsi ini tidak akan terwujud tanpa mendapat dukungan, bantuan

dan masukan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis ingin menyampaikan terima

kasih yang sebesar-besarnya kepada :

  1. Bapak Prof. Dr. Ir. Denny Kurniadie, M.Sc. selaku Dekan Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer.

  2. Bapak Irawan Afrianto, S.T., M.T. selaku Ketua Program Studi Teknik Informatika.

  3. Ibu Nelly Indriani, S.T., M.T., selaku dosen wali.

  4. Bapak Hidayat, M.T. selaku dosen pembimbing yang telah banyak memberikan dorongan, motivasi dan ilmunya selama menjalani penelitian skripsi ini.

  5. Orang tua tercinta Ayah dan Ibu yang senantiasa memberikan kasih sayang, do’a dan dukungan yang tiada hentinya.

  6. Rekan-rekan seperjuangan mahasiswa Teknik Informatika kelas IF-8 Angkatan 2009.

  7. Serta kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini yang tidak dapat penulis cantumkan satu per satu.

  

Semoga Allah SWT melimpahkan rahmat dan karunia-Nya serta memberikan

balasan yang setimpal dengan jasa dan budi baiknya. Keterbatasan kemampuan,

  

kesempurnaan. Untuk itu, penulis akan selalu menerima segala masukan yang

ditujukan untuk menyempurnakan skripsi ini. Akhir kata, semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

  Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

  Bandung, Agustus 2013 Penulis,

  

DAFTAR ISI

ABSTRAK ........................................................................................................... i

ABSTRACT .......................................................................................................... ii

KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii

DAFTAR ISI ....................................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ viii

DAFTAR TABEL ............................................................................................... x

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... xiv

DAFTAR SIMBOL ........................................................................................... xv

  

BAB 1. PENDAHULUAN .................................................................................. 1

  

1.1. Latar Belakang Masalah ............................................................................ 1

  

1.2. Identifikasi Masalah .................................................................................. 2

  

1.3. Maksud dan Tujuan ................................................................................... 2

  

1.4. Batasan Masalah ....................................................................................... 3

  

1.5. Metodologi Penelitian ............................................................................... 4

  1.5.1. Metode Pengumpulan Data ................................................................. 4

  1.5.2. Metode Pembangunan Perangkat Lunak ............................................. 6

  

1.6. Sistematika Penulisan ................................................................................ 8

  

BAB 2. LANDASAN TEORI .............................................................................. 9

  

2.1. Kaidah Baca Tulis al-Qur’an Braille .......................................................... 9

  2.1.1. Pengenalan Huruf Hijaiyah ................................................................. 9

  2.1.2. Penggunaan Tanda Baris .................................................................. 11

  2.1.3. Penulisan Huruf dan Tanda Mad ....................................................... 15

  2.1.5. Penulisan Lam-Alif ( ﻻ ), titik 1, 2, 3, 6 (v) ......................................... 20

  2.1.6. Penulisan Ta’ Marbutah ( ة ), Titik 1, 6 (C) ........................................ 21

  2.1.7. Penulisan Alif Maqsurah ( ى ), titik 1, 3, 5 (o) .................................... 21

  2.1.8. Penulisan Alif Lam ............................................................................ 22

  2.1.9. Penulisan Tanwin Wasal ................................................................... 23

  2.1.10. Penulisan Huruf Za’idah ................................................................. 24

  2.1.11. Penulisan Tanda Waqaf .................................................................. 24

  2.1.12. Tanda dan Bacaan Khusus dalam al-Qur’an .................................... 26

  2.1.13. Penulisan yang Berbeda dengan Kaidah Rasm Utsmani .................. 29

  2.1.14. Format Penulisan Mushaf al-Qur’an Braille .................................... 30

  2.2. Sistem Alfabet Braille ............................................................................. 32

  2.3. Pemodelan Perangkat Lunak ................................................................... 33

  2.3.1. UML (Unified Modelling Language) ................................................ 34

  2.3.2. Use Case Diagram ............................................................................ 34

  2.3.3. Class Diagram .................................................................................. 35

  2.3.4. Sequence Diagram ............................................................................ 36

  2.3.5. Activity Diagram .............................................................................. 37

  2.3.6. Collaboration Diagram ..................................................................... 38

  2.3.7. Statechart Diagram ........................................................................... 38

  2.4. Sistem Operasi Java ................................................................................ 38

  2.4.1. Java SE ............................................................................................. 39

  2.5. Pengujian Perangkat Lunak ..................................................................... 40

  2.5.1. White Box Testing ............................................................................ 40

  2.5.2. Black Box Testing ............................................................................ 44

  

BAB 3. ANALISIS MASALAH DAN PERANCANGAN ................................. 49

  

3.1. Analisis Perangkat Lunak ........................................................................ 49

  3.1.1. Analisis Masalah .............................................................................. 49

  3.1.2. Analisis Algoritma ........................................................................... 50

  3.1.3. Spesifikasi Kebutuhan Perangkat Lunak ........................................... 55

  3.1.4. Analisis Kebutuhan Non-Fungsional ................................................ 57

  3.1.5. Analisis Kebutuhan Fungsional ........................................................ 58

  

3.2. Perancangan Perangkat Lunak ................................................................. 77

  3.2.1. Perancangan Struktur Menu .............................................................. 77

  3.2.2. Perancangan Antarmuka ................................................................... 77

  3.2.3. Perancangan Pesan ........................................................................... 78

  3.2.4. Perancangan Jaringan Semantik ........................................................ 79

  3.2.5. Perancangan Method ........................................................................ 80

  

BAB 4. IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN ................................................. 89

  

4.1 Implementasi Perangkat Lunak ................................................................ 89

  

4.2 Pengujian Perangkat Lunak ...................................................................... 91

  4.2.1 Rencana Pengujian ............................................................................ 91

  4.2.2 Pengujian White Box ......................................................................... 91

  4.2.3 Pengujian Black Box ....................................................................... 103

  4.2.4 Pengujian Pengguna ........................................................................ 146

  4.2.5 Pengujian JUnit ............................................................................... 146

  

BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 149

  

5.1. Kesimpulan ........................................................................................... 149

  

5.2. Saran ..................................................................................................... 149

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 151

DAFTAR PUSTAKA

  

[1] Haryadi, Y. (2012). Rancang Bangun Perangkat Keras Penampil al-Qur'an

Braille. Bandung: Skripsi Universitas Komputer Indonesia.

  

[2] Anonim. (2010, Desember). Download Quran Text. Dipetik Mei 13, 2013,

dari Tanzil Quran: http://tanzil.net/download/

[3] Anonim. (2011, Mei). Java API - Download. Dipetik Mei 28, 2013, dari The

Quranic Arabic Corpus: http://corpus.quran.com/java/download.jsp

[4] Anonim. (2011). Pedoman Membaca dan Menulis al-Qur'an Braille. Jakarta:

Lajnah Pentashihan Mushaf al-Qur'an.

  

[5] Anonim. (2005). Braille AOE Font. Dipetik Mei 2, 2013, dari Dafont:

http://www.dafont.com/braille-aoe.font

  

[6] Nugroho, A. (2009). Rekayasa Perangkat Lunak Menggunakan UML dan

Java. Yogyakarta: Andi.

  

[7] Sommerville, I. (2004). Software Engineering: Seventh Edition. Pearson

Education.

  

[8] Guritno, S., Sudaryono, & Raharja, U. (2011). Theory and Application of IT

Research. Yogyakarta: Andi.

  

[9] Anonim. (2012). al-Qur'anul Karim Dalam Huruf Arab Braille Berpedoman

Kepada Mushaf Standar. Jakarta: Lajnah Pentashihan Mushaf al-Qur'an.

  

[10] O'Docherty, M. (2005). Object-Oriented Analysis & Design, Understanding

System Development with UML 2.0. British: John Willey & Sons.

  

[11] Abualkishik, A. M., & Omar, K. (2010). Quran Vibrations in Braille Codes

Using the Finite State Machine Technique. University Kebangsaan

BAB I BAB 1. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

  

Kata konversi dalam pengertian etimologi berasal dari bahasa latin conversion,

yang berarti pindah atau berubah (keadaan). Kata tersebut selanjutnya dipakai

dalam bahasa Inggris conversion, yang mengandung pengertian berubah dari

suatu keadaan. Dalam bidang teknologi informasi, konversi berkaitan erat dengan

perubahan data dari satu bentuk ke bentuk yang lain namun tetap menghasilkan

informasi yang sama. Sebagai contoh, pada kasus file audio yang dikonversi dari

format wav ke mp3, format file memang berubah akan tetapi suara musik yang

dihasilkan tetap sama walaupun ada beberapa nada yang dihilangkan karena

dianggap tidak terlalu berpengaruh pada pendengaran manusia.

Saat ini, al-Qur’an Braille hanya terdapat dalam bentuk Braille cetak. Satu buku

al-Qur’an Braille cetak hanya memuat satu juz al-Qur’an, sehingga 30 juz al-

Qur’an Braille terdiri dari 30 buku. Kondisi tersebut menyebabkan al-Qur’an

Braille tidak praktis untuk dibawa-bawa. Hal ini mendorong untuk dirancangnya

sebuah perangkat al-Qur’an Braille elektronik yang dapat menampung 30 juz al-

Qur’an Braille sekaligus untuk memudahkan tunanetra dalam menggunakan al-

Qur’an Braille. Pada tahap awal perancangan, diperlukan perangkat lunak

pengkonversi dari teks al-Qur’an ke Braille.

Sebelumnya telah ada perangkat lunak untuk mengkonversi teks dari berbagai

bahasa menjadi kode Braille, salah satu diantaranya adalah Duxbury Braille

Translator. Perangkat lunak ini mampu mengkonversi teks alfabet dari berbagai

bahasa kedalam teks Braille. Namun perangkat lunak ini memiliki keterbatasan

yaitu tidak dapat mengkonversi teks al-Qur’an secara langsung menjadi teks

Braille. Hal ini dikarenakan terdapat aturan khusus tentang cara pengkonversian

dan penulisan Mushaf al-Qur’an Braille untuk digunakan di Indonesia.

  

ke Braille proses ini jelas membutuhkan keahlian seorang pakar yang sudah

berpengalaman di bidang al-Qur’an Braille. Oleh karena itu dibutuhkan suatu

penelitian tentang bagaimana merancang suatu perangkat lunak yang mampu

memiliki keahlian seperti halnya seorang yang ahli di bidang al-Quran Braille

untuk dapat mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille.

Penelitian ini merupakan bagian dari penelitian yang sudah dilakukan [1]. Sebagai

tempat studi kasus, penelitian dilakukan di percetakan mushaf al-Qur’an Braille

yang berada di Yayasan Wyata Guna. Perluasan yang dilakukan adalah dalam hal

data input yang dimasukkan. Hal ini dimaksudkan untuk melihat kemampuan dari

perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille yang akan dibangun,

sehingga data teks al-Qur’an untuk mesin penampil alphabet Braille dapat

diperoleh dengan menggenerasinya dari database al-Quran yang sudah ada.

Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan sebelumnya, maka penulis

bermaksud mengambil topik skripsi ini dengan judul “Pembangunan Perangkat

Lunak untuk Mengkonversi Teks al-Qur’an ke Braille”.

  1.2. Identifikasi Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang yang telah diutarakan sebelumnya, maka

rumusan masalah pada skripsi ini adalah bagaimana membangun perangkat lunak

untuk mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille.

  1.3. Maksud dan Tujuan

Berdasarkan permasalahan yang diteliti, maka maksud dari penulisan skripsi ini

adalah untuk merancang dan membangun perangkat lunak untuk mengkonversi

teks al-Qur’an ke Braille. Sedangkan tujuan yang akan dicapai dalam penulisan

skripsi ini adalah:

  1. Mengamati proses pengkonversian karakter Arab beserta tanda bacanya dari teks al-Qur’an menjadi teks Braille.

  2. Menganalisis seberapa akurat algoritma yang digunakan untuk pengkonversian teks al-Qur’an ke Braille.

1.4. Batasan Masalah

  

Agar penulisan skripsi ini terarah dan sesuai dengan tujuan awal maka diperlukan

batasan masalah agar masalah yang dibahas lebih terarah dan tidak menyimpang

dari ketentuan yang ada.

  1. Perangkat lunak yang dibangun terbatas pada masalah mengkonversi teks Arab yang ada pada database Mushaf al-Qur’an Standar Utsmani menjadi teks Braille.

  2. Data teks al-Qur’an yang digunakan sebagai masukan adalah teks al- Qur’an dengan jenis tulisan rasm utsmani yang bersumber dari situs http://www.tanzil.net [2].

  3. Perangkat lunak ini dibangun menggunakan bahasa pemrograman Java dengan IDE Netbeans 7.3 dan Jqurantree library yang diperoleh dari situs http://corpus.quran.com [3].

  4. Aturan yang digunakan untuk proses konversi berdasarkan buku “Pedoman Membaca dan Menulis al-Qur’an Braille” [4].

  5. Pengujian perangkat lunak dilakukan dengan dengan mekanisme sebagai berikut: a. Pengujian algoritma konversi dilakukan dengan mencocokkan tampilan data hasil keluaran pada aplikasi dengan tulisan ayat Braille

yang ada pada mushaf al-Qur’an Braille untuk orang awas.

  b. Pengujian integrasi dengan perangkat keras dilakukan dengan memasukkan file teks hasil keluaran kedalam mesin penampil alphabet Braille [1] melalui SD Card dan melihat kecocokkan hasil tampilannya dengan tulisan ayat Braille yang ada pada mushaf al- Qur’an Braille.

  6. Pemetaaan karakter (character mapping) yang digunakan sebagai tampilan

teks Braille adalah character mapping pada font Braille AOE [5].

  7. Pemodelan perangkat lunak berorientasi objek dengan menggunakan UML

1.5. Metodologi Penelitian

  

Metodologi penelitian yang digunakan dalam penulisan skripsi ini adalah metode

analisis deskriptif yang akan dijelaskan sebagai berikut:

1.5.1. Metode Pengumpulan Data

  

Metode pengumpulan data yang digunakan dalam skripsi ini adalah sebagai

berikut :

  1. Studi Kepustakaan

Studi kepustakaan merupakan kegiatan untuk mengkaji teori-teori yang mendasari

penelitian, baik teori yang berkenaan dengan bidang ilmu yang diteliti maupun

metodologi. Studi kepustakaan mengkaji pula hal-hal yang bersifat empiris yang

bersumber dari temuan-temuan terdahulu.

Kegiatan yang dilakukan pada tahap studi kepustakaan ini adalah menggali

informasi tentang perkembangan mushaf al-Qur’an Braille berdasarkan sumber

kepustakaan yang diperoleh dari buku-buku, jurnal ilmiah, situs-situs di internet,

paper dan bacaan-bacaan yang ada kaitannya dengan judul penelitian.

Salah satu jurnal yang menjadi acuan bagi penelitian ini adalah penggunaan tabel

keputusan (decision table) untuk menentukan pilihan tanda baca yang akan

ditambahkan pada al-Qur’an Braille [11]. Dimana dalam jurnal tersebut dijelaskan

bagaimana cara menambahkan tanda bacaan tajwid dalam al-Qur’an Braille

melalui serangkaian tabel keputusan yang berisi kondisi dan aksi yang harus

dilakukan jika menemukan kondisi tersebut.

  2. Wawancara

Wawancara adalah teknik pengumpulan data yang dilakukan untuk mendapatkan

informasi secara langsung dari responden dengan melakukan tanya jawab seputar

masalah yang sedang diteliti. Pada tahap ini dilakukan wawancara terhadap pihak-

pihak yang terlibat secara langsung pada masalah yang sedang diteliti terutama para ahli yang berpengalaman di bidang al-Qur’an Braille.

Tahap wawancara dilakukan pada bulan Desember 2012 dengan narasumber yaitu a. Dalam proses belajar membaca al-Qur’an Braille, tunanetra mendengarkan terlebih dahulu ayat al-Qur’an yang akan dibaca beserta tajwidnya kemudian menghafalkan bacaannya. Pada saat membaca al-Qur’an melalui mushaf al-Qur’an Braille, tunanetra melantunkan bacaan ayat yang telah dihafal tadi sambil meraba mushaf al-Qur’an Braille untuk mencocokkan posisinya dengan ayat yang dibaca.

  b. Pada mushaf al-Qur’an Braille seringkali terdapat perbedaan cara penulisan tulisan pada kata-kata tertentu dalam al-Qur’an hal ini disebabkan karena adanya dua metode penulisan kata yang digunakan

dalam bahasa Arab yaitu kaidah imlaiyah dan kaidah rasm utsmani.

  c. Cetakan mushaf al-Qur’an Braille untuk orang awas (yang dapat melihat) baru tersedia 5 juz mulai dari juz 1 hingga juz 5. Jika ingin membandingkan tampilan yang ada di al-Qur’an standar dengan al-Qur’an Braille hanya bisa dilakukan hingga juz ke-5.

  3. Observasi

Teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara melakukan penelitian

secara langsung ke objek penelitian sehingga didapat data yang akurat dan

lengkap. Pada tahap ini dilakukan pengamatan secara langsung bagaimana al-

Qur’an Braille dicetak, format pencetakan, cara membacanya beserta hukum

tajwidnya hingga siap digunakan oleh tunanetra. Format untuk cetakan al-Qur’an

Braille penulis dapatkan dari mushaf al-Qur’an Braille yang diterbitkan oleh

yayasan Wyata Guna. Dalam dokumen tersebut didapatkan format untuk

penulisan ayat dalam al-Qur’an Braille adalah 28 huruf perbaris dengan satu spasi

di setiap awal ayat.

  4. Analisis Data

Pada tahap ini dilakukan analisis data masukan yang berupa file teks yang berisi

database al-Qur’an berformat xml dan mencocokkan data keluarannya dengan

data yang diperoleh dari mushaf al-Qur’an Braille untuk orang awas. Database al-

  

diimplementasikan adalah tampilan al-Qur’an standar Indonesia. Namun karena

tidak adanya database yang dimaksud, maka dicari alternatif lain yaitu

menggunakan database al-Qur’an yang telah tersedia di internet yang datanya

cukup sama dengan al-Qur’an standar Indonesia.

Setelah melakukan penelitian dengan membandingkan beberapa database al-

Qur’an yang telah didapat akhirnya diputuskan untuk menggunakan database al-

Qur’an dari situs http://www.tanzill.net [2]. Karena setelah dibandingkan dengan

database al-Qur’an yang lain, database tersebut memiliki kesamaan yang cukup

akurat dengan al-Qur’an standar Indonesia meskipun masih terdapat beberapa

perbedaan dalam segi penempatan tanda waqaf dan penulisan kata-kata tertentu

dalam al-Qur’an.

1.5.2. Metode Pembangunan Perangkat Lunak

  

Metode yang digunakan dalam pembangunan perangkat lunak untuk

mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille ini menggunakan paradigma waterfall [7].

Berikut ini akan dijelaskan mengenai tahap-tahap pembangunan perangkat lunak

ini dengan menggunakan paradigma waterfall [gambar 1.1].

Gambar 1.1 Metode Waterfall

1. Requirements Analysis and Definition

  

Tahap ini merupakan bagian dari kegiatan perangkat lunak yang terbesar dalam

pengerjaan suatu proyek. Pada tahap ini dilakukan analisa terhadap permasalahan

  

Dimulai dari analisis masalah untuk menentukan kebutuhan perangkat lunak,

melakukan analisis pada proses pengkonversian secara manual dan mengubahnya

ke dalam serangkaian algoritma, pemilihan model yang tepat untuk pemodelan

perangkat lunak hingga pendefinisian class dan tipe data.

  2. System and Software Design

Tahap menerjemahkan kebutuhan-kebutuhan yang dianalisis ke dalam bentuk

yang mudah dimengerti. Sehingga didapat jelas fungsi dan kebutuhan yang

diinginkan dari pembangunan atau pengembangan perangkat lunak pengkonversi

teks al-Qur’an ke Braille ini. Langkah selanjutnya yang dilakukan adalah

merancang tampilan perangkat lunak agar mudah dimengerti oleh pengguna

sesuai dengan fungsi dan kebutuhan perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an

ke Braille.

  3. Implementation and unit testing

Tahap penerjemahan data atau pemecahan masalah yang telah dirancang kedalam

suatu bahasa pemrograman tertentu. Sehingga dihasilkan perangkat lunak

pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille yang sesuai dengan kebutuhan pengguna.

Setiap fungsional yang ada pada perangkat lunak dilakukan uji kelayakan,

sehingga perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille ini dapat

berjalan dengan baik.

  4. Integration and System Testing

Pada tahap ini, dilakukan penyempurnaan terhadap perangkat lunak pengkonversi

teks al-Qur’an ke Braille secara keseluruhan agar dapat berjalan sesuai dengan

kebutuhan. Pengujian perangkat lunak dilakukan dengan membandingkan data

hasil keluaran dari perangkat lunak dengan data yang ada pada mushaf al-Qur’an

Braille untuk orang awas sehingga diperoleh seberapa besar tingkat akurasinya.

  5. Operation and Maintenance

Tahap akhir dimana perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille sudah

selesai dapat dioperasikan langsung oleh pengguna. Tahap maintenance perlu

1.6. Sistematika Penulisan

  

Sistematika penulisan skripsi ini disusun untuk memberikan gambaran umum

tentang penelitian yang dijalankan. Sistematika penulisan skripsi ini adalah

sebagai berikut:

  BAB I : PENDAHULUAN Bab ini akan menguraikan tentang latar belakang permasalahan, merumuskan inti permasalahan yang dihadapi, menentukan maksud dan tujuan skripsi, batasan masalah, metodologi penelitian yang digunakan serta sistematika penulisan.

  BAB II : LANDASAN TEORI Bab ini membahas berbagai konsep dasar dan teori-teori yang berkaitan dengan topik skripsi yang dilakukan dan hal-hal yang berguna dalam proses analisis permasalahan.

  BAB III : ANALISIS MASALAH DAN PERANCANGAN Bab ini membahas mengenai komponen-komponen yang diuraikan dari perangkat lunak dengan tujuan untuk mengetahui dan mengefektifkan cara kerja dan interaksi dari tiap komponen dalam fungsinya untuk mencapai tujuan perangkat lunak. Selain itu terdapat juga kebutuhan fungsional dan non-fungsional dari perangkat lunak, perancangan antarmuka untuk aplikasi yang akan dibangun sesuai dengan hasil analisis yang telah dibuat.

  BAB IV : IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN Bab ini membahas tentang penerapan dari rancangan perangkat lunak sebelumnya ke dalam bahasa pemrograman tertentu dan pengujian terhadap perangkat lunak apakah telah benar dan sesuai seperti yang diharapkan.

  BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini berisi tentang kebenaran hipotesis yang diajukan pada

BAB V BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN

  5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisa dan pembahasan yang telah diuraikan pada bab-bab

sebelumnya, maka pada penelitian skripsi ini dapat ditarik beberapa kesimpulan

antara lain:

  

1. Pembangunan perangkat lunak untuk mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille

dengan tujuan untuk mengamati proses pengkonversian karakter Arab beserta tanda bacanya dari teks al-Qur’an menjadi teks Braille telah berhasil dilakukan dengan melakukan pengujian pada 15 kombinasi huruf dan tanda baca yang ada dalam al-Qur’an.

  

2. Berdasarkan data hasil pengujian, algoritma konversi berhasil mengenali 15

kombinasi huruf dan tanda baca yang sering digunakan serta berhasil mengkonversinya sesuai target luaran yang ada di al-Qur’an Braille. Namun masih terdapat error yang disebabkan oleh perbedaan cara penulisan huruf dan tanda baca yang digunakan.

  

3. Dalam proses pengkonversian terdapat beberapa kondisi yang belum

diterapkan dengan sempurna sesuai dengan tampilan yang ada di al-Qur’an Braille.

  5.2. Saran

Hasil penelitian ini masih jauh dari sempurna, maka untuk itu penulis akan

memberikan beberapa saran bagi pengembangan perangkat lunak untuk

mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille yang telah dibangun, diantaranya:

  

1. Mengintegrasikan perangkat lunak untuk mengkonversi teks al-Qur’an ke

Braille ini dengan perangkat keras penampil alphabet Braille [1] sehingga dapat benar-benar bermanfaat bagi tunanetra yang ingin belajar membaca al-

  Jurnal Ilmiah Komputer dan Informatika (KOMPUTA)

  1 Edisi. .. Volume. .., Bulan 20.. ISSN : 2089-9033

PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK UNTUK

MENGKONVERSI TEKS AL-QUR’AN KE BRAILLE

  1.2 Metode Pengumpulan Data

  Hasil yang diharapkan dari sebuah pengkonversian adalah kesamaan hasil yang diperoleh dari objek yang dikonversi. Pada kasus pengkonversian teks al-Qur’an ke Braille proses ini jelas membutuhkan keahlian seorang pakar yang sudah berpengalaman di bidang al-Qur’an Braille. Oleh karena itu dibutuhkan suatu penelitian tentang bagaimana merancang suatu perangkat lunak yang mampu memiliki keahlian seperti halnya seorang yang ahli di bidang al-Quran Braille untuk dapat mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille.

  Penelitian ini merupakan bagian dari penelitian yang sudah dilakukan [1]. Sebagai tempat studi kasus, penelitian dilakukan di percetakan mushaf al- Qur’an Braille yang berada di Yayasan Wyata Guna. Perluasan yang dilakukan adalah dalam hal data input yang dimasukkan. Hal ini dimaksudkan untuk melihat kemampuan dari perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille yang akan dibangun, sehingga data teks al-Qur’an untuk mesin penampil alphabet Braille dapat diperoleh dengan menggenerasinya dari database al-Quran yang sudah ada.

  mengkonversi teks alfabet dari berbagai bahasa kedalam teks Braille. Namun perangkat lunak ini memiliki keterbatasan yaitu tidak dapat mengkonversi teks al-Qur’an secara langsung menjadi teks Braille. Hal ini dikarenakan terdapat aturan khusus tentang cara pengkonversian dan penulisan Mushaf al-Qur’an Braille untuk digunakan di Indonesia.

  Braille Translator. Perangkat lunak ini mampu

  Sebelumnya telah ada perangkat lunak untuk mengkonversi teks dari berbagai bahasa menjadi kode Braille, salah satu diantaranya adalah Duxbury

  Pada tahap awal perancangan, diperlukan perangkat lunak pengkonversi dari teks al-Qur’an ke Braille.

  Saat ini, al-Qur’an Braille hanya terdapat dalam bentuk Braille cetak. Satu buku al-Qur’an Braille Qur’an Braille sekaligus untuk memudahkan tunanetra dalam menggunakan al-Qur’an Braille.

  Dalam bidang teknologi informasi, konversi berkaitan erat dengan perubahan data dari satu bentuk ke bentuk yang lain namun tetap menghasilkan informasi yang sama. Sebagai contoh, pada kasus file audio yang dikonversi dari format wav ke mp3, format file memang berubah akan tetapi suara musik yang dihasilkan tetap sama walaupun ada beberapa nada yang dihilangkan karena dianggap tidak terlalu berpengaruh pada pendengaran manusia.

  lunak, Java

  Kata kunci : al-Qur’an, Braille, konversi, perangkat

  Rancangan perangkat lunak ini menggunakan pemodelan UML dan diimplementasikan dalam bahasa pemrograman Java. Hasil yang diharapkan dari pengkonversian ini adalah kesamaan hasil yang diperoleh dari luaran aplikasi yaitu berupa file teks hasil pengkonversian dengan tampilan yang ada pada mushaf al-Qur’an Braille.

  Pembangunan perangkat lunak untuk mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille ini bertujuan untuk mengamati bagaimana proses pengkonversian karakter Arab beserta tanda bacanya dari teks al- Qur’an menjadi teks Braille serta menganalisis seberapa akurat algoritma yang digunakan untuk pengkonversian teks al-Qur’an ke Braille. Penelitian ini memaparkan bagaimana proses rekayasa perangkat lunak digunakan untuk menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang ditemukan dalam pengkonversian teks al-Qur’an ke Braille hingga akhirnya dapat dirancang suatu perangkat lunak untuk mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille.

  2 ABSTRAK

  

1

, ahmad.kosasih@outlook.com

  2 Teknik Informatika – Universitas Komputer Indonesia

Jl. Dipati Ukur 112-114 Bandung

E-mail : hidayat@unikom.ac.id

  1 Teknik Komputer – Universitas Komputer Indonesia

  2

  1 , Ahmad Kosasih

  Hidayat, M.T.

1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

  Jurnal Ilmiah Komputer dan Informatika (KOMPUTA)

  Teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara melakukan penelitian secara langsung ke objek penelitian sehingga didapat data yang akurat dan lengkap. Pada tahap ini dilakukan pengamatan secara langsung bagaimana al-Qur’an Braille dicetak, format pencetakan, cara membacanya beserta hukum tajwidnya hingga siap digunakan oleh tunanetra. Format untuk cetakan al- Qur’an Braille penulis dapatkan dari mushaf al- Qur’an Braille yang diterbitkan oleh yayasan Wyata Guna. Dalam dokumen tersebut didapatkan format

  1. Requirements Analysis and Definition

  . Metode Waterfall

  Gambar Error! No text of specified style in document.

  Metode yang digunakan dalam pembangunan perangkat lunak untuk mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille ini menggunakan paradigma waterfall [7]. Berikut ini akan dijelaskan mengenai tahap-tahap pembangunan perangkat lunak ini dengan menggunakan paradigma waterfall [gambar 1].

  1.3 Metode Pembangunan Perangkat Lunak

  Setelah melakukan penelitian dengan membandingkan beberapa database al-Qur’an yang telah didapat akhirnya diputuskan untuk menggunakan database al-Qur’an dari situs http://www.tanzill.net [2]. Karena setelah dibandingkan dengan database al-Qur’an yang lain, database tersebut memiliki kesamaan yang cukup akurat dengan al-Qur’an standar Indonesia meskipun masih terdapat beberapa perbedaan dalam segi penempatan tanda waqaf dan penulisan kata-kata tertentu dalam al-Qur’an.

  Pada tahap ini dilakukan analisis data masukan yang berupa file teks yang berisi database al-Qur’an berformat xml dan mencocokkan data keluarannya dengan data yang diperoleh dari mushaf al-Qur’an Braille untuk orang awas. Database al-Qur’an yang digunakan seharusnya adalah database al-Qur’an yang datanya sama persis dengan tampilan ayat yang yang ada di mushaf al-Qur’an Standar Indonesia karena yang dibutuhkan oleh pengguna nantinya ketika perangkat lunak ini diimplementasikan adalah tampilan al-Qur’an standar Indonesia. Namun karena tidak adanya database yang dimaksud, maka dicari alternatif lain yaitu menggunakan database al- Qur’an yang telah tersedia di internet yang datanya cukup sama dengan al-Qur’an standar Indonesia.

  3. Observasi

  2 Edisi. .. Volume. .., Bulan 20.. ISSN : 2089-9033

  c. Cetakan mushaf al-Qur’an Braille untuk orang awas (yang dapat melihat) baru tersedia 5 juz mulai dari juz 1 hingga juz 5. Jika ingin membandingkan tampilan yang ada di al-Qur’an standar dengan al-Qur’an Braille hanya bisa dilakukan hingga juz ke-5.

  b. Pada mushaf al-Qur’an Braille seringkali terdapat perbedaan cara penulisan tulisan pada kata-kata tertentu dalam al-Qur’an hal ini disebabkan karena adanya dua metode penulisan kata yang digunakan dalam bahasa Arab yaitu kaidah imlaiyah dan kaidah rasm utsmani.

  a. Dalam proses belajar membaca al-Qur’an Braille, tunanetra mendengarkan terlebih dahulu ayat al-Qur’an yang akan dibaca beserta tajwidnya kemudian menghafalkan bacaannya. Pada saat membaca al-Qur’an melalui mushaf al- Qur’an Braille, tunanetra melantunkan bacaan ayat yang telah dihafal tadi sambil meraba mushaf al-Qur’an Braille untuk mencocokkan posisinya dengan ayat yang dibaca.

  Tahap wawancara dilakukan pada bulan Desember 2012 dengan narasumber yaitu kepala bagian percetakan al-Qur’an Braille yang bertempat di yayasan Wyata Guna, Bandung. Setelah kegiatan wawancara dilakukan, maka diperoleh informasi sebagai berikut:

  2. Wawancara

  Salah satu jurnal yang menjadi acuan bagi penelitian ini adalah penggunaan tabel keputusan (decision table) untuk menentukan pilihan tanda baca yang akan ditambahkan pada al-Qur’an Braille [11]. Dimana dalam jurnal tersebut dijelaskan bagaimana cara menambahkan tanda bacaan tajwid dalam al-Qur’an Braille melalui serangkaian tabel keputusan yang berisi kondisi dan aksi yang harus dilakukan jika menemukan kondisi tersebut.

  paper dan bacaan-bacaan yang ada kaitannya dengan judul penelitian.

  Pada tahap ini dilakukan analisa terhadap permasalahan dan menetapkan berbagai kebutuhan yang diperlukan dalam pembangunan atau pengembangan suatu perangkat lunak.

  • (-23 4-6) 10.

  F (123 456) 18.

  ق qaf

  6 (12- 4--) 21.

  ف fa’

  H (12- --6) 20.

  غ gain

  V (123 -56) 19.

  ع ‘ain

  ظ Ða’

  ك kaf

  X (-23 456) 17.

  ط Ïa’

  D (12- 4-6) 16.

  ض Ì ad

  & (123 4-6) 15.

  ص Îad

  S (1–4-6) 14.

  ش syin

  q (123 45-) 22.

  k (1-3 ---) 23.

  س sin

  ﻻ lam-alif

  / (--3 4---)

  أ hamzah ‘alal alif

  I (-2- 4--) 31.

  ي ya’

  ' (--3 ---) 30.

  ء hamzah mufradah

  v (123 –6) 29.

  8 (12- -5-) 28.

  ل lam

  ه ha’

  w (-2- 456) 27.

  و waw

  n (1-3 45-) 26.

  ن nun

  m (1-3 4--) 25.

  م mim

  l (123 ---) 24.

  s (-23 4--) 13.

  z (1-3 -56) 12.

  Jurnal Ilmiah Komputer dan Informatika (KOMPUTA)

  Tahap akhir dimana perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille sudah selesai dapat dioperasikan langsung oleh pengguna. Tahap

  . Posisi Titik Pada Huruf Braille Dari keenam titik tersebut dapat dibentuk huruf Arab Braille seperti pada tabel-tabel dibawah ini.

  Gambar Error! No text of specified style in document.

  Huruf hijaiyah dalam tulisan Arab Braille memiliki fungsi yang sama dengan tulisan Arab biasa. Perbedaannya terletak pada bentuk huruf dan cara membacanya. Huruf hijaiyah dalam Arab Braille berbentuk titik-titik timbul yang berjumlah enam titik pada setiap petaknya dan dibaca dari kiri ke kanan [5]. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada

  2.1 Pengenalan Huruf Hijaiyah

  2. LANDASAN TEORI

  apabila ada perubahan sesuai dengan permintaan pengguna.

  maintenance perlu dilakukan untuk disesuaikan

  6. Operation and Maintenance

  No Huruf Hijaiyah Nama Huruf

  Pada tahap ini, dilakukan penyempurnaan terhadap perangkat lunak pengkonversi teks al- Qur’an ke Braille secara keseluruhan agar dapat berjalan sesuai dengan kebutuhan. Pengujian perangkat lunak dilakukan dengan membandingkan data hasil keluaran dari perangkat lunak dengan data yang ada pada mushaf al-Qur’an Braille untuk orang awas sehingga diperoleh seberapa besar tingkat akurasinya.

  5. Integration and System Testing

  Tahap penerjemahan data atau pemecahan masalah yang telah dirancang kedalam suatu bahasa pemrograman tertentu. Sehingga dihasilkan perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille yang sesuai dengan kebutuhan pengguna. Setiap fungsional yang ada pada perangkat lunak dilakukan uji kelayakan, sehingga perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille ini dapat berjalan dengan baik.

  3. Implementation and unit testing 4.

  Tahap menerjemahkan kebutuhan-kebutuhan yang dianalisis ke dalam bentuk yang mudah dimengerti. Sehingga didapat jelas fungsi dan kebutuhan yang diinginkan dari pembangunan atau pengembangan perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille ini. Langkah selanjutnya yang dilakukan adalah merancang tampilan perangkat lunak agar mudah dimengerti oleh pengguna sesuai dengan fungsi dan kebutuhan perangkat lunak pengkonversi teks al-Qur’an ke Braille.

  2. System and Software Design

  perangkat lunak hingga pendefinisian class dan tipe data.

  3 Edisi. .. Volume. .., Bulan 20.. ISSN : 2089-9033

  Tabel 1. Daftar Huruf Pokok

  Kode Braille Posisi Titik 1.

  ز za’

  W (1-- -56) 7.

  r (123 -5-) 11.

  ر ra’

  ذ dzal

  d (1–45-) 9.

  د Dal

  x (1-3 4-6) 8.

  خ kha’

  Í a’

  ا alif

  ج jim (-2- 45-) 6. ح

  T (1–456) 5.

  ث tsa’

  t (-23 45-) 4.

  ت ta’

  b (12- ---) 3.

  ب ba’

  a (1-- ---) 2.

  hamzah ‘alal

  Jurnal Ilmiah Komputer dan Informatika (KOMPUTA)

  4 Edisi. .. Volume. .., Bulan 20.. ISSN : 2089-9033

  Posisi untuk setiap huruf, tanda baca dan tanda baca panjang pada setiap karakter arab ditentukan oleh offset. Misalnya untuk tanda kasrah pada huruf ba’ seperti contoh pada gambar 3.1 dapat ditemukan

  Gambar 4. Pola Susunan Bit pada Karakter Arab dan Contohnya

  7. Setiap huruf arab yang ditulis dapat dimodelkan dengan 3 bit karakter Arab yaitu karakter sebagai huruf (characterType), tanda baca ke-1 (diacriticType) dan tanda baca ke-2 (diacriticType). Ketiga susunan bit tersebut disimpan dalam suatu array yang disebut buffer.

  6. Setelah semua karakter berhasil disesuaikan langkah terakhir adalah mengubah tiap karakter Arab menjadi karakter Braille berdasarkan nilai logika pada tabel 3.1 hingga tabel 3.17.

  5. Ulangi langkah tersebut hingga semua karakter berhasil disesuaikan.

  4. Tulis tanda mad jika ada misalnya pada kata dimana terdapat fathah tegak setelah huruf َر maka ditulis al^rEhoni.

  3. Jika terdapat syidah maka tulis syidah ( ^) sebelum huruf dan tanda baca. Misalnya kata ِّب َر menjadi rE^b5

  2. Tulis tanda baca jika ada. Misalnya terdapat kasrah, maka tulis 5 setelah huruf b menjadi b5.

  1. Tulis huruf Arab. Misalnya ب maka tulis b.

  Teks al-Qur’an yang akan dikonversi tidak dapat dikonversi secara langsung tetapi perlu disesuaikan terlebih dahulu. Fungsi penyesuaian teks adalah untuk menyesuaikan kombinasi teks Arab pada ayat al-Qur’an yang akan dikonversi. Langkah-langkah penulisan teks al-Qur’an Braille berdasarkan kaidah yang telah ditetapkan [4] secara garis besar adalah sebagai berikut:

  Analisis algoritma digunakan untuk mengetahui alur proses dari algoritma yang digunakan untuk dapat diterapkan ke dalam perangkat lunak. Pada pembangunan perangkat lunak ini, algoritma merupakan alur logika atau serangkaian aturan yang digunakan oleh para ahli yang telah berpengalaman di bidang al-Qur’an Braille untuk menerjemahkan atau mengkonversi setiap ayat al-Qur’an menjadi susunan huruf Braille yang apabila dibaca akan sama bunyi bacaannya sesuai dengan bunyi bacaan yang ada dalam mushaf al-Qur’an standar.

  2. Belum adanya database al-Qur’an standar Indonesia yang tersedia secara public yang dapat digunakan oleh para ahli al-Qur’an Braille di Indonesia sehingga akan terdapat perbedaan

  1. Penempatan beberapa tanda baca dan waqaf untuk setiap ayat pada mushaf al-Qur’an cetak yang ada di Indonesia seringkali berbeda dengan yang ada pada mushaf al-Qur’an Braille.

  Tahapan analisis masalah dilakukan terlebih dahulu sebelum tahapan perancangan perangkat lunak. Hal ini dilakukan agar masalah-masalah yang dihadapi dapat diketahui dengan jelas, bagaimana cara kerja algoritma yang digunakan, sampai solusi yang diajukan untuk permasalahan tersebut. Berdasarkan hasil penelitian, masalah-masalah yang sering terjadi pada saat para ahli mushaf al-Qur’an Braille akan melakukan proses pengkonversian adalah sebagai berikut:

  Alasan mengapa UML digunakan adalah, pertama, scalability dimana objek lebih mudah dipakai untuk menggambarkan sistem yang besar dan komplek. Kedua, dynamic modeling, dapat dipakai untuk pemodelan sistem dinamis dan real time [6].

  oriented adalah UML.

  Dalam suatu proses pembuatan software, analisa dan rancangan merupakan terminologi yang sangat tua. Pada saat masalah ditelusuri dan spesifikasi dinegosiasikan, dapat dikatakan bahwa tahapan yang dilakukan adalah tahap rancangan. Merancang adalah menemukan suatu cara untuk menyelesaikan masalah, salah satu tool/model untuk merancang pembangunan software yang berbasis object-

  2.3 Pemodelan Perangkat Lunak

  Gambar 3. Braille AOE Character Mapping

  font type Braille AOE.

  Sistem alfabet Braille menggunakan tabel karakter Unicode dan ditampilkan menggunakan

  2.2 Sistem Alfabet Braille

3. ANALISIS DAN PERANCANGAN

3.1 Analisis Masalah

  5 Jurnal Ilmiah Komputer dan Informatika (KOMPUTA) Edisi. .. Volume. .., Bulan 20.. ISSN : 2089-9033

  Gambar 6. Use Case Diagram

  State Tanda_Ayat_Sajdah Kondisi buffer[offset] = PlaceOfSajdah

  a. Use case initialize merupakan fungsionalitas

  Aksi yang untuk inisialiasi aplikasi. text ← text + ‘[ ةﺪ ﺠ ﺴ ﻟا ]’ dilakukan

  b. Use case select chapter merupakan fungsionalitas

  Deskripsi Menambahkan tanda ayat sajdah untuk memilih surah.

  c. Use case select verse merupakan fungsionalitas Berdasarkan algoritma di atas maka disusunlah untuk memilih ayat. flowchart encode character untuk proses

  d. Use case convert verse merupakan fungsionalitas penyesuaian karakter Arab pada al-Qur’an Braille untuk mengkonversi ayat ke teks Braille. sebagai berikut:

  e. Use case save chapter merupakan fungsionalitas Mulai untuk menyimpan hasil konversi teks Braille ke characterCount offset buffer file teks. value := 0 text := null i := 0

  4. IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN

  4.1 Implementasi Perangkat Lunak F i < characterCount T value := buffer[offset] Tahap implementasi merupakan tahap buffer F value = WHITESPACE T pemasangan perangkat lunak supaya siap untuk Selesai F (buffer[offset + 1] and 64) <> 0 untuk mewujudkan perangkat lunak yang telah T text := text + ‘ ‘ dioperasikan dan dapat dipandang sebagai usaha text := text + getCharacter(Shadda) dirancang. padanan karakter Mencocokkan Berikut adalah tampilan antarmuka pada dengan tabel logika perangkat lunak untuk mengkonversi teks al-Qur’an offset := offset + CHARACTER_WIDTH i := i + 1 text := text + getCharacter() ke Braille.

  Gambar 5. Flowchart Encode Character

3.3 Analisis Kebutuhan Fungsional

  Kebutuhan fungsional dianalisis dengan memodelkan perangkat lunak. Pemodelan yang digunakan untuk memodelkan perangkat lunak ini adalah pemodelan berorientasi objek. Perangkat lunak ini dimodelkan menggunakan UML (Unified

  Modeling Language). Tools yang digunakan adalah Use Case Diagram, Sequence Diagram, dan Activity Diagram.

  Use case diagram perangkat lunak untuk Keterangan:

  mengkonversi teks al-Qur’an memiliki 1 aktor dan 4

  1. Klik daftar surah untuk memilih surah use case dimana keempat use case ini mewakili

  2. Klik daftar ayat untuk memilih ayat setiap fungsionalitas utama pada perangkat lunak.

  3. Klik button ubah ke braille untuk mengkonversi ayat Use case diagram perangkat lunak untuk

  4. Klik button simpan ke file untuk menyimpan ayat hasil

  mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille ini dapat konversi dilihat pada gambar 3.2. Gambar 7. Form Antarmuka Aplikasi

  4.2 Rencana Pengujian

  Rencana pengujian yang akan dilakukan pada perangkat lunak untuk mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille ini dapat dilihat pada tabel 4.4

  Tabel 3. Rencana Pengujian

  No Proses Jenis Pengujian Jurnal Ilmiah Komputer dan Informatika (KOMPUTA)

  6 Edisi. .. Volume. .., Bulan 20.. ISSN : 2089-9033

  11. Tanda Tanwin Wasal

  6. Huruf Hamzah

  23 23 100%

  7. Huruf Lam Alif

  5 5 100%

  8. Huruf Ta’ Marbutah

  5 5 100%

  9. Huruf Alif Maqsurah

  5 5 100%

  10. Huruf Alif dan Lam

  10 10 100%

  5 5 100%

  5. Tanda Mad Bendera

  12. Huruf Zaidah

  4 4 100%

  13. Tanda Waqaf

  18 18 100%

  14. Tanda Ayat Sajdah

  15 15 100%

  15. Tanda Saktah

  4 4 100% Total 137 135

  Hasil persentase keberhasilan untuk pengkonversian pada 15 kombinasi huruf dan tanda baca yang ada dalam al-Qur’an adalah sebagai berikut:

  %Keberhasilan = Pembacaan huruf/tanda baca yang berhasil dikonversi * 100%

  Seluruh pembacaan huruf/tanda baca yang diuji 135 * 100% = 98.5% 137

  7 5 71%

  6 6 100%

  4. Save Chapter White box and Black box testing : sample testing

  2. Kesalahan pengkonversian yang disebabkan karena adanya perbedaan cara penulisan yang terdapat pada beberapa kata di al-Qur’an serta penempatan tanda waqaf adalah hal yang wajar, mengingat al-Qur’an Braille diperuntukkan agar mudah dibaca oleh tunanetra sehingga ada penyingkatan pada beberapa kata agar mudah ditulis dalam huruf Braille.

  4.3 Pengujian White Box

  Pengujian white box bertujuan untuk mengetahui kinerja logika yang dibuat pada sebuah perangkat lunak apakah berjalan dengan baik atau tidak. Pengujian white box akan digunakan pada algoritma yang digunakan pada aplikasi pengkonversi teks al- Qur’an ke Braille, untuk mengukur kinerja logika berdasarkan pseudocode yang telah dibuat pada tahap analisis. Pengujian white box dilakukan dengan beberapa tahap, yaitu :

  1. Langkah pertama ubah pseudocode menjadi flowchart.

  2. Ubah source code menjadi flowchart.

  3. Ubah flowchart menjadi flowgraph ke dalam bentuk yang lebih sederhana.

  4. Tahap pengujian, dimana tahap pengujian ini dilakukan dengan 5 cara yaitu, menghitung region, menghitung cyclomatic complexity, menghitung independent path, menggunakan graph matriks, menghitung predicate node.

  Gambar 8. Pengubahan Source Code Menjadi Flowchart Convert Verse

  4.4 Pengujian Pengguna

  Pengujian dilakukan dengan melakukan demo program secara langsung, mengoreksi hasil

  1. Perangkat lunak telah mencapai hasil yang diharapkan dari segi fungsionalitas dan hasil keluarannya dapat diaplikasikan pada perangkat keras penampil al-Qur’an Braille.

  4.5 Rekapitulasi Hasil Pengujian

  4. Huruf Mad

  Tabel Error! No text of specified style in

  document. . Rekapitulasi Hasil Pengujian No Pengujian

  Ju m la h S am p el y an g D iu ji

  Ju m la h S am p el y an g b erh as il D ik o n v ers i

  P ers en ta si K eb erh as il an

  1. Tanda Baris Pendek

  15 15 100%

  2. Tanda Tanwin

  10 10 100%

  3. Tanda Baris Mad

  5 5 100%

  Dari hasil pengujian dapat dilihat bahwa Jurnal Ilmiah Komputer dan Informatika (KOMPUTA)

  7 Edisi. .. Volume. .., Bulan 20.. ISSN : 2089-9033

5. KESIMPULAN

  [6] Nugroho, A. (2009). Rekayasa Perangkat Lunak Menggunakan UML dan Java. Yogyakarta: Andi. [7] Sommerville, I. (2004). Software Engineering: Seventh Edition. Pearson Education. [8] Guritno, S., Sudaryono, & Raharja, U. (2011).

  Malaysia,4-6.

  Vibrations in Braille Codes Using the Finite State Machine Technique. University Kebangsaan

  Sons. [11] Abualkishik, A. M., & Omar, K. (2010). Quran

  Analysis & Design, Understanding System Development with UML 2.0. British: John Willey &

  Qur'an. [10] O'Docherty, M. (2005). Object-Oriented

  Huruf Arab Braille Berpedoman Kepada Mushaf Standar. Jakarta: Lajnah Pentashihan Mushaf al-

  [9] Anonim. (2012). Al-Qur'anul Karim dalam

  Theory and Application of IT Research. Yogyakarta: Andi.

  aoe.font

  Berdasarkan hasil analisa dan pembahasan yang telah diuraikan, maka pada penelitian skripsi ini dapat ditarik beberapa kesimpulan antara lain:

  [5] Anonim. (2005). Braille AOE Font. Dipetik Mei 2, 2013, dari Dafont: http://www.dafont.com/braille-

  Dipetik Mei 28, 2013, dari The Quranic Arabic Corpus: http://corpus.quran.com/java/download.jsp

  Text. Dipetik Mei 13, 2013, dari Tanzil Quran: http://tanzil.net/download/ [3] Anonim. (2011, Mei). Java API - Download.

  [2] Anonim. (2010, Desember). Download Quran

  Keras Penampil al-Qur'an Braille. Bandung: Skripsi Universitas Komputer Indonesia.

  [1] Haryadi, Y. (2012). Rancang Bangun Perangkat

  Penulis mengucapkan terima kasih pada Direktorat Penelitian dan Pengabdian pada Masyarakat Pendidikan Tinggi dan Universitas Komputer Indonesia yang telah membiayai dan memfasilitasi kegiatan penelitian ini. Dan juga ucapan terima kasih penulis sampaikan pada Percetakan al-Quran Braille Wyata Guna Bandung yang telah memberikan banyak informasi tentang al- Quran Braille khususnya al-Quran Braille standar yang digunakan bagi penyandang tunanetra di Indonesia.

  3. Dalam proses pengkonversian terdapat beberapa kondisi yang belum diterapkan dengan sempurna sesuai dengan tampilan yang ada di al-Qur’an Braille.

  2. Berdasarkan data hasil pengujian, algoritma konversi berhasil mengenali 15 kombinasi huruf dan tanda baca yang sering digunakan serta berhasil mengkonversinya sesuai target luaran yang ada di al-Qur’an Braille. Namun masih terdapat error yang disebabkan oleh perbedaan cara penulisan huruf dan tanda baca yang digunakan.

  1. Pembangunan perangkat lunak untuk mengkonversi teks al-Qur’an ke Braille dengan tujuan untuk mengamati proses pengkonversian karakter Arab beserta tanda bacanya dari teks al- Qur’an menjadi teks Braille telah berhasil dilakukan dengan melakukan pengujian pada 15 kombinasi huruf dan tanda baca yang ada dalam al-Qur’an.

UCAPAN TERIMA KASIH

DAFTAR PUSTAKA

Dokumen baru