IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILL) PADA ANAK AUTIS DI SD MUHAMMADIYAH 9 MALANG

Gratis

1
29
22
2 years ago
Preview
Full text

  IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILL) PADA ANAK AUTIS DI SD MUHAMMADIYAH 9 MALANG SKRIPSI

OLEH: ELWI NAILUL MUNA 201210430311073 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

  

IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILL)

PADA ANAK AUTIS DI SD MUHAMMADIYAH 9 MALANG

SKRIPSI

diajukan kepada Universitas Muhammadiyah Malang sebagai salah satu

syarat mendapatkan gelar sarjana guru pendidikan sekolah dasar

  

OLEH:

ELWI NAILUL MUNA

201210430311073

  

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

  

LEMBAR PENGESAHAN

  IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILL) PADA ANAK AUTIS DI SD MUHAMMADIYAH 9 MALANG

  Oleh : ELWI NAILUL MUNA (201210430311073) Dipertahankan di depan dewan penguji Program Studi

  Pendidikan Guru Sekolah Dasar Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah Malang dan diterima untuk memnuhi persyaratan meperoleh gelar

  Sarjana Pendidikan Guru Sekolah Dasar

  

Mengesahkan:

  Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah Malang

  Malang, 2 Mei 2016 Dekan FKIP,

  Dr. Poncojari Wahyono, M.Kes

  Dewan Penguji: Tanda Tangan

  1. Ari Dwi Haryono, M.Pd 1.

  2. Frendy Aru F., M.Pd 2.

  3. Dr. Hj. Daroe Iswatiningsih, M.Si 3.

  4. Bustanol Arifin, M.Pd 4.

KATA PENGANTAR

  Puji syukur kehadirat Allah SWT penulis panjatkan karena hanya berkat rahmat, hidayah-Nya skripsi dengan judul “Implementasi Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skill) pada Anak Autis di SD Muhammadiyah 9 Malang” dapat terselesaikan dengan baik. Sholawat serta salam tidak lupa selalu tercurahkan kepada junjungan kita , Nabiyullah Muhammad SAW.

  Peneliti menyadari bahwa skripsi ini dapat diselesaikan berkat bimbingan, bantuan dan dorongan dari berbagai pihak. Dengan segala kerendahan hati penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada yang terhormat:

  1. Drs. H. Fauzan, M.Pd selaku Rektor Univerfsitas Muhammadiyah Malang yang telah memfasilitasi selama berada di Universitas Muhammadiyah Malang

  2. Dr. Poncojari Wahyono, M.Kes, selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan yang telah memberi izin dalam proses penelitian.

  3. Dr. Ichsan Anshori AM, M.Pd, selaku Ketua Jurusan Pendidikan Guru Sekolah Dasar yang telah membantu dalam proses penyelesaian segala urusan administrasi yang peneliti perlukan dalam menyusun skripsi.

  4. Erna Yayuk, S.Pd, M.Pd selaku Dosen Wali yang telah memberikan arahan untuk cepat terselesaikannya tugas akhir ini.

  5. Dr. Hj. Daroe Iswatiningsih, M.Si, selaku Pembimbing I yang telah memberikan bimbingan, motivasi dan kesabaran dalam membimbing penulis.

  6. Bustanol Arifin, M.Pd selaku Pembimbing II yang telah sabar memberikan arahan, masukan, dan bimbingan dalam membimbing penulis.

  7. Bapak Sony Darmawan, M.Pd selaku Kepala Sekolah SD Muhammadiyah 9 Malang yang berkenan memberikan izin untuk melakukan penelitian.

  8. Ibu Eka Susantin, S.S selaku Guru Pembimbing Khusus di SD Muhammadiyah 9 Malang yang telah membantu memberikan informasi demi terselesaikannya tugas akhir ini.

  9. Ibu Dhika Dwi Janiati, S.Psi selaku Guru Kelas 1 di SD Muhammadiyah 9 Malang yang telah memberikan informasi tentang anak autis.

  10. Ibu Diah Ayuningtyas, M.Pd selaku Guru Kelas 6 di SD Muhammadiyah 9 Malang yang telah memberikan informasi tentang anak autis.

  11. Ayahanda Sukohadi, Ibunda Kustriwati, Adikku Elwinda tercinta, Yanuar Bobby dan para sahabat yang senantiasa mendoakan penulis dalam menuntut ilmu.

  12. Mahasiswa PGSD angkatan 2012 yang selalu memberikan semangat dan motivasi sehingga skripsi ini dapat terselesaikan.

  13. Teman-teman KKN 60 yang memberikan dukungan penuh terhadap penyelesaian skripsi ini.

  14. Semua pihak yang terkait yang tidak mungkin dapat penulis sebutkan satu per satu.

  Semoga apa yang telah diberikan kepada peneliti, sennatiasa mendapatkan balasan yang setimpal dari Allah SWT. Penulias sadar bahqwa penelitian ini masih belum sempurna maka penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun. Akhirnya penulis berharap semoga skripsi ini bermanfaat bagi peneliti lain maupun bagi oranglain yang membacanya saat ini ataupun di kemudian hari.

  Malang, 2 Mei 2016 Penulis

  

DAFTAR ISI

Halaman Judul ...................................................................................................... i

Abstrak (dalam B.Indonesia) ..............................................................................iii

Abstrak (dalam B.Inggris) ................................................................................. iv

Surat Pernyataan ................................................................................................. v

Lembar Persetujuan ........................................................................................... vi

Lembar Pengesahan ........................................................................................... vii

Halaman Persembahan .................................................................................... viii

Motto .................................................................................................................... ix

Kata Pengantar ..................................................................................................... x

Daftar Isi ............................................................................................................. xii

Daftar Tabel ...................................................................................................... xiv

Daftar Gambar ................................................................................................... xv

Daftar Lampiran ............................................................................................... xvi

BAB I Pendahuluan ............................................................................................. 1

  1.1 Latar Belakang ................................................................................................. 1

  1.2 Batasan Masalah .............................................................................................. 7

  1.3 Rumusan Masalah ............................................................................................ 7

  1.4 Tujuan Penelitian ............................................................................................. 7

  1.5 Manfaat Penelitian ........................................................................................... 8

  1.6 Ruang Lingkup Penelitian ................................................................................ 9

  1.7 Definisi Istilah .................................................................................................. 9

  

BAB II Landasan Teori ..................................................................................... 11

  2.1 Kajian Teori ................................................................................................... 11

  2.1.1 Tinjauan tentang Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills) ................. 11

  2.1.1.1 Pengertian Kecakapan Hidup (Life Skills) ........................................ 11

  2.1.1.2 Pengertian Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills) ..................... 14

  2.1.1.3 Tujuan Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills) ........................... 16

  2.1.1.4 Konsep Kecakapan Hidup (Life Skills) dan Sistem Pendidikan Nasional .......................................................................... 18

  2.1.1.4.1 Kecakapan Personal ................................................................ 19

  2.1.1.4.2 Kecakapan Mengenal Diri dan Berfikir Rasional ................... 20

  2.1.1.4.3 Kecakapan Sosial .................................................................... 22

  2.1.1.4.4 Kecakapan Akademik ............................................................. 22

  2.1.1.4.5 Kecakapan Vokasional ............................................................ 23

  2.1.1.5 Ciri-ciri Pembelajaran Pendidikan Kecakapan Hidup (Life

  Skills

  ) ................................................................................................. 24

  2.1.1.6 Proses Pembelajaran Pendidikan Kecakapan Hidup (Life

  Skills

  ) ................................................................................................. 25

  2.1.2 Tinjauan tentang Autis ........................................................................... 28

  2.1.2.1 Pengertian Autis ............................................................................. 28

  2.1.2.2 Ciri-ciri Anak Autis ........................................................................ 31

  2.1.2.3 Gambaran Unik Anak Autis ........................................................... 32

  2.3 Kerangka Pikir ............................................................................................... 38

  

BAB III Metode Penelitian ................................................................................ 40

  3.1 Pendekatan dan Jenis Penelitian ..................................................................... 40

  3.2 Kehadiran dan Peran Peneliti ......................................................................... 41

  3.3 Lokasi dan Waktu Penelitian ......................................................................... 41

  3.4 Data dan Sumber Data ................................................................................... 42

  3.5 Teknik Pengumpulan Data ............................................................................. 44

  3.6 Prosedur Penelitian ......................................................................................... 45

  3.7 Teknik Analisis Data ...................................................................................... 47

  

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 50

  4.1 Hasil Penelitian .............................................................................................. 50

  4.1.1 Profil Sekolah ....................................................................................... 50

  4.1.2 Karakteristik Anak Autis ....................................................................... 51

  4.1.3 Karakteristik Guru Anak Autis .............................................................. 55

  4.1.4 Penerapan Pendidikan Kecakapan Hidup .............................................. 61

  4.1.4.1 Kecakapan Personal...................................................................... 61

  4.1.4.2 Kecakapan Sosial ......................................................................... 67

  4.1.4.3 Kecakapan Akademik .................................................................. 70

  4.1.5 Pelaksanaan Pendidikan Kecakapan Hidup ……………………….….. 75

  4.1.5.1 Perencanaan Pelaksanaan Pendidikan Kecakapan Hidup …..….. 75

  4.1.5.2 Metode Pelaksanaan Pendidikan Kecakapan Hidup …………… 78

  4.1.5.3 Evaluasi Pelaksanaan Pendidikan Kecakapan Hidup ……....….. 80

  4.1.6 Faktor Penghambat dalam menanamkan Pendidikan Kecakapan Hidup .................................................................................................... 82

  4.1.6.1 Faktor Internal .............................................................................. 82

  4.1.6.2 Faktor Eksternal ........................................................................... 84

  4.2 Pembahasan .................................................................................................... 86

  4.2.1 Implementasi Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skill) pada Anak Autis dari Aspek Kecakapan Personal ....................................... 88

  4.2.2 Implementasi Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skill) pada Anak Autis dari Aspek Kecakapan Sosial ........................................... 91

  4.2.3 Implementasi Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skill) pada Anak Autis dari Aspek Kecakapan Akademik..................................... 93

  4.2.4 Hambatan Implementasi Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skill) pada Anak Autis .................................................................................. 95

  

BAB V PENUTUP .............................................................................................. 97

  5.1 Kesimpulan .................................................................................................... 97

  5.2 Saran ...............................................................................................................97

  

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 99

LAMPIRAN ………………………………………………………………..… 101

  

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Daftar Subjek Guru Kelas ………………………………………….... 42Table 3.2 Daftar Subjek Anak Berkebutuhan Khusus Kategori Anak Autis …... 43Table 3.3 Daftar Informan Guru Pembimbing Khusus ………………………… 43Tabel 4.1 Karakteristik Anak Autis ..................................................................... 55Tabel 4.2 Karakteristik Guru Anak Autis ............................................................ 56

  

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Kecakapan Hidup Individu ............................................................... 12Gambar 2.2 Skema Terinci Life Skilll ................................................................. 19Gambar 2.3 Hubungan antara Kehidupan Nyata, Kecakapan Hidup dan Mata

  Pelajaran ............................................................................................ 26

Gambar 2.4 Tahapan dalam Internalisasi ............................................................. 27Gambar 2.5 Kerangka Pikir …………………………………………………..… 39Gambar 3.1 Analisis Data Model Interaktif ……………………………………. 47

DAFTAR LAMPIRAN

  Lampiran 1 Kisi-kisi Instrumen Penelitian Lampiran 2 Kisi-kisi Pengumpulan Data Lampiran 3 Pedoman Wawancara Lampiran 4 Pedoman Pengumpulan Data Lampiran 5 Instrumen Observasi Pembelajaran Lampiran 6 Instrumen Karakteristik Anak Autis Lampiran 7 Bukti Catatan Lapang Lampiran 8 Surat Melakukan Penelitian Lampiran 9 Surat Keterangan Penelitian Lampiran 10 Transkripsi Informan Lampiran 11 Korpus Data Penelitian Lampiran 12 Tabel Analisis Penelitian Lampiran 13 Dokumentasi Lampiran 14 Daftar Riwayat Hidup

DAFTAR PUSTAKA

  Amirin,Tatang M. 2002. Landasan Filosofis Pendidikan Berwawasan Kecakapan

  Hidup

  . (Dinamika Pendidikan, No.1/Th.IX) Yogyakarta: Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Yogyakarta. Anwar, 2006. Pendidikan Kecakapan Hidup, Konsep dan Aplikasi. Bandung:CV Alfa Beta. Depdiknas, 2002. Konsep Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills) Dalam

  Pembelajaran, Madrasah Aliyah . Jakarta: Team Broad Based Education.

  Depdiknas, 2003. Undang-Undang No.20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan

  Nasional: Permendiknas No.70 tahun 2009 tentang Pendidikan Inklusif bagi peserta didik yang memiliki kecerdasan dan/atau bakat istimewa

  . Jakarta: Depdiknas. Depdiknas. 2004. Pedoman Penyelenggaraan Program Kecakapan Hidup (Life

  Skills) Pendidikan Nonformal. Jakarta: Ditjen Diklusepa.

  Hardhy, Lanny. 2002. Pendidikan Berbasis Luas Kecakapan Hidup. Bandung: Dinas Pendidikan Propinsi Jawa Barat. Hidayanto. 2002. Belajar Keterampilan Berbasis Keterampilan Belajar, Dalam

  Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, No. 037. Jakarta: Balitbang Diknas.

  Maulana, Mirza, Anak Autis Mendidik Anak-anak Autis dan Gangguan Mental lainnya Menuju Anak Cerdas dan Sehat (Ed.). Jogjakarta: Kata Hati. Mawardi, Imam. 2012. Jurnal. Pendidikan Life Skill Berbasis Budaya Nilai-Nilai

  Islami . Surabaya. UIN Sunan Ampel.

  Mawarti, Eka. 2006. Interaksi Sosial Anak Autisme di SLB Bina Anggita

  Yogyakarta : Laporan Penelitian.

  Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 70 Tahun

  2009 tentang Pendidikan Inklusif bagi Peserta Didik yang Memiliki

Kelainan dan Memiliki Potensi Kecerdasan dan/atau Bakat Istimewa

  . 2009. Jakarta: Sekertariat Negara.

  Prabowo, Sugeng Listyo. Faridah Nurmaliyah. 2010. Perencanaan Pembelajaran.

  Malang: UIN Maliki Press. Prasetyono. D.S. 2008. Serba-serbi Anak Autis. Jogjakarta: DIVA Press. Sumarni, Sri. 2002.Jurnal. Ilmu Pendidikan Islam, Kajian Tentang Konsep,

  Problem dan Prospek Pendidikan Islam Threvarthen, Colwyn. 1999. Children With Autism, Second Edition. Philadelphia: Jessica Kingsley Publisher

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

  Pendidikan merupakan hak asasi hidup setiap manusia. Oleh karena itu, setiap manusia memiliki hak untuk memperoleh pendidikan yang layak dan bermutu sesuai dengan kebutuhan, minat dan bakat yang dimiliki tanpa memandang status sosial, ras, etnis, agama maupun gender. Dalam dunia pendidikan pemerintah mewajibkan setiap warga negaranya terutama anak-anak untuk wajib belajar 12 tahun tidak terkecuali anak berkebutuhan khusus. Pada dasarnya anak berkebutuhan khusus juga memiliki hak yang sama dengan anak normal. Pendidikan juga dapat menjadi akses yang merata dan dilakukan peningkatan mutu pendidikan, akan membuat manusia memiliki kecakapan hidup, sehingga dapat mencapai pembangunan manusia seutuhnya. Implementasi dalam kecakapan hidup perlu diprogramkan guna membantu tercapainya pendidikan yang sesuai dengan subyek didik khususnya anak autis.

  Undang-Undang Nomor 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Pendidikan juga harus menjamin bahwa peserta didik yang terlayani adalah dari dan untuk semua peserta didik tanpa terkecuali,

  2

  diskriminatif dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia, nilai keagamaan, nilai kultural, dan kemajemukan bangsa.(Sisdiknas,2003) Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan

  Penyelenggaraan Pendidikan menyatakan bahwa penerimaan peserta didik pada setiap satuan pendidikan dilakukan tanpa diskriminasi. Bentuk diskriminasi yang dimaksud antara lain pembedaan batas dasar gender, agama, etnis, status sosial, kemampuan ekonomi, dan kondisi fisik atau mental anak. Guna menjamin pelayanan pendidikan sebagaimana yang dimaksud, maka Pemerintah melalui Menteri Pendidikan Nasional telah menerbitkan Peraturan Mendiknas nomor 70/2009 tentang Pendidikan Inklusif Bagi Peserta Didik yang Memiliki Kelainan dan Memiliki Potensi Kecerdasan dan/ atau Bakat Istimew (Mendiknas, 2009).

  Pada Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pasal 5 ayat 2 juga disebutkan bahwa warga negara yang memiliki fisik, emosional, mental, intelektual dan atau sosial berhak mendapatkan pendidikan khusus (Sisdiknas,2003). Permendiknas Nomor 70 Tahun 2009 telah dijelaskan bahwa pendidikan inklusif adalah sistem penyelenggaraan pendidikan yang memberikan kesempatan kepada semua peserta didik yang memiliki kelainan dan memiliki kecerdasan dan/atau bakat istimewa untuk mengikuti pendidikan atau pembelajaran dalam lingkungan pendidikan secara bersama-sama dengan peserta didik pada umumnya. Pendidikan Inklusif sebagai filosofi pendidikan menempatkan prioritas tertinggi pada pemenuhan hak untuk memperoleh pendidikan kepada semua anak, termasuk di dalamnya peserta didik berkebutuhan khusus. Implementasi pendidikan Inklusif membawa

  3

  semua warga sekolah (guru, keplaa sekolah, pengurus yayasan, petugas administrasi, penjaga sekolah, orang tua) dan masyarakat sadar serta memiliki tanggung jawab bersama dalam mendidik semua peserta didik, sehingga mereka dapat berkembang secara optimal sesuai dengan potensi yang mereka miliki (Permendiknas, 2009).

  Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 70 Tahun 2009 tentang pendidikan inklusif bagi peserta didik yang memiliki kelainan dan potensi kecerdasan dan/atau bakat istimewa menyebutkan bahwa pemerintah kabupaten/ kota perlu menyediakan paling sedikit 1 (satu) orang guru pembimbing khusus (GPK) pada satuan yang ditunjuk untuk menyelenggarakan pendidikan inklusif (Permendiknas,2009). Pentingnya guru pembimbing khusus (GPK) di sekolah penyelenggara pendidikan inklusif sesuai dengan Pasal 41 Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, bahwa: “Setiap satuan pendidikan yang telah melaksanakan pendidikan inklusif harus memiliki tenaga kependidikan yang mempunyai kompetensi menyelenggarakan pembelajaran bagi peserta didik dengan kebutuhan khusus” (Peraturan Pemerintah,2005).

  Kecakapan hidup merupakan satu unsur penting dalam pendidikan yang harus dikuasai oleh peserta didik dalam jenjang pendidikan apapun. Secara definisi kecakapan hidup merupakan kecakapan yang dimiliki seseorang untuk berani menghadapi problema hidup dan kehidupan dengan wajar tanpa merasa tertekan, kemudian secara proaktif dan kreatif mencari serta menemukan solusi sehingga akhirnya mampu mengatasinya. Tujuan pendidikan kecakapan hidup

  4

  mengembangkan potensi manusiawi peserta didik untuk menghadapi perannya di masa yang akan datang. Jika menilik dari definisi dan tujuan dari adanya pendidikan kecakapan hidup tersebut sangat nampak jelas bahwa pendidikan kecakapan hidup berusaha untuk lebih mendekatkan pendidikan dengan kehidupan sehari-hari seorang anak, dan mempersiapkannya menjadi orang yang dewasa yang dapat hidup dengan baik dimanapun serta dengan kondisi apapun dia berada.

  Autis berasal dari kata “auto” yang berarti sendiri, penyandang autis seakan-akan hidup di dunianya sendiri. Istilah autis baru diperkenalkan sejak tahun 1943 oleh Leo Kanner, sekalipun kelainan ini sudah ada sejak berabad-abad lampau (Handojo,2003). Autis adalah suatu keadaan seseorang sejak lahir atau usia balita yang mengalami cacat pada perkembangan psikis dan syarafnya. Anak autis merupakan salah satu anak yang memerlukan penanganan khusus mengalami gangguan perkembangan dalam perilaku, bahasa, serta interaksi sosial dan dapat dideteksi sebelum usia 3 tahun sehingga memerlukan layanan khusus.

  Seorang anak autis tidak bisa membentuk hubungan sosial dan komunikasi yang normal dengan lingkungannya.

  Sama seperti anak normal pada umumnya, anak autis juga memiliki hak untuk mendapatkan pendidikan yang layak baginya. Sebaiknya jangan membedakan antara anak autis dengan anak pada normalnya. Karena jika anak autis diberikan pendidikan yang baik serta layak, anak autis akan dapat berkembang dengan normal. Cara yang paling efektif dalam membantu anak autis adalah dengan menyediakan bentuk layanan pendidikan yang memadai dan

  5

  pendidikan bagi penyandang anak autis yang dapat membantu mereka dalam hal pendidikan serta berinteraksi dengan orang lain. Seperti pendidikan kecakapan hidup sangat diperlukan bagi anak autis karena anak autis tergolong anak yang kurang dapat berinteraksi sehingga dengan adanya pendidikan kecakapan hidup anak penyandang autis dapat lebih bisa mandiri terhadap dirinya sendiri.

  Hasil observasi lapangan menunjukkan bahwa pembelajaran kecakapan hidup yang diberikan oleh guru pembimbing khusus masih melaksanakan pendidikan kecakapan hidup sehari-hari sesuai dengan bina dirinya, seperti memakai sepatu sendiri, makan, minum, mengancingkan baju, dan sebagainya.

  Padahal kawasan pendidikan kecakapan hidup sehari-hari sangat luas. Apabila hanya dilaksanakan berdasarkan bina dirinya masih belum seutuhnya tercakup sehingga implementasinya dalam memberikan pendidikan kecakapan hidup masih belum tercapai maksimal. Dengan implementasinya pendidikan kecakapan hidup yang dilakukan guru pembimbing khusus, diharapkan guru mampu melaksanakan pendidikan kegiatan hidup sehari-hari yang merupakan salah satu dari kecakapan hidup yang hendaknya dikuasai oleh anak autis supaya mampu menolong dirinya sendiri, dan “mandiri”.

  Guru pembimbing khusus masih mengalami kesulitan dalam mengimplementasikan kecakapan hidup dari segi pemahamannya. Karena pada dasarnya anak autis ini memiliki kekurangan tidak hanya dari segi autisnya tapi juga pelafalan pada saat berbicara. Anak autis tersebut terkadang masih menunjukkan sikap yang sangat aktif dan kurang bisa memahami apa yang sedang diinstruksikan. Tidak hanya kurang tercapainya pelaksanaan pendidikan

  6

  terbatasnya waktu dalam melaksanakan pelayanan, terbatasnya tempat yang masih berpindah-pindah dan tidak memiliki ruang khusus untuk melaksanakan proses pembelajaran maupun pendidikan kecakapan hidup serta minimnya tenaga pendidik khusus sehingga Guru Pembimbing Khusus yang ada di SD Muhammadiyah 9 Malang bekerja sama dengan guru kelas ataupun guru pendamping kelas untuk membantu memberikan pelayanan pada saat proses dilakukan di kelas regular dan tidak mendapatkan pendampingan dari Guru Pembimbing Khusus. Anak autis yang peneliti tangani saat ini ada dua anak autis yang telah duduk di kelas I dan di kelas VI. Untuk anak yang kelas I dia memiliki sikap yang hiperaktif sehingga untuk mengondusifkan dirinya sangat dibutuhkan pendampingan khusus, terlebih dia sekarang masih dalam proses adaptasi di lingkungan baru. Anak autis yang saat ini duduk di kelas VI telah mampu menulis dengan lancar, tetapi disaat membaca dia masih kurang dapat jelas dalam menyampaikan apa yang ia ingin sampaikan. Terkadang apa yang peneliti dan Guru tanyakan padanya terespon jauh dari pembicaraannya, seakan apa yang pernah dia lakukan itu yang dia sampaikan.

  Kondisi di lapangan dan melihat kenyataan implementasi kecakapan hidup pada anak autis di SD Muhammadiyah 9 Malang yang masih dirasa kurang terimplementasi, untuk itu peneliti berusaha untuk menganalisis implementasi pendidikan kecakapan hidup yang diberikan kepada Guru Pembimbing Khusus dan penelitian ini oleh peneliti diberi judul “Implementai Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skill) Anak Autis di SD Muhammadiyah 9 Malang”.

  7

  1.2 Batasan Masalah

  Berdasarkan identifikasi masalah pada latar belakang, peneliti dapat mengemukakan bahwa permasalahan dan pembahasan tersebut sangat luas dan karena adanya keterbatasan waktu, biaya dan kemampuan peneliti, sehingga permasalahan dan pembahasan pada penelitian ini peneliti batasi mengenai implementasi pendidikan kecakapan hidup pada anak autis di SD Muhammadiyah

  9 Malang yang mencangkup pelaksanaan pendidikan kecakapan hidup dan hambatan dalam pelaksanaan pendidikan kecakapan hidup pada anak autis. Pada penelitian ini peneliti membatasi dengan meneliti anak autis yaitu satu anak autis yang duduk di kelas I dan satu anak autis yang duduk di kelas VI di SD Muhammadiyah 9 Malang.

  1.3 Rumusan Masalah

  Berdasarkan uraian latar belakang masalah di atas, maka peneliti dapat merumuskan permasalahan. Di antaranya sebagai berikut:

  1. Bagaimanakah implementasi pendidikan kecakapan hidup pada anak Autis yang ada di SD Muhammadiyah 9 Malang?

  2. Faktor apa saja yang menjadi penghambat dalam pelaksanaan implementasi pendidikan kecakapan hidup pada anak Autis yang ada di SD Muhammadiyah

  9 Malang?

  1.4 Tujuan Penelitian

  Dari rumusan masalah di atas, peneliti dapat menyimpukalan tujuan penelitian kali ini. Berikut merupakan paparannya.

  8

  1. Untuk mengetahui dan mendiskripsikan implementasi kecakapan hidup pada anak autis yang ada di SD Muhammadiyah 9 Malang

  2. Untuk mengetahui dan mendiskripsikan faktor penghambat pelaksanaan implementasi kecakapan hidup pada anak autis di SD Muhammadiyah 9 Malang

1.5 Manfaat Penelitian

  a. Secara Teoritis 1) Hasil Penelitian ini diharapkan dapat menambah penelitian dibidang pendidikan kecakapan hidup siswa autis, yang berkaitan dengan kemandirian anak autis di SD Muhammadiyah 9 Malang. Bagi ilmu pengetahuan, penelitian ini diharapkan mampu memberikan kontribusi berkaitan dengan kemampuan siswa dalam memandirikan dirinya. 2) Untuk mengembangkan wawasan dan pengetahuan keilmuan penulis tentang pendidikan kecakapan hidup anak autis untuk meningkatkan kemandirian bagi siswa autis.

  b. Secara Praktis 1) Hasil Penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan kepada pembimbing yang dalam hal ini adalah Guru Pembimbing Khusus tentang implementasi pendidikan kecakapan hidup anak autis. 2) Hasil Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi kalangan akademik dan para peneliti berikutnya sebagai bahan kajian untuk melakukan penelitian lebih luas dan mendalam.

  9

  3) Sebagai evaluasi bagi di SD Muhammadiyah 9 Malang dalam mengimplementasikan pendidikan kecakapan hidup anak autis untuk meningkatkan kemandirian siswa autis.

  1.6 Ruang Lingkup Penelitian

  Dalam ruang lingkup penelitian, penulis dan mengambil batasan yang mengacu pada implementasi pendidikan kecakapan hidup yang diberikan kepada anak autis di SD Muhammadiyah 9 Malang. Upaya-upaya yang dilakukan dalam mempersiapkan kecakapan hidup anak berkebutuhan khusus:

  • Meningkatkan Kualitas Kecakapan Hidup siswa khususnya Anak Berkebutuhan Khusus - Meningkatkan Kualitas Guru Pembimbing Khusus dalam memberikan pendidikan kecakapan hidup

  1.7 Definisi Istilah

  1) Kecakapan Hidup (Life Skill) Kecakapan hidup ialah kecakapan yang dimiliki seseorang untuk berani menghadapi problema hidup dan kehidupan dengan wajar (Lanny Hardi,

  2002:5). Kecakapan hidup yang dimaknai juga seseorang yang memiliki pengetahuan (knowledge) dan kecakapan (skills) tertentu untuk dapat hidup layak secara normatif (Amirin, 2002:60). 2) Autis

  Autis adalah gangguan perkembangan yang sangat kompleks pada anak yang gejalanya telah timbul sebelum anak itu mencapai usia 3 tahun. Hal

  10

  berkomunikasi, keterlambatan berbicara atau sama sekali tidak dapat berbicara, menggunakan bahasa yang aneh dan sulit memulai atau mempertahankan percakapan dengan orang lain, dan kata-kata yang di gunakan tidak sesuai arti (Eka Mawarti, 2006).

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (22 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH TINGKAT PENGETAHUAN TENTANG STRES DAN STRATEGI COPING TERHADAP TINGKAT STRES PADA IBU DENGAN ANAK AUTIS DI PUSAT LAYANAN AUTIS TLOGOWARU MALANG
1
9
31
HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN IBU TENTANG KARIES GIGI DENGAN MUTU PERILAKU IBU DALAM MENCEGAH KARIES GIGI PADA ANAK AUTIS DI PUSAT LAYANAN AUTIS TLOGOWARU MALANG
3
13
32
PENGARUH SERUMEN OBSTURAN DI LIANG TELINGA TERHADAP INDEKS PRESTASI BELAJAR ANAK USIA 7-12 TAHUN DI SEKOLAH DASAR MUHAMMADIYAH 9 MALANG
3
43
21
PENGARUH MUSIK KLASIK BEETHOVEN TERHADAP PENINGKATAN MEMORI ANAK AUTIS DI YAYASAN PENDIDIKAN AUTIS MUTIARA HATI SIDOARJO
2
20
24
HUBUNGAN OBESITAS PADA ANAK USIA 11-12 TAHUN TERHADAP KEJADIAN PENINGKATAN TEKANAN DARAH PADA SISWA SD 9 MUHAMADIYAH MALANG
0
4
21
PENERAPAN MEDIA PUZZLE DALAM PEMBELAJARAN TEMATIK UNTUK KELAS VB SD MUHAMMADIYAH 9 KOTA MALANG
1
7
23
IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILL) BERBASIS FULL DAY SCHOOL DI SD MUHAMMADIYAH 1 BABAT LAMONGAN
4
59
20
DAMPAK TAYANGAN SINETRON DEWASA TERHADAP KARAKTER DISIPLIN ANAK DI SD MUHAMMADIYAH 08 DAU MALANG
2
12
22
IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILL) PADA ANAK AUTIS DI SD MUHAMMADIYAH 9 MALANG
1
29
22
PENGEMBANGAN TARI SEMUT BERBASIS PENDIDIKAN KARAKTER DI SD MUHAMMADIYAH 8 DAU MALANG
54
389
20
IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM PEMBELAJARAN AL-ISLAM DI SD MUHAMMADIYAH I MALANG
0
32
34
IMPLEMENTASI METODE PEMBELAJARAN APPLIED BEHAVIOR ANALYSIS (LOVAAS) PADA ANAK AUTIS DI SENTRA ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS (ABK) CAHAYA NURANI JEMBER
0
27
16
IMPLEMENTASI METODE PEMBELAJARAN APPLIED BEHAVIOR ANALYSIS (LOVAAS) PADA ANAK AUTIS DI SENTRA ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS (ABK) CAHAYA NURANI JEMBER
0
5
4
PELATIHAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILL) DALAM MEMBANGUN SIKAP KEWIRAUSAHAAN (STUDI PADA PUSAT PENGEMBANGAN ANAK(PPA) IO 583 CONDROKUSUMO, KOTA SEMARANG)
0
24
234
PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (PKH)
0
0
52
Show more