Perancangan media informasi tentang Tari Katumbiri

Gratis

5
54
29
2 years ago
Preview
Full text
RIWAYAT HIDUP Nama : Reddy Russanto NIM : 51909284 Tempat Tanggal Lahir : Sumedang, 28 Januari 1991 Jenis Kelamin : Laki-laki Agama : Islam Jurusan : Desain Komunikasi Visual Jenjang : Strata 1 Fakultas : Desain dan Seni Alamat : Dsn: Karangnangka RT/RW 003/002 Desa: Karangheuleut Kecamatan: Situraja Kabupaten: Sumedang Contact : 089669740405 Email : reddyrussanto@yahoo.co.id Riwayat Pendidikan Tahun Pendidikan 1996-2003 SD Negeri Karangnangka 1 2003-2006 SMP Negeri 4 Situraja 2006-2009 SMA Negeri 3 Sumedang 2009- Sekarang Universitas Komputer Indonesia Laporan Pengantar Tugas Akhir PERANCANGAN MEDIA INFORMASI TENTANG TARI KATUMBIRI DK 38315/Tugas Akhir Semester II 2012-2013 Oleh : Reddy Russanto 51909284 Program Studi Desain Komunikasi Visual FAKULTAS DESAIN UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2013 DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN ...................................................................................... i LEMBAR PERNYATAAN ORISINILITAS ........................................................... ii LEMBAR SURAT KETERANGAN PENYERAHAN HAK EKSKLUSIF ............iii KATA PENGANTAR .............................................................................................. iv ABSTRAK ................................................................................................................ v ABSTRACT ................................................................................................................ vi DAFTAR ISI ............................................................................................................. vii DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ ix DAFTAR GRAFIK ................................................................................................... x DAFTAR TABEL ..................................................................................................... xi DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................. xii BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Masalah .......................................................................... 1 I.2 Identifikasi Masalah ................................................................................. 2 I.3 Rumusan Masalah .................................................................................... 2 I.4 Batasan Masalah ...................................................................................... 2 I.5 Tujuan Perancangan ................................................................................. 2 BAB II PENGETAHUAN GENERASI MUDA TENTANG TARI KATUMBIRI II.1 Pengertian Tari ....................................................................................... 3 II.1 Tari Katumbiri ........................................................................................ 3 II.3 Rias dan Busana Tari Katumbiri ............................................................ 5 II.4 Koreografi Tari Katumbiri ..................................................................... 6 II.5 Pencipta Tari Katumbiri ......................................................................... 7 II.6 Pamentasan Tari Katumbiri .................................................................... 7 II.7 Esensi Tari Katumbiri............................................................................. 7 II.8 Pengetahuan Generasi Muda Tentang Tari Katumbiri ........................... 8 II.9 Kesimpulan dan Solusi ........................................................................... 9 vii BAB III STRATEGI PERANCANGAN DAN KONSEP VISUAL MEDIA INFORMASI TARI KATUMBIRI III.1 Strategi Perancangan ............................................................................. 10 III.1.1 Pendekatan Komunikasi ............................................................... 10 III.1.2 Tujuan Komunikasi ...................................................................... 11 III.1.3 Pendekatan Visual ........................................................................ 11 III.1.4 Pendekatan Verbal ....................................................................... 12 III.1.5 Strategi Kreatif ............................................................................. 12 III.1.6 Strategi Media .............................................................................. 13 III.1.6.1 Media Primer (Media Utama) .......................................... 13 III.1.6.2 Media Skunder (Media Pendukung.................................. 13 III.1.7 Strategi Distribusi......................................................................... 15 III.2 Konsep Visual ....................................................................................... 16 III.2.1 Format Desain .............................................................................. 16 III.2.2 Tata Letak..................................................................................... 17 III.2.3 Tipografi....................................................................................... 18 III.2.5 Warna ........................................................................................... 19 BAB IV TEKNIS PRODUKSI MEDIA IV.1 Proses Perancanggan Buku Informasi Tari Katumbiri ......................... 23 IV.2 Media Utama ......................................................................................... 26 IV.2.1 Buku Informasi Tari Katumbiri ................................................... 26 IV.3 Media Pendukung ................................................................................. 27 IV.3.1 Dvd............................................................................................... 28 IV.3.2 Poster ........................................................................................... 28 IV.3.3 Mini X-Banner ............................................................................. 29 IV.3.4 Stiker ............................................................................................ 29 IV.3.5 Jam Dinding ................................................................................. 30 IV.3.6 Gantungan Kunci ......................................................................... 30 IV.3.7 Gelas ............................................................................................ 31 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 32 LAMPIRAN .............................................................................................................. 33 viii DAFTAR PUSTAKA • Ardiansyah, Yulian. (2005). Tips&Trik Fotografi. Jakarta: PT.Gramedia WidiaSarana Indonesia • Asmani, Ma'mur Jamal. (2012). Kiat Mengatasi Kenakalan Remaja Di Sekolah. Jogjakarta: Buku Biru • Hadi, Sumandiyo Y. Sosiologi Tari. Yogyakarta: Pustaka • Junaedi, Dedi. (2003). Ilmu Komunikasi. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya • Kusrianto, Adi. (2007). Pengantar Desain Komunikasi Visual. Yogyakarta: Andi Offset • Kompasiana.com. (2013). Kebudayaan Bangsa Semakin Terancam. Diakses pada 25 Januari 2013. • Mustika, Mega Yuliani. (2012). Kepenarian Tari Katumbiri. Bandung • Nungroho, R.Amien. (2007). Kamus Fotografi. Yogyakarta: Andi Offset • Nurwati, Tati; R. M. Soedarso. (2005). Tari Sunda, dulu, kini,dan esok. Bandung: PAST UPI • Rustan, Surianto.(2009). LAYOUT, Dasar & Penerapannya. Jakarta: PT Gramedia. • Sari , V. Kumala. (1980). Sejarah Kebudayaan Indonesia, Bandung. • Sediawai, Edi. (1984). Tari, Tinjauan dari berbagai segi. Jakarta: Pustaka Jaya. • Yudoseputro, Wiyoso. (1993). Pengantar Wawasan Seni Budaya: Departeman Pendidikan dan Kebudayaan. 32 KATA PENGANTAR Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT. Karena hanya berkah dan karunia-Nya akhirnya dapat menyelesaikan Laporan Pengantar Tugas Akhir dengan judul: PERANCANGAN MEDIA INFORMASI TENTANG TARI KATUMBIRI. Sebagai salah satu syarat untuk kelulusan Tugas Akhir di Fakultas Desain Jurusan Desain Komunikasi Visual Universitas Komputer Indonesia. Dengan terselesaikannya Laporan Pengantar Tugas Akhir ini, penulis juga mengucapkan terima kasih tulus iklas kepada: • Kedua orang tua, keluarga besar yang telah memberi semangat dan dukungan. • Taufan Hidayatullah, M. DS Sebagai pembimbing. • Ade Nana Priyatna W, S. Sn Ketua Jurusan Seni Tari SMKN 10 Bandung. • Novi Haryani, S. Pd Guru Seni Tari SMKN 10 Bandung. • Siswa Jurusan Seni Tari SMKN 10 Bandung. Penulis menyadari bahwa Laporan Pengantar Tugas Akhir ini masih banyak kekurangan dan jauh dari sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritikan dari berbagai pihak untuk memperbaiki Laporan Tugas Akhir ini. Bandung, 26 Agustus 2013 Penulis iv BAB I PENDAHULUAN I. 1 Latar Belakang Masalah Budaya adalah suatu cara hidup yang berkembang di suatu kelompok orang dengan cara diwariskan dari generasi ke generasi, termasuk sistem agama, politik, adat istiadat, bahasa, karya seni. Bahasa merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari diri manusia, ketika seseorang berusaha berkomunikasi membuktikan bahwa budaya itu dipelajari. ( Drs. V. Kumala Sari, Sejarah Kebudayaan Indonesia, 1980, hal 4) Budaya juga merupakan suatu perangkat yang sangat rumit untuk dimengerti karena budaya mengandung pandangan atas keistimewaan sendiri. Namun budaya dapat mempengaruhi tingkat pengetahuan dan meliputi sistem ide atau gagasan yang terdapat dalam pikiran manusia, kebudayaan itu bersifat absrak. Kesenian adalah sesuatu yang bernilai seni, kesenian merupakan keindahan yang diciptakan oleh manusia, seni dapat terlahir kerena manusia senang dengan yang namanya keindahan. Sebagai salah satu kebutuhan manusia karya seni akan tetap di kembangkan dan dipertahankan. ( Wiyoso Yudoseputro, Pengantar Wawasan Seni Budaya, 1993, hal 73) Kebudayaan Sunda merupakan salah satu bentuk budaya yang dimiliki bangsa Indonesia. Sunda memiliki banyak kesenian tari. Kehadirannya dapat dilihat sebagai bentuk ekspresi masyarakat Sunda. Tari bukan hanya sebuah media hiburan, tetapi seni tari dapat menjadi sebuah media komunikasi melalui gerak. Namun pada kenyataannya banyak masyarakat Sunda yang tidak mengetahui seni tari Sunda. Salah satu seni tari yang kurang dikenal oleh masyarakat adalah seni tari Katumbiri. Katumbiri adalah istilah bahasa Sunda yang artinya pelangi (fenomena alam yang sering dilihat setelah hujan turun yang terjadi karena adanya pembiasan cahaya oleh butiran-butiran air sehingga 1 memunculkan spektrum warna). Tari Katumbiri merupakan tari kreasi baru yang bertema tentang alam. Seni tari Katumbiri saat ini jarang dipentaskan. Pertunjukannya hanya pada saat-saat tertentu saja. Selain itu, hanya ada beberapa sanggar dan sekolah yang mengajarkan tari Katumbiri. Permasalahan lain yang ditemukan masih sulit media informasi tentang tari Katumbiri. I. 2 Identifikasi Masalah • Sedikitnya tempat pembelajaran tari Katumbiri. • Masih sulit ditemukannya informasi data tentang tari Katumbiri. • Tari Katumbiri jarang dipertunjukan. I. 3 Rumusan Masalah Setelah melakukan identifikasi yang terpapar diatas dapat dirumuskan permasalahan bagaimana merancang media informasi yang berisi gerak tari Katumbiri sebagai media informasi dan media pembelajaran. I. 4 Batasan Masalah Berdasarkan pembahasan yang terpapar diatas akan diberikan batasan masalah secara jelas dan terfokus. Permasalahan dibatasi pada tari Katumbiri yang sekarang ini dikembangkan di Bandung. I. 5 Tujuan Perancangan Tujuan dari perancangan ini adalah memberikan pengetahuan kepada generasi muda di Jawa Barat bahwa tari Katumbiri adalah seni tari yang memiliki keunikan tersendiri, sehingga bisa diakui keberadaannya dan masyarakat bisa mempelajari berbagai hal tentang tari Katumbiri termasuk gerakannya. 2 BAB II PENGETAHUAN GENERASI MUDA TENTANG TARI KATUMBIRI II. 1 Pengertian Tari Tari adalah salah satu jenis gerak yang mempunyai keindahan ekpresi jiwa manusia yang di ungkapkan melalui tubuh yang diperhalus dengan estetika, Haukin menyatakan bahwa tari adalah ekspresi jiwa manusia yang diubah oleh imajinasi dan diberi bentuk melalui media gerak sehingga menjadi bentuk gerak yang simbolis dan sebagai ungkapan si pencipta. (Haukin: 1990, 2). Pada seni tari tenaga sangat dibutuhkan karena tenaga sangat berhubungan dengan rasa dan emosi agar tari yang di tampilkan lebih kreatif, gerakan tari yang dikendalikan dan diatur dengan tenaga yang berbeda-beda akan membangkitkan kesan yang lebih mendalam. Perkembangan budaya masyarakat dapat mempengaruhi seni tari yang menjadikan seni tari dapat berfungsi sebagai suatu kegiatan, seperti kegiatan upacara, seni tari sebagai adat keagamaan, seni tari sebagai hiburan, seni tari sebagai media pergaulan, seni tari sebagai penyalur terapi dan pendidikan. II. 2 Tari Katumbiri Gambar II.1 Gambar Tari Katumbiri Sumber: http://senidanbudayasunda.blogspot.com (25 Januari 2013) 3 Tari Katumbiri merupakan salah satu bentuk kebudayaan yang berasal dari Sunda, yang lebih tepatnya dari Bandung Jawa Barat. Tarian Katumbiri memiliki gerakan yang tersusun dan di konsep sebuah koreografi. Tema dari tari Katumbiri ini mengambil tema dari sebuah fenomena alam yaitu pelangi, dalam tari Katumbiri terdiri dari gerak pokok, dan gerak peralihan yang berkarakter putri ladak, make up dari tari Katumbiri di rias dengan cantik kerena menggambarkan seorang putri atau bidadari, Katumbiri yang memiliki arti pelangi, pelangi yang memiliki tujuh warna berbeda-beda yaitu warna merah, kuning, hijau, biru, ungu, pink, orange, dilakukan oleh tujuh penari putri yang memakai baju berwarnawarni mengambil dari warna pelangi, tari Katumbiri mempunyai ciri khas gerakannya dari tari Sunda pada umumnya, pada tarian ini yang lebih inovatif dan dinamis di tunjang dengan tatanan gending yang melodius retmik dan ada hentakan pada moment gerakannya tertentu. ( Yuliani Mega Mustika, Kepenarian Tari Katumbiri, 2012, hal 1) Tari Katumbiri ini berisi cerita tentang kegembiraan bidadari yang sedang bersuka cita ketika turun dari langit ke bumi dan mensucikan diri di telaga. Menggambarkan para bidadari yang turun ke bumi untuk mandi, dan lambang pelangi sebagai jembatan yang dijadikan para bidadari untuk turun ke bumi. Genre tarian ini termasuk kedalam tari seni kreasi baru. Tari kreasi baru ini garapannya dilandasi oleh kaidah-kaidah tari tradisi, yakni didalam koreografi, musik, rias dan busana dan tata panggungnya. Walaupun dikembangkan namun tetap memelihara ketradisiannya. 4 II. 3 Rias dan Busana Tari Katumbiri Gambar II.2 Gambar Rias dan Busana Tari Katumbiri Foto: Yuliani Mega Mustika Dari kostum yang telah dikembangkan yaitu singer asal bulu-bulunya hanya satu di tengah, lalu dikereasikan menjadi lebih banyak bulu-bulu yang terdapat di singer tari katumbiri, busana dalam tari Katumbiri di desain dengan rias busana cantik, yang di gunakan oleh penari kreasi baru dengan putri untuk mendukung karakter yang ada pada tarian tersebut. Tari dan busana dalam seni tari yang saling berhubungan jadi tidak dapat dipisahkan, karena sudah termasuk ke dalam penyajian pentas. Rias yang di gunakan dalam tari Katumbiri adalah : a. Alis masekon ipis yang berfungsi memperjelas pada bagian alis yang bisa memperkuat karekter. b. Pasau teleng trisula adalah gambar berbentuk huruf V yang berada di tengahtengah antara dua alis. Di atas hidung (seperti orang india). c. Godeg mecut ipis yang berfungsi untuk memperjelas pada bagian pipi dibagian samping kiri dan kanan yang berdekatan dengan telinga. d. Eye Shadow yang berfungsi memperjelas pada bagian mata. e. Blus on yang berfungsi untuk memperjelas pada bagian atas pipi. f. Seding berfungsi untuk memperjelas bagian-bagian tertentu pada wajah seperti pada bagian hidung agar terlihat mancung. 5 Busana yang di pakai tidak kalah pentingnya dari rias busana yang digunakan seorang penari, busana yang digunakan tari Katumbiri adalah : a. Apok yang berfungsi sebagai baju penutup di bagian atas. b. Sinjang yang berfungsi sebagai penutup pada bagian bawah tubuh. c. Sampur adalah properti busana untuk menari. d. Beubeur adalah sabuk yang berfungsi sebagai perlengkapan pada bagian pinggang. e. Kewer yaitu aksesoris yang dipasang pada bagian tengah sabuk. f. Singer yaitu aksesoris yang di pasang dibagian kepala. g. Gelang tangan yaitu aksesoris yang dipasang dibagian tangan. h. Kalung yaitu berfungsi sebagai aksesoris yang dipasang dibagian leher. i. Kilat bahu berfungsi sebagai aksesoris perlengkapan busana dibagian bahu. j. Andong yaitu pita yang membentuk setengah lingkaran dari sudut kanan ke kiri untuk perlengkapan busana. k. Sanggul yaitu perlengkapan rambut tambahan yang dipasang dibelakang kepala agar rambut terkesan panjang. l. Giwang yaitu aksesoris yang berfungsi sebagai perlengkapan busana yang dipasang pada bagian telinga. II. 4 Koreografi Tari Katumbiri Koreografi tari Katumbiri ini sudah dikembangkan kembali namun tidak menghilangkan esensi aslinya, gerakan yang dikembangkan adalah gerakan Seser pada gerakan-gerakan tertentu ada yang dikemas menjadi gerakan Trisi, kemudian gerakan Trisi Kepret yang gerakannya dua kali dipotong menjadi satu kali gerakan, dan terakhir gerakan Keupat Reundeukan yang asalnya diam ditempat menjadi berpindah tempat dan tangan yang berada pada bagian dada selalu bergantian. Pada gerakan tari Katumbiri terdapat 22 gerakan yang dibagi ke dalam dua kelempok yaitu gerak pokok dan gerak peralihan. ( Yuliani Mega Mustika, Kepenarian Tari Katumbiri, 2012, hal 2) 6 II. 5 Pencipta Tari Katumbiri Awal mula yang menciptakan tari Katumbiri yaitu oleh R. ENOCH ATMADIBRATA yang diciptakan pada tahun 1957, R. Enoch sangat piawai dalam menciptakan sebuah tarian beberapa tarian ciptaannya adalah tari Cendrawasih, tari Hujan Munggaran, Sendarwati, Lutung Kasarung, dan salah satunya tari Katumbiri, seni tari Katumbiri ini menggambarkan kegembiraan anak-anak setelah hujan dan munculnya pelangi, konsep tari Katumbiri ini ialah gerakan yang dinamis dengan diiringi gending melodius retmik, dengan penari yang membuat hentakan-hentakan dan menjadi karakteristik dari tarian Katumbiri tersebut. Objek pelangi ini juga menjadi objek pengamatan Profesor Iyus Rusliana yang menjadikan inspirasi untuk menciptakan sebuah tari, dan kemudian tercipta tari Katumbiri yang diperbaharui dengan iringannya yaitu pelog-sorog (gamelan), dalam tarian ini digambarkan ada tujuh orang wanita sebagai penari yang memakai kostum, masing-masing mewakili satu warna pelangi. II. 6 Pementasan Tari Katumbiri Dari hasil observasi yang didapat, bahwa tari Katumbiri jarang diadakan pertunjukan, pertunjukannya hanya pada acara-acara tertentu saja, sehingga keberadaanya kurang diketahui banyak orang, tarian ini hanya ditemukan di SMKN 10 Bandung sebagai salah satu pelajaran dijurusan seni tari. Dengan kurangnya pelestarian, tempat pembelajaran serta publikasi tarian Katumbiri, menjadikan minat generasi muda zaman sekarang lebih memilih tarian modern dari pada tarian tradisional. II. 7 Esensi Tari Katumbiri Dari hasil wawancara yang telah dilakukan kepada Yuliani Mega Mustika, Mahasiwi Seni Tari STSI, Katumbiri yang berarti pelangi yang digambarkan oleh Tujuh bidadari memakai kostum berwarna-warni, tarian ini berbeda dengan tarian lain, perbedaan tersebut terlihat dari ragam gerakannya, identitas dari tari Katumbiri yaitu, mempunyai judul tarian Katumbiri yang memiliki arti pelangi, tarian ini memiliki tema tarian yang berisi tentang kegembiraan bidadari yang 7 sedang bersuka cita ketika turun dari tangga emas dan mensucikan diri di telaga, jenis dari tarian ini hanya ditarikan oleh wanita, karena tari ini tarian putri, tarian ini disajikan kelompok atau di tarikan lebih dari satu penari. Cerita dari tari Katumbiri ini yaitu menggambarkan para bidadari yang turun kebumi untuk mandi, dan lambang pelangi sebagai jembatan yang dijadikan para penari untuk turun ke bumi yang memiliki karakter putri ladak atau tarian ini memiliki gerakan yang tidak lembut dan tidak juga kasar. II. 8 Pengetahuan Generasi Muda Tentang Tari Katumbiri Grafik II.1 Perhitungan Hasil Survei Lingkungan yang berada di kota besar sangat mempengaruhi banyaknya berbagai macam masalah yang seharusnya memerlukan pembinaan. Dengan cepatnya perkembangan teknologi, masyarakat cenderung tidak menghargai warisan budaya tradisional. Dari hasil kuesioner yang disebarluaskan secara acak melalui media digital tehadap responden (pelajar dan mahasiswa ) yang berada di Bandung-Jawa Barat dan berdomisili di daerah Dipatiukur dengan rentang usia enam belas sampai dua puluh pima tahun, hanya enam orang yang mengetahui tari Katumbiri. Enam dari tiga puluh responden yang mengetahui tari Katumbiri, dua responden di antaranya mengetahui teknik dan gerak tari Katumbiri karena adanya mata pelajaran di Sekolahnya. Meskipun sebagian besar responden tidak 8 mengetahui tari Katumbiri mereka sangat setuju jika adanya upaya yang kongkrit untuk melestarikan tari Katumbiri atau seni tari secara umum. Kurangnya media informasi yang menyebar luas dimasyarakat menjadi faktor utama yang menyebabkan masyarakat tidak mengetahui tentang tari Katumbiri sebagai tarian tradisional. Bahkan banyak responden yang berpendapat bahwa tarian tradisional sudah banyak yang tidak diperhatikan lagi. II. 9 Kesimpulan dan Solusi Dari hasil analisis data yang didapat bahwa sangat kurangnya pengetahuan masyarakat secara umum terhadap tarian Katumbiri. Maka pentingnya upaya dan kerjasama dari banyak pihak, seperti pemerintah, tokoh kesenian atau masyarakat itu sendiri untuk mengambil langkah-langkah tertentu yang bertujuan untuk mengenalkan kembali tari Katumbiri kepada masyarakat luas melestarikan kesenian daerah dan memelihara budaya seni tari yang menjadi salah satu kekayaan budaya bangsa. Walaupun tari Katumbiri belum sepenuhnya punah perlu upaya-upaya pelestarian dan pengembangan tarian ini. Minimnya informasi tentang tari Katumbiri sudah seharusnya segera diatasi dengan cara memperkenalkan kembali tari Katumbiri. Maka dari pada itu seharusnya ada penyebaran informasi melalui media, baik itu media cetak maupun media elektronik, hal tersebut agar memudahkan masyarakat untuk menerima informasi yang mudah dijumpai, upaya ini dilakukan karena sangat terancamnya keberadaan tarian tersebut, meskipun banyak masyarakat yang menyukai kesenian tari, namun mereka lebih memilih tari modern daripada tari tradisional. 9 BAB IIl STRATEGI PERANCANGAN DAN KONSEP VISUAL MEDIA INFORMASI TARI KATUMBIRI III. 1 Strategi Perancangan Permasalahan yang diangkat dalam media informasi ini adalah mengenai kurang tahunya generasi muda terhadap tari Katumbiri. Kurangnya media informasi yang tersebar luas dimasyarakat menjadi faktor utama yang menyebabkan tidak mengetahui tentang tari Katumbiri. Maka daripada itu sebagai solusi seharusnya ada penyebaran informasi tari Katumbiri melalui media, baik itu media cetak maupun media elektronik yang bersifat membujuk, mempengaruhi, mengubah prilaku audience, dengan pesan yang disesuaikan target audince agar mudah untuk dimengerti. III. 1. 1 Pendekatan Komunikasi Pendapat dari Handoko: Komunikasi adalah proses pemindahan pengertian dalam bentuk gagasan atau informasi dari seseorang ke orang lain. Perpindahan pengertian tersebut melibatkan lebih dari sekedar kata-kata yang digunakan dalam percakapan, tetapi juga ekspresi wajah, intonasi, titik putus tidak hanya memerlukan transmisi data. Tetapi bahwa tergantung pada keterampilanketerampilan tertentu untuk membuat sukses pertukaran informasi. Sebelum dijabarkan lebih lanjut mengenai strategi komunikasi berikut pemaparan tentang target audience. Target Audience - Demografis • Usia : Remaja 16-18 tahun Yang menjadi target audience dari perencangan media komunikasi ini adalah remaja yang berumur 16-18 tahun dimana seorang remaja mulai mengalami perkembangan dari masa anak-anak menjadi orang dewasa. • Status ekonomi sosial: Kalangan menengah atas • Jenis kelamin: Pria dan wanita. 10 - Psikografi: Dipilih remaja yang berumur 16-18 tahun, karena pada usia tersebut tingkah laku dan pola hidup mereka masih belum konsisten untuk memilih apa yang terbaik dan menarik untuk dipelajari, kehidupan mereka masih bersifat keingin tahuan dan mengenal. Memiliki kebiasaan berkumpul dengan teman-teman sebayanya. - Geografis : Berdasarkan lokasi yang menjadi target audience pada perancangan ini adalah remaja yang bertempat tinggal di daerah perkotaan, tepatnya di daerah Bandung Jawa Barat. Karena dapat dijelaskan dari penelitian yang telah dilakukan, remaja perkotaan lebih mudah terpengaruh kebudayaan asing daripada terpengaruh budayanya sendiri. III. 1. 2 Tujuan Komunikasi Tujuan dari media komunikasi ini adalah untuk mengenalkan kembali kesenian tradisional Jawa Barat yaitu tari Katumbiri dan diharapkan masyarakat bisa mempelajari gerakan tari Katumbiri sehingga keberadaannya bisa dilestarikan. III. 1. 3 Pendekatan Visual Komunikasi visual adalah komunikasi yang dilakukan secara visual (gambar) yang hanya dapat dirasakan melalui indra penglihatan. Bentuk komunikasi visual dapat menyajikan informasi dengan menarik, karena pada dasarnya lebih cepat dan mudah mendapatkan perhatian. Namun harus bisa dimengerti oleh audience. Tampilan pendekatan visual dalam media informasi tari Katumbiri ini adalah menampilkan berbagai hal yang terkait dengan tari Katumbiri diantara gerakan tari Katumbiri, rias tari Katumbiri, dan busana yang di pakai pada kesenian tari Katumbiri. Agar media lebih informatif dan interaktif maka digunakan teknik fotografi dengan langsung menampilkan penari memakai busana dan aksesoris dari tari Katumbiri. 11 III. 1. 4 Pendekatan Verbal Komunikasi verbal adalah semua jenis simbol komunikasi yang menggunakan satu kata atau lebih, disampaikan komunikator (penyampai pesan) kepada komunikan (penerima pesan) dengan cara tertulis. Jadi untuk pendekatan verbal dalam media informasi ini menggunakan dua bahasa, yaitu bahasa Indonesia untuk bahasa pengantar dan bahasa Sunda untuk menyampaikan istilahistilah yang khas pada seni tari Katumbiri. Agar mudah untuk dimengerti adanya penambahan tagline, yaitu sebagai pengingat, pembeda. Tagline ini bertujuan agar orang-orang yang membacanya akan lebih mudah mengenali apakah yang diwakili oleh tagline tersebut, dengan pertimbangan terpilih kata: “KENALI LEBIH DEKAT LAGI”. III. 1. 5 Strategi Kreatif Agar informasi mencapai tujuan yang diharapkan maka informasi harus kreatif dan memberikan informasi yang efektif, strategi kreatif yang akan dirancang dalam media informasi ini adalah dengan teknik fotografi dan videografi. Teknik fotografi ini akan menginfomasikan gerakan-gerakan tari Katumbiri dari awal sampai akhir, Dengan teknik pengambilan gambar menggunakan sudut pengambilan gambar long shoot (gambar yang ditampilkan terlihat keseluruhan), Sehingga bisa memperlihatkan ekspresi dan menjelaskan dimana objek itu berada. Untuk penggunaan video disini adalah sebagai media pendukung yang berisi video tari Katumbiri dan iringannya, jadi diharapkan masyarakat bisa lebih mudah untuk memahami dan mempelajarinya. 12 III.1.6 Strategi Media Media adalah salah satu hal terpenting dalam penyampaian sebuah informasi, yaitu sabagai alat penghubung untuk menyampaikan pesan kepada audience. Maka diperlukan media yang sesuai agar informasi mudah dipahami dengan baik. Media yang akan digunakan dalam perancangan media informasi ini berupa media primer dan media skunder, media primer adalah media utama yang berisi informasi yang lengkap untuk disampaikan, dan media skunder adalah media pelengkap yang menunjang dari media utama. III. 1. 6. 1 Media Primer (Media Utama) • Buku Informasi Karena buku merupakan media cetak yang memiliki daya tarik dan dapat menampung banyak informasi. Media utama yang digunakan dalam perancangan media informasi tari Katumbiri ini adalah berupa buku informasi. Kemudian daripada itu saat sekarang ini media buku yang menjelaskan tentang tari Katumbiri sulit untuk ditemukan di toko buku maupun di perpustakaan-perpustakaan sekolah seni. III. 1. 6. 2 Media Skunder (Media Pendukung) • Dvd Media pendukung dvd ini adalah sebagai alat bantu berupa video, agar audience bisa mengikuti gerakan-gerakan tari Katumbiri dan mendengarkan iringannya. • Poster Poster adalah media informasi yang dapat menampung banyak informasi yang singkat dan cepat di pahami. Poster ini di cetak di ukuran 29 cm x 41 cm. • Mini X Banner Standing banner atau sebagian orang menyebutnya dengan X banner, kini menjadi pajangan yang sering dilihat diberbagai tempat, media ini sangat cocok untuk menjadi sebuah media informasi. Karena harganya terjangkau, dan media ini bisa menjadi pusat perhatian. 13 • Stiker Stiker adalah media yang sangat mudah untuk diaplikasikan dan dekat dengan masyarakat, stiker ini akan dibagikan kepada perorangan agar mereka bisa ikut untuk mempromosikan tari Katumbiri dengan cara menempelkan stiker ini ditempat yang mereka inginkan. • Jam dinding Jam dinding adalah media yang sering ditemukan setiap hari, pemilihan media jam dinding ini adalah karena jam dinding sangat mudah dijumpai dan bagian hal terpenting didalam kehidupan. • Gantungan Kunci Selain alat yang dapat berfungsi gantungan kunci bisa dijadikan sebagai media informasi karena media ini mudah untuk dibawa-bawa, maka dipilihlah media gantungan kunci ini. • Gelas Gelas ini menjadi salah satu media promosi pendukung untuk menginformasikan tari Katumbiri, teknik yang akan di gunakan pada gelas ini adalah dengan cara di print laser. III. 1. 7 Strategi Distribusi Jadwal penyebaran media komunikasi tari Katumbiri ini akan disebarkan selama 2 bulan, yaitu pada bulan Agustus dan September hal ini sebelumnya sudah di pertimbangan, karena mengambil moment pada saat masuknya siswa baru, untuk jadwal penyebaran medianya adalah sebagai berikut: Media Buku Distribusi Pendistribusian buku ini akan dipublikasikan di toko buku, perpustakaan sekolah seni yang berada di Bandung. Dvd Poster Dvd ini akan disatukan di dalam buku Untuk penyebaran poster akan dipasang di jala-jalan, papan informasi sekolah agar lebih efektif, 14 Mini X Banne Pemasangan mini x banner akan di pasang di toko-toko buku dan perpustakaan sekolah. Stiker Stiker ini akan di bagikan di sekolah-sekolah yang ada di bandung. Jam Dinding Gantungan Jam dinding ini akan di distribusikan di toko-toko jam. Gantungan kunci ini akan dijadikan bonus pada saat pembelian Kunci buku Gelas Media pendukung gelas ini akan di tempatkan di kantin-kantin sekolah. Tabel III.1 Tabel Distribusi Media 1 Agustus September Minggu Minggu 2 3 4 1 2 Buku Dvd Poster Mini X Bannner Jam Dinding Gantungan Kunci Gelas Tabel III.2 Jadwal Distribusi Media 15 3 4 III. 2 Konsep visual Konsep visual dalam perancangan media informasi ini adalah merancang sebuah buku informasi dengan menampilkan seorang penari yang memperagakan gerakan-gerakan tari Katumbiri, teknik visual yang ditampilkan memakai teknik fotografi. Perancangan konsep buku ini didalamnya selain terdapat gerakan-garakan dari tari Katumbiri, menyajikan beberapa poin yaitu terdapat tata letak (layout), tipografi, dan dvd video tari Katumbiri yang menampilkan ketujuh penari tari Katumbiri lengkap dengan iringannya agar dapat mendukung perancangan dari media informasi ini, sehingga audience lebih mudah untuk memahami dan mempelajarinya. Judul buku yang terpilih adalah "CARA CEPAT BELAJAR TARI KATUMBIRI", pemilihan judul ini adalah agar bisa menarik perhatian target audience untuk membeli. III. 2. 1 Format Desain Format Desain Cover Buku Dalam perancangan media informasi tentang tari Katumbiri ini format desain yang digunakan berukuran 20x20 cm. Gambar III.1 Format Cover Buku 16 Gambar III.2 Sketsa Cover Buku III. 2. 2 Tata Letak Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Garcia dan Stark seperti yang dikutip Rustan tahun 2007, di wilayah-wilayah pengguna bahasa dan tulisan latin, orang membaca dari kiri ke kanan dan atas ke bawah, namun tidak hanya itu saja , arah gerak mata juga dipengaruhi oleh hal-hal lain berupa pemberian pembada pada suatu objek, yaitu seperti warna, ukuran, style, dalam isi desain media buku informasi ini menggunakan arah baca pada umumnya yaitu dari kiri ke kanan dengan sequence seperti huruf Z, tata letak visual yang di tampilkan adalah foto dari penari Katumbiri lebih di perbesar dari keterangan gerakan tari, agar memudahkan audience untuk mengikuti gerakannya. Gambar III.3 Tata Letak 17 III. 2. 3 Tipografi Huruf sangat berfungsi dalam sebuah media informasi, yaitu sebagai lambang bunyi atau penyampai pesan, huruf yang dipakai didalam media informasi buku ini memakai dua jenis huruf dari script dan serif yaitu Freestyle Script dan Minion Pro, Penggunaan huruf Freestyle Script akan dipakai pada bagian headlines atau judul agar berfungsi mengantarkan pandangan mata pembaca menuju teks pada buku yang disajikan sehingga lebih jelas terbaca, dan penggunaan huruf Minion Pro digunakan pada bagian isi buku agar pembaca lebih nyaman dan jelas untuk membacanya. Dengan mempertimbangkan kesan dinamis seperti yang terkandung dalam gerakan tari Katumbiri. Gambar III.4 Font Freestyle Script Gambar III.5 Font Minion Pro 18 III. 2. 4 Warna Warna merupakan unsur terpenting dalam sebuah desain, setiap warna memiliki kekuatan dan arti yang berbeda-beda warna juga mampu merangsang prilaku dan perasaan seseorang. Pemilihan warna harus sesuai dengan konsep dan pesan yang ingin disampaikan. Dalam perancangan media buku informasi ini warna utama yang di gunakan adalah hitam dan putih yang dijadikan sebagai latar atau background agar desain buku terlihat lebih elegan dan memiliki kesan mewah. Gambar III.6 Warna Primer Penggunaan warna merah, kuning, biru, pink, orange ini adalah sebagai warna pendukung pada desain buku, agar terlihat lebih hidup yang mengambil warna dari sebagian warna busana tari Katumbiri, sehingga identitas tari Katumbiri tetap ada dibagian desain media buku informasi ini. Gambar III.7 Warna Skunder 19 DAFTAR TABEL Tabel III.1 Tabel Distribusi ....................................................................................... 17 Tabel III.2 Jadwal Distribusi Media.......................................................................... 18 xi

Dokumen baru