BAB V TEMUAN DAN PEMBAHASAN

 0  0  53  2018-01-06 21:23:51 Report infringing document
BAB V TEMUAN DAN PEMBAHASAN A. Temuan Penelitian 1. Implementasi Seritifikasi (x) Guru di Jawa Barat Untuk mengetahui implementasi sertifikasi guru di Jawa Barat, secara statistik dilakukan penghitungan kecenderungan atau rerata data penelitian pada masing-masing variabel. Mengukur kecenderungan umum skor responden dari masing-masing variabel dilakukan dengan menggunakan Weighted Means Scores (WMS) yaitu: Keterangan :X X N X =Nilai rata-rata yang dicari X =Jumlah skor gabungan (frekuensi jawaban dikali bobot untuk setiap alternatif kategori) N Jumlah responden Contoh perhitungan untuk item no 1 dengan menggunakan rumus diatas adalah: X =4.21)+3.74)+2.16)+1.0) X =84+222+32+0 X =338 N =21+74+16+0 N =111 73 74 X N X 338 111 3,04 Jadi untuk item no. 1 memiliki skor kecenderungan sebesar 3.04. Dengan melihat tabel konsultasi hasil perhitungan WMS (tabel 4.4).Hal ini berarti bahwa kecenderungan jawaban responden pada no. 1 variabel X ada pada kategori baik. Hasil perhitungan rata-rata skor responden mengenai sertifikasi guru dengan menggunakan rumus WMS dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 5.1 Kecenderungan umum skor responden pada variabel “sertifikasi guru” KATEGORI JAWABAN JUMLAH INDIKATOR 4 3 2 RATA KATE- RATA GORI 3.04 Baik 1 NO ITEM F X F X F X F X F X 1 21 84 74 222 16 32 0 0 111 338 Sangat Tujuan dan 2 75 300 8 24 28 56 0 0 111 380 3.42 baik 3 30 120 65 195 15 30 1 1 111 346 3.11 Baik Manfaat Sangat Sertifikasi 4 66 264 23 69 22 44 0 0 111 377 3.39 baik 5 28 112 70 210 11 22 1 1 111 345 3.10 Baik 3.21 Baik Rata-rata sub indikator 6 12 48 71 213 27 54 1 1 111 316 2.84 Baik Pola 7 22 88 78 234 11 22 0 0 111 344 3.09 Baik Sertifikasi 8 22 88 54 162 34 68 1 1 111 319 2.87 Baik 2.93 Baik 2.72 Baik Rata-rata sub indikator Mekanisme/ 9 3 12 75 225 31 62 4 4 111 303 75 KATEGORI JAWABAN JUMLAH INDIKATOR 4 3 2 NO prosedur RATA KATE- RATA GORI 3.19 Baik 1 ITEM F X F X F X F X F X 10 36 144 62 186 12 24 1 1 111 355 Sangat 11 53 212 53 159 5 10 1 1 111 382 3.44 baik 12 20 80 82 246 9 18 0 0 111 344 3.09 Baik 13 9 36 93 279 9 18 0 0 111 333 3.00 Baik 14 8 32 70 210 28 56 5 5 111 303 2.72 Baik 15 11 44 76 228 23 46 1 1 111 319 2.87 Baik 16 36 144 46 138 13 26 16 16 111 324 2.91 Baik Sangat 17 68 272 14 42 13 26 16 16 111 416 3.74 baik 18 19 76 37 111 4 8 51 51 111 246 2.22 Baik 19 19 76 64 192 16 32 12 12 111 312 2.81 Baik 2.97 Baik 3.03 Baik Rata-rata sub indikator Rata-rata keseluruhan indikator Berdasarkan pengolahan data penelitian secara umum impelementasi sertifikasi memiliki skor rerata sebesar 3.03 dengan kategori baik. Sertifikasi guru dilihat dari pemahaman guru terhadap tujuan dan manfaat sertifikasi guru, pola sertifikasi, dan mekanisme serta prosedur sertifikasi yang mereka tempuh. Secara singkat dapat dikatakan bahwa para guru yang mengikuti program sertifikasi mengetahui dengan baik program sertifikasi yang akan 76 mereka ikuti. Secara temuan per masing-masing sub variabel adalah sebagai berikut: Pemahaman para guru terhadap tujuan dan manfaat sertifikasi dikategorikan baik dengan skor sebesar 3,21. Hal ini menggambarkan bahwa guru-guru yang disertifikasi pada tahun 2007 dan 2008 memiliki pemahaman yang baik terhadap tujuan dan manfaat sertifikasi guru yang mereka ikuti. Secara proses, para guru memiliki banyak cara dalam mencari dan menggali informasi mengenai tujuan dan manfaat sertifikasi, yaitu melalui buku panduan sertikasi guru yang disediakan ecara online oleh konsorsium sertifikasi guru, seminar-seminar, sosialisasi dari dinas pendidikan, informasi dari mulut ke mulut, dan sebagainya. Pada sub variabel pola-pola sertifikasi yang diikuti oleh guru kondisinya menunjukkan baik dengan rerata skor sebesar 2,93. Kondisi ini menunjukkan bahwa guru-guru memahami dan mengalami pola sertfikasi yang dirasakan oleh guru yang bersangkutan baik. Pada komponen mekanisme/prosedur yang dipahami dan dialami oleh guru menunjukkan bahwa mekanisme/prosedur yang dipahami dan dialami oleh mereka selama mengikuti program sertifikasi guru dikategorikan baik. Berdasarkan sub variabel-sub variabel yang ada, sertifikasi guru di Jawa Barat berada dalam kategori baik. Kategori baik bukan dilihat dari evaluasi pelaksanaan program, tetapi dilihat dari sejauhmana peserta (guru) 77 memahami dan mengalami berbagai komponen tersebut ketika mereka melaksanakan program sertifikasi guru. 2. Gambaran Profesionalisme Guru SMP di Jawa Barat untuk mengetahui gambaran profesionalisme guru SMP dilakukan pengukuran kecenderungan (rata-rata) umum skor responden dari masingmasing variabel dengan menggunakan Weighted Means Scores (WMS) yaitu: X X N Keterangan :X Nilai rata-rata yang dicari X =Jumlah skor gabungan (frekuensi jawaban dikali bobot untuk setiap alternatif kategori) N Jumlah responden Contoh perhitungan untuk item no 1 dengan menggunakan rumus diatas adalah: X =4.86) 3.22) 2.3) 1.0) X =344 +66 +6 +0 X =416 N =86 +22 +3 +0 N =111 X X N 416 111 3,74 78 Jadi untuk item no. 1 memiliki skor kecenderungan sebesar 3.74. Dengan melihat tabel konsultasi hasil perhitungan WMS (tabel 3.7).hal ini berarti bahwa kecenderungan jawaban responden pada no. 1 variabel Y ada pada kategori kategori sangat baik. Artinya Profesionalisme Guru dalam melaksanakan asumsi mutu (fokus pada pelanggan) ada pada kategori sangat baik. Hasil perhitungan rata-rata skor responden mengenai Profesionalisme Guru dengan menggunakan rumus WMS dapat dilihat pada tabel berikut ini :Tabel 5.2 Kecenderungan umum skor responden pada variabel Profesionalisme Guru KATEGORI JAWABAN NO JUMLAH INDIKATOR 4 ITE 3 2 1 RATAKATEGORI RATA M F X F X F X F X F X 1 86 344 22 66 3 6 0 0 111 416 3.74 Sangat baik 2 31 124 71 213 9 18 0 0 111 355 3.19 Baik 3 51 202 51 153 9 18 0 0 111 373 3.36 Sangat baik 4 57 228 35 105 17 34 2 2 111 369 3.32 Sangat baik 5 36 144 61 183 13 26 1 1 111 354 3.18 Baik 6 22 88 66 198 22 44 1 1 111 331 2.98 Baik 7 103 412 8 24 0 0 0 0 111 436 3.92 Sangat baik 8 103 412 7 21 1 2 0 0 111 435 3.91 Sangat baik 9 45 180 46 138 19 36 1 1 111 355 3.19 Baik 10 52 208 42 126 17 34 0 0 111 368 3.31 Sangat baik 11 75 300 34 102 2 4 0 0 111 406 3.65 Sangat baik 12 32 128 61 183 18 36 0 0 111 347 3.12 Baik PENGABDIAN 79 KATEGORI JAWABAN NO JUMLAH INDIKATOR 4 ITE 3 2 1 RATAKATEGORI RATA M F X F X F X F X F X 13 30 120 30 90 46 92 5 5 111 307 2.76 Baik 14 3 12 9 27 73 146 26 26 111 211 1.90 Cukup baik 15 65 260 40 120 5 10 1 1 111 391 3.52 Sangat baik 16 65 260 39 117 7 14 0 0 111 391 3.52 Sangat baik 17 22 88 43 129 42 84 4 4 111 305 2.74 Baik 18 50 200 41 123 13 26 7 7 111 356 3.20 Baik 19 46 184 46 138 17 34 2 2 111 358 3.22 Baik 20 68 272 31 93 9 18 3 3 111 386 3.47 Sangat baik 21 76 304 20 60 14 28 1 1 111 393 3.54 Sangat baik 22 89 356 20 60 1 2 1 1 111 419 3.77 Sangat baik 3.29 Baik Rata-rata sub indikator 23 64 256 29 87 16 32 2 2 111 377 3.39 Sangat baik 24 21 84 40 120 48 96 2 2 111 302 2.72 Baik 25 62 248 30 90 16 32 3 3 111 373 3.36 Sangat baik 26 74 296 33 99 3 6 1 1 111 402 3.62 Sangat baik 27 73 292 35 105 3 6 0 0 111 403 3.63 Sangat baik 28 38 152 59 177 11 22 3 3 111 354 3.18 Baik 29 36 144 35 105 37 72 3 3 111 324 2.91 Baik 30 38 152 54 162 18 36 1 1 111 351 3.16 Baik 31 58 232 43 129 8 16 2 2 111 379 3.41 Sangat baik 32 26 104 36 108 44 88 5 5 111 305 2.74 Baik 33 19 76 33 99 47 94 12 12 111 281 2.53 Baik 34 22 88 38 114 38 76 13 13 111 291 2.62 Baik 35 36 144 40 120 31 62 4 4 111 330 2.97 Baik KEWAJIBAN SOSIAL 80 KATEGORI JAWABAN NO JUMLAH INDIKATOR 4 ITE 3 2 1 RATAKATEGORI RATA M F X 36 61 244 37 67 38 39 F X F X F X F X 45 135 5 10 0 0 111 389 3.50 Sangat baik 268 38 114 6 12 0 0 111 394 3.54 Sangat baik 70 280 28 84 13 26 0 0 111 390 3.51 Sangat baik 57 228 45 135 8 16 1 1 111 380 3.42 Sangat baik 3.18 Baik Rata-rata sub indikator KEMANDIRIAN 40 53 212 44 132 13 26 1 1 111 371 3.34 Sangat baik 41 30 120 28 76 23 46 30 30 111 272 2.45 Cukup baik 42 47 188 37 111 16 32 11 11 111 342 3.08 Baik 43 29 116 39 117 41 82 2 2 111 317 2.85 Baik 44 40 160 52 156 19 38 0 0 111 354 3.18 Baik 45 16 64 39 117 55 110 1 1 111 267 2.40 Cukup baik 46 93 372 15 45 1 2 0 0 111 419 3.77 Sangat baik 3.01 Baik Rata-rata sub indikator 47 71 284 37 111 3 6 0 0 111 401 3.61 Sangat baik 48 46 184 53 159 12 24 0 0 111 382 3.44 Sangat baik 49 37 148 53 159 18 36 3 3 111 331 2.98 Baik 50 33 132 44 132 33 66 1 1 111 331 2.98 Baik 51 42 168 49 147 16 32 4 4 111 351 3.16 Baik TERHADAP 52 40 160 53 159 18 36 0 0 111 355 3.19 Baik PROFESI 53 25 100 58 174 28 56 0 0 111 330 2.97 Baik 54 34 136 53 159 22 44 2 2 111 341 3.07 Baik 55 40 160 58 174 12 24 1 1 111 359 3.23 Baik 56 46 184 56 168 9 18 0 0 111 370 3.33 Sangat baik 57 43 172 51 152 17 34 0 0 111 358 3.22 Baik KEYAKINAN 81 KATEGORI JAWABAN NO JUMLAH INDIKATOR 4 ITE 3 2 1 RATAKATEGORI RATA M F X 58 30 120 59 51 60 F X F X F X F X 36 108 40 80 5 5 111 313 2.81 Baik 204 50 150 10 20 0 0 111 374 3.36 Sangat baik 47 188 53 159 9 18 2 2 111 367 3.30 Sangat baik 61 53 212 51 153 6 12 1 1 111 378 3.43 Sangat baik 62 69 276 36 108 6 12 0 0 111 396 3.56 Sangat baik 63 74 296 28 84 8 16 1 1 111 397 3.57 Sangat baik 3.24 Baik Rata-rata sub indikator 64 78 312 18 54 4 8 11 11 111 385 3.46 Sangat baik 65 92 368 19 57 0 0 0 0 111 425 3.82 Sangat baik 66 45 180 55 165 10 20 1 1 111 366 3.29 Sangat baik 67 53 212 47 141 7 14 1 1 111 368 3.31 Sangat baik 68 72 288 28 84 8 16 1 1 111 389 3.50 Sangat baik DENGAN SESAMA 69 87 348 23 69 1 2 0 0 111 419 3.77 Sangat baik PROFESI 70 50 200 44 132 15 30 2 2 111 364 3.27 Sangat baik 71 25 100 42 126 32 64 12 12 111 302 2.72 Baik 72 59 236 40 120 11 22 1 1 111 379 3.41 Sangat baik 73 75 300 21 63 12 24 3 3 111 390 3.51 Sangat baik 3.40 Sangat Baik 3.22 Baik HUBUNGAN Rata-rata sub indikator Rata-rata keseluruhan indikator Berdasarkan tabel 5.2 di atas dapat diketahui bahwa secara umum profesionalisme guru SMP pada sekolah-sekolah yang diteliti berada dalam kategori baik dengan capaian skor instrumen penelitian sebesar 3,22. Hal ini menunjukkan bahwa dilihat dari rasa pengabdian, pemahaman terhadap kewajiban 82 social, kemandirian, dan keyakinan terhadap profesi guru-guru yang menjadi responden penelitian dikategorikan baik. Sub variabel pengabdian kondisinya baik dengan capaian skor sebesar 3, 29. Hal ini menunjukkan bahwa semangat pengabdian pada guru-guru dikategorikan baik, walaupun kondisi kerja belum sesuai dengan apa yang diharapkan. Sub variabel kewajiban sosial berada dalam ketegori baik dengan capai skor 3,18. Hal ini menunjukkan bahwa guru-guru yang menjadi responden penelitian memandang profesinya sebagai bagian penting dalam sebuah masyarakat. Sub variabel kemandirian menunjukkan kondisi baik dengan capaian skor sebesar 3,01. Hal ini menunjukkan bahwa guru-guru yang dijadikan responden penelitian memandang profesi guru sebagai sebuah profesi yang harus memiliki kemandirian dalam pembuatan keputusan terkait dengan apa yang harus dilakukannya dengan klien (peserta didik) yang dilayaninya. Sub variabel keyakinan terhadap profesi menunjukkan kondisi baik dengan capaian skor sebesar 3, 24. Hal ini menunjukkan bahwa guru-guru yang dijadikan responden penelitian memiliki keyakinan bahwa dirinya memiliki hak dan kelayakan untuk memutuskan berbagai hal yang harus dilakukan dan tidak harus dilakukan dalam pelaksanaan profesinya sebagai guru SMP. Sub variabel hubungan sesama profesi menunjukkan kondisi sangat baik, dengan capaian skor sebesar 3,40. Hal ini menunjukkan bahwa guru memiliki asumsi dan perasaan yang kuat mengenai perlunya pengembagan profesi keguruan melalui wadah organisasi profesi. 83 3. Gambaran variabel Mutu Pembelajaran pada SMP di Jawa Barat untuk mengetahui sejauhmana mutu pembelajaran yang dikelola oleh guru-guru yang telah mengikuti dan lulus program sertifikasi guru, maka perlu diadakan pengukuran kecenderungan umum skor responden dari masing-masing variabel dengan menggunakan Weighted Means Scores (WMS) yaitu: X N X Keterangan :X Nilai rata-rata yang dicari X =Jumlah skor gabungan (frekuensi jawaban dikali bobot untuk setiap alternatif kategori) N Jumlah responden Contoh perhitungan untuk item no 1 dengan menggunakan rumus diatas adalah: X =4.35) 3.42) 2.27) 1.7) X =140 +126 +54 +7 X =327 N =35 +42 +27 +7 N =111 X X N 327 111 2,94 Jadi untuk item no. 1 memiliki skor kecenderungan sebesar 3.74. Dengan melihat tabel konsultasi hasil perhitungan WMS (tabel 3.7).hal ini 84 berarti bahwa kecenderungan jawaban responden pada no. 1 variabel Y ada pada kategori kategori sangat baik. Hasil perhitungan rata-rata skor responden mengenai Profesionalisme Guru dengan menggunakan rumus WMS dapat dilihat pada tabel berikut ini :Tabel 5.3 Kecenderungan umum skor responden pada variabel Mutu Pembelajaran KATEGORI JAWABAN JUMLAH NO INDIKATOR 4 3 2 1 RAT ARA KATEGORI ITE F X F X F X F X F X TA M 1 35 140 42 126 27 54 7 7 111 327 2.94 Baik 2 33 132 63 189 14 28 1 1 111 350 3.15 Baik 3 43 172 59 177 8 16 1 1 111 366 3.29 Sangat baik 4 81 324 28 84 2 4 0 0 111 412 3.71 Sangat baik 5 56 224 42 126 13 26 0 0 111 376 3.38 Baik 6 47 188 40 120 21 42 3 3 111 353 3.18 Baik 7 49 196 46 138 13 26 3 3 111 363 3.27 Sangat baik 8 46 184 49 147 13 26 3 3 111 360 3.24 Baik 9 49 196 46 138 15 30 1 1 111 365 3.28 Sangat baik 10 56 224 45 135 10 20 0 0 111 379 3.41 Sangat baik 11 81 324 23 69 5 10 2 2 111 405 3.64 Sangat baik 12 75 300 28 84 7 14 1 1 111 399 3.59 Sangat baik 13 38 152 42 126 25 50 6 6 111 334 3.00 Baik 3.31 Sangat baik Mutu input Rata-rata sub indikator Mutu proses 14 85 340 25 75 1 2 0 0 111 417 3.75 Sangat baik 15 71 284 28 84 12 24 0 0 111 392 3.53 Sangat baik 16 69 276 37 111 5 10 0 0 111 397 3.57 Sangat baik 85 KATEGORI JAWABAN JUMLAH NO INDIKATOR 4 3 2 1 RAT ARA KATEGORI ITE M F X F X F X F X 17 78 312 27 81 4 8 2 18 14 56 20 60 64 128 19 25 100 60 180 26 20 32 128 61 183 21 49 196 35 22 51 204 23 78 24 X 2 111 403 3.63 Sangat baik 13 13 111 257 2.31 Cukup baik 52 0 0 111 332 2.99 Baik 18 36 0 0 111 347 3.12 Baik 105 18 36 9 9 111 346 3.11 Baik 49 147 10 20 1 1 111 372 3.35 Sangat baik 312 33 99 0 0 0 0 111 411 3.70 Sangat baik 65 260 39 117 7 14 0 0 111 391 3.52 Sangat baik 25 60 240 47 141 3 6 1 1 111 388 3.49 Sangat baik 26 51 204 44 132 15 30 1 1 111 367 3.30 Sangat baik 27 47 188 50 150 14 28 0 0 111 366 3.29 Sangat baik 28 48 192 54 162 9 18 0 0 111 372 3.35 Sangat baik 29 39 156 54 162 17 34 1 1 111 353 3.18 Baik 3.32 Sangat baik Rata-rata sub indikator Mutu output TA F 30 24 96 66 198 20 40 1 1 111 335 3.01 Baik 31 5 20 13 39 32 64 61 61 111 184 1.65 Rendah 32 3 12 1 3 20 40 87 87 111 142 1.27 Rendah 33 3 12 0 0 8 16 100 100 111 128 1.15 Rendah 34 3 12 1 3 8 16 99 99 111 130 1.17 Rendah 35 7 28 12 36 34 68 58 58 111 190 1.71 Rendah 36 2 8 3 9 10 20 96 96 111 133 1.19 Rendah 37 2 8 2 6 6 12 101 101 111 127 1.14 Rendah 1.53 Rendah 2.72 Baik Rata-rata sub indikator Rata-rata keseluruhan indikator 86 Temuan secara umum mengenai mutu pembelajaran menunjukkan kondisi baik dengan capai skor sebesar 2,72. Kondisi ini dilihat dari mutu input, mutu proses, dan mutu ouput pembelajaran. Dengan kata lain dapat dikatakan bahwa karakteristik kebermutuan pembelajaran sebagai bagian dari layanan profesi bagi seorang guru memiliki kesesuaian dengan harapanharapan penyelenggaran pendidikan dan berbagai pihak terkait. Secara rinci dapat dilihat capaian untuk masing-masing sub variabel penelitian. Sub variabel mutu input menunjukkan kondisi sangat baik dengan capaian skor sebesar 3,31. Hal ini menunjukkan bahwa karakteristik kebermutuan pembelajaran yang dilihat dari dokumen persiapan pembelajaran (silabus dan RPP) oleh guru dilakukan sebagaimana semestinya. Dalam hal ini guru menyusun silabus dan RPP sebelum memberikan layanan KBM. Sub variabel mutu proses menujukkan kondisi sangat baik dengan capaian skor sebesar 3,32. Hal ini menunjukkan bahwa karakteristik kebermutuan yang dilihat dari efektifitas proses pembelajaran terjadi pada kelas-kelas yang diampu oleh guru-guru yang dijadikan responden penelitian. Sub variabel mutu hasil menunjukkan kondisi rendah dengan capaian skor sebesar 1,53. Kondisi ini menunjukkan bahwa karakteristik kebermutuan yang dilihat dari mutu akademik dan non akademik belum sesuai dengan yang diharapkan. 87 Kondisi umum menunjukkan input dan proses yang baik, namun manakala dilihat pada output atau hasil ternyata kondisinya rendah. hal ini menunjukkan bahwa ada faktor lain yang memperngaruhi mutu hasil pembelajaran baik akademik maupun non akademik selain karakteristik guru. 4. Pengubahan Skor Mentah menjadi Skor Baku Langkah selanjutnya untuk menguji hipotesis penelitian, maka dilakukan terlebih dahulu uji normalitas data. Hal ini dilakukan untuk mengetahui apakah statistik yang digunakan menggunakan statistik parametrik atau statistik non parametrik. Untuk sampai pada hal tersebut, maka langkah awal yang harus dilakukan adalah mengubah skor mentah menjadi skor baku. a. Variabel Sertifikasi Guru Skor mentah angket variabel X 50 52 63 57 66 59 58 61 56 66 50 56 41 65 62 61 58 50 47 65 59 60 60 55 67 45 65 49 59 62 59 60 57 71 53 59 66 62 44 42 57 60 58 55 71 55 62 63 47 62 58 60 45 56 57 66 61 56 52 48 60 50 51 61 61 47 60 58 42 51 51 60 52 49 63 57 61 56 59 56 49 64 52 66 65 59 61 45 57 46 59 88 57 61 55 66 61 65 54 48 62 61 54 50 49 66 63 62 58 60 60 55 Skor mentah tersebut diubah menjadi skor baku dengan cara-cara: 1. Menentukan range (R) R =Skor tertinggi –skor terendah =71 -41 =30 2. Menentukan banyak kelas BK =1 +3.3 log n =1 +33 log 111= 7.74 dibulatkan menjadi 8 3. Menentukan Kelas Interval KI =R/BK= 30/8 =3.75 dibulatkan menjadi 4 4. Membuat tabel distribusi frekuensi Tabel 5. 4 Tabel distribusi frekuensi variable X KI F X X² FX FX² 41 –44 4 42.5 1806.25 170 7225 45 –48 9 46.5 2162.25 418.5 19460.25 49 –52 16 50.5 2550.25 808 40804 53 –56 14 54.5 2970.25 763 41583.5 57 –60 31 58.5 3422.25 1813.5 106089.8 61 –64 22 62.5 3906.25 1375 85937.5 65 –68 13 66.5 4422.25 864.5 57489.25 69 –72 2 70.5 4970.25 141 9940.5 111 452 26210 6353.5 361304.8 89 5. Mencari rata-rata (Mean) FiXi X Fi Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai rata-rata sebesar :57.13, dibulatkan menjadi 6 6. Mencari Simpangan baku (S) dengan rumus s n FiXi2 (FiX )2 N (N 1) Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai simpangan baku sebesar :6.531, dibulatkan menjadi 6. 7. Mengubah skor mentah menjadi skor baku Ti 50 10 Xi X) S Contoh item no 1 Ti 50 10 Ti 50 10 Ti Ti 50 50 57.13) 6 7.13 6 10 (1.21) 38.11 Dibulatkan menjadi 38 90 Dengan menggunakan rumus dan prosedur yang sama. skor mentah variabel X diubah menjadi skor baku sehingga diperoleh hasil sebagai berikut: 38 41 59 50 64 53 51 56 48 64 38 48 23 63 58 56 51 38 33 63 53 54 54 46 66 29 63 36 53 58 53 54 50 73 43 53 64 58 28 24 50 54 51 46 73 46 58 59 33 58 51 54 29 48 50 64 56 48 41 34 54 38 39 56 56 33 54 51 24 39 39 54 41 36 59 50 56 48 53 48 36 61 41 64 63 53 56 29 50 31 50 56 46 64 56 63 44 34 58 56 44 38 36 64 59 58 51 54 54 46 53 b. Variabel Profesionalisme Guru Skor Mentah Variabel Y1 224 270 241 214 224 266 264 238 232 250 270 231 206 261 208 250 264 222 235 250 247 253 240 227 222 246 239 226 250 234 218 252 248 238 171 248 262 262 229 239 200 255 212 271 234 264 255 261 233 238 205 274 230 199 228 231 255 248 214 268 240 91 226 244 197 209 231 260 264 250 233 225 209 253 194 197 227 236 273 241 255 215 248 236 200 224 256 232 270 243 235 257 226 249 199 224 261 251 279 236 248 248 251 160 208 224 245 240 277 273 246 262 Skor mentah tersebut diubah menjadi skor baku dengan cara-cara: 1. Menentukan range (R) R =Skor tertinggi –skor terendah =279 –160 =119 2. Menentukan banyak kelas BK =1 +3.3 log n =1 +33 log 111= 7.74 dibulatkan menjadi 8 3. Menentukan Kelas Interval KI =R/BK= 119 /8 =14.875 dibulatkan menjadi 15 4. Membuat tabel distribusi frekuensi Tabel 5.5. Tabel distribusi frekuensi variable Y1 KI F X X² FX FX² 160 –174 2 167 27889 334 55778 175 –189 0 182 33124 0 0 190 –204 7 197 38809 1379 271663 205 –219 11 212 44944 2332 494384 220 –234 25 227 51529 5675 1288225 235 –249 28 242 58564 6776 1639792 92 250 –264 27 257 66049 6939 1783323 265 –279 11 272 73984 2992 813824 111 1756 394892 26427 6346989 5. Mencari rata-rata (Mean) FiXi X Fi Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai rata-rata sebesar :238,13, dibulatkan menjadi 238 6. Mencari Simpangan baku (S) dengan rumus s n FiXi2 (FiX )2 N (N 1) Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai simpangan baku sebesar :22,75, dibulatkan menjadi 23 7. Mengubah skor mentah menjadi skor baku Ti 50 10 Xi X) S Contoh item no 1 Ti 50 10 Ti 50 10 Ti =43.91 =44 224 238) 23 14) 23 93 Dengan menggunakan rumus dan prosedur yang sama. skor mentah variabel Y1 diubah menjadi skor baku sehingga diperoleh hasil sebagai berikut: 44 64 51 39 44 62 61 50 48 55 64 46 36 60 37 55 61 43 49 55 65 56 50 45 43 53 51 45 55 47 41 56 54 50 21 54 60 60 46 50 33 57 38 64 48 61 57 60 47 50 35 65 46 33 45 46 57 54 39 63 45 52 32 37 47 59 61 55 47 44 37 56 30 32 45 49 65 51 57 40 54 49 33 44 58 47 64 52 48 58 44 54 33 44 60 55 68 49 54 54 55 16 37 44 52 51 67 65 65 60 51 c. Variabel Mutu Pembelajaran Skor Mentah Variabel Y2 103 114 114 95 101 121 125 110 113 116 112 106 104 97 106 133 105 71 110 112 110 118 104 102 99 117 110 73 105 114 104 117 124 101 80 116 115 119 106 109 93 118 103 116 109 143 102 118 106 111 97 117 112 82 109 99 102 117 91 114 106 94 106 139 97 93 105 108 121 120 106 111 84 116 97 100 124 108 125 109 121 108 111 113 97 102 118 104 125 93 107 109 92 124 96 101 123 120 127 107 111 120 110 74 107 101 118 118 125 108 109 123 Skor mentah tersebut diubah menjadi skor baku dengan cara-cara: 1. Menentukan range (R) R =Skor tertinggi –skor terendah =143 –71 =72 2. Menentukan banyak kelas BK =1 +3.3 log n =1 +33 log 111= 7.74 dibulatkan menjadi 8 3. Menentukan Kelas Interval KI =R/BK= 72 /8 =9 4. Membuat tabel distribusi frekuensi Tabel 5.6 Tabel distribusi frekuensi Variabel Y2 KI F X X² FX FX² 71 –79 3 75 5625 225 16875 80 –88 3 84 7056 252 21168 89 –97 13 93 8649 1209 112347 98 –106 26 102 10404 2652 270504 107 –115 31 111 12321 3441 381951 116 –124 27 120 14400 3240 388800 95 125 –133 6 129 16641 774 99846 134 –142 1 138 19044 138 19044 143 -151 1 147 21609 147 21609 111 999 115749 12078 1332144 5. Mencari rata-rata (Mean) FiXi X Fi Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai rata-rata sebesar :108,712, dibulatkan menjadi 109 6. Mencari Simpangan baku (S) dengan rumus s n FiXi2 (FiX )2 N (N 1) Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai simpangan baku sebesar :12,338, dibulatkan menjadi 12 7. Mengubah skor mentah menjadi skor baku Ti 50 10 Xi X) S Contoh item no 1 Ti 50 10 103 109) 12 96 Ti 50 10 6) 12 Ti =45 Dengan menggunakan rumus dan prosedur yang sama. skor mentah variabel Y2 diubah menjadi skor baku sehingga diperoleh hasil sebagai berikut: 45 54 54 38 43 60 63 51 53 55 52 47 46 40 47 70 46 18 51 52 51 57 46 43 41 56 51 20 46 54 45 56 45 43 26 55 54 59 47 50 36 57 52 55 50 78 44 57 47 52 40 56 52 27 50 42 44 56 35 54 47 75 40 36 46 49 60 59 47 52 29 55 40 42 62 49 63 50 60 49 52 53 40 44 57 46 63 36 48 50 35 62 39 43 61 59 65 48 52 59 51 20 48 43 57 57 63 49 50 61 47 5. Uji Normalitas Distribusi Data a. Uji Normalitas distribusi variabel X (Sertifikasi Guru) Distribusi skor baku variabel X 38 41 59 50 64 53 51 56 48 64 38 48 23 63 58 56 51 38 33 63 53 97 53 54 54 46 66 29 63 36 53 58 53 54 50 73 43 53 64 58 28 24 50 54 51 46 73 46 58 59 33 58 51 54 29 48 50 64 56 48 41 34 54 38 39 56 56 33 54 51 24 39 39 54 41 36 59 50 56 48 53 48 36 61 41 64 63 53 56 29 50 31 50 56 46 64 56 63 44 34 58 56 44 38 36 64 59 58 51 54 54 46 Pengujian normalitas distribusi. ditempuh dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Menentukan rentang (R) R =skor tertinggi –skor terendah R =73 –23 =50 2. Menentukan banyak kelas BK =1 +3.3 log n =1 +33 log 111= 7.74 dibulatkan menjadi 8 3. Menentukan kelas interval KI =R/BK =50 /8 =6.25 dibulatkan menjadi 6 4. Membuat tabel distribusi frekuensi Tabel 5.7 Tabel bantu penghitungan normalitas data variable X KI F X X² FX FX² 98 5. 23 –28 4 25.5 650.25 102 2601 29 –34 9 31.5 992.25 283.5 8930.25 35 –40 12 37.5 1406.25 450 16875 41 –46 12 43.5 1892.25 522 22707 47 –52 20 59.5 3540.25 1190 70805 53 –58 34 55.5 3080.25 1887 104728.5 59 –64 17 61.5 3782.25 1045.5 64298.25 65 –70 1 67.5 4556.25 67.5 67.5 71 –76 2 73.5 5402.25 147 294 111 455.5 25302.25 5694.5 291306.5 Mencari rata-rata (mean) FiXi X Fi Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai rata-rata sebesar :49,60, dibulatkan menjadi 50 6. Mencari Simpangan baku (S) dengan rumus s n FiXi2 (FiX )2 N (N 1) Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai simpangan baku sebesar :10,89, dibulatkan menjadi 11 Setelah diperoleh harga X dan S. selanjutnya disusun daftar nilai untuk mengetes kenormalan distribusi data: 99 Langkah-langkah yang ditempuh adalah: 1. Mencari batas bawah skor kiri interval dan batas skor kanan interval 2. Mencari harga Z untuk batas. dengan rumus: _ z Bk X S 3. Mencari daftar O –Z dari daftar F 4. Mencari luas tiap interval. dengan cara menyelisihkan luas O –Z kelas interval yang berlawanan (tidak sejenis) 5. Mencari frekuensi yang diharapkan (fe) dengan mengkalikan tiap kelas interval dengan n. 6. Mencari fo. yaitu frekuensi hasil penelitian 7. Membuat tabel harga-harga untuk uji normalitas seperti berikut ini: Tabel 5.8 Harga-harga untuk uji normalitas Chi Z untuk Luas tiap Batas Batas Luas 0-Z f(e) fo kuadrat Kelas Interval kelas Kelas 22.5 2.50 0.4938 0.0194 2.15 4 1.59 28.5 1.95 0.4744 0.0552 6.13 9 8.23 34.5 1.40 0.4192 0.1141 12.66 12 0.03 40.5 0.86 0.3051 0.1796 19.93 12 3.15 46.5 0.32 0.1255 0.2126 23.90 20 0.63 100 52.5 0.22 0.0871 0.1923 21.35 34 7.49 58.5 0.77 0.2794 0.1272 14.12 17 0.58 64.5 1.32 0.4066 0.062 6.88 1 5.02 70.5 1.86 0.4686 0.0234 2.59 2 0.13 76.5 2.41 0.4920 111 26.85 χ2 Hitung Dari tabel perhitungan diperoleh chi-kuadrat hitung sebesar 57.3. Sedangkan berdasarkan tabel dengan dk =k-1) 6 -1 =5 dan taraf signifikasi 0.05 diperoleh harga chi kuadrat tabel sebesar 11.070. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa χ² hitung (26,85) χ²tabel (12.592).Hal ini menunjukkan bahwa variabel X berdistribusi tidak normal. Sehingga perhitungan selanjutnya dilakukan dengan statistik non-parametrik. b. Uji Normalitas distribusi variabel Profesionalisme Guru (Y1) Distribusi Skor Baku Variabel Y1 44 64 51 39 44 62 61 50 48 55 64 46 36 60 37 55 61 43 49 55 65 56 50 45 43 53 51 45 55 47 41 56 54 50 21 54 60 60 46 50 33 57 38 64 48 61 57 60 47 50 35 65 46 33 45 46 57 54 39 63 51 101 45 52 32 37 47 59 61 55 47 44 37 56 30 32 45 49 65 51 57 40 54 49 33 44 58 47 64 52 48 58 44 54 33 44 60 55 68 49 54 54 55 16 37 44 52 51 67 65 65 60 Pengujian normalitas distribusi. ditempuh dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Menentukan rentang (R) R =skor tertinggi –skor terendah R =68 –16 =52 2. Menentukan banyak kelas BK =1 +3.3 log n =1 +33 log 111= 7.74 dibulatkan menjadi 8 3. Menentukan kelas interval KI =R/BK =52/8 =6.5 =6 4. Membuat tabel distribusi frekuensi Tabel 5. 9 Tabel bantu penghitungan normalitas data variable Y1 KI F X X² FX FX² 16 –21 2 18.5 342.25 37 684.5 22 –27 0 24.5 600.25 0 0 28 –33 7 30.5 930.25 213.5 6511.75 34 –39 9 36.5 1332.25 328.5 11990.25 102 5. KI F X X² FX FX² 40 –45 16 42.5 1806.25 680 28900 46 –51 26 48.5 2352.25 1261 61158.5 52 –57 26 54.5 2970.25 1417 77226.5 58 –63 14 60.5 3660.25 847 51243.5 64 -69 11 66.5 4422.25 731.5 48644.75 111 382.5 18416.25 5515.5 286359.8 Mencari rata-rata (mean) FiXi X Fi Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai rata-rata sebesar :50 6. Mencari Simpangan baku (S) dengan rumus s n FiXi2 (FiX )2 N (N 1) Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai simpangan baku sebesar :10,09, dibulatkan menjadi 10 Setelah diperoleh harga X dan S. selanjutnya disusun daftar nilai untuk mengetes kenormalan distribusi data: Langkah-langkah yang ditempuh adalah: 1. Mencari batas bawah skor kiri interval dan batas skor kanan interval 2. Mencari harga Z untuk batas. dengan rumus: 103 _ z Bk X S 3. Mencari daftar O -Z dari daftar F 4. Mencari luas tiap interval. dengan cara menyelisihkan luas O -Z kelas interval yang berlawanan (tidak sejenis) 5. Mencari frekuensi yang diharapkan (fe) dengan mengkalikan tiap kelas interval dengan n. 6. Mencari fo. yaitu frekuensi hasil penelitian 7. Membuat tabel harga-harga untuk uji normalitas seperti berikut ini: Tabel 5. 10 harga-harga untuk uji normalitas Chi Z untuk Luas tiap f(e) fo kuadrat 0.0019 0.21 2 15.25 0.4978 0.01 1.11 0 1.23 2.25 0.4878 0.0373 4.14 7 1.97 33.5 1.65 0.4505 0.0974 10.81 9 0.30 39.5 1.05 0.3531 0.5267 58.46 16 30.83 45.5 0.45 0.1736 0.114 12.65 26 14.08 51.5 0.15 0.0596 0.2138 23.73 26 0.21 57.5 0.75 0.2734 0.1381 15.32 14 0.11 Luas 0-Z Batas Batas kelas Kelas 15.5 3.45 0.4997 21.5 2.85 27.5 Kelas Interval 104 63.5 1.35 0.4115 69.5 1.95 0.4744 0.0629 6.98 χ2 hitung 11 2.31 111 33.46 Dari tabel perhitungan diperoleh chi-kuadrathitung sebesar 33,46. Sedangkan berdasarkan tabel dengan dk =k-1) 6 -1 =5 dan taraf signifikasi 0.05 diperoleh harga chi kuadrat tabel sebesar 11,070. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa χ² hitung (33.46) χ²tabel (11.070).hal ini menunjukkan bahwa variabel Y1 berdistribusi tidak normal. Sehingga perhitungan selanjutnya dilakukan dengan statistik nonparametrik. c. Uji Normalitas distribusi variabel Mutu Pembelajaran (Y2) Distribusi Skor Baku Variabel Y2 45 54 54 38 43 60 63 51 53 55 52 47 46 40 47 70 46 18 51 52 51 57 46 43 41 56 51 20 46 54 45 56 45 43 26 55 54 59 47 50 36 57 52 55 50 78 44 57 47 52 40 56 52 27 50 42 44 56 35 54 47 75 40 36 46 49 60 59 47 52 29 55 40 42 62 49 63 50 60 49 47 105 52 53 40 44 57 46 63 36 48 50 35 62 39 43 61 59 65 48 52 59 51 20 48 43 57 57 63 49 50 61 Pengujian normalitas distribusi. ditempuh dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Menentukan rentang (R) R =skor tertinggi –skor terendah R =78 –18 =60 2. Menentukan banyak kelas BK =1 +3.3 log n =1 +33 log 111= 7.74 dibulatkan menjadi 8 3. Menentukan kelas interval KI =R/BK =60/8 =7.5 =7 4. Membuat tabel distribusi frekuensi Tabel 5. 11 Tabel bantu penghitungan normalitas data variable Y2 KI F X X² FX FX² 18 –24 3 21 441 63 1323 25 –31 3 28 784 84 2352 32 –38 6 35 1225 210 7350 39 –45 20 42 1764 840 35300 46 –52 38 49 2401 1862 91238 53 –59 26 56 3136 1456 81536 106 5. KI F X X² FX FX² 60 –66 12 63 3969 756 47628 67 –73 1 70 4900 70 70 74 –78 2 76 5776 152 304 111 440 24396 5493 267101 Mencari rata-rata (mean) FiXi X Fi Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai rata-rata sebesar :49.38 dibulatkan =49 6. Mencari Simpangan baku (S) dengan rumus s n FiXi2 (FiX )2 N (N 1) Dengan menggunakan bantuan program Microsoft excel, maka diperoleh nilai simpangan baku sebesar :10,21, dibulatkan menjadi 10 Setelah diperoleh harga X dan S. selanjutnya disusun daftar nilai untuk mengetes kenormalan distribusi data: Langkah-langkah yang ditempuh adalah: 1. Mencari batas bawah skor kiri interval dan batas skor kanan interval 2. Mencari harga Z untuk batas. dengan rumus: _ z Bk X S 107 3. Mencari daftar O -Z dari daftar F 4. Mencari luas tiap interval. dengan cara menyelisihkan luas O -Z kelas interval yang berlawanan (tidak sejenis) 5. Mencari frekuensi yang diharapkan (fe) dengan mengkalikan tiap kelas interval dengan n. 6. Mencari fo. yaitu frekuensi hasil penelitian 7. Membuat tabel harga-harga untuk uji normalitas seperti berikut ini: Tabel 5.12 Harga-harga untuk uji normalitas Chi Z untuk Luas tiap Batas Batas Luas 0-Z f(e) fo kuadrat Kelas Interval kelas Kelas 17.5 3.15 0.4992 0.0063 0.69 3 7.73 24.5 2.45 0.4929 0.033 3.66 3 0.11 31.5 1.75 0.4599 0.1068 11.85 6 2.88 38.5 1.05 0.3531 0.2163 24.00 20 0.66 45.5 0.35 0.1368 0.2736 30.36 38 1.92 52.5 0.35 0.1368 0.2163 24.00 26 0.16 59.5 1.05 0.3531 0.1068 11.85 12 0.0018 66.5 1.75 0.4599 0.033 3.66 1 1.93 73.5 2.45 0.4929 0.0055 0.61 2 3.16 78.5 2.95 0.4984 108 χ2 hitung 111 18.55 Dari tabel perhitungan diperoleh chi-kuadrathitung sebesar 18,55. Sedangkan berdasarkan tabel dengan dk =k-1) 7 -1 =6 dan taraf signifikasi 0.05 diperoleh harga chi kuadrat tabel sebesar 12,592. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa χ² hitung (18,55) χ²tabel (12,592).Hal ini menunjukkan bahwa variabel Y2 berdistribusi tidak normal. Sehingga perhitungan selanjutnya dilakukan dengan statistik non-parametrik. Berdasarkan hasil penghitungan pada variable X, Y1, dan Y2 dengan hasil distribusi data tidak normal. Maka pengujian hipotesis selanjutnya menggunakan statistik non-parametrik. 6. Uji Hipotesis Proses pengujian hipotesis dilakukan untuk menjawab besar atau kecilnya pengaruh dari variabel X terhadap variabel Y1, variable X terhadap Y2 dan variable Y1 terhadap Y2. Pengujian hipotesis juga digunakan mengetahui apakah hipotesis yang dirumuskan diterima atau ditolak. Adapun hipotesis yang penulis ajukkan dalam penelitian ini adalah :Hipotesis 1: sertifikasi guru berkontribusi terhadap profesionalisme guru. Hipotesis 2: sertifikasi guru berkontribusi terhadap mutu pembelajaran. Hipotesis 3: profesionalisme guru berpengaruh terhadap mutu pembelajaran. 109 a. Hasil analisis Korelasi Untuk mencari koefisien korelasi yaitu keterhubungan antara variabel X dengan variabel Y1 dan variabel Y2 digunakan rumus korelasi Spearman Rank rho).Penggunaan rumus ini dikarenakan data berdistribusi tidak normal. Perhitungan korelasi Spearman Rank menggunakan bantuan Program SPSS.17.0 for windows dengan hasil perhitungan sebagai berikut: Tabel 5.13 Hasil penghitungan korelasi variable X terhadap Y1 Correlations PROFESIONALISME GURU GURU 1.000 189* 047 111 111 189 1.000 Sig. 2-tailed) 047 N 111 111 Spearman's rho SERTIFIKASI GURU Correlation Coefficient Sig. 2-tailed) N PROFESIONALISME Correlation Coefficient GURU SERTIFIKASI Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).Tabel 5.13 menunjukkan angka korelasi antara variable sertifikasi guru terhadap profesionalisme sebesar 0, 189. Sedangkan untuk korelasi antara variable sertifikasi guru dengan mutu pembelajaran dapat dilihat pada tabel 5.14 sebagai berikut ini. 110 Tabel 5.14 Hasil penghitungan korelasi variable X terhadap Y2 Correlations Spearman's rho SERTIFIKASI GURU Correlation Coefficient PEMBELAJARAN MUTU GURU PEMBELAJARAN 1.000 192* 044 111 111 Sig. 2-tailed) N MUTU SERTIFIKASI Correlation Coefficient 192 1.000 Sig. 2-tailed) 044 N 111 111 Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).Angka korelasi antara variable sertifikasi guru dengan mutu pembelajaran sebesar 0,192. Tabel 5.15 Hasil penghitungan korelasi variable Y1 terhadap Y2 Correlations PROFESIONALISME GURU Spearman's rho PROFESIONALISME GURU Correlation Coefficient 1.000 754(*000 111 111 754(*1.000 Sig. 2-tailed) 000 N 111 111 Sig. 2-tailed) N MUTU PEMBELAJARAN MUTU PEMBELAJARAN Correlation Coefficient Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).111 Angka korelasi variable profesionalisme guru terhadap mutu pembelajaran menunjukkan nilai sebesar 0,754. Untuk mengetahui, apakah angka korelasi itu kuat atau rendah, peneliti selanjutnya menafsirkan besarnya koefisien korelasi dengan klasifikasi yang diperoleh dari Sugiono (2007:257) sebagai berikut: Tabel 5. 16 Pedoman Untuk Memberikan Interpretasi Koefisien Korelasi menurut Sugiono Interval Koefisien 0.00 –0.199 Tingkat Hubungan Sangat rendah 0.20 –0.399 Rendah 0.40 –0.599 Sedang 0.60 –0.799 Kuat 0.80 –1.000 Sangat kuat Berdasarkan perhitungan korelasi antara variabel X terhadap Y1, variabel X terhadap Y2 dan Y1 terhadap Y2 dengan program SPSS.17.0 for windows diperoleh nilai koefisien korelasi untuk variabel X dan Y1 sebesar 0,189. Nilai koefisien korelasi variabel X terhadap Y2 sebesar 0,192. Dan koefisien korelasi Y1 terhadap Y2 sebesar 0,754. Apabila hasil penghitungan korelasi tersebut dikonsultasikan atau dibandingkan dengan pedoman interpretasi koefisien korelasi dari Sugiono berada pada kategori sangat rendah, kecuali korelasi antara variable Y1 terhadap Y2 berada dalam kategori kuat. 112 B. Pembahasan Hasil Penelitian 1. Gambaran Sertifikasi bagi guru-guru SMP di Jawa Barat Berdasarkan hasil uji kecenderungan penelitian yang dihitung melalui uji kecenderungan didapatkan hasil rata-rata skor sebesar 3,03 dengan kategori baik. Kategori baik dilihat dari kondisi guru dalam memahami tujuan dan manfat program sertifikasi bagi profesi keguruan, pola seperti apa yang diikuti guru untuk sampai pada dinyatakan sebagai guru professional (lulus program sertifikasi),dan seperti tingkat pemahaman dan pengalaman guru dalam menjalani prosedur atau tahap demi tahap pelaksanaan program sertifikasi. Program sertifikasi sebagai program yang dikategorikan spektakuler bagi profesi guru menyita banyak perhatian guru, terutama dengan kesejahteraan yang akan diterima oleh guru manakala ia telah lulus sertifikasi. Hal ini sebagaimana dinyatakan dalam Undang-undang No. 74 tahun 2008 Bab III mengenai ―hak‖ pasal 15 yang menyatakan :1) Tunjangan profesi diberikan kepada Guru yang memenuhi persyaratan sebagai berikut: a. memiliki satu atau lebih Sertifikat Pendidik yang telah diberi satu nomor registrasi Guru oleh Departemen; b. memenuhi beban kerja sebagai Guru; c. mengajar sebagai Guru mata pelajaran dan/atau Guru kelas pada satuan pendidikan yang sesuai dengan peruntukan Sertifikat Pendidik yang dimilikinya; d. terdaftar pada Departemen sebagai Guru Tetap; e. berusia paling tinggi 60 (enam puluh) tahun; dan f. tidak terikat sebagai tenaga tetap pada instansi selain satuan pendidikan tempat bertugas. Lebih lanjut Pasal 17, khususnya ayat (1) yang mengungkapkan: 1) Guru Tetap pemegang Sertifikat Pendidik berhak mendapatkan tunjangan profesi apabila mengajar di satuan pendidikan yang rasio minimal jumlah peserta didik terhadap Gurunya sebagai berikut: a. untuk TK, RA, atau yang sederajat 15:1; b. untuk SD atau yang sederajat 20:1; 113 c. untuk MI atau yang sederajat 15:1; d. untuk SMP atau yang sederajat 20:1; e. untuk MTs atau yang sederajat 15:1; f. untuk SMA atau yang sederajat 20:1; g. untuk MA atau yang sederajat 15:1; h. untuk SMK atau yang sederajat 15:1; dan i. untuk MAK atau yang sederajat 12:1. Dalam buku Pedoman Penyaluran Tunjangan Profesi Guru (2009:5) disebutkan dengan jelas bahwa yang dimaksud dengan tunjangan profesi guru adalah :Tunjangan profesi adalah tunjangan yang diberikan kepada guru yang telah memiliki sertifikat pendidik dan memenuhi persyaratan lainnya. Guru yang dimaksud adalah guru PNS dan guru bukan PNS yang diangkat oleh pemerintah, pemerintah daerah atau yayasan/masyarakat penyelenggara pendidikan baik yang mengajar di sekolah negeri maupun sekolah swasta. Berdasarkan buku pedoman tersebut, guru yang telah lulus sertifikasi akan mendapatkan tunjangan profesi baik guru yang berstatus PNS maupun Non-PNS. Besaran tunjangan yang akan diterimanya sebesar satu kali gaji pokok. Hal sebagaimana dikemukakan lebih lanjut dalam buku Pedoman Penyaluran Tunjangan Profesi Guru (2009:5):Bagi guru PNS besaran tunjangan profesi adalah setara dengan 1 (satu) kali gaji pokok. Bagi guru bukan PNS, tunjangan profesi diberikan setara dengan gaji pokok PNS sesuai dengan penetapan ―inpassing‖ jabatan fungsional guru yang bersangkutan seperti yang diatur dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 47 tahun 2007. Kondisi inilah yang menyebabkan guru-guru mencari dan menggali berbagai informasi terkait dengan bagaimana ia dapat memahami dan lulus 114 sertifikasi guru yang pada akhirnya akan menjadikan guru yang bersangkutan lebih sejahtera. Lebih jauh, banyak media yang memfasilitasi guru untuk memahami mengenai program sertifikasi ini baik itu melalui buku pedoman sertifikasi guru, sosialisasi program sertifikasi dari dinas pendidikan kab./kota, Sosialiasi dari pengawas, sosialisasi dari berbagai LSM, dan sebagainya. Sedangkan untuk pengalaman guru dalam mengikuti proses sertifikasi ditemukan dalam kondisi baik menunjukkan bahwa guru melakukan semua tahapan yang dipersyaratkan dalam program sertifikasi guru. Perlu menjadi catatan khusus, bahwa kategori baik dalam penelitian ini bukan dilihat dari evaluasi program sertifikasi, tetapi lebih kepada sejauhmana guru memahami dan mengalami proses sertifikasi guru dalam jabatan melalui penilaian portofolio. Dilihat dari berbagai hal yang harus dipersiapkan oleh guru untuk program sertifikasi guru melalui penilaian portofolio, guru memiliki kejelasan mengenai apa, berapa, dan bagaimana syarat-syarat tersebut dapat dipenuhi oleh yang bersangkutan. Buku 4 mengenai Petunjuk Teknis Sertifikasi Guru Untuk Guru tahun 2009 secara jelas menjelaskan berbagai hal terkait dengan apa yang harus dilakukan oleh guru untuk mengikuti program sertifikasi. Dengan demikian dapat dipahami secara logis mengapa guru-guru yang diteliti memiliki pemahaman dan pengalaman yang dikategorikan baik. 115 2. Gambaran Profesionalisme Guru-Guru SMP yang Telah Lulus Program Sertifikasi di Jawa Barat Berdasarkan penghitungan Weighted mean scored (WMS) didapatkan sekor rata-rata sebesar 3,22 dengan kategori baik. Kategori baik dilihat dari kondisi guru-guru SMP yang diteliti, mereka memiliki rasa pengabdian yang melekat dengan dirinya, tanggungjawab sosial yang memandang profesi guru sebagai komponen penting di masyarakat, pandangan tentang kemandirian profesi guru dalam membuat keputusan mengenai apa yang harus dilakukannya, keyakinan guru-guru terhadap profesi bahwa yang berhak memberikan penilaian terhadap dirinya adalah yang mewakili profesinya, dan pandangan guru terhadap pentingnya organisasi profesi dalam pengembangan layanan professional. Pengabdian adalah satu diantara beberapa indikator yang akan membantu pembentukan profesionalisme. Loyalitas merupakan nilai-nilai yang terkandung di dalam pengabdian guru untuk kepentingan profesi, peserta didik dan sekolah. Pelayanan pembelajaran yang bermutu untuk peserta didik merupakan hal yang harus terpenuhi oleh setiap guru oleh karenanya dibutuhkan guru-guru yang berdedikasi khusus dan bekerja sepenuh hati untuk kepentingan-kepentingan tersebut. Keunggulan proses belajar mengajar merupakan target kerja setiap guru dalam menjalankan aktivitas, tugas dan tanggung jawab profesinya, oleh karena itu diperlukan guru-guru yang mau mendedikasikan potensi akademiknya untuk 116 mewujudkan keunggulan tersebut, secara operasional hal ini disebut pengabdian yang merupakan ciri profesionalisme. Profesionalisme guru merupakan sikap guru terhadap profesinya, kewajiban sosial adalah bagian dari sikap yang mewujudkan profesionalisme. Artinya sikap-sikap yang dimunculkan oleh guru ketika menjalankan aktivitas profesinya harus memberikan pengaruh terhadap kehidupan sosial di dalam dan di luar lingkungan kerjanya. Semisal pandangan guru tentang pentingnya profesi keguruan bagi peserta didik, sikap ini dapat terindikasi dari semangat kerja yang ditunjukkan oleh guru kepada peserta didik dan masyarakat sekolah akan senantiasa berdampak kepada perilaku sosial peserta didik dan masyarakat sekolah. Anggapan guru mengenai profesinya yang menuntut rasa tanggung jawab yang tinggi merupakan ciri dari profesionalisme yang akan mengarah kepada terbentuknya kepercayaan masyarakat terhadap sekolah dan gurunya. Pembentukan profesionalisme didasari oleh sejauhmana para professional menjaga nama baik profesinya. Oleh karenanya keyakinan terhadap profesi yang merupakan rasa bangga terhadap profesi yang disandangnya merupakan bagian dari terpenting dalam profesionalisme guru. Profesionalisme pada dasarnya akan mengarah pada sikap menjunjung tinggi nilai-nilai dan norma-norma yang dianut oleh suatu 117 kelompok atau organisasi oleh karena itu pemahaman kode etik dalam menjalin hubungan profesi harus manjadi acuan dalam bekerja sama. Dari paparan hasil penelitian di atas, guru-guru SMP yang diteliti dapat dikategorikan sebagai guru-guru yang mampu menyikapi profesinya dengan sangat baik hal ini terbukti dengan anggapan-anggapan dan sikapsikap yang selalu dimunculkan oleh guru dalam setiap aktivitas kerjanya terindikasi sebagai nilai-nilai profesionalisme. David H. Maister (1998 :23) memberikan definisi profesionalisme, bahwa profesionalisme adalah terutama masalah sikap, bukan seperangkat kompetensi. Seorang profesional sejati adalah seorang teknisi yang peduli. Dalam konteks aplikasi sikap (profesionalisme) tersebut, Sergiovanni (Bennan Zhang, online: http:/www.ied.edu.hk/fesym/2A03- 005%20Full%20paper.pdf p.7) secara tegas mengungkapkan: Knowledge and understanding are not enough. Teachers also are expected to put their knowledge to work —to demonstrate that they can do the job. Still, demonstrating knowledge is a fairly low-level competency. Most teachers are competent enough and clever enough to come up with the right teaching performance when the supervisor is around. The proof of the pudding is whether they will do the job of their own free will and on a sustained basis. Pernyataan Sergiovanni tersebut memberikan petunjuk bahwa asumsi profesionalisme guru pasca sertifikasi seyognya menjadi spring board bagi guru untuk terus menerus menata komitmen melakukan perbaikan diri dalam rangka meningkatkan kompetensi. 118 Peningkatan kompetensi atas dorongan komitmen diri diharapkan akan mampu meningkatkan keefektifan kinerjanya di sekolah. Komitmen untuk meningkatkan kefektifan kinerja sangat berkaitan dengan pencapaian tujuan program, yaitu program pembelajaran yang diharapkan mampu menghasilkan output dan outcome yang mencapai standar. Jika guru memiliki komitmen untuk mengembangkan kompetensi diri secara terus menerus, maka proses-proses perencanaan, pengembangan, penerapan, pengelolaan, dan penilaian program pembelajaran diyakini akan dapat dilakukan sesuai dengan tuntutan kekinian Lebih jauh, Hall. R Muhammad, Rifqi. 2008:3).Mengembangkan konsep profesionalisme dari level individu meliputi lima dimensi, yaitu :a. Pengabdian pada profesi (dedication),yang tercermin dalam dedikasi profesional melalui penggunaan pengetahuan dan kecakapan yang dimiliki. Sikap ini adalah ekspresi dari penyerahan diri secara total terhadap pekerjaan. Pekerjaan didefinisikan sebagai tujuan hidup dan bukan sekedar sebagai alat untuk mencapai tujuan. Penyerahan diri secara total merupakan komitmen pribadi dan sebagai kompensasi utama yang diharapkan adalah kepuasan rohani dan kemudian kepuasan material. b. Kewajiban Sosial (Social obligation),yaitu pandangan tentang pentingnya paran profesi serta manfaat yang diperoleh baik oleh masyarakat atau pun oleh profesional karena adanya pekerjaan tersebut. c. Kemandirian (Autonomy demands),yaitu suatu pandangan bahwa seorang professional harus mampu membuat keputusan sendiri tanpa ada tekanan dari pihak yang lain. d. Keyakinan terhadap peraturan profesi (belief in self-regulation),yaitu suatu keyakinan bahwa yang berwenang untuk menilai pekerjaan profesional adalah rekan sesama profesi, dan bukan pihak luar yang tidak mempunyai kompetensi dalam bidang ilmu dan pekerjaan mereka. 119 e. Hubungan dengan sesama profesi (Professional community affiliation),berarti menggunakan ikatan profesi sebagai acuan, termasuk organisasi formal dan kelompok-kelompok kolega informal sebagai sumber ide utama pekerjaan. Melalui ikatan profesi ini para profesional membangun kesadaran profesinya. 3. Gambaran Mutu Pembelajaran Pada Kelas-Kelas yang Dibina oleh Guru yang Telah Lulus Program Sertifikasi di Jawa Barat Hasil penghitungan terhadap variable mutu pembelajaran dengan menggunakan WMS menghasilkan skor sebesar 2,75 dengan kategori baik. Hal ini dilihat dari mutu input, mutu proses, dan mutu oputput pembelajaran. Dari ketiga sub variable, hanya sub variable ketiga (mutu output) yang kondisnya rendah. Mutu output terdiri dari mutu akademik dan non akademik. Hal tersebut menunjukkan bahwa tidak selalu input dan proses yang baik akan menghasilkan output yang baik pula. Mengapa demikian? Keberbutuan hasil pembelajaran memiliki sejumlah komponen yang terkait, bukan saja komponen guru, yakni komponen karakteristik siswa itu sendiri, fasilitas, kondisi keluarga peserta didik, dan sebagainya. Mutu input pembelajaran yang dilihat dari mutu silabus dan mutu RPP yang menunjukkan kondisi yang baik. Hal ini mengindikasikan bahwa guruguru yang diteliti telah membuat silabus dan RPP sebagai bagian dari tugasnya. Mutu proses pembelajaran menunjukkan kondisi baik dilihat dari mutu kegiatan membuka, kegiatan inti, dan kegiatan menutup pembelajaran. 120 Dalam hal ini guru-guru yang diteliti melaksanakan fase-fase tersebut dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar. Kerangka pengembangan mutu pembelajaran merupakan kondisi yang sistemik. Artinya untuk mendapatkan hasil pembelajaran yang baik, maka mutu input dan mutu proses pun harus dijaga. Penjagaan mutu merupakan upaya penjaminan mutu pendidikan merupakan tanggungjawab kepala sekolah dan pengawas sekolah. Keduanya memiliki kewenangan secara secara fungsional. Michelle Rhee (2009) mengungkapkan sebuah kerangka kegiatan belajar mengajar yang mengarah pada ―good teaching‖ sebagai berikut: Gambar 5.1. Kerangka KBM menurut Michelle Rhee 121 Menurut Rhee, dalam perencanaan KBM guru harus merencanakan dua hal, yaitu pengajaran (didefinisikan sebagai proses fasilitasi peserta didik untuk belajar) dan lingkungan belajar anak. Proses pengajaran yang harus dilakukan oleh guru menurut Rhee harus memenuhi Sembilan hal berikut: 1) Focus students on lesson objectives 2) Deliver content clearly 3) Engage all students in learning 4) Target multiple learning styles 5) Check and respond to the students understanding 6) Maximize instructional time 7) Invest student in their learning 8) Interact positively and respectfully with students 9) Reinforce positive behavior, redirect off-task behavior, and de-escelate challenging behavior. 4. Dampak Program Sertifikasi Terhadap Profesionalisme Guru dan Mutu Pembelajaran di Jawa Barat Analisis terhadap dampak program sertifikasi guru terhadap profesionalise guru dan mutu pembelajaran dilakukan melalui pengujian hubungan diantara kedua variable. Jika hubungannya kuat, kemudian dilanjutkan pada pengujian kontribusi, tetapi jika hubungannya lemah maka pengujian selanjutnya tidak dilakukan. Tiga hipotesis yang diuji adalah :122 Hipotesis 1: sertifikasi guru berkontribusi terhadap profesionalisme guru. Hipotesis 2: sertifikasi guru berkontribusi terhadap mutu pembelajaran. Hipotesis 3: profesionalisme guru berkontribusi terhadap mutu pembelajaran. Hasil pengujian hipotesis 1 dan 2 menunjukkan korelasi yang rendah. Korelasi masing-masing variable menunjukkan rxy sebesar 0,189 sedangkan rxy2 sebesar 0, 192. Capaian angka tersebut ada dalam kategori sangat rendah. Karenanya koefisien determinasi tidak bermakna. Sedangkan korelasi antara variable profesionalisme guru dengan mutu pembelajaran dikategorikan tinggi dengan capaian sekor sebesar 0,754 (kuat).Apabila dihitung kepada kontribusi variable y1 ke y2 mencapai 75,4% mutu pembelajaran dipengaruhi oleh profesionalisme
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2017-04-10

Dokumen yang terkait

BAB V TEMUAN DAN PEMBAHASAN

Gratis

Feedback