NILAI-NILAI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM NOVEL PAK GURU KARYA AWANG SURYA DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA

Gratis

5
42
56
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK NILAI-NILAI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM NOVEL PAK GURU KARYA AWANG SURYA DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA Oleh Hilda Fatah Asih Amrillah Masalah dalam penelitian ini adalah bagaimanakah nilai-nilai pendidikan karakter yang terkandung dalam novel Pak Guru karya Awang Surya dan implikasinya dalam pembelajaran sastra di SMA. Penelitian ini bertujuan mendeskripsikan nilai-nilai pendidikan karakter dalam novel Pak Guru karya Awang Surya dan mendeskripsikan implikasinya dalam pembelajaran sastra di SMA. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kualitatif. Sumber data dalam penelitian ini adalah nilai-nilai pendidikan karakter yang terdapat dalam novel Pak Guru karya Awang Surya. Teknik analisis data menggunakan analisis data kualitatif, yakni data dianalisis melalui proses reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan. Hasil peneitian ini menunjukkan bahwa nilai-nilai pendidikan karakter dalam novel Pak Guru karya Awang Surya terdiri atas nilai-nilai perilaku yang berhubungan dengan Tuhan Yang Maha Esa yang meliputi taat melaksanakan salah wajib berjamaah, percaya akan balasan Allah, rajin berdoa, dan bersyukur kepada Allah. Perilaku yang berhubungan dengan diri sendiri meliputi jujur, tanggung jawab, bergaya hidup sehat, disiplin, kerja keras, percaya diri, berjiwa wirausaha, berpikir logis, kritis, kreatif, dan inovatif. Perilaku yang berhubungan dengan sesama meliputi sadar diri, patuh, menghargai prestasi dan karya orang lain, santun, dan demokratis. Sementara untuk perilaku yang berhubungan dengan lingkungan sosial dan perilaku yang berhubungan dengan kebangsaan tidak ditemukan. Nilai-nilai pendidikan karakter dalam novel Pak Guru dapat diajarkan kepada siswa SMA kelas XI melalui perilaku guru dalam mengajar dan implikasinya dalam bentuk Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. NILAI-NILAI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM NOVEL PAK GURU KARYA AWANG SURYA DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA Oleh Hilda Fatah Asih Amrillah Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN pada Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG 2015 NILAI-NILAI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM NOVEL PAK GURU KARYA AWANG SURYA DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA (Skripsi) Oleh HILDA FATAH ASIH AMRILLAH PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2015 DAFTAR ISI Hlm HALAMAN JUDUL ...................................................................................... i ABSTRAK ...................................................................................................... ii LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................... iii RIWAYAT HIDUP ........................................................................................ iv MOTO…. ........................................................................................................ v PERSEMBAHAN ........................................................................................... vi SANWACANA ............................................................................................... vii DAFTAR ISI .................................................................................................. viii DAFTAR SINGKATAN ................................................................................ xi DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xiii I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah........................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 5 1.3 Tujuan Penelitian ..................................................................................... 5 1.4 Manfaat Penelitian .................................................................................... 5 1.5 Ruang Lingkup ......................................................................................... 6 II. LANDASAN TEORI 2.1 Novel….. .................................................................................................. 7 2.2 Pengertian Nilai ...................................................................................... 8 2.3 Pengertian Pendidikan ............................................................................. 8 2.4 Pengertian Karakter.................................................................................. 9 2.5 Pendidikan Karakter ................................................................................. 11 2.5.1 Pengertian Pendidikan Karakter ...................................................... 12 2.5.2 Tujuan Pendidikan Karakter ............................................................ 12 2.5.3 Fungsi Pendidikan Karakter ............................................................ 14 2.5.4 Nilai-Nilai Pendidikan Karakter ...................................................... 14 2.5.4.1 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Tuhan Yang Maha Esa......................................................... 15 2.5.4.2 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Diri Sendiri .......................................................................... 16 2.5.4.3 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Sesama ................................................................................. 22 2.5.4.4 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Lingkungan Sosial.. ............................................................. 25 2.5.4.5 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Kebangsaan .......................................................................... 25 2.6 Penyelenggaraan Pendidikan Karakter ..................................................... 26 2.6.1 Perancangan ..................................................................................... 27 2.6.2 Implementasi ................................................................................... 27 2.6.3 Cara Pengajaran dalam Pendidikan Karakter .................................. 30 III. 3.1 3.2 3.3 METODE PENELITIAN Metode ...................................................................................................... 32 Sumber Data .............................................................................................. 32 Teknik Pengumpulan dan Analisis Data .................................................. 33 3.3.1 Studi Pustaka .................................................................................... 33 1.3.2 Analisis Data Kualitatif ................................................................... 34 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil .......................................................................................................... 35 4.2 Pembahasan ............................................................................................... 36 4.2.1 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Tuhan Yang Maha Esa ................................................................................ 36 4.2.2 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Diri Sendiri.............................................................................................. 44 4.2.3 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Sesama ............................................................................................. 56 4.2.4 Implikasi Nilai-Nilai Pendidikan Karakter dalam Novel Pak Guru Karya Awang Surya Terhadap Pembelajaran Sastra di SMA.................................................................................. 63 V. SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan ................................................................................................... 68 5.2 Saran ......................................................................................................... 69 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Sinopsis Novel Pak Guru Karya Awang Surya 2. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 3. Bahan Ajar 4. Hasil Analisis Nilai-Nilai Pendidikan Karakter yang Berhubungan dengan Tuhan Yang Maha Esa dalam Novel Pak Guru Karya Awang Surya 5. Hasil Analisis Nilai-Nilai Pendidikan Karakter yang Berhubungan dengan Diri Sendiri dalam Novel Pak Guru Karya Awang Surya 6. Hasil Analisis Nilai-Nilai Pendidikan Karakter yang Berhubungan dengan Sesama dalam Novel Pak Guru Karya Awang Surya DAFTAR SINGKATAN M : Musa AMSN : Alfan, Mukhid, Slamet,Nono Al : Alfan Ns : Nasimah N : Narto E : Eni L : Lastri Nr : Narto Ds : Darsih Dn : Danu A : Nilai-Nilai Perilaku yang Berhubungan dengan Tuhan Yang Maha Esa B : Nilai-Nilai Perilaku yang Berhubungan dengan Diri Sendiri C : Nilai-Nilai Perilaku yang Berhubungan dengan Sesama TS : Taat Melaksanakan Salat Wajib dan Sunnah PBA : Percaya Balasan Allah BKA : Bersyukur Kepada Allah RB : Rajin Berdoa J : Jujur TJ : Tanggung Jawab BHS : Bergaya Hidup Sehat Ds : Disiplin KK : Kerja Keras PD : Percaya Diri BW : Berjiwa Wirausah BLKKI: Berpikir Logis, Kritis, Kreatif, dan Inovatif SD : Sadar Diri PAS : Patuh pada Aturan Sosial MKPO : Menghargai Karya dan Prestasi Orang lain St : Santun Dm : Demokratis 01 : Data ke-1 02 : Data ke-3 03 : Data ke-3 04 : Data ke-4 05 : Data ke-5 06 : Data ke-6 07 : Data ke-7 08 : Data ke-8 09 : Data ke-9 10 : Data ke-10 11 : Data ke-11 12 : Data ke-12 MOTO Hilangkan keraguan, tanamkan keyakinan Hilangkan cinta dunia, tanamkan zuhud Hilangkan riya, tanamkan ikhlas Hilangkan kesombongan, tanamkan rendah diri Hilangkan permusuhan, tanamkan persahabatan (Hilda Fatah Asih Amrillah) Bu Yao Pa (Jangan takut) Bu Hou Hui (Jangan pernah menyesal) (Run Lc) PERSEMBAHAN Untuk Umi, Semoga setiap air mata yang jatuh dari matamu atas segala kepentinganku, menjadi sungai untukmu di Surga nanti. Untuk Abi, Walau hatimu sering terluka, tika diriku terlanjur kata, tak pernah sekali kau tinggalkan diriku sendirian. Ketika aku dalam kedukaan, kau mendekap penuh pengertian. Di saat diriku kehampaan, kau setia mengajarku arti kekuatan. Bila aku gagal, tak kau biarkan aku terus kecewa. Dengan kata azimat, engkau nyalakan semangat, restu dan doa kau iringkan. Untuk Kakak-kakakku, Aku heran mengapa kau dan aku sering kali bertengkar. Tidakkah kau lihat kesamaan antara kita? Lihat dirimu dicermin. Kau terlihat seperti aku. Kau tak bisa menyangkalnya. Pernahkah kau berpikir tentang mengapa kita terlihat sama? Kita adalah satu keluarga besar. Ya..kau adalah kakakku. Kita adalah satu. Untuk seseorang yang kelak akan menjadi imamku, Datanglah kasihmu dalam diriku. Menghiasi ruang hatiku. Akan kusambutnya dengan sujud penuh kesyukuran. Kuharap jalinan ‘kan berkepanjangan. Selagi kasih yang masih terbina. Karena cinta kepada-Nya. Untuk Sahabat-sahabatku, Kawan..jadilah si matahari. Membakar diri demi insan sejagat. Kawan..jadilah seperti bulan purnama. Menerangi malam yang gelap gulita. Menunjukkan jalan bagi umat semesta. RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Desa Muhajirun, Negararatu, Natar pada tanggal 13 Mei 1994, anak terakhir dari pasangan KH. Muhammad Damiri bin Tholib dan Khoiriyah. Penulis mengenyam pendidikan di Raudhatul Athfal (RA/TK) Pondok Pesantren Al-Fatah Natar, Madrasah Ibtidaiyah (MI) Pondok Pesantren Al-Fatah Natar pada tahun 2000-2005, Madrasah Tsanawiyah (MTs) Pondok Pesantren Al-Fatah Natar pada tahun 2005-2008, Madrasah Aliyah (MA) Pondok Pesantren Al-Fatah Natar pada tahun 2008-2011, dan pada tahun 2011 penulis diterima menjadi mahasiswa pada Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni, FKIP Unila melalui jalur PMPAP. Selama menjadi mahasiswa, penulis tercatat dalam organisasi baik internal maupun eksternal kampus sebagai berikut. 1. Himpunan Mahasiswa Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni (HMJ PBS). 2. FPPI Universitas Lampung. 3. Forum Komunikasi Mahasiswa Hizbulloh (FKMH). SANWACANA Puji syukur ke hadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan ridha-Nya skripsi ini dapat diselesaikan. Skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk menyelesaikan studi dan sekaligus mencapai gelar S1 pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. Dalam kesempatan ini, ucapan terima kasih penulis haturkan kepada. 1. Dr. Nurlaksana Eko Rusminto, M.Pd. selaku pembimbing pertama sekaligus pembimbing akademik yang telah memotivasi, membantu, dan mengarahkan penulis dalam menyelesaikan perkuliahan dan skripsi ini sampai selesai. 2. Dr. Ali Mustofa, M.Pd. selaku pembimbing kedua yang telah memotivasi, membantu, dan mengarahkan penulis dalam menyelesaikan skripsi ini sampai selesai. 3. Dr. Munaris, M.Pd. selaku pembahas yang telah memotivasi, membantu, dan mengarahkan penulis dalam menyelesaikan skripsi ini sampai selesai. 4. Drs. Kahfie Nazaruddin, M.Hum. selaku Ketua Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 5. Dr. Mulyanto Widodo, M.Pd. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 6. Seluruh dosen program studi pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 7. Ucapan terima kasih khusus penulis haturkan kepada Abi dan Umi tercinta, yang senantiasa mencurahkan kasih sayang yang tulus, cinta, doa, serta pengorbanan yang tiada henti-hentinya untuk kebahagiaan dan kesuksesan putri bungsunya. 8. Kakak-kakakku, Teh Ruroh, Kak Oman, Kak Saiful, Kak Amrulloh, Kak Ubay, Kak Arifin, Teh Raudhatul, Teh Umi, Teh Evi, Teh Nufus, dan Kak Kholid Mustofa, terima kasih telah memotivasi dan terus bekerja keras untukku, yang telah bersedia meluangkan waktu dan tenaganya untuk mengantar dan menjemputku, yang terus mendoakanku saat terbaring lemah di RS Natar Medika. 9. Kakak-kakak iparku, Kak Hamdani, Teh Euis, Teh Nia, Teh Silvi, Teh Rin, Kak Khoirul Anam, Kak Zainal, Kak Aris, Bang Yusri, terima kasih telah memotivasi dan terus bekerja keras untukku, 10. Keponakan-keponakanku, Arif, Silvi, Adi Fuad Ismail, Luhfi Abdulloh, Lisna Wati, Haikal, Zakki, Rizki, Gema, Ukhtia, Najmi, Wahdan, Dinda, Syamil, Shidqin, Uqail, Salwa, Masri, dan Fathan, terima kasih telah menghibur Amah dan menjadi teman bermain. 11. Ustadz dan Ustadzah PONPES Al-Fatah, yang telah berjasa mengajari dan membimbingku hingga saat ini. 12. Sahabat-sahabat masa kecilku, Fariez, Odang, Lekur, Yuli, Asti, Nunk, Mila, Lafah, Maya, Rohmah, Vina, Nayah, Fadli, Rizal, Beni, Ummul, Uus, Nurul, Tami, Yudi, dan Novita, kalianlah sahabat yang telah mengajariku tentang kehidupan, cita, cinta, dan impian. 13. dr. Henny Kartika, SpOG., Muhammad Afif Syihab Efendi, STHi., dan Ihya Hilya Syihab Efendi, STHi. 14. Sahabat-sahabat SEVGA, DANSA, INKADO, dan D’9393Rz. 15. Sahabat KECIL, Trie Utami, Surya Agus Cahyanti, Devita Eka Putri, dan Nurria Marfi Atun, terima kasih untuk waktu, tenaga, pikiran, semangat, dan kasih sayangnya. 16. Sahabat-sahabat yang turut membantu proses perkuliahan, skripsi, serta telah memberikan canda tawanya, Yazid, Zafran, Anaria, Wulan, Tiwi, Vina, Vincen, Je, Ayu, Icha, Lia, Eman, Rangga, Miko, Wawan, Amir, Yunita, Moli, Neli, Ayu Maya Sari, Reni, Citra, Septiana, dan Lisma. 17. Keluarga besar Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia 2011 kelas B, kebersamaan dan perjuangan kita selama ini akan selalu menjadi saksi dalam perjalanan yang indah dibingkai kenangan terindah dalam hidup. 18. Sahabat-sahabat KKN-KT Pekon Tanjung Jati, Pesisir Selatan, Agung Aditya Utomo, Aal Ardiyansya, Yuda Bimantara, Melrisda, Yuyun Lestari, R. Siwi Juwita Ningtyas, Eni Kartika, Maryati Putri, dan Zakiyah. 19. Guru-guru Bimbingan Belajar Global Education Alfath dan Bahana Ilmu. 20. Kakak-kakak tingkatku, Bang Tio, Kak Naim, Mb Emi, Mb Sekar, Mas Al, dan Kak Rendi. 21. Untuk seseorang yang kini kusematkan namanya dalam setiap doa sebagai penghantar kebahagiaan, Hendra Setiawan, terima kasih telah membantu proses penyelesaian skripsi ini, yang tanpa jemu merawat, dan menemaniku. Bandar Lampung, Juli 2015 Penulis Hilda Fatah Asih Amrillah. 1 I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sastra merupakan media komunikasi yang menyajikan keindahan dan memberikan makna terhadap kehidupan dan pemberian pelepasan ke dunia imajinasi (Budianta, 2006: 2). Sebuah cipta sastra bersumber dari kenyataankenyataan yang hidup di dalam masyarakat (Esten, 2013: 2). Sastra berkaitan erat dengan semua aspek manusia sehingga karya sastra dapat melukiskan penderitaan-penderitaan manusia, perjuangannya, kasih sayang dan kebencian, nafsu dan segala yang dialami manusia. Oleh karena itu, apabila dihayati secara mendalam, karya sastra akan semakin menambah pengetahuan dan pengalaman hidup bagi yang membacanya. Karya sastra banyak mengangkat tema tentang realitas kehidupan. Mulai dari budaya, religi, hingga sosial dan politik. Hal tersebut menjadikan karya sastra sebagai bahan bacaan yang menarik untuk dinikmati. Sastra juga mampu memengaruhi pandangan maupun perasaan pembacanya. Pada pembelajaran sastra di sekolah, peserta didik dituntut agar tidak sekadar memahami teori sastra tetapi peserta didik juga harus mampu mengapresiasi sebuah karya sastra. Dalam mengapresiasi karya sastra, peserta didik akan dapat memahami berbagai 2 pelajaran atau hikmah yang terkandung di dalam karya sastra tersebut, sehingga peserta didik dapat mengambil hikmah yang terkandung di dalamnya. Berdasarkan undang-undang no 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pada pasal 3 menyebutkan bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk karakter serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. Pendidikan nasional bertujuan mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab (Kemendikbud, 2012: 28). Berdasarkan undang-undang di atas dapat kita ketahui bahwa pendidikan di negeri ini bertujuan untuk membentuk karakter peserta didik. Karakter yang kuat akan menjadikan bangsa ini semakin beradab dan menjadi bangsa yang cerdas. Pengembangan karakter peserta didik juga terdapat dalam kurikulum 2013, salah satu kompetensi yang ingin dicapai dalam kurikulum 2013 yakni kompetensi lulusan yang berkarakter mulia (Kemendikbud, 2012: 15). Untuk menunjang hal tersebut tidaklah mudah. Salah satu sarana pengembangan karakter peserta didik adalah melalui karya sastra (novel). Dengan membaca novel, maka peserta didik dapat mengambil pelajaran berdasarkan karakter yang disampaikan oleh penulis. Hal tersebut diharapkan dapat perkembangan karakter peserta didik menuju arah yang lebih baik. membantu 3 Novel sebagai salah satu karya sastra tentu saja memberikan makna kehidupan dalam bentuk nilai-nilai moral yang dapat dijadikan bahan pembelajaran nilainilai karakter pada siswa. Apalagi karya sastra yang berupa novel telah terbukti memberi dampak yang positif bagi bangsa kita. Sebagai contohnya, novel Laskar Pelangi karya Andrea Hirata yang mampu memberikan dampak positif untuk pembentukan kepribadian bangsa menjadi lebih baik. Pada penelitian sebelumnya yang relevan dengan penelitian ini, yakni penelitian tentang nilai-nilai pendidikan karakter pada kumpulan cerpen dan novel adalah Agung, mahasiswa program sarjana FKIP Unila lulusan tahun 2013, meneliti dengan judul “Nilai-Nilai Karakter pada Kumpulan Cerpen Selembut Angin Setajam Ranting Karya Isbedy Stiawan dan Implikasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA”. Hasil pada penelitian tersebut menunjukkan empat belas nilai karakter yang terdapat dalam kumpulan cerpen Selembut Angin Setajam Ranting karya Isbedy Stiawan, keempat belas karakter tersebut adalah religius, jujur, toleransi, disiplin, kerja keras, kreatif, rasa ingin tahu, cinta tanah air, bersahabat, cinta damai gemar membaca, peduli lingkungan, peduli sosial, dan tanggung jawab. Kedua, Ari Ika Wati, mahasiswa program sarjana FKIP Unila lulusan tahun 2013, meneliti dengan judul “Nilai-Nilai Pendidikan Karakter dalam Novel Padang Bulan Karya Andrea Hirata dan Kelayakannya Sebagai Bahan Ajar di SMA”. Hasil penelitian tersebut menunjukkan dua belas nilai karakter yang terkandung dalam novel Padang Bulan karya Andrea Hirata. Kedua belas nilai karakter tersebut adalah religius, toleransi, kerja keras, percaya 4 diri, kreatif, mandiri, tanggung jawab, cinta tanah air, menghargai prestasi, bersahabat, gemar membaca, dan peduli sosial. Berbeda dengan penelitian sebelumnya, dalam penelitian ini mencoba memaparkan nilai karakter yang memfokuskan kajian pada nilai-nilai pendidikan karakter yang berhubungan dengan Tuhan Yang Maha Esa, diri sendiri, sesama manusia, lingkungan, dan kebangsaan. Novel Pak Guru karya Awang Surya merupakan novel yang sangat berbeda dengan novel-novel lainnya. Ceritanya memfokuskan pada gambaran pendidikan Indonesia yang terwakilkan pada guru-guru SDN Sidomulyo yang sangat idealis terhadap nilai-nilai kebenaran. Di samping itu, pengarang dalam novel ini sebenarnya juga mencoba memaparkan kondisi nyata masyarakat Indonesia yang berorientasi pada hasil bukan lagi pada proses sehingga sering menghalalkan segala cara. Sementara itu, dari sisi penceritaan, alur, dan bahasa dalam novel ini meneduhkan hati, tetapi membangkitkan semangat hidup dan diungkapkan dengan ringan, lincah, dan sangat menarik. Oleh karena itu, novel Pak Guru karya Awang Surya ini sangat layak untuk diteliti dan dapat dijadikan sebagai salah satu bahan pembelajaran sastra di SMA. Berdasarkan hal-hal tersebut, maka yang perlu diteliti adalah nilai-nilai pendidikan karakter yang terkandung dalam novel Pak Guru dengan judul skripsi “Nilai-Nilai Pendidikan Karakter dalam Novel Pak Guru Karya Awang Surya dan Iimplikasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA”. 5 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan, rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimanakah nilai-nilai pendidikan karakter yang terkandung dalam novel Pak Guru karya Awang Surya dan implikasinya terhadap pembelajaran sastra di SMA? 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Mendeskripsikan nilai-nilai pendidikan karakter dalam novel Pak Guru karya Awang Surya. 2. Mendeskripsikan implikasi nilai-nilai pendidikan karakter dalam novel Pak Gurukarya Awang Surya dalam pembelajaran sastra di SMA. 1.4 Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan mampu memberikan manfaat baik secara teoretis maupun praktis sebagai berikut. 1. Secara teoretis, hasil penelitian ini diharapkan mampu memberikan tambahan pengetahuan dan memperkaya ilmu pengetahuan tentang sastra, khususnya tentang nilai-nilai pendidikan karakter di dalam novel. 2. Secara praktis, hasil penelitian ini dapat memberikan informasi kepada pembaca, baik mahasiswa, guru, siswa, maupun masyarakat pada umumnya tentang nilai-nilai pendidikan karakter dalam novel Pak Guru karya Awang Surya dan membantu guru bahasa Indonesia di SMA dalam memilih alternatif bahan pengajaran. 6 1.5 Ruang Lingkup Ruang lingkup penelitian ini sebagai berikut. 1. Nilai-nilai pendidikan karakter dalam novel Pak Guru karya Awang Surya yang berupa sikap para tokoh yang dapat dijadikan suri teladan bagi siswasiswa SMA. 2. Implikasinya dalam pembelajaran sastra di Sekolah Menengah Atas (SMA) yang diwujudkan dalam bentuk RPP yang memasukan sikap para tokoh yang terdapat dalam novel Pak Guru karya Awang Surya. 7 II. LANDASAN TEORI 2.1 Novel Novel adalah salah satu hasil karya sastra. Novel merupakan bentuk karya sastra yang sangat populer dan digemari oleh masyarakat karena daya komunikasinya yang luas dan daya imajinasinya yang menarik. Abrams dalam Nurgiyantoro (1998: 9) mengungkapkan bahwa sebutan novel berasal dari bahasa Itali novella (yang dalam bahasa Jerman: novelle). Secara harfiah, novella berarti sebuah barang baru yang kecil, dan kemudian diartikan sebagai cerita pendek dalam bentuk prosa. Dewasa ini istilah novella mengandung pengertian yang sama dengan istilah Indonesia novelet (Inggris: novelette), yang berarti sebuah karya prosa fiksi yang panjangnya cukupan, tidak terlalu panjang, namun juga tidak terlalu pendek. Dalam buku The American College Dictionary (Tarigan dalam Purba, 2010: 62) dijelaskan bahwa novel adalah “suatu cerita prosa yang fiktif dalam panjang yang tertentu, yang melukiskan para tokoh, gerak serta adegan kehidupan nyata yang representatif dalam suatu alur atau suatu keadaan yang agak kacau atau kusut”. 8 Novel merupakan cerita fiktif dan imajinatif yang didalamnya terdapat unsurunsur pembangun, yaitu unsur intrinsik dan unsur ekstrinsik. Novel merupakan sebuah cerita yang panjang dan dibangun oleh suatu alur yang menceritakan kehidupan laki-laki dan perempuan secara imajinatif. Hal ini sesuai dengan pendapat yang tertuang dalam The Advanced Learner’s Dictionary of Current English yang menyatakan bahwa novel adalah suatu cerita dengan suatu alur, cukup panjang mengisi satu buku atau lebih yang menganggap kehidupan pria dan wanita bersifat imajinatif (Purba, 2010: 62). 2.2 Pengertian Nilai Nilai adalah prinsip-prinsip sosial, tujuan-tujuan,atau standar yang dipakai atau diterima oleh individu, kelas, masyarakat, dan lain-lain (Fitri, 2012: 87). Pendapat lain diungkapkan oleh Drijakara dalam Fitri (2012: 87) bahwa nilai merupakan hakikat sesuatu yang menyebabkan hal itu pantas dikerjakan oleh manusia. 2.3 Pengertian Pendidikan Menurut Poerwadarminta dalam Elmubarok (2009: 1) dari segi bahasa, pendidikan dapat diartikan perbuatan (hal, cara, dan sebagainya) mendidik; dan berarti pula pengetahuan tentang mendidik, atau pemeliharaan (latihan-latihan dan sebagainya) badan, batin dan sebagainya, sementara Zamroni dalam Elmubarok (2009: 3) mengungkapkan definisi pendidikan adalah suatu proses menanamkan dan mengembangkan pada diri peserta didik pengetahun tentang hidup dan sikap dalam hidup agar kelak ia dapat membedakan barang yang 9 benar dan yang salah, yang baik dan yang buruk sehingga kehadirannya ditengah-tengah masyarakat akan bermakna dan berfungsi secara optimal. Dari definisi tersebut dapat diketahui bahwa pendidikan adalah usaha atau proses yang ditujukan untuk membina kualitas sumber daya manusia seutuhnya agar ia dapat melakukan perannya dalam kehidupan secara fungsional dan optimal. Dengan demikian pendidikan pada intinya menolong ditengah-tengah kehidupan manusia (Elmubarok, 2009: 3). 2.4 Pengertian Karakter Istilah karakter berasal dari bahasa Yunani kharakter yang berakar dari diksi „kharassein‟ yang berarti memahat atau mengukir (to inscribe/to engrave), sedangkan dalam bahasa Latin, karakter bermakna membedakan tanda. Dalam bahasa Indonesia, kejiwaan/tabiat/watak. karakter dapat Karakter dalam diartikan American sebagai sifat-sifat Herritage Dictionary merupakan kualitas sifat, ciri, atribut serta kemampuan khas yang dimiliki individu yang membedakannya dari pribadi yang lain (Narwanti, 2011: 1). Gordon W. Allport dalam Narwanti (2011: 2) mengungkapkan bahwa karakter merupakan suatu organisasi yang dinamis dari sistem psiko-fisik individu yang menentukan tingkah laku dan pemikiran individu secara khas.Interaksi psikofisik mengarahkan tingkah laku manusia. Karakter bukan sekadar sebuah kepribadian, melainkan (personality) kepribadian yang ternilai (personality evaluated). 10 Maksudin (2013: 1) mengemukakan bahwa karakter adalah sesuatu yang tidak dapat dikuasai oleh intervensi manusiawi, seperti ganasnya laut dengan gelombang pasang dan angin yang menyertainya. Karakter dipahami seperti lautan, tidak terselami, tidak dapat diintervensi. Oleh karena itu, berhadapan dengan manusia yang memiliki karakter, manusia tidak dapat ikut campur tangan terhadap pemilik karakter tersebut. Slamet dalam Maksudin (2013: 3) mengungkapkan bahwa karakter adalah jati diri (daya qalbu) yang merupakan saripati kualitas batiniah/rohaniah manusia yang penampakannya berupa budi pekerti (sikap dan perbuatan lahiriah). Dengan demikian, karakter adalah ciri khas setiap individu berkenaan dengan jati dirinya yang merupakan saripati kualitas batiniah/rohaniah, cara berpikir, cara berperilaku hidup seseorang dan bekerja sama baik dalam keluarga, masyarakat, bangsa maupun negara. Aqib (2012: 26) mengemukakan bahwa karakter adalah ciri-ciri yang unik-baik dan terpatri dalam diri seseorang yang terlihat dalam sikap, perilaku, dan tindakan yang terejawantahkan secara konsisten dalam merespon berbagai situasi. Karakter yang baik menerapkan nilai-nilai kebijakan, kemauan berbuat produktif, dan kebermaknaan dalam mengisi kehidupan. Aqib (2012: 36 ) menyimpulkan bahwa karakter adalah nilai-nilai yang melandasi perilaku manusia berdasarkan norma, agama, kebudayaan, hukum, adat istiadat, dan estetika. 11 2.5 Pendidikan Karakter Pendidikan karakter mengajarkan kebiasaan cara berpikir dan berperilaku yang membantu individu untuk hidup dan bekerja bersama sebagai keluarga, masyarakat, dan bernegara serta membantu mereka untuk membuat keputusan yang dapat dipertanggungjawabkan. Dengan kata lain, pendidikan karakter mengajarkan anak didik berpikir cerdas, berkarakter sehat dan mengaktivasi otak tengah secara alami (Aqib, 2012: 1). Pendidikan karakter memiliki beragam istilah dan pemahaman, antara lain pendidikan akhlak, budi pekerti, nilai, moral, etika, dan lain sebagainya. Namun, istilah karakter sendiri lebih kuat karena berkaitan dengan sesuatu yang melekat di dalam diri setiap individu. Pendidikan karakter tidak bisa berdiri sendiri, tetapi harus dibangun dengan melibatkan semua komponen yang ada. Dalam pendidikan formal, keterlibatan kepala sekolah, guru, dan orang tua siswa sangat besar dalam menentukan keberhasilannya. Unsur kurikulum yang meliputi tujuan, isi (materi), metode/strategi, dan evaluasi perlu disusun dengan baik dengan tetap memerhatikan prinsip student centered (berpusat pada siswa). Selain unsur tersebut, upaya pengelolaan kegiatan belajar mengajar, kegiatan ekstrakurikuler, penciptaan suasana belajar dan lingkungan sekolah yang berkarakter (syarat nilai dan etik), pembiasaan, dan pembudayaan nilai dan etika yang baik dapat mendukung keberhasilan program pendidikan karakter di sekolah (Fitri, 2012; 19). 12 2.5.1 Pengertian Pendidikan Karakter Pendidikan karakter adalah suatu sistem penanaman nilai-nilai karakter kepada warga sekolah yang meliputi komponen pengetahuan, kesadaran atau kemauan, dan tindakan untuk melaksanakan nilai-nilai tersebut, baik terhadap Tuhan Yang Maha Esa, diri sendiri, sesama, lingkungan, maupun kebangsaan sehingga menjadi manusia insan kamil (Narwanti, 2011: 14). Sementara itu Ramli dalam Narwanti (2011: 15) mengemukakan bahwa pendidikan karakter memiliki esensi dan makna yang sama dengan pendidikan moral dan pendidikn akhlak. Tujuannya adalah membentuk pribadi anak menjadi manusia yang baik, warga masyarakat yang baik, dan warga negara yang baik. Dengan demikian, hakikat pendidikan karakter dalam konteks pendidikan di Indonesia adalah pendidikan nilai, yakni pendidikan nilai-nilai yang luhur yang bersumber dari budaya bangsa Indonesia sendiri dalam rangka membina kepribadian generasi muda. Aqib (2012: 118) mengemukakan bahwa pendidikan karakter adalah proses internalisasi budaya ke dalam diri seseorang dan masyarakat sehingga membuat masyarakat menjadi beradab. Pendidikan karakter bukan hanya sarana mentransfer ilmu pengetahuan, tetapi lebih luas lagi yakni sebagai sarana pembudayaan dan penyaluran nilai atau ekulturisasi dan sosialisasi. 2.5.2 Tujuan Pendidikan Karakter Pendidikan karakter bertujuan membentuk dan membangun pola pikir, sikap, dan perilaku peserta didik agar menjadi pribadi yang positif, berakhlak karimah, berjiwa luhur, dan bertanggung jawab (Fitri, 2012: 22). Pendidikan karakter 13 pada intinya bertujuan membentuk bangsa yang tangguh, kompetitif, berakhlak mulia, bermoral, bertoleran, bergotong royong, berjiwa patriotik, berkembang dinamis, berorientasi pada ilmu pengetahuan dan teknologi yang semuanya dijiwai oleh iman dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berdasarkan pancasila (Narwanti, 2011: 16). Tujuan pendidikan karakter menurut Kesuma dalam Narwanti (2011: 17) sebagai berikut. 1 Memfasilitasi penguatan dan pengembangan nilai-nilai tertentu sehingga terwujud dalam perilaku anak, baik ketika proses sekolah maupun setelah proses sekolah. 2 Mengoreksi perilaku peserta didik yang tidak bersesuaian dengan nilai-nilai yang dikembangkan sekolah. 3 Membangun koneksi yang harmoni dengan keluarga dan masyarakat dalam memerankan tanggungjawab pendidikan karakter secara bersama. Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa pendidikan karakter bertujuan untuk meningkatkan mutu penyelenggaraan dan hasil pendidikan di sekolah yang mengarah pada pencapaian pembentukan karakter dan akhlak mulia peserta didik secara utuh, terpadu, dan seimbang sesuai standar kompetensi lulusan. Melalui pendidikan karakter diharapkan peserta didik mampu secara mandiri meningkatkan dan menggunakan pengetahuannya, mengkaji dan menginternalisasi serta mempersonalisasi nilai-nilai pendidikan 14 karakter dan akhlak mulia sehingga terwujud dalam perilaku sehari-hari (Narwanti, 2011: 17). 2.5.3 Fungsi Pendidikan Karakter Narwanti (2011: 17) menyatakan bahwa pendidikan karakter memiliki fungsifungsi sebagai berikut. 1. Mengembangkan potensi dasar agar berhati baik, berpikiran baik, dan berperilaku baik. 2. Memperkuat dan membangun perilaku bangsa yang multikultural. 3. Meningkatkan peradaban bangsa yang kompetitif dalam pergaulan dunia. Fungsi pendidikan budaya dan karakter bangsa sebagai berikut. 1. Pengembangan, yaitu pengembangan potensi peserta didik untuk menjadi pribadi berperilaku baik, bagi peserta didik yang telah memiliki sikap dan perilaku yang mencerminkan budaya dan karakter bangsa. 2. Perbaikan, yaitu memperkuat kiprah pendidikan nasional untuk bertanggung jawab dalam pengembangan potensi peserta didik yang lebih bermartabat. 3. Penyaring, yaitu untuk menyaring budaya bangsa sendiri dan budaya bangsa lain yang tidak sesuai dengan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa yang bermartabat (Narwanti, 2011: 17). 2.5.4 Nilai-Nilai Pendidikan Karakter Pendidikan karakter dalam pembelajaran berupa penerapan nilai-nilai karakter yang dianggap baik dan benar. Berdasarkan nilai-nilai agama, norma-norma 15 sosial, peraturan/hukum, etika akademik, dan prinsip-prinsip HAM, pendidikan karakter telah terindentifikasi butir-butir nilai yang dikelompokkan menjadi lima nilai utama (Aqib, 2012: 40), yaitu. 1. nilai-nilai perilaku manusia dalam hubungannya dengan Tuhan Yang Maha Esa, 2. nilai-nilai perilaku manusia dalam hubungannya dengan diri sendiri, 3. nilai-nilai perilaku manusia dalam hubungannya dengan sesama manusia, 4. nilai-nilai perilaku manusia dalam hubungannya dengan lingkungan, dan 5. nilai-nilai perilaku manusia dalam hubungannya dengan kebangsaan. 2.5.4.1 Nilai-nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Tuhan Yang Maha Esa Sebenarnya, di dalam jiwa manusia itu sendiri sudah tertanam benih keyakinan yang dapat merasakan akan adanya Tuhan. Rasa semacam ini merupakan naluri insan. Manusia religius berkeyakinan bahwa semua yang ada di alam semesta ini adalah merupakan bukti jelas terhadap adanya Tuhan. Unsur-unsur perwujudan serta benda-benda alam ini pun mengukuhkan keyakinan bahwa di situ ada Maha Pencipta (Mustari, 2014: 1). Wujud ketuhanan itu dalam kenyataannya sudah menjelma dalam alam semesta ini juga dalam sifat serta segenap benda dan bahkan di dalam jiwa manusia sebab rasa kepercayaan seperti itu sudah melekat benar dengan jiwa manusia, bahkan lebih lekat dan dekat dari dirinya sendiri. Ia dapat mendengar segala 16 permohonannya, mengiyakan setiap ia memanggilnya dan juga dapat melaksanakan apa yang dicita-citakannya (Mustari, 2014: 2). Dengan demikian, yang dimaksud religius adalah nilai karakter dalam hubungannya dengan Tuhan. Ia menunjukkan bahwa pikiran, perkataan, dan tindakan seseorang yang diupayakan selalu berdasarkan pada nilai-nilai ketuhanan dan ajaran agamanya (Mustari, 2014: 1). 2.5.4.2 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Diri Sendiri 1. Jujur Jujur adalah perilaku yang didasarkan pada upaya menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam perkataan, tindakan, dan pekerjaan, baik terhadap diri sendiri maupun orang lain (Mustari, 2014: 11). Jujur merujuk pada suatu karakter moral yang mempunyai sifat-sifat positif dan mulia seperti integritas, penuh kebenaran, dan lurus sekaligus tidak bohong, curang, atupun mencuri (Mustari, 2014: 12). 2. Bertanggung Jawab Bertanggung jawab adalah sikap dan perilaku seseorang untuk melaksanakan tugas dan kewajibannya sebagaimana yang seharusnya dia lakukan terhadap diri sendiri, masyarakat, lingkungan (alam, sosial, dan budaya), negara, dan Tuhan (Mustari, 2014: 19). Tanggung jawab biasanya merujuk pada pemikiran bahwa seseorang mempunyai kewajiban dalam situasi tertentu. 17 Tidak taat pada kewajiban-kewajiban kemudian menjadi alasan untuk diberikan hukuman. Hukuman berlaku kepada mereka yang mampu berefleksi atas situasi mereka, membentuk niat tentang bagaimana mereka bertindak, dan kemudian melakukan tindakannya itu (Mustari, 2014: 23). Pendidikan tanggung jawab bukanlah melulu berarti pendidikan tentang kewajiban. Sebaliknya, ia pun berarti pendidikan tentang hak. Dengan demikian, tanggung jawab pada akhirnya adalah menyangkut kedirian kita, siapa kita, dan mengapa kita harus berbuat ini dan itu karena tanggung jawab berarti eksistensi kita (Mustari, 2014: 25). 3. Bergaya Hidup Sehat Bergaya hidup sehat adalah segala upaya untuk menerapkan kebiasaan yang baik dalam menciptakan hidup yang sehat dan menghindarkan kebiasaan buruk yang dapat menganggu kesehatan (Mustari, 2014: 27). Gaya hidup sehat adalah kesinambungan kesehatan personal. Ini merupakan aktivitas individu, keluarga, atau masyarakat, dengan niat memajukan atau menguatkan kesadaran tentang kesehatan, mencegah atau mengobati penyakit. Gaya hidup sehat termasuk seluruh keputusan kesehatan yang dibuat orang (individu atau kelompok) untuk diri mereka atau keluarga mereka untuk tetap mendapatkan kebugaran fisik danmental (Mustari, 2014: 28). 18 Masyarakat yang sehat adalah masyarakat yang sudah mengerti bagaimana untuk sehat, yaitu ketika setiap orang berusaha untuk tetap mengamati kesehatan mereka sehari-hari, ketika tiap orang sadar sosial, ketika kebersihan tetap terjaga di mana saja mereka berada. Oleh karena itu, pendidikan untuk menjadi sadar kesahatan ini memang harus terus dilancarkan dengan berbagai media dan di berbagai kesempatan (Mustari, 2014: 33). 4. Disiplin Disiplin merujuk pada instruksi sistematis yang diberikan kepada murid (disciple). Untuk mendisiplinkan berarti mengistruksikan orang untuk mengikuti tatanan tertentu melalui aturan-aturan tertentu.Biasanya kata “disiplin” berkonotasi negatif, ini karena untuk melangsungkan tatanan dilakukan melalui hukuman. Dalam arti lain, disiplin berarti suatu ilmu tertentu yang diberikan kepada murid (Mustari, 2014: 35). Disiplin diri merujuk pada latihan yang membuat orang merelakan dirinya untuk melaksanakan tugas tertentu atau menjalankan pola perilaku tertentu. Disiplin diri adalah penundukan diri untuk mengatasi hasrat-hasrat mendasar sehingga disipilin diri biasanya disamakan dengan kontrol diri (self control) (Mustari, 2014: 36). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa disiplin adalah tindakan yang menunjukkan perilaku tertib dan patuh pada berbagai ketentuan dan peraturan. 19 5. Kerja Keras Kerja keras adalah perilaku yang menunjukkan upaya sungguh-sungguh dalam mengatasi berbagai hambatan guna menyelesaikan tugas (belajar/pekerjaan) dengan sebaik-baiknya (Aqib, 2012: 43). Manusia diciptakan di bumi ini untuk bekerja keras dalam rangka mencari penghidupan masing-masing. Manusia memang ditakdirkan berada pada kedudukan yang tinggi (mulia), tetapi kemajuan tersebut hanya dapat dicapai melalui ketekunan dan bekerja keras. Manusia memang hendaknya berupaya untuk melakukan dan menanggung segala kesukaran dan kesusahan dalam perjuangannya untuk mencapai kemajuan (Mustari, 2014: 44). 6. Percaya Diri Percaya diri adalah sikap yakin akan kemampuan diri sendiri untuk mencapai setiap keinginan dan harapannya (Aqib, 2012: 43). Percaya diri adalah keyakinan bahwa orang mempunyai kemampuan untuk melakukan sesuatu untuk mencapai tujuan tertentu. Percaya diri juga merupakan keyakinan orang atas kemampuannya untuk menghasilkan level-level pelaksanaan dan kejadian-kejadian yang memengaruhi kehidupan mereka. Percaya diri adalah keyakinan bahwa orang mempunyai kemampuan untuk memutuskan jalannya suatu tindakan yang dituntut untuk mengurusi situasi-situasi yang dihadapi (Mustari, 2014: 52). 20 7. Berjiwa Wirausaha Berjiwa wirausaha adalah sikap dan perilaku yang mandiri, pandai atau berbakat mengenali produk baru, menentukan cara produksi baru, menyusun operasi untuk mengadakan produk baru, memasarkannya, dan mengatur pemodalan operasinya (Aqib, 2012: 43). Sementara itu, Mustari (2014: 60) mengungkapkan bahwa berwirausaha (entrepreneurship) adalah tindakan menjadi seorang usahawan, yang dalam bahasa Prancis, kata itu berarti “orang yang melakukan inovasi dan mempunyai keahlian keuangan dan bisnis dalam rangka mentrasnformasi inovasi menjadi benda-benda ekonomis”. Hisrich dalam Mustari (2014: 60) menyimpulkan bahwa wirausaha adalah sebagai satu proses mencipta sesuatu yang berbeda dari nilai yang ada dengan menggunakan waktu, kemampuan, biaya, psikologi, dan risiko sosial serta berakhir dengan ganjaran keuangan dan kepuasan diri. 8. Berpikir Logis, Kritis, Kreatif, dan Inovatif Berpikir logis, kritis, kreatif, dan inovatif adalah berpikir dan melakukan sesuatu secara kenyataan atau logika untuk menghasilkan cara baru dan termutakhir dari apa yang telah dimiliki (Mustari, 2014: 69). Berpikir adalah suatu gejala mental yang bisa menghubungkan hal-hal yang kita ketahui. Ia merupakan proses dialektis. Artinya, selama kita berpikir, dalam pikiran itu terjadi tanya jawab agar bisa meletakkan hubungan-hubungan antara pengetahuan kita dengan tepat (Mustari, 2014: 70). 21 9. Mandiri Aqib (2012: 43) menyatakan bahwa mandiri adalah sikap dan perilaku yang tidak mudah bergantung pada orang lain dalam menyelesaikan permasalahan. Kemandirian (self-reliance) adalah sifat yang harus dibentuk oleh orang tua dalam membangun kepribadian anak-anak mereka. Anak yang mandiri adalah anak yang aktif, independen, kreatif, kompeten, dan spontan.Dengan ini tampak bahwa sifat-sifat itu pun ada pada anak yang percaya diri (selfconfidence) (Mustari, 2014: 78). Dengan demikian, orang yang mandiri adalah orang yang cukup-diri (selfsufficient), yaitu orang yang mampu berpikir dan berfungsi secara independen, tidak perlu bantuan orang lain, tidak menolak risiko dan bisa memecahkan masalah, bukan hanya khawatir tentang masalah-masalah yang dihadapinya. Orang seperti itu akan percaya pada keputusannya sendiri, jarang membutuhkan orang lain untuk meminta pendapat atau bimbingan orang lain. Orang yang mandiri dapat menguasai kehidupannya sendiri dan dapat menangani apa saja dari kehidupan yang ia hadapi (Mustari, 2014: 78). 10. Ingin Tahu Aqib (2012: 43 ) menyatakan bahwa ingin tahu adalah sikap dan tindakan yang selalu berupaya untuk mengetahui lebih mendalam dan meluas dari apa yang dipelajari, dilihat, dan didengarnya. Sedangkan Mustari (2014: 85) mengungkapkan bahwa kuriositas (rasa ingin tahu) adalah emosi yang dihubungkan dengan perilaku mengorek secara alamiah seperti eksplorasi, 22 investigasi, dan belajar.Rasa ingin tahu terdapat pada pengalaman manusia dan binatang. Istilah itu juga dapat digunakan untuk menunjukkan perilaku itu sendiri yang disebabkan oleh emosi ingin tahu. 11. Cinta Ilmu Aqib (2012: 43) mengungkapkan bahwa cinta ilmu adalah cara berpikir, bersikap dan berbuat yang menunjukkan kesetiaan, kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap pengetahuan, sementara itu, Mustari (2014: 97) mengungkapkan bahwa cinta ilmu adalah pengetahuan (dalam arti disiplin), yang muncul sebagai proses penentuan materi yang diinvestigasi dengan metode yang dikembangkan secara ilmiah dan memunculkan teori. Dengan demikian, cinta adalah pengorbanan, dan cinta ilmu berarti berkorban untuk ilmu. 2.5.4.3 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Sesama 1. Sadar Diri Sadar diri adalah kesadaran akan diri yang terpisah dari pemikiran-pemikiran tentang kejadian yang dihadapi sehari-hari. Dengan kata lain, sadar diri adalah kesadaran bahwa seseorang itu ada sebagai makhluk invidu. Tanpa kesadaran diri, diri akan menerima dan memercayai pemikiran yang ada tanpa menanyakan siapakah diri itu sendiri (Mustari, 2014: 104). 23 Teori kesadaran diri menyatakan bahwa ketika kita memfokuskan perhatian pada diri kita, kita mengevaluasi dan membandingkan perilaku yang ada pada standar dan nilai-nilai internal kita (Mustari, 2014: 104). Aqib (2012: 43) mengungkapkan bahwa sadar diri adalah sikap tahu dan mengerti serta melaksanakan apa yang menjadi milik/hak diri sendiri dan orang lain serta tugas/kewajiban diri sendiri serta orang lain. 2. Patuh pada Aturan-Aturan Sosial Patuh pada aturan-aturan sosial adalah sikap menurut dan taat terhadap aturan-aturan berkenaan dengan masyarakat dan kepentingan umum (Aqib, 2012: 43). Sementara itu, Mustari (2014: 112) menyatakan bahwa norma sosial merupakan perilaku standar yang disetujui bersama oleh anggota suatu kelompok dan anggota kelompok itu diharapkan akan mematuhinya. Sebagai tingkah laku standar, norma sosial merupakan peraturan yang ditentukan dan disetujui oleh sebagian besar anggota masyarakat mengenai layak atau tidaknya suatu tingkah laku. Pada umumnya, norma sosial merupakan suatu garis panduan bagi anggota masyarakat ketika menghadapi keadaan tertentu. 3. Menghargai Karya dan Prestasi Orang Lain Menghargai karya dan prestasi orang lain adalah sikap dan tindakan yang mendorong dirinya untuk menghasilkan sesuatu yang berguna bagi masyarakat, mengakui dan menghormati keberhasilan orang lain (Aqib, 2012: 43). Berbeda dengan Aqib, Mustari menggunakan istilah respek dalam hal 24 ini.Mustari (2014: 122) mengungkapkan bahwa respek itu tidak takut dan tidak kagum. Ia berasal dari kata respicere (melihat). Maka, ia berarti kemampuan untuk melihat seseorang apa adanya, sadar akan keunikannya sebagai seorang individu. Respek berarti perhatian bahwa orang lain harus tumbuh dan jangan terkekang sebagaimana dirinya sendiri. 4. Santun Esensi dari perilaku santun itu sebenarnya hati kita juga. Karena perilaku adalah cerminan hati kita. Jika perilaku itu bermacam-macam, seperti ada yang terpuji dan ada yang tercela, maka hati pun bermacam-macam pula, ada yang lembut dan ada pula yang keras. Oleh karena itu, budi yang tinggi yang menjadi sendi kepribadian wajib dipelihara dan dipupuk dengan sebaikbaiknya, agar jalannya pikiran, akal, kehendak dan perasaan berjalan melalui saluran yang benar dengan berjalan tegak di atas dasar yang hak dan kuat.Adapun kesempurnaan dan kehalusan budi atau sopan santun hanya dapat dirasakan oleh perasaan yang halus, hanya dapat dilihat oleh mata hati yang suci (Mustari, 2014: 130), sementara itu, Aqib (2012: 44) secara jelas mengungkapkan bahwa santun adalah sifat yang halus dan baik dari sudut pandang tata bahasa maupun tata perilakunyau kepada semua orang. 5. Demokratis Flecha dalam Mustari (2014: 142) mengemukakan bahwa pentingnya demokrasi dalam kehidupan karena dengan demokrasi terdapat pengakuan dan penghormatan atas tipe-tipe pengetahuan yang berbeda yang 25 memunculkan bahwa setiap orang mempunyai sesuatu untuk dipikirkan dan dirasakan, sesuatu yang berbeda dan sama-sama penting. Untuk itu, semakin luas keanekaragaman suara yang ada dalam demokrasi, semakin baik pengetahuan yang dapat dibangun. Dalam artian ini pembelajaran demokrasi diorientasikan pada kesetaraan atas perbedaan, yang menyatakan bahwa persamaan yang sejati itu adalah termasuk hak untuk hidup dengan cara yang berbeda. Aqib (2012: 44) menyatakan demokrasi adalah cara berpikir, bersikap dan bertindak yang menilai sama hak dan kewajiban dirinya dan orang lain. 2.5.4.4 Nilai-Nilai Perilaku Lingkungan Sosial Manusia dalam Hubungannya dengan Peduli sosial dan lingkungan adalah sikap dan tindakan yang selalu berupaya mencegah kerusakan pada lingkungan alam di sekitarnya, dan mengembangkan upaya-upaya untuk memperbaiki kerusakan alam yang sudah terjadi juga selalu ingin memberi bantuan bagi orang lain dan masyarakat yang membutuhkan (Aqib, 2012: 44). 2.5.4.5 Nilai-Nilai Perilaku Manusia dalam Hubungannya dengan Nilai Kebangsaan 1. Nasionalis Nasionalis adalah cara berpikir, bersikap dan berbuat yang menunjukkan kesetiaan, kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa, lingkungan fisik, sosial, budaya, ekonomi, dan politik bangsanya (Mustari, 2014: 155). 26 Nasionalisme secara umum melibatkan identifikasi identitas etnis dengan negara. Dengan nasionalisme, rakyat dapat menyakini bahwa bangsanya sangat penting. Nasionalisme juga merupakan kata yang dimengerti sebagai gerakan untuk mendirikan atau melindungi tanah air. Dalam banyak kasus identifikasi budaya nasional yang homogeny itu dapat dikombinasikan dengan pandangan negatif atas ras, budaya, atau bangsa lain (asing) (Mustari, 2014: 156). 2. Pruralisme/Menghargai Keberagaman Mustari (2014: 163) mengungkapkan bahwa pruralis adalah sikap memberikan respek/hormat terhadap berbagai macam hal berbentuk fisik, sifat, adat, budaya, suku, maupun agama. Sementa

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

NILAI MORAL DALAM NOVEL PESANTREN IMPIAN KARYA ASMA NADIA DAN IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH
27
250
121
KONDISI SOSIAL DAN POLITIK EKSIL DI PRANCIS DALAM NOVEL PULANG KARYA LEILA S. CHUDORI DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA
0
12
107
RELASI DALAM WACANA KUMPULAN CERPEN DI ATAS SAJADAH CINTA KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA
1
39
62
UNSUR SERAPAN DALAM NOVEL 5 CM KARYA DONNY DHIRGANTORO DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SMA
18
129
55
PERILAKU TOKOH YANG ‘HASANAH’ DALAM NOVEL “AYAT-AYA T CINTA” KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY DAN IMPLIKASINYA DENGAN PENDIDIKAN KARAKTER DALAM PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA
2
65
101
DESKRIPSI LATAR DAN FUNGSINYA DALAM NOVEL CINTA DI DALAM GELAS KARYA ANDREA HIRATA DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
2
30
72
TOKOH MELAYU DALAM NOVEL CINTA DI DALAM GELAS KARYA ANDREA HIRATA DAN IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA
2
35
81
CAMPUR KODE PADA NOVEL 5 cm KARYA DONNY DHIRGANTORO DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN BAHASA DAN SASTRA DI SMA
5
69
153
NILAI PENDIDIKAN KARAKTER PADA CERPEN-CERPEN KARYA SISWA SMP DALAM MAJALAH HORISON DAN IMPLIKASINYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMP
2
32
89
NILAI-NILAI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM NOVEL BERTEMAN DENGAN KEMATIAN: CATATAN GADIS LUPUS KARYA SINTA RIDWAN DAN PEMBELAJARANNYA DI SMA
4
32
58
NILAI-NILAI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM NOVEL PAK GURU KARYA AWANG SURYA DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA
5
42
56
UNSUR-UNSUR INTRINSIK DAN NILAI-NILAI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM NOVEL DE WINST KARYA AFIFAH AFRA SERTA IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA PADA KURIKULUM 2013 JURNAL
0
0
13
NILAI-NILAI KEBUDAYAAN DAN PENDIDIKAN KARAKTER DALAM NOVEL KANCING YANG TERLEPAS KARYA HANDRY TM SERTA RELEVANSINYA DENGAN PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA (Kajian Antropologi Sastra)
0
0
6
ASPEK DIKSI SERTA NILAI-NILAI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM NOVEL AYAH KARYA ANDREA HIRATA
0
0
19
KAJIAN SOSIOLOGI SASTRA DAN NILAI-NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL RANAH 3 WARNA KARYA AHMAD FUADI
0
0
134
Show more