PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEAMS GROUP TOURNAMENT (TGT) SISWA KELAS V SDN 6 JATIMULYO KEC. JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TP 2013/2014

Gratis

0
11
108
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEAMS GROUP TOURNAMENT (TGT) SISWA KELAS V SDN 6 JATIMULYO KEC. JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TP 2013/2014 Oleh SITI FATIMAH Pembelajaran IPA di kelas V SD Negeri 6 Jatimulyo belum berjalan dengan maksimal. Berdasarkan hasil observasi awal diperoleh aktivitas siswa pasif dan ketuntasan hasil belajar siswa masih rendah yaitu 32,1%. Tujuan peneliti adalah meningkatkan aktivitas dan hasil belajar IPA melalui Penerapan Model Pembelajaran kooperatif tipe TGT. Metode Penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang bersifat reflektif dan kolaboratif. Penelitian tindakan kelas ini terdiri atas III siklus, setiap siklus terdiri dari empat tahap kegiatan yaitu perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan refleksi. Pengumpulan data dengan lembar observasi untuk aktivitas belajar siswa dan tes untuk hasil belajar siswa. Hasil penelitian menunjukan bahwa penggunaan Model Pembelajaran kooperatif tipe TGT dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa. Hal ini dapat dilihat dari peningkatan aktivitas belajar siswa, pada siklus I mencapai 64,3% berkategori cukup aktif dan pada siklus II meningkat menjadi 71,4% berkategori aktif serta pada siklus III meningkat menjadi 78,6% berkategori sangat aktif. Ketuntasan hasil belajar pada siklus I memiliki persentase ketuntasan yang mencapai 60,7%, dengan rata-rata nilai adalah 65,7, pada siklus II memiliki persentase ketuntasan yang meningkat menjadi 78,6% dengan rata-rata nilai adalah 71,8 dan pada akhir siklus III persentase ketuntasan mencapai 85,7% dengan rata-rat nilai 76,4. Kata kunci : Model Pembelajaran kooperatif tipe TGT, aktivitas dan hasil belajar IPA PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEAMS GROUP TOURNAMENT (TGT) SISWA KELAS V SDN 6 JATIMULYO KEC. JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TP 2013/2014 Oleh SITI FATIMAH Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Jurusan Ilmu Pendidikan Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2014 PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEAMS GROUP TOURNAMENT (TGT) SISWA KELAS V SDN 6 JATIMULYO KEC. JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TP 2013/2014 (Skripsi) OLEH SITI FATIMAH FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2014 DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 3.1 Alur Penelitian Tindakan Kelas ................................................................. 24 4.1 Grafik Ketuntasan Hasil Belajar siklus I....................................................... 45 4.2 Grafik Ketuntasan Hasil Belajar siklus II.................................................. 54 DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman 1. Silabus Pembelajaran ........................................................................... 2. Pemetaan Standar Isi ............................................................................ 3. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus I ....................................... 4. Kartu Soal Games Siklus I ................................................................... 5. Kartu Soal Tournament Siklus I........................................................... 6. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Siklus I ................................................. 7. Aktivitas Belajar Siswa Siklus I........................................................... 8. Hasil Observasi Kinerja Guru Siklus I ................................................. 9. Perolehan Nilai Siklus I ....................................................................... 10. Distribusi Perolehan Nilai Siklus I....................................................... 11. Foto Pelaksanaan Pembelajaran Siklus I.............................................. 12. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus II ...................................... 13. Kartu Soal Games Siklus II .................................................................. 14. Kartu Soal Tournament Siklus II ......................................................... 15. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Siklus II ................................................ 16. Aktivitas Belajar Siswa Siklus II ......................................................... 17. Hasil Observasi Kinerja Guru Siklus II ............................................... 18. Perolehan Nilai Siklus II ...................................................................... 19. Distribusi Perolehan Nilai Siklus II ..................................................... 20. Foto Pelaksanaan Pembelajaran Siklus II ............................................ 21. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus III .................................... 22. Kartu Soal Games Siklus III ................................................................ 23. Kartu Soal Tournament Siklus III ........................................................ 24. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Siklus III .............................................. 25. Aktivitas Belajar Siswa Siklus III ........................................................ 26. Hasil Observasi Kinerja Guru Siklus III .............................................. 27. Perolehan Nilai Siklus III ..................................................................... 28. Distribusi Perolehan Nilai Siklus III .................................................... 29. Foto Pelaksanaan Pembelajaran Siklus III ........................................... 1 3 4 7 9 10 11 12 13 14 15 17 20 24 26 27 28 29 30 31 33 38 39 39 40 41 42 43 44 DAFTAR ISI Halaman Halaman Judul.................................................................................................. i Abstrak ............................................................................................................. ii Halaman Pengesahan ....................................................................................... iii Halaman Pernyataan......................................................................................... iv Daftar Isi........................................................................................................... v BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1 A. B. C. D. E. F. Latar Belakang ........................................................................................... Identifikasi Masalah ................................................................................... Rumusan Masalah ...................................................................................... Tujuan Penelitian ....................................................................................... Manfaat Penelitian ..................................................................................... Ruang Lingkup .......................................................................................... 1 5 5 6 6 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA...................................................................... 9 A. B. C. D. E. F. G. H. I. J. K. L. Pengertian Belajar ..................................................................................... Pengertian Pembelajaran ............................................................................ Aktivitas Belajar......................................................................................... Hasil Belajar ............................................................................................... Pengertian Model Pembelajaran Kooperatif .............................................. Model Pembelajaran Kooperatif tipe TGT ................................................ Kelebihan dan kelemahan TGT ................................................................. Langkah-Langkah TGT .............................................................................. Pengertian IPA .......................................................................................... Penelitian Yang Relevan ............................................................................ Kerangka Pikir ........................................................................................... Hipotesis Tindakan..................................................................................... 9 10 11 12 12 13 15 18 21 22 23 23 BAB III METODE PENELITIAN................................................................... 24 A. B. C. D. E. F. 24 25 26 26 30 36 Pendekatan Penelitian ................................................................................ Setting Penelitian ....................................................................................... Sumber dan Tehnik Pengumpulan Data ................................................... Teknik Analisis Data ................................................................................ Prosedur Penelitian..................................................................................... Indikator Keberhasilan ............................................................................... BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan ...................................................... 37 A. Profil SD Negeri 6 Jatimulyo ..................................................................... B. DeskripsiPersiklus ...................................................................................... 1. Siklus I ............................................................................................. 2. Perencanaan...................................................................................... 3.Pelaksanaan ....................................................................................... 4.Hasil Observasi Siklus I .................................................................... 1) Aktivitas Belajar Siswa ...................................................... 2) Kinerja Guru....................................................................... 3) Hasil Belajar Siswa ............................................................ 37 38 38 38 39 42 42 43 44 5.Siklus II ............................................................................................. 6. Perencanaan...................................................................................... 7.Pelaksanaan ....................................................................................... 8.Hasil Observasi Siklus II................................................................... 1) Aktivitas Belajar Siswa ...................................................... 2) Kinerja Guru....................................................................... 3) Hasil Belajar Siswa ............................................................ 9. Siklus III ......................................................................................... 10. Perencanaan................................................................................... 11. Pelaksanaan .................................................................................... 12. Hasil Observasi Siklus III .............................................................. 1) Aktivitas Belajar Siswa ...................................................... 2) Kinerja Guru....................................................................... 3) Hasil Belajar Siswa ............................................................ C. Pembahasan ................................................................................................ 47 47 48 51 51 52 53 56 56 57 60 60 61 62 65 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... A. Kesimpulan ................................................................................................. B. Saran ……. .................................................................................................. 71 71 72 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN DAFTAR TABEL Tabel Halaman 4.1 Hasil Aktivitas Belajar Siklus I .................................................................. 39 4.2 Rekapitulasi Aktivitas Belajar Siklus I ...................................................... 40 4.3 Hasil Obsevasi Kinerja Guru Siklus I ........................................................ 41 4.4 Hasil Perolehan Nilai Siklus I .................................................................... 43 4.5 Distribusi Frekuensi Nilai Hasil Tes IPA Siklus I ..................................... 44 4.6 Hasil Aktivitas Belajar Siklus II ................................................................ 49 4.7 Rekapitulasi Aktivitas Belajar Siklus II ..................................................... 50 4.8 Hasil Obsevasi Kinerja Guru Siklus II ....................................................... 51 4.9 Hasil Perolehan Nilai Siklus II................................................................... 52 4.10 Distribusi Frekuensi Nilai Hasil Tes IPA Siklus II .................................. 53 KATA PENGANTAR Puji syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan karuniaNya, saya dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar IPA Melalui Model Pembelajaran Kooperatif tipe TGT Tahun Pelajaran 2013/2014. Penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya pada semua pihak yang membantu pelaksanaan penelitian ini, baik berupa moril maupun materil kepada: 1. Bapak Dr. H. Bujang Rahman, M.Si, sebagai Dekan FKIP Unila yang telah memfasilitasi serta kemudahan selama penelitian 2. Bapak Drs. Baharuddin Risyak, M.Pd, selaku Ketua Jurusan Ilmu Pendidikan Unila yang telah memberikan arahan berbagai urusan dalam penyusunan penelitian ini. 3. Bapak Dr. Darsono, M. Pd, selaku Ketua Program Studi S1 PGSD SKGJ yang telah memberikan arahan berbagai urusan dalam penyusunan penelitian ini 4. Bapak Dr. Chandra Ertikanto, M.Pd, selaku pembimbing dalam penelitian ini, yang telah membimbing, mengarahkan, membantu dan memberikan masukan berarti bagi penulis. 5. Bapak Dr. Sulton Djasmi, M.Pd, selaku Dosen Penguji/Pembahas penelitian ini yang telah banyak memberikan masukan berarti bagi penulis 6. Ibu Yohana, S.Pd, sebagai Kepala Sekolah SDN 6 Jatimulyo Kec. Jatiagung Kabupaten Lampung Selatan atas kerjasamanya sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian ini. 7. Ibu Yuliati sebagai guru kelas V SDN 6 Jatimulyo Kec. Jatiagung Kabupaten Lampung Selatan atas kerjasamanya sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian ini. Saya menyadari bahwa dalam pembuatan laporan penelitian ini masih belum sempurna dan masih banyak kekurangan, oleh karena itu kami mohon kepada pembaca untuk memberikan kritik dan saran yang bersifat membangun demi perbaikan dimasa mendatang. Peneliti berharap semoga penelitian ini ada manfaatnya bagi kemajuan pendidikan, khususnya bagi mata pelajaran IPA di sekolah dasar. Atas partisipasi yang telah diberikan, peneliti mengucapkan terimakasih, semoga hasil ini dapat berguna bagi perkembangan pendidikan di Indonesia. Bandar Lampung, Peneliti, SITI FATIMAH NPM 1013079280 2014 MOTO “Allah akan mengangkat derajat orang-orang yang beriman dan orang-orang yang berilmu itu beberapa derajat .” (QS. Al Mujadilah : 11) PERSEMBAHAN Kupersembahkan skripsi ini kepada : 1. Kedua orang tuaku Bapak Ahmad Sanusi dan Ibu Salamah yang selalu mendo’akanku dan memberikan dukungan untuk keberhasilanku. 2. Ayah mertuaku Munir Hasan (Alm) dan Ibunda Mertuaku Nayati, yang selalu memberikan perhatian untuk keberhasilanku. 3. Untuk suamiku Marwan dan anakku Nabila Ramadhani yang selalu menjadi motivasiku dan memberikan semangat dalam menyelesaikan studiku 4. Untuk Adik-adikku yang selalu memberikan dorongan serta do’a serta teman-teman seperjuanganku yang tidak dapat kusebutkan satu-persatu 5. Almamaterku Universitas lampung yang telah mendewasakanku dalam berfikir dan bertindak. RIWAYAT HIDUP Penulis yang bernama Siti Fatimah lahir di Wana Lampung Timur, pada tanggal 15 Oktober 1981. Penulis adalah anak pertama dari lima bersaudara dari pasangan Bapak Ahmad Sanusi dengan Ibu Salamah. Riwayat Pendidikan : 1. Pendidikan Penulis dimulai dari Sekolah Dasar Negeri 1 Wana Lampung Timur, tamat dan berijazah tahun 1994. 2. Sekolah Menengah Pertama SMP Negeri 1 Wana Lampung Timur, tamat dan berijazah tahun 1997. 3. Sekolah Menengah Umum SMU Negeri 1 Labuhan Maringgai Lampung Timur, tamat dan berijazah tahun 2000. 4. Pada tahun 2010 penulis melanjutkan S1 PGSD SKGJ FKIP Universitas Lampung sampai terselesaikannya skripsi ini. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan adalah suatu usaha sadar yang dilakukan agar peserta didik dapat mencapai tujuan pembelajaran. Tujuan pendidikan pada dasarnya adalah menghantarkan para siswa menuju suatu perubahan yaitu perubahan tingkah laku, intelektual, moral, maupun sosial agar dapat hidup mandiri sebagai individu dan mahluk sosial sesuai dengan kemampuan masing-masing. Untuk mencapai suatu tujuan pendidikan harus ditunjang oleh tujuan pembelajaran. Sesuai dengan isi Undang-undang nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, bahwa Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman danberilmu, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri,dan menjadi warga Negara yang demokratis, serta bertanggung jawab, Trianto (2009:1) Dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah yang melibatkan guru sebagai pendidik dan siswa sebagai peserta didik, diwujudkan dengan adanya interaksi belajar mengajar atau proses pembelajaran. Dalam konteks penyelenggaraan itu, guru dengan sadar merencanakan kegiatan pengajarannya secara sistematis dan berpedoman pada seperangkat aturan dan rencana tentang pendidikan yang dikemas dalam bentuk kurikulum. Salah satu masalah yang dihadapi dalam dunia pendidikan di Indonesia adalah 2 lemahnya proses pembelajaran. Salah satunya yang terjadi pada materi pembelajaran IPA di Pendidikan dasar khususnya pendidikan dasar di SDN 6 Jatimulyo semakin lama semakin mengalami penurunan, dibandingkan dengan mata pelajaran lainya seperti mata pelajaran Bahasa Indonesia, IPS, PKN, dan lainya. Kesenjangan nilai secara umum pada mata pelajaran IPA juga dapat diihat dari hasil observasi peneliti terhadap nilai hasil ulangan siswa, dalam rekapitulasi nilai ulangan harian tersebut nilai mata pelajaran IPA terlihat masih rendah. Hal ini mendorong peneliti untuk melakukan penelitian pada mata pelajaran IPA ini, karena jika dibiarkan tanpa adanya kegiatan yang mendorong kearah yang lebih baik dalam pembelajaran, kemungkinan besar nilai pada mata pelajaran ini akan berangsur-angsur terus menurun, maka itu peneliti mencoba menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe Teams Games Tournament ( TGT) dengan harapan nilai mata pelajaran IPA dapat mengalami peningkatan. Menurut Syaifuddin (2007:24) salah satu kelemahan sistem pendidikan di Indonesia adalah selalu berorientasi pada input dan output, kurang memperhatikan aspek proses. Padahal proses dalam pembelajaran merupakan salah satu aspek penting yang akan menentukan hasil pendidikan. Pendidikan adalah investasi jangka panjang yang memerlukan usaha dan dana yang cukup besar, hal ini diakui oleh semua orang atau suatu bangsa demi kelangsungan kehidupanya. Demikian halnya dengan Indonesia menaruh harapan besar terhadap pendidik dalam perkembangan bangsa ini, karena dari sanalah tunas muda harapan bangsa sebagai generasi penerus dibentuk (Nursidik, 2007: 18). 3 Pendidikan IPA di sekolah dasar bertujuan agar siswa menguasai pengetahuan, fakta, konsep, prinsip, proses penemuan serta memiliki sikap ilmiah yang akan bermanfaat bagi siswa dalam mempelajari diri dan alam sekitar. Didalam kelas guru selalu dihadapkan dengan siswa yang beranekaragam baik dari tingkat kecerdasanya, kecepatan belajar bakatnya, kepribadianya, perhatianya, dan lain-lain. Ada sebagian siswa yang cepat menguasai bahan pelajaran, ada yang mempunyai kemampuan sedang dan ada juga yang mempunyai kemampuan rendah. Tingkat kemampuan yang bervariasi pada siswa membuat terjadi perbedaan terhadap hasil belajar siswa. Berhasil atau tidaknya suatu pembelajaran dapat dilihat dari hasil evaluasi belajar yang didapat. Rendahnya hasil belajar pada siswa untuk mata pelajaran IPA, menunjukan bahwa mata pelajaran IPA masih dirasakan sulit. Berdasarakan hasil belajar di kelas V SD Negeri 6 Jatimulyo diperoleh keterangan bahwa hasil belajar pada mata pelajaran IPA masih rendah yaitu masih dibawah KKM yaitu <65. Dengan jumlah siswa keseluruhan 28 orang, ada sebanyak 9 orang yang telah tuntas belajar dengan persentase sebesar 32,1% mendapat nilai ≥65, sedangkan 19 orang belum tuntas dalam belajar dengan persentase 67,9% mendapat nilai <65. 4 Tabel 1.1 Hasil belajar siswa pada semester I Mata pelajaran IPA NO 1 2 3 (Sumber NILAI JUMLAH SISWA PERSENTASE KETERANGAN 0-64 19 orang 67,9% Belum Tuntas 65-74 6 orang 21,4% Tuntas 75-100 3 orang 10,7% Tuntas : Dokumen Sekolah Kelas V Semester I Thn 2013/2014) Kegiatan penyampaian materi oleh guru kurang tepat, dan sikap siswa dalam mengikuti pembelajaran juga kurang aktif. Siswa masih banyak yang berbicara sendiri dengan temanya, dan bersikap kurang serius dalam mendengarkan materi. Oleh karena itu dalam pembelajarannya dibutuhkan suatu model yang bervariasi, yang dapat meningkatkan gairah belajar dan juga menggali pengetahuan kita seperti model pembelajaran Cooperative Learning tipe Teams Games Tournament (TGT). Model pembelajaran Teams Games Tournament (TGT) adalah salah satu tipe atau model pembelajaran kooperatif yang mudah diterapkan, melibatkan aktivitas seluruh siswa tanpa harus ada perbedaan status, melibatkan peran siswa sebagai tutor sebaya dan mengandung unsur permainan dan reinforcement. Aktivitas belajar dengan permainan yang dirancang dalam pembelajaran kooperatif model Teams Games Tournament (TGT) memungkinkan siswa dapat belajar lebih rileks disamping menumbuhkan tanggung jawab, kejujuran, kerja sama, persaingan sehat dan keterlibatan belajar. 5 Berdasarkan uraian diatas penulis merasa tertarik untuk mengadakan penelitian yang dirumuskan dengan judul : “Peningkatan aktivitas dan hasil belajar IPA dengan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT) pada siswa kelas V SDN 6 Jatimulyo Kec. Jatiagung Kab. Lampung Selatan. B. Identifikasi Masalah Dari uraian latar belakang masalah diatas dapat disimpulkan beberapa identifikasi masalah antara lain : 1. Aktivitas belajar IPA masih rendah 2. Hasil belajar IPA yang belum memuaskan dan belum memenuhi KKM 3. Minat siswa terhadap pelajaran IPA masih kurang. 4. Sistem pembelajaran di kelas masih cenderung berpusat pada guru. 5. Belum diterapkanya model pembelajaran yang bervariatif dalam pembelajaran IPA C. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang permasalahan sebagaimana tersebut, maka rumusan permasalahan yang diteliti dalam PTK ini adalah : l. Bagaimanakah peningkatan aktivitas belajar siswa pada mata pelajaran IPA dengan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT pada siswa kelas V 2. Bagaimanakah peningkatan hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPA dengan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT pada siswa kelas V 6 3. Bagaimanakah aktivitas guru dalam menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe TGT untuk meningkatan aktivitas dan hasil belajar siswa dalam mata pelajaran IPA di kelas V D. Tujuan Penelitian Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah maka tujuan dari pelaksanaan penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Untuk meningkatkan aktivitas belajar siswa pada mata pelajaran IPA dengan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT pada siswa kelas V 2. Untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPA dengan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT pada siswa kelas V 3. Untuk meningkatkan aktivitas guru dalam menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe TGT untuk meningkatan aktivitas dan hasil belajar siswa dalam mata pelajaran IPA di kelas V E. Manfaat Penelitian Adapun hasil dari pelaksnaan penelitian tindakan kelas ini dapat diharapkan memberikan manfaat bagi: 1. Siswa a. Siswa lebih tertarik dan lebih termotivasi untuk belajar IPA dengan model pembelajaran kooperatif tipe TGT dengan pembelajaran yang disajikan khususnya kelas V b. Siswa mendapatkan pengalaman pembelajaran dengan menggunakan model 7 pembelajaran kooperatif tipe TGT 2. Guru a. Dapat berkembang secara profesional. b. Mendapatkan motivasi serta inovasi dalam pembelajaran untuk lebih meningkatkan kompetensi dalam profesinya sebagai guru dalam pembelajaran anak. c. Dapat mengoptimalkan penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe TGT pada pembelajaran IPA sebagai alat untuk meningkatkan aktivitas dan hasi belajar siswa. 3. Sekolah Memberikan sumbangan yang baik bagi sekolah dalam rangka perbaikan proses pembelajaran, kualitas lulusan, dan eksitensi sekolah sehingga dapat meningkatkan kualitas pendidikan. 4. Peneliti Menambah wawasan dan pengalaman pada saat melaksanakan kegiatan pembelajaran, sehingga dapat memperbaiki serta dapat menciptakan pembelajaran yang sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, serta mampu menciptakan pembelajaran yang menarik dan tidak membosankan untuk peserta didik dimasa yang akan datang. F. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini adalah : 1. Siswa yang menjadi subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas V SDN 6 Jatimulyo Kec. Jatiagung Kab. Lampung Selatan.khususnya pada siswa 8 kelas V, dengan jumlah siswa 28 orang yaitu 16 orang perempuan dan 12 orang laki-laki. 2. Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) dengan topik Energi dan Perubahannya . 3. Model pembelajaran kooperatif tipe TGT adalah Model pembelajaran yang menitikberatkan pada pengelompokkan siswa dengan tingkat kemampuan akademik yang berbeda ke dalam kelompok-kelompok kecil secara kolaboratif yang anggotanya terdiri dari 4-6 orang dengan struktur kelompok yang heterogen. 4. Aktivitas belajar adalah semua kegiatan yang dilakukan dalam proses belajar mengajar yang berguna untuk mencapai tujuan pembelajaran. 5. Hasil belajar merupakan hasil yang diperoleh siswa setelah terjadinya proses pembelajaran yang ditunjukkan dengan penilaian. 9 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Belajar Belajar adalah suatu proses psikis yang berlangsung dalam interaksi antara subjek dengan lingkungannya dan menghasilkan perubahan-perubahan dalam pengatahuan, pemahaman, ketrampilan, sikap dan kebiasaan yang bersifat relative konstan / tetap baik melalui pengalaman, latihan maupun praktek. Perubahan itu bisa sesuatu yang baru atau hanya penyempurnaan terhadap hal-hal yang sudah dipelajari yang segera nampak dalam perilaku nyata atau yang masih tersembunyi. Menurut Hamalik (2004:38) berpendapat bahwa belajar merupakan suatu proses perubahan tingkah laku berkat pelatihan dan pengalaman. Belajar merupakan suatu proses dan bukan semata-mata hasil yang hendak dicapai. Proses itu sendiri berlangsung melalui serangkaian pengalaman sehingga terjadi modifikasi tingkah laku seseorang atau terjadi penguatan pada tingkah laku yang dimiliki sebelumnya. Menurut Daryanto (2010:2) belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. 10 Dimyati dan Mudjiono (2004: 9), belajar adalah proses interaksi antara suatu perilaku. Pada saat orang belajar, maka responnya menjadi lebih baik. Sebaliknya, bila ia tidak belajar maka responnya menurun. Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa belajar adalah usaha yang dilakukan seorang secara sengaja ataupun tidak melalui interaksi dengan sumber belajar. B. Pengertian Pembelajaran Pembelajaran merupakan suatu proses interaksi antara peserta didik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Rumusan itu menunjukan bahwa tidak bisa dikatakan telah belajar karena berada dalam satu ruangan dengan guru yang sedang mengajar. Ada hal penting yang agar terjadi kegiatan belajar, hal itu adalah adanya interaksi antara pelajar dengan sumber belajar. Tanpa terpenuhi syarat itu, mustahil kegiatan belajar akan terjadi. Menurut Dimyati dan Mudjiono (2004: 23) kegiatan pembelajaran yang memuat tindak interaksi, antara siswa dengan guru berorentasi pada sasaran belajar berakhir dengan evaluasi merupakan bagian integral dari kegiatan pembelajaran/pendidikan. Dengan demikian, istilah pembelajaran dalam pengertian ini adalah menciptakan situasi dan kondisi yang mampu merangsang siswa untuk belajar. Suatu proses belajar mengajar dapat berjalan efektif, bila seluruh komponen yang berpengaruh dalam proses belajar yaitu siswa, guru, kurikulum, metode, sarana prasarana, serta lingkungan saling mendukung dalam rangka mencapai tujuan. 11 Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran adalah kegiatan interaksi belajar-mengajar, guru membelajarkan dengan harapan siswa belajar. Siswa belajar berarti memperbaiki kemampuankemampuan kognitif, efektif, maupun psikomotorik. Dengan meningkatnya kemampuankemampuan tersebut maka keinginan, kemampuan atau perhatian pada lingkungan sekitarnya makin bertambah. C. Aktivitas Belajar Menurut Anton M. Mulyono (2001 : 26), Aktivitas artinya “kegiatan atau keaktifan”. Jadi segala sesuatu yang dilakukan atau kegiatan-kegiatan yang terjadi baik fisik maupun non-fisik, merupakan suatu aktifitas. Menurut Susilo (2010:29) berpendapat bahwa aktivitas belajar merupakan salah satu indicator adanya keinginan siswa untuk belajar, aktivitas belajar yang dimaksud adalah aktivitas yang mengarah pada proses bertanya. Mengajukan pendapat , mengerjakan tugas-tugas, dapat menjawab pertanyaan guru dan bisa bekerjasama dengan siswa lain, serta bertanggung jawab terhadap tugas yang di berikan. Sedangkan menurut Siddiq (2008:42) aktivitas belajar adalah aktivitas mental dan emosional dalam upaya terbentuknya perubahan perilaku lebih maju. Penilaian Aktivitas belajar yang akan dilaksanakan dalam penelitian ini adalah penilaian secara kelompok dengan menggunakan model TGT. Adapun indikator dalam penilaian tersebut meliputi beberapa indikator yaitu : tanggung jawab, kerjasama, unjuk kerja dan presentasi kelompok. Menurut Djamarah (2003:55) aktivitas belajar adalah semua kegiatan yang terjadi dalam proses belajar mengajar baik dari latihan atau praktek, dan segala proses yang terjadi dalam pembelajaran yang terlaksana dalam jangka waktu tertentu. 12 Menurut pendapat penulis aktivitas belajar adalah semua kegiatan yang dilakukan dalam proses belajar mengajar yang berguna untuk mencapai tujuan pembelajaran. D. Hasil Belajar Pengertian Hasil belajar menurut Purwanto (2011:46) hasil belajar adalah perubahan perilaku peserta didik akibat belajar, perubahan perilaku disebabkan karena dia mencapai penguasaan atas sejumlah bahan yang diberikan dalam proses belajar mengajar. Sudjana (2002:22) hasil belajar adalah kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajaranya. Menurut Dimyati dan Mudjiono (2004:36) hasil belajar adalah hasil yang ditunjukkan dari suatu interaksi tindak belajar dan biasanya ditunjukkan dengan nilai tes yang diberikan guru. Hasil belajar merupakan bagian terpenting dalam pembelajaran. Sudjana (2009: 3) mendefinisikan hasil belajar siswa pada hakikatnya adalah perubahan tingkah laku sebagai hasil belajar dalam pengertian yang lebih luas mencakup bidang kognitif, afektif, dan psikomotorik. Berdasarkan uraian diatas penulis berpendapat bahwa hasil belajar merupakan hasil yang diperoleh siswa setelah terjadinya proses pembelajaran yang ditunjukkan dengan penilaian. E. Pengertian Model Pembelajaran Kooperatif Model pembelajaran kooperatif merupakan suatu model pembelajaran yang menuntut keterlibatan siswa secara aktif untuk bekerja sama dalam kelompok-kelompok yang heterogen dengan keberhasilan belajar ditentukan oleh kerja sama dalam kelompok. 13 Menurut Nurhadi (2003:60) pembelajaran kooperatif adalah suatu pembelajaran yang didasarkan pada alasan bahwa manusia sebagai mahluk individu yang berbeda satu sama lain sehingga konsekuensi logisnya manusia harus menjadi mahluk yang sosial mahluk yang berinteraksi dengan sesama. Rusman (2011:202) menyebutkan pembelajaran kooperatif merupakan bentuk pembelajaran dengan cara siswa belajar dan bekerjadalam kelompokkelompok kecil secara kolaboratif yang anggotanyaterdiri dari empat sampai enam orang dengan struktur kelompok yangbersifat heterogen. Trianto (2009:56) juga mengemukakan tujuan dibentuknya kelompok dalam model pembelajaran kooperatif adalah untuk memberikan kesempatan kepada semua siswa untuk dapat terlibat secara aktif dalam prosesberpikir dan kegiatan belajar. Berdasarkan beberapa pendapat para ahli di atas, disimpulkan pengertian model pembelajaran kooperatif adalah suatu model pembelajaran dimana siswa dapat belajar dan bekerja dalam kelompok kecil serta dapat berinteraksi satu sama lain demi mencapai tujuan belajar bersama. F. Model Pembelajaran Kooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT) Teams Games-Tournaments (TGT) pada mulanya dikembangkan oleh David Devries dan Keith Edwards. Teams Games Tournament (TGT) merupakan salah satu tipe model pembelajaran kooperatif yang melibatkan kelompok, di dalamnya terdapat diskusi kelompok dan diakhiri suatu game atau tournament. Dalam Teams Games Tournament (TGT) setiap siswa ditempatkan dalam satu kelompok yang terdiri dari 5 sampai 6 orang yang berkemampuan rendah, sedang, dan tinggi. Menurut Saco (2006:62) TGT adalah pembelajaran dimana siswa memainkan permainan-permainan dengan anggota-anggota tim lain untuk 14 memperoleh skor bagi tim mereka masing-masing. Nur dan Wikandari (2000:43), menjelaskan bahwa TGT adalah tipe pembelajaran yang telah digunakan dalam berbagai macam mata pelajaran dan paling cocok digunakan untuk mengajar pembelajaran yang dirumuskan dengan tajam dengan satu jawaban benar seperti penerapan konsep IPA. Kurniasari (2006:42), model pembelajaran TGT merupakan model pembelajaran kooperatif dengan membentuk kelompok-kelompok kecil dalam kelas yang terdiri atas 3-5 siswa yang heterogen, baik dalam hal akademik, jenis kelamin, ras, maupun etnis. Inti dari model ini adalah adanya game dan turnamen akademik. Menurut Slavin (2008:84) TGT adalah salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang menempatkan siswa dalam kelompok-kelompok belajar yang beranggotakan 5 sampai 6 orang siswa yang memiliki kemampuan, jenis kelamin dan suku kata atau ras yang berbeda. Empat langkah utama dalam pembelajaran dengan teknik TGT yang merupakan siklus regular dari aktivitas pembelajaran, sebagai berikut: • • • • Step 1: Pengajaran, pada tahap ini guru menyampaikan materi pelajaran. Step 2: Belajar Tim, para siswa mengerjakan lembar kegiatan dalam tim mereka untuk menguasai materi. Step 3: Turnamen, para siswa memainkan game akademik dalam kemampuan yang homogen, dengan meja turnamen tiga peserta (kompetisi dengan tiga peserta). Step 4: Rekognisi Tim, skor tim dihitung berdasarkan skor turnamen anggota tim, dan tim tersebut akan direkognisi apabila mereka berhasil melampaui kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya. Saptono (2009:28) menyatakan bahwa Model Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT merupakan pembelajaran yang menitikberatkan pada pengelompokkan siswa dengan tingkat kemampuan akademik yang berbeda ke dalam kelompok-kelompok kecil secara kolaboratif yang anggotanya terdiri dari 4-6 orang dengan struktur kelompok yang heterogen. Dari beberapa pengertian diatas, dapat kita tarik kesimpulan bahwa salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang menempatkan siswa dalam kelompokkelompok yang beranggotakan 5-6 siswa yang memiliki kemampuan, 15 melibatkan aktivitas seluruh siswa tanpa harus ada perbedaan, melibatkan siswa sebagai tutor sebaya dan mengandung unsur permainan. G. Kelebihan dan Kelemahan Teams Games Tournament (TGT) : Kelebihan Model Pembelajaran TGT Menurut Slavin (2008), melaporkan beberapa laporan hasil riset tentang pengaruh pembelajaran kooperatif terhadap pencapaian belajar siswa yang secara inplisit mengemukakan keunggulan dan pembelajaran TGT, sebagai berikut : 1. Model TGT tidak hanya membuat siswa yang cerdas (berkemampuan akademis tinggi) lebih menonjol dalam pembelajaran, tetapi siswa yang berkemampuan akademik lebih rendah juga ikut aktif dan mempunyai peranan yang penting dalam kelompoknya. 2. Dengan model pembelajaran ini,akan menumbuhkan rasa kebersamaan dan saling menghargai sesama anggota kelompoknya. 3. Dalam model pembelajaran ini, membuat siswa lebih bersemangat dalam mengikuti pelajaran . Karena dalam pelajaran ini, guru menjanjikan sebuah penghargaan pada siswa atau kelompok terbaik. 4. Dalam pembelajaran ini membuat siswa menjadi lebih senang dalam mengikuti pelajaran karena ada kegiatan permainan berupa tournamen Kelemahan Model Pembelajaran : 1. Dalam model pembelajaran ini, harus menggunakan waktu yang relativ lama. 2. Guru yang menggunakan model pembelajaran ini, guru harus pandai memilih materi pelajaran yang cocok untuk model ini. 3. Guru harus mempersiapkan model ini dengan baik sebelum diterapkan. 16 Misalnya membuat soal untuk setiap meja tournamen, dan guru harus tau urutan akademis siswa dari yang tertinggi hingga terendah. Sedangkan menurut Suarjana (2000:10) Kelebihan dari model pembelajaran TGT adalah : 1. Lebih meningkatkan pencurahan waktu untuk tugas 2. Mengedepankan penerimaan terhadap perbedaan individu 3. Dengan waktu yang sedikit dapat menguasai materi secara mendalam 4. Proses belajar mengajar berlangsung dengan keaktifan dari siswa 5. Mendidik siswa untuk berlatih bersosialisasi dengan orang lain 6. Motivasi belajar lebih tinggi 7. Hasil belajar lebih baik 8. Meningkatkan kebaikan budi, kepekaan dan toleransi. Kelemahan dari model pembelajaran TGT adalah : 1. Waktu yang dihabiskan untuk diskusi oleh siswa cukup banyak sehingga melewati waktu yang sudah ditetapkan. 2. Masih adanya siswa berkemampuan tinggi kurang terbiasa dan sulit memberikan penjelasan kepada siswa lainnya. Sudibyo (2002:54) berpendapat Kelebihan dari model pembelajaran TGT adalah : Kelebihan model pembelajaran tipe TGT : 1. Meningkatkan perasaan/persepsi siswa bahwa hasil yang mereka peroleh tergantung dari kinerja dan bukannya pada keberuntungan. 2. TGT meningkatkan rasa percaya diri siswa. 3. TGT meningkatkan kekooperatifan terhadap yang lain. 4. Tingkat keterlibatan / keaktifan siswa dalam kegiatan pembelajaran tinggi. 5. Dapat menumbuhkan rasa kebersamaan, sportifitas, dan tanggung jawab. 6. Siswa tidak merasa bosan karena dapat belajar sekaligus bermain. 7. Meningkatkan pamahaman dan keterampilan siswa mengaplikasikan rumus yang tepat untuk permasalahan tertentu. dalam 17 Kekurangan model pembelajaran tipe TGT : 1. Membutuhkan waktu yang lama dalam pelaksanaan model pembelajaran TGT. 2. Suasana kelas akan cenderung gaduh dan tidak terkendali. Kelebihan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT menurut penulis, diantaranya: 1. Model TGT tidak hanya membuat siswa yang cerdas lebih menonjol dalam pembelajaran,tetapi siswa yang berkemampuan lebih rendah juga ikut aktif dan mempunyai peranan yang penting dalam kelompokanya. 2. Dengan model pembelajaran ini membuat rasa kebersaan dan saling menghargai sesame anggota kelompoknya. 3. Dalam model pembelajaran ini membuat siswa kebih bersemangat dalam mengikuti pelajaran,karena dalam pembelajaran ini guru menjanjikan sebuah penghargaan pada siswa atau kelompok terbaik. 4. Dalam pembelajaran ini membuat siswa menjadi lebih senang dalam mengikuti pelajaran karena ada kegiatan permainan turnamen dalam model ini Kelemahan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT menurut penulis, diantaranya: 1. Dalam model pembelajaran ini,harus menggunakan waktu yang sangat lama 2. Guru menggunakan model pembelajaran ini guru harus pandai memilih materi pelajaran yang cocok untuk model ini 3. Guru harus mempersiapkan model ini dengan baik sebelum diterapkan 18 H. Langkah-langkah Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT) : Menurut Slavin (2008) Langkah-langkah Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT), diantaranya: 1. Kelompok (Team) a. Membentuk kelompok yang terdiri dari 5-6 orang siswa yang anggotanya heterogen b. Memberitahu siswa tentang tugas yang harus dikerjakan oleh anggota kelompok 2. Presentasi kelas (class Presentation) a. Menyampaikan tujuan pemmbelajaran yang hendak dicapai b. Menghimbau siswa bahwa materi yang disampaikan akan berguna ada saat game dan menentukan skor kelompok c. Menyampaikan/mempresentasikan materi pelajaran didalam kelas 3. Permainan (games) a. Memberikan games dalam bentuk pertanyan-pertanyaan yang dirancang untuk menguji pengetahuan yang didapat siswa dari penyajian materi b. Memberikan materi games dalam dalam bentuk pertanyaan-pertanyaan dalam bentuk kartu indek c. Memberikan dan mengumpulkan skor kepada siswa yang menjawab benar 4. Kompetisi (Turnamen) a. Membagi siswa kedalam beberapa meja turnamen tiga siswa tertinggi presentasinya pada meja 1, tiga siswa selanjutnya pada meja kedua dan seterusnya b. Mengkoordinasikan jalannya turnamen dengan prosedur pelaksanaan 19 5. Penghargaan ( Team recognize ) a. Mengumumkan hasil penilaian dari pengumpulan skor turnamen b. Memberikan penghargaan terhadap usaha-usaha yang telah dilakukan oleh individu maupun oleh kelompok. Sudibyo (2002:65) berpendapat Langkah-langkah Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT): model pembelajaran TGT ini terdiri dari beberapa tahap, antara lain : 1. Penyajian kelas Pada tahap ini, guru menyajikan garis besar materi dengan model ceramah maupun diskusi di depan kelas sebelum kelas dbagi ke dalam beberapa kelompok. 2. Kelompok Setelah guru menyampaikan garis besar materi di depan kelas, kemudian siswa dibagi menjadi beberapa yang beranggotakan 4 – 6 orang dengan kemampuan masing – masing anggotanya yang beragam. 3. Game Setelah kelompok terbentuk, siswa diberikan beberapa soal untuk dikerjakan dan didiskusikan dalam kelompoknya. Di sini, siswa yang telah memahami materi harus memberikan penjelasan kepada teman mereka yang sekiranya masih belum paham sebelum mereka bertanya kepada guru. Kemudian masing – masing kelompok mempresentasikan hasil diskusi mereka di depan kelas. 4. Turnamen Setelah tahap game selesai, masing – masing kelompok menyiapkan anggotanya untuk bertanding dalam satu turnamen dengan anggota dari kelompok lainnya yang kemampuannya setara. Satu kelompok hanya mengirimkan satu anggota untuk bertanding dalam turnamen tersebut. Dalam turnamen, setiap siswa berkompetisi dengan siswa lainnya untuk mendapatkan skor sebanyak mungkin. Di sini, mereka akan dihadapkan dengan beberapa soal yang harus dikerjakan secara individu sesuai dengan waktu dan peraturan yang sudah dientukan sebelumnya. 20 5. Pemberian skor Setelah semua anggota berkompetisi dalam turnamen dan mendapatkan skor, guru mengakumulasikan skor tersebut sesuai dengan kelompok mereka masing – masing. 6. Pemberian penghargaan Setelah skor diakumulasikan, guru kemudian memberikan penghargaan kepada masing – masing kelompok sesuai dengan skor yang mereka peroleh. Menurut Ilham (2009:30) Langkah-langkah Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT): 1. Tahap model pembelajaran TGT meliputi Penyajian kelas yang dilakukan oleh guru dengan pengajaran langsung atau dengan ceramah. Pada saat penyajian kelas, peserta didik terbentuk dalam satu kelompok yang terdiri dari 5 sampai 7 orang, diperoleh dari anggota heterogen dilihat dari prestasi akademik, jenis kelamin, dan ras atau etnik. 2. Setelah menyelesaikan kegiatan pembelajaran, guru mengadakan game (permainan) dengan sistem turnament. Game yang disajikan terdiri dari pertanyaan-pertanyaan sederhana bernomor. Peserta didik memilih kartu bernomor dan mencoba menjawab pertanyaan yang sesuai dengan nomor itu. Peserta didik yang menjawab benar pertanyaan itu akan mendapat skor. Sesuai dengan sistem Turnament yaitu sebuah struktur di mana game berlangsung. 3. Bagi tim yang telah menyelesaikan soal-soal game terlebih dahulu, mempresentasikan hasil penyelesaian soal-soal game dengan diwakili oleh ketua kelompok. 4. Tahap akhir pembelajaran dengan Teams Games Tournament (TGT) tim yang memperoleh nilai rata-rata terbaik dan memenuhi kriteria yang ditentukan akan memperoleh hadiah yang sudah dipersiapkan. Menurut Penulis langkah-langkah penggunaan model kooperatif tipe TGT adalah : 1. Membentuk Tim/kelompok 2. Melaksanakan Game (permainan) 21 3. Melaksanakan Tournament 4. Rekognisi tim (penghargaan tim) Penghargaan kelompok diberikan berdasarkan rerata skor kelompok. Penghargaan kelompok diberikan sesuai kriteria berikut. Kriteria (rata-rata tim) 40 45 50 Penghargaan Tim baik Tim sangat baik Tim super I. Pengertian IPA Pengertian IPA menurut Fowler (dalam Usman, 2006:29) menyatakan IPA adalah Ilmu yang sistematis dan di rumuskan, ilmu ini berhubungan dengan gejala-gejala kebendaan dan terutama di dasarkan atas pengarnatan dan induksi. Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) didefinisikan sebagai kumpulan pengetahuan yang tersusun secara terbimbing. Hal ini sejalan dengan kurikulum KTSP Depdiknas (2010: 105) bahwa IPA berhubungan dengan mencari cara, mencari tahu tentang alam secara sistematis, sehingga bukan hanya penguasaan kumpulan pengetahuan yang berupa fakta, konsep, atau prinsip saja tetapi merupakan suatu proses penemuan. Selain itu IPA juga merupakan ilmu yang bersifat empirik dan membahas tentang fakta dan gejala alam. Menurut Carin yang dikutip dalam Hakikat (2009: 4) menyatakan sains adalah suatu kegiatan berupa pertanyaan dan penyelidikan alam semesta dan penemuan rahasia alam. Menurut Carin yang dikutip dari Kapita selekta (2007: 35) sains adalah suatu sistemuntuk memahami alam semesta melalui observasi dan eksperimen terkontrol. Dari pendapat diatas dapat di artikan IPA adalah teoritis diperoleh dengan metode khusus untuk mendapatkan suatu konsep berdasarkan hasil observasi 22 dan eksperimen tentang gejala alam dan berusaha mengembangkan rasa ingin tahu tentang alam serta berperan dalam memecahkan menjaga dan melestarikan lingkungan. J. Penelitian Yang Relevan Penelitian yang mengacu pada penelitian yang terdahulu yang dilakukan oleh : 1) Rica Sri Astuti (2012) “ Upaya Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar siswa Mata Pelajaran Kooperatif IPA Melalui Metode TGT Pada Siswa Kelas IV SDN 5 Jatimulyo Kec. Jatiagung Kab. Lampung Selatan”. Penelitian yang dilakukan mengalami peningkatan pada aktivitas dan hasil belajarnya dengan menggunakan model Pembelajaran kooperatif tipe TGT yaitu aktivitas dalam belajar IPA mencapai 72,4% dan hasil belajar siswa mencapai 76,8%. 2) Batiningsih (2011) “ Upaya Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar siswa Mata Pelajaran IPA Melalui Model Kooperatif tipe TGT Pada Siswa Kelas IV SDN 2 Surabaya Kec. Kedaton Bandar Lampung”. Penelitian yang dilakukan mengalami peningkatan pada aktivitas dan hasil belajarnya dengan menggunakan model Pembelajaran kooperatif tipe TGT yaitu aktivitas dalam belajar IPA mencapai 84,5% dan hasil belajar siswa mencapai 85,5%. 3) Larasati (2011) “ Upaya Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar siswa Mata Pelajaran IPA Melalui Model Kooperatif tipe TGT Pada Siswa Kelas IV SDN 1 Way Kandis Kec. Tanjung Senang Bandar Lampung”. Penelitian yang dilakukan mengalami peningkatan pada aktivitas dan hasil 23 belajarnya dengan menggunakan model Pembelajaran kooperatif tipe TGT yaitu aktivitas dalam belajar IPA mencapai 83,2% dan hasil belajar siswa mencapai 83,8%. K. Kerangka Berpikir Dari diagram kerangka pikir dapat diketahui secara ringkas kegiatan yang akan dilakukan oleh peneliti. Dimulai dari observasi awal, kondisi awal sebelum penelitian berlangsung belum ada kegiatan pembelajaran yang menggunakan metode sehingga aktivitas dan hasil belajar siswa masih rendah. Tindakan penelitian dimulai dengan penggunaan metode jigsaw, kegiatan terdiri dari siklus I, II dan siklus III. Setelah siklus III dapat kita lihat bahwa terjadi peningkatan aktivitas dan hasil belajar siswa kelas V SD Negeri 6 Jatimulyo. Kondisi awal Peneliti : Kegiatan pembelajaran belum menggunakan metode Tindakan penelitian Menggunakan Model pembelajaran kooperatif tipe TGT dalam proses pembelajaran Kondisi akhir Model pembelajaran kooperatif tipe TGT dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar mata pelajaran IPA pada siswa kelas V SDN 6 JATIMULYO Siswa yang diteliti : aktivitas dan hasil belajar yang rendah Siklus 1: Memanfaatkan Model pembelajaran kooperatif tipe TGT Siklus 2: Memanfaatkan Model pembelajaran kooperatif tipe TGT Siklus 3: Memanfaatkan Model pembelajaran kooperatif tipe TGT 24 L. Hipotesis Tindakan Berdasarkan tinjauan pustaka di atas, di rumuskan hipotesis tindakan sebagai berikut "Apabila pembelajaran IPA menggunakan model cooperative learning tipe TGT dengan memperhatikan langkah-langkah secara tepat, maka aktivitas dan hasil belajar siswa kelas V SD Negeri 6 Jatimulyo dapat meningkat. 24 BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian Penelitian ini menggunakan Pendekatan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dipusatkan pada situasi dan kondisi kelas. Pendekatan ini dipilih di dasarkan atas pertimbangan bahwa: 1. Analisis masalah dan tujuan penelitian yang menuntut sejumlah informasi dan tindak lanjut berdasarkan"siklus" 2. Kajian dan tindakan secara kolaboratif, dan partipatif berdasarkan situasi alamiyah yang terjadi dalam pembelajaran Hopkins (1993). Prosedur penelitian yang digunakan adalah siklus. Siklus ini tidak hanya berla

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK VIRUS KELAS X SMA ARJUNA BANDAR LAMPUNG
0
13
55
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN ALAT PERAGA PADA PEMBELAJARAN IPA KELAS IV SDN 2 FAJAR BARU KECAMATAN JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN
0
28
83
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION PADA SISWA KELAS V SDN 2 GUNUNG REJO KECAMATAN WAYLIMA KABUPATEN PESAWARAN TAHUN AJARAN 2013/2014
0
6
47
PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE GROUP INVESTIGATION UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR PESERTA DIDIK PADA MATA PELAJARAN IPA KELAS IV SDN 2REJOMULYO KECAMATAN JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN
0
6
59
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF PICTURE AND PICTURE KELAS IV SDN PULAU PAHAWANG KECAMATAN PUNDUH PEDADA KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014
0
6
47
MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MENGGUNAKAN PEMBELAJARAN REALISTIK PADA SISWA KELAS VA SDN 2 MARGA AGUNG JATIAGUNG LAMPUNG SELATAN TP 2012/2013
0
11
39
JUDUL INDONESIA: PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STUDENT TEAMS ACHIVEMENT DIVISIONS (STAD) KELAS IV SDN 4 GUNUNGSARI KEDONDONG KABUPATEN PESAWARAN TAHUN 2013/2014
0
4
38
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STUDENT TEAMS ACHIVEMENT DIVISIONS (STAD) KELAS IV SDN 4 GUNUNGSARI KEDONDONG KABUPATEN PESAWARAN TAHUN 2013/2014
0
5
42
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PPKn MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW KELAS IV SDN 1 KUTOARJO KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014
0
6
87
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEAMS GROUP TOURNAMENT (TGT) SISWA KELAS V SDN 6 JATIMULYO KEC. JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TP 2013/2014
0
9
55
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEAMS GROUP TOURNAMENT (TGT) SISWA KELAS V SDN 6 JATIMULYO KEC. JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TP 2013/2014
0
11
108
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PKN DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STUDENT TEAMS ACHIVEMENT DIVISIONS (STAD) KELAS IV SEKOLAH DASAR NEGERI 5 BAGELEN KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014
0
6
44
UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS BELAJAR DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN IPA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN JIGSAW DI KELAS IV SDN 6 JATIMULYO KECAMATAN JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TAHUN AJARAN 2014 / 2015
0
42
46
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEADS TOGETHER (NHT)SISWA KELAS IV SDN 1 MARGODADI TAHUN PELAJARAN 2013/2014
0
5
55
PENINGKATAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR IPA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEAM GAMES TOURNAMENT (TGT) SISWA KELAS V SDN MANGUNSARI 05 KECAMATAN SIDOMUKTI SALATIGA SEMESTER II TAHUN 20142015
0
0
15
Show more