KEBERFUNGSIAN LATAR UNTUK MENDUKUNG PENOKOHAN DALAM NOVEL PUDARNYA PESONA CLEOPATRA KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY SERTA KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMA

Gratis

0
4
13
2 years ago
Preview
Full text

  Sulis Wardani

ABSTRAK

KEBERFUNGSIAN LATAR UNTUK MENDUKUNG PENOKOHAN

DALAM NOVEL PUDARNYA PESONA CLEOPATRA

KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY

SERTA KELAYAKANNYA SEBAGAI

BAHAN AJAR SASTRA DI SMA

  

Oleh

Sulis Wardani

  Masalah dalam penelitian ini adalah keberfungsian latar untuk mendukung penokohan dalam novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kualitatif. Tujuan penelitian ini adalah mendeskripsikan keberfungsian latar untuk mendukung penokohan dalam novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy dan menentukan kelayakannya sebagai bahan ajar sastra di SMA.

  Hasil penelitian ini ditemukan keberfungsian latar untuk mendukung penokohan. Melalui fungsi latar sebagai salah satu unsur fiksi, keberfungsian latar tempat mendeskripsikan tokoh Aku yang berkehidupan sederhana, berpendidikan, tokoh Ibu yang religius, dan tokoh Ibu Mertua sebagai manusia yang berpendidikan. Keberfungsian latar waktu mendeskripsikan tokoh Aku yang tepat waktu, tokoh Raihana sebagai isteri yang religius. Keberfungsian latar sosial mendeskripsikan tokoh Aku sebagai anak yang berbakti dan mau berubah, tokoh Raihana yang

  Sulis Wardani

  anaknya, tokoh Pak Hardi yang suka memuji, dan tokoh Pak Qolyubi yang berpendidikan dan hidupnya bergantung pada kekayaan orang tuanya.

  Melalui fungsi latar sebagai metaforik, keberfungsian latar tempat mendeskripsikan tokoh Aku yang tidak menemukan hari-hari indahnya, bahagia karena akan bertemu dengan orang yang didambakannya. Keberfungsian latar sosial mendeskripsikan tokoh Aku yang mandiri, tokoh Raihana yang anggun, lembut, tenang, setia, dan patuh pada suaminya, tokoh Pak Susilo dilukiskan sebagai manusia yang menyukai sesuatu yang mulia.

  Melalui fungsi latar sebagai atmosfer, keberfungsian latar tempat mendeskripsikan tokoh aku yang menyesal namun sudah terlambat. Keberfungsian latar sosial mendeskripsikan tokoh Pak Qolyubi yang berstatus sosial tinggi. Novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy layak untuk dijadikan bahan ajar sastra di SMA. Kelayakan novel tersebut karena memenuhi kriteria agar suatu karya sastra (novel) dapat digunakan sebagai bahan ajar, yaitu harus memberi kenikmatan atau hiburan dan memberikan ketepatan dalam wujud pengungkapan.

V. SIMPULAN DAN SARAN A.

   Simpulan

  Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan, diperolah simpulan bahwa keberfungsian latar untuk mendukung penokohan dalam novel Pudarnya

  Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy meliputi: fungsi latar

  sebagai salah satu unsur fiksi, fungsi latar sebagai metaforik, dan fungsi latar sebagai atmosfer.

  Melalui fungsi latar sebagai salah satu unsur fiksi, keberfungsian latar tempat mendeskripsikan tokoh Aku yang berkehidupan sederhana dan berpendidikan, tokoh Ibu yang religius, dan tokoh Ibu Mertua yang berpendidikan. Keberfungsian latar waktu mendeskripsikan tokoh Aku yang tepat waktu dan Raihana sebagai isteri yang religius. Keberfungsian latar sosial mendeskripsikan tokoh Aku sebagai anak yang berbakti dan mau berubah, tokoh Raihana yang perhatian terhadap suaminya, tokoh Ibu yang egois dan ingin yang terbaik untuk anaknya, tokoh Pak Hardi yang suka memuji, serta tokoh Pak Qolyubi yang berpendidikan dan hidupnya bergantung pada kekayaan orang tuanya.

  Melalui fungsi latar sebagai metaforik, keberfungsian latar tempat

  Keberfungsian latar sosial mendeskripsikan tokoh aku yang mandiri, tokoh Raihana yang anggun, lembut, tenang, setia, dan patuh pada suaminya, dan tokoh Pak Susilo yang menyukai sesuatu yang mulia.

  Melalui fungsi latar sebagai atmosfer, keberfungsian latar tempat mendeskripsikan tokoh aku yang menyesal namun sudah terlambat.

  Keberfungsian latar sosial mendeskripsikan tokoh Pak Qolyubi yang berstatus sosial tinggi.

  Jadi, dari ketiga fungsi latar untuk mendukung penokohan di atas ditemukan bahwa tokoh aku berkehidupan sederhana, berpendidikan, tepat waktu, anak yang berbakti, mau berubah, tidak menemukan hari-hari indahnya, bahagia karena akan bertemu dengan orang yang didambakannya, tidak menemukan hari-hari indahnya, mandiri, dan menyesal namun sudah terlambat. Tokoh Ibu yang religius, egois, dan ingin yang terbaik untuk anaknya. Tokoh Raihana yang religius, perhatian terhadap suaminya, anggun, lembut, tenang, setia, dan patuh pada suaminya. Tokoh Ibu Mertua yang berpendidikan. Tokoh Pak Hardi yang suka memuji. Tokoh Pak Qolyubi yang berpendidikan, hidupnya bergantung pada kekayaan orang tuanya, dan berstatus sosial tinggi. Tokoh Pak Susilo yang menyukai sesuatu yang mulia. Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa novel Pudarnya Pesona

  

Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy layak dijadikan bahan ajar sastra

  di SMA. Hal ini dikerenakan novel tersebut memenuhi kriteria agar suatu kenikmatan atau hiburan dan memberikan ketepatan dalam wujud pengungkapan.

B. Saran

  Berdasarkan penelitian di atas, penulis dapat memberikan saran-saran sebagai berikut.

  1. Novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy memberi kenikmatan atau hiburan dan memberikan ketepatan dalam wujud pengungkapan. Hal tersebut dapat terlihat jika novel Pudarnya

  Pesona Cleopatra dipahami dan diapresiasi secara tepat. Berdasarkan hal

  tersebut, penulis menyarankan kepada guru bahasa dan sastra Indonesia untuk menggunakan novel Pudarnya Pesona Cleopatra sebagai alternatif bahan ajar sastra di SMA terkait materi latar.

  2. Bagi siswa SMA yang gemar membaca karya sastra, novel Pudarnya

  Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy sangat baik untuk

  dijadikan bahan bacaan. Selain siswa dapat mempelajari latar, siswa juga mendapatkan kenikmatan atau hiburan dan ketepatan dalam wujud pengungkapan.

  3. Bagi pembaca umum yang ingin mengadakan penelitian pada novel

  Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy agar

  meneliti dengan fokus penelitian yang berbeda, sehingga akan diperoleh hasil yang bervariasi dan memperkaya khasanah sastra Indonesia.

I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

  Mengapresiasi sebuah novel dapat dilakukan melalui unsur intrinsik dan ekstrinsik. Unsur intrinsik novel adalah unsur-unsur yang berada di dalam novel dan secara langsung membangun cerita. Misalnya, peristiwa, cerita, plot, penokohan, tema, latar, sudut pandang penceritaan, bahasa atau gaya bahasa, dan lain-lain. Adapun unsur ekstrinsik novel adalah unsur-unsur yang berada di luar novel tetapi secara langsung mempengaruhi bangunan novel.

  Unsur ekstrinsik ini berupa nilai-nilai yang berlaku dalam kehidupan manusia. Misalnya, psikologi, ekonomi, politik, sosial, dan lain-lain.

  Terkait dengan latar sebagai salah satu unsur intrinsik novel, latar atau setting disebut juga sebagai landas tumpu, menyaran pada pengertian tempat, hubungan waktu, dan lingkungan sosial tempat terjadinya peristiwa-peristiwa yang diceritakan. Latar sebagai salah satu unsur pembangun novel juga dapat digunakan untuk mengkaji dan menganalisis keterjalinannya dengan unsur- unsur pembangun lainnya. Jika novel itu merupakan sebuah karya yang berhasil, latarnya pasti terjalin secara harmonis dan saling melengkapi dengan berbagai unsur yang lain, termasuk dengan unsur penokohan.

  Latar bersama dengan tokoh dan plot termasuk ke dalam fakta (cerita), sebab ketiga hal inilah yang akan dihadapi dan dapat diimajinasi oleh pembaca secara faktual jika membaca cerita fiksi. Latar yang mendapat penekan, yang dilengkapi dengan sifat-sifat khasnya, akan sangat mempengaruhi penokohan dan keseluruhan cerita. Perbedaan latar, baik yang menyangkut hubungan tempat, waktu, maupun sosial, menuntut adanya perbedaan pengaluran dan penokohan. Penokohan memang tak hanya ditentukan oleh latar, namun setidaknya peranan latar harus dipertimbangkan. Jika terjadi ketidakseimbangan antara latar dengan penokohan, cerita menjadi kurang wajar, kurang meyakinkan. Pembaca yang kritis, barangkali akan menganggap hal semacam ini sebagai kelemahan karya fiksi yang bersangkutan (Nurgiantoro, 2007:225-226). Tokoh-tokoh cerita tidak akan hadir begitu saja kepada pembaca. Mereka memerlukan sarana yang memungkinkan kehadirannya. Sebagai novel yang bersifat menyeluruh dan padu serta memiliki tujuan artistik, kehadiran dan penghadiran tokoh-tokoh cerita haruslah juga dipertimbangkan dan tak lepas dari tujuan tersebut. Masalah penokohan dalam sebuah novel tak semata-mata hanya berhubungan dengan masalah pemilihan jenis dan perwatakan para tokoh cerita saja, melainkan juga bagaimana melukiskan kehadiran dan penghadirannya secara tepat sehingga mampu menciptakan dan mendukung tujuan artistik karya yang bersangkutan. Sarana yang dapat menunjang

  Latar sekitar tokoh sering dipakai untuk melukiskan kediriannya. Pelukisan latar dapat lebih mengintensifkan sifat kedirian tokoh seperti yang telah diungkapkan dengan berbagai teknik yang lain. Keadaan latar tertentu, memang dapat menimbulkan kesan yang tertentu pula di pihak pembaca, meskipun juga membutuhkan ketelitian dan kekritisan di pihak pembaca. Latar dan penokohan memiliki hubungan yang sangat erat dan bersifat timbal balik. Sifat-sifat latar akan mempengaruhi sifat-sifat tokoh. Bahkan tak berlebihan jika dikatakan bahwa sifat seseorang akan dibentuk oleh keadaan latarnya. Hal ini akan tercermin misalnya, sifat-sifat orang desa jauh di pedalaman akan berbeda dengan sifat orang-orang kota. Cara berpikir dan bersikap orang desa lain dengan cara berfikir dan bersikap orang kota. Adanya perbedaan tradisi, konvensi, keadaan sosial, dan lain-lain yang menciri tempat-tempat tertentu, langsung atau tak langsung akan berpengaruh pada penduduk, tokoh cerita. Di pihak lain, juga dapat dikatakan bahwa sifat-sifat dan tingkah laku tertentu yang ditunjukkan oleh seorang tokoh mencerminkan dari mana dia berasal. Misalnya, orang-orang yang bergaya hidup mewah, menggunakan perhiasan yang berlebihan, kebanyakan menunju pada orang- orang yang berstrata sosial tinggi. Begitu pula sebaliknya, orang-orang yang menggunakan pakaian compang-camping menunju pada orang-orang yang berstrata sosial rendah.

  Latar dan penokohan jika dikaitkan dengan pembelajaran sastra di SMA, tidak akan lepas dari ruang lingkup mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia, yaitu apresiasi novel. Pembelajaran sastra dapat memberikan sumbangan yang besar untuk menyelesaikan masalah-masalah nyata, yang cukup sulit untuk dipecahkan di dalam masyarakat. Oleh karena itu, pembelajaran sastra perlu diberikan sejak tingkat sekolah dasar dan pembelajaran sastra secara khusus mulai diterapkan pada tingkat menengah. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Semi berikut.

  Pengajaran sastra di sekolah menengah pada dasarnya bertujuan agar siswa memiliki rasa peka terhadap karya sastra yang berharga sehingga merasa terdorong dan tertarik untuk membacanya. Dengan membaca karya sastra, diharapkan para siswa memperoleh pengertian yang baik tentang manusia dan kemanusiaan, mengenal nilai-nilai, dan mendapatkan ide-ide baru. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa tujuan pokok pengajaran sastra adalah untuk mencapai kemampuan apresiatif (Semi, 1993:152-153).

  Pembelajaran bahasa Indonesia diarahkan untuk meningkatkan kemampuan peserta didik agar berkomunikasi dalam bahasa Indonesia dengan baik dan benar, baik secara lisan maupun tulis, serta menumbuhkan apresiasi terhadap hasil karya kesastraan manusia Indonesia (Depdiknas, 2006:15).

  Mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia bertujuan agar peserta didik/siswa memiliki kemampuan sebagai berikut.

  1. Berkomunikasi secara efektif dan efisien sesuai dengan etika yang berlaku, baik secara lisan maupun tulis.

  2. Menghargai dan bangga menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa

  3. Memahami bahasa Indonesia dan menggunakannya dengan tepat dan kreatif untuk berbagai tujuan.

  4. Menggunakan bahasa Indonesia untuk meningkatkan kemampuan intelektual, serta kematangan emosional dan sosial.

  5. Menikmati dan memanfaatkan karya sastra untuk memperluas wawasan, memperhalus budi pekerti, serta meningkatkan pengetahuan dan kemampuan berbahasa.

  6. Menghargai dan membanggakan sastra Indonesia sebagai khazanah budaya dan intelektual manusia Indonesia (Depdiknas, 2006:15-16).

  Novel Pudarnya Pesona Cleopatra merupakan buah karya Habiburrahman El Shirazy. Beliau adalah seorang pengarang yang sangat produktif sehingga karya yang dihasilkannya menjadi fenomenal. Keproduktifan Habiburrahman El Shirazy dalam menulis novel-novelnya sudah diakui oleh para pembaca atau penikmat sastra sebab karya-karyanya tersaji dengan bahasa yang halus tanpa terkesan menggurui. Hal ini sesuai dengan pendapat Abidin Nurdin (dalam Shirazy, 2007:83) yang menyatakan bahwa “kepiawaian Kang Abik menulis setara dengan HAMKA, Kuntowijoyo, dan bahkan menyamai Gibran”. Karena kepiawaiannya dalam menulis itu, maka dua di antara karya- karyanya sudah difilmkan. Novel yang sudah difilmkan itu berjudul Ayat-Ayat

  Cinta dan Ketika Cinta Bertasbih.

  Meskipun novel Pudarnya Pesona Cleopatra tidak difilmkan, namun isi dalam novel ini tidak kalah menariknya dengan novel yang telah difimkan.

  Boleh dikatakan novel Pudarnya Pesona Cleopatra adalah novel eksperimen sebelum menulis novel Ayat-Ayat Cinta. Karena sambutan yang cukup hangat dari pembaca atas Pudarnya Pesona Cleopatra barulah pengarang berani mempublikasikan Ayat-Ayat Cinta. Meskipun novel ini lebih pendek dan lebih sederhana dari Ayat-Ayat Cinta, membaca novel mini ini akan mendapatkan sesuatu yang patut dipetik (Shirazy, 2007:v-vi).

  Cukup banyak tanggapan yang disampaikan oleh pembaca, dan itu semua berlangsung sebelum Ayat-Ayat Cinta terbit. Di antaranya adalah tanggapan dari seorang ustadz muda dari pesantren Raudhatush Shalihin, Batur, Klaten yang bernama Al Ustadz K.H. Aswin Yunan Zarkasi, I.C. Usai membaca karya ini beliau berkomentar “sungguh karya yang sarat hikmah dan menyentuh. Bahasanya sederhana namun indah

  ”. Tanggapan itu juga datang dari seorang pembaca yang tidak menyebutkan identitasnya, menulis pesan melalui SMS kepada pengarang

  , usai membaca karya sederhana ini “setiap kali membaca novel Kang Abik, melahirkan spirit dalam diri saya untuk menjadi lebih baik dan lebih baik lagi. Dapat seberbakti Niyala (dalam Setetes

  

Embun Cinta Niyala), seikhlas Raihana (dalam Pudarnya Pesona Cleopatra),

  dan sebahagia Afirah (dalam Di Atas Sajadah Cinta) dalam merasakan cinta se jati yang hakiki” (Shirazy, 2007:vi).

  Novel yang berjudul Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy berisi dua buah novel. Novel yang pertama berjudul Pudarnya Pesona Cleopatra dan novel yang kedua berjudul Setetes Embun Cinta Niyala.

  Namun, yang dikaji dalam penelitian ini adalah novel Pudarnya Pesona Cleopatra.

  Dari uraian di atas, penulis bermaksud mengkaji keberfungsian latar untuk mendukung penokohan dalam novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El-Shirazy serta kelayakannya sebagai bahan ajar sastra di Sekolah Menengah Atas (SMA).

  B. Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan di atas, maka peneliti merumuskan masalah “Bagaimanakah keberfungsian latar untuk mendukung penokohan dalam novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El

  Shirazy serta kelayakannya sebagai bahan ajar sastra di SMA?”

  C. Tujuan Penelitian

  Tujuan penelitian ini adalah untuk: 1. mendeskripsikan keberfungsian latar untuk mendukung penokohan dalam novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy;

  2. mengetahui apakah novel tersebut layak digunakan sebagai alternatif bahan ajar sastra di SMA ditinjau dari keberfungsian latar untuk mendukung penokohan.

  D. Kegunaan Penelitian

  Penelitian ini diharapkan berguna untuk: 1. meningkatkan pemahaman dan apresiasi pembaca khususnya siswa SMA terhadap karya sastra mengenai keberfungsian latar untuk mendukung penokohan dalam novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy; 2. membantu guru bidang studi Bahasa dan Sastra Indonesia dalam mencari alternatif bahan ajar yang diminati oleh siswa SMA;

  3. menginformasikan kepada pembaca, siswa, dan guru tentang deskripsi keberfungsian latar untuk mendukung penokohan yang terdapat dalam novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy.

  E. Ruang Lingkup Penelitian

  Ruang lingkup penelitian ini adalah: 1. keberfungsian latar untuk mendukung penokohan;

  a. latar sebagai unsur fiksi

  b. latar sebagai metafora

  c. latar sebagai atmosfer 2. kelayakan novel Pudarnya Pesona Cleopatra karya Habiburrahman El Shirazy sebagai bahan ajar sastra di SMA.

Dokumen baru

Tags

Analisis Tokoh Utama Dalam Novel Pudarnya Pesona Cleopatra Kajian Religiusitas Novel Bumi Cinta Karya Habiburrahman El Shirazy

Dokumen yang terkait

KAJIAN PSIKOLOGI ISLAM NOVEL DALAM MIHRAB CINTA KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY
1
8
13
CITRA PEREMPUAN DALAM NOVEL KASIDAH-KASIDAH CINTA KARYA MUHAMMAD MUHYIDIN DAN KELAYAKANNYA EBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMA
0
9
37
KEBERFUNGSIAN LATAR UNTUK MENDUKUNG PENOKOHAN DALAM NOVEL PUDARNYA PESONA CLEOPATRA KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY SERTA KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMA
0
12
13
KEBERFUNGSIAN LATAR UNTUK MENDUKUNG PENOKOHAN DALAM NOVEL PUDARNYA PESONA CLEOPATRA KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY SERTA KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMA
0
10
52
KEBERFUNGSIAN LATAR UNTUK MENDUKUNG PENOKOHAN DALAM NOVEL PUDARNYA PESONA CLEOPATRA KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY SERTA KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMA
0
4
13
DESKRIPSI LATAR DALAM NOVEL LASKAR PELANGI DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI ALTERNATIF BAHAN AJAR SASTRA DI SMA
2
13
64
PENOKOHAN DAN ALUR DALAM NASKAH DRAMA DAPUR KARYA FITRI YANI DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS
3
52
52
CIRI-CIRI TOKOH DALAM NOVEL EDENSOR KARYA ANDREA HIRATA DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SMA
2
33
14
ASPEK MORAL TOKOH UTAMA DALAM NOVEL ALIF KARYA TAUFIQURRAHMAN AL-AZIZY DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMA
3
21
53
PIRANTI KOHESI SUBSTITUSI DALAM NOVEL PUDARNYA PESONA CLEOPATRA KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY DAN IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN BAHASA DI SMP
4
34
57
PERILAKU TOKOH YANG ‘HASANAH’ DALAM NOVEL “AYAT-AYA T CINTA” KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY DAN IMPLIKASINYA DENGAN PENDIDIKAN KARAKTER DALAM PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA
2
65
101
CITRA PEREMPUAN DALAM NOVEL IBUK KARYA IWAN SETYAWAN DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMA
4
20
51
NOVEL DALAM MIHRAB CINTA KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY (KAJIAN SOSIOLOGI SASTRA DAN NILAI PENDIDIKAN)
1
3
114
PSIKOLOGI TOKOH DALAM NOVEL BIDADARI BERMATA BENING KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY
0
0
9
NOVEL BUMI CINTA KARYA HABIBURRAHMAN EL SHIRAZY (TINJAUAN PSIKOLOGI SASTRA DAN NILAI RELIGIUS)
0
0
189
Show more