PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PPKn MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW KELAS IV SDN 1 KUTOARJO KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014

Gratis

0
6
87
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PPKn MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW KELAS IV SDN 1 KUTOARJO KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014 Oleh SARINGANTI Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa pada mata pelajaran PPKn melalui model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw di SD Negeri 1 Kutoarjo Kecamatan Gedongtataan Kabupaten Pesawaran. Metode penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas, yang terdiri dari dua siklus. Setiap siklus terdiri dari tahapan perencanaan, pelaksanaan, observasi, dan refleksi. Teknik pengumpulan data menggunakan observasi dan tes. Pengumpulan data menggunakan instrumen berupa lembar pengamatan siswa, kinerja guru pada proses pembelajaran, untuk mengetahui hasil belajar menggunakan tes. Teknik analisis data menggunakan teknik kualitatif dan kuantitatif. Hasil penelitian menunjukan bahwa melalui model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar PPKn. Hal ini ditunjukan data di mana pada siklus I aktivitas belajar siswa dengan kategori baik 10%, kategori cukup 75%, dan kategori latihan lagi 15%. Sedangkan pada siklus II aktivitas belajar siswa dengan kategori baik 90% dan kategori cukup 10%. Ketuntasan hasil belajar siswa pada siklus I 55% dari 20 orang siswa, dan meningkat 35% menjadi 90% pada siklus II. Kata Kunci: Aktivitas, Hasil Belajar, PPKn, Kooperatif Tipe Jigsaw RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Sukabanjar pada tanggal 21 Desember 1985, merupakan anak pertama dari tiga bersaudara dari pasangan Bapak Ngatemin dan Ibu Sugiyati. Pendidikan yang dilalui penulis, menyelesaikan Sekolah Dasar Negeri 1 Sukabanjar pada tahun 1998, kemudian melanjutkan ke Sekolah Menengah Pertama Budaya Kemiling Bandar Lampung lulus pada tahun 2001, dan melanjutkan ke Sekolah Menengah Tingkat Atas Persada Kemiling Bandar Lampung lulus pada tahun 2004. Pada tahun 2010 penulis terdaftar sebagai mahasiswa S1 PGSD SKGJ dalam jabatan FKIP Unila melalui PPKHB. Penulis meniti karir di dunia pendidikan sejak tahun 2006 sampai sekarang yang bertugas di SDN 1 Kutoarjo Kecamatan Gedongtataan Pesawaran. PERSEMBAHAN Bismillaahir rahmaanir rahiim Dengan segenap cinta aku persembahkan karya sederhana ini untuk: Ibunda dan Ayahandaku yang selalu membimbing dan mendoakan keberhasilanku. suamiku tercinta yang selalu mendampingi dan memberi motivasi demi keberhasilanku. Anakku tersayang, yang selalu sabar menunggu kedatanganku dari kulia, bunda sayang padamu Teman-teman sejawat yang tidak dapat kusebutkan satu persatu, terima kasih atas perhatian yang diberikan. Almamaterku, Universitas Lampung Terima kasih atas segala dukungan serta doa restu yang telah diberikan, sehingga saya bisa menyelesaikan skripsi ini. Alhamdu lillaahi rabbil’aalamiin MOTO Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin Allah meninggikan orang-orang yang beriman diantara kamu dan orang-orang yang berilmu pengetahuan beberapa derajar (Depag RI, 1989:421) SANWACANA Bismillahir Rahmaanir Rahiim Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahnya, sehingga skripsi yang berjudul “Peningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar PPKn Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Kelas IV Sekolah Dasar Negeri 1 Kutoarjo Kecamatan Gedongtataan Kabupaten Pesawaran TP 2013/2014” diselesaikan. Sudah selayaknya penulis sampaikan rasa hormat dan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian penulisan skripsi ini terutama kepada: 1. Bapak Dr. Hi. Bujang Rahman., M.Si, selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung yang telah memberikan ijin penelitian. 2. Bapak Drs. Baharuddin Risyak, M.Pd., selaku Ketua Jurusan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung yang telah memberi kelancaran administrasi dalam penyusunan skripsi ini. 3. Bapak Dr. Hi. Darsono, M.Pd., selaku Ketua Program Studi S.1 PGSD Universitas Lampung yang telah memberi persetujuan kepada penulis untuk menyusun skripsi ini. 4. Bapak Drs. Sugiyanto, M.Pd., selaku dosen pembimbing, yang telah membimbing dengan sabar dan penuh kasih sayang sampai skripsi ini terselesaikan. 5. Bapak Drs. Supriyadi, M.Pd., selaku dosen pembahas yang telah memberikan saran, kritik dan masukan dalam skripsi ini. 6. Bapak dan Ibu dosen beserta Staf Universitas Lampung yang telah memberi ilmu pengetahuan selama penulis menuntut ilmu pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 7. Semua Dewan Guru SDN 1 Kutoarjo Gedongtataan Pesawaran, atas kerja sama dan bantuannya. 8. Ria Rachman, terima kasih atas bantuanya 9. Teman-teman seangkatan yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu, terima kasih atas bantuan dan motivasinya. Pesawaran, Mei 2014 Penulis DAFTAR ISI Halaman DAFTAR TABEL…..……………………………………………………… ……... DAFTAR GAMBAR………………………………………………………. …….. DAFTAR LAMPIRAN……………………………………………………. ……... vi vii viii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah………………………………………………. B. Identifikasi Masalah………………………………………………….. C. Rumusan Masalah…………………………………………………….. D. Tujuan Penelitian……………………………………………………… E. Manfaat Penelitian ……………………………………………………. 1 3 3 4 4 BAB II KAJIAN PUSTAKA Pengertian Belajar ……………………………………………………. Pembelajaran …………………………………………………………. Aktivitas Belajar……………………………………………………… Hasil Belajar ………………………………………………………….. Pendidikan Kewarganegaraan…………………….…………………… Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw………………….……………... 1. Pembelajaran Kooperatif…………………………………………... 2. Langkah-langkah Pembelajran Kooperatif ……………………….. 3. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw……………………… 4. Langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw…………. 5. Kelebihan dan Kekurangan Model Pembelajaran kooperatif Tipe Jigsaw……………………………………………... G. Hipotesis ………..…………………………………………………. A. B. C. D. E. F. 6 6 7 8 9 12 12 14 14 15 15 16 BAB III METODE PENELITIAN A. Setting Penelitian……………………………………………………... 1. Tempat dan Waktu Penelitian ……………………………………. 2. Subjek Penelitian …………………………………….…………... 3. Objek Penelitian………………………………………………….. B. Rencana Tindakan…………………………………………………….. C. Faktor yang Diteliti……………………………………………………. D. Teknik Pengumpulan Data …………………………………………… 18 18 18 18 18 23 23 Halaman E. Instrumen Penelitian…………………………………………………... F. Teknik Analisis Data…………………………………………………. G. Indikator Keberhasilan ……………………………………………….. 23 25 27 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian …….…………………………………………………………. 28 B. Hasil Penelitian Siklus I………………………………………………………. 28 C. Hasil Penelitian Siklus II……………………………………………………… 34 D. Pembahasan …………………………………………………………………... 40 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan……………………………………………………………………. 44 B. Saran…………………………………………………………………………... 45 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………………….. 46 LAMPIRAN………………………………………………………………………. 47 DAFTAR TABEL Tabel Halaman 1.1 Hasil Ulangan PKn Semester Ganjil Siswa Kelas IV………………………… 2 2.1 Langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif ………………………………….. 14 3.1 Lembar Aktivitas Siswa……………………………………………………….. 24 3.2 Kriteria Penilaian………………………………………………………………. 24 3.3 Kinerja Guru…………………………………………………………………… 24 3.4 Hasil Belajar……………………………………………………………………. 25 3.5 Klasifikasi Sikap ……………………………………………………………….. 26 3.6 Kreteria Hasil Belajar Siswa…………………………………… ………………. 26 4.1 Hasil Pengamatan Penilaian Sikap Siklus I……………………………………. 31 4.2 Kinerja Guru Siklus I ………………………………………………………….. 32 4.3 Distribusi Frekuensi Hasil Belajar Siklus I…………….………………………. 33 4.4 Hasil Pengamatan Aktivitas Siswa Siklus II ………….………….……………. 37 4.5 Kinerja Guru Siklus II………………………….………………………………. 38 4.6 Distribusi Frekuensi Hasil Belajar Siklus II…………………………………….. 39 4.7 Rekapitulasi Aktivitas Belajar Siswa……………………………………………. 41 4.8 Rekapitulasi Kinerja Guru…………………………………………….................. 42 4.9 Rekapitulasi Hasil Belajar Siswa…………………………………………………. 43 DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman 1. Surat Ijin Penelitian dari Dekan FKIP………………………………… 48 2. Surat Keterangan Melakukan Penelitian………………………………. 49 3. Pemetaan Kopetensi Dasar……………………………………………. 50 4. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus I ………………..……….. 51 5. Bahan Ajar……………………………………………………………. 57 6. LKS Siklus I …………………………………………………………. 59 7. Lembar Evaluasi PKn Siklus I………………………………………… 60 8. Lembar Evaluasi Siklus I……………………………………………… 61 9. Lembar Kunci jawaban LKS Siklus I………………………………….. 62 10. Lembar Kunci jawaban PKn Siklus I………………………………….. 63 11. Lembar Kunci Jawaban Siklus I………………………………………. 64 12. Penilaian Sikap Siklus I………………………………………………. 65 13. Penilaian Hasil Belajar………………………………………………… 66 14. Lembar Hasil Belajar Siklus I………………………………………… 68 15. Kinerja Guru………………………………………………………….. 69 16. Pemetaan Kopetensi Dasar……………………………………………. 70 17. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus II………………..……….. 71 18. Bahan Ajar……………………………………………………………. 76 19. LKS Siklus II………………………………………………………. 78 20. Lembar Evaluasi PKn Siklus II……………………………………… 79 21. Lembar Evaluasi Siklus II…………………………………………… 80 22. Lembar Kunci jawaban LKS Siklus II……………………………….. 81 23. Lembar Kunci jawaban PKn Siklus II……………………………….. 82 24. Lembar Kunci Jawaban Siklus II……………………………………. 83 25. Penilaian Sikap Siklus II………………………………………………. 84 26. Penilaian Hasil Belajar………………………………………………… 85 27. Lembar Hasil Belajar Siklus II………………………………………. 87 28. Kinerja Guru Siklus II …………….…………………………………... 88 DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 1.1 Alur Siklus Penelitian…………………………………………………… 18 4.1 Grafik Aktivitas Siswa Siklus I…………………………………………. 31 4.2 Grafik Hasil Belajar Siklus I……………………………………………. 33 4.3 Grafik Aktivitas Siswa Siklus II……………………………………….. 37 4.4 Grafik Hasil Belajar Siklus II……………………………………………. 39 4.5 Grafik Rekapitulasi Aktivitas Siswa……………………………………. 41 4.6 Grafik Rekapitulasi Hasil Belajar Siswa………………………………… 43 Photo Kegiatan Siswa….……………………………………………….......... 89 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan merupakan suatu proses pembentukan kepribadian manusia. Proses pendidikan tidak hanya berlangsung pada satu saat saja akan tetapi berlangsung secara berkelanjutan tanpa dibatasi adanya usia yang biasanya disebut dengan istilah pendidikan seumur hidup. Pendidikan menjadi suatu yang sangat penting untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia agar mampu bersaing dengan sesamanya. Menurut Permendiknas No.23 Tahun 2006 mata pelajara PPKn di SD bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan berpikir kritis, rasional, kreatif, aktif, bertanggung jawab, demokratis, dan dapat berinteraksi. Mengacu pada Permendiknas No.23 Tahun 2006, pembelajaran seharusnya berpusat pada siswa, bukan berpusat terhadap guru. Guru lebih banyak memberikan materi pelajaran melalui metode ceramah, sedangkan siswa hanya pasif dan mendengarkan, sehingga pembelajaran terkesan membosankan dan membuat siswa tidak berkonsentrasi dalam mengikuti proses pembelajaran. Kurang bervariasinya guru dalam menggunakan metode dan media pembelajaran 2 membuat siswa tidak memiliki minat dalam mengikuti pembelajaran di kelas yang berdampak terhadap hasil belajar siswa yang rendah. Guru merupakan ujung tombak pendidikan. Dalam konteks ini guru mempunyai peran yang sangat besar, karena gurulah yang ada dibaris paling depan dalam pelaksanaan pendidikan, guru berhadapan langsung dengan peserta didik dalam kegiatan pembelajaran. Berdasarkan pengalaman dalam kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan pada kelas IV Sekolah Dasar Negeri 1 Kutoarjo, Hasil Uji Tengah Semester (UTS) pada mata pelajaran PPKn siswa kelas IV, siswa yang mendapat nilai ≥ 65 berjumlah 5 siswa (25%), sedangkan 15 siswa (75%) belum mencapai KKM, sedangkan KKM 65. Data hasil belajar siswa dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 1 Hasil Ulangan PKn Semester Ganjil Siswa Kelas IV No Rentang Nilai Banyaknya Siswa Persentase (%) Kreteria Hasil Belajar 1 ≥65 5 25% Tuntas 2 <65 15 75% Belum Tuntas Jumlah 20 orang 100,00 Sumber: Nilai PKn Semester I Tahun Pelajaran 2013/2014 Berdasarkan observasi di dalam kelas masih banyak kendala dalam menciptakan suasana belajar yang aktif, terutama pada mata pelajaran PPKn. Banyak siswa yang tidak menyukai pelajaran PPKn. Salah satu penyebab PPKn tidak disukai bukan karena PPKn pelajaran yang sulit, tetapi disebabkan dari banyak faktor di antaranya guru mengajar menggunakan motode ceramah, guru terkesan hanya 3 menstransper ilmu dari buku, sehingga siswa banyak yang pasif dalam pembelajaran. Siswa kurang memperhatikan saat pembelajaran berlangsung. Untuk menciptakan suasana pembelajaran yang aktif salah satunya dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw. Moel pembelajaran kooperatif tipe jigsaw adalah pembelajaran kooperatif, di mana siswa ditempatkan dalam tim belajar yang beranggotakan 4-5 orang yang dibentuk secara heterogen menurut tingkat kinerjanya, jenis kelamin dan suku. (Trianto. 2010: 68). Berdasarkan kondisi di atas untuk itu penulis mencoba menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw untuk mengetahui peningkatan aktivitas dan hasil belajar siswa. B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang di atas teridentifikasi masalah data penelitian ini adalah 1. Pembelajaran masih terpusat pada guru, sehingga siswa tidak aktif dalam mengikuti pembelajran. 2. Guru lebih banyak memberikan materi pembelajaran melalui metode ceramah, sehingga siswa pasif. 3. Kurangnya perhatian siswa dalam pelajaran PPKn yang berdampak pada rendahnya hasil belajar siswa. 4. Kurang bervariasinya pembelajaran. C. Rumusan Masalah guru dalam menerapkan model dan metoda 4 Berdasarkan uraian latar belakang, maka rumusan masalah yang penulis ajukan dalam Penelitian Tindakan Kelas adalah: rendahnya aktivitas dan hasil belajar siswa dalam mata pelajaran PPKn di kelas IV Sekolah Dasar 1 Kutoarjo. Atas dasar rumusan masalah tersebut, permasalahan yang diajukan adalah : 1. Bagaimanakah peningkatan aktivitas belajar siswa dengan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw di kelas IV Sekolah Dasar Negeri 1 Kutoarjo Tahun Pelajaran 2013/2014. 2. Bagaimanakah peningkatan hasil belajar dengan penerapan model pembelajaran kooperatif Tipe jigsaw kelas IV Sekolah Dasar Negeri 1 Kutoarjo TahunPelajaran 2013/2014. D. Tujuan Penelitian Tujuan yang hendak dicapai dan diharapkan dalam penelitian ini adalah : 1. Meningkatkan aktivitas belajar siswa melalui model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw pada siswa kelas IV di SD Negeri 1 Kutoarjo. 2. Meningkatan hasil belajar siswa melalui model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw pada siswa kelas IV di SD Negeri 1 Kutoarjo. E. Manfaat Penelitian 1. Bagi Siswa a. Menjadikan suasana pembelajaran yang menyenangkan. b. Siswa dapat bersosialisasi dengan teman dalam kelompok. c. Melatih kemandirian. d. Pekerjaan menjadi lebih mudah karena dikerjakan bersama. 5 2. Bagi Guru Memberikan pengalaman kepada guru, tentang penerapan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar. 3. Bagi Sekolah Meningkatkan mutu pendidikan dan kualitas kelulusan. 4. Bagi Peneliti Menambah wawasan dan pengetahuan tentang penerapan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw belajar peserta didik. meningkatkan aktivitas dan hasil BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Pengertian Belajar Pembelajaran ada dua kegiatan yaitu kegiatan guru mengajar dan kegiatan siswa belajar. Sudjana dalam Rusman (2011: 1) belajar pada hakikatnya adalah proses interaksi terhadap semua situasi yang ada di sekitar individu. Belajar dapat dipandang sebagai pengalaman. Belajar juga merupakan proses melihat, mengamati, dan memahami sesuatu. Sedangkan menurut Hamalik (2011: 41) belajar adalah perubahan tingkah laku sebagai akibat dari adanya interaksi antara stimulus dan respon. Seseorang dianggap telah belajar sesuatu apabila ia mampu menunjukkan perubahan tingkah laku. Rusman (2011: 161) hakikat belajar adalah perubahan tingkah laku pada akhir kegiatan pembelajaran. Semua usaha kegiatan pengembangan instruksional dapat dikatakan berhasil atau tidak setelah tingkah lakuakhir belajar tersebut dievaluasi. Dari tiga difinisi di atas penulis menyimpulkan belajar adalah proses perubahan yang berkesinambungan atau kontinu dalam prilaku sebagai hasil dari pengalaman dalam berinteraksi dengan lingkungannya. B. Pembelajaran Pembelajaran dapat diartikan upaya yang sistematik dan sengaja untuk menciptakan agar terjadi kegiatan interaksi antara siswa dengan guru, yang melibatkan seluruh indera yang memunculkan kreativitas. Menurut Rusman (2011: 1) pembelajaran merupakan suatu sistem, yang terdiri atas berbagai komponen yang saling berhubungan satu dengan yang lain. 7 Komponen tersebut meliputi: tujuan, materi, metode, dan evaluasi. Keempat komponen tersebut harus diperhatikan guru dalam memilih dan menentukan model-model pembelajaran apa yang akan digunakan. Sedangkan menurut Dryden dalam Nasution (2001: 195) pembelajaran adalah proses tingkah laku yang melibatkan seluruh indera yang memunculkan kreativitas untuk menyelesaikan masalah dengan cara-cara baru dan tidak terpaku pada satu cara saja. Sedangkan menurut Warsita (2008: 85) “Pembelajaran adalah suatu usaha untuk membuat peserta didik belajar atau suatu kegiatan untuk membelajarkan peserta didik”. Pembelajaran adalah sebagai proses pengondisian kearah prilaku spontan yang dicapai melalui program pelatihan dengan imbalan dan hukuman Skiner dalam Rusman (2008: 161). Menurut Sudjana (2004: 28) “Pembelajaran dapat diartikan sebagai setiap upaya yang sistematik dan sengaja untuk menciptakan agar terjadi kegiatan interaksi edukatif antara dua pihak, yaitu antara peserta didik (warga belajar) dan pendidik (sumber belajar) yang melakukan kegiatan membelajarkan”. Menurut beberapa pendapat di atas disimpulkan pembelajaran adalah komunikasi antara pembelajar, pengajar yang melibatkan seluruh indera agar memunculkan kreativitas. C. Aktivitas Belajar Aktivitas belajar merupakan suatu kegiatan yang dilakukan untuk menghasilkan perubahan pengetahuan-pengetahuan, nilai-nilai sikap, dan keterampilan pada siswa sebagai latihan yang dilaksanakan secara sengaja. Kata aktivitas berasal dari kata activity yang artinya kegiatan belajar yang berhasil mesti melalui berbagai macam aktivitas baik aktivitas fisik maupun psikis. Menurut Ahmadrohani (2004: 6) aktivitas fisik ialah peserta didik giat aktif dengan anggota badan, membuat sesuatu, bermain atau bekerja, ia tidak hanya 8 duduk dan mendengarkan, melihat atau hanya pasif. Sedangkan menurut Slameto (2003: 2) aktivitas belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi lingkungannya. Lebih lanjut Sriyono (2011: 14) keberhasilan siswa dalam belajar tergantung pada aktivitas yang dilakukannya selama proses pembelajaran. Aktivitas belajar adalah segenap rangkaian atau kegiatan secara sadar yang dilakukan seseorang yang mengakibatkan perubahan dalam dirinya. Menurut beberapa pendapat di atas disimpulkan aktivitas adalah segala kegiatan yang dilaksanakan yang menimbulkan dorongan untuk berbuat. Perbuatan- perbuatan yang dilakukan, termasuk belajar dan bekerja merupakan aktivitas. Aktivitas siswa merupakan kegiatan atau perilaku yang terjadi selama proses belajar mengajar. D. Hasil Belajar Di dalam kata pengutipan pengertian hasil belajar menurut para ahli di antaranya adalah menurut: Menurut Bloom dalam Suprijono (2011: 7) hasil belajar mencakup kemampuan kognitif, afektif, dan psikomotorik. kognitif adalah knowledge (pengetahuan, ingatan), comprehension (pemahaman, menjelaskan, meringkas, contoh), application (menerapkan), analysis (menguraikan, menentukan hubungan), synthesis (mengorganisasikan, merencanakan, membentuk bangunan baru), dan evaluation (menilai). Domain afektif adalah reciving (sikap menerima), responding (memberikan respons), valuing (nilai), organization (organisasi), characterization (karakterisasi). Domain psikomotor meliputi initiatory, pre-routine, dan rountinized. Menurut Dimyati dan Mujjiono (2002: 2) hasil belajar merupakan hasil dari suatu interaksi tindakan belajar dan tindakan mengajar. Sedangkan Menurut Hamalik, 9 (2011: 8) hasil belajar adalah bila seseorang telah belajar akan terjadi perubahan tingkah laku pada orang tersebut, misalnya dari tidak tahu menjadi tahu, dari tidak mengerti menjadi mengerti. Arikunto (1990: 133) mengatakan bahwa hasil belajar adalah hasil akhir setelah mengalami proses belajar, perubahan itu tampak dalam perbuatan yang dapat diamati,dan dapat diukur. Menurut pendapat di atas disimpulkan hasil belajar adalah suatu perubahan yang terjadi pada individu yang belajar, bukan hanya perubahan mengenai pengetahuan, tetapi juga untuk membentuk kecakapan, kebiasaan, pengertian, penguasaan, dan penghargaan dalam diri seseorang yang belajar yang tersimpan dalam jangka waktu lama atau bahkan tidak akan hilang selama-lamanya, karena hasil belajar turut serta dalam membentuk pribadi individu yang selalu ingin mencapai hasil yang lebih baik lagi sehingga akan merubah cara berpikir serta menghasilkan perilaku kerja yang lebih baik. E. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Mata pelajaran PPKn merupakan mata pelajaran yang bertujuan untuk membentuk atau membina menjadi warga Negara yang baik. Ruang lingkup pendidikan kewarganegaraan meliputi seluruh kegiatan sekolah, termasuk kegiatan ekstra kurikuler seperti kegiatan di dalam dan di luar kelas, diskusi, dan organisasi kegiatan siswa. Diupayakan memuat nilai-nilai moral yang berguna bagi pembentukan kepribadian peserta didik sebagai bekal hidup bermasyarakat masa kini dan masa datang. 10 Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 22 Tahun 2006. Mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PPKn) merupakan mata pelajaran yang di dalamnya memuat rumpun hukum, politik, dan moral. PPKn merupakan salah satu mata pelajaran yang diberikan di jenjang pendidikan Sekolah Dasar (SD). Mata Pelajaran PPKn merupakan mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan warga negara yang memahami dan mampu melaksanakan hak-hak dan kewajibannya untuk menjadi warga negara Indonesia yang cerdas, terampil, dan berkarakter seperti yang diamanatkan oleh Pancasila dan IID 1945. Adapun tujuan dari mata pelajaran PPKn seperti dituliskan dalam Peraturan menteri Pendidikan Nasional No. 22 Tahun 2006 adalah agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. 1. Berpikir secara kritis, rasional dan kreatif dalam mananggapi isu kewarganegaraan. 2. Berpartisipasi secara aktif dan bertanggung jawab, dan bertindak secara cerdas dalam kegiatan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, serta anti-korupsi 3. Berkembang secara positif dan demikratis untuk membentuk diri berdasarkan karakter-karakter masyarakat Indonesia agar dapat hidup bersama dengan bangsa-bangsa lainnya 4. Berinteraksi dengan bangsa-bangsa lain dalam percaturan dunia secara langsung atau tidak langsung dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi. Untuk mendukung tercapainya tujuan pembelajaran tersebut, salah satu faktor yang penting adalah tersediannya sumber belajar yang cukup bagi siswa. Dengan melihat tujuan pembelajaran PPKn di Sekolah Dasar yang erat kaitannya dengan perkembangan lingkungan sekitarnya, maka sumber belajar untuk proses pembelajaran di Sekolah Dasar tidak akan cukup dengan hanya mengandalkan ketersediaan buku teks yang ada. Sumber belajar PPKn di Sekolah Dasar akan 11 lebih optimal jika didukung dengan sumber belajar yang berasal dari lingkungan tempat tinggal siswa, atau lingkngan dimana sekolah itu berada. Apalagi dengan diberlakukannya Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) sekarang ini. Pembelajaran akan lebih bermakna jika dikaitkan dengan lingkungan yang dekat dengan siswa. Siswa akan lebih mudah menerima materi pembelajaran jika memanfaatkan sumber belajar yang ada di sekitarnya. Menurut Ruminiati (2008: 26) tujuan pendidikan PPKn adalah untuk menjadikan siswa mampu berpikir kritis, rasional dan kreatif dalam menanggapi persoalan hidup maupun isu kewarganegaraan di negaranya. Mampu berpartisipasi dalam segala bidang kegiatan, secara aktif dan bertanggung jawab, sehingga bias bertindak secara cerdas dalam semua kegiatan. Bias berkembang secara positif dan demokratif. Muhammad Haris (2010: 33) PPKn adalah pendidikan yang mengkaji dan membahas tentang pemerintahan, konstitusi lembaga-lembaga demokrasi, Rule of law, HAM, hak dan kewajiban-kewajiban warga negara serta proses demokrasi. Dari tujuan ini kemudian dikembangkan paradigma baru pendidikan kewarganegaraan. Paradigma baru ini tidak hanya menekan pada aspek pengetahuan (knowlwdge) saja melainkan juga aspek keterampilan (skills) dan nilai (values) berupa watak kewarganegaraan. Menurut peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 23 Tahun 2006 tanggal 23 Mei 2006 kelompok mata pelajaran Kewarganegaraan dan Kepribadian bertujuan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air. Tujuan ini dicapai melalui muatan dan atau 12 kegiatan agama, akhlak mulia, kewarganegaraan, bahasa, seni, dan budaya, dan pendidikan jasmani. Untuk dapat meraih hasil yang maksimal dari proses pembelajaran adalah mutlak diperlukan, seperti yang diungkapkan oleh Subroto (2004: 11) bahwa salah satu upaya meningkatan mutu pendidikan ialah dengan melalui perbaikan proses belajar mengajar, yang di dalamnya mengandung serangkaian perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan timbal-balik yang berlangsung dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu. Berkaitan dengan hal itu, keberagaman penyajian dalam bentuk kegiatan, latihan, tugas dan penganyaan akan memberikan dampak terhadap kemampuan berpikir rasional, keterampilan sisoal, meningkatkan intelektual, dan mampu melahirkan keputusan-keputusan yang tepat berdasarkan situasi dan kondisi yang dialami. F. Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw 1. Pembelajaran Kooperatif Pembelajaran kooperatif merupakan pembelajaran sistem pengajaran yang memberi kesempatan peserta didik untuk bekerja sama dengan sesama siswa dalam tugas-tugas yang berstruktur. Pembelajaran kooperatif dikenal dengan pembelajaran kelompok dapat disimpulkan bahwa pembelajaran kooperatif memerlukan kerja sama antara siswa dan saling ketergantungan dalam struktur pencapaian tugas, tujuan, dan penghargaan. Menurut Salvin dalam Trianto (2009: 59) pembelajaran kooperatif, siswa dibentuk dalam kelompok-kelompok yang terdiri dari 4-5 orang untuk bekerja sama dalam menguasai materi yang diberikan guru. 13 Zamroni (2000: 4) mengemukakan bahwa manfaat penerapan belajar kooperatif adalah mengurangi kesenjangan pendidikan khususnya dalam wujud input pada level individual. Di samping itu, belajar kooperatif dapat mengembangkan solidaritas sosial dikalangan siswa. Kunci dari pembelajaran kooperatif adalah kerja sama dalam bentuk interaksi, mencapai tujuan lewat kerja dalam kelompok. Menurut Slavin dalam Trianto (2009: 60) Konsep utama dari belajar kooperatif adalah sebagai berikut. 1. Penghargaan kelompok, yang akan diberikan jika kelompok mencapai kriteria yang ditentukan. 2. Tanggung jawab individual, bermakna bahwa suksesnya kelompok tergantung pada belajar individu semua anggota kelompok. Tanggung jawab ini terfokus dalam usaha untuk membantu yang lain dan memastikan setiap anggota kelompok telah siap menghadapi evaluasi tanpa bantuan orang lain. 3. Kesempatan yang sama untuk sukses, bermakna bahwa siswa telah membantu kelompok dengan cara meningkatkan belajar mereka sendiri, hal ini memastikan bahwa setiap siswa berkemampuan tinggi, sedang, dan rendah sama-sama tertantang untuk melakukan yang terbaik dan bahwa kontribusi semua anggota kelompok sangat bernilai. Sedangkan menurut Arends dalam Trianto (2009: 62) menyatakan bahwa ciri-ciri pembelajaran kooperatif sebagai berikut. 1. Siswa bekerja dalam kelompok secara kooperatif untuk menuntaskan materi belajar. 2. Kelompok dibentuk dari siswa yang mempunyai kemampuan tinggi, sedang, dan rendah. 3. Bila memungkinkan, anggota kelompok berasal dari ras, budaya, suku, jenis kelamin yang beragam: dan 4. Penghargaanlebih berorientasi kepada kelompok dari pada individu. 2. Langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif Fase Tingkah Laku Guru Fase 1 Guru menyampaikan semua tujuan pembelajaran yang 14 Menyampaikan tujuan dan memotivasi siswa ingin dicapai pada pelajaran tersebut dan memotivasi siswa belajar. Fase Tingkah Laku Guru Fase 2 Guru menyampaikan informasi kepada siswa dengan jalan demontrasi atau lewat bacaan. Menyajikan informasi Fase 3 mengorganisasikan siswa ke dalam kelompok kooperatif Fase 4 Membimbing kelompok bekerja dan belajar Fase 5 Evaluasi Fase 6 Memberikan penghargaan Guru menjelaskan kepada siswa bagaimana caranya membentuk kelompok belajar dan membantu setiap kelompok agarmelakukan transisi secara efisien. Guru membimbing kelompok-kelompok belajar pada saat mereka mengerjakan tugas mereka. Guru mengevaluasi hasil belajar tentang materi yang telah dipelajari atau masing-masing kelompok mempersentasikan hasil kerjanya. Guru mencari cara untuk menghargai baik upaya hasil belajar individu dan kelompok. Sumber Ibrahim dalam Trianto (2009: 67) 3. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Pembelajaran kooperatif tipe jigsaw merupakan pembelajaran kelompok. Tiap kelompok terdiri dari 4-5 orang siswa. Masing-masing anggota kelompok secara acak ditugaskan untuk menjadi ahli pada suatu aspek tertentu dari materi tersebut. Setelah membaca dan mempelajari materi, “ahli” dari kelompok berbeda berkumpul mendiskusikan topik yang sama dari kelompok lain sampai mereka menjadi “ahli”. Menurut Rusman (2008: 2005) model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw telah dikembangkan dan diuji oleh Elliot Aroson dan teman-temannya dari Universitas Texas. Dalam pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw, secara umum siswa dikelompokan secara heterogen dalam kemampuan. Siswa diberi materi yang baru atau pendalaman dari materi sebelumnya untuk 15 dipelajari. Masing-masing anggota kelompok secara acak ditugaskan untuk menjadi ahli pada suatu aspek tertentu dari materi tersebut. Setelah membaca dan mempelajari materi, “ahli” dari kelompok berbeda berkumpul mendiskusikan topik yang sama dari kelompok lain sampai mereka menjadi “ahli” di konsep yang ia pelajari. Kemudian kembali kekelompok semula untuk mengajarkan topik yang mereka kuasai kepada teman sekelompoknya. Terakhir diberi tes pada semua topik yang diberikan. 4. Langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Menurut Rusman (2008: 5) langkah-langkah pembelajaran kooperatif tipe jigsaw sebagai berikut: 1. Orientasi Dalam orientasi guru menyampaikan materi pembelajaran. Memberikan penekanan tentang manfaat penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dalam proses belajar mengajar. Mengingatkan senantiasa percaya diri, kritis, kooperatif dalam pembelajaran. 2. Pengelompokan Misalkan dalam kelas ada 20 siswa, yang kita tahu kemampuannya berbeda. Siswa rangking 1-5 kelompok sangat baik, rangking 6-10 kelompok baik, rangking 11-15 kelompok sedang dan 15-20 kelompok rendah. Selanjutnya kita membagi menjadi 5 grup A-E. 3. Pembentukan dan pembinaan kelompok ahli Selanjutnya grup dipecah menjadi kelompok yang akan mempelajari materi yang diberikan dan dibina supaya ahli berdasarkan indeksnya. Kelompok 1 (A1,B2,C3,D4,E5) Kelompok 2 (A1,B2,C3,D4,E5) Kelompok 3 (A1,B2,C3,D4,E5) Kelompok 4 (A1,B2,C3,D4,E5) 4. Diskusi (Pemaparan) kelompok ahli dalam grup Guru meminta anggota grup untuk mempersentasikan keahliannya kepada grup masing-masing, satu persatu. Proses ini diharapkan akan terjadi Shearing pengetahuan antara mereka. 5. Tes (Penilaian) Guru memberikan tes tertulis untuk dikerjakan oleh siswa yang memuat seluruh konsep yang didiskusikan. Pada saat tes ini siswa tidak diperkenankan untuk bekerja sama. Jika dimungkinkan tempat duduknya agak jauh. 6. Pengakuan Kelompok Penilaian pembelajaran kooperatif berdasarkan skor peningkatan individu, tidak didasarkan pada skor akhir yang diperoleh siswa, tetapi berdasarkan 16 seberapa jauh skor itu melampau rata-rata skor sebelumnya. Setiap siswa diberi kontribusi poin maksimum pada kelompoknya dalam system skor kelompok. 5. Kelebihan dan Kekurangan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Menurut Trianto (2009: 73) mengemukakan kelebihan dan kekurangan pembelajaran koopertaif tipe jigsaw. a. Kelebihan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw 1) Memacu siswa untuk lebih aktif, kreatif serta bertanggung jawab terhadap proses belajarnya 2) Mendorong siswa untuk berpikir kritis. 3) Memberi kesempatan setiap siswa untuk menerapkan ide yang dimiliki untuk menjelaskan materi yang dipelajari kepada siswa lain dalam kelompok tersebut. 4) Diskusi tidak didominasi oleh siswa tertentu saja tetapi semua siswa dituntut untuk menjadi aktif dalam diskusi tersebut. b. Kekurangan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw 1. Kegiatan belajar mengajar membutuhkan lebih banyak waktu dibanding metode yang lain 2. Bagi guru metode ini memerlukan kemampuan lebih karena setiap kelompok membutuhkan penanganan yang berbeda G. Hipotesis Hipotesis tindakan dalam penelitian ini adalah: “Jika pembelajaran PPKn melalui model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw diterapkan dengan memperhatikan langkah-langkah secara tepat, maka dapat meningkatan aktivitas dan hasil belajar siswa kelas IV SD Negeri 1 Kutoarjo Kecamatan Gedongtataan Kabupaten Pesawaran Tahun Pelajaran 2013/2014. BAB III METODE PENELITIAN A. Setting Penelitian 1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Sekolah Dasar Negeri 1 Kutoarjo Kecamata Gedongtataan Kabupaten Pesawaran, selama 3 bulan pada semester genap, pada bulan Maret-Juni Tahun Pelajaran 2013/2014. 2. Subjek Penelitian Subjek dari penelitian ini adalah guru dan siswa kelas IVa Sekolah Dasar Negeri 1 Kutoarjo Kecamatan Gedongtataan Kabupaten Pesawaran yang berjumlah 20 orang siswa yang terdiri dari 13 orang putera dan 7 orang puteri dengan tingkat kemampuan dan daya pikir berbeda. 3. Objek Penelitian Objel penelitian ini adalah kegiatan pembelajaran PPKn dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw. B. Rencana Tindakan Penelitian terdiri dari perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi. Adapun perencanaan penelitian digambarkan di bawah ini. 18 Perencanaan Refleksi Siklus I Pelaksanaan Pengamatan Perencanaan Refleksi dan seterusnya Siklus II Pelaksanaan Pengamatan Gambar I Prosedur Penelitian Tindakan Kelas (Arikunto:137) SIKLUS I a. Perencanaan Hal yang dilakukan dalam tahap perencanaan pada siklus I dalam pembelajaran PPKn menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw yaitu Pembuatan Pemetaan Kompetensi Dasar, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) sesuai dengan tindakan yang akan dilakukan, mempersiapkan sarana pembelajaran (materi, alat tes dan lain-lain), menyusun lembar kerja siswa (LKS), menyusun instrumen penelitian tentang proses pembelajaran dan dampaknya atau hasil (pedoman observasi) serta 19 menentukan kreteria keberhasilan tindakan dan dampak (hasil-hasilnya), dan menyusun tes. b. Pelaksanaan Pelaksanaan pembelajaran mengikuti langkah-langkah pembelajaran kooperatif tipe jigsaw sebagai berikut. 1) Kegiatan awal (Orientasi) a) Mengawali pembelajaran dengan pendahuluan memberikan motivasi dan apersepsi b) Guru menjelaskan tujuan pembelajaran, materi yang akan diajarkan dikelas memahami hak dan kewajiban sebagai warga dalam kehidupan sehari-hari di rumah, sekolah dan masyarakat. 2) Kegiatan inti (Pengelompokan) a) Pengelompokan Membentuk kelompok belajar kooperatif tipe jigsaw, tiap kelompok terdiri dari 4-5 orang siswa, kemudian dibentuk menjadi grup. b) Pembentukan dan pembinaan kelompok ahli Perwakilan masing-masing grup dibina menjadi ahli berdasarkan indeksnya. c) Diskusi (pemaparan) kelompok ahli dalam grup Siswa diminta mempersentasikan keahliannya kepada masing-masing grup. d) Tes (penilaian) Guru memberikan tes tertulis kepada siswa yang memuat seluruh konsep yang didiskusikan. 20 e) Pengaluan kelompok Penilaian pembelajaran kooperatif berdasarkan skor peningkatan individu 3) Kegiatan akhir a) Guru dan siswa bertanya jawab seputar materi. b) Guru memberikan kesimpulan materi yang telah dibahas dan memberikan tugas rumah (PR). c) Siswa dan guru mengahkiri pelajaran dengan doa. c. Observasi/Pengamatan Selama proses pembelajaran dari awal kegiatan sampai akhir kegiatan diamati oleh observer dengan menggunakan lembar observasi aktivitas siswa dan kinerja guru. Setelah proses pembelajaran peneliti mengevaluasi hasil belajar siswa yang telah diberikan. Tujuan pengamatan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui peningkatan aktivitas siswa dan kinerja guru serta hasil belajar siswa setelah menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw setiap siklusnya. d. Refleksi Refleksi dilakukan oleh guru dan siswa untuk menemukan kekurangan dan kelebihan pada saat pembelajaran. Dalam kegiatan refleksi, dilakukan diskusi mengenai masalah yang menjadi kendala saat pelaksanaan kegiatan pembelajaran, kemudian disusun rencana tindakan untuk mengatasi masalah tersebut. Membuat kesimpulan setelah proses pembelajaran berlangsung, mengenai temuan di lapangan antara lain: aktivitas siswa, kinerja guru dan 21 hasil tes siswa, dan membuat rencana untuk tindak lanjut pada siklus berikutnya. SIKLUS II a. Perencanaan Hal yang dilakukan dalam tahap perencanaan pada siklus II dalam pembelajaran PPKn menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw yaitu Pembuatan Pemetaan Kompetensi Dasar, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) sesuai dengan tindakan yang akan dilakukan, mempersiapkan sarana pembelajaran (materi, alat tes dan lain-lain), menyusun lembar kerja siswa (LKS), menyusun instrumen penelitian tentang proses pembelajaran dan dampaknya atau hasil (pedoman observasi) serta menentukan kreteria keberhasilan tindakan dan dampak (hasilhasilnya), dan menyusun tes. b. Pelaksanaan Pelaksanaan pembelajaran mengikuti langkah-langkah pembelajaran kooperatif tipe jigsaw sebagai berikut. 1) Kegiatan awal (Orientasi) a) Mengawali pembelajaran dengan pendahuluan memberikan motivasi dan persepsi b) Guru menjelaskan tujuan pembelajaran, materi yang akan diajarkan dikelas memahami hak dan kewajiban sebagai warga dalam kehidupan sehari-hari di rumah, sekolah dan masyarakat. 2) Kegiatan inti (Pengelompokan) a) Pengelompokan 22 Membentuk kelompok belajar kooperatif tipe jigsaw, tiap kelompok terdiri dari 4-5 orang siswa, kemudian dibentuk menjadi grup. b) Pembentukan dan pembinaan kelompok ahli Perwakilan masing-masing grup dibina menjadi ahli berdasarkan indeksnya. c) Diskusi (pemaparan) kelompok ahli dalam grup Siswa diminta mempersentasikan keahliannya kepada masing-masing grup. d) Tes (penilaian) Guru memberikan tes tertulis kepada siswa yang memuat seluruh konsep yang didiskusikan. e) Pengaluan kelompok Penilaian pembelajaran kooperatif berdasarkan skor peningkatan individu 3) Kegiatan akhir a) Guru dan siswa bertanya jawab seputar materi. b) Guru memberikan kesimpulan materi yang telah dibahas dan memberikan tugas rumah (PR). c) Siswa dan guru mengahkiri pelajaran dengan doa. c. Observasi/Pengamatan Selama proses pembelajaran dari awal kegiatan sampai akhir kegiatan diamati oleh observer dengan menggunakan lembar observasi aktivitas siswa dan kinerja guru. Setelah proses pembelajaran peneliti mengevaluasi hasil belajar siswa yang telah diberikan. Tujuan pengamatan dari penelitian ini yaitu untuk 23 mengetahui peningkatan aktivitas siswa dan kinerja guru serta hasil belajar siswa setelah menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw setiap siklusnya. d) Refleksi Refleksi dilakukan bersama dengan observer. Dalam kegiatan refleksi, dilakukan diskusi mengenai masalah yang menjadi kendala saat pelaksanaan kegiatan pembelajaran, kemudian disusun rencana tindakan untuk mengatasi masala tersebut. Membuat kesimpulan setelah proses pembelajaran berlangsung, mengenai temuan di lapangan antara lain: aktivitas siswa, kinerja guru dan hasil tes siswa, dan membuat rencana untuk tindak lanjut pada siklus berikutnya. C. Faktor yang Diteliti Faktor yang diteliti adalah aktivitas dan hasil belajar PKn pada siswa kelas IV Sekolah Dasar Negeri 1 Kutoarjo Kecamatan Gedongtataan Kabupaten Pesawaran. D. Teknik Pengumpulan Data 1. Teknik Tes Teknik tes merupakan penilaian dalam bentuk pertanyaan baik lisan, tertulis, maupun unjuk kerja. Teknik tes yang digunakan dalam penelitian ini adalah tes tertulis. Tes diberikan pada akhir pertemuan setiap siklus dalam bentuk soal tes formatif. 2. Teknik Non-tes Teknik non-tes merupakan teknik penilaian atau evaluasi hasil belajar siswa dengan tidak menguji siswa melainkan melalui pengamatan/observasi. Data 24 teknik non-tes diperoleh dari aktivitas siswa dan kinerja guru, dengan memberi tanda √ (cheklis) pada lembar observasi dengan hasil pengamatan. E. Instrumen Penilaian Penilaian aktivitas siswa, kinerja guru dan hasil belajar pada penelitian ini menggunakan lembar instrument seperti pada tabel di bawah ini. Tabel 3. 1 Lembar Aktivitas Siswa Skor Aktivitas Siswa Ketekunan belajar No Kerajinan Kedisiplinan Kerjasama Kejujuran Tanggung jawab Ju ml ah Nama Siswa 1 1 Ags 2 Ang 3 Ans 4 Aul 5 Amr 6 Dmr 7 Dnu 8 Dni 9 Dn R 10 Dni 11 Dnr 12 Dw 13 Dm 14 Glg 15 Gsn 16 St A 17 Std 18 Smb 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 Kreteri a 25 19 Irz 20 Dn M Jumlah Nilai Kategori Tabel 3.2 Kreteria Penilaian No Skor Kreteria 1 ≥21 Sangat Aktif 2 16-20 Aktif 3 11-15 Cukup Aktif 4 5-10 Kurang Aktif Tabel 3.3 Kinerja Guru No 1 2 3 No 4 5 6 7 8 9 10 11 Kegiatan Siklus Skor 1 2 3 4 1 Siklus Skor 2 3 4 Apersepsi Memotivasi siswa untuk melibatkan diri dalam kegiatan pembelajaran Menyampaikan bahan/materi yang akan dipelajari Kegiatan Teknik pemberian pengarahan Memberi kesempatan siswa untuk bertanya Membimbing siswa dalam melakukan pengamatan Melaksanakan penilaian Memberikan penguatan Memberikan penghargaan Menyimpulkan materi pelajaran Menutup pelajaran Jumlah Persentase % Kriteria 26 Tabel 3.4 Hasil Belajar No Nama Siswa 1 Ags 2 Ang 3 Ans Nilai Keterangan Jumlah Rata-rata Nilai tertinggi Nilai terendah F. Teknik Analisis Data Dalam penelitian ini data yang akan dianalisis adalah data kualitatif dan data kuantitatif. a. Analisis data kualitatif diperoleh dari hasil pengamatan sikap siswa dan kinerja guru berdasarkan aspek-aspek yang diamati dengan cara memberi skala penilaian rentang 1-4 pada lembar panduan observasi, selanjutnya dianalisis dengan menggunakan rumus: Skor Perolehan AS = x 100 Skor Maksimal Jumlah Skor KG = x 100 Skor Maksimal Keterangan: AS = Aktivitas Siswa KG = Kinerja Guru 27 Klasifikasi sikap untuk penguasaan keterampilan proses belajar dengan skala 0100 Tabel 3.5 Klasifikasi sikap Rentang Nilai Klasifikasi Sikap 81-100 Bagus 66-80 Cukup 51-65 Latihan Lagi Sumber: Adaptasi Permendikbud No 81 A Tahun 2013 b. Analisis data kuantitatif yang diperoleh dari post tes siswa dilakukan disetiap siklus.post tes yang digunakan tes isian dan uraian. Rumus menghitung nilai post tes siswa sebagai berikut. Hasil belajar siswa dinyatakan dengan rumus Jumlah Jawaban Benar X 100 Jumlah Soal Tabel 3.6 Kreteria Hasil Belajar Siswa Rentang Nilai Keterangan ≥66 Tuntas <65 Tidak Tuntas Sumber: Adaptasi Permendikbud No 81 A Tahun 2013 G. Indikator Keberhasilan Pembelajaran dalam penelitian ini berhasil jika terpenuhi sebagai berikut: 1. Siswa dikatakan aktif jika ≥80% dari seluruh jumlah siswa melakukan semua aspek kegiatan. 2. Ketuntasan hasil belajar minimal 75% siswa mencapai nilai ≥66. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan pembahasan dan hasil penelitian dapat disimpulkan dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw adalah sebagai berikut. 1. Aktivitas belajar siswa pada mata pelajaran PPKn dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw pada setiap siklusnya mengalami peningkatan. Hal ini terlihat dari penilaian aktivitas siswa pada siklus I ketekunan belajar 64%, kerajinan 64%, disiplin 65%, kerjasama 62%, kejujuran 65% dan tanggung jawab 56%. Pada siklus II ketekunan belajar 86%, kerajinan 84%, disiplin 85%, kerjasama 84%, kejujuran 75% dan tanggung jawab 80%. 2. Hasil belajar PPKn siswa dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw menunjukan peningkatan yang signifikan baik individu maupun kelompok. Hal ini dapat dilihat dari hasil belajar PKn pada siklus I siswa yang tuntas 11 orang atau 55% dengan rata-rata 67,5 dan pada siklus II siswa yang tuntas 18 orang atau 90% dengan rata-rata 79,47 atau naik 11,97 poin. 45 B. Saran Berdasarkan hasil kesimpulan, peneliti mengemukakan saran sebagai berikut. 1. Bagi Siswa Siswa diharapkan lebih aktif dan kreatif dalam mengikuti pembelajaran di kelas, sebab dengan aktivitas yang tinggi akan meningkatkan hasil belajar. 2. Bagi Guru Dalam setiap kegiatan pembelajaran hendaknya para guru dapat menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajaran siswa. 3. Bagi Sekolah Bagi sekolah memberi motivasi guru untuk mengembangkan model pembelajaran supaya lebih kreatif dan tidak terpaku pada satu metode saja. 4. Bagi Peneliti Bagi para peneliti berikutnya, disarankan untuk mengembangkan penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw pada SK atau KD yang lain maupun mata pelajaran lainnya. DAFTAR PUSTAKA Arends, Richardl, Newman. 1997. Classroom Instructional Management. New York: The McGraw-Hill Company. Ahmadrohani. 2004 Aktivitas Belajar. http://translate.google.co.id Arikunto,Suharsimi, 2009. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Bumi Aksara, Jakarta. Arikunto,Suharsimi, 2010. Prosedur Penelitian. Rineka Cipta, Yogyakarta. Depdiknas. 2005. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Pendidikan Nasional. Dryden,2001. Pengertian Pembelajaran, http://belajarpsikologi.com/macammacam-teori-belajar/#ixzz1mEQZ9jGe Hamalik Oemar. 2011. Proses Belajar Mengajar. Bumi Aksara, Bandung. Rosalia,2005. 2008, Aktivitas Belajar. http://translate.google.co.id Rusman. 2008. Pembelajaran kooperatif model jigsaw. Bumi Aksara. Jakarta -----------. 2011. Belajar dan Pembelajaran, Universitas Terbuka. Jakarta Sriwahyuni.2014. IPA SD. Reneka Cipta Yokyakarta Subroto. 2004. Pendidikan Kewarganegaraan. Universitas Terbuka. Jakarta Sudjana, Warsita. 2011 Pengertian Belajar danPembelajaran. Bumi Aksara. Bandung. Suprijono, Sriyo

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DALAM PELAJARAN IPS KELAS IV SDN 1 KERTOSARI TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
5
35
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DALAM PELAJARAN IPS KELAS IV SDN 1 KERTOSARI TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
4
56
PENINGKATAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS SISWA KELAS IV SDN 5 SUNGAILANGKA GEDONGTATAAN PESAWARAN TP 2012-2013
0
6
45
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 2 KARANG ANYAR GEDUNGTATAAN PESAWARAN TP 2013/2014
1
6
49
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PKn DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF NUMBER HEAD TOGETHER SISWA KELAS IV SEKOLAH DASAR NEGERI 3 TAMANSARI KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TP 2014/2015
2
13
52
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD SISWA KELAS IV SDN 2 TEMPELREJO KEDONDONG PESAWARAN
0
2
48
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF PICTURE AND PICTURE KELAS IV SDN PULAU PAHAWANG KECAMATAN PUNDUH PEDADA KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014
0
6
47
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF PICTURE AND PICTURE KELAS IV SDN PULAU PAHAWANG KECAMATAN PUNDUH PEDADA KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014
2
5
44
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PPKn MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW KELAS IV SDN 1 KUTOARJO KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014
0
6
87
MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MENGGUNAKAN MODEL KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA PEMBELAJARAN PKn DI KELAS IV SDN PADANG MANIS PESAWARAN TAHUN PELAJARAN 2013/2014
0
12
55
JUDUL INDONESIA: PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PKN DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STUDENT TEAMS ACHIVEMENT DIVISIONS (STAD) KELAS IV SEKOLAH DASAR NEGERI 5 BAGELEN KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014
0
27
42
PENINGKATAN HASIL BELAJAR PPKn TEMA BERBAGAI PEKERJAAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATI STAD SISWA KELAS IV SDN 3 SUKADADI KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN
0
4
54
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PKN DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STUDENT TEAMS ACHIVEMENT DIVISIONS (STAD) KELAS IV SEKOLAH DASAR NEGERI 5 BAGELEN KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014
0
6
44
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PPKn MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD SISWA KELAS IV SEKOLAH DASAR NEGERI 3 NEGERI SAKTI KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TP 2013/2014
0
7
44
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SAINS MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADASISWA KELAS IV SDN BERNUNG PESAWARAN TP. 2012/2013
0
6
32
Show more