EVALUASI PEMANFAATAN SUMBER BELAJAR BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DALAM PEMBELAJARAN DI SMAN 1 BULOK KABUPATEN TANGGAMUS

Full text

(1)

EVALUASI PEMANFAATAN SUMBER BELAJAR BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DALAM

PEMBELAJARAN DI SMAN 1 BULOK KABUPATEN TANGGAMUS

oleh

HUDA FIRDAUS

Tesis

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar MAGISTER TEKNOLOGI PENDIDIKAN

PROGRAM PASCASARJANA MAGISTER TEKNOLOGI PENDIDIKAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG

(2)

i

THE EVALUATION OF USAGE LEARNING SOURCE BASED ON INFORMATION AND COMMUNICATION TECHNOLOGY IN

LEARNING OF SENIOR HIGH SCHOOL 1 BULOK By

HUDA FIRDAUS

The purpose of this study was to evaluate the use of ICT-based learning resources in (1) use of computer / laptop and LCD projector. (2) use of an interactive CD. (3) the use of a tape recorder. (4) the use of the Internet as a source of alternative information. (5) learning in the computer lab. (6) learning in the laboratory

multistudy. Research-oriented evaluation approach goal (goal-oriented

evaluation). Data was collected through observation and questionnaires. Data analysis using quantitative descriptive analysis. Results were obtained: 1) The teacher in learning to use a computer and LCD projector categorized enough; 2) Teachers in the use of interactive CD learning enough categorized; 3) The use of tape recorders in learning categorized less; 4) The use of the Internet as a source of information categorized sufficient; 5) Teachers in the use of computer labs categorized less; 6) Teachers in exploiting the multi lab study categorized less.

(3)

ii ABSTRAK

EVALUASI PEMANFAATAN SUMBER BELAJAR BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DALAM

PEMBELAJARAN DI SMAN 1 BULOK KABUPATEN TANGGAMUS

Oleh HUDA FIRDAUS

Tujuan penelitian ini untuk mengevaluasi pemanfaatan sumber belajar berbasis TIK dalam (1) pemanfaatan komputer/laptop dan LCD projector. (2) pemanfaatan CD interaktif. (3) pemanfaatan tape recorder.(4) pemanfaatan internet sebagai sumber informasi alternatif. (5) pembelajaran di laboratorium komputer. (6) pembelajaran di laboratorium multi studi. Penelitian menggunakan pendekatan evaluasi berorientasi tujuan (goal oriented evaluation). Teknik pengumpulan data dilakukan melalui observasi dan angket. Analisis data menggunakan analisis deskriptif kuantitatif. Hasil penelitian diperoleh: 1) Guru dalam pembelajaran menggunakan komputer dan LCD Projector dikategorikan cukup; 2) Guru dalam memanfaatkan CD interaktif dalam

pembelajaran dikategorikan cukup; 3) Penggunaan tape recorder dalam

pembelajaran dikategorikan kurang; 4) Pemanfaatan internet sebagai sumber informasi dikategorikan cukup; 5) Guru dalam memanfaatkan laboratorium komputer dikategorikan kurang; 6) Guru dalam memanfaatkan laboratorium multi studi dikategorikan kurang.

(4)
(5)
(6)
(7)

iii

SANWACANA

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat

dan hidayah-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan

penyusunan tesis yang berjudul, “ Evaluasi Pemanfaatan Sumber Belajar berbasis

Teknologi Informasi dan Komunikasi di SMAN 1 Bulok Kabupaten

Tanggamus”. Tesis ini disusun dalam rangka memenuhi sebagian persyaratan

untuk memperoleh gelar Magister Teknologi Pendidikan di Program Pascasarjana

Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

Dengan selesainya tesis ini, penulis sampaikan ucapan terima kasih yang tak

terhingga kepada yang terhormat:

1. Bapak Prof. Dr. Ir. Sugeng Harianto, M.S., selaku Rektor Universitas

Lampung.

2. Bapak Dr. Bujang Rahman , M. Si., selaku Dekan Fakultas Keguruan dan

ilmu Pendidikan Universitas Lampung yang telah memberikan berbagai

kebijakan dalam penyelesaian penyusunan tesis ini.

3. Bapak Prof. Dr. Sudjarwo, M.S., selaku Direktur Pascasarjana Universitas

Lampung.

4. Ibu Dr. Adelina Hasyim, M.Pd., selaku ketua Program studi Magister

Teknologi Pendidikan Fakultas Keguruan dan ilmu Pendidikan Universitas

(8)

iv

Teknologi Pendidikan dan Pembimbing II lanjutan yang telah memberikan

saran sehingga penyusunan tesis ini dapat berjalan lancar.

6. Bapak Dr. Undang Rosidin, M.Pd., selaku Pembimbing I, yang telah dengan

penuh kesabaran dalam membimbing penulis menyusun tesis sampai

selesai.

7. Bapak Dr. Riswandi, M.Pd., selaku Pembahas I, yang telah memberikan

masukan yang berharga dalam perbaikan tesis ini.

8. Seluruh Dosen dan Staf Administrasi PPS Universitas Lampung

9. Seluruh rekan–rekan yang telah memberikan semangat dan do’a serta

kerjasamanya dalam penelitian ini.

10. Semua pihak yang telah membantu hingga terselesaikannya penulisan Tesis

ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.

Penulis menyadari Tesis ini jauh dari sempurna, baik dari segi kualitas isi, tata

bahasa ataupun teknik penulisannya. Oleh karena itu, penulis yakin para pembaca

yang kritis akan mudah melihat kekurangan dan kelemahan penelitian ini, dan itu

merupakan gambaran dari keterbatasan penulis akan pengetahuan, pengalaman

dan kemampuan dalam menulis dan meneliti.

Semoga Tesis ini dapat menjadi acuan dalam pelaksanaan penelitian sehingga

hasilnya dapat bermanfaat bagi penulis dan pembacanya.

(9)

viii

PERSEMBAHAN

Dengan rasa syukur yang mendalam kehadapan ALLAH SWT, kupersembahkan karya

kecil ini kepada:

 Abah dan emak yang selalu mendoakan ku

 Istri dan anak tercinta

 Keluargaku

 Sahabat-sahabatku

 Almamater Universitas Lampung

(10)

vii

MOTO

(11)

vi

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Pringsewu Lampung pada tanggal 26

Januari 1984, sebagai anak pertama dari empat bersaudara,

dari Bapak Drs. Baijuri Embay dan Ibu Mardiana, S.Pd.

SD Negeri 5 Pringsewu diselesaikan tahun 1996, SMP Negeri 1 Pringsewu

diselesaikan tahun 1999, SMA Negeri 1 Pringsewu diselesaikan tahun 2002.

Diploma III Manajemen informatika diselesaikan tahun 2005, dan pada tahun

2007 penulis menyelesaikan S1 Teknik Informatika.

Pada tahun 2009 penulis terdaftar sebagai mahasiswa Program Pascasarjana

Magister Teknologi Pendidikan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

(12)

ix

2.2 Teori Desain Pembelajaran ... 21

2.3 Teori Belajar dan Pembelajaran ... 26

2.4 Sumber Belajar ... 28

2.5 Sumber Belajar Berbasis TIK ... 35

2.6 Penelitian yang relevan ... 36

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian ... 38

3.2 Jenis Penelitian ... 38

3.3 Rancangan Penelitian ... 38

3.4 Objek dan Subjek Penelitian ... 39

3.5 Teknik Pengumpulan data ... 39

3.6 Kisi-kisi Instrumen Penelitian ... 40

3.7 Uji Coba Instrumen ... 41

(13)

x

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Temuan Penelitian ... 48

4.2 Pembahasan ... 53

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI 5.1 Simpulan ... 61

5.2 Rekomendasi ... 63

DAFTAR PUSTAKA ... 64

(14)

xi

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

1. Rekapitulasi Hasil Observasi Evaluasi Pemanfaatan Sumber belajar

berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi di SMAN 1 Bulok ... 67

2. Rekapitulasi Hasil Angket Evaluasi Pemanfaatan Sumber belajar

berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi di SMAN 1 Bulok ... 68

3. Rekapitulasi Hasil Instrumen Evaluasi Pemanfaatan Sumber belajar

berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi di SMAN 1 Bulok ... 69

4. Lembar validasi Intrumen (SPSS 16) ... 70

5. Lembar Observasi Evaluasi Pemanfaatan Sumber Belajar Berbasis

TIK ... 78

(15)

xii

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 3.1 Kisi-kisi Lembar Observasi ... 40

Tabel 3.2 Kisi-kisi Angket Penelitian ... 41

Tabel 3.3 Konversi data ... 47

(16)

xiii

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Bagan Evaluasi model CIPP ... 16

Gambar 2. Bagan evaluasi model Stake ... 17

(17)

BAB I PENDAHULUAN

1.1Latar Belakang Masalah

Pendidikan bertujuan mengembangkan dan meningkatkan kompetensi kognitif,

afektif dan psikomotor peserta didik melalui proses pembelajaran sehingga

diharapkan peserta didik siap dan mampu dalam mengatasi permasalahan

kehidupannya dan masyarakat.

Upaya mengembangkan kompetensi peserta didik tersebut, pemerintah telah

berupaya melakukan pengembangan dan pembinaan, hal ini bisa kita lihat dari

berbagai kebijakan yang diambil seperti penyempurnaan kurikulum, peningkatan

kualitas guru, sampai pada penyediaan sarana dan prasarana. Oleh sebab itu,

diharapkan semua komponen pendidikan tersebut dapat difungsikan dengan

optimal untuk mencapai tujuan pendidikan yang tercantum dalam Undang-undang

Sisdiknas No. 23 tahun 2003 yang merupakan tujuan pendidikan nasional yang

berbunyi bahwa pendidikan nasional berfungsi untuk mencerdaskan kehidupan

bangsa dan mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang

beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur,

memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani,

kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan

(18)

Kurikulum 2013 adalah suatu ide tentang pengembangan kurikulum yang lebih

menitik beratkan pada proses pembelajaran dan penilaian. Kompetensi yang harus

dimiliki siswa harus seimbang antara kompetensi; sikap, pengetahuan dan

keterampilan peserta didik. Kurikulum 2013 menuntut sumber belajar yang

bervariatif, peserta didik tidak dibatasi mengambil sumber belajar hanya dari buku

tetapi diberi keleluasaan untuk memperolehnya melalui media; majalah, koran,

internet dan sekitar lingkungan sekolah.

Agar pelaksanaan kurikulum 2013 dapat dilakukan secara optimal, maka proses

pembelajaran yang harus dilakukan adalah kegiatan pembelajaran yang lebih

berpusat pada peserta didik, mengembangkan kreatifitas, menciptakan kondisi

yang menyenangkan dan menantang, kontekstual, menyediakan belajar yang

beragam, belajar melalui berbuat. Melaksanakan penilaian kelas yang lebih efektif

dengan menggunakan berbagai cara, seperti hasil karya, pemberian tugas dan

sebagainya. Kurikulum 2013 mengacu pada pemberdayaan tenaga pendidik dalam

keterampilan menentukan metode, teknik, dan alat yang tepat untuk melakukan

pembelajaran dan sumberdaya lainnya, pemantauan dan penilaian untuk

meningkatkan efisiensi, kenerja dan kualitas pelayanan terhadap peserta didik,

berkolaborasi secara horizontal dengan organisasi profesi dan sekolah lain, serta

berkolaborasi secara vertikal dengan Dewan Pendidikan dan Dinas Pendidikan.

Mutu pendidikan dipengaruhi oleh banyak faktor, yaitu: peserta didik,

pengelolaan sekolah (kepala sekolah, karyawan dan komite sekolah), lingkungan

(orangtua, masyarakat, sekolah), kualitas pembelajaran, kurikulum dan

(19)

3

Pengaruh teknologi informasi dan komunikasi dalam dunia pendidikan semakin

sejalan dengan adanya pergeseran pola pembelajaran dan tatap muka yang

konvensional kearah pendidikan yang lebih terbuka dan bermedia. Mason R

dalam Riyana (2006:2) berpendapat bahwa pendidikan mendatang akan lebih

ditentukan oleh jaringan informasi yang memungkinkan berinteraksi dan

kolaborasi, bukannya gedung sekolah. Nasution (2003:112) mengungkapkan

bahwa teknologi pendidikan adalah pengembangan, penerapan dan penilaian

sistem-sistem, teknik dan alat bantu untuk memperbaiki dan meningkatkan proses

belajar mengajar. Menurut Rosenberg dalam Muhamad Surya (2004:75)

berkembangnya penggunaan teknologi informasi dan komunikasi ada 5

pergesaran dalam pembelajaran, yaitu: (1) Dari pelatihan ke penampilan, (2) dari

ruang kelas ke dimana dan kapan saja, (3) dari kertas ke line atau saluran, (4) dari

fasilitas fisik ke fasilitas jaringan kerja, (5) dari waktu siklus ke waktu nyata.

Kemajuan teknologi modern dalam hubungan dengan pendidikan lebih dikenal

dengan multimedia. Dalam hal ini multimedia dianggap sebagai media

pembelajaran yang berkesan berdasarkan kemampuan menyentuh panca indera.

Munir (2001:15) mengemukakan bahwa multimedia adalah alat, media dan

pendekatan yang digunakan untuk membuat komunikasi diantara guru dengan

peserta didik selama proses pembelajaran menjadi lebih berkesan.

Salah satu faktor yang penting untuk mencapai tujuan pendidikan adalah proses

pembelajaran yang dilakukan. Sedangkan salah satu faktor penting dalam proses

pembelajaran adalah pemanfaatan berbagai sumber belajar yang tersedia di

(20)

kualitas proses pembelajaran serta mendorong sekolah untuk lebih meningkatkan

fasilitas dan kualitas manajemen sekolah.

Mutu pendidikan tidak lepas dari hasil belajar siswa untuk mendapatkan hasil

belajar siswa yang baik, diharapkan guru mampu menciptakan suasana belajar

yang baik, hangat dan antusias. Dalam hal ini dituntut keprofesionalan guru, baik

dari segi penguasaan materi maupun keterampilan menentukan metode, teknik,

dan alat yang tepat untuk melakukan pembelajaran, sehingga siswa menyukai apa

yang diajarkan. Pemilihan teknik dan metode ini perlu diperhatikan bagaimana

membuat siswa suka dan merasa butuh akan apa yang dipelajari.

SMAN 1 Bulok sebagai salah satu lembaga pendidikan formal yang berdiri pada

tahun 1994, bertempat di Jalan Raya Sukamara Kecamatan Bulok berjarak sekitar

30 km dari pusat kota Kabupaten Tanggamus dengan jarak sekitar 3 km dari pusat

Kecamatan Bulok.

Konsidi peserta didik di SMAN 1 Bulok pada umumnya memiliki kondisi

ekonomi orang tua siswa yang serba terbatas dengan tingkat pendidikan rata-rata

sampai jenjang SMA dan bekerja pada sektor pertanian dan pekerja buruh.

Dengan kondisi tersebut mengakibatkan partisipasi orang tua dalam membimbing

anaknya dalam belajar di rumah kurang optimal, serta kemampuan menyediakan

sumber belajar berupa buku dan sumber penunjang belajar lainya seperti

komputer dan aplikasi pendidikan lainnya tidak terpenuhi, peserta didik hanya

(21)

5

Kemauan peserta didik dalam belajar dapat dikatakan kurang. Hal ini ditunjukan

oleh kurangnya motivasi internal antara lain minat dan keseriusan siswa dalam

belajar di rumah sebagai persiapan menghadapi pembelajaran di sekolah. Selain

itu, pekerjaan masyarakat sekitar tempat tinggal siswa adalah petani penggarap

dan buruh yang mengakibatkan motivasi eksternal siswa dalam mencapai

keberhasilan dalam belajar menjadi tidak ada contoh keberhasilan, keteladanan

dan kesuksesan di masyarakat sebagai buah dari hasil belajar. Sebagian besar

siswa datang ke sekolah tidak siap untuk melakukan pembelajaran, siswa hanya

siap menerima pembelajaran tanpa persiapan dengan pengetahuan dan

pengalaman belajar yang dipelajari terlebih dahulu di rumah.

Kondisi siswa tersebut di atas, mempengaruhi aktivitas belajarnya di sekolah.

Siswa di sekolah hanya siap menerima pembelajaran dari gurunya dan tidak ada

persiapan dengan melakukan belajar di rumah sebelum pembelajaran di sekolah di

mulai. Hal ini mempengaruhi aktivitas siswa dalam keterlibatannya dalam proses

pembelajaran, siswa lebih banyak pasif, menunggu perintah dan hanya menerima

apa yang terjadi dan diberikan gurunya.

Untuk itu guru harus menciptakan pembelajaran kondusif dengan penggunaan

sarana dan sumber belajar variatif yang menyenangkan sehingga peserta didik

tidak bosan dan tertarik terlibatdalam aktivitas pembelajaran yang memungkinkan

siswa bergerak phisik maupun psikisnya dalam suatu aktivitas belajar dengan

penggunaan model pembelajaran dan penggunaan media belajar yang tepat

(22)

Sumber belajar yang menarik partisipasi peserta didik untuk terlibat aktif adalah

penggunaan teknologi informasi beserta aplikasi pembelajarannya yang dapat

guru gunakan dalam mendukung tujuan pembelajaran di kelas. Penggunaan sarana

komputer/ Laptop, LCD projector merupakan syarat minimal yang harus guru

lakukan dalam pembelajaran yang selanjutnya penerapan aplikasi pendidikan

berupa animasi pembelajaran, CD interaktif, tape recorder, DVD player dan

televisi beserta pemanfaatan internet sebagai sumber belajar alternatif yang

mendorong peserta didik mengembangkan kemampuan mencari informasi

sehingga guru dapat terbantu dalam mencapai tujuan pembelajaran lebih kaya

informasi dan optimal.

Kondisi pembelajaran yang dilakukan guru di SMA Negeri 1 Bulok belum semua

guru melakukan pembelajaran dengan menggunakan komputer/laptop dan LCD

projector, hal ini karena terbatasnya kemampuan guru dalam penggunaan

komputer, beberapa orang guru sudah terbiasa menggunakan komputer/laptop

dalam pembelajaran. Penggunaannya pun belum optimal karena tidak selalu setiap

pembelajaran menggunakan laptop. Adapun penggunaan LCD projector sangat

jarang sekali karena keterbatasan guru dalam penggunaan komputer serta jumlah

LCD projector yang hanya 3 unit.

Sarana lainnya yang berhubungan dengan pemanfaatan teknologi informasi adalah

tape recorder, CD interaktif juga belum dimanfaatkan secara optimal. Observasi

pendahuluan menunjukan bahwa beberapa guru belum menggunakan sarana

(23)

7

tersebut. Hal ini terjadi karena kurangnya sosialisasi tentang isi CD interaktif serta

cara penggunaannya.

Fasilitas jaringan internet sudah ada di sekolah dengan menggunakan modem

flash, namun pemanfaatannya masih bersifat untuk keperluan tenaga administrasi

sekolah saja. Masih sedikit guru yang memanfatkan koneksi internet dalam

pembelajaran walaupun penggunaannya masih jarang sekali, kebanyakan guru

lainnya belum memanfatkan fasilitas internet dalam pembelajaran. Hal ini terjadi

karena guru tersebut tidak menyempatkan diri mengemas materi pembelajaran

yang akan dicari atau difasilitasi jaringan internet, alasan lainnya adalah koneksi

jaringan internet yang ada sangat lambat.

Selain itu keberadaan laboratorium komputer dan multi studi belum dimanfaatkan

dengan maksimal. Guru lebih menyukai mengajar dengan cara langsung tatap

muka di kelas karena efektif waktu dan guru tidak dipusingkan dengan persiapan

skenario pembelajaran serta tugas belajar yang akan dilakukan di laboratorium

komputer dan multi studi. Guru dalam mengajar hanya berpatokan pada materi

yang ada di buku untuk disampaikan kepada peserta didik tanpa melakukan

persiapan yang memakan waktu banyak.

1.2Fokus Penelitian

Penelitian ini adalah evaluasi pemanfaatan sumber belajar berbasis TIK oleh guru

di SMAN 1 Bulok Kabupaten Tanggamus. Evaluasi difokuskan pada proses

(24)

1. Pemanfaatan komputer/laptop dan LCD projector.

2. Pemanfaatan CD interaktif.

3. Pemanfaatan tape recorder.

4. Pemanfaatan internet sebagai sumber informasi alternatif.

5. Pembelajaran dilakukan di laboratorium komputer.

6. Pembelajaran dilakukan di laboratorium multi studi.

1.3Perumusan Masalah

Permasalahan penelitian dapat dirumuskan sebagai berikut:

1. Apakah guru memanfaatkan komputer/laptop dan LCD projector dalam

pembelajaran ?

2. Apakah guru memanfaatkan CD interaktif ?

3. Apakah guru memanfaatkan tape recorder ?

4. Apakah guru memanfaatkan internet sebagai sumber informasi alternatif ?

5. Apakah pembelajaran dilakukan di laboratorium komputer ?

6. Apakah pembelajaran dilakukan di laboratorium multi studi ?

1.4Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah untuk menilai pemanfaatan sumber belajar berbasis

TIK yaitu:

1. Pemanfaatan komputer/laptop dan LCD projector.

2. Pemanfaatan CD interaktif.

3. Pemanfaatan tape recorder.

(25)

9

5. Pembelajaran dilakukan di laboratorium komputer.

6. Pembelajaran dilakukan di laboratorium multi studi.

1.5Manfaat Penelitian 1.5.1 Secara teoritis

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran

khususnya dibidang teknologi pendidikan kawasan evaluasi dalam pemanfaatan

sumber belajar berbasis TIK.

1.5.2 Secara Praktis

1.5.2.1Sebagai bahan pertimbangan bagi Dinas Pendidikan berkenaan dengan

pemanfaatan sumber belajar berbasis TIK.

1.5.2.2Memberikan kontribusi kepada sekolah khususnya berkenaan dengan guru

dalam pemanfaatan sumber belajar berbasis TIK.

1.5.2.3Hasil penelitian ini dapat menjadi acuan pihak sekolah dalam

mengoptimalisasi peran dan pemberdayaan sekolah dalam upaya

meningkatkan kualitas pembelajaran.

1.5.2.4Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai salah satu bahan

(26)

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1Evaluasi

2.1.1 Pengertian Evaluasi

Evaluasi memiliki pengertian sebagai bentuk penilaian mengenai hal-hal yang

berkaitan dengan kegiatan, dari sudut pandang istilah menurut wandt dan brown

dalam sudiyono (2003: 1) :”evaluation refer to the act or process to determining

the value of something” (evaluasi merupakan suatu tindakan atau suatu proses

untuk menentukan nilai dari sesuatu). Sementara menurut Cross dalam Sukardi

(2009: 1): “evaluation is a process which determines the extent to which

objectives have been achieved”. Artinya evaluasi merupakan proses yang

menentukan kondisi, dimana suatu tujuan telah dapat dicapai.

Sedangkan menurut stufflebeam dalam Daryanto (2005: 2) “evaluation is the

process of delineating obtaining and providing useful information for judging

decision alternatives”. Artinya evaluasi merupakan proses menggambarkan,

memperoleh dan menyajikan informasi yang berguna untuk menilai alternatif

keputusan. Selain itu dalam suharsimi (2004: 1) menurut suchman bahwa evaluasi

dipandang sebagai suatu proses, menentukan hasil yang telah dicapai beberapa

kegiatan yang direncanakan, untuk mendukung tercapainya tujuan. Worthen dan

Sanders dalam Suharsimi (2004:1) mengemukakan definisi evaluasi merupakan

(27)

11

tersebut juga termasuk mencari informasi yang bermanfaat dalam menilai

keberadaan sesuatu program, produksi, prosedur serta alternatif strategi yang

diajukan untuk mencapai tujuan yang sudah ditentukan. Berdasarkan beberapa

pendapat tersebut maka evaluasi merupakan kegiatan untuk mengumpulkan

informasi tentang bekerjanya sesuatu yang selanjutnya informasi tersebut

digunakan untuk menentukan alternatif yang tepat dalam mengambil sebuah

keputusan.

Secara umum evaluasi dapat diartikan sebagai proses sistematis untuk

menentukan nilai sesuatu (tujuan, kegiatan, keputusan, unjuk kerja, proses, orang,

objek, dan yang lain) berdasarkan kriteria tertentu melalui penilaian. Untuk

menentukan nilai sesuatu dengan cara membandingkan dengan kriteria namun

dapat pula melakukan pengukuran terhadap sesuatu yang dievaluasi kemudian

baru membandingkannya dengan kriteria. Dengan demikian evaluasi tidak selalu

melalui proses mengukur (pengukuran) baru melaksanakan proses menilai

(penilaian) tetapi dapat pula evaluasi langsung melalui penilaian saja.

2.1.2 Tujuan dan fungsi evaluasi

Tujuan dari diadakannya evaluasi program adalah untuk mengetahui pencapaian

tujuan program dengan langkah mengetahui keterlaksanaan kegiatan program,

karena evaluator program ini mengetahui bagian mana dari komponen dan

subkomponen program yang belum terlaksana dan apa sebabnya (Suharsimi,

2004:18).

Secara umum evaluasi sebagai suatu tindakan atau proses setidak-tidaknya

(28)

penyusunan rencana, dan (3) memperbaiki atau melakukan penyempurnaan

kembali. (Sudijono, 2005:8). Adapun secara khusus fungsi evaluasi dalam dunia

pendidikan dapat ditilik dari tiga segi, yaitu: (1) segi psikologis, (2) segi didaktik,

(3) segi administratif.

Bagi peserta didik, evaluasi pendidikan secara psikologis akan memberikan

pedoman atau pegangan batin kepada mereka untuk mengenal kapasitas dan status

dirinya masing-masing di tengah-tengah kelompok atau kelasnya. Secara didaktif

evaluasi pendidikan akan dapat memberikan dorongan (motivasi) kepada mereka

untuk dapat memperbaiki, meningkatkan dan mempertahankan prestasinya.

Adapun secara administratif, evaluasi pendidikan setidak-tidaknya memiliki tiga

macam fungsi yaitu: (1) memberikan laporan, (2) memberikan bahan-bahan

keterangan (data), dan (3) memberikan gambaran.

2.1.3 Model-model Evaluasi

2.1.3.1Model Evaluasi CIPP

Model evaluasi CIPP (Context, Input, Process, Product) merupakan hasil kerja

keras Phi Delta Kappa National Study Committee selama empat tahun, yang

diketuai oleh Daniel Stuffle – Beam. Model ini konsisten dengan definisi evaluasi

program pendidikan yang dikeluarkan oleh komite tersebut, yaitu : evaluasi adalah

proses menggambarkan, memperoleh, dan menyediakan informasi yang

bermanfaat dalam menilai alternative-alternatif keputusan.

Berkaitan dengan definisi di atas, Stufflebeam (Worthen dan Sanders, 1981 : 129)

(29)

13

1) Evaluation is performed in the service of decision-making, hence, it should provide information which is useful to decision-maker.

2) Evaluation is a cyclic, continuing process and, therefore, must be implemented through a systematic program.

3) The evaluation process includes the three main steps of delineating, obtaining and providing. These steps provide the basis for methodology of evaluation.

4) The delineating and providing steps in the evaluation process are interface activities requiring collaboration between evaluator and decision-maker, while the obtaining step is largely a technical activity which is executed mainly by the evaluator.

Kutipan di atas menjelaskan bahwa : (1) evaluasi dilaksanakan untuk melayani

pengambilan keputusan, oleh karena itu evaluasi hendaknya menyediakan

informasi yang bermanfaat bagi pengambil keputusan. (2) evaluasi merupakan

proses yang bersifat siklis dan berkesinambungan, sehingga harus dilaksanakan

melalui sebuah program yang sistematis. (3) proses evaluasi terdiri dari tiga

tahapan utama, yaitu; penggambaran, pemerolehan, dan menyediakan informasi.

Tahapan-tahapan ini merupakan dasar bagi metodelogi evaluasi. (4) Tahapan

penggambaran dan penyediaan informasi dalam proses evaluasi adalah aktivitas

yang saling berhubungan yang membutuhkan kerja sama antara evaluator dan

pengambil keputusan, sementara tahapan pemerolehan informasi merupakan

aktivitas yang bersifat teknis yang sebagian besar dilakukan oleh evaluator.

Pendapat lain yang mengomentari definisi di atas dikemukakan oleh Isaac dan

Michel (1984 : 6), yang menyatakan bahwa definisi tersebut menggabungkan tiga

aspek dasar. Pertama, evaluasi merupakan proses yang sistematis dan

berkesinambungan. Kedua, proses ini terdiri dari tiga langkah yang sangat

penting, yaitu: (1) menyusun pertanyaan dan menentukan informasi yang akan

dikumpulkan. (2) mengumpulkan data yang relevan. (3) menyediakan informasi

(30)

menginterprestasi informasi tersebut terkait dengan dampaknya terhadap

alternatif-alternatif keputusan yang dapat memperbaiki atau meningkatkan

program pendidikan yang sedang berjalan. Ketiga, evaluasi mendukung proses

pengambilan keputusan dengan memungkinkan pemilihan sebuah alternatif dan

menindaklanjuti sebagai konsekuensi dari sebuah keputusan.

Selanjutnya Isaac dan Michael (1984 : 6) menyatakan bahwa model evaluasi CIPP

menyediakan empat tipe keputusan, yaitu (1) Planning decision, yang

mempengaruhi pemilihan tujuan secara umum maupun secara khusus. (2)

structuring decision, yang menentukan strategi dan desain procedural yang

optimal dalam rangka mencapai tujuan-tujuan yang telah ditentukan oleh

keputusan perencanaan. (3) Implementing decision, yang memberikan jalan/cara

dalam menjalankan dan meningkatkan pelaksanaan desain, metode, atau strategi

yang telah dipilih, dan (4) recycling decision, yang menentukan apakah sebuah

kegiatan atau bahkan sebuah program dilanjutkan, diperbaiki, atau dihentikan.

Berdasarkan pendapat yang telah diuraikan di atas, untuk mewujudkan keempat

tipe keputusan ini, maka terdapat empat jenis evaluasi yang masing-masing

diperuntukan bagi setiap keputusan. Contect evaluation, menghasilkan informasi

yang berkaitan dengan kebutuhan (yaitu sejauh mana perbedaan yang timbul

antara kenyataan yang terjadi dan harapan yang diinginkan, dikaitkan dengan

harapan terhadap nilai-nilai tertentu, lingkup perhatian, hambatan dan peluang

dalam rangka merumuskan tujuan umum dan tujuan khusus sebuah program.

Input evaluation, menyediakan informasi tentang kekuatan dan kelemahan dari

(31)

15

ditetapkan. Proses evaluation, menyediakan informasi untuk melakukan

pemantauan terhadap pelaksanaan prosedur dan strategi yang telah dipilih,

sehingga faktor yang menjadi kekuatan dapat dipertahankan dan

faktor-faktor yang menjadi kelemahan dapat dihilangkan. Product evaluation,

menyediakan informasi sejauh mana tujuan-tujuan yang telah ditetapkan

sebelumnya dapat dicapai dan utnuk menentukan apakah strategi, prosedur, atau

metode yang telah diimplementasikan dalam rangka mencapai tujuan-tujuan

tersebut harus dihentikan, diperbaiki, atau dilanjutkan dalam bentuknya yang

sekarang.

Pada dasarnya yang paling utama dari sebuah evaluasi adalah adanya saling

keterkaitan yang bersifat simultan dari sebuah produk dan evaluasi proses, dimana

umpan balik yang diperoleh dari kualitas produk yang dihasilkan, dapat digunakan

dalam evaluasi proses untuk meningkatkan kualitas produk di masa yang akan

datang dengan mengatasi berbagai kekurangan dan mengadakan perbaikan

terhadap kegiatan yang sedang berlangsung berdasarkan keputusan implementasi.

Lebih jauh umpan balik juga dapat digunakan didalam evaluasi input untuk

mendesain kembali strategi-strategi yang digunakan, sehingga dapat

menghasilkan produk yang lebih sesuai. Dengan demikian, Model evaluasi CIPP

memungkinkan untuk menjawab empat pertanyaan, yaitu : (1) tujuan manakah

yang akan dicapai? (2) strategi atau prosedur manakah yang harus dijalankan? (3)

seberapa baik strategi atau prosedur ini bekerja? (4) seberapa efektif pencapaian

(32)

Pada dasarnya, studi evaluasi tidak bersifat statis, karena sangat besar

kemungkinannya untuk dipengaruhi oleh faktor kontekstual. Oleh karena itu,

penting bagi sebuah evaluator untuk memperhatikan faktor-faktor tersebut ketika

mengevaluasi sebuah program.

Stufflebeam juga menenkankan pentingnya aspek-aspek deskriptif dari studi

program. Dengan menyebutkan variasi tahapan perkembangan program, dan juga

menekankan pentingnya seorang evaluator memperhatikan gambaran kondisi

detail dari suatu program yang sedang dievaluasi.

Gambar 1. Bagan Evaluasi Model CIPP

Sumber : http://shareit4us.blogspot.com/2010/06/model-evaluasi-program.html

2.1.3.2Model Evaluasi Kesenjangan

Model penilaian kesenjangan dimaksudkan untuk mengetahui tingkat kesesuaian

antara standar yang sudah ditentukan dalam program dengan penampilan aktual

dari program tersebut. Ada beberapa langkah dalam model ini (Fernandes,

1984:9) yaitu: 1) penyusunan desain, 2) pemasangan instalasi, 3) proses, 4)

pengukuran tujuan, 5) model komparasi/perbandingan. Kunci dari model ini

(33)

17

2.1.3.3Model Evaluasi Center for the study of evaluation (CSE Model of Evaluation)

Model CSE memfokuskan pada evaluasi itu dilaksanakan. Ada empat model

yaitu: 1) menaksir kebutuhan (need assesment), 2) perencanaan program

(programme planning), 3) evaluasi formatif (formative evaluation), dan 4)

evaluasi sumatif (summative evaluation).

2.1.3.4Model evaluasi Stake (Stake’s Model of Evaluation)

Model evaluasi stake (Stake’s model of evaluation) ini, terkonsentrasi pada dua

langkah pekerjaan evaluasi yaitu deskripsi dan pertimbangan. Model evaluasi

Stake sebenarnya agak mirip dengan CIPP dan CES model, namun Stake

memasukan dimensi yang lain yaitu dimensi deskripsi (Kauffman &

Thomas,1981:123). Oleh Stake, model evaluasi diajukan dalam bentuk diagram,

yang menggambarkan deskripsi dan tahapan sebagai berikut. (Worthen &

Sanders, 1973: 113)

Gambar 2. Bagan Evaluasi Model Stake (Worthen & Sanders, 1973: 113)

Rationable

Intens Observation Standars judgements

Antecendent

Transaction

(34)

2.1.3.5Model evaluasi perlawanan

Model ini memiliki empat tahapan yaitu : 1) melontarkan isu dengan cara

mensurvei berbagai group untuk menentukan bahwa pendapat mereka merupakan

isu yang relevan, 2) meringkas isu, 3) membentuk dua tim evaluasi yang

berlawanan dan memberikan kesempatan pada kedua tim menyiapkan

argumentasi mendukung atau melawan program, dan 4) melakukan dengan

pendapat masing-masing tim memberikan argumentasi dan bukti sebelum

pengambilan keputusan (fernandes, 1984:12).

2.1.3.6Model Goal Oriented Evaluation by Tyler

Model evaluasi yang dikemukajan oleh Tyler, yaitu goal oriented evaluation atau

evaluasi yang berorientasipada tujuan, yaitu sebuah model evaluasi yang

menekankan peninjauan pada tujuan sejak awal kegiatan dan berlangsung secara

berkesinambungan. Program pembelajaran yang mewakili jenis program

pembrosesan ini merupakan sebuah proses pengalihan ilmu dan pembimbingan

sebelum para pendidik mulai melakukan kegiatan, harus membuat persiapan

mengajar yang diarahkan pada pencapaian tujuan. Para evaluator dapat mengecek

apakah rencana pembelajaran yang dibuat oleh pendidik betul-betul sudah benar,

mengarahkan kegiatannya pada tujuan? Selanjutnya rencana tersebut

diimplementasikan dalam pelaksanaan pembelajaran melalui langkah-langkah

yang berkesinambungan. Berdasarkan penjelasan diatas maka model evaluasi

yang berorientasi pada tujuan ini cocok diterapkan untuk mengavulasi program

yang jenisnya pemrosesan dalam bentuk pembelajaran. Peninjauan atas

(35)

19

Model Tyler ini secara konsep menekankan adanya proses evaluasi secara

langsung didasarkan atas tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan bersamaan

dengan persiapan mengajar, ketika seorang pendidik berinteraksi dengan para

peserta didiknya menjadi sasaran pokok dalam proses pembelajaran. Proses

pembelajaran dikatakan berhasil menurut para pendukung Tyler, apabila para

peserta didik dalam proses pembelajaran dapat mencapai tujuan yang telah

ditetapkan dalam proses pembelajaran. Tujuan sebagai pedoman untuk dievaluasi

secara konsep diajukan oleh Tyler dalam monograf, Basic Principles of

Curriculum adn Instruction (1950), ia menyatakan bahwa proses evaluasi

esensinya adalah suatu proses dan kegiatan yang dilakukan oleh seorang

evaluator.

Usaha memahami tujuan hidup seorang peserta didik dalam proses pembelajaran

tidaklah mudah. Hal ini karena pada diri seorang peserta didik pada prinsipnya

akan selalu terjadi perubahan,seiring dengan umur, hasil belajar dan tingkat

pengalaman hidup seorang anak manusia. Dalam proses pembelajaran, tujuan

perlu direncanakan oleh seorang pendidik, dengan prinsip bahwa utnuk

menentukan hasil perubahan yang diinginkan dalam bentuk perilaku peserta didik,

seorang pendidik dapat menentukan derajat tingkat perubahan perilaku peserta

didik yang terjadi, sebagai akibat perncanaan proses pembelajaran yang dilakukan

oleh seorang pendidik kepada para peserta didik.

Jika dibandingkan dengan beberapa macam pendekatan lain, diantaranya

pendekatan peserta didik sebagai pusat pembelajaran (pupil-centered), pendekatan

(36)

memiliki model yang berbeda. Pendekatan tyler pada prinsipnya menekankan

perlunya suatu tujuan dalam proses pembelajaran. Pendekatan ini merupakan

pendekatan sistematis, elegan, akuran dan secara internal memiliki rasional yang

logis. Dibandingkan dengan model evaluasi lainnya kesederhanaan model tyler

merupakan kelebihan tersendiri dan merupakan kekuatan yang elegan serta

mencakup evaluasi kontingensi.

Dalam implementasinya, model tyler juga menggunakan unsur pengukuran

dengan usaha secara konstan, pararel, dengan iquiri ilmiah dan melengkapi

legitiminasi untuk mengangkat pemahaman tentang evaluasi. Pada model tyler

sangan membedakan antara konsep pengukuran dan evaluasi. Menurut tyler,

pengetahuan pengukuran dan pengetahuan evaluasi terpisah dan merupakan

proses dimana pengukuran hanya satu dari beberapa kemungkinan salah satu cara

dalam mendukung tercapainya evaluasi.

Dilingkungan pembelajaran, model tyler masih sangat luas penggunaannya.

Karena beberapa kelebihan seperti yang telah disebutkan diatas. Disamping itu,

pada lingkup yang sangat luas, misalnya bidang kurikulum, secara rasional tyler

telah menggambarkan selangkah lebih maju, dimana evaluasi berfokus pada

penyaringan kurikulum dan program sebagai sentral kepercayaan evaluasi. Fokus

model tyler pada prinsipnya adalah lebih menekankan perhatian pada sebelumnya

dan sesudah perencanaan kurikulum. Disamping itu, model tyler juga

menekankan bahwa perilaku yang diperlukan diukur minimal dua kali, yaitu

(37)

21

2.2Teori Desain Pembelajaran

Reigeluth (1999: 5) mengatakan, “An instructional-design theory is a theory that

offers explisit guidance on how to better help people learn and develop”. Sebuah

teori desain pembelajaran adalah sebuah teori yang menawarkan tuntunan yang

tegas bagaimana membantu orang-orang belajar dan berkembang menjadi lebih

baik.

Dick and Carey (2005: 4) mengatakan bahwa Desain Pembelajaran mencakup

seluruh proses yang dilaksanakan pada pendekatan sistem, sedangkan teori

belajar; teori evaluasi dan teori pembelajaran merupakan teori-teori yang

melandasi desain pembelajaran.

Model desain sistem pembelajaran ini telah lama digunakan untuk menciptakan

program pembelajaran yang efektif, efisien, dan menarik. Model yang mereka

kembangkan didasarkan pada penggunaan sistem terhadap komponen-komponen

dasar dari sistem pembelajaran yang meliputi; analisis, desain, pengembangan,

implementasi, dan evaluasi. Model desain sistem pembelajaran yang

dikembangkan terdiri atas beberapa komponen dan sub komponen yang perlu

dilakukan untuk membuat rancangan aktivitas pembelajaran yang lebih besar.

Pada penelitian ini penulis menggunakan model desain pembelajaran Dick and

Carey, karena berbagai alasan yaitu: (a) Desain ini memiliki pandangan khusus

pada awal proses pembelajaran dengan lebih dahulu menetapkan tujuan

kompetensi peserta didik yang harus tahu atau mampu dilakukan peserta didik

pada waktu berakhirnya program pembelajaran. (b) Desain ini memiliki

(38)

hubungan antara siasat pembelajaran dan hasil belajar yang diinginkan. (c) Desain

ini merupakan proses yang sifatnya empirik dan dapat di lakukan secara

berulang-ulang, karena pembelajaran tidak dirancang untuk satu kali kegiatan saja, namun

disesuaikan dengan kebutuhan peserta didik.

Langkah-langkah dari model desain tersebut adalah: 1) mengidentifikasi tujuan

instruksional umum; 2) melakukan analisis instruksional; 3) mengidentifikasi

perilaku dan karateristik awal peserta didik; 4) merumuskan tujuan performasi; 5)

mengembangkan butir-butir tes acuan patokan; 6) mengembangkan strategi

instruksional; 7) mengembangkan dan memilih bahan instruksional; 8) mendesain

dan melaksanakan evaluasi formatif; 9) melakukan revisi pembelajaran; 10)

melaksanakan evaluasi sumatif, (Dick and Carey 2005: 5).

Gambar 3. Bagan Desain Instruksional Dick and Carey

Sumber: Desain Instruksional (Dick and Carey: 2005:5)

(39)

23

Model Dick and Carey yang terdiri dari 10 langkah ini pada tiap-tiap langkahnya

sangat jelas maksud dan tujuannnya, sehingga bagi perancang pemula sangat

cocok sebagai dasar untuk mempelajari model desain yang lain.

Kesepuluh langkah pada model Dick and Carey menunjukkan hubungan yang

sangat jelas, dan tidak terputus antara langkah yang satu dengan yang lainnya.

Dengan kata lain, sistem yang terdapat pada Dick and Carey sangat ringkas,

namun isinya padat dan jelas dari satu urutan ke urutan berikutnya. Model desain

Dick and Carey yang menjadi dasar penulis menyusun rencana pembelajaran

dalam penelitian ini.

Dalam merancang desain pembelajaran penulis menggunakan langkah langkah

model desain pembelajaran Dick and Carey yaitu sebagai berikut:

1. Mengidentifikasi Tujuan Instruksional

Langkah pertama yang dilakukan dalam menerapkan model desain pembelajaran

ini adalah menentukan kemampuan atau kompetensi yang perlu dimiliki oleh

peserta didik setelah menempuh pembelajaran. Hal ini disebut dengan istilah

tujuan pembelajaran atau instruksional goal. Identifikasi tujuan pembelajaran

dikembangkan dari kompetensi inti dan kompetensi dasar yang terdapat dalam

Silabus.

2. Melakukan Analisis Instruksional

Setelah melakukan identifikasi tujuan pembelajaran, langkah selanjutnya adalah

melakukan analisis instruksional, yaitu proses menjabarkan prilaku umum

menjadi prilaku khusus yang tersusun secara logis dan sistematis. Kegiatan

(40)

menggambarkan perilaku umum secara lebih terperinci. Analisis instruksional

adalah sebuah prosedur yang digunakan untuk menentukan keterampilan dan

pengetahuan yang relevan dan diperlukan oleh peserta didik untuk mencapai

kompetensi atau tujuan pembelajaran.

3. Mengidentifikasi Perilaku dan Karakteristik Awal Peserta Didik

Selain melakukan analisis tujuan pembelajaran, hal penting yang perlu dilakukan

adalah analisis terhadap karakteristik peserta didik. Kedua langkah ini dapat

dilakukan secara bersamaan. Karakteristik peserta didik yang beda, baik dari segi

kemampuan, suku, jenis kelamin dan agama akan membuat peserta didik tersebut

cenderung belajar secara individu dan penuh dengan persaingan baik antar

individu itu sendiri maupun antar kelompok-kelompok tertentu.

4. Merumuskan Tujuan Performansi

Dari hasil analisis instruksioanal, perlu kiranya pendidik mengembangkan tujuan

pembelajaran secara spesifik (Instructional Objectives) yang harus dikuasai oleh

peserta didik. Hal ini dilakukan untuk mencapai tujuan pembelajaran yang bersifat

umum (Instructional Goal).

5. Mengembangkan Alat Penilaian

Berdasarkan tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan, langkah selanjutnya

adalah mengembangkan alat atau instrumen penilaian. Alat atau instrument

penilaian ini digunakan untuk mengukur pencapaian hasil belajar peserta didik.

Alat atau Instrumen penilaian ini dapat berbentuk tes maupun lembar observasi.

(41)

25

6. Mengembangkan Strategi Instruksional

Berdasarkan analisis prilaku dan karakteristik awal peserta didik dan empat

langkah yang terdahulu maka diperlukan sebuah strategi yang akan digunakan

untuk mencapai tujuan akhir pembelajaran. Bagi seorang pendidik kemampuan

memulai, menyajikan dan menutup kelas akan menjadi modal utama dalam

merencanakan kegiatan instruksional secara sistematis, relevan dengan tujuan

instruksional mata pelajaran tersebut, kegiatannya juga harus menarik dan dapat

meningkatkan aktifitas peserta didik. Strategi pembelajaran yang akan

dikembangkan meliputi silabus, RPP ( termasuk di dalamnya metode, media yang

tepat, waktu dan sumber belajar yang akan digunakan).

7. Mengembangkan dan Memilih Bahan Pembelajaran

Langkah berikutnya adalah mengembangkan dan memilih bahan pembelajaran

yang tepat dan sesuai dengan tujuan pembelajaran. Dalam penelitian ini bahan

pembelajaran yang digunakan pada silus 1 adalah Going to the Beach, pada siklus

II adalah subtema Going to the Zoo dan pada siklus III adalah Going Camping.

8. Mendesain dan Melaksanakan Evaluasi Formatif

Mendesain dan melaksanakan evaluasi formatif adalah sebuah proses yang

digunakan oleh desainer untuk memperoleh data yang akan digunakan untuk

merevisi pembelajaran sehingga pembelajarannya menjadi lebih efektif dan

efisien. Penekanan dalam evaluasi formatif adalah pada pengumpulan dan analisis

data dan revisi pada pembelajaran. Dalam penelitian ini evaluasi formatif

dilaksanakan pada siklus 1, kemudian dianalisis dan direvisi untuk perbaikan pada

(42)

9. Revisi Materi Pembelajaran

Dari data yang diperoleh dari sumber hasil tes formatif, maka dapat disimpulkan

dan digunakan untuk mengidentifikasi bahan pembelajaran mana yang harus

direvisi. Pada sebuah penelitian setelah data pada siklus 1 yang diperoleh

dianalisis, maka akan diketahui bagian-bagian mana yang harus direvisi apakah

dalam penyusunan RPP, penggunaan media yang kurang dapat menstimulus

peserta didik, pengolahan waktu yang kurang tepat, atau ruangan kelas yang

kurang memadai.

10. Melaksanakan Evaluasi Sumatif

Evaluasi sumatif didefinisikan sebagai sebuah desain evaluasi kumpulan data

untuk mengukuhkan efektivitas materi-materi pembelajaran bagi peserta didik.

Tujuan evaluasi formatif adalah untuk menempatkan kelemahan dan kelebihan

dalam sebuah pembelajaran dan menyimpan penemuan-penemuan tersebut bagi

pengambil keputusan untuk menentukan materi mana yang akan terus digunakan

dan mana yang tidak.

2.3Teori Belajar dan Pembelajaran

Hakekat belajar dalam penelitian ini didasarkan pada beberapa teori yang

berhubungan dengan penggunaan media serta hubungannya antara pesertan didik

dengan media yang digunakan

2.3.1 Belajar Menurut Skinner

Skinner memandang belajar sebagai suatu proses adaptasi atau penyesuaian

(43)

27

belajar sebagai suatu perilaku dan karena belajar responnya menjadi lebih baik.

Demikian sebaliknya apabila orang tidak belajar maka responya akan menurun.

Sehingga dengan belajar terjadi perubahan respon. Skinner memandang anak

belajar karena mengejar hadiah atau pujian (operant conditioning) atau penguatan

(reinforcement) yang dapat berupa nilai yang baik atau hadiah berupa barang atau

lainnya.

Dengan demikian dalam belajar dapat ditemukan hal-hal sebagai berikut:

1. Kesempatan terjadinya peristiwa yang memungkinkan terjadinya respon

belajar

2. Respon orang yang belajar

3. Akibat yang bersifat menggunakan respon tersebut baik berupa hadiah

maupun teguran atau hukuman.

Dengan demikan jika digunakan teori Skinner maka pendidik ataupun media yang

digunakan harus memperhatikan dua hal penting berikut:

1. Pemilihan stimulus yang diskriminatif

2. Penggunaan penguatan

Langkah-langkah pembelajaran menurut teori conditioning operant Skinner adalah

1. Mempelajari keadaan kelas yang berkaitan dengan perilaku peserta didik

2. Membuat daftar penguat positif

3. Memilih dan menentukan urutan tingkah laku yang dipelajari serta jenis

penguatnya.

4. Membuat program pembelajaran yang berisi urutan tingkah laku yang

(44)

2.3.2 Teori Behaviorisme

Menurut Behavioristik belajar merupakan perubahan tingkah laku, khususnya

kapasitas peserta didik untuk perilaku yang baru sebagai hasil belajar. Selain itu

dijelaskan bahwa perubahan tingkah laku manusia sangat dipengaruhi oleh

lingkungan yang akan memberikan berbagai pengalaman kepada seseorang.

Lingkungan merupakan stimulan yang dapat mempengaruhi atau merubah

kapasitas untuk merespon. Sehingga secara tidak langsung dikatakan bahwa

belajar merupakan perubahan tingkah laku hasil interaksi antara stimulus-respon

yaitu proses manusia untuk memberikan respon tertentu berdasarkan stimulus

yang datang dari luar.

Proses belajar terdiri dan beberapa unsur yaitu dorongan (drive), stimulus, respon

dan penguatan (reir forcement). Unsur dorongan tampak jika seseorang

merasakan kebutuhan akan sesuatu dan terdorong untuk memenuhi kebutuhan

tersebut. Selanjutnya dorongan tersebut berinteraksi dengan lingkungan yang

dalam lingkungan tersebut terdapat berbagai macam stimulus yang dapat

menyebabkan berbagai macam respon dari orang tersebut. Sedangkan unsur

penguatan akan memberikan tanda kepada seseorang tentang kualitas respon yang

diberikan dan mendorong orang tersebut memberikan respon lagi.

2.4Sumber Belajar

Menurut AECT, sumber belajar meliputi setiap pesan, orang, alat, teknik dan latar

yang digunakan dalam proses pembelajaran. Sumber belajar adalah segala sesuatu

yang dimanfaatkan oleh peserta didik untuk mempelajari pengalaman belajar

(45)

29

(2008:174). Beberapa sumber yang dapat dimanfaatkan adalah manusia sumber,

alat dan bahan, aktifitas atau kegiatan dan lingkungan atau setting. Belajar sebagai

proses pembelajaran yang dibangun oleh pendidik untuk mengembangkan

kreatifitas yang dapat meningkatkan kemampuan berfikir peserta didik, serta

dapat meningkatkan kemampuan mengkonstruksi pengetahuan baru sebagai upaya

meningkatkan penguasaan yang baik terhadap materi pelajaran. Belajar

mempunyai dua karakteristik yaitu:

1. Proses belajar melibatkan proses mental peserta didik secara maksimal, bukan

hanya menuntut peserta didik sekedar mendengar, mencatat, akan tetapi

menghendaki aktivitas peserta didik dalam proses berfikir.

2. Belajar membangun suasana dialogis dan proses tanya jawab terus menerus

yang diarahkan untuk memperbaiki dan meningkatkan kemampuan berfikir

peserta didik, yang pada gilirannya kemampuan berfikir itu dapat membantu

peserta didik untuk memperoleh pengetahuan yang mereka konstruksi

sendiri.

Pendidik harus dapat melakukan berbagai upaya mewujudkan masyarakat belajar

sepanjang hayat untuk menghadapi era informasi, para pendidik harus berupaya

menciptakan kondisi yang memungkinkan peserta didik atau warga belajar

memiliki pengalaman belajar melalui berbagai media belajar, baik media yang

dirancang maupun media yang dimanfaatkan. Untuk itu laboratorium, bengkel,

studio, perpustakaan dan pusat sumber belajar yang ada di sekolah maupun di

perguruan tinggi perlu dilengkapi dengan peralatan dan bahan yang diperlukan,

(46)

peserta didik menguasai kompetensi yang dibutuhkannya. Di sisi lain, keaktifan

dan kreatifitas pendidik pun diperlukan untuk dapat menggali potensi di

masyarakat dan lingkungan sekitar agar dapat dimanfaatkan sebagai sumber

belajar.

Sumber belajar adalah alat yang digunakan untuk mendukung terjadinya belajar,

termasuk sistem pelayanan, bahan belajar dan lingkungan. Sumber belajar adalah

material belajar (learning materials), termasuk: video, buku, kaset audio dan

program interactive video (IV), paket pembelajaran yang mengkombinasikan

lebih dari satu media. Jadi sumber belajar adalah segala sesuatu yang dapat

digunakan sebagai tempat belajar peserta didik baik di dalam kelas maupun di luar

kelas, perpustakaan, laboratorium, media massa, media elektronik, toko buku,

teman sekolah, tokoh masyarakat, peristiwa dan kejadian tertentu. Di pihak lain

dinyatakan bahwa sumber belajar adalah lingkungan yang dapat dimanfaatkan

oleh sekolah sebagai sumber belajar, yang dapat berupa manusia atau bukan.

Sejalan dengan hal tersebut Mulyasa (2002:48) secara garis besar sumber belajar

dapat digolongkan menjadi 5 katagori yaitu: 1) Manusia yaitu orang yang

menyampaikan pesan seperti pendidik, konselor, administrator, teman sejawat

atau orang yang tidak disengaja seperti penyuluh kesehatan,pemimpin perusahaan,

pengurus koperasi atau orang yang bergerak dibidang yang ditekuninya misalnya

pedagang; 2) Bahan yaitu sesuatu yang mengandung pesan pembelajaran seperti

film pendidikan, peta, grafik, buku paket, yang sering disebut media pembelajaran

atau film-film lainnyayang dapat dipergunakan untuk pembelajaran; 3)

(47)

31

didik, perpustakaan, ruang kelas, laboratorium, ruang mikroteachin, dapat juga

berupa museum, kebun binatang dan tempat-tempat beribadat; 4) Alat dan

peralatan yaitu alat yang dipergunakan untuk peralatan misalnya foto, radio tape,

atau berupa sumber lain seperti, proyektor film, TV dan radio, internet; 5)

Aktivitas yaitu sumber lain berupa kombinasi antara teknik, misalnyaceramah

dengan sumber lain contoh simulasi atau dapat berupa karyawisata.

Secara sederhana merumuskan sumber belajar adalah segala sesuatu yang dapat

memudahkan peserta didik memperoleh informasi, pengetahuan, pengalaman dan

keterampilan dalam proses pembelajaran. Dari berbagai sumber yang mungkin

dikembangkan adalah manusia, bahan dan lingkungan, alat dan peralatan dan

aktivitas. Berdasarkan beberapa pendapat diatas dapat disimpulkan bahwawa

sumber belajar adalah segala sesuatu yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan

belajar.

2.4.1 Media Pembelajaran

Kata media berasal dari bahasa latin medius yang secara harfiah berarti tengah,

perantara atau pengantar. Dalam bahasa Arab media adalah perantara atau

pengantar pesan dari pengirim kepada penerimapesan (Arsyad, 2011:3). Menurut

Gerlach dan Ely yang dikutip oleh Azhar Arsyad (2011), media apabila dipahami

secara garis besar adalah manusia, materi dan kejadian yang membangun kondisi

yang membuat siswa mampu memperoleh pengetahuan, ketrampilan atau sikap.

Dalam pengertian ini, guru, buku teks, dan lingkungan sekolah merupakan media.

Menurut Nasution (2006:195), beberapa media yang dapat dipergunakan untuk

(48)

lisan, media tertulis, gambar-gambar hidup atau televisi, mesin belajar.

Benda-benda dapat berupa mainan, perabot, binatang, tanaman. Kemudian demonstrasi

seperti batu tenggelam, air mendidih, lilin mencair, manusia sebagai model

mencontoh orang lain seperti batu tenggelam, air mendidih, lilin mencair, manusia

sebagai model moncontoh orang lain seperti kelakuan orang tua atau orang

disekitarnya. Komunkasi lisan seperti bimbingan, situasi belajar. Media tertulis

meliputi buku, majalah, diktat, sedangkan gambar atau gambar hidup seperti

gambar proses terjadinya reaksi baik dua dimensi atau melalui film.

2.4.2 Keuntungan Media atau Sumber Belajar

Belajar berbasis aneka sumber memberikan berbagai keuntungan, beberapa

diantaranya yang dikemukakan oleh para ahli (Nasution, 2006:194)

sumber-sumber belajar selain pendidik adalah papan tulis, buku, proyektor, fil, rekaman,

laboratorium dapat melatih peserta didik berpikir secara bebas dan kreatif untuk

mengembangkan segala kemampuan imajenasinya.

Sanjaya (2006:16) media atau sumber belajar berupa suatu alat atau bahan yang

dapat dipakai untuk tujuan pendidikan seperti radio, televisi, buku, koran, majalah

dan alat yang diprogram untuk kepentingan pendidikan dengan tujuan: 1)

pengumpulan informasi yang terjadi pada kegiatan berfikir, yang pada gilirannya

akan menimbulkan pemahaman yang mendalam dalam hal untuk belajar; 2)

mendorong terjadinya pemusatan perhatian terhadap topik sehingga membuat

peserta didik menggali lebih banyak informasi dan menghasilkan produk belajar

yang telah bermutu; 3) Meningkatkan pembentukan keterampilan berpikir seperti

(49)

33

melakukan evaluasi melalui penggunaan informasi dan penelitian secara mandiri;

4) Meningkatkan perolehan keterampilan memproses informasi secara efektif dan

keberagamannya memungkinkan pengumpulan informasi sebagai proses yang

berkesinambungan sehingga terbentuknyapengetahuan pada setiap fase

berikutnya; 5) Meningkatkan sikap murid dan pendidik terhadap materi belajar

dan hasil akademik; 6) Membuat orang antusias belajar dan terinspirasi untuk

berpartisipasi aktif; 7) Meningkatkan hasil akademik dalam penguasaan materi,

sikap berfikir kritis.

Mulyasa (2002:49) berpendapat dengan belajar berbasis aneka sumber dapat

melengkapi, memelihara, memperkaya, mampu meningkatkan aktivitas dan

kreativitas belajar dan memungkinkan dapat menggali berbagai jenis pengetahuan

yang berkembang.

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa pemanfaatan sumber belajar

adalah kemampuan seseorang mengikuti akselesari teknologi yang senantiasa

berubah dan beberapa fungsi dan tujuan lain seperti: 1) Meningkatkan

kemampuan belajar, 2) Meningkatkan motivasi belajar, 3) Menumbuhkan

kesempatan belajar baru, 4) Mengurangi ketergantungan pada pendidik, dan 5)

Menumbuhkan rasa percaya diri dalam menghadapi tantangan baru.

2.4.3 Strategi Belajar Berbasis Aneka Sumber

Era modernisasi ini perkembangan teknologi semakin terasa dampaknya pada

berbagai bidang kehidupan, termasuk pendidikan. Kecenderungan teknologi

sebagai tolok ukur untuk menilai sejauh mana modernisasi yang telah dicapai di

(50)

sehingga memberikan peluang pembelajar untuk memanfaatkannya sebagai

sumber belajar. Peserta didik pada dasarnya memiliki dua dimensi yaitu dimensi

kognitif (IQ) dan afektif (emosional). Pendidik berperan sebagai pembimbing,

melatih, memotivasi, dan memfasilitasi peserta didik untuk aktif dalam proses

belajar.

Prinsip pemanfaatan sumber belajar menurut Sanjaya (2006: 173) agar media

benar-benar dapat digunakan untuk pembelajaran peserta didik sejumlah prinsip

yang harus diperhatikan, 1) media yang digunakan harus sesuai dan diarahkan

dengan tujuan pembelajaran, 2) sesuai dengan materi pembelajaran, 3) sesuai

dengan minat, kebutuhan dan kondisi peserta didik, 4) memperhatikan efektivitas

dan efisiensi, 5) dan kemampuan pendidik serta peserta didik dalam

pengoperasiannya.

Peran dan kegiatan pendidik dalam menerapkan cara belajar berbasis aneka

sumber yaitu : 1) pendidik sendiri harus melakukan dan membiasakan diri untuk

memanfaatkan aneka sumber, sehingga akan memudahkan menentukan metode

yang tepat dalam memanfaatkan aneka sumber yang memungkinkan terjadinya

penyampaian kompetensi yang diharapkan; 2) metode yang digunakan dalam

belajar hendaknya digabungkan dengan metode pemberian tugas sehingga peserta

didik aktif terlibat mencari informasi yang diperlukan; 3) kurangnya sumber

belajar seperti media cetak, visual, audio, maupun audio visual.

Pemanfaatan sumber belajar adalah suatu daya seseorang untuk dapat

memanfaatkan semua benda atau segala sesuatu sebagai sumber atau bahan

(51)

35

bagi peserta didik baik dikelas ataupun di luar kelas meliputi, orang, bahan,

lingkungan, alat dan peralatan serta aktivitas.

2.5Sumber Belajar Berbasis TIK

2.5.1 Presentasi

Presentasi merupakan cara yang sudah lama digunakan, dengan menggunakan

OHP atau chart. Peralatan yang digunakan sekarang biasanya menggunakan

sebuah komputer/laptop dan LCD proyektor. Ada beberapa keuntungan jika kita

memanfaatkan TIK diantaranya kita bisa menampilkan animasi dan film, sehingga

tampilannya menjadi lebih menarik dan memudahkan siswa untuk menangkap

materi yang kita sampaikan. Software yang paling banyak digunakan untuk

presentasi adalah Microsoft Powerpoint. Menurut Supriyanto (2005 : 12) Ada

beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pembuatan bahan presentasi,

diantaranya:

1. Jangan terlalu banyak tulisan yang harus ditampilkan.

2. Tulisan jangan terlalu kecil karena harus dilihat oleh banyak siswa.

3. Perbanyak memasukkan gambar dan animasi

4. Usahakan bentuk presentasi yang interaktif.

2.5.2 Demonstrasi

Demontrasi biasanya digunakan untuk menampilkan suatu kegiatan di depan

kelas, misalnya eksperimen. Kita bisa membuat suatu film cara-cara melakukan

suatu kegiatan misalnya cara melakukan pengukuran dengan mikrometer yang

(52)

siswa bisa kita arahkan untuk melakukan kegiatan yang benar atau mengambil

kesimpulan dari kegiatan tersebut. Cara lain adalah memanfaatkan media internet,

kita bisa menampilkan animasi yang berhubungan dengan materi yang kita

ajarkan (meskipun tidak semuanya tersedia).

2.5.3 Virtual Experiment

Maksud dari virtual eksperiment disini adalah suatu kegiatan laboratorium yang

dipindahkan di depan komputer. Siswa bisa melakukan beberapa eksperimen

dengan memanfaatkan software virtual eksperimen. misalnya.membuat rangkaian

listrik. Metode ini bisa digunakan jika kita tidak mempunyai laboratorium IPA

yang lengkap atau digunakan sebelum melakukan eksperimen yang

sesungguhnya.

2.6Penelitian yang Relevan

Berdasarkan telaah kepustakaan yang penulis lakukan, menemukan beberapa hasil

penelitian yang relevan dengan tesis ini adalah:

Penelitian yang dilakukan oleh Muhammad Anas dkk (2008), dengan judul

“Pemanfaatan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dalam Pembelajaran di

Provinsi Sulawesi Tenggara”, menyimpulkan bahwa berdasarkan data penelitian

untuk keberadaan laboratorium komputer menunjukkan bahwa 11 SMPN atau

64,71% dari 17 SMPN se Kota Kendari yang telah memiliki laboratorium

Komputer dan 11 SMPN atau 39,29% dari 28 SMPN se Kabupaten Kolaka yang

memiliki laboratorium. Berdasarkan data penelitian untuk skor persepsi terhadap

(53)

37

teorertis 0 – 140 diperoleh skor empiris 59 – 140. Distribusi ini memberikan skor

rata-rata 107,47 simpangan baku 11,44 dan median (Me) 107 serta modus (Mo)

(54)

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1Tempat dan WaktuPenelitian

Penelitian ini dilakukan di SMAN 1 Bulok Kabupaten Tanggamus pada kelas X.

Waktu pelaksanaan penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juli – Agustus 2014.

3.2Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian evaluasi. Pendekatan kuantitatif

digunakan untuk mengetahui dan mengolah data-data yang diperoleh dari

pengambilan data yang sudah diangkakan. Penelitian ini mengevaluasi

pemanfaatan sumber belajar berbsis TIK oleh guru di SMAN 1 Bulok.

3.3Rancangan Penelitian

Penelitian ini adalah penelitian evaluatif yang dirancang untuk memperoleh

informasi yang akurat tentang pemanfaatan sumber belajar TIK oleh guru di

SMAN 1 Bulok. Untuk menunjang keberhasilan penelitian ini maka peneliti

menggunakan model evaluasi yang dikemukakan oleh Tyler, yaitu model evaluasi

goal oriented evaluation atau evaluasi yang berorientasi pada tujuan, yaitu sebuah

model yang menekankan peninjauan pada tujuan sejak awal kegiatan berlangsung

(55)

39

3.4Objek dan Subjek Penelitian

Subjek penelitian ini adalah Guru SMAN 1 Bulok kelas X (Sepuluh) berjumlah 17

Guru. Objek penelitian ini bertempat di SMAN 1 Bulok Kabupaten Tanggamus

yaitu pemanfaatan sumber belajar berbasis TIK. Pada penelitian ini peneliti

mengambil 17 guru yang dijadikan sebagai responden untuk mengisi angket

evaluasi pemanfaatan sumber belajar TIK. Jumlah angka tersebut diambil dari

masing-masing perwakilan dari mata pelajaran yang ada.

3.5Teknik Pengumpulan Data

Teknik Pengumpulan data dalam penelitian ini adalah : teknik observasi dan

angket. Kedua teknik ini diharapkan dapat memperoleh data dan informasi yang

diperlukan yang dapat saling menunjang dan saling melengkapi.

3.5.1 Teknik pengamatan langsung (Observasi)

Observasi yang akan dilakukan dalam pengumpulan data adalah dengan observasi

partisipasi atau langsung yaitu cara pengambilan data dengan menggunakan mata

tanpa ada pertolongan alat standar lain untuk keperluan tersebut. Observasi

langsung dan partisipasi digunakan untuk penelitian yang telah direncanakan

secara sistematik tentang bagaimana pemanfaatan sumber belajar berbasis

teknologi informasi dan komunikasi dalam pembelajaran. Tujuan menggunakan

metode ini untuk mencatat hal-hal, perilaku, perkembangan tentang pemanfaatan

sumber belajar berbasis teknologi informasi dan komunikasi dalam pembelajaran

oleh guru. Instrument yang digunakan adalah lembar observasi. Subjek

Gambar

Gambar 1. Bagan Evaluasi Model CIPP
Gambar 1 Bagan Evaluasi Model CIPP . View in document p.32
Gambar 2. Bagan Evaluasi Model Stake (Worthen & Sanders, 1973: 113)
Gambar 2 Bagan Evaluasi Model Stake Worthen Sanders 1973 113 . View in document p.33
Gambar 3. Bagan Desain Instruksional Dick and Carey
Gambar 3 Bagan Desain Instruksional Dick and Carey . View in document p.38
Tabel. 3.1
Tabel 3 1 . View in document p.56
Tabel. 3.2
Tabel 3 2 . View in document p.57
Tabel. 3.3  Konversi data kuantitatif ke kualitatif/ standar penilaian (Sudiyono, 2003:329-339)
Tabel 3 3 Konversi data kuantitatif ke kualitatif standar penilaian Sudiyono 2003 329 339 . View in document p.63

Referensi

Memperbarui...

Download now (68 pages)