PENGARUH PEMANFAATAN SARANA DAN PRASARANA BELAJAR SEKOLAH DAN AKTIVITAS DALAM KEGIATAN EKSTRAKURIKULER PRAMUKA SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PAGELARAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Gratis

0
7
112
2 years ago
Preview
Full text
PENGARUH PEMANFAATAN SARANA DAN PRASARANA BELAJAR SEKOLAH DAN AKTIVITAS DALAM KEGIATAN EKSTRAKURIKULER PRAMUKA SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SMA NEGERI 1 PAGELARAN SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh JOHAN FERDIANSYAH Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Program Studi Pendidikan Ekonomi Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2014 ✁✂✄☎ ✆ ✝✞✟✠ ☎✡☛ ✝✞☞ ✟✌ ✄ ✟ ✂ ☎ ✟ ✍ ✟ ✝☎ ✂ ☎ ✟ ✁✞✎ ✏ ☎ ✂✞✆✑✎ ☛ ✍ ✟ ✆✄✒✓✒✄ ✂ ✍ ✎ ☞ ✆✞✠✒ ✄ ✟ ✞✆✂✄☎ ✆✡☎✒✆✡✎✞☎ ✝☎ ☞✡✆ ✂✒✂✔ ✄✞☎☛ ✍ ✝ ☛ ✂✒✎ ✁✞✎ ✏ ☎ ✞✆✑✟✑☞✒ ✂✒✂✔ ✆✞✎ ✂ ✕✒ ✒✝✂ ✂✞☞✞✂✄✞☎ ✠ ✟✏✒✎ ✂☞ ✟✞✠✞☎✒ 1 ✝ ✠✞✎ ☎ ✟ ✄ ☛✡✟ ✝✞✎ ✏ ☎ ✟ 2012/2013 ✑✖✗✘ ✏✙✘✚✛ ✌✗✜✢✣✚✛✤✥✚✘ SMA Negeri 1 Pagelaran merupakan salah satu lembaga pendidikan formal yang diharapkan dapat membantu menyukseskan program pemerintah dalam bidang pendidikan. Kualitas sumber daya manusia dapat dilihat dari pencapaian hasil belajar siswa dalam pembelajaran. Berdasarkan penelitian pendahuluan yang dilakukan pada siswa kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran diketahui bahwa secara keseluruhan hasil belajar siswa pada Mata Pelajaran Ekonomi masih tergolong rendah, yaitu dari 99 siswa terlihat hanya 16 siswa atau 17,67% siswa yang mendapat nilai 65 - 100, dan berarti 82,33% atau sebanyak 83 siswa memperoleh nilai 0 - 65. Dengan kata lain, hanya 17,67% bahan pelajaran Mata Pelajaran Ekonomi yang dikuasai oleh siswa atau masih dalam kriteria rendah. Secara umum hal-hal yang mempengaruhi tinggi rendahnya hasil belajar terbagi atas dua faktor, yaitu faktor internal dan eksternal. Diantaranya banyak faktor yang dapat mempengaruhi atau berperan dalam pencapaian hasil belajar siswa, diduga faktor-faktor sarana dan prasarana belajar sekolah dan aktivitas dalam kegiatan ekstrakurikuler pramuka siswa memiliki peranan penting terhadap tinggi rendahnya hasil belajar Ekonomi siswa. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah ada pengaruh sarana dan prasarana belajar sekolah dan aktivitas dalam kegiatan ekstrakurikuler pramuka siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran tahun pelajaran 2012/2013. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran tahun pelajaran 2012/2013 yang berjumlah 99 siswa dengan sampel 99 siswa. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif verifikatif dengan pendekatan ex post facto dan survey. Data yang terkumpul melalui angket, diolah dengan computer melalui program SPSS versi 16. Untuk menguji hipotesis pertama dan kedua menggunakan regresi linear sederhana, sedangkan hipotesis ketiga menggunakan regresi linear multiple. Berdasarkan analisis data diperoleh hasil sebagai berikut. (1).Ada pengaruh pemanfaatan sarana dan prasarana belajar sekolah terhadap hasil belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2012/2013. (2). Ada pengaruh aktivitas dalam kegiatan ekstrakurikuler pramuka siswa terhadap hasil belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2012/2013. (3). Ada pengaruh pemanfaatan sarana dan prasarana belajar sekolah dan aktivitas dalam kegiatan ekstrakurikuler pramuka siswa terhadap hasil belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2012/2013. DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ABSTRAK HALAMAN PERSETUJUAN HALAMAN PENGESAHAN RIWAYAT HIDUP PERSEMBAHAN MOTTO SANWACANA DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN I. PENDAHULUAN ✦✧ ★tar ✩✪✫✬✭✬✮✯ ✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧ ✩✧ ✱✲✪✮✳✴✵✴✭✬✶✴ ✷✬✶✬✫✬✸ ✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧✧ C. D. E. F. G. Pembatasan Masalah ...................................................................... Rumusan Masalah ........................................................................ Tujuan Penelitian ............................................................................. Kegunaan Penelitian ........................................................................ Ruang Lingkup Penelitian ............................................................... ✰ ✹ 7 8 8 9 10 II. KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA BERPIKIR DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka ............................................................................. 1. Sarana dan Prasarana Belajar .... ............................................... 2. Aktivitas Dalam Kegiatan Ekstrakurikuler Pramuka ..................... 3. Hasil Belajar Ekonomi .. .................. B. Hasil Penelitian yang Relevan ............................................. C. Kerangka Pikir .................................................................................. D. Hipotesis ........................................................................................... 11 11 13 20 26 28 30 III. METODE PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian .......................................................................... B. Populasi dan Sampel ...................................................................... 1. Populasi .................................................................................... 2. Sampel ...................................................................................... 3. Teknik Pengambilan Sampel .. 31 32 32 33 33 C. Variabel Penelitian .......................................................................... D. Definisi Operasioanal Variabel . ................................................... E. Teknik Pengumpulan Data ............................................................... 1. Observasi .................................................................................. 2. Angket (Kuesioner) ....................................................................... 3. Dokumentasi ................................................................. 4. Wawancara ................................................................... F. Uji Persyaratan Instrumen ............................................................... 1. Uji Validitas Angket ............................................................... 2. Uji Reliabilitas Angket ............................................................... G. Uji Persyaratan Statistik Parametrik .................................................... 1. Uji Normalitas .......................................................................... 2. Uji Homogenitas ...................................................................... H. Uji Regresi Linear Ganda .. 1. Uji Keberartian dan Kelinieran Regresi .................................. 2. Uji Multikolinieritas ................................................................. 3. Uji Autokorelasi ........................................................................ 4. Uji Heteroskedastisitas .............................................................. I. Pengujian Hipotesis ........................................................................ 1. Regresi Linier Sederhana .......................................................... 2. Regresi Linier Multiple ............................................................ 36 36 38 38 39 39 40 40 40 42 43 43 45 46 46 48 48 51 53 53 55 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ............................................... 1. Sejarah Singkat Berdirinya .. ......................... 2. Profil Sekolah .......................................................................... 3. Visi, Misi, dan Tujuan Sekolah ................................................. 4. Situasi dan Kondisi SMA N 1 Pagelaran ....................................... 5. Sarana dan Prasarana SMA N 1 Pagelaran .................................... 6. Proses Belajar dan Mengajar SMA N 1 Pagelaran ........................ 7. Gambaran Umum Responden .................................................. B. Deskripsi Data ................................................................................ 1. Data Sarana Dan Prasarana Belajar Sekolah Siswa (X1) ........... 2. Data Aktivitas Dalam Kegiatan Ekstrakurikuler Pramuka (X2) 3. Data Hasil Belajar Ekonomi (Y) .......................................... C. Uji Persyaratan Statistik Parametrik .................................. 1. Uji Normalitas Data .................................................................. 2. Uji Homogenitas Data .................................................................. D. Uji Persyaratan Regresi Linier Ganda ........................................... 1. Uji Linieritas Garis Regresi .................................................. a. Uji Kelinieran Regresi Variabel Sarana Dan Prasarana Belajar Sekolah Siswa (X1) .......................... b. Uji Kelinieran Regresi Variabel Aktivitas Dalam Kegiatan Ekstrakurikuler Pramuka Siswa (X2) . ........... 2. Uji Multikolinieritas ................................................................. 3. Uji Autokorelasi ................................................................. 4. Uji Heteroskedastisitas ............................................................ 57 57 57 58 64 64 66 66 66 68 70 72 75 76 81 82 82 83 84 85 87 88 E. Uji Hipotesis .............................................................................. 90 1. Regresi Linier Sederhana .......................................................... 91 a. Pengaruh Sarana Dan Prasarana Belajar Sekolah Siswa Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA N 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2012/2013 ......... 91 b. Pengaruh Aktivitas Dalam Kegiatan Ekstrakurikuler Pramuka Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2012/2013...................................................... 94 2. Regresi Linier Multipel ......................................................... 96 a. Persamaan Regresi ......................................................... 96 b. Pengujian Hipotesis ......................................................... 98 F. Pembahasan .............................................................................. 100 1. Pengaruh Sarana Dan Prasarana Belajar Sekolah Siswa Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2013 . .. 100 2. Pengaruh Aktivitas Kegiatan Ekstrakurikuler Pramuka Siswa Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2012/2013 ...... 102 3. Pengaruh Sarana Dan Prasarana Belajar Sekolah Siswa Dan Aktivitas Dalam Kegiatan Ekstrakurikuler Pramuka Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2012/2013 .. 103 ......................................................... 106 A. Kesimpulan .................................................................................... B. Saran ............................................................................................ 106 107 V. KESIMPULAN DAN SARAN DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Indonesia merupakan negara yang tergolong sebagai negara berkembang di dunia saat ini, potensi negara indonesia sebenaranya tergolong sangat baik, tetapi sumber daya manusia Indonesia yang kurang dapat memanfaatkan keaadaan potensi ini. Hal inilah yang menyebabkan Indonesia tergolonng sebagai negara yang berkembang kerena sumber daya manusia yang tidak mampu mengolah hasil alam Indonesia secara maksimal dan berkelanjutan. Untuk mencapai kemakmuran negara indonesia diperlukan adanya pendidikan yang baiki dan berkompeten sesuai kurikulum yang ada. Lembaga pendidikan merupakan salah satu tempat bagi peserta didik yang disiapkan untuk menjadi manusia berkualitas. Sekolah merupakan salah satu lembaga pendidikan formal yang diharapkan dapat membantu menyukseskan program pemerintah dalam bidang pendidikan. Hal ini dilakukan antara lain dengan mengadakan perubahan serta perbaikan kurikulum guna menunjang mutu pendidikan sebagai modal utama dalam pembangunan. Tanpa adanya pendidikan suatu negara tidak akan pernah maju dan berkembang. Pendidikan diharapkan mampu mengubah seorang 2 menjadi lebih baik. Hal inilah yang menarik perhatian pemerintah dan masyarakat untuk lebih mengutamakan pendidikan. Pendidikan Indonesia saat ini dihadapkan pada masalah yang mendasar, diantaranya adalah rendahnya hasil belajar siswa. Hasil belajar siswa berkaitan dengan mutu suatu pendidikan. Peningkatan mutu pendidikan merupakan suatu kebutuhan yang tidak dapat ditunda-tunda lagi. Penyelenggaraan pendidikan di sekolah yang dilaksanakan oleh pemerintah berupaya untuk mengembangkan dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia, sebab keberhasilan pembangunan suatu bangsa ditentukan terutama oleh keberadaan sumber daya manusia yang berkualitas. Berbagai upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan harus dilaksanakan oleh semua pihak yang terkait di dalamnya baik oleh pemerintah, guru, maupun siswa itu sendiri. Anak sebagai peserta didik menjadi sasaran utama dalam kegiatan pendidikan, dimana mereka diharapkan dapat mencapai keberhasilan belajar. Keberhasilan belajar siswa dapat dilihat dari kemampuannya dalam menguasai materi pelajaran, prestasi belajar yang dicapai siswa, keterampilan dan kebenaran dalam menyelesaikan tugas yang diberikan guru dan lain-lain. Pendidikan yang berlangsung di sekolah, terdapat banyak hambatan yang menghambat kelancaran siswa dalam kegiatan belajar mengajar siswa. Hambatan - hambatan tersebut berdampak pada penurunan hasil belajar siswa di sekolah. Hambatan - hambatan tersebut berasal dari berbagai sumber, baik internal maupun eksternal. Faktor internal merupakan faktor 3 biologis (kondisi umum jasmani) dan faktor psikologis (intelegensi, sikap, minat, bakat, dan motivasi) sedangkan faktor eksternal dapat berupa faktor internal keluarga, sekolah, dan masyarakat. Menurut Slameto (2003: 54-71) hasil belajar siswa dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu: 1) Faktor-faktor Internal, yaitu faktor yang ada di dalam individu yang sedang belajar a) Jasmaniah (kesehatan, cacat tubuh) b) Psikologis (Intelegensi, perhatian, minat, bakat, motif, kematangan, kesiapan) c) Kelelahan 2) Faktor-faktor Eksternal, yaitu faktor yang ada dari luar individu yang sedang belajar a) Keluarga (cara orang tua mendidik, relasi antar anggota keluarga, suasana rumah, perhatian orang tua, keadaan ekonomi keluarga, latar belakang kebudayaan) b) Sekolah (model mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan siswa, disiplin sekolah, alat pelajaran, waktu sekolah, standar pelajaran di atas ukuran, keadaan gedung, model belajar, tugas rumah) c) Masyarakat (kegiatan siswa dalam masyarakat, mass media, teman bergaul, bentuk kehidupan masyarakat) Berdasarkan penelitian pendahuluan yang dilaksanakan pada siswa kelas XI IPS SMA N 1 Pagelaran didapat hasil belajar Ekonomi Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013 hasil belajar yang dicapai siswa pada umumnya belumlah menunjukkan hasil yang maksimal, khususnya pada mata pelajaran Ekonomi, yang dapat dilihat pada tabel dibawah ini: 4 Tabel 1.Hasil Belajar Ekonomi Berdasarkan Nilai Ulangan Harian Pada Siswa Kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013. No 1 2 3 Jumlah Kelas XI IPS 1 XI IPS 2 XI IPS 3 Siswa Nilai 0 - 65 31 22 30 83 Jumlah Siswa 65 - 100 3 10 3 16 % 82,83 17,17 Sumber: guru mata pelajaran ekonomi kelas IX IPS 34 32 33 99 100 Berdasarkan tabel di atas, hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran secara umum masih tergolong rendah, karena dari 99 siswa terlihat hanya 16 siswa atau 17,77% siswa yang mendapat nilai 65 100, dan berarti 82,83% atau sebanyak 83 siswa memperoleh nilai 0 - 65. Seperti yang dikemukakan oleh Djamarah (2008: 18), yaitu apabila bahan pelajaran yang diajar kurang dari 65% dikuasai oleh siswa maka presentase keberhasilan siswa pada mata pelajaran tersebut tergolong rendah. Tinggi rendahnya prestasi belajar siswa yang menunjukkan tingkat keberhasilan belajarnya, dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti sarana dan prasarana sekolah yang memadai dan pengoptimalan kegiatan ekstrakurikuler yang mendukung pembelajaran. Kenyataan di sekolah menunjukkan, bahwa dalam kaitannya antara sarana dan prasarana belajar dengan hasil belajar sering ditemukan beberapa hambatan antara lain kurangnya fasilitas yang memadai dalam kegiatan 5 belajar mengajar siswa, sehingga proses belajar mengajar yang ada agak sedikit terhambat oleh kurang adanya sarana dan prasarana yang ada. Kegiatan belajar mengajar di sekolah akan semakin sukses bila ditunjang dengan sarana dan prasarana pendidikan yang memadai, baik jumlah, keadaannya, maupun kelengkapannya (B. Suryobroto, 2002: 292). Semakin lengkap sarana yang ada maka semakin mudah siswa untuk dapat mengerti dan memahami pelajaran. Siswa juga akan lebih tenang dalam belajar karena tidak disibukkan oleh kurangnya sarana belajar. Hal ini sudah pasti akan mempengaruhi keadaan hasil belajar siswa. Faktor kedua yang diduga turut serta mempengaruhi hasil belajar mata pelajaran Ekonomi siswa adalah kegiatan ekstrakurikuler. Kegiatan ekstrakurikuler merupakan salah satu faktor eksternal yaitu faktor yang berasal dari luar diri peserta didik. Kegiatan ekstrakurikuler merupakan kegiatan yang berada diluar jam sekolah yang mendukung prestasi belajar siswa. Kegiatan ekstrakurikuler memegang peranan penting sebagai penunjang kegiatan belajar. Kegiatan ekstrakurikuler adalah segala macam aktivitas di sekolah atau lembaga pendidikan yang dilaksanakan di luar jam pelajaran. Aktivitas itu termasuk dalam kurikulum yang telah tersusun bagi suatu tingkat kelas atau sekolah. Berbagai bentuk kegiatan ekstrakurikuler yang ada di SMA Negeri 1 Pagelaran seperti Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS), Praja Muda Karana (Pramuka) Palang Merah Remaja (PMR), dan masih banyak 6 yang lainnya. Kesemuanya ini berarti menuntut peran serta aktif siswasiswi SMA Negeri 1 Pagelaran untuk terlibat didalamnya, tentunya di luar jadwal pelajaran sekolah yang telah ditentukan. Dari berbagai macam kegiatan ekstrakurikuler yang ada di SMA Negeri 1 Pagelaran, maka peneliti lebih memfokuskan pada kegiatan ekstrakurikuler Pramuka. Berdasarkan penelitian pendahuluan yang dilaksanakan di SMA Negeri 1 Pagelaran, peneliti melakukan wawancara kepada 30 siswa. Hasil dari wawancara langsung kepada 30 siswa yang sama, sekitar 23 siswa tidak mengikuti kegiatan ekstrakurikuler pramuka, kemudian yang aktif dalam kegiatan pramuka berjumlah 5 siswa dan menjadi pengurus kegiatan ekstrakurikuler pramuka berjumlah 2 siswa. Kegiatan ekstrakurikuler merupakan salah satu kegiatan belajar yang dapat menunjang prestasi belajar siswa, karena dalam keaktifan siswa mengikuti kegiatan ekstrakurikuler dapat lebih terbuka pola pikirnya dan terkesan tidak jenuh untuk menerima pelajaran yang diberikan oleh guru. Dalam penerapan proses pembelajaran sehari-hari guru cenderung memberikan pelajaran yang sifatnya membuat bosan siswa dalam menerima pelajaran, terutama pelajaran ekonomi. Sesuai dengan penjelasan di atas, dapat diketahui bahwa kegiatan eksrtrakurikuler pramuka Siswa Kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2012/2013 tergolong rendah. Hal ini diduga menyebabkan hasil belajar yang diperoleh siswa kurang optimal. 7 Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan tersebut, maka penulis bermaksud mengadakan penelitian yang berjudul “Pengaruh Pemanfaatan Sarana Dan Prasarana Belajar dan Aktifitas Dalam Kegiatan Ekstrakurikuler Pramuka Sekolah Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2012/2013”. B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut, maka dalam penelitian ini dapat diidentifikasikan sebagai berikut. 1. Sarana Belajar siswa kelas XI IPS di SMA Negeri 1 Pagelaran Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013 kurang memadai untuk menunjang proses pembelajaran. 2. Rendahya intensitas kegiatan ekstrakurikuler Pramuka pada siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran tahun pelajaran 2012/2013. 3. Rendahnya hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran tahun pelajaran 2012/2013. C. Pembatasan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah dan identifikasi diatas, maka masalah dalam penelitian ini dibatasi pada kajian “pemanfaatan sarana dan prasarana belajar sekolah (X1), kegiatan ekstrakurikuler pramuka (X2), dan hasil 8 belajar ekonomi (Y) pada siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran Semester Ganjil tahun pelajaran 2012/2013”. D. Rumusan Masalah Berdasarkan identifikasi masalah, maka perumusan masalah yang diteliti adalah sebagai berikut: 1. Apakah ada pengaruh pemanfaatan sarana dan prasarana belajar terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013? 2. Apakah ada pengaruh aktivitas dalam kegiatan ekstrakurikuler pramuka terhadap hasil belajar Ekonomi pada siswa kelas XI IPS di SMA Negeri 1 Pagelaran Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013? 3. Apakah ada pengaruh pemanfaatan sarana dan prasarana belajar sekolah dan aktivitas dalam kegiatan ekstrakurikuler pramuka terhadap hasil belajar Ekonomi siswa kelas XI IPS di SMA Negeri 1 Pagelaran Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013? E. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui: 1. Untuk mengetahui pengaruh sarana dan prasarana belajar terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013. 9 2. Untuk mengetahui pengaruh kegiatan ekstrakurikuler pramuka terhadap hasil belajar ekonomi pada siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013. 3. Untuk mengetahui pengaruh sarana dan prasarana belajar dan kegiatan ekstrakurikuler pramuka terhadap hasil belajar Ekonomi siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Pagelaran Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013. F. Manfaat atau Kegunaan Penelitian 1. Manfaat Teoritis a. Untuk menambah referensi, bahan literatur atau pustaka, khususnya tentang sarana dan prasarana belajar dan kegiatan ekstrakurikuler pramuka. b. Dapat menjadi dasar bahan kajian untuk penelitian lebih lanjut dan lebih mendalam tentang permasalahan yang terkait. 2. Manfaat Praktis a. Siswa: sebagai salah satu cara untuk mengetahui presentase pengaruh pemanfaatan sarana dan prasarana belajar dan kegiatan ekstrakurikuler pramuka. b. Guru: sebagai mediasi untuk memperhatikan kembali sarana dan prasarana belajar dan juga menumbuhkan kegiatan ekstrakurikuler pramuka sebagai kegiatan belajar dan penunjang proses belajar mengajar yang terdapat di sekolah tersebut. 10 c. Dunia pendidikan: hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan bagi pengambilan keputusan dan kebijakan di bidang pendidikan sehingga kebijakan-kebijakan yang diambil dapat bermanfaat dalam meningkatkan mutu pendidikan. G. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup dalam penelitian ini adalah: 1. Objek Objek penelitian yang akan diteliti adalah pemanfaatan sarana dan prasarana belajar (X1) dan kegiatan ekstrakurikuler pramuka (X2), dan hasil belajar ekonomi (Y). 2. Subjek Subjek penelitian ini meliputi seluruh siswa kelas XI IPS. 3. Tempat Tempat penelitian dilakukan di SMA Negeri 1 Pagelaran. 4. Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada semester ganjil tahun pelajaran 2012/2013. 5. Ilmu Termasuk ke dalam ruang lingkup ilmu pendidikan ekonomi. 11 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR, DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka 1. Pemanfaatan Sarana dan Prasarana Belajar Sarana belajar adalah segala sesuatu yang dapat menunjang kelancaran belajarnya. Sedangkan sarana dan prasarana belajar yang ada disekolah, yaitu segala sesuatu yang dimiliki oleh sekolah belajar siswa. Sarana dan prasarana belajar secara garis besar dibagi menjadi dua bagian, yaitu fasilitas yang berasal dari rumah dan fasilitas yang berasal dari sekolah. Sarana belajar yang berasal dari sekolah antara lain gedung sekolah tempat terjadinya interaksi belajar dan mengajar, laboratorium atau ruang praktek, ruang baca atau perpustakaan, papan tulis dan perlengkapannnya, media yqang mendukung proses pembelajaran.berkenaan dengan hal tersebut, seorang ahli pendidikan mengatakan pendapatnya tentang fasilitas belajara yang harus dimiliki seorang siswa agar proses belajar tidak terganggu, The liang gie (1984:45) dalam Ibrahim Bafadal (2003:3) mengatakan sebagai berikut : Belajar tidak pula dapat dilakukan tanpa fasilitas belajar secukupnya. Semakin lengkap sarana belajar itu, semakin dapat seorang siwa belajar dengan tidak tergangu, disamping buku buku pelajaran 12 fasilitas belajar yang harus dimiliki sendiri oleh setiap siswa adalah pensil, peruncing pensil, pulpen, tinta, mistar, karet penghapus, perekat, buku notes, kertas tulis dan penghapus tinta. Pemilikan fasilitas belajar yang lengkap baik oleh siswa dirumah maupun oeh sekolah adalah penting. Karena kelengkapan fasilitas belajar baik yang dimiliki oleh siswa dirumah maupun di sekolah akan mempengaruhi kegairahan siswa dalam belajar. Yusuf Hadi (1984:49) dalam Ibrahim Badafal (2003:13) mengatakan : fasilitas belajar sebagai salah satu yang dapat digunakan untuk merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan kemauan siswa sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada diri siswa melalui sarana belajar yang lengkap maka proses belajar siswa akan berjalan dengan lancar sehingga siswa akan dapat meraih prestasi sesuai dengan yang diharapkan. Hal yang sama juga dikemukakan oleh Siti Muamanah (2002) belajar tidak dapat pula dilakukan tanpa sarana belajar yang cukup. Semakin lengkap sarana belajar itu semakin dapat pula seseorang siswa belajar dengan tidak terganggu .http://indiegost.com/2009/05/sarana belajar-untuk-meningkatkan-prestasi.html Bertitik tolak dari pendapat tersebut maka dirumah maupun sekolah, keberadaan fasilitas belajar hendaknya dapat perhatian yang sewajarnya karena dengan fasilitas belajar itulah prestasi siswa dalam belajar akan lebih baik lagi hasilnya. 13 2. Kegiatan Ekstrakurikuler Berdasarkan surat keputusan (SK) Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nomor : 0461/U/1964 dan SK Direktur Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah (Dirjen Diikdasmen) Nomor : 226/C/Kep/O/1992, kegiatan ekstrakurikuler merupakan salah satu jalur pembinaan kesiswaandisamping Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS), latihan kepemimpinan dan wawasan wiyata mandala. Berdasarkan kedua surat keputusan tersebut ditegaskan pula bahwa ekstrakurikuler sebagai bagian dari kebijaksanaan pendidikan secara menyeluruh mempunyai tugas pokok : a. Memperdalam dan memperluas pengetahuan siswa b. Mengenal hubungan antara berbagai mata pelajaran c. Menyalurkan bakat dan minat d. Melengkapi upaya pembinaan manusia seutuhnya Untuk mendukung terlaksananya program ekstrakurikuler diperlukan adanya berbagai petunjuk dan pedoman, baik menyangkut materi maupun kegiatannya dengan harapan agar program ekstrakurikuler dapat terlaksanakan sesuai dengan tujuan yang digariskan. Agar pelaksanaan program ekstrakurikuler mencapai hasil yang baik dalam mendukung program kurikuler maupun dalam upaya menumbuhkan dan mengembangkan nilai-nilai kepribadian, maka perlu diusahakan adanya informasi yang jelas mengenai arti, tujuan, dan hasil yang diharapkan, peranan dan hambatan-hambatan yang ada selama ini dengan 14 informasi yang jelas diharapkan para pembina, pendidik, kepala sekolah, guru siswa, serta pihak-pihak yang terkait dapat membantu, dan melaksanakan ekstrakurikuler sesuai dengan tujuan Menurut Rusli Lutan (2001:75) Kegiatan ekstrakurikuler adalah bagian integral dari program belajar yang menekankan pada pemenuhan kebutuhan anak didik. Antar kegiatan intrakurikuler dan ekstrakurikuler kedua-duanya tidak dapat dipisahkan, bahkan kegiatan ekstrakurikuler merupakan perpanjangan, pelengkap atau panguat kegiatan intrakurikuler untuk menyalurkan bakat atau mendorong potensi anak didik hingga mencapai taraf maksimum . Kegiatan ekstrakurikuler bertujuan agar siswa dapat memperdalam dan memperluas pengetahuan, mengenal hubungan antar berbagai mata pelajaran, menyalurkan bakat dan minat, serta melengkapi upaya pembinaan manusia seutuhnya dalam arti : 1.beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa 2.berbudi pekerti luhur. 3.memilki pengetahuan dan keterampilan. 4.sehat jasmani dan rohani 5.berkepribadian yang mantap dan mandiri 6.memiliki rasa tanggung jawab kemasyrakatan dan kebangsaaan a. Tujuan Dan Ruang Lingkup Ekstrakurikuler 1. Pengertian Ada dua macam sumber yang memberikan rumus tentang ekstrakurikuler, yaitu : 15 1) Surat Keputusan Direktur Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah (SK Dirjen Dikdasmen) Nomor : 226/C/Kep/O/1992. Berdasarkan SK tersebut dirumuskan bahwa, ekstrakurikuler adalah kegiatan diluar jam sekolah dan pada waktu libur sekolah, dengan tujuan untuk memperdalam dan memperluas pengetahuan siswa, mengenal hubungan antara berbagai pelajaran, menyalurkan bakat dan minat, serta melengkapi upaya pembinaan manusia seutuhya. 2) Lampiran surat Keputusan Menteri Pendidikan Dan Kebudayaan (SK Mendikbud) nomor : 060/U/1993 dan Nomor : 080 /U/1993. Berdasarkan ketiga lampiran SK Mendikbud tersebut dikemukakan, bahwa kegiatan ekstrakurikuler adalah kegiatan yang diselenggarakan diluar jam sekolah yang tercantum dalam susunan program sesuai dengan keadaan dan kebutuhan sekolah. b. Peranan Dari kedua rumusan tentang ekstrakurikuler diatas, ekstrakurikuler sebagai salah satu jalur pembinaan kesiswaan mempunyai peranan utama sebagai berikut : 1) Untuk memperdalam dan memperluas pengetahuan para siswa, dalam arti memperkaya, mempertajam, serta memperbaiki pengetahuan para siswa yang berkaitan dengan mata pelajaran sesuai dengan program kurikulum yang ada. 16 2) Untuk melengkapi upaya pembinaan, pemantapan, dan pembentukan nilainilai kepribadian para siswa. 3) Diarahkan untuk membina serta meningkatkan bakat, minat dan keterampilan dan hasilan yang diharapkan ialah untuk memacu anak ke arah kemampuan mandiripercaya diri dan kreatif . 3. Praja Muda Karana (Pramuka) Gerakan Pramuka adalah singkatan dari Kepanduan Praja Muda Karana. Gerakan Pramuka didirikan untuk waktu yang tdak ditentukan ditetapkan dengan keputusan Presiden Republik Indonesia No. 238 Tahun 1961 tanggal 20 mei 1961 sebagai kelanjutan dan pembaharuan gerakan kepanduan yang Nasional Indonesia. Gerakan Pramuka berazaskan Pancasila. Hari Pramuka ditetapkan setiap tanggal 14 agustus. Motto dari Gerakan Pramuka adalah Satya Kudarmakan, darma Kubaktikan . Gerakan Pramuka menyelenggarakan upaya pendidikan bagi kaum muda melalui kepramukaan, dengan sasaranmeningkatkan sumber daya kaum muda melalui kepramukaan, dengan sasaran meningkatkan sumberdya kaum muda, mewujudkan masyarakat madani, dan melestarikan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang ber-Bhineka Tunggal Ika, Idiologi Pancasila, kehidupan rakyat yang rukun dan damai, lingkungan hidup bumi nusantara. Kegiatan ekstrakurikuler gerakan pramuka adalah wadah kependidikan kepramukaan sebagai pendidikan di luar jam pelajaran yang bertujuan memperkaya wawasan serta mengaitkan pengetahuan antara program kurikulum dengan prinsip dasar kepramukaan dan metode-metodenya sehingga membentuk watak serta kepribadian yang mantap. Kependidikan kepramukaan sebagai suatu proses atau kegiatan pendidikan mempunyai beberapa fungsi yaitu kegiatan yang menarik bagi anak dan pemuda, pengabdian bagi orang dewasa, dan alat bagi organisasi dan 17 masyarakat. Dalam Anggaran Dasar Gerakan Pramuka (Kwarnas, 2009) menyebutkan bahwa fungsi gerakan pramuka yaitu sebagai lembaga pendidikan di luar sekolah dan di luar keluarga serta sebagai wadah pembinaan dan pengembangan generasi muda, menerapkan prinsip dasar kepramukaan dan metode kepramukaan serta sistem among, yang pelaksanaannya disesuaikan dengan keadaan, kepentingan dan perkembangan bangsa serta masyarakat Indonesia. Bahwa dalam upaya meningkatkan dan melestarikan hal-hal tersebut, Gerakan Pramuka menyelenggarakan pendidikan Non-formal, melalui kepramukaan, sebagai bagian pendidikan nasional dilandasi sistem among dengan prinsip dasar dan Metode Kepramukaan. Metode kepramukaan lebih menekankan pada anggota keluarga untuk terlibat langsung dalam proses belajar yang sesuai dengan perkembangan jasmani dan rohani. Dalam Anggaran Dasar Gerakan Pramuka Pasal 11 (Kwarnas, 2009) menyebutkan bahwa metode kepramukaan merupakan cara belajar progresif melalui pengalaman kode kehormatan, belajar sambil melakukan sesuatu, sistem berkelompok, kegiatan yang menantang dan meningkat serta mengandung pendidikan yang sesuai dengan perkembangan rohani dan jasmani peserta didik. Kegiatan ekstrakurikuler Pramuka yang merupakan upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan adalah dengan memperbaiki proses belajar mengajar dan didukung oleh kegiatan ekstrakurikuler diluar jam sekolah. 18 Tujuan akhir dari kegiatan belajar mengajar adalah tercapainya hasil yang optimal, karena hasil belajar merupakan tolak ukur keberhasilan bagi siswa oleh guru. Pencapaian keberhasilan tujuan proses belajar merupakan diukur dari dari pencapaian dari hasil belajar siswa. Kegiatan ekstrakurikuler merupakan kegiatan pendorong guna mengembangkan bakat dan minat siswa dalam melakukan aktivitas dan inisiatif belajar. Banyak faktor yang mempengaruhi prestasi belajar, faktor tersebut timbul dari dalam dan luar diri siswa itu sendiri. Faktor-faktor tersebut bila difungsikan sebagaimana mestinya maka akan terjadi faktorfaktor yang dapat meningkatkan hasil belajar. Faktor yang mendorong pencapaian prestasi belajar apabila siswa- siswa mengikuti dengan sungguh-sungguh maka siswa akan mendapatkan prestasi yang tinggi. Dari kegiatan ekstrakurikuler siswa akan dapat menerapkan teori-teori dalam penalaran hidup. Kegiatan pramuka merupakan salah satu wadah pengembangan generasi muda dan merupakan lembaga pendidikan jalur ketiga, maka penyelenggaraan pendidikan kepanduan oleh gerakan pramuka harus diintegrasikan dalam pola dasar pembinaan generasi muda dan pendidikan nasional, yang kini sedang diusahakan dan dikembangkan. Dengan demikian pramuka merupakan salah satu wahana penyelenggarakan pendidikan dalam masyarakat yang perlu ditangani secara serasi oleh orang tua, masyarakat dan pemerintah. Seperti halnya dengan pernyataan Ki Hadjar Dewantara bahwa pramuka adalah Pendidikan anak-anak dan 19 pemuda Indonesia dengan prinsip-prinsip dasar pendidikan kepanduan yang pelaksanaannya diserasikan dengan kepentingan dan perkembangan bangsa dan masyarakat Indonesia . Banyak kegiatan organisasi ekstrakurikuler yang dilaksanakan disuatu sekolah baik dilaksanakan perorangan atau kelompok. Kegiatan ekstra kurikuler dapat berupa palang merah remaja, patrol keamanan sekolah (PKS), usaha kesehatan sekolah (UKS), koperasi sekolah, pramuka dan sebagainya. Dari sekian kegiatan ekstra kurikuler, ada kegiatan yang menjadi kewajiban siswa yang harus diikuti yaitu pramuka. Kegiatan pramuka merupakan salah satu kegiatan yang dilaksanakan secara kelompok. Kegiatan pramuka dimaksudkan untuk membina siswa dalam hidup bermasyarakat. Dengan adanya kegiatan ini, siswa dapat menemukan jati dirinya dalam berperilaku dan bertindak serta menerapkannya dalam kegiatan belajar mengajar untuk mencapai pretasi belajar yang memuaskan. Banyak ahli menyatakan kegiatan pramuka dapat meningkatkan siswa lebih aktif dan tanggung jawab siswa dalam bertindak. Kegiatan ekstra kurikuler pramuka memiliki hubungan kental dalam mencapai prestasi belajar siswa memuaskan, karena siswa memiliki daya fikir yang lebih dewasa yang diperoleh dari kegiatan tersebut. Selain itu prestasi belajar juga dapat diraih dengan adanya kegiatan ekstra kurikuler yang dapat membuat orang lebih aktif, tanggung jawab dan dapat berfikir dewasa dalam membangun dirinya sendiri yaitu kegiatan pramuka. Kegiatan pramuka merupakan kegiatan ekstra kurikuler yang wajib diikuti 20 oleh siswa yang dimaksudkan agar siswa dapat lebih tanggung jawab atas dirinya sebagai seoarang pelajar dan dapat meningkatkan prestasi belajar yang memuaskan dari kegiatan yang dijalani dan menerapkannya dalam kegiatan belajar mengajar. 4. Hasil Belajar Ekonomi Belajar adalah suatu proses yang kompleks yang terjadi pada semua orang dan berlangsung seumur hidup. Menurut Gagne, belajar merupakan kegiatan yang kompleks. Setelah belajar setiap individu memiliki keterampilan, pengetahuan, sikap, dan nilai. Setelah belajar maka diperoleh hasil belajar yang berupa kapabilitas untuk mengetahui, memahami, dan mengerti konsep. Timbulnya kapabilitas tersebut karena adanya stimulus yang berasal dari lingkungan dan dari proses kognitif yang dilakukan oleh siswa. Lebih lanjut dikatakan oleh Gagne dalam Dimyati dan Mujiono (2006: 10) bahwa belajar adalah seperangkat proses kognitif yang mengubah sifat stimulasi lingkungan, melewati pengelolaan informasi, menjadi kapabilitas baru. Dimana belajar terdiri dari tiga faktor penting yaitu kondisi eksternal, internal dan hasil belajar. Sedangkan menurut Slameto (2003: 2) belajar adalah merupakan usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. 21 Berdasarkan pendapat di atas, maka dapat disimpulkan bahwa belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku pada diri individu yang sedang belajar meliputi pengetahuan, pemahaman, sikap dan keterampilan yang didapat melalui pengalaman dan berlangsung secara aktif dengan lingkungan belajarnya yang akan nampak pada peningkatan kualitas dan kuantitas sebagai hasil dari pengalaman belajar yang dilakukan secara berkelanjutan untuk mencapai tujuan. Hasil belajar merupakan hasil yang diperoleh siswa yang diwujudkan dalam bentuk skor atau angka setelah mengikuti tes pada saat berakhirnya proses pembelajaran. Hal ini sesuai dengan pendapat burton dalam Hamalik (2001: 31) bahwa hasil-hasil belajar adalah pola-pola perbuatan, nilai-nilai, pengertian-pengertian, sikap-sikap, apersepsi, abilitas, dan keterampilan. Sedangkan hasil belajar menurut Suharsimi Arikunto (2001: 63) sebagai hasil yang telah dicapai seseorang setelah mengalami proses belajar dengan terlebih dahulu mengadakan evaluasi dari proses belajar yang dilakukan. Suatu proses pembelajaran dikatakan berhasil apabila hasil pembelajaran yang didapatkan mengalami peningkatan atau perubahan. Hasil belajar siswa diperoleh setelah berakhirnya proses pembelajaran. Mengenai hasil belajar, Dimyati dan Mujiono (2006: 3) menyatakan Hasil belajar merupakan hasil dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Dari sisi guru, tindak mengajar diakhiri dengan proses evaluasi hasil 22 belajar. Dari sisi siswa, hasil belajar merupakan berakhirnya pengalaman dan puncak hasil belajar . Bukti bahwa seseorang telah belajar ialah terjadinya perubahan tingkah laku ada orang tersebut, misalnya dari tidak tahu menjadi tahu, dan dari tidak mengerti menjadi mengerti (Hamalik, 2001: 30). Menurut Alwasilah (2000: 90-91), mengemukakan bahwa hasil belajar dapat diartikan sebagai tingkat keberhasilan siswa dalam mempelajari materi pelajaran di sekolah yang dinyatakan dalam skor yang diperoleh dari hasil tes mengenai sejumlah materi pelajaran tertentu. Output yang diharapkan dari proses belajar adalah hasil (Brahim, 2007: 39). Lingkup pendidikan setiap jangka waktu tertentu, diadakan suatu tes untuk mengetahui tingkat penyerapan siswa terhadap bahan pelajaran yang diberikan. Berdasarkan hasil tersebut selanjutnya guru mengadakan penilaian terhadap hasil belajar yang dicapai oleh siswa dalam proses belajarnya. Suatu proses pembelajaran dikatakan berhasil apabila hasil pembelajaran yang didapatkan mengalami peningkatan atau perubahan. Dengan berakhirnya suatu proses belajar, maka siswa memperoleh suatu hasil belajar. Hasil belajar merupakan hasil dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Hasil belajar ini dapat digunakan sebagai indikator untuk mengetahui sejauhmana tujuan dari proses belajar mengajar dapat tercapai dengan baik. Tercapainya tujuan belajar sangat dipengaruhi oleh kecerdasan spiritual dan emosi siswa serta dipengaruhi oleh bagaimana 23 perhatian orang tua pada kegiatan belajar siswa dirumah. Dari hasil belajar tersebut dapat diketahui seberapa jauh tujuan pendidikan telah tercapai. Belajar, menurut Benjamin S Bloom dalam Sudjana (2004: 59-60), dikatakan berhasil apabila terdapat perubahan tingkah laku yang meliputi tiga domain yaitu kognitif, afektif, dan psikomotor (Brahim, 2007:39). Berdasarkan pendapat di atas hasil belajar adalah salah satu hasil ujian dalam proses pengajaran yang dilaksanakan secara formal. Tingkat keberhasilan siswa di dalam menguasai pelajaran di sekolah dinyatakan dalam simbol angka dan diperoleh dari hasil tes mengenai sejumlah materi pelajaran tertentu. Pengukuran hasil belajar siswa diukur dari waktu ke waktu dan merupakan gabungan dari aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Hasil belajar siswa dipengaruhi oleh dua faktor utama yaitu faktor dari dalam diri siswa dan faktor yang datang dari luar diri siswa atau faktor lingkungan. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar menurut Slameto (2003: 54) adalah: 1) Faktor-faktor Internal a) Jasmaniah (kesehatan, cacat tubuh) b) Psikologis (Intelegensi, perhatian, minat, bakat, motif, kematangan, kesiapan) c) Kelelahan 2) Faktor-faktor Eksternal a) Keluarga (cara orang tua mendidik, relasi antar anggota keluarga, suasana rumah, perhatian orang tua, keadaan ekonomi keluarga, latar belakang kebudayaan) b) Sekolah (model mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan siswa, disiplin sekolah, alat pelajaran, 24 waktu sekolah, standar pelajaran di atas ukuran, keadaan gedung, model belajar, tugas rumah) c) Masyarakat (kegiatan siswa dalam masyarakat, mass media, teman bergaul, bentuk kehidupan masyarakat) Purwanto (2002: 106) faktor-faktor yang mempengaruhi proses dan hasil belajar adalah: 1) Faktor yang ada pada diri orang itu sendiri yang disebut faktor individual, meliputi: a) Faktor pertumbuhan b) Kecerdasan c) Latihan d) Motivasi e) Faktor pribadi 2) Faktor yang ada di luar individu yang kita sebut faktor sosial, meliputi: a) Faktor keluarga b) Guru c) Alat mengajar d) Lingkungan dan kesempatan e) Motivasi Berdasarkan pendapat di atas, siswa di dalam melaksanakan proses belajar mengajar dipengaruhi oleh beberapa faktor baik dari dalam diri siswa itu sendiri maupun dari luar, faktor-faktor yang menyangkut keadaan diri siswa baik keadaan fisik maupun psikologis serta keadaan yang berada di luar diri siswa seperti lingkungan, sangat berpengaruh terhadap hasil belajar yang dicapai. Ekonomi merupakan ilmu tentang perilaku dan tindakan manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya yang bervariasi, dan berkembang dengan sumber daya yang ada melalui pilihan-pilihan kegiatan produksi, konsumsi, dan/atau distribusi. Luasnya ilmu 25 ekonomi dan terbatasnya waktu yang tersedia membuat standar kompetensi dan kompetensi dasar ini dibatasi dan difokuskan kepada fenomena empirik ekonomi yang ada disekitar peserta didik, sehingga peserta didik dapat merekam peristiwa ekonomi yang terjadi disekitar lingkungannya dan mengambil manfaat untuk kehidupannya yang lebih baik. Pembahasan manajemen difokuskan pada fungsi manajemen badan usaha dalam kaitannya dengan perekonomian nasional. Pembahasan fungsi manajemen juga mencakup pengembangan badan usaha termasuk koperasi. Akuntansi difokuskan pada perilaku akuntansi jasa dan dagang. Peserta didik dituntut memahami transaksi keuangan perusahaan jasa dan dagang serta mencatatnya dalam suatu sistem akuntansi untuk disusun dalam laporan keuangan. Pemahaman pencatatan ini berguna untuk memahami manajemen keuangan perusahaan jasa dan dagang. Mata pelajaran Ekonomi diberikan pada tingkat pendidikan dasar sebagai bagian integral dari IPS. Pada tingkat pendidikan menengah, ekonomi diberikan sebagai mata pelajaran tersendiri. Hasil belajar mata pelajaran ekonomi diperoleh siswa setelah siswa melakukan kegitan belajar di sekolah, dimana hasil belajar tersebut memberikan informasi kepada siswa dan guru sejauh mana keberhasilan belajar telah diraih. Pernyataan ini diperkuat oleh 26 pendapat Djamarah (2009: 97) yang mengemukakan keberhasilan proses pembelajaran dibagi atas beberapa tingkat atau taraf, yaitu: a. Istimewa/maksimal, apabila seluruh bahan pelajaran dapat dikuasai oleh anak didik. b. Baik sekali/optimal, apabila sebagian besar (70% sampai dengan 99%) bahan pelajaran dapat dikuasai oleh anak didik. c. Baik/maksimal, apabila bahan pelajaran dikuasai oleh anak didik hanya 66% sampai 75% saja. d. Kurang, apabila bahan pelajaran yang dikuasai oleh anak didik kurang dari 60%. Dari pendapat di atas, hasil belajar mata pelajaran ekonomi yang dicapai oleh siswa merupakan bukti keberhasilan yang telah dicapai oleh seorang siswa pada mata pelajaran ekonomi yang diwujudkan dalam bentuk nilai dari guru kepada muridnya setelah seorang siswa melaksanakan usaha-usaha belajar pada suatu periode tertentu. 5. Hasil Penelitian yang Relevan Tabel 2. Hasil Penelitian Relevan No. Nama 1. Tamrin Jaya (2010) Judul Skripsi Pengaruh Minat Baca, Pemanfaatan Fasilitas Belajar, dan Sumber Belajar Terhadap Prestasi Belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII SMP Negeri 13 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2009/2010. Hasil Ada pengaruh yang positif dan signifikan antara minat baca, pemanfaatan fasilitas belajar, dan sumber belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII SMP Negeri 13 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2009/2010, dengan f hitung > f tabel yaitu 38,57 > 3,10 maka hipotesis diterima. 27 Lanjutan Tabel 2. Hasil Penelitian Relevan No. Nama 2. Adi Suroso (2009) 3. Judul Skripsi Pengaruh Persepsi Siswa Tentang Fasilitas Belajar Di Sekolah, Motivasi Belajar Dan Disiplin Belajar Terhadap Prestasi Belajar Ekonomi Siswa Kelas X Semester Ganjil SMA Negeri 1Semendawai Suku III Oku Timur Tahun Pelajaran 2008/2009. Hasil Ada Pengaruh Persepsi Siswa Tentang Fasilitas Belajar Di Sekolah, Motivasi Belajar Dan Disiplin Belajar Terhadap Prestasi Belajar Ekonomi Siswa Kelas X Semester Ganjil SMA Negeri 1Semendawai Suku III Oku Timur Tahun Pelajaran 2008/2009, diperoleh fhitung>ftabel, yaitu 44,196 > 2,662 dengan keeratan hubungan koefesien korelasi (R) 0,675 dan koefesien determinasi (R2) 0,456 atau 45,65%. Aulia Hubungan Antara Intensitas Ramadhan Kegiatan Ekstrakurikuler (2011) Pramuka Dan PMR Pada Siswa Kelas VIII SMP Negeri 2 Gunung Labuhan Dalam Way Kanan Dengan Prestasi Belajar Ips Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2009/2010 Menyatakan bahwa ada hubungan yang signifikan antara Intensitas Kegiatan Ekstrakurikuler Pramuka Dan PMR Pada Siswa Kelas VIII SMP Negeri 2 Gunung Labuhan Dalam Way Kanan Dengan Prestasi Belajar Ips Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2009/2010, diperoleh keeratan hubungan koefesien korelasi (R) sebesar 0,617 28 Lanjutan Tabel 2. Hasil Penelitian Yang Relevan No. Nama 4 Ade Darmawan (2011) Judul Peranan pendidikan kepramukaan dalam meningkatkan hasil belajar Ekonomi di MA Daarul Uluum Lido Bogor Hasil Menyatakan bahwa ada hubungan yang signifikan antara Peranan Pendidikan Kepramukaan dalam meningkatkan hasil Belajar Ekonomi sisiwa kelas IX MA Daarul Uluum Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2009/2010, diperoleh keeratan hubungan koefesien korelasi (R) sebesar 0,607 5 Hubungan antar kegiatan ekstrakurikuler pramuka dan disiplin belajar dengan peningkatan prestasi belajar siswa kelas II semester ganjil SMPN 16 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2004/2005 Menyatakan bahwa terdapat hubungan yang positif dan signifikan antara Kegiatan Ekstrakurikuler Pramuka Dan Disiplin Belajar Pada Siswa Kelas II SMPN 16 Bandar Lampung Labuhan Dalam Way Kanan Dengan Prestasi Belajar Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2004/2005, diperoleh keeratan hubungan koefesien korelasi (R) sebesar 0,803 Susilawati Siahaan (2010) 29 6. Kerangka Pikir Hasil belajar yang dicapai siswa dipengaruhi oleh faktor-faktor dari dalam dan dari luar diri siswa. Kelengkapan fasilitas belajar atau sarana prasaarana belajar disekolah akan sangat membantu kelancaran aktivitas belajar disekolah. Kurangnya sarana belajar akan menghambat aktivitas belajar, sehingga materi pelajaran yang diserap oleh siswa akan berkurang. Situasi seperti ini dapat menyebabkan perasaan kecewa sehingga motivasi siswa untuk belajar berkurang, hal ini akan mengakibatkan anak akan kesulitan untuk mempelajari materi pelajaran bahkan pelajaran akan sulit untuk diserap oleh siswa dengan baik Faktor lain yang ikut berpengaruh terhadap hasil belajar adalah kegiatan ekstrakurikuler Pramuka yang merupakan upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan adalah dengan memperbaiki proses belajar mengajar dan didukung oleh kegiatan ekstrakurikuler diluar jam sekolah. Tujuan akhir dari kegiatan belajar mengajar adalah tercapainya hasil yang optimal, karena hasil belajar merupakan tolak ukur keberhasilan bagi siswa oleh guru. Pencapaian keberhasilan tujuan proses belajar merupakan diukur dari dari pencapaian dari hasi

Dokumen baru

Download (112 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH PERHATIAN ORANG TUA DAN AKTIVITAS BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 TUMIJAJAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
9
71
PENGARUH SIKAP SISWA PADA MATA PELAJARAN EKONOMI DAN IKLIM SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PURBOLINGGO LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
7
41
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR, MOTIVASI BERPRESTASI DAN SIKAP SISWA PADA GURU TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PAGELARAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
6
77
PENGARUH KETERSEDIAAN SARANA BELAJAR DAN CARA BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA TELADAN WAY JEPARA LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
92
PENGARUH CARA BELAJAR, MOTIVASI BELAJAR DAN KETERSEDIAAN SARANA BELAJAR DI RUMAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 BANYUMAS TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
10
87
PENGARUH KEBIASAAN BELAJAR DAN MOTIVASI BERPRESTASI TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 SIDOMULYO SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
20
83
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG METODE MENGAJAR GURU DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER GANJIL SMP 17 SERDANG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
9
83
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG METODE MENGAJAR GURU DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER GANJIL SMP 17 SERDANG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
1
30
84
PENGARUH CARA BELAJAR, MINAT BACA DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP BINA MULYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
6
66
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KEMAMPUAN MENGAJAR GURU DAN MOTIVASI BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 SRAGI LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
7
86
PENGARUH BUDAYA MEMBACA, MOTIVASI BELAJAR, DAN CARA BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SMA NEGERI 1 KASUI PASAR TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
5
71
PENGARUH PEMANFAATAN SARANA DAN PRASARANA BELAJAR SEKOLAH DAN AKTIVITAS DALAM KEGIATAN EKSTRAKURIKULER PRAMUKA SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PAGELARAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
7
112
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG PEMANFAATAN FASILITAS BELAJAR DI SEKOLAH DAN DISIPLIN BELAJAR MELALUI MOTIVASI BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 TERBANGGI BESAR TAHUN PELAJARAN2013/2014
0
11
130
HUBUNGAN ANTARA PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH DAN MOTIVASI BELAJAR SISWA DENGAN PRESTASI BELAJAR PENGANTAR AKUNTANSI SISWA KELAS XI IPS 2 SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 NATAR TAHUN PELAJARAN 2014/2015
2
10
83
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PERSEPSI SISWA TENTANG SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI SMA NEGERI 1 BANDAR SRIBHAWONO TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
4
54
Show more