MANAJEMEN MEDIA PENYIARAN RADIO KOMUNITAS (Studi kasus Pada Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM Malang)

Gratis

11
42
23
2 years ago
Preview
Full text

  

MANAJEMEN MEDIA PENYIARAN RADIO KOMUNITAS

(Studi kasus Pada Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM Malang)

SKRIPSI

  Disusun oleh : Azmi

  08220194

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI

  LEMBAR PENGESAHAN

  Nama : Azmi NIM : 08220194 Konsentrasi : Audio Visual Judul Skripsi : MANAJEMEN MEDIA PENYIARAN RADIO KOMUNITAS ( Studi Kasus Pada Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM Malang )

  Telah dipertahankan di hadapan Dewan Penguji Skripsi Jurusan Ilmu Komunikasi

  Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang dan dinyatakan LULUS

  Pada Hari : Selasa Tanggal : 29 Januari 2013 Tempat : Gedung. GKB 1 Lt. 6 Ruang 607

  Mengesahkan, Dekan FISIP UMM

  Dr. Wahyudi, M.Si Dewan Penguji :

  

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum, Wr. Wb.

  Puji syukur kehadirat Allah SWT atas berkat, rahmat dan bimbingan- Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang disusun untuk memenuhi salah satu syarat guna memperoleh gelar Sarjana Ilmu Komunikasi pada Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang dengan judul :

  

MANAJEMEN MEDIA PENYIARAN RADIO KOMUNITAS

( Studi Kasus Pada Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM Malang )

  Ada rasa haru dan bahagia menyelimuti hati ketika akhirnya harapan dapat tercapai. Namun penulis tidak berjuang sendirian, banyak pihak yang telah membantu untuk meraihnya. Oleh karena itu penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada:

  1. Allah SWT dan Nabi Muhammad SAW

  2. Kepada ibunda Naila Bahanan Dan keluarga besar Mauladawillah yang senantiasa memberikan dukungan, mendoakan, memotivasi dengan luar biasa, sehingga terselesaikannya skripsi ini.

  4. Angger Tofan Beliung, Riwan Risab, Yanuar Fachrizal, Tio, Ayu Damayanti, echy yang sudah bersama-sama memberikan warna dalam empat tahun masa kuliah dan terimakasih atas support dan memori yang luar biasa .

  5. Serta kepada seluruh dosen-dosen yang pernah memberikan ilmunya kepada saya, dan pihak lain yang juga turut memberikan bantuan dan belum sempat saya sebutkan satu-persatu, semoga Allah SWT membalas semua amal kebaikan dengan pahala yang berlipat.

  Akhir kata dengan segala kekurangan dan keterbatasan kemampuan yang ada, sehingga apabila masih terdapat kekurangan dalam penyusunan skripsi ini, maka penulis menyampaikan permohonan maaf yang sebesar-besarnya serta mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk memperbaiki penulisan skripsi ini. Semoga dapat berguna dan bermanfaat bagi pihak yang membutuhkannya.

  Wassalamu’alaikum, Wr. Wb.

  Malang, Penulis

  DAFTAR ISI

  COVER HALAMAN JUDUL LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................ i LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. ii PERNYATAAN ORISINALITAS.................................................................. iii BERITA ACARA BIMBINGAN SKRIPSI .................................................... iv MOTTO ........................................................................................................... v LEMBAR PERSEMBAHAN .......................................................................... vi ABSTRAK....................................................................................................... vii KATA PENGANTAR ..................................................................................... ix DAFTAR ISI.................................................................................................... xi DAFTAR GAMBAR DAN TABEL………………………………………... xiv DAFTAR LAMPIRAN………………………………………………….........xv

  BAB I PENDAHULUAN................................................................................ 1

  1.1.Konteks Permasalahan............................................................................... 1

  2.1. Rumusan Masalah..................................................................................... 9

  3.1. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 10

  4.1. Signifikansi Penelitian .............................................................................. 10

  2.1.1 Pengertian Dan Ciri Komunikasi Massa……………………………... 12

  2.2 Manajemen Media Penyiaran …………………………..…………………... 14

  2.2.1 PengertianManajemen………………………………………………...… 14

  2.2.2 Tentang Media Penyiaran …………………………………………….... 21

  2.2.3 Tujuan Media Penyiaran ……………………………………….………. 22

  2.2.4 Keberhasilan Media Penyiaran…………………………….,…………... 23

  2.2.5 Ciri-Ciri Penyiaran Komunitas ………………………...……,.…..……. 26

  2.3.Radio………………………………………………………………,…….…. 26

  2.3.1 Pengertian Radio………………………………………………………... 26

  2.3.2 Sejarah Radio…………………………………………………………… 27

  2.3.4. Keunggulan dan Kelemahan Radio…………………………………….. 30

  2.3.5. Jenis-Jenis Radio……………………………………………………….. 31

  2.3.6. Regulasi Radio…………………………………………………………. 32

  2.3.7. Segmentasi Radio……………………………………………….……... 34

  2.4. Radio Komunitas Sebagai Wadah Komunitas………...…………………… 35

  2.4.1 Pengertian Radio Komunitas………………..…………………………... 35

  2.4.2. Kemunculan Radio Komunitas………...……………………...……….. 37

  2.4.3 Fungsi Radio Komunitas………………………………………………... 41

  2.4.4 Karakteristik Radio Komunitas……………………………...………….. 32

  2.5 Radio Dakwah…………………………………………………………….... 43

  3.2. Fokus Penelitian……………………………………………………..……... 51

  3.3. Lokasi Penelitian…………………………………………………..……….. 51

  3.4. Subjek Penelitian……………………………………………….…………... 51

  3.5. Teknik Penentuan Informan…………………………………...…………… 52

  3.6. Jenis Sumber Data………………………………………………………….. 54

  3.7. Teknik Pengumpulan Data…………………………………………………. 54

  3.8 Teknik Analisis Data…………………………………...…………………… 57

  3.9. Uji Keabsahan data…………………………...………………………… 58

  BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN………………………. 60

  4.1 Profil Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM………………………………..... 60

  4.2. Struktur Organisasi Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM…….………….... 61

  BAB V HASIL PENELITIAN DAN ANALISA DATA…………...………….. 65

  5.1. Manajemen Konseptual Radio Dakwah islamiyah 100,5 FM …………..... 65

  5.1.1. Proses Pendirian Radio Dakwah Islmiyah 100,5 FM ……………….... 65

  5.1.2. Positioning Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM……………………… 66

  5.1.3. Waktu Oprasional Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM………………. 73

  5.1.4. Program Siaran Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM…………………. 74

  5.2. Manajemen Sumber Daya Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM………..….. 81

  5.2.1. Sistem Pembagian Kerja Dalam Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM ...81

  5.2.2. Sistem Perekrutan Dalam Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM ...……. 90

  5.3.2. Kendala Perangkat Teknis…………………………………….………..100

  5.3.3. Pengendalian Setiap Bidang Dalam Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM…………………………………………………………………..……….. 101

  5.3.4. Konflik, Penyelesaian dan Pengendalian dalam Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM……………………………………………………………… 102

  5.3.5. Fungsi Manajemen POAC Dalam Radio Dakwah iskamiyah 100,5 FM………………………………………………………….......

  107

  BAB VI PENUTUP…………………………………………………………… 110

  6.1. Kesimpulan……………………………………………………………….. 110

  6.2. Saran……………………………………………………………….……… 113

  6.2.2. Saran Akademis……………………………………………….……… 113

  6.2.3. Saran Praktis…………………………………………………..………. 113 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR LAMPIRAN

  1. Lampiran I Hasil Wawancara

  2. Lampiran II Data Administrasi Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM

  3. Lampiran III Data Program acara Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM

  4. Lampiran IV Data Teknik Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM

  

5. Lampiran V Rencana Kerja 5 Tahun Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM

  6. Lampiran VI Aspek Keuangan Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM

  7. Lampiran VI Gambar-Gambar Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM

DAFTAR PUSTAKA

  Amin, Syamsul Munir. 2008. Rekontruksi Pemikiran Dakwah Islam. Jakarta Bulaeng, Andi. 2004. Metode Penelitian Komunikasi Kontemporer. Yogyakarta: Penerbit Andi.

  Effendy, Onong Uchjana. 1993. Televisi Siaran Teori dan Praktek. Bandung: Mandar Maju.

  

Fraser, Colin and Estrada, Sonia Restrepo. 2001. Community Radio Handbook:

Unesco

  Haliman, Supardi. 2007. Regulasi Sistem Penyiaran Di Indonesia. Yogyakarta: Pararaton Hamidi, 2007. Metode Penelitian dan Teori Komunikasi. Malang: UMM Press.

  Handoko, T. Hani. 2003. Manajemen. Yogyakarta: BPFE Kusumaningrat, Hikmat dan kusumaningrat, Purnama. 2007. Jurnalistik: Teori

  Praktik. Bandung: Rosda

  Tabing, Louie. 2001. How To Do Community Radio. New Delhi: Unesco Masduki. 2001. Jurnalistik Radio: Menata Profesionalisme Reporter dan Penyiar.

  Yogyakarta: LKiS. Morissan. 2004. Jurnalistik Televisi Mutakhir. Bogor: Ghalia Indonesia. Nurudin. 2009. Pengantar Komunikasi Massa. Yogyakarta: Rajawali Pers Passante, Christopher K. 2008. The Complete Ideal’s Guides: Journalism. Jakarta:

  Prenada Abede, Sam Pareno,MM. 2005. Media Massa Antara Realitas Dan Mimpi.

  Surabaya: Papyrus Rachmiatie, Atie. 2007. Radio Komunitas: Eskalasi Demokratisasi Komunikasi.

  Bandung: Simbiosa Rekatama Media. Rakhmad, Jalaludin. 2009. Metode Penelitian Komunikasi. Bandung: Remaja Rosdakarya.

  Romli, Asep Syamsul M. 1999. Jurnalistik Praktis. Bandung: Rosda Karya.. Setiawan, Awan. 2008. Becoming Radio Star. Bandung: Simbiosa rekatama

  Media Shoemaker & Reese. 1996. Mediating the Message: Theories of Influences on Mass Media Content. USA:Longman.

  Sugiyono. 2005. Memahami Penelitian Kualitatif. Bandung: Alfabeta. Suprapto, Tommy. 2009. Pengantar Teori dan Manajemen Komunikasi. Yogyakarta : Medpress.

  Suprayogo, Imam dan Tobroni. 2003. Metodologi Penelitian Sosial-Agama.

  Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

  Sumber Rujukan Lainnya

  Anonim2008a,

  iakses agustus 2012)

  Anonim2011a,

   Diakses pada Agustus 2012)

  Anonim2011a,

  iakses pada agustus 2012) Refrensi jurnal Sukamto, Ali, AP. 2007.Manajemen Keradioan. Kommti,: 1-6.

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Konteks Permasalahan

  Radio merupakan salah satu media yang efektif bagi masyarakat karena jangkauannya luas dan dapat menembus berbagai lapisan masyarakat.

  Saat ini Radio kembali diminati oleh pencintanya bahkan saat ini radio dapat dikatakan sebagai alat komunikasi yang efektif, selain untuk hiburan, radio juga bisa digunakan untuk memberikan informasi-informasi penting bahkan untuk berdakwah.

  Radio siaran (radio broadcast) adalah suatu aspek dari komunikasi. Karena itu proses radio siaran dipelajari dan diteliti oleh ilmu komunikasi. Akan tetapi sementara ahli komunikasi berpendapat bahwa pengertian komunikasi bukan hanya berkisar pada soal mengerti dan tidak mengerti.

  Kalau lingkupnya hanya sesempit itu saja, komunikasi hanyalah merupakan aspek sosiologi. Padahal komunikasi sudah merupakan ilmu, meskipun memang ilmu komunikasi sifatnya interdisipliner. Hal ini sudah disadari di Amerika sejak tahun 40-an. ( Onong Uchajana Effendy, M.A, 1990: 1-2).

  Sama halnya dengan media massa lainnya, radio juga pada dasarnya

  Seperti yang telah diketahui, radio siaran bersifat audial, yang hanya dapat digunakan dengan cara didengarkan,tapi bukan berarti radio siaran tidak sanggup menjalankan fungsinya sebagai media penerangan. Radio dianggap sebagai media yang mampu menyiarkan informasi yang amat memuaskan walau hanya dilengkapi dengan unsur audio. Radio siaran dapat menjalankannya dalam bentuk siaran berita, wawancara, editorial udara, reportase langsung, talk show dan lain-lain.

  Sebagai media pendidikan, radio siaran merupakan sarana yang ampuh untuk menyiarkan acara pendidikan khalayak secara meluas dan serempak. Sebagian alokasi waktu siaran juga diisi oleh acara-acara hiburan bisa berupa musik maupun drama radio. Radio siaran juga merupakan sarana propaganda, bisa terlihat dengan banyaknya pemasang iklan yang memilih radio siaran sebagai sarana pemasangan iklannya.

  Komunikator yang menyampaikan pesan kepada komunikan melalui radio siaran harus dapat mengkombinasikan unsur-unsur penting dalam meningkatkan efektivitas pada siaran radio. Yaitu sound effect, musik, dan kata-kata sehingga dapat diterima dengan baik oleh komunikan yang bersifat heterogen aktif, dan selektif, agar komunikasi yang dilakukan oleh komunikator berjalan efektif dan effesien. kembali audiens atau pendengar radio di Indonesia khususnya di Kota Malang.

  Sejak bergulirnya reformasi pada tahun 1998, wajah media berubah total. Dalam konteks pemberitaan, wajah media menjadi lebih vulgar, lebih trbuka dan sangat informative. Sebuah fenomena yang masa orde baru sulit diperoleh. Bahkan sat ini telah menjamur di berbagai kota di Indonesia seiring dengan lebih terbukanya radio pada saat ini banyak yang mendirikan radio komuitas, Sebelum disahkannya UU no 32 tahun 2002 tentang Penyiaran, radio komunitas di Indonesia sering disebut radio ilegal atau radio gelap dan sering juga disebut-sebut sebagai pencuri frekuensi oleh pemerintah. Namun semenjak UU no 32 tahun 2002 tentang Penyiaran tersebut berlaku efektif pada Desember 2002, maka peta dunia penyiaran di Indonesia langsung berubah, setidaknya dengan disahkannya keberadaan Lembaga Penyiaran Komunitas dalam sistem penyiaran nasional. lain dengan pada masa orde baru, bahkan lebih banyak radio komunitas yang didirikan oleh masyarakat. Berkaitan dengan radio komunitas telah di susun undang-undang guna mengatur penyiaran oleh pemerintah. Beberapa pasal tentang radio komunitas adalah :

  3. Pasal 21 (Bab III. Penyelenggaraan Penyiaran. Bagian Keenam, Lembaga Penyiaran Komunitas). Mengatur tentang syarat dan karakter lembaga penyiaran komunitas.

  4. Pasal 22 (Bab III. Penyelenggaraan Penyiaran. Bagian Keenam, Lembaga Penyiaran Komunitas). Mengatur tentang pendanaan pendirian dan sumber sumber pendanaan bagi lembaga penyiaran komunitas.

  5. Pasal 23 (Bab III. Penyelenggaraan Penyiaran. Bagian Keenam, Lembaga Penyiaran Komunitas). Mengatur tentang sumber dana pendirian dan operasional.

  6. Pasal 24 (Bab III. Penyelenggaraan Penyiaran. Bagian Keenam, Lembaga Penyiaran Komunitas). Mengatur tentang syarat kode etik dan tata tertib serta pengaduan pelanggaran kode etik oleh masyarakat.

  Selain pasal-pasal pada UU 32/2002 diatas, sedang disusun pula beberapa aturan turunannya berupa Peraturan Pemerintah (oleh pemerintah).

  Hal inipun sudah diatur dalam UU 32/2002, yaitu sesuai Pasal 62 ayat 1. Yaitu tentang Pasal 14 ayat (10), Pasal 18 ayat (3) dan ayat (4), Pasal 29 ayat (2), Pasal 30 ayat (3), Pasal 31 ayat (4), Pasal 32 ayat (2), Pasal 33 ayat

  48 dan Pasal 8 ayat 2) dan Standar Program Siaran (Pasal 8 ayat 2). (Anonim2011a)

  Di Indonesia sendiri sudah mulai banyak bermunculan radio-radio komunitas, radio komunitas “berbasis masyarakat”, “independen” dan “partisipatoris”. Yang dimaksud dengan berbasis masyarakat adalah dalam pendiriannya radio komunitas hadir karena inisiatif komunitasnya, dapat dipertanggungjawabkan dan mendorong keterlibatan komunitas tersebut untuk berbagi dalam merumuskan hasil objektif dan kebijakan-kebijakan dari stasiun. Sedangkan pemahaman independen sendiri mengacu pada kemampuan mengatur tata laksana secara mandiri, tanpa adanya ketergantungan dari para donor atau institusi lain. independen bukan berarti bahwa stasiun tidak bisa membangun hubungan dengan institusi lain.

  Bahkan ia berpendapat bahwa radio komunitas dapat menerima pembiayaan dari lembaga atau institusi lainnya sepanjang hubungannya didasarkan pada hubungan yang bersih dan transparan untuk memelihara posisi mereka sebagai kumpulan non-partisan seperti karakter dari radio komunitas itu sendiri. Definisi partisipatif menurut Girard bermakna sebagai keterlibatan aktif seluruh warga komunitas dalam semua aspek produksi, manajemen, yang berkonsentrasi pada bidang agama, terlihat dari salah satu program acaranya yaitu Konsultasi Agama Ust. Abdullah Menjawab. Program ini sangat menarik karena pendengar bias langsung bekonsultasi mengenai agama bahkan permasalahan hidup manusia dan tentunya pemateri menjawab pertanyaan tersebut dengan ilmu keagamaan yang telah pemateri miliki. program ini merupakan program andalan dari RDI karena banyak orang yang sebelumnya tdak mengetahui ajaran agama dengan baik menjadi mengerti tentang agama setelah mendengar acara tersebut.

  Berdasarkan pengamatan peneliti, program konsultasi agama

  Ust.Abdullah menjawab adalah program acara yang cukup baik di tingkat

  Radio lokal, dibanding dengan program acara Radio lokal lainnya. Hal ini tentu saja didukung oleh manajemen di dalamnya. Manajemen yang baik dalam memilih sumber daya manusia juga akan mempengaruhi kualitas penyajian program ini. Selain hal itu, yang terpenting mengapa peneliti memilih Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM sebagai objek penelitian, karena Radio Dakwah Islmaiyah 100,5 FM adalah setasiun Radio lokal yang berbasis agama dan salah satu stasiun Radio yang konsisten dalam mengembangkan nilai-nilai agama. Hal itu tak ada dalam stasiun Radio

  Nama Frekuensi

  Radio UMFM FM 99.9 Radio Tritara FM 106.1 Radio Sunan Giri FM 96.5 Radio Star FM FM 91.7 Radio Solagracia FM 99.0 Radio Simfoni FM 105.7 Radio Sejahtera FM 106.9 Radio Sangkakala FM 107.9 Radio RJS FM 91.5 Radio RBJ FM FM 88.4 Radio Rasdipa FM 98.2 Radio Puspita FM 103.7 Radio PURNAMA FM FM 91.5 Radio PLFM FM 101.7 Radio Pionir FM 96.2 Radio PERSADA FM FM 93.4 Radio PATRIA FM FM 102.6 Radio Oryza FM 107.5 Radio One FM 97.3 Radio Mitra FM 97.0 Radio MFM FM 101.3 Radio Mensana FM 102.5 Radio MAYANGKARA FM FM 101 Radio MAS FM 104.5 Radio MAHARDIKA FM FM 91.9 Radio Madinah FM 99.8 Radio LOSTA FM FM 89.2 Radio Kosmonita FM 95.4

  Nama Frekuensi

  Radio DONNAFM FM FM 103.2 Radio Cakra Buana FM 89.5 Radio BOSS FM FM 87.6 Radio Blitar LOSTA FM FM 89.2 Radio Bhiga FM 92.5 Radio Andalus FM 91.1

  Radio An-nur FM 100.5

  Radio AFM FM 93.7 Tabel 1. Daftar Nama Radio Komuntias di Kota Malang (Anonim2011b)

  Melalui manajemen , seluruh aktifitas kerja dilakukan oleh pelaku ranah broadcasting khususnya Radio lokal akan lebih sistematis dan terukur. Manajemen ini tidak hanya berlaku sebatas pengatur fungsi kerja masing-masing struktur yang ada dalam lembaga televisi. Namun, manajemen ini juga harus berlaku dalam menyusun program. Karena itu, manajemen yang profesional sangat dibutuhkan mulai dari pengaturan fungsi kerja sumber daya manusia hingga penyusunan program. Ibaratnya, dari hal terkecil hingga yang paling besar, harus didasari prinsip-prinsip manajemen yang professional.

  Manajemen sangat penting bagi sebuah organisasi atau lembaga.

  (Planning) Pengorganisasian (Organizing), Pelaksanaan (Actuating) dan Pengendalian (Controlling).

  Manajemen media sangat berpengaruh bagi esksistensi media itu sendiri. Eksistensi suatu media menurut (M. Romli, 1999:74) bergantung pada kondisi internal media itu sendiri. Media yang baik dan dan porspektif untuk maju dan besar harus memperhatikan tiga kerangka dasar sebuah media, (1) Sehat SDM yakni tenaga-tenaga pengelolaan media tersebut berkualitas dan professional di bidangnya, yang ditunjang dengan gaji yang memadai bagi mereka; (2) Sehat manajemen yakni manajemen media tersebut dilakukan dengan baik terencana, terarah dan terkendali; (3) Sehat sarana yakni terpenuhinya sarana atau segala fasilitas yang diperlukan bagi kelancaran kerja media tersebut.

  Menurut Ali Sukamto ( 2010 ) manajemen secara umum diartikan sebagai suatu proses yang didalamnya secara garis besar tercakup fungsi perencanaan, pengorganisasian, penggerakan, pengawasan, dan pengevaluasian, atau secara sederhana fungsi tersebut dikategorikan ke dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan.

  Maka dari itu, peneliti ingin melakukan penelitian tentang “Manajamen Produksi Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM ” dengan studi

  newsroom pada RDI Kota Malang. Kata kunci dalam penelitian ini adalah manajemen dan newsroom studi.

  2.1 Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang masalah tersebut, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimanakah manajemen Media Penyiaran Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM di bidang teknik, program, pemasaran, dan administrasi di Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM?

  3.1 Tujuan Penelitian

  Penelitian ini bertujuan untuk menjawab rumusan masalah yang ada, yaitu mengetahui tentang manajemen media penyiaran pada radio komunitas, khususnya Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM

  4.1 Signifikansi Penelitian

  1. Segi Akademis

  a. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi dalam ranah jurnalistik, khususnya dalam kajian studi media, manajemen media penyiaran dalam radio komunitas.

  2. Segi Praktis Penelitian ini bermanfaat untuk memberikan gambaran pada pembaca tentang manajemen penyiaran dalam radio komunitas dan menjadi bahan evaluasi dan informasi bagi para penggiat lembaga penyiaran komunitas.

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (23 Halaman)
Gratis

Dokumen yang terkait

PERSEPSI PENDENGAR TENTANG CITRA RADIO PRO 2 FM RRI STASIUN MALANG SEBAGAI RADIO JALUR INFOTAINMENT (Studi Pada Pendengar Radio Pro 2 FM RRI Stasiun Malang)
4
49
2
PERSEPSI AUDIENS TENTANG KREDIBILITAS DAN DAYATARIK PENYIAR RADIO PUSPITA FM(Studi pada Fans Club Radio Puspita FM Malang)
2
64
2
EFEKTIVITAS PROGRAM SIARAN RADIO SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI (Studi Pada Program Siaran "Kata Kota Kita" di Radio Andalus FM Malang)
0
30
3
MANAJEMEN PEMROGRAMAN PADA STASIUN RADIO SWASTA (Studi Deskriptif Program Acara Garus di Radio VIS FM Banyuwangi)
29
198
2
MANAJEMEN PROGRAM TALKSHOW INTERAKTIF (Studi Pada Pengelola Program Ajang Gaya & Kreasi di Radio Andalus FM Malang)
0
16
3
EKSISTENSI KEBERADAAN RADIO KOMUNITAS DI DAERAH RUREL (PEDESAAN) Studi pada Radio Komunitas 105 FM Citra Donomulyo Kab. Malang
0
19
17
TEKNIK PUBLIKASI PERPINDAHAN FREKUENSI RADIO (Studi pada Radio Elfara Malang)
0
9
17
MANAJEMEN MEDIA PENYIARAN RADIO KOMUNITAS (Studi Kasus pada Radioland Mayorra Pasar Madyopuro Kota Malang)
1
7
20
MANAJEMEN MEDIA PENYIARAN RADIO KOMUNITAS (Studi kasus Pada Radio Dakwah Islamiyah 100,5 FM Malang)
11
42
23
MANAJEMEN PEMBERITAAN PADA RADIO MAHARDHIKA FM BLITAR(Studi Pada Radio Mahardhika FM, Jl. Kalimantan No. 01 Blitar)
0
4
2
PROMOSI MUSIK INDIE MELALUI RADIO STREAMING (Studi Pada Radio Streaming Kanaltigapuluh di Kota Malang)
0
5
13
MANAJEMEN MEDIA PENYIARAN RADIO KOMUNITAS (Studi Kasus pada Radio Komunitas Pass 107.9 FM Kelurahan Tulungrejo Kecamatan Bumiaji)
0
5
26
MANAJEMEN PRODUKSI BERITA PADA MEDIA ONLINE KOMUNITAS (Studi Pada Majalah Elektronik Wowmagz Kota Malang)
0
12
32
MANAJEMEN PENYIARAN SMART FM MEDAN DALAM MENGGUNAKAN MUSIK AUDIOPHILE
0
0
83
MANAJEMEN RADIO DALAM MENGOLAH PESAN DI RADIO KOMUNITAS SAHABAT MATA (SAMA) FM 107.7 MHz SEMARANG
0
0
13
Show more