PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DI KELAS X SMAN 7 BANDAR LAMPUNG 2010 / 2011

Gratis

0
6
15
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRACT ACTIVITIES AND INCREASING STUDENT ACHIEVEMENT THROUGH LEARNING MATH LEARNING STAD Cooperative TYPE IN CLASS X SMAN 7 Lampung 2010 / 2011 By Hastuti Jayanegara The purpose of this study was to describe: (1) Preparation of Learning Implementation Plan, (2) Implementation of learning, (3) evaluation system, (4) Increase student achievement by using a type of learning Student Team Achievement Division (STAD). SMAN 7 research site in Bandar Lampung. This research is action research Classes using three cycles. Cycle I and type STAD cooperative learning, cooperative learning cycle II type STAD using OHP media, the third cycle type STAD cooperative learning using media OHP and sheet material that contains a summary description of teachers' descriptions. Technique data collecting by observation and description of the test. The conclusion of this study are: 1) The preparation of the quality of math lesson plans based on type STAD cooperative learning using RPP assessment form, obtained results; value of RPP cycle 1 cycle 2 2.97 RPP value is 3.30 and the value of RPP cycle 3 of 4 with both categories so that is in conformity with the criteria of success RPP. 2) The process of implementation of learning mathematics by applying the type STAD cooperative learning can improve student learning activities in class X.5 an active cycle activity 20 students (50%), cycle 2 active 27 students (67.5%), and active cycle 3 29 students (72.5%). In class activity X.6 active cycle 1 20 students (50%), cycle 2 active 30 students (75%). 3) System evaluation subjects of mathematics by applying type STAD cooperative learning through the process of testing the validity of the instrument in the form of descriptions of test cycle 1 with the index (0.4), cycle 2 with the index (0.5) and cycle 3 with the index (0.6 .) Reliability test cycle 1 is (0.36), cycle 2 is (0.6) and cycle 3 are (0.70), so that the evaluation system that is used is in conformity with the categories of success of the evaluation system. 4) Improving learning achievement in grade X.5 cycle 1 with the highest score 73 on average 67.1, the average finished 4 students (10%), cycle 2 with the highest score 75, average 70.15, average thoroughly average 12 students (30%), and cycle 3 with the highest score 83, average 80, on average completed 32 students (80%). In cycle 1 X.6 class with the highest value of 75 an average of 70, average 10 students completed (25%), cycle 2 with the highest score 84, average 81, on average completed 35 students (87.5% .) ABSTRAK PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DI KELAS X SMAN 7 BANDAR LAMPUNG 2010 / 2011 Oleh HASTUTI JAYANEGARA Tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan; (1) Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran, (2) Pelaksanaan pembelajaran, (3) Sistem evaluasi, (4) Peningkatan prestasi belajar siswa dengan menggunakan pembelajaran tipe Student Team Achievement Division (STAD). Tempat penelitian di SMAN 7 Bandar Lampung. Penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas dengan menggunakan tiga siklus. Siklus I dengan pembelajaran kooperatif tipe STAD, siklus II pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan menggunakan media OHP, siklus III pembelajaran kooperatif tipe STAD menggunakan media OHP dan lembaran uraian materi yang berisikan ringkasan uraian guru. Teknik pengumpulan data dengan observasi dan tes bentuk uraian. Kesimpulan penelitian ini adalah : 1) Penyusunan kualitas RPP pelajaran matematika berdasarkan pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan menggunakan lembar penilaian RPP, diperoleh hasil; nilai RPP siklus 1 yaitu 2,97 nilai RPP siklus 2 yaitu 3,30 dan nilai RPP siklus 3 yaitu 4 dengan kategori baik sehingga sudah sesuai dengan kriteria keberhasilan RPP. 2) Proses pelaksanaan pembelajaran mata pelajaran matematika dengan menerapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa pada kelas X.5 aktivitas siklus 1 yang aktif 20 siswa (50%) ; siklus 2 yang aktif 27 siswa (67,5%), dan siklus 3 yang aktif 29 siswa (72,5%). Pada kelas X.6 aktivitas siklus 1 yang aktif 20 siswa (50%), siklus 2 yang aktif 30 siswa (75%). 3) Sistem evaluasi mata pelajaran matematika dengan menerapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD melalui proses tes dalam bentuk uraian validitas instrument tes siklus 1 dengan indeks (0,4), siklus 2 dengan indeks (0,5) dan siklus 3 dengan indeks (0,6). Reliabilitas tes siklus 1 adalah (0,36), siklus 2 adalah (0,6) dan siklus 3 adalah (0,70), sehingga sistem evaluasi yang digunakan sudah sesuai dengan kategori keberhasilan sistem evaluasi. 4) Peningkatan prestasi belajar pada kelas X.5 siklus 1 dengan nilai tertinggi 73 rata-rata 67,1, rata-rata tuntas 4 siswa (10%), siklus 2 dengan nilai tertinggi 75, rata-rata 70,15, rata-rata tuntas 12 siswa (30%), dan siklus 3 dengan nilai tertinggi 83, rata-rata 80, rata-rata tuntas 32 siswa (80%). Pada kelas X.6 siklus 1 dengan nilai tertinggi 75 rata-rata 70, rata-rata tuntas 10 siswa (25%), siklus 2 dengan nilai tertinggi 84, rata-rata 81, rata-rata tuntas 35 siswa (87,5%). V. SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan temuan dan hasil analisis serta pembahasan pelaksanaan penelitian tindakan dapat disimpulkan : 1) Penyusunan kualitas RPP pelajaran matematika berdasarkan pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan menggunakan lembar penilaian RPP, diperoleh hasil; nilai RPP siklus 1 yaitu 2,97 nilai RPP siklus 2 yaitu 3,30 dan nilai RPP siklus 3 yaitu 4 dengan kategori baik sehingga sudah sesuai dengan kriteria keberhasilan RPP. 2) Proses pelaksanaan pembelajaran mata pelajaran matematika dengan menerapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa pada kelas X.5 aktivitas siklus 1 yang aktif 20 siswa (50%) ; siklus 2 yang aktif 27 siswa (67,5%), dan siklus 3 yang aktif 29 siswa (72,5%). Pada kelas X.6 aktivitas siklus 1 yang aktif 20 siswa (50%), siklus 2 yang aktif 30 siswa (75%). 3) Sistem evaluasi mata pelajaran matematika dengan menerapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD melalui proses tes dalam bentuk uraian validitas instrument tes siklus 1 dengan indeks (0,4), siklus 2 dengan indeks (0,5) dan siklus 3 dengan indeks (0,6). Reliabilitas tes siklus 1 adalah (0,36), siklus 2 adalah (0,6) dan siklus 3 adalah (0,70), sehingga sistem evaluasi yang digunakan sudah sesuai dengan kategori keberhasilan sistem evaluasi. 4) Peningkatan prestasi belajar pada kelas X.5 siklus 1 dengan nilai tertinggi 73 rata-rata 67,1, rata-rata tuntas 4 siswa (10%), siklus 2 dengan nilai tertinggi 75, rata-rata 70,15, rata-rata tuntas 12 siswa (30%), dan siklus 3 dengan nilai tertinggi 83, rata-rata 80, rata-rata tuntas 32 siswa (80%). Pada kelas X.6 siklus 1 dengan nilai tertinggi 75 rata-rata 70, rata-rata tuntas 10 siswa (25%), siklus 2 dengan nilai tertinggi 84, rata-rata 81, rata-rata tuntas 35 siswa (87,5%). Sehingga sudah sesuia dengan kategori keberhasilan, maka dapat disimpulkan bahwa adanya peningkatan prestasi belajar siswa melalui pembelajaran kooperatif tipe STAD pada pembelajaran matematika nampak ada peningkatan perolehan nilai maksimum siswa, peningkatan perolehan nilai minimum serta penilaian jumlah siswa yang tuntas dalam belajar pada setiap siklusnya. 5.2 Saran Berdasarkan hasil penelitian ini, terdapat beberapa saran yang perlu disampaikan sebagai berikut. 1. Bagi siswa SMAN 7 Bandar Lampung, perlu adanya peran aktif dan kreatif pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat digunakan sebagai sarana untuk mengembangkan kemampuan mengemukakan pendapat, mengajukan gagasan, meningkatkan kesadaran dan toleransi terhadap perbedaan-perbedaan pandangan sesama siswa, bertanggung jawab pada tugas, bertindak sebagai seorang pemimpin yang arif dan bijaksana kepada seluruh anggota kelompoknya. 2. Bagi guru matematika SMA N 7 Bandar Lampung, pembelajaran kooperatif tipe STAD lebih efektif untuk meningkatkan penguasaan materi sehingga dapat digunakan sebagai salah satu alternatif pembelajaran di kelas. I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada awal tahun pelajaran 2006/2007 telah diterapkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang merupakan pengembangan dan penyempurnaan dari Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-masing satuan pendidikan yang terdiri dari tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan, struktur dan muatan kurikulum tingkat satuan pendidikan, kalender pendidikan, dan silabus. Penerapan KTSP menjadi tantangan bagi guru untuk meningkatkan kapasitasnya sebagai tenaga pendidik. Guru dituntut mengoptimalkan seluruh peran yang harus dilaksanakannya dalam proses pembelajaran. Guru diharapkan mampu mengelola proses pembelajaran (manager), menentukan tujuan pembelajaran (director), mengorganisasikan kegiatan pembelajaran (coordinator), mengkomunikasikan murid dengan berbagai sumber belajar (communicator), menyediakan dan memberi kemudahan-kemudahan belajar (facilitator), dan memberikan dorongan belajar (stimulator) (Tirtarahardja dan Sulo, 2000:225) Pelaksanaan pembelajaran ditingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) mengacu kepada Standar Nasional Pendidikan (SNP) yang disusun oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP). Panduan umumnya memuat ketentuan umum pengembangan KTSP, yang di dalamnya memberikan kesempatan peserta didik untuk mengembangkan potensi dan kreativitas dirinya dalam rangka membentuk manusia yang memiliki kekuatan spiritual keagamaan, berakhlak mulia, berkepribadian, memiliki kecerdasan, memiliki estetika, sehat jasmani dan rohani serta keterampilan yang dibutuhkan bagi dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Mengingat adanya keragaman latar belakang, kebinekaan budaya, dan karakteristik peserta didik sebagai masukan dalam sistem pembelajaran, dan di sisi lain ada tuntutan agar proses pembelajaran mampu menghasilkan lulusan yang bermutu, maka proses pembelajaran harus dipilih, dikembangkan, dan diterapkan secara luwes dan bervariasi dengan memenuhi kriteria standar. Pembelajaran pada setiap satuan pendidikan setingkat SMA harus interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif serta memberi ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai degan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologi peserta didik (BSNP, 2006 : 2). Berdasarkan PP No. 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, standar proses pembelajaran meliputi perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran, penilaian hasil pembelajaran, dan pengawasan proses pembelajaran untuk terlaksananya proses pembelajaran yang efektif dan efisien. Ketentuan dalam standar proses pembelajaran ini dimaksudkan untuk meningkatkan hasil pembelajaran pada satuan pendidikan agar menghasilkan daya saing lulusan yang dapat menghadapi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta persaingan global, tanpa membatasi kreativitas pada satuan pendidikan untuk melakukan pembaharuan proses pembelajaran. Standar proses pembelajaran ini menggunakan paradigma pembelajaran yang berpusat pada peserta didik, sehingga pendidikan harus memperhatikan keragaman dan keunikan peserta didik yang menjadi tanggung jawabnya. Oleh karena itu setiap pendidik dituntut memiliki kompetensi sebagaimana ditetapkan dalam standar pendidik dan tenaga kependidikan. Beberapa kelemahan pembelajaran matematika siswa kelas X SMAN 7 Bandar Lampung selama ini antara lain guru kurang mampu merumuskan RPP sebagai bahan utama dalam pembelajaran untuk memfasilitasi siswa memenuhi tuntutan SKL. Materi yang diajarkan kepada peserta didik lebih bersifat ceramah. Selama proses pembelajaran berlangsung peran guru selalu lebih dominan siswa sangat pasif, minim aktifitas yaitu hanya mendengarkan guru dalam memberikan materi pelajaran. Oleh karena itu, kualitas RPP perlu ditingkatkan pelaksanaan evaluasi masih perlu diperbaiki, aktivitas belajar masih perlu ditingkatkan yang akhirnya ada peningkatan prestasi belajar siswa. Berdasarkan hasil observasi terhadap karakteristik siswa kelas X.5 dan X.6 SMAN 7 Bandar Lampung pada mata pelajaran Matematika dengan pokok bahasan penyelesaian persamaan kuadrat dapat dikemukakan bahwa dari sisi siswa sebagai peserta didik dapat diterapkan pembelajaran yang menggunakan pembelajaran kooperatif sederhana yaitu kooperatif tipe STAD yang dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa. Keaktifan siswa selama ini masih bergantung pada guru sebagai motor penggerak aktivitas belajar mereka. Keaktifan siswa yang ditampakkan masih terdapat hal-hal yang mengganggu dalam proses pembelajaran, seperti mengobrol dalam kelas yang tidak ada hubungannya dengan pembelajaran, mengganggu teman, dan melakukan aktivitas lain yang tidak perlu. Rendahnya aktivitas siswa dalam proses pembelajaran salah satunya dipengaruhi oleh metode pembelajaran yang digunakan oleh guru. Dalam proses pembelajaran guru masih menggunakan metode pembelajaran yang belum bervariasi dan masih berpaku pada metode pembelajaran yang sama. Metode ceramah merupakan pilihan utama dalam metode pembelajaran. Pada metode pembelajaran ini peran guru akan menjadi sangat dominan, sedangkan siswa ditempatkan sebagai pendengar dan penonton. Sementara itu untuk hasil belajar siswa tergolong kurang memuaskan, hal ini terlihat dari rata-rata nilai ulangan harian yang hanya mencapai nilai 53,20 dengan kategori kurang dan KKM mata pelajaran matematika 72 juga belum tercapai. Upaya-upaya yang telah dilakukan guru untuk mengatasi permasalahan rendahnya aktivitas siswa antara lain dengan cara memberikan penghargaan kepada siswa yang aktif dalam proses pembelajaran. Namun pada realisasinya guru belum dapat meningkatkan aktivitas siswa. Siswa yang aktif hanya terbatas pada siswa-siswa tertentu saja. Selain itu guru juga memberikan tugas di sekolah maupun memberikan Pekerjaan Rumah (PR) kepada siswa, akan tetapi masih banyak di antara siswa yang tidak mengerjakannya. Mereka menunggu pekerjaan temannya selesai, setelah itu mereka menyalin pekerjaan temannya. Rendahnya aktivitas siswa itu diduga berdampak pada rendahnya prestasi belajar siswa. Siswa menjadi malas karena kurang termotivasi dalam proses pembelajaran sehingga mengakibatkan rendahnya prestasi belajar siswa. Oleh karena itu, perlu adanya upaya yang dilakukan guru sebagai tenaga pendidik untuk menciptakan suasana pembelajaran di dalam kelas yang mampu membuat peserta didik lebih aktif sehingga dapat meningkatkan prestasi belajar mereka. Berdasarkan Peraturan Menteri No. 23 tahun 2006 tentang SKL, siswa SMA harus memiliki sejumlah kompetensi sebagai berikut : 1) Berperilaku sesuai dengan ajaran agama yang dianut sesuai dengan perkembangan remaja, 2) Mengembangkan diri secara optimal dengan memanfaatkan kelebihan diri serta memperbaiki kekurangannya, 3) Menunjukkan sikap percaya diri dan bertanggung jawab atas perilaku, perbuatan, dan pekerjaannya, 4) Berpartisipasi dalam penegakan aturan-aturan sosial, 5) Menghargai keberagaman agama, bangsa, suku, ras dan golongan sosial ekonomi dalam lingkup global, 6) Membangun dan menerapkan informasi dan pengetahuan secara logis, kritis, kreatif dan inofativ, 7) Menunjukkan kemampuan berpikir logis, kritis, kreatif dan inovatif dalam pengambilan keputusan, 8) Menunjukkan kemampuan mengembangkan budaya belajar untuk pemberdayaan diri, 9) Menunjukkan sikap kompetitif dan sportif untuk mendapatkan hasil yang terbaik, 10) Menunjukkan kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah kompleks, 11) Menunjukkan kemampuan menganalisis gejala alam dan sosial, 12) Memanfaatkan lingkungan secara produktif dan bertanggung jawab, 13) Berpartisipasi dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara secara demokratis dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia, 14) Mengekspresikan diri melalui kegiatan seni dan budaya, 15) Mengapresiasi karya seni dan budaya, 16) Menghasilkan karya kreatif, baik individual maupun kelompk, 17) Menjaga kesehatan dan keamanan diri, kebugaran jasmani, serta kebersihan lingkungan, 18) Berkomunikasi lisan dan tulisan secara efektif dan satuan, 19) Memahami hak dan kewajiban diri dan orang lain dalam pergaulan di masyarakat, 20) Menghargai adanya perbedaan pendapat dan berempati terhadap orang lain, 21) Menunjukkan keterampilan membaca dan menuliskan naskah secara sistematis dan estetis, 22) Menunjukkan keterampilan menyimak, membaca, menulis, dan berbicara dalam bahsa Indonesia dan bahasa Inggris, 23) Menguasai pengetahuan yang diperlukan untuk mengikuti pendidikan tinggi. Dari uraian di atas untuk mata pelajaran matematika digunakan pada nomor 6, 7, 8, 9, dan 10. Sejalan dengan tuntutan SKL tersebut maka pembelajaran matematika dilaksanakan secara inovatif, kreatif, dan efektif. Hal ini tidaklah mudah karena masih terdapat kesulitan guru dan siswa di SMA N 7 Bandar Lampung, untuk sama-sama melakukan proses pembelajaran tersebut. Salah satu pembelajaran yang dapat diterapkan untuk mengatasi masalah tersebut adalah pembelajaran kooperatif (Cooperative Learning). Pembelajaran kooperatif adalah suatu pembelajaran yang mengelompokkan siswa dalam kelompok kecil yang heterogen untuk menyelesaikan suatu tugas untuk mencapai tujuan bersama. Dalam pembelajaran kooperatif setiap siswa harus saling membantu temannya dalam memahami pelajaran, saling berdiskusi menyelesaikan tugas, saling bertanya antar teman jika belum memahami pelajaran yang selama ini pembelajaran metode ceramah yang diterapkan. Pembelajaran kooperatif memiliki berbagai macam tipe, diantaranya adalah STAD, Teams Games Tournament (TGT), Jigsaw II, Grup Investigation (GI), Team Accelerated Instruction (TAI), dan Cooperative Integerated Reading Compotition (CIRC). Bagi pemula, disarankan oleh Pannen (2001:69) untuk menggunakan STAD karena STAD merupakan bentuk belajar kooperatif yang paling mudah dilakukan. Karena siswa belum terbiasa belajar secara kooperatif maka akan diterapkan model belajar kooperatif tipe STAD. Pada penelitian ini akan dilakukan studi untuk mengetahui peningkatan aktivitas pembelajaran yang berpotensi mampu meningkatkan prestasi belajar siswa, yaitu pembelajaran kooperatif type STAD. Pemilihan pembelajaran kooperatif ini didasarkan atas karakteristik siswa kelas X di SMAN 7 Bandar Lampung yang kurang aktif, karena pada pembelajaran kooperatif tipe STAD sudah sesuai dengan pokok bahasan penyelesaian persamaan kuadrat, terutama kesempatan siswa untuk mengeksplorasi kemampuan belajarnya secara kelompok sehingga diharapkan, akan terlihat aktifitas siswa pada saat pembelajaran berlangsung.. 1.2 Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, selanjutnya dapat diidentifikasikan masalah sebagai berikut : 1. Perencanaan pembelajaran belum sesuai dengan kondisi siswa dan situasi siswa di sekolah. 2. Pelaksanaan pembelajaran belum menggunakan pembelajaran matematika yang bervariasi. 3. Sistem evaluasi belum sesuai dengan tujuan pembelajaran. 5. Perlunya suatu pendekatan pembelajaran yang mampu memfasilitasi dan memunculkan kemampuan siswa. 6. Prestasi belajar siswa pada mata pelajaran matematika kelas X-5 dan X-6 SMAN 7 Bandar Lampung masih kurang tergolong rendah. 1.3 Batasan Masalah Masalah di atas masih terlalu luas cakupannya, sehingga penulis membatasinya berdasarkan pada masalah di atas, maka batasan masalah yang dikemukakan adalah : 1. Perencanaan pembelajaran mata pelajaran matematika di SMAN 7 Bandar Lampung belum sesuai dengan tujuan yang dicapai. 2. Pelaksanaan pembelajaran belum menggunakan pembelajaran matematika yang bervariasi. 3. Sistem evaluasi belum sesuai dengan tujuan pembelajaran. 4. Prestasi belajar matematika masih rendah. 1.4 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang ada, masalah yang dirumuskan dalam penelitian ini adalah : 1. Bagaimana menyusun perencanaan pembelajaran mata pelajaran matematika dapat meningkatkan prestasi belajar siswa ? 2. Bagaimana proses pelaksanaan pembelajaran dengan menggunakan mata pelajaran matematika yang bervariasi ? 3. Bagaimana sistem evaluasi dengan menggunakan pembelajaran kooperatif tipe STAD dalam mata pelajaran matematika ? 4. Bagaimana peningkatan prestasi belajar siswa kelas X.5 dan X.6 di SMAN 7 Bandar Lampung semester ganjil tahun pelajaran 2010/2011 ? 1.5 Tujuan Penelitian Sesuai dengan rumusan masalah maka tujuan penelitian ini adalah mendeskripsikan : 1. Penyusunan rencana pembelajaran mata pelajaran matematika berdasarkan pembelajaran kooperatif tipe STAD 2. Pelaksanaan pembelajaran pada mata pelajaran matematika dengan menerapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD. 3. Sistem evaluasi dengan menggunakan pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan prestasi belajar siswa dalam pelajaran matematika. 4. Peningkatan prestasi belajar siswa kelas X.5 dan X.6 di SMAN 7 Bandar Lampung semester ganjil tahun pelajaran 2010/2011 ? 1.6 Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat : 1. Manfaat Teoritis Dengan menggunakan pembelajaran kooperatif untuk mata pelajaran matematika dapat meningkatkan prestasi belajar di SMA. 2. Manfaat Praktis 1) Bagi guru Menjadi alternatif bagi guru mata pelajaran Matematika dalam memilih dan menyajikan pembelajaran di kelas. 2) Bagi sekolah Menjadi bahan pertimbangan bagi sekolah untuk meningkatkan mutu pendidikan dari sisi penggunaan pembelajaran di dalam kelas.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

UPAYA PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR EKONOMI MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS X.1 SMA PERSADA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2009/2010
0
2
12
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DI KELAS X SMAN 7 BANDAR LAMPUNG 2010 / 2011
0
6
15
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SDN 3 KEBAGUSAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
10
55
PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DALAM PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SAINS PADA SISWA KELAS IV SDN BERNUNG PESAWARAN
0
14
48
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA PADA SISWA KELAS IV MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TGT SDN 5 CIPADANG PESAWARAN
0
13
50
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF NHT SISWA KELAS IV SDN 2 GEDONG TATAAN PESAWARAN
0
9
42
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 3 MARGODADI AMBARAWA KABUPATEN PRINGSEWU
0
2
19
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 3 MARGODADI AMBARAWA KABUPATEN PRINGSEWU
0
5
30
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA KELAS VII MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DI SMPN 2 BANDAR LAMPUNG
0
7
15
UPAYA PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR EKONOMI MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS X.1 SMA PERSADA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2009/2010
0
3
4
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DI KELAS V SDN 4 TALANG KECAMATAN TELUK BETUNG SELATAN KOTA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
13
49
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI PEMBELAJARAN MODEL COOPERATIVE LEARNING TIPE STAD PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 1 CAMPANG RAYA BANDAR LAMPUNG
0
11
49
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DI KELAS V B SDN 1 SURABAYA KECAMATAN KEDATON KOTA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
11
54
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE SNOWBALL THROWING PADA SISWA KELAS IV SDN 3 PANJANG UTARA BANDAR LAMPUNG
1
13
46
PENINGKATAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY DI KELAS X SMK MUHAMMADIYAH 2 BANDAR LAMPUNG
0
16
90
Show more