Feedback

Humanopolis

Informasi dokumen
HUMANOPOLIS SKRIPSI ALUR PROFESI (RTA 4231) SKRIPSI SARJANA SEMESTER B TAHUN AJARAN 2013/2014 Sebagai Persyaratan untuk Memperoleh Gelar Sarjana Arsitektur Oleh MUHAMMAD FATAHILLAH 090406041 DEPARTEMEN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2014 Universitas Sumatera Utara HUMANOPOLIS SKRIPSI ALUR PROFESI (RTA 4231) SKRIPSI SARJANA SEMESTER B TAHUN AJARAN 2013/2014 Sebagai Persyaratan untuk Memperoleh Gelar Sarjana Arsitektur Oleh MUHAMMAD FATAHILLAH 090406041 DEPARTEMEN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2014 Universitas Sumatera Utara HUMANOPOLIS Oleh MUHAMMAD FATAHILLAH 090406041 Medan, Oktober 2014 Menyetujui Dosen Pembimbing Dr. Achmad Delianur Nasution, ST. MT. IAI Koordinator Skripsi Ir. Bauni Hamid, M.Des, Ph.D Ketua Departemen Arsitektur Ir. N. Vinky Rahman, MT. NIP.19660622 199702 1 001 Universitas Sumatera Utara KATA PENGANTAR Alhamdulillah, puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan karunia-Nya saya dapat menyelesaikan seluruh proses penyusunan Tugas Akhir ini sebagai persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik Arsitektur, Departemen Arsitektur Universitas Sumatera Utara. Skripsi ini adalah sebuah deskripsi dari keseluruhan proses perancangan Studio Perancangan Arsitektur 6. Setiap kegiatan didalamnya merupakan essay dari proses yang telah dijalani oleh penulis mulai dari pembahasan kerangka acuan kerja, pengambilan data, desain skematis dan konseptual, hingga bagaimana proses yang ada dibalik layar serta opini-opini subjektif penulis dalam merancang bangunan ini. Selama proses hingga selesainya laporan ini, penulis tidak terlepas dari berbagai pihak yang turut andil dalam menyukseskannya. Oleh sebab itu, pada kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada: • Bapak Dr. Achmad Delianur, ST, MT, IAI sebagai Dosen Pembimbing yang selalu dengan sabar memberikan bimbingan, masukan dan arahan sejak dimulainya proses desain hingga selesai. • Bapak Ir. Tavip K. Mustafa, MT, IAI sebagai Konsultan Profesional yang selalu memberikan bimbingan, arahan, dan masukkan yang sangat positif dan membuka wawasan yang lebih luas. • Bapak Ir. N. Vinky Rahman, MT. selaku Ketua Jurusan Arsitektur USU. • Bapak Ahmad Windhu, ST, MT, IAI selaku penguji dari pihak arsitek profesional yang telah banyak memberikan masukan, saran dan kritik yang membangun. • Bapak Ir. Bauni Hamid, M.Des, Ph.D selaku Ketua Koordinator Studio Perancangan Arsitektur 6 dan Skripsi Alur Profesi • Seluruh staf pengajar, Bapak Ibu Dosen Arsitektur Universitas Sumatera Utara atas semua kritik dan sarannya selama asistensi. i Universitas Sumatera Utara • Orang tua penulis yang tidak ternilai artinya, Ayah dan Mama, Arie F. Batubara dan Sulastri Sukeningsih. Terima kasih atas seluruh dukungannya terutama doa yang selalu menjadi sumber kekuatan, motivasi dan inspirasi selama proses pengerjaan ini. • Adik penulis Muhammad Fahrizal Rizky yang setia menemani dalam keadaan apapun. Now it’s my turn to support you.. • Para saudara Penulis yang tidak akan terlupakan, Kevin Shah Maulana, Qudrah Nooriman, Friza Luthfi, Ade Setya Franata, dan Ahmad Baqir Adrian. Kalian akan selalu ada di hati Penulis. • Teman-teman satu kelompok Studio Perancangan Arsitektur 6 dan Skripsi Alur Profesi, terima kasih atas kebersamaannya. Semoga sukses selalu menyertai kita semua. • Teman-teman Alur Profesi, antusiasme dan kebersamaan yang terjalin selalu memberikan semangat tersendiri disaat Penulis membutuhkannya. • Teman-teman angkatan 2009, dari NIM 09-001 s/d 09-104 yang tidak mungkin saya sebutkan satu persatu. Terima kasih atas kebersamaan dan kekompakan yang tidak terlupakan. • Adik-adik dari angkatan 2010, 2011 dan 2012 yang selalu ceria dan optimis dalam serta memberikan warna yang berbeda di kampus Arsitektur USU. Akhir kata, Penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan penulisan laporan ini. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi pengembangan ilmu pengetahuan khususnya di lingkungan Departemen Arsitektur USU. Medan, Juni 2014 Hormat saya ii Universitas Sumatera Utara DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ....................................................................................... i DAFTAR ISI ....................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... vi ABSTRAK ...................................................................................... viii PROLOGUE A Humanopolis Design ....................................................................................... 1 Ruang Terbuka Publik ....................................................................................... 2 Humanopolis ....................................................................................... 3 Desain Kawasan Komersil ....................................................................................... 5 BAB 1 Langkah Awal ....................................................................................... 8 Kondisi Tapak ....................................................................................... 10 BAB 2 Ruang Publik, Ruang Untuk Semua ............................................................................ 14 Transportasi Umum ....................................................................................... 14 Brisbane ....................................................................................... 16 South Bank ....................................................................................... 18 BAB 3 Membangun Ruang Terbuka yang Manusiawi............................................................. 20 Desain yang Manusiawi ....................................................................................... 21 Penerapan Dalam Humanopolis ................................................................................... 22 iii Universitas Sumatera Utara Stakeholder ....................................................................................... 23 Brainstoming ....................................................................................... 24 Riverfront ....................................................................................... 26 Mengakomodasi Kebutuhan ....................................................................................... 27 Ruang Untuk Semua ....................................................................................... 29 BAB 4 Menggubah Rasa Menjadi Massa................................................................................. 32 Menjawab Bentuk ....................................................................................... 33 Desain Zona ....................................................................................... 34 Menggubah Rasa ....................................................................................... 36 Proses yang Tidak Linear ....................................................................................... 38 Mengupas Kaidah Humanopolis................................................................................... 39 BAB 5 Memulai Kembali, Mencari Benang Merah ................................................................. 43 Abraham Maslow ....................................................................................... 45 Interpretasi Dalam Humanopolis .................................................................................. 47 Evaluasi Tahap 1 ....................................................................................... 50 BAB 6 Sistem atau Desain ....................................................................................... 57 Pemisahan Zona ....................................................................................... 59 Impresi Pertama ....................................................................................... 61 Akhir dari Perjalanan ....................................................................................... 66 iv Universitas Sumatera Utara Hasil Desain EPILOGUE DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 67 ....................................................................................... 80 v Universitas Sumatera Utara DAFTAR GAMBAR Ilustrasi 1 - Museum of Medieval Stockholm Riverside .................................................. 1 Ilustrasi 2 – Sydney Harbour,Contoh Ruang Terbuka Riverfront ................................... 2 Ilustrasi 3 – South Bank Brisbane, Pedestrian di Pinggir Sungai Brisbane ..................... 4 Ilustrasi 4 – Jalur Sepeda, Melbourne.............................................................................. 6 Ilustrasi 5 – Kondisi Eksisting Tapak, Telah Diratakan .................................................. 9 Ilustrasi 6 – Kondisi Sekitar Tapak.................................................................................. 9 Ilustrasi 7 - Vegetasi Sepanjang Tapak yang Bersebelahan Dengan Sungai .................. 10 Ilustrasi 8 – Kondisi Jl. Guru Patimpus pada Sore Hari, pukul 17.00 ............................. 11 Ilustrasi 9 – Kepadatan Lalu Lintas DKI Jakarta............................................................. 14 Ilustrasi 10 – Dimensi Bus berdasarkan Data Arsitek Neufert ........................................ 15 Ilustrasi 11 – Pemberhentian Bus di Chermside, suburb Brisbane .................................. 17 Ilustrasi 12 – City Cat, Moda Transportasi Sekaligus Magnet Wisata Brisbane ............. 18 Ilustrasi 13 – Festival Sebagai Generator Aktivitas......................................................... 19 Ilustrasi 14 – Sempadan Bangunan yang Dimundurkan, serta Bangunan yang Dibagi Menjadi Beberapa Segmen ..................................................................................... 21 Ilustrasi 15 – Kerangka Berpikir Desain.......................................................................... 25 Ilustrasi 16 - Gandaria City, Shopping Center di Jakarta, dikembangkan juga oleh Podomoro Group ..................................................................................... 28 Ilustrasi 17 – Indikasi Ruang Publik Ideal, Anak-anak dan Wanita Berkunjung dan Beraktivitas ..................................................................................... 30 Ilustrasi 18 - Pembagian Zona ..................................................................................... 34 Ilustrasi 19 - Promenade Pada Bagian Pinggir Sungai (HIghlight Coklat)...................... 35 vi Universitas Sumatera Utara Ilustrasi 20 - Permainan Tradisional ................................................................................ 37 Ilustrasi 21 - Hierarki Kebutuhan Maslow....................................................................... 45 Ilustrasi 22 - Gubahan Massa Bangunan.......................................................................... 47 Ilustrasi 23 - Gubahan Massa Awal, Pembagian Sesuai Zona......................................... 49 Ilustrasi 24 – Promenade ..................................................................................... 52 Ilustrasi 25 - Siteplan Awal ..................................................................................... 53 Ilustrasi 26 – Promenade ..................................................................................... 54 Ilustrasi 27 - Pembagian Zona, Mall (Kuning), Lobby Kantor (Jingga), dan Kantor (Biru) ..................................................................................... 59 Ilustrasi 28 - Jenis-Jenis Sistem Struktur ......................................................................... 60 Ilustrasi 29 - Walt Disney Concert Hall........................................................................... 63 Ilustrasi 30 - Eksterior Bangunan, Fasade Dengan Secondary Skin................................ 64 Ilustrasi 31 – Fitting Kaca Spider .................................................................................... 65 Ilustrasi 32 - Potongan 3D, Mall (Hijau), Public Space (Kuning), Kantor (Merah)........ 68 Ilustrasi 33 - Groundplan (Kiri) dan Denah Lt. 2 (Kanan) .............................................. 69 Ilustrasi 34 - Denah Lantai 3 (Kiri), dan Lt. 4 (Kanan) ................................................... 71 Ilustrasi 35 - Denah Lt 6-10 (Kiri), Lt. 5 (Kanan) ........................................................... 72 Ilustrasi 37 - Denah Lt. 11 (Kiri) & Lt 12-19 (Kanan) .................................................... 73 Ilustrasi 36 - Promenade & Jogging Track ...................................................................... 73 vii Universitas Sumatera Utara ABSTRAK Pengembangan kawasan muka sungai di Indonesia masih relatif tertinggal dibandingkan dengan kota-kota maju diseluruh dunia seperti Stockholm, Venice, Miami, Singapura, Helsink, Sydney dll. Kawasan muka sungai di Indonesia justru identik dengan kawasan kumuh, ilegal, serta memiliki tingkat ekonomi rendah. Sehingga perubahan yang revolusioner tetapi mampu merangkul seluruh stakeholder adalah solusi yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah ini. Pendekatan desain yang mengandung kaidah Humanopolis pada konteks ini adalah salah satu cara yang tepat untuk memecahkan masalah yang ada, terutama karena melihat fungsi komersil campuran yang direncanakan. Fungsi komersil campuran berupa pusat perbelanjaan dan kantor sewa secara otomatis akan membuat bangunan ini menjadi sebuah ruang publik yang harus bisa di akses oleh berbagai kalangan. Untuk itu pendekatan Humanopolis yang berfokus terhadap manusia sebagai objek utama dalam perancangan arsitektur, diharapkan akan mampu untuk mencapai sebuah desain kawasan dan bangunan yang manusiawi, ramah, lembut serta mampu mengakomodasi kebutuhan-kebutuhan manusia. Kata Kunci: Manusia, Humanopolis, Fungsi Komersil, Ruang Publik. ABSTRACT The development of riverfront areas in Indonesian cities is still way behind other developed cities around the world such as Stockholm, Venice, Miami, Singapore, Hesinki, Sydney etc. Riverfront areas in Indonesia are usually associated with low economy, slums, and illegal activities. Thus, a revolutionary change that is capable of accommodating all stakeholders is the answer to eliminate this problem. The design approach that follows the principles of Humanopolis is one of the right solutions to solve it, due to the fact that the function of the building will be mixed use commercial. The mixed use commercial function that consists of a shopping mall and offices will instantly turn this building and its surroundings into public spaces that everyone can access. To that end, the Humanopolis approach which focuses on people as the main object in architectural design is expected to achieve a space that is humane, friendly, and able to accommodate human needs. Keywprds: Human, Humanopolis, Commercial, Public Spaces viii Universitas Sumatera Utara PROLOGUE “A Humanopolis Design” Penataan kawasan muka sungai di Indonesia masih relatif tertinggal dibandingkan dengan kota-kota maju di dunia seperti Stockholm, Venice, Miami, Singapura, Helsinki dan Sydney. Penggunaan kawasan muka sungai di kota-kota tersebut memberikan contoh bagaimana kawasan muka sungai dapat digunakan sebagai ruang terbuka publik yang sukses baik secara sosial ataupun komersil. Di dalam konteks ini kawasan muka sungai dapat didefinisikan sebagai tanah atau bangunan yang berada di sepanjang sungai.1 Kondisi kawasan muka sungai di kota-kota besar di Indonesia identik dengan kawasan kumuh, ilegal, tidak tertata, miskin dan memiliki potensi kriminal yang tinggi. Kondisi ini diperparah lagi dengan pandangan umum bahwa kawasan muka sungai merupakan bagian belakang bangunan yang harus disembunyikan dalam desain bangunan. Untuk dapat memperbaiki keadaan tersebut, peran arsitek sangat diperlukan dalam mendesain kawasan muka sungai sebagai area publik yang dapat diakses Ilustrasi 1 Museum of Medieval Stockholm Riverside 1 “a land or property alongside the river” http://www.oxforddictionaries.com/definition/english/riverfront?q=riverfront 1 Universitas Sumatera Utara dan digunakan oleh berbagai macam kalangan. Untuk itu, dalam mendesain ruang terbuka publik yang sukses ada 4 kriteria kunci yang harus terpenuhi yaitu: 1. Access and Linkage (kemudahan untuk diakses dan dicapai), 2. Comfort and Image (memiliki tempat yang nyaman serta memiliki citra yang baik), 3. Uses and Activity (terdapat kegiatan dan orang-orang melakukan aktivitas di dalamnya), 4. Sociability (kemudahan bersosialisasi dimana orang saling bertemu satu sama lain)2. Kriteria diatas merupakan hasil dari observasi dan evaluasi ribuan ruang terbuka di seluruh dunia yang dilakukan oleh Project for Public Spaces (PPS). Ruang Terbuka Publik Ruang terbuka publik yang sukses adalah ruang terbuka publik yang dapat dengan mudah dicapai dan dilalui, ruang terbuka publik tersebut juga harus dengan mudah terlihat baik dari kejauhan atau dari jarak Ilustrasi 2 – Sydney Harbour,Contoh Ruang Terbuka Riverfront yang lebih dekat. Kemudahan akses diatas harus dapat melayani berbagai jenis transportasi, baik itu pejalan kaki, pengendara sepeda, sepeda motor, mobil, ataupun kendaraan umum. Dengan banyaknya pilihan untuk mengunjungi sebuah ruang terbuka publik, maka semakin banyak kalangan yang dapat menjangkau ruang tersebut. Elemen kunci yang kedua dalam mendesain adalah kenyamanan dan citra, apakah sebuah ruang terbuka publik nyaman dan mampu merepresentasikan dirinya dengan citra yang baik. 2 Disadur dari jurnal Project for Public Spaces, http://www.pps.org/reference/grplacefeat/ 2 Universitas Sumatera Utara Tingkat kenyamanan dan citra yang baik akan memberikan kesan yang baik di mata pengguna, kebersihan, keamanan, serta yang tidak kalah penting akan tetapi sering luput dari desain adalah ketersediaan tempat untuk duduk. Fungsi dan aktivitas adalah hal yang mendasar dan fundamental dalam mendesain sebuah ruang publik. Adanya sebuah kegiatan atau tempat yang dituju memberikan pengguna alasan untuk mengunjungi sebuah ruang publik, dimana kegiatan tersebut bisa merupakan kegiatan komersil ataupun non-komersil. Semakin banyak aktivitas yang dapat dilakukan dan pengguna memiliki kesempatan untuk berpartisipasi bersama, maka semakin baik untuk keberlangsungan dan kehidupan sebuah ruang terbuka publik. Selain itu keragaman aktivitas juga berarti semakin beragam kalangan yang akan datang dan menggunakan ruang publik tersebut. Keragaman pengguna merupakan salah satu tolok ukur keberhasilan ruang terbuka publik, semakin beragam pengguna (anakanak, wanita, orang tua juga menggunakannya) maka semakin sukses juga ruang terbuka publik. Kemudahan untuk bersosialisasi adalah hal yang paling sulit untuk dicapai, karena hal ini melibatkan banyak faktor seperti misalnya perasaan aman saat bertemu dengan orang asing. Saat hal ini terpenuhi, maka sebuah ruang terbuka publik akan menjadi hidup, karena terjadi interaksi antara satu pengguna dengan pengguna lain. Humanopolis Jika dielaborasi, maka seluruh faktor yang ada diatas dapat bermuara kepada satu hal yang paling fundamental, yaitu manusia. Tingkat kesuksesan sebuah bangunan atau ruang terbuka dapat dinilai secara objektif berdasarkan penggunanya, baik secara kualitas ataupun kuantitas. Secara kualitas sudah dijelaskan diatas, apakah manusia yang menggunakannya nyaman, senang dan menikmati bangunan atau fasilitas yang disediakan. Dari segi kuantitas tentu saja dilihat dari jumlah pemakai bangunan atau 3 Universitas Sumatera Utara ruang terbuka publik tersebut. Beranjak dari hal-hal tersebut, maka muncullah sebuah Ilustrasi 3 – South Bank Brisbane, Pedestrian di Pinggir Sungai Brisbane pikiran yang timbul yaitu bagaimanakah cara merancang desain yang manusiawi terutama di kawasan komersial yang biasanya serba masif dan tertutup, sehingga manusia merasa nyaman dan menjadi satu kesatuan terhadap lingkungan binaan. Konsep diatas sejalan dengan gagasan Peter Hall yaitu perencanaan Humanopolis seperti disebutkan Budihardjo dan Hardjohubojo (2009) dalam bukunya yaitu sebagai rancangan kota yang lembut dan manusiawi, dengan menyembuhkan luka-luka yang diakibatkan oleh perlakuan manusia yang sewenang-wenang terhadap alam dan mengolah hubungan manusia dengan lingkungan binaannya secara lebih akrab.3 Hal yang ingin digarisbawahi adalah bagaimana cara menciptakan desain seperti yang disebutkan oleh Peter Hall? Apakah yang harus dilakukan oleh arsitek? Desain seperti apa yang manusiawi? 3 Humanopolis, Wawasan Lingkungan Dalam Pembangunan Perkotaan, Eko Budihardjo dan Sudanti Hardjohubojo 4 Universitas Sumatera Utara Kielgast (2014) dari Gehl Architects menyebutkan bahwa desain kota yang manusiawi adalah yang dapat dicapai dengan mudah oleh semua orang.4 Banyak kota di seluruh dunia memiliki masalah dengan kemacetan lalu lintas yang diperparah oleh kepadatan kota yang semakin meningkat. Dalam hal ini, penggunaan moda transportasi alternatif seperti sepeda tidak jarang menjadi cara tercepat untuk berpindah dari satu tempat ke tempat yang lainnya. Kembali ke konteks kota Medan, dimana belum menjadi sebuah kebiasaan sebuah bangunan menyediakan lahan parkir untuk sepeda. Sehingga dalam desain proyek ini, penggunaan moda transportasi alternatif seperti sepeda akan diberikan dukungan fasilitas parkir serta jalur khusus untuk sepeda. Desain Kawasan Komersil Dengan pemaparan yang sudah diberikan diatas, maka pembangunan kawasan komersil yang akan dilakukan hendaknya memenuhi faktor-faktor tersebut. Selain untuk memenuhi syarat 30% ruang terbuka hijau dalam desain, ruang terbuka publik dapat menjadi daya tarik tersendiri dari perencanaan ruang komersil dan hal ini berlaku juga sebaliknya, kawasan komersil dapat menjadi daya tarik juga bagi ruang terbuka hijau. Hubungan timbal balik yang saling menguntungkan ini adalah sebuah kesempatan untuk melakukan integrasi antara ruang terbuka hijau, area komersil, dan kawasan muka sungai yang diharapkan akan menjadi sebuah gaya hidup baru masyarakat koda Medan. 4 Artikel Jan Gehl, http://denmark .dk /en/green-liv ing/bicy cle-culture/the-cities-of-the-futureare-people-friendly -cities/ 1/4 5 Universitas Sumatera Utara Perencanaan kawasan yang akan dibangun meliputi pusat perbelanjaan, tempat makan, kafe, pusat kebugaran, gedung parkir, taman Ilustrasi 4 – Jalur Sepeda, Melbourne tematik dan kantor. Seluruh fasilitas yang disebutkan diatas merupakan perwujudan dari gaya hidup urban di kota Medan, diharapkan kawasan ini menjadi pusat kegiatan baru di kota Medan. Fungsi kawasan ini dapat melayani berbagai macam kebutuhan dan kegiatan pengguna, sebagai contoh misalnya pegawai kantoran yang berada di kawasan ataupun sekitar kawasan. Untuk menghemat waktu perjalanan dan biaya transportasi, sepeda seperti yang disinggung diatas dapat menjadi moda transportasi alternatif. Karyawan yang berkantor di sekitar kawasan dapat berangkat dan parkir di kawasan yang akan dibangun. Untuk pengendara kendaraan bermotor, disediakan gedung parkir berlangganan untuk menitipkan kendaraannya kemudian berjalan kaki ke tempat kerja masing-masing yang berada di sekitar tapak atau memilih untuk sarapan dan minum kopi terlebih dahulu di area makan. Khusus pengendara sepeda, disediakan fasilitas parkir sepeda yang dijamin keamanannya oleh pengelola dan asuransi sehingga pengguna dapat memarkir sepedanya dengan aman. Masalah yang sering dihadapi oleh pengguna sepeda adalah saat mereka tiba di tempat tujuan, pengguna sepeda terkadang membutuhkan fasilitas untuk membersihkan badan yang berkeringat. Fasilitas pusat kebugaran disini menyediakan sarana untuk mandi dan loker untuk menyimpan baju kerja, jadi saat pengendara sepeda berangkat ke 6 Universitas Sumatera Utara kantor dapat tetap terjaga penampilannya. Integrasi kawasan komersil seperti ini, merupakan tanggapan dari kehidupan urban yang serba cepat dan dinamis, dimana pengguna tidak perlu berpindah kawasan untuk mendapatkan kebutuhannya. Konsep ini merupakan cerminan superblok yang lebih manusiawi dan tidak terbatas untuk kalangan tertentu saja yang artinya seluruh fasilitas-fasilitas diatas (kecuali kantor yang bersifat semi publik) dapat juga digunakan untuk umum Aktivitas lainnya dapat berjalan secara paralel dengan kegiatan diatas, misalnya di pagi hari orang lanjut usia dan anak-anak dapat menggunakan ruang terbuka publik sebagai sarana rekreasi. Rangkaian aktivitas yang berlanjut ini sangat penting untuk memberikan kesinambungan kegiatan di dalam kawasan dan akan menjadikan kawasan ini tidak terlihat kosong. Dengan berbagai macam aktivitas yang dapat diakomodasi, diharapkan kedatangan pengunjung untuk beraktivitas di kawasan akan semakin besar. Dengan berbagai pertimbangan yang sudah disebutkan diatas, maka pembangunan kawasan komersil yang manusiawi serta terintegrasi dengan ruang terbuka publik dan kawasan muka sungai dapat menjadi solusi alternatif untuk mengatasi masalah perkotaan sekaligus menjadi gaya hidup baru yang lebih sehat, modern, dan ramah terhadap lingkungan. 7 Universitas Sumatera Utara ABSTRAK Pengembangan kawasan muka sungai di Indonesia masih relatif tertinggal dibandingkan dengan kota-kota maju diseluruh dunia seperti Stockholm, Venice, Miami, Singapura, Helsink, Sydney dll. Kawasan muka sungai di Indonesia justru identik dengan kawasan kumuh, ilegal, serta memiliki tingkat ekonomi rendah. Sehingga perubahan yang revolusioner tetapi mampu merangkul seluruh stakeholder adalah solusi yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah ini. Pendekatan desain yang mengandung kaidah Humanopolis pada konteks ini adalah salah satu cara yang tepat untuk memecahkan masalah yang ada, terutama karena melihat fungsi komersil campuran yang direncanakan. Fungsi komersil campuran berupa pusat perbelanjaan dan kantor sewa secara otomatis akan membuat bangunan ini menjadi sebuah ruang publik yang harus bisa di akses oleh berbagai kalangan. Untuk itu pendekatan Humanopolis yang berfokus terhadap manusia sebagai objek utama dalam perancangan arsitektur, diharapkan akan mampu untuk mencapai sebuah desain kawasan dan bangunan yang manusiawi, ramah, lembut serta mampu mengakomodasi kebutuhan-kebutuhan manusia. Kata Kunci: Manusia, Humanopolis, Fungsi Komersil, Ruang Publik. ABSTRACT The development of riverfront areas in Indonesian cities is still way behind other developed cities around the world such as Stockholm, Venice, Miami, Singapore, Hesinki, Sydney etc. Riverfront areas in Indonesia are usually associated with low economy, slums, and illegal activities. Thus, a revolutionary change that is capable of accommodating all stakeholders is the answer to eliminate this problem. The design approach that follows the principles of Humanopolis is one of the right solutions to solve it, due to the fact that the function of the building will be mixed use commercial. The mixed use commercial function that consists of a shopping mall and offices will instantly turn this building and its surroundings into public spaces that everyone can access. To that end, the Humanopolis approach which focuses on people as the main object in architectural design is expected to achieve a space that is humane, friendly, and able to accommodate human needs. Keywprds: Human, Humanopolis, Commercial, Public Spaces viii Universitas Sumatera Utara BAB 1 Langkah Awal Cuaca panas kota Medan di siang hari merupakan tantangan besar untuk penduduknya, bagaimana tidak dengan rata-rata suhu bisa mencapai 32 derajat celcius5 dapat dibayangkan seberapa panas dan tidak nyamannya melakukan kegiatan di luar ruangan. Jangankan untuk melakukannya, bagi beberapa orang sekedar membayangkannya saja bisa membuat lelah, mungkin hal itu yang ada di dalam pikiran orang-orang kota Medan, setidaknya mungkin itulah yang ada di kepala penulis pada siang itu. Namun teriknya siang itu tidaklah terlalu mempengaruhi kegiatan yang berlangsung di Studio Profesi Perancangan Arsitektur 6 USU yang menggunakan pendingin ruangan, walaupun belakangan perusahaan penyedia listrik negara sering “memaksa” pelanggan melakukan earth hour tanpa peringatan terlebih dahulu. Setelah melakukan pembahasan mengenai topik desain yang akan dilakukan, pada 6 Maret 2014 penulis bersama kelompok perancangan melakukan diskusi dan briefing dengan arsitek profesional, selaku konsultan dan pembimbing selama proses pengerjaan desain. Konsultasi pertama ini terfokus kepada pembahasan mengenai Kerangka Acuan Kerja (KAK) proyek yang akan dilaksanakan dengan sangat detail menurut penulis. Hampir seluruh aspek yang ada dibahas satu persatu dengan teliti bersama arsitek profesional, dimulai dari aspek tapak, sosial hingga aspek sejarah. Diskusi yang dilakukan dengan arsitek profesional ternyata berhasil membuka mata penulis mengenai banyak hal, banyak sekali wawasan yang diberikan dan dibuka oleh beliau mengenai bagaimanakah sebuah desain harus dapat memecahkan masalah serta digunakan oleh penggunanya. Sebenarnya, masih banyak sekali hal-hal yang dibahas 5 Berdasarkan data BPS tahun 2012 - http://sumut.bps.go.id/?opt=1&qw=tstasek&kd=2401 8 Universitas Sumatera Utara dalam briefing tadi, tetapi jika dibahas dalam satu pembahasan penulis merasa tidak akan cukup waktu untuk mengejar deadline pengumpulan. Setelah briefing selesai, penulis bersama dengan kolega berangkat menuju tapak proyek yang telah ditentukan untuk Vegetasi Tapak Proyek Podomoro City melakukan observasi dan melihat langsung keadaan tapak yang berada di Jl. Guru Residensial Deli Maskapai Patimpus, yaitu di sebuah Ilustrasi 6 – Kondisi Sekitar Tapak lahan kosong yang tepat berada di pinggir sungai Deli dan bersebelahan langsung dengan tapak Deli Plaza Medan. Tapak proyek sudah diratakan oleh pengembang sehingga kondisinya sudah rata dan tidak terdapat vegetasi di dalam tapak, hanya pada sepanjang pinggir sungai terdapat vegetasi berupa pepohonan besar dan semak-semak liar. Selain lokasi hal yang penting untuk menjadi perhatian adalah batas tapak dan kondiri eksisting dari bangunan. Tapak proyek berbatasan dengan Jl. Guru Patimpus di sisi utara yang merupakan akses dan jalan utama menuju ke tapak. Pada sisi barat, tapak berbatasan langsung dengan Sungai Deli yang Ilustrasi 5 – Kondisi Eksisting Tapak, Telah Diratakan 9 Universitas Sumatera Utara menjadi tema dan fokus utama dalam desain SPA 6 ini, dengan pemandangan keluar menghadap ke area pemakaman. Bagian selatan tapak berbatasan dengan area residensial yang memiliki akses tembusan menuju tapak, sedangkan sisi timur tapak berbatasan dengan tapak Podomoro City (kondisi eksisting Deli Plaza, sedang dalam pengembangan). Kondisi Tapak Suasana tapak terasa tenang dan sejuk dikarenakan matahari sudah lebih condong ke arah barat sehingga terik yang terasa sejak tadi siang perlahan-lahan mereda. Terlebih lagi Ilustrasi 7 - Vegetasi Sepanjang Tapak yang Bersebelahan Dengan Sungai vegetasi sepanjang pinggiran sungai yang telah disebutkan sebelumnya menambah rasa sejuk saat melakukan pengamatan. Penggunaan vegetasi dapat menurunkan panas yang ada di suatu wilayah atau bangunan dengan beberapa cara yaitu: menghalangi sinar matahari langsung, kemudian dengan cara evapotranspiration yaitu sebuah proses dimana daun mengeluarkan air sisa fotosintesis yang kemudian menguap dan membantu mendinginkan udara. Vegetasi juga dapat menjaga suhu tanah menjadi lebih dingin 10 Universitas Sumatera Utara karena meminimalisir turunnya kelembaban tanah.6 Walaupun suasana sejuk hanya terasa di sepanjang pinggiran sungai, paling tidak masih ada sebagian wilayah yang terasa nyaman untuk digunakan untuk berjalan kaki. Kondisi ini sangat kontras dengan suasana di batas tapak sebelah utara yaitu sepanjang Jl. Guru Patimpus. Lalu lalang kendaraan bermotor disertai dengan Ilustrasi 8 – Kondisi Jl. Guru Patimpus pada Sore Hari, pukul 17.00 kemacetan yang lazim ditemui pada setiap jam pulang kantor membuat udara di utara tapak terasa lebih panas walaupun waktu sudah menunjukan pukul 17.30. Dengan sirkulasi yang satu arah, Jl.Guru Patimpus masih terhitung padat dan macet karena dilalui merupakan jalur terusan 2 jalan besar lainnya yaitu Jl. Balai Kota dan Jl. Perintis Kemerdekaan. Kepadatan jalan membuat beberapa pengendara sepeda motor menggunakan trotoar sebagai jalurnya, sedangkan penulis yang saat itu mengguakan jalur pejalan kaki hanya bisa mengalah saja saat jalur yang seharusnya digunakan diserobot oleh para oknum pengendara sepeda motor tersebut. Kondisi trotoar di sekitar tapak juga terhitung baik dan hanya memerlukan sedikit penataan tanpa perlu melakukan perombakan besar-besaran. Lebar trotoar yang mencapai 1,5 meter dirasakan sudah cukup nyaman digunakan untuk berjalan kaki walaupun ada beberapa halangan seperti vegetasi yang ditanam di trotoar atau penempatan halte bus yang tidak sesuai, sehingga 6 Artikel Bulleen Art & Garden, “Reducing the heat with vegetation” http://www.baag.com.au/?p=5985 11 Universitas Sumatera Utara tetap membutuhkan penataan lebih lanjut. Karena matahari yang semakin condong ke arah barat dan hari semakin gelap, maka observasi tapak di hari ini juga selesai. Berdasarkan hasil observasi, maka dimulailah penyusunan data yang digunakan untuk menganalisis aspek-aspek yang berkaitan dengan desain proyek. Setiap data didokumentasikan dan disusun berdasarkan jenis datanya. Penulis mencari beberapa data selain dari observasi langsung, yaitu menggunakan data sekunder dari berbagai sumber diiantaranya peta kota Medan untuk mengetahui ukuran tapak, Rencana Umum Tata Ruang Kota (RUTRK) Medan sebagai acuan fungsi bangunan di sekitarnya. Dengan menggabungkan data primer dan sekunder maka didapatkanlah hasil yang lebih akurat dari inventarisasi data sebelumnya. Berbagai macam data seperti fungsi bangunan sekitar, peruntukan lahan, alur sirkulasi kendaraan dan manusia, batas-batas tapak, garis sempadan bangunan, koefisien dasar bangunan, vegetasi tapak, arah matahari, angin, fasilitas tapak, utilitas dan lain-lain didokumentasikan secara terperinci. Pada kesempatan diskusi berikutnya dengan konsultan profesional, kelompok penulis memberikan data yang telah di pilah-pilah, tetapi ternyata menurut konsultan profesional, masih banyak sekali kekurangan dalam dokumentasi data kelompok. Beliau memberikan penjelasan bagaimana sebuah data harus mencantumkan sumbernya apakah sumberya terpercaya atau tidak serta bagaimana validitas dari sumber tersebut. Selain itu beliau juga memberi tahu sebelum melakukan inventarisasi data dan observasi langsung ke lapangan, sebaiknya dilakukan perencanaan dan daftar hal-hal yang akan di amati. Beliau memberitahu agar pengumpulan data menjadi lebih efisien sehingga kelompok penulis dan tentunya penulis sendiri tidak membuang-buang waktu dalam pengerjaan halhal seperti ini. Dalam pembuatan rencana observasi ini beliau mengatakan bahwa selain data apa yang akan diambil perkiraan sumber dari data yang akan diambil juga harus 12 Universitas Sumatera Utara sudah dibuat, sehingga dalam pengerjaannya terdapat gambaran yang jelas serta penulis tahu harus pergi kemana dan melakukan apa untuk mendapatkan data tersebut. Diskusi kali ini juga memberikan sebuah pencerahan bagi penulis, dimana pihak arsitek profesional membicarakan mengenai sejarah terbentuknya kota Medan yang dimulai oleh perdagangan. Pembahasan ini berlanjut sampai bagaimana etnis Tionghoa dan India datang ke kota Medan (Deli), serta transmigrasi besar-besaran dari pulau Jawa yang merupakan permulaan munculnya orang yang sekarang disebut Jawa Deli (orang Jawa yang menetap kemudian memiliki keturunan yang lahir di Deli). Selain itu juga cerita konon Laksamana Cheng Ho pernah berlabuh di kota Medan, dan mendirikan beberapa kelenteng disini, cerita-cerita tersebut sangatlah menarik bagi penulis karena selain membuka wawasan juga menginspirasi untuk mencari tahu lebih jauh lagi mengenai hal tersebut. Dalam pikiran penulis terbesit bahwa diskusi hari ini merupakan sebuah langkah awal, sebuah perjalanan yang panjang, walaupun sebenarnya tidak sepanjang yang dibayangkan, and the long journey started. 13 Universitas Sumatera Utara BAB 2 Ruang Publik, Ruang Untuk Semua Dinginnya udara pagi kota Medan membuat tubuh dan mata terasa berat untuk meninggalkan kasur yang walaupun tidak mewah, tapi cukup nyaman bagi penulis. Waktu sudah menunjukan pukul 5.45 pagi, tapi rasa lelah setelah beraktivitas seharian kemarin agaknya tidak terbayarkan oleh tidur malam ini. Dalam pikiran tiba-tiba penulis terbayang bagaimana di setiap pagi yang dingin seperti ini masyarakat urban di Jakarta harus bangun jauh lebih awal daripada penulis sekarang untuk berangkat ke kantor atau sekolah dan menghindari kemacetan yang pada kenyataannya tetap tidak terhindari juga. Terlintas di dalam pikiran, jika kota Medan tidak ditata dengan baik mungkin dalam 5, 10 atau 15 tahun lagi kondisi serupa dapat terjadi disini bahkan bisa jadi situasinya menjadi lebih akut daripada kemacetan Jakarta. Ilustrasi 9 – Kepadatan Lalu Lintas DKI Jakarta Transportasi Umum Situasi di kota-kota besar Indonesia pada pagi hari sangatlah identik antara satu sama lainnya, dimana jalan “dikuasai” oleh pengguna sepeda motor. Sangatlah jelas dan nyata jika dilihat dari jumlahnya pada tahun 2012 jumlah mobil penumpang berjumlah 10.432.2597, dan jika dibandingkan dengan jumlah sepeda motor? Angka yang sangat fantastis muncul yaitu 76.381.183, penulis bisa memastikan bahwa pembaca tidak salah 7 Badan Pusat Statistik “Perkembangan Jumlah Kendaraan Bermotor Menurut Jenis tahun 19872012” - http://www.bps.go.id/tab_sub/view.php?tabel=1&id_subyek=17¬ab=12 14 Universitas Sumatera Utara membaca ataupun terdapat kesalahan dalam penulisan, tujuh puluh enam juta sepeda motor berseliweran di jalanan Indonesia. Kondisi ini akan terlihat lebih buruk jika kita beranjak ke fakta berikutnya mengenai salah satu moda transportasi umum di Indonesia, yaitu bus. Jumlah total bus di seluruh Indonesia jika dibandingkan dengan mobil penumpang terlihat menyedihkan, apalagi jika dibandingkan dengan sepeda motor, yaitu hanya sejumlah 2.273.821. Fakta-fakta diatas tentunya sangat menyedihkan jika ditelisik, terlebih lagi jika dibandingkan dengan kemampuan angkut dan luas jalan yang dibutuhkan per penumpang, bus memiliki efektifitas yang jauh lebih tinggi daripada mobil atau sepeda motor. Apabila dihitung, satu mobil dengan lebar rata-rata 1,5 m dan panjang 3-4 m, mampu mengangkut 4-6 orang maka didapatkan luas per mobil di jalan sekitar 6 m2 yang artinya menghabiskan area sekitar 11,5 m2 per penumpang tanpa memperhitungkan jarak antar kendaraan. Sedangkan pada Ilustrasi 10 – Dimensi Bus berdasarkan Data Arsitek Neufert bus dengan lebar 2,5 m dan panjang 12 m, daya angkutnya rata-rata adalah 50 orang sehingga luas per penumpangnya adalah 0,5 m2.8 Dapat dibayangkan efisiensi dengan bus saja mencapai 3x lipat dibandingkan mobil pribadi. Lamunan penulis teralih sejenak karena tiba-tiba alarm berbunyi, pertanda penulis harus segera bersiap-siap pergi menuju kampus. Sepanjang jalan penulis tetap memikirkan lamunan pagi hari tadi, sambil membayangkan betapa nikmatnya jika kota ini memiliki sarana transportasi yang murah, mudah, nyaman dan aman. Sejujurnya bagi penulis menggunakan tranportasi umum jauh lebih menyenangkan dan nyaman 8 Dikutip dari bab Mencegah Keambrukan Lalu Lintas “Wawasan Lingkungan dalam Pembangunan Perkotaan” – Eko Budihardjo. 15 Universitas Sumatera Utara dibandingkan dengan menggunakan kendaraan pribadi, terlebih lagi jika harus menyetir sendiri. Karena perjalanan dari satu tempat ke tempat lain dapat menjadi sangat melelahkan jika dilakukan pada jam-jam puncak kepadatan lalu lintas. Waktu yang terbuang pada saat seperti itu tentunya bisa digunakan untuk hal-hal yang lebih produktif misalnya membaca buku, atau mungkin kegiatan rekreatif seperti mendengar musik dan bermain video game, yang hanya bisa dilakukan jika kita tidak sedang berkendara. Brisbane Tak disangka-sangka lamunan tadi pagi memberikan ide bagaimana proyek desain Perancangan Arsitektur 6 seharusnya dibuat. Penulis mendapatkan ide bagaimana sebuah kota dan kawasan haruslah memberikan rasa nyaman dan manusiawi terhadap penggunanya. Segala aspeknya sebaiknya memperhatikan unsur-unsur manusia dan tanggapannya terhadap lingkungan sekitar. Penulis memutuskan aspek manusia dan lingkungan sekitar akan menjadi kerangka serta pondasi dari desain yang akan penulis buat nantinya. Mengapa? Karena pertanyaan pertama dan yang paling fundamental setelah sebuah lingkungan binaan dirancang dan dibangun adalah, apakah tempat itu digunakan oleh penggunanya? Menurut sudut pandang pribadi penulis, dalam konteks ini apalah guna estetika jika tidak memberikan manfaat bagi penggunanya. Berangkat dari kerangka tersebut, maka penulis memulai proses menganalisa aspek-aspek yang akan mempengaruhi desain kawasan dan bangunan. Banyak sekali aspek yang harus dianalisa sebelum melakukan desain bangunan, mulai dari aspek tapak sampai ke manusianya itu sendiri. Aspek pertama yang akan dianalis adalah masalah akses menuju tapak, hal ini membawa penulis ke memori 7 tahun yang lalu saat penulis mengunjungi salah satu kota di Australia. Pada satu sore disana kebetulan penulis memiliki waktu yang agak senggang dan memutuskan untuk pergi ke Brisbane River, 16 Universitas Sumatera Utara yaitu sungai yang membelah kota Brisbane menjadi 2 bagian utara dan selatan. Untuk pergi kesana penulis harus berjalan kaki kira-kira 600 m untuk mencapai pemberhentian bus terdekat, dan penulis melakukan itu dengan perasaan yang senang tanpa keberatan sama sekali selain karena jaraknya yang tidak terlalu jauh9 kemudian dapat ditempuh dengan sangat nyaman dengan lebar pedestrian kurang lebih 2 m serta dipenuhi dengan vegetasi yang rindang dan udara yang bersih. Sekitar 3 menit setelah sampai di halte, bus tiba sesuai jadwal yang terpajang di papan informasi, sangat kontras jika dibandingkan pengalaman penulis saat Ilustrasi 11 – Pemberhentian Bus di Chermside, suburb Brisbane menunggu Transjakarta beberapa bulan yang lalu, saat itu penulis menunggu bus datang lebih dari satu jam di dalam kotak besi yang sangat panas. Kembali ke perjalanan ke Brisbane River, perjalanan memakan kurang lebih 20 menit untuk sampai ke pemberhentian bus terdekat. Mudahnya akses untuk pergi kesana merupakan salah satu alasan mengapa tempat ini ramai dikunjungi, walaupun sebenarnya hampir semua daerah di Brisbane terjangkau dengan transportasi publik dan nyaman dilalui, tetapi sekali lagi hal ini memberikan gambaran bagaimana pentingnya kemudahan akses terutama pejalan kaki untuk mencapai suatu tempat. 9 Walkcore – Measure walkability score - http://www.walkscore.com/methodology.shtml 17 Universitas Sumatera Utara South Bank Desain dari South Bank- nama daerah ini disebut- memang dengan sengaja dibuat sebagai tempat berkumpul penduduk Brisbane. Terdapat berbagai macam fasilitas yang mendukung seperti jogging track, stan makanan toilet umum dan sebagainya. Bahkan tidak Cuma fasilitas umum, terdapat juga titik-titik yang dapat menjadi generator aktivitas seperti moda transportasi Citycat, sebuah kapal yang namanya diambil dari catfish (ikan lele) karena bentuknya yang mirip dengan ikan lele dan digunakan untuk menyeberangi sungai serta kini berhasil menjadi salah satu magnet wisata yang menarik bagi turis, museum seni, amphiteater, Ilustrasi 12 – City Cat, Moda Transportasi Sekaligus Magnet Wisata Brisbane apartemen, mini market dan lain-lain. Saat itu, penulis tidak menyadari bahwa desain disepanjang muka sungai itu sangat berhasil mengakomodasi kebutuhan penggunanya, yang ada dipikiran hanyalah bagaimana suasana saat itu tidak pernah penulis temukan di Indonesia. Bagaimana penduduk kota Brisbane berbaur dan bercampur di tempat tersebut, mulai dari turis, warga lokal, kulit hitam, kulit putih, asia semua bercampur disana. Bayangan tempat nilah yang menjadi acuan bagaimana kegiatan di muka sungai desain studio perancangan arsitektur 6 seharusnya. Banyaknya generator aktivitas disana serta dikombinasikan dengan mudahnya dan nyamannya akses menjadi faktor yang sangat besar bagaimana sebuah tempat bisa memiliki tingkat okupansi yang tinggi dan tetap nyaman digunakan. Penulis sangat 18 Universitas Sumatera Utara terkesima bagaimana banyak sekali orang menggunakan South Bank dalam beraktivitas dan bersosialisasi. Keragaman ini juga menunjukan bahwa Ilustrasi 13 – Festival Sebagai Generator Aktivitas ruang terbuka publik tersebut secara desain telah sukses10 dan dapat menjadi acuan untuk desain ruang terbuka yang baik. Keragaman aktivitas tadi tidak terlepas dari banyaknya titik-titik aktivitas yang ada disana seperti disebutkan diatas, oleh karena itu penulis berpikiran bagaimana desain riverfront penulis nanti memiliki keragaman aktivitas yang dapat dilakukan dan mampu mengakomodasi aktivitas-aktivitas tersebut. Potensi ini sungguhnya ada, karena secara umum penduduk kota Medan terdiri dari berbagai macam golongan, suku agama dan alatar belakang yang berbeda-beda. Kemampuan penulis untuk merangkul pihak-pihak inilah yang nantinya akan menjadi kunci keberhasilan desainnya. 10 Project for Public Spaces | What Mak es a Successful Place? http://www.pps.org/reference/grplacefeat/5/6 19 Universitas Sumatera Utara BAB 3 Membangun Ruang Terbuka yang Manusiawi Sebuah kota yang ramah dan manusiawi merupakan kota yang mudah untuk dicapai, sehingga memungkinkan mobilitas untuk semua kalangan.11 Pernyataan diatas menunjukan bagaimana bentuk rancangan sebuah kota di masa depan yang mudah untuk dicapai, terbuka untuk semua kalangan, dan ramah terhadap manusia. Selain dari hal yang sudah disebutkan, masih ada aspek lain yang mempengaruhi keramahan suatu kawasan dan bangunan, terutama ditinjau dari aspek desain bangunan. Bentukan massa dan desain fasade sebuah bangunan mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap persepsi serta kenyamanan pengguna bangunan tersebut. Dalam beberapa dekade terakhir, desain bangunan memiliki kecenderungan bentang yang lebih lebar dan pintu masuk utamanya menjadi lebih minimalis atau dipindahkan dari depan jalan besar ke area parkir.12 Kecenderungan bangunan dengan skala yang terlalu besar untuk manusia menyebabkan rasa tidak nyaman, tertekan dan kurang manusiawi untuk pengguna. Terbentuknya banyak ruang mati pada pedestrian dari bangunan yang masif menyebabkan jalan untuk manusia terasa sangat sempit, selain itu bentuk bangunan yang masif juga mengesankan bangunan menjadi monoton dan kurang variatif. Skala bangunan yang nyaman dapat dicapai dengan mengatur ukuran baik secara horizontal (bentang bangunan) atau secara vertikal (tinggi bangunan). 11 Louise Kielgast, Gehl Architects – The Cities of The Future are People-Friendly City http://denmark .dk /en/green-liv ing/bicy cle-culture/the-cities-of-the-future-are-people-friendly -cities/ 12 Pedestrian Friendly Code Directory: Human-Scale Building Facade http://changelabsolutions.org/childhood-obesity/human-scale-building-facade 20 Universitas Sumatera Utara Desain yang manusiawi Secara horizontal, desain bangunan yang baik dapat dicapai dengan cara membagi menjadi modulmodul yang tidak terlalu lebar, sehingga terlihat lebih variatif dan manusiawi. Dalam kasus bangunan komersil fasade bangunan yang berukuran masif dapat dipecah menjadi retail-retail yang lebih kecil sehingga bangunan yang sebenar nya merupakan satu kesatuan yang besar menjadi kumpulan atau deretan retail yang lebih Ilustrasi 14 – Sempadan Bangunan yang Dimundurkan, serta Bangunan yang Dibagi Menjadi Beberapa Segmen manusiawi dan ramah terhadap pengguna. Secara vertikal bangunan yang terlalu tinggi akan menghalangi cahaya matahari dan membuat pedestrian seakan-akan terhalangi oleh dinding yang sangat tinggi. Untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal tersebut ada dua alternatif yang dapat dilakukan, yang pertama adalah apabila sebuah bangunan dengan tinggi lebih dari 3 lantai, maka bangunan tersebut sebaiknya lebih dimundurkan dari garis sempadan bangunan (GSB) depan. Cara berikutnya adalah dengan menyusun bangunan secara bertingkat, sehingga efek kenaikan dan sudut pandang dari arah pejalan kaki tidak terlalu tinggi. Pendekatan desain lainnya yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan pemilihan material serta komponen pembentuk fasade. Pemilihan komponen fasade yang tepat akan sangat mempengaruhi tingkat kenyamanan dan keramahan bangunan terhadap 21 Universitas Sumatera Utara pengguna. Pengolahan fasade bangunan sebaiknya memiliki pola yang terlihat dengan jelas dan teratur atau dikelompokan sehingga membentuk desain yang padu, kemudian elemen-elemen arsitektur seperti kolom, balok, kanopi, jendela dan pintu sebaiknya sejajar dengan bagian fasade yang berdekatan. Memperjelas batasan antara lantai juga dapat digunakan sebagai salah satu cara pendekatan untuk mencapai bangunan yang ideal. Membuat banyak bukaan atau membuat fasade lebih transparan di lantai dasar sehingga pengguna jalan dapat melihat ke dalam bangunan dapat membuat bangunan menjadi lebih ramah dan memperjelas batasan antara lantai bangunan. Pemilihan material fasade seperti yang sudah disebutkan diatas, memiliki peran yang tidak kalah penting. Contohnya adalah penggunaan material seperti batu alam dan bata ekspose, akan memberikan kesan yang lebih alami serta memiliki skala yang lebih manusiawi dibandingkan dengan menggunakan aluminium composite panel (ACP). Aplikasi material yang bertekstur dan bermodul lebih kecil dapat memberikan kesan yang ramah dari bangunan, karena material yang lebih kecil akan terasa lebih dekat dan memberikan kesan seakan material tersebut dapat disentuh. Penerapan Dalam Humanopolis Berbagai konsep dan model desain diatas memiliki hubungan yang sangat erat dengan bagaimana menciptakan kota yang manusiawi atau Humanopolis. Penerapan konsep-konsep diatas secara tidak langsung juga merupakan penerapan konsep dari Humanopolis yang sangat penting jika mengingat kondisi perkotaan yang serba masif dan menekan. Konsep Humanopolis yang menekankan pentingnya sebuah kota memiliki interkoneksi antara satu bangunan ke bangunan lainnya dalam bentuk pedestrian yang terstruktur serta penggunaan berbagai elemen-elemen penghias citra kota seperti lampu taman, bangku, rerumputan, patung, air mancur dan sebagainya untuk melembutkan kota dari citra masif dan menekan. 22 Universitas Sumatera Utara Perancangan bangunan yang lebih ramah terhadap manusia akan mendorong kenaikan penggunaan ruang publik, sehingga kemungkinan terjadinya interaksi sosial antar pengguna semakin tinggi juga. Jika dikaitkan dengan konsep Humanopolis, hal diatas menurut Budihardjo (2009) mencerminkan salah satu prinsip Humanopolis yaitu bagaimana runag-ruang perkotaan yang ada saling dihubungkan satu sama lain, sehingga menjadi satu kesatuan berupa ruang perkotaan yang bersifat sosial.13 Penciptaan ruangruang sosial inilah yang akan memperkaya pengalaman serta interaksi antara manusia yang terjadi di ruang publik. Stakeholder Dalam upaya membangun sebuah kota yang ideal untuk manusia, tentunya banyak sekali pihak-pihak yang terlibat dalam pelaksanaannya atau disebut juga sebagai Stakeholder. Seluruh pihak yang terlibat harus berperan aktif tanpa terkecuali agar pembangunan yang telah direncanakan dapat berjalan dengan lancar. Pihak-pihak yang terlibat dalam merancang sebuah kota atau kawasan yang baik dan manusiawi terdiri dari: 1. Investor, 2. Desainer, 3. Pemerintah, 4. Pengguna, dan 5. Masyarakat sekitar. Investor sebagai pemegang dana merupakan pihak yang memiliki wewenang tertinggi dalam sebuah pembangunan yang mana berlanjut atau tidaknya sebuah proyek sangatlah bergantung kepada keputusan investor. Tujuan utama seorang atau sekelompok investor dalam pembangunan tentunya mendapatkan keuntungan dari investasinya, sehingga terkadang investor sering luput dalam penggunaan atau desain yang manusiawi. Untuk mencegah hal-hal tersebut terjadi, maka peranan desainer disini juga tidak kalah penting. Selain merancang bangunan/kota/kawasan, seorang desainer juga harus mampu mengedukasi investor tentang faktor-faktor sosial dan manusia di dalam 13 Wawasan Lingkungan Dalam Pembangunan Perkotaan – Eko Budiharjo 23 Universitas Sumatera Utara pembangunan proyek. Komunikasi yang baik antara desainer dan investor dapat menghasilkan sebuah kolaborasi yang kuat sehingga membantu terciptanya desain yang ideal. Kemampuan berdiplomasi dan bernegosiasi sangatlah penting sehingga tujuan dari desain tetap tercapai tanpa masalah dengan pihak owner atau investor. Pemegang kepentingan lainnya adalah pemerintah, baik itu dalam skala kota, provinsi atau nasional. Pemerintah memiliki peran sebagai regulator atau penegak peraturan untuk memastikan sebuah proyek berjalan sesuai dengan peraturan yang berlaku di negara atau wilayah tersebut. Sebagai regulator, tentunya pemerintah harus memiliki ketegasan dan tidak pandang bulu dalam menegakkan peraturan, sehingga dengan konsistensi tersebut akan tercipta iklim yang positif dan disiplin dalam setiap proyek yang ada. Sebuah perencanaan dapat dikatakan atau dinilai sukses apabila satu hal ini terpenuhi, yaitu: bangunan berhasil berdiri dan digunakan, serta memberikan rasa nyaman dalam menggunakannya. Untuk itu, peran pengguna sebagai stakeholder juga sangatlah krusial. Dapat dibayangkan sebuah bangunan telah selesai dibangun, dengan desain yang secara visual sangat luar biasa tetapi tidak digunakan oleh penggunanya. Selain itu sebuah proyek juga harus memperhatikan dampak pembangunan terhadap masyarakat sekitar. Jika pembangunan sebuah proyek ternyata mengganggu masyarakat sekitar, tentunya hal ini akan menjadi masalah di kemudian hari. Terjadinya demonstrasi, penuntutan secara hukum terhadap pemilik, desainer atau regulator dapat terjadi jika sebuah proyek melewati batas kenyamanan dan privasi masyarakat sekitar yang tentu akan menyebabkan terhambatnya proses pembangunan tersebut. Brainstorming Masih terbayang-bayang di benak penulis bagaimana sebuah kawasan muka sungai dapat menjadi tempat yang penting dalam kehidupan masyarakat sekitarnya dan 24 Universitas Sumatera Utara alangkah indahnya jika kota Medan yang sebenarnya memiliki potensi tersebut karena dilintasi dua sungai besar yaitu sungai Deli dan sungai Babura dapat menyadari serta memenuhi potensi tersebut. Jauh api dari panggang rasanya untuk mewujudkan kawasan yang ideal jika melihat kondisi nyata di lapangan bagaimana pengelolaan dan penataan kawasan muka sungai-sungai diatas, tetapi hal itu juga terasa sangat dekat karena seperti disebutkan sebelumnya, sebenarnya potensi untuk mewujukannya ada di depan mata kita semua. Riverfront Urban Lifestyle Konteks Desain Riverfront Kebutuhan Masyarakat Ruang Terbuka Publik Kawasan Komersil Mengakomodasi Ruang Publik & Komersil Humanopolis Ilustrasi 15 – Kerangka Berpikir Desain Analisis yang dilakukan oleh penulis satu minggu yang lalu pada intinya telah sedikit menyerempet mengenai bangunan apa yang akan dibangun dan apa yang menjadi tema individu dalam desain, darimana penulis mendapatkan inspirasi untuk mewujudkan 25 Universitas Sumatera Utara hal ini, serta mengapa hal ini sangat penting untuk dilakukan. Untuk dapat menentukan tema spesifik tentunya, penulis harus merujuk terhadap tema besar yang telah diberikan, serta tema kelompok penulis sendiri. Tema individu ini haruslah mencerminkan, serta mengaitkan antara kedua tema tersebut menurutku yang ternyata setelah melakukan bimbingan dengan dosen pembimbing skripsi, beliau juga memberikan saran yang serupa terhadap kelompok kami. Dengan bermodalkan pendapat dari dosen pembimbing, penulis mulai dengan melakukan brainstorming14 yaitu sebuah proses diskusi untuk menghasilan ide dan pemecahan masalah, serta mind mapping15 yaitu sebuah teknik untuk memvisualisasikan hubungan antara beberapa ide atau potongan informasi, setiap ide atau informasi yang ada ditulis dan dihubungkan dengan garis atau kurva untuk menunjukan tingkat keeratan dan kepentingan hubungan dari ide atau informasi tersebut. Penulis menganggap proses ini sangat penting untuk dilakukan, karena jika tidak didahulu dengan melakukan hal tersebut maka akan terjadi kecenderungan pengerjaan yang tidak fokus dan tidak memiliki tujuan yang jelas. Riverfront Maka penulis mengawali proses ini dengan melakukan identifikasi terhadap tema utama yaitu Riverfront atau kawasan muka sungai. Kawasan muka sungai dapat didefinisikan sebagai tanah atau bangunan yang berada di sepanjang sungai16. Jika ditelisik lebih jauh lagi, maka pembahasan kawasan muka sungai akan mencakup mengenai sungai itu sendiri, garis sempadan sungai dan jalan inspeksi, profil sungai, kedalaman, lebar sungai, kondisi eksisting, bangunan di sepanjang sungai, ruang terbuka dan sebagainya. Tema kedua adalah urban lifestyle, secara harfiah jika diartikan adalah 14 Brainstorm Definition - http://www.oxforddictionaries.com/definition/english/brainstorm 15 What is Mind Mapping? http://www.businessdictionary.com/definition/mind-mapping.html 16 “a land or property alongside the river” http://www.oxforddictionaries.com/definition/english/riverfront?q=riverfront 26 Universitas Sumatera Utara gaya hidup perkotaan. Seperti apakah yang dimaksud dengna gaya hidup perkotaan? Bagaimana gaya hidup perkotaan tersebut berlangsung? Siapa pelakunya? Tulang punggung dari gaya hidup perkotaan secara umum dipengaruhi oleh bagaimana masyarakat kota memenuhi kebutuhannya, baik dari sisi ekonomi atau sosial. Dari hasil diskusi dengan konsultan profesional, penulis menyimpulkan bahwa kegiatan yang menjadi roda ekonomi utama di perkotaan adalah kegiatan perdagangan. Sangatlah logis jika disimpulkan, karena dengan keterbatasan lahan dan harga lahan yang mahal, melakukan kegiatan produksi tentunya akan mmbutuhkan biaya yang sangat besar dan tidak efisien. Perdagangan disini juga tidak hanya terbatas pada barang namun termasuk di dalamnya penyediaan jasa, serta pusat-pusat perkantoran dari berbagai macam perusahaan. Gaya hidup masyarakat perkotaan juga sangat dipengaruhi terhadap kebutuhan sosial masyarakat itu sendiri, mulai dari hal apa yang dilakukan oleh masyarakat kota tersebut untuk bersosialisasi? Kemanakah tempat yang dituju jika ingin bertemu dengan teman, kolega atau pasangan? Apa yang dilakukan untuk mendapatkan hiburan? Jawaban dari pertanyaan-pertanyaan diatas akan mampu mendefinisikan secara umum bagaimana kehidupan masyarakat perkotaan di suatu kota. Mengakomodasi Kebutuhan Kemampuan memilah-milah, dan mengakomodir kebutuhan-kebutuhan tadi akan sangat mempengaruhi keberhasilan dari desain yang akan dibuat. Penulis menyadari hal tersebut menjadi penting karena memang tugas dari seorang arsitek adalah memecahkan masalah yang ada. Kota Medan seperti kota-kota besar lainnya di Indonesia, memiliki pusat-pusat perkantoran dan perekonomian yang menjadi simpul dari perputaran ekonomi kota. Penulis juga merupakan bagian dari hal tersebut, karena setiap pagi harus berangkat kuliah bersama dengan para pekerja yang tentunya menuju kantor atau tempat kerjanya 27 Universitas Sumatera Utara masing-masing. Sebuah kantor dengan jam kerja yang normal beroperasi dari pukul 9 pagi sampai pukul 5 sore, 8 jam, bahkan lebih jika menghitung waktu perjalanan pulang dan pergi, waktu kita dalam satu hari dihabiskan di tempat kerja. Gambaran ini yang akan diakomodasi lewat desain, dengan membangun kawasan perkantoran kreatif yang terpadu dimana pekerja dapat memenuhi kebutuhan seperti sarapan pagi, makan siang atau tempat untuk bersantai dan mendapatkan hiburan di dalam kawasan perkantorannya tanpa perlu pergi ke tempat yang lebih jauh. Sebagai bagian dari masyarakat kota Medan, tentunya penulis secara umum mengetahui bagaimana kebiasaan masyarakat kota ini untuk mencari dan mendapatkan hiburan. Tanpa perlu menjadi pengamat yang Ilustrasi 16 - Gandaria City, Shopping Center di Jakarta, dikembangkan juga oleh Podomoro Group ahli penulis dapat melihat sebuah fenomena bagaimana ramainya pusat-pusat perbelanjaan pada setiap akhir pekan, bahkan pernah dalam satu ketika penulis membutuhkan waktu hampir satu jam untuk keluar dari salah satu pusat perbelanjaan. Pengalaman penulis menunjukan bahwa masyarakat kota Medan dan secara lebih luas lagi di kota-kota besar di Indonesia mencari sumber hiburan di pusat perbelanjaan. Misalnya di kota Jakarta, pertambahan pusat perbelanjaan sangat fantastis angkanya, dimana 10 tahun yang lalu hanya terdapat kurang dari 50 pusat perbelanjaan eningkat lebih dari 3 kali lipat pada tahun 2013 menjadi 170 28 Universitas Sumatera Utara pusat perbelanjaan.17 Kondisi serupa juga ditemui di kota Medan yang mulai membangun pusat-pusat perbelanjaan baru seperti Medan Focal Point, Center Point Medan, Hermes Place, dan yang sedang dalam proses pembangunan seperti Deli Podomoro City. Perkembangan diatas tentunya bukan tanpa latar belakang, sebab hukum ekonomi pasti berlaku disini, dimana ada permintaan maka disitu akan muncul suplai. Adanya kebutuhan akan pusat perbelanjaan baru juga mendorong pengembang untuk membangun pusat-pusat perbelanjaan. Ruang Untuk Semua Tetapi pembangunan ini juga memiliki dampak yang negatif karena dapat menimbulkan segregasi sosial atau ekonomi. Kesenjangan antara si miskin dan si kaya akan sangat terasa, terutama dengan kesan eksklusif yang ditimbulkan oleh sebuah mall. Belum lagi sebagai ruang publik, penulis juga melihat kecenderungan mall sebagai sebuah ruang publik yang sangat artifisial18 karena tidak benar-benar bisa digunakan dan dinikmati oleh setiap kalangan. Selain itu mall juga tidak memberikan ruang kepada pedagang-pedagang kecil yang memiliki modal sedikit dan tidak mampu menyewa ruang di mall tersebut. Kalaupun misalnya dipaksakan, berapa lama pedagang tersebut akan bertahan disana jika memang kemampuannya tidak mencukupi untuk menyewa tempat tersebut. Faktor ketiga yang menjadi masalah dalam pembangunan sebuah pusat perbelanjaan adalah perubahan pandangan terhadap pusat perbelanjaan itu sendiri. Pusat perbelanjaan kini bukanlah sekedar tempat untuk berbelanja atau mencari hiburan, tetapi telah menjadi sebuah landmark untuk daerah dimana pusat perbelanjaan tersebut berada. 17 Artikel Info Bisnis Internasional http://www.infobisnisinternasional.com/berita/lifestyle/11/april/2013/gempuran-pusat-belanja 18 Masihkah Kota-Kota Indonesia Butuh Mall? http://bulletin.penataanruang.net/index.asp?mod=_fullart&idart=126 29 Universitas Sumatera Utara Untuk menjembatani sebuah ruang terbuka yang inklusif, alami, cair dan memiliki tingkat sosial yang tinggi, maka penulis berpikiran bagaimana mendesain sebuah shopping mall dan kantor yang terintegrasi, tetapi juga menyediakan ruang terbuka yang cukup dan dapat menjadi sarana berekspresi dan bersosialisasi bagi masyarakat dan penggunanya. Tentunya desain bangunan ini haruslah memberikan sebuah perasaan yang serupa dengan pengalaman pengunjung pusat perbelanjaan tetapi memiliki nilai lebih dan tidak artifisial. Penggunaan pusat perbelanjaan sebagai tempat rekreasi dan kegiatan sosial merupakan wujud yang sangat nyata kebutuhan masyarakat terhadap ruang publik, dengan landasan inilah maka desain yang yang penulis buat adalah pusat perbelanjaan yang memiliki sifat terbuka (open), mudah dicapai (accessble), dan ramah (friendly). Dalam beberapa kesempatan penulis sering mengeluhkan kepada teman-teman penulis, bahwa kota ini sangat kekurangan ruang publik, walaupun ada ruang-ruang publik tersebut tetap saja banyak fakotr yang membuat penulis enggan untuk kesana seperti keamanan, kebersihan, pencapaian tempat yang sulit, tidak adanya fasilitas umum dan banyak lagi yang lainnya. Jadi desain yang seperti apakah yang ideal dalam mendesain ruang publik? Plaing tidak ada 4 kriteria kunci yang harus terpenuhi yaitu: 1. Access and Linkage (kemudahan untuk diakses dan dicapai), 2. Comfort Ilustrasi 17 – Indikasi Ruang Publik Ideal, Anak-anak dan Wanita Berkunjung dan Beraktivitas and Image (memiliki tempat yang nyaman serta memiliki citra yang baik), 3. Uses and Activity (terdapat kegiatan dan 30 Universitas Sumatera Utara orang-orang melakukan aktivitas di dalamnya), 4. Sociability (kemudahan bersosialisasi dimana orang saling bertemu satu sama lain)19. Kriteria diatas merupakan hasil dari observasi dan evaluasi ribuan ruang terbuka di seluruh dunia yang dilakukan oleh Project for Public Spaces (PPS). Minggu lalu penulis sudah berbagi bagaimana pengalaman penulis dalam merasakan sebuah ruang publik yang nyaman, tentunya perwujudan seperti itulah yang ingin dirancang kali ini sehingga diharapkan bangunan ini dapat menjadi pelopor kecil transisi perubahan gaya hidup masyarakat perkotaan menjadi lebih menghargai serta mengubah persepsi mengenai ruang terbuka publik itu sendiri yang jika diterapkan oleh pengembang-pengembang lain, akan memberikan efek yang sangat besar dalam kehidupan masyarakat perkotaan kota Medan. 19 Disadur dari jurnal Project for Public Spaces, http://www.pps.org/reference/grplacefeat/ 31 Universitas Sumatera Utara BAB 4 Menggubah Rasa Menjadi Massa Bayangan dari tujuan desain mulai dapat dirasakan dan tervisualisasikan di dalam pikiran penulis. Sebuah tempat dimana semua semua kalangan dapat merasa aman untuk berinteraksi, bersosialisasi, melakukan aktivitas di luar ruangan sekaligus mengakomodasi kebutuhan masyarakat perkotaan di masa kini. Konsep dari rancangan bangunan yang akan penulis gunakan tentunya harus mencerminkan dan mengakomodasi kepentingan-kepentingan seluruh pihak yang memiliki kepentingan di dalam proyek ini. Secara sadar penulis mengetahui bahwa setiap keputusan dari konsep tentunya harus berdasarkan analisis dan data yang telah dibuat dan dirancang sebelumnya. Bagaimanakah desain dari lansekap bangunan? Seperti apakah desain yang Humanopolis itu? Saat ini pertanyaan-pertanyaan itu sedang berputar di dalam pikiran penulis, terutama yang sangat menghantui adalah bagaimana cara melakukan desain yang Humanopolis? Penulis bahkan tidak berhasil menjawab pertanyaan tadi sampai saat asistensi dengan dosen pembimbing tiba. Penulis tidak berhasil menyelesaikan gambar yang dibutuhkan untuk asistensi, bahkan jangankan gambar terukur, sketsa mengenai bentuk bangunan pun tidak berhasil diselesaikan. Hanya diagram mengenai keterkaitan ruang yang berhasi dibuat walaupun dengan sangat seadanya, zona-zona bangunan yang dibuat oleh penulis berdasarkan analisis memang terlihat memenuhi kebutuhan, tetapi penulis tidak mampu mempresentasikannya dengan baik dan lengkap. Ruang yang telah disusun mampu memenuhi kebutuhan berdasarkan program tetapi terlihat hanyalah seperti susunan ruang-ruang tanpa makna apapun. Dosen pembimbing penulis tidak melakukan penilaian apapun karena menganggap gambar tersebut tidak selesai, beliau hanya memberikan penilaian karena penulis berhasil menjawab pertanyaan-pertanyaan beliau. 32 Universitas Sumatera Utara Menjawab Bentuk Sepanjang asistensi dengan beliau, penulis melihat bagaimana teman-teman satu kelompok penulis menjelaskan konsep mereka, dengan seksama penulis memperhatikan bagaimana proses mereka mendesain. Tetapi walaupun penulis begitu, tetap saja ide bagaimana desain yang seharusnya dibuat tidak mampu diwujudkan. Konsep hebat yang dibuat teman satu grup seperti ekspresi air, metafora aliran air, dan berbagai macam konsep lainnya dibuat sedemikian rupa sehingga membentuk bangunan, sedangkan bagaimana dengan konsep penulis? Terlihat jelas bahwa penulis sedang berada di jalan buntu, tidak bisa mengeluarkan ide, penulis menyadari betul bahwa ada yang salah dengan apa yang dilakukan. Penulis merasa sangat bingung dengan pendekatan apa yang harus digunakan untuk mencapai sebuah desain yang Humanopolis. Pada awalnya penulis menggunakan pendekatan bentuk bangunan mengikuti fungsi ruang (form follow function)20 karena tentunya kebutuhan dasar ruang harus terpenuhi terlebih dahulu, dan juga pada awal briefing disebutkan bahwa proyek ini lebih mendekati proyek nyata sehingga harus lebih hati-hati dalam merancang. Tetapi agaknya penulis memikirkan hal ini terlalu dalam, sehingga pada akhirnya penulis terjebak pada hal-hal yang seharusnya tidak dipikirkan. Desain apapun seharusnya memiliki proses yang tidak jauh berbeda, yang membedakan hanyalah kasus, tempat dan konteksnya saja. Susunan blok-blok ruang yang telah terbentuk sangatlah jauh dari apa yang penulis inginkan, pada proses desain yang sebelumnya penulis tidak pernah terjebak hal yang seperti ini. Dalam rasa kecewa terhadap dirinya sendiri, penulis mencoba menyusun dan mendesain lagi dari awal. Penulis memulai dengan membuat batasan pada tapak sesuai 20 Louis Sullivan – (September 3, 1856 - April 14, 1924) Arsitek Amerika. 33 Universitas Sumatera Utara garis sempadan, kemudian menarik garis mengikuti bentukan sungai sebagai referensi batas serta bentuk bangunan. Penulis menyusun sedemikian rupa sehingga terbentuk susunan retail mengikuti alur sungai serta dapat membentuk sebuah arcade. Bentukan ini dimaksudkan agar desain bangunan menjadi lebih dinamis dan tidak monoton, walaupun penulis sendiri menganggap bahwa bentukan ini masih hampa, tidak memiliki jiwa dan tidak memeiliki landasan desain yang kuat. Walaupun begitu penulis tetap melanjutkan desain karena dituntut untuk menyelesaikan gambar saat asistensi berikutnya tiba. Desain Zona Dalam program ruang sebelumnya, penulis menyediakan tempat yang ditujukann kepada pedagang kaki lima serta UMKM untuk berjualan dagangannya, sebagai respon Ilustrasi 18 - Pembagian Zona yang menunjukan bahwa bangunan ini merupakan milik semua lapisan masyarakat dan bukan untuk kalangan tertentu saja. Penempatan zona UMKM dan pedagang kaki lima berada pada daerah muka sungai dan dilengkapi dengan taman serta fasilitas umum sehingga daerah tersebut menjadi lebih hidup dan menjadi generator aktivitas. Susunan ruang ini diharapkan dapat membentuk sebuah Promenade di dalam tapak, yaitu daerah yang merupakan ruang terbuka publik, yang pada umumnya berada di pinggiran sungai yang berguna sebagai tempat rekreasi atau sebagai penghias.21 21 http://dictionary.reference.com/browse/promenade 34 Universitas Sumatera Utara Tentunya penulis tidak melupakan desain dari akses tapak, terlebih lagi hal ini merupakan aspek yang sangat penting karena menyangkut kemudahan serta kenyamanan pengguna untuk menuju ke ruang-ruang yang ada di dalam tapak. Akses untuk pejalan kaki yang nyaman dan tidak bersinggungan dengan kendaraan bermotor secara langsung merupakan hal yang penting untuk diaplikasikan, terutama karena desain bangunan ini Ilustrasi 19 - Promenade Pada Bagian Pinggir Sungai (HIghlight Coklat) memiliki orientasi terhadap kebutuhan dan kenyamanan manusia (pengguna). Dalam desain ini, penulis memisahkan akses antara area menurunkan penumpang dan area pejalan kaki yang menggunakan kendaraan umum, kemudian untuk mencegah pejalan kaki dan kendaraan bermotor bersinggungan, maka akses kendaraan bermotor sete lah menurunkan penumpang segera diturunkan menggunakan ramp langsung menuju ke basement sehingga membuat persinggungan antara kendaraan dan manusia tidak terjadi karena berada di ketinggian permukaan tanah yang berbeda. Kemudian akses untuk pejalan kaki tadi didesain sehingga pengguna dapat menentukan pilihan ke arah manakah mereka akan menuju, mungkin langsung ke dalam area mall, arcade, atau memilih untuk mengunjungi ruang publik dan galeri UMKM. Akses tapak juga menyedikan area dari Podomoro City menuju ke bangunan dan ruang terbuka publik yang disediakan oleh proyek ini, sehingga pengguna Podomoro City dapat menikmati area terbuka, kafe dan 35 Universitas Sumatera Utara fasilitas-fasilitas lainnya yang dimiliki proyek ini secara lebih mudah. Transisi antar bangunan dimanfaatkan sebagai area publik dimana orang-orang dapat berinteraksi satu sama lain sehingga tercipta suasana yang lebih cair. Setelah dibuat akses untuk pedestrian, pengunaan vegetasi di tapak juga merupakan aspek yang penting, karena vegetasi selain berfungsi sebagai elemen yang menambah estetika dapat juga menurunkan iklim mikro pada suatu daerah jika mempunyai area tutup minimal seluas 30% dari lansekap.22 Jenis pepohonan dengan bidang tutup besar seperti beringin, flamboyan, angsana, dapat menjadi alternatif untuk mencapai bidang tutup yang lebih besar, atau dengan menggunakan pohon yang berpotensi memiliki nilai guna seperti kelengkeng, kelapa, dan lainnya sehingga saat berbuah dapat diambil dan dinikmati oleh pengguna tapak. Suasana teduh yang ada akan lebih mengundang dan lebih nyaman kepada pengguna terutama di iklim tropis, yang kecenderungan orang akan menghindari panas matahari (karena memang kita terkena matahari sepanjang tahun!) langsung dan memilih berada di dalam ruangan. Menggubah Rasa Untuk mengajak pengguna baik dari shopping mall, kantor pada bangunan ini, dari Podomoro City, atau dari luar tapak untuk menikmati ruang terbuka yang disediakan, tentunya diperlukan faktor lainnya, yaitu sebuah pengalaman yang didapatkan jika mengunjungi area tersebut. Perwujudan untuk mencapai hal ini dilakukan dengan menggunakan pedagang kaki lima dan UMKM seperti disebutkan diatas, tetapi kali ini tujuan mengapa pedagang kaki lima dan UMKM diakomodasi akan dijelaskan lebih lanjut. Sebagai generasi yang masih sempat merasakan hari-hari tanpa berbagai macam 22 Tauhid (2008) –“ KAJIAN JARAK JANGKAU EFEK VEGETASI POHON TERHADAP SUHU UDARA PADA SIANG HARI DI PERKOTAAN” Program Studi Ilmu Lingkungan Program Pascasarjana Universitas Diponegoro Semarang 36 Universitas Sumatera Utara gadget yang bertebaran di masa sekarang, tentunya penulis merasakan kerinduan akan ingatan bermain sepak bola di taman, berjalan di pinggir sungai, serta pergi ke daerah rawa hanya karena senang berjalan-jalan, kemudian membeli jajanan dari pedagangpedagang kaki lima yang ada sedang berjualan di taman. Tentu untuk menghadirkan suasana tersebut, penulis tidak melakukannya dengan membuat rawa yang liar seperti dulu, tetapi dengan mengolah ruang terbuka dan pedagang kaki lima itu sendiri. Menghadirkan kondisi tersebut akan membangkitkan ingatan banyak orang serta akan menjadi nostalgia yang indah menurut hemat penulis, serta memberikan kesempatan kepada generasi yang tidak merasakan hal-hal semacam itu dalam bentuk yang telah disesuaikan dengan zaman. Konsep-konsep itulah secara garis besar yang akan penulis tuangkan kedalam desain, tentunya penulis harus menyelesaikan konsep ini secara visual dan digambarkan dengan baik. Karena jika tidak, konsep-konsep tadi akan hilang bersama kenangan dan menjadi angan-angan seperti ingatan masa kecil akan indahnya pengalaman ketika bermain-main di tanah kosong, rawa-rawa, wangi rerumputan setelah hujan, menuruni bukit-bukit kecil di pinggir sungai dan indahnya berteduh dari hujan dengan menggunakan daun pisang. Ilustrasi 20 - Permainan Tradisional 37 Universitas Sumatera Utara Proses Yang Tidak Linear Setelah berkutat dengan berbagai macam konsep sebelumnya, penulis kemudian memulai desain bangunan dengan acuan konsep tersebut. Setelah berhari-hari mencoba menyelesaikan denah dan rancangan tapak bangunan, penulis selalu menemui kesulitan dalam menyusun konsep ruang dan zoning bangunan baik secara horizontal maupun vertikal. Pendekatan desain berdasarkan kebutuhan ruang saja, dan tidak menggunakan konsep tertentu ternyata sangat sulit untuk diterapkan karena tidak ada garis besar desain yang menjadi panduan serta tujuan bagaimana bangunan ini akan terbangun pada akhirnya. Menggunakan pendekatan ini menyebabkan batasan-batasan dari ruang menjadi tidak jelas dan membuat konsep serta program ruang menjadi lebih sulit ditafsirkan, sebab tidak adanya batasan yang nyata sejauh apakah sebuah ruang dapat dibentuk. Pendekatan tanpa panduan atau garis besar juga menyebabkan desain penulis menjadi sangat monoton dan tidak terlihat sama sekali sisi etetikanya, bentukan bangunan menjadi terkotak-kotak dan hanya terlihat seperti kumpulan bujur sangkar yang disusun sehingga membentuk ruang, kosong, tanpa arti dan makna. Dilatarbelakangi hal tersebut penulis memutuskan untuk mengulangi proses desain dari awal lagi dengan mencoba menggali konsep konsep yang dapat mewujudkan desain yang Humanopolis. Karena penulis merasakan bahwa masih ada jarak antara desain bangunan yang ideal dengan konsep dan tema desain yang telah ditentukan sebelumnya yaitu Humanopolis. Penulis belum mendapatkan “jembatan” penghubung yang dapat mengantarkan desain menjadi sebuah bangunan yang Humanopolis, sehingga bentukan bangunan dan zoning bangunan yang dapat mencerminkan hal tersebut. Selama ini interpertasi penulis terhadap tema dan konsep masih berhenti sampai bangunan harus benar-benar sesuai dengan standar yang telah ditetapkan, tetapi kemudian penulis tersadar bahwa seluruh konsep dan tema arsitektur yang ada, baik yang memiliki bentuk sangat 38 Universitas Sumatera Utara modular atau yang memiliki bentuk abstrak sekalipun, tetap harus memenuhi atau paling tidak sesuai dengan standar-standar dan ketentuan ruang yang berlaku. Penulis mencoba mencari benang merah antara tema desian sehingga tema tersebut dapat ditransformasikan kedalam desain bangunan, dalam upaya mencari pencerahan penulis mencoba untuk meminta saran kepada beberapa rekan sesama mahasiswa arsitektur, mulai dari yang sudah lulus sampai yang baru menyelesaikan kuliahnya. Penulis menjelaskan kepada beberapa rekan penulis bagaimana tentang konsep desain penulis, sehingga rekan-rekan penulis dapat memberikan saran dan masukan tentang bagaimana cara untuk membuat desain yang sesuai dengan tema Humanopolis. Setelah berdiskusi dengan beberapa rekan, penulis mendapatkan banyak sekali masukan bagaimana ide mereka mengenai bentukan massa bangunan yang Humanopolis itu. Salah satu ide yang diberikan oleh rekan penulis adalah bagaimana jika bentukan bangunan yang Humanopolis dibentuk dari metafora anatomi tubuh manusia yang ditransformasi menjadi bangunan. Menurut penulis ide tersebut cukup menarik, tetapi dalam konteks Humanopolis, konsep tersebut kurang kuat dan tidak memiliki dasar yang jelas, hal ini sangat jelas karena menurut interpretasi penulis, Humanopolis merupakan satu tema yang memiliki orientasi besar terhadap manusia secara keseluruhan, sehingga bentukan bangunan bukanlah sekedar interpretasi bentuk yang sempit, tetapi harus memiliki alasan tersendiri yang sesuai unsur-unsur Humanopolis. Mengupas Kaidah Humanopolis Diskusi ini terfokus bagaimana sebuah Humanopolis itu seharusnya, karena desain yang memenuhi kaidah Humanopolis haruslah memiliki unsur-unsur yang mampu memanusiawikan bangunan dengan segala perangkat mekanikal, elektrikal dan 39 Universitas Sumatera Utara strukturalnya yang masif serta keras itu.23 Elemen-elemen tapak yang berhadapan langsung dengan manusia diharapkan mampu menetralisir unsur-unsur yang keras diatas, sehingga bangunan terasa lebih manusiawi dan dapat dirasakan langsung oleh manusia itu sendiri. Maka kemudian timbul sebuah ide yaitu bagaimana jika ide bentuk bangunan dan susunan massa serta zoning didasarkan dari aspek yang paling fundamental dalam tema Humanopolis, yaitu manusia. Manusia merupakan pangkal dari semua jenis pendekatan untuk mewujudkan desain manusiawi, karena apapun pendekatannya tentunya tujuan dari pendekatan tersebut bermuara kepada bagaimana cara untuk dapat memenuhi kebutuhan manusia selaku pengguna lingkungan binaan tersebut, tentunya dengan tetap memperhatikan konteks dan tidak merusak lingkungan sekitar yang telah ada sebelumnya. Setelah memutuskan apa yang menjadi aspek fundamental dari pendekatan desain, maka penulis memulai melakukan pencarian dan brainstorming mengenai hal-hal yang berhubungan dengan manusia. Pencarian dimulai dengan menilik kembali hubungan manusia dengan arsitektur itu sendiri. Jika ditelisik, kita tentunya setuju jika sebuah bangunan dibangun dikarenakan adanya kebutuhan yang berhubungan dengan penggunanya nanti yaitu manusia. Bahkan bangunan seperti kebun binatang dibangun selain untuk mennjaga dan melestarikan hewan, digunakan sebagai sebuah tempat yang membuat manusia dapat melihat hewan-hewan dari seluruh dunia secara aman dan murah. Jadi dapat disimpulkan bahwa bangunan dirancang dan dibangun agar dapat memenuhi kebutuhan manusia yang tiada habisnya. Berangkat dari kebutuhan manusia, maka penulis kemudian melakukan riset dan pencarian yang lebih banyak lagi mengenai hal-hal yang berhubungan dengan kebutuhan manusia. Didapatkanah beberapa hal yang 23 Humanopolis, Wawasan Lingkungan Dalam Pembangunan Perkotaan, Eko Budihardjo dan Sudanti Hardjohubojo 40 Universitas Sumatera Utara menarik, seperti teori supply & demand24 yang secara sederhana dapat dikatakan bahwa semakin tinggi permintaan atau kebutuhan maka harga yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan tersebut akan semakin tinggi begitu juga sebaliknya, dan jika jasa atau barang untuk memenuhi kebutuhan tersebut memiliki jumlah yang lebih banyak daripada permintaan, maka harganya semakin rendah, hal ini juga berlaku sebaliknya. Teori tersebut sempat menarik perhatian penulis, tetapi setelah dikaji lebih jauh penulis tidak mendapatkan korelasi antara teori tersebut dengan tujuan penulis pada awalnya, yaitu mendesain bangunan dengan prinsip-prinsip Humanopolis. Setelah melakukan riset yang cukup panjang, ternyata hasil yang didapatkan masih jauh dari apa yang diharapkan. Teori-teori yang didapatkan belum berhasil merepresentasikan dan menjadi dasar bentuk bangunan dan desain yang memenuhi kaidah dalam tema Humanopolis. Keadaan ini jelas membuat penulis sedikit frustasi, karena waktu tidak pernah mau berkompromi dengan apapun. Setiap menit yang dilalui sangatlah berharga dan tidak boleh disia-siakan begitu saja, sehingga ketidakmampuan penulis dalam menginterpretasikan tema yang sebelumnya telah penulis tentukan dan pilih sendiri merupakan sebuah pukulan telak serta halangan yang sangat menghambat proses desain bangunan di Studio Perancangan Arsitektur 6 yang harus penulis selesaikan segera. Dengan waktu yang semakin menipis ini, rasa panik mulai muncul di diri penulis sehingga terkadang ada satu hari penulis tidak dapat memperoleh kemajuan yang berarti dalam proses desain atau riset kali ini. Keadaan yang belum pernah penulis alami sebelumnya ini diperparah lagi karena tekanan yang sangat besar untuk menyelesaikan apa yang sudah penulis pilih sebelumnya serta tekanan waktu yang semakin dekat dengan preview desain pertama membuat rasa frustasi itu datang terus menerus. Pada akhirnya, penulis menutup minggu ini tanpa hasil yang berarti, tidak ada kemajuan yang signifikan 24 Supply and Demand Theory http://www.investopedia.com/university/economics/economics3.asp 41 Universitas Sumatera Utara dalam proses desain studio penulis. Penulis hanya bisa terus mencoba dan berusaha mudah-mudahan pada minggu yang akan datang, mulai didapatkan titik terang dari desain yang penulis lakukan dan dapat memulai untuk merancang secara skematis bangunan tersebut. 42 Universitas Sumatera Utara BAB 5 Memulai Kembali, Mencari Benang Merah Perjalanan panjang ini berlanjut kembali setelah satu minggu sebelumnya dipenuhi dengan mengkaji ulang konsep yang telah dibuat sebelumnya dan mencari teori baru yang dapat mendukung proses desain sekaligus merepresesntasikan tema Humanopolis. Berkaca dari minggu lalu, maka penulis memulai proses riset lebih awal, bahkan pada saat akhir pekan penulis tetap melakukan riset dan mencari teori yang dapat memperkuat serta membantu menginterpretasikan desain bangunan yang Humanopolis. Penulis kembali melakukan diskusi dengan beberapa rekan sehingga pikiran menjadi lebih terbuka serta membuat lebih banyak ide dapat keluar. Diskusi merupakan salah satu cara yang efektif untuk penulis dalam memecahkan masalah, karena dengan melakukan diskusi terjadi proses tukar pikiran yang membuat ide dapat ditelaah secara simultan karena proses ini akan membuat penulis mengeluarkan yang kemudian diterima oleh rekan penulis bersamaan. Kali ini penulis mengawali jadwal studio lebih awal, yaitu pada hari minggu saat penulis memiliki jadwal yang kosong. Di sela waktu santai, penulis dan beberapa rekan mengunjungi salah satu gerai kafe internasional yang sangat sering dikunjungi dan menjadi gaya hidup masyarakat urban. Penulis merupakan satu dari sekian banyak pengunjung kafe tersebut dan sudah cukup sering berkunjung dan menjadi pelanggan tetap. Sapaan ramah dari barista setiap ada pengunjung yang datang membuat penulis berpikir bahwa interaksi seperti ini merupakan salah satu perwujudan dari Humanopolis. Salah satu kriteria sebuah ruang binaan dikategorikan sebagai ruang yang berhasil adalah adanya interaksi di dalamnya,25 walaupun penulis sadar interaksi dan sapaan oleh barista 25 Disadur dari jurnal Project for Public Spaces, http://www.pps.org/reference/grplacefeat/ 43 Universitas Sumatera Utara tersebut merupakan standard operational procedure (SOP) dari gerai kafe internasional ini, tetapi tetap saja menarik untuk penulis, karena implementasinya berhasil dan telah menjadi kebiasaan tanpa harus diperingatkan lagi oleh atasannya. Kembali ke diskusi dengan rekan-rekan penulis, di tengah suasana yang nyaman gerai kopi ini, kami dapat dengan bebas untuk berdiskusi dan berbicara satu sama lain, ditemani musik yang tidak terlalu keras volume-nya, terasa sangat pas di telinga dan memberikan suasana yang berbeda jika dibandingkan dengan suasana kosong tanpa musik. Ditengah diskusi yang santai tersebut, tiba-tiba salah satu rekan berbicara mengenai kebutuhan dasar hidup manusia atau kebutuhan primer manusia yang oleh guru sudah diajarkan sejak masih di sekolah dasar, yaitu sandang, pangan, dan papan. Ternyata hal ini membuka pikiran penulis tentang pengelompokan kebutuhan manusia berdasarkan tingkatan kebutuhannya, yang secara sederhana dijelaskan di sekolah dasar sebagai kebutuhan primer, sekunder dan tersier. Bagaimana jika hierarki ruang dan pembangunan zona dilandaskan atas tingkat kebutuhannya, sehingga terjadi susunan dan pola yang dapat menyesuaikan dengan tingkatan kebutuhan hidup manusia tersebut. Dalam benakku, ide ini sangatlah brilian, karena selain bentuk dan ruangannya dapat disusun sedemikian rupa sehingga memenuhi prinsip dari tema Humanopolis, secara filosofis susunan ini memiliki arti yang bermakna dan tentunya sesuai dengan tema diatas. 44 Universitas Sumatera Utara Abraham Maslow Setelah mendapatkan ide tersebut, maka penulis memulai riset yang lebih dalam lagi mengenai teori yang dapat mendukung kebutuhan dasar manusia. Secara umum menurut penulis, teori ini seharusnya ada dan dapat diterapkan di dalam arsitektur, sehingga penulis optimis bisa mendapatkan teori ini dan memulai proses desain penulis. Setelah berusaha mencari dan melakukan browsing mengenai hierarki, kebutuhan manusia, arsitektur, bahkan sampai aspek psikologisnya, penulis membaca sebuah teori yang menarik, yaitu teori dari seorang psikolog asal Amerika Serikat, Abraham Maslow. Maslow mengemukakan ide yang dikenal sebagai Piramida Hierarki Ilustrasi 21 - Hierarki Kebutuhan Maslow Kebutuhan Maslow.26 Pada tahun 1943, dalam artikelnya Maslow merumuskan sebuah kerangka kerja yang berbasis motivasi manusia untuk memenuhi kebutuhannya yang berdasarkan pengalaman langsungnya dengan manusia, bukan seperti teori-teori sebelumnya seperti Freud dan BF Skinner, yang sebagian besar teorinya didasari oleh perilaku hewan.27 Dari teori ini, para pakar psikologi saat itu menyimpulkan teori Maslow 26 Abraham Maslow, Father of Modern Management Psychology - http://www.abraham- maslow.com/amIndex.asp 27 A preface to motivation theory . Psychosomatic Medicine, 1943, 5, 85-92 45 Universitas Sumatera Utara menjadi sebuah hierarki berbentuk piramida yang menggambarkan kebutuhan manusia berdasarkan yang paling dasar baik secara fisik maupun psikologis, sampai tertinggi. Bentuk piramida dan hierarkinya sendiri seperti terlihat pada Figure 1, yang menggambarkan bagaimana kebutuhan paling dasar yaitu kebutuhan secara fisiologis, kemudian meningkat berturut-turut menjadi kebutuhan akan keamanan, rasa memiliki dan dimiliki, kepercayaan diri, dan aktualisasi diri. Dalam teori Maslow, kebutuhan fisik yang merupakan kebutuhan paling fundamental harus terlebih dahulu dipenuhi sebelum kebutuhan lainnya terpenuhi, karena dengan pemenuhan kebutuhan dasar tersebut maka hasrat untuk memenuhi kebutuhan di tingkat berikutnya mulai muncul. Selain itu keinginan manusia yang tidak pernah terpuaskan dari segala aspek dan motivasi semakin memperkuat teori Maslow ini. Pada tingakatan teratas, Maslow menyebutkan “Apa yang bisa dilakukan seseorang, maka dia bisa melakukannya” merupakan dasar dari kebutuhan yang dirasakan manusia untuk mengaktualisasikan diri, sehingga mampu memenuhi potensi dirinya.28 Pada tahap ini adalah hasrat unutk memenuhi kebutuhan mengenai apa hal terbaik yang mampu dilakukan oleh satu individu, dan memiliki karakteristik yang berbeda antara satu sama lain. Maslow juga menyebutkan, pemenuhan kebutuhan ini tidak terpenuhi begitu saja saat seluruh kebutuhan lainnya terpenuhi, karena bentuknya berlawanan dengan kebutuhan lainnya dalam hierarki tersebut. Jika kebutuhan lainnya berupa deficiency-cognition yang didasarkan hasrat selalu merasa kurang, aktualisasi diri merupakan bentuk dari being-cognition yaitu sebuah kondisi yang lebih holistik dan berbasis menerima.29 28 Maslow, A. (1954). Motivation and personality. New York, NY: Harper. pp. 91 29 Maslow, Abraham (1998). Towards a Psychology of Being. Wiley; 3 edition. p. 89 46 Universitas Sumatera Utara Interpretasi Dalam Humanopolis Maka dalam desain yang Humanopolis, penulis mencoba mengelompokan zona bangunan berdasarkan hierarki tersebut. Membuat zoning bangunan yang menerima dan dikelompokan berdasarkan Hierarki Kebutuhan Maslow ternyata memberikan sebuah tantangan baru dan membuat tipologi desain menjadi berbeda dibandingkan dengan tipologi bangunan mall pada umumnya. Jika pada umumnya sebuah pusat perbelanjaan akan menempatkan retail yang termahal pada lantai terbawah, maka jika merunut pada Hierarki Kebutuhan Maslow, penempatan zona paling bawah seharusnya merupakan zona yang paling dasar dan dapat dikunjungi oleh semua orang. Kelebihan dari sistem ini adalah memberikan kesan bahwa bangunan ini tidak eksklusif untuk orang-orang kelas atas saja, dan memberikan penegasan bahwa bangunan ini menyambut setiap kalangan yang datang dan menggunakan bangunan ini. Pada zona bawah ini, dibuat gerai- gerai usaha kecil mikro dan menengah Ilustrasi 22 - Gubahan Massa Bangunan (UMKM) serta diberikan ruang kepada pedagang kaki lima untuk membuka lapaknya disana secara tertib dan mengikuti peraturan serta pengawasan dari pihak pengelola. Pengelompokan zona bawah sebagai zona yang dapat diakses semua kalangan akan membuka potensi terjadinya interaksi sehingga kawasan menjadi lebih hidup serta terasa cair. Zona bawah ini mungkin akan terdiri dari 2 atau 3 lantai, yang pada zona ini 47 Universitas Sumatera Utara kebutuhan-kebutuhan dasar seperti makan, rasa aman, interaksi sosial dan kebutuhan lainnya akan menjadi fokus utama. Dalam interpretasi penulis, kebutuhan dasar yang harus dipenuhi dalam zona bawah terdiri atas kebutuhan fisik dan psikologis. Secara fisik, tempat ini harus cukup untuk menaungi pengunjung yang datang, dan mampu menampung kegiatan-kegiatan yang terjadi disana. Secara psikis, pengguna bangunan yang menggunakan zona ini harus merasa aman (sesuai faktor dalam hierarki kebutuhan Maslow, yaitu safety) baik secara fisik yaitu dia merasa aman dari tindak kriminal, aman dari kecelakaan yang mungkin terjadi, serta secara ekonomi harus merasa aman yang diwujudkan dalam bentuk rasa aman saat mengunjungi dan menggunakan tempat tanpa harus takut kehabisan atau tidak cukup uang untuk menikmati fasilitas-fasilitas dasar. Selain itu faktor psikis lainnya adalah sosial atau rasa memiliki dan dimiliki. Saat sebuah ruang menjadi milik publik, maka rasa saling memiliki sebuah ruang dapat tercipta, selain itu kesamaan dalam rasa memiliki ruang ini juga akan membuat setiap pengguna memiliki semacam ikatan secara tidak langsung, yang akan memicu terjadinya interaksi antara pengguna fasilitas tersebut. Pada zona atas, penempatan fasilitas-fasilitas yang bersifat eksklusif dan terbatas ditempatkan. Hal ini juga merupakan bentuk dari interpretasi terhadap hierarki kebutuhan Maslow, yang menempatkan kebutuhan ini sebagai yang paling terakhir.Berbagai macam produk branded dan impor serta gerai-gerai yang termasuk kedalam kelas atas ditempatkan disini, sehingga tidak secara langsung mengintimidasi ruang publik yang ada dibawahnya. Jumlah dari gerai-gerai ini pun lebih sedikit dan memiliki luasan per retail yang lebih luas daripada retail yang ada di zona bawah. Zona ini merupakan perwujudan dari keinginan manusia yang ingin dihargai dan merasa terpandang. Kata gengsi mungkin paling tepat untuk menggambarkan zona ini, karena zona ini akan digunakan oleh sosialita yang menginginkan sesuatu yang bergengsi untuk dirinya. Zona yang diatasnya 48 Universitas Sumatera Utara akan digunakan sebagai zon kantor, yang memiliki diferensiasi khusus sebagai Creative Office, sebuah kantor yang merupakan pusat dari orang-orang yang memiliki orientasi memenuhi passion hidupnya. Zona ini merupakan interpretasi dari aktualisasi diri yang disebut dalam hierarki Maslow. Mengambil judul dari buku seorang Career Coach terkenal di Indonesia yaitu Rene Suhardono yaitu Your Journey to be the UltimateU, zona ini akan dikhususkan sebagai kantor yang memiliki prinsip fun dan produktif. Area Ilustrasi 23 - Gubahan Massa Awal, Pembagian Sesuai Zona perkantoran yang berbasis produktivitas dan panggilan jiwa untuk memenuhi potensi diri akan diberikan fasilitas-fasilitas yang khusus seperti area video game, common room untuk interaksi, sky garden, sky cafe, dan fasilitas lainnya sehingga kantor ini menjadi nyaman dan memiliki tipologi kantor pada umumnya yang sangat tertutup dan terasa seperti penjara. Setelah berhasil merumuskan konsep diatas, maka penulis mulai melakukan proses desain yang sesuai tema penulis. Proses yang masih panjang memang, karena untuk menuangkan konsep ke komputer dalam bentuk 2 dimensi atau 3 dimensi membutuhkan waktu yang tidak sedikit. Paling tidak secercah pencerahan sudah terlihat dan jembatan yang sebelumnya tidak terlihat mulai diseberangi selangkah demi selangkah menuju tujuan akhir Studio Perancangan Arsitektur 6 ini. 49 Universitas Sumatera Utara Evaluasi Tahap 1 Proses panjang desain tidak terasa sudah mulai terlewati tahap demi tahap, beranjak dari jurnal satu ke jurnal lainnya serta draft demi draft yang penuh tantangan dikerjakan dengan penuh semangat dan dedikasi untuk menyelesaikannya. Proses ini pun sampai ke tahap evaluasi yang pertama, yaitu sidang preview 1, dimana pada sidang kali ini seluruh konsep-konsep dan gambar skematik yang telah dibuat kemudian diuji oleh dosen dan arsitek profesional. Perasaan yang bercampur aduk saat menunggu hari-hari sebelum sidang muncul satu per satu, takut, gelisah, ragu, senang, dan lain-lain yang mungkin memang sangat sulit untuk dideskripsikan dengan kata-kata. Banyak diantara kami yang mengikuti proses Studio Perancangan Arsitektur 6 ini mengalami perasaan yang sama. Pada hari minggu malam yaitu satu hari sebelum sidang dilaksanakan, penulis menyempatkan diri untuk mengunjungi studio kami di kampus, ternyata masih banyak rekan-rekan yang sedang mempersiapkan diri untuk sidang besok. Melihat bagaimana rekan-rekan penulis sedang berjuang, tentunya melecut semangat penulis untuk melakukan yang terbaik saat sidang. Hari yang ditunggu akhirnya tiba, proses penilaian dan evaluasi pertama terhadap desain yang telah dilakukan selama ini akan segera dilakukan. Penulis kebetulan mendapatkan giliran sidang kedua, giliran yang sangat ideal menurut penulis karena pada urutan kedua, keadaan masih lebih segar dan masih pagi dibandingkan jika mendapatkan giliran yang terakhir. Dengan pikiran dan suasana yang lebih segar, tentunya membuat sidang akan terasa lebih nyaman dan sedikit lebih rileks. Setelah rekan penulis menyelesaikan sidangnya, maka tibalah giliran penulis untuk mempresentasikan hasil pekerjaan yang telah dilakukan pada tahap pertama ini. Inilah untuk pertama kalinya penulis merasakan gugup sebelum presentasi, beberapa kata yang telah disiapkan sebelumnya buyar dan terlupakan sama sekali. Beruntung sebelum presentasi, penulis 50 Universitas Sumatera Utara menyempatkan diri untuk membuat panduan garis besar isi presentasi yang akan penulis sampaikan. Walaupun pada kenyataannya tidak dapat membantu banyak karena ada beberapa poin yang terlewatkan dalam presentasi tersebut sebelum akhirnya penulis menutup presentasi dan moderator memberikan kesempatan kepada penguji untuk memberikan pertanyaan dan saran. 51 Universitas Sumatera Utara Sebuah komentar pembuka yang menyatakan bahwa konsep dari bangunan penulis dianggap cukup menarik sangat melegakan, paling tidak sedikit beban dari bahu Ilustrasi 24 - Promenade penulis terangkat dan pikiran-pikiran negatif mengenai apa yang akan terjadi pun perlahan menghilang. Apapun yang akan dikatakan oleh penguji berikutnya mungkin akan berbeda dibandingkan dengan pembukaannya, tetapi paling tidak pernyataan itu membuat penulis semakin yakin bahwa penulis sudah berada di jalan yang benar. Setelah melewati saran dan beberapa pertanyaan, maka selesailah usailah sidang preview 1 yang menegangkan ini. Masukkan dan kritik yang diberikan penguji memberikan pencerahan bagi penulis, karena penguji dapat melihat melalui sudut pandang yang lebih luas mengenai desain penulis. Misalnya dari segi luasan bangunan, ternyata menurut penguji 52 Universitas Sumatera Utara luasan bangunan yang penulis miliki sangat kurang dan membuat pembangunan menjadi tidak efisien karena harga tanah di daerah tersebut cukup mahal. Tentunya hal ini akan menjadi masalah saat proyek akan dibangun dan beroperasi, karena tujuan dari bangunan ini adalah fungsi komersil dengan orientasi utama mendatangkan keuntungan. Dengan orientasi semacam itu, tentunya sebagai arsitek penulis harus Ilustrasi 25 - Siteplan Awal memahami bahwa ada aspek bisnis disini. Harus dicapai tahap yang disebut Break Even Point (BEP), yang dapat diartikan sebagai suatu titik atau keadaan dimana perusahaan dalam operasinya tidak memperoleh keuntungan dan tidak menderita kerugian.30 Dengan menambah luasan bangunan maka jumlah dan luasan ruang yang dapat disewakan untuk calon penyewa akan lebih banyak, dan ini artinya semakin banyak penghasilan yang akan didapatkan oleh pengembang. Penulis sangat setuju dengan hal ini, tetapi masalah berikutnya adalah jika bangunan terlalu besar maka akan terasa masif 30 http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/kursus_financial_analysis/BEP.pdf 53 Universitas Sumatera Utara dan memiliki kemungkinan mengurangi ruang terbuka publik di lahan. Tetapi jika lahan yang berfungsi sebagai ruang terbuka publik digunakan hanya sebagai area hijau saja, maka secara ekonomi tidaklah efisien dan sangat besar peluang untuk dibangun lagi oleh pengembang, sehingga ruang terbuka tersebut sebaiknya memiliki nilai guna untuk mencegah hal-hal tersebut terjadi. Solusi yang dapat dilakukan agar lahan tetap memiliki nilai guna dan tetap berfungsi sebagai ruang terbuka salah satunya dengan menggunakan bagian dari basement dari lahan tersebut menjadi area yang memiliki fungsi. Sehingga pada bagian ground tapak akan menjadi ruang terbuka yang bisa diolah lebih lanjut fungsinya, sedangkan pada basement dapat digunakan sebagai area komersil misalnya sebagai pasar swalayan, atau area pusat atm dan bank. Ilustrasi 26 - Promenade Masukkan lain yang menjadi perhatian penulis adalah membuat fasade bangunan memiliki orientasi ke segala arah, sehingga tidak ada satu bagian fasade yang membelakangi bangunan sekitarnya. Keuntungan dari fasade seperti ini jelas, karena dapat dipastikan dengan memiliki fasade pada seluruh sisi, bangunan ini akan memiliki orientasi ke dalam, yang akan sangat menguntungkan area komersil karena bangunan 54 Universitas Sumatera Utara bertindak sebagai titik tujuan utama dari seluruh area. Saran lainnya yang diberikan adalah mengenai akses pejalan kaki. Bagaimana pejalan kaki dapat mengakses bangunan ini tanpa kesulitan dan berbenturan sirkulasinya dengan kendaraaan bermotor. Poin ini sangat penting mengingat tema yang penulis pilih memiliki orientasi khusus terhadap penggunaan angkutan umum, pedestrian dan sepeda. Kedua saran tersebut adalah pencerahan yang sangat besar, penuntun sehingga desain ini dapat menjadi lebih baik lagi jika mampu diimplementasikan dan dieksekusi dengan baik juga. Sebagai wujud dari implementasi saran tersebut, maka dalam tahap perbaikan penulis melakukan perubahan yang sedikit radikal dari desain pedestrian, dimana akses langsung untuk pejalan kaki didekatkan sehingga pejalan kaki dan pengguna angkutan umum dapat langsung mengakses bangunan tanpa perlu kesulitan. Untuk sirkulasi kendaraan, penulis memilih untuk mengalihkan jalur kendaraan langsung menuju basement, sehingga tidak terjadi persilangan antara pejalan kaki dan kendaraan bermotor. Kemudian dilanjutkan dengan membuat jogging atau walking track yang dapat digunakan oleh pejalan kaki dan pengguna sepeda untuk berolahraga atau sekedar menikmati suasana yang asri dan teduh di sepanjang jalur tersebut. Jalan ini didesain mengelilingi tapak dan bangunan, sehingga di setiap jalurnya terdapat kontinuitas dan sirkulasi yang cair. Masalah yang timbul adalah dengan tapak yang besar, maka akan jalan ini akan menjadi sangat panjang dan tentunya akan memiliki efek psikologis yang melelahkan jika terlihat seperti itu. Maka untuk menyiasatinya, jalan yang panjang ini seakan-akan dipecah menjadi beberapa bagian yang lebih kecil, sejajar pandangan mata, serta memiliki landmark dan focal point secara lokal.31 31 THE CITIES OF THE FUTURE ARE PEOPLE-FRIENDLY CITIES - http://denmark .dk /en/green-liv ing/bicy cle-culture/the-cities-of-the-future-are-people-friendly -cities/ 55 Universitas Sumatera Utara Pedestrian yang mengelilingi tapak dan bangunan ini juga akan dilengkapi dengan fasilitas-fasilitas untuk melakukan aktivitas outdoor seperti lapangan futsal, lapangan basket dan area pedagang kaki lima di sepanjang jalan. Diharapkan dengan adanya fasilitas ini, ruang terbuka dapat lebih hidup dan menjadi lebih manusiawi karena mampu menjangkau kalangan yang biasanya termarjinalkan oleh pembangunan kawasan komersil seperti ini. Manfaat lain dari sirkulasi yang mengelilingi tapak adalah kemudahan untuk membuat akses dari segala arah. Misalnya dengan menggunakan alur sirkulasi seperti ini, maka pejalan kaki atau pengguna sepeda dari arah Jl. Tembakau Deli dapat dengan mudah mengakses bangunan, karena tersedia jalur sirkulasi yang memadai dan nyaman untuk dilintasi. Kritik dan saran yang diberikan ternyata berhasil membukakan pintu untuk penulis menjadikan desain ini lebih baik lagi daripada sebelumya. Sudut pandang kita terhadap kritik yang diberikan tentunya mempengaruhi bagaimana sebuah kritik itu diartikan dan dapat menjadi kesempatan yang besar bagi diri kita terus untuk berkembang dan menjadi lebih baik lagi. 56 Universitas Sumatera Utara BAB 6 Sistem atau Desain Sekitar 2 tahun yang lalu, penulis kebetulan menghadiri satu acara yang diadakan oleh organisasi kemahasiswaan Departemen Arsitektur USU. Pada acara tersebut diadakan pemutaran video dan diskusi tentang beberapa bangunan yang ada diseluruh dunia. Tetapi yang menjadi perhatian penulis adalah pada pemutaran video mengenai sebuah bangunan yang berada di Beijing dan merupakan ikon dari Olimpiade Beijing 2008, yaitu Bird Nest Stadium yang memiliki nama resmi Beijing National Stadium. Bangunan ini adalah karya dari Herzog & de Meuron’s yang berkolaborasi dengan seniman lokal Ai Weiwei sebagai konsultan artistiknya,32 yang walaupun belakangan memberikan sebuah pernyataan kontroversila mengenai penyesalannya untuk bergabung dalam tim desain stadion tersebut.33 Terlepas dari segala kontroversi ataupun kritik mengenai bangunan ini, penulis tetap memandang bangunan ini sebagai karya arsitektural yang dapat menjadi bahan pembelajaran dan inspirasi bagi mahasiswa atau arsitek-arsitek profesional lainnya, sebab walau bagaimanapun bangunan ini telah berdiri dengan kokoh dan masih berfungsi hingga hari ini. Kembali ke pembahasan sebelumnya, penulis menganggap bangunan ini menarik, karena saat itu dijelaskan bahwa fasade pada bangunan yang terlihat seperti kumpulan dahan atau ranting yang disusun sehingga terlihat seperti sarang burung juga bertindak sebagai struktur utama dari bangunan ini. Perencanaan strukturnya pasti sangat rumit dalam pikiran penulis saat itu. Salah satu poin yang penulis simpulkan saat itu 32 http://www.theguardian.com/profile/aiweiwei 33 China artist Ai Weiwei says he regrets designing Beijing Olympics Bird's Nest http://www.telegraph.co.uk/culture/art/art-news/9123705/China-artist-Ai-Weiwei-says-heregrets-designing-Beijing-Olympics-Birds-Nest.html 57 Universitas Sumatera Utara adalah dalam perencanaan bangunan, sistem struktur dapat menjadi elemen pembentuk bangunan itu sendiri, serta menjadi unsur yang menambah estetika pada desain bangunan. Hal ini adalah pengetahuan dasar yang harus dimiliki oleh semua arsitek, sehingga kemungkinan-kemungkinan dalam desain menjadi tidak terbatas karena struktur. Poin kedua yang menjadi perhatian penulis serta menjadi sangat penting dalam konteks desain bangunan studio perancangan arsitektur 6 ini adalah bagaimana mendesain sebuah bangunan yang memiliki keselarasan dengan sistem struktur yang akan digunakan pada bangunan tersebut nantinya. Pengetahuan dasar seperti ini serta kesadaran akan struktur sejak proses desain dimulai akan sangat membantu dalam proses desain kedepannya. Karena dengan melakukan kedua proses tersebut secara sadar maka kesalahan-kesalahan seperti dimensi balok yang terlalu besar, shaft yang berbenturan dengan ruang diatasnya dan masalah-masalah lainnya dapat terhindar atau paling tidak dapat diminimaisir sejak awal. Dalam perancangan bangunanyang sedang penulis lakukan, hal ini tentunya sangat relevan dan penting untuk dicermati, karena dengan dimensi bangunan yang besar serta terdapat struktur bangunan tinggi, maka perencanaan bangunan ini tentunya membutuhkan kecermatan dan ketelitian. Selain itu dengan fungsi ganda yaitu sebagai pusat perbelanjaan dan kantor sewa, maka desain dari bangunan ini akan memiliki dua zona yang terpisah secara hierarkinya. Bagian bangunan yang menjadi pusat perbelanjaan akan memiliki sifat yang sangat publik dan terbuka, sedangkan bangunan kantor sewa bersifat lebih privat dan memliki akses yang terbatas. Dengan tipologi kantor sewa yang didesain berbentuk bangunan tinggi, maka akan dibutuhkan tranportasi vertikal untuk mengakses ruang pada setiap lantai bangunan ini. Dalam hal ini penggunaan lift atau elevator akan menjadi elemen yang sangat penting dalam bangunan. Pada desain transportasi vertikal yang ada di bangunan ini, kedua zona yang telah disebutkan diatas 58 Universitas Sumatera Utara akan menjadi perhatian utama, sebab dengan perbedaan fungsi dan hierarki, tentunya sirkulasi bangunan harus dipisah sehingga privasi dari pengguna kantor tetap terjaga. Hal ini akan menjadi masalah karena penggunaan lift sebagai tranportasi vertikal akan menyulitkan pengelola bangunan untuk mencegah terjadinya perpindahan pengguna lift dari zona mall ke zona kantor. Pemisahan Zona Solusi yang dapat dilakukan adalah dengan membuat sky lobby pada kantor, yaitu lantai yang menjadi tempat penghubung dan pertukaran antara satu zona dengan zona lainnya.34 Dengan menggunakan sky lobby, maka pemisahan dapat dilakukan dan dapat mencegah pengguna untuk Ilustrasi 27 - Pembagian Zona, Mall (Kuning), Lobby Kantor (Jingga), dan Kantor (Biru) memasuki zona yang lebih privat. Secara sederhana sistem ini diakukan dengan membagi dua zona elevator, yaitu elevator yang mampu melayani zona mall yaitu mulai dari basement 2 sampai ke sky lobby, serta zona berikutnya dari sky lobby sampai ke lantai kantor yang paling atas. Keuntungan lain dari penggunaan sky lobby adalah pada lantai tersebut akan memuat banyak alat-alat mekanikal dan elektrikal seperti mesin pengkondisian udara, pompa air, 34 Sky Lobby - http://en.wikipedia.org/wiki/Sky_lobby 59 Universitas Sumatera Utara reservoir, mesin lift dan sebagainya, sehingga memudahkan perawatan pada bangunan. Dengan banyaknya peralatan mekanikal elektrial, maka secara struktural sky lobby harus memiliki lantai yang sangat kaku dan kokoh, sehingga mampu menahan beban dari alatalat tersebut dan menjadi keuntungan pada bangunan karena menambah kekakuan dalam menahan gaya lateral.35 Selain hal-hal tersebut, areal sky lobby juga dapat digunakan menjadi tempat penampungan sementara saat terjadi kebakaran. Selain pembahasan mengenai sistem transportasi vertikal, ada satu pembahasan lagi yang menarik untuk dikaji, Ilustrasi 28 - Jenis-Jenis Sistem Struktur yaitu mengenai sistem struktur bangunan ini sendiri. Sebuah bangunan dapat berfungsi dengan baik jika sistem strukturnya memadai, sehingga bangunan tersebut kokoh dan aman untuk digunakan. Pada bangunan tinggi, secara garis besar pembebanangaya dapat dibagi menjadi 2 yaitu secara horizontal dan secara vertikal. Beban vertikal bangunan berasal dari gaya gravitasi bumi yang dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti material, sistem struktur, volume bangunan, jumlah pengguna, dan barang-barang di dalam bangunan itu sendiri. Sedangkan pada beban horizontal, biasanya dipengaruhi oleh angin dan gempa bumi. Sistem struktur dari bangunan harus mampu menopang seluruh beban yang ada tanpa mengalami kegagalan struktur. 35 “Panduan Sistem Bangunan Tinggi” Transportasi Vertikal – Jimmy S. Suwana 60 Universitas Sumatera Utara Bangunan ini menggunakan sistem portal kaku dan dinding geser (rigid frame shear wall), pemilihan sistem ini didasarkan karena jumlah lantai pada bangunan masih kurang dari 30 lantai, sehingga sistem struktur yang lebih rumit masih tidak dibutuhkan pada bangunan ini. Pemilihan bahan dari struktur jatuh pada baja komposit, yaitu struktur baja yang dilapis dengan menggunakan beton.36 Pemilihan material baja didasari karena dengan volume serta berat yang sama, sistem yang menggunakan baja dapat mendukung bangunan lebih tinggi dibandingkan dengan bangunan yang menggunakan beton bertulang. Tetapi sifat baja yang rentan terhadap panas membuat sistem ini sangat riskan terhadap kegagalan struktur saat terjadi kebakaran, maka pada kasus ini penggunaan komposit ringan digunakan untuk melapis baja sehingga memiliki jeda waktu yang lebih lama sebelum terjadi kegagalan struktur pada kebakaran. Seluruh sistem yang disebutkan diatas akan menjadi pengantar dan panduan dalam melakukan desain struktur dan sistem mekanikal elektrikal pada bangunan pusat perbelanjaan dan kantor ini, diharapkan dengan melakukan desain struktur yang terpadu dengan desain kebutuhan ruang, diharapkan desain akan menjadi optimal dan lebih cepat untuk selesai. Impresi Pertama Jangan pernah menilai buku hanya dari sampulnya adalah serangkaian kata-kata yang sering kta dengar bahkan gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Satu kalimat yang mengingatkan kita untuk tidak memiliki prasangka terhadap berbagai hal, walaupun prasangka itu baik sekalipun. Karena prasangka akan membuat perspektif terhadap suatu hal menjadi bias dan subjektif, sehingga terkadang menjadi luput untuk melihat sebuah hal dari sudut pandang yang lebih luas. Meskipun memang benar, tetapi pada kenyataannya sering sekali menghilangkan prasangka-prasangka yang muncul saat melihat “kulit” luar dari seseorang ataupun satu hal. Prasangka yang muncul saat pertama 36 “Panduan Sistem Bangunan Tinggi” Bab Aplikasi Struktur Bangunan Tinggi – Jimmy S. Suwana 61 Universitas Sumatera Utara kali melihat, bertemu, mendengar atau merasakan sesuatu merupakan hal yang sangat wajar, karena informasi yang diterima pertama kali akan dicerna berdasarkan pengalaman seseorang kemudian akan ditafsirkan secara berbeda-beda tergantung dengan pengalaman orang tersebut. Pada saat sebuah karya arsitektur telah selesai dirancang dan berhasil dibangun, tentunya akan sangat banyak persepsi-persepsi yang muncul dari berbagai kalangan. Tentunya hal ini tidak dapat dihindari dan merupakan sebuah tantangan untuk para perancang dalam proses yang akan dilakukan selanjutnya. Karena dalam konteks arsitektur fasade memegang peranan yang sangat penting, sehingga perancangan fasade akan menjadi salah satu kunci kesuksesan terhadap persepsi awal masyarakat mengenai keberhasilan dan estetika bangunan yang dirancang. Karena hal tersebut, maka penulis menyadari bahwa perancangan fasade dalam bangunan yang akan penulis rancang harus mampu mengakomodir berbagai lapisan masyarakat yang ada di sekitar bangunan tersebut. Selain itu orientasi dari bangunan yang ada disekitarnya juga merupakan faktor yang krusial dalam menentukan desain fasade bangunan, sebab bangunan atau lingkungan sekitar akan terpengaruh secara langsung oleh keberadaan bangunan rancangan tersebut. Salah satu contoh kasus yang menarik terjadi pada bangunan hasil rancangan salah satu arsitek yang terkemuka, yaitu Walt Disney Concert Hall Frank Gehry. Bangunan yang secara visual sangat memanjakan mata dengan lengkungan-lengkungan yang dinamis, serta divariasikan dengan kaca monolit seperti ada bangunan tinggi, ternyata memiliki satu celah yang membuat bangunan ini dianggap tidak berhasil. Penggunaan material stainless steel pada fasade yang melengkung menjadi blunder dari karya aritektur Frank Gehry ini, sebab sifat stainless steel yang mampu memantulkan cahaya dengan baik ternyata membuat panas yang berlebihan pada saat siang hari. Pada dua bagian ekterior bangunan, terdapat bidang yang hampir seperti cermin yang pada 62 Universitas Sumatera Utara siang hari memantulkan cahaya dan menciptakan titik panas yang mampu mencapai 60 derajat celcius.37 Dapat dibayangkan betapa panasnya suhu yang ada pada titik-titik panas tersebut yang tentunya sangat jauh dari suhu ideal untuk manusia. Jika arsitek sekelas Frank Gehry saja ternyata bisa salah dan luput dalam menentukan material fasade bangunan, bagaimana dengan arsitek- arsitek lain atau bahkan mahasiswa arsitektur yang tidak melakukan pemilihan Ilustrasi 29 - Walt Disney Concert Hall dan perancangan fasade secara cermat, baik itu dari segi desain atau materialnya. Tentunya kemungkinan terjadinya kesalahan seperti yang dilakukan oleh Frank Gehry akan menjadi lebih tinggi kemungkinannya jika pada proses desain, analisa secara luas tidak dilakukan, untuk menghindari kemungkinan-kemungkinan tadi maka pada proses pemilihan ini, keetelitian dan keseriusan harus diutamakan, sebab mencapai dan mendesain bangunan yang ideal tentunya adalah tujuan akhir yang ingin dicapak oleh arsitek. Secara umum pada desain kali ini, penulis mencoba mengadopsi sistem fasade yang menggunakan material kaca dan dikombinasikan dengan secondary skin pada beberapa bagian bangunan. Kaca dipilih sebagai selubung bangunan karena memiliki tingkat visibilitas yang tinggi, serta mampu menahan udara yang ada di dalam ruang, sehingga beban pendinginan ruangan tidak terbebani lebih banyak lagi. Sedangkan pada 37 http://www.mandatory.com/2013/06/26/10-embarrassing-architectural-failures/ 63 Universitas Sumatera Utara ruangan yang tidak menggunakan pendingin udara, maka digunakan fasade yang terdapat banyak bukaan, sehingga ada pertukaran udara alami yang terjadi dan visibilitas keluar tetap ada. Dari segi orientasi, bangunan ini paling tidak akan memiliki 4 orientasi terhadap lingkungan sekitar, yaitu bangunan Podomoro City, Deli Maskapai, perumahan di Jl. Tembakau Deli, serta ke arah Jl. Guru Patimpus dan Sungai Deli. Material fasade yang digunakan tentunya harus diperhatikan sehingga tidak menimbulkan efek negatif seperti silau yang berlebihan, atau panas berlebihan seperti bangunan Frank Gehry. Pada fasade yang menggunakan kaca, maka resiko yang terjadi pada ruang dalam bangunan adalah panas, maka untuk mencegah panas berlebih masuk pada sisi-sisi fasade yang menghadap matahari terbenam digunakan vegetasi sebagai penghalang panas berlebihan masuk serta menjadi penghasil oksigen dan penurun suhu secara lokal.38 Selain masalah material, struktur yang dipilih untuk kaca memasang kaca tersebut juga penting. Sistem yang digunakan untuk kaca yang memiliki ukuran besar dan menutupi Ilustrasi 30 - Eksterior Bangunan, Fasade Dengan Secondary Skin 38 Tauhid (2008) –“ Kajian Jarak Jangkau Efek Vegetasi Pohon Terhadap Suhu Udara Pada Ssiang Hari di Perkotaan” Program Studi Ilmu Lingkungan Program Pascasarjana Universitas Diponegoro Semarang 64 Universitas Sumatera Utara bidang yang luas tentunya harus mampu menopang berat kaca. Dalam kasus ini, penulis memilih sistem spider grid, yang mampu menahan kaca yang berat dan juga mampu menjadi bagan dari struktur penopang fasade. Spidersystem pada kaca adalah sebuah sistem dimana kaca akan ditempel dan direkatkan satu sama lain menggunakan sambungan berupa fittings empat titik yang masing-masing akan menempelkan satu panel kaca. Keunggulan sistem ini adalah instaasi yang mudah, bongkar pasang yang mudah karena tidak memakau kusen, mampu menutup bidang yang luas karena rangkanya mampu menahan beban, dan bentuknya fleksibel mengikuti alur rangka. Pada penggunaan material kaca, ada satu hal yang harus menja di perhatian khusus. Sebab material kaca memiliki sifat yang lebih rentan pecah dibandingkan material lain seperti bata atau beton. Jika kaca pecah, maka pecahannya dapat membahayakan pengguna bangunan yang ada di sekitar kaca tersebut sebab kaca biasa akan pecah ke bentuk yang tidak teratur dan bisa membuat bagian-bagian yang sangat besar tajam. Untuk meningatkan faktor keselamatan dan keamanan, maka ada sebuah teknologi yang mampu digunakan untuk mencegah kecelakaan tersebut terjadi. Penggunaan material laminated glass dapat menjadi salah satu pilihan material. Laminated glass atau kaca aminated adalah tipe kaca yang dibuat dengan merekatkan dua kaca polos biasa menggunakan polyvinyl butiran film (PVB). menggunakan Dengan Ilustrasi 31 – Fitting Kaca Spider lapisan 65 Universitas Sumatera Utara tersebut, maka kaca yang pecah akan merekat dan tidak terbagi menjadi pecahan-pecahan besar yang berbahaya.39 Pilihan lain dapat dengan menggunakan tempered glass, yaitu kaca yang diperkeras dengan cara memanaskan kaca biasa hinga mencapai temperatur 700 derajat celcius, kemudian didinginkan mendadak dengan cara menyemprotka udara secara merata pada kedua permukaan kaca. Proses ini membuat terjadinya perubahan fisik kaca dalam kemampuannya menahan gaya tarik dan tekan, tetapi tidak mengubah tampilannya secara visual. Diantara kedua material kaca tersebut, pilihan penulis jatuh kepada laminated glass, sebab jika dibandingkan dengan tempered glass, harganya relatif lebih murah untuk ketebalan yang sama. Selain itu penggunaan laminated glass memiliki kelebihan dalam hal memfilter sinar ultra violet (UV) sehingga tidak masuk kedalam bangunan. Akhir Dari Perjalanan Proses panjang dari Studio Perancangan Arsitektur telah dijalani selama lebih dari 12 minggu. Tahap demi tahap desain yang dibutuhkan dikerjakan dan diselesaikan satu demi satu dan mampu dirangkai menjadi sebuah desain bangunan yang utuh. Banyak hal yang telah dibicarakan pada skripsi ini mulai dari hierarki ruang, pengaruh lansekap terhadap iklim mikro, pembahasan fasade, tipologi bangunan bahkan hal-hal yang diluar desain seperti perjuangan, persistensi dan komitmen. Kesemua unsur tersebut tentunya menjadi bagian penting dari pembelajaran Studio Perancangan Arsitektur 6 ini, sebab jika hanya membicarakan mengenai arsitektur saja, acapkali terlupakan bahwa ada sisi humanis dan faktor X yang selalu menyertai sebuah desain atau sebuah proses secara umum. Setiap proses pengerjaan proyek, desain atau apapun juga membutuhkan komitmen, perjuangan dan persistensi. Sebab apapun bentuknya, pengerjaan proyek atau 39 http://www.mediaproyek.com/2013/07/kaca-tempered-vs-kaca-laminated.html 66 Universitas Sumatera Utara pekerjaan dalam jangka panjang akan mengundang rasa jenuh pada satu titik yang tentu saja akan berpengaruh kepada performa dari pengerjaan proyek tersebut. Apa yang dapat diambil dari penjabaran diatas? Jangan berhenti di tengah jalan, berjuang terus dan capailah garis akhir. Toh pada akhirnya hanya orang-orang yang mampu mencapai garis finish lah yang mendapatkan penilaian dan catatan waktu pada sebuah perlombaan marathon. Terlepas dari berapapun catatan waktunya, semua merupakan pemenang dan berhasil mengalahkan tantangan terbesar, yaitu diri sendiri. Karena orang-orang yang berhenti ditengah jalan dan tidak melanjutkan perlombaan telah menyerah, maka mustahil untuk memberikan penilaian atau catatan waktu terhadap peserta tersebut. Penggunaan 2 paragraf penuh untuk pembuka dari penjabaran akhir Studio Perancangan Arsitektur 6 ini dirasa penulis merupakan hal yang penting untuk ditulis dan diabadikan. Karena menurut penulis, dalam pengerjaan proses akhir ini banyak sekali hal yang dapat diambil untuk kebaikan penulis kedepannya dan penulis ingin juga mengekspresikan rasa terima kasih melalui dua paragraf ini terhadap semua pihak yang memberikan motivasi, inspirasi, dorongan, semangat dan dukungan sehingga penulis dapat melewati sidang preview 2 dan sekarang mampu menulis dan menceritakan bagaimana proses itu terjadi. Hasil Desain Kembali ke topik utama, yaitu proses akhir persiapan presentasi dan penyelesaian desain rancangan. Sebelum membahas hal tersebut, penulis ingin membahas kembali bangunan yang telah didesain dari awal hingga akhir sebagai rekapitulasi dari seluruh proses yang telah dilakukan. Proyek ini adalah bagian dari masterplan Studio Perancangan Arsitektur 6 yaitu penataan kawasan muka sungai dengan tema A River Runs Though It. Kelompok penulis mendapatkan tema urban lifestyle dan memiliki 67 Universitas Sumatera Utara fungsi komersil campuran. Maka untuk mengakomodasi bagian dari gaya hidup, kawasan muka sungai dan fungsi komersil campuran penulis mencoba merangkumnya menjadi satu dengan fungsi shopping mall, kantor, dan ruang terbuka publik. Sasaran utama desainnya menggunakan prinsip-prinsip dari Abraham Maslow untuk hierarki ruangnya, Ilustrasi 32 - Potongan 3D, Mall (Hijau), Public Space (Kuning), Kantor (Merah) dimana penggunaan lantai dasar yang dekat manusia sebagai area umum yang dapat diakses oleh semua kalangan, sampai ke yang paling ekskusif diatas dan pada puncaknya yaitu kantor sebagai tempat manusia untuk mengaktualisasikan diri dan mengejar tujuan hidupnya. Wujud dari teori tersebut diaplikasikan kedalam desain berupa penggunaan ruang terbuka publik pada lantai dasar dan lantai lower ground. Pada area ini terdapat jogging track yang mengelilingi tapak sebagai fasilitas umum, kemudian terdapat juga lapangan basket dan futsal yang dapat digunakan sebagai area rekreasi yang terbuka untuk umum. Fasilitas lain juga berupa parkir sepeda dan skate park, diharapkan dengan disediakannya fasilitas ini pengguna sepeda dan penggiat bike to work dapat terfasilitasi dan lebih tertarik untuk menggunakan sepeda sebagai sarana transportasinya. Kemampuan dari 68 Universitas Sumatera Utara Ilustrasi 33 - Groundplan (Kiri) dan Denah Lt. 2 (Kanan) bangunan dan tapak untuk mendukung kegiatan-kegiatan seperti inilah yang menjadi perwujudan tema urban lifestyle. Penulis menginterpretasikan gaya hidup masyarakat perkotaan sebagai gaya hidup yang maju, cerdas, memiliki kearifan lokal dan ramah terhadap lingkungan. Penggunaan sarana tranportasi umum, sepeda, dan berjalan kaki adalah contoh gaya hidup masyarakat urban yang sebenarnya seperti yang sudah pernah penulis jabarkan sebelumnya. Pada sepanjang area jogging track juga disediaka ruang-ruang kepada pedagang kaki lima untuk menjajakan dagangannya sehingga kehadiran dari shopping mall ini tidak serta merta akan menghilangkan dan menambah ketimpangan yang ada antara pemilik modal besar dan pemilik modal kecil. Dengan penataan yang demikian, maka kesan umum terhadap pedagang kaki lima seperti liar, tidak mau ditertibkan, jorok dan 69 Universitas Sumatera Utara sebagainya diharapkan mampu perlahan menghilang dan digantikan dengan pedagang kaki lima yang lebih baik lagi. Kemudahan pejalan kaki dan pengguna transportasi umum juga dirasakan disini, dimana akses untuk menuju tapak dari setiap sisi dimungkinkan. Pada sisi Jl. Guru Patimpus, terdapat halte pemberhentian yang kemudian langsung menuju ke bagian bangunan yang terlindung dari paparan cuaca langsung, tentunya hal ini juga akan membuat pejalan kaki menjadi lebih nyaman. 70 Universitas Sumatera Utara Ilustrasi 34 - Denah Lantai 3 (Kiri), dan Lt. 4 (Kanan) Beralih ke lantai dua sampai 4 dimana pada bagian bangunan ini merupakan wujud dari representasi bagaimana prestige dan merek menjadi penting. Zona ini merupakan area shopping mall ya ng dalam interpretasi penulis merupakan cerminan dari gaya hidup masyarakat kelas menengah atas kota Medan. Kecenderungan masyarakat kelas menengah untuk mengunjungi shopping mall sebagai sarana rekreasi terjadi dimana-mana dan detailnya sudah ditulis pada bagian sebelumnya. Pada zona ini terbagi menjadi 3 lantai, yaitu lantai 2 yang merupakan peralihan antara ruang publik dibawahnya dengan ruang shopping mall diatasnya. Transisi pada lantai 2 berupa area komersil yang lebih umum dan tidak terdiri dari brand-bran d eksklusif, misalnya pada 71 Universitas Sumatera Utara area ini terdapat toko buku, retail-retail baju branded umum, serta retail-retail lainnya yang memiliki tingkat harga relatif terjangkau. Jika naik ke lantai be rikutnya maka disini mulai ditemukan kafe-kafe dan gerai retail yang menjadi favorit kalangan urban. Geraigerai kopi impor dan berbagai macam brand impor diletakan pada lantai ini sebagai usaha untuk mengakomodir kepentingan kalangan menengah atas. Pada lantai ini juga terdapat foodcourt dan fitness center. Keduanya juga wujud dari gaya hidup masyarakat kelas menengah yang cenderung konsumtif dan serba praktis. Penyediaan fasilitas-fasilitas ini penting karena akan menjadi daya tarik untuk konsumen menengah atas. Untuk lantai 4 Ilustrasi 35 - Denah Lt 6-10 (Kiri), Lt. 5 (Kanan) jumlah gerai semakin berkurang, sebab area ini merupakan bagian yang lebih eksklusif, terbatas dan terdiri dari brand-brand eksklusif internasional. Selain itu produk-produk handmade premium juga dipasarkan pada area ini sehingga menonjolkan bahwa area ini untuk kalangan yang t erbatas dan bersifat eksklusif. Pada bagian tower, yaitu lantai 5-19 merupakan area perkantoran kreatif yang memiliki taglin e “creative, fun and productive office”. Penciptaan suasana yang menyenangkan pada kantor dengan memberikan ruang-ruang interaksi serta area untuk bermain video game pada saat waktu senggang memberikan kesan lebih manusiawi serta memberi ruang kepada sisi humanis manusia untuk menampakan dirinya ditengah tekanan kantor yang selalu menuntut performa yang optimal. Selain itu juga terdapat 72 Universitas Sumatera Utara Ilustrasi 37 - Denah Lt. 11 (Kiri) & Lt 12-19 (Kanan) kafetaria khusus untuk kantor, sehingga pengguna kantor tidak perlu untuk turun jauh dari kantor hanya untuk makan atau menikmati secangkir kopi sambil berkumpul dengan rekan-rekan kerjanya. Efisiensi ini tentunya akan memotong waktu perjalanan dari pengguna untuk berpindah yang artinya lebih banyak waktu istirahat dan pengguna kantor lebih segar saat harus beaktivitas kembali. Ilustrasi 36 - Promenade & Jogging Track Pada dasarnya semua hal yang telah dijabarkan diatas, mulai dari desain lantai dasar sampai desain tower merupakan perwujudan dari konsep Humanopolis. Dimana sebuah lingkungan harus mampu mendukung dan nyaman bagi kegiatan penggunanya, 73 Universitas Sumatera Utara serta bertanggung jawab terhadap alam sekitarnya. Desain yang seperti ini tentunya akan membimbing ke arah desain yang lebih berkelanjutan serta mapu menciptakan desain yang lebih ramah terhadap pengunjung, pengguna, serta tentunya kepada kota tempat yang mewadahi bangunan ini. 74 Universitas Sumatera Utara DAFTAR PUSTAKA Kielgast, Louise. 2014. The Cities of the Future are People-Friendly Cities, (Online), (http://denmark.dk/en/green-living/bicycle-culture/the-cities-of-the-future-are-peoplefriendly-cities/, diakses 30 Maret 2014). Budihardjo, E. & Hardjohubojo, S. (2009) Wawasan Lingkungan Dalam Pembangunan Perkotaan, PT Alumni, Bandung. Project for Public Spaces. 2011. What Makes a Successful Place?, (Online), (http://www.pps.org/reference/grplacefeat/, diakses 30 Maret 2014). Badan Pusat Statistik Sumatera Utara. 2012. Suhu Udara Rata-rata Kota Medan Tahun 2012, (Online), (http://sumut.bps.go.id/?opt=1&qw=tstasek&kd=2401, diakses 4 April 2014). Mcmoran, Paul. 2014. Reducing the Heat With Vegetation, (Online), (http://www.baag.com.au/?p=5985, diakses 7 Mei 2014). Badan Pusat Statistik. 2013. Perkembangan Jumlah Kendaraan Bermotor Menurut Jenis tahun 1987-2012. (Onine), (http://www.bps.go.id/tab_sub/view.php?tabel=1&id_subyek=17¬ab=12, diakses 4 April 2014). Neuferts, Ernst. & Amril, Sjamsu. (1995). Data Arsitek Jilid 2, Penerbit Erlangga, Jakarta. Walk Score advisory board. 2013. Measure Walkability Score ChangeLab Solutions. 2014. Human-Scale Building Façade, (Online), (http://changelabsolutions.org/childhood-obesity/human-scale-building-facade, diakses 7 Mei 2014). Suratmo, Yayat. 11 April 2013. Gempuran Pusat Belanja. Info Bisnis Internasional, (Online), (http://www.infobisnisinternasional.com/berita/lifestyle/11/april/2013/gempuran-pusatbelanja). 80 Universitas Sumatera Utara Atmadijaja, Indra Saleh. 2009. Masihkah Kota-kota Indonesia Butuh Mall? (Online), (http://www.penataanruang.net/bulletin/view/_printart.asp?idart=126). Tauhid. (2008). Kajian Jarak Jangkau Efek Vegetasi Pohon Terhadap Suhu Udara Siang Hari (Studi Kasus: Kawasan Simpang Lima Kota Semarang). Tesis Program Studi Ilmu Lingkungan Program Pascasarjana Universitas Diponegoro, Semarang. Maslow, Abraham. (1943) A Preface to Motivational Theory . Psychosomatic Medicine, 5, 85-92. Maslow, Abraham. (1954). Motivation and personality. New York, NY: Harper. pp. 91. Maslow, Abraham (1998). Towards a Psychology of Being. Wiley; 3rd edition. p. 89. Juwana, J.S. (2005). Panduan Sistem Bangunan Tinggi, Penerbit Erlangga, Jakarta. 81 Universitas Sumatera Utara EPILOGUE Setelah merekapitulasi apa yang telah dikerjakan selama kurang lebih 15 minggu, akhirnya tiba juga tahap evaluasi desain yaitu preview 2 yang menjadi sidang akhir Studio Perancangan Arsitektur 6 sekaligus penutup seluruh rangkaian kegiatan studio ini. Perasaan lelah, gugup, ragu, jenuh dan sebagainya tentu menyelimuti pikiran seluruh peserta studio ini. Termasuk penulis yang merasakan hal-hal tersebut, tetapi anehnya menjelang pengumpulan gambar, penulis tidak merasakan hal yang sama seperti saat sidang preview 1, kali ini suasana terasa lebih tenang dan tidak terasa kepanikan berlebih seperti saat itu. Mungkin kejenuhan dan kepasrahan terhadap hasil akhir telah mengalihkan pikiran dari perasaaan semacam itu sehingga penulis benar-benar merasa tenang, yang kemudian jika dipikirkan kembali sebenarnya perasaan tenang saat itu sangat mengerikan. Hari-hari penuh ketenangan tersebut juga ternyata dibarengi oleh kepasifan dalam proses pengerjaan desain. Tentunya hal ini akan menjadi sangat menakutkan untuk setiap orang yang sedang mengejar deadline, sebab perasaan semacam ini mampu membuat kita terlena atau bahkan berpikiran bahwa proses ini lewat tanpa perlu dipikirkan terlalu jauh. Pikiran berbahaya semacam ini terlintas berkali-kali di pikiran penulis dan sempat membuat penulis tidak melakukan proses apapun dalam 2 hari penuh. Beruntung penulis memiliki orang tua sahabat-sahabat yang selalu memberikan dukungan penuh, baik itu lewat telepon, pesan singkat, pesan instan, atau bertemu langsung. Dukungan-dukungan seperti ini sangat penting dalam segala aspek kehidupan, penulis percaya bahwa dengan adanya dukungan seperti ini pekerjaan akan terasa lebih mudah, serta menjadi lebih bermakna karena hasil dari pekerjaan tersebut tentu akan didedikasikan kepada seluruh orang yang mendukung. 75 Universitas Sumatera Utara Kembali ke tahapan desain, pada minggu ini memasuki tahapan presentasi akhir. Progres yang dilakukan penulis sebenarnya sudah hampir selesai semua, namun kendalakendala seperti yang disebutkan diatas ternyata menjadi halangan yang besar dalam menyelesaikan apa yang seharusnya diselesaikan oleh penulis. Intstruksi yang diberikan oleh koordinator Studio Perancangan Arsitektur 6 ini sebenarnya sangat jelas dan terstruktur. Desain dan layout dari poster presentasi dibuat terlebih dahulu, kemudian diverifikasi untuk memeriksa seberapa jauh progres yang telah dikerjakan oleh peserta studio. Dengan bantuan asisten koordinator, maka proses tersebut dimulai dan berlangsung selama satu minggu. Mulailah giliran penulis untuk diverifikasi, satu demi satu gambar yang telah selesai dibuat diverifikasi sesuai dengan layout yang telah dikumpulkan sebelumnya. Validasi gambar yang sudah ada pun dilakukan sehingga dapat dilakukan penilaian terhadap proses desain ini. Untungnya proses ini berhasil dilewati dengan baik, tentunya tetap dengan dukungan dari erbagai pihak, khusus kali ini penulis benar-enar menaruh hormat terhadap koordinator dan asisten koordinator Studio Perancangan Arsitektur 6, terlihat betul bagaimana dedikasi beliau terhadap mata kuliah ini, serta perhatianna terhadap para mahasiswa peserta studio ini. Bentuk dukungan koordinator seperti ini, yang selalu hadir di studio, memberikan bimbingan saat diperlukan tentunya merupakan contoh positif yang sebelumnya penulis tidak rasakan di studio-studio yang telah penulis lewati. Setelah validasi selesai, maka mulailah perjuangan akhir, yaitu menyusun poster untuk disajikan pada sidang akhir studio. Penulis merasakan jika mengerjakan hanya di studio saja dirasa tidak cukup, maka akhirnya memutuskan untuk menginap di rumah salah satu sahabat yang kebetulan dekat dengan kampus. Inilah juga salah satu dukungan luar biasa yang dirasakan, karena selain memberikan masukan dan saran, sahabt penulis juga memberikan bantuan untuk melakukan beberapa drafting serta penyusunan layout 76 Universitas Sumatera Utara poster untuk presentasi akhir. Selama 2 hari penuh penulis menginap dan menumpang mengerjakan tugas disana, dan dukungan moral yang diberikan oleh sahabat-sahabat tentunya sangat membantu penulis untuk berjuang menyelesaikan proses ini. Sempat beberapa kali penulis merasakan putus asa saat mengerjakan, tetapi diingatkan untuk menyelesaikan proses yang sebenarnya tinggal sedikit lagi ini. Sampai akhirnya penulis mampu menyelesaikan gambar dan mencetaknya sehari sebelum pameran dibuka. Ternyata setelah gambar dipasang di tempat pameran, penulis diingatkan oleh asisten koordinator bahwa masih ada maket yang harus dikerjakan. Pada awalnya penulis merasa tidak mungkin untuk mengerjakan maket tersebut dalam waktu yang tersisa, sehingga penulis merasa tidak mampu untuk mengerjakannya. Tetapi ternyata asisten kordinator dengan semangat dan antusiasmenya mampu menularkan hal tersebut dan membuat penulis memutuskan untuk mengerjakan maket tersebut. Ditemani seorang sahabat lainnya, penulis kemudian membeli bahan-bahan maket di daerah kampus, total biaya yang dikeluarkan ternyata kurang dari Rp 100.000 dan ternyata sesuai dengan apa yang diberitahukan oleh koordinator. Teringat salah satu pesan di milis yang disampaikan oleh koordinator bahwa pembuatan maket merupakan bagian dari proses perancangan dan bukanlah sekedar pelengkap penyajian atau bagian hura-hura yang pada akhirnya membuang banyak biaya yang tidak diperlukan. Menurut penulis tentunya hal ini adalah sesuatu yang harus dipikirkan juga kedepannya, karena memang benar apa yang disampaikan oleh beliau. Sebagai bagian dari studi, maka tentunya ini tidak harus mahal dan lebih mudah untuk peserta studi untuk mengerjakannya. Bahkan ada satu kata yang menjadi penutup pesan dari beliau yaitu “nonsense”, setelah dipikir-pikir memang benar demikian adanya, menjadi tak berarti lagi proses tersebut jika melibatkan biaya berjutajuta dan dikerjakan hanya menunggu jadi. 77 Universitas Sumatera Utara Ada kejadian menarik, lucu sekaligus agak tragis sebnarnya saat mulai mengerjakan maket tersebut. Masih dirumah salah satu sahabat penulis yang ditumpangi untuk mengerjakan poster, beberapa sahabat lainnya datang untuk memberikan bantuan dalam pembuatan maket. Pengerjaan direncanakan dimulai jam 12 malam, karena memang waktu saat semua tiba dirumah sudah menunjukan pukul 11 malam, sehingga waktu satu jam digunakan untuk beristirahat terlebih dahulu. Tetapi ternyata, semua orang diruangan tersebut tertidur hingga waktu subuh. Bahkan salah satu sahabat yang tidak ikut tidur larut pada malam-malam sebelumnya ikut tertidur sampai subuh. Setelah terbangun dari tidur, penulis yang bangun paling awal melihat jam dan langsung merasakan bahwa tak mungkin menyelesaikan semuanya dalam waktu sesingkat ini. Mungkin inilah perasaan putus asa penulis yang benar-benar terasa sepanjang pengerjaan maket studi ini. Tetapi salah satu sahabat meyakinkan untuk tetap melanjutkan, sebab masih ada waktu 24 jam penuh sebelum sidang dan dia yakin apapun hasilnya, pasti maket itu bisa diselesaikan dan dibawa saat sidang. Setelah merasa yakin, maka proses pengerjaan maket pun dimulai. Penulis dan sahabat-sahabat memulai dengan membuat tapak maket sederhana dengan mencetak di atas kertas dan di tempel di atas stirofoam yang dilapis kertas karton hitam. Kemudian untuk modelnya, penulis menggunakan gambar 3 dimensi yang dibuat di sketchup, kemudian dpecah-pecah menurut permukaan yang akan dibuat pada maket. Proses ini tentunya memakan waktu yang tidak sebentar, karena untuk memisah-misahkan permukaan tersebut tidaklah mudah dan tidak sedikit jumlahnya. Tetapi jika dikerjakan tentu pada akhirnya akan selesai juga. Setelah penulis berhasil memecah permukaan yang akan digunakan, permukaan tersebut dicetak diatas kertas kemudian ditempel pada kertas lain yang lebih tebal sehingga dapat dibuat menjadi maket studi. Proses ini dilakukan berulang-ulang sampai seluruh permukaan yang menjadi maket selesai ditempel, dan 78 Universitas Sumatera Utara akhirnya maket bangunan ini pun berhasil dibuat. Walaupun dengan segala kekurangan disana-sini, tetapi maket tersebut berhasil dibuat dan nyata wujudnya. Setelah dibawa ke kampus untuk disimpan sebelum sidang, maka malam ini digunakan untuk istirahat dan menyimpan tenaga serta berdoa untuk sidang keesokan harinya. Hari-hari panjang pengerjaan perancangan di studio ini mencapai titik akhirnya. Sampai tulisan ini selesai ditulis, hasil dari sidang belum dikeluarkan juga, mudah-mudahan seluruh peserta studio diluluskan dengan nilai yang memuaskan dan mampu melanjutkan apa-apa yang ingin dicapai atau dikerjakannya. Mungkin ini hanya sekedar kalimat yang menjadi penutup dari seluruh proses yang panjang. Masih jelas betul dikepala penulis bagaimana pada awalnya penylis memulai skripsi ini, tidak terasa sudah sampai pada bagian akhir dan ini adalah draf terakhir yang akan dikirim sebelum disusun menjadi satu kesatuan tulisan yang lebih rapi dan terorganisir. Banyak sekali hal yang terjadi sepanjang penulisan skripsi dan pengerjaan desain studio perancangan arsitektur 6 ini. Puji syukur sebesar-besarnya tentunya diucapkan kepada Allah SWT oleh penulis karena dikuatkan untuk mencapai proses ini. Sebelum penulis mulai mengucapkan kata-kata yang diluar topik lagi, maka penulis ingin mengucapkan sampai jumpa, mudah-mudahan ada kesempatan untuk berbagi lagi pada tulisan-tulisan yang lainnya. Addio! See you next time! 79 Universitas Sumatera Utara
Humanopolis Membangun Ruang Terbuka yang Manusiawi Memulai Kembali, Mencari Benang Merah Menggubah Rasa Menjadi Massa Ruang Publik, Ruang Untuk Semua Sistem atau Desain Humanopolis
Aktifitas terbaru
Penulis
Dokumen yang terkait
Tags
Upload teratas

Humanopolis

Gratis