ANALISIS BALANCED SCORECARD UNTUK MENGUKUR KINERJA PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) (STUDI KASUS PADA STASIUN KERETA API KOTA BLITAR)

Gratis

13
83
18
2 years ago
Preview
Full text

  ANALISIS BALANCED SCORECARD UNTUK MENGUKUR KINERJA PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) (STUDI KASUS PADA STASIUN KERETA API KOTA BLITAR) SKRIPSI Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Mencapai Derajat Sarjana Ekonomi Oleh: Priyo Hadi Arianto

  201010170311352

JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG 2014

  

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

  Puji Syukur atas kehadirat Allah SWT karena atas segala berkah, rahmat dan bimbingan-Nya maka penulis dapat menyelesaikan tugas akhir berupa skripsi ini dengan judul

  “ANALISIS BALANCED SCORECARD UNTUK

MENGUKUR KINERJA PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO)

(STUDI KASUS PADA STASIUN KERETA API KOTA BLITAR)

  ”.

  Penulisan skripsi ini disusun untuk memenuhi syarat guna memperoleh gelar Sarjana Ekonomi, Program Studi Akuntansi, Universitas Muhammadiyah Malang.

  Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih sebesar-besarnya kepada yang terhormat:

  1. Dr. Muhadjir Effendy, M.AP. selaku Rektor Universitas Muhammadiyah Malang.

  2. Dr. Nazaruddin Malik, M.Si. selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Muhammadiyah Malang.

  3. Dra. Siti Zubaidah, M.M., Ak., CA. selaku Ketua Jurusan Program Studi Akuntansi Unversitas Muhammadiyah Malang.

  4. Drs. Dhaniel Syam, M.M., Ak., CA. selaku Dosen Pembimbing utama yang telah banyak membantu dalam mengarahkan, membimbing, dan

  5. Drs. Adi Prasetyo, M.Si. selaku Dosen Pembimbing yang telah banyak meluangkan waktu untuk mengarahkan, membimbing, dam memberikan saran-saran kepada penulis dalam menyusun skripsi ini.

  6. Gina Harventy, S.E., M.Si., Ak. selaku Dosen Penguji yang telah banyak memberikan saran-saran kepada penulis dalam menyusun skripsi ini.

  7. Achmad Syaiful Hidayat A., S.E., M.Sc. selaku Dosen Penguji sekaligus Dosen Wali penulis yang telah banyak mengarahkan dan memberikan saran-saran kepada penulis dalam menyusun skripsi ini.

  8. Kepada seluruh staff dosen pengajar program studi Akuntansi yang telah banyak membimbing dan mengarahkan penulis selama menempuh pendidikan.

  9. Ayahanda tercinta (Suhadi), Ibunda tercinta (Indri Ariani), dan Saudara- saudaraku (Widya Kurniawan, Beny Rubiantoro, dan Bayu Kristianto) yang telah memberikan dukungan sepenuhnya dengan penuh kasih sayang dan doa kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan kuliah di Universitas Muhammadiyah Malang.

  10. Seluruh keluarga besar yang telah memberikan dukungan sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini.

  11. Seluruh Keluarga Besar Akuntansi kelas G angkatan 2010 Universitas Muhammadiyah Malang yang banyak memberikan semangat persaudaraan yang besar kepada penulis.

  12. Pihak-pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah banyak membantu penulis dalam menyelesaikan sekolah dan penyusunan skripsi ini.

  Penulis menyadari bahwa masih banyak keterbatasan yang dimiliki oleh penulis dalam menyelesaikan skripsi ini, sehingga sangat diperlukan masukan- masukan dan saran yang sifatnya membangun. Namun demikian besar harapan penulis, skripsi yang telah diselesaikan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

  Wass alamu’alaikum Wr. Wb.

  Malang, 12 September 2014 Priyo Hadi Arianto

  DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ……………………………………………………… i LEMBAR ORISINALITAS SKRIPSI …………………………………….. iv DAFTAR ISI ……………………………………………………………….. v DAFTAR TABEL…………………………………………………………. viii DAFTAR GAMBAR ……………………………………………………….. ix DAFTAR LAMPIRAN ……………………………………………………. x ABSTRAKS …………………………………………………………………xi ABSTRACT…………………………………………………………………xii

  BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang .................................................................... ...

  1 B. Rumusan Masalah .......................................................................

  5 C. Batasan Masalah .........................................................................

  6 D. Tujuan Penelitian ........................................................................

  6 E. Manfaat Penelitian ...................................................................... 6

  BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu ...................................................................

  7 B. Kajian Teoritis ...........................................................................

  10 1. PT Kereta Api Indonesia (Persero) ........................................

  10 2. Pengukuran Kinerja ................................................................

  10 a. Pengertian Kinerja ..............................................................

  10 b. Tujuan Pengukuran Kinerja ...............................................

  10 c. Manfaat Pengukuran Kinerja..............................................

  11 d. Tahap Penilaian Kinerja .....................................................

  11

  3. Balanced Scorecard ................................................................

  12 a. Pengertian Balanced Scorecard .........................................

  12 b. Konsep Balanced Scorecard ..............................................

  13 c. Empat Perspektif Balanced Scorecard ...............................

  14 1. Perspektif Pertumbuhan dan Pembelajaran ...................

  15 2. Perspektif Bisnis Internal ..............................................

  16 3. Perspektif Pelanggan .....................................................

  16 4. Perspektif Keuangan ......................................................

  18 d. Hubungan antar persperktif Balanced Scorecard .............

  18 e. Implementasi Balanced Scorecard .....................................

  19 f. Manfaat Balanced Scorecard .............................................

  21 g. Keunggulan Balanced Scorecard .......................................

  21 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian ........................................................................

  23 B. Jenis Penelitian ...........................................................................

  23 C. Data dan Sumber Data ................................................................

  23 D. Teknik Pengumpulan Data .........................................................

  24 E. Teknik Analisis Data ...................................................................

  25

  a. Perspektif Pertumbuhan dan Pembelajaran ............................. 25 b. Perspektif Bisnis Internal ........................................................

  26 c. Perspektif Pelanggan ...............................................................

  27 d. Perspektif Keuangan ...............................................................

  27 BAB IV PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Perusahaan ...................................................

  29

  1. Sejarah Singkat Perusahaan ....................................................

  29 2. Lokasi Perusahaan ..................................................................

  30 3. Profil Perusahaan ....................................................................

  30 a. Visi Perusahaan ..................................................................

  30 b. Misi Perusahaan .................................................................

  30 c. Tujuan Perusahaan .............................................................

  31 4. Struktur Organisasi .................................................................

  31 B. Penyajian Data ............................................................................

  33 1. Profil Pegawai Stasiun Kota Blitar ........................................

  33 2. Absensi Pegawai Stasiun Kota Blitar .....................................

  34 3. Retensi dan Training Pegawai Stasiun Kota Blitar .................

  35 4. Volume Penumpang Stasiun Kota Blitar ................................

  35 5. Pendapatan Stasiun Kota Blitar ..............................................

  36 C. Analisis Data ...............................................................................

  36 1. Perspektif Pertumbuhan dan Pembelajaran ............................

  36 2. Perspektif Bisnis Internal ........................................................

  41 3. Perspektif Pelanggan ...............................................................

  43 4. Perspektif Keuangan ...............................................................

  46 D. Pembahasan ................................................................................

  49 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan .................................................................................

  52 B. Saran ...........................................................................................

  52 DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR LAMPIRAN

  1. Struktur Organisasi Stasiun Kota Blitar

  2. Target dan Realisasi penumpang Stasiun Kereta Api Kota Blitar

  3. Target dan Realisasi pendapatan Stasiun Kereta Api Kota Blitar

  DAFTAR PUSTAKA Ana, Titik. 2013. Analisis Balanced Scocecard untuk mengukur kinerja PT.

  Kereta Api Indonesia (Studi Kasus pada Stasiun Kereta Api Baru Malang). Skripsi Tidak Dipublikasikan. Fakultas Ekonomi dan Bisnis. UMM.

  

  Anonym, 2011, “Preparation to Growth” : Tanggal Akses 17 April 2014. Anthony, Robert N dan Vijay Govindarajan. 2009. Sistem Pengendalian Manajemen. Salemba Empat. Jakarta. Hansen, Dor R dan Mowen, Maryanne M. 2009. Akuntansi Manajerial (buku2, edisi ke-8). Salemba Empat. Jakarta. Kaplan, Robert S and David P Norton. 2000. Balanced Scorecard: Menerapkan Strategi Menjadi Aksi. Erlangga. Jakarta. Mulyadi. 1993. Akuntansi Manajemen; Konsep, Manfaat, dan Rekayasa.

  Bagian Penerbitan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi YKPN. Yogyakarta. Mulyadi. 2001. Balanced Scorecard: Alat Manajemen Kontemporer

  untuk Pelipatgandaan Kinerja Keuangan Perusahaan. Salemba Empat. Jakarta.

  Muliastina, Arianing. 2013. Analisis kinerja perusahaan berdasarkan pendekatan Balanced Scorecard (Studi Kasus Pada PT. Newera Rubberindo - Gresik). Skripsi Tidak Dipublikasikan. Fakultas Ekonomi dan Bisnis. UMM.

  Reza, Anshar. 2013. Penerapan Balanced Scorecard sebagai tolok ukur pengukuran kinerja perusahaan pada PT. Asuransi Jiwa Central Asia Raya (CAR) kantor cabang Malang. Skripsi Tidak Dipublikasikan. Fakultas Ekonomi dan Bisnis. UMM. Rusdianto. 2013. Akuntansi Manajemen Informasi untuk pengambilan keputusan strategis. Erlangga. Jakarta.

  Setiawan, Johny & Mulyadi. 2000. Sistem Perencanaan dan Pengendalian Manajemen. Salemba Empat. Jakarta. Sugiarta, Deny. 2013. Balanced Scorecard sebagai tolak ukur penilaian kinerja RSD Tongas Probolinggo. Skripsi Tidak Dipublikasikan.

  Fakultas Ekonomi dan Bisnis. UMM. Sumarsan, Thomas. 2013. Sistem Pengendalian Manajemen : Konsep, Supriono. 2000. Sistem Pengendalian Manajemen Edisi Pertama. BPFE- YOGYAKARTA. Yogyakarta

  Susilo, Andik. 2013. Analisis penerapan Balanced Scorecard sebagai tolak ukur pengukuran kinerja pada Rumah Sakit Aisyiyah Bojonegoro.

  Skripsi Tidak Dipublikasikan. Fakultas Ekonomi dan Bisnis. UMM.

  .

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang PT Kereta Api Indonesia (KAI) merupakan perusahan yang

  bergerak di bidang pelayanan jasa angkutan darat khususnya di bidang pelayanan jasa penumpang. Fenomena mengenai keluhan masyarakat dalam pelayanan publik yang secara langsung maupun tidak langsung, seperti prosedur yang berbelit-belit, keamanan yang kurang dan sikap petugas ataupun pegawai yang kurang responsif. Hal tersebut akan berdampak negatif bagi perusahaan.

  Salah satu faktor penting yang digunakan untuk menilai keberhasilan perusahaan adalah kinerja perusahaan. Maka pengukuran kinerja menjadi sesuatu yang amat penting. Beberapa metode pengukuran kinerja seperti Balanced Scorecard, rasio keuangan, dan EVA (Economic Value Added). Dari beberapa metode pengukuran kinerja diatas, peneliti memilih pengukuran kinerja dengan pendekatan Balanced Scorecard untuk mengukur kinerja Stasiun Kereta Api Kota Blitar karena metode ini mencakup berbagai aktivitas penciptaan nilai yang dihasilkan oleh partisipan perusahaan yang memiliki kemampuan dan motivasi tinggi.

  Selain mengukur kinerja keuangan, Balanced Scorecard mengukur kinerja non keuangan seperti pelanggan, proses bisnis internal, dan pertumbuhan dan pembelajaran pegawai yang mana ketiga perspektif ini sebagai pendukung untuk perusahaan lebih meningkatkan pendapatannya.

  2 Sistem dalam organisasi seharusnya didesain agar dapat

menghasilkan informasi dalam bentuk ukuran-ukuran keuangan dan non-

keuangan untuk menilai kinerja. Beberapa ukuran nonkeuangan penting

misalnya : tingginya mutu, tingginya kepuasan konsumen, tingginya level

inovasi, baiknya model-model bisnis. Ukuran-ukuran nonfinasial tersebut

umumnya mempunyai dampak pada kinerja keuangan (Supriyono,

2000:146).

  Balanced Scorecard merupakan contemporary management tool

yang digunakan untuk mendongkrak kemampuan organisasi dalam

meningkatkan kinerja keuangan. Organisasi pada dasarnya adalah institusi

pencipta kekayaan. Penggunaan Balanced Scorecard dalam pengelolaan

menjanjikan peningkatan signifikan kemampuan organisasi dalam

  Balanced Scorecard

menciptakan kekayaan. digunakan untuk

menyeimbangkan usaha dan perhatian eksekutif ke kinerja keuangan dan

non keuangan, serta kinerja jangka pendek dan kinerja jangka panjang.

  

Balanced Scorecard juga mengukur kinerja eksekutif di masa depan,

dengan ukuran komprehensif yang mencakup empat perspektif: keuangan,

customers, proses bisnis/intern, dan pembelajaran & pertumbuhan. Ukuran

Balanced Scorecard yang cukup komprehensif untuk memotivasi

eksekutif dalam mewujudkan kinerja keempat perspektif tersebut, agar

keberhasilan keuangan yang diwujudkan perusahaan bersifat jangka

panjang (Mulyadi, 2001:2-3).

  3 Pesan yang disampaikan kepada para eksekutif dengan penggunaan

  

Balanced Scorecard dalam pengukuran kinerja eksekutif adalah: ”Kinerja

keuangan yang berjangka panjang tidak dapat dihasilkan melalui usaha-

usaha yang semu (artificial). Jika eksekutif bermaksud meningkatkan

kinerja keuangan dalam jangka panjang, wujudkanlah melalui usaha-usaha

nyata dengan menghasilkan value bagi customer, meningkatkan

produktivitas dan cost effectiveness proses bisnis/intern, dan meningkatkan

kapabilitas dan komitmen personel.” Oleh karena itu Balanced Scorecard

memperluas ukuran kinerja eksekutif ke perspektif customer, proses bisnis

intern, dan pembelajaran dan pertumbuhan, karena ketiga perspektif itulah

usaha-usaha sesungguhnya (bukan usaha semu) menjanjikan dihasilkannya

kinerja keuangan yang berjangka panjang (Mulyadi, 2001:5).

  Keunggulan Balanced Scorecard yaitu menjadikan sistem

manajemen strategik kontemporer memiliki karakteristik yang berbeda

secara signifikan dengan karakteristik sistem manajemen strategik

tradisional. Dimana strategik tradisional hanya berfokus pada ukuran

kinerja keuangan, sedangkan sistem manajemen strategik kontemporer

mencakup perspektif yang luas, seperti: keuangan, pelanggan, proses

bisnis internal, serta pembelajaran dan pertumbuhan (Mulyadi, 2001:18).

  Singkatnya, mengandalkan pada ukuran keuangan saja adalah

tidak mencukupi untuk memastikan bahwa strategi yang akan

dilaksanakan dengan sukses. Solusinya adalah untuk mengukur dan

mengevaluasi manajer unit bisnis menggunakan berbagai ukuran, baik non

  4

keuangan maupun keuangan. Ukuran-ukuran nonkeuangan yang

mendukung implementasi strategi disebut sebagai faktor kunci

keberhasilan atau indikator kunci kerja (Antony & Govindarajan,

2009:172).

  PT Kereta Api Indonesia (PT KAI) merupakan Badan Usaha Milik

Negara (BUMN) Indonesia menyelenggarakan jasa transportasi kereta api.

  

PT KAI harus mampu memberikan pertanggungjawaban baik secara

keuangan maupun non keuangan kepada pemerintah pusat dan masyarakat

sebagai pengguna jasa. Dari penjelasan tersebut perlu adanya pengukuran

kinerja yang mencakup semua aspek. Metode Balanced Scorecard tepat

untuk melakukan pengukuran kinerja baik dari aspek keuangan maupun

non keuangan.

  Stasiun Kereta Api Kota Blitar beroperasi di Daerah Operasional

(DAOP 8) Surabaya dan merupakan stasiun terbesar di Blitar Raya karena

melayani keberangkatan maupun kedatangan kereta api kelas ekonomi,

bisnis, dan eksekutif. Stasiun Kota Blitar sebaiknya memberikan kualitas

pelayananan jasa transportasi dalam kondisi yang baik, dimana dapat

memuaskan para pengguna jasa di stasiun tersebut. Manajemen Stasiun

Kota Blitar haruslah memfokuskan kualitas pelayanannya melalui

perbaikan kinerja secara terus menerus. Stasiun kereta api Kota Blitar

perlu melakukan evaluasi kinerja dan akuntabilitas dari perusahaan yang

merupakan langkah awal yang dibutuhkan untuk mencapai visi, misi, dan

tujuan PT. KAI.

  5 Manajemen PT KAI dalam pengambilan keputusan strategis, memerlukan alat bantu untuk memonitor dan mengevaluasi kinerja yang dihasilkan yang bertujuan meningkatkan kinerja perusahaan. Balanced Scorecard merupakan sistem ukuran kinerja dengan menggunakan empat perspektif yaitu perspektif keuangan, perspektif pelanggan, perspektif bisnis internal, serta perspektif pembelajaran dan pertumbuhan.

  Balanced Scorecard memelihara keseimbangan antara ukuran- ukuran strategis yang berbeda dalam suatu usaha mencapai keselarasan cita-cita, sehingga mendorong karyawan untuk bertindak sesuai dengan kepentingan terbaik organisasi. Ini merupakan alat yang membantu fokus perusahaan, memperbaiki komunikasi, menetapkan tujuan organisasi, dan menyediakan umpan balik atas strategi (Antony & Govindarajan, 2009:173).

  Berdasarkan uraian diatas, maka penulis mengambil judul penelitian “Analisis Balanced Scorecard untuk mengukur kinerja PT.

  Kereta Api Indonesia (Persero) (Studi Kasus pada Stasiun Kereta Api Kota Blitar)”.

B. Rumusan Masalah

  Bagaimana kinerja di Stasiun Kereta Api Kota Blitar berdasarkan pendekatan Balanced Scorecard yang meliputi perspektif pembelajaran dan pertumbuhan, perspektif bisnis internal, perspektif pelanggan, dan perspektif keuangan ?

  6 C. Batasan Masalah

  Untuk menganalisis kinerja menggunakan Balanced Scorecard ini, penulisan memfokuskan penelitian pada tahun 2011-2013 pada Stasiun Kereta Api yang bersangkutan agar didalam pemecahan masalah yang ada tidak terlalu meluas sehingga lebih terarah.

  D. Tujuan Penelitian Tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian ini adalah untuk menganalisis kinerja di Stasiun Kereta Api Kota Blitar berdasarkan pendekatan Balanced Scorecard yang meliputi perspektif pembelajaran dan pertumbuhan, perspektif bisnis internal, perspektif pelanggan, dan perspektif keuangan.

  E. Manfaat Penelitian

  1. Untuk mengetahui pertumbuhan pendapatan / penjualan ditinjau dari

laporan keuangan Stasiun Kota Blitar pada tahun 2011-2013.

  2. Untuk mengetahui peningkatan kepercayaan dan kepuasan customers serta kecepatan pelayanannya di Stasiun Kota Blitar.

  3. Untuk mengetahui inovasi yang dilakukan oleh Stasiun Kota Blitar pada tahun 2011-2013 agar dapat meningkatkan kualitas pelayanan customers.

  4. Untuk mengetahui kapabilitas komitmen pegawai / karyawan yang ada di Stasiun Kota Blitar.

Dokumen baru

Download (18 Halaman)
Gratis

Dokumen yang terkait

ANALISIS KEPUASAN KONSUMEN DALAM MENGGUNAKAN KERETA API MUTIARA TIMUR PADA PT. KERETA API (PERSERO) DAOP IX JEMBER
0
7
15
ANALISIS KEPUASAN KONSUMEN DALAM MENGGUNAKAN KERETA API MUTIARA TIMUR PADA PT. KERETA API (PERSERO) DAOP IX JEMBER
0
15
15
ANALISIS KEPUASAN PELANGGAN TERHADAP KUALITAS PELAYANAN PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) KERETA API SRITANJUNG KELAS EKONOMI AC
0
11
19
ANALISIS PENENTUAN TAMBAHAN DANA UNTUK MENDUKUNG PENINGKATAN PENDAPATAN PADA PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) DAOP IX JEMBER
0
51
52
ANALISIS PENGARUH KARAKTERISTIK ORGANISASI TERHADAP KINERJA KARYAWAN PT. KERETA API (PERSERO) DAOP IX JEMBER
0
7
19
ANALISIS BALANCED SCORECARD UNTUK MENGUKUR KINERJA PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) (STUDI KASUS PADA STASIUN KERETA API KOTA BLITAR)
13
83
18
STRATEGI KOMUNIKASI PT. KERETA API (PERSERO) STASIUN BESAR MALANG DALAM PROGRAM PENGHAPUSAN TUSLAH MAKAN DAN MINUM PADA KERETA EKSEKUTIF GAJAYANA
0
8
2
ANALISIS PENILAIAN IMPORTANCE DAN PERFORMANCE KUALITAS PELAYANAN GUNA MENGUKUR KEPUASAN PENUMPANG KERETA API CANTIK EXPRESS PADA PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) DAOP. IX JEMBER
0
7
13
ANALISIS PENILAIAN IMPORTANCE DAN PERFORMANCE KUALITAS PELAYANAN GUNA MENGUKUR KEPUASAN PENUMPANG KERETA API CANTIK EXPRESS PADA PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) DAOP. IX JEMBER
1
12
13
DESAIN BALANCED SCORECARD PADA PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) DAOP VII MADIUN
2
10
19
EVALUASI KINERJA PELAYANAN STASIUN KERETA API JEMBER
0
15
19
EVALUASI KINERJA PELAYANAN STASIUN KERETA API PROBOLINGGO
12
56
86
PEMODELAN GRAFIK PERJALANAN KERETA API DI PT. KERETA API (PERSERO) DAERAH OPERASI I JAKARTA
0
10
7
EVALUASI PENERAPAN TARIF ANGKUTAN UMUM KERETA API (STUDI KASUS KERETA API MADIUN JAYA EKSPRES)
0
0
8
PEMODELAN PEMILIHAN MODA ANGKUTAN ANTAR KOTA BUS DAN KERETA API (STUDI KASUS BUS DAN KERETA API JURUSAN YOGYAKARTA-MADIUN)
0
1
8
Show more