PENGARUH PERMAINAN KONSTRUKTIF DALAM MENINGKATKAN KREATIVITAS ANAK TUNARUNGU

Gratis

9
127
29
2 years ago
Preview
Full text

  

PENGARUH PERMAINAN KONSTRUKTIF DALAM MENINGKATKAN

KREATIVITAS ANAK TUNARUNGU

SKRIPSI

Diajukan Kepada Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang

Sebagai Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar

  

Sarjana Psikologi (S-1)

Oleh :

Rohama Wihdah

  

NIM : 06810035

FAKULTAS PSIKOLOGI

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

2011

  PENGARUH PERMAINAN KONSTRUKTIF DALAM MENINGKATKAN KREATIVITAS ANAK TUNARUNGU SKRIPSI Oleh : Rohama Wihdah 06810035 FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG 2011

  PENGARUH PERMAINAN KONSTRUKTIF DALAM MENINGKATKAN KREATIVITAS ANAK TUNARUNGU SKRIPSI Diajukan Kepada Universitas Muhammadiyah Malang sebagai salah satu syarat untuk Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi Oleh : Rohama Wihdah 06810035 FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG 2011

  Assalamualikum Wr.Wb

  Alhamdulillahirabilalamin segala puji kehadirat Allah SWT, karena dengan cinta dan kasih sayang-Nya lah akhirnya penulisan skripsi dengan judul “Pengaruh

  

Bermain Konstruktif dalam Meningkatkan Kreativitas Anak Tunarungu “ ini

dapat terselesaikan.

  Namun, penulisan pun menyadari bahwa penyusunan karya sederhana ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak kepada penulis baik berupa kritik, saran maupun motivasi. Oleh karena itu dengan segala kerendahan hati, penulis menyampaikan terimakasih kepada pihak-pihak tersebut :

  1. Drs. Tulus Winarsunu,Msi selaku Dekan Fakultas Psikologi atas kesempatan yang telah diberikan kepada penulis untuk menyelesaikan tugas akhir.

  2. Dra.Iswinarti, Msi. Selaku Dosen Pembimbing I yang telah banyak memberikan bimbingan dan arahan serta kritik, saran maupun luangan waktu yang diberikan hingga terselesaikannya skripsi ini.

  3. Dra. Djudiah, Msi. Selaku Dosen Pembimbing II yang telah banyak memberikan arahan maupun bimbingan, saran, kritik dan luangan waktu yang diberikan kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini.

  4. Bapak Yudi Suharsono.Msi. selaku Dosen Wali kelas A angkatan 2006, terimakasih atas bantuan dan motivasi yang diberikan kepada penulis.

  5. Kepala yayasan SLB-C Pembina Tingkat Nasional Lawang.

  6. Ibu Lilik dan Ibu Dwi selaku Kepala Yayasan TK-LB dan SD-LB Putrajaya , yang telah memberikan izin kepada penulis untuk melakukan Try Out, beserta segenap pengajar TKLB dan SDLB terimakasih atas bantuan, kerjasama, pengetahuan dan pengalamannya.

  7. Bapak Ahsan, selaku mengajar SLB-C pembina lawang, terimakasih atas bantuan, kritik, saran dan motivasi yang diberikan kepada penulis.

  8. Ibu Sadia Mewar S.Pd selaku Kepala TK Al Ghaniya, terimakasih atas bantuan, saran, pengalaman dan motiviasi yang diberikan kepada penulis.

  9. Kepada kedua orang tua tercinta (Abah dan Mama) beserta keluarga besar untuk segala kasih sayang, pengertian, dukungan, semangat, perhatian, doa dan segala pengorbanan yang telah diberikan kepada penulis setiap saat hingga penulis merasa kuat dan tegar dalam menempuh sebagian perjalan hidup ini. 10. “Andi Mahardhika” terimakasih atas semangat, kasih sayang, bantuan , motivasi dan kesabaran mengahadapi sikap egois ku ...

  11. Sahabat-sahabat ku yang selama ini memberikan dukungan dan semangat “Uthee ,Ka Septian, Fifit, Gaby, Sabrina, Elsa, Diba, Mba Dian, Agni, Ayu, Marco, Ucit, Mawar, Anto, Berlian, ka Muthia”.

  12. Sahabat-sahabat seperjuangan skripsi Fitrah, Weni, Rif’ah (terimakasih buat motivasi dan dukungannya”HIDUP EKSPERIMEN”).

  13. Genk Telompet tak bisa terpisahkan, terimakasih atas dukungan, bantuan , semangat, suka duka bersama “ cipuy—bobonk—mas gandhi—icha—rosy”.

  14. Teman-teman kelas A angkatan 2006, terimakasih perhatian yang diberikan selama ini.

  15. Kepada semua pihak yang membantu kelancaran skripsi ini.

  Penulis menyadari bahwa karya ini masih banyak kekurangan bahkan jauh dari sempurna, untuk itu kritik dan saran yang membangun sangatlah penulis harapkan demi kesempurnaan penulisan skripsi ini.

  Dengan kerendahan hati, penulis mempersembahkan skripsi ini dan semoga dapat bermanfaat bagi semua pihak yang membutuhkan. Amin.

  Wassalamualaikum Wr.Wb Malang. 11 Desember 2010

  Penulis

  Rohama Wihdah

  DAFTAR ISI

  KATA PENGANTAR ............................................................................................... i

  INTISARI .................................................................................................................. iv ABSTRACT .............................................................................................................. v DAFTAR ISI .............................................................................................................. vi DAFTAR TABEL ...................................................................................................... viii DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. x DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................. xii BAB I. PENDAHULUAN ........................................................................................

  1 A. Latar Belakang Masalah ...........................................................................

  1 B. Rumusan Masalah ....................................................................................

  11 C. Tujuan Peneitian .......................................................................................

  11 D. Manfaat Penelitian ...................................................................................

  11 BAB.II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................

  12 A. Kreativitas ................................................................................................

  12 1. Pengertian Kreativitas .........................................................................

  12 2. Faktor yang mempengaruhi kreativitas ...............................................

  14 3. Aspek kreativitas ................................................................................

  17 4. Kondisi yang meningkatkan kreativitas ..............................................

  18 5. Faktor yang meningkatkan kreativitas .................................................

  20 6. Ekpresi kreativitas dimasa kanak-kanak ..............................................

  20 B. Tunarungu ................................................................................................

  22 1. Pengertian Tunarungu .........................................................................

  22 2. Klasifikasi ketunarunguan ..................................................................

  23 3. Faktor- faktor penyebab terjadinya ketunarunguan .............................

  25 4. Karakteristik anak tunarungu dari segi bahasa dan wicara ...................

  29 5. Karakteristik anak tunarungu ditinjau dari kecerdasan ........................

  29 6. Karakteristik anak tunarungu ditinjau dari segi penyesuaian sosial .....

  30

  C. Bermain ...................................................................................................

  31 1. Pengertian Bermain ............................................................................

  31 2. Pemainan Konstruktif .........................................................................

  32 3. Jenis-jenis Permainan Kontruktif .......................................................

  33 4. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Permainan Anak ............................

  34 5. Manfaat Bermain Konstruktif .............................................................

  36 6. Bentuk-Bentuk Permainan pada Anak Tunarungu................................

  38 D. Pengaruh Permainan Konstruktif terhadap Kreativitas Anak Tunarungu ......................................................................................

  39 E. Kerangka Pemikiran .................................................................................

  42 F. Hipotesis ..................................................................................................

  42 BAB. III METODE PENELITIAN ............................................................................

  43 A. Rancangan Penelitian ...............................................................................

  43 B. Identifikasi Variabel .................................................................................

  44 C. Definisi Operasional .................................................................................

  45 D. Subyek Penelitian .....................................................................................

  45 E. Metode Pengumpulan Data ......................................................................

  46 F. Prosedur Penelitian Eksperimen ...............................................................

  58 G. Metode Analisa Data ................................................................................

  60 BAB.IV HASIL ANALISA DAN PEMBAHASAN ..................................................

  61 A. Deskripsi Subyek .....................................................................................

  61 B. Deskripsi Data ..........................................................................................

  61 C. Analisa Data .............................................................................................

  96 D. Pembahasan ............................................................................................. 101 BAB. V PENUTUP ................................................................................................... 108

  A. Kesimpulan ................................................................................................... 108

  B. Saran ............................................................................................................. 109 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 110 LAMPIRAN .............................................................................................................. 112

  DAFTAR TABEL Tabel 3.1 : Desain Eksperimen Kasus Tunggal ...................................................

  65 Tabel 4.5 : Perkembangan Kreativitas Subyek RZ pada Permainan Bangun Geometri, Origami, Lego ....................................................................

  76 Tabel 4.12 : Perkembangan Kreativitas Subyek IM pada Permainan Lego .............

  74 Tabel 4.11 : Perkembangan Kreativitas Subyek IM pada Permainan Origami ........

  73 Tabel 4.10 : Perkembangan Kreativitas Subyek IM pada Permainan Bangun Geometri .............................................................................................

  71 Tabel 4.9 : Perkembangan Kreativitas Subyek RD pada Permainan Bangun Geometri, Origami , Lego ....................................................................

  70 Tabel 4.8 : Perkembangan Kreativitas Subyek RD pada Permainan Lego ............

  68 Tabel 4.7 : Perkembangan Kreativitas Subyek RD pada Permainan Origami .......

  67 Tabel 4.6 : Perkembangan Kreativitas Subyek RD pada Permainan Bangun Geometri .............................................................................................

  64 Tabel 4.4 : Perkembangan Kreativitas Subyek RZ pada Permainan Lego .............

  44 Tabel 3.2 : Skor Skala masing-masing Aspek Kreativitas pada Pemainan Bangun Geometri ..............................................................................................

  62 Tabel 4.3 : Perkembangan Kreativitas Subyek RZ pada Permainan Origami ........

  61 Tabel 4.2 : Perkembangan Kreativitas Subyek RZ pada Permaianan Bangun Geometri .............................................................................................

  56 Tabel 4.1 : Identitas Subyek .................................................................................

  56 Tabel 3.7 : Hasil Konversi Skor Skala Total Permainan Lego ..............................

  54 Tabel 3.6 : Skor Skala masing-masing Aspek Kreativitas pada Permainan Lego ..

  53 Tabel 3.5 : Hasil Konversi Skor Skala Total Permainan Origami .........................

  50 Tabel 3.4 : Skor Skala masing-masing Aspek Kreativitas pada Permainan Origami ...............................................................................................

  50 Tabel 3.3 : Hasil Konversi Skor Skala Total Permainan Bangun Geometri ...........

  77

Tabel 4.13 : Perkembangan Kreativitas Subyek IM pada Permainan Bangun Geometri, Origami, Lego ....................................................................

  79 Tabel 4.14 : Perkembangan Kreativitas Subyek AY pada Permainan Bangun Geometri .............................................................................................

  80 Tabel 4.15 : Perkembangan Kreativitas Subyek AY pada Permainan Origami .......

  82 Tabel 4.16 : Perkembangan Kreativitas Subyek AY pada Permainan Lego ............

  83 Tabel 4.17 : Perkembangan Kreativitas Subyek AY pada Permainan Bangun Geometri, Origami, Lego ..................................................................

  85 Tabel 4.18 : Perkembangan Kreativitas Subyek AN pada Permainan Bangun Geometri ...........................................................................................

  86 Tabel 4.19 : Perkembangan Kreativitas Subyek AN pada Permainan Origami .......

  88 Tabel 4.20 : Perkembangan Kreativitas Subyek AN pada Permainan Lego ............

  89 Tabel 4.21 : Perkembangan Kreativitas Subyek AN pada Permainan Bangun Geometri, Origami, Lego ..................................................................

  91 Tabel 4.22 : Perkembangan Kreativitas Seluruh Subyek pada Permainan Bangun Geometri ...........................................................................................

  92 Tabel 4.23 : Perkembangan Kreativitas Seluruh Subyek pada Permainan Lego ......

  94 Tabel 4.24 : Perkembangan Kreativitas Seluruh Subyek pada Permainan Origami ............................................................................................

  95 Tabel 4.25 : Perkembangan Kreativitas Seluruh Subyek pada Permainan Bangun Geometri, Origami , Lego .................................................................

  99

  DAFTAR GAMBAR

Gambar 4.1 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek RZ pada Permainan Bangun Geometri ............................................................

  63 Gambar 4.2 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek RZ pada Permainan Origami ...........................................................................

  64 Gambar 4.3 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek RZ pada Permainan Lego .................................................................................

  66 Gambar 4.4 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek RZ pada Permainan Bangun Geometri, Origami, Lego ...................................

  67 Gambar 4.5 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek RD pada Permainan Bangun Geometri ............................................................

  69 Gambar 4.6 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek RD pada Permainan Origami ..........................................................................

  70 Gambar 4.7 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek RD pada Permainan Lego ................................................................................

  72 Gambar 4.8 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek RZ pada Permainan Bangun Geometri, Origami, Lego ....................................

  73 Gambar 4.9 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek IM pada Permainan Bangun Geometri ............................................................

  75 Gambar 4.10 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek IM pada Permainan Origami ...........................................................................

  76 Gambar 4.11 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek IM pada Permainan Lego ................................................................................

  78 Gambar 4.12 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek IM pada Permainan Bangun Geometri, Origami, Lego ....................................

  79 Gambar 4.13 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek AY pada Permainan Bangun Geometri ............................................................

  81

Gambar 4.14 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek AY pada Permainan Origami ...........................................................................

  82 Gambar 4.15 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek AY pada Permainan Lego ................................................................................

  84 Gambar 4.16 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek AY pada Permainan Bangun Geometri, Origami, Lego ....................................

  85 Gambar 4.17 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek AN pada Permainan Bangun Geometri ............................................................

  87 Gambar 4.18 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek AN pada Permainan Origami ...........................................................................

  88 Gambar 4.19 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek AN pada Permainan Lego ................................................................................

  90 Gambar 4.20 : Perkembangan Hasil Pretest, Perlakuan, Posttest Subyek AN pada Permainan Bangun Geometri , Origami, Lego ....................................

  91 Gambar 4.21 : Perkembangan Kreativitas Seluruh Subyek pada Permainan Bangun Geometri ...........................................................................................

  93 Gambar 4.22 : Perkembangan Kreativitas Seluruh Subyek pada Permainan Lego ..

  94 Gambar 4.23 : Perkembangan Kreativitas Seluruh Subyek pada Permainan Origami ............................................................................................

  95 Gambar 4.24 : Perkembangan Kreativitas dari Keseluruhan Subyek ..................... 100

  DAFTAR LAMPIRAN Lampiran

  Lampiran 1 : Modul Permainan Konstruktif ........................................................... 112 Lampiran 2 : Raw Score Kreativitas Permainan Konstruktif .................................. 120 Lampiran 3 : Skor Skala Pretest Kreativitas Permainan Konstruktif ....................... 127 Lampiran 4 : Hasil Try Out dan Hasil Observasi .................................................... 134 Lampiran 5 : Jadwal Pelaksanaan Eksperimen ....................................................... 145 Lampiran 6 : Dokumentasi .................................................................................... 147

  Al-Khalili., (2005). Mengembangkan kreativitas anak. Jakarta: Pustaka Al-Kautsar Ayu, R., (2009). Pengaruh Bermain Konstruktif Terhadap Kreativitas Anak

  Prasekolah. Skripsi. Tidak diterbitkan. Malang: Universitas Muhammadiyah

  Malang Azwar, S. (2001). Metode penelitian. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Chalidah, E.S (2005). Terapi Permainan bagi Anak yang Memerlukan Layanan

  Pendidikan Khusus. Departement Pendidikan Nasional Chaplin, J.P.,2005. Kamus Lengkap Psikologi.Jakarta : PT.Raja Grafindo Persada.

  Delphie, Bandi. (2006). Pembelajaran anak berkebutuhan khusus. Bandung: PT.

  Refika Aditama Desmita. (2009). Psikologi perkembangan. Bandung: Remaja Rosdakarya Direktorat Pendidikan Luar Biasa http://www.ditplb.or.id/profile.php?id=44

  (5 Juli 2010) Efendi, Mohammad. (2005). Pengantar Psikopedagogik anak berkelainan. Jakarta:

  PT. Bumi Aksara Hildayani, R., Tarigan, R.S., Pujiati, R., Mayke S., Alzena M, & Handayani, Eko. (2006). Materi pokok PGTK2104/4SKS/Modul 1-12, Psikologi

  Perkembangan Anak. Jakarta : Universitas Terbuka

  Hurlock, E.B. (1978). Perkembangan anak (Jilid 1, Edisi Keenam). Jakarta: Erlangga (1978). Perkembangan anak (Jilid 2, Edisi Keenam). Jakarta: Erlangga. (1980). Psikologi perkembangan. Jakarta: Erlangga

  Ismail, A. (2006). Education games. Yogyakarta: Pilar Media Latipun. 2002. Psikologi eksperimen. Malang: UMM Press Monks,F.J. (2006). Psikologi Perkembangan. Yogyakarta: UGM Press Munandar, U. (1988). Kreativitas sepanjang masa. Jakarta : Pustaka Sinar Harapan.

  (2004). Pengembangan kreativitas anak berbakat. Jakarta: PT. Rineka Cipta Mutiah, Diana. (2010). Psikologi bermain anak usia dini. Jakarta: Kencana

  111

  Pamilu Anik. (2008). Mengoptimalkan keajaiban otak kanan dan otak kiri anak.

  Magelang: Pustaka Horizona Rachmawati, Yeni & Euis Kurniati. (2010). Strategi pengembangan kreativitas

  pada anak usia taman kanak-kanak. Jakarta: Kencana

  Rosalina, Dini (2008), Efektivitas Permainan Konstruktif terhadap Peningkatan

  Kreativitas Anak Usia Sekolah. Skripsi. Tidak diterbitkan. Malang:

  Universitas Muhammadiyah Malang Santrock, J. W. 2003. Adolescene (Perkembangan Remaja). Jakarta : Penerbit

  Erlangga Somantri, Suthihati. (2006). Psikologi anak luar biasa. Bandung: PT. Refika

  Aditama Sujiono, Yuliani N & Bambang. (2010). Bermain kreatif berbasis kecerdasan

  jamak. Jakarta: PT. Indeks

  Suryabrata, Sumadi. (2008). Metode penelitian. Jakarta: PT. RajaGrafindo Wahyudin. (2007). A to Z anak kreatif. Jakarta: Gema Insani Winarsunu, T. (2004). Statistik dalam penelitian psikologi dan pendidikan. Malang:

  UMM Press Zulkifli. (1999). Psikologi perkembangan. Bandung: Remaja Rosda Karya.

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada dasarnya, anak adalah merupakan sosok individu yang menjalani proses

  perkembangan yang progresif, yang terus maju dan tidak mundur dalam kehidupannya. Anak-anak selalu aktif, dinamis, kaya akan imajinasi, memiliki daya perhatian yang relatif pendek dan merupakan masa potensial yang besar bagi mereka untuk belajar. Anak-anak yang memiliki kreativitas yang tinggi mampu mengembangkan potensi yang ada dalam dirinya sehingga dapat bertahan dan mengikuti kemajuan zaman yang semakin pesat dari waktu ke waktu. Setiap anak memiliki potensi kreatif dalam derajat yang berbeda-beda dan dalam bidang yang berbeda-beda pula. Untuk dapat mengembangkannya, seyogyanya dipupuk sejak dini agar mampu mendapatkan hasil yang optimal dalam pengembangan kreativitas anak.

  Tidak dapat dipungkiri bahwa untuk menjadi individu yang sukses seseorang harus memiliki beberapa faktor pendukung diantaranya adalah kreativitas.

  Kreativitas merupakan faktor yang sangat penting untuk dihayati perkembangannya karena sangat berpengaruh dalam kehidupan sehari-hari. Kreativitas dapat diwujudkan dimana saja, oleh siapa saja, karena potensi ada pada masing-masing individu tergantung cara mengembangkannya Kreativitas merupakan fenomena yang melekat dengan kehidupan manusia dan merupakan hasil interaksi antara manusia dengan lingkungan atau kebudayaan, dan sejauh mana kreativitas dapat tumbuh dan meningkat tergantung pada kondisi kebudayaan dan orangnya.

  2 Menurut Alfian (dalam Munandar, 1988:3), kreativitas adalah suatu proses upaya manusia atau bangsa untuk membangun dirinya dalam berbagai aspek kehidupannya. Tujuan pembangunan diri itu ialah untuk menikmati kualitas kehidupan yang semakin baik. Kreativitas dapat dikatakan sebagai suatu kemampuan individu untuk membuat ataupun menciptakan sesuatu yang unik dan yang baru, yang berasal dari individu itu sendiri. Kreativitas harus dikembangkan sejak dini pada anak-anak. Anak-anak sebagai generasi penerus bangsa, sudah sepantasnya dibekali dengan segudang pelajaran mengenai peningkatan kreativitas, serta dididik maupun dilatih agar anak-anak tersebut menjadi anak yang kreatif, sehingga dapat berguna baik buat dirinya pribadi maupun bagi masyarakat tempat dia berada, serta bagi bangsa dan negara.

  Sejalan dengan itu, Torrance (dalam Munandar, 1988:3) mengatakan bahwa kreativitas tidak saja bergantung pada inspirasi, akan tetapi menuntut adanya ketekunan, keuletan, waktu, dan kerja keras. Dengan hal-hal tersebut, kreativitas anak akan tampak pada kecenderungan anak itu sendiri untuk mengenal dunianya, menemukan sesuatu yang baru, membuat sesuatu yang baru, membentuk cara-cara baru yang unik dan kreatif. Pengembangan kreativitas juga dapat bermanfaat bagi anak untuk dapat meningkatkan kualitas dan taraf hidupnya. Kreativitas pada anak akan terus berkembang sejalan dengan perkembangan anak yang selalu terus menerus berkembang. akan tetapi perkembangan kreativitas pada anak-anak tidak akan berjalan dengan sendirinya tanpa ada dukungan dari keluarga dan lingkungan sekitar anak tersebut. oleh karena itu, anak-anak harus melatih dan mengembangkan kreativitas yang ada pada dirinya secara optimal, sehingga membentuk individu yang cerdas di masa yang akan datang.

  3 Peningkatan kreativitas sangat penting untuk dilakukan, dan hal tersebut tidak hanya dikhususkan pada anak-anak yang normal saja melainkan juga pada anak-anak yang luar biasa atau berkebutuhan khusus, seperti anak tunarungu. Andreas Dwidjosumarto (dalam Soemantri, 2006:94) menjelaskan bahwa tunarungu adalah seseorang yang tidak atau kurang mampu untuk mendengar suara. Ketunarunguan dibedakan menjadi tuli (deaf) dan kurang mendengar (hard of hearing). Tuli (deaf) adalah mereka yang indera pendengarannya tidak berfungsi lagi, sedangkan kurang mendengar (hard of hearing) adalah mereka yang indera pendengarannya mengalami kerusakan tetapi masih dapat berfungsi untuk mendengar, baik dengan maupun tanpa menggunakan alat bantu mendengar (hearing aids).

  Beberapa faktor yang menghambat kreativitas anak menurut Hurlock (1978:27-30), yaitu kegagalan merangsang kreativitas, ketidakmampuan mendeteksi kreativitas pada waktu yang tepat, sikap sosial yang tidak menguntungkan bagi kreativitas, kondisi rumah dan kondisi sekolah yang tidak menguntungkan, serta melamun yang berlebihan. Dalam hal ini, dengan adanya keterbatasan yang ada pada anak tunarungu (ketidakmampuan untuk mendengar), tentunya akan berdampak dalam usaha untuk mengembangkan kreativitasnya secara optimal. Sebab, keterbatasannya dalam hal mendengar itulah yang merupakan hambatan utama bagi anak tunarungu untuk mengembangkan kreativitasnya, sehingga anak tunarungu membutuhkan metode yang ekstra optimal dibandingkan dengan anak yang normal.

  Saat anak tunarungu melakukan kegiatan dengan anak normal lainnya, kemungkinan besar mereka akan mengalami hambatan dalam sosialisasinya.

  Pendengaran yang menjadi hambatan tersebut merupakan faktor yang sangat berpengaruh. Anak tidak dapat menerima rangsang bunyi yang diberikan, sehingga

  4 secara otomatis anak juga mengalami kesulitan dalam memproduksi suara atau bunyi bahasa yang terdapat disekitarnya. Hal tersebut dikarenakan, anak tunarungu ini tidak pernah mendengar ataupun menggunakan panca indera telinga dan mulut untuk berkomunikasi. Anak tunarungu yang mengalami hambatan pada pendengarannya juga mengalami hambatan ataupun sulit untuk berkomunikasi dengan orang lain. Hal inilah yang menyebabkan anak tunarungu mengalami hambatan pada kreativitasnya, yang dikarenakan komunikasi verbal yang terbatas dengan orang yang ada di sekitarnya.

  Indera pendengaran termasuk indera yang paling vital, terutama bagi anak- anak dalam memperoleh informasi untuk mengenal dunia dimana mereka berada, yang sangat berpengaruh terhadap perkembangan, proses belajar, dan adaptasi dengan diri sendiri serta adaptasi dengan lingkungan sosialnya. Anak tunarungu yang mampu mengembangkan kreativitasnya dengan baik akan mudah diterima di tengah masyarakat, mampu menyesuaikan diri, bersikap sosial, dan puas terhadap dirinya, serta mampu mengikuti perkembangan zaman yang semakin pesat. Akan tetapi, tentunya tidak mudah bagi anak tunarungu untuk mengembangkan kreativitasnya seiring dengan hambatan-hambatan yang dimilikinya. Sekali lagi perlu ditekankan perlunya suatu metode yang tepat, sehingga dengan keterbatasan yang ada anak tunarungu tetap mampu mengembangkan kreativitas yang ada dalam dirinya secara optimal.

  Berdasarkan hasil wawancara awal yang dilakukan dengan salah satu guru SLB di kota Malang, mengatakan bahwa anak tunarungu pada dasarnya sama dengan anak normal lainnya, hanya saja keterbatasan anak tunarungu dalam berkomunikasi dengan orang lain membuatnya berbeda dengan anak normal lainnya. Selain itu juga,

  5 dikatakan bahwa pada dasarnya anak tunarungu juga memiliki kreativitas seperti halnya anak normal yang lain, namun kurang mampu untuk tersalurkan secara optimal karena adanya rasa tidak percaya diri dan merasa tidak mampu akan keterbatasan yang ada pada dirinya. Banyak anak tunarungu yang memiliki bakat dalam dirinya yang akhirnya berkembang melalui kreativitas dirinya, dan ada juga anak tunarungu yang memiliki bakat namun karena adanya rasa malu dan tidak percaya diri untuk mengembangkannya membuat bakat yang ada menjadi tenggelam dalam diri mereka. Hal itulah yang biasanya terjadi, yang membuat kreativitas yang ada pada diri anak tunarungu menjadi terhambat, dan tidak mampu berkembang secara optimal.

  Berdasarkan penjelasan-penjelasan di atas, maka dapat dikemukakan bahwa meningkatkan kreativitas pada anak, khususnya anak tunarungu sangat penting untuk dilakukan. Usaha ke arah itu haruslah lewat jalan yang dapat menarik minat anak tersebut yang secara sukarela berangkat dari hatinya yang paling tulus dan dalam.

  Dengan demikian, jalan yang sangat mudah adalah lewat kegiatan yang digemari dan menjadi kehidupan anak-anak pada saat itu yaitu bermain.

  Menurut Hurlock (1978:320), bermain adalah merupakan suatu kegiatan yang dilakukan individu untuk kesenangan yang ditimbulkannya, tanpa ada mempertimbangkan hasil akhirnya, dan kegiatan bermain biasanya dilakukan secara sukarela dan tidak ada paksaan atau tekanan dari lingkungan luar atau pun suatu kewajiban dari individu tersebut untuk melakukannya. Bermain adalah awal timbulnya kreativitas karena dalam kegiatan yang menyenangkan anak akan dapat mengungkapkan gagasan-gagasannya secara bebas dalam berhubungan dengan lingkungannya. meningkatkan kreativitas lewat kegiatan bermain haruslah diarahkan

  6 untuk merangsang kemampuan anak agar dapat membuat kombinasi baru, sebagai kemampuan untuk mereproduksi respons yang tidak biasa, serta merangsang agar anak berfikir. Oleh karena itu kegiatan tersebut dapat dijadikan sebagai salah satu dasar dalam meningkatkan kreativitas anak.

  Berdasarkan hasil riset Galton (dalam Rosalina, 2008) menyatakan bahwa kreativitas dapat dipacu melalui lingkungan sejak usia muda. Kreativitas bisa tampil dini dalam kehidupan anak dan terlihat pada saat anak bermain. Kehidupan bermain adalah kehidupan anak-anak. Bermain memberikan kesempatan pada anak untuk untuk mengekspresikan dorongan-dorongan kreatifnya, juga kesempatan untuk merasakan obyek-obyek dan tantangan untuk menemukan sesuatu dengan cara-cara baru. Untuk mencapai tujuan tersebut “menumbuhkan kreativitas” dibutuhkan intensitas bermain yang baik dan berkualitas dalam merangsang imajinasi untuk mengembangkan kreativitas anak, sehingga proses-proses mental yang dikembangkan sejak usia dini akan menjadi bagian menetap dari individu dan akan memberikan dampak-dampak yang baik terhadap perkembangan intelektual selanjutnya.

  Begitu juga dengan hasil riset yang dilakukan oleh Maite Garaigordobil (2006) menyatakan bahwa intervensi dalam bermain untuk meningkatkan kreativitas dengan anak usia 10 dan 11 tahun mengalami signifikansi lebih besar perubahan kelompok eksperimental yang menunjukkan rendahnya tingkat kreativitas sebelum intervensi.

  Bermain bagi anak adalah merupakan seluruh aktivitas termasuk bekerja, kesenangannya, dan merupakan metode bagaimana mengenal dunia. Bermain tidak hanya sekedar mengisi waktu, tetapi merupakan kebutuhan anak sebagaimana halnya

  7 makanan, perawatan, dan cinta kasih. Anak memerlukan berbagai variasi permainan untuk kesehatan fisik, mental dan perkembangan emosinya. Melalui bermain, anak tidak hanya menstimulasi pertumbuhan fisik, kematangan sosial dan juga intelektual si anak, tapi juga dapat menstimulasi perkembangan psikologisnya. Anak tidak sekedar melompat, melempar atau berlari, tetapi mereka bermain dengan seluruh emosinya, perasaannya dan pikirannya. Sebagian besar interaksi teman sebaya selama masa anak-anak melibatkan permainan. Biasanya setiap anak berinteraksi dengan teman sebayanya melalui berbagai permainan. Setiap anak pasti memiliki minat dalam suatu permainan, baik pada anak yang normal ataupun pada anak yang tidak normal (cacat), karena dunia anak-anak adalah dunia bermain.

  Permainan adalah suatu bentuk penyesuaian diri manusia yang berguna, menolong anak menguasai kecemasan dan konflik, karena tekanan-tekanan terlampiaskan di dalam permainan, sehingga anak mampu untuk mengatasi masalah- masalah dalam kehidupannya. Permainan memungkinkan anak melepaskan energi fisik yang berlebih dan membebaskan perasaan-perasaan yang terpendam (Freud dan Erikson, dalam Santrock, 2002:272). Maka dari itu, bermain merupakan aktivitas yang penting yang dilakukan oleh anak-anak, sebab dengan bermain anak-anak bertambah pengalaman dan pengetahuannya. Melalui bermain tersebut, anak juga akan memperoleh pelajaran yang mengandung aspek perkembangan kognitif, sosial, emosi, dan fisik, sehingga diperlukanlah suatu kegiatan bermain yang dapat mengembangkan kreativitas secara optimal, khususnya pada anak tunarungu.

  Salah satu bentuk permainan yang dapat meningkatkan kreativitas pada anak tunarungu adalah melalui permainan konstruktif, yang mana dalam hal ini mereka diberi kebebasan untuk mengembangkan daya imajinasinya. Hurlock (1997)

  8 menjelaskan bahwa permainan konstruktif adalah cara bermain yang bersifat membangun, membina, memperbaiki, dimana anak-anak menggunakan bahan untuk membuat sesuatu yang bukan untuk bertujuan bermanfaat, melainkan ditujukan bagi kegembiraan yang diperolehnya dari membuatnya. Dengan bermain konstruktif anak tidak akan merasa bosan menggabungkan dan menyusun bentuk-bentuk kombinasi yang baru dengan alat permainannya.

  Menurut Papalia (dalam Hidayani, dkk, 2006), ditinjau dari kompleksifitas perkembangan kognitif, bermain konstruktif merupakan kegiatan bermain yang lebih kompleks dari kegiatan bermain lainnya. Anak-anak akan sangat sibuk dengan membuat hal yang baru seperti dengan menggunakan balok-balok, lego dan lain-lain, sehingga dengan terus menggunakan daya imajinasinya untuk menghidupkan permainan ini, anak tidak akan menjadi malas dan akan terus berusaha dalam membuat hal-hal yang baru dan unik.

  Berdasarkan hasil penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Hanani (2001), menunjukkan bahwa anak yang diberikan permainan seperti drama, permainan konstruktif, permainan musik, hiburan, dan imajinasi, dapat mempengaruhi kreativitas anak. Selain itu juga, penelitian yang dilakukan oleh Ayu (2008) mengenai pengaruh permainan konstruktif terhadap kreativitas anak prasekolah, menunjukkan bahwa pada anak-anak prasekolah mengalami peningkatan kreativitas saat diberikan permainan konstruktif yang berbeda-beda pada setiap harinya. Dari penelitian tersebut, dapat disimpulkan bahwa permainan konstruktif memiliki pengaruh dalam pengembangan kreativitas anak, yang mana dalam hal ini terdapat peningkatan yang signifikan dalam hal kreativitas.

  9 Dalam penelitian ini, akan diangkat mengenai pengaruh permainan konstruktif dalam pengembangan kreativitas anak tunarungu. Dari penelitian ini diharapkan mampu untuk menunjukkan adanya pengaruh dari permainan konstruktif dalam meningkatkan kreativitas anak tunarungu seperti halnya penelitian sebelumnya yang dilakukan pada anak yang normal. Salah satu keuntungan dengan ditetapkannya kegiatan bermain konstruktif yang dilakukan anak tunarungu tersebut yaitu dapat bermanfaat untuk merangsang kreativitas serta imajinasi karena kegiatan ini menggunakan objek atau bahan tertentu untuk membentuk sesuatu. Adapun jenis permainan konstruktif yang populer adalah membuat sesuatu dan menggambar. Membuat sesuatu misalnya dari lempung, pasir, balok, lilin, cat, kertas dan lain sebagainya.

  Permainan konstruktif biasanya dilakukan sebagai kegiatan perseorangan daripada kegiatan kelompok, sehingga tidak membantu penyesuaian sosial.

  Seringkali permainan konstruktif dapat berkembang menjadi hobi seumur hidup sehingga sumbangannya dalam penyesuaian pribadi bersifat menetap (Hurlock, 1978:15). Namun begitu, meskipun bersifat individu, melalui usaha mereka sendiri permainan konstruktif juga dapat bermanfaat untuk menghibur diri sendiri tanpa menunggu orang lain untuk menghiburnya, serta dapat melatih kreativitas mereka dalam pengembangan fisik, intelegensi, dan emosinya, seperti menyusun balok untuk membentuk suatu bentuk bangunan, puzzle gambar, dan lain sebagainya. Jadi dalam hal ini, anak tunarungu akan mampu untuk mengembangkan kreativitas secara menyeluruh meskipun mereka mengalami hambatan pada indera pendengarannya.

  Pemberian kegiatan bermain konstruktif untuk mengembangkan kreativitas pada anak tunarungu didukung juga dengan pernyataan yang dikemukakan oleh

  10 Siregar (1981), yang mengatakan bahwa anak tunarungu hanya dapat menunjukkan kemampuan dalam bidang motorik dan mekanik serta intelegensi konkret, tetapi memiliki keterbatasan dalam intelegensi verbal dan kemampuan akademik. Dalam bermain konstruktif, anak tunarungu akan mampu untuk mengekspresikan diri mereka secara bebas dan melatih mereka agar menjadi lebih kreatif dan inovatif. Jadi, dalam hal ini melalui permainan konstruktif tersebut, akan dapat dilihat sejauh mana kreativitas yang dimiliki oleh anak tunarungu, yang kemudian akan terus berkembang secara optimal dengan aktivitas bermain konstruktif tersebut.

  Berdasarkan uraian-uraian serta serta fenomena-fenomena yang telah dijabarkan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa kreativitas memiliki peranan yang penting dalam meningkatkan potensi-potensi anak secara optimal, khususnya pada anak tunarungu. Keterbatasan anak tunarungu dalam mendengar merupakan suatu hambatan yang membuat kreativitasnya kurang berkembang secara optimal. Oleh sebab itu, melalui permainan konstruktif diharapkan anak tunarungu akan mampu memunculkan kreativitas yang ada diri mereka dan mampu untuk meningkatkan kreativitas tersebut menjadi lebih baik lagi dari sebelumnya. Dari hal tersebut, maka peneliti merasa sangat tertarik untuk melakukan penelitian tentang “Pengaruh Permainan Konstruktif dalam Meningkatkan Kreativitas Anak Tunarungu” .

  11

B. Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah “Apakah ada pengaruh permainan konstruktif dalam meningkatkan kreativitas anak tunarungu”.

C. Tujuan Penelitian

  Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui tentang pengaruh permainan konstruktif dalam meningkatkan kreativitas pada anak tunarungu.

D. Manfaat Penelitian

  Dengan melakukan penelitian mengenai pengaruh permainan konstruktif dalam meningkatkan kreativitas anak tunarungu, diharapkan dapat memberikan manfaat baik secara teoritis maupun praktis, yaitu:

  1. Manfaat Teoritis Dalam penelitian ini, diharapkan mampu untuk memberikan sumbangan yang berarti bagi perkembangan ilmu psikologi, khususnya psikologi bidang perkembangan dan pendidikan tentang peran permainan konstruktif dalam meningkatkan kreativitas anak tunarungu.

  2. Manfaat Praktis

  Dapat memberikan sumbangan pikiran, saran, serta tindakan yang berarti bagi pihak-pihak yang berkepentingan. Khususnya orangtua, Sekolah Luar Biasa (SLB) dan guru, agar pengembangan kreativitas anak dapat optimal.

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

PENGARUH BERMAIN GAME SPORE TERHADAP KREATIVITAS FIGURAL ANAK
0
12
54
PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMBACA ANAK PRASEKOLAH MELALUI PERMAINAN KONSTRUKTIF
0
9
2
PENGARUH BERMAIN PURA-PURA TERHADAP KREATIVITAS ANAK PRASEKOLAH
1
13
21
IDENTIFIKASI PERAN ORANGTUA DALAM MENSTIMULASI KEMAMPUAN BERBICARA ANAK TUNARUNGU
0
6
18
PENGARUH PERMAINAN TRADISIONAL ENGKLEK PAÂ’A DAN SOROK UNTUK MENINGKATKAN KONTROL DIRI PADA ANAK USIA SEKOLAH
9
60
85
IDENTIFIKASI PERAN ORANG TUA DALAM MENGEMBANGKAN INTERAKSI SOSIAL ANAK TUNARUNGU
1
21
18
IDENTIFIKASI PERAN ORANGTUA DALAM MENGEMBANGKAN BAKAT PADA ANAK TUNARUNGU
0
4
8
PENGARUH PERMAINAN KONSTRUKTIF DALAM MENINGKATKAN KREATIVITAS ANAK TUNARUNGU
9
127
29
PENGARUH PERMAINAN SIMBOLIK TERHADAP KREATIVITAS PADA ANAK USIA DINI
0
5
2
HUBUNGAN ANTARA PERMAINAN BALOK DENGAN KREATIVITAS ANAK USIA DINI DI KELOMPOK BERMAIN AL-IRSYAD AL-ISLAMIYYAH JEMBER TAHUN 2013
0
8
16
MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERHITUNG ANAK USIA DINI MELALUI PERMAINAN BOWLING KALENG
1
0
7
IMPLEMENTASI PERMAINAN ANAK TRADISIONAL DALAM UPAYA PENINGKATAN MOTIVASI BELAJAR ANAK USIA DINI
0
0
8
MENINGKATKAN KREATIVITAS PADA ANAK | Mulyati | Asian Journal of Innovation and Entrepreneurship
0
0
6
PENGGUNAAN PERMAINAN LEGO DALAM BIDANG PENGEMBANGAN KOGNITIF UNTUK MENINGKATKAN KREATIVITAS ANAK USIA DINI DI PPT PERMATA BUNDA KECAMATAN WONOCOLO SURABAYA
0
0
10
PENGARUH PERMAINAN EDUKATIF MERONCE TERHADAP KEMAMPUAN MOTORIK HALUS DALAM MERONCE PADA ANAK TUNAGRAHITA SEDANG
0
1
6
Show more