PENGARUH PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP APLIKASI NILAI KARAKTER SISWA DI SMAN 1 TERBANGGI BESAR KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Gratis

3
25
72
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENGARUH PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP APLIKASI NILAI KARAKTER SISWA DI SMAN 1 TERBANGGI BESAR KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh Mareta Rahma Silvia Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh pembelajaran pendidikan kewarganegaraan terhadapa aplikasi nilai karakter siswa di SMAN 1 Terbanggi Besar kabupaten lampung tengah tahun pelajaran 2012/2013. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode korelasional. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 85 orang. Analisis data menggunakan Chi Kuadrat. Hasil penelitian menunjukan bahwa terdapat pengaruh pembelajaran pendidikan kewarganegaraan terhadap aplikasi nilai karakter siswa di SMAN 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah tahun pelajaran 2012/2013 dalam kategori sedang. Kata Kunci : Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan, Aplikasi Nilai Karakter PENGARUH PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP APLIKASI NILAI KARAKTER SISWA DI SMAN 1 TERBANGGI BESAR KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh Mareta Rahma Silvia Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Program Studi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG 2013 PENGARUH PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP APLIKASI NILAI KARAKTER SISWA DI SMAN 1 TERBANGGI BESAR KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013 (Skripsi) Oleh Mareta Rahma Silvia FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2013 DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Kerangka Pikir ..................................................................................... 28 ii DAFTAR ISI ABSTRAK ...................................................................................................... i HALAMAN JUDUL ..................................................................................... ii HALAMAN PERSETUJUAN ..................................................................... iii HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... iv SURAT PERNYATAAN ............................................................................... v RIWAYAT HIDUP ....................................................................................... vi PERSEMBAHAN .......................................................................................... vii MOTTO ......................................................................................................... viii SANWACANA .............................................................................................. ix DAFTAR ISI .................................................................................................. x DAFTAR TABEL ......................................................................................... xi DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... xii DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. xiii 1. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah .............................................................................. B. Identifikasi Masalah .................................................................................... C. Pembatasan Masalah ................................................................................... D. Rumusan Masalah ....................................................................................... E. Tujuan Penelitian dan Kegunaan Penelitian ................................................ 1. Kegunaan Teoritik.................................................................................... 2. Kegunaan Praktis ..................................................................................... F. Ruang Lingkup Penelitian ........................................................................... 1. Ruang Lingkup Ilmu ................................................................................ 2. Ruang Lingkup Objek .............................................................................. 3. Ruang Lingkup Subjek............................................................................. 4. Ruang Lingkup Lokasi ............................................................................. 5. Ruang Lingkup Waktu ............................................................................. 1 7 8 8 8 8 9 9 9 9 10 10 10 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Deskripsi Teori ............................................................................................ 1. Nilai Karakter ............................................................................................ 1.1. Pengertian Nilai Karakter................................................................... 1.2. Nilai Karakter Yang Perlu Dikembangkan ........................................ 2. Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan ............................................. 2.1. Pengertian Pembelajaran .................................................................... 2.2. Pendidikan Kewarganegaraan ............................................................ 2.2.1. Pengertian Pendidikan Kewarganegaraan .................................... 2.2.2. Visi Dan Misi Pendidikan Kewarganegaran ................................ 11 11 11 13 18 18 19 19 24 iii 2.2.3. Fungsi Pendidikan Kewarganegaraan .......................................... 2.2.4. Tujuan Pendidikan Kewarganegaraan.......................................... 2.2.5. Ruang Lingkup Pendidikan Kewarganegaraan ............................ B. Kerangka Pikir ............................................................................................. 25 25 26 28 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian ........................................................................................ B. Populasi Dan Sampel ................................................................................... 1. Populasi ................................................................................................... 2. Sampel ..................................................................................................... C.Variabel Penelitian ....................................................................................... 1. Variabel Bebas ........................................................................................ 2. Variabel Terikat ...................................................................................... D. Definisi Konseptual Variabel ...................................................................... 1. Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan .......................................... 2. Nilai Karakter ......................................................................................... E. Definisi Operasional Variabel ..................................................................... F. Pengukuran Variabel .................................................................................... G. Teknik Pengumpulan Data .......................................................................... 1. Teknik Pokok ......................................................................................... 1. Angket ................................................................................................ 2. Teknik Penunjang................................................................................... 1. Wawancara ......................................................................................... 2. Dokumentasi ...................................................................................... H. Uji Persyaratan Instrumen ........................................................................... 1. Validitas ................................................................................................. 2. Uji Reliabilitas Angket ........................................................................... I. Teknik Analisis Data ................................................................................... J. Langkah-langkah Penelitian ........................................................................ 1. Pengajuan Judul ...................................................................................... 2. Penelitian Pendahuluan ........................................................................... 3. Pengajuan Rencana Penelitian ................................................................ 4. Penyusunan Alat pengumpulan Data ...................................................... 5. Pelaksanaan Penelitian............................................................................ 29 29 29 30 32 32 32 33 33 33 33 34 34 34 34 35 35 35 36 36 36 42 45 46 46 46 47 48 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ........................................................... 1. Sejarah Singkat SMAn 1 Terbanggi Besar ............................................. 2. Situasi dan Kondisi Sekolah ................................................................... 3. Keadaan Sekolah .................................................................................... B. Deskripsi Data ............................................................................................. 1. Pengumpulan Data .................................................................................. 2. Penyajian Data ........................................................................................ C. Pengujian Data ............................................................................................ 1. Pengujian Pengaruh ................................................................................ 2. Pengujian Tingkat Keeratan Pengaruh ................................................... D. Pembahasan ................................................................................................. 49 49 52 53 54 54 55 85 85 88 90 iv V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ................................................................................................ 93 B. Saran ........................................................................................................... 93 DAFTAR PUSTAKA DAFTAR LAMPIRAN DAFTAR TABEL Tabel Halaman 1. Tabel 1. Data siswa yang melanggar tata tertib sekolah pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan ............................................. 6 2. Tabel 2. Nilai-nilai Pendidikan Karakter dalam Pembelajaran ........... 15 3. Tabel 3. Jumlah populasi siswa SMA N 1 Terbanggi Besar tahun 4. 5. 6. 7. 8. 9. pelajaran 2012/2013 ............................................................................. 30 Tabel 4. Hasil Uji Coba Angket Kepada Sepuluh Orang Responden diluar Sampel Untuk Item Ganjil (X). .................................................. 38 Tabel 5. Hasil Uji Coba Angket Kepada Sepuluh Orang Responden diluar Sampel Untuk Item Genap (Y) .................................................. 39 Tabel 6. Distribusi Antara Item ganjil (X) dengan Item Genap (Y) Mengenai Pengaruh Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Terhadap Aplikasi Nilai Karakter Siswa di SMAN 1 Terbanggi Besar tahun pelajaran 2012/2013 ........................................................ 40 Tabel 7. Distribusi Sarana Dan Prasarana SMA Negeri 1 Terbanggi Besar tahun pelajaran 2012/2013 ......................................................... Tabel 8. Distribusi Frekuensi Indikator Proses Interaksi Peserta Didik Dengan Guru .............................................................................. 54 57 Tabel 9. Distribusi Frekuensi Indikator Proses Interaksi Peserta Didik Dengan Sumber Belajar ............................................................. 59 10. Tabel 10. Distribusi Frekuensi Indikator Proses Interaksi Peserta Didik Dengan Lingkungan Belajar ..................................................... 62 11. Tabel 11. Distribusi Frekuensi Hasil Angket Pembelajarn Pendidikan Kewarganegaraan ................................................................................ 65 12. Tabel 12. Distribusi Frekuensi Indikator Nilai Karakter Religius ...... 68 13. Tabel 13. Distribusi Frekuensi Indikator Nilai Karakter Disiplin ... 70 14. Tabel 14. Distribusi Frekuensi Indikator Nilai Karakter Menghargai Prestasi…………. ................................................................................ 73 15. Tabel 15. Distribusi Frekuensi Indikator Nilai Karakter Cinta Damai ................................................................................................... 76 16. Tabel 16. Distribusi Frekuensi Indikator Nilai Karakter Peduli Lingkungan ........................................................................................... 78 17. Tabel 17. Distribusi Frekuensi Indikator Nilai Karakter Peduli Sosial……….. ...................................................................................... 81 18. Tabel 18. Distribusi frekuensi Aplikasi Nilai Karakter Siswa di SMAN 1 Terbanggi Besar Tahun Pelajaran 2012/2013...................... 84 19. Tabel 19. Daftar tingkat perbandingan jumlah responden mengenai Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Terhadap Aplikasi Nilai Karakter Di SMAN 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah 2012/2013 ............................................................................................. 85 20. Tabel 20. Daftar Kontingensi Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Terhadap Aplikasi Nilai Karakter Di SMAN 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah 2012/2013 .................. 87 MENGESAHKAN 1. Tim Penguji Ketua : Dr. Irawan Suntoro, M.S. ……….. Sekretaris : Yunisca Nurmalisa, S.Pd., M.Pd ……….. Penguji Bukan Pembimbing : Drs. Holillulloh, M.Si 2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si. NIP 19600315 198503 1 003 Tanggal Lulus Ujian Skripsi : 16 April 2013 ………… Judul Skripsi : PENGARUH PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP APLIKASI NILAI KARAKTER SISWA DI SMAN 1 TERBANGGI BESAR KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Nama Mahasiswa : Mareta Rahma Silvia No. Pokok Mahasiswa : 0913032012 Jurusan : Pendidikan IPS Program Studi : Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan MENYETUJUI 1. Komisi Pembimbing PembimbingI Pembimbing II Dr. Irawan Suntoro, M.S. Yunisca Nirmalisa, S. Pd., M. Pd NIP 19560323 198403 1 003 NIP 19870602 200812 2 001 2. Mengetahui Ketua Jurusan Pendidikan IPS Ketua Program Studi PPKn Drs. Hi. Buchori Asyik, M.Si. Drs. Holilulloh, M.Si NIP 19560108 198503 1 002 NIP 19610711 198703 1 003 MOTTO “Jangan katakan sulit. Ketahuilah, tidak ada yang sulit bila dikerjakan dengan sepenuh hati” (Tung Desem Waringin) “Magic is believing in yourself. If you can do that, you can make anything happen” (Merry Riana) FIGHTING!!!! PERSEMBAHAN Dengan berlandaskan haturan syukur kepada ALLAH SWT,kupersembahkan karya kecil ini sebagai tanda bukti dan cinta kasih kepada : “Kedua orang tuaku, papa dan mama tercinta yang selalu sabar mengahadapiku, segala ego dan kekanakanku. Doamu dan penantianmu untuk keberhasilanku yang membuatku semangat dalam menjalani hidup” “Kakak dan Adikk-adikku serta saudara-saudaraku tersayang, yang dengan kasihnya selalu mendukung dan mendo’akanku” “Teman-teman PPKN 2009 yang selalu memberikan semangat dan mendo’akan keberhasilanku” Serta Almamaterku tercinta Universitas Lampung RIWAYAT HIDUP Penulis bernama Mareta Rahma Silvia dilahirkan di Teluk Betung Bandar Lampung, pada 26 Maret 1991 yang merupakan putri kedua dari empat bersaudara dari pasangan Bapak Sujono dan Ibu Nani Afrida. Pendidikan formal yang pernah ditempuh oleh penulis antara lain: 1. Taman Kanak-Kanak LKMD Harapan Rejo diselesaikan pada tahun 1997. 2. Sekolah Dasar Negeri 2 Harapan Rejo yang diselesaikan pada tahun 2003. 3. SMP Negeri 1 Seputih Agung yang diselesaikan pada tahun 2006. 4. SMA Negeri 1 Terbanggi Besar yang diselesaikan pada tahun 2009. Pada tahun 2009 penulis diterima sebagai mahasiswa Program Studi Pendidikan Kewarganegaraan Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung melalui jalur PKAB. SANWACANA Bismillaahirrahmaanirrahim, Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat Rahmat dan Hidayahnya-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Pengaruh Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Terhadap Aplikasi Nilai Karakter Siswa Di SMAN 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013”. Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. Terselesaikannya penulisan skripsi ini tidak terlepas dari hambatan yang datang baik dari luar dan dari dalam diri penulis. Penulisan skripsi ini juga tidak lepas dari bimbingan dan bantuan serta petunjuk dari Bapak Dr. Irawan Suntoro M.S, selaku pembimbing I, yang telah memberikan motivasi dan bimbingannya dalam membantu penyusunan skripsi. Dan juga Ibu Yunisca Nurmalisa, S.Pd, M.Pd, selaku pembimbing II, terimakasih atas kesediaannya dalam membimbing dan memberikan motivasi dalam bimbingannya. Selain itu penulis juga mengucapkan terimakasih kepada : 1. Bapak Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si. selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 2. Bapak Dr. Thoha B.S Jaya, M.S, selaku Pembantu Dekan I Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 3. Bapak Drs. Arwin Ahmad, M.Si, selaku Pembantu Dekan II Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 4. Bapak Drs. Hi. Iskandar Syah, M.H, selaku Pembantu Dekan III Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 5. Bapak Drs. Hi. Buchori Asyik M.Si selaku Ketua Jurusan Pendidikan IPS Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 6. Bapak Drs. Holilulloh, M.Si. selaku Ketua Program Studi PPKn Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung dan sekaligus sebagai pembahas I, terimakasih atas masukan, kritik dan sarannya pada penulis. 7. Bapak Mona Adha, S.Pd, M.Pd selaku pembahas II, terimakasih atas masukan, saran, dan kritikannya pada penulis. 8. Bapak dan Ibu Dosen Program Studi Pendidikan Kewarganegaraan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 9. Bapak dan Ibu staf tata usaha dan karyawan Universitas Lampung. 10. Ibu Dra. Hj. E.B. Ambarwati, M.Pd, selaku Kepala SMA Negeri 1 Terbanggi Besar yang telah memberi izin penelitian dan atas segala bantuan yang diberikan kepada penulis. 11. Bapak dan Ibu guru serta staf tata usaha SMA Negeri 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah yang telah membantu dalam penelitian kepada penulis. 12. Siswa SMA Negeri 1 Terbanggi Besar yang telah membantu penulis dalam mengadakan penelitian. 13. Teristimewa untuk kedua orang tuaku tercinta, Bapak Sujono, S.Pd dan Ibu Nani Afrida terimakasih atas keikhlasan, cinta dan kasih sayang, doa, motivasi, moral serta finansial yang tidak akan pernah terbayarkan. Untuk kakak ku Jenita Kusuma Dewi dan juga adik ku, Nofrantio Malik Ibrahim dan Alwi Akbar Rafsanjani. Terimakasih atas do’a, dukungan, bantuan, perhatian dan cinta kasih yang diberikan. 14. Teman-teman terbaikku di PPKn 2009, Mul, Nisa, Gita, Vera, Evi, Citra, Ayu, Ajeng, Nyek, Amel, fika, menik dan semua teman-teman PPKn regular dan mandiri yang tidak bisa disebutkan satu persatu semoga kebersamaan kita ini akan tetap selalu ada, walaupun kadang-kadang ada kesalahpahaman diantara kita namun kebersamaan dan kenangan tidak akan terlupakan. 15. Senior-senior asrama hillabi, mbak Ratih, mbak Nita, mbak Windi, mbak Tika yang memberikan dorongan motivasi, doa, dan memberikan kenangan indah semasa tinggal bersama semoga kita semua menjadi orang sukses dan bermanfaat bagi siapapun. 16. Teman-teman seperjuangan KKN, PPL SMP N 2 Sukadana Tahun 2012 Abi, Winda, Lili, Astri, Redi, Diana, Tomi, ecca, terimakasih atas kebersamaannya dalam perjuangan kita. 17. Sahabat ku dalam suka dan duka Lisa dan Anteng yang selalu memberikan motivasi, suntikan semangat, penghibur dikala sedih dan gundah, terimakasih untuk semuanya semoga kelak cita-cita kita semua tercapai. 18. Semua pihak yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu yang telah banyak membantu sehingga penulisan skripsi ini dapat selesai. Semoga amal baik yang telah Bapak/Ibu/Saudara/i serta teman-teman berikan akan selalu mendapatkan pahala dan balasan dari Allah SWT. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan baik dari penyampaian maupun kelengkapannya. Segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan sebagai tolak ukur penulis dimasa yang akan datang. Penulis juga berharap semoga karya sederhana ini dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua. Amin. Bandar Lampung, April 2013 Penulis, Mareta Rahma Silvia NPM 0913032012 SURAT PERNYATAAN Saya yang bertanda tangan dibawah ini, adalah: Nama : Mareta Rahma Silvia NPM : 0913032012 Prodi/ Jurusan : PPKn/ Pendidikan IPS Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan disuatu perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebut dalam daftar pustaka. Bandar Lampung, April 2013 Mareta Rahma Silvia NPM. 0913032012 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan merupakan usaha membina kepribadian dan kemajuan manusia baik fisik maupun moril, sehingga pendidikan memiliki peranan penting dalam kehidupan manusia khususnya menjadikan manusia yang lebih bermanfaat dan berkualitas. Pendidikan juga dapat memajukan bangsa dan berguna untuk mengubah bangsa agar mampu bersaing diranah internasional. Melalui pendidikan maka suatu bangsa dapat berdiri kokoh di tengah-tengah globalisasi dunia. Perubahan pendidikan kearah yang lebih maju ini tidak dapat dilakukan begitu saja tanpa adanya seseorang yang memiliki kompetensi dibidang pendidikan yang menjadi salah satu faktor terciptanya kemajuan bangsa, yaitu seorang guru yang terdapat dilembaga pendidikan seperti sekolah. Kemajuan sebuah sekolah sangat dipengaruhi oleh kompetensi seorang guru karena guru yang mendapat kesempatan bertatap muka langsung dengan peserta didik. Guru merupakan faktor yang sangat penting dalam meningkatkan mutu pendidikan disetiap satuan pendidikan. Seperti yang telah tercantum dalam Undang-Undang nomor 14 tahun 2005 tentang guru dan dosen, pada Bab 1 pasal 1 ayat (1) yang berbunyi : “ Guru adalah pendidik yang professional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, 2 melatih, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah.” Guru memiliki peranan dan andil yang sangat besar demi terciptanya siswa yang berprestasi, bermanfaat dan berkualitas serta berkarakter. Karakter merupakan tabiat seseorang untuk bertingkah laku dan bersikap yang dilakukan dalam kehidupan sehari-harinya sehingga menjadi sebuah kebiasaan. Karakter yang dibangun dalam kebiasaan-kebiasaan ini ada yang bersifat baik dan ada yang bersifat buruk. Hal ini tergantung pada pembentukan karakter yang dipengaruhi oleh lingkungannya. Kata karakter sudah sering di sebutkan oleh banyak orang di berbagai kesempatan, namun pada kenyataannya masih banyak orang yang mengabaikan nilai karakter tersebut. Karakter adalah sesuatu yang harus dibentuk, dibangun dan dikembangkan serta dimantapkan pada diri seseorang dan pembentukkan karakter pada seseorang itu pun membutuhkan waktu yang cukup lama. Pembentukan nilai karakter ini berlangsung pertahap dimulai dari yang terkecil hingga terbesar. Membangun nilai karakter sangat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan, baik dalam lingkungan keluarga, masyarakat, sekolah dan selanjutnya meluas hingga kehidupan berbangsa dan bernegara. Pembentukan karakter seorang anak dipengaruhi oleh factor intern dan ekstern. Factor intern adalah faktor yang dipengaruhi dari dalam diri siswa untuk berkembang. Sedangkan faktor ekstern adalah faktor dari luar diri siswa yang dapat mempengaruhinya seperti lingkungan teman sebaya, 3 lingkungan masyarakat dan lingkungan keluarga. Keluarga memiliki peranan dalam pembentukan karakter dan menentukan bekal kepribadian seorang anak yang akan menjadi penerus masa depan. Keluarga sebagai unit social terkecil dimasyarakat hendaknya dapat menjadi wahana penanaman, pembangungan, dan pembentukan nilai karakter anak bangsa yang mandiri dan bertanggung jawab. Dewasa ini, tak dapat dipungkiri bahwa banyak pelajar yang menyepelekan aturan tata tertib dan sopan santun, seperti kurang menghormati orangtua, tidak menghargai pendapat orang lain, bersikap acuh, berbohong, kurang disiplin, saling mengejek, lebih suka bertengkar dan lain-lain. Hal tersebut merupakan contoh cerminan lunturnya karakter bangsa Indonesia. Oleh sebab itu, penanaman nilai karakter anak selain dilakukan dalam lingkungan keluarga juga harus dilakukan di sekolah sebagai lembaga pendidikan formal. Jika seorang anak tidak mengenal dan memahami nilai karakter bangsa maka akan berakibat pada kemerosotan nilai bangsa itu sendiri. Penanaman watak, karakter, jiwa dan jati diri bangsa ini dilakukaan dengan pendidikan, seperti yang dinyatakan oleh Slamet Iman Santoso (2007:1) “pembinaan watak merupakan tugas utama pendidikan”. Seseorang yang berkarakter akan memiliki kepribadian yang lebih baik dan santun. Seseorang yang berkarakter akan mempertahankan kepribadiannya yang baik dengan tetap mengembangkannya untuk mencapai tujuan yang mulia. Melalui pendidikan formal maupun non 4 formal diharapkan dapat mengarahkan pada penanaman nilai karakter, etika, moral dan norma-norma pendidikan serta religi kepada anak agar menjadi generasi penerus bangsa yang cerdas, berwawasan luas dan berilmu pengetahuan dengan keterampilan yang tinggi dalam kemajuan jaman dengan tetap berpijak pada nilai-nilai dan norma-norma sesuai dengan keribadian dan jati diri bangsa yaitu pancasila. Pendidikan Kewarganegaraan merupakan salah satu muatan wajib disetiap kurikulum pendidikan, baik di tingkat pendidikan dasar, pendidikan menengah, maupun perguruan tinggi. Pendidikan Kewarganegaraan ini memuat tentang pembentukan karakter anak bangsa agar menjadi warganegara yang baik dan memiliki rasa nasionalisme serta patriotisme . Dalam Permendiknas No. 22 Tahun 2006 tentang standar isi ditegaskan bahwa : “Pendidikan Kewarganegaraan adalah mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan warganegara yang memahami dan mampu melaksanakan hak-hak dan kewajibannya untuk menjadi warganegara Indonesia yang berkarakter, yang diamanatkan oleh Pancasila dan UUD 1945”. Dalam hal ini jelas ditegaskan bahwa guru pendidikan kewarganegaraan yang memiliki andil cukup besar dalam pembentukan nilai karakter bangsa yang dituangkan dalam mata pelajaran yang diberikan disetiap satuan pendidikan. Kompetensi atau kemampuan guru Pendidikan Kewarganegaraan dalam membangun karakter menurut Mona dalam Merli (2011:7) bahwa sebagai guru Pendidikan Kewarganegaraan harus memahami: (a) berbagai macam 5 teknik mengajar, (b) hubungan bahan pelajaran civic dengan ilmu-ilmu social lainnya, (c) lingkungan masyarakat, agama, sains dan teknologi, (d) menganalisis karakter kata-kata ilmu social yang dapat menafsirkan dari berbagai arti sudut pandang. Pendidikan Kewarganegaraan diarahkan pada upaya pemberdayaan peserta didik menjadi manusia yang bermartabat, mampu bersaing dan memberikan manfaat yang besar bagi kehidupan. Maka untuk membangun nilai-nilai karater bangsa itu harus dilakukan di lembaga sekolah dengan sub pelajaran pendidikan kewarganegaraan. Dalam penelitian yang peneliti lakukan di SMA N 1 Terbanggi Besar, banyak siswa yang mengaku bosan dan jenuh dengan mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan, motode ajar yang dilakukan oleh guru kurang menarik perhatian siswa, guru hanya melakukan metode ceramah dan diskusi dikelas dengan tidak menggunakan model pembelajaran yang bervariasi. Pendidikan kewarganegaraan adalah upaya sadar dan terencana untuk mencerdasakan kehidupan bangsa bagi warganegara dengan menumbuhkan jati diri dan karakter sebagai landasan pelaksanaan hak dan keajiban dalam bela Negara yang dilandasi oleh nilai-nilai Pancasila dan UUD 1945. Berdasarkan masalah tersebut di atas, nilai-nilai dasar yang perlu dikembangkan diantaranya: keberanian, keadilan, kejujuran, kebijaksanaan, kesabaran, keiklasan, kasih sayang, kesetiakawanan, 6 kebersamaan, tenggang rasa, rendah hati, gotong royong dan kepedulian haruslah diwujudkan dalam bentuk realiasasi. Berikut data pelanggaran tata tertib yang dilakukan oleh siswa-siswi pada saat mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan berlangsung maupun pada jam pelajaran lain. Tabel 1. Data siswa yang melanggar tata tertib sekolah pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan No Keterangan Jenis karakter 1 2 Terlambat Tidak mengerjakan tugas rumah (PR) 3 4 Melawan guru Cinta damai Berkelahi dengan Bersahabat/ko teman munikatif Membolos Disiplin Membawa gambar Religius porno Jumlah 5 6 Kedisiplinan Kerja keras 31 36 Kelas XI akselerasi 0 0 XI akselerasi 1 0 3 3 0 0 0 0 0 0 2 0 11 0 7 0 0 0 0 0 16 49 74 0 1 X XI XII 3 11 12 20 0 0 Sumber: Guru PKn dan Guru BK SMA N 1 Terbanggi Besar Berdasarkan hasil wawancara kepada guru PKn di SMA N 1 Terbanggi Besar, bahwa “hampir disetiap kelas pasti ada yang melakukan pelanggaran tata tertib sepeti tidak mengerjakan PR, terlambat masuk jam pelajaran PKn, mengobrol disaat guru menerangkan pelajaran, menggunakan HP dijam pelajaran, dan lain-lain”. Hal ini membuktikan bahwa pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan berpengaruh terhadap aplikasi nilai karakter siswa. 7 Dilihat dari realitas yang ada bahwa semakin maju jaman akan semakin terkikis pula jati diri dan karakter bangsa. Modernitas telah menuntut suatu bangsa untuk mengikuti globalisasi yang ada. Apabila generasi muda tidak ditanamkan nilai karakter sejak dini maka, generasi penerus bangsa tidak akan memiliki karakter bangsa yang baik. Dalam hal ini pembelajaran pendidikan kewarganegaraan memiliki peranan yang cukup besar dalam penanaman nilai karakter bangsa yang dapat diwujudkan dengan pengenalan dan pembelajaran karakter yang dilakukan disetiap kesempatan. Oleh karena itu, penulis menganggap perlu untuk mengetahui bagaimanakah pengaruh pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan terhadap aplikasi nilai karakter siswa di SMA N 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013. B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang dikemukakan di atas, maka dapat diidentifikasi masalah-masalah sebagai berikut: 1. Siswa bosan dan jenuh mengikuti pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan. 2. Guru masih dominan menggunakan metode konvensional. 3. Masih cukup banyak siswa yang melanggar tata tertib sekolah, yang berdampak pada nilai karakter siswa. 4. Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan belum berperan maksimal dalam penanaman nilai karakter siswa. 5. Lingkungan keluarga, lingkungan sekitar dan teman sebaya yang mempengaruhi pembentukan karakter tidak baik. 8 C. Pembatasan Masalah Agar penelitian ini tidak meluas jangkauannya, maka peneliti membatasi masalah pada nilai karakter siswa dan pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan. D. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang, identifikasi, dan pembatasan masalah di atas maka yang menjadi rumusan masalah pada penelitian ini adalah apakah terdapat pengaruh pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan terhadap aplikasi nilai karakter siswa di SMA N 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013? E. Tujuan Penelitian dan Kegunaan Penelitian 1. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan terhadap aplikasi nilai karakter siswa di SMA N 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013. 2. Kegunaan Penelitian a. Kegunaan Teoritis Penelitian ini secara teoritis mengembangkan konsep ilmu pendidikan khususnya pendidikan kewarganegaraan pada kajian pendidikan nilai moral pancasila. 9 b. Kegunaan Praktis 1. Bagi Siswa Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan yang positif dan memberikan arahan kepada siswa untuk lebih bersikap, berprilaku dan beretika baik sesuai dengan pancasila dan jati diri bangsa. 2. Bagi Guru Penelitian ini dapat memberikan masukan terhadap guru mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan dalam meningkatkan dan menumbuhkan serta mengembangkan karakter bangsa yang baik kepada peserta didik. 3. Bagi Sekolah Hasil penelitian ini dapat dijadikan masukan kepada sekolah, mengenai pengembangan karakter bangsa yang dapat diwujudkan dengan membentuk budaya sekolah yang baik dan dapat diterapkan oleh semua warga sekolah. F. Ruang Lingkup 1. Ruang Lingkup Ilmu Ruang lingkup ilmu dalam penelitian ini adalah ilmu pendidikan kewarganegaraan dalam wilayah kajian pendidikan pancasila yang berkaitan dengan pendidikan karakter. 2. Ruang Lingkup Objek Objek penelitian ini adalah pembelajaran Kewarganegaraan dan aplikasi nilai karakter pada siswa. Pendidikan 10 3. Ruang Lingkup Subjek Subjek penelitian ini adalah siswa-siswi di SMA N 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013. 4. Ruang Lingkup Tempat Penelitian ini dilaksanakan di SMA N 1 Terbanggi Besar Kabupaten Lampung Tengah. 5. Ruang Lingkup Waktu Pelaksanaan penelitian ini adalah sejak dikeluarkannya surat izin penelitian pendahuluan oleh Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, dan dilaksanakan pada tanggal 12 Desember 2012. 11 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Deskripsi Teoritis 1. Nilai Karakter 1.1.Pengertian Karakter Karakter merupakan cerminan diri manusia terkait tentang tabiat seseorang dalam bertingkah laku yang menjadi kebiasaan dalam kesehariannya, tabiat tersebut bisa baik atau buruk. Hal itu tergantung pada pembentukan karakter dalam lingkungannya. Seperti pendapat yang dikemukakan oleh Aristoteles dalam Heri Gunawan (2012:23) bahwa “karakter itu erat hubungannya dengan kebiasaan yang kerap dimanifestasikan dalam tingkah laku”. Menurut Thomas Lickona dalam Heri Gunawan (2012:23) menyebutkan bahwa “pendidikan untuk membentuk kepribadian seseorang melalui pendidikan budi pekerti, yang hasilnya terlihat dalam tindakan nyata seseorang, yaitu tingkah laku yang baik, jujur bertanggung jawab, menghormati hak orang lain, kerja keras, dan sebagainya”. Menurut Ramli dalam Heri Gunawan (2012:23) pendidikan karakter memiliki esensi dan makna yang sama dengan pendidikan moral dan pendidikan akhlak. Tujuannya adalah membentuk 12 pribadi anak, supaya menjadi manusia yang baik, warga masyarakat dan warga Negara yang baik. Menurut Heri Gunawan (2012 : 23) Pendidikan karakter adalah segala sesuatu yang dilakukan guru, yang mampu mempengarui karakter peserta didik. Guru membantu membentuk watak peserta didik. Hal ini mencangkup keteladanan bagaimana prilaku guru, cara guru berbicara atau menyampaikan materi, bagaimana guru bertoleransi, dan bagaimana hal terkait lainnya. Menurut H.Soemarno dalam Merli (2011:25) Karakter merupakan nilai-nilai yang terpatri dalam diri kita melalui pendidikan, pengalaman, percobaan, pengorbanan, dan pengaruh lingkungan, dipadukan dengan nilai nilai dari dalam diri manusia menjadi semacam nilai intrinsik yang mewujud dalam system daya juang melandasi pemikiran, sikap dan perilaku kita. Pandangan lain tentang karakter yang dikemukakan oleh Kusuma (2007:80) sebagai berikut: Istialah karakter dianggap sama dengan kepribadian, kepribadian dianggap sebagai ciri atau karakteristik atau gaya atau sifat khas dari seseorang yang bersumber dari bentuk-bentukan yang diterima dari lingkungan. Istilah karakter juga dipahami oleh seseorang yang memiliki kepribadian, seseorang dipandang memiliki karakter atau tidak memiliki karakter atau karakter disamakan dengan kepribadian. Berdasarkan pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa karakter adalah sifat khas yang terpatri pada diri seseorang, diwujudkan melalui nilai-nilai moral kemudian menjadi ciri khas seseorang yang terbentuk dalam kehidupan sehari-hari. Dalam hal ini guru dapat membantu membangun dan membentuk watak peserta didik 13 agar karakter kepribadiannya dapat sejalan dengan jati diri bangsa. Seperti menurut Kemendiknas (2010) sebagaimana disebutkan dalam buku induk kebijakan nasional pembangunan karakter bangsa tahun 2010-2025 sebagai berikut: pembangunan karakter yang merupakan upaya perwujudan amanat Pancasila dan Pembukaan UUD 1945 dilatarbelakangi oleh realita permasalahan kebangsaan yang berkembang saat ini, seperti: disorientasi dan belum dihayatinya nilai-nilai Pancasila; keterbatasan perangakat kebijakan terpadu dalam mewujudkan nilai-nilai Pancasila; bergesernya nilai etika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara; memudarnya kesadara terhadap nilai-nilai budaya; ancaman disintegrasi bangsa; dan melemahnya kemandirian bangsa. 1.2. Nilai-nilai Karakter Yang Perlu Dikembangkan Secara umum telah kita ketahui bahwa nilai adalah sesuatu yang berharga dan berguna bagi kehidupan manusia. Namun nilai yang dimaksud dalam karakter ini dapat dikatakan sebagai keyakinan seseorang dalam menentukan pilihan. Seperti yang dikemukakan oleh Gordon Allfort seorang ahli psikologi kepribadian sebagaimana dikutip oleh Mulyana (2004:9) “nilai adalah keyakinan yang membuat seseorang bertindak atas dasar pilihannya. Allfort menetapkan keyakinan pada posisi yang lebih tinggi, ketimbang hasrat, motif, sikap keinginan dan kebutuhan”. 14 Selanjutnya, menurut Richard Eyre dan Linda dalam Heri Gunawan (2012 : 31) menyebutkan bahwa: nilai yang benar dan diterima secara universal adalah nilai yang menghasilkan suatu perilaku dan perilaku itu berdampak positif, baik bagi yang menjalankan maupun bagi orang lain. selanjutnya Richard menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan nilai adalah suatu kualitas yang dibedakan menurut (1) kemampuan untuk berlipat ganda atau bertambah, meskipun sering diberikan kepada orang lain, dan (2) kenyataan bahwa makin banyak nilai yang diberikan kepada orang lain makin banyak pula nilai serupa yang diterima atau “dikembalikan” dari orang lain. Menurut Heri Gunawan (2012 : 31) “nilai adalah merupakan rujukan untuk bertindak. Nilai merupakan standar untuk mempertimbangkan dan meraih perilaku tentang baik atau tidak baik dilakukan”. Berdasarkan pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa nilai adalah suatu keyakinan seseorang yang menjadi pertimbangan sebelum ia bertindak dalam menentukan pilihannya yang menghasilkan perilaku positif baik bagi yang menjalankan maupun bagi orang lain. Character Count di Amerika sebagaimana dikutip oleh Majid (2011:43) mengidentifikasikan bahwa karakter-karakter yang menjadi pilar yang harus ditanamkan kepada siswa, mencakup 10 karakter utama, yang mencakup; (1) dapat dipercaya (trustworthiness); (2) rasa hormat dan perhatian (respect); (3) tanggung jawab (responsibility); (4) jujur (fairness); (5) peduli 15 (caring); (6) kewarganegaraan (citizenship); (honesty); (8) berani (courage); (9) tekum (7) ketulusan (diligence); (10) integritas (integrity). Kemudian dalam kemendikbud merilis beberapa nilai-nilai pendidikan karakter sebagai mana terlihat dalam tabel berikut : Tabel 2. Nilai-nilai Pendidikan Karakter dalam Pembelajaran No 1. Religius Nilai 2. Jujur 3. Toleransi 4. Disiplin 5. Kerja Keras 6. Kreatif 7. Mandiri 8. Demokratis 9. Rasa Ingin Tahu 10. Semangat Kebangsaan Deskripsi Sikap dan perilaku yang patuh dalam melaksanakan ajaran agama yang dianutnya, toleran terhadap pelaksanaan ibadah agama lain, dan hidup rukun dengan agama lain. Perilaku yang didasarkan pada upaya menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam perkataan, tindakan dan pekerjaan. Sikap dan tindakan yang menghargai perbedaan agama, suku, etnis, pendapat, sikap dan tindakan orang lain yang berbeda dengan dirinya. Tindakan yang menunjukkan perilaku tertib dan patuh pada berbagai ketentuan dan peraturan. Perilaku yang menunjukkan upaya sungguh-sungguh dalam mengatasi berbagai hambatan belajar dan tugas, serta menyelesaikan tugas dengan sebaik-baiknya Berpikir dan melakukan sesuatu untuk menghasilkan cara atau hasil baru dari sesuatu yang telah dimiliki. Sikap dan perilaku yang tidak mudah tergantung pada orang lain dalam menyelesaikan tugas-tugas. Cara berpikir, bersikap dan bertindak yang menilai sama hak dan kewajiban dirinya dan orang lain Sikap dan tindakan yang selalu berupaya untuk mengetahui lebih mendalam dan meluas dari sesuatu yang dipelajari, dilihat dan didengar. Cara berpikir, bertindak dan berwawasan yang menempatkan kepentingan bangsa 16 dan Negara diatas kepentingan diri dan kelompoknya. 11. Cinta Tanah Air Cara berpikir, bersikap dan berbuat yang menunjukkan kesetiaan, kepedulian dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa, lingkungan fisik, social, budaya, ekonomi, dan politik bangsa. 12. Menghargai Prestasi Sikap dan tindakan yang mendorong dirinya untuk menghasilkan sesuatu yang berguna bagi masyarakat dan mengakui serta menghormati keberhasilan orang lain. 13. Bersahabat/komunikatif Tindakan yang memperlihatkan rasa senang bicara, bergaul, dan bekerja sama dengan orang lain. 14. Cinta Damai Sikap, perkataan, dan tindakan yang menyebabkan orang lain merasa senang dan aman atas kehadiran dirinya. 15. Gemar Membaca Kebiasaan menyediakan waktu untuk membaca berbagai bacaan yang memberikan kebajikan bagi dirinya 16. Peduli Lingkungan Sikap dan tindakan yang selalu berupaya mencegah kerusakan pada lingkungan alam sekitarnya dan mengembangkan upaya-upaya untuk memperbaiki kerusakan alam yang sudah terjadi. 17. Peduli Sosial Sikap dan tindakan yang selalu ingin member bantuan pada orang lain dan masyarakat yang membutuhkan. 18. Tanggung Jawab Sikap dan perilaku seseorang untuk melaksanakan tugas dan kewajibannya yang seharusnya dia lakukan, terhadap diri sendiri, masyarakat, lingkungan (alam, social dan budaya), Negara, dan Tuhan Yang Maha Esa. Sumber: Paskur Kemdikbud, Pengembangan Pendidikan…, hlm. 9-10. Dilihat dari beberapa point nilai karakter yang dijelaskan, SMA N 1 Terbanggi Besar hanya menerapkan 6 nilai karakter sesuai dengan visinya yaitu : religius, disiplin, menghargai prestasi, cinta damai, peduli lingkungan, dan peduli sosial. Hubungan antara kualitas karakater dan kemajuan bangsa amat erat. Bangsa yang maju ditandai dengan kualitas karakter 17 masyarakatnya yang baik. Thomas Lickona, (seorang profesor pendidikan dari Cortland University), mengungkapkan bahwa ada sepuluh tanda zaman yang kini terjadi, tetapi harus diwaspadai karena dapat membawa bangsa menuju jurang kehancuran. Dengan kata lain, jika sepuluh tanda itu ada di Indonesia, bersiap-bersiap bahwa Indonesia aka menuju jurang kehancaruan. Ke sepuluh tanda tersebut adalah: 1. Mengingkatnya kekerasan di kalangan remaja/ masyarakat 2. Penggunaan bahasa dan kata-kata yang memburuk/ tidak baku 3. Pengaruh peer group (geng) dalam tindak kekerasan, menguat 4. Meningkatkanya perilaku merusak diri seperti penggunaan narkoba alkohol, dan seks bebas. 5. Semakin kaburnya pedoman moral baik dan buruk. 6. Menurunnya etos kerja 7. Semakin rendahnya rasa hormat kepada orang tua dan guru 8. Rendahnya rasa tanggung jawab individu dan kelompok 9. Membudayanya kebohongan/ ketidak jujuran dan 10. Adanya rasa saling curigai dan kebencian di antara sesama. Berkaitan dengan hal tersebut, maka pemerintah Indonesia kini sangat gencar mensosialisasikan pendidikan karakter. Bahkan Kemendiknas sudah mencanangkan penerapan pendidikan karakter untuk semua tingkat pendidikan mulai dari jenjang pendidikan dasar hingga perguruan tinggi. 18 Pendidikan karakter bukanlah sebuah proses menghafal materi pelajaran dan menjawab soal-soal ujian. Pendidikan karakter memerlukan pembiasaan. Pembiasaan untuk berbuat baik, pembiasaan untuk berlaku jujur, berani, malu berbuat curang, malu membiarkan lingkungannya kotor dan lain-lain. Pembiasaan karakter ini tidak terbentuk secara instan, namun memerlukan waktu dan berlatih secara serius serta proposional agar mencapai bentuk dan kekuatan karakter yang ideal. 2. Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan 2.1. Pengertian Pembelajaran Pembelajaran merupakan proses belajar mengajar antara dua pihak yaitu guru dan siswa. Guru memberikan informasi dan arahan terkait materi mata pelajaran yang diajarkan kepada siswa. Informasi yang diberikan oleh guru berupa tulisan-tulisan, audio visual, gambar-gambar dan lain-lain sesuai dengan mata pelajaran yang akan memberikan arahan untuk membantu siswa dalam menambah pengetahuan. Ristina dalam Merli (2011:32) mengemukakan mengenai pembelajaran sebagai berikut: Pembelajaran dapat diartikan sebagai upaya yang sistematik dan disengaja untuk menciptakan kondisi-kondisi agar terjadi kegiatan belajar membelajarkan. Dalam kegiatan ini terjadi interaksi antara kedua belah pihak, yaitu peserta didik (warganegara) yang melakukan kegiatan belajar dengan pendidik (sumber belajar) yang melakukan kegiatan pembelajaran. 19 Menurut Gagne, Briggs, dan wagner dalam Udin S. Winataputra (2008 : 40) “pengertian pembelajaran adalah serangkaian kegiatan yang dirancang untuk memungkinkan terjadinya proses belajar pada siswa”. Menurut UU Nomor 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas, pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Berdasarkan pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa pembelajaran adalah proses belajar yang dilakukan oleh pendidik atau sumber belajar kepada siswa yang dilakukan dalam lingkungan belajar di lembaga pendidikan. 2.2. Pendidikan Kewarganegaraan 2.2.1. Pengertian Pendidikan Kewarganegaraan Pendidikan Kewarganegaraan (Civic Education) merupakan mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan pengetahuan dan sikap terhadap pribadi dan perilaku siswa. Siswa berasal dari latar belakang kehidupan yang berbeda, baik agama, sosio kultural, bahasa, usia, dan suku bangsa. Hal ini bertujuan agar warganegara Indonesia menjadi cerdas, terampil, kreatif, dan inovatif serta mempunyai karakter yang khas sebagai bangsa Indonesia yang 20 dilandasi oleh nilai-nilai Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Pasal 39 Undang-Undang No. 2 tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional bahwa “Pendidikan Kewarganegaraan merupakan mata pelajaran yang memberikan pengetahuan dan kemampuan dasar hubungan warga negara dengan pemerintah agar menjadi warga negara yang dapat diandalkan oleh bangsa dan negara”. Pendapat Sumarsono (2002: 6) menyatakan : Pendidikan Kewarganegaraan adalah usaha untuk membekali siswa dengan kemampuan dasar berkenaan dengan hubungan antara warga negara dengan negara serta pendidikan pendahuluan bela negara, agar menjadi warga negara yang dapat diandalkan oleh bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Menurut Arnie Fajar (2005: 141) Pendidikan Kewarganegaraan adalah mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan diri yang beragam dari segi agama, sosio kultural, bahasa, usia dan suku bangsa untuk menjadi warga negara Indonesia yang cerdas, terampil dan berkarakter yang diamanatkan oleh Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Pendapat lain juga dikemukakan oleh Tim Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar Dan Menengah (2006: 11), Pendidikan kewarganegaraan merupakan bidang kajian ilmiah dan program pendidikan di sekolah dan diterima sebagai wahana utama 21 serta esensi pendidikan demokrasi di Indonesia yang dilaksanakan melalui: 1) Civic Intellegence Yaitu kecerdasan dan daya nalar warga negara baik dalam dimensi spiritual, rasional, emosional, mupun sosial. 2) Civic Responsibility Yaitu kesadaran akan hak dan kewajiban sebagai warga negara yang bertanggung jawab. 3) Civic Particiption Yaitu kemampuan berpartisipasi warga negara atas dasar tanggung jawabnya, baik secara individual, sosial, maupun sebagai pemimpin hari depan. CICED (Center For Indonesian Civic Education) dalam Cholisin (2001: 1) mengemukakan bahwa yang dimaksud dengan pendidikan kewarganegaraan adalah : Pendidikan Kewarganegaraan merupakan proses transformasi yang membantu membangun masyarakat yang heterogen menjadi satu kesatuan masyarakat Indonesia, mengembangkan warga negara Indonesia yang memiliki pengetahuan dan kepercayaan terhadap Tuhan, memiliki kesadaran yang tinggi terhadap hak dan kewajiban, berkesadaran hukum, memiliki sensitivitas politik, berpartisipasi politik, dan masyarakat madani (Civic Society). Salah satu komponen yang masuk kedalam keterampilan kewarganegaraan adalah keterampilan intelektual kewarganegaraan 22 (intellectual skill) yaitu keterampilan yang berkenaan dengan penguasaan materi pelajaran kewarganegaraan yang meliputi kajian atau pembahasan tentang negara, warga negara, hubungan antara negara dengan warganegaranya, hak dan kewajiban negara dan warga negara, masalah pemerintahan, hukum, politik, moral, dan sebagainya. Sedangkan keterampilan intelektual mengandung arti keterampilan, kemauan, atau kapabilitas manusia yang menyangkut aspek kognitif, bukan aspek gerakan (psycomotor) fisik atau sikap (Depdiknas 2003: 3). Warga negara yang memahami dan menguasai pengetahuan kewarganegaraan serta nilai-nilai kewarganegaraan akan menjadi seorang warga negara yang memiliki rasa percaya diri, kemudian warga negara

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (72 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

HUBUNGAN ANTARA INTELIGENSI DENGAN KECEPATAN EFEKTIF MEMBACA SISWA KELAS X AKSELERASI SMA NEGERI 1 TERBANGGI BESAR KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2009/2010
0
4
15
FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB PERUBAHAN PELAKSANAAN NGEDIYOU PADA MASYARAKAT LAMPUNG PEPADUN DI KAMPUNG TERBANGGI BESAR KECAMATAN TERBANGGI BESAR KABUPATEN LAMPUNG TENGAH
0
10
48
PENGARUH PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP APLIKASI NILAI KARAKTER SISWA DI SMAN 1 TERBANGGI BESAR KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013
3
25
72
PENGARUH KARAKTERISTIK GURU PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP SIKAP SISWA DALAM PROSES PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI KELAS XI SMA NEGERI 2 GADINGREJO KABUPATEN PRINGSEWU TP 2012/2013
2
22
84
PENGARUH KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PESERTA DIDIK PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI KELAS X SMA NEGERI 1 SEPUTIH BANYAK LAMPUNG TENGAH TP 2012/2013
0
10
80
PENGARUH HASIL BELAJAR PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP TINGKAT APLIKASI NILAI KARAKTER SISWA KELAS XI DALAM LINGKUNGAN SEKOLAH DI SMA NEGERI 1 SEPUTIH BANYAK KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013
22
204
82
MENINGKATKAN AKTIVITAS BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN ROLE PLAYING PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN KELAS VII SMP NEGERI 1 PENENGAHAN KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
9
67
PENGARUH PENDIDIKAN NILAI DALAM KELUARGA TERHADAP SIKAP TANGGUNG JAWAB SISWA DI KELAS X SMA NEGERI I TERBANGGI BESAR TAHUN AJARAN 2012/2013
1
18
64
PENGARUH PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DAN FUNGSI MEDIA MASSA TERHADAP WAWASAN KEBANGSAAN PADA SISWA KELAS XI DI SMA KEMALA BHAYANGKARI KABUPATEN LAMPUNG UTARA TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
5
81
HUBUNGAN PERSEPSI PESERTA DIDIK TENTANG URGENSI PENDIDIKAN KARAKTER DENGAN MOTIVASI BELAJAR PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI SMA NEGERI 10 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
10
75
PENGARUH PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA DAN TATAKRAMA SISWA TERHADAP PEMBELAJARAN PKN SMP N I BARADATU TAHUN PELAJARAN 2012/2013
1
42
61
PENGARUH PENDIDIKAN SEKS DALAM KELUARGA TERHADAP PERKEMBANGAN MORAL ANAK DI RW 01 DUSUN VII KEKAH KELURAHAN TERBANGGI BESAR LAMPUNG TENGAH
0
13
81
PENGARUH PENAMBAHAN JAM BELAJAR KELAS UNGGULAN TERHADAP PENGAMALAN NILAI DISIPLIN SISWA DI SMA MUHAMMADIYAH 1 PURBOLINGGO KABUPATEN LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2012/2013
1
20
80
PENGARUH PEMBINAAN ROHANI TERHADAP SIKAP SISWA DALAM MENGAPLIKASIKAN NILAI RELIGIUS DI SMAN 1 SEPUTIH RAMAN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
14
56
PENGARUH KEMAMPUAN GURU DALAM MEMBUAT RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PKn SISWA KELAS X DI MAN 1 PONCOWATI TERBANGGI BESAR LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
11
89
Show more