PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR PKN SISWA KELAS XI SEMESTER GANJIL PADA MATA PELAJARAN PKN DI SMK YAPEMA GADINGREJO TAHUN PELAJARAN 2011/2012

Gratis

3
26
67
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR PKN SISWA KELAS XI SEMESTER GANJIL PADA MATA PELAJARAN PKN DI SMK YAPEMA GADINGREJO TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh Armisah Agustinah Tujuan penelitian ini adalah untuk menjelaskan Pengaruh Motivasi dan Disiplin Belajar Terhadap Prestasi Belajar PKn Siswa Kelas XI Semester Ganjil Pada Mata Pelajaran PKn Di SMK YAPEMA Gadingrejo Tahun Pelajaran 2011/2012. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskripsi korelasional, dengan jumlah sampel sebanyak 47 responden. Teknik pengumpulan data menggunakan teknik pokok angket dan wawancara, teknik penunjang adalah studi kepustakaan. Variabel dalam penelitian ini adalah pengaruh motivasi dan disiplin belajar siswa terhadap prestasi belajar. Analisis data menggunakan analisis regresi. Berdasarkan hasil penelitian diperoleh : ada pengaruh yang signifikan motivasi dan disiplin belajar terhadap prestasi belajar pada mata pelajaran PKn di SMK YAPEMA Gadingrejo Tahun Pelajaran 2011/2012. Ini berarti semakin baik motivasi dan disiplin belajar siswa maka semakin baik pula prestasi belajarnya, dan semakin buruk motivasi dan disiplin belajar siswa maka semakin buruk prestasi belajar siswa. Kata kunci : Motivasi, disiplin, dan prestasi belajar DAFTAR LAMPIRAN 1. Rencana judul kaji tindak/skripsi makalah 2. Surat keterangan skripsi 3. Surat keterangan penelitian pendahuluan dari Dekan 4. Surat keterangan izin penelitian dari Dekan 5. Surat keterangan dari Kepala Sekolah SMK YAPEMA Gadingrejo 6. Pengesahan seminar proposal 7. Perbaikan seminar proposal Pembahas I 8. Perbaikan seminar proposal Pembahas II 9. Perbaikan seminar hasil pembahas I 10. Kisi-kisi angket 11. Angket penelitian 12. Kunci jawaban angket 13. Tabel. Hasil skor angket 14. Tabel. Distribusi sebaran angket motivasi belajar 15. Tabel. Distribusi sebaran angket disiplin belajar 16. Tabel. Distribusi sebaran angket prestasi belajar 17. Tabel. Distribusi data uji coba 18. Tabel. Distribusi skor angket motivasi terhadap prestasi belajar 19. Tabel. Distribusi skor angket disiplin terhadap prestasi belajar 20. Tabel. Data perhitungan Regresi berganda 21. Tabel. XI terhadap Y dan X2 terhadap Y 22. Kartu konsultasi Pembimbing I 23. Kartu konsultasi Pembimbing II PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR PKN SISWA KELAS XI SEMESTER GANJIL PADA MATA PELAJARAN PKN DI SMK YAPEMA GADINGREJO TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh Armisah Agustinah Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Program Studi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2013 PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR PKN SISWA KELAS XI SEMESTER GANJIL PADA MATA PELAJARAN PKN DI SMK YAPEMA GADINGREJO TAHUN PELAJARAN 2011/2012 (Skripsi) Oleh Armisah Agustinah FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2013 DAFTAR GAMBAR Kerangka pikir ........................................................................................ 30 DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK ............................................................................................. i HALAMAN JUDUL ............................................................................. ii HALAMAN PERSETUJUAN ............................................................ iii HALAMAN PENGESAHAN .............................................................. iv HALAMAN PERNYATAAN .............................................................. v HALAMAN RIWAYAT HIDUP ......................................................... vi MOTTO ................................................................................................. vii PERSEMBAHAN .................................................................................. viii SANWACANA ...................................................................................... ix DAFTAR ISI .......................................................................................... x DAFTAR TABEL ................................................................................. xiv DAFTAR GAMBAR ............................................................................. xv DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................... xvi I. PENDAHULUAN .............................................................................. 1.1. Latar Belakang .......................................................................... 1.2. Identifikasi Masalah .................................................................. 1.3. Pembatasan Masalah ................................................................. 1.4. Rumusan Masalah ..................................................................... 1.5. Tujuan dan Kegunaan Penelitian .............................................. 1.5.1. Tujuan Penelitian ............................................................. 1.5.2. Kegunaan Penelitian ........................................................ 1.5.2.1.Kegunaan Teoritik ............................................... 1.5.2.2. Kegunaan Praktis ................................................ 1.6.Ruang Lingkup Penelitian.......................................................... 1.6.1. Ruang Lingkup Ilmu........................................................ 1.6.2. Ruang Lingkup Objek ..................................................... 1.6.3. Ruang Lingkup Subjek .................................................... 1.6.4. Ruang Lingkup Wilayah.................................................. 1.6.5. Ruang Lingkup Waktu .................................................... 1 1 8 9 9 10 10 10 10 11 11 11 11 12 12 12 II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 2.1. Deskripsi Teoritis ...................................................................... 2.1.1. Tinjauan Tentang Motivasi Belajar ................................. 2.1.1.1.Definisi Motivasi Belajar……………………… 2.1.1.2.Fungsi Motivasi Belajar………………………. 2.1.1.3.Macam-Macam Motivasi Belajar……………... 2.1.2. Tinjauan Tentang Disiplin Belajar .................................. 2.1.2.1. Konsep Disiplin Belajar .................................... 2.1.2.2. Fungsi Disiplin Belajar ...................................... 12 12 14 14 16 16 17 17 18 2.1.2.3. Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Disiplin Belajar .................................................. 2.1.2.4. Indikator Disiplin Belajar ................................. 2.1.3. Pengertian Prestasi Belajar dan Kewarganegaraan ......... 2.1.3.1.Pengertian Prestasi Belajar .................................. 2.1.3.2.Pengertian Pendidikan Kewarganegaraan ........... 2.2. Kerangka Pikir .......................................................................... 2.3. Hipotesis Masalah ..................................................................... 19 20 20 21 25 30 31 III. METODELOGI PENELITIAN ................................................. 3.1. Metode Penelitian .................................................................... 3.2. Populasi dan Sampel ................................................................. 3.2.1. Populasi ........................................................................... 3.2.2. Sampel ............................................................................. 3.3.Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ............................ 3.3.1.Variabel Penelitian ........................................................ 3.3.2. Definisi Operasional..................................................... 3.3.2.1.Motivasi Belajar............................................... 3.3.2.2. Disiplin Belajar ............................................... 3.3.2.3.Prestasi Belajar ................................................ 3.4.Rencana Pengukuran Variabel .................................................. 3.5. Teknik Pengumpulan Data ........................................................ 3.5.1.Teknik Pokok .................................................................. 3.5.2. Teknik Penunjang .......................................................... 3.6. Uji Validitas dan Uji Reabilitas ................................................ 3.7.Teknik Analisis Data ................................................................. 33 33 33 33 34 35 35 35 35 36 36 37 37 37 38 39 41 IV.HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .............................. 4.1.Langkah-Langkah Penelitian .................................................... 4.1.1.Persiapan Pengajuan Judul .......................................... 4.1.2. Penelitian Pendahuluan ............................................. 4.1.3. Pengajuan Rencana Penelitian ................................... 4.1.4. Pelaksanaan Penelitian ............................................... 4.1.5. Pelaksanaan Uji Coba Angket .................................... 4.2.Gambaran Umum SMK YAPEMA .......................................... 4.2.1.Sejarah SMK YAPEMA ............................................. 4.1.2. Visi, Misi dan Tujuan SMK YAPEMA ..................... 4.1.3. Tenaga Pendidik ......................................................... 4.3.Deskripsi Teori.......................................................................... 4.3.1.Pengumpulan Data ...................................................... 4.3.2. Teknik Analisis Data`................................................. 4.3.3. Penyajian Data Motivasi Belajar ................................ 4.3.4. Penyajian Data Disiplin Belajar ................................. 4.3.5. Penyajian Data Prestasi Belajar.................................. 4.4.Pengujian Hipotesis .................................................................. 4.4.1.Pengujian Hipotesis Regresi Linier ............................. 44 44 45 45 44 46 47 52 52 53 56 57 57 58 59 61 63 66 66 4.4.2. Pengujian Regresi Berganda ...................................... 4.5.Pembahasan............................................................................... 4.5.1.Pengaruh Motivasi Terhadap Prestasi Belajar ............ 4.5.2. Pengaruh Disiplin Terhadap Prestasi Belajar ............. 4.5.3. Pengaruh Motivasi dan Disiplin Terhadap Prestasi Belajar ........................................................... 77 81 81 82 V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................ 4.6.Kesimpulan ............................................................................. 4.7.Saran ....................................................................................... 85 85 86 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 83 DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1. Prestasi Belajar PKn Kelas XI TSM dan TKR SMK YAPEMA Gadingrejo ....................................................................................... 4 Tabel 2. Jumlah siswa kelas XI jurusan TSM dan TKR SMK YAPEMA Gadingrejo Kabupaten Pringsewu................................................... 34 Tabel 3. Jumlah dan sebaran Sampel Siswa kelas XI TKR dan TSM SMK YAPEMA Gadingrejo Kabupaten Pringsewu Tahun Pelajaran 2011/2012........................................................................................ 35 Tabel 4. Distribusi Hasil Uji Coba Angket pada 10 Responden di Luar Sampel Untuk Item Ganjil (X) ................................ 48 Tabel 5 : Distribusi Hasil Uji Coba Angket Dari 10 Responden Luar Sampel Tahun 2011/2012 Untuk Item Genap (Y)...................................... 49 Tabel 6. Tabel Kerja Hasil Antara Item Ganjil (X) dengan Item Genap (Y) 49 Tabel 7 : Distribusi Frekuensi Indikator Motivasi Belajar Siswa ................. 60 Tabel 8 : Distribusi Frekuensi Indikator Disiplin Belajar Siswa .................. 63 Tabel 9 : Distribusi Frekuensi Indikator Prestasi Belajar ............................. 65 Tabel 10 : Analisis Varians .......................................................................... 80 MENGESAHKAN 1. Tim Penguji Ketua : Dr. Irawan Suntoro, M. S. …………………. Sekretaris : Yunisca Nurmalisa, S. Pd., M. Pd …………………. Penguji Bukan Pembimbing : Dr. Adelina Hasyim, M. Pd. ………………….. 2. Dekan Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan Dr. Hi. Bujang Rahman, M. Si. NIP 19600315 198503 1 003 Tanggal Lulus Ujian Skripsi : 19 Februari 2013 MOTTO Bersedihlah sebentar, tapi… pastikanlah engkau berbahagia lebih lama (Mario Teguh) Kasih sayang adalah pemberian, meskipun tidak semua pemberian adalah kasih sayang (Mario Teguh) Ketika seseorang hanya diam atas pertanyaanmu, itu karena mereka sulit mengakuinya atau karena terlalu sakit tuk kamu tahu (Armisah Agustinah) PERSEMBAHAN Berlandaskan rasa syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan karunianya dalam penyelesaian skripsi ini. Sebentuk karya kecil ini ku persembahkan sebagai tanda bukti dan cintaku kepada: Teristimewa kedua orang tua ku tercinta Bapak Sugeng dan Ibu Maryatun dengan cinta dan kasih sayangnya selalu mendukung dan mendoakan keberhasilanku. Kedua Adikku Aisah Astuti dan Alifah Husnul Khotimah dengan setia mendoakanku dan menantikan keberhasilanku Seseorang yang dengan setia memotivasi keberhasilanku dan setia mendampingiku Dan seluruh keluarga besarku yang selalu memberikan semangat dan perhatian kepadaku. Almamater tercintaku Universitas Lampung Judul Skripsi : PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR PKN SISWAKELAS XI SEMESTER GANJIL PADA MATA PELAJARAN PKN DI SMK YAPEMA GADINGREJO TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Nama Mahasiswa : ARMISAH AGUSTINAH Nomor Pokok Mahasiswa : 0813032020 Program Studi : Pendidikan Pancasila Dan Kewarganegaraan Jurusan : Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Fakultas : Keguruan Dan Ilmu Pendidikan MENYETUJUI 1. Komisi Pembimbing Pembimbing I Pembimbing II Dr. Irawan Suntoro, M. S. M.pd NIP 19560323 198403 1 003 Yunisca Nurmalisa, S.Pd., NIP 19870602 200812 2 001 2. Mengetahui Ketua Jurusan Pendidikan IPS Ketua Program Studi PPKn Drs. Hi. Buchori Asyik, M. Si. NIP 19560108 198503 1 002 Drs. Holilulloh, M. Si. NIP 19610711 198703 1 003 RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Pringsewu pada tanggal 07 Agustus 1990. Penulis adalah anak pertama dari tiga bersaudara pasangan Bapak Sugeng dan Ibu Maryatun. Pendidikan formal yang pernah ditempuh Sekolah Dasar (SD) di SD Negeri 1 Mataram, yang diselesaikan pada tahun 2002, Sekolah Menengah Pertama (SMP) di SMP Negeri 3 Gadingrejo yang diselesaikan pada tahun 2005, Sekolah Menengah Umum di SMA Negeri 1 Gadingrejo yang didelesaikan pada tahun 2008. Pada tahun 2008 penulis diterima di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung pada Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial, Program Studi (S1) Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan melalui jalur (SMPTN). SANWACANA Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena rahmat dan karuniaNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Pengaruh Motivasi dan Disiplin Belajar Terhadap Prestasi Belajar PKn Siswa Kelas XI Semester Ganjil Pada Mata Pelajaran PKn Di SMK YAPEMA Gadingrejo Tahun Pelajaran 2011/2012”. Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. Selama proses penelitian ini, peneliti mengucap syukur dan terima kasih atas segala kesulitan menuju tahap penyelesaian, dari proses bimbingan, bantuan moril dan materiil, motivasi serta dorongannya kepada semua pihak yang telah banyak membantu sehingga semua dapat terlewati dengan baik. Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada : Bapak Dr. Irawan Suntoro, M.S., selaku Pembimbing I dan Ibu Yunisca Nurmalisa, S.Pd, M.Pd. selaku Pembimbing II, dan sekaligus Pembimbing Akedemik, terimakasih atas saran, bimbingan dan semangatnya. Selain itu, penulis juga mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si., selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 2. Bapak Dr. M. Thoha B.S Jaya, M.S., selaku Pembantu Dekan I Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 3. Bapak Drs. Arwin Ahmad, M.Si., selaku Pembantu Dekan II Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 4. Bapak Drs. Hi. Iskandar Syah, M.H., selaku Pembantu Dekan III Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 5. Bapak Drs. Hi. Buchori Asyik, M.Si., selaku Ketua Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 6. Bapak Drs. Holilulloh, M.Si., selaku Ketua Program Studi Pendidikan kewarganegaraan sekaligus Pembahas I terimakasih atas masukan, saran, dan kritikannya kepada penulis. 7. Ibu Dr. Adelina Hasyim, M. Pd., selaku pembahas I terimakasih untuk saran dan masukannya kepada penulis. 8. Bapak Hermi Yanzi, S,pd, M.Pd., selaku pembahas II terima kasih untuk saran dan masukanya kepada penulis. 9. Bapak dan Ibu Dosen Program Studi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 10. Bapak Ancolo selaku Wakakurikulum SMK YAPEMA Gadingrejo yang telah membantu penulis selama masa penelitian. 11. Teristimewa untuk kedua orang tuaku tercinta, Bapak Sugeng dan Ibu Maryatun terimakasih atas keikhlasan, cinta dan kasih sayang, doa, motivasi, dan dukungan moral yang telah diberikan. 12. Kedua adikku Aisah Astuti dan Alifah Husnul Khotimah yang dengan cinta dan kasih sayangnya selalu mendukung dan mendoakan keberhasilanku. 13. Seseorang yang dengan sabar dan setia mendampingiku Dian Agung Hepri 14. Sahabat terbaikku Sri Lestasi, teman-temanku, Eta, Dian, Dina, Tantri, Wulan Evi, Santi, Bety, Anis, Asih, Wahyu, Eko, dan masih banyak teman-teman seperjuangan yang tidak bisa penulis sebutkan. 15. Teman-teman PPKn angkatan 2008 Reguler dan Mandiri semuannya tanpa terkecuali untuk kekompakan dalam suka maupun duka selama ini, semoga dengan selesainya kuliah kita bukan akhir dari kebersamaan kita. Terus semangat menuju kesuksesan! 16. Teman-teman seperjuangan PPL SMP Negeri 1 Tulang Bawang Tengah yang telah memberikan dukungan atas terselesaikannya skripsi ini. 17. Semua pihak yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu yang telah banyak membantu sehingga penulisan skripsi ini dapat selesai. Semoga amal baik yang telah Bapak/Ibu/Saudara/I serta teman-teman berikan akan selalu mendapatkan pahala dan balasan dari Tuhan. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan baik dari penyampaian maupun kelengkapannya. Segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan sebagai tolak ukur penulis dimasa yang akan datang. Penulis juga berharap semoga karya sederhana ini dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua. Amin. Bandar Lampung, Penulis, Armisah Agustinah Maret 2013 SURAT PERNYATAAN Yang bertanda tangan di bawah ini, adalah: Nama NPM Program Studi Jurusan/Fakultas Alamat : Armisah Agustinah : 0813032020 : PPKn : Pendidikan IPS/ FKIP Unila : Jl. Raya Mataram, Kelurahan Mataram I, Kecamatan Gadingrejo, Kabupaten Pringsewu Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan disuatu perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebut dalam daftar pustaka. Bandar lampung, Februari 2013 Armisah Agustinah NPM 0813032020 1 DAFTAR PUSTAKA A.M. Sadirman, 2011. Interaksi dan Motivas Belajar mengajar. Raja Grafindo, : Jakarta. Ahmadi, Abu.Nur Uhbiyati.2003.Imu Pendidikan.Rineka Cipta.Jakarta. Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian Syatu Pendekatan Praktek. Bina Aksara, Jakarta. Azwar, Saifuddin. 2000. Sikap Manusia. Pustaka Pelajar, Yogyakarta. Bahri, Djamarah Syaiful. 2008. Psikologi belajar. Rineka Cipta, Jakarta. Chic. 2011. Pendidikan Kewarganegaraan Pendidikan. chic.blogspot.com. 11 juli 2011 Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional.Sinar Grafika, Jakarta. Djaali. 2007. Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar. Bumi Aksara, Jakarta. Dimyati dan Mudjiono.2000.Balajar dan Pembelajaran. Depdikbud, Jakarta Hamalik, Oemar. 2004. Proses Belajar Mengajar. Bumi Aksara, Jakarta. Hadi, Sutrisno. 1989. Metode Research. Fakultas Psikologi UGM. Yogyakarta Nawawi, Hadari. 2001. Pokok-Pokok Pendidikan Indonesia. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Republik Indonesia. 2003. Undang-Undang No.20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Depdiknas, Jakarta Slameto.2003. Belajar dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhinya. Rineka Cipta. Jakarta. Sudjana. 2002. Metoda Statistika. Tarsito, Bandung. 2 Suwatno. 2008 Mengatasi Kesulitan Belajar Melalui Klinik Pembelajaran. Makalah. Disampaikan pada Workshop Evaluasi dan Pengembangan Teaching Klinik bagi Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Padang Tanggal 21 – 26 Januari 2008. FE UNP Padang. Syafruddin. 2005. Hubungan antara Disiplin Belajar dan Perhatian Orang Tua dengan Hasil Belajar Bahasa Indonesia pada SMA PGRI Sungguminasa. Kabupaten Gowa. Jurnal Edukasi Nomor 2. FIP Universitas Negeri Makasar. Taufiqurrahman. 2012. Pengaruh Sikan dan Perilaku Guru Terhadap Minat Siswa Mengikuti Mata Pelajaran PKn di SMA Budaya Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2011/2012. Unila, Bandar Lampung. Tu’u, Tulus. 2004. Peran Disiplin pada Perilaku dan Prestasi Siswa. http//:puslitaknov.org. Diunduh 20 Maret 2012. Winataputra, S Udin. 2009. Teori Belajar dan Pembelajaran. Universitas Terbuka, Jakarta Wlodkowski, Raymond J. 2004. Eager To Learn. Pustaka Pelajar, Yogyakarta. 1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Pendidikan merupakan usaha sadar bertujuan untuk mengembangkan kualitas manusia. Sebagai suatu kegiatan yang sadar akan tujuan, maka dalam pelaksanaan berada dalam suatu proses yang berkesinambungan dalam setiap jenis dan jenjang pendidikan. Semuanya berkaitan dalam suatu sistem pendidikan yang integral. Masalah pendidikan tidak terlepas dari pembelajaran. Pembelajaran merupakan suatu proses penyampaian dalam kegiatan belajar pada siswa, dengan demikian anak menuntut adanya kompetensi pendidikan yang menjamin keberhasilan pendidikan yang pelaksanaannya diwujudkan dalam pembelajaran. Pembelajaran ialah membelajarkan siswa menggunakan asas pendidikan maupun teori belajar yang merupakan penentu utama keberhasilan pendidikan. Sering dikatakan mengajar adalah mengorganisasikan aktivitas siswa dalam arti yang luas. Peranan guru bukan semata-mata memberikan informasi, melainkan juga mengarahkan dan memberikan fasilitas belajar, agar proses belajar lebih memadai. Pembelajaran mengandung arti setiap kegiatan yang 2 dirancang untuk membantu seseorang mempelajari suatu kemampuan dan atau nilai yang baru Proses pembelajaran di sekolah merupakan proses pembudayaan yang formal dalam penyampaian suatu informasi baik dari guru kepada siswa ataupun siswa kepada guru. Proses pembelajaran pada awalnya meminta guru untuk mengetahui kemampuan dasar yang dimiliki oleh siswa meliputi kemampuan dasarnya, motivasinya, latar belakang akademisnya, latar belakang sosial ekonominya, dan lain sebagainya. Kesiapan guru untuk mengenal karakteristik siswa dalam pembelajaran merupakan modal utama penyampaian bahan belajar dan menjadi indikator suksesnya pelaksanaan pembelajaran. Pembelajaran PKn di sekolah tidak hanya proses penyampain informasi atau pentransferan ilmu semata dari guru kepada siswa. Namun lebih kepada penanaman sikap dan pembentukan jati diri seseorang. Fungsi PKn adalah sebagai berikut: 1. Melestarikan dan mengembangkan nilai moral Pancasila secara dinamis dan terbuka, yaitu nilai moral Pancasila yang dikembangkan itu mampu menjawab tantangan perkembangan yang terjadi dalam masyarakat, tanpa kehilangan jati diri bangsa Indonesia yang merdeka, bersatu dan berdaulat. 2. Mengembangkan dan membina siswa menuju manusia yang seutuhnya yang sadar politik, hukum dan konstitusi Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. 3 3. Membina pemahaman dan kesadaran terhadap hubungan antar sesama warga negara, agar mengetahui dan mampu melaksanakan hak dan kewajibanya sebagai warga negara. 4. Membekali siswa dengan sikap dan prilaku berdasarkan nilai moral Pancasila dan UUD 1945 dalam kehidupan sehari-hari. Siswa belajar dan mengenal berbagai bentuk kecakapan dan pengetahuan baru yang sebelumnya belum pernah diketahui sekolah. Sekolah merupakan lembaga formal yang dilaksanakan berdasarkan peraturan, syarat, jenjang secara sistematis dan berkesinambungan dalam rangka membentuk anak didik berkepribadian seimbang, berjiwa kreatif dan menjadi manusia yang bertanggung jawab. Hasil dari pembelajaran yaitu adanya ketercapaian kompetensi dasar atau kemampuan siswa dalam memenuhi suatu tahapan pengalaman belajar. Hasil belajar ini berfungsi sebagai petunjuk tentang perubahan tingkah laku, pengetahuan dan keterampilan siswa. Guna meningkatkan kualitas pendidikan dan mencapai tujuan pendidikan diperlukan kesadaran dan aktivitas siswa di dalam kelas maupun di luar kelas. Dalam mewujudkan hasil belajar dibutuhkan kerjasama antar pihak sekolah dan wali murid. Salah satu keberhasilan pembelajaran dapat dilihat dari prestasi belajar siswa yang diperoleh setelah pembelajaran. Akan tetapi, tidak semua siswa dapat mencapai prestasi belajar yang memuaskan seperti yang diharapkan. Hal ini dapat dilihat dari penelitian yang dilakukan di SMK YAPEMA Gadingrejo pada mata pelajaran PKn kelas XI TKR (Teknik Kendaraan Ringan) dan TSM (Teknik Sepeda Motor) semester 4 ganjil tahun pelajaran 2011/2012, maka prestasi belajar siswa dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel.1. Pretasi Belajar PKn Kelas XI TSM dan TKR SMK YAPEMA Gadingrejo No. Kriteria nilai Jumlah siswa Presentase Keterangan kognitif (%) 1. 85-100 55 29,10% Di atas KKM 2. 70-84 76 40,21% Rata-rata KKM 3. 0-69 58 30,68% Di bawah KKM 189 100% Jumlah Sumber: Guru mata pelajaran PKn Kelas XI TSM dan TKR SMK YAPEMA Gadingrejo Tabel di atas menunjukkan bahwa tingkat hasil belajar siswa pada mata pelajaran PKN di kelas XI telah cukup memuaskan. Dengan penjelasan yaitu 29,10 % atau 55 siswa rata-rata nilainya di atas KKM, 40,21 % atau 76 siswa nilainya hanya rata-rata KKM saja, dan yang mengkhawatirkan adalah masih ada 30,68 % atau 58 siswa masih mendapat nilai yang masih kurang baik, atau masih di bawah KKM. Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar adalah faktor yang dialami dan dihayati siswa seperti sikap belajar, motivasi, konsentrasi, rasa percaya diri, intelegensi, cita-cita belajar dan kebiasaan dalam belajar. Faktor tersebut merupakan faktor intern, sedangkan faktor ekstern yaitu faktor yang berpengaruh pada aktivitas belajar seperti guru, sarana dan prasarana, lingkungan dan kurikulum sekolah. Selain faktor di atas, prestasi belajar juga ditentukan oleh siswa itu sendiri. Siswa merupakan unsur penting dalam 5 pembelajaran, karena tanpa siswa maka proses pembelajaran tidaka akan dapat berjalan dengan baik. Dalam proses pembelajaran diharapkan siswa dapat mengikuti pembelajaran dengan baik. Supaya siswa dapat melakukan proses belajar dengan baik, maka siswa memerlukan motivasi atau dorongan dalam belajar. Motivasi belajar merupakan faktor penting dalam kehidupan terutama dalam dunia pendidikan dan pembelajaran yang menentukan tingkatan kegiatan, intensitas, konsistensi, serta arah dari tingkah laku manusia. Motivasi belajar memegang peranan penting dalam memberikan gairah, pendorong, semangat dan rasa senang dalam belajar. Apabila siswa memiliki motivasi yang tinggi maka siswa akan menunjukkan minatnya untuk tetap mengikuti pelajaran yang diberikan dan disampaikan oleh guru. Motivasi siswa di SMK YAPEMA Gadingrejo menurut pandangan peneliti masih sangat kurang atau lemah. Hal ini disebabkan kurangnya perhatian dan dorongan dari guru yang ada di sekolah tersebut. Fakta di lapangan yang peneliti lihat, masih banyak siswa yang berada di luar lingkungan sekolah pada saat jam pelajaran berlangsung. Banyak siswa yang telat dalam mengumpulkan tugas, mengerjakan tugas tidak sepenuh hati. Ada pula beberapa siswa tidur ketika proses pembelajaran sedang berlangsung. Banyak siswa yang tidak memperhatikan ketika guru sedang menjelaskan. Hal lain yang mempengaruhi prestasi belajar yaitu disiplin belajar. Disiplin merupakan faktor penting dalam pembentukan kepribadian seseorang, dalam melakukan berbagai aktivitas sehari-hari diperlukan sikap disiplin, agar semua 6 pekerjaan menjadi lancar dan menghasilkan hasil yang baik dan maksimal. Penerapan disiplin belajar di sekolah berupaya mencegah timbulnya masalah dalam belajar dan menciptakan kondisi belajar yang baik, nayaman, dan menyenangkan. Dalam hal ini penting bagi seorang siswa untuk dapat berhasil dengan baik, maka siswa perlu menaati ketertiban atau prosedur yang telah dicanangkan oleh sekolah. Akan tetapi masih banyak siswa yang melakukan pelanggaran di sekolah. Pelanggaran kedisiplinan dapat berupa keterlambatan, keluar masuk kelas pada saat proses pembelajaran berlangsung, membolos, merokok di dalam kelas dan beberapa pelanggaran lainnya. Fakta di lapangan menunjukkan bahwa siswa sering datang terlambat ke sekolah, membolos pada saat pembelajaran sedang berlangsung. Sekolah sebagai tempat yang melaksanakan proses belajar mempunyai dorongan dan harapan yang tinggi untuk meningkatkan prestasi sekolah dan peserta didiknya. Hal tersebut tidak terlepas dari sarana pembelajaran di sekolah yang baik, karena hal tersebut merupakan sesuatu yang esensial dalam proses pembauran pendidikan. Pembelajaran dilakukan dengan mendaya gunakan bermacam-bermacam sarana belajar. Pendayagunaan sarana belajar memiliki arti penting selain melengkapi, memelihara dan memperkaya wawasan. Sarana belajar juga dapat meningkatkan motivasi dan disiplin belajar peserta didik. Proses belajar dan prestasi belajar para siswa bukan saja ditentukan oleh sekolah, motivasi dan disiplin belajar saja, akan tetapi ada faktor lain yang 7 mempengaruhi, yaitu kompetensi guru dalam mengajar, membimbing dan mendukung keberhasilan peserta didik. Guru adalah komponen penting dalam pembelajaran. Guru dalam konteks pembelajaran mempunyai peranan yang besar dan strategis. Hal ini disebabkan karena gurulah yang berada di barisan terdepan dalam pelaksanaan pembelajaran. Guru yang langsung berhadapan dengan peserta didik untuk mentransfer ilmu pengetahuan dan teknologi sekaligus mendidik dengan nilainilai positif melalui bimbingan dan keteladanan. Hasil wawancara yang peneliti lakukan pada siswa di SMK YAPEMA Sabtu, 17 Maret 2012, bahwa kurangnya motivasi dan disiplin belajar pada mata pelajaran PKn disebabkan karena guru yang mengajar kurang perhatian pada siswa, kurang pendalaman dalam materi, pembelajaran yang monoton dan hasil survey yang peneliti lakukan pada guru PKn yang bersangkutan, mengaku bahwa guru tersebut lulusan FISIP, selain itu kebanyakan siswa di SMK YAPEMA kurang memiliki disiplin belajar yang tinggi, hasil wawancara yang peneliti lakukan pada siswa, kebanyakan dari mereka belajar dengan menggunakan sisten kebut semalam(SKS). Belajar pada dasarnya adalah kegiatan aktif dalam membangun makna atau pemahaman terhadap materi ajar. Guru dalam proses mengajar memberikan dorongan kepada siswa untuk menggunakan otoritasnya dalam membangun gagasan, ide dan sikap positif. Siswa memiliki tanggung jawab belajar dan guru menciptakan situasi yang memungkinkan siswa berprakarsa, termotivasi disiplin dan memiliki tanggung jawab untuk belajar seumur hidup dan 8 berkelanjutan. Sehingga guru dituntut untuk kreatif dalam melaksanakan pembelajaran kepada peserta didik. Selain faktor guru, lingkungan belajar siswa juga memegang peranan yang mendukung akan motivasi dan disiplin belajar siswa. Lingkungan belajar yang kondusif akan berdampak baik terhadap proses belajar peserta didik. Lingkungan pembelajaran yang tenang, nyaman dan menyenangkan yang menjadi harapan guru dan peserta didik. Berdasarkan uraian dan data serta hasil wawancara di atas, maka muncul keinginan peneliti untuk mengetahui bagaimanakah pengaruh motivasi dan disiplin belajar terhadap prestasi belajar PKn siswa kelas XI semester ganjil pada mata pelajaran PKn di SMK YAPEMA Gadingrejo Tahun Pelajaran 2011/2012. 1.2. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas maka hal-hal yang berkaitan dengan prestasi belajar, diidentifikasikan sebagai berikut: 1. Motivasi belajar siswa SMK YAPEMA Gadingrejo 2. Disiplin belajar siswa SMK YAPEMA Gadingrejo 3. Sarana pembelajaran di sekolah 4. Kompetensi guru dalam mengajar 5. Lingkungan belajar di luar sekolah 6. Metode pembelajaran. 9 1.3. Pembatasan Masalah Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah maka penulis penulis membatasi masalah pada: 1. Motivasi belajar siswa 2. Disiplin belajar siswa 3. Prestasi belajar siswa kelas XI pada mata pelajaran PKn di SMK YAPEMA Gadingrejo. 1.4. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang, identifikasi, dan pembatasan masalah di atas, maka penelitian ini dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: 1. Apakah terdapat Pengaruh Motivasi Belajar Siswa Terhadap Prestasi Belajar Siswa Kelas XI Semester Ganjil Pada Mata Pelajaran Pkn Di SMK YAPEMA Gadingrejo? 2. Apakah terdapat Pengaruh Disiplin Belajar Terhadap Prestasi Belajar Siswa Kelas XI Semester Ganjil Pada Mata Pelajaran Pkn Di SMK YAPEMA Gadingrejo? 3. Apakah terdapat Pengaruh Motivasi Dan Disiplin Belajar Terhadap Prestasi Belajar Siswa Kelas XI Semester Ganjil Pada Mata Pelajaran Pkn Di SMK YAPEMA Gadingrejo? 10 1.5. Tujuan dan Kegunaan Penelitian 1.5.1. Tujuan Penelitian Berdasarkan perumusan masalah di atas, maka tujuan penelitian ini adalah untuk menjelaskan: 1. Pengaruh Motivasi Belajar Siswa Terhadap Prestasi Belajar Siswa Kelas XI Semester Ganjil Pada Mata Pelajaran Pkn Di SMK YAPEMA Gadingrejo 2. Pengaruh Disiplin Belajar Terhadap Prestasi Belajar Siswa Kelas XI Semester Ganjil Pada Mata Pelajaran Pkn Di SMK YAPEMA Gadingrejo 3. Pengaruh Motivasi Dan Disiplin Belajar Terhadap Prestasi Belajar Siswa Kelas XI Semester Ganjil Pada Mata Pelajaran Pkn Di SMK YAPEMA Gadingrejo. 1.5.2 Kegunaan Penelitian 1.5.2.1 Kegunaan Teoritis Secara teoritik penelitian ini berguna untuk mengembangkan konsepkonsep ilmu pendidikan, khususnya Pendidikan Kewarganegaraan, dengan wilayah kajian Pendidikan dan Kewarganegaraan sebagai pendidikan nilai moral pancasila, supaya peserta didik memiliki pengetahuan, keterampilan, sikap, nilai dan perilaku nyata dalam masyarakat baik di sekolah maupun keluarga dan pematangan pada unsur pedagogik guru dalam perbaikan pembelajaran. 11 1.5.2.2 Kegunaan Praktis Secara praktis,kegunaan penelitian ini adalah: 1. Siswa, sebagai bahan pengetahuan dan menumbuhkan motivasi dan disiplin belajar supaya prestasi belajarnya membaik 2. Guru PKn, supaya lebih mampu menjadi motivator dan fasilitator kepada siswa khususnya dalam proses pembelajaran agar siswa termotivasi dan disiplin dalam belajar, sehingga prestasi belajar siswa memuaskan 3. Sekolah, supaya dapat meningkatkan peran sebagai wadah pendidikan dan proses belajar mengajar bagi anak, sehingga anak memiliki motivasi dan disiplin belajar yang diharapkan. 1.6 Ruang Lingkup Penelitian 1.6.1. Ruang Lingkup Ilmu Penelitian ini termasuk dalam ruang lingkup ilmu pendidikan, khususnya Pendidikan Kewarganegaraan dengan wilayah kajian PKn sebagai Pendidikan Moral Pancasila, karena tinjauan dari aspek pembelajaran maupun pendidikan kemasyarakatan, di sekolah maupun di luar sekolah. 1.6.2 Ruang Lingkup Objek Ruang lingkup objek dalam penelitian ini adalah pengaruh antara motivasi dan disiplin belajar terhadap prestasi belajar PKN siswa kelas XI semester ganjil pada mata pelajaran PKn di SMK YAPEMA Gadingrejo Tahun Pelajaran 2011/2012. 12 1.6.3 Ruang Lingkup Subjek Ruang lingkup subjek penelitian ini adalah siswa siswa kelas XI semester ganjil SMK YAPEMA Gadingrejo Tahun Pelajaran 2011/2012. 1.6.4 Ruang Lingkup wilayah Ruang lingkup wilayah dalam penelitian ini adalah SMK YAPEMA Gadingrejo Kabupaten Pringsewu. 1.6.5 Ruang Lingkup Waktu Waktu dalam pelaksanaan penelitian ini adalah sejak dikeluarkannya surat izin penelitian pendahuluan oleh Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung sampai dengan selesainya penelitian ini. 13 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Deskripsi Teoritis Semua peserta didik dalam kehidupan akademisnya, ada waktunya untuk menghadapi kesalahan, nilai yang buruk, kebosanan, kelelahan, hilangnya kabulatan tekad, dan ujian-ujian yang menakutkan. Inilah kehidupan sekolah, bahkan mereka yang paling termotivasi sekalipun memiliki kemerosotan, keraguan, ketakutan, dan kecemasan. Hal tersebut juga berhubungan dengan disiplin belajar anak. Sebagai orang tua dan guru, perlu diketahui bahwa satu hari yang buruk bagi seorang anak bisa berubah menjadi satu minggu, satu bulan, atau bahkan bisa satu semester yang buruk. Setiap kali mereka memiliki masalah dengan motivasi dan disiplin belajar, sebagai orang tua dan guru perlu mengetahui bagaimana membantu meraih kembali harapan anak, bagaimana meraih kembali kepercayaan diri, membangkitkan kebulatan tekad, menopang ketekunan, dan membantu mengembalikan antusiasme belajar mereka. Motivasi belajar dalam arti luas merupakan suatu nilai dan dorongan untuk belajar, hal ini bertujuan untuk membantu anak-anak supaya dapat menghargai belajar, jadi anak tidak hanya sudi belajar, tetapi juga menghargai dan menikmati aktivitas belajar seperti mereka menghargai dan menikmati hasil 14 belajarnya. Anak yang menghargai belajar adalah anak yang berbakat, karena anak ini akan menjadi seorang pelajar yang abadi. Siswa ini adalah anak yang tertarik untuk membaca, menulis, berpikir, berhitung, dan memecahkan masalah. Peserta didik semacam ini memiliki kecenderungan alami untuk melakukan hal-hal yang suatu saat akan membimbingnya meraih keberhasilan dalam pekerjaannya di abad ke dua bagi evolusi masyarakat. Pelajar semacam ini dianugerahi cara berpikir yang membuatnya selalu menginginkan kesulitan, inilah keuntungan motivasi belajar. Belajar acap kali menjadi sesuatu yang sangat sulit dan beresiko. Ketekunan dan kesabaran dalam rangka mencintai proses belajar akan memuliakan jiwa manusia. 2.1.1. Tinjauan Tentang Motivasi Belajar Siswa 2.1.1.1. Definisi Motivasi Belajar Motivasi merupakan faktor penting dalam kehidupan terutama dalam dunia pendidikan dan pengajaran yang menentukan tingkatan kegiatan, intensitas, konsistensi, serta arah dari tingkahlaku manusia. Motivasi belajar dapat timbul karena faktor instrinsik, berupa hasrat dan keinginan berhasil dan dorongan kebutuhan belajar harapan akan cita-cita. Faktor ekstrinsiknya adalah adanya penghargaan, lingkungan belajar yang kondusif dan kegiatan belajar yang menarik. Menurut A. Suhaenah Suparno (2001: 100), “memberikan definisi motivasi sebagai keadaan internal seseorang yang mendorong orang tersebut untuk melakukan sesuatu”. 15 Menurut Oemar Hamalik (2004: 157), “motivasi belajar merupakan suatu perubahan energy di dalam diri pribadi seseorang yang ditandai oleh dorongan afektif dan reaksi-reaksi dalam mencapai tujuan”. Motivasi merupakan keadaan di dalam diri individu yang menyebabkan seseorang melakukan suatu kegiatan untuk mencapai tujuan tertentu, dengan motivasi yang kuat seseorang akan berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mencapai tujuan tersebut. Menurut Raymond J. Wlodkowski (2004: 19): Motivasi belajar pada mulanya adalah suatu kecenderungan alamiah dalam diri umat manusia, tetapi kemudian terbentuk sedemikian rupa dan secara berangsur-angsur, tidak hanya sekedar menjadi penyebab dan mediator belajar, tetapi juga sebagai hasil belajar itu sendiri dan lebih menyerupai suatu sikap. Menurut Sardiman (2011: 75), “memberikan definisi motivasi sebagai serangkaian usaha untuk menyediakan kondisi-kondisi tertentu, sehingga seseorang mau dan ingin melakukan sesuatu, dan bila ia tidak suka, maka akan berusaha untuk meniadakan atau mengelakkan perasaan tidak suka itu”. Motivasi dapat dirangsang oleh faktor dari luar tetapi motivasi itu tumbuh di dalam diri seseorang.dalam kegiatan belajar, motivasi dapat dikatakan sebagai keseluruhan daya penggerak di dalam siswa yang menimbulkan kegiatan belajar, yang menjamin kelangsungan dari kegiatan belajar dan yang memberikan arah pada kegiatan belajar, sehingga tujuan yang dikehendaki oleh subjek belajar dapat tercapai. Motivasi belajar adalah merupakan faktor psikis yang bersifat non- 16 intelektual.Peranannya yang khas adalah dalam hal penumbuh gairah, merasa senang dan merasa semangat untuk belajar. Berdasarkan beberapa pendapat di atas, maka dapat disimpulkan bahwa motivasi adalah dorongan yang berasal dari dalam diri seseorang untuk melakukan kegiatan yang disenanginya untuk mencapai hasil yang diinginkan. 2.1.1.2 Fungsi Motivasi Belajar Menurut Sardiman (2011: 84) ada tiga fungsi motivasi yaitu: 1. Mendorong manusia untuk berbuat, sebagai penggerak atau motor yang melepaskan energi. Motivasi dalam hal ini merupakan motor penggerak dari setiap kegiatan yang akan dikerjakan 2. Menentukan arah perbuatan, yakni kearah tujuan yang hendak dicapai. Dengan demikian motivasi dapat memberikan arah dan kegiatan yang harus dikerjakan sesuai dengan rumusan tujuannya 3. Menyelesaikan perbuatan, yakni menentukan perbuatan apa yang harus dilakukan yang serasi guna mencapai tujuan, dengan menyisihkan perbuatan-perbuatan yang tidak bermanfaat bagi tujuan tersebut. Seorang siswa yang akan menghadapi ujian dengan harapan dapat lulus, tentu akan melakukan kegiatan belajar dan tidak akan menghabiskan waktunya untuk bermain kartu atau membaca komik, sebab tidak serasi dengan tujuan. 2.1.1.3. Macam-macam Motivasi Belajar Menurut Sardiman (2011: 86) ada empat macam motivasi yang dilihat dari berbagai sudut pandang, yaitu: 1. Motivasi dilihat dari dasar pembentukkannya yaitu: a. Motif-motif bawaan b. Motif-motif yang dipelajari 17 2. Jenis-jenis motivasi menurut pembagian dari Woodworth dan Marquis, yaitu: a. Motif atau kebutuhan organis b. Motif-motif darurat c. Motif-motif objektif 3. Motivasi jasmaniah dan rohaniah 4. Motivasi intrinsik dan ekstrinsik a. Motivasi intrinsik, yaitu motif-motif yang menjadi aktif atau berfungsinya tidak perlu dirangsang dari luar b. Motivasi ekstrinsik, yaitu motif-motif yang aktif dan berfungsinya karena adanya perangsang dari luar. Berdasarkan uraian di atas, maka indikator dari motivasi belajar adalah sebagai berikut: 1. Kuatnya kemauan untuk berbuat 2. Ulet menghadapi kesulitan dalam pembelajaran 3. Ketekunan dalam mengerjakan tugas. 2.1.2. Tinjauan Tentang Konsep Disiplin Belajar 2.1.2.1 Konsep Disiplin Belajar Disiplin merupakan salah satu faktor penting dalam pembentukan kepribadian seseorang, dalam melakukan berbagai aktivitas sehari-hari diperlukan sikap disiplin agar semua pekerjaan menjadi lancar dan menghasilkan hasil yang maksimal. Menurut Prijodarminto dalam Tulus Tu’u (2004: 31), “disiplin adalah suatu kondisi yang tercipta dan terbentuk melalui proses dari serangkaian perilaku yang menunjukkan nilai-nilai ketaatan, kepatuhan, kesetiaan, keteraturan dan keterikatan”.Sedangkan menurut Maman Rachman dalam Tulus Tu’u (2004: 32),“menyatakan disiplin sebagai upaya mengendalikan diri dan sikap mental 18 individu atau masyarakat dalam mengembangkan kepatuhan dan ketaatan terhadap peraturan dan tatatertib berdasarkan dorongan dan kesadaran yang muncul dari dalam hatinya”. Sejalan pendapat diatas Nawawi (2001: 182) : Kedisiplinan merupakan usaha untuk mencegah terjadinya pelanggaran terhadap ketentuan yang telah disetujui bersama agar pemberian hukuman dapat dihindari. Disiplin adalah sikap yang tercermin dalam perbuatan tingkah laku perorangan, kelompok atau masyarakat berupa kepatuhan terhadap berbagai peraturandan ketentuan yang ditentukan pemerintah atau etik, norma, dan kaidah yang berlaku dalam masyarakat. Berdasarkan pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa disiplin adalah serangkaian perilaku seseorang atau masyarakat dalam melaksanakan peraturan atau tata tertib yang muncul baik dari dalam dirinya ataupun dari luar agar tercipta suasana yang nyaman. 2.1.2.2 Fungsi Disiplin Belajar Fungsi disiplin sangat penting untuk ditanamkan pada siswa, sehingga siswa menjadi sadar bahwa dengan disiplin akan tercapai hasil belajar yang optimal. Fungsi disiplin menurut Tulus Tu’u (2004: 38-44), adalah sebagai berikut: a. Menata kehidupan bersama Manusia merupakan mahluk sosial. Manusia tidak akan bisa hidup tanpa batuan orang lain. Disinilah pentingnya disiplin untuk mengatur tata kehidupan manusia dalam kelompok tertentu atau dalam masyarakat. b. Membangun kepribadian Kepribadian adalah keseluruhan sifat, tingkah laku yang khas yang dimiliki oleh seseorang. Lingkungan yang berdisiplin baik sangat berpengaruh terhadap kepribadian seseorang. 19 c. Melatih kepribadian yang baik Kepribadian yang baik selain perlu dibangun sejak dini, juga perlu dilatih karena kepribadian yang baik tidak muncul dengan sendirinya. d. Pemaksaan Disiplin dengan motif kesadaran diri lebih baik dan kuat. Dengan melakukan kepatuhan dan ketaatan atas kesadaran diri bermanfaat bagi kebaikan dan kemajuan diri. e. Menciptakan lingkungan yang kondusif Disiplin di sekolah berfungsi mendukung terlaksananya proses kegiatan pendidikan berjalan lancar. Kelima fungsi disiplin apabila diterapkan dan ditambah dengan dukungan yang baik maka akan mencapai hasil dari belajar yang diharapkan. 2.1.2.3. Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Pembentukan Disiplin Belajar Perilaku disiplin belajar tidak akan tumbuh dengan sendirinya, melainkan perlu kesadaran diri, latihan, kebiasaan, dan juga adanya hukuman. Bagi siswa disiplin belajar juga tidak akan tercipta apabila siswa tidak mempunyai kesadaran diri. Siswa akan disiplin dalam belajar apabila siswa sadar akan pentingnya belajar dalam kehidupannya. Penanaman disiplin perlu dimulai sedini mungkin mulai dari dalam lingkungan keluarga. Mulai dari kebiasaan bangun pagi, makan, tidur, dan mandi harus dilakukan secara tepat waktu sehingga anak akan terbiasa melakukan kegiatan itu secara berkesinambungan. Tulus Tu’u (2004: 48–49), mengatakan ada empat faktor dominan yang berhubungan dengan pembentukan disiplin belajar, yaitu: a. Kesadaran diri Sebagai pemahaman diri bahwa disiplin belajar penting bagi kebaikan dan keberhasilan dirinya. Selain itu, kesadaran diri menjadi motivasi sangat kuat bagi terwujudnya disiplin belajar. 20 Disiplin belajar yang terbentuk atas kesadaran diri akan kuat pengaruhnya dan akan lebih tahan lama dibandingkan dengan disiplin belajar yang terbentuk karena unsur paksaan atau hukuman. b. Pengikutan dan ketaatan Sebagai langkah penerapan dan praktik atas peraturan-peraturan yang mengatur perilaku individunya.Hal ini sebagai kelanjutan dari adanya kesadaran diri yang dihasilkan oleh kemampuan dan kemauan diri yang kuat. c. Alat pendidikan Untuk mempengaruhi, mengubah, membina, dan membentuk perilaku yang sesuai dengan nilai-nilai yang ditentukan atau diajarkan. d. Hukuman Seseorang yang taat pada aturan cenderung disebabkan karena dua hal, pertama karena adanya kesadaran diri, kemudian yang kedua karena adanya hukuman. Hukuman akan menyadarkan, mengoreksi, dan meluruskan yang salah, sehingga orang kembali pada perilaku yang sesuai dengan harapan. Lebih lanjut Tulus Tu’u (2004: 49-50), menambahkan tiga faktor lain yang juga berhubungan dengan disiplin belajar, yaitu: a. Teladan Teladan adalah contoh yang baik yang seharusnya ditiru oleh orang lain. Dalam hal ini siswa lebih mudah meniru apa yang mereka lihat sebagai teladan (orang yang dianggap baik dan patut ditiru), daripada dengan apa yang mereka dengar. Karena itu contoh dan teladan disiplin di sekolah yang berasal dari guru sangat penting. b. Lingkungan berdisiplin Lingkungan berdisiplin kuat pengaruhnya dalam pembentukan disiplin dibandingkan dengan lingkungan yang belum menerapkan disiplin.Bila berada di lingkungan yang berdisiplin, seseorang akan terbawa oleh lingkungan tersebut. c. Latihan berdisiplin Disiplin dapat tercapai dan dibentuk melalui latihan dan kebiasaan.Artinya melakukan disiplin secara berulang-ulang dan membiasakannya dalam praktik-praktik disiplin sehari-hari. 21 2.1.2.4. Indikator Disiplin Belajar Menurut Syafrudin dalam Jurnal Edukasi (2005: 80), “membagi indikator disiplin belajar menjadi empat macam, yaitu: 1), ketaatan terhadap waktu belajar, 2), ketaatan terhadap tugas-tugas pelajaran, 3), ketaatan terhadap penggunaan fasilitas belajar, dan 4), ketaatan menggunakan waktu datang dan pulang”. Berdasarkan uraian di atas, maka dalam penelitian ini penulis membagi indikator disiplin belajar di kelas menjadi tiga macam, yaitu: a. Ketaatan dan keteraturan terhadap belajar b. Perhatian terhadap kegiatan pembelajaran c. Ketaatan dalam mengerjakan tugas. 2.1.3. Pengertian Prestasi Belajar Dan Pendidikan Kewarganegaraan 2.1.3.1. Pengertian Prestasi Belajar Prestasi belajar merupakan tolak ukur dalam dunia pendidikan, khususnya sekolah, setelah menjalani proses pembelajaran maka siswa akan mendapatkan hasil belajar yang sesuai dengan apa telah dilakukannya. Hasil belajar tersebut dinyatakan berupa huruf dan angka mutu. Hal ini sesuai dengan pendapat Abu Ahmadi (1988: 21) yang mendefinisikan prestasi belajar sebagai berikut: “prestasi belajar adalah hasil belajar yang telah dicapai dalam suatu usaha dalam kegiatan belajar dan perwujudan prestasinya dapat dilihat dari nilai yang diperoleh setiap mengikuti tes”. 22 Prestasi belajar menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2001:787), “prestasi belajar adalah penguasaan pengetah

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

HUBUNGAN ANTARA SARANA BELAJAR, MOTIVASI BELAJAR, DAN DISIPLIN BELAJAR DI SEKOLAH DENGAN PRESTASI EKONOMI BELAJAR SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA BUDAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
31
65
PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMK YP 96 BUKIT KEMUNING LAMPUNG UTARATAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
74
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
18
91
PENGARUH SIKAP SISWA PADA MATA PELAJARAN EKONOMI DAN IKLIM SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PURBOLINGGO LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
7
41
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR, MOTIVASI BERPRESTASI DAN SIKAP SISWA PADA GURU TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PAGELARAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
6
77
PENGARUH MINAT BACA, KETERSEDIAAN SUMBER BELAJAR, DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 BANYUMAS TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
11
79
PENGARUH KETERSEDIAAN SARANA BELAJAR DAN CARA BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA TELADAN WAY JEPARA LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
92
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR, AKTIVITAS BELAJAR DAN PERHATIAN ORANG TUA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
7
97
PENGARUH CARA BELAJAR, MOTIVASI BELAJAR DAN KETERSEDIAAN SARANA BELAJAR DI RUMAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 BANYUMAS TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
10
87
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011
10
116
78
PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR PKN SISWA KELAS XI SEMESTER GANJIL PADA MATA PELAJARAN PKN DI SMK YAPEMA GADINGREJO TAHUN PELAJARAN 2011/2012
3
26
67
PENGARUH CARA BELAJAR DAN PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS XI AKUNTANSI SEMESTER GANJIL SMK MUTIARA NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
16
68
PENGARUH CARA BELAJAR DAN PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS XI AKUNTANSI SEMESTER GANJIL SMK MUTIARA NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
17
69
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN EKONOMI KELAS XI IPS SMAN 10 PONTIANAK
0
1
10
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN SOSIOLOGI KELAS XI IPS
0
0
9
Show more