PANDANGAN DUNIA TOKOH MARGINAL DALAM NOVEL GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA (Sebuah Tinjauan Strukturalisme Genetik Lucien Goldmann)

Gratis

18
229
181
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRACT THE MARGINAL FIGURE WORLDVIEW OVER THE NOVEL OF GADIS PANTAI WRITTEN BY PRAMOEDYA ANANTA TOER AND ITS IMPLICATIONS TOWARDS LEARNING LITERATURE IN SENIOR HIGH SCHOOL BY Fathly Husnawan The marginal figure worldview over the novel of Gadis Pantai written by Pramoedya Ananta Toer and its implications towards learning literature in Senior High School of the main focus in this research. The purpose of this study was to describe the meaning of the novel of Gadis Pantai written by Pramoedya Ananta Toer using a genetic structuralism approach and applying it towards learning literature in the 1st semester of grade IX in Senior High School. The method used in this research was descriptive qualitative method. The data source of the research was the novel of Gadis Pantai written by Pramoedya Ananta Toer. The data in this study were analyzed by reading the entire novel, marking, and classifying it based on the aspects of genetic structuralism. The next step was to describe the analysis of the genetic structuralism aspects in the novel of Gadis Pantai written by Pramoedya Ananta Toer. The data collected from this study have shown that the world’s view that expressing the aspirations of the marginal social groups to deliver a critique towards the practice of the arbitrariness of feudal and imperialist rulers. The implications of the novel of Gadis Pantai in learning literature was intended to be an instructional tool to analyze the intrinsic and extrinsic elements of the novel. In learning Indonesian literature, the study of the analysis of intrinsic and extrinsic elements of the Indonesian novel was delivered in the 1st semester of grade IX in Senior High School. Teachers can use the novel of Gadis Pantai written by Pramoedya Ananta Toer as alternative teaching materials since the novel was appropriately deserved based on the criteria for teaching literature. ABSTRAK PANDANGAN DUNIA TOKOH MARGINAL DALAM NOVEL GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) Oleh Fathly Husnawan Pandangan dunia tokoh marginal dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer dan implikasinya pada pembelajaran Satra di Sekolah Menengah Atas (SMA) merupakan fokus utama penelitian ini. Tujuan penelitian ini untuk mendeskripsikan makna novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer dengan menggunakan pendekatan strukturalisme genetik dan mengimplikasikannya pada pembelajaran Satra di Sekolah Menengah Atas (SMA) kelas XI semester 1. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif kualitatif. Sumber data penelitian ini adalah novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. Data dalam penelitian ini dianalisis dengan cara membaca keseluruhan isi novel, menandai, dan mengklasifikasikan berdasarkan aspek-aspek strukturalisme genetik. Langkah selanjutnya mendeskripsikan analisis aspek-aspek strukturalisme genetik dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. Data yang dikumpulkan dari penelitian ini menunjukkan pandangan dunia yang mengekspresikan aspirasi golongan masyarakat marginal untuk menyampaikan sebuah kritik pada praktik kesewenang-wenangan penguasa yang feodalis dan imperialis. Pengimplikasian novel Gadis Pantai dalam pembelajaran sastra ditujukan untuk bahan ajar analisis unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik novel. Dalam pembelajaran sastra Indonesia, pembelajaran analisis unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik novel disampaikan khusus di Sekolah Menengah Atas (SMA) kelas XI semester 1. Guru dapat menggunakan novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer sebagai alternatif bahan ajar karena novel tersebut layak sesuai kriteria pemilihan bahan ajar sastra. PANDANGAN DUNIA TOKOH MARGINAL DALAM NOVEL GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA (Sebuah Tinjauan Strukturalisme Genetik Lucien Goldmann) (Tesis) Oleh FATHLY HUSNAWAN MAGISTER PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG 2015 DAFTAR ISI I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah ........................................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah .................................................................................. 9 1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................... 10 1.4 Manfaat Penelitian ................................................................................. 11 1.5 Ruang Lingkup Penelitian ...................................................................... 12 II. LANDASAN TEORI 2.1 Sastra ..................................................................................................... 13 2.2 Sosiologi Sastra ..................................................................................... 14 2.2.1 Hubungan Sastra dengan Masyarakat, Ideologi, Politik, dan Kekuasaan .............................................................................. 20 2.2.2 Sasaran Penelitian Sosiologi Sastra .............................................. 25 2.3 Strukturalisme ....................................................................................... 26 2.4 Strukturalisme Genetik.......................................................................... 30 2.4.1 Fakta Kemanusiaan ....................................................................... 36 2.4.2 Subjek Kolektif ............................................................................. 37 2.4.3 Pandangan Dunia .......................................................................... 38 2.4.4 Struktur ......................................................................................... 39 2.4.5 Dialektika Pemahaman dan Penjelasan ......................................... 40 2.5 Novel ..................................................................................................... 41 2.5.1 Alur atau Plot ............................................................................... 43 2.5.2 Tokoh Cerita (Karakter) ............................................................... 45 2.5.3 Tema Cerita .................................................................................. 46 2.5.4 Latar Cerita................................................................................... 46 2.5.5 Sudut Pandang Cerita .................................................................... 47 2.5.6 Gaya .............................................................................................. 48 2.6 Budaya pada Novel Gadis Pantai ......................................................... 50 2.7 Sejarah kepengarangan Pramoedya Ananta Toer ................................. 53 2.8 Pembelajaran Sastra di Sekolah Menengah Atas .................................. 56 III. METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian................................................................................. 62 3.2 Sumber Data ........................................................................................ 62 3.3 Indikator .............................................................................................. 63 3.4 Prosedur Penelitian.............................................................................. 65 3.5 Teknik Analisis Data ........................................................................... 65 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian .................................................................................... 67 4.2 Pembahasan Hasil Penelitian ............................................................... 68 4.2.1 Struktur Novel Gadis Pantai....................................................... 68 4.2.1.1 Struktur Intrinsik ............................................................. 69 a. Tokoh Dan Karakter .................................................... 69 b. Alur ............................................................................. 73 c. Latar Cerita .................................................................. 81 d. Sudut Pandang ............................................................. 86 e. Gaya bahasa ................................................................. 88 f. Tema ............................................................................ 93 4.2.1.2 Struktur Ekstrinsik .......................................................... 95 a. Biografi Pengarang ...................................................... 95 b. Faktor Religi ............................................................... 99 c. Faktor Politik ............................................................... 101 d. Faktor Kesenian .......................................................... 102 e. Faktor Adat .................................................................. 103 f. Faktor Sejarah .............................................................. 105 4.2.2 Fakta Kemanusiaan .................................................................... 108 4.2.3 Subjek Kolektif .......................................................................... 118 4.2.4 Pandangan Dunia ....................................................................... 131 4.2.5 Dialektika Pemahanan-Penjelasan ............................................. 142 4.2.6 Implikasi Novel Gadis Pantai Karya Pramoedya Ananta Toer Pada pembelajaran Sastra Di SMA ................................... 150 V. SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan ............................................................................................. 163 5.2 Saran .................................................................................................... 164 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN MOTO Niscaya Allah akan mengangkat derajat orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat dan Allah maha teliti apa kamu kerjakan. (Q.S. Al Mujadalah : 11) Kehidupan bisa saja menghancurkanku, Tapi tidak untuk mengalahkanku. (Penulis) PERSEMBAHAN Dengan penuh ketulusan, kupersembahkan karya ini kepada 1. anak dan Istriku tercinta, Wardany Fathan Izzulhaq dan Anisa Kurniawati, 2. orang tuaku tercinta, Bapak Hi. Sugimin dan Ibu Hj. Suratin atas segala doa, dan kasih sayangnya yang selalu menyertaiku, 3. sahabat karib, yang selalu membantu dan mendukung langkah-langkahku, 4. almamater terhormat Unversitas Lampung, yang telah mendidikku. RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Gadingrejo, Pringsewu, 16 Agustus 1985, anak pertama dari dua bersaudara buah hati pasangan Bapak Sugimin dan Ibu Suratin. Pendidikan yang telah ditempuh penulis adalah Sekolah Dasar Negeri 3 Tambahrejo, Gadingrejo, Pringsewu, diselesaikan tahun 1998; Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Negeri 2 Gadingrejo, Pringsewu diselesaikan 2001; dan Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Pringsewu, diselesaikan pada tahun 2004. Pada tahun 2004 penulis lulus Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB) di Universitas Lampung, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni, Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah. Pada tahun 2011 diterima sebagai mahasiswa Pasca Sarjana FKIP Universitas Lampung Program Studi Magister Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. SANWACANA Puji syukur penulis ke hadirat Allah Swt. karena berkat rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan tesis yang berjudul ” Pandangan Dunia Tokoh Marginal Dalam Novel Gadis Pantai Karya Pramoedya Ananta Toer Dan Implikasinya Pada Pembelajaran Sastra Di Sekolah Menengah Atas (SMA)”. Atas selesainya tesis ini penulis mengucapkan terima kasih yang tulus kepada yang terhormat. 1. Dr. Muhammad Fuad, M.Hum. selaku pembimbing I dan Ketua Jurusan Bahasa dan Seni yang telah begitu tulus dan serius membimbing penulis. 2. Dr. Edi Suyanto, M.Pd, selaku pembimbing II dan pembimbing Akademik yang telah begitu sabar dan tulus membimbing penulis. 3. Dr. Karomani M.Si. selaku pembahas utama yang telah memberikan berbagai saran. 4. Dr. Munaris, M.Pd. selaku penguji yang telah memberikan masukkan, saran dan motivasi. 5. Dr. Nurlaksana Eko Rusminta, M.Pd. selaku Ketua Program Studi Magister Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. 6. Segenap dosen di Program Studi Magister Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. 7. Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si. selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung beserta stafnya. 8. Orang tuaku tercinta, Bapak Hi. Sugimin dan Ibu Hj. Suratin yang telah merawat dan mendidikku. 9. Istriku Tercinta, Anisa Kurniawati yang selalu setia mendampingiku. 10. Teman-teman terbaikku: Surasa, M.Pd., Ari Pahala Hutabarat, dan Irwan Panca. 11. Teman-teman Program Studi Magister Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia angkatan pertama yang tidak dapat disebutkan namanya satu per satu. 12. Semua pihak yang telah membantu proses penyelesaian tesis ini tanpa terkecuali. Semoga Allah Swt. membalas kebaikan semua pihak yang telah membantu. Semoga karya ini dapat bermanfaat bagi kita semua, khususnya dalam meningkatkan kualitas pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia di sekolah. Bandarlampung, Januari 2015 Penulis, Fathly Husnawan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Karya sastra merupakan karya imajinatif yang merefleksikan berbagai aspek kehidupan. Karya sastra sebagai salah satu objek kajian ilmiah telah banyak diteliti dengan berbagai pendekatan. Hal tersebut dilakukan sebagai salah satu upaya untuk mencari berbagai definisi dan hakikat karya sastra. Sampai saat ini definisi maupun hakikat tentang sastra belum mampu terJawab tuntas. Tentu saja hal tersebut mengakibatkan problematika yang cukup pelik di dunia sastra. Karya sastra merupakan wujud fiksi dan penuh daya imajinatif adakalanya dapat menimbulkan dampak pada dunia nyata baik pada penulisnya, pembaca maupun lingkungan sosial. Sebagai dampak negatif karya sastra contohnya, tidak sedikit penulis sastra yang mendapat tindakan diskriminatif bahkan hingga dipenjarakan. Sebut saja Pramoedya Ananta Toer yang dipenjarakan karena karyanya dituduh menyebarkan paham ideologi tertentu. Wiji Tukul seorang penyair yang dilaporkan sebagai orang hilang semenjak era reformasi karena sajaknya yang begitu vokal menyarakan nasib kaum buruh. Bahkan jauh sebelum itu Voltaire (1694-1778) juga dipenjarakan oleh Pemerintah Prancis karena karya satirnya begitu keras menyuarakan kritikannya. 2 Menengok sejarah penulis karya sastra yang miris seperti yang telah disebutkan tentulah menjadi sebuah perenungan yang dalam. Jika karya sastra dipahami sebagai karya fiksi yang imajinatif seharusnya tidak ada penulis karya sastra yang dipenjarakan. Seiring berkembangnya zaman kini kebebasan berpendapat semakin dilindungi begitu juga dengan kebebasan menulis sastra. Adapun, kini karya sastra berkembang dengan pesat diikuti berbagai penelitian ilmiah terkait karya sastra. Karya sastra yang dipahami sebagai karya fiksi imajinatif menurut Aristoteles merupakan wujud mimesis dari kehidupan. Pengertian mimesis (Yunani: perwujudan atau peniruan) pertama kali dipergunakan dalam teoriteori tentang seni seperti dikemukakan Plato (428-348) dan Aristoteles (384322), dan dari abad ke abad konsep tersebut sangat berpengaruh terhadap teori-teori seni dan sastra di Eropa (Van Luxemburg, 1986:15). Berdasarkan pandangan tersebut kandungan karya sastra tentulah sesuai atau relevan dengan aspek-aspek kehidupan seperti sosial, sejarah, ekonomi, dan budaya. Relevansi antara karya sastra dengan aspek-aspek kehidupan selanjutnya memicu hadirnya berbagai teori pendekatan karya sastra seperti sosiologi sastra. Dalam pandangan sosiologi sastra, karya sastra diasumsikan sebagai cerminan masyarakat. Karya sastra dengan demikian dapat merefleksikan berbagai fakta-fakta sosial yang ada di dalam masyarakat. Adapun, sebagai contoh dapat pembaca lihat kehidupan penari ronggeng dalam novel Ronggeng Dukuh Paruk karya Ahmad Tohari, kawin paksa yang dikisahkan dalam Novel Siti Nurbaya, atau pembaca dapat mengetahui sistem kehidupan 3 rumah tangga priyayi yang dikisahkan dalam Novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. Pemahaman seperti yang telah disebutkan sebelumnya merupakan hasil tinjauan pendekatan sosialogi sastra dengan menganalisis dokumen sastra dalam wujud novel. Seiring berkembangnya kajian sosiologi sastra saat ini telah banyak toeriteori yang turut mendukung perkembanganya yaitu seperti mimesis dari Plato dan Aristoteles, teori dialogis dari Mikhail Bakhtin, dan teori strukturalisme genetik dari Lucien Goldmann. Adapun, dalam penelitian ini selanjutnya akan menggunakan teori strukturalisme genetik Lucien Goldmann untuk menganalisis objek penelitian. Struktulisme genetik memandang adanya sebab-sebab yang melatarbelakangi lahirnya karya sastra. Konsep strukturalisme genetik dimaksudkan untuk memahami proses dunia tempat mereka tinggal. Proses dunia di atas dimaksudkan pada individu dalam menyusun peristiwa, keadaan, aspirasi untuk masa depan dan gambaran masa lalu, yang mewakili hidup, norma yang diambil dari masyarakat, dan kekhasan struktur sosial (Endraswara, 2011:98). Penelitian terkait penggunaan pendekatan strukturalisme genetik sebelum ini juga pernah dilakukan di antaranya yaitu oleh Gustaf Sitepu dengan judul tesis Strukturalisme Genetik Asmaraloka. Dalam karya sastra gambaran kehidupan seperti struktur sosial, norma masyarakat, sejarah, dan karakteristik masyarakat dapat terlihat jelas dalam bentuk karya prosa. Salah satu bentuk karya prosa yang dianggap dapat memuat gambaran kehidupan secara komprehensif adalah novel. Asumsi tersebut didasarkan karena novel mempunyai aspek penceritaan yang lebih 4 luas dibandingkan cerita pendek maupun novelet. Pada penelitian strukturalisme genetik ini sumber data diambil dari sebuah novel. Karya sastra jauh sebelum ilmu sastra berkembang telah dijadikan sebagai alat untuk menanamkan nilai-nilai luhur suatu kebudayaan. Jauh sebelum karya sastra diajarkan secara formal di sekolah, karya sastra seperti sajak, pantun, dongeng, dan legenda sudah disampaikan secara turun temurun oleh orang tua pada generasi penerusnya sebagai sarana hiburan ataupun pendidikan. Adapun, kini karya sastra telah dijadikan sebagai bahan pembelajaran tetap di lembaga pendidikan formal, baik dari pendidikan tingkat dasar hingga perguruan tinggi. Pembelajaran sastra di lembaga formal setidaknya mengarahkan siswa agar mampu mengapresiasi karya sastra, mengetahui sejarah sastra dan mampu membuat kritik sastra. Ketiga bagian pembelajaran sastra tersebut pada dasarnya hanyalah sebuah proses untuk mendapatkan manfaat dari karya sastra. Adapun, manfaat karya sastra tersebut yaitu memberikan kegembiraan dan kepuasan batin; memberikan kesadaran kepada pembacanya tentang kebenaran-kebenaran hidup; memperoleh pengetahuan dan pemahaman yang mendalam tentag manusia, dunia dan kehidupan (Jakob Sumardjo & Saini K.M., 1988:9). Penelitian terkait karya sastra; puisi, cerpen, drama, dan novel tentulah didasarkan pada sebuah alasan tertentu. Karya sastra dalam hal ini yaitu novel jika dilihat dari sisi sosiologis banyak memberikan gambaran kehidupan sebagai mana yang diingingkan oleh pengarangnya sekaligus menunjukkan sosok manusia-manusia dengan karakteristik tertentu sesuai dengan latar 5 sosial, maupun budaya. Adapun, hal itu disebabkan karena karya sastra lahir sebagai perpaduan antara hasil renungan, pemikiran, dan perasaan seorang pengarang. Keberadaan karya sastra yang dihasilkan seorang pengarang di tengah-tengah masyarakat menjadi sesuatu yang sangat diharapkan karena merupakan cermin kehidupan yang memantulkan nilai-nilai yang ada dalam masyarakat. Pandangan tersebut dalam apresiasi sastra pembaca kenal sebagai makna, pesan, amanat, dan pandangan dunia dalam kajian strukturalisme genetik. Berdasarkan pandangan itulah maka kiranya cukup beralasan jika novel sebagai salah satu bentuk karya sastra dijadikan sebagai bahan penelitian. Terkait uraian di atas, selanjutnya peneliti akan menganilis novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. Novel tersebut akan dianalisis melalui paradigma sosiologi sastra dengan teori strukturalisme genetik Lucien Goldmann. Novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer merupakan karya yang cukup fenomenal karena telah diterbitkan setidaknya di 10 negera dengan bahasa yang berbeda. Keberhasilan novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer menjadi fenomenal tentunya karena kualitasnya memang layak menurut penilaian banyak kalangan. Novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer mengisahkan kehidupan seorang Gadis Pantai yang diperistri atau tepatnya menjadi selir seorang priyayi. Disebabkan karena sang priyayi telah memutuskan untuk menikah dengan wanita yang sederajat, maka gadis pantai kemudian dicampakan. Demikian kisah di dalam novel Gadis Pantai yang begitu miris dan tragis namun disajikan dengan halus menyentuh jiwa serta memberikan 6 kepuasan estetis yang tinggi. Kritik tajam pada feodalisme Jawa; priyayi hampir tidak nampak teresa secara eksplisit. Inilah bentuk kepiawaian dan keberanian Pramoedya dalam dunia sastra dan sekaligus kehidupan sosial. Novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer ditinjau dari subtansi masalah yang diangkat dalam cerita menghadirkan sebuah konflik yang cukup tajam. Pramoedya dalam novelnya ini mencoba menggugat tatanan sosial masyarakat Jawa yang sudah berlangsung sejak lama. Novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer ini menyajikan sebuah negasi dengan cara yang halus antara karakter priyayi yang ideal dengan penyimpangan prilaku priyayi yang menjauhi nilai perikemanusiaan. Penentangan terhadap priyayi dalam novel Gadis Pantai merupakan sebuah reaksi yang wajar dalam penilaian masyarakat. Keberadaan status priyayi dalam masyarakat tentu ada yang setuju dan ada yang kontra. Diungkapkan dalam novel Gadis Pantai beberapa sifat-sifat priyayi yang kromo inggil penuh sopan santun, sabar, pengasih, penyayang, disiplin dan berintegritas. Di sisi lain juga diungkapkan keterkekangan jiwa yang dirasakan akibat hidup bersama priyayi yang diungkapkan oleh tokoh utama dalam novel Gadis Pantai. Kontradisksi terhadap priyayi dalam novel Gadis Pantai itulah yang kemudian menjadi menarik untuk diteliti. Adapun, berdasarkan konflik tersebut di atas maka penelitian ini ingin mencoba menemukan pandangan dunia tokoh utama yang kuat diduga akan dapat menyampaikan makna utama dari novel Gadis Pantai. Terpisah dari teks novel Gadis Pantai yang menarik untuk diteliti novel ini juga ditulis oleh seorang yang mempunyai repotasi yang cukup panjang di 7 dunia sastra. Pramoedya Ananta Toer sebagai sastrawan telah melalui banyak lika-liku perjuangan dalam berkarya. Pada zamannya ia tergabung dalam Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra) yang konggres pertamanya dibuka oleh Presiden Soekarno. Ketergabungan dirinya dalam lembaga tersebutlah yang menjadikan ia sastrawan yang kemudian kontroversi hingga pada masa pemerintahan Presiden Soeharto, ia dijebloskan dipenjara tanpa dasar alasan yang jelas. Dilihat dari karya-karya sastranya, Pramoedya telah banyak mendapatkan pengakuan dan penghargaan dari dunia internasional. Tercatat ia pernah mendapatkan 19 kali penghargaan internasional di antaranya dari UNESCO di Paris, Prancis. Tentulah dari sederet pengalaman tersebut maka karya-karyanya cukup layak untuk diteliti. Telah diungkapkan sebelumnya dalam pendahuluan ini bahwa karya sastra mempunyai manfaat dalam kehidupan. Manfaat tersebut di antaranya memberikan pemahaman yang mendalam tentang manusia, dunia, dan kehidupan. Berdasarkan manfaat tersebut maka berarti karya sastra mempunyai relevansi dengan pendidikan. Oleh karena itulah, sastra dan karya sastra dijadikan sebagai bagian dalam pendidikan. Dalam sistem pendidikan Indonesia sastra ataupun karya sastra disampaikan secara terintegrasi dalam mata pelajaran bahasa, dalam hal ini disebut pelajaran bahasa dan sastra Indonesia. Sebagai dasar adanya pembinaan sastra pembaca dapat merujuk pada Undang-undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan. Adapun, dasar lain terkait pembelajaran sastra juga diungkapkan dalam pasal 41 yaitu tentang Pengembangan, Pembinaan, dan Pelindungan Bahasa Indonesia. 8 Secara eksplsit disebutkan dalam pasal 41 sebagai berikut bahwa (1) Pemerintah wajib mengembangkan, membina, dan melindungi bahasa dan sastra Indonesia agar tetap memenuhi kedudukan dan fungsinya dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, sesuai dengan perkembangan zaman. Dalam pembelajaran di sekolah siswa dituntut untuk mengusai sastra dengan tingkat penguasaan yang cukup tinggi. Penguasaan sastra oleh siswa dalam pembelajaran di sekolah tercermin dari tuntutan materi yang diujikan dalam pembelajaran. Materi yang diujikan untuk mengukur kompentensi bidang sastra tersebut meliputi : Analisis unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik serta nilai-nilai yang terdapat dalam cerita pendek, novel, hikayat, puisi, dan drama, penulisan puisi, cerita pendek, novel, drama, cerita rakyat, resensi, esai, dan kritik sastra, dan pengaplikasian komponen-komponen kesastraan dalam menelaah berbagai karya sastra (drama, cerpen, novel dan puisi) (Pusat Penilaian Pendidikan Balitbang Depdiknas, 2008:1). Terkait dengan hal tersebut di atas, tentunya penelitian tentang novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer ini dapat diarahkan untuk membantu siswa dalam menganalisis unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik serta nilai-nilai yang terdapat dalam novel. Adapun, unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik karya sastra dapat juga disebut kajian struktural karya sastra. Pada penelitain novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer ini akan menggunakan pendekatan strukturalisme genetik yang kemudian juga diharapkan dapat digunakan sebagai referensi ataupun bahan ajar siswa dalam memahami unsur-unsur 9 intrisik dan ekstrinsik sastra. Secara spesifik dengan penggunaan pendekatan strukturalisme genetik pada penelitian ini diharapkan akan sangat membantu siswa dalam memahami unsur ekstrinsik karya sastra. Berkaitan dengan hal-hal yang telah diungkapkan di atas, penulis tertarik untuk melakukan penelitian strukturalisme genetik yang berfokus pada pandangan dunia tokoh marginal pada novel Gadis Pantai karya Pramoendya Ananta Toer dan implikasinya pada pembelajaran sastra di Sekolah Menengah Atas (SMA). Pandangan dunia merupakan alat yang mempunyai langkahlangkah sistematis dan komprehensif dalam menggali makna karya sastra. Implikasi penelitian dikemukakan dengan harapan siswa dapat lebih terbantu dalam pembelajaran unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik karya sastra. Terbantunya siswa tersebut dalam menganalisis unsur intrinsik dan ekstrinsik karya sastra membuka harapan untuk tercapainya tujuan pembelajaran sastra yang tertuang dalam kurikulum. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas selanjutnya penulis menuliskan rumusan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut. 1. Bagaimanakah tinjauan struktur novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer? 2. Bagaimanakah tinjauan fakta kemanusiaan dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer? 3. Bagaimanakah tinjauan subjek kolektif dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer? 10 4. Bagaimanakah tinjauan pandangan dunia tokoh marginal dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer? 5. Bagaimanakah dialektika pemahaman dan penjelasan dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer? 6. Bagaimanakah implikasi novel Gadis Pantai pada pembelajaran sastra di sekolah menengah atas (SMA)?” 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Mendeskripsikan struktur novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. 2. Mendeskripsikan fakta kemanusiaan dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. 3. Mendeskripsikan subjek kolektif dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. 4. Mendeskripsikan pandangan dunia tokoh marginal dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. 5. Mendeskripsikan dialektika pemahaman dan penjelasan dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. 6. Mengimplikasikan novel Gadis Pantai pada pembelajaran sastra di sekolah menengah atas (SMA). 11 1.4 Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat secara teoretis maupun praktis dalam bidang pendidikan. Adapun, hal tersebut dapat diperjelas dalam uraian sebagai berikut. a. Manfaat Teoretis Secara teoretis penelitian ini dapat menambah referensi di bidang sastra khususnya tentang kajian sosiologi sastra dengan pendekatan teori strukturalisme genetik yang dikembangkan oleh Lucien Goldmann. b. Manfaat Praktis Secara praktis penelitian ini dapat memberikan manfaat yaitu sebagai berikut. 1. Mendeskripsikan pada pembaca, guru dan siswa tentang pandangan dunia tokoh marginal dalam novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer. 2. Mendeskripsikan pada guru Sekolah Menengah Atas (SMA) bidang studi bahasa dan sastra Indonesia tentang alternatif cara pembelajaran unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik karya sastra (novel). 3. Mendeskripsikan pada guru Sekolah Menengah Atas (SMA) bidang studi bahasa dan sastra Indonesia tentang pemanfaatan novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer dalam proses pembelajaran sastra. 4. Membantu siswa dalam memperoleh pengalaman belajar unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik karya sastra melalui pemanfaatan novel Gadis Pantai sebagai bahan pembelajaran. 12 1.5 Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini adalah novel Gadis Pantai karya Pramoedya Ananta Toer dan aspek-aspek strukturalisme genetik yang terdapat dalam novel tersebut. Adapun, ruang lingkup strukturalisme genetik dimaksudkan untuk memahami pandangan dunia tokoh marginal dalam masyarakat yang menjadi latar penciptaan novel. Proses memahami pandangan dunia ini merupakan salah satu penelitian terhadap individu menyusun peristiwa, keadaan, aspirasi untuk masa depan dan gambaran masa lalu yang mewakili hidup, norma yang diambil dari masyarakat, dan kekhasan struktur sosial. Ruang lingkup penelitian berikutnya yang akan dibahas yaitu tentang implikasi pembelajaran analisis unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik karya sastra dengan pemanfaatan tinjauan struktulaisme genetik pada pembelajaran sastra di Sekolah Menengah Atas (SMA). BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Sastra Dongeng, legenda, fabel, puisi, drama, cerita pendek, dan novel merupakan beberapa contoh bentuk karya sastra. Beberapa bentuk karya sastra di atas seperti dongeng, legenda dan fabel tentunya sudah tidak asing bagi anak-anak dan orang tua. Bagi orang tua karya sastra seperti dongeng digunakan sebagai sarana hiburan dan pendidikan bagi anak-anaknya. Di balik hal tersebut, sastra merupakan sebuah sistem kompleks yang berkembang pesat dan terus diteliti hingga saat ini. Sastra merupakan istilah dari bahasa Sansekerta. Secara etimologi sastra berasal dari akar kata sas yang berarti mengajar, memberi petunjuk, dan instruksi. Akhiran tra berarti alat, sarana. Jadi secara leksikal sastra berarti kumpulan alat untuk mengajar, buku petunjuk atau buku pengajaran yang baik (Ratna, 2010:4). Terkait dengan masalah terminologi tentang sastra hingga saat ini belum ada definisi yang baku dalam ilmu sastra. Selain itu, istilah sastra juga mempunyai sebutan yang berbeda-beda di berbagai dunia. Istilah sastra mempunyai padanan istilah literature. Namun demikian, perbedaan penyebutan istilah sastra tersebut tidak membedakan isi kajian ilmu sastra. 14 Membahas tentang ilmu sastra tentu tidak bisa dipisahkan dengan karya sastra. Hal tersebut dapat diketahui berdasarkan pendapat yang menjelaskan tentang ilmu sastra yaitu sebagai berikut. Ilmu sastra meneliti sifat-sifat yang terdapat di dalam teks-teks sastra dan bagaimana teks-teks tersebut berfungi di dalam masyarakat (Luxemberg, 1986:2). Adapun, ilmu sastra tesebut terdiri dari tiga aspek kajian yaitu teori sastra, sejarah sastra, dan kritik sastra. Ketiga aspek tersebut mempunyai peran dan fungsi yang berbeda-beda dalam ilmu sastra. Teori sastra menjelaskan tentang teori-teori dalam sastra, sejarah sastra bertugas menyusun perkembangan sastra, dan kritik sastra berusaha menyelidiki karya sastra dengan langsung menganalisis dan memberi perimbangan baik-buruknya karya sastra (Pradopo, 1997:9). 2.2 Sosiologi Sastra Uraian sosiologi sastra berikut ini ditujukan untuk mempermudah memasuki teori strukturalisme genetik. Hal tersebut penting dilakukan karena strukturalisme genetik itu sendiri merupakan bagian dari kajian sosiologi sastra. Sosiologi sastra sendiri merupakan sebuah kajian interdisipliner dua hal yang berbeda yaitu ilmu sosiologi dan sastra. Sebelum menguraikan tentang sosiologi sastra tentulah akan lebih jelas jika diungkapkan satu persatu mengenai sosiologi, sastra, dan latar belakang munculnya kajian sosiologi sastra. Sebagai ilmu pengetahuan yang murni definisi sosiologi cukup banyak. Berikut ini definisi sosiologi menurut Pitirim Sorokin yang mengungkapkan bahwa sosiologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari: a) hubungan dan pengaruh timbal balik antara aneka macam gejala sosial (misalnya keluarga 15 dan moral); b) hubungan dan pengaruh timbal balik antara gejala sosial dengan gejala non-sosial; c) ciri-ciri umum semua jenis gejala-gejala sosial (Soekanto, 2002:19). Sosial yang dimaksud di sini merupakan segala sesuatu yang berkenaan dengan masyarakat. Definisi lainnya tentang sosiologi juga dipandang perlu untuk bahan perbandingan dan memperkuat wawasan. Damono dalam Endraswara (2011:2) mengungkapkan bahwa sosiologi adalah studi objektif dan ilmiah tentang manusia dalam masyarakat; telaah tentang lembaga dan proses sosial. Adapun, setelah menguraiakan tentang sosiologi tentulah penjelasan mengenai sastra dan keterkaitanya dengan sosiologi perlu diungkapkan. Perlu diakui bahwa definisi sastra sampai saat ini memang tidak ada yang baku untuk dapat digunakan secara seragam di seluruh dunia untuk mendefinisikan sastra. Tentu hal tersebut bukan berarti sastra tidak mempunyai definisi. Secara etimologis sastra (castra) berasal dari bahasa Sansekerta yang artinya tulisan atau bahasa yang indah; kesusastraan adalah pengetahuan mengenai hasil seni bahasa, perujudan getaran jiwa dalam bentuk tulisan (Gazali, B.A. dalam Pradopo, 1997:32). Sebuah deskripsi lainnya tentang sastra yaitu menggungkapkan bahwa sastra adalah ungkapan pribadi manusia yang berupa pengalaman, pemikiran, perasaan, ide, semangat, keyakinan dalam suatu bentuk gambaran kongkret yang membangkitkan pesona dengan alat bahasa (jakob Sumardjo & Saini K.M., 1988:2). Demikian beberapa definisi sastra sebagai batasan dan selanjutnya tentulah juga perlu diungkapkan fungsi sastra. 16 Ditinjau dari sudut sosiologis sudah barang tentu sastra mempunyai fungsi ataupun nilai-nilai. Fungsi sastra jika dikaitkan dengan sudut pandang sosiologis berarti menguraikan manfaat ataupun nilai-nilai praktis sastra dalam kehidupan masyarakat. Adapun, jika ingin menguraiakan fungsi sastra dengan suatu pendekatan tertentu maka pendekatan pragmatiklah yang cukup memiliki hubungan erat dengan aspek sosiologis. Dalam kajian bahasa, pragmatik mempunyai definisi yaitu telaah mengenai tindak-tindak linguistik beserta konteks-konteks tempatnya tampil (R.C. Stalnaker dalam Tarigan, 2009:16). Tujuan pendekatan pragmatik adalah ingin mencari tahu manfaat karya sastra pada masyarakat dalam hal ini pembaca. Adapun, manfaat itu adalah manfaat pendidikan; menfaat kepekaan batin atau sosial, manfaat menambah wawasan; dan manfaat pengembangan kepribadian pembaca (Suroso, dkk, 2009:24). Berdasarkan fungsi sastra yang dibidik melalui pendekatan pragmatik di atas setidaknya sudah terlihat bahwa karya sastra mempunyai keterkaitan dengan dunia sosial. Pendapat di bawah ini memberikan gambaran bahwa sastra mempunyai hubungan dengan kehidupan sosial. The expression 'sociology of literature' covers two very different types of research, bearing respectively on literature as a consumer product and literature as an integral part of social reality, or, considered from another angle, bearing on society as the place of literary consumption and society as the subject of literary creation. (Jacques Leenhardt,1967:517) Berdasarkan padangan di atas dapat dijelaskan bahwa memang sosilogi dan sastra meruapakan dua kajian yang sangat berbeda. Adapun, jika dilihat keterkaitan antara kedua hal tersebut bahwa sastra merupakan produk 17 masyarakat dan juga sastra sebagai bagian integral dari realitas sosial atau dilihat dari sudut lainnya bahwa masyarakat sebagai tempat konsumsi sastra dan masyarakat sebagai subjek penciptaan sastra. Gambaran pertalian antara sastra dan dunia sosial yang telah diungkapkan tersebut dapatlah digunakan sebagai dasar adanya kajian sosiologi sastra. Pandangan lain yang dapat memberikan dasar logis adanya kajian sosiologi sastra sebenarnya sudah sejak lama diungkapkan. Plato (348SM) menjelaskan bahwa dunia dalam karya sastra merupakan hasil tiruan terhadap dunia ide, dan apabila dunia dalam karya sastra membentuk diri sebagai sebuah dunia sosial, maka dunia tersebut adalah sebuah tiruan dari dunia sosial yang nyata dan dipelajari oleh sosiologi (Faruk, 2012:47). Adapun, pendapat yang serupa mengungkapkan bahwa dasar filosofis pendekatan sosiologi sastra adalah adanya hubungan hakiki antara antara karya sastra dengan masyarakat. Hubungan-hubungan yang dimaksud disebabkan oleh beberapa hal yaitu sebagai berikut. 1. Karya sastra dihasilkan oleh pengarang; 2. Pengarang itu sendiri adalah anggota masyarakat; 3. Pengarang memanfaatkan kekayaan yang ada dalam masyarakat; 4. Hasil karya sastra dimanfaatkan kembali oleh masyarakat (Ratna, 2004: 60). Penjelasan yang telah diuraikan di atas kiranya sudah dapat memberikan pemahaman dasar tentang sebab lahirnya pendekatan sosiologi sastra. Uraian berikut ini selanjutnya akan menjelaskan tentang sejarah, definisi sosiologi sastra, dan metode penelitian sosiologi sastra. Pendekatan sosiologi sastra yang 18 paling terkemuka dalam ilmu sastra adalah Marxisme. Kritikus-kritikus Marxis biasanya mendasarkan teorinya pada doktrin Manifesto Komunis (1848) yang diberikan oleh Karl Marx dan Friedrich Engels, khusunya terhadap pernyataan bahwa perkembangan evolusi historis manusia dan institusi-institusinya ditentukan oleh perubahan mendasar dalam produksi ekonomi. Peruhanan itu mengakibatkan perombakan dalam struktur kelas-kelas ekonomi, yang dalam setiap zaman selalu bersaing demi kedudukan sosial ekonomi dan status politik. Bagi Marx, sastra dan semua gejala kebudayaan lainnya mencerminkan pola hubungan ekonomi karena sastra terikat akan kelas-kelas yang ada di dalam masyarakatnya. Oleh karena itu, karya sastra hanya dapat dimengerti jika dikaitkan dengan hubungan-hubungan tersebut (Van Luxemburg, 1986:24-25). Menutur Swingewood dalam Junus (1989:1) sosiologi sastra adalah cara melihat karya sastra sebagai dokumen sosiobudaya, yang mencerminkan suatu zaman. Istilah sosiologi sastra pada dasarnya tidak berbeda pengertian dengan istilah sosiosastra, pendekatan sosiologis, atau pendekatan sosiokultural terhadap sastra. Pendekatan sosiologis ini pengertiannya mencakup berbagai pendekatan, masing-masing didasarkan pada sikap dan pandangan teoretis tertentu, tetapi semua pendekatan itu menunjukkan satu ciri kesamaan, yaitu mempunyai perhatian terhadap sastra sebagai institusi sosial, yang diciptakan oleh sastrawan sebagai anggota masyarakat (Damono dalam Jabrohim, 2001: 169). Sosiologi sastra merupakan cabang penelitian sastra yang bersifat reflektif. Penelitian ini banyak diminati oleh peneliti yang ingin melihat 19 sastra sebagai cermin kehidupan masyarakat. Perlu ditegaskan kembali bahwa asumsi dasar penelitian sosiologi sastra adalah kelahiran sastra tidak dalam kekosangan sosial. Kehidupan sosial akan menjadi pemicu lahirnya karya sastra. Karya sastra yang berhasil atau sukses, yaitu yang mampu merefleksikan zamannya (Endraswara, 2011: 77). Robert Escarpit (2008:14) menekankan bahwa sosiologi sastra harus memperhatikan kekhasan fakta sastra. Dengan memberikan manfaat kepada profesional, ia harus juga menguntungkan pembaca dengan jalan membantu ilmu sastra tradisional-sejarah atau kritikdalam tugas-tugas khusus yang harus menjadi cakupannya. Rasionalisasi sosiologi sastra nampak bahwa dalam perjuangan panjang hidup manusia akan selalu mewarnai teks sastra. Dalam perjuangan panjang hidup manusia tersebut menurut Goldmann dalam Endraswara (2011:79) memiliki tiga ciri dasar sebagai berikut. 1. Kecenderungan manusia untuk mengadaptasikan dirinya terhadap lingkungan, dengan demikian ia dapat berwatak rasional dan signifikan di dalam korelasinya dengan lingkungan. 2. Kecenderungan pada koherensi dalam proses pensetrukturan yang global. 3. Mempunyai sifat yang dinamik serta kecenderungan untuk merubah setruktur walaupun manusia menjadi bagain setruktur tersebut. Adapun, dalam aplikatifnya sosiologi sastra mempunyai prinsip tersendiri. Pada prinsipnya terdapat tiga prespektif berkaitan dengan sosiologi sastra di antaranya sebagai berikut. 20 1. Penelitian yang memandang karya sastra sebagai dokumen sosial yang di dalamnya merupakan refleksi situasi pada masa sastra tersebut diciptakan, 2. Penelitian yang mengungkap sastra sebagai cermin situasi sosial penulisnya, 3. Penelitian yang menungkapkan sastra sebagai manifestasi peristiwa sejarah dan keadaan sosial budaya (Laurenson dan Swingewood dalam Endraswara, 2011: 79). 2.2.1 Hubungan Sastra dengan Masyarakat, Ideologi, Politik, dan Kekuasaan Sosiologi sastra memandang adanya hubungan antara karya sastra dengan masyarakat. Di sini sastra dapat dipandang sebagai suatu gejala sosial. Sastra yang ditulis dalam kurun waktu tertentu langsung berkaitan dengan norma-norma dan adat istiadat zaman itu. Van Luxemburg (1986:23) menjelaskan bahwa hubungan antara sastra dan masyarakat diteliti dengan berbagai cara di antarnya sebagai berikut. a. Aspek yang diteliti adalah faktor-faktor di luar teks sendiri, gejala konteks sastra; teks sastra itu sendiri tidak ditinjau. Hal tersebut misalnya kita meneliti kedudukan pengarang di dalam masyarakat. b. Penelitian hubungan antara teks sastra dengan susunan masyarakat. Tujuannya sejauh mana sistem masyarakat dan perubahannya tercermin dalam sastra. Penelitian ini tidak hanya 21 didasarkan pada norma-norma estetik, melainkan juga normanorma politik dan etik. Ratna (2004:331-340) mengungkapkan adanya kesadaran bahwa karya satra harus difungsikan sama dengan aspek-aspek kebudayaan lain, maka karya sastra dikembalikan ketengah-tengah masyarakat, memahaminya sebagai bagian bagian yang tak terpisahkan dengan sistem komunikasi secara keseluruhan. Ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan mengapa sastra memiliki kaitan erat dengan masyarakat dan dengan demikian harus diteliti dalam kaitanya dengan masyrakat. Beberapa hal tersebut dijelaskan sebagai berikut. a. Karya satra ditulis oleh pengarang, diceritakan oleh tukang cerita, disalin oleh penyalin, sedangkan ketiga subyek tersebut adalah anggota masyrakat. b. Karya sastra hidup dalam masyarakat, menyerap aspek-aspek kehidupan yang terjadi dalam masyarakat yang pada gilirannya juga difungsikan oleh masyarakat. c. Medium karya satra, baik lisan maupun tulisan, dipinjam dari kompetensi masyarakat, yang dengan sendirinya telah mengandung masalah-masalah kemasyarakatan. d. Berbeda dengan ilmu pengetahuan, agama, adat istiadat dan tradisi lain, dalam karya satra terkandung estetika, etika, bahkan juga logika. Masyarakat jelas berkepentingan terhadap ketiga aspek tersebut. 22 e. Sama dengan masyarakat, karya sastra adalah hakekat intersubjektivitas, masyarakat menemukan citra dirinya dalam suatu karya. Hubungan karya sastra dengan masyarakat, baik secara negasi, inovasi, maupun afirmasi, jelas merupakan hubungan yang hakiki. Karya sastra mempunyai tugas penting baik dalam usahanya untuk menjadi pelopor pembaharuan, maupun memberikan pengakuan terhadap suatu gejala kemasyarakatan. Fungsi bahasa sebagai bahasa sastra jelas membawa ciri-ciri sendiri. Artinya bahasa sastra adalah bahasa sehari-hari itu sendiri yang mengikuti perkembangan masyarakat pada umumnya. Dikaitkan dengan bahasa sebagai alat, maka ciri sosial terkandung dalam bahasa. Selama perkembangan sejarah sastra Indonesia, sejak satra Melayu, Balai Pustaka dan seterusnya, jelas ragam bahasa yang digunakan berbeda-beda. Dari segi isi pun jelas karya sastra menampilkan masalah-masalah sosial yang berbeda-beda sesuai dengan periode dan konteks sosial tertentu. Kebebasan sekaligus kemampuan karya sastra untuk memasukkan hampir seluruh aspek kehidupan manusia menjadikan karya sastra sangat dekat dengan aspirasi masyarakat. Sehingga, dalam karya sastra mengandung aspek-aspek estetika, etika, filsafat, logika, bahkan ilmu pengetahuan. Karya satra lama, seperti Mahabrata dan Ramayana, sastra sejarah, kaya dengan etika dan filsafat kehidupan. Karya Balai Pustaka mengandung masalah kawin paksa, karya pujangga baru mengandung 23 masalah nasionalisme, dan lain-lain. Setiap karya mengandung aspekaspek kemasyarakatan yang mungkin pernah, sedang, dan akan terjadi. Umar Junus (1986:20) menerangkan pandangan Marxisme yang disimpulkan dari para ahli bahwa sastra adalah refleksi masyarakat dan dipengaruhi oleh kondisi sejarah. Setiap zaman mengenal pertentangan kelas dan hasil sastra menyuarakan suara kelas tertentu, sehingga ia merupakan alat perjuangan kelas. Adapun, ia memabahkan bahwa teori marxisme dirumuskan sebagai berikut. a. Sastra adalah refleksi sosial. b. Keadaan sosial selalu ditandakan dengan pertentangan kelas, dan seorang penulis akan menyuarakan suara kelasnya. c. Kesan pertentangan kelas ini akan ditemui juga dalam karya sastra, sehingga tokoh-tokoh dalamnya merupakan tokoh yang representatif yang mewakili kelas sosial tertentu. Karya sastra merupakan cerminan kehidupan masyarakat sehingga berbagai aspek kehidupan masyarakat ada di dalamnya, termasuk masalah-masalah politik dan kekuasaan. Masalah-masalah politik yang terjadi dalam masyarakat suatu saat akan terekam dalam teks sastra. Bahkan, kondisi politik juga sering mempengaruhi kehidupan sastra itu sendiri. Mungkin sekali yang terpantul dalam karya sastra bukan hubungan politik secara detail, melainkan berupa ideologi tertentu. Ideologi itu yang akan menjadi pijaran sebuah karya sastra mengandung kekuasan tertentu atau tidak. 24 Berkaitan dengan itu, hegemoni penguasa dapat tergambar dalam produksi sastra dan sebalikya satra mencerminkan kekuasaan masyarakat. Karya yang menyesesuaikan dengan hegemoni penguasa kemungkinan akan membawa pesan penguasa pula. Secara sosiologis, penguasa sastra juga merupakan maesenas (pengayom) khususnya penerbit. Ketika Balai Pustaka yang menjadi “anak emas” pemerintah di zamanya, buku-buku teks terjemahan lokal banyak tersebar di sekolah-sekolah. Jadi, terlepas dari mutu karya sastra, pengayom tetap memiliki kekuatan tertentu dalam perkembangan sastra. Kondisi sosiologis “penguasa” semacam itu, kadang-kadang memperkosa karya sastra. Jika idealisme pengarang terpengaruh oleh pengayom, patahlah semangat dan mungkin sekali makna karya sastra ”tidak orisinil”. Hal ini terjadi karena pengayom sering ada yang memiliki kepentingan tertentu. Melalui sastra, ada pengayom yang ingin menyampaikan pesan tertentu agar diikuti oleh pembaca. Pada tingkatan ini, berarti fungsi sastra bagi masyarakat dapat dirasakan manakala pembaca terpengaruh. Fungsi sastra dapat berbeda-beda dari zaman ke zaman di pelbagai masyarakat. Di suatu zaman dan masyarakat tertentu, sastra mungkin berfungsi sebagai alat penyebarluasan ideologi; di zaman lain dan masyarakat lain sastra mungkin dianggap sebagai tempat pelarian yang aman dari kenyataan sehari-hari yang tak tertahankan. Bahkan mugkin saja bagi mereka-sastra dianggap mampu memberikan pengalaman hidup dan nilai-nilai kemanusiaan yang luhur bagi pembacanya. 25 2.2.2 Sasaran Penelitian Sosiologi Sastra Sasaran sosiologi sastra (Jabrohim, 2001: 170) dapat diperinci ke dalam beberapa bidang pokok, antara lain sebagai berikut. a. Konteks sosial sastrawan Konteks sosial sastrawan ada hubungannya dengan posisi sosial sastrawan dalam masyarakat dan kaitannya dengan masyarakat pembaca. Selain itu, termasuk juga faktor-faktor sosial yang dapat mempengaruhi sastrawan sebagai individu di samping dapat mempengaruhi karya sastranya. Oleh karena itu, yang diteliti adalah sebagai berikut. 1. Bagaimana sastrawan mendapatkan mata pencaharian; apakah dia menerima bantuan dari pengayoman, atau dari masyarakat secara langsung, atau bekerja rangkap; 2. Profesionalisme dalam kepengarangannya, sejauh mana sastrawan menganggap pekerjaannya sebagai suatu profesi; 3. Masyarakat yang dituju oleh sastrawan. Dalam hal ini kaitan antara sastrawan dengan masyarakat sangat penting, sebab sering didapati bahwa macam masyarakat yang dituju itu menentukan bentuk dan isi karya sastra mereka. b. Sastra sebagai cermin masyarakat Dalam hal ini yang mendapat perhatian merupakan hal sebagai berikut. 1. Sastra mungkin tidak dapat dikatakan mencerminkan masyarakat pada waktu ia ditulis, 2. Sifat “lain dari yang lain” seorang sastrawan sering mempengaruhi pemilihan dan penampilan fakta-fakta sosial dalam karyanya, 26 3. Genre sastra sering merupakan sikap sosial seluruh kelompok tertentu, dan bukan sikap sosial seluruh masyarakat; 4. Pandangan sosial sastrawan harus dipertimbangkan apabila sastra akan dinilai sebagai cermin masyarakat. c. Fungsi sosial sastra Ada tiga hal yang harus diperhatikan sebagai berikut. 1. Sudut pandangan yang menganggap sastra sama derajatnya dengan karya pendeta atau nabi. Mencangkup pula bahwa sastra berfungsi sebagai pembaharu atau pemberontak; 2. Sudut pandang lain yang menganggap bahwa sastra bertugas sebagai penghibur belaka; 3. Sudut pandangan kompromistis seperti tergambar dalam slogan “sastra harus mengajarkan dengan cara menghibur”. 2.3 Strukturalisme Adapun, yang dimaksud dengan istilah “str

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Konflik Batin Tokoh Gadis Pantai dalam Novel Gadis Pantai Karya Pramodya Ananta Toer: Tinjauan Psikologi Sastra
32
284
59
ANALSISIS KETIDAKADILAN GENDER DALAM NOVEL GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER
0
10
14
CITRA WANITA DALAM GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER DAN PEMANFAATANNYA SEBAGAI MATERI PEMBELAJARAN DI SMA
1
16
119
PANDANGAN DUNIA DALAM NOVEL LE TOUR DU MONDE EN QUATRE VINGTS JOURS KARYA JULES VERNE TINJAUAN STRUKTURALISME GENETIK LUCIEN GOLDMANN
0
22
110
KETIDAKADILAN JENDER DALAM NOVEL GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER: TINJAUAN SASTRA FEMINIS Ketidakadilan Jender Dalam Novel Gadis Pantai Karya Pramoedya Ananta Toer: Tinjauan Sastra Feminis.
0
1
12
PENDAHULUAN Ketidakadilan Jender Dalam Novel Gadis Pantai Karya Pramoedya Ananta Toer: Tinjauan Sastra Feminis.
0
1
28
KETIDAKADILAN GENDER DALAM NOVEL GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER: KAJIAN SASTRA FEMINIS Ketidakadilan Gender Dalam Novel Gadis Pantai Karya Pramoedya Ananta Toer: Kajian Sastra Feminis.
0
1
11
PENDAHULUAN Ketidakadilan Gender Dalam Novel Gadis Pantai Karya Pramoedya Ananta Toer: Kajian Sastra Feminis.
0
0
29
Dunia Kepriyayian Dalam Novel Para Priyayi Karya Umar Kayam Dan Gadis Pantai Karya Pramoedya Ananta Toer.
0
0
2
Foreignisasi-Domestikasi Cultureme pada Terjemahan Novel Gadis Pantai Karya Pramoedya Ananta Toer.
0
0
2
KETIDAKADILAN GENDER DALAM NOVEL GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER.
0
9
2
Pramodya Ananta toer peran para intele
0
2
1
Pramoedya Ananta Toer Gadis Pantai
0
1
206
Pramoedya Ananta Toer – Gadis Pantai
0
0
121
BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 - Konflik Batin Tokoh Gadis Pantai dalam Novel Gadis Pantai Karya Pramodya Ananta Toer: Tinjauan Psikologi Sastra
0
1
13
Show more