Analisis Tuturan Guru dalam Struktur Pertukaran Percakapan Pembelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI SMA Neger

Gratis

2
35
26
2 years ago
Preview
Full text

ANALISIS TUTURAN GURU DALAM STRUKTUR PERTUKARAN

  

PERCAKAPAN PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI KELAS XI

SMA NEGERI 1 MALANG

SKRIPSI

Oleh YONI ARISANDI NIM 201210080311087

  

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

2016

ANALISIS TUTURAN GURU DALAM STRUKTUR PERTUKARAN

  

PERCAKAPAN PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI KELAS XI

SMA NEGERI 1 MALANG

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Memperoleh Gelar

Sarjana Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

  

Oleh

Yoni Arisandi

NIM 201210080311087

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

  

2016

KATA PENGANTAR

  Puji syukur ke hadirat Allah SWT, atas limpahan Rahmat dan Karunia- Nya, sehingga peneliti dapat menyelesaikan penyusunan skripsi ini. Shalawat beserta salam semoga senantiasa terlimpah curahkan kepada Nabi Muhammad SAW, kepada keluarganya, dan para sahabatnya. Penyusunan skripsi ini sebagai tugas akhir persyaratan memperoleh gelar sarjana Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah Malang.

  Peneliti menyadari bahwa dalam menyelesaikan segala sesuatu harus didasari dengan doa serta usaha agar segala sesuatunya menjadi mudah, dan tak lupa keyakinan yang teguh menjadi modal berharga bagi peneliti dalam menyelesaikan skripsi ini tepat pada waktunya. Penelitian yang diangkat pada kali ini berjudul “Analisis Tuturan Guru dalam Struktur Pertukaran Percakapan Pembelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI SMA Negeri 1 Malang

  ” Skripsi ini tidak terlepas dari semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan skripsi ini baik berupa bimbingan dan dukungan. Berkat beliaulah peneliti mampu menyelesaikan skripsi ini. Oleh karena itu peneliti ucapkan terima kasih kepada yang terhormat:

  1. Drs. Fauzan, M.Pd selaku, Rektor Universitas Muhammadiyah Malang yang telah memberikan fasilitas untuk dapat menyelesaikan skripsi tepat pada waktunya.

  2. Dr. Poncojari Wahyono, M.Kes, selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah Malang.

  3. Dra. Tuti Kusniarti, M.Si, M.Pd, selaku Ketua Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Muhammadiyah Malang.

  4. Drs. Gigit Mujianto, M.Si, selaku dosen Pembimbing I yang selalu memberikan arahan dan motivasi dalam menyelesaikan skripsi ini.

  5. Dr. Hari Windu Asrini, M.Si, selaku dosen Pembimbing II yang selalu meluangkan waktunya untuk memberikan motivasi, arahan, dan semangat dalam menyelesaikan skripsi ini.

  6. Bapak dan ibu dosen Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah memberikan banyak ilmu yang bermanfaat sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini.

  7. Musoddaqul Umam, S.Pd, M.Si, selaku kepala SMA Negeri 1 Malang yang telah memberikan izin kepada penulis untuk mengadakan penelitian di sekolah.

  8. Dwi Basuki, S.Pd, selaku guru bidang studi bahasa Indonesia kelas XI IPA yang telah membantu pada proses penelitian di kelas.

  Malang, 27 Juni 2016 Peneliti

MOTO DAN PERSEMBAHAN

  “Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersabar.” (An-Nahl: 96)

  “Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalatmu sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang- orang yang sabar.”

  (Al-Baqarah: 153) “Maka sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan”. (Q.S. Al-Insyirah: 5-6)

  Ku Persembahkan Skripsi ini untuk: Alm. Bapakku Sampurno,

  Ibuku Suhartini, Kakakku Soni Riswanto, dan Suci Candrawati

  DAFTAR ISI

  Halaman Halaman Judul .......................................................................................................... i Lembar Persetujuan ................................................................................................. ii Halaman Pengesahan ............................................................................................. iii Halaman Pernyataan............................................................................................... iv Abstrak ..................................................................................................................... v Abstract. ................................................................................................................. vi Kata Pengantar ...................................................................................................... vii Motto ...................................................................................................................... ix Daftar Isi................................................................................................................... x Daftar Tabel ......................................................................................................... xiv Daftar Lampiran ..................................................................................................... xv

  BAB I PENDAHULUAN

  1.1 Latar Belakang. ................................................................................................. 1

  1.2 Fokus Penelitian. ............................................................................................... 8

  1.3 Rumusan Masalah ............................................................................................. 8

  1.4 Tujuan Penelitian ............................................................................................... 9

  1.5 Manfaat Penelitian ............................................................................................ 9

  1.6 Penegasan Istilah ............................................................................................. 10

  BAB II KAJIAN PUSTAKA

  2.1 Wacana ............................................................................................................. 12

  2.2 Struktur Pertukaran ......................................................................................... 13

  2.3 Elemen Struktur Pertukaran di Kelas .............................................................. 14

  BAB III METODE PENELITIAN

  3.1 Pendekatan dan Jenis Penelitian....................................................................... 18

  3.2 Data dan Sumber Data ..................................................................................... 19

  3.3 Teknik Pengumpulan Data ............................................................................... 20

  3.4 Instrumen Penelitian......................................................................................... 22

  3.5 Indikator Penelitian .......................................................................................... 23

  3.6 Teknik Analisis Data ....................................................................................... 27

  3.7 Pengecekapan Keabsahan Temuan ................................................................. 29

  3.8 Tahap Penelitian .............................................................................................. 30

  BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

  4.1 Wujud Struktur Pertukaran Percakapan Pembukaan Guru dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI IPA SMAN 1 Malang ...................................... 33

  4.1.1 Pertanyaan Sungguhan ........................................................................... 33

  4.1.2 Pertanyaan Pura-pura ............................................................................. 37

  4.1.3 Permintaan Keras Secara Langsung ....................................................... 47

  4.1.4 Permintaan Lunak Tak Langsung .......................................................... 51

  4.1.5 Informatif ............................................................................................... 55

  4.1.6 Metastatement ........................................................................................ 61

  4.3.2 Penghargaan .......................................................................................... 78

  5.1 Kesimpulan ...................................................................................................... 91

  BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

  4.3.6 Parafrase ................................................................................................ 89

  4.3.5 Pengulangan .......................................................................................... 85

  4.3.4 Pembetulan ............................................................................................ 83

  4.3.3 Komentar ............................................................................................... 81

  4.3.1 Penerimaan ........................................................................................... 75

  4.1.7 Ekspresif ................................................................................................. 62

  4.3 Wujud Struktur Pertukaran Percakapan Pelanjutan Guru dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI IPA SMAN 1 Malang ..................................... 75

  4.2.5 Pemicu Ulang ..................................................................................... 73

  4.2.4 Pengulangan ....................................................................................... 69

  4.2.3 Ucapan Terima kasih .......................................................................... 68

  4.2.2 Timbal Balik ....................................................................................... 66

  4.2.1 Menjawab ........................................................................................... 64

  4.2 Wujud Struktur Pertukaran Percakapan Penjawaban Guru dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI IPA SMAN 1 Malang ...................................... 63

  5.2 Saran ................................................................................................................. 92

  

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 94

LAMPIRAN .......................................................................................................... 95

  

DAFTAR TABEL

  Halaman

Tabel 3.1 Instrumen Penjaring Data................................................................. 22Tabel 3.2 Indikator Struktur Pertukaran .......................................................... 23Tabel 3.3 Analisis data .................................................................................... 29

  

DAFTAR LAMPIRAN

  Halaman Lampiran 1 Transkip Video Pembelajaran ..................................................... 95 Lampiran 2 Korpus Data ............................................................................... 129 Lampiran 5 Surat-surat .................................................................................. 192 Lampiran 5 Biodata Penulis ........................................................................... 195

  DAFTAR PUSTAKA Arikunto, Suharsimi. 2000. Manajemen Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.

  Aslinda dan Syafyahya, Leni. 2010. Pengantar Sosiolinguistik. Bandung: Refika Aditama. Departemen Pendidikan Nasional, 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Pusat Bahasa. Leech, Geoffrey. 2011. Prinsip-prinsip Pragmatik. Jakarta: UI-Press. Narbuko, Cholid dan Abu Achmadi. 2005. Metodelogi Penelitian. Jakarta: Bumi

  Aksara

  

Rani, Abdul., Arifin, Bustanul., dan Martutik. 2004. Analisis Wacana: Sebuah

Kajian Bahasa dalam Pemakaian. Malang: Bayumedia Publishing.

  Sugiyono. 2015. Metode Penelitian Pendidikan: Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta. Soemanto, Wasty. 1990. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta. Syamsuddin, AR dan Damaianti, Vismaia S. 2015. Metode Penelitian Pendidikan.

  Bandung: Remaja Rosdakarya. Tarigan, H. G. 1987. Pengajaran Wacana. Bandung: Angkasa. Wijana, Dewa Putu. 1996. Dasar-Dasar Pragmatik. Yogyakarta: andi Yogyakarta.

  Windiatmoko, Doni Uji. Jurnal KEMBARA, 1 (3): 254-264.

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

  Bahasa merupakan wujud yang tidak bisa dipisahkan dalam kehidupan manusia. Manusia menggunakan bahasa untuk berkomunikasi dengan sesama.

  Setiap komunikasi dengan melakukan interaksi berupa informasi, maksud, dan perasaan secara langsung merupakan adanya peristiwa tutur. Menurut Chaer dan Agustina (dalam Aslinda dan Syafyahya, 2010: 31), terjadinya interaksi pada suatu ujaran atau lebih yang melibatkan penutur dan mitra tutur dengan suatu pokok tuturan, tempat, dan situasi tertentu disebut peristiwa tutur. Penutur berupaya menyampaikan tuturan berupa informasi kepada lawan tutur sedangkan lawan tutur menerima informasi tersebut, dan pikiran penutur tersampaikan kepada lawan tutur, maka komunikasi dapat dikatakan berhasil sesuai konteks tuturannya.

  Hubungan antara tuturan dan konteks tidak dapat dipisahkan. Firth (dalam Wijana, 1996: 5) menyatakan, bahwa kajian bahasa tidak dapat dilakukan tanpa mempertimbangkan konteks situasi yang meliputi partisipasi, tindakan partisipasi, ciri-ciri situasi lain yang relevan dengan hal yang sedang berlangsung, dan dampak-dampak tindakan tutur yang diwujudkan dengan bentuk-bentuk perubahan yang timbul akibat tindakan partisipan. Hal ini merupakan ruang lingkup dalam studi pragmatik. Pragmatik mengkaji makna yang terikat dengan konteks. Oleh karena itu, studi pragmatik tidak semata-mata mengkaji wujud-wujud kebahasaan,

  2

  melainkan bagaimana wujud-wujud dari kebahasaan itu dapat digunakan dalam berkomunikasi.

  Salah satu bahasan utama dalam kajian pragmatik adalah tindak tutur. Tindak tutur dapat diartikan sebagai tindakan-tindakan yang ditampilkan melalui tuturan. Tuturan yang dilakukan seseorang tidak semata-semata berwujud tuturan yang diucapkan (tindak lokusi), tetapi juga mengandung maksud tuturan (tindak ilokusi), dan akibat yang ditimbulkan dari tuturan tersebut (tindak perlokusi).

  Jadi tindak tutur lebih dilihat pada makna atau arti tindakan dalam tuturannya. Salah satu contoh tindak tutur dapat dilihat dalam interaksi antara guru dengan siswa dalam kegiatan pembelajaran yang menggunakan bahasa Indonesia sebagai alat komunikasinya.

  Tuturan dalam kegiatan pembelajaran merupakan realitas komunikasi yang berlangsung dalam interaksi kelas. Pada interaksi kelas, guru selalu menggunakan tuturan untuk memperlancar proses interaksi. Guru memiliki peranan yang sangat penting dalam kegiatan pembelajaran, karena lebih banyak menggunakan tuturan lisan sebagai media untuk menyampaikan ide kepada siswa sebagai bentuk komunikasi interaksional. Guru sebagai seorang pendidik perlu menyadari tugasnya sebagai pemicu dalam sebuah percakapan di kelas terhadap siswa sebagai bentuk penyampaian ide atau pesan yang akan disampaikan.

  Misalnya guru dalam menyampaikan materi pelajaran menggunakan tuturan atau bahasa yang kurang dipahami atau dimengerti oleh siswa. Secara keseluruhan dalam proses pembelajaran di kelas, selain digunakan sebagai sarana memperoleh ilmu pengetahuan juga dijadikan sebagai sarana untuk memahami ide atau pesan

  3

  yang disampaikan guru kepada siswa. Untuk itu, keterkaitan tuturan guru terhadap pemahaman siswa akan ide atau pesan yang disampaikan sangat mempengaruhi siswa dalam mencerna pesan tersebut. Hal yang menjadi kesulitan dalam percakapan di kelas yakni siswa sebagai penyimak terkadang sulit untuk aktif di kelas misalnya menanyakan ide atau pesan yang disampaikan oleh guru, serta kurang dipahami oleh siswa, dan siswa tidak berani bertanya maupun berpendapat sesuai pengetahuan yang mereka miliki.

  Hal tersulit yang dialami oleh guru di kelas adalah cara membuat siswa menjadi aktif untuk mengeksplorasi materi pelajaran di kelas. Selain itu, tuturan guru kurang mampu memotivasi siswa sehingga membuat siswa tergerak untuk aktif dalam proses belajar mengajar di kelas. Selain itu, guru dituntut untuk memiliki kemampuan mengolah kelas dengan menggunakan tuturan sebagai bentuk komunikasi verbal antara guru dan siswa. Hal ini merujuk kurikulum 2013 yakni pendekatan scientific approach, guru harus mendorong siswa mengalami tahap- tahap seperti mengamati, menanya, mencoba, mengasosiasi, dan kemudian mengomunikasikan. Kelima tahap tersebut diaplikasikan saat proses pembelajaran mulai dari pembukaan, inti, dan penutup.

  Ketika dilihat dari kajian wacana kelas, kelima tahap tersebut tidak terlepas dari adanya interaksi. Interaksi dalam pelajaran, terdiri atas transaksi (pembukaan, inti, dan penutup). Transaksi terdiri atas pertukaran (inisiasi, respon, dan timbal balik) (Coulthard dalam Rani dkk., 2004: 11). Wujud tuturan guru kepada siswa yang demikian dapat diteliti dengan kajian tindak tutur dalam wacana interaksi kelas. Oleh sebab itu, tuturan secara verbal yang terjadi di dalam kelas terdapat

  4

  struktur yang khas dalam situasi pembelajaran tentunya berbeda dengan wacana jenis lainnya (Sinclair dan Coulthard dalam Rani dkk., 2004: 55).

  Wacana interaksi kelas diwujudkan dalam percakapan antara guru dan siswa dalam proses pembelajaran. Percakapan dalam interaksi tersebut, memiliki struktur pertukaran yang menjadi bagian penting dalam interaksi-interaksi yang dilakukan antara guru dan siswa untuk melihat koherensi percakapan serta dapat menentukan baik buruknya sebuah percakapan. Adapun struktur pertukaran yang tepat untuk pengajaran di kelas secara umum dirumuskan sebagai pembuka, jawaban, dan tindak lanjut. Ketiga unsur tersebut terbentuk dari rangkaian alih tutur yang dimulai oleh guru sebagai pembuka, jawaban dari siswa, dan tindak lanjut dari guru yang biasanya disebut dengan gerak. Gerak-gerak itu terdapat tindak yang dibatasi oleh fungsi ujaran seperti pertanyaan, perintah, memberi keterangan dan sebagainya.

  Unsur-unsur tersebut, akan muncul dalam interaksi antara guru dan siswa pada proses pembelajaran. Hal ini terkait dengan keberhasilan mencapai pengajaran di dalam kelas yang tidak luput dari tuturan-tuturan guru. Oleh karena itu, kompetensi guru diharapkan menggunakan tuturan dengan baik pada saat pelaksanaan interaksi pembelajaran di dalam kelas, sehingga proses pembelajaran terlihat komunikatif. Oleh karena itu, variasi akan wujud tuturan guru dapat terjadi pada proses pembelajaran di sekolah.

  Proses belajar mengajar di sekolah terutama tingkat SMA, sangat berbeda dengan tingkat satuan pendidikan lainnya. Pada tingkat ini, ilmu pengetahuan yang diajarkan di SMA lebih condong tentang akademik atau penjurusan akademik seperti IPA dan IPS. Untuk itu, siswa harus diberikan perhatian yang besar terhadap

  5

  berbagai hal pada proses pembelajaran untuk mengembangkan dan membina pribadi siswa agar memiliki kemampuan berpikir kritis serta tindakan yang produktif dan kreatif dalam ranah komunikasi pada masa mendatang di kehidupan sehari-hari. Berpikir merupakan poros dari segala ilmu pengetahuan yang tidak hanya menguasai isi dari setiap mata pelajaran yang dipelajarinya, tetapi juga dapat mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari.

  Soemanto (1990:29) menyatakan, bahwa berpikir meletakkan hubungan antar bagian pengetahuan yang diperoleh manusia mencakup segala konsep, gagasan, dan pengertian yang telah dimiliki atau diperoleh manusia. Keterampilan berpikir kritis dan kreatif dapat dikembangkan dengan keterampilan berbahasa.

  Adanya aktivitas berpikir didahului oleh rangsang berbahasa. Sebaliknya, hasil berpikir itu akan bermakna jika diekspresikan melalui simbol-simbol bahasa, baik verbal maupun tulis artinya, keterampilan berbahasa yang bersifat aktif-reseptif (membaca dan menyimak) dapat dijadikan sebagai rangsang berpikir (kritis dan kreatif) yang hasilnya diekspresikan dengan keterampilan berbahasa yang bersifat aktif-produktif (menulis dan berbicara).

  Hal ini berkaitan dengan kurikulum 2013 yang disiapkan untuk mencetak generasi yang siap di dalam menghadapi masa depan. Adanya kurikulum 2013 dimaksudkan untuk proses pembelajaran yang selama ini siswa belajar dengan cara diberi tahu oleh guru bergeser kearah siswa harus berusaha mencari tahu.

  Tujuannya yakni mendorong siswa, mampu lebih baik dalam melakukan observasi, bertanya, bernalar, dan mengkomunikasikan (mempresentasikan), dari yang mereka peroleh atau mereka ketahui setelah menerima materi pembelajaran yang

  6

  menekankan pada fenomena alam, sosial, seni, dan budaya. Hal ini tentunya berdampak sangat serius bagi siswa yang malas dan tidak mau aktif dalam proses pembelajaran.

  Melalui pendekatan itu diharapkan siswa memiliki kompetensi sikap, keterampilan, dan pengetahuan jauh lebih baik. Siswa juga harus lebih kreatif, inovatif, dan lebih produktif, sehingga nantinya bisa sukses dalam menghadapi berbagai persoalan dan tantangan di zamannya. Sifat-sifat tersebut juga dimiliki oleh SMA Negeri 1 Malang yang telah menerapkan sistem pembelajaran kurikulum 2013, sehingga dengan kurikulum tersebut guru dituntut untuk menggunakan banyak variasi tuturan pada proses pembelajaran sebagai tercapainya tujuan kurikulum 2013 tersebut.

  Berdasarkan hal tersebut, penelitian ini penting untuk dilakukan sebagai upaya untuk mendeskripsikan tuturan guru di SMA Negeri 1 Malang yang dapat menjadikan siswa kelas XI tersebut aktif dalam proses pembelajaran di kelas. Kemudian, tuturan guru tersebut didasarkan pada struktur pertukaran percakapan di kelas. Jadi, data mengenai tuturan guru pada proses pembelajaran dari segi struktur pertukaran percakapan akan banyak ditemukan di dalam kelas sebagai unsur responden sumber data yang berkaitan dengan tuturan guru pada penelitian ini.

  Adapun penelitian terdahulu yang berkaitan dengan tuturan pada tindak tutur dalam wacana interaksi kelas, di antaranya oleh Ratih (2014) dengan judul penelitian

  “Tuturan Direktif Guru dalam Situasi Pembelajaran Bahasa Indonesia Siswa kelas X MAN Malang 1”. Adapun tujuan dari penelitian tersebut ada tiga, yakni (1) mendeskripsikan bentuk tuturan direktif pada guru dalam situasi

  7

  pembelajaran bahasa Indonesia siswa kelas X MAN Malang 1, (2) mendeskripsikan fungsi tindak tutur guru dalam situasi pembelajaran bahasa Indonesia siswa kelas

  X MAN Malang 1, (3) mendeskripsikan jenis-jenis tindak tutur guru pada situasi pembelajaran bahasa Indonesia siswa kelas X MAN Malang 1. Adapun hasil penelitian tersebut lebih dominan atau sering muncul bentuk direktif requestives.

  Penelitian sejenis juga dilakukan oleh Dian (2014) dengan judul “Analisis

  Tindak Tutur Direktif Guru dalam Penanaman Nilai Karakter pada Interaksi Belajar Mengajar di kelas IV SDN Purwantoro

  2 Malang”. Tujuan dari penelitian ini yakni (1) mendeskripsikan jenis tindak tutur direktif pada guru dalam penanaman nilai karakter pada interaksi belajar mengajar di kelas IV SDN Purwantoro 2 Malang, dan (2) makna tindak tutur guru dalam penanaman nilai karakter pada interaksi belajar mengajar di kelas IV SDN Purwantoro 2 Malang. Adapun hasil penelitian ini lebih dominan atau sering muncul jenis tindak tuturan langsung.

  Berbeda dengan dua penelitian terdahulu, penelitian ini lebih meneliti secara khusus mengenai wujud struktur pertukaran percakapan di kelas terutama masalah tuturan guru di kelas. Untuk itu, penelitian ini lebih memfokuskan pada analisis wujud struktur pertukaran percakapan pembukaan, penjawaban, dan pelanjutan guru dalam pembelajaran sehingga komunikasi antara guru dan siswa menjadi lebih baik di dalam kelas. Berdasarkan uraian di atas, penulis tertarik untuk membahas lebih lanjut mengenai wujud struktur pertukaran percakapan guru dalam pembelajaran dengan judul “Analisis Tuturan Guru dalam Struktur Pertukaran Percakapan di kelas XI SMAN 1 Malang”.

  8

  1.2 Fokus Penelitian

  Bentuk interaksi kelas diwujudkan dalam percakapan antara guru dan siswa dalam proses pembelajaran. Bentuk percakapan dalam interaksi tersebut, tidak terlepas dari adanya struktur pertukaran yang menjadi unsur pendukung terhadap interaksi-interaksi yang dilakukan oleh guru. Kegunaan struktur pertukaran percakapan ini dapat melihat koherensi percakapan dan baik buruknya sebuah wacana di kelas (Stubb dalam Rani dkk., 2004: 56). Adapun fokus penelitian ini lebih diarahkan pada wujud tuturan guru dalam struktur pertukaran percakapan yaitu pembukaan (opening), penjawaban (answering) dan pelanjutan (follow-up) dalam pembelajaran di kelas.

  1.3 Rumusan Masalah

  Sesuai latar belakang dari penelitian ini, penulis merumuskan permasalahan di antaranya sebagai berikut.

  a.

  Bagaimana wujud struktur pertukaran percakapan pembukaan guru dalam pembelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI IPA SMAN 1 Malang? b.

  Bagaimana wujud struktur pertukaran percakapan penjawaban guru dalam pembelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI IPA SMAN 1 Malang? c.

  Bagaimana wujud struktur pertukaran percakapan pelanjutan guru dalam struktur pertukaran percakapan pembelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI IPA SMAN 1 Malang?

  9

  1.4 Tujuan Penelitian Tujuan penelitian dalam penelitian ini mengacu pada pertanyaan penelitian.

  Berdasarkan rumusan masalah di atas, tujuan penelitian dirumuskan sebagai berikut.

  a.

  Mendeskripsikan wujud struktur pertukaran percakapan pembukaan guru dalam pembelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI IPA SMAN 1 Malang.

  b.

  Mendeskripsikan wujud struktur pertukaran percakapan penjawaban guru dalam pembelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI IPA SMAN 1 Malang.

  c.

  Mendeskripsikan wujud struktur pertukaran percakapan pelanjutan guru dalam struktur pertukaran percakapan pembelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI IPA SMAN 1 Malang.

  1.5 Manfaat Penelitian a.

  Manfaat Teoretis Secara umum, hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan wawasan, terutama mengenai struktur pertukaran (wacana interaksi kelas) pada pembelajaran bahasa Indonesia. Secara khusus penelitian ini dapat memberikan kontribusi terhadap wujud tuturan guru dalam struktur pertukaran pada wacana interaksi kelas saat proses pembelajaran.

  b.

  Manfaat Praktis 1)

  Bagi guru bidang studi bahasa Indonesia, disarankan memanfaatkan penelitian ini sebagai bahan pertimbangan dalam mengolah tuturan dalam interaksi kelas.

  Selain itu juga penelitian ini bisa dijadikan evaluasi agar guru memberikan

  10

  kesempatan kepada siswa supaya lebih aktif dengan memicu atau memulai sebuah tuturan.

  2) Bagi siswa, penelitian ini bisa dijadikan bahan evaluasi dalam mengolah pola tutur. Siswa harus sering berlatih dalam menggunakan tuturan yang bervariasi dan lebih tanggap dalam mengawali suatu pembicaraan.

  3) Bagi peneliti, disarankan melakukan penelitian serupa yang lebih mendalam terkait dengan masalah interaksi kelas, khususnya bidang analisis wacana.

  Misalnya, penelitian tentang keikutsertaan etnografi pada struktur pertukaran dengan teori lainnya yang lebih mendalam.

1.6 Penegasan Istilah

  Sehubungan dengan fokus masalah dan rumusan masalah definisi operasional dalam penelitian ini sebagai berikut.

  a.

  Tuturan merupakan bentuk tindak ujar atau dikenal dengan istilah tindak ilokusi berupa verbal ataupun nonverbal (Leech, 2011: 21).

  b.

  Tindak tutur merupakan fenomena antara penutur dan lawan tutur dapat bertindak sesuai dengan makna tuturannya (Aslinda, 2010: 33).

  c.

  Wujud merupakan penggambaran struktur pertukaran percakapan yang menggambarkan pembukaan, penjawaban, dan pelanjutan dalam sebuah interaksi (Depdiknas, 2008: 1817) d. Struktur pertukaran percakapan merupakan aturan yang digunakan oleh guru dalam berinteraksi di dalam kelas dan berfungsi untuk melihat koherensi sebuah percakapan baik atau buruk. (Rani dkk., 2004: 56).

  11

  e. Gerak merupakan pergeseran atau alih tutur (bukan perilaku) dari elemen struktur pertukaran percakapan satu dengan elemen yang lain dalam suatu interaksi (Rani dkk, 2004: 63).

  f. Gerak merupakan serangkaian kegiatan dalam berkomunikasi menggunakan tuturan-tuturan (Depdiknas, 2008: 484) g. Pembukaan (P) merupakan elemen pada bagian struktur pertukaran percakapan yang di dalamnya terdapat tindak dan dapat dibatasi oleh fungsi ujaran dalam sebuah wacana, seperti pertanyaan, permintaan, informasi, perintah dan sebagainya. (Rani dkk., 2004: 63).

  h. Penjawaban (J) merupakan elemen pada bagian struktur pertukaran percakapan atas suatu pertanyaan yang di dalamnya terdapat tindak dan dapat dibatasi oleh fungsi ujaran dalam sebuah wacana, seperti permintaan, ucapan terima kasih, dan sebagainya. (Rani dkk., 2004: 64). i. Pelanjutan (TL) merupakan elemen pada bagian struktur pertukaran percakapan kelas dari gerak jawaban yang di dalamnya terdapat tindak dan dapat dibatasi oleh fungsi ujaran dalam sebuah wacana, seperti pertanyaan, permintaan, dan sebagainya. (Rani dkk., 2004: 65).

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

Aimai dalam Implikatur Percakapan Bahasa Jepang: Kajian Pragmatik
40
268
144
Analisis Perbandingan Struktur Generik Surat Lamaran Kerja dalam Bahasa Mandarin dan Bahasa Indonesia
11
198
99
Sistem Dan Struktur Percakapan Dalam Bahasa Karo
22
304
266
Analisis Tuturan Guru dalam Struktur Pertukaran Percakapan Pembelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI SMA Neger
2
35
26
Analisis Pemakaian Prinsip Kesopanan pada Tuturan Guru dalam Interaksi Pembelajaran Bahasa Indonesia Kelas VIII di SMP Negeri 1 Malang
0
29
26
Analisis Komunikasi Efektif Guru pada Pembelajaran Bahasa Indonesia Kelas III SD Negeri Tegalgondo.
0
2
14
Analisis Problematika Guru dalam Melaksanaan Pembelajaran Bahasa Indonesia kelas 1 di MI Assalam Beji Kota Batu
0
4
23
Campur Kode Bahasa Daerah dan Bahasa Asing dalam Bahasa Indonesia pada Cerita Pendek Karya Siswa Kelas XI IPA SMA Negeri 2 Jember Tahun Pelajaran 2012/2013
0
6
5
Dialek Idiosinkratis dalam Tuturan Bahasa Indonesia Anak-Anak di Daerah Pasar Klakah Kabupaten Lumajang
0
31
111
Nilai Pesantren dalam Novel Geni Jora Karya Abidah El Khalieqy dan Implikasinya Pada Pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia di Kelas XI SMA
1
12
115
Kelas 08 SMP Bahasa Indonesia Guru
1
41
273
Contoh Soal Bahasa Indonesia Kelas XI Ku
1
12
7
Soal Bahasa Arab SMA Kelas X and XI
11
63
4
Implikatur Percakapan Anak Usia 5 Tahun di Lingkungan Keluarga dan Implikasinya pada Pembelajaran Bahasa Indonesia di Taman Kanak-kanak (TK)
3
29
56
Buku Guru SMP Kelas 8 Bahasa Indonesia (2014)
0
18
272
Show more