STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DI KECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL

Gratis

5
24
184
2 years ago
Preview
Full text
STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DI KECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL SKRIPSI Disusun oleh : Ayusri Fitria Ningsih 20120220096 PROGRAM STUDI AGRIBISNIS FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA 2016 KATA PENGANTAR Assalamu’alaikum Wr. Wb. Alhamdulillah, segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat karunia serta hidayahNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Studi Komparatif Efektivitas Penerapan Standar Operasional Prosedur (SOP) Usahatani Padi Secara Organik dan Padi Secara Konvensional di Kecamatan Pandak, Kabupaten Bantul”. Terwujudnya skripsi ini tentunya tidak lepas dari bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak, sehingga dengan penuh kerendahan hati dan rasa hormat penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Dr.Ir,Sriyadi, MP, selaku dosen pembimbing utama. 2. Ir.Lestari Rahayu, MP selaku dosen pembimbing pendamping. 3. Kedua orang tuaku Nasiono dan Jumirah yang telah memberikan doa, restu, dan dukungan baik moral maupun material. 4. Sahabat seperjuangan, Wilda Fitra KH .S.P, Sri Utami L, Aprilia, Sigit, Ezal, Rona Dyas, Friska Arsalina, dan Rekan kelas AGRI C 2012. Akhir kata, penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini masih terdapat banyak kesalahan dan kekurangan, oleh karena itu penulis menerima segala saran, kritik, dan juga masukan. Namun demikian penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang memerlukannya. Yogyakarta, 31 Agustus 2016 Ayusri Fitria Ningsih DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR ................................................................................................. xi DAFTAR ISI ............................................................................................................... xii DAFTAR TABEL ...................................................................................................... xiv DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. xvi INTISARI.................................................................................................................. xvii ABSTRACT ..................................................................................................................... i I. PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1 A. Latar Belakang ................................................................................................. 1 B. Tujuan Penelitian ............................................................................................. 7 C. Kegunaan ......................................................................................................... 7 II. KERANGKA PENDEKATAN TEORI ................................................................... 8 A. Tinjauan Pustaka.............................................................................................. 8 B. Penelitian Terdahulu ...................................................................................... 12 C. Kerangka Pemikiran ...................................................................................... 13 D. Hipotesis ........................................................................................................ 14 III.METODE PENELITIAN ....................................................................................... 23 A. Metode Pengambilan Sampel ........................................................................ 23 B. Jenis dan Teknik Pengumpulan Data............................................................. 25 C. Asumsi dan Pembatasan Masalah.................................................................. 25 D. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel ............................................ 26 E. Analisis Data.................................................................................................. 24 IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN ................................................... 39 A. Letak Geografis dan Topografi Kecamatan Pandak ...................................... 39 B. Keadaan Penduduk ........................................................................................ 40 C. Keadaan Sosial Ekonomi ............................................................................... 45 D. Keadaan Pertanian ......................................................................................... 48 E. Profil Gapoktan “Mitra Usaha Tani” ............................................................. 49 V. HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................................. 54 A. Identitas Petani Padi ..................................................................................... 54 B. Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional .............................................................................. 60 C. Efektivitas Standart Operasional Prosedur Usahatani Padi Organik dan Padi konvensional ......................................................................................... 78 D. Analisis Biaya ................................................................................................ 81 VI. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................ 89 A. Kesimpulan .................................................................................................... 89 B. Saran .............................................................................................................. 90 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 92 LAMPIRAN ................................................................................................................ 94 DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1. Produktivitas Tanaman Padi DIY, 2010-2014 (Ku/Ha)................................. 3 Tabel 2. Standar Operasional Prosedur (SOP) Budidaya Padi Organik .................... 12 Tabel 3. Standar Operasional Prosedur Pertanian padi secara konvensional Hazton .. 9 Tabel 4. Daftar Kelompok Tani dalam Gapoktan Mitra Usaha Tani Desa Wijirejo Kecamatan Pandak Kab. Bantul /(Jiwa) ...................................................... 24 Tabel 5. Skor VariabelProses Pertanian Padisecara organik Sesuai SOP .................. 29 Tabel 6. Skor Variabel Proses Pertanian Padi secara Konvensional Sesuai SOP ...... 24 Tabel 7. Komposisi penduduk berdasarkan jenis kelmin Diwilayah kecamatan Pandak Tahun 2015...................................................................................... 40 Tabel 8. Komposisi penduduk berdasarkan Usia di Kecamatan Pandak .................. 42 Tabel 9. Komposisi penduduk menurut mata pecaharian di Kecamatan Pandak. ..... 43 Tabel 10. Struktur penduduk menurut tingkat pendidikan......................................... 44 Tabel 11. Komposisi Sarana Ekonomi di Kecamatan Pandak .................................. 46 Tabel 12. Sarana Transportasi Kecamatan Pandak ................................................... 47 Tabel 13. Tanaman Pangan Kecamatan Pandak 2016 ............................................... 48 Tabel 14. Tabel Penggunaan Lahan pertanian dikecamatan Pandak ......................... 49 Tabel 15. Identitas Petani dalam sebaran usia petani padi secara Organik dan usahatani padi secara Konvensional .......................................................... 56 Tabel 16.Tingkat pendidikan petani usahatani padi secara organik dan secara konvensional .............................................................................................. 57 Tabel 17. Jumlah Tanggungan Keluarga Petani secara organik dan konvensional ... 58 Tabel 18. Kepemilikan Lahan Usahatani Padi Secara Organik dan Konvensional ... 59 Tabel 19. Skor Perbandingan Penerapan Benih berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secaraOrganik dan secara konvensional ............. 61 Tabel 20. Skor Perbandingan Penerapan Perlakuan Benih Berasarkan Standar Operasional Prosedur Usahatani padi secara organik dan konvensional .. 62 Tabel 21. Skor Perbandingan Penerapan Penanaman berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 64 Tabel 22. Skor Perbandingan Penerapan Pemeliharaan dan Pemupukan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi Organik dan konvensional .............................................................................................. 65 Tabel 23. Skor Perbandingan Penerapan Penyiangan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 67 Tabel 24. Skor Perbandingan Penerapan Pengendalian OPT berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 69 Tabel 25. Skor Perbandingan Penerapan Pengendalian OPT berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 70 Tabel 26. Skor Perbandingan Penerapan Panen berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional ............ 72 Tabel 27. Skor Perbandingan Penerapan Pascapanen berdasarkan Standar Operasional Prosedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 74 Tabel 28. Skor Perbandingan Penerapan Penggilingan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 75 Tabel 29. Skor Perbandingan Penerapan Penyortiran dan Pengayaan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 77 Tabel 30. Perbandingan Rata rata capaian skor dan tinkat Efektivitas penerapan sesuai standar operasional prosedur secara organik dan secara konvensional. ............................................................................................. 79 Tabel 31. Perbandingan Tingkat Efektivitas Standar Operasioanal Prosedur Usahatani padi secara Organik dan konvensional ..................................... 79 Tabel 32. Perbandingan Penerimaan usahatani padi per 2.500 usahatani padi secara organik dan secara konvensional .................................................... 82 Tabel 33. Perbandingan biaya pendapatan usahatani padi secara organik dan secara konvensional di Kecamatan Pandak ............................................... 84 Tabel 34.Perbandingan pendapatan dan Keuntungan Usahatani padi secara organik dan secara konvensional. .............................................................. 87 DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1. Grafik 10 Negara dengan luas area (Ha) Tahun 2012 ................................. 2 Gambar 2. Kerangka Berfikir ...................................................................................... 13 INTISARI STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DI KECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL. 2016. AYUSRI FITRIA NINGSIH (Skripsi dibimbing oleh Sriyadi dan Lestari Rahayu). Penelitian ini bertujuan untuk Mendeskripsikan efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur usahatani padi secara organik dan padi secara konvensional di kecamatan Pandak Kabupaten Bantul. Mengetahui perbandingan produksi, penerimaan, pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik dan konvensional berdasarkan penerapannya. Penelitian dilakukan di kecamatan Pandak Bantul dengan cara purposive. Responden yang diambil adalah semua petani padi organik 33 petani dan 33 petani padi konvensional yang tergabung dalam Gapoktan “Mitra Usaha Tani”. Pengambilan sampel responden dilakukan secara sensus pada petani padi organik dan random sampling pada petani padi konvensional dari populasi petani. Efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur usahatani padi secara organik lebih efektif dengan rata-rata 71,26% yang artinya tingkat pencapaian tinggi dengan skor rata rata 3,14 yang artinya cukup, dibandingkan dengan tingkat Efektivitas penerapan pada usasahatani secara konvensional yakni 63.73% yang artinya sedang dengan skor rata-rata 2,91 yang artinya cukup. Perbandingan Keuntungan usahatani padi secara organik sebesar Rp.5.928.114 sedangkan keuntungan usahatani padi secara konvensional Rp. 3.625.750. Kata kunci: Efektivitas, Komparatif, Produksi, Penerimaan, keuntungan, Usahatani Padi Organik, Usahatani Padi Konvensional STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DI KECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL. The Comparative Study of Effectivity Standard Operational Procedure Application Between Organic and Conventional on Rice Farming in Subdistrict Pandak, Bantul regency. Ayusri Fitria Ningsih Sriyadi /Lestari Rahayu Program Studi Agribisnis Fakultas Pertanian UMY Universitas Muhammadiyah Yogyakarta ABSTRACT This research aims to describe about effectivities onfarm Standard Operational Procedure adoption by organic dan conventional rice plant in subdistrict Pandak, Bantul regency. To find out the comparation among productivities, incomes and profits organic and conventional based on the adoption or applications.This research conducting in Pandak Subdistrict by purposive metodh. Responden are consisting by the organic farmers and conventional within 33 farmers on both, which join the farmers group “Mitra Usaha Tani”. The samples are taking by sensus on the organic rice and random sampling on the conventional rice farmers. The facts given that the effectivies show organic rice plant more effective than conventional by average about 71,26% it means the accesion is high and the average score is 3,14 it means high enough compare to coventional which has 63.73% and it is in medium level also has average score 2,91 which is grouping in enough condition. The profits comparation on organic also has higher value Rp. 5.928.114 and on conventional has Rp. 3.625.750. Keywords : Effectivities, Comparation,Production, Incomes, Profit, Organic Rice Farming, Conventional Rice Farming I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Prospek pengembangan beras dalam negeri cukup cerah terutama untuk mengisi pasar domestik, mengingat produksi padi/beras dalam negeri sampai saat ini belum mampu memenuhi kebutuhannya secara baik, sehingga kekurangannya sekitar 5 persen harus diimpor. Peluang pasar ini akan terus meningkat seiring meningkatnya permintaan beras dalam negeri baik untuk konsumsi langsung maupun untuk memenuhi industri olahan. Indonesia juga memiliki keunggulan komparatif untuk memproduksi padi/beras, maka selain untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, pengembangan beras/padi juga berpeluang untuk mengisi pasar ekspor, apalagi kondisi pasar beras dunia selama ini bersifat tipis, hanya 5-6 persen dari produksi beras dunia. Roadmap program pengembangan industri beras di Indonesia baik dalam program jangka pendek (2005-2010), jangka menengah (2011-2015) maupun jangka panjang (2016-2025), pengembangan industri beras masih tetap dikonsentrasikan pada peningkatan produksi beras untuk kebutuhan konsumsi langsung, baik melalui program intensifikasi maupun ekstensifikasi. Namun demikian mulai pada program jangka menengah dan panjang selain tetap dikonsentrasikan pada peningkatan produksi beras nasional juga diikuti dengan program perbaikan kualitas beras agar mampu bersaing dengan beras dunia. Untuk memanfaatkan peluang yang ada, tantangan yang dihadapi dalam pengembangan padi/beras ke depan adalah bagimana padi/beras produksi dalam 1 2 negeri bisa bersaing dengan pasar ekspor. Untuk memenuhi permintaan pasar itu, salah satu yang cukup menjanjikan adalah melalui pengembangan beras organik, di Indonesia pengembangan beras organik merupakan bagian kecil dari usaha/bisnis perberasan namun dapat dipastikan trendnya selalu meningkat dari tahun ke tahun.http://pphp.pertanian.go.id/opini/2/potensi-pertanian-organik-danpengembangan-beras-organik-di-indonesia-tahun-2014(22 Januari 2016) Pertanian Organik Indonesia di antara Negara-Negara Asia Apabila kita mencermati data statistik dariThe Research Institute of Organik Agriculture(FiBL) kerjasama dengan the International Federation of Organik Movements (IFOAM) yang diterbitkan tahun 2014 digambarkan bahwa Indonesia termasuk salah satu negara yang masuk dalam „The ten countries with the largest organik area 2012’ di kawasan Asia, seperti dituangkan dalam Gambar 1 di bawah: Gambar 1. Grafik 10 Negara dengan luas area organik (Ha) Tahun 2012 3 Gambar 1. Menjelaskan bahwa Indonesia merupakan salah satu dari 10 negara terluas dengan untuk pertanian padi organik, namun masih berada pada pringkat ke-4Se-Asia yakni seluas 88.247 Ha. Hal ini menunjukan bahwa Indonesia masih berpeluang besar untuk meningkatkan luasan area pertanian padi organik dimana Indonesia merupakan salah satu negara agraris dan terluas di Asia. Sektor pertanian merupakan bagian integral dari sistem pembangunan nasional dirasakan akan semakin penting dan strategis. Hal tersebut dikarenakan sektor pertanian tidak terlepas dan sejalan dengan arah perubahan dan dinamika lingkup nasional maupun internasional (Departemen Pertanian, 2010). Salah satu pendekatan pertanian berkelanjutan adalah input minimal (Low input). Penggunaan input minimal dalam pendekatan berkelanjutan pada system pertanian digunakan dengan alasan bahwa pertanian itu sendiri memiliki kapasitas internal yang besar untuk melakukan regenarasi dengan menggunakan sumberdaya-sumberdaya internal (Departemen Pertanian, 2010). Produktivitas padi sudah sepatutnya untuk dipertahankan dari tahun ketahun. Berikut merupakan produktivitas tanaman padi di provinsi DIY Tabel 1. Produktivitas Tanaman Padi DIY, 2010-2014 (Ku/Ha) No. Jenis Penanaman 2010 2011 2012 2013 1. Padi 50,15 49,80 51,36 51,52 2. Padi Sawah 52,00 51,38 53,08 53,18 3. Padi Ladang 30,42 31,21 33,22 33,42 Sumber : Produksi Tanaman Pangan, BPS Yogyakarta 2014, diolah kembali. 2014 51,28 52,89 33,18 4 Tabel 1. Menjelaskan bahwa produktivitas padi di DIY mengalami kenaikan setiap tahunnya pada setiap jenis penanaman padi, namun pada tahun 2014 mengalami penurunan. Dari tahun 2012 menuju tahun 2013 total produktivitas padi mengalami peningkatan sebesar 0,46 Ku/Ha, Namun menuju tahun 2014 produktivitas padi mengalami penurunan sebesar 0,77 Ku/ha. Produksi padi mengalami kenaikan disetiap tahunnya namun diakhir akhir ini produktivitas padi sempat mengalami penurunan. Salah satu penyebab ketidakstabilan ini dikarenakan kurang efektifnya penerapan Standart Operasional Prosedur (SOP) yang telah ditentukan serta belum diaplikasikan dengan benar. Pertanian konvensional atau pertanian modern merupakan pertanian yang menggunakan varietas unggul untuk berproduksi tinggi, pestisida kimia, pupuk kimia, dan penggunaan mesin-mesin pertanian untuk mengolah tanah dan memanen hasil. Menurut Ayatullah (2009) keberhasilan pertanian konvensional diukur dari berapa banyaknya hasil panen yang dihasilkan. Semakin banyak hasil produksi padi maka semakin dianggap maju. Di Indonesia, penggunaan pupuk dan pestisida kimia merupakan bagian dari Revolusi Hijau, pada zaman orde baru untuk memacu hasil produksi pertanian dengan menggunakan teknologi modern, yang dimulai sejak tahun 1970-an. Paket pertanian konvensional tersebut memberikan hasil panen tinggi dan memberikan pendapatan yang tinggi, namun berdampak negatif terhadap lingkungan. Selain itu, residu yang dihasilkan oleh bahan-bahan kimia yang digunakan oleh pertanian konvensional telah mencemari air tanah sebagai sumber air minum yang tidak baik bagi kesehatan manusia. Hasil 5 produk pertanian konvensional dianggap menguntungkan namun hasil padi dianggap berbahaya bagi kesehatan manusia yang merupakan akibat penggunaan pestisida kimia yang berlebihan, sehingga kini digalakan system pertanian secara organik (Sutanto, 2002). Pertanian organik merupakan salah satu dari beberapa pendekatan menuju pertanian berkelanjutan (sustainable agricultur). (FAO 1999). Dengan ciri-ciri sebagai berikut: 1). Melindungi kesuburan tanah dalam jangka panjang dan mempertahankan kandungan bahan organik, memacu aktivitas biologis tanah dan penggunaan alat mekanis secara hati hati, 2). Menyediakan hara tanaman secara tidak langsung dengan menggunakan sumber-sumber hara yang relatif tidak larut dan tersedia, bagi tanaman dengan bantuan mikroorganisme tanah, 3). Swasembada nitrogen baik melalui penggunaan tanaman sorgum dan fiksasi nitrogen secara biologis maupun daur ulang bahan-bahan organik termasuk sisasisa tanaman dan kotoran ternak, 4). Pengendalian gulma, hama dan penyakit tergantung sepenuhnya pada rotasi tanaman, predator alami keraggaan, pemupukan organik, varietas tahan dan gangguan biologis dan kimia yang sangat terbatas, 5). Manajemen yang ekstensi bagi pemeliharaan ternak. Desa Wijirejo merupakan salah satu sentra produksi padi organik dan padi konvensional di Kabupaten Bantul yakni dalam Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) “Mitra Usaha Tani”. Proses budidaya yang dilakukan oleh gapoktan ini ramah lingkungan sehingga hasil produksi padi yang diperoleh dari gapoktan ini disebut sebagai beras higienis. Beras tersebut telah mendapatkan sertifikasi dari Otoritas Kemampuan Keamanan Pangan Daerah (OKKPD-DIY) pada tahun 6 2011. Selain sebagai sentra produksi padi organik, Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) “Mitra Usaha Tani” juga sebagian petani memilih menerapkan sistem Pertanian konvensional yang sesuai dengan Standart Operasional Prosedur yang telah terancang. Permasalahan yang masih sering dihadapi dalam usahatani padi organik yakni pertanian organik masih sering dianggap sebagai pertanian yang memerlukan biaya mahal, tenaga kerja yang banyak, kembali pada sistem pertanian tradisional, serta hasil produksi yang rendah. Hal tersebut merupakan pemahaman yang keliru yang dinilai oleh masyarakat atau petani. Terdapat beberapa kendala mengenai pertanian organik, yaitu ketersediaan pupuk sebagai bahan organik yang terbatas dan takarannya harus banyak yakni mencapai 50 kg per hektar, menghadapi persaingan dengan kepentingan lain dalam memperoleh sisa pertanaman dan limbah organik, serta dianggap tidak adanya nilai tambah dari harga produk pertanian organik (Sutanto, 2002). Permasalahan petani padi baik pertanian padi organik maupun pertanian secara konvensional yakni para petani mengelola usahatani sesuai dengan kebiasaan yang telah dilakukan, kurangnya kepedulian terhadap Standart Operasional Prosedur yang telah ditentukan menyebabkan sebagian petani resah dengan hasil padi yang kurang maksimal seperti banyaknya tanaman padi yang roboh karna dosis pupuk yang tidak sesuai, warna daun padi yang kurang menarik sehingga harus menggunakan pupuk kimia, serta jumlah produksi yang kurang 7 stabil. Hal tersebut berakibat pula pada pendapatan petani dalam usahatani padi baik secara organik maupun konvensional. Pendapatan bersih petani yakni berbentuk tunai yang dihasilkan dari penerimaan yang telah dikurangi dengan total biaya, baik biaya eksplisit maupun biaya implisit. Pendapatan petani padi masih kurang stabil baik usahatani padi organik maupun usahatani padi konvensional. Jumlah produksi padi konvensinal lebih tinggi dibandingkan jumlah produksi padi organik, namun harga padi konvensional lebih rendah dibandingkan harga padi organik yakni harga padi kovensional Rp 8.000./Kg sedangkan harga padi organik Rp. 10.000./Kg, sehingga perlu adanya perbandingan keefektivan SOP padi organik dan konvensional serta perbandingan pendapatan dan keuntungan usaha tani padi secara organik dan usahatani padi secara konvensional. B. Tujuan Penelitian 1. Mendeskripsikan efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur usahatani padi secara organik dan padi secara konvensional di Kecamatan Pandak Kabupaten Bantul. 2. Mengetahui perbandingan produksi, penerimaan, pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik dan konvensional berdasarkan penerapannya. 8 C. Kegunaan 1. Bagi petani, penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai perbandingan tingkat penerapan efektivitas SOP usahatani padi organik dan konvensional. 2. Bagi Pemerintah diharapkan penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan dan sumbangan pemikiran dalam menentukan kebijakan terhadap pembangunan pertanian khususnya dalam bidang usahatani padi. 3. Bagi peneliti, diharapkan dapat memberikan tambahan ilmu pengetahuan tentang usahatani padi. II. KERANGKA PENDEKATAN TEORI A. Tinjauan Pustaka 1. Pertanian Padi Organik dan Padi Konvensional Dua pemahaman tentang pertanian organik yaitu dalam arti sempit dan dalam arti luas, pertanian organik dalam artian sempit yaitu pertanian yang bebas dari bahan – bahan kimia. Mulai dari perlakuan untuk mendapatkan benih, penggunaan pupuk, pengendalian hama dan penyakit sampai perlakuan pascapanen tidak sedikiti pun melibatkan zat kimia, semua harus bahan hayati, alami. Sedangkan pertanian organik dalam arti yang luas, adalah sistem produksi pertanian yang mengandalkan bahan-bahan alami dan menghindari atau membatasi penggunaan bahan kimia sintetis (pupuk kimia/pabrik, pestisida, herbisida, zat pengatur tumbuh dan aditif pakan). Dengan tujuan untuk menyediakan produk – produk pertanian (terutama bahan pangan) yang aman bagi kesehatan produsen dan konsumen serta menjaga keseimbangan lingkungan dengan menjaga siklus alaminya.Konsep awal pertanian organik yang ideal adalah menggunakan seluruh input yang berasal dari dalam pertanian organik itu sendiri, dan dijaga hanya minimal sekali input dari luar atau sangat dibatasi. (FG Winarno 2002) Pertanian organik menurut International Federation of Organik Agriculture Movements/IFOAM (2005) didefinisikan sebagai sistem produksi pertanian yang holistik dan terpadu, dengan cara mengoptimalkan kesehatan dan produktivitas 8 9 agro-ekosistem secara alami, sehingga menghasilkan pangan dan serat yang cukup, berkualitas, dan berkelanjutan. Pertanian organik adalah sistem pertanian yang mendukung dan mempercepat biodiversitas, siklus biologi dan aktivitas biologi tanah. Tujuan yang hendak dicapai dalam penggunaan sistem pertanian organik menurut IFOAM antara lain: 1) mendorong dan meningkatkan daur ulang dalam sistem usaha tani dengan mengaktifkan kehidupan jasad renik, flora dan fauna, tanah, tanaman serta hewan; 2) memberikan jaminan yang semakin baik bagi para produsen pertanian (terutama petani) dengan kehidupan yang lebih sesuai dengan hak asasi manusia untuk memenuhi kebutuhan dasar serta memperoleh penghasilan dan kepuasan kerja, termasuk lingkungan kerja yang aman dan sehat, dan 3) memelihara serta meningkatkan kesuburan tanah secara berkelanjutan. Pertanian organik menurut IFOAM merupakan sistem manajemen produksi terpadu yang menghindari penggunaan pupuk buatan, pestisida dan hasil rekayasa genetik, menekan pencemaran udara, tanah, dan air. Sistem pertanian Revolusi Hijau juga dikenal dengan sistem pertanian yang konvensional. Pertanian konvensional adalah pertanian dengan menggunakan bahan bahan kimia atau alat – alat modern. Program Revolusi hijau diusahakan melalui pemuliaan tanaman untuk mendapatkan varietas baru yang melampaui daerah adaptasi dari varietas yang ada. Varietas tanaman yang dihasilkan adalah yang responsive terhadap pengairan dan pemupukan, adaptasi geografis yang luas, dan resisten terhadap hama dan penyakit. Gerakan ini diawali oleh Ford dan Rockefeller Foundation, yang mengembangkan gandum di Meksiko 10 (1950) dan padi di Filipina (1960). Revolusi hijau menekankan pada tanaman serelia seperti padi, jagung, gandum, dan lain-lain. Gagasan tersebut telah merubah wajah pertanian dunia, tak terkecuali wajah pertanian Indonesia. Perubahan yang nyata adalah bergesernya praktik budidaya tanaman dari praktik budidaya secara tradisional menjadi praktik budidaya yang modern dan semi-modern yang dicirikan dengan maraknya pemakaian input dan intensifnya eksploitasi lahan. Hal tersebut merupakan konsekwensi dari penanaman varietas unggul yang responsif terhadap pemupukan dan resisten terhadap penggunaan pestisida dan herbisida. Berubahnya wajah pertanian ini ternyata diikuti oleh berubahnya wajah lahan pertanian kita yang makin hari makin menjadi kritis sebagai dampak negatif dari penggunaan pupuk konvensional, pestisida, dan herbisida serta tindakan agronomi yang intensif dalam jangka panjang (Departemen Pertanian, 2010). 2. Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Pengembangan Standar Operasional Prosedur bertujuan unuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi, memperluas spectrum pemanfaatan peningkataan nilai tambah yang pada akhirnya bertujuan untuk meningkatkan daya saing produk pertanian dalam system pasar. Teknolgi akan terus berkembang karena untutan era industrialisasi atas perkembanan Standar Operasional Prosedur tersebut tidak diabaikan. Perkembangan sektor pertanian yang mendukung proses modernisasi tersebut tidak lepas dari kesiapan masyarakat pertanian ntuk slalu dapat 11 mengambil keputusan dalam pemilihan Standar Operasional Prosedur yang mendasari keputusan keputusan yang lebih besar, umpamanya keputusan apa yang harus diproduksi dan bagaimana memproduksinya, barang barang apa yang harus dijual dan berapa harganya, apakah keluaran harus tetap atau berkurang dan keputusan lainya. Kemampuan mengambil keputusan dalam pemilihan Standar Operasional Prosedur sebagai dasar penetapan keputusan lainya menuntut kemampuan kewiraswastaan yang tinggi, oleh karena itu pengembangan kewiraswastaan pelaku usaha sektor pertanian merupakan prakondisi yang harus ditumbuhkan bagi suatu rencana pemanfaatan Standar Operasional Prosedur yang memberdayakan pertanian rakyat.(Purwono 2007). Pertanian Standar Operasional Prosedur organik memperhatikan aspek keamanan produk untuk dikonsumsi dan ramah lingkungan. Standar Operasional Prosedur yang terus dikembangkan antara lain benih unggul, pupuk organik, pengendalian hama penyakit secara terpadu dan penggunaan pestisida alami. Dalam penerapan Standar Operasional Prosedur pertanian misalnya, petani akan merasa puas dan bangga jika tanamannya berhasil dipanen sesuai harapan. Dengan penelitian diperlihatkan secara nyata tentang cara serta hasil dari penerapan Standar Operasional Prosedur pertanian yang telah terbukti bermanfaat bagi petani. Petani memerlukan contoh yang nyata dari kegiatan budidaya (Purwono 2007). 12 Tabel 1. Standar Operasional Prosedur (SOP) Budidaya Padi Organik Proses Uraian Perlakuan Benih Untuk varietas padi organik sebaiknya memakai varietas lokal karena: 1. Varietas lokal rasa lebih enak dan gurih serta pulen. 2. Varietas lokal dapat beradaptasi tanpa pupuk kimia bisa hidup normal. 3. Sebagai ciri khas beras organik. 4. 1.000 m butuh benih untuk sistem SRI (Sistem Rice Intensifikasi) 1-2 kg dan sistem tegel 5 kg 5. Varietas lokal: a. Padan wangi b. Menthik susu c. Menthik wangi d. Rojo lele e. Dll Persemaian Benih yang telah direndam air selama 24 jam.Persemaian dilakukan didalam besek bambu. Penanaman Pertanian organik diusahakan paling ideal adalah blok area atau terpisah dari tanaman padi konvensional ada pembatas dengan perit atau tanggul besar serta irigasi terbebas dari limbah pabrik atau kota. a. Ukuran jarak tanam 22x22 cm, 23x23 cm. b. Tanam bibit muda 10 sampai 15 hari dan maksimal umur 21 hari. c. Ditanam iwir (1 sampai 3 batang) atau ditanam sitem sri (1 batang untuk 1 lubang tanam) dengan sistem legowo. 9 Lanjutan Tabel 2. Pemeliharaan 1. Masa transisi Dan Pemeliharaan i pemupukan a. Berikan pupuk organik 50 kg sampai 100 kg. Pada umur 7 sampai 10 hst. b. Pupuk dasar za atau urea dengan jumlah 10 kg pada umur 7 sampai 15 hst. c. Pupuk susulan umur 20 sampai 35 hst, urea 5 kg dan phonska 5 kg. d. Gunakan pupuk organik cair (ppc atau pupuk perlengkapan cair) e. Pengamatan rutin . f. Masa transisis membutuhkan waktu paling cepat 3 musim tanam. Pemeliharaan ii Dari masa transisi ke organik tiap musim pengurangan jumlah pupuk kimia secara bertahap dan dipantau perkembangan tanaman tiap musim, bila sudah baik pertumbuhannya bisa segera dilepas pupuk kimia sertapengurangan jumlah pupuk organik Pemeliharaan iii Tanah yang jadi lahan organik atau semi organik. Pupuk organik 25 sampai 50 kg. Pupuk dasar za atau urea 5 kg tiap 1.000 m cukup satu kali pada umur 7 sampai 10 hst. Pemeliharaan iv Tanah yang jadi lahan organik a. Pupuk organik 25 sampai 50 kg diberikan pada umur 15 sampai 25 hst. b. Pupuk pelengkap cair (ppc) Penyiangan i dan ii menggunakan matun dan gosrok iii dan iv dilakukan seperti petani pada umumnya Pengendalian Menggunakan Beauvaria bassiana sejenis jamur yang OPT menyerang hama. Irigasi Air irigasi dari sungai yang mengalir ke sawah sebelum ke lahan sawah ideal dibuat bak filterisasi air dengan harapan air yang masuk ke sawah bebas dari bahan kimia Sistem irigasi dengan sistem buka tutup dan terkadang kering. Pemanenan Padi dipanen jangan terlalu tua (remagak: bulir padi telah menguning pucuk sampai pangkal) Dengan maksud: a. Mengurangi gabah yang rontok b. Menghasilkan beras yang gilap dan cerah c. Membuat beras bisa utuh-utuh. d. Panen menggunakan sabit atau pedal treasher 10 Lanjutan Tabel 2. Pasca Panen a. Gabah dijemur jangan diglanthang cukup 1 + 0,5 hari sudah kering, cuaca normal. b. Disimpan berupa gabah maksimal 3 bulan. c. Waktu simpan dipisahkan dengan gabah konvensional. Penggilingan a. Ideal gilingan khusus penggilingan gabah organik b. Digiling dengan mesin giling yang menetap atau permanen dengan sistem 2 fase. c. Di pk 2 kali atau dipletes 2 x, kelemahan bekatul dapat sedikit, tetapi dapat beras utuh berkualitas baik. d. Disosoh jangan terlalu putih, bila beras putih, vitaminvitamin sudah banyak yang hilang. Pengayaan a. Beras diayak dengan mesin ayak untuk membuat beras atau sortir kepala atau mengurangi jumlah menir sesuai permintaan 5 sampai 30 %. b. Beras disortir dari kotoran kerikil atau gabah (las). c. Beras dipacking ukuran 5 sampai 25 kg atau dengan curah Sumber: Juklak SOP Padi Organik Gapoktan “Mitra Usahatani” Tabel 2. Menggambarkan Standar Operasional Prosedur pertanian padi secara organik yang merupakan penerapan dari ilmu pengetahuan. Dalam dunia pertanian, sudah cukup banyak Standar Operasional Prosedur yang bisa diterapkan untukmengatasi berbagai masalah dibidang pertanian. Baik itu Standar Operasional Prosedur yang dihasilkan oleh berbagai lembaga penelitian, maupun Standar Operasional Prosedur turun temurun yang sudah menjadi kearifan lokal. Adapun standar operasional pertanian padi yang diterapkan pada pertanian selain padi secara organik yakni pertanian padi secara konvensional salah satunya ialah system Hazton yang artinya hasil berton ton. 9 Standar Operasional Prosedur budidaya Hazton pada tanaman padi merupakan rekayasa budidaya padi yang diinisiasi oleh Ir. Hazairin MS selaku Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalimantan Barat dan Anton Komaruddin SP, MSi. Staf pada Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalimantan Barat. Berikut merupakan tabel SOP padi Hazton. Tabel 2. Standar Operasional Prosedur Pertanian padi secara konvensional Hazton Proses Uraian Perlakuan Benih 1. Varietas yang digunakan pada sistim Hazton dianjurkan yang mempunyai anakan sedikit, malainya panjang dan lebat,seperti Inpari 6 dan Inpari 23 Bantul. 2. Penggunaan benih bermutu dan bersertifikat. 3. Memilih benih yang baik dapat menggunakan air, larutan pupuk ammonium sulfat (Za) atau larutan garam. Pelakuan Serangan penyakit tular benih (seed born disease) dapat Benih dan dicegah dengan perlakuan benih menggunakan fungisida persemaian berbahan aktif seperti isoprothiolane fipronil atau copper oxide 56%. Perlakuan benih sebagai berikut; benih padi direndam dalam larutan fungisida misalnya yang berbahan aktif copper oxide 56% dosis 1 gram/5 liter air selama 24 jam atau mengikuti petunjuk yang ada pada kemasan. Pesemaian juga dapat dibuat dengan modifikasi sistem dapok. Penanaman 1. Jumlah bibit yang ditanam antara 6-8 bibit per rumpun 2. Bibit ditanam tegak, leher akar masuk ke dalam tanah sekitar 1-3cm, menggunakan tanam pindah dengan sistem legowo(2:1) 3. Umur bibit 25-30 hari Lanjutan Tabel 3. Pemeliharaan dan pemupukan Pemeliharaan I a. Penyulaman jarang dilakukan karena jumlah bibit perlubang tanam banyak. b. Pengelolaan air dimulai dari pembuatan pintu masuk air atau inlet pada pematang bagian depan dekat saluran tersier dan pada ujung petakan sawah dibuat “celah pintu” atau outlet untuk pembuangan kelebihan air. c. Seminggu pertama setelah tanam dilakukan penggenangan sedalam 2-5 cm, selanjutnya dibuat macakmacak, kemudian kondisi basah-kering dengan interval 7-10 Pemupukan dasar. Pupuk dasar diberikan pada tanaman berumur 0-5 HST, berupa pupuk N (Urea), pupuk P (SP36), pupuk K (KCl), atau pupuk majemuk, sesuai dosis anjuran. Pupuk urea diberikan dengan dosis sedang (50 kg/ha), pupuk P dan atau K diberikan seluruhnya. d. Pemupukan Susulan Apabila terjadi gejala kahat kalium berikan pupuk kalium e. dengan dosis 20 kg K2O per hektar. Penyiangan Pengendalian gulma secara mekanis seperti dengan gasrok sangat diajurkan, oleh karena cara ini sinergis dengan pengelolaan lainnya. Menggunakan herbisida yang sesuai dengan gulma target pada kondisi air macak-macak Pengendalian Penggunaan pestisida harus rasional, efektif dan tidak OPT mencemari lingkungan, bodi air, pekerja lapangan, hasil panen, tidak membunuh biota berguna, termasuk burung, ikan dan ternak. Irigasi Pengelolaan air dimulai dari pembuatan pintu masuk air atau inlet pada pematang bagian depan dekat saluran tersier dan pada ujung petakan sawah dibuat “celah pintu” atau outlet untuk pembuangan kelebihan air. Tinggi celah pintu pembuangan 5 cm dari permukaan tanah/lumpur, bervariasi tergantung fase pertumbuhan tanaman padi. Pemanenan 1. Panen ketika 95% bulir menguning. 2. Potong sepertiga bagian atas batang menggunakan sabit bergerigi atau sabit tajam. Volume tumpukan padi hasil panen maksimal 20-30 kg dengan alas karung supaya gabah yang rontok tidak hilang. 3. Padi segera dirontok menggunakan powerthresher dengan alas terpal sebagai penampung gabah. Pasca Panen 1. Gabah dibersihkan dari kotoran menggunakan blower 9 Lanjutan Tabel 3. 10 atau penampi. 2. Gabah dijemur hingga mencapai kadar air 13-14% (gabah kering simpan/GKS) kemudian disimpan dalam karung Penggilingan 1. Perontokan padi menggunakan powerthresher 2. Penggilingan padi menggunakan type engelberg RMU(Rice Milling Unit) dan pnggilingan padi besar. Pengayaan 1. Pengayakan menggunakan mesin pengayak beras atau sortir (honkwol), memisahkan beras kepala, beras pata dan meni. 2. Beras di packing ukuran 5 kg sampai 25 Kg atau dengan curah. Sumber: Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian kementrian pertanian 2015. Tabel 3. Pemanfaatan Standar Operasional Prosedur-Standar Operasional Prosedur tersebut masih tergolong kurang efektif. Hal ini dimungkinkan karena informasi tentang Standar Operasional Prosedur tersebut belum sampai kepada mereka, atau mereka masih meragukan akan manfaat Standar Operasional Prosedur tersebut. Mereka khawatir akan produksi panen padi jika menerapkan cara baru yang baru mereka kenal. 3. Efektivitas Efektivitas merupakan unsur pokok untuk mencapai tujuan atau sasaran yang telah ditentukan. Efektivitas disebut juga efektif, apabila tercapainya tujuan atau sasaran yang telah ditentukan sebelumnya. Hal tersebut sesuai dengan pengertian efektivitas menurut Hidayat (1986) yang menjelaskan bahwa: “Efektivitas adalah suatu ukuran yang menyatakan seberapa jauh target (kuantitas, kualitas dan waktu) yang telah tercapai. Dimana makin besar Persentase target yang dicapai, makin tinggi efektivitasnya”. 11 Efektivitas adalah pemanfaatan sumber daya, sarana dan prasarana dalam jumlah tertentu yang ditetapkan sebelumnya untuk menghasilkan sejumlah barang atas jasa kegiatan yang dijalankannya. Efektivitas menunjukan keberhasilan dari segi tercapai tidaknya sasaran yang telah ditetapkannya. Jika hasil kegiatan semakin mendekati sasaran, berarti makin tinggi efektivitasnya (Siagian, 2001:24). Pada dasarnya, dikemukakan bahwa cara yang terbaik untuk meneliti efektivitas ialah memperhatikan secara serempak tiga buah konsep yang saling berhubungan, diantaranya adalah paham mengenai optimal tujuan, prespektif sistematika, tekanan pada segi tingkah laku manusia dalam susunan organisasi. Pengertian efektivitas lebih berorientasi dalam pencapaian jumlah output dari system produksi dengan membandingkan jumlah output aktual dengan tehadap output yang direncanakan, sedangkan efesiensi lebih berorientasi pada masukan (faktor -faktor produksi) sedangkan masalah output kurang menjadi perhatian utama.Terdapat beberapa cara pengukuran terhadap efektivitas, sebagai berikut: 1).Keberhasilan program,2). Keberhasilan sasaran, 3). Kepuasan terhadap program,4). Tingkat input dan output,5). Pencapaian tujuan menyeluruh (Campbell, 1989:121). Definisi-definisi tersebut menilai efektivitas dengan menggunakan tujuan akhir atau tujuan yang diinginkan. Kenyataan dalam upaya mencapai tujuan akhir, perusahaan harus mengenali kondisi-kondisi yang dapat menghalangi tercapainya tujuan 12 4. Produksi dan Produktivitas Produksi diartikan sebagai penciptaan guna, yaitu kemampuan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Produksi pada proses ini mencakup pengertian luas yaitu meliputi semua aktifitas baik penciptaan barang maupun jasa. Proses penciptaan ini pada umumnya membutuhkan berbagai jenis faktor produksi yang dikombinasikan dalam jumlah dan kualitas tertentu. Istilah faktor produksi sering disebut “korbanan produksi”, karena faktor produksi tersebut dikorbankan untuk menghasilkan barang-barang produksi.(Soekartawi, 1990). Produktivitas berarti kemampuan untuk menghasilkan sesuatu daya untuk berproduksi. Sinungan (2000) mendefinisikan pengertian produktivitas yang dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu : (a) Rumusan tradisional bagi keseluruhan produktivitas tidak lain ialah ratio apa yang dihasilkan (output) terhadap keseluruhan peralatan produksi yang dipergunakan (input), (b) Produktivitas pada dasarnya adalah suatu sikap mental yang selalu mempunyai pandangan bahwa mutu kehidupan hari ini lebih baik daripada kemarin, dan hari esok lebih baik dari hari ini, dan (c) Produktivitas merupakan interaksi terpadu secara serasi dari tiga faktor esensial, yakni : investasi termasuk penggunaan pengetahuan dan Standar Operasional Prosedur serta riset, manajemen, dan tenaga kerja. 13 5. Biaya, Pendapatan dan Keuntungan a. Biaya Menurut Kartasapoetra (1988), biaya produksi adalah semua pengeluaran yang harus dikeluarkan produsen untuk memperoleh faktor-faktor produksi dan bahan-bahan penunjang lainnya yang akan didayagunakan agar produk-produk tertentu yang telah direncanakan dapat terwujud dengan baik. b. Pendapatan Menurut Soekartawi (2006), untuk mengetahui besarnya pendapatan usahatani, tedapat 2 konsep biaya yaitu biaya eksplisit dan biaya implisit. Biaya eksplisit merupakan biaya yang dikeluarkan secara nyata dalam proses produksi, seperti biaya pembelian saran produksi, upah tenaga kerja, biaya menyewa tanah, biaya membayar bunga dari modal pinjaman. Sedangkan biaya implisit merupakan biaya yang tidak secara nyata dikeluarkan tetapi diikutsertakan dalam proses produksi, seperti nilai sewa lahan sendiri, nilai tenaga kerja keluarga, biaya modal sendiri dan semua nilai sarana produksi milik petani yang tidak dibeli. c. Keuntungan Menurut Suratiyah (2006), Keuntungan merupakan selisih antara total penerimaan dengan total biaya eksplisit dan implisit yang dikeluarkan. Menurut Soekartawi (2006), keuntungan merupakan selisih antara penerimaan dengan total biaya produksi (biaya eksplisit dan biaya implisit) yang dikeluarkan secara sistematis. 14 B. Penelitian Terdahulu Menurut Herawati (2014), menyimpulkan bahwa: pada tahap awal produktivitas sawah yang menerapkan sistem pertanian organik lebih rendah dibandingkan produktivitas sawah konvensional; sawah organik dan semi organik hanya menghasilkan 1 – 2 ton padi/Ha/musim tanam, sementara sawah konvensional menghasilkan 6 ton padi/Ha/musim tanam. Tetapi dalam periode berikutnya, produktivitas sawah organik cenderung konstan, 6 ton/Ha/musim tanam, sementara sawah organik meningkat dan di tahun 2008 produktivitas dari kedua sistem tersebut mampu bersaing dengan produktivitas pertanian padi organik. Menurut Sukristiyonubowo et al. (2011). Produktivitas padi sawah konvensional mencapai puncak-nya yaitu 6 ton/Ha/musim tanam, tetapi kemudian cenderung stagnan (tahun 2001-2008). Di sisi lain, produktivitas sawah organik adalah3-4 ton/Ha/ musim tanam pada tahap awal(masa konversi), tetapi cenderung meningkat,dan setelah 8 tahun penerapan sistem organik maka produktivitasnya meningkat sampai 6 ton/Ha/ musim tanam. Harga hasil komoditas pertanian organik lebih tinggi, sehingga memberikan hasil finansial yang juga lebih tinggi (Rp.14.000.000/Ha/ musim tanam VS Rp.8.000.000/Ha/musim tanam) Menurut Novarianto (2010) Penerimaan petani pada usahatani padi berbentuk uang tunai yang dihasilkan dari jumlah produksi dikalikan dengan harga jual beras per satuanya. Dalam Usahatani padi baik organik maupun 15 konvensional tidak terlepas dari analisis pendapatan yang membahas biaya usahatani, yang terdiri dari biaya tetap maupun biaya variabel. C. Kerangka Pemikiran Petani padi dalam melakukan budidaya padi berdasarkan Standar Operasional Prosedur budidaya padi organik dari segi: bibit/benih, lahan, pupuk, teknik budidaya, pasca panen, harga dan label. Penyuluh mempunyai peranan penting dalam memperkenalkan Standar Operasional Prosedur tersebut kepada petani karena dengan bantuan penyuluh maka inovasi akan cepat diterima oleh masyarakat tani khususnya para petani padi organik. Dalam penerapan Standar operasional Prosedur maka petani dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya yaitu: umur, tingkat pendidikan, pengalaman bertani, luas lahan, dan total pendapatan. Petani yang sudah lama bertani akan lebih mudah dalam menerapkan inovasi daripada petani pemula, karena dengan pengalaman yang lebih banyak sudah dapat membuat perbandingan dalam membuat keputusan dalam inovasi (Standar Operasional Prosedur). Untuk meninjau keterkaitan dan perbandingan antara usahatani padi secara organik dan usahatani padi secara konvensional dapa dilihat dari gambar kerangka berfikir berikut: 16 Gapoktan MITRA USAHATANI Standar Operasional Prosedur Padi Konvensional Benih Perlakuan benih Penyemaian Penanaman Pemupukan Penyiangan Irigasi Panen Pasca panen Penggilingan Penyortiran Sarana Produksi Benih Pupuk Lahan Alat Tenaga Kerja Biaya Input Implisit Benih Perlakuan Benih Penyemaian Penanaman Pemupukan Penyiangan Irigasi Panen Pasca panen Penggilingan Penyortiran Sarana Produksi Benih Pupuk Lahan Alat Tenaga Kerja EFEKTIVITAS Produksi Harga Ouput Harga Ouput Eksplisit Standar Operasional Prosedur Padi Konvensional Penerimaan Eksplisit Penerimaan Pendapatan Biaya Input Pendapatan Implisit Keuntungan Keuntungan Dibandingkan Gambar 2. Kerangka Berfikir D. Hipotesis 1. Diduga tingkat penerapan SOP usahatani padi organik lebih efektif dibandingkan dibandingkan dengan penerapan usahatani padi secara konvensional di kecamatan pandak kabupaten bantul. 2. Diduga produksi usahatani padi organik lebih tinggi dibandingkan hasil produksi padi konvensional. III. METODE PENELITIAN Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif analisis, dan metode kuantitatif. Metode deskriptif yaitu metode penelitian yang memusatkan diri pada pemecahan masalah-masalah yang ada pada masa sekarang dan aktual. Data yang dikumpulkan mula-mula disusun, dijelaskan dan kemudian dianalisis. Tujuannya adalah untuk membuat deskripsi, gambaran atau lukisan secara sistematis, faktual dan akurat mengenai faktor-faktor, sifatsifat serta hubungan antar fenomena yang diteliti (Surakhmad 1994). Whitney (1960) dalam M. Nazir (1988) menyebutkan metode deskriptif adalah pencarian fakta fakta yang tepat. Pelaksanaan penelitian ini menggunakan study komparatif, yaitu metode penelitian dengan membandingkan satu faktor dengan faktor yang lain (Surakhmad, 1990). Petani satu persatu diberikan kuisioner serta dilakukanya tanya jawab untuk mendapatkan keterangan identitas, Penerapan Standar Operasional Prosedur pertanian padi, biaya, biaya usahatani, jumlah produksinya yang selanjutnya data yang diperoleh akan disusun, dianalisis dan dijelaskan. A. Metode Pengambilan Sampel 1. Sampel Daerah Pengambilan sampel daerah ditentukan secara sengaja (purposive sampling) yaitu sampel yang dipilih berdasarkan pertimbangan tertentu yang disesuaikan dengan tujuan penelitian. Dalam penelitian ini dipilih satu desa yaitu Desa Wijirejo dengan pertimbangan bahwa di Desa tersebut terdapat Gapoktan 23 24 Mitra Usaha Tani” yang merupakan sentra pengembangan usahatani padi organik di Kabupaten Bantul. Selain itu, beras yang dihasilkan sudah mendapat sertifikasi beras higienis dan mendapat bantuan operasional dari Bank Indonesia. 2. Sampel Petani Berdasarkan data yang diperoleh dari Ketua Gapoktan “Mitra Usaha Tani”, jumlah kelompok tani yang ada di Desa Wijirejo sebanyak 9 kelompok tani ya

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (184 Halaman)
Gratis

Dokumen yang terkait

ANALISIS OPERASIONAL UNIT PENGGILING PADI (STATIONER RICE MILLING UNIT) STUDI KASUS DI KECAMATAN AMBULU KABUPATEN JEMBER
0
26
5
ANALISIS OPERASIONAL UNIT PENGGILING PADI (STATIONER RICE MILLING UNIT) STUDI KASUS DI KECAMATAN AMBULU KABUPATEN JEMBER
0
6
5
ANALISIS OPERASIONAL UNIT PENGGILING PADI (STATIONER RICE MILLING UNIT) STUDI KASUS DI KECAMATAN AMBULU KABUPATEN JEMBER
0
26
5
EVALUASI KECERNAAN BAHAN KERING (BK) DAN BAHAN ORGANIK (BO) JERAMI PADI FERMENTASI SECARA IN-SACCO
0
9
1
HUBUNGAN SEKOLAH LAPANG PENGENDALIAN HAMA TERPADU (SLPHT) PADI TERHADAP TINGKAT PENERAPAN TEKNOLOGI USAHATANI DAN PERBEDAAN PENDAPATAN PETANI PADI DI KABUPATEN JEMBER
0
13
20
PENERAPAN INTENSIFIKASI DAN PENGARUHNYA TERHADAP PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI DI KABUPATEN LAMPUNG TENGAH
0
10
82
DAMPAK BUDIDAYA PADI ORGANIK DENGAN METODE SRI (System of Rice Intensification) TERHADAP SUSTAINABILITAS KANDUNGAN C ORGANIK TANAH DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI DI KECAMATAN GUNUNG SUGIH KABUPATEN LAMPUNG TENGAH
0
16
191
ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI SAWAH DI KECAMATAN PURBOLINGGO KABUPATEN LAMPUNG TIMUR
7
59
83
PERSEPSI PETANI TERHADAP PADI ORGANIK DI KECAMATAN PAGELARAN KABUPATEN PRINGSEWU
1
4
20
STANDAR OPERASIONAL DAN PROSEDUR
2
10
94
ANALISIS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) DI DEPARTEMEN HRD PT SUMBER MANIKO UTAMA
0
0
9
KELAYAKAN USAHATANI MINA PADI DI KABUPATEN SLEMAN
0
0
10
ANALISIS KOMPARATIF SISTEM PERTANIAN PADI ORGANIK DAN ANORGANIK DI DESA CATUR KECAMATAN SAMBI KABUPATEN BOYOLALI
0
0
10
ANALISIS KELAYAKAN USAHATANI PADI DI KECAMATAN MATESIH KABUPATEN KARANGANYAR
0
1
16
ANALISIS USAHATANI PADI ORGANIK DI KECAMATAN MOJOGEDANG KABUPATEN KARANGANYAR SKRIPSI
0
0
73
Show more