STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DI KECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL

 4  24  184  2017-06-09 00:27:24 Laporkan dokumen yang dilanggar
STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DI KECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL SKRIPSI Disusun oleh : Ayusri Fitria Ningsih 20120220096 PROGRAM STUDI AGRIBISNIS FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA 2016 KATA PENGANTAR Assalamu’alaikum Wr. Wb. Alhamdulillah, segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat karunia serta hidayahNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Studi Komparatif Efektivitas Penerapan Standar Operasional Prosedur (SOP) Usahatani Padi Secara Organik dan Padi Secara Konvensional di Kecamatan Pandak, Kabupaten Bantul”. Terwujudnya skripsi ini tentunya tidak lepas dari bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak, sehingga dengan penuh kerendahan hati dan rasa hormat penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Dr.Ir,Sriyadi, MP, selaku dosen pembimbing utama. 2. Ir.Lestari Rahayu, MP selaku dosen pembimbing pendamping. 3. Kedua orang tuaku Nasiono dan Jumirah yang telah memberikan doa, restu, dan dukungan baik moral maupun material. 4. Sahabat seperjuangan, Wilda Fitra KH .S.P, Sri Utami L, Aprilia, Sigit, Ezal, Rona Dyas, Friska Arsalina, dan Rekan kelas AGRI C 2012. Akhir kata, penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini masih terdapat banyak kesalahan dan kekurangan, oleh karena itu penulis menerima segala saran, kritik, dan juga masukan. Namun demikian penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang memerlukannya. Yogyakarta, 31 Agustus 2016 Ayusri Fitria Ningsih DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR ................................................................................................. xi DAFTAR ISI ............................................................................................................... xii DAFTAR TABEL ...................................................................................................... xiv DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. xvi INTISARI.................................................................................................................. xvii ABSTRACT ..................................................................................................................... i I. PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1 A. Latar Belakang ................................................................................................. 1 B. Tujuan Penelitian ............................................................................................. 7 C. Kegunaan ......................................................................................................... 7 II. KERANGKA PENDEKATAN TEORI ................................................................... 8 A. Tinjauan Pustaka.............................................................................................. 8 B. Penelitian Terdahulu ...................................................................................... 12 C. Kerangka Pemikiran ...................................................................................... 13 D. Hipotesis ........................................................................................................ 14 III.METODE PENELITIAN ....................................................................................... 23 A. Metode Pengambilan Sampel ........................................................................ 23 B. Jenis dan Teknik Pengumpulan Data............................................................. 25 C. Asumsi dan Pembatasan Masalah.................................................................. 25 D. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel ............................................ 26 E. Analisis Data.................................................................................................. 24 IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN ................................................... 39 A. Letak Geografis dan Topografi Kecamatan Pandak ...................................... 39 B. Keadaan Penduduk ........................................................................................ 40 C. Keadaan Sosial Ekonomi ............................................................................... 45 D. Keadaan Pertanian ......................................................................................... 48 E. Profil Gapoktan “Mitra Usaha Tani” ............................................................. 49 V. HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................................. 54 A. Identitas Petani Padi ..................................................................................... 54 B. Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional .............................................................................. 60 C. Efektivitas Standart Operasional Prosedur Usahatani Padi Organik dan Padi konvensional ......................................................................................... 78 D. Analisis Biaya ................................................................................................ 81 VI. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................ 89 A. Kesimpulan .................................................................................................... 89 B. Saran .............................................................................................................. 90 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 92 LAMPIRAN ................................................................................................................ 94 DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1. Produktivitas Tanaman Padi DIY, 2010-2014 (Ku/Ha)................................. 3 Tabel 2. Standar Operasional Prosedur (SOP) Budidaya Padi Organik .................... 12 Tabel 3. Standar Operasional Prosedur Pertanian padi secara konvensional Hazton .. 9 Tabel 4. Daftar Kelompok Tani dalam Gapoktan Mitra Usaha Tani Desa Wijirejo Kecamatan Pandak Kab. Bantul /(Jiwa) ...................................................... 24 Tabel 5. Skor VariabelProses Pertanian Padisecara organik Sesuai SOP .................. 29 Tabel 6. Skor Variabel Proses Pertanian Padi secara Konvensional Sesuai SOP ...... 24 Tabel 7. Komposisi penduduk berdasarkan jenis kelmin Diwilayah kecamatan Pandak Tahun 2015...................................................................................... 40 Tabel 8. Komposisi penduduk berdasarkan Usia di Kecamatan Pandak .................. 42 Tabel 9. Komposisi penduduk menurut mata pecaharian di Kecamatan Pandak. ..... 43 Tabel 10. Struktur penduduk menurut tingkat pendidikan......................................... 44 Tabel 11. Komposisi Sarana Ekonomi di Kecamatan Pandak .................................. 46 Tabel 12. Sarana Transportasi Kecamatan Pandak ................................................... 47 Tabel 13. Tanaman Pangan Kecamatan Pandak 2016 ............................................... 48 Tabel 14. Tabel Penggunaan Lahan pertanian dikecamatan Pandak ......................... 49 Tabel 15. Identitas Petani dalam sebaran usia petani padi secara Organik dan usahatani padi secara Konvensional .......................................................... 56 Tabel 16.Tingkat pendidikan petani usahatani padi secara organik dan secara konvensional .............................................................................................. 57 Tabel 17. Jumlah Tanggungan Keluarga Petani secara organik dan konvensional ... 58 Tabel 18. Kepemilikan Lahan Usahatani Padi Secara Organik dan Konvensional ... 59 Tabel 19. Skor Perbandingan Penerapan Benih berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secaraOrganik dan secara konvensional ............. 61 Tabel 20. Skor Perbandingan Penerapan Perlakuan Benih Berasarkan Standar Operasional Prosedur Usahatani padi secara organik dan konvensional .. 62 Tabel 21. Skor Perbandingan Penerapan Penanaman berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 64 Tabel 22. Skor Perbandingan Penerapan Pemeliharaan dan Pemupukan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi Organik dan konvensional .............................................................................................. 65 Tabel 23. Skor Perbandingan Penerapan Penyiangan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 67 Tabel 24. Skor Perbandingan Penerapan Pengendalian OPT berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 69 Tabel 25. Skor Perbandingan Penerapan Pengendalian OPT berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 70 Tabel 26. Skor Perbandingan Penerapan Panen berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional ............ 72 Tabel 27. Skor Perbandingan Penerapan Pascapanen berdasarkan Standar Operasional Prosedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 74 Tabel 28. Skor Perbandingan Penerapan Penggilingan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 75 Tabel 29. Skor Perbandingan Penerapan Penyortiran dan Pengayaan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional .............................................................................................. 77 Tabel 30. Perbandingan Rata rata capaian skor dan tinkat Efektivitas penerapan sesuai standar operasional prosedur secara organik dan secara konvensional. ............................................................................................. 79 Tabel 31. Perbandingan Tingkat Efektivitas Standar Operasioanal Prosedur Usahatani padi secara Organik dan konvensional ..................................... 79 Tabel 32. Perbandingan Penerimaan usahatani padi per 2.500 usahatani padi secara organik dan secara konvensional .................................................... 82 Tabel 33. Perbandingan biaya pendapatan usahatani padi secara organik dan secara konvensional di Kecamatan Pandak ............................................... 84 Tabel 34.Perbandingan pendapatan dan Keuntungan Usahatani padi secara organik dan secara konvensional. .............................................................. 87 DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1. Grafik 10 Negara dengan luas area (Ha) Tahun 2012 ................................. 2 Gambar 2. Kerangka Berfikir ...................................................................................... 13 INTISARI STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DI KECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL. 2016. AYUSRI FITRIA NINGSIH (Skripsi dibimbing oleh Sriyadi dan Lestari Rahayu). Penelitian ini bertujuan untuk Mendeskripsikan efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur usahatani padi secara organik dan padi secara konvensional di kecamatan Pandak Kabupaten Bantul. Mengetahui perbandingan produksi, penerimaan, pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik dan konvensional berdasarkan penerapannya. Penelitian dilakukan di kecamatan Pandak Bantul dengan cara purposive. Responden yang diambil adalah semua petani padi organik 33 petani dan 33 petani padi konvensional yang tergabung dalam Gapoktan “Mitra Usaha Tani”. Pengambilan sampel responden dilakukan secara sensus pada petani padi organik dan random sampling pada petani padi konvensional dari populasi petani. Efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur usahatani padi secara organik lebih efektif dengan rata-rata 71,26% yang artinya tingkat pencapaian tinggi dengan skor rata rata 3,14 yang artinya cukup, dibandingkan dengan tingkat Efektivitas penerapan pada usasahatani secara konvensional yakni 63.73% yang artinya sedang dengan skor rata-rata 2,91 yang artinya cukup. Perbandingan Keuntungan usahatani padi secara organik sebesar Rp.5.928.114 sedangkan keuntungan usahatani padi secara konvensional Rp. 3.625.750. Kata kunci: Efektivitas, Komparatif, Produksi, Penerimaan, keuntungan, Usahatani Padi Organik, Usahatani Padi Konvensional STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DI KECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL. The Comparative Study of Effectivity Standard Operational Procedure Application Between Organic and Conventional on Rice Farming in Subdistrict Pandak, Bantul regency. Ayusri Fitria Ningsih Sriyadi /Lestari Rahayu Program Studi Agribisnis Fakultas Pertanian UMY Universitas Muhammadiyah Yogyakarta ABSTRACT This research aims to describe about effectivities onfarm Standard Operational Procedure adoption by organic dan conventional rice plant in subdistrict Pandak, Bantul regency. To find out the comparation among productivities, incomes and profits organic and conventional based on the adoption or applications.This research conducting in Pandak Subdistrict by purposive metodh. Responden are consisting by the organic farmers and conventional within 33 farmers on both, which join the farmers group “Mitra Usaha Tani”. The samples are taking by sensus on the organic rice and random sampling on the conventional rice farmers. The facts given that the effectivies show organic rice plant more effective than conventional by average about 71,26% it means the accesion is high and the average score is 3,14 it means high enough compare to coventional which has 63.73% and it is in medium level also has average score 2,91 which is grouping in enough condition. The profits comparation on organic also has higher value Rp. 5.928.114 and on conventional has Rp. 3.625.750. Keywords : Effectivities, Comparation,Production, Incomes, Profit, Organic Rice Farming, Conventional Rice Farming I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Prospek pengembangan beras dalam negeri cukup cerah terutama untuk mengisi pasar domestik, mengingat produksi padi/beras dalam negeri sampai saat ini belum mampu memenuhi kebutuhannya secara baik, sehingga kekurangannya sekitar 5 persen harus diimpor. Peluang pasar ini akan terus meningkat seiring meningkatnya permintaan beras dalam negeri baik untuk konsumsi langsung maupun untuk memenuhi industri olahan. Indonesia juga memiliki keunggulan komparatif untuk memproduksi padi/beras, maka selain untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, pengembangan beras/padi juga berpeluang untuk mengisi pasar ekspor, apalagi kondisi pasar beras dunia selama ini bersifat tipis, hanya 5-6 persen dari produksi beras dunia. Roadmap program pengembangan industri beras di Indonesia baik dalam program jangka pendek (2005-2010), jangka menengah (2011-2015) maupun jangka panjang (2016-2025), pengembangan industri beras masih tetap dikonsentrasikan pada peningkatan produksi beras untuk kebutuhan konsumsi langsung, baik melalui program intensifikasi maupun ekstensifikasi. Namun demikian mulai pada program jangka menengah dan panjang selain tetap dikonsentrasikan pada peningkatan produksi beras nasional juga diikuti dengan program perbaikan kualitas beras agar mampu bersaing dengan beras dunia. Untuk memanfaatkan peluang yang ada, tantangan yang dihadapi dalam pengembangan padi/beras ke depan adalah bagimana padi/beras produksi dalam 1 2 negeri bisa bersaing dengan pasar ekspor. Untuk memenuhi permintaan pasar itu, salah satu yang cukup menjanjikan adalah melalui pengembangan beras organik, di Indonesia pengembangan beras organik merupakan bagian kecil dari usaha/bisnis perberasan namun dapat dipastikan trendnya selalu meningkat dari tahun ke tahun.http://pphp.pertanian.go.id/opini/2/potensi-pertanian-organik-danpengembangan-beras-organik-di-indonesia-tahun-2014(22 Januari 2016) Pertanian Organik Indonesia di antara Negara-Negara Asia Apabila kita mencermati data statistik dariThe Research Institute of Organik Agriculture(FiBL) kerjasama dengan the International Federation of Organik Movements (IFOAM) yang diterbitkan tahun 2014 digambarkan bahwa Indonesia termasuk salah satu negara yang masuk dalam „The ten countries with the largest organik area 2012’ di kawasan Asia, seperti dituangkan dalam Gambar 1 di bawah: Gambar 1. Grafik 10 Negara dengan luas area organik (Ha) Tahun 2012 3 Gambar 1. Menjelaskan bahwa Indonesia merupakan salah satu dari 10 negara terluas dengan untuk pertanian padi organik, namun masih berada pada pringkat ke-4Se-Asia yakni seluas 88.247 Ha. Hal ini menunjukan bahwa Indonesia masih berpeluang besar untuk meningkatkan luasan area pertanian padi organik dimana Indonesia merupakan salah satu negara agraris dan terluas di Asia. Sektor pertanian merupakan bagian integral dari sistem pembangunan nasional dirasakan akan semakin penting dan strategis. Hal tersebut dikarenakan sektor pertanian tidak terlepas dan sejalan dengan arah perubahan dan dinamika lingkup nasional maupun internasional (Departemen Pertanian, 2010). Salah satu pendekatan pertanian berkelanjutan adalah input minimal (Low input). Penggunaan input minimal dalam pendekatan berkelanjutan pada system pertanian digunakan dengan alasan bahwa pertanian itu sendiri memiliki kapasitas internal yang besar untuk melakukan regenarasi dengan menggunakan sumberdaya-sumberdaya internal (Departemen Pertanian, 2010). Produktivitas padi sudah sepatutnya untuk dipertahankan dari tahun ketahun. Berikut merupakan produktivitas tanaman padi di provinsi DIY Tabel 1. Produktivitas Tanaman Padi DIY, 2010-2014 (Ku/Ha) No. Jenis Penanaman 2010 2011 2012 2013 1. Padi 50,15 49,80 51,36 51,52 2. Padi Sawah 52,00 51,38 53,08 53,18 3. Padi Ladang 30,42 31,21 33,22 33,42 Sumber : Produksi Tanaman Pangan, BPS Yogyakarta 2014, diolah kembali. 2014 51,28 52,89 33,18 4 Tabel 1. Menjelaskan bahwa produktivitas padi di DIY mengalami kenaikan setiap tahunnya pada setiap jenis penanaman padi, namun pada tahun 2014 mengalami penurunan. Dari tahun 2012 menuju tahun 2013 total produktivitas padi mengalami peningkatan sebesar 0,46 Ku/Ha, Namun menuju tahun 2014 produktivitas padi mengalami penurunan sebesar 0,77 Ku/ha. Produksi padi mengalami kenaikan disetiap tahunnya namun diakhir akhir ini produktivitas padi sempat mengalami penurunan. Salah satu penyebab ketidakstabilan ini dikarenakan kurang efektifnya penerapan Standart Operasional Prosedur (SOP) yang telah ditentukan serta belum diaplikasikan dengan benar. Pertanian konvensional atau pertanian modern merupakan pertanian yang menggunakan varietas unggul untuk berproduksi tinggi, pestisida kimia, pupuk kimia, dan penggunaan mesin-mesin pertanian untuk mengolah tanah dan memanen hasil. Menurut Ayatullah (2009) keberhasilan pertanian konvensional diukur dari berapa banyaknya hasil panen yang dihasilkan. Semakin banyak hasil produksi padi maka semakin dianggap maju. Di Indonesia, penggunaan pupuk dan pestisida kimia merupakan bagian dari Revolusi Hijau, pada zaman orde baru untuk memacu hasil produksi pertanian dengan menggunakan teknologi modern, yang dimulai sejak tahun 1970-an. Paket pertanian konvensional tersebut memberikan hasil panen tinggi dan memberikan pendapatan yang tinggi, namun berdampak negatif terhadap lingkungan. Selain itu, residu yang dihasilkan oleh bahan-bahan kimia yang digunakan oleh pertanian konvensional telah mencemari air tanah sebagai sumber air minum yang tidak baik bagi kesehatan manusia. Hasil 5 produk pertanian konvensional dianggap menguntungkan namun hasil padi dianggap berbahaya bagi kesehatan manusia yang merupakan akibat penggunaan pestisida kimia yang berlebihan, sehingga kini digalakan system pertanian secara organik (Sutanto, 2002). Pertanian organik merupakan salah satu dari beberapa pendekatan menuju pertanian berkelanjutan (sustainable agricultur). (FAO 1999). Dengan ciri-ciri sebagai berikut: 1). Melindungi kesuburan tanah dalam jangka panjang dan mempertahankan kandungan bahan organik, memacu aktivitas biologis tanah dan penggunaan alat mekanis secara hati hati, 2). Menyediakan hara tanaman secara tidak langsung dengan menggunakan sumber-sumber hara yang relatif tidak larut dan tersedia, bagi tanaman dengan bantuan mikroorganisme tanah, 3). Swasembada nitrogen baik melalui penggunaan tanaman sorgum dan fiksasi nitrogen secara biologis maupun daur ulang bahan-bahan organik termasuk sisasisa tanaman dan kotoran ternak, 4). Pengendalian gulma, hama dan penyakit tergantung sepenuhnya pada rotasi tanaman, predator alami keraggaan, pemupukan organik, varietas tahan dan gangguan biologis dan kimia yang sangat terbatas, 5). Manajemen yang ekstensi bagi pemeliharaan ternak. Desa Wijirejo merupakan salah satu sentra produksi padi organik dan padi konvensional di Kabupaten Bantul yakni dalam Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) “Mitra Usaha Tani”. Proses budidaya yang dilakukan oleh gapoktan ini ramah lingkungan sehingga hasil produksi padi yang diperoleh dari gapoktan ini disebut sebagai beras higienis. Beras tersebut telah mendapatkan sertifikasi dari Otoritas Kemampuan Keamanan Pangan Daerah (OKKPD-DIY) pada tahun 6 2011. Selain sebagai sentra produksi padi organik, Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) “Mitra Usaha Tani” juga sebagian petani memilih menerapkan sistem Pertanian konvensional yang sesuai dengan Standart Operasional Prosedur yang telah terancang. Permasalahan yang masih sering dihadapi dalam usahatani padi organik yakni pertanian organik masih sering dianggap sebagai pertanian yang memerlukan biaya mahal, tenaga kerja yang banyak, kembali pada sistem pertanian tradisional, serta hasil produksi yang rendah. Hal tersebut merupakan pemahaman yang keliru yang dinilai oleh masyarakat atau petani. Terdapat beberapa kendala mengenai pertanian organik, yaitu ketersediaan pupuk sebagai bahan organik yang terbatas dan takarannya harus banyak yakni mencapai 50 kg per hektar, menghadapi persaingan dengan kepentingan lain dalam memperoleh sisa pertanaman dan limbah organik, serta dianggap tidak adanya nilai tambah dari harga produk pertanian organik (Sutanto, 2002). Permasalahan petani padi baik pertanian padi organik maupun pertanian secara konvensional yakni para petani mengelola usahatani sesuai dengan kebiasaan yang telah dilakukan, kurangnya kepedulian terhadap Standart Operasional Prosedur yang telah ditentukan menyebabkan sebagian petani resah dengan hasil padi yang kurang maksimal seperti banyaknya tanaman padi yang roboh karna dosis pupuk yang tidak sesuai, warna daun padi yang kurang menarik sehingga harus menggunakan pupuk kimia, serta jumlah produksi yang kurang 7 stabil. Hal tersebut berakibat pula pada pendapatan petani dalam usahatani padi baik secara organik maupun konvensional. Pendapatan bersih petani yakni berbentuk tunai yang dihasilkan dari penerimaan yang telah dikurangi dengan total biaya, baik biaya eksplisit maupun biaya implisit. Pendapatan petani padi masih kurang stabil baik usahatani padi organik maupun usahatani padi konvensional. Jumlah produksi padi konvensinal lebih tinggi dibandingkan jumlah produksi padi organik, namun harga padi konvensional lebih rendah dibandingkan harga padi organik yakni harga padi kovensional Rp 8.000./Kg sedangkan harga padi organik Rp. 10.000./Kg, sehingga perlu adanya perbandingan keefektivan SOP padi organik dan konvensional serta perbandingan pendapatan dan keuntungan usaha tani padi secara organik dan usahatani padi secara konvensional. B. Tujuan Penelitian 1. Mendeskripsikan efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur usahatani padi secara organik dan padi secara konvensional di Kecamatan Pandak Kabupaten Bantul. 2. Mengetahui perbandingan produksi, penerimaan, pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik dan konvensional berdasarkan penerapannya. 8 C. Kegunaan 1. Bagi petani, penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai perbandingan tingkat penerapan efektivitas SOP usahatani padi organik dan konvensional. 2. Bagi Pemerintah diharapkan penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan dan sumbangan pemikiran dalam menentukan kebijakan terhadap pembangunan pertanian khususnya dalam bidang usahatani padi. 3. Bagi peneliti, diharapkan dapat memberikan tambahan ilmu pengetahuan tentang usahatani padi. II. KERANGKA PENDEKATAN TEORI A. Tinjauan Pustaka 1. Pertanian Padi Organik dan Padi Konvensional Dua pemahaman tentang pertanian organik yaitu dalam arti sempit dan dalam arti luas, pertanian organik dalam artian sempit yaitu pertanian yang bebas dari bahan – bahan kimia. Mulai dari perlakuan untuk mendapatkan benih, penggunaan pupuk, pengendalian hama dan penyakit sampai perlakuan pascapanen tidak sedikiti pun melibatkan zat kimia, semua harus bahan hayati, alami. Sedangkan pertanian organik dalam arti yang luas, adalah sistem produksi pertanian yang mengandalkan bahan-bahan alami dan menghindari atau membatasi penggunaan bahan kimia sintetis (pupuk kimia/pabrik, pestisida, herbisida, zat pengatur tumbuh dan aditif pakan). Dengan tujuan untuk menyediakan produk – produk pertanian (terutama bahan pangan) yang aman bagi kesehatan produsen dan konsumen serta menjaga keseimbangan lingkungan dengan menjaga siklus alaminya.Konsep awal pertanian organik yang ideal adalah menggunakan seluruh input yang berasal dari dalam pertanian organik itu sendiri, dan dijaga hanya minimal sekali input dari luar atau sangat dibatasi. (FG Winarno 2002) Pertanian organik menurut International Federation of Organik Agriculture Movements/IFOAM (2005) didefinisikan sebagai sistem produksi pertanian yang holistik dan terpadu, dengan cara mengoptimalkan kesehatan dan produktivitas 8 9 agro-ekosistem secara alami, sehingga menghasilkan pangan dan serat yang cukup, berkualitas, dan berkelanjutan. Pertanian organik adalah sistem pertanian yang mendukung dan mempercepat biodiversitas, siklus biologi dan aktivitas biologi tanah. Tujuan yang hendak dicapai dalam penggunaan sistem pertanian organik menurut IFOAM antara lain: 1) mendorong dan meningkatkan daur ulang dalam sistem usaha tani dengan mengaktifkan kehidupan jasad renik, flora dan fauna, tanah, tanaman serta hewan; 2) memberikan jaminan yang semakin baik bagi para produsen pertanian (terutama petani) dengan kehidupan yang lebih sesuai dengan hak asasi manusia untuk memenuhi kebutuhan dasar serta memperoleh penghasilan dan kepuasan kerja, termasuk lingkungan kerja yang aman dan sehat, dan 3) memelihara serta meningkatkan kesuburan tanah secara berkelanjutan. Pertanian organik menurut IFOAM merupakan sistem manajemen produksi terpadu yang menghindari penggunaan pupuk buatan, pestisida dan hasil rekayasa genetik, menekan pencemaran udara, tanah, dan air. Sistem pertanian Revolusi Hijau juga dikenal dengan sistem pertanian yang konvensional. Pertanian konvensional adalah pertanian dengan menggunakan bahan bahan kimia atau alat – alat modern. Program Revolusi hijau diusahakan melalui pemuliaan tanaman untuk mendapatkan varietas baru yang melampaui daerah adaptasi dari varietas yang ada. Varietas tanaman yang dihasilkan adalah yang responsive terhadap pengairan dan pemupukan, adaptasi geografis yang luas, dan resisten terhadap hama dan penyakit. Gerakan ini diawali oleh Ford dan Rockefeller Foundation, yang mengembangkan gandum di Meksiko 10 (1950) dan padi di Filipina (1960). Revolusi hijau menekankan pada tanaman serelia seperti padi, jagung, gandum, dan lain-lain. Gagasan tersebut telah merubah wajah pertanian dunia, tak terkecuali wajah pertanian Indonesia. Perubahan yang nyata adalah bergesernya praktik budidaya tanaman dari praktik budidaya secara tradisional menjadi praktik budidaya yang modern dan semi-modern yang dicirikan dengan maraknya pemakaian input dan intensifnya eksploitasi lahan. Hal tersebut merupakan konsekwensi dari penanaman varietas unggul yang responsif terhadap pemupukan dan resisten terhadap penggunaan pestisida dan herbisida. Berubahnya wajah pertanian ini ternyata diikuti oleh berubahnya wajah lahan pertanian kita yang makin hari makin menjadi kritis sebagai dampak negatif dari penggunaan pupuk konvensional, pestisida, dan herbisida serta tindakan agronomi yang intensif dalam jangka panjang (Departemen Pertanian, 2010). 2. Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Pengembangan Standar Operasional Prosedur bertujuan unuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi, memperluas spectrum pemanfaatan peningkataan nilai tambah yang pada akhirnya bertujuan untuk meningkatkan daya saing produk pertanian dalam system pasar. Teknolgi akan terus berkembang karena untutan era industrialisasi atas perkembanan Standar Operasional Prosedur tersebut tidak diabaikan. Perkembangan sektor pertanian yang mendukung proses modernisasi tersebut tidak lepas dari kesiapan masyarakat pertanian ntuk slalu dapat 11 mengambil keputusan dalam pemilihan Standar Operasional Prosedur yang mendasari keputusan keputusan yang lebih besar, umpamanya keputusan apa yang harus diproduksi dan bagaimana memproduksinya, barang barang apa yang harus dijual dan berapa harganya, apakah keluaran harus tetap atau berkurang dan keputusan lainya. Kemampuan mengambil keputusan dalam pemilihan Standar Operasional Prosedur sebagai dasar penetapan keputusan lainya menuntut kemampuan kewiraswastaan yang tinggi, oleh karena itu pengembangan kewiraswastaan pelaku usaha sektor pertanian merupakan prakondisi yang harus ditumbuhkan bagi suatu rencana pemanfaatan Standar Operasional Prosedur yang memberdayakan pertanian rakyat.(Purwono 2007). Pertanian Standar Operasional Prosedur organik memperhatikan aspek keamanan produk untuk dikonsumsi dan ramah lingkungan. Standar Operasional Prosedur yang terus dikembangkan antara lain benih unggul, pupuk organik, pengendalian hama penyakit secara terpadu dan penggunaan pestisida alami. Dalam penerapan Standar Operasional Prosedur pertanian misalnya, petani akan merasa puas dan bangga jika tanamannya berhasil dipanen sesuai harapan. Dengan penelitian diperlihatkan secara nyata tentang cara serta hasil dari penerapan Standar Operasional Prosedur pertanian yang telah terbukti bermanfaat bagi petani. Petani memerlukan contoh yang nyata dari kegiatan budidaya (Purwono 2007). 12 Tabel 1. Standar Operasional Prosedur (SOP) Budidaya Padi Organik Proses Uraian Perlakuan Benih Untuk varietas padi organik sebaiknya memakai varietas lokal karena: 1. Varietas lokal rasa lebih enak dan gurih serta pulen. 2. Varietas lokal dapat beradaptasi tanpa pupuk kimia bisa hidup normal. 3. Sebagai ciri khas beras organik. 4. 1.000 m butuh benih untuk sistem SRI (Sistem Rice Intensifikasi) 1-2 kg dan sistem tegel 5 kg 5. Varietas lokal: a. Padan wangi b. Menthik susu c. Menthik wangi d. Rojo lele e. Dll Persemaian Benih yang telah direndam air selama 24 jam.Persemaian dilakukan didalam besek bambu. Penanaman Pertanian organik diusahakan paling ideal adalah blok area atau terpisah dari tanaman padi konvensional ada pembatas dengan perit atau tanggul besar serta irigasi terbebas dari limbah pabrik atau kota. a. Ukuran jarak tanam 22x22 cm, 23x23 cm. b. Tanam bibit muda 10 sampai 15 hari dan maksimal umur 21 hari. c. Ditanam iwir (1 sampai 3 batang) atau ditanam sitem sri (1 batang untuk 1 lubang tanam) dengan sistem legowo. 9 Lanjutan Tabel 2. Pemeliharaan 1. Masa transisi Dan Pemeliharaan i pemupukan a. Berikan pupuk organik 50 kg sampai 100 kg. Pada umur 7 sampai 10 hst. b. Pupuk dasar za atau urea dengan jumlah 10 kg pada umur 7 sampai 15 hst. c. Pupuk susulan umur 20 sampai 35 hst, urea 5 kg dan phonska 5 kg. d. Gunakan pupuk organik cair (ppc atau pupuk perlengkapan cair) e. Pengamatan rutin . f. Masa transisis membutuhkan waktu paling cepat 3 musim tanam. Pemeliharaan ii Dari masa transisi ke organik tiap musim pengurangan jumlah pupuk kimia secara bertahap dan dipantau perkembangan tanaman tiap musim, bila sudah baik pertumbuhannya bisa segera dilepas pupuk kimia sertapengurangan jumlah pupuk organik Pemeliharaan iii Tanah yang jadi lahan organik atau semi organik. Pupuk organik 25 sampai 50 kg. Pupuk dasar za atau urea 5 kg tiap 1.000 m cukup satu kali pada umur 7 sampai 10 hst. Pemeliharaan iv Tanah yang jadi lahan organik a. Pupuk organik 25 sampai 50 kg diberikan pada umur 15 sampai 25 hst. b. Pupuk pelengkap cair (ppc) Penyiangan i dan ii menggunakan matun dan gosrok iii dan iv dilakukan seperti petani pada umumnya Pengendalian Menggunakan Beauvaria bassiana sejenis jamur yang OPT menyerang hama. Irigasi Air irigasi dari sungai yang mengalir ke sawah sebelum ke lahan sawah ideal dibuat bak filterisasi air dengan harapan air yang masuk ke sawah bebas dari bahan kimia Sistem irigasi dengan sistem buka tutup dan terkadang kering. Pemanenan Padi dipanen jangan terlalu tua (remagak: bulir padi telah menguning pucuk sampai pangkal) Dengan maksud: a. Mengurangi gabah yang rontok b. Menghasilkan beras yang gilap dan cerah c. Membuat beras bisa utuh-utuh. d. Panen menggunakan sabit atau pedal treasher 10 Lanjutan Tabel 2. Pasca Panen a. Gabah dijemur jangan diglanthang cukup 1 + 0,5 hari sudah kering, cuaca normal. b. Disimpan berupa gabah maksimal 3 bulan. c. Waktu simpan dipisahkan dengan gabah konvensional. Penggilingan a. Ideal gilingan khusus penggilingan gabah organik b. Digiling dengan mesin giling yang menetap atau permanen dengan sistem 2 fase. c. Di pk 2 kali atau dipletes 2 x, kelemahan bekatul dapat sedikit, tetapi dapat beras utuh berkualitas baik. d. Disosoh jangan terlalu putih, bila beras putih, vitaminvitamin sudah banyak yang hilang. Pengayaan a. Beras diayak dengan mesin ayak untuk membuat beras atau sortir kepala atau mengurangi jumlah menir sesuai permintaan 5 sampai 30 %. b. Beras disortir dari kotoran kerikil atau gabah (las). c. Beras dipacking ukuran 5 sampai 25 kg atau dengan curah Sumber: Juklak SOP Padi Organik Gapoktan “Mitra Usahatani” Tabel 2. Menggambarkan Standar Operasional Prosedur pertanian padi secara organik yang merupakan penerapan dari ilmu pengetahuan. Dalam dunia pertanian, sudah cukup banyak Standar Operasional Prosedur yang bisa diterapkan untukmengatasi berbagai masalah dibidang pertanian. Baik itu Standar Operasional Prosedur yang dihasilkan oleh berbagai lembaga penelitian, maupun Standar Operasional Prosedur turun temurun yang sudah menjadi kearifan lokal. Adapun standar operasional pertanian padi yang diterapkan pada pertanian selain padi secara organik yakni pertanian padi secara konvensional salah satunya ialah system Hazton yang artinya hasil berton ton. 9 Standar Operasional Prosedur budidaya Hazton pada tanaman padi merupakan rekayasa budidaya padi yang diinisiasi oleh Ir. Hazairin MS selaku Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalimantan Barat dan Anton Komaruddin SP, MSi. Staf pada Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalimantan Barat. Berikut merupakan tabel SOP padi Hazton. Tabel 2. Standar Operasional Prosedur Pertanian padi secara konvensional Hazton Proses Uraian Perlakuan Benih 1. Varietas yang digunakan pada sistim Hazton dianjurkan yang mempunyai anakan sedikit, malainya panjang dan lebat,seperti Inpari 6 dan Inpari 23 Bantul. 2. Penggunaan benih bermutu dan bersertifikat. 3. Memilih benih yang baik dapat menggunakan air, larutan pupuk ammonium sulfat (Za) atau larutan garam. Pelakuan Serangan penyakit tular benih (seed born disease) dapat Benih dan dicegah dengan perlakuan benih menggunakan fungisida persemaian berbahan aktif seperti isoprothiolane fipronil atau copper oxide 56%. Perlakuan benih sebagai berikut; benih padi direndam dalam larutan fungisida misalnya yang berbahan aktif copper oxide 56% dosis 1 gram/5 liter air selama 24 jam atau mengikuti petunjuk yang ada pada kemasan. Pesemaian juga dapat dibuat dengan modifikasi sistem dapok. Penanaman 1. Jumlah bibit yang ditanam antara 6-8 bibit per rumpun 2. Bibit ditanam tegak, leher akar masuk ke dalam tanah sekitar 1-3cm, menggunakan tanam pindah dengan sistem legowo(2:1) 3. Umur bibit 25-30 hari Lanjutan Tabel 3. Pemeliharaan dan pemupukan Pemeliharaan I a. Penyulaman jarang dilakukan karena jumlah bibit perlubang tanam banyak. b. Pengelolaan air dimulai dari pembuatan pintu masuk air atau inlet pada pematang bagian depan dekat saluran tersier dan pada ujung petakan sawah dibuat “celah pintu” atau outlet untuk pembuangan kelebihan air. c. Seminggu pertama setelah tanam dilakukan penggenangan sedalam 2-5 cm, selanjutnya dibuat macakmacak, kemudian kondisi basah-kering dengan interval 7-10 Pemupukan dasar. Pupuk dasar diberikan pada tanaman berumur 0-5 HST, berupa pupuk N (Urea), pupuk P (SP36), pupuk K (KCl), atau pupuk majemuk, sesuai dosis anjuran. Pupuk urea diberikan dengan dosis sedang (50 kg/ha), pupuk P dan atau K diberikan seluruhnya. d. Pemupukan Susulan Apabila terjadi gejala kahat kalium berikan pupuk kalium e. dengan dosis 20 kg K2O per hektar. Penyiangan Pengendalian gulma secara mekanis seperti dengan gasrok sangat diajurkan, oleh karena cara ini sinergis dengan pengelolaan lainnya. Menggunakan herbisida yang sesuai dengan gulma target pada kondisi air macak-macak Pengendalian Penggunaan pestisida harus rasional, efektif dan tidak OPT mencemari lingkungan, bodi air, pekerja lapangan, hasil panen, tidak membunuh biota berguna, termasuk burung, ikan dan ternak. Irigasi Pengelolaan air dimulai dari pembuatan pintu masuk air atau inlet pada pematang bagian depan dekat saluran tersier dan pada ujung petakan sawah dibuat “celah pintu” atau outlet untuk pembuangan kelebihan air. Tinggi celah pintu pembuangan 5 cm dari permukaan tanah/lumpur, bervariasi tergantung fase pertumbuhan tanaman padi. Pemanenan 1. Panen ketika 95% bulir menguning. 2. Potong sepertiga bagian atas batang menggunakan sabit bergerigi atau sabit tajam. Volume tumpukan padi hasil panen maksimal 20-30 kg dengan alas karung supaya gabah yang rontok tidak hilang. 3. Padi segera dirontok menggunakan powerthresher dengan alas terpal sebagai penampung gabah. Pasca Panen 1. Gabah dibersihkan dari kotoran menggunakan blower 9 Lanjutan Tabel 3. 10 atau penampi. 2. Gabah dijemur hingga mencapai kadar air 13-14% (gabah kering simpan/GKS) kemudian disimpan dalam karung Penggilingan 1. Perontokan padi menggunakan powerthresher 2. Penggilingan padi menggunakan type engelberg RMU(Rice Milling Unit) dan pnggilingan padi besar. Pengayaan 1. Pengayakan menggunakan mesin pengayak beras atau sortir (honkwol), memisahkan beras kepala, beras pata dan meni. 2. Beras di packing ukuran 5 kg sampai 25 Kg atau dengan curah. Sumber: Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian kementrian pertanian 2015. Tabel 3. Pemanfaatan Standar Operasional Prosedur-Standar Operasional Prosedur tersebut masih tergolong kurang efektif. Hal ini dimungkinkan karena informasi tentang Standar Operasional Prosedur tersebut belum sampai kepada mereka, atau mereka masih meragukan akan manfaat Standar Operasional Prosedur tersebut. Mereka khawatir akan produksi panen padi jika menerapkan cara baru yang baru mereka kenal. 3. Efektivitas Efektivitas merupakan unsur pokok untuk mencapai tujuan atau sasaran yang telah ditentukan. Efektivitas disebut juga efektif, apabila tercapainya tujuan atau sasaran yang telah ditentukan sebelumnya. Hal tersebut sesuai dengan pengertian efektivitas menurut Hidayat (1986) yang menjelaskan bahwa: “Efektivitas adalah suatu ukuran yang menyatakan seberapa jauh target (kuantitas, kualitas dan waktu) yang telah tercapai. Dimana makin besar Persentase target yang dicapai, makin tinggi efektivitasnya”. 11 Efektivitas adalah pemanfaatan sumber daya, sarana dan prasarana dalam jumlah tertentu yang ditetapkan sebelumnya untuk menghasilkan sejumlah barang atas jasa kegiatan yang dijalankannya. Efektivitas menunjukan keberhasilan dari segi tercapai tidaknya sasaran yang telah ditetapkannya. Jika hasil kegiatan semakin mendekati sasaran, berarti makin tinggi efektivitasnya (Siagian, 2001:24). Pada dasarnya, dikemukakan bahwa cara yang terbaik untuk meneliti efektivitas ialah memperhatikan secara serempak tiga buah konsep yang saling berhubungan, diantaranya adalah paham mengenai optimal tujuan, prespektif sistematika, tekanan pada segi tingkah laku manusia dalam susunan organisasi. Pengertian efektivitas lebih berorientasi dalam pencapaian jumlah output dari system produksi dengan membandingkan jumlah output aktual dengan tehadap output yang direncanakan, sedangkan efesiensi lebih berorientasi pada masukan (faktor -faktor produksi) sedangkan masalah output kurang menjadi perhatian utama.Terdapat beberapa cara pengukuran terhadap efektivitas, sebagai berikut: 1).Keberhasilan program,2). Keberhasilan sasaran, 3). Kepuasan terhadap program,4). Tingkat input dan output,5). Pencapaian tujuan menyeluruh (Campbell, 1989:121). Definisi-definisi tersebut menilai efektivitas dengan menggunakan tujuan akhir atau tujuan yang diinginkan. Kenyataan dalam upaya mencapai tujuan akhir, perusahaan harus mengenali kondisi-kondisi yang dapat menghalangi tercapainya tujuan 12 4. Produksi dan Produktivitas Produksi diartikan sebagai penciptaan guna, yaitu kemampuan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Produksi pada proses ini mencakup pengertian luas yaitu meliputi semua aktifitas baik penciptaan barang maupun jasa. Proses penciptaan ini pada umumnya membutuhkan berbagai jenis faktor produksi yang dikombinasikan dalam jumlah dan kualitas tertentu. Istilah faktor produksi sering disebut “korbanan produksi”, karena faktor produksi tersebut dikorbankan untuk menghasilkan barang-barang produksi.(Soekartawi, 1990). Produktivitas berarti kemampuan untuk menghasilkan sesuatu daya untuk berproduksi. Sinungan (2000) mendefinisikan pengertian produktivitas yang dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu : (a) Rumusan tradisional bagi keseluruhan produktivitas tidak lain ialah ratio apa yang dihasilkan (output) terhadap keseluruhan peralatan produksi yang dipergunakan (input), (b) Produktivitas pada dasarnya adalah suatu sikap mental yang selalu mempunyai pandangan bahwa mutu kehidupan hari ini lebih baik daripada kemarin, dan hari esok lebih baik dari hari ini, dan (c) Produktivitas merupakan interaksi terpadu secara serasi dari tiga faktor esensial, yakni : investasi termasuk penggunaan pengetahuan dan Standar Operasional Prosedur serta riset, manajemen, dan tenaga kerja. 13 5. Biaya, Pendapatan dan Keuntungan a. Biaya Menurut Kartasapoetra (1988), biaya produksi adalah semua pengeluaran yang harus dikeluarkan produsen untuk memperoleh faktor-faktor produksi dan bahan-bahan penunjang lainnya yang akan didayagunakan agar produk-produk tertentu yang telah direncanakan dapat terwujud dengan baik. b. Pendapatan Menurut Soekartawi (2006), untuk mengetahui besarnya pendapatan usahatani, tedapat 2 konsep biaya yaitu biaya eksplisit dan biaya implisit. Biaya eksplisit merupakan biaya yang dikeluarkan secara nyata dalam proses produksi, seperti biaya pembelian saran produksi, upah tenaga kerja, biaya menyewa tanah, biaya membayar bunga dari modal pinjaman. Sedangkan biaya implisit merupakan biaya yang tidak secara nyata dikeluarkan tetapi diikutsertakan dalam proses produksi, seperti nilai sewa lahan sendiri, nilai tenaga kerja keluarga, biaya modal sendiri dan semua nilai sarana produksi milik petani yang tidak dibeli. c. Keuntungan Menurut Suratiyah (2006), Keuntungan merupakan selisih antara total penerimaan dengan total biaya eksplisit dan implisit yang dikeluarkan. Menurut Soekartawi (2006), keuntungan merupakan selisih antara penerimaan dengan total biaya produksi (biaya eksplisit dan biaya implisit) yang dikeluarkan secara sistematis. 14 B. Penelitian Terdahulu Menurut Herawati (2014), menyimpulkan bahwa: pada tahap awal produktivitas sawah yang menerapkan sistem pertanian organik lebih rendah dibandingkan produktivitas sawah konvensional; sawah organik dan semi organik hanya menghasilkan 1 – 2 ton padi/Ha/musim tanam, sementara sawah konvensional menghasilkan 6 ton padi/Ha/musim tanam. Tetapi dalam periode berikutnya, produktivitas sawah organik cenderung konstan, 6 ton/Ha/musim tanam, sementara sawah organik meningkat dan di tahun 2008 produktivitas dari kedua sistem tersebut mampu bersaing dengan produktivitas pertanian padi organik. Menurut Sukristiyonubowo et al. (2011). Produktivitas padi sawah konvensional mencapai puncak-nya yaitu 6 ton/Ha/musim tanam, tetapi kemudian cenderung stagnan (tahun 2001-2008). Di sisi lain, produktivitas sawah organik adalah3-4 ton/Ha/ musim tanam pada tahap awal(masa konversi), tetapi cenderung meningkat,dan setelah 8 tahun penerapan sistem organik maka produktivitasnya meningkat sampai 6 ton/Ha/ musim tanam. Harga hasil komoditas pertanian organik lebih tinggi, sehingga memberikan hasil finansial yang juga lebih tinggi (Rp.14.000.000/Ha/ musim tanam VS Rp.8.000.000/Ha/musim tanam) Menurut Novarianto (2010) Penerimaan petani pada usahatani padi berbentuk uang tunai yang dihasilkan dari jumlah produksi dikalikan dengan harga jual beras per satuanya. Dalam Usahatani padi baik organik maupun 15 konvensional tidak terlepas dari analisis pendapatan yang membahas biaya usahatani, yang terdiri dari biaya tetap maupun biaya variabel. C. Kerangka Pemikiran Petani padi dalam melakukan budidaya padi berdasarkan Standar Operasional Prosedur budidaya padi organik dari segi: bibit/benih, lahan, pupuk, teknik budidaya, pasca panen, harga dan label. Penyuluh mempunyai peranan penting dalam memperkenalkan Standar Operasional Prosedur tersebut kepada petani karena dengan bantuan penyuluh maka inovasi akan cepat diterima oleh masyarakat tani khususnya para petani padi organik. Dalam penerapan Standar operasional Prosedur maka petani dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya yaitu: umur, tingkat pendidikan, pengalaman bertani, luas lahan, dan total pendapatan. Petani yang sudah lama bertani akan lebih mudah dalam menerapkan inovasi daripada petani pemula, karena dengan pengalaman yang lebih banyak sudah dapat membuat perbandingan dalam membuat keputusan dalam inovasi (Standar Operasional Prosedur). Untuk meninjau keterkaitan dan perbandingan antara usahatani padi secara organik dan usahatani padi secara konvensional dapa dilihat dari gambar kerangka berfikir berikut: 16 Gapoktan MITRA USAHATANI Standar Operasional Prosedur Padi Konvensional Benih Perlakuan benih Penyemaian Penanaman Pemupukan Penyiangan Irigasi Panen Pasca panen Penggilingan Penyortiran Sarana Produksi Benih Pupuk Lahan Alat Tenaga Kerja Biaya Input Implisit Benih Perlakuan Benih Penyemaian Penanaman Pemupukan Penyiangan Irigasi Panen Pasca panen Penggilingan Penyortiran Sarana Produksi Benih Pupuk Lahan Alat Tenaga Kerja EFEKTIVITAS Produksi Harga Ouput Harga Ouput Eksplisit Standar Operasional Prosedur Padi Konvensional Penerimaan Eksplisit Penerimaan Pendapatan Biaya Input Pendapatan Implisit Keuntungan Keuntungan Dibandingkan Gambar 2. Kerangka Berfikir D. Hipotesis 1. Diduga tingkat penerapan SOP usahatani padi organik lebih efektif dibandingkan dibandingkan dengan penerapan usahatani padi secara konvensional di kecamatan pandak kabupaten bantul. 2. Diduga produksi usahatani padi organik lebih tinggi dibandingkan hasil produksi padi konvensional. III. METODE PENELITIAN Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif analisis, dan metode kuantitatif. Metode deskriptif yaitu metode penelitian yang memusatkan diri pada pemecahan masalah-masalah yang ada pada masa sekarang dan aktual. Data yang dikumpulkan mula-mula disusun, dijelaskan dan kemudian dianalisis. Tujuannya adalah untuk membuat deskripsi, gambaran atau lukisan secara sistematis, faktual dan akurat mengenai faktor-faktor, sifatsifat serta hubungan antar fenomena yang diteliti (Surakhmad 1994). Whitney (1960) dalam M. Nazir (1988) menyebutkan metode deskriptif adalah pencarian fakta fakta yang tepat. Pelaksanaan penelitian ini menggunakan study komparatif, yaitu metode penelitian dengan membandingkan satu faktor dengan faktor yang lain (Surakhmad, 1990). Petani satu persatu diberikan kuisioner serta dilakukanya tanya jawab untuk mendapatkan keterangan identitas, Penerapan Standar Operasional Prosedur pertanian padi, biaya, biaya usahatani, jumlah produksinya yang selanjutnya data yang diperoleh akan disusun, dianalisis dan dijelaskan. A. Metode Pengambilan Sampel 1. Sampel Daerah Pengambilan sampel daerah ditentukan secara sengaja (purposive sampling) yaitu sampel yang dipilih berdasarkan pertimbangan tertentu yang disesuaikan dengan tujuan penelitian. Dalam penelitian ini dipilih satu desa yaitu Desa Wijirejo dengan pertimbangan bahwa di Desa tersebut terdapat Gapoktan 23 24 Mitra Usaha Tani” yang merupakan sentra pengembangan usahatani padi organik di Kabupaten Bantul. Selain itu, beras yang dihasilkan sudah mendapat sertifikasi beras higienis dan mendapat bantuan operasional dari Bank Indonesia. 2. Sampel Petani Berdasarkan data yang diperoleh dari Ketua Gapoktan “Mitra Usaha Tani”, jumlah kelompok tani yang ada di Desa Wijirejo sebanyak 9 kelompok tani yang terdiri dari petani organik danpetani konvensional. Pengambilan sampel petani dalam penelitian total sampling yakni sejumlah 66 petani. Berikut merupakan kelompok tani dalam Gapoktan “Mitra Usaha Tani”. Tabel 1. Daftar Kelompok Tani dalam Gapoktan Mitra Usaha Tani Desa Wijirejo Kecamatan Pandak Kab. Bantul /(Jiwa) No Nama Kelompok Jumlah Sample Sample populasi Petani Petani Petani Organik Konvensional 1 Kelompok Tani Rejo I 100 0 0 2 Kelompok Tani Rejo II 97 3 9 3 Kelompok Tani Maju I 100 0 0 4 Kelompok Tani Maju II 100 0 0 5 Kelompok Tani Poso 149 1 13 6 Kelompok Tani Bogo 100 0 0 7 Kelompok Tani Makmur 131 29 11 8 Kelompok Tani Widoro 100 0 0 9 Kelompok Tani Wijisari 100 0 0 Jumlah 977 33 33 Sumber: Ketua Gapoktan Mitra Usaha Tani 2014. Tebel 4. Menjelaskan petani padi organik dilakukan dengan cara sensus yang terdaftar di Gapoktan “Mitra Usaha Tani” yang menjadi objek penelitian. Jumlah petani padi organik yakni 33 petani. Sedangkan untuk pengambilan sampel petani padi konvensional diambil secara sampling proporsional yang menyesuaikan sampel petani padi organik, kemudian setelah diketahui masing 25 masing kelompok tani terpilih, dilakukan dengan cara simple random sampling dimana simple random sampling merupakan teknik penentuan sampel dengan acak sederhana yakni dengan mengundi responden berdasarkan nomer urut pada daftar anggota kelompok tani sesuai kuota sample yang dibutuhkan sehingga dapat dijadikan perwakilan sampel data (Sugiyono 2010), sampel yangdibutuhkan yaknisebanyak 33 petani padi konvensional. B. Jenis dan Teknik Pengumpulan Data Data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi data primer dan data sekunder, yaitu: 1. Data primer yaitu data yang diperoleh secara langsung dari petani dengan bantuan kuesioner. Data yang dikumpulkan antara lain: identitas petani (nama, umur, tingkat pendidikan), luas lahan, biaya dan penggunaan faktorfaktor produksi dalam proses produksi (benih, pupuk kandang, pupuk petroganikdan tenaga kerja), produksi, dan harga beras yang dihasilkan. 2. Data sekunder yaitu data yang diperoleh dari instansi atau lembaga terkait, seperti kantor kelurahan, kantor kecamatan, dan beberapa instansi lain yang berhubungan dengan penelitian. Contoh data yang diambil meliputi data keadaan umum wilayah, keadaan pertanian, keadaan penduduk, topografi dan letak geografis. C. Asumsi dan Pembatasan Masalah 1. Asumsi a. Produksi dalam bentuk beras dan dianggap terjual semua. b. Karakteristik kepemilikan lahan tidak diperhitungkan . 26 2. Pembatasan masalah a. Petani yang diambil adalah semua petani padi organik dan 33 petani konvensional yang tergabung dalam Gapoktan “Mitra Usaha Tani” di Kecamatan Pandak. b.Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data musim tanam padi organik dan konvensional Tahun 2016, yaitu musim penghujan. D. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel 1. Usahatani padi organik adalah sistem produksi pertanian yang holistik dan terpadu, dengan cara mengoptimalkan kesehatan dan produktivitas agroekosistem secara alami, sehingga menghasilkan pangan dan serat yang cukup, berkualitas, dan berkelanjutan. 2. Usahatani padi konvensional yang responsive terhadap pengairan dan pemupukan, adaptasi geografis yang luas, dan resisten terhadap hama dan penyakit. 3. Luas lahan petani adalah besarnya areal tanah yang disiapkan untuk usahatani padi organik dan konvensional dalam musim tanam, dinyatakan dalam meter persegi (m). 4. Penerapan Standar Operasional Prosedur pertanian adalah penerapan yang berperan dalam pengelolaan pertanian untuk memperoleh kualitas dan hasil produksi padi yang diinginkan. Beberapa variabel dan pengukuran yang perlu diperhatikan yakni: a. Penggunaan Benih unggul bermutu bersertifikasi adalah biji padi yang disediakan untuk disemai,dinyatakan dalam kilogram (kg). 27 b. Persemaian adalah kegiatan memproses benih (atau bahan bahan lain yang dari tanaman) menjadi bibit/ semai yang siap ditanam dilapangan.(Rp/HKO) c. Penanaman adalah kegiatan memindahkan bibit dari tempat penyemaian ke lahan pertanaman untuk didapatkan hasil produk dari tanaman yang dibudidayakan.(Rp/HKO) d. Pupuk adalah unsur organik yang diberikan pada tanaman padi dalam upaya meningkatkan produksi padi organik dalam proses produksi. Dalam hal ini yang termasuk pupuk organik adalah pupuk kandang dan petroganik yang dinyatakan dalam kilogram (kg). e. Penyiangan adalah kegiatan mencabut gulma yang berada disela-sela tanaman pertanian dan sekaligus menggemburkan tanah.(Rp/HKO) f. Pengendalian OPT adalah pengaturan organisme pengganggu tanaman atau hama yang dianggap mengganggu tanaman.(Rp/HKO) g. Irigasi adalah upaya yang dilakukan untuk megairi lahan sawah . h. Panen adalah kegiatan pemungutan produksi padi.(Rp/HKO) i. Pasca panen adalah tahap penananganan padi setelah pemanenan. (Rp/HKO) j. Sortir adalah salah satu metode pemisahan atau sesuai dengan ukuran yang dikehendaki (Rp/HKO. 5. Penggunaan tenaga kerja adalah banyaknya tenaga yang dipergunakan dalam proses produksi baik dari dalam keluarga ataupun luar keluarga. Musim adalah waktu tertentu yang berhubungan dengan keadaan iklim. 28 6. Biaya eksplisit yaitu biaya yang benar benar dikeluarkan dalam proses produksi, misalnya biaya pembelian saprodi, penyusutan alat, biaya/upah tenaga kerja yang harus dibayar, biaya untuk sewa tanah (Rp). 7. Biaya implisit yaitu biaya yang tidak secara nyata dikeluarkan, tetapi diikutsertakan dalam proses produksi, misalnya biaya tenaga kerja dalam keluarga, nilai sewa lahan milik sendiri dan semua nilai saran produksi milik petani yang tidak dibeli(Rp). 8. Produksi adalah seluruh hasil panen yang dihasilkan petani padi organik dan padi konvensional berupa beras dalam satu musim yang dinyatakan dalam satuan kilogram (kg). 9. Harga produksi adalah harga atas penjualan produksi beras dengan satuan rupiah per kg (Rp/kg). 10. Penerimaan adalah jumlah hasil produksi padi organik dikalikan dengan harga produksi yang dinyatakan dalam rupiah (Rp). 11. Pendapatan adalah selisih antara total penerimaan dengan semua biaya eksplisit yang digunakan untuk memproduksi beras.(Rp) 12. Keuntungan adalah total penerimaan petani dikurangi dengan total biaya yang dikeluarkan petani, dinyatakan dalam satuan rupiah (Rp). 13. Selanjutnya masing – masing variable SOP diukur dengan skor terendah 1 (tidak sesuai anjuran), skor 2 (kurang sesuai anjuran) skor 3 (cukup sesuai anjuran), skor 4 (sesuai anjuran). Secara rinci pengukuran kesesuaian SOP usahatani padi organik dan pertanian konvensional adalah sebagai berikut: 29 Tabel 2. Skor VariabelProses Pertanian Padisecara organik Sesuai SOP Proses Skor Keterangan perlakuan Benih 1 Menggunakan benih bermutu hasil panen lalu. 2 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas lain, belum bersertifikasi 3 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, belum bersertifikasi. 4 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan Perlakuan 1 Tanpa melalui proses perendaman benih. benih dan 2 Perendaman dengan menggunakan air tanpa adanya persemaian pemilihan benih 3 Perendaman dengan menggunakan air, dilakukan pemilihan benih, direndam kurang dari 24 jam 4 Perendaman dengan menggunakan air, dilakukan pemilihan benih, direndam Dengan waktu 24 jam. Penanaman 1 Tidak sesuai dengan anjuran 2 Jarak tanam 23 x 23 cm, bibit lebih dari 3 helai. 3 Jarak tanam 23 x 23 cm, bibit dipisah 2-3 helai, usia bibit kurang dari 15 hari. 4 Jarak tanam 23 x 23 cm, bibit dipisah 2-3 helai, usia bibit muda 15 hari. Pemeliharaan 1 Menggunakan pupuk organik dengan dosis tak tentu. dan 2 Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pupuk pemupukan kurang dari 15 Hst. 3 Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst. Tidak diberi pupuk organik cair. 4 Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst.diberi pupuk oganik cair. Penyiangan 1 Dibersihkan menggunakan alat gosrok/ mesin sebulan 1x 2 Dibersihkan menggunakan alat gosrok setiap hari. 3 Dicabut secara manual per minggu dan menggunakan herbisida. 4 Dicabut secara manual setiap hari tanpa menggunakan herbisida. Pengendalian 1 Langsung menggunakan bahan kimia OPT 2 Menggunakan bio pestisida dengan dosis tak menentu. 3 Menggunakan pestisida nabati dan pestisida kimia dengan dosis 50% dari yang dianjurkan. 4 Menggunakan pestisida nabati sesuai anjuran Irigasi 1 System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi 2 Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. 3 Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. 24 Lanjutan Tabel 5. Pemanenan 4 1 2 3 4 Pasca Panen 1 2 3 4 Penggilingan 1 2 3 4 Pengayaan dan penyortiran 1 2 3 4 Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. Padi menguning 100%, digebyok dan dibersihkan. Padi kurang siap panen menguning dan kering kurang dari 90%, digebyok, tidak dibersihkan Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%,Digebyok dan dibersihkan. Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%, menggunakan power threser, gabah dibersihkan dari kotoran. Gabah dibersihkan menggnakan blower, disimpan hingga kadar air 14%. Gabah dibersihkan menggunakan blower, kadar air yang tak tentu. Dijemur selama satu hari tanpa dilakukan pembalikan. Dijemur selama satu hari serta dilakukan pembalikan setiap 2 jam. Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras tanpa melalui proses pengayaan Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. 24 Tabel 3.Skor Variabel Proses Pertanian Padi secara Konvensional Sesuai SOP Proses Sk Keterangan Perlakuan or Benih 1 Menggunakan benih bermutu hasil panen lalu. 2 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas lain, belum bersertifikasi 3 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, belum bersertifikasi. 4 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan Perlakuan 1 Tanpa melalui proses perendaman benih. benih dan 2 Perendaman dengan menggunakan air tanpa adanya persemaian pemilihan benih 3 Perendaman dengan menggunakan fungisida , dilakukan pemilihan benih, direndam kurang dari 24 jam 4 Perendaman dengan menggunakan fungisida dengan dosis yang dianjurkan, dilakukan pemilihan benih, direndam Dengan waktu 24 jam. Penanaman 1 Tidak sesuai dengan anjuran 2 Jarak tanam 25 x 40 cm, bibit lebih dari 20 bibit per rumpun. 3 Jarak tanam 25 x 40 cm, bibit dipisah 20 bibit per rumpun, usia bibit kurang dari 25 hari. 4 Jarak tanam 25 x 40 cm, bibit dipisah 20 bibit, usia bibit muda 25 hari. Pemeliharaan 1 Menggunakan pupuk dengan dosis tak tentu. 2 Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur dan pemupukan kurang dari 5 Hst. Diberi pupuk P dan K kurang dari 50 Kg/Ha. 3 Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur kurang dari 5 Hst. Diberi Pupuk P dan K dengan dosis tak tentu. 4 Pemberian pupuk urea 1000kg/Ha, diberi pada usmur 5 Hst, diberi pupuk P dan K 50 Kg/Ha. Penyiangan 1 Dibersihkan menggunakan alat gosrok/ mesin sebulan 1x 2 Dibersihkan menggunakan alat gosrok setiap hari. 3 Dicabut secara manual per minggu dan menggunakan herbisida. 4 Dicabut secara manual setiap hari tanpa menggunakan herbisida. Pengendalian 1 Langsung menggunakan bahan kimia 2 Menggunakan pestisida dengan dosis tak menentu. OPT 3 Menggunakan pestisida pestisida kimia dengan dosis 50% dari yang dianjurkan. 4 Menggunakan pestisida sesuai dengan yang dianjurkan. 24 Lanjutan Tabel 6 Irigasi Pemanenan 1 2 3 4 1 2 3 4 Pasca Panen 1 2 3 4 Penggilingan 1 2 3 4 Pengayaan dan penyortiran 1 2 3 4 System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. Padi menguning 100%, digebyok dan dibersihkan. Padi kurang siap panen menguning dan kering kurang dari 90%, digebyok, tidak dibersihkan Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%,Digebyok dan dibersihkan. Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%, menggunakan power threser, gabah dibersihkan dari kotoran. Gabah dibersihkan menggnakan blower, disimpan hingga kadar air 14%. Gabah dibersihkan menggunakan blower, kadar air yang tak tentu. Dijemur selama satu hari tanpa dilakukan pembalikan. Dijemur selama satu hari serta dilakukan pembalikan setiap 2 jam. Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras tanpa melalui proses pengayaan Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. 14. Efektivitas adalah suatu ukuran yang menyatakan seberapa jauh target (kuantitas, kualitas dan waktu) yang telah tercapai. Dimana makin besar Persentase target yang dicapai, makin tinggi efektivitasnya”. 25 E. Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan yaitu analisis deskriptif dan analisis kuantitatif. Analisis deskriptif untuk menggambarkan keadaan dan kondisi penerapan Standart Operasional Perosedur pertanian padi organik dan pertanian padi konvensional di desa Wijirejo, Kecmatan Pandak, Kabupaten Bantul, Yogyakarta. Sedangkan analisis kuntitatif digunakan untuk mengetahui perbandingan biaya usahatani, pendapatan serta keuntungan. 1. Tingkat Penerapan SOP Untuk mengetahui tingkat penerapan SOP usahatani padi organik dan padi konvensional, dianalisis dengan menghitung rata-rata capaian skor yang kemudian dikategorikan dalam empat kategori, yaitu tidak sesuai, kurang sesuai, cukup sesuai dan anjuran. a. Skor variable Interval = = =0,75 1) Tingkat penerapan I (Rendah) = 1 – 1,75 2) Tingkat penerapan II (Kurang) = > 1,75 – 2,50 3) Tingkat penerapan III (Cukup) = > 2,50 – 3,25 4) Tingkat penerapan IV (Tinggi) = > 3,25 – 4 26 b. Skor total variabel Interval = = = = 8,25 Indikator penerapan ini terdapat beberapa poin, maka nilai tiap kategoori sebagai berikut: 1) Tingkat penerapan I (Rendah) = 11,00 – 19,25 2) Tingkat penerapan II (Kurang) = >19,25 – 27,50 3) Tingkat penerapan III (Cukup) = > 27,50 – 35,75 4) Tingkat penerapan IV (Tinggi) = > 35,75 – 44,00 2. Tingkat Efektivitas Tingkat efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur dianalisis dengan system skor yang kemudian dikonversikan kedalam bentuk prosentase sebagai berikut: Efektiftas penerapan SOP = x 100 % Pengujian hipotesis: a. Efektivitas penerapan SOP organik/konvensional sangat tinggi, prosentase yang diperoleh antara 80% - 100% b. Efektivitas penerapan SOP organik/konvensional tinggi, prosentase yang diperoleh antara 60% - 79,9% 27 c. Efektivitas penerapan SOP organik/konvensional sedang, prosentase yang diperoleh antara 40 % – 59,9% d. Efektivitas penerapan SOP organik/konvensional rendah, prosentase yang diperoleh antara 20 % – 39,9% e. Efektivitas penerapan SOP organik/konvensional sangat rendah, prosentase yang diperoleh antara 0 % - 19,9 % 3. Analisis Usahatani a. Total Biaya Total Biaya (TC) adalah biaya eksplisit total ditambah dengan biaya implisit yang dinyatakan dalam rumus sebagai berikut: TC= TEC + TIC Keterangan: TC = Total Cost (biaya total) TEC = Total Explisit Cost (biaya ekplisit total) TIC = Total Implisit Cost (biaya total implisit) b. Penerimaan Penerimaan usahatani adalah perkalian antara produksi yang diperoleh dengan harga jual. Pernyataan ini dapat dituliskan sebagai berikut: TR = Y . Py Dimana : TR = Total penerimaan Y = Produksi yang diperoleh dalam suatu usahatani Py = Harga 28 c. Pendapatan Pendapatan adalah selisih antara total penerimaan dengan semua biaya eksplisit yang digunakan untuk memproduksi barang (output). Dapat dirumuskan sebagai berikut: NR = TR -TEC Keterangan: NR = Pendapatan TR = Total penerimaan TEC = Total biaya eksplisit d. Keuntungan Untuk mengetahui besarnya keuntungan yang diperoleh petani dari usahatani padi organik, digunakan analisis keuntungan yaitu: π = TR – (TEC + TIC) π = Y. Py – TC Keterangan: π = Keuntungan TR = Total penerimaan (Total Revenue) TC = Total biaya yang dikeluarkan (Total Cost) Y = Total produksi Py = Harga produksi 29 4.Uji t Untuk Mengetahui apakah ada perbedaan pendapatan dan keuntungan pada usahatani padi organik dan padi konvensional maka digunakan uji t, sebagai berikut: Ho: µ organik ≤ µ konvensional : rata-rata pendapatan, keuntungan, petani organik dan konvensional tidak ada perbedaan. Ha : µ organik > µ konvensional: rata-rata pendapatan, keuntungan, petani organik adanya perbedaan antara usahatani padi organik dan usahatani padi konvensional. √ Dimana: ∑ =√ ∑ Keterangan: Pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik Pendapatan dan keuntungan usahatani padi konvensional Rata rata Pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik Rata rata pendapatan dan keuntungan usahatani padi konvensional 30 Varians pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik = Varians pendapatan dan keuntungan usahatani padi konvensional n1 = jumlah sampel petani padi organik n2 = jumlah sampel petani konvensional = Standar Deviasi Ho diterima dan Ha ditolak, berarti tidak adanya perbedaan pendapatan keuntungan antara usahatani padi organik dengan usahatani padi konvensional Ho ditolak dan Ha Diterima berarti adanya perbedaan secara nyata pendapatan dan keuntungan antara usahatani padi organik dengan usahatani padi konvensional IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN A. Letak Geografis dan Topografi Kecamatan Pandak Wilayah pemerintahan Kecamatan Pandak terletak disebelah barat daya ibukota Kabupaten Bantul sejauh 20 km dari ibukota provinsi, sejauh 4 km dari ibukota kabupaten dan sejauh 3 km dari kelurahan desa Wijirejo. Luas keseluruhan wilayah Kecamatan Pandak 2818.1346 ha. Kecamatan Pandak Terdiri dari 4 Desa yakni Desa Gilangharjo, Desa Caturharjo, Desa Wijirejo dan Desa Triharjo. Secara umum Kecamatan Pandak terletak di ketinggian 27 m dari atas permukaan laut dan memiliki suhu 20 0 C mencapai 32 0 C. Adapun batas batas administratif wilayah Kecamatan Pandak yakni sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan Pajangan, sebelah timur berbatasan dengan Kecamatan Bambanglipuro, sebelah selatan berbatasan dengan Kecamatan Sanden dan sebelah barat berbatasan dengan Kecamatan Srandakan.Keadaan topografi wilayah Kecamatan Pandak berada di dataran perbukitan 10% dan dataran rendah bergelombang 90%. Dengan luasan lahansawah seluas 1344.785 Ha,lahan kering 1231.587 Ha, lahan basah 0.8186 Ha.lahan keperluan fasilitas umum 21.840 Ha, dan lahan tandus dan pasir 219.104 Ha. Desa Wijirejo merupakan salah satu desa yang ada di Kecamatan Pandak. Desa Wijirejo mempunyai luas wilayah sebesar 467.954 Ha dengan luas lahan pertanian setengah teknis 233,4 Ha dan tegalan kebun 150,28 Ha.Secara administrasi Desa Wijirejo pada bagian utara berbatasan dengan Desa Guwosari 39 40 Kecamatan Pajangan, pada bagian timur berbatasan dengan desa Gilangharjo Kecamatan Pandak, pada bagian selatan berbatasan dengan desa Gilangharjo dan Triharjo Kecamatan Pandak dan pada bagian barat berbatasan dengan Desa Sendangsari Kecamatan Pajangan, dengan demikian desa Wijirejo cukup strategis dan mempermudah dalam bertransaksi serta mobile dalam mengembangkan ilmu terkhususnya dalam perkembangan ilmu pertanian. B. Keadaan Penduduk Dalam perencanaan pembangunan suatu wilayah data mengenai kependudukan sangat diperlukan, makin lengkap dan makin akurat data kependudukan maka rencana pembangunan wilayah akan semakin terbantu. Adapun datamengenai keadaan penduduk yang tersedia di kecamatan Pandak meliputi Struktur Penduduk dilihat dari jenis kelamin, usia, mata pencaharian dan pendidikan. 1. Struktur Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Berdasarkan data yang diperoleh dari monografi kecamatan Pandak tercatat sebanyak 27.455jiwa untuk penduduk berjenis kelamin laki laki dan 28.217 untuk penduduk berjenis kelamin perempuan. Berikut merupakan tabel yang menjelaskan tentang keadaan penduduk berdasarkan jenis kelamin yang ada di kecamatan Pandak. Tabel 1.Komposisi penduduk berdasarkan jenis kelmin Diwilayah kecamatan Pandak Tahun 2015. No Jenis kelamin Jumlah (Jiwa) Persentase ( %) 1. Laki laki 27.455 49,32 2. Perempuan 28.217 50,68 Total 55.672 100 Sumber: Monografi Kecamatan Pandak 2016 41 Berdasarkan Tabel 7. Dilihat bahwa penduduk perempuan lebih dominanyakni dengan hasil persentase 50,68% dibandingkan penduduk laki laki. Perbandingan tersebut tidak terlalu mencolok dan hasil persentase yang hampir seimbang sehingga penduduk Kecamatan Pandak cukup berpotensi untuk mengembangkan usahatani. Penerapan budidaya usahatani padi dapat dilakukan petani berjenis kelamin laki laki maupun perempuan.Namun hampir seluruh kegiatan usahatani padi dominan dapat dikerjakan oleh tenaga kerja berjenis kelamin laki laki mulai dari pengolahan lahan hingga pemasaran, sedangkan pada tenaga kerja perempuan dominan mengerjakan kegiatan penanaman. Guna mencapai keberhasilan dalam berusahatani perlu memperhatikan penggunaan tenaga kerja, waktu dan penerapan proses usahatani padi yang sesuai dengan standar operasional prosedur yang telah ditentukan. 2. Struktur Penduduk Menurut Tingkat Umur Penggolongan penduduk bedasarkan umur bertujuan untuk megetahui jumlah penduduk yang belum produktif, penduduk produktif dan penduduk yang sudah tidak produktif. Golongan penduduk yang produktif yaitu penduduk yang berumur antara 15 tahun sampai dengan 65 tahun sedangkan golongan penduduk yang belum produktif merupakan penduduk yang kurang dari 15 tahun. Penduduk yang sudah tidak produktif yaitu penduduk yang berumur lebih dari 65 tahun. 42 Tabel 2. Komposisi penduduk berdasarkan Usia di Kecamatan Pandak No. Umur (Th) Jumlah Persentase % 1 < 15 13.434 24.13 2 15-65 22.123 39.74 3 >65 20.115 36.13 Jumlah 55.672 100 Monografi Kecamatan Pandak 2015 Tabel 8. Terlihat penduduk wilayah kecamatan Pandak didominasi oleh penduduk usia Produktif yaitu sebesar 22.123 atau 39.74 %, jumlah tersebut lebih tinggi jika dibandingkan jumlah penduduk belum produktif yaitu sebesar 13.434 atau 24,13% dan sebesar 20.115 atau 36,13% penduduk tidak produktif. Dari jumlah penduduk produktif, penduduk non produktif dan penduduk belum produktif dapat diketahui besarnya angka beban ketergantungan ( Burdence Depedency Ratio / BDR) yaitu jumlah penduduk usia belum produktif ditambah jumlah penduduk non produktif dibagi dengan jumlaah penduduk usia produktif dikalikan 100%. BDR = BDR = x 100% x 100% BDR = 151,64% Besarnya nilai ketergantungan besarnya 151,64 % artinya setiap 100 orang penduduk usia produktif kecamatan pandak menanggung 152 penduduk tidak 43 produktif. Semakin tinggi nilai BDR (Burdence Dependency Ratio) maka nilai ketergantungan semakin besar. 3. Struktur Penduduk Menurut Mata Pencaharian Mata pencaharian merupakan sumber pendapatan yang dipergunakan untuk mencukupi kebutuhan sehari hari anggota keluarga. Penduduk dapat dikatakan setara, apabila segala kebutuhan sehari hari dapat terpenuhi baik material maupun spiritual. Mata pencaharian penduduk yang ditinjau dari pemanfaatannya yakni terbagi menjadi dua, yakni mata pencarian yang ditinjau dari pemanfaatan lahan dan sumber daya alam, contohnya pertanian dan peternakan, sedangkan mata pencaharian penduduk yang mengandalkan sektorsektor yang tidak banyak berhubungan dengan pemanfaatan lahan dan sumber daya alam seperti jasa dan transportasi. Struktur penduduk berdasarkan mata pencaharian berguna untuk memberikan peluang mengenai jenis lapangan pekerjaan yang tersedia wilayah tersebut Tabel 3.Komposisi penduduk menurut mata pecaharian di Kecamatan Pandak. No. Mata Pencarian Jumlah Persentase % 1. Petani 16.914 61.28 74 2. Pengusaha sedang/ Kecil 0.27 3. Pengrajin / Industri Kecil 597 2.16 4. Buruh Industri 787 2.85 5. Buruh Bangunan 1.105 4.00 6. Buruh Pertambangan 930 3.37 7. Pedagang 276 1.00 8. PNS 325 1.18 9. ABRI 95 0.34 10. Pensiunan (Pegawai Negeri Sipil) 75 0.27 11. Peternak (Sebagai usaha pokok/ sambilan) 6.424 23.27 Jumlah 27602 100.00 Sumber: Monografi Kecamatan Pandak 44 Tabel 9.Menjelaskan mayoritas penduduk Kecamatan Pandak bermata pencarian sebagai petani dan peternak. Penduduk dominan tertinggi dengan mata pencarian petani dengan persentse 61,28% atau 16.914 jiwa. Hasil persentase bermata pencarian sebagai petani memberikan peluang tinggi untuk mengembangkan potensi keberhasilan dalam berusahatani dengan penerapan yang sesuai dengan standar operasional prosedur dalam bertani. Selain petani, mayoritas petani bermata pencarian sebagai peternak dengan persentase 23,27% atau 6424 jiwa, mata pencarian sebagai peternak dapat mendukung kegiatan usahatani padi secara organik yakni dengan menggunakan kotoran ternak sebagai pupuk organik, semakin banyak penduduk bermata pencarian sebagai peternak maka semakin mendukung kegiatan pemupukan pada penerapan pemupukan usahatani secara organik. Penerapan pemupukan organik yang sesuai standar operasional prosedur menjadi hal penting dalam keberhasilan dalam berusahatani. 4. Struktur Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan Tingkat pendidikan merupakan salah satu tolak ukur untuk mengetahui kualitas sumberdaya manusia suatu masyarakat. Disamping itu tingkat pendidikan juga mencerminkan perilaku dan tindakan penduduk dalam kehidupan sehari hari terhadap suatu perubahan yang terjadi dimasyarakat. 45 Tabel 4. Struktur penduduk menurut tingkat pendidikan No. Tingkat Pendidikan Jumlah (jiwa) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Buta Huruf Belum Sekolah Tidak TamatSD/Sederajat Tamat SD/Sederajat Tamat SLTP / Sederajat Tamat SLTA/ Sederajat Tamat Diploma dan Perguruan Tinggi Jumlah Sumber: Monografi Kecamatan Pandak 6 5.126 4.223 6.574 779 8.913 14.457 40.078 Persentase(%) 0.01 12.79 10.54 16.40 1.94 22.24 36.07 100 Berdasarkan Tabel 10. Dapat diketahui tingkat pendidikan penduduk kecamatan Pandak mayoritas adalah tamatan DIPLOMA dan Perguruan tinggi yakni sejumlah 14.457 atau 36,07% sehingga penduduk kecamatan Pandak dapat dengan muda mengembangkan ilmu pengetahuan. Selain itu penduduk wilayah kecamatan Pandak mempunyai kesadaran terhadap pentingnya pendidikan, semakin banyak penduduk yang berpendidikan tinggi maka semakin baik pembangunan didaerah tersebut. Sehingga dengan tingkat pendidikan yang tinggi akan mempengaruhi sikap dan pola pikir penduduk, terutama inovasi petani dalam menerima teknologi baru dalam penerapan usahatani padi sesuai Standar Operasional Prosedur yang telah ditentukan. C. Keadaan Sosial Ekonomi Keadaan perekonomian suatu wilayah mencerminkan tingkat kesejahteaan penduduk. Pembangunan perekonomian dapat berjalan lancar apabila ada sarana yang mendukung kegiatan tersebut antara lain sarana ekonomi dan transportansi. 46 1. Sarana Ekonomi Sarana ekonomi merupakan salah satu penunjang dan sarana pendukung ddalam kegiatan usahatani.Dengan adanya sarana saran tersebut pembangunan perekonomian dapat berjalan dengan lancar serta mendukung dalam memasarkan hasil pertanian dalam bentuk barang jadi maupun barang mentah. Sarana perekonomian yang menunjang antara lain pasar, kios warung lembaga keuangan dan lain lain. Berikut tabel yang menggambarkan keadaan saran ekonomi di Kecamatan Pandak. Tabel 5.Komposisi Sarana Ekonomi di Kecamatan Pandak No. Sarana Perekonomian Jumlah 1. Koperasi 2. Pasar umum 3. Toko/ kios/ warung 5. Rumah, warung makan 6. Bank 7 Industri Besar dan sedang Kecil Rumah Tangga 8 5 86 11 3 Persentase (%) 6.45 4.03 69.35 8.87 2.42 5 1 5 124 4.03 0.81 4.03 100 Monografi Kecamatan Pandak 2015 Berdasarkan Tabel 11. Diketahui bahwaToko/ kios / warung jumlahnya lebih dominan yakni dengan hasil persentase 69,35% atau berjumlah 86 unit. Dengan adanya Toko/ Kios dan warung yang lebih banyak dapat membantu memperlancar dan mempermudah dalam mencukupi kebutuhan sehari hari bagi penduduk yang jarakya jauh dari pasar, mempermudah dalam memenuhi kebutuhan ekonomi penduduk kecamatan Pandak serta mempermudah dalam proses pemasaran hasil pertanian yang berpotensi di Kecamatan Pandak. 47 Dominanya toko, kios dan warung dapat memperlancar sarana distribusi benih yang sesuai standar benih padi yang digunakan, memperoleh alat-alat yang layak pakai dalam pertanian serta memperlancar kegiatan dalam usahatani lainya demi tercapainya penerapan usahatani padi yang sesuai dengan standar operasional prosedur dalam berusahatani padi. 2. Sarana Transportasi Sarana transportasi merupakan faktor yang sangat penting untuk menunjang pembangunan perekonomian suatuwilayah dan kegiatan sosial. Dengan adanya sarana transportasi akanmempercepat pertumbuhan ekonomi. Disamping itu arus informasi cepat diakses. Jika transportasi tersedia dengan baik akan mendukung memperlancar sarana dalam kegiatan pertanian. Tabel 6.Sarana Transportasi Kecamatan Pandak No. Sarana Transportasi Jumlah (Unit) 1. Sepeda 18064 2. Dokar / Delman 2 3. Gerobak / Cikar 12 4. Becak 90 5. Kendaraan Bermotor beroda 3 29 6. Sepeda Motor 14354 7. Mobil Dinas 4 8. Mobil Pribadi 215 9. Truck 35 10. Bus umum 19 Jumlah 32824 Monografi Kecamatan Pandak 2015 Tabel 12. Persentase (%) 55.03 0.01 0.04 0.27 0.09 43.73 0.01 0.66 0.11 0.06 100.00 Menjelaskan transportasi sepeda sangat mendominasi dan menjadi kendaraan tertinggi yang digunakan penduduk di wilayah kcamatan Pandak, yakni dengan jumlah 18.064 unit, hal ini dikarenakan tingkat pendapatan dan jarak tempuh petani ke lahan pertanian. Namun selain kendaraan sepeda yang 48 digunakan penduduk diwilayah kecamatan pandak, kendaraan sepeda motor juga cukup tinggi yang digunakan penduduk yakni dengan jumlah 14.354 unit. Dengan demikian sarana transportasi tersebut dapat menunjang kegiatan dan pembangunan penduduk terkhususnya para petani. Alat transportasi yang digunakan oleh penduduk dikecamatan Pandak cukup bervariasi mulai dari kendaraan pribadi maupun kendaraan umum yang digunakan, semakin banyaknya variasi alat transportsi yang ada akan lebih mempermudah penduduk untuk bermobilitas tetapi yang menjadi kendala apabila penduduk tidak memiliki kendaraan pribadi maka penduuduk tersebut akan mengeluarkan biaya yang cukup besar untuk menggunakan jasa angkutan. D. Keadaan Pertanian Sektor pertanian merupakan sektor yang memiliki peranan penting dalam pembangunan perekonomian suatu daerah terutama dalam bidang pertanian dan pangan. Peran sektor ekonomi adalah sebagai sumber penghasil kebutuhan pokok, sandang dan papan.Selain itu, sektor ini merupakan sektor yang sangat banyak menampung tenaga kerja dan sebagian besar penduduk tergantung pada sektor pertanian. Tabel 7. Tanaman Pangan Kecamatan Pandak 2016 Produksi (kw) Produktivitas (kw/ha) No. Tanaman Pangan Luas (Ha) 1. Padi 228 176.7 0.775 2. Jagung 20 119 5.95 3. Kedelai 143 28.6 0.2 Sumber: Monografi Kecamatan Pandak 2016 Tabel 13. Menjelaskan Bahwa komoditas padi memiliki luas lahan terluas yakni dengan luas 228 Ha, Hal ini dikarenakan sebagian besar penduduk bermata 49 pencaharian sebagai petani. Selain itu, sumber daya alam lahan yang memadahi serta pemupukkan yang tepat dapat mendukung usahatani padi, namun pencapain produksi padi dapat dikatakan belum maksimal karena hasil produksi sebanyak 176,7 Kw, jika dibandingkan dengan jumlah hasil produksi jagung yang lebih tinggi yakni 119 Kw dengan luasan 20 Ha. Dengan demikian perlu adanya alternatif guna meningkatkan jumlah produksi padi yakni salahsatunya dengan menerapkan sistem tanam padi yang sesuai dengan Standar operasional prosedur yang telah ditentukan. Pertanian yang diusahakan di kecamatan Pandak salah satunya yakni tanaman Pangan yang merupakan bahan kebutuhan pokok dalam kehidupan sehari hari. Untuk memenuhi kebutuhan pokok tersebut dapat ditinjau dari peluang penggunaan lahan yang telah diterapkan serta potensi lahan yang dapat digunakan untuk mengembangkan komoditas pertanian di kecamatan Pandak luas penggunaan lahan pertanian di Kecamatan Pandak. Tabel 8. Tabel Penggunaan Lahan pertanian dikecamatan Pandak No Penggunaan Lahan Luas (Ha) Persentase (%) 1. Lahan Sawah 1.344.78 24.83 Irigasi setengah tekhnis 927.28 17.12 Tadah Hujan 417.50 7.71 2. Tahan Kering 1.231.59 22.74 Pekarangan/ Bangunan/ Emplasment 1.157.48 21.37 Tegal/ Kebun 74.11 1.37 4. Lahan Basah 0.82 0.02 5. Lahan Keperluan Fasilitas Umum 21.84 0.40 Lahan Lapangan Olahraga 3.71 0.07 Lahan Rekreasi 1.70 0.03 6. Kuburan 16.43 0.30 7. Lain Lain( Tanah Tandus, Pasir) 219.10 4.05 Jumlah 5416.36 100 Sumber: Monografi Kecamatan Pandak 2015 50 Dari Tabel 14. Diketahui bahwa peggunaan lahan untuk pertanian cukup mendominasi terkhususnya pada lahan sawah yaitu 1.344.78 ha atau 24,83% . didukung dengan irigasi setengah tekhnis seluas 927.28 ha. Dengan hasil persentase 17.12% dan tadah hujan 417.50 ha. Penggunaan lahan sawah yang mendominasi tesebut dapat mendukung peningkatan hasil produksi padi salah, satunya dengan meningkatkan tanaman padi yang sesuai dengan standar operasional prosedur yang telah dianjurkan agar memperoleh hasil seperti yang diharapkan. E. Profil Gapoktan “Mitra Usaha Tani” Gapoktan “Mitra Usaha Tani” merupakan Salah satu kelompok tani yang terdapat di Kecamattan Pandak.Gapoktan Mitra Usaha Tani ini terletak di Dusun Gedongsari RT 04 Desa Wijirejo Kecamatan Pandak Kabupaten Bantul. Gapoktan ini berdiri pada tanggal 13 Februari 2007, berdasarkan pengukuhan SK Bupati Bantul tanggal 19 Mei 2008 dengan Nomor pengukuhan 142 A tahun 2008. Prestasi yang dimiliki Gapoktan, yakni Peringkat III tingkat Propinsi tahun 2012 Kategori Gapoktan Pengelola Program Lembaga Distribusi Pangan Masyarakat (LDPM). 1. Visi dan Misi Visi : Mampu memproduksi beras sehat berkwalitas dan Desa Wijirejo menjadi sentra beras hygienis. 51 Misi a. Melaksanakan budidaya pertanian yang baik b. Meningkatkan produksi dan pendapatan petani serta menjalin kerjasama antar anggota kelompok 2. Struktur pengurus Gapoktan “Mitra Usaha Tani” Struktur organisasi Gapoktan Mitra Usaha Tani berstruktur hirarki.Seluruh unit berada dibawah pimpinan langsung yaitu ketua gapoktan. Ketua Gapoktan melaksanakan tugas untuk pengelolaan dan penentuan kebijakan gapoktan. Ketua gapoktan dibawahi enam unit kerja yang terdiri dari unit humas dan pemberdayaan SDM, unit Lembaga Keuangan Mikro (LKM) atau Pengembangan Usaha Agribisnis Perdesaan (PUAP), unit distribusi beras atau jagung atau penggilingan, unit alat mesin pertanian, unit cadangan pangan dan unit peternakan dan TPH (Tanaman Pangan dan Hortikultura). Setiap unit-unit tersebut memiliki kewenangan untuk melakukan pengelolaan terhadap unit kerja masing-masing terkait fungsi masing-masing unit. Struktur organisasi Gapoktan Mitra Usahatani dapat dilihat pada gambar 52 Gambar 1. Bagan struktur pengurus gapoktan “Mitra Usaha Tani” Kewajiban-kewajiban pengurus Gapoktan “Mitra Usaha Tani” a. Ketua Memimpin dan memajukan Gapoktan secara keseluruhan. b. Sekertaris Menyelenggarakan administrasi Gapoktan, menyelenggarakan rapat-rapat, membuat notulen dan undangan. 53 c. Bendahara Membuat rencana anggaran gapoktan, menyelenggarakan administrasi keuangan, mengamankan dan bertanggung jawab terhadap uang yang ada di kas bendahara, membuat laporan pertanggung jawaban keuangan. d. Unit Humas dan Pemberdayaan Sumber Daya Masyarakat Melakukan pemberdayaan atau pelatihan, memberi penjelasan atau informasi ke masyarakat, menyelenggarakan publikasi dan informasi kepada petani, melakukan dan membantu tugas-tugas yang berkaitan dengan sekertaris serta penyebaran undangan. e. Unit Lembaga Keuangan Mikro (LKM) atau Pengembangan Usaha Agribisnis Perdesaan (PUAP) Mengelola dan menyelenggarakan simpan pinjam bagi anggota, mencatat dan melaporkan hasil pendapatan dari simpan pinjamsecara tertib dalam rapat anggota tahunan. f. Unit Distribusi Beras/Penggilingan Mengadakan transaksi jual beli beras/gabah/jagung pada petani, mencatat setiap transaksi secara tertib, menampung sementara dan bertanggung jawab terhadap keamanan barang, mengolah atau menggiling gabah Gapoktan dan milik petani, memasarkan beras, gabah, jagung keluar Desa Wijirejo, membuat laporan secara periodik. 54 g. Unit Alsintan (Alat Mesin Pertanian) Mengelola dan merawat mesin-mesin milik Gapoktan agar berhasil guna dan mendatangkan keuntungan, mencatat dan melaporkan hasil-hasil dari mesin milik Gapoktan. h. Unit Cadangan Pangan Membeli dan menampung gabah atau beras digudang, menyalurkan pinjaman gabah atau beras kepada petani, mengelola cadangan pangan secara tertib. i. Unit Peternakan dan TPH Mencatat dan melaporkan keadaan lapangan dan luas areal musim tanam setiap triwulan yang berkaitan dengan TPH, melaporkan kepada pengurus dan instansi terkait, apabila terjadi gejala-gejala serangan Organisme Pengganggu Tanaman yang merugikan petani, mengajak para petani untuk meningkatkan produktifitas, mengajak para petani untuk mengembangkan usaha peternakan dan mendata populasi ternak, melaporkan ke instansi terkait apabila terjadi ada serangan penyakit pada ternak. 3. Program Kerja Gapoktan “Mitra Usaha Tani” Rencana Program Kerja Gapoktan a. Rencana Program Jangka Pendek Pertemuan rutin pengurus dan peningkatan SDM pengurus, mengoptimalkan iuran anggota dan saham anggota, pengembangan teknologi pertanian (Sekolah Lapangan Pengelolaan Tanaman Terpadu (SLPTT) dan Systeme de Riziculture Intensive (SRI), pembuatan pupuk 55 organik untuk subsidi petani/anggota, pengembangan dan peningkatan unit distribusi dan cadangan pangan, pengembangan jaringan usaha dan kemitraan, peningkatan SDM petani dengan pelatihan dan magang serta studi banding b. Rencana Program Jangka Menengah Meningkatkan stok cadangan pangan dan penyaluran cadangan pangan, memberi bantuan ke petani miskin dengan beras (program raskin), sewa lahan pertanian 1 – 4 Ha untuk progam pemberdayaan, memberdayakan petani miskin dengan menggarap sawah milik Gapoktan dengan sistim bagi hasil, melengkapi kelembagaan Gapoktan (computer, laptop, printer, LCD dan layar serta meja kursi kantor), gapoktan dapat memberi kompensasi pengurus, gapoktan memiliki alat-alat angkut/armada roda empat, gapoktan memiliki kelompok ternak sapi untuk memenuhi pembuatan pupuk organik. c. Rencana Program Jangka Panjang Gapoktan mempunyai kantor sendiri / gedung pertemuan, gapoktan memiliki badan usaha yang mantap dan professional sejenis CV/PT/Koperasi, gapoktan dapat memberi gaji bagi pengurus secara layak / standar UMR. 1 V. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Identitas Petani Padi Kegiatan usahatani padi dipengaruhi oleh latar belakang petani dengan karakteristik yang meliputi umur, tingkat pendidikan, anggota keluarga,danluas kepemilikan lahan. Latarbelakang petani dengan karakteristik tersebut dapat mempengaruhi keberhasilan dalam berusahatani padi terutama dalam usahatani padi yang sesuai dengan standar operasional prosedur. Latar belakang dengan karakteristik petaniyang baik dapatmempengaruhi kemampuan pemikiran kritis petani untuk mengembangkan usahanya. 1. Umur Umur sangat berpengaruh terhadap kemampuan fisik petani dalam mengelola usahatani padi. Hal tersebut dikeranakan kemampuan fisik sangat dibutuhkan selama proses budidaya padi sawah. Tenaga kerja produktif pada umumnya berusia 15 sampai 59 tahun memiliki kemampuan fisik yang baik dalam mengelola usahatani.Petani berusia ≥ 60 tahun dapat dikatakan sudah tidak maksimal dalam mengelola usahatani dikarenakan keadaan fisik yang menurun.Berikut merupakan umur petani di Kecamatan Pandak, baik usahatani padi secara organik maupun usahatani padi secara konvensional. 2 Tabel 1. Identitas Petani dalam sebaran usia petani padi secara Organik dan usahatani padi secara Konvensional Organik Konvensional No. Usia Jumlah Persentase Jumlah Presentse Jiwa % Jiwa % 1 35 - 48 10 30.31 10 30.31 2 49 – 62 17 51.51 18 54.54 3 63 -75 6 18.18 5 15.15 Jumlah 33 100 33 100 Berdasarkan Tabel 15.Diketahui mayoritas umur petani dengan usahatani padi secara organik yakni petani dengan usia matang yakni pada usia 49 – 62 th, hal ini menjadi peluang yang sangat baik dalam mengelola maupun mengembangkan usahatani padi. Usahatani padi sangat memerlukan banyak tenaga kerja dan membutuhkan kekuatan fisik dan kinerja yang cukup tinggi yakni mulai dari kegiatan menanam, memelihara, panen, hingga pasca panen. Usia matang pada petani pada secara organik dan secara konvesional hampir sebanding. Secara umum menurut umur petani menunjukan bahwa masing-masing usahatani dapat dengan seimbang pula mengelola usahatani padi dengan baik sesuai dengan Standar Operasional Prosedur yang telah ditentukan pada penerapan usahatani padi secara organik maupun secara konvensional. 2. Tingkat Pendidikan Pendidikan merupakan komponen penting dalam mencapai keberhasilan dalam usahatani padi. Pendidikan menjadi komponen pendukung bagi petani dalam menerima pengetahuan atau inovasi baru diantaranya penerapan teknologi baru atau penerapan standar operasional prosedur pertanian. Disamping kemampuan dan ketrampilan dalam usahatani padi sawah, tingkat pendidikan 3 akan mempengaruhi cara berfikir petani. Semakin tinggi tingkat pendidikan yang ditempuh akan semakin mudah dalam mengelola usahatani. Tabel 2.Tingkat pendidikan petani usahatani padi secara organik dan secara konvensional Organik Konvensional No. Pendidikan Jumlah Jiwa Persentase % Jumlah Jiwa Persentase % 1 3.03 1 Buta Huruf 0 0 8 24.24 5 SD 12 36.36 11 33.33 2 SMP 5 15.15 12 36.36 3 SMA 15 45.45 4 PT Jumlah 1 33 3.03 100 1 33 Tabel 16. Menjelaskan mayoritas petani dengan usahatani padi secara organik berpendidikan SMA dengan hasil persentase 45,45%, sedangkan pada petani konvensional juga mayoritas petani berpendidikan SMA dengan hasil Persentase 36,36%. Pendidikan petani yang tinggi akan mempengaruhi pola fikir dalam manangani usahatani padi baik secara organik maupun secara konvensional berpeluang tinggi untuk meningkatkan usahatani sesuai dengan standar operasional prosedur dan teknologi baru. 3. Anggota Keluarga Keluarga petani meliputi kepala keluarga dan anggota keluarga yang masih menjadi tanggungan kepala keluarga. Jumlah anggota keluarga berperan sebagai tenaga kerja dalam keluarga yang membantu dalam proses usahatani. Tanggungan keluarga juga mempengaruhi penerimaan dan pendapatan petani khususnya kebutuhan pokok keluarga petani. Semakin banyak tanggungan anggota keluarga petani maka semakin besar pula pengeluaran yang dibutuhkan 3.03 100 4 petani dan sebaliknya semakin sedikit anggota keluarga petani maka semakin kecil tanggungan pengeluaran petani. Tabel 3. Jumlah Tanggungan Keluarga Petani secara organik dan konvensional Organik Konvensional Jumlah No. Jumlah Persentase Jumlah Jiwa Persentase % Tanggungan Jiwa % 1. 0 2 6.06 3 9.09 2. 1 sampai 3 21 63.64 28 84.85 3. 4 sampai 7 10 30.30 2 6.06 Jumlah 33 100 33 100 Tabel 17. Menjelaskan mayoritas petani memiliki jumlahtanggungan keluarga yang cukup sedang yakni berjumlah 1 sampai 3 orang atau degan Persentase 63,64%, begitupun denganpetani dengan usahatani padi secara konvensional berada pada tingkat sedang yakni jumlah tanggungan berjumlah 1 sampai 3, dengan persentase 84,85%. Namun jika keduanya dibandingkan maka hasil persentase tertinggi diperoleh oleh petani dengan usahatani padi secara konvensional. Hasil persentase menjelaskan bahwa tanggungan keluarga petani konvensional lebih sejatera dibandingkan jumlah tanggungan petani organik yang lebih banyak sehingga pendapatan dan pengeluaran petani dapat lebih ditingkatkan guna meningkatkan kesejahteraan petani, namun dengan hasil yang relatif sedikit tersebut penggunaan tenaga kerja dalam keluarga juga kecil sehingga usahatani tersebut lebih memerlukan tenaga kerja luar keluarga dalam mengolah usahatani padi baik secara organik maupun secara konvensional. 5 4. Luas Lahan Luas lahan pada pertanian yang digunakan untuk budidaya padi sawah sangat mempengaruhi hasil produksi padi yang dihasilkan. Semakin luas lahan pertanian padi yang digunakan maka hasil produksi padi akan semakin tinggi, hasil produksi tersebut dipengaruhi oleh proses dalam kegiatan budidaya, dan akan mempengaruhi penerimaan, pendapatan serta keuntungan padi baik usahatani padi secara organik maupun usahatani padi secara konvensional. Tabel 4. Kepemilikan Lahan Usahatani Padi Secara Organik dan Konvensional Organik Konvensional No Luas Lahan Jumlah Persentase Jumlah Persentase Jiwa (%) Jiwa (%) 1 ≤1000 17 51.52 12 36.36 2 >1000-2000 13 39.39 10 30.30 3 >2000-3000 1 3.03 4 12.12 4 >3000-4000 0 0.00 0 0.00 5 >4000-5000 0 0.00 3 0.10 5 > 5000 2 6.06 4 12.12 33 100 33 100.00 Jumlah Tabel 18.Diketahuibahwa luas lahan padi organik mayoritas sangat sedikit sebaran luas lahan usahatani padi organik yakni dominan 100-1000 sehingga dalam hal ini usahatani padi organik perlu dikembangkan atau diperluas. Proses perluasan lahan usahatani padi organik dengan luasan 1000-2000 juga cukup dominan yakni sebanyak 13 petani sehingga tidak terlalu jauh jika dibandingkan dengan luas lahan usahatani padi secara konvensional yakni rata rata dominan tertinggi juga dengan luasan 100 - 1000 dengan persentase36,36% atau sebanyak 12 petani. Jika ditinjau dengan kepemilikan luas lahan perbandingan 6 selisih tidak terlalu jauh, sehingga perlu adanya keberlanjutan guna meningkatkan pendapatan petani yang juga dipengaruhi oleh uasatani yang sesuai dengan standar operasional prosedur dalam usahatani padi. B. Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional Standar Operasional Prosedur usahatani padi diukur sengaja menggunakan capaian skor sesuai dengan yang diterapkan petani baik secara organik maupun secara konvensional. Standar operasional prosedur terdiri dari persiapan bibit, Penanaman, pemeliharaan, panen, pasca panen dan penggilingan serta penyortiran. Masing – masing variabel SOP diukur dengan skor terendah 1 (tidak sesuai anjuran), skor 2 (kurang sesuai anjuran) skor 3 (cukup sesuai anjuran), skor 4 (sesuai anjuran). Secara rinci pengukuran kesesuaian SOP usahatani padi organik dan pertanian konvensional adalah sebagai berikut: 1. Benih Benih pada usahatani padi menjadi hal utama yang pelu untuk diperhatikan, benih yang digunakan untuk usahatani padi harus sesuai dengan yang dianjurkan baik usahatani padi secara organik maupun secara konvensional. Benih bermutu merupakan syarat untuk mendapatkan hasil panen yang maksimal. Umumnya benih dikatakan bermutu bila jenisnya murni, bernas, kering, sehat, bebas dari penyakit, dan bebas dari campuran biji rerumputan yang tidak dikehendaki. Berikut merupakan perbandingan skor yang diperoleh dari penerapan benih yang dianjurkan dari masing-masing Standar Operasional Prosedur yang telah dianjurkan baik secara organik maupun secara konvensional. 7 Tabel 5.Skor Perbandingan Penerapan Benih berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secaraOrganik dan secara konvensional Standar SOP UT Padi Benih Skor (1-4) 1 2 3 4 Total Rata rata skor Efektivitas UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 3 6 9.09 17 51 51.52 13 52 39.39 33 100 109 3.30 76,77 UT Padi Konven Jumlah Persen (Petani) Jlh Skor (%) 0 0 0.00 7 14 21.21 19 57 57.58 7 28 21.21 33 100 99 3.00 66,67 *Ketentuan: Usahatani padi organik 1. Menggunakan benih bermutu hasil panen lalu. 2. Benih bermutu hasil panen lalu, varietas lain, belum bersertifikasi 3. Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, belum bersertifikasi.(beli) 4. Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan Usahatani padi konvensional 1. Beli dengan varietas lain 2. Beli dengan varietas yang dianjurkan, belum disertifikasi 3. Benih panen lalu namun belum diserrtifikasi 4. Benih Beli atau hasil panen lalu sesuai yang direkomendasikan dan disertifikaisi. Tabel 19. Menjelaskan bahwarata rata skor yang diproleh usahatani padi organik lebih tinggi yakni 3,30 yang berarti lebih dari cukup, dengan tingkat Efektivitas penerapan mencapai angka 76,77% yang berarti penerapan tinggi, sehingga penerapan ini harus dipertahankan dibandingkan dengan rata rata skor yang diperoleh dari usahatani padi secara konvensional yakni 3,00 dengan tingkat efektivitas 66,67%. Pencapaian skor pada usahatani padi organik yang lebih tinggi di karenakan, petani dengan usahatani organik mengandalkan benih hasil panen lalu yang berkualitas tinggi dan telah bersertifikasi. Skor yang diperoleh cukup tinggi atau sesuai anjuran akan menghasilkan padi yang berkualitas dan memberikan hasil yang sesuai dengan harapan petani. Benih berkualitas dan dianjurkan rata 8 rata yang digunakan petani organik yakni, pandan wangi, mentik wangi, mentik susu, dan rojo lele, sedangkan pada konvensional menggunakan benih IR 64, dan ceherang dimana benih sesuai kriteria yang dianjurkan yakni, benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan. 2. Perlakuan Benih Penerapan perlakuan benih berdasarkan anjuran standar operasional prosedur padi secara organik maupun konvensional berpengaruh pada mutu padi yang dihasilkan. Benih yang terseleksi yakni benih yang telah direndam air maupun dengan campuran fungisida selama 24 jam, dimana benih dibedakan antara yang mengapung dan tenggelam. Tabel 6.Skor Perbandingan Penerapan Perlakuan Benih Berasarkan Standar Operasioanl Prosedur Usahatani padi secara organik dan konvensional Standar SOP UT Padi Perlakuan Benih Total Skor Rata rata Efektivitas Skor (1-4) 1 2 3 4 UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 4 8 12.12 16 48 48.48 13 52 39.39 33 108 100 3,27 75,76 UT Padi Konven Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 9 18 27.27 21 63 63.64 3 12 9.09 33 93 100 2,82 60,61 *Ketentuan: Usahatani padi secara organik 1. Perendaman dengan menggunakan air 2. Perendaman dengan menggunakan air selam kurang dari 24 jam, bibit dipilih 3. Perendaman dengan air dan garam selama 24 jam 4. Perenaman dengan menggunakan air dan garam selama 48jam. Bibit dipilih Usahatani padi secara konvensional 1. Tanpa perendaman 2. Perendaman hanya dengan menggunakan air selama 24 jam 3. Perendaman menggunakan air selama 2 hari atau lebih 4. Perendaman menggunakan air dan fungisida selama 2 hari 9 Tabel 20. Ditinjau dari rata rata skor yang diperoleh penerapan SOP pada proses perlakuan benih lebih tinggi yakni 3,27 dengan tingkat Efektivitas 75,76% yang berarti tinggi dibandingkan dengan skor rata rata yang diperoleh usahatani padi secara konvensional yakni hanya mencapai 2,82 dan tingkat penerapan 60,61%. Penerapan yang cukup sesuai anjuran SOP padi organik dikarenakan benih padi yang direndam dengan air dan garam namun belum sesuai dengan lama waktu perendaman yang dianjurkan. Dengan demikian hal ini akan sangat mempengaruhi hasil produksi atau hasil pendapatan yang akan diproleh masing masing usahatani padi dan berpeluang untuk meningkatkan perlakuan penerapan Standar Operasioanal dalam proses lainya. Sedangkan penerapan pada usahatani padi secara konvensional dominan hanya merendam menggunakan air selama dua hari, perlakuan benih sebelum ditanam kurang begitu diperhatikan, proses perlakuan benih akan mempengaruhi produksi. Secara umum total skor yang diperoleh usahatani padi secara organik lebih tinggi. Hal ini dikarenakan petani dengan usahatani organik terbiasa merendam benih calon bibit yang akan ditanam, perlakuan perendaman benih cukup sesuai anjuran yakni rata-rata dengan direndam menggunakan air selama 24 jam dan benih dipilih secara selektif, disemai sesuai anjuran standar operasional prosedur 3. Penanaman Penanaman padi sesuai SOP yang telah dianjurkan, diantaranya yakni umur bibit, kedalaman bibit, jumlah bibit, serta jarak tanam bibit padi. Umur bibit berpengaruh terhadap produksi dalam usahatani padi. 10 Tabel 7.Skor Perbandingan Penerapan Penanaman berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional Standar SOP UT Padi Penanaman Total Skor rata rata Efektivitas Skor (1-4) 1 2 3 4 UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 1 2 3.03 17 51 51.52 15 60 45.45 33 100 113 3,42 80,81 UT Padi Konven Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 8 28 24.24 19 45 57.58 6 16 18.18 33 100 89 2,69 56.56 *Ketentuan Usahatani padi secara organik 1. Jarak tanam kurang lebih dari 26x26 cm. jumlah helai bibit bebas 2. Jarak tanam kurang lebih dari 26x26 cm. jumlah helai bibit 5 atau lebih,usia bibit kurang dari 18 hari 3. Jarak tanam 25x25cm, julmlah helai kurang dari 3, usia bibit kurang dari 18 hari 4. Jarak tanam 23 x 23 cm, jumlah helai bibit 3-4, usia bibit 20 hari Usahatani padi secara konvensional 1. Tidak sesuai dengan ketentuan 2. Jarak tanam 25 x 30. lebih dari 5 helai per lubang. Usia kurang dari 22 hari 3. Jarak tanam 25 x 30. kurang dari 5 helai per lubang. Usia lebih dari 22 hari 4. Jarak tanam 25 x 25. 5 helai per lubang. Usia bibit 22 hari Tabel 21. Menjelaskan bahwa mayoritas petani pada usahatani padi secara aplikasi pada lapangan dalam proses penanaman menerapkan jarak tanam 25x25cm, jumlah helai kurang dari 3,usia bibit kurang dari 18 hari. Tingkat Efektivitas usahatani padi secara organik yang tinggi pada proses penanaman diharapkan memperoleh hasil produksi yang tinggi. Dibandingkan penerapan penanaman pada usahatani padi secara konvensional dengan hasil rata-rata skor hanya mencapai 2,69 (kurang) dan tingkat Efektivitas 56,56% (Sedang) sehingga pada penerapan penanaman pelu adanya peningkatan lebih memperhatikan proses dan standar penanaman yang dianjurkan. Secara umum penerapan pada usahatani secara konvensional yang juga memperoleh skor 3 yakni rata-rata realita penerapan dilapangan yang baik yakni 11 jarak tanam 25 x 30. kurang dari 5 helai per lubang. Penerapan usahatani pada proses penanaman yang cukup sesuai anjuran akan berpengaruh pada hasil produksi dimana hasil diharapkan sesuai dengan harapan petani baik secara organik maupun secara konvensional. 4. Pemeliharaan dan Pemupukan Perbedaan yang sangat mencolok antara proses penerapan Standar operasional Prosedur padi secaraorganik dan secara konvensional terletak pada proses pemeliharaan dan pemupukan. Salah satu yang membedakan antara usatani secara organik dan secara konvensional yakni pada pertanian organik menggunakan pupuk alami sedangkan pada pertanian konvensional yakni menggunakan pupuk kimia atau buatan. Tabel 8. Skor Perbandingan Penerapan Pemupukan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi Organik dan konvensional Standar SOP UT Padi Pemupukan Total Skor rata rata Skor (1-4) 1 2 3 4 UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 12 24 36.36 17 51 51.52 4 16 12.12 33 100 91 2,75 58,58 UT Padi Konven Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 19 38 57.58 14 42 42.42 0 0 0.00 33 100 80 2,42 47,47 Usahatani padi secara organik 1. Menggunakan pupuk organik dengan dosis tak tentu. 2. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pupuk kurang dari 15 Hst. 3. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst. Tidak diberi pupuk organik cair. 4. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst.diberi pupuk oganik cair. Usahatani padi secara konvensional 1. Menggunakan pupuk dengan dosis tak tentu. 2. Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada umur < 5 Hst. Diberi pupuk P dan K kurang dari 50 Kg/Ha. 3. Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada umur < 5 Hst. Diberi Pupuk P dan K dengan dosis tak tentu. 4. Pemberian pupuk urea 1000kg/Ha, diberi pada umur 5 Hst, diberi pupuk P dan K 50 Kg/Ha 12 Tabel 22. Menjelaskan bahwa dominan petani pada penerapan pemupukan memperoleh skor rata-rata cukup rendah dan hampir seimbang yakni pada organik 2,75 dan tingkat efektivitas 58,58% sedangkan pada usahatani secara konvensional memperleh rata rata skor 2,42 dan tingkat efektivitas 47,47%. Penerapan pada proses Pemupukan cukup rendah dikarenakan kurangnya perhatian petai terhadap dosis pupuk yang digunakan pada padi yang diolah. Rata-rata ralita dilapangan penerapan pemeliharaan dan pemupukan secara organik yakni pemberian pupuk urea kurang dari 1000kg/Ha, dosis pupuk organik atau penggunaan pupuk kandang yang berlebihan akan mempengaruhi kesuburan daun pada padi sehingga dapat mempengaruhi kerobohan pada padi, sebagian petani mengeluhkan hasil yang demikian. Umur 15-25 Hst. Tidak diberi pupuk organik cair. Dibandingkan dengan penerapan secara konvensional juga dominan memperoleh skor 3(cukup sesuai anjuran). Hasil penerapan pemupukan pada pada usahatani padi secara konvensional yakni diawal langsung diberi pupuk N,P,K dan pupuk urea kurang kurang dari 1000Kg/Ha dengan dosis kurang dari 50 Kg/ha. Dan pemupukan dilakukan kembali setelah 3 lebih dari 21 hari. 5. Penyiangan Lahan usahatani padi yang digunakan dalam usahatani padi baik secara organik maupun secara konvensional tidak terlepas dari tanaman pengganggu atau gulma dimana tanaman liar tersebut bersaing degan tanaman padi dalam memperoleh zat hara dari dalam tanah, sehingga perlu peninjauan berbandingan penyiangan yang telah diterapkan petani baik secaraorganik maupun secara konvensional 13 Tabel 9. Skor Perbandingan Penerapan Penyiangan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional Standar SOP UT Padi Penyiangan Total Skor rata rata Efektivitas Skor (1-4) 1 2 3 4 UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 3 6 9.09 18 54 54.55 12 48 36.36 33 100 108 3,27 75,76 UT Padi Konven Jumlah Jlh Skor (Petani) 0 0 9 18 17 51 7 28 33 97 2,94 64,65 Persen (%) 0.00 27.27 51.52 21.21 100 *Ketentuan Usahatani padi secara organik 1. Gosrok hanya ketika tanam awal 2. Gosrok pada tanam awal, dibubut di usia 22 atau lebih Hst. 3. Gosrok pada tanam awal, dibubuti di usia 15 hari, kemudian di beri herbisida 4. Gosrok pada tana awal, dibubuti di usia 15 hari, 30 hari, tanpa menggunakan pestisida Usahatani padi secara konvensional 1. Gosrok hanya ketika tanam awal 2. Gosrok pada tanam awal, dibubut di usia 22 atau lebih Hst. 3. Gosrok pada tanam awal, dibubuti di usia 15 hari, kemudian di beri herbisida 4. Gosrok pada tana awal, dibubuti di usia 15 hari, 30 hari, tanpa menggunakan pestisida Tabel 23. Mejelaskan bahwa pada penerapan penyiangan berdasarkan Standar Operasional prosedur pada organik memperoleh rata rata skor yang diperoleh usahatanai padi secara organik pada penerapan penyianygan lebih tinggi yakni 3,27 lebih dari cukup tinggi dan tingkat efektivitas 75,76% , dibandingkan dengan sor rata-rata perolehan pada usahatani padi secara konvensional yakni 2,94 kurang dari cukup dan tingkat efektivitas 64,64%. Relita aplikasi proses penyiangan pada usahatani padi secara organik yakni gosrok pada tanam awal, dibubuti di usia 15 hari, kemudian masih menggunakan herbisida. Usahatani padi konvensional mayoritas kurang memperhatikan gulma yang menyerang pada tanaman padi, sehingga petani konvensional masih menggunakan herbisida. 14 Hasil penerapan tersebut menjelaskan bahwa petani padi secara organikcukup memperhatikan gulma pada tanaman padi agar tanaman padi tersebut dapat tumbuh dengan baik sesuai dengan harapan unsur hara tidak terbagi dengan gulma yang menyerang disekitar tanaman padi, namun pada penanggulangan gulma sebaiknya lebih memperhatikan waktu penyiangan gulma tanpa lebih memperhatikan penggunaan herbisida yang dapat mempengaruhi pertumbuhan padi baik secara organik maupun secara konvensional. 6. Pengendalian OPT Pemberantasan hama pada usahatani secara oragnik dan konvensional sangat berbeda, pada pertanian padi secara organik sangat tidak dibenarkan menggunakan pestisida kimia, sedangkan pada pertanian secara konvensional penggunaan pestisida kima menjadi hal yang biasa diterapkan dalam pengendalian hama dan penyakit. Pertanian organik dalam pemberantasan hama dan penyakit dilakukan secara terpadu antara teknik budidaya, biologis, fisik (Perangkap atau umpan). Berikut merupakan perbandingan penerapan pengendalian OPT sesuai anjuran Standar Operasional baik secara organik maupun secara konvensional. 15 Tabel 10.Skor Perbandingan Penerapan Pengendalian OPT berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional Standar SOP UT Padi Pengendalian OPT Skor (1-4) 1 2 3 4 Total Skor rata rata Efektivitas UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 14 28 42.42 15 45 45.45 4 16 12.13 33 100 89 2,30 56,56 UT Padi Konven Jumlah Persen Jlh Skor (Petani) (%) 1 1 3.03 6 12 18.18 24 72 72.73 2 8 6.06 33 100 93 2,81 60,61 *Ketentuan Usahatani padi secara organik 1. Menggunakan pestisida nabati, dan masih menggunakan pestisida kimia 2. Menggunakan biopestisida, dosis tak tentu, kurang sesuai saasaran 3. Menggunakan biopestisida , dosis tak tentu. Tapat sasaran 4. Menggunakan biopestisida(Pestisida nabati), sesuai dosisi dan tepat sasaran Usahatani padi secara konvensional 1. Tanpa menggunakan bahan kimia 2. Menggunakan pestisida tanpa dosis tertentu 3. Menggunakan pestisida sesuai dosis namun tidak tepat sasaran 4. Menggunakan pestisida sesuai dosisi, dan tepat sasaran pada hama Tabel 24. Menjelaskan bahwa dominan rata rata penerapan pengendalian OPT pertanian padi hampir sebanding namun berada pada skor rendah dengan penerapan pengendalian OPT pada usahatani padi secara konvensioanal yakni rata-rata skor 2,81 dan tingkat penerapan 60,61%. Sedangkan pada pertanian secara organik memperoleh rata-rata skor 2,30 dan tingkat efektivitas 56,56% Penerapan pengendalian OPT kurang efektif baik penerapan secara organik maupun secara konvensional, hal ini terlihat pada realita penerapan pengendalian OPT yang dilakukan. Realita aplikasi penerapan pegendalian OPT konvensional yakni menggunakan pestisida kimia namun kurang tepat sasaran, penggunaan pestisida kimia sesuai dosis namun kurang tepat sasaran. Sedangkan pada pengendalian 16 OPT secara organik menggunakan biopestisida, para petani organik menggunakan alat dan bahan yang masih tradisional dan bahan alami seperti menggunakan cairan cabai dan menggunakan jamur, penggunaan bahan ini juga masih cenderung kurang diterapkan karena kurangnya pemahaman mengenai pembuatan obat pembasmi OPT tersebut, serta kuangnya perhatian petani terhadap dosis penggunaan bahan OPT. 7. Irigasi Sistem irigasi atau pengairan mejadi pembeda antara pertanianpadi organik dan pertanian padi konvensional, terutama pada pertanian organik yang dimana air yang digunakan tidak diperbolehkan tercemar oleh bahan kimia sehingga perlu adanya petakan dan pembatasan serta bak filterisasi yang dilakukan secara buka tutup. Tabel 11. Skor Perbandingan Penerapan Pengendalian OPT Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional Standar SOP UT Padi Skor (1-4) Irigasi Total Skor rata rata Efektivitas 1 2 3 4 UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 6 12 18.18 18 54 54.55 9 36 27.27 33 100 102 3,10 69,70 UT Padi Konven Jumlah Persen (Petani) (%) Jlh Skor 0 0 0.00 2 4 6.06 20 60 60.61 11 44 33.33 33 100 108 3,27 75,76 *Ketentuan Usahatani padi secara organik 1. System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi 2. Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. 3. Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi, jarak 10m, terpisah. 4. Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. SOP padi secara konvensional 1. System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi 2. Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. 3. Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. 4. Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. 17 Tabel 25. Menjelaskan bahwa dominan rata-rata penerapan sistem irigasi pada pertanian organik yakni memperoleh hasil skor rata-rata 3,10 dan tingkat efektivitas 69,70% hampir sebanding dengan rata rata skor pada penerapan irigasi usahatani padi seara konvensional berada pada skor lebih dari cukup tinggi yakni 3,27 dan tingka efektivitas 75,76%. Hal ini menunjukan bahwa petani cukup memperhatikan sistem irigasi yang akan digunakan dam mengolah pertanian padi baik secara organik maupun secara konvensional. Penerapan irigasi realita dilapangan pada irigasi pertanian organik beberapa petani dengan lahan sawah yang belum terpisah dengan pertanian konvensional. Dengan sistem buka tutup namun belum adanya bak filterisasi sebagian petani masih belum begitu memperhatikan sistem irigasi atau pengairan yang mengalir pada pertanian mereka sehingga perlu adanya peningkatan untuk memperbaiki sistem irigasi yang belum memiliki bak filterisasi. 8. Panen Pemanenan padi harus dilakukan pada waktu yang tepat. Padi yang dipanen terlalu cepat dapat meyebabkan kualitas bulir gabah menjadi rendah, yaitu banyak bulir hijau atau butir berkapur sehingga diperoleh beras yang mudah hancur saat digiling, sebaliknya jika terlambat dapat menurunkan produksi, karena banyak butir gabah yang sudah dimakan burung atau tikus. Berikut perbandingan penerapan yang diaplikasikan petani ditinjau dari standar operasional prosedur baik pertanian secara organik maupun konvensional. 18 Tabel 12. Skor Perbandingan Penerapan Panen berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional Standar SOP UT Padi Skor (1-4) Panen 1 2 3 4 Total Skor rata rata UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 3 6 9.09 16 48 48.48 14 56 42.42 33 100 110 3,33 77,78 UT Padi Konven Jumlah Persen (Petani) (%) Jlh Skor 0 0 0.00 6 12 18.18 18 54 54.55 9 36 27.27 33 100 102 3,09 69,70 *Ketentuan Usahatani padi secara organik 1. Padi menguning seratus 100%, padi di gebyok 2. Padi menguning seratus 100%, menggunakan pedal tleser. 3. Padi menguning 90%, menggunakan pedal tleser dan dibersihlkan 4. Padi remegak kuning 90%. Menggunakan pedal tleser . Dibersihkan Usahatani padi secara konvensional 1. Padi menguning seratus 100%, padi di gebyok 2. Padi menguning seratus 100%, menggunakan pedal tleser. 3. Padi menguning 90%, menggunakan mesin tleser dan dibersihlkan 4. Padi remegak kuning 90%. Menggunakan mesin tleser . Dibersihkan Tabel 26. Menjelaskan bahwa dominan rata-rata penerapan panen berdasarkan SOP organik memperoleh skor rata-rata pertanian organik lebih tinggi yakni 3,33 dan tingkat efektivitas 77,78% (Tinggi) dibandingkan dengan pertanian padi secara konvensional dengan rata rata skor yang diperoleh yakni 3,09 dan tingkat efektivitas 69,70%. Penerapan proses panen perlu adanya perhatian khusus sesuai dengan standar operasional prosedur yang telah dianjurkan. Rata-rata penerapan panene secara organik yang diaplikasikan di lapangan yakni Padi menguning 90%, dipanen menggunakan pedal tleser dan gabah dibersihkan dari sisa rumput. Sedangkan penerapan panen padi secara 19 konvensional, rata-rata kebiasaan petani konvensional mayoritas menerapkan sistem panen dengan panen padi yang menguning hingga 100% , dan masih menggunakan pedal tleser sehingga proses panen kurang maksimal dan kurang sesuai dengan standar operasional prosedur panen yang telah ditentukan. Penerapan panen lebih mengarah pada skor 4(sesuai anjuran) sehingga diharapkan petani dapat lebih memperhatikan Standar Operasional dan realita pengaplikasian dalam panen padi baik secara organik maupun secara konvensional. Pada penerapan panendiharapkan hasil panen padi yang maksimal berupaya mencegah adanya bulir padi berisi yang terbuang serta mengurangi hasil beras yang akan digiling sehingga perlu adanya peningkatan penerapan yang menggunakan alat pedal tleser yang tidak terlalu cepat berputar sehingga menyebabkan padi yang terplanting dan tidak tertampung. 9. Pascapanen Kegiatan pascapanen merupakan perlakuan pada padi setelah dipanen diantaranya yakni penjemuran. Hal yang terpenting pada pengeringan yakni perlakuan pembalikan penjemuran dan waktu penjemuran. Masing masing usahatani padi memiliki Standar Operasional prosedur pada penerapan pascapanen dalam penjemuran baik penerapan usahatani padi secara organik maupun secara konvensional. 20 Tabel 13. Skor Perbandingan Penerapan Pascapanen berdasarkan Standar Operasional Prosedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional Standar SOP UT Padi Skor (1-4) Pasca Panen Total Skor rata rata Efektivitas 1 2 3 4 UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 6 12 18.18 15 45 45.46 12 48 36.36 33 100 105 3,18 72,73 UT Padi Konven Jumlah Persen Jlh Skor (Petani) (%) 0 0 0.00 9 18 27.27 14 42 42.42 10 40 30.30 33 100 100 3,03 67,68 *Ketentuan SOP padi secara organik 1. Gabah diblower dan disimpan 2. Gabah tanpa dibersihkan kemudian dijemur 3. Gabah dibersihkan dan disilir, dijemur selama lebih dari 15 jam dengan cuaca panas 4. Gabah dibersihkanser dandisilir, dijemur selama 15 jam dengan cauaca panas SOP padi secara konvensional 1. Gabah diblower dan disimpan 2. Gabah tanpa dibersihkan kemudian dijemur 3. Gabah dibersihkan dan disilir, dijemur selama lebih dari 15 jam dengan cuaca panas 4. Gabah dibersihkanser dandisilir, dijemur selama 15 jam dengan cauaca panas Tabel 27. Menjelaskan mayoritas petani pada usahatani padi secara organik memperoleh skor rata-rata hampir seimbang yakni 3,18 dan tingkat efektifits 72,73% sedangkan pada pertaian padi secara konvensional 3,03 dengan tingkat efektivitas 67,68%. Rata-rata penerapan yang terealisasi sesuai SOP yakni gabah dibersihkan dan disilir, dijemur selama lebih dari 15 jam dengan cuaca panas. Sebanding dengan proses pengeringan padi secara konvensional dengan hasil Persentase yang sama yakni 45,45% atau denagn jumlah 15 petani. Perolehan skor pada penerapan pengeringan pada petani dengan usahatani padi secara organik kurang memperhatikan proses pembalikan padi saat dijemur, dan mayoritas petani menjemur padi lebih dari 15 jam. 21 Hasil persentase yang sebanding menunjukan bahwa penerapan proses pengeringan baik secara organik maupun secara konvensional cukup sesuai anjuran standar operasional prosedur. Namun proses ini masih belum maksimal sehingga perlu adanya peningkatan hingga mencapai skor teringgi. 10. Penggilingan Penggilingan dalam pasca panen merupakan kegiatan pemisahan beras dari kulit yang membungkusnya. Pada proses penggilingan terdapat beberapa perbedaan antara proses penggilingan secara organik dan secara konvensional, namun dalam proses penggilingan tidak terlalu berbeda. Pada proses penggilingan yang telah memilki Standar Operasional Prosedur masing-masing baik secara organik maupun secara konvensional. Tabel 14.Skor Perbandingan Penerapan Penggilingan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional Standar SOP UT Padi Skor (1-4) Penggilingan Total Skor rata rata 1 2 3 4 UT Padi Organik Jumlah Jlh Persen (Petani) Skor (%) 0 0 0.00 2 4 6.06 19 57 57.58 12 48 36.36 33 100 109 3,30 76,77 UT Padi Konven Jumlah Persen Jlh Skor (Petani) (%) 0 0 0.00 5 10 15.15 15 45 45.45 13 52 39.39 33 100 107 3,24 74,75 *Ketentuan Usahatani padi secara organik 1. Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh 2. Digiling dengan mesin bebas menggunakan 1 fase dan dengan disosoh 3. Digiling dengan mesin tetap menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. 4. Digiling dengan mesin tetap dan terpisah dengan padi konvensional menggunakan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Usahatani padi secara konvensional 1. Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh 2. Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh 3. Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. 4. Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. 22 Tabel 28. Menjelaskan bahwa mayoritas petani pada penerapan penggilingan secara organik dominan memperoleh skor 3 (cukup sesuai anjuran) dengan skor rata-rata yang diperoleh pada penerapan penggilingan secara organik hampir sebanding dengan penerapan penggilingan secara konvensional, pada organic memperoleh skor 3,30 dan tingkat efektivitas 76,77% sedangkan pada penggilingan secara konvensional 3,24 dan tingkat penerapan 74,75%. Penerapan proses penggilingan lebih cenderug memperhatikan mesin yang digunakan dan proses penggilingan yang dilakukan. Penerapan proses penggilingan dengan menggunakan mesin duduk, proses 2 fase namun tanpa disosoh dengan gilingan tetap dan dibedakan antara penggilingan beras organik dan konvensional, dibandingkan dengan penerapan secara konvensional yang lebih rendah yakni dengan hasil Persentase 51,52% atau dengan jumlah 17 petani padi secara konvensional. Hasil perolehan skor 3 (cukup sesuai anjuran), menjelaskan bahwa proses penggilingan perluadanya ketetapan mesin dalam menggiling beras serta pembeda antara beras secara organik dan konvensional guna memperoleh beras yang bermutu tinggi. Skor 3(cukup sesuai anjuran) juga mengarah pada skor 4, artinya perlu adanya peningkatan dalam proses penggilingan diantaranya yakni dengan 2 kali fase dan dengan disosoh guna memeproleh hasil beras yang maksimal. 23 11. Penyortiran dan Pengayaan Pengemasan beras dapat dilakukan dengan dua cara, dimana pada kemasan ditampilkan nama produk dan logo atau gambar disalah satu sisi, pada proses pengemasan beras juga terdapat standar operasional prosedur baik pengemassan beras secara organik maupun secara konvensional. Berikut merupakan tabel perbandingan proses pengemasan beras ditinjau dari standar operasional prosedur baik secara organik maupun secara konvensional. Tabel 15. Skor Perbandingan Penerapan Penyortiran dan Pengayaan berdasarkan Standar Operasional Posedur Usahatani padi secara Organik dan secara konvensional UT Padi Organik UT Padi Konven Standar SOP Skor Jumlah Jlh Persen Jumlah Jlh Persen UT Padi (1-4) (Petani) Skor (%) (Petani) Skor (%) Penyortiran dan 1 0 0 0.00 0 0 0.00 2 7 14 21.21 13 26 39.39 Pengayaan 3 23 69 69.70 17 51 51.52 4 3 12 9.09 3 12 9.09 Total 33 100 33 100 95 89 Skor rata rata 2,87 2,70 Efektivitas 62,62 56,56 *Ketentuan Usahatani padi secara organik 1. Beras tanpa melalui proses pengayaan 2. Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya 3. Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. 4. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. Usahatani padi secara konvensional 1. Beras tanpa melalui proses pengayaan 2. Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya 3. Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. 4. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. Tabel 29. Menjelaskan bahwa mayoritas petani pada penerapan proses pengemasan beras secara organik pada realitanya pada penerapan pengemasan beras secara organik yang rata-rata skor 2,87 dan tingkat efektivitas 62,62% sedangkan pada pada usahatani padi konvensional memperoleh rata-rata skor 24 2,70 dan tingkat efektivitas 56,56%, dilakukan pada satu lokasi yakni di ketua gapoktan yang lebih memperhatikan pengayaan dan pengemassan beras variasi ukuran volume mulai dari 5 kg, 10 Kg, hingga 25 Kg. sedangkan pada konvensional petani rata rata masing masing mmenjual beras tanpa memeprhatikan kemasan. Proses pengemasan beras secara konvensional perlu adanya peningkatan. Perolehan skor tersebut ditinjau dari penerapan pengemasan yang petani yakni beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, namun kemasan pada beras masih sangat sederhana dikarenakan pengemasan belum modern yang terdapat logo, gambar serta nama beras yang siap dipasarkan. C. Efektivitas Standart Operasional Prosedur Usahatani Padi Organik dan Padi konvensional Penerapan Efektivitas Standar Operasional Prosedur (SOP) usahatani Padi yang telah ditentukan pada penelitian ini diukur dengan menggunakan capaian skor yang telah diterapkan oleh Petani yaitu: Proses Penanaman, Proses Pemeliharaan, proses panen dan pasca panen. Indikator penerapan ini diperolehrata rata skor capaian dan rata rata tingkat efektivitas penerapan, maka nilai tiap kategoori sebagai berikut: 25 Tabel 16. Perbandingan Rata rata capaian skor dan tinkat Efektivitas penerapan sesuai standar operasional prosedur secara organik dan secara konvensional. Rata rata Skor Efektivitas (%) No Standar Organik Konvensional Organik Konvensional 1 Benih 3.30 3.00 76.77 66.67 2 Perlakuan Benih 3.27 2.82 75.76 60.61 3 Penenaman 3.42 2.70 80.81 56.57 4 Pemeliharaan 2.76 2.42 58.59 47.47 5 Penyiangan 3.27 2.94 75.76 64.65 6 Pengendalian OPT 2.70 2.82 56.57 60.61 7 Irigasi 3.09 3.27 69.70 75.76 8 Panen 3.33 3.09 77.78 69.70 9 Pasca Panen 3.18 3.03 72.73 67.68 10 Penggilingan 3.30 3.24 76.77 74.75 11 Penyortiran 2.88 2.70 62.63 56.57 Rata Rata total skor 3.14 2.91 71.26 63.73 Tabel 30. Menjelaskan hasil persentase Efektivitas kesesuaian Standar operasional prosedur dengan penerapan usahatani padi secara organik maupun secara konvensional perlu adanya penigkatan dan kesungguhan dalam penerapan usahatani padi yang menjadi sumber utama pendapatan penduduk berikut merupakan tabel total secara keseluruhan hasil skor yang dicapai. Tabel 17. Perbandingan Tingkat Efektivitas Standar Operasioanal Prosedur Usahatani padi secara Organik dan konvensional Organik Konvensional Tingkat No. Interval Jumlah Persentase Jumlah Persentase Penerapan (Petani) (%) (Petani) (%) 1. I Rendah 11,00 -19,25 0 0 0 0 2. II Kurang > 19,25 - 27,50 1 3.03 4 12.12 3. III Cukup > 27,50 -35,75 20 60.61 21 63.64 4. IV Tinggi > 35,75 - 44,00 12 36.36 8 24.24 Jumlah 33 100 33 100 Tabel 31. Menjelaskan bahwa mayoritas petani dengan usahatani padi secara organik tingkat penerapan keseluruhan budidaya bertani padi yang sesuai dengan Standar Operasional Prosedur memperoleh skor rata rata cukup tinggi berada dengan jumlah skor antara >27,50 - 35,75dengan hasil Persentase 60,61% 26 atau 20 petani, hal ini dikarenakan petani dengan usahatani padi organik cukup memperhatikan secara kritis akan pentingnya keberhasilan dalm bertani yang sesuai dengan standar operasional prosedur yang telah ditetapkan, dengan proses penerapan pertanian secara organik yang benar dan sesuai dengan standar operasional prosedur maka akan berpengaruh pada penerimaan dan keuntungan yang diperoleh oleh setiap petani. Tingkat penerapan usahatani padi secara konvensional, mayoritas petani juga memperoleh skor cukup tinggi dengan total jumlah cukup tinggi > 27,50 35,75 dengan hasil presentse 63,64% atau dengan jumlah 21 petani. Hasil perolehan tersebut diperoleh dari penerapan dari 33 sampel petani yang perduli akan keberhasilan pertanian dimana penduduk kecamatan Pandak berfokus pada pekerjaan sebagai petani dan bersumber pendapatan dari dari usahatani padi. Perbandingan tingkat penerapan sesuai standar operasional prosedur antara usahatani padi secara organik dan secara konvensional dapat terlihat dengan jelas yakni dengan hasil selisih 3,03% atau dengan selisih 1 orang petani pada rerata jumlah skor yang diperoleh. Untuk melihat tingkat keefektifan secara umum dapat menggunakan rumus Efektivitas : Efektivitas SOP Organik = x 100 % = x 100 % = 53,67% Diperoleh tingkat kefektifan SOP usahatani padi secara organik tercapai 53,67% artinya penerapan SOP berada antara 40 % -59,9 % artinya penerapan “Sedang”. Hasil perolehan tersebut perlu adanya peningkatan dan kesadaran akan kesesuaian dalam usahatani padi dengan SOP yang telah ditentukan. Penerapan 27 usahatani padi secara kovensional juga dapat dilihat dari hasil prosentase Efektivitas, berikut merupakan hasil prosentase yang diperoleh: x 100 % Efektiftas SOP Konvensional = x 100 % = = 50,25% Hasil prosentase Efektivitas kesesuaian Standar operasional prosedur dengan penerapan usahatani padi secara organik maupun secara konvensional yang berasda pada Efektivitas Sedang perlua adanya penigkatan dan kesungguhan dalam penerapan usahatani padi yanmenjadi sumber utama pendapatan penduduk Kecamatan Pandak. Penerapan yang telah ditentukan akan mempengaruhi pendapatan petani baiak dalam usahatani padi secara organik maupun usahatani padi secara konvensional. D. Analisis Biaya Biaya usahatani adalah seluruh biaya yang dikeluarkan atau dikorbankan oleh petani selama kegiatan mengelola usahatani, baik biaya eksplisit maupun biaya implisit. Biaya eksplisit yakni biaya yang secara nyata dikeluarkan sedangkan biaya implisit yakni biaya yang dikeluarkan tidak secra nyata namun wajib diperhitungkan. Biaya eksplisit meliputi sarana produksi, penyusutan alat, penggunaan tenaga kerja luar keluarga, bensin dan upah giling, sedangkan biaya tidak nyata atau biaya implisit yakni biaya tnaga kerja dalam keluarga dan biaya sewa lahan sendiri. Biaya biaya yang dikeluarkan petani dalam usahatani akan berpengaruh pada, penerimaan, pendapatan dan keuntungan. 28 1. Penerimaan Penerimaan usahatani padi sangat dipengaruhi oleh produksi beras dan harga beras yang berlaku. Guna mengetahui perbandingan penerimaan yang diperoleh dari usahatai padi secara organik dan secara konvensional berikut tabel 34 menjelaskan. Tabel 18. Perbandingan Penerimaan usahatani padi per 2.500 secara organik dan secara konvensional No. 1. 2. 3. Uraian Luas lahan Produksi Beras (Kg) Harga (Rp) Penerimaan (Rp) Organik usahatani padi Konvensional 2.500 910,89 10.040 9.144.964 2.500 844,59 7.524 6.355.252 Berdasarkan Tabel 32. Dengan membandingkan Penerimaan yang diperoleh antara usahatani padi organik dan usahatani padi secara konvensional dengan luas lahan yang sama per 2.500 Hasil penerimaan yang diperoleh petani organik lebih tinggi yakni Rp. 9.144.964 dibandingkan penerimaan yang diproleh petani konvensional yakni Rp 6.355.252,-. Hal tersebut di pengaruhi oleh jumlah produksi padi yang dihasilkan lebih tinggi yakni 910,89 Kg dibandingkan jumlah produksi padi konvensional yakni 844,60 Kg, Salah satu faktor yang mempengaruhi tingginya produksi yakni tingginya penerapan usahatani esesuai dengan standar operasional prosedur yang dianjurkan mulai dari penggunaan benih hingga penyortiran. Penerimaan juga dipengaruhi oleh harga yang beselisih cukup tinggi yakni Rp10.040 dengan hasil rata rata harga yang berlaku di pasaran kecamatan pandak yakni pada beras organik Rp /Kg sedangkan rata-rata harga penjualan pada beras 29 konvensional Rp7.530/Kg. Penerimaan akan mempengaruhi pendapatan dan keuntungan yang akan dikurangi biaya produksi yang dikeluarkan seperti biaya eksplisit dan biaya implisit dengan t hit > t tabel yakni 1,940 > 1,66901 berarti signifikan pada tingkat kesalahan 10%, Artinya Ho ditolak dan Ha diterima dengan sehingga adanya perbedaan secara nyata pendapatan usahatani padi baik secara organik maupun secara konvensional. 2. Biaya Produksi Dalam kegiatan produksi petani berusaha mengelola sarana produksi agar dapat memperoleh keuntungan semaksimal mungkin. Biaya sarana produksi usahatani padi yaitu biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkna sarana produksi yaitu benih dan pupuk. a. Biaya Eksplisit dan implisit Biaya eksplisit yakni biaya yang benar benar dikeluarkan diantaranya biaya benih, pupik, pestisida, penyusutan alat, Tenaga Kerja luar Keluarga dan Biaya lain lain yang dikeluarkan. Biaya implisit yakni biaya yang dikeluarkan namun tidak dengan sebenarnya. 30 Tabel 19. Perbandingan biaya pendapatan usahatani padi secara organik dan secara konvensional di Kecamatan Pandak No. 1. 2. 3. 4. 5 6 7 Uraian Penerimaan Biaya Exlisit Benih Pupuk TKLK Penyemaian Pengolahan Lahan Penanaman Pemupukan Penyamprotan Penyiangan Panen Penyusutan Alat Pestisida Lain lain Penjemuran Penggilingan Total Biaya Explisit Pendapatan Organik Konvensional 9.144.964 6.355.252 127.408 244.577 544.371 0 248.988 80.368 0 0 0 215.015 15.509 133.919 268.716 701.411 0 319.718 147.339 37.500 23.669 6.976 166.210 10.481 14.911 97.967 263.686 67.843 180.359 1.277.021 7.867.943 1.377.641 4.977.611 Tabel 33. Menjelaskan rata-rata penggunaan biaya eksplisit dan biaya implisit yang berpengaruh pada pendapatan petani baik petani dengan usahatani padi organik maupun petani dengan usahatani secara konvensional. Biaya eksplisit yang dikeluarkan diantaranya yakni benih, pupuk Tenaga kerja luar keluarga, penyusutan alat dan biaya lain-lain. Rata-rata penggunaan biaya benih dengan luas 2500 mengeluarkan biaya yang hampir seimbang. Hal ini dikarenakan pada usahatani padi secara organik lebih banyak menggunakan benih dengan rata-rata 13,68 Kg namun harga lebih murah dengan harga rata-rata Rp 9.591 serta mayoritas petani 31 menggunakan benih panen lalu dan benih direndam dan disortir sesuai kebutuhan. Sedangkan pada usahatani padi secara konvensional dominan mengandalkan benih beli dari toko yang lebih sedikit yakni 12,57Kg dengan harga Rp. 10.142. Penggunaan benih yang seimbang diharapkan memperoleh produksi yang seimbang. Biaya Pupuk yang dikeluarkan pada usahatani padi secara organik dan secara konvensional hampir seimbang, hal ini dikarenakan kebutuhan pupuk organik dengan dosis tinggi namun harga yang sangat rendah. dipengaruhi oleh penggunaan pupuk organik yang menggunakan lebih banyak pupuk yang di hargakan Rp 500/Kg, dan penggunaan pupuk cair yang mahal serta sebagian petani menggunakan pupuk organik olahan pabrikan yang dijual 10.000/5Kg. Sedangkan pada pemupukan konvensional yang menggunakan pupuk N,P dan K dengan dosis yang cukup banyak sehingga perbandingan harga pupuk konvensional tidak terlalu jauh dibandingkan biaya pupuk organik.maka pemupukan sangat perlu diperhatikan sesuai dengan standar operasional prosedur dalam penerapan dosisi penggunaan pupuk, baik secara organik maupun usahatani padi secara konvensional. Biaya Pestisida hanya dikeluarkan oleh petani dengan usahatani padi secara konvensional yakni sebesar Rp 15,057.dibandingkan dengan petani dengan usahatani padi secara konvensional. Hal tersebut dikarenakan rata rata ptani dengan usahatani padi secara organik membasmi hama menggunakan biopestisida yang terbuat dari bahan alami seperti cabai, campuran jamur serta alat pancingan hewan yang terbuat dari bahan tradisional. 32 Biaya Tenaga kerja luar keluarga yang dikeluarkan petani dengan usahatani padi secara konvensional lebih tinggi yakni Rp 701,411. biaya yang dikeluarkan lebih banyak dikarenakan lebih banyaknya menggunakan tenaga borongan yang lebih mahal terutama pada proses pengolahan lahan dengan biaya sebesar Rp. 319,718, serta kurangnya jumlah tenaga kerja dalam keluarga sehingga harus menggunakan tenaga kerja luar keluarga diantaranya pada penerapan pengolahan lahan, pemupukan, dan panen. Biaya Lain yang dikeluarkan diantaranya yakni biaya penggilingan keliling yang dihitung beraas rata rata Rp250/Kg. dan sebagian mengeluakan biaya pajak.Biaya lain lain yang dikeluarkan oleh patani dengan usaatani padi organic lebih tinggi yakni dengan biaya Rp. 263,686 dibandingkan dengan biaya penggilingan konvensional yakni Rp. 180,359. Biaya penggilingan beras organik yang lebih tinggi disebabkan produksi yang lebih tinggi, perlakuan penggilingan yang lebih khusus sehingga sebagian besar dikenakan biaya Rp 300/ kg, meskipun penggilingan beras organik masih menggunakan mesin tradisional perlakuan dan proses khusus penggilingan tetap terpisah dengan beras konvensional. Dibandingkan dengan penggilingan modern dengan perlakuan umum mesin yang digunakan pada beras konvensional umumnya mesin modern yang hanya dikenakan biaya Rp 250. Secara umum biaya eksplisit yang dikeluarkan rata rata petani dengan usahatani padi secara konvensional lebih tinggi yakni Rp. 1,377,641 dibandingan dengan usahatani padi secara organik yakni Rp1,277,021 Denga demikian pendapatan petani organik dapat dikatakan lebih sejahtera dibandingkan dengan pendapatan petani secara konvensional dengan uji 33 t hit > t tabel yakni 2,480 > 1,66901 berarti signifikan pada tingkat kesalahan 10%, Artinya Ho ditolak dan Ha diterima dengan sehingga adanya perbedaan secara nyata pendapatan usahatani padi baik secara organik maupun secara konvensional. B Pendapatan dan keuntungan Pendapatan diperoleh dari hasil peneriman dikurangi biaya eksplisit. Pendapatan menggambarkan tingkat kesejahteraan petani dimana bertani menjadi pilihan mata pencarian masyarakat kecamatan Pandak. Berikut merupakan tabel yang menjelaskan perbandingan pendapatan yang diperoleh sesuai penerapan standar operasional prosedur yang telah diterapkan. Tabel 20.Perbandingan pendapatan dan Keuntungan Usahatani padi secara organik dan secara konvensional. Konvensional No. Uraian Organik 4.977.611 1. Pendapatan 7.867.943 205.329 2. TKDK 829.929 Penyemaian 35.176 40.212 Pengolahan Lahan 143.836 4.091 Penanaman 69.928 84.432 Pemupukan 78.862 20.152 Penyamprotan 0 20.988 Penyiangan 111.244 32.727 Panen 390.882 2.727 3. Sewa lahan sendiri 1.109.900 1.046.970 Total Biaya Implisit 4. 1.939.829 1.351.861 Keuntungan (Rp) 5.928.114 3.625.750 Tabel 34. Menjelaskan bahwa pendapatan usahatani padi secara organik jauh lebih tinggi yakni Rp. 5,928,114,- dibandingkan dengan usahatani padi secara konvensional yakni Rp.3.625.750,- Hasil tersebut disebabkan karena lebih rendahnya penerimaan petani dengan usahatani padi secara konvensional 34 dibandingkan dengan petani dengan usahatani padi secara organik, disamping penerimaan yang rendah juga petani dengan usahatani padi konvensional menggunakan biaya yang cukup tinggi. Besar atau kecilnya pendapatan yang diperoleh dari usahatani padi yang dilakukan sangat dipengaruhi oleh penerimaan dan biaya ekplisit. Alternatif usahatani yang dapat dilakukan yakni meningkatkan kuantitas produksi padi dengan menerapkan standar operasional prosedur yang benar serta memperbaiki kualitas padi yang sesuai dengan anjuran yang telah ditentukan, alternatif lain yang dapat dilakukan untuk menyeimbangkan selisih pendapatan usahatani padi secara konvensional dan secara organik yakni dengan mengurangi biaya eksplisit yang dikeluarkan agar dapat meningkatkan keuntungan petani. Keuntungan usahatani merupakan selisih antara pendapatan dengan biaya implisit. Biaya implisit pada usahatani diantaranyanya yakni tenaga kerja dalan keluarga dan biaya sewa lahan sendiri. Biaya tenaga kerja dalam keluarga pada usahatani secara organik jauh lebih tinggi dibandingkan dengan usahatani padi secara konvensional yakni TKDK secara organik Rp. 829,929 sedangkan TKDK usahatani padi secara konvensional yakni Rp 205.329. Tingginya TKDK dalam keluarga pada UT secara organik dominan pada pengolahan lahan, penyiangan dan panen. Biaya sewa lahan sendiri per 2500m2 pada usahatani organik lebih tinggi yakni mencapai Rp. 1,109,900/ musim. Dibandingkan dengan biaya sewa lahan sendiri secara konvensional Rp 1,046,970. Hal ini dikarenakan keberadaan lokasi dan unsur tanah yang terdapat didalamnya. Sehingga secara umum 35 keuntungan usahatani padi secara organik lebih tinggi dibandingan keuntungan usahatani secara konvensional dengan hasil uji t 0.285 tidak signifikan pada tingkat kesalahan 10% Hal ini dilihat bahwa t hit < dari t tabel yakni 0,285 < 1.66901, Ho diterima dan Ha ditolak berarti tidak adanya perbedaan secara nyata keuntungan usahatani padi baik secara organik maupun secara konvensional. 36 VI. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur usahatani padi secara organik lebih efektif dengan rata-rata pencapaian 71,26% yang artinya tingkat pencapaian tinggi dengan skor rata rata 3,14 yang artinya cukup, dibandingkan dengan tingkat Efektivitas penerapan pada usasahatani secara konvensional yakni 63.73% yang artinya sedang dan dengan skor rata rata 2,91 yang artinya cukup. 2. Perbandingan hasil produksi dengan rata-rata luas lahan 2500 tidak adanya perbedaan secara nyata. Penerimaan pada usahatani secara organik lebih tinggi yakni pada usahatani secara organik dengan penerimaan Rp.9.144.964 sedangkan pada usahatani padi secara konvensional Rp.6.355.252.3. Pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik lebih tinggi dibandingkan dengan usahatani padi secara konvensional. Keuntungan yang tinggi dipegaruhi peneriman dan total biaya eksplisit maupun biaya implisit. Sehingga selisih pendapatan akhir pada usahatani padi organik lebih tinggi yakni Rp.7.867.943 sedangkan pada usahatani secara konvensional Rp.4.977.611. Keuntungan usahatani padi secara organik sebesar Rp.5.928.114 sedangkan keuntungan usahatani padi secara konvensional Rp. 3.625.750. 90 90 4. Tingkat Efektivitas penenerapan standar operasional yang baik berpengaruh pada penerimaan, pendapatan dan keuntungan dalam berusahatani padi baik secara organik maupun secara konvensional. B. Saran 1. Perlu adanya peningkatan penyuluhan dalam penyesuaian standar operasional prosedur dengan aplikasi pada usahatani padi baik secara organik maupun padi secara konvensional di Kecamatan Pandak Kabupaten Bantul guna mencapai tingkat penerapan efektifitas tertinggi. 2. Usahatani Padi baik secara organik maupun secara konvensional perlu mempertimbangkan biaya yang dikeluarkan baik biaya eksplisit terutama pada biaya tenaga kerja luar keluarga serta biaya pupuk dan biaya implisit yang dikeluarkan. DAFTAR PUSTAKA Badan Pusat Statistik Yogyakarta. Yogyakarta. 2015. “Yogyakarta Dalam Angka” Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Kementrian Pertanian. 2015. “Panduan Teknologi Budidaya Hazton Pada Tanaman Padi”.Jakarta. Gultom, Lammreta. 2011. Analisis Pendapatan Dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Usahatani Padi Sehat. Departemen Agribisnis. Fakultas Ekonomi Dan Manajemen. IPB. Bogor. http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/49949/H11lgu.pdf(21Juni2 05) http://pphp.pertanian.go.id/opini/2/potensi-pertanian-organik-dan-pengembanganberas-organik-di-indonesia-tahun-2014 (22 Januari 2016) Novarianto, Dipo.2014 “Analisis Efisiensi Penggunaan Faktor-Faktor Produksi Pada Usahatani Padi Organik Dan Padi Anorganik (Studi Kasus: Kecamatan Sambirejo, Kabupaten Sragen)” Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro Semarang. Nurzaman, Arif. 2005. “Study Komparatif usahatani padi sawah menggunakan pupuk organik dan pupuk anorganik di desa jomboran kecamatan klaten tengah kabupaten klaten”. Program Sarjana Pertanian Agribisnis. Fakultas Pertanian UMY Yogyakarta. Karliya Herawati,Noknik. Hendrani Januarita, 2014 “Viabilitas Pertanian Organik Dibandingkan Dengan Pertanian Konvensional”Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat.Universitas Katolik Parahyangan. Soekartawi. 1990. Teori Ekonomi Produksi. CV Rajawali. Jakarta. ________. 1993. Prinsip Dasar Ekonomi Pertanian Teori Dan Aplikasinya. PT Raja Grafindo Persada. Jakarta. ________. 2006. Analisis Usahatani. UI-Press. Jakarta. Sugiyono. 2010. Metode Penelitian Bisnis “Pendekatan Kuantitatif kualitatif dan R&D” CV ALFABETA.Bandung Tri Widyaningsih, Operalis. 2010. Efisiensi Usahatani Padi Organik di Desa Wijirejo Kecamatan Pandak,Kabupaten Bantul.Program Sarjana Pertanian Agribisnis. Fakultas Pertanian. UMY Yogyakarta. Wulandari, Kurnia. 2009. “Tingkat Penerapan Paket Teknologi Usahatani Padi oleh Peserta SL- PTT (Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman). Terpadu) Pada Gapoktan Sedyo Rukun di desa TAmantirto Kecamatan Kasihan Bantul”. Program Sarjana Pertanian Agribisnis. Fakultas Pertanian UMY Yogyakarta. Winarno, F.G. 2002. Pertanian organik: Standar Internasional dan Pangsa Pasar. Embrio Bioteknologi. Bogor. LAMPIRAN LAMPIRAN 1. Identitas Petani dengan usahatani padi secara organik NO Nama UMUR (Thn) Umur PENDIDIKAN < 15 15 - 55 >55 Buta Huruf SD SMP SMA PT Jenis Kelamin L P PEKERJAAN Status Lahan POKOK 1 Sumarjo 43 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sewa 2 Kadiyat 50 0 1 0 0 0 0 1 0 0 1 Penggarap 3 Badawi 67 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 4 Qomarudin 56 0 1 0 0 1 0 0 0 1 5 Yatmini 50 0 0 1 0 1 0 0 0 6 Subagio 60 0 0 1 0 0 0 1 7 Yulianto 47 0 1 0 0 0 1 8 Samingan 60 0 0 1 0 1 9 Miyati 50 0 1 0 0 10 Mulyadi 60 0 1 0 11 Rujiyo 70 0 1 12 Saringat 44 0 13 Muhaji 75 14 Marjono c 15 SAMPINGAN Petani Catering Petani Sewa Petani Pembuat Emping 0 Sendiri Petani 0 1 Penggarap Petani 0 1 0 Sendiri Petani 0 0 0 1 Penggarap Petani Ternak kambing 0 0 0 1 0 Sendiri dan sewa Petani T. Bangunan 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Penjual Beras 0 0 1 0 0 0 1 Sendiri Petani IRT 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 1 0 0 1 0 0 0 0 1 Sendiri Petani Membatik 0 1 0 0 0 0 1 0 0 1 Sendiri dan sewa Petani IRT 48 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 Penggarap Petani Pembuat Emping Subandi 51 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 16 Kubarjo 64 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri dan sewa Petani Penjual Beras 17 Jumadi 35 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Wirausaha 18 Sumarjono 54 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani T. Bangunan 19 Sukijo 53 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri Petani 0 20 Sumijem 54 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 Sendiri Petani 0 21 Pairan 75 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri dan sewa Petani T. bangunan 22 Samingan 48 0 1 0 0 1 0 0 0 1 0 Penggarap Petani 0 Ternak kambing 23 24 25 Slamet 48 Tumiran 40 Saringat 46 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Penggarap dan sendiri Sewa Petani 0 Petani Pedagang Petani 0 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Penggarap 57 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sewa Buruh Bangunan Petani Sawal 64 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sewa Petani 29 Darso H 48 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sewa Petani 30 Kasbi 60 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri dan sewa Parjiyem 65 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 32 Suroyo 52 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap dan sendiri Sewa 33 Suparti 43 0 1 0 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri 0 24 9 0 12 5 15 1 25 8 26 Priyadi 50 27 Martini 28 31 Purna TNI Petani Petani Petani Petani Buruh Bangunan Petani 2. Identitas Petani dengan usahatani padi secara konvensional NO NAMA UMUR (Thn) Umur Jenis Kelamin PENDIDIKAN < 15 15 - 55 >55 Buta Huruf SD SMP SMA PT L P PEKERJAAN Status Lahan POKOK SAMPINGAN 1 Suharjo 56 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Sewa Petani 2 juwahir 60 0 0 1 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 3 Gunawan 39 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 4 Pardiono 46 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani 5 Ahmad Shodik 49 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 6 Asiono 63 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani 7 Jumirat 60 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sewa Petani 8 Wajiono 52 0 1 0 0 1 0 0 0 1 0 Sewa Petani 9 Suragar 49 0 1 0 0 0 0 0 1 1 0 Sewa Petani Pedagang 10 Suyadi 50 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Pedagang 11 Marjo 60 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Penggarap Petani Ternak kambing 12 Maryono 48 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap Petani Trnak 13 Pak Karnomo 58 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri dan sewa Petani Pedagang 14 Paimin 65 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Penggarap Petani Pembuat Emping 15 Mugi uno 75 0 0 1 0 1 0 0 0 0 1 Sendiri Petani 16 Sapari 60 0 0 1 1 0 0 0 0 1 0 Penggarap Petani 17 Mujiyono 53 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Proyek 18 Sudarno 44 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani T. Bangunan 19 Nawi 65 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri Petani 0 20 Wiji Mulyono 35 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap Petani 0 21 Paliyono 57 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Penggap Petani T. bangunan Pedagang Ternak kambing Ternak kambing 22 Sugiyono 65 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri Petani 0 23 Samidi 55 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani 0 24 Sardiyono 50 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani Pedagang 25 Giyono 55 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sewa Petani 26 Bonidi 58 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Penggarap Petani Buruh Bangunan 27 Winardi 44 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Buruh Bangunan 28 Suminto 57 0 0 1 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 29 Supri 44 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap 30 Surono 45 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 31 Slamet 47 0 1 0 0 0 0 1 0 1 32 Sumarjo 65 0 0 1 0 0 0 1 0 33 Buniran 45 0 1 0 0 0 1 0 0 18 15 1 8 11 12 Jumlah Pedagang Petani Sendiri Petani Pedagang 0 Penggarap dan sendiri Petani Pedagang 1 0 Penggarap Pedagang Petani 0 1 0 Sendiri 1 32 1 Petani 3. Kepemilikan lahan dan produksi beras No. Oganik Luas m2 1. Sumarjo 2000 Prod beras (Kg) 1000 2. Kadiyat 2000 650 3. Badawi 1500 856 4. Qomarudin 1000 450 5. Yatmini 1000 429 6. Subagio 1500 585 7. Yulianto 650 195 8. Samingan 1000 260 9. Miyati 500 195 10. Mulyadi 2000 1200 11. Rujiyo 2000 614 12. Saringat 800 260 13. Muhaji 1000 650 14 Marjono c 2000 1300 15. Subandi 1200 390 16. Kubarjo 800 346 17. Jumadi 900 425 18. Sumarjono 6000 3250 19. Sukijo 2000 1200 20 Sumijem 2000 1100 21 Pairan 1000 630 22 samingan 500 120 23 Slamet 1500 845 24 Tumiran 600 200 25 Saringat 1000 322 26 Priyadi 500 162.5 27 Martini 700 273 28 Sawal 2000 1000 29 Darso H 500 175 30 Kasbi 600 357 31 Parjiyem 3000 1450 32 Suroyo 1500 634 Suparti Rata rata 1500 1432 3500 910.89 33 Nama 2. Kepemilikan Lahan usahatani padi secara konvensional No. 1. Nama Suharjo 2. 3. Konvensional Luas Lahan Prod Beras 2500 990 Juwahir 15000 5,940 Gunawan 5000 1,980 4. Pardiono 2200 871 5. Ahmad Shodik 3000 1,200 6. Asiono 8000 3,168 7. Jumirat 1000 266 8. Wajiono 1000 330 9. Suragar 2000 833 10. Suyadi 1000 459 11. Marjo 1000 433 12. Maryono 5500 1,040 13. Pak Karnomo 1200 480 14 Paimin 2000 800 15. Mugi uno 400 220 16. Sapari 1000 300 17. Mugiyono 1000 396 18. Sudarno 1500 585 19. Nawi 1200 480 20 Wiji Mulyono 600 280 21 Paliyono 1000 360 22 Sugiyono 5000 1,080 23 Samidi 1000 135 24 Sardiyono 5000 1,190 25 Giyono 1500 350 26 Bonidi 1700 525 27 Winardi 1500 351 28 Suminto 6000 1,280 29 Supri 1500 490 30 Surono 2500 844 31 Slamet 1000 300 32 Sumarjo 1000 245 Buniran Rata Rata 1100 2603 315 33 901.80 3. SOP Usahatani Padi Secara Organik No. 1 Proses perlakuan Benih Skor Menggunakan benih bermutu hasil panen lalu. Menggunakan benih bermutu hasil panen lalu. 2 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas lain, belum bersertifikasi Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, belum bersertifikasi.(beli) Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan Tanpa melalui proses perendaman benih. Benih bermutu hasil panen lalu, varietas lain, belum bersertifikasi perendaman dengan menggunakan air selam kurang dari 24 jam, bibit dipilih 1 Perendaman dengan menggunakan air tanpa adanya pemilihan benih Perendaman dengan menggunakan air, dilakukan pemilihan benih, direndam kurang dari 24 jam Perendaman dengan menggunakan air, dilakukan pemilihan benih, direndam Dengan waktu 24 jam. Tidak sesuai dengan anjuran 2 Jarak tanam 23 x 23 cm, bibit lebih dari 3 helai. 3 Jarak tanam 23 x 23 cm, bibit dipisah 2-3 helai, usia bibit kurang dari 15 hari. Jarak tanam 23 x 23 cm, bibit dipisah 2-3 helai, usia bibit muda 15 hari. Menggunakan pupuk organic dengan dosis tak tentu. jarak tanam kurang lebih dari 26x26 cm. jumlah helai bibit 5 atau lebih,usia bibit kurang dari 18 hari jarak tanam 25x25cm, julmlah helai kurang dari 3, usia bibit kurang dari 18 hari 4 Perlakuan benih dan persemaian 1 2 3 4 3 Penanaman 4 4 Pemeliharaan dan pemupukan 1 2 1 Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pupuk kurang dari 15 Hst. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst. Tidak diberi pupuk organic cair. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst.diberi pupuk oganik cair. Dibersihkan menggunakan alat gosrok/ mesin sebulan 1 x 2 Dibersihkan menggunakan alat gosrok setiap hari. 3 4 5 Penyiangan Rata rata Realita Penerapan 1 3 2 Keterangan Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, belum bersertifikasi.(beli) Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan Perendaman dengan menggunakan air Perendaman dengan air dan garam selama 24 jam perenaman dengan enggunakan air dan garam selama 48jam. Bibit dipilih jarak tanam kurang lebih dari 26x26 cm. jumlah helai bibit bebas jarak tanam 23 x 23 cm, jumlah helai bibit 3-4, usia bibit 20 hari Menggunakan pupuk organic dengan dosis tak tentu. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pupuk kurang dari 15 Hst. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst. Tidak diberi pupuk organic cair. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst.diberi pupuk oganik cair. Gosrok hanya ketika tanam awal Gosrok pada tanam awal, dibubut di usia 22 atau lebih Hst. 6 Pengendalian OPT 3 Dicabut secara manual per minggu dan menggunakan herbisida. 4 Dicabut secara manual setiap hari tanpa menggunakan herbisida. 1 Langsung menggunakan bahan kimia 2 Menggunakan bio pestisida dengan dosis tak menentu. 3 Menggunakan pestisida nabati dan pestisida kimia dengan dosis 50% dari yang dianjurkan. Menggunakan pestisida nabati (bio pestisida) sesuai dengan yang dianjurkan. System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi 4 7 Irigasi 1 2 8 Pemanenan menggunakan biopestisida , dosis tak tentu. Tapat sasaran menggunakan biopestisida(Pestisida nabati), sesuai dosisi dan tepat sasaran System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi 4 Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. 1 Padi menguning 100%, digebyok dan dibersihkan. 2 Padi kurang siap panen menguning dan kering kurang dari 90%, digebyok, tidak dibersihkan Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%,Digebyok dan dibersihkan. Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%, menggunakan power threser, gabah dibersihkan dari kotoran. Gabah dibersihkan menggnakan blower, disimpan hingga kadar air 14%. Gabah dibersihkan menggunakan blower, kadar air yang tak tentu. Dijemur selama satu hari tanpa dilakukan pembalikan. 1 3 4 Penggilingan menggunakan biopestisida, dosis tak tentu, kurang sesuai saasaran 3 2 10 menggunakan pestisida nabati, dan masih menggunakan pestisida kimia Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. 4 Pasca Panen Gosrok pada tana awal, dibubuti di usia 15 hari, 30 hari, tanpa menggunakan pestisida Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. 3 9 Gosrok pada tanam awal, dibubuti di usia 15 hari, kemudian di beri herbisida 1 2 3 Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. Padi menguning seratus 100%, padi di gebyok Padi menguning seratus 100%, menggunakan pedal tleser. Padi menguning 90%, menggunakan pedal tleser dan dibersihlkan padi remegak kuning 90%. Menggunakan mesin tleser . Dibersihkan Gabah diblower dan disimpan Gabah tanpa dibersihkan kemudian dijemur gabah dibersihkan dan disilir, dijemur selama lebih dari 15 jam dengan cuaca panas Dijemur selama satu hari serta dilakukan pembalikan setiap 2 jam. Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh gabah dibersihkanser dandisilir, dijemur selama 15 jam dengan cauaca panas Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh 4 11 Pengayaan dan penyortiran 1 2 3 4 Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras tanpa melalui proses pengayaan Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Jumlah Skor Akhir Beras tanpa melalui proses pengayaan Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. 4. SOP Padi Secara Konvensional No. 1 Proses Perlakuan Benih Skor 1 Menggunakan benih bermutu hasil panen lalu. 2 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas lain, belum bersertifikasi Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, belum bersertifikasi. Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan Tanpa melalui proses perendaman benih. 3 4 2 Perlakuan benih dan persemaian 1 2 1 Perendaman dengan menggunakan air tanpa adanya pemilihan benih Perendaman dengan menggunakan fungisida , dilakukan pemilihan benih, direndam kurang dari 24 jam Perendaman dengan menggunakan fungisida dengan dosis yang dianjurkan, dilakukan pemilihan benih, direndam Dengan waktu 24 jam. Tidak sesuai dengan anjuran 2 Jarak tanam 25 x 40 cm, bibit lebih dari 20 bibit per rumpun. 3 Jarak tanam 25 x 40 cm, bibit dipisah 20 bibit per rumpun, usia bibit kurang dari 25 hari. Jarak tanam 25 x 40 cm, bibit dipisah 20 bibit, usia bibit muda 25 hari. Menggunakan pupuk dengan dosis tak tentu. 3 4 3 Penanaman 4 4 Pemeliharaan pemupukan dan Keterangan 1 2 Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur kurang dari 5 Hst. Diberi pupuk P dan K kurang dari 50 Kg/Ha. 3 Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur kurang dari 5 Hst. Diberi Pupuk P dan K dengan dosis tak tentu. 4 Pemberian pupuk urea 1000kg/Ha, diberi pada usmur 5 Hst, diberi pupuk P dan K 50 Kg/Ha. Rata Rata Realita Penerapan Beli dengan varietas lain beli dengan varietas yang dianjurkan, belum disertifikasi beni panen lalu namun belum diserrtifikasi benih Beli atau hasil panen lalu sesuai yang direkomendasikan dan disertifikaisi. tanpa perendaman perendaman hanya dengan menggunakan air selama 24 jam perendaman menggunakan air selama 2 hari atau lebih perendaman menggunakan air dan fungisida selama 2 hari tidak sesuai dengan ketentuan jarak tanam 25 x 30. lebih dari 5 helai per lubang. Usia kurang dari 22 hari jarak tanam 25 x 30. kurang dari 5 helai per lubang. Usia lebih dari 22 hari jarak tanam 25 x 25. 5 helai per lubang. Usia bibit 22 hari Menggunakan pupuk dengan dosis tak tentu. Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur kurang dari 5 Hst. Diberi pupuk P dan K kurang dari 50 Kg/Ha. Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur kurang dari 5 Hst. Diberi Pupuk P dan K dengan dosis tak tentu. Pemberian pupuk urea 1000kg/Ha, diberi pada usmur 5 Hst, diberi pupuk P dan K 50 Kg/Ha. 5 Penyiangan 1 Dibersihkan menggunakan alat gosrok/ mesin sebulan 1 x 2 Dibersihkan menggunakan alat gosrok setiap hari. 3 1 Dicabut secara manual per minggu dan menggunakan herbisida. Dicabut secara manual setiap hari tanpa menggunakan herbisida. Langsung menggunakan bahan kimia 2 Menggunakan pestisida dengan dosis tak menentu. 3 4 Menggunakan pestisida pestisida kimia dengan dosis 50% dari yang dianjurkan. Menggunakan pestisida sesuai dengan yang dianjurkan. 1 System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi menggunakan pestisida tanpa dosis tertentu menggunakan pestisida sesuai dosis namun tidak tepat sasaran menggunakan pestisida sesuai dosisi, dan tepat sasaran pada hama. System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi 2 Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. 3 4 Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. 1 Padi menguning 100%, digebyok dan dibersihkan. 2 Padi kurang siap panen menguning dan kering kurang dari 90%, digebyok, tidak dibersihkan Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%,Digebyok dan dibersihkan. Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%, menggunakan power threser, gabah dibersihkan dari kotoran. 4 6 7 8 Pengendalian OPT Irigasi Pemanenan 3 4 9 Pasca Panen 1 2 3 4 Gabah dibersihkan menggnakan blower, disimpan hingga kadar air 14%. Gabah dibersihkan menggunakan blower, kadar air yang tak tentu. Dijemur selama satu hari tanpa dilakukan pembalikan. Dijemur selama satu hari serta dilakukan pembalikan setiap 2 jam. Gosrok hanya ketika tanam awal Gosrok pada tanam awal, dibubut di usia 22 atau lebih Sht. Gosrok pada tanam awal, dibubuti di usia 15 hari, kemudian di beri herbisida Gosrok pada tana awal, dibubuti di usia 15 hari, 30 hari, tanpa menggunakan pestisida Tanpa menggunakan bahan kimia Padi menguning seratus 100%, padi di gebyok Padi menguning seratus 100%, menggunakan pedal tleser. Padi menguning 90%, menggunakan pedal tleser dan dibersihlkan padi remegak kuning 90%. Menggunakan mesin tleser . Dibersihkan Gabah diblower dan disimpan Gabah tanpa dibersihkan kemudian dijemur gabah dibersihkan dijemur selama lebih dari 10 jam dengan cuaca panas gabah dibersihkan dan dijemur selama 10 jam dengan cauaca panas 10 Penggilingan 1 2 3 4 11 Pengayaan dan penyortiran 1 2 3 4 Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras tanpa melalui proses pengayaan Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras tanpa melalui proses pengayaan Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. 5. Penerimaan Usahatani Secara Organik LUAS LAHAN NO. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 KODE NAMA RESPONDEN Sumarjo Kadiyat Badawi Qomarudin yatmini Subagio Yulianto Samingan Miyati Mulyadi Rujiyo Saringat Muhaji Marjono c subandi Kubarjo Jumadi Sumarjono Sukijo Sumijem Pairan samingan (M2) 2000 2000 1500 1000 1000 1500 650 1000 500 2000 2000 800 1000 2000 1200 800 900 6000 2000 2000 1000 1000 (RU) (HA) Produksi 2500m Harga Rata-Rata 142.8571 142.8571 107.1429 71.42857 71.42857 107.1429 46.42857 71.42857 35.71429 142.8571 142.8571 57.14286 71.42857 142.8571 85.71429 57.14286 64.28571 428.5714 142.8571 142.8571 71.42857 71.42857 0.20 0.20 0.15 0.10 0.10 0.15 0.07 0.10 0.05 0.20 0.20 0.08 0.10 0.20 0.12 0.08 0.09 0.60 0.20 0.20 0.10 0.10 687.50 812.50 883.33 1125.00 1072.50 975.00 750.00 650.00 975.00 575.00 767.50 812.50 1625.00 581.25 812.50 1081.25 916.67 1354.17 675.00 700.00 325.00 300.00 10000.00 13000.00 9800.00 10000.00 10000.00 11000.00 10000.00 10000.00 10000.00 10000.00 11000.00 10000.00 9500.00 12500.00 10000.00 10000.00 10000.00 10000.00 9500.00 10000.00 10000.00 10000.00 NILAI PRODUKSI 5,500,000 8,450,000 5,194,000 4,500,000 4,290,000 6,435,000 1,950,000 2,600,000 1,950,000 4,600,000 6,754,000 2,600,000 6,175,000 5,812,500 3,900,000 3,460,000 3,300,000 32,500,000 5,130,000 5,600,000 1,300,000 1,200,000 NILAI PRODUKSI 2500m 6,875,000 10,562,500 8,656,667 11,250,000 10,725,000 10,725,000 7,500,000 6,500,000 9,750,000 5,750,000 8,442,500 8,125,000 15,437,500 7,265,625 8,125,000 10,812,500 9,166,667 13,541,667 6,412,500 7,000,000 3,250,000 3,000,000 23 24 25 26 Slamet Tumiran Saringat 27 28 29 30 31 32 33 Martini Sawal Darso H Kasbi Parjiyem Suroyo Suparti SUM AVERAGE Priyadi 1500 107.1429 600 42.85714 1000 71.42857 0.15 0.06 0.10 1241.67 833.33 805.00 9000.00 10000.00 10000.00 6,705,000 2,000,000 3,220,000 11,175,000 8,333,333 8,050,000 500 35.71429 0.05 812.50 10000.00 1,625,000 8,125,000 700 2000 500 600 3000 1500 1501 50 142.8571 35.71429 42.85714 214.2857 107.1429 107.2143 0.07 0.20 0.05 0.06 0.30 0.15 0.15 975.00 1250.00 875.00 1487.50 1208.33 1056.67 1057.63 10000.00 8500.00 10000.00 10000.00 10000.00 10000.00 10001.00 2,730,000 8,500,000 1,750,000 3,570,000 14,500,000 6,340,000 6,350,635 9,750,000 10,625,000 8,750,000 14,875,000 12,083,333 10,566,667 10,577,340 1431.85 102.275 0.14318 910.888 10040 5,469,428 9,144,964 6. Biaya Eksplisit dan Keuntungan Usahtani Padi Secara Organik BIAYA BIBIT 125,000 112,500 150,000 125,000 125,000 133,333 94,231 125,000 210,000 87,500 101,250 187,500 150,000 87,500 150,000 187,500 97,222 116,667 100,000 100,000 87,500 125,000 133,333 PUPUK 201,250 275,000 200,000 237,500 156,250 195,833 173,077 155,000 360,000 500,000 156,250 50,000 125,000 850,000 52,083 656,250 58,333 426,667 125,000 56,250 100,000 220,000 104,167 Penyem ain 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 pen lahan 250,000 200,000 150,000 150,000 150,000 150,000 37,500 150,000 40,000 200,000 200,000 100,000 150,000 200,000 150,000 40,000 40,000 300,000 200,000 200,000 150,000 40,000 150,000 TKLK pem Penanam upu an kan 90,000 0 90,000 0 90,000 0 75,000 0 75,000 0 90,000 0 0 0 0 0 0 0 93,750 0 93,750 0 0 0 90,000 0 90,000 0 0 0 0 0 0 0 90,000 0 90,000 0 0 0 90,000 0 0 0 75,000 0 penyem protan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 penyia ngan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Panen 137,500 192,500 103,125 137,500 137,500 137,500 82,500 137,500 82,500 137,500 137,500 82,500 82,500 137,500 137,500 82,500 67,500 140,625 112,500 112,500 112,500 67,500 112,500 PENYUSU TAN ALAT 26,167 27,714 18,701 9,112 8,822 15,487 40,200 31,792 23,594 16,467 22,217 15,010 8,190 5,367 13,958 37,006 15,455 11,002 4,208 9,105 13,670 7,903 3,758 Lain Lain Penjemu Penggilingan ran 75,000 312500 75,000 203125 100,000 356667 225,000 281250 112,500 268125 93,750 243750 230,769 187500 112,500 162500 168,750 243750 37,500 375000 112,500 191875 105,469 203125 75,000 406250 56,250 406250 140,625 203125 93,750 270313 83,333 295139 37,500 338542 28,125 375000 112,500 343750 168,750 393750 112,500 150000 100,000 352083 Pendapat an 1,336,792 5538208 1,296,464 9266036 1,397,243 7259424 1,784,112 9465888 1,576,947 9148053 1,311,320 9413680 1,187,315 6312685 1,305,542 5194458 1,618,594 8131406 1,555,530 4194470 1,123,154 7319346 1,131,416 6993584 1,570,690 13866810 1,939,742 5325883 1,158,750 6966250 1,627,631 9184869 848,094 8318573 1,151,471 12390196 1,135,458 5277042 1,012,230 5987770 1,644,920 1605080 884,153 2115847 1,255,841 9919159 TOTAL BIAYA 118,750 150,000 81,250 575,000 0 0 40,000 150,000 0 90,000 0 0 0 0 0 0 67,500 0 38,402 2,776 93,750 112,500 208333 201250 988,402 1,544,651 7344931 6505349 135,000 0 0 45,000 0 0 0 0 0 4,510 150,000 203125 717,635 7407365 71,429 125,000 135,000 116,667 125,000 150,000 166,572 0 268,750 218,750 281,250 66,667 572,917 572,536 0 0 0 0 0 0 0 45,000 200,000 40,000 40,000 250,000 200,000 200,000 0 90,000 0 0 90,000 90,000 90,000 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 112,500 67,500 67,500 140,625 112,500 112,500 19,850 12,569 1,720 9,482 3,399 19,967 14,205 107,143 56,250 37,500 31,250 75,000 56,250 56,213 243750 156250 109375 185938 302083 264167 263991 890,088 1,121,944 950,262 1,025,107 1,242,982 1,733,686 1,073,516 8859912 9503056 7799738 13849893 10840351 8832980 9503824 127,408 244,577 0 139,621 50,682 0 0 0 101,572 15,509 97,967 263,686 1,277,021 7,867,943 7. Keuntungan Usahatani padi Secara Organik TKDK penyem aian 20,000 20,000 40,000 15,000 11,250 15,000 15,000 15,000 11,250 15,000 15,000 15,000 15,000 15,000 15,000 15,000 15,000 15,000 15,000 11,250 15,000 15,000 15,000 15,000 15,000 pen lahan 0 0 0 0 0 0 100,000 0 100,000 0 0 100,000 0 0 0 100,000 100,000 0 0 0 100,000 100,000 100,000 100,000 0 penanaman 0 0 0 0 0 0 45,000 75,000 75,000 0 0 100,000 0 0 75,000 33,750 33,750 0 0 90,000 0 33,750 0 33,750 0 pemupukan Penyem protan 52,500 60,000 45,000 30,000 30,000 30,000 22,500 45,000 22,500 45,000 45,000 22,500 45,000 45,000 45,000 22,500 30,000 60,000 40,000 45,000 30,000 30,000 45,000 30,000 45,000 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 penyian gan 45,000 60,000 45,000 60,000 60,000 60,000 40,000 60,000 40,000 60,000 60,000 40,000 40,000 60,000 60,000 40,000 40,000 78,750 60,000 60,000 45,000 40,000 60,000 40,000 45,000 Panen 110,000 155,000 145,000 120,000 105,000 120,000 215,000 135,000 155,000 135,000 135,000 270,000 115,000 135,000 135,000 170,000 200,000 135,000 130,000 75,000 205,000 200,000 235,000 200,000 120,000 SEWA LAHAN SENDIRI 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 769,231 1,250,000 833,333 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,111,111 1,000,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 416,667 1,250,000 833,333 1,250,000 TOTAL BIAYA 1,534,375 1,618,750 1,708,333 1,812,500 1,765,625 1,625,000 2,451,923 2,075,000 2,852,083 1,568,750 1,568,750 2,960,938 1,787,500 1,568,750 1,937,500 2,441,406 2,274,306 1,120,313 1,556,250 1,601,563 2,237,500 1,463,542 2,008,333 2,578,125 1,812,500 Keuntungan 4003833 7647286 5551091 7653388 7382428 7788680 3860762 3119458 5279322 2625720 5750596 4032646 12079310 3757133 5028750 6743462 6044267 11269883 3720792 4386208 -632420 652306 7910826 4766806 4692849 15,000 100,000 33,750 30,000 0 40,000 200,000 833,333 2,927,083 4480282 11,250 15,000 15,000 15,000 15,000 15,000 15,000 100,000 0 100,000 100,000 75,000 100,000 100,000 33,750 0 33,750 33,750 0 0 0 30,000 40,000 30,000 30,000 45,000 33,750 33,750 0 0 0 0 0 0 0 40,000 60,000 40,000 40,000 93,750 45,000 45,000 185,000 130,000 200,000 200,000 90,000 175,000 175,000 833,333 1,250,000 833,333 833,333 1,250,000 1,250,000 1,249,168 2,261,905 1,515,625 2,927,083 1,447,507 1,515,625 1,830,279 1,249,168 6598007 7987431 4872655 12402386 9324726 7002702 8254656 15,606 47,727 22,121 37,424 0 51,591 157,879 1,122,611 1,927,391 5,940,552 8. Penerimaan usahatani padi secara Konvensional LUAS LAHAN NO. KODE NAMA RESPONDEN (M2) (RU) (HA) Produksi Produksi m2 2500 Harga NILAI PRODUKSI 1 Suharjo 2500 178.5714 0.25 990.00 990.00 7500.00 7,425,000 2 juwahir 15000 1071.429 1.50 5940.00 990.00 7000.00 6,930,000 3 Gunawan 5000 357.1429 0.50 1980.00 990.00 7500.00 7,425,000 4 Pardiono 2200 157.1429 0.22 871.20 990.00 7500.00 7,425,000 5 Ahmad Shodik 3000 214.2857 0.30 1200.00 1000.00 7500.00 7,500,000 6 Asiono 8000 571.4286 0.80 3168.00 990.00 7200.00 7,128,000 7 Jumirat 1000 71.42857 0.10 266.00 665.00 7500.00 4,987,500 8 Wajiono 1000 71.42857 0.10 330.00 825.00 7500.00 6,187,500 9 Suradal 2000 142.8571 0.20 833.00 1041.25 7500.00 7,809,375 10 Suyadi 1000 71.42857 0.10 459.00 1147.50 7500.00 8,606,250 11 Marjo 1000 71.42857 0.10 433.00 1082.50 8000.00 8,660,000 12 Maryono 5500 392.8571 0.55 1039.50 472.50 7500.00 3,543,750 13 Pak Karnomo 1200 85.71429 0.12 480.00 1000.00 8000.00 8,000,000 14 Paimin 2000 142.8571 0.20 800.00 1000.00 7500.00 7,500,000 15 Mugi uno 400 28.57143 0.04 220.00 1375.00 7500.00 10,312,500 16 Sapari 1000 71.42857 0.10 300.00 750.00 7500.00 5,625,000 17 Mugiyono 1000 71.42857 0.10 396.00 990.00 7500.00 7,425,000 18 Sudarno 1500 107.1429 0.15 585.00 975.00 7800.00 7,605,000 19 Nawi 1500 107.1429 0.15 480.00 800.00 7500.00 6,000,000 20 Wiji Mulyono 800 57.14286 0.08 280.00 875.00 7400.00 6,475,000 21 Paliyono 1000 71.42857 0.10 360.00 900.00 7800.00 7,020,000 22 Sugiyono 5000 357.1429 0.50 1080.00 540.00 7500.00 4,050,000 23 Samidi 500 35.71429 0.05 135.00 675.00 7500.00 5,062,500 24 Sardiyono 5000 357.1429 0.50 1190.00 595.00 7300.00 4,343,500 25 Giyono 1500 107.1429 0.15 350.00 583.33 7500.00 4,375,000 26 Bonidi 1700 121.4286 0.17 525.00 772.06 7500.00 5,790,441 27 Winardi 1500 107.1429 0.15 351.00 585.00 7500.00 4,387,500 28 Suminto 6000 428.5714 0.60 1280.00 533.33 7800.00 4,160,000 29 Supri 1500 107.1429 0.15 490.00 816.67 7600.00 6,206,667 30 Surono 2500 178.5714 0.25 844.00 844.00 7500.00 6,330,000 31 Slamet 1000 71.42857 0.10 300.00 750.00 7000.00 5,250,000 32 Sumarjo 1000 71.42857 0.10 245.00 612.50 7500.00 4,593,750 33 Buniran 1100 78.57143 83800 2603.03 185.931 0.11 315.00 715.91 7800.00 5,584,091 0.2603 864.112 844.592 7524.64 6,355,252 SUM AVERAGE 9. Biaya eksplisit dan pendapatan usahatani padi secara konvensional BIAYA EKSPLISIT TKLK BIBIT PUPUK penye main pen lahan penana man pemupuk an penyem protan penyia ngan Lain Lain Panen Biaya Pestisi da PENYUS UTAN ALAT Penjemuran Penggiling an TOTAL BIAYA Pendapat an 125,000 135,000 0 375,000 100,000 45,000 22,500 0 180,000 18,950 2,817 75,000 198000 1,277,267 6147733 750,000 197,700 0 562,500 375,000 157,500 67,500 35,000 390,000 2,292 22,944 168,750 1188000 3,917,186 3012814 260,000 160,000 0 412,500 240,000 67,500 45,000 8,750 225,000 3,125 15,527 93,750 396000 1,927,152 5497848 121,000 94,500 0 300,000 120,000 52,500 22,500 8,750 120,000 7,102 2,000 75,000 174240 1,097,592 6327408 150,000 283,000 0 375,000 250,000 7,500 22,500 8,750 150,000 5,208 3,250 62,500 240000 1,557,708 5942292 440,000 1,925,000 0 468,750 200,000 45,000 22,500 35,000 210,000 1,953 14,905 46,875 633600 4,043,583 3084417 24,000 684,000 0 250,000 100,000 135,000 22,500 0 120,000 15,625 42,875 37,500 53200 1,484,700 3502800 50,000 432,000 0 250,000 100,000 0 22,500 0 120,000 15,625 26,300 37,500 66000 1,119,925 5067575 63,000 766,000 0 375,000 160,000 0 15,000 0 150,000 7,813 15,150 75,000 166600 1,793,563 6015813 60,000 81,300 250,000 120,000 0 22,500 0 120,000 15,625 4,801 75,000 91800 841,026 7765224 52,000 128,700 0 250,000 120,000 60,000 22,500 8,750 150,000 15,625 11,911 37,500 86600 943,586 7716414 260,000 179,500 0 412,500 312,500 135,000 45,000 35,000 270,000 2,841 3,143 112,500 207900 1,975,884 1567866 72,000 1,260,000 0 250,000 100,000 0 22,500 8,750 120,000 13,021 26,471 50,000 96000 2,018,742 5981258 135,000 95,000 0 375,000 120,000 0 22,500 0 180,000 7,813 3,950 56,250 160000 1,155,513 6344488 20,000 36,000 0 120,000 60,000 0 0 0 60,000 0 4,000 31,250 44000 375,250 9937250 50,000 96,000 0 250,000 120,000 15,000 0 0 120,000 25,000 2,973 46,875 60000 785,848 4839152 44,000 130,500 0 200,000 120,000 15,000 0 0 120,000 21,875 9,671 37,500 79200 777,746 6647254 50,000 74,500 0 300,000 120,000 15,000 11,250 0 150,000 20,833 2,150 37,500 117000 898,233 6706767 63,000 127,000 0 275,000 120,000 15,000 11,250 0 187,500 28,646 4,167 46,875 96000 974,438 5025563 31,500 145,000 0 135,000 80,000 0 11,250 0 60,000 26,042 20,942 31,250 56000 596,983 5878017 50,000 92,500 0 250,000 120,000 15,000 22,500 0 120,000 24,063 3,833 56,250 72000 826,146 6193854 225,000 107,000 0 450,000 240,000 120,000 45,000 67,500 210,000 12,313 24,790 150,000 216000 1,867,603 2182398 40,000 69,000 0 275,000 120,000 15,000 0 0 90,000 37,188 2,593 46,875 27000 722,655 4339845 180,000 219,000 0 450,000 180,000 67,500 60,000 0 262,500 12,500 2,491 150,000 238000 1,821,991 2521509 60,000 134,500 0 270,000 120,000 15,000 0 0 150,000 20,833 3,039 46,875 70000 890,248 3484752 120,000 103,500 0 330,000 120,000 15,000 0 0 157,500 23,346 3,540 62,500 105000 1,040,386 4750056 81,000 96,500 0 300,000 120,000 15,000 22,500 0 150,000 16,042 1,450 46,875 70200 919,567 3467933 315,000 181,000 0 412,500 180,000 90,000 87,500 0 270,000 11,979 6,638 112,500 256000 1,923,117 2236883 65,000 83,000 0 300,000 120,000 15,000 27,500 0 180,000 14,583 4,500 65,625 98000 973,208 5233458 150,000 136,500 0 412,500 120,000 15,000 37,500 0 180,000 12,500 29,027 65,625 168800 1,327,452 5002548 45,000 77,000 0 275,000 90,000 15,000 0 0 180,000 21,875 3,068 65,625 60000 832,568 4417432 90,000 90,500 0 200,000 90,000 26,250 7,500 10,000 180,000 18,750 3,594 65,625 49000 831,219 3762531 87,500 84,000 0 200,000 90,000 26,250 7,500 10,000 120,000 15,909 1,904 65,625 63000 771,688 4812403 133,919 268,716 0 319,718 147,339 37,500 23,669 6,976 166,210 14,911 10,481 67,843 180,359 1,377,641 4,977,611 10. Biaya Implisit usahatani secara konvensional TKDK Penyemain pen lahan penanaman pemupukan penyemprotan penyiangan Panen SEWA LAHAN SENDIRI TOTAL BIAYA Keuntungan 15,000 0 100,000 0 10,000 40,000 0 1,250,000 1,415,000 4732733 240,000 0 375,000 0 25,040 100,000 30,000 166,667 936,707 2076107 45,000 0 240,000 40,000 15,000 60,000 30,000 2,500,000 2,930,000 2567848 15,000 0 120,000 0 10,000 40,000 0 1,000,000 1,185,000 5142408 15,000 0 250,000 0 10,000 60,000 0 1,500,000 1,835,000 4107292 58,000 30,000 200,000 40,000 20,000 80,000 30,000 4,000,000 4,458,000 -1373583 15,000 0 100,000 0 10,000 40,000 0 500,000 665,000 2837800 45,000 0 100,000 40,000 10,000 40,000 0 500,000 735,000 4332575 15,000 0 160,000 0 10,000 40,000 0 1,000,000 1,225,000 4790813 15,000 0 120,000 0 10,000 40,000 0 500,000 685,000 7080224 15,000 0 120,000 0 10,000 40,000 0 500,000 685,000 7031414 28,000 0 312,500 0 15,000 60,000 0 2,533,333 2,948,833 -1380967 45,000 0 100,000 0 10,000 40,000 0 716,667 911,667 5069591 45,000 0 120,000 0 10,000 40,000 0 1,000,000 1,215,000 5129488 30,000 0 60,000 0 2,480 40,000 0 133,333 265,813 9671437 45,000 0 120,000 0 10,000 30,000 0 500,000 705,000 4134152 45,000 0 120,000 0 10,000 40,000 0 500,000 715,000 5932254 45,000 0 120,000 11,250 25,000 10,000 0 750,000 961,250 5745517 45,000 0 120,000 11,250 25,000 10,000 0 600,000 811,250 4214313 45,000 15,000 80,000 11,250 25,000 10,000 0 200,000 386,250 5491767 45,000 15,000 120,000 26,250 25,000 10,000 0 500,000 741,250 5452604 58,000 0 240,000 26,250 72,000 40,000 0 2,500,000 2,936,250 -753853 45,000 15,000 120,000 26,250 25,000 10,000 0 500,000 741,250 3598595 45,000 15,000 180,000 111,250 72,000 40,000 0 2,500,000 2,963,250 -441741 45,000 0 120,000 26,250 25,120 10,000 0 750,000 976,370 2508382 45,000 0 120,000 26,250 25,120 10,000 0 783,333 1,009,703 3740352 45,000 0 120,000 26,250 25,120 10,000 0 750,000 976,370 2491563 58,000 0 180,000 111,250 25,120 40,000 0 2,400,000 2,814,370 -577487 15,000 0 120,000 26,250 25,120 10,000 0 750,000 946,370 4287088 15,000 0 120,000 26,250 25,120 10,000 0 1,250,000 1,446,370 3556178 15,000 15,000 90,000 26,250 25,120 10,000 0 500,000 681,370 3736062 15,000 11,250 90,000 26,250 25,120 10,000 0 500,000 677,620 3084911 15,000 11,250 105,000 3,387 90,000 26,250 25,120 10,000 0 516,667 1,081,720 694,287 147,339 19,758 20,721 34,194 2,903 4118117 114930924 3625750 41,839 1,351,861 11. UJI T Perbandingan Produksi Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 90% Confidence Interval of the Difference F Produksi Equal variances assumed 2.194 Sig. t .143 Equal variances not assumed df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference Lower Upper 1.059 64 .294 66.29526 62.62021 -38.21868 170.80921 1.059 57.469 .294 66.29526 62.62021 -38.39342 170.98395 Perbandingan Penerimaan Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 90% Confidence Interval of the Difference F Penrimaan Equal variances assumed Equal variances not assumed 4.092 Sig. .047 t df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference Lower Upper 1.940 64 .057 2.75712E6 1.42156E6 3.84519E5 5.12972E6 1.940 40.203 .059 2.75712E6 1.42156E6 3.63712E5 5.15053E6 Perbandingan Pendapatan Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 90% Confidence Interval of the Difference F Pendaptn Equal variances assumed Sig. 3.586 .063 Equal variances not assumed t Df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference Lower Upper 4.953 64 .000 2.85541E6 5.76449E5 1.89331E6 3.81751E6 4.953 55.271 .000 2.85541E6 5.76449E5 1.89107E6 3.81975E6 Perbandingan keuntungan Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 90% Confidence Interval of the Difference F keuntungan Equal variances assumed Equal variances not assumed 1.008 Sig. .319 t Df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference Lower Upper 3.371 64 .001 2.23952E6 6.64374E5 1.13067E6 3.34837E6 3.371 62.602 .001 2.23952E6 6.64374E5 1.13031E6 3.34874E6 1. Identitas Petani dengan usahatani padi secara organik NO Nama UMUR (Thn) Umur PENDIDIKAN < 15 15 - 55 >55 Buta Huruf SD SMP SMA PT Jenis Kelamin L P PEKERJAAN Status Lahan POKOK 1 Sumarjo 43 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sewa 2 Kadiyat 50 0 1 0 0 0 0 1 0 0 1 Penggarap 3 Badawi 67 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 4 Qomarudin 56 0 1 0 0 1 0 0 0 1 5 yatmini 50 0 0 1 0 1 0 0 0 6 Subagio 60 0 0 1 0 0 0 1 7 Yulianto 47 0 1 0 0 0 1 8 Samingan 60 0 0 1 0 1 9 Miyati 50 0 1 0 0 10 Mulyadi 60 0 1 0 11 Rujiyo 70 0 1 12 Saringat 44 0 13 Muhaji 75 14 Marjono c 15 SAMPINGAN Petani Catering Petani Sewa Petani Pembuat Emping 0 Sendiri Petani 0 1 Penggarap Petani 0 1 0 Sendiri Petani 0 0 0 1 Penggarap Petani Ternak kambing 0 0 0 1 0 Sendiri dan sewa Petani T. Bangunan 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Penjual Beras 0 0 1 0 0 0 1 Sendiri Petani IRT 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 1 0 0 1 0 0 0 0 1 Sendiri Petani Membatik 0 1 0 0 0 0 1 0 0 1 Sendiri dan sewa Petani IRT 48 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 Penggarap Petani Pembuat Emping subandi 51 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 16 Kubarjo 64 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri dan sewa Petani Penjual Beras 17 Jumadi 35 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Wirausaha 18 Sumarjono 54 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani T. Bangunan 19 Sukijo 53 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri Petani 0 20 Sumijem 54 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 Sendiri Petani 0 21 Pairan 75 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri dan sewa Petani T. bangunan 22 samingan 48 0 1 0 0 1 0 0 0 1 0 Penggarap Petani 0 23 Slamet 48 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 0 Ternak kambing 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap dan sendiri 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sewa 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Penggarap 57 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sewa Petani Sawal 64 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sewa Petani 29 Darso H 48 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sewa Petani 30 Kasbi 60 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Parjiyem 65 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri dan sewa Penggarap dan sendiri 32 Suroyo 52 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sewa Petani 33 Suparti 43 0 1 0 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri Petani 0 24 9 0 12 5 15 1 25 8 24 Tumiran 40 Saringat 46 Priyadi 50 27 Martini 28 25 26 31 Petani Pedagang Petani Buruh Bangunan 0 Purna TNI Petani Petani Buruh Bangunan Petani 2. Identitas Petani dengan usahatani padi secara konvensional UMUR (Thn) NO NAMA Jenis Kelamin PENDIDIKAN Umur < 15 15 - 55 >55 Buta Huruf SD SMP SMA PT L P PEKERJAAN Status Lahan POKOK SAMPINGAN 1 Suharjo 56 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Sewa Petani 2 juwahir 60 0 0 1 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 3 Gunawan 39 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 4 Pardiono 46 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani 5 Ahmad Shodik 49 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 6 Asiono 63 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani 7 Jumirat 60 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sewa Petani 8 Wajiono 52 0 1 0 0 1 0 0 0 1 0 Sewa Petani 9 Suragar 49 0 1 0 0 0 0 0 1 1 0 Sewa Petani Pedagang 10 Suyadi 50 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Pedagang 11 Marjo 60 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Penggarap Petani Ternak kambing 12 Maryono 48 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap Petani Trnak 13 Pak Karnomo 58 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri dan sewa Petani Pedagang 14 Paimin 65 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Penggarap Petani Pembuat Emping 15 Mugi uno 75 0 0 1 0 1 0 0 0 0 1 Sendiri Petani 16 Sapari 60 0 0 1 1 0 0 0 0 1 0 Penggarap Petani 17 Mujiyono 53 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Proyek 18 Sudarno 44 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani T. Bangunan 19 Nawi 65 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri Petani 0 20 Wiji Mulyono 35 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap Petani 0 Pedagang Ternak kambing Ternak kambing 21 Paliyono 57 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 Penggap Petani T. bangunan 22 Sugiyono 65 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Sendiri Petani 0 23 Samidi 55 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani 0 24 Sardiyono 50 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri Petani Pedagang 25 Giyono 55 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sewa Petani 26 Bonidi 58 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 Penggarap Petani Buruh Bangunan 27 Winardi 44 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani Buruh Bangunan 28 Suminto 57 0 0 1 0 0 0 1 0 1 0 Sendiri Petani 29 Supri 44 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap 30 Surono 45 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Pedagang Petani Sendiri Petani Pedagang Petani Pedagang Pedagang Petani 31 Slamet 47 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap dan sendiri 32 Sumarjo 65 0 0 1 0 0 0 1 0 1 0 Penggarap 33 Buniran 45 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 Sendiri 0 18 15 1 8 11 12 1 32 1 Jumlah Petani 3. Kepemilikan lahan dan produksi beras No. Oganik Luas m2 1. Sumarjo 2000 Prod beras 1000 2. Kadiyat 2000 650 3. Badawi 1500 856 4. Qomarudin 1000 450 5. yatmini 1000 429 6. Subagio 1500 585 7. Yulianto 650 195 8. Samingan 1000 260 9. Miyati 500 195 10. Mulyadi 2000 1200 11. Rujiyo 2000 614 12. Saringat 800 260 13. Muhaji 1000 650 14 Marjono c 2000 1300 15. subandi 1200 390 16. Kubarjo 800 346 17. Jumadi 900 425 18. Sumarjono 6000 3250 19. Sukijo 2000 1200 20 Sumijem 2000 1100 21 Pairan 1000 630 22 samingan 500 120 23 Slamet 1500 845 24 Tumiran 600 200 25 Saringat 1000 322 26 Priyadi 500 162.5 27 Martini 700 273 28 Sawal 2000 1000 29 Darso H 500 175 30 Kasbi 600 357 31 Parjiyem 3000 1450 32 Suroyo 1500 634 Suparti Rata rata 1500 3500 33 Nama 4. Kepemilikan Lahan usahatani padi secara konvensional No. Konvensional Luas Lahan Prod Beras 2500 990.00 1. Nama Suharjo 2. juwahir 15000 990.00 3. Gunawan 5000 990.00 4. Pardiono 2200 990.00 5. Ahmad Shodik 3000 1000.00 6. Asiono 8000 990.00 7. Jumirat 1000 665.00 8. Wajiono 1000 825.00 9. Suragar 2000 1041.25 10. Suyadi 1000 1147.50 11. Marjo 1000 1082.50 12. Maryono 5500 472.50 13. Pak Karnomo 1200 1000.00 14 Paimin 2000 1000.00 15. Mugi uno 400 1375.00 16. Sapari 1000 750.00 17. Mugiyono 1000 990.00 18. Sudarno 1500 975.00 19. Nawi 1200 800.00 20 Wiji Mulyono 600 875.00 21 Paliyono 1000 900.00 22 Sugiyono 5000 540.00 23 Samidi 1000 675.00 24 Sardiyono 5000 595.00 25 Giyono 1500 583.33 26 Bonidi 1700 772.06 27 Winardi 1500 585.00 28 Suminto 6000 533.33 29 Supri 1500 816.67 30 Surono 2500 844.00 31 Slamet 1000 750.00 32 Sumarjo 1000 612.50 Buniran Rata Rata 1100 715.91 33 SOP USAHATANI PADI SECARA ORGANIK No. 1 Proses perlakuan Benih Skor Menggunakan benih bermutu hasil panen lalu. Menggunakan benih bermutu hasil panen lalu. 2 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas lain, belum bersertifikasi Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, belum bersertifikasi.(beli) Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan Tanpa melalui proses perendaman benih. Benih bermutu hasil panen lalu, varietas lain, belum bersertifikasi 4 Perlakuan benih dan persemaian 1 2 perendaman dengan menggunakan air selam kurang dari 24 jam, bibit dipilih Perendaman dengan air dan garam selama 24 jam 1 2 Jarak tanam 23 x 23 cm, bibit lebih dari 3 helai. 3 Jarak tanam 23 x 23 cm, bibit dipisah 2-3 helai, usia bibit kurang dari 15 hari. Jarak tanam 23 x 23 cm, bibit dipisah 2-3 helai, usia bibit muda 15 hari. Menggunakan pupuk organic dengan dosis tak tentu. jarak tanam kurang lebih dari 26x26 cm. jumlah helai bibit 5 atau lebih,usia bibit kurang dari 18 hari jarak tanam 25x25cm, julmlah helai kurang dari 3, usia bibit kurang dari 18 hari jarak tanam 23 x 23 cm, jumlah helai bibit 3-4, usia bibit 20 hari 4 Penanaman 4 4 Pemeliharaan dan pemupukan 1 2 1 Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pupuk kurang dari 15 Hst. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst. Tidak diberi pupuk organic cair. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst.diberi pupuk oganik cair. Dibersihkan menggunakan alat gosrok/ mesin sebulan 1 x 2 Dibersihkan menggunakan alat gosrok setiap hari. 3 Dicabut secara manual per minggu dan menggunakan herbisida. 3 4 5 Penyiangan Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, belum bersertifikasi.(beli) Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan Perendaman dengan menggunakan air Perendaman dengan menggunakan air tanpa adanya pemilihan benih Perendaman dengan menggunakan air, dilakukan pemilihan benih, direndam kurang dari 24 jam Perendaman dengan menggunakan air, dilakukan pemilihan benih, direndam Dengan waktu 24 jam. Tidak sesuai dengan anjuran 3 3 Rata rata Realita Penerapan 1 3 2 Keterangan perenaman dengan enggunakan air dan garam selama 48jam. Bibit dipilih jarak tanam kurang lebih dari 26x26 cm. jumlah helai bibit bebas Menggunakan pupuk organic dengan dosis tak tentu. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pupuk kurang dari 15 Hst. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst. Tidak diberi pupuk organic cair. Pemberian pupuk organik 1000kg/Ha, diberi pada umur 15-25 Hst.diberi pupuk oganik cair. Gosrok hanya ketika tanam awal Gosrok pada tanam awal, dibubut di usia 22 atau lebih Hst. Gosrok pada tanam awal, dibubuti di usia 15 hari, kemudian di beri herbisida 6 Pengendalian OPT 4 Dicabut secara manual setiap hari tanpa menggunakan herbisida. 1 Langsung menggunakan bahan kimia 2 Menggunakan bio pestisida dengan dosis tak menentu. 3 Menggunakan pestisida nabati dan pestisida kimia dengan dosis 50% dari yang dianjurkan. Menggunakan pestisida nabati (bio pestisida) sesuai dengan yang dianjurkan. System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi menggunakan biopestisida , dosis tak tentu. Tapat sasaran menggunakan biopestisida(Pestisida nabati), sesuai dosisi dan tepat sasaran System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi 3 Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. 4 Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. 1 Padi menguning 100%, digebyok dan dibersihkan. 2 Padi kurang siap panen menguning dan kering kurang dari 90%, digebyok, tidak dibersihkan Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%,Digebyok dan dibersihkan. Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%, menggunakan power threser, gabah dibersihkan dari kotoran. Gabah dibersihkan menggnakan blower, disimpan hingga kadar air 14%. Gabah dibersihkan menggunakan blower, kadar air yang tak tentu. Dijemur selama satu hari tanpa dilakukan pembalikan. 4 7 Irigasi 1 2 8 Pemanenan 3 4 9 Pasca Panen 1 2 3 4 10 Penggilingan 1 2 3 Gosrok pada tana awal, dibubuti di usia 15 hari, 30 hari, tanpa menggunakan pestisida menggunakan pestisida nabati, dan masih menggunakan pestisida kimia menggunakan biopestisida, dosis tak tentu, kurang sesuai saasaran Padi menguning seratus 100%, padi di gebyok Padi menguning seratus 100%, menggunakan pedal tleser. Padi menguning 90%, menggunakan pedal tleser dan dibersihlkan padi remegak kuning 90%. Menggunakan mesin tleser . Dibersihkan Gabah diblower dan disimpan Gabah tanpa dibersihkan kemudian dijemur Dijemur selama satu hari serta dilakukan pembalikan setiap 2 jam. Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh gabah dibersihkan dan disilir, dijemur selama lebih dari 15 jam dengan cuaca panas gabah dibersihkanser dandisilir, dijemur selama 15 jam dengan cauaca panas Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. 4 11 Pengayaan dan penyortiran 1 2 3 4 Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras tanpa melalui proses pengayaan Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras tanpa melalui proses pengayaan Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. Jumlah Skor Akhir SOP PADI SECARA KONVENSIONAL No. 1 Proses Perlakuan Benih Skor 1 Menggunakan benih bermutu hasil panen lalu. 2 Benih bermutu hasil panen lalu, varietas lain, belum bersertifikasi Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, belum bersertifikasi. Benih bermutu hasil panen lalu, varietas yang dianjurkan, bersertifikasi sesuai dengan yang direkomendasikan Tanpa melalui proses perendaman benih. 3 4 2 Perlakuan benih dan persemaian 1 2 1 Perendaman dengan menggunakan air tanpa adanya pemilihan benih Perendaman dengan menggunakan fungisida , dilakukan pemilihan benih, direndam kurang dari 24 jam Perendaman dengan menggunakan fungisida dengan dosis yang dianjurkan, dilakukan pemilihan benih, direndam Dengan waktu 24 jam. Tidak sesuai dengan anjuran 2 Jarak tanam 25 x 40 cm, bibit lebih dari 20 bibit per rumpun. 3 Jarak tanam 25 x 40 cm, bibit dipisah 20 bibit per rumpun, usia bibit kurang dari 25 hari. Jarak tanam 25 x 40 cm, bibit dipisah 20 bibit, usia bibit muda 25 hari. Menggunakan pupuk dengan dosis tak tentu. 3 4 3 Penanaman 4 4 5 Pemeliharaan pemupukan Penyiangan dan Keterangan 1 2 Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur kurang dari 5 Hst. Diberi pupuk P dan K kurang dari 50 Kg/Ha. 3 Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur kurang dari 5 Hst. Diberi Pupuk P dan K dengan dosis tak tentu. 4 Pemberian pupuk urea 1000kg/Ha, diberi pada usmur 5 Hst, diberi pupuk P dan K 50 Kg/Ha. 1 Dibersihkan menggunakan alat gosrok/ mesin sebulan 1 x Rata Rata Realita Penerapan Beli dengan varietas lain beli dengan varietas yang dianjurkan, belum disertifikasi beni panen lalu namun belum diserrtifikasi benih Beli atau hasil panen lalu sesuai yang direkomendasikan dan disertifikaisi. tanpa perendaman perendaman hanya dengan menggunakan air selama 24 jam perendaman menggunakan air selama 2 hari atau lebih perendaman menggunakan air dan fungisida selama 2 hari tidak sesuai dengan ketentuan jarak tanam 25 x 30. lebih dari 5 helai per lubang. Usia kurang dari 22 hari jarak tanam 25 x 30. kurang dari 5 helai per lubang. Usia lebih dari 22 hari jarak tanam 25 x 25. 5 helai per lubang. Usia bibit 22 hari Menggunakan pupuk dengan dosis tak tentu. Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur kurang dari 5 Hst. Diberi pupuk P dan K kurang dari 50 Kg/Ha. Pemberian pupuk urea 1000 kg/Ha, diberi pada usmur kurang dari 5 Hst. Diberi Pupuk P dan K dengan dosis tak tentu. Pemberian pupuk urea 1000kg/Ha, diberi pada usmur 5 Hst, diberi pupuk P dan K 50 Kg/Ha. Gosrok hanya ketika tanam awal 2 Dibersihkan menggunakan alat gosrok setiap hari. 3 1 Dicabut secara manual per minggu dan menggunakan herbisida. Dicabut secara manual setiap hari tanpa menggunakan herbisida. Langsung menggunakan bahan kimia 2 Menggunakan pestisida dengan dosis tak menentu. 3 4 Menggunakan pestisida pestisida kimia dengan dosis 50% dari yang dianjurkan. Menggunakan pestisida sesuai dengan yang dianjurkan. 1 System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi menggunakan pestisida tanpa dosis tertentu menggunakan pestisida sesuai dosis namun tidak tepat sasaran menggunakan pestisida sesuai dosisi, dan tepat sasaran pada hama. System irigasi langsung kesawah tanpa bak filterisasi 2 Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. Dengan system buka tutup tanpa bak filterisasi. 3 4 Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. Dengan System langsung kesawah menggunakan serta adanya bak filterisasi. Dengan Sistem buka tutup, serta adanya bak filterisasi. 1 Padi menguning 100%, digebyok dan dibersihkan. 2 Padi kurang siap panen menguning dan kering kurang dari 90%, digebyok, tidak dibersihkan Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%,Digebyok dan dibersihkan. Padi siap panen menguning dan kering mencapai 90%, menggunakan power threser, gabah dibersihkan dari kotoran. 4 6 7 8 Pengendalian OPT Irigasi Pemanenan 3 4 9 Pasca Panen 1 2 3 4 10 Penggilingan 1 Gabah dibersihkan menggnakan blower, disimpan hingga kadar air 14%. Gabah dibersihkan menggunakan blower, kadar air yang tak tentu. Dijemur selama satu hari tanpa dilakukan pembalikan. Dijemur selama satu hari serta dilakukan pembalikan setiap 2 jam. Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh Gosrok pada tanam awal, dibubut di usia 22 atau lebih Sht. Gosrok pada tanam awal, dibubuti di usia 15 hari, kemudian di beri herbisida Gosrok pada tana awal, dibubuti di usia 15 hari, 30 hari, tanpa menggunakan pestisida Tanpa menggunakan bahan kimia Padi menguning seratus 100%, padi di gebyok Padi menguning seratus 100%, menggunakan pedal tleser. Padi menguning 90%, menggunakan pedal tleser dan dibersihlkan padi remegak kuning 90%. Menggunakan mesin tleser . Dibersihkan Gabah diblower dan disimpan Gabah tanpa dibersihkan kemudian dijemur gabah dibersihkan dijemur selama lebih dari 10 jam dengan cuaca panas gabah dibersihkan dan dijemur selama 10 jam dengan cauaca panas Digiling dengan menggunakan mesin dengan 1 kali fase tanpa disosoh 2 Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh 3 Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras tanpa melalui proses pengayaan Digiling dengan menggunakan 1 fase dan dengan disosoh Digiling dengan menggunakan 2 fase dengan mesin tanpa disosoh. Digiling dengan menggunkan mesin 2 kali fase dan dengan disosoh. Beras tanpa melalui proses pengayaan Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. Beras melalui proses pengayaan tanpa peninjauan kembali kotoran yang terdpat didalamnya Beras melalui proses pengayaan dan dilakukan peninjauan kembali, tanpa packing. Beras melalui proses pengayaan, dilakukan sortir kembali dan dipacking sesuai ukuran. 4 11 Pengayaan dan penyortiran 1 2 3 4 No Nama Responden Luas Lahan Benih Perlakuan Benih Penanaman 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 Pemeliharaan dan pemupukan 1 2 3 4 Penyiangan 1 2 3 4 1 Suharjo 2500 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 2 juwahir 15000 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 3 Gunawan 5000 0 0 0 4 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 4 Pardiono 2200 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 5 Ahmad Shodik 3000 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 6 Asiono 8000 0 0 0 4 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 1000 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 7 Jumirat 8 Wajiono 1000 0 0 3 0 0 0 0 4 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 9 Suragar 2000 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 0 4 10 Suyadi 1000 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 0 4 11 Marjo 1000 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 2 0 0 12 Maryono 5500 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 1200 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 2000 0 2 0 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 2 0 0 400 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 13 14 15 Pak Karnomo Paimin Mugi uno 16 Sapari 1000 0 0 0 4 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 2 0 0 17 Mugiyono 1000 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 18 Sudarno 1500 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 19 Nawi 1200 0 2 0 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 20 Wiji Mulyono 600 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 21 Paliyono 1000 0 0 0 4 0 2 0 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 22 Sugiyono 5000 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 0 4 0 2 0 0 0 0 3 0 23 Samidi 1000 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 24 Sardiyono 5000 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 2 0 0 25 Giyono 1500 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 26 Bonidi 1700 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 27 Winardi 1500 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 28 Suminto 6000 0 0 0 4 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 29 Supri 1500 0 2 0 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 30 Surono 2500 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 1000 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 57 28 0 0 0 18 3 63 0 12 0 0 8 9 0 0 28 0 45 4 16 0 0 2 38 0 42 0 0 0 18 3 51 0 28 4 80 0 19 14 0 0 0 9 7 0 9 17 7 31 Slamet 32 Sumarjo 1000 0 2 33 Buniran 1100 0 0 9 9 0 2 14 Jumlah Taoal Sub Bag Jumlah Jiwa 7 19 7 93 0 9 21 3 14 15 Pengendalian OPT Irigasi Pemanenan Pasca Panen Pengayaan dan pensortiran Penggilingan 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 0 4 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 0 4 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 2 0 0 1 0 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 0 4 0 0 0 4 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 3 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 0 3 0 0 0 0 4 0 0 3 0 0 2 0 0 0 0 0 4 0 0 3 0 1 12 72 8 0 4 60 44 0 12 54 36 0 18 42 40 0 10 45 52 0 26 51 12 102 40.7 0 11.8 52.9 35.29 11 0 6 18 9 33 100 0 0 33 42 14 107 40 0 9.3 10 0 5 33 89 48.6 0 13 0 33 29.2 57 13 13 17 3 93 1.1 1 33 12.9 6 108 77.4 8.6 0 3.7 24 2 0 2 33 55.6 20 18 9 42.1 15 Penerimaan organic LUAS LAHAN NO. KODE NAMA RESPONDEN (M2) (RU) (HA) Produksi Produksi m2 2500 Harga NILAI PRODUKSI 1 Suharjo 2500 178.5714 0.25 990.00 990.00 7500.00 7,425,000 2 juwahir 15000 1071.429 1.50 5940.00 990.00 7000.00 41,580,000 3 Gunawan 5000 357.1429 0.50 1980.00 990.00 7500.00 14,850,000 4 Pardiono 2200 157.1429 0.22 871.20 990.00 7500.00 6,534,000 5 Ahmad Shodik 3000 214.2857 0.30 1200.00 1000.00 7500.00 9,000,000 6 Asiono 8000 571.4286 0.80 3168.00 990.00 7200.00 22,809,600 7 Jumirat 1000 71.42857 0.10 266.00 665.00 7500.00 1,995,000 8 Wajiono 1000 71.42857 0.10 330.00 825.00 7500.00 2,475,000 9 Suradal 2000 142.8571 0.20 833.00 1041.25 7500.00 6,247,500 10 Suyadi 1000 71.42857 0.10 459.00 1147.50 7500.00 3,442,500 11 Marjo 1000 71.42857 0.10 433.00 1082.50 8000.00 3,464,000 12 Maryono 5500 392.8571 0.55 1039.50 472.50 7500.00 7,796,250 13 Pak Karnomo 1200 85.71429 0.12 480.00 1000.00 8000.00 3,840,000 14 Paimin 2000 142.8571 0.20 800.00 1000.00 7500.00 6,000,000 15 Mugi uno 400 28.57143 0.04 220.00 1375.00 7500.00 1,650,000 16 Sapari 1000 71.42857 0.10 300.00 750.00 7500.00 2,250,000 17 Mugiyono 1000 71.42857 0.10 396.00 990.00 7500.00 2,970,000 18 Sudarno 1500 107.1429 0.15 585.00 975.00 7800.00 4,563,000 19 Nawi 1500 107.1429 0.15 480.00 800.00 7500.00 3,600,000 20 Wiji Mulyono 800 57.14286 0.08 280.00 875.00 7400.00 2,072,000 21 Paliyono 1000 71.42857 0.10 360.00 900.00 7800.00 2,808,000 22 Sugiyono 5000 357.1429 0.50 1080.00 540.00 7500.00 8,100,000 23 Samidi 500 35.71429 0.05 135.00 675.00 7500.00 1,012,500 24 Sardiyono 5000 357.1429 0.50 1190.00 595.00 7300.00 8,687,000 25 Giyono 1500 107.1429 0.15 350.00 583.33 7500.00 2,625,000 26 Bonidi 1700 121.4286 0.17 525.00 772.06 7500.00 3,937,500 27 Winardi 1500 107.1429 0.15 351.00 585.00 7500.00 2,632,500 28 Suminto 6000 428.5714 0.60 1280.00 533.33 7800.00 9,984,000 29 Supri 1500 107.1429 0.15 490.00 816.67 7600.00 3,724,000 30 Surono 2500 178.5714 0.25 844.00 844.00 7500.00 6,330,000 31 Slamet 1000 71.42857 0.10 300.00 750.00 7000.00 2,100,000 32 Sumarjo 1000 71.42857 0.10 245.00 612.50 7500.00 1,837,500 33 Buniran 78.57143 1100 85900 2603.03 185.931 0.11 315.00 715.91 7800.00 2,457,000 0.2603 864.112 844.592 7530.00 6,506,764 SUM AVERAGE TKLK BIBIT Biaya Pestisida PUPUK penye main pen lahan penana man pemupuka n penyem protan penyian gan Panen PENY USUT AN ALAT Penjemu ran Lain Lain Penggili ngan TOTAL BIAYA Pendapata n 125,000 135,000 0 160,000 90,000 10,000 7,500 10,000 80,000 18,950 2,817 30,000 500000 1,169,267 6255733 750,000 197,700 0 268,000 210,000 30,000 7,500 10,000 160,000 2,292 22,944 30,000 3750000 5,438,436 36141564 260,000 160,000 0 100,000 90,000 20,000 7,500 10,000 140,000 3,125 15,527 30,000 1250000 2,086,152 12763848 121,000 94,500 0 160,000 90,000 10,000 7,500 10,000 80,000 7,102 2,000 30,000 550000 1,162,102 5371898 150,000 283,000 0 48,000 90,000 10,000 7,500 10,000 100,000 5,208 3,250 30,000 750000 1,486,958 7513042 440,000 1,925,000 0 160,000 120,000 60,000 7,500 10,000 140,000 1,953 14,905 30,000 2000000 4,909,358 17900242 24,000 684,000 0 100,000 30,000 10,000 7,500 10,000 80,000 15,625 42,875 30,000 250000 1,284,000 711000 50,000 432,000 0 100,000 30,000 10,000 7,500 10,000 80,000 15,625 26,300 30,000 250000 1,041,425 1433575 63,000 766,000 0 160,000 60,000 10,000 7,500 10,000 80,000 7,813 15,150 30,000 500000 1,709,463 4538038 60,000 81,300 0 100,000 30,000 10,000 7,500 10,000 80,000 15,625 4,801 30,000 250000 679,226 2763274 52,000 128,700 0 100,000 30,000 10,000 7,500 10,000 80,000 15,625 11,911 30,000 250000 725,736 2738264 260,000 179,500 0 160,000 120,000 60,000 7,500 10,000 140,000 2,841 3,143 30,000 1375000 2,347,984 5448266 72,000 1,260,000 0 100,000 75,000 10,000 7,500 10,000 80,000 13,021 26,471 30,000 300000 1,983,992 1856008 135,000 95,000 0 160,000 90,000 10,000 7,500 10,000 80,000 7,813 3,950 30,000 500000 1,129,263 4870738 20,000 36,000 0 20,000 30,000 10,000 7,500 10,000 40,000 0 4,000 30,000 100000 307,500 1342500 50,000 96,000 0 100,000 30,000 10,000 7,500 10,000 80,000 25,000 2,973 30,000 250000 691,473 1558527 44,000 130,500 0 15,000 30,000 8,000 7,500 10,000 80,000 21,875 9,671 30,000 250000 636,546 2333454 50,000 74,500 0 80,000 90,000 21,250 7,500 10,000 100,000 20,833 2,150 30,000 375000 861,233 3701767 63,000 127,000 0 100,000 90,000 21,250 7,500 10,000 100,000 28,646 4,167 30,000 375000 956,563 2643438 31,500 145,000 0 15,000 11,250 21,250 7,500 10,000 30,000 26,042 20,942 30,000 200000 548,483 1523517 50,000 92,500 0 15,000 90,000 71,250 7,500 10,000 30,000 24,063 3,833 30,000 250000 674,146 2133854 225,000 107,000 0 28,000 135,000 21,250 7,500 10,000 120,000 12,313 24,790 30,000 1250000 1,970,853 6129148 40,000 69,000 0 15,000 90,000 21,250 7,500 10,000 30,000 37,188 2,593 30,000 125000 477,530 534970 180,000 219,000 0 100,000 135,000 21,250 7,500 10,000 120,000 12,500 2,491 30,000 1250000 2,087,741 6599259 60,000 134,500 0 100,000 90,000 21,250 7,500 10,000 100,000 20,833 3,039 30,000 375000 952,123 1672877 120,000 103,500 0 28,000 90,000 19,250 7,500 10,000 100,000 23,346 3,540 30,000 425000 960,136 2977364 81,000 96,500 0 28,000 135,000 26,250 7,500 10,000 100,000 16,042 1,450 30,000 375000 906,742 1725758 315,000 181,000 0 100,000 135,000 26,250 7,500 10,000 180,000 11,979 6,638 30,000 1500000 2,503,367 7480633 65,000 83,000 0 120,000 90,000 26,250 7,500 10,000 120,000 14,583 4,500 30,000 375000 945,833 2778167 150,000 136,500 0 120,000 90,000 26,250 7,500 10,000 120,000 12,500 29,027 30,000 625000 1,356,777 4973223 45,000 77,000 0 15,000 90,000 26,250 7,500 10,000 120,000 21,875 3,068 30,000 250000 695,693 1404307 90,000 90,500 0 15,000 90,000 26,250 7,500 10,000 120,000 18,750 3,594 30,000 250000 751,594 1085906 87,500 84,000 0 15,000 90,000 26,250 7,500 10,000 120,000 15,909 1,904 30,000 275000 763,063 1693937 131,182 257,718 0 88,030 84,432 21,848 7,500 10,000 97,273 15,057 10,013 30,000 646,970 1,400,023 5,106,741 Implisist konvensional TKDK penyemain pen lahan penanaman pemupuk an penyemp rotan penyiangan SEWA LAHAN SENDIRI Panen TOTAL BIAYA Keuntungan 15,000 0 90,000 0 10,000 40,000 0 1,250,000 1,405,000 4850733 240,000 0 210,000 0 25,040 100,000 30,000 166,667 771,707 35369857 45,000 0 90,000 40,000 15,000 60,000 30,000 2,500,000 2,780,000 9983848 15,000 0 90,000 0 10,000 40,000 0 1,000,000 1,155,000 4216898 15,000 0 90,000 0 10,000 60,000 0 1,500,000 1,675,000 5838042 58,000 30,000 120,000 40,000 20,000 80,000 30,000 4,000,000 4,378,000 13522242 15,000 0 30,000 0 10,000 40,000 0 500,000 595,000 116000 45,000 0 30,000 40,000 10,000 40,000 0 500,000 665,000 768575 15,000 0 60,000 0 10,000 40,000 0 1,000,000 1,125,000 3413038 15,000 0 30,000 0 10,000 40,000 0 500,000 595,000 2168274 15,000 0 30,000 0 10,000 40,000 0 500,000 595,000 2143264 28,000 0 120,000 0 15,000 60,000 0 2,533,333 2,756,333 2691933 45,000 0 75,000 0 10,000 40,000 0 716,667 886,667 969341 45,000 0 90,000 0 10,000 40,000 0 1,000,000 1,185,000 3685738 30,000 0 30,000 0 2,480 40,000 0 133,333 235,813 1106687 45,000 0 30,000 0 10,000 30,000 0 500,000 615,000 943527 45,000 0 30,000 0 10,000 40,000 0 500,000 625,000 1708454 45,000 0 90,000 11,250 25,000 10,000 0 750,000 931,250 2770517 45,000 0 90,000 11,250 25,000 10,000 0 600,000 781,250 1862188 45,000 15,000 11,250 11,250 25,000 10,000 0 200,000 317,500 1206017 45,000 15,000 90,000 26,250 25,000 10,000 0 500,000 711,250 1422604 58,000 0 135,000 26,250 72,000 40,000 0 2,500,000 2,831,250 3297898 45,000 15,000 90,000 26,250 25,000 10,000 0 500,000 711,250 -176280 45,000 15,000 135,000 111,250 72,000 40,000 0 2,500,000 2,918,250 3681009 45,000 0 90,000 26,250 25,120 10,000 0 750,000 946,370 726507 45,000 0 90,000 26,250 25,120 10,000 0 783,333 979,703 1997661 45,000 0 135,000 26,250 25,120 10,000 0 750,000 991,370 734388 58,000 0 135,000 111,250 25,120 40,000 0 2,400,000 2,769,370 4711263 15,000 0 90,000 26,250 25,120 10,000 0 750,000 916,370 1861797 15,000 0 90,000 26,250 25,120 10,000 0 1,250,000 1,416,370 3556853 15,000 15,000 90,000 26,250 25,120 10,000 0 500,000 681,370 722937 15,000 15,000 90,000 26,250 25,120 10,000 0 500,000 681,370 404536 15,000 15,000 135,00 0 4,091 90,000 26,250 25,120 10,000 0 516,667 698,037 995901 84,432 20,152 20,988 32,727 2,727 1,252,298 123272242 3854443 40,212 1,046,970 Penerimaan organik LUAS LAHAN NO. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 KODE NAMA RESPONDEN Sumarjo Kadiyat Badawi Qomarudin yatmini Subagio Yulianto Samingan Miyati Mulyadi Rujiyo Saringat Muhaji Marjono c subandi Kubarjo Jumadi Sumarjono Sukijo Sumijem Pairan samingan (M2) 2000 2000 1500 1000 1000 1500 650 1000 500 2000 2000 800 1000 2000 1200 800 900 6000 2000 2000 1000 500 (RU) (HA) Produksi 2500m 142.8571 142.8571 107.1429 71.42857 71.42857 107.1429 46.42857 71.42857 35.71429 142.8571 142.8571 57.14286 71.42857 142.8571 85.71429 57.14286 64.28571 428.5714 142.8571 142.8571 71.42857 35.71429 0.20 0.20 0.15 0.10 0.10 0.15 0.07 0.10 0.05 0.20 0.20 0.08 0.10 0.20 0.12 0.08 0.09 0.60 0.20 0.20 0.10 0.05 687.50 812.50 883.33 1125.00 1072.50 975.00 750.00 650.00 975.00 575.00 767.50 812.50 1625.00 581.25 812.50 1081.25 916.67 1354.17 675.00 700.00 325.00 300.00 Harga Rata Rata 10000.00 13000.00 9800.00 10000.00 10000.00 11000.00 10000.00 10000.00 10000.00 10000.00 11000.00 10000.00 9500.00 12500.00 10000.00 10000.00 10000.00 10000.00 9500.00 10000.00 10000.00 10000.00 NILAI PRODUKSI 5,500,000 8,450,000 5,194,000 4,500,000 4,290,000 6,435,000 1,950,000 2,600,000 1,950,000 4,600,000 6,754,000 2,600,000 6,175,000 5,812,500 3,900,000 3,460,000 3,300,000 32,500,000 5,130,000 5,600,000 1,300,000 1,200,000 NILAI PRODUKSI 2500m 6,875,000 10,562,500 8,656,667 11,250,000 10,725,000 10,725,000 7,500,000 6,500,000 9,750,000 5,750,000 8,442,500 8,125,000 15,437,500 7,265,625 8,125,000 10,812,500 9,166,667 13,541,667 6,412,500 7,000,000 3,250,000 3,000,000 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Slamet Tumiran Saringat Priyadi Martini Sawal Darso H Kasbi Parjiyem Suroyo Suparti SUM AVERAGE 1500 600 1000 500 700 2000 500 600 3000 1500 1501 107.1429 42.85714 71.42857 35.71429 50 142.8571 35.71429 42.85714 214.2857 107.1429 107.2143 0.15 0.06 0.10 0.05 0.07 0.20 0.05 0.06 0.30 0.15 0.15 1241.67 833.33 805.00 812.50 975.00 1250.00 875.00 1487.50 1208.33 1056.67 1057.63 9000.00 10000.00 10000.00 10000.00 10000.00 8500.00 10000.00 10000.00 10000.00 10000.00 10001.00 6,705,000 2,000,000 3,220,000 1,625,000 2,730,000 8,500,000 1,750,000 3,570,000 14,500,000 6,340,000 6,350,635 11,175,000 8,333,333 8,050,000 8,125,000 9,750,000 10,625,000 8,750,000 14,875,000 12,083,333 10,566,667 10,577,340 0 101.193 0.14167 910.888 10040 5,469,428 9,144,964 BIAYA BIBIT 125,000 PUPUK 201,250 112,500 275,000 150,000 200,000 125,000 237,500 penye main 0 125,000 0 125,000 0 125,000 133,333 195,833 173,077 125,000 155,000 87,500 101,250 500,000 150,000 125,000 187,500 97,222 0 0 140,625 0 0 140,625 0 0 0 250,000 187,500 0 0 0 281,250 0 250,000 187,500 0 0 0 281,250 0 166,667 150,000 0 0 0 187,500 0 0 0 0 0 0 259,615 0 250,000 0 0 0 0 281,250 0 0 0 0 0 0 337,500 0 335,000 117,188 0 0 0 140,625 0 125,000 117,188 0 0 0 140,625 0 0 0 0 0 0 210,938 0 250,000 225,000 0 0 0 168,750 0 125,000 112,500 0 0 0 140,625 0 208,333 0 0 0 0 234,375 0 0 0 0 0 0 210,938 0 0 0 0 0 0 187,500 850,000 52,083 656,250 58,333 PENYUSU TAN ALAT Lain Lain Penjem uran Penggili ngan TOTAL BIAYA Pendapatan 26,167 30,000 171875 932,417 5942583 27,714 30,000 203125 1,026,464 9536036 18,701 30,000 220833 1,123,701 7532966 9,112 30,000 281250 1,401,612 9848388 8,822 30,000 268125 1,306,947 9418053 15,487 30,000 243750 1,122,570 9602430 40,200 30,000 187500 784,623 6715377 31,792 30,000 162500 1,035,542 5464458 23,594 30,000 243750 1,204,844 8545156 16,467 30,000 143750 1,370,530 4379470 22,217 30,000 191875 884,404 7558096 15,010 30,000 203125 696,573 7428428 8,190 30,000 406250 1,363,190 14074310 5,367 30,000 145313 1,496,304 5769321 13,958 30,000 203125 891,875 7233125 37,006 30,000 270313 1,392,006 9420494 15,455 30,000 229167 617,677 8548990 187,500 156,250 50,000 150,000 150,000 0 Panen penyian gan 0 360,000 187,500 87,500 166,667 112,500 penyem protan 156,250 94,231 210,000 pen lahan TKLK pemu penanam puka an n 112,500 0 0 116,667 426,667 100,000 125,000 100,000 56,250 0 87,500 250,000 220,000 104,167 118,750 81,250 135,000 71,429 156,250 135,000 218,750 150,000 0 0 0 0 0 58,594 0 125,000 0 0 0 0 140,625 0 0 225,000 0 0 0 281,250 0 0 0 0 0 0 337,500 0 0 125,000 0 0 0 187,500 0 0 0 0 0 0 281,250 0 250,000 225,000 0 0 0 281,250 0 0 0 0 0 0 337,500 0 0 0 0 0 0 241,071 0 335,000 112,500 0 0 0 140,625 0 0 0 0 0 0 337,500 0 0 0 0 0 0 281,250 0 0 75,000 0 0 0 117,188 0 0 150,000 0 0 0 187,500 0 0 149,900 0 0 0 187,375 0 100,707 81,342 0 0 0 214,245 281,250 66,667 572,917 166,572 572,536 131,196 255,805 11,002 30,000 338542 1,130,638 12411029 4,208 30,000 168750 806,083 5606417 9,105 30,000 175000 635,980 6364020 13,670 30,000 81250 818,670 2431330 7,903 30,000 75000 920,403 2079597 3,758 30,000 310417 894,174 10280826 38,402 30,000 208333 757,985 7575348 2,776 30,000 201250 1,715,276 6334724 4,510 30,000 203125 866,385 7258615 19,850 30,000 243750 820,385 8929615 12,569 30,000 312500 1,336,944 9288056 1,720 30,000 218750 941,720 7808280 9,482 30,000 371875 1,090,524 13784476 3,399 30,000 302083 719,336 11363997 19,967 30,000 264167 1,374,550 9192117 14,205 30,001 264407 1,384,996 9192344 15,509 30,000 227,722 1,056,525 8,088,438 140,625 214,286 268,750 125,000 112,500 0 575,000 125,000 116,667 125,000 37,500 100,000 133,333 150,000 111,667 Keuntungan organik TKDK penyemai n 18,750 pen lahan 0 penana man 0 pemupukan 65,625 penyemprot penyiang an an 0 56,250 Panen 0 0 75,000 0 75,000 187,500 25,000 0 0 75,000 0 75,000 200,000 37,500 0 0 75,000 0 150,000 300,000 28,125 0 0 75,000 0 150,000 262,500 25,000 0 0 50,000 0 100,000 200,000 57,692 384,615 173,077 86,538 0 153,846 826,923 37,500 0 187,500 112,500 0 150,000 337,500 56,250 500,000 375,000 112,500 0 200,000 775,000 18,750 0 0 56,250 0 75,000 168,750 0 0 56,250 0 75,000 TOTAL BIAYA Keuntungan 131,250 18,750 18,750 SEWA LAHAN SENDIRI 1,000,000 1,271,875 4670708 1,000,000 1,356,250 8179786 750,000 1,125,000 6407966 500,000 1,062,500 8785888 500,000 1,015,625 8402428 750,000 1,125,000 8477430 200,000 1,882,692 4832685 500,000 1,325,000 4139458 166,667 2,185,417 6359739 1,000,000 1,318,750 3060720 1,000,000 1,318,750 6239346 400,000 2,110,938 5317490 500,000 1,037,500 13036810 1,000,000 1,318,750 4450571 168,750 46,875 312,500 312,500 70,313 0 125,000 843,750 37,500 0 0 112,500 0 100,000 287,500 18,750 0 0 56,250 0 75,000 168,750 31,250 0 156,250 93,750 0 125,000 281,250 46,875 312,500 105,469 70,313 0 125,000 531,250 41,667 277,778 93,750 83,333 0 111,111 555,556 6,250 0 0 25,000 0 32,813 56,250 18,750 0 0 50,000 0 75,000 162,500 14,063 0 112,500 56,250 0 75,000 93,750 37,500 250,000 0 75,000 0 112,500 512,500 75,000 500,000 168,750 150,000 0 200,000 1,000,00 0 25,000 166,667 0 75,000 0 100,000 391,667 62,500 416,667 140,625 125,000 0 166,667 833,333 37,500 0 0 112,500 0 112,500 300,000 75,000 500,000 168,750 150,000 0 200,000 1,000,00 0 40,179 357,143 120,536 107,143 0 142,857 660,714 18,750 0 0 50,000 0 75,000 162,500 75,000 500,000 168,750 150,000 0 200,000 1,000,00 0 62,500 416,667 140,625 125,000 0 166,667 833,333 12,500 62,500 0 37,500 0 78,125 75,000 25,000 166,667 0 56,250 0 75,000 291,667 600,000 1,287,500 5945625 400,000 1,591,406 7829087 400,000 1,563,194 6985795 2,400,000 2,520,313 9890716 1,000,000 1,306,250 4300167 1,000,000 1,351,563 5012458 500,000 1,487,500 943830 166,667 2,260,417 -180819 750,000 1,508,333 8772492 200,000 1,944,792 5630556 500,000 1,062,500 5272224 166,667 2,260,417 4998198 233,333 1,661,905 7267710 1,000,000 1,306,250 7981806 166,667 2,260,417 5547863 200,000 1,944,792 11839685 1,500,000 1,765,625 9598372 750,000 1,364,583 7827533 24,983 166,556 0 56,213 0 74,950 291,472 750,000 1,364,174 7828169 215652492 35,620 160,311 73,457 82,636 0 115,403 420,937 18,750 0 0 65,625 0 56,250 131,250 665,152 1,553,514 6,534,924 UJI T Perbandingan Produksi Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 90% Confidence Interval of the Difference F Produksi Equal variances assumed 2.194 Sig. t .143 Equal variances not assumed df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference Lower Upper 1.059 64 .294 66.29526 62.62021 -38.21868 170.80921 1.059 57.469 .294 66.29526 62.62021 -38.39342 170.98395 Perbandingan Penerimaan Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 90% Confidence Interval of the Difference F Penrimaan Equal variances assumed Equal variances not assumed 4.092 Sig. .047 t df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference Lower Upper 1.940 64 .057 2.75712E6 1.42156E6 3.84519E5 5.12972E6 1.940 40.203 .059 2.75712E6 1.42156E6 3.63712E5 5.15053E6 Perbandingan Pendapatan Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 90% Confidence Interval of the Difference F Pendapatan Equal variances assumed Sig. 2.841 t .097 Equal variances not assumed df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference Lower Upper 2.480 64 .016 3.10062E6 1.25000E6 1.01435E6 5.18688E6 2.480 42.302 .017 3.10062E6 1.25000E6 9.98515E5 5.20272E6 Perbandingan keuntungan Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 90% Confidence Interval of the Difference F Keuntungan Equal variances assumed Equal variances not assumed Sig. 1.162 t .285 df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference Lower Upper 2.333 64 .023 2.79940E6 1.19967E6 7.97134E5 4.80167E6 2.333 43.533 .024 2.79940E6 1.19967E6 7.83212E5 4.81559E6 STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DIKECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL Ayusri Fitria Ningsih/2012 022 0096 Dr. Ir. Sriyadi, MP/Ir. Hj. Lestari Rahayu, MP. Program Studi Agribisnis Fakultas Pertanian Universitas Muhammadiyah Yogyakarta ABSTRACT This research aims to describe about effectivities onfarm Standard Operational Procedure adoption by organic dan conventional rice plant in subdistrict Pandak, Bantul regency. To find out the comparation among productivities, incomes and profits organic and conventional based on the adoption or applications. This research conducting in Pandak Subdistrict by purposive metodh. Responden are consisting by the organic farmers and conventional within 33 farmers on both, which join the farmers group “Mitra Usaha Tani”. The samples are taking by sensus on the organic rice and random sampling on the conventional rice farmers. The facts given that the effectivies show organic rice plant more effective than conventional by average about 71% it means the accesion is high and the average score is 3,14 it means high enough compare to coventional which has 64% and it is in medium level also has average score 2,91 which is grouping in enough condition. The profits comparation on organic also has higher value Rp. 6.534.924 and on conventional has Rp.3.776.584 . I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Produktivitas padi sudah sepatutnya untuk dipertahankan dari tahun ketahun. Berikut merupakan produktivitas tanaman padi di provinsi DIY. Tabel 1 Produktivitas tanaman Padi DIY, 2010-2014 (ku/Ha) No. Jenis Penanaman 2010 2011 2012 2013 1. Padi 50,15 49,80 51,36 51,52 2. Padi Sawah 52,00 51,38 53,08 53,18 3. Padi Ladang 30,42 31,21 33,22 33,42 Sumber: Produksi Tanaman Pangan, BPS Yogyakarta 2014, diolah kembali. 1 2014 51,28 52,89 33,18 Tabel 1. Menjelaskan bahwa produktivitas padi di DIY mengalami kenaikan setiap tahunnya pada setiap jenis penanaman padi, namun pada tahun 2014 mengalami penurunan. Pertanian konvensional atau pertanian modern merupakan pertanian yang menggunakan varietas unggul untuk berproduksi tinggi, pestisida kimia, pupuk kimia, dan penggunaan mesin-mesin pertanian untuk mengolah tanah dan memanen hasil. Menurut Ayatullah (2009), keberhasilan pertanian konvensional diukur dari berapa banyaknya hasil panen yang dihasilkan. Pertanian organik merupakan salah satu dari beberapa pendekatan menuju pertanian berkelanjutan (sustainable agricultura Permasalahan petani padi baik pertanian padi organik maupun pertanian secara konvensional yakni para petani yang kurang memperhatikan Standart Operasional Prosedur yang telah ditentukan namun belum diaplikasikan dengan benar, sehingga sebagian petani resah dengan hasil padi yang kurang maksimal seperti banyaknya tanaman padi yang roboh karna dosis pupuk yang tidak sesuai, warna daun padi yang kurang menarik sehingga harus menggunakan pupuk kimia, serta jumlah produksi yang kurang stabil. B. Tujuan Penelitian 1. Mendeskripsikan efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur usahatani padi secara organik dan padi secara konvensional di kecamatan Pandak Kabupaten Bantul. 2. Mengetahui perbandingan hasil produksi, pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik dan konvensional berdasarkan penerapannya. II. KERANGKA PENDEKATAN TEORI A. Tinjauan Pustaka 1. Pertanian Padi Organik dan Padi Konvensional Dua pemahaman tentang pertanian organikyaitu dalam arti sempit dan dalam arti luas, pertanian organik dalam artian sempit yaitu pertanian yang bebas dari 2 bahan – bahan kimia. Sistem pertanian Revolusi Hijau juga dikenal dengan sistem pertanian yang konvensional. Program Revolusi hijau diusahakan melalui pemuliaan tanaman untuk mendapatkan varietas baru yang melampaui daerah adaptasi dari varietas yang ada. Pengembangan Standar Operasional Prosedur bertujuan unuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi, memperluas pemanfaatan peningkataan nilai tambah yang pada akhirnya bertujuan untuk meningkatkan daya saing produk pertanian dalam system pasar. Standar Operasional Prosedur organik memperhatikan aspek keamanan produk untuk dikonsumsi dan ramah lingkungan.Standar Operasional Prosedur budidaya Hazton pada tanaman padi merupakan rekayasa budidaya padi yang diinisiasi oleh Ir. Hazairin MS selaku Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalimantan Barat dan Anton Komaruddin SP, MSi. Staf pada Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalimantan Barat. 2. Efektivitas “Efektivitas adalah suatu ukuran yang menyatakan seberapa jauh target (kuantitas, kualitas dan waktu) yang telah tercapai. Dimana makin besar presentase target yang dicapai, makin tinggi efektivitasnya”. 3. Produksi Produksi diartikan sebagai penciptaan guna, yaitu kemampuan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. a. Biaya Biaya merupakan semua pengorbanan yang perlu dilakukan untuk suatu proses produksi yang dinyatakan dengan satuan uang menurut harga pasar yang berlaku, baik yang sudah terjadi maupun yang belum terjadi. b.Pendapatan Menurut Soekartawi (2006), Pendapatan adalah selisih antara total penerimaan dengan semua biaya eksplisit yang digunakan untuk memproduksi barang (output). 3 B. Kerangka Pemikiran Standar Operasional Prosedur diterapkan atau tidak terletak pada petani itu sendiri.Untuk meninjau keterkaitan dan perbandingan pertanian padi organik dan pertanian padi konvensional dapat dilihat dari gambar kerangka berfikir berikut: Gapoktan MITRA USAHATANI Standar Operasional Prosedur Padi Konvensional Benih Perlakuan benih Penyemaian Penanaman Pemupukan Penyiangan Irigasi Panen Pasca panen Penggilingan Penyortiran Sarana Produksi Benih Pupuk Lahan Alat Tenaga Kerja Biaya Input Implisit Benih Perlakuan Benih Penyemaian Penanaman Pemupukan Penyiangan Irigasi Panen Pasca panen Penggilingan Penyortiran Sarana Produksi Benih Pupuk Lahan Alat Tenaga Kerja EFEKTIVITAS Produksi Harga Ouput Harga Ouput Eksplisit Standar Operasional Prosedur Padi Konvensional Penerimaan Eksplisit Penerimaan Pendapatan Pendapatan Keuntungan Keuntungan Dibandingkan 1. Kerangka Berfikir 4 Biaya Input Implisit C. Hipotesis 1. Diduga SOP padi organik lebih efektif dalam penerapan usahatani padi organikdibandingkan dengan penerapan usahatani padi secara konvensional di kecamatan pandak kabupaten bantul. 2. Diduga hasil produksi usahatani padi organik lebih tinggi dibandingkan hasil produksi padi konvensional. III.METODE PENELITIAN A. Metode Pengambilan Sampel 1. Sampel Daerah Pengambilan sampel daerah ditentukan secara sengaja (purposive sampling). Desa Wijirejo dengan pertimbangan bahwa di Desa tersebut terdapat Gapoktan “Mitra Usaha Tani” yang merupakan sentra pengembangan usahatani padi organik di Kabupaten Bantul. Sampel Petani Gapoktan “Mitra Usaha Tani”, jumlah kelompok tani yang ada di Desa Wijirejo sebanyak 9 kelompok tani yang terdiri dari petani organik danpetani konvensional. Pengambilan sampel petani dalam penelitian total sampling yakni sejumlah 66petani. Tabel 2 Daftar Kelompok Tani dalam Gapoktan Mitra Usaha Tani Desa Wijirejo Kecamatan Pandak Kab. Bantul /(Jiwa) No Nama Kelompok 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Jumlah populasi Petani 100 97 100 100 149 100 131 100 100 977 Kelompok Tani Rejo I Kelompok Tani Rejo II Kelompok Tani Maju I Kelompok Tani Maju II Kelompok Tani Poso Kelompok Tani Bogo Kelompok Tani Makmur Kelompok Tani Widoro Kelompok Tani Wijisari Jumlah 5 Sample Petani Organik 0 3 0 0 1 0 29 0 0 33 Sample Petani Konvensional 0 9 0 0 13 0 11 0 0 33 Tebel 2.. Menjelaskan petani padi organik dilakukan dengan cara sensus yang terdaftar di Gapoktan “Mitra Usaha Tani” yang menjadi objek penelitian. Jumlah petani padi organik yakni 33 petani. Sedangkan untuk pengambilan sampel petani padi konvensional diambil secara sampling proporsional yang menyesuaikan sampel petani padi organik, kemudian setelah diketahui masing masing kelompok tani terpilih, dilakukan dengan cara simple random sampling dimana simple random sampling. B. Jenis dan Teknik Pengumpulan Data 1. Data primer yaitu data yang diperoleh secara langsung dari petani 2. Data sekunder yaitu data yang diperoleh dari instansi atau lembaga terkait. C. Asumsi dan Pembatasan Masalah 1. Asumsi a. Hasil produksi dalam bentuk beras dan dianggap terjual semua. b. Status kepemilikan lahan dianggap sama. 2. Pembatasan masalah a. Petani yang diambil adalah semua petani padi organik dan proporsional petani konvensional yang tergabung dalam Gapoktan “Mitra Usaha Tani” di Kecamatan Pandak. b.Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data musim tanam padi organik dan konvensional Tahun 2016, yaitu musim penghujan. D. Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan yaitu analisis deskriptif. Analisis deskriptif untuk menggambarkan keadaan dan kondisi penerapan Standart Operasional Perosedur pertanian padi organik dan pertanian padi konvensional. 1. Tingkat Penerapan SOP Untuk mengetahui tingkat penerapan SOP usahatani padi organic dan padi konvensional, dianalisis dengan menghitung rata rata capaian skor yang kemudian dikategorikan dalam empat kategori, yaitu tidak sesuai, kurang sesuai, cukup sesuai dan anjuran. 6 a. Skor variable Interval = 1) 2) 3) 4) = Tingkat penerapan I (Rendah) Tingkat penerapan II (kurang) Tingkat penerapan III (cukup tinggi) Tingkat penerapan IV (tinggi) Interval =0,75 = 1 – 1,75 = > 1,75 – 2,5 = > 2,5 – 3,25 = > 3,25 - 4 = = = = 8,25 Indikator penerapan ini terdapat beberapa poin, maka nilai tiap kategoori sebagai berikut: 1) Tingkat penerapan I (Rendah) 2) Tingkat penerapan II (kurang) 3) Tingkat penerapan III (cukup tinggi) 4) Tingkat penerapan IV (tinggi) 2. Tingkat Efektivitas : Efektiftas penerapan SOP = = 11 – 19,5 = 19,25 – 27,5 =27,5 – 37,75 = 37,5 – 44 x 100 % Pengujian hipotesis: a. Efektifitas penerapan SOP organik/konvensional sangat tinggi, prosentase yang diperoleh antara 80% - 100% b. Efektifitas penerapan SOP organik/konvensional tinggi, prosentase yang diperoleh antara 60% - 79,9% c. Efektifitas penerapan SOP organik/konvensional sedang, prosentase yang diperoleh antara 40 % – 59,9% d. Efektifitas penerapan SOP organik/konvensional rendah, prosentase yang diperoleh antara 20 % – 39,9% e. Efektifitas penerapan SOP organik/konvensional sangat rendah, prosentase yang diperoleh antara 0 % - 19,9 % 3. Analisis Usahatani 7 a. Total Biaya TC= TEC + TIC b. Penerimaan TR = Y . Py c. Pendapatan NR = TR -TEC d. Keuntungan π = TR – (TEC + TIC) 4.Uji t Untuk Mengetahui perbandingan pendapatan dan keuntungan pada usahatani padi organik dan padi konvensional maka digunakan uji t, sebagai berikut: Ho: µ organik ≤ µ konvensional: rata rata pendapatan, keuntungan, petani organik dan konvensional tidak adanya perbedaan atau sama. Ha: µ organik > µ konvensional: rata rata pendapatan, keuntungan, petani organik adanya perbedaan serta lebih tingggi dari pertanian padi konvensional. √ =√ Dimana: ̅̅̅ ∑ ̅̅̅ ∑ k 8 . BAB V. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Identitas Petani Padi Kegiatan usahatani padi dipengaruhi oleh latar belakang petani dengan karakteristik yang meliputi umur, tingkat pendidikan, anggota keluarga,dan luas kepemilikan lahan. 1. Umur Umur sangat berpengaruh terhadap kemampuan fisik petani dalam mengelola usahatani padi. Tabel 3.Identitas Petani dalam sebaran usia petani padi secara Organik dan usahatani padi secara Konvensional Organik Konvensional No. Usia Jumlah Persentase Jumlah Presentse Jiwa % Jiwa % 1 35 - 48 10 30.31 10 30.31 2 49 - 62 17 51.51 18 54.54 3 63 - 75 6 18.18 5 15.15 Jumlah 33 100 33 100 Tabel 11. Diketahui mayoritas umur petani dengan usahatani padi secara organik yakni petani dengan usia matang yakni pada usia 49 – 62 th, hal ini menjadi peluang yang sangat baik dalam mengelola maupun mengembangkan usahatani padi. 2. Tingkat Pendidikan Pendidikan menjadi komponen pendukung bagi petani dalam menerima pengetahuan atau inovasi baru diantaranya penerapan teknologi baru atau penerapan standar operasional prosedur pertanian. 9 Tabel 4.Tingkat pendidikan petani usahatani padi secara organik dan secara konvensional Organik Konvensional No. Pendidikan Jumlah Jiwa Persentase % Jumlah Jiwa Persentase % 1 3.03 1 Buta Huruf 0 0 8 24.24 5 SD 12 36.36 11 33.33 2 SMP 5 15.15 12 36.36 3 SMA 15 45.45 4 PT Jumlah 1 33 3.03 100 1 33 3.03 100 Tabel 12. Pendidikan petani yang tinggi akan mempengaruhi pola fikir dalam manangani usahatani padi baik secara organik maupun secara konvensional berpeluang tinggi untuk meningkatkan usahatani sesuai dengan standar operasional prosedur dan teknologi baru. 3. Anggota Keluarga Keluarga petani meliputi kepala keluarga dan anggota keluarga yang masih menjadi tanggungan kepala keluarga. Jumlah anggota keluarga berperan sebagai tenaga kerja dalam keluarga yang membantu dalam proses usahatani. No. 1. 2. 3. Jumlah Tanggungan 0 1 sampai 3 4 sampai 7 Jumlah Hasil persentase Organik Konvensional Jumlah Jiwa Persentase Persentase % % 2 6.06 3 9.09 21 63.64 28 84.85 10 30.30 2 6.06 33 100 33 100 menjelaskan bahwa tanggungan keluarga petani Jumlah Jiwa konvensional lebih sejatera dibandingkan jumlah tanggungan petani organik yang lebih banyak sehingga pendapatan dan pengeluaran petani dapat lebih ditingkatkan guna meningkatkan kesejahteraan petani. 4. Luas Lahan Luas lahan pada pertanian yang digunakan untuk budidaya padi sawah sangat mempengaruhi hasil produksi padi yang dihasilkan. 10 No 1 2 3 4 5 5 Luas Lahan ≤ 1000 > 1000-2000 >2000-3000 >3000-4000 >4000-5000 > 5000 Jumlah Organik Jumlah Persentase Jiwa (%) 17 51.52 13 39.39 1 3.03 0 0.00 0 0.00 2 6.06 33 100 Konvensional Jumlah Persentase Jiwa (%) 12 36.36 10 30.30 4 12.12 0 0.00 3 0.10 4 12.12 33 100.00 Tabel 20. Diketahui bahwa luas lahan padi organik mayoritas sangat sedikit sebaran luas lahan usahatani padi organik yakni dominan 100-1000 sehingga dalam hal ini usahatani padi organik perlu dikembangkan atau diperluas. B. Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional Standar Operasional Prosedur usahatani padi diukur sengaja menggunakan capaian skor sesuai dengan yang diterapkan petani baik secara organik maupun secara konvensional. C. Efektivitas Standart Operasional Prosedur Usahatani Padi Organik dan Padi konvensional Penerapan Efektifitas Standar Operasional Prosedur (SOP) usahatani Padi yang telah ditentukan pada penelitian ini diukur dengan menggunakan capaian skor yang telah diterapkan oleh Petani yaitu: Proses Penanaman, Proses Pemeliharaan, proses panen dan pasca panen. Indikator penerapan ini diperoleh rata rata skor capaian dan rata rata tingkat efektivitas penerapan, maka nilai tiap kategoori sebagai berikut: 11 Tabel 5. Perbandingan Rata rata capaian skor dan tinkat efektifitas penerapan sesuai standart operasional prosedur secara organic dan secara konvensional. No Standar 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Benih Perlakuan Benih Penenaman Pemeliharaan Penyiangan Pengendalian OPT Irigasi Panen Pasca Panen Penggilingan Penyortiran Rata Rata total skor Rata rata Skor Efektivitas (%) Organik Konvensional Organik Konvensional 3.30 3.00 76.77 66.67 3.27 2.82 75.76 60.61 3.42 2.70 80.81 56.57 2.76 2.42 58.59 47.47 3.27 2.94 75.76 64.65 2.70 2.82 56.57 60.61 3.09 3.27 69.70 75.76 3.33 3.09 77.78 69.70 3.18 3.03 72.73 67.68 3.30 3.24 76.77 74.75 2.88 2.70 62.63 56.57 3.14 2.91 71.26 63.73 Hasil persentase efektifitas kesesuaian satandar operasional prosedur dengan penerapan usahatani padi secara organik maupun secara konvensional perlu adanya penigkatan dan kesungguhan dalam penerapan usahatani padi yanmenjadi sumber utama pendapatan penduduk berikut merupakan tabel total secara keseluruhan hasil skor yang dicapai. D. Analisis Biaya 1. Penerimaan Penerimaan usahatani padi sangat dipengaruhi oleh jumlah produksi padi dan harga pasar beras yang berlaku. Tabel 6. Perbandingan Penerimaan usahatani padi per 2.500 secara organik dan secara konvensional No. 1. 2. 3. Uraian Luas lahan Produksi Beras (Kg) Harga (Rp) Penerimaan (Rp) Organik Konvensional 2.500 910,89 10.040 9.144.964 12 usahatani padi 2.500 844,59 7.524 6.355.252 Tabel 14. Dengan membandingkan Penerimaan yang diperoleh antara usahatani padi organik dan usahatani padi secara konvensional dengan luas lahan yang sama per 2.500 Hasil penerimaan yang diperoleh petani organik lebih tinggi yakni Rp. 9144963 dibandingkan penerimaan yang diproleh petani konvensional yakni Rp 6.355.252. 1. Biaya Produksi Dalam kegiatan produksi petani berusaha mengelola sarana produksi agar dapat memperoleh keuntungan semaksimal mungkin. Biaya sarana produksi usahatani padi yaitu biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkna sarana produksi yaitu benih dan pupuk. a. Biaya Eksplisit dan implisit Biaya eksplisit yakni biaya yang benar benar dikeluarkan diantaranya biaya benih, pupik, pestisida, penyusutan alat, Tenaga Kerja luar Keluarga dan Biaya lain lain yang dikeluarkan Tabel 7. Perbandingan pendapatan usahatani padi secara organik dan secara konvensional di Kecamatan Pandak No. 1. 2. 3. 4. 5 7 Uraian Penerimaan Benih Pupuk TKLK Penyemaian Pengolahan Lahan Penanaman Pemupukan Penyamprotan Penyiangan Panen Penyusutan Alat Pestisida Penjemuran Penggilingan Total Biaya Explisit Pendapatan Organik Konvensional 9.144.964 127.408 244.577 544.371 0 248.988 80.368 0 0 0 215.015 15.509 13 97.967 263.686 6.355.252 133.919 268.716 701.411 0 319.718 147.339 37.500 23.669 6.976 166.210 10.481 14.911 67.843 180.359 1.277.021 7.867.943 1.377.641 4.977.611 Tabel 15. Menjelaskan rata rata penggunaan biaya eksplisit dan biaya implisit yang berpengaruh pada penndapatan petani baik petani dengan usahatani padi organik maupun petani dengan usahatani secra konvensional. Biaya eksplisit yang dikeluarkan diantaranya yakni benih, pupuk Tenaga kerja luar keluarga, penyusutan alat dan biaya lain lain. Tabel 8. Perbandingan pendapatan dan Keuntungan Usahatani padi secara organik dan secara konvensional. Konvensional No. Uraian Organik 4.977.611 1. Pendapatan 7.867.943 205.329 2. TKDK 829.929 Penyemaian 35.176 40.212 Pengolahan Lahan 143.836 4.091 Penanaman 69.928 84.432 Pemupukan 78.862 20.152 Penyamprotan 0 20.988 Penyiangan 111.244 32.727 Panen 390.882 2.727 3. Sewa lahan sendiri 1.109.900 1.046.970 Total Biaya 4. 1.939.829 1.351.861 Implisit Keuntungan (Rp) 5.928.114 3.625.750 Tabel 16. Menjelaskan bahwa pendapatan usahatani padi secara organik jauh lebbih tinggi yakni Rp. 5.928.114,- dibandingkan dengan usahatani padi secara konvensional yakni Rp. 3.625.750,- Hasil tersebut disebabkan karna lebih rendahnya penerimaan petani dengan usahatani padi secara konvensional dibandingkan dengan petani dengan usahatani padi secara organik, disamping penerimaan yang rendah juga petani dengan usahatani padi konvensional menggunakan biaya yang cukup tinggi. 14 VI. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Efektivitas penerapan Standar Operasional Prosedur usahatani padi secara organik lebih efektif dengan rata-rata pencapaian 71,26% yang artinya tingkat pencapaian tinggi dengan skor rata rata 3,14 yang artinya cukup, dibandingkan dengan tingkat Efektivitas penerapan pada usasahatani secara konvensional yakni 63.73% yang artinya sedang dan dengan skor rata rata 2,91 yang artinya cukup. 2. Perbandingan hasil produksi dengan rata-rata luas lahan 2500 tidak adanya perbedaan secara nyata. Penerimaan pada usahatani secara organik lebih tinggi yakni pada usahatani secara organik dengan penerimaan Rp.9.144.964 sedangkan pada usahatani padi secara konvensional Rp.6.355.252.3. Pendapatan dan keuntungan usahatani padi organik lebih tinggi dibandingkan dengan usahatani padi secara konvensional. Keuntungan yang tinggi dipegaruhi peneriman dan total biaya eksplisit maupun biaya implisit. Sehingga selisih pendapatan akhir pada usahatani padi organik lebih tinggi yakni Rp.7.867.943 sedangkan pada usahatani secara konvensional Rp.4.977.611. Keuntungan usahatani padi secara organik sebesar Rp.5.928.114 sedangkan keuntungan usahatani padi secara konvensional Rp. 3.625.750. 15 4. Tingkat Efektivitas penenerapan standar operasional yang baik berpengaruh pada penerimaan, pendapatan dan keuntungan dalam berusahatani padi baik secara organik maupun secara konvensional. B. Saran 1. Perlu adanya peningkatan penyuluhan dalam penyesuaian standar operasional prosedur dengan aplikasi pada usahatani padi baik secara organik maupun padi secara konvensional di Kecamatan Pandak Kabupaten Bantul guna mencapai tingkat penerapan efektifitas tertinggi. 2. Usahatani Padi baik secara organik maupun secara konvensional perlu mempertimbangkan biaya yang dikeluarkan baik biaya eksplisit terutama pada biaya tenaga kerja luar keluarga serta biaya pupuk dan biaya implisit yang dikeluarkan. DAFTAR PUSTAKA Badan Pusat Statistik Yogyakarta. 2015. “Yogyakarta Dalam Angka” Yogyakarta. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Kementrian Pertanian. 2015. “Panduan Teknologi Budidaya Hazton Pada Tanaman Padi”.Jakarta. Gultom, Lammreta. 2011. Analisis Pendapatan Dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Usahatani Padi Sehat. Departemen Agribisnis. Fakultas Ekonomi Dan Manajemen. IPB. Bogor. http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/49949/H11lgu.pdf(21Juni205 ) http://pphp.pertanian.go.id/opini/2/potensi-pertanian-organik-dan-pengembanganberas-organik-di-indonesia-tahun-2014 (22 Januari 2016) Notarianto, Dipo.2014 “Analisis Efisiensi Penggunaan Faktor-Faktor Produksi Pada Usahatani Padi Organik Dan Padi Anorganik (Studi Kasus: Kecamatan Sambirejo, Kabupaten Sragen)” Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro Semarang. 16 Nurzaman, Arif. 2005. “Study Komparatif usahatani padi sawah menggunakan pupuk organik dan pupuk anorganik di desa jomboran kecamatan klaten tengah kabupaten klaten”. Program Sarjana Pertanian Agribisnis. Fakultas Pertanian UMY Yogyakarta. Karliya Herawati,Noknik. Hendrani Januarita, 2014 “Viabilitas Pertanian Organik Dibandingkan Dengan Pertanian Konvensional”Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat.Universitas Katolik Parahyangan. Soekartawi. 1990. Teori Ekonomi Produksi. CV Rajawali. Jakarta. ________. 1993. Prinsip Dasar Ekonomi Pertanian Teori Dan Aplikasinya. PT Raja Grafindo Persada. Jakarta. ________. 2006. Analisis Usahatani. UI-Press. Jakarta. Sugiyono. 2010. Metode Penelitian Bisnis “Pendekatan Kuantitatif kualitatif dan R&D” CV ALFABETA.Bandung Tri Widyaningsih, Operalis. 2010. Efisiensi usahatani padi organikDi desa wijirejo kecamatan pandak,Kabupaten bantul.Program Sarjana Pertanian Agribisnis. Fakultas Pertanian. UMY Yogyakarta. Wulandari, Kurnia. 2009. “Tingkat Penerapan Paket Teknologi Usahatani Padi oleh Peserta SL- PTT (Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu) Pada Gapoktan Sedyo Rukun di desa TAmantirto Kecamatan Kasihan Bantul”. Program Sarjana Pertanian Agribisnis. Fakultas Pertanian UMY Yogyakarta. Winarno, F.G. 2002. Pertanian organik: Standar Internasional dan Pangsa Pasar. Embrio Bioteknologi. Bogor. 17
Informasi dokumen
STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHATANI PADI SECARA ORGANIK DAN PADI SECARA KONVENSIONAL DI KECAMATAN PANDAK, KABUPATEN BANTUL 18 42.1 29.2 Kepemilikan Lahan usahatani padi secara konvensional Analisis Usahatani Analisis Data Anggota Keluarga Identitas Petani Padi Anggota Keluarga Luas Lahan Asumsi Asumsi dan Pembatasan Masalah Biaya Eksplisit dan implisit Biaya Eksplisit dan Keuntungan Usahtani Padi Secara Organik Biaya eksplisit dan pendapatan usahatani padi secara konvensional Biaya Implisit usahatani secara konvensional Efektivitas Standart Operasional Prosedur Usahatani Padi Organik dan Padi konvensional Hipotesis Jenis dan Teknik Pengumpulan Data Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional Identitas Petani dengan usahatani padi secara konvensional Identitas Petani dengan usahatani padi secara konvensional Kepemilikan lahan dan produksi beras Identitas Petani dengan usahatani padi secara organik Irigasi Panen Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional Jenis dan Teknik Pengumpulan Data Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel Keadaan Pertanian KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN A. Kepemilikan lahan dan produksi beras Kepemilikan Lahan usahatani padi secara konvensional Kerangka Pemikiran KERANGKA PENDEKATAN TEORI A. Keuntungan Usahatani padi Secara Organik Luas Lahan Identitas Petani Padi P Profil Gapoktan “Mitra Usaha Tani” Pascapanen Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional Pemeliharaan dan Pemupukan Penyiangan Penelitian Terdahulu KERANGKA PENDEKATAN TEORI A. Penerimaan usahatani padi secara Konvensional Penerimaan Usahatani Secara Organik Pengendalian OPT Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional Penggilingan Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional Perlakuan Benih Penanaman Penerapan Standar Operasional Prosedur Usahatani Padi Secara organik dan Secara Konvensional Sampel Daerah Metode Pengambilan Sampel Sampel Petani Metode Pengambilan Sampel Sarana Ekonomi Keadaan Sosial Ekonomi Sarana Transportasi Keadaan Sosial Ekonomi SOP Padi Secara Konvensional SOP Usahatani Padi Secara Organik Struktur Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Struktur Penduduk Menurut Mata Pencaharian Struktur Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan Struktur Penduduk Menurut Tingkat Umur Tingkat Pendidikan Identitas Petani Padi Tingkat Penerapan SOP Tingkat Efektivitas Tujuan Penelitian Kegunaan PENDAHULUAN UJI T Perbandingan Produksi Umur Identitas Petani Padi Umur Tingkat Pendidikan Analisis Data
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2016-09-17

Dokumen yang terkait

STUDI KOMPARATIF EFEKTIVITAS PENERAPAN STANDA..

Gratis

Feedback