PERANCANGAN APLIKASI INFORMASI FASILITAS UMUM BERBASIS TEKNOLOGI LOCATION BASED SERVICE PADA PLATFORM ANDROID

Gratis

4
49
47
2 years ago
Preview
Full text
PERANCANGAN APLIKASI INFORMASI FASILITAS UMUM BERBASIS TEKNOLOGI LOCATION BASED SERVICE PADA PLATFORM ANDROID ( SKRIPSI ) OLEH : ARYANDI PUTRA 0717032030 PROGRAM STUDI S1 ILMU KOMPUTER JURUSAN ILMU KOMPUTER FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS LAMPUNG 2012 ABSTRAK PERANCANGAN APLIKASI INFORMASI FASILITAS UMUM BERBASIS TEKNOLOGI LOCATION BASED SERVICE PADA PLATFORM ANDROID Oleh ARYANDI PUTRA Location Based Service (LBS) merupakan perpaduan tiga teknologi yaitu Sistem Informasi Geografis, internet, dan perangkat mobile. Penggunaan teknologi LBS dapat digunakan sebagai alat navigasi untuk mengetahui letak suatu lokasi. Aplikasi yang dibuat pada penelitian ini adalah aplikasi LBS yang menyediakan informasi letak fasilitas umum di Kota Bandar Lampung yang disematkan pada perangkat smartphone. Aplikasi ini dinamakan Singgah Pai, diambil dari Bahasa Lampung yang berarti “Mampir Dulu”. Cara kerja aplikasi ini adalah pertamatama GPS digunakan untuk mencari koordinat pengguna kemudian koordinat pengguna dan fasilitas umum di sekitarnya ditampilkan pada peta yang diambil dari Google Map. Proses pengambilan data dari Google Map membutuhkan koneksi internet (online) sedangkan untuk mengakses database fasilitas umum dilakukan secara offline. Database disimpan dalam format SQLite. Aplikasi ini juga menyediakan fitur get direction, yaitu fitur untuk mencari rute terpendek untuk mencapai lokasi fasilitas umum dari tempat pengguna berada. Dalam penggunaanya, aplikasi ini berjalan pada platform Android minimal versi 2.2. Hal ini disebabkan Android mulai mendukung penggunaan GPS dan database SQLite pada Android versi 2.2 (Frozen Yoghurt / Froyo). Dalam penelitian ini, database fasilitas umum didapat dengan melakukan survey secara langsung ke lokasi fasilitas umum yang ada di Kota Bandar Lampung. Kemudian hasil dari survey dimasukkan dalam database SQLite. Kata kunci: Android, Google Map, GPS, Location Based Service, Sistem Informasi Geografis, smartphone. ABSTRACT GENERAL INFORMATION FACILITY APPLICATION DESIGN LOCATION BASED SERVICE TECHNOLOGY IN ANDROID PLATFORM Oleh ARYANDI PUTRA Location Based Service (LBS) is a combination of three technologies ie Geographic Information Systems, Internet, and mobile devices. LBS technology can be used as a navigational tool determines the location of the site. Application made in this study is provide public facilities located in the city of Bandar Lampung and worked on a smartphone device. This application is called Singgah Pai, taken from the Lampung language which means "First Stop". The workings of this application is used GPS coordinates to find users and coordinates user and public facilities in the vicinity shown on a map taken from Google Map. Data retrieval process requires an internet connection (online) to access the Google Map and the database is performed offline. Stored in a SQLite database format. The application also provides features get direction, a feature to find the shortest route to reach the location of public facilities from where the user is located. In use, the application is running on the Android platform at least version 2.2. This is due to Android started to support the use of GPS and SQLite database in Android version 2.2 (Frozen Yogurt / Froyo). In this study, a database of public facilities obtained by conducting surveys directly to the location of public facilities in the city of Bandar Lampung. Then the results of the survey included in the SQLite database. Kata kunci: Android, Google Map, GPS, Location Based Service, Gographic Information Systems, smartphone.. PERANCANGAN APLIKASI INFORMASI FASILITAS UMUM BERBASIS TEKNOLOGI LOCATION BASED SERVICE PADA PLATFORM ANDROID Oleh Aryandi Putra Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar SARJANA KOMPUTER Pada Program Studi Ilmu Komputer Jurusan Ilmu Komputer Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2012 PERNYATAAN Saya yang bertanda tangan di bawah ini, menyatakan bahwa skripsi saya yang berjudul “Perancangan Aplikasi Informasi Fasilitas Umum Berbasis Teknologi Location Based Service Pada Platform Android” ini merupakan hasil karya saya sendiri dan bukan hasil karya orang lain. Semua hasil tulisan yang tertuang dalam skripsi ini telah mengikuti kaidah penulisan karya ilmiah Universitas Lampung. Apabila di kemudian hari terbukti bahwa skripsi ini merupakan hasil salinan atau dibuat oleh orang lain, maka saya bersedia menerima sanksi berupa pencabutan gelar akademik yang telah saya terima. Bandar Lampung, 8 Agustus 2012 Aryandi Putra 0717032030 Judul Skripsi : PERANCANGAN APLIKASI INFORMASI FASILITAS UMUM BERBASIS TEKNOLOGI LOCATION BASED SERVICE PADA PLATFORM ANDROID Nama Mahasiswa : ARYANDI PUTRA Nomor Pokok Mahasiswa : 0717032030 Program Studi : Ilmu Komputer Jurusan : Ilmu Komputer Fakultas : Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam MENYETUJUI 1. Komisi Pembimbing Machudor Yusman, Ir., M.Kom. NIP. 19570330 198603 1 003 Dian Kurniasari, M. Sc. NIP.19690305 199603 2 001 2. Mengetahui Ketua Jurusan Ilmu Komputer Machudor Yusman, Ir., M.Kom. NIP.19570330 198603 1 003 MENGESAHKAN 1. 2. Tim Penguji Ketua : Machudor Yusman, Ir., M.Kom ………………… Sekretaris : Dian Kurniasari, M. Sc. …………………. Penguji Bukan Pembimbing : Aristoteles, M. Si. …………………. Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Prof. Suharso, Ph.D. NIP. 19690530 199512 1 001 Tanggal Lulus Ujian Skripsi : 25 Juli 2012 RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Bandar Lampung, pada tanggal 27 Desember 1989. Penulis merupakan anak tunggal dari pasangan Bapak Subari dan Ibu Yuliantina. Pendidikan Penulis dimulai dari Sekolah Dasar Negeri 1 Labuhan Ratu, Kedaton, Bandar Lampung dan tamat belajar tahun 2001. Sekolah Tingkat Pertama di SLTP Negeri 2 Bandar Lampung dan tamat tahun 2004. Sekolah Menengah Atas di SMA Negeri 10 Bandar Lampung dan tamat tahun 2007. Penulis diterima di Universitas Lampung pada tahun 2007 sebagai mahasiswa Program Studi Ilmu Komputer Jurusan Matematika melalui jalur SPMB. Selama menjadi mahasiswa penulis pernah menjadi anggota dari Himpunan Mahasiswa Matematika (HIMATIKA) FMIPA Unila dan Rohani Islam (ROIS) FMIPA Unila. Pada tahun 2010, penulis melakukan Kerja Praktek di TVRI Lampung. PERSEMBAHAN Kupersembahkan karyaku ini kepada: Allah Subhanahu Wa Ta ala, yang telah memberikan kesempatan bagiku unntuk berbuat sesuatu untuk masyarakat Ibu yang selalu mendo akan yang terbaik untukku MOTTO Manusia bertanggung jawab terhadap proses, bukan hasilnya (Mario Teguh) You re different cause you re special (Aryandi Putra) SANWACANA Puji syukur penulis ucapkan kehadirat ALLAH SWT, karena atas rahmat dan hidayah-Nya skripsi ini dapat diselesaikan. Skripsi dengan judul “Perancangan Aplikasi Infromasi Fasilitas Umum Berbasis Teknologi Location Based Service Pada Platform Android” adalah salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana Ilmu Komputer di Universitas Lampung. Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih kepada berbagai pihak yang secara langsung maupun tidak langsung telah membantu penulis sehingga skripsi ini dapat terselesaikan. Penulis mengucapkan terimakasih kepada: 1. Bapak Ir. Machudor Yusman, M. Kom., selaku dosen pembimbing pertama yang telah memberikan bimbingan dan motivasi dalam pembuatan skripsi ini. 2. Ibu Dian Kurniasari, M. Sc., selaku dosen pembimbing kedua yang telah memberikan bimbingan, saran dan koreksi dalam pembuatan skripsi ini. 3. Bapak Aristoteles, M.Si., selaku pembahas yang telah memberikan koreksi dan saran dalam pembuatan skripsi ini. 4. Bapak Prof. Suharso, Ph.D., selaku Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. 5. Seluruh dosen dan karyawan Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. 6. Ibu Yuliantina yang selalu memberikan doa dan dukungan dengan ikhlas dan tak pernah lelah untuk memberikan semangat. 7. Rudhi Hartono, Hadi Wijaya, Dyan Shandy Utama, Dede Ali Ma’rifat, Yon Sulistyono, Sapta Antoni, Novita Rellyani, Citra Marshella, Ririn Destiana, Kartika Septianingrum, Gozalli Achmad Irawan, Insan Darmawan, Ahmad Nalfa, Hendar Sontag, Cepi Valentino, Ahmad Shuffie Riadus, dan Seluruh rekan-rekan Ilmu Komputer 2007, terima kasih atas dukungan dan kebersamaan kalian. 8. Boby Mardani, Satari Wira Gunawan, Raditya Andi Pujakesuma, Rully Ramadani, Ajeng Safitri, Cut Shavitri NF, Annisa Sofyanti, Desri Toiba dan kakak-kakak tingkat di Ilmu Komputer 2006, terima kasih atas dukungan dan kebersamaan selama ini. 9. Asep Saifuddin AR, Doni Al Faruqy, Ristianto, Sulistiono Siregar, dan semua teman-teman alumni SMA Negeri 10 Bandar Lampung 10. Seluruh pihak yang telah telah membantu yang tidak dapat disebutkan satu persatu, atas peran dan dukungannya dalam penyelesaian skripsi ini. Akhir kata, Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, akan tetapi sedikit harapan semoga skripsi yang sederhana ini dapatberguna dan bermanfaat bagi kita semua. Amiin. Bandar Lampung, 10 Agustus 2012 Penulis, Aryandi Putra 1 BAB I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Permasalahan yang sering ditemui ketika berada di sebuah tempat baru adalah sulitnya mencari informasi mengenai tempat tersebut, misalnya keberadaan sebuah restoran, hotel, atau fasilitas umum lainnya. Banyak orang tidak tahu menanyakan kepada siapa untuk mendapatkan informasi. Cara konvensional yang biasa dilakukan adalah dengan menggunakan peta. Namun, peta pada umumnya tidak menyediakan informasi tentang letak ATM, pom bensin, atau sarana lainnya sehingga dibutuhkan sebuah media untuk menyediakan informasi kepada pengunjung. Masalah lainnya muncul ketika pengguna peta tidak dapat mengetahui secara tepat posisinya berada sehingga tidak dapat memperkirakan letak objek-objek di sekitarnya. Solusi yang dicoba untuk dimunculkan adalah membuat sebuah aplikasi Location Based Service (LBS) yang disematkan pada ponsel pintar atau smartphone. LBS menurut SearchNetworking.com adalah aplikasi perangkat lunak yang memanfaatkan informasi mengenai lokasi dari piranti bergerak (mobile-devices). Aplikasi LBS menggunakan GPS yang memungkinkan pengguna mengetahui posisi diri pengguna di permukaan bumi berdasarkan longitude dan latitude yang didapatkan dari sinyal satelit GPS. Pada umumnya 2 LBS terhubung dengan peta digital on-line seperti Google Maps dan Bing. Cara kerja LBS adalah mencari koordinat pengguna dengan menggunakan GPS kemudian hasilnya ditampilkan pada Google Maps. Salah satu contoh aplikasi LBS adalah Koprol. Koprol adalah jejaring sosial berdasarkan lokasi dimana pengguna bisa memberitahukan keberadaannya kepada sesama pengguna dengan fitur Check-In. Di lokasi yang dipilih, pengguna dapat melakukan update status atau mengunggah foto. Koprol juga dapat menghubungkan penggunanya yang berada di tempat yang sama. Salah satu kelebihan Koprol, pengguna dapat memberi review berbagai tempat yang didatanginya. Misalnya, tempat makanan favorit, tempat hang-out yang cozy, maupun tempat-tempat baru. Ide yang diperoleh merupakan konsep gabungan dari berbagai situs jejaring sosial yang sedang marak seperti lifestream model seperti Twitter, sistem komentar seperti Plurk, dan sistem lokasi layaknya Brightkite. Minat masyarakat terhadap aplikasi ini sangat baik sehingga pada 25 Mei 2010, Yahoo mengakuisisi Koprol. Hal ini menunjukkan aplikasi LBS sebagai killer-application, yaitu aplikasi yang demikian populernya sehingga digemari banyak orang. Contoh lain dari aplikasi LBS adalah Toresto yang dibuat oleh GITS Indonesia. Toresto yang mulanya bernama Raos Pisan ini berisi informasi tentang restoran yang terdapat di Jakarta dan Bandung. Melalui Toresto, pengguna bisa mengetahui letak restoran tertentu dan jarak tempuh dari posisinya berada bahkan bisa mendapat informasi promo-promo terkini dari sebuah restoran. Fitur Toresto yang tidak ada pada Koprol adalah menyediakan peta digital sebagai navigasi untuk menuju restoran yang berada di sekitar pengguna. 3 Seiring berkembangnya teknologi, telepon genggam bertambah fungsinya dari sekedar menelepon dan berkirim pesan menjadi sebuah perangkat multimedia. Fitur-fitur seperti GPS dan aksesi internet yang cepat menjadi fitur yang jamak ditemui pada ponsel masa kini. Bahkan ponsel sekarang sudah memiliki sistem operasi yang terbuka, sehingga mendukung aplikasi pihak ketiga. Trend ini semakin berkembang, ditandai dengan kemunculan smartphone Android. Sejak dirilis oleh Google pada 5 November 2007, Android semakin menunjukkan perkembangan pesat. Banyak vendor berlomba-lomba untuk mengadopsi sistem operasi ini ke dalam smartphone besutannya. Dukungan lain juga berdatangan dari para pembuat software. Berkat dukungan ini, Android menjadi penantang serius Apple dalam persaingan pasar Tablet PC. Kemudahan yang didapat pengembang saat mengembangkan aplikasi menggunakan Sistem Operasi Android adalah sifatnya yang open source. Khusus untuk LBS sendiri, Android didukung penuh oleh Google termasuk mengizinkan pengembang untuk mengakses Google Maps, sehingga pengembang tidak perlu lagi memikirkan lisensi penggunaan peta online. Melihat perkembangan ini, pembuatan aplikasi berbasis Android merupakan sebuah peluang yang menjanjikan, terlebih untuk aplikasi LBS yang disebut sebagai new killer application. Dari uraian di atas perlu dibuat sebuah aplikasi perangkat bergerak (mobile) yang dapat digunakan sebagai petunjuk bagi pengguna yang baru pertama kali menginjakkan kaki di suatu tempat. Pada awalnya, aplikasi ini hanya berisi informasi fasilitas umum yang berada di Kota Bandar Lampung. Namun, pada 4 versi berikutnya dari aplikasi ini, database ditambahkan untuk mengakomodir keinginan pengguna di kota lain. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas dapat dirumuskan masalah 1. Bagaimana membuat sebuah aplikasi yang dapat memberi informasi letak fasilitas umum di suatu tempat serta dapat mengetahui posisi pengguna 2. Bagaimana membuat sebuah aplikasi dalam perangkat telepon genggam yang mendukung mobilitas pengguna 3. Bagaimana mengimplementasikan teknologi GPS dan Google Maps pada platform Android 1.3 Batasan Masalah Berikut adalah batasan masalah dalam proposal penelitian ini adalah: 1. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode throwaway prototype. 2. Sementara ini informasi yang tersedia hanya sebatas daerah Bandar Lampung saja. Fasilitas umum yang disediakan adalah ATM, Layanan Umum (Rumah Sakit, Puskesmas, Polsek, Polres, dan Kantor Pos), Pom Bensin, Hotel, Sekolah, Restoran, Tempat Belanja, dan Bank. 3. Aplikasi ini berjalan pada smartphone dengan Sistem Operasi Android minimal versi 2.2 (Froyo). 4. Database yang digunakan adalah SQLite. 5 5. Peta yang digunakan adalah Google Maps dengan memanfaatkan fitur Google Maps Api pada Android SDK. 1.4 Tujuan Tujuan dari pembuatan tugas akhir ini adalah membangun dan merealisasikan sebuah aplikasi Location Based Service dengan menggunakan fitur GPS dan Google Maps pada platform Android yang berfungsi untuk mengetahui posisi pengguna dan letak tempat-tempat umum yang terdapat pada Kota Bandar Lampung. 1.5 Manfaat Manfaat secara umum dari penulisan skripsi ini adalah : 1. Bagi perkembangan teknologi: Tugas akhir ini dapat menjadi referensi bagi perkembangan berkelanjutan, khususnya dalam teknologi navigasi pada perangkat smartphone. 2. Bagi institusi: Hasil tugas akhir ini dapat dijadikan referensi dalam pengembangan aplikasi mobile pada umumnya, dan aplikasi mobile berbasis Android pada khususnya. 3. Bagi masyarakat: Tugas akhir ini dapat menjadi pusat pencarian informasi suatu lokasi yang terintegrasi bagi fasilitas umum di Bandar Lampung. 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Location Based Service Location Based Service (LBS) atau layanan berbasis lokasi adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan teknologi yang digunakan untuk menemukan lokasi perangkat yang digunakan. Menurut Qusay H. Mahmoud, LBS adalah sebuah layanan yang digunakan untuk mengetahui posisi dari pengguna, kemudian menggunakan informasi tersebut untuk meyediakan jasa dan aplikasi yang personal. Dua unsur utama LBS adalah : 1. Location Manager (API Maps) Menyediakan tools/source untuk LBS, Application Programming Interface (API) Maps menyediakan fasilitas untuk menampilkan, memanipulasi peta beserta fitur-fitur lainnya seperti tampilan satelit, jalan, maupun gabungannya. Paket ini berada pada com.google.android.maps. 2. Location Providers (API Location) Pengguna dapat menentukan lokasinya, melacak gerakan/perpindahan, serta kedekatan dengan lokasi tertentu dengan mendeteksi perpindahan. (Safaat, 2011) 7 Secara garis besar, LBS dapat dibagi menjadi dua, yaitu: 1. Pull Service: Layanan hanya diberikan ketika ada permintaan dari pengguna. 2. Push Service: Layanan diberikan langsung oleh sevice provider tanpa menunggu permintaan dari pengguna. Yang dibangun dari teknologi informasi dan komunikasi baru (New Information and Communication Technologies / NICTS) yang didalamnya meliputi: sistem telekomunikasi mobile dan perangkat genggam, dengan data berasal dari internet dan Sistem Informasi Geografis (SIG) yang menggunakan spatial database. (Nusyirwan,2009) Gambar 2.1 Perpotongan Teknologi LBS 8 Dalam Layanan Berbasis Lokasi terdapat lima komponen penting yaitu meliputi: Gambar 2.2 Komponen LBS 1. Mobile Devices: Suatu alat yang digunakan oleh pengguna untuk meminta informasi yang dibutuhkan. Informasi dapat diberikan dalam bentuk suara, gambar, dan teks. 2. Comunication Network: Komponen kedua adalah jaringan komunikasi yang mengirim data pengguna dan informasi yang diminta dari mobile terminal ke Service Provider kemudian mengirimkan kembali informasi yang diminta ke pengguna. Communication Network dapat berupa jaringan seluler (GSM, CDMA), Wireless Local Area Network (WLAN), atau Wireless Wide Area Network (WWAN) 3. Positioning Component: Untuk memproses suatu layanan maka posisi pengguna harus diketahui 9 4. Service and Aplication Provider: Penyedia layanan menawarkan berbagai macam layanan kepada pengguna dan bertanggung jawab untuk memproses informasi yang diminta oleh pengguna. 5. Data and Content Provider: Penyedia layanan tidak selalu menyimpan semua data yang dibutuhkan yang bisa diakses oleh pengguna. Untuk itu, data dapat diminta dari data dan content provider. (Imaniar, 2011) Dalam mengimplementasikan LBS, ada 2 pendekatan dasar yang digunakan, yaitu : 1. Memproses data di lokasi dan mengirimkan hasilnya ke alat. 2. Mendapatkan data lokasi dari alat tersebut berdasarkan aplikasi yang menggunakannya secara langsung. Sedangkan aplikasi bisa menggunakan beberapa pendekatan yang disediakan, yaitu : 1. Menggunakan jaringan telepon seluler. Akurasi dari metode ini tergantung kepada ukuran dari sel. Kelemahannya adalah sering tidak akurat karena kuakuratannya tergantung kualitas jaringan dan coverage BTS. 2. Menggunakan satelit. Lebih akurat dari menggunakan jaringan telepon, karena menggunakan bantuan satelit GPS untuk mendapatkan posisi data yang akurat. 10 2.2 Global Positioning System (GPS) 2.2.1 Pengertian GPS Menurut Greg Pendleton (Global Positioning System, 2002), GPS adalah sistem navigasi satelit yang menyediakan pelacakan posisi dan pengaturan waktu kepada pengguna. GPS dalam istilah formal adalah NAVSTAR GPS, singkatan dari Navigation Satellite Timing and Ranging Global Positioning Sistem. GPS terdiri atas 3 segmen utama, yaitu segmen angkasa yang terdiri atas satelit GPS, segmen sistem kontrol yang terdiri atas stasiun-stasiun pemonitor dan pengontrol satelit dan segmen pemakai yang terdiri atas pemakai GPS termasuk alat-alat penerima dan pengolah sinyal dan data GPS. Dalam penerapannya sinyal-sinyal yang diterima oleh GPS kemudian diubah menjadi informasi tentang posisi (koordinat dan ketinggian). Dalam hal ini data yang diperoleh oleh receiver masih mengandung unsur-unsur kesalahan antara lain kesalahan ephemeris (orbit), bias ionosfir, bias troposfir, efek multipath, cycle slips dan noise. (Massinai, 2005) 11 2.2.2 Sistem Satelit GPS GPS terdiri dari 24 satelit GPS yang mengorbit bumi dengan jarak sekitar 12.000 kilometer di atas bumi. Semua satelit tersebut terus bergerak, membuat dua orbit lengkap dalam waktu kurang dari 24 jam. Satelit ini bergerak dengan kecepatan sekitar 7.000 kilometer per jam dengan menggunakan tenaga surya. Satelit ini juga memiliki baterai yang dipasang secara onboard untuk mengantisipasi saat terjadi gerhana matahari, atau ketika tidak mendapat cahaya matahari, serta dilengkapi dengan roket pendorong untuk menjaga satelit tetap berada pada orbitnya. (Garmin,2011). Gambar 2.3 Satelit GPS yang Mengelilingi Bumi Berikut adalah beberapa fakta menarik lainnya tentang satelit GPS: 1. Satelit GPS pertama diluncurkan pada tahun 1978. 2. Konstelasi penuh ke-24 satelit dicapai pada tahun 1994. 3. Setiap satelit dibangun untuk beroperasi selama 10 tahun. 12 4. Sebuah satelit GPS memiliki berat sekitar 2.000 kilogram dan memiliki panjang sekitar 17 kaki. 5. Daya transmitter hanya 50 watt atau kurang. 2.2.3 Cara Kerja GPS GPS dimiliki oleh Departemen Pertahanan AS. GPS adalah sistem navigasi berbasis satelit, terdiri dari jaringan 27 satelit (24 beroperasi, 3 cadangan) yang ditempatkan di orbit bumi oleh US Department of Defense (US DoD). Cara kerja GPS adalah pertama-tama yang harus dimiliki untuk menggunakan GPS adalah GPS receiver. GPS receiver merupakan perangkat penerima sinyal satelit GPS, perangkat ini berfungsi untuk memperhitungkan letak koordinat berlandaskan data-data yang tersedia. Sinyal gelombang mikro dipancarkan oleh setiap satelit GPS. GPS receiver ini menerima sinyal-sinyal satelit yang memancarkan gelombang mikro dari setiap satelit GPS. Lalu sinyal tersebut mentriangulasi letak dengan cara mengkalkulasikan lamanya perjalanan ketika satelit GPS mengirim kode sinyal dan dikalikan kecepatan cahaya yang dimaksudkan sebagai penentu jarak receiver dari satelit. Dengan memiliki minimal 3 kode sinyal dari satelit yang berbeda, penerima sinyal GPS bisa melakukan penghitungan posisi regular satu titik koordinat letak bujur juga letak lintang bumi (Longitude dan 13 Latitude). Dengan kata lain triangulasi digunakan untuk mengunci lokasi ketika GPS tersebut menyala. Ketika mengunci sinyal pada satelit keempat, GPS receiver mengukur keberadaan atau letak ketinggian suatu titik di atas permukaan laut atau yang disebut Altitude. Berikut ini adalah ilustrasi untuk lebih memperjelas cara kerja GPS. Andi ingin datang ke pesta ulang tahun Firly di Gedung R. Namun, Andi tidak tahu di mana letak gedung itu. Ia hanya memiliki informasi bahwa Gedung R terletak 10 km dari Hotel P1, 15 km dari Mall P2 dan 20 km dari Terminal P3. Andi tidak kekurangan akal. Ia menggambar tiga lingkaran yang berpusat di Hotel P1, Mall P2 dan Terminal P3, masingmasing dengan radius 10, 15 dan 20 km. Di titik perpotongan ketiga lingkaran itulah terletak Gedung R. Cara yang dipakai Andi itu disebut metode trilaterasi. Prinsip yang sama digunakan dalam GPS. Bedanya, penerima GPS tidak menggambar lingkaran itu, tapi hanya menghitung angka dengan sederet persamaan matematika. Illustrasi gambar dapat dilihat pada Gambar 2.4. Gambar 2.4 Metode Trilaterasi 14 2.2.4 A-GPS Selain GPS, juga terdapat A-GPS (Assisted-Global Positioning System). Perbedaannya adalah A-GPS membutuhkan koneksi jaringan operator telepon untuk mencari letak satelit terdekat dengan lokasi ponsel melalui operator telekomunikasi. Sedangkan GPS dapat langsung mengakses satelit tanpa menggunakan jaringan telekomunikasi. Kelebihan A-GPS adalah akses yang cepat, untuk mendapatkan koordinat lokasi pengguna hanya dibutuhkan waktu sekitar 20 detik dibandingkan GPS yang membutuhkan waktu 12 menit. A-GPS biasanya digunakan di daerah perkotaan mengingat jaringan operator telekomunikasi yang mendukung. Pada perkembangannya, teknologi A-GPS terintegrasi dengan GPS. A-GPS mengaktifkan perangkat mobile untuk menangkap sinyal satelit lebih cepat dan dapat dipercaya daripada dengan GPS standalone. Tujuannya adalah untuk mempersingkat waktu penggunaan GPS. Sebagai contoh, positioning diperoleh lebih cepat dalam keadaan cold-start, yaitu kondisi dimana koneksi GPS telah dimatikan dalam waktu lama, atau apabila pengguna melakukan perjalanan ke negara lain. 2.3 Google Map Google Map adalah sebuah penyedia layanan pemetaan dan kartografi berbasis web yang disediakan oleh Google dan dapat diakses pada 15 http://maps.google.com. Google Map memiliki waktu loading yang relatif cepat. Peta pada Google Maps ditampilkan secara tiled map. Google Map menawarkan fasilitas peta dan gambar satelit untuk seluruh dunia dan barubaru ini, memiliki fitur untuk mencari rute terpendek dari tempat-tempat tertentu (Gibson & Erle, 2006). Google Map dapat digunakan sebagai tampilan pada aplikasi baik mobile, dekstop, atau web based dengan menggunakan Google Map API. Untuk mendapatkan lisensi API tersebut, pengguna terlebih dahulu mendaftarkan keystore pada situs Google kemudian mendapatkan API Key yang berfungsi sebagai password agar Map bisa ditampilkan pada aplikasi. Tampilan aplikasi Google Map pada web browser ditunjukkan pada Gambar 2.5. Gambar 2.5 Tampilan Google Map pada Web Browser 2.4 Android Sistem Operasi Android dan Arsitektur Android dijelaskan sebagai berikut. 16 2.4.1 Sistem Operasi Android Android adalah sebuah sistem operasi untuk perangkat mobile berbasis Linux yang mencakup sistem operasi, middleware, dan aplikasi. Android menyediakan platform yang terbuka bagi para pengembang untuk menciptakan aplikasi mereka. Awalnya, Goggle Inc. membeli Android Inc. yang merupakan pendatang baru yang membuat piranti lunak untuk ponsel/smartphone. Kemudian untuk mengembangkan Android, dibentuklah Open Handset Alliance, yaitu aliansi perangkat seluler terbuka yang terdiri dari 34 perusahaan piranti keras, piranti lunak, dan telekomunikasi. Beberapa perusahaan yang tergabung dalam OHA adalah Google, HTC, Intel, Motorola, Qualcomm, T-Mobile, dan Nvidia. Pada saat perilisan perdana Android, 5 November 2007, Android bersama Open Handset Alliance menyatakan mendukung gembangan open source pada perangkat mobile. Di lain pihak, Google merilis kode-kode Android di bawah lisensi Apache, sebuah lisensi perangkat lunak dan open platform perangkat seluler. Terdapat dua jenis distributor Sistem Operasi Android. Pertama yang mendapat dukungan penuh dari Google atau Google Mail Services (GMS) dan kedua adalah yang benar-benar bebas distribusinya tanpa dukungan langsung Google atau dikenal sebagai Open Handset Distribution (OHD). 17 Sekitar September 2007 Google memperkenalkan Nexus One, salah satu jenis smartphone yang menggunakan Android sebagai sistem operasinya. Telepon selular ini diproduksi oleh HTC Corporation dan tersedia di pasaran pada pada 5 Januari 2008). Pada 9 Desember 2008, diumumkan anggota baru yang bergabung dalam program kerja Android ARM Holdings, Atheros Communications, diproduksi oleh Asustek Computer Inc, Garmin Ltd, Softbank, Sony Ericsson, Toshiba Corp, dan Vodafone Group Plc. Seiring pembentukan Open Handset Alliance, OHA mengumumkan produk perdana mereka Android, perangkat mobile yang merupakan modifikasi kernel Linux 2.6. Sejak Android dirilis telah dilakukan berbagai pembaharuan berupa perbaikan bug dan penambahan fitur baru. Pada masa saat ini kebanyakan vendor-vendor smartphone sudah memproduksi smartphone berbasis Android, vendor-vendor itu antara lain HTC, Motorola, Samsung, LG, Sony Ericsson, Huawei, Asus, HKC, Achos, Webstation Camangi, Dell, Nexus, SciPhone, WaytecQ, Acer, Phillips, T-Mobile, Nexian, IMO, dan masih banyak lagi vendor smartphone di dunia yang memproduksi Android. Hal ini karena Android itu sistem operasi yang open source sehingga bebas didistribusikan dan dipakai oleh vendor manapun. Android dipuji sebagai platform mobile pertama yang Lengkap, Terbuka, dan Bebas yang dijelaskan sebagai berikut: 18 1. Lengkap (Complete Platform) : Para Desainer dapat melakukan pendekatan yang komprehensif ketika mereka sedang mengembangkan platform Android. Android merupakan sistem operasi yang aman dan banyak menyediakan tools dalam membangun software dan memungkinkan untuk peluang pengembangan aplikasi. 2. Terbuka (Open Source Platform) : Platform Android disediakan melalui lisensi open source. Pengembang dapat dengan bebas untuk mengembangkan aplikasi. Android sendiri menggunakan Linux Kernel 2.6. 3. Free (Free Platform) : Android adalah platform/aplikasi yang bebas untuk dikembangkan. Tidak ada lisensi atau biaya royalti untuk dikembangkan pada platform Android. Tidak ada biaya keanggotaan yang diperlukan. Tidak diperlukan biaya pengujian. Tidak ada kontrak yang diperlukan. Android dapat didistribusikan dan diperdagangkan dalam bentuk apapun. Android merupakan generasi baru platform telepon seluler. Telepon pertama yang memakai sistem operasi Android adalah HTC Dream, yang dirilis pada 22 Oktober 2008. Pada penghujung tahun 2009 diperkirakan paling sedikit 18 jenis telepon seluler yang menggunakan Android. Terdapat beberapa versi Android yang dijelaskan sebagai berikut : 19 1. Android versi 1.1 Pada 9 Maret 2009, Google merilis Android versi 1.1. Android versi ini dilengkapi dengan pembaruan estetis pada aplikasi, jam alarm, voice search (pencarian suara), pengiriman pesan dengan Gmail, dan pemberitahuan email. 2. Android versi 1.5 (Cupcake) Pada pertengahan Mei 2009, Google kembali merilis telepon seluler dengan menggunakan Android dan SDK (Software Development Kit) dengan versi 1.5 (Cupcake). Terdapat beberapa pembaruan termasuk juga penambahan beberapa fitur dalam seluler versi ini yakni kemampuan merekam dan menonton video dengan modus kamera, mengunggah video ke Youtube dan gambar ke Picasa langsung dari telepon, dukungan Bluetooth A2DP, kemampuan terhubung secara otomatis ke headset Bluetooth, animasi layar, dan keyboard pada layar yang dapat disesuaikan dengan sistem. 3. Android versi 1.6 (Donut) Donut (versi 1.6) dirilis pada September dengan menampilkan proses pencarian yang lebih baik dibanding sebelumnya, penggunaan baterai indikator dan kontrol Applet VPN. Fitur lainnya adalah galeri yang memungkinkan pengguna untuk memilih foto yang akan dihapus; kamera, camcorder dan galeri yang dintegrasikan; CDMA / EVDO, 802.1x, VPN, 20 Gestures, dan text-to-speech engine; kemampuan dial kontak; teknologi text to change speech (tidak tersedia pada semua ponsel); pengadaan resolusi VWGA. 4. Android versi 2.0/2.1 (Eclair) Pada 3 Desember 2009 kembali diluncurkan ponsel Android dengan versi 2.0/2.1 (Eclair), perubahan yang dilakukan adalah pengoptimalan perangkat keras, peningkatan Google Maps 3.1.2, perubahan UI dengan browser baru dan dukungan HTML5, daftar kontak yang baru, dukungan flash untuk kamera 3,2 MP, digital Zoom, dan Bluetooth 2.1. Untuk bergerak cepat dalam persaingan perangkat generasi berikut, Google melakukan investasi dengan mengadakan kompetisi aplikasi mobile terbaik (killer apps - aplikasi unggulan). Kompetisi ini berhadiah $25,000 bagi setiap pengembang aplikasi terpilih. Kompetisi diadakan selama dua tahap yang tiap tahapnya dipilih 50 aplikasi terbaik. Dengan semakin berkembangnya dan semakin bertambahnya jumlah handset Android, semakin banyak pihak ketiga yang berminat untuk menyalurkan aplikasi mereka kepada sistem operasi Android. Aplikasi terkenal yang diubah ke dalam sistem operasi Android adalah Shazam, Backgrounds, dan WeatherBug. Sistem operasi Android dalam situs Internet juga 21 dianggap penting untuk menciptakan aplikasi Android asli, contohnya oleh MySpace dan Facebook. 5. Android versi 2.2 (Froyo: Frozen Yoghurt) Pada 20 Mei 2010, Android versi 2.2 (Froyo) diluncurkan. Perubahan-perubahan umumnya terhadap versi-versi sebelumnya antara lain dukungan Adobe Flash 10.1, kecepatan kinerja dan aplikasi 2 sampai 5 kali lebih cepat, intergrasi V8 JavaScript engine yang dipakai Google Chrome yang mempercepat kemampuan rendering pada browser, pemasangan aplikasi dalam SD Card, kemampuan WiFi Hotspot portabel, dan kemampuan auto update dalam aplikasi Android Market. 6. Android versi 2.3 (Gingerbread) Pada 6 Desember 2010, Android versi 2.3 (Gingerbread) diluncurkan. Perubahan-perubahan umum yang didapat dari Android versi ini antara lain peningkatan kemampuan permainan (gaming), peningkatan fungsi copy paste, layar antar muka (User Interface) didesain ulang, dukungan format video VP8 dan WebM, efek audio baru (reverb, equalization, headphone virtualization, dan bass boost), dukungan kemampuan Near Field Communication (NFC), dan dukungan jumlah kamera yang lebih dari satu. 22 7. Android versi 3.0/3.1 (Honeycomb) Android Honeycomb dirancang khusus untuk tablet. Android versi ini mendukung ukuran layar yang lebih besar. User Interface pada Honeycomb juga berbeda karena sudah didesain untuk tablet. Honeycomb juga mendukung multi processor dan juga akselerasi perangkat keras (hardware) untuk grafis. Tablet pertama yang dibuat dengan menjalankan Honeycomb adalah Motorola Xoom. (Safaat, 2011) 2.4.2 Arsitektur Sistem Operasi Android Secara sederhana arsitektur Android merupakan sebuah kernel Linux dan sekumpulan pustaka C/C++ dalam suatu framework yang menyediakan dan mengatur alur proses aplikasi. Gambar 2.6 merupakan diagram yang menunjukkan komponen utama dari sistem operasi Android. Setiap bagian dijelaskan lebih rinci sebagai berikut: 23 Gambar 2.6 Arsitektur Android 1. Linux Kernel Pada bagian paling bawah dari Android adalah Linux Kernel. Android menggunakan modifikasi dari Linux Kernel versi 2.6. Bagian ini bertanggung jawab untuk mengelola dan berkomunikasi dengan perangkat keras di mana Android berjalan. Pemilihan Linux Kernel sebagai inti dari Android adalah karena dukungan dan kestabilannya terhadap berbagai macam komponen perangkat keras. Pada bagian ini disediakan driver (program pengendali) perangkat keras, pengelolaan memori, pengelolaan proses, pengelolaan jaringan, dan keamanan. 2. Libraries Libraries merupakan kumpulan kode yang dapat digunakan oleh komponen/program lain. Pada bagian ini kodenya ditulis 24 menggunakan bahasa perograman C/C++. Fungsi masing-masing komponen di libraries ini adalah sebagai berikut: 1. Surface Manager: mengelola penggambaran dan komposisi komponen di layar (jendela, tombol, teks input, objek tiga dimensi dan sebagainya). 2. Open GL|ES: engine grafis tiga dimensi. 3. SGL: engine grafis dua dimensi. 4. Media Framewrok: codecs untuk memutar dan merekam berbagai format video dan audio. 5. FreeType: untuk rendering font. 6. SSL: untuk keamanan komunikasi jaringan. 7. SQLite: pengelolaan database untuk penyimpanan data. 8. Webkit : web browser engine Android. 9. Libc: library C standar. 3. Android Runtime Pada bagian inilah aplikasi Android berjalan. Ini bagian middleware yang disebutkan pada definisi Android di awal. Aplikasi Android ditulis menggunakan bahasa Java, dan untuk menjalankannya diperlukan sebuah virtula machine yang menerjemahkan instruksiinstruksi program Java tersebut ke dalam instruksi yang dimengerti oleh sistem operasi. Namun berbeda dengan platform lainnya, Android tidak menggunakan Java Virtual Machine (JVM), melainkan menggunakan Dalvik Virtual Machine. Dalvik Virtual 25 Machine adalah sebuah virtual machine yang dioptimalkan untuk perangkat yang memiliki memory kecil, sumber tenaga terbatas, dan kemampuan prosesor yang kecil. 4. Application Framework Bagian ini adalah framework atau perangkat yang dapat digunakan oleh pengembang aplikasi dalam membuat aplikasi Android. Bagian ini menyertakan program-program yang mengelola fungsi-fungsi dasar seperti informasi lokasi, fungsi telepon, dan pengelolaan perpindahan antar program atau proses.. Pengembang aplikasi dapat meilih akses framework yang sama dengan yang dapat diakses oleh aplikasi-aplikasi utama dari Android (phone dialler, buku telepon, SMS, e-mail, kalender dan sebagainya). Di sini terlihat keinginan dari Android untuk menjadi platform yang terbuka, sehingga memungkinkan pengembang aplikasi untuk lebih kreatif menciptakan aplikasi yang menarik dan inovatif. 5. Applications Pada bagian ini terdapat aplikasi-aplikasi yang dapat digunakan oleh pengguna Android. Selain aplikasi inti seperti yang ada di diagram arsitektur, aplikasi-aplikasi tambahan yang dipasang sendiri oleh pengguna menempati bagian ini dan memiliki hak akses yang sama terhadap Application Framework. Apabila diperlukan, pengguna ataupun vendor dapat menggantikan aplikasi inti yang ada dengan aplikasi buatan sendiri yang memiliki fungsionalitas sama. Hal ini 26 membuat kustomisasi Sistem Operasi Android jauh lebih bebas dibanding sistem operasi perangkat mobile lainnya. (Andry, 2011) 2.5 SQLite SQLite merupakan sebuah sistem manajemen basis data relasional yang bersifat ACID-compliant dan memiliki ukuran pustaka kode yang relatif kecil, ditulis dalam bahasa C. SQLite merupakan proyek yang bersifat public domain yang dikerjakan oleh D. Richard Hipp. Tidak seperti pada paradigma client-server umumnya, Inti SQLite bukanlah sebuah sistem yang mandiri yang berkomunikasi dengan sebuah program, melainkan sebagai bagian integral dari sebuah program secara keseluruhan. Sehingga protokol komunikasi utama yang digunakan adalah melalui pemanggilan API secara langsung melalui bahasa pemrograman. Mekanisme seperti ini tentunya membawa keuntungan karena dapat mereduksi overhead, latency times, dan secara keseluruhan lebih sederhana. Seluruh elemen basis data (definisi data, tabel, indeks, dan data) disimpan sebagai sebuah file. Kesederhanaan dari sisi disain tersebut bisa diraih dengan cara mengunci keseluruhan file basis data pada saat sebuah transaksi dimulai. Beberapa fitur yang terdapat pada SQLite, antara lain : 1. Serverless, artinya SQLite tidak memerlukan proses pada server melainkan hanya sebuah file yang diakses oleh library SQLite. 27 2. Zero Configuration, artinya ketika membuat sebuah database sama seperti membuat file biasa. 3. Cross-platform, artinya semua database berada dalam sebuah file crossplatform dan tidak memerlukan administrasi. 4. Self-contained, artinya terdapat library yang mengandung keseluruhan database dan langsung terintegrasi pada aplikasi program. 5. Transactional, artinya SQLite memperbolehkan aksi penyimpanan melalui beberapa proses thread. 6. Full featured, artinya SQLite mendukung sebagian besar standar SQL92(SQL2). 7. Highly reliable, artinya tim pengembang SQLite telah mengembangkan dengan proses yang serius dan testing yang ketat. (Winarno, 2012) 28 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lampung. Waktu penelitian dilakukan selama semester ganjil dan semester genap tahun ajaran 2010-2011. 3.2 Tahapan Penelitian Metode yang digunakan dalam pelaksanaan penelitian ini adalah metode throwaway prototype. Tahapan-tahapan dalam metode throw-away prototype diterangkan pada Gambar 3.1. Tahapan pada metode ini terdiri dari tahap perencanaan, analisis, desain, dan implementasi. Pada tahapan analisis, desain, dan implementasi terjadi proses looping yaitu pada saat pembuatan prototype. Pada tahapan analisis terjadi kondisi dimana prototype diperiksa apakah sudah cukup layak untuk dibuat sistem atau tidak. Jika tidak maka dilakukan kembali proses looping untuk membuat kembali prototype. Jika dirasa sudah layak, maka 2 dilanjutkan dengan mendesain sistem final. Garis putus-putus ke atas pada gambar menandakan bahwa proses tidak diperbolehkan kembali ke proses sebelumnya. Gambar 3.1 Tahapan Metode Throw-away Prototype 3.2.1 Tahapan Perencanaan Karena perangkat lunak merupakan bagian dari suatu sistem maka langkah pertama dimulai dengan membangun syarat semua elemen sistem dan mengalokasikan ke perangkat lunak dengan memeperhatikan hubungannya dengan manusia, perangkat keras dan database. Pada tahapan analisis kebutuhan dimulai dengan mengindentifikasi, mengumpulkan studi literatur 30 mengenai serta perangkat lunak yang digunakan dalam penelitian ini. Literatur yang dikumpulkan berupa buku dan jurnal-jurnal yang berkaitan. Penelitian ini menggunakan perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software ) sebagai berikut : a. Notebook dengan spesifikasi : - Tipe MSI FX 400 - Processor : Intel i3-350M 2,26 Ghz - RAM : DDR3 4 GB - Harddisk : Hitachi 500 GB - VGA : Nvidia GT 325M 1GB b. Perangkat Lunak (software) yang digunakan: - Sistem Operasi : Windows 7 32 Bit - Bahasa Pemrograman : Java, XML - Aplikasi : Eclipse Indigo, Android SDK version 3.7.0, ADT-14 c. Smartphone Android dengan spesifikasi : - Tipe Huawei Honor U8860 - CPU : 1.4 GHz Scorpion - GPU : Adreno 205 - RAM : 512 MB - ROM : 2 GB - Internal Storage : 1 GB - Display : 4.0' FWVGA (480X854) TFT LCD 31 - Sistem Operasi : Android GingerBread 2.3.6 - Masukan : Layar kapasitif, accelerometer, pengendali volume - Konektivitas : Wi-Fi (802.11b/g/n), DLNA, Bluetooth 2.1, USB, AGPS, Quad Band, HSDPA/HSUPA. 3.2.2 Analisis Sistem Pada tahapan ini analisis dilakukan untuk menguji apakah prototype sudah layak untuk dibuat menjadi sistem final atau belum. Jika sudah layak, maka sistem akan dibuat, namun jika prototype belum layak, tahapan ini akan menlanjutkan looping ke pembuatan desain prototype. Tahapan ini menganalisis dari kebutuhan sistem, kebutuhan pengguna yang sudah terlebih dahulu diperoleh melalui tahap perencanaan. Analisis juga dilakukan untuk membandingkan dengan sistem lain jika sudah ada sistem yang sama. Tahapan ini akan memilih fitur-fitur mana yang akan ditambahkan pada sistem dan juga dapat mengurangi fitur pada sistem jika dirasa perlu dilakukan. 3.2.3 Desain Desain sistem (System and Software Design) merupakan tahap penyusunan proses, data, aliran proses dan hubungan antara data yang paling optimal untuk menjalankan proses bisnis dan memenuhi kebutuhan perusahaan 32 sesuai dengan hasil analisa kebutuhan. Dokumentasi yang dihasilkan dari tahap desain sistem ini antara lain : Use Case Diagram, Class Diagram, Activity Diagram, Desain Database, dan DFD. 3.2.4 Implementasi Pada tahap ini desain yang telah dibuat lalu diterjemahkan dalam kode-kode program menggunakan bahasa pemrograman JAVA dan XML yang diimplementasikan ke dalam aplikasi ini. Aplikasi dibuat dengan menggunakan aplikasi Eclipse dengan Android SDK dan ADT. File yang dihasilkan adalah berupa ekstensi apk. Kemudian aplikasi diuji apakah berjalan dengan baik atau tidak. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan dari hasil dan pembahasan bab sebelumnya dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut : a. Aplikasi Singgah Pai ini dapat digunakan untuk dapat memberi informasi letak fasilitas umum di suatu tempat serta dapat mengetahui posisi pengguna. b. Aplikasi dapat berjalan baik pada smartphone dengan Sistem Operasi Android minimal versi 2.2. c. Aplikasi ini dapat mengimplementasikan teknologi GPS dan Google Maps pada platform Android 5.2 Saran Saran-saran yang dapat diberikan untuk pengembangan lebih lanjut terhadap aplikasi Singgah Pai ini adalah: ✁✂ a. Aplikasi ini masih memiliki beberapa kekurangan yaitu pengguna tidak dapat menambahkan data fasilitas umum pada aplikasi. b. Untuk pengembangan lebih lanjut, database bisa disimpan dalam server secara online sehingga dapat selalu di-update oleh admin. Sedangkan pada aplikasi ini, database bersifat statis, jika ingin menambahkan database pengguna harus menginstall aplikasi dengan database yang baru. c. Penambahan fitur untuk terkoneksi pada social media untuk menampilkan posisi pengguna pada status di social media seperti Facebook d. Penambahan fitur untuk mencari pengguna lain yang sedang online pada tempat pengguna. e. Penambahan fitur untuk searching fasilitas umum

Dokumen baru

Download (47 Halaman)
Gratis

Dokumen yang terkait

PERANCANGAN APLIKASI INFORMASI FASILITAS UMUM BERBASIS TEKNOLOGI LOCATION BASED SERVICE PADA PLATFORM ANDROID
4
49
47
PENERAPAN TEKNOLOGI AUGMENTED REALITY PADA APLIKASI PENERJEMAH BERGERAK (MOBILE TRANSLATOR) BERBASIS PLATFORM ANDROID
2
10
52
RANCANG BANGUN APLIKASI KAMUS IRREGULAR VERB BERBASIS MOBILE PADA PLATFORM ANDROID
3
27
41
PENGEMBANGAN APLIKASI LOCATION BASED SERVICE UNTUK INFORMASI DAN PENCARIAN LOKASI PARIWISATA DI KOTA CIMAHI BERBASIS ANDROID
0
0
7
LOCATION BASED SERVICE PANDUAN PENCARIAN RUMAH SAKIT DENGAN PLATFORM ANDROID DI KOTA SEMARANG
0
0
6
PERANCANGAN APLIKASI PEMANTAUAN TUMBUH KEMBANG PADA BALITA BERBASIS ANDROID
0
0
6
PERANCANGAN APLIKASI KUNJUNGAN KEHAMILAN BERBASIS ANDROID
0
0
5
PERANCANGAN APLIKASI PEMANDU PADA MUSEUM BERBASIS ANDROID MENGGUNAKAN BLUETOOTH ESTIMOTE DESIGN MUSEUM GUIDANCE APPLICATION BASED ON ANDROID USING BLUETOOTH ESTIMOTE
0
0
6
PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI AUDIO METER PADA PLATFORM ANDROID DESIGN AND IMPLEMENTATION OF AUDIO METER BASED IN ANDROID PLATFORM
0
0
8
PERANCANGAN APLIKASI E-COMMERCE BERBASIS MOBILE PLATFORM ANDROID PADA STARTUP HARDCRAFT MENGGUNAKAN METODE KANBAN DESIGNING MOBILE-BASED E-COMMERCE APPLICATIONS USING THE ANDROID PLATFORM ON HARDCRAFT STARTUP USING KANBAN METHODE
0
0
8
PENERAPAN LOCATION BASED SERVICE UNTUK OPTIMASI SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS PONDOK PESANTREN WILAYAH TEGAL
0
0
5
PERANCANGAN ENKRIPSI DAN DESKRIPSI DENGAN METODE ALPHA-QWERTY REVERSE PADA APLIKASI SHORT MESSAGE SERVICE BERBASIS ANDROID
0
0
6
APLIKASI INFORMASI IMUNISASI UNTUK ANAK BERBASIS ANDROID APPLICATION INFORMATION OF IMMUNIZATION BASED CHILD FOR ANDROID
0
0
11
PERANCANGAN LAYANAN MOBILE BENGKEL ONLINE MENGGUNAKAN METODE LOCATION BASED SERVICE
0
0
6
PERANCANGAN INTERFACE APLIKASI E-SKRIPSI BERBASIS ANDROID
0
1
5
Show more