EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS (STAD) TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN DAN FUNGSI KUADRAT DITINJAU DARI AKTIVITASBELAJAR SISWA

Gratis

0
21
173
2 years ago
Preview
Full text
EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS (STAD) TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN DAN FUNGSI KUADRAT DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA TESIS Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Untuk Mencapai Derajat Magister Program Studi Pendidikan Matematika Disusun Oleh : Hendrijanto NIM : S 850906208 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2008 i EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS (STAD) TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN DAN FUNGSI KUADRAT DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA Disusun oleh : Hendrijanto NIM : S 850906208 Telah Disetujui oleh Tim Pembimbing pada tanggal ……............................... Dewan Pembimbing Jabatan Nama Pembimbing I Drs. Tri Atmojo K, M.Sc, Ph.D NIP. 131791750 Pembimbing II Drs. Suyono, M.Si NIP. 130529726 Tanda Tangan Tanggal ............................... ..................... ............................... ..................... Mengetahui Ketua Program Pendidikan Matematika Pascasarjana UNS Dr. Mardiyana, M.Si NIP. 132046017 ii EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS (STAD) TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN DAN FUNGSI KUADRAT DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA TESIS Disusun oleh : Hendrijanto NIM : S 850906208 Telah Disetujui dan disahkan oleh Tim Penguji Pada tanggal ……............................... Jabatan Ketua Sekretaris Nama Tanda Tangan ............................... Dr. Mardiyana, M.Si Prof. Dr. Budiyono, M.Sc …………………….. Anggota Tim Penguji : 1. Drs. Tri Atmojo K, M.Sc, Ph.D .................................. 2. Drs. Suyono, M.Si .................................. Mengetahui, Direktur PPs UNS Ketua Program Studi Pendidikan Matematika Dr. Mardiyana, M.Si NIP. 132 046 017 Prof. Drs. Suranto, M.Sc, Ph.D NIP. 131 472 192 iii PERNYATAAN Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama : HENDRIJANTO NIM : S 850906208 Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa tesis berjudul EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS (STAD) TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN DAN FUNGSI KUADRAT DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA adalah betul betul karya sendiri. Hal hal yang bukan karya saya dalam tesis tersebut diberi tanda citasi dan ditunjukkan dalam daftar pustaka. Apabila dikemudian hari terbukti pernyataan saya tidak benar, maka saya bersedia menerima sanksi akademik berupa pencabutan tesis dan gelar yang diperoleh dari tesis tersebut. Surakarta, Oktober 2008 Yang membuat pernyataan, Hendrijanto iv KATA PENGANTAR Dengan mengucap syukur kepada Allah SWT, penulis akhirnya dapat menyelesaikan penulisan tesis ini. Penulisan tesis ini dimaksudkan sebagai pemenuhan sebagian persyaratan mencapai derajat Magister Program Studi Pendidikan Matematika. Dalam tesis ini penulis mengkaji dan menguji hipotesis bahwa ada pengaruh yang nyata (signifikan) model pembelajaran kooperatif tipe STAD (Student Teams Achievement Divisions) terhadap prestasi belajar matematika pada pokok bahasan persamaan dan fungsi kuadrat ditinjau dari aktivitas belajar siswa. Penelitian ini dilakukan pada siswa SMA Negeri yang mengambil tempat di Madiun. Adalah suatu kehormatan bagi penulis dalam kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi tingginya kepada : 1. Prof. Drs. Suranto, M.Sc, Ph.D selaku Direktur Program Pasca Sarjana UNS. 2. Dr. Mardiyana, M.Si selaku Ketua Program Studi Pendidikan Matematika Program Pasca Sarjana UNS. 3. Drs. Tri Atmojo K, M.Sc, Ph.D selaku pembimbing tesis, yang dengan tidak kenal lelah selalu memberi arahan kepada penulis dalam menyelesaikan tesis ini dari awal hingga akhir. 4. Drs. Suyono, M.Si selaku pembimbing yang selalu memberi semangat pada penulisan untuk menyelesaikan tesis ini. v 5. Kepala SMA Negeri 6 Madiun, yang telah memberi kepercayaan kepada penulis untuk mengadakan ujicoba perangkat penelitian pada instansi yang beliau pimpin. 6. Kepala SMA Negeri 4 Madiun, yang telah memberi ijin pada penulis untuk mengadakan penelitian pada siswa – siswanya. 7. Kepada rekan – rekan mahasiswa seperjuangan yang selalu mengingatkan penulis dan memberi semangat untuk menuntaskan tesis ini. Serta kepada semua pihak yang secara langsung maupun tak langsung turut membantu penulis dalam menyelesaikan seluruh rangkaian penelitian dan penulisan tesis ini. Semoga amal baik mereka mendapat balasan pahala di sisi – Nya. Amin. Surakarta, Oktober 2008 vi DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL....................................................................................i HALAMAN PERSETUJUAN ................................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN ................................................................... iii HALAMAN PERNYATAAN....................................................................iv KATA PENGANTAR.................................................................................v DAFTAR ISI ............................................................................................vii DAFTAR TABEL.......................................................................................x DAFTAR LAMPIRAN ..............................................................................xi ABSTRAK................................................................................................xii ABSTRACT ............................................................................................xiv BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1 A. Latar Belakang ......................................................................................1 B. Identifikasi Masalah ...............................................................................3 C. Pembatasan Masalah...............................................................................4 D. Perumusan Masalah ................................................................................5 E. Tujuan Penelitian....................................................................................5 F. Manfaat Penelitian..................................................................................6 BAB II LANDASAN TEORI................................................................................7 A. Tinjauan Pustaka ...................................................................................7 1. Prestasi Belajar Matematika ...............................................................7 vii 2. Metode Mengajar ...............................................................................9 3. Model Pembelajaran Kooperatif.......................................................10 4. Metode Konvensional ......................................................................17 5. Aktivitas Belajar Siswa ....................................................................17 B. Penelitian yang Relevan .......................................................................20 C. Kerangka Berpikir ................................................................................21 D. Perumusan Hipotesis ............................................................................23 BAB III METODE PENELITIAN .......................................................................24 A. Tempat dan Waktu Penelitian ...............................................................24 B. Metode Penelitian ................................................................................24 C. Populasi Dan Sampel............................................................................25 D. Teknik Pengumpulan Data....................................................................26 1. Variabel Penelitian...........................................................................26 2. Teknik Pengambilan Data ................................................................28 3. Pengembangan Instrumen ................................................................29 E. Teknik Analisis Data ............................................................................34 1. Uji Keseimbangan............................................................................34 2. Uji Prasyarat Analisis.......................................................................35 3. Uji Hipotesis Penelitian....................................................................38 4. Uji Komparasi dengan Metode Scheffe ............................................43 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN........................................45 A. Deskripsi Data.......................................................................................45 viii B. Hasil Analisis Data................................................................................50 C. Pembahasan Hasil Penelitian .................................................................56 D. Keterbatasan Penelitian .........................................................................58 BAB V PENUTUP ...............................................................................................60 A. Kesimpulan...........................................................................................60 B. Implikasi ...............................................................................................60 C. Saran .....................................................................................................62 DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................64 ix DAFTAR TABEL Tabel 3.1. Interpretasi Tingkat Kesukaran.......................................................... 33 Tabel 3.2. Interpretasi Daya Pembeda ................................................................ 34 Tabel 3.3 Tata Letak Data Pada Analisis Dua Jalan ........................................... 40 Tabel 3.4 Rangkuman analisis variansi dua jalan ............................................... 43 Tabel. 4.1. Rangkuman Uji Normalitas .............................................................. 51 Tabel. 4.2. Rangkuman Data Sel ...................................................................... 53 Tabel. 4.3. Rangkuman Analisis Variansi........................................................... 54 Tabel. 4.4. Rangkuman Hasil Uji Komparasi Ganda .......................................... 55 x DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 RPP Kelas Eksperimen ........................................................................66 Lampiran 2 RPP Kelas Kontrol...............................................................................73 Lampiran 3 Kisi kisi Penulisan Tes Prestasi Belajar Matematika.............................77 Lampiran 4 Tes Prestasi Belajar Matematika...........................................................79 Lampiran 5 Lembar jawab Tes Prestasi Belajar Matematika ...................................84 Lampiran 6 Kisi kisi Angket Aktivitas Belajar Matematika.....................................85 Lampiran 7 Angket Aktivitas Belajar Matematika .................................................86 Lampiran 8 Lembar Jawab Tes Aktivitas Belajar Matematika.................................95 Lampiran 9 Perhitungan Hasil Uji Coba Instrumen Tes ..........................................96 Lampiran 10 Uji Validitas dan Reliabilitas Angket ............................................... 108 Lampiran 11 Uji Keseimbangan............................................................................ 119 Lampiran 12 Data Penelitian................................................................................. 120 Lampiran 13 Distribusi Nilai Prestasi Siswa.......................................................... 127 Lampiran 14 Distribusi Nilai Prestasi Siswa Kelompok Eksperimen ..................... 128 Lampiran 15 Distribusi Nilai Prestasi Siswa Kelompok Kontrol ........................... 129 Lampiran 16 Distribusi Nilai Prestasi Siswa Kelompok Aktivitas Belajar Tinggi .. 130 Lampiran 17 Distribusi Nilai Prestasi Siswa Kelompok Aktivitas Belajar Sedang . 131 Lampiran 18 Distribusi Nilai Prestasi Siswa Kelompok Aktivitas Belajar Rendah.132 Lampiran 19 Distribusi Nilai Prestasi Siswa Kelompok Aktivitas Belajar .............133 Lampiran 20 Uji Normalitas Nilai Prestasi Belajar Matematika ............................ 134 Lampiran 21 Uji Homogenitas .............................................................................. 150 Lampiran 22 Uji Independensi .............................................................................. 152 Lampiran 23 Uji Hipotesis .................................................................................... 154 Lampiran 24 Komparasi Ganda............................................................................. 156 Lampiran 25 Tabel Statistika ................................................................................ 160 Lampiran 26 Lain lain........................................................................................... 167 xi ABSTRAK HENDRIJANTO, S 850906208, 2008. Efektivitas Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Student Teams Achievement Divisions (STAD) Terhadap Prestasi Belajar Matematika Pada Pokok Bahasan Persamaan Dan Fungsi Kuadrat Ditinjau Dari Aktivitas Belajar Siswa. Tesis: Program Studi Pendidikan Matematika Program Pascasarjana Universitas Sebelas Maret Surakarta. Masalah dalam penelitian ini adalah mencoba untuk mencari jawab (1) Apakah ada pengaruh model pembelajaran kooperatif tipe STAD pada proses belajar mengajar terhadap prestasi belajar matematika ? (2) Apakah ada pengaruh aktivitas belajar siswa terhadap prestasi belajar matematika ? (3) Apakah ada interaksi antara penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dan tingkat aktivitas belajar siswa terhadap prestasi belajar matematika ? Berdasarkan pada kajian teori yang relevan, hipotesis yang diketengahkan pada penelitian ini adalah: (1) Model pembelajaran kooperatif (STAD) lebih baik daripada model pembelajaran konvensional, (2) Prestasi belajar siswa dengan aktivitas tinggi lebih baik daripada prestasi siswa dengan aktivitas rendah, (3) Terdapat interaksi antara model pembelajaran kooperatif dengan aktivitas belajar siswa terhadap prestasi belajar matematika. Penelitian ini merupakan penelitian dengan menggunakan metode eksperimental semu. Metode penarikan sampel menggunakan penarikan sampel berkelompok (cluster random sampling). Penelitian ini mengambil subjek 242 siswa kelas X SMA. Hasil analisis varians pada taraf signifikan 5% dari data yang terkumpul, menunjukkan : (1) Ada pengaruh pendekatan pembelajaran dengan pendekatan kooperatif STAD terhadap prestasi belajar persamaan kuadrat pada siswa kelas X Kota Madiun ( Fa = 71,38 > F(0,05;1;238) = 3,89 ), (2) Ada pengaruh aktivitas siswa pada matematika terhadap prestasi belajar persamaan kuadrat pada siswa kelas X Kota Madiun ( Fb = 89,233 > F(0,05;2;238) = 3,04 ), (3) Ada interaksi pendekatan pembelajaran dengan pendekatan kooperatif STAD dan aktivitas siswa pada matematika terhadap prestasi belajar persamaan kuadrat pada siswa kelas X Kota Madiun, ( Fab = 3,166 > F(0,05;2;238) = 3,04) . Dari hasil uji hipotesis di atas, dapat disimpulkan bahwa : (1) Ada pengaruh pendekatan konvensional dengan pendekatan Kooperatif STAD terhadap prestasi belajar persamaan kuadrat pada siswa kelas X Kota Madiun, artinya model pembelajaran kooperatif STAD lebih baik dibanding model pembelajaran konvensional. (2) Ada pengaruh aktivitas siswa pada matematika terhadap prestasi belajar persamaan kuadrat pada siswa kelas X Kota Madiun, siswa dengan aktivitas tinggi memiliki prestasi hasil belajar yang lebih baik dibanding siswa dengan aktivitas belajar sedang. (3) Ada interaksi metode pembelajaran dengan pendekatan kooperatif STAD dan aktivitas pada matematika terhadap prestasi belajar persamaan kuadrat pada siswa kelas X Kota Madiun. Dari hasil uji lanjut dengan metode Scheffe diperoleh Fhitung = 40,194 > F(0,05;2;238) = 6,00, Fhitung = 123,782 > F(0,05;2;238) = 6,00, Fhitung = 38,615 > F(0,05;2;238) = 6,00, yang berarti pula bahwa terdapat perbedaan xii rerata prestasi belajar persamaan kuadrat signifikan sebagai akibat pengaruh aktivitas belajar yang tinggi, sedang dan rendah. Dilihat dari rerata kelompok siswa dengan tingkat aktivitas belajar siswa tinggi, sedang dan rendah yang menggunakan metode STAD masing-masing adalah 83,38 ; 74,31 ; 65,26 , sedangkan yang menggunakan konvensional masing-masing adalah : 74,00 ; 66,56 ; 54,07 , maka terdapat kecenderungan siswa dengan tingkat aktivitas belajar siswa lebih tinggi mempunyai pengaruh yang lebih besar pula terhadap prestasi belajar persamaan kuadrat. Ini berarti bahwa dengan metode STAD, siswa dengan aktivitas belajar tinggi mempunyai hasil prestasi belajar yang lebih baik dibanding siswa dengan aktivitas belajar sedang. xiii ABSTRACT HENDRIJANTO, S 850906208, 2008. The Effectiveness of Cooperative Learning Model on The Type of Student Teams Achievement Divisions ( STAD ) Toward The Mathematics Learning Achievement at The Main Topic for The Square Function and Equation Analyzed From Student Learning Activity. Thesis : Mathematics Education Program Department Post Graduate Program of Sebelas Maret University of Surakarta. The problem in this research is that we are affording to find out the answers of (1) Is there any influence of Cooperative Learning Model on the type of STAD in the teaching and learning proses toward mathematics learning achievement? (2) Is there any influence of student learning activity toward mathematics learning achievement? (3) Is there any interaction between the usage of Cooperative Learning Model on the type of STAD and the student learning activity level toward mathematics learning achievement? Based on the relevant theory study, hypothesis shown in this research are : (1) Cooperative Learning Model on the type of STAD is better than Conventional Learning Model, (2) Student Learning Achievement with high activity is better than Student Learning Achievement with the low one, (3) There is interaction between the usage of Cooperative Learning Model on the type of STAD and the student learning activity level toward mathematics learning achievement. This research belongs to the one which uses a quasi experiment.This research uses cluster random sampling for its sampling method and the number of subject is 242 students of SMA at the X level. The variance analysis result at significant level 5% from the data collected show that (1) There is an influence both learning approach and cooperative STAD approach toward learning achivement of square equation on the students of SMA at the X level in Madiun City ( Fa = 71,38 > F(0,05;1;238) = 3,89), (2) There is an influence of the student activity at mathematics toward learning achievement of the square equation on the students of SMA at the X level in Madiun City (Fb= 89,233 > F(0,05;2;238) = 3,04), (3) There is an interaction between both learning approach and cooperative STAD approach and the student activity at mathematics toward learning achievement of the square equation on the students of SMA at the X level in Madiun City, (Fab = 3,166 > F(0,05;2;238) = 3,04). From the hypothesis test carried out it can be concluded that (1) There is an influence of both Conventional approach and Cooperative STAD approach toward learning achievement of the square equation on the students of SMA at the X level in Madiun City, (2) There is an influence of the student activity at mathematics toward learning achievement of the square equation on the students of SMA at the X level in Madiun City, (3) There is an interaction between both learning approach and cooperative STAD approach and the student activity at mathematics toward learning achievement of the square equation on the students of SMA at the X level in Madiun City. xiv 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah merupakan kebutuhan pokok masyarakat yang harus terpenuhi, sesuai dengan tuntutan kemajuan ilmu pengetahuan yang sekaligus merupakan tuntutan kemajuan peradaban dan teknologi suatu bangsa. Peradaban suatu bangsa ditentukan oleh tingkat pendidikan warga negaranya, sehingga pendidikan adalah tolok ukur kemajuan suatu bangsa. Pendidikan memegang peranan penting dalam menciptakan manusia berkualitas. Adapun fungsi dan tujuan pendidikan nasional disebutkan : Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab (UU RI No 20 Tahun 2003). Kalau membandingkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) negara tetangga dan negara-negara lain disebutkan bahwa, menurut data yang dipublikasikan oleh United Nations Development Program (UNDP) yang diberi judul Human Development Report 2005, kualitas SDM bangsa Indonesia berada pada posisi yang sangat memprihatinkan. Laporan UNDP itu memuat angka indeks kualitas SDM (Human Development Index – HDI) dari 174 negara dunia. Hasil laporan itu sangat mengejutkan dan memprihatinkan, yaitu Indonesia berada pada peringkat ke 110 (source : UNDP – Human Development Report 2005). Rendahnya kualitas sumber daya manusia disebabkan oleh rendahnya kualitas pendidikan, sekaligus kurang berhasilnya proses pembelajaran di kelas. 1 2 Rendahnya hasil ujian nasional tentunya tidak lepas dari beberapa faktor. Indra Djati Sidi (2001 : 14) menyatakan: Dalam hal pendidikan faktor proses dan konteks sangat menentukan output pendidikan. Karena itu masalah-masalah semacam kurikulum, kualitas guru, metode pengajaran yang efektif dan menyenangkan serta manajemennya menjadi sangat penting dalam proses pendidikan di sekolah. Dalam dunia pendidikan, matematika dikenal mulai dari siswa kanak-kanak sampai pada tingkat perguruan tinggi. Hal ini disebabkan karena matematika digunakan secara luas dalam segala bidang kehidupan manusia, seperti dalam kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Untuk itu diperlukan suatu upaya pembelajaran yang optimal agar peserta didik dapat menerima matematika dengan baik dan benar. Matematika harus diakui tidak mudah dimengerti oleh banyak siswa. Sehingga lebih sering mereka membuat kesalahan, yang berarti mereka lebih sering mendapat hukuman daripada pujian (Marpaung : 2004). Yang menjadi masalah adalah masih banyak proses pembelajaran yang menggunakan paradigma mengajar, yaitu guru sebagai sumber belajar yang mengajari siswa (Marpaung : 2004), sehingga terkadang siswa pasif yang sering mengalami kesulitan dalam memahami konsep dan menerapkan rumus-rumus, bahkan kesulitan dalam menyelesaikan soalsoal. Model pembelajaran yang seharusnya senantiasa merupakan proses kegiatan interaksi guru dengan siswa (Sardiman, 2004 : 14) serta interaksi antar siswa yang akan membentuk sinergi yang saling menguntungkan semua anggota (Anita Lie, 2004 : 33), salah satunya adalah model pembelajaran kooperatif. Model ini merupakan cara belajar dan mengajar yang lebih menekankan pada upaya 2 3 menanamkan kerjasama antar siswa terutama pada saat menyelesaikan soal-soal matematika. Selain sebagai salah satu metode penyelesaian soal, model pembelajaran kooperatif diharapkan lebih efektif dalam menanamkan pengertian atau menjelaskan konsep. Di samping model pembelajaran, aktivitas merupakan prinsip penting dalam proses pembelajaran (Sardiman, 2004 : 96). Pembelajaran yang efektif adalah pembelajaran yang memberikan kesempatan kepada para siswa untuk melakukan aktivitas sendiri. Model pembelajaran konvensional, dimana guru sebagai pusat (sentral) proses pembelajaran, menyebabkan aktivitas siswa menjadi kurang serta potensi yang ada pada diri siswa tidak bisa terpacu dengan optimal, sehingga timbul permasalahan yang dihadapi oleh siswa dengan proses pembelajaran metematika. Dengan model pembelajaran kooperatif diharapkan siswa benar-benar aktif, sebab dengan belajar aktif dapat menyebabkan ingatan siswa mengenai apa yang dipelajarinya akan lebih lama dan akan menimbulkan sikap kreatif dalam diri siswa. Aktivitas belajar merupakan kegiatan belajar siswa yang diorientasikan pada pembekalan bagaimana belajar itu sebenarnya. Pada kegiatan belajar tersebut siswa diarahkan pada latihan menyelesaikan masalah dengan kelompok belajarnya di kelas. B. Identifikasi Masalah Dari latar belakang masalah yang telah dipaparkan di depan dan berdasarkan studi pendahuluan penulis sebagai guru matematika maka dapat diidentifikasikan masalah-masalah sebagai berikut : 1. Model pembelajaran matematika belum banyak dikembangkan, masih banyak model konvensional yaitu berkisar ceramah/tanya jawab untuk menyampaikan 3 4 konsep dan teori, kemudian dilanjutkan latihan soal dan penugasan/pekerjaan rumah (PR) 2. Pembelajaran matematika di kelas pada umumnya guru mendominasi jalannya proses pembelajaran sehingga guru sebagai pusat (sentral) dengan menerapkan strategi klasikal dan sebagian besar siswa menerima materi pelajaran secara pasif. 3. Dalam proses pembelajaran matematika terkadang siswa pasif dan sering mengalami kesulitan dalam memahami konsep dan menerapkan rumus–rumus, bahkan kesulitan dalam menyelesaikan soal-soal . 4. Hasil pembelajaran matematika siswa SMA Kota Madiun masih rendah yang ditunjukkan oleh rata-rata nilai Ujian Nasional. C. Pembatasan Masalah Agar penelitian ini dapat terarah dan mendalam serta tidak terlalu luas jangkauannya, maka penelitian ini difokuskan pada : 1. Pembelajaran matematika dalam penelitian ini adalah pembelajaran kooperatif tipe STAD pada pokok bahasan Persamaan dan Fungsi Kuadrat. 2. Aktivitas yang dimaksud adalah aktivitas belajar matematika baik di sekolah maupun di rumah. 3. Prestasi belajar dalam penelitian ini adalah prestasi belajar matematika pada tes pokok bahasan persamaan dan fungsi kuadrat. 4 5 D. Perumusan masalah Dari identifikasi dan pembatasan masalah di atas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : 1. Apakah ada pengaruh model pembelajaran kooperatif tipe STAD pada proses belajar mengajar terhadap prestasi belajar matematika ? 2. Apakah ada pengaruh aktivitas belajar siswa terhadap prestasi belajar matematika ? 3. Apakah ada interaksi antara penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dan tingkat aktivitas belajar siswa terhadap prestasi belajar matematika ? E. Tujuan penelitian Tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe STAD pada proses belajar mengajar terhadap prestasi belajar matematika . 2. Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh aktivitas belajar siswa terhadap prestasi belajar matematika 3. Untuk mengetahui ada tidaknya interaksi antara penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dan tingkat aktivitas belajar siswa terhadap prestasi belajar matematika. 5 6 F. Manfaat penelitian Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah : 1. Dilihat dari segi akademis Hasil-hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi dunia pendidikan khususnya dalam pembelajaran matematika dari segi akademis, adapun kegunaannya adalah : a. Memberikan masukan kepada sekolah tempat penelitian ini yang dapat digunakan sebagai upaya meningkatkan prestasi belajar matematika. b. Memberikan sumbangan penelitian dalam bidang pendidikan yang ada kaitannya dengan masalah upaya peningkatan prestasi belajar matematika. 2. Dilihat dari segi praktis Hasil-hasil penelitian ini juga dapat bermanfaat dari segi praktis, yaitu : a. Memberikan masukan kepada guru sebagai salah satu alternatif pilihan model pembelajaran matematika dalam rangka meningkatkan prestasi belajar. b. Memberikan masukan kepada guru matematika tentang berbagai kelebihan dan kekurangan antara model pembelajaran kooperatif tipe STAD dan pembelajaran secara konvensional. c. Memberikan masukan kepada peneliti selanjutnya, khususnya penelitian dalam bidang pendidikan matematika. 6 BAB II LANDASAN TEORI Pada bab ini akan dibahas tinjauan pustaka, kajian teori dan kerangka berpikir serta pengajuan hipotesis. Kajian pustaka adalah hasil-hasil penelitian yang relevan dengan masalah penelitian. Kajian teori yang akan dibahas adalah teori-teori yang berkaitan dengan variabel penelitian. Kerangka berpikir adalah konsep dasar untuk menjawab permasalahan yang diangkat dari tinjauan pustaka dan kajian teori. A. Tinjauan Pustaka 1. Prestasi Belajar Matematika Belajar merupakan suatu proses yang ditandai dengan adanya perubahan pada diri seseorang. Perubahan sebagai hasil dari proses belajar dapat ditunjukkan dalam berbagai bentuk seperti berubah pengetahuan, pemahaman, sikap dan tingkah laku, keterampilan, kecakapan dan kebiasaan. Ada beberapa pandapat mengenai belajar diantaranya, belajar adalah suatu proses yang berlangsung dari keadaan tidak tahu menjadi tahu atau dari tahu menjadi lebih tahu, dari belum cerdas menjadi cerdas, dari sikap belum baik menjadi baik, dari pasif menjadi aktif, dari tidak teliti menjadi teliti (Purwoto, 2003 : 21) Menurut Burton (1984) dalam Moh. Uzer Usman dan Lilis Setiawati (1993 : 4) : “Belajar dapat diartikan sebagai perubahan tingkah laku pada diri individu berkat adanya interaksi antara individu dengan individu dan individu dengan lingkungannya sehingga mereka lebih mampu berinteraksi dengan lingkungannya”. Belajar juga dapat diartikan sebagai proses aktif mengkonstruksi pengetahuan atau bahan yang dipelajari 7 kemudian mengasimilasi dan 8 menghubungkan dengan pengertian yang sudah dimiliki sebelumnya. Menurut kaum Konstruktivisme belajar merupakan proses pelajar mengkonstruksi arti entah teks, dialog, pengalaman fisik, dan lain-lain. Belajar juga merupakan proses membuat penalaran atas apa yang dipelajari dengan cara mencari makna. Membandingkan dengan apa yang telah ia ketahui serta menyelesaikan ketegangan antara apa yang telah ia ketahui dengan apa yang ia perhatikan dalam pengalaman yang baru (Paul Suparno, 2004 : 61). Dari beberapa pendapat tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa belajar adalah proses aktif yang dilakukan oleh individu dengan mengkonstruksikan pengetahuan atau pengalaman baru kemudian menghubungkan dengan pengalaman yang telah dimiliki sebelumnya, sehingga timbul perubahan aspek kognitif (pengetahuan), afektif (sikap), dan psikomotor (keterampilan). Matematika timbul karena pikiran-pikiran manusia yang berhubungan dengan ideologi, proses, dan penalaran. Matematika terdiri dari 4 wawasan yang luas antara lain : aritmatika, aljabar, geometri, dan analisa. Di dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1995: 566) dituliskan tentang pengertian matematika sebagai berikut: “Matematika adalah ilmu tentang bilanganbilangan, hubungan antara bilangan dan prosedur operasional yang digunakan dalam penyelesaian masalah mengenai bilangan”. Definisi ini menunjukkan matematika sebagai ilmu tentang kuantitas. Matematika terdiri dari empat wawasan yang luas yaitu Aritmatika, Aljabar, Geometri dan Kalkulus. Di dalam Aritmatika tercakup antara lain teori bilangan dan statistik. Selain itu matematika adalah ratunya ilmu. Sekaligus menjadi pelayannya. Maksudnya antara lain bahwa matematika itu tidak tergantung pada 8 8 9 bidang studi lain. Fungsi matematika itu sendiri adalah melayani ilmu pengetahuan lainnya. (Russefendi, 1980 : 6) Sasaran matematika adalah pola, struktur, bentuk dan hubungan. “Pola adalah suatu sistem mengenai hubungan-hubungan antara perwujudan alamiah” (Herman Hudoyo, 1988: 2). Hubungan-hubungan di dalam matematika berbentuk rumus (teorema, dalil dan hukum). Matematika sebagai suatu ilmu mengenai struktur dan hubungan, sehingga diperlukan simbol yang sangat membantu untuk memanipulasi operasi-operasi yang ditetapkan. Suatu simbol akan berarti jika ide yang dikandung dalam simbol dapat dipahami. Jadi yang dimaksud dengan matematika adalah ilmu tentang bilanganbilangan, yang disusun mulai dari unsur-unsur yang tidak didefinisikan, ke unsur yang didefinisikan, sampai dengan aksioma, dan akhirnya ke dalil. Prestasi belajar matematika adalah proses belajar yang dilakukan siswa akan menghasilkan perubahan. Perubahan-perubahan ini meliputi bidang atau aspek-aspek pengetahuan, perubahan keterampilan, nilai dan sikap (W.S. Winkel, 1983: 102). Adanya perubahan-perubahan tersebut dapat dilihat pada kemampuan yang dimiliki, dari tidak bisa menjadi bisa, dari belum tahu menjadi tahu. Namun perubahan yang dimaksud tidak cukup hanya dibuktikan melalui pengamatan saja. Secara konkrit perubahan dapat diketahui dengan mengadakan evaluasi atau tes. Hal ini sangat bermanfaat untuk mengetahui sejauh mana perubahan atau keberhasilan siswa dalam menjalankan proses belajar mengajar. 2. Metode Mengajar Metode adalah langkah-langkah, prosedur, proses, cara-cara untuk mencapai sesuatu. Metode berupa langkah-langkah dan tahap-tahap tindakan untuk melaksanakan atau mengerjakan sesuatu secara efisien, lancar, dan efektif, 9 9 10 mendatangkan hasil yang diharapkan. Metode biasanya dirumuskan berdasarkan pengalaman yang sudah teruji atau percobaan yang terbukti benar. Metode mengajar adalah cara-cara yang digunakan oleh guru untuk menyampaikan atau menjelaskan materi ajar kepada siswa, agar materi ajar tersebut dipahami, dikuasai, diserap dan diingat informasi-informasi, pengetahuan, dan kecakapan baik dalam arti efisiensi dan efektif, sehingga informasi, pengetahuan dan kecakapan itu dapat dimanfaaatkan untuk kemajuan hidup dan kerja. Ada beberapa penentu pemilihan metode atau teknik yang akan dipakai untuk kelas tertentu. Sering perlu dibuat kompromi antara beberapa faktor penentu ini untuk menguji proses belajar siswa. Faktor –faktor penentu pemilihan metode mengajar : 1. Tujuan belajar dan tipe belajar 2. Kepribadian dan keyakinan diri pengajar 3. Ruang kelas dan lingkup fisik 4. Jumlah siswa . 5. Latar belakang siswa. 3. Model pembelajaran kooperatif Pembelajaran kooperatif (Cooperative Learning) adalah mencakup suatu kelompok kecil siswa yang bekerja sama sebagai sebuah tim untuk menyelesaikan sebuah masalah, menyelesaikan suatu tugas, atau mengerjakan sesuatu untuk mencapai tujuan bersama lainnya (Erman Suherman .dkk, 2001 : 265) Jadi pembelajaran kooperatif merupakan salah satu bentuk pembelajaran yang mengutamakan adanya kerjasama, yakni kerja sama antara siswa dalam kelompok kecil yang terdiri dari 3-5 orang yang memiliki tingkat kemampuan yang berbeda. Setelah siswa dibagi menjadi kelompok-kelompok kecil maka diarahkan 10 10 11 untuk mempelajari materi pelajaran yang telah ditentukan . Tujuan pembelajaran kooperatif adalah untuk meningkatkan interaksi yang aktif diantara anggota kelompok melalui saling bekerja sama. Dalam hal ini sebagian besar aktivitas pembelajaran berpusat pada siswa , yakni mempelajari materi pelajaran, berdiskusi untuk memecahkan masalah atau tugas. Dengan interaksi yang efektif dimungkinkan semua anggota kelompok dapat menguasai materi pada tingkat yang relatif sejajar. Sehingga proses pembelajaran belum dikatakan selesai jika ada salah satu anggota kelompok belum menguasai materi pelajaran. Menurut Roger dan David Johnson dalam Anita Lie (2004 : 31) mengatakan bahwa tidak semua kerja kelompok sebagai Cooperative Learning .Untuk mencapai hasil yang maksimal, lima unsur model pembelajaran kooperatif harus diterapkan, yaitu (1) saling ketergantungan yang positif, (2) tanggungjawab perseorangan, (3) tatap muka (4) komunikasi antar anggota, (5) evaluasi proses kelompok. Menurut Stahl (1994) dalam Marpaung, dkk. (2004 : 20) ciri-ciri pembelajaran kooperatif adalah: (1) belajar dengan teman, (2) tatap muka antar teman, (3) mendengarkan diantara anggota, (4) belajar dari teman sendiri dalam kelompok, (5) belajar dalam kelompok kecil, (6) produktif dalam berbicara atau mengemukakan pendapat, (7) siswa membuat keputusan, dan (8) siswa aktif. Menurut pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa cici-ciri pembelajaran kooperatif adalah: a. Siswa belajar dalam kelompok, aktif mengemukakan pendapat, mendengarkan pendapat anggota yang lain, dan membuat keputusan secara bersama. b. Kelompok siswa terdiri dari siswa yang berkemampuan tinggi, sedang dan rendah. 11 11 12 c. Jika dalam kelas terdapat siswa-siswa yang terdiri dari beberapa ras, suku, budaya, jenis kelamin maka dalam kelompokpun diupayakan terdiri dari ras, suku, budaya yang berbeda pula. Adapun tujuan pengelolaan pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif paling tidak ada tiga hal yang hendak dicapai (Marpaung, dkk. 2004: 21), yaitu: a. Hasil belajar akademik Pembelajaran kooperatif bertujuan untuk meningkatkan kinerja siswa dalam tugas-tugas akademik, bahkan banyak ahli yang berpendapat bahwa model kooperatif unggul dalam membantu siswa untuk memahami konsep-konsep yang sulit. b. Pengakuan adanya keragaman Model kooperatif bertujuan agar siswa dapat menerima teman-temannya yang mempunyai berbagai macam perbedaan suku, agama, kemampuan akademik, dan tingkat sosial. c. Pengembangan keterampilan sosial Pembelajaran kooperatif bertujuan untuk mengembangkan keterampilan sosial siswa. Keterampilan sosial dimaksudkan dalam pembelajaran kooperatif antara lain adalah : berbagai tugas, aktif bertanya, menghargai pendapat orang lain, memancing teman untuk bertanya, mau menjelaskan ide atau pendapat, bekerja dalam kelompok. Oleh Erman Suherman, dkk. (2001 : 265) dijelaskan bahwa Cooperative Learning dalam matematika akan dapat membantu sikap positif para siswa terhadap matematika. Para siswa secara individu membangun kepercayaan diri terhadap kemampuannya untuk menyelesaikan masalah-masalah matematika, sehingga akan 12 12 13 mengurangi bahkan menghilangkan rasa cemas terhadap metematika yang banyak dialami para siswa. Dengan menonjolkan proses interaksi dalam kelompok, Cooperative Learning dapat membuat siswa menerima siswa lain yang berkemampuan dan latar belakang yang berbeda. Jika Cooperative Learning dibentuk di dalam kelas, pengaruh teman-teman sebaya itu akan dapat digunakan untuk tujuan-tujuan positif dalam pembelajaran matematika. Dorongan teman-teman untuk mencapai prestasi akademik yang baik adalah salah satu faktor penting dari Cooperative Learning . Para siswa termotivasi secara baik, siap dengan pekerjaannya, dan menjadi penuh perhatian selama jam pelajaran. Untuk mengoptimalkan manfaat Cooperative Learning keanggotaan kelompok sebaiknya heterogen, baik dari segi kemampuan maupun karakteristik lainnya. Jika para siswa mempunyai kemampuan berbeda dimasukkan dalam satu kelompok yang sama maka akan dapat memberikan keuntungan bagi para siswa yang berkemampuan rendah atau sedang. Sebaliknya apa yang diperoleh siswa yang berkemampuan tinggi? Kemampuan komunikasi verbal dalam matematika bagi siswa tersebut akan semakin meningkat. Karena untuk memberikan penjelasan tentang suatu materi matematika, seorang siswa harus memahami materi itu lebih dalam dari pada sekedar kemampuan yang dibutuhkan untuk menghasilkan sebuah jawaban pada lembar kerja. Pembelajaran kooperatif tipe STAD menurut Slavin (1994), adalah salah satu bentuk tipe pembelajaran kooperatif, yang tahap pelaksanaannya adalah sebagai berikut: 13 13 14 a. Tahap Penyajian Materi Pada tahap ini materi pembelajaran dilaksanakan secara klasikal. Dengan penyajian materi secara langsung. Kegiatan pembelajaran yang dilakukan guru pada tahap ini adalah: 1) Menjelaskan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai 2) Memberi motivasi kepada siswa tentang perlunya mempelajari materi 3) Menyajikan materi pokok pelajaran 4) Memantau pemahaman tentang materi pokok yang diajarkan b. Kegiatan kelompok Selama siswa berada dalam kegiatan kelompok, masing-masing anggota kelompok bertugas mempelajari materi yang telah disajikan oleh guru dan membantu teman sekelompok untuk menguasai materi tersebut. Guru membagi lembar kegiatan, kemudian peserta didik mengerjakan lembar kegiatan yang dibagikan. Setiap peserta didik harus mengerjakan secara mandiri dan selanjutnya saling mencocokkan dengan teman sekelompoknya. Guru harus menekankan bahwa lembar kegiatan yang dikerjakan bukan dikumpulkan kepada guru, tetapi untuk didiskusikan dalam lembar kegiatan tersebut, langkah pertama harus ditujukan kepada teman sekelompoknya baru kemudian kepada guru jika tidak terjawab. Kegiatan guru dalam tahap ini adalah : 1. Melatih kooperatif siswa 2. Menugaskan setiap kelompok untuk diskusi dan mengerjakan lembar kegiatan siswa. 3. Memonitor pelaksanaan kegiatan kelompok 4. Memberi bantuan penjelasan kepada kelompok yang mengalami kesulitan. 14 14 15 Kegiatan siswa pada tahap ini adalah : 1. Bekerja sama dalam kelompok untuk mendiskusikan dan mengerjakan lembar kegiatan siswa. 2. Saling membantu teman kelompoknya untuk memahami materi pokok pelajaran dalam rangka mengerjakan lembar kegiatan siswa. 3. Menunjukkan aktivitas dalam kerja kelompok. c. Pelaksanaan kuis individual Pelaksanaan kuis individual bertujuan untuk mengetahui perkembangan siswa dan untuk mengetahui keberadaan seorang siswa dalam kelompok serta keberadaan suatu kelompok terhadap kelompok lainnya. d. Penilaian perkembangan individu Penilaian perkembangan individu bertujuan untuk memberikan hasil akhir setiap peserta didik. Nilai perkembangan individu didasarkan pada nilai awal/dasar yang diperoleh dari nilai tes sebelumnya. Adapun prosedur pelaksanaan penilaian perkembangan individu adalah sebagai berikut: - Pertama : Menetapkan skor dasar Setiap Siswa diberikan skor dasar berdasarkan skor hasil kuis yang lalu. -Kedua : Menghitung skor kuis terkini Siswa memperoleh poin untuk kuis yang berkaitan dengan pelajaran terkini. -Ketiga : Menghitung skor perkembangan Siswa mendapatkan nilai perkembangan individu dengan perhitungan sebagai berikut: 15 15 16 Nilai Kuis Terkini Nilai Perkembangan - lebih 10 poin di bawah skor dasar 0 -10 poin sampai dengan 1 di bawah skor dasar 10 - sama atau 10 poin di atas skor dasar 20 - lebih dari 10 poin di atas skor dasar 30 - pekerjaan sempurna (tanpa memperlihatkan skor dasar) 40 (Marpaung, dkk. 2004:26) e. Penghargaan kelompok Dalam Slavin, pembelajaran kooperatif mengidentifikasikan bahwa team reward dan pertanggung jawab individual adalah esensi dari pada basic achievement. Setelah melakukan penilaian perkembangan individu tahap selanjutnya memberikan penghargaan kepada masing-masiang kelompok berdasarkan perolehan rata-rata nilai perkembangan individu dalam kelompok tersebut. Berdasarkan nilai perkembangan yang diperoleh dari masing-masing kelompok ada tiga tingkatan penghargaan prestasi kelompok,yaitu : - Tim super : diberikan bagi kelompok yang memperoleh nilai ratarata N  25. - Tim hebat : diberikan bagi kelompok yang memperoleh nilai ratarata 20  N 25. - Tim baik : diberikan bagi kelompok yang memperoleh nilai ratarata N 20. (Marpaung, dkk. 2004:26) 16 16 17 4. Metode Konvensional Konvensional berasal dari kata konvensi yang berarti pemufakatan umum atau kebiasaan. Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (1995:523), konvensional mempunyai arti menurut apa yang sudah terjadi kebiasaan atau sudah menjadi tradisional. Jadi berdasarkan pengertian di atas, pembelajaran matematika yang umum digunakan pada saat ini adalah metode ceramah, sebagai alat bantu utamanya adalah papan tulis. Gambaran pembelajaran matematika dengan pendekatan ceramah adalah sebagai berikut : definisi dan rumus diberikan guru, perumusan rumus dilakukan sendiri oleh guru, contoh soal diberikan dan dikerjakan sendiri oleh guru. Langkah–langkah guru diikuti dengan teliti oleh siswa. Mereka meniru cara kerja dan cara penyelesaian yang dilakukan oleh guru. Metode konvensional yang digunakan saat proses pembelajaran pada dasarnya menitikberatkan pada keaktifan guru, sedang siswa cenderung pasif sehingga metode konvensional dianggap efektif jika ditinjau dari sisi guru. Karena metode konvensional merupakan metode yang sudah umum digunakan dan sedikitnya keterlibatan siswa pada kegiatan belajar mengajar, maka metode ini tidak akan dijabarkan lebih lanjut. 5. Aktivitas Belajar Siswa Keadaan siswa pada saat proses kegiatan belajar mengajar sedang berlangsung berbeda-beda, kadang ada siswa diam tidak beraktivitas apapun, setelah ditanya guru justru memberi respon terkejut. Dengan kondisi diam (tidak beraktivitas) pada saat proses pembelajaran sedang berlangsung berarti dapat dikatakan siswa tersebut tidak sedang dalam kondisi belajar. Karena menurut kaum Konstruktivisme belajar merupakan proses aktif pelajar mengkonstruksi 17 17 18 arti entah teks, dialog, pengalaman fisik, dan lain-lain. Belajar juga merupakan proses membuat penalaran atas apa yang dipelajari dengan cara mencari makna, membandingkannya dengan apa yang telah ia ketahui serta menyelesaikan ketegangan antara apa yang telah ia ketahui dengan apa yang ia perhatikan dalam pengalaman yang baru (Paul Suparno, 2004 : 61) Menurut Montesori dalam Sardiman (2004 : 96) mengatakan bahwa: “anak-anak memiliki tenaga untuk berkembang sendiri, membentuk sendiri. Pendidik akan berperan sebagai pembimbing dan mengamati bagaimana perkembangan anak didiknya”. Pernyataan Montesori tersebut di atas menunjukkan bahwa dalam proses pembelajaran yang lebih banyak melakukan aktivitas proses pembentukan diri siswa adalah siswa sendiri, sedangkan guru hanya memberikan bimbingan, merencanakan kegiatan, dan menyiapkan fasilitas yang berhubungan dengan proses pembelajaran. Pendapat lain juga dikemukakan oleh Rouseau dan Sardiman (2004 : 96) mengatakan : “dalam kegiatan belajar mengajar segala pengetahuan harus diperoleh dengan pengamatan sendiri, pengalaman sendiri, penyelidikan sendiri, dengan bekerja sendiri, dengan fasilitas yang diciptakan sendiri, baik secara rohani maupun teknis. Hal ini menunjukkan bahwa setiap orang yang bekerja harus aktif sendiri, tanpa adanya aktivitas maka proses belajar tidak mungkin terjadi”. Dierich menyebutkan dalam Sardiman (2004 : 1001) bahwa kegiatan belajar dibagi menjadi 8 (delapan) kelompok, yaitu: a. Visual activities, yang termasuk di dalamnya misalnya : membaca, memperhatikan gambar demonstrasi, percobaan, pekerjaan orang lain. 18 18 19 b. Oral activities, seperti : menyatakan, merumuskan, bertanya, memberi saran, mengeluarkan pendapat, mengadakan wawancara, diskusi, interupsi. c. Listening activities, sebagai contoh mendengarkan : uraian percakapan, diskusi, musik, pidato. d. Writing activities, seperti misalnya : menulis cerita, karangan, laporan, angket, menyalin. e. Drawing activities, misalnya : menggambar, membuat grafik, peta, diagram. f. Motor activities, yang termasuk di dalamnya antara lain : melakukan percobaan, membuat konstruksi, model mereparasi, bermain, berkebun, beternak. g. Mental activities, sebagai contoh misalnya : menanggapi, mengingat, memecahkan soal, menganalisis, melihat hubungan, mengambil keputusan. h. Emosional activities, seperti misalnya : menaruh minat, merasa bosan, gembira, bersemangat, bergairah, berani, tenang, gugup. Jadi dengan klasifikasi aktivitas seperti diuraikan di atas, menunjukkan bahwa aktivitas di sekolah cukup kompleks dan bervariasi. Kalau berbagai macam kegiatan tersebut dapat diciptakan di sekolah, tentu sekolah-sekolah akan lebih dinamis, tidak membosakan dan benar - benar menjadi pusat aktivitas belajar yang maksimal dan bahkan akan memperlancar peranannya sebagai pusat dan tranformasi kebudayaan. Tetapi sebaliknya ini semua merupakan tantangan yang menuntut jawaban dari para guru. Kreativitas guru mutlak diperlukan agar dapat merencanakan kegiatan siswa yang sangat bervariasi itu. Sedangkan kadar keaktifan siswa pada dasarnya adalah ciri-ciri yang tampak dan dapat diamati serta dapat diukur oleh siapapun yang terlibat dalam pembelajaran, yaitu guru. Memahami indikator keaktifan siswa akan dapat 19 19 20 bermanfaat bagi guru. Adapun indikator keadaan keaktifan siswa dalam pembelajaran menurut Nana Sujana dalam Suharno, Chodijah, Suwalni (1999 : 10) dijelaskan sebagai berikut: (1) adanya aktivitas belajar siswa secara individual untuk penerapan konsep, prinsip, dan generalisasi. (2) adanya aktivitas belajar siswa dalam bentuk kelompok untuk memecahkan masalah (problem solving). (3) adanya partisipasi siswa dalam melaksanakan tugas belajarnya. (4) adanya keberanian siswa dalam mengajukan pendapatnya. (5) adanya aktivitas belajar menganalisis, penilaian dan kesimpulan. (6) setiap siswa dapat mengomentari dan memberi tanggapan pendapat siswa lain. (7) adanya kesempatan bagi setiap siswa untuk menggunakan berbagai sumber belajar yang tersedia. (8) adanya upaya bagi setiap siswa untuk menilai hasil belajar yang dicapai. (9) adanya upaya siswa untuk bertanya guru dan atau meminta pendapat siswa yang lainnya dalam upaya kegiatan pembelajaran . B. Penelitian yang Relevan Dalam penelitian ini juga menggunakan acuan dari penelitian-penelitian yang relevan dengan ini, diantaranya: Penelitian yang dilakukan oleh Dwiyana “Pembelajaran Kooperatif Model STAD sebagai (2003) yang berjudul alternatif untuk meningkatkan kualitas pembelajaran Trigonometri Siswa kelas 2 SMUN 1 Malang”. Berdasarkan penelitian tersebut disimpulkan bahwa kegiatan belajar mengajar di dalam kelas merupakan hal terpenting dalam proses pendidikan. KBM dipengaruhi beberapa faktor, salah satu diantaranya adalah model pembelajaran. Dengan model pembelajaran kooperatif dapat meningkatkan kualitas pembelajaran matematika pada siswa. 20 20 21 Berdasarkan penelitian Tri Widodo (2002) yang berjudul, ”Efektifitas Pembelajaran Matematika dengan teknik the Windows untuk pencapaian prestasi belajar matema

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

The Effectiveness Of Using Student Teams-Achievement Divisions (STAD) Techniques in Teaching Reading
1
16
116
Penerapan model pembelajaran kooperatif dengan teknik Student Teams Achievement Division (STAD) untuk meningkatkan hasil belajar fiqih di MTs Nurul Hikmah Jakarta
0
8
145
Penerapan model pembelajaran kooperatif student teams achievement division dalam meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran fiqih: penelitian tindakan kelas VIII-3 di MTs Jami'yyatul Khair Ciputat Timur
0
5
176
The Effectiveness Of Using The Student Teams Achievement Divisions (STAD) Technique Towards Students’ Understanding Of The Simple Past Tense (A Quasi-Experimental Study at the Eighth Grade Students of SMP Trimulia, Jakarta Selatan)
1
8
117
Pengaruh Model Pembelajaran Kooperatif Tipe (Student Team Achievement Divisions) STAD Terhadap Hasil Belajar Matematika Siswa SD
1
6
165
Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Student Teams Achievement Divisions (STAD) dalam meningkatkan hasil belajar akidah akhlak: penelitian tindakan kelas di MA Nihayatul Amal Karawang
0
10
156
Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Student Teams Achievement Division dalam Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran Fiqih (Penelitian Tindakan Kelas VIII-3 di Mts. Jam'yyatul Khair Ciputat Timur)
0
5
176
EFEKTIVITAS METODE KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS (STAD) TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA DALAM PEMBELAJARAN GEOGRAFI POKOK BAHASAN LINGKUNGAN
0
9
124
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) DAN TIPE GROUP INVESTIGATION (GI) TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA DITINJAU DARI KREATIVITAS SISWA
1
44
370
EKSPERIMENTASI PENGAJARAN MATEMATIKA MENGGUNAKAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD (”STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS”) PADA SUBPOKOK BAHASAN OPERASI PECAHAN DITINJAU DARI TINGKAT
1
25
226
EFEKTIFITAS PENGGUNAAN METODE PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS (STAD) PADA POKOK BAHASAN RELASI DAN FUNGSI DITINJAU DARI MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS VIII SMPN KABUPATEN LAMANDAU
0
4
127
EKSPERIMENTASI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) DAN TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT) PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN DAN PERTIDAKSAMAAN KUADRAT DITINJAU DARI KEMAMPUAN AWAL
0
2
112
Eksperimen Pembelajaran Matematika dengan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Student Teams Achievement Division (STAD) Eksperimen Pembelajaran Matematika dengan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Student Teams Achievement Division (STAD) ditinjau dari
0
2
17
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TAI (TEAM ASSITED INDIVIDUALIZATION) DAN TIPE STAD (STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS) DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA.
0
0
7
PENDAHULUAN PENGARUH METODE PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEADS TOGETHER (NHT) DAN STUDENT TEAM ACHIEVENMENT DIVISIONS (STAD) TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA DITINJAU DARI KEAKTIFAN SISWA PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN KUADRAT (Eksperimen di K
0
2
7
Show more