PENGARUH KEMANDIRIAN DAN SIKAP BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 PUNGGUR TAHUN PELAJARAN 2012/2013

 6  63  68  2017-04-20 13:59:22 Report infringing document
PENGARUH KEMANDIRIAN DAN SIKAP BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 PUNGGUR TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh : NOVI ROKAYAH Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Program Studi Pendidikan Ekonomi Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2013 ABSTRAK PENGARUH KEMANDIRIAN DAN SIKAP BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 PUNGGUR TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh NOVI ROKAYAH Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. Jumlah populasi secara keseluruhan adalah 237 orang yang terdiri dari siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur. Dengan menggunakan rumus T. Yamane dengan probability sampling didapat sampel sebanyak 149 orang. Alat pengumpulan data dalam penelitian ini adalah angket. Metode yang digunakan adalah penelitian verifikatif dengan pendekatan ex post facto dan survei. Teknik pengumpulan data menggunakan observasi, angket, dan dokumentasi. Sedangkan, teknik analisis data menggunakan analisis regresi linier sederhana dan multipel. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada pengaruh kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. Hal ini ditunjukkan dengan koefisien korelasi (R) = 0,574 dan koefisien determinasi (R2) = 0,329, yang berarti hasil belajar IPS Terpadu siswa dipengaruhi oleh kemandirian belajar dan sikap belajar sebesar 32,9%; sisanya dipengaruhi oleh faktor lain. Berdasarkan analisis data diperoleh kesimpulan sebagai berikut: 1) Ada pengaruh kemandirian belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013, 2) Ada pengaruh sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013, 3) Ada pengaruh kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. Kata Kunci: Kemandirian belajar, Sikap belajar, dan Hasil Belajar. Judul Skripsi PENGART]H KEMAI\I}IRIAI\T I}AN SIKAP BELAJAR TEREAI}AP IIASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI PT]NGGUR TAIIUN PELA.IARAN aTIaNOIS NamaMahasiswa q$vi No. Pckok Mahasiswa 09r3mr059 Jurusan Pendidikan IPS Progra4 Studi Pendidik*n Ekonomi FakultBs Keguruan dan Ilmu Pendidikan 1 rckqcft MENYETUflN t::: 1. KomisiPembimbing Pembimbing II, Pembimbing I, ,/l // /l?,"L drs. Yon Rhrl,M.St Nrp Ilrs. Tedi Rusman, M.SL NrP 19600826 198603 I 001 19600818 198603 1005 2. Mengetahui Ketua Jurusan Pendidikan ILnu Pengetahuan Sosial M^ DrYIIi. Buchori Asyrh M.Si,* NrP 19s6olo8 198s03 1oo2 r KetuaProgram Studi Pendidikan Ekonomi Drs. HL Nurdin, M.Si. NIP 19600817 198603 1 003 MENGESAHKATI l. Tim Penguji Ketua : I)ro. Yon Rizal, M.Si. Sel$€tsris : Drs. Tedi Rusman, M.Si. fuk Penguji hry t Tanggat Lulus Ujian Skripsi : (D lleeember 2013 KEMENITRIAN PENDIDIKAN I}AN KEBUDAYAAN UNIYERSTTAS LAIVIPUNG FAKUI,TAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAI\T JURUSAN PENDIDIKAT{ ILMU PDNGETAHUAN SOSIAL JL Soema*i Brajuugoro Na0l Gefutg Meneng Bandar Lmtpung 35145 Telp. (0721) 7&4624 Fainile (0721) 704624 ST]RAT PtsRI\IYATAAN Yang bertanda tangan di bawah ini. Nama Novi Rokayah NPM 0913031059 Junpan/kogram Sfidi Pendi.rikan lPS/Pemdidikan Ekonomi Fakultas Keguruan dan Ihnu Pendidikan Alamat Du$m VII RT 022lRW 007, Ranra Utama Kecamatan Seputih Raman Kabupaten lampung Tengah Dangan ini saya menyatakan bahwa dalam skripsi itri tidak terdapd karya yang pemah diajukm untuk memperoleh gelar koa{anaan di suatu pergururu tinggl dan sepanjang pengetahuan sayajuga tidak terdapat karya atau pendapat yang pemah ditulis atauditerbitkan oleh orang lain, kecuali dissbutkan dalam daftarpustaka Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan rebenarnya, dan dapat dipergunakan sebagaimana Bandar Lamptrng, Deseurber 2013 Yang membuat pernyataan Novi Rokayah 09130310s9 DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL................................................................................... i ABSTRAK................................................................................................... ii DAFTAR ISI......................................................................................................... vii DAFTAR TABEL................................................................................................. viii DAFTAR GAMBAR............................................................................................. ix DAFTAR LAMPIRAN......................................................................................... x I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................................................................ B. Identifikasi Masalah ........................................................................ C. Pembatasan Masalah ....................................................................... D. Rumusan Masalah ........................................................................... E. Tujuan Penelitian ............................................................................. F. Kegunaan Penelitian ........................................................................ G. Ruang Lingkup Penelitian ............................................................... 1 9 9 10 10 11 12 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka ............................................................................. 1. Hasil Belajar ......................................................................... 2. Kemandirian Belajar ............................................................ 3. Sikap Belajar ........................................................................ B. Penelitian yang Relevan ................................................................. C. Kerangka Pikir.. .............................................................................. D. Hipotesis......................................................................................... 13 13 17 20 23 25 27 III. METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian ........................................................................... B. Populasi, Sampel, dan Teknik Sampling ......................................... 29 30 Halaman 1. Populasi .................................................................................. 30 2. Sampel............ ........................................................................ 31 3. Teknik Pengambilan Sampel .................................................. 32 C. Variabel Penelitian .......................................................................... 32 D. Definisi Konseptual dan Operasional ............................................. 33 a. Definisi Konseptual Variabel ................................................. 33 b. Definisi Operasional Variabel ................................................ 34 E. Teknik Pengumpulan Data .............................................................. 36 1. Observasi........ ........................................................................ 36 2. Dokumentasi. .......................................................................... 37 3. Angket .................................................................................... 37 F. Uji Persyaratan Instrumen ............................................................... 37 1. Uji Validitas ........................................................................... 37 2. Uji Reliabilitas ....................................................................... 40 G.Uji Persyaratan Analisis Data .......................................................... 42 1. Uji Normalitas ........................................................................ 42 2. Uji Homogenitas .................................................................... 44 H. Uji Persyaratan Regresi Linear Ganda.......................................... .. 45 1.Uji Keberartian dan Kelinieran Regresi .................................. 45 2.Uji Multikolinieritas ................................................................ 46 3.Uji Autokorelasi ...................................................................... 48 4.Uji Heteroskedastisitas............................................................ 49 I. Pengujian Hipotesis ........................................................................ 50 1.Regresi Linier Sederhana......................................................... 50 2.Regresi Linier Multipel ........................................................... 51 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ............................................... 1. Sejarah Singkat Berdirinya SMP Negeri 1 Punggur ............. 2. Visi, Misi dan Tujuan SMP Negeri 1 Punggur..................... 3. Situasi dan Kondisi SMP Negeri 1 Punggur ........................ 4. Kondisi dan Karyawan SMP Negeri 1 Punggur... ............... 5. Kegiatan Belajar Mengajar SMP Negeri 1 Punggur ............ 6. Gambaran Umum Responden............................................... 7. Struktur Organisasi Sekolah ................................................. B. Deskripsi Data .................................................................................... 1. Data Kemandirian Belajar (X1) ................................................ 2. Data Sikap Belajar (X2) ............................................................ 3. Data Hasil Belajar IPS Terpadu (Y) ......................................... C. Uji Persyaratan Statistik Parametrik (Analisis Data) ......................... 1. Uji Normalitas Data .................................................................. 2. Uji Homegenitas Sampel .......................................................... D. Uji Persyaratan Regresi Linier Ganda ............................................... 1. Uji Linieritas Garis Regresi ...................................................... 53 53 54 56 57 57 57 58 58 59 61 64 68 68 71 72 72 Halaman 2. Uji Multikolinieritas ................................................................. 74 3. Uji Autokorelasi ....................................................................... 75 4. Uji Heterokedastisitas ............................................................... 77 E. Pengujian Hipotesis ........................................................................... 79 1. Regresi Linier Sederhana ......................................................... 79 1.1. Pengujian Hipotesis Pertama (X1) ..................................... 79 1.2. Pengujian Hipotesis Kedua (X2)........................................ 81 2. Regresi Linier Multipel ............................................................ 84 F. Pembahasan... .................................................................................... 87 1. Pengaruh Kemandirian Belajar Terhadap Hasil Belajar IPS Terpadu……………………………………………….............. 87 2. Pengaruh Sikap Belajar Terhadap Hasil Belajar IPS Terpadu . 92 3. Pengaruh Kemandirian Belajar, Sikap Belajar Terhadap Hasil Belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII Semester Genap SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013......................... 96 G. Keterbatasan Penelitian ...................................................................... 101 V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ... .................................................................................... B. Saran ............. .................................................................................... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 102 103 I. PENDAHULUAN Secara keseluruhan pada bagian ini akan dibahas beberapa hal yang berkaitan dengan latar belakang masalah, identifikasi masalah, pembatasan masalah, perumusan masalah, tujuan penelitian, kegunaan penelitian dan ruang lingkup penelitian. Pembahasan hal-hal tersebut secara rinci dikemukakan sebagai berikut. A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah usaha sadar untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan atau latihan bagi peranannya di masa yang akan datang. Menurut UU No. 20 tahun 2003, pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara. Pendidikan juga dapat diartikan sebagai proses pembelajaran bagi individu untuk mencapai pengetahuan dan pemahaman yang lebih tinggi mengenai obyek-obyek tertentu dan spesifik. Oleh karena itu, pendidikan mempunyai peranan penting dalam pembangunan sehingga pemerintah berusaha keras untuk meningkatkan pemerataan pendidikan, mutu pendidikan dalam setiap tingkat pendidikan, 2 relevansi pendidikan terhadap kebutuhan masyarakat dan efektifitas serta efisiensi pelaksanaan kegiatan pendidikan di semua jenjang pendidikan. Lembaga pendidikan merupakan suatu tempat untuk membentuk individu melalui berbagai metode agar individu tersebut dapat memperoleh pengetahuan, pemahaman dan dapat bertingkah laku dengan baik serta dapat berinteraksi dengan lingkungan sosial disekitarnya. Menurut bentuknya pendidikan dibedakan menjadi dua yakni pendidikan formal dan pendidikan informal. Dalam hal ini, sekolah sebagai lembaga pendidikan formal memiliki peranan penting dalam mewujudkan tujuan pendidikan nasional melalui proses belajar mengajar untuk memperoleh pengetahuan yang lebih tinggi. Pengetahuan yang diperoleh secara formal akan berakibat individu mempunyai pola pikir dan perilaku sesuai dengan pendidikan yang telah diperolehnya. Tujuan pendidikan adalah menciptakan seseorang yang berkualitas dan berkarakter sehingga memiliki pandangan yang luas kedepan untuk mencapai suatu cita-cita yang diharapkan dan mampu beradaptasi secara cepat dan tepat di dalam berbagai lingkungan. Sekolah sebagai salah satu lembaga pendidikan formal diharapkan dapat mencapai tujuan pendidikan melalui kegiatan belajar dan mengajar di sekolah. Salah satu lembaga pendidikan formal adalah Sekolah Menengah Pertama atau yang sering disebut dengan SMP. SMP merupakan sekolah yang terdiri dari 3 tingkatan kelas yaitu kelas 1, 2, dan 3. SMP Negeri 1 Punggur merupakan salah satu lembaga tingkat menengah pertama yang ada di desa Tanggulangin Kecamatan Punggur Kabupaten Lampung Tengah. SMP Negeri 1 Punggur 3 memiliki visi dan misi sekolah yang bertujuan menghasilkan individu yang berprestasi, terampil, beriman, dan bertaqwa. SMP Negeri 1 Punggur termasuk sekolah menengah pertama yang sudah memiliki fasilitas lengkap dan dapat menunjang proses pembelajaran. Berdasarkan observasi pada saat penelitian pendahuluan yang dilakukan peneliti di SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 dan juga keterangan dari guru bidang studi IPS Terpadu mengenai hasil ujian semester pada mata pelajaran ini yang diperoleh siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur umumnya masih belum optimal. Sebagai bukti berikut disajikan hasil ujian Semester Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. Tabel 1. Nilai Ujian Semester Mata Pelajaran IPS Terpadu Siswa Kelas VIII Semester Ganjil di SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 Nilai Kelas Jumlah Siswa Keterangan < 70 ≥ 70 VIII A 14 17 31 Kriteria Ketuntasan VIII B 13 17 30 Minimum yang VIII C 9 22 31 ditetapkan sekolah VIII D 6 24 30 adalah 70 VIII E 21 8 29 VIII F 27 3 30 VIII G 29 0 29 VIII H 27 0 27 Jumlah 146 91 237 Persentase (%) 61,60 38,40 100 Sumber : Guru Bidang Studi IPS Terpadu Kelas VIII Berdasarkan tabel 1 di atas, terlihat bahwa jumlah siswa yang memperoleh nilai ujian semester pada mata pelajaran IPS Terpadu yang sesuai dengan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yaitu 70 sebanyak 91 siswa dari 237 siswa atau sebanyak 38,40% artinya hanya sebesar 38,40% siswa yang dapat mencapai daya 4 serap materi. Sedangkan sebanyak 146 siswa dari 237 siswa atau sebanyak 61,40% yang belum mencapai daya serap materi. Kenyataan tersebut dapat dikatakan bahwa hasil belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 masih rendah. Dalam hal ini Djamarah dan Zain (2006: 128), mengemukakan bahwa siswa dinyatakan berhasil dalam belajarnya apabila siswa tersebut menguasai bahan pelajaran minimal 65%. Berdasarkan persentase belajar di atas, hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur masih tergolong rendah. Selain itu, Djamarah dan Zain (2006: 121) juga mengemukakan bahwa untuk mengukur tingkat ketuntasan belajar sebagai berikut. 1. Istimewa/maksimal apabila seluruh bahan pelajaran yang diajarkan dapat dikuasai oleh siswa 100%. 2. Baik sekali/optimal apabila sebagian besar dapat dikuasai siswa yaitu 76% - 99%. 3. Baik/minimal apabila bahan pelajaran yang dikuasai siswa sebesar 60% 76%. 4. Kurang apabila bahan pelajaran yang dikuasai siswa sebesar < 60%. Hasil belajar yang relatif rendah di SMP Negeri 1 Punggur ini diduga dikarenakan oleh kurangnya kemandirian belajar siswa. Hal ini didukung oleh pernyataan guru mata pelajaran IPS Terpadu yang bersangkutan. Menurut beliau, banyak siswa yang malas untuk mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru dengan kemampuannya sendiri dan memilih menyontek pekerjaan temannya. Siswa sebagai generasi muda penerus bangsa yang telah mendapatkan berbagai latihan di sekolah seharusnya memiliki kemandirian dalam belajar yang baik. Kemandirian belajar merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi hasil belajar karena kemandirian belajar merupakan sesuatu yang berasal dari dalam 5 diri siswa. Hal ini didukung oleh Slameto (2003: 54) bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi belajar ada dua golongan yaitu faktor intern (berasal dari diri individu) dan faktor ekstern (berasal dari luar individu). Kemandirian belajar adalah kemampuan internal yang dimiliki oleh setiap individu untuk tidak bergantung dengan orang lain dan berperilaku inisiatif, mampu mengatasi hambatan/masalah, mempunyai rasa percaya diri dan dapat melakukan sesuatu sendiri tanpa bantuan orang lain. Kemandirian belajar sesungguhnya telah dilatih secara tidak langsung oleh guru di sekolah dengan memberikan tugas dan ujian kepada siswa. Siswa harus memiliki sifat kemandirian belajar agar mereka mempunyai rasa percaya diri dan berinisiatif melakukan segala hal atau kegiatan sendiri tanpa bergantung dengan orang lain. Dengan memiliki kemandirian belajar yang tinggi, siswa akan lebih aktif dalam kegiatan pembelajaran dan percaya diri dalam mengerjakan tugas maupun ujian. Siswa SMP Negeri 1 Punggur ternyata mempunyai kemandirian belajar yang rendah. Hal ini terlihat dari banyaknya siswa yang tidak memiliki kesiapan belajar seperti tidak membaca buku pelajaran untuk materi yang akan dipelajari esok hari dan lupa membawa buku pelajaran pada saat sekolah karena tidak mencatat jadwal pelajaran. Selain itu, ketika ujian masih banyak siswa yang menyontek pekerjaan temannya dan juga bekerja sama ketika ujian karena tidak adanya kesiapan belajar sebelum ujian dilaksanakan. Seharusnya mereka sudah belajar beberapa hari sebelumnya agar dapat mengerjakan soal ujian dengan baik dan tidak menyontek pekerjaan temannya. 6 Faktor lain yang diduga mempengaruhi hasil belajar siswa adalah sikap belajar siswa. Sikap adalah kecenderungan individu untuk melakukan perbuatan secara sadar yang nyata terhadap objek disertai dengan perasaan positif atau negatif. Kemudian sikap ini menjadi sebuah dasar dan dorongan bagi sejumlah perbuatan yang berhubungan satu sama lain. Oleh karena itu sikap berperan penting dalam kehidupan seseorang karena sikap menentukan pola perilaku seseorang terhadap suatu objek. Sikap belajar merupakan respon siswa terhadap pelajaran dalam penelitian ini yang terutama pada pelajaran IPS Terpadu, dimana respon tersebut positif atau negatif. Berdasar hasil observasi, mayoritas siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur bersikap negatif terhadap mata pelajaran IPS Terpadu karena mereka kurang memberi respon yang baik ketika pelajaran IPS Terpadu berlangsung. Sikap positif yang dimiliki oleh siswa terhadap apa yang dipelajarinya maka akan mudah bagi mereka untuk mengingat apa yang telah dipelajarinya sehingga terjadi perubahan tingkah laku akibat pengalaman belajar yang dialaminya. Namun, apabila yang terjadi adalah sikap negatif maka apa yang dipelajari siswa tidak akan masuk dalam ingatan mereka. Ingatan adalah penarikan kembali informasi yang pernah diperoleh sebelumnya (Slameto, 2003:111). Informasi yang diterima dapat disimpan untuk beberapa saat saja, beberapa waktu, dan jangka waktu yang tidak terbatas. Apabila sikap terhadap informasi tersebut negatif maka kemungkinan untuk menyimpan informasi dalam jangka waktu yang lama tidak mungkin terjadi. Sikap negatif ini juga ditunjukkan oleh siswa dengan cenderung bermalas-malasan dalam mengikuti pelajaran bahkan seringkali menghindari 7 pelajaran tersebut dan berakibat pada proses pembelajaran yang menjadi tidak kondusif dan hasil belajar siswa pun cenderung menurun. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan peneliti pada penelitian pendahuluan November 2012 di SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 pada siswa kelas VIII, diperoleh hasil bahwa secara umum tingkat kemandirian dan sikap siswa masih tergolong rendah dan negatif. Hal ini dapat dilihat pada Tabel 2 berikut ini: Tabel 2. Aktivitas Siswa di Dalam Kelas Saat Pelajaran Berlangsung No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7 8 Aktivitas Siswa Memperhatikan penjelasan guru Mengerjakan tugas mata pelajaran lain Tidak mengerjakan tugas Mengobrol dengan teman Mengoperasikan telepon genggam (mengirim pesan singkat dll) Membolos jam pelajaran (ke kantin sekolah) Tidak mencatat materi yang disampaikan guru Tidak memberi tanggapan pada guru Jumlah Jumlah Siswa 9 6 1 4 5 2 1 2 30 Sumber : Hasil observasi pada penelitian pendahuluan. Dari Tabel 2 di atas, terlihat tingkat kemandirian belajar siswa yang masih rendah. Selain itu kemandirian belajar siswa yang kurang dapat dilihat dari adanya beberapa siswa yang mengerjakan tugas atau pekerjaan rumah (PR) saat di sekolah sebelum pelajaran yang bersangkutan di mulai dengan melihat pekerjaan temannya. Hal yang serupa ditunjukkan siswa ketika menghadapi ujian, mereka memilih untuk mengandalkan teman dalam menyelesaikan jawaban soal. Jika siswa belajar dengan mandiri maka akan mengembangkan pengetahuan yang lebih spesifik seperti halnya kemampuan untuk mentransfer pengetahuan konseptual ke 8 dalam situasi baru. Dengan adanya kemauan dan kemandirian belajar maka siswa dapat menciptakan tanggung jawab untuk belajar mandiri dan memperoleh pengetahuan. Namun pada kenyataannya masih banyak siswa yang belum sadar akan tugas dan kewajibannya sebagai siswa. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemandirian belajar siswa belum optimal. Kemudian berdasarkan Tabel 2 di atas, terlihat bahwa sikap belajar siswa masih rendah. Selain itu, sikap belajar siswa yang kurang positif terlihat dari sikap siswa yang kesulitan dalam menyelesaikan soal-soal latihan dan ujian karena mereka tidak tertarik untuk mempelajari mata pelajaran IPS Terpadu. Hal ini juga ditunjukkan pada Tabel 1 yang menunjukkan bahwa masih banyak siswa yang nilainya belum memenuhi KKM. Sikap belajar yang baik pada saat mata pelajaran IPS Terpadu berlangsung menunjukkan bahwa siswa memiliki sikap yang positif terhadap mata pelajaran tersebut, sedangkan sikap belajar yang buruk ketika mata pelajaran IPS Terpadu berlangsung menunjukkan sikap negatif siswa terhadap pelajaran tersebut. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa sikap belajar yang dimiliki Siswa Kelas VIII di SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 masih tergolong rendah karena siswa dan guru kurang berinteraksi pada saat kegiatan belajar mengajar berlangsung. Berdasarkan uraian latar belakang masalah di atas, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian di SMP Negeri 1 Punggur dengan judul: ”Pengaruh Kemandirian Belajar dan Sikap Belajar Terhadap Hasil Belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013”. 9 B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan di atas, maka dapat didentifikasikan permasalahan pada penelitian ini sebagai berikut: 1. Hasil belajar mata pelajaran IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 yang masih rendah. 2. Kurangnya persiapan belajar siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 3. Banyaknya siswa SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 yang kurang aktif dalam kegiatan belajar. 4. Kurangnya kemandirian belajar siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 5. Banyaknya siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 yang tidak mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru terutama pada mata pelajaran IPS Terpadu. 6. Banyaknya siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 yang bekerja sama dalam mengerjakan soal pada saat ujian. 7. Banyaknya siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 yang cenderung bermalas-malasan ketika mengikuti pelajaran. C. Pembatasan Masalah Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah tersebut di atas maka batasan masalah dalam penelitian ini hanya berkisar pada aspek kemandirian belajar (X1), sikap belajar (X2), dan hasil belajar IPS Terpadu (Y) siswa kelas VIII semester genap SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 10 D. Rumusan Masalah Berdasarkan pembatasan masalah maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Apakah ada pengaruh kemandirian belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013? 2. Apakah ada pengaruh sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013? 3. Apakah ada pengaruh kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013? E. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah yang dikemukakan, penelitian yang akan dilakukan ini mempunyai tujuan untuk mengetahui adanya: 1. Pengaruh kemandirian belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 2. Pengaruh sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 3. Pengaruh kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 11 F. Kegunaan Penelitian Pada hakekatnya penelitian ini dilakukan agar dapat menghasilkan kegunaan tertentu. Adapun kegunaan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah. 1. Secara teoritis a) Bagi penulis, dapat menambah pengetahuan dan mengembangkan ilmu yang telah diperoleh selama kuliah berlangsung. b) Bagi para akademisi, dapat digunakan sebagai referensi atau bahan kajian dalam menambah ilmu pengetahuan di bidang pendidikan serta bagi peneliti yang akan melakukan penelitian di bidang yang sama. 2. Secara praktis a) Bagi siswa, agar dapat menambah khasanah pengetahuan dan semangat dalam belajar sehingga siswa lebih aktif dalam proses pembelajaran dan lebih mandiri dalam belajar baik di sekolah maupun di rumah. b) Bagi guru dan calon guru, sebagai sumbangan pemikiran dan bahan informasi untuk mengatasi masalah yang terjadi saat proses belajar berlangsung sehingga dapat meningkatkan hasil belajar siswa. c) Bagi pihak sekolah, sebagai bahan masukan dan kontribusi dalam usaha meningkatkan kualitas proses belajar mengajar dan juga peserta didik. d) Memberikan motivasi kepada peneliti lainnya untuk bersama-sama mengkaji lebih dalam tentang masalah ini. 12 G. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup dalam penelitian ini mencakup hal-hal sebagai berikut. 1. Objek Penelitian Ruang lingkup yang akan diteliti adalah kemandirian belajar (X1), sikap belajar (X2), dan hasil belajar (Y). 2. Subjek Penelitian Ruang lingkup subjek penelitian ini adalah siswa kelas VIII semester genap. 3. Tempat Penelitian Ruang lingkup tempat penelitian ini adalah SMP Negeri 1 Punggur. 4. Waktu Penelitian Ruang lingkup waktu penelitian ini dilaksanakan pada Tahun Pelajaran 2012/2013. II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS Pada bagian ini akan membahas beberapa hal yang berkaitan dengan tinjauan pustaka, hasil penelitian yang relevan, kerangka pikir dan hipotesis penelitian. Secara rinci pembahasan tentang hal-hal tersebut dikemukakan sebagai berikut. A. Tinjauan Pustaka 1. Hasil Belajar Belajar merupakan sebuah proses bagi seseorang untuk mencapai suatu perubahan yang lebih baik maupun lebih buruk. Menurut Drs. Slameto dalam Djamarah (2011: 13) belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. Hal ini diperkuat oleh pendapat Skinner dalam Syah (2012: 64) bahwa belajar adalah suatu proses adaptasi (penyesuaian tingkah laku) yang berlangsung secara progresif. Menurut Syah (2012: 63) belajar adalah kegiatan yang berproses dan merupakan unsur yang sangat fundamental dalam penyelenggaraan setiap jenis dan jenjang pendidikan. Hal ini berarti bahwa berhasil atau tidaknya seseorang dalam mencapai tujuan pendidikan bargantung pada proses belajar yang dialami oleh siswa baik dengan lingkungan sekolah maupun lingkungan rumah atau 14 keluarganya sendiri. Djamarah (2011: 13) juga menyebutkan bahwa belajar adalah serangkaian kegiatan jiwa raga untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman individu dalam interaksi dengan lingkungannya yang menyangkut kognitif, afektif, dan psikomotorik. Belajar bertujuan untuk memperoleh perubahan prilaku maupun cara berpikir untuk menghasilkan intelektual yang tinggi. Untuk mengetahui perubahan tersebut maka harus melihat hasil belajar yang diperoleh. Hasil belajar merupakan hasil yang diperoleh seseorang setelah melalui sebuah proses interaksi seseorang dengan lingkungannya yang kemudian membuat seseorang dapat berubah menjadi lebih baik atau tidak. Menurut Dalyono (2010: 55-60), Berhasil atau tidaknya seseorang dalam belajar disebabkan beberapa faktor yang mempengaruhi pencapaian hasil belajar yaitu berasal dari dalam diri orang yang belajar dan ada pula dari luar dirinya. Berikut ini faktor-faktor yang menentukan pencapaian hasil belajar. 1. 2. Faktor Internal (yang Berasal dari Dalam Diri) 1. kesehatan 2. intelegensi dan bakat 3. minat dan motivasi 4. cara belajar Faktor Eksternal (yang Berasal dari Luar Diri) 1. keluarga 2. sekolah 3. masyarakat 4. lingkungan sekitar Berdasar pendapat tersebut, dapat dikatakan bahwa faktor yang dapat mempengaruhi hasil belajar siswa beraneka ragam baik berasal dari dalam diri siswa yang meliputi kesehatan, intelegensi dan bakat, minat dan motivasi maupun cara belajar siswa ataupun faktor dari luar diri siswa yang meliputi lingkungan keluarga, sekolah, masyarakat, dan lingkungan sekitar. 15 Slameto (2003: 54 - 71) juga mengemukakan faktor-faktor yang mempengaruhi belajar secara garis besar dibagi menjadi dua golongan, yaitu faktor intern dan faktor ekstern. 1. Faktor intern Faktor intern adalah faktor yang ada dalam diri individu yang belajar. Faktor intern terdiri dari: a. Faktor jasmaniah, yang terdiri dari faktor kesehatan dan faktor cacat tubuh b. Faktor psikologis, yakni inteligensi, perhatian, minat, bakat, motif, kematangan, dan kesiapan c. Faktor kelelahan 2. Faktor ekstern Faktor ekstern adalah faktor yang ada diluar diri individu yang belajar. Faktor ekstern terdiri dari: a. Faktor keluarga, yakni cara orang tua mendidik, relasi antar anggota keluarga, suasana rumah, keadaan ekonomi keluarga. b. Faktor sekolah c. Faktor masyarakat Menurut Hamalik (2004: 30) bukti bahwa seseorang telah belajar ialah terjadinya perubahan tingkah laku pada orang tersebut, misalnya dari tidak tahu menjadi tahu dan dari tidak mengerti menjadi mengerti.Tingkah laku manusia terdiri dari sejumlah aspek. Hasil belajar tampak pada setiap aspek-aspek tersebut yakni. 1) Pengetahuan 6) Emosional 2) Pengertian 7) Hubungan sosial 3) Kebiasaan 8) Jasmani 4) Keterampilan 9) Etis atau budi pekerti 5) Apresiasi 10) Sikap Menurut Burton dalam Hamalik (2004: 31) hasil-hasil belajar adalah pola-pola perbuatan, nilai-nilai, pengertian-pengertian, sikap-sikap, apresiasi, abilitas, dan keterampilan. Hal ini berarti hasil belajar merupakan hasil belajar yang diperoleh oleh siswa yang diwujudkan dalam bentuk skor atau angka setelah dilakukan tes pada akhir proses pembelajaran yang telah berlangsung serta dilihat dari perilakunya, baik dalam bentuk penguasaan pengetahuan, keterampilan berpikir, maupun keterampilan motorik. 16 Menurut Mulyasa (2009: 208) penilaian hasil belajar tingkat kelas adalah penilaian yang dilakukan oleh guru atau pendidik secara langsung. Penilaian hasil belajar pada hakekatnya merupakan suatu kegiatan untuk mengukur perubahan perilaku yang telah terjadi pada diri peserta didik. Pada umumnya, hasil belajar akan memberikan pengaruh dalam dua bentuk. Bentuk pertama, peserta didik akan mempunyai perspektif terhadap kekuatan dan kelemahannya atas perilaku yang diinginkan. Sedangkan bentuk kedua, mereka mendapatkan bahwa perilaku yang diinginkan itu telah meningkat baik setahap atau dua tahap sehingga timbul lagi kesenjangan antara penampilan perilaku yang sekarang dengan perilaku yang diinginkan. Kesinambungan tersebut merupakan dinamika proses belajar sepanjang hayat dan pendidikan yang berkesinambungan. Hal ini sesuai dengan ungkapan standar nasional pendidikan dalam Mulyasa (2009: 209) bahwa penilaian hasil belajar oleh pendidik dilakukan secara berkesinambungan untuk memantau proses, kemajuan, dan perbaikan hasil dalam bentuk penilaian harian, penilaian tengah semester, dan penilaian kenaikan kelas. Menurut Hamalik (2004: 32) belajar yang efektif sangat dipengaruhi oleh faktorfaktor kondisional yang ada.faktor–faktor itu adalah sebagai berikut. 1. Faktor kegiatan, penggunaan dan ulangan; siswa melakukan banyak kegiatan baik kegiatan neural system. 2. Belajar memerlukan latihan, dengan jalan: relearning, recalling, dan reviewing agar pelajaran yang terlupakan dapat dikuasai kembali. 3. Belajar siswa lebih berhasil, jika siswa merasa berhasil dan mendapatkan kepuasannya. 4. Siswa yang belajar perlu mengetahui apakah ia berhasil atau gagal dalam belajar. 5. Faktor asosiasi besar manfaatnya dalam belajar. 6. Pengalaman masa lampau (bahan apersepsi) dan pengertian-pengertian yang telah dimiliki oleh siswa, besar peranannya dalam proses balajar mengajar. 7. Faktor kesiapan belajar. 8. Faktor minat dan usaha 9. Faktor-faktor fisiologis 17 10. Faktor intelegensi Berdasarkan uraian pendapat di atas dapat dikatakan bahwa hasil belajar adalah tingkat keberhasilan yang telah dicapai oleh siswa dalam proses belajar di sekolah sebagai bukti dari kegiatan belajar dan mengajar yang dilaksanakan secara maksimal yang diwujudkan dalam bentuk skor/angka atau nilai. 2. Pengertian Kemandirian Belajar Belajar merupakan suatu proses bagi seseorang agar orang tersebut dapat hidup secara mandiri. Bagi seorang siswa dalam proses belajar di sekolah, mereka selalu dituntut untuk mandiri karena selama hidupnya tidak bisa selalu bergantung dengan orang lain. Dengan demikian, setiap individu harus dilatih untuk dapat mandiri agar mereka mempunyai keyakinan dalam diri ketika mengambil suatu keputusan serta tanggung jawab. Sebagaimana yang diungkapkan Fatimah (2006: 114) mengatakan bahwa mandiri atau sering disebut sebagai berdiri di atas kaki sendiri merupakan kemampuan seseorang untuk tidak bergantung pada orang lain dan bertanggung jawab atas apa yang dilakukan. Menurut Ali (2012: 114) kemandirian merupakan suatu kekuatan internal individu yang diperoleh melalui proses inviduasi. Proses individuasi adalah proses realisasi kedirian dan proses menuju kesempurnaan. Diri adalah inti dari kepribadian dan merupakan titik pusat yang menyelaraskan dan mengkoordinasikan seluruh aspek kepribadian. Sedangkan menurut Sutari Imam Barnadib dalam Fatimah (2006: 115) menyatakan bahwa kemandirian merupakan perilaku mampu berinisiatif, mampu mengatasi hambatan/masalah, mempunyai rasa percaya diri dan dapat melakukan sesuatu sendiri tanpa bantuan orang lain. 18 Menurut Durkheim dalam Ali (2012: 110) kemandirian tumbuh dan berkembang karena dua faktor yang menjadi prasyarat bagi kemandirian, yaitu: 1. disiplin, yaitu adanya aturan bertindak dan otoritas, dan 2. komitmen terhadap kelompok. Kemandirian bukan merupakan pembawaan sifat yang ada pada diri individu sejak lahir, melainkan perkembangan yang dipengaruhi oleh berbagai stimulasi yang diperoleh dari interaksi dengan lingkungannya di samping adanya potensi yang telah dimiliki sejak lahir sebagai keturunan dari orang tuanya. Menurut Ali (2012: 118-119) ada sejumlah faktor yang dapat mempengaruhi perkembangan kemandirian, yaitu sebagai berikut. 1. Gen atau keturunan orang tua. Orang tua yang memiliki sifat kemandirian tinggi seringkali menurunkan anak yang memiliki sifat kemandirian juga. Namun, faktor keturunan ini masih menjadi perdebatan karena ada yang berpendapat bahwa sesungguhnya bukan sifat kemandirian orang tuanya itu yang menurun kepada anaknya, melainkan sifat orang tuanya muncul berdasarkan cara orang tua mendidiknya. 2. Pola asuh orang tua. Cara orang tua mengasuh atau mendidik anak akan mempengaruhi perkembangan kemandirian anak remajanya. Orang tua yang terlalu banyak melarang atau mengeluarkan kata “jangan” kepada anak tanpa disertai dengan penjelasan yang rasional akan menghambat perkembangan kemandirian anak. 3. Sistem pendidikan di sekolah. Proses pendidikan di sekolah yang tidak mengembangkan demokratisasi pendidikan dan cenderung menekankan indoktrinasi tanpa argumentasi akan menghambat perkembangan kemandirian remaja. 4. Sistem kehidupan masyarakat. Sistem kehidupan masyarakat yang terlalu menekankan pentingnya hierarki struktur sosial, merasa kurang aman atau mencekam serta kurang menghargai menifestasi potensi remaja dalam kegiatan produktif dapat menghambat kelancaran perkembangan kemandirian remaja. Sebaliknya lingkungan masyarakat yang aman, menghargai ekspresi potensi remaja dalam bentuk berbagai kegiatan, dan tidak terlalu hierarkis akan merangsang dan mendorong perkembangan kemandirian remaja. 19 Perkembangan kemandirian seseorang juga berlangsung secara bertahap sesuai dengan tingkatan perkembangan kemandirian tersebut. Menurut Lovinger dalam Ali (2012: 114-116) mengemukakan tingkatan kemandirian beserta ciri-cirinya sebagai berikut. 1. Tingkatan pertama, adalah tingkat impulsif dan melindungi diri.(peduli terhadap control dan keuntungan yang dapat diperoleh dari interaksinya dengan orang lain, mengikuti aturan secara oportunistik dan hedonistik, berpikir tidak logis dan tertegun pada cara berpikir tertentu, cenderung melihat kehidupan sebagai zero-sum game, cenderung menyalahkan dan mencela orang lain serta lingkungan) 2. Tingkatan kedua, adalah tingkat konformistik.(peduli terhadap penampilan diri dan penerimaan sosial, peduli akan konformitas terhadap aturan eksternal, takut tidak diterima kelompok, tidak sensitif terhadap keindividualan, merasa berdosa jika melanggar aturan) 3. Tingkatan ketiga, adalah tingkat sadar diri.(mampu berpikir alternatif, melihat harapan dan berbagai kemungkinan dalam situasi, menekankan pada pentingnya pemecahan masalah, memikirkan cara hidup, penyesuaian terhadap situasi dan peranan) 4. Tingkatan keempat, adalah tingkat saksama (conscientious).(bertindak atas dasar nilai-nilai internal, sadar akan tanggung jawab, mampu melakukan kritik dan penilaian diri, peduli akan hubungan mutualistik, memiliki tujuan jangka panjang, berpikir kompleks dan atas dasar pola analistik) 5. Tingkatan kelima, adalah tingkatan individualistis.(peningkatan kesadaran individualitas, menjadi lebih toleran terhadap diri sendiri dan orang lain, mengenal eksistensi perbedaan individual, mengenal kompleksitas diri, peduli akan perkembangan dan masalah-masalah sosial) 6. Tingkatan keenam, adalah tingkat mandiri.(memiliki pandangan hidup sebagai suatu keseluruhan, toleran terhadap ambiguitas, ada keberanian menyelesaikan konflik internal, responsif terhadap kemandirian orang lain, sadar akan adanya saling ketergantungan dengan orang lain) Sesuai dengan fase perkembangannya, Ali (2012: 118) mengungkapkan upaya pengembangan kemandirian remaja seyogianya dilakukan melalui: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Penciptaan partispasi dan keterlibatan remaja secara penuh dalam keluarga Penciptaan keterbukaan komunikasi dalam keluarga Penciptaan kebebasan mengeksplorasi lingkungan Penerimaan remaja secara positif tanpa syarat/tanpa pamrih Penciptaan komunikasi empatik dengan remaja Penciptaan kehangatan interaksi dengan remaja 20 Berdasarkan uraian pendapat di atas dapat dikatakan bahwa kemandirian belajar adalah kemampuan internal yang dimiliki oleh setiap individu untuk tidak bergantung dengan orang lain dan berperilaku inisiatif, mampu mengatasi hambatan/masalah, mempunyai rasa percaya diri dan dapat melakukan sesuatu sendiri tanpa bantuan orang lain. Kemandirian juga bukan merupakan bawaan sifat sejak lahir, melainkan dipengaruhi oleh beberapa stimulus dan faktor-faktor yang dapat membentuk kemandirian dalam diri seseorang. 3. Pengertian Sikap Belajar Dalam arti yang sempit, pengertian sikap adalah pandangan atau kecenderungan mental. Hal ini sesuai dengan pendapat Trow dalam Djaali (2008: 114) yang mendefinisikan sikap sebagai suatu kesiapan mental atau emosional dalam beberapa jenis tindakan pada situasi yang tepat. Menurut Bruno dalam Dalyono (2010: 216) sikap (attitude) adalah kecenderungan yang relatif menetap untuk bereaksi dengan cara baik atau buruk terhadap orang atau barang tertentu. Menurut Chaplin dalam Ali (2004: 141) menyamakan sikap dengan pendirian, kemudian mendefinisikan sikap sebagai predisposisi atau kecenderungan yang relatif stabil dan berlangsung terus-menerus untuk bertingkah laku dan bereaksi dengan cara tertentu terhadap orang lain, objek, lembaga, atau persoalan tertentu. Harlen dalam Djaali (2008: 114) juga mengemukakan bahwa sikap merupakan kesiapan atau kecenderungan seseorang untuk bertindak dalam menghadapi suatu objek atau situasi tertentu. Menurut Syah (2012: 150) sikap adalah gejala internal yang berdimensi afektif berupa kecenderungan untuk mereaksi atau merespons (response tendency) 21 dengan cara yang relatif tetap terhadap objek orang, barang, dan sebagainya, baik secara positif maupun negatif. Hal ini menunjukkan bahwa sikap positif yang ditunjukkan oleh siswa terutama pada guru dan mata pelajaran yang disajikan merupakan pertanda awal yang baik bagi proses belajar siswa tersebut. Namun sebaliknya jika sikap negatif yang ditunjukkan oleh siswa, baik kepada guru maupun mata pelajaran dapat menimbulkan kesulitan belajar bagi siswa tersebut dan juga hasil belajar yang diperoleh tidak memuaskan. Menurut Ahmadi (2002: 170) terbentuknya suatu sikap itu banyak dipengaruhi perangsang oleh lingkungan sosial dan kebudayaan, misalnya keluarga, norma, golongan agama, dan adat istiadat. Sikap seseorang tidak selamanya tetap, sikap dapat berkembang dengan mendapat pengaruh, baik dari dalam maupun dari luar yang bersifat positif atau negatif. Ahmadi (2002: 171) juga menyebutkan faktorfaktor yang dapat menyebabkan perubahan sikap seseorang antara lain: 1. faktor intern: yaitu faktor yang terdapat dalam pribadi individu itu sendiri berupa daya pilih seseorang untuk menerima dan mengolah pengaruh-pengaruh yang datang dari luar. 2. faktor ekstern: yaitu faktor yang terdapat di luar pribadi individu yang berupa interaksi sosial di luar kelompok. Pendapat Ahmadi ini juga didukung oleh Allport dalam Djaali (2008:114) bahwa sikap adalah sesuatu kesiapan mental dan saraf yang tersusun melalui pengalaman dan memberikan pengaruh langsung kepada respons individu terhadap semua objek atau situasi yang berhubungan dengan objek itu. Hal ini menunjukkan bahwa sikap itu tidak muncul seketika atau dibawa lahir, tetapi disusun dan 22 dibentuk melalui pengalaman serta memberikan pengaruh langsung kepada respons seseorang. Menurut Safari (2003: 58) sikap belajar adalah kecenderungan bertindak dalam perubahan tingkah laku melalui latihan dan pengalaman dari keadaan tidak tahu menjadi tahu yang dapat diukur melalui toleransi, kebersamaan dan gotong royong, rasa kesetiakawanan, dan jujur. Sedangkan sikap belajar menurut Djaali (2008: 115) dapat diartikan sebagai kecenderungan perilaku seseorang tatkala ia mempelajari hal-hal yang bersifat akademik. Brown dan Holtzman dalam Djaali (2008:115) mengembangkan konsep sikap belajar melalui dua komponen, yaitu Teacher Approval (TA) dan Education Acceptance (EA). TA berhubungan dengan pandangan siswa terhadap guru-guru; tingkah laku mereka di kelas; dan cara mengajar. Adapun Education Acceptance terdiri atas penerimaan dan penolakan siswa terhadap tujuan yang akan dicapai; dan materi yang disajikan, praktik, tugas, dan persyaratan yang ditetapkan di sekolah. Berdasarkan pendapat Brown dan Holtzman, dalam penelitian ini yang berkaitan dengan sikap siswa termasuk dalam Education Acceptance karena dalam penelitian ini yang diteliti adalah sikap belajar siswa pada mata pelajaran IPS Terpadu. Menurut Ibid dalam Djaali (2008: 117) cara mengembangkan sikap belajar yang positif diantaranya. 1. Bangkitkan kebutuhan untuk menghargai keindahan, untuk mendapat penghargaan, dan sebagainya 2. Hubungkan dengan pengalaman yang lampau 3. Beri kesempatan untuk mendapatkan hasil yang baik 4. Gunakan berbagai metode mengajar, seperti diskusi, kerja kelompok, membaca, demonstrasi, dan sebagainya 23 Menurut Ahmadi (2002: 178-179) ciri-ciri sikap adalah sebagai berikut: 1. Sikap itu dipelajari (learnability) 2. Memiliki kestabilan (Stability) 3. Personal-societal significance 4. Berisi cognisi dan affeksi 5. Approach-avoidance directionality Ahmadi (2002: 179-181) juga menyebutkan fungsi (tugas) sikap dapat dibagi menjadi empat golongan, yaitu: 1. Sikap berfungsi sebagai alat untuk menyesuaikan diri 2. Sikap berfungsi sebagai alat pengatur tingkah laku 3. Sikap berfungsi sebagai alat pengatur pengalaman-pengalaman 4. Sikap berfungsi sebagai pernyataan kepribadian Berdasarkan uraian beberapa pendapat di atas dapat dikatakan bahwa sikap belajar adalah kecenderungan yang relatif tetap dan stabil yang terjadi secara terusmenerus untuk bereaksi dan berperilaku dengan cara tertentu ketika mempelajari hal-hal yang bersifat akademik secara positif atau negatif. Dalam penelitian ini sikap belajar difokuskan pada mata pelajaran IPS Terpadu yakni bagaimana pola perilaku setiap siswa ketika proses belajar mengajar IPS Terpadu berlangsung. B. Penelitian Yang Relevan Penelitian yang relevan dalam pembahasan ini merupakan penelitian yang telah dilakukan lebih dulu oleh peneliti lain dan memiliki pokok permasalahan penelitian yang hampir sama dengan penelitian ini. Hal ini dilakukan guna kelengkapan penelitian ini adalah sebagai berikut. 24 Tabel 3. Penelitian yang Relevan Nama Judul Hasil 1. Eva Rina (2010) Pengaruh Sikap Belajar dan Minat Belajar Tehadap Prestasi Belajar Siswa pada Pembelajaran Ekonomi Kelas X Semester Genap SMA YP Unila Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2009/2010 Ada Sikap Belajar dan Minat Belajar Tehadap Prestasi Belajar Siswa pada Pembelajaran Ekonomi Kelas X Semester Genap SMA YP Unila Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2009/2010 dengan koefisien korelasi (R) = 0,17 dan koefisien determminasi (R2) = 0,508 pada taraf signifikan 0,05. Berdasarkan analisis data diperoleh Fhitung = 60,865 sedangakan Ftabel =3,073, ini berarti Fhitung> Ftabel. 2. Burhan Nudin (2011) Pengaruh Minat belajar, Kemandirian Belajar, dan Persepsi Siswa Tentang Kepedulian Orang Tua Terhadap Hasil Belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP 11 Maret Sumberagung Kecamatan Ambarawa Kabupaten Pringsewu Tahun Pelajaran 2010/2011 Ada pengaruh Minat belajar, Kemandirian Belajar, dan Persepsi Siswa Tentang Kepedulian Orang Tua Terhadap Hasil Belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP 11 Maret Sumberagung Kecamatan Ambarawa Kabupaten Pringsewu Tahun Pelajaran 2010/2011 yang dibuktikan dari hasil perhitungan koefesiens regresi linier multiple R= 0,611 dengan kadar determinasi (R2) 37,3% pada taraf signifikan 0,05. Berdasarkan analisis data Fhitung = 18,048 sedangkan Ftabel = 2,705, ini berarti Fhitung> Ftabel. 3. Susanti (2012) Pengaruh Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi dan Iklim Sekolah Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPSSemester Ganjil SMANegeri 1 Purbolinggo Lampung Timur Tahun Pelajaran 2011/2012 Ada pengaruh Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi dan Iklim Sekolah Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Purbolinggo Lampung Timur Tahun Pelajaran 2011/2012dengan koefisien korelasi ( r ) 0,602 dan koefisien determinasi ( r2) 0,362 pada taraf signifikan 0,05. Berdasarkan analisis data thitung = 7,646 sedangkan ttabel = 1,987, ini berarti thitung > ttabel. 25 C. Kerangka Pikir Belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku yang dapat terjadi pada setiap individu. Berhasil atau tidaknya individu tersebut dalam belajar dapat dilihat dari perubahan yang terjadi pada tingkah laku dalam keseharian individu tersebut setelah belajar. Namun, bila belum ada perubahan dalam tingkah laku individu tersebut maka dapat dikatakan bahwa individu tersebut belum berhasil dalam belajar. Tingkat keberhasilan belajar terutama dalam pencapaian tujuan suatu kegiatan belajar bergantung dari bagaimana proses atau pelaksanaan kegiatan belajar tersebut terjadi. Pada proses belajar, ada banyak faktor yangdapat mempengaruhi pencapaian hasil belajar siswa. Hasil belajar merupakan tolok ukur keberhasilan proses belajar yang dialami oleh siswa. Tinggi atau rendahnya hasil belajar IPS Terpadu yang akan dicapai siswa dapat dipengaruhi oleh faktor intern yang salah satunya berupa kemandirian belajar dan sikap belajar. Kemandirian belajar dan sikap belajar merupakan salah satu faktor intern yang sangat berpengaruh bagi keberhasilan belajar siswa. Menurut Sutari Imam Barnadib (Fatimah, 2006: 115) Kemandirian merupakan perilaku mampu berinisiatif, mampu mengatasi hambatan/masalah, mempunyai rasa percaya diri dan dapat melakukan sesuatu sendiri tanpa bantuan orang lain. Seorang siswa yang mempunyai kemandirian belajar yang tinggi akan lebih aktif dalam segala kegiatan dan mempunyai kepercayaan diri yang tinggi dalam mengerjakan tugastugas sekolah, sedangkan siswa yang memiliki kemandirian belajar yang rendah cenderung lebih pasif dalam kegiatan belajar dan ketika mengerjakan tugas-tugas 26 sekolah hanya bisa mengandalkan temannya atau orang lain untuk mengerjakan tugas tersebut. Sikap belajar juga akan menentukan tingkah laku siswa saat proses belajar mengajar pelajaran IPS Terpadu berlangsung. Sikap belajar siswa akan berwujud perasaan senang atau tidak senang ketika pembelajaran IPS Terpadu berlangsung. Siswa yang memiliki perasaan senang akan bersikap positif pada mata pelajaran IPS Terpadu sehingga siswa akan lebih mudah menerima dan menyerap materi yang disampaikan oleh guru. Sikap positif yang dimiliki oleh siswa dapat mendukung mereka untuk mendapat hasil belajar yang tinggi. Sedangkan siswa yang memiliki perasaan tidak suka akan bersikap negatif pada mata pelajaran IPS Terpadu sehingga mereka akan sulit menerima dan menyerap materi yang disampaikan oleh guru. Sikap negatif yang dimiliki siswa akan menyebabkan sifat malas untuk belajar sehingga hasil belajar yang mereka pun rendah. Uraian tentang sikap belajar di atas juga didukung oleh pendapat Djaali (2008: 116-117) bahwa sikap belajar ikut berperan dalam menentukan aktivitas belajar siswa. Oleh karena itu, apabila faktor lainnya sama, siswa yang sikap belajarnya positif akan belajar lebih aktif dan dengan demikian akan memperoleh hasil belajar yang lebih baik dibandingkan siswa yang sikap belajarnya negatif. Dengan adanya kemandirian belajar yang tinggi dan sikap belajar siswa yang baik pada mata pelajaran IPS Terpadu, akan sangat membantu pencapaian hasil belajar yang baik. Hasil belajar yang baik merupakan gambaran dari keberhasilan guru dan siswa dalam proses kegiatan belajar dan mengajar. 27 Berdasarkan kerangka pikir di atas, maka diduga hasil belajar IPS Terpadu (Y) dipengaruhi oleh beberapa faktor penyebab, diantaranya kemandirian belajar (X1) dan sikap belajar (X2). Dengan demikian, maka kerangka pikir dalam penelitian ini dapat digambarkan sebagai berikut. Gambar 1. Kerangka Pikir Kemandirian Belajar (X1) Hasil belajar IPS Terpadu (Y) Sikap Belajar (X2) Gambar 1 di atas menunjukkan ada pengaruh kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu. D. Hipotesis Berdasar uraian kerangka pikir di atas maka hipotesis dalam penelitian ini adalah: 1. Ada pengaruh kemandirian belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 2. Ada pengaruh sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 28 3. Ada pengaruh kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. III. METODOLOGI PENELITIAN Pada bagian ini akan membahas tentang metode penelitian, populasi dan sampel, variabel penelitian, definisi operasional, teknik pengumpulan data, uji persyaratan instrumen, uji persyaratan analisis data, uji keberartian dan kelinieran regresi, dan pengujian hipotesis. A. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian deskriptif verifikatif dengan pendekatan ex post facto dan survei. Penelitian deskriptif adalah suatu metode dalam meneliti status sekelompok manusia, suatu objek, suatu set kondisi, suatu sistem pemikiran, ataupun suatu kelas peristiwa pada masa sekarang berdasarkan fakta-fakta yang tampak atau sebagaimana adanya. Tujuan dari penelitian deskriptif ini adalah untuk membuat deskripsi, gambaran atau lukisan secara sistematis, faktual dan akurat mengenai fakta-fakta, sifat-sifat serta hubungan antarfenomena yang diselidiki (Nazir, 2003:54). Menurut Sukardi (2008: 157) tujuan penelitian verifikatif yaitu untuk menentukan tingkat pengaruh variabel-variabel dalam suatu populasi. Karena dalam penelitian ini mempunyai tujuan penelitian verifikatif yakni menentukan tingkat pengaruh variabel-variabel dalam suatu populasi maka penelitian 30 ini menggunakan pendekatan ex post facto dan survei. Penelitian dengan pendekatan ex post facto merupakan penelitian yang datanya sudah ada ketika peneliti mulai melakukan pengamatan yang kemudian diteliti untuk mengetahui penyebab adanya data tersebut. Seperti yang dinyatakan Sugiyono (2004: 7) bahwa Pendekatan ex post facto adalah suatu penelitian yang dilakukan untuk meneliti peristiwa yang telah terjadi dan kemudian merunut ke belakang untuk mengetahui faktor-faktor yang dapat menimbulkan kejadian tersebut. Sedangkan pendekatan penelitian survei menurut Robandi dalam Musfiqon (2012: 67) penelitian survei adalah pendekatan dasar yang dapat digunakan untuk mengetahui berbagai pola perilaku, pola sikap, pendapat, dan opini responden. Menurut Sugiyono (2010: 12) metode survei adalah metode yang digunakan untuk mendapatkan data dari tempat tertentu dimana peneliti melakukan perlakuan dalam pengumpulan data, misalnya dengan mengedarkan kuesioner, tes, wawancara terstruktur, dan sebagainya. B. Populasi, Sampel, danTeknik Sampling 1. Populasi Populasi adalah totalitas objek penelitian yang dapat berupa manusia, hewan, tumbuhan, dan benda yang mempunyai kesamaan sifat menurut Musfiqon (2012: 89). Sedangkan menurut Sugiyono (2012: 80) populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang diterapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulan. 31 Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 sebanyak 237 siswa dari 8 kelas, seperti yang terlihat dalam tabel berikut. Tabel 4. Jumlah Siswa Kelas VIII Semester Genap SMP Negeri 1 Punggur Kabupaten Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013. No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kelas VIII A VIII B VIII C VIII D VIII E VIII F VIII G VIII H Jumlah Jumlah 31 30 31 30 29 30 29 27 237 Sumber: Administrasi tata usaha SMP Negeri 1 Punggur tahun 2012 2. Sampel Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut (Sugiyono, 2012: 81). Besarnya sampel dalam penelitian ini ditentukan dengan rumus T. Yamane sebagai berikut: n= Keterangan: n = jumlah sampel N = jumlah populasi d = tingkat signifikansi/sampel error 32 Berdasarkan rumus di atas, besarnya sampel dalam penelitian ini dihitung sebagai berikut: n= n = 148,823 dibulatkan menjadi 149 orang siswa. Jadi, banyaknya sampel dalam penelitian ini sebesar 149 orang siswa. 3. Teknik Pengambilan sampel Teknik pengumpulan data adalah probability sampling dengan menggunakan simple random sampling. Teknik ini merupakan teknik pengambilan anggota sampel dari populasi dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi itu (Sugiyono, 2012: 82). Untuk menentukan besarnya sampel pada setiap kelas dilakukan dengan alokasi proporsional agar sampel yang diambil lebih proporsional. Hal ini dilakukan dengan cara: Jumlah sampel tiap kelas = Tabel 5. Perhitungan Proporsional Sampel Untuk Setiap Kelas Kelas Perhitungan Pembulatan VIII A N=(149:237)31=19,49 20 VIII B N=(149:237)30=18,86 19 VIII C N=(149:237)31=19,49 19 VIII D N=(149:237)30=18,86 19 VIII E N=(149:237)29=18,23 18 VIII F N=(149:237)30=18,86 19 VIII G N=(149:237)29=18,23 18 VIII H N=(149:237)27=16,97 17 Jumlah 149 Sumber:Hasil Pengolahan Data Tahun 2012 Persentase (%) 13,42 12,75 12,75 12,75 12,08 12,75 12,08 11,42 100% 33 Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa dalam penelitian ini jumlah dari seluruh populasi yang akan diteliti sebanyak 149 siswa, dari seluruh populasi itu mempunyai kesempatan yang sama untuk dipilih menjadi sampel. C. Variabel Penelitian Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2010: 60). Variabel yang terdapat dalam penelitian ini adalah: a. Variabel Bebas (Independent Variable) Variabel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi atau menjadi sebab perubahannya variabel terikat (Sugiyono, 2010: 61). Variabel bebas dalam penelitian ini adalah kemandirian belajar (X1) dan sikap belajar (X2). b. Variabel Terikat (Dependent Variable) Variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2010: 61). Variabel terikat dalam penelitian ini adalah hasil belajar IPS Terpadu (Y). 34 D. Definisi Konseptual dan Operasional Variabel a. Definisi Konseptual Variabel 1. Kemandirian Belajar (X1) Kemandirian merupakan perilaku mampu berinisiatif, mampu mengatasi hambatan/masalah, mempunyai rasa percaya diri dan dapat melakukan sesuatu sendiri tanpa bantuan orang lain.Sutari Imam Barnadib (Fatimah, 2006: 115). 2. Sikap Belajar (X2) Sikap belajar merupakan kecenderungan perilaku seseorang tatkala ia mempelajari hal-hal yang bersifat akademik. Djaali (2008: 115). 3. Hasil belajar (Y) Hasil-hasil belajar adalah pola-pola perbuatan, nilai-nilai, pengertianpengertian, sikap-sikap, apresiasi, abilitas, dan keterampilan.Burton (Hamalik, 2004: 31). b. Definisi Operasional Variabel Definisi operasional adalah pendefinisian secara operasional suatu konsep sehingga dapat diukur, dicapai dengan melihat pada dimensi tingkah laku atau properti yang ditunjukkan oleh konsep, dan mengkategorikan hal tersebut menjadi elemen yang diamati dan dapat diukur (Sudjarwo dan Basrowi, 2009: 174). 1. Kemandirian belajar adalah kemampuan internal yang dimiliki oleh setiap individu untuk bertanggung jawab dalam belajar secara mandiri, tidak 35 bergantung dengan orang lain dan berperilaku inisiatif, mampu mengatasi hambatan/masalah, mempunyai rasa percaya diri dan dapat melakukan sesuatu sendiri tanpa bantuan orang lain. 2. Sikap belajar merupakan respon siswa pada mata pelajaran IPS Terpadu yang dicerminkan dalam tiga dimensi yaitu kognitif, afektif dan konatif yang saling berinteraksi dalam memahami, merasakan, dan berprilaku terhadap suatu objek di lingkungan sekitarnya. 3. Besarnya angka atau nilai yang diperoleh siswa dalam pelajaran IPS Terpadu pada saat Ujian Semester siswa SMP kelas VIII. Berdasar uraian definisi yang dikemukakan di atas, untuk lebih jelasnya berikut ini disajikan tabel yang menggambarkan definisi operasional variabel tentang variabelvariabel, indikator- indikator, dan sub indikator yang digunakan sebagai acuan dalam penelitian ini. Tabel 6. Indikator dan Sub Indikator Variabel Variabel Kemandirian Belajar (X1) Indikator 1. Bertanggung jawab Sub Indikator 1. Berinisiatif untuk belajar jika ada waktu senggang 2. Belajar jauh hari sebelum ujian dilaksanakan 3. Menggunakan lingkungan sebagai sumber belajar Skala Interval dengan pendekatan rating scale 36 Sikap Belajar (X2) Hasil Belajar IPS Terpadu (Y) 2. Kesiapan belajar 1. Tersedianya buku IPS Terpadu 2. Tersedianya perlengkapan belajar 3. Percaya diri 1. Mengerjakan ujian dengan usaha sendiri/ tidak menyontek teman 2. Mengerjakan tugas dengan kemampuan sendiri 1. Kognitif 1. Respon siswa terhadap isi materi yang disampaikan 2. Keyakinan siswa untuk menerima materi yang diberikan 2. Afektif 1. Reaksi yang menunjukkan rasa senang belajar 2. Reaksi yang menunjukan rasa tidak senang belajar 3. Konatif 1. Reaksi yang menunjukan prilaku yang tidak baik pada siswa dalam menerima pelajaran 2. Sikap positif belajar siswa yang sungguhsungguh menunjukan rasa suka siswa pada pelajaran Besarnya atau nilai Interval ujian tengah semester genap pada mata pelajaran IPS Terpadu Hasil ujian semester mata pelajaran IPS Terpadu siswa Interval dengan pendekatan rating scale 37 kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013 E. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data merupakan langkah paling utama dalam sebuah penelitian guna mendapatkan data untuk penelitian tersebut. Adapun teknik-teknik yang digunakan untuk pengumpulan data dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Observasi Observasi adalah kegiatan pengumpulan data melalui pengamatan atas gejala, fenomena, dan fakta empiris terkait dengan masalah penelitian (Musfiqon, 2012: 120). Teknik ini dilakukan pada saat peneliti melakukan penelitian pendahuluan guna memperoleh data mengenai siswa dan SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 2. Dokumentasi Dokumentasi merupakan suatu cara pengumpulan data yang menghasilkan catatan-catatan penting yang berhubungan dengan masalah yang diteliti, sehingga akan diperoleh data yang lengkap, sah, dan bukan berdasarkan perkiraan (Sudjarwo dan Basrowi, 2009:161). Teknik dokumentasi digunakan oleh peneliti untuk mengumpulkan data terkait dengan jumlah siswa dan hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 38 3. Angket Angket merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya (Sugiyono, 2012: 142). Angket digunakan untuk memperoleh informasi mengenai kemandirian belajar dan sikap belajar siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. F. Uji Persyaratan Instrumen Untuk mendapatkan data yang lengkap, maka alat instrument harus memenuhi persyaratan yang baik. Instrument yang baik dalam suatu penelitian harus memenuhi dua syarat, yaitu valid dan reliabel. Pembahasan tersebut secara rinci sebagai berikut. 1. Uji Validitas Validitas dapat dikatakan sebagai suatu tes pengukuran yang menunjukkan valid atau sahihnya suatu instrumen. Uji validitas ini digunakan untuk mengukur sejauh mana alat ukur yang digunakan dapat mengukur apa yang hendak diukur. Sebuah instrumen dikatakan valid apabila mampu mengukur apa yang hendak diukur dan dapat mengungkapkan data dari variabel yang diteliti secara tepat. Seperti yang diungkapkan Arikunto (2009: 58) bahwa jika data yang dihasilkan dari sebuah instrumen valid maka dapat dikatakan bahwa instrumen tersebut valid, karena dapat memberikan gambaran tentang data secara benar sesuai dengan kenyataan atau 39 keadaan sesungguhnya. Untuk mengukur tingkat validitas angket digunakan rumus korelasi product moment dengan rumus: = √{ }{ } Keterangan : rxy : Koefisien korelasi antara variabel X dan variabel Y N : Jumlah sampel X : Skor butir soal Y : Skor total Selanjutnya dihitung dengan Uji-t dengan rumus: thitung = rhitung = Dimana: √ √ t : nilai thitung r : nilai korelasi hasil rhitung n : jumlah responden Dengan kriteria pengujian apabila r hitung >r tabel dengan tersebut dinyatakan valid, dan sebaliknya apabila r  0,05 maka alat hitung< r tabel ukur maka alat ukur tersebut adalah tidak valid (Arikunto, 2009: 72). Berdasarkan data yang diperoleh dari hasil uji coba angket pada variabel X1, X2, dan Y kepada 30 responden, kemudian dihitung mengunakan perangkat lunak SPSS. 40 Hasil perhitungan kemudian dicocokan dengan Tabel r Product Moment dengan  0,05adalah 0.361, maka diketahui hasil perhitungan sebagai berikut. Tabel 7. Hasil Analisis Uji Validitas Angket Kemandirian Belajar (X1) No. rhitung rtabel Kesimpulan Keterangan 1. 0.377 .361 rhitung>rtabel Valid 2. 0.405 .361 rhitung>rtabel Valid 3. 0.440 .361 rhitung>rtabel Valid 4. 0.385 .361 rhitung>rtabel Valid 5. 0.449 .361 rhitung>rtabel Valid 6. 0.448 .361 rhitung>rtabel Valid 7. 0.726 .361 rhitung>rtabel Valid 8. 0.626 .361 rhitung>rtabel Valid 9. 0.550 .361 rhitung>rtabel Valid 10. 0.405 .361 rhitung>rtabel Valid 11. 0.700 .361 rhitung>rtabel Valid 12. 0.273 .361 rhitung>rtabel Tidak Valid 13. 0.497 .361 rhitungrtabel Valid 15. 0.496 .361 rhitung>rtabel Valid 16. 0.302 .361 rhitung>rtabel Tidak Valid 17. 0.386 .361 rhitung>rtabel Valid 18. 0.099 .361 rhitung>rtabel Tidak Valid 19. 0.148 .361 rhitung>rtabel Tidak Valid 20. 0.042 .361 rhitung rtabel, maka soal tersebut valid dan sebaliknya (Rusman, 2011: 54). Berdasarkan kriteria tersebut, terdapat 5 soal yang tidak valid dan dalam penelitian ini soal tersebut didrop atau dibuang. Dengan demikian, angket yang digunakan dalam penelitian ini berjumlah 15 soal. 41 Tabel 8. Hasil Analisis Uji Validitas Angket Sikap Belajar (X2) No. rhitung rtabel Kesimpulan Keterangan 1. 0.647 .361 rhitung>rtabel Valid 2. 0.787 .361 rhitung>rtabel Valid 3. 0.524 .361 rhitung>rtabel Valid 4. 0.774 .361 rhitung>rtabel Valid 5. 0.783 .361 rhitung>rtabel Valid 6. 0.507 .361 rhitung>rtabel Valid 7. 0.248 .361 rhitung>rtabel Tidak Valid 8. 0.656 .361 rhitung>rtabel Valid 9. 0.270 .361 rhitung>rtabel Tidak Valid 10. 0.294 .361 rhitung>rtabel Tidak Valid 11. 0.748 .361 rhitung>rtabel Valid 12. 0.320 .361 rhitung>rtabel Tidak Valid 13. 0.544 .361 rhitungrtabel Valid 15. 0.292 .361 rhitung>rtabel Tidak Valid 16. 0.407 .361 rhitung>rtabel Valid 17. 0.749 .361 rhitung>rtabel Valid 18. 0.621 .361 rhitung>rtabel Valid 19. 0.544 .361 rhitung>rtabel Valid 20. 0.789 .361 rhitung rtabel, maka soal tersebut valid dan sebaliknya (Rusman, 2011: 54). Berdasarkan kriteria tersebut, terdapat 5 soal yang tidak valid dan dalam penelitian ini soal tersebut didrop atau dibuang. Dengan demikian, angket yang digunakan dalam penelitian ini berjumlah 15 soal. 2. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas digunakan untuk menguji taraf kepercayaan suatu instrumen, dimana instrument dapat memberikan hasil yang tetap. Seperti yang diungkapkan Arikunto (2009: 86) bahwa suatu tes dapat dikatakan reliabel (taraf kepercayaan) yang tinggi jika tes tersebut dapat memberikan hasil yang tetap. Jadi reliabilitas tes adalah 42 ketetapan hasil tes atau seandainya hasilnya berubah-berubah, perubahan yang terjadi dapat dikatakan tidak berarti. Untuk mengukur tingkat reliabilitas instrumen dapat digunakan rumus Alpha sebagai berikut. =[ - ][ ] Keterangan: r11 : Reliabilitas instrumen : Skor tiap-tiap item n : Banyaknya butir soal : Varians total (Arikunto, 2009: 109) Dengan kriteria pengujian reliabilitas menggunakan rumus Alpha adalah apabila rhitung > rtabel, dengan taraf signifikan 0,05 maka alat ukur tersebut reliabel. Dan sebaliknya, jika rhitung < rtabel maka alat ukur tidak reliabel. Jika instrumen itu valid, maka untuk menginterpretasikan besarnya koefisien korelasi (r) adalah. a. b. c. d. e. Antara 0,800 sampai dengan 1,000 : sangat tinggi Antara 0,600 sampai dengan 0,799 : tinggi Antara 0,400 sampai dengan 0,599 : cukup Antara 0,200 sampai dengan 0,399 : kurang Antara 0,000 sampai dengan 0,100 : sangat rendah (Arikunto, 2009: 75) Berikut disajikan Tabel hasil uji reliabilitas angket pada 30 responden dengan 15 item pertanyaan. 43 Tabel 9. Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X1 Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .815 15 Bedasarkan perhitungan SPSS, diperoleh hasil rhitung > rtabel, yaitu 0.815 > 0.361. Hal ini berarti alat instrumen yang digunakan adalah reliabel. Jika dilihat pada kriteria penafsiran mengenai indeks korelasinya r = 0.815, maka memiliki tingkat reliabel sangat tinggi. Berikut disajikan Tabel hasil uji reliabilitas angket pada 30 responden dengan 15 item pertanyaan. Tabel 10. Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X2 Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .915 15 Bedasarkan perhitungan SPSS, diperoleh hasil rhitung > rtabel, yaitu 0.915 > 0.361. Hal ini berarti alat instrumen yang digunakan adalah reliabel. Jika dilihat pada kriteria penafsiran mengenai indeks korelasinya r = 0.915, maka memiliki tingkat reliabel sangat tinggi. G. Uji Persyaratan Analisis Data 1. Uji Normalitas Uji normalitas digunakan untuk mengetahui apakah data yang diproleh berasal dari populasi berdistribusi normal atau tidak. Untuk menguji normalitas pada penelitian 44 ini menggunakan Kolmogorov-Smirnov. uji Alasannya menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov, karena datanya berbentuk interval yang disusun berdasarkan distribusi frekuensi komulatif dengan menggunakan kelas-kelas interval. Dalam uji Kolmogorov-Smirnov diasumsikan bahwa distribusi variabel yang sedang diuji mempunyai sebaran kontinue. Kelebihan menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov dibandingkan dengan uji normalitas yang lain adalah sederhana dan tidak menimbulkan perbedaan persepsi di antara satu pengamat dengan pengamat yang lain. Jadi uji Kolmogorov-Smirnov, sangat tepat digunakan untuk uji normalitas pada penelitian ini. Rumus uji Kolmogorov-Smirnov, adalah sebagai berikut. Syarat Hipotesis yang digunakan : H0 : Data berasal dari populasi yang berdistribusi normal H1 : Data berasal dari populasi yang tidak berdistribusi normal Statistik Uji yang digunakan : D= | | Dimana : Fo(Xi) = fungsi distribusi frekuensi kumulatif relatif dari distribusi teoritis dalam kondisi H0 Sn(Xi) = Distribusi frekuensi kumulatif dari pengamatan sebanyak n 45 Dengan cara membandingkan nilai D terhadap nilai D pada tabel KolmogorovSmirnov dengan taraf nyata α maka aturan pengambilan keputusan dalam uji ini adalah: Jika D ≤ D tabel maka Terima H0 Jika D > D tabel maka Tolak H0 Keputusan juga dapat diambil dengan berdasarkan nilai Kolmogorov-Smirnov Z, jika KSZ ≤ Zα maka Terima H0, demikian juga sebaliknya. Dalam perhitungan menggunakan software komputer keputusan atas hipotesis yang diajukan dapat menggunakan nilai signifikansi (Asymp.significance). Jika nilai signifikansinya lebih kecil dari α maka Tolak H0 demikian juga sebaliknya. (Sugiyono, 2011: 156-159). 2. Uji Homogenitas Salah satu uji persyaratan yang harus dipenuhi dalam penggunaan statistik parametrik yaitu uji homogenitas. Uji homogenitas dimaksudkan untuk mengetahui apakah data sampel yang diperoleh berasal dari populasi yang bervarians homogen atau tidak. Untuk melakukan pengujian homogenitas populasi diperlukan hipotesis sebagai berikut. Ho : Data populasi bervarians homogen Ha : Data populasi tidak bervarians homogen 46 Kriteria pengujian sebagai berikut. Menggunakan nilai significancy. Apabila menggunakan ukuran ini harus dibandingkan dengan tingkat alpha yang ditentukan sebelumnya. Karena α yang ditetapkan sebesar 0,05 (5 %), maka kriterianya yaitu. 1. Terima H0 apabila nilai significancy> 0,05 2. Tolak Ho apabila nilai significancy< 0,05 (Sudarmanto, 2005 : 123) H. Uji Persyaratan Regresi Linear Ganda (Uji Asumsi Klasik) 1. Uji Keberartian dan Kelinearan Regresi Uji keberartian dan kelinieran dilakukan untuk mengetahui apakah pola regresi bentuknya linier atau tidak serta koefisien arahnya berarti atau tidak. Untuk uji keberartian regresi linier multiple menggunakan statistik F, dengan rumus: Keterangan: = Varians regresi = Varians sisa Sedangkan untuk uji kelinieran regresi linier multiple menggunakan statistik F dengan rumus: 47 Keterangan: = Varians Tuna Cocok = Varians Kekeliruan Tabel 11. Ringkasan Anova Keberartian dan Kelinieran Regresi Sumber Varians (SV) Total Dk Jumlah Kuadrat (JK) Kuadrat Tengah (KT) Fhitung N - Regresi (a) 1 ∑ Regresi (b/a) 1 Residu n-2 Tuna cocok k-2 JK (TC) Kekeliruan n-k JK (E) ) ∑ ∑ Sumber: (Sujana, 2005:332) Kriteria uji keberartian dan kelinieran regresi: a. Jika Fhitung ≥ Ftabel (1-)(1,n-2) maka koefisien arah regresi berarti, sebaliknya apabila Fhitung ≤ Ftabel (1-)(1,n-2) maka koefisien arah regresi tidak berarti b. Jika Fhitung ≥ Ftabel (1-)(k-2,n-k-1) maka regresi berpola linier, sebaliknya apabila Fhitung ≤ Ftabel (1-)(k-2,n-k-1) maka regresi tidak berpola linier.(Sudjana, 2005: 332) 48 2. Uji Multikolinearitas Uji Multikolinearitas merupakan bentuk pengujian untuk asumsi untuk membuktikan ada tidaknya hubungan yang linear antara variabel bebas satu dengan variabel bebas yang lainnya. Dalam analisis regresi linear berganda, maka akan terdapat dua atau lebih variabel bebas yang diduga akan mempengaruhi variabel terikatnya. Pendugaan tersebut akan dapat dipertanggungjawabkan apabila tidak terjadi adanya hubungan yang linear (multikolinearitas) di antara variabel-variabel independen. Adanya hubungan yang linear antar variabel bebasnya akan menimbulkan kesulitan dalam memisahkan pengaruh masing-masing variabel bebasnya terhadap variabel terikatnya. Uji multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel independen. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara variabel independen. Jika terjadi hubungan yang linier (multikolinieritas) maka akan mengakibatkan (Sudarmanto, 2005:137): 1. Tingkat ketelitian koefisien regresi sebagai penduga sangat rendah, dengan demikian menjadi kurang akurat. 2. Koefisien regresi serta ragamnya akan bersifat tidak stabil, sehingga adanya sedikit perubahan pada data akan mengakibatkan ragamnya berubah sangat berarti. 3. Tidak dapat memisahkan pengaruh tiap-tiap variabel independen secara individu terhadap variabel dependen. 49 Metode uji multikolinearitas yang digunakan dalam penelitian ini ada dua yaitu : 1. Menggunakan koefisien signifikansi dan kemudian membandingkan dengan tingkat alpha. 2. Menggunakan harga koefisien Pearson Correlation dengan penentuan harga koefisien sebagai berikut. r xy = n.XY(X)(Y) {nX 2 (X)2}{nY2 (Y)2} Keterangan : r xy = Koefisien korelasi antara variabel X dan variabel Y X = Skor butir soal Y = Skor total n = Jumlah sampel (Arikunto, 2007: 72). Rumusan hipotesis yaitu: H0 : tidak terdapat hubungan antarvariabel independen. Hi : terdapat hubungan antar variabel independen. Kriteria pengujian sebagai berikut. 1. Apabila koefisien signifikansi < α maka terjadi multikolinearitas di antara variabel independennya. 2. Apabila rhitung< rtabel dengan dk = n dan α = 0,05 maka H0 ditolak sebaliknya jika rhitung> rtabel maka H1 diterima. 50 3. Uji Autokorelasi Pengujian autokorelasi dimaksudkan untuk mengetahui apakah terjadi korelasi di antara data pengamatan atau tidak. Adanya Autokorelasi dapat mengakibatkan penaksir mempunyai varians tidak minimum dan uji t tidak dapat digunakan, karena akan memberikan kesimpulan yang salah. Ada atau tidaknya autokorelasi dapat dideteksi dengan menggunakan uji Durbin Watson. Ukuran yang digunakan untuk menyatakan ada atau tidaknya autokorelasi, yaitu apabila nilai statistik Durbin Watson mendekati angka 2, maka dapat dinyatakan bahwa data pengamatan tidak memiliki autokorelasi (Sudarmanto, 2005: 143). 4. Uji Heteroskedastisitas Uji asumsi heteroskedastisitas dimaksudkan untuk mengetahui apakah variasi residual absolut sama atau tidak sama untuk semua pengamatan. Pendekatan yang digunakan untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas yaitu rank korelasi dari Spearman. Kriteria yang digunakan untuk untuk menyatakan apakah terjadi heteroskedastisitas atau tidak menggunakan harga koefisien korelasi tabel untuk df = n-1-1 dengan alpha yang ditetapkan, apabila rhitung < rtabel maka tidak terjadi heteroskedastisitas antar variabel independen, dan apabila rhitung > rtabel maka terjadi heteroskedastisitas antar variabel independen (Sudarmanto, 2005: 158). Koefisien korelasi rank dari Spearman didefinisikan sebagai berikut :  di2  rs 16  2    N N 1    51 Dimana: d1= perbedaan dalam rank yang diberikan kepada dua karakteristik yang berbeda dari individu atau fenomena ke i. n = banyaknya individu atau fenomena yang diberi rank. Koefisien korelasi rank tersebut dapat dipergunakan untuk mendeteksi heteroskedastisitas sebagai berikut: Yi = β0 + β1Xi + ui Langkah 1 cocokan regresi terhadap data mengenai Y dan X atau dapatkan residual ei. Langkah II dengan mengabaikan tanda ei, yaitu dengan mengambil nilai mutlaknya ei , meranking baik harga mutlak ei dan Xi sesuai dengan urutan yang meningkat atau menurun dan menghitung koefisien rank korelasi spearman  di2  rs 16  2 N N 1    Langkah III dengan mengasumsikan bahwa koefisien rank korelasi populasi Ps adalah 0 dan N > 8 tingkat penting (signifikan) dari rs yang disampel depan diuji dengan pegujian t sebagai berikut: t  rs N 22 1rs Dengan derajat kebebasan = N-2 52 I. Pengujian Hipotesis Untuk mengukur besarnya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat dan juga untuk mengukur keeratan hubungan antara X dan Y digunakan analisis regresi. Uji hipotesis dalam penelitian ini akan dilakukan dengan dua cara, yaitu: 1. Regresi Linier Sederhana Untuk pengujian hipotesis pertama, kedua, dan ketiga penulis menggunakan rumus regresi linier sederhana yaitu: Ŷa  bx Untuk mengetahui nilai a dan b dicari dengan rumus: a= Ŷ- bx YX XXY a= n.X X n XYXY b= n.X X 2 2 2 2 Keterangan: Ỷ = Nilai yang diprediksikan a = Konstanta atau bila harga X = 0 b = Koefisien regresi X = Nilai variabel independen ( 1 , 2 , 3 )(Sugiyono,2010: 188). 53 Selanjutnya untuk uji signifikansi digunakan uji t dengan rumus: t b sb Dengan kriteria uji adalah,“Tolak Ho dengan alternatif Ha diterima jika thitung > ttabel dengan taraf signifikan 0,05 dan dk n-2” (Sugiyono,2010: 184). 2. Regresi Linier Multipel Regresi linier multipel adalah suatu model untuk menganalisis pengaruh variabel bebas (X) terhadap variabel terikat (Y), untuk menguji hipotesis ketiga variabel tersebut, digunakan statistik F dengan model regresi linier multipel yaitu: Ŷa b1x1  b2x2 Keterangan: a = Konstanta b1- b2 = Koefisien arah regresi X 1 - X2 = Variabel bebas   = Variabel terikat X X YX X X Y  b = X X  X X 3 X X YX X X Y b = X X X X  2 2 1 1 2 1 2 1 2 1 2 3 3 2 2 2 2 1 (Sugiyono,2009: 204) 1 2 2 2 3 2 1 2 1 2 1 2 2 54 Dilanjutkan dengan uji signifikansi koefisien korelasi ganda (uji F), dengan rumus: F JKreg / k JKres /(n  k 1) JKreg dicari dengan rumus: ∑ JKres  YiYi2 ∑ ∑ Keterangan: JKreg = Jumlah kuadrat regresi JKres = Jumlah kuadrat residu k = Jumlah variabel bebas n = Jumlah sampel Kriteria pengujian hipotesis adalah tolak H0 jika Fhitung < Ftabel dan jika Ftabel > Fhitung dan terima H1, dengan dk pembilang = K dan dk penyebut = n – k – 1 dengan α = 0,05. Sebaliknya diterima jika Fhitung < Ftabel. V. KESIMPULAN DAN SARAN Bagian kelima ini merupakan bab penutup yang akan membahas mengenai kesimpulan dan saran. Bagian ini menyimpulkan keseluruhan inti dari hasil penelitian secara singkat namun terperinci dan jelas serta saran kepada pihak-pihak yang terkait dalam penelitian ini. Pembahasannya secara rinci disajikan sebagai berikut. A. Kesimpulan Berdasar hasil analisis data dan pengujian hipotesis yang telah dilakukan mengenai kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013, dapat diperoleh kesimpulan sebagai berikut. 1. Ada pangaruh yang positif dan signifikan kemandirian belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 2. Ada pengaruh positif dan signifikan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. 105 3. Ada pengaruh positif dan signifikan kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013. B. Saran Berdasarkan hasil penelitian tentang kemandirian belajar dan sikap belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu pada siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Punggur Tahun Pelajaran 2012/2013, maka peneliti memberikan saran sebagai berikut. 1. Siswa sebagai peserta didik, hendaknya menumbuhkan kemandirian belajar yang tinggi dalam dirinya. Kemandirian akan tumbuh dengan sendirinya, ketika seorang siswa mau mengerjakan apa yang diperintahkan oleh guru dan melaksanakan tugas yang diberikan oleh guru serta mengerjakan soal ujian dengan kemampuannya sendiri. Karena dengan memiliki kemandirian belajar yang tinggi, siswa akan terpacu untuk bisa mendapatkan hasil belajar yang baik di dalam proses pembelajaran di sekolah. Sebaliknya, siswa yang memiliki kemandirian belajar rendah, maka hasil belajar yang diperoleh siswa kurang optimal atau tidak akan mendapatkan hasil belajar yang baik. 2. Siswa hendaknya memperbaiki sikap belajarnya, baik di sekolah maupun di lingkungan masyarakat. Sikap belajar ini dapat dibentuk dengan adanya interaksi terhadap individu yang ada di lingkungan sekitar siswa, tentunya dengan tidak terlepas dari bimbingan orang tua. Dengan demikian siswa dapat membedakan mana sikap positif atau baik maupun sikap negatif atau buruk terhadap segala hal. Dengan adanya sikap belajar yang baik berkaitan dengan 106 interaksi dengan orang lain seperti toleransi, kebersamaan, gotong royong dan rasa kesetiakawanan akan mempermudah siswa dalam menerima pelajaran dan dapat memperoleh hasil belajar yang tinggi. 3. Guru hendaknya memberikan semangat belajar dan juga pembelajaran yang bervariasi agar siswa tidak mudah bosan, merasa senang, dan tertarik dengan mata pelajaran yang disampaikan sehingga tumbuh sikap belajar positif dalam diri siswa. Hal yang dapat dilakukan oleh guru dapat berupa memberikan model pembelajaran yang bervariasi dalam setiap pertemuan. Dengan adanya sikap belajar positif yang dimiliki oleh siswa maka akan terjadi interaksi di dalam proses belajar mengajar yang baik antara guru dan siswa dikelas agar terjalin suatu komunikasi yang baik sehingga dapat meningkatkan dan mengoptimalkan hasil belajar siswa. 4. Penting bagi pihak terkait terutama sekolah dan orang tua untuk dapat memperhatikan hal-hal yang berkaitan dalam meningkatkan hasil belajar siswa. Sebab hasil belajar tidak hanya dipengaruhi oleh kemandirian belajar dan sikap belajar saja, akan tetapi hasil belajar juga dipengaruhi oleh faktor lainnya yakni motivasi belajar, keadaan ekonomi keluarga, minat belajar, aktivitas belajar, cara belajar, lingkungan belajar atau yang lainnya. Selain itu, peneliti berharap kepada peneliti lain untuk dapat meneliti faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan hasil belajar selain kemandirian belajar dan sikap belajar. DAFTAR PUSTAKA Ahmadi, Abu. 2002. Psikologi Sosial. Jakarta: Rineka Cipta Ali, Mohammad dan Mohammad Asrori. 2012. Psikologi Remaja Perkembangan Peserta Didik. Jakarta: Bumi Aksara Arikunto, Suharsimi. 2009. Dasar-dasar Evaluasi pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara Azwar, Saifuddin. (1995). Sikap Manusia, Teori dan Pengukurannya. Yogyakarta: Liberty. Dalyono, M. 2010. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta Darmayanti, T., Islam, S., & Asandhimitra. (2004). Pendidikan tinggi jarak jauh: Kemandirian belajar pada PTJJ. Jakarta: Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. Djaali. 2008. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta Djamarah, Syaiful Bahri. 2011. Psikologi Belajar. Jakarta: Rineka Cipta Djamarah, Syaiful Bahri dan Aswan Zain. 2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta Fajriyah, Aprina. 2009. Pengaruh Penguasaan Konsep Dasar Akuntasi dan Sikap Siswa Tentang Pelajaran Akuntansi Terhadap Prestasi Belajar Akuntansi Siswa Kelas XI IPS SMA Negeri 1 Gadingrejo Tahun Pelajaran 2008/2009. Bandarlampung: Universitas Lampung Fatimah, Enung. 2006. Psikologi Perkembangan Peserta Didik. Bandung: Pustaka Setia Hamalik, Oemar. 2004. Proses Belajar Mengajar. Jakarta: Bumi Aksara Haryono, A. (2001). Belajar mandiri konsep dan penerapannya dalam sistem pendidikan dan pelatihan terbuka/jarak jauh. Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, 2(2 ), hal. 137- 161. Jakarta: Universitas Terbuka. Mudjiman, Haris. (2009). Belajar Mandiri. Surakarta: UNS Press. Mulyasa. 2009. Implementasi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan, Kemandirian Guru, dan Kepala Sekolah. Jakarta: Bumi Aksara Musfiqon, H. M. 2012. Panduan Lengkap Metodologi Penelitian Pendidikan. Jakarta: Prestasi Pustakaraya Nazir. 2003. Metode Penelitian. Ghalia Indonesia: Jakarta. Nudin, Burhan. 2011. Pengaruh Minat belajar, Kemandirian Belajar, dan Persepsi Siswa Tentang Kepedulian Orang Tua Terhadap Hasil Belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP 11 Maret Sumberagung Kecamatan Ambarawa Kabupaten Pringsewu Tahun Pelajaran 2010/2011. Skripsi: Unila Rina, Eva. 2010. Pengaruh sikap Belajar dan Minat Belajar terhadap Prestasi Belajar Siswa pada Mata Pelajaran Ekonomi Kelas X Semester Genap SMA YP Unila Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2009/2010. Bandar Lampung: Universitas Lampung Safari. 2003. Evaluasi Pembelajaran. Departemen Pendidikan Nasional Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah Direktorat Tenaga kependidikan 2003 Sarwono. (2006). Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif. Yogyakarta: Graha Ilmu. Slameto. 2003. Belajar dan Faktor- Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta Soedijarto. (1993). Menuju pendidikan nasional yang relevan dan bermutu. Jakarta: Balai Pustaka Syah, Muhibbin. 2012. Psikologi Belajar. Jakarta: Rajawali Pers Sudarmanto, R. Gunawan. 2005. Analisis Regresi Linear Ganda dengan SPSS. Yogyakarta: Graha Ilmu. Sudjana, N. (1995). Penilaian hasil belajar. Bandung: PT. Rosda Karya. Sudjarwo, Basrowi. 2009. Manajemen Penelitian Sosial. Bandung: Mandar Maju Sugiyono. 2010. Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung:Alfabeta . 2012. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R &D. Bandung: Alfabeta Sukardi. 2007. Metodelogi Penenlitian Pendidikan Kompetensi dan Praktiknya. Jakarta: Bumi Aksara Susanti. 2012. Pengaruh Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi dan Iklim Sekolah Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil SMA Negeri 1 Purbolinggo Lampung Timur Tahun Pelajaran 2011/2012. Skripsi: Unila Tahar, Irzan dan Enceng. 2006. Hubungan Kemandirian Belajar Dan Hasil Belajar Pada Pendidikan Jarak Jauh. Universitas Terbuka: Jurnal Tarmidi, dan Rambe, Ade Riza Rahma. 2010. Korelasi Antara Dukungan Sosial Orang Tua dan Self‐Directed Learning pada Siswa SMA. Universitas Sumatra Utara: Jurnal
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2016-09-17

Dokumen yang terkait
Tags

PENGARUH KEMANDIRIAN DAN SIKAP BELAJAR TERHAD..

Gratis

Feedback