Makna Kekerasan Pada Film Jagal (The Act Of Killing) (Analisis Semiotika Roland Barthes pada Film Dokumenter "Jagal (The Act of Killing)" tentang Pembunuhan Anti-PKI pada Tahun 1965-1966, Karya Joshua Oppenheimer)

 13  93  98  2017-04-15 10:28:59 Report infringing document
Informasi dokumen
MAKNA KEKERASAN PADA FILM DOKUMENTER JAGAL (THE ACT OF KILLING) (Analisis Semiotika Roland Barthes pada Film Dokumenter “Jagal (The Act of Killing)” tentang Pembunuhan Anti-PKI pada Tahun 1965-1966, Karya Joshua Oppenheimer) SKRIPSI Diajukan Untuk Menempuh Gelar Sarjana (S1) Program Studi Ilmu Komunikasi, Konsentrasi Jurnalistik Oleh IRFAN IRFIANTO NIM : 418O9714 PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI KONSENTRASI JURNALISTIK FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2014 DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. i LEMBAR PERSEMBAHAN ............................................................................... ii LEMBAR PERNYATAAN .................................................................................. iii ABSTRAK ............................................................................................................. iv ABSTRACT ............................................................................................................ v KATA PENGANTAR ........................................................................................... vi DAFTAR ISI .......................................................................................................... ix DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. xiii DAFTAR TABEL ................................................................................................. xiv DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... xvi BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1 1.1 Latar Belakang Masalah ............................................................. 1 1.2 Rumusan Masalah Makro & Mikro ............................................ 12 1.2.1 Rumusan Masalah Makro .................................................. 12 1.2.2 Rumusan Masalah Mikro ................................................... 12 1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian ................................................... 13 1.3.1 Maksud ............................................................................. 13 1.3.2 Tujuan Penelitian .............................................................. 13 1.4 Kegunaan Penelitian ................................................................... 13 1.4.1 Kegunaan Teoritis ............................................................. 13 1.4.2 Kegunaan Praktis ............................................................... 14 BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN .......... 15 2.1 Tinjauan Pustaka ......................................................................... 15 ix 2.1.1 Penelitian Terdahulu yang Relevan ................................... 15 2.2 Film Sebagai Medium Komunikasi ............................................ 17 2.2.1 Ilmu Komunikasi dan Perkembangannya .......................... 17 2.2.1.1 Definisi Ilmu Komunikasi Menurut para Ahli............. 18 2.2.1.2 Lingkup Ilmu Komunikasi ........................................... 19 2.2.2 Komunikasi Massa Menggunakan Media Massa .............. 21 2.2.2.1 Fungsi Komunikasi Massa .......................................... 22 2.2.2.2 Bentuk Bentuk Media Massa ....................................... 24 2.2.3 Arti Film dan Sejarahnya ................................................... 25 2.2.3.1 Karakteristik Film ........................................................ 27 2.2.3.2 Jenis-Jenis Film ........................................................... 28 2.2.3.3 Fungsi Film .................................................................. 30 2.2.4 Semiotika dan Perkembangannya ...................................... 30 2.2.4.1 Teori Semiotika Menurut para Ahli ............................. 32 2.2.5 Tindakan Kekerasan Merupakan Sifat............................... 35 2.2.5.1 Otak Berbasis Prilaku Kekerasan ................................ 36 2.3 Kerangka Pemikiran .................................................................. 39 2.3.1 Kerangka Teoritis .............................................................. 39 2.3.2 Kerangka Konseptual ........................................................ 44 BAB III OBJEK PENELITIAN DAN METODE PENELITIAN ................ 48 3.1 Objek Penelitian ......................................................................... 48 3.1.1 Sinopsis Film ..................................................................... 49 3.1.2 Pembuat Film ..................................................................... 52 3.2 Metode Penelitian ....................................................................... 61 3.2.1 Desain Penelitian ............................................................... 62 x 3.2.2 Teknik Pengumpulan Data ............................................... 63 3.2.2.1 Studi Pustaka .............................................................. 63 3.2.2.2 Studi Lapangan ........................................................... 64 3.2.3 Uji Keabsahan Data ........................................................... 65 3.2.4 Uji Kredibilitas .................................................................. 65 3.2.5 Teknik Analisis Data ......................................................... 65 3.2.6 Lokasi dan Waktu Penelitian ............................................ 68 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN................................. 69 4.1 Hasil Penelitian ........................................................................... 71 4.1.1 Hasil Analisis Makna Denotatif Kekerasan pada Film Jagal (The Act of Killing) .................................................. 71 4.1.2 Hasil Analisis Makna Konotatif Kekerasan pada Film Jagal (The Act of Killing) .................................................. 82 4.1.3 Hasil Analisis Makna Mitos/Ideologi Kekerasan pada Film Jagal (The Act of Killing) ......................................... 96 4.2 Pembahasan ................................................................................ 112 4.2.1 Makna Denotatif pada Film Dokumenter Jagal (The Act of Killing) ............................................................ 114 4.2.2 Makna Konotatif pada Film Dokumenter Jagal (The Act of Killing) ............................................................ 116 4.2.3 Makna Mitos/Ideologi pada Film Dokumenter Jagal (The Act of Killing) ............................................................ 119 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................... 124 5.1 Kesimpulan ................................................................................. 124 5.2 Saran ........................................................................................... 127 xi 5.2.1 Saran Bagi Program Studi ................................................. 127 5.2.2 Saran Bagi Peneliti Selanjutnya ......................................... 128 5.2.3 Saran Bagi Praktisi ............................................................ 128 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 129 LAMPIRAN - LAMPIRAN ................................................................................. 133 xii 129 DAFTAR PUSTAKA Ardianto, Komala, Karlinah. 2012. Komunikasi Massa: Suatu Pengantar. Bandung. Simbiosa Rekatama Media. Barthes, Roland. 2010. Imaji,Musik,Teks. Penerjemah, Agustinus Hartono. Yogyakarta. Jalasutra Bungin, Burhan. 2003. Analisis Data Penelitian Kualitatif. Jakarta: RajaGrafindo Persada. Danesi, Marcel. 2010. Pesan, Tanda, dan Makna, Buku Teks Dasar mengenai Semiotika dan Teori Komunikasi. Yogyakarta. Jalasutra. Effendy, Uchana, Onong. 2013. Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek. Cetakan Keduapuluh Lima. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. Fiske, John. 2012. Pengantar Ilmu Komunikasi-Edisi Ketiga. Cetakan Kedua. Penerjemah, Hapsari Dwiningtyas. Jakarta. PT Rajagrafindao Persada. Fromm, Erich. 2010. Akar Kekerasan, Analisis Sosio-Psikologis atas Watak Manusia. Penerjemah, Imam Muttaqin. Cetakan Keempat. Yogyakarta. Pustaka Pelajar Halim, Syaiful. 2013. Postkomodifikasi Media. Cetakan Pertama. Yogyakarta. Jalasutra. Herlambang, Wijaya. 2013. Kekerasan Budaya Pasca 1965: Bagaimana Orde Baru Melegitimasi Anti-Komunisme Melalui Sastra dan Film. Cetakan Pertama. Tanggerang Selatan. Marjin kiri. 130 Mulyana, Deddy. 2013. Metodologi Penelitian Kulaitatif: Paradigma Baru Ilmu Komunikasi dan Ilmu Sosial lainnya. Cetakan Kedelapan. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. Piliang, Yasraf. 2003. Hipersemiotika : Tafsir Cultural Studies atas Matinya Makna. Yogyakarta. Jalasutra. Ramli & Fathurahman. 2005. Film Independen (Dalam Persepektif Hukum Hak Cipta dan Hukum Perfilman Indonesia). Bogor Selatan. Ghalia Indonesia. Santoso. 2002. Teori-Teori Kekerasan, Cetakan Pertama. Jakarta. Ghalia Indonesia Sobur, Alex. 2009. Semiotika Komunikasi, Cetakan Keempat. Bandung. Remaja Rosdakarya. , Alex. 2012. Analisis Teks Media Suatu Pengantar untuk Analisis Wacana, Analisis Semiotika, dan Analisis Framing. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. , Alex. 2014. Komunikasi Naratif, Paradigma, Analisis, dan Aplikasi. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. Sugiyono. 2012. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan RD. Bandung. Alfabeta. Suryanegara, Ahmad Mansur. 2009. Api Sejarah. Bandung. Salamadani Pustaka Semesta. Susan. 2010. Pengantar Sosiologi Konflik dan Isu-isu Konflik Kontemporer, Cetakan Kedua. Jakarta. Kencana Prenada Media Group. 131 Zoebazary, Ilham. 2010. Kamus Istilah Televisi dan Film. Jakarta. Gramedia Pustaka Utama. Internet Searching: http://www.jagalfilm.com http://theactofkilling.com http://id.shvoong.com/writing-and-speaking/presenting/2196538-pengertiankekerasan/#ixzz2%20PmoIWgRC http://showbiz.liputan6.com/read/2017515/20-feet-from-stardom-buat-the-act-ofkilling-bertekuk-lutut-di-oscar-2014) http://www.bimbingan.org/definisi-film.html http://jaririndu.blogspot.com/2011/11/teori-semiotik-menurut-para-ahli.html http://pemudapancasila.or.id/profil/sejarah/ http://www.slideshare.net/AnitaKim98/pki-partai-komunis-indonesia Sumber lain : Nugroho, Eko. 2012. “Representasi Rasisme Dalam Film This Is England (Analisis Semiotik Roland Barthes Mengenai Rasisme Dalam Film This Is England)”. Skripsi . Bandung. Universitas Komputer Indonesia Makhrufi, Dyah, Dianita. 2013. “Pesan Moral Islami dalam Film Sang Pencerah (Kajian Analisis Semiotik Model Roland Barthes)” Skripsi. Yogyakarta. UIN Sunan Kalijaga. 132 Abbas, Pradita. 2013. “Representasi makna kesetiaan dalam film Hachiko: A Dog’s Story karya Lasse Hallstrom (Studi Semiotik Roland Barthes Mengenai Makna Kesetiaan Dalam Film Hachiko: A dog’s Story Karya Lasse Hallstrom)”. Skripsi. Bandung. Universitas Komputer Indonesia. Booklet. 2012. Sebuah Film Karya Joshua Oppenheimer Jagal The Act of Killing. Denmark. Final Cut. Majalah Detik Edisi 1-7 Oktober 2012 Materi selama Peneliti Kuliah Ilmu Komunikasi KATA PENGANTAR Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang Assallamua'laikum Warohmatullohhiwabarokatuh Puji syukur dipanjatkan kepada Allah Swt, atas rahmat dan berkahNya serta dukungan berbagai pihak, peneliti akhirnya dapat menyelesaikan penelitian ini dengan tepat waktu. Penelitian ini yang berjudul “Makna Kekerasan pada Film jagal (The Act of Killing)”. Dalam proses penelitian ini, peneliti mengalami berbagai kesulitan namun dengan kerja keras, doa, bimbingan dari pembimbing serta semangat dan dorongan dari berbagai pihak akhirnya peneliti dapat menyelesaikan penelitian ini bisa dipertanggung jawabkan dengan baik. Terima kasih kepada Mama dan Mimih selaku kedua orang tua, yang tidak bosan memberikan perhatiannya dan selalu memberikan doa setiap saat, sehingga penelitian ini dapat berjalan dengan lancar dan terselesaikan. Pada kesempatan kali ini, dengan segala kerendahan hati peneliti ingin sampaikan rasa hormat, terimakasih, dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada Yang Terhormat: 1. Prof. Dr. Samugyo Ibnu Redjo, Drs., M.A selaku Dekan FISIP Universitas Komputer Indonesia Bandung. yang telah memberikan izin peneliti untuk melakukan penelitian. vi 2. Drs. Manap Solihat, M.Si selaku Ketua Program Studi Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Komputer Indonesia. Yang telah mengesahkan skripsi ini sehingga penelitian ini bisa disidangkan dan terima kasih banyak untuk segala ilmu yang telah diberikan selama ini. 3. Inggar Prayoga, S.I.Kom, selaku dosen wali dari awal perkuliahan hingga akhir perkuliahan. Terima kasih atas ilmu yang diberikan selama peneliti melakukan perkuliahan. 4. Drs. Alex Sobur, M.Si, selaku dosen pembimbing selama skripsi, terima kasih atas kesabarannya, masukan-masukannya. Hingga peneliti dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik. Terimakasih banyak atas semua pengalaman dan berbagai masukan yang telah diberikan selama ini. 5. Tidak lupa juga Bapak dan Ibu Dosen Ilmu Komunikasi yaitu: Melly Maulin P, S.Sos., M.Si., Desayu Eka Surya, S.Sos., M.Si., Rismawaty, S.Sos., M.Si., Adiyana Slamet, S.IP., M.Si., Dr. M Ali Syamsudin Amin, M.Si., Olih Solihin, M.I.Kom., Sangra Juliano P., S.I.Kom., Tine Agustin Wulandari, S.I.Kom., dan seluruh dosen yang telah mengajarkan peneliti selama perkuliahan ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Ilmu yang diberikan sangat berharga bagi peneliti untuk ikut serta mengembangkan ilmu komunikasi. 6. Astri Ikawati, Amd.Kom, selaku sekretaris Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Komputer Indonesia, yang telah banyak membantu dalam mengurus administrasi mahasiswa yang berkaitan dengan perlengkapan vii peneneliti selama melakukan aktivitas perkuliahan di Universitas Komputer Indonesia. 7. Tidak lupa untuk adik tercinta Silfianti, terima kasih doa nya. 8. Untuk seluruh keluarga besar di Pandeglang yang tidak dapat peneliti sebutkan satu persatu. Terimakasih atas doa dan ketulusannya. 9. Untuk Yuni Rahmawati beserta keluarga terimakasih atas dukungan dan bantuannya selama peneliti melakukan penelitian. 10. Teman – teman di Kosan Flamboyant 48 yang selalu mendukung peneliti dalam menyeleasikan laporan yaitu: Agung, Ijal, Ardi, Budi, Firza, Eno, Amsal, Yvan, Ucup, Igo dan Dion. 11. Semua teman-teman Ilmu Komunikasi serta teman-teman di kelas IK Jurnal 2 yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu. Terima kasih atas dukungan yang kalian berikan. Semoga Allah menimbang segala kebaikan. Bandung, 23 Agustus 2014 Irfan Irfianto NIM.41089714 viii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Film dokumenter Jagal (The Act of Killing) ini mengungkapkan realita kekejaman pada tahun 1965 terhadap anggota Partai Komunis Indonesia (PKI) yang ada di Medan, Sumatera Utara. Di tempat ini terjadi pembantaian besar-besaran secara sistematis terhadap satu suku bangsa atau kelompok dengan maksud memusnahkannya (genosida) dilakukan oleh seorang preman bersama kelompoknya yang mengatasnamakan Pemuda Pancasila. Organisasi Pemuda Pancasila (PP) berdiri pada 28 Oktober l959 di Jakarta, yang awalnya bernama Ikatan Pendukung Kemerdekaan Indonesia (IPKI) merupakan sayap politik dari para petinggi militer yang masih aktif. Tokoh-tokoh pendirinya adalah A.Yani, A.H.Nasution, Gatot Subroto dan masih banyak lagi. Mereka tidak dapat langsung bermain di kancah politik, karena memang undang-undang melarang militer aktif melakukan kegiatan politik praktis. PP dilahirkan guna mengemban tugas mulia yakni melindungi NKRI dari rongrongan bahaya laten komunis yang kala itu dimotori oleh PKI.1 1 http://pemudapancasila.or.id/profil/sejarah/ Diakses pada 01-Juni-2014.Pukul,00:05 1 2 Setiap gerakan PKI selalu dikontrol dan dibayang-bayangi oleh PP. Ketika Pancasila mendapatkan ancaman dari barisan Pemuda Rakyat beserta kekuatan PKI, dengan sigap kader-kader Pemuda Pancasila tampil sebagai penyelamat. Setelah PKI dituduh oleh TNI sebagai pelaku G30S pada tahun 1965, seorang preman bernama Anwar Congo yang dianggap sebagai tokoh oleh kawan-kawannya, dari preman kelas teri pencatut karcis bioskop menjadi pemimpin pasukan pembunuh. Anwar dan kawan-kawannya membantu tentara membunuh lebih dari satu juta orang yang dituduh komunis, etnis Tionghoa, dan intelektual, dalam waktu kurang dari satu tahun. Sebagai seorang algojo dalam pasukan pembunuh yang paling terkenal kekejamannya di Medan, Anwar telah membunuh ratusan orang dengan tangannya sendiri. dikutip dari booklet Sebuah Film Karya Joshua Oppenheimer, Jagal/The Act of Killing (2012:1). Sudah menjadi rahasia umum ketika para komunis ditangkap dan dibunuh oleh preman yang didukung TNI dalam melaksanakan tugasnya, komunis dibuat kocarkacir karena tentara merekrut para preman untuk melakukan pembunuhan. Mereka (preman) diorganisasikan dalam kelompok paramiliter, diberi pelatihan dasar militer. Semenjak saat pembantaian dilakukan, mereka diberi keleluasaan dan kekuasaan. Dalam film ini, para pembunuh bercerita tentang pembunuhan yang mereka lakukan dengan cara dan tekniknya sendiri. Anwar dan kawan-kawannya tidak pernah sekalipun dipaksa oleh sejarah untuk mengakui bahwa mereka ikut serta dalam kejahatan terhadap kemanusiaan. Mereka justru menuliskan sendiri sejarahnya yang 3 penuh kemenangan dan menjadi panutan bagi jutaan anggota Pemuda Pancasila yang berawal dari pasukan anti-PKI di Medan. Jagal adalah sebuah perjalanan menembus ingatan dan imajinasi para pelaku pembunuhan dan menyampaikan pengamatan mendalam dari dalam pikiran para pembunuh massal. Jagal adalah sebuah mimpi buruk kebudayaan banal yang tumbuh di sekitar impunitas ketika seorang pembunuh dapat berkelakar tentang kejahatan terhadap kemanusiaan di acara bincang-bincang televisi, dan merayakan bencana moral dengan kesantaian dan keanggunan tap-dance (2012:2). Dalam Jagal, Anwar dan kawan-kawan bersepakat untuk menyampaikan cerita pembunuhan tersebut kepada sutradara. Tetapi, idenya bukanlah direkam dalam film dan menyampaikan testimoni untuk sebuah film dokumenter. Sutradara menangkap kesempatan ini untuk mengungkap bagaimana sebuah rezim yang didirikan di atas kejahatan terhadap kemanusiaan yang belum pernah dinyatakan bertanggung jawab memproyeksikan dirinya dalam sejarah. Anwar direkrut oleh tentara untuk membentuk pasukan pembunuh dengan pertimbangan bahwa mereka telah terbukti memiliki kemampuan melakukan kekerasan, dan mereka membenci komunis yang berusaha memboikot pemutaran film Amerika, film-film yang paling populer (dan menguntungkan) (2012:2). Anwar dan kawan-kawannya adalah pengagum berat James Dean, John Wayne, dan Victor Mature. Mereka secara terang-terangan mengikuti gaya berpakaian dan 4 cara membunuh dari idola mereka dalam film-film Hollywood, di seberang bioskop, tepatnya kantor PP merupakan tempat dikumpulkannya tahanan yang menjadi jatah Anwar setiap malam. Anwar lebih menyukai menjerat korban-korbannya dengan kawat, seperti film mafia. Menurut Wignyosoebroto (1997) pengertian kekerasan adalah suatu tindakan yang dilakukan oleh seseorang atau sejumlah orang yang berposisi kuat (atau yang tengah merasa kuat) terhadap seseorang atau sejumlah orang yang berposisi lebih lemah (atau yang tengah dipandang berada dalam keadaan lebih lemah), berdasarkan kekuatan fisiknya yang superior, dengan kesenjangan untuk dapat ditimbulkannya rasa derita di pihak yang tengah menjadi objek kekerasan itu. Namun, tak jarang pula tindak kekerasan ini terjadi sebagai bagian dari tindakan manusia untuk tak lain daripada melampiaskan rasa amarah yang sudah tak tertahan lagi olehnya.2 Sedangkan Menurut Santoso (2002:24) kekerasan juga bisa diartikan dengan serangan memukul (assault and battery) merupakan kategori hukum yang mengacu pada tindakan ilegal yang melibatkan ancaman dan aplikasi aktual kekuatan fisik kepada orang lain. Serangan dengan memukul dan pembunuhan secara resmi dipandang sebagai tindakan individu, meskipun tindakan tersebut dipengaruhi oleh tindakan kolektif. Jadi, tindakan individu-individu ini terjadi dalam konteks suatu kelompok, sebagaimana kekerasan kolektif. Kekerasan kolektif muncul dari situasi 2 Didalam:http://id.shvoong.com/writing-and-speaking/presenting/2196538-pengertiankekerasan/#ixzz2%20PmoIWgRC Diakses pada 6-Maret-2014.Pukul,00:05 5 konkrit yang sebelumnya didahului oleh sharing gagasan, nilai, tujuan, dan masalah bersama dalam periode waktu yang lebih lama. Berdasarkan pengertian kekerasan di atas bahwa kekerasan merupakan suatu tindakan yang dilakukan oleh sekelompok atau pelaku yang merasa dirinya kuat kepada seseorang atau sekelompok orang yang dianggapnya lemah, di mana dapat dilakukan dengan cara mengancam, memukul, menyiksa, bahkan membunuh. Dalam film ini terdapat kekerasan yang menceritakan tokoh preman dalam mengekplorasi kekerasan terhadap kaum komunis, dengan cara membunuh dan membantai menggunakan teknik yang mereka pakai. Apalagi bila sudah melihat kekerasan baik secara nyata maupun di dalam sebuah acara televisi termasuk juga di dalam film. Film yang berdurasi 2:39 menit versi ini pertama kali dibuat dan mampu memasuki ajang “British Academy of Film and Television Arts” (BAFTA) Awards ke-67, di Inggris 2014. The Act of Killing berhasil menang untuk kategori film dokumenter terbaik. Pada kategori ini, The Act of Killing berhasil mengalahkan sejumlah pesaing lainnya seperti film dokumenter yang berjudul The Armstrong Lie, Blackfish, Tim's Vermeer, dan We Steal Secrets. (Ars).3 Film Jagal (The Act of Killing) sebuah hasil karya dari Joshua Lincoln Oppenheimer, pria berkelahiran Texas, 23 September 1974, menempuh pendidikan di Harvard University, US, dan Central St Martins College, London. 3 http://showbiz.liputan6.com/read/2017515/20-feet-from-stardom-buat-the-act-ofkilling-bertekuk-lutut-di-oscar-2014) Diakses pada 16-Maret-2014.Pukul,01:00 6 Majalah Detik edisi oktober 2012 memaparkan penghargaan Joshua sebelumnya, antara lain: Film “These Places We’ve Learned to Call Home” meraih Gold Spire Award dalam San Francisco Film Festival 1997; Film “The Entire History of the Louisiana Purchase” meraih Gold Hugo Award dalam Chicago International Film Festival 1998 dan Telluride Film Festival 1997; Film “The Entire History of the Louisiana Purchase” meraih Innovation and Resourcefulness Award dalam New England Film and Video Festival 1998. Sementara dalam Filmografi (sebagai Sutradara): These Places We’ve Learned to Call Home (film pendek, 1997); The Entire History of The Louisiana Purchase (50 menit, 1997); Land of Enchantment (film pendek, bersama ko-sutradara Christine Cynn, 2001); The Globalization Tapes (dokumenter, bersama ko-sutradara Christine Cynn, 2003); Show of Force (film pendek, 2007). Penghargaan film karya Joshua di atas menunjukkan propesional dalam membuat film. Film dokumenter jagal (The Act of Killing), merupakan film di atas film. Film dokumenter ini membingkai film Arsan dan Aminah yang ingin dibuat Anwar. Film juga merekam semua adegan dan wawancara dengan Anwar di sela-sela syuting Arsan dan Aminah. Lewat The Act of Killing, Joshua menyajikan pengakuan yang mencengangkan dari pelaku pembantaian 1965-1966. Hingga kini pelaku ini merasa sebagai pahlawan. Mereka menganggap pembantaian itu layak dilakukan. 7 “Kami angkat ceritanya, dari sisi pelaku yang membayangkan bahwa perbuatan kejahatan itu pantas dilihat oleh publik sebagai sebuah aksi heroik,” kata Joshua dikutip dari majalah Detik edisi 2012. Pembuatan film ini berawal ketika Joshua membuat film Globalisation Tapes pada tahun 2003. Ia sudah bertemu dengan pelaku pembantaian di daerah perkebunan sekitar kota Medan. Mereka selalu sesumbar mengenai pembantaian yang mereka lakukan pada tahun 1965. Namun, pertemuan dengan Anwar baru terjadi pada 2005. Nama Anwar disodorkan kepada Joshua oleh beberapa veteran pelaku pembantaian. Film telah menjadi suatu objek pengamatan yang menarik untuk diteliti. Selain berfungsi sebagai media massa yang menjadi bagian dari komunikasi massa, film juga terdapat tanda dan makna yang terkandung di dalamnya. “Film sebagai alat komunikasi massa yang kedua muncul di dunia, mempunyai masa pertumbuhannya pada akhir abad ke-19, dengan perkataan lain pada waktu unsur-unsur yang merintangi perkembangan surat kabar sudah dibikin lenyap. Ini berarti bahwa dari permulaan sejarahnya film dengan lebih mudah dapat menjadi alat komunikasi yang sejati” (Oey Hong Lee, 1965:40 dalam Sobur, 2009:127). Namun, seiring dengan kebangkitan film berakibat bermunculan film-film yang mengumbar seks, kriminal, dan kekerasan. Inilah yang kemudian melahirkan berbagai studi komunikasi massa. Kekuatan dan kemampuan film menjangkau segmen sosial, lantas membuat para ahli bahwa film memiliki potensi untuk memengaruhi khalayaknya. Sejak itu, maka merebaklah berbagai penelitian yang hendak melihat dampak film terhadap masyarakat (Sobur, 2009:127). 8 Film adalah suatu gambar yang bergerak, dengan sebuah alur cerita. Film juga suatu media komunikasi massa yang berisikan pesan dan makna yang dapat memengaruhi penontonnya. Pada dasarnya, film dapat diartikan sebagai potret sebuah cerita kehidupan yang digambarkan oleh sebuah objek yang kemudian dimainkan di bioskop atau televisi. Film juga diartikan sebagai gambar hidup atau lukisan gerak dengan cahaya yang melukiskan lakon kehidupan yang dikemas dalam sebuah pertunjukan berbentuk audio visual. Selain sebagai media hiburan, film dapat digunakan sebagai media edukasi untuk pembinaan generasi muda dalam rangka nation and character building (Effendy, 1981, dalam Ardianto, 2012:145). Menurut Wibowo, dkk (2006:196), film adalah alat untuk menyampaikan berbagai pesan kepada khalayak melalui sebuah media cerita. Film juga merupakan medium ekspresi artistik sebagai suatu alat bagi para seniman dan insan perfilman dalam rangka mengutarakan gagasan-gagasan dan ide cerita. Secara esensial dan subtansial film memiliki power yang akan berimplikasi terhadap komunikan masyarakat.4 Pesan film pada komunikasi massa dapat berbentuk apa saja tergantung dari misi film tersebut. Tetapi, umumnya sebuah film dapat mencakup berbagai pesan, baik itu pesan pendidikan, hiburan dan informasi. Pesan dalam film adalah menggunakan 4 http://www.bimbingan.org/definisi-film.html Diakses pada 6-Maret- 2014.Pukul,00-05 9 mekanisme lambang-lambang yang ada pada pikiran manusia berupa isi pesan, suara, perkataan, percakapan dan sebagainya. Fungsi film berupa edukasi yang dapat tercapai apabila film tersebut memroduksi film-film sejarah yang objektif, atau film dokumenter dan film yang diangkat dari kehidupan sehari-hari secara berimbang. Film dokumenter sendiri menurut Konigsberg (1997:103), berkaitan langsung dengan suatu fakta dan non-fiksi yang berusaha untuk menyampaikan kenyataan dan bukan sebuah kenyataan yang direkayasa. Film-film seperti ini peduli terhadap perilaku masyarakat, suatu tempat atau suatu aktivitas. Misbach Yusa Biran, melalui penulis skenario, Armantono, pernah mengatakan bahwa dokumenter adalah suatu dokumentasi yang diolah secara kreatif dan bertujuan untuk mempengaruhi (mem-persuasi) penontonnya. Dengan definisi ini, film dokumenter seringkali menjadi sangat dekat dengan film-film yang bernuansa propaganda. Penyampaian pesan mengenai isu yang memengaruhi masyarakat, dapat disampaikan melalui film dokumenter karena film dokumenter merupakan salah satu bentuk dari media massa dan cerita dalam filmnya berangkat dari sebuah fenomena yang nyata terjadi di sekitar kita. Menurut Kamus Istilah Televisi dan Film (dalam Zoebazary, 2009), film dokumenter adalah film yang mendokumentasikan cerita nyata, dilakukan pada lokasi 10 yang sesungguhnya. Juga sebuah gaya dalam memfilmkan dengan efek realitas yang diciptakan dengan cara penggunaan kamera, suara, dan lokasi. Selain mengandung fakta, film dokumenter juga mengandung subjektivitas pembuatnya, yakni sikap atau opini pribadi terhadap suatu peristiwa. Film dokumenter bisa menjadi wahana untuk mengungkapkan realitas dan menstimulasi perubahan. Kekhasan film dokumenter adalah posisinya yang mengombinasikan dua hal: sains dan seni. Dengan kata lain, film dokumenter adalah “fakta yang disusun secara artistik,” mengungkapkan berbagai kondisi dan masalah manusia. Hasilnya kadang terasa kontroversial, karena kebanyakan yang diungkap adalah masalah-masalah yang tak terpecahkan. Film dokumenter adalah ekspresi perjuangan manusia untuk memahami dan memperbaiki kualitas hidupnya. Keberadaan film dokumenter memberikan makna pada masyarakat, sehingga dapat dipandang secara baik atau buruk sesuai simbol, makna dan tanda pada film tersebut. Peneliti tertarik untuk meneliti makna tanda yang ada pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing), terutama bagaimana makna denotasi, konotasi, dan mitos/ideologi dalam film tersebut. Film pada umumnya dibangun dengan banyak tanda. Tanda-tanda itu dikolaborasikan untuk mencapai efek yang diinginkan. Pembahasan sistem tanda tak akan lepas dari bahasan semiotika. Semiotika (semiotics) berasal dari bahasa Yunani “semeion” yang berarti tanda. Pengertian semiotika secara terminologis adalah ilmu yang mempelajari sederetan luas objek- 11 objek, peristiwa-peristiwa, seluruh kebudayaan sebagai tanda. Secara terminologis, menurut Eco (1979:6 dalam Sobur, 2012:95) semiotika dapat didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari sederetan luas objek-objek, peristiwa-peristiwa, seluruh kebudayaan sebagai tanda. Sedangkan Van Zoest (1996:5 dalam Sobur, 2012:96) mengartikan semiotik sebagai “ilmu tanda (sign) dan segala yang berhubungan dengannya: cara berfungsinya, hubungannya dengan kata lain, pengirimannya, dan penerimaannya oleh mereka yang mempergunakannya”. Semiotik adalah suatu ilmu atau metode analisis untuk mengkaji tanda. Tandatanda adalah perangkat yang kita pakai dalam usaha mencari jalan di dunia ini, di tengah-tengah manusia dan bersama manusia. Semiotika atau dalam istilah Barthes, semiologi, pada dasarnya hendak mempelajari bagaimana kemanusiaan (humanity) memakai hal-hal (things). Memaknai (to signify) dalam hal ini tidak dapat dicampuradukkan dengan mengkomunikasikan (to communicate). Memaknai bahwa objek-objek tidak hanya membawa informasi, dalam hal mana objek-objek itu hendak berkomunikasi, tetapi juga mengkonstitisi sistem terstruktur dari tanda (Barthes, 1988:179 dalam Sobur, 2009:15). Semiotika merupakan bidang studi tentang tanda dan cara tanda-tanda itu bekerja (dikatakan juga semiologi). Dalam memahami studi tentang makna setidaknya terdapat tiga unsur utama yakni; (1) tanda, (2) acuan tanda, dan (3) pengguna tanda. Tanda merupakan sesuatu yang bersifat fisik, bisa dipersepsi indera kita, tanda mengacu pada sesuatu di luar tanda itu sendiri, dan bergantung pada pengenalan oleh 12 penggunaannya sehingga disebut tanda. Misalnya; mengacungkan jempol kepada kawan kita yang berprestasi. Berdasarkan data di atas, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Makna Kekerasan pada Film Dokumenter Jagal (The Act of Killing)” (Analisis Semiotika Roland Barthes pada Film Dokumenter Jagal (The Act of Killing) tentang Pembunuhan Anti-PKI pada Tahun 1956-1966, Karya Joshua Oppenheimer). 1.2 Rumusan Masalah Makro dan Mikro 1.2.1 Rumusan Masalah Makro Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka peneliti mengambil rumusan masalah makro mengenai : “Bagaimana Makna Kekerasan pada Film Dokumenter Jagal (The Act of Killing)?” 1.2.2 Rumusan Masalah Mikro Berdasarkan pembatasan masalah di atas, maka rumusan masalah penelitian ini adalah: 1. Bagaimana makna denotasi tentang kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing)? 2. Bagaimana makna konotasi tentang kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing)? 13 3. Bagaimana makna mitos/ideologi tentang kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing)? 1.3 Maksud dan Tujuan Penelitan 1.3.1 Maksud Penelitian Maksud dari penelitian ini peneliti agar dapat mengetahui, menjelaskan serta mendeskripsikan bagaimana makna kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing). 1.3.2 Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui makna denotasi kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing) 2. Untuk mengetahui makna konotasi kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing) 3. Untuk mengetahui makna mitos/ideologi kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing) 1.4 Kegunaan Penelitian 1.4.2 Kegunaan Teoretis Hasil penelitian ini diharapkan bisa dijadikan sebagai referensi bagi penelitian selanjutnya sehingga mampu menunjang perkembangan dalam bidang ilmu komunikasi dan menambah wawasan tentang makna kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing). 14 1.4.3 Kegunaan Praktis 1. Kegunaan bagi Peneliti Secara praktis kegunaan penelitian ini sangat bermanfaat bagi peneliti yakni, sebagai sarana untuk menambah wawasan juga pengetahuan dalam mengaplikasikan kemampuan yang didapat secara teori dalam perkuliahan. Penelitian ini berguna sebagai bahan pengalaman, khususnya mengenai kegiatan Jurnalistik. 2. Bagi Universitas Diharapkan dalam penelitian ini dapat memberikan gambaran yang berguna sebagai referensi bagi mahasiswa Universitas Komputer Indonesia, khususnya di Program Studi Ilmu Komunikasi dalam mengungkap makna dan tanda dalam sebuah karya film dokumentasi. 3. Bagi Khalayak Dalam penelitian ini semoga dapat memberikan kontribusi yang positif dalam bidang Ilmu Komunikasi, dan Jurnalistik, khususnya untuk mahasiswa dalam membedah makna dan tanda yang terdapat dalam sebuah karya ataupun media lainya. Dalam penelitian ini lebih khusus membahas tentang semiotika yang terdapat dalam sebuah karya berbentuk film dokumentasi. BAB II TINJAUAN PUSTAKA & KERANGKA PEMIKIRAN 2.1 Tinjauan Pustaka Peneliti pada bab ini akan menjelaskan mengenai teori yang relevan, studi literatur, dokumen atau arsip yang telah dilakukan sebagai pedoman dalam melakukan penelitian. 2.1.1 Penelitian Terdahulu yang Relevan Dalam tinjauan pustaka, peneliti mengawali dengan menelaah penelitian terdahulu yang berkaitan serta relevansi dengan penelitian yang akan peneliti lakukan. Dengan demikian, peneliti mendapatkan reverensi pendukung, pelengkap, serta pebanding sehingga lebih memadai. Tabel rekapitulasi penelitian terdahulu yang relevan sehingga dijadikan sebagai acuan antara lain sebagai berikut. Tabel 2.1 Tabel Penelitian Relevan Uraian Tahun Nama Peneliti Eko Nugroho Dianita Dyah Makhrufi Fauzie Pradita Abbas 2012 2013 2013 15 16 Universitas Judul Penelitian Tujuan Penelitian Metode Penelitian Hasil Penelitian Kesimpulan Universitas Komputer Indonesia Representasi Rasisme dalam Film “This Is England” Untuk mengetahui makna semiotik tentang rasisme dalam film This Is England UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Pesan Moral Islami dalam Film “Sang Pencerah” Dapat melihat bagaimana sejarah KH. Ahmad Dahlan membangun sebuah organisasi dengan menanamkan nilai – nilai moral. Pendekatan kualitatif Pendekatan kualitatif dengan analisis dengan analisis semiotika Roland semiotika Roland Barthes. Barthes. Makna Hasil penelitiannya Mitos/Ideologi yang adalah pesan moral terdapat dari Islami dalam film sequence, terjadi dari “Sang Pencerah” imigran Pakistan meliputi moral Islami yang paling sering (akhlak) yang mendapat tindakan mengacu pada sifat rasis termasif yang tawadhu, beramal dilakukan warga shaleh, lemah lembut, pribumi asli Inggris sabar dan pemaaf. yang merasa berhak Tawadhu saat memperoleh “jatah mendengarkan nasehat singga” dan orangtua dan tawaghu menikmati berbagai berserah kepada keistimewaan di atas Allah. penderitaan kelompok lain. Memperlihatkan Film ini menyindir Universitas Komputer Indonesia Representasi makna kesetiaan dalam film “Hachiko: A Dog’s Story” karya Lasse Hallstrom Usaha dalam meneliti representasi makna kesetiaan dalam film Hachiko : A Dog's Story Pendekatan kualitatif dengan analisis semiotika Roland Barthes. Peneliti membahas apa saja yang menjadi maknamakna yang terdapat dalam sequence yang menjadi subjek penelitian khususnya pada film hachiko: A Dog’s Story yang dijelaskan melalui pembedahan makna sayang, konotatif, serta mitos/sayang Dapat diutarakan 17 adanya doktrinisasi, inisiasi, perampokan toko, penganiayaan menunjukan telah terjadinya rasisme dari warga pribumi Inggris terhadap para imigran setiap prilaku yang ada dikehidupan ini, film ini menggugah penontonnya untuk bangkit dari keterpurukan. Karena agama Islam pada dasarnya adalah agama yang rahmatan lil alamin dengan kepercayaan terhadap kuasa Allah SWT yang mampu menjadikan sesuatu apapun berjalan dengan indahnya seperti salah satunya kesetiaan seekor anjing yang diperlakukan baik serta diberikan penuh kasih sayang oleh manusia. Sumber, Data Peneliti 2014 2.2 Film sebagai Medium Komunikasi 2.2.1 Ilmu Komunikasi dan Perkembangannya Dalam kehidupan sehari-hari manusia tidak jauh dengan berkomunikasi, karena komunikasi sangat penting bagi manusia sebagai makhluk sosial dalam kehidupannya. Adapun hubungan dengan orang lain pada umumnya dilakukan atau dimulai dengan suara, gerak tubuh, dan sebagainya. Perkembangan ilmu komunikasi melewati proses yang sangat panjang, dapat dikatakan bahwa lahirnya ilmu komunikasi dapat diterima baik di Eropa maupun di Amerika Serikat bahkan di seluruh dunia. Hal ini merupakan hasil perkembangan dari publisistik dan jurnalistik. Maka jurnalistik berkembang menjadi mass communication. 18 Dalam perkembangan selanjutnya, mass communication dianggap tidak tepat lagi karena tidak merupakan proses komunikasi yang menyeluruh. Dalam penelitian para cendikiawan pengambilan keputusan banyak dilakukan berdasarkan hasil komunikasi antarpersona (Interpersonal communication) dan komunikasi kelompok (group communication) sebagai kelanjutan dari komunikasi massa (mass communication) (Effendy, 2013:4). 2.2.1.1 Definisi Komunikasi Menurut para Ahli: (1) Bernard Berelson & Gary S. Steiner. Komunikasi adalah transmisi informasi, gagasan, emosi, keterampilan, dan sebagainya dengan mengunakan simbol, kata-kata gambar, figur, grafik dan sebagainya. Tindakan dan proses transmisi itulah yang biasanya disebut komunikasi. (2) Theodore M. Newcomb. Setiap tindakan komunikasi dipandang sebagai suatu transmisi informasi terdiri dari rangsangan yang deskrimatif, dari sumber kepada penerima. (3) Chal I. Hovland. Komunikasi adalah proses yang memungkinkan seseorang (komunikator) menyampaikan rangsangan (biasanya lambang-lambang verbal) untuk mengubah prilaku orang lain (komunikan). 19 (4) Harold Laswel. Who says what in which chanel to whom with what effect? (siapa mengatakan apa dengan saluran apa kepada siapa dengan pengaruh bagaimana). 2.2.1.2 Lingkup Ilmu Komunikasi Berdasarkan uraian definisi di atas maka disusunlah suatu ikhtisar yang mengenai lingkup ilmu komunikasi ditinjau dari komponennya, bentuknya, sifatnya, metodenya, tekniknya, modelnya, bidangnya, dan sistemnya (Effendy, 2013:6-9): 1. Komponen Komunikasi a) Komunikator (communicator) b) Pesan (message) c) Media (media) d) Komunikan (communicant) e) Efek (effect) 2. Proses Komunikasi a) Proses secara primer b) Proses secara sekunder 3. Bentuk Komunikasi a) Komunikasi Persona (Personal Communication) (1) komunikasi intrapersona (intrapersonal communication) (2) komunikasi antarpersona (interpersonal communication) b) Komunikasi Kelompok (Group Communication) (1) komunikasi kelompok kecil (small group communication) di antaranya: ceramah (lecture), diskusi panel (panel discussion), simposium (symposium), forum, seminar, curahsaran (brainstorming), dan lain-lain (2) komunikasi kelompok besar (large group communication/public speaking) (3) komunikasi Massa (Mass Communication) di antaranya: pers, radio, televisi, film, dan lain-lain (4) Komunikasi Medio (Medio Communication) di antaranya: surat, telepon, pamflet, poster, spanduk, dan lain-lain 4. Sifat Komunikasi a) Tatap muka (face to face) 20 b) Bermedia (mediated) c) Verbal (verbal) berupa: lisan (oral) dan tulisan/cetak (written/printed) d) Nonverbal (non-verbal) berupa: kial/isyarat badaniah (gestural) dan bergambar (pictorial) 5. Metode Komunikasi a) Jurnalistik (journalism) (1) jurnalistik cetak (printed journalism) (2) jurnalistik elektronik (electronic journalism): jurnalistik radio (radio journalism); jurnalistik televisi (television journalism) b) Hubungan Masyarakat (public relations) c) Periklanan (advertising) d) Pameran (publicity) e) Propaganda f) Perang urat saraf (psychological warfare) g) Penerangan 6. Teknik Komunikasi a) Komunikasi informatif (informative communication) b) Komunikasi persuasif (persuasive communication) c) Komunikasi instruktif/koersif (instructive/coercive communication) d) Hubungan manusiawi (human relations) 7. Tujuan Komunikasi a) Perubahan sikap (attitude change) b) Perubahan pendapat (opinion change) c) Perubahan perilaku (behavior change) d) Perubahan sosial (social change) 8. Fungsi Komunikasi a) Menyampaikan informasi (to inform) b) Mendidik (to educate) c) Menghibur (to entertain) d) Memengaruhi (to influence) 9. Model Komunikasi a) Komunikasi satu tahap (one step flow communication) b) Komunikasi dua tahap (two step flow communication) c) Komunikasi multitahap (multistep flow communication) 10. Bidang Komunikasi a) Komunikasi sosial (social communication) b) Komunikasi manajemen/organisasional (management/organizational communication) c) Komunikasi perusahaan (business communication) d) Komunikasi politik (political communication) e) Komunikasi internasional (international communication) f) Komunikasi antarbudaya (intercultural communication) 21 g) Komunikasi pembangunan (development communication) h) Komunikasi lingkungan (environmental communication) i) Komunikasi tradisional (traditional communication) Demikianlah ikhtisar mengenai lingkup ilmu komunikasi dipandang berbagai segi. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa lingkup ilmu komunikasi saling berhubungan dengan ilmu-ilmu yang relevan, karena ilmu komunikasi dapat mempengaruhi orang lain untuk merasa, berpikir, berperilaku sesuai dengan apa yang kita inginkan, yang dituangkan melalui penyampaian pesan melalui proses komunikasi. 2.2.2 Komunikasi Massa Mengunakan Media Massa Definisi komunikasi massa yang paling sederhana dikemukakan oleh Bittner (Rakhmat, 2003:188, dalam Ardianto dkk, 2012:3), yakni : komunikasi massa adalah pesan yang dikomunikasikan melalui media massa pada sejumlah besar orang (mass communication is messages communicated through a mass medium to a large number of people). Dari definisi tersebut dapat dilihat bahwa komunikasi massa itu harus menggunakan media massa. Jadi sekalipun komunikasi itu disampaikan kepada khalayak yang banyak, seperti rapat akbar di lapangan luas yang dihadiri oleh ribuan orang, jika tidak menggunakan media massa itu bukan komunikasi massa. Media komunikasi yang termasuk media massa adalah: radio siaran dan televisi - keduanya dikenal sebagai media elektronik; surat kabar dan majalah - 22 keduanya disebut sebagai media cetak; serta media film. Film sebagai media komunikasi massa adalah film bioskop (Ardianto, dkk, 2012:3). Sedangkan menurut ahli komunikasi lainnya, Joshep A. Devito merumuskan definisi komunikasi massa yang pada intinya merupakan penjelasan tentang pengertian massa serta tentang media yang digunakannya. Ia mengemukakan definisinya dalam dua item, yakni: “Pertama, komunikasi massa adalah komunikasi yang ditunjukan kepada massa, kepada khalayak yang luar biasa banyaknya. Ini bukan berarti bahwa khalayak meliputi seluruh produk atau semua orang yang menonton televisi, tetapi ini berarti bahwa khalayak itu besar dan pada umumnya agak sukar untuk didefinisikan. Kedua, komunikasi massa adalah komunikasi yang disalurkan oleh pemancar-pemancar yang audio atau visual. Komunikasi massa barangkali akan lebih mudah dan lebih logis bila didefinisikan menurut bentuknya: televisi, radio siaran, surat kabar, majalah, dan film” (Effendy, 19:26 dalam Ardianto, 2012:5-6). Dari beberapa pengertian atau definisi mengenai komunikasi massa terlihat bahwa inti dari proses komunikasi ini adalah media massa sebagai salurannya untuk menyampaikan pesan kepada komunikan untuk mencapai suatu tujuan tertentu. 2.2.2.1 Fungsi Komunikasi Massa Harus diakui bahwa komunikasi massa itu memiliki fungsi, menurut Dominick (2001) fungsi tersebut terdiri dari: 1. Surveillance (pengawasan) Fungsi pengawasan komunikasi massa dibagi dalam bentuk utama: fungsi pengawasan peringatan terjadi ketika media massa menginformasikan tentang suatu ancaman; fungsi pengawasan instrumental adalah penyampaian atau 23 2. 3. 4. 5. penyebaran informasi yang memiliki kegunaan atau dapat membantu khalayak dalam kehidupan sehari-hari. Interpretation (penafsiran) Media massa tidak hanya memasok fakta dan data, tetapi juga memberikan penafsiran terhadap kejadiankejadian penting. Organisasi atau industri media memilih dan memutuskan peristiwa-peristiwa yang dimuat atau ditayangkan. Tujuan penafsiran media ingin mengajak para pembaca, pemirsa atau pendengar untuk memperluas wawasan. Linkage (pertalian) Media massa dapat menyatukan anggota masyarakat yang beragam, sehingga membentuk linkage (pertalian) berdasarkan kepentingan dan minat yang sama tentang sesuatu. Transmission of Values (penyebaran nilai-nilai) Fungsi penyebaran nilai tidak kentara. Fungsi ini disebut juga socialization (sosialisasi). Sosialisasi mengacu kepada cara, di mana individu mengadopsi perilaku dan nilai kelompok. Media massa yang mewakili gambaran masyarakat itu ditonton, didengar dan dibaca. Media massa memperlihatkan kepada kita bagaimana mereka bertindak dan apa yang mereka harapkan. Dengan kata lain, Media mewakili kita dengan model peran yang kita amati dan harapan untuk menirunya. Entertainment (hiburan) Radio siaran, siarannya banyak memuat acara hiburan, melalui berbagai macam acara di radio siaran pun masyarakat dapat menikmati hiburan. Meskipun memang ada radio siaran yang lebih mengutamakan tayangan berita. Fungsi dari media massa sebagai fungsi menghibur tiada lain tujuannya adalah untuk mengurangi ketegangan pikiran khalayak, karena dengan membaca berita-berita ringan atau melihat tayangan hiburan di televisi dapat membuat pikiran khalayak segar kembali (Dominick, 2001, dalam Ardianto. dkk. 2012:14). Menurut DeVito dalam bukunya Komunikasi Antar Manusia (1996, dalam Ardianto. dkk. 2012:19), ada tiga masalah pokok dalam fungsi media massa. Pertama, setiap kali kita menghidupkan pesawat televisi, radio siaran maupun membaca surat kabar, kita melakukannya karena alasan tertentu yang unik. Kedua, fungsi yang berbeda bagi setiap pemirsa secara individual. Program televisi yang sama dapat menghibur satu orang, mendidik yang lain, mempengaruhi seseorang atau sekelompok orang. Ketiga, fungsi yang 24 dijalankan komunikasi massa bagi sembarang orang yang berbeda dari satu waktu kewaktu yang lain. Komunikasi massa bisa menjadi alat pemersatu atau alat olah sosialisai. 2.2.2.2 Bentuk-Bentuk Media Massa Media massa dapat dikategorikan yakni media massa cetak, media elektronik dan media on-line (Internet), setiap media memiliki bentuk karakteristik yang khas, menurut Ardianto (2012:103) bentuk-bentuk media massa yaitu: A. Surat Kabar merupakan media massa yang paling tua dibandingkan dengan media massa yang lainnya. Surat kabar dapat dikelompokan berbagai kategori yaitu : surat kabar lokal, regional, dan nasional. Ditinjau dai bentuknya berupa surat kabar biasa/Koran dan tabloid. B. Majalah keberadaannya sebagai media massa terjadi tidak lama setelah surat kabar. Tipe majalah ditentukan oleh sasaran khalayak yang dituju. C. Radio Siaran merupakan media massa elektronik tertua dan sangat luwes. Hampir satu abad lebih keberadaannya. Radio telah beradaptasi dengan perubahan dunia, menguntungkan dengan dan mengembangkan melengkapi dengan hubungan saling media lainnya (Dominick.2000:242). D. Televisi penemuannya telah melalui berbagai eksperimen yang dilakukan oleh para limuwan akhir abad 19 dengan dasar penelitian yang dilakukan oleh James Clark Maxwell dan Heinrich Hertz, serta Marconi pada tahun 25 1890. Dari semua media massa yang ada, televisilah yang paling berpengaruh pada kehidupan manusia. E. Film sebagai alat komunikasi massa yang kedua muncul didunia, mempunyai massa pertumbuhannya pada akhir abad ke 19 (Oey Hong Lee, 1965:40). F. Internet asal mulanya oleh suatu ledakan tak terduga di tahun 1969, yaitu dengan lahirnya Arpanet, suatu proyek eksperimen Kementrian Pertahanan Amerika Serikat (Laquey, 1997:t.h). Pengguna internet menggantungkan pada situs untuk memperoleh berita dan berkomunikasi menggunakan internet. 2.2.3 Arti Film dan Sejarahnya Sejarah film atau montion pictures ditemukan hasil pengembangan prinsipprinsip fotografi dan proyektor. Film yang pertama kali diperkenalkan kepada publik Amerika Serikat adalah the life of an American fireman dan film the great Train Robbery yang dibuat oleh Edwin S. Porter pada tahun 1903 (Hiebert, Ungurait, Bohn, 1975:246). Sedangkan di Indonesia film yang pertama diputar berjudul Lady Van Java yang diproduksi di Bandung pada tahun 1926 oleh David (Ardianto, dkk, 2012:144). Film merupakan Gambar Bergerak adalah bentuk dominan dari komunikasi massa visual di belahan dunia ini. Film dapat memengaruhi sikap, prilaku dan harapan orang-orang di belahan dunia. 26 Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, film diartikan selaput tipis yang dibuat dari seluloid untuk tempat gambar negatif (yang akan dibuat potret), atau untuk tempat gambar positif (yang akan dimainkan dalam bioskop). Pada dasarnya film merupakan alat audio visual yang menarik perhatian orang banyak, karena dalam film itu selain memuat adegan yang terasa hidup juga adanya sejumlah kombinasi antara suara, tata warna, kostum, dan panorama yang indah. Film memiliki daya pikat yang dapat memuaskan penonton.4 Kekuatan dan kemampuan film menjangkau banyak segmen sosial, lantas membuat para ahli bahwa film memiliki potensi untuk memengaruhi khalayaknya. Dua tema yang umumnya menimbulkan kecemasan dan perhatian masyarakat ketika disajikan dalam film adalah adegan-adegan seks dan kekerasan (Sobur, 2009:127). Namun seringkali kecemasan masyarakat berasal dari keyakinan bahwa isi seperti itu mempunyai efek moral, psikologis, dan sosial yang merugikan, khususnya generasi muda, dan menimbulkan prilaku sosial. Baik seks maupun kekerasan telah menjadi subjek penelitian komisi-komisi yang disponsori secara federal akhir-akhir ini mengenai efek komunikasi massa, ditambah berbagai macam penelitian lainnya (Wright, 1986:173-174, dalam Sobur, 2009:127). 4 http://www.referensimakalah.com/2013/01/pengertian-film.html Diakses pada 24-Maret2014.Pukul,05-05 27 Film memiliki kekuatan yang sama dengan tayangan di televisi mampu mempersuasi masyarakat yang menontonnya. Oleh karena itu, kaitan antara film dengan masyarakat sangat erat. 2.2.3.1 Karakteristik Film Film sebagai media komunikasi pandang - dengar (audio-visual) memiliki karakteristik-karakteristik, antara lain sebagai berikut (Quick, dkk, 1972:11, dalam Ramli dan Fathurahman, 2005:49-50). 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Adanya permintaan yang banyak sesuai dengan keinginan masyarakat tanpa membedakan usia, latar belakang atau pengalaman. Memiliki dampak psikologis yang besar, dinamis, dan mampu memengaruhi penonton. Mampu membangun sikap dengan memperlihatkan rasio dan emosi sebuah film. Mudah didistribusikan dan dipertujukan. Terilustrasikan dengan cepat sebagai pengejewantahan sebuah ide atau suatu lainnya. Biasanya lebih dramatis dan lengkap daripada hidup itu sendiri. Terdokumentasikan dengan tepat, baik gambar maupun suara. Observatif; secara selektif mampu memperlihatkan karakter dan peristiwa yang menceritakan sebuah cinta. Interpretatif; mampu menghubungkan suatu yang sebelumnya tidak berhubungan. Mampu menjual sebuah produk dan ide (sebagai alat propaganda yang ampuh). Dapat menunjukan situasi yang kompleks dan terstruktur. Mampu menjembatani waktu; baik masa lampau maupun masa yang akan datang. Dapat mencangkup jarak yang jauh dan menembus ruang yang sulit ditembus. Mampu memperbesar dan memperkecil objek; dapat memperlihatkan sesuatu secara mendetail (microscopically). Mampu untuk menghentikan gerak, mempercepat atau memperlambat gerakan yang nyata, dan memperlihatkan hubungan waktu yang kompleks (speed photography) dapat memperlihatkan 28 sebuah peristiwa yang terjadi dalam mikrosekon (microseconds); time lapse photography,dapat memperlihatkan aktifitas berjam-jam dan berhari-hari dalam beberapa detik. 16. Konstan (dalam isi dan penyampaian). Di samping itu, film sebagai media komunikasi pandang - dengar (audiovisual) yang berkorelasi erat dengan realitas di masyarakat dapat dikelompokan ke dalam dua kelompok besar film, yaitu sebagai refleksi dan sebagai representasi terhadap realitas di masyarakat. Menurut Ghareth Jowett yang dikutif Irawanto (1999:13, dalam Ramli 2005:50), film sebagai refleksi dari masyarakat tampaknya menjadi persepektif yang secara umum lebih mudah disepakati. 2.2.3.2 Jenis-jenis Film Jenis-jenis film menurut Quick, John dan Labau yang dikutip Ramli dan Fathurahman (2005:51-52), di antaranya yaitu: 1. Film Hiburan Film kategori ini telah diketahui banyak orang. Film ini biasanya menggunakan anggaran biaya yang cukup besar dan ditujukan untuk bioskop-bioskop. Film ini biasanya menperkerjakan seorang aktor dan menggunakan kru film yang banyak. Muatan film ini dapat berupa musik, komedi, drama, sinema aksi (seperti film perang, cowboys, detektif, dan lain-lain yang sejenis). 2. Fim Informasi Sebagai sebuah media komunikasi, film sebenarnya memiliki fungsi informasi hanya saja film ini menekankan pada proses menginformasikan dibanding menghibur. Film ini mendiskusikan bagaimana sesuatu itu bekerja, bagaimana sesuatu itu berbuat, dan lain-lain. 3. Film Persuasi Film ini digunakan untuk memengaruhi orang. Yang termasuk dalam film ini antara lain film iklan, propaganda, promosi. 29 4. Film Rekaman Film ini berusaha merekam fakta atau peristiwa ke dalam bentuk film yang biasanya dikenal film dokumenter. Film ini berusaha menjelaskan sebuah realitas atau kehiduapan nyata. Film ini menggambarkan serta mendiskusikan kondisi sosial sebagaimana adanya serta melukiskan kehidupan dan aktifitas sebagaimana yang terjadi. 5. Film Eksperimen Film jenis ini berisikan eksperimen atau percobaan yang diharapkan dapat memperlihatkan kepada dunia berbagai pemikiran baru yang cenderung subjektif. Sementara menurut Ardianto, dkk (2012:148-149), film dapat dikelompokkan pada jenis film cerita, film berita, film dokumenter, dan film kartun. 1. Film cerita (story film), adalah jenis film yang mengandung suatu cerita yang lazim dipertunjukan di gedung-gedung bioskop dengan bintang film tenar dan film ini didistribusikan sebagai barang dagangan. 2. Film berita atau newsreel adalah film mengenai fakta, peristiwa yang benar-benar terjadi. Karena sifatnya berita, maka film yang disajikan kepada publik harus mengandung nilai berita (news value). Kriterianya harus penting dan menarik serta pristiwanya terekam secara utuh. 3. Film dokumenter (documentary film) didefinisikan oleh Robert Flaherty sebagai “karya ciptaan mengenai kenyataan“ (creative treatment of actuality). Film dokumenter merupakan hasil interpretasi pribadi (pembuatnya) mengenai kenyataan tersebut. 4. Film kartun (cartoon film) dibuat untuk konsumsi anak-anak. Sebagaian besar film kartun, sepanjang film itu diputar akan membuat kita tertawa. Tujuan utamanya menghibur, film kartun bisa juga mengandung unsur pendidikan. Dari paparan di atas, maka film di samping memiliki jenis dan bentuk yang berbeda juga memiliki karakteristik tertentu, sesuai dengan keperluannya yang kadang kala terjadi benturan antara aspek seni dan aspek komersial. 30 2.2.3.3 Fungsi Film Seperti halnya televisi siaran, tujuan khalayak menonton film terutama adalah ingin memeroleh hiburan. Akan tetapi dalam film dapat terkandung fungsi informatif maupun edukatif, bahkan persuasif. Hal ini pun sejalan dengan hasil perfilman nasional sejak tahun 1997, bahwa selain sebagai media hiburan, film nasional dapat digunakan sebagai media edukasi untuk pembinaan generasi muda dalam rangka nation and character building (Effendy, 1981:212, dalam Adrianto, dkk, 2012:145) Fungsi edukasi dapat tercapai apabila film nasional memroduksi film-film sejarah yang objektif, atau film dokumenter dan film yang diangkat dari kehidupan sehari-hari secara berimbang. 2.2.4 Semiotika dan Perkembangannya Semiotika atau semiologi merupakan terminologi yang merujuk pada ilmu yang sama. Istilah semiologi lebih banyak digunakan di Eropa, sedangkan semiotik lazim dipakai oleh ilmuwan Amerika. Semiotika berasal dari bahasa Yunani, yaitu semeion yang mengandung pengertian„tanda‟ atau dalam bahasa Inggris sign yang mengandung pengertian „sinyal‟. Semiotika dikenal sebagai ilmu yang mempelajari sistem tanda, seperti bahasa, kode, sinyal, dan ujaran manusia. Semiotika juga mengandung pengertian ilmu yang menyinggung tentang produksi tanda-tanda dan simbol- 31 simbol sebagai bagian dari sistem kode yang digunakan untuk menyampaikan informasi kepada orang lain. Semiotika mencakup tanda-tanda visual dan verbal yang dapat diartikan, semua tanda atau sinyal yang bisa d imengerti oleh semua pancaindra kita sebagai penutur maupun petutur. Dalam konteks semiotika, setiap tindakan komunikasi dianggap sebagai pesan yang dikirimdan diterima melalui beragam tanda berbeda. Berbagai aturan kompleks yang mengatur kombinasi pesan-pesan ini ditentukan oleh berbagai kode sosial. Berdasarkan hal tersebut,seluruh bentuk ekspresi yang mencakup seni musik, film, fashion, makanan, kesusastraan dapat dianalisis sebagai sebuah sistem tanda.5 Semiotik adalah suatu ilmu atau metode analisis untuk mengkaji tanda. Tanda-tanda adalah perangkat yang kita pakai dalam usaha mencari jalan di dunia ini, di tengah-tengah manusia dan bersama manusia. Semiotika atau dalam istilah Barthes, semiologi, pada dasarnya hendak mempelajari bagaimana kemanusiaan (humanity) memakai hal-hal (things). Memaknai (to signify) dalam hal ini tidak dapat dicampuradukkan dengan mengkomunikasikan (to communicate). Memaknai bahwa objek-objek tidak hanya membawa informasi, dalam hal mana objek-objek itu hendak berkomunikasi, tetapi juga mengkonstitisi sistem terstruktur dari tanda (Barthes, 1988:179 dalam Sobur, 2009:15). 5 http://www.scribd.com/doc/133808737/Sejarah-Semiotika Diakses pada 17-April2014.Pukul,02:00 32 Tanda-tanda (signs) adalah basis dari seluruh komunikasi (Littlejohn, 1996:64 dalam Sobur, 2009:15). Manusia dengan perantaraan tanda-tanda, dapat melakukan komunikasi dengan sesamanya. Banyak hal bisa dikomunikasikan di dunia ini. Semiotika adalah suatu ilmu atau metode analisis untuk mengkaji tanda. Tanda-tanda adalah perangkat yang kita pakai dalam upaya dalam berusaha mencari jalan di dunia ini, di tengah-tengah manusia dan bersama-sama manusia. Suatu tanda menandakan sesuatu selain dirinya sendiri, dan makna (meaning) ialah hubungan antara suatu objek atau idea dan suatu tanda (Littlejohn, 1996:64 dalam Sobur, 2009:15-16). 2.2.4.1 Teori Semiotika Menurut para Ahli 1. Charles Sanders Peirce, terkenal karena teori tandanya di dalam lingkup semiotika, Peirce, sebagaimana dipaparkan Lechte (2001:227, dalam Sobur, 2009:40), seringkali mengulang-ulang bahwa secara umum tanda adalah yang mewakili sesuatau bagi seseorang. Bagi Peirce (Pateda, 2001:44, dalam Sobur, 2009:41), tanda suatu yang digunakan agar tanda bisa berfungsi, oleh peirce disebut ground. 2. Ferdinand de Sausure, teorinya yaitu prinsip yang mengatakan bahwa bahasa itu adalah suatu sistem tanda, dan setiap tanda itu tersusun dari dua bagian, yaitu signifer (penanda) dan signified (petanda). Menurut 33 Sausure bahasa itu merupakan suatu sistem tanda (sign) (Sobur, 2009:46). 3. Umberto Eco (1979:6, dalam Sobur, 2012:95), semiotika dapat didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari sederetan luas objekobjek, peristiwa-peristiwa, seluruh kebudayaan sebagai tanda. Tanda itu sendiri didefinisikan sebagai sesuatu yang atas dasar konvensi sosial yang terbangun sebelumnya, dapat dianggap mewakili sesuatu yang lain (Eco, 1979:16, dalam Sobur, 2012:95). 4. John Fiske, dalam bukunya Pengantar Ilmu Komunikasi mengatakan fokus utama semiotik adalah teks. Model proses linier memberi perhatian kepada teks tidak lebih seperti tahapan-tahapan yang lain di dalam proses komunikasi: Memang beberapa diantara model-model tersebut melewatinya begitu saja, hampir tanpa komentar apa pun. Hal tersebut adalah salah satu perbedaan mendasar dari pendekatan proses dan pendekatan semiotik (Fiske, 2012:67). 5. Roland Barthes, (1915-1980), dalam teorinya tersebut Barthes mengembangkan semiotika menjadi 2 tingkatan pertandaan, yaitu tingkat denotasi dan konotasi. Denotasi adalah tingkat pertandaan yang menjelaskan hubungan penanda dan petanda pada realitas, menghasilkan makna eksplisit, langsung, dan pasti. Konotasi adalah tingkat pertandaan yang menjelaskan hubungan penanda dan petanda 34 yang di dalamnya beroperasi makna yang tidak eksplisit, tidak langsung, dan tidak pasti (Yusita Kusumarini, 2006:t.h).6 Seperti dipaparkan Cobley & Jansz (1999:44, dalam Sobur, 2009:68), membahas fenomena keseharian yang luput dari perhatian. Barthes menguraikan dan menunjukan bahwa konotasi yang terkandung dalam mitodologi tersebut biasanya merupakan hasil kontruksi yang cermat. Konotasi walaupun merupakan sifat asli tanda, membutuhkan keaktifan pembaca agar dapat berfungsi. Konotasi identik dengan operasi ideologi, yang disebutnya dengan „mitos‟. Barthes memampatkan ideologi dengan mitos. Karena, baik di dalam mitos maupun ideologi, hubungan antara penanda konotatif dan petanda konotatif terjadi secara termotivasi (Budiman, 2001:28, dalam Sobur, 2009:71). Barthes penerus pemikiran Saussure. Saussure tertarik pada cara kompleks pembentukan kalimat dan cara bentuk-bentuk kalimat menentukan makna, tetapi kurang tertarik pada kenyataan bahwa kalimat yang sama bisa saja menyampaikan makna yang berbeda pada orang yang berbeda situasinya. Gagasan Barthes ini dikenal dengan “order of signification”, mencakup denotasi (makna sebenarnya sesuai kamus) dan konotasi (makna ganda 6 didalam:http://jaririndu.blogspot.com/2011/11/teori-semiotik-menurut-para- ahli.html Diakses pada 25-Maret- 2014.Pukul,03:25 35 yang lahir dari pengalaman kultural dan personal). Di sinilah titik perbedaan Saussure dan Barthes meskipun Barthes tetap mempergunakan istilah signifier-signified yang diusung Saussure. Dari beberapa para ahli semiotika di atas peneliti lebih tertarik dengan pemikiran teori Barthes. Karena Barthes menekankan ideologi dengan mitos serta pemikirannya struktural. 2.2.5 Tindakan Kekerasan Merupakan Sifat Kekerasan membayang-bayangi siapa saja. Tapi siapapun tidak pernah tahu dan merasakan bayang-bayang itu. Kekerasan mengancam manusia, namun ancaman itu seakan-akan dirasa tidak ada. Kekerasan juga dapat hadir setiap saat. Tidak ada tempat atau wadah yang dikecualikan oleh kekerasan. Kekerasan tidak saja menghiasi hidup individu, melainkan juga merasuki kehidupan sosial seperti dunia politik. Dalam sejarah perpolitikan, tidak ada kekuasaan yang terlepas dari tindakan kekerasan. Tidak hanya di negara-negara yang otoriter, melainkan juga di negara-negara yang demokratis, kekerasan tetap terjadi, walaupun sifatnya tersembunyi.7 Kekerasan sudah dimulai sejak masa filsuf klasik sampai masa kontemporer. Walau demikian sampai saat ini belum ada kesepakatan umum mengenai akar kekerasan masyarakat. Karena didefinisikan secara sederhana sebagai bentuk 7 http://www.academia.edu/220384/AkarAkar_Kekerasan_The_Soursces_of_Violence_ Diakses pada 25-Maret2014.Pukul,03:25 36 tindakan yang melukai, membunuh, merusak, dan menghancurkan lingkungan (Susan, 2010:114). Kekerasan yaitu merupakan sifat dari diri seseorang, istilah kekerasan digunakan untuk menggambarkan prilaku, baik yang terbuka (overt) atau tertutup (covert), dan baik yang bersifat menyerang (offensive) atau bertahan (deffensive), yang disertai penggunaan kekuatan kepada orang lain. Oleh karena itu ada empat jenis kekerasan yang dapat diidentifikasi: 1) Kekerasan terbuka, kekerasan yang dapat dilihat, seperti perkelahian, 2) Kekerasan tertutup, kekerasan tersembunyi atau tidak dilakukan langsung, seperti prilaku mengancam, 3) Kekerasan agresif, kekerasan yang dilakukan tidak untuk perlindungan, tetapi untuk mendapatkan sesuatu, seperti penjabalan, dan 4) Kekerasan defensif, kekerasan yang dilakukan sebagai tindakan perlindungan diri. Baik kekerasan agresif maupun defensif bisa bersifat terbuka atau tertutup (Santoso, 2002:11). Berdasarkan uraian di atas prilaku mengancam lebih menonjol dari kekerasan terbuka, dan kekerasan defensif jauh lebih menonjol dari kekerasan agresif. Perilaku mengancam mengkomunikasikan kepada orang lain suatu maksud untuk menggunakan kekerasan terbuka bila diperlukan. 2.2.5.1 Otak Berbasis Perilaku Agresif Kekerasan Hubungan antara pemfungsian otak dengan prilaku, sebagian besar dipengaruhi oleh pendapat Darwin dalam buku Akar Kekerasan, Erich Fromm (2010:122) bahwa struktur dan fungsi otak diatur oleh prinsip kelangsungan hidup individu atau spesies. 37 Dengan kata lain, agresi yang terprogram secara filogenetik, sebagai mana yang didapati pada binatang dan manusia, merupakan reaksi defensif yang teradaptasi secara biologis (Fromm, 2010:125). Bahwa hal ini benar adanya, tidaklah mengherankan bahwa menyimak prinsip Darwin mengenai evolusi otak, maka ia akan menyediakan reaksi seketika terhadap bahaya yang mengancam kelansungan hidup. Johan Galtung (dalam Susan 2010:118) menciptakan tiga tipe ideal kekerasan, yaitu: 1. Kekerasan Struktural Ketidakadilan yang diciptakan oleh suatu sistem yang menyebabkan manusia tidak mampu memenuhi kebutuhan dasarnya (human needs) merupakan konsep dari kekerasan struktural. Ini dapat ditunjukan dengan rasa tidak aman karena tekanan lembaga-lembaga militer yang dilandasi oleh kebijakan politik otoriter, pengangguran akibat sistem tidak menerima sumber daya manusia di lingkungannya, diskriminasi ras atau agama oleh struktur sosial atau politik sampai tidak adanya hak untuk mengakses pendidikan secara bebas dan adil. Juga, manusia mati akibat kelaparan, tidak mampu mengakses kesehatan adalah konsep struktural. 2. Kekerasan Langsung Kekerasan langsung (direct violence) dapat dilihat pada kasus-kasus pemukulan seseorang terhadap orang lainnya dan menyebabkan lukaluka pada tubuh. Suatu kerusuhan yang menyebabkan orang atau komunitas mengalami luka-luka atau kematian dari serbuan kelompok lainnya juga merupakan kekerasan langsung. Ancaman teror dari suatu kelompok yang menyebabkan ketakutan dan trauma psikis juga merupakan kekerasan langsung. 3. Kekerasan Budaya Kekerasan budaya bisa disebut sebagai motor dari kekerasan struktural dan langsung, karena sifat budaya bisa muncul pada dua tipe kekerasan tersebut. Karena budaya (cultural violence) dilihat sebagai sumber lain dari tipe-tipe konflik melalui produksi kebencian, ketakutan, dan kecurigaan (Jeong 2003:21 dalam Susan 2010:122). Sumber kekerasan budaya ini bisa berangkat dari etnisitas, agama, maupun ideologi. 38 Selain itu Galtung (dalam Santoso, 2002:168-169) menguraikan enam dimensi penting dari kekerasan, yaitu sebagai berikut: 1. Kekerasan fisik dan psikologis. Dalam kekerasan fisik, tubuh manusia disakiti secara jasmani bahkan sampai pada pembunuhan. Sedangkan kekerasan psikologis adalah tekanan yang dimaksudkan meredusir kemampuan mental atau otak. 2. Pengaruh positif dan negatif. Sistem orientasi imbalan (reward oriented) yang sebenarnya terdapat “pengendalian”, tidak bebas, kurang terbuka, dan cenderung manipulatif, meskipun memberikan kenikmatan dan euphoria. 3. Ada objek atau tidak. Dalam tindakan tertentu tepat pada ancaman kekerassan fisik dan psikologis, meskipun tidak memakan korban tetapi membatasi tindakan manusia. 4. Ada subjek atau tidak. Kekerasan disebut langsung atau personal jika ada pelakunya, dan bila tidak ada pelakunya disebut struktural atau tidak langsung. Kekerasan tidak langsung sudah menjadi bagian struktur itu (strukturnya jelek) dan menampakkan diri sebagai kekuasaan yang tidak seimbang yang menyebabkan peluang hidup tidak sama. 5. Disengaja atau tidak. Bertitik berat pada akibat dan bukan tujuan, pemahaman yang hanya menekankan unsur sengaja. Dari sudut korban, sengaja atau tidak, kekerasan tetap kekerasan. 6. Yang tampak dan tersembunyi. Kekerasan yang tampak, nyata (manifest), baik yang personal maupun struktural, dapat dilihat meski secara tidak langsung. Sedangkan kekerasan tersembunyi adalah sesuatu yang memang tidak kelihatan (latent), tetapi bisa dengan mudah meledak. Kekerasan tersembunyi akan terjadi jika situasi menjadi begitu tidak stabil sehingga tingkat realisasi aktual dapat menurun dengan mudah. Kekerasn tersembunyi yang struktural terjadi jika suatu struktur egaliter dapat dengan mudah diubah menjadi feodal, atau evolusi hasil dukungan militer yang hirarkis dapat berubah lagi menjadi struktur hirarkis setelah tantangan utama terlewat (Windhu, 1992:68-72 dalam Santoso, 2002:168-169). Uraian di atas mengemukakan bahwa jenis kekerasan tidak mengandaikan kehadiran nyata jenis kekerasan lainnya. Namun, kemungkinan kekerasan struktural nyata mengandaikan kekerasan personal tersembunyi yang nyatanya kekerasan akan selalu ada dikehidupan masyarakat. 39 2.3 Kerangka Pemikiran Kerangka pemikiran adalah pedoman yang dijadikan sebagai alur berpikir yang melatarbelakangi penelitian agar lebih terarah. Peneliti mencoba menjelaskan mengenai pokok masalah yang diupayakan mampu untuk menegaskan, meyakinkan, dan menggabungkan teori dengan masalah yang peneliti angkat dalam penelitian. 2.3.1 Kerangka Teoritis Teori yang dipakai dalam penelitian ini adalah teori semiotika yang merupakan ilmu tentang tanda-tanda. Ilmu ini menganggap bahwa fenomena sosial/masyarakat dan kebudayaan itu merupakan tanda-tanda. Semiotik itu mempelajari system-sistem, aturan-aturan, konvensi-konvensi yang memungkinkan tanda-tanda tersebut mempunyai arti (Preminger, 2001 dalam, Sobur, 2012:96). Roland Barthes dikenal sebagai salah seorang pemikir strukturalis yang getol mempraktikan model linguistik dan semiologi Saussurean. Barthes juga dikenal sebagai intelektual dan kritikus Sastra Prancis yang ternama; eksponen penerapan strukturalisme dan semiotika pada studi sastra (Sobur, 2009:63). Semiotika adalah suatu ilmu atau metoda analisis untuk mengkaji tanda.tanda– tanda adalah perangkat yang kita pakai dalam upaya berusaha mencari jalan di dunia ini, di tengah–tengah manusia dan bersama–sama manusia (Barthes, 1988, Kurniawan, 2001:53, dalam, Sobur, 2009:15). 40 Gambar 2.1 Peta Tanda Roland Barthes Sumber: Paul Cobley & Litza Jansz. 1999. Introducing Semiotics. NY: Totem Books, hal.51 dalam (Sobur, 2009:69). Dari peta Barthes di atas terlihat bahwa tanda denotatif (3) terdiri atas penanda (1) dan petanda (2). Akan tetapi, pada saat bersamaan, tanda denotatif adalah juga penanda konotatif (4). Dengan kata lain, hal tersebut merupakan unsur material: hanya jika Anda mengenal tanda “singa”, barulah konotasi seperti harga diri, kegarangan, dan keberanian menjadi mungkin (Cobley dan Jansz, 1999:51 dalam Sobur, 2009:69). Jadi, dalam konsep Barthes, tanda konotatif tidak sekadar memiliki makna tambahan namun juga mengandung kedua bagian tanda denotatif yang melandasi keberadaannya. Sesungguhnya, inilah sumbangan Barthes yang sangat berarti bagi penyempurnaan semiologi Saussure, yang berhenti pada penandaan dalam tataran denotatif (Sobur, 2009:69). Pemetaan perlu dilakukan pada tahap-tahap konotasi. Tahapan konotasi sendiri dibagi menjadi dua. Tahap pertama memiliki 3 bagian, yakni: efek tiruan, sikap 41 (pose), dan objek. Sedangkan 3 tahap terakhir adalah: Fotogenia, estetisme, dan sintaksis. Dalam kerangka Barthes, konotasi identik dengan operasi ideologi, yang disebutnya sebagai „mitos‟, dan berfungsi untuk mengungkapkan dan memberikan pembenaran bagi nilai-nilai dominan yang berlaku dalam suatu periode tertentu (Budiman, 2001:28 dalam Sobur, 2009:71). Bila konotasi menjadi tetap, ia akan menjadi mitos. Sedangkan mitos menjadi mantap, ia akan menjadi ideologi. Jadi banyak sekali fenomena budaya memaknai dengan konotasi. Tekanan teori Barthes pada konotasi dan mitos. Konotasi terus berkembang di tangan pemakai tanda. Dalam bentuk berbeda, perubahan itu bisa dilihat pada Gambar 2.2 Gambar 2.2 Model Pengembangan Teori Konotasi Roland Barthes Denotasi Konotasi Mitos Ideologi Sumber: Halim, Foskomodifikasi Media, 2013:109. Menurut Barthes, mitos adalah tipe wicara. “Mitos Merupakan sistem komunikasi, bahwa dia adalah sebuah pesan. Mitos tak bisa menjadi sebuah objek, konsep atau ide; mitos adalah cara penandaan (signification), sebuah bentuk,” tegasnya (dalam Halim, 2013:109). Ciri mitos berupa mengubah makna menjadi bentuk. Dengan katalain, mitos adalah perampokan bahasa. 42 Hal ini menunjuk pada fakta yang sesungguhnya mitos merupakan sebuah produk kelas sosial yang telah meraih dominasi dalam sejarah tertentu. Karena, makna menyebarluaskan melalui mitos, namun menampilkannya dengan alami (natural), bukan bersifat historis atau sosial. Dalam peta tanda Barthes, mitos merupakan unsur yang terdapat dalam sebuah semiotik yang tidak tampak, namun hal ini baru terlihat pada signifikansi tahap kedua Roland Barthes. Gambar 2.3 Signifikasi Dua Tahap Barthes Sumber: John Fiske, Pengantar Ilmu Komunikasi, 2012:145. 43 Melalui gambar di atas, signifikasi tahap pertama merupakan hubungan antara signifier dan signified di dalam sebuah tanda terhadap realitas eksternal. Barthes menyebutnya sebagai denotasi, yaitu makna paling nyata dari tanda. Konotasi adalah istilah yang digunakan Barthes untuk menunjukkan signifikasi tahap kedua. Hal ini menggambarkan interaksi yang terjadi ketika tanda bertemu dengan perasaan atau emosi dari pembaca serta nilai-nilai dari kebudayaannya. Konotasi mempunyai makna subyektif atau paling tidak intersubyektif. (Fiske, 1990:88 dalam Sobur, 2012:128). Signifikasi tahap kedua yang berhubungan dengan isi, tanda bekerja melalui mitos (myth). Mitos adalah bagaimana kebudayaan menjelaskan atau memahami beberapa aspek tentang realitas atau gejala alam. Mitos merupakan produk kelas sosial mengenai hidup dan mati, manusia dan dewa, dan sebagainya. Sedangkan mitos masa kini misalnya mengenai feminitas, maskulinitas, ilmu pengetahuan, dan kesuksesan (Fiske, 1990:88 dalam Sobur, 2012:128). Pada semiologi Roland Barthes, denotasi merupakan sistem signifikasi tahap pertama, sementara konotasi merupakan sistem signifikasi tahap kedua. Dalam hal ini, denotasi lebih diasosiasikan dengan ketertutupan makna, dan dengan demikian, merupakan sensor atau represi politis. Sedangkan konotasi identik dengan operasi ideologi, yang disebutnya sebagai mitologi (mitos), seperti yang telah diuraikan diatas, yang berfungsi untuk mengungkapkan dan memberikan pembenaran bagi nilai-nilai dominan yang berlaku dalam suatu periode tertentu. Barthes juga 44 mengungkapkan bahwa baik di dalam mitos maupun ideologi, hubungan antara penanda konotatif dengan petanda konotatif terjadi secara termotivasi (Budiman dalam Sobur, 2012:70-71). 2.3.2 Kerangka Konseptual Dari teoti di atas diungkapkan bahwa semiotika adalah suatu ilmu atau metode analisis untuk mengkaji tanda. Tanda-tanda adalah perangkat yang kita pakai dalam upaya berusaha mencari jalan di dunia ini, di tengah-tengah manusia dan bersamasama manusia. Semiotika, atau dalam istilah Barthes, semiologi, pada dasarnya hendak mempelajari kemanusiaan (humanity) memaknai hal-hal (things). Memaknai (to signify) dalam hal ini tidak dapat dicampuradukkan dengan mengkomunikasikan (to communicate). Karena dalam memaknai sesuatu, tiap orang memiliki perbedaan sesuai dengan apa yang mereka ketahui. Maka dari itu dalam penelitian kali ini peneliti hendak meneliti bagaimana kemanusiaan (humanity) memaknai berbagai hal (things) yang dalam hal ini tidak dapat dicampuradukkan dengan mengkomunikasikan (to communicate) sebuah kekerasan yang terdapat dalam sequences pada film dokumentasi Jagal (The Act of Killing). Pada penelitian kali ini, peneliti merasakan bahwasannya model dari Roland Barthes dianggap mewakili pemikiran peneliti dalam menganalisis semiotik konflik dalam film dokementer Jagal (The Act of Killing). 45 Terdapat beberapa sequence yang akan dianalisis dalam film Jagal (The Act of Killing) dengan konsepsi Roland Barthes. Semiotik yang yang dikaji oleh Barthes antara lain membahas apa yang menjadi makna denotatif dalam suatu objek, apa yang menjadi makna konotatif dalam suatu objek, juga apa yang menjadi mitos dalam suatu objek yang diteliti. Berikut alur pemikiran peneliti yang diadaptasi sesuai dengan model signifikasi dua tahap Roland Barthes. Gambar 2.4 Peta Alur Pemikiran Peneliti Kekerasan Pada Film Dokumenter Jagal (The Act of Killing) Interpretasi Makna Denotasi Konotasi Mitos/Ideologi Sumber: Peneliti, 2014 Berdasarkan pada peta alur pemikiran diatas yang diadaptasi dari signifikasi dua tahap Roland Barthes bahwa penanda dan petanda mengenai kekerasan dalam film dokumenter Jagal (The Act of Killing) sudah ada dalam setiap sequence yang peneliti 46 angkat. Berangkat dari hal tersebut peneliti mencari makna denotatif yang berarti makna sebenarnya yang terdiri atas isi yang tampak dari sequence yang peneliti angkat. Akan tetapi, pada saat bersamaan, makna sebenarnya yang terdapat dalam sebuah sequence yang menunjukkan kekerasan juga memiliki makna lain tetapi tersembunyi. Dengan kata lain, hal tersebut merupakan unsur material, maksudnya jika kita mengenal atau melihat tanda “kekerasan” maka konotasinya seperti penganiayaan, ancaman, kekejaman, dan bentrokan. Di dalam film dokumenter Jagal (The Act of Killing) terdapat beberapa sequence yang mempunyai makna denotatif yang dapat secara langsung dimaknai oleh khalayak. Khalayak dapat menerima pesan tersebut karena khalayak tidak memaknai secara dalam tentang apa yang ada dalam sequence tersebut. Makna konotasi merupakan makna yang terkandung dalam sebuah tanda, pada penelitian ini yang dimaksudkan adalah sequence yang ada dalam film dokumenter Jagal (The Act of Killing), di mana akan dikaji menggunakan 6 konsep penandaan konotatif yang diungkapkan Barthes (2010:7-11) yaitu sebagai berikut. 1. Efek tiruan: hal ini merupakan tindakan manipulasi terhadap objek seperti menambah, mengurangi atau mengubah objek yang ada menjadi objek yang sama sekali lain (berubah) dan memiliki arti yang lain juga. 2. Pose/sikap: gerak tubuh yang berdasarkan stok of sign masyarakat tertentu dan memiliki arti tertentu pula. 3. Objek: benda-benda yang dikomposisikan sedemikian rupa sehingga diasumsikan dengan ide–ide tertentu. Seperti halnya penggunaan mahkota di asumsikan sebagai penguasa dengan keindahan yang ada dikepalanya sebagai simbol kekuasaan. 4. Fotogenia: adalah seni memotret sehingga foto yang dihasilkan telah dibumbui atau dihiasi dengan teknik-teknik lighting, eksprosure dan hasil cetakan. Dalam sebuah film, fotogenia digunakan untuk menghasilkan 47 suasana yang disesuaikan dengan kondisi cerita yang ada dalam sequence film itu sendiri. 5. Esestisisme: disebut juga sebagai estetika yang berkaitan dengan komposisi gambar untuk menampilkan sebuah keindahan senimatografi. 6. Sintaksis: biasanya hadir dalam rangkaian gambar yang ditampilkan dalam satu judul di mana waktu tidak muncul lagi pada masing-masing gambar, namun pada keseluruhan gambar yang ditampilkan terutama bila dikaitkan dengan judul utamanya (Barthes, 2010:7-11). Tidak hanya memiliki makna denotatif dan konotatif, Perspektif Barthes tentang mitos ini menjadi salah satu ciri khas semiologinya yang membuka ranah baru. Mitos sendiri biasanya diasumsikan sebagai apa yang menjadi kegiatan yang dilakukan sehari-hari yang sudah dipercaya oleh orang-orang. BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui bagaimana makna kekerasan yang terjadi pada film Jagal (The Act of Killing) dengan menggunakan analisis semiotika. Adapun objek dalam penelitian ini adalah sequence dalam film Jagal, dengan fokus penelitian yaitu adegan yang menggambarkan tentang kekerasan dalam film Jagal. Kategori adegan yang menggambarkan tentang kekerasan ini meliputi sequence yang didapat dari hasil pemotongan sequence dalam film Jagal. Gambar 3.1 Poster Film Dokumenter Jagal (The Act of Killing) Sumber: www.theactofkilling.com 48 49 3.1.1 Sinopsis Film Anwar Congo dan kawan-kawannya menari-nari sepanjang adegan musikal, menyiksa tahanan dalam adegan gangster bergaya film Noir, lalu berkuda melintas padang rumput melantunkan yodel koboi. Terjunnya mereka ke dalam dunia perfilman disambut gembira dalam media dan dibahas dalam televisi, sekalipun Anwar Congo dan kawan-kawannya adalah pembunuh missal di Medan, Indonesia. Ketika pemerintah Indonesia digulingkan oleh militer pada 1965, Anwar dan kawan-kawan 'naik pangkat' dari preman kelas teri pencatut karcis bioskop menjadi pemimpin pasukan pembunuh. Mereka membantu tentara membunuh lebih dari satu juta orang yang dituduh komunis, etnis Tionghoa, dan intelektual, dalam waktu kurang dari satu tahun. Sebagai seorang algojo dalam pasukan pembunuh yang paling terkenal kekejamannya di Medan, Anwar telah membunuh ratusan orang dengan tangannya sendiri. Hari ini, Anwar dihormati sebagai pendiri organisasi paramiliter sayap kanan Pemuda Pancasila (PP) yang berawal dari pasukan pembunuh itu. Organisasi ini begitu kuat pengaruhnya sehingga pemimpinnya bisa menjadi menteri, dan dengan santai menyombongkan segala macam hal, dari korupsi dan mengakali Pemilu sampai melaksanakan genosida. Jagal bercerita tentang para pembunuh yang menang, dan wajah masyarakat yang dibentuk oleh mereka. Tidak seperti para pelaku genosida Nazi atau Rwanda yang menua, Anwar dan kawan-kawannya tidak pernah sekalipun dipaksa oleh 50 sejarah untuk mengakui bahwa mereka ikut serta dalam kejahatan terhadap kemanusiaan. Mereka justru menuliskan sendiri sejarahnya yang penuh kemenangan dan menjadi panutan bagi jutaan anggota PP. Jagal adalah sebuah perjalanan menembus ingatan dan imajinasi para pelaku pembunuhan dan menyampaikan pengamatan mendalam dari dalam pikiran para pembunuh massal. Jagal adalah sebuah mimpi buruk kebudayaan banal yang tumbuh di sekitar impunitas ketika seorang pembunuh dapat berkelakar tentang kejahatan terhadap kemanusiaan di acara bincang-bincang televisi dan merayakan bencana moral dengan kesantaian dan keanggunan tap-dance. Kecintaan pada Sinema. Pada masa mudanya, Anwar dan kawan-kawan menghabiskan hari-harinya di bioskop karena mereka adalah preman bioskop mereka menguasai pasar gelap karcis dan pada saat yang sama menggunakan bioskop sebagai markas operasi untuk kejahatan yang lebih serius. Di tahun 1965, tentara merekrut mereka untuk membentuk pasukan pembunuh dengan pertimbangan bahwa mereka telah terbukti memiliki kemampuan melakukan kekerasan, dan mereka membenci komunis yang berusaha memboikot pemutaran film Amerika, film-film yang paling populer (dan menguntungkan). Anwar dan kawan-kawan adalah pengagum berat James Dean, John Wayne, dan Victor Mature. Mereka secara terang-terangan mengikuti gaya berpakaian dan cara membunuh dari idola mereka dalam film-film Hollywood. Keluar dari pertunjukan midnight, mereka merasa “seperti gangster yang keluar dari layar.” Masih terpengaruh suasana, mereka menyeberang jalan ke kantor dan membunuh tahanan 51 yang menjadi jatah harian setiap malam. Meminjam teknik dari film mafia, Anwar lebih menyukai menjerat korban-korbannya dengan kawat. Dalam Jagal, Anwar dan kawan-kawan bersepakat untuk menyampaikan cerita pembunuhan tersebut kepada kami. Tetapi idenya bukanlah direkam dalam film dan menyampaikan testimoni untuk sebuah film dokumenter: mereka ingin menjadi bintang dalam ragam film yang sangat mereka gemari di masa mereka masih menjadi pencatut karcis bioskop. Sutradara menangkap kesempatan itu untuk mengungkap bagaimana sebuah rezim yang didirikan di atas kejahatan terhadap kemanusiaan yang belum pernah dinyatakan bertanggung jawab, memproyeksikan dirinya dalam sejarah. Kemudian sutradara menantang Anwar dan kawan-kawannya untuk mengembangkan adegan-adegan fiksi mengenai pengalaman mereka membunuh dengan mengadaptasi genre film favorit mereka, gangster, koboi, musikal. Mereka menulis naskahnya. Mereka memerankan diri sendiri. Juga memerankan korban mereka sendiri. Proses pembuatan film fiksi menyediakan sebuah alur dramatis dan set film menjadi ruang aman untuk menggugat mereka mengenai apa yang mereka lakukan di masa lalu. Beberapa teman Anwar menyadari bahwa pembunuhan itu salah. Yang lain khawatir akan konsekuensi kisah yang mereka sampaikan terhadap citra mereka di mata publik. Generasi muda PP berpendapat bahwa mereka selayaknya membualkan horor pembantaian tersebut karena kengerian dan daya ancamnya adalah basis bagi kekuasaan PP hari ini. Saat pendapat berselisih, suasana diset 52 berkembang menjadi tegang. Bangunan genosida sebagai “perjuangan patriotik”, dengan Anwar dan kawan-kawan sebagai pahlawannya, mulai berguncang dan retak. Yang paling dramatis, proses pembuatan film fiksi ini menjadi katalis bagi perjalanan emosi Anwar, dari jumawa menjadi sesal ketika ia menghadapi, untuk pertama kali dalam hidupnya, segenap konsekuensi dari semua yang pernah dilakukannya. Saat nurani Anwar yang rapuh mulai terdesak oleh hasrat untuk tetap menjadi pahlawan, Jagal menyajikan sebuah konflik yang mencekam antara bayangan tentang moral dengan bencana moral. 3.1.2 Pembuat Film Sutradara : Joshua Oppenheimer Ko-sutradara : Anonim dan Christine Cynn Sinematografer : Carlos Arango de Montis ADFC dan Lars Skree Penyunting : Niels Pagh Andersen, Janus Billeskov Jansen, Mariko Montpetit, Charlotte Munch Bengtsen, dan Ariadna Fatjó-Vilas Mestre Diproduksi oleh : Signe Byrge Sørensen Produser Eksekutif : Werner Herzog, Errol Morris, André Singer, Torstein Grude, Bjarte Mørner Tveit, dan Joram ten Brink. Produser : Joram ten Brink, Anne Köhncke, Michael Uwemedimo, Joshua Oppenheimer, Christine Cynn, dan Anonymous. 53 Penata Suara : Gunn Tove Grønsberg dan Henrik Gugge Garnov Komposer : Elin Øyen Vister Ko-produser : Torstein Grude dan Bjarte Mørner Tveit, Piraya Film, NO; Joshua Oppenheimer dan Christine Cynn, Novaya Zemlya, UK; bekerja sama dengan André Singer, Spring Films Ltd, UK Perusahaan Produksi: Final Cut for Real, DK Nama-nama Pemeran: Anwar Congo, Herman Koto, Syamsul Arifin, Ibrahim Sinik, Adi Zulkadry, Yapto Soerjosemarno, Safit Pardede, Jusuf Kalla, Soaduon Siregar, Haji Marzuki, Haji Anif, Rahmat Shah, dan Sakhyan Asmara. Dari keseluruhan film Peneliti akan meneliti sequence dalam film Jagal (The Act of Killing) yang dianggap memiliki adegan-adegan bermuatan pesan kekerasan. Maka dapat dilihat pada tabel 3.1 di bawah ini: 54 Tabel 3.1 Adegan-adegan yang bermuatan pesan Kekejaman No Durasi 1 Sequence Potongan Gambar Teks Anwar ke-1 durasi: 00:08:25 00:11:11 Congo menceritakan: Mungkin banyak hantunya karna disini Banyak manusia yang dihabisi, yang mati tidak wajar. Datang ke sini sehat, sampai ke sini dipukul, mati, dibuang diseret-seret dibuang. Kalau dulu kita main pukul pertama datang kita main pukul, itukan darah banyak. Jadi karna kelewat banyak, darah itukan bersihnya bau jadi cara untuk jangan keluardarah itu, inilah pakai sistem ini. (Anwar memeragakan membunuh dengan kawat agar tidak keluar darah banyak). Anwar mengatakan: Usahakan dengan musik enak bisa nari, sedikit alkohol, marijuana, inex/ekstasi, sudah siap minum fly, kitapun happy, bergoyang cha-cha. 55 Anwar Congo: lantas saya ambillah 2 Sequence ke-2 pada durasi 00:29:39 00:31:42 satu kursi (meja) begini saya taro tepatkan pas di lehernya. Herman Koto: Ujung meja itu. Anwar: saya angkat meja itu saya taro, saya tenggorokannya tepatkan itu. di Masuklah kepalanya disini ditekan, karena meja disini sudah dekat ke kamar keluar. Jadi begitu, ini sudah tertutup, mereka duduk disini (di atas meja) duduk, duduk sambil mereka (teman Anwar) melihat keluar, melihat bioskopkan (Bernyanyi-nyani korbannya mati). jalan, sudah samping tutup. sampai 56 Safit Pardede: Aku 3 Sequence tidak perlu banyak-banyak cukup sedikit saja ke-3 cukup kau mengerti sama aku durasi: sebagai kawan lama. (meminta 00:33:38 jatah pedagang - tionghoa di pasar), kalau sama yang 00:35:22 lain-lain tak mau aku, ku buka kepada para kwitansinya itu. (Masih meminta kepada pedagang tinghoa yang lainnya), Safit Pardede: Salam-salam perlulah malah jumpa rindu juga. Tapi begini perlu bantuan juga, tolong lah berulang kali aku minta tolong, minta tolong, kalau sama yang lain gak perlu tolong, lansung saja pukulan-pukulan uppercut keperut tuh, ini ikhlas kalau ikhlas aku bilang terimakasih banyak. Adi Zulkadry: ini orang sudah kita 4 Sequence ke-4 durasi: 00:57:28 00:59:20 yakini PKI, setelah kita simpulkan ini orang musti mati. Macammacam reaksi ada yang mengajingaji berdoa-doa. Anwar Congo: adayang kumatkamit, seperti kumat-kamit, mata kiri kanan tunduk serba ketakutan. 57 Adi Zulkadry: biasa biasa saja, kamu harus mati. Saya waktu itu berusaha kalau bisa dia (PKI) ikhlas matinya. Menyadari bahwa dia harus mati Anwar Congo: kau mau dengan ini (sambil menyodorkan pedang di lehernya), dengan lembut dan mengharapkan agar janganlah kalau begitu ambil kain tutup mata, tutup mulut, itulah diputar (kawat kelehernya) dia (PKI) tanpa tahu (ditarik) sekuat-kuatnya, dia tidak bisa ngomong hanya mulutnya ”wea…wea…wea pam”. Anwar Congo bercerita: Sepontan 5 Sequence ke-5 durasi: 01:29:27 01:31:49 saya datang saya lihat begitu saya tebas “bam” jatuh, saya lihat Arifin (Seorang yang dituduh PKI) begitu dia jatuh, Arifin tidak pernah lihat mau melihat, dia terus memutar kesana (sambil ditunjukan) saya mendengar ada suara “ko..kooo..uwa..uwa..uwaaa”, saya lihat dia punya badan, dari atas ini terus turun ke bawah, “plok” sedangkan kepalanya saya lihat dia punya mata masih (melotot). 58 Dalam jalan saya bayangin ko saya tidak tutup, hanya itu yang saya bayangin, kenapa saya tidak tutup dia punya mata. Itulah yang selalu mendatangkan mimpi-mimpi yang menurut saya, selalu terpandang mata yang selalu mata yang tanpa tertutup. Itulah yang sering menggangu perasaan saya yang sangat, sangat, sangat. 59 Sakhyan Asmara: jangan berikan 6 Sequence ke-6 durasi: hidup seruan sedikitpun pada PKI. Mari kita sama-sama rapatkan barisan, saya minta Anwar untuk 01:53:15 memimpin - komunis. 01:54:46 Anwar Congo: jangan kasih paing barisan melawan (tawaran) hancurkan mereka, kalau perlu bakar rumahnya. Safit Pardede: Serang bunuh, bunuh PKI cincang habisi. Anwar : kita tumpas mereka sampai ke akar-akarnya. Herman Koto: Habiskan kita potong kepala mereka kita lawan mereka bakar mereka, habiskan. Safit 7 Sequence ke-7 durasi: 02:14:25 02::18:2 5 Pardede: Dengarkan dan jawab baik-baik, cepat ngomong kamu, siapa nama kamu?, ayo cepat. Anwar Congo (sebagai PKI): Jalaludin Yusuf. Herman Koto: Tohoh betul-betul tokoh, ini ku congkel, jawab-jawab, atau kaki mu kupatahkan (sambil dipukuli), cepat-ceapt. Tangan kamu naikan ke atas ayo. Itu apa ada cincin, anting. 60 Safit Pardede: eh eh yang tenang anda dieriksa dengar. Herman Koto: Ayo supaya filmfilm Amerika tidak diputar di Indonesia apa maksud kau Anwar Congo: Ampun bang. Herman Koto: Kau panggil abang pula sekarang, ayo jawab, ayo ngomong, jelaskan. Anwar Congo: Bang jangan bang Herman Koto: Iya jangan tapi kau ngomong ayo cepat keterangannya ngomong, pengakuannya seperti. Anwar: di sinilah salah satu tempat 8 Sequence ke-8 durasi: 02:31:10 02:35:19 yang sering kami laksanakan penyiksaan, ataupun eksekusi, buat mereka-mereka yang selalu kami tangkap. Saya tahu bawa kerjaan itu salah, tapi saya harus melaksanakannya, (Anwar Muntah) “ehuwee…uwee…owe.. cuh…”. Kenapa harus saya habiskan, kami harus mematikan, hati nurani saya yang mengatakan harus, dihabiskan. Ini (kawat) adalah salah satu yang paling cepat untuk 61 menghabiskan nyawa manusia dan ini (karung) dipergunakan untuk membawa manusia-manusia yang sudah kami matikan, karena tanpa ada ini mungkin orang tau. (Anwar muntah lagi) “ehuwee..uwe..owe. cuh”. Sumber: Data Peneliti, 2014 3.2 Metode Penelitian Metode Penelitian merupakan suatu penyelidikan yang sistematis untuk meningkatkan sejumlah pengetahuan, juga merupakan suatu usaha yang sistematis dan terorganisasi untuk menyelidiki masalah tertentu yang memerlukan jawaban. Hakekat penelitian dapat dipahami dengan mempelajari berbagai aspek yang mendorong peneliti untuk melakukan penelitian. Metode penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan desain peneletian analisis semiotika Roland Barthes. Mulyana (2013: 150) menyatakan : “Metode penelitian kualitatif tidak perlu mengandalkan bukti berdasarkan logika matematis, prinsip angka, atau metode statistik. Pembicaraan yang sebenarnya, isyarat, dan tindakan sosial lainnya adalah bahan mental untuk analisis kualitatif. Penelitian kualitatif bertujuan untuk mempertahankan bentuk dan isi perilaku manusia dan menganalisis kualitas-kualitasnya, alihalih mengubahnya menjadi entitas-entitas kuantitatif”. Secara umum pada dasarnya adalah sama, yaitu bahwa penelitian merupakan refleksi dari keinginan manusia yang selalu berusaha untuk mengetahui sesuatu. 62 Keinginan untuk memperoleh dan mengembangkan pengetahuan merupakan kebutuhan dasar manusia yang umumnya menjadi motivasi untuk melakukan penelitian. 3.2.1 Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan analisis semiotik. Marcel Danesi dalam bukunya yang berjudul Pesan, Tanda, dan Makna menjelaskan : “Semiotika adalah ilmu yang mencoba menjawab pertanyaan yang dimaksud dengan “x” yang dapat berupa apapun, mulai dari sebuah kata atau isyarat hingga keseluruhan komposisi musik atau film. Jangkauan“x” bias bervariasi, tetapi sifat dasar yang merumuskanya tidak” (Danesi, 2010:5). Dapat diartikan bahwa semiotik penarikan kesimpulan namun tidak akan selalu apa yang diartikan sama dengan apa yang akan dibahas secara lain, karena dalam semiotik terdapat makna yang denotatif dan juga terdapat makna yang konotatif. “Dalam konsep Barthes, tanda konotatif tidak sekadar memiliki makna tambahan namun juga mengandung kedua bagian tanda denotatif yang melandasi keberadaannya. Sesungguhnya, inilah sumbangan Barthes yang sangat berarti bagi penyempurnaan semiologi Saussure, yang berhenti pada penandaan dalam tataran denotatif” (Sobur, 2009:69). Sehingga dalam penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan dan mendeskripsikan bagaimana makna denotatif, konotatif, dan mitos kekerasan dalam film dokumenter Jagal (The Act of Killing), peneliti akan menggunakan analisis semiotika Roland Barthes sebagai bagian dari varian tradisi kualitatif. 63 3.2.2 Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data menurut Sugiyono merupakan langkah yang paling strategis dalam penelitian, karena tujuan utama dari penelitian adalah mendapatkan data. Tanpa mengetahui teknik pengumpulan data, maka peneliti tidak akan mendapatkan data yang memenuhi standar data yang ditetapkan (Sugiyono, 2009:224). 3.2.2.1 Studi Pustaka Mencari dan mengumpulkan tulisan, buku, serta informasi lainnya tentang analisis semiotik, film, dan informasi seputar media film yang berkaitan dengan film dokumenter Jagal (The Act of Killing). Studi kepustakaan ini dilakukan untuk memperoleh data sebagai analisa pada sebuah wacana media film. Pada studi pustaka, hal-hal yang dilakukan oleh peneliti dalam mengumpulkan data adalah sebagai berikut : 1. Studi Literatur Mencari dan mengumpulkan referensi berupa tulisan, buku, serta informasi lainnya tentang analisis semiotik, film dokumenter Jagal, dan seputar informasi media yang menceritakan tentang makna dan tanda khususnya kekejaman pada film tersebut. Maka studi ini dapat dilakukan untuk memperoleh data diinginkan peneliti. 64 2. Internet Searching (Penelusuran Data Online) Selanjutnya peneliti mendapatkan informasi dengan melalui media internet. Yang mana di dalamnya terdapat berbagai macam referensi yang dapat mendukung peneliti. 3.2.2.2 Studi Lapangan Pada studi lapangan ini, peneliti mengumpulkan data dengan teknik sebagai berikut: 1. Observasi Observasi yaitu mengamati dengan melacak yang ingin diteliti kemudian peneliti melakukan pemilihan, pengubahan, pencatatan, pengodean serangkaian prilaku dan organise sesuai empiris. kemudian memahami pengetahuan dari sebuah fenomena berdasarkan pengetahuan dan gagasan yang sudah diketahui sebelumnya. 2. Dokumentasi Dokumentasi adalah penelitian yang mengumpulkan, membaca dan mempelajari, berbagai bentuk data tertulis (buku, majalah atau jurnal) yang terdapat diperpustakaan. Internet atau instansi lain yang dapat dijadikan analisis dalam penelitian ini. Penulis mengumpulkan data yang berhubungan dengan penelitian berupa film dokumentasi Jagal (The Act of Killing). 65 3. Wawancara Wawancara adalah pengumpulan data dengan mengajukan pertanyaan langsung kepada responden, jawaban responden dicatat atau direkam, sehingga menghasilkan data yang relevan. Untuk mengumpulkan data dan informasi yang lengkap tentang film dokumenter Jagal (The Act of Killing). Maka peneliti akan mewawancarai informan pendukung, untuk memperkuat penelitian ini yang di ajukan kepada Anonim sebagai Ko-Sutradara film dokumenter Jagal (The Act of Killing) yang tidak mau disebutkan namanya, dikarnakan kondisi politik di Indonesia masih berbahaya bagi Ko-Sutradara untuk membuka identitas. 3.2.3 Uji Keabsahan Data Uji keabsahan data dalam penelitian kualitatif meliputi uji, Credibility (validitas internal), Transferability (validitas eksternal), Dependability (reliabilitas), dan Confirmability (obyektivitas) (Sugiyono, 2012:270). 3.2.4 Uji Kredibilitas Uji kredibilitas data atau kepercayaan terhadap data hasil penelitian kualitatif antara lain : 1. Perpanjangan pengamatan Perpanjangan pengamatan berarti peneliti kembali ke lapangan, melakukan pengamatan (Sugiyono, 2012:271). 2. Peningkatan ketekunan dalam penelitian 66 Meningkatkan ketekunan berarti melakukan pengamatan secara lebih cermat dan berkesinambungan (Sugiyono, 2012:272). 3. Triangulasi Triangulasi dalam pengujian kredibilitas ini diartikan sebagai pengecekan data dari berbagai sumber dengan berbagai cara dan berbagai waktu. Dengan demikian terdapat triangulasi sumber, triangulasi teknik pengumpulan data, dan waktu. (Sugiyono, 2012:273) 4. Diskusi dengan Teman Sejawat Diskusi dalam bahasa Latin yaitu “discussus” artinya memeriksa dan menyelidiki. Dalam pengertian umum diskusi adalah suatu proses yang melibatkan dua atau lebih individu yang berintegrasi secara varbal dan saling berhadapan muka mengenai tujuan atau sasaran yang sudah tertentu melalui cara tukar menukar infomasi, mempertahankan pendapat dan memecahkan masalah. 3.2.5 Teknik Analisa Data Terdapat beberapa tahap dalam analisis data yang umum dilakukan dalam penelitian kualitatif, yaitu (Huberman dan Miles dalam Bungin, 2003:69). 1. Kategorisasi dan reduksi data, peneliti mengumpulkan informasi-informasi yang penting yang terkait dengan masalah penelitian, dan selanjutnya mengelompokan data tersebut sesuai dengan topik masalahnya. 67 2. Sajian data. Data yang telah terkumpul dan dikelompokan itu kemudian disusun sistematis sehingga peneliti dapat melihat dan menelaah komponenkomponen penting dari sajian data. 3. Penarikan kesimpulan. Pada tahap ini, peneliti melakukan interpretasi data sesuai dengan konteks permasalahan dan tujuan penelitian. Dari interpretasi yang dilakukan akan diperoleh kesimpulan dalam menjawab masalah penelitian. 4. Verifikasi dari berbagai temuan data yang diperoleh selama proses penelitian berlangsung. Menarik kesimpulan verifikasi dari berbagai temuan data yang diperoleh selama proses penelitian berlangsung. Setelah memperoleh data penelitian, maka hal yang dilakukan selanjutnya adalah mengumpulkan sequence yang menjadi objek penelitian serta meng cut dari keseluruhan film dan memilah apa yang menjadi pokok pikiran di setiap sequence nya. Kemudian menganalisis sesuai apa yang menjadi tujuan penelitian dengan menganalisis beberapa sequence yang sesuai dengan apa yang peneliti akan analisis dengan menggunakan teori semiotika Barthes 68 3.2.6 Lokasi dan Waktu Penelitian Peneliti akan melaksanakan penelitian ini di Bandung. Adapun penelitian ini dimulai pada bulan Februari 2014 hingga Juli 2014 Tabel 3.3 Waktu Penelitian No 1 2 3 4 Kegiatan Februari 1 2 3 4 1 Persiapan Pengajuan Judul Persetujuan Judul Persetujuan pembimbing Pelaksanaan Bimbingan BAB I & II Bimbingan BAB III Seminar UP Revisi Seminar UP Pengumpul-an data Pengolahan Data Bimbingan BAB IV Bimbingan BAB V Bimbingan Seluruh BAB Sidang Pendaftaran Sidang Penyerahan Draf Skripsi Sidang Skripsi Sumber :Peneliti, 2014 Maret 2 3 4 1 Tahun 2014 April 2 3 4 1 Mei 2 3 4 1 Juni 2 3 4 1 2 Juli 3 4 1 Agustus 2 3 4 i DAFTAR RIWAYAT HIDUP Data Pribadi Nama : Irfan Irfianto Tempat, Tanggal Lahir : Pandeglang, 18 Agustus 1991 Jenis Kelamin : Laki-laki Agama : Islam Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Kubang Sari 7 No. 48, Sekeloa, Bandung Telephon : 083820911745 E-mail : irfanirfianto@ymail.com Latarbelakang Pendidikan Formal 1996 – 2001 : SDN Karaton 3, Pandeglang, Banten 2001 – 2004 : MTS Darul Hijrah Wal Banna, Pandeglang, Banten 2006 – 2009 : SMKN 2 Pandeglang, Banten 2009 – Sampai sekarang : S1 Komunikasi Jurnalistik, Universitas Komputer Indonesia (UNIKOM) Bandung Non Formal 2005 – 2006 : Kursus Komputer di LPBI – MBA Pandeglang Banten Seminar & Workshop 2010 -Pesrta Table Manner AMAROSA Hotel (Bersetifikat) 2011 -Peserta Seminar Trend IT 2011 (Bersetifikat) -Peserta Seminar NetPreneur: Meraih Peluang (Bersetifikat) Bisnis Melalui Internet -Peserta Acara Diskusi Politik: Kesiapan Pemerintah (Bersetifikat) dalam Aspek Kebijakan Pertahanan dan Keamanan NKRI dalam Menghadapi Gejolak Politik di Timur Tengah -Peserta One Day Workshop MC& Radio Announcer (Bersetifikat) di Unikom Bandung -Peserta Seminar Forografi “Shutter” Prodi IK UNIKOM (Bersertifikat) -Peserta Seminar “Islam dan Moralitas Pembangunan” (Bersertifikat) Prodi IK & PR Unikom 2012 -Peserta “Study Tour Mass Media Tahun Akademik 2012” (Bersertifikat) Prodi IK Unikom 2013 -Peserta Peringatan 58 Tahun Konperensi Asia Afrika 2013 (Bersertifikat) -Peserta Sosialisasi 4 Pilar Kebangsaan Indonesia, di Sukabumi oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat Repubik Indonesia (MPR-RI) (Bersertifikat) Kemampuan Bisa menjalankan MS Office (MS Word, MS Excel, MS PowerPoint) BIsa mengunakan Adobe (Adobe Photoshop, InDesign) dan CorelDRAW Pengalaman Organisasi Pandeglang Independent Scooter Society (PISS) Jabatan :Anggota (2006-Sekarang) Himpunan Media Bandung (HMB) - Himpunan Awak Media (HAM) Jabatan :Anggota (2012-2014) Invinity News and Publishing Services Jabatan :Pengurus (2013- Sekarang) Trikumbara (komunitas pencinta alam) Jabatan :Humas (2013-Sekarang) Pengalaman Kerja Destinasia Magzine : Alamat : Jl. Ambon No. 2 Bandung Periode : Juli 2012 - Agustus 2013 Jabatan : Fotografer Majalah Trias Politika : Alamat : Jl. Duren Tiga Raya No. 2 Pancoran Pasar Minggu, Jakarta Selatan Periode : November 2012 – November 2013 Jabatan : Wartawan Foto (Biro Bandung) PT. TARGET MULTIMEDIA (media online www.targetabloid.co.id) Alamat : Bukit Cimanngu Villa Blok N9/9 Bogor Periode : November 2013 – Sekarang Jabatan : Reporter (Biro Bandung) Demikian riwayat hidup ini saya buat dengan sebenarnya. Bandung, 11 April 2014 Irfan Irfianto 41809714 MAKNA KEKERASAN PADA FILM DOKUMENTER JAGAL (THE ACT OF KILLING) (Analisis Semiotika Roland Barthes pada Film Dokumenter “Jagal (The Act of Killing)” tentang Pembunuhan Anti-PKI pada Tahun 1965-1966, Karya Joshua Oppenheimer) SKRIPSI Diajukan Untuk Menempuh Gelar Sarjana (S1) Program Studi Ilmu Komunikasi, Konsentrasi Jurnalistik Oleh IRFAN IRFIANTO NIM : 418O9714 PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI KONSENTRASI JURNALISTIK FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2014 ABSTRACT MEANING OF VIOLENCE ON THE JAGAL MOVIE (THE ACT OF KILLING) (Analysis Roland Barthes’ Semiotics of the Jagal Documentary Movie (The Act of Killing) on Murder Non-PKI in the Year 1965 to 1966, Crieted by Joshua Oppenheimer's) By: Irfan Irfianto NIM. 41809714 This thesis under the guidance of, Drs. Alex Sobur, M.Si. This study aimad to determine the main of semiotic significance of the violence contained in the Jagal as a movie documentation (The Act of Killing), analyzing what the meaning contained in the film that be related with violence, that’s mean of denotation, connotation meaning, and myth / ideology according to Roland Barthes. This study using qualitative method Roland Barthes' semiotic analysis. The techniques data collection used are literature studies, documentation study, observation, interviews and online data retrieval. That objects will be analyzed using the sequences contained in that film Jagal documentary (The Act of Killing) by taking eight sequences. The results showed that there are three meanings according to Barthes semiotic. Denotation of meaning contained in that film sequence Jagal (The Act of Killing) shows a murder, threats, torture, and deprivation of the people accused of communism, ethnic Chinese and intellectual. This show has connotations of violence structured and real by the New Order regime. Meaning ideology/myth of the sequences contained, occurred massacre on the Partai Komunis Indonesia (PKI) and the others organization of it, got violent action by the thugs and the Pemuda Pancasila Organization. Conclusion The study describes the murder, threats, torture, and deprivation of the people accused of communism, ethnic Chinese and intellectual. This is the ironic violence are structured by the regime until three decades. They like as the freedom granted by law they like the freedom granted by law thus depriving the nation and the freedom of life. Partai Komunis Indonesia (PKI) with others organization made a mess not given calm. Researchers hoped that more filmmakers show the film with meaning. Jagal documentary Movie Butcher (The Act of Killing) give the social messages and can be knowledge for Indonesian people, about that history who are that believe for the doctrine of the New Order. Key Word : Meaning Of Violence, Semiotics, Roland Barthes’. I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Film dokumenter Jagal (The Act of Killing) ini mengungkapkan realita kekejaman pada tahun 1965 terhadap anggota Partai Komunis Indonesia (PKI) yang ada di Medan, Sumatera Utara. Di tempat ini terjadi pembantaian besarbesaran secara sistematis terhadap satu suku bangsa atau kelompok dengan maksud memusnahkannya (genosida) dilakukan oleh seorang preman bersama kelompoknya yang mengatasnamakan Pemuda Pancasila. Setelah PKI dituduh oleh TNI sebagai pelaku G30S pada tahun 1965, seorang preman bernama Anwar Congo yang dianggap sebagai tokoh oleh kawankawannya, dari preman kelas teri pencatut karcis bioskop menjadi pemimpin pasukan pembunuh. Anwar dan kawan-kawannya membantu tentara membunuh lebih dari satu juta orang yang dituduh komunis, etnis Tionghoa, dan intelektual, dalam waktu kurang dari satu tahun. Sebagai seorang algojo dalam pasukan pembunuh yang paling terkenal kekejamannya di Medan, Anwar telah membunuh ratusan orang dengan tangannya sendiri. dikutip dari booklet Sebuah Film Karya Joshua Oppenheimer, Jagal/The Act of Killing (2012:1). Dalam film ini, para pembunuh bercerita tentang pembunuhan yang mereka lakukan dengan cara dan tekniknya sendiri. Anwar dan kawan-kawannya tidak pernah sekalipun dipaksa oleh sejarah untuk mengakui bahwa mereka ikut serta dalam kejahatan terhadap kemanusiaan. Mereka justru menuliskan sendiri sejarahnya yang penuh kemenangan dan menjadi panutan bagi jutaan anggota Pemuda Pancasila yang berawal dari pasukan anti-PKI di Medan. Anwar direkrut oleh tentara untuk membentuk pasukan pembunuh dengan pertimbangan bahwa mereka telah terbukti memiliki kemampuan melakukan kekerasan, dan mereka membenci komunis yang berusaha memboikot pemutaran film Amerika, film-film yang paling populer (dan menguntungkan) (2012:2). Film yang berdurasi 2:39 menit versi ini pertama kali dibuat dan mampu memasuki ajang “British Academy of Film and Television Arts” (BAFTA) Awards ke-67, di Inggris 2014. The Act of Killing berhasil menang untuk kategori film dokumenter terbaik. Pada kategori ini, The Act of Killing berhasil mengalahkan sejumlah pesaing lainnya seperti film dokumenter yang berjudul The Armstrong Lie, Blackfish, Tim's Vermeer, dan We Steal Secrets. (Ars).1 1.2 Rumusan Masalah Makro Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka peneliti mengambil rumusan masalah makro mengenai : “Bagaimana Makna Kekerasan pada Film Dokumenter Jagal (The Act of Killing)?” 1.3 Rumusan Masalah Mikro Berdasarkan pembatasan masalah di atas, maka rumusan masalah penelitian ini adalah: 1. Bagaimana makna denotasi tentang kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing)? 2. Bagaimana makna konotasi tentang kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing)? 1 http://showbiz.liputan6.com/read/2017515/20-feet-from-stardom-buat-the-act-ofkilling-bertekuk-lutut-di-oscar-2014) Diakses pada 16-Maret-2014.Pukul,01:00 3. Bagaimana makna mitos/ideologi tentang kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing)? II. METODE PENELITIAN Dalam penelitian ini teori yang dipakai adalah teori semiotika Roland Barthes yang merupakan ilmu tentang tanda-tanda. Ilmu ini menganggap bahwa fenomena sosial/masyarakat dan kebudayaan itu merupakan tanda-tanda. Semiotik itu mempelajari system-sistem, aturan-aturan, konvensi-konvensi yang memungkinkan tanda-tanda tersebut mempunyai arti (Preminger, 2001 dalam, Sobur, 2012:96). Roland Barthes dikenal sebagai salah seorang pemikir strukturalis yang getol mempraktikan model linguistik dan semiologi Saussurean. Barthes juga dikenal sebagai intelektual dan kritikus Sastra Prancis yang ternama; eksponen penerapan strukturalisme dan semiotika pada studi sastra (Sobur, 2009:63). Semiotika adalah suatu ilmu atau metoda analisis untuk mengkaji tanda.tanda–tanda adalah perangkat yang kita pakai dalam upaya berusaha mencari jalan di dunia ini, di tengah–tengah manusia dan bersama–sama manusia (Barthes, 1988, Kurniawan, 2001:53, dalam, Sobur, 2009:15). Tidak hanya memiliki makna denotatif dan konotatif, Perspektif Barthes tentang mitos ini menjadi salah satu ciri khas semiologinya yang membuka ranah baru. Mitos sendiri biasanya diasumsikan sebagai apa yang menjadi kegiatan yang dilakukan sehari-hari yang sudah dipercaya oleh orang-orang. III. Pembahasan Peneliti menguraikan berbagai hal mengenai hasil dan pembahasan dari penelitian berupa Analisis Semiotika “Bagaimana Makna Kekerasan pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing)?”. Hasil dari penelitian ini diperoleh melalui proses analisis terhadap makna Sequence yang ada pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing), kemudian mendeskripsikannya ke dalam suatu bentuk analisis yang tersistematis. Bab ini mengacu kepada pertanyaan penelitian mikro yang sebelumnya telah dirumuskan mengenai analisis semiotika dalam film dokumenter Jagal (The Act of Killing) dan sequence sebagai inti penelitian, yaitu dengan menggunakan metode analisis semiotika yang merupakan bagian dari metode analisis penelitian kualitatif. Maka peneliti memfokuskan mengenai makna apa saja hal–hal yang terdapat dalam sequence pada film dokumenter Jagal (The Act of Killing) yang berkaitan dengan kekerasan yang terjadi dalam film tersebut. Maka dari itu peneliti menggunakan model Barthes sebagai teori pendukung dalam menganalisis Semiotik Kekerasan dalam film dokumenter Jagal (The Act of Killing). Terdapat beberapa sequence yang akan dianalisis dari film dokumenter Jagal (The Act of Killing) ini dengan konsepsi pemikiran Barthes. Semiotik yang dikaji oleh Barthes, antara lain, membahas apa yang menjadi makna denotatif dalam suatu objek, apa yang menjadi makna konotatif dalam suatu objek, juga apa yang menjadi mitos/ideologi dalam suatu objek yang diteliti. Denotatif adalah tingkat pertandaan yang menjelaskan hubungan antara penanda dan petanda, atau antara tanda dan rujukannya pada realitas yang menghasilkan makna eklips, langsung, dan pasti. Makna denotatif dalam hal ini adalah makna pada apa yang tampak. Denotatif adalah tanda yang penandanya mempunyai tingkat konvensi atau kesepakatan yang tinggi (Piliang, 2003:261). Pembahasan pada tingkat pertama adalah analisis terhadap tata ungkap visual film, yaitu menganalisis komponen-komponen pokok dalam film yang meliputi orang, benda, warna, dan gerak. Tanda-tanda tersebut dianalisis berdasarkan kaidah semiotika yang mencakup tanda, makna, dan pesan. Konotatif adalah tingkat pertandaan yang menjelaskan hubungan antara penanda dan petanda, yang di dalamnya terdapat makna yang tidak sebenarnya. Konotatif dapat menghasilkan makna kedua yang bersifat tersembunyi. Mitos/Ideologi adalah cerita yang begitu rupa menengahi antara yang diketahui dan tak diketahui (Sobur, 2014:162). Mitos merupakan kebudayaan yang menjelaskan atau memahami beberapa aspek tentang realitas atau gejala alam, serta produk kelas sosial mengenai hidup dan mati, manusia dan dewa, dan sebagainya. Pada makna denotatif yang muncul dari sequence tersebut adanya prilaku kekerasan yang dilakukan Anwar Congo dengan teman-temannya terhadap orang yang dianggap komunis, dengan menggunakan kawat Anwar membuhuh korbannya, pada saat itu Partai Komunis Indonesia (PKI) dituduh oleh TNI sebagai pelaku G30S pada tahun 1965. Pada makna konotatif yang muncul dari penanda yang ada dalam sequence ini mengambil pada baju yang dipakai Anwar Congo saat bercerita dengan sangat antusias. Terlihat dari baju yang di pakai Anwar begitu santai, yang ia sebut “baju piknik”. di atas ruko tempat biasa Anwar mengeksekusi orang yang dianggapnya komunis. Anwar menunjukkan seakan membawa peneliti “piknik” berimajinasi. bagaimana ia menghabisi korbannya dengan kawat yang katanya (Anwar) meminimalisasi pertumpahan darah. Setelah menghabisi korbannya ia menunjukkan tarian cha cha-nya. Anwar geram sebagai preman bioskop merasa terganggu adanya komunis yang memblokade film bioskop dari film barat menjadi film lokal. Preman bioskop yang sehari-harinya mencatut karcis berubah menjadi pasukan pembunuh. Pada makna mitos/ideologi yang diambil dari semua petanda yang ada dalam sequence. Ketika Orde Lama digantikan Orde Baru, Partai Komunis Indonesia (PKI) dituduh oleh TNI sebagai pelaku G30S pada tahun 1965. Mulailah pembantaian diberlakukan terhadap orang yang dianggap komunis, etnis cina dan intelektual. PKI dianggap partai terlarang pada masa orde baru bahkan sampai setelah dikampanyekannya anti-komunis melalui pendidikan, seni, sastra, budaya, film dan lain-lain. Masyarakat Indonesia masih menganggap bahwa komunis itu adalah suatu idiologi yang buruk atau tidak baik. Ideologi kebudayaan liberalisme, yang dalam konteks Indonesia dikenal dengan istilah humanisme universal, serta versi peristiwa 1965 yang menjadi narasi utama rezim Orde Baru (dalam Herlambang, 2013:6). Istilah liberalisme dalam pengertian kebudayaan merujuk pada konsep-konsep semacam kebebasan intelektual, kebebasan berekspresi, dan kebebasan artistic. Semua konsep ini berakar pada semangat ideal barat atas prinsif demokrasi dan persamaan salah satu aspeknya di dalam terminologi kebudayaan Indonesia yang dikenal dengan istilah humanisme universal. Menurut Herlambang (2013:6) dalam pengertian politik istilah liberalisme merujuk pada gerakan dari elemen-elemen politik sayap kanan untuk melawan komunisme. IV. KESIMPULAN Peneliti menyimpulkan dalam film ini memperlihatkan adanya pembunuhan, ancaman, penyiksaan, serta perampasan kepada orang yang dituduh komunis, etnis cina dan intelektual. Ini menunjukkan telah terjadinya kekerasan terstruktur oleh rezim Orde Baru. Mereka seperti diberikan kebebasan secara hukum kala itu. Partai Komunis Indonesia (PKI) dengan organisasi sayapnya dibuat kocar-kacir tidak diberikan tenang. DAFTAR PUSTAKA A. Buku Ardianto, Komala, Karlinah. 2012. Komunikasi Massa: Suatu Pengantar. Bandung. Simbiosa Rekatama Media. Barthes, Roland. 2010. Imaji,Musik,Teks. Penerjemah, Agustinus Hartono. Yogyakarta. Jalasutra Bungin, Burhan. 2003. Analisis Data Penelitian Kualitatif. Jakarta: RajaGrafindo Persada. Danesi, Marcel. 2010. Pesan, Tanda, dan Makna, Buku Teks Dasar mengenai Semiotika dan Teori Komunikasi. Yogyakarta. Jalasutra. Effendy, Uchana, Onong. 2013. Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek. Cetakan Keduapuluh Lima. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. Fiske, John. 2012. Pengantar Ilmu Komunikasi-Edisi Ketiga. Cetakan Kedua. Penerjemah, Hapsari Dwiningtyas. Jakarta. PT Rajagrafindao Persada. Fromm, Erich. 2010. Akar Kekerasan, Analisis Sosio-Psikologis atas Watak Manusia. Penerjemah, Imam Muttaqin. Cetakan Keempat. Yogyakarta. Pustaka Pelajar Halim, Syaiful. 2013. Postkomodifikasi Media. Cetakan Pertama. Yogyakarta. Jalasutra. Herlambang, Wijaya. 2013. Kekerasan Budaya Pasca 1965: Bagaimana Orde Baru Melegitimasi Anti-Komunisme Melalui Sastra dan Film. Cetakan Pertama. Tanggerang Selatan. Marjin kiri. Mulyana, Deddy. 2013. Metodologi Penelitian Kulaitatif: Paradigma Baru Ilmu Komunikasi dan Ilmu Sosial lainnya. Cetakan Kedelapan. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. Piliang, Yasraf. 2003. Hipersemiotika : Tafsir Cultural Studies atas Matinya Makna. Yogyakarta. Jalasutra. Ramli & Fathurahman. 2005. Film Independen (Dalam Persepektif Hukum Hak Cipta dan Hukum Perfilman Indonesia). Bogor Selatan. Ghalia Indonesia. Santoso. 2002. Teori-Teori Kekerasan, Cetakan Pertama. Jakarta. Ghalia Indonesia Sobur, Alex. 2009. Semiotika Komunikasi, Cetakan Keempat. Bandung. Remaja Rosdakarya. , Alex. 2012. Analisis Teks Media Suatu Pengantar untuk Analisis Wacana, Analisis Semiotika, dan Analisis Framing. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. , Alex. 2014. Komunikasi Naratif, Paradigma, Analisis, dan Aplikasi. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. Sugiyono. 2012. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan RD. Bandung. Alfabeta. Suryanegara, Ahmad Mansur. 2009. Api Sejarah. Bandung. Salamadani Pustaka Semesta. Susan. 2010. Pengantar Sosiologi Konflik dan Isu-isu Konflik Kontemporer, Cetakan Kedua. Jakarta. Kencana Prenada Media Group. Zoebazary, Ilham. 2010. Kamus Istilah Televisi dan Film. Jakarta. Gramedia Pustaka Utama. B. Internet Searching: http://www.jagalfilm.com http://theactofkilling.com http://id.shvoong.com/writing-and-speaking/presenting/2196538-pengertiankekerasan/#ixzz2%20PmoIWgRC http://showbiz.liputan6.com/read/2017515/20-feet-from-stardom-buat-the-act-ofkilling-bertekuk-lutut-di-oscar-2014) http://www.bimbingan.org/definisi-film.html http://jaririndu.blogspot.com/2011/11/teori-semiotik-menurut-para-ahli.html http://pemudapancasila.or.id/profil/sejarah/ http://www.slideshare.net/AnitaKim98/pki-partai-komunis-indonesia C. Sumber lain : Nugroho, Eko. 2012. “Representasi Rasisme Dalam Film This Is England (Analisis Semiotik Roland Barthes Mengenai Rasisme Dalam Film This Is England)”. Skripsi . Bandung. Universitas Komputer Indonesia Makhrufi, Dyah, Dianita. 2013. “Pesan Moral Islami dalam Film Sang Pencerah (Kajian Analisis Semiotik Model Roland Barthes)” Skripsi. Yogyakarta. UIN Sunan Kalijaga. Abbas, Pradita. 2013. “Representasi makna kesetiaan dalam film Hachiko: A Dog’s Story karya Lasse Hallstrom (Studi Semiotik Roland Barthes Mengenai Makna Kesetiaan Dalam Film Hachiko: A dog’s Story Karya Lasse Hallstrom)”. Skripsi. Bandung. Universitas Komputer Indonesia. Booklet. 2012. Sebuah Film Karya Joshua Oppenheimer Jagal The Act of Killing. Denmark. Final Cut. Majalah Detik Edisi 1-7 Oktober 2012 Materi selama Peneliti Kuliah Ilmu Komunikasi
Makna Kekerasan Pada Film Jagal (The Act Of Killing) (Analisis Semiotika Roland Barthes pada Film Dokumenter "Jagal (The Act of Killing)" tentang Pembunuhan Anti-PKI pada Tahun 1965-1966, Karya Joshua Oppenheimer) Desain Penelitian Uji Keabsahan Data Uji Kredibilitas Fungsi Komunikasi Massa Komunikasi Massa Mengunakan Media Massa Jenis-jenis Film Arti Film dan Sejarahnya Karakteristik Film Arti Film dan Sejarahnya Kegunaan Teoretis Kegunaan Praktis Kerangka Konseptual Kerangka Pemikiran Kerangka Teoritis Kerangka Pemikiran Latar Belakang Masalah OBJEK DAN METODE PENELITIAN Latar Belakang Masalah PENDAHULUAN Otak Berbasis Perilaku Agresif Kekerasan Pembuat Film Objek Penelitian Penelitian Terdahulu yang Relevan Rumusan Masalah Makro OBJEK DAN METODE PENELITIAN Sinopsis Film Objek Penelitian Studi Pustaka Studi Lapangan Teknik Analisa Data Lokasi dan Waktu Penelitian Teori Semiotika Menurut para Ahli
Dokumen baru

Aktifitas terbaru
Penulis
Dokumen yang terkait
Tags
The Semiotics Of Roland Barthes

The Act Of Watching

Makna Kekerasan Pada Film Jagal (The Act Of K..

Gratis

Feedback