Perancangan Media Informasi Tentang Oto Iskandar Dinata Melalui Media Biografi

Gratis

3
54
61
3 years ago
Preview
Full text
DAFTAR RIWAYAT HIDUP DATA PRIBADI Nama : Lutfi Yadi Rahmat Tempat, Tanggal lahir : Bandung, 29 Agustus 1992 Status Perkawinan : Belum Menikah Hobi : Membaca, Bermain Musik Alamat : Jln. Dago Pojok Bunisari no.24 Email : lutfiyadirahmat@gmail.com HP :081223380066 PENDIDIKAN FORMAL SD Negeri 12, Jakarta ( 1994-2001) SMP Negeri 35, Bandung (2004-2007) SMA Negeri 19, Bandung ( 2007-2010) Jurusan Desain Komunikasi Visual, Universitas Komputer Indonesia (UNIKOM), Bandung (2010-2016) 16 KEMAMPUAN PENGUASAAN PERANGKAT LUNAK Dream weaver, Flash, Director, Fireworks, Freehand, Adobe Photoshop, Page Maker/ In Design, Premiere, Corel Draw, Photo paint, Ulead Video Director, Microsoft Office, Microsoft Visio, Microsoft Publisher, Microsoft Front Page, 3D Studio Max PENGALAMAN KERJA RILL MANAGEMENT, ROAD MANAGER (2008) GOD INCORPORATED clothing & Distro, Purchasing (2010) PT. MARAGHITA, Desainer (2014) 17 Laporan Pengantar Tugas Akhir PERANCANGAN MEDIA INFORMASI TENTANG OTO ISKANDAR DI NATA MELALUI MEDIA BIOGRAFI DK 38315 / Tugas Akhir Semester II 2015-2016 oleh: Lutfi Yadi Rahmat NIM. 51910191 Program Studi Desain Komunikasi Visual FAKULTAS DESAIN UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2016 KATA PENGANTAR Syukur alhamdulilah kami panjatkan kehadiran Allah SWT, karena atas karunia rahmat dan ridha-nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan tugas akhir ini. Laporan Pengantar Tugas Akhir ini disusun sebagai salah satu prasyarat penilaian mata kuliah pengantar tugas akhir dan proses kelulusan pada Program Studi Desain Komunikasi Visual, Universitas Komputer Indonesia Bandung. Judul pengantar Tugas Akhir adalah : PERANCANGAN MEDIA INFORMASI TENTANG OTO ISKANDAR DI NATA MELALUI BUKU BIOGRAFI, penulis sadar sepenuhnya banyak kekurangan dan kesalahan serta masih jauh dari kesempurnaan dalam membuat Laporan Pengantar Tugas Akhir ini, untuk itu penulis berharap adanya kritik dan saran yang membangun menuju arah yang lebih baik lagi dari para pembaca sehingga laporan ini menjadi lebih baik. Akhir kata penulis berharap semoga laporan Tugas Akhir ini dapat bermaanfaat bagi semua dan penulis pada khususnya. Aamiin Bandung, Agustus 2016 Penulis, Lutfi Yadi Rahmat iii DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. i LEMBAR PERNYATAAN ORISINALITAS ................................................ ii KATA PENGANTAR ..................................................................................... iii ABSTRAK ....................................................................................................... iv ABSTRACT ..................................................................................................... v DAFTAR ISI .................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... viii BAB I. PENDAHULUAN .............................................................................. I.1 Latar Belakang Masalah ............................................................................. 1 I.2 Identifikasi Masalah ................................................................................... 1 I.3 Rumusan Masalah ...................................................................................... 2 I.4 Batasan Masalah ......................................................................................... 2 I.5 Tujuan Perancangan ................................................................................... 3 3 BAB II. KAJIAN TEORITIS TENTANG MASALAH II.1 Pahlawan……… ........................................................................................ 4 II.1.1 Jenis-jenis Pahlawan Nasional………………………………………… 5 II.2 Sikap Kepahlawanan.................................................................................. 5 II.3 Nilai – Nilai Kepahlawanan……………………………………………… 8 II.4 Profil Oto Iskandardinata………………………………………………… 8 II.4.1 Sejarah Singkat………………………………………………………… 8 II.4.2 Kepribadian Oto Iskandardinata……………………………………….. 8 II.5 Sifat Positif dari Oto Iskandar Di Nata………………………………… 12 II.6 Data hasil riset…………………………………………………………. 13 II.7 Analisis dan Usulan Desain……………………………………………. 14 vi BAB III. STRATEGI PERANCANGAN DAN KONSEP VISUAL III .1 Strategi Perancangan…………………………………………………. 16 III.1.1 Tujuan Komunikasi…………………………………………............. 16 III.1.2 Pendekatan Komunikasi………………………………………………. 16 III.1.3 Materi Pesan…………………………………………………………... 17 III.1.4 Gaya Bahasa…………………………………………………………... 17 III.1.5 Khalayak Sasaran Perancangan……………………………………….. 17 III.1.5.1 Target Audiens……………………………………………………. 18 III.1.5.2 Consumer Insight…………………………………………………. 19 III.1.5.3 Consumer Journey…………………………………………………... 19 III.1.5.4 Indikator Konsumen……………………/………………………… 20 III.1.7 Strategi Kreatif……………………………………………………… 21 III.1.8 Strategi Media………………………………………………………. 22 III.1.9 Strategi Distribusi……………………………………………………... 25 III.2 Konsep Visual………………………………………………………… 25 III.2.1 Format Desain………………………………………………………. 25 III.2.2 Tata Letak (layout)………………………………………………….. 25 III.2.3 Typografi……………………………………………………………… 26 III.2.4 Gaya Visual (Ilustrasi)………………………………………………… 27 III.2.6 Warna..………………………………………………………………... 27 BAB IV TEKNIS PRODUKSI MEDIA IV.1 Material Produksi……………………………………………………….. 33 IV.1.1 Perangakat keras (Hardware)…………………………………………. 33 IV.1.2 Perangakat Lunak (Software)………………………………………… 33 IV.2 Teknis Produksi…………………………………………………………. 34 IV.2.1 Pra Produksi……………………………………………………….... 34 IV.2.2 Produksi……………………………………………………………….. 35 IV.2.3 Media Pendukung……………………………………………………... 40 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………….. 50 vii DAFTAR GAMBAR Gambar II.1 Bagan pahlawan………………………………………………. 7 Gambar II.2 Oto Iskandar di nata…………………………………………... 9 Gambar II.3 Oto Iskandar di nata…………….…………………………….. 10 Gambar II.4 Makam Oto Iskandar Di Nata………………………………… 11 Gambar II.5 Diagram 1…………………………………………………….. 14 Gambar II.6 Diagram 2…………………………………………………….. 15 Gambar III.1.5.4.1 indikator 1………………………………………………... 20 Gambar III.1.5.4.2 indikator 2………………………………………………... 20 Gambar III.2.4.1 reverensi visual 1………………………………………… 28 Gambar III.2.4.2 reverensi visual 2………………………………………… 28 Gambar III.2.4.1.1 karakter………………………………………………… 29 Gambar III.2.4.1.2 Oto Iskandar…………………………………………… 30 Gambar III.2.6.1 warna…………………………………………………….. 32 Gambar IV.2.2.1 Sketsa……………………………………………………. 35 Gambar IV.2.2.2 Tahapan Sketsa warna…………………………………… 36 Gambar IV.2.2.3 Tahapan Sketsa warna…………………………………… 36 Gambar IV.2.2.4 Tahapan Sketsa warna…………………………………… 37 Gambar IV.2.2.5 Tahapan Sketsa warna …………………………………….. 37 Gambar IV.2.2.6 Tahapan Sketsa warna…………………………………… 38 Gambar IV.2.2.7 Tahapan Sketsa warna…………………………………… 38 Gambar IV.2.2.8 Hasil dari Sketsa warna………………………………….. 29 Gambar IV.2.3.1 poster…………………………………………………….. 40 Gambar IV.2.3.2 x-banner……………………………………………………. 41 Gambar IV.2.3.3 kaos………………………………………………………… 42 Gambar IV.2.3.4 gantungan kunci………………………………………..... 43 Gambar IV.2.3.5 buku tulis……………………………………………….... 44 Gambar IV.2.3.6 handbag………………………………………………….. 45 Gambar IV.2.3.7 sticker……………………………………………………. 46 Gambar IV.2.3.8 pembatas buku…………………………………………… 47 viii Gambar IV.2.3.9 tempat pensi………………………………………………... 48 Gambar IV.2.3.10 mug……………………………………………………….. 49 ix DAFTAR PUSTAKA Sumber Buku Ajisaka, Arya. 2008. Mengenal Pahlawan Indonesia Edisi Revisi. Jakarta: Kawan Pustaka Boediman, S, Andi. (2007) Photoshop master class, Escaeva, Jakarta:Kepustakaan apopular Gramedia Chaerulsyah, Edwin Mirza. 2013. Persepsi siswa tentang keteladanan Melalui pembelajaran sejarah di Sma Negri 4 Kota Tegal, Pendidikan Sejarah. Skripsi tidak diterbitkan. Semarang: Universitas Negeri Semarang. Danton. Sihombing. 2001. Tipografi dalam Desain Grafis. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama E. Kosim. 1981. Biografi dan perjuangan Oto Iskandardinata, laporan Penelitian jurusan sejarah fakultas sastra UNPAD, Bandung. Jonathan, Sarwono. (2007). Metode Riset Untuk Desain Komunikasi Visual, Yogyakarta: Penerbit Andi. Hendi, Hendratman.(2008). Tips&trik Desain Graphics, Bandung: Informatika Bandung Nina H. Lubis. 2005. Sijalakharupat, Biografi Oto Iskandardinata, Gramedia Pustaka utama, Cet I, Jakarta. Safwan, Mardanah. Et al. 1975. Riwayat hidup dan perjuangan Oto Iskandardinata. Lembaga sejarah dan antropologi. Jakarta. Sagimus. 1985. Pahlawan Nasional. Jakarta: Depdikbud Soebagiijo IN, 31 Maret hari lahir: Oto Iskandardinata, Kampus, Jakarta, 31 maret 1971. Sri Sutjiatiningsih. 1980. R. Oto Iskandardinata, Depdikbud, Jakarta. Yahya, Lip D. 2008. Oto Iskandardinata The Untold Stories.Bandung: FDWB Publishin Westriningsih. 2010. 100 Trik rahasia Desain Grafis. Semarang: Wahana Komputer 49 Sumber Internet Sindonews (2016) Si Jalak harupat di kutip dari: http://daerah.sindonews.com/read/976544/29/otto-iskandardinata -si-jalak-harupat-dari- bojongsoang-1426326631/2 Si jalak harupat. Diakses pada tanggal 11 Februari 2016, 10:55:00 Mesin cetak (2016) Desain Mug di kutip dari: http://desain-mug.com/cara-membuat-mug-digital-sablon/. Diakses pada tanggal 14 Agustus 2016, 23:20:00 Divapress (2016) 5 Elemen Penting Buku bergambar di kutip dari: http://blogdivapress.com/dvp/5-elemen-penting-buku-buku-bestsellerdunia/ tanggal 16 Agustus 2016, 03:20.15 50 BAB I. PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Masalah Pahlawan Nasional adalah gelar yang diberikan kepada seseorang yang semasa hidupnya melakukan sesuatu tindakan kepahlawanan berjuang melawan penjajah atau semasa hidupnya menciptakan suatu prestasi yang luar biasa untuk kemajuan pembangunan dan kemajuan bangasa dan Negara republik Indonesia, semangat kepahlawanan yang telah diwujudkan oleh para pejuang merupakan perjuangan yang dipersembahkan kepada bangasa dan tanah air, mereka berjuang berdasarkan jiwa dan semangat rela berkorban untuk bangsanya, semangat juang yang menggelora, keberanian, rasa kesetiakawanan yang tinggi, sifat kegotongroyongan, strategi dan perhitungan yang matang, tidak mengenal menyerah serta percaya pada kemampuan diri sendiri. Pembelajaran tersebut harus ditanamkan ketika usia masih dini, karena ketika usia masih dini anak akan terbiasa berfikir dan menggunakan pengetahuan yang mereka miliki untuk mengetahui sekelilingnnya, dapat belajar lebih teratur dan tidak tergesa – gesa, mengembangkan rasa ingin tahu sekaligus kesabaran untuk memahami. (Adhim, 2006: Hal. 42), salah satu metode yang tepat untuk meningkatkan belajar anak yaitu dengan memberitahu biografi tokoh yang menginspirasi motifasi semangat anak, salah satu tokoh yang menginspirasi yang bisa menjadi acuan dalam belajar serta memberi pengaruh terhadap kemajuan serta perkembangan bangasa Indonesia adalah Oto Iskandar DI Nata. Oto Iskandar Di Nata biasa dikenal dengan nama Otista adalah Menteri Negara Kabinet Pertama di Indonesia (19 Agustus 1945 – 14 November 1945), Oto Iskandar Di Nata adalah sesorang yang selalu mementingkan pendidikan, salah satu upaya untuk mencerdaskan warga pribumi melalui pendirian sekolah-sekolah bagi bangsa pribumi, dari tahun ke tahun sekolah yang didirikan semakin bertambah dan semakin menunjukan peningkatan yang signifikan ketika Oto Iskandar Di Nata memimpin (Nina, 2003: Hal. 51). Namun pada jaman ini, anak-anak jarang atau bahkan tidak mengetahui siapa itu Oto Iskandar Di Nata, anak-anak hannya mengetahui beberapa tokoh besar saja 1 terbukti dari beberapa data yang penulis ambil, berdasarkan data wawancara pada 50 anak sekolah dasar yang dipilih secara random menyatakan bahwa 6 anak mengetahui Otista sebagai pahlawan, 4 anak mengetahuin Otista sebagai pahlawan dari jawa barat, dan 44 anak mengatakan tidak tau Otista. Berdasarkan data tersebut dapat di simpulkan bahwa kurangnya anak mengetahui biografi Oto Iskandar Di Nata hal ini terjadi karena keterbatasannya buku yang kurang di mengerti oleh anak, maka dari itu perlunya media informasi yang mudah diserap oleh anak sehingga anak bisa mengetahui biografi dari Oto Iskandar Di Nata. 1.2.Identifikasi Masalah  Pengetahuan anak-anak mengenai Oto Iskandar Di Nata sangat kurang sebagai seorang pahlawan dari Kota Bandung.  Tidak adannya buku yang diperuntukkan untuk anak mengenai Oto Iskandar Di Nata 1.3.Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan, maka dapat diambil perumusan masalah yaitu bagaimana cara menumbuhkan pengetahuan pada anak tentang biografi Oto Iskandar Di Nata sebagai tokoh yang dapat menginspirasi dari aspek kepribadiannya seperti sikap dan perilaku, sikap Oto Iskandar Di Nata pada masa itu sangatlah berani dan pantang menyerah, prilaku Oto yang dikenal positif terhadap orang dan sangat semangat menjalani kehidupan dinilai sangat penting untuk ditularkan kepada anak. 1.4.Batasan Masalah Adapun batasan-batasan pembahasan mengenai biografi Oto Iskandar Di Nata. Yaitu sebagai seorang pemimpin pergerakan perjuangan di Bandung yang dapat menjadi inspirasi. Aspek kepribadian dari Oto Iskandar Di Nata seperti:  Berani dan Disiplin  Pantang Menyerah  Tolong menolong  Bertanggung jawab 2 1.5.Tujuan Perancangan dan Manfaat  Menjadi inspirasi bagi anak  Memotivasi anak melalui Oto Iskandar Di Nata  Agar anak mengetahui biografi Oto Iskandar Di Nata. 3 BAB II. KAJIAN TEORITIS TENTANG MASALAH II.1 Pahlawan Menurut Tjandrasasmita (1991,19) dua buah perkataan “Pahlawan Nasional” mengandung pengertian yang sangat luas jika ditinjau dari berbagai aspeknya. Dalam bahasa Jawa Kuno dan terdapat pada kitab klasik antara lain: Kitab Ramayana, Bharatayudha, Negarakertagama dan sebagainya yang mungkin, perkataan pahlawan berasal dari kata “Phala” yang artinya buah atau hasil bayaran, dengan demikian arti kata “Pahlawan” adalah orang yang mencapai hasil atau bayaran dari kerja atau usahanya. Sesuai dengan tambahan sebutan atau gelar nasional, maka pahlawan nasional berarti seseorang yang telah mencapai hasil usahanya atau memetik buah dalam usahanya untuk kepentingan nasional atau bangsanya. Dalam hal ini pengertian usaha tidaklah diartikan sempit, melainkan usaha dalam arti luas untuk kepentingan bangsanya. Menurut Pasal I Peraturan Pemerintah Republik Indonesia tanggal 14 November 1964 No. 23 tahun 1964 tentang penetapan penghargaan dan pembinaan terhadap pahlawan menurut Sagimun (1981, 244) disebutkan bahwa yang dimaksud dengan pahlawan adalah : A. Warga Negara Indonesia yang tewas atau gugur atau meninggal dunia karena nilai jasa perjuangan dalam suatu tugas perjuangan untuk membela negara dan bangsa. B. Warga Negara Indonesia yang masih diridhoi dalam keadaan hidup setelah melakukan tindak kepahlawanannya yang cukup membuktikan jasa pengorbanannya dalam suatu tugas perjuangan untuk membela negara dan bangsa dan yang dalam riwayat hidup selanjutnya tidak ternoda oleh suatu tindak atau perbuatan yang menjadi cacat nilai perjuangan. Menurut Tjandrasasmita (1985, 20) usaha-usaha seseorang atau beberapa orang sehingga layak mendapat julukan pahlawan nasional dapat melalui berbagai kegiatan atau aspek menurut bidangnya masing- masing. Munculnya pahlawanpahlawan itu juga sesuai dengan situasi peperangan, revolusi, ketidakstabilan 4 masyarakat baik disebabkan oleh faktor ekonomi, politik, kultural, sosial dan sebagainya. Karena itu dalam saat-saat kritis itulah lazimnya masyarakat atau bangsa nasibnya tergantung pada seseorang atau beberapa orang pemimpin atau bukan, yang dengan cepat dapat menyelamatkan masyarakat dan bangsa itu dari bahaya, ancaman dan kekacauan. Jelaslah bahwa dalam tindakan-tindakan yang cepat dan tepat oleh seseorang atau beberapa orang dalam usaha menyelamatkan situasi krisis yang menimpa masyarakat atau bangsa itu tidak terlepas dari kepemimpinan atau leadership. Dalam sejarah umat manusia baik dalam bentuk kelompok maupun bangsa timbulnya pahlawan-pahlawan itu bukan hanya karena hasil-hasil perjuangan yang bersifat fisik saja, misalnya seseorang pemimpin atau bukan menyelamatkan rakyatnya dari bahaya peperangan saja, tetapi juga dapat timbul pahlawanpahlawan melalui usaha atau kegiatan dibidang pemikiran untuk mengadakan perubahan besar yang dirasakan untuk kepentingan umum. II.1.1 Jenis-jenis Pahlawan Nasional Terdapat beberapa pegangan dan pedoman dalam penentuan seseorang menjadi pahlawan nasional, maka oleh badan pembinaan pahlawan pusat telah disusun rencana persyaratan atau kriteria pahlawan nasional, seperti yang dikutip oleh Sagimun (1981, 254) sebagai berikut: a. Pahlawan adalah seseorang yang sudah wafat atau gugur. b. Pahlawan dibagi menurut bidang jasanya dan menurut periode atau masa pengabdiannya. Proklamasi 17 Agustus 1945 merupakan puncak tertinggi di dalam sejarah Bangsa Indonesia. Dengan bertitik tolak pada proklamasi 17 Agustus 1945 sebagai puncak tertinggi sejarah Bangsa Indonesia, maka menurut periode atau masa pengabdiannya jenis pahlawan ada: A. Sebelum kemerdekaan Republik Indonesia  Pahlawan perjuangan kemerdekaan (sebelum tahun 1900) 5  Pahlawan pergerakan nasional (tahun 1900-1945) B. Sejak berdirinya Republik Indonesia 1) Kriteria pahlawan perjuangan kemerdekaan (sebelum tahun 1900)  Pahlawan perjuangan kemerdekaan adalah seseorang yang sudah wafat atau gugur dan sangat berjasa pada tanah air dan rakyat Indonesia.  Melakukan perjuangan bersenjata melawan penjajah demi kepentingan dan didukung oleh rakyat.  Sikap dan sepak terjangnya dari awal sampai akhir menunjukkan garis lurus yang konsekuen (tidak pernah menyimpang dari cita-cita perjuangan) yakni menentang panjajah untuk kemerdekaan tanah air dan rakyat.  Perjuangan bersenjata yang dilakukan mempunyai suri tauladan bagi rakyat Indonesia. 2) Kriteria pahlawan pergerakan nasional (1900-1945)  Man of Action Pahlawan pergerakan nasional adalah seseorang yang sudah wafat atau gugur dan sangat berjasa pada tanah air dan rakyat Indonesia. Dengan tindakan nyata melakukan perjuangan bersenjata atau perjuangan politik menentang penjajah untuk mencapai persatuan dan kemerdekaan nasional, rela berkorban dan berani menanggung segala akibat dari cita-cita perjuangannya untuk mencapai persatuan dan kemerdekaan nasional.  Man Of Through Inspiration Pahlawan pergerakan nasional dibidang ini adalah seseorang yang sudah wafat atau gugur dan berjasa luar biasa kepada tanah air dan bangsa Indonesia karena dengan hasil karya atau pemikirannya mendorong orang melakukan perjuangan untuk menentang penjajah guna mencapai persatuan nasional dan kemerdekaan. 3) Kriteria pahlawan kemerdekaan nasional Indonesia (sesudah proklamasi 17 Agustus 1945). a. Man of action 6 Ialah orang-orang yang dengan tindakan-tindakan nyata sangat berjasa kepada nusa dan bangsa Indonesia dalam rangka mempertahankan kemerdekaan nasional sebagaimana tercantum dalam UUD 1945. b. Man of through inspiration Ialah seseorang yang berjasa luar biasa kepada negara dan bangsa Indonesia karena dengan hasil karya pemikirannya mempengaruhi banyak orang sehingga orang itu begerak dalam rangka mencapai kemerdekaan nasional sebagaimana tercantum dalam UUD 1945. Sebagai monumen “heroisme” hari pahlawan juga saat tepat untuk mengenang keberanian dan pengorbanan para pahlawan pra dan pasca kemerdekaan. Memang hanya sedikit pahlawan yang dikenang dari mereka yang gugur sebagai pahlawan anonim. Namun darah mereka telah mambasahi ibu pertiwi, menguatkan cita-cita kemerdekaan, mereka berjuang tanpa pamrih bagi nusa dan bangsa. 2.1 Bagan Pahlawan (Sumber: http://www.setneg.go.id/index.php?option=com_tandajasa&cat) (di akses pada tanggal 4 april 2016) Menurut Yonky Karman (Kompas, 9 November 2002), sekarang problem nasional dibutuhkannya dedikasi terbaik dari putra-putri bangsa. Dibutuhkan pahlawanpahlawan yang tanpa pamrih, bukan pahlawan yang takut kehilangan jabatan, pahlawan yang hanya mementingkan kelompok atau individu. 7 II.2 Sikap Kepahlawanan Ciri-ciri orang-orang yang memiliki sikap kepahlawanan sebagai berikut:  Adanya rasa cinta tanah air dan bangsa  Rasa saling mengasihi kepada sesama  Berani membela kebenaran  Menatap masa depan dengan optimistis  Ulet dan Bertanggung jawab II.3 Nilai – Nilai Kepahlawanan Nilai-nilai kepahlawanan yang diharapkan dimasa sekarang  Cinta tanah air dan bangsa.  Berani membela kebernaran dan keadilan.  Menyayangi sesama II.4 Profil Oto Iskandardinata II.4.1 Sejarah Singkat Oto Iskandar Dinata adalah salah satu pahlawan nasional berdarah Sunda yang lahir di desa Bojongsoang, Dayeuhkolot, di selatan Kota Bandung. Ayahnya bernama Rd. Nataatmadja, yang setelah pulang dari ibadah haji berganti nama menjadi R.H. Adam Rakhmat, ibunya bernama Siti Hadijah. Salah seorang saudaranya yang bernama Rd. Ating Atmadinata pada tahun 1945 pernah menjadi Walikota Bandung (Nina, 2003: Hal.9).  Semasa kecil Oto Iskandardinata lahir pada tanggal 31 maret 1897, sebagai seorang anak yang lahir dari kalangan menak Oto iskandardinata hidup lebih baik di banding dengan anak – anak yang lain, Oto bersekolah di HIS ( Hollandsch Inlandsche school) sekolah tersebut hannya di peruntukan untuk keluarga bangsawan yang di tentukan dari status sosial seseorang, status sosial yang di tentukan oleh keturunan, jabatan, kekayaan dan pendidikan. Pada masa kanak – kanak Oto gemar berlolahraga, terutama main sepakbola, di samping olah raga Oto juga menaruh perhatian yang cukup besar dalam bidang 8 kesenian sehinggal Oto pandai menabuh gamelan dan menari sunda. (Nina, 2003: Hal.9-16).  Semasa pemuda 2.2 Oto Iskandar Di Nata (Sumber: http://assetsa2.kompasiana.com/statics/crawl/555f08900423bd38188b4567.jpeg?t=o&v=760) (diakses pada tanggal 9 april 2016) Setelah menamatkan di HIS, Oto melanjutkan pelajarannya ke Kweekschool Onderbouw (sekolah guru bagian pertama) di Bandung, sekolah ini biasa juga di sebut “Sakola Raja”. Setelah menyelasaikan studinya di Kweekschool Oto Iskandardinata melanjutkan studinya ke Hogere Kweekschool (HKS) atau sekolah Guru atas purwirejo jawa tengah. Di sini tampak bahwa jiwa pemuda Oto yang menanjak dewasa mulai gemar membaca. Bacaannya terutama buku – buku dan surat kabar yang berbau politik pada masa itu, bacaan – bacaan tersebut mengakibatkan jiwa Oto menjadi matang Ota menjadi tertarik pada masalah kemasyarakatan, kebangsaaan dan perjuangan bangasa. (Nina, 2003: Hal.16-18). Setelah lulus sekolah guru Oto Iskandardinata mulai pengabdiannya dengan menjadi guru di HIS, profesi sebagai guru adalah cita – cita Oto, Oto menjalan semua itu dengan penuh dedikasi dan tanggung jawab karana Oto sadar bahwa 9 dengan pendidikan bangsanya dapat menjadi bangsa yang berilmu dan mengerti tugas serta tanggung jawab terhadap tanah air (Nina, 2003: Hal.18).  Semasa perjuangan 2.3 Oto Iskandar Di Nata (Sumber: http://cdn.klimg.com/merdeka.com/i/w/tokoh/2012/03/15/4600/200x300/rotto-iskandardinata.jpg ) (diakses pada tanggal 9 april 2016) Kemunculan Organisasi Boedi Oetomo pada masa itu sangat menarik, Oto sangat terpikat dengan gagasan dan kegiatan Boedi Oetomo yang gigih membela nasib bangsa yang sedang dijajah bangsa lain. Setelah lama berada di Boedi Oetomo Oto kemudian memasuki organisasi Paguyuban Pasundan pada bulan juli tahun 1928, dalam organisasi barunya Oto tak butuh waktu lama untuk mendapatkan tempat yang strategis, Oto Iskandardinata langsung mendapatkan posisi Sekretaris pengurus bersar, kemudian pada saat kongres besar Paguyuban Pasundan yang di selenggarakan di bandung bulan Desember 1929, Oto Iskandardinata terpilih menjadi ketua Pengurus besar Paguyuban Pasundan,Pada masa kepemimpinan Oto Iskandardinata Organisasi paguyuban pasundan mengalami kemajuan pesat dibidang kegiatannya, yaitu bidang pendidikan, politik, sosial, ekonomi dan kewanitaan serta kepemudaan. (Nina, 2003: Hal.49). 10 Perjuangan Oto dalam memperjuangakan rakyak Indonesia begitu gigih terlihat dengan perdebatan panjang disiding Volksraad keberanian Oto dalam berbicara didepan siding, kritikannya yang pedas serta suarannya yang keras, membuat Oto dijuluki “SI Jalak Harupat” yaitu ayam jago yang keras dan tajam kalau menghantam lawan, kencang bila berkokok dan selalu menang kalau diadu. (Nina, 2003: Hal.86).  Semasa menjadi mentri Setelah kemerdekaan, Oto Iskandar Dinata kemudian diangkat menjadi Menteri Negara urusan masalah keamanan yang merupakan masalah krusial dalam awal kemerdekaan itu, masalah keamanan pada situasi revolusi di mana pun juga di dunia ini sangat kompleks karena bukan hannya mengusir soal tentara saja, tetapi soal – soal di luar ketentaraan yang sangat sulit di uraikan dan di selesaikan, pada masa Oto menjabat sebagai mentri pertahanan banyak gagasan – gagasan Oto yang sangat berpengaruh terhadap kemajuan beberapa bidang. (Nina, 2003: Hal.146- 158). 2.4 Makam Oto Iskandar Di Nata (Sumber: https://catatansamping.files.wordpress.com/2015/05/p1010092.jpg ) (di akses pada tanggal 9 april 2016) Oto Iskandar Dinata adalah sosok pejuang Sunda yang pantang menyerah dan berjiwa nasionalis. Tentu saja sangat anti terhadap segala bentuk penjajahan. Namun akhir hidupnya menyimpan kisah yang bukan saja ironis tetapi juga tragis. Oto Iskandardinata di culik pada tanggal 5 November 1945 tewas dibunuh dengan cara yang orang pun tidak tau persis pada pertengahan bulan Desember 1945 oleh 11 kelompok yang menamakan diri pasukan Laskar Hitam. Sekelompok orang yang justru mengaku sebagai bagian dari Republik Indonesia. Jenazahnya kemudian dihanyutkan di pantai Mauk, Tangerang. Pihak yang pro Oto Iskandardinata yang bersimpati penuh tangis dan cucuran airmata, membawa tanah pasir pantai Mauk sebagai simbol jasad Si Jalak Harupat ke makam Pasir Pahlawan di Lembang. (Nina, 2003: Hal.146- 158). II.4.2 Kepribadian Oto Iskandardinata  Keras Dalam hal ini yang di maksud kerasa adalah keras akan argumentasi yang dimiliki sehingga Oto Iskandar Di Nata di juluki “ si jalak harupat” yang berarti dalah sebutan untuk sejenis ayam jantan dalam Bahasa Sunda. Ayam tersebut dimitoskan sebagai ayam yang kuat, pemberani, nyaring saat berkokok, selalu menang saat diadu. Sifatnya yang demikian membuatnya dijadikan julukan bagi seorang pemberani.  Cinta Negara Indonesia Kecintaan Oto Iskandar Di Nata kepada Indonesia begitu sangat lebih penting di bandingkan dengan apapun Oto tidak gentar dan terus membela membela kepentingan rakyak demi tercapainya Negara Indonesia.  Berani membela kebenaran Pada masa kepemimpinan Oto Iskandar Di Nata kebijakan-kebijakan yang telah di buat sangat menguntungkan masyarakat karna itu Oto sangat mementingkan kondisi masyarakat yang di tindas oleh belanda karna ketidak adilan pada masa itu.  Menatap masa depan dengan optimistis Oto Iskandar Di Nata menanamkan jiwa optimistis pada setiap bagaian perjuangannya bahawa tidak ada kata menyerah utnuk membela Negara dan tidak ada kata berhenti sebelum merdeka hal itu yang membuat Oto selalu yakin bahwa Indonesia akan merdeka. 12 Dari data diatas mengenai biografi Oto Iskandar Di Nata dapat disimpulkan bahwa Oto adalah sosok yang penuh dengan kegigihan dalam menjalani hal apapun, dengan keyakinan yang begitu besar Oto mampu membangun bangsa dengan kerja keras. II.5 Sifat Positif dari Oto Iskandar Di Nata  Bertanggung Jawab Oto sangat lah bertanggung jawab atas segala apa yang telah dimulai. Dari sisilain Oto Iskandar Di Nata dinilai tegas dalam mengambil segala keputusan yang telah iya berikan.  Rasa tolong menolong sesama Banyaknya perbuatan-perbuatan positif yang telah dilakukan oleh Oto Iskandar Di Nata terhadap masyarakat membuat nama Oto sangat disegani,untuk menolong sesama Oto tidak banyak berfikir untuk menolong orang yang membutuhkan bantuannya.  Berjiwa pelopor Kiprah Oto Iskandar Di Nata di paguyuban pasundan adalah meningkatkan kecerdasan bangsa pribumi, atas dasar tersebut Oto membuat beberapa sekolah yang dari tahun ketahun jumlahnya terus betambah dan semakin menunjukan peningkatan yang signifikan. (Nina, 2003: Hal.50- 51).  Disiplin Dari kecil Oto sangat tekun belajar sehingga beliau masuk ke beberapa sekolah yang sangat elit pada jaman itu.  Cinta budaya dan bangsa Oto kecil selain gemar berolah raga, Oto menaruh perhatian yang cukup besar terhadap kesenian daerah, Oto sangat gemar main tonil (sandiwara) dan ikut aktif dalam mengurus dan mengatur pertunjukannya.  Berani karena benar 13 Oto adalah seorang figure yang cocok untuk dipanuti karena Oto sangat terkenal berani melawan ketidak adilan pada masa penjajahan Belanda, beliau berani melawan Belanda dengan memperjuangkan hak-hak warga.  Berjiwa pemimpin Oto Iskandar Di Nata sangat berjiwa pemimpin terlihat dari beliau semasa kecil Oto menjadi kapten tim sepakbola disekolahnya hingga dewasa Oto memimpin paguyuban pasundan. II.6 Data hasil riset Berdasarkan hasil wawancara yang di lakukan dengan secara kuantitatif, yang di laksanakan pada tanggal 23 Maret 2016 dengan jumblah responden 50 siswa sekolah dasar dari beberapa sekolah di kota Bandung sebagai berikut:  Pengetahuan siswa tentang Oto Iskandar Di Nata 13% Tidak mengetahuin Otoiskandardinata 44 Siswa 87% Mengetahui OtoIskandardinata 6 Siswa Gambar II.5 Diagram 1 Sumber: data pribadi 14  Pengetahuan siswa tentang profil Oto Iskandar Di Nata 8% 92% Tidak mengetahuin Otoiskandardina ta sebagai pahlawan dari jawa barat 46… Gambar II.6 Diagram 2 Sumber: data pribadi Berdasarkan data di atas dapat di simpulkan bawah rata – rata siswa sekolah dasar sedikit mengetahui Oto Iskandar Di Nata, dan tidak mengetahui biografi tentang Oto Iskandar Di Nata. Berdasarkan hasil wawancara tersebut menunjukan bahwa kurangnya pengetahuan siswa sekolah dasar tentang biografi dari Oto Iskandar Di Nata. Adapun karakteristik anak menurut Elizabet(1990) mengatakan bahwa anakanak mempunyai rasa ingin tahu, senang bermain dan sudah bias membaca sendiri, pada masa anak-anak lebih menyukai buku dan majalah anak-anak yang menekankan kisah petualangan dan anak dapat membaca tentang tokoh pahlawan sebagai tokoh identifikasi diri (Hal.162.) II.7 Analisis dan Usulan Desain Belajar harus ditanamkans sejak sedini mungkin, dengan mengenalkan tokoh yang menginspirasi maka akan membuat anak mendapatkan motivasi. Dengan mengenalkan biografi Oto Iskandar Di Nata akan menginspirasi anak dalam belajar, mengenalkan tokoh Nasional yang menginspirasi kepada anak untuk dijadikan teladan, dapat sebagai sarana mendidik dan membentuk kepribadian anak. Dengan demikian perlunya media informasi untuk anak yang menarik dan efektif serta membuat anak termotifasi untuk semangat belajar serta menaikan minat baca anak sehingga anak dapat dengan mudah mempelajari dan memahaminya dengan baik melalui biografi Oto Iskandar Di Nata. 15 BAB. III. STRATEGI PERANCANGAN DAN KONSEP VISUAL III.1 Strategi Perancangan Strategi perancangan dalam pembuatan konsep perancangan media informasi tentang Oto Iskandar Di Nata melalui media biografi ini, digunakan agar pesan yang ingin disampaikan ke anak-anak dapat dimengerti dan diterima dengan baik, berdasarkan analisa dan riset yang dilakukan. Bagaimana merancang sebuah pendekatan verbal dan non verbal. Strategi kreatif dan strategi media dilakukan berdasarkan coverage area, target audiens sehingga pesan yang dikomunikasikan dapat diterima oleh audiens secara tepat. Dalam perancangan media informasi tentang Oto, perlu adanya strategi perancangan yang tepat agar pesan yang akan disampaikan kepada target dapat diterima dengan baik dan efektif. Strategi yang dilakuan penulis adalah merancang buku biografi bergambar tentang Oto Iskandar Di Nata, karena buku sangat dinilai efektif untuk menarik minat baca anak-anak. III.1.1 Tujuan Komunikasi Tujuan komunikasi yang dilakukan dalam perancangan media informasi tentang Oto Iskandar Di Nata melalui media biografi, antara lain:  Agar anak mengetahui bagaimana perjalan singkat hidup dari Oto Iskandar Di Nata.  Agar dapat memotivasi anak dengan memperlihatkan sifat-sifat baik dari Oto Iskandar Di Nata sehingga anak bisa mengaplikasikannya. III.1.2 Pendekatan Komunikasi Pendekatan komunikasi yang dilakukan adalah “belajar mengetahui sambil membaca”. Cara yang digunakan adalah membuat anak-anak membaca buku bergambar tentang Oto Iskandar Di Nata. Agar anak mengenali dan mengetahui akan adannya pahlawan dari Bandung, salah satunya melalui komunikasi visual melalui buku bergambar, pendekatan dilakukan dengan emosional, pendekatan emosional adalah gejala kejiwaan yang ada dalam diri seseorang. Emosi 16 berhubungan dengan masalah perasaan. Seseorang yang memiliki perasaan pasti dapat merasakan sesuatu, baik perasaan jasmaniah maupun perasaan rohaniah. Dan di dalamnya terdapat perasaan intelektual, perasaan estetis, etis, sosial dan perasaan harga diri. Pendekatan emosional adalah pendekatan yang dilakukan guru terhadap murid melalui rangsangan verbal maupun nonverbal serta melalui sentuhansentuhan emosi (perasaan). Rangsangan verbal itu misalnya ceramah, cerita, sindiran, pujian, ejekan, berita, dialog, anjuran, perintah, dan sebagainya sedangkan rangsangan nonverbal dalam bentuk perilaku berupa sikap karna agar pesan yang di sampaikan melalui media buku bergambar dapat dipahami dengan baik. III.1.3 Materi Pesan Materi pesan ini yang akan disampaikan adalah media informasi tentang Oto Iskandar Di Nata melalu media biografi. Pada awalnya akan diperlihatkan buku bergambar tentang biografi Oto Iskandar Di Nata. Setelah itu anak-anak membaca bagaimana perjalanan hidup Oto Iskandar Di Nata dari lahir hingga menjadi pahlawan dan juga didalam buku diselipkan beberapa sifat semangat Oto dengan harapan anak-anak dapat semangat untuk belajar dan melakukan aktifitas dengan optimis. III.1.4 Gaya Bahasa Dalam perancangan ini gaya bahasa yang digunakan disesuaikan dengan anakanak, agar pesan yang disampaikan mudah diterima dengan baik oleh anak-anak. Gaya bahasa yang digunakan yaitu gaya bahasa Indonesia tidak baku dan santai. Bahasa yang sehari-hari digunakan, hal ini disesuaikan dengan target audiens yaitu anak skolah dasar agar informasi dan pesan yang ingin disampaikan tidak sulit dipahami oleh anak-anak. III.1.5 Khalayak Sasaran Perancangan Khalayak sasaran ini hannya anak-anak, karena pada masa umur 7-12 anak biasa dipengaruhi dengan beberapa cerita yang dapat menginspirasi. Oleh karena itu tidak menutup kemungkinan perancangan ini akan mempengaruhi masyarakat selain dari anak-anak. Dengan demikian ini merupakan hal yang positif, karena jika mendapat 17 respon yang baik dari masyarakat diharapkan dapat menanamkan prilaku yang baik kepada anak dengan cara mengarahkan anak untuk membaca dan memahami maksud dan tujuan atau inti dari buku yang akan dibaca. III.1.5.1 Target Audiens A. Demografi  Sasaran : anak-anak  kelamin : Laki-laki dan Perempuan  Usia : 7-12 tahun  Pendidikan : Pelajar  Agama : Semua Agama  Kelas Sosial : Menengah ke atas  Target Primer : Anak- anak .  Target Sekunder : masyarakat umun yang berada di Kota Bandung. B. Psikografis Secara psikografis siswa SD, atau rentang usia 7 tahun sampai 12 tahun. Menurut Hurlock (1980, 162) anak yang lebih besar lebih menyukai buku dan majalah anakanak yang menekankan tentang sejarah dan dimana ia dapat membaca tentang tokoh pahlawan sebagai tokoh identifikasi diri. Ia lebih menyukai lingkungan yang menyenangkan dan interaksi kelompok yang positif dan orang-orang kelas menengah dari lingkungan yang kaku dan interaksi kelompok yang negatif dari orang-orang kota. Yang penting, ia ingin akhir cerita yang bahagia. C. Geografis Dari segi geografis khalayak sasaran meliputi daerah perkotaan khususnya di Wilayah Kota Bandung. III.1.5.2 Consumer Insight  Menyukai hal yang menarik  Mempunyai cerita yang mengesankan 18 III.1.5.3 Consumer Journey Target audiens dari perancangan ini adalah pelajar sekolah dasar, untuk menentukan media yang akan digunakan dapat dilihat dari aktifitas dari target audiens dengan point of contact sebagai berikut : Tabel III.I.5.3.1. Consumer Journey Sumber: Dokumen pribadi, 2016. Suasana Kegiatan Tempat Point Of Contact Bangun tidur, mandi, Kamar tidur, kamar Buku, pakai seragam sekolah, mandi, sarapan, Pagi nonton tv, ruang kemudian dianter orang halaman tua menuju sekolah ruang Tas tv, handuk, baju, makan, iklan di tv, piring, rumah, Gelas, dirumah, jalan raya poster, billboard, gantungan kunci. Belajar, Siang Istrahat dan Sekolah, rumah buku, makan, Pulang sekolah, teman, jalan raya, pensil, nonton tv, Tidur siang rumah tempat sticker, billboard, temat makan, baju. Bermain dengan teman, Dihalaman rumah, Sticker, billboard, Sore jalan – jalan, bermain ruang tamu, jalan iklan tv, kalender. gadget raya Makan malam, nonton Ruang Malam tv, belajar, gadget, Tidur makan, piring, mug, iklan bermain ruang tamu, tempat tv, belajar, gadget, belajar, kamar tidur. internet (sosmed) Dari journey diatas diperoleh informasi tempat dan benda yang sering dijumpai oleh pelajar. Tempat dan benda tersebut adalah tempat tinggal, ruang belajar, Sekolah,, 19 smartphone, internet, media sosial, poster, stiker, dan lain-lain. Benda dan tempat tersebut memungkinkan untuk dijadikan sebagai media promosi. III.1.5.4 Indikator Konsumen Indikator konsumen ialah menjelaskan bagaimana ciri-ciri tampilan fisik target audiens secara umum. Berikut adalah tampilan fisik sebagian anak sekolah dasar di Kota Bandung. Gambar III.1.5.4.1. Indikator 1 Sumber: http://siapbelajar.com/wp-content/uploads/2015/12/Baca-anak.jpg (diakses pada 10/06/2016) Gambar III.1.5.4.2. Indikator 2 Sumber: http://1.bp.blogspot.com/n_umWMAQwxY/UALr1L1q10I/AAAAAAAAADU/bpXYbc39OUc/s1600/sd4. jpg (diakses pada 10/06/2016) 20 III.1.7 Strategi Kreatif Kreatifitas dalam informasi sangat diperlukan agar informasi yang di sampaikan mencapai tujuan yang diharapkan, maka informasi yang dilakukan harus efektif dan informasi yang efektif adalah informasi yang kreatif yakni informasi tersebut harus berbeda dengan informasi yang lain, hal ini perlu dilakukan karena jika informasi yang disampaikan kurang kreatif maka informasi tersebut dikhawatirkan tidak dapat menarik perhatian anak, hal ini dilakukan agar tujuan informasi tersebut dapat tercapai. Strategi kreatif yang dilakukan adalah menciptakan sebuah media informasi melalui buku bergambar, menurut divapress (2016) dalam pembuatan buku bergambar tentu saja harus ada 5 elemen yang menarik yaitu:  Tema yang menarik Tema yang menarik adalah elemen pertama dalam buku bergambar. Tema-tema yg menarik tentu akan mudah menarik minat baca. Apa saja tema-tema yang menarik itu? Di antaranya tema religi, sensasi, informasi dan panduan, kisah petualangan, humor, buku anak, dll.  Teknik penulisan yang apik Inilah elemen kedua dalam buku-buku bergambar, yakni ditulis dengan apik, juga asyik dan menarik. Sering kali, masalahnya bukan pada apa yang kita tuliskan, tetapi bagaimana kita menuliskannya. Cerita yang biasa bisa jadi bagus jika diceritakan dengan bagus. Hal yang sama juga berlaku untuk tulisan.  Riset yang baik Inilah elemen ketiga dalam buku-buku bestseller dunia. Buku yang bestseller didahului oleh riset yang baik. Bahkan novel percintaan juga membutuhkan riset yang baik.  Kreativitas yang unik Kreatif berarti suatau karya unik, berbeda, sekaligus punya sesuatu yang menarik untuk dibaca. Kreativitas adalah satu di antara hal-hal besar yang menggerakkan pengarang dan penulis untuk menulis buku. KBBI mengartikan kreatif sebagai 21 memiliki daya cipta; memiliki kemampuan untuk menciptakan; atau bersifat (mengandung) daya cipta; Dalam tulis-menulis, berarti si penulis mampu ‘menciptakan’ suatau tulisan yang belum pernah ada yang seperti itu sebelumnya, unik, berbeda. Tapi, kreatif tidak selalu berarti bisa menciptakan sesuatu yang baru.  Promosi yang cantik Tulisan sebagus apa pun, jika tidak diperkenalkan kepada khayalak pembaca, maka dunia akan susah untuk menghargainya. Terlebih di era digital seperti saat ini, ketika jumlah buku yang terbit semakin banyak, sementara waktu untuk membaca buku semakin sedikit. Jika sebuah buku tidak dipromosikan, maka ia akan tenggelam. Menceritakan biografi dari Oto Iskandar Di Nata dengan membuat tema yang menarik sehingga dapat dengan mudah menarik minat baca anak, membuat sesuatu yang menarik perhatian anak agar dapat memunculkan emosi sewaktu melihat visual maupun bahasa dan dapat memotivasi anak untuk tertarik membaca. Serta pendekatan secara bahasa yang menggunakan kata-kata kiasan, yang mudah dipahami dan sederhana. III.1.8 Strategi Media Strategi media berperan peting dalam menyampaikan pesan terhadap audiens. Menurut George E. Belch dan Michael A. Belch perencanaan media adalah “the series of decisions involved in delivering the promotional message to the prospective purchasers and/or users of the product or brand” (Serangkaian keputusan terlibat dalam menyampaikan pesan promosi kepada calon pembeli dan/atau pengguna produk atau merek). (2003,h.301). Didasarkan pada permasalahan yang menjadi pemikiran perancang, maka dalam pemilihan suatu media diharapkan dapat menjadi solusi dan menjawab permasalahan. Dalam perancangan media informasi tentang Oto Iskandar Di Nata, strategi dan perancangan media yang digunakan adalah: 22 1. Media utama berupa buku bergambar yang akan dibaca oleh anak sekolah dasar di Kota Bandung. 2. Media Pendukung Media pendukung mempunyai peran yang sebagai penguat media utama dengan tujuan untuk memperkenalkan dan meningkatkan promosi media informasi. Pemilihan media pendukung berdasarkan target audience untuk memudahkan penyampain informasi. Media pendukung untuk media informasi ini meliputi:  X-Banner Pemasangan media jenis ini dapat ditempatkan di took buku agar dapat menarik perhatian pengunjung dan dapat menarik perhatian dari kejauhan.  Poster Media ini bersifat non personal karena ukurannya yang relative besar dan dapat dilihat beberapa orang dalam satu tempat pemasangan.  Flyer Adalah media atau bahan informasi tertulis mengenai suatu masalah yang disusun secara bersistem atau cetakan yang hanya terdiri atas beberapa halaman dan lipatan tanpa jilid atau selembaran cetak yang berisi keterangan singkat tetapi lengkap.  Merchandise a. Buku tulis Adalah kumpulan kertas atau bahan lainnya yang dijilid menjadi satu pada salah satu ujungnya dan berisi tulisan atau gambar. Setiap sisi dari sebuah lembaran kertas pada buku disebut sebuah halaman. b. Gantungan kunci Gantungan kunci merupakan media atau alat untuk menggantungkan kunci, terbuat dari kayu, logam, plastik atau dengan berbagai macam bentuk yang lain yang mempunyai fungsi yang sama. 23 c. Stiker Adalah bahan yang dapat menempel sendiri atau dengan kata lain dia memiliki bahan perekat sehingga dapat ditempelkan di benda Sticker pada umumnya dibuat dari vinyl atau kertas. d. Kaos Baju merupakan hal yang tak pernah lepas dari pandangan anak, kaos merupakan media pengingat yang efektif karna hampir setiap hari digunakan oleh anak-anak. e. Handbag Handbag ini berfungsi sebagai media pendukung untuk mempromosikan buku, totbag ini cocok untuk remaja dengan banyak kegiatan yang memerlukanya untuk membawa buku-buku atau benda-benda lain sehingga beban pada tas berkurang. f. Mug Stiker berfungsi sebagai media pengingat yang sederhana namun menarik untuk anak, dapat diaplikasikan dimana saja. g. Pembatas buku Suatu pembatas yang diberikan untuk menandai lokasi pada suatu karya cetak. Jenis pembatas buku yang sering digunakan biasanya berupa secarik kertas atau seuntai tali yang digunakan untuk membatasi buku. Banyak pembatas buku yang dapat dijepitkan pada halaman buku untuk mempermudah pembacaan. III.1.9 Strategi Distribusi Strategi distribusi merupakan strategi yang secara khusus dipersiapkan dalam upaya penyebaran media yang digunakan untuk mendukung tercapainya targer sasaran. Adapun yang menjadi bagian dari strategi distribusi media, yaitu distribusi media berdasarkan lokasi penyebaran. Penyebaran buku informasi ini dilakukan secara langsung dengan mendatangi sekolah-sekolah dasar. Tujuannya agar pesan yang ingin di sampaikan tercapai atau tepat sasaran. 24 III.2 Konsep Visual Dalam perancangan ini konsep visual yang digunakan adalah beberapa gambar yang memperlihatkan sifat-sifat dan perjalanan hidup dari Oto iskandar secara singakat dan padat,serta gambar yang sedikit ke arah kartun untuk menimbulkan semangat anak untuk membaca dan melihat gambar-gambar yang menarik. Gaya gambar yang diambil adalah jenis gambar “ANIME” karena anak-anak zaman sekarang sangat tertarik dengan anime. Maka dari itu, desainer harus mengikuti kemauan anak-anak pada umumnya, karena mereka akan tertarik dengan apa yang mereka suka. III.2.1 Format Desain Dalam perancangan media informasi ini menggunakan buku landscape, dengan menyertakan tagline, dan beberapa ornament dicover, selain itu penambahan elemen-elemen grafis lainnya seperti garis, bentuk, tekstur, untuk meningkatkan perhatian audiens. III.2.2 Tata Letak (layout) Secara umum layout dan komposisi adalah ekspresi dari keseimbangan, proporsi dan hubungan dengan ruang, dengan memasukkan unsur-unsur DKV berdasarkan prinsip-prinsip dalam desain sesuai dengan keinginan seorang desainer. Dalam perancangan media informasi ini guna menarik perhatian audiens maka tata letak diatur sedemikian rupa agar menarik perhatian audiens, dan pesan yang di sampaikan efektif. Selain gambar yang menjadi peranan penting dalam gambar adalah irama visual. III.2.3 Typografi Tipografi adalah seni merancang, menyusun, dan mengatur tata letak huruf dan jenis huruf dengan pengaturan penyebarannya pada ruang-ruang yang tersedia, untuk menciptakan kesan khusus, sehingga akan menolong pembaca untuk mendapatkan kenyamanan membaca semaksimal mungkin. Dalam perancangan media informasi ini, tipografi atau huruf atau font yang digunakan harus terlihat 25 jelas tegas dan mudah dalam pembacaaan, contohnya jenis huruf adalah Aquino demo dan Candara. Pemilihan jenis huruf harus selaras dengan element grafis lainnya, sehingga audiens mudah membaca pesan yang disampaikan. Menurut Rustan (2011) menjelaskan bahwa “pada umumnya kategori serif dan sans serif paling baik untuk text type karena ditujukan untuk itu, sedangkan dekoratif dan script untuk display” (h.80). Huruf dapat menyampaikan visual dalam bentuk bahasa yang mudah dipahami oleh audiens, Huruf dapat memberikan citra dan kesan yang serta makna yang berbeda bagi audiens. Untuk itu pemilihan jenis huruf harus sesuai dengan tema dan tujuan promosi. Aquino demo ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTU VWXYZ abcdefghijklmnoprstuv wxyz 0123456789 ! @ # $ % & * ( ) _ + { } : “ <> ? , . / ; ‘ [ ] Candara ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWX YZ abcdefghijklmnoprstuvwxyz 0123456789 ! @ # $ % & * ( ) _ + { } : “ <> ? , . / ; ‘ [ ] 26 III.2.4 Gaya Visual (Ilustrasi) Ilustrasi merupakan penjelas informasi yang akan diberikan kepada target audiens. Menurut Kusmiyati (1999) menjelaskan “ilustrasi gambar adalah gambaran singkat alus cerita suatu cerita guna lebih menjelaskan salah satu adegan” (h.46). Ilustrasi atau elemen visual memperkuat pesan yang disampaikan. Ilustrasi adalah seni membuat gambar yang fungsinya untuk memperjelas, memperindah, dan menerangkan sebuah naskah. Elemen visual haruslah sinergi dengan headline, sub headline,

Dokumen baru