Buku Panduan Kerja Panel Ahli HIV-Aids dan Infeksi Menular Seksual

Gratis

0
5
66
2 years ago
Preview
Full text
Buku  Panduan  Kerja   P  nel Ahll HIV­AIDS dan   Inteksl M  nul  r Seksual   Kementerian Kesehatan Republik Indonesia 2014  DAFTA 151   DAFTAR lSi  .... ....... ... ... .... .. .. ... ....... ... .. .... .... ... .... ... ..... . .. .... ..... .. .... ... ....... ... ... .. i KATA PENGANTAR   .. ...... ..... ....... .. ............ .. .. ... .. ...... .... .. ....... . ............... ...... . ii BAB  I  PENDAHULUAN  ... ...... .. ....... ..... ................ .... ......... .... .. ... ... . ...... .... .... .. 1 1. Latar Belakang .. .. ................ ..... ...... .. ........ ... ....... ... ..... . ... .... ......... .. ... .......... 2. Tujuan .... ........... ........ ....... .. ....... ...... .. .... ... .... ...... .. ............... ... .. ...... ... .. .. ... 3. Ruang Lingkup ... ... .. ..... .. .. ... .... ..... ......... ..... .... ...... ...... .. .............. ............... 4. Dasar Hukum ..... ... .... ..... ...... ..... ........ .......... ........... .. .......... ... ..... ....... . .... 1 2 2 2 BAB"  KEL.  KERJA HIV DAN AIDS DAN  IMS KEMENTERIAN  KESEHATAN ... .. ... . 3 1. Organogram Kelompok Kerja ..... .......... ..... .. .. ................ .. .......... ... ....... .... ........ 3 2. Tujuan Pokok Fungsi Umum ...... .... ......... ... . ............. .................. ............ ... ... 5 BAB "'  PANEL AHU HIV DAN  AIDS  DAN  IMS KEMENTERIAN  KESEHATAN ... ... .. 7   1. Organogram Panel Ahli ..... .. .. ........ ... ... ........ .... ... ..... ... .. ................ .. .. ... ..... .. 7 2. Keanggotaan Panel Ahli... ... ... ....... ... .... ............... ... ... .. ................ ...... ... . .... 8   3. Tugas dan Fungsi Secara Umum .... ... ................. ..... ..... ...... ............. .... . ...... ... 8   4. Tata Cara Pemilihan.. .... .... ...... ... .. .. ..... .... .. .... ...... .. .. ... .... ......... ..... .. .... ....... 9 4.1. Anggota Panel Ahli dan Sub Panel Ahli ...... ..... ..... .... .... ..... .... .......... .... ... 9 4 .2. Ketua , Wakil Ketua dan Sekretaris Panel Ahli. ..... .. . .... .. .......... ......... ....... 9 4 .3 . Koordinator Sub Panel Ahli ..... .. ..... ................. ..... ...... ..... .. .... . .. .. ..... .. .. 9 4.4. Tim Inti Panel Ahli ..... ... ... ........ .................... ..... ...... .. ... ...... ... .... ........ 10 BAB  IV TUGAS,  FUNGSI  DAN  MEKANISME KERJA PANEL  AHU. .................... 1. Tugas dan Fungsi Secara Khusus ... ... ............ .... . ... .... . ........ .. .. ... .... ... .... .. ... . 1.1. Panel Ahli .. ...... . .. .. .... .. .. ... ..... ..... ..... ... .. .... ........ .. .. .... ... .......... .... .... ..... 1.2. Sub Panel Ahli ..... .. .... .......... ....... ... ..... .. .......... ... .... .. ... ..... ... ... ...... .. . 1.3. Tim Inti Panel Ahli 1.4. Pengurus Panel Ah·,i.·.·.·.·.·.·.·...·.·.·.·.·.·.·.·.·.. ::.::: ::::::: ::::::::: :::: ...::::::::::::::::::: :.. ................セN@ 11 11 11 11 12 15 2. Mekanisme Kerja .. .. .. .. ... .... ...... .. .. . .... .... ... ... ...... ... ........... . ....... . ........... ... . 16 2 .1. Mekanisme Kerja umum ........... ................. ...... ........... . ..... .. ....... . .. ... ... . 16 2.2 . Mekanisme Kerja khusus ............ ......... ... .. ......... .... .... ..... . ... ..... .......... .. 18 2.2.1. Keterlibatan dalam Pengembangan Pedoman (Guidelines) ......... .... ... ... 19 2.2.2. Keterlibatan dalam Penelaahan (Review) Penelitian HIV dan AIDS & IMS .19 LAMPIRAN .......... ..... ....... ............ ........... ..... .. ...... ..... .............. ............ .. .... .. 21 Buku Panduan Kerja '.nel AhU HIV­AIDS 11M  Infeksl Menut.r 5eksu.l  ­ : KATA PENGANTAR Puji syukur kami ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas ijin-NYA sehingga Buku Panduan Kerja Panel Ahli HIV-AIDS dan Infeksi Menular Seksual (IMS) Kementerian Kesehatan Repub'lik Indonesia ini bisa tersusun. Penyusunan Buku Panduan Panel Ahli HIV dan AIDS & IMS ini didasarkan atas masukkan dari Panel Ahli HIV-AIDS & IMS dan selanjutnya menjadi acuan bagi Panel Ahli dan Sub Panel Ahli HIV dan AIDS & IMS terkait mekanisme kerja dan koordinasi dengan Pokja HIV-AIDS dan IMS di jajaran Kementerian Kesehatan . Kegiatan Pengendalian HIV dan AIDS disusun berdasarkan Pepres 7/200S.7 (bag.IV-28-S ) tentang RPJMN 2009 - 2014 dan merupakan salah satu tugas pokok dan fungsi yang harus dilaksanakan oleh Direktorat Jenderal PP dan PL. Pada perkembangan program pengendalian HIV dan AIDS ini menjadi lebih kompleks permasalahannya dan banyak menyentuh tugas pokok dan fungsi unit lain di lingkungan kesehatan, selain itu juga telah terjadi perubahan struktur organisasi internal Kementerian Kesehatan . Untuk lebih mengoptimalkan respon sektor kesehatan dalam penanggulangan HIV-AIDS dan IMS, maka sejak tahun 2007 Kemenkes telah berfungsinya POKJA HIV-AIDS dan IMS yang langsung diketuai oleh Menteri Kesehatan. Dalam program HIV-AIDS dan IMS perkembangan dan isu yang muncul selalu cepat berubah, untuk itu dalam kelompok kerja HIV-AmS dan IMS Kemenkes, keterlibatan tim panel ahli merupakan bagian dalam POKJA, yang bertujuan untuk memberi masukan terkait perkembangan program HIV-AIDS & IMS. Adapun fungsinya adalah memberikan pertimbangan atau masukan secara teknis kepada Pokja atau Sub Pokja serta melakukan kajian terhadap program penanggulangan HIV-AIDS dan IMS sesuai bidangnya untuk kemajuan program HIV di Indonesia. Mengingat Panel Ahli berasal dari berbagai perwakilan protesi yang juga mempunyai aktifitas padat mohon maaf jika belum bisa berkontribusi secara optimal. Kami menyadari bahwa fungsi dari Panel Ahli hasilnya belum maksimal seperti yang diharapkan sehingga ini akan menjadi masukan buat kami dalam mengev8'luasi ォゥョ・セ。@ Panel Ahli dimasa mendatang. Jakarta, 2014 Buku Panduan Kerja Panel AhU HIV­AIDS dart Inleksl MenulJlr Seksu  I  I p NYUSUN I Panel Ahli  HIV­AIDS  &  IMS  Kementerian  Kesehatan  Prof. DR Dr. Samsuridjal Djauzi, SpPD (KAI), FINASIM DR Erwin Astha Triyono, SpPD , KPTI , FINASIM Dr.dr. H. Rachmat Latief, SpPD, KPTI , M.Kes ., FINASIM Dr. Santoso Edy Budiono , SpKK, FAADV Drs. Octavery Kamil , Msi Prof. Irwanto, Msc, PhD Drg . Josef Rinta Rachdyatmaka, M.Kes, MH Prof. Dr. Budi Utomo MPH., PhD Prof. Dr. Dewa Nyoman Wirawan, MPH DR Dr. Wresti Indriatmi , SpKK(K), M.Epid, FINS-DV, FAADV DR Dr. Anak Agung Gde Putra Wiraguna, SpKK(K), FINSDV DR Dr. Evy Yunihastuti, SpPD (KAI), FINASIM Dr. Yanri Wijayanti, SpPD , PhD , FINASIM Dr. Yovita Hartantri, SpPD Dr. Sigit Priohutomo, MPH Dr. Nirmala Kesumah, MHA Dr. Ekarini Aryasatiani , SpOG(K) Dr. Agus Susanto Kosasih, SpPK, MARS Dr. Agnes Rengga Indarti, SpPK, M.Kes Dr. Husniah R TH . Akib , MS , M.Kes, SpAK(K), SpFK DR Rudi Wisaksana, SpPD-KPTI, PhD Editor Nurjannah , SKM, M.Kes Dr. Evi Douren Dr. Vane Novina Tarigan, MPH Rizal Basri, S.S Bu k u Panduan Kerj a P.nel AhU HIV­AlDS dan  'nfeu' mNョオセイ Seuu.l All PENDAHULUAN 1.  LATAR BELAKANG  Epidemi HIV yang mengancam kesehatan dan kehidupan generasi penerus bangsa secara langsung membahayakan perkembangan sosial dan ekonomi serta keamanan negara. Masalah HIV dan AIDS &  IMS merupakan salah satu dari delapan butir masalah yang harus diselesaikan Pemerintah Indonesia seperti yang telah disepakati dalam butir pencapaian keberhasilan Millennium Development Goals (MDGs).Oleh karena itu upaya pengendaliannya harus diprioritaskan dan dijadikan program yang bersifat jangka panjang yang dilaksanakan secara terkoordinasi dengan melibatkan berbagai pihak serta dengan memobilisasi sumber daya di seluruh lapisan masyarakat secara intensif untuk mempercepat dan memperluas jangkauan program. Pengendalian HIV dan AIDS dan Infeksi Menular Seksual (IMS) di jajaran Kemenkes banyak program yang saling terkait dalam mensinkronkan program yang akan dilaksanakan. Koordinasi perencanaan dalam pelaksanaan dan penerapannya secara lintas program di Kemenkes sangat diperlukan dalam penanganan multisektoral terhadap HIV dan IMS yang dilaksanakan secara terorganisir. Koordinasi dan implementasi dari berbagai kegiatan dalam penanggulangan HIV dan AIDS & IMS terkait sektor kesehatan seperti kegiatan pencegahan dan pemeriksaan HIV, perawatan, pengobatan, pengurangan dampak buruk dan lain-lain terkait kesehatan harus tetap dibawah pengawasan dan kewenangan dari Kementerian Kesehatan secara langsung. Untuk menghindari tumpang tindih dalam pelaksanaan kegiatan pengendalian HIV dan AIDS & IMS di Direktorat Kemenkes dan jajarannya, maka dibentuklah Pokja HIV dan AIDS &  IMS yang diketahui oleh Menteri Kesehatan. Pokja HIV dan AIDS &  IMS terdiri dari 4 (empat) Subpokja dan secara teknis didukung oleh 10 (sepuluh) Tim Sub Panel Ahli HIV dan AIDS & IMS dan 7 (tujuh) Tim Teknis. Untuk membantu kelancaran pelaksanaan kegiatannya difasilitasi oleh Sekretariat Kelompok Kerja di bawah tanggung jawab Sesdditjen PP & PL, Kemenkes Cq. Kepala Subdirektorat AIDS &  PMS. Dalam pelaksanaannya masing-masing Sub kelompok kerja tersebut telah ditunjuk satu orang penanggung jawab dimasing-masing bidangnya untuk mengkoordinir pelaksanaan kegiatan yang dimaksud . Sejak tahun 2007, untuk memudahkan koordinasi dalam pelaksanaan Pengendalian HIV dan AIDS &  IMS telah dibentuk Kelompok (Pokja) HIV dan AIDS &  Buku Panduan Kerja  Panel AhU  HIV­ AlDS cIIIn  InteuJ Menular Seuu  l  IMS yang diatur melalui Surat Keputusan (SK) Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: 1197/Menkes/SK/XI/2007 tentang Pokja Pengendalian HIV dan AIDS & IMS di Departemen Kesehatan dengan Menteri Kesehatan sebagai ketua . Dalam mengoptimalkan dan peningkatan koordinasi kelompok kerja penanggulangan HIV dan AIDS & IMS di Departemen Kesehatan, maka pad a tahun 2013 telah diterbitkan SK baru yaitu SK Pokja Nomor: 445/Menkes/SKlXI/2013 dengan perubahan di dalam keanggotaannya, yaitu penambahan Panel Ahli dan tim teknis dalam satu kesatuan . Tim teknis dalam menjalankan fungsinya membutuhkan masukkan secara ilmiah maupun secara praktis/mampu laksana , oleh karena itu secara khusus peran Panel Ahli HIV dan AIDS &  IMS dipandang penting dalam pengoptimalan dan pengefektifan kerja Tim teknis, dan Pokja. Untuk menunjang kerja dari Pokja HIV dan AIDS & IMS Kementerian Kesehatan, diperlukan penjabaran lebih rinci mengenai kedudukan, hubungan dan mekanisme kerja, tata cara komunikasi dan koordinasi . tugas dan fungsi Panel Ahli dalam struktur Pokja sehingga perlu disusun buku panduan Panel Ahli HIV dan AIDS & IMS . 2.  TUJUAN  Memberikan panduan tentang kedudukan. hubungan dan mekanisme kerja, tata cara komunikasi dan koordinasi, tugas dan fungsi Panel Ahli dalam struktur Kelompok Kerja Penanggulangan HIV dan AIDS &  IMS Kementerian Kesehatan, guna mendukung kinerja Panel Ahli dalam menghasilkan produknya. 3.  RUANG  LlNGKUP  Buku ini memuat tentang kedudukan . hubungan kerja dan fungsi Pokja secara umum serta informasi mengenai pembentukan, struktur kerja, organogram, tata cara pemilihan ketua dan anggota, mekanisme kerja dan komunikasi dari Panel Ahli Kementerian Kesehatan. 4.  DASAR HUKUM  Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 445/MENKES/SK/XI/2013 tentang Kelompok Kerja Penanggulangan HIV dan AIDS & IMS Kementerian Kesehatan . Buku Panduan Kerja Pe...' AllII HIV­A.DS ".n 'nt.b' N.nul..r Seklu.1 A  II  STRUKTUR  KELOMPOK KERJA  HIV  DAN  AIDS  DAN  IMS  1.  Organogram  Kelompok k・セ。@ Penanggulangan HIV DAN AIDS & IMS Kementerian Kesehatan (Pokja) terdiri dari Ketua Pokja, Sub Pokja, Tim Teknis, Panel Ahli yang di dalamnya terdiri dari sepuluh Sub Panel Ahli serta Sekretariat Pokja . Kepmenkes RI Nomor445lMenkeslSKJXlI2013 Tentang Kelompok k・セ。@ Penanggulangan HIV·AIDS dan IMS Kementerian Kesehala n KELOIIPOK KERJA PENANGGULANGAN  HIV­AlDS DAN IMS KEMENT1:RIAN KESEHATAN  SEKRETARIAT TIm ...........   セinp・ョ _ _ _ pセhャv」ヲ。ョns@ SubPanelAllliPeng_bellgan ProreIi & Palntxwdayaan KomunI. SubPINIAhii ""1D'a'abaMMtnrebi MenularSeksual SubPanalAhliPengembangal Panho. . . Dukunpndtm P8I1Q11ba1an SubPanelAbliPengualan KanHUrv­ PemaIIkMM HIV SubPanelAhllPa,...IbIIIOII'PPIA  SuIIPaIB Atill ParnaapanMuhl DIIgnoIIIk& PenunjaI1J SubPanelAhIi Pengembangan ICafaTn .... C.  PengemtNqanSUMilana. MoniIcring & EVIIIuII&i  Buku Panduan Kerja ...... Alltl HIV­AlDS d  Infabl Menular Sekaa\  Keterangan Organogram:  A. Ketua Pokja HIV dan AIDS & IMS Kementerian Kesehatan yaitu Menteri Kesehatan Republik Indonesia B. Pokja terdiri dari empat Sub Pokja, yaitu (1) Sub Pokja Pemberdayaan, Pencegahan dan Dukungan Berbasis Masyarakat, termasuk Kelompok Dukungan Sebaya; (2) Sub Pokja Layanan Komprehensif Berkesinambungan; (3) Sub Pokja Pengembangan Surveilans, Monitoring dan Evaluasi; (4) Sub Pokja Regulasi dan Advokasi. C. Pokja dan Sub Pokja didukung oleh tujuh Tim Teknis, yaitu (1) Tim Teknis Pokja Pemberdayaan, Pencegahan dan Dukungan Berbasis Masyarakat, termasuk Kelompok Dukungan Sebaya; (2) Tim Teknis Sub Pokja Layanan Komprehensif Berkisanmbungan; (3) Tim Teknis Sub Pokja Penularan melalui Seksual ; (4) Tim Teknis Sub Pokja Penularan Non Seksual; (5) Tim Teknis Sub Pokja Pencegahan Penularan Ibu Anak; (6) Tim Teknis Sub Pokja Pengembangan Surveilans dan Riset, Monitoring dan Evaluasi; (7) Tim Teknis Sub Pokja Advokasi dan Regulasi . Buku Panduan Kerja ,.net AbU HIY­AI  5 un nt.a, Menul.ar Sea I  D. Pokja, Sub Pokja dan Tim Teknis diperkuat oleh Panel ahli HIV dan AIDS & IMS yang terdiri dari (10 ) Sub Panli 1. Sub Panel Ahli Pencegahan Penularan HIV dan AIDS & IMS; 2. Sub Panel Ahli Pengembangan Profesi dan Pemberdayaan Komunitas; 2. Sub Panel Ahli Pengembangan Surveilans, Monitoring dan Evaluasi; 4. Sub Panle Ahli Penatalaksanaan Infeksi Menular Seksual; 5. Sub Panel Ahli Pengembangan Perawatan Dukungan dan Pengobatan; 6. Sub Panel Ahli Penguatan Konseling dan Pemeriksaan HIV; 7. Pengembangan Pencegahan Penularan Ibu Anak; 8. Sub Panel Ahli Pemantapan Mutu Diagnostik dan Penunjang; 9. Sub Panel Ahli Pengembangan Obat dan Farmakoterapi; 10. Sub Panel Ahli Penelitian/ Operasional Riset E. Pokja, Sub Pokja, Tim Teknis dan Tim Panel Ahli HIV dan AIDS & IMS difasilitasi oleh sekretariat cq. Subdit AIDS & PMS, Kemenkes 3.   Tupoksi Umum  A.   Kelompok Kerja (Pokja) bertugas: 1. Melakukan koordinasi, harmonisasi dan sosialisasi kegiatan penanggulangan HIV dan AIDS & IMS 2. Mengintegrasikan dan mensinergikan upaya penanggulangan HIV dan AIDS & IMS yang sudah dilakukan oleh program lain dalam pencapaian target B. Sub Pokja dan Tim Teknis bertugas sesuai bidangnya masing masing : 1. Melakukan koordinasi pelaksanaan program penanggulangan HIV dan AIDS & IMS; 2. Melakukan inventarisasi terhadap masalah atau isu-isu strategis yang muncul dalam pelaksanaan program penanggulangan HIV dan AIDS & IMS; 3. Menindaklanjuti hasil masukan atau Rekomendasi dari PAni i HIVAIDS  &  IMS  kepada  Ketua  Kelompok  Kerja  untuk  pengembangan  program penanggulangan  HIV dan AIDS  &  IMS;  4 .   Membuat  laporan  kegiatan  dan  menyampaikan  kepada  sekretariat  untuk dibahas pada saat rapat kelompok kerja.  C.  Tim Panel Ahli terdiri dari  Sub Panel Ahli,  yang  mempunyai tugas:  1.   Memberikan  masukan  secara  teknis  kepada  Kelompok  Kerja  atau  Sub  Pokja  sesuai  bidang  keahliannya  melalui  sekretariat  pokja  HIV  dan  AIDS .  Rekomendasi  diberikan  atas  permintaan  Sub  Pokja  atau  Tim  Teknis  begitu  juga  rekomendasi  dapat  diberikan  jika  dalam  pelaksanaan program di lapangan  PANLI  menemukan masalah  2.   Melakukan  kajian  terhadap  hasil­hasil  penelitian  ilmiah  dari  dalam  dan  luar negeri yan  berkaitan  dengan  program  penanggulangan HIV  Buku Panduan Kerj a  hnel AbU HIV-AIDS dan  Inhksl Menular Sebual dan AIDS & IMS sesuai bidang keahliannya dan sekaligus membuat rencana kerja 3. Menyelenggarakan pertemuan tahunan untuk mengkaji dan membahas isu penting dalam program penangulangan HIV dan AIDS & IMS 4. Memfasilitasi masing-masing Sub Pokja dalam pengembangan bidang tugasnya D. Sekretariat Kelompok Kerja bertugas : 1. Menyelengarakan pengelolaan administrasi umum yang meliputi perencanaan dan budgeting, monitoring dan evaluasi, serta pelaporan untuk mendukung kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi kelompok kerja 2. Mengkompilasi penyusunan rencana kerja dan laporan masing masing Sub Pokja, Tim Teknis dan Tim Panel Ahli 3. Memfasilitasi kegiatan terkait Kelompok Kerja Buku Panduan Kerja Panel AlllI HIV­AIDS dan  IDfeul Menular Seksual  AI I PANEL AHLI  HIV DAN  AIDS  & IMS  KEMENTRIAN  KESEHATAN  1.   Organogram Panel Ahli  S7RUKTUR  PANELAHL . IPANL <,  Ketua PANU Sekretaris Keterangan  Organogram:  a. Tim Panel Ahli terdiri dari Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris yang disebut Pengurus Inti Panel Ahli HIV dan AIDS & IMS serta Sepuluh (10) Sub Panel Ahli b. Susunan Pengurus Inti Panel Ahli adalah Ketua 1 orang, 2 orang Wakil Ketua 1,2 dan 2 orang Sekretaris 1,2 c. Tim Inti terdiri dari Pengurus Inti Panel Ahli, Koordinator, Sub Koordinator dimasing-masing Sub Panel Ahli ditambah perwakilan 2-3 anggota Sub Panel Ahli dari masing-masing sepuluh Sub Panel Ahli . Buku Panduan Kerja PaMl AhU  KIY­AIDS dan  Intebl M.nul.r 5ebu.1  2.   Keanggotaan Panel Ahli  Secara umum Panel Ahli dan Sub Panel Ahli merupakan: a. Wadah para ahli di bidangnya masing-masing dimana anggotanya ditugaskan untuk melakukan kajian keahlian sesuai mandat. Panel Ahli bertugas dalam kapasitas perwakilan profesi , institusi dan perorangan yang dianggap berkapasitas sebagai ahli dibidang terkait HIV dan AIDS; b. Perwakilan sejumlah besar ahli yang dibutuhkan dalam penanggulangan masalah HIV dan AIDS & IMS (ilmiah dan implementasi program) dengan preferensi pemilihan pad a pihak yang berpengalaman dalam mengembangkan, melaksanakan dan/atau mengkaji program di tingkat Nasional; c. Pihak yang memiliki pengalaman kerja yang luas secara geografis dan/atau pernah bekerja dalam rentang profesi/institusi yang besar atau beragam; d. Perwakilan yang seimbang dalam bidang HIV dan AIDS & IMS, mulai dari sisi pencegahan, pengobatan, perawatan, dukungan maupun lintas bidang (cross-cutting issues), penguatan sistim komunitas (community system strengthening), hak asasi manusia dan isu-isu gender yang terkait; e. Perwakilan yang meliputi keahlian dalam bidang intervensi program dan struktur yang tepat bagi individu dan populasi kunci (key affected populations) maupun berpengalaman dalam hal peranan dan pelibatan masyarakat sipil (civil society) dan orang-orang yang hidup dan/atau terkena dampak HIV dan AIDS & IMS; f. Perwakilan yang memiliki komitmen dan bersedia berpartisipasi dalam berbagai pertemuan yang dilaksanakan secara rutin dan berkala; g. Perwakilan yang mewakili keterwakilan geografis maupun keberagaman gender.bebas dari konflik kepentingan 3.   Tugas dan Fungsi Secara Umum  a. b. c. d. e. Sebagai jembatan informasi dari Pokja ke perkumpulan profesi dan institusi yang rei evan . Mengolah masukan dari perkumpulan profesi dan institusi lain yang relevan untuk dijadikan rekomendasi pengembangan bahan kebijakan kepada Pokja. Sebagai bagian dari Tim Bimbingan Teknis sesuai keahlian dalam pengembangan program HIV dan AIDS & IMS baik di Pusat, Provinsi, Kabupaten dan Kota Sebagai mekanisme advokasi ke masing-masing perkumpulan profesi dan institusi yang relevan . Panel Ahli dapat melakukan fungsi lainnya yang sejalan dan konsisten dengan mandatnya. Buku Panduan Kerja Panel AIIU HIV­AJDS dan  Inf.bl Menular Sebual  4.   Tata Cara Pemilihan  a. Tata Cara Pemilihan Anggota Panel Ahli dan Sub Panel Ahli I. Panel Ahli terdiri pengurus inti yang terdiri dari Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris dan Anggota yang sekaligus merupakan bagian dari Sub Panel Ahli; II. Penujukkan Panel Ahli dan Sub Panel Ahli merupakan wewenang Menteri Kesehatan . III. Pemilihan dan penyeleksianya didasarkan atas keahlian yang dibutuhkan dalam penanggulangan masalah HIV dan AIDS & IMS baik secara IImiah dan implementasi program. yang dilakukan melalui mekanisme terbuka dan adil dengan memperhatikan keterwa kilan geografis IV. Saat terpilih sebagai Panel Ahli dan Sub Panel Ahli, maka masingmasing  akan  bertugas  sesuai  fungsi  yang  dibebankan  dan  bekerja  sesuai kebutuhan  atau mengikuti SK Pokja  HIV dan AIDS Kemenkes  b.   Tata Cara Pemilihan  Ketua, Wakil Ketua dan Sekretaris Panel Ahli  i.   Pada  tahap  awal  pembentukan  Pengurus  Inti  Panel  Ahli  struktur  pengurus  yang  terdiri  dari  ketua,  wakil  ketua  dan  sekretaris  ditunjuk  langsung  oleh  kementerian  kesehatan  dengan  terlebih  dahulu  meminta  kesediaan  dan  kesanggupan  yang  bersangkutan .  Penunjukkan  tersebut  didasarkan  atas  pertimbangan  keahlian  dan  pengalaman  terkait  penanggulangan masalah HIV dan AIDS  &  IMS .  ii .  Tahap  selanjutnya  pemilihan  pengurus  akan  dilakukan  dengan  mekanisme  terbuka  melalui  sistem  pemungutan  suara .  Pertimbangan  pemilihan  calon  pengurus  Panel  Ahli  dilakukan  oleh  anggota  di  Sub  Panel  Ahli.  Masing  masing  sub  Panel  Ahli  mengajukan  calon  pengurus  yaitu  Ketua  dan  Sekretaris.  Calon  pengurus  dapat  dipilih  dari  anggota  internal  sub  Panel  Ahli  maupun  anggota  diluar  sub  Panel  Ahli.  Persyaratan pemilihan:  Bersedia  Berdedikasi  Berkemampuan dalam tugas yang akan diem ban  Bersikap  netral  dan  tidak  memiliki  konflik  kepentingan  (conflict of interest) c.   Tata Cara  Pemilihan  Koordinator Sub Panel Ahli  Masing­masing  Anggota  Sub  Panel  Ahli  akan  memilih  seorang  Koordinator yang akan memimpin Sub Panel Ahli;  d.   Keanggotaan Tim  Inti Panel Ahli  Buku  Panduan Keria  Pan.tAbU HIV-AIDS dan Inf.ul M.nuUar s.uual Koordinator Sub Panel Ahli akan meminta kesediaan 2 - 3 anggotanya secara bergantian untuk menghadiri Pertemuan Tim Inti secara berkala Buku  Panduan Kerja  P.nel AhU HIV­AlDS un I"febl Menut.r 5ekaual  BABIY   TUGAS,  FUNGSI  DAN  MEKANISME  KERJA  1. Tugas dan Fungsi Secara Khusus 1. Panel Ahli 1.1.1. Ketua, Wakil Ketua dan Sekretaris Panel Ahli merupakan perwakilan Panel Ahli dalam berhubungan dengan Kelompok Kerja (Pokja), Sub Pokja dan Tim Teknis Penanggulangan HIV dan AIDS & IMS Kementerian Kesehatan, 1.1.2. Memberikan masukan kepada Tim Teknis Kelompok Kerja Penanggulangan HIV dan AIDS & IMS Kementerian Kesehatan sesuai bidang keahlian yang ada di Sub Panel Ahli ; 1.1.3. Ketua, Wakil Ketua dan Sekretaris Panel Ahli terlebih dahulu berkoordinasi dengan Anggota Panel Ahli/Sub Panel Ahli dalam mengidentifikasi masalah HIV dan AIDS & IMS dan menyusun rekomendasi yang akan dibawakan kepada Kelompok Kerja (Pokja), Sub Pokja dan Tim Teknis Penanggulangan HIV dan AIDS &  IMS Kementerian Kesehatan; 1.1.4. Melakukan kajian terhadap hasil-hasil penelitian dalam dan luar negeri yang terkait dengan program penanggulangan HIV dan AIDS & IMS yang ada sesuai bidang keahliannya dan sekaligus membuat rencana kerja 1.1.5. Panel Ahli melibatkan diri dalam menelaah (review) Pedoman Nasional Penanggulangan HIV dan AIDS & IMS; 1.1.6. Mensosialisasikan Pedoman dan Standard Operating Procedure kepada perkumpulan profesi dan institusi 1.1.7 . Memastikan keberlangsungan kerja Panel Ahli . Ketua dan Wakil Ketua dapat memanggil atau mengundang Mantan Anggota Panel Ahli dari periode sebelumnya jika dibutuhkan dalam rangka menutup kesenjangan keahlian yang dibutuhkan; 1.1 .8. Ketua dan Wakil Ketua dapat menunjuk Sub Panel Ahli sebagai rujukan (key point of contact) untuk suatu topik atau pekerjaan tertentu; 1.1 .9. Panel Ahli menyelenggarakan pertemuan dengan Sub-Panel Ahli secara periodik, guna menjaring permasalahan di masing-masing Buku Panduan Kerja Panel AbU HIV-AIDS dan Inf.ksl M.nular Seksual bidang keahlian sesuai pengelompokan Sub Panel Ahli. Masukan dari Sub Panel Ahli diberikan oleh Panel Ahli kepada Tim Teknis Kelompok Kerja HIV dan AIDS & IMS Kementerian Kesehatan. Sekretariat Panel Ahli memfasilitasi pengiriman masukan dan/atau keputusan yang diberikan oleh Sub Panel Ahli kepada Panel Ahli . 1.1.10. Panel Ahli menyelenggarakan pertemuan tahunan yang dihadiri oleh seluruh Sub Panel Ahli guna menghasilkan kajian situasi terkini dan rekomendasi penanggulangan HIV dan AIDS & IMS . 2. Sub Panel Ahli 2.1 Tiap Sub Panel Ahli bertugas dan/atau bekerja sesuai dengan bidangnya ; 2.2 Sub-Panel Ahli melakukan identifikasi masalah di bidangnya masingmasing ,  membahas  keputusan/masalah/rekomendasi  Sub­Panel  Ahli  yang  diberikan oleh Tim  Inti;  2.3  Tiap  Sub  Panel  Ahli  harus  merancang  Program  Kerja  bidangnya  yang  kemudian akan dibawakan ke  Panel Ahli  untuk disetujui ;  2.4  Melibatkan   diri  dalam  pengembangan  Pedoman  (Guidelines), penelaahan  (review) penelitian  HIV  dan  AIDS  &  IMS  di  Subdit  AIDS  &  IMS,  pengembangan  clinical mentorship dan  bimbingan  teknis  program  Kementerian  Kesehatan  sesuai bidangnya;  2.5  Sub  Panel  Ahli  melakukan  pertemuan  periodik  minimal  setiap  tiga  (3)  bulan  sekali  atau  sesuai  kebutuhan  guna  menjaring  masukan  dari  masing­masing anggotanya.  2.6 .Tugas dan  Fungsi  masing masing Sub Panel Ahli seperti di bawah  ini:  3.6 .1.  Sub Panel Ahli Pencegahan  penularan  HIV dan AIDS  & IMS;  3.6.1 .1.  Memberikan  masukan  secara  berkala  pada  Pokja  AIDS  terkait  dengan  upaya  pencegahan  dan  penularan  HIV  dan AIDS  &  IMS  3.6 .1.2.   Memberikan  masukan  dan  pertimbangan  bila  diminta  pada situasi atau  kasus tertentu,  oleh  Kemkes  3.6.1 .3.  Memberikan  masukan  dan  rekomendasi  tahunan  yang  akan  dipertimbangkan  dalam  perencanaan  tahunan  komponen  program  pencegahan  HIV  dan  AIDS  &  IMS  serta  isu terkait.  3.6.1.4.   Dapat dilibatkan dalam program kerja terkait pelaksanaa  program  pencegahan AIDS bila perlukan  3.6.2 .  Sub  Panel  Ahli  Pengembangan  Profesi  dan  Pemberdayaan  Komunitas;  2.6.2.1   Memfasilitasi  pembuatan  kurikulum  dan  materi  HIV/AIDS untuk masing­masing  profesi  2.6.2 .2   Membuat  prioritas  program  peningkatan  kualitas  dan  kemampuan  profesi  Buku Panduan Kerj a  Panel Ahll HIV­AlDS d  n  In,.acsl Menular Seksual  2.6.2.3 2.6.2.4 2.6.2 .5 Memfasiltasi penyiapan modul dan materi pelatihan pengembangan profesi dan pemberdayaan komunitas Memfasilitasi penyiapan mapping data masing-masing Profesi dan komunitas Memfasilitasi pembuatan kebijakan pemanfaatan tenaga profesi terlatih yang bekerja di lembaga-Iembaga donor 3.6 .3. Sub Panel Ahli Pengembangan Surveilans, Monitoring dan Evaluasi; 2.6.3.1. Mengidentifikasi masalah-masalah yang terkait dengan pelaksanaan surveilans, monitoring dan evaluasi program penanggulangan HIV dan AIDS & IMS; 2.6.3.2. Memberikan rekomendasi pengembangan dan/ atau perbaikan surveialns, monitoring dan evaluasi program penanggulangan HIV dan AIDS & IMS . 3.6.4. Sub Panel Ahli Penatalaksanaan Infeksi Menular dan Seksual; 3.6.4 .1. Memberi masukan secara teknis kepada Kelompok Kerja atau Sub Pokja yang berkaitan dengan permasalahan di bidang penanggulangan IMS termasuk yang dilakukan secara terintegrasi dengan program lain. 3.6.4.2 . Melakukan kajian terhadap program penanggulangan IMS yang diselenggarakan oleh Tim Teknis terkait IMS 3.6.4.3. Berperan aktif dalam Pertemuan tahunan untuk mengkaji dan membahas isu penting dalam program penanggulan IMS 3.6.4.4. Berperan aktif dalam Pengembangan berbagai Pedoman yang berkaitan dengan IMS 3.6.4.5. Terlibat aktif dalam penelaahan penelitian maupun di bidang IMS 3.6.4.6 . Mengembangkan clinical mentorship di bidang IMS kepada petugas kesehatan di berbagai daerah sesuai tingkat kompetensi yang dimiliki. 3.6.5. Sub Panel Ahli Pengembangan Perawatan Dukungan dan Pengobatan; 2.6.5.1. Menyusun buku pedoman perawatan, dukungan dan pengobatan. 2.6.5.2. Memberi masukan kepada Sub Pokja atau Subdit terhadap permasalahan yang berhubungan dengan perawatan dan pengobatan. 2.6.5.3 . Bersama dengan Sub Pokja atau Subdit menyusun program mentoring klinis 3.6.6. Sub Panel Ahli Penguatan Konseling dan Pemeriksaan HIV; 2 .6.6.1. Melakukan kajian tentang penguatan Konseling HIV dan memberi masukan kepada Tim Panel Ahli. Buku Panduan Kerja '.nel AhU HIV-AlDS dlin Infeksl Menul.r Seksu.l 2.6.6.2. Memberi masukan secara teknis kepada Kelompok Kerja atau Sub Pokja yang berkaitan dengan program Konseling HIV 2.6.6.3. Berperan aktif dalam pertemuan tahunan untuk mengkaji dan membahas isu penting dalam program Konseling HIV 2.6 .6.4. Melakukan kajian terhadap isue yang berhubungan dengan kegiatan konseling. 2.6.6.5. Menemukan solusi terhadap masalah- masalah kegiatan Konseling HIV. 2.6.6.6 . Memberi masukan kepada Tim Panel Ahli untuk penguatan Konseling HIV. 3.6.7 . Pengembangan Pencegahan Penularan Ibu Anak; 2.6 .7.1 . Memberi masukan secara teknis kepada Kelompok Kerja atau Sub Pokja yang berkaitan dengan program pencegahan penularan ibu anak 2.6.7.2 . Melakukan kajian terhadap program pencegahan penularan ibu anak 2.6 .7.3. Berperan aktif dalam pertemuan tahunan untuk mengkaji dan membahas isu penting dalam program pencegahan penularan ibu anak 2.6 .7.4. Berperan aktif dalam berbagai pengembangan program pencegahan penularan ibu anak 2.6 .7.5 . Terlibat aktif dalam penelaahan penelitian dalam bidang pencegahan penularan ibu anak 2.6.7.6. Mengembangkan clinical mentorship di bidang pecegahan penularan ibu anak sesuai tingkat kompetensi yang dimiliki . 3.6 .8. Sub Panel Ahli Pemantapan Mutu Diagnostik dan Penunjang 3.6 .8.1. Memberi masukan secara teknis kepada Kelompok Kerja atau Sub Pokja yang berkaitan dengan diagnostik dan pemantapan mutu laboratorium HIV 3.6.8 .2. Melakukan kajian terhadap program pemantapan mutu dan pemeriksaan laboratorium HIV serta infeksi oportunistik 3.6.8 .3. Berperan aktif dalam pertemuan tahunan untuk mengkaji dan membahas isu penting dalam pemeriksaan yang berkaitan dengan HIV dan infeksi oportunistik 3.6.8.4 . Berperan aktif dalam Pengembangan berbagai Pedoman yang berkaitan dengan diagnostik dan pemantapan mutu laboratorium HIV 3.6 .8.5. Terlibat aktif dalam penelaahan penelitian dalam bidang laboratorium HIV dan infeksi oportunistik. Buku Panduan Kerja P • .,.l AbU HIV­AJDS  un Infeltal Menut.r Seltau.' 3.6.8.6. Mengembangkan clinical mentorship di bidang pemantapan mutudan diagnostik berbagai laboratorium sesuai tingkat kompetensi yang dimiliki. 3.6 .9 . Sub Panel Ahli Pengembangan Obat dan Farmakoterapi 3.6.9.1. Memberi masukkan langkah kebijakan untuk mendapatkan obat yang sangat dibutuhkan dengan biaya yang terjangkau, sehingga ketersediaan maupun aksesnya terjamin. (Sebagaimana diketahui untuk obatobat  ARV  dan  juga  IMS  sangat  dibutuhkan  namun  masih  dalam  perlindungan  paten .Paten  tersebut  dapat  dilaksanakan  oleh  pemerintah  sehingga  dapat  diproduksi  sendiri  sehingga  harganya  menjadi  terjangkau .  Proses  ini  telah  kita  laksanakan  dan  semestinya dapat dilakukan kembali.)  3.6.9 .2.  Memberi  informasi  tentang  adverse  event  baru  secara  real time  3.6 .9 .3.  Mengembangkan website  antara lain mengenai question  &  answer  tentang  obat  ARV  maupun  IMS  serta  yang  terkait dengan hal tersebut  3.6 .10.  Sub Panel Ahli  Penelitianl Operasional  Riset  3.6.10 .1. Membuat Prioritas  Penelitian  berdasarkan  RAN  HIV dan  AIDS;  masukan Subdit AIDS  &  IMS;  Sub Panli lainnya  3.6.10.2. Memfasilitasi penelitian  dari Subdit AIDS  &  IMS  3.6.10.3. lVIereview  dan  memberikan  rekomendasi  usulan  penelitian,  dan/atau pelaksanaannya  sesuai  dengan  permintaan Subdit AIDS  &  IMS  4.  Tim Inti  4.6 .1.  Yang disebut sebagai Tim  Inti terdiri dari:  4.6.1.1.  Perwakilan  Tim  Panel  Ahli  (Ketua,  Wakil  Ketua  dan  Sekretaris)  4.6.1 .2.  Perwakilan  dari  minimal  2 ­ 3  dari  masing  ­ masing  anggota  Sub Panel Ahli  4.6.2 .  Tim  Inti melakukan fungsi:  4.6 .2.1.  Mengidentifikikasi  masalah­masalah  yang  berasal  dari  Kementerian  Kesehatan  dan  menyebarluaskannya  kepada  Sub Panel Ahli  yang  relevan;  4.6.2.2.  Menelaah  masalah  yang  akan  disampaikan  ke  Tim  Teknis  Kelompok Kerja  HIV dan AIDS  &  IMS  Kementerian  Kesehatan  dan pengambil keputusan;  4 .6.2.3.   Menghubungkan  kebutuhan  dan/atau kepentingan  Sub  Panel  Ahli dengan pengambil keputusan.  4.  Pengurus Inti  Panel Ahli.  Buku Panduan Kerja  Panel AhU HIY-AIDS an Infekll Menul.r Seklu.l 4.1 . Pengurus Inti Panel Ahli terdiri dari Ketua, Wakil Ketua dan Sekretaris 4.1.1 Ketua dan Wakil Ketua melakukan fungsi : mem impin pertemuanpertemuan  besar  Panel  Ahli ,  mewakili  Panel  Ahli  dalam  berhubungan  dengan  Pokja ,  mereview  dan  mensahkan  setiap  rekomendasi  yang  dikeluarkan  oleh  Panel  Ahli,  menjadi  moderator  yang  bersikap  netral  dalam  setiap  conflict pendapat  antar anggota  dengan  memegang  landasan  ilmiah  berbasis  bukti  serta mengutamakan  kepentingan Negara dan bangsa  4.1.2   Sekretaris  melakukan  fungsi :  menyelenggarakan  pengelolaan  administrasi  umum ,  termasuk  mengingatkan  pengumpulan  masukan  dari  Sub Panel  Ahli  dan  menyebarluaskannya  ke  Panel  Ahli,  serta  mendistribusikan  informasi  dari  Panel  Ahli  dan  Kelompok  Kerja,  Sub  Kelompok  Kerja  dan  Tim  Teknis  ke  Sub  Panel Ahli ; mengompilasi  penyusunan  rencana  kerja  dan  laporan  masing­masing  Sub  Panel  Ahli ;  memfasilitasi  kegiatan  terkait  Panel Ahli  dan  Sub Panel Ahli.  Mekanisme Kerja  2.7  Mekanisme kerja Umum  a.   Bagan  Mekanisme Kerja  Keterangan bagan:  b.   Masalah dapat bersifat aktif yang berasal dari temuan dilapangan baik melalui  profesi maupun dari sumber lain, bersifat pasif yang berasal dari Sub Pokja  maupun tim teknis Pokja Kementerian  Kesehatan  Buku Panduan Kerja  Panel AlIt! HIV­AJDS dan  Infeks. Menular S4tksu  ,  c. Pembahasan dapat melalui beberapa mekanisme kerja yang melibatkan Tim Inti/Core team, Sub Panli maupun dalam Pleno Panli (Secara rinci dijelaskan lebih lanjut dalam bab ini) d . Hasil akhir adalah berupa rekomendasi panli yang di ajukan kepada Pokja dan latau Sub Pokja , dan/atau tim Teknis b. Alur Mekanisme Kerja lVIekanisme Kerja Umum dilakukan dengan Alur kerja sebagai berikut: Masing-masing Sub Panli bersama dengan eksternal ahlinya (bila diperlukan) berproses menghasilkan rekomendasi dan meneruskan rekomendasi kepada Tim Inti untuk di matangkan . Selanjutnya rekomendasi diteruskan kepada pengurus Panli untuk di review dan difinalisasikan untuk kemudian diteruskan kepada Tim Teknis dan atau Sub Pokja dan atau Pokja . Tim Teknis Pokja dapat berproses secara langsung dengan Sub Panel Ahli yang sesuai dengan kebutuhan pemasalahan dalam menghasilkan produk yang diinginkan oleh Pokja . Lihat Gambar Alur: Alur Mekanisme Kerja TiDllnti  tuョp・セBs Panli  TiJ:n Tehnis /  Sub POkjil /  Pokjil  2.8. Mekanisme Kerja Khusus 2.8.1 Keterlibatan dalam Pengembangan Pedoman (Guidelines) Pedoman (guidelines) yang akan dihasilkan oleh Kementerian Kesehatan dalam bidang HIV dan AIDS & IMS merupakan dokumen yang memuat rekomendasi Kementerian Kesehatan dalam hal intervensi kesehatan, yang dapat bersifat klinis, kesehatan masyarakat maupun yang berorientasi kebijakan . Rekomendasi ini akan memuat informasi terkait hal-hal yang harus dilakukan oleh pemberi jasa layanan, pasien dan pembuat kebijakan. Buku Panduan Keria  hne' AhU HIV­AIDS  dan  Infeul Menullir Seuuel  Keputusan untuk membuat sebuah pedoman berasal dari Pokja/Sub Pokja maupun Tim Teknis . Langkah-Iangkah penyusunan Pedoman: a. Tim Teknis yang berkepentingan membentuk Tim Penyusunan Pembuatan Pedoman yang bersifat multi disiplin dan dipilih berdasarkan: 1. Ragam keahlian yang sesuai dengan masalah yang akan dibahas dalam pedoman ; 2. Melibatkan ahli metodologi dan berpengalaman dalam menilai bukti ilmiah ; 3. Melibatkan ahli statistik; 4 . Melibatkan perwakilan pihak pasien atau yang terkena (affected population); 5. Memperhatikan kesimbangan gender; 6. Bebas dari kepentingan pribadi/kelompok (conflict of interest). b. Keanggotaan Tim peyusun ini berasal dari Tim teknis , Panel Ahli dan ahli dari luar yang sesuai dengan kebutuhan penyusunan pedoman c. Tim menentukan batas waktu bekerja tim penyusun; d. Tim penyusun mengidentifikasi pedoman yang ada ; e. Tim penyusun menetapkan tujuan khusus penyusunan pedoman; f. Tim penyusun menyusun kerangka dasar atau latar belakang pertanyaan prioritas yang harus diliput dalam pedoman; Dalam menyusun pertanyaan dapat digunakan kerangka kerja PICOT: 1. Population : Apa saja yang termasuk factor-faktor yang penting? 2. Indicator/Intervention: Apa intervensi spesifiknya? 3. Comparator: Dapat dibandingkan ke baku (standard) yang ada atau tidak? 4. Outcome: Apa hasil (outcome) , keuntungan atau efek samping yang relevan bagi pasien? 5. Time : Bersifat jangka pendek atau panjang? g. Tim penyusun menunjuk institusi atau sekumpulan ahli dari luar untuk melakukan mencari atau melakukan evaluasi bukti ilmiah terhadap jawaban atas pertanyaan prioritas h. Tim Penyusun memberikan tanggapan atas bukti ilmiah (evidence) yang tersedia seputar materi yang akan dibuatkan menjadi pedoman dengan memperhatikan faktor resiko dan keuntungan; I. Tim Penyusun memberikan saran mengenai hal yang harus dihasilkan untuk diputuskan; j. Tim Penyusun Menyusun rekomendasi dan menunjuk konsultan untuk menjabarkannya dalam tulisan. Buku Panduan Kerja '.nel AhU HJV-AIDS den Inf.ksl Menular Seuu.' 2.8.2. Keterlibatan  dalam  Penelaahan  (Review) Penelitian  I Implementasi  Riset  Sub Panel Ahli Penelitian terlibat dalam penelaahan (review) penelitian HIV di Sub Direktorat AIDS dan IMS dengan tujuan memberikan pertimbangan terhadap kelayakan penelitian dalam membantu peningkatan program penanggulangan HIV &  IMS di Indonesia. Review dari Sub Panli Penelitian tidak menggantikan tugas dan fungsi komite etik penelitian yang terkait. Adapun mekanisme kerja review penelitian adalah sebagai berikut: 1. Pengajuan proposal atas pertimbangan kebutuhan perlu adanya surat keterangan dari institusi terkait isu penelitian atau dari Dinas kesehatan setempat. 2. Review dilakukan atas permintaan subdirektorat AIDS dan IMS , melalui sekretariat Panel Ahli dan Koordinator Sub Panel Ahli Penelitian . 3. Review menggunakan form review tersendiri (terlampir) dan dilakukan dalam waktu maksimal 2 minggu oleh minimal 2 orang anggota Sub Panel Ahli Penelitian. 4 . Apabila diperlukan, Sub Panel Ahli Penelitian dapat meminta masukan dari Sub Panel Ahli lain yang terkait dengan materi penelitian dengan batas waktu review maksimal 1 minggu (didalam periode 2 minggu review sub Panli Penelitian) melalui koordinasi dengan sekretariat Panel Ahli . 5. Hasil review disampaikan ke Sub Direktorat HIV dan PMS melalui sekretariat Panel Ahli, kemudian akan diproses dan disampaikan kepada institusi atau pihak yang melakukan penelitian. Buku Panduan Kerja hillel AhU HIV­AlDS un In'eol Menular Seoual  p Buku Panduan Kerja P.nel AhU HIY-AIDS d.n Inleksl Menul... Seksu.l ME ITFRI セsFGNat\@ t;;E - Ua, II< 1/..  Ms KEPUTU  AN  M8.  ERI :ES EHAT.  ャ セ@ REPUBLlK INDONESlA NOM R 445 / ME KES/ SK/ Xl /2013 TENT K ' LO MPO G K8RJA  PENA NGGULA GAN HI  ­ ID  D KEM ENTERlAN KESEHATA - IM, DENGAN  RAH M.·\T TU HA  VA  G  l AHA ES A,  ENTER !  K E SEH.  TA  REP  BUK I  DONE SIA,  1enimb&ng  :  a.  b abwa Kelompo k  Ke rja  Pengendalian  HIV­AIDS  dan  1  1.  Keme  tenan  Keschatan  yang  d itelap k  n  den gan  Kepu  'a n  I\Lnteri  Kese hatan  No mor  3 S9/ Me n k  s/SK/IX / 2012,  berdasarkan  ko n d i  I  d a n  ke bu  h an  rang  a d a  perl u  dilaku k:ln  perubahan  e r had ap  keanggo taan.  stru k tur ,  t ugas,  d an  fungsi  Kelu mpo .  K!::rja  Per gend alian H IV .l\IDS  d an  !!\'lS  Kem  n te rian  Kes  h a tan ;  ­ bahw&  b'rdasarkan  pertimbangan  sc bagaiman a  diI  ·s ud  pada  huruf  a,  erlu  men  ' tap k an  Kep u  san  Menteri  esehatan  temang  Kelompu/'  Penanggula n gan  HTV­PJD '"  dan  r  I S  Kerj a  Ke men te  'an Keseh a tan;  Me ngmgat  :  1.   Un dang­Un d ang  Nomor  4  Tahun  19 84  tentang  Wabab  Pe  y aki  Mt::nular  (Lembaran  Negara  Rcpublik  Indone sia  Tahun  1984  セ@ m or  20,  TambahBJ'!  Lem baral1  Negara  R  pu b lik  In d o nesia  Nomor  327 3);  2 ,   Un d  ng­TJnd ang  Nomor  29  Tabun  200  entang  Pr  ti.  Ked  kt  ran  (Lembaran  Negara  Republlk  In d onesIa  Tahun  2004  Nomor  116,  Ta mL.a han  k  mbara  Ne o  a  Republik  In donesia  omor 44.3 1);  3.   Undang­Und ang  Nom or  36  T abun  2009  tenlang  Kese. h alan  (Lem baran  nセ ァ 。イ 。@ Repuhlik  Tn done sia  T almn  2  09  Nomor  1  4,  Tambahan  Lemba ran  N  gara  Rcpu bli  Ind onesia Nomor 5063  ;  ­ 2  4.  Peraturan  Pemerintah  Nomor  40  Tahun  199 1  tent  n g  Pcnangguhnga n  \Va bah  Pcnyakit  Menula r  (Lembaran  N  gara  R<.:p ublik Indonesia Tah ull  99 1  No m or  49 , T ambahan Lembaran egara Rep ublik Indon e  'i'  oroor  3 4<1 7 ); 5.   Peraturan  Menteri  Koordinator  Kesej ah teraan  Rakyar  Nomor  02/ PER/Menko/K 5ra / [/2007  ten tang  ebijakan  Nasional  p・ョセァオャ。 ァ。 ョ@ HI da n  DS  M d alui Pengurangan  Dam pak  BUruK Pen ggunaan  Na rkotika.  Psiko tropika,  dan  Zal  Adiktif; 6.   P .raturan  M<::nteri  Kesehatan  I o rnor  11 4 4 / Menkes j Per /VI rr; 2010  tentang  Organisasi  dan  Tata  Kerja  Kementerian  Kt'!sehalan  (Berit&.  egara  Republik Indonesia  Tahu n  2010  ornor  585)  sebagaimana  telah  diubah  dengan  Pcrarunm  Menteri  e s eh a tan  Nomor  35  Tahun  201 3  (Bc ri la  Negara  Repub ik  [ndonesia  Tahun  201 3  Nomor  74 1);  7 .   Peraturan  Mcn teri  Kesehatan  Nomor  21  Tah u n  201 3 tcntang  Penanggulangan  HIV-AJDs (B e r ilCi  egara  Rep b hk Indonesia  Tahun  20 13  Nomor 65 4 ); MEMUTU · KA. ': Mene rap kan   KEPlITUS N M E lTI£}{1 ICESEHATAN KELOMPOK  KERJ  PENANGGULANGAN DA;­,J  IMS KEMENTERlAN  KESEHATAN.  TENTANG H IV-AIDS KE  AT U  Su:;unan  keanggotaan Kelompok  KerjH. Penan ggulangan  HIV-AID d an  IMS Kc . ntenan  Kesehatan  eeba ga im  a  tercantum  daJam  Larnp iran  y ang m erupaka bagian tidak  terpisahkan  dan Kepulu san Menteri  ini.  KED U elornpok  Ke rja  Pe  angguJangan HIV­AIDS  dan  IM S  Kcm enrcrio.n s hatan  yang  s elanju tnya  d isebut  Keiompok  Kcrj a terdiri dari  Sub Po  ­j a,  TlIIl  Tc:knis .  Tim  Panel  Ahli dan  ibantu oleh  Sekrdariat.  Buku Panduan Kerja P ­ 3  ­ KETIGA Kelompok  erja  seba gaimana  dimaks  d  dalam  Dik­turu  Ked  bertu ?"u:  1.   m clakukan  koordi n asi.  h armo nisa!:ii  dan  sosialisasi  _­egialan  penan&,ouiangan  HIV ­ illS  dan IMS ;  dan  2.   m cngintcgrasikan  dan  mensinergikan  upaya  pen anggulangan  Hrv-AIDS d an  I MS yang sudah  dilakukan  oleh  p rogr a m  lain  daJ am  ncapaia  target,  K !!:EY.PAT Sub  Pokja  dan  Tim  Teknis  sebagaimana  d im aks ud  dalam  Diktum  Kedua benugas  sesua i  bidangn  'a  m asin g­mas l.Og:  1.   melaku­o.n  koord ina  i pclaksanaan  p rogr  r.1 p nang!rulangan  Hl  ­AIDS  dan imセ Z@ 2 .   me1a :ukan kajian  lerh  d a p  m asalah a wu isu­i ' u  s trategis  yan g  m cui d alam  pclaksanaan  prograr  pen anggu langar  Hrv­AIDS  dan IMS;  3,   m emberikan  maSl  ­an  atau  rckome n  asi  ­epada  Kelompok  Kerj  unluk  p  ngem b angan  program  penanggulangan  HIV -AI dan [M S ; dan  4 .   rne m buat  la poran  kegia tan  dan  rnenyampaikan  kepada  sekre tar'at  untuk  dibal1as  p act a  saaL rapa t  Kelompo  Kerja,  KEL  I  Tim  P  n<..:1  Ahli  terd iri  cla ri  mcmpu  ai  rugas :  1. ub  P  eI AhlJ ,  ,Yang  k  pada  I cmoerika n  rna  ukan  secara  tekni  Kdompok  KeTja  a tau  S ub  P  kja  se::;ua i  bidang  ォセ。 ィ ャゥ 。ョケ[@ 2, m elaku kan  kaj lan  terhadap  p ro  ram  pjt Kt:lom p  k  Ke  ·a.  KETU,JUH  Pem b;ayaa  ya ng  bcrkaila. n  d engan  pelaksan

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

Pengetahuan dan Sikap Remaja Tentang Infeksi Menular Seksual Di SMA Negeri 7 Medan
10
81
63
Gambaran Karakteristik Infeksi Menular Seksual (IMS) Di RSUD Dr. Pirngadi Medan Pada Tahun 2012
4
62
85
Hubungan Pengetahuan dan Sikap Wanita Pekerja Seks Komersial Dengan Tindakan Pencegahan Penyakit Infeksi Menular Seksual (IMS) Di Bandar Baru Kecamatan Sibolangit Tahun 2012
4
40
154
Hubungan Pengetahuan dan Sikap dengan Tindakan Pemakaian Kondom Dalam Upaya Pencegahan Penularan Infeksi Menular Seksual (IMS) Di Kota Medan Tahun 2010
3
40
99
Gambaran Infeksi Menular Seksual di RSUP H. Adam Malik Medan tahun 2009.
11
90
71
Tingkat Pengetahuan Mahasiswa Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Sumatera Utara Tentang Infeksi Menular Seksual (IMS)
0
28
60
Gambaran Pengetahuan Siswi SMK Negeri 1 Medan Tentang Infeksi Menular Seksual Tahun 2010
3
65
53
Gambaran Pengetahuan Dan Sikap Remaja SMA Wiyata Dharma Medan Terhadap Infeksi Menular Seksual
2
39
72
Gaya Hidup Seksual “Ayam Kampus” dan Dampaknya Terhadap Risiko Penularan Infeksi Menular Seksual (IMS)
0
3
8
Tingkat Pengetahuan Remaja Tentang Infeksi Menular Seksual Di SMA Al-Asiyah Cibinong Bogor Tahun 2015
2
25
142
Penyakit Menular Seksual (Ringkasan)
0
0
19
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Infeksi Menular Seksual 2.1.1 Definisi dan Epidemiologi Infeksi Menular Seksual - Studi Kualitatif Pencegahan Penyakit Infeksi Menular pada Komunitas Waria di Kecamatan Perbaungan Kabupaten Serdang Bedagai Tahun 2013
0
0
26
BAB 3 KERANGKA KONSEPTUAL 3.1 Kerangka Konsep Penelitian - Pengetahuan dan Sikap Remaja Tentang Infeksi Menular Seksual Di SMA Negeri 7 Medan
0
0
15
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Infeksi Menular Seksual 2.1.1 Definisi dan Epidemiologi Infeksi Menular Seksual - Pengetahuan dan Sikap Remaja Tentang Infeksi Menular Seksual Di SMA Negeri 7 Medan
0
0
15
BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang - Pengetahuan dan Sikap Remaja Tentang Infeksi Menular Seksual Di SMA Negeri 7 Medan
0
0
7
Show more