GAYA BAHASA RETORIS DAN KIASAN DALAM NOVEL NEGERI DI UJUNG TANDUK KARYA TERE LIYE DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)

Gratis

21
154
81
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK GAYA BAHASA RETORIS DAN KIASAN DALAM NOVEL NEGERI DI UJUNG TANDUK KARYA TERE LIYE DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) Oleh Vili Yanthi Gaya bahasa retoris dan kiasan dalam suatu novel cukup penting untuk dikaji secara mendalam. Cukup penting karena gaya bahasa merupakan unsur pembangun suatu novel yang sekaligus merupakan masalah dalam penelitian ini. Adapun tujuan penelitian ini adalah mengidentifikasikan gaya bahasa retoris dan kiasan, fungsi sastrawi gaya bahasa retoris dan kiasan dan mendeskripsikan kelayakan novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye dalam pembelajaran bahasa Indonesia di SMA. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah metode deskriptif. Sumber data penelitian ini adalah novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye cetakan kedua April 2013, jumlah halaman 360, diterbitkan oleh PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Teknik yang penulis gunakan dalam penelitian ini adalah teknik dokumentasi. Hasil penelitian menunjukan bahwa analisis terhadap novel Negeri di Ujung Tanduk meliputi kelompok gaya bahasa retoris dan kelompok gaya bahasa kiasan. Gaya bahasa retoris yang paling banyak digunakan adalah gaya bahasa asindeton (183) frekuensi dan aliterasi (104) frekuensi, gaya bahasa yang cukup banyak digunakan adalah gaya bahasa tautologi (79) frekuensi, erotesis atau pertanyaan retoris (70) frekuensi, prolepsis (58) frekuensi, asonansi (11) frekuensi, anastrof (4) frekuensi, polisindeton (4) frekuensi, dan koreksio (4) frekuensi, dan gaya bahasa yang paling sedikit adalah gaya bahasa apofasis (2) frekuensi, hiperbola (2) frekuensi, elipsis (1) frekuensi, dan litotes (1) frekeunsi, sehingga jumlah frekuensi gaya bahasa retoris dalam novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye sebanyak (523) penggunaan. Gaya bahasa kiasan yang paling banyak digunakan adalah gaya bahasa metafora (55) frekuensi, dan persamaan (simile) (33) frekuensi, gaya bahasa yang cukup banyak digunakan adalah gaya bahasa personifikasi (20) frekuensi, antonomasia (10) frekuensi, sinekdoke (6) frekuensi, dan metonomia (3) frekuensi, dan gaya bahasa yang paling sedikit digunakan adalah gaya bahasa alegori, eponim, epitet, dan ironi (1) frekuensi, jumlah frekuensi gaya bahasa kiasan dalam novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye sebanyak (131) penggunaan. Berdasarkan data tersebut, penggunaan gaya bahasa retoris dan kiasan sudah sesuai dengan ragam baku yang sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia yang baik sehingga layak dijadikan media pembelajaran bahasa Indonesia yang tertuang pada silabus Kurikulum 2013 untuk SMA kelas XII semester genap, KI 3 serta KD 3.3 dan penelitian ini dapat menjadi salah satu refrensi guru dalam membelajarkan siswa mengenai gaya bahasa retoris dan kiasan. GAYA BAHASA RETORIS DAN KIASAN DALAM NOVEL NEGERI DI UJUNG TANDUK KARYA TERE LIYE DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) Skripsi Oleh VILI YANTHI FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2014 Daftar Grafik I. Grafik 1. Frekunesi Penggunaan Gaya Bahasa Retoris..................... 69 II. Grafik 2. Frekuensi Pengguanaan Gaya Bahasa Kiasan.................... 71 DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK..................................................................................................................... HALAMAN JUDUL..................................................................................................... HALAMAN PENGESAHAN...................................................................................... RIWAYAT HIDUP....................................................................................................... MOTO............................................................................................................................. PERSEMBAHAN.......................................................................................................... SANWACANA.............................................................................................................. DAFTAR ISI ................................................................................................................. i iii iv v vi vii viii xii I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah........................................................................................ 1.2 Rumusan Masalah................................................................................................. 1.3 Pertanyaan Penelitian............................................................................................ 1.4 Tujuan Penelitian.................................................................................................. 1.4 Manfaat Penelitian................................................................................................ 1.5 Ruang Lingkup Penelitian.................................................................................... 1 8 8 8 8 10 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Karya Sastra Fiksi dan Non Fiksi ....................................................................... 2.2 Novel ................................................................................................................... 2.3 Gaya Bahasa ........................................................................................................ 2.4 Ragam Bahasa ..................................................................................................... 2.5 Gaya Bahasa Berdasarkan Pilihan Kata .............................................................. 2.6 Gaya Bahasa Berdasarkan Nada ......................................................................... 2.7 Gaya Bahasa Berdasarkan Struktur Kalimat ...................................................... 2.8 Gaya Bahasa Berdasarkan Langsung Tidaknya Makna ..................................... 1. Gaya Bahasa Retoris ...................................................................................... 1.1 Aliterasi................................................................................................... 1.2 Asonansi.................................................................................................. 1.3 Anastrof................................................................................................... 1.4 Apofasis atau Preterisio........................................................................... 1.5 Apostrof................................................................................................... 1.6 Asindeton................................................................................................. 1.7 Polisindeton............................................................................................. 1.8 Kiasmus................................................................................................... 1.9 Elipsis...................................................................................................... 1.10 Eufemismus............................................................................................. 1.11 Litotes...................................................................................................... 1.12 Histeron Proteron.................................................................................... 11 12 13 15 16 17 19 19 19 20 20 20 20 21 21 21 22 22 23 23 23 1.13 Pleonasme dan Tautologi........................................................................ 1.14 Perifrasis.................................................................................................. 1.15 Prolepsis atau Antisipasi.......................................................................... 1.16 Erotesis atau Pertanyaan Retoris............................................................. 1.17 Silepsis dan Zeugma................................................................................. 1.18 Koreksio atau Epanortosis......................................................................... 1.19 Hiperbola................................................................................................... 1.20 Paradoks.................................................................................................... 1.21 Oksimoron................................................................................................. 2. Gaya Bahasa Kiasan ......................................................................................... 2.1 Persamaan atau Simile.............................................................................. 2.2 Alusi......................................................................................................... 2.3 Metafora................................................................................................... 2.4 Personifikasi............................................................................................. 2.5 Alegori...................................................................................................... 2.6 Parabel...................................................................................................... 2.7 Fabel......................................................................................................... 2.8 Eponim...................................................................................................... 2.9 Epitet......................................................................................................... 2.10 Sinekdoke................................................................................................. 2.11 Metonomia................................................................................................ 2.12 Antonomasia............................................................................................. 2.13 Hipalase.................................................................................................... 2.14 Ironi.......................................................................................................... 2.15 Sinisme...................................................................................................... 2.16 Sarkasme................................................................................................... 2.17 Satire......................................................................................................... 2.18 Innuendo................................................................................................... 2.19 Antifrasis……………………………………………………………… 2.20 Pun atau Paronomasia…………………………………………………. 2.9 Pemilihan Bahan Ajar Bahasa dan Sastra di SMA…………………………… 1. Kurikulum 2013 ................................................................................................. 2. Pedagogik ........................................................................................................... 3. Sastra .................................................................................................................. III. METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian ................................................................................................... 3.2 Sumber Data ........................................................................................................... 3.3 Prosedur Penelitian ................................................................................................. 3.4 Teknik Pengumpulan Data ..................................................................................... 3.5 Teknik Analisis Data............................................................................................... IV. PEMBAHASAN 4.1 Hasil ........................................................................................................................ 4.1.1 Gaya Retoris dalam Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye......... 4.1.2 Gaya Kiasan dalam Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye.......... 4.2 Pembahasan ........................................................................................................... 4.2.1 Gaya Retoris dalam Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye.......... a Aliterasi .................................................................................................. b Asonansi ................................................................................................. c Anastrof .................................................................................................. 24 24 25 25 25 26 26 27 27 27 27 28 28 29 29 29 30 30 30 30 31 31 31 32 32 32 32 32 32 33 33 39 40 42 44 44 44 46 46 59 59 61 63 64 64 67 68 d Apofasis atau Preterisio .......................................................................... f Asindeton ............................................................................................... g Polisindeton ........................................................................................... h Elipsis .................................................................................................... i Litotes .................................................................................................... j Tautologi ............................................................................................... k Prolepsis atau Antisipasi ........................................................................ l Erotesis atau Pertanyaan Retoris ........................................................... m Koreksio atau Epanortosis .................................................................... n Hiperbola .............................................................................................. 4.2.2 Gaya Kiasan dalam Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye........ a Persamaan atau Simile........................................................................... b Metafora................................................................................................ c Alegori.................................................................................................... d Personifikasi atau Prosopopoeia........................................................... e Eponim ................................................................................................. f Epitet .................................................................................................... g Sinekdoke ............................................................................................. h Metonomia ............................................................................................ i Antonomasia ......................................................................................... j Ironi ...................................................................................................... 4.2.3 Kelayakkan Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye sebagai Bahan Ajar Bahasa Indonesia di SMA ................................................................... 4.2.3.1 Kelayakkan Gaya Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye ditinjau dari Sudut Kurikulum ......................................................... 1 Kurikulum 2013 ........................................................................ 2 Kompetensi Dasar .................................................................... 3 Materi Pembelajaran ................................................................ 4.2.3.2 Kelayakkan Gaya Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye ditinjau dari Pedagogik ................................................................... 1 Kebahasaan .............................................................................. 2 Aspek Psikologi ....................................................................... 4.2.3.3 Kelayakkan Gaya Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye ditinjau dari sastra ........................................................................... 69 70 72 73 74 74 76 78 80 81 82 82 84 85 86 87 88 88 89 90 91 92 92 93 93 94 95 95 96 97 V. SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan ................................................................................................................ 5.2 Saran ...................................................................................................................... 101 101 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... LAMPIRAN .................................................................................................................... 102 103 Daftar Tabel I. Tabel 1. Frekuensi penggunaan gaya bahasa retoris.............................. 68 II. Tabel 2. Ferekuensi penggunaan gaya bahasa kiasan............................. 70 MOTO “jika sedekah itu kamu berikan secara berterus terang, itu adalah baik, dan jika kamu lakukan secara diam-diam, lalu kamu berikan kepada orang-orang fakir miskin, itu lebih baik lagi, dan dapat menghapuskan sebagaian dari kesalahanmu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu lakukan” (Q.S Al-Baqarah: 271) “Allah tidak akan memberikan pertolongan itu melainkan untuk mengobarkan semangat juang dan ketabahan hatimu Sedangkan kemenangan itu hanyalah dari Allah Yang Maha Kuasa dan bijaksana” (Q.S Ali Imran:126) Bahagia sesungguhnya adalah ketika kita melakukan kesalahan, kebodohan, menjalankan kehidupan yang begitu perih dan kita mengingat itu tertawa bahagia karena kita saat ini telah menjadi orang yang lebih baik (Sukses). (Vili Yanthi) PERSEMBAHAN Mengucap alhamdulillah dan rasa syukur atas nikmat dan segenap jiwa raga yang telah Allah berikan anugerah dan hidayah-Nya menguatkan saya hingga akhir. Segala puji untuk Tuhanku Allah SWT dengan penuh rasa kasih sayang dan cinta kupersembahkan buah karya ini kepada Orang tuaku tercinta Nenekku Atu Supiah dan Bapak Supian yang telah memberikan kasih sayang tak terhingga yang senantiasa mendoakan, membimbing, dan menguatkanku. Berkat doa kalian terbuka jalan untukku atas restu kalian restu Allah datang. Ibuku tercinta Mamak Faulina, semoga selalu senantiasa mendapatkan limpahan kasih sayang Allah SWT. Saudara kandungku Kiyay Fendi Septeri, Daing Afril Yandi, dan Adikku Okta Firnando serta Harry Muhhamad Rizky yang selalu memberi bantuan, dukungan, motivasi, dan doanya. Terima kasih atas segala yang pernah dikorbankan untukku. Almamater tercinta Universitas Lampung yang telah mendewasakanku, mengajarkanku betapa pentingnya semangat untuk berjuang. Semoga Allah senantiasa memberikan jalan lurus hidayah serta kebaikkan hidup untuk diriku dan orang-orang yang menyayangiku. RIWAYAT HIDUP Penulis lahir di Bandar Lampung, pada 21 Februari 1992, anak ketiga dari empat bersaudara, putri dari pasangan Supian dan Faulina (Alm). Pendidikan penulis diawali di SD Negeri 1 Tanjung Agung Bandar Lampung dan lulus pada tahun 2004, melanjutkan sekolah tingkat pertama di SMP PGRI 1 Bandar Lampung dan lulus pada tahun 2007, kemudian melanjutkan ke SMA Bina Utama Dharma Karya (Budaya) Bandar Lampung dan lulus pada tahun 2010. Pada tahun 2010 penulis terdaftar sebagai mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Jurusan Bahasa dan Seni, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Lampung melalui Seleksi Nasional Mahasiswa Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN). Pada Januari 2013 penulis melaksanakan Kuliah Kerja Lapangan (KKL) ke Bali, Yogyakarta, Bandung, dan Jakarta. Pada bulan Juli hingga September 2013 penulis melaksanakan Program Pengalaman Lapangan (PPL) dan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di SMPN 1 Sumber Jaya Lampung Barat Desa Sukapura Kecamatan Sumberjaya. SANWACANA Segala puji syukur ke hadirat Allah SWT karena rahmat dan hidayah-Nya telah memudahkan dan menerangi jalan pikiran penulis dalam menyusun skripsi yang berjudul “Gaya Bahasa Retoris dan Kiasan Dalam Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye”. Adapun penulisan skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk mencapai gelar Sarjana Pendidikan. Selesainya penulisan dan penyusunan skripsi tidak lepas dari bantuan, dorongan, semangat, dan doa dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis dengan kerendahan hati mengucapkan terima kasih kepada 1. Bapak Dr. Bujang Rahman, M.Si. selaku Dekan FKIP Universitas Lampung. 2. Bapak Dr. Muhammad Fuad, M.Hum. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni FKIP Universitas Lampung dan selaku pembahas. Terima kasih atas segala bimbingan, nasehat, saran, kritik dan motivasinya selama ini. 3. Bapak Drs. Kahfie Nazaruddin, M.Hum selaku Ketua Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni FKIP Universitas Lampung dan selaku pembimbing 1. Terima kasih atas segala bimbingan, saran, kritik dalam proses penyelesaian skripsi. 4. Bapak Dr. Edy Suyanto, M.Pd. selaku Pembimbing II. Terima kasih atas bimbingan, dan motivasinya selama ini. 5. Ibu Sumarti, S. Pd., M.Hum. selaku Pembimbing Akademik (PA) terima kasih atas kesabaran, masukan dan kritik sarannya kepada penulis. 6. Bapak dan Ibu Dosen di Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Jurusan Bahasa dan Seni FKIP Universitas Lampung. 7. Bapak dan Ibu di bagian Akademik FKIP Universitas Lampung. 8. Bapak Drs. Tontowi, M.Si. dan Bapak Surya. Terima kasih atas jiwa sosial yang diberikan kepada penulis. 9. Guru SD, SMP, SMA. Terima kasih atas ilmu yang telah diberikan hingga penulis dapat seperti ini. 10. Bapak Supian dan Nenekku Atu Supiah. Terima kasih atas jerih, payah, tenaga, doa, dukungan, motivasi, nasehat dan kasih sayangnya hingga penulis dapat seperti ini. 11. Mamakku FauLina semoga selalu mendapat limpahan kasih sayang Allah SWT. 12. Kakakku Fendi Septeri dan Afril Yandi serta adikku Okta Firnando, Harry Muhamad Rizky dan nakenku Qienza Frendly Alfarizi Terima kasih atas dukungan , tenaga moral maupun material, kasih sayang kalian selama ini dan nakenku semoga menjadi anak yang berguna bagi orang tua dan masyarakat. 13. Keluarga besar dari Mamak dan Bapak. 14. Keluarga di Durian Payung: Ayahtuan H. Chaidar Kundo, S.H., Ibutuan Hj. Hermayati, S.Pd., Ajo Irham Syah Kundo, S.I., Atu Chairani Kundo, S.E. Bang Riswan Herafiansyah, S.H. Batin Burman Tanaka Kundo, S.H. Abang Chairil Kundo, S.H, M.H., Abang Darma A. Kundo, S.H., dan Tante Minten. Terima kasih atas kasih sayang, semangat, motivasi dalam bentuk moral maupun material hingga penulis dapat menjadi seperti ini. 15. Teman-teman seperjuangan angkatan 2010. 16. Kakak tingkat 2007-2009 beserta adik tingkat 2011-2013. 17. Ustad Abi Mukti. Terima kasih atas segala ilmu yang telah diberikan oleh penulis. 18. Orang yang selama ini pernah mendampingiku. Terima kasih atas waktu dan tenaga yang diberikan. 19. Customer setiaku. Terima kasih telah setia berbelanja dan mempercayai. Semoga selalu diberikan kemurahan rezeki untuk kita semua. 20. Teman-teman terbaik, Rika Wilda Sari, S.Pd, Deacy, Efri Fitriyani, S.Pd, Novita, Yunita, Kemponk (Sefty), Ria, Riris Kristiani Kaban, Yulinda Sundari, S.E., Adit Al-Fikri, . Terima kasih atas segala support, bantuan dan kesetiaan kalian, semoga persahabatan kita kekal selamanya. 21. Teman KKN PPL Tya, Novita, Mifta, Rika, Sari, Nindi, Sukesi, Ahmad, Fathur, Ridwan. Terima kasih atas kebersamaannya. Semoga segala sesuatu yang telah diberikan secara tulus kepada penulis, baik semangat, bimbingan dan doa, mendapatkan ridho dari Allah SWT. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih belum sempurna dan banyak kekurangan, tetapi penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi berbagai pihak yang memerlukannya. Bandar Lampung, Penulis Vili Yanthi September 2014 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Unsur utama karya sastra adalah bahasa, baik bahasa lisan maupun tulisan. Hubungan bahasa dan sastra dikatakan seperti dua sisi mata uang, keduanya tidak bisa dipisahkan sebab nilainya bergantung dari kualitas antarhubungannya. Melalui kualitas intelektual bahasa menyediakan sarana dalam bentuk bunyi, huruf, kata, kalimat, paragraf, dan seterusnya. Sebaliknya, melalui kualitas emosionalitas karya sastra memanfaatkannya, menganalisisnya, dengan berbagai cara yang tersedia. Penyusunan cerita sejarah, berita, iklan, opini, dan novel, khususnya gaya bahasa adalah cara-cara terpenting yang digunakan oleh pengarang. Bahasa yang digunakan oleh seorang pengarang tentu saja berbeda dengan bahasa yang digunakan orang kebanyakan. Seorang penulis sering menggunakan gaya bahasa dalam berkarya. Dalam karya sastra penafsiran yang berbeda justru merupakan ciri-ciri kualitas atau keindahan yang mengandung seni. Oleh karena itu, seorang penyair banyak yang menggunakan gaya bahasa yang digunakan untuk memperindah karyanya, di sisi lain pembaca dapat memberikan beragam penafsiran pada suatu karya. Kegiatan menganalisis gaya bahasa merupakan salah satu kegiatan pembelajaran siswa di SMA. 2 Novel merupakan salah satu bentuk karya sastra yang mengandung unsur tokoh, alur, latar, rekaan, yang menggelarkan kehidupan manusia ataas dasar sudut pandang pengarang dan mengandung nilai hidup, diolah dengan teknik kisahan dan ragaan yang menjadi dasar konvensi penulis (Purba, 2010:63). Penelitian ini meneliti salah satu karya sastra fiksi yaitu novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye. Meneliti tentang gaya bahasa dalam novel Tere Liye. Mengapa peneliti memilih karya Tere Liye tersebut karena Ia alumni Universitas Indonesia setelah lulus dari SMUN 9 Bandar Lampung ia dari keluarga sederhana yang orang tuanya berprofesi sebagai petani biasa. Sampai saat ini telah menghasilkan 14 karya. Bahkan beberapa di antaranya telah diangkat ke layar lebar. Sebagai penulis, ia banyak belajar dari pengalaman pendidikannya, gaya bahasanya dibungkus sehingga menarik. Pilihan gaya bahasa seperti ini membuat kalimat jadi fleksibel dan mudah dipahami. Pembaca tak perlu berkerut kening ketika membacanya. Peneliti mencatat ada beberapa hal penting yang bisa ditemukan dari novel ini. Cerita yang dituturkan di novel ini adalah mengangkat kisah-kisah macam setengah fiksi setengah nyata karena sepertinya ini kisah yang mengawinkan beberapa fakta politik di negeri ini. Bagaimanakah wajah politik di Indonesia sebenarnya? Sebuah negeri di ujung tanduk, yang sebentar lagi akan hancur berantakan jika tidak ada penegakan hukum di dalamnya? Tak ada yang benarbenar tahu bagaimana situasi politik "di dalam lingkaran", jika orang tersebut tak pernah terjun langsung di dunia politik. Mengangkat kehidupan politik di Indonesia, maka ceritanya jadi sangat 3 dekat dengan publik. Oleh karena itu, cerita yang ada di dalamnya banyak tentang politik, ekonomi, perbankan, keuangan, hukum, dalam bingkai yang imajinatif dan menggugah rasa keingintahuan. Gaya bahasanya unik serta sederhana. Pembaca tak perlu berkerut kening untuk memahami apa yang hendak disampaikan. Novel ini bisa dibaca sambil bersantai, namun tetap serius saat menemukan butiran-butiran makna. Ceritanya juga tidak menggurui sebab mengangkat hal-hal yang membuka pandangan berpolitik di Indonesia Tak hanya itu, novel ini juga menceritakan tentang perekonomian global, rekayasan keuangan, imperium bisnis, mafia hukum, konspirasi, dan segala hal "mengerikan" lainnya. Seperti fiktif, tapi nyata. Seperti nyata, tapi fiktif (www.darwisdarwis.multiply.com.). Tere Liye adalah orang yang cerdas secara bahasa. Dia tampaknya serius melakukan riset, observasi, mengumpulkan banyak data dan fakta di lapangan, kemudian mengolahnya menjadi sebuah sajian, hiburan, bacaan, perenungan, dan proyeksi yang menarik. Pembaca akan selalu menggugah rasa keingintahuannya setelah membaca setiap bab dan akan mendapatkan kosakata baru karena di dalamnya ada beberapa bahasa asing yang digunakan pengarang dan terakhir dalam novel ini terdapat banyak data mengenai gaya bahasa. Gaya bahasa dibatasi sebagai cara mengungkapkan pikiran melalui bahasa secara khas yang memperlihatkan jiwa dan kepribadian penulis/pemakai bahasa (Keraf, 4 2002:113). Pendapat lain mengatakan gaya bahasa ialah pemakaian ragam bahasa dalam mewakili atau melukiskan sesuatu dengan pemilihan dan penyusunan kata dalam kalimat untuk memperoleh efek tertentu (Zainuddin, 1991:51). Berdasarkan pendapat yang telah peneliti uraikan di atas dapat dikatakan secara umum bahwa gaya bahasa merupakan penyampaian makna sebenarnya dari katakata yang tertulis yang sengaja dilakukan pengarang untuk menimbulkan efek tertentu. Penggunaan gaya bahasa dalam karya sastra selain untuk memberikan konotasi tertentu juga untuk menimbulkan efek keindahan. Oleh karena itu, peneliti mengambil penelitian tentang gaya bahasa khususnya gaya bahasa retoris dan kiasan karena tertarik dengan penggunaan-penggunaan gaya bahasa yang di pakai oleh pengarang dalam membungkus karya yang indah dan menarik, sehingga membuat penikmat karyanya tidak bosan untuk membaca dan memberikan warna tersendiri. Selain itu, setelah peneliti menyurvei lima pelajar dari alumni SMA di Bandar Lampung, salah satu dari mereka Ardian alumni SMA Trisakti kelas XII menyebutkan gaya bahasa yang ia ketahui hiperbola, personifikasi, litotes, resmi, tak resmi, sindiran, ironi, persamaan, sedangkan Anggranita Sonia alumni SMAN 3 menyebutkan macam-macam gaya bahasa yaitu kiasan dan sindiran ada simile, hiperbola, personifikasi, litotes, metafora, retoris. Hal ini membuat peneilti ingin memperkenalkan lebih mendalam jenis-jenis dan fungsi sastrawi gaya bahasa retoris dan kiasan kepada pembaca terutama kalangan pelajar yang selama ini hanya mengetahui sedikit ilmu mengenai gaya bahasa dan memberikan contoh 5 bahan ajar yang dapat digunakan guru untuk mempelajari gaya bahasa sehingga siswa mengenal banyak tentang macam-macam gaya bahasa. Gaya bahasa sangat erat hubungannya dengan mata pelajaran bahasa dan sastra Indonesia di sekolah. Tujuan pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia secara umum salah satunya yaitu siswa mampu memahami, menerapkan, menganalisis, dan mengevaluasi pengetahuan untuk menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah. Tujuan pembelajaran ini dikatakan berhasil apabila siswa mampu menerapkan hal-hal yang tercantum dalam tujuan pembelajaran tersebut. Pengalaman peneliti saat menjadi siswa di SMA, pengetahuan siswa tentang gaya bahasa tergolong kurang dan minat belajar mereka rendah. Hal ini tertuang dalam silabus kurikulum 2013 SMA kelas XII semester genap, KI 3 (Kompetensi Inti) yaitu memahami, menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah dengan KD 3.3 (Kompetensi Dasar) yaitu menganalisis teks novel baik melalui lisan maupun tulisan. Dalam penelitian ini, peneliti memilih pada teks cerita novel , yaitu menganalisis gaya bahasa berdasarkan langsung tidaknya makna yang terdapat dalam novel bertujuan 6 memberikan pengetahuan secara faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif. Penelitian yang berkaitan dengan gaya bahasa sebelumnya sudah pernah dilakukan oleh Asep Perdiansyah (2007) dengan judul “Gaya Bahasa dalam Novel Sang Pemimpi Karya Andrea Hirata dan Kelayakannya sebagai Bahan Ajar Sastra Indonesia di SMA”. Tujuan penelitian tersebut mendeskripsikan gaya bahasa dalam novel Sang Pemimpi karya Andrea Hirata dan menentukan kelayakan novel Sang Pemimpi karya Andrea Hirata dijadikan alternatif bahan ajar bahasa Indonesia di SMA, hasil penelitian tersebut gaya bahasa yang digunakan meliputi gaya bahasa retoris sebanyak 88 frekuensi dan gaya bahasa kiasan sebanyak 263 frekuensi penggunaan dan novel Sang Pemimpi karya Andrea Hirata layak dijadikan alternatif bahan ajar sastra Indonesia di SMA sedangkan judul penelitian ini “Gaya Bahasa Retoris dan Kiasan dalam Novel Negeri di Ujung Tanduk Karya Tere Liye dan Kelayakannya sebagai Bahan Ajar Sastra di SMA. Perbedaaan kedua penelitian terletak ditujuan penelitian yaitu mengidentifikasi gaya bahasa retoris dan kiasan, mendeskripsikan fungsi sastrawi gaya bahasa retoris dan kiasan dan sudah memakai kurikulum 2013 sehingga penelitian ini melengkapi penelitian sebelumnya. Hal inilah yang menjadi latar belakang peneliti memilih novel Tere Liye sebagai bahan ajar di sekolah, dengan harapan agar siswa dapat termotivasi dalam mempelajari gaya bahasa. Peneliti memilih karya sastra ini bertujuan memfokuskan pada gaya bahasa yang terdapat pada novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye agar siswa lebih termotivasi dan dapat menarik minat 7 siswa. Dengan termotivasinya siswa mempelajari gaya bahasa ada harapan bagi guru untuk mencapai tujuan pembelajan yang tercantum dalam Kurikulum 2013. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah rumusan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut. “Bagaimanakah gaya bahasa retoris dan kiasan yang terdapat dalam novel Negeri Di Ujung Tanduk karya Tere Liye dan kelayakannya sebagai bahan ajar sastra Indonesia di Sekolah Menengah Atas (SMA)?”. Rumusan masalah di atas dengan rincian sebagai berikut. a. Apa saja gaya bahasa retoris dan kiasan. b. Bagaimana fungsi sastrawi gaya bahasa retoris dan kiasan. c. Kelayakannya sebagai bahan ajar sastra Indonesia di SMA. 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah mendeskripsikan gaya bahasa retoris dan kiasan yang terdapat di dalam novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye dan kelayakkannya sebagai bahan ajar sastra Indonesia di SMA. Tujuan penelitian di atas dapat di rinci sebagai berikut. a. mengidentifikasikan jenis gaya bahasa retoris dan kiasan. b. mendeskripsikan fungsi sastrawi gaya bahasa retoris dan kiasan. c. Kelayakannya sebagai bahan ajar sastra Indonesia di SMA. 8 1.4 Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat secara teoretis dan praktis bagi penulis, siswa, guru bahasa Indonesia, dan penelitian lain. Adapun manfaat tersebut sebagai berikut. 1.4.1 Manfaat Teoretis a. penelitian ini diharapakan dapat memberikan manfaat secara akademis, yaitu dapat menambahkan refrensi penelitian di bidang kesastraan khususnya gaya bahasa. b. penelitian ini dapat memberikan sumbangan bagi para peneliti selanjutnya dalam mengembangkan teori gaya bahasa, khususnya gaya bahasa langsung tidaknya makna yang meliputi gaya bahasa retoris dan kiasan. c. penelitian ini dapat menjadi contoh untuk peneliti selanjutnya yang akan meneliti novel Tere Liye yang berjudul Negeri di Ujung Tanduk yang ingin meniliti selain gaya bahasa retoris dan kiasan. 1.4.2 Manfaat Praktis a. memberikan pengetahuan kepada guru bahwa penelitian ini bisa dipakai sebagai salah satu bahan acuan untuk memberikan bahan ajar kepada siswa atau calon guru, khususnya tentang gaya bahasa. b. membantu guru bidang studi bahasa Indonesia untuk mencari alternatif bahan pembelajaran gaya bahasa di SMA. c. memberikan pengetahuan kepada peneliti mengenai deskripsi gaya bahasa dalam novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye sebagai bahan ajar sastra Indonesia. 9 1.5 Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini adalah novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye serta gaya bahasa yang terdapat dalam novel, Fungsi sastrawi gaya bahasa retoris dan kiasan dan kelayakkan sebagai bahan ajar sastra Indonesia di SMA untuk mendeskripsikan gaya bahasa tersebut, dalam penelitian ini peneliti berpedoman pendapat Gorys Keraf yaitu. (1) Gaya bahasa berdasarkan pilihan kata; (2) Gaya bahasa berdasarkan nada; (3) Gaya bahasa berdasarkan struktur kalimat; (4) Gaya bahasa berdasarkan langsung tidaknya makna. Berdasarkan hal yang telah diuraikan di atas, peneliti merasa penting untuk menganalisis tentang gaya bahasa dalam novel Negeri di Ujung Tanduk karya Tere Liye, hal ini dapat dilihat dari gaya bahasa berdasarkan langsung tidaknya makna yang meliputi (Keraf, 2002); 1. gaya bahasa retoris yang terdiri atas aliterasi, asonansi, anastrof (inversi), apofasis (preterisio), apostrof, asindeton, polisindeton, kiasmus, elipsis, eufimismus, litotes, histeron proteron, pleonasme, tautologi, perifrasis, prolepsis atau antisipasi, erotesis atau pertanyaan retoris, selipesis, zeugma, koreksio atau epanortosis, hiperbola, paradoks, oksimoron; 2. gaya bahasa kiasan yang terdiri atas persamaan atau simile, metafora, alegori, parabel, personifikasi atau prosopopeia, alusi, eponim, epitet, sinekdoke, metonomia, antononasia, hipalase, ironi, sinisme, sarkasme, satire, inuedo, antrifrasis, pun atau paronomasia. 10 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Karya Sastra Nonfiksi dan Fiksi Karya sastra terbagi menjadi dua yaitu, karya sastra nonfiksi dan fiksi. Karya sastra nofiksi adalah karya sastra yang ditulis berdasarkan kajian keilmuan dan atau pengalaman. Pada umumnya, buku merupakan penyempurnaan buku yang telah ada sedangkan, karya sastra fiksi yaitu cerita rekaan atau cerita khayalan. Hal ini disebabkan fiksi merupakan karya naratif yang isinya tidak menyarankan pada kebenaran sejarah (Nurgiantoro, 2010:2). Karya sastra fiksi menyaran pada suatu karya yang menceritakan sesuatu yang tidak terjadi sungguh-sungguh sehingga tidak perlu mencari kebenearanya di dunia nyata. Sebagai karya imajiner, fiksi menawarkan berbagai permasalahan manusia dan kemanusiaan, hidup permasalahan tersebut dan kehidupan. dengan penuh Pengarang menghayati kesungguhan yang berbagai kemudian diungkapkannya kembali melalui sarana fiksi sesuai dengan pandangannya. Oleh karena itu, fiksi dalam buku Teori Pengajian Fiksi (Nurgiantoro, 2010:2), dapat diartikan sebagai prosa naratif yang bersifat imajinatif, namun biasanya masuk akal dan mengandung kebenaran yang mendramatisasikan hubungan-hubungan antar manusia. Pengarang mengemukakan hal ini berdasarkan pengalaman dan pengamatannya terhadap kehidupan. Namun, hal itu dilakukan secara selektif dan dibentuk sesuai dengan tujuannya sekaligus memasukkan unsur hiburan dan 11 penerangan terhadap pengalaman kehidupan manusia. Oleh karena itu, fiksi merupakan sebuah cerita, karenanya terkandung juga dalamnya tujuan memberikan hiburan. Membaca sebuah karangan fiktif berarti menikmati cerita, menghibur diri untuk memperoleh kepuasan batin (Nurgiantoro, 2010:3). Cerita fiksi adalah roman, cerpen, drama, puisi, dan novel. 2.2 Novel Dalam sastra Indonesia kontemporer, novel adalah suatu cerita dengan suatu alur, cukup panjang mengisi satu buku atau lebih yang menganggap kehidupan pria wanita bersifat imajinatif (2010:62). Pengertian novel dari kritikus dan pakar sastra Indonesia dijelaskan di bawah ini. H. B. Jassin berpengertian bahwa novel adalah cerita mengenal salah satu episode dalam kehidupan manusia, suatu kejadian yang luar biasa dalam kehidupan itu, sebuah krisis yang memungkinkan terjadinya perubahan nasib pada manusia (Purba, 2010:63, dalam Faruk, 1997:262). Dalam Kamus Istilah Sastra, Abdul rozak zaidan, Anita K. Rustapa, dan Hani’ah menuliskan, novel adalah jenis prosa yang mengandung unsur tokoh, alur, latar rekaan yang menggelarkan kehidupan manusia atas dasar sudut pandang pengarang, dan mengandung nilai hidup, diolah dengan teknik kisahan dan ragaan yang menjadi dasar konvensi penulis (1994:136, dalam Purba, 2010:63). Dalam Kamus Istilah Sastra, Panuti Sudjiman berpengertian bahwa novel adalah prosa rekaan yang panjang yang menyuguhkan tokoh-tokoh dan menampilkan serangkaian pristiwa dan latar secara tersusun (1990:54, dalam Purba, 2010:63). 12 Dalam bahasa Inggris dua ragam fiksi naratif yang utama disebut romance (romansa) dan novel. Novel bersifat realistik, sedangkan roman bersifat puitik dan epik. Hal itu menunjukkan bahwa keduanya berasal dari sumber yang berbeda. Novel berkembang dari bentuk-bentuk naratif nonfiksi, misalnya surat, biografi,, kronik, dan sejarah. Novel berkembang dari dokumen-dokumen, dan secara stilistika menekankan pentingnya detail dan bersifat mimesis. Novel lebih mengacu kepada realitas yang lebih tinggi dan psikologi yang lebih mendalam. Roman merupakan kelanjutan epik (Wellek dan Waren, 1989:282-283, dalam Purba, 2010:64). 2.3 Gaya Bahasa Gaya atau khususnya gaya bahasa dikenal dalam retorika dengan istilah style. kata style diturunkan dari kata Latin stilus, yaitu semacam alat untuk menulis pada lempengan lilin. Keahlian mengguankan alat ini akan memengaruhi jelas tidaknya tulisan pada lempengan tadi. Kelak pada waktu penekanan di titik beratkan pada keahlian untuk menulis indah, maka style berubah menjadi kemampuan dan keahlian untuk menulis atau mempergunakan kata-kata secara indah (Keraf, 2002:112). Gaya bahasa atau langgam bahasa adalah cara penutur mengungkapkan maksudnya. Banyak cara yang dapat dipakai untuk menyampaikan sesuatu: ada cara yang memakai perlambangan (majas metafora, personifikasi); ada cara yang menekankan kehalusan (majas eufemisme, litotes; dan masih banyak lagi majas 13 lainnya). Semua itu pada prinsipnya merupakan corak seni berbahasa atau retorika untuk menimbulkan kesan tertentu pada mitra berbahasa (L. Finoza, 1993: 105). Gaya bahasa adalah cara mempergunakan bahasa secara imajinatif, bukan dalam pengertian yang benar-benar secara alamiah saja.. gaya bahasa ialah pemakaian ragam bahasa dalam mewakili atau melukiskan sesuatu dengan pemilihan dan penyususnan kata dalam kalimat untuk memperoleh efek tertentu (Zainuddin, 1991:51). Gaya bahasa dan kosakata memunyai hubungan erat, hubungan timbal balik. Kian kaya kosakata seseorang, kian beragam pulalah gaya bahasa yang dipakainya. Peningkatan pemakaian gaya bahasa jelas turut memperkaya kosakata pemakainya. Itulah sebabnya maka dalam pengajaran gaya bahasa merupakan suatu teknik penting untuk mengembangkan kosakata para siswa (Tarigan, 1985:5). Pendapat lain mengatakan pemajasan merupakan teknik pengungkapan bahasa, penggaya bahasaan, yang maknanya tidak menunjuk pada makna harfiah katakata pendukungnya, melainkan pada makna yang ditambahkan, makna yang tersitar (Nurgiantoro, 2000:296). Berdasarkan beberapa pendapat yang telah peneliti uraikan, dapat dikatakan secara garis besar bahwa gaya bahasa merupakan penyimpangan makna dari katakata yang tertulis yang sengaja dilakukan oleh pengarang untuk menimbulkan efek tertentu atau menimbulkan konotasi tertentu. Sebuah pendapat menyebutkan bahwa gaya bahasa memilki ciri-ciri sebagai berikut. 14 1. ada perbedaan dengan sesuatu yang diungkapkan misalnya melebihkan, mengiaskan, melambangkan, mengecil atau menyindir. 2. kalimat yang disusun dengan kata-kata yang menarik dan indah. 3. pada umumnya mempunyai makna kias (Zainuddin, 1992:52). Secara singkat dapat dikatakan bahwa gaya bahasa adalah cara mengungkapkan pikiran melalui bahasa secara khas yang memperlihatkan jiwa dan kepribadian penulis (Keraf, 1985:113). Dari beberapa pendapat di atas, peneliti memilih teori yang diungkapkan oleh Gorys Keraf (1985) karena jelas dan mudah dimengerti gaya bahasa sebagai cara mengungkapkan pikiran melalui bahasa secara khas yang memperlihatkan jiwa dan penulis (pemakai bahasa). 2.4 Ragam Gaya Bahasa Pembagian atau penggolongan gaya bahasa sampai saat ini belum memilki kesamaan persis dari beberapa ahli seperti pembagian gaya bahasa berikut. 1) Gaya bahasa terdiri atas tiga macam (Zainuddin, 1991), yaitu: a. gaya bahasa perbandingan: b. gaya bahasa sindirian: c. pribahasa dan ungkapan yang sering digunakan sehari-hari. 2) Dilihat dari sudut bahasa atau unsur-unsur bahasa yang digunakan, maka gaya bahasa berdasarkan titik tolok unsur bahasa yang dipergunakan (Keraf, 2002), yaitu: a. gaya bahasa berdasarkan pilihan kata; b. gaya bahasa berdasarkan nada yang terkandung dalam wacana; 15 c. gaya bahasa berdasarkan struktur kalimat; d. gaya bahasa berdasarkan langsung tidaknya makna. Dengan pertimbangan bahwa pembagian gaya bahasa dalam buku Gorys Keraf lebih luas dan jelas, maka penulis lebih tertarik untuk mengacu pada teori dalam buku Gorys Keraf khususnya mengenai gaya bahasa berdasarkan langsung tidaknya makna yang terkandung di dalamnya untuk meneliti novel Tere Liye yang berjudul Negeri Di Ujung Tanduk. 2.5 Gaya Bahasa Berdasarkan Pilihan Kata Dalam bahasa standar (bahasa baku) dapatlah dibedakan: gaya bahasa resmi (bukan bahasa resmi), gaya bahasa tak resmi dan gaya bahasa percakapan. 1. Gaya Bahasa Resmi Gaya bahasa resmi adalah gaya dalam bentuknya yang lengkap, gaya yang dipergunakan dalam kesempatan-kesempatan resmi, gaya yang dipergunakan oleh mereka yang diharapkan mempergunakannya dengan baik dan terpelihara. Sebab itu, gaya bahasa resmi pertama-tama adalah bahasa dengan gaya tulisan dalam tingkat tertinggi, walaupun sering dipergunakan juga dalam pidato-pidato umum yang bersifat seremonial. 2. Gaya Bahasa Tak Resmi Gaya bahasa tak resmi juga merupakan gaya bahasa yang dipergunakan dalam bahasa standar, khususnya dalam kesexmpatan-kesempatan yang tidak formal atau kurang formal. Gaya ini biasanya dipergunakan dalam karya-karya tulis, 16 buku pegangan, artikel-artikel mingguan atau bulanan yang baik, dalam perkuliahan, editorial, dan sebagainya. 3. Gaya Bahasa Percakapan Dalam gaya bahasa ini, pilihan katanya adalah kata-kata popular dan kata-kata percakapan. Namun di sini harus ditambahkan segi-segi morfologis dan sintaksis, yang secara bersama-sama membentuk gaya bahasa percakapan ini. 2.6 Gaya Bahasa Berdasarkan Nada Gaya bahasa dilihat dari segi nada yang terkandung dalam sebuah wacana, dibagi atas: gaya yang sederhana, gaya mulia dan bertenaga, serta gaya menengah. 1. Gaya Sederhana Gaya ini baiasanya cocok untuk memberi intruksi, perintah, pelajaran, perkuliahan, dan sejenisnya. Sebab itu untuk mempergunakan gaya ini secara efektif, penulis harus memilki kepandaian dan pengetahuan yang cukup. 2. Gaya Mulia dan Bertenaga Gaya ini penuh dengan vitalitas dan biasanya dipergunakan untuk mengerakkan sesuatu. Menggerakkan sesuatu tidak saja dengan mempergunakan tenaga pembicara, tetapi juga dapat mempergunakan nada keagungan dan kemuliaan. Nada yang agung dan mulia akan sanggup pula menggerakkan emosi pendengar. 3. Gaya Menengah Gaya menengah adalah yang diarahkan kepada usaha untuk menimbulkan suasana senang dan damai, karena tujuannya adalah menciptakan suasana senang dan 17 damai, maka nadanya juga bersifat lemah-lembut, penuh kasih sayang, dan mengandung humor yang sehat. 2.7 Gaya Bahasa Berdasarkan Struktur Kalimat Gaya bahasa berdasarkan struktur kalimat terdiri dari gaya bahasa klimaks, antiklimaks, paralelisme, antithesis, dan repetisi. Repetisi terbagi lagi menjadi beberapa gaya yaitu epizeukis, tautotes, anafora, epistrofa, simploke, mesodiplosis, epanalipsisi, dan anadiplosis. 1. Paralelisme Paralelisme merupakan suatu gaya yang berusaha mencapai kesejajaran dalam pemakaian kata-kata yang menduduki fungsi pragmatikal yang sama dalam sebuah kalimat atau klausa (Rani, 1996:148). Contoh sebagai berikut. a. Kedengarannya memang aneh, dia merasa kesepian di tengah kota metropolitan ini. b. Negara kita ini negara hukum, semua yang salah harus ditindak tegas tanpa harus pandang bulu. 2. Klimaks Klimaks adalah semacam gaya bahasa yang mengndung uruttan-urutan pikiran yang setiap kali semakin meningkat kepentingannya dari gagasan-gagasan sebelumnya. Contoh sebagai berikut: a. dalam dunia perguruan tinggi yang dicengkram rasa takut dan rasa rendah diri, tidak dapat diharapkan pembaharuan, kebanggaan akan hasil-hasil pemikiran yang obyektif atau keberanian untuk mengungkapkan pendapat secara bebas. 18 b. kesengsaraan membuahkan kesabaran, kesabaran pengalaman, dan pengalaman harapan. 3. Antiklimaks Antiklimaks dihasilkan oleh kalimat yang berstruktur mengendur. Antiklimaks sebagai gaya bahasa merupakan satuan acuan yang gagasan-gagasannya diurutkan dari yang terpenting berturut-turut ke gagasan yang kurang penting. Antiklimaks sering kurang efektif karena gagasan yang penting ditempatkan di awal kalimat, sehingga pembaca atau pendengar tidak lagi memberi perhatian pada bagianbagian berikutnya dalam kalimat itu. Misalnya: Ketua pengadilan negeri itu adalah seorang yang kaya, pendiam, dan tidak terkenal namanya (mengandung ironi). 4. Antitesis Antitesis adalah gaya bahasa yang mengandung gagasan-gagasan yang bertentangan, dengan mempergubakan kata-kata atau kelompok kata yang berlawanan. Misalnya: Mereka sudah kehilangan banyak dari harta bendanya, tetapi mereka juga telah banyak memperoleh keuntungan daripadanya. 5. Repetisi Repetisi adalah perulanagan bunyi, suku kata, kata atau bagian kalimat yang dianggap penting untuk memberi tekanan dalam sebuah konteks yang sesuai. Misalnya: Atau maukah kau pergi bersama serangga-serangga tanah, pergi bersama kecoak-kecoak, pergi bersama mereka yang menyusupi tanah, menyusupi alam? 19 2.8 Gaya Bahasa Berdasarkan Langsung Tidaknya Makna Berdasarkan langsung tidaknya makna yang terkandung dalam sebuah kata maupun kelompok kata maka gaya bahasa dapat dibedakan atas dua bagian, yakni gaya langsung atau gaya bahasa retoris dan gaya bahasa kiasan. 1. Gaya Bahasa Retoris Gaya bahasa retoris terdiri dari aliterasi, asonansi, anastrof, apofasis, atau preterisio, apostrof, asindeton, polisindeton, kiasmus, ellipsis, eufemisme, litotes, hysteron proteron, pleonasme dan tautologi, perifrasis, prolepsis atau antisipasi, erotesis atau pertanyaan retoris, silepsis dan zeugma, koreksio atau eponortosis, hiperbola, paradoks, dan oksimoron. 1.1 Aliterasi Aliterasi adalah semacam gaya bahasa yang berwujud perulangan konsonan yang sama. Biasanya dipergunakan dalam puisi, kadang-kadang dalam prosa, untuk perhiasan atau untuk penekanan. Misalnya: Takut titik lalu tumpah Keras-keras kerak kena air lembut juga 1.2 Asonansi Asonansi adalah semacam gaya bahasa yang berwujud perulangan bunyi vokal yang sama. Biasanya digunakan dalam puisi, kadang-kadang juga d

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENOKOHAN DAN ALUR DALAM NASKAH DRAMA DAPUR KARYA FITRI YANI DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS
3
48
52
CIRI-CIRI KAPITALISTIK PADA NOVEL TANAH TABU KARYA ANINDITA S. THAYF DAN KELAYAKANNYA TERHADAP BAHAN AJAR SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
2
10
12
KONFLIK DALAM NOVEL 5 CM KARYA DONNY DHIRGANTORO DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
9
114
151
CIRI-CIRI TOKOH DALAM NOVEL EDENSOR KARYA ANDREA HIRATA DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SMA
2
32
14
KONFLIK DALAM NOVEL DAUN PUN BERZIKIR KARYA TAUFIQURRAHMAN AL AZIZY DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
13
128
51
MAJAS DALAM PUISI PADA KOLOM SASTRA HARIAN LAMPUNG POST EDISI SEPTEMBER 2011 DAN RELEVANSINYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
1
39
66
MAJAS DALAM PUISI PADA KOLOM SASTRA HARIAN LAMPUNG POST EDISI SEPTEMBER 2011 DAN RELEVANSINYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
1
25
66
NILAI-NILAI PENDIDIKAN KARAKTER NOVEL PADANG BULAN KARYA ANDREA HIRATA DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
3
46
21
GAYA BAHASA RETORIS DAN KIASAN DALAM OTOBIOGRAFI AJAHN BRAHM YANG BERJUDUL SI CACING DAN KOTORAN KESAYANGANNYA DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
1
45
72
KONFLIK DALAM NOVEL 5 CM KARYA DONNY DHIRGANTORO DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
25
595
37
ASPEK MORAL TOKOH UTAMA DALAM NOVEL ALIF KARYA TAUFIQURRAHMAN AL-AZIZY DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMA
3
21
53
CITRA PEREMPUAN DALAM ROMAN GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
4
43
54
NILAI PENDIDIKAN DAN NILAI RELIGIUS PADA NOVEL HAFALAN SHALAT DELISA KARYA TERE LIYE SERTA KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMP
7
47
67
GAYA BAHASA RETORIS DAN KIASAN DALAM NOVEL NEGERI DI UJUNG TANDUK KARYA TERE LIYE DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)
21
154
81
CITRA PEREMPUAN DALAM NOVEL IBUK KARYA IWAN SETYAWAN DAN KELAYAKANNYA SEBAGAI BAHAN AJAR SASTRA DI SMA
4
20
51
Show more