Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara Dalam Melakukan Pembelian Impulsif Pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan

 3  57  97  2017-01-18 05:19:22 Report infringing document
SKRIPSI ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MAHASISWA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS SUMATERA UTARA DALAM MELAKUKAN PEMBELIAN IMPULSIF PADA CARREFOUR CITRA GARDEN PADANG BULAN MEDAN OLEH BERNARD 070502141 PROGRAM STUDI STRATA I MANAJEMEN DEPARTEMEN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2011 Universitas Sumatera Utara ABSTRAK Judul penelitian ini adalah Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara dalam Melakukan Pembelian Impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis faktor-faktor display produk, suasana toko, tata letak, dan promosi penjualan dalam mempengaruhi perilaku pembelian impulsif Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Jenis penelitian ini adalah penelitian asosiatif, dan data yang digunakan adalah data primer dan data sekunder yang diperoleh melalui studi dokumentasi dan kuesioner yang pengukurannya menggunakan skala likert dan diolah secara statistik dengan program SPSS 15.00 for windows. Metode analisis yang digunakan adalah metode analisis deskriptif dan metode analisis regresi berganda. Hasil yang didapat dari penelitian ini menunjukkan bahwa secara simultan display produk,suasana toko, tata letak, dan promosi penjualan, berpengaruh positif dan signifikan terhadap pembelian impulsif mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara. Secara parsial dapat dilihat bahwa variabel promosi penjualan merupakan variabel yang paling dominan mempengaruhi pembelian impulsif Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Nilai Adjusted R Square = 0,629, berarti 62,9 % faktor-faktor keputusan pembelian dapat dijelaskan oleh variabel bebas (attractiveness, trustworthiness, dan expertise) sedangkan sisanya 37,1% dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Kata Kunci: display produk, suasana toko, tata letak, promosi penjualan dan pembelian implsif Universitas Sumatera Utara ABSTRACT The title of this research is Analysis Factors were Influencing recht faculty students from University of north sumatra to make impulsif buying in Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. The objective of this research is to analyse factors which are product display, athmosphere, settings and sales promotion in influencing impulsif buying behaviour of recht faculty students from University of north sumatra in Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. This research is kind of assosiative research. The data that used by this research are primary and secondary data, and it was got from documentation and also from questionaires. This research was measured by using likert scale and operated statistically with SPSS 15.0 for windows program. The analysis methods that used are descriptive analysis method and doubled linear regression Method. The result out from this research are: Simultantly, product display, athmosphere, settings and sales promotion, positively and significantly influencing impulsif buying behaviour of recht faculty students from University of north sumatra in Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Separately we can see that sales promotion is the most dominant influencing variable toward the impulsif buying behaviour of recht faculty students from University of north sumatra in Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. The Adjusted R Square = 0.629, it means about 6.29% factors of impulsive buying could be explained by the independent variable (product display, athmosphere, settings and sales promotion), and the residue about 37.1% is explained by another factors that not included in this research. Keywords: product display, athmosphere, settings, sales promotion and impulsive buying. Universitas Sumatera Utara KATA PENGANTAR Segala Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Tuhan Yesus Kristus, atas kasih karunia, bimbingan dan berkatNya penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Tujuan penulisan skripsi ini adalah sebagai salah satu syarat guna memperoleh gelar sarjana ekonomi Departemen Manajemen pada Universitas Sumatera Utara. Pada kesempatan yang berbahagia ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada kedua orang tua penulis, Ayahanda W. Aritonang dan Ibunda S. Hutabarat. Terima kasih buat doa, kasih, nasehat, motivasi, dan kerja keras dalam membesarkan dan mendidik penulis. Penulis juga telah banyak memperoleh banyak masukan, bimbingan, nasihat, motivasi, dan doa dari berbagai pihak selama perkuliahan hingga penulisan skripsi ini. Penulis ingin menyampaikan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada: 1. Bapak Drs. Jhon Tahbu Ritonga, M.Ec selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. 2. Ibu Dr. Isfenti Sadalia, SE, ME selaku Ketua Departemen Manajemen FE USU. 3. Ibu Dra. Marhayanie, MSi selaku Sekretaris Departemen Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. 4. Ibu Dr. Endang Sulistya Rini, SE, MSi selaku Ketua Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. Universitas Sumatera Utara 5. Ibu Dra. Marhaini, MSi selaku Dosen Pembimbing yang telah berkenan meluangkan waktu untuk membimbing penulis dalam proses penulisan serta penyusunan skripsi ini. 6. Ibu Arlina Nurbaity Lubis, SE, MBA selaku Dosen Penguji I . 7. Bapak Drs. Raja Bongsu Hutagalung selaku Dosen Penguji II. 8. GMKI Komisariat FE USU sebagai ‘kampus kedua’ yang mejadi tempat belajar dan berproses yang memberikan pengalaman berharga dan memboboti penulis dengan pengalaman-pengalaman spiritualitas, intelektualitas serta kreativitas yang lebih dari materi perkuliahan. 9. Seluruh teman-teman seperjuangan di GMKI FE USU. Terimakasih atas ikatan kebersamaan yang kita jalani, tetaplah kita saling bahu-membahu menanggung beban. 10. Adik-adik Penulis; Richard Aritonang, Ricky Aritonang, Putri D Aritonang terima kasih atas dukungan, semangat, dan doanya. 11. Threeska Hutabarat yang selalu memberi dorongan semangat dan doa untuk penulis dalam menyelesaikan penelitian ini. Terimakasih, naisahuoyevoli. 12. Teman-teman lain yang tidak dapat disebutkan namanya satu persatu, yang telah banyak membantu penulis baik moril maupun materil. Semoga Tuhan memberikan balasan yang berlipat ganda atas kasih dan jasa-jasa mereka. Penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi setiap pembaca yang mempelajarinya. Akhir kata penulis ingin menutup dengan sebuah semboyan.“Tinggilah iman kita, tinggilah ilmu kita, tinggilah pengabdian kita” Ut Omnes Unum Sint, Syalom. Universitas Sumatera Utara Penulis Bernard DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK.......................................................................................................... i ABSRACT .......................................................................................................... ii KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii DAFTAR ISI ..................................................................................................... v DAFTAR TABEL ............................................................................................ vii DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... viii DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... ix BAB I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ................................................................................... 1 1.2 Perumusan Masalah ............................................................................ 5 1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................ 5 1.4 Manfaat Penelitian .............................................................................. 5 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perilaku Konsumen ............................................................................ 7 2.2 Pembelian Impulsif ............................................................................. 8 2.3 Display Produk ................................................................................... 9 2.4 Suasana Lingkungan Toko ............................................................... 10 2.5 Tata Letak ....................................................................................... 11 2.6 Promosi Penjualan ............................................................................ 12 2.7 Usaha Eceran .................................................................................... 13 2.8 Tahap-tahap Pembelian..................................................................... 16 2.9 Penelitian Terdahulu ......................................................................... 18 2.10 Kerangka Konseptual...................................................................... 19 2.11 Hipotesis Penelitian ........................................................................ 20 BAB III. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian ................................................................................. 21 3.2 Batasan Operasional ......................................................................... 21 3.3 Definisi Operasional Variabel ........................................................... 21 3.4 Skala Pengukuran Variabel ............................................................... 23 3.5 Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................... 23 Universitas Sumatera Utara 3.6 Populasi dan Sampel ......................................................................... 23 3.7 Jenis sumber data .............................................................................. 25 3.8 Teknik Pengumpulan Data ................................................................ 25 3.9 Uji Validitas dan Reliabilitas ............................................................ 26 3.10 Teknik Analisis Data ...................................................................... 27 BAB IV. ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Perusahaan ........................................................... 31 4.2 Uji Validitas dan Reliabilitas ............................................................ 40 4.3 Metode Analisis Deskriptif ............................................................... 45 4.4 Uji Asumsi Klasik ............................................................................ 51 3.5 Metode Analisis Regresi Berganda ................................................... 57 3.6 Uji Hipotesis ..................................................................................... 59 4.7 Pembahasan ...................................................................................... 64 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN 4.1 Kesimpulan ...................................................................................... 69 4.2 Saran ................................................................................................ 70 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 72 LAMPIRAN ..................................................................................................... 74 Universitas Sumatera Utara DAFTAR TABEL Halaman Tabel 3.1 Definisi Operasional Variabel............................................................... 22 Tabel 4.1 Uji Validitas ......................................................................................... 41 Tabel 4.2 Uji Validitas ......................................................................................... 43 Tabel 4.3 Uji Reliabilitas ..................................................................................... 44 Tabel 4.4 Uji Reliabilitas ..................................................................................... 44 Tabel 4.5 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ............................ 45 Tabel 4.6 Karakteristik Responden Berdasarkan Frekuensi Berbelanja ................. 46 Tabel 4.7 Karakteristik Responden Berdasarkan Alasan Berbelanja ..................... 46 Tabel 4.8 Karakteristik Responden Berdasarkan Waktu Berbelanja ...................... 47 Tabel 4.9 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel X1 ............................ 47 Tabel 4.10 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel X2 .......................... 48 Tabel 4.11 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel X3 .......................... 49 Tabel 4.12 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel X4 .......................... 49 Tabel 4.13 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Y ........................... 50 Tabel 4.14 Uji Kolmogorov-smirnov ................................................................... 54 Tabel 4.15 Uji Multikolinearitas .......................................................................... 56 Tabel 4.16 Analisis Regresi Berganda .................................................................. 57 Tabel 4.17 Analisis Regresi Berganda .................................................................. 58 Tabel 4.18 Uji T................................................................................................... 60 Tabel 4.19 Uji F ................................................................................................... 63 Tabel 4.20 Uji Koefisien Determinasi .................................................................. 64 Universitas Sumatera Utara DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 2.1 Skema Tahapan Pembelian ............................................................. 18 Gambar 2.2 Kerangka Konseptual...................................................................... 20 Gambar 4.1 Histogram ....................................................................................... 52 Gambar 4.2 Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual ................... 53 Gambar 4.3 Scatterplot ...................................................................................... 55 Universitas Sumatera Utara DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman 1. Kuesioner ............................................................................................. 74 2. Data Uji Validitas dan Reliabilitas ........................................................ 77 3. Uji Normalitas ...................................................................................... 78 4. Uji Heteroskedastisitas ......................................................................... 80 5. Uji Multikolinearitas ............................................................................ 81 6. Analisis Regresi Linear Berganda ......................................................... 82 7. Tabulasi Hasil Kuesioner Penelitian ...................................................... 83 Universitas Sumatera Utara ABSTRAK Judul penelitian ini adalah Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara dalam Melakukan Pembelian Impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis faktor-faktor display produk, suasana toko, tata letak, dan promosi penjualan dalam mempengaruhi perilaku pembelian impulsif Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Jenis penelitian ini adalah penelitian asosiatif, dan data yang digunakan adalah data primer dan data sekunder yang diperoleh melalui studi dokumentasi dan kuesioner yang pengukurannya menggunakan skala likert dan diolah secara statistik dengan program SPSS 15.00 for windows. Metode analisis yang digunakan adalah metode analisis deskriptif dan metode analisis regresi berganda. Hasil yang didapat dari penelitian ini menunjukkan bahwa secara simultan display produk,suasana toko, tata letak, dan promosi penjualan, berpengaruh positif dan signifikan terhadap pembelian impulsif mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara. Secara parsial dapat dilihat bahwa variabel promosi penjualan merupakan variabel yang paling dominan mempengaruhi pembelian impulsif Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Nilai Adjusted R Square = 0,629, berarti 62,9 % faktor-faktor keputusan pembelian dapat dijelaskan oleh variabel bebas (attractiveness, trustworthiness, dan expertise) sedangkan sisanya 37,1% dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Kata Kunci: display produk, suasana toko, tata letak, promosi penjualan dan pembelian implsif Universitas Sumatera Utara ABSTRACT The title of this research is Analysis Factors were Influencing recht faculty students from University of north sumatra to make impulsif buying in Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. The objective of this research is to analyse factors which are product display, athmosphere, settings and sales promotion in influencing impulsif buying behaviour of recht faculty students from University of north sumatra in Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. This research is kind of assosiative research. The data that used by this research are primary and secondary data, and it was got from documentation and also from questionaires. This research was measured by using likert scale and operated statistically with SPSS 15.0 for windows program. The analysis methods that used are descriptive analysis method and doubled linear regression Method. The result out from this research are: Simultantly, product display, athmosphere, settings and sales promotion, positively and significantly influencing impulsif buying behaviour of recht faculty students from University of north sumatra in Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Separately we can see that sales promotion is the most dominant influencing variable toward the impulsif buying behaviour of recht faculty students from University of north sumatra in Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. The Adjusted R Square = 0.629, it means about 6.29% factors of impulsive buying could be explained by the independent variable (product display, athmosphere, settings and sales promotion), and the residue about 37.1% is explained by another factors that not included in this research. Keywords: product display, athmosphere, settings, sales promotion and impulsive buying. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Globalisasi perekonomian membentuk negara-negara di seluruh dunia menjadi suatu kekuatan pasar yang semakin terintegrasi tanpa rintangan batas teritorial negara. Globalisasi ekonomi akan membuka peluang pasar produk dari dalam negeri ke pasar internasional secara kompetitif, sebaliknya juga membuka peluang masuknya produk-produk global ke dalam pasar domestik (Wikipedia.com). Terbukanya peluang bisnis bagi pelaku bisnis asing untuk mengembangkan bisnisnya di Indonesia, perkembangan uasaha manufaktur dan oleh upaya yang dilakukan pemerintah untuk mendorong perkembangan ritel mengakibatkan tumbuhnya ritel modern yang begitu pesat. Meningkatnya jumlah bisnis ritel modern di Indonesia menciptakan persaingan yang ketat sehingga bisnis ritel sangant membutuhkan pemahaman mendalam terhadap perilaku konsumen untuk bisa memenangkan persaingan. Konsumen yang dinamis dan interaksinya dengan aspek lain dalam proses pengambilan keputusan pembelian begitu unik dan sangat beragam. Ragam konsumen secara psikologis tercermin dari motivasi, sikap dan persepsi mereka. Keanekaragaman ini menciptakan variasi dalam proses pengambilan keputusan pembelian. Sebagian konsumen cenderung tidak memahami secara mendalam motivasinya melakukan pembelian (Ferrinadewi, 2008:v). Karakteristik seperti ini Universitas Sumatera Utara mengindikasikan perilaku konsumen yang mudah terpengaruh untuk mengambil keputusan pembelian tertentu yang tidak direncanakan sebelumnya atau yang disebut impulsive buying. Menurut Hirschman dan Stern (dalam Winardi, 1998:176-177) pembelian impulsif adalah kecendrungan konsumen untuk melakukan pembelian secara spontan, tidak terrefleksi, secara terburu-buru, dan didorong oleh aspek psikologis emosional terhadap suatu produk dan tergoda oleh persuasi dari pemasar. Berdasarkan hasil survei yang dilakukan oleh Nielsen, ternyata 85% pembelanja di ritel modern Indonesia cenderung untuk berbelanja sesuatu yang tidak direncanakan. Sebesar 61% konsumen biasanya memang merencanakan membeli sesuatu sehingga mereka datang ke ritel. Namun demikian, mereka kadang-kadang juga membeli sesuatu yang lain. Artinya mereka juga melakukan pembelian yang tidak direncanakan. Sebanyak 13% konsumen selalu membeli yang lain, dan bahkan 10% benar-benar tidak merencanakan untuk membeli (Rosidi, Purwaningsih, dkk, 2010:2-3). Pembelian impulsif mempunyai dasar pertimbangan yang masuk akal. Sistem penjualan dengan swalayan dan tata ruang terbuka menimbulkan situasi pemasaran dimana konsumen menjadi lebih tertarik pada produk dikarenakan bagaimana produk tersebut dipajang (Setiadi, 2003:356). Memang wajar jika seorang konsumen datang ke supermarket atau hipermarket karena dorongan untuk membeli sesuatu. Namun kebiasaan membeli tanpa perencanaan selalu hinggap di benak konsumen pada saat masuk ke ritel tersebut. Karena itu sejumlah pemasar memilih untuk banyak melakukan aktivitas Universitas Sumatera Utara pemasaran langsung di ritel modern. Tujuannya agar menarik konsumen melakukan impulsif buying. Lingkungan dalam toko seperti musik, pencahayaan, paduan warna, ruang yang cukup merupakan rangsangan yang diciptakan pada lokasi perbelanjaan guna menarik perhatian konsumen untuk melakukan pembelian. Suasana toko biasanya diatur sedemikian rupa sehingga konsumen yang datang ke toko merasa nyaman dan senang terhadap keadaan sekitarnya. Hal ini secara tidak langsung mengakibatkan konsumen dikendalikan oleh suasana toko tersebut dan kehilangan logika berbelanja dan melakukan pembelian yang tidak direncanakannya (Sunarto, 2007:91-93). Suasana dan lingkungan dalam toko yang cenderung menstimulus terciptanya pembelian oleh konsumen sebaiknya didukung oleh program promosi untuk merangsang lebih banyak konsumen untuk berkunjung ke toko. Berbeda dengan iklan yang bertujuan untuk kesadaran dan citra dalam jangka panjang, peritel butuh alat untuk merangsang pembeli mempercepat pembelian transaksi, yaitu promosi penjualan seperti: sale/diskon, demonstrasi, harga premi, kupon atau voucher games, undian, kontes, frequent shopper programs, fashion shows, kue ulang tahun, atau ucapan. Carrefour merupakan hypermarket yang banyak dikunjungi oleh masyarakat khususnya di Medan sehingga memiliki kemungkinan besar terjadinya perilaku pembelian impulsif oleh pengunjungnya. Carrefour biasanya berlokasi di daerah yang strategis misalnya Carrefour Plaza Medan Fair dan Carrefour Citra Garden Padang Bulan yang memungkinkan banyak masyarakat datang ke Carrefour untuk berbelanja. Semua kebutuhan sehari-hari hingga barang Universitas Sumatera Utara elektronik tersedia di toserba ini. Keyamanan dan kebersihan lokasi berbelanja sangat terjaga dengan baik. Carrefour yang berlokasi di daerah Padang Bulan sangat mudah dijangkau oleh mahasiswa Universitas Sumatera Utara yang termasuk pengunjung hipermarket ini dan tinggal di sekitar lokasi Padang Bulan. Perilaku pembelian impulsif pada mahasiswa didukung dengan adanya fasilitas ATM BNI di lokasi Carrefour ini. Penulis memandang perilaku pembelian impulsif mahasiswa Universitas Sumatera Utara pada Carrefour Padang Bulan perlu diangkat dalam sebuah bentuk penelitian. Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara dilihat dari jenis studinya memiliki kajian ilmu yang bersifat sistematis, tetapi hal itu tidak terlihat dalam perilaku khususnya perilaku pengambilan keputusan pembelian. Melihat dari tanya jawab yang penulis lakukan banyak mahasiswa Fakultas Hukum yang melakukan pembelian impulsif pada Carrefour Padang Bulan. Berdasarkan permasalahan tersebut maka penulis tertarik melakukan penelitian dengan judul “Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara dalam Melakukan Pembelian Impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan”. Universitas Sumatera Utara 1.2 Perumusan masalah Berdasarkan latar belakang yang diuraikan maka didapat sebuah Perumusan masalah dalam penelitian ini yaitu : “Apakah faktor-faktor, yang terdiri dari display produk, suasana lingkungan toko, tata letak dan promosi penjualan mempengaruhi mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara secara signifikan dalam melakukan pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan?” 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis faktor-faktor yang dapat mempengaruhi mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara dalam melakukan pemelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. 1.4 Manfaat Penelitian 1.4.1 Bagi Perusahaan Penelitian ini dapat memberikan informasi dan masukan yang dapat menjadi bahan pertimbangan untuk menentukan kebijakan dan strategi pemasaran yang lebih efektif dalam meningkatkan volume penjualan. 1.4.2 Bagi Peneliti Penelitian ini merupakan suatu kesempatan bagi peneliti untuk menerapkan teori-teori dan literatur yang diperoleh di bangku kuliah, Universitas Sumatera Utara serta memperdalam pengetahuan dan memperluas cakrawala berfikir ilmiah dalam bidang manajemen pemasaran. 1.4.3 Bagi Peneliti Selanjutnya Penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan perbandingan dan referensi bagi pihak lain dalam melakukan penelitian terhadap objek atau masalah yang sama di masa yang akan datang. Universitas Sumatera Utara BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perilaku Konsumen Istilah perilaku erat hubungannya dengan permasalahan manusia. Perilaku konsumen adalah tindakan yang langsung terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi, dan menghabiskan produk dan jasa yang termasuk proses keputusan yang mendahului dan menyusuli tindakan ini (Setiadi, 2003:3). Perilaku konsumen merupakan salah satu aspek penting dalam pemasaran, karena melalui pemahaman tentang perilaku konsumen pemasar dapat memahami harapan pelanggan tentang produknya, sehingga perilaku pelanggan sebagai fokus bisnis saat ini dapat lebih dipahami oleh pemasar (Tjiptono, 2003:38). Menurut Schiffman dan Kanuk (dalam Tjiptono 2003:40), perilaku konsumen adalah perilaku yang ditunjukkan oleh konsumen dalam mencari, membeli, menggunakan, mengevaluasi dan menghentikan konsumsi produk, jasa dan gagasan. Sehingga dapat dikatakan bahwa perilaku individu dalam mendapatkan dan mengkonsumsi produk baik barang maupun jasa merupakan bagian dari proses pengambilan keputusan yang dilakukannya. Perilaku konsumen menurut Kotler (2003:203) dapat dipahami melalui rangsangan pemasaran dan lingkungan yang masuk ke kesadaran pembeli serta karakteristik pembeli dan proses pengambilan keputusannya yang kemudian menghasilkan keputusan pembelian tertentu. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen tersebut adalah faktor sosial, budaya , pribadi Universitas Sumatera Utara dan kekuatan psikologis, dimana faktor budaya dikatakan mempunyai pengaruh yang paling luas dan dalam. 2.2 Pembelian Impulsif Barang tipe impulse item adalah baramg-barang yang dibeli pelanggan dengan spontan (tanpa perencanaan). Nilai pembelian jenis ini seringkali cukup besar (Sunarto, 2007:90) Pembelian impulsif didefenisikan sebagai tindakan membeli yang dilakukan tanpa memiliki masalah sebelumnya atau maksud/niat membeli yang terbentuk sebelum memasuki toko. Pembelian impulsif dapat dijelaskan sebagai pilihan yang dibuat pada saat itu juga karena perasaan positif yang kuat mengenai suatu benda (Mowen dan Minor, 2005:65). Pikiran manusia memiliki ide-ide dan rangsangan yang bersifat sadar dan ada kalanya bersifat bawah sadar keduanya sama-sama berpengaruh terhadap perilaku pembelian seorang individu. Manusia tidak sepenuhnya menyadari motif pembelian mereka dan bahkan tidak menunjukkan alasan-alasan riil mereka mengapa mereka membeli atau tidak membeli. Para pemasar sudah mengetahui sejak lama bahwa sering kali terdapat perbedaan luas antara apa yang dinyatakan orang-orang akan dibeli dan apa yang sebenarnya mereka beli (Winardi, 1998: 176-177). Universitas Sumatera Utara Pembelian tidak terencana mempunyai dasar pertimbangan yang masuk akal. Sistem penjualan sendiri (Self service) dan tata ruang yang terbuka (open display) telah menimbulkan situasi pemasaran dimana perencanaan dapat ditunda sampai pembeli masuk ke dalam toko (Setiadi, 2003:356). Hal-hal yang mempengaruhi konsumen untuk melakukan impulsive buying menurut Rosidi, Purwaningsih dkk (2010:3-4). 1. Produk yang memiliki harga rendah sehingga konsumen tidak perlu berpikir mengenai bajet yang dimilikinya. 2. Produk-produk yang memiliki mass advertising, sehingga ketika berbelanja si konsumen ingat bahwa produk tersebut pernah diiklankan di televisi. 3. Produk-produk dalam ukuran kecil, ringan dan mudah disimpan. Biasanya konsumen mengambil produk ini karena dianggap murah dan tidak terlalu membebani keranjang belanjanya. 4. Hal lain yang bisa mempengaruhi orang melakukan pembelian impulsif adalah produk self-service. Selain itu kemampuan si pemasar membuat visualisasi yang baik juga bisa menciptakan impulsive buying. 2.3 Display Produk Display produk adalah usaha untuk menonjolkan pajangan produk di dalam belantara produk yang beraneka ragam. Display produk sangat berguna untuk mendorong terjadinya pembelian karena display akan merupakan teriakan- Universitas Sumatera Utara teriakan produk tersebut seolah berkata, “belilah aku, belilah aku!” (Ibrahim, 2004:75). Survey membuktikan bahwa konsumen lebih tertarik membeli produk berdasarkan bagaimana produk tersebut dipajang. Pemajangan produk yang menarik akan membuat konsumen melakukan pembelian bahkan pembelian yang tidak direncanakan. Display adalah penarik awal yang bisa menggaet pelanggan yang melintas dan masuk ke dalam toko (Sunarto, 2007:93). 2.4 Suasana Lingkungan Toko Suasana lingkungan toko yang dimaksud merupakan atmosfer toko dengan suasana yang nyaman, susunan barang yang teratur, dekorasi yang menarik sehingga membuat pelanggan merasa betah di dalam toko dan tertarik melakukan pembelian. Suasana toko memberi pesan kepada konsumen, seperti “toko ini mempunyai barang berkualitas tinggi”. Atmosfer berhubungan dengan bagaimana para manajer dapat memanipulasi desain bangunan, ruang interior,tata ruang lorong-lorong, tekstur karpet dan dinding, bau, warna, bentuk dan suara yang dialami pelanggan. Unsur-unsur ini disatukan dalam definisi yang dikembangkan oleh Philip Kotler, yang menggambarkan atmospherics sebagai usaha merancang longkungan membeli untuk menghasilkan pengaruh emosional khusus kepada pembeli yang memungkinkan meningkatnya pembelian (Mowen dan Minor, 2002:139). Universitas Sumatera Utara Penjualan bisa didongkrak naik melalui tata cahaya toko yang baik. Hal ini dikarenakan persepsi pelanggan mudah sekali dipengaruhi tata cahaya. Barang yang kelihatan biasa, bisa bertambah nilainya dari persepsi pelanggan jika diberi tata cahaya yang baik. Tujuannya agar pelanggan betah berlama-lama didalam toko dan semakin besar kemungkinan belanja lebih banyak (Sunarto, 2007: 9192). 2.5 Tata Letak (Layout) Cara mengatur layout toko penting untuk memenangkan persaingan. Menurut kalangan peritel, pertarungan sesungguhnya ada di dalam toko (Sunarto, 2007:83-84). Ada dua tipe dasar layout yaitu grid layout dan free flow layout. 2.5.1 Grid Layout Grid layout, semua counter dan fikstur berada pada sudut kanan untuk masing-masing counter lainnya dan menyerupai satu maze, dengan counter-counter barang yang berfungsi sebagai perintang terhadap arus lalu lintas. Layout ini dirancang guna meningkatkan jumlah produk yang dilihatkan ke konsumen melalui kontak visual, sehingga menambah probabilitas pembelian. Desain grid membantu mengarahkan konsumen ke bagian penyimpanan produk-produk yang lebih menguntungkan. Teknik-teknik grid layout mendongkrak probabilitas kembalinya konsumen ke toko tersebut dan memungkinkan ‘pola lalu lintas’ yang sama pada kunjungan berikut. Universitas Sumatera Utara 2.5.2 Free-flow layout Layout alur bebas, barang dan peralatan tetap dikelompokkan ke dalam pola-pola yang mengikuti aliran yang tidak terstruktur dari lalu lintas konsumen. Manajemen alur bebas terutama bermanfaat untuk mendorong belanja rileks dan mendorong pembelian impulsif. 2.6 Promosi Penjualan Promosi adalah pengkomunikasian informasi antara penjual dan pembeli potensial atau pihak lainnya dalam saluran distribusi guna mempengaruhi sikap dan perilakunya (Simamora, 2000:254). Menurut Evass dan Berman (dalam Simamora, 2000:254) promosi sebagai bentuk komunikasi yang digunakan untuk menginformasikan (to inform), membujuk (to persuade) atau mengingatkan orang-orang tentang produk yang dihasilkan organisasi, individu, maupun rumah tangga. Promosi merupakan program komunikasi pemasaran total yang disebut dengan bauran pemasaran yang terdiri dari iklan, penjualan pribadi, promosi penjualan dan hubungan masyarakat yang digunakan perusahaan untuk mencapai tujuan perusahaan. Setiap kategori terdiri dari alat-alat spesifik. Misalnya, periklanan mencakup cetakan, penyiaran dan papan reklame. Penjualan pribadi mencakup presentasi penjualan, pameran dan progranm intensif. Promosi penjualan mencakup hadiah, kupon, dan diskon. Hubungan masyarakat mencakup publisitas dan pembinaan citra penuh (Kotler, 2005:753). Universitas Sumatera Utara Promosi penjualan adalah alat yang digunakan peritel untuk merangsang pembeli mempercepat pengambilan keputusan pembelian. Apabila dengan iklan peritel membangun kesadaran, meningkatkan dan mengajak pelanggan, maka peritel memberi dorongan lebih jauh dengan bentuk-bentuk promosi penjualan seperti sale/diskon, demonstrasi, harga premi, kupon atau voucher games, undian, kontes, frequent shopper program, fashion show, kue ulang tahun atau kartu ucapan. Banyak sekali cara kreatif yang bisa dilakukan dengan program promosi penjualan (Sunarto, 2007:58). 2.7 Usaha Eceran Usaha eceran adalah kegiatan yang menyangkut penjualan barang atau jasa secara langsung kepada konsumen untuk penggunaan pribadi dan non bisnis. Usaha eceran tidak hanya menjual produk-produk di toko (store retailing) tetapi juga di luar toko (Kotler dan Amstrong, 2003:51). Usaha eceran memiliki peranan penting dalam proses pemenuhan kebutuhan konsumen, dimana merupakan tahap akhir dari saluran distribusi yang menyampaikan produk langsung kepada konsumen akhir. Terdapat tiga karakteristik dasar ritel yaitu: Pertama, Pengelompokan berdasarkan unsur-unsur yang digunakan ritel untuk memuaskan kebutuhan konsumen. Kedua, pengelompokan berdasarkan sarana atau media yang digunakan. Ketiga, pengelompokan berdasarkan kepemilikan (Utami, 2006:10). Universitas Sumatera Utara Kategori pengecer diuraikan sebagai berikut: a. Pengecer Toko (Store Retailing) 1. Toko Khusus (Speciality Store) Toko khusus berkonsentrasi pada sejumlah kategori produk yang terbatas dengan level layanan yang tinggi. 2. Departement Store Jenis pengecer yang menjual variasi produk yang luas dan dengan menggunakan staff seperti layanan pelanggan dan tenaga sales counter. Pembelian biasanya dilakukan pada masing-masing bagian pada satu arena belanja. 3. Convenience Store Toko pengecer ini memiliki variasi dan jenis produk yang terbatas dengan ukuran relatif kecil yang hanya menjual lini terbatas dan perputaran produk yang relatif tinggi. 4. Super Store Merupakan toko pengecer dengan ukuran toko hampir dua kali ukuran supermarket biasa dan menjual rangkaian produk yang luas yang terdiri dari produk-produk yang rutin dibeli oleh konsumen. Karena rangkaian produknya lebih luas maka harga yang ditetapkan cenderung lebih tinggi secara umum. 5. Combination Store Merupakan toko yang aktivitasnya menjual kombinasi produk makanan dan obat-obatan. Universitas Sumatera Utara 6. Hypermarket Merupakan toko yang mengkombinasikan berbagai bentuk toko pengecer seperti supermarket, toko diskon dan ware house. Toko ini menjual lebih banyak produk yang rutin dibeli oleh konsumen seperti kebutuhan sehari-hari, perlengkapan rumah tangga, furnitur, pakaian dan lain-lain. 7. Discount Store Toko diskon menjual sebagian besar variasi produk dengan menggunakan layanan terbatas dan harga murah. Toko diskon menjual produk dengan label atau merek itu sendiri. 8. Off-Prices Retailers Ritel ini menjual merek dan label produk dengan harga yang lebih murah dari grosir. Cenderung menjual barang dagangan yang merupakan sisa, tidak laku dan cacat yang diperoleh dengan harga yang lebih murah dari produsen lainnya. 9. Catalog Showroom Jenis ini menjual serangkaian luas produk dengan mark-up yang tinggi merek ternama pada harga diskon. b. Non Store Retailing 1. Electronic Retailing Format bisnis ritel yang mengunakan media komunikasi elektronik dengan pelanggan guna mencapai cakupan konsumen yang lebih luas. Universitas Sumatera Utara 2. Katalog dan Pemasaran Surat Langsung Perusahaan mengirimkan katalog yang menginformasikan barang dagangan secara lengkap maupun secara terbatas. Biasanya berbentuk cetakan, cd, video, atau secara online. 3. Penjualan Langsung Merupakan sistem pemasaran interaktif yang menggunakan satu atau lebih media iklan untuk menghasilkan tanggapan atau transaksi yang dapat diukur pada suatu lokasi penjualan tertentu. 4. Television Home Shopping Format ritel melalui televisi dimana pelanggan akan melihat demonstrasi produk dagangan dan kemudian menyampaikan pesanan melalui telepon. 5. Vending Machine Retailing Merupakan format non store yang menyimpan barang dan jasa pada suatu mesin dan menyerahkan barang ke pelanggan dimana pelanggan memasukkan uang tunai ke dalam mesin atau dengan teknologi kartu kredit. 2.8 Tahap-tahap Pembelian Memahami proses pengambilan keputusan pembelian rasional oleh konsumen sangat diperlukan untuk membangun strategi pemasaran yang efektif. Pemasar dapat memahami isyarat-isyarat mengenai keinginan maupun kebutuhan gunanya untuk mendesain atau merancang stimulus emosional secara tidak Universitas Sumatera Utara langsung kepada konsumen untuk mempersingkat proses pengambilan keputusan pembelian yang mengarah kepada pembelian. Konsumen sebelum melakukan pembelian biasanya melewati tahapantahapan sebagai berikut: 2.8.1 Pengenalan Kebutuhan Tahap awal di mana seseorang memiliki kebutuhan dan keinginannya yang harus dipenuhi. Perasaan ini bisa dipicu dari dalam diri sendiri atau dari luar seperti teman-teman dan keluarga. 2.8.2 Mencari informasi Tahap di mana konsumen akan mencari informasi yang berkaitan dengan produk yang akan dibeli. Informasi ini yang didapat dari pengalaman sendiri atau dari jalur komersial seperti iklan-iklan di koran dan majalah. 2.8.3 Evaluasi Alternatif Setelah memiliki informasi yang cukup konsumen dapat mengevaluasi alternatif pilihan mana yang paling menguntungkan dari segi harga, kualitas atau merek produk yang akan dibeli. 2.8.4 Keputusan Pembelian Tahap di mana konsumen melakukan pembelian terhadap produk yang telah dievaluasi sebelumnya. 2.8.5 Perilaku Setelah Pembelian Menyangkut puas tidaknya konsumen terhadap produk yang telah dibeli, jika konsumen merasa puas maka dapat diprediksi dia akan Universitas Sumatera Utara mengkonsumsi lagi produk tersebut. Atau jika konsumen merasa tidak puas maka ia cenderung akan beralih pada produk pesaing (Taufiq, 2005:66-67). Pengenalan Kebutuhan Mencari Informasi Evaluasi Alternatif Keputusan Pembelian Perilaku Purna Beli Sumber : Taufiq (2005:67) Gambar 2.1 Skema Tahapan Pembelian Dalam perilaku pembelian impulsif tahapan pengambilan keputusan pembelian tidak melewati semua tahapan diatas, pengambilan keputusan pembelian impulsif dapat menjadi singkat akibat pengaruh psikologi emosional konsumen. 2.9 Penelitian Terdahulu. Penelitian yang telah dilakukan oleh Samuel pada tahun 2005 dengan judul. “Pengaruh Respon Lingkungan Berbelanja Sebagai Stimulus Pembelian tidak terencana pada Carrefour Surabaya”. Penelitian tersebut bertujuan untuk mengetahui pengaruh respon lingkungan berbelanja yang terdiri dari Pleasure, Arousal, dan Dominance terhadap pembelian tidak terencama konsumen di Carrefour Surabaya. Hasil dari penelitian ini memperlihatkan bahwa ketiga variabel bebas tersebut berpengaruh secara signifikan terhadap variabel terikat baik secara terpisah maupun bersama-sama, dan variabel dominance merupakan variabel yang paling berpengaruh terhadap pembelian impulsif konsumen Carrefour Surabaya. Universitas Sumatera Utara 2.10 Kerangka Konseptual Kerangka konseptual merupakan kesimpulan sementara dari tinjauan teoritis yang mencerminkan hubungan antara variabel yang diteliti. Hal ini merupakan tuntutan untuk memecahkan masalah penelitian dan merumuskan hipotesis yang berbentuk alur yang dilengkapi dengan penjelasan kualitatif. Keputusan pembelian yang tidak selalu diambil dengan tahapan yang logis dan dengan perencanaan, ada keputusan pembelian yang dibuat tanpa ada perencanaan sebelumnya yang disebut pembelian impulsif (impulsive buying). Perilaku pembelian impulsif didorong oleh faktor display produk banyak survey membuktikan bahwa konsumen lebih tertarik untuk membeli suatu produk berdasarkan bagaimana produk tersebut dipajang. Pemajangan produk yang menarik akan membuat konsumen melakukan pembelian bahkan pembelian yang tidak direncanakan. Display toko adalah penarik awal yang bisa menggaet pelanggan yang melintas masuk ke dalam toko (Sunarto, 2007:93). Faktor pendorong lainnya berupa suasana atau atmosfer toko yang nyaman membuat pelanggan tidak merasa bosan untuk berlama-lama berada didalam toko sehingga memperbesar peluang terjadinya pembelian lebih dari pembelian yang ia rencanakan sebelumnya. Penyusunan dan pengelompokan produk-produk yang teratur dengan tata letak yang menarik diharapkan dapat membuat pelanggan semakin tertarik untuk melakukan pembelian. Promosi merupakan faktor pendorong yang bersifat lebih aktif yang dilakukan pemasar agar pembeli lebih terdorong untuk melakukan pembelian. Pemasar memberi dorongan lebih jauh dengan bentuk-bentuk promosi penjualan seperti sale/ diskon, Universitas Sumatera Utara demonstrasi, harga premi, kupon atau voucher games, undian, kontes, frequent shopper program, fashion show, kue ulang tahun atau kartu ucapan. Banyak sekali cara kreatif yang bisa dilakukan dengan program promosi penjualan (Sunarto, 2007:58). Berdasarkan pemikiran tersebut, maka kerangka konseptual dapat dibuat secara sistematis seperti Gambar 2.2 berikut : Display Produk (X1) Suasana Toko (X2) Pembelian Impulsif (Y) Tata Letak (X3) Promosi Penjualan(X4) Sumber : Sunarto (2007) (diolah) Gambar 2.2 Kerangka Konseptual 2.11 Hipotesis Berdasarkan perumusan masalah dan kerangka konseptual yang telah dikemukakan sebelumnya, maka hipotesis dari penelitian ini adalah : “Faktor display produk, tata letak, suasana toko dan promosi penjualan mempengaruhi mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara secara signifikan dalam melakukan pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan.” Universitas Sumatera Utara BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian asosiatif, yaitu penelitian yang menghubungkan dua variabel bebas atau lebih untuk melihat pengaruhnya terhadap variabel terikatnya (Ginting & Situmorang, 2008:57). 3.2 Batasan Operasional Batasan operasional dalam penelitian ini adalah : 3.2.1 Variabel Bebas (X), terdiri dari : display produk (X1), suasana toko (X2), tata letak (X3), promosi penjualan (X4). 3.2.2 Variabel Terikat (Y), adalah pembelian impulsif 3.3 Defenisi Operasional Vaiabel Defenisi variable-variabel yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu : 3.3.1 Display Produk (X1) : adalah usaha untuk menonjolkan pajangan produk diantara letak produk yang beraneka ragam. 3.3.2 Suasana Toko (X2) : merupakan atmosfer interior toko dengan suasana nyaman, dekorasi yang menarik yang dapat membuat pelanggan merasa betah di dalam toko. 3.3.3 Tata Letak (X3) : merupakan konsep penyusunan dan pemajangan item produk serta pengaturan posisinya. Universitas Sumatera Utara 3.3.4 Promosi Penjualan (X4) : adalah bentuk komunikasi dari penjual kepada pembeli yang bersifat persuasif agar pembeli melakukan keputusan pembelian. 3.3.5 Pembelian Impulsif (Y) : keputusan pembelian secara spontan dengan didorong oleh aspek psikologi dan emosional terhadap suatu produk. Tabel 3.1 Operasionalisasi Variabel Indikator Variabel Skala Pengukuran Display Produk (X1) a. Letak pajangan produk b. Dekorasi produk c. Susunan produk Likert Suasana Toko (X2) a. Kebersihan dan kenyamanan. b.Penerangan. c. Ruang toko luas Likert Tata Letak (X3) a.Penempatan rak b.Luas lorong konsumen. Likert Promosi Penjualan (X4) a.Intensitas diskon penjualan. b.Katalog. c.Promotional sign menarik Likert Pembelian Impulsif (Y) a.Sering melakukan pembelian tidak direncanakan. b.Tergoda oleh persuasi toko c. Terpengaruh oleh suasana toko d. Terpengaruh tata letak e. Tergoda oleh display produk Likert Sumber : Sunarto (2007) (diolah) Universitas Sumatera Utara 3.4 Pengukuran Variabel Skala pengukuran yang digunakan dalam penelitian ini adalah Skala Likert, dimana responden menyatakan tingkat setuju atau tidak setuju mengenai berbagai objek prilaku, objek dan biasanya skala yang diajukan terdiri dari 5 atau 7 titik, (Kuncoro, 2003 : 157) Pengukuran dengan skala likert ini dilakukan dengan penilaian : Sangat setuju : diberi skor 5 Setuju : diberi skor 4 Kurang setuju : diberi skor 3 Tidak setuju : diberi skor 2 Sangat tidak setuju : diberi skor 1 Pada penelitian ini responden diharuskan memilih salah satu dari sejumlah kategori jawaban yang tersedia. 3.5 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara, Jl. Universitas No. 4 Kampus USU. Waktu penelitian yaitu bulan Juni hingga Juli 2011. 3.6 Populasi dan Sampel Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas subjek ataupun objek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari kemudian ditarik suatu kesimpulannya Universitas Sumatera Utara (Sugiyono, 2005:72). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh Mahasiswa Fakultas Hukum USU dari yang pernah melakukan pembelian impulsif pada Carrefour Padang Bulan. Penentuan jumlah sampel dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan rumus yang dikemukakan oleh Supramono (2003:62). Yaitu: n= (Zα)2 (PxQ) d2 Keterangan: n = Jumlah sampel. Zα = Z tabel dengan tingkat signifikansi tertentu. P = Estimasi proporsi populasi dengan karakteristik tertentu. Q = 1-P. d = Persentase tingkat kesalahan yang masih dapat ditolerir. Jika tingkat kesalahan yang dapat ditolerir 10%, maka ukuran sampel yang dapat diambil adalah: n = (1,96)2 (0,5x0,5) 0,12 = 96,04 = 96 orang Teknik pengambilan sampel menggunakan metode purposive sampling yaitu pemilihan sampel berdasarkan pertimbangan/tujuan tertentu yang disesuaikan dengan maksud penelitian dan menggunakan desain sampel random sederhana. Universitas Sumatera Utara 3.7 Jenis Sumber Data Penelitian ini menggunakan dua jenis sumber data, yaitu data primer dan data sekunder. 3.7.1 Data primer menurut Kuncoro (2003:136) yaitu data yang diperoleh secara langsung dari responden yang terpilih pada lokasi penelitian. Data primer diperoleh dengan memberikan kuesioner dan wawancara kepada responden terpilih. 3.7.2 Data sekunder menurut Kuncoro (2003:136) yaitu data yang diperoleh melalui studi dokumentasi dengan mempelajari berbagai tulisan melalui buku, jurnal, majalah, dan internet untuk mendukung penelitian ini. 3.8 Teknik Pengumpulan Data 3.8.1 Kuesioner Kuesioner merupakan pengumpulan data dengan cara mengajukan pertanyaan tertulis pada responden yang terpilih. 3.8.2 Wawancara Yaitu melakukan tanya-jawab secara langsung dengan responden dan pihak-pihak yang terkait. 3.8.3 Studi pustaka Yaitu mempelajari dan mengumpulkan informasi maupun data yang diperoleh dari buku-buku literatur, majalah maupun internet yang berkaitan dengan penelitian ini. Universitas Sumatera Utara 3.9 Uji Validitas dan Reliabilitas Valid berarti instrumen tersebut dapat digunakan untuk mengukur apa yang seharusnya diukur. Uji validitas untuk mengukur ketepatan alat ukur malakukan tugas mencapai sasarannya. Kriteria dalam menentukan validitas kuesioner adalah sebagai berikut : a. Jika r hitung > r tabel maka pertanyaan tersebut Valid. b. Jika r hitung < r tabel maka pertanyaan tersebut tidak Valid. Reliabilitas merupakan tingkat kehandalan suatu instrumen penelitian. Instrumen yang reliabel adalah instrumen yang apabila digunakan berulang kali untuk mengukur objek yang sama akan menghasilkan data yang sama (Sugiyono ; 2003:110). Uji Reliabilitas akan menunjukkan konsisten dari pertanyaan jawaban responden yang terdapat pada kuesioner. Uji ini dilakukan setelah validitas yang di uji merupakan pertanyaan yang sudah valid. Uji reliabilitas ini menggunakan uji Gronbach Alpha. Nilai Gronbach Alpha > 0,80 (Kuncoro, 2003). Kriteria dalam menentukan reliabilitas kuesioner adalah sebagai berikut. Jika ralpha positif dan lebih besar dari rtabel maka pertanyaan tersebut reliabel. Jika ralpha negatif dan lebih kecil dari rtabel maka pertanyaan tersebut tidak reliabel. Uji validitas dan reliabilitas kuesioner dalam penelitian ini menggunakan bantuan program SPSS versi 16.00. Universitas Sumatera Utara 3.10Teknik Analisis Data 3.10.1 Analisis Deskriptif Analisis deskriptif dilakukan dengan cara mengumpulkan, mengolah, menyajikan, dan menginterpretasi data sehingga diperoleh gambaran yang jelas mengenai masalah yang dihadapi dan untuk menjelaskan hasil perhitungan. 3.10.2 Uji Asumsi Klasik 1. Uji Normalitas Data Pengujian ini dilakukan untuk melihat model regresi, apakah variabel bebas dan variabel terikat memiliki distribusi normal. 2. Heteroskedastisitas Pengujian ini untuk melihat apakah terjadi variasi dari residual pengamatan yang lain. Jika varians residual dari suatu pengamatan lain tetap, maka disebut homoskedastisitas. Model yang baik apabila tidak terjaadi heteroskedastisitas. 3. Multikolinearitas Pengujian ini untuk melihat model regresi apakah ada korelasi antar variabel bebas. 3.10.3 Analisis Regresi Linear Berganda Analisis regresi linear berganda digunakan untuk mengetahui pengaruh antara variabel bebas (display produk, tata letak, suasana toko, promosi penjualan) terhadap variabel terikat (pembelian impulsif). Universitas Sumatera Utara Persamaan regresi berganda yang digunakan adalah : Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + e Keterangan : Y = skor variabel pembelian impulsif a = konstant b1,b2,b3,b4 = koefisien regresi X1 = variabel display produk X2 = variabel suasana toko X3 = variabel tata letak X4 = variabel promosi penjualan e = standard error 3.10.4 Pengujian Hipotesis 1. Uji Signifikasi Simultan ( Uji – F ). Uji signifikasi simultan (Uji-F) digunakan untuk menunjukkan apakah secara bersama-sama variabel bebas (X) mempunyai pengaruh positif dan signifikan atau tidak terhadap variabel terikat (Y). Model hipotesis yang digunakan dalam uji Fhitung ini adalah : H0 : b1 = b2 = b3 = b4 = 0 Artinya variabel bebas (X) secara bersama-sama tidak berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel terikat (Y). Ha : b1 ≠ b2 ≠ b3 ≠ b4 ≠ 0 Artinya variabel bebas (X) secara bersama-sama berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel terikat (Y). Universitas Sumatera Utara Pengambilan keputusan dilakukan dengan cara membandingkan nilai Fhitung dengan nilai Ftabel. Kriteria pengambilan keputusan yaitu : H0 diterima jika Fhitung < Ftabel pada α = 5% Ha diterima jika Fhitung > Ftabel pada α = 5% 2. Uji Signifikasi Parsial (Uji-t). Uji signifikasi parsial (Uji-t) menunjukkan seberapa besar pengaruh variabel bebas secara parsial terhadap variabel terikat. H0 : b1 = 0 Artinya variabel bebas (X) secara parsial tidak berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel terikat (Y). Ha : b1 ≠ 0 Artinya variabel bebas (X) secara parsial berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel terikat (Y). Nilai thitung akan dibandingkan dengan nilai ttabel. Kriteria pengambilan keputusan, yaitu : H0 diterima jika thitung < ttabel pada α = 5% Ha diterima jika thitung > ttabel pada α = 5% 3. Pengujian Koefisien Determinan (R2) Koefisien determinasi (R2) pada intinya mengukur seberapa besar kemampuan model dalam menerangkan variabel terikat. Jika R2 semakin besar (mendekati satu), maka dapat dikatakan bahwa pengaruh variabel bebas (X1,X2,X3,X4) adalah besar terhadap Universitas Sumatera Utara variabel terikat (Y). Hal ini berarti model yang digunakan semakin kuat untuk menerangkan pengaruh variabel bebas yang diteliti terhadap variabel terikat (Y). Sebaliknya jika R2 mengecil (mendekati nol), maka dapat dikatakan bahwa pengaruh variabel bebas (X1,X2,X3,X4) terhadap variabel terikat (Y) semakin kecil. Hal ini berarti model yang digunakan tidak kuat untuk menerangkan pengaruh variabel bebas yang diteliti terhadap variabel terikat (Y). Universitas Sumatera Utara BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Perusahaan 4.1.1 Perusahaan Carrefour International 1. Sejarah Perusahaan dagang Carrefour dibentuk pada tahun 1959 oleh keluarga Fournier dan Defforey, disusul dengan pembukaan supermarket Carrefour setahun kemudian di kota Annecy, wilayah sebelah timur Perancis. Penemuan konsep swalayan baru ‘hypermarket’ oleh perusahaan ini pada tahun 1963 direalisasikan dengan pembukaan hypermarket Carrefour di Sainte-Genevievedes-Bois, suatu kawasan di kota Paris, dengan menempati lahan seluas 2500m2 yang memuat 400 buah areal parker dan 12 jalur kasa pembayaran. Tahun 1973, Careefour membuka cabang pertama di luar negeri, yaitu di Spanyol. Dilanjutkan dengan pembukaan cabang di Brazil pada tahun 1975, Argentina pada tahun 1982, Italia pada tahun 1993. Pembukaan cabang Carrefour untuk kawasan Asia pertama kali dilakukan di Taiwan pada tahun 1989, kemudian di Malaysia pada tahun 1994, Cina pada tahun 1995, Singapura pada tahun 1997, Indonesia pada tahun 1998, dan Jepang pada tahun 2000. Pada penghujung tahun 1999, Carrefour dan Promodes (induk perusahaan Continent, merek dagang paserba Perancis) sepakat untuk melakukan penggabungan atas semua usahanya di dunia. Penggabungan ini membentuk suatu grup usaha ritel terbesar kedua di dunia dengan nama Carrefour. Kartu Belanja Carrefour ‘la carte Pass’ Universitas Sumatera Utara diperkenalkan pada tahun 1981, diikuti dengan peluncuran program asuransi Carrefour pada tahun 1984, dan peluncuran produk-produk menggunakan merek dari Carrefour sendiri. 2. Produk-Produk Carrefour Produk-produk yang dijual di Carrefour dilakukan secara swalayan (self service), mencakup beraneka jenis produk untuk memenuhi selera konsumen yang berbeda-beda, mulai produk makanan, barang-barang kebutuhan pribadi, alat-alat telekomunikasi, sarana penunjang hiburan, sampai produk perlengkapan dan peralatan rumah tangga. Produk-produk tersebut terdiri dari berbagai merek antara lain menggunakan merek dagang Carrefour itu sendiri untuk alat-alat optic, maupun merek turunan dari Carrefour, seperti escapades Gourmandes untuk produk makanan, Carrefour Bio untuk produk asli alam bersertifikat (sayur-sayuran, buah-buahan dan makanan beku), Tex untuk produk tekstil dan pakaian jadi pria, wanita dan anak-anak, Raflets de France untuk produk obatobatan dan kecantikan. Merek-merek turunan lainnya adalah Destinations saveurs, Topbike dan Greencut. Selain itu, Carrefour juga membuka produk layanan jasa seperti asuransi, perbankan, otomotif, penjualan tiket dan pulsa, alat-alat optic dan pemeriksaan mata, pemesanan karangan bunga. 3. Publikasi Kegiatan mempromosikan produk serta menjalin komunikasi dengan para pelanggan. Carrefour menggunakan semua jenis media komunikasi tradisional yaitu menerbitkan katalog, menyiarkan iklan di radio serta menempelkan dan menyebarluaskan poster atau pamplet. Carrefour juga menerbitkan jurnal yang Universitas Sumatera Utara ditujukan untuk kalangan budayawan dengan nama Carrefour savoirs, untuk kalangan umum dengan nama le journal de Carrefour, serta majalah anak-anak berlabel junior. 4. Susunan Kepengurusan Komite eksekutif pada Carrefour dipimpin oleh Daniel Bernard, yang menjabat sebagai Presiden Direktur dan merupakan posisi tertinggi di perusahaan Carrefour. Jabatan yang sama untuk kawasan Eropa dipegang oleh Joel Saveuse. Dikawasan Asia terdapat sembilan Presiden Direktur yang masing-masing memimpin perusahaan Carrefour di Malaysia, Cina, Singapura, Taiwan, Thailand, Korea Selatan, Jepang dan Indonesia. Di Indonesia, jabatan ini dipegang oleh Herve Clec’h. Selain komite eksekutif terdapat Dewan Administrasi yang beranggotakan sebelas orang, dimana empat diantaranya berasal dari luar Prancis, yaitu Belgia, Inggris, dan Spanyol. Dewan ini bertugas menentukan kebijakan perusahaan dalam hal pembagian tugas masing-masing jabatan, manajemen perusahaan dan pandangan global perusahaan. Para anggota dewan bukan pegawai, pemimpin maupun Presiden Direktur dari salah satu anak perusahaan Carrefour, melainkan mereka adalah salah satu dari pemegang minimal 600 saham Carrefour untuk masa jabatannya yang berlangsung selama empat tahun. 5. Tenaga Kerja Carrefour Pembukaan gerai Carrefour yang terdiri dari 40 hipermarket, 75 supermarket dan 300 toko diskon Carrefour setiap tahunnya, telah menciptakan sebanyak 15 ribu lapangan kerja. Jumlah ini bertambah tiga kali lipat dalam Universitas Sumatera Utara empat tahun terakhir. Dari jumlah itu, sebanyak 69% tenaga kerja terdapat di Eropa, 21% di Amerika bagian Utara dan Selatan, dan 10% di Asia. Setiap harinya sebanyak 382 ribu tenaga kerja Carrefour bekerja di 9000 paserba Carrefour untuk memuaskan 2,5 juta pembeli. Tenaga kerja Carrefour bekerja antara lain pada bidang pemasaran, pembelian, penjualan, pemasaran, logistik, pengelolaan laba, manajemen cabang, pramuniaga, informatika, manajemen sumber daya manusia, hukum, akuntansi, dan teknis pemeliharaan serta perawatan. 4.1.2 Perusahaan Carrefour Indonesia Carrefour Indonesia dibuka pertama kali pada bulan Oktober 1998 di kawasan Cempaka Putih. Kemudian pembukaan cabang lainnya yaitu di kawasan Puri Indah, Jakarta Barat, pada tanggal 12 Juni 2002, dengan menempati lahan seluas 8100m2 yang memuat 500 buah areal parkir, 21 buah toko dan mempekerjakan sebanyak 480 pegawai. Hingga kini Carrefour memiliki 17 toserba yang terbesar di Jakarta, termasuk diantaranya di kawasan Cempaka Putih dan Puri Indah, Mega Mal Pluit, ITC Cempaka Mas Mega Grosir, Ratu Plaza, Duta Merlin, Lebak Bulus, ITC Kuningan dan satu cabang di kota Bandung. Carrefour Indonesia memiliki 17 store yang tersebar di Jakarta yang didukung oleh 7500 karyawan profesional yang siap untuk melayani para konsumen. Fokus terhadap konsumen ini diterjemahkan dalam 3 pilar utama Carrefour, yang diyakini akan membuat Carrefour menjadi pilihan tempat Universitas Sumatera Utara berbelanja pagi para konsumen Indonesia. Ketiga pilar utama tersebut adalah sebagai berikut: a. Harga yang bersaing b. Pilihan yang lengkap c. Pelayanan yang memuaskan Strategi positioning Carrefour sebagai Hypermarket dengan harga yang paling murah diterjemahkan kedalam tagline ”Ada yang Lebih Murah, Kami Ganti Selisihnya”. Lewat statement positioning ini, Carrefour berani menjamin tidak ada ritel lain yang harganya lebih murah dari Carrefour. Strategi ini berhasil mengantarkan Carrefour menjadi peritel paling digemari di seluruh Indonesia sehingga Carrefour bisa mencapai omset Rp 1 miliar per hari per outlet. Riset ACNielsen menunjukkan di Jakarta pada dua tahun lalu Carrefour memiliki Store Equity Index (SEI) tertinggi 2,4. Angka SEI menunjukkan tingkat preferensi konsumen terhadap toko yang bersangkutan. Index SEI berkisar antara 1-10. Angka 1 menunjukkan tingkat prefensi rendah. Survey ACNielsen tahun 2009 menunjukkan bahwa secara umum Carrefour dipersepsikan sebagai toko yang menyediakan aneka kebutuhan dengan harga paling murah diikuti oleh Alfamart dan Indomart dan tahun 2010, Carrefour masih menjadi Leader dalam format hypermarket. Konsep paserba merupakan konsep perdagangan eceran yang diciptakan oleh Carrefour yang dirancang untuk memuaskan para konsumen. Carrefour menjual produk-produk yang berbeda-beda sesuai dengan kebutuhan konsumen yaitu produk makanan, barang-barang kebutuhan pribadi, alat-alat telekomunikasi, sarana penunjang hiburan, sampai produk perlengkapan dan peralatan rumah Universitas Sumatera Utara tangga. Produk yang dijual di tiap gerai Carrefour berasal dari berbagai pemasok atau distributor dari berbagai perusahaan yang dikemas dalam lima bagian yaitu Grocery, Bazaar, Appliances, Textiles, dan produk Carrefour (Nomor 1). Pemasok terbesar adalah perusahaan P & G (Protect & Gamble). Produk-produk yang ditawarkan berasal dari dua jenis sumber yaitu: a. Produk Carrefour Indonesia yaitu produk yang disediakan oleh perusahaan sendiri dengan Private Label (PL) : Nomor 1 Paling Murah” b. Produk Konsinyasi yaitu produk yang berasal dari pemasok ataupun distributor-distributor yang menyewa gerai Carrefour untuk menjual produk mereka dengan sistem bagi hasil. Jika dalam jangka waktu yang telah disepakati produk tidak terjual maka pemasok harus memberikan diskon sampai tingkat tertentu. Pengadaan fasilitas-fasilitas pelengkap seperti snack corner, food court, parkir gratis di paserba-paserba tertentu, dan juga garansi harga dan garansi kualitas, menjadikan paserba Carrefour benar-benar merupakan tempat belanja keluarga. Carrefour adalah pilihan belanja masa kini dan masa depan bagi konsumen di Indonesia dan di dunia. 4.1.3 Visi Perusahaan Carrefour Indonesia Visi perusahaan Carrefour Indonesia adalah menjadi Ritel nomor satu di Indonesia. Visi ini menunjukkan bahwa Carrefour berusaha untuk menjadi Top Leader dalam bisnis ritel di Indonesia dengan memberikan fasilitas dan suasana yang berbeda dari peritel lain. Visi ini timbul karena semakin maraknya bisnis Universitas Sumatera Utara ritel di Indonesia baik peritel lokal maupun peritel dari luar sehingga persaingan semakin kompetitif dalam merebut, menarik dan mempertahankan konsumen. 4.1.4 Perusahaan Carrefour Citra Garden Medan Carrefour Citra Garden Medan berada di Padang Bulan Jln. Jamin Ginting Medan. Gerai Carrefour ini dibuka pada tanggal 06 November 2009 sebagai outlet kedua setelah Plaza Medan Fair. Adapun visi Carrefour Citra Garden Medan adalah dikenal dan dicintai karena membantu pelanggan dan konsumen menikmati kualitas hidup yang lebih baik setiap hari. Misi Carrefour Citra garden Medan adalah menjadi ritel pilihan di Indonesia pada tahun 2012 dan tujuan Carrefour Citra Garden Medan yaitu memberi Indonesia akses untuk kehidupan yang lebih baik. Toko ini bergerak dalam bidang usaha eceran yang menjual berbagai kebutuhan konsumen dari barang-barang fashion, kebutuhan sehari-hari seperti makanan, buah-buahan, sayur-sayuran, produk kecantikan dan obat-obatan sampai produk perlengkapan/ perabot rumah tangga dan alat-alat elektronik. Carrefour Citra Garden Medan menyediakan segala produk yang dibutuhkan oleh masyarakat Medan sebagai konsumen Carrefour. Bangunan Carefour Citra Garden medan adalah bangunan yang Stake Alone yaitu berdiri sendiri untuk mewakili tempat berbelanja yang mempermudah jangkauan pasar langsung. Carrefour citra garden menjual segala kebutuhan sehari-hari seperti sembako (sembilan bahan pokok) dan berbagai jenis makanan dan minuman ringan, alatalat elektronik, produk fashion, alat-alat kosmetik, obat-obatan, perlengkapan Universitas Sumatera Utara mandi, perlengkapan bayi, perabot rumah tangga dan semua produk-produk pelengkap. Carrefour Citra Garden Medan memiliki segmen pasar yang luas yaitu mencakup semua lapisan masyarakat dari konsumen yang berpendapatan rendah, menengah sampai atas. Hal ini memang sesuai dengan strategi yang dijalankan oleh Carrefour yaitu menjual produk dengan harga paling murah. Dan karena harga yang paling murah inilah membuat konsumen Carrefour didominasi oleh kaum ibu-ibu rumah tangga. Harga yang paling murah didukung dengan fasilitas dan suasana yang nyaman saat berbelanja menjadikan Carrefour Citra Garden Medan sebagai pusat perbelanjaan bagi masyarakat kota Medan. Dengan jumlah karyawan sebanyak 309 orang, Carrefour Citra Garden Medan berusaha melayani pelanggan dengan sebaik-baiknya sehinggan dapat merebut dan mempertahankan loyalitas pelanggan. Carrefour Citra Garden Medan memiliki fasilitas yang sama di seluruh gerai Carrefour di Indonesia karena hal itu yang menjadi ciri khas Carrefour untuk menarik pelanggan. Fasilitas yang disediakan oleh Carrefour Citra Garden Medan adalah sebagai berikut: a. Jaminan Harga Lebih Murah Fasilitas ini sejalan dengan strategi positioning Carrefour yaitu menjual produk dengan harga yang paling murah. Hal ini didukung dengan tagline ”Ada yang lebih murah, kami ganti selisihnya”. Harga yang paling murah dibuktikan dengan harga produk Carrefour dengan merek nomor satu Paling Murah dan juga berlaku dengan produk dari pemasok, bila terbukti Universitas Sumatera Utara ada harga yang paling murah di toko lain dibanding di Carrefour maka pihak Carrefour Citra Garden Medan akan mengganti selisih harga jual produk yang telah dibeli konsumen. b. Penukaran dan Pembatalan Pembelian Fasilitas penukaran dan pembelian kembali dinyatakan dengan tagline ”Tidak Puas...kami beli kembali”. Dengan Tagline ini Carrefour Citra Garden Medan menjamin kualitas produk yang dijual demi kepuasan pelanggan. Penukaran dan pembatalan pembelian dapat dilakukan konsumen dengan persyaratan sebagai berikut: 1) Pelanggan harus menunjukkan struk belanja Carrefour 2) Barang yang dikembalikan harus masih dalam kemasan asli dan lengkap seperti saat melakukan pembelian 3) Jangka waktu pengembalian barang tidak lebih dari 15 hari dari tanggal pembelian 4) Penukaran dan pembatalan dapat dilakukan diseluruh gerai Carrefour 5) Pakaian dalam tidak dapat dikembalikan c. Parkir Gratis Fasilitas parkir gratis diberikan kepada setiap pelanggan yang belanja di Carrefouur Citra Garden Medan. Tempat parkir itu cukup luas dan aman supaya pelanggan dapat berbelanja dengan tenang saat meninggalkan kendaraannya di parkir. Universitas Sumatera Utara d. Pengantaran Gratis Fasilitas pengantaran barang secara gratis dapat diberikan kepada konsumen Carrefour Citra Garden Medan dengan syarat: 1) Setiap pembelian TV > 25 inci 2) Setiap pembelian kulkas > 100 liter 3) Pembelian mesin cuci 4) Pembelian Standing Stove (kompor gas berdiri) 5) Pembelian lemari dan kursi e. Sistem Pembulatan Fasilitas sistem pembulatan merupakan fasilitas yang dapat dinikmati oleh semua pelanggan Carrefour Citra Garden Medan. Sistem pembulatan kebawah menguntungkan konsumen walaupun bernilai kecil dari setiap struk pembelian. Contoh, jumlah pembayaran sebesar Rp.15.340,- tetapi dengan pembulatan kebawah konsumen hanya membayar sebesar Rp.15.300,- bukan Rp 15.350. 4.2 Uji Validitas dan Reliabilitas 4.2.1 Uji Validitas Uji validitas dilakukan untuk menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur itu mengukur apa yang ingin diukur (Ginting dan Situmorang, 2008:172). Instrumen yang valid berarti alat ukur yang digunakan untuk mendapatkan data (mengukur) itu valid (Sugiyono, 2005:109). Uji validitas dilakukan dengan menggunakan software SPSS 16.0 for windows dengan ketentuan apabila nilai rhitung > rtabel berarti data empirik dari Universitas Sumatera Utara variabel penelitian adalah valid. Penyebaran kuesioner dalam uji validitas dan reliabilitas diberikan kepada 30 orang di luar sampel, yaitu mahasiswa Fakultas Ekonomi yang pernah melakukan pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Nilai rtabel dengan ketentuan N (jumlah sampel) = 30 dan taraf signifikansi 5%, maka angka yang diperoleh = 0,361. Tabel 4.1 Item-Total Statistics Cronbach's Scale Mean if Scale Variance if Corrected Item- Item Deleted Item Deleted Total Correlation Alpha if Item Deleted VAR00001 70.5667 67.426 .649 .921 VAR00002 70.6667 67.402 .579 .922 VAR00003 70.9667 65.413 .635 .921 VAR00004 71.0333 68.861 .506 .924 VAR00005 70.5000 67.224 .551 .923 VAR00006 70.4000 68.800 .432 .925 VAR00007 70.6000 65.076 .638 .921 VAR00008 70.4667 67.016 .548 .923 VAR00009 70.6333 67.551 .533 .923 VAR00010 70.3333 67.333 .648 .921 VAR00011 70.6000 69.697 .386 .926 VAR00012 70.6333 66.654 .675 .920 VAR00013 70.4333 63.702 .771 .918 VAR00014 70.6333 63.895 .719 .919 VAR00015 70.3667 69.757 .557 .923 VAR00016 70.4333 64.116 .787 .917 VAR00017 70.6333 65.068 .664 .920 VAR00018 70.5667 62.806 .757 .918 VAR00019 70.5333 69.016 .449 .925 Sumber: Hasil Pengolahan SPSS Universitas Sumatera Utara Berdasarkan hasil pengolahan SPSS pada Tabel 4.1 dapat dilihat bahwa semua variabel sudah valid, dimana rhitung>rtabel. 19 variabel pernyataan yang diberikan kepada 30 orang responden dalam kuesioner penelitian, diperoleh itemtotal statistic yang menerangkan beberapa hal berikut ini: 1) Scale mean if item deleted menunjukkan nilai rata-rata total jika variabel tersebut dihapus, misalnya jika variabel 1 dihapus maka rata-rata totalnya bernilai 70,5667 dan seterusnya. 2) Scale variance if item deleted menunjukkan besarnya variance total jika variabel tersebut dihapus, misalnya jika variabel 1 dihapus maka nilai variance adalah 67.426 dan seterusnya. 3) Corrected item total correlation menunjukkan korelasi antara skor item dengan skor total item yang dapat digunakan untuk menguji validitas instrumen. Nilai pada kolom corrected item total correlation merupakan nilai rhitung yang dibandingkan dengan rtabel untuk mengetahui validitas pada setiap variabel pernyataan. Adapun taraf signifikansinya adalah 5% dan N (jumlah sampel) = 30, sehingga r (0,05;30), diperoleh rtabel adalah 0,361. Tabel 4.2 menunjukkan bahwa 15 pernyataan adalah valid, dapat dilihat dari rhitung pada Corrected Item-Total Correlation yang pada 15 pernyataan lebih besar dari rtabel (0,361), sehingga 19 butir pernyataan dapat digunakan untuk penelitian, seperti pada Tabel 4.2. Universitas Sumatera Utara Tabel 4.2 Validitas Instrument Pertanyaan Corrected Item-Total Correlation (rhitung) rtabel Butir 1 Butir 2 Butir 3 Butir 4 Butir 5 Butir 6 Butir 7 Butir 8 Butir 9 Butir 10 Butir 11 Butir 12 Butir 13 Butir 14 Butir 15 Butir 16 Butir 17 Butir 18 Butir 19 .649 .579 .635 .506 .551 .432 .638 .548 .533 .648 .386 .675 .771 .719 .557 .787 .664 .757 .449 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 0,361 Validitas Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Sumber: Hasil Pengolahan SPSS, diolah 4.2.2 Uji Reliabilitas Uji reliabilitas dilakukan untuk menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Uji reliabilitas menggunakan software SPSS 16.0 for windows, dengan ketentuan apabila ralpha positif > rtabel, maka pernyataan adalah reliabel atau handal. Menurut Kuncoro (Situmorang et al, 2010:80) suatu konstruk atau variabel dinyatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach’s alpha > 0,80, sedangkan Universitas Sumatera Utara menurut Ghozali suatu konstruk atau variabel dinyatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach’s Alpha > 0,60. Pertanyaan Butir 1 Butir 2 Butir 3 Butir 4 Butir 5 Butir 6 Butir 7 Butir 8 Butir 9 Butir 10 Butir 11 Butir 12 Butir 13 Butir 14 Butir 15 Butir 16 Butir 17 Butir 18 Butir 19 Tabel 4.3 Uji Reliabilitas Cronbach’s Alpha Ghozali if Item Deleted .921 .60 .922 .60 .921 .60 .924 .60 .923 .60 .925 .60 .921 .60 .923 .60 .923 .60 .921 .60 .926 .60 .920 .60 .918 .60 .919 .60 .923 .60 .917 .60 .920 .60 .918 .60 .925 .60 Kuncoro Reliabilitas .80 .80 Reliabel Reliabel .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 .80 Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Sumber: Hasil Pengolahan SPSS, diolah Tabel 4.3 memperlihatkan bahwa seluruh pernyataan dinyatakan reliabel karena nilai Cronbach alpha di atas 0,80 dan 0,60. Reliabilitas instrumen dapat dilihat pada Tabel 4.4 Tabel 4.4 Reliability Statistics Cronbach's Alpha .926 N of Items 19 Sumber: Hasil Pengolahan SPSS Universitas Sumatera Utara Tabel 4.4 menunjukkan seluruh pernyataan reliabel karena nilai Cronbach alpha sebesar 0,926 lebih besar dari 0,80. 4.3 Metode Analisis Deskriptif Yaitu metode penganalisaan yang dilakukan dengan cara menentukan data, mengumpulkan data, dan mengklasifikasikan data sehingga dapat diperoleh gambaran umum secara jelas mengenai objek yang diteliti. Data diperoleh dari data primer berupa kuesioner yang telah diisi oleh sejumlah responden. 4.3.1 Analisis Deskriptif Responden Responden dalam penelitian ini adalah mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara yang pernah melakukan pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Tabel-tabel dalam penjelasan berikut menjelaskan deskripsi responden yang berjumlah 96 orang. a. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Usia Pria Wanita Total Tabel 4.5 Karakteristik Berdasarkan Jenis Kelamin Jumlah (orang) (%) 27 28.12 69 71,87 96 100 Sumber: Data primer, diolah Tabel 4.5 menunjukkan bahwa dari 96 orang responden, 28,1% merupakan pria dan 71,9% merupakan wanita. Informasi ini menunjukkan sebagian besar yang berminat untuk belanja di Carrefour adalah wanita yang mencari barang Universitas Sumatera Utara untuk kebutuhan sehari-hari, sedangkan pria biasanya hanya berbelanja ketika ada kebutuhan akan barang tertentu yang sulit didapatkan di tempat perbelanjaan lain. b. Karakteristik Responden Berdasarkan Frekuensi Berbelanja Tabel 4.6 Karakteristik Berdasarkan Frekuensi Berbelanja Frekuensi Berbelanja Jumlah (orang) (%) 1 kali dalam sebulan 63 65,62 > 1 kali dalam sebulan 33 34,38 Total 96 100 Sumber: Data primer, diolah Tabel 4.6 menunjukkan bahwa dari 96 orang responden sebagian besar memiliki frekuensi berbelanja 1 kali dalam sebulan yaitu 65,62%, pelanggan pada umumnya berbelanja untuk kebutuhan selama satu bulan dari Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan dan akan berbelanja lagi pada bulan berikutnya. Responden yang memiliki frekuensi berbelanja lebih dari 1 kali sebesar 34,38% merupakan pelanggan yang biasanya berbelanja sesuatu pada saat dibutuhkan, kuantitas belanjanya lebih kecil tetapi frekuensinya menjadi lebih sering. c. Karakteristik Responden Berdasarkan Alasan Berbelanja Tabel 4.7 Karakteristik Berdasarkan Alasan Berbelanja Alasan Berbelanja Jumlah (orang) (%) Alasan Lokasi 17 17,70 Alasan Kelengkapan 47 48,96 Alasan Harga 16 16,67 Alasan Kenyamanan 16 16,67 Total 96 100 Sumber: Data primer, diolah Tabel 4.7 menunjukkan bahwa dari 96 orang sebagian besar responden (48,96%) menyatakan bahwa kelengkapan produk-produk yang dijual menjadi alasan yang paling dominan mengapa mereka berbelanja di Carrefour Citra Universitas Sumatera Utara Garden Padang Bulan. Pelanggan lebih suka berbelanja di tempat perbelanjaan yang lengkap dengan banyak pilihan produk. Kelengkapan produk ternyata menjadi keunggulan Carrefour dalam mendatangkan lebih banyak pelanggan untuk mencari kebutuhannya. d. Karakteristik Responden Berdasarkan Waktu Berbelanja Tabel 4.8 Karakteristik Berdasarkan Waktu Berbelanja Waktu Berbelanja Jumlah (orang) (%) Pagi 4 4,16 Siang 25 26,04 Sore 61 63,54 Malam 9 9,37 Total 96 100 Sumber: Data primer, diolah Pada tabel 4.8 terlihat sebanyak 63,54% responden lebih suka berbelanja di Carrefour pada sore hari. 26,04% responden lebih suka berbelanja pada siang hari. Sisanya sebesar 9,37% pada malam hari dan 4,16% pada pagi hari. Melihat responden yang merupakan mahasiswa dan memiliki aktivitas perkuliahan maka sangat masuk akal jika kebanyakan dari mereka memanfaatkan waktu sore untuk berbelanja setelah aktivitas perkuliahannya selesai. 4.3.2 Analisis Deskriptif Variabel a. Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Display Produk Tabel 4.9 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Display Produk Item SS S KS TS STS Total F % F % F % F % F % 1 19 19,79 62 64,58 15 15,62 96 2 17 17,71 69 71,87 9 9,37 1 1,04 96 3 18 18,75 54 56,25 21 21,87 3 3,12 96 4 11 11,46 53 55,21 32 33,33 96 Sumber: Data primer, diolah Universitas Sumatera Utara Berdasarkan Tabel 4.9 dapat dilihat bahwa: 1. Dari 96 responden, 19,79% menyatakan sangat setuju pajangan produk mudah dipandang mata, 64,58% setuju dan 15,62% kurang setuju. 2. Dari 96 responden, 17,71% menyatakan sangat setuju pencahayaan pada pajangan produk baik, 71,87% setuju, 9,37% kurang setuju dan 1,04% tidak setuju. 3. Dari 96 responden, 18,75% menyatakan sangat setuju dekorasi pajangan produk cukup menarik, 56,25% setuju, 21,87% kurang setuju dan 3,12% tidak setuju. 4. Dari 96 responden, 14,46% menyatakan sangat setuju susunan produk teratur, 55,21% setuju dan 33,33% kurang setuju. b. Distribusi Jawaban Responden terhadap Suasana Belanja Carrrefour Tabel 4.10 Distribusi Jawaban Responden terhadap Suasana Belanja Carrefour Item SS S KS TS STS Total F % F % F % F % F % 5 29 30,21 61 63,54 6 6,25 96 6 30 31,25 61 63,54 5 5,21 96 7 26 27,08 62 64,58 5 5,21 2 2,08 96 Sumber: Data primer, diolah Berdasarkan Tabel 4.10 dapat dilihat bahwa: 1. Dari 96 responden, 30,21% menyatakan sangat setuju bahwa suasana di dalam Carrefour bersih, 63,54% setuju dan 6,25% kurang setuju. 2. Dari 96 responden, 31,25% menyatakan sangat setuju bahwa ruang belanja Carrefour cukup luas, 63,54% setujudan 5,21% kurang setuju. Universitas Sumatera Utara 3. Dari 96 responden, 27,08% menyatakan sangat setuju pencahayaan ruangan cukup terang, 64,58% setuju, 5,21% kurang setuju dan 2,08% tidak setuju. c. Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Tata Letak Tabel 4.11 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Tata Letak Item SS S KS TS STS Total F % F % F % F % F % 8 14 14,58 77 80,21 4 4,17 1 1,04 96 9 14 14,58 57 59,37 25 26,04 96 10 29 30,21 61 63,54 6 6,25 96 Sumber: Data primer, diolah Berdasarkan Tabel 4.11 dapat dilihat bahwa: 1. Dari 96 responden, 14,58% menyatakan sangat setuju lorong belanja pada Carrefour Citra Garden cukup luas, 80,21% setuju, 4,17% kurang setuju dan 1,04% tidak setuju. 2. Dari 96 responden, 14,58% menyatakan sangat setuju posisi penempatan rak sesuai dengan pengelompokan jenis barang yang dijual, 59,37% setuju dan 26,04% kurang setuju. 3. Dari 96 responden, 30,21% menyatakan sangat setuju mudah menemukan barang yang dicari, 63,54% setuju dan 6,25% kurang setuju. d. Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Promosi Penjualan Tabel 4.12 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Promosi Penjualan Item SS S KS TS STS Total F % F % F % F % F % 11 27 28,12 63 65,62 5 5,21 1 1,04 96 12 13 13,54 68 70,83 11 11,46 4 4,17 96 13 17 17,71 62 64,58 14 14,58 3 3,12 96 14 27 28,12 58 60,42 11 11,46 96 Sumber: Data primer, diolah Universitas Sumatera Utara Berdasarkan Tabel 4.12 dapat dilihat bahwa: 1. Dari 96 responden, 28,12% menyatakan sangat setuju bahwa Carrefour sering mengadakan promo potongan harga pada waktu-waktu tertentu, 65,62% setuju, 5,21% kurang setuju dan 1,04% tidak setuju. 2. Dari 96 responden, 13,54% menyatakan sangat setuju bahwa papan tanda promosi menarik, 70,83% setuju, 11,46% kurang setuju dan 4,17% tidak setuju. 3. Dari 96 responden, 17,71% menyatakan sangat setuju bahwa hadiah yang ditawarkan menarik, 64,58% setuju, 14,58% kurang setuju dan 3,12% tidak setuju. 4. Dari 96 responden, 28,12% menyatakan sangat setuju bahwa Carrefour memberikan katalog produk pada konsumen, 60,42% setuju dan 11,46% kurang setuju. e. Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Pembelian Impulsif Tabel 4.13 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Pembelian Impulsif Item SS S KS TS STS Total F % F % F % F % F % 15 24 25 72 75 96 16 26 27,08 65 67,71 4 4,17 1 1,04 96 17 13 13,54 62 64,83 20 20,83 1 1,04 96 18 26 27,08 58 60,42 11 11,46 1 1,04 96 19 18 18,75 66 68,78 12 12,5 96 Sumber: Data primer, diolah Berdasarkan Tabel 4.13 dapat dilihat bahwa: 1. Dari 96 responden, 25% menyatakan sangat setuju ketika berbelanja sering melakukan pembelian yang tidak direncanakan dan 25% setuju. Universitas Sumatera Utara 2. Dari 96 responden, 27,08% menyatakan sangat setuju bahwa promosi yang ditawarkan membuat mereka melakukan pembelian yang tidak direncanakan, 67,71% setuju, 4,17% kurang setuju dan 1,04% tidak setuju. 3. Dari 96 responden, 13,54% menyatakan sangat setuju bahwa suasana lingkungan toko mempengaruhi mereka untuk melakukan pembelian yang tidak direncanakan, 64,83% setuju, 20,83% kurang setuju dan 1,04% tidak setuju. 4. Dari 96 responden, 27,08% menyatakan sangat setuju bahwa tata letak produk mempengaruhi mereka melakukan pembelian yang tidak direncanakan, 60,42% setuju 11,46% kurang setuju dan 1,04% tidak setuju. 5. Dari 96 responden, 18,75% menyatakan sangat setuju bahwa tata letak produk mempengaruhi mereka melakukan pembelian yang tidak direncanakan, 68,78% setuju dan 12,5% kurang setuju. 4.4 Uji Asumsi Klasik 4.4.1 Uji Normalitas Uji normalitas dilakukan untuk mengetahui apakah data yang diperoleh dari hasil observasi berdistribusi normal atau tidak, sehingga data tersebut dapat digunakan atau tidak dalam model regresi. Untuk mengetahui apakah data yang diperoleh berdistribusi normal atau tidak, dapat dilakukan dengan analisis grafik dan uji statistik. Universitas Sumatera Utara a. Analisis Grafik Salah satu cara untuk melihat normalitas adalah dengan melihat grafik histogram dan grafik normal plot yang membandingkan antara data observasi dengan distribusi yang mendekati distribusi normal. Kriteria pengambilan keputusan: 1) Jika data menyebar di sekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal atau grafik histogram menunjukkan pola distribusi normal, maka model regresi memenuhi asumsi klasik. 2) Jika data tidak menyebar di sekitar garis diagonal dan atau tidak mengikuti arah garis diagonal atau grafik tidak menunjukkan pola distribusi normal, maka model regresi tidak memenuhi asumsi klasik. Hasil dari output SPSS terlihat seperti Gambar 4.1 dan Gambar 4.2. Sumber : Hasil Pengolahan SPSS Gambar 4.1 Histogram Universitas Sumatera Utara Gambar 4.1 memberikan interpretasi bahwa grafik histogram memiliki distribusi normal dapat dilihat dari grafik tersebut yang membentuk pola lonceng atau tidak miring ke kanan atau ke kiri. Sumber : Hasil Pengolahan SPSS Gambar 4.2 Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual Gambar 4.2 menunjukkan bahwa data menyebar di sekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal. Oleh karena itu, berdasarkan gambar dan gambar kriteria pengambilan keputusan yang pertama dipenuhi yaitu data berdistribusi normal. b. Analisis Statistik Berikut ini pengujian normalitas yang didasarkan dengan uji statistik non-parametrik Kolmogrov-Smirnov (K-S). Universitas Sumatera Utara Menentukan kriteria keputusan, yaitu : 1. Jika nilai Asymp. Sig. (2 tailed) > 0,05 maka data tidak mengalami gangguan distribusi normal. 2. Jika nilai Asymp. Sig. (2 Tailed) < 0,05 maka data mengalami gangguan distribusi normal. Tabel 4.14 One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N 96 Normal Parameters a Mean Std. Deviation Most Extreme Differences .0000000 1.17661081 Absolute .117 Positive .117 Negative -.065 Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) 1.143 .147 a. Test distribution is Normal. Sumber: Hasil Pengolahan SPSS Pada Tabel 4.14 terlihat bahwa nilai Asymp.Sig. (2 tailed) adalah 0,147 dan di atas nilai signifikan (0,05), dengan kata lain variabel residual berdistribusi normal. 4.4.2 Uji Heteroskedastisitas Heteros kedastisitas terjadi karena perubahan situasi yang tidak digambarkan spesifikasi model regresi. Dengan kata lain, heteroskedastisitas terjadi jika residual tidak memiliki varians yang konstan. Pemeriksaan terhadap gejala Universitas Sumatera Utara heteroskedastisitas adalah dengan melihat pola diagram pencar residual yaitu selisih antara nilai Y prediksi dan Y observasi. Jika diagram pencar yang ada membentuk pola-pola teratur maka regresi terkena gangguan heteroskedastisitas. Jika diagram pencar tidak membentuk pola-pola tertentu yang teratur maka regresi tidak mengalami gangguan heteroskedastisitas. Sumber : Hasil Pengolahan SPSS Gambar 4.3 Scatterplot Pada gambar 4.3 dapat dilihat bahwa diagram pencar tidak membentuk pola tertentu maka regresi tidak mengalami gangguan heteroskedastisitas. Universitas Sumatera Utara 4.4.3 Uji Multikolinearitas Uji Multikolinearitas bertujuan untuk menguji adanya korelasi antar variabel independen. Jika terjadi korelasi maka dinamakan multikol, yaitu adanya masalah multikolinearitas. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi antara variabel independen. Hasil pengolahan data dilihat pada tabel 4.15 sebagai berikut. Tabel 4.15 Variables Entered/Removed(b) Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 B (Constant) Std. Error 3.225 1.564 Display .112 .086 Suasana .058 TataLetak Promosi Coefficients Beta Collinearity Statistics t Sig. Tolerance VIF 2.063 .042 .098 1.297 .198 .678 1.474 .100 .042 .580 .564 .736 1.359 .436 .130 .254 3.338 .001 .674 1.483 .584 .073 .586 8.041 .000 .737 1.357 a. Dependent Variable: Impulsive Sumber: Hasil Pengolahan SPSS Pedoman suatu model regresi yaitu bebas multikol adalah dengan melihat Variance Inflation Factor (VIF) < 5, dan jika VIF > 5 maka variabel memiliki masalah multikol. Jika Tolerance > 0,1 maka variabel tidak memiliki masalah multikol dan jika Tolerance < 0,1 maka variabel memiliki masalah multikol. Pada tabel 4.13 dapat dilihat bahwa nilai VIF < 5 dan Tolerance > 0,1 berarti tidak ditemukan masalah multikolinearitas dalam penelitian ini. Universitas Sumatera Utara 4.5 Metode Analisis Regresi Berganda Analisis regresi berganda digunakan untuk mengetahui pengaruh antara variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak, promosi penjualan) terhadap variabel terikat (pembelian impulsif) yang dilakukan pada 96 responden yang merupakan mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara yang pernah melakukan pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Tabel 4.16 Variables Entered/Removedb Variables Model 1 Variables Entered Removed Method Promosi, Suasana, Display, . Enter TataLetak a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Impulsive Sumber: Hasil Pengolahan SPSS Pada Tabel 4.16 dapat dilihat bahwa seluruh variabel independen dimasukkan dalam analisis ini, atau dengan kata lain tidak ada variabel independen yang tidak digunakan, atau yang disebut dengan metode enter. Universitas Sumatera Utara Tabel 4.17 Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 B (Constant) Coefficients Std. Error 3.225 1.564 Display .112 .086 Suasana .058 TataLetak Promosi Beta t Sig. 2.063 .042 .098 1.297 .198 .100 .042 .580 .564 .436 .130 .254 3.338 .001 .584 .073 .586 8.041 .000 a. Dependent Variable: Impulsive Sumber: Hasil Pengolahan SPSS Berdasarkan hasil pengolahan data pada Tabel 4.17, dapat dirumuskan model persamaan regresi berganda sebagai berikut: Y = b0 + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + e Y = 3,225 + 0.112X1 + 0.058X2 + 0,436X3 + 0,584X4 + e Berdasarkan persamaan tersebut dapat diuraikan sebagai berikut : a. Konstanta (a) = 3,225. Ini menunjukkan harga konstan, yaitu jika variabel display produk (X1), suasana toko (X2), tata letak (X3) dan promosi penjualan (X4) = 0, maka pembelian impulsif mahasiswa Fakultas Hukum USU pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan tetap sebesar 3,225. b. Koefisien X1 (b1) = 0.112. Ini menunjukkan bahwa variabel display produk berpengaruh secara positif terhadap perilaku pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan, atau dengan kata lain, jika variabel display produk ditingkatkan sebesar satu satuan, maka pembelian impulsif akan bertambah sebesar 0,172. Universitas Sumatera Utara c. Koefisien X2 (b2) = 0,058. Ini menunjukkan bahwa variabel suasana toko berpengaruh secara positif terhadap perilaku pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan, atau dengan kata lain, jika variabel suasana toko ditingkatkan sebesar satu satuan, maka pembelian impulsif akan bertambah sebesar 0,058. d. Koefisien X3 (b3) = 0,436. Ini menunjukkan bahwa variabel tata letak berpengaruh secara positif terhadap perilaku pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan, atau dengan kata lain, jika variabel tata letak ditingkatkan sebesar satu satuan, maka pembelian impulsif akan bertambah sebesar 0.436. e. Koefisien X4 (b4) = 0,584. Ini menunjukkan bahwa variabel promosi penjualan berpengaruh secara positif terhadap perilaku perilaku pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan, atau dengan kata lain, jika variabel promosi penjualan ditingkatkan sebesar satu satuan, maka pembelian impulsif akan bertambah sebesar 0.584. 4.6 Uji Hipotesis 4.6.1 Uji Signifikan Parsial (Uji-t) Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui seberapa jauh pengaruh suatu variabel independen secara parsial (individual) terhadap variasi variabel dependen. Kriteria pengujiannya adalah: H0: b1 = b2 = b3 = b4 = 0, artinya secara parsial tidak terdapat pengaruh yang positif dan signifikan dari variabel independen terhadap variabel dependen. Universitas Sumatera Utara H0: b1 ≠ b2 ≠ b3 ≠ b4 ≠ 0, artinya secara parsial terdapat pengaruh yang positif dan signifikan dari variabel independen terhadap variabel dependen. Kriteria pengambilan keputusan adalah: H0 diterima jika thitung < ttabel pada α = 5% H0 ditolak jika thitung > ttabel pada α = 5% Hasil pengujiannya adalah: Tingkat kesalahan (α) = 5% dan derajat kebebasan (df) = (n-k) n = jumlah sampel, n = 96 k = jumlah variabel yang digunakan , k = 5 Maka: derajat bebas (df) = n-k = 96-5 = 91 Uji t yang dilakukan adalah uji dua arah, maka ttabel yang digunakan adalah t0,05(91) = 1,98609 Tabel 4.18 Hasil Uji t Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 B (Constant) Std. Error 3.225 1.564 Display .112 .086 Suasana .058 TataLetak Promosi Coefficients Beta t Sig. 2.063 .042 .098 1.297 .198 .100 .042 .580 .564 .436 .130 .254 3.338 .001 .584 .073 .586 8.041 .000 a. Dependent Variable: Impulsive Sumber : Hasil Pengolahan SPSS Universitas Sumatera Utara Tabel 4.18 menunjukkan bahwa: 1. Variabel display produk berpengaruh secara positif dan tidak signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan. Hal ini terlihat dari nilai signifikan (0,198) di atas (lebih besar) dari 0.05 dan nilai thitung 1.297 < ttabel 1.986. 2. Variabel suasana toko berpengaruh secara positif dan tidak signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan. Hal ini terlihat dari nilai signifikan (0,564) di atas (lebih besar) dari 0.05 dan nilai thitung 0,580 < ttabel 1.986. 3. Variabel tata letak berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan. Hal ini terlihat dari nilai signifikan (0,01) di bawah (lebih kecil) dari 0.05 dan nilai thitung 3,338 > ttabel 1.986. 4. Variabel promosi penjualan berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan. Hal ini terlihat dari nilai signifikan (0,00) di bawah (lebih kecil) dari 0.05 dan nilai thitung 8,041 > ttabel 1.986. 4.6.2 Uji Signifikan Simultan (Uji-F) Pengujian ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah terdapat pengaruh secara bersama-sama variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak, promosi penjualan) terhadap variabel terikat (pembelian impulsif). Universitas Sumatera Utara Kriteria pengujiannya adalah: H0 : b1, b2, b3, b4 = 0 artinya secara serentak tidak terdapat pengaruh yang positif dan signifikan dari variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan) terhadap variabel terikat (pembelian impulsif) Ha : b1, b2, b3, b4 ≠ 0 artinya secara serentak terdapat pengaruh yang positif dan signifikan dari variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan) terhadap variabel terikat (pembelian impulsif). Kriteria pengambilan keputusannya adalah: H0 diterima jika Fhitung < Ftabel pada α = 5% H0 ditolak jika Fhitung > Ftabel pada α = 5%. Untuk menentukan nilai F, maka diperlukan adanya derajat bebas pembilang dan derajat bebas penyebut, dengan rumus sebagai berikut: df (pembilang) = k-1 df (penyebut) = n-k n = jumlah sampel penelitian k = jumlah variabel bebas dan terikat Pada penelitian ini diketahui jumlah sampel (n) adalah 96 dan jumlah keseluruhan variabel (k) adalah 5, sehingga diperoleh : Tingkat kesalahan (α) = 5% dan derajat kebebasan (df) = (k-1);(n-k) Derajat bebas pembilang = k-1 = 5-1 = 4 Derajat bebas penyebut = n-k = 96-5 = 91 Maka: Ftabel 0,05(4;91) = 2,47 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.19 Hasil Uji F b ANOVA Sum of Model 1 Squares Mean df Square Regression 238.106 4 59.526 Residual 131.519 91 1.445 Total 369.625 95 F Sig. 41.187 a .000 a. Predictors: (Constant), Promosi, Suasana, Display, TataLetak b. Dependent Variable: Impulsive Sumber : Hasil Pengolahan SPSS Pada Tabel 4.19 dapat dilihat Fhitung adalah 41,187 dengan tingkat signifikansi 0,000. Oleh karena itu, pada kedua perhitungan yaitu Fhitung > Ftabel (41,87 > 2,47) dan tingkat signifikansinya 0,000 < 0,05. Hal ini menunjukkan bahwa H0 ditolak dan Ha diterima, yang artinya variabel bebas, yang terdiri dari display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan secara bersamasama berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel terikat (pembelian impulsif). 4.6.3 Pengujian Koefisien Determinan (R2) Pengujian determinan (R2) dilakukan untuk melihat seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel bebas. Nilainya adalah 01, jika (R2) semakin mendekati nol maka model semakin tidak baik. Universitas Sumatera Utara Tabel 4.20 Pengujian Koefisien Determinasi b Model Summary Model 1 R R Square a .803 Adjusted R Std. Error of the Square Estimate .644 .629 1.20219 a. Predictors: (Constant), Promosi, Suasana, Display, TataLetak b. Dependent Variable: Impulsive Sumber: Hasil Pengolahan SPSS Tabel 4.20 menunjukkan bahwa nilai r = 0,803 berarti hubungan antara variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan) terhadap variabel terikat (pembelian impulsif) sebesar 80,3% artinya hubungannya erat. Nilai Adjusted R Square = 0,629 berarti 62,9% faktor-faktor pembelian impulsif dapat dijelaskan oleh variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan) sedangkan sisanya 37,1% dijelaskan oleh faktorfaktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. 4.7 Pembahasan Berdasarkan uji validitas yang dilakukan, dinyatakan bahwa 19 pertanyaan yang mewakili variabel adalah valid. Ini dibuktikan dari nilai rhitung pada Corrected Item-Total Correlation yang pada 19 pernyataan lebih besar dari rtabel (0,361), sehingga 19 pernyataan tersebut dapat digunakan untuk penelitian. Uji reliabilitas yang dilakukan memperoleh nilai Cronbach’s alpha sebesar 0,926. Menurut Kuncoro, suatu konstruk atau variabel dinyatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach’s alpha lebih besar dari 0,80, sedangkan menurut Universitas Sumatera Utara Ghozali suatu konstruk atau variabel dinyatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach’s Alpha lebih besar dari 0,60. Dari teori tersebut, dapat dinyatakan bahwa seluruh pertanyaan dalam penelitian ini adalah reliabel. Ini dibuktikan dari nilai Cronbach’s alpha’s sebesar 0,926 lebih besar 0,80 dan lebih besar dari 0,60, sehingga 19 pernyataan tersebut dapat digunakan dalam penelitian. Berdasarkan uji t, maka variabel display produk (X1) berpengaruh secara positif dan tidak signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif. Hal ini terlihat dari nilai signifikan 0,198 lebih besar dari 0.05 dan nilai thitung 1,297 < ttabel 1.986, yang artinya walaupun ditingkatkan variabel display produk sebesar satu satuan maka pembelian impulsif tidak akan meningkat sebesar 0,112. Dari hasil tersebut dapat dinyatakan bahwa secara parsial, variabel display produk berpengaruh secara tidak signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif mahasiswa Fakultas Hukum USU pada Carrefour Citra Garden. Dari hasil pengamatan penulis, bentuk display produk yang rapi tetapi kurang kreatif pada Carrefour Citra Garden merupakan faktor utama penyebab tidak signifikannya variabel display produk dalam menstimulus perilaku pembelian impulsif. Variabel suasana toko (X2) berpengaruh secara positif dan tidak signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif. Hal ini terlihat dari nilai signifikan 0,564 lebih besar dari 0.05 dan nilai thitung 0,580 < ttabel 1.986, yang artinya walaupun ditingkatkan variabel suasana toko sebesar satu satuan maka pembelian impulsif tidak akan meningkat sebesar 0,058. Dari hasil tersebut dapat dinyatakan bahwa secara parsial, variabel suasana toko berpengaruh secara tidak signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif mahasiswa Fakultas Hukum USU pada Carrefour Universitas Sumatera Utara Citra Garden. Ini menandakan bahwa perilaku pembelian impulsif konsumen (mahasiswa Fakultas Hukum USU) sedikit dipengaruhi oleh suasana dalam Carrefour. Dari hasil pengamatan penulis, yang menjadi penyebab utamanya adalah konsumen cenderung menganggap suasana nyaman dalam Carrefour hanya sebagai nilai tambah yang bisa dinikmati tanpa menyadari pengaruhnya terhadap pengambilan keputusan pembelian terutama pembelian impulsif. Variabel tata letak (X3) berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif. Hal ini terlihat dari nilai signifikan 0,001 lebih kecil dari 0.05 dan nilai thitung 3,338 > ttabel 1,986, yang artinya jika ditingkatkan variabel tata letak sebesar satu satuan maka pembelian impulsif akan meningkat sebesar 0,436. Dari hasil tersebut dapat dinyatakan bahwa secara parsial, variabel suasana toko berpengaruh secara signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif mahasiswa Fakultas Hukum USU pada Carrefour Citra Garden. Ini menandakan bahwa faktor tata letak dalam Carrefour memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif konsumen. Menurut pengamatan penulis konsumen dihadapkan pada tata letak yang memungkinkan konsumen lebih luas melihat jenis-jenis produk sehingga lebih memungkinkan muncul dorongan bagi konsumen untuk sekedar melihat-lihat yang bisa berujung pada keputusan pembelian yang tiba-tiba atau impulsif. Variabel promosi penjualan (X4) berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif. Hal ini terlihat dari nilai signifikan 0,000 lebih kecil dari 0.05 dan nilai thitung 8,041 > ttabel 1,986, yang artinya jika ditingkatkan variabel promosi penjualan sebesar satu satuan maka pembelian Universitas Sumatera Utara impulsif akan meningkat sebesar 0,584. Dari hasil tersebut dapat dinyatakan bahwa secara parsial, variabel promosi penjualan berpengaruh secara signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif mahasiswa Fakultas Hukum USU pada Carrefour Citra Garden. Dari pengamatan penulis, penyebab faktor promosi penjualan menjadi pengaruh utama terhadap perilaku pembelian impulsif dikarenakan konsumen lebih cepat merespon stimulus aktif yaitu berupa promosi yang sering diadakan oleh Carrefour. Berdasarkan uji F, variabel display produk (X1), suasana toko (X2), tata letak (X3) dan promosi penjualan (X4) secara bersama-sama atau simultan berpengaruh positif dan signifikan terhadap pembelian impulsif (Y) mahasiswa Fakultas Hukum USU pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan. Hal ini dapat dilihat dari hasil Fhitung > Ftabel (41,187 > 2,47) dan tingkat signifikansinya 0,000 < 0,05. Ini menandakan bahwa keseluruhan faktor-faktor tersebut secara bersamasama mempengaruhi terciptanya perilaku pembelian impulsif. Berdasarkan perhitungan koefisien determinasi ( ), diperoleh nilai 0,803 berarti hubungan antara variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan) terhadap variabel terikat (pembelian impulsif) sebesar 62,6% yang artinya hubungannya positif dan erat. Nilai Adjusted R Square = 0,629, berarti 62,9% keputusan pembelian dapat dijelaskan oleh variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan) sedangkan sisanya 37,1% dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Hasil tersebut menandakan bahwa variabel (display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan) memiliki hubungan yang erat Universitas Sumatera Utara dengan perilaku pembelian impulsif mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Universitas Sumatera Utara BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Setelah melalui tahapan analisis dan pembahasan terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara dalam melakukan pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan, peneliti memandang perlu ada suatu bentuk kesimpulan yang menggambarkan hasil dari keseluruhan analisis yang sudah dilakukan serta saran-saran yang menurut penulis akan bermanfaat bagi Carrefour Citra Garden Padang Bulan dalam menstimulus pembelian impulsif pengunjungnya. 4.1 Kesimpulan 1. Secara serempak faktor display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan, signifikan mempengaruhi pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. 2. Secara parsial faktor tata letak dan promosi memiliki pengaruh yang positf dan signifikan terhadap pembelian impulsif, sedangkan faktor display produk dan suasana toko memiliki pengaruh yang tidak signifikan terhadap pembelian impulsif pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. 3. Berdasrkan hasil analisis kuantitatif metode regresi linear berganda diperoleh hasil: a. jika ditingkatkan variabel display produk sebesar satu satuan maka pembelian impulsif hanya akan meningkat sebesar 0,112. b. jika ditingkatkan variabel suasana toko sebesar satu satuan maka pembelian impulsif hanya akan meningkat sebesar 0,058. Universitas Sumatera Utara c. jika ditingkatkan variabel tata letak sebesar satu satuan maka pembelian impulsif akan meningkat sebesar 0,436. d. jika ditingkatkan variabel promosi penjualan sebesar satu satuan maka pembelian impulsif akan meningkat sebesar 0,584. 4. hubungan antara variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan) terhadap variabel terikat (pembelian impulsif) sebesar 80,3% artinya hubungannya erat. 5. Nilai Adjusted R Square = 0,629 berarti 62,9% faktor-faktor pembelian impulsif dapat dijelaskan oleh variabel bebas (display produk, suasana toko, tata letak dan promosi penjualan) sedangkan sisanya 37,1% dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. 4.2 Saran 1. Melihat dari hasil penelitian ini dinyatakan display produk tidak berpengaruh secara signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif maka Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan perlu untuk mengkreasikan kembali bentuk display produknya agar lebih menarik perhatian. 2. Pada penelitian ini suasana toko juga merupakan faktor yang kurang berpengaruh menurut konsumen dalam mendorong perilaku pembelian impulsif. Peneliti memandang hal ini disebabkan karena konsumen kurang menyadari dampak langsung faktor suasana toko secara psikologis tetapi sangat baik dalam menciptakan kenyamanan berbelanja. Kenyamanan berbelanja akan menyebabkan pengunjung betah berlama-lama sehingga Universitas Sumatera Utara memperbesar kemungkinan melakukan pembelian impulsif. Berdasarkan pertimbangan diatas maka sebaiknya Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan bisa mempertahankan standar kenyamanan berbelanja yang tinggi. 3. Faktor tata letak dan promosi penjualan memiliki pengaruh yang signifikan. Harapannya Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan bisa mempertahankan keunggulan tata letak dan untuk program promosinya penulis memandang hal ini sebagai senjata utama untuk menciptakan pembelian impulsif maka program promosi penjualan perlu lebih ditingkatkan frekuensinya dan dikemas dengan kreatif oleh Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan. Universitas Sumatera Utara DAFTAR PUSTAKA BUKU: Amir, Taufiq. M. 2005. Dinamika Pemasaran. Jakarta: Raja Grafindo Persadap Ferrinadewi, Erna. 2008, Merek dan Psikologi Konsumen. Yogyakarta : Edisi Pertama, Graha Ilmu Ginting dan Situmorang. 2008. Filsafat dan Metode Riset. Medan: USU Press Ibrahim, Darwies. 2004. Smart Selling. Jakarta: Elex Media Komputuindo Kotler, Philip. 2003, Manajemen Pemasaran. Jakarta: Elex Media Komputindo Kotler dan Amstrong, 2003. Dasar-dasar Manajemen Pemasaran. Jakarta: PT Indeks Kuncoro, Mudrajad. 2009, Metode Riset Untuk Bisnis dan Ekonomi. Jakarta: Edisi Ketiga, Erlangga Mowen, Jhon dan Minor. 2002, Perilaku Konsumen. Jakarta: Edisi Kelima, Erlangga Royan, Frans M. 2003. Mananjemen Ritel. Jakarta: PT Indeks Setiadi, Nugroho. 2003. Perilaku Konsumen. Jakarta: Prenada Media Group Sunarto. 2007, Manajemen Ritel. Yogyakarta: Penerbit Armus Supramono dan Haryanto. 2003. Desain Proposal Penelitian Studi Pemasaran. Yogyakarta: Andi Tjiptono, Fandy. 2006. Pemasaran Jasa. Malang: Bayumedia Publishing Utami, Christina Widya. 2006. Manajemen Ritel. Jakarta: Salemba Empat Winardi. 1998, Marketing dan Perilaku Konsumen. Bandung: Mandar Maju JURNAL Samuel, Hatane. 2005, Respon Lingkungan Berbelanja Sebagai Stimulus Pembelian Tidak Terencana pada Carrefour Surabaya. Jurnal Ekonomi Manajemen, Universitas Kristen Petra Surabaya Universitas Sumatera Utara PAPER Rosidi, Purwaningsih dkk. 2010. Impulsive Buying. Tugas Manajemen Pemasaran Program Studi Magister Manajemen, Universitas Semarang. INTERNET www.wikipedia.com www.carrefour.co.id Universitas Sumatera Utara Lampiran 1 kuesioner penelitian ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MAHASISWA FH USU DALAM MELAKUKAN PEMBELIAN IMPULSIF PADA CARREFOUR PADANG BULAN MEDAN Saudara responden yang terhormat, Dalam rangka pengumpulan data untuk sebuah penelitian dan kepentingan ilmiah, mohon kesediaannya menjawab dan mengisi beberapa pertanyaan dari kuesioner ini. Atas waktu yang saudara luangkan, saya ucapkan banyak terima kasih. I. Identitas Responden Nama : Stambuk : Jenis Kelamin : 1. Frekuensi belanja ke Carrefour Padang Bulan. a. 1-2 kali dalam sebulan. b. >2 kali dalam sebulan. 2. Mengapa belanja ke Carrefour Citra Garden Padang Bulan? a. Alasan lokasi. b. Karena kelengkapan produk. c. Pertimbangan harga. d. Kenyamanan. 3. Berbelanja di Carrefour biasanya pada waktu a. Pagi b. Siang c. Sore d. Malam II. Petujuk Pengisian Berilah tanda (√) pada kolom yang anda anggap sesuai. Setiap responden diperbolehkan hanya memilih satu jawaban. Keterangan : SS = Sangat Setuju S = Setuju KS = Kurang setuju TS = Tidak Setuju STS = Sangat Tidak Setuju ( diberi nilai 5 ) ( diberi nilai 4 ) ( diberi nilai 3) ( diberi nilai 2 ) ( diberi nilai 1 ) Universitas Sumatera Utara III. DAFTAR PERTANYAAN No Variabel Display Produk 1 Pajangan produk mudah dipandang mata 2 Pencahayaan pada pajangan produk baik 3 Dekorasi pajangan produk cukup menarik 4 Susunan produk teratur Variabel Suasana Lingkungan Carrefour 1 Suasana di dalam Carrefour bersih 2 Ruangan berbelanja Carrefour luas 3 Pencahayaan ruangan cukup terang Variabel Tata Letak 1 Lorong belanja cukup luas 2 Posisi penempatan rak sesuai pengelompokan jenis barang yang dijual 3 Mudah menemukan barang yang dicari SS S KS TS STS SS S KS TS STS SS S KS TS STS SS S KS TS STS dengan Variabel Promosi Penjualan 1 Carrefour sering mengadakan promo potongan harga pada waktu-waktu tertentu 2 Papan tanda promosi menarik 3 Hadiah yang ditawarkan menarik 4 Carrefour memberikan katalog produk pada konsumen Universitas Sumatera Utara Variabel Pembelian Impulsif 1 Ketika berbelanja anda sering melakukan pembelian yang tidak direncanakan 2 Promosi yang ditawarkan membuat anda melakukan pembelian yang tidak direncanakan 3 Suasana lingkungan toko mempengaruhi anda untuk melakukan pembelian yang tidak direncanakan Tata letak produk mempengaruhi anda melakukan pembelian yang tidak direncanakan Display produk mempengaruhi anda untuk melakukan pembelian yang tidak direncanakan 4 5 SS S KS TS STS Terimakasih atas kesediaan Saudara telah mengisi kuesioner ini. Universitas Sumatera Utara Lampiran 2 Uji Validitas dan Reliabilitas Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .926 19 Item-Total Statistics Cronbach's Scale Mean if Item Deleted Scale Variance if Corrected ItemItem Deleted Total Correlation Alpha if Item Deleted VAR00001 70.5667 67.426 .649 .921 VAR00002 70.6667 67.402 .579 .922 VAR00003 70.9667 65.413 .635 .921 VAR00004 71.0333 68.861 .506 .924 VAR00005 70.5000 67.224 .551 .923 VAR00006 70.4000 68.800 .432 .925 VAR00007 70.6000 65.076 .638 .921 VAR00008 70.4667 67.016 .548 .923 VAR00009 70.6333 67.551 .533 .923 VAR00010 70.3333 67.333 .648 .921 VAR00011 70.6000 69.697 .386 .926 VAR00012 70.6333 66.654 .675 .920 VAR00013 70.4333 63.702 .771 .918 VAR00014 70.6333 63.895 .719 .919 VAR00015 70.3667 69.757 .557 .923 VAR00016 70.4333 64.116 .787 .917 VAR00017 70.6333 65.068 .664 .920 VAR00018 70.5667 62.806 .757 .918 VAR00019 70.5333 69.016 .449 .925 Universitas Sumatera Utara Lampiran 3 Uji Normalitas Universitas Sumatera Utara One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N Normal Parameters 96 a Mean Std. Deviation Most Extreme Differences Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) .0000000 1.17661081 Absolute .117 Positive .117 Negative -.065 1.143 .147 a. Test distribution is Normal. Universitas Sumatera Utara Lampiran 4 Uji Heteroskedastisitas Universitas Sumatera Utara Lampiran 5 Uji Multikolinearitas Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 B (Constant) Std. Error 3.225 1.564 Display .112 .086 Suasana .058 TataLetak Promosi Coefficients Beta Collinearity Statistics t Sig. Tolerance VIF 2.063 .042 .098 1.297 .198 .678 1.474 .100 .042 .580 .564 .736 1.359 .436 .130 .254 3.338 .001 .674 1.483 .584 .073 .586 8.041 .000 .737 1.357 a. Dependent Variable: Impulsive Universitas Sumatera Utara Lampiran 6 regresi linear berganda ANOVAb Model 1 Sum of Squares df Mean Square Regression 238.106 4 59.526 Residual 131.519 91 1.445 Total 369.625 95 F 41.187 Sig. .000a a. Predictors: (Constant), Promosi, Suasana, Display, TataLetak b. Dependent Variable: Impulsive Model Summaryb Model 1 R .803a R Square .644 Adjusted R Std. Error of the Square Estimate .629 1.20219 a. Predictors: (Constant), Promosi, Suasana, Display, TataLetak b. Dependent Variable: Impulsive Universitas Sumatera Utara Lampiran 7 Tabulasi Hasil Kuesioner Penelitian Responden P1 1 3 2 5 3 4 4 3 5 4 6 4 7 4 8 3 9 5 10 4 11 5 12 4 13 4 14 4 15 4 16 4 17 4 18 4 19 4 20 4 21 5 22 4 23 5 24 4 25 3 26 3 27 4 28 5 29 4 30 4 31 4 32 4 33 4 34 5 35 4 X1 X2 X3 X4 Y P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P10 P11 P12 P13 P14 P15 P16 P17 P18 P19 4 5 3 4 5 4 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 5 4 4 5 4 5 5 5 4 4 5 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 5 3 4 5 4 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 5 5 4 4 4 4 4 5 3 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 5 5 4 5 5 4 5 5 4 3 4 5 4 5 4 4 4 3 3 5 3 4 5 3 4 3 3 4 3 3 3 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 3 5 5 5 5 4 4 3 3 4 3 4 4 3 4 3 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 5 5 5 5 5 5 5 4 5 4 4 5 4 5 5 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 4 4 5 4 4 4 3 3 5 5 5 5 5 5 4 5 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 4 5 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 4 4 5 4 5 4 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 3 3 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 5 5 4 5 4 4 5 5 5 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 4 4 4 3 3 4 3 4 5 5 5 5 5 4 4 3 2 3 5 4 4 4 3 4 4 3 4 4 4 4 4 3 4 2 2 4 5 4 3 4 4 4 3 4 5 5 5 4 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 5 4 5 5 5 4 4 4 5 5 5 4 5 5 5 4 5 5 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 3 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 5 4 4 3 4 5 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 Universitas Sumatera Utara Responden P1 36 5 37 4 38 4 39 3 40 4 41 4 42 4 43 5 44 4 45 4 46 4 47 3 48 4 49 5 50 4 51 4 52 4 53 5 54 5 55 5 56 5 57 4 58 4 59 4 60 4 61 4 62 4 63 5 64 4 65 3 66 4 67 3 68 4 69 4 70 3 71 4 72 4 X1 X2 X3 X4 Y P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P10 P11 P12 P13 P14 P15 P16 P17 P18 P19 3 3 4 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 5 5 5 4 3 4 4 4 4 4 4 3 3 4 4 4 2 4 4 3 4 4 4 3 4 2 3 4 4 4 3 4 4 3 4 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 3 5 4 5 4 4 5 4 4 5 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 5 4 4 3 4 3 3 4 3 4 4 3 3 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 4 3 3 3 3 3 5 3 3 2 2 2 3 4 2 2 3 3 2 3 3 4 4 4 2 4 4 4 2 3 3 4 3 4 2 3 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 4 4 4 5 4 5 5 4 5 5 4 5 4 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 4 5 4 4 5 5 5 4 4 4 5 5 5 5 5 4 5 5 4 5 4 4 5 5 5 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 5 4 4 5 4 4 5 4 5 4 4 4 4 5 5 5 5 5 5 4 4 4 3 3 4 3 4 4 3 4 3 5 5 4 5 5 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 3 5 5 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 2 4 3 4 2 3 4 4 4 4 3 3 4 3 3 3 3 4 4 4 5 4 5 4 4 4 4 5 4 4 5 5 4 4 4 4 5 4 5 5 4 4 3 5 5 5 4 5 5 5 5 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 5 5 4 4 3 4 4 3 3 4 4 5 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 5 4 4 4 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 5 4 4 5 5 5 4 3 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 3 4 5 5 5 5 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 5 4 4 4 5 4 4 5 4 5 4 5 4 4 4 3 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 5 5 5 3 5 5 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 5 4 5 4 Universitas Sumatera Utara Responden P1 73 3 74 4 75 4 76 4 77 4 78 4 79 4 80 4 81 4 82 5 83 3 84 5 85 3 86 4 87 3 88 5 89 3 90 5 91 4 92 4 93 4 94 4 95 4 96 4 X1 X2 X3 X4 Y P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P10 P11 P12 P13 P14 P15 P16 P17 P18 P19 4 4 3 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 3 3 4 5 4 5 4 5 5 4 4 5 5 4 5 5 4 5 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 5 4 5 4 4 4 4 4 3 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 5 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 5 4 4 4 3 4 4 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 4 5 5 4 5 5 5 4 5 5 5 5 5 4 5 5 5 4 3 5 5 4 4 5 5 5 4 4 4 5 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 5 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 3 5 4 4 4 3 5 4 4 4 4 5 5 3 3 4 4 4 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 5 5 5 4 3 4 5 4 5 5 5 4 5 3 4 4 4 4 3 5 5 4 4 5 5 4 4 5 4 5 5 3 4 4 4 5 5 5 5 4 4 5 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 5 4 4 5 4 5 5 5 4 4 5 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 3 3 5 5 4 4 4 3 3 4 3 3 4 4 3 4 3 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 5 5 5 4 5 5 5 4 3 3 4 4 4 4 4 5 4 4 5 4 5 5 4 5 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 2 4 3 4 2 3 4 4 4 4 3 3 4 3 3 3 3 Universitas Sumatera Utara
Informasi dokumen
Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara Dalam Melakukan Pembelian Impulsif Pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan Analisis Statistik Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara Dalam Melakukan Pembelian Impulsif Pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan Display Produk Suasana Lingkungan Toko Tata Letak Layout Distribusi Jawaban Responden terhadap Suasana Belanja Carrrefour Tabel 4.10 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Tata Letak Tabel 4.11 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Promosi Penjualan Tabel 4.12 Distribusi Jawaban Responden terhadap Variabel Pembelian Impulsif Tabel 4.13 Uji Asumsi Klasik .1 Uji Normalitas Analisis Grafik Hipotesis Jenis Penelitian Batasan Operasional Defenisi Operasional Vaiabel Karakteristik Responden Berdasarkan Alasan Berbelanja Tabel 4.7 Karakteristik Responden Berdasarkan Waktu Berbelanja Tabel 4.8 Kerangka Konseptual Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara Dalam Melakukan Pembelian Impulsif Pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan Latar Belakang Masalah Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara Dalam Melakukan Pembelian Impulsif Pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan Metode Analisis Deskriptif Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Tabel 4.5 Karakteristik Responden Berdasarkan Frekuensi Berbelanja Tabel 4.6 Metode Analisis Regresi Berganda Pembahasan Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara Dalam Melakukan Pembelian Impulsif Pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan Pembelian Impulsif Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara Dalam Melakukan Pembelian Impulsif Pada Carrefour Citra Garden Padang Bulan Medan Pengukuran Variabel Tempat dan Waktu Penelitian Populasi dan Sampel Jenis Sumber Data Perumusan masalah Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian Perilaku Konsumen Perusahaan Carrefour Indonesia Tenaga Kerja Carrefour Promosi Penjualan Usaha Eceran Sejarah Produk-Produk Carrefour Gambaran Umum Perusahaan .1 Perusahaan Carrefour International Tahap-tahap Pembelian Penelitian Terdahulu. Teknik Pengumpulan Data Uji Validitas dan Reliabilitas Teknik Analisis Data Uji Hipotesis .1 Uji Signifikan Parsial Uji-t Uji Validitas dan Reliabilitas .1 Uji Validitas Visi Perusahaan Carrefour Indonesia Perusahaan Carrefour Citra Garden Medan
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2016-09-17

Dokumen yang terkait

Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Maha..

Gratis

Feedback