PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI METODE PELATIHAN PADA SISWA KELAS VIIC SMPN 2 TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012

Gratis

1
18
60
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI METODE PELATIHAN PADA SISWA KELAS VIIC SMPN 2 TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh DEVI YANTI Rendahnya kemampuan menulis puisi siswa SMP Negeri 2 Tegineneng merupakan permasalahan dalam penelitian ini. Untuk mengatasi permasalahan ini, peneliti melakukan penelitian tindakan dengan cara menggunakan metode pelatihan guna meningkatkan kemampuan menulis puisi. Untuk itu, tujuan dalam penelitian ini adalah mendeskripsikan peningkatan kemampuan menulis puisi melalui metode pelatihan, khususnya siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng Pesawaran. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian tindakan (action research) yang dilakukan dalam dua siklus. Setiap siklus terdiri atas tahapan sebagai berikut: (1) perencanaan, (2) tindakan, (3) pengamatan, dan (4) refleksi . Subjek dalam penelitian ini ialah siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng i tahun pelajaran 2011/ 2012 yang berjumlah 31 orang, terdiri atas 15 laki-laki dan 16 perempuan. Hasil Penelitian menunjukkan bahwa kemampuan prasiklus siswa dalam menulis puisi di bawah KKM sekolah tersebut yaitu 65,00 dalam kategori kurang dengan rata-rata nilai sebesar 50,36 dari 31 siswa yang tuntas 2 siswa dengan persentase 6% dan yang belum tuntas 29 siswa dengan persentase 94%. Setelah dilakukan tindakan pembelajaran dengan metode pelatihan, kemampuan menulis puisi pada siklus I dalam kategori cukup dengan rata-rata nilai sebesar 62,33 atau meningkat sebesar 13,00% sedangkan siswa yang tuntas 19 dari 31 siswa atau 60%. Selanjutnya, kemampuan menulis puisi pada siklus II diperoleh nilai ratarata sebesar 73,16 dengan kategori baik atau mengalami peningkatan sebesar 11,53% dengan ketuntasan klasikal 29 siswa atau sebesar 90%. Dari hasil penelitian tindakan kelas ini dapat disimpulkan bahwa penggunaan metode pelatihan dapat meningkatkan kemampuan menulis puisi siswa kelas VIIC SMPN 2 Tegineneng Pesawaran. ii PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI METODE PELATIHAN PADA SISWA KELAS VIIC SMP N 2 TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh DEVI YANTI Penelitian Tindakan Kelas (PTK) Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Program Studi Pend. Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI UNIVERSITAS LAMPUNG 2012 iii PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI METODE PELATIHAN PADA SISWA KELAS VIIC SMPN 2 TEGINENENG PESAWARAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012 (Proposal Penelitian) Oleh DEVI YANTI NPM 1113106001 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG 2012 DAFTAR DIAGRAM Diagram Halaman 4.1 Peningkstsn Persentase Rata-Rata Kemampuan Menulis Siswa Per Indikator Prasiklusl ke Siklus I ......................................................... 49 4.2 Peningkatan Persentase Rata-Rata Kompetensi Menulis Siswa Per Indikator Prasiklus, Siklus I, ke Siklus II ........................................ 63 4.3 Peningkatan Persentase Rata-Rata Kompetensi Menulis Siswa ............. 66 4.4 Ketuntasan Menulis Puisi Siswa Kelas VIIC Prasiklus, Siklus Satu, dan Siklus Dua ................................................... 68 xvii DAFTAR ISI ABSTRAK .................................................................................................... i HALAMAN JUDUL........................................................................................ iii LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. iv RIWAYAT HIDUP ......................................................................................... vi PERSEMBAHAN ........................................................................................... vii SANWACANA ............................................................................................... viii MOTTO .......................................................................................................... xi DAFTAR ISI .................................................................................................... xii DAFTAR TABEL ............................................................................................ xiv DAFTAR DIAGRAM...................................................................................... xvii DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xviii BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1.1 Latar Belakang Masalah............................................................................ 1.2 Perumusan Masalah .................................................................................. 1.3 Tujuan Penelitian ...................................................................................... 1.4 Manfaat Peneliatan .................................................................................... 1 1 4 5 6 BAB II LANDASAN TEORI ......................................................................... 2.1 Menulis ...................................................................................................... 2.1.1 Pengertian Menulis......................................................................... 2.1.2 Tujuan Menulis .............................................................................. 2.1.3 Manfaat Menulis ............................................................................ 7 7 7 8 10 2.2 Pembelajaran Puisi ..................................................................................... 2.2.1 Pengertian Pembelajaran Puisi ..................................................... 2.2.2 Unsur-Unsur Pembangun Puisi .................................................... 2.2.3 Jenis-Jenis Puisi ........................................................................... 2.2.4 Langkah-Langkah Menulis Puisi ................................................. 10 10 11 14 15 2.3 Metode Pembelajaran ................................................................................. 2.3.1 Pengertian Metode Pembelajaran ................................................. 2.3.2 Fungsi Metode Pembelajaran ........................................................ 2.3.3 Faktor Pemilihan Metode Mengajar ............................................ 2.3.4 Macam-Macam Metode Mengajar ................................................ 16 16 16 17 17 2.4 Metode Pelatihan ....................................................................................... 2.4.1 Pengertian Metode Pelatihan......................................................... 2.4.2 Kelebihan Metode Pelatihan ........................................................ 18 18 19 xii 2.4.3 Kelemahan Metode Pelatihan ...................................................... 2.4.4 Langkah-Langkah Penggunaan Metode Pelatihan ....................... 19 19 2.5 Aktivitas Belajar ........................................................................................ 20 BAB III PROSEDUR PENELITIAN ............................................................ 3.1 Rancangan Penelitian ................................................................................ 3.2 Setting Penelitian ...................................................................................... 3.2.1 Subjek Penelitian........................................................................... 3.2.2 Tempat Penelitian.......................................................................... 3.2.3 Waktu Penelitian ........................................................................... 23 23 24 24 24 24 3.3 Indikator Keberhasilan .............................................................................. 25 3.4 Prosedur Penelitian.................................................................................... 3.4.1 Perencanaan................................................................................... 3.4.2 Tindakan ....................................................................................... 3.4.3 Observasi ........................................................................................ 3.4.4 Refleksi ......................................................................................... 25 25 26 28 28 3.5 Instrumen Penelitian ................................................................................. 3.5.1 Instrumen Observasi Siswa ............................................................ 3.5.2 Instrumen Penilaian Menulis Puisi ................................................ 3.5.3 Instrumen Pembelajaran Oleh Guru ............................................... 28 28 30 33 3.6 Teknik Analisis Data ................................................................................. 34 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................ 4.1 Hasil Penelitian ........................................................................................ 36 36 4.2 Siklus 1 .................................................................................................. 4.2.1 Proses Pembelajaran .................................................................... 4.2.2 Hasil Pembelajaran ...................................................................... 4.2.3 Refleksi ........................................................................................ 36 37 39 49 4.3 Siklus 2 .................................................................................................. 4.3.1 Proses Pembelajaran ...................................................................... 4.3.2 Hasil Pembelajaran ....................................................................... 4.3.3 Refleksi ......................................................................................... 50 50 55 63 4.4 Perbandingan Hasil Pembelajaran ............................................................ 65 BAB V SIMPULAN DAN SARAN ............................................................... 5.1 Kesimpulan ............................................................................................... 5.2 Saran.......................................................................................................... 71 71 72 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... LAMPIRAN ..................................................................................................... 74 75 xiii DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman 1. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus Satu. ..................................... 76 2. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus Dua ....................................... 82 3. Lembar Observasi Siswa .......................................................................... 88 4. Lembar Observasi Guru .......................................................................... 90 5. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Prasiklus ....................................... 92 6. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Judul Siklus Satu .............. 93 7. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Tema Siklus Satu .............. 94 8. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Amanat .............................. 95 9. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Diksi .................................. 96 10. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Rima .................................. 97 11. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Siklus Satu .................................... 98 12. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Judul Siklus Dua .............. 99 13. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Tema Siklus Dua ................ 100 14. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Amanat Siklus Dua ............ 101 15. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Diksi Siklus Dua ............... 102 16. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Aspek Rima Siklus Dua ................ 103 17. Hasil Tes Kemampuan Menulis Puisi Siklus Dua .................................... 104 xviii 18. Instrumen Penelitian.............................................................................. 105 19. Hasil Rata-Rata Pengamatan Aktivitas Siswa Dalam Proses Pembelajaran Bahasa Indonesia pada Siklus Satu ................................................... 110 20. Hasil Rata-Rata Pengamatan Aktivitas Siswa Dalam Proses Pembelajaran Bahasa Indonesia pada Siklus Dua ..................................................... 111 21. Hasil Observasi Aktivitas Guru Dalam Proses Pembelajaran Bahasa Indonesia pada Siklus Satu ................................................................... 112 22. Hasil Observasi Aktivitas Guru Dalam Proses Pembelajaran Bahasa Indonesia pada Siklus Dua .................................................................... 114 23. Contoh hasil kerja siswa menulis puisi ................................................. 116 xix DAFTAR TABEL Tabel Halaman 3.1 Instrumen Aktivitas Siswa ............................................................ 29 3.2 Instrumen Penilaian Kemampuan Menulis Puisi ........................... 30 3.3 Instrumen Proses Pembelajaran oleh Guru .................................... 33 3.4 Tolok Ukur Kemampuan Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan 35 4.1 Distribusi Frekuensi Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan Siklus I ........................................................................................... 40 4.2 Data Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan Siklus I ............................................................................................ 40 4.3 Data Distribusi Frekuensi untuk Aspek Judul Siklus I ............................................................................................ 41 4.4 Distribusi Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan untuk Aspek Judul ........................................................... 42 4.5 Data Distribusi Frekuensi untuk Aspek Tema Siklus I .................... 43 4.6 Distribusi Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan untuk Aspek Tema Siklus I ............................................. 43 4.7 Data Distribusi Frekuensi untuk Aspek Amanat Siklus I ................ 44 4.8 Distribusi Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan untuk Aspek Amanat Siklus I .......................................... 45 4.9 Data Distribusi Frekuensi untuk Aspek Diksi Siklus I ................... 46 4.10 Distribusi Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan untuk Aspek Diksi Siklus I ......................................... 46 xiv 4.11 Data Distribusi Frekuensi untuk Aspek Rima Siklus I ................. 47 4.12 Data Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan untuk Aspek Rima Siklus I ........................................... 48 4.13 Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi Per Aspek Pada Prasiklus Ke Siklus I .................................................................................... 49 4.14 Hasil Observasi Aktivitas Siswa Siklus I ke Siklus II ................... 54 4.15 Distribusi Frekuensi Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan Siklus II .......................................................................................... 55 4.16 Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan Siklus II .......................................................................................... 56 4.17 Distribusi Frekuensi untuk Aspek Judul Siklus II ......................... 57 4.18 Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan untuk Aspek Judul Siklus II ........................................................... 57 4.19 Distribusi Frekuensi untuk Aspek Tema Siklus II ......................... 58 4.20 Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan Aspek Tema Siklus II ..................................................................... 58 4.21 Distribusi Frekuensi untuk Aspek Amanat Siklus II...................... 59 4.22 Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan untuk Aspek Amanat Siklus II ....................................................... 59 4.23 Distribusi Frekuensi untuk Aspek Diksi Siklus II ......................... 60 4.24 Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan untuk Aspek Diksi Siklus II ........................................................... 61 4.25 Distribusi Frekuensi untuk Aspek Rima Siklus II ........................ 61 4.26 Kemampuan Siswa Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan untuk Aspek Rima Siklus II ......................................................... 62 4.27 Data Rerata Hasil Kemampuan Siswa Menulis Puisi ................... 63 4.28 Analisis Tingkat Kompetensi Menulis Puisi Siswa Kelas VIIC SMPN 2 Tegineneng................................................... 66 4.29 Data Ketuntasan Belajar Menulis Puisi Kelas VIIC SMP xv Negeri 2 Tegineneng Pesawaran .................................................... 67 4.30 Hasil Observasi aktivitas Guru ...................................................... 69 4.31 Data Hasil Aktivitas Siswa dalam Pembelajaran Prasiklus, Siklus I Ke Siklus II ................................................................................... 70 xvi MOTO ”Tuntutlah Ilmu sampai kapanpun.” ”Kegagalan adalah Keberhasilan yang Tertunda.” ”Berikan yang terbaik apa yang kamu punya kepada semua orang, seperti apa yang telah kamu terima dari banyak orang.” xi MENGESAHKAN 1. Tim Penguji Ketua : Dr. Nurlaksana Eko R., M.Pd. Sekretaris : Drs. Kahfie Nazaruddin, M.Hum. ..................... Penguji Bukan Pembimbing : Dra. Ni Nyoman Wetty S., M.Pd. ...................... 2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Dr. Bujang Rahman, M.Si. NIP 19600315 198503 1 003 Tanggal Lulus Ujian: 31 Juli 2012 v ..................... PERSEMBAHAN Bismillahirrohmanirrohim Alhamdulillah segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam yang memiliki segala keindahan dan kesempurnaan yang hakiki yang telah menghamparkan cinta dan kasih sayang kepada kami semua. Kupersembahkan karyaku ini kepada kedua orang tuaku dan kedua mertuaku yang selalu mencurahkan cinta kepada seluruh keluarga, kepada suamiku Wawan Ari Marwan dan putriku tercinta Nazila Azzahra dan Maghfira Aqilah Putri yang selalu memberi semangat dan dorongan, kepada kakak dan adikku, serta kepada teman-teman seperjuangan di S-1 dalam jabatan FKIP Unila jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni, Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah, kepada guru-guru SMP Negeri 2 Tegineneng Kecamatan Tegineneng Pesawaran, dan almamaterku tercinta Universitas Lampung. Semoga Allah seantiasa menaungi kita dengan cinta dan mengumpulkan kita di surga-Nya yang penuh cinta....Amin. vii Judul PTK : Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan pada Siswa Kelas VIIC SMPN 2 Tegineneng Pesawaran Tahun Pelajaran 2011/2012 Nama Mahasiswa : Devi Yanti NPM : 1113106001 Program Studi : Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah Jurusan : Pendidikan Bahasa dan Seni Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan MENYETUJUI, Komisi Pembimbing Dr. Nurlaksana Eko R., M.Pd. NIP 196401061988031001 Drs. Kahfie Nazaruddin, M.Hum. NIP 196001211988101004 Ketua Jurusan, Pendidikan Bahasa dan Seni Drs. Imam Rejana, M.Si. NIP 1948104211987031004 iv RIWAYAT HIDUP Peneliti dilahirkan di Gedung Batin, Kecamatan Sungkai Utara, Kabupaten Lampung Utara pada 15 Desember 1983. Jenjang pendidikan peneliti dimulai dari SD Negeri 1 Gedung Batin 1995, SMP Negeri 1 Sungkai Utara 1998, SMU Negeri 1 Sungkai Utara 2001, dan D-3 Bahasa dan Sastra Daerah Lampung FKIP Unila 2004. Pada 2006 sampai dengan 2009 peneliti menjadi guru honor di SDS Al-Azhar dan SDN 2 Rawa Laut. Sejak 1 Januari 2010 peneliti diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS) di SMP Negeri 2 Tegineneng Kecamatan Tegineneng Kabupaten Pesawaran sampai dengan sekarang. Pada 22 Agustus 2005 peneliti menikah dengan Wawan Ari Marwan dan telah dikaruniai dua orang putri yang bernama Nazila Azzahra yang saat ini bersekolah di SDN 1 Rawa Laut Bandar Lampung dan Maghfira Aqilah Putri. vi SANWACANA Puji syukur peneliti haturkan ke hadirat Allah Yang Mahaagung atas limpahan rahmat dan hidayah-Nya sehingga peneliti dapat menyelesaikan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan judul “Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan pada Siswa Kelas VIIC Sekolah Menengah Pertama Negeri 2 Tegineneng Pesawaran”. Sholawat serta salam semoga senantiasa tercurahkan kepada Nabi Besar Muhammad Solallohualaihiwasallam, beserta para sahabat, keluarga, dan pengikutnya yang setia sampai akhir zaman. Peneliti telah banyak menerima bantuan, dukungan, dan bimbingan dari berbagai pihak dalam menyelesaikan PTK ini. Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati sebagai wujud rasa hormat dan penghargaan atas segala bantuan, peneliti mengucapkan terimakasih kepada: 1. Dr. Nurlaksana Eko R., M.Pd. selaku pembimbing I dalam menyelesaikan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dengan penuh ketegasan dan memberi motivasi yang kuat, serta arahan yang membuat peneliti termotivasi untuk menyelesaikan PTK ini dengan segera; 2. Dr. Wini Tarmini, M.Hum. selaku pembimbing II dalam penyelesaian PTK ini, yang telah memberikan bimbingan dan arahan dengan penuh kesabaran sehingga memacu semangat peneliti; viii 3. Dra. Ni Nyoman Wetty S., M. Pd. sebagai pembahas yang telah memberikan arahan dan bimbingan dalam penyelesaian Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini; 4. Dr. Edi Suyanto,S.Pd., M. Pd. selaku Ketua Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah; 5. Drs. Imam Rejana, M. Si. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni; 6. Bapak dan Ibu Dosen Jurusan Bahasa dan Seni FKIP Unila yang telah membekali peneliti dengan ilmu, bimbingan, arahan, dan motivasi selama mengikuti perkuliaha;. 7. Dr. Bujang Rahman, M. Si. selaku Dekan FKIP Unila; 8. Bapak Drs. Heksus, MM. selaku Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Peswaran yang telah memberi kesempatan peneliti untuk belajar di FKIP Unila; 9. Guru-guru SMP Negeri 2 Tegineneng Kecamatan Tegineneng Pesawaran, terutama Ahmad Zuhri, S.Pd selaku kepala sekolah dan Ponimin, S. Pd. sebagai guru mitra yang telah banyak memberi motivasi dalam menyelesaikan PTK ini; 10. Kedua orang tuaku tersayang, atas segala kasih sayang dan doa; 11. Suamiku Wawan Ari Marwan dan putriku tercinta Nazila Azzahra dan Maghfira Aqilah Putri, atas segala doa, dorongan dan motivasi serta dukunganya; 12. Para seniorku di S-1 dalam jabatan Mursidi, Yurialin, Puji Astuti, Rohimah, Fera Isyanti, atas segala dukungan dan kerjasamanya semoga kalian tetap semangat dan pantang mundur; ix 13. Sahabat-sahabat terdekatku Hermarika, Fitrina Asti, dan Wistriyana kebersamaan kita selama kuliah adalah kenangan tersendiri untuk masa depan kita; 14. Anak-anak didikku kelas VIIC SMPN 2 Tegineneng Pesawaran Tahun Pelajaran 2011/2012 kalian memberi cerita tersendiri dalam kehidupan gurumu ini. Semoga Allah membalas semua kebaikan dan pengorbanan bapak, ibu, saudara, teman-teman, adik-adik serta orang-orang yang tidak bisa peneliti sebutkan satu per satu. Penulis menyadari dalam penulisan PTK ini masih banyak kekurangan dan kesalahan. Karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak demi kesempurnaan PTK ini. Harapan penulis, karya kecil ini bisa bermanfaat bagi kita semua, khususnya dalam pengajaran Bahasa dan Sastra Indonesia di sekolah. Bandar Lampung, Juli 2012 Peneliti Devi Yanti x 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pembelajaran sastra di sekolah menengah pada dasarnya bertujuan agar siswa memiliki rasa peka terhadap karya sastra yang berharga sehingga merasa terdorong dan tertarik untuk menulisnya. Dengan menulis sastra diharapkan para siswa memperoleh pengertian yang baik tentang manusia dan kemanusiaan, mengenal nilai-nilai, dan mendapatkan ide-ide baru. Dengan memiliki respon sastra, siswa diharapkan mempunyai bekal untuk mampu merespons kehidupan ini secara artistik imajinatif, karena sastra itu sendiri muncul dari pengolahan tentang kehidupan ini secara artistik dan imajinatif dengan menggunakan bahasa sebagai medianya. Pembelajaran sastra direncanakan untuk melibatkan siswa dalam proses pembelajaran. Pengalaman sastra itu merupakan wujud dari apa diketahui dan dirasakan oleh siswa yang berupa sensasi, emosi, dan gagasan-gagasan. Saat pembelajaran berlangsung siswa harus diikutsertakan dalam pemecahan masalah sehingga siswa menjadi lebih aktif dan kreatif, sehingga siswa dapat mencapai kompetensi yang diharapkan. Pembelajaran sastra dapat membantu pendidikan secara utuh apabila cakupannya meliputi empat manfaat, yaitu: membantu 2 keterampilan berbahasa, meningkatkan pengetahuan budaya, mengembangkan cipta dan rasa, dan menunjang pembentukan watak. Pembelajaran sastra sebenarnya bukan hanya bermanfaat dalam menunjang kemampuan berbahasa murid dan mengembangkan kepekaan pikiran serta perasaan murid, melainkan juga bermanfaat dalam memperkaya pandangan hidup serta kepribadian murid. Salah satu tujuan pembelajaran kesusastraan ialah menanamkan apresiasi seni pada anak didik. Dengan mengapresiasi sastra, siswa dapat secara langsung menikmati sebuah karya sastra, dari teori-teori tentang sastra sampai penerapan teori tersebut untuk memahami sebuah karya sastra. Dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) sekolah menengah pertama semester 2 kelas VII, tepatnya pembelajaran dengan standar kompetensi (SK) mengungkapkan keindahan alam dan pengalaman melalui kegiatan menulis kreatif puisi, dengan Kompetensi Dasar (KD) yaitu menulis kreatif puisi berkenaan dengan keindahan alam. Dengan indikator: (1) mampu menulis lariklarik puisi yang berisi keindahan alam, (2) mampu menulis puisi dengan pilihan kata yang tepat dan rima yang menarik, (3) mampu menyunting puisi yang ditulis sendiri. Dengan kompetensi ini siswa dituntut untuk memiliki keterampilan berbahasa, khususnya terampil menulis puisi. Kenyataan yang terjadi, kompetensi menulis puisi siswa kelas VII SMP Negeri 2 Tegineneng Pesawaran masih rendah yaitu dengan nilai rata-rata 50.36, masih di bawah kriteria ketuntasan minimal (KKM) sekolah tersebut yaitu 65.00. Beberapa faktor penyebab pembelajaran menulis puisi siswa mengalami kesulitan, yaitu siswa masih kesulitan dalam menentukan ide atau gagasan dalam sebuah kalimat 3 yang menarik. Selain itu, diksi, kata-kata kiasan, emosi, nada, irama, susunan kata, berekspresi, dan penentuan makna dari sebuah puisi masih belum bisa dipahami, sehingga hasil dalam mengapresiasikan puisi masih kurang dari kompetensi yang diinginkan. Permasalahan di atas menunjukkan bahwa pembelajaran menulis puisi perlu diperbaiki oleh guru untuk meningkatkan kemampuan dan prestasi belajar siswa. Metode pembelajaran termasuk faktor yang turut menentukan tingkat keberhasilan belajar siswa. Metode dalam belajar mengajar pada dasarnya adalah melakukan proses belajar mengajar melalui proses mengajar yang menekankan pentingnya belajar melalui proses mengajar untuk memperoleh pemahaman. Belajar dan mengajar pada dasarnya interaksi antara siswa dan guru dalam situasi pendidikan. Oleh karena itu, guru dalam mengajar dituntut kesabaran, keuletan, dan sikap terbuka di samping kemampuan dalam situasi belajar mengajar yang lebih efektif. Belajar mengajar merupakan suatu proses yang tidak mudah karena bukan sekedar menyerap informasi dari guru, tetapi juga melibatkan berbagai kegiatan maupun tindakan yang harus dilakukan terutama bila diinginkan hasil yang lebih baik. Pembelajaran akan berlangsung dengan efektif dan efesien apabila didukung dengan kemahiran guru mengatur strategi pembelajaran. Cara guru mengatur strategi pembelajaran sangat berpengaruh kepada cara siswa belajar. Mengajar bukan hanya menyampaikan bahan pelajaran pada siswa, melainkan yang terpenting adalah bagaimana bahan pelajaran tersebut dapat disajikan dan dipelajari oleh siswa secara efektif dan efesien. Dalam pembelajaran sangat 4 diperlukan adanya cara atau teknik untuk mencapai tujuan pembelajaran. Agar tujuan tersebut tercapai dengan baik maka diperlukan kemampuan dalam memilih dan menggunakan metode mengajar. Untuk mencapai keberhasilan pembelajaran menulis puisi, guru perlu menerapkan metode atau teknik secara selektif. Metode pelatihan adalah salah satu teknik pembelajaran yang dapat digunakan. Pembelajaran melalui metode pelatihan merupakan suatu cara mengajar yang baik untuk menanamkan kebiasaan-kebiasaan tertentu (Djamarah, 2006:95). Karena pada saat siswa melaksanakan latihan, guru dapat membimbing siswanya. Dengan demikian siswa akan memiliki ketangkasan atau keterampilan yang lebih tinggi dari apa yang telah dipelajari. Metode pelatihan juga sebagai sarana untuk memelihara kebiasaan-kebiasaan yang baik. Keterampilan menulis merupakan proses belajar yang memerlukan ketekunan berlatih, semakin rajin berlatih, keterampilan menulis akan meningkat. Begitu juga dengan keterampilan menulis puisi, untuk dapat menulis puisi diperlukan usaha yang keras dan latihan secara terus-menerus.. Berdasarkan latar belakang tersebut, peneliti merasa perlu mengadakan penelitian tindakan kelas, yaitu ”Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi Melalui Metode Pelatihan pada kelas VII C SMPN 2 Tegineneng Pesawaran Tahun Pelajaran 2011/2012” 1.2 Perumusan Masalah Bertolak dari uraian di atas, rumusan masalah dalam penelitian ini ada dua yakni secara khusus dan secara umum. Rumusan masalah secara khusus adalah sebagai 5 berikut “Bagaimanakah peningkatan kemampuan menulis puisi melalui metode pelatihan pada siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng Pesawaran tahun pelajaran 2011/2012?” Selanjutnya, secara lebih rinci rumusan tersebut dapat diuraikan sebagai berikut. 1. Bagaimanakah perencanaan pelaksanaan kemampuan menulis puisi melalui metode pelatihan pada siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng Pesawaran? 2. Bagaimanakah pelaksanaan kemampuan menulis puisi melalui metode pelatihan pada siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng Pesawaran? 3. Bagaimanakah peningkatan hasil pembelajaran kemampuan menulis puisi melalui metode pelatihan pada siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng Pesawaran? 1.3 Tujuan Penelitian Tindakan Berdasarkan rumusan masalah diatas maka tujuan penelitian ini dibagi dua yakni khusus dan umum. Penelitian tindakan ini tujuan khusus adalah untuk mendeskripsikan peningkatan kemampuan menulis puisi melalui metode pelatihan pada siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng Pesawaran tahun pelajaran 2011/2012. Selanjutnya tujuan secara lebih rinci dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Mendeskripsikan rencana pembelajaran kemampuan menulis puisi melalui metode pelatihan pada Pesawaran? siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng 6 2. Mendeskripsikan pelaksanaan peningkatan kemampuan menulis puisi melalui metode pelatihan pada siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng Pesawaran? 3. Mendeskripsikan peningkatan kemampuan menulis puisi melalui metode pelahan pada siswa kelas VIIC SMP Negeri 2 Tegineneng Pesawaran? 1.4 Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat praktis sebagai berikut. 1. Siswa Siswa lebih bersemangat, menumbuhkan percaya diri dalam menggali kemampuan dan dapat menciptakan suasana belajar yang menarik, tidak membosankan, siswa menjadi aktif dan inovatif dalam pembelajaran menulis puisi, sehingga siswa mampu menulis puisi dengan baik. 2. Guru Membantu guru dalam mengajarkan bahasa Indonesia khusunya keterampilan menulis. Guru dapat memberikan gambaran tentang penggunaan teknik pelatihan untuk menulis puisi. 3. Sekolah Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan ide untuk memecahkan masalah pembelajaran menulis puisi di kelas sehingga akan membantu teciptanya suasana pembelajaran yang aktif, inovatif, kreatif, dan menyenangkan. 7 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Menulis Bahasa tulis merupakan suatu jenis perekaman bahasa lisan. Di dalam pembelajaran bahasa, hal itu merupakan suatu proses keterampilan berbahasa yang kompleks, yang merupakan keterampilan berbahasa yang rumit dikuasai. Menulis sering pula dipandang berlebihan sebagai suatu ilmu dan seni, karena di samping memiliki aturan-aturan pada unsur-unsurnya, juga mengandung tuntutan bakat yang menyebabkan suatu tulisan tidak semata-mata sebagai batang tubuh sistem yang membawakan makna atau maksud, akan tetapi juga membuat penyampaian maksud tersebut menjadi lebih menarik dan menyenangkan pembacanya. 2.1.1 Pengertian Menulis Menulis berarti mengorganisasikan gagasan secara sistematis serta mengungkapkan secara tersurat (Akhadiah, 1988:2). Menulis adalah aktivitas mengemukakan gagasan melalui media bahasa (Nurgiyantoro, 1987:273). Menulis ialah menurunkan atau melukiskan lambang-lambang grafik yang menggambarkan suatu bahasa yang dipahami oleh seseorang, sehingga orangorang lain dapat membaca lambang-lambang grafik tersebut kalau mereka memahami bahasa dan gambaran garfik tersebut (Tarigan, 1985:21). 8 Pendapat lain mengatakan bahwa menulis sebagai suatu kegiatan penyampaian pesan (komunikasi) dengan menggunakan bahasa tulis sebagai alat atau medianya (Suparno, 2008:1.3). Pesan adalah isi atau muatan yang terkandung dalam suatu tulisan. Adapun tulisan merupakan simbol atau lambang bahasa yang dapat dilihat dan disepakati pemakainya. Berdasarkan pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa menulis adalah suatu proses kegiatan mengungkapkan pikiran, perasaan, sikap dan keyakinan menggunakan lambang-lambang bahasa tertulis secara logis dan sistematis. 2.1.2 Tujuan Menulis Ada sekian banyak tujuan menulis. Sehubungan dengan tujuan penulisan suatu tulisan, seorang ahli merangkumnya sebagai berikut: a) assignment purpose (tujuan penugasan). Tujuan penugasan ini sebenarnya tidak mempunyai tujuan sama sekali. Penulis menulis sesuatu karena ditugaskan, bukan atas kemuan sendiri (misalnya para siswa yang diberi tugas merangkumkan buku; sekretaris yang ditugaskan membuat laporan, notulen rapat). b) altruistic purpose (tujuan altruistik). Penulis bertujuan untuk menyenangkan para pembaca, menghindarkan kedukaan para pembaca, ingin menolong para pembaca memahami, menghargai perasaan dan penalarannya, ingin membuat hidup para pembaca lebih mudah dan lebih menyenangkan dengan karyanya itu. c) persuasive purpose (tujuan persuasif). 9 Tulisan yang bertujuan meyakinkan para pembaca akan kebenaran gagasan yang diutarakan. d) informational purpose (tujuan informasional, tujuan penerangan). Tulisan yang bertujuan memberi informasi atau keterangan atau penerangan kepada para pembaca. e) self-expressive purpose (tujuan pernyataan diri) Tulisan yang bertujuan memperkenalkan atau menyatakan diri sang pengarang kepada para pembaca. f) creatife purpose (tujuan kreatif) Tujuan ini erat berhubungan dengan tujuan pernyataan diri. Tetapi “keinginan kreatif” di sini melebihi pernyataan diri, dan melibatkan dirinya dengan keinginan mencapai norma artistik, atau seni yang ideal, seni idaman. Tulisan yang bertujuan mencapai nilai-nilai artistik, nilai-nilai kesenian. g) problem-solving purpose (tujuan pemecahan masalah). Dalam tulisan seperti ini sang penulis ingin memecahkan masalah yang dihadapi. Sang penulis ingin menjelaskan, menjernihkan serta menjelajahi serta meneliti secara cermat pikiran-pikiran dan gagasan-gagasannya sendiri agar dapat dimengerti dan diterima oleh para pembaca (Hipple dalam Tarigan, 1985: 24-25). Dari beberapa tujuan menulis diatas, menulis puisi termasuk tujuan menulis creatife purpose (tuujuan kreatif) yaitu bertujuan mencapai nilai-nilai artistik, nilai-nilai kesenian karena menulis puisi merupakan nilai-nilai kesenian. 10 2.1.3 Manfaat Menulis Banyak manfaat yang dapat dipetik dari menulis. Kemanfaatan itu menurut Suparno (2008: 1.4) di antaranya dalam hal; 1. peningkatan kecerdasan; 2. pengembangan daya inisiatif dan kreativitas; 3. penumbuhan keberanian; 4. pendorong kemauan dan kemampuan mengumpulkan informasi. 2.2 Pembelajaran Puisi Salah satu keterampilan yang harus dikuasai dalam pelajaran Bahasa Indonesia adalah menulis puisi. Anggapan bahwa untuk bisa menulis puisi siswa harus punya bakat menulis kurang tepat. Anggapan ini membuat sebagian siswa sangat takut jika diberi tugas menulis puisi. Menulis puisi termasuk salah satu keterampilan yang semua siswa dapat mempelajarinya. 2.2.1 Pengertian Pembelajaran Puisi Puisi adalah karya sastra yang dipadatkan, dipersingkat, dan diberi irama dengan bunyi yang padu dan pemilihan kata-kata kias (imajinatif). Kata-kata betul-betul dipilih agar memiliki kekuatan pengucapan. Walaupun singkat atau padat, namun berkekuatan. Kata-kata yang digunakan berima dan memiliki makna konotatif atau bergaya figuratif (Waluyo, 2005: 1). Puisi merupakan eskpresi pengalaman batin (jiwa) Penyair mengenai kehidupan manusia, alam, dan Tuhan melalui media bahasa yang estetik yang secara padu dan utuh dipadatkan kata-katanya dalam bentuk teks (Zulfahnur, 1998:79-80). 11 Puisi adalah buah pikiran, perasaan, dan pengalaman penyair yang diekspresikan dengan media bahasa yang khas dan unik (Wetty, 2009:45). Dari beberapa pendapat di atas, penulis mengacu pada pendapat Zulfahnur (1998:79-80), yang mengatakan bahwa puisi adalah ekspresi pengalaman batin (jiwa) penyair mengenai kehidupan manusia, alam, dan Tuhan melalui media bahasa yang estetik, yang secara padu dan utuh dipadatkan. Dikatakan padu karena tidak dapat dipisahkan tanpa dikaitkan dengan unsur lainnya. Unsur-unsur tersebut adalah unsur batin dan unsur fisik. Unsur puisi merupakan segala elemen (bahan) yang dipergunakan penyair dalam membangun puisinya. 2.2.2 Unsur-Unsur yang Membangun Puisi Unsur puisi sesungguhnya merupakan segala elemen (bahan) yang dipergunakan penyair dalam membangun atau menciptakan puisinya. Segala bahan, baik unsur dalam (imajinasi, emosi, bahasa) maupun unsur luar (objek seni) disintetikkan menjadi satu kesatuan yang utuh oleh penyair menjadi bentuk puisi berupa teks puisi. Unsur-unsur tadi dinyatakan bersifat padu karena tidak dapat dipisahkan tanpa mengaitkan unsur yang lainnya. Unsur-unsur puisi tersebut terdiri dari tema, amanat, diksi, pengimajian, rima, dan majas. 1) Tema dan Amanat Sebagai sastra fiksi, puisi memiliki tema dan amanat. Puisi mengandung suatu “subject matter” untuk dikemukakan atau ditonjolkan; dan hal ini tentu saja tergantung kepada beberapa faktor, antara lain falsafah hidup, lingkungan, agama, pekerjaan, pendidikan sang penyair. Makna yang dikandung oleh “subject matter”, suatu puisi itulah yang dimaksug tema (Tarigan, 1985:10). Tema 12 merupakan ide pokok yang menjiwai keseluruhan isi puisi yang mencerminkan persoalan kehidupan manusia, alam sekitar dan dunia metafisis, yang diangkat penyair dari objek seninya (Zulfahnur, 1998:81). Amanat atau pesan merupakan nasihat atau perintah secara halus dari penyair kepada pembacanya. Amanat dalam sebuah puisi dapat disampaikan secara langsung dan tidak langsung. Amanat atau pesan ini sengaja disampaikan oleh pengarang untuk pembaca. Sebuah pesan yang ingin disampaikan penyair pada pembaca disebut amanat puisi (Zulfahnur, 1998:81). Untuk dapat menyimak pesan-pesan penyair didalam puisinya pembaca mestilah dapat menangkap dan memahami makna lugas dan makna utuh dari puisi. Makna lugas merupakan makna yang sebenarnya dari kata-kata yang tersurat (eksplisit) di dalam puisi. Makna utuh ialah makna makna keseluruhan dari puisi. Makna utuh dapat berupa pesan-pesan (seperti nilai-nilai kemanusiaan, moral, ide dan gagasan). 2) Diksi Diksi (atau diction ) berarti pilihan kata (Tarigan, 1985: 29). Penempatan serta penggunaan kata-kata dalam puisi dilakukan secara hati-hati dan teliti serta lebih tepat. Kata-kata yang dipergunakan dalam dunia persajakan tidak seluruhnya bergantung pada makna denotatif, tetapi nlebih cenderung pada makna denotatif. Konotasi atau nilai kata inilah justru lebih banyak memberi efek bagi para penikmatnya. Pilihan kata yang tepat dapat mencerminkan ruang, waktu, falsafah, amanat, efek, nada sesuatu puisi dengan tepat (Tarigan, 1985: 30). Kemampuan 13 memilih dan menyusun kata amat penting bagi penyair. Sebab, pilihan dan susunan kata yang tepat dapat menghasilkan : 1. Rangkaian bunyi yang merdu. 2. Makna yang dapat menimbulkan rasa estetis (keindahan). 3. Kepadatan bayangan yang dapat menimbulkan kesan mendalam. Misalnya, kata-kata aduhai, mega, berarak, teratak, musyafir, lata, beta, awan yang terdapat dalam puisi Amir Hamzah yang ebrjudul Buah Rindu II kita ganti dengan sinonim-sinonimnya wahai, awan, beriring, pondok, pengembara, hina, aku, embun, yang sama denotasinya tetapi berbeda konotasinya, maka akan hilanglah keindahan puisi tersebut, dan efeknya akan berubah sama sekali. 3) Pengimajian (citraan) Imaji adalah segala yang dirasai atau dialami secara imajinatif (Tarigan, 1985: 30). Citraan/imaji adalah gambaran angan (abstrak) yang dihadirkan menjadi sesuatu yang kongkrit dalam tatanan kata-kata puisi (Zulfahnur, 1998:81). Dalam karyanya, sang penyair berusaha sekuat daya agar penikmat dapat melihat, merasakan, mendengar, menyentuh, bahkan kalau perlu mengalami segala sesuatu yang terdapat dalam puisinya. 4) Rima Rima ialah persajakan atau pola bunyi yang terdapat dalam puisi (Zulfahnur, 2008:82). Ritme atau irama adalah turun naiknya suara secara teratur, sedangkan rima atau sajak adalah persamaan bunyi (Tarigan, 1985: 34). Irama ialah pertentangan suara tinggi rendah, keras, lembut, panjang pendek, yang berulangulang dengan teratur (Husnan, 1987:29). 14 Di dalam puisi rima mempunyai fungsi menimbulkan irama yang merdu, sehingga memberi kesan estetik pada pendengaran dan perasaan. Selain itu rima berfungsi mengintensifkan dan menyatakan suasana yang digambarkan. 2.2.3 Jenis-Jenis Puisi Bentuk-bentuk puisi, yaitu: puisi lama dan puisi baru. Puisi lama dan puisi baru memiliki jenis-jenis sebagai berikut. 2.2.3.1 Puisi Lama Mantera, doa dan bidal dapat dianggap sebagai bentuk puisi lama yang paling tua. Sesudah itu bentuk puisi lama sebenarnya baru kita dapati, seperti: pantun, gurindam, syair dan sebagainya (Husnan, 1987: 32). Ciri-ciri puisi lama menurut Husnan (1987: 32) adalah sebagai berikut: 1. bersifat statis dan terikat; (bentuk dan sajak tetap, terikat tidak berubah); 2. isinya bersifat didaktis dan religius; 3. kalimat-kalimatnya penuh dengan kata-kata pilihan (kata-kata lama atau katakata sukar), bahasa klise, yang lebih diutamakan daripada isinya; 4. merupakan kepandaian atau hasil bersama, mengutamakan kegotong-royongan, bukan perseorangan (karena itu “anonim”). 2.2.3.2 Puisi Baru Menurut Krisnawati (2008: 7), puisi baru berdasarkan isinya: 1. Ode : puisi berisi pujian yang ditujukan kepada seseorang (tokoh), bangsa, atau perbuatan kemanusiaan; 2. Hymne : puisi berisi pujian yang ditujukan kepada Tuhan; 3. Elegi : puisi berisi duka nestapa (ratapan); 15 4. Epigram : puisi yang serba ringkas; 5. Satire : puisi berisi kecaman, ejekan dengan sindiran kasar; 6. Roman : puisi berisi kasih mesra, cinta kasih; 7. Balada : puisi berisi melukiskan suatu cerita atau kisah hidup. Pada umumnya ciri-ciri puisi baru menurut Husnan (1987: 50) ialah: 1. tidak terikat oleh jumlah suku kata (jumlah suku kata pada tiap baris tidak tentu); 2. tidak terikat oleh sajak (ada yang bersajak sama, sajak silang, sajak peluk, sajak kembar, dan sebagainya, bahkan ada yang bersajak patah); 3. isinya berupa: pengucapan pribadi. 2.2.4 Langkah-Langkah Menulis Puisi Dalam menulis puisi ada beberapa langkah yang perlu dipelajari agar dihasilkan suatu puisi yang indah. Menurut Krisnawati (2008: 25) langkah-langkahnya yaitu: 1. menentukan tema, 2. memilih kata, 3. memilih gaya bahasa, 4. menentukan cara pengungkapan, 5. menentukan imaji atau daya bayang, 6. menyusun baris menjadi bait, 7. memeriksa lagi penggunaan kata dan gaya bahasa, serta 8. memberi judul. 16 2.3 Metode Pembelajaran Di dalam proses belajar-mengajar, guru harus memiliki strategi, agar siswa dapat belajar secara efektif dan efesien, mengena pada tujuan yang diharapkan. Salah satu langkah untuk memiliki strategi itu ialah harus mengusai metode pembelajaran. 2.3.1 Pengertian Metode Pembelajaran Metode adalah cara khas yang operasional yang digunakan atau dilalui dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan dan dengan berpegang pada proses sistematis yang terdapat metode (Semi, 1987: 105). Selanjutnya, menurut Roestiyah (2008: 1) metode pelajaran adalah adalah suatu pengetahuan tentang cara-cara mengajar yang dipergunakan oleh guru. Pengertian lain ialah metode sebagai teknik menyajikan bahan pelajaran kepada siswa di dalam kelas, agar pelajaran tersebut ditangkap, dipahami dan digunakan oleh siswa dengan baik. 2.3.2 Fungsi Metode Penggunaan teknik mengajar dalam pembelajaran ditinjau dari segi prosesnya menurut Winataputra (1997: 4.4) metode mengajar memiliki fungsi-fungsi sebagai berikut: a. Sebagai alat atau cara untuk mencapai tujuan pembelajaran. b. Sebagai gambaran aktivitas yang harus ditempuh siswa dan guru dalam kegiatan pembelajaran. c. Sebagai bahan pertimbangan dalam menentukan alat penilaian pembelajaran. 17 d. Sebagai bahan pertimbangan untuk menentukan bimbingan dalam kegiatan pembelajaran, apakah dalam kegiatan pembelajaran tersebut perlu diberikan bimbingan secara individu atau kelompok. 2.3.3 Faktor Pemilihan Metode Mengajar Ada beberapa faktor yang dijadikan dasar pertimbangan pemilihan metode mengajar menurut Djamarah (2010: 229-231) dasar pertimbangan itu bertolak dari faktor-faktor: 1. berpedoman pada tujuan; 2. perbedaan individual anak didik; 3. kemampuan guru; 4. sifat bahan pelajaran; 5. situasi kelas; 6. kelengkapan fasilitas; 7. kelebihan dan kelemahan. 2.3.4 Macam-Macam Metode Mengajar Di dalam pengajaran bahasa beberapa metode yang umum dikenal dalam dunia pendidikan dan pengajaran, seperti metode ceramah, metode diskusi, metode latihan, metode pengajaran individual, pengajaran audio tutorial, metode simulasi, metode laboratorium, metode pengalaman lapangan (Semi, 1989: 118). Selanjutnya, beberapa metode yang perlu dikuasai guru dalam mengatur strategi pembelajaran bahasa menurut Santosa (2009: 1.15), yaitu: 1. diskusi; 2. inkuiri; 18 3. sosiodrama atau bermain peran; 4. tanya jawab; 5. penugasan; 6. latihan; 7. bercerita; 8. pemecahan masalah; 9. karya wisata. 2.4 Metode Pelatihan Seorang siswa perlu memiliki ketangkasan atau keterampilan dalam sesuatu, misalnya menulis puisi, bermain peran atau membaca puisi. Sebab itu di dalam proses mengajar belajar, perlu diadakan latihan untuk menguasai keterampilan tersebut 2.4 1 Pengertian Metode Pelatihan Menurut Roestiyah (2008: 125) metode latihan atau drill ialah suatu teknik yang dapat diartikan sebagai suatu cara mengajar siswa melaksanakan kegiatankegiatan latihan, agar siswa memiliki ketangkasan atau keterampilan yang lebih tinggi dari apa yang telah dipelajari. Metode latihan yang disebut juga metode training, merupakan suatu cara mengajar yang baik untuk menanamkan kebiasaan-kebiasaan tertentu. Metode latihan juga sebagai sarana untuk memelihara kebiasaan-kebiasaan yang baik. Selain itu, metode latihan juga digunakan untuk memperoleh suatu ketangkasan, ketepatan, kesempatan, dan keterampilan (Djamarah, 2010: 242). 19 2.4.2 Kelebihan Metode Pelatihan Menurut Djamarah (2010: 242) metode latihan memiliki kelebihan sebagai berikut. 1. Untuk memperoleh kecakapan motorik, seperti menulis, melafalkan huruf, kata-kata atau kalimat, membuat alat-alat, menggunakan alat-alat. 2. Dapat untuk memperoleh kecakapan mental seperti dalam perkalian, menjumlahkan, pengurangan, pembagian, tanda-tanda (simbol), dan sebagainya. 3. Dapat membentuk kebiasaan dan menambah ketepatan dan kecepatan pelaksanaan. 2.4.3 Kelemahan Metode Pelatihan Selain memiliki kelebihan metode latihan juga memiliki kelemahan menurut Djamarah (2010:242) kelemahan metode latihan sebagai berikut. 1. Menghambat bakat dan inisiatif siswa, karena siswa lebih banyak dibawa kepada penyesuaian dan diarahkan jauh dari pengertian. 2. Menimbulkan penyesuaian secara statis kepada lengkungan. 3. Kadang-kadang latihan yang dilaksanakan secara berulang-ulang merupakan hal yang monoton, mudah membosankan. 4. Dapat menimbulkan verbalisme. 2.4.4 Langkah-Langkah Penggunaan Metode Pelatihan Dalam praktiknya, metode mengajar tidak digunakan sendiri-sendiri, tetapi merupakan kombinasi dari beberapa metode mengajar. Metode latihan umumnya digunakan untuk memperoleh suatu ketangkasan atau keterampilan dari bahan 20 yang dipelajarinya. Langkah jenis kegiatan yang dapat dilakukan menurut Djamarah (2006: 104) adalah sebagai berikut. 1. Menyediakan peralatan yang diperlukan. 2. Menciptakan kondisi anak untuk belajar. 3. Memberikan pengertian/penjelasan sebelum latihan dimulai (metode ceramah). 4. Demontrasi proses atau prosedur itu oleh guru dan siswa mengamatinya. 5. Siswa diberi kesempatan mengadakan latihan (metode latihan). 6. Siswa membuat kesimpulan dari latihan yang ia lakukan. 7. Guru bertanya kepada siswa. 2.5 Aktivitas Belajar Aktivitas belajar adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan siswa saat proses pembelajaran berlangsung. Aktivitas sebagai hasil belajar ditunjukan dalam berbagai aspek seperti perubahan pengetahuan, pemahaman, persepsi, motivasi, atau gabungan dari aspek-aspek tersebut. Dalam kegiatan belajar, berpikir, dan berbuat merupakan serangkaian yang tidak dapat dipisah-pisahkan. Sardiman (2006: 96) memberikan penjelasan bahwa segala pengetahuan itu harus diperoleh dengan pengamatan sendiri, penyelidikan sendiri, dan bekerja sendiri, dengan fasilitas yang diciptakan sendiri, baik secara rohani maupun teknis. Pada proses pembelajaran tradisional, guru senantiasa mendominasi kegiatan. Siswa terlalu pasif, yang dianggap botol kosong yang perlu diisi air oleh guru. Aktivitas siswa terbatas pada mendenga

Dokumen baru

Download (60 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS MELALUI PENERAPAN METODE PEMBERIAN TUGAS PADA SISWA KELAS VIII-D SEMESTER GANJIL SMPN 23 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
8
73
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS MELALUI PENERAPAN METODE PEMBERIAN TUGAS PADA SISWA KELAS VIII-D SEMESTER GANJIL SMPN 23 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
6
72
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERWAWANCARA MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI I TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
13
74
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERWAWANCARA MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI I TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
22
79
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS TEKS PENGUMUMAN MELALUI TEKNIK PELATIHAN TERBIMBING PADA SISWA KELAS VII-A SMP NEGERI 2 PUGUNG TANGGAMUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
19
54
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS TEKS PENGUMUMAN MELALUI TEKNIK PELATIHAN TERBIMBING PADA SISWA KELAS VII-A SMP NEGERI 2 PUGUNG TANGGAMUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
14
92
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IV-A SDN 1 RAJABASA TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
96
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI METODE PELATIHAN PADA SISWA KELAS VIIC SMPN 2 TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
93
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI METODE PELATIHAN PADA SISWA KELAS VIIC SMPN 2 TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
1
18
60
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI TEKNIK PENGAMATAN PADA SISWA KELAS V-B SDN 1 TANJUNG SENANG BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
9
59
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 SUKARAME BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
11
61
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR SISWA KELAS VII-B SMP TAMAN SISWA TAHUN PELAJARAN 2012/2013
3
9
53
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN BERDASARKAN PENGALAMAN MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SDN 2 GADINGREJO TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
20
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR SISWA KELAS VIII SMPN 1 WAY LIMA TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
6
60
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII-1 SMP NEGERI 1 LABUHAN RATU LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012
3
36
108
Show more