Perbandingan pengunaan metode ceramah dan diskusi dalam memahami pelajarn aqidah akhlak di MAN 11 Lebak Bulus Jakarta selatan

Gratis

1
9
81
2 years ago
Preview
Full text
PERBA >INGAN PENGGUNAAN METODE CERAMAH DAN DISKUSI <\LAM MEMAHAMI PELAJARAN AQIDAH AKHLAK DI MAN 11 LEBAK BULUS JAKARTA SELATAN OLEH: DASUKI NIM: 0011017647 JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN UIN SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2006/1427H PERBJ i>INGAN PENGGUNAAN METODE CERAMAH DAN DISKUSI ALAM MEMAHAMI PELAJARAN AQIDAH AKHLAK DI MAN 11 LEBAK BULUS .JAKARTA SELA TAN SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh G セ@ Sarjana Pendidikan pada Fakultas IlmuTarbiyah dan Keguruan lJniversitas Islam Negeri (lJIN) Syarif Hidayatullah Jakarta Oleh: DASUKI NIM: 0011017647 Di Bawah Bimbingan lセ@ Pcmbimbing I Drs. ! Ahmad Syafi'ic Noor, M.A. NIP. ISO OJ)!l\403 Pcmbimbing II Bah ssalim, M.Ag. P. l SO 289 2S3 JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN UIN SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2006/1427 H LEMBAR PENGESAHAN Sk ;i yang berjudul "PERBANDINGAN PENGGUNAAN METODE CERAMA DAN DISKUSI DALAM MEMAHAMI PELAJARAN AQIDAH AKHLAK . MAN 11 LEBAKBULUS JAKARTA SELATAN" telab diujikan dalam sidi munaqosah Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Sy: 'f-Iidayatullah Jakarta pada tanggal 15 Januari 2007. Skripsi ini telah diterima st gai salab satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Program Strata I (SI) pada. .1san Pendidikan Agama Islam. Jakarta, 15 Januari 2007 Sidang Munaqosah Dekan/ Ketua Mer セ@ (Prof. Dr. / Pudek/ Sekretaris Merangkap Anggota :kap Anggota B|セ@ セッケ。、L@ 50 231 356 セ@ mNォスセaコゥᄋ@ achruro;i, M.A.) NIP. 150 202 343 Penguji セᄋ@ Penguj Drs. SaJilltddin, M.Ag.) NIP. 150 C 572 NIP. 150 299 477 KATA PENGANTAR Sei 'puji bagi Allah swt yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga p rlis bisa menyelesaikan skripsi ini sebagai tugas akhir untuk memenuhi persyaratm 1encapai gelar Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I). Shalawat dan salmn semoga te1 ah kepada Nabi Muhammad saw yang telah membawa urnatnya dari alam kegel m rnenuju almn yang terang benderang penuh dcngan calmya hidayah Allah swt. Me. liat skripsi bukanlah tugas yang mudah dan ringan, melainkan tugas yang berat 1 sepatutnya nulis mengucapkan terima kasih kepada selurnh pihak yang telah membantu l materil ke1 a penulis dalmn menyelesaikan skripsi ini, karena dengan bantuan pihak-pihal rsebutlah penulis dapat menyelesaikm1 tugas akhir ini. Ucapan terima kasih ini pe is tujukan khususnya kepada: I. Bapak : f. Dr. Salman Hmun, sebagai mantan Dekan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Kei 2. Bapak I Keguru: membutuhkan banyak tenaga, biaya dan waktu. Oleh karcna itu, sudah memberikan dukungan, baik dalam bentuk dukungan moril maupun 1an Universitas Islam Negeri SyarifHidayatullah Jakm"ta. '. Dr. Dede Rosyada, M.A. sebagai Dekan Fakultas Ilnrn Tarbiyah dan Jniversitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. 'セM Bapak s. Abdul Fattah Wibisono, M.A. sebagai Ketua Jurusan Pendidikan Ag am a lam Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Uni versitas Islam Negeri Syarifl ayatullah Jakarta. 4. Bapak セM Sapiuddin, M.Ag. sebagai Sekretaris Jurusan Pendidikan Agama Islam l ultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayai ah Jakarta. 5. Bapak :. H. Ahmad Syafi'ie Noor sebagai dosen pembimbing I yang telah membe: m pengarahan, waktu dan dukungan, disela-sela kesibukannya membir 11g penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. 6. Bapak l petunjul rlssalim, M.Ag. sebagai dosen pembimbing II yang telah memberikan セォョゥウ@ mengenai pembuatan skripsi dan penelitian lapangan kepada penulis. 7. Bapak [ H. Muarif S.A.M., M.Pd. sebagai dosen penasehat akademik penulis pada F2 Jas Ilnm Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatl h Jakarta. 8. Segenap /;en yang telah meng!\jar penulis dalam rnenempuh pendidikan selama kuliah d iniversitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, sernoga ilmu yan iberikan bermanfaat bagi penulis. 9. Pimpinai '.erpustakaan Utama dan Perpustakaan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Kegmua Jniversitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta yang telah menyedi: n banyak buku-buku sumber kepada penulis dalam menyusun skripsi ini. 10. Bapak s. yang te Dru terdekat pe H.U. Effendi Halba sebagai kepala sekolah MAN 11 Lebak Bulus rnemberikan izin dan membantu penulis dalam melakukan penelitian. µak lupa ucapan terima kasih ini penulis sampaikan kepada orang-orang lis diantaranya: I. Ibu Ke (Almarhumah) dan Bapak Castam (Almarhum) tercinta, yang telah mencw mn segenap kasih sayangnya serta segala bentuk pengorbanannya yang tidak d: i dibayar dengan apapun juga. 2. K.ak Dz dorong: 3. Bapak l i Kak Carwan, Kak Carkim, dan Kak Tarsono yang selalu memberikan Ian doa kepada penulis. セM Sofyan Sumhudi, S.H. dan Bapak Drs. H. Nawar Ilta sebagai Bapak Angkat lnulis yang telah memberikan dorongan dan dukungan baik berupa moril d: hateril kepada penulis. 4. Kak Uj :, Kak Ulil Albab, Kak Wawan, Kak Anton, Kak Nandang, Kak Anikma J(ak Ayu Febrian, dan semua sahabat-sahabat penulis serta semua pihak iturut memberikan dorongan, dukungan dan doa kepada penulis. ケセ@ Pem hanya mampu berdoa, semoga amal baik clan bantuan mereka mendapat p 1la yang berlipat ganda dari Allah swt. Penulis juga berdoa semoga karya tulis i lermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca mnumnya. Amin ya robbal 'a lin. Jakarta, 15 Desember 2006 M. 24 Dzul Qoidah 1427 H. Penulis DAFTARISI i KATA PJi jANTAR. . . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR [. iv DAFTAR ,BEL . vi BABI P DAHULUAN A 'emilihan Pokok Masalah . . B 'embatasan dan Perumusan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4 C lfetode Pernbahasan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4 D istematika Penyusunan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6 BAB II K [AN TEORI A fetode Ceramah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 Pengertian Metode Cerarnah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 Kelebihan Metode Ceramah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9 KeleMahan Metode Ceramah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9 B. letode Diskusi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . I 0 Pengertian Metode Diskusi. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . I 0 Kelebihan Metode Diskusi. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12 Kelernahan Metode Diskusi. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12 C. :lajaran Aqidah Akhlak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . I 3 Pengertian Pelajaran Aqidah Akhlak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13 Tujuan Pelajaran Aqidah Akhlak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15 Ruang Lingkup Pelajaran Aqidah Akhlak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17 BAB III]\ ronOLOGI PENELITIAN P rujuan dan Manfaat Penelitian . 19 B "empat dan Waktu Penelitian . 19 C 'opulasi dan Sampel . 20 D 'eknik Pengumpulan Data . 21 E :eknik Analisa Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22 BAB IV H A lambaran Umum Madrasah Aliyah Negeri 11 Lebak Bulus . 24 B セ・ウォイゥー@ C BABV Pl i^j|NfGヲセ@ iJL PENELITIAN Data . 29 .nalisa dan Interpretasi Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29 UTUP A ,esimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54 B. aran-saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54 l LAMPIRA S'I'.t\J(J\ ., . . ,, . . . . ,., . , . . . , . セᄋ@ LAMPIRAN 56 DAFTAR TABEL Ha la man I. Skala F entase . 23 2. Keadaa ).lru . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. Keadaa iswa . 26 4. Struktu :ganisasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28 5. Siswa r yenangi pelajaran aqidah akhlak. 29 6. Penyeb iiswa menyenangi pelajaran aqidah akhlak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30 7. Metode i1gajaran yang sering digunakan guru dalam pengajaran Aqidah uak ············································································· 31 8. Suasam akhlak 25 < 9. Suasanz dengan 10. Siswa d ketika p 11. Siswa h guru de1 12. Guru mt aqidah a 13. Guruaq disampa !las . berjalan dengan tenang ketika guru mengajar . aqidah gan metode ceraniah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31 las tetap terkendali ketika guru mengajar aqidah akhlak lode diskusi. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 2 セ@ menangkap dengru1jelas apa yang disampaikan oleh guru Jaran aqidah akhlak disampaikan dengan metode eeramah . . . . . . . . 33 \ berperan aktifketika pelajaran aqidah akhlak disampaikan bmetode diskusi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34 1erikan dorongan untuk belajar kepada siswa ketika pelajaran ak disampaikan dengan metode ceramah . 35 ti akhlak menggunakan metode ceramah ketika materi yang 11 cukup banyak . 36 14. Siswa pelajm 15. Siswa akhlak 16 . .Jawah ketika 17. Pertan. aqidah 18. Siswa hdengarkan pendapat temannya dengan baik ketika aqidah akhlak disampaikan dengan metode diskusi . 37 セイゥ@ kesempatan untuk bertanya ketika pelajaran aqidah セ。ューゥォョ@ guru dengan metode ceramah . 38 \tau pendapat peserta diskusi dapat diterima secara logis ajaran aqidah akhlak disampaikan dengan metode diskusi . 39 nsiswa dijawab cukup jelas oleh guru ketika pdajaran hlak disampaikan dengan metode ceramah . 40 !at menyimpulkan dengan baik hasil diskusi pada mata セアゥ、。ィ@ akhlak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41 pelajar 19. Siswa menya 20. Siswa metodt 21. Siswa : metod( 22. Penyet menya: 23. Penye!: menya1 24. Penyet dismnp /at menyimpulkan isi ceramah dengan baik setelah guru セゥォ。ョ@ pelajaran aqidah akhlak dengan metode cermnah . 42 rasa senang apabila guru mengajar aqidah akhlak dengan セ。ュィ@ . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 43 [asa senang apabila guru mengajar aqidah akhlak dengan skusi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44 'siswa senang belajar aqidah akhlak bila guru aikannya dengan metode ceramah . 45 siswa senang be lajar aqidah akhlak bila guru セゥォ。ョケ@ dengan metode diskusi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46 'siswa tidak senang ketika pelajaran aqidah akhlak fill guru dengan metode ceramah . 4 7 siswa tidak senang ketika pelajaran aqidah akhlak 25. Penyel disam1 26. Prestm disam1 27. セ。ョ@ guru dengan metode diskusi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48 swa semakin meningkat ketika pelajaran aqidah akhlak :an guru dengan metode ceranmh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49 pイ・ウエ。セ@ swa semakin meningkat ketika pelajaran aqidah akhlak disamI an guru dengan metode diskusi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50 28. Metod danme 29. Prestas diskusi }ngajaran yang lebih disukai diantara metode ceramah 'e diskusi dalam kegiatan belajar mengajar aqjdah akhlak . 50 1idah akhlak siswa dengan adanya metode ceramah dan ·················································································· 52 BABI PENDAHULUAN A. Pemi m Pokok Masalah K irhasilan seorang guru dalam menyampaikan suatu materi pelajaran, tidak hanya d lgaru.11i oleh kemampuannya dalam menguasai materi yang akan disampail ; Akan tetapi ada faktor-faktor lain yang harus dikuasainya sehingga ia mampu 1 tyampaikan materi secara profesional dan efektif. Menurut Zakiyah Daradjat · pada dasarnya ada tiga kompetensi yang harus dimiliki oleh guru yaitu kompeten rnpribadian, kompetensi penguasaan atas bahan, dan kompetensi dalam cara-cara ngajar. " 1 K( a kompetensi tersebut harus berkembang secara selaras dan tumbuh terbina d m kepribadian guru. Sehingga diharapkan dengan memiliki tiga kompeten Jasar tersebut seorang guru dapat mengerahkan segala kemampuan dan ketorampi nya dalan1 mengajar secara profesional dim efektif. M1 enai kompetensi dalam cara-cara mengajar, seorang guru dituntut untuk mampu n 1canakan atau mampu menyususun setiap program satuan pelajaran, mempergt can dan mengembangkan media pendidikan serta mampu memilih metode ya bervariatif dan efektif. Ke suatu pen 1 Z< Cet. Ke-I, h. atan seorang guru dalam memilih metode pengajaran yang efektif dalam lajaran akan dapat menghasilkan ー・ュ「ャセェ。イョ@ yang efektif yaitu lh Daradjat, Metodi Khusus Pengajaran Agama Islam, (Jakarta: Bumi Aksara, I 995), tercapain tujuan pembelajaran yang diinginkan. Sebaliknya ketidaktepatan seorang guru dala nemilih metode pengajaran yang efektif dalarn suatu pembelajaran, maka akan dap: aenimbulkan kegagalan dalan1 mencapai pembelajaran yang efektif yaitu tidak ten iinya tujuan pembelajaran yang diinginkan. Hal ini sesuai dengan apa yang diu iapkan o!eh Sukadi bahwa "proses pembelajaran yang tidak mencapai sasaran, c lt dikatakan sebagai pembelajaran yang tidak efektif."2 D u pemilihan metode pengajaran ada beberapa faktor yang hams jadi dasar per bangan yaitu: berpedoman pada tujuan, perbedaan individual anak didik, kemarnpt ·gum, sifat bahan pelajaran, situasi kelas, kekngkapan fasilitas dan kelebihan :rta kelemahan metode pengajaran. 3 Sehingga dengan memperhatikan beberapa セエッイ@ tepat unt1 digunakan ketika akan menyarnpaikan suatu materi pelajanm kepada muridnya nungkin ia akan menggunakan satu metode saja atau mungkin menggurn セ@ D metode p pertimbangan tersebut gum dapat menentukan metode mana yang kombinasi d!lli beberapa metode pengajaran. m skripsi ini penulis ingin membandingkan penggunaan dua buah セ。ェイョ@ yaitu metode ceramah dan metode diskusi dalarn pengajaran bidang stl aqidah akhlak. Metode cer!llnah adalah suatu metode yang digunakan untuk me1 mpaikan keterangan atau infonnasi tentang suatu pokok persoalan atau mas al ah ara lisan. Dengan metode cer!llnah, guru akan mudah mengawasi 's Ji, Guru Powe1ful Guru Masa Depan, (Bandung: Kolbu, 2006), Cet. Ke-I, h. I 0 'S: ,1] Bahri Djamarah, Guru Dan Anak Didik Dalam lnteraksi Edukatif, (Jakarta: PT. Rineka Cipt )00), Cet. Ke-I, h. 191-193 ketertibru iswa dalam mendengarkan pelajaran, disebabkan mereka melakukan kegiatan ng sama. Akan tetapi dengan metode tersebut gum sulit mengontrol sejauhm pengetahuan siswa terhadap pelajaran yang telah disampaikan. S1 ngkan metode diskusi adalah suatu metode pengajaran melalui sarana bertukar iran untuk menghadapi persoalan yang dihadapi. Dal am diskusi proses interaksi jadi antara dua individu atau lebih yang terlibat. Saling menukar pengalmr informasi dalam memecahkan masalah. Akan tetapi dalam diskusi biasanya :nya dikuasai oleh siswa yang suka berbicara. Disan1ping itu, ada kemungk 11 penyimpangan dalam pembicaraan sehingga membutuhkm1 waktu yang panjang. D :an memperhatikan kelebihan dan kelemahfil1 metode ceramah dan metode d usi diatas, penulis tertarik untuk mengetahui mmmkah dim1tara kedua metode t ebut yang lebih efektif untuk dipergunakan dalan1 pengajaran aqidah akhlak tel :lap siswa madrasah aliyah. Dalam diskusi penulis bersama teman-teman pada saat rkuliahan bidang studi metodologi pengajaran agama Islam disimpulkan bahwa m de diskusi lebih efektif dibandingkan dengru1 metode cermnah dalam pengajara セアゥ、。Q@ karena sii akhlak pada siswa madrasah aliyah, pertimbang=ya adalah aliyah telah dapat berfikir dewasa da11 kritis dalam menyikapi berbagai masalalal: AJ tetapi bagi kekuasaan melaui media komunikasi dan lain sebagainya. 2.3 Definisi Relasi Kerja Relasi adalah kata yang diartikan sebagai hubungan sedangkan kerja dalam kamus besar bahasa Indonesia didefinisikan sebagai sesuatu yang dilakukan untuk mencari nafkah atau mata pencaharian. Jadi relasi kerja adalah hubungan yang terjalin antara individu maupun kelompok dengan individuindividu yang lain dalam melakukan sesuatu hal yang dilakukan untuk mencari nafkah. Relasi kerja identik dengan pekerja yang melakukan interaksi dengan Digital Digital Repository Repository Universitas Universitas Jember Jember 12 pekerja-pekerja lain di dalam wilayah kerja dan membentuk suatu ikatan emosional antar sesamanya dan memiliki satu tujuan yang sama yaitu ingin mencapai kesejahteraan. Di dalam perusahaan ataupun di dalam perkebunan pekerja atau karyawan diklasifikasikan berdasarkan jabatan sesuai dengan pekerjaannya masing-masing, mulai dari karyawan tetap, lepas dan kontrak. Beberapa jenis karyawan tersebut berbaur menjadi satu kesatuan di dalam wilayah kerja dan melakukan interaksi di setiap hari kerjanya dan saling menunjukkan loyalitas dan etos kerja kepada pihak perusahaan ataupun perkebunan. Relasi kerja dibangun atas kesadaran diri dan kebutuhan masing-masing individu. Dalam perkebunan relasi kerja awalnya terbangun antar sesama divisi kerja dan biasanya dijalin antar sesama jabatan. Contohnya, relasi kerja karyawan dimulai dari interaksi yang dilakukan pada penempatan divisi kerja seperti relasi yang terbentuk antar sesama pekerja petik cengkih, pekerja petik kopi ataupun pekerja penyadap getah karet. Untuk perkembangannya akan berurutan ke atas sampai relasi kerja yang terbangun antara karyawan dengan pimpinan divisi atau mandor sehingga di dalam setiap divisi kerja akan tercipta relasi kerja yang berlevel mikro, dan begitu seterusnya sehingga relasi kerja terbentuk dalam cakupan makro atau di seluruh divisi kerja di dalam perkebunan. Relasi kerja merupakan relasi kuasa yang sengaja dibangun oleh pihak perkebunan atau pemegang faktor produksi untuk mengatur dan mengontrol sistem kerja. Sistem kerja yang dimaksud adalah semua aturan yang dibentuk dan dibangun sedemikian rupa oleh pihak perkebunan guna membatasi ruang gerak para karyawan dan imbasnya adalah kepatuhan dan rasa takut. Tujuan inilah yang hendak dicapai dalam relasi kuasa dimana hubungan yang terjalin antar anggota di dalam wilayah kerja mempengaruhi satu sama lain dan mayoritas dari dampak yang dihasilkan adalah berkuasanya pemimpin dan terkuasanya karyawan. Digital Digital Repository Repository Universitas Universitas Jember Jember 13 2.4 Kebijakan Perkebunan Sebagai Produksi Kekuasaan Apabila membicarakan tentang produksi kekuasaan di dalam wilayah perkebunan maka kekuasaan akan terlihat dari kebijakan yang diambil. Kebijakan sendiri memiliki pengertian sebagai rangkaian konsep dan asas yang menjadi garis besar dan dasar rencana dalam pelaksanaan suatu pekerjaan, kepemimpinan, dan cara bertindak (tata pemerintahan, organisasi, dan lain sebagainya) atau dapat juga didefinisikan sebagai pernyataan cita-cita, tujuan, prinsip, atau maksud sebagai garis pedoman untuk manajemen dalam usaha mencapai sasaran. Untuk mengetahi lebih jauh tentang produk dari kekuasaan di dalam perkebunan yang dihasilkan oleh berbagai macam kebijakan, patut diketahui beberapa macam kebijakan yang membawa dampak negatif dan positif produksi dari kekuasaan itu sendiri. Kebijakan-kebijakan tersebut diantaranya: 2.4.1 ฀abour Market Flexibility Labour market flexibility atau dalam bahasa Indonesia dapat kita sebut sebagai pasar kerja fleksibel merupakan salah satu kebijakan yang tercipta untuk mengatur urusan ketatatenagakerjaan dalam suatu perusahaan. Sedangkan definisi umum dari labour market flexibility atau pasar kerja fleksibel itu sendiri adalah kebjakan yang memberikan keleluasaan merekrut dan memecat buruh sesuai dengan situasi usaha untuk menghindarkan kerugian. Labour market flexibility atau bisa kita singkat dengan LMF merupakan suatu inovasi kebijakan yang diambil bukan hanya oleh Negara melainkan oleh dunia dengan tujuan meluweskan pengaturan tatatenaga kerja yang harus dihadapi oleh suatu perusahaan atau dengan kata lain memudahkan dalam mengatur tenaga kerja ataupun buruh di dalam suatu lembaga kerja. Kebijakan LMF sendiri terbentuk untuk dijadikan sebagai suatu strategi baru untuk menekan pengeluaran perusahaan dan memaksimalkan keuntungan Digital Digital Repository Repository Universitas Universitas Jember Jember 14 dari hasil produksi yang didapat dengan memanfaatkan peraturan tenaga kerja kontrak. Pengaturan yang dimaksud adalah mengatur keluar masuknya tenaga kerja kontrak disesuaikan dengan peraturan yang dibentuk oleh perusahaan itu sendiri. Fleksibilitas dalam pasar kerja inilah yang memberikan keleluasaan untuk perusahaan menerapkan sebuah aturan tenaga kerja yang berlaku tidak untuk buruh tetap melainkan untuk karyawan kontrak. Terdapat 4 dimensi fleksibilitas yakni: 1. Perlindungan kesempatan kerja 2. Fleksibilitas upah : pembatasan variasi tingkat upah melalui berbagai institusi dan regulasi termasuk upah minimum, aktivitas serikat buruh dan negosiasi upah 3. Fleksibilitas internal atau fungsional yang merupakan kemampuan perusahaan untuk mengatur kembali proses produksi dan penggunaan tenaga kerja demi produktivitas dan efisiensi yang mencakup fleksibilitas numerikal dan fungsional. 4. Fleksibilitas di sisi permintaan dari pekerja dalam keleluasaan waktu kerja dan mobilitas antar pekerjaan Mengapa membahas kebijakan LMF, alasannya adalah karena kebijakan ini adalah kebijakan yang merupakan awal dari adanya produksi kekuasaan yang akhirnya berdampak pada relasi kerja karyawan perkebunan. Kebijakan ini erat kaitannya dengan strategi karena strategi ada untuk menciptakan suatu kebijakan yang tepat sasaran. Tujuan dan fungsi dari adanya kebijakan maupun strategi adalah yang utama untuk memberikan kesejahteraan dan keadilan sosial bagi orang-orang yang diberikan kebijakan. Akan tetapi terkadang keberadaan strategi dan kebijakan tidak sesuai dengan fungsi utamanya bahkan melenceng begitu jauh. Seperti yang dikatakan Haryanto (2011) bahwa muara berbagai kebijakan dan strategi adalah meningkatnya indeks ketimpangan sosial ekonomi di masyarakat. Digital Digital Repository Repository Universitas Universitas Jember Jember 15 Ketimpangan seperti ini selanjutnya menimbulkan dampak saring (filtering effect) yang menghambat peluang kaum miskin dalam memperoleh berbagai pelayanan dan buah pembangunan. Melencengnya kebijakan yang diambil adalah salah satu hasil dari produksi kekuasaan yang memberikan dampak negatif kepada para karyawan sebagai penggerak roda produksi di dalam perkebunan. Apabila ada salah satu produksi kekuasaan yang tidak tepat sasaran dan imbasnya langsung kepada para karyawan akan menimbulkan suatu bentuk kritik dan perlawanan yang tidak langsung dilakukan oleh para karyawan melainkan mereka akan membendungnya dalam sikap-sikap individu yang tidak taat pada aturan atau sikap anti kekuasaan. 2.4.2 Outsourcing/ Kontrak Kerja Di dalam wilayah kerja sendiri akan banyak kita temukan sistem kerja yang ada khususnya sistem kerja yang berhubungan dengan ketengakerjaan. Salah satunya adalah sistem kerja outsourcing, sistem kerja ini dapat didefinisikan sebagai sebuah sebuah upaya mengalihkan pekerjaan atau jasa ke pihak ketiga. Tujuan utama outsourcing pada dasarnya adalah untuk: ฀ menekan biaya ฀ berfokus pada kompetensi pokok ฀ melengkapi fungsi yang tak dimiliki ฀ melakukan usaha secara lebih efisien dan efektif ฀ meningkatkan fleksibilitas sesuai dengan perubahan situasi usaha ฀ mengontrol anggaran secara lebih ketat dengan biaya yang sudah diperkirakan ฀ menekan biaya investasi untuk infrastruktur internal Sebenarnya Praktek PKWT dan outsourcing merupakan wujud dari kebijakan Pasar Kerja Fleksibel yang dimintakan kepada pemerintah Indonesia Digital Digital Repository Repository Universitas Universitas Jember Jember 1฀ oleh IMF dan World Bank sebagai syarat pemberian bantuan untuk menangani krisis ekonomi 1997. Kebijakan Pasar Kerja Fleksibel merupakan salah satu konsep kunci dari kebijakan perbaikan iklim investasi yang juga disyaratkan oleh IMF dan dicantumkan dalam Letter of Intent atau nota kesepakatan ke-21 antara Indonesia dan IMF butir 37 dan 42. Kesepakatan dengan IMF tersebut menjadi acuan bagi penyusunan kebijakan dan peraturan perbaikan iklim investasi dan fleksibilitas tenagakerja. Kontrak kerja merupakan kesepakatan antara kedua belah pihak dimana di dalam dunia kerja diwakili oleh pihak pertama pekerja dan pihak kedua adalah pihak perusahaan. Keduanya saling membuat suatu kesepakatan akan sistem kerja yang akan dijalani ketika pekerja telah masuk di dalam perusahaan, pihak perusahaan memiliki kekuasaan dalam menentukan kebijakan seperti apa yang akan dibuat sehingga pihak pekerja haruslah mengikuti kebijakan tersebut. Meskipun kontrak tersenyum dan seluruh teman-teman taklim di Al-Muslimun dan Nurrahman terima kasih atas dukungannya. 12. Pak Seno, Pak Jono dan Bu Nik yang mempunyai andil dalam membimbing saya. 13. Ucapan terimakasih kepada R.Novi Eka Vitriyana, seseorang yang akan menjadi istri yang saleh yang membantu dakwa penulis, terimakasih atas segala bantuan dan perhatiannya. 14. Semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu-persatu. Semoga Allah SWT selalu memberikan Hidayah dan Rahmat kepada semua pihak yang telah membantu dengan ikhlas sehingga skripsi ini dapat terselesaikan. Penulis sadar akan keterbatasan dan kurang sempurnanya penulisan skripsi ini, oleh karena itu segala saran dan kritik yang bersifat membangun akan sangat penulis harapkan. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan memberikan tambahan pengetahuan bagi yang membacanya. Jember, 23 Mei 2008 Penulis x DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL . i HALAMAN PERNYATAAN. ii HALAMAN PENGESAHAN. iii HALAMAN PERSETUJUAN . iv HALAMAN PERSEMBAHAN . v HALAMAN MOTTO . vi ABSTRACT . vii ABSTRAK . viii KATA PENGANTAR. ix DAFTAR ISI. xi DAFTAR TABEL . xiii DAFTAR GAMBAR. xiv DAFTAR LAMPIRAN . xv I. PENDAHULUAN . 1 1.1 Latar Belakang Masalah. 1 1.2 Perumusan Masalah . 7 1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian . 7 1.3.1 Tujuan Penelitian . 7 1.3.2 Manfaat Penelitian . 7 II. TINJAUAN PUSTAKA. 8 2.1 Landasan Teori. 8 2.1.1 Pengertian Pendapatan Domestik. 8 a. Teori Keynes . 9 b. Teori Pertumbuhan Ekonomi. 10 2.1.2 Hubungan Investasi dengan Pendapatan Domestik Bruto . 11 a. Pengertian Investasi. 11 xi b. Teori Harrod dan Domar. 11 c. Teori Keynes . 13 2.1.3 Teori Tingkat Suku Bunga. 14 a. Sintesis Klasik dan Keynesian. 14 b. Teori Mark dan Hull. 15 c. Teori Hick . . 16 2.1.4 Hubungan Nilai Tukar Terhadap Produk Domestik Bruto. 17 a. Teori Pertukaran Kurs . . 17 b. Teori Messe dan Regolf . 19 2.2 Hasil Penelitian Sebelumnya . . 20 2.3 Kerangka Berpikir. 22 2.4 Hipotesis 23 III. METODE PENELITIAN. 24 3.1 Rancangan Penelitian. 24 3.1.1 Jenis Penelitian. 24 3.1.2 Unit Analisis. 24 3.2 Jenis dan sumber Data. 24 3.2.1 Metode Penelitian. 24 3.3 Metode Analisis Data . 25 3.3.1 Analisis Regresi Linier Berganda. 25 3.3.2 Uji t . 26 3.3.3 Uji F . 27 3.3.4 Koefisien Determinasi Berganda . 28 3.4 Uji Ekonometrika . . 28 3.4.1 Uji Multikolinearitas . 28 3.4.2 Uji Autokorelasi 29 3.4.3 Uji Heterokedastisitas 29 3.5 Definisi Operasional 30 xii IV. HASIL DAN PEMBAHASAN. 31 4.1 Gambaran Umum Pendapatan Domestik di Indonesia. 31 4.1.1 Investasi . . 33 4.1.1 Suku Bunga Sertifikat Bank Indonesia. 40 4.1.2 Kurs Dollar Amerika Serikat . 43 4.2 Analisis Data. . 47 4.2.1 Analisis Regresi Linier Berganda. 47 4.2.2 Uji Statistik. 48 4.2.3 Uji Ekonometrika. 48 4.3 Pembahasan . 49 V. KESIMPULAN DAN SARAN. 59 5.1 Kesimpulan. 60 5.2 Saran . 60 DAFTAR PUSTAKA. 61 LAMPIRAN. 65 xiii DAFTAR TABEL Halaman 4.1 Perkembangan Investasi di Indonesia. 4.2 Hasil Uji Multikolinieritas . 50 xiv 34 DAFTAR GAMBAR Halaman 1.1 Pertumbuhan Ekonomi Indonesia . 3 1.2 Total Investasi Indonesia. . 5 2.1 Pengaruh Pendapatan Terhadap Investasi. 12 2.2 Teori Hick Suku Bunga Terhadap Pendapatan. 15 2.3 Hubungan Kurs dengan Produk Domestik Bruto.19 2.4 Kerangka Berfikir . . 22 4.1 Perkembangan Produk Domestik Bruto di Indonesia. 31 4.2 Perkembangan Investasi di Indonesia. 40 4.3 Perkembangan Tingkat Suku Bunga Sertifikat Bank Indonesia .40 4.4 Perkembangan Nilai Rupiah Terhadap Nilai Dollar Amerika. . 44 4.5 Analisis Data dan Uji Autokorelasi. 51 xv DAFTAR LAMPIRAN Halaman 1 Data Variabel Penelitian. 66 2 Logaritma Natural . 68 3 Hasil Regresi Linier Berganda. 72 xvi

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (81 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

Perbandingan Nilai Ujian Nasional dan Nilai Ujian Sekolah Pada Mata Pelajaran Ekonomi Antara Nilai Siswa di MAN 11 Jakarta dan SMAN 66 Jakarta
1
9
114
Evaluasi pelaksanaan program buku bicara (talking book) di yayasan mitra netra Lebak Bulus Jakarta Selatan
0
8
127
Perbandingan pembeljaaran bahasa Indonesia dengan metode diskusi ceramah terhadap hasil belajar siswa kelas XI SMK Grafika yayasan Lektur Lebak Bulus
0
4
125
Perbedaan prestasi belajar antara metode ceramah dan metode hafalan dalan pembelajaran PAI di SMAI HI Pondok Pinang Jakarta Selatan
2
11
79
Implementasi KBK dalam proses pembelajaran aqidah akhlak di SDI Darunnajah Ulujami
0
10
103
Pemahaman konsep bioteknologi siswa : sebuah penelitian eksperimen tentang pengaruh metode pembelajaran ceramah diskusi dan discoveri di smu darusalam ciputat
0
5
189
Hubungan pendidikan aqidah akhlak dengan perilaku siswa di Madrasah Tsanawiyah (MTs) As-Sa’adah Jakarta Timur
0
8
95
Analisis citra produk saur-sayuran di Carrefour Lebak Bulus
0
10
92
Peran lembar kerja siswa (LKS) dalam pembelajaran pendidikan Agama Islam: studi kasus di SMP AI-Hidayah Lebak Bulus Jakarta Selatan
0
6
72
Analisis kesalahan penggunaan kata baku dalam pembelajaran menulis laporan perjalanan siswa kelas VIII di SMP Al-Hidayah Lebak Bulus Jakarta
0
3
117
Pengaruh pendidikan aqidah akhlak terhadap perilaku siswa kelas II di MI Al –Hikmah Mampang Jakarta Selatan.
0
44
78
Peran kepala sekolah sebagai supervisor dalam meningkatkan disiplin kerja guru pada SMK Al-Hidayah Lestari Lebak Bulus Jakarta Selatan
1
6
67
Perbandingan metode peta konsep dengan metode ceramah terhadap hasil belajar sistem koloid di Madrasah Aliyah Negeri 4 Jakarta
0
3
96
Efektifitas metode bercerita pada proses pembelajaran bidang studi aqidah akhlak di MTSN 13 Ulujami Jakarta Selatan
0
28
77
Perbandingan pengunaan metode ceramah dan diskusi dalam memahami pelajarn aqidah akhlak di MAN 11 Lebak Bulus Jakarta selatan
1
9
81
Show more