Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia

 5  32  131  2017-06-19 07:58:19 Laporkan dokumen yang dilanggar
Lampiran 1 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 Kode Perusahaan BALI IBST INDY SUPR TBIG TOWR TRUB CMNP JSMR META LAPD PGAS RAJA BTEL EXCL FREN INVS ISAT TLKM APOL ASSA BBRM BIRD BLTA BULL LRNA CASS CMPP CPGT GIAA HITS IATA INDX KARW LEAD MBSS MIRA NELY PTIS RIGS SAFE SDMU SMDR TAXI TMAS TPMA Return On Asset (ROA) Periode 2011-2014 ROA 2011 2012 2013 4.733082 5.156133 6.574904 4.721999 7.156007 3.313178 -11.489999 11.034251 6.153489 -1.518459 0.549009 19.751168 2.782086 -6.408679 9.079376 -19.519640 14.714742 1.787352 1.501155 -48.431877 0.693848 2.374171 13.145386 59.858468 -43.788835 2.830793 20.560387 11.034251 3.690065 4.490097 -14.763211 -5.600549 0.204986 347.483489 3.728318 8.783803 0.955585 18.949713 5.566424 -5.098111 -10.410366 3.016780 2.190656 6.024685 2.662235 15.089354 21.074926 26.635356 0.384205 4.526150 6.477500 2.547915 -29.238317 10.255675 6.204411 2.384914 1.366918 23.419095 -12.122363 -34.675073 7.797467 -10.900363 15.006330 0.882599 16.487532 -23.938535 1.396540 5.006250 11.415763 -64.915443 2.041697 3.148169 23.826972 10.255675 5.509187 4.402014 -0.337291 -4.490021 9.864526 10.136822 5.967748 10.560517 2.456529 13.865219 5.220172 3.614504 18.598045 1.855427 1.335198 4.451567 7.822568 10.630230 13.002283 30.241420 -0.189288 3.131247 7.219984 1.059979 -24.391867 8.413316 4.363696 3.126631 -0.368373 20.487020 5.877395 -28.982547 2.564245 -15.973681 7.148897 -4.890711 15.857633 -37.464414 4.237237 3.346276 14.230130 22.174681 -16.269509 1.332677 27.276744 8.413316 5.693060 0.379188 1.823163 -2.202185 10.917934 -8.590448 4.421503 11.184419 -0.349077 6.777756 4.533096 -1.216399 32.476554 1.689085 1.043227 6.205359 4.239411 6.194652 2014 11.014036 6.020040 -0.107079 -2.946412 6.227189 4.870302 -2.330293 7.759014 3.814847 3.735653 3.735653 12.029152 6.811197 -37.837226 -1.398701 -7.765231 4.610649 -3.488926 15.221264 1.103224 1.712911 0.022548 10.316124 -5.736594 -7.787930 0.548426 24.852136 7.759014 -36.332814 -11.996033 1.166632 -1.757243 26.129943 -5.640170 7.623654 6.149810 -8.704212 5.276161 -8.088248 -0.645649 40.242044 2.369292 3.410044 3.928096 12.492632 8.818497 103 Universitas Sumatera Utara 47 48 49 50 TRAM WEHA WINS ZBRA 5.582907 1.701592 7.021534 -16.476611 -9.137899 1.536804 7.084916 -18.469377 1.209958 0.343349 8.711275 -20.010090 -11.848261 0.735793 6.072030 -24.561978 104 Universitas Sumatera Utara Lampiran 2 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 Kode Perusahaan BALI IBST INDY SUPR TBIG TOWR TRUB CMNP JSMR META LAPD PGAS RAJA BTEL EXCL FREN INVS ISAT TLKM APOL ASSA BBRM BIRD BLTA BULL LRNA CASS CMPP CPGT GIAA HITS IATA INDX KARW LEAD MBSS MIRA NELY PTIS RIGS SAFE SDMU SMDR TAXI TMAS TPMA Current Ratio (CR) Periode 2011-2014 Current Ratio 2011 2012 2013 58.971564 89.792067 163.732629 243.300209 136.392464 99.166241 198.000282 611.819433 106.053846 314.961479 0.015275 549.921536 36.443488 32.084989 38.807914 25.632994 234.663434 55.048066 95.804227 25.555738 38.189906 383.248557 54.163071 28.255604 129.285172 22.000112 217.165799 611.819433 79.929797 115.631795 52.669878 117.493213 396.053333 48.294574 61.077325 68.023450 246.961636 139.470112 199.656408 137.095228 5.801373 425.698030 105.854770 49.022844 55.449794 90.244338 37.802230 52.240113 130.908333 123.251177 105.463530 120.357455 188.189988 911.796849 68.155915 180.041736 36.074415 419.634137 135.381558 26.754888 41.864836 28.143500 256.823045 75.426632 116.036836 30.188542 109.825151 30.531068 51.946668 92.027717 106.293539 22.023600 173.948014 911.796849 57.826534 84.402048 66.035894 85.688827 164.413519 10.825163 32.133559 86.021057 122.444722 307.037541 129.108970 184.662118 1.939758 113.472401 102.745583 145.532451 50.812758 70.572187 28.182216 542.237513 218.580634 243.671866 66.106527 91.514815 125.699441 382.288459 76.147019 746.058053 17.369460 201.008129 100.687807 8.947139 73.686548 36.362069 140.405009 53.125721 116.309737 20.962844 48.937239 62.444955 33.653481 51.337990 185.693146 24.192608 153.127299 382.288459 30.306174 83.254555 89.920204 53.349841 419.990715 2.709457 56.737039 215.926649 100.570479 230.670242 62.754378 162.004642 0.898885 84.107848 105.409923 103.776423 51.840447 51.798430 2014 33.404901 278.992422 209.564754 40.430429 34.548123 129.777632 78.541552 396.000524 84.429448 339.450228 339.450228 170.620457 92.042502 2.513241 86.436613 31.020257 195.097253 40.626751 106.216573 14.540697 40.111019 118.826965 84.792214 38.491157 105.440767 60.673955 166.954375 396.000524 22.919831 66.470228 136.474656 200.749954 2201.678993 6.736732 62.028757 245.210144 232.338901 181.696150 60.038328 209.054743 0.444114 81.080145 110.556125 131.074104 49.489622 41.286226 105 Universitas Sumatera Utara 47 48 49 50 TRAM WEHA WINS ZBRA 176.323854 40.404481 106.402051 27.874512 37.821245 116.605603 124.438045 29.138562 45.016868 106.079124 125.490500 24.025918 53.842463 111.505398 123.306327 102.433653 106 Universitas Sumatera Utara Lampiran 3 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 Kode Perusahaan BALI IBST INDY SUPR TBIG TOWR TRUB CMNP JSMR META LAPD PGAS RAJA BTEL EXCL FREN INVS ISAT TLKM APOL ASSA BBRM BIRD BLTA BULL LRNA CASS CMPP CPGT GIAA HITS IATA INDX KARW LEAD MBSS MIRA NELY PTIS RIGS SAFE SDMU SMDR TAXI TMAS TPMA Fixed Asset Ratio (FAR) Periode 2011-2014 Fixed Asset Ratio 2011 2012 2013 88.116031 87.994928 65.231924 66.087491 82.758249 89.469722 26.116725 77.076341 81.351642 80.908373 97.031770 55.913939 82.301913 92.234950 89.133250 93.538609 61.097400 87.389021 79.371980 81.895800 91.504177 41.783838 81.856291 80.554336 62.610693 95.056587 47.338509 77.076341 88.394853 62.331458 77.383573 73.989652 85.153039 90.541259 90.979388 86.874005 64.189589 81.123775 70.927927 71.321315 91.510073 59.160012 74.810624 86.593585 81.482978 72.727973 90.788113 78.109115 70.574529 76.385221 83.927140 89.339515 18.102303 69.859400 81.695083 77.229382 91.296712 49.239110 78.931603 91.504489 89.680123 94.051615 55.106047 84.954639 74.882597 79.726014 79.342749 92.255405 81.220178 76.789055 73.116852 94.227479 45.866556 69.859427 87.316543 74.719350 93.438313 60.858602 53.844621 88.955340 91.918806 84.679820 83.771600 68.127593 75.115825 68.935274 96.468634 69.830952 73.603118 69.536591 85.477460 81.440337 91.382188 84.749710 67.217635 78.299817 86.118026 85.743813 16.480000 64.340067 86.792994 65.256115 95.416277 59.191921 78.253894 94.893426 85.490421 87.304724 59.624675 86.850881 74.150261 82.783074 90.760832 88.096204 88.886005 93.105403 78.239464 93.939533 47.306223 64.340067 92.503726 72.268329 81.877564 67.882709 50.902875 96.961654 89.619341 77.239607 86.344507 69.553765 81.997534 73.234529 96.797499 74.589743 72.106056 72.076798 82.394112 87.209687 2014 93.593960 67.846054 63.699063 80.537019 85.693954 84.644197 18.665210 59.500380 88.569973 68.522714 68.522714 70.061678 67.593954 98.029666 79.107682 88.607433 53.905292 83.866849 76.037475 83.975006 91.397358 77.257422 82.967746 90.732063 80.699971 89.683847 45.666630 59.500399 88.258813 73.861237 78.844256 74.908795 39.865046 92.057398 91.297395 72.877126 64.411786 78.265956 85.986970 74.929355 97.911251 76.889657 70.572514 77.668075 81.272977 89.679327 107 Universitas Sumatera Utara 47 48 49 50 TRAM WEHA WINS ZBRA 78.607288 84.146768 83.301510 83.609885 79.572715 85.985375 82.915148 80.740898 78.897007 85.722294 79.827105 78.769076 77.634582 83.857803 83.404186 74.613831 108 Universitas Sumatera Utara Lampiran 4 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 Kode Perusahaan BALI IBST INDY SUPR TBIG TOWR TRUB CMNP JSMR META LAPD PGAS RAJA BTEL EXCL FREN INVS ISAT TLKM APOL ASSA BBRM BIRD BLTA BULL LRNA CASS CMPP CPGT GIAA HITS IATA INDX KARW LEAD MBSS MIRA NELY PTIS RIGS SAFE SDMU SMDR TAXI TMAS TPMA Growth Opportunity Periode 2011-2014 Growth Opportunity 2011 2012 2013 12.743208 480.795179 59.299802 58.134227 32.913805 15.610250 -38.016260 11.203918 13.085627 -3.870431 -5.866241 -3.462368 -5.090073 -1.131573 14.382344 174.256213 131.180006 -1.222829 2.540273 -22.517944 -96.916530 257.222991 26.636765 -38.533107 -24.423827 4.517725 80.707270 11.203918 23.462262 31.786501 -15.936356 0.937627 190.946382 -82.113567 96.543124 40.942474 -94.772580 23.329773 8.447140 -8.117278 -30.165966 38.015220 14.213241 51.732118 -22.358614 28.393144 66.057364 35.616019 24.346831 36.471009 108.096720 58.624423 -29.910915 17.523757 15.497370 10.047026 -2.430532 22.002150 51.446889 -25.879414 13.747068 16.616231 32.593651 5.851284 8.068585 -29.480610 48.334940 35.127813 30.486838 -31.507306 50.500717 -4.491308 8.403351 17.523757 19.618615 35.197571 97.249661 22.030061 50.498465 4068.427845 58.407667 19.214852 -0.166864 41.684711 29.771294 100.583678 -31.343481 40.337612 5.120483 78.429394 53.416537 29.559856 45.174763 33.543894 25.214702 62.567694 30.743728 14.292883 -2.532160 27.242998 14.595053 27.731925 -11.976710 41.660288 18.529669 0.836317 13.599845 10.646489 33.464524 -1.275091 14.889242 -14.310429 2.998723 48.902357 29.869610 -7.446882 -2.803805 5.144291 15.292667 27.242998 -0.375795 48.847527 -32.939011 81.542880 -2.053698 22.754035 101.487653 29.617675 21.435996 0.743970 -3.032756 19.590788 -65.348322 33.386874 16.334809 19.870674 8.909435 64.571160 2014 22.844180 33.546642 0.216507 104.325139 17.708391 10.952328 -7.548349 10.764879 12.308963 57.967337 300.501746 44.380765 4.373483 -16.866249 58.168428 11.925710 10.576446 -2.322137 10.116373 -27.909305 15.425084 8.914836 43.089238 -13.769093 -18.410639 49.725871 18.423206 10.764879 -46.808404 6.397955 -14.643168 19.149180 24.254162 -0.995919 12.676732 1.018011 4.820399 1.773906 -10.804752 -10.112402 -22.507815 9.374747 -2.160129 40.908968 -2.611171 5.183595 109 Universitas Sumatera Utara 47 48 49 50 TRAM WEHA WINS ZBRA 18.809561 14.052435 14.549094 -8.921365 25.107997 46.928686 37.405393 -16.849073 20.635533 33.530711 58.073781 -15.836960 -9.325557 -7.410525 -87.964754 -7.574726 110 Universitas Sumatera Utara Lampiran 5 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 Kode Perusahaan BALI IBST INDY SUPR TBIG TOWR TRUB CMNP JSMR META LAPD PGAS RAJA BTEL EXCL FREN INVS ISAT TLKM APOL ASSA BBRM BIRD BLTA BULL LRNA CASS CMPP CPGT GIAA HITS IATA INDX KARW LEAD MBSS MIRA NELY PTIS RIGS SAFE SDMU SMDR TAXI TMAS TPMA Non Debt Tax Shield Periode 2011-2014 Non Debt Tax Shield 2011 2012 2013 0.203955 0.788701 2.797678 26.760537 0.226999 5.612599 4.980712 0.308229 2.289114 53.739694 7.297082 0.622499 3.585511 10.826703 0.014793 8.547589 0.789539 0.012614 -14.422536 7.161334 10.169921 3.533256 8.540229 11.128838 12.335433 9.488354 4.220015 3.689776 9.179166 1.077015 10.797689 4.775309 0.833942 60.016701 3.210818 5.252061 0.166371 7.257588 4.781923 4.751247 11.696167 5.233498 3.833081 9.606208 13.192752 4.583618 0.135612 0.280206 0.375874 1.074318 0.179347 4.282938 2.549170 0.377111 0.455240 0.194154 7.336283 0.501178 0.234818 16.146928 0.014085 7.391355 0.829112 0.014981 12.980273 9.594097 9.208591 5.568738 9.279460 6.335875 3.370336 11.590668 4.675887 0.377111 11.046031 0.143472 0.549490 0.638637 2.796511 4.176782 3.642545 5.883949 4.348674 6.282649 3.746565 1.970027 0.012036 4.728601 0.520337 8.137872 8.146001 4.401177 0.089615 0.133489 0.343204 1.122016 0.121415 5.972611 1.783423 0.444535 0.459234 0.311019 8.284060 0.346753 0.445777 9.943882 0.014010 9.337898 1.259062 0.016430 12.332846 8.788341 11.309841 0.646463 10.013238 7.813106 4.124697 9.753075 4.931409 0.444535 14.473265 0.015380 0.811976 0.326311 3.375436 0.758251 2.876072 6.790496 4.216375 6.344737 5.146401 2.721171 0.034734 5.211703 0.457271 8.783083 9.880306 3.610925 2014 0.390841 0.143717 0.357282 0.913484 0.156036 6.288249 1.840272 0.417394 0.665140 0.202287 0.202287 0.228959 0.430467 14.594453 0.009767 6.728077 0.116296 0.015446 -12.158700 9.670373 11.356988 0.526678 9.005034 7.040952 3.781535 6.643258 0.098207 0.417394 28.526342 0.020598 0.798257 0.362100 3.686679 0.301946 0.520576 6.789506 4.538208 7.509886 6.087045 3.295530 0.044823 5.559368 0.430812 7.923007 8.996954 5.564485 111 Universitas Sumatera Utara 47 48 49 50 TRAM WEHA WINS ZBRA 3.285454 12.292867 0.399701 10.803177 3.527668 9.759857 0.406852 11.470120 4.995915 9.704370 0.518178 13.010468 6.281380 13.724471 5.179146 10.548005 112 Universitas Sumatera Utara Lampiran 6 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 Kode Perusahaan BALI IBST INDY SUPR TBIG TOWR TRUB CMNP JSMR META LAPD PGAS RAJA BTEL EXCL FREN INVS ISAT TLKM APOL ASSA BBRM BIRD BLTA BULL LRNA CASS CMPP CPGT GIAA HITS IATA INDX KARW LEAD MBSS MIRA NELY PTIS RIGS SAFE SDMU SMDR TAXI TMAS TPMA Ukuran Perusahaan Periode 2011-2014 LnTA 2011 2012 2013 12.517590 14.278738 16.719885 14.860918 15.744159 15.963583 15.193577 14.978222 16.880402 14.422637 13.984982 17.248738 13.677564 16.318020 17.254988 16.324832 14.769022 17.770062 11.543008 15.266081 14.167421 13.817248 14.899866 16.565838 14.580289 12.382799 13.505427 14.978222 13.961925 16.706436 14.206790 13.302978 11.512995 9.485925 13.717104 14.845587 12.913419 12.627450 17.914296 13.602081 11.010514 12.195315 15.684164 13.814666 13.815310 17.921260 13.024753 14.583395 16.937789 15.171860 16.476992 16.424953 14.838174 15.139693 17.024480 14.518374 13.960377 17.447606 14.092629 16.018544 17.383795 16.478550 15.051141 17.826927 11.620604 14.916798 14.561724 14.118299 15.165968 16.187395 14.989087 12.336846 13.586116 15.139693 14.141063 17.008003 14.886090 13.502076 11.921778 13.216049 14.177105 15.021345 12.911749 12.975885 18.174900 14.298142 10.634460 12.534196 15.734101 14.393689 14.243296 18.180233 13.397521 14.872656 17.162649 15.657785 16.745061 16.558547 14.812526 15.380621 17.160714 14.763138 13.832808 17.795868 14.262622 16.026872 17.511307 16.579720 15.339807 17.814095 11.759403 14.762359 14.591270 14.516420 15.427329 16.110008 14.960648 12.387010 13.728420 15.380621 14.137298 17.405755 14.486523 14.098397 11.901027 13.421061 14.877663 15.280764 13.105966 12.983297 18.144103 14.477048 9.574636 12.822279 15.885403 14.574932 14.328643 18.678405 2014 13.603267 15.161936 17.164812 16.372327 16.908101 16.662477 14.734042 15.482861 17.276797 15.220356 15.220356 18.163152 14.305427 15.842153 17.969797 16.692385 15.440344 17.790599 11.855770 14.435114 14.734721 14.601816 15.785627 15.961866 14.757177 12.790646 13.897514 15.482861 13.506029 17.467771 14.328193 14.273604 12.118186 13.411052 14.997016 15.290892 13.153044 13.000880 18.029760 14.370438 9.319643 12.911889 15.863565 14.917876 14.302184 18.728943 113 Universitas Sumatera Utara 47 48 49 50 TRAM WEHA WINS ZBRA 14.769267 12.478974 14.684933 10.944647 14.993274 12.863751 15.002699 10.760134 15.180877 13.152912 15.460590 10.587720 15.082983 13.075917 13.343260 10.508950 114 Universitas Sumatera Utara Lampiran 7 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 Debt to Equity Ratio (DER) Periode 2011-2014 DER Kode Perusahaan 2011 2012 2013 BALI IBST INDY SUPR TBIG TOWR TRUB CMNP JSMR META LAPD PGAS RAJA BTEL EXCL FREN INVS ISAT TLKM APOL ASSA BBRM BIRD BLTA BULL LRNA CASS CMPP CPGT GIAA HITS IATA INDX KARW LEAD MBSS MIRA NELY PTIS RIGS SAFE SDMU SMDR TAXI TMAS TPMA 4.106563 1.389878 1.361693 0.683266 1.543318 4.642011 1.976995 0.048032 1.319425 0.827838 0.702590 0.802558 1.457860 1.795559 1.276474 2.761604 0.422379 1.772767 0.689936 -2.510361 6.383919 0.794913 1.950904 -5.098627 0.750446 0.823984 1.206555 0.480323 3.308045 1.386332 2.653990 1.898201 2.284584 -1.248425 1.388949 0.665030 0.379564 0.339725 0.420482 0.427908 -1.780373 0.136996 1.552186 3.823671 3.112233 1.701039 2.042501 0.726724 1.290639 1.256252 2.372475 2.975800 4.672106 0.383509 1.529025 0.926673 0.623195 0.659664 1.285870 4.526563 1.306807 1.876933 0.232002 1.847330 0.662770 -2.032515 1.877395 1.503259 2.698317 -1.933699 1.310670 0.651478 0.558050 0.496857 1.705145 1.258375 6.550701 3.204311 2.308785 -44.711750 1.927721 0.634216 0.321506 0.363930 0.685419 0.674666 -1.495533 0.563160 1.479997 1.595695 3.396215 1.185359 0.647913 0.322608 1.438565 1.752987 3.550081 3.263635 -16.787621 0.609092 1.610325 0.468672 0.437356 0.599858 1.293667 1.110370 1.632499 4.202223 0.474248 2.300776 0.394893 -1.620425 1.633029 1.175342 3.158375 -1.715006 1.521465 0.657788 1.242451 0.470140 1.237541 1.644041 6.533672 3.773996 0.139102 -8.988563 1.105620 0.459282 0.376921 0.338818 0.546444 0.609262 -1.181847 0.823252 1.344320 1.680844 3.968012 1.442030 2014 1.195538 0.263530 1.509967 5.927729 4.333800 2.691198 -9.874058 0.422698 1.788443 0.722802 0.722802 1.097654 1.065984 1.511136 3.563298 3.482318 0.326391 2.751407 0.635936 -1.445410 1.994101 0.691018 0.990379 -1.586574 1.316269 0.237579 1.221945 0.422698 3.100050 2.382539 6.096229 0.890225 0.033789 -6.449481 1.010558 0.386434 0.533552 0.306435 0.572427 0.522468 -1.149389 0.926003 1.132861 2.373916 2.058700 1.173957 115 Universitas Sumatera Utara 47 48 49 50 TRAM WEHA WINS ZBRA 0.712073 2.328739 0.866273 2.061004 1.485420 3.548947 0.910309 3.802712 1.297281 2.280745 0.931793 20.155283 1.716815 1.945291 0.647005 0.452797 116 Universitas Sumatera Utara Lampiran 8 Hasil Uji Eviews Hasil Uji Metode Pooled Least Square Dependent Variable: DER Method: Pooled Least Squares Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Variable Coefficient C 4.554930 ROA -0.012707 CR -0.003485 FAR -0.033498 GO 0.010159 NDTS 0.048482 R-squared 0.645118 Adjusted R-squared 0.635972 F-statistic 70.53216 Prob(F-statistic) 0.000000 Std. Error 1.045616 0.006253 0.000888 0.012665 0.000558 0.025318 t-Statistic 4.356216 -2.032031 -3.922597 -2.644951 18.19588 1.914951 Prob. 0.0000 0.0435 0.0001 0.0088 0.0000 0.0570 Hasil Uji Fixed Effect Model Dependent Variable: DER Method: Pooled Least Squares Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Variable Coefficient C 1.797236 ROA -0.011634 CR -0.001246 FAR 0.002670 GO 0.008982 NDTS -0.012895 R-squared 0.821765 Adjusted R-squared 0.755388 F-statistic 12.38024 Prob(F-statistic) 0.000000 Std. Error 1.925236 0.006992 0.001030 0.023878 0.000545 0.029343 t-Statistic 0.933515 -1.663862 -1.209266 0.111823 16.48392 -0.439440 Prob. 0.3521 0.0983 0.2285 0.9111 0.0000 0.6610 117 Universitas Sumatera Utara Hasil Uji Chow Redundant Fixed Effects Tests Pool: LENTA Test cross-section fixed effects Effects Test Cross-section F Cross-section Chi-square R-squared 0.645118 Adjusted R-squared 0.635972 F-statistic 70.53216 Prob(F-statistic) 0.000000 Statistic 2.932817 137.736422 d.f. (49,145) 49 Prob. 0.0000 0.0000 Hasil Uji Random Effect Model Dependent Variable: DER Method: Pooled EGLS (Cross-section random effects) Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Swamy and Arora estimator of component variances Variable Coefficient Std. Error C 3.701152 1.155881 ROA -0.012424 0.005906 CR -0.002633 0.000860 FAR -0.022037 0.014022 GO 0.009592 0.000496 NDTS 0.022924 0.024451 R-squared 0.658813 Adjusted R-squared 0.650019 F-statistic 74.92054 Prob(F-statistic) 0.000000 t-Statistic 3.202020 -2.103429 -3.061012 -1.571651 19.32886 0.937557 Prob. 0.0016 0.0367 0.0025 0.1177 0.0000 0.3496 Chi-Sq. d.f. 5 Prob. 0.0005 Hasil Uji Hausman Correlated Random Effects - Hausman Test Pool: LENTA Test cross-section random effects Test Summary Cross-section random R-squared Adjusted R-squared F-statistic Prob(F-statistic) 0.821765 0.755388 12.38024 0.000000 Chi-Sq. Statistic 22.041769 118 Universitas Sumatera Utara Hasil Uji Fixed Effect Model (Persamaan II) Dependent Variable: DER Method: Pooled Least Squares Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Variable Coefficient C 2.494760 ROA -0.011928 CR -0.001243 FAR 0.002595 GO 0.008983 NDTS -0.013986 LNTA -0.046467 R-squared 0.821779 Adjusted R-squared 0.753709 F-statistic 12.07247 Prob(F-statistic) 0.000000 Std. Error 6.831304 0.007539 0.001034 0.023970 0.000547 0.031178 0.436501 t-Statistic 0.365195 -1.582118 -1.201600 0.108239 16.42474 -0.448589 -0.106452 Prob. 0.7155 0.1158 0.2315 0.9140 0.0000 0.6544 0.9154 Hasil Uji Fixed Effect Model (Persamaan III) Dependent Variable: DER Method: Pooled Least Squares Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Variable Coefficient C 3.216919 ROA -0.106902 CR 0.004505 FAR -0.005533 GO 0.048935 NDTS 0.458054 LNTA -0.034261 ROA_LNTA 0.007277 CR_LNTA -0.000441 FAR_LNTA -0.0000329 GO_LNTA -0.003021 NDTS_LNTA -0.033418 R-squared 0.829740 Adjusted R-squared 0.756247 F-statistic 11.29000 Prob(F-statistic) 0.000000 Std. Error 18.86020 0.061871 0.009574 0.206894 0.024666 0.361751 1.300823 0.004480 0.000729 0.014352 0.001860 0.025702 t-Statistic 0.170567 -1.727830 0.470501 -0.026741 1.983881 1.266212 -0.026338 1.624233 -0.605300 -0.002295 -1.623851 -1.300192 Prob. 0.8648 0.0862 0.6387 0.9787 0.0492 0.2076 0.9790 0.1066 0.5460 0.9982 0.1067 0.1957 119 Universitas Sumatera Utara DAFTAR PUSTAKA BUKU Brigham, Eugene F. dan Joel F. Houston, 2010. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan Buku I Edisi Kesepuluh. Jakarta: Salemba Empat. -------, 2006. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan Buku II Edisi Kesepuluh. Jakarta: Salemba Empat. Brigham, Eugene F. dan J F, Weston. 2005. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan. Jakarta : Erlangga. Fahmi, Irham, 2014. Manajemen Keuangan Perusahaan dan Pasar Modal. Jakarta: Mitra Wacana Media. Ghozali, Imam, 2013. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program IBM SPSS 21. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Horne dan Wachowicz, 2007. Fundamentals of Financial Management (PrinsipPrinsip Manajemen Keuangan) Buku II Edisi 12. Jakarta: Salemba Empat. Husnan, Suaddan Enny Pudjiastuti, 2006. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan Edisi Ketujuh. Yogyakarta: UPP STIMYKPN. Kasmir, 2013. Pengantar Manajemen Keuangan Edisi Kedua. Jakarta: Kencana Prenada Media Group. Kuncoro, Mudrajad, 2003. Metode Riset untuk Bisnis dan Ekonomi. Jakarta: Erlangga. Riyanto, Bambang. 2001. Dasar–Dasar Pembelanjaan Perusahaan. Yogyakarta: BPFE. Situmorang, Syafrizal Helmi dan Muslich Lufti, 2014. Analisis Data untuk Riset Manajemen dan Bisnis Edisi 3. Medan: USU Press. Sudana, I Made, 2011.Manajemen Keuangan Perusahaan Teoridan Praktik. Jakarta: Erlangga. Sugiyono, 2011.Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R & D. Bandung: Alfabeta. Weston, J. Freddan Thomas E. Copeland, 1992. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan. Jakarta: Erlangga. 98 Universitas Sumatera Utara Winarno, Wing Wahyu, 2015. Analisis Ekonometrika dan Statistika dengan Eviews, UKP YKPN, Yogyakarta. JURNAL Damayanti, 2013. Pengaruh Struktur Aktiva, Ukuran Perusahaan, Peluang Bertumbuh, dan Profitabilitas Terhadap Struktur Modal (Studi pada Perusahaan Farmasi yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia). Jurnal Perspektif Bisnis, Vol.1, No.1, Juni 2013, ISSN: 2338-5111. Dimitri, Michael dan Sumani, 2013. Analisis Pengaruh Likuiditas, Profitabilitas, Ukuran, Usia dan Pertumbuhan Perusahaan Terhadap Struktur Modal. Jurnal Manajemen ,Vol 1, No. 1, Mei 2013: 82-105. Krisnanda, Putu Hary dan I Gusti Bagus Wiksuana, 2015. Pengaruh Ukuran Perusahaan, Pertumbuhan Penjualan, dan Non-Debt Tax Shield Terhadap Struktur Modal Pada Perusahaan Telekomunikasi di Bursa Efek Indonesia. E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 4, No. 5, 2015 : 1434-1451. Seftianne dan Ratih Handayani, 2011. Struktur Kepemilikan, Profitabilitas, Pertumbuhan Aktiva Dan Ukuran Perusahaan Terhadap Struktur Modal. Jurnal Bisnis dan Akuntansi, Vol. 13, No. 1, April 2011, Hlm. 39-56. Sugiono, 2004. Konsep, Identifikasi, Alat Analisis, dan Masalah Penggunaan Variabel Moderator. Jurnal Studi Manajemen dan Organisasi, Volume 1, Nomor 2, Mei, Tahun 2004, Hlm. 61-70. Tarazi, 2013. Determinants of Capital Structure: Evidence from Thailand Panel Data. SKRIPSI Nurita, Dea, 2012. “Analisis Pengaruh Profitabilitas, Firm Size, Non Debt Tax Shield, Dividen Payout Ratio dan Likuiditas Terhadap Struktur Modal (Pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Periode Tahun 2007-2010)”, Skripsi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Diponegoro, Semarang. Natasari, Enny Yulia, 2014. “Pengaruh Business Risk, Non Debt Tax Shield, Dividend Payout Ratio Dan Tangibility Asset Terhadap Penggunaan Hutang”, Skripsi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Diponegoro, Semarang. Wigati, Tias Penget, 2014. “AnalisisFaktor yang Mempengaruhi Struktur Modal dengan Ukuran Perusahaan sebagai Variabel Moderating (Pada 99 Universitas Sumatera Utara Perusahaan Property Dan Real Estate Yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Periode 2008-2012)”, Skripsi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Diponegoro, Semarang. Cristie, Yanuar, 2014. “Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal denganUkuran Perusahaan sebagai Variabel Moderating (Studi Empiris Pada Perusahaan Property And Real Estate yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia untuk Tahun 2010-2013)”, Skripsi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Diponegoro, Semarang. SITUS www.idx.co.id http://www.sahamok.com/emiten/sektor-infrastruktur-utilitas-transportasi/ http://www.tower-bersama.com/aboutus.html http://www.ibstower.com/id/apps/company_profile http://www.britama.com/index.php/2012/11/sejarah-dan-profil-singkat-indy/ https://www.emis.com/php/company-profile/ID/Pt_Solusi_Tunas_Pratama Tbk_id_3711339.html https://www.emis.com/php/company-profile/ID/Pt_Sarana_Menara_Nusantara Tbk_id_2615378.html http://www.britama.com/index.php/2012/06/sejarah-dan-profil-singkat-trub/ http://www.britama.com/index.php/2012/05/sejarah-dan-profil-singkat-apol/ http://www.britama.com/index.php/2013/03/sejarah-dan-profil-singkat-assa/ http://bbr.co.id/id/vision.html http://www.britama.com/index.php/2014/11/sejarah-dan-profil-singkat-bird/ www.britama.com/index.php/.../sejarah-dan-profil-singkat-zbra/ www.britama.com/index.php/.../sejarah-dan-profil-singkat-wins/ www.britama.com/index.php/.../sejarah-dan-profil-singkat-weha/ www.britama.com/index.php/.../sejarah-dan-profil-singkat-tram/ www.britama.com/index.php/.../sejarah-dan-profil-singkat-tpma/ 100 Universitas Sumatera Utara www.britama.com/index.php/.../sejarah-dan-profil-singkat-tmas/ www.daftarperusahaan.com/bei/express-transindo-utama-tbk www.britama.com/index.php/.../sejarah-dan-profil-singkat-cmpp/ www.britama.com/index.php/.../sejarah-dan-profil-singkat-smdr/ www.britama.com/index.php/.../sejarah-dan-profil-singkat-sdmu/ https://inforperusahaan.wordpress.com/2015/06/09/pt-xl-axiata-tbk/ http://chyntiayp.blogspot.co.id/2013/10/profil-perusahaan-ptsmartfren.html https://id.wikipedia.org/wiki/Bakrie_Telecom https://www.emis.com/php/company-profile/ID/Pt_Berlian_Laju_Tanker_ Tbk_id_1610316.html http://www.britama.com/index.php/2014/03/sejarah-dan-profil-singkat-cani/ http://www.bull.co.id/data/files/bull_company_profile.pdf http://www.britama.com/index.php/2012/09/sejarah-dan-profil-singkat-cass/ https://www.garuda-indonesia.com/id/id/corporate-partners/companyprofile/about/index.page? https://www.emis.com/php/company-profile/ID/Pt_Citra_Maharlika_ Nusantara_Corpora_Tbk_id_3914137.html http://www.britama.com/index.php/2012/11/sejarah-dan-profil-singkat-hits/ https://www.emis.com/php/company-profile/ID/Pt_Indonesia_Transport_ Infrastructure_Tbk_id_2204624.html http://www.britama.com/index.php/2012/11/sejarah-dan-profil-singkat-indx/ http://www.britama.com/index.php/2012/11/sejarah-dan-profil-singkat-karw/ http://www.britama.com/index.php/2014/02/sejarah-dan-profil-singkat-lead/ http://www.lorena-karina.com/profile.html http://www.britama.com/index.php/2012/09/sejarah-dan-profil-singkat-mbss/ http://www.britama.com/index.php/2012/12/sejarah-dan-profil-singkat-mira/ http://nellydwiputri.co.id/profilperusahaan.php 101 Universitas Sumatera Utara http://www.britama.com/index.php/2012/09/sejarah-dan-profil-singkat-ptis/ http://www.britama.com/index.php/2012/12/sejarah-dan-profil-singkat-rigs/ http://www.britama.com/index.php/2012/12/sejarah-dan-profil-singkat-safe/ http://en.citramarga.com/ http://www.jasamarga.com/id_/profil-perusahaan/sekilas-jasa-marga.html http://www.xl.co.id/corporate/id/perusahaan/profil/sejarah http://www.britama.com/index.php/2012/11/sejarah-dan-profil-singkat-lapd/ http://www.pgn.co.id/ http://www.britama.com/index.php/2013/03/sejarah-dan-profil-singkat-raja/ http://www.britama.com/index.php/2012/11/sejarah-dan-profil-singkat-invs/ https://indosatooredoo.com/id/investor-relation/about-indosat/company-/ history http://www.telkom.co.id/riwayat-singkat-telkom.html 102 Universitas Sumatera Utara BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Berdasarkan rumusan masalah dan tujuan penelitian, maka penelitian ini termasuk jenis penelitian eksplanasi (explanatory research), yaitu penelitian yang digunakan untuk menguji hubungan antar variabel yang dihipotesiskan. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal dengan ukuran perusahaan sebagai variabel moderating. 3.2 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan media internet melalui situs www.idx.co.id dan website perusahaan terkait. Waktu penelitian dilakukan pada Mei sampai Juni 2016. 3.3 Batasan Operasional Batasan operasional penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Variabel Independen (Variabel Bebas): X1 : Profitabilitas X2 : Likuiditas X3 : Struktur aktiva X4: Growth opportunity X5: Non debt tax shield 39 Universitas Sumatera Utara 2. Variabel Dependen (Variabel Terikat): Y : Struktur modal 3. Variabel Moderating: Ukuran perusahaan 3.4 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 3.4.1 Variabel Independen (X) Variabel independen adalah variabel yang dapat mempengaruhi perubahan dalam variabel dependen dan mempunyai hubungan yang positif ataupun negatif bagi variabel dependen nantinya (Kuncoro, 2003: 42). Berikut merupakan penjelasan dari masing-masing variabel independen pada penelitian ini. 1. Profitabilitas (X1) Penelitian ini menggunakan ROA (Return on Asset) untuk mengukur profitabilitas perusahaan. ROA menunjukkan kemampuan perusahaan dengan menggunakan seluruh aktiva yang dimiliki untuk menghasilkan laba setelah pajak (Sudana, 2011:22), sehingga dapat diformulasikan sebagai berikut. = 2. Likuiditas (X2) Penelitian ini menggunakan current ratio untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam membayar utang lancar dengan menggunakan aktiva lancar yang dimiliki. Semakin besar rasio ini, maka semakin likuid perusahaan (Sudana,2011:21). Current Ratio (CR) diformulasikan sebagai berikut. = 40 Universitas Sumatera Utara 3. Struktur Aktiva (X3) Struktur aktiva merupakan komposisi aktiva perusahaan yang menunjukkan seberapa besar aset perusahaan yang dapat digunakan sebagai jaminan atas utang. Variabel ini berskala rasio dan diproksi dengan FAR (Fixed Asset Ratio) yang diformulasikan sebagai berikut. = 4. Growth Opportunity (X4) Growth opportunity (peluang pertumbuhan) diukur dengan menggunakan perubahan total aktiva. Pertumbuhan perusahaan adalah selisih total aktiva yang dimiliki oleh perusahaan pada periode sekarang dengan periode sebelumnya terhadap total aktiva periode sebelumnya. Secara sistematis dapat diformulasikan sebagai berikut. ℎ= − −1 −1 5. Non Debt Tax Shield (X6) Non debt tax shield merupakan biaya non kas yang dapat mengurangi utang perusahaan karena penghematan pajak, yaitu depresiasi. Pada penelitian Tarazi (2013), variabel non debt tax shield diukur dengan menggunakan rasio dari jumlah depresiasi terhadap total aset. Oleh sebab itu, variabel non debt tax shield dapat diformulasikan sebagai berikut. 41 Universitas Sumatera Utara 3.4.2 Variabel Dependen Variabel dependen adalah variabel yang menjadi perhatian utama dalam sebuah pengamatan (Kuncoro, 2003: 42). Variabel dependen pada penelitian ini adalah Struktur Modal yang diproksi dengan Debt to Equity Ratio (DER). Debt ratio ini mengukur proporsi dana yang bersumber dari utang untuk membiayai aktiva perusahaan. Perusahaan dengan DER yang tinggi menunjukkan semakin besarnya penggunaan utang oleh perusahaan dalam membiayai investasi pada aktiva, yang berarti resiko keuangan perusahaan pun meningkat dan sebaliknya. Debt to Equity Ratio diformulasikan sebagai berikut. ℎ = 3.4.3 Variabel Moderating Variabel moderating merupakan variabel independen yang akan memperkuat atau memperlemah hubungan antara variabel independen lainnya terhadap variabel dependen (Ghozali, 2013:223). Variabel moderating pada penelitian ini adalah ukuran perusahaan. Ukuran perusahaan menggambarkan besar kecilnya perusahaan yang dapat dilihat dari total aktiva perusahaan, sehingga secara sistematis ukuran perusahaan dapat dirumuskan sebagai berikut. = 42 Universitas Sumatera Utara Variabel Tabel 3.1 Operasionalisasi Variabel Parameter Skala = Rasio Profitabilitas (X1) Likuiditas (X2) Struktur Aktiva (X3) Growth Opportunity (X4) Rasio = − ℎ= Non Debt Tax Shield (X5) Struktur Modal (Y) Ukuran Perusahaan sebagai variabel moderating Rasio = −1 −1 Rasio Rasio = = Rasio Rasio 3.5 Populasi dan Sampel Populasi adalah kelompok elemen yang lengkap, yang biasanya berupa orang, objek, transaksi, atau kejadian dimana kita tertarik untuk mempelajarinya atau menjadi objek penelitian (Kuncoro, 2003: 103). Populasi pada penelitian ini adalah perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) periode 2011-2014 yang berjumlah 50 perusahaan. Sampel adalah suatu himpunan bagian (subset) dari unit populasi (Kuncoro, 2003: 103). Penelitian ini menggunakan sampel jenuh, yaitu teknik penentuan sampel bila semua anggota populasi digunakan sebagai sampel. Hal ini sering dilakukan bila jumlah populasi relatif kecil, kurang dari 30 orang atau penelitian yang ingin membuat generalisasi dengan kesalahan yang sangat kecil (Sugiyono, 2011:68). Jadi, sampel pada penelitian ini adalah perusahaan sektor 43 Universitas Sumatera Utara infrastruktur, utilitas, dan transportasi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) periode 2011-2014 yang berjumlah 50 perusahaan. Tabel 3.2 Daftar Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi yang Menjadi Sampel Penelitian No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 Kode Perusahaan BALI IBST INDY SUPR TBIG TOWR TRUB CMNP JSMR META LAPD PGAS RAJA BTEL EXCL FREN INVS ISAT TLKM APOL ASSA BBRM BIRD BLTA BULL LRNA CASS CMPP CPGT GIAA HITS IATA Nama Perusahaan Bali Towerindo Sentra Tbk. Inti Bangunan Sejahtera Tbk. Indika Energy Tbk. Solusi Tunas Pratama Tbk. Tower Bersama Infrastructure Tbk. Sarana Menara Nusantara Tbk. Truba Alam Manunggal Engineering Tbk. Cipta Marga Nusaphala Persada Tbk. Jasa Marga Tbk. Nusantara Infrastructure Tbk. Leyand International Tbk. Perusahaan Gas Negara Tbk. Rukun Raharja Tbk. Bakrie Telecom Tbk. XL Axiata Tbk. Smarfren Tbk. Inovisi Infracom Tbk. Indosat Tbk. Telekomunikasi Indonesia Tbk. Arpeni Pratama Ocean Line Tbk. Adi Sarana Armada Tbk. Pelayaran Nasional Bina Buana Raya Tbk. Blue Bird Tbk. Berlian Laju Tanker Tbk. Buana Listya Tama Tbk. Eka Sari Lorena Transport Tbk. Cardig Aero Services Tbk. Rimau Multi Putra Pratama Tbk. Cipaganti Citra Graha Tbk. Garuda Indonesia Tbk. Humpuss Intermoda Transportasi Tbk. Indonesia Air Transport Tbk. 44 Universitas Sumatera Utara Tabel Lanjutan 3.2 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 INDX KARW LEAD MBSS MIRA NELY PTIS RIGS SAFE SDMU SMDR TAXI TMAS TPMA TRAM WEHA WINS ZBRA Tanah Laut Tbk. ICTSI Jasa Prima Tbk. Logindo Samuderamakmur Tbk. Mitra Bantera Segara Sejati Tbk. Mitra International Resources Tbk. Pelayaran Nelly Dwi Putri Tbk. Indo Straits Tbk. Rig Tenders Indonesia Tbk. Steady Safe Tbk. Sidomulyo Selaras Tbk. Samudera Indonesia Tbk. Express Transindo Utama Tbk. Pelayaran Tempuran Emas Tbk. Trans Power Marine Tbk. Trada Maritime Tbk. Weha Transportasi Indonesia Tbk. Wintermar Offshore Marine Tbk. Zebra Nusantara Tbk. Sumber: www.idx.co.id 3.6 Jenis Data Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder historis yang bersifat time series. Informasi laporan-laporan keuangan diperoleh dari Bursa Efek Indonesia (BEI) pada periode 2011-2014 dengan menggunakan situs www.idx.co.id dan website perusahaan terkait. 3.7 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data dalam penelitian ini adalah studi pustaka dan studi dokumentasi, yaitu pengumpulan data yang dilakukan dengan mengumpulkan dan mempelajari data dari buku-buku, jurnal penelitian, dan internet yang memiliki relevansi penelitian. 45 Universitas Sumatera Utara 3.8 Teknik Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif, regresi data panel dan Moderated Regression Analysis (MRA) dengan metode Fixed Effect Model. 3.8.1 Analisis Deskriptif Pada tahap ini masing-masing variabel yaitu variabel terikat (dependen) dan variabel bebas (independen) akan dihitung berdasarkan rumus yang telah dikemukakan sebelumnya. Selanjutnya gambaran awal dari permasalahan yang menjadi objek penelitian akan diperoleh melalui gambaran umum dari masingmasing variabel. 3.8.2 Pemilihan Model Data Panel Terdapat beberapa pendekatan untuk mengestimasi parameter model dengan data panel, yaitu: a. Common Effect Model Teknik ini mengasumsikan bahwa data gabungan yang ada menunjukkan kondisi yang sesungguhnya. Hasil analisis regresi dianggap berlaku pada semua objek pada semua waktu. Kelemahan asumsi ini adalah ketidaksesuaian model dengan keadaan yang sesungguhnya (Winarno, 2015: 9.14-9.15). b. Fixed Effect Model Model ini menunjukkan perbedaan konstanta antarobjek, meskipun dengan koefisien regresor yang sama. Efek tetap di sini maksudnya adalah bahwa satu objek, memiliki konstanta yang tetap yang besarnya untuk berbagai periode waktu dan juga koefisien regresinya (Winarno, 2015: 9.15). 46 Universitas Sumatera Utara c. Random Effect Model Efek random digunakan untuk mengatasi kelemahan metode efek tetap yang menggunakan variabel semu, sehingga model mengalami ketidakpastian (Winarno, 2015: 9.17). Langkah-langkah pemilihan model data panel: 1. Estimasi dengan efek tetap (Fixed Effect) 2. Uji Chow (Common Effect atau Fixed Effect) Dengan kriteria pengujian: H0 = Common Effect H1 = Fixed Effect Tolak H0 jika p-value < nilai signifikansi (0,05), H1 diterima. 3. Estimasi dengan efek random (Random Effect) 4. Uji Hausman (Random Effect atau Fixed Effect) Dengan kriteria pengujian: H0 = Random Effect H1 = Fixed Effect Tolak H0 jika p-value < nilai signifikansi (0,05), H1 diterima 3.8.3 Model Regresi Data Panel Model analisis data yang digunakan adalah model regresi data panel, yakni model regresi yang digunakan untuk menguji pengaruh profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal. Model regresi data panel ini merupakan gabungan data cross section dan time series, sehingga persamaan regresinya adalah sebagai berikut. 47 Universitas Sumatera Utara Persamaan I: Yit = α + β1X1it + β2X2it + β3X3it + β4X4it + β5X5it + eit Ketereangan: Y α β1-5 X1 X2 X3 X4 X5 i t e = Struktur Modal = Konstanta = Koefisien regresi = Profitabilitas = Likuiditas = Struktur Aktiva = Growth Opportunity = Non Debt Tax Shield = Entitas ke-1 = Period ke-t = error 3.8.4 Moderated Regression Analysis (MRA) Dalam penelitian ini menggunakan Moderated Regression Analysis (MRA), yaitu untuk menguji apakah ukuran perusahaan dapat memperkuat pengaruh profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal, sehingga persamaan umumnya adalah sebagai berikut. Persamaan II: Yit = α + β1X1it + β2X2it + β3X3it + β4X4it + β5X5it + β6Z + eit Persamaan III: Yit = α + β1X1it + β2X2it + β3X3it + β4X4it + β5X5it + β6Z + β7X1it*Zit + β8X2it*Zit + β9X3it*Zit + β10X4it*Zit + β11X5it*Zit + eit 48 Universitas Sumatera Utara Keterangan: Y α β1-11 X1 X2 X3 X4 X5 Z i t e = Struktur Modal = Konstanta = Koefisien regresi = Profitabilitas = Likuiditas = Struktur Aktiva = Growth Opportunity = Non Debt Tax Shield = Ukuran Perusahaan = Entitas ke-1 = Period ke-t = error Setelah uji dari persamaan di atas dilakukan, maka selanjutnya menarik kesimpulan uji variabel moderasi dengan kriteria berikut. Interaksi antara Variabel Moderator dan Variabel Prediktor (X*Z) Tidak Ada Interaksi Ada Interaksi Sumber: Sugiono (2004) Tabel 3.3 Jenis Variabel Moderasi Hubungan antara Variabel Moderator dan Variabel Kriteria Y=f(X,Z) Ada Hubungan Tidak Ada Hubungan (1) (2) Intervening, Exogenous, Homologizer Moderator Antecedent atau Prediktor (4) (3) Quasi Moderator Pure Moderator 3.8.5 Pengujian Hipotesis Model regresi yang telah dipastikan bebas dari penyimpangan asumsi klasik akan dilakukan uji hipotesis, yakni pengujian secara simultan (uji F), pengujian secara parsial (uji t), dan koefisien determinasi (R2). 49 Universitas Sumatera Utara 3.8.5.1 Uji Signifikan Simultan (Uji Statistik F) Uji statistik F pada dasarnya menunjukkan apakah semua variabel independen atau bebas yang dimasukkan dalam model mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap variabel dependen (Ghozali, 2013:98). Pengujian dilakukan dengan taraf pengujian α=5% (0,05). Bentuk pengujiannya adalah: 1. Jika nilai signifikansi > 0,05, H0 diterima, artinya profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield berpengaruh tidak signifikan secara simultan terhadap struktur modal pada perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. 2. Jika nilai signifikansi ≤ 0,05, maka H1 diterima, artinya profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield berpengaruh signifikan secara simultan terhadap struktur modal pada perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. 3.8.5.2 Uji Signifikan Parameter Individual (Uji Statistik t) Uji statistik t pada dasarnya menunjukkan seberapa jauh pengaruh satu variabel penjelas/independen secara individual dalam menerangkan variasi variabel dependen (Ghozali, 2013:98). Bentuk pengujiannya adalah : 1. Jika nilai signifikansi > 0,05 maka H0 diterima, artinya profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield secara parsial berpengaruh tidak signifikan terhadap struktur modal pada perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. 50 Universitas Sumatera Utara 2. Jika nilai signifikansi ≤ 0,05 maka H1 diterima, artinya profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield secara parsial berpengaruh signifikan terhadap struktur modal pada perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. 3.8.5.3 Koefisien Determinasi (R2) Koefisien determinan (R2) pada intinya mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel dependen. Nilai variasi koefisien determinasi adalah antara nol dan satu. Nilai R2 yang kecil berarti kemampuan variabel-variabel independen dalam menjelaskan variasi variabel dependen terbatas. Nilai yang mendekati satu berarti variabel-variabel independen memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi variabel dependen (Ghozali, 2013:97). Tabel 3.4 Hubungan Antarvariabel Nilai 0,0 – 0,19 0,2 – 0,39 0,4 – 0,59 0,6 – 0,79 0,8 – 0,99 Interpretasi Sangat Tidak Kuat Tidak Erat Cukup Erat Erat Sangat Erat Sumber: Situmorang dan Lufti (2012:163) Tabel 3.4 menjelaskan bahwa apabila R2 suatu regresi semakin besar, maka semakin erat hubungannya. Dengan kata lain, variabel independen secara keseluruhan dapat menjelaskan variabel dependen. Kelemahan mendasar koefisien determinasi adalah bias terhadap jumlah variabel independen yang dimasukkan ke dalam model. Oleh sebab itu, beberapa peneliti menganjurkan penggunaan nilai Adjusted R2 pada saat mengevaluasi 51 Universitas Sumatera Utara model regresi terbaik yang dapat naik atau turun apabila satu variabel independen ditambahkan ke dalam model. Menurut Gujarati (2003) jika dalam uji empiris nilai Adjusted R2 negatif, maka dianggap bernilai nol (Ghozali, 2013:97-98). Adjusted R Square ini digunakan untuk melihat berapa besar pengaruh faktorfaktor yang ditimbulkan oleh variabel-variabel independen terhadap variabel dependen. 52 Universitas Sumatera Utara BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Objek Penelitian Perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia merupakan perusahaan yang sudah go public, yaitu perusahaan yang telah memperdagangkan sahamnya secara perdana di pasar modal. Perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi terdiri dari lima subsektor, yaitu konstruksi nonbangunan; jalan tol, bandara, pelabuhan, dan sejenisnya; energi; telekomunikasi; serta transportasi. 1. Bali Towerindo Sentra Tbk. PT. Bali Towerindo Sentra Tbk. didirikan pada tahun 2006 dan merupakan perusahaan yang bergerak di bidang jasa menara dan Sharing Transmisi. Bisnis utamanya adalah persewaan tower untuk berbagai kegunaan. Perusahaan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 13 Maret 2014 pada Papan Pengembangan. 2. Inti Bangunan Sejahtera Tbk. PT Inti Bangun Sejahtera didirikan pada tahun 2006. Perusahaan didirikan dengan kegiatan usaha utama dibidang jasa penguatan sinyal dalam gedung (Inbuilding service provider). Perusahaan telah sukses bertransformasi menjadi perusahaan publik yang sahamnya dicatat dan diperdagangkan secara umum di Bursa Efek Indonesia pada 31 Agustus 2012. 3. Indika Energy Tbk. Indika Energy Tbk. didirikan tanggal 19 Oktober 2000 dan memulai kegiatan usaha komersialnya pada tahun 2004. Saat ini, kegiatan usahanya adalah perusahaan energi terintegrasi yang mencakup sektor sumber daya energi, jasa 53 Universitas Sumatera Utara energi, dan infrastruktur energi dengan usaha utama di bidang batubara. Penawaran Umum Perdana Saham perusahaan ini pada 11 Juni 2008. 4. Solusi Tunas Pratama Tbk. PT. Solusi Tunas Pratama Tbk. didirkan pada tahun 2006 dan mulai beroperasi komersial pada tahun 2008. Kegiatan utama SUPR adalah menyediakan infrastruktur telekomunikasi di lokasi strategis melalui pengaturan bisnis jangka panjang, didukung oleh layanan menara terkait lainnya. Perusahaan tercatat pada Bursa Efek Indonesia pada 11 Oktober 2011. 5. Tower Bersama Infrastructure Tbk. PT Tower Bersama Infrastructure Tbk. didirikan pada tahun 2003. Lingkup pelayanan dan kegiatan perusahaan ini meliputi perencanaan jaringan, akuisisi lahan dan perijinan, desain infrastruktur dan konstruksi, instalasi jaringan dan manajemen proyek untuk tower telekomunikasi dan DAS (Distributed Antenna System), program perluasan dan penggelaran jaringan, serta pengoperasian dan pemeliharaan site selama masa penyewaan infrastruktur. Perusahaan tercatat pada Bursa Efek Indonesia pada 26 Oktober 2010. 6. Sarana Menara Nusantara Tbk. PT. Sarana Menara Nusantara Tbk. didirikan pada 2 Juni 2008. Perusahaan beroperasi pada jasa investasi dan manajemen dan menyediakan dukungan untuk layanan telekomunikasi. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 8 Maret 2010. 54 Universitas Sumatera Utara 7. Truba Alam Manunggal Engineering Tbk. Truba Alam Manunggal Engineering Tbk. didirikan tanggal 1 Februari 2001. Fokus kegiatan usaha Truba adalah subkontraktor Engineering Procurement Construction (EPC) untuk komponen Mechanical & Electrical (M&E) dari kontraktor utama, penyedia jasa EPC untuk sektor Minyak & Gas dan sektor industri lainnya termasuk: pertambangan, petrokimia, pupuk, semen serta pulp & kertas; membangun pembangkit tenaga listrik serta penyedia Operation and Maintenance (O&M). Saham perdana dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 16 Oktober 2006. 8. Cipta Marga Nusaphala Persada Tbk. Cipta Marga Nusaphala Persada Tbk. didirikan pada 13 April 1987 adalah sebuah konsorsium, terdiri dari beberapa Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang infrastruktur, khususnya pengusahaan jalan tol dan bidang terkait lainnya. Perusahaan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 10 Januari 1995. 9. Jasa Marga Tbk. PT Jasa Marga Tbk. adalah Badan Usaha Milik Negara Indonesia (BUMN) yang bergerak di bidang penyelenggara jasa jalan tol. Perusahaan ini dibentuk pada tahun 1978. Perusahaan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 12 November 2007. 10. Nusantara Infrastructure Tbk. Nusantara Infrastructure Tbk. didirikan pada tahun 2006 dan memulai proyek pembangunan pertama di sektor Jalan Tol dan memperluas portofolio ke 55 Universitas Sumatera Utara banyak bidang sektor infrastruktur di Indonesia, meliputi Jalan Tol, Pelabuhan, Energi, Air Bersih dan Menara Telekomunikasi. Perusahaan ini tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 18 Juli 2001. 11. Leyand International Tbk. Leyand International Tbk. didirikan tanggal 07 Juni 1990 dengan nama PT Lemahabang Perkasa dan memulai kegiatan usaha komersialnya pada tahun 1990. Kegiatan utamanya adalah menjalankan industri pembangkit tenaga listrik, dengan lokasi pembangkit listrik. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 17 Juli 2001. 12. Perusahaan Gas Negara Tbk. PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGN Solution) adalah sebuah BUMN yang bergerak di bidang transmisi dan distribusi gas bumi.Semula pengusahaan gas di Indonesia adalah perusahaan gas swasta Belanda yang bernama I.J.N. Eindhoven & Co. berdiri pada tahun 1859 yang memperkenalkan penggunaan gas kota di Indonesia yang terbuat dari batu bara. Perusahaan ini tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 15 Desember 2003. 13. Rukun Raharja Tbk. Rukun Raharja Tbk. didirikan tanggal 24 Desember 1993 dan mulai beroperasi pada bulan Februari 2002. Ruang lingkup kegiatannya adalah menjalankan usaha sebagai penyedia energi terintegrasi dari hulu sampai dengan hilir, bidang pertambangan, serta kegiatan usaha penunjang yang meliputi usaha pemborongan dan perdagangan. Perusahaan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 19 April 2006. 56 Universitas Sumatera Utara 14. Bakrie Telecom Tbk. PT Bakrie Telecom Tbk. adalah perusahaan operator telekomunikasi berbasis CDMA di Indonesia yang berdiri pada 13 Agustus 1993 dan melakukan kegiatan komersialnya pada 1 November 1995. Bakrie Telecom memiliki produk layanan dengan nama produk Esia, Wifone, Wimode, dan Bconnect. Perusahaan ini terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 3 Februari 2006. 15. XL Axiata Tbk. PT XL Axiata Tbk. merupakan salah satu penyedia layanan seluler terkemuka di Indonesia. Saat ini, XL dipandang sebagai salah satu penyedia layanan seluler untuk Data dan Telepon terkemuka di Indonesia. XL memulai usaha sebagai perusahaan dagang dan jasa umum pada tanggal 6 Oktober 1989 dengan nama PT Grahametropolitan Lestari. Pada 29 September 2005, perusahaan ini tercatat di Bursa Efek Indonesia. 16. Smarfren Tbk. Smarfren Tbk. adalah operator CDMA yang menyediakan jaringan internet kecepatan tinggi bergerak (mobile broadband) yang terluas di Indonesia. Perusahaan ini berdiri pada 2 Desember 2002 dam memulai kegiatan komersialnya pada 8 Deseber 2003. Smartfren berkomitmen untuk menjadi penyedia layanan telekomunikasi yang terjangkau bagi masyarakat dengan kualitas terbaik. Perusahaan ini terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 29 November 2006. 57 Universitas Sumatera Utara 17. Inovisi Infracom Tbk. Inovisi Infracom Tbk. berdiri pada 11 Mei 2007 dan memulai kegiatan komersialnya pada Juli 2007. Kegiatan utama Inovisi adalah jasa infrastruktur telekomunikasi meliputi InoConnect bandwidth optimizer, InoConnect Ip interconnection, InoConnect VAS messaging, SMS/MMS Campaigner dan messaging and badwith. Selain itu, INVS juga melakukan kegiatan perdagangan batubara dan konstruksi infrastruktur. Perusahaan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 3 Juli 2009. 18. Indosat Tbk. Pada 1967, Indosat Tbk. didirikan sebagai perusahaan penanaman modal asing pertama di Indonesia yang menyediakan layanan telekomunikasi internasional melalui satelit internasional. Perusahaan ini terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 19 Oktober 1994. 19. Telekomunikasi Indonesia Tbk. Telkom merupakan BUMN yang bergerak di bidang jasa layanan telekomunikasi dan jaringan di wilayah Indonesia dan karenanya tunduk pada hukum dan peraturan yang berlaku di Indonesia. Perusahaan ini berdiri pada 1882 pada masa kolonial Belanda dan status jawatan diubah menjadi Perusahaan Negara Pos dan Telekomunikasi pada 1961. Ruang lingkup kegiatan Perusahaan adalah menyelenggarakan jaringan dan layanan telekomunikasi, informatika serta optimalisasi sumber daya Perusahaan. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 14 November 1995. 58 Universitas Sumatera Utara 20. Arpeni Pratama Ocean Line Tbk. Arpeni Pratama Ocean Line Tbk. didirikan tanggal 4 Oktober 1975 dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1977. Ruang lingkup kegiatan APOL adalah bergerak dalam bidang pengangkutan domestik dan internasional, terutama mengusahakan dan menjalankan pengangkutan barang dengan kapal laut, serta melaksanakan pembelian dan penjualan kapal-kapal. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 22 Juni 2005. 21. Adi Sarana Armada Tbk. PT Adi Sarana Armada Tbk. didirikan tanggal 17 Desember 1999 dengan nama PT Quantum Megahtama Motor dan memulai kegiatan komersial pada tahun 2003. Ruang lingkup kegiatannya adalah menjalankan jasa penyewaan kendaraan bermotor/alat transportasi darat, jual beli kendaraan bekas, jasa pengurusan transportasi/logistik dan jasa penyediaan juru mudi melalui anak usaha. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 12 November 2012. 22. Pelayaran Nasional Bina Buana Raya Tbk. Berdiri pada tahun 1998 di Zona Perdagangan Bebas Bintan, Provinsi Riau, Indonesia. PT Pelayaran Nasional Bina Buana Raya mulai beroperasi sebagai perusahaan keagenan kapal. Saat ini, perusahaan memiliki armada yang cukup banyak untuk jenis kapal penarik dan tongkang, dan kapal lepas pantai untuk memenuhi kebutuhan logistik transportasi laut. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 9 Januari 2013. 59 Universitas Sumatera Utara 23. Blue Bird Tbk. Blue Bird Tbk. didirikan tanggal 29 Maret 2001 dan memulai kegiatan komersial pada tahun 2001. Kegiatan usaha utama Blue Bird adalah bergerak dalam bidang transportasi taksi (Blue Bird dan Pusaka), taksi eksekutif (Silver Bird), kendaraan limusin dan sewa mobil serta bus (Golden Bird dan Big Bird). Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 05 November 2014. 24. Berlian Laju Tanker Tbk. PT Berlian Laju Tanker Tbk. berdiri pada 12 Maret 1981 dengan nama PT Bhaita Laju Tanker dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1981. Perusahaan ini mengoperasikan angkutan laut yang berspesialisasi pada kargo curah cair. Jenis-jenis kargo yang diangkut oleh armada perusahaan meliputi minyak mentah dan produk minyak bumi, minyak pelumas, bahan kimia cair, gas cair, minyak nabati dan lemak hewani, molase, dan aspal. Perusahaan mengirim jasanya pada lokal dan internasional. Perusahaan terdaftar pada Bursa Efek Indonesia pada tahun 26 Maret 1990. 25. Buana Litya Tama Tbk. PT Buana Litya Tama Tbk. didirikan pada tanggal 12 Mei 2005 dan mulai beroperasi komersial sejak tahun 2005. Perusahaan bergerak pada bidang jasa pelayaran, pengiriman barang, penyediaan awak kapal, usaha penyimpanan pelampung dan pergudangan. Perusahaan tercatat pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 23 Mei 2011. 60 Universitas Sumatera Utara 26. Ekasari Lorena Transport Tbk. Pada tahun 1970, Ekasari Lorena Transport didirikan oleh Bpk. G.T. Soerbakti. Kegiatan utamanya adalah mengelola busway. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 15 April 2014. 27. Cardig Aero Services Tbk. PT Cardig Aero Services Tbk. didirikan tanggal 16 Juli 2009 dan mulai beroperasi secara komersil tahun 2010. Kegiatan utamanya bersama anak usahanya saat ini adalah menyediakan berbagai jasa layanan untuk penerbangan, seperti jasa pergudangan, jasa penunjang penerbangan, jasa katering, jasa perbengkelan penerbangan dan jasa manajemen fasilitas. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 05 Desember 2011. 28. Centris Multipersada Pratama Tbk. PT Rimau Multi Putra Pratama Tbk. pada 25 Juli 1989 dan memulai kegiatan operasi komersialnya sejak 1989. Sebelumnya perusahaan ini dikenal sebagai PT Cenris Multipersada Pratama Tbk. bergerak dalam bidang transportasi air, perdagangan metal dan logam (kecuali minyak tanah), perdagangan batubara da pengangkutan hasil tambang bersama dengan anka perusahaan. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 1989. 29. Cipaganti Citra Graha Tbk. PT Cipaganti Citra Graha Tbk. didirikan pada tahun 1994. Perusahaan ini menyediakan layanan transportasi darat, seperti mobil, angkutan, dan minibus. Perusahaan ini juga menyediakan penyewaan alat berat untuk industri konstruksi. Perusahaan terdaftar pada Bursa Efek Indonesia pada Papan Pengembangan. 61 Universitas Sumatera Utara 30. Garuda Indonesia Tbk. Penerbangan komersial pertama dan sudah dicat dengan logo “Garuda Indonesian Airways”. Nama “Garuda” diberikan oleh Presiden Soekarno. Penyelesaian seluruh restrukturisasi utang Perusahaan mengantarkan Garuda Indonesia siap untuk mencatatkan sahamnya ke publik pada 11 Februari 2011. 31. Humpuss Intermoda Transportasi Tbk. Humpuss Intermoda Transportasi Tbk. didirikan tanggal 21 Desember 1992 dan memulai kegiatan usaha komersial sejak tanggal 01 Januari 1993. Ruang lingkup kegiatannya mencakup pengiriman gas alam cair (LNG), minyak mentah, bahan bakar minyak, bahan kimia, peti kemas, batu bara serta kargo laut lainnya. HITS juga menyediakan anak buah kapal dan jasa manajemen kepada pemilikpemilik kapal. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 15 Desember 1997. 32. Indonesia Air Transport Tbk. PT Indonesia Air Transport Tbk. didirikan pada tahun 1968. Perusahaan beroperasi dalam penyediaan jasa transportasi udara seperti penyewaan pesawat dan helikopter, kargo udara, bengkel dan pemeliharaan dan layanan terkait lainnya. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 13 September 2006. 33. Tanah Laut Tbk. Tanah Laut Tbk. (dahulu Indoexchange Tbk.) didirikan tanggal 19 September 1991 dengan nama PT Sanggrahamas dan memulai kegiatan usaha komersialnya pada tahun 1996. Perusahaan bergerak dalam bidang perencanaan dan desain dalam rangka pengembangan manajemen bisnis dibidang pelayaran, 62 Universitas Sumatera Utara angkutan dan logistik kelautan, kepelabuhan, pertambangan, sumber daya energi serta jasa konsultasi lainnya. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 17 Mei 2001. 34. ICTSI Jasa Prima Tbk ICTSI Jasa Prima Tbk. didirikan tanggal 18 Februari 1978 dengan nama PT Karwell Indonesia Knitting & Garment Industry dan memulai kegiatan usaha komersialnya pada tahun 1978. KARW beberapa kali melakukan perubahan nama. Kegiatan usaha utamanya adalah jasa perawatan, pemeliharaan, pengoperasian dan pengusahaan sarana dan prasarana maritime seperti pengusahaan dermaga dan atau terminal, lapangan penumpukan, jasa pemeliharaan, perawatan dan perbaikan, pengoperasian mesin-mesin serta peralatan/alat bantu teknikal, mekanikal, elektronik, timbangan khusus, komputer perangkat lunak (software) maupun perangkat keras (hardware) yang berhubungan dengan sarana dan prasarana logistik maritim serta jasa bongkar muat. Perusahaan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 20 Desember 1994. 35. Logindo Samudramakmur Tbk. Logindo Samudramakmur Tbk. didirikan tanggal 23 Agustus 1995 dan memulai kegiatan komersial pada tanggal 14 Februari 1996. Kegiatan usaha utamanya meliputi jasa transportasi angkutan laut domestik untuk penumpang dan barang, dengan fokus kepada penyewaan kapal penunjang kegiatan eksplorasi dan produksi minyak & gas bumi (migas). Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 11 Desember 2013. 63 Universitas Sumatera Utara 36. Mitra Bahtera Segara Sejati Tbk. Mitra Bahtera Segara Sejati Tbk. didirikan tanggal 24 Maret 1994 dan mulai beroperasi secara komersial pada tanggal 1994. Kegiatan utamanya adalah jasa logistik laut dan transshipment di Indonesia yang menyediakan solusi logistik dan transportasi laut terpadu untuk pemindahmuatan barang curah, terutama batubara. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 06 April 2011. 37. Mitra International Resources Tbk. Mitra International Resources Tbk. (sebelumnya bernama Mitra Rajasa Tbk.) didirikan 24 April 1979 dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1979. Saat ini, perusahaan bergerak dalam bidang industri jasa transportasi darat serta melakukan investasi pada anak usaha yang bergerak di bidang jasa penunjang industri minyak, gas dan panas bumi. Perusahaan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 30 Januari 1997. 38. Pelayaran Nelly Dwi Putri Tbk. Pelayaran Nelly Dwi Putri Tbk. didirikan pada 05 Februari 1977 dan memulai kegiatan usaha komersialnya pada tahun 1977. Kegiatan utamanya adalah bidang usaha jasa pelayaran dan pengangkutan di dalan dan luar negeri, jasa pengangkutan minyak dan gas, jasa penyewaan kapal laut, serta jasa pemeliharaan dan perbaikan kapal yang dijalankan oleh anak usaha (PT Permata Barito Shipyard & Engineering). Perusasahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 11 Oktober 2012. 64 Universitas Sumatera Utara 39. Indo Straits Tbk. Indo Straits Tbk. didirikan tanggal 21 Januari 1985. Kegiatan utamanya adalah sebagai penyedia jasa rekayasa kelautan yang terintegrasi dalam bidang pekerjaan konstruksi sipil kelautan bagi perusahaan pertambangan minyak dan gas bumi dan jasa dukungan logistik yang mencakup dukungan transportasi dan pindah angkut (transshipment) bagi perusahaan penambangan batu bara. Perusahaan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada 12 Juli 2011. 40. Rig Tenders Indonesia Tbk. Rig Tenders Indonesia Tbk. didirikan 22 Januari 1974 dalam rangka Penanaman Modal Asing (PMA) dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1974. Ruang lingkup kegiatannya meliputi usaha antara lain dalam bidang penyewaan kapal tarik (tug boats) dan tongkang (barges) terutama untuk kegiatan industri minyak dan gas (migas) lepas pantai dan jasa pengangkutan batu bara. Perusahaan tercatat pada Bursa Efek Indonesia pada 05 Maret 1990. 41. Steady Safe Tbk. Steady Safe Tbk. didirikan 21 Desember 1971 dengan nama PT Tanda Widjaja Sakti dan mulai beroperasi secara komersial pada tanggal 2 Oktober 1972. Kegiata utamanya adalah mengelola taksi dan bis. Perusahaan tercatat pada Bursa Efek Indonesia pada 15 Agustus 1994. 42. Sidomulyo Selaras Tbk. Sidomulyo Selaras Tbk. didirikan tanggal 13 Januari 1993 dan memulai kegiatan komersial pada tahun 1993. Kegiatan usaha utama Sidomulyo Selaras adalah bergerak bidang transportasi, penyimpanan, penyewaan tangki 65 Universitas Sumatera Utara penyimpanan bahan berbahaya dan beracun (B3) khususnya bahan kimia, minyak dan gas dengan pelanggan utama adalah perusahaan-perusahaan yang bergerak di sektor industri kimia hulu yang menghasilkan bahan bahan kimia dasar. Perusahaan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 12 Juli 2011. 43. Samudera Indonesia Tbk. Samudera Indonesia Tbk. didirikan 13 November 1964 dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1964. Kegiatan utama Samudera Indonesia dan anak usahanya adalah transportasi kargo dan logistik terintegrasi pada lini bisnis yang dimilikinya. Seluruh sahamnya tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 05 Juli 1999. 44. Express Transindo Utama Tbk. Express Transindo Utama Tbk. (dahulu bernama PT Kasih Bhakti Utama) didirikan 11 Juni 1981 dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1989. Kegiatan usahanya memiliki keterkaitan dengan Anak Usaha (Express Group) yaitu sama-sama menjalankan kegiatan usaha jasa transportasi darat. Sahamsaham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 02 November 2012. 45. Pelayaran Tempuran Emas Tbk. Pelayaran Tempuran Emas Tbk. (Temas Line) didirikan dengan nama PT Tempuran Emas tanggal 17 September 1987 dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1988. Ruang lingkup kegiatannya bergerak dalam bidang pengangkutan baik domestik maupun internasional, terutama pengangkutan penumpang, barang dan hewan dengan kapal laut, bertindak sebagai agen dari 66 Universitas Sumatera Utara usaha pelayaran serta melaksanakan pembelian dan penjualan kapal-kapal dan perlengkapannya. Pada tanggal 3 Juli 2003, perusahaan mencatatkan sahamnya pada Bursa Efek Indonesia. 46. Trans Power Marine Tbk. Trans Power Marine Tbk. didirikan tanggal 24 Januari 2005 dan memulai kegiatan komersial pada bulan Maret 2005. Kegiatan usaha utamanya adalah jasa pengangkutan komoditas barang curah (batu bara, nikel, iron ore, gypsum, sand, wood chip, dan lain-lain). Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 20 Februari 2013. 47. Trada Maritime Tbk. Trada Maritime Tbk. didirikan tanggal 26 Agustus 1998 dengan nama PT Panji Adi Samudera dan memulai usahanya secara komersial pada bulan September 2000. Kegiatan usahanya meliputi angkutan muatan cair (liquid cargo), muatan curah kering (bulk carrier), gas alam cair (liquefied natural gas/LNG), armada akomodasi (self propelled accommodation barge), serta sejumlah kapal penunjang seperti kapal tunda dan tongkang (tug and barge). Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 10 September 2008. 48. Weha Transportasi Indonesia Tbk. Weha Transportasi Indonesia Tbk. (White Horse) (dahulu Panorama Transportasi Tbk.) didirikan tanggal 11 September 2001 dan memulai usahanya secara komersial pada tahun 2001. Perusahaan dan anak usahanya tergabung dalam kelompok usaha Panorama Leisure. Saat ini Grup bergerak dalam usaha jasa angkutan penumpang, angkutan kota, sewa kendaraan, dan perjalanan wisata 67 Universitas Sumatera Utara (termasuk pernjualan tiket dan voucher hotel). Pada tanggal 31 Mei 2007, seluruh saham telah dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia. 49. Wintermar Offshore Marine Tbk. Wintermar Offshore Marine Tbk. didirikan dengan nama PT Swakarya Mulia Shipping tanggal 18 Desember 1995 dan memulai kegiatan komersial pada tahun 1996. Kegiataan utamanya adalah bergerak dalam bidang pelayaran dengan fokus pada kapal penunjang kegiatan angkutan lepas pantai bagi industri minyak dan gas bumi. Saham dan waran tersebut telah dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 29 November 2010. 50. Zebra Nusantara Tbk. Zebra Nusantara Tbk. didirikan dengan nama PT Zebra tanggal 12 Oktober 1987 dan memulai usaha komersialnya pada tahun 1987. Ruang lingkup kegiatan ZBRA terutama adalah di bidang angkutan taksi dan jasa lainnya yang serupa. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 13 Juni 1991. 4.2 Hasil Penelitian 4.2.1 Analisis Statistik Deskriptif Analisis statistik deskriptif dilakukan sebelum analisis data panel. Berikut merupakan statistik deskriptif penelitian ini. 68 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.1 Statistik Deskriptif DER Tahun Mean Medianian 2011 1.681132 1.387641 2012 2.561379 1.482708 2013 2.339002 1.295474 2014 1.793072 1.161673 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Sd. Deviasi 1.332782 6.215595 3.716485 1.896267 Minimum 0.048032 0.232002 0.139102 0.033789 Maximum 6.383919 44.71175 20.15528 9.874058 Tabel 4.1 menunjukkan output statistik deskriptif struktur modal yang diukur dengan DER dari tahun 2011 sampai 2014. Adapun DER dari masingmasing perusahaan dapat dilihat pada Lampiran 7. DER memiliki nilai maksimum berturut-turut sebesar 44,71175 pada tahun 2012 yang dimiliki oleh ICTSI Jasa Prima Tbk., 20,15528 pada tahun 2013 yang dimiliki oleh Zebra Nusantara Tbk., 9,874058 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh Truba Alam Manunggal Engineering Tbk. Ini dikarenakan perusahaan mengalami kerugian yang terlihat pada laba bersih dan aset perusahaan yang menurun, sehingga perusahaan memilih menggunakan utang sebagai sumber pendanaannya. DER dengan nilai minimum berturut-turut sebesar 0,033789 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh Tanah Laut Tbk., 0,048032 pada tahun 2011 yang dimiliki oleh Cipta Marga Nusaphala Persada Tbk., dan 0,139102 pada tahun 2013 yang dimiliki oleh Tanah Laut Tbk. Hal ini disebabkan laba bersih perusahaan, aset, dan penyusutan aset tetap meningkat, sehingga perusahaan cenderung menggunakan modal sendiri sebagai sumber pendanaannya. Nilai mean tertinggi terjadi pada tahun 2012 sebesar 2,561379 dan mean terendah terjadi pada tahun 2011 sebesar 1,681132. Artinya, kebanyakan perusahaan pada sektor ini memilih menggunakan utang dalam jumlah yang lebih besar. 69 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.2 Statistik Deskriptif ROA Tahun Mean Median 2011 9.262822 3.501621 2012 2.384587 4.488858 2013 3.008984 3.791756 2014 1.552100 2.889668 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Sd. Deviasi 51.14346 15.53741 13.21505 12.90797 Minimum -48.43188 -64.91544 -37.46441 -37.83723 Maximum 347.4835 26.63536 32.47655 40.24204 Tabel 4.2 menunjukkan output statistik deskriptif profitabilitas yang diukur dengan ROA dari tahun 2011 sampai 2014. Adapun ROA dari masingmasing perusahaan dapat dilihat pada Lampiran 1. ROA dengan nilai maksimum berturut-turut sebesar 347,48349 pada tahun 2011 yang dimiliki oleh ICTSI Jasa Prima Tbk., 40,24204 pada tahun 2014 dan 32,47655 pada tahun 2013 yang dimiliki oleh Steady Safe Tbk. Hal ini terjadi karena perusahaan memanfaatkan keseluruhan asetnya untuk menghasilkan laba setelah pajak. Nilai minimum berturut-turut sebesar -64,91544 pada tahun 2012 dimiliki oleh Berlian Laju Tanker Tbk., -48,43188 pada tahun 2011 yang dimiliki oleh Arpeni Pratama Ocean Line Tbk., dan -37,83723 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh Bakrie Telecom Tbk. Hal ini terjadi karena adanya penurunan total aset, sehngga laba bersih yang dihasilkan menurun. Nilai mean tertinggi sebesar 9,26282 pada tahun 2011 dan mean terendah sebesar 1,55210 pada tahun 2014. Tabel 4.3 Statistik Deskriptif CR Tahun Mean Median 2011 146.9146 97.48523 2012 134.1321 97.38665 2013 128.7533 83.68120 2014 162.9082 97.23808 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Sd. Deviasi 151.8770 177.8718 144.3884 310.6286 Minimum 0.015275 1.939758 0.898885 0.444114 Maximum 611.8194 911.7968 746.0581 2201.679 70 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.3 menunjukkan output statistik deskriptif likuiditas yang diukur dengan CR dari tahun 2011 sampai 2014. Adapun CR dari masing-masing perusahaan dapat dilihat pada Lampiran 2. CR memiliki nilai maksimum berturutturut sebesar 2201,67899 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh Tanah Laut Tbk., 911,79685 pada tahun 2012 yang dimiliki oleh Rimau Multi Putra Pratama Tbk., dan 746,05805 pada tahun 2013 yang dimiliki oleh Nusantara Infrastructure Tbk. Hal ini terjadi karena current asset perusahaan meningkat, sedangkan current liabilities perusahaan menurun. Nilai minimum CR berturut-turut sebesar 0,015275 pada tahun 2011 dimiliki oleh Leyand International Tbk., 0,44411 pada tahun 2014 dan 0,89889 pada tahun 2013 yang dimiliki oleh Steady Safe Tbk. Hal ini terjadi adanya penurunan current asset, sementara current liabilities mengalami peningkatan. Nilai mean tertinggi sebesar 162,90822 pada tahun 2014 dan mean terendah sebesar 128,75330 pada tahun 2013. Jika dibandingkan dengan nilai maksimum perusahaan, perusahaan belum memiliki margin of safety yang baik. Tabel 4.4 Statistik Deskriptif FAR Tahun Mean Median 2011 77.63923 81.41731 2012 77.50627 79.64936 2013 78.47578 81.93755 2014 76.55908 78.55511 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Sd. Deviasi 14.32762 14.47569 14.68908 14.89471 Minimum 26.11673 18.10230 16.48000 18.66521 Maximum 97.03177 96.46863 96.96165 98.02967 Tabel 4.4 menunjukkan output statistik deskriptif struktur aktiva yang diukur dengan FAR dari tahun 2011 sampai 2014. Adapun FAR dari masingmasing perusahaan dapat dilihat pada Lampiran 3. FAR memiliki nilai maksimum 71 Universitas Sumatera Utara berturut-turut sebesar 98,02967 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh Bakrie Telecom Tbk., 97,03177 pada tahun 2011 yang dimiliki oleh Leyand International Tbk., dan 96,96165 pada tahun 2013 yang dimiliki oleh ICTSI Jasa Prima Tbk. Hal ini terjadi karena adanya penambahan aset tetap oleh perusahaan, sehingga aset tetap perusahaan terlihat lebih besar dibandingkan aset lancar perusahaan. Nilai minimum FAR berturut-turut sebesar 16,48000 pada tahun 2013, 18,10230 pada tahun 2012, dan 18,66521 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh Truba Alam Manunggal Engineering Tbk. Hal ini terjadi karena adanya penurunan total aset dan fixed asset setiap tahunnya. Nilai mean tertinggi sebesar 78,47578 pada tahun 2013 dan mean terendah sebesar 76,55908. Ini menunjukkan bahwa kebanyakan perusahaan menanamkan modalnya pada aset tetap. Tabel 4.5 Statistik Deskriptif Growth Opportunity Tahun Mean Median 2011 29.58313 12.91442 2012 107.9983 27.33393 2013 19.31173 19.06023 2014 13.45666 7.656395 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Sd. Deviasi 90.79976 572.4198 28.03741 50.38169 Minimum -96.91653 -31.50731 -65.34832 -87.96475 Maximum 480.7952 4068.428 101.4877 300.5017 Tabel 4.5 menunjukkan output statistik deskriptif growth opportunity dari tahun 2011 sampai 2014. Adapun growth opportunity dari masing-masing perusahaan dapat dilihat pada Lampiran 4. Growth opportunity memiliki nilai maksimum berturut-turut sebesar 4068,428 pada tahun 2012 yang dimiliki oleh ICTSI Jasa Prima Tbk., 480,79518 pada tahun 2011 yang dimiliki oleh Inti Bangunan Sejahtera Tbk., 300,50175 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh Leyand International Tbk. Hal ini terjadi karena adanya peningkatan total aset secara 72 Universitas Sumatera Utara signifikan, sehingga peluang pertumbuhan juga semakin besar di masa mendatang. Nilai minimum berturut-turut sebesar -96,91653 pada tahun 2011 yang dimiliki oleh Adi Sarana Armada Tbk., -87,96475 pada tahun 2014 yang dimiliki Wintermar Offshore Marine Tbk., dan -65,34832 pada tahun 2013 yang dimiliki oleh Steady Safe Tbk. Hal ini disebabkan penurunan total aset secara signifikan, sehingga perusahaan dinilai memiliki prospek yang kurang menguntungkan di msa mendatang. Nilai mean tertinggi sebesar 107,99829 pada tahun 2012 dan mean terendah sebesar 13,45666 pada tahun 2014. Artinya, peluang perusahaan untuk bertumbuh masih cukup rendah. Tabel 4.6 Statistik Deskriptif Non Debt Tax Shield Tahun Mean Median 2011 8.022412 4.881317 2012 4.233792 3.585106 2013 4.292976 3.125754 2014 4.421774 2.567901 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Sd. Deviasi 11.30997 4.182301 4.294970 5.452479 Minimum 0.012614 0.012036 0.014010 0.009767 Maximum 60.01670 16.14693 14.47326 28.52634 Tabel 4.6 menunjukkan output statistik deskriptif non debt tax shield dari tahun 2011 sampai 2014. Adapun non debt tax shield dari masing-masing perusahaan dapat dilihat pada Lampiran 5. Non debt tax shield memiliki nilai maksimum berturut-turut sebesar 60,01670 pada tahun 2011 yang dimiliki oleh ICTSI Jasa Prima Tbk., 28,52634 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh Cipaganti Citra Graha Tbk., dan 16,14693 pada tahun 2012 yang dimiliki oleh Bakrie Telecom Tbk. Hal ini terjadi karena peningkatan total aset diiringi peningkatan penyusutan dari aset tersebut. Nilai minimum berturut-turut sebesar 0,009767 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh XL Axiata Tbk., 0,012036 pada tahun 2012 73 Universitas Sumatera Utara yang dimiliki oleh Steady Safe Tbk., dan 0,012614 pada tahun 2011 yang dimiliki oleh Indosat Tbk. Hal ini disebabkan karena adanya penurunan total aset yag berakibat pada menurunnya penyusutan aset. Nilai mean tertinggi sebesar 8,022412 pada tahun 2011 dan nilai mean terendah sebesar 4,233792 pada tahun 2012. Tabel 4.7 Statistik Deskriptif Ukuran Perusahaan Tahun Mean Median 2011 14.45460 14.50146 2012 14.73193 14.86213 2013 14.87726 14.84259 2014 14.92633 14.95745 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Sd. Deviasi 1.921209 1.802826 1.893914 1.943517 Minimum 9.485925 10.63446 9.574636 9.319643 Maximum 17.92126 18.18023 18.67841 18.72894 Tabel 4.7 menunjukkan output statistik deskriptif ukuran perusahaan dari tahun 2011 sampai 2014. Adapun ukuran perusahaan dari masing-masing perusahaan dapat dilihat pada Lampiran 6. Ukuran perusahaan memiliki nilai maksimum berturut-turut sebesar 18,72894 pada tahun 2014, 18,67841 pada tahun 2013, dan 18,18023 pada tahun 2012 yang dimiliki oleh Trans Power Marine Tbk. Hal ini dikarenakan Trans Power Marine Tbk. merupakan perusahaan dengan aset terbesar pada sektor yang diteliti. Nilai minimum ukuran perusahaan berturutturut sebesar 9,319643 pada tahun 2014 yang dimiliki oleh Steady Safe Tbk., 9,48592 pada tahun 2011 yang dimiliki oleh ICTSI Jasa Prima Tbk., dan 9,57464 pada tahun 2013 yang dimiliki oleh Steady Safe Tbk. Kedua perusahaan ini memiliki nilai minimum dari ukuran perusahaan dikarenakan keduanya termasuk perusahaan yang memiliki aset terendah pada sektor yang diteliti. Nilai mean tertinggi sebesar 14,92633 pada tahun 2014 dan mean terendah sebesar 14,45460 74 Universitas Sumatera Utara pada tahun 2011. Artinya, rata-rata perusahaan sektor ini adalah perusahaan berukuran besar dan memiliki aset yang besar pula. 4.2.2 Pemilihan Model Data Panel Untuk mengestimasi parameter model dengan data panel, dapat dilakukan dengan beberapa teknik, yaitu Common Effect Model atau Pooled Least Square (PLS), Fixed Effect Model, dan Random Effect Model. 1. Common Effect Model Hasil estimasi data menggunakan Common Effect Model atau Pooled Least Square untuk melihat pengaruh ROA, Current Asset, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield terhadap Struktur Modal dapat dilihat pada Tabel 4.8 berikut. Tabel 4.8 Hasil Uji Metode Pooled Least Square Dependent Variable: DER Method: Pooled Least Squares Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Variable Coefficient C 4.554930 ROA -0.012707 CR -0.003485 FAR -0.033498 GO 0.010159 NDTS 0.048482 R-squared 0.645118 Adjusted R-squared 0.635972 F-statistic 70.53216 Prob(F-statistic) 0.000000 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Std. Error 1.045616 0.006253 0.000888 0.012665 0.000558 0.025318 t-Statistic 4.356216 -2.032031 -3.922597 -2.644951 18.19588 1.914951 Prob. 0.0000 0.0435 0.0001 0.0088 0.0000 0.0570 75 Universitas Sumatera Utara Dari estimasi data penelitian menggunakan Common Effect Model nilai adjusted R-squared sebesar 0,645118 yang artinya variabel dependen dapat dijelaskan sebesar 64,51% oleh variabel independen, sedangkan 35,49% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti. Semua variabel independen yang diteliti memiliki probabilitas signifikan. 2. Fixed Effect Model (Efek Tetap) Mengestimasi dengan metode efek tetap dan hasil estimasi data penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 4.9. Tabel 4.9 Hasil Uji Fixed Effect Model Dependent Variable: DER Method: Pooled Least Squares Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Variable Coefficient C 1.797236 ROA -0.011634 CR -0.001246 FAR 0.002670 GO 0.008982 NDTS -0.012895 R-squared 0.821765 Adjusted R-squared 0.755388 F-statistic 12.38024 Prob(F-statistic) 0.000000 Sumber : Hasil Olahan Eviews, 2016 Std. Error 1.925236 0.006992 0.001030 0.023878 0.000545 0.029343 t-Statistic 0.933515 -1.663862 -1.209266 0.111823 16.48392 -0.439440 Prob. 0.3521 0.0983 0.2285 0.9111 0.0000 0.6610 Nilai adjusted R-squared sebesar 0,755388 yang berarti 75,53% variabel dependen Struktur Modal dapat dijelaskan oleh variabel Profitabilitas, Likuiditas, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield, sedangkan 24,47% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. 76 Universitas Sumatera Utara Hanya terdapat satu variabel yang memiliki probabilitas signifikan, yaitu growth opportunity. 3. Melakukan Uji Chow Uji Chow dilakukan dengan hipotesis: H0 = Model pooled least squared H1 = Model Fixed Effect Tolak H0 jika p-value < nilai sig, maka model Fixed Effect diterima. Hasil Uji Chow disajikan dalam Tabel 4.10 berikut ini. Tabel 4.10 Hasil Uji Chow Redundant Fixed Effects Tests Pool: LENTA Test cross-section fixed effects Effects Test Cross-section F Cross-section Chi-square R-squared 0.645118 Adjusted R-squared 0.635972 F-statistic 70.53216 Prob(F-statistic) 0.000000 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Statistic 2.932817 137.736422 d.f. (49,145) 49 Prob. 0.0000 0.0000 P-value dari nilai F test dan Chi Square adalah 0,0000 dan 0,0000 yang lebih rendah dari nilai sig. 0,05. Artinya, dengan tingkat keyakinan 95% model yang tepat adalah fixed effect. 4. Estimasi dengan Random Effect Estimasi random effect dilakukan jika jumlah cross section lebih besar dari jumlah time series. Hasil estimasi random effect dapat dilihat pada Tabel 4.11 berikut. 77 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.11 Hasil Uji Random Effect Model Dependent Variable: DER Method: Pooled EGLS (Cross-section random effects) Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Swamy and Arora estimator of component variances Variable Coefficient Std. Error C 3.701152 1.155881 ROA -0.012424 0.005906 CR -0.002633 0.000860 FAR -0.022037 0.014022 GO 0.009592 0.000496 NDTS 0.022924 0.024451 R-squared 0.658813 Adjusted R-squared 0.650019 F-statistic 74.92054 Prob(F-statistic) 0.000000 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 t-Statistic 3.202020 -2.103429 -3.061012 -1.571651 19.32886 0.937557 Prob. 0.0016 0.0367 0.0025 0.1177 0.0000 0.3496 Nilai adjusted R-squared sebesar 0,650019 yang berarti dengan model random effect ini 65,00% variabel dependen DER dapat dijelaskan oleh variabel independen yang disertakan dalam penelitian, sedangkan sisanya sebesar 35,00% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Terdapat tiga variabel yang memiliki probabilitas yang signifikan, yaitu profitabilitas, likuiditas, dan growth opportunity. 5. Melakukan Uji Hausman Uji Hausman dilakukan dengan hipotesis: H0 = Model random effect H1 = Model Fixed Effect Tolak H0 jika p-value < nilai sig, maka model Fixed Effect diterima. Hasil Uji Hausman disajikan pada Tabel 4.12. 78 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.12 Hasil Uji Hausman Correlated Random Effects - Hausman Test Pool: LENTA Test cross-section random effects Test Summary Cross-section random R-squared 0.821765 Adjusted R-squared 0.755388 F-statistic 12.38024 Prob(F-statistic) 0.000000 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Chi-Sq. Statistic 22.041769 Chi-Sq. d.f. 5 Prob. 0.0005 Dari hasil uji Hausman dapat dilihat P-value sebesar 0,0005 dan angka ini lebih rendah dari nilai sig. 0,05. Artinya, dengan tingkat keyakinan 95% model yang tepat adalah fixed effect. 4.2.3Analisis Regresi Data Panel Model estimasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah hasil estimasi fixed effect model. Persamaan regresi data panel yaitu pengaruh profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal yang terbentuk sebagai berikut: Persamaan I: Y= 1,797236-0,011634X1-0,001246X2+0,002670X3+0,008982X4-0,012895X5+e Keterangan: Y α X1 X2 X3 X4 X5 e = Struktur Modal = Konstanta = Profitabilitas = Likuiditas = Struktur Aktiva = Growth Opportunity = Non Debt Tax Shield = Standart error Dari persamaan diatas dapat disimpulkan beberapa hal, diantaranya: 79 Universitas Sumatera Utara a. Konstanta sebesar 1,797236, artinya walaupun variabel independen bernilai 0, struktur modal tetap, yaitu sebesar 1,797236. b. Koefisien profitabilitas negatif, yaitu sebesar -0,011634, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika profitabilitas mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka strukur modal perusahaan akan turun sebesar 0,011634. c. Koefisien likuiditas negatif, yaitu -0,001246, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika likuiditas mengalami kenaikan sebesar 1 poin maka struktur modal perusahaan akan turun sebesar 0,001246. d. Koefisien struktur aktiva positif, yaitu 0,002670, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika struktur aktiva mengalami kenaikan sebesar 1 poin maka struktur modal perusahaan akan naik sebesar 0,002670. e. Koefisien growth opportunity bernilai positif, yaitu sebesar 0,008982, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika growth opportunity mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan naik sebesar 0,008982. a. Koefisien non debt tax shield bernilai negatif, yaitu sebesar -0,012895, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika non debt tax shield mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan turun sebesar 0,012895. 4.2.4Moderated Regression Analysis (MRA) Model estimasi yang digunakan pada tahap ini untuk Persamaan II dan Persamaan III adalah hasil estimasi fixed effect method. 80 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.13 Hasil Uji Fixed Effect Model (Persamaan II) Dependent Variable: DER Method: Pooled Least Squares Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Variable Coefficient C 2.494760 ROA -0.011928 CR -0.001243 FAR 0.002595 GO 0.008983 NDTS -0.013986 LNTA -0.046467 R-squared 0.821779 Adjusted R-squared 0.753709 F-statistic 12.07247 Prob(F-statistic) 0.000000 Std. Error 6.831304 0.007539 0.001034 0.023970 0.000547 0.031178 0.436501 t-Statistic 0.365195 -1.582118 -1.201600 0.108239 16.42474 -0.448589 -0.106452 Prob. 0.7155 0.1158 0.2315 0.9140 0.0000 0.6544 0.9154 Tabel 4.14 Hasil Uji Fixed Effect Model (Persamaan III) Dependent Variable: DER Method: Pooled Least Squares Sample: 2011 2014 Included observations: 4 Cross-sections included: 50 Total pool (balanced) observations: 200 Variable Coefficient C 3.216919 ROA -0.106902 CR 0.004505 FAR -0.005533 GO 0.048935 NDTS 0.458054 LNTA -0.034261 ROA_LNTA 0.007277 CR_LNTA -0.000441 FAR_LNTA -0.0000329 GO_LNTA -0.003021 NDTS_LNTA -0.033418 R-squared 0.829740 Adjusted R-squared 0.756247 F-statistic 11.29000 Prob(F-statistic) 0.000000 Sumber: Hasil Olahan Eviews, 2016 Std. Error 18.86020 0.061871 0.009574 0.206894 0.024666 0.361751 1.300823 0.004480 0.000729 0.014352 0.001860 0.025702 t-Statistic 0.170567 -1.727830 0.470501 -0.026741 1.983881 1.266212 -0.026338 1.624233 -0.605300 -0.002295 -1.623851 -1.300192 Prob. 0.8648 0.0862 0.6387 0.9787 0.0492 0.2076 0.9790 0.1066 0.5460 0.9982 0.1067 0.1957 81 Universitas Sumatera Utara Persamaan regresi data panel dengan variabel moderating yaitu ukuran perusahaan dapat memperkuat pengaruh profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal yang terbentuk sebagai berikut: Persamaan II: Y= 2,494760-0,011928X1-0,001243X2+0,002595X3+0,008983X4-0,013986X5 -0,046467Z+e Persamaan III: Y= 3,216919-0,106902X1+0,004505X2-0,005533X3+0,048935X4+0,458054X5 -0,034261Z+0,007277X1Z-0,000441X2Z-0,0000329X3Z-0,003021X4Z -0,033418X5Z+e Keterangan: Y α X1 X2 X3 X4 X5 Z e = Struktur Modal = Konstanta = Profitabilitas = Likuiditas = Struktur Aktiva = Growth Opportunity = Non Debt Tax Shield = Ukuran Perusahaan = error Dari persamaan diatas dapat disimpulkan beberapa hal, diantaranya: a. Persamaan II menunjukkan konstanta sebesar 2,494760, artinya meskipun variabel independen bernilai 0, struktur modal tetap, yaitu sebesar 2,494760. Pada Persamaan III, konstanta sebesar 3,216919, artinya meskipun variabel independen bernilai 0, struktur modal tetap, yaitu sebesar 3,216919. 82 Universitas Sumatera Utara b. Pada Persamaan II dan Persamaan III, koefisien profitabilitas negatif, yaitu sebesar -0,011928 dan -0,106902, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika profitabilitas mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka strukur modal perusahaan akan turun masing-masing sebesar 0,011928 dan 0,106902. c. Koefisien likuiditas pada Persamaan II menunjukkan negatif, yaitu -0,001243, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika likuiditas mengalami kenaikan sebesar 1 poin maka struktur modal perusahaan akan turun sebesar 0,001243. Koefisien likuiditas pada Persamaan III menunjukkan positif, yaitu 0,004505, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika likuiditas mengalami kenaikan sebesar 1 poin maka struktur modal perusahaan akan naik sebesar 0,004505. d. Pada Persamaan II, koefisien struktur aktiva positif, yaitu 0,002595, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika struktur aktiva mengalami kenaikan sebesar 1 poin maka struktur modal perusahaan akan naik sebesar 0,002595. Pada Persamaan III, koefisien struktur aktiva negatif, yaitu -0,005533, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika struktur aktiva mengalami kenaikan sebesar 1 poin maka struktur modal perusahaan akan turun sebesar 0,005533. e. Koefisien growth opportunity pada Persamaan II dan Persamaan III bernilai positif, yaitu 0,008983 dan 0,048935, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika growth opportunity mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan naik masing-masing sebesar 0,008983 dan 0,048935. 83 Universitas Sumatera Utara f. Pada Persamaan II, koefisien non debt tax shield bernilai negatif, yaitu sebesar -0,013986, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika non debt tax shield mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan turun masing-masing sebesar 0,013986. Pada Persamaan III, koefisien non debt tax shield bernilai positif, yaitu sebesar 0,458054, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika non debt tax shield mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan naik masingmasing sebesar 0,458054. g. Koefisien ukuran perusahaan pada Persamaan II dan Persamaan III bernilai negatif, yaitu sebesar -0,046467 dan -0,034261, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika ukuran perusahaan mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan turun sebesar 0,046467 dan 0,034261. h. Pada Persamaan III, koefisien interaksi profitabilitas dengan ukuran perusahaan bernilai positif, yaitu sebesar 0,007277, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika interaksi profitabilitas dengan ukuran perusahaan mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan naik sebesar 0,007277. i. Pada Persamaan III, koefisien interaksi likuiditas dengan ukuran perusahaan bernilai negatif, yaitu sebesar -0,000441, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika interaksi likuiditas dengan ukuran perusahaan mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan turun sebesar 0,000441. 84 Universitas Sumatera Utara j. Pada Persamaan III, koefisien interaksi struktur aktiva dengan ukuran perusahaan bernilai negatif, yaitu sebesar -0,0000329, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika interaksi struktur aktiva dengan ukuran perusahaan mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan turun sebesar -0,0000329. k. Pada Persamaan III, koefisien interaksi growth opportunity dengan ukuran perusahaan bernilai negatif, yaitu sebesar -0,003021, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika interaksi growth opportunity dengan ukuran perusahaan mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan turun sebesar 0,003021. l. Pada Persamaan III, koefisien interaksi non debt tax shield dengan ukuran perusahaan bernilai negatif, yaitu sebesar -0,033418, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat diduga jika interaksi non debt tax shield dengan ukuran perusahaan mengalami kenaikan sebesar 1 poin, maka struktur modal perusahaan akan turun sebesar 0,033418. m.Berdasarkan uji variabel moderasi pada Persamaan II dan Persamaan III, disimpulkan bahwa ukuran perusahaan merupakan jenis variabel moderasi homologizer karena p-value ukuran perusahaan pada Persamaan II adalah 0,9154>0,05, artinya tidak signifikan. Sementara, p-value interaksi ukuran perusahaan dengan profitabilitas sebesar 0,1066, interaksi ukuran perusahaan dengan likuiditas sebesar 0,5460, interaksi ukuran perusahaan dengan struktur aktiva 0,9982, interaksi ukuran perusahaan dengan growth opportunity sebesar 85 Universitas Sumatera Utara 0,1067, dan interaksi ukuran perusahaan dengan non debt tax shield sebesar 0,1975 pada Persamaan III, lebih besar dari 0,05, artinya tidak signifikan. 4.2.5 Pengujian Hipotesis 4.2.5.1 Uji Sifnifikan Simultan (Uji Statistik F) Pada persamaan regresi data panel pada Tabel 4.3, probabilitas F adalah 0,000000<0,05; maka H0 ditolak, artinya dengan tingkat keyakinan 95% dapat disimpulkan adanya pengaruh signifikan dari profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield secara simultan terhadap variabel dependen, yaitu struktur modal. Pengujian Moderated Regression Analysis (MRA) pada Tabel 4.13 dan Tabel 4.14, juga menunjukkan hal yang sama, dimana probabilitas F adalah 0,000000<0,05. Hal ini menunjukkan bahwa efek moderasi secara simultan mempengaruhi hubungan profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal. 4.2.5.2 Uji Signifikan Parameter Individual (Uji Statisik t) a. Profitabilitas Nilai p-value profitabilitas (ROA) pada Tabel 4.9, Tabel 4.13, dan 4.14 sebesar 0,0983, 0,1158, dan 0,0862, lebih besar dari 0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh profitabilitas terhadap struktur modal perusahaan. 86 Universitas Sumatera Utara b. Likuiditas Nilai p-value Current Ratio (CR) pada Tabel 4.9, Tabel 4.13, dan 4.14 sebesar 0,2285, 0,2315, dan 0,6387 lebih besar dari 0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh likuiditas terhadap struktur modal perusahaan. c. Struktur Aktiva Nilai p-value Fixed Asset Ratio (FAR) pada Tabel 4.9, Tabel 4.13, dan 4.14 sebesar 0,9111, 0,9140, dan 0,9787, lebih bear dari 0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh struktur aktiva terhadap struktur modal perusahaan. d. Growth Opportunity Nilai p-value growth opportunity pada Tabel 4.9 sebesar 0,0000, 0,0000, dan 0,0492, lebih kecil dari 0,05; maka H0 ditolak. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga ada pengaruh growth opportunity terhadap struktur modal perusahaan. e. Non Debt Tax Shield Nilai p-value non debt tax shield pada Tabel 4.9, Tabel 4.13, dan 4.14 sebesar 0,6610, 0,6544, dan 0,2076, lebih besar dari 0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh non debt tax shield terhadap struktur modal perusahaan. f. Ukuran Perusahaan Nilai p-value ukuran perusahaan pada Tabel 4.13 dan 4.14 sebesar 0,9154 dan 0,9790, lebih besar dari 0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat 87 Universitas Sumatera Utara keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh ukuran perusahaan terhadap struktur modal perusahaan. g. Interaksi Profitabilitas dengan Ukuran Perusahaan Nilai p-value interaksi profitabilitas dengan ukuran perusahaan pada Tabel 4.14 sebesar 0,1066>0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh interaksi profitabilitas dengan ukuran perusahaan terhadap struktur modal perusahaan. h. Interaksi Likuiditas dengan Ukuran Perusahaan Nilai p-value interaksi likuiditas dengan ukuran perusahaan pada Tabel 4.14 sebesar 0,5460>0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh interaksi likuiditas dengan ukuran perusahaan terhadap struktur modal perusahaan. i. Interaksi Struktur Aktiva dengan Ukuran Perusahaan Nilai p-value interaksi struktur aktiva dengan ukuran perusahaan pada Tabel 4.14 sebesar 0,9982>0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh interaksi struktur aktiva dengan ukuran perusahaan terhadap struktur modal perusahaan. j. Interaksi Growth Opportunity dengan Ukuran Perusahaan Nilai p-value interaksi growth opportunity dengan ukuran perusahaan pada Tabel 4.14 sebesar 0,1067>0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh interaksi growth opportunity dengan ukuran perusahaan terhadap struktur modal perusahaan. 88 Universitas Sumatera Utara k. Interaksi Non Debt Tax Shield dengan Ukuran Perusahaan Nilai p-value interaksi non debt tax shield dengan ukuran perusahaan pada Tabel 4.14 sebesar 0,1957>0,05; maka H0 diterima. Artinya dengan tingkat keyakinan sebesar 95% dapat diduga tidak ada pengaruh interaksi non debt tax shield dengan ukuran perusahaan terhadap struktur modal perusahaan. 4.2.5.3 Koefisien Determinasi (R2) Pada regresi data panel (Persamaan I), nilai adjusted R-squared melalui persamaan modelnya dalam penelitian ini adalah 0,755388. Artinya variabel struktur modal dapat dijelaskan oleh variabel profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield sebesar 725,53%. Persamaan regresi Moderated Regression Analysis pada Tabel 4.13 (Persamaan II) menunjukkan bahwa nilai adjusted R-squared adalah 0,753709, artinya variabel profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, non debt tax shield, dan ukuran perusahaan dapat menjelaskan variabel struktur modal sebesar 75,37%, sedangkan 24,63% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Pada Tabel 4.14 (Persamaan III) menunjukkan bahwa nilai adjusted R-squared adalah 0,756247, artinya variabel profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, non debt tax shield, ukuran perusahaan, dan interaksi variabel moderating dapat menjelaskan variabel struktur modal sebesar 75,62%, sedangkan 24,38% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. 89 Universitas Sumatera Utara 4.3 Pembahasan Hipotesis yang diajukan menyatakan bahwa profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan baik secara simultan maupun parsial. Berdasarkan hasil penelitian pada Tabel 4.9, koefisien profitabilitas (ROA) terhadap struktur modal diperoleh sebesar -0,011634. Ini menunjukkan bahwa profitabilitas berpengaruh negatif, artinya semakin tinggi profitabilitas, maka semakin rendah struktur modal perusahaan tersebut, dan sebaliknya, semakin rendah profitabilitas perusahaan, maka semakin tinggi pula struktur modalnya. Sesuai dengan pecking order theory yang menjelaskan mengapa perusahaan yang memiliki keuntungan yang besar justru memiliki utang dan resiko yang lebih rendah. Hal ini disebabkan tersedianya dana yang cukup bagi perusahaan, sehingga perusahaan akan mengutamakan pendanaan secara internal. Variabel profitabilitas memiliki tingkat signifikansi 0,0983, artinya profitabilitas tidak berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. Hasil penelitian ini didukung oleh penelitian yang dilakukan Dimitri dan Sumani (2013). Koefisien likuiditas (CR) bernilai -0,001246 pada Tabel 4.9. Ini menunjukkan bahwa likuiditas berpengaruh negatif, artinya semakin tinggi likuiditas perusahaan, maka semakin rendah struktur modal, dan sebaliknya, semakin rendah likuiditas, maka semakin tinggi pula struktur modal perusahaan tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa margin of safety perusahaan baik karena kemampuan perusahaan membayar utang lancarnya tinggi. Dengan kata lain, kondisi keuangan perusahaan baik, sehingga perusahaan termotivasi 90 Universitas Sumatera Utara menggunakan modal sendiri dan menggunakan utang dalam jumlah yang sedikit. Pecking order theory juga mendukung pernyataan ini dengan menyatakan bahwa perusahaan akan cenderung memilih menggunakan dana internal untuk pembiayaan perusahaan (Husnan dan Pudjiastuti, 2011:276). Tingkat signifikansi likuiditas adalah 0,2285 yang lebih besar dari 0,05. Ini menunjukkan bahwa likuiditas berpengaruh tidak signifikan terhadap struktur modal. Hasil ini didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Dimitri dan Sumani (2013). Berdasarkan Tabel 4.9, koefisien struktur aktiva (FAR) bernilai 0,002670. Ini menunjukkan bahwa struktur aktiva berpengaruh positif terhadap struktur modal. Artinya, semakin tinggi struktur aktiva perusahaan, maka struktur modal akan semakin tinggi, dan sebaliknya, semakin rendah struktur aktiva perusahaan, maka semakin rendah struktur modalnya. Hal ini tidak sesuai dengan pernyataan Riyanto (2001:298) dimana perusahaan industri yang menanamkan modalnya pada aktiva tetap akan mengutamakan pemenuhan modalnya secara permanen, yaitu modal sendiri, sedangkan modal asing hanya sebagai pelengkap. Namun, Weston dan Copeland (1992:175) mendukung dengan menyatakan bahwa perusahaan yang mempunyai aktiva tetap jangka panjang lebih besar akan banyak menggunakan utang jangka panjang dengan harapan aktiva tersebut dapat digunakan untuk menutup tagihannya. Perusahaan dengan aktiva yang besar juga mendorong kreditor untuk memberikan pinjaman karena risiko gagal bayar yang akan dihadapi kreditor tidak terlalu besar. Tingkat signifikansi struktur aktiva adalah 0,9111 yang lebih besar dari 0,05. Ini menunjukkan bahwa struktur aktiva 91 Universitas Sumatera Utara berpengaruh tidak signifikan terhadap struktur modal. Hasil penelitian ini didukung oleh penelitian yang dilakukan Tarazi (2013). Pada Tabel 4.9, koefisien growth opportunity bernilai 0,008982. Ini menunjukkan bahwa growth opportunity berpengaruh positif terhadap struktur modal. Artinya, growth opportunity yang semakin tinggi akan menyebabkan struktur modal perusahaan semakin tinggi, dan sebaliknya, growth opportunity yang semakin rendah akan menyebabkan struktur modal perusahaan semakin rendah. Hal ini sesuai dengan signaling theory, dimana perusahaan dengan prospek yang menguntungkan akan memilih menggunakan utang dibanding ekuitas saham baru sebagai sumber pendanaannya dikarenakan adanya kesenjangan infromasi yang tinggi antara investor dan manajer yang menyebabkan biaya modal ekuitas saham lebih mahal. Tingkat signifikansi growth opportunity adalah 0,0000 yang lebih kecil dari 0,05. Hal ini berarti growth opportunity berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. Penelitian ini didukung oleh penelitian yang dilakukan Cristie (2014) dan Damayanti (2013). Koefisien non debt tax shield bernilai -0,012895 pada Tabel 4.9. Ini menunjukkan bahwa non debt tax shield memiliki pengaruh yang negatif terhadap struktur modal. Artinya, semakin tinggi non debt tax shield, maka semakin rendah struktur modal perusahaan, dan sebaliknya, semakin rendah non debt tax shield, maka semakin tinggi pula struktur modalnya. Bradley et al., (dalam Krisnanda dan Wiksuana, 2015) mendukung hasil penelitian dengan menyatakan bahwa non debt tax shield berupa depresiasi aktiva tetap merupakan pendorong pengurangan utang bagi perusahaan sehingga terjadi penghematan pajak. Depresiasi yang 92 Universitas Sumatera Utara semakin besar menyebabkan penghematan pajak penghasilan juga semakin besar. Tingkat signifikansi pada uji regresi data panel adalah 0,6610 yang lebih besar dari 0,05. Hal ini berarti non debt tax shield berpengaruh tidak signifikan terhadap struktur modal. Berdasarkan Tabel 4.13, Persamaan II, uji Moderated Regression Analysis, menjelaskan variabel moderating, yaitu ukuran perusahaan dalam hubungan antara profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal. Ukuran perusahaan yang diukur dengan log natural total aset menunjukkan tingkat signifikansi sebesar 0,9154 yang nilai signifikansinya lebih besar dari 0,05, artinya ukuran perusahaan tidak berpengaruh terhadap struktur modal. Berdasarkan uji variabel moderasi Tabel 4.13 dan Tabel 4.14, p-value ukuran perusahaan pada Persamaan II adalah 0,9154>0,05, artinya tidak signifikan. Sementara, p-value interaksi ukuran perusahaan dengan profitabilitas sebesar 0,1066, interaksi ukuran perusahaan dengan likuiditas sebesar 0,5460, interaksi ukuran perusahaan dengan struktur aktiva 0,9982, interaksi ukuran perusahaan dengan growth opportunity sebesar 0,1067, dan interaksi ukuran perusahaan dengan non debt tax shield sebesar 0,1975 pada Persamaan III, lebih besar dari 0,05, artinya tidak signifikan. Jadi, dapat disimpulkan bahwa ukuran perusahaan merupakan jenis variabel moderasi homologizer, yaitu variabel yang mempengaruhi kekuatan hubungan, tetapi tidak berhubungan dengan variabel independen dan juga tidak berhubungan dengan variabel independen dan dependen (Sugiono, 2004). Adapun ukuran perusahaan memperkuat pengaruh 93 Universitas Sumatera Utara profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield sebesar 0,002538 atau 0,25%. Ini dapat dilihat pada adjusted R-squared Tabel 4.13 sebesar 0,753709 dan adjusted R-squared Tabel 4.14 sebesar 0,756247. 94 Universitas Sumatera Utara BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dikemukakan, maka dapat disimpulkan bahwa Ukuran Perusahaan merupakan variabel moderasi homologizer. Ukuran perusahaan memperkuat hubungan Profitabilitas, Likuiditas, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield terhadap Struktur Modal sebesar 0,002538 atau 0,25%. Tabel 4.9 menunjukkan bahwa Profitabilitas, Likuiditas, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield secara simultan berpengaruh terhadap Struktur Modal perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. Pada Tabel 4.13 dan Tabel 4.14, hasil Uji F Moderated Regression Analysis menunjukkan bahwa efek moderasi Ukuran Perusahaan secara simultan mempengaruhi hubungan variabel Profitabilitas, Likuiditas, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield terhadap Struktur Modal perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. Secara parsial pada Tabel 4.9, Growth Opportunity memiliki pengaruh yang negatif dan signifikan terhadap Struktur Modal. Profitabilitas, Likuiditas, dan Non Debt Tax Shield berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap Struktur Modal. Sementara, Struktur Aktiva menunjukkan pengaruh positif dan tidak signifikan terhadap Struktur Modal. 95 Universitas Sumatera Utara 5.2 Saran 1. Bagi akademisi a. Penelitian ini terbatas hanya pada perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama periode 2011-2014, sehingga ada kemungkinan hasil penelitian akan berbeda jika sektor yang diteliti berbeda. Peneliti selanjutnya diharapkan untuk melakukan penelitian di sektor perusahaan lainnya. b. Peneliti selanjutnya yang ingin melakukan penelitian berkaitan dengan struktur modal perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi diharapkan menggunakan variabel lain sebagai variabel moderating karena variabel moderating penelitian merupakan variabel moderasi homologizer dengan kemampuan memperkuat pengaruh variabel independen terhadap dependen sebesar 0,002538 atau 0,25%. c. Peneliti selanjutnya diharapkan menggunakan metode lain untuk melakukan analisis regresi variabel moderasi, seperti metode sub-group, metode selisih absolute, atau metode residual agar lebih bervariasi. 2. Bagi manajemen perusahaan Berdasarkan hasil penelitian ini, perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi harus lebih meningkatkan kemampuan pengelolaan aset perusahaan agar meningkatkan profit, sehingga dapat mengoptimalkan struktur modal perusahaan. 96 Universitas Sumatera Utara 3. Bagi investor Berdasarkan hasil penelitian ini, investor diharapkan berinvestasi pada perusahaan yang dapat mengoptimalkan struktur modalnya melalui pengelolaan aset perusahaan. 97 Universitas Sumatera Utara BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Landasan Teori 2.1.1. Struktur Modal Salah satu tugas pokok seorang manajer keuangan perusahaan adalah mengambil keputusan pembelanjaan. Struktur modal merupakan bauran atau proporsi pendanaan permanen jangka panjang perusahaan yang diwakili oleh utang, saham preferen, dan ekuitas saham biasa (Horne dan Wachowicz, 2007:232). Menurut Weston dan Copeland, capital structure or capitalization of the firm is the permanent financing represented by long term debt, preferred stock and shareholder’s equity. Sedangkan Joel G. Siegel dan Jae K. Shim mengatakan capital structure (struktur modal) adalah komposisi saham biasa, saham preferen, dan berbagai kelas seperti itu, laba yang ditahan, dan utang jangka panjang yang dipertahankan oleh kesatuan usaha dalam mendanai aktiva (Fahmi, 2014:175). Jadi, dapat disimpulkan bahwa struktur modal (capital structure) berkaitan dengan pembelanjaan jangka panjang suatu perusahaan yang diukur dengan perbandingan utang dengan modal sendiri. Keputusan struktur modal yang berkaitan dengan pemilihan sumber pendanaan perusahaan yang berasal internal maupun eksternal perusahaan akan menentukan nilai perusahaan. Pendanaan internal perusahaan berupa laba ditahan, sementara pendanaan eksternal perusahaan berasal dari kreditor dan pemilik perusahaan. Setiap sumber pendanaan eksternal perusahaan, baik melalui utang maupun ekuitas mengandung biaya, yang disebut biaya modal. Biaya modal adalah biaya riil yang harus 13 Universitas Sumatera Utara dikeluarkan perusahaan untuk mendapatkan modal. Seorang manajer diharapkan mampu menentukan komposisi yang tepat antara utang dan ekuitas untuk membentuk struktur modal yang optimal. Struktur modal yang optimal merupakan struktur modal yang meminimalkan biaya modal perusahaan dan karenanya memaksimalkan nilai perusahaan (Horne dan Wachowicz, 2007:237). Menurut Riyanto (2001: 294) struktur modal yang optimal dapat didasarkan pada “aturan struktur finansial konservatif yang vertikal” yaitu menghendaki agar perusahaan, dalam keadaan bagaimanapun jangan mempunyai jumlah utang yang lebih besar daripada jumlah modal sendiri, atau dengan kata lain “Debt Ratio” tidak melebihi 50%, sehingga modal yang dijamin (utang) tidak lebih besar dari modal yang menjadi jaminannya (modal sendiri). Kebijakan mengenai struktur modal melibatkan trade off antara resiko dan tingkat pengembalian. Penggunaan utang yang lebih besar akan meningkatkan resiko perusahaan dan menyebabkan tingkat pengembalian atas ekuitas akan lebih tinggi. Resiko yang lebih tinggi cenderung menurunkan harga saham, tetapi ekspektasi tingkat pengembalian yang lebih tinggi akan menaikkan harga saham tersebut. Oleh karena itu, struktur modal yang optimal pada suatu perusahaan harus mencapai suatu keseimbangan antara resiko dan pengembalian sehingga dapat memaksimalkan harga saham (Brigham dan Houston, 2006:7). Teori struktur modal menjelaskan apakah kebijakan pembelanjaan jangka panjang dapat mempengaruhi nilai perusahaan, biaya modal perusahaan, dan harga pasar saham perusahaan. Jika kebijakan pembelanjaan perusahaan dapat mempengaruhi ketiga faktor tersebut, maka kombinasi utang jangka panjang dan 14 Universitas Sumatera Utara modal sendiri dapat memaksimalkan nilai perusahaan atau meminimalkan biaya modal perusahaan atau memaksimalkan harga pasar saham perusahaan. Empat faktor utama yang mempengaruhi keputusan struktur modal adalah (Brigham dan Houston, 2006:7) : 1. Resiko bisnis, atau resiko inheren dengan operasi resiko jika perusahaan tidak mempergunakan utang. Semakin tinggi resiko bisnis perusahaan maka semakin rendah rasio utang optimalnya. 2. Posisi perpajakan perusahaan. Salah satu alasan utama menggunakan utang adalah bunganya yang dapat menjadi pengurang pajak, yang selanjutnya akan mengurangi biaya utama efektif. Akan tetapi, jika sebagian besar laba perusahaan telah dilindungi dari pajak karena perlindungan penyusutan pajak, bunga dari utang yang masih beredar saat ini, atau karena kerugian pajak yang dibawa ke tahun berikutnya, maka tarif pajaknya akan rendah, sehingga tambahan utang mungkin tidak akan begitu menguntungkan dibandingkan jika perusahaan memiliki tarif pajak efektif yang lebih tinggi. 3. Fleksibilitas keuangan atau kemampuan untuk memperoleh modal dengan persyaratan yang wajar dalam kondisi yang buruk. Oleh sebab itu, baik potensi kebutuhan dana akan di masa depan maupun konsekuensi dari kekurangan dana akan mempengaruhi sasaran struktur modal. Semakin tinggi kemungkinan kebutuhan modal di masa mendatang dan semakin buruk konsekuensi dari kekurangan dana, maka neraca perusahaan harus semakin kuat. 15 Universitas Sumatera Utara 4. Konservatisme atau keagresifan manajemen. Beberapa manajer yang agresif menyebabkan beberapa perusahaan cenderung menggunakan utang sebagai usaha untuk mendorong keuntungan. Faktor ini tidak memiliki pengaruh pada struktur modal optimal yang sebenarnya atau memaksimalkan nilai. Struktur modal dapat diukur dengan Debt to Equity Ratio (DER), yaitu mengukur proporsi dana yang bersumber dari utang untuk membiayai aktiva perusahaan. Rasio ini berguna untuk mengetahui jumlah dana yang disediakan peminjam (kreditor) dengan pemilik perusahaan. Dengan kata lain, rasio ini digunakan untuk mengetahui setiap rupiah modal sendiri yang dijadikan untuk jaminan utang (Kasmir, 2013). DER yang semakin tinggi menunjukkan penggunaan utang oleh perusahaan semakin besar, sehingga resiko yang dihadapi perusahaan pun meningkat. Sebaliknya, DER yang rendah menunjukkan penggunaan utang perusahaan semakin rendah pula karena perusahaan cenderung menggunakan dana internalnya untuk membiayai kegiatan operasionalnya. Dengan demikian, resiko keuangan yang dihadapi perusahaan pun akan menurun. Struktur modal memiliki beberapa teori dan berikut ini merupakan penjelasan dari masing-masing teori. 2.1.1.1. The Irrelevance of Capital Structure (The Modigliani-Miller Theory) Teori struktur modal modern dimulai pada tahun 1958, ketika Profesor Fraco Modigliani dan Merton Miller menerbitkan salah satu artikel keuangan paling berpengaruh yang pernah ditulis. MM membuktikan dengan sekumpulan asumsi yang sangat membatasi bahwa nilai sebuah perusahaan tidak terpengaruh oleh struktur modalnya. Atau dengan kata lain, hasil yang diperoleh MM 16 Universitas Sumatera Utara menunjukkan bahwa bagaimana cara sebuah perusahaan akan mendanai operasinya tidak akan berarti apa-apa, sehingga struktur modal adalah suatu hal yang tidak relevan. Akan tetapi, studi MM didasarkan pada beberapa asumsi yang tidak realistis, termasuk hal-hal berikut ini : 1. Tidak ada biaya pialang 2. Tidak ada pajak 3. Tidak ada biaya kebangkrutan 4. Investor dapat meminjam pada tingkat yang sama dengan perusahaan 5. Semua investor memiliki informasi yang sama dengan manajemen tentang peluang-peluang investasi perusahaan di masa depan 6. EBIT tidak terpengaruh oleh penggunaan utang Meskipun beberapa asumsi di atas merupakan suatu hal yang tidak realistis, hasil ketidakrelevanan MM memiliki arti yang sangat penting. Dengan menunjukkan kondisi-kondisi dimana struktur modal tersebut tidak relevan, MM juga telah memberikan kepada kita petunjuk mengenai hal-hal yang dibutuhkan agar struktur modal menjadi relevan dan selanjutnya mempengaruhi nilai perusahaan. Hasil karya MM menandai awal penelitian struktur modal modern (Brigham dan Houston, 2006:33). Penelitian MM pada 1963 yang berjudul “Corporate Income Taxes and the Cost of Capital : A Correction” melonggarkan asumsi tidak adanya pajak perusahaan. Peraturan perpajakan memperbolehkan perusahaan untuk mengurangkan pembayaran bunga sebagai suatu beban, akan tetapi pembayaran dividen kepada pemegang saham tidak dapat menjadi pengurang pajak. Perlakuan 17 Universitas Sumatera Utara yang berbeda ini akan mengarah pada terjadinya suatu situasi dimana perusahaan didanai 100 persen oleh utang (Brigham dan Houston, 2006:34). Hasil irrelevansi MM juga tergantung pada asumsi bahwa perusahaan tidak akan bangkrut, sehingga tidak akan ada biaya kebangkrutan. Namun, kenyataannya kebangkrutan terjadi dan harganya mahal. Masalah-masalah yang berhubungan dengan kebangkrutan kemungkinan besar akan timbul ketika sebuah perusahaan memasukkan lebih banyak utang dalam struktur modalnya. Karena itu, biaya kebangkrutan menahan perusahaan mendorong penggunaan utangnya hingga ke tingkat yang berlebihan (Brigham dan Houston, 2006:35-36). Perusahaanperusahaan yang keuntungannya tidak stabil akan menghadapi kemungkinan kebangkrutan yang besar. Oleh sebab itu, sebaiknya penggunaan utang bukan menjadi prioritas utama. 2.1.1.2. Trade-Off Theory Menurut Brigham dan Houston (2006), teori trade-off mengemukakan bahwa perusahaan diharuskan mempertimbangkan resiko kebangkrutan antara pembiayaan menggunakan utang dengan pembiayaan melalui penerbitan saham. Perusahaan akan berutang sampai pada tingkat utang tertentu, dimana penghematan pajak (tax shields) dari tambahan utang sama dengan biaya kesulitan keuangan (financial distress). Biaya kesulitan keuangan (financial distress) adalah biaya kebangkrutan (bankruptcy costs) atau reorganization dan biaya keagenan (agency costs) yang meningkat akibat dari turunnya kredibilitas suatu perusahaan. Model ini merupakan penjabaran dari dalil Modigliani-Miller mengenai irrelevance capital structure hipothesys. MM berpendapat bahwa dalam keadaan 18 Universitas Sumatera Utara pasar sempurna maka nilai perusahaan dengan menggunakan utang sama dengan perusahaan yang tidak menggunakan utang. Tetapi mereka merevisi kembali hasil temuan mereka dengan mengatakan bahwa adanya pajak maka utang akan menjadi relevan. Hal ini disebabkan bunga utang yang dibayarkan akan mengurangi tingkat penghasilan yang terkena pajak, sehingga perusahaan akan mampu meningkatkan nilainya dengan menggunakan utang (Nurita, 2012). Trade off Model memang tidak dapat digunakan untuk menentukan modal yang optimal secara akurat dari suatu perusahaan. Tetapi melalui model ini memberikan tiga masukan penting yaitu (Atmaja, dalam Nurita, 2012) : 1. Perusahaan dengan resiko usaha yang lebih rendah dapat meminjam lebih besar tanpa harus terbebani oleh expected cost of financial distress sehingga diperoleh keuntungan pajak karena penggunaan utang lebih besar. 2. Perusahaan dengan tangible assets dan marketable assets seperti real estate seharusnya dapat menggunakan utang lebih besar daripada perusahaan yang memiliki nilai terutama dari intangible assets seperti patent dan goodwill. Hal ini disebabkan karena intangible assets lebih mudah kehilangan nilai apabila terjadi financial distress dibanding standard assets dan tangible assets. 3. Perusahaan di negara dengan pajak tinggi seharusnya memuat utang yang lebih tinggi dalam struktur modal daripada perusahaan yang membayar pajak pada tingkat yang lebih rendah karena bunga yang dibayar diakui pemerintah sehingga mengurangi pajak penghasilan. 19 Universitas Sumatera Utara 2.1.1.3. Pecking Order Theory Teori ini pertama kali dikemukakan oleh Myers dan Maljuf pada 1984. Teori ini mendasarkan diri pada informasi asimetrik, yakni suatu situasi dimana manajer memiliki informasi yang berbeda (lebih baik) tentang prospek perusahaan daripada investor (Brigham dan Houston, 2006:38). Teori ini menyatakan bahwa manajer lebih menyukai internal financing, yakni pendanaan yang berasal dari hasil operasi perusahaan, yaitu laba ditahan. Menurut Husnan (2006:288), jika perusahaan membutuhkan pendanaan eksternal, manajer cenderung memilih surat berharga yang paling aman, seperti penerbitan utang (obligasi) dibandingkan dengan penerbitan ekuitas (saham). Hal ini dikarenakan kemungkinan true value yang lebih tinggi atau lebih rendah dari harga di bursa mencerminkan ketidakpastian yang dihadapi para pemodal. Meskipun demikian tidaklah berarti perusahaan akan selalu menerbitkan obligasi dan bukan saham baru apabila perusahaan membutuhkan pendanaan eksternal. Alasannya adalah asimetrik informasi yang tidak terlalu penting dan terdapat faktor-faktor lain yang mempengaruhi pilihan struktur modal. Perusahaan dapat menumpuk kas untuk menghindari pendanaan dari luar perusahaan. Hal ini dilakukan karena dana internal memungkinkan perusahaan tidak perlu membuka diri terhadap pemodal asing. Pecking order theory menjelaskan mengapa perusahaan yang memiliki keuntungan yang besar justru memiliki utang dan resiko yang lebih rendah. Hal ini dikarenakan perusahaan tidak memerlukan dana eksternal. 20 Universitas Sumatera Utara Secara ringkas Pecking order theory pendanaan perusahaan menyatakan sebagai berikut (Brealy, Myers, and Allen, 2006, Corporate Finance, pp.492-493) (Husnan, 2006:288): 1. Dalam pecking order theory, tidak ada satu target debt to equity ratio karena ada dua jenis modal sendiri yang preferensinya berbeda, yaitu internal (laba ditahan) dan eksternal (penerbitan saham). 2. Modal sendiri yang berasal dari dalam perusahaan (laba ditahan, depresiasi) lebih disukai daripada modal sendiri yang berasal dari luar perusahaan (utang, penerbitan saham). 3. Apabila pendanaan eksternal diperlukan, maka perusahaan akan menerbitkan sekuritas yang paling aman terlebih dahulu, yaitu dimulai dengan menerbitkan obligasi terlebih dahulu, kemudian diikuti dengan sekuritas yang berkarakteritik opsi (seperti obligasi konversi), baru kemudian bila masih belum mencukupi saham baru diterbitkan. 4. Kebijakan dividen yang ketat dimana pihak manajemen akan menetapkan jumlah pembayaran dividen dan target divident payout ratio yang konstan dan dalam periode tertentu jumlah tersebut tidak akan berubah, baik perusahaan dalam keadaan rugi maupun untung. 5. Dalam mengantisipasi kekurangan atau kelebihan dari persediaan arus kas dengan adanya kebijakan dividen dan fluktuasi dari tingkat keuntungan. 2.1.1.4. Signaling Theory Menurut Brigham dan Houston (2006), signaling theory merupakan suatu tindakan yang diambil oleh manajemen perusahaan yang memberikan petunjuk 21 Universitas Sumatera Utara kepada para investor mengenai bagaimana cara pandang manajemen terhadap prospek perusahaan. Perusahaan dengan prospek yang sangat menguntungkan akan mencoba untuk menghindari penjualan saham dan lebih memilih mendapatkan modal baru dengan cara-cara yang lain, termasuk menggunakan utang di luar sasaran struktur modal yang normal. Bagi perusahaan dengan prospek yang tidak menguntungkan akan menjual saham, artinya menarik investor-investor baru untuk berbagi kerugian yang mereka alami. Hal ini dikarenakan pengumuman emisi saham oleh suatu perusahaan merupakan suatu isyarat (signal) bahwa manajemen memandang prospek perusahaan suram. Apabila suatu perusahaan menawarkan penjualan saham baru lebih sering dari biasanya, maka harga saham perusahaan tersebut akan menurun dan kemudian dapat menekan harga saham meskipun prospek perusahaan cerah. 2.1.2. Profitabilitas Profitabilitas adalah hasil akhir dari sejumlah kebijakan dan keputusan yang dilakukan oleh perusahaan (Brigham dan Houston, 2001:107). Rasio profitabilitas merupakan rasio untuk menilai kemampuan perusahaan dalam mencari keuntungan (Kasmir, 2010:115). Profitabilitas pada penelitian ini diproksi dengan Return On Asset (ROA). Menurut Sudana (2011:22), ROA menunjukkan kemampuan perusahaan dalam mengelola seluruh aktivanya untuk menghasilkan laba setelah pajak. Rasio ini penting bagi pihak manajemen untuk mengevaluasi efektifitas dan efisiensi manajemen dalam mengelola seluruh aktiva perusahaan. Semakin besar ROA, berarti semakin efisien penggunaan aktiva 22 Universitas Sumatera Utara perusahaan atau dengan kata lain dengan jumlah aktiva yang sama bisa dihasilkan laba yang lebih besar, dan sebaliknya. 2.1.3. Likuiditas Menurut Riyanto (2001), likuiditas adalah kemampuan suatu perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan yang harus segera dipenuhi atau kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan pada saat ditagih. Brigham dan Houston (2010:38) menjelaskan bahwa likuiditas yang tinggi menunjukkan bahwa terdapat aktiva lancar terutama arus kas bebas yang besar. Rasio likuiditas digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban keuangan jangka pendek (Sudana, 2011:21). Salah satu rasio likuiditas adalah current ratio. Current ratio merupakan rasio untuk mengukur kemampuan perusahaan menbayar kewajiban jangka pendek atau utang yang segera jatuh tempo pada saat ditagih secara keseluruhan (Kasmir, 2010:111). Artinya, rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan membayar utang lancar ditentukan oleh jumlah aktiva lancar yang tersedia. Semakin besar rasio ini menunjukkan bahwa perusahaan semakin likuid. Rasio ini dapat dikatakan sebagai bentuk untuk mengukur tingkat keamanan (margin of safety) suatu perusahaan (Kasmir, 2010:111). 2.1.4. Struktur Aktiva Aktiva dapat diklasifikasikan menjadi aktiva lancar dan aktiva tetap. Aktiva lancar merupakan harta atau kekayaan yang segera dapat diuangkan pada saat dibutuhkan dan paling lama satu tahun. Aktiva tetap merupakan harta atau 23 Universitas Sumatera Utara kekayaan perusahaan yang digunakan dalam jangka panjang yaitu lebih dari satu tahun (Kasmir, 2010:76-77). Menurut Brigham dan Weston (2005:175), struktur aktiva adalah perimbangan atau perbandingan antara aktiva tetap dan total aktiva. Menurut Riyanto (2001:298) pada umumnya perusahaan industri menanamkan modalnya dalam aktiva tetap, sehingga mengutamakan pemenuhan modalnya dari modal permanen, yaitu modal sendiri, sedangkan modal asing sebagai pelengkap. Weston dan Copeland (1992:175) menyatakan bahwa perusahaan yang mempunyai aktiva tetap jangka panjang lebih besar, maka perusahaan tersebut akan banyak menggunakan utang jangka panjang dengan harapan aktiva tersebut dapat digunakan untuk menutup tagihannya. Perusahaan dengan aktiva yang besar akan mendorong kreditor untuk memberikan pinjaman karena risiko gagal bayar yang dihadapi kreditor tidak terlalu besar. Sebaliknya, perusahaan yang sebagian besar aktiva yang dimilikinya berupa piutang dan persediaan barang yang nilainya sangat tergantung pada kelanggengan tingkat profitabilitas masing-masing perusahaan tidak begitu bergantung pada pembiayaan utang jangka panjang dan lebih bergantung pada pembiayaan utang jangka pendek. Pemilihan jenis aktiva oleh suatu perusahaan akan mempengaruhi struktur modal perusahaan tersebut. 2.1.5. Growth Opportunity Growth opportunity (peluang pertumbuhan) adalah kesempatan yang dimiliki perusahaan untuk dapat berkembang dan mencakup kesempatan untuk melakukan investasi di masa mendatang (Brigham & Weston, 2005 : 457). Perusahaan dengan tingkat peluang pertumbuhan yang tinggi berarti kesempatan 24 Universitas Sumatera Utara bagi perusahaan untuk bertumbuh juga semakin tinggi yang berakibat pada semakin besarnya dana yang dibutuhkan untuk membiayai investasi dan pertumbuhannya di masa mendatang. Pertumbuhan perusahaan dapat diukur melalui total aktiva yang dimiliki oleh suatu perusahaan. 2.1.6. Non Debt Tax Shield Mackie-Mason (1990) dalam Natasari (2014) membagi non debt tax shield menjadi dua kelompok yaitu: (a) tax loss carry forward yaitu fasilitas berupa kerugian yang dapat dikompensasikan terhadap laba paling lama lima tahun kedepan dan (b) investment tax credit berupa fasilitas yang diberikan oleh pemerintah yang meliputi pengurangan beban pajak, penundaan pajak, dan pembebasan pajak. Investment tax credit sebagai proksi untuk non debt tax shield pada umumnya diberikan kepada perusahaan yang memiliki tangible asset yang besar sehingga dapat digunakan sebagai collateral bagi pengambilan hutang. Non debt tax shield sebagai penentu struktur modal terhadap laba rugi suatu perusahaan selain dari utang. Menurut Bradley et al., (dalam Krisnanda dan Wiksuana, 2015), non debt tax shield berupa depresiasi aktiva tetap. Depresiasi merupakan pendorong pengurangan utang bagi perusahaan sehingga terjadi penghematan pajak. Depresiasi yang semakin besar menyebabkan penghematan pajak penghasilan juga semakin besar. Dengan demikian, non debt tax shield diukur dengan rasio depresiasi terhadap total aktiva yang menggambarkan manfaat pajak sebagai substitusi interest tax shield. Non debt tax shield yang semakin tinggi pada suatu perusahaan menunjukkan komposisi utang yang 25 Universitas Sumatera Utara digunakan dalam struktur modal perusahaannya semakin rendah/sedikit (Krisnanda dan Wiksuana, 2015). 2.1.7. Ukuran Perusahaan Ukuran perusahaan menggambarkan besar kecilnya suatu perusahaan yang dapat dilihat dari total aktiva, jumlah penjualan, rata-rata total penjualan, dan ratarata total aktiva (Seftianne dan Handayani, 2011). Menurut Riyanto (2001: 235), ukuran perusahaan menggambarkan besar kecilnya suatu perusahaan yang dilihat dari besarnya ekuitas, total penjualan, dan total aktiva. Ukuran perusahaan pada penelitian ini didasarkan pada total aktiva perusahaan yang dirumuskan dengan Log natural dari total aktiva. Hal ini menunjukkan bahwa meningkatnya utang perusahaan cenderung disebabkan oleh ekspansi perusahaan, sehingga perusahaan akan cenderung menggunakan utang. Pengelolaan total aktiva yang tepat akan menghasilkan laba yang besar bagi perusahaan. Semakin besar ukuran suatu perusahaan menunjukkan bahwa perusahaan tersebut profitable. Perusahaan yang profitable dinilai mampu memenuhi kewajiban-kewajibannya. Ukuran perusahaan yang semakin besar juga menunjukkan bahwa growth opportunity perusahaan tersebut semakin tinggi. Hal ini dikarenakan laba dan aktiva yang dimiliki perusahaan besar, sehingga perusahaan memiliki kesempatan besar untuk bertumbuh dan berkembang. Aktiva yang besar juga akan menguntungkan perusahaan karena akan memperoleh manfaat pajak melalui depresiasi aktiva tetapnya. Riyanto (2001:279) menyebutkan bahwa besarnya suatu perusahaan juga mempengaruhi struktur modal perusahaan. Hal ini disebabkan perusahaan yang 26 Universitas Sumatera Utara semakin besar akan cenderung menggunakan utang yang lebih besar pula karena melakukan ekspansi perusahaan. Ukuran perusahaan yang besar menunjukkan bahwa perusahaan tersebut memiliki aktiva tetap yang besar pula, sehingga dapat digunakan sebagai jaminan atas utang. Dengan kata lain, perusahaan besar mempunyai tingkat kredibilitas yang tinggi dibandingkan perusahaan kecil, sehingga perusahaan besar lebih mudah mendapatkan pinjaman dari kreditor. 2.2. Penelitian Terdahulu Penelitian yang dilakukan oleh Putu Hary Krisnanda dan I Gusti Bagus Wiksuana (2015) dengan judul “Pengaruh Ukuran Perusahaan, Pertumbuhan Penjualan, dan Non Debt Tax Shield Terhadap Struktur Modal Pada Perusahaan Telekomunikasi di Bursa Efek Indonesia”. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa Non Debt Tax Shield (NDTS) berpengaruh positif dan signifikan terhadap Struktur Modal. Berbeda halnya dengan Pertumbuhan Penjualan berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap Struktur Modal. Sementara, Ukuran Perusahaan berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap Struktur Modal. Penelitian terdahulu yang mendukung penelitian ini adalah penelitian yang dilakukan oleh Tias Penget Wigati (2014) dengan judul “Analisis Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating”. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa Return On Asset (ROA), Current Asset (CR), Struktur Aktiva berpengaruh positif dan signifikan terhadap Struktur Modal. Sementara, Growth berpengaruh positif tetapi tidak signifikan. Ukuran Perusahaan sebagai variabel moderating memperlemah pengaruh ROA, CR, Struktur Aktiva, dan Growth terhadap Struktur Modal. 27 Universitas Sumatera Utara Penelitian yang dilakukan oleh Yanuar Cristie (2014) dengan judul “Analisis Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating”. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa Growth Opportunity dan Tangibility berpengaruh positif dan signifikan terhadap Struktur Modal serta Profitabilitas dan Non Debt Tax Shield (NDTS) berpengaruh negatif dan signifikan terhadap Struktur Modal. Akan tetapi, Cost of Fiancial Distress (RISK) tidak berpengaruh signifikan terhadap Struktur Modal. Adapun variabel moderating pada penelitian ini, yaitu Ukuran Perusahaan dapat memoderasi pengaruh Profitabilitas, Tangibility, RISK, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield (NDTS) terhadap Struktur Modal. Penelitian yang dilakukan oleh Damayanti (2013) dengan judul “Pengaruh Struktur Aktiva, Ukuran Perusahaan, Peluang Bertumbuh, dan Profitabilitas Terhadap Struktur Modal (Studi pada Perusahaan Farmasi yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia)”. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa Struktur Aktiva, Size dan Profitabilitas berpengaruh negatif dan signifikan terhadap Struktur Modal. Sedangkan Growth berpengaruh positif dan signifikan terhadap Struktur Modal. Penelitian yang dilakukan oleh Michael Dimitri dan Sumani (2013) dengan judul “Analisis Pengaruh Likuiditas, Profitabilitas, Ukuran, Usia dan Pertumbuhan Perusahaan Terhadap Struktur Modal”. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa Likuiditas, Profitabilitas, Ukuran, dan Usia Perusahaan tidak berpengaruh signifikan secara simultan terhadap Struktur Modal. Secara parsial, Likuiditas, Profitabilitas, Ukuran Perusahaan, Usia Perusahaan, dan Pertumbuhan Perusahaan berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap Struktur Modal 28 Universitas Sumatera Utara pada α= 0.05. Berbeda halnya dengan Pertumbuhan Perusahaan yang berpengaruh signifikan terhadap Struktur Modal pada α= 0.01. Penelitian yang dilakukan oleh Ramzi E.N Tarazi (2013) dengan judul “Determinants of Capital Structure: Evidence from Thailand Panel Data”. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa Profitabilitas, Ukuran Perusahaan, Pertumbuhan Perusahaan, dan Struktur Aktiva berpengaruh positif terhadap Struktur Modal. Sedangkan Non Debt Tax Shield berpengaruh negatif terhadap Struktur Modal. Sementara, Cost of Financial Distress tidak berpengaruh terhadap Struktur Modal. Penelitian yang dilakukan oleh Seftianne dan Ratih Handayani (2011) dengan judul “Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal pada Perusahaan Publik Sektor Manufaktur”. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa Ukuran Perusahaan dan Growth Opportunity berpengaruh negatif signifikan terhadap Struktur Modal. Kepemilikan Manajerial, dan Struktur Aktiva berpengaruh negatif dan tidak signifikan berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap Struktur Modal. Sementara, Return On Asset (ROA), Current Ratio (CR), dan Resiko Bisnis terhadap Struktur Modal. Berikut ini merupakan tabel ringkasan penelitian-penelitian terdahulu. 29 Universitas Sumatera Utara No 1. 2. Peneliti, Tahun dan Judul Penelitian Putu Hary Krisnanda dan I Gusti Bagus Wiksuana, 2015 Pengaruh Ukuran Perusahaan, Pertumbuhan Penjualan, dan Non-Debt Tax Shield Terhadap Struktur Modal Pada Perusahaan Telekomunikasi di Bursa Efek Indonesia Tias Penget Wigati, 2014 Analisis Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu Variabel Teknik Penelitian Analisis Regresi Variabel Linier independen: Berganda Ukuran Perusahaan, Pertumbuhan Penjualan, dan Non Debt Tax Shield (NDTS) Variabel dependen: Struktur Modal Regresi Variabel Linier independen: Return On Asset Berganda (ROA), Current Asset (CR), Struktur Aktiva, dan Growth Variabel dependen: Struktur Modal Variabel moderating: Ukuran Perusahaan Hasil Penelitian a. NDTS berpengaruh positif dan signifikan terhadap Struktur Modal b. Pertumbuhan Penjualan berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap Struktur Modal c. Ukuran Perusahaan berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap Struktur Modal a. ROA, CR, Struktur Aktiva berpengaruh negatif dan signifikan terhadap Struktur Modal b. Growth berpengaruh positif dan tidak signifikan c. Ukuran Perusahaan memperlemah hubungan ROA, CR, Struktur Aktiva, dan Growth terhadap Struktur Modal 30 Universitas Sumatera Utara Tabel Lanjutan 2.1 : Penelitian Terdahulu No 3. 4. Peneliti, Tahun dan Judul Penelitian Yanuar Cristie, 2014 Analisis Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating Variabel Teknik Penelitian Analisis Regresi Variabel Linier independen: Berganda Profitabilitas, Tangibility, Cost of Financial Distress (RISK), Growth Opportunity, dan Non debt tax shield (NDTS) Variabel dependen: Struktur Modal Variabel moderating: Ukuran Perusahaan Damayanti, 2013 Pengaruh Struktur Aktiva, Ukuran Perusahaan, Peluang Bertumbuh, dan Profitabilitas Terhadap Struktur Modal (Studi pada Perusahaan Farmasi yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia) Regresi Variabel Linier independen: Struktur Aktiva, Berganda Size, Growth, dan Profitabilitas Variabel dependen: Struktur Modal Hasil Penelitian a. Growth Opportunity dan Tangibility berpengaruh positif dan signifikan terhadap Struktur Modal b. Profitabilitas dan NDTS berpengaruh negatif dan signifikan terhadap Struktur Modal c. RISK tidak berpengaruh signifikan terhadap Struktur Modal d. Ukuran Perusahaan memoderasi pengaruh Profitabilitas, Tangibility, RISK, Growth Opportunity, dan NDTS terhadap Struktur Modal a. Struktur Aktiva, Size dan Profitabilitas berpengaruh negatif dan signifikan terhadap Struktur Modal b. Growth berpengaruh positif dan signifikan terhadap Struktur Modal 31 Universitas Sumatera Utara Tabel Lanjutan 2.1 : Penelitian Terdahulu No 5. 6. Peneliti, Tahun dan Judul Penelitian Michael Dimitri dan Sumani, 2013 Analisis Pengaruh Likuiditas, Profitabilitas, Ukuran, Usia dan Pertumbuhan Perusahaan Terhadap Struktur Modal Variabel Penelitian Variabel independen: Likuiditas, Profitabilitas, Ukuran Perusahaan, Usia Perusahaan, dan Pertumbuhan perusahaan Variabel dependen: Struktur Modal Teknik Analisis Regresi Linier Berganda Ramzi E.N Tarazi, 2013 Determinants of Capital Structure: Evidence from Thailand Panel Data Multiple Variabel Regression independen: Profitabilitas, Ukuran Perusahaan, Pertumbuhan Perusahaan, Struktur Aktiva, Cost of Financial Distress, dan Non Debt Tax Shield Variabel dependen: Struktur Modal Hasil Penelitian a. Likuiditas, Profitabilitas, Ukuran, Usia, dan Pertumbuhan Perusahaan tidak berpengaruh signifikan secara simultan terhadap Struktur Modal b. Likuiditas, Profitabilitas, Ukuran perusahaan, Usia perusahaan, dan Pertumbuhan perusahaan berpengaruh negatif dan tidak signifikan secara parsial terhadap Struktur Modal a. Profitabilitas, Ukuran Perusahaan, Pertumbuhan Perusahaan, Struktur Aktiva berpengaruh positif terhadap Struktur Modal b. Non Debt Tax Shield berpengaruh negatif dan sigifikan terhadap Struktur Modal c. Cost of Financial Distress tidak berpengaruh terhadap Struktur Modal 32 Universitas Sumatera Utara Tabel Lanjutan 2.1 : Penelitian Terdahulu No 7. Peneliti, Tahun dan Judul Penelitian Seftianne dan Ratih Handayani, 2011 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal pada Perusahaan Publik Sektor Manufaktur Variabel Penelitian Variabel independen: Profitabilitas (ROA), Likuiditas (CR), Ukuran Perusahaan, Resiko Bisnis, Growth Opportunity, Kepemilikan Manajerial, Struktur Aktiva Variabel dependen: Struktur Modal Teknik Analisis Regresi Linier Berganda Hasil Penelitian a. Ukuran Perusahaan berpengaruh positif terhadap Struktur Modal b. Growth Opportunity, Kepemilikan Manajerial, dan Struktur Aktiva berpengaruh negatif terhadap Struktur Modal c. ROA, CR, dan Resiko Bisnis berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap Struktur Modal 2.3. Kerangka Konseptual Struktur modal merupakan hal yang perlu diperhatikan oleh perusahaan karena merupakan indikator penting dalam menentukan sumber pendanaan perusahaan untuk membiayai kegiatan operasionalnya. Profitabilitas menunjukkan kemampuan perusahaan menghasilkan laba (profit) melalui kegiatan operasionalnya. Tingkat pengembalian yang tinggi akan memungkinkan perusahaan untuk membiayai pendanaan mereka secara internal, sehingga cenderung memiliki utang yang rendah. Damayanti (2013) mengungkapkan bahwa tingkat profitabilitas dalam perusahaan mempengaruhi struktur modalnya. Perusahaan dengan profitabilitas tinggi berarti memiliki laba ditahan yang tinggi, sehingga dapat digunakan sebagai sumber pendanaan internal perusahaan. Pernyataan ini sejalan dengan pecking order theory yang 33 Universitas Sumatera Utara mengemukakan bahwa perusahaan yang memiliki profit yang tinggi akan memiliki utang yang lebih rendah karena perusahaan mengandalkan sumber pendanaan internalnya terlebih dahulu. Likuiditas berkaitan dengan kewajibannya secara tepat waktu. kemampuan perusahaaan memenuhi Rasio likuiditas merupakan rasio yang menunjukkan hubungan antara kas dan aktiva lancar perusahaan lainnya dengan kewajiban lancarnya ( Brigham dan Houston, 2010: 134). Perusahaan dengan likuiditas yang tinggi cenderung tidak menggunakan pendanaan eksternal melalui utang karena tingkat likuiditas yang tinggi menunjukkan dana internal yang dimiliki perusahaan besar, sehingga perusahaan akan menggunakan dana internalnya terlebih dahulu sebelum menggunakan dana eksternalnya. Semakin tinggi likuiditas suatu perusahaan, maka utang yang dimilikinya pun semakin rendah. Hal ini sesuai dengan pecking order theory dimana perusahaan lebih menyukai internal financing untuk kegiatan operasionalnya. Menurut Riyanto (2001:298) pada umumnya perusahaan industri menanamkan modalnya dalam aktiva tetap, sehingga mengutamakan pemenuhan modalnya dari modal permanen, yaitu modal sendiri, sedangkan modal asing sebagai pelengkap. Hal ini sesuai dengan struktur finansial konservatif yang vertikal, sehingga struktur aktiva berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Penelitian yang dilakukan oleh Dimitri dan Sumani (2013) mendukung pernyataan tersebut dengan menyatakan bahwa struktur aktiva berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Di sisi lain, trade off theory mengungkapkan bahwa adanya korelasi positif antara aktiva tetap dan utang. Perusahaan yang 34 Universitas Sumatera Utara memiliki aktiva tetap yang tinggi atas total aktiva cenderung menggunakan leverage yang lebih besar dalam memenuhi kebutuhan dananya. Hal ini dikarenakan aktiva tetap dapat digunakan sebagai jaminan atas utang perusahaan sehingga akan meminimalkan resiko kerugian bagi kreditor jika terjadi likuidasi perusahaan. Oleh karena itu, besarnya aktiva tetap suatu perusahaan merupakan salah satu ukuran penting bagi kreditor dalam menyetujui kredit. Hal ini didukung oleh pernyataan Weston dan Copeland (1992:175) bahwa perusahaan yang mempunyai aktiva tetap jangka panjang lebih besar, maka perusahaan tersebut akan banyak menggunakan utang jangka panjang, dengan harapan aktiva tersebut dapat digunakan untuk menutup tagihannya. Penelitian yang dilakukan oleh Tarazi (2013) juga mendukung pernyataan tersebut dengan menunjukkan bahwa struktur aktiva memiliki pengaruh yang positif terhadap struktur modal. Perusahaan dengan tingkat peluang pertumbuhan (growth opportunity) yang tinggi akan membutuhkan dana yang besar di masa mendatang untuk membiayai investasi perusahaan dan pertumbuhannya. Oleh sebab itu, perusahaan akan menggunakan sumber pendanaan eksternal, yakni utang. Perusahaan memilih menggunakan utang terlebih dahulu dibandingkan dengan ekuitas saham baru dikarenakan kesenjangan informasi yang tinggi antara investor dan manajer. Adanya kesenjangan informasi tersebut menyebabkan biaya modal ekuitas saham lebih besar dibanding biaya modal utang karena dipandang lebih beresiko dibanding utang, sehingga para investor memberikan isyarat negatif terhadap prospek perusahaan di masa mendatang (Seftianne dan Handayani, 2011). Pernyataan ini sesuai dengan signaling theory yang menyatakan bahwa 35 Universitas Sumatera Utara perusahaan dengan prospek yang sangat menguntungkan akan mencoba untuk menghindari penjualan saham dan lebih memilih mendapatkan modal baru dengan cara-cara yang lain, termasuk menggunakan utang di luar sasaran struktur modal yang normal. Selain itu, perusahaan dengan pertumbuhan yang tinggi mempunyai tingkat kepercayaan yang tinggi pula dari kreditor, sehingga perusahaan lebih memilih utang sebagai sumber pendanaan eksternalnya. Penelitian yang dilakukan oleh Tarazi (2013), dan Damayanti (2013) juga mendukung pernyataan tersebut dengan menunjukkan bahwa growth opportunity berpengaruh positif terhadap struktur modal. Penghematan pajak selain berasal dari bunga sebagai akibat penggunaan utang juga berasal dari depresiasi. Non debt tax shield yang semakin tinggi pada suatu perusahaan menunjukkan komposisi utang yang digunakan dalam struktur modal perusahaannya semakin rendah/sedikit. Hal ini sejalan dengan penelitian Tarazi (2013) yang menunjukkan bahwa non debt tax shield berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Penelitian yang dilakukan oleh Krisnanda dan Wiksuana (2015) menunjukkan bahwa non debt tax shield berpengaruh positif terhadap struktur modal, yakni semakin tinggi depresiasi suatu perusahaan, maka semakin tinggi aktiva tetap yang dimiliki perusahaan, sehingga perusahaan akan lebih mudah mendapatkan utang dari pihak luar dengan menjaminkan aktiva dari perusahaan. Ukuran perusahaan menggambarkan besar kecilnya suatu perusahaan yang dapat dilihat dari total aktiva. Ketika target suatu perusahaan yang harus dicapai semakin besar, maka perusahaan tersebut membutuhkan dana yang semakin besar 36 Universitas Sumatera Utara juga. Umumnya, perusahaan yang besar memiliki aktiva yang besar, artinya perusahaan mampu membiayai kegiatan operasionalnya dengan menggunakan sumber pendanaan internal yang lebih banyak dibandingkan sumber pendanaan eksternalnya (Cristie, 2012). Hal ini sesuai dengan pecking order theory yang lebih menyukai pendanaan internal perusahaan. Di sisi lain, ukuran perusahaan yang semakin besar juga dapat meningkatkan utang perusahaan. Hal ini cenderung disebabkan oleh ekspansi perusahaan. Pada umumnya, perusahaan besar akan lebih mudah untuk memperoleh utang dibandingkan dengan perusahaan kecil. Hal ini terkait dengan tingkat kepercayaan kreditor terhadap perusahaan besar. Perusahaan besar dinilai mempunyai aktiva tetap yang lebih besar sehingga dapat digunakan sebagai jaminan atas utang. Pernyataan ini sesuai dengan trade off theory, sehingga perusahaan besar cenderung mempunyai tingkat leverage yang lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan kecil. Oleh karena itu, kebijakan utang dipengaruhi oleh ukuran perusahaan. Semakin besar ukuran perusahaan, maka semakin besar pula profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, peluang pertumbuhan, dan non debt tax shield suatu perusahaan. Besarnya ukuran perusahaan menandakan bahwa perusahaan tersebut memiliki tingkat resiko yang lebih besar dibandingkan dengan perusahaan yang memiliki ukuran kecil. Tetapi besarnya ukuran perusahaan dapat mempermudah perusahaan dalam memperoleh utang (Wigati, 2012). Berdasarkan perumusan masalah, tujuan penelitian, landasan teori, dan hasil penelitian sebelumnya, maka dapat disajikan kerangka konseptual sebagai berikut. 37 Universitas Sumatera Utara Profitabilitas (ROA) (X1) Likuiditas(CR) (X2) Struktur Modal (DER) (Y) Struktur Aktiva (X3) Growth Opportunity (X4) Non Debt Tax Shield (X5) Ukuran Perusahaan (Variabel Moderating) Gambar 2.1 Kerangka Konseptual 2.4. Hipotesis H1 : Profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap Struktur Modal H2 : Likuiditas berpengaruh signifikan terhadap Struktur Modal H3 : Struktur Aktiva berpengaruh signifikan terhadap Struktur Modal H4 : Growth Opportunity berpengaruh signifikan terhadap Struktur Modal H5 : Non Debt Tax Shield berpengaruh signifikan terhadap Struktur Modal H6 : Ukuran Perusahaan memoderasi hubungan antara Profitabilitas, Likuiditas, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield terhadap Struktur Modal 38 Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dunia bisnis yang memasuki era globalisasi menyebabkan persaingan yang semakin ketat, sehingga menuntut setiap perusahaan untuk berproduksi secara efisien apabila ingin memiliki keunggulan daya saing. Pada umumnya, perusahaan sebagai suatu entitas yang beroperasi dengan menerapkan prinsipprinsip ekonomi tidak hanya berorientasi untuk memaksimalkan laba, tetapi juga meningkatkan nilai perusahaan dan memakmurkan pemiliknya. Oleh karena itu, perusahaan harus mampu mengelola fungsi-fungsi penting yang terdapat di perusahaan. Salah satu fungsinya adalah fungsi manajemen keuangan. Manajemen keuangan berkaitan dengan perolehan, pendanaan, dan manajemen aktiva dengan beberapa tujuan umum sebagai latar belakangnya (Horne dan Wachowicz, 2007:3). Dalam rangka meningkatkan kinerja perusahaan, diperlukan modal untuk mendanai kegiatan operasional perusahaan dan mengembangkan usahanya. Modal tersebut dapat berasal dari pendanaan internal maupun eksternal perusahaan. Pendanaan yang berasal dari internal perusahaan dapat dipenuhi melalui laba ditahan. Apabila suatu perusahaan telah memaksimalkan modal yang bersumber dari internalnya, maka perusahaan harus mencari alternatif lain sebagai sumber pendanaan eksternal dengan cara mengeluarkan saham baru atau meminjam melalui kreditor. Setiap sumber pendanaan eksternal, baik yang diperoleh melalui utang maupun ekuitas mengandung biaya, yang disebut biaya modal. Biaya modal 1 Universitas Sumatera Utara adalah biaya riil yang harus dikeluarkan perusahaan untuk mendapatkan modal. Seorang manajer perusahaan harus menentukan komposisi yang tepat antara utang dan ekuitas untuk membentuk struktur modal yang optimal bagi perusahaan (Cristie, 2014). Struktur modal yang optimal merupakan struktur modal yang meminimalkan biaya modal perusahaan dan karenanya memaksimalkan nilai perusahaan (Horne dan Wachowicz, 2007:237). Menurut Riyanto (2001: 294) struktur modal yang optimal dapat didasarkan pada “aturan struktur finansial konservatif yang vertikal” yaitu menghendaki agar perusahaan, dalam keadaan bagaimanapun jangan mempunyai jumlah utang yang lebih besar daripada jumlah modal sendiri, atau dengan kata lain, “Debt Ratio” tidak melebihi 50%, sehingga modal yang dijamin (utang) tidak lebih besar dari modal yang menjadi jaminannya (modal sendiri). Struktur modal merupakan bauran atau proporsi pendanaan permanen jangka panjang perusahaan yang diwakili oleh utang, saham preferen, dan ekuitas saham biasa (Horne dan Wachowicz, 2007:232). Struktur modal sangat mempengaruhi kelangsungan hidup perusahaan karena berkaitan dengan penentuan keputusan pendanaan jangka panjang perusahaan. Perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi memegang peranan yang penting dalam mendukung perekonomian Indonesia, sehingga dibutuhkan perhatian khusus pada perusahaan-perusahaan dalam sektor ini. Hal ini dikarenakan sektor tersebut dapat menstimulasi pertumbuhan sektor-sektor lainnya sehingga pada akhirnya akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia. Namun, pada kenyataannya banyak perusahaan yang cenderung 2 Universitas Sumatera Utara menggunakan utang dibandingkan modal sendiri yang dapat dilihat pada Tabel 1.1 berikut ini. Tabel 1.1 Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Periode 2011-2014 Kode Struktur Perusahaan Modal Utang 1. TBIG Modal Sendiri Utang 2. JSMR Modal Sendiri Utang 3. PGAS Modal Sendiri Utang 4. EXCL Modal Sendiri Utang 5. TPMA Modal Sendiri Jumlah utang per tahun Jumlah modal sendiri per tahun No. Sumber: www.idx.co.id 2011 4.174.997 Tahun 2012 10.072.090 2013 14.605.172 2014 17.903.053 12.191.853 14.965.766 17.499.365 20.432.952 13.791.734 15.021.091 20.073.088 40.447.177 2.705.209 9.240.280 4.245.393 9.787.786 17.184.172 22.770.838 17.478.142 20.085.669 13.692.512 15.370.036 38.219.732 42.648.312 22.468.460 35.979.222 4.114.039 10.866.980 33.463.069 24.977.479 15.300.147 76.410.251 52.987.994 4.131.029 11.424.996 36.848.736 49.745.863 13.960.625 73.498.365 62.607.361 85,856,458 102,792,928 153,565,355 202,027,410 65,290,633 105,162,047 116,732,229 125,972,747 Tabel 1.1 menunjukkan bahwa pada tahun 2012, perusahaan dengan kode TBIG menunjukkan peningkatan utang sebesar 1,41%, tetapi mengalami penurunan berturut-turut pada tahun 2013 sebesar 0,45% dan tahun 2014 sebesar 0,23%. Sementara, penggunaan modal sendiri oleh perusahaan ini adalah 0,57% pada tahun 2012 dan mengalami penurunan pada tahun 2013 sebesar 0,03% dan tahun 2014 sebesar 0,004%. Hal tersebut menunjukkan bahwa perusahaan ini lebih mengutamakan pendanaan eksternalnya, yaitu melalui utang. 3 Universitas Sumatera Utara Pada tahun 2012, perusahaan dengan kode JSMR menunjukkan penggunaan utang meningkat sebesar 0,23%, tetapi menurun pada tahun 2013 sebesar 0,17% dan konsisten pada tahun berikutnya. Sementara, penggunaan modal sendiri oleh perusahaan ini mengalami fluktuasi. Pada tahun 2012 dan tahun 2013, penggunaan modal sendiri meningkat sebesar 0,06% dan 0,11%, tetapi menurun pada tahun 2014 sebesar 0,05%. Perusahaan dengan kode PGAS menunjukkan penggunaan utang yang meningkat setiap tahunnya, yaitu 0,09% pada tahun 2012, 0,34% pada tahun 2013, dan 1,01% pada tahun 2014. Peningkatan penggunaan utang pada tahun 2012 dan tahun 2013 menunjukkan peningkatan modal sendiri pula, yaitu sebesar 0,33% dan 0,47%. Akan tetapi, peningkatan penggunaan utang pada tahun 2014 menyebabkan penggunaan modal sendiri menurun sebesar 0,01%. Perusahaan dengan kode EXCL menunjukkan penggunaan utang yang meningkat setiap tahunnya, yaitu 0,15% pada tahun 2012, 0,24% pada tahun 2013, dan 0,99% pada tahun 2014. Berbeda halnya dengan penggunaan modal sendiri yang mengalami fluktuasi. Pada tahun 2012, modal sendiri yang digunakan perusahaan menunjukkan peningkatan sebesar 0,12%, tetapi menurun pada tahun 2013 dan tahun 2014 sebesar 0,005% dan 0,09%. Perusahaan dengan kode TPMA menunjukkan penggunaan utang yang meningkat pada tahun 2012 dan tahun 2013 sebesar 0,12% dan 0,79%. Pada tahun 2014, penggunaan utang menurun sebesar 0,04%. Penggunaan modal sendiri menunjukkan peningkatan yang berturut-turut setiap tahunnya, yaitu 0,60% pada tahun 2012, 0,47% pada tahun 2013, dan 0,18% pada tahun 2014. 4 Universitas Sumatera Utara Berdasarkan Tabel 1.1 diatas, dapat dilihat bahwa jumlah utang per tahun mengalami peningkatan, yaitu sebesar 0,20% pada tahun 2012, 0,49% pada tahun 2013, dan 0,32% pada tahun 2014. Jumlah penggunaan modal sendiri per tahunnya juga menunjukkan peningkatan, yaitu sebesar 0,61% pada tahun 2012, 0,11% pada tahun 2013, dan 0,08% pada tahun 2014. Peningkatan penggunaan modal modal sendiri tidak dapat dijadikan patokan bahwa perusahaan sektor ini aman dan tidak perlu memperhatikan struktur modalnya. Justru sebaliknya, perusahaan harus memperhatikan struktur modalnya dikarenakan penggunaan utang juga mengalami peningkatan melebihi 50% dari modal yang dimiliki oleh perusahaan tersebut. Jadi, dapat disimpulkan bahwa perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi pada periode 2011-2014 lebih memilih menggunakan utang dibandingkan modal sendiri. Struktur modal yang digunakan dalam penelitian ini adalah financial leverage yang diukur dengan menggunakan rasio leverage yaitu Debt to Equity Ratio (DER). Debt to Equity Ratio (DER) merupakan rasio yang digunakan untuk menilai utang dengan ekuitas (Kasmir, 2013). DER yang semakin tinggi menunjukkan penggunaan utang oleh perusahaan semakin besar, sehingga resiko yang dihadapi perusahaan pun meningkat. Struktur modal memberikan efek secara langsung pada posisi keuangan suatu perusahaan, sehingga penting bagi perusahaan untuk mengetahui faktorfaktor yang mempengaruhi struktur modal sebelum mengambil keputusan pendanaan perusahaan. Terdapat faktor-faktor yang menentukan keputusan manajer dalam memilih komposisi struktur modal yang optimal dalam 5 Universitas Sumatera Utara perusahaan, antara lain profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield, serta ukuran perusahaan (firm size) sebagai variabel moderating pada penelitian ini. Keputusan pendanaan yang tidak cermat akan menimbulkan biaya tetap berupa biaya modal yang tinggi, resiko yang dihadapi oleh perusahaan tinggi, dan akan mengakibatkan rendahnya profitabilitas perusahaan. Tabel 1.2 Net Income, Current Asset, Fixed Asset, Total Aset, Depresiasi, dan Utang Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Periode 2011-2014 (Rp Juta) Kode Tahun NI Perusahaan 2011 492.348 2012 927.415 TBIG 2013 1.351.524 2014 1.372.104 2011 1.318.824 2012 1.535.812 JSMR 2013 1.237.821 2014 1.215.332 2011 6.118.210 2012 8.850.528 PGAS 2013 10.967.963 2014 9.298.043 2011 2.830.101 2012 2.764.647 EXCL 2013 1.032.817 2014 -891.063 2011 9.157.456 2012 8.358.288 TPMA 2013 8.015.771 2014 12.002.480 Sumber: www.idx.co.id CA 1.186.268 2.301.229 2.598.596 3.152.206 3.996.741 4.531.117 3.746.345 3.641.372 13.656.295 19.183.520 21.847.077 23.141.099 3.387.237 3.658.985 5.844.114 13.309.762 16.550.900 14.593.005 16.550.440 14.047.027 FA 5.693.938 12.016.254 16.120.615 18.881.876 17.435.393 20.222.434 24.620.000 28.216.576 15.866.650 16.378.657 22.542.829 30.904.599 27.783.417 31.796.720 34.433.512 50.396.726 44.137.292 64.034.529 112.847.805 122.058.699 TA 6.880.206 14.317.483 18.719.211 22.034.082 21.432.134 24.753.551 28.366.345 31.857.948 30.976.446 37.791.930 53.536.157 77.295.913 31.170.654 35.455.705 40.277.626 63.706.488 60.688.192 78.627.534 129.398.245 136.105.726 Depresiasi 15.618 25.678 22.728 34.381 490.606 112.688 130.268 211.900 192.828 189.405 185.636 176.976 4.611 4.994 5.643 6.222 2.781.715 3.460.537 4.672.474 7.573.583 Utang 4.174.997 10.072.090 14.605.172 17.903.053 12.191.853 14.965.766 17.499.365 20.432.952 13.791.734 15.021.091 20.073.088 40.447.177 17.478.142 20.085.669 24.977.479 49.745.863 38.219.732 42.648.312 76.410.251 73.498.365 Keterangan : NI = Net Income CA = Current Asset FA = Fixed Asset TA = Total Aset 6 Universitas Sumatera Utara Profitabilitas merupakan kemampuan perusahaan dalam memperoleh laba. Brigham dan Houston (2010:146) menyatakan bahwa rasio profitabilitas mencerminkan hasil akhir dari seluruh kebijakan keuangan dan keputusan operasional. Dalam meningkatkan sumber pendanaan internal, perusahaan harus mampu meningkatkan laba, sebab tanpa laba, perusahaan tidak mempunyai modal untuk mendanai kegiatan operasionalnya. Apabila suatu perusahaan memiliki laba yang tinggi, maka penggunaan utang pun akan semakin sedikit. Tabel 1.2 menunjukkan laba bersih perusahaan mengalami fluktuasi selama periode 20112014. Perusahaan yang menunjukkan peningkatan laba bersih per tahun secara konsisten adalah perusahaan dengan kode TBIG, yaitu sebesar 0,88%, 0,46%, dan 0,02%. Akan tetapi, jika dilihat dari jumlah laba bersih per tahun, laba perusahaan meningkat berturut-turut sebesar 0,13%, 0,01%, dan 0,02%. Namun, penggunaan utang tidak menurun, melainkan meningkat setiap tahunnya. Hal ini tidak sesuai dengan pecking order theory yang menjelaskan mengapa perusahaan yang sangat menguntungkan pada umumnya mempunyai utang yang lebih sedikit (Cahyani, 2013). Menurut Riyanto (2001:25), likuiditas adalah kemampuan suatu perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan yang harus segera dipenuhi atau kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan pada saat ditagih. Brigham dan Houston (2001:38) menjelaskan bahwa likuiditas yang tinggi menunjukkan bahwa terdapat aktiva lancar terutama arus kas bebas yang besar. Hal ini menunjukkan bahwa tersedianya dana internal yang cukup bagi perusahaan untuk mendanai kegiatan operasionalnya, sehingga perusahaan 7 Universitas Sumatera Utara mengutamakan pendanaan internal. Perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi memperlihatkan data yang berbeda dengan teori. Tabel 1.2 menunjukkan bahwa aktiva lancar perusahaan dengan kode JSMR, PGAS, dan EXCL meningkat setiap tahun. Namun, peningkatan ini tidak menunjukkan adanya penurunan penggunaan utang oleh perusahaan. Menurut Brigham dan Weston (2005:175), struktur aktiva adalah perimbangan atau perbandingan antara aktiva tetap dan total aktiva. Menurut Riyanto (2001:298) pada umumnya perusahaan industri menanamkan modalnya dalam aktiva tetap dan akan mengutamakan pemenuhan modal yang permanen, yaitu modal sendiri, sedangkan modal asing sifatnya sebagai pelengkap. Hal ini disebabkan oleh penggunaan aktiva tetap yang akan menimbulkan fixed cost, sehingga jika perusahaan menggunakan sumber pendanaan lainnya dalam membelanjakan aktiva tetap akan menyebabkan fixed cost yang ditanggung perusahaan menjadi lebih besar. Dengan demikian, perusahaan akan menggunakan utang dalam jumlah yang lebih sedikit. Namun, pada Tabel 1.2 dapat dilihat bahwa aktiva tetap perusahaan yang meningkat setiap tahunnya, yaitu sebesar 0,26%, 0,42%, dan 0,22% tidak diiringi dengan penurunan penggunaan utang. Growth opportunity (peluang pertumbuhan) adalah kesempatan yang dimiliki perusahaan untuk dapat berkembang dan mencakup kesempatan untuk melakukan investasi di masa mendatang (Brigham & Weston, 2005:457). Perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi berarti kesempatan bagi perusahaan untuk bertumbuh juga semakin tinggi yang berakibat pada semakin 8 Universitas Sumatera Utara besarnya dana yang dibutuhkan untuk membiayai investasi dan pertumbuhannya di masa mendatang. Menurut signaling theory, perusahaan dengan prospek yang menguntungkan akan memilih menggunakan utang dibanding ekuitas saham baru sebagai sumber pendanaannya dikarenakan adanya kesenjangan infromasi yang tinggi antara investor dan manajer yang menyebabkan biaya modal ekuitas saham lebih mahal. Pertumbuhan perusahaan dapat diukur melalui total aktiva yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Total aktiva yang semakin besar menunjukkan bahwa pertumbuhan perusahaan semakin tinggi dan berakibat pada tingginya tingkat kepercayaan kreditor terhadap perusahaan yang dinilai memiliki prospek pertumbuhan yang menguntungkan. Penghematan pajak yang diperoleh perusahaan selain dari utang disebut non debt tax shield. Menurut Bradley et al., (dalam Krisnanda dan Wiksuana, 2015), non debt tax shield tersebut berupa depresiasi aktiva tetap. Depresiasi merupakan pendorong pengurangan utang bagi perusahaan sehingga terjadi penghematan pajak. Semakin besar aktiva tetap yang dimiliki perusahaan menunjukkan penghematan pajak melalui depresiasi akan semakin besar dan berakibat pada penurunan penggunaan utang. Non debt tax shield yang semakin tinggi pada suatu perusahaan menunjukkan komposisi utang yang digunakan dalam struktur modal perusahaannya semakin rendah (Krisnanda dan Wiksuana, 2015). Hal ini sesuai dengan pecking order theory yang lebih menyukai internal financing, sehingga perusahaan tidak perlu membuka diri pada pemodal asing. Namun, Tabel 1.2 menunjukkan hal yang kontras pada perusahaan dengan kode EXCL dan TPMA yang depresiasinya meningkat setiap tahun, Perusahaan dengan 9 Universitas Sumatera Utara kode EXCL mengalami peningkatan depresiasi setiap tahun sebesar 0,08%, 0,13%, dan 0,10%. Perusahaan dengan kode TPMA juga mengalami peningkatan depresiasi setiap tahun sebesar 0,24%, 0,35%, dan 0,62%. Sementara, penggunaan utang mengalami peningkatan setiap tahunnya pada kedua perusahaan tersebut. Total aktiva dapat menjadi indikator bagaimana perusahaan mengelola sumber pendanaannya untuk meningkatkan ukuran perusaahan. Menurut Riyanto (2001: 235), ukuran perusahaan menggambarkan besar kecilnya suatu perusahaan yang dilihat dari besarnya ekuitas, total penjualan, dan total aktiva. Pada penelitian ini ukuran perusahaan diproksikan dengan total aktiva perusahaan karena nilai aktiva relatif lebih stabil. Riyanto (2001:279) menyebutkan bahwa besarnya suatu perusahaan juga mempengaruhi struktur modal perusahaan. Ukuran perusahaan yang besar menunjukkan bahwa perusahaan tersebut memiliki laba dan aktiva yang besar, sehingga cenderung menggunakan sumber pendanaan eksternal, yaitu utang. Hal ini dikarenakan perusahaan besar dinilai profitable dan mempunyai tingkat kredibilitas yang tinggi dibandingkan perusahaan kecil, sehingga perusahaan besar lebih mudah mendapatkan pinjaman dari kreditor. Perusahaan yang besar juga memiliki growth opportunity yang tinggi dikarenakan laba dan aktiva perusahaan besar, sehingga kesempatan perusahaan untuk bertumbuh dan berkembang akan semakin besar. Perusahaan dengan aktiva yang besar juga memperoleh manfaat pajak melalui depresiasi aktiva tetapnya. Jadi, dapat disimpulkan bahwa ukuran perusahaan mempengaruhi profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, non debt tax shield, dan struktur modal suatu perusahaan. 10 Universitas Sumatera Utara Berdasarkan uraian di atas, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia”. 1.2 Perumusan Masalah Berdasarkan uraian di atas, maka dapat dirumuskan pertanyaan penelitian sebagai berikut: 1. Apakah Profitabilitas, Likuiditas, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield berpengaruh terhadap Struktur Modal perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia ? 2. Apakah Ukuran Perusahaan (Firm Size) sebagai variabel moderating dapat memperkuat atau memperlemah pengaruh Profitabilitas, Likuiditas, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield terhadap Struktur Modal perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia ? 1.3 Tujuan Penelitian Penelitian tentang “Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia” ini bertujuan untuk : 1. Menganalisis pengaruh Profitabilitas, Likuiditas, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield terhadap Struktur Modal perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. 11 Universitas Sumatera Utara 2. Menganalisis pengaruh Ukuran Perusahaan (Firm Size) sebagai variabel moderating dalam memperkuat atau memperlemah pengaruh Profitabilitas, Likuiditas, Struktur Aktiva, Growth Opportunity, dan Non Debt Tax Shield terhadap Struktur Modal perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. 1.4 Manfaat Penelitian 1. Bagi akademisi Penelitian ini diharapkan dapat memberikan wawasan dan pengetahuan mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal pada perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi. 2. Bagi manajemen perusahaan Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi bagi perusahaan yang diteliti agar mampu mengoptimalkan penggunaan sumber pendanaan perusahaan. 3. Bagi investor Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi bagi investor yang ingin berinvestasi pada perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi serta dapat memilih perusahaan yang akan menghasilkan laba. 12 Universitas Sumatera Utara ABSTRAK Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal yang dimoderasi oleh ukuran perusahaan pada perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia periode 2011-2014. Populasi penelitian ini sebanyak 50 perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah metode sampel jenuh. Data penelitian diperoleh dari laporan keuangan yang telah dipublikasikan dan diunduh dari website BEI yaitu www.idx.co.id dan website perusahaan terkait. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis statistik deskriptif, analisis regresi data panel, dan Moderated Regression Analysis. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ukuran perusahaan sebagai variabel moderating bersifat memperkuat hubungan antara profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal. Ukuran perusahaan merupakan pemoderasi homologizer. Growth opportunity berpengaruh positif dan signifikan. terhadap struktur modal. Profitabilitas, likuiditas, dan non debt tax shield berpengaruh negatif dan tidak signifikan. Kemudian, struktur aktiva menunjukkan pengaruh positif dan tidak signifikan. Kata kunci : profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, non debt tax shield, ukuran perusahaan, dan struktur modal. i Universitas Sumatera Utara ABSTRACT Factors Affecting Capital Structure of Infrastructure, Utilities, And Transport Sector Companies With Firm Size As Variable Moderating On The Stock Exchange Indonesia This study aims to analyze about the influence of profitability, liquidity, tangibility, growth opportunity, and non debt tax shield against capital structure which is moderated by firm size in infrastructure, utility, and transport sector companies listed on the Indonesia Stock Exchange in 2011-2014. The study population was 50 companies listed in the Indonesia Stock Exchange. The sampling method used is saturation sampling method. Data were obtained from financial statements that have been published and downloaded from the website of the Stock Exchange that www.idx.co.id and website of companies. The analysis used in this research are descriptive statistical analysis, panel regression analysis, and Moderate Regressin Analysis. These results indicate that firm size become moderating variable which strengthens correlation among profitability, liquidity, tangibility, growth opportunity, and non debt tax shield to capital structure. Firm size is homologizer moderator. Growth opportunity influence positive and significant on capital structure. Profitability, liquidity, and non debt tax shield influence negative and no significant on capital structure. And then tangibility influence positive and no significant on capital structure. Keyword : profitability, likuidity, tangibility, growth opportunity, non debt tax shield, firm size, and capital structure. ii Universitas Sumatera Utara SKRIPSI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI STRUKTUR MODAL PERUSAHAAN SEKTOR INFRASTRUKTUR, UTILITAS, DAN TRANSPORTASI DENGAN UKURAN PERUSAHAAN SEBAGAI VARIABEL MODERATING DI BURSA EFEK INDONESIA OLEH CRISTINA NOVALENTA 120502019 PROGRAM STUDI STRATA-1 MANAJEMEN DEPARTEMEN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2016 Universitas Sumatera Utara ABSTRAK Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal yang dimoderasi oleh ukuran perusahaan pada perusahaan sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia periode 2011-2014. Populasi penelitian ini sebanyak 50 perusahaan jasa sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi di Bursa Efek Indonesia. Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah metode sampel jenuh. Data penelitian diperoleh dari laporan keuangan yang telah dipublikasikan dan diunduh dari website BEI yaitu www.idx.co.id dan website perusahaan terkait. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis statistik deskriptif, analisis regresi data panel, dan Moderated Regression Analysis. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ukuran perusahaan sebagai variabel moderating bersifat memperkuat hubungan antara profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, dan non debt tax shield terhadap struktur modal. Ukuran perusahaan merupakan pemoderasi homologizer. Growth opportunity berpengaruh positif dan signifikan. terhadap struktur modal. Profitabilitas, likuiditas, dan non debt tax shield berpengaruh negatif dan tidak signifikan. Kemudian, struktur aktiva menunjukkan pengaruh positif dan tidak signifikan. Kata kunci : profitabilitas, likuiditas, struktur aktiva, growth opportunity, non debt tax shield, ukuran perusahaan, dan struktur modal. i Universitas Sumatera Utara ABSTRACT Factors Affecting Capital Structure of Infrastructure, Utilities, And Transport Sector Companies With Firm Size As Variable Moderating On The Stock Exchange Indonesia This study aims to analyze about the influence of profitability, liquidity, tangibility, growth opportunity, and non debt tax shield against capital structure which is moderated by firm size in infrastructure, utility, and transport sector companies listed on the Indonesia Stock Exchange in 2011-2014. The study population was 50 companies listed in the Indonesia Stock Exchange. The sampling method used is saturation sampling method. Data were obtained from financial statements that have been published and downloaded from the website of the Stock Exchange that www.idx.co.id and website of companies. The analysis used in this research are descriptive statistical analysis, panel regression analysis, and Moderate Regressin Analysis. These results indicate that firm size become moderating variable which strengthens correlation among profitability, liquidity, tangibility, growth opportunity, and non debt tax shield to capital structure. Firm size is homologizer moderator. Growth opportunity influence positive and significant on capital structure. Profitability, liquidity, and non debt tax shield influence negative and no significant on capital structure. And then tangibility influence positive and no significant on capital structure. Keyword : profitability, likuidity, tangibility, growth opportunity, non debt tax shield, firm size, and capital structure. ii Universitas Sumatera Utara KATA PENGANTAR Puji dan syukur kepada Tuhan Yesus Kristus atas anugerah dan pertolonganNya, penulis dapat menyelesaikan penulisan Skripsi ini dengan judul “Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia”. Skripsi ini disusun untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan Pendidikan Strata 1 pada Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara Medan. Penulis juga menyadari bahwa dengan bantuan dari berbagai pihak, skripsi ini dapat terselesaikan. Teristimewa untuk kedua orang tua saya, Bapak Pasman Pelawi, SE dan Ibu tercinta Betty Linda br Purba, S.Pd. yang telah membesarkan, mendidik, serta memberikan dukungan moral dan materil dengan kasih sayang dan doa hingga dapat menyelesaikan pendidikan di Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara. Dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Prof. Dr. Ramli, SE, MS, selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara. 2. Ibu Dr. Isfenti Sadalia, ME dan Ibu Dra. Marhayanie, M.Si., selaku Ketua dan Sekretaris Departemen Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara. iii Universitas Sumatera Utara 3. Ibu Dr. Endang Sulistya Rini, SE, M.Si, dan Ibu Dra, Friska Sipayung,M.Si, selaku Ketua dan Sekretaris Program Studi S-1 Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara. 4. Ibu Dr. Khaira Amalia F., SE, MBA, Ak. selaku Dosen Pembimbing yang telah memberikan arahan, motivasi, dan saran dalam menyelesaikan skripsi ini. 5. Ibu Beby Kendida, SE, M.Si., selaku sebagai Dosen Pembaca yang telah memberikan saran dan masukan untuk kesempurnaan skripsi ini. 6. Bapak dan Ibu Dosen Departemen Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara yang telah mengajar dan mendidik selama mengikuti perkuliahan serta staf dan pegawai. 7. Kakak-kakak dan adikku tercinta Askrina Sari Feebrianna, Bernette Mulyanda, dan Dian Risky Bastanta yang telah memberikan motivasi dan doa. 8. Saudara/i satu kelompok pembinaan “SO I’M UNIQUE ALTOIS”di LPMI Medan, yaitu Mega, Ririn, Samuel, Abraham, Grace, Agustini, Remini, Desi, Siska, serta kak Roita selaku pemimpin kelompok. 9. Kepada adik-adik kelompok kecilku, There, Fitri, dan teman-teman yang lain yang tidak dapat disebutkan satu-persatu. Medan, Juni 2016 Penulis Cristina Novalenta iv Universitas Sumatera Utara DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK ........................................................................................ i ABSTRACT...................................................................................... ii KATA PENGANTAR...................................................................... iii DAFTAR ISI..................................................................................... v DAFTAR TABEL ............................................................................ vii DAFTAR GAMBAR........................................................................ viii DAFTAR LAMPIRAN ................................................................... ix BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ....................................................... 1.2 Perumusan Masalah ............................................... 1.3 Tujuan Penelitian ................................................... 1.4 Manfaat Penelitian ................................................. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori........................................................ 2.1.1 Struktur Modal ............................................... 2.1.1.1 The Irrelevance of Capital Structure (The Modigliani-Miller Theory) ........ 2.1.1.2 Trade-Off Theory ............................... 2.1.1.3 Pecking Order Theory........................ 2.1.1.4 Signaling Theory................................ 2.1.2 Profitabilitas ................................................... 2.1.3 Likuiditas ....................................................... 2.1.4 Struktur Aktiva............................................... 2.1.5 Growth Opportunity....................................... 2.1.6Non Debt Tax Shield ...................................... 2.1.7 Ukuran Perusahaan ........................................ 2.2 Penelitian Terdahulu ............................................... 2.3 Kerangka Konseptual.............................................. 2.4 Hipotesis ................................................................. 16 18 20 21 22 23 23 24 25 26 27 33 38 METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian........................................................ 3.2 Tempat dan Waktu Penelitian ................................ 3.3 Batasan Operasional................................................ 3.4 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ........ 3.4.1 Variabel Independen (X)................................ 3.4.2 Variabel Dependen......................................... 3.4.3 Variabel Moderating ...................................... 3.5 Populasi dan Sampel ............................................... 3.6 Jenis Data ................................................................ 39 39 39 40 40 42 42 43 45 BAB III 1 11 11 12 13 13 v Universitas Sumatera Utara 3.7 Metode Pengumpulan Data..................................... 3.8 Teknik Analisis Data............................................... 3.8.1 Analisis Deskriptif ......................................... 3.8.2 Pemilihan Model Data Panel ......................... 3.8.3 Model Regresi Data Panel.............................. 3.8.4 Moderated Regression Analysis (MRA) ....... 3.8.5Pengujan Hipotesis......................................... 3.8.4.1 Uji Signifikan Simultan (Uji Signifikan F) .............................. 3.8.4.2 Uji Signifikan Parameter Individual (Uji Statistik t) ................................... 3.8.4.3 Koefisien Determinasi (R2) ............... BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Objek Penelitian...................................... 4.2 Hasil Penelitian ...................................................... 4.2.1 Analisis Statistik Deskriptif........................... 4.2.2 Pemilihan Model Data Panel ........................ 4.2.3 Analisis Regresi Data Panel ......................... 4.2.4 Moderated Regression Analysis (MRA) ....... 4.2.5 Pengujian Hipotesis ....................................... 4.2.5.1 Uji Signifikan Simultan (Uji Signifikansi F) ............................ 4.2.5.2 Uji Signifikan Parameter Individual (Uji Statistik t).................................... 4.2.5.3 Koefisien Determinasi (R2)................ 4.4 Pembahasan............................................................. BAB V 45 46 46 46 47 48 49 50 50 51 53 68 68 75 79 80 86 86 86 89 90 KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan ............................................................. 5.2 Saran ....................................................................... 95 96 DAFTAR PUSTAKA....................................................................... LAMPIRAN...................................................................................... 98 103 vi Universitas Sumatera Utara DAFTAR TABEL No. Tabel Judul 1.1 Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Periode 2011-2014 .......... Net Income, Current Asset, Fixed Asset, Total Aset, Penyusutan, Non Debt Tax Shield, dan Utang Perusahaan Sektor Infrastruktur,Utilitas,dan Transportasi Periode 2011-2014 ………………….. Penelitian Terdahulu .................................................. OperasionalisasiVariabel ........................................... Daftar Perusahaan yang Menjadi Sampel Penelitian . Jenis Variabel Moderasi ............................................ Hubungan Antarvariabel ........................................... Statistik Deskriptif DER .......................................... Statistik Deskriptif ROA .......................................... Statistik Deskriptif CR ............................................. Statistik Deskriptif FAR .......................................... Statistik Deskriptif Growth Opportunity ................. Statistik Deskriptif Non Debt Tax Shield ................. Statistik Deskriptif Ukuran Perusahaan ................... Hasil Uji Metode Pooled Least Square ..................... Hasil Uji Fixed Effect Model ..................................... Hasil Uji Chow .......................................................... Hasil Uji Random Effect Model ................................. Hasil Uji Hausman ..................................................... Hasil Uji Fixed Effect Model (Persamaan II)............. Hasil Uji Fixed Effect Model (Persamaan III) ........... 1.2 2.1 3.1 3.2 3.3 3.4 4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 4.6 4.7 4.8 4.9 4.10 4.11 4.12 4.13 4.14 Halaman 3 6 30 43 44 49 51 69 70 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 81 81 vii Universitas Sumatera Utara DAFTAR GAMBAR No. Gambar 2.1 Judul Halaman Kerangka Konseptual ............................................... 38 viii Universitas Sumatera Utara DAFTAR LAMPIRAN No. Lampiran Judul 1 2 3 4 5 6 7 Return On Asset (ROA) Periode 2011-2014 ....... Current Ratio (CR) Periode 2011-2014 .............. Fixed Asset Ratio (FAR) Periode 2011-2014 ...... Growth Opportunity Periode 2011-2014 ............. Non Debt Tax Shield Periode 2011-2014 ............ Ukuran Perusahaan Periode 2011-2014 .............. Debt to Equity Ratio (DER) Periode 2011-2014 ............................................................ Hasil Uji Eviews .................................................. 8 Halaman 103 105 107 109 111 113 115 117 ix Universitas Sumatera Utara
Informasi dokumen
Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia Analisis Deskriptif Pemilihan Model Data Panel Model Regresi Data Panel Hipotesis Latar Belakang Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia Interaksi Likuiditas dengan Ukuran Perusahaan Interaksi Struktur Aktiva dengan Ukuran Perusahaan Interaksi Growth Opportunity dengan Ukuran Perusahaan Interaksi Non Debt Tax Shield dengan Ukuran Perusahaan Jenis Data Metode Pengumpulan Data Deskripsi Objek Penelitian Jenis Penelitian Tempat dan Waktu Penelitian Batasan Operasional Batasan operasional penelitian ini adalah sebagai berikut : Variabel Penelitian dan Definisi Operasional .1 Variabel Independen X Kerangka Konseptual Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia Kesimpulan Saran Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia Non Debt Tax Shield Ukuran Perusahaan Pembahasan Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia Pemilihan Model Data Panel Penelitian Terdahulu Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia Populasi dan Sampel Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Sektor Infrastruktur, Utilitas, dan Transportasi Dengan Ukuran Perusahaan Sebagai Variabel Moderating di Bursa Efek Indonesia Profitabilitas Likuiditas Landasan Teori 1.Struktur Modal Struktur Aktiva Growth Opportunity Uji Signifikan Simultan Uji Statistik F Uji Signifikan Parameter Individual Uji Statistik t
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2016-09-17

Dokumen yang terkait
Tags

Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perus..

Gratis

Feedback