Feedback

Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor

Informasi dokumen
ANALISIS PENERAPAN TOTAL QUALITY MANAGEMENT TERHADAP PRODUKTIVITAS PRODUKSI PADA PT. RAHAYU SANTOSA Oleh BAGUS INDRA GUNANTA H24104123 PROGRAM SARJANA ALIH JENIS MANAJEMEN DEPARTEMEN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2012       ANALISIS PENERAPAN TOTAL QUALITY MANAGEMENT TERHADAP PRODUKTIVITAS PRODUKSI PADA PT. RAHAYU SANTOSA SKRIPSI Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar SARJANA EKONOMI pada Program Sarjana Alih Jenis Manajemen Departemen Manajemen Fakultas Ekonomi dan Manajemen Institut Pertanian Bogor Oleh BAGUS INDRA GUNANTA H24104123 PROGRAM SARJANA ALIH JENIS MANAJEMEN DEPARTEMEN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2012         Judul usulan penelitian : Analisis Penerapan Total Quality Management Terhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa Nama : Bagus Indra Gunanta NIM : H24104123 Disetujui, Dosen Pembimbing Prof.Dr.Ir.H.Musa Hubeis, MS, Dipl.Ing, DEA NIP. 195506261980031002   Mengetahui, Ketua Departemen Dr. Ir. Jono M Munandar, M.Sc NIP. 19610123 1986011002 Tanggal Lulus :         RINGKASAN BAGUS INDRA G. H24104123. Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor. Dibawah bimbingan H. MUSA HUBEIS Bahan baku, pekerja, metode dan mesin adalah faktor-faktor yang sangat penting didalam industri manufaktur dan sangat menentukan kelancaran dari proses produksi, karena bila salah satu faktor mengalami masalah, atau kendala, maka ketiga faktor lainnya dapat memengaruhi mutu yang dihasilkan oleh perusahaan. Mutu yang dimaksud bukan hanya tentang output produk yang dihasilkan, melainkan juga kepuasan pelanggan terhadap pelayanan yang diberikan perusahaan, seperti pengiriman barang yang tepat waktu, sehingga dapat memengaruhi iklim bisnis kepada perusahaan di masa mendatang. Untuk itu dibutuhkan sistem manajemen bersaing yang mengutamakan mutu sebagai strategi usaha dan selalu berorientasi pada kepuasan pelanggan dengan selalu melibatkan seluruh karyawan sebagai pendukung untuk mencapai tujuan organisasi. Dalam hal ini, PT. Rahayu santosa merupakan merupakan perusahaan manufaktur yang hasil produksinya berupa big bus, medium bus, small bus dan mini bus.PT. Rahayu Santosa yang terletak di Jalan Raya Jakarta-Bogor KM. 48 Kabupaten Cibinong Jawa Barat 16916. Tujuan penelitian adalah : (1) Mengidentifikasi penerapan Total Quality Management (TQM) pada PT. Rahayu Santosa; (2) Menganalisis pengaruh penerapan TQM terhadap produktivitas produksi PT. Rahayu Santosa; (3) Menganalisis faktor-faktor yang paling dominan yang mempengaruhi keberhasilan penerapan TQM dan produktivitas kerja karyawan dalam melakukan proses produksi di PT. Rahayu Santosa Data yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan sekunder yang bersifat kualitatif dan kuantitatif. Data primer yang digunakan diperoleh dari hasil wawancara dengan pihak perusahaan, khususnya wawancara dengan bagian produksi dan pengamatan langsung. Data sekunder diperoleh dari data dokumen perusahaan yang telah ada. Metode dalam penelitian ini bersifat kualitatif dan kuantitatif. Pengolahan data kualitatif dilakukan secara deskriptif, meliputi gambaran dan kondisi perusahaan menggunakan diagram fishbone. Pengolahan data kuantitatif meliputi seberapa besar nilai kontribusi faktor-faktor yang mempengaruhi penerapan TQM terhadap produktivitas dan seberapa besar faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas. Faktor TQM dapat dilihat dari faktor Sumber Daya Manusia (SDM), Standar, Sarana dan Audit. Sedangkan faktor-faktor yang memengaruhi produktivitas meliputi Pendidikan dan Pelatihan (Diklat), Kemauan kerja, Kemampuan kerja dan Lingkungan kerja. Alat analisis yang digunakan, adalah Partial Least Squares (PLS) dan software yang digunakan untuk mengolah data dengan SmartPLS. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa standar memiliki kontribusi 0,536 dalam meningkatkan TQM dan kemauan kerja memiliki kontribusi 0,833 dalam memengaruhi produktivitas produksi.       RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Jakarta pada tanggal 3 Juni 1989, sebagai anak pertama dari Ir. Made Gunanta dan Ir. Yuanita Hafil. Penulis merupakan lulusan pendidikan Sekolah Dasar Negeri (SDN) Pengadilan 2 Bogor pada tahun 2001, kemudian melanjutkan pendidikan Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 2 Bogor dan kemudian melanjutkan pendidikan Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 2 Bogor pada tahun 2004. Pada tahun 2007, penulis diterima di Institut Pertanian Bogor melalui jalur Undangan Seleksi Masuk Institut Pertanian Bogor (USMI) untuk Program Diploma. Penulis memperoleh gelar Ahli Madya pada tahun 2010 dari Program Diploma dengan predikat sangat memuaskan. Pada tahun yang sama yaitu tahun 2010, penulis melanjutkan pendidikan ke Program Sarjana Alih Jenis Manajemen Departemen Manajemen, Fakultas Ekonomi dan Manajemen, Institut Pertanian Bogor melalui jalur tes. Selama menuntut Ilmu di Program Sarjana Alih Jenis Manajemen, penulis cukup aktif dalam kegiatan organisasi kemahasiswaan seperti EXOM (Executive of Management) departemen Pengembangan Sumber Daya Manusia (PSDM). iii        KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat dan hidayah-Nya sehingga dapat menyusun dan menyelesaikan Skripsi dengan judul ”Analisis Penerapan Total Quality Management Terhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor ”. Skripsi ini merupakan hasil pengamatan penulis selama melakukan kegiatan lapang di PT. Rahayu Santosa dengan waktu kurang lebih 3 (tiga) bulan. Penulis berharap bahwa penulisan laporan ini dapat memberikan kontribusi positif dan menimbulkan sikap kritis kepada para pembaca khususnya dan masyarakat pada umumnya untuk senantiasa memperoleh wawasan dan pengetahuan. Penulis menyadari bahwa dalam pelaksanaan dan penulisan laporan ini masih terdapat banyak kekurangan, maka mengharapkan saran dan kritik dari pembaca sekalian, agar skripsi ini lebih baik dan bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi para pembaca pada umumnya. Atas perhatiannya, di ucapkan terima kasih. Bogor, November 2012 Penulis iv        UCAPAN TERIMA KASIH Skripsi ini tidak akan selesai tanpa adanya dukungan dari berbagai pihak, maka penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Prof.Dr.Ir.H.Musa Hubeis,MS,Dipl.Ing, DEA selaku dosen pembimbing yang telah memotivasi, membimbing dan mengarahkan penulis dalam menyusun skripsi ini. 2. Bapak Dr. Ir. Muhammad Syamsun, M.Sc dan Bapak Nur Hadi Wijaya, STP, MM selaku dosen penguji yang telah memberikan masukan dan saran dalam penyusunan skripsi ini. 3. Mama Nita dan Papa Made, kedua orang tua yang selalu memberikan ridho, doa, motivasi hidup, moril dan materil kepada penulis. 4. Nitya Indriani, adik yang selalu memberikan dukungan kepada penulis. 5. Seluruh staf pengajar pada Program SarjanaAlih Jenis Manajemen Institut Pertanian Bogor, Bogor 6. Bapak Catur dan Bapak Uut yang telah mengizinkan dan membantu penulis untuk melakukan penelitian di PT. Rahayu Santosa 7. Seluruh Rekan-rekan Angkatan 8 Program Sarjana Alih Jenis Manajemen khususnya teman-teman satu perjuangan dari PPMJ : Riesty, Linggar, Randy, Shanty dan Wahyu atas dukungan dan memberikan semangat selama ini. 8. Seluruh teman-teman Kateda IPB : Trian, Seto, Dede, Jiwo, Irma dan Sara untuk dukungannya setiap latihan. 9. Someone special yang tidak pernah bosan memberikan semangat kepada penulis dalam menyelesaikan tugas akhir ini. 10. Seluruh karyawan PT. Rahayu Santosa yang telah membantu penulis dalam memberikan informasi, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan tugas akhir sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana. v        DAFTAR ISI Halaman RINGKASAN RIWAYAT HIDUP .............................................................................................. iii KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv UCAPAN TERIMA KASIH ................................................................................ v DAFTAR TABEL .............................................................................................. viii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ ix DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... x I PENDAHULUAN ............................................................................................... 1 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang .......................................................................................... 1 Perumusan Masalah .................................................................................. 3 Tujuan ....................................................................................................... 3 Ruang lingkup ........................................................................................... 3 II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 4 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 Manajemen ................................................................................................ 4 Manajemen Produksi dan Operasi ............................................................ 5 Pengertian TQM........................................................................................ 7 Manfaat Penerapan TQM ........................................................................ 11 Produktivitas ........................................................................................... 14 Sistem Manajemen Kualitas ISO 9001:2008 .......................................... 15 Fishbone Diagram .................................................................................. 30 Hasil Penelitian Terdahulu yang Relevan ............................................... 31 III METODE PENELITIAN ............................................................................. 33 3.1 3.2 3.3 3.4 Kerangka Pemikiran Penelitian............................................................... 33 Lokasi dan Waktu Penelitian .................................................................. 35 Pengumpulan Data .................................................................................. 35 Pengolahan dan Analisis Data ................................................................ 36 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................................... 37 4.1 Gambaran Umum Perusahaan................................................................. 37 4.1.1 Sejarah Perusahaan ........................................................................ 37 4.1.2 Visi, Misi dan Kebijakan Mutu Perusahaan .................................. 38 4.1.3 Struktur Organisasi ........................................................................ 38 4.2 Proses Produksi Perusahaan .................................................................... 41 4.3 Implementasi TQM ................................................................................. 44 4.4 Penerapan ISO 9001 pada perusahaan .................................................... 45 4.4.1 Pengendalian Produk yang Tidak Sesuai Proses .......................... 46 vi        4.4.2 Perlakuan Ketidaksesuaian Produk ............................................... 46 4.5 Fishbone Diagram .................................................................................. 48 4.6 Karakteristik Responden ......................................................................... 51 4.6.1. Jenis Kelamin ................................................................................ 51 4.6.2. Usia ............................................................................................... 51 4.6.3. Pendidikan..................................................................................... 51 4.6.4. Lama bekerja ................................................................................. 52 4.7 Analisis Partial Least Squares ................................................................. 53 4.7.1 Model TQM terhadap produktifitas Sukses .................................. 53 4.7.2 Analisis Model Outer ..................................................................... 55 4.7.3 Analisis Model Inner...................................................................... 58 4.8 Implikasi Manajerial ............................................................................... 60 KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 63 1. 2. Kesimpulan ............................................................................................. 63 Saran ....................................................................................................... 63 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 65 LAMPIRAN ......................................................................................................... 67 vii        DAFTAR TABEL No Halaman 1. Data sekunder produksi PT. Rahayu Santosa pada tahun 2010-2011................. 2 2. Tiga proses umum manajemen mutu .................................................................. 9 3. Hasil penelitian kriteria dan standar nilai.......................................................... 57 4. Analisis validitas diskriminan – cross loading ................................................. 58 5. Nilai analisis model inner ................................................................................. 59 6. Nilai Hasil bootstrap koefisien path ................................................................. 60   viii        DAFTAR GAMBAR No Halaman 1. Manfaat penerapan TQM bagi perusahaan ....................................................... 13 2. Diagram fishbone .............................................................................................. 31 3. Kerangka pemikiran penelitian ......................................................................... 34 4. Diagram Fishbone ............................................................................................. 48 5. Usia responden penelitian ................................................................................. 51 6. Tingkat pendidikan responden .......................................................................... 52 7. Tingkat pengalaman kerja responden................................................................ 52 8. Hasil analisis model awal .................................................................................. 53 9. Hasil analisis model penyesuaian akhir ............................................................ 55 ix        DAFTAR LAMPIRAN No Halaman Lampiran 1. Kuesioner penelitian dengan bagian Manufacturing ........................ 68 Lampiran 2. Data kuesioner penelitian ................................................................. 73 Lampiran 3. Sebagian Output Smart PLS ............................................................. 77 Lampiran 4. Model Bootstrap ............................................................................... 79 Lampiran 5. Peta proses operasi perakitan Bis ..................................................... 80                       x    1      I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Bahan baku, pekerja, metode dan mesin adalah faktor-faktor yang sangat penting didalam industri manufaktur dan sangat menentukan kelancaran dari proses produksi. Jika salah satu faktor tersebut mengalami masalah, atau kendala, maka ketiga faktor lainnya dapat mempengaruhi mutu yang dihasilkan oleh perusahaan. Mutu yang dimaksud bukan hanya tentang output produk yang dihasilkan melainkan juga kepuasan pelanggan terhadap pelayanan yang diberikan perusahaan seperti pengiriman barang yang tepat waktu, sehingga dapat mempengaruhi iklim bisnis kepada perusahaan di masa mendatang. Untuk itu dibutuhkan sistem manajemen bersaing yang mengutamakan mutu sebagai strategi usaha dan selalu berorientasi pada kepuasan pelanggan dengan selalu melibatkan seluruh karyawan sebagai pendukung untuk mencapai tujuan organisasi. Perusahaan manufaktur besar bukan hanya mengutamakan kuantitas, melainkan mutu yang memiliki produktivitas optimal dalam proses produksinya. Dalam hal ini, PT. Rahayu Santosa memiliki kemampuan bersaing dengan menerapkan Total Quality Management (TQM). TQM merupakan suatu pendekatan yang dapat dilakukan perusahaan untuk memperbaiki mutu produk, meningkatkan produktivitas dan menekan biaya produksi. TQM mencoba meningkatkan daya saing perusahaan melalui perbaikan secara terus menerus terhadap produk, tenaga kerja, proses dan lingkungannya (Nasution, 2004). Salah satu perusahaan manufaktur adalah PT. Rahayu Santosa. PT. Rahayu santosa merupakan merupakan perusahaan manufaktur yang hasil produksinya berupa big bus, medium bus, small bus dan mini bus untuk lokal yang bermutu dalam proses produksinya menggunakan peralatan modern, sistem kerja yang baik dan para pekerja bermutu, serta terampil. PT. Rahayu Santosa yang terletak di Jalan Raya Jakarta-Bogor KM. 48 Kabupaten Cibinong Jawa Barat 16916. Perkembangan produksi PT   2    Rahayu Santosa mengalami peningkatan yang cukup signifikan dari tahun 2010 hingga 2011 sebesar 355 unit (Tabel 1). Tabel 1. Data sekunder produksi PT. Rahayu Santosa (2010-2011) Keterangan Jumlah (unit) (Jenis Produk) 2010 2011 Big Bus 426 409 Medium Bus 211 324 Small Bus 62 91 Minibus 62 292 Total 761 1116 Sumber : PT. Rahayu Santosa Divisi Manufacturing, tahun 2010-2011 Dengan melihat peningkatan produktivitas pada Tabel 1, salah satu cara yang digunakan PT. Rahayu Santosa untuk meningkatkan produktivitas tersebut adalah dengan menerapkan TQM, dengan didukung sertifikasi ISO 9001:2008. perencanaan Manajemen dan PT. Rahayu pengembangan Santosa kendaraan, menjalankan pembuatan proses prototype kendaraan, penerimaan order, pengadaan, manufacturing, perakitan produk standar hingga penyerahan kendaraan kepada pelanggan dengan sistem manajemen yang memiliki SOP (Standard Operating Procedures) ISO 9001:2008 Namun penerapan ISO 9001:2008 belum sepenuhnya berjalan dengan efektif, hal ini dapat dilihat dari beberapa hal yang masih tidak berjalan sesuai dengan SOP (Standard Operating Procedures) ISO 9001:2008 seperti penggunaan APD pada setiap karyawan untuk mencegah kecelakaan kerja. Penerapan TQM dapat memberikan pengaruh positif bagi produktivitas didalam perusahaan, Salah satunya adalah produktivitas tenaga kerja. Tenaga kerja merupakan faktor yang paling menentukan tingkat produktivitas karena dua hal. Pertama, tenaga kerja merupakan bagian dari biaya yang terbesar dalam pengadaan barang atau jasa. Kedua, masukan pada sumber daya manusia (SDM) lebih mudah dihitung   3    dibandingkan dengan masukan faktor lain seperti modal (Kussriyanto dalam Kintarti, 2005). Penelitian dengan menganalisis pengaruh TQM terhadap produktivitas kerja pada PT. Rahayu Santosa diharapakan dapat memberikan jawaban mengenai penerapan TQM dan pengaruhnya terhadap produktivitas kerja di perusahaan, sehingga PT. Rahayu Santosa tetap bersaing di era yang kompetitif ini. maka dilakukan penelitian berjudul “Analisis Penerapan Total Quality Management terhadap Produktivitas PT. Rahayu Santosa”. 1.2. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan, maka permasalahan yang diteliti adalah : 1. Bagaimana penerapan TQM pada PT. Rahayu Santosa ? 2. Bagaimana pengaruh penerapan TQM terhadap produktivitas produksi PT. Rahayu Santosa ? 3. Faktor-faktor apakah yang paling dominan dalam memengaruhi keberhasilan penerapan TQM dan produktivitas kerja di PT. Rahayu Santosa ? 1.3. Tujuan Tujuan penelitian adalah : 1. Mengidentifikasi penerapan TQM pada PT. Rahayu Santosa. 2. Menganalisis pengaruh penerapan TQM terhadap produktivitas produksi PT. Rahayu Santosa 3. Menganalisis faktor-faktor paling dominan yang mempengaruhi keberhasilan penerapan TQM dan produktivitas kerja karyawan dalam melakukan proses produksi di PT. Rahayu Santosa. 1.4. Ruang lingkup Penelitian ini difokuskan kepada aspek TQM dari peningkatan produktivitas yang baik dalam menjalankan proses produksi pada PT. Rahayu Santosa           II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Manajemen Menurut Herujito (2001) Istilah manajemen berasal dari kata kerja to manage berarti control. Dalam bahasa Indonesia dapat diartikan : mengendalikan, menangani atau mengelola. Manajemen dapat dipandang sebagai ilmu dan seni. Manajemen sebagai ilmu, artinya manajemen memenuhi kriteria ilmu dan metode keilmuan yang menekankan kepada konsep-konsep, teori, prinsip dan teknik pengelolaan. Manajemen sebagai seni artinya kemampuan pengelolaan sesuatu itu merupakan seni menciptakan (kreatif). Secara umum pengertian manajemen adalah pengelolaan pekerjaan itu terdiri dari bermacam ragam, misalnya berupa pengelolaan industri, pemerintahan, pendidikan, pelayanan sosial, olahraga, kesehatan, keilmuan, dan lain-lain. Oleh karena itu, manajemen ada dalam setiap aspek kehidupan manusia dimana terbentuk suatu kerja sama (organisasi). Menurut Terry dalam Herujito (2001), ada enam (6) sumber daya pokok dari manajemen, yaitu Men and woman, Materials, Machines, Methods, Money dan Markets. Dari semua pandangan teori para ahli mengenai unsur sumber daya manajemen menunjukan, manusia merupakan unsur manajemen yang pokok. Manusia tidak dapat disamakan dengan benda, karena mempunyai peranan, pikiran, harapan dan gagasan. Reaksi psikisnya terhadap keadaan sekeliling dapat menimbulkan pengaruh yang lebih jauh dan mendalam, serta sukar untuk diperhitungkan secara seksama. Terdapat fungsi-fungsi dari manajemen, fungsi dalam hal ini adalah sejumlah kegiatan yang meliputi berbagai jenis pekerjaan yang dapat digolongkan dalam satu kelompok, sehingga membentuk suatu kesatuan administratif. Menurut Allen dalam Herujito (2001), manajemen adalah suatu jenis pekerjaan khusus yang menghendaki usaha mental dan fisik yang diperlukan untuk memimpin, merencana, menyusun, mengawasi dan meneliti.   5    Menurut Allen pekerjaan manajer itu mencakup empat (4) fungsi, yaitu: 1. Memimpin (leading) 2. Merencana (planning) 3. Menyusun (organizing) 4. Mengawasi dan meneliti (controlling), yaitu menentukan dengan langkah – langkah yang lebih baik. Setiap manajer, atau pimpinan harus menjalankan keempat (4) fungsi tersebut di dalam organisasi, sehingga hasilnya merupakan suatu keseluruhan yang sistematik 2.2. Manajemen Produksi dan Operasi     Menurut Assauri (2008) Manajemen produksi dan Operasi merupakan kegiatan untuk mengatur dan mengkoordinasikan penggunaan sumbersumber daya yang berupa sumber daya manusia (SDM), sumber daya alat dan sumber daya dana serta bahan, secara efektif dan efisien, untuk menciptakan dan menambah kegunaan (utility) sesuatu barang dan jasa. Menurut Handoko (2000), Manajemen produksi dan operasi merupakan usaha-usaha pengelolaan secara optimal penggunaan sumber daya-sumber daya (faktor-faktor produksi) tenaga kerja, mesin-mesin, peralatan, bahan mentah dan sebagainya dalam proses transformasi bahan mentah dan tenaga kerja menjadi berbagai produk atau jasa. Manajemen produksi operasi dapat juga didefinisikan sebagai pelaksanaan kegiatan-kegiatan manajerial yang dibawakan dalam pemilihan, perancangan, pembaharuan, pengoperasian dan pengawasan sistem-sistem produktif. Kegiatan-kegiatan ini secara ringkas dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Pemilihan : Keputusan strategik yang menyangkut pemilihan proses melalui mana berbagai barang, atau jasa akan diproduksi, atau sediakan. 2. Perancangan : Keputusan-keputusan taktikal yang menyangkut kreasi metode-metode pelaksanaan suatu operasi produktif.   6    3. Pengoperasian : Keputusan-keputusan perencanaan tingkat keluaran jangka panajng atau dasar forecast permintaan dan keputusan-keputusan penjadwalan pekerjaan dan pengalokasian karyawan jangka pendek. 4.Pengawasan : Prosedur-prosedur yang menyangkut pengambilan tindakan korektif dalam operasi-operasi produksi barang dan jasa. 5. Pembaharuan : Implementasi dalam sistem perbaikan-perbaikan produktif yang berdasarkan diperlukan perubahan- perubahan permintaan, tujuan-tujuan organisasional, teknologi dan manajemen. Lima (5) kegiatan-kegiatan manajerial tersebut dapat dibedakan lebih lanjut atas dasar fekuensi relatif terjadinya dan kegiatan-kegiatan pemilihan, perancangan dan pembaharuan pada umumnya terjadi dengan frekuensi lebih jarang daripada kegiatan-kegiatan pengoperasian kegiatan-kegiatan periodik, atau kelompok pertama dan terus menerus (continual) untuk kelompok lainnya. Menurut Assauri (2008) pembahasan dalam pengoperasian sistem produksi dan operasi akan mencakup : 1. Penyusunan rencana produksi dan operasi Kegiatan pengoperasian sistem produksi dan operasi harus dimulai dengan penyusunan rencana produksi dan operasi. Dalam rencana produksi dan operasi harus tercakup penetapan target produksi. 2. Perencanaan dan pengendalian persediaan dan pengadaan bahan Kelancaran kegiatan produksi dan operasi sangat ditentukan oleh kelancaran tersedianya bahan atau masukan yang dibutuhkan bagi produksi dan operasi tersebut.   7    3. Pemeliharaan atau perawatan mesin dan peralatan Mesin atau peralatan digunakan dalam proses produksi dan operasi yang harus selalu terjamin tetap tersedia untuk dapat digunakan, sehingga dibutuhkan adanya kegiatan pemeliharaan, atau perawatan. 4. Pengendalian Mutu Terjaminnya hasil, atau keluaran dari proses produksi dan operasi menentukan keberhasilan dari pengoperasian sistem produksi dan operasi. Dalam rangka ini perlu dipelajari kegiatan pengendalian mutu. 5. Manajemen SDM Pelaksanaan pengoperasian sistem produksi dan operasi ditentukan oleh kemampuan dan keterampilan para tenaga kerja, atau SDM 2.3. Pengertian TQM Menurut Nasution (2004), Total Quality Management (TQM) merupakan suatu pendekatan dalam menjalankan usaha yang mencoba untuk memaksimumkan daya saing organisasi melalui perbaikan terus menerus atas produk, jasa, tenaga kerja, proses dan lingkungan. TQM merupakan suatu falsafah manajemen komprehensif dan sekaligus alat (tool kit) untuk implementasinya. Gasperz (2003) menyatakan bahwa TQM merupakan pendekatan Manajemen sistematik yang berorientasi pada organisasi, pelanggan dan pasar melalui kombinasi menciptakan peningkatan secara nyata dalam mutu, produktifitas manajemen merupakan antara pencarian fakta praktis dan penyelesaian masalah, guna menciptakan peningkatan secara nyata dalam mutu, produktifitas dan kinerja lain dari organisasi. Esensi TQM merupakan integrasi dari semua fungsi dan proses dalam organisasi untuk mendapatkan perbaikan mutu produk dan jasa secara berkelanjutan (continuous improvement). Dalam hal ini terdapat empat (4) prinsip utama dalam TQM, yaitu: 1. Kepuasan Pelanggan Dalam TQM konsep mengenai mutu dan pelanggan diperluas. Mutu tidak hanya bermakna kesesuaian dengan spesifikasi-spesifikasi tertentu, tetapi ditentukan oleh pelanggan. Kebutuhan pelanggan diusahakan untuk   dipuaskan dalam segala aspek, termasuk di dalamnya 8    harga,keamanan, dan ketepatan waktu. Oleh karena itu, segala aktivitas perusahaan harus dikoordinasikan untuk memuaskan para pelanggan. 2. Respek terhadap setiap orang Dalam perusahaan yang mutunya tergolong kelas dunia, setiap karyawan dipandang sebagai individu yang memiliki talenta dan kreativitas khas. Dengan demikian, karyawan merupakan sumber daya organisasi yang paling bernilai. 3. Manajemen berdasarkan fakta Perusahaan harus berdasarkan data dalam menunjukkan fakta, bukan berdasarkan perasaan (feeling). Ada dua (2) konsep pokok yang berkaitan dengan hal ini. Pertama, prioritas yakni suatu konsep bahwa perbaikan tidak dapat dilakukan pada semua aspek pada saat yang bersamaan mengingat keterbatasan sumber daya yang ada. Oleh karena itu dengan menggunakan data, maka manajemen dan tim dalam organisasi dapat memfokuskan usahanya pada situasi tertentu yang vital. Kedua, variasi kinerja manusia. 4. Perbaikan berkesinambungan Agar dapat sukses, setiap perusahaan perlu melakukan proses sistematis dalam melaksanakan perbaikan secara berkesinambungan. Siklus PDCAA (plan-do-check-act-analyse) yang terdiri atas langkahlangkah perencanaan dan melakukan tindakan korektif terhadap hasil yang diperoleh. Juran dalam Muhandri dan Kadarisman (2008) mengemukakan bahwa TQM dapat diimplementasikan apabila mengikuti tiga (3) proses manajerial, yaitu (1) perencanaan mutu, (2) pengendalian mutu dan (3) peningkatan/perbaikan mutu. Proses yang dikembangkan Juran ini dikenal dengan istilah “Trilogi Juran”. Kegiatan dari masing-masing proses tersebut dapat dilihat pada Tabel 2.   9    Tabel 2. Tiga proses umum manajemen mutu Perencanaan Mutu - Menetapkan tujuan mutu Pengendalian Mutu Peningkatan Mutu - Mengevaluasi kinerja aktual - Menguji kebutuhan - Menetapkan infrastruktur - Mengidentifikasi pelanggan - Menentukan kebutuhan pelanggan - Membangun keistimewaan produkyang direspon - Membandingkan kinerja aktual - Bertindak menangani perbedaan - Mengembangkan proses yang mampu menghasilkan keistimewaan produk - Menetapkan pengendalian proses; menerjemahkan rencana ke kegiatan operasional - Mengidentifikasi proyek peningkatan mutu - Menetapkan tim proyek - Menyediakan tim dengan sumber daya, pelatihan dan motivasi untuk mendiagnosis penyebab dan upaya untuk mengatasinya - Menetapkan pengendalian agar tetap pada jalurnya Sumber : Muhandri dan Kadarisman (2008) Menurut Ibrahim dalam Arthatiani (2008), konsep dasar TQM memuat prinsip-prinsip dasar yang pada akhirnya akan menentukan berhasil atau gagalnya penerapan TQM, oleh karena itu prinsip-prinsip dasar dari TQM sangat berperan dalam pelaksanaannya. Prinsip-prinsip tersebut adalah : 1. Komitmen Manajemen Manajemen sebagai penanggungjawab dalam bidang kepemimpinan yang bertugas sebagai penunjuk dan pemberi semangat bagi perusahaan, karena keberadaannya sangat didukung dalam penerapan TQM, agar terlaksana dengan baik. 2. Perbaikan Mutu dan Sistem Secara Berkesinambungan Mutu sebagai hal yang penting dalam produksi harus terus dilakukan perbaikan secara terus menerus. Hal ini tidak hanya dilakukan pada akhir   10    proses saja, tetapi juga harus dilakukan dari awal proses sehingga produk yang dihasilkan tidak memiliki cacat. 3. Perspektif Jangka Panjang Waktu yang singkat tidak hanya dapat menunjukkan keberhasilan ataupun kegagalan dari penerapan TQM, tetapi butuh waktu yang panjang. 4. Fokus Pada Pelanggan Perbaikan yang dilakukan secara terus menerus diharapkan akan dapat menghasilkan produk yang sesuai dengan harapan konsumen. 5. Keterlibatan dan Pemberdayaan Karyawan Keterlibatan karyawan dalam pengambilan keputusan akan menanamkan rasa loyalitas karyawan terhadap perusahaan dan timbul rasa memiliki dari karyawan tersebut terhadap perusahaan. Cara untuk meningkatkan keterlibatan karyawan dalam pengambilan keputusan tersebut adalah memberikan pelatihan serta kompensasi tidak hanya dalam bentuk uang, tetapi pujian dan penghargaan, agar apa yang dilakukan dihargai perusahaan. 6. Kerjasama Tim Kerjasama tim sangat dibutuhkan dalam TQM, sehingga produk X tidak hanya dilakukan oleh Departemen X melainkan tanggungjawab semua departemen. Menurut Ibrahim dalam Arthatiani (2008), unsur-unsur dari TQM yang mempengaruhi pelaksanaan TQM adalah : 1. SDM Pihak-pihak yang berhubungan dengan dengan kegiatan perusahaan. 2. Standar Spesifikasi produk yang dihasilkan dan acuan dalam menjalankan semua kegiatan untuk menghasilkan produk sesuai yang diinginkan perusahaan.   11    3. Sarana Peralatan yang digunakan untuk menjalankan kegiatan pengendalian mutu. 4. Audit Internal Kegiatan pengendalian berkala untuk mengidentifikasi penyimpangan terhadap standar. 2.4. Manfaat Penerapan TQM Menurut Muhandri dan Kadarisman (2008). Perusahaan yang menghasilkan mutu produk yang lebih baik dan mampu memberikan jaminan kepada konsumen, akan mendapatkan citra positif dari konsumen. Selanjutnya, posisi persaingan semakin baik, pemasaran semakin luas, bahkan sampai ke posisi ekspor. Harga produk dapat lebih ditingkatkan, sehingga keuntungan yang diperoleh menjadi lebih besar. Menurut Hardjosoedarmo (2004), penerapan TQM akan memberikan dampak yang positif bagi karyawan, yaitu : 1. Karyawan akan menjadi lebih loyal kepada organisasinya dan menganggap bahwa keberhasilan organisasi identik dengan keberhasilan pribadi. 2. Karyawan akan menunjukkan pekerjaan mutu, karena percaya akan mutu, sehingga organisasi tidak lagi terlalu bertumpu pada struktur untuk menciptakan tatalaku mutu. 3. Karyawan akan mengorganisasikan dirinya secara sukarela untuk melakukan perbaikan proses tanpa campur tangan, tekanan, ataupun dorongan manajemen. 4. Karyawan baru, terlepas dari latar belakang dan orientasinya, dengan mudah akan menyesuaikan diri pada budaya mutu yang telah terbentuk dalam organisasi, sehingga pergantian, absensi dan unjukrasa dapat dikurangi, bahkan ditiadakan. Menurut Tjiptono dan Diana (2003) ada empat (4) perbedaan pokok antara TQM dengan metode manajemen lainnya, yaitu :   12    Pertama, dasar teoritis dari TQM adalah statistika. Inti dari TQM adalah pengendalian proses statistikal yang didasarkan pada penarikan contoh (sampling) dan analisis varians (ragam) Kedua, sumber inovasinya. Inovasi TQM sebagian besar dihasilkan para pionir yang pada umumnya adalah insinyur teknik industri dan ahli fisika yang bekerja di sektor industri dan pemerintah. Ketiga, asal Negara kelahirannya. Sebaliknya TQM semula berasal dari Amerika serikat, kemudian lebih banyak dikembangkan di Jepang dan kemudian berkembang ke Amerika Utara dan Eropa. Jadi TQM mengintegrasikan keterampilan teknikal dan anlisis dari Amerika, keahlian imlementasi dan pengorganisasian Jepang, serta tradisi keahlian dan integritas dari Eropa dan Asia. Keempat, proses diseminasi atau penyebaran. Penyebaran sebagian besar manajemen modern bersifat hirarkis dan top-down. Yang mempelopori biasanya adalah perusahaan-perusahaan raksasa seperti General Electric, IBM dan General Motors. Sedangkan gerakan perbaikan kualitas merupakan proses bottom up, yang dipelopori perusahaanperusahaan kecil. Dalam implementasi TQM, penggerak utamanya tidaklah selalu Chief Executive Officer (CEO), tetapi seringkali malah manajer departemen, atau manajer divisi.   13    Perbaikan Mutu Perbaikan Posisi Peningkatan Persaingan Produk bebas cacat Harga lebih Tinggi Peningkatan Pangsa Pasar Peningkatan Penurunan Biaya Penghasilan Produksi Peningkatan Laba Perusahaan Gambar 1. Manfaat penerapan TQM bagi perusahaan (Muhandri dan Kadarisman, 2008) Penerapan TQM di perusahaan akan memberikan dampak positif bagi perusahaan (Gambar 1) maupun karyawannya. Dengan menerapkan TQM, maka manfaat yang diperoleh perusahaan dapat dilihat dari dua (2) sisi, yaitu dari perbaikan dari posisi persaingan dan pengurangan cacat produk yang dihasilkan. Jika produk cacat dapat diminimumkan, maka biaya mutu (produk gagal, pekerjaan ulang, pemeriksaan dan pengembalian dari konsumen) akan berkurang, dan lebih jauh lagi mengurangi total biaya produksi. Perusahaan yang menghasilkan mutu produk yang lebih baik dan mampu memberikan jaminan kepada konsumen, akan mendapatkan citra positif dari konsumen. Selanjutnya, posisi persaingan semakin baik, pemasaran semakin luas, bahkan sampai ke posisi ekspor. Harga produk dapat lebih ditingkatkan, sehingga keuntungan yang diperoleh menjadi lebih besar (Muhandri dan Kadarisman, 2008).   14    2.5. Produktivitas Menurut Mangkuprawira dan Hubeis (2007), input terdiri dari manajemen, tenaga kerja, biaya produksi, peralatan dan waktu. Output meliputi produksi, produk, penjualan, pendapatan, pangsa pasar dan kerusakan produk. Dalam perspektif normatif, pengertian produktivitas adalah jika hari ini karyawan lebih baik daripada kemarin dan hari esok lebih baik daripada sekarang. Nasution (2004) mengemukakan bahwa individu yang produktif memiliki karakteristik berikut : 1. Secara konsisten selalu mencari gagasan-gagasan yang lebih baik dan cara penyelesaian tugas yang lebih baik lagi. 2. Selalu memberi saran-saran untuk perbaikan secara sukarela. 3. Menggunakan waktu secara efektif dan efisien. 4. Selalu melakukan perencanaan dan menyertakan jadwal waktu. 5. Bersikap positif terhadap pekerjaannya. 6. Dapat berlaku sebagai anggota kelompok yang baik, sebagaimana menjadi seorang pemimpin yang baik. 7. Dapat memotivasi dirinya sendiri melalui dorongan dari dalam. 8. Memahami pekerjaan orang lain yang lebih baik. 9. Bersedia mendengar ide-ide orang lain yang lebih baik. 10. Hubungan antarpribadi dengan semua tingkatan dalam organisasi berlangsung dengan baik. 11. Sangat menyadari dan memperhatikan masalah pemborosan dan biayabiaya. 12. Mempunyai tingkat kehadiran yang baik (tidak banyak absen dalam pekerjaannya). 13. Sering melampui standar yang telah ditetapkan. 14. Selalu mempelajari sesuatu yang baru dengan cepat. 15. Tidak selalu mengeluh dalam bekerja. Menurut Simanjuntak (2001), faktor-faktor yang produktivitas kerja digolongkan pada tiga kelompok, yaitu :   mempengaruhi 15    1. Mutu dan kemampuan fisik pekerja yang dipengaruhi oleh tingkat pendidikan, latihan, motivasi kerja, etos kerja, mental dan kemampuan fisik pekerja bersangkutan. 2. Sarana pendukung kerja mencakup lingkungan kerja dan kesejahteraan tenaga kerja. Lingkungan kerja termasuk teknologi dan cara produksi, sarana dan peralatan produksi yang digunakan, tingkat keselamatan dan kesehatan kerja, serta suasana dalam lingkungan itu sendiri, sedangkan kesejahteraan tenaga kerja tercermin dalam sistem pengupahan dan jaminan sosial serta jaminan kelangsungan kerja. 3. Supra sarana, meliputi kebutuhan pemerintah, hubungan industrial dan kemampuan dalam mencapai sistem kerja optimal. 2.6. Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008     Menurut Tjiptono dan Diana (2003), salah satu kunci sukses agar dapat bersaing di pasar global adalah kemampuan untuk memenuhi atau melampaui standar-standar yang berlaku.Salah satu standar yang paling penting adalah ISO 9000, yang dihasilkan Internasional Organization for Standarization di Jenewa, Swiss. ISO 9000 adalah sekumpulan standar sistem mutu universal yang memberikan kerangka yang sama bagi jaminan mutu yang dapat digunakan di seluruh dunia. Tujuan utama dari ISO 9000 adalah : 1. Organisasi harus mencapai dan mempertahankan mutu produk, atau jasa yang dihasilkan, sehingga secara berkesinambungan, agar memenuhi kebutuhan para pembeli 2. Organisasi harus memberikan keyakinan terhadap pihak manajemennya sendiri bahwa mutu yang dimaksudkan itu telah dicapai dan dapat dipertahankan. 3. Organisasi harus memberikan keyakinan kepada pihak pembeli bahwa kualitas yang dimaksudkan itu telah atau akan dicapai dalam produk, atau jasa yang dijual ISO 9001 adalah Standar yang paling komprehensif dan digunakan untuk menjamin mutu pada tahap perancangan dan pengembangan,   16    produksi, instalasi dan pelayanan jasa. Standar ini digunakan khususnya oleh perusahaan manufaktur yang merancang produk dan membuatnya sendiri. Pada perkembangan berikutnya, versi 2008 lahir sebagai bentuk penyempurnaan atas revisi tahun 2000. Perbedaan antara versi 2000 dengan 2008 secara nyata lebih menekankan pada efektivitas proses yang dilaksanakan dalam organisasi tersebut. Jika pada versi 2000 mengatakan harus dilakukan corrective dan preventive action, maka versi 2008 menetapkan bahwa proses corrective dan preventive action yang dilakukan harus secara efektif berdampak positif pada perubahan proses yang terjadi dalam organisasi (Setyawan, 2010). Persyaratan dari SMM ISO 9001:2008 Syukur (2010) menjelaskan sembilan (9) klausul yang penting dalam ISO 9001:2008, yaitu (1) ruang lingkup, (2) referensi normatif, (3) istilah dan definisi, (4) Sistem Manajemen Mutu (SMM), (5) tanggungjawab manajemen, (6) manajemen sumber daya, (7) realisasi produk, (8) pengukuran analisa dan peningkatan. Klausul 1. RUANG LINGKUP Klausul 1.1 Umum Organisasi apapun mendemonstrasikan kemampuannya secara konsisten untuk menghasilkan produk memenuhi persyaratan pelanggan, peraturan dan perundangan (statutory dan regulatory). Meningkatkan kepuasan pelanggan melalui aplikasi yang efektif dari SMM, perbaikan terus menerus melalui perbaikan proses dan menjamin kesesuaian persyaratan pelanggan dan peraturan perundangan. Klausul 2. REFERENSI NORMATIF Klausul ini hanya memuat landasan/dasar-dasar dari SMM ISO 9001:2008. Klausul 3. ISTILAH DAN DEFINISI Klausul ini memuat istilah dan definisi yang berlaku pada ISO 9001:2008. Istilah “produk” yang muncul dalam teks standar internasional ini juga berarti “jasa”, istilah dan definisi sesuai ISO 9001. Penjelasan tentang pelanggan,   17    organisasi, supplier dihilangkan. ISO 9001 menganggap bahwa “produk” juga termasuk perangkat keras, perangkat lunak, jasa dan material yang digunakan pada proses. Klausul 4. SISTEM MANAJEMEN MUTU Klausul 4.1 Persyaratan Umum Klausul ini menetapkan, mendokumentasikan, melaksanakan, memelihara dan secara terus-menerus meningkatkan SMM ISO 9001:2008, perusahaan harus menentukan proses, menetapkan urutan dan interaksi dari proses. Menetapkan kriteria dan metode, sehingga proses bisa berjalan efektif, memantau, mengukur bila memungkinkan dan menganalisa proses-proses tersebut dan melaksanakan tindakan untuk mencapai hasil yang telah direncanakan, serta terus-menerus meningkatkan efektifitas proses. Klausul 4.2 Persyaratan Dokumentasi Klausul 4.2.1 Umum SMM ISO 9001:2008 membutuhkan dokumentasi. Dokumen mencakup kebijakan mutu, manual mutu, proses terdokumentasi (prosedur di ISO 9001). Sistem dokumentasi ditentukan berdasarkan ukuran dan tipe organisasi, kerumitan dan interaksi dari rangkaian proses dan kompetensi personil. Klausul 4.2.2 Pedoman Mutu Isi pedoman mutu adalah ruang lingkup dari SMM ISO 9001:2008, termasuk pengecualiannya. Apabila persyaratan dari standar ini tidak dapat diterapkan karena sifat sebuah organisasi atau produknya, maka ini dapat dipertimbangkan untuk dikecualikan. Apabila ada pengecualian, tuntutan kesesuaian standar ini tidak diterima, kecuali jika pengecualian tersebut tidak mempengaruhi kemampuan, atau tanggungjawab organisasi dalam menyediakan produk yang memenuhi persyaratan pelanggan dan peraturan yang berlaku. Klausul 4.2.3 Pengendalian Dokumen Dokumen eksternal yang ditentukan teridentifikasi perubahan dan status terkini dari dokumen teridentifikasi jelas harus ada approval dokumen sebelum   18    digunakan, yaitu dokumen tersedia di tempat, dapat terbaca dan teridentifikasi untuk mencegah penggunaan dokumen yang sudah tidak terpakai, jika ingin disimpan harus ada identifikasi yang jelas, yang menyatakan dokumen sudah tidak terpakai, melakukan review, update dan re-approve dokumen. Klausul 4.2.4 Pengendalian Rekaman Klausul ini menyatakan bahwa record harus disimpan sebagai bukti kesesuaian, sesuai ketentuan record tidak boleh hilang, rusak dan bisa diperoleh kembali sistem pemusnahan record harus diatur. Dokumen yang terkait dengan pengendalian rekaman adalah dokumen softcopy yang tidak tersambung dalam jaringan (server) misalnya data di laptop, atau data di software mesin. Lokasi penyimpanan backup server berada di gedung yang sama (hilang/rusaknya semua data ketika terjadi kebakaran). Klausul 5. TANGGUNGJAWAB MANAJEMEN Klausul 5.1 Komitmen Manajemen Demonstrasi komitmen manajemen, yaitu mengkomunikasikan pentingnya memenuhi permintaan costumer dan peraturan terkait, penetapan kebijakan dan sasaran mutu, mengadakan tinjauan manajemen, penyediaan sumber daya yang diperlukan seperti SDM, infrastruktur, serta alat bantu kerja. Klausul 5.2 Fokus kepada Pelanggan Persyaratan pelanggan telah ditetapkan dan dipenuhi dengan tujuan untuk memenuhi persyaratan pelanggan. Persyaratan pelanggan yang tertulis adalah tanggal pengiriman, harga, persyaratan teknis dan non teknis lain yang tercantum dalam kontrak. Klausul 5.3 Kebijakan Mutu Kebijakan mutu sejalan dengan tujuan perusahaan yaitu adanya misi perusahaan yang menjadikan perusahaan klien untuk lebih kompetitif dan memiliki sistem efektif dalam menghadapi persaingan global. Mengandung komitmen untuk memenuhi persyaratan dan terus menerus meningkatkan keefektifan dari SMM. Dikomunikasikan dan dimengerti oleh seluruh organisasi.   19    Direview untuk melihat kesesuaiannya sebagai suatu kerangka kerja untuk menetapkan dan mereview sasaran mutu. Klausul 5.4 Perencanaan Klausul 5.4.1 Sasaran Mutu Sasaran mutu harus terukur dan konsisten dengan kebijakan mutu, sasaran mutu merupakan bagian dari business plan, atau target sasaran mutu perusahaan. Ditetapkan departemen penanggungjawab terhadap sasaran perusahaan, menetapkan sasaran perusahaan kemudian dijabarkan ke sasaran divisi dan sasaran departemen. Klausul 5.4.2 Perencanaan SMM Integritas sistem manajemen mutu dipelihara ketika perubahan SMM direncanakan dan diimplementasikan. Perubahan struktur organisasi, peningkatan volume bisnis yang cukup besar dan penggantian lokasi proses. Klausul 5.5 Tanggungjawab, wewenang dan komunikasi Klausul 5.5.1 Tanggungjawab dan Wewenang Tanggungjawab manajemen adalah membuat dan mengembangkan sistem kontrol, sehingga mutu produk terjamin, melakukan kontrol terhadap seluruh aktifitas mutu. Wewenang manajemen adalah memutuskan produk yang baik dapat dikirim atau tidak. Komunikasi manajemen didalam organisasi menjadi jelas yang bertanggungjawab terhadap mutu dan memiliki wewenang untuk menyatakan produk yang baik dapat dikirim, atau tidak. Klausul 5.5.2 Wakil Manajemen Klausul ini menyatakan bahwa Top Manajemen menunjuk salah seorang anggota manajemen untuk menjadi Management Representative (MR) yang mempunyai tanggungjawab dan wewenang berikut : a. Menjamin bahwa proses yang diperlukan untuk SMM telah ditetapkan, diimplementasikan dan dipelihara. b. Melakukan performa SMM. c. Melaporkan kebutuhan akan peningkatan/improvement.   20    d. Menjamin promosi kepedulian terhadap persyaratan customer di seluruh organisasi. e. Menjalin hubungan dengan pihak luar yang terkait SMM. Klausul 5.5.3 Komunikasi Internal Klausul ini menyatakan bahwa Top Manajemen menetapkan mekanisme internal antara fungsi-fungsi terkait dalam organisasi, sehingga SMM ISO 9001:2008 dapat berjalan dengan efektif. Klausul 5.6 Tinjauan Manajemen Klausul 5.6.1 Umum Top Management haru meninjau SMM ISO 9001:2008 pada interval yang direncanakan untuk memastikan kecocokan, kecukupan dan keefektifan. Klausul 5.6.2 Input Tinjauan Manajemen Klausul ini menyatakan bahwa input tinjauan manajemen memiliki agenda seperti berikut : a. Hasil audit (internal dan eksternal audit). b. Feedback dari customer. c. Performa proses. d. Kesesuaian produk. e. Status tindakan perbaikan dan pencegahan. f. Follow up hasil keputusan tinjauan manajemen sebelumnya. g. Perubahan yang berpengaruh terhadap SMM, termasuk kebijakan mutu dan sasaran mutu. h. Peluang dan rekomendasi perbaikan/improvement. Klausul 5.6.3 Output Tinjauan Manajemen Output tinjuan manajemen berupa keputusan dan tindakan peningkatan keefektifan dari SMM ISO 9001:2008 dan prosesnya, kebutuhan sumber daya,   21    peningkatan produk terkait dengan persyaratan customer, yaitu membuat produk lebih tahan lama dan mempermudah proses transaksi. Klausul 6. MANAJEMEN SUMBER DAYA Klausul 6.1 Penyedia SDM Penyedia SDM menetapkan dan menyediakan sumber daya yang dibutuhkan untuk menjalankan dan memelihara SMM ISO 9001:2008, terusmenerus meningkatkan keefektifan dari SMM ISO 9001:2008, meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memenuhi persyaratan pelanggan. Klausul 6.2 Sumber Daya Manusia Klausul 6.2.1 Umum Karyawan yang pekerjaannya mempengaruhi kesesuaian persyaratan produk harus kompeten. Kompetensi meliputi pendidikan, pelatihan, kemampuan dan pengalaman. Ukuran kompetensi ditentukan oleh masing-masing perusahaan tergantung dari jenis usaha. Klausul 6.2.2 Kompetensi, Pelatihan dan Kesadaran Kompetensi bukan jabatan distruktur organisasi, tetapi kompetensi berdasarkan fungsi kerja. Langkah penyusunan matriks kompetensi adalah identifikasi fungsi kerja dan kompetensi kerja,tentukan standar kompetensi dan membuat matriks kompetensi. Karyawan yang memiliki kompetensi di bawah standar yang telah ditetapkan oleh perusahaan harus diberi pelatihan, maka matriks kompetensi adalah : a. Menetapkan kebutuhan kompetensi personil yang pekerjaannya memengaruhi kesesuaian persyaratan produk. b. Menyediakan pelatihan atau tindakan lainnya untuk memenuhi kebutuhan kompetensi, melakukan evaluasi keefektifan dari tindakan yang telah diambil. c. Menjamin setiap personel peduli akan pentingnya aktifitas dan kontribusi terhadap pencapaian sasaran mutu. d. Memelihara catatan pendidikan, pelatihan, keahlian dan pengalaman.   22    Klausul 6.3 Infrastruktur Manajemen organisasi HARUS menetapkan, menyediakan dan memelihara infrastruktur yang dibutuhkan untuk mencapai kesesuaian terhadap persyaratan produk adalah : a. Bangunan, ruang kerja dan perlengkapan lain. b. Peralatan Hardware maupun Software c. Peralatan pendukung seperti transportasi, komunikasi, atau sistem informasi. d. Penyediaan infrastruktur dapat dilakukan melalui penyewaan. Klausul 6.4 Lingkungan Kerja Manajemen organisasi harus menetapkan dan mengatur lingkungan kerja yang diperlukan untuk mencapai kesesuaian terhadap persyaratan produk. Istilah “lingkungan kerja” berkaitan kondisi-kondisi pekerjaan dilakukan termasuk faktor fisik, lingkungan dan faktor lain seperti kebisingan, temperature, kelembaban, pencahayaan, atau cuaca. Klausul 7. REALISASI PRODUK Klausul 7.1 Perencanaan Realisasi Produk Merencanakan dan mengembangkan proses yang dibutuhkan untuk realisasi produk adalah : a. Konsisten dengan persyaratan dari proses lain SMM ISO 9001:2008. b. Menetapkan sasaran mutu dan persyaratan produk. c. Kebutuhan untuk menetapkan proses, dokumen dan penyediaan sumber daya yang spesifik bagi produk. d. Menetapkan sistem verifikasi, validasi, pemantauan, pengukuran, inspeksi dan uji spesifik bagi produk. e. Menetapkan kriteria produk yang baik. f. Menetapkan record yang dibutuhkan sebagai bukti produk telah sesuai persyaratan.   23    Klausul 7.2 Proses yang Terkait dengan Pelanggan Klausul 7.2.1 Penetapan Persyaratan Produk Penetapan persyaratan produk meliputi : a. Persyaratan pelanggan, termasuk persyaratan untuk delivery dan post delivery. b. Persyaratan yang tidak ditetapkan oleh customer tetapi penting untuk kegunaan produk. c. Persyaratan perundangan dan peraturan yang sesuai dengan produk. d. Persyaratan tambahan yang diperlukan organisasi. Apabila persyaratan berubah, harus ada amandemen dan personel terkait mengetahuinya yaitu Record hasil review dan tindakan yang diambil, bila pelanggan tidak menyediakan dokumen persyaratan, persyaratan pelanggan dikonfirmasikan oleh perusahaan sebelum menerima order, dalam beberapa kondisi, seperti pembelian melalui internet, formal review tidak praktis. Review dapat dilakukan terhadap informasi produk seperti katalog atau materi iklan. Klausul 7.2.2 Peninjauan Kemampuan Perusahaan Kemampuan perusahaan sebelum persetujuan adalah persyaratan produk sudah jelas, perbedaan sudah diselesaikan dan perusahaan mempunyai kemampuan memenuhi semua yang telah ditetapkan. Klausul 7.2.3 Komunikasi Pelanggan Organisasi harus menetapkan dan mengimplementasikan sistem komunikasi yang efektif dengan pelanggan terkait, yaitu informasi mengenai produk, permintaan penanganan kontrak atau order, customer feedback termasuk keluhan pelanggan, baik complain langsung, maupun complain tidak langsung. Proses terkait dengan komunikasi pelanggan adalah proses evaluasi project baru, proses customer claim dan proses promosi termasuk informasi melalui internet. Klausul 7.3 Desain dan Pengembangan Klausul 7.3.1 Perencanaan Desain dan Pengembangan Perencanaan desain dan pengembangan, yaitu :   24    a. Perubahan desain harus direview, verifikasi dan validasi. b. Pelaksanaan review termasuk evaluasi terhadap produk terkait dan produk yang telah dikirim. c. Merencanakan dan mengontrol program desain. d. Menetapkan tahapan desain. e. Rencana review, verifikasi dan validasi design. f. Menetapkan penanggungjawab dan wewenang dari tiap tahapan desain. g. Menetapkan keterkaitan antara grup, sehingga komunikasi berjalan efektif. h. Menetapkan design input. i. Persyaratan fungsi dan performa. j. Peraturan terkait dengan produk. k. Input dari produk serupa. Klausul 7.3.2 Input Desain dan Pengembangan Input yang terkait persyaratan produk harus ditetapkan dan catatannya dipelihara. Persyaratan-persyaratan harus lengkap, Input tersebut direview kesesuaiannya dan tidak bertentangan satu dengan yang lain. Klausul 7.3.3 Output Desain dan Pengembangan Output desain harus diperiksa kesesuainnya sebelum diterbitkan. Output desain sesuai persyaratan input desain. Berisi informasi yang jelas untuk proses pembelian, produksi dan kebutuhan service. Penetapan karakteristik produk yang berhubungan dengan keselamatan dan penggunaan yang tepat. Klausul 7.3.4 Peninjauan-Ulang Desain dan Pengembangan Melakukan review sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan, mengevaluasi kemampuan desain yang memenuhi persyaratan, mengidentifikasi problem dan rencana perbaikan.   25    Klausul 7.3.5 Verifikasi Desain dan Pengembangan Verifikasi design dilakukan sesuai rencana yang telah ditetapkan untuk menjamin output design sesuai design input. Klausul 7.3.6 Validasi Desain dan Pengembangan Validasi design dilakukan sesuai rencana yang telah ditetapkan untuk menjamin produk dapat memenuhi persyaratan aplikasi dan penggunaannya. Validasi design harus sudah dilakukan sebelum delivery atau proses produksi. Klausul 7.4 Pembelian Klausul 7.4.1 Proses Pembelian Proses pembelian meliputi tahapan : a. Informasi pembelian harus jelas. b. Memilih supplier atas dasar kemampuan memenuhi persyaratan persyaratan, melakukan evaluasi dan re-evaluasi. c. Kriteria harus ditetapkan. d. Menjamin produk yang dibeli sesuai spesifikasi. e. Jenis dan system kontrol supplier tergantung dari efek dari barang, atau jasa terhadap proses produksi diperusahaan. Klausul 7.4.2 Informasi Pembelian Organisasi menjamin data lengkap sebelum dikomunikasikan ke pemasok (supplier), meninjau ulang persyaratan approval produk, proses dan peralatan, serta persyaratan kualifikasi personal. Persyaratan SMM dalam verifikasi produk adalah bila perusahaan atau customer perusahaan ingin melakukan pemeriksaan, maka harus menjelaskan tujuan dan metode pemeriksaannya Klausul 7.5 Penyediaan Produk dan Jasa Klausul 7.5.1 Pengendalian Ketentuan Produksi dan Jasa Pengendalian ketentuan produksi dan jasa adalah inti dari aktifitas produk dan jasa disediakan dalam kondisi terkendali, yaitu informasi produk jelas, instruksi kerja tersedia sesuai kebutuhan, ketersediaan peralatan yang sesuai,   26    ketersediaan dan penggunaan alat ukur serta monitor. Pelaksanaan monitor dan pengukuran, pelaksanaan kegiatan pelepasan produk, pengiriman dan aktifitas setelah pengiriman. Klausul 7.5.2 Validasi Ketentuan Proses Produksi dan Jasa Hasil produksi tidak dapat diperiksa alat ukur, atau alat monitor yang tersedia sebagai konsekuensi bila kerusakan diketahui setelah produk digunakan, atau pelayanan telah diberikan, perusahaan melakukan validasi terhadap proses produksi, atau jasa. Klausul 7.5.3 Identifikasi dan Mampu Telusur (Traceability) Identifikasi status produk dalam realisasi produk adalah : a. Identifikasi produk untuk menghindari kesalahan pengambilan part, jenis produk, atau service. b. Mampu telusur dimana produk, atau service dikeluarkan atau diterima. c. Memelihara catatan. d. Mengetahui sumber bahan baku, pemeriksaan status/uji, personel, proses dan catatan mutu. Klausul 7.5.4 Barang Milik Pelanggan Organisasi harus melakukan hal-hal berikut : a. Identifikasi, verifikasi, pengamanan dan memelihara barang milik pelanggan. b. Kehilangan, rusak atau tidak layak pakai harus dicatat dan dilaporkan ke pelanggan dan menyimpan catatan tersebut. c. Meliputi Hardware, Software, data pelanggan dan informasi. d. Contoh barang milik pelanggan adalah komponen, peralatan, material kemas dan informasi. Klausul 7.5.5 Pemeliharaan Produk Pemeliharaan produk adalah memastikan produk tidak mengalami penurunan mutu selama proses pengerjaan di internal dan pengiriman sampai ke tujuan yang telah ditetapkan. Pemeliharaan termasuk identifikasi, handling,   27    pengepakan, penyimpanan dan pengamanan. Jangkauan perawatan termasuk part, atau produk terkait. Klausul 7.6 Pengendalian Sarana Pemantauan dan Pengukuran Pengendalian sarana pemantauan dan pengukuran meliputi : a. Peralatan pengujian dan pengukuran tetap akurat. b. Kalibrasi dan pengaturan secara periodik dan sebelum digunakan. c. Pengamanan dari proses pengaturan (segel). d. Pengamanan dari kerusakan dan penurunan mutu selama proses penanganan dan penyimpanan. e. Re-assesment dilakukan pada produk jika ditemukan hasil kalibrasi tidak sesuai. f. Identifikasi hasil kalibrasi. g. Catatan hasil kalibrasi harus disimpan. Klausul 8. PENGUKURAN, ANALISIS dan PENINGKATAN Klausul 8.1 Umum Merencanakan dan mengimplementasikan sistem pemantauan, analisis dan peningkatan proses untuk memastikan kesesuaian menunjukkan SMM ISO kesesuaian 9001:2008, persyaratan produk meningkatkan secara berkesinambungan keefektifan SMM ISO 9001:2008. Pemantauan, analisis dan peningkatan menggunakan metode yang sesuai, termasuk penggunaan teknik statistik. Klausul 8.2 Pemantauan dan Pengukuran Klausul 8.2.1 Kepuasan Pelanggan Kepuasan pelanggan pada pemantauan dan pengukuran adalah : a. Memantau informasi terkait persepsi pelanggan terhadap perusahaan dalam memenuhi persyaratan pelanggan. b. Metode memperoleh dan menggunakan informasi harus ditetapkan dengan menyebarkan angket kepuasan pelanggan, data pelanggan pada mutu produk   28    yang dikirimkan, survei opini pengguna, analisis kehilangan bisnis, pujian, hak garansi dan laporan dealer. Klausul 8.2.2 Internal Audit Klausul ini menyatakan bahwa menetapkan program internal audit sesuai interval yang telah ditentukan untuk memeriksa SMM ISO 9001:2008 dijalankan sesuai rencana dan persyaratan yang telah ditetapkan oleh pelanggan. Internal audit dipelihara dan diimplementasikan secara efektif. Schedul audit dibuat berdasarkan status dan kepentingan area yang di audit, serta hasil audit sebelumnya. Auditor yang digunakan harus independen dan tidak melakukan audit areanya sendiri. Internal audit harus ada prosedur terdokumentasi dan record audit harus dipelihara. Manajemen yang bertanggungjawab terhadap area yang diaudit harus memastikan bahwa tindakan koreksi dan korektif terhadap ketidaksesuaian dan penyebab ketidaksesuaian telah dilakukan tanpa penundaan. Klausul 8.2.3 Pemantauan dan Pengukuran Proses Pemantauan dan pengukuran proses adalah menetapkan metode pengukuran dan pemantauan proses SMM ISO 9001:2008, metode yang digunakan harus dapat mendemonstrasikan kemampuan proses mencapai hasil yang telah direncanakan, bila hasilnya tidak sesuai dengan rencana, maka harus ada koreksi dan korektif sesuai kebutuhan. Klausul 8.2.4 Pemantauan dan Pengukuran Produk Pemantauan dan pengukuran produk adalah : a. Memantau dan mengukur karakteristik produk untuk memeriksa bahwa persyaratan produk telah terpenuhi. b. Proses pemantauan harus dilakukan pada tiap tahapan proses sesuai aturan yang telah direncanakan. c. Bukti kesesuaian harus disimpan.   29    Klausul 8.3 Pengendalian Produk Tidak Sesuai Pengendalian produk tidak sesuai adalah : a. Perusahaan harus menjamin produk yang tidak sesuai, teridentifikasi, tercegah dari penggunaan dan tercegah dari pengiriman. b. Harus ada prosedur yang terdokumentasi, mengenai sistem kontrol terkait dengan tanggungjawab dan wewenang untuk mengendalikan produk tidak sesuai. c. Penetapan disposisi produk yang tidak sesuai dengan melakukan perbaikan untuk menghilangkan ketidaksesuaian, setelah diperbaiki harus dicek ulang. d. Record ketidaksesuaian, tindakan yang diambil, termasuk konsesi harus disimpan jika produk tidak sesuai terdeteksi setelah pengiriman, atau setelah digunakan, harus diambil tindakan yang sesuai tergantung dari efek, atau potensi efek yang terjadi. Klausul 8.4 Analisis data Analisa data menetapkan, mengumpulkan dan menganalisis data untuk mendemonstrasikan kesesuaian dan keefektifan SMM ISO 9001:2008, evaluasi peluang peningkatan SMM ISO 9001:2008. Klausul 8.5 Peningkatan Klausul 8.5.1 Peningkatan Berkesinambungan Perusahaan harus melakukan peningkatan keefektifan SMM ISO 9001:2008 secara berkesinambungan melalui penggunaan kebijakan mutu, sasaran mutu, hasil audit, analisis data, tindakan perbaikan dan pencegahan, tinjauan manajemen. Klausul 8.5.2 Tindakan Perbaikan Tindakan perbaikan harus termasuk review ketidaksesuaian dari customer. Tindakan perbaikan harus sesuai dengan dampak dari kesesuaian yang ditangani.   30    Klausul 8.5.3 Tindakan Pencegahan Tindakan pencegahan merupakan tindakan untuk mencegah potensi masalah berubah menjadi masalah. Menentukan Penyebab ketidaksesuaian. Melakukan tindakan untuk menghilangkan penyebab ketidaksesuaian sehingga kasus yang sama tidak terulang. Tindakan korektif atau pencegahan harus disesuaikan efek ketidaksesuaian yang terjadi evaluasi efektifitas tindakan korektif atau pencegahan untuk menjamin ketidaksesuaian tidak terulangi atau tidak terjadi. Record hasil tindakan perbaikan harus disimpan. 2.7. Fishbone Diagram Menurut Nasution (2004), Diagram tulang ikan (fishbone diagram), atau diagram Ishikawa yang diperkenalkan oleh Prof. Kaoru Ishikawa dari Jepang merupakan suatu pendekatan tersetruktur yang memungkinkan dilakukan suatu analisis lebih rinci dalam menemukan penyebab-penyebab suatu masalah, ketidaksesuaian, dan kesenjangan yang ada. Dalam hal ini terdapat lima (5) faktor utama yang perlu diperhatikan untuk mengenali (mengidentifikasi) faktor-faktor yang berpengaruh atau berakibat pada rendahnya mutu, yaitu (1) bahan baku, (2) manusia, (3) metode, dan (4) Mesin Langkah-langkah dalam membuat diagram fishbone (Gambar 2) adalah : 1. Gambarkan diagram Ishikawa. 2. Identifikasi faktor-faktor apakah yang mengakibatkan dari masingmasing faktor yang ditinjau yaitu (1) bahan baku, (2) manusia, (3) metode dan (4) mesin. Isikan hal tersebut ke cabang masing-masing. 3. Mencari lebih rinci lagi faktor-faktor yang menyebabkan munculnya cabang yang pertama tadi. 4. Interpretasikan diagram Ishikawa tersebut. 5. Terapkan hasil-hasil dengan mengembangkan dan mengimplementasikan tindakan korektif yang efektif serta memonitor hasil-hasil setelah dilakukan tindakan korektif.   31      Bahan baku  Manusia  Masalah  Metode  Mesin  Gambar 2. Diagram fishbone 2.8. Hasil Penelitian Terdahulu yang relevan Melissa (2009) melakukan penelitian dengan penerapan TQM yang diukur dengan peubah SDM, Standar, Sarana, Organisasi, Audit Internal dan Pendidikan dan Pelatihan (Diklat).Organisasi memberikan kontribusi yang besar terhadap penerapan TQM, artinya pengorganisasian yang baik menjadikan penerapan TQM semakin efektif. Produktivitas kerja diukur dengan peubah Kemauan kerja, Kemampuan kerja, Lingkungan kerja dan Hubungan kerja. Kemampuan kerja memberikan kontribusi paling besar terhadap pembentukan produktivitas kerja. Hal ini menunjukkan semakin besar kemampuan kerja karyawan, maka produktivitasnya semakin meningkat. Arthatiani (2008) melakukan penelitian dengan menggunakan diagram Pareto dan Proses Hirarki Analitik (PHA) pada PT. Maya Food Industries di kota Pekalongan, mengemukakan bahwa terdapat tujuh (7) permasalahan penting yang dihadapi oleh perusahaan dalam menerapkan TQM, yaitu job description, kinerja quality control (QC) yang kurang maksimal, sistem pelaksanaan pelaporan belum dijalankan dengan baik, ketersediaan bahan baku yang tidak kontinu, sanitasi dan higienitas belum optimal, daya tawar pemasok tinggi dan kurangnya prasarana. Untuk mengatasi masalah ini, prioritas alternatif perbaikan yang diperoleh dengan analisis PHA disesuaikan dengan kondisi perusahaan adalah kinerja organisasi, perbaikan   32    dan peningkatan mutu SDM, modernisasi peralatan, perbaikan sistem administrasi dan penerapan sistem informasi manajemen (SIM).       III METODE PENELITIAN 3.1. Kerangka Pemikiran Penelitian Persaingan manufaktur yang ketat menuntut perusahaan untuk mempunyai keunggulan bersaing terutama dari segi manajemen perusahaan, salah satu upayanya dengan menerapkan TQM. Penerapan TQM memiliki manfaat baik untuk perusahaan maupun karyawannya. Salah satu tujuan dari penerapan TQM adalah peningkatan produktivitas produksi perusahaan. Agar penelitian dapat berjalan sesuai dengan tujuan penelitian, maka dibuat kerangka pemikiran yang merupakan petunjuk bagi peneliti dalam menganalisis, dan memberikan saran untuk sebuah perbaikan dari masalah penelitian.Kerangka pemikiran dapat dilihat pada Gambar 1. Penelitian ini dimulai dengan menganalisis bagaimana penerapan TQM di PT. Rahayu Santosa dengan analisis deskriptif menggunakan analisis fishbone, menurut Nasution (2004), Diagram tulang ikan (fishbone diagram), merupakan suatu pendekatan terstruktur yang memungkinkan dilakukan suatu analisis lebih rinci dalam menemukan penyebab-penyebab suatu masalah, ketidaksesuaian, dan kesenjangan yang ada Tahap berikutnya adalah mengidentifikasi faktor-faktor untuk mengetahui hubungan TQM dengan produktivitas produksi. Pelaksananan TQM di PT. Rahayu Santosa didasarkan pada unsur-unsur TQM yang faktor-faktornya adalah SDM, Standar, Sarana dan Audit Internal (Ibrahim dalam Arthatiani, 2008). Sedangkan faktor-faktor produktivitas di analisis dari faktor-faktor Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Kemauan Kerja, Kemampuan Kerja dan Lingkungan Kerja. Seluruh faktor TQM dan faktor produktivitas kerja merupakan peubah indikator. Setelah data terkumpul, selanjutnya diolah dengan menggunakan metode Structural Equation Modeling (SEM) untuk mengidentifikasi pengaruh peubah indikator terhadap peubah laten maupun pengaruh peubah laten bebas (TQM) terhadap peubah laten terikat (produktivitas kerja). Hasil akhir yang diperoleh dapat digunakan masukan bagi pihak manajemen untuk   34    melakukan tindakan lebih lanjut mengenai penerapan TQM dan pengaruhnya terhadap produktivitas produksi. PT. Rahayu Santosa Mengidentifikasi kendala dan masalah yang terkait dengan Manajemen Produksi dan Operasi Penerapan TQM dengan analisis deskriptif menggunakan analisis Fishbone Faktor-faktor TQM Faktor-faktor ‐ SDM Produktivitas ‐ Standar - Diklat ‐ Sarana - Kemauan Kerja ‐ Audit Internal - Kemampuan kerja - Lingkungan Kerja SEM dengan Metode Partial Least Squares (PLS) Pengaruh TQM terhadap Faktor-faktor dominan produktivitas kerja memengaruhi TQM dan produktivitas produksi   Rekomendasi dan Saran perbaikan bagi pihak perusahaan     Gambar 3. Kerangka pemikiran penelitian 35    3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di PT. Rahayu Santosa yang terletak di Jalan Raya Jakarta-Bogor KM. 48 Kabupaten Cibinong Jawa Barat 16916, telepon (021) 8752530, fax. 021 8755565, dengan waktu ± 3 bulan (Juni-Agustus) 2012. 3.3. Pengumpulan Data Data yang digunakan dalam penelitian ini berupa data primer dan sekunder. Data primer adalah data yang dikumpulkan secara langsung oleh peneliti dengan cara observasi danpenyebaran kuesioner kepada pihak perusahaan. Data sekunder diperoleh dengan mengumpulkan data yang diperoleh dari pihak lain berupa data dan informasi perusahaan dan studi pustaka dari internet. Pengumpulan data berupa kegiatan survei lapangan, wawancara, dokumentasi, kuesioner dan penelitian pustaka. Tahapan dalam pengumpulan data berikut : 1. Studi Literatur Data yang diperlukan dan dikumpulkan dengan cara membaca dan mempelajari buku literatur, serta sumber-sumber yang sesuai dengan permasalahan yang diteliti. 2. Kuesioner Metode untuk mengumpulkan data dengan cara memberikan lembar pertanyaan yang diperlukan kepada para responden untuk mendapatkan data yang diperlukan. Dengan menggunakan statistik parametrik, terdapat 30 responden dari 52 populasi yang akan diteliti pada penelitian ini. Dalam hal ini, 30 responden tersebut dipilih berdasarkan pengalaman kerja minimal dua (2) tahun. 3. Dokumentasi Metode ini merupakan cara mengumpulkan data dengan menggunakan dokumen-dokumen perusahaan yang relevan dengan penelitian   36    Pengambilan data, terutama untuk kuesioner akan dilakukan pengujian yang menentukan apakah kuesioner sebagai alat pengukur tersebut sahih, atau tidak andal dengan cara berikut : 1. Uji Validitas Validitas menunjukkan suatu alat pengukur (kuesioner) itu mengukur apa yang ingin diukur. Teknik analisis yang digunakan adalah korelasi product moment Pearson, yaitu untuk menghitung korelasi antar masing-masing pertanyaan dengan skor total (Umar, 2006) 2. Uji Reliabilitas Setelah alat ukur dinyatakan sahih, maka berikutnya alat ukur tersebut diuji reliabilitasnya, yaitu suatu nilai yang menunjukkan konsistensi suatu alat pengukur di dalam mengukur gejala yang sama. Untuk mengukur reabilitas kuesioner digunakan teknik alpha cronbanch (Umar, 2006) Nilai alpha lebih besar dari 0,6 dikatakan andal dan begitu juga sebaliknya. 3.4. Pengolahan dan Analisis Data Analisa data pada penelitian ini menggunakan SEM dengan Metode Partial Least Squares (PLS). SEM adalah teknik analisis multivariate yang memungkinkan peneliti untuk menguji hubungan antara peubah yang kompleks baik recursive maupun non-recursive untuk memperoleh gambaran menyeluruh mengenai keseluruhan model (Ghozali dan Fuad, 2005). Secara teknis SEM dikembangkan berdasarkan dua (2) kelompok yaitu SEM berbasis kovarian yang diwakili oleh LISREL dan SEM berbasis varian yang paling dominan adalah Partial Least Squares (PLS) software yang digunakan untuk mengolah data menggunakan SmartPLS       IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Perusahaan 4.1.1 Sejarah Perusahaan PT. Rahayu Santosa didirikan oleh Bapak Bambang Mulyadi dan Bapak Benjamin Budiman pada tahun 1961. PT. Rahayu Santosa (RS) merupakan salah satu perusahaan di Indonesia yang bergerak di bidang industri karoseri. Perusahaan ini memproduksi mini bus, small bus, medium bus, dan big bus sebagai produk standar yang memiliki standarisasi perusahaan dan special design sebagai produk pesanan yang diminta oleh konsumen sesuai dengan kebutuhan yang diinginkan, seperti mobil ambulans, truk brimob dan lain sebagainya. PT. Rahayu Santosa memiliki filosofi memuaskan pelanggan dengan memberikan mutu terbaik dengan pengiriman yang tepat waktu dan desain inovatif. Sejak berdiri pada tahun 1961 di Bogor, PT. RS telah mendedikasikan sumber daya dan pelayanan terbaik bagi pelanggannya yang telah memberikan kepercayaan.Industri ini berdiri diatas tanah seluas 82.589 m2 yang terbagi atas 29.996 m2 bangunan. PT. Rahayu Santosa di sebelah Utara berbatasan dengan jalan raya Jakata-Bogor, di sebelah Timur berbatasan dengan pemukiman penduduk dan warung makan, di sebelah Selatan berbatasan dengan lahan kosong, di sebelah barat berbatasan dengan PT. Astra Federal. PT. Rahayu Santosa memiliki motto yaitu ”Future’s Standard Today” yang di harapkan agar motto tersebut dapat memberikan motivasi kepada para tenaga kerjanya. Bekerjasama dalam kemitraan jangka panjang dengan ‘stakeholders’ adalah pemimpin dalam produk transportasi dan layanan yang terkait dengan menetapkan dan mengimplementasikanstandar masa depan ‘hari ini’. PT. Rahayu Santosa memiliki 11 divisi, yaitu Divisi Manufacturing, Divisi produksi, Divisi Logistik, Divisi Keuangan, Divisi Quality Assurance, Divisi Reparasi, Divisi Purchasing, Divisi   38    Desain Engineering , Divisi Management Information System (MIS) dan Divisi Human Resource Development (HRD). 4.1.2 Visi, Misi dan Kebijakan Mutu Perusahaan Perusahaan memiliki visi dan misi agar tujuan yang ingin dicapai perusahaan menjadi jelas. Visi dan misi PT. Rahayu Santosa yaitu : Visi : Kita, Rahayu Santosa berkomitmen untuk memimpin dalam memproduksi produk transportasi dan jasa terkait yang memberikan nilai tertinggi untuk stakeholders (pelanggan, pemasok, pemegang saham, karyawan dan masyarakat). Misi : Standar masa depan, “Hari ini” bekerja sama dalam kemitraan jangka panjang “stakeholders”. Kita adalah pemimpin dalam produk transportasi dan layanan terkait dengan menetapkan dan mengimplementasikan standar masa depan : “Hari ini”. Kebijakan Mutu : a. Menerapkan SMM ISO 9001:2008 agar menjadi perusahaan yang berorientasi mutu dan perbaikan berkesinambungan. b. Menciptakan produk bermutu dengan harga sesuai. c. Meningkatkan kompetensi karyawan di semua tingkatan. d. Mengutamakan kerjasama untuk mencapai visi dan misi perusahaan. 4.1.3 Struktur Organisasi Struktur organisasi PT. Rahayu Santosa yang tertinggi adalah Dewan Komisaris yang didampingi oleh Presiden Direktur yang bertindak sebagai tenaga ahli dan penasehat yang bertanggungjawab langsung kepada Dewan Komisaris.Dalam kegiatan sehari-hari Dewan Direktur dibantu oleh beberapa orang Manajer dan Kepala Bagian yang mempunyai tanggung jawab dan wewenang bagian yang dipimpinnya. Untuk lebih jelasnya, di bawah ini adalah tugas masing-masing bagian :   39    a. Dewan Komisaris Dewan komisaris adalah pemilik perusahaan sekaligus pemegang saham mayoritas yang berhak memberikan suara berdasarkan jumlah saham yang dipegangnya dalam rapat umum pemegang saham (RUPS). Komisaris memberikan kepercayaannya secara penuh kepada direktur untuk mengolah perusahaannya.Tugas lain dari Komisaris adalah : 1) Merumuskan dan menetapkan tujuan, kebijakan dan strategi perusahaan 2) Menyetujui peraturan dan prosedur operasi perusahaan. 3) Menyetujui operasi anggaran dan aliran kas perusahaan. 4) Menyetujui rencana keuangan perusahaan dan investasi modal. 5) Menyetujui untuk mengangkat dan memberhentikan para direktur dan manajer perusahaan. b. Direktur Bertanggungjawab pada komisaris dengan koordinator pengawasan manajemen. Tugas lainnya dari direktur adalah : 1) Perencanaan, pengarahan, koordinasi, pengamatan dan pengawasan seluruh operasi dan manajemen perusahaan. 2) Mencurahkan waktu dan usaha, serta memberi perhatian khusus dalam pengamatan dan pengawasan semua aspek teknik operasi perusahaan, khususnya penekanan pada penerapan ilmu dan teknik peralatan, serta metode dalam perluasan produksi. 3) Perencanaan pengembangan sumber daya dan tenaga manusia. 4) Menyiapkan peraturan dan prosedur operasi perusahaan untuk disetujui oleh Komisaris. 5) Menjaga hubungan baik dengan pemerintah dan pihak-pihak lain yang berpengaruh terhadap kelancaran operasi perusahaan.   40    c. Manajer HRD dan GA Bagian ini membawahi beberapa seksi yang menyangkut masalah perencanaan tenaga kerja, pengembangan keterampilan dan keahlian tenaga kerja dan lainnya yang menyangkut ketenagakerjaan. Manajer personalia dan umum membawahi dua (2) bagian, yaitu : 1) Kepala Bagian HRD (Human Resource Development) i. Menyediakan tenaga yang terampil sesuai dengan kebutuhan. ii. Merencanakan dan melaksanakan program pendidikan karyawan agar mengerti dan menguasai jenjang kerja. iii. Menyusun dan menghitung kenaikan gaji berkala sesuai dengan prestasi masing-masing karyawan dan hak-hak lainnya. iv. Memberikan motivasi dan disiplin kerja. 2. Kepala Bagian GA i. Menjaga (memelihara) kendaraan perusahaan, bertanggungjawab akan kelancaran operasional perusahaan dengan kendaraankendaraan tersebut. ii. Menjaga keamanan perusahaan (bekerjasama dengan seksi keamanan/satpam) dan menjaga kesejahteraan karyawan. d. Manajer Keuangan Bertugas sebagai pengatur kegiatan fungsional dalam Divisi Akunting dan keuangan serta menyusun sistem akuntansi perusahaan, meneruskan laporan keuangan dan arus kas secara berkala kepada Dewan Direksi dan Komisaris. Bagian ini membawahi beberapa bagian yang menyangkut masalah-masalah keuangan perusahaan dan laporan berkala lainnya secara teratur. Tugas lainnya dari bagian keuangan, antara lain : 1) Mencatat persediaan bahan baku dan penolong juga barang jadi yang ada di gudang.   41    2) Menghitung laporan harga pokok produksi dan harga pokok penjualan. 3) Menetapkan biaya standar untuk dasar perhitungan harga pokok. 4) Menerbitkan/mengeluarkan laporan keuangan 5) Memberikan laporan-laporan yang bersifat insidentil yang diperlukan tim manajemen sebagai informasi untuk pertimbangan pengambilan keputusan. e. Manajer Produksi Bagian ini membawahi beberapa bagian yang menyangkut masalah kegiatan proses produksi dari penyediaan bahan baku, perencanaan, proses produksi sampai menghasilkan barang jadi. Bertanggungjawab kepada Direktur, dengan tugas berikut: 1) Mengkoordinasikan dan mengamati administrasi operasi produksi dan sistem pelaporannya. 2) Membuat rencana kerja agar tercapai hasil yang maksimal sesuai dengan yang diharapkan oleh manajemen untuk memenuhi standar produksi. 4.2. Proses Produksi Perusahaan Pembuatan, atau perakitan bis secara umum dapat dilihat dari Peta Proses Operasi (assembling) pada Lampiran 2. Dari gambar tersebut, dapat dilihat rangkaian proses produksi mulai dari proses awal hingga dihasilkan satu unit bis. Penjelasan untuk bagian/seksi yang terkait dalam pembuatan bis adalah : 1. Pelepasan suku cadang (Stripe Off) Suku cadang yang ada pada chasis orisinil dilepas terlebih dahulu untuk kemudahan proses serta menghindari timbulnya kerusakan akibat las dan proses lainnya. Suku cadang ini meliputi lampu-lampu, speedometer, dashboard, doortrim, plafond, dan lain-lain.   42    2. Rangka (Main Frame) Pembuatan struktur utama kendaraan dimulai dari rangka dasar (long dan cross member) yang berfungsi sebagai base platform untuk dudukan seluruh body ke atas chassis (material pipa kanal “C”), rangka samping untuk dinding kendaraan dan rangka atap. Material yang digunakan adalah square pipe (pipa kotak) berbagai macam ukuran. Square pipe yang digunakan untuk pembuatan main frame diproses terlebih dahulu dibagian manufacturing sebelum dirakit dengan bagian frame lainnya. 3. Perakitan badan bus (Body Assembling) Pembuatan panel body dan pemasangan pada rangka kendaraan. Melalui proses perakitan utama dari komponen-komponen body : lantai, dinding, atap, panel depan dan belakang, pintu dan kompartemen bagasi. Material plate yang digunakan bermacam-macam (tergantung dari kebutuhan). Plate yang paling umum digunakan plategalvanil, karena nilainya paling tinggi dibandingkan yang lain. Plategalvanil memiliki ketahanan terhadap korosi yang relatif baik dan material cost tidak terlalu tinggi. Beberapa material lain yang biasa digunakan adalah pelat putih (digunakan pada area yang dibentuk secara handmade), pelat hitam, pelat bordes (untuk area yang membutuhkan kekuatan lebih terhadap tekanan, beban atau tumbukan) dan fiberglass (digunakan untuk area body depan dan belakang, pintu-pintu bagasi). 4. Metal Finish Proses merapikan bekas-bekas las, meratakan permukaan, menyemprotkan lapisan anti karat dan primer untuk memberikan ketahanan maksimal terhadap korosi (karat). Proses ini cukup penting untuk memberikan daya tahan produk yang cukup lama. 5. Dempul (Putty) Proses ini memberikan sentuhan akhir terhadap bentuk mobil. Pendempulan berfungsi untuk meratakan permukaan yang bergelombang, gap celah-celah pintu/antar komponen yang tidak simetris, serta   43    memberikan detil-detil dan garis pada mobil. Salah satu parameter yang dapat dijadikan acuan untuk menilai apakah sebuah produk karoseri bagus, atau tidak adalah dari ketebalan dempulnya. Semakin tipis dan sedikit dempul yang digunakan, berarti mutunya semakin baik, serta ketahanan tampilan body akan lebih lama dibandingkan yang pemakaian dempulnya lebih tebal. Selain itu semakin banyak dempul yang digunakan, maka kecenderungan bobot mobil akan lebih berat, dimana akan berpengaruh terhadap kinerja kendaraan. Trend dari perusahaan-perusahaan karoseri saat ini adalah mengurangi penggunaan dempul hingga setipis mungkin. 6. Pengecatan (Painting) Proses pengecatan di karoseri dilakukan dengan sistem semprot (spray) dalam sebuah ruangan semacam oven bersuhu 60oC yang dikenal dengan istilah spraybooth. Prosesnya dilakukan manual dengan tenaga manusia, sehingga untuk mengecat sebuah bis besar dibutuhkan 2-3 orang agar daya tutupnya merata antara semua sisinya. Proses painting adalah proses yang memiliki perbedaan nyata antara karoseri dengan manufaktur. Pada industri manufaktur, proses ini dilakukan dengan sistem pencelupan total seluruh body mobil, maka mutu pengecatan menjadi maksimal, tidak ada area, ataupun lubang yang luput dari pengecatan, sehingga hasilnya lebih memuaskan. Fasilitas untuk sistem celup ini sangat mahal, karena tahap persiapan membutuhkan sekitar tujuh (7) buah bak untuk membersihkan. 7. Trimming dan finishing Proses terakhir dari produksi adalah pemasangan komponenkomponen dan general part. Interior berupa karpet, dek samping, plafond, dashboard, lampu-lampu, AC, jok, dan lain-lain. Eksterior berupa lampu, handle, kunci, kaca, emblem, dan lain-lain. 8. PDI (Pre Delivery Inspection) Sebelum mobil dikirim, masih ada satu pos lagi berupa pengecekan akhir, yaitu meliputi kelengkapan peralatan, fungsi-fungsi operasional, kesesuaian dengan spesifikasi, pemolesan dan pembersihan, serta persiapan   44    administrasi dan dokumen untuk pengiriman. Jika masih ditemukan ketidaksesuaian/kesalahan, maka mobil akan dikembalikan lagi ke proses bersangkutan dan jika sudah tidak ada lagi masalah, maka bus siap diserahkan ke konsumen. 4.3. Implementasi TQM PT. Rahayu Santosa telah memiliki pedoman dalam menjaga mutu produk yang dihasilkan. Dengan sertifikasi ISO 9001:2008 manajemen PT. Rahayu Santosa menjalankan proses perencanaan dan pengembangan kendaraan, pembuatan prototype kendaraan, penerimaan order, pengadaan, manufacturing, perakitan produk standar hingga penyerahan kendaraan kepada pelanggan dengan sistem manajemen yang memiliki SOP (Standard Operating Procedures) ISO 9001:2008 PT. Rahayu Santosa memiliki beberapa faktor yang dapat digunakan sebagai pendukung untuk menerapkan TQM dalam meningkatkan produktivitas frame yang dihasilkan oleh mesin bandsaw. Penerapan unsurunsur ini sangat menentukan keberhasilan TQM. Unsur-unsur TQM di PT. Rahayu Santosa divisi Manufacturing adalah : a. SDM / Manusia Operator yang memiliki tugas dalam mengoperasikan mesin bandsaw yang menghasilkan output frame terdapat tiga (3) orang.PT. Rahayu Santosa beroperasi setiap hari Senin sampai Jumat dan jam kerja karyawan pada pukul 07.30-16.30 WIB.Khusus hari sabtu, perusahaan memiliki prioritas melakukan preventive maintenance. b. Metode Operator mesin memiliki standar dalam melakukan pekerjaan berupa SOP dalam mengoperasikan mesin dan penggunaan APD (Alat Pelindung Diri) seperti menggunakan masker, sarung tangan dan sepatu safety. Dengan adanya SOP tersebut, karyawan dapat mengetahui tugas dan tanggungjawabnya, sehingga dapat melakukan pekerjaan dengan baik dan benar.   45    c. Bahan baku Bahan baku merupakan faktor penting didalam proses produksi, bahan baku yang diproduksi oleh mesin bandsaw, yaitu frame standar yang memiliki panjang 3-4 m akan dipotong menjadi bagian kecil sesuai yang diinginkan. Sebelum melakukan proses produksi pemotongan frame operator selalu melihat pada kertas PO (Purchase Order) agar tidak salah dalam melakukan pemotongan. d. Mesin Mesin adalah faktor utama penentu hasil produksi sebuah output, mesin bandsaw merupakan salah satu mesin yang sudah cukup lama dalam beroperasi di PT. Rahayu Santosadan memiliki tingkat produksi yang tinggi. Mesin bandsaw memiliki jadwal pemeliharaan dan SOP dalam pengoperasiannya yang ditempel dimesin. 4.4. Penerapan ISO 9001 pada perusahaan Penerapan ISO 9001 pada PT. Rahayu Santosa digunakan untuk memastikan bahwa setiap ketidaksesuaian terhadap efektifitas implementasi sistem manajemen mutu dapat diidentifikasi dan dilakukan analisa akar penyebab masalahnya, dilakukan tindakan perbaikan dan pencegahan, dilakukan verifikasi atas pelaksanaan tindakan perbaikan dan pencegahan, sehingga permasalahan tersebut tidak terulang lagi. Penanggung jawab utama adalah : 1. Pimpinan QC a. Pimpinan QC bertanggungjawab terhadap koordinasi tindakan perbaikan dan pencegahan. b. Pimpinan QC bertanggungjawab atas pengendalian produk yang tidak sesuai dan mempunyai wewenang untuk menentukan perlakuan terhadap produk yang tidak sesuai tersebut. 2. Leader/Koordinator bagian a. Pimpinan fungsi/bagian bertanggungjawab terhadap pengendalianpengendalian produk yang tidak sesuai menurut keputusan yang ditetapkan dan menjamin penanganan lanjut atas kondisi produk tersebut pada setiap unit kerja sebagai upaya perbaikan.   46    b. Semua pimpinan bagian terkait bertanggungjawab terhadap koordinasi tindakan perbaikan dan pencegahan, baik dalam pelaksanaan maupun perawatan daripada proses ini. c) Operator, atau inspector Setiap Operator, ataupun inspector bertanggungjawab langsung dalam melakukan pengendalian terhadap produk yang tidak sesuai tersebut, atau terhadap pelaksanaan tindakan dan perbaikan pada setiap bagiannya. 4.4.1 Pengendalian Produk yang Tidak Sesuai Proses Pengendalian produk yang tidak sesuai yang terjadi pada proses produksi dilaksanakan oleh bagian produksi dan dibantu oleh bagian QC untuk memutuskan. Untuk kategori ketidaksesuaian kritikal (ketidaksesuaian/ kerusakan yang terjadi di line produksi yang kemungkinan akan berdampak terhadap lot lainnya atau lot tersebut), maka perlu dibuatkan, atau dicatat pada LPTK (Laporan Penyimpangan dan Tindakan Koreksi), apabila terjadi hal berikut : a. Ditemukan material salah (tidak sesuai spesifikasi) b. Setting mesin tidak sesuai instruksi kerja c. Proses salah akibat salah design/gambar dan, d. Proses pengerjaan yang tidak sesuai gambar 4.4.2 Perlakuan Ketidaksesuaian Produk Perlakuan untuk ketidaksesuaian produk baik material dari pemasok atau produk hasil proses produksi bagian QC akan memutuskan : a. Diterima dengan atau tanpa persyaratan (accept) Apabila tidak berpengaruh terhadap mutu produk yang akan dihasilkan dan harus mendapat persetujuan dari Department Head Quality Assurance, atau pimpinan tertinggi diperusahaan dan dicatat pada Form Memo internal. b. Diperbaiki (repair) Apabila memungkinkan untuk diperbaiki dengan alasan tertentu. Perbaikan ini bisa dilakukan oleh internal ataupun eksternal atas   47    persetujuan QC dan bagian terkait. Hasil perbaikan harus diverifikasi ulang untuk menyatakan kesesuaian dengan persyaratan. c. Dikerjakan ulang (rework) Seperti halnya kondisi yang diperbaiki/repair, material atau produk yang dikerjakan ulang harus dikondisikan dengan bagian QC saat pelaksanaannya. d. Ditolak (reject) Material yang tidak sesuai dan tidak dapat digunakan untuk diproduksi, akan dikembalikan kepada pemasok dan berkoordinasi dengan bagian purchasing. Sedangkan untuk produk hasil proses produksi yang tidak bisa diperbaiki lagi akan di scrap dan direkap dalam lembar LPTK, serta dilaporkan ke bagian QC. e. Ditahan (Hold) Material yang tidak dapat diidentifikasi ke absahannya, maka akan ditahan sampai mendapatkan keabsahan material tersebut dari pihak engineering atau departemen terkait menggunakan laporan LPTK. f. Use As Is Material yang diterima tidak sesuai dengan standar tidak dapat diteruskan, atau digunakan untuk dilanjutkan pada proses berikutnya. sebenarnya dapat diteruskan, atau digunakan sebagaimana mestinya tetapi dengan persetujuan direktur dan LPTK       48    4.5. Fishbone diagram Diagram fishbone dapat digunakan sebagai alat untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang berpeluang menjadi penyebab masalah, bukan mengidentifikasi penyebab masalah (Nasution, 2004). Terdapat empat (4) Faktor utama yang berpeluang menjadi penyebab masalah yang mempengaruhi produktivitas produksi pada mesin bandsaw, yaitu Manusia, Metode, Bahan baku, dan Mesin.     Bahan Baku  Penanganan  bahan baku yang  tidak disusun  secara rapih        Manusia  Operator mesin yang  sering berganti‐ganti  (rolling) tempat   Waktu dalam  penanganan bahan  baku yang masih  manual  Operator yang  keletihan  Manual  book mesin  yang  sudah  tidak  tersedia untuk  petunjuk  Metode untuk  mengambil bahan  baku yang masih  manual      Faktor  yang  memengaruhi  produktivitas  Output Frame  mesin  bandsaw     Tata letak tempat  Pisau pemotong mesin  bandsaw  rawan patah        Mesin  sampah  untuk  membuang produk  reject frame terlalu  jauh             Metode  Gambar 4. Diagram Fishbone   49    Dari identifikasi faktor utama tersebut dapat diketahui masalah dan tindakan untuk mencegah permasalahan tersebut, adalah : 1. Manusia : - Operator yang terlalu sering rolling di (pindah) tempat, atau posisi dalam mengoperasikan mesin dapat memengaruhi produktivitas mesin, karena pekerja harus melakukan adaptasi kembali dengan mesin yang baru. - Keletihan pada pekerja dapat menjadi faktor yang memengaruhi tingkat produktivitas output. 2. Metode : - Tata letak tempat untuk membuang barang reject terlalu jauh dari tempat produksi, sehingga pekerja harus melempar barang tersebut untuk mempercepat produksi. - Metode untuk memasukkan input bahan baku kedalam mesin masih dilakukan secara manual dengan tenaga manusia, sehingga dapat membuat pekerja lebih cepat letih. 3. Bahan Baku : - Bahan baku diletakkan tidak rapih dapat berujung dengan kerusakan bahan baku sebelum proses produksi. - Waktu yang dibutuhkan untuk memindahkan bahan baku frame dari gudang ke tempat produksi yang masih manual menggunakan handlift 4. Mesin : - Manual book mesin yang sudah tidak tersedia untuk mengetahui kerusakan mesin dan (SOP) perbaikan. - Pisau pemotong yang terdapat pada mesin bandsaw yang rawan patah dan memiliki volume penggantian pisau dalam jangka waktu maksimal lima (5) hari yang dapat menyebabkan loss time produktivitas pada mesin Tindakan pencegahan/solusi : 1. Manusia : - Operator yang sudah memiliki spresialiasi pada satu mesin jangan terlalu sering dirolling untuk mengoperasikan mesin   50    lain, karena membutuhkan adaptasi yang dapat memengaruhi produktivitas mesin. - Dengan lingkungan kerja yang cukup panas, maka pencegahan keletihan pada operator sirkulasi udara harus diperhatikan, dengan menambah sirkulasi udara pada atap pabrik 2. Metode : - Tata Letak tempat untuk membuang barang reject seharusnya ditempatkan disamping mesin, agar pekerja tidak harus melempar barang tersebut, sehingga menyebabkan kebisingan. - Untuk menghemat tenaga dari pekerja agar tidak cepat letih, dibutuhkan metode dalam memasukkan input bahan baku yang lebih efisien dan aman seperti crane khusus. 3. Bahan Baku : - Dalam mencegah kerusakan bahan baku akibat penumpukan di lantai, perusahaan perlu membuat tempat khusus untuk menaruh bahan baku - Dibutuhkan alat penanganan bahan baku yang lebih efektif seperti forklift untuk menghemat waktu dalam membawa bahan baku frame 4. Mesin : - Untuk menanggulangi masalah pada mesin, jika tidak terdapat manualbook, maka operator harus memiliki catatan sejarah kerusakan mesin dan pergantian suku cadang tiap tahun, agar dapat segera dilakukan tindakan perbaikan, jika terjadi kerusakan. - Bagian perbaikan harus memiliki Safety stock sparepart pisau pemotong bandsaw yang cukup, agar dapat segera dilakukan penggantian pisau yang patah dengan yang baru, proses produksi tidak terganggu.   51    4.6. Karakteristik Responden 4.6.1 Jenis Kelamin Responden dalam penelitian ini berjumlah 30 orang, meliputi semua bagian yang terdapat pada divisi manufacturing di PT. Rahayu Santosa. Dari 30 orang responden terdapat 94% laki-laki dan 6% perempuan. Jumlah karyawan laki-laki memiliki jumlah yang lebih besar dengan karyawan perempuan, dikarenakan banyak pekerjaan yang menggunakan tenaga fisik, seperti pemindahan barang dan set up produksi hingga proses produksi. 4.6.2 Usia Usia responden yang paling banyak berada pada kisaran 25-35 tahun, yaitu 63%, dan paling sedikit di atas 45 tahun sebesar 13%. PT. Rahayu Santosa sengaja merekrut karyawan muda, karena pada usia yang muda, karyawan bekerja lebih semangat dan mudah dalam memberikan pendidikan dan pelatihan. Karakteristik karyawan berdasarkan usia dapat dilihat pada Gambar 5. Usia Responden  13% 11% 13% 63% 0,6 menggambarkan konsistensi internal  2 Reliabilitas indikator Loading Outer masing-masing indikator: Sdm1= 0,805 ; Sdm2= 0,912 ; Std1= 0,809 Std2= 0,852 ; Std3= 0,783 ; Std5= 0,783 Sr1= 0,857 ; Sr2= 0,881 ; A1= 0,890 A2= 0,912 ; Audit= 0,791 ; Sarana= 0,779 Sdm= 0,838 ; Standar= 0,758 y2= 0,814 ; y3= 0,809 ; y4= 0,731 ; y7= 0,833 ; y12= 0,782 loading outer> 0,7 menunjukkan semua indikator merefleksikan produktivitas konsisten 3 Average variance Nilai AVE hasil penelitian = extracted (AVE) - Audit (0,811) - Produktivitas (0,631) - SDM (0,739) - Sarana (0,755) - Standar (0,634) - TQM (0,627) Sedangkan nilai standar AVE > 0,5   58      Lanjutan Tabel 3. Hasil penelitian kriteria dan standar  No 4 Kriteria Nilai Hasil penelitian dan Standar Validitas Diskriminan Akar AVE = Kriteria Fornell-Larcker - Audit (0,90) - Produktivitas (0,794) - SDM (0,859) - Sarana (0,868) - Standar (0,796) - TQM (0,791) 5 Validitas Diskriminan Korelasi indikator ke peubah laten Kriteria Cross Loading produktivitas lebih besar dari korelasi ke peubah laten lainnya, sebagaimana disajikan pada Tabel 4. Tabel 4. Analisis validitas diskriminan – cross loading Indikator SDM Produktivitas Standar Sarana TQM Audit y2 0,293 0,814 0,520 0,087 0,382 0,137 y3 0,059 0,808 0,576 0,085 0,348 -0,046 y4 0,028 0,731 0,578 -0,032 0,305 -0,120 y7 0,131 0,833 0,601 0,119 0,458 0,075 y12 0,329 0,781 0,499 0,131 0,416 0,162 Analisis validitas diskriminan lainnya adalah melalui cross-loading, sebagaimana disajikan pada Tabel 4. Jika indikator produktivitas sukses memang menggambarkan refleksi dari produktifitas, maka nilai korelasi indikator ini terhadap produktivitas haruslah lebih besar dibandingkan korelasi indikator ini terhadap peubah laten lainnya. Tabel 4 membuktikan bahwa model outer pada penelitian ini valid 4.7.3 Analisis Model Inner Analisis Model inner untuk menggambarkan model construct antara laten, yaitu peubah SDM, Standar, Sarana dan Audit terhadap peubah TQM.   59    Dan TQM terhadap Produktivitas.TQM dipengaruhi secara langsung oleh SDM, Standar, Sarana dan Audit. Produktivitas dipengaruhi langsung oleh TQM dan dipengaruhi tidak langsung oleh SDM, Standar, Sarana dan Audit. Dengan demikian ada dua (2) peubah laten endogenous, yaitu TQM dan produktivitas. TQM dipengaruhi oleh SDM, Standar, Sarana, Audit dan menghasilkan nilai R2 0,959, produktivitas dipengaruhi oleh TQM dengan nilai R2 0,239. Kedua nilai R2 ini menurut Chin (1998) termasuk dalam kategori model dapat diterangkan di antara lemah (0,19) dan moderat, sebagaimana disajikan pada Tabel 5. Tabel 5. Nilai analisis model inner No 1 Kriteria R2 dari peubah endogenous Nilai Hasil Penelitian laten Nilai R2 dari hasil penelitian : R2 untuk TQM = 0,959 R2 untuk produktivitas = 0,239 Chin (1998) mengelompokkan nilai R2 dalam masing-masing 0,67; 0,33 dan 0,19 sebagai substansial, moderat dan lemah. 2 Estimasi koefisien path Evaluasi terhadap nilai koefisien, meliputi besarnya nilai dan pengaruh nyata melalui Bootstrap, disajikan pada Tabel 6. Hasil Bootstrap pada koefisien path didapatkan pengaruh sangat nyata dengan peningkatan sarana yang dapat meningkatkan TQM 0,383 dan dengan peningkatan standar dapat meningkatkan TQM 0,536. Audit dan SDM memiliki nilai paling kecil dalam kontribusi peningkatan TQM, maka diharapkan dapat menjadi perhatian oleh pihak perusahaan agar dapat dilakukan evaluasi kembali. Peningkatan standar memiliki kontribusi terbesar dalam meningkatkan TQM dan disusul dengan sarana, jadi perusahaan dapat lebih fokus dalam meningkatkan sarana dan standar yang   60    baik, agar penerapan TQM pada perusahaan dapat berjalan dengan baik. Penerapan TQM yang baik dapat meningkatkan produktivitas sebesar 0,488. Peningkatan standar dapat dimulai dari SMM ISO 9001:2008 yang sudah diterapkan oleh perusahaan, apakah standar yang sudah ditetapkan menurut SMM ISO 9001:2008 telah dijalankan dengan baik oleh perusahaan, jika belum maksimal dapat dievaluasi kekurangan yang ada, agar produktivitas produksi dapat mencapai tingkat maksimal. Untuk meningkatkan sarana, perusahaan dapat dimulai dengan memperbaiki sarana-sarana yang dinilai sudah tidak bisa mendukung dalam meningkatkan produktivitas produksi, sepeti mesin-mesin yang sudah tua agar bisa diganti dengan mesin yang lebih baru. Tabel 6. Nilai Hasil bootstrap koefisien path Audit -> Original Sample Standard Standard tStatistics Sample Mean Deviation Error (|O/STERR (O) (M) (STDEV) (STERR) |) 0,173 0,181 0,027 0,027 6,292 0,159 0,158 0,033 0,033 4,799 0,383 0,385 0,029 0,029 12,898 0,536 0,521 0,036 0,036 14,581 0,488 0,498 0,069 0,069 7,026 TQM SDM -> TQM Sarana -> TQM Standar-> TQM TQM -> Produktivitas 4.8. Implikasi Manajerial Penerapan TQM menurut Gasperz (2005) merupakan pendekatan Manajemen sistematik yang berorientasi pada organisasi, pelanggan dan pasar melalui kombinasi menciptakan peningkatan secara nyata dalam mutu, produktifitas manajemen adalah merupakan antara pencarian fakta praktis   61    dan penyelesaian masalah, guna menciptakan peningkatan secara nyata dalam mutu, produktifitas dan kinerja lain dari organisasi. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka implikasi manajerial yang dapat direkomendasikan untuk diterapkan di PT. Rahayu Santosa adalah : 1. Terdapat empat (4) Faktor utama yang berpeluang menjadi penyebab masalah yang mempengaruhi produktivitas produksi, khususnya pada mesin bandsaw sebagai proses awal produksi output bis dan penghasil frame, yaitu Manusia, Metode, Bahan baku dan Mesin, dari faktor SDM yaitu, keletihan pada pekerja dapat menjadi faktor yang memengaruhi tingkat produktivitas output. dari faktor metode adalah metode untuk memasukkan input bahan baku kedalam mesin bandsaw masih dilakukan secara manual dengan tenaga manusia, sehingga dapat membuat pekerja lebih cepat letih. Dari faktor bahan baku adalah waktu yang dibutuhkan untuk memindahkan bahan baku frame dari gudang ke tempat produksi yang masih manual dengan menggunakan handlift, dan terakhir dari faktor mesin, yaitu Manual book mesin bandsaw yang sudah tidak tersedia untuk mengetahui kerusakan mesin dan (SOP) perbaikan. Oleh karena itu, beberapa perbaikan harus segera dilaksanakan oleh perusahaan untuk meningkatkan produktivitas produksi perusahaan. 2. Operator yang terlalu sering di rolling (pindah) tempat, atau posisi dalam mengoperasikan mesin dapat memengaruhi produktivitas mesin, karena pekerja harus melakukan adaptasi kembali dengan mesin yang baru 3. Tata Letak dalam area produksi harus diperhatikan seperti tempat untuk membuang barang reject seharusnya ditempatkan disamping mesin dekat dengan operator, agar pekerja tidak harus melempar barang tersebut, sehingga menyebabkan kebisingan 4. Peranserta setiap kepala regu dalam membentuk aktivitas kelompok kecil TQM yang berfungsi mengawasi dan mengembangkan kegiatan TQM di perusahaan. Tim tersebut terdiri dari berbagai macam unsur perusahaan, termasuk bagian Maintenance, bagian Produksi, bagian QC dan bagian Logistik.   62    5. Perusahaan harus melakukan evaluasi terhadap kegiatan-kegiatan TQM seperti penerapan ISO 9001:2008 yang telah dilaksanakan, agar perusahaan dapat melakukan perbaikan berkelanjutan terhadap sistem TQM yang telah dijalankan.                 KESIMPULAN DAN SARAN 1. Kesimpulan a. PT. Rahayu Santosa merupakan salah satu perusahaan di bidang manufaktur karoseri yang memproduksi mini bus, small bus, medium bus dan big bus.Filosofi PT. Rahayu Santosa adalah memuaskan pelanggan dengan memberikan mutu terbaik, pengiriman tepat waktu dan desain inovatif. PT. Rahayu Santosa bergerak di bidang industri Karoseri yang menitikberatkan pada penyediaan peralatan operasionalnya.Khususnya Divisi Manufacturing yang merupakan area kerja kritis tentang bagaimana TQM diterapkan dan diimplementasikan melalui penerapan ISO 9001:2008. b. Produktivitas yang sukses sangat dipengaruhi oleh TQM, yaitu dipengaruhi secara langsung oleh SDM, Standar, Sarana dan Audit. Produktivitas dipengaruhi langsung oleh TQM dan dipengaruhi tidak langsung oleh SDM, Standar, Sarana dan Audit. c. Produktivitas yang sukses secara meyakinkan dapat direfleksikan dengan Kemauan kerja merefleksikan interelasi terbesar dalam mempengaruhi produktivitas, diikuti Diklat, Kemauan kerja, Kemampuan Kerja dan terakhir oleh Kemauan Kerja melebihi nilai standar 0,7. 2. Saran a. Perbaikan secara terus-menerus (continuous improvement) perlu dilakukan oleh perusahaan, sehingga penerapan TQM dapat dirasakan dalam meningkatkan produktivitas produksi perusahaan. b. Perusahaan perlu melakukan evaluasi terhadap audit internal dan SDM terhadap pelaksanaan TQM, khususnya dengan melihat implementasi ISO 9001:2008 yang sudah ada, apakah telah memberikan peningkatan dalam produktivitas produksi.   64    c. Perusahaan perlu memberikan kesempatan kepada setiap karyawan, khususnya karyawan yang langsung melakukan proses produksi, karena masukan dan perbaikan dalam produktivitas produksi dapat dirasakan oleh perusahaan dari kontribusi semua karyawan seperti pada konsep TQM.               DAFTAR PUSTAKA Arthatiani, F.Y. 2008.Penerapan Manajemen Mutu Terpadu pada PT.Maya Food Industries di Kota Pekalongan.Skripsi pada Departemen Manajemen Bisnis dan Ekonomi Perikanan Kelautan, Fakultas Perikanan, Institut Pertanian Bogor, Bogor. Assauri, S. 2008. Manajemen Produksi dan Operasi. Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta. Chin WW. 1998. The partial least squares approach to structural equation modelling.In: G. A. Marcoulides (Ed), Modern Methods for Business Research (pp. 295-358). Mahwah, NJ: Lawrance Erlbaum Associates Gasperz. 2003. ISO 9001:2000 and Continual Quality Improvement. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Ghozali, I. dan Fuad. 2005. Structural Equation Modeling. Badan Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang. Handoko, T. H. 2000. Dasar-Dasar Manajemen Produksi dan Operasi. BPFE, Yogyakarta. Hardjosoedarmo, S. 2004. Bacaan Terpilih tentang Total Quality Management. ANDI, Yogyakarta. Herujito, M. Y. 2001. Dasar- Dasar Manajemen. Grasindo, Jakarta. Kintarti, S. 2005. Analisis Hubungan Kompensasi, Motivasi dan Produktivitas Kerja Karyawan. Skripsi pada Departemen Manajemen, Fakultas Ekonomi Manajemen, Institut Pertanian Bogor, Bogor. Mangkuprawira, S. dan A.V.Hubeis. 2007. Manajemen Mutu Sumber Daya Manusia. Ghalia Indonesia, Jakarta. Melissa, R.P. 2009. Pengaruh Total Quality Management Terhadap Produktivitas Kerja Karyawan Giant Hypermarket Botani Square Bogor.Skripsi pada Departemen Manajemen, Fakultas Ekonomi dan Manajemen, Institut Pertanian Bogor. Muhandri, T dan D. Kadarisman. 2008. Sistem Jaminan Mutu Industri Pangan. IPB Press, Bogor. Nasution, M.N. 2004. Manajemen Mutu Terpadu. Ghalia Indonesia, Jakarta. Setyawan,W.2010. Prinsip Dasar ISO 9001:2008. http://www.infometrik.com/wpcontent/uploads/2009/08/PRINSIP-DASAR-ISO-9001.pdf. [08-08-2011]. .   66    Simanjuntak, P. 2001. Produktivitas Kerja : Pengertian dan Ruang Lingkupnya. LP3ES,Jakarta. Syukur, A. 2010. 5R ISO 9001:2008 dan Poke Yoke Strategi Jitu Manajemen Mutu Perusahaan. Kata Buku, Yogyakarta Tjiptono, F. dan A. Diana. 2003. Total Quality Management. ANDI, Yogyakarta. Umar, H. 2003. Riset Sumber Daya Manusia. PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.                                                       LAMPIRAN   68    Lampiran 1. Kuesioner penelitian dengan bagian Manufacturing Terima kasih atas kesediaan Bapak/Ibu untuk mengisi kuesioner ini dalam membantu penelitian tentang Analisis Pengaruh Penerapan Total Quality Management terhadap Produktivitas Produksi pada PT. Rahayu Santosa Semua keterangan dari Bapak/Ibu dijamin kerahasiaannya dan semata-mata untuk mendukung penelitian saya. Atas kesediaan Bapak/Ibu saya ucapkan terima kasih. Bagus Indra Gunanta ( Mahasiswa Departemen Manajemen, FEM, IPB) BAGIAN I. IDENTITAS RESPONDEN Petunjuk pengisian : Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang Bapak/Ibu anggap sesuai. 1. Jenis Kelamin : a. Pria b.Wanita 2. Usia ? a. < 25 tahun, sebutkan... c. 36 – 44 tahun b. 25 – 35 tahun d. > 45 tahun, sebutkan... 3. Pendidikan terakhir : a. SLTP c. D3 b. SLTA d. S1 e. S2 f. Lainnya, sebutkan... 4. Lama bekerja : a. < 3 tahun, sebutkan... c. > 5 tahun, sebutkan...       b. 3 – 5 tahun 69    Lanjutan Lampiran 1 BAGIAN II. PERTANYAAN PILIHAN Petunjuk pengisian : Isilah kuesioner di bawah ini dengan tanda silang (X) pada pilihan yang menurut Bapak/Ibu paling tepat terkait dengan Analisis Pengaruh Penerapan TQM terhadap Produktivitas Produksi PT. Rahayu Santosa SS : Sangat Setuju (5) R : Ragu-ragu (3) S : Setuju (4) No STS : Sangat Tidak Setuju (1) TS : Tidak Setuju (2) PERNYATAAN Alternatif Jawaban 5 A. SDM 1 Saya mengetahui spesifikasi pekerjaan yang akan dilakukan 2 3 4 5 6     Saya memahami konsep manajemen mutu ISO 9001 karyawan pada semua level memiliki pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan untuk meningkatkan mutu produk/jasa. Saya selalu bekerjasama dalam menghasilkan produk/jasa bermutu yang diinginkan pelanggan. Dalam mengambil keputusan saya selalu berdasarkan fakta dan informasi B. Standar Prosedur kerja dalam setiap kegiatan sesuai dengan tujuan perusahaan 4 3 2 1 70      Lanjutan Lampiran 1 Alternatif Jawaban No PERNYATAAN 5 7 Penetapan standar produk sudah sesuai dengan keinginan konsumen 8 Karyawan dapat dilibatkan dalam menetapkan standar 9 Perusahaan telah memiliki standar dari setiap pekerjaan 10 Standar yang digunakan sesuai dengan tujuan yang akan dicapai perusahaan C. Sarana 11 Sarana yang ada di perusahaan sudah memenuhi aspek keamanan, kenyamanan, kesehatan, keselamatan dan diklat. 12 Perusahaan telah memiliki departemen untuk melakukan tugas pengendalian mutu (QC) D. Audit Internal 13 Hasil dari audit internal berpengaruh dalam pengendalian mutu perusahaan 14 Pelaksanaan audit internal dipengaruhi oleh keluhan dari konsumen.   4 3 2 1 71    Lanjutan Lampiran 1 PERNYATAAN No Alternatif Jawaban 5 E. Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) 15 Karyawan memahami manfaat dari pendidikan dan pelaihan. 16 Diklat yang diberikan sesuai dengan pekerjaan yang dibutuhkan karyawan. F. Kemauan Kerja 17 Saya bertanggungjawab atas pekerjaan yang saya lakukan 18 Saya selalu mematuhi peraturan kerja 19 Meskipun tidak ada pengawasan dari atasan, saya berusaha bekerja dengan sungguh-sungguh 20 Saya selalu mengikuti kegiatankegiatan yang dilakukan oleh perusahaan 21 Sebanyak apapun pekerjaan, saya selalu bersungguh-sungguh dalam menyelesaikan pekerjaan G. Kemampuan Kerja 22 Setiap pekerjaan dapat saya selesaikan dengan baik   4 3 2 1 72    Lanjutan Lampiran 1 Alternatif Jawaban No 23 PERNYATAAN Saya selalu berusaha untuk memberikan hasil yang terbaik bagi perusahaan 24 Saya sering meminta saran kepada rekan kerja atau atasan mengenai pekerjaan yang sulit. 25 Saya dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawab sesuai jabatan yang saya miliki. 26 Saya dapat menyelesaikan tugas dengan tepat waktu H. Lingkungan Kerja 27 Saya mempunyai rekan kerja yang nyaman untuk diajak bekerjasama 28 Lingkungan kerja dapat mendorong saya untuk bekerja lebih semangat.   5 4 3 2 1 73      Lampiran 2. Data kuesioner penelitian Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20   p1 p2 5 4 5 4 5 5 4 4 4 4 3 4 4 4 4 5 4 4 4 3 5 5 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 5 3 4 5 4 3 4 4 SDM p3 4 5 5 4 4 4 4 3 4 4 4 5 5 3 4 4 4 4 5 3 p4 p5 4 5 4 4 4 4 4 5 4 4 4 3 5 4 1 4 4 5 3 4 p6 4 5 5 4 5 5 4 5 5 4 4 5 5 4 2 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 4 4 4 5 3 4 4 5 3 3 5 4 4 4 4 Standar p7 p8 p9 5 5 3 5 5 5 5 4 4 5 5 5 5 3 5 4 4 5 4 4 4 4 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 5 5 2 5 4 5 3 3 3 5 5 5 3 4 5 5 4 3 5 4 3 4 4 4 p10 4 5 5 5 5 4 4 4 5 4 4 5 3 5 3 5 4 4 4 4 Sarana p11 p12 4 3 5 5 5 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 3 4 4 5 5 4 4 4 3 4 4 5 4 Audit Internal p13 p14 4 4 5 5 5 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 3 3 4 4 5 5 4 4 4 4 5 4 5 4 74    Lanjutan Lampiran 2 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30   3 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 5 4 4 4 3 4 3 4 5 5 4 4 4 4 4 4 3 4 5 4 3 4 5 5 4 4 5 4 4 5 3 3 4 5 4 4 4 3 5 5 5 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 5 4 5 5 4 4 4 2 3 3 3 3 3 3 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 3 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 0.495 0.673 0.401 0.586 0.622 0.773 0.615 0.67 0.463 0.577 0.547 0.607 valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid 4 3 5 3 4 5 4 5 5 4 0.565 valid 4 4 5 4 5 5 4 5 5 4 0.6644 valid 75    Lanjutan Lampiran 2 Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21   Diklat p15 p16 5 5 4 4 4 5 5 5 4 5 4 4 4 3 5 4 5 4 5 5 4 4 4 5 5 5 4 4 3 4 5 5 4 4 4 5 4 3 5 4 4 3 p17 4 5 5 5 5 5 4 4 5 4 4 5 4 5 4 5 4 5 4 4 4 Kemauan Kerja p18 p19 p20 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 4 4 2 4 4 3 4 4 3 5 5 4 4 3 4 4 4 3 5 5 3 5 4 5 5 5 4 2 2 3 5 4 4 3 4 4 4 5 5 3 4 3 4 5 4 4 4 4 p21 4 5 5 5 5 5 4 4 5 4 4 5 4 5 2 4 3 5 4 4 3 p22 4 5 4 5 5 4 4 5 5 4 4 5 4 4 4 4 4 3 5 4 4 Kemampuan Kerja p23 p24 p25 4 5 4 4 5 5 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 3 4 4 5 5 5 5 4 5 4 4 4 3 4 4 4 5 5 3 4 4 4 5 4 3 4 4 5 5 5 3 4 4 4 5 4 4 4 4 5 4 5 3 3 4 p26 5 4 5 5 5 4 3 5 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 3 4 3 Lingkungan Kerja p27 p28 5 4 4 3 5 5 5 5 4 4 4 5 4 3 4 5 5 5 4 5 5 4 4 5 5 5 4 4 3 3 5 5 4 4 5 5 4 3 5 4 3 3 76    Lanjutan Lampiran 2 22 23 24 25 26 27 28 29 30   4 3 4 4 4 4 3 4 3 4 4 3 3 4 4 3 4 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 3 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 4 4 3 3 4 4 4 3 4 2 3 3 3 3 5 5 5 4 5 5 5 5 4 4 4 5 4 4 4 2 5 2 3 4 4 5 4 4 5 4 4 5 3 5 4 4 3 4 5 4 0.678 0.757 0.724 0.744 0.619 0.52 0.76 0.463 0.632 0.459 0.611 0.73 valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid 4 5 4 3 3 5 4 4 5 0.49 valid 3 4 4 4 3 5 5 4 4 0.612 valid 77    Lampiran 3. Sebagian Output Smart PLS Outer Model (Weights or Loadings) Audit   A1 0,890325 A2 0,911635 Produktivitas SDM Sdm1 0,804748 Sdm2 0,911577 Sarana Sr1 0,857222 Sr2 0,880919 Standar TQM Std1 0,808624 Std2 0,852325 Std3 0,783296 Std5 0,738173 audit 0,790996 sarana 0,778602 sdm 0,837850 standar 0,757804 y12 0,781694 y2 0,814402 y3 0,808696 y4 0,731357 y7 0,833166 78    Lanjutan Lampiran 3 Overview AVE   Composite R Square Cronbachs Reliability Alpha 0,768862 Audit 0,811879 0,896161 Produktivitas 0,631467 0,895292 SDM 0,739296 0,849616 0,657301 Sarana 0,755424 0,860652 0,676754 Standar 0,634696 0,873914 0,809994 TQM 0,627039 0,870395 0,958727 Communality Redundancy Audit 0,811879 Produktivitas 0,631467 SDM 0,739297 Sarana 0,755424 Standar 0,634697 TQM 0,627038 0,238976 0,147311 0,163610 0,854125 0,804155 79    Lampiran 4. Model Bootstrap   80    Lampiran 5. Peta proses operasi perakitan Bis RINGKASAN KEGIATAN JUMLAH OPERASI 8 PEMERIKSAAN 6 TOTAL 14   1      I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Bahan baku, pekerja, metode dan mesin adalah faktor-faktor yang sangat penting didalam industri manufaktur dan sangat menentukan kelancaran dari proses produksi. Jika salah satu faktor tersebut mengalami masalah, atau kendala, maka ketiga faktor lainnya dapat mempengaruhi mutu yang dihasilkan oleh perusahaan. Mutu yang dimaksud bukan hanya tentang output produk yang dihasilkan melainkan juga kepuasan pelanggan terhadap pelayanan yang diberikan perusahaan seperti pengiriman barang yang tepat waktu, sehingga dapat mempengaruhi iklim bisnis kepada perusahaan di masa mendatang. Untuk itu dibutuhkan sistem manajemen bersaing yang mengutamakan mutu sebagai strategi usaha dan selalu berorientasi pada kepuasan pelanggan dengan selalu melibatkan seluruh karyawan sebagai pendukung untuk mencapai tujuan organisasi. Perusahaan manufaktur besar bukan hanya mengutamakan kuantitas, melainkan mutu yang memiliki produktivitas optimal dalam proses produksinya. Dalam hal ini, PT. Rahayu Santosa memiliki kemampuan bersaing dengan menerapkan Total Quality Management (TQM). TQM merupakan suatu pendekatan yang dapat dilakukan perusahaan untuk memperbaiki mutu produk, meningkatkan produktivitas dan menekan biaya produksi. TQM mencoba meningkatkan daya saing perusahaan melalui perbaikan secara terus menerus terhadap produk, tenaga kerja, proses dan lingkungannya (Nasution, 2004). Salah satu perusahaan manufaktur adalah PT. Rahayu Santosa. PT. Rahayu santosa merupakan merupakan perusahaan manufaktur yang hasil produksinya berupa big bus, medium bus, small bus dan mini bus untuk lokal yang bermutu dalam proses produksinya menggunakan peralatan modern, sistem kerja yang baik dan para pekerja bermutu, serta terampil. PT. Rahayu Santosa yang terletak di Jalan Raya Jakarta-Bogor KM. 48 Kabupaten Cibinong Jawa Barat 16916. Perkembangan produksi PT   2    Rahayu Santosa mengalami peningkatan yang cukup signifikan dari tahun 2010 hingga 2011 sebesar 355 unit (Tabel 1). Tabel 1. Data sekunder produksi PT. Rahayu Santosa (2010-2011) Keterangan Jumlah (unit) (Jenis Produk) 2010 2011 Big Bus 426 409 Medium Bus 211 324 Small Bus 62 91 Minibus 62 292 Total 761 1116 Sumber : PT. Rahayu Santosa Divisi Manufacturing, tahun 2010-2011 Dengan melihat peningkatan produktivitas pada Tabel 1, salah satu cara yang digunakan PT. Rahayu Santosa untuk meningkatkan produktivitas tersebut adalah dengan menerapkan TQM, dengan didukung sertifikasi ISO 9001:2008. perencanaan Manajemen dan PT. Rahayu pengembangan Santosa kendaraan, menjalankan pembuatan proses prototype kendaraan, penerimaan order, pengadaan, manufacturing, perakitan produk standar hingga penyerahan kendaraan kepada pelanggan dengan sistem manajemen yang memiliki SOP (Standard Operating Procedures) ISO 9001:2008 Namun penerapan ISO 9001:2008 belum sepenuhnya berjalan dengan efektif, hal ini dapat dilihat dari beberapa hal yang masih tidak berjalan sesuai dengan SOP (Standard Operating Procedures) ISO 9001:2008 seperti penggunaan APD pada setiap karyawan untuk mencegah kecelakaan kerja. Penerapan TQM dapat memberikan pengaruh positif bagi produktivitas didalam perusahaan, Salah satunya adalah produktivitas tenaga kerja. Tenaga kerja merupakan faktor yang paling menentukan tingkat produktivitas karena dua hal. Pertama, tenaga kerja merupakan bagian dari biaya yang terbesar dalam pengadaan barang atau jasa. Kedua, masukan pada sumber daya manusia (SDM) lebih mudah dihitung   3    dibandingkan dengan masukan faktor lain seperti modal (Kussriyanto dalam Kintarti, 2005). Penelitian dengan menganalisis pengaruh TQM terhadap produktivitas kerja pada PT. Rahayu Santosa diharapakan dapat memberikan jawaban mengenai penerapan TQM dan pengaruhnya terhadap produktivitas kerja di perusahaan, sehingga PT. Rahayu Santosa tetap bersaing di era yang kompetitif ini. maka dilakukan penelitian berjudul “Analisis Penerapan Total Quality Management terhadap Produktivitas PT. Rahayu Santosa”. 1.2. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan, maka permasalahan yang diteliti adalah : 1. Bagaimana penerapan TQM pada PT. Rahayu Santosa ? 2. Bagaimana pengaruh penerapan TQM terhadap produktivitas produksi PT. Rahayu Santosa ? 3. Faktor-faktor apakah yang paling dominan dalam memengaruhi keberhasilan penerapan TQM dan produktivitas kerja di PT. Rahayu Santosa ? 1.3. Tujuan Tujuan penelitian adalah : 1. Mengidentifikasi penerapan TQM pada PT. Rahayu Santosa. 2. Menganalisis pengaruh penerapan TQM terhadap produktivitas produksi PT. Rahayu Santosa 3. Menganalisis faktor-faktor paling dominan yang mempengaruhi keberhasilan penerapan TQM dan produktivitas kerja karyawan dalam melakukan proses produksi di PT. Rahayu Santosa. 1.4. Ruang lingkup Penelitian ini difokuskan kepada aspek TQM dari peningkatan produktivitas yang baik dalam menjalankan proses produksi pada PT. Rahayu Santosa           II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Manajemen Menurut Herujito (2001) Istilah manajemen berasal dari kata kerja to manage berarti control. Dalam bahasa Indonesia dapat diartikan : mengendalikan, menangani atau mengelola. Manajemen dapat dipandang sebagai ilmu dan seni. Manajemen sebagai ilmu, artinya manajemen memenuhi kriteria ilmu dan metode keilmuan yang menekankan kepada konsep-konsep, teori, prinsip dan teknik pengelolaan. Manajemen sebagai seni artinya kemampuan pengelolaan sesuatu itu merupakan seni menciptakan (kreatif). Secara umum pengertian manajemen adalah pengelolaan pekerjaan itu terdiri dari bermacam ragam, misalnya berupa pengelolaan industri, pemerintahan, pendidikan, pelayanan sosial, olahraga, kesehatan, keilmuan, dan lain-lain. Oleh karena itu, manajemen ada dalam setiap aspek kehidupan manusia dimana terbentuk suatu kerja sama (organisasi). Menurut Terry dalam Herujito (2001), ada enam (6) sumber daya pokok dari manajemen, yaitu Men and woman, Materials, Machines, Methods, Money dan Markets. Dari semua pandangan teori para ahli mengenai unsur sumber daya manajemen menunjukan, manusia merupakan unsur manajemen yang pokok. Manusia tidak dapat disamakan dengan benda, karena mempunyai peranan, pikiran, harapan dan gagasan. Reaksi psikisnya terhadap keadaan sekeliling dapat menimbulkan pengaruh yang lebih jauh dan mendalam, serta sukar untuk diperhitungkan secara seksama. Terdapat fungsi-fungsi dari manajemen, fungsi dalam hal ini adalah sejumlah kegiatan yang meliputi berbagai jenis pekerjaan yang dapat digolongkan dalam satu kelompok, sehingga membentuk suatu kesatuan administratif. Menurut Allen dalam Herujito (2001), manajemen adalah suatu jenis pekerjaan khusus yang menghendaki usaha mental dan fisik yang diperlukan untuk memimpin, merencana, menyusun, mengawasi dan meneliti.   5    Menurut Allen pekerjaan manajer itu mencakup empat (4) fungsi, yaitu: 1. Memimpin (leading) 2. Merencana (planning) 3. Menyusun (organizing) 4. Mengawasi dan meneliti (controlling), yaitu menentukan dengan langkah – langkah yang lebih baik. Setiap manajer, atau pimpinan harus menjalankan keempat (4) fungsi tersebut di dalam organisasi, sehingga hasilnya merupakan suatu keseluruhan yang sistematik 2.2. Manajemen Produksi dan Operasi     Menurut Assauri (2008) Manajemen produksi dan Operasi merupakan kegiatan untuk mengatur dan mengkoordinasikan penggunaan sumbersumber daya yang berupa sumber daya manusia (SDM), sumber daya alat dan sumber daya dana serta bahan, secara efektif dan efisien, untuk menciptakan dan menambah kegunaan (utility) sesuatu barang dan jasa. Menurut Handoko (2000), Manajemen produksi dan operasi merupakan usaha-usaha pengelolaan secara optimal penggunaan sumber daya-sumber daya (faktor-faktor produksi) tenaga kerja, mesin-mesin, peralatan, bahan mentah dan sebagainya dalam proses transformasi bahan mentah dan tenaga kerja menjadi berbagai produk atau jasa. Manajemen produksi operasi dapat juga didefinisikan sebagai pelaksanaan kegiatan-kegiatan manajerial yang dibawakan dalam pemilihan, perancangan, pembaharuan, pengoperasian dan pengawasan sistem-sistem produktif. Kegiatan-kegiatan ini secara ringkas dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Pemilihan : Keputusan strategik yang menyangkut pemilihan proses melalui mana berbagai barang, atau jasa akan diproduksi, atau sediakan. 2. Perancangan : Keputusan-keputusan taktikal yang menyangkut kreasi metode-metode pelaksanaan suatu operasi produktif.   6    3. Pengoperasian : Keputusan-keputusan perencanaan tingkat keluaran jangka panajng atau dasar forecast permintaan dan keputusan-keputusan penjadwalan pekerjaan dan pengalokasian karyawan jangka pendek. 4.Pengawasan : Prosedur-prosedur yang menyangkut pengambilan tindakan korektif dalam operasi-operasi produksi barang dan jasa. 5. Pembaharuan : Implementasi dalam sistem perbaikan-perbaikan produktif yang berdasarkan diperlukan perubahan- perubahan permintaan, tujuan-tujuan organisasional, teknologi dan manajemen. Lima (5) kegiatan-kegiatan manajerial tersebut dapat dibedakan lebih lanjut atas dasar fekuensi relatif terjadinya dan kegiatan-kegiatan pemilihan, perancangan dan pembaharuan pada umumnya terjadi dengan frekuensi lebih jarang daripada kegiatan-kegiatan pengoperasian kegiatan-kegiatan periodik, atau kelompok pertama dan terus menerus (continual) untuk kelompok lainnya. Menurut Assauri (2008) pembahasan dalam pengoperasian sistem produksi dan operasi akan mencakup : 1. Penyusunan rencana produksi dan operasi Kegiatan pengoperasian sistem produksi dan operasi harus dimulai dengan penyusunan rencana produksi dan operasi. Dalam rencana produksi dan operasi harus tercakup penetapan target produksi. 2. Perencanaan dan pengendalian persediaan dan pengadaan bahan Kelancaran kegiatan produksi dan operasi sangat ditentukan oleh kelancaran tersedianya bahan atau masukan yang dibutuhkan bagi produksi dan operasi tersebut.   7    3. Pemeliharaan atau perawatan mesin dan peralatan Mesin atau peralatan digunakan dalam proses produksi dan operasi yang harus selalu terjamin tetap tersedia untuk dapat digunakan, sehingga dibutuhkan adanya kegiatan pemeliharaan, atau perawatan. 4. Pengendalian Mutu Terjaminnya hasil, atau keluaran dari proses produksi dan operasi menentukan keberhasilan dari pengoperasian sistem produksi dan operasi. Dalam rangka ini perlu dipelajari kegiatan pengendalian mutu. 5. Manajemen SDM Pelaksanaan pengoperasian sistem produksi dan operasi ditentukan oleh kemampuan dan keterampilan para tenaga kerja, atau SDM 2.3. Pengertian TQM Menurut Nasution (2004), Total Quality Management (TQM) merupakan suatu pendekatan dalam menjalankan usaha yang mencoba untuk memaksimumkan daya saing organisasi melalui perbaikan terus menerus atas produk, jasa, tenaga kerja, proses dan lingkungan. TQM merupakan suatu falsafah manajemen komprehensif dan sekaligus alat (tool kit) untuk implementasinya. Gasperz (2003) menyatakan bahwa TQM merupakan pendekatan Manajemen sistematik yang berorientasi pada organisasi, pelanggan dan pasar melalui kombinasi menciptakan peningkatan secara nyata dalam mutu, produktifitas manajemen merupakan antara pencarian fakta praktis dan penyelesaian masalah, guna menciptakan peningkatan secara nyata dalam mutu, produktifitas dan kinerja lain dari organisasi. Esensi TQM merupakan integrasi dari semua fungsi dan proses dalam organisasi untuk mendapatkan perbaikan mutu produk dan jasa secara berkelanjutan (continuous improvement). Dalam hal ini terdapat empat (4) prinsip utama dalam TQM, yaitu: 1. Kepuasan Pelanggan Dalam TQM konsep mengenai mutu dan pelanggan diperluas. Mutu tidak hanya bermakna kesesuaian dengan spesifikasi-spesifikasi tertentu, tetapi ditentukan oleh pelanggan. Kebutuhan pelanggan diusahakan untuk   dipuaskan dalam segala aspek, termasuk di dalamnya 8    harga,keamanan, dan ketepatan waktu. Oleh karena itu, segala aktivitas perusahaan harus dikoordinasikan untuk memuaskan para pelanggan. 2. Respek terhadap setiap orang Dalam perusahaan yang mutunya tergolong kelas dunia, setiap karyawan dipandang sebagai individu yang memiliki talenta dan kreativitas khas. Dengan demikian, karyawan merupakan sumber daya organisasi yang paling bernilai. 3. Manajemen berdasarkan fakta Perusahaan harus berdasarkan data dalam menunjukkan fakta, bukan berdasarkan perasaan (feeling). Ada dua (2) konsep pokok yang berkaitan dengan hal ini. Pertama, prioritas yakni suatu konsep bahwa perbaikan tidak dapat dilakukan pada semua aspek pada saat yang bersamaan mengingat keterbatasan sumber daya yang ada. Oleh karena itu dengan menggunakan data, maka manajemen dan tim dalam organisasi dapat memfokuskan usahanya pada situasi tertentu yang vital. Kedua, variasi kinerja manusia. 4. Perbaikan berkesinambungan Agar dapat sukses, setiap perusahaan perlu melakukan proses sistematis dalam melaksanakan perbaikan secara berkesinambungan. Siklus PDCAA (plan-do-check-act-analyse) yang terdiri atas langkahlangkah perencanaan dan melakukan tindakan korektif terhadap hasil yang diperoleh. Juran dalam Muhandri dan Kadarisman (2008) mengemukakan bahwa TQM dapat diimplementasikan apabila mengikuti tiga (3) proses manajerial, yaitu (1) perencanaan mutu, (2) pengendalian mutu dan (3) peningkatan/perbaikan mutu. Proses yang dikembangkan Juran ini dikenal dengan istilah “Trilogi Juran”. Kegiatan dari masing-masing proses tersebut dapat dilihat pada Tabel 2.   9    Tabel 2. Tiga proses umum manajemen mutu Perencanaan Mutu - Menetapkan tujuan mutu Pengendalian Mutu Peningkatan Mutu - Mengevaluasi kinerja aktual - Menguji kebutuhan - Menetapkan infrastruktur - Mengidentifikasi pelanggan - Menentukan kebutuhan pelanggan - Membangun keistimewaan produkyang direspon - Membandingkan kinerja aktual - Bertindak menangani perbedaan - Mengembangkan proses yang mampu menghasilkan keistimewaan produk - Menetapkan pengendalian proses; menerjemahkan rencana ke kegiatan operasional - Mengidentifikasi proyek peningkatan mutu - Menetapkan tim proyek - Menyediakan tim dengan sumber daya, pelatihan dan motivasi untuk mendiagnosis penyebab dan upaya untuk mengatasinya - Menetapkan pengendalian agar tetap pada jalurnya Sumber : Muhandri dan Kadarisman (2008) Menurut Ibrahim dalam Arthatiani (2008), konsep dasar TQM memuat prinsip-prinsip dasar yang pada akhirnya akan menentukan berhasil atau gagalnya penerapan TQM, oleh karena itu prinsip-prinsip dasar dari TQM sangat berperan dalam pelaksanaannya. Prinsip-prinsip tersebut adalah : 1. Komitmen Manajemen Manajemen sebagai penanggungjawab dalam bidang kepemimpinan yang bertugas sebagai penunjuk dan pemberi semangat bagi perusahaan, karena keberadaannya sangat didukung dalam penerapan TQM, agar terlaksana dengan baik. 2. Perbaikan Mutu dan Sistem Secara Berkesinambungan Mutu sebagai hal yang penting dalam produksi harus terus dilakukan perbaikan secara terus menerus. Hal ini tidak hanya dilakukan pada akhir   10    proses saja, tetapi juga harus dilakukan dari awal proses sehingga produk yang dihasilkan tidak memiliki cacat. 3. Perspektif Jangka Panjang Waktu yang singkat tidak hanya dapat menunjukkan keberhasilan ataupun kegagalan dari penerapan TQM, tetapi butuh waktu yang panjang. 4. Fokus Pada Pelanggan Perbaikan yang dilakukan secara terus menerus diharapkan akan dapat menghasilkan produk yang sesuai dengan harapan konsumen. 5. Keterlibatan dan Pemberdayaan Karyawan Keterlibatan karyawan dalam pengambilan keputusan akan menanamkan rasa loyalitas karyawan terhadap perusahaan dan timbul rasa memiliki dari karyawan tersebut terhadap perusahaan. Cara untuk meningkatkan keterlibatan karyawan dalam pengambilan keputusan tersebut adalah memberikan pelatihan serta kompensasi tidak hanya dalam bentuk uang, tetapi pujian dan penghargaan, agar apa yang dilakukan dihargai perusahaan. 6. Kerjasama Tim Kerjasama tim sangat dibutuhkan dalam TQM, sehingga produk X tidak hanya dilakukan oleh Departemen X melainkan tanggungjawab semua departemen. Menurut Ibrahim dalam Arthatiani (2008), unsur-unsur dari TQM yang mempengaruhi pelaksanaan TQM adalah : 1. SDM Pihak-pihak yang berhubungan dengan dengan kegiatan perusahaan. 2. Standar Spesifikasi produk yang dihasilkan dan acuan dalam menjalankan semua kegiatan untuk menghasilkan produk sesuai yang diinginkan perusahaan.   11    3. Sarana Peralatan yang digunakan untuk menjalankan kegiatan pengendalian mutu. 4. Audit Internal Kegiatan pengendalian berkala untuk mengidentifikasi penyimpangan terhadap standar. 2.4. Manfaat Penerapan TQM Menurut Muhandri dan Kadarisman (2008). Perusahaan yang menghasilkan mutu produk yang lebih baik dan mampu memberikan jaminan kepada konsumen, akan mendapatkan citra positif dari konsumen. Selanjutnya, posisi persaingan semakin baik, pemasaran semakin luas, bahkan sampai ke posisi ekspor. Harga produk dapat lebih ditingkatkan, sehingga keuntungan yang diperoleh menjadi lebih besar. Menurut Hardjosoedarmo (2004), penerapan TQM akan memberikan dampak yang positif bagi karyawan, yaitu : 1. Karyawan akan menjadi lebih loyal kepada organisasinya dan menganggap bahwa keberhasilan organisasi identik dengan keberhasilan pribadi. 2. Karyawan akan menunjukkan pekerjaan mutu, karena percaya akan mutu, sehingga organisasi tidak lagi terlalu bertumpu pada struktur untuk menciptakan tatalaku mutu. 3. Karyawan akan mengorganisasikan dirinya secara sukarela untuk melakukan perbaikan proses tanpa campur tangan, tekanan, ataupun dorongan manajemen. 4. Karyawan baru, terlepas dari latar belakang dan orientasinya, dengan mudah akan menyesuaikan diri pada budaya mutu yang telah terbentuk dalam organisasi, sehingga pergantian, absensi dan unjukrasa dapat dikurangi, bahkan ditiadakan. Menurut Tjiptono dan Diana (2003) ada empat (4) perbedaan pokok antara TQM dengan metode manajemen lainnya, yaitu :   12    Pertama, dasar teoritis dari TQM adalah statistika. Inti dari TQM adalah pengendalian proses statistikal yang didasarkan pada penarikan contoh (sampling) dan analisis varians (ragam) Kedua, sumber inovasinya. Inovasi TQM sebagian besar dihasilkan para pionir yang pada umumnya adalah insinyur teknik industri dan ahli fisika yang bekerja di sektor industri dan pemerintah. Ketiga, asal Negara kelahirannya. Sebaliknya TQM semula berasal dari Amerika serikat, kemudian lebih banyak dikembangkan di Jepang dan kemudian berkembang ke Amerika Utara dan Eropa. Jadi TQM mengintegrasikan keterampilan teknikal dan anlisis dari Amerika, keahlian imlementasi dan pengorganisasian Jepang, serta tradisi keahlian dan integritas dari Eropa dan Asia. Keempat, proses diseminasi atau penyebaran. Penyebaran sebagian besar manajemen modern bersifat hirarkis dan top-down. Yang mempelopori biasanya adalah perusahaan-perusahaan raksasa seperti General Electric, IBM dan General Motors. Sedangkan gerakan perbaikan kualitas merupakan proses bottom up, yang dipelopori perusahaanperusahaan kecil. Dalam implementasi TQM, penggerak utamanya tidaklah selalu Chief Executive Officer (CEO), tetapi seringkali malah manajer departemen, atau manajer divisi.   13    Perbaikan Mutu Perbaikan Posisi Peningkatan Persaingan Produk bebas cacat Harga lebih Tinggi Peningkatan Pangsa Pasar Peningkatan Penurunan Biaya Penghasilan Produksi Peningkatan Laba Perusahaan Gambar 1. Manfaat penerapan TQM bagi perusahaan (Muhandri dan Kadarisman, 2008) Penerapan TQM di perusahaan akan memberikan dampak positif bagi perusahaan (Gambar 1) maupun karyawannya. Dengan menerapkan TQM, maka manfaat yang diperoleh perusahaan dapat dilihat dari dua (2) sisi, yaitu dari perbaikan dari posisi persaingan dan pengurangan cacat produk yang dihasilkan. Jika produk cacat dapat diminimumkan, maka biaya mutu (produk gagal, pekerjaan ulang, pemeriksaan dan pengembalian dari konsumen) akan berkurang, dan lebih jauh lagi mengurangi total biaya produksi. Perusahaan yang menghasilkan mutu produk yang lebih baik dan mampu memberikan jaminan kepada konsumen, akan mendapatkan citra positif dari konsumen. Selanjutnya, posisi persaingan semakin baik, pemasaran semakin luas, bahkan sampai ke posisi ekspor. Harga produk dapat lebih ditingkatkan, sehingga keuntungan yang diperoleh menjadi lebih besar (Muhandri dan Kadarisman, 2008).   14    2.5. Produktivitas Menurut Mangkuprawira dan Hubeis (2007), input terdiri dari manajemen, tenaga kerja, biaya produksi, peralatan dan waktu. Output meliputi produksi, produk, penjualan, pendapatan, pangsa pasar dan kerusakan produk. Dalam perspektif normatif, pengertian produktivitas adalah jika hari ini karyawan lebih baik daripada kemarin dan hari esok lebih baik daripada sekarang. Nasution (2004) mengemukakan bahwa individu yang produktif memiliki karakteristik berikut : 1. Secara konsisten selalu mencari gagasan-gagasan yang lebih baik dan cara penyelesaian tugas yang lebih baik lagi. 2. Selalu memberi saran-saran untuk perbaikan secara sukarela. 3. Menggunakan waktu secara efektif dan efisien. 4. Selalu melakukan perencanaan dan menyertakan jadwal waktu. 5. Bersikap positif terhadap pekerjaannya. 6. Dapat berlaku sebagai anggota kelompok yang baik, sebagaimana menjadi seorang pemimpin yang baik. 7. Dapat memotivasi dirinya sendiri melalui dorongan dari dalam. 8. Memahami pekerjaan orang lain yang lebih baik. 9. Bersedia mendengar ide-ide orang lain yang lebih baik. 10. Hubungan antarpribadi dengan semua tingkatan dalam organisasi berlangsung dengan baik. 11. Sangat menyadari dan memperhatikan masalah pemborosan dan biayabiaya. 12. Mempunyai tingkat kehadiran yang baik (tidak banyak absen dalam pekerjaannya). 13. Sering melampui standar yang telah ditetapkan. 14. Selalu mempelajari sesuatu yang baru dengan cepat. 15. Tidak selalu mengeluh dalam bekerja. Menurut Simanjuntak (2001), faktor-faktor yang produktivitas kerja digolongkan pada tiga kelompok, yaitu :   mempengaruhi 15    1. Mutu dan kemampuan fisik pekerja yang dipengaruhi oleh tingkat pendidikan, latihan, motivasi kerja, etos kerja, mental dan kemampuan fisik pekerja bersangkutan. 2. Sarana pendukung kerja mencakup lingkungan kerja dan kesejahteraan tenaga kerja. Lingkungan kerja termasuk teknologi dan cara produksi, sarana dan peralatan produksi yang digunakan, tingkat keselamatan dan kesehatan kerja, serta suasana dalam lingkungan itu sendiri, sedangkan kesejahteraan tenaga kerja tercermin dalam sistem pengupahan dan jaminan sosial serta jaminan kelangsungan kerja. 3. Supra sarana, meliputi kebutuhan pemerintah, hubungan industrial dan kemampuan dalam mencapai sistem kerja optimal. 2.6. Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008     Menurut Tjiptono dan Diana (2003), salah satu kunci sukses agar dapat bersaing di pasar global adalah kemampuan untuk memenuhi atau melampaui standar-standar yang berlaku.Salah satu standar yang paling penting adalah ISO 9000, yang dihasilkan Internasional Organization for Standarization di Jenewa, Swiss. ISO 9000 adalah sekumpulan standar sistem mutu universal yang memberikan kerangka yang sama bagi jaminan mutu yang dapat digunakan di seluruh dunia. Tujuan utama dari ISO 9000 adalah : 1. Organisasi harus mencapai dan mempertahankan mutu produk, atau jasa yang dihasilkan, sehingga secara berkesinambungan, agar memenuhi kebutuhan para pembeli 2. Organisasi harus memberikan keyakinan terhadap pihak manajemennya sendiri bahwa mutu yang dimaksudkan itu telah dicapai dan dapat dipertahankan. 3. Organisasi harus memberikan keyakinan kepada pihak pembeli bahwa kualitas yang dimaksudkan itu telah atau akan dicapai dalam produk, atau jasa yang dijual ISO 9001 adalah Standar yang paling komprehensif dan digunakan untuk menjamin mutu pada tahap perancangan dan pengembangan,   16    produksi, instalasi dan pelayanan jasa. Standar ini digunakan khususnya oleh perusahaan manufaktur yang merancang produk dan membuatnya sendiri. Pada perkembangan berikutnya, versi 2008 lahir sebagai bentuk penyempurnaan atas revisi tahun 2000. Perbedaan antara versi 2000 dengan 2008 secara nyata lebih menekankan pada efektivitas proses yang dilaksanakan dalam organisasi tersebut. Jika pada versi 2000 mengatakan harus dilakukan corrective dan preventive action, maka versi 2008 menetapkan bahwa proses corrective dan preventive action yang dilakukan harus secara efektif berdampak positif pada perubahan proses yang terjadi dalam organisasi (Setyawan, 2010). Persyaratan dari SMM ISO 9001:2008 Syukur (2010) menjelaskan sembilan (9) klausul yang penting dalam ISO 9001:2008, yaitu (1) ruang lingkup, (2) referensi normatif, (3) istilah dan definisi, (4) Sistem Manajemen Mutu (SMM), (5) tanggungjawab manajemen, (6) manajemen sumber daya, (7) realisasi produk, (8) pengukuran analisa dan peningkatan. Klausul 1. RUANG LINGKUP Klausul 1.1 Umum Organisasi apapun mendemonstrasikan kemampuannya secara konsisten untuk menghasilkan produk memenuhi persyaratan pelanggan, peraturan dan perundangan (statutory dan regulatory). Meningkatkan kepuasan pelanggan melalui aplikasi yang efektif dari SMM, perbaikan terus menerus melalui perbaikan proses dan menjamin kesesuaian persyaratan pelanggan dan peraturan perundangan. Klausul 2. REFERENSI NORMATIF Klausul ini hanya memuat landasan/dasar-dasar dari SMM ISO 9001:2008. Klausul 3. ISTILAH DAN DEFINISI Klausul ini memuat istilah dan definisi yang berlaku pada ISO 9001:2008. Istilah “produk” yang muncul dalam teks standar internasional ini juga berarti “jasa”, istilah dan definisi sesuai ISO 9001. Penjelasan tentang pelanggan,   17    organisasi, supplier dihilangkan. ISO 9001 menganggap bahwa “produk” juga termasuk perangkat keras, perangkat lunak, jasa dan material yang digunakan pada proses. Klausul 4. SISTEM MANAJEMEN MUTU Klausul 4.1 Persyaratan Umum Klausul ini menetapkan, mendokumentasikan, melaksanakan, memelihara dan secara terus-menerus meningkatkan SMM ISO 9001:2008, perusahaan harus menentukan proses, menetapkan urutan dan interaksi dari proses. Menetapkan kriteria dan metode, sehingga proses bisa berjalan efektif, memantau, mengukur bila memungkinkan dan menganalisa proses-proses tersebut dan melaksanakan tindakan untuk mencapai hasil yang telah direncanakan, serta terus-menerus meningkatkan efektifitas proses. Klausul 4.2 Persyaratan Dokumentasi Klausul 4.2.1 Umum SMM ISO 9001:2008 membutuhkan dokumentasi. Dokumen mencakup kebijakan mutu, manual mutu, proses terdokumentasi (prosedur di ISO 9001). Sistem dokumentasi ditentukan berdasarkan ukuran dan tipe organisasi, kerumitan dan interaksi dari rangkaian proses dan kompetensi personil. Klausul 4.2.2 Pedoman Mutu Isi pedoman mutu adalah ruang lingkup dari SMM ISO 9001:2008, termasuk pengecualiannya. Apabila persyaratan dari standar ini tidak dapat diterapkan karena sifat sebuah organisasi atau produknya, maka ini dapat dipertimbangkan untuk dikecualikan. Apabila ada pengecualian, tuntutan kesesuaian standar ini tidak diterima, kecuali jika pengecualian tersebut tidak mempengaruhi kemampuan, atau tanggungjawab organisasi dalam menyediakan produk yang memenuhi persyaratan pelanggan dan peraturan yang berlaku. Klausul 4.2.3 Pengendalian Dokumen Dokumen eksternal yang ditentukan teridentifikasi perubahan dan status terkini dari dokumen teridentifikasi jelas harus ada approval dokumen sebelum   18    digunakan, yaitu dokumen tersedia di tempat, dapat terbaca dan teridentifikasi untuk mencegah penggunaan dokumen yang sudah tidak terpakai, jika ingin disimpan harus ada identifikasi yang jelas, yang menyatakan dokumen sudah tidak terpakai, melakukan review, update dan re-approve dokumen. Klausul 4.2.4 Pengendalian Rekaman Klausul ini menyatakan bahwa record harus disimpan sebagai bukti kesesuaian, sesuai ketentuan record tidak boleh hilang, rusak dan bisa diperoleh kembali sistem pemusnahan record harus diatur. Dokumen yang terkait dengan pengendalian rekaman adalah dokumen softcopy yang tidak tersambung dalam jaringan (server) misalnya data di laptop, atau data di software mesin. Lokasi penyimpanan backup server berada di gedung yang sama (hilang/rusaknya semua data ketika terjadi kebakaran). Klausul 5. TANGGUNGJAWAB MANAJEMEN Klausul 5.1 Komitmen Manajemen Demonstrasi komitmen manajemen, yaitu mengkomunikasikan pentingnya memenuhi permintaan costumer dan peraturan terkait, penetapan kebijakan dan sasaran mutu, mengadakan tinjauan manajemen, penyediaan sumber daya yang diperlukan seperti SDM, infrastruktur, serta alat bantu kerja. Klausul 5.2 Fokus kepada Pelanggan Persyaratan pelanggan telah ditetapkan dan dipenuhi dengan tujuan untuk memenuhi persyaratan pelanggan. Persyaratan pelanggan yang tertulis adalah tanggal pengiriman, harga, persyaratan teknis dan non teknis lain yang tercantum dalam kontrak. Klausul 5.3 Kebijakan Mutu Kebijakan mutu sejalan dengan tujuan perusahaan yaitu adanya misi perusahaan yang menjadikan perusahaan klien untuk lebih kompetitif dan memiliki sistem efektif dalam menghadapi persaingan global. Mengandung komitmen untuk memenuhi persyaratan dan terus menerus meningkatkan keefektifan dari SMM. Dikomunikasikan dan dimengerti oleh seluruh organisasi.   19    Direview untuk melihat kesesuaiannya sebagai suatu kerangka kerja untuk menetapkan dan mereview sasaran mutu. Klausul 5.4 Perencanaan Klausul 5.4.1 Sasaran Mutu Sasaran mutu harus terukur dan konsisten dengan kebijakan mutu, sasaran mutu merupakan bagian dari business plan, atau target sasaran mutu perusahaan. Ditetapkan departemen penanggungjawab terhadap sasaran perusahaan, menetapkan sasaran perusahaan kemudian dijabarkan ke sasaran divisi dan sasaran departemen. Klausul 5.4.2 Perencanaan SMM Integritas sistem manajemen mutu dipelihara ketika perubahan SMM direncanakan dan diimplementasikan. Perubahan struktur organisasi, peningkatan volume bisnis yang cukup besar dan penggantian lokasi proses. Klausul 5.5 Tanggungjawab, wewenang dan komunikasi Klausul 5.5.1 Tanggungjawab dan Wewenang Tanggungjawab manajemen adalah membuat dan mengembangkan sistem kontrol, sehingga mutu produk terjamin, melakukan kontrol terhadap seluruh aktifitas mutu. Wewenang manajemen adalah memutuskan produk yang baik dapat dikirim atau tidak. Komunikasi manajemen didalam organisasi menjadi jelas yang bertanggungjawab terhadap mutu dan memiliki wewenang untuk menyatakan produk yang baik dapat dikirim, atau tidak. Klausul 5.5.2 Wakil Manajemen Klausul ini menyatakan bahwa Top Manajemen menunjuk salah seorang anggota manajemen untuk menjadi Management Representative (MR) yang mempunyai tanggungjawab dan wewenang berikut : a. Menjamin bahwa proses yang diperlukan untuk SMM telah ditetapkan, diimplementasikan dan dipelihara. b. Melakukan performa SMM. c. Melaporkan kebutuhan akan peningkatan/improvement.   20    d. Menjamin promosi kepedulian terhadap persyaratan customer di seluruh organisasi. e. Menjalin hubungan dengan pihak luar yang terkait SMM. Klausul 5.5.3 Komunikasi Internal Klausul ini menyatakan bahwa Top Manajemen menetapkan mekanisme internal antara fungsi-fungsi terkait dalam organisasi, sehingga SMM ISO 9001:2008 dapat berjalan dengan efektif. Klausul 5.6 Tinjauan Manajemen Klausul 5.6.1 Umum Top Management haru meninjau SMM ISO 9001:2008 pada interval yang direncanakan untuk memastikan kecocokan, kecukupan dan keefektifan. Klausul 5.6.2 Input Tinjauan Manajemen Klausul ini menyatakan bahwa input tinjauan manajemen memiliki agenda seperti berikut : a. Hasil audit (internal dan eksternal audit). b. Feedback dari customer. c. Performa proses. d. Kesesuaian produk. e. Status tindakan perbaikan dan pencegahan. f. Follow up hasil keputusan tinjauan manajemen sebelumnya. g. Perubahan yang berpengaruh terhadap SMM, termasuk kebijakan mutu dan sasaran mutu. h. Peluang dan rekomendasi perbaikan/improvement. Klausul 5.6.3 Output Tinjauan Manajemen Output tinjuan manajemen berupa keputusan dan tindakan peningkatan keefektifan dari SMM ISO 9001:2008 dan prosesnya, kebutuhan sumber daya,   21    peningkatan produk terkait dengan persyaratan customer, yaitu membuat produk lebih tahan lama dan mempermudah proses transaksi. Klausul 6. MANAJEMEN SUMBER DAYA Klausul 6.1 Penyedia SDM Penyedia SDM menetapkan dan menyediakan sumber daya yang dibutuhkan untuk menjalankan dan memelihara SMM ISO 9001:2008, terusmenerus meningkatkan keefektifan dari SMM ISO 9001:2008, meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memenuhi persyaratan pelanggan. Klausul 6.2 Sumber Daya Manusia Klausul 6.2.1 Umum Karyawan yang pekerjaannya mempengaruhi kesesuaian persyaratan produk harus kompeten. Kompetensi meliputi pendidikan, pelatihan, kemampuan dan pengalaman. Ukuran kompetensi ditentukan oleh masing-masing perusahaan tergantung dari jenis usaha. Klausul 6.2.2 Kompetensi, Pelatihan dan Kesadaran Kompetensi bukan jabatan distruktur organisasi, tetapi kompetensi berdasarkan fungsi kerja. Langkah penyusunan matriks kompetensi adalah identifikasi fungsi kerja dan kompetensi kerja,tentukan standar kompetensi dan membuat matriks kompetensi. Karyawan yang memiliki kompetensi di bawah standar yang telah ditetapkan oleh perusahaan harus diberi pelatihan, maka matriks kompetensi adalah : a. Menetapkan kebutuhan kompetensi personil yang pekerjaannya memengaruhi kesesuaian persyaratan produk. b. Menyediakan pelatihan atau tindakan lainnya untuk memenuhi kebutuhan kompetensi, melakukan evaluasi keefektifan dari tindakan yang telah diambil. c. Menjamin setiap personel peduli akan pentingnya aktifitas dan kontribusi terhadap pencapaian sasaran mutu. d. Memelihara catatan pendidikan, pelatihan, keahlian dan pengalaman.   22    Klausul 6.3 Infrastruktur Manajemen organisasi HARUS menetapkan, menyediakan dan memelihara infrastruktur yang dibutuhkan untuk mencapai kesesuaian terhadap persyaratan produk adalah : a. Bangunan, ruang kerja dan perlengkapan lain. b. Peralatan Hardware maupun Software c. Peralatan pendukung seperti transportasi, komunikasi, atau sistem informasi. d. Penyediaan infrastruktur dapat dilakukan melalui penyewaan. Klausul 6.4 Lingkungan Kerja Manajemen organisasi harus menetapkan dan mengatur lingkungan kerja yang diperlukan untuk mencapai kesesuaian terhadap persyaratan produk. Istilah “lingkungan kerja” berkaitan kondisi-kondisi pekerjaan dilakukan termasuk faktor fisik, lingkungan dan faktor lain seperti kebisingan, temperature, kelembaban, pencahayaan, atau cuaca. Klausul 7. REALISASI PRODUK Klausul 7.1 Perencanaan Realisasi Produk Merencanakan dan mengembangkan proses yang dibutuhkan untuk realisasi produk adalah : a. Konsisten dengan persyaratan dari proses lain SMM ISO 9001:2008. b. Menetapkan sasaran mutu dan persyaratan produk. c. Kebutuhan untuk menetapkan proses, dokumen dan penyediaan sumber daya yang spesifik bagi produk. d. Menetapkan sistem verifikasi, validasi, pemantauan, pengukuran, inspeksi dan uji spesifik bagi produk. e. Menetapkan kriteria produk yang baik. f. Menetapkan record yang dibutuhkan sebagai bukti produk telah sesuai persyaratan.   23    Klausul 7.2 Proses yang Terkait dengan Pelanggan Klausul 7.2.1 Penetapan Persyaratan Produk Penetapan persyaratan produk meliputi : a. Persyaratan pelanggan, termasuk persyaratan untuk delivery dan post delivery. b. Persyaratan yang tidak ditetapkan oleh customer tetapi penting untuk kegunaan produk. c. Persyaratan perundangan dan peraturan yang sesuai dengan produk. d. Persyaratan tambahan yang diperlukan organisasi. Apabila persyaratan berubah, harus ada amandemen dan personel terkait mengetahuinya yaitu Record hasil review dan tindakan yang diambil, bila pelanggan tidak menyediakan dokumen persyaratan, persyaratan pelanggan dikonfirmasikan oleh perusahaan sebelum menerima order, dalam beberapa kondisi, seperti pembelian melalui internet, formal review tidak praktis. Review dapat dilakukan terhadap informasi produk seperti katalog atau materi iklan. Klausul 7.2.2 Peninjauan Kemampuan Perusahaan Kemampuan perusahaan sebelum persetujuan adalah persyaratan produk sudah jelas, perbedaan sudah diselesaikan dan perusahaan mempunyai kemampuan memenuhi semua yang telah ditetapkan. Klausul 7.2.3 Komunikasi Pelanggan Organisasi harus menetapkan dan mengimplementasikan sistem komunikasi yang efektif dengan pelanggan terkait, yaitu informasi mengenai produk, permintaan penanganan kontrak atau order, customer feedback termasuk keluhan pelanggan, baik complain langsung, maupun complain tidak langsung. Proses terkait dengan komunikasi pelanggan adalah proses evaluasi project baru, proses customer claim dan proses promosi termasuk informasi melalui internet. Klausul 7.3 Desain dan Pengembangan Klausul 7.3.1 Perencanaan Desain dan Pengembangan Perencanaan desain dan pengembangan, yaitu :   24    a. Perubahan desain harus direview, verifikasi dan validasi. b. Pelaksanaan review termasuk evaluasi terhadap produk terkait dan produk yang telah dikirim. c. Merencanakan dan mengontrol program desain. d. Menetapkan tahapan desain. e. Rencana review, verifikasi dan validasi design. f. Menetapkan penanggungjawab dan wewenang dari tiap tahapan desain. g. Menetapkan keterkaitan antara grup, sehingga komunikasi berjalan efektif. h. Menetapkan design input. i. Persyaratan fungsi dan performa. j. Peraturan terkait dengan produk. k. Input dari produk serupa. Klausul 7.3.2 Input Desain dan Pengembangan Input yang terkait persyaratan produk harus ditetapkan dan catatannya dipelihara. Persyaratan-persyaratan harus lengkap, Input tersebut direview kesesuaiannya dan tidak bertentangan satu dengan yang lain. Klausul 7.3.3 Output Desain dan Pengembangan Output desain harus diperiksa kesesuainnya sebelum diterbitkan. Output desain sesuai persyaratan input desain. Berisi informasi yang jelas untuk proses pembelian, produksi dan kebutuhan service. Penetapan karakteristik produk yang berhubungan dengan keselamatan dan penggunaan yang tepat. Klausul 7.3.4 Peninjauan-Ulang Desain dan Pengembangan Melakukan review sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan, mengevaluasi kemampuan desain yang memenuhi persyaratan, mengidentifikasi problem dan rencana perbaikan.   25    Klausul 7.3.5 Verifikasi Desain dan Pengembangan Verifikasi design dilakukan sesuai rencana yang telah ditetapkan untuk menjamin output design sesuai design input. Klausul 7.3.6 Validasi Desain dan Pengembangan Validasi design dilakukan sesuai rencana yang telah ditetapkan untuk menjamin produk dapat memenuhi persyaratan aplikasi dan penggunaannya. Validasi design harus sudah dilakukan sebelum delivery atau proses produksi. Klausul 7.4 Pembelian Klausul 7.4.1 Proses Pembelian Proses pembelian meliputi tahapan : a. Informasi pembelian harus jelas. b. Memilih supplier atas dasar kemampuan memenuhi persyaratan persyaratan, melakukan evaluasi dan re-evaluasi. c. Kriteria harus ditetapkan. d. Menjamin produk yang dibeli sesuai spesifikasi. e. Jenis dan system kontrol supplier tergantung dari efek dari barang, atau jasa terhadap proses produksi diperusahaan. Klausul 7.4.2 Informasi Pembelian Organisasi menjamin data lengkap sebelum dikomunikasikan ke pemasok (supplier), meninjau ulang persyaratan approval produk, proses dan peralatan, serta persyaratan kualifikasi personal. Persyaratan SMM dalam verifikasi produk adalah bila perusahaan atau customer perusahaan ingin melakukan pemeriksaan, maka harus menjelaskan tujuan dan metode pemeriksaannya Klausul 7.5 Penyediaan Produk dan Jasa Klausul 7.5.1 Pengendalian Ketentuan Produksi dan Jasa Pengendalian ketentuan produksi dan jasa adalah inti dari aktifitas produk dan jasa disediakan dalam kondisi terkendali, yaitu informasi produk jelas, instruksi kerja tersedia sesuai kebutuhan, ketersediaan peralatan yang sesuai,   26    ketersediaan dan penggunaan alat ukur serta monitor. Pelaksanaan monitor dan pengukuran, pelaksanaan kegiatan pelepasan produk, pengiriman dan aktifitas setelah pengiriman. Klausul 7.5.2 Validasi Ketentuan Proses Produksi dan Jasa Hasil produksi tidak dapat diperiksa alat ukur, atau alat monitor yang tersedia sebagai konsekuensi bila kerusakan diketahui setelah produk digunakan, atau pelayanan telah diberikan, perusahaan melakukan validasi terhadap proses produksi, atau jasa. Klausul 7.5.3 Identifikasi dan Mampu Telusur (Traceability) Identifikasi status produk dalam realisasi produk adalah : a. Identifikasi produk untuk menghindari kesalahan pengambilan part, jenis produk, atau service. b. Mampu telusur dimana produk, atau service dikeluarkan atau diterima. c. Memelihara catatan. d. Mengetahui sumber bahan baku, pemeriksaan status/uji, personel, proses dan catatan mutu. Klausul 7.5.4 Barang Milik Pelanggan Organisasi harus melakukan hal-hal berikut : a. Identifikasi, verifikasi, pengamanan dan memelihara barang milik pelanggan. b. Kehilangan, rusak atau tidak layak pakai harus dicatat dan dilaporkan ke pelanggan dan menyimpan catatan tersebut. c. Meliputi Hardware, Software, data pelanggan dan informasi. d. Contoh barang milik pelanggan adalah komponen, peralatan, material kemas dan informasi. Klausul 7.5.5 Pemeliharaan Produk Pemeliharaan produk adalah memastikan produk tidak mengalami penurunan mutu selama proses pengerjaan di internal dan pengiriman sampai ke tujuan yang telah ditetapkan. Pemeliharaan termasuk identifikasi, handling,   27    pengepakan, penyimpanan dan pengamanan. Jangkauan perawatan termasuk part, atau produk terkait. Klausul 7.6 Pengendalian Sarana Pemantauan dan Pengukuran Pengendalian sarana pemantauan dan pengukuran meliputi : a. Peralatan pengujian dan pengukuran tetap akurat. b. Kalibrasi dan pengaturan secara periodik dan sebelum digunakan. c. Pengamanan dari proses pengaturan (segel). d. Pengamanan dari kerusakan dan penurunan mutu selama proses penanganan dan penyimpanan. e. Re-assesment dilakukan pada produk jika ditemukan hasil kalibrasi tidak sesuai. f. Identifikasi hasil kalibrasi. g. Catatan hasil kalibrasi harus disimpan. Klausul 8. PENGUKURAN, ANALISIS dan PENINGKATAN Klausul 8.1 Umum Merencanakan dan mengimplementasikan sistem pemantauan, analisis dan peningkatan proses untuk memastikan kesesuaian menunjukkan SMM ISO kesesuaian 9001:2008, persyaratan produk meningkatkan secara berkesinambungan keefektifan SMM ISO 9001:2008. Pemantauan, analisis dan peningkatan menggunakan metode yang sesuai, termasuk penggunaan teknik statistik. Klausul 8.2 Pemantauan dan Pengukuran Klausul 8.2.1 Kepuasan Pelanggan Kepuasan pelanggan pada pemantauan dan pengukuran adalah : a. Memantau informasi terkait persepsi pelanggan terhadap perusahaan dalam memenuhi persyaratan pelanggan. b. Metode memperoleh dan menggunakan informasi harus ditetapkan dengan menyebarkan angket kepuasan pelanggan, data pelanggan pada mutu produk   28    yang dikirimkan, survei opini pengguna, analisis kehilangan bisnis, pujian, hak garansi dan laporan dealer. Klausul 8.2.2 Internal Audit Klausul ini menyatakan bahwa menetapkan program internal audit sesuai interval yang telah ditentukan untuk memeriksa SMM ISO 9001:2008 dijalankan sesuai rencana dan persyaratan yang telah ditetapkan oleh pelanggan. Internal audit dipelihara dan diimplementasikan secara efektif. Schedul audit dibuat berdasarkan status dan kepentingan area yang di audit, serta hasil audit sebelumnya. Auditor yang digunakan harus independen dan tidak melakukan audit areanya sendiri. Internal audit harus ada prosedur terdokumentasi dan record audit harus dipelihara. Manajemen yang bertanggungjawab terhadap area yang diaudit harus memastikan bahwa tindakan koreksi dan korektif terhadap ketidaksesuaian dan penyebab ketidaksesuaian telah dilakukan tanpa penundaan. Klausul 8.2.3 Pemantauan dan Pengukuran Proses Pemantauan dan pengukuran proses adalah menetapkan metode pengukuran dan pemantauan proses SMM ISO 9001:2008, metode yang digunakan harus dapat mendemonstrasikan kemampuan proses mencapai hasil yang telah direncanakan, bila hasilnya tidak sesuai dengan rencana, maka harus ada koreksi dan korektif sesuai kebutuhan. Klausul 8.2.4 Pemantauan dan Pengukuran Produk Pemantauan dan pengukuran produk adalah : a. Memantau dan mengukur karakteristik produk untuk memeriksa bahwa persyaratan produk telah terpenuhi. b. Proses pemantauan harus dilakukan pada tiap tahapan proses sesuai aturan yang telah direncanakan. c. Bukti kesesuaian harus disimpan.   29    Klausul 8.3 Pengendalian Produk Tidak Sesuai Pengendalian produk tidak sesuai adalah : a. Perusahaan harus menjamin produk yang tidak sesuai, teridentifikasi, tercegah dari penggunaan dan tercegah dari pengiriman. b. Harus ada prosedur yang terdokumentasi, mengenai sistem kontrol terkait dengan tanggungjawab dan wewenang untuk mengendalikan produk tidak sesuai. c. Penetapan disposisi produk yang tidak sesuai dengan melakukan perbaikan untuk menghilangkan ketidaksesuaian, setelah diperbaiki harus dicek ulang. d. Record ketidaksesuaian, tindakan yang diambil, termasuk konsesi harus disimpan jika produk tidak sesuai terdeteksi setelah pengiriman, atau setelah digunakan, harus diambil tindakan yang sesuai tergantung dari efek, atau potensi efek yang terjadi. Klausul 8.4 Analisis data Analisa data menetapkan, mengumpulkan dan menganalisis data untuk mendemonstrasikan kesesuaian dan keefektifan SMM ISO 9001:2008, evaluasi peluang peningkatan SMM ISO 9001:2008. Klausul 8.5 Peningkatan Klausul 8.5.1 Peningkatan Berkesinambungan Perusahaan harus melakukan peningkatan keefektifan SMM ISO 9001:2008 secara berkesinambungan melalui penggunaan kebijakan mutu, sasaran mutu, hasil audit, analisis data, tindakan perbaikan dan pencegahan, tinjauan manajemen. Klausul 8.5.2 Tindakan Perbaikan Tindakan perbaikan harus termasuk review ketidaksesuaian dari customer. Tindakan perbaikan harus sesuai dengan dampak dari kesesuaian yang ditangani.   30    Klausul 8.5.3 Tindakan Pencegahan Tindakan pencegahan merupakan tindakan untuk mencegah potensi masalah berubah menjadi masalah. Menentukan Penyebab ketidaksesuaian. Melakukan tindakan untuk menghilangkan penyebab ketidaksesuaian sehingga kasus yang sama tidak terulang. Tindakan korektif atau pencegahan harus disesuaikan efek ketidaksesuaian yang terjadi evaluasi efektifitas tindakan korektif atau pencegahan untuk menjamin ketidaksesuaian tidak terulangi atau tidak terjadi. Record hasil tindakan perbaikan harus disimpan. 2.7. Fishbone Diagram Menurut Nasution (2004), Diagram tulang ikan (fishbone diagram), atau diagram Ishikawa yang diperkenalkan oleh Prof. Kaoru Ishikawa dari Jepang merupakan suatu pendekatan tersetruktur yang memungkinkan dilakukan suatu analisis lebih rinci dalam menemukan penyebab-penyebab suatu masalah, ketidaksesuaian, dan kesenjangan yang ada. Dalam hal ini terdapat lima (5) faktor utama yang perlu diperhatikan untuk mengenali (mengidentifikasi) faktor-faktor yang berpengaruh atau berakibat pada rendahnya mutu, yaitu (1) bahan baku, (2) manusia, (3) metode, dan (4) Mesin Langkah-langkah dalam membuat diagram fishbone (Gambar 2) adalah : 1. Gambarkan diagram Ishikawa. 2. Identifikasi faktor-faktor apakah yang mengakibatkan dari masingmasing faktor yang ditinjau yaitu (1) bahan baku, (2) manusia, (3) metode dan (4) mesin. Isikan hal tersebut ke cabang masing-masing. 3. Mencari lebih rinci lagi faktor-faktor yang menyebabkan munculnya cabang yang pertama tadi. 4. Interpretasikan diagram Ishikawa tersebut. 5. Terapkan hasil-hasil dengan mengembangkan dan mengimplementasikan tindakan korektif yang efektif serta memonitor hasil-hasil setelah dilakukan tindakan korektif.   31      Bahan baku  Manusia  Masalah  Metode  Mesin  Gambar 2. Diagram fishbone 2.8. Hasil Penelitian Terdahulu yang relevan Melissa (2009) melakukan penelitian dengan penerapan TQM yang diukur dengan peubah SDM, Standar, Sarana, Organisasi, Audit Internal dan Pendidikan dan Pelatihan (Diklat).Organisasi memberikan kontribusi yang besar terhadap penerapan TQM, artinya pengorganisasian yang baik menjadikan penerapan TQM semakin efektif. Produktivitas kerja diukur dengan peubah Kemauan kerja, Kemampuan kerja, Lingkungan kerja dan Hubungan kerja. Kemampuan kerja memberikan kontribusi paling besar terhadap pembentukan produktivitas kerja. Hal ini menunjukkan semakin besar kemampuan kerja karyawan, maka produktivitasnya semakin meningkat. Arthatiani (2008) melakukan penelitian dengan menggunakan diagram Pareto dan Proses Hirarki Analitik (PHA) pada PT. Maya Food Industries di kota Pekalongan, mengemukakan bahwa terdapat tujuh (7) permasalahan penting yang dihadapi oleh perusahaan dalam menerapkan TQM, yaitu job description, kinerja quality control (QC) yang kurang maksimal, sistem pelaksanaan pelaporan belum dijalankan dengan baik, ketersediaan bahan baku yang tidak kontinu, sanitasi dan higienitas belum optimal, daya tawar pemasok tinggi dan kurangnya prasarana. Untuk mengatasi masalah ini, prioritas alternatif perbaikan yang diperoleh dengan analisis PHA disesuaikan dengan kondisi perusahaan adalah kinerja organisasi, perbaikan   32    dan peningkatan mutu SDM, modernisasi peralatan, perbaikan sistem administrasi dan penerapan sistem informasi manajemen (SIM).       III METODE PENELITIAN 3.1. Kerangka Pemikiran Penelitian Persaingan manufaktur yang ketat menuntut perusahaan untuk mempunyai keunggulan bersaing terutama dari segi manajemen perusahaan, salah satu upayanya dengan menerapkan TQM. Penerapan TQM memiliki manfaat baik untuk perusahaan maupun karyawannya. Salah satu tujuan dari penerapan TQM adalah peningkatan produktivitas produksi perusahaan. Agar penelitian dapat berjalan sesuai dengan tujuan penelitian, maka dibuat kerangka pemikiran yang merupakan petunjuk bagi peneliti dalam menganalisis, dan memberikan saran untuk sebuah perbaikan dari masalah penelitian.Kerangka pemikiran dapat dilihat pada Gambar 1. Penelitian ini dimulai dengan menganalisis bagaimana penerapan TQM di PT. Rahayu Santosa dengan analisis deskriptif menggunakan analisis fishbone, menurut Nasution (2004), Diagram tulang ikan (fishbone diagram), merupakan suatu pendekatan terstruktur yang memungkinkan dilakukan suatu analisis lebih rinci dalam menemukan penyebab-penyebab suatu masalah, ketidaksesuaian, dan kesenjangan yang ada Tahap berikutnya adalah mengidentifikasi faktor-faktor untuk mengetahui hubungan TQM dengan produktivitas produksi. Pelaksananan TQM di PT. Rahayu Santosa didasarkan pada unsur-unsur TQM yang faktor-faktornya adalah SDM, Standar, Sarana dan Audit Internal (Ibrahim dalam Arthatiani, 2008). Sedangkan faktor-faktor produktivitas di analisis dari faktor-faktor Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Kemauan Kerja, Kemampuan Kerja dan Lingkungan Kerja. Seluruh faktor TQM dan faktor produktivitas kerja merupakan peubah indikator. Setelah data terkumpul, selanjutnya diolah dengan menggunakan metode Structural Equation Modeling (SEM) untuk mengidentifikasi pengaruh peubah indikator terhadap peubah laten maupun pengaruh peubah laten bebas (TQM) terhadap peubah laten terikat (produktivitas kerja). Hasil akhir yang diperoleh dapat digunakan masukan bagi pihak manajemen untuk   34    melakukan tindakan lebih lanjut mengenai penerapan TQM dan pengaruhnya terhadap produktivitas produksi. PT. Rahayu Santosa Mengidentifikasi kendala dan masalah yang terkait dengan Manajemen Produksi dan Operasi Penerapan TQM dengan analisis deskriptif menggunakan analisis Fishbone Faktor-faktor TQM Faktor-faktor ‐ SDM Produktivitas ‐ Standar - Diklat ‐ Sarana - Kemauan Kerja ‐ Audit Internal - Kemampuan kerja - Lingkungan Kerja SEM dengan Metode Partial Least Squares (PLS) Pengaruh TQM terhadap Faktor-faktor dominan produktivitas kerja memengaruhi TQM dan produktivitas produksi   Rekomendasi dan Saran perbaikan bagi pihak perusahaan     Gambar 3. Kerangka pemikiran penelitian 35    3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di PT. Rahayu Santosa yang terletak di Jalan Raya Jakarta-Bogor KM. 48 Kabupaten Cibinong Jawa Barat 16916, telepon (021) 8752530, fax. 021 8755565, dengan waktu ± 3 bulan (Juni-Agustus) 2012. 3.3. Pengumpulan Data Data yang digunakan dalam penelitian ini berupa data primer dan sekunder. Data primer adalah data yang dikumpulkan secara langsung oleh peneliti dengan cara observasi danpenyebaran kuesioner kepada pihak perusahaan. Data sekunder diperoleh dengan mengumpulkan data yang diperoleh dari pihak lain berupa data dan informasi perusahaan dan studi pustaka dari internet. Pengumpulan data berupa kegiatan survei lapangan, wawancara, dokumentasi, kuesioner dan penelitian pustaka. Tahapan dalam pengumpulan data berikut : 1. Studi Literatur Data yang diperlukan dan dikumpulkan dengan cara membaca dan mempelajari buku literatur, serta sumber-sumber yang sesuai dengan permasalahan yang diteliti. 2. Kuesioner Metode untuk mengumpulkan data dengan cara memberikan lembar pertanyaan yang diperlukan kepada para responden untuk mendapatkan data yang diperlukan. Dengan menggunakan statistik parametrik, terdapat 30 responden dari 52 populasi yang akan diteliti pada penelitian ini. Dalam hal ini, 30 responden tersebut dipilih berdasarkan pengalaman kerja minimal dua (2) tahun. 3. Dokumentasi Metode ini merupakan cara mengumpulkan data dengan menggunakan dokumen-dokumen perusahaan yang relevan dengan penelitian   36    Pengambilan data, terutama untuk kuesioner akan dilakukan pengujian yang menentukan apakah kuesioner sebagai alat pengukur tersebut sahih, atau tidak andal dengan cara berikut : 1. Uji Validitas Validitas menunjukkan suatu alat pengukur (kuesioner) itu mengukur apa yang ingin diukur. Teknik analisis yang digunakan adalah korelasi product moment Pearson, yaitu untuk menghitung korelasi antar masing-masing pertanyaan dengan skor total (Umar, 2006) 2. Uji Reliabilitas Setelah alat ukur dinyatakan sahih, maka berikutnya alat ukur tersebut diuji reliabilitasnya, yaitu suatu nilai yang menunjukkan konsistensi suatu alat pengukur di dalam mengukur gejala yang sama. Untuk mengukur reabilitas kuesioner digunakan teknik alpha cronbanch (Umar, 2006) Nilai alpha lebih besar dari 0,6 dikatakan andal dan begitu juga sebaliknya. 3.4. Pengolahan dan Analisis Data Analisa data pada penelitian ini menggunakan SEM dengan Metode Partial Least Squares (PLS). SEM adalah teknik analisis multivariate yang memungkinkan peneliti untuk menguji hubungan antara peubah yang kompleks baik recursive maupun non-recursive untuk memperoleh gambaran menyeluruh mengenai keseluruhan model (Ghozali dan Fuad, 2005). Secara teknis SEM dikembangkan berdasarkan dua (2) kelompok yaitu SEM berbasis kovarian yang diwakili oleh LISREL dan SEM berbasis varian yang paling dominan adalah Partial Least Squares (PLS) software yang digunakan untuk mengolah data menggunakan SmartPLS       IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Perusahaan 4.1.1 Sejarah Perusahaan PT. Rahayu Santosa didirikan oleh Bapak Bambang Mulyadi dan Bapak Benjamin Budiman pada tahun 1961. PT. Rahayu Santosa (RS) merupakan salah satu perusahaan di Indonesia yang bergerak di bidang industri karoseri. Perusahaan ini memproduksi mini bus, small bus, medium bus, dan big bus sebagai produk standar yang memiliki standarisasi perusahaan dan special design sebagai produk pesanan yang diminta oleh konsumen sesuai dengan kebutuhan yang diinginkan, seperti mobil ambulans, truk brimob dan lain sebagainya. PT. Rahayu Santosa memiliki filosofi memuaskan pelanggan dengan memberikan mutu terbaik dengan pengiriman yang tepat waktu dan desain inovatif. Sejak berdiri pada tahun 1961 di Bogor, PT. RS telah mendedikasikan sumber daya dan pelayanan terbaik bagi pelanggannya yang telah memberikan kepercayaan.Industri ini berdiri diatas tanah seluas 82.589 m2 yang terbagi atas 29.996 m2 bangunan. PT. Rahayu Santosa di sebelah Utara berbatasan dengan jalan raya Jakata-Bogor, di sebelah Timur berbatasan dengan pemukiman penduduk dan warung makan, di sebelah Selatan berbatasan dengan lahan kosong, di sebelah barat berbatasan dengan PT. Astra Federal. PT. Rahayu Santosa memiliki motto yaitu ”Future’s Standard Today” yang di harapkan agar motto tersebut dapat memberikan motivasi kepada para tenaga kerjanya. Bekerjasama dalam kemitraan jangka panjang dengan ‘stakeholders’ adalah pemimpin dalam produk transportasi dan layanan yang terkait dengan menetapkan dan mengimplementasikanstandar masa depan ‘hari ini’. PT. Rahayu Santosa memiliki 11 divisi, yaitu Divisi Manufacturing, Divisi produksi, Divisi Logistik, Divisi Keuangan, Divisi Quality Assurance, Divisi Reparasi, Divisi Purchasing, Divisi   38    Desain Engineering , Divisi Management Information System (MIS) dan Divisi Human Resource Development (HRD). 4.1.2 Visi, Misi dan Kebijakan Mutu Perusahaan Perusahaan memiliki visi dan misi agar tujuan yang ingin dicapai perusahaan menjadi jelas. Visi dan misi PT. Rahayu Santosa yaitu : Visi : Kita, Rahayu Santosa berkomitmen untuk memimpin dalam memproduksi produk transportasi dan jasa terkait yang memberikan nilai tertinggi untuk stakeholders (pelanggan, pemasok, pemegang saham, karyawan dan masyarakat). Misi : Standar masa depan, “Hari ini” bekerja sama dalam kemitraan jangka panjang “stakeholders”. Kita adalah pemimpin dalam produk transportasi dan layanan terkait dengan menetapkan dan mengimplementasikan standar masa depan : “Hari ini”. Kebijakan Mutu : a. Menerapkan SMM ISO 9001:2008 agar menjadi perusahaan yang berorientasi mutu dan perbaikan berkesinambungan. b. Menciptakan produk bermutu dengan harga sesuai. c. Meningkatkan kompetensi karyawan di semua tingkatan. d. Mengutamakan kerjasama untuk mencapai visi dan misi perusahaan. 4.1.3 Struktur Organisasi Struktur organisasi PT. Rahayu Santosa yang tertinggi adalah Dewan Komisaris yang didampingi oleh Presiden Direktur yang bertindak sebagai tenaga ahli dan penasehat yang bertanggungjawab langsung kepada Dewan Komisaris.Dalam kegiatan sehari-hari Dewan Direktur dibantu oleh beberapa orang Manajer dan Kepala Bagian yang mempunyai tanggung jawab dan wewenang bagian yang dipimpinnya. Untuk lebih jelasnya, di bawah ini adalah tugas masing-masing bagian :   39    a. Dewan Komisaris Dewan komisaris adalah pemilik perusahaan sekaligus pemegang saham mayoritas yang berhak memberikan suara berdasarkan jumlah saham yang dipegangnya dalam rapat umum pemegang saham (RUPS). Komisaris memberikan kepercayaannya secara penuh kepada direktur untuk mengolah perusahaannya.Tugas lain dari Komisaris adalah : 1) Merumuskan dan menetapkan tujuan, kebijakan dan strategi perusahaan 2) Menyetujui peraturan dan prosedur operasi perusahaan. 3) Menyetujui operasi anggaran dan aliran kas perusahaan. 4) Menyetujui rencana keuangan perusahaan dan investasi modal. 5) Menyetujui untuk mengangkat dan memberhentikan para direktur dan manajer perusahaan. b. Direktur Bertanggungjawab pada komisaris dengan koordinator pengawasan manajemen. Tugas lainnya dari direktur adalah : 1) Perencanaan, pengarahan, koordinasi, pengamatan dan pengawasan seluruh operasi dan manajemen perusahaan. 2) Mencurahkan waktu dan usaha, serta memberi perhatian khusus dalam pengamatan dan pengawasan semua aspek teknik operasi perusahaan, khususnya penekanan pada penerapan ilmu dan teknik peralatan, serta metode dalam perluasan produksi. 3) Perencanaan pengembangan sumber daya dan tenaga manusia. 4) Menyiapkan peraturan dan prosedur operasi perusahaan untuk disetujui oleh Komisaris. 5) Menjaga hubungan baik dengan pemerintah dan pihak-pihak lain yang berpengaruh terhadap kelancaran operasi perusahaan.   40    c. Manajer HRD dan GA Bagian ini membawahi beberapa seksi yang menyangkut masalah perencanaan tenaga kerja, pengembangan keterampilan dan keahlian tenaga kerja dan lainnya yang menyangkut ketenagakerjaan. Manajer personalia dan umum membawahi dua (2) bagian, yaitu : 1) Kepala Bagian HRD (Human Resource Development) i. Menyediakan tenaga yang terampil sesuai dengan kebutuhan. ii. Merencanakan dan melaksanakan program pendidikan karyawan agar mengerti dan menguasai jenjang kerja. iii. Menyusun dan menghitung kenaikan gaji berkala sesuai dengan prestasi masing-masing karyawan dan hak-hak lainnya. iv. Memberikan motivasi dan disiplin kerja. 2. Kepala Bagian GA i. Menjaga (memelihara) kendaraan perusahaan, bertanggungjawab akan kelancaran operasional perusahaan dengan kendaraankendaraan tersebut. ii. Menjaga keamanan perusahaan (bekerjasama dengan seksi keamanan/satpam) dan menjaga kesejahteraan karyawan. d. Manajer Keuangan Bertugas sebagai pengatur kegiatan fungsional dalam Divisi Akunting dan keuangan serta menyusun sistem akuntansi perusahaan, meneruskan laporan keuangan dan arus kas secara berkala kepada Dewan Direksi dan Komisaris. Bagian ini membawahi beberapa bagian yang menyangkut masalah-masalah keuangan perusahaan dan laporan berkala lainnya secara teratur. Tugas lainnya dari bagian keuangan, antara lain : 1) Mencatat persediaan bahan baku dan penolong juga barang jadi yang ada di gudang.   41    2) Menghitung laporan harga pokok produksi dan harga pokok penjualan. 3) Menetapkan biaya standar untuk dasar perhitungan harga pokok. 4) Menerbitkan/mengeluarkan laporan keuangan 5) Memberikan laporan-laporan yang bersifat insidentil yang diperlukan tim manajemen sebagai informasi untuk pertimbangan pengambilan keputusan. e. Manajer Produksi Bagian ini membawahi beberapa bagian yang menyangkut masalah kegiatan proses produksi dari penyediaan bahan baku, perencanaan, proses produksi sampai menghasilkan barang jadi. Bertanggungjawab kepada Direktur, dengan tugas berikut: 1) Mengkoordinasikan dan mengamati administrasi operasi produksi dan sistem pelaporannya. 2) Membuat rencana kerja agar tercapai hasil yang maksimal sesuai dengan yang diharapkan oleh manajemen untuk memenuhi standar produksi. 4.2. Proses Produksi Perusahaan Pembuatan, atau perakitan bis secara umum dapat dilihat dari Peta Proses Operasi (assembling) pada Lampiran 2. Dari gambar tersebut, dapat dilihat rangkaian proses produksi mulai dari proses awal hingga dihasilkan satu unit bis. Penjelasan untuk bagian/seksi yang terkait dalam pembuatan bis adalah : 1. Pelepasan suku cadang (Stripe Off) Suku cadang yang ada pada chasis orisinil dilepas terlebih dahulu untuk kemudahan proses serta menghindari timbulnya kerusakan akibat las dan proses lainnya. Suku cadang ini meliputi lampu-lampu, speedometer, dashboard, doortrim, plafond, dan lain-lain.   42    2. Rangka (Main Frame) Pembuatan struktur utama kendaraan dimulai dari rangka dasar (long dan cross member) yang berfungsi sebagai base platform untuk dudukan seluruh body ke atas chassis (material pipa kanal “C”), rangka samping untuk dinding kendaraan dan rangka atap. Material yang digunakan adalah square pipe (pipa kotak) berbagai macam ukuran. Square pipe yang digunakan untuk pembuatan main frame diproses terlebih dahulu dibagian manufacturing sebelum dirakit dengan bagian frame lainnya. 3. Perakitan badan bus (Body Assembling) Pembuatan panel body dan pemasangan pada rangka kendaraan. Melalui proses perakitan utama dari komponen-komponen body : lantai, dinding, atap, panel depan dan belakang, pintu dan kompartemen bagasi. Material plate yang digunakan bermacam-macam (tergantung dari kebutuhan). Plate yang paling umum digunakan plategalvanil, karena nilainya paling tinggi dibandingkan yang lain. Plategalvanil memiliki ketahanan terhadap korosi yang relatif baik dan material cost tidak terlalu tinggi. Beberapa material lain yang biasa digunakan adalah pelat putih (digunakan pada area yang dibentuk secara handmade), pelat hitam, pelat bordes (untuk area yang membutuhkan kekuatan lebih terhadap tekanan, beban atau tumbukan) dan fiberglass (digunakan untuk area body depan dan belakang, pintu-pintu bagasi). 4. Metal Finish Proses merapikan bekas-bekas las, meratakan permukaan, menyemprotkan lapisan anti karat dan primer untuk memberikan ketahanan maksimal terhadap korosi (karat). Proses ini cukup penting untuk memberikan daya tahan produk yang cukup lama. 5. Dempul (Putty) Proses ini memberikan sentuhan akhir terhadap bentuk mobil. Pendempulan berfungsi untuk meratakan permukaan yang bergelombang, gap celah-celah pintu/antar komponen yang tidak simetris, serta   43    memberikan detil-detil dan garis pada mobil. Salah satu parameter yang dapat dijadikan acuan untuk menilai apakah sebuah produk karoseri bagus, atau tidak adalah dari ketebalan dempulnya. Semakin tipis dan sedikit dempul yang digunakan, berarti mutunya semakin baik, serta ketahanan tampilan body akan lebih lama dibandingkan yang pemakaian dempulnya lebih tebal. Selain itu semakin banyak dempul yang digunakan, maka kecenderungan bobot mobil akan lebih berat, dimana akan berpengaruh terhadap kinerja kendaraan. Trend dari perusahaan-perusahaan karoseri saat ini adalah mengurangi penggunaan dempul hingga setipis mungkin. 6. Pengecatan (Painting) Proses pengecatan di karoseri dilakukan dengan sistem semprot (spray) dalam sebuah ruangan semacam oven bersuhu 60oC yang dikenal dengan istilah spraybooth. Prosesnya dilakukan manual dengan tenaga manusia, sehingga untuk mengecat sebuah bis besar dibutuhkan 2-3 orang agar daya tutupnya merata antara semua sisinya. Proses painting adalah proses yang memiliki perbedaan nyata antara karoseri dengan manufaktur. Pada industri manufaktur, proses ini dilakukan dengan sistem pencelupan total seluruh body mobil, maka mutu pengecatan menjadi maksimal, tidak ada area, ataupun lubang yang luput dari pengecatan, sehingga hasilnya lebih memuaskan. Fasilitas untuk sistem celup ini sangat mahal, karena tahap persiapan membutuhkan sekitar tujuh (7) buah bak untuk membersihkan. 7. Trimming dan finishing Proses terakhir dari produksi adalah pemasangan komponenkomponen dan general part. Interior berupa karpet, dek samping, plafond, dashboard, lampu-lampu, AC, jok, dan lain-lain. Eksterior berupa lampu, handle, kunci, kaca, emblem, dan lain-lain. 8. PDI (Pre Delivery Inspection) Sebelum mobil dikirim, masih ada satu pos lagi berupa pengecekan akhir, yaitu meliputi kelengkapan peralatan, fungsi-fungsi operasional, kesesuaian dengan spesifikasi, pemolesan dan pembersihan, serta persiapan   44    administrasi dan dokumen untuk pengiriman. Jika masih ditemukan ketidaksesuaian/kesalahan, maka mobil akan dikembalikan lagi ke proses bersangkutan dan jika sudah tidak ada lagi masalah, maka bus siap diserahkan ke konsumen. 4.3. Implementasi TQM PT. Rahayu Santosa telah memiliki pedoman dalam menjaga mutu produk yang dihasilkan. Dengan sertifikasi ISO 9001:2008 manajemen PT. Rahayu Santosa menjalankan proses perencanaan dan pengembangan kendaraan, pembuatan prototype kendaraan, penerimaan order, pengadaan, manufacturing, perakitan produk standar hingga penyerahan kendaraan kepada pelanggan dengan sistem manajemen yang memiliki SOP (Standard Operating Procedures) ISO 9001:2008 PT. Rahayu Santosa memiliki beberapa faktor yang dapat digunakan sebagai pendukung untuk menerapkan TQM dalam meningkatkan produktivitas frame yang dihasilkan oleh mesin bandsaw. Penerapan unsurunsur ini sangat menentukan keberhasilan TQM. Unsur-unsur TQM di PT. Rahayu Santosa divisi Manufacturing adalah : a. SDM / Manusia Operator yang memiliki tugas dalam mengoperasikan mesin bandsaw yang menghasilkan output frame terdapat tiga (3) orang.PT. Rahayu Santosa beroperasi setiap hari Senin sampai Jumat dan jam kerja karyawan pada pukul 07.30-16.30 WIB.Khusus hari sabtu, perusahaan memiliki prioritas melakukan preventive maintenance. b. Metode Operator mesin memiliki standar dalam melakukan pekerjaan berupa SOP dalam mengoperasikan mesin dan penggunaan APD (Alat Pelindung Diri) seperti menggunakan masker, sarung tangan dan sepatu safety. Dengan adanya SOP tersebut, karyawan dapat mengetahui tugas dan tanggungjawabnya, sehingga dapat melakukan pekerjaan dengan baik dan benar.   45    c. Bahan baku Bahan baku merupakan faktor penting didalam proses produksi, bahan baku yang diproduksi oleh mesin bandsaw, yaitu frame standar yang memiliki panjang 3-4 m akan dipotong menjadi bagian kecil sesuai yang diinginkan. Sebelum melakukan proses produksi pemotongan frame operator selalu melihat pada kertas PO (Purchase Order) agar tidak salah dalam melakukan pemotongan. d. Mesin Mesin adalah faktor utama penentu hasil produksi sebuah output, mesin bandsaw merupakan salah satu mesin yang sudah cukup lama dalam beroperasi di PT. Rahayu Santosadan memiliki tingkat produksi yang tinggi. Mesin bandsaw memiliki jadwal pemeliharaan dan SOP dalam pengoperasiannya yang ditempel dimesin. 4.4. Penerapan ISO 9001 pada perusahaan Penerapan ISO 9001 pada PT. Rahayu Santosa digunakan untuk memastikan bahwa setiap ketidaksesuaian terhadap efektifitas implementasi sistem manajemen mutu dapat diidentifikasi dan dilakukan analisa akar penyebab masalahnya, dilakukan tindakan perbaikan dan pencegahan, dilakukan verifikasi atas pelaksanaan tindakan perbaikan dan pencegahan, sehingga permasalahan tersebut tidak terulang lagi. Penanggung jawab utama adalah : 1. Pimpinan QC a. Pimpinan QC bertanggungjawab terhadap koordinasi tindakan perbaikan dan pencegahan. b. Pimpinan QC bertanggungjawab atas pengendalian produk yang tidak sesuai dan mempunyai wewenang untuk menentukan perlakuan terhadap produk yang tidak sesuai tersebut. 2. Leader/Koordinator bagian a. Pimpinan fungsi/bagian bertanggungjawab terhadap pengendalianpengendalian produk yang tidak sesuai menurut keputusan yang ditetapkan dan menjamin penanganan lanjut atas kondisi produk tersebut pada setiap unit kerja sebagai upaya perbaikan.   46    b. Semua pimpinan bagian terkait bertanggungjawab terhadap koordinasi tindakan perbaikan dan pencegahan, baik dalam pelaksanaan maupun perawatan daripada proses ini. c) Operator, atau inspector Setiap Operator, ataupun inspector bertanggungjawab langsung dalam melakukan pengendalian terhadap produk yang tidak sesuai tersebut, atau terhadap pelaksanaan tindakan dan perbaikan pada setiap bagiannya. 4.4.1 Pengendalian Produk yang Tidak Sesuai Proses Pengendalian produk yang tidak sesuai yang terjadi pada proses produksi dilaksanakan oleh bagian produksi dan dibantu oleh bagian QC untuk memutuskan. Untuk kategori ketidaksesuaian kritikal (ketidaksesuaian/ kerusakan yang terjadi di line produksi yang kemungkinan akan berdampak terhadap lot lainnya atau lot tersebut), maka perlu dibuatkan, atau dicatat pada LPTK (Laporan Penyimpangan dan Tindakan Koreksi), apabila terjadi hal berikut : a. Ditemukan material salah (tidak sesuai spesifikasi) b. Setting mesin tidak sesuai instruksi kerja c. Proses salah akibat salah design/gambar dan, d. Proses pengerjaan yang tidak sesuai gambar 4.4.2 Perlakuan Ketidaksesuaian Produk Perlakuan untuk ketidaksesuaian produk baik material dari pemasok atau produk hasil proses produksi bagian QC akan memutuskan : a. Diterima dengan atau tanpa persyaratan (accept) Apabila tidak berpengaruh terhadap mutu produk yang akan dihasilkan dan harus mendapat persetujuan dari Department Head Quality Assurance, atau pimpinan tertinggi diperusahaan dan dicatat pada Form Memo internal. b. Diperbaiki (repair) Apabila memungkinkan untuk diperbaiki dengan alasan tertentu. Perbaikan ini bisa dilakukan oleh internal ataupun eksternal atas   47    persetujuan QC dan bagian terkait. Hasil perbaikan harus diverifikasi ulang untuk menyatakan kesesuaian dengan persyaratan. c. Dikerjakan ulang (rework) Seperti halnya kondisi yang diperbaiki/repair, material atau produk yang dikerjakan ulang harus dikondisikan dengan bagian QC saat pelaksanaannya. d. Ditolak (reject) Material yang tidak sesuai dan tidak dapat digunakan untuk diproduksi, akan dikembalikan kepada pemasok dan berkoordinasi dengan bagian purchasing. Sedangkan untuk produk hasil proses produksi yang tidak bisa diperbaiki lagi akan di scrap dan direkap dalam lembar LPTK, serta dilaporkan ke bagian QC. e. Ditahan (Hold) Material yang tidak dapat diidentifikasi ke absahannya, maka akan ditahan sampai mendapatkan keabsahan material tersebut dari pihak engineering atau departemen terkait menggunakan laporan LPTK. f. Use As Is Material yang diterima tidak sesuai dengan standar tidak dapat diteruskan, atau digunakan untuk dilanjutkan pada proses berikutnya. sebenarnya dapat diteruskan, atau digunakan sebagaimana mestinya tetapi dengan persetujuan direktur dan LPTK       48    4.5. Fishbone diagram Diagram fishbone dapat digunakan sebagai alat untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang berpeluang menjadi penyebab masalah, bukan mengidentifikasi penyebab masalah (Nasution, 2004). Terdapat empat (4) Faktor utama yang berpeluang menjadi penyebab masalah yang mempengaruhi produktivitas produksi pada mesin bandsaw, yaitu Manusia, Metode, Bahan baku, dan Mesin.     Bahan Baku  Penanganan  bahan baku yang  tidak disusun  secara rapih        Manusia  Operator mesin yang  sering berganti‐ganti  (rolling) tempat   Waktu dalam  penanganan bahan  baku yang masih  manual  Operator yang  keletihan  Manual  book mesin  yang  sudah  tidak  tersedia untuk  petunjuk  Metode untuk  mengambil bahan  baku yang masih  manual      Faktor  yang  memengaruhi  produktivitas  Output Frame  mesin  bandsaw     Tata letak tempat  Pisau pemotong mesin  bandsaw  rawan patah        Mesin  sampah  untuk  membuang produk  reject frame terlalu  jauh             Metode  Gambar 4. Diagram Fishbone   49    Dari identifikasi faktor utama tersebut dapat diketahui masalah dan tindakan untuk mencegah permasalahan tersebut, adalah : 1. Manusia : - Operator yang terlalu sering rolling di (pindah) tempat, atau posisi dalam mengoperasikan mesin dapat memengaruhi produktivitas mesin, karena pekerja harus melakukan adaptasi kembali dengan mesin yang baru. - Keletihan pada pekerja dapat menjadi faktor yang memengaruhi tingkat produktivitas output. 2. Metode : - Tata letak tempat untuk membuang barang reject terlalu jauh dari tempat produksi, sehingga pekerja harus melempar barang tersebut untuk mempercepat produksi. - Metode untuk memasukkan input bahan baku kedalam mesin masih dilakukan secara manual dengan tenaga manusia, sehingga dapat membuat pekerja lebih cepat letih. 3. Bahan Baku : - Bahan baku diletakkan tidak rapih dapat berujung dengan kerusakan bahan baku sebelum proses produksi. - Waktu yang dibutuhkan untuk memindahkan bahan baku frame dari gudang ke tempat produksi yang masih manual menggunakan handlift 4. Mesin : - Manual book mesin yang sudah tidak tersedia untuk mengetahui kerusakan mesin dan (SOP) perbaikan. - Pisau pemotong yang terdapat pada mesin bandsaw yang rawan patah dan memiliki volume penggantian pisau dalam jangka waktu maksimal lima (5) hari yang dapat menyebabkan loss time produktivitas pada mesin Tindakan pencegahan/solusi : 1. Manusia : - Operator yang sudah memiliki spresialiasi pada satu mesin jangan terlalu sering dirolling untuk mengoperasikan mesin   50    lain, karena membutuhkan adaptasi yang dapat memengaruhi produktivitas mesin. - Dengan lingkungan kerja yang cukup panas, maka pencegahan keletihan pada operator sirkulasi udara harus diperhatikan, dengan menambah sirkulasi udara pada atap pabrik 2. Metode : - Tata Letak tempat untuk membuang barang reject seharusnya ditempatkan disamping mesin, agar pekerja tidak harus melempar barang tersebut, sehingga menyebabkan kebisingan. - Untuk menghemat tenaga dari pekerja agar tidak cepat letih, dibutuhkan metode dalam memasukkan input bahan baku yang lebih efisien dan aman seperti crane khusus. 3. Bahan Baku : - Dalam mencegah kerusakan bahan baku akibat penumpukan di lantai, perusahaan perlu membuat tempat khusus untuk menaruh bahan baku - Dibutuhkan alat penanganan bahan baku yang lebih efektif seperti forklift untuk menghemat waktu dalam membawa bahan baku frame 4. Mesin : - Untuk menanggulangi masalah pada mesin, jika tidak terdapat manualbook, maka operator harus memiliki catatan sejarah kerusakan mesin dan pergantian suku cadang tiap tahun, agar dapat segera dilakukan tindakan perbaikan, jika terjadi kerusakan. - Bagian perbaikan harus memiliki Safety stock sparepart pisau pemotong bandsaw yang cukup, agar dapat segera dilakukan penggantian pisau yang patah dengan yang baru, proses produksi tidak terganggu.   51    4.6. Karakteristik Responden 4.6.1 Jenis Kelamin Responden dalam penelitian ini berjumlah 30 orang, meliputi semua bagian yang terdapat pada divisi manufacturing di PT. Rahayu Santosa. Dari 30 orang responden terdapat 94% laki-laki dan 6% perempuan. Jumlah karyawan laki-laki memiliki jumlah yang lebih besar dengan karyawan perempuan, dikarenakan banyak pekerjaan yang menggunakan tenaga fisik, seperti pemindahan barang dan set up produksi hingga proses produksi. 4.6.2 Usia Usia responden yang paling banyak berada pada kisaran 25-35 tahun, yaitu 63%, dan paling sedikit di atas 45 tahun sebesar 13%. PT. Rahayu Santosa sengaja merekrut karyawan muda, karena pada usia yang muda, karyawan bekerja lebih semangat dan mudah dalam memberikan pendidikan dan pelatihan. Karakteristik karyawan berdasarkan usia dapat dilihat pada Gambar 5. Usia Responden  13% 11% 13% 63% 0,6 menggambarkan konsistensi internal  2 Reliabilitas indikator Loading Outer masing-masing indikator: Sdm1= 0,805 ; Sdm2= 0,912 ; Std1= 0,809 Std2= 0,852 ; Std3= 0,783 ; Std5= 0,783 Sr1= 0,857 ; Sr2= 0,881 ; A1= 0,890 A2= 0,912 ; Audit= 0,791 ; Sarana= 0,779 Sdm= 0,838 ; Standar= 0,758 y2= 0,814 ; y3= 0,809 ; y4= 0,731 ; y7= 0,833 ; y12= 0,782 loading outer> 0,7 menunjukkan semua indikator merefleksikan produktivitas konsisten 3 Average variance Nilai AVE hasil penelitian = extracted (AVE) - Audit (0,811) - Produktivitas (0,631) - SDM (0,739) - Sarana (0,755) - Standar (0,634) - TQM (0,627) Sedangkan nilai standar AVE > 0,5   58      Lanjutan Tabel 3. Hasil penelitian kriteria dan standar  No 4 Kriteria Nilai Hasil penelitian dan Standar Validitas Diskriminan Akar AVE = Kriteria Fornell-Larcker - Audit (0,90) - Produktivitas (0,794) - SDM (0,859) - Sarana (0,868) - Standar (0,796) - TQM (0,791) 5 Validitas Diskriminan Korelasi indikator ke peubah laten Kriteria Cross Loading produktivitas lebih besar dari korelasi ke peubah laten lainnya, sebagaimana disajikan pada Tabel 4. Tabel 4. Analisis validitas diskriminan – cross loading Indikator SDM Produktivitas Standar Sarana TQM Audit y2 0,293 0,814 0,520 0,087 0,382 0,137 y3 0,059 0,808 0,576 0,085 0,348 -0,046 y4 0,028 0,731 0,578 -0,032 0,305 -0,120 y7 0,131 0,833 0,601 0,119 0,458 0,075 y12 0,329 0,781 0,499 0,131 0,416 0,162 Analisis validitas diskriminan lainnya adalah melalui cross-loading, sebagaimana disajikan pada Tabel 4. Jika indikator produktivitas sukses memang menggambarkan refleksi dari produktifitas, maka nilai korelasi indikator ini terhadap produktivitas haruslah lebih besar dibandingkan korelasi indikator ini terhadap peubah laten lainnya. Tabel 4 membuktikan bahwa model outer pada penelitian ini valid 4.7.3 Analisis Model Inner Analisis Model inner untuk menggambarkan model construct antara laten, yaitu peubah SDM, Standar, Sarana dan Audit terhadap peubah TQM.   59    Dan TQM terhadap Produktivitas.TQM dipengaruhi secara langsung oleh SDM, Standar, Sarana dan Audit. Produktivitas dipengaruhi langsung oleh TQM dan dipengaruhi tidak langsung oleh SDM, Standar, Sarana dan Audit. Dengan demikian ada dua (2) peubah laten endogenous, yaitu TQM dan produktivitas. TQM dipengaruhi oleh SDM, Standar, Sarana, Audit dan menghasilkan nilai R2 0,959, produktivitas dipengaruhi oleh TQM dengan nilai R2 0,239. Kedua nilai R2 ini menurut Chin (1998) termasuk dalam kategori model dapat diterangkan di antara lemah (0,19) dan moderat, sebagaimana disajikan pada Tabel 5. Tabel 5. Nilai analisis model inner No 1 Kriteria R2 dari peubah endogenous Nilai Hasil Penelitian laten Nilai R2 dari hasil penelitian : R2 untuk TQM = 0,959 R2 untuk produktivitas = 0,239 Chin (1998) mengelompokkan nilai R2 dalam masing-masing 0,67; 0,33 dan 0,19 sebagai substansial, moderat dan lemah. 2 Estimasi koefisien path Evaluasi terhadap nilai koefisien, meliputi besarnya nilai dan pengaruh nyata melalui Bootstrap, disajikan pada Tabel 6. Hasil Bootstrap pada koefisien path didapatkan pengaruh sangat nyata dengan peningkatan sarana yang dapat meningkatkan TQM 0,383 dan dengan peningkatan standar dapat meningkatkan TQM 0,536. Audit dan SDM memiliki nilai paling kecil dalam kontribusi peningkatan TQM, maka diharapkan dapat menjadi perhatian oleh pihak perusahaan agar dapat dilakukan evaluasi kembali. Peningkatan standar memiliki kontribusi terbesar dalam meningkatkan TQM dan disusul dengan sarana, jadi perusahaan dapat lebih fokus dalam meningkatkan sarana dan standar yang   60    baik, agar penerapan TQM pada perusahaan dapat berjalan dengan baik. Penerapan TQM yang baik dapat meningkatkan produktivitas sebesar 0,488. Peningkatan standar dapat dimulai dari SMM ISO 9001:2008 yang sudah diterapkan oleh perusahaan, apakah standar yang sudah ditetapkan menurut SMM ISO 9001:2008 telah dijalankan dengan baik oleh perusahaan, jika belum maksimal dapat dievaluasi kekurangan yang ada, agar produktivitas produksi dapat mencapai tingkat maksimal. Untuk meningkatkan sarana, perusahaan dapat dimulai dengan memperbaiki sarana-sarana yang dinilai sudah tidak bisa mendukung dalam meningkatkan produktivitas produksi, sepeti mesin-mesin yang sudah tua agar bisa diganti dengan mesin yang lebih baru. Tabel 6. Nilai Hasil bootstrap koefisien path Audit -> Original Sample Standard Standard tStatistics Sample Mean Deviation Error (|O/STERR (O) (M) (STDEV) (STERR) |) 0,173 0,181 0,027 0,027 6,292 0,159 0,158 0,033 0,033 4,799 0,383 0,385 0,029 0,029 12,898 0,536 0,521 0,036 0,036 14,581 0,488 0,498 0,069 0,069 7,026 TQM SDM -> TQM Sarana -> TQM Standar-> TQM TQM -> Produktivitas 4.8. Implikasi Manajerial Penerapan TQM menurut Gasperz (2005) merupakan pendekatan Manajemen sistematik yang berorientasi pada organisasi, pelanggan dan pasar melalui kombinasi menciptakan peningkatan secara nyata dalam mutu, produktifitas manajemen adalah merupakan antara pencarian fakta praktis   61    dan penyelesaian masalah, guna menciptakan peningkatan secara nyata dalam mutu, produktifitas dan kinerja lain dari organisasi. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka implikasi manajerial yang dapat direkomendasikan untuk diterapkan di PT. Rahayu Santosa adalah : 1. Terdapat empat (4) Faktor utama yang berpeluang menjadi penyebab masalah yang mempengaruhi produktivitas produksi, khususnya pada mesin bandsaw sebagai proses awal produksi output bis dan penghasil frame, yaitu Manusia, Metode, Bahan baku dan Mesin, dari faktor SDM yaitu, keletihan pada pekerja dapat menjadi faktor yang memengaruhi tingkat produktivitas output. dari faktor metode adalah metode untuk memasukkan input bahan baku kedalam mesin bandsaw masih dilakukan secara manual dengan tenaga manusia, sehingga dapat membuat pekerja lebih cepat letih. Dari faktor bahan baku adalah waktu yang dibutuhkan untuk memindahkan bahan baku frame dari gudang ke tempat produksi yang masih manual dengan menggunakan handlift, dan terakhir dari faktor mesin, yaitu Manual book mesin bandsaw yang sudah tidak tersedia untuk mengetahui kerusakan mesin dan (SOP) perbaikan. Oleh karena itu, beberapa perbaikan harus segera dilaksanakan oleh perusahaan untuk meningkatkan produktivitas produksi perusahaan. 2. Operator yang terlalu sering di rolling (pindah) tempat, atau posisi dalam mengoperasikan mesin dapat memengaruhi produktivitas mesin, karena pekerja harus melakukan adaptasi kembali dengan mesin yang baru 3. Tata Letak dalam area produksi harus diperhatikan seperti tempat untuk membuang barang reject seharusnya ditempatkan disamping mesin dekat dengan operator, agar pekerja tidak harus melempar barang tersebut, sehingga menyebabkan kebisingan 4. Peranserta setiap kepala regu dalam membentuk aktivitas kelompok kecil TQM yang berfungsi mengawasi dan mengembangkan kegiatan TQM di perusahaan. Tim tersebut terdiri dari berbagai macam unsur perusahaan, termasuk bagian Maintenance, bagian Produksi, bagian QC dan bagian Logistik.   62    5. Perusahaan harus melakukan evaluasi terhadap kegiatan-kegiatan TQM seperti penerapan ISO 9001:2008 yang telah dilaksanakan, agar perusahaan dapat melakukan perbaikan berkelanjutan terhadap sistem TQM yang telah dijalankan.                 KESIMPULAN DAN SARAN 1. Kesimpulan a. PT. Rahayu Santosa merupakan salah satu perusahaan di bidang manufaktur karoseri yang memproduksi mini bus, small bus, medium bus dan big bus.Filosofi PT. Rahayu Santosa adalah memuaskan pelanggan dengan memberikan mutu terbaik, pengiriman tepat waktu dan desain inovatif. PT. Rahayu Santosa bergerak di bidang industri Karoseri yang menitikberatkan pada penyediaan peralatan operasionalnya.Khususnya Divisi Manufacturing yang merupakan area kerja kritis tentang bagaimana TQM diterapkan dan diimplementasikan melalui penerapan ISO 9001:2008. b. Produktivitas yang sukses sangat dipengaruhi oleh TQM, yaitu dipengaruhi secara langsung oleh SDM, Standar, Sarana dan Audit. Produktivitas dipengaruhi langsung oleh TQM dan dipengaruhi tidak langsung oleh SDM, Standar, Sarana dan Audit. c. Produktivitas yang sukses secara meyakinkan dapat direfleksikan dengan Kemauan kerja merefleksikan interelasi terbesar dalam mempengaruhi produktivitas, diikuti Diklat, Kemauan kerja, Kemampuan Kerja dan terakhir oleh Kemauan Kerja melebihi nilai standar 0,7. 2. Saran a. Perbaikan secara terus-menerus (continuous improvement) perlu dilakukan oleh perusahaan, sehingga penerapan TQM dapat dirasakan dalam meningkatkan produktivitas produksi perusahaan. b. Perusahaan perlu melakukan evaluasi terhadap audit internal dan SDM terhadap pelaksanaan TQM, khususnya dengan melihat implementasi ISO 9001:2008 yang sudah ada, apakah telah memberikan peningkatan dalam produktivitas produksi.   64    c. Perusahaan perlu memberikan kesempatan kepada setiap karyawan, khususnya karyawan yang langsung melakukan proses produksi, karena masukan dan perbaikan dalam produktivitas produksi dapat dirasakan oleh perusahaan dari kontribusi semua karyawan seperti pada konsep TQM.           ANALISIS PENERAPAN TOTAL QUALITY MANAGEMENT TERHADAP PRODUKTIVITAS PRODUKSI PADA PT. RAHAYU SANTOSA Oleh BAGUS INDRA GUNANTA H24104123 PROGRAM SARJANA ALIH JENIS MANAJEMEN DEPARTEMEN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2012     DAFTAR PUSTAKA Arthatiani, F.Y. 2008.Penerapan Manajemen Mutu Terpadu pada PT.Maya Food Industries di Kota Pekalongan.Skripsi pada Departemen Manajemen Bisnis dan Ekonomi Perikanan Kelautan, Fakultas Perikanan, Institut Pertanian Bogor, Bogor. Assauri, S. 2008. Manajemen Produksi dan Operasi. Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta. Chin WW. 1998. The partial least squares approach to structural equation modelling.In: G. A. Marcoulides (Ed), Modern Methods for Business Research (pp. 295-358). Mahwah, NJ: Lawrance Erlbaum Associates Gasperz. 2003. ISO 9001:2000 and Continual Quality Improvement. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Ghozali, I. dan Fuad. 2005. Structural Equation Modeling. Badan Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang. Handoko, T. H. 2000. Dasar-Dasar Manajemen Produksi dan Operasi. BPFE, Yogyakarta. Hardjosoedarmo, S. 2004. Bacaan Terpilih tentang Total Quality Management. ANDI, Yogyakarta. Herujito, M. Y. 2001. Dasar- Dasar Manajemen. Grasindo, Jakarta. Kintarti, S. 2005. Analisis Hubungan Kompensasi, Motivasi dan Produktivitas Kerja Karyawan. Skripsi pada Departemen Manajemen, Fakultas Ekonomi Manajemen, Institut Pertanian Bogor, Bogor. Mangkuprawira, S. dan A.V.Hubeis. 2007. Manajemen Mutu Sumber Daya Manusia. Ghalia Indonesia, Jakarta. Melissa, R.P. 2009. Pengaruh Total Quality Management Terhadap Produktivitas Kerja Karyawan Giant Hypermarket Botani Square Bogor.Skripsi pada Departemen Manajemen, Fakultas Ekonomi dan Manajemen, Institut Pertanian Bogor. Muhandri, T dan D. Kadarisman. 2008. Sistem Jaminan Mutu Industri Pangan. IPB Press, Bogor. Nasution, M.N. 2004. Manajemen Mutu Terpadu. Ghalia Indonesia, Jakarta. Setyawan,W.2010. Prinsip Dasar ISO 9001:2008. http://www.infometrik.com/wpcontent/uploads/2009/08/PRINSIP-DASAR-ISO-9001.pdf. [08-08-2011]. .   66    Simanjuntak, P. 2001. Produktivitas Kerja : Pengertian dan Ruang Lingkupnya. LP3ES,Jakarta. Syukur, A. 2010. 5R ISO 9001:2008 dan Poke Yoke Strategi Jitu Manajemen Mutu Perusahaan. Kata Buku, Yogyakarta Tjiptono, F. dan A. Diana. 2003. Total Quality Management. ANDI, Yogyakarta. Umar, H. 2003. Riset Sumber Daya Manusia. PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.                                                       LAMPIRAN   68    Lampiran 1. Kuesioner penelitian dengan bagian Manufacturing Terima kasih atas kesediaan Bapak/Ibu untuk mengisi kuesioner ini dalam membantu penelitian tentang Analisis Pengaruh Penerapan Total Quality Management terhadap Produktivitas Produksi pada PT. Rahayu Santosa Semua keterangan dari Bapak/Ibu dijamin kerahasiaannya dan semata-mata untuk mendukung penelitian saya. Atas kesediaan Bapak/Ibu saya ucapkan terima kasih. Bagus Indra Gunanta ( Mahasiswa Departemen Manajemen, FEM, IPB) BAGIAN I. IDENTITAS RESPONDEN Petunjuk pengisian : Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang Bapak/Ibu anggap sesuai. 1. Jenis Kelamin : a. Pria b.Wanita 2. Usia ? a. < 25 tahun, sebutkan... c. 36 – 44 tahun b. 25 – 35 tahun d. > 45 tahun, sebutkan... 3. Pendidikan terakhir : a. SLTP c. D3 b. SLTA d. S1 e. S2 f. Lainnya, sebutkan... 4. Lama bekerja : a. < 3 tahun, sebutkan... c. > 5 tahun, sebutkan...       b. 3 – 5 tahun 69    Lanjutan Lampiran 1 BAGIAN II. PERTANYAAN PILIHAN Petunjuk pengisian : Isilah kuesioner di bawah ini dengan tanda silang (X) pada pilihan yang menurut Bapak/Ibu paling tepat terkait dengan Analisis Pengaruh Penerapan TQM terhadap Produktivitas Produksi PT. Rahayu Santosa SS : Sangat Setuju (5) R : Ragu-ragu (3) S : Setuju (4) No STS : Sangat Tidak Setuju (1) TS : Tidak Setuju (2) PERNYATAAN Alternatif Jawaban 5 A. SDM 1 Saya mengetahui spesifikasi pekerjaan yang akan dilakukan 2 3 4 5 6     Saya memahami konsep manajemen mutu ISO 9001 karyawan pada semua level memiliki pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan untuk meningkatkan mutu produk/jasa. Saya selalu bekerjasama dalam menghasilkan produk/jasa bermutu yang diinginkan pelanggan. Dalam mengambil keputusan saya selalu berdasarkan fakta dan informasi B. Standar Prosedur kerja dalam setiap kegiatan sesuai dengan tujuan perusahaan 4 3 2 1 70      Lanjutan Lampiran 1 Alternatif Jawaban No PERNYATAAN 5 7 Penetapan standar produk sudah sesuai dengan keinginan konsumen 8 Karyawan dapat dilibatkan dalam menetapkan standar 9 Perusahaan telah memiliki standar dari setiap pekerjaan 10 Standar yang digunakan sesuai dengan tujuan yang akan dicapai perusahaan C. Sarana 11 Sarana yang ada di perusahaan sudah memenuhi aspek keamanan, kenyamanan, kesehatan, keselamatan dan diklat. 12 Perusahaan telah memiliki departemen untuk melakukan tugas pengendalian mutu (QC) D. Audit Internal 13 Hasil dari audit internal berpengaruh dalam pengendalian mutu perusahaan 14 Pelaksanaan audit internal dipengaruhi oleh keluhan dari konsumen.   4 3 2 1 71    Lanjutan Lampiran 1 PERNYATAAN No Alternatif Jawaban 5 E. Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) 15 Karyawan memahami manfaat dari pendidikan dan pelaihan. 16 Diklat yang diberikan sesuai dengan pekerjaan yang dibutuhkan karyawan. F. Kemauan Kerja 17 Saya bertanggungjawab atas pekerjaan yang saya lakukan 18 Saya selalu mematuhi peraturan kerja 19 Meskipun tidak ada pengawasan dari atasan, saya berusaha bekerja dengan sungguh-sungguh 20 Saya selalu mengikuti kegiatankegiatan yang dilakukan oleh perusahaan 21 Sebanyak apapun pekerjaan, saya selalu bersungguh-sungguh dalam menyelesaikan pekerjaan G. Kemampuan Kerja 22 Setiap pekerjaan dapat saya selesaikan dengan baik   4 3 2 1 72    Lanjutan Lampiran 1 Alternatif Jawaban No 23 PERNYATAAN Saya selalu berusaha untuk memberikan hasil yang terbaik bagi perusahaan 24 Saya sering meminta saran kepada rekan kerja atau atasan mengenai pekerjaan yang sulit. 25 Saya dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawab sesuai jabatan yang saya miliki. 26 Saya dapat menyelesaikan tugas dengan tepat waktu H. Lingkungan Kerja 27 Saya mempunyai rekan kerja yang nyaman untuk diajak bekerjasama 28 Lingkungan kerja dapat mendorong saya untuk bekerja lebih semangat.   5 4 3 2 1 73      Lampiran 2. Data kuesioner penelitian Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20   p1 p2 5 4 5 4 5 5 4 4 4 4 3 4 4 4 4 5 4 4 4 3 5 5 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 5 3 4 5 4 3 4 4 SDM p3 4 5 5 4 4 4 4 3 4 4 4 5 5 3 4 4 4 4 5 3 p4 p5 4 5 4 4 4 4 4 5 4 4 4 3 5 4 1 4 4 5 3 4 p6 4 5 5 4 5 5 4 5 5 4 4 5 5 4 2 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 4 4 4 5 3 4 4 5 3 3 5 4 4 4 4 Standar p7 p8 p9 5 5 3 5 5 5 5 4 4 5 5 5 5 3 5 4 4 5 4 4 4 4 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 5 5 2 5 4 5 3 3 3 5 5 5 3 4 5 5 4 3 5 4 3 4 4 4 p10 4 5 5 5 5 4 4 4 5 4 4 5 3 5 3 5 4 4 4 4 Sarana p11 p12 4 3 5 5 5 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 3 4 4 5 5 4 4 4 3 4 4 5 4 Audit Internal p13 p14 4 4 5 5 5 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 3 3 4 4 5 5 4 4 4 4 5 4 5 4 74    Lanjutan Lampiran 2 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30   3 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 5 4 4 4 3 4 3 4 5 5 4 4 4 4 4 4 3 4 5 4 3 4 5 5 4 4 5 4 4 5 3 3 4 5 4 4 4 3 5 5 5 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 5 4 5 5 4 4 4 2 3 3 3 3 3 3 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 3 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 0.495 0.673 0.401 0.586 0.622 0.773 0.615 0.67 0.463 0.577 0.547 0.607 valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid 4 3 5 3 4 5 4 5 5 4 0.565 valid 4 4 5 4 5 5 4 5 5 4 0.6644 valid 75    Lanjutan Lampiran 2 Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21   Diklat p15 p16 5 5 4 4 4 5 5 5 4 5 4 4 4 3 5 4 5 4 5 5 4 4 4 5 5 5 4 4 3 4 5 5 4 4 4 5 4 3 5 4 4 3 p17 4 5 5 5 5 5 4 4 5 4 4 5 4 5 4 5 4 5 4 4 4 Kemauan Kerja p18 p19 p20 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 4 4 2 4 4 3 4 4 3 5 5 4 4 3 4 4 4 3 5 5 3 5 4 5 5 5 4 2 2 3 5 4 4 3 4 4 4 5 5 3 4 3 4 5 4 4 4 4 p21 4 5 5 5 5 5 4 4 5 4 4 5 4 5 2 4 3 5 4 4 3 p22 4 5 4 5 5 4 4 5 5 4 4 5 4 4 4 4 4 3 5 4 4 Kemampuan Kerja p23 p24 p25 4 5 4 4 5 5 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 3 4 4 5 5 5 5 4 5 4 4 4 3 4 4 4 5 5 3 4 4 4 5 4 3 4 4 5 5 5 3 4 4 4 5 4 4 4 4 5 4 5 3 3 4 p26 5 4 5 5 5 4 3 5 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 3 4 3 Lingkungan Kerja p27 p28 5 4 4 3 5 5 5 5 4 4 4 5 4 3 4 5 5 5 4 5 5 4 4 5 5 5 4 4 3 3 5 5 4 4 5 5 4 3 5 4 3 3 76    Lanjutan Lampiran 2 22 23 24 25 26 27 28 29 30   4 3 4 4 4 4 3 4 3 4 4 3 3 4 4 3 4 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 3 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 4 4 3 3 4 4 4 3 4 2 3 3 3 3 5 5 5 4 5 5 5 5 4 4 4 5 4 4 4 2 5 2 3 4 4 5 4 4 5 4 4 5 3 5 4 4 3 4 5 4 0.678 0.757 0.724 0.744 0.619 0.52 0.76 0.463 0.632 0.459 0.611 0.73 valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid 4 5 4 3 3 5 4 4 5 0.49 valid 3 4 4 4 3 5 5 4 4 0.612 valid 77    Lampiran 3. Sebagian Output Smart PLS Outer Model (Weights or Loadings) Audit   A1 0,890325 A2 0,911635 Produktivitas SDM Sdm1 0,804748 Sdm2 0,911577 Sarana Sr1 0,857222 Sr2 0,880919 Standar TQM Std1 0,808624 Std2 0,852325 Std3 0,783296 Std5 0,738173 audit 0,790996 sarana 0,778602 sdm 0,837850 standar 0,757804 y12 0,781694 y2 0,814402 y3 0,808696 y4 0,731357 y7 0,833166 78    Lanjutan Lampiran 3 Overview AVE   Composite R Square Cronbachs Reliability Alpha 0,768862 Audit 0,811879 0,896161 Produktivitas 0,631467 0,895292 SDM 0,739296 0,849616 0,657301 Sarana 0,755424 0,860652 0,676754 Standar 0,634696 0,873914 0,809994 TQM 0,627039 0,870395 0,958727 Communality Redundancy Audit 0,811879 Produktivitas 0,631467 SDM 0,739297 Sarana 0,755424 Standar 0,634697 TQM 0,627038 0,238976 0,147311 0,163610 0,854125 0,804155 79    Lampiran 4. Model Bootstrap   80    Lampiran 5. Peta proses operasi perakitan Bis RINGKASAN KEGIATAN JUMLAH OPERASI 8 PEMERIKSAAN 6 TOTAL 14         RINGKASAN BAGUS INDRA G. H24104123. Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor. Dibawah bimbingan H. MUSA HUBEIS Bahan baku, pekerja, metode dan mesin adalah faktor-faktor yang sangat penting didalam industri manufaktur dan sangat menentukan kelancaran dari proses produksi, karena bila salah satu faktor mengalami masalah, atau kendala, maka ketiga faktor lainnya dapat memengaruhi mutu yang dihasilkan oleh perusahaan. Mutu yang dimaksud bukan hanya tentang output produk yang dihasilkan, melainkan juga kepuasan pelanggan terhadap pelayanan yang diberikan perusahaan, seperti pengiriman barang yang tepat waktu, sehingga dapat memengaruhi iklim bisnis kepada perusahaan di masa mendatang. Untuk itu dibutuhkan sistem manajemen bersaing yang mengutamakan mutu sebagai strategi usaha dan selalu berorientasi pada kepuasan pelanggan dengan selalu melibatkan seluruh karyawan sebagai pendukung untuk mencapai tujuan organisasi. Dalam hal ini, PT. Rahayu santosa merupakan merupakan perusahaan manufaktur yang hasil produksinya berupa big bus, medium bus, small bus dan mini bus.PT. Rahayu Santosa yang terletak di Jalan Raya Jakarta-Bogor KM. 48 Kabupaten Cibinong Jawa Barat 16916. Tujuan penelitian adalah : (1) Mengidentifikasi penerapan Total Quality Management (TQM) pada PT. Rahayu Santosa; (2) Menganalisis pengaruh penerapan TQM terhadap produktivitas produksi PT. Rahayu Santosa; (3) Menganalisis faktor-faktor yang paling dominan yang mempengaruhi keberhasilan penerapan TQM dan produktivitas kerja karyawan dalam melakukan proses produksi di PT. Rahayu Santosa Data yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan sekunder yang bersifat kualitatif dan kuantitatif. Data primer yang digunakan diperoleh dari hasil wawancara dengan pihak perusahaan, khususnya wawancara dengan bagian produksi dan pengamatan langsung. Data sekunder diperoleh dari data dokumen perusahaan yang telah ada. Metode dalam penelitian ini bersifat kualitatif dan kuantitatif. Pengolahan data kualitatif dilakukan secara deskriptif, meliputi gambaran dan kondisi perusahaan menggunakan diagram fishbone. Pengolahan data kuantitatif meliputi seberapa besar nilai kontribusi faktor-faktor yang mempengaruhi penerapan TQM terhadap produktivitas dan seberapa besar faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas. Faktor TQM dapat dilihat dari faktor Sumber Daya Manusia (SDM), Standar, Sarana dan Audit. Sedangkan faktor-faktor yang memengaruhi produktivitas meliputi Pendidikan dan Pelatihan (Diklat), Kemauan kerja, Kemampuan kerja dan Lingkungan kerja. Alat analisis yang digunakan, adalah Partial Least Squares (PLS) dan software yang digunakan untuk mengolah data dengan SmartPLS. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa standar memiliki kontribusi 0,536 dalam meningkatkan TQM dan kemauan kerja memiliki kontribusi 0,833 dalam memengaruhi produktivitas produksi.  
Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor Dewan Komisaris Direktur Manajer HRD dan GA Fishbone diagram Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor Fishbone Diagram Hasil Penelitian Terdahulu yang relevan Gambaran Umum Perusahaan 1 Sejarah Perusahaan Implikasi Manajerial Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor Karakteristik Responden Analisis PLS Kerangka Pemikiran Penelitian Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor Latar Belakang Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor Lokasi dan Waktu Penelitian Pengumpulan Data Manajemen Produksi dan Operasi Manajer Keuangan Manajer Produksi Proses Produksi Perusahaan Manfaat Penerapan TQM Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor Penerapan ISO 9001 pada perusahaan Pengertian TQM Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor Produktivitas Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008 Tujuan Ruang lingkup Manajemen
Aktifitas terbaru
Penulis
Dokumen yang terkait
Tags
Upload teratas

Analisis Penerapan Total Quality ManagementTerhadap Produktivitas Produksi Pada PT. Rahayu Santosa, Bogor

Gratis