ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERMINTAAN KREDIT KEPEMILIKAN RUMAH (KPR) BANK SWASTA NASIONAL DI LAMPUNG (PERIODE 2010 : 03 – 2014 : 06)

Gratis

2
18
89
2 years ago
Preview
Full text
ANALYSIS FACTORS WHICH AFFECT THE MORGAGE DEMANDS OF PRIVATE NATIONAL BANK IN LAMPUNG (PERIOD 2010 : 03 – 2014 : 06) By GELLA NADIA DWI PUTRI ABSTRACT The purpose of the research is to identify and analyze factors that affect morgage demandsof private nasional bank in Lampung. The used variables come fromconsumption interest rate, consumer price index of housing sector, GDP per capita and exchange rate. It utilizes time-series data from March 2010 to June 2014. This research method is quantitative descriptive analysis usinganalysis tool which is Error Correction Model(ECM). The result of this research implies all the independent variables have a short-term impact tomorgages demand of private nasional bank in Lampung. Each of variable shows positive and negative effects. Consumption interest ratevariable is quite significant and leaving negative effects. Otherwise, GDP per capitashows positive effects and also significant. Meanwhile, consumer price index of housing sectorand exchange rate are not significant on affecting morgages demand of private nasional bank in Lampung. Keywords: morgage demand, Error Correction Model (ECM), consumption interest rate, consumer price index of housing sector, GDP per capita and exchange rate. ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERMINTAAN KREDIT KEPEMILIKAN RUMAH (KPR) BANK SWASTA NASIONAL DI LAMPUNG (PERIODE 2010 : 03 – 2014 : 06) Oleh GELLA NADIA DWI PUTRI ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menganalisi faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan kredit kepemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung. Beberapa variabel bebas yang digunakan adalah suku bunga kredit konsumsi, indeks harga konsumen sektor perumahan, PDRB per kapita dan nilai tukar. Dalam penelitian ini data yang digunakan adalah data time series dengan periode penelitian Maret 2010 sampai Juni 2014. Penelitian ini menggunakan metode analisis deskriptif kuantitatif dan menggunakan alat analisis yaitu metode Error Correction Model (ECM). Hasil penelitian menunjukkan bahwa dalam jangka pendek variabel-variabel bebas secara bersama-sama mempengaruhi permintaan kredit kepemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung. Secara parsial variabel suku bunga kredit konsumsi berpengaruh negatif signifikan terhadap permintaan kredit kepemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung. Variabel PDRB per kapita berpengaruh positif signifikan terhadap permintaan kredit kepemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung. Sedangkan indeks harga konsumen sektor perumahan dan nilai tukar tidak berpengaruh signifikan terhadap permintaan kredit kepemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung. Kata Kunci: Permintaan kredit kepemilikan rumah (KPR), suku bunga kredit Konsumsi, indeks harga konsumen sektor perumahan, PDRB perkapita, nilai tukar, Error Correction Model (ECM). . ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERMINTAAN KREDIT KEPEMILIKAN RUMAH (KPR) BANK SWASTA NASIONAL DI LAMPUNG PERIODE 2010: 03 – 2014: 06 Oleh GELLA NADIA DWI PUTRI Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA EKONOMI Pada Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2015 ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERMINTAAN KREDIT KEPEMILIKAN RUMAH (KPR) BANK SWASTA NASIONAL DI LAMPUNG PERIODE 2010: 03 – 2014: 06 (Skripsi) Oleh Gella Nadia Dwi Putri FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2015 i DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI ............................................................................................. i DAFTAR TABEL ..................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR ................................................................................. v DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................. vi I. PENDAHULUAN A. B. C. D. E. F. G. Latar Belakang dan Masalah ........................................................... Rumusan Masalah .......................................................................... Tujuan Penelitian ........................................................................... Manfaat Penelitian.......................................................................... Kerangka Pemikiran ....................................................................... Hipotesis ........................................................................................ Sistematika Penulisan ..................................................................... 1 8 9 9 10 12 12 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teori................................................................................ 1. Teori Permintaan Aset .............................................................. 2. Kredit ....................................................................................... 2.1 Kewajiban Penyusunan dan Pelaksanaan Kebijaksanaan Pengkreditan Bank .............................................................. 2.2 Batas maksimal Pemberian Kredit ....................................... 2.3 Penilaian Kualitas Aset ....................................................... 2.4 Sistem Informasi Debitur .................................................... 2.5 Kredit Perumahan ............................................................... 3. Suku Bunga .............................................................................. 4. Harga Rumah ........................................................................... 5. Pendapatan Masyarakat ........................................................... 6. Nilai Tukar ............................................................................... B. Tinjauan Empiris ............................................................................ 14 14 20 22 24 28 33 35 43 45 46 48 49 ii III. METODE PENELITIAN A. Jenis dan Sumber Data ................................................................... B. Definisi Operasional Variabel......................................................... 1. Permintaan Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) ......................... 2. Suku Bunga Konsumsi ............................................................. 3. Indeks Harga Konsumen (IHK) Sektor Perumahan ................... 4. Pertumbuhan PDRB per kapita ................................................. 5. Pertumbuhan Nilai Tukar .......................................................... C. Model Analisis .............................................................................. 1. Model Ekonomi ........................................................................ 2. Model Error Correction Model................................................. D. Prosedur Analisis Data ................................................................... 1. Uji Stasionary (Unit Root Test) ................................................ 2. Uji Kointegritas ........................................................................ 3. Estimasi Error Correction Model (ECM) ................................. 4. Koefisien Determinasi ......................................................... 5. Uji Hipotesis............................................................................. 5.1 Uji t statistik (UjiParsial) .................................................... 5.2 Uji F statistik ...................................................................... 55 56 56 56 57 57 57 58 58 58 59 59 60 61 61 62 62 63 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. B. C. D. E. Uji Stasionaritas (Unit Root Test) ................................................... Uji Kointegrasi ............................................................................... Estimasi Error Correction Model (ECM) ...................................... Koefisien Determinasi ............................................................... Uji Hipotesis .................................................................................. 1. Uji t statistik (UjiParsial) .......................................................... 2. Uji F statistik ............................................................................ F. Pembahasan ................................................................................... 1. Suku Bunga Konsumsi ............................................................. 2. Indeks Harga Konsumen (IHK) Sektor Perumahan ................. 3. PDRB per Kapita .................................................................... 4. Nilai Tukar ............................................................................. 65 67 68 70 71 71 72 73 73 74 75 76 V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan .................................................................................... 77 B. Saran .............................................................................................. 78 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN v DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 1. Perkembangan Permintaan KPR Bank Pemerintah dan Pembangunan Daerah, Bank Swasta Nasional dan Bank Asing di Lampung Periode 2010 – 2013 ......................................................... 3 2. Perkembangan Permintaan KPR Banks Swasta Nasional di Lampung dan Suku Bunga Kredit Konsumsi di Indonesia Periode 2010 – 2013 ........................................................................................ 5 3. Perkembangan Permintaan KPR Banks Swasta Nasional di Lampung dan Indeks Harga Konsumen (IHK) Sektor Perumahan di Lampung Periode 2010 – 2013............................................................................. 6 4. Perkembangan Permintaan KPR Banks Swasta Nasional di Lampung dan PDRB per Kapita di Lampung Periode 2010 – 2013 ...................... 7 5. Perkembangan Permintaan KPR Banks Swasta Nasional di Lampung dan Nilai Tukar Periode 2010 – 2013 ................................................... 7 6. Model Kerangka Pemikiran Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Permintaan KPR Bank Swasta Nasional di Lampung Periode 2010:03-2014:03 ..................................................................... 10 7. Macam-Macam Elastisitas Harga Permintaan ....................................... 18 8. Kurva Angel ........................................................................................ 47 vi DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman 1. Data Penelitian ...................................................................................... L1 2. Uji Unit Root Variabel Terikat dan Variabel Bebas pada Tingkat Level............................................................................... L2 3. Uji Unit Root Variabel Terikat dan Variabel Bebas pada Tingkat first difference ................................................................. L3 4. Hasil Uji Kointegrasi Engel-Granger (EG) dan Hasil Estimasi ECM Suku Bunga Kredit Konsumsi, Indeks Harga Konsumen Sektor Perumahan, PDRB per Kapita dan Nilai Tukar terhadap Permintaan KPR ..................................................................... L4 5. Tabel T Statistik .................................................................................... L5 6. Tabel F Statistik .................................................................................... L6 iii DAFTAR TABEL Tabel Halaman 1. Perkembangan Pertumbuhan KPR Bank Swasta Nasional Di Lampung Periode 2010 – 2013 ........................................................ 4 2. Respon Jumlah Permintaan Aset Terhadap Perubahan Kekayaan, Perkiraan Imbal Hasil, Resiko, dan Likuiditas ..................................... 16 3. Ringkasan Hasil Penelitian Empirik (Arindam Bandyopadhyay dan Asish Saha) .......................................................................................... 49 4. Ringkasan Hasil Penelitian Empirik (Bank Sentral Eropa).................... 50 5. Ringkasan Hasil Penelitian Empirik (Sam Meng, Nam T. Hoang dan Mahinda Siriwardana) .......................................................................... 51 6. Ringkasan Hasil Penelitian Empirik (Santiago Carbó Valverde dan Francisco Rodríguez Fernández) .......................................................... 52 7. Ringkasan Hasil Penelitian Empirik (Marcus de Graaf dan Jan Rouwendal) .......................................................................................... 52 8. Ringkasan Hasil Penelitian Empirik (Zhou Yu) .................................... 53 9. Ringkasan Hasil Penelitian Empirik (Aulia Ratuningtyas) .................... 54 10. Nama, Satuan Pengukuran, Sumber data ............................................. 55 11. Hasil Uji Unit Root dengan Phillips-Perron pada Ordo Level Periode 2010:03 – 2014:06 .............................................................................. 66 12. Hasil Uji Unit Root dengan Phillips-Perron pada Ordo First Difference Periode2010:03 – 2014:06 ................................................................... 67 13. Hasil Uji Kointegrasi pada Persamaan Permintaan KPR Periode 2010:03 – 2014:06 .............................................................................. 68 iv 14. Hasil Estimasi Error Correction Model (ECM) ..................................... 69 15. Hasil Uji t Untuk Jangka Panjang dengan tingkat keyakinan 90% dan df = 48 .......................................................................................... 71 16. Hasil Uji f Untuk Jangka Panjang dengan tingkat keyakinan 90% dan df = 49 .......................................................................................... 72 MOTO . “Boleh jadi manusia mencintai sesuatu yang membahayakan dirinya dan membenci sesuatu yang bermanfaat baginya. “ (Nabi Muhammad SAW) “Anything’s possible if you’ve got enough nerve”. (J.K Rowling) "It always seems impossible until it’s done." (Nelson Mandela) “Success is not the key to happiness, happiness is the key to success, if you love what you doing, you will be successfull.” (Albert Schweitzer) PERSEMBAHAN Puji syukur kehadirat Allah SWT, karena atas berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Shalawat beserta salam selalu tercurahkan kepada Nabi Besar Muhammad SAW. Kupersembahkan skripsi ini kepada: Kedua orang tua ku yang kusayangi, terima kasih atas dukungan secara moral dan materi, memberikan nasihat saran semangat dan doa untukku. Terima kasih untuk pengorbanan yang luar biasa dan segala yang telah dilakukan untuk ku. Kakakku dan adikku yang kusayangi, yang selalu memberikan dukungan dan doa agar terus berusaha dan berjuang untuk menyelesaikan pendidikan. Keluarga besarku yang selalu memberikan doa dan motivasi Sahabat-sahabatku tersayang, yang selalu menemani di setiap hari-hariku dan memberikan semangat dan doa. Kebersamaan dengan kalian tidak akan pernah terlupakan. Almamater tercinta, Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung. RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Tanjungkarang pada tanggal 11 September 1993, merupakan anak kedua dari 2 (dua) bersaudara pasangan Bapak Elkana Rio Adil dan Ibu Indriyani Widyastuti. Penulis memulai jenjang pendidikan dari Taman Kanak-Kanak (TK) Kartini di Bandar Lampung, diselesaikan tahun 1999. Penulis menyelesaikan pendidikan Sekolah Dasar di SD Kartika Jaya II-5 Bandar Lampung pada tahun 2005. Kemudian, penulis melanjutkan pendidikan Sekolah Menengah Pertama di SMP Negeri 1 Bandar Lampung dan selesai pada tahun 2008. Penulis melanjutkan pendidikan Sekolah Menengah Atas di SMA Negeri 10 Bandar Lampung dan diselesaikan pada tahun 2011. Pada tahun yang sama, penulis diterima sebagai Mahasiswi Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung melalui jalur SNMPTN tertulis. Pada tahun 2013 penulis melakukan kunjungan ke Bank Indonesia, Kementrian Koperasi dan UKM, dan Badan Kebijakan Fiskal. Pada Januari 2014 penulis melaksanakan Kuliah Kerja Nyata (KKN) selama 40 hari di desa Sendang Mulyo, Kecamatan Sendang Agung, Kabupaten Lampung Selatan. Tahun 2014, penulis menjadi Surveyor Bank Indonesia Kantor Perwakilan Lampung dari Bulan Juli sampai Bulan September. Tahun 2015, penulis menyelesaikan pendidikan D1 Bahasa Inggris di Lembaga Bahasa Inggris (LBI) Bandar Lampung. SANWACANA Puji syukur kehadirat Allah SWT Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Analisis Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Permintaan Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung Periode 20010:03-2014:06” sebagai syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung. Dalam menyelesaikan skripsi ini penulis banyak terbantu dan didukung oleh berbagai pihak. Untuk itu, dalam kesempatan ini dengan ketulusan hati penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Prof. Dr. Satria Bangsawan, S.E., M.Si., selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung. 2. Bapak Muhammad Husaini, S.E., M.E.P. selaku Ketua Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung. 3. Ibu Asih Murwiati, S.E., M.E. selaku Sekretaris Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung. 4. Bapak Dr. Nairobi, S.E., M.Si. selaku Dosen Pembimbing Akademik dan Dosen Pembimbing Skripsi yang telah bersedia untuk membimbing, memberikan saran, arahan, perhatian, nasihat, motivasi, semangat dan sumbangan pemikiran dengan penuh kesabaran kepada penulis sejak penulis merupakan mahasiswa baru Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung hingga terselesaikannya skripsi ini. 5. Bapak Dr. Toto Gunarto, S.E., M.Si. dan Ibu Nurbetty Herlina Sitorus S.E., M.Si. serta Ibu Dr. Marselina Muchtar, S.E., M.P.M , selaku pembahas pada seminar usul penelitian dan seminar hasil yang telah memberikan banyak sumbangan pemikiran, kritik dan saran demi terselesaikannya skripsi ini. 6. Seluruh dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis yang telah memberikan ilmu dan pelajaran yang sangat bermanfaat selama masa perkuliahan. 7. Seluruh Staf dan petugas di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, terutama untuk ibu Hudaiyah yang telah membantu dan memberikan kemudahan dalam penyelesaian segala persyaratan administrasi. 8. Bapak dan ibuku tersayang, terima kasih atas pengorbanan yang sangat luar biasa dalam memenuhi kebutuhan dan keinginan hingga saat ini, terima kasih atas kasih sayang yang selalu diberikan serta doa yang selalu dipanjatkan. 9. Kakakku, Virdias Eka Diputri dan adikku, Ahmad Bagus Tri Pahlawan.. Terima kasih atas doa, dukungan dan bantuan untuk terus berjuang menyelesaikan pendidikan. 10. Teman terbaikku, Grandtino Arganata dan sahabatku DA (Windy, Feby, Aming dan Lia) kesayangan.. Terima kasih atas bantuan, dukungan, doa, nasihat, waktu yang telah diberikan, selalu menjadi pendengar yang baik, selalu ada disaat senang dan sedih dan menjadi tempat berbagi pengalaman yang aneh, bodoh dan konyol, 11. Sahabat tersayang sejak SMP Astari dan Made serta sahabatku kumbangkumbang tersayang (Kinan, Ibev, Lidya, Grace dan Ine). Terima kasih atas kebersaman, suka cita, canda tawa, serta semangat selama ini. Terima kasih telah menjadi tempat curhat dan tempat berbagi pendapat hingga sekarang. 12. Sahabat-sahabat seperjuangan seluruh angkatan 2011 Ekonomi Pembangunan, Nurul Ulfa, Winda, Gita Bapak, Gita N, Yesi, Desi, Mba Dewi, Suci Melyani, Kartika, Caca, Butet, Ari, Dewi, Cella, Putri, Nanang, Sunarmo, Yeni serta seluruh teman-teman EP’11 yang tidak dapat disebutkan satu persatu terima kasih atas kebersamaannya selama ini. 13. Teman-teman KKN kesayangan, Jihan, Ivone, Harisa, Intan, Mbak hixkia, Rafi, Made, Bang Hafid, Bang Aji, Bang Imam, Bang Herlambang. Terima kasih telah banyak memberikan masukan, nasihat semangat serta dukungan. 14. Semua pihak yang telah membantu dan memberikan kontribusi dalam penulisan skripsi ini yang tidak bisa disebutkan satu per satu. Terima kasih. Akhir kata, penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, akan tetapi penulis berharap semoga karya sederhana ini dapat berguna dan bermanfaat bagi semua pihak. Semoga segala bantuan, bimbingan, dukungan dan do’a yang diberikan kepada penulis mendapat balasan dari Allah SWT.Aamiin. Bandar Lampung, Juni 2015 Penulis, Gella Nadia Dwi Putri I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Rumah merupakan salah satu kebutuhan dasar yang harus dipenuhi oleh setiap orang. Pola konsumsi yang sebelumnya hanya berkisar pada kebutuhan pangan dan sandang melebar menjadi kebutuhan perumahan disebabkan oleh laju pertumbuhan penduduk Indonesia yang meningkat dari tahun ke tahun dan adanya perpidahan penduduk. UU No. 01 tahun 2011 menyebutkan bahwa rumah adalah bangunan gedung yang berfungsi sebangai tempat tinggal yang layak huni, sarana pembinaan keluarga, cerminan harkat dan martabat penghuninya serta aset bagi pemiliknya. Global House Price Index menyatakan Indonesia memimpin dalam daftar negara dengan pertumbuhan properti hunian tertinggi di Asia Tenggara (ASEAN) sepanjang 2013. Beberapa penelitian menganalisis tentang permintaan rumah di berbagai negara. 1 Mereka menemukan faktor pendapatan dan harga dapat mempengaruhi permintaan rumah. Hasil penelitian tersebut menyatakan pendapatan berpengaruh positif terhadap permintaan rumah. Jika pendapatan masyarakat mengalami 1 Guillaume Xhignesse, Bruno Bianchet, Mario Cools, Henry-Jean Gathon, Bernard Jurion and Jacques Teller (2012); Jayantha W.M. (2012); Teck Hong Tan (2008); Zhou Yu (2013); Carl R. Gwin dan Seow-Eng Ong (2004); Carol Rapaport (1996) 2 peningkatan maka permintaan rumah akan mengalami peningkatan. Boston Consulting Group mengungkapkan Indonesia adalah salah satu negara dengan pertumbuhan kelas menengah yang signifikan, pertumbuhan kelas menengah meningkatkan daya beli masyarakat dan menyebabkan kenaikan permintaan properti. Hasil riset Jones Lang Lasalle (JLL) memaparkan perkembangan pasar properti Indonesia mengalami peningkatan secara perlahan di kuartal II-2014. JLL memprediksi sektor properti akan kembali tumbuh mulai tahun 2015. Selanjutnya hasil penelitian menyatakan harga berpengaruh negatif terhadap pemintaan rumah. Jika harga rumah mengalami peningkatan maka pemintaan rumah akan mengalami penurunan. Indonesia Property Watch (IPW) mengatakan sektor properti di daerah Jabodetabek mengalami penurunan di tahun 2014 kuartal III. Bank Indonesia mengatakan faktor utama penyebab kenaikan harga properti residensial adalah kenaikan harga bahan bangunan, kenaikan BBM, dan upah pekerja. Manusia memiliki kebutuhan yang beragam. Rumah merupakan salah satu kebutuhan manusia yang harus dipenuhi. Masyarakat kalangan menengah keatas tidak memiliki kesulitan dalam membeli rumah secara tunai. Sebaliknya, masyarakat menengah kebawah akan kesulitan dalam membeli rumah secara tunai sehingga perbankan memberikan fasilitan kredit dalam memenuhi kebutuhan masyarakat akan rumah. UU Perbankan No. 10 tahun 1998 menyebutkan bahwa kredit adalah penyediaan uang atau tagihan berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga. 3 Surat edaran Bank Indonesia No. 12/38/DPNP tanggal 31 Desember 2010 menjelaskan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) adalah kredit konsumsi untuk kepemilikan rumah tinggal berupa rumah tapak atau rumah susun atau apartemen (tidak termasuk rumah kantor dan rumah toko) dengan agunan berupa rumah tinggal yang diberikan bank kepada debitur perorangan dengan jumlah maksimum pinjaman yang ditetapkan berdasarkan nilai agunan. Melalui kredit kepemilikan rumah (KPR) seseorang dapat memiliki rumah tanpa dana besar diawal dan langsung dapat ditempati sehingga membuat kredit ini berkembang pesat. 1400000 1200000 1000000 800000 600000 400000 200000 0 BPD BSN Des-13 Sep-13 Jun-13 Mar-13 Des-12 Sep-12 Jun-12 Mar-12 Des-11 Sep-11 Jun-11 Mar-11 Des-10 Sep-10 Jun-10 Mar-10 BA Gambar 1. Perkembangan Permintaan KPR Bank Pemerintah dan Pembangunan Daerah, Bank Swasta Nasional dan Bank Asing di Lampung Periode 2010:03-2013:12 (dalam miliar rupiah) Sumber: Bank Indonesia, Statistik Ekonomi dan Keuangan Daerah 2010-2013. Direktur Eksekutif Indonesia Property Watch menyatakan provinsi lampung merupakan salah satu provinsi memiliki pertumbuhan properti yang pesat pada tahun 2014. Bank Indonesia memberikan informasi besaran permintaan KPR beberapa kelompok bank melalui statistik ekonomi dan keuangan daerah Provinsi Lampung. Beberapa kelompok bank tersebut dibagi berdasarkan kepemilikan modal bank antara lain yaitu Bank Pemerintah dan Pembangunan Daerah, Bank Swasta Nasional, Bank Asing dan Bank Pengkreditan Rakyat. Dari Tabel 1, Bank 4 Swasta Nasional memiliki keunggulan dalam permintaan kredit kepemilikan rumah (KPR) dibandingkan dengan kelompok bank yang lainnya pada awal periode penelitian. Tetapi pada akhir tahun 2013 permintaan KPR Bank Swasta Nasional lebih kecil bila dibandingkan dengan Bank Pemerintah dan Pembangunan Daerah. Tabel 1. Perkembangan Pertumbuhan KPR Bank Swasta Nasional di Lampung Periode 2010-2013 (dalam persen) Tahun 2010 2011 2012 2013 Permintaan KPR (dalam miliar rupiah) 7,754,181 9,005,505 10,068,003 13,192,947 Pertumbuhan (%) 16.13741 11.79832 31.03837 Sumber: Bank Indonesia 2010-2013. Persatuan Perusahaan Real Estate Indonesia (REI) mengatakan pelemahan di sektor property disebabkan pelemahan permintaan KPR. Pelemahan permintaan KPR diakibatkan oleh kebijakan Loan to Value (LTV)2 yang dikeluarkan Bank Indonesia sejak 15 Juni 2012. Berdasarkan tabel 1, permintaan KPR mengalami peningkatan dengan pertumbuhan hingga 20% di tahun 2012. Peningkatan tersebut tidak dialami di semua wilayah di Indonesia. Indonesia Property Watch (IPW) menyatakan peningkatan kegiatan properti terjadi di luar daerah Jabodetabek seperti Cikarang, Karawang, Malang, Surabaya, Makassar, Lampung, dan Balikpapan. Peningkatan pertumbuhan KPR didukung oleh pernyataan Bank Indonesia bahwa kenaikan harga rumah terendah terjadi di Bandar Lampung dan Pontianak. 2 Menurut Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Loan to Value (LTV) adalah angka rasio antara nilai kredit atau pembiayaan yang dapat diberikan oleh Bank terhadap nilai agunan berupa Properti pada saat pemberian kredit atau pembiayaan berdasarkan harga penilaian terakhir. 5 Di beberapa negara terdapat konsep yang sama dengan KPR yaitu Pinjaman Hipotek3. Beberapa peneliti telah melakukan kajian tentang permintaan pinjaman hipotek (KPR) di beberapa negara, yaitu European Central Bank (2009) menganalisis tentang permintaan KPR di beberapa negara Eropa, Meng dan kawan-kawan (2011) menganalisis tentang permintaan KPR di Australia, Valverde dan Fernández (2009) menganalisis tentang permintaan KPR di Spanyol serta Bandyopadhyay dan Saha (2009) menganalisis tentang permintaan KPR di India. Mereka memfokuskan penelitian pada pengaruh suku bunga, pendapatan dan harga terhadap permintaan KPR di masing-masing negara. Hasil penelitian dominan menyatakan suku bunga berpengaruh negatif terhadap permintaan KPR. Jika suku bunga mengalami peningkatan maka permintaan KPR akan mengalami penurunan dan sebaliknya. 14,000,000 14.20 12,000,000 14.00 10,000,000 13.80 8,000,000 13.60 6,000,000 13.40 4,000,000 13.20 2,000,000 13.00 12.80 0 2009.5 2010 2010.5 2011 2011.5 2012 2012.5 2013 2013.5 Permintaan KPR Suku Bunga Gambar 2. Perkembangan Permintaan KPR Bank Swasta Nasional di Lampung dan Suku Bunga Kredit Konsumsi di Indonesia Periode 2010-2013 (dalam miliar rupiah dan persen) Sumber: Bank Indonesia, Statistik Ekonomi dan Keuangan Daerah 2010-2013. Berdasarkan Gambar 1, terlihat ketidak-seragaman hubungan antara permintaan KPR dan suku bunga. Selama periode pengamatan terjadi hubungan negatif antara permintaan KPR dan suku bunga. Hasil penelitian yang dilakukan oleh 3 Pinjaman hipotek adalah pinjaman yag diberikan bank untuk membeli properti dan menjadikan properti tersebut sebagai jaminan. 6 European Central Bank (2009), Meng dan kawan-kawan (2011) dan Valverde dan Fernández (2009) menyatakan suku bunga berpengaruh negatif terhadap permintaan KPR. 150 14,000,000 12,000,000 145 10,000,000 8,000,000 140 6,000,000 4,000,000 135 2,000,000 130 0 2009.5 2010 2010.5 2011 2011.5 2012 2012.5 2013 2013.5 IHKP Permintaan KPR Gambar 3. Perkembangan Permintaan KPR Bank Swasta Nasional di Lampung dan Indeks Harga Konsumen (IHK) Sektor Perumahan di Lampung Periode 2010-2013 (dalam miliar rupiah dan persen) Sumber: Bank Indonesia, Statisti Ekonomi dan Keuangan Daerah 2010-2013 dan Badan Pusat Statistik Lampung. Berdasarkan Gambar 3, terlihat ada keseragaman hubungan antara permintaan KPR dan IHK Sektor Perumahan. Selama periode pengamatan terjadi hubungan positif antara permintaan KPR dan IHK Sektor Perumahan. Jika IHK Sektor Perumahan mengalami peningkatan maka permintaan KPR akan mengalami peningkatan dan sebaliknya. Hasil penelitian oleh European Central Bank (2009), Meng dan kawan-kawan (2011) dan Valverde dan Fernández (2009) menyatakan harga berpengaruh positif terhadap permintaan KPR. Jika harga rumah mengalami peningkatan maka permintaan KPR akan mengalami peningkatan. Kajian yang dilakukan Bandyopadhyay dan Saha (2009) tentang permintaan KPR di India menunjukkan hasil yang berbeda. Hasil penelitian menunjukkan harga berpengaruh negatif terhadap permintaan KPR di India. Jika harga rumah mengalami peningkatan maka permintaan KPR di India akan mengalami penurunan. 7 6,000,000 14,000,000 12,000,000 5,800,000 10,000,000 5,600,000 8,000,000 5,400,000 6,000,000 5,200,000 4,000,000 5,000,000 2,000,000 0 4,800,000 2009.520102010.520112011.520122012.520132013.5 Permintaan KPR PDRB Gambar 4. Perkembangan Permintaan KPR Bank Swasta Nasional di Lampung dan PDRB per Kapita di Lampung Periode 2010-2013 (dalam miliar rupiah) Sumber: Bank Indonesia, Statisti Ekonomi dan Keuangan Daerah 2010-2013. Berdasarkan Gambar 2, terlihat ada keseragaman hubungan antara permintaan KPR dan PDRB. Selama periode pengamatan terjadi hubungan positif antara permintaan KPR dan PDRB. Jika PDRB mengalami peningkatan maka permintaan KPR akan mengalami peningkatan dan sebaliknya. Hasil penelitian yang dilakukan oleh European Central Bank (2009), Meng dan kawan-kawan (2011), Valverde dan Fernández (2009) dan Bandyopadhyay dan Saha (2009) menyatakan pendapatan masyarakat berpengaruh positif terhadap permintaan KPR. 14,000,000 14000 12,000,000 12000 10,000,000 10000 8,000,000 8000 6,000,000 6000 4,000,000 4000 2,000,000 2000 0 0 2009.520102010.520112011.520122012.520132013.5 Permintaan KPR Nilai Tukar Gambar 5. Perkembangan Permintaan KPR Bank Swasta Nasional di Lampung dan Nilai Tukar Periode 2010-2013 (dalam miliar rupiah dan ribu rupiah) Sumber: Bank Indonesia, Statisti Ekonomi dan Keuangan Daerah 2010-2013. 8 Berdasarkan Gambar 4, terlihat ada keseragaman hubungan antara permintaan KPR dan nilai tukar. Selama periode pengamatan terjadi hubungan positif antara permintaan KPR dan nilai tukar. Jika nilai tukar mengalami peningkatan maka permintaan KPR akan mengalami peningkatan dan sebaliknya. Guo dan Stepanyan (2011) menganalisis permintaan kredit di beberapa negara berkembang dan menyatakan nilai tukar berpengaruh positif terhadap permintaan kredit. Berbeda dengan penelitian Guo dan Stepanyan (2011) , Turkalj dan kawankawan (2007) mengemukakan nilai tukar berpengaruh negatif terhadap permintaan kredit di Kroasia. Jika nilai tukar mengalami depresiasi maka permintaan kredit akan mengalami peningkatan dan sebaliknya. Ratuningtyas (2014) melakukan penelitian yang lebih spesifik yaitu permintaan KPR di Indonesia. Ia menemukan nilai tukar berpengaruh positif terhadap permintaan kredit. Depresiasi nilai tukar akan mengakibatkan penurunan terhadap permintaan kredit dan sebaliknya. B. Masalah Berdasarkan dari latar belakang di atas, maka perumusan masalah sebagai berikut: 1. Apakah suku bunga kredit konsumsi berpengaruh terhadap permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek? 2. Apakah indeks harga konsumen (IHK) sektor perumahan di Lampung berpengaruh terhadap permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek? 9 3. Apakah PDRB per kapita di Lampung berpengaruh terhadap permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek? 4. Apakah nilai tukar berpengaruh terhadap permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek? C. Tujuan Penelitian a. Menganalisis pengaruh suku bunga kredit konsumsi terhadap permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek. b. Menganalisis pengaruh indeks harga konsumsi (IHK) sektor perumahan di Lampung terhadap permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek. c. Menganalisis pengaruh PDRB per kapita di Lampung terhadap permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek. d. Menganalisis pengaruh nilai tukar terhadap permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek. D. Manfaat Penelitian a. Sebagai syarat untuk mendapatkan gelar sarjana ekonomi di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung b. Hasil penelitian dapat digunakan sebagai arah kebijakan yang sebaiknya diambil oleh pihak bank dalam meningkatkan permintaan KPR. 10 c. Memberikan gambaran bagaimana permintaan kredit khususnya kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional dalam ruang lingkup regional wilayah bandar lampung. d. Sebagai sumbangan bahan informasi terhadap penelitian-penelitian selanjutnya. E. Kerangka Pemikiran Setiap manusia memiliki kebutuhan yang beraneka ragam dan ingin memenuhi kebutuhan tersebut baik secara tunai maupun kredit. Salah satu kebutuhan penting setiap manusia adalah tempat tinggal. Untuk membantu masyarakat dalam memenuhi kebutuhan tempat tinggal, bank membentuk suatu penyaluran kredit di bidang konsumsi berupa kredit kepemilikan rumah (KPR). Suku Bunga Kredit Konsumsi Indeks Harga Konsumsi Sektor Perumahan Permintaan KPR PDRB per Kapita Nilai Tukar Gambar 6. Model Kerngka Pemikiran Analisis Faktor-Faktor yang Mempengarhi Permintaan KPR Bank Swasta Nasional di Lampung periode 2010:032014:06. Sumber: Diadaptasi dari European Central Bank (2009); Sam Meng, Nam T. Hoang dan Mahinda Siriwardana (2011); Santiago Carbó Valverde dan Francisco Rodríguez Fernández (2009); Ratuningtyas (2014) 11 Tingkat ketergantungan dalam pembelian rumah sangat dekat kaitannya dengan kredit kepemilikan rumah. European Central Bank (2009); Sam Meng, Nam T. Hoang dan Mahinda Siriwardana (2011); Santiago Carbó Valverde (2009) menyatakan permintaan KPR berpengaruh negatif terhadap tingkat suku bunga. Jika suku bunga mengalami penurunan maka permintaan KPR akan mengalami peningkatan dan jika suku bunga mengalami peningkatan maka permintaan KPR akan mengalami penurunan. Ini disebabkan karena semakin tinggi tingkat bunga yang ditawarkan akan mengakibatkan semakin besar dana yang harus dibayar untuk kredit tersebut dan menurunkan daya beli masyarakat disektor perumahan. Hasil penelitian European Central Bank (2009); Sam Meng, Nam T. Hoang dan Mahinda Siriwardana (2011); Santiago Carbó Valverde (2009) menyatakan ada pengaruh negatif antara harga rumah dengan permintaan KPR. Jika harga rumah mengalami peningkatan maka permintaan KPR akan mengalami penurunan dan sebaliknya. Penelitian ini menggunakan indeks harga konsumen pada sektor perumahan untuk menunjukkan rasio harga rumah di Lampung. Indeks harga konsumen juga digunakan untuk mengukur inflasi di suatu daerah. Indeks harga konsumen sektor perumahan dapat dibagi beberapa jenis keperluan yaitu: biaya tempat tinggal, biaya bahan bakar, penerangan dan air, biaya perlengkapan rumah tangga, biaya penyelenggaraan rumah tangga. Selanjutnya hasil penelitian menemukan perubahan pendapatan berpengaruh positif terhadap permintaan KPR. Jika pendapatan mengalami peningkatan maka permintaan KPR akan mengalami peningkatan dan sebaliknya. Ratuningtyas (2014) menyatakan nilai tukar dapat mempengaruhi masyarakat dalam melakukan permintaan KPR. Depresiasi nilai tukar akan mempengaruhi 12 harga barang di dalam negeri khususnya bagi negara pengimpor seperti Indonesia. Barang-barang tersebut termasuk barang-barang yang bersifat komplementer terhadap rumah, sehingga pembelian rumah akan mengalami penurunan. Nilai tukar juga dapat membuat bank sentral meningkatkan suku bunganya. Jika suku bunga bank sentral mengalami penikatan maka akan menyebabkan suku bunga kredit juga naik dan akan menyebabkan penurunan permintaan KPR. F. Hipotesis 1. Diduga suku bunga kredit konsumsi berpengaruh signifikan negatif terhadap pemintaan kredit kepemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek. 2. Diduga indeks harga konsumen (IHK) sektor perumahan di Lampung berpengaruh signifikan positif terhadap pemintaan kredit kepemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek. 3. Diduga PDRB per kapita di Lampung berpengaruh signifikan positif permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek. 4. Diduga nilai tukar berpengaruh signifikan positif terhadap pemintaan kredit kepemilikan rumah (KPR) Bank Swasta Nasional di Lampung dalam jangka pendek. G. Sistematik Penulisan BAB I. PENDAHULUAN 13 Bab ini membahas latar belakang masalah, perumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, kerangka penelitian, hipotesis penelitian dan sistematik penulisan. BAB II. TINJAUAN PUSTAKA Bab ini berisi tentang landasan teori yang mendeskripsikan pengertian/konsepkonsep tentang permintaan aset, kredit dan permintaan kredit KPR, suku bunga, harga rumah, PDRB per kapita dan nilai tukar. Bab ini juga terdapat penelitian terdahulu yang dapat menjadi salah satu refrensi bagi penulis untuk melakukan penilitian. BAB III. METODE PENELITIAN Bab ini berisi tentang jenis dan sumber data yang digunakan dalam penelitian, variabel yang digunakan dalam penelitian, definisi operasional variabel, metode analisis data yang digunakan dalam penelitian dan pengujian hipotesis. BAB IV. PEMBAHASAN Bab ini diuraikan tentang hasil penelitian dengan menggunakan analisis stasioner data, analisis kointegrasi, analisis ECM, uji hipotesis (uji T dan uji F) dan pembahasan. BAB V. PENUTUP Bab ini berisi tentang pokok-pokok kesimpulan dan saran-saran yang dapat disampaikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan dengan hasil penelitian. DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN II. TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teori 1. Teori Permintaan Aset Teori permintaan aset adalah teori ekonomi yang menjelaskan kriteria-kriteria penting yang dapat mempengaruhi seseorang dalam memutuskan jumlah aset yang akan dibeli. Mishkin (2011) menjelaskan tentang konsep dasar teori permintaan aset melalui buku yang berjudul “The Economics of Money, Banking, and Finansial Market, 8th edition”. Berikut beberapa faktor yang dapat mempengaruhi permintaan aset: 1. Kekayaan yaitu keseluruhan sumber daya yang dimiliki oleh individu, termasuk semua aset 2. Perkiraan imbal hasil yaitu perkiraan imbal hasil periode mendatang pada satu aset relatif terhadap aset lain. 3. Resiko yaitu derajat ketidakpastian yang terkait dengan imbal hasil pada satu aset relatif terhadap aset lain. 4. Likuiditas yaitu kecepatan dan kemudahan suatu aset untuk diubah menjadi aset uang pada satu aset relatif terhadap aset lain. 15 Kekayaan memiliki pengaruh positif terhadap permintaan aset. Dengan asumsi faktor lainnya tetap, peningkatan kekayaan menaikkan jumlah permintaan suatu aset. Jika kekayaan seseorang meningkat maka dia memiliki sumber daya yang tersedia untuk membeli aset berupa KPR dan dengan secara otomatis permintaan KPR akan mengalami peningkatan. Perkiraan imbal hasil memiliki pengaruh positif terhadap permintaan aset. Dengan asumsi lainnya tetap, jika perkiraan imbal hasil dari suatu aset relatif terhadap aset alternatif meningkat maka permintaan atas aset tersebut akan meningkat. Imbal hasil suatu aset (seperti KPR) mengukur berapa banyak keuntungan yang kita peroleh dari pemilikan KPR. Imbal hasil dari permintaan KPR dilihat dari peningkatan harga rumah. Peningkatan harga rumah yang pasti dan secara terus menerus akan memberikan keuntungan dalam memiliki aset berupa rumah. Selain itu nilai tukar yang tinggi dapat mempengaruhi harga bahan bangunan dan upah pekerja sehingga dapat mempengaruhi harga rumah. Resiko memiliki pengaruh negatif terhadap permintaan aset. Dengan asumsi lainnya tetap, jika resiko dari suatu aset relatif terhadap aset alternatif meningkat maka permintaan atas aset tersebut akan menurun. Resiko dari permintaan KPR dilihat dari tingkat suku bunga yang ditetapkan bank. Suku bunga yang lebih tinggi di suatu bank dapat memberikan ketidakpastian imbal hasil kepada nasabah di masa mendatang sehingga nasabah akan memilih bank yang memiliki suku bunga yang rendang dibandingkan dengan bank lainnya. Likuiditas memiliki pengaruh positif terhadap permintaan aset. Dengan asumsi lainnya tetap, semakin likuid suatu aset relatif terhadap aset alternatif maka aset tersebut akan emakin menarik dan permintaan atas aset tersebut akan meningkat. 16 Sebuah rumah bukanlah aset yang sangat likuid karena sulit untuk menemukan pembeli dengan cepat. Jika sebuah rumah dijual untuk membayar tagihan-tagihan, rumah tersebut harus dijual dengan harga yang lebih murah. Selain itu, biaya transaksi untuk menjual rumah (komisi pialang, biaya notaris dan sebagainya) cukup besar. Apabila dibandingkan dengan valuta asing maka aset berupa rumah sangat tidak likuid maka nilai tukar dapat mempengaruhi seseorang dalam menentukan aset yang akan dipilihnya. Tabel 2. Respon Jumlah Permintaan Aset terhadap Perubahan Kekayaan, Perkiraan Imbal Hasil, Resiko dan Likuiditas. Variabel Perubahan Variabel Perubahan Jualah Permintaan Kekayaan ↑ ↑ Perkiraan Imbal Hasil ↑ ↑ ↑ ↓ Resiko ↑ ↑ Likuiditas Sumber: Mishkin (2011) “The Economics of Money, Banking, and Finansial Market, 8th edition” Mankiw (2014) menjelaskan tentang elastisitas permintaan melalui buku yang berjudul “Principles of Economics, 7th edition”. Elastisitas permintaan adalah suatu indikator yang mengukur seberapa responsif jumlah permintaan berubah terhadap salah satu faktor yang menentukan. Konsumen biasanya membeli lebih banyak barang ketika harga sebuah barang turun, ketika pendapatan konsumen tinggi, ketika harga barang substitusinya tinggi atau ketika harga barang komplementernya turun. Tetapi elastisitas membahas mengenai permintaan bersifat kualitatif, bukan kuantitatif. 17 Elastistas harga permintaan adalah suatu indikator yang mengukur perubahan dari suatu barang akibat dari perubahan harga barang tersebut, dihitung sebagai berikut: Elastisitas harga permintaan untuk setiap barang mengukur seberapa besar kerelaan konsumen untuk mengubah banyaknya konsumsi barang ketika haga naik. Artinya, elastisitas mencerminka berbagai kekuatan ekonomi, sosial, ataupun psikologi yang membentuk selera konsumen. Terdapat beberapa aturan umum mengenai faktor-faktor yang menentukan elastisitas harga permintaan. Salah satu faktor yang menentukan elastisitas harga permintaan adalah tersedianya barang subtitusi terkait. Barang-barang yang memiliki substitusi permintaannya cenderung lebih statis karena lebih mudah bagi konsumen untuk beralih barang tersebut ke substitusinya. Faktor kedua yang dapat menentukan elastisitas harga permintaan adalah kebutuhan versus kemewahan. Kebutuhan cenderung memiliki permintaan yang inelastis, sedangkan kemewahan memiliki permintaan yang elastis. Faktor lain yang menentukan elastisitas harga permintaan yaitu pengertian pasar. Elastisitas permintaan dari setiap pasar bergantung pada bagaimana kita mengartikan batas-batas pasar. Pasar yang diartikan secara sempit cenderung memiliki permintaan yang lebih elastis daripada pasar yang lebih luas. Hal ini dikarenakan dalam arti sempit lebih mudah untuk menentukan barang substitusinya. Faktor lain yang menentukan elastisitas harga permintaan yaitu jangka waktu. Barang cenderung memiliki permintaan yang lebih elastis untuk jangka waktu yang lebih panjang. 18 P D 5 4 P P 5 4 5 4 D D 100 Q a. Inelastis Sempurna 90 100 Q 80 b. Inelastis 100 Q c. Elastisitas unit P P 5 4 D 50 d. Elastis 100 D Q 50 100 Q e. Elastis Sempurna Gambar 7. Macam-Macam Elastisitas Harga Permintaan Sumber: Mankiw (2014) “Principles of Economics, 7th edition”. Ekonom mengklasifikasikan kurva permintaan berdasarkan elastisitasnya. Permintaan disebut elastis jika elastisitasnya lebih besar dari 1 yang artinya jumlah berubah lebih besar daripada harga. Permintaan disebut inelastis ketik elastisitasnya kurang dari 1, yang artinya jumlah berubah lebih kecil daripada harga. Jika elatisitas sama dengan 1, jumlah berubah sama besar dengan perubahan harga, dan permintaan disebut memiliki elastisitas unit. Karena elastisitas harga permintaan mengukur berapa besar perubahan jumlah permintaan 19 terhadap perubahan harga maka elastisitas berkaitan erat dengan kemiringan kurva permintaan. Semakin landai kurva permintaan yang melawati suatu titik maka semakin besar elastisitas harga permintaan. Semakin curam kurva permintaan yang melewati sebuah titik maka semakin kecil elastisitas harga permintaan. Selain elastisitas harga permintaan, ekonom juga menggunakan elastisitas lain untuk menggambarkan prilaku pembeli di pasar yaitu elastisitas pendapatan dari permintan dan elastisitas harga silang dari permintaan. Elastisitas pendapatan dari permintaan adalah mengukur berapa banyak jumlah permintaan karena pendapatan konsumen berubah, dihitung sebagai berikut: Pada barang normal, elastisitas pendapatan berbeda-beda dalam hal besarannya. Kebutuhan dasar, seperti makanan dan pakaian cenderung memiliki elastisitas pendapatan kecil karena konsumen tanpa memandang seberapa kecil pendapatannya, memilih untuk membeli beberapa dari barang-barang ini. Barangbarang mewah, seperti kaviar dan berlian, cenderung memiliki elastisitas pendapatan yang besar karena konsumen merasa mereka dapat hidup tanpa bendabenda ini ketika pendapatan mereka cukup rendah. Elastisitas harga silang dari permintaan adalah mengukur berapa besar perubahan jumlah permintaan ketika barang-barang lain berubah. Positif atau negatifnya elastisitas harga silang dipengaruhi oleh barang-barang tersebut bersifat substitusi atau komplementer. Elastisitas harga silang dihitung sebagai berikut: 20 Menurut Mankiw (2007) menjelaskan tentang perdebatan teori konsumsi menurut beberapa ekonom melalui buku yang berjudul “Macroeconomics”. Keynes menyatakan bahwa konsumsi dipengaruhi oleh pendapatan sekarang. Tetapi beberapa studi terbaru yang menyatakan konsumsi tidak hanya dipengaruhi oleh pendapatan sekarang tetapi juga dipengaruhi oleh kekayaan, pendapatan masa depan yang diduga dan tingkat bunga. . 2. Kredit Deputi Direktur Direktorat Hukum Bank Indonesia menyampaikan pengaturan pemberian kredit Bank Umum dalam diskusi hukum. Beliau menyampaikan tentang pengertian kredit menurut undang-undang perbankan. UU No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan sebagaimana telah diubah dengan UU No. 10 Tahun 1998 (UU Perbankan) mendefinisikan kredit sebagai penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga. Berdasarkan pasal tersebut terdapat beberapa unsur perjanjian kredit yaitu : a. Penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu; b. Berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain c. Terdapat kewajiban pihak peminjam untuk melunasi utangnya dalam jangka waktru tertentu; d. Pelunasan utang yang disertai dengan bunga. 21 Unsur pertama dari Kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu; uang di sini seiogianya ditafsirkan sebagai sejumlah dana (tunai dan saldo rekening giro) baik dalam mata uang rupiah maupun valuta asing. Dalam pengertian “penyediaan tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu” adalah cerukan (overdraft), yaitu saldo negatif pada rekening giro nasabah yang tidak dapat dibayar lunas pada akhir hari, pengambilalihan tagihan dalam rangka kegiatan anjak piutang (factoring) dan pengambilalihan (pembelian) kredit atau piutang dari pihak lain seperti negosiasi hasil ekspor. Unsur kedua dari kredit adalah persetujuan atau kesepakatan antara bank dan debitur. Sesuai dengan Pasal 1320 KUHPerdata, agar suatu perjanjian menjadi sah diperlukan empat syarat, yaitu kesepakatan para pihak, kecakapan untuk membuat perjanjian, terdapat obyek tertentu dan ada suatu kausa (cause) yang halal. Selain kesepakatan antara debitur dan kreditur juga diperlukan ketiga syarat lain tersebut di atas sebagai dasar untuk menyatakan sahnya suatu perjanjian. Unsur ketiga dari kredit adalah adanya kewajiban debitur untuk mengembalikan jumlah keseluruhan kredit yang dipinjam kepada kreditur dalam jangka waktu tertentu. Hal ini merupakan konsekuensi logis dari adanya hubungan pinjam meminjam antara debitur dan kreditur. Unsur yang terakhir adalah adanya pengenaan bunga terhadap kredit yang dipinjamkan. Bunga merupakan nilai tambah yang diterima kreditur dari debitur atas sejumlah uang yang dipinjamkan kepada debitur dimaksud. Peraturan Bank Indonesia Nomer 14/15.PBI/2012 tentang penilaian kualitas aset bank umum menyatakan pengertian kredit yaitu penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan 22 pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pih

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (89 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI CADANGAN DEVISA INDONESIA TAHUN 1995.I – 2008.IV
2
31
12
ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI INVESTASI ASING LANGSUNG (FOREIGHN DIRECT INVESTMENT) DI INDONESIA (Tahun 2000 – 2006)
1
23
6
ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI INVESTASI ASING LANGSUNG (FOREIGHN DIRECT INVESTMENT) DI INDONESIA (Tahun 2000 – 2006)
0
18
6
ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI INVESTASI ASING LANGSUNG (FOREIGHN DIRECT INVESTMENT) DI INDONESIA (Tahun 2000 – 2006)
0
25
6
ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KETEPATAN WAKTU PEKERJAAN PROYEK KONSTRUKSI
1
18
19
ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENYALURAN KREDIT PADA BANK UMUM NASIONAL TAHUN 2000.I – 2009.IV
0
5
17
ANALISIS PENAWARAN KREDIT BANK UMUM TAHUN 2005 – 2010 DAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHINYA : KASUS FENOMENA CREDIT CRUNCH DI INDONESIA
0
17
18
FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI INVESTASI DI INDONESIA TAHUN 2000.I – 2007.IV
1
17
6
ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI UTANG LUAR NEGERI PEMERINTAH INDONESIA (Periode 1998 – 2012)
6
46
86
ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI JUMLAH TABUNGAN PADA BANK UMUM DI PROVINSI LAMPUNG (PERIODE 2006:Q1 – 2014:Q4)
0
19
76
ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERMINTAAN KREDIT KEPEMILIKAN RUMAH (KPR) BANK SWASTA NASIONAL DI LAMPUNG (PERIODE 2010 : 03 – 2014 : 06)
2
18
89
ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PROSIKLIKALITAS SEKTOR PERBANKAN DI INDONESIA (PERIODE 2009 : Q1 – 2013 : Q4)
8
74
86
ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERMINTAAN KREDIT MODAL KERJA PADA BANK BUMN DI PROVINSI LAMPUNG (PERIODE 2005:Q2-2014:Q4)
5
23
83
FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBIJAKAN EKONOMI SYARIAH DI INGGRIS
0
0
14
ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEUNTUNGAN INDUSTRI KECIL PEMBUATAN GITAR DI KABUPATEN SUKOHARJO
0
0
120
Show more