Berbagai Metode Pemecahan Dormansi Biji Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.)

Gratis

6
13
65
2 years ago
Preview
Full text
51 Lampiran 1.Rataan umur perkecambahan (hari) BLOK Perlakuan I II III P0 0 0 0 P1 16 0 0 P2 0 0 0 P3 19 0 19 P4 18 22.4 19.8 P5 19.18 18.16 17,167 P6 18 0 0 P7 17 19 18 Total 19.26 18.18 17.20 Rataan 2.40 2.59 2.458. Lampiran 2.Rataan persentasi perkecambahan (%) BLOK Perlakuan I II III P0 0 0 0 P1 5 0 0 P2 0 0 0 P3 20 0 5 P4 10 25 25 P5 55 30 30 P6 5 0 0 P7 10 10 5 Total 105 65 65 Rataan 13.13 8.13 8.13 Total Rataan 0 16 0 38 60.2 54.51 18 54 54.64 0 5.33 0 12.66 20.06 18.17 6 18 56.26 7.033 Total Rataan 0 5 0 25 60 115 5 25 235 0.00 1.67 0.00 8.33 20.00 38.33 1.67 8.33 78.33 9.79 Lampiran 3.Rataan persentasi perkecambahan (%) setelah di dengan √x + 0.5 BLOK Total Perlakuan I II III P0 0.707 0.707 0.707 2 P1 2.345 0.707 0.707 4 P2 0.707 0.707 0.707 2 P3 4.528 0.707 2.345 8 P4 3.240 5.050 5.050 13 P5 7.450 5.523 5.523 18 P6 2.345 0.707 0.707 4 P7 3.240 3.240 2.345 9 Total 24.56 17.35 18.09 60 Rataan 3.07 2.17 2.26 transformasi Rataan 0.71 1.25 0.71 2.53 4.45 6.17 1.25 2.94 20.00 2.50 Universitas Sumatera Utara 52 Lampiran 4. Sidik ragam dari persentasi perkecambahan (%) setelah di transformasi dengan √x + 0.5 SK Db JK KT Fhitung F5% F1% Blok 2 3.94 1.97 2.26 2.77 4.28 tn Perlakuan 7 80.87 11.55 13.28 3.74 6.51 ** P0 vs P1-P7 1 11.02 11.02 12.66 4.6 8.86 ** P1 vs P2-P7 1 7.90 7.90 9.08 4.6 8.86 ** P2-P3 vs P4-P7 1 17.38 17.38 19.98 4.6 8.86 ** P4-P5 vs P6-P7 1 30.87 30.87 35.48 4.6 8.86 ** P2 vs P3 1 4.96 4.96 5.70 4.6 8.86 * P4 vs P5 1 4.43 4.43 5.09 4.6 8.86 * P6 vs P7 1 4.27 4.27 4.91 4.6 8.86 * Galat 14 12.18 0.87 Total 23 FK = 150.013 KK = 37.31 % Lampiran 5. Rataan kecepatan perkecambahan / Indeks Vigor (hari) BLOK Perlakuan Total Rataan I II III P0 0 0 0 0 0 P1 0.06 0 0 0.06 0.02 P2 0 0 0 0 0 P3 0.21 0 0.05 0.26 0.09 P4 0.11 0.23 0.25 0.60 0.20 P5 0.59 0.33 0.35 1.28 0.42 P6 0.05 0 0 0.05 0.01 P7 0.17 0.10 0.05 0.33 0.11 Total 1.22 0.67 0.72 3 0.86 Rataan 0.15 0.08 0.09 0.10 Lampiran 6. Rataan kecepatan perkecambahan / Indeks Vigor di transformasi dengan √x + 0.5 BLOK Perlakuan Total I II III P0 0.707 0.707 0.707 2.121 P1 0.750 0.707 0.707 2.164 P2 0.707 0.707 0.707 2.121 P3 0.847 0.707 0.743 2.297 P4 0.782 0.856 0.871 2.509 P5 1.047 0.913 0.922 2.882 P6 0.745 0.707 0.707 2.160 P7 0.822 0.778 0.745 2.346 Total 6.407 6.083 6.110 18.601 Rataan 0.801 0.760 0.764 (hari) setelah Rataan 0.707 0.721 0.707 0.766 0.836 0.961 0.720 0.782 6.200 0.775 Universitas Sumatera Utara 53 Lampiran 7. Sidik ragam dari rataan kecepatan perkecambahan/ Indeks Vigor (hari) setelah di transformasi dengan √x + 0.5 SK db JK KT F.hitung F5% F1% Blok 2 0.008 0.004 2.431 2.77 4.28 tn Perlakuan 7 0.161 0.023 13.815 3.74 6.51 ** P0 vs P1-P7 1 0.009 0.009 5.312 4.6 8.86 * P1 vs P2-P7 1 0.008 0.008 4.798 4.6 8.86 * P2-P3 vs P4-P7 1 0.018 0.018 10.698 4.6 8.86 ** P4-P5 vs P6-P7 1 0.038 0.038 22.941 4.6 8.86 ** P2 vs P3 1 0.003 0.003 1.669 4.6 8.86 tn P4 vs P5 1 0.014 0.014 8.654 4.6 8.86 * P6 vs P7 1 0.003 0.003 1.855 4.6 8.86 tn Galat 14 0.023 0.002 Total 23 FK = 14.416 KK = 5.26 % Lampiran 8. Rataan laju perkecambahan / Germination Rate (hari) BLOK Total Perlakuan Rataan I II III P0 0 0 0 0 0 P1 16 0 0 16 5.33 P2 0 0 0 0 0 P3 19 0 19 38 12.67 P4 17 22.4 19.8 59.2 19.73 P5 19.182 18.167 17.167 54.515 18.17 P6 18 0 0 18 6 P7 17 19 18 54 18 Total 106.18 59.57 73.97 240 79.91 Rataan 13.27 7.45 9.25 9.99 Lampiran 9. Rataan laju perkecambahan / Germination Rate (hari) di transformasi dengan √x + 0.5 BLOK Total Perlakuan I II III P0 0.707 0.707 0.707 2.121 P1 4.062 0.707 0.707 5.476 P2 0.707 0.707 0.707 2.121 P3 4.416 0.707 4.416 9.539 P4 4.183 4.785 4.506 13.474 P5 4.436 4.320 4.203 12.960 P6 4.301 0.707 0.707 5.715 P7 4.183 4.416 4.301 12.900 Total 27.00 17.06 20.25 64 Rataan 3.37 2.13 2.53 setelah Rataan 0.71 1.83 0.71 3.18 4.49 4.32 1.91 4.30 21.44 2.68 Universitas Sumatera Utara 54 Lampiran 10. Sidik ragam dari rataan laju perkecambahan / Germination Rate (hari) Setelah di transformasi dengan √x + 0.5 SK db JK KT Fhitung F5% F1% Blok 2 6.436 3.218 2.361 2.77 4.28 tn Perlakuan 7 53.882 7.697 5.647 3.74 6.51 * P0 vs P1-P7 1 13.338 13.338 9.784 4.6 8.86 ** P1 vs P2-P7 1 4.516 4.516 3.312 4.6 8.86 tn P2-P3 vs P4-P7 1 13.116 13.116 9.621 4.6 8.86 ** P4-P5 vs P6-P7 1 5.094 5.094 3.737 4.6 8.86 tn P2 vs P3 1 9.170 9.170 6.727 4.6 8.86 * P4 vs P5 1 0.044 0.044 0.032 4.6 8.86 tn P6 vs P7 1 8.604 8.604 6.311 4.6 8.86 * Galat 14 19.085 1.363 Total 23 FK = 172.312 KK = 43.57 % Lampiran 11. Rataan uji daya kecambah ( kecambah normal (%) BLOK Perlakuan Total I II III P0 0 0 0 0 P1 5 0 0 5 P2 0 0 0 0 P3 10 0 0 10 P4 10 20 10 40 P5 45 20 25 90 P6 5 0 0 5 P7 10 10 0 20 Total 85 50 35 170 Rataan 10.63 6.25 4.38 Rataan 0 1.67 0 3.33 13.33 30 1.67 6.67 56.67 7.08 Lampiran 12. Rataan uji daya kecambah (kecambah normal (%)) setelah di transformasi dengan √x + 0.5 BLOK Perlakuan Total Rataan I II III P0 0.707 0.707 0.707 2.121 0.71 P1 2.345 0.707 0.707 3.759 1.25 P2 0.707 0.707 0.707 2.121 0.71 P3 3.240 0.707 0.707 4.655 1.55 P4 3.240 4.528 3.240 11.008 3.67 P5 6.745 4.528 5.050 16.323 5.44 P6 2.345 0.707 0.707 3.759 1.25 P7 3.240 3.240 0.707 7.188 2.40 Total 22.57 15.83 12.53 51 16.98 Rataan 2.82 1.98 1.57 2.12 Universitas Sumatera Utara 55 Lampiran 13. Sidik ragam dari rataan uji daya kecambah (kecambah normal (%) setelah di transformasi dengan √x + 0.5 SK db JK KT Fhitung F5% F1% Blok 2 6.545 3.272 4.883 2.77 4.28 ** Perlakuan 7 57.973 8.282 12.357 3.74 6.51 ** P0 vs P1-P7 1 6.867 6.867 10.245 4.6 8.86 ** P1 vs P2-P7 1 4.017 4.017 5.994 4.6 8.86 * P2-P3 vs P4-P7 1 16.984 16.984 25.340 4.6 8.86 ** P4-P5 vs P6-P7 1 22.370 22.370 33.377 4.6 8.86 ** P2 vs P3 1 1.070 1.070 1.596 4.6 8.86 tn P4 vs P5 1 4.707 4.707 7.023 4.6 8.86 * P6 vs P7 1 1.959 1.959 2.923 4.6 8.86 tn Galat 14 9.383 0.670 Total 23 FK = 108.1 KK = 38.57 % Lampiran 14. Rataan uji daya kecambah ( kecambah abnormal (%) BLOK Perlakuan Total Rataan I II III P0 0 0 0 0 0 P1 0 0 0 0 0 P2 0 0 0 0 0 P3 10 0 5 15 5 P4 0 5 15 20 6.667 P5 10 10 5 25 8.333 P6 0 0 0 0 0 P7 0 0 5 5 1.667 Total 20 15 30 65 21.667 Rataan 2.5 1.88 3.75 2.708 Lampiran 15. Rataan uji daya kecambah ( kecambah normal (%) setelah di transformasi dengan √x + 0.5 BLOK Perlakuan Total Rataan I II III P0 0.707 0.707 0.707 2.121 0.71 P1 0.707 0.707 0.707 2.121 0.71 P2 0.707 0.707 0.707 2.121 0.71 P3 3.240 0.707 2.345 6.293 2.10 P4 0.707 2.345 3.937 6.989 2.33 P5 3.240 3.240 2.345 8.826 2.94 P6 0.707 0.707 0.707 2.121 0.71 P7 0.707 0.707 2.345 3.759 1.25 Total 10.72 9.83 13.80 34 11.45 Rataan 1.34 1.23 1.73 1.43 Universitas Sumatera Utara 56 Lampiran 16. Sidik ragam dari rataan uji daya kecambah (kecambah abnormal (%)) setelah di transformasi dengan √x + 0.5 SK db JK KT Fhitung F5% F1% Blok 2 1.086 0.543 0.779 2.77 4.28 tn Perlakuan 7 16.989 2.427 3.483 3.74 6.51 tn P0 vs P1-P7 1 1.798 1.798 2.581 4.6 8.86 tn P1 vs P2-P7 1 2.398 2.398 3.442 4.6 8.86 tn P2-P3 vs P4-P7 1 0.658 0.658 0.945 4.6 8.86 tn P4-P5 vs P6-P7 1 8.225 8.225 11.804 4.6 8.86 ** P2 vs P3 1 2.900 2.900 4.162 4.6 8.86 tn P4 vs P5 1 0.562 0.562 0.807 4.6 8.86 tn P6 vs P7 1 0.447 0.447 0.642 4.6 8.86 tn Galat 14 9.755 0.697 Total 23 FK = 49.171 KK = 58.32 % Universitas Sumatera Utara 57 Lampiran 17. Bagan penelitian di laboratorium Blok I Blok 2 Blok 3 P6.2 P8.3 P8.1 P1.2 P4.3 P5.1 P3.2 P1.3 P1.1 P8.2 P3.3 P3.1 P2.2 P6.3 P7.1 P4.2 P2.3 P2.1 P7.2 P5.3 P4.1 P5.2 P7.3 5 cm P6.1 5cm U B T S Universitas Sumatera Utara 58 Lampiran 18. Bagan penanaman di bak kecambah 32 cm b c X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X d X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X a 22 cm Ket. a : 5 cm b : 3 cm c : 1 cm d : 1 cm Universitas Sumatera Utara 59 Lampiran 19. Jadwal pelaksanaan penelitian Rencana kegiatan 1 Laboratorium Persiapan wadah perkecambahan Persiapan media perkecambahan Seleksi biji Pengenceran larutan kimia Pengamplasan kulit biji Pemanasan air Perendaman biji Perkecambahan biji Pemeliharaan - Penyiraman - Penyiangan - Pengendalian hama dan penyakit Umur berkecanbah (hari) Persentasi perkecambahan (%) Kecepatan perkecambahan (indeks vigor) Laju Perkecambahan (Germination Rate) Uji daya berkecambah 2 3 4 5 Minggu 6 7 8 9 10 12 13 14 X X X X X X X X Disesuaikan dengan kondisi lapangan Pengamatan Parameter X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X Universitas Sumatera Utara 60 Lampiran 20. Gambar tanaman andaliman Lampiran 21. Gambar benih andaliman Buah Biji Lampiran 22. Gambar fase perkecambahan 15 hari 80 hari 18 hari 100 hari 20 hari 130 hari Universitas Sumatera Utara 61 Lampiran 23.Gambar penelitian di laboratorium Lampiran 24. Gambar tanaman pada akhir pengamatan 100 hari Universitas Sumatera Utara 62 Universitas Sumatera Utara 63 Lampiran 25. Gambar seluruh bagian tanaman pada akhir pengamatan hari 100 Universitas Sumatera Utara 64 Universitas Sumatera Utara 65 Lampiran 26.Gambar kecambah abnormal P5 P5 P3 P4 P5 P5 P7 P7 Universitas Sumatera Utara 48 DAFTAR PUSTAKA Abidin, Z., 1983. Dasar-dasar Pengetahuan Tumbuh.Angkasa. Bandung. Hal:53-54. Tentang Zat Pengatur Bewley J.D and Black M., 1983.Physiologi and Biochemistry of Seeds in Relation to Germination.Vol 2.Springer-Verlag.Berlin. Chen, S.S.C. and J.L.L. Chang. 1972. Does Gibberellic Acid Stimulate Germination Via Amylase Synthesis.Plant Physiol 49:441-442. Davies, P.J., 2004. Plant Hormones.Physiology, Biochemistry, and Molecular Biology.KluwerAcademic Publishers dengan perendaman dalam larutan Accu Zurr.Skripsi.Institut Pertanian Bogor. Bogor. Gardner.F.P., R.B.Pearce dan R.L. Mitchell, 1991. Fisiologi Tanaman Budidaya terjemahan dari Physiiology of Crop Plants. Oleg Susilo, H. Universitas Indonesia, Jakarta.Hal 424. Fahmi Z. I. 2012. Studi Perlakuan Pematahan Dormansi Benih Dengan Skarifikasi Mekanik dan Kimiawi.J. Balai Besar Perbenihan dan Proteksi Tanaman Perkebunan Surabaya.hlm : 3. Harahap, N., 2007.Perkecambahan Benih Pasak Bumi (Eurycoma longifolia) Dengan Berbagai Perlakuan Pematahan Dormansi. Skripsi. Departemen Kehutanan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara, Medan. Haryati, 2002.Pengaruh Perlakuan Pemanasan Pada Benih jati.Tesis S-2 Program Pasca Studi Agronomi kelompok Bidang Ilmu Ilmu Pertanian.Sekolah Pasca Sarjana. Universitas Sumatera Utara. Hartmann, H.T., D.E. Kester, F.T. Davies, and R. L. Geneve., 2002.Plant propagation principles and practices.6th ed. Prentice Hall, Englewood cliffs, New Jersey.pp 198 199. Kartasapoetra, A. G. 2003. Teknologi Benih. Bina Aksara. Jakarta. Katzer,G. (2001). Spice Pages. Maret http://www.unigraz.at/~katzer/engl/Zant_pip.html. 01, 2016. Maryani, A.T. 1998. Pengaruh Skarifikasi dan Giberellin terhadap Perkecambahan Benih dan Pertumbuhan Bibit Rotan Manau. Program Pasca Sarjana Universitas Andalas, Padang. Maryani, A.T. dan Irafandri.2008. Pengaruh Skarifikasi dan Pemberian Giberellin terhadap Perkecambahan Benih Tanaman Aren (Arenga pinnata (Wurmb.)Merr.).Sagu 7(1). Universitas Sumatera Utara 49 Miftakhurohmah dan Sintha, S. 2009. Potensi Andaliman Sebagai Sumber Antioksidan dan Antimikroba alami.Warta Penelitian dan Pengembangan Tanaman Industri, 15(2). Nababan, E. N. W. (2012). Histoteknik Hati Mencit (Mus musculus L.) Strain DDW Setelah Pemberian Ekstrak Segar dan Ekstrak Etanol Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.).Skripsi. Medan: Fakultas Farmasi.Universitas Sumatera Utara. Napitupulu, B., Sortha, S., dan Mery, S., 2004.Potensi andaliman sebagai Food Additive tradisional etnis batak Sumatera Utara.BPTP Sumatera Utara.Medan, hlm. 53- 56. Nuraeni dan M. S. Saleh.2006.Peningkatan Perkecambahan Benih Aren pada Berbagai Cara Ekstraksi Buah dan Pematahan Dormansi.Laporan Fakultas Pertanian UNTAD Palu. Parhusip, A.J.N. 2006.Kajian Mekanisme Antibakteri Ekstrak Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium D.C.) terhadap Bakteri Patogen Pangan.Disertasi. Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor, Bogor. Sajad S, Hari S, Sri SH, Jusup S, Sugihharsono dan Sudarsono. 1975. DasarDasar Teknologi Benih. Biro Penataran.Institut Pertanian Bogor. Bogor Salisbury, F.B dan Cleon W.Ross, 1995.Fisiologi Tumbuhan Terjemahan.Terjemahan dari Plant Physiology.Oleh Lukman D. R. dan Sumaryono ITB.Bandung hal.186. Sastrosupadi, A., 1999. Rancangan Percobaan Praktis Bidang Pertanian. Kanisius, Jakarta. Schmidth L. 2002. Pedoman Penanganan Benih Tanaman Hutan Tropis dan Subtropis. Jakarta: Direktorat Jendral Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan Sosial Departemen Kehutanan. Silvertown, J. 1999. Seed Ecology, Dormancy and Germination, A Modern Synthesis from Baskin and Baskin. J. Amer Bot. Samosir, B. 2000.Pengaruh berbagai metode pemecahan dormansi terhadap perkecambahan benih andaliman.Skripsi.Universitas Katolik St.Thomas. Medan. Sinaga, E. (2009). Isolasi Uji Kemampuan Antifungal Bakteri Endofit Dari Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.)Terhadap Fungi Perusak Makanan. Skripsi. Medan: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam.Universitas Sumatera Utara. Universitas Sumatera Utara 50 Sirait J. 1991. Penggunaan Kompos Dalam Pengecambahan Biji Andaliman (Piper ribesioides Wall).[Skripsi]. Medan: Unika St. Thomas. Siregar, B.L. 2003. Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) di Sumatera Utara: Deskripsi dan Perkecambahan. Hayati J. Biosci. 10:38-40. Siregar, B.L. 2010. Upaya Perbanyakan Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.).VISI 18:17-28. Siregar, B.L. 2012. Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC) dan Potensi Pemanfaatannya. Media Unika 25:123-132. Siregar, B.L. 2013. Perkecambahan dan Pematahan Dormansi Benih Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.). J.Argon. Indonesia 41 (3) :249-254. Sormin, R. N. 2010. Serapan Hara NPK dan Biomassa Mucuna dengan Perlakuan Zat Pengatur Tumbuh dan Perbedaan Media Tanam.Skripsi.Departemen Budidaya Pertanian. Fakultas Pertanian. Medan. Sutopo L. 2012. Teknologi Benih. Edisi Revisi. Rajawali Pers. Jakarta. Sutopo, L. 2004. Teknologi Benih. Edisi Revisi. Cetakan ke-6.PT Raja Grafindo. Jakarta. Tampubolon T. 1998. Usaha-usaha mengecambahkan biji andaliman (Piper ribesioides Wall).[Skripsi]. Medan: Unika St. Thomas. Villiers, T.A., 1972. Seed Dormancy..Dalam T.T.Kozlowski. Vol. IIAcademic Pres. Seed Biology. Ed. By Wijaya CH, Irene T.H, Anton A. 2002. Identification Of Volatile Compounds and Key Aroma Compounds Of Ndaliman Fruit (Zanthoxylum acanthopodium DC). Food Sci.Biotechnol. 11 (6) : 680 – 683. Wijaya, C. H. 1999. Andaliman, Rempah Tradisonal Sumatera Utara Dengan Aktivitas Antioksidan dan Antimikroba. Bul.Teknologi dan Industri Pangan.10(2). Wijaya, C. H., Irene, T., dan Anton, A., 2001.Komponen Volatile Karakterisasi Komponen Kunci Aroma Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.).J. Teknol. dan Industri Pangan. 12(2). Winarni, T, B. 2009. Pengaruh Perlakuan Pendahuluan dan Berat Benih Terhadap Perkecambahan Benih Kayu Afrika (Maesopsis eminii Engl.). Skripsi.Fakultas Kehutanan. Institut Pertanian Bogor. Universitas Sumatera Utara 24 BAHAN METODE PENELITIAN Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Teknologi Benih Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara dengan ketinggian ± 25 m di atas permukaan laut. Penelitian ini dilaksanakan pada Bulan Mei sampai Agustus 2016. Bahan dan Alat Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah biji andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) yang telah diseleksi sebagai bahan percobaan, KNO3, giberelin (GA3) , serta H2SO4 1%, sebagai bahan untuk perlakuan pematahan dormansi, aquadest sebagai bahan pelarut dan merendam biji, top soil kompos dan pasir sebagai media tanam, label digunakan untuk memberi tanda setiap perlakuan. Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah bak kecambah plastik (seed bag) digunakan sebagai wadah media tanam biji, kertas pasir sebagai alat pelukaan biji, beaker glass sebagai wadah untuk perendaman biji, gelas ukur untuk mengukur kebutuhan pelarut dan bahan kimia yang digunakan, batang pengaduk yang digunakan untuk mengaduk larutan kimia yang diencerkan, stopwatch digunakan untuk mengukur waktu perendaman biji, kamera sebagai dokumentasi penelitian serta alat-alat lain yang mendukung dalam penelitian ini Metode Penelitian Penelitian ini dilakukan di laboratorium Universitas Sumatera Utara 25 Penelitian di Laboratorium menggunakan metode Rancangan AcakKelompok (RAK) non factorial dengan faktor perlakuan perbandingan berat yaitu: P0 : Perlakuan Kontrol P1 : Skarifikasi dengan kertas amplas, perendaman hingga 24 jam, air diganti P2 : Biji disiramdengan air panas 70oC dibiarkan hingga dingin selama 24 jam, air diganti P3 : Bijidisiram dengan air panas 80oC dibiarkan hingga dingin selama 24 jam, air diganti P4 :Perendamanbiji dengan 0.6 g KNO3L-l selama 24 jam dan giberelin 250 ppm selama5jam P5 :Perendamanbiji dengan 0.6 gKNO3L-l selama 24 jamdan giberelin 500 ppm selama5 jam P6 :Perendaman dengan H2SO4 1% selama 10 menit P7 :Perendaman dengan H2SO4 1% selama 15 menit Jumlah ulangan =3 ulangan Jumlah unit percobaan = 24 unit percobaan Jumlah biji/unit percobaan = 20 biji Jumlah biji seluruhnya = 480 biji Metode Data Data hasil penelitian dianalisa dengan menggunakan sidik ragamberdasarkan model linier: Yij = μ + Ti + Bj + €ij Yij = Respon atau nilai pengamatan dari perlakuan ke-i dan ulangan ke-j μ = Nilai tengah umum Universitas Sumatera Utara 26 Ti = Pengaruh perlakuan ke-i. Bj = Pengaruh blok ke-j. €ij = Pengaruh galat percobaan dari perlakuan ke-i dan ulangan ke-j Jika hasil sidik ragam menunjukkan beda yang nyata, makadilanjutkan dengan uji kontras (Sastrosupadi, 1999). K1 : P0 vs P1-P7 (tanpa perlakuan vs diberi perlakuan) K2 : P1 vs P2-P7 (skarifikasi mekanikvspenyiraman air panasdan skarifikasi kimia) K3 : P2-P3vs P4-P7 (penyiraman air panasvs skarifikasi kimia) K4 : P4-P5vs P6-P7 (KNO3dangiberelin vs H2SO4) K5 : P2 vs P3 (air 70oC vs air 80oC) K6 : P4 vs P5 (KNO3 dangiberelin 250ppmvs KNO3dan giberelin 500 ppm) K7 : P6 vs P7 (H2SO4 1% ,10 menitvs H2SO4 1 % , 15 menit) Universitas Sumatera Utara 27 PELAKSANAAN PENELITIAN Persiapan wadah perkecambahan Wadah perkecambahan yang digunakan dalam penelitian ini adalahbak kecambah plastik yang berukuran sedang yaitu 30 x 22 cm sebanyak 24 bakkecambah (seed bag).Bak perkecambahan yang digunakan dibersihkan darikotoran. Persiapan media perkecambahan Media perkecambahan yang digunakan adalah pasir steril, kompos dantop soil dengan perbandingan 1:2:2. Pasir yangdigunakan terlebih dahulu diayak dengan ayakan 10 mesh disterilkan dengan cara digonseng. Setelah itudimasukkan kedalam wadah perkecambahan dengan ketebalan ± 5 cm. Seleksi biji Pengambilan biji andaliman untuk penelitiaan ini berasal dari desa Tanjung Beringin Kabupaten Dairi, biji diambil dari 1 kebun tanaman andaliman yang didalam kebun tersebut terdapat + 10 tanaman andaliman dengan fenotip simanuk. Selanjutnya seleksi biji dilakukan sebelum perendaman biji dengan memasukkan benihke dalam air, benih yang tenggelam yang digunakan dalam penelitian, sedangkanbenih yang mengapung disingkirkan. Benih yang baik umumnya mempunyaiwarna yang kilat, bebas dari hama dan penyakit, tidak pecah kulitnya, tidak kisutdan tidak berjamur. Pengenceran larutan kimia Pembuatan larutan kimia yang digunakan untuk perendaman benihdilakukan dengan cara: a. H2SO4 1 % diperoleh dengan cara melarutkan 5 ml H2SO4dalam 500 ml Universitas Sumatera Utara 28 aquadest. b. KNO3 diperoleh dengan cara melarutkan 0.6 gr KNO3 dalam 1000 mlaquadest. c. Giberelin (GA3) 250 ppm dan 500 ppm diperoleh dengan cara melarutkan 0,25 g dan 0,5 dalam 1 literaquadest. Pengamplasan kulit biji Perlakuan pengamplasan kulit biji dilakukan pada permukaan kulit biji denganmenggunakan kertas amplaspengamplasankulit biji dilakukan tidak sampai melukai embrio biji tersebut. Pemanasan Air Perlakuan penyiraman biji, dengan memanaskan air hingga 700 dan 800 dengan mengunakan alat mengukur suhu yaitu termometer untuk mengukur suhu air yang yang diinginkan. Perendaman biji Perlakuan perendaman benih dilakukan dengan merendam biji yang telahdiseleksi. Perendaman dilakukan dengan cara skarifikasi dengan kertas amplas, perendaman hingga 24 jam, benih disiram dengan air panas 70oC dan dibiarkan dingin selama 24 jam, dan air diganti. Benih disiram dengan air panas 80oC dan dibiarkan hingga dingin selama 24 jam, dan air diganti. Perendaman biji dengan 0.6 g KNO3 selama24 jam, kemudian direndam dengan giberelin 250 dan500 ppm 5 jam.Perendaman dengan H2SO41% selama 10menit dan15 menit Perkecambahan biji Sebelum dikecambahkan, biji direndam dengan fungisida dosis 2 g/l. Selanjutnya media tanam dibasahi dengan air.Setelah itu biji dikecambahkansebanyak 20 biji untuk setiap bak kecambah.Biji dikecambahkan Universitas Sumatera Utara 29 dengankedalaman tanam ± 1cm. Perkecambahan biji ditunggu sampai 100 hari setelahperkecambahan. Pemeliharaan Penyiraman Penyiraman air dilakukan pada saat biji dikecambahkan.Waktu penyiraman dikondisikan dengankeadaan media tanam.Apabila masih dalam keadaan lembab maka tidak perludilakukan penyiraman. Pengendalian hama dan penyakit Selama penelitian di laboratorium biji yang dikecambahkan terserangjamur, sehingga biji busuk dan tidak dapat berkecambah lagi. Pengendaliandilakukan dengan cara membuang biji yang terserang jamur dan menyemprotkanalkohol pada media disekitar biji berjamur tersebut. Peubah Amatan 1. Umur Berkecambah (Hari) Pengamatan ini dilakukan dengan menghitung jumlah hari yang dibutuhkan plumula untuk muncul kepermukaan media tanam.Pengamatan dimulai setelah benih dikecambahkan dengan rentang waktu 1 – 100 hari. Jika lewat dari 100 hari benih dikatakan tidak berkecambah. 2. Persentase Perkecambahan (%) Persentase perkecambahan benih diamati dengan menghitung benih yang berkecambah pada setiap unit percobaan. Pengamatan dilakukan mulai dari hari pertama setelah benih dikecambahkan dengan rentang waktu 1 -100 hari. Jikalewat dari 100 hari benih dikatakan tidak berkecambah. % Perkecambahan = Jumlah benih yang berkecambah Jumlah benih yang dikecambahkan x 100 % Universitas Sumatera Utara 30 (Kuswanto, 1996). 3. Kecepatan Perkecambahan / Indeks Vigor( Benih Berkecambah/Hari) Pengamatan ini dihitung tiap satuan percobaan berdasarkan persentase kecambah normal per etmal (hari) pada kurun waktu berkecambah dalam kondisi optimum berkecambah. V.I. = G1 + G2 + G3 + G4 +……..Gn D1 D2 D3 D4 Dn Keterangan : V.I. : Indeks Vigor G : Jumlah benih yang berkecambah pada hari tertentu D : Waktu yang bersesuaian dengan jumlah tersebut n :Jumlah hari pada penilaian / perhitungan akhir (Kartasapoetra, 2003). 4. Laju Perkecambahan / Germination Rate (Hari) Menurut Sutopo (2004) laju perkecambahan dapat diukur dengan menghitung jumlah hari yang diperlukan untuk munculnya radikel atau plumula. Rata-rata hari = N1T1 + N2T2+….+NxTx Jumlah total benih yang berkecambah Dimana: N = jumlah benih yang berkecambah pada satuan waktu tertentu T = menunjukkan jumlah waktu antara awal pengujian sampai dengan akhir dari interval tertentu suatu pengamatan. 4. Uji Daya Kecambah Analisa dayakecambah ataudaya tumbuh dilakukan setelah benih dikecambahkan selama 30 hari dengan kondisi optimum. Menurut Sutopo (2012) untuk evaluasi kecambah digunakan kriteria sebagai berikut : Universitas Sumatera Utara 31 a. Kecambah normal (%). Kriteria kecambah normal adalah : 1. Kecambah yang memiliki perkembangan sistem perakaran yang baik terutama akar primer dan untuk tanaman yang secara normal menghasilkan akar seminal maka akar ini tidak boleh kurang dari dua. 2. Perkembangan hipokotil yang baik dan sempurna tanpa ada kerusakan pada jaringan-jaringannya. 3. Pertumbuhan plumula yang sempurna dengan daun hijau dan tumbuh baik, di dalam atau muncul dari koleoptil atau pertumbuhan epikotil yang sempurna dengan kuncup yang normal. 4. Memiliki satu kotiledon untuk kecambah dari monokotil dan dua bagi dikotil.Perhitungan persentase kecambah normal sebagai berikut : Kecambah normal = Jumlah kecambah Jumlah contoh benih yang diuji x 100 % b. Kecambah abnormal (%) Kriteria kecambah abnormal adalah : 1. Kecambah yang rusak, tanpa kotiledon, embrio yang pecah, dan akar primernya yang pendek. 2. Kecambah yang bentuknya cacat, perkembangannya lemah atau kurang seimbang dari bagian-bagian yang penting. Plumula yang terputar, hipokotil, epikotil, kotiledon yang membengkok, akar yang pendek, koleoptil yang pecah atau tidak mempunyai daun, dan kecambah yang kerdil. 3. Kecambah yang tidak membentuk klorofil serta kecambah yang lunak 4. Untuk benih pohon-pohonan bila dari microphyl keluar daun dan bukannya akar. Universitas Sumatera Utara 32 Perhitungan persentase kecambah abnormal sebagai berikut : Kecambah abnormal = Jumlah kecambah abnormal Jumlah contoh benih yang diuji x 100 % Universitas Sumatera Utara 33 HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Berdasarkan hasil pengamatan dan sidik ragam penelitian menunjukkan bahwa pematahan dormansi dengan berbagai perlakuanberbeda nyata terhadap parameter yang diamati yaitu persentasi berkecambah (%), kecepatan perkecambahan (benih yang tumbuh/hari), laju perkecambahan (hari), uji daya kecambah kecambah normal (%), kecambah abnormal (%)tetapi untuk parameter umur berkecambah tidak uji lanjut kontras, karena tingginya persentasi kecambah yang tidak tumbuh, mempengaruhi dalam pengolahan data. Hasil pengamatan dan sidik ragam dapat di lihat pada Lampiran 1 sampai 16. Umur Berkecambah ( Hari ) Hasil pengamatan menunjukkan bahwa pematahan dormansi dengan berbagai metode perlakuan menghasilkannilai rataan umur berkecambahyang berbeda. Hasil pengamatan umur berkecambah (hari) dapat dilihat pada lampiran 1.Rataan umur berkecambah (hari) dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1.Rataan Umur Berkecambah benih (hari) andaliman pada 100 HST Perlakuan Rataan+ S P0 P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 ~ 5.33+7.54 ~ 12.66+ 8.92 20.06+ 1.86 18.17+ 0.82 6+ 8.48 18 + 0.81 Keterangan :~(benih tidak tumbuh) Pada Tabel 1 dapat dilihat bahwa umur berkecambah tercepat terdapat pada perlakuanP7 yaitu perendaman H2SO4 1 % selama 15 menitdengan rataan18 hari. Sedangkan umur berkecambah terlamapada perlakuan P0 yaitu kontroldanP2 Universitas Sumatera Utara 34 yaitu penyiraman air panas 700C karena tidak terjadi perkecambahan sehingga nilai yang diperoleh yaitu 0 hari. Sedangkan pada perlakuan P1 skarifikasi mekanik dengan kertas pasir, P3 yaitu benih disiram air panas 800 C, P6 yaitu perendaman H2SO4 menunjukkan nilai rataan umur berkecambah yang lama juga karena dalam 1 atau2 blok diperoleh rataan 0 hari, yaitu tidak terjadi perkecambahan. Persentasi Perkecambahan (%) Hasil pengamatan dan sidik ragam menunjukkan bahwa pematahan dormansi dengan perbandingan antara perlakuan menunjukkanperbedaan terhadap persentasi perkecambahan(%). Hasil pengamatan dan perkecambahan (%) dapat dilihat pada Lampiran sidik ragam presentasi 2,3 dan 4. Rataan persentasi perkecambahan (%) dan hasil uji lanjut kontras dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2.RataanPresentasi Perkecambahan (%) biji andaliman pada beberapa perlakuan Kontras Sumber Rataan Persentasi Uji Taraf Keragaman Perkecambahan (%) Nyata K1 ~ (~38.33) ** P0 vs P1-P7 K2 1.67 (~ - 38.33) ** P1 vs P2-P7 K3 (~ - 8.33) (1.67 - 38.33) ** P2-P3 vs P4-P7 K4 (20-38.33) (1.67- 38.33) ** P4-P5 vs P6-P7 K5 ~ 8.33 * P2 vs P3 K6 20 38.33 * P4 vs P5 K7 1.67 8.33 * P6 vs P7 Keterangan :~ (benih tidak tumbuh) *(nyata pada taraf α 5%) **( sangat nyata pada taraf α 1%) Tabel 2 dapat diketahui bahwa pengamataan parameter persentasi perkecambahan (%) pada uji kontras K1 (P0 vs P1-P2) yaitu tanpa perlakuan dibandingkan seluruh perlakuan menunjukkan perbedaan yang sangat nyata. Kontras K2 (P1 vs P2-P7) yaitu perlakuan skarifikasi mekanik dibandingkan perlakuan penyiraman air panas dan skarifikasi kimiamenunjukkan perbedaan Universitas Sumatera Utara 35 yang sangat nyata. Kontras K3 (P2-P3 vs P4-P7) yaitu perlakuanpenyiraman air panas dibandingkan perlakuan skarifikasi kimiamenunjukkan perbedaan yang sangat nyata dan kontras K4 (P4-P5 vs P6-P7) yaitu perlakuan KNO3 dengan giberelin dibandingkan perlakuan H2SO4menunjukkan perbedaan yang sangat nyata, sedangkan pada kontras K5 ( P2 vs P3) yaitu penyiraman air panas 700C dibandingkan air panas 800C, K6 (P4 VS P5) yaitu perlakuan KNO3 dengan giberelin 250 ppm dibandingkan perlakuan KNO3 dengan giberelin 500 ppm dan K7 (P6 vs P7) yaitu perlakuan H2SO4 1 % , 10 menit dibandingkan H2SO4 1 % , 15 menit ketiga kontras menunjukkan perbedaan yang nyata. Kecepatan Perkecambahan /Indeks Vigor(Benih Berkecambah/Hari) Hasil pengamatan dan sidik ragam menunjukkan bahwa pematahan dormansi dengan perbandingan antara perlakuan menunjukkan perbedaan terhadap kecepatan perkecambahan /Indeks Vigor (benih berkecambah/hari).Hasil pengamatan dan sidik ragam kecepatan perkecambahan (benih berkecambah/hari) dapat dilihat pada lampiran 5,6 dan 7. Rataan kecepatan perkecambahan Indeks Vigor (benih berkecambah/hari)dan hasil uji lanjut kontras dapat dilihat pada Tabel 3. Tabel 3.RataanKecepatanPerkecambahan /Indeks Vigor(benih berkecambah /hari) biji andaliman pada beberapa perlakuan Kontras Sumber RataanKecepatan Perkecambahan Uji Taraf Keragaman (benih berkecambah/hari) Nyata K1 ~ (~ - 0.42) * P0 vs P1-P7 K2 0.02 (~ - 0.42) * P1 vs P2-P7 K3 (~ 0.09) (0.01 0.42) ** P2-P3 vsP4-P7 K4 (0.20 - 0.42) - (0.01 - 0.11) ** P4-P5 vsP6-P7 K5 ~ 0.09 tn P2 vs P3 K6 0.20 0.42 * P4 vsP5 K7 0.01 0.11 tn P6 vsP7 Keterangan :~ (benih tidak tumbuh) *(nyata pada taraf α 5%) Universitas Sumatera Utara 36 **( sangat nyata pada taraf α 1%) Dari Tabel 3 dapat diketahui bahwa pengamataan parameter kecepatan perkecambahan Indeks Vigor (benih berkecambah/hari)pada uji kontras K1 (P0 vs P1-P7) yaitu tanpa perlakuan dibandingkan seluruh perlakuan menunjukkan perbedaan yang nyata.Kontras K2 (P1 vs P2-P7) yaitu perlakuan skarifikasi mekanik dibandingkan perlakuanpenyiraman air panas dan skarifikasi kimia menunjukkan perbedaan yang nyata. Kontras K3 (P2-P3 vs P4-P7) perlakuan penyiraman air panas dibandingkan perlakuan yaitu skarifikasi kimia menunjukkan perbedaan yang sangat nyata. Kontras K4 (P4-P5 vs P6-P7) yaitu perlakuan KNO3 dengan giberelin dibandingkan perlakuan H2SO4 menunjukkan perbedaan yang sangat nyata dan kontras K6 (P4 VS P5) yaitu perlakuanKNO3 dengan giberelin 250 ppm dibandingkan perlakuan KNO3 dengan giberelin 500 ppm menunjukkan perbedaan yang nyata. Laju Perkecambahan /Germination Rate (Hari) Hasil pengamatan dan sidik ragam menunjukkan bahwa pematahan dormansi perbandingan antara perlakuan menunjukkan perbedaan terhadap laju perkecambahan (Germination Rate). Hasil pengamatan dan sidik ragam kecepatan perkecambahan (hari) dapat dilihat pada lampiran 8,9 dan 10. Rataan laju perkecambahan (hari) dan hasil uji lanjut kontras dapat dilihat pada Tabel 4. Universitas Sumatera Utara 37 Tabel 4.Rataan LajuPerkecambahan /Germination Rate (hari) biji andaliman pada beberapa perlakuan. Kontras Sumber Rataan Laju Perkecambahan (Hari) Uji Taraf Keragaman Nyata K1 ~ (~ - 19.73) ** P0 vs P1-P7 K2 5.33 (~ 19.73) tn P1 vs P2-P7 K3 (~ - 12.67) (6 - 19.73) ** P2-P3 vs P4-P7 K4 (19.73 - 18.17) (6 - 18) tn P4-P5 vs P6-P7 K5 ~ 12.67 * P2 vs P3 K6 19.73 18.17 tn P4 vs P5 K7 6 18 * P6 vs P7 Keterangan :~ (benih tidak tumbuh) *(nyata pada taraf α 5%) **( sangat nyata pada taraf α 1%) Dari Tabel 4 dapat diketahui bahwa pengamataan parameter laju perkecambahan /Germination Rate (hari) pada uji kontras K1 (P0 vs P1-P7) yaitu tanpa perlakuan dibandingkan semua perlakuan menunjukkan perbedaan yang sangat nyata. Kontras K3 (P2-P3 vs P4-P7) yaituperlakuan penyiraman air panasdibandingkan perlakuan skarifikasi kimia menunjukkan perbedaan yang sangat nyata. Kontras K5(P2vs P3) yaitu perlakuan penyiraman air 70oC dibandingkan air 80oC menunjukkan perbedaan yang nyatadan kontras K7 (P6 vs P7) yaitu perlakuan H2SO4 1 % , 10 menit dibandingkan H2SO4 1 % , 15 menit menunjukkan perbedaan yang nyata. Uji Daya Kecambah Kecambah Normal (%) Kecambahnormal dikatakan jikapertumbuhan plumula yang sempurna dengan daun hijau dan tumbuh baik, di dalam atau muncul dari koleoptil atau pertumbuhanepikotil yang sempurna dengan kuncup yang normalSutopo (2012). Gambar tanaman kecambah normal dapat dilihat pada Gambar 1. Universitas Sumatera Utara 38 a. Kecambah perlakuan P3b. Kecambah perlakuan P5 Gambar 1. Kecambah Normal Hasil pengamatan dan dormansi dengan sidik ragam menunjukkan bahwa pematahan perbandingan antara perlakuan menunjukkan perbedaanterhadap parameter kecambah normal (%). Hasil pengamatan dan sidik ragam kecambah normal (%) dapat dilihat pada lampiran 11,12 dan 13. Rataan kecambah normal (%) dan hasil uji lanjut kontras dapat dilihat pada Tabel 5. Tabel 5. Rataan Kecambah Normal (%) biji andaliman pada beberapa perlakuan Kontras Sumber Rataan Kecambah Normal (%) Uji Taraf Keragaman Nyata K1 ~ (~- 13.33) ** P0 vs P1-P7 K2 1.67 (~ - 13.33) * P1 vs P2-P7 K3 (0 - 3.33) (1.67- 13.33) ** P2-P3 vs P4-P7 K4 (13.33 30) (1.67 6.67) ** P4-P5 vs P6-P7 K5 ~ 3.33 tn P2 vs P3 K6 13.33 30 * P4 vs P5 K7 1.67 6.67 tn P6 vs P7 Keterangan :~ (benih tidak tumbuh) *(nyata pada taraf α 5%) **( sangat nyata pada taraf α 1%) Dari tabel 5 dapat diketahui bahwa pengamataan kecambah normal (%) pada uji kontras K1 (P0 vs P1-P7) yaitu tanpa perlakuan dibandingkansemua perlakuan menunjukkan perbedaan yang sangat nyata. Kontras K2 (P1 vs P2-P7) yaitu perlakuanskarifikasi mekanik dengan kertas pasir dibandingkan perlakuan penyiraman air panas dan skarifikasi kimia menunjukkan perbedaan yang nyata. KontrasK3 (P2-P3 vs P4-P7) yaituperlakuan penyiraman air panas dibandingkanperlakuan skarifikasi kimia menunjukkan perbedaan yang sangat Universitas Sumatera Utara 39 nyata.Kontras K4 (P4-P5 vs P6-P7) yaitu perlakuan KNO3 dengan giberelin dibandingkan perlakuan H2SO4menunjukkan perbedaan yang sangat nyata dan kontras K6 (P4 vs P5) yaitu perlakuan KNO3 dengan giberelin 250 ppm dibandingkan perlakuan KNO3 dengan giberelin 500 ppm menunjukkan perbedaan yang nyata. Kecambah Abnormal (%) Kecambah abnormal dikatakan jika kecambah yang bentuknya cacat, perkembangannya lemah atau kurang seimbang dari bagian-bagian yang penting.Plumula yang terputar, hipokotil, epikotil, kotiledon yang membengkok, akar yang pendek, koleoptil yang pecah atau tidak mempunyai daun, dan kecambah yang kerdil.Gambar kecambah normal dapat dilihat pada Gambar 2. a.Kecambah perlakuan P3 b.Kecambah perlakuanP5 c.Kecambah perlakuan P5 Gambar 2. Perkecambahan abnormal Hasil pengamatan dan sidik ragam menunjukkan bahwa pematahan dormansi dengan perbandingan antara perlakuan menunjukkan perbedaan terhadap parameter kecambah abnormal (%). Hasil pengamatan dan sidik ragam kecambah abnormal (%) dapat dilihat pada lampiran 14,15 dan 16. Rataan kecambah abnormal (%) dan hasil uji lanjut kontras dapat dilihat pada Tabel 6. Tabel 6. Rataan KecambahAbnormal (%) biji andaliman ada beberapa perlakuan. Universitas Sumatera Utara 40 Kontras Sumber Keragaman K1 P0 vs P1-P7 K2 P1 vs P2-P7 K3 P2-P3 vs P4-P7 K4 P4-P5 vs P6-P7 K5 P2 vs P3 K6 P4 vs P5 K7 P6 vs P7 Rataan Kecambah Abnormal (%) ~ ~ (~ -5) (6.67 - 8.33) ~ 6.66 0 - (~ -8.33) (~- 8.33) (~ -8.33) (~ - 1.67) 5 8.33 1.67 Uji Taraf Nyata tn tn tn ** tn tn tn Keterangan :~ (benih tidak tumbuh) *(nyata pada taraf α 5%) **( sangat nyata pada taraf α 1%) Dari tabel 6 dapat diketahui bahwa pengamataan kecambah abnormal (%) pada uji kontras K4 (P4-P5 vs P6-P7) yaitu perlakuan KNO3 dengan giberelin dibandingkan perlakuan H2SO4menunjukkan perbedaan yang sangat nyata. Pembahasan Dari hasil sidik ragam dapat diketahui bahwa pemberian perlakuan pematahan dormansi terhadap biji andaliman (Zanthoxylum acanthopodiumDC.) menunjukkanperbedaan yang nyata terhadap parameter yang diamati, yaitu persentasi perkecambahan, kecepatan perkecambahan, laju perkecambahan, kecambah normal.Sedangkan pada perlakuan P0 (kontrol) tidak terjadi perkecambahan.Dari penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa berbagai perlakuan pematahan dormansi andaliman menunjukkan hasil yang lebih baik dari pada perlakuan kontrol. Perkecambahan andaliman yang rendah dan umur berkecambah yang lama disebabkanoleh struktur kulit biji yang keras. Struktur ini dapat menghalangi imbibisi air dan pertukaran gas.Komponen volatile berupa senyawa terpenoid juga merupakan senyawa penghambat perkecambahan sehingga sangat diperlukan metode pematahan dormansi, baik secara skarifikasi mekanik dan kimia untuk meningkatkan vibialitas biji andaliman.Hal ini sesuai dengan Sutopo (2012) yang meyatakan bahwa beberapa cara pematahan Universitas Sumatera Utara 41 dormansi yang telah diketahui adalah perlakuan mekanis, perlakuan kimia, perlakuan perendaman dengan air, perlakuan pemberian temperatur tertentu dan perlakuan dengan cahaya. Perbandingan perlakuan P1 yaitu skarifikasi mekanik dengan perlakuan P2-P7yaitu perendaman dengan air dan skarifikasi kimia menunjukkan perbedaan yang nyata terhadap parameter persentasi, kecepatan perkecambahan. Pada parameter laju perkecambahandan kecambah normal menunjukkan perbedaan yang sangat nyata. Pada persentasi perkecambahan perlakuan P1 dengan rataan 1.6 % lebih rendah dibandingkan perlakuan P2-P7 dengan rataan12.7 %. Sehingga dapat disimpulkan bahwa perlakuan P2-P7 yaitu penyiraman air panas dan skarifikasi kimialebih baik dibandingkan perlakuan P1 yaitu skarifikasimekanik dengan kertas pasir. Hal ini diduga karena struktur biji andaliman yang sangat kecil pada saat perlakuan skarifikasi mekanik dengan kertas pasir terjadi kerusakaan pada embrio sehingga tidak terjadi perkecambahan. Hal ini sesuai dengan Sutopo (2004) yang menyatakan bahwa pengikisan dengan kertas pasir merupakan salah satu cara untuk memecahkan dormansi benih yang disebabkan oleh struktur benih yaitu kulit benih yang keras. Oleh karena itu perlakuan skarifikasi ini tidak efektif dilakukan karena bji andaliman yang kecil, sangat sulit untuk diskarifikasi dan lebih mudah merusak bagian embrio biji terutama bagian titik tumbuh. Perbandingan perlakuan P2-P3 yaitu perendaman air panas dibandingkan dengan perlakuan P4-P7 yaitu skarifikasi kimia menunjukkan perbedaan yang sangat nyata terhadap paremeter persentasi perkecambahan, perlakuan P2-P3 memiliki rataan sebesar4.1 % lebih rendah dibandingkan perlakuan P4-P7dengan Universitas Sumatera Utara 42 rataan 17.08 %. Pada parameter kecepatan perkecambahan dan uji kecambah normal menunjukkan perbedaan yang sangat nyata.Berdasarkan penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa perlakuan P4-P7skarifikasi kimia lebih baik dari perlakuan P2-P3penyiraman P2-P3penyiraman air panas. Perlakuan air panasbertujuan untuk meningkatkan permeabilitas kulit biji yang keras. Hal ini sesuai dengan Gardner dkk., (1991) yang menyatakan bahwa perendaman biji dalam air panas bertujuan untuk memperbaiki permeabilitas kulit benih sehingga dapat mempermudah masuknya air dan gas. Sehingga dapat meningkatkan persentasi benih berkecambah.Namun untuk biji andaliman dengan perlakuan penyiraman air panas dengan suhu 700C dan 800C masih menunjukkan persentasi perkecambahan yang rendah. Sedangkan pada perlakuan skarifikasi kimia membuat kulit biji menjadi lebih lunak sehingga dapat dilalui oleh air dengan mudah, karena perkecambahan biji sangat tergantung pada proses imbibisi. Perlakuan P4-P5 yaituKNO3 dengan giberelin dibandingkan perlakuan P6P7 yaitu H2SO4 1 % menunjukkan perbedaan yang sangat nyata terhadap persentasi perkecambahan, kecepatan perkecambahan, uji daya kecambah normal dan kecambah abnormal. Pada parameter persentasi perkecambahan perlakuan P4-P5 memiliki rataan sebesar 29.1% lebih tinggi dibandingkan perlakuan P6-P7 sebesar 5.8 %dan uji daya kecambah abnormal perlakuan P4-P5 memiliki nilai rataan 7.5 % lebih tinggi dibandingkan perlakuan P6-P7 dengan nilai rataan 0.8%.sehinggadapat disimpulkan bahwa perlakuan P4-P5 yaitu KNO3 dan giberelin lebih baik dari perlakuan P6-P7yaitu H2SO4 1 %. Dikarenakan KNO3 merupakan senyawa yang dapat mengaktifkan metabolisme sel dan mempercepat perkecambahan dan giberelin merupakan hormon yang mampu mempercepat Universitas Sumatera Utara 43 perkecambahan. Menurut Davies (2004) menyatakan bahwa cara kerja giberelin dalam perkecambahan biji diawali dengan terjadinya imbibisi air merangsang sintesis giberelin, lalu giberelin tersebut berdifusi ke lapisan aleuron dan merangsang sintesis enzim. Selanjutnya enzim memecahkan amilim dan gula yang kemudian ditransportasikan ke embrio yang sedang berkembang.Sedangkan perlakuan H2SO4dengan konsentrasi pekat membuat kulit bijimenjadi lebih lunak sehingga dapat dilalui air dengan mudah.Namun perlakuan H2SO4 belum optimal dalam memecahkan dormansi biji andaliman.Diduga karena konsentrasi dan lamanya perendamansangat mempengaruhi proses perkecambahan, sifat zat ini sangat keras sehingga bisa mereduksi lapisan bahan dengan cepat. Hal ini sesuai dengan Fahmi (2012) yang menyatakan larutan asam kuat seperti H2SO4 sering digunakan dengan konsentrasi yang bervariasi sampai pekat tergantung jenis benih yang diperlakukan. Perbandingan perlakuan P2 penyiraman air panas 700C dengan perlakuan P3 penyiraman air panas 800C menunjukkan perbedaan yang nyata pada parameter persentasi perkecambahan dan laju perkecambahandimana pada perlakuan P2 tidak terjadi perkecambahan. Pada perlakuan P3 memiliki persentasi perkecambahan 8.3 %, jika dibandingkan dengan penelitian sebelumnya Siregar (2013) memperoleh persentasi perkecambahan dengan perlakuan penyiraman air panas 600C sebesar 36.2 %. Hal ini diduga bahwa dengan naik nya suhu air dapat merusak embrio benih sehingga tidak optimal dalam meningkatkan persentasi perkecambahan. Berdasarkan penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa perlakuan P3 dengan penyiraman air panas 800C lebih baik dibandingkan perlakuan P2 dengan air 700C, tetapi tidak menunjukkan perbedaan yang jauh. Universitas Sumatera Utara 44 Pemberian penyiraman air panas bertujuan untuk memperbaiki permeabilitas kulit benih sehingga dapat mempermudah masuknya air dan gas, sehingga dapat meningkatkan persentasi perkecambahan. Hal ini sesuai dengan Salisbury dan Ross ( 1995) yang menyatakan bahwa beberapa jenis perlu diberi perlakuan dalam air panas dengan tujuan meningkatkan permeabilitas. Pada perlakuan P4 yaitu KNO3 dengan giberelin 250 ppm dibandingkan dengan P5 yaitu KNO3 dengan giberelin 500 ppm menunjukkan perbedaan yang nyata terhadap parameter persentasi perkecambahan, kecepatan perkecambahan laju perkecambahan dan uji daya kecambah normal. Perlakuan P4 memiliki persentasi perkecambahan 20 % lebih rendah dibandingkan perlakuan P5 dengan rataan 38.3 %.Dengan demikian kombinasi perlakuan KNO3 dan giberelin lebih optimal meningkatkan perkecambahan pada pemberian giberelin 500 ppm. Hal ini dikarenakan senyawa KNO3 selain dapat mempercepat melunakkan kulit benih yang keras, KNO3 juga berfungsi sebagai pengganti fungsi suhu dan mempercepat penerimaan oksigen pada benih, sehingga terjadi proses imbibisi dan benih dapat lebih mudah berkembang dan berkecambah. Hal ini sesuaidengan Kartasapoetra (2003), bahwa penggunaan zat kimia KNO3 sebagai pengganti fungsi cahaya dan suhu serta untuk mempercepat penerimaan benih akan oksigen. Sedangkan giberelin merupakan hormon yang mampu mempercepat perkecambahan.Dan menurut Abidin (1983) yang menyatakan bahwa giberelin adalah hormon tanaman yang terlibat dalam pertumbuhan dan perkembangan tanaman, perpanjangan batang, pembungaan dan perkecambahan biji. Perlakuan P6 yaitu H2SO4 1% selama 10 menit dibandingkan perlakuan P7 yaitu H2SO4 1% selama 15 menit menunjukkan perbedaan yang nyata pada Universitas Sumatera Utara 45 parameter persentasi perkecambahan dan laju perkecambahan. Perlakuan P6 memiliki persentasi perkecambahan 1.6 % lebih rendah dibandingkan perlakuan P7 dengan rataan 8.3 % dan pada parameter laju perkecambahan menunjukkan perbedaan yang nyata yaitu P6 memiliki rataan 6 hari lebih rendah dibandingkan perlakuan P7 dengan rataan 18 hari. Berdasarkan hal diatas dapat disimpulkan bahwa perlakuan P7 yaitu H2SO4 1% selama 15 menit lebih baik dalam meningkatkan persentasi dan laju perkecambahan. Hal ini diduga karena larutan H2SO4 1% dapat menyebabkan kerusakan pada kulit biji, sehingga membantu dalam proses imbibisi dan lamanya waktu perendaman juga sangat mempengaruhi perkecambahanbenih. Hal ini sesuai dengan Menurut Sadjad et al. (1975) perlakuan kimia seperti H2SO4 pada prinsipnya adalah membuang lapisan lignin pada kulit biji yang keras dan tebal sehingga biji kehilangan lapisan yang permiabel terhadap gas dan air sehingga metabolisme dapat berjalan dengan baik.Akan tetapi apabila terlalu berlebihan dalam hal konsentrasi atau lama waktu perlakuan dapat menyebabkan kerusakan embrio,sehingga benih tidak berkecambah. Pada pengamatan parameter umur berkecambah, diamati sampai 100 hari dari awal penanaman, jika lewat 100 hari benih dikatakan tidak berkecambah. Pada parameter umur berkecambah ini tercepat pada perlakuan P7 yaitu H2SO4 1% selama 15 menit dengan rataan 18 hari, tidak jauh berbeda dibandingkanperlakuan P5 yaitu KNO3 dengan giberelin 500 ppm dengan rataan 18.1 sedangkan umur berkecambah terlama terdapat pada perlakuan P0 yaitu kontrol dan P2 yaitu penyiraman air panas 700C karena tidak terjadi perkecambahan. Sedangkan pada perlakuan P1 skarifikasi mekanik, P3 yaitu benih disiram air panas, P6 yaitu perendaman H2SO4 menunjukkan nilai rataan umur berkecambah yang lama juga karena dalam 1 atau 2 blok tidak terjadi perkecambahan. Universitas Sumatera Utara 46 Berdasarkan penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa umur berkecambah terbaik pada perlakuan P7 yaitu H2SO4 1% selama 15 menit mampu mempercepat umur perkecambahan andaliman hingga 18 hari, jika dibandingkan dengan penelitian sebelumnya Siregar (2013) melaporkan dari 21 hari hingga 99 hari setelah semai. Sirait (1991) dari 27 hari hingga 42 hari. Universitas Sumatera Utara 47 KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan 1. Pematahan dormansi pada benih andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) dengan pemberian perlakuan terbukti dapat meningkatkan daya kecambah. 2. Skarifikasi kimia dengan KNO3 dan giberelin 500 ppm merupakan perlakuaan yang terbaik untuk meningkatkan persentasi perkecambahan yaitu 38.33 % dan uji daya kecambah normal 30 %. 3. Perlakuan H2SO4 1% selama 15 menit mampu mempercepat umur perkecambahan andaliman hingga 18 hari. Saran Diperlukan percobaan dengan meningkatkan konsentrasi KNO3 dan Giberelin agar diperoleh hasil yang lebih baik lagi dalam pematahan dormansi biji andaliman Universitas Sumatera Utara 17 TINJAUAN PUSTAKA Menurut Hsuan Keng (1978) dalam Wijaya (1999), kedudukan taksonomi andaliman adalah sebagai berikut: Kingdom : Plantae, Divisio : Spermatophyta, Klass : Angiospermae, Sub klass : Dicotyledoneae, Ordo : Rutales, Family : Rutaceae, Genus : Zanthoxylum, Spesies : Zanthoxylum acanthopodium DC. Bentuk dari tanaman andaliman yaitu semak atau pohon kecil bercabang rendah, tegak, tinggi mencapai 5 m.Batang, cabang, dan ranting berduri (Siregar, 2003). Sistem akar tunggang dimana tumbuh menjadi akar pokok yang bercabang menjadi akar yang lebih kecil dan sedikit berbulu halus diseluruh permukaannya (Parhusip, 2006). Daun tersebar, bertangkai, majemuk menyirip,beranak daun gasal, panjang 5-20 cm dan lebar 3-15 cm,terdapat kelenjar minyak. Rakis bersayap, permukaan bagianatas, bagian bawah rakis, dan anak daun berduri; 3-11 anakdaun, berbentuk jorong hingga oblong, ujung meruncing, tepibergerigi halus, paling ujung terbesar, anak daun panjang1-7 cm, lebar 0.5-2.0 cm. Permukaan atas daun hijau berkilatdan permukaan bawah hijau muda atau pucat, daun mudapermukaan atas hijau dan bawah hijau kemerahan. Bunga diketiak, majemuk terbatas, anak payung menggarpu majemuk,kecil-kecil; dasar bunga rata atau bentuk kerucut; kelopak 5-7 bebas, panjang 1-2 cm, warna kuning pucat; berkelamindua, benang sari 5-6 duduk pada dasar bunga, kepala sarikemerahan, putik 3-4, bakal buah apokarp, bakal buahmenumpang.Bakal buah apokarp, bakal buah menumpang. Buah kotak sejati atau kapsul, bulat, diameter 2-3 mm, muda hijau, tua merah; tiap buah satu biji, kulit keras, warna hitam berkilat (Siregar, 2003). Universitas Sumatera Utara 18 Tumbuhan ini tumbuh pada ketinggian 2900 m dpl. Di Indonesia,tumbuhan ini tumbuh liar pada daerah dengan ketinggian 1.200 - 1.400 m dpl pada temperatur 15 - 18 oC (Wijaya, 1999). Di Sumatera Utara tanaman ini tumbuh liar pada berbagai tempat, yaitu di daerah Angkola, Mandailing, Humbang, Silindung, Dairi dan Toba Holbung (Parhusip, 2006). Di sekitar kawasan Danau Toba Sumatera Utara terdapat tiga jenis varietas tanaman andaliman yaitu : 1. Sihorbo-tanaman andaliman dengan bentuk buah besar, kurang aromatic dan produksi rendah. 2. Simanuk-tanaman andaliman dengan bentuk buah kecil, aroma dan rasa lebih tajam dari sihorbo danproduksi lebih tinggi. 3. Sitanga-tanaman dengan aroma buah sangat tajam hingga mirip bau kepinding alias tanga, produksi tinggi, namun kurang disenangi masyarakat sampai sekarang. ( Parhusip, 2006). Dormansi Benih dikatakan dorman apabila benih tersebut sebenarnya hidup tetapi tidak berkecambah walaupun diletakkan pada keadaan yang secara umum dianggap telah memenuhi persyaratan bagi suatu perkecambahan.Dormansi pada benih dapat berlangsung selama beberapa hari, semusim, bahkan sampai beberapa tahun tergantung pada jenis tanaman dan tipe dari dormansinya (Sutopo, 2012). Dormansi benih dapat disebabkan antara lain adanya impermeabilitas kulit biji terhadap air dan gas (oksigen), embrio yang belum tumbuh secara sempurna, hambatan mekanis kulit benih terhadap

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (65 Halaman)
Gratis

Dokumen yang terkait

Pengaruh Pemberian Ekstrak Segar Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Gambaran Histologis Ginjal Mencit Jantan (Mus musculus L.)
3
90
49
Gambaran Histologis Ginjal Mencit (Mus musculus L.) Strain DDW Setelah Pembersihan Ekstrak n-Heksan Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.)
3
64
64
Pengaruh Pemberian Ekstrak N-Heksan Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Gambaran Histologis Limpa Mencit (Mus musculus L.) Strain DDW
1
105
58
Pengaruh Pemberian Ekstrak N-Heksan Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Perkembangan Struktur Kraniofacial Fetus Mencit (Mus musculus L.) Strain DDW
2
103
74
Berbagai Metode Pemecahan Dormansi Biji Aren ( Arenga pinnata Merr. )
7
103
49
Kultur Jaringan Daun Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) dengan Perlakuan EMS (Ethyl Methana Sulphonate)
20
71
57
Isolasi Dan Uji Kemampuan Antifungal Fungi Endofit Dari Tanaman Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Fungi Perusak Makanan
4
88
51
Uji Aktivitas Antikanker Ekstrak Etanol Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Sel Kanker Serviks
12
102
116
Perkecambahan dan Pematahan Dormansi Benih Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) The Germination and Dormancy Breaking of Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Seed
0
0
6
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Deskripsi Andaliman - Pengaruh Pemberian Ekstrak Segar Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Gambaran Histologis Ginjal Mencit Jantan (Mus musculus L.)
0
0
7
Pengaruh Pemberian Ekstrak Segar Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Gambaran Histologis Ginjal Mencit Jantan (Mus musculus L.)
0
1
12
Pengaruh Pemberian Ekstrak N-Heksan Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Perkembangan Struktur Kraniofacial Fetus Mencit (Mus musculus L.) Strain DDW
0
0
13
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tanaman Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) 2.1.1 Deskripsi Tanaman Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) - Gambaran Histologis Hepar Mencit (Mus Musculus L.) Strain DDW Setelah Pemberian Ekstrak N-Heksan Buah Andalima
0
0
11
Pengaruh Pemberian Ekstrak N-Heksan Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Perkembangan Struktur Kraniofacial Fetus Mencit (Mus musculus L.) Strain DDW
0
0
19
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tanaman Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) 2.1.1. Sistematika Tanaman Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) - Pengaruh Pemberian Ekstrak N-Heksan Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC.) Terhadap Perkembangan S
1
1
10
Show more