PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DALAM PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SAINS PADA SISWA KELAS IV SDN BERNUNG PESAWARAN

Gratis

0
14
48
2 years ago
Preview
Full text
1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Berdasarkan fungsi pendidikan nasional peran guru menjadi kunci keberhasilan dalam misi pendidikan dan pembelajaran di sekolah, selain bertanggung jawab untuk mengatur, mengarahkan dan menciptakan suasana kondusif yang mendorong siswa untuk melaksanakan kegiatan di kelas. Sains pada sekolah dasar merupakan mata pelajaran yang mengkaji seperangkat peristiwa, fenomena-fenomena alam dan yang terjadi di alam. Secara umum istilah sains memiliki arti kumpulan pengetahuan yang tersusun secara sistimatis. Secara khusus Sains dimaknai Ilmu Pengetahuan Alam atau Natural Science. Demi menunjang tercapainya tujuan pendidikan pengetahuan Sains tersebut harus didukung oleh iklim pembelajaran yang kondusif. Pengertian tersebut bermakna bahwa inti pembelajaran adalah terjadinya proses interaksi timbal balik antara guru dengan peserta didik melalui sumber belajar, dengan kegiatan pembelajaran yang berpusat pada peserta didik (student centered learning). Sehingga peserta didik diposisikan 2 sebagai subjek. Oleh karena proses pembelajaran harus dikemas dengan Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan (PAKEM). Apabila dalam proses belajar mengajar guru tidak menggunakan model pembelajaran yang tepat, maka siswa sulit untuk menyerap konsep-konsep pelajaran yang disampaikan guru sehingga berdampak kurangnya tingkat prestasi siswa dalam belajar. Agar belajar dan pembelajaran dapat menarik minat, perhatian, dan motivasi siswa maka guru harus mempunyai kemauan dan kemampuan dalam memilih dan menentukan model pembelajaran apakah yang akan digunakan dalam proses belajar dan pembelajaran. Apabila guru mampu memilih model pembelajaran secara tepat maka aktivitas dan prestasi siswa bukan tidak mungkin dapat meningkat. Kualitas dan keberhasilan pembelajaran sangat dipengaruhi oleh kompetensi dan ketepatan guru dalam menggunakan model pembelajaran tersebut. Hal ini didasari oleh asumsi bahwa ketepatan guru dalam memilih model pembelajaran akan berpengaruh terhadap keberhasilan aktivitas dan prestasi belajar siswa. Berdasarkan pengamatan dan diskusi dengan dewan guru SDN Bernung Kabupaten Pesawaran semester genap, tahun pelajaran 2011/2012. Pembelajaran sains saat ini lebih diwarnai oleh pendekatan yang menitikberatkan pada model belajar konvensional seperti ceramah dan memberi tugas sehingga membosankan, kurang menarik, dan kurang mampu merangsang siswa untuk terlibat aktif dalam proses pembelajaran. Indikasi 3 lain bahwa pola pembelajarannya makin bersifat guru-sentris (teacher centered ), siswa kurang berani bertanya dan mengemukakan pendapat. Kecenderungan pembelajaran demikian, mengakibatkan lemahnya pengembangan potensi diri siswa dalam pembelajaran sehingga prestasi belajar yang dicapai masih rendah bila dibandingkan dengan mata pelajaran lainnya. Terbukti hanya 63% siswa yang mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM), sedang yang 37% siswa belum mencapai (KKM) yang telah ditentukan oleh sekolah, yaitu 60 Sedangkan hasil yang diperoleh nilai rata-rata kelas hanya 55. Dan aktivitas siswa sebagian besar kurang aktif terbukti hanya terdapat 43 % yang aktif dan 57 % cenderung kurang aktif, pasif dan kurang bergairah. Rendahnya respon umpan balik dari siswa terhadap pertanyaan yang diberikan guru saat kurangnya pemusatan perhatian. Rendahnya prestasi belajar siswa tersebut diduga kuat akibat motivasi, minat dan aktivitas siswa dalam proses pembelajaran sangat rendah. Karena kuarangnya aktivitas belajar yang tampak dari masih banyaknya siswa yang tidak mendengarkan guru saat menjelaskan , asik bermain dengan siswa lainnya di dalam kelas . Dari hasil observasi tersebut peneliti mencoba menerapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD pada pelajaran SAINS . Pembelajaran bukan merupakan kegiatan memindahkan pengetahuan dari guru ke siswa , tetapi suatu kegiatan yang memungkinkan siswa membangun sendiri pengetahuan nya . 4 Sesuai dengan permasalahan di atas diperlukan adanya suatu model pembelajaran yang mampu menempatkan siswa pada posisi yang lebih aktif, kreatif, mendorong pengembangan potensi dan kemampuan yang dimiliki, serta menemukan makna yang dalam, dari apa yang dipelajarinya. Pendekatan pembelajaran yang sesuai dengan tuntutan tersebut adalah pembelajaran dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe STAD . Diharapkan dengan menerapkan model pembelajaan kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan aktivitas dan prestasi belajar siswa kelas IV SDN Bernung Pesawaran semester genap tahun pelajaran 2011/2012 . Berdasarkan latar belakang di atas, maka perlu kiranya dilakukan perbaikan kualitas pembelajaran melalui Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan menerapkan model pembelajaran tipe STAD untuk meningkatkan aktivitas dan prestasi belajar siswa dalam pembelajaran Sains di SD Negeri Bernung Kabupaten Pesawaran semester genap, tahun pelajaran 2011/2012 . 1.2 Identifikasi Masalah Berangkat dari masalah faktual yang terjadi di kelas IV SDN Bernung Kabupaten Pesawaran pada semester genap tahun pelajaran 2011/2012, yaitu: 1. Rendahnya aktivitas siswa didalam proses pembelajaran Sains karena penerapan model pembelajaran yang digunakan dalam pembelajaran 5 tidak tepat sehingga tidak menarik minat siswa untuk mempelajari Sains . 2. Rendahnya prestasi belajar siswa pada mata pelajaran Sains di SDN Bernung Kabupaten Pesawaran. 1.3 Pembatasan Masalah Dalam penelitian ini peneliti membatasi masalah pada peningkatan aktivitas dan prestasi belajar sains melalui model pembelajaran kooperatif tipe STAD pada siswa kelas IV (Empat) SD N Bernung Kabupaten Pesawaran. 1.4 Perumusan Masalah Pokok permasalahan lebih lanjut penulis rinci ke dalam pertanyaan penelitian sebagai berikut: 1. Bagaimanakah peningkatan aktivitas melalui pembelajaran kooperatif tipe STAD pada siswa kelas IV semester genap SDN Bernung ? 2. Bagaimanakah peningkatan prestasi belajar melalui pembelajaran kooperatif tipe STAD pada siswa kelas IV semester genap SDN Bernung ? 1.5 Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah sebagaimana telah dikemukakan di atas, maka tujuan penelitian adalah untuk: 6 1. Untuk mendeskripsikan peningkatan aktivitas belajar siswa melaui penerapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD dalam mata pelajaran SAINS di kelas IV SD N Bernung Kec.Gedong Tataan Kab.Pesawaran . 2. Untuk mendeskripsikan peningkatan prestasi belajar siswa melaui penerapkan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dalam mata pelajaran SAINS di kelas IV SD N Bernung Kec.Gedong Tataan Kab.Pesawaran . 1.6 Manfaat / Kegunaan Penelitian 1. Manfaat Teoritis a. Menemukan teori / pengetahuan baru tentang aktivitas dan prestasi belajar siswa dengan menggunakan model pembelajaran tipe kooperatif STAD b. Sebagai dasar untuk meneliti bidang lain yang berkaitan dengan bidang penelitian ini 2. Manfaat Praktis a. Manfaat PTK bagi guru : 1. PTK dapat dimanfaatkan oleh guru untuk memperbaiki pembelajaran yang dikelolanya karena memang sasaran akhir PTK adalah perbaikan pembelajaran. 7 2. Dengan melakukan PTK guru dapat berkembang secara profesional karena dapat menunjukkan bahwa ia mampu menilai dan memperbaiki pembelajaran yang dikelolanya. 3. PTK membuat guru lebih percaya diri. 4. Melalui PTK, guru mendapat kesempatan untuk berperan aktif mengembangkan pengetahuan dan keterampilan guru. b. Manfaat PTK bagi siswa : 1. Dengan adanya PTK kesalahan dalam proses pembelajaran akan cepat dianalisis dan diperbaiki. Jika kesalahan dapat diperbaiki aktivitas dan prestasi belajar siswa diharapkan akan meningkat. 2. PTK yang dilaksanakan disamping dapat meningkatkan aktivitas dan prestasi belajar siswa, juga dapat menjadi modal bagi siswa. 3. Menciptakan suasana yang menyenangkan dalam pembelajaran. c. Manfaat PTK bagi sekolah : 1. Sekolah yang berhasil mendorong terjadinya inovasi pada diri para guru telah berhasil pula meningkatkan kualitas pendidikan untuk para siswa. 2. PTK memberikan sumbangan yang positif terhadap kemajuan sekolah yang tercermin dari peningkatan kemampuan profesional para guru, perbaikan proses dan hasil belajar siswa, serta kondusifnya iklim pendidikan disekolah tersebut. 8 8 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Prestasi Belajar Sains Menurut Sardiman A.M (2001: 46) “Prestasi adalah kemampuan nyata yang merupakan hasil interaksi antara berbagai faktor yang mempengaruhi baik dari dalam maupun dari luar individu dalam belajar”. Sedangkan menurut Sudjana (2001: 22) Prestasi belajar adalah kemampuankemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajarnya. Dengan mengetahui prestasi belajar siswa, seorang guru dapat menentukan kedudukannnya dalam kelas, apakah siswa tersebut termasuk kedalam kategori siswa yang pandai, sedang atau kurang. Agar dapat dipahami bahwa prestasi adalah hasil dari suatu kegiatan yang telah dikerjakan, diciptakan, yang menyenangkan hati yang diperoleh dengan jalan keuletan kerja, baik secara individu maupun secara kelompok dalam bidang kegiatan tertentu. Biasanya penilaian atau prestasi belajar dinyatakan dalam bentuk angka, huruf atau kalimat. Dapat dipahami bahwa penilaian dalam arti komplek mencakup segala aspek psikologis siswa, sedangkan dalam ari sempit 9 sebagai bentuk untuk mengukur keberhasilan siswa yang terformat dalam bentuk evaluasi. Ditambahkan dari beberapa pendapat di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa prestasi merupakan suatu hasil yang telah dicapai sebagai bukti usaha yang telah dilakukan dan merupakan hasil yang mengakibatkan perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas belajar. 2.2 Aktivitas Belajar Sains Menurut Anton M.Mulyono (2001: 26), aktivitas artinya “Kegiatan atau aktifan”. Jadi segala sesuatu yang dilakukan atau kegiatan yang terjadi secara fisik maupun non fisik, merupakan suatu aktivitas. Sedangkan Sanjaya (2007: 101) aktivitas tidak hanya ditentukan oleh aktivitas fisik semata, tetapi juga ditentukan oleh aktivitas non fisik seperti mental, intelektual dan emosional. Keaktifan yang dimaksudkan di sini penekanannya adalah pada siswa, sebab dengan adanya keaktifan siswa dalam proses pembelajaran akan tercipta situasi belajar aktif. Aktivitas berarti kegiatan (Sutanto, 2010: 3). Aktivitas belajar merupakan segala yang dilakukan dalam proses interaksi ( guru dan siswa ), dalam rangka menciptakan tujuan belajar. Aktivitas yang dimaksudkan adalah pada siswa, sebab dengan adanya aktivitas siswa proses pembelajaran terciptalah situasi belajar aktif. Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa aktivitas belajar adalah semua kegiatan proses interaksi timbal balik antara guru dan siswa selama 10 belajar mengajar berlangsung. Sehingga mencapai indikator yang akan dicapai. Aktivitas belajar juga merupakan segala kegiatan yang dilakukan dalam proses interaksi (guru dan siswa) dalam rangka mencapai tujuan belajar. Aktivitas yang dimaksudkan di sini penekanannya adalah pada siswa, sebab dengan adanya aktivitas siswa dalam proses pembelajaran terciptalah situasi belajar aktif. 2.3 Teori Belajar Pandangan kontruktivisme menyatakan bahwa siswa harus menemukan sendiri dan mentransformasikan informasi kompleks, mengecek informasi baru dengan aturan lama dan merevisi nya apabila aturan itu tidak lagi sesuai. Bagi siswa agar benar- benar memahami dan dapat menerapkan pengetahuan , mereka harus bekerja memecahkan masalah, menemukan segala sesuatu untuk dirinya, berusaha dengan susah payah dengan ide – ide . Menurut teori ini siswa harus membangun sendiri pengetahuan didalam benaknya. Guru dapat memberikan kemudahan untuk proses ini, dengan memberikan kesempatan siswa untuk menemukan dan menerapkan ide – ide mereka sendiri, dan mengajar siswa menjadi sadar dan secara sadar menggunakan strategi mereka sendiri untuk belajar. Teori ini adalah teori pembelajaran yang sesuai dengan penerapan model pembelajaran tipe STAD. 11 Belajar adalah tahapan perubahan seluruh tingkah laku individu yang relatif menetap sebagai hasil pengalaman dan interaksi dengan lingkungan yang melibatkan proses kognitif (Syah, 2007: 92). Perubahan tersebut sebagai hasil pengalaman siswa dalam interaksi dengan lingkungannya. Setelah mengikuti proses belajar mengajar, perubahan pengetahuan, sikap atau pengalaman yang dialami siswa dapat diketahui berdasarkan penilaian yang dilakukan oleh guru. Sedangkan pengertian belajar menurut Oemar Hamalik (2001: 28) adalah “suatu proses perubahan tingkah laku individu melalui interaksi dengan lingkungan”. Aspek tingkah laku tersebut adalah pengetahuan, pengertian, kebiasaan, keterampilan dan apresiasi. Dapat disimpulkan bahwa belajar adalah suatu aktivitas yang diharapkan melalui perubahan tingkah laku pada diri individu yang belajar. Perubahan tersebut karena usaha individu yang bersangkutan. Proses belajar terjadi karena adanya interaksi antara siswa dengan guru dan lingkungan yang kesemuanya menimbulkan perubahan perilaku sesuai dengan yang diinginkan individunya. 2.4 Konsep Pembelajaran Kooperatif Manusia merupakan individu yang berbeda satu sama lainnya yang memiliki derajat potensi, latar belakang historis, serta harapan masa depan yang berbeda. Karena itu manusia saling membutuhkan satu sama lainnya 12 sehingga manusia harus menjadi makhluk sosial yang berinteraksi dengan sesama. Masyarakat Indonesia sangat mengutamakan azas gotong royong dalam kehidupan sehari-hari. Salah satu konsep pembelajaran yang menggunakan prinsip kegotong royongan adalah pembelajaran kooperatif. Nasution (2004: 146) mengemukakan “pembelajaran kooperatif adalah pembelajaran gotong royong atau kerjasama dalam kelas”. Sementara Sanjaya (2006: 239) mengemukakan “pembelajaran kooperatif adalah rangkaian kegiatan belajar yang dilakukan oleh siswa dalam kelompokkelompok tertentu untuk mencapai tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan”. Banyak ahli yang telah mencoba menemukakan pengertian pembelajaran kooperatif . Menurut Ibrahim dkk.(2000), unsur-unsur dasar pembelajaran kooperatif adalah : 1. Siswa dalam kelompoknya haruslah beranggapan bahwa mereka “sehidup sepenanggungan bersama”. 2. Siswa bertanggungjawab atas segala kelompoknya, seperti milik mereka sendiri. sesuatu didalam 3. Siswa haruslah melihat bahwa semua kelompoknya memiliki tujuan yang sama. anggota didalam 4. Siswa haruslah membagi tugas dan tanggung jawab yang sama diantara anggota kelompooknya. 5. Siswaakan dikenalkan evaluasi atau diberikan hadiah atau penghargaan yang juga akan untuk semua anggota kelompoknya. Model pembelajaran kooperatif dikembangkan untuk mencapai setidaktidaknya tiga tujuan pembelajaran penting. 13 Ibrahim dkk (2000: 9) menyatakan bahwa pembelajaran kooperatif memberikan peluang kepada siswa yang berbeda latar belakang dan kondisi untuk berbaik saling bergantung satu sama lain atas tugas-tugas bersama, dan melalui penghargaan struktur kooperatif, belajar untuk menghargai satu sama lain. Berdasarkan defenisi diatas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran kooperatif adalah salah satu strategi pembelajaran dimana siswa dikelompokkan menjadi beberapa kelompok yang terdiri dari 4-5 orang yang heterogen untuk saling berbaik, saling membantu menyelesaikan tugas bersama. Dengan pembelajaran kooperatif ini siswa belajar berkolaborasi untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan dalam suasana belajar kelompok. 2.5 Pengertian STAD Bentuk-bentuk belajar Kooperatif STAD (Student Teams Achievement Division) merupakan bentuk belajar kooperatif yang paling mudah dilakukan, hal ini sangat disarankan terutama untuk guru pemula yang ingin mencoba penerapan kooperatif. Inti dari pembelajaran STAD adalah : 1. Sajian materi oleh guru 14 2. Siswa bergabung dalam kelompok yang terdiri dari 4-5 orang. Sebaiknya kelompok terdiri atas siswa dengan beragam latar belakang, misalnya dari segi: prestasi, jenis kelamin, suku dll. 3. Guru memberikan tugas kepada kelompok untuk mengerjakan latihan / membahas suatu topik lanjutan bersama-sama. Disini anggota kelompok harus bekerja sama. 4. Tes / kuis atau silang tanya antar kelompok. Skor kuis / tes tersebut untuk menentukan skor individu juga digunakan untuk menentukan skor kelompok. 5. Penguatan dari guru . STAD (Student Teams Achievement Division) merupakan satu sistem belajar kelompok yang di dalamnya siswa di bentuk ke dalam kelompok yang terdiri dari 4-5 orang secara heterogen. Dalam melaksanakan belajar kooperatif model STAD, ada lima tahap yang penting dilaksanakan, yakni (1) presentasi kelas, (2) kegiatan kelompok, (3) pemberian tes, (4) peningkatan nilai individu, dan (5) penghargaan terhadap usaha kelompok. Keunggulan belajar kooperatif model STAD terletak pada adanya kerja sama dalam kelompok, yakni untuk mencapai keberhasilan, setiap anggota kelompok dituntut kerja sama yang baik. Artinya, anggota yang satu tidak boleh bergantung kepada anggota yang lain. Keberhasilan kelompok ditentukan oleh peran serta semua anggota. Setiap anggota diberi peluang yang sama untuk menunjang kelompoknya agar mendapat nilai yang 15 tinggi. Dalam menciptakan kerja sama yang baik, syarat pembentukan kelompok sebaiknya heterogen. (Slavin, 2008: 188) mengemukakan bahwa pembagian kelompok yang memperhatikan keragaman siswa dimaksudkan supaya siswa dapat menciptakan kerja sama yang baik sebagai proses menciptakan saling percaya dansaling mendukung. Keragaman siswa dalam kelompok mempertimbangkan latarbelakang siswa berdasarkan prestasi akademis, jenis kelamin, dan suku. Syarat lain dari belajar kooperatif model STAD adalah jumlah anggota pada setiap kelompok sebaiknya terdiri dari 4-5 orang. Jumlah anggota yang sedikit dalam setiap kelompok memudahkan siswa berkomunikasi dengan teman sekelompok. Pentingnya pembagian kelompok seperti ini didasarkan pada pemikiran bahwa siswa lebih mudah menemukan dan memahami konsep yang sulit jika masalah itu dipelajari bersama. Untuk mendapatkan gambaran yang jelas mengenai pelaksanaan lima komponen pembelajaran kooperatif model STAD menurut Slavin (2008: 12) diuraikan sebagai berikut : 1) Presentasi kelas materi yang akan dipelajari dalam STAD perlu dipresentasikan atau diperkenalkan kepada siswa pada tahap awal sebagai pengantar pembelajaran didepan kelas. Presentasi kelas dapat dilakukan oleh guru secara langsung dan dapat pula secara tidak langsung. Berdasarkan penelitian menunjukkan bahwa belajar kooperatif dapat meningkatkan prestasi. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah 16 mendeskripsikan penerapan model tipe kooperatif STAD dalam meningkatkan: 1. Minat belajar siswa dalam pembelajaran 2. Aktifitas siswa 3. Penguasaan konsep / pemahaman materi  Langkah-langkah Penggunaan Metode Tipe STAD a) Membentuk kelompok yang anggotanya 4-5 orang secara heterofen (campuran menurut prestasi, jenis kelamin, suku dll) b) Guru menyajikan pelajaran c) Guru memberi tugas kepada kelompok untuk dikerjakan oleh anggota kelompok. Anggotanya yang sudah mengerti menjelaskan pada anggota lainnya sampai semua anggota dalam elompok itu mengerti. d) Guru memberi kuis/ pertanyaan pada seluruh siswa, pada saat menjawab kuis tidak boleh saling membantu. e) Memberi evaluasi f) Kesimpulan 2.6 Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD STAD (Student Teams Achievement Division) merupakan satu sistem belajar kelompok yang di dalamnya siswa di bentuk ke dalam kelompok yang terdiri dari 4-5orang secara heterogen. (Slavin, 2008: 188) 17 mengemukakan bahwa pembagian kelompok yang memperhatikan keragaman siswa dimaksudkan supaya siswa dapat menciptakan kerja sama yang baik sebagai proses menciptakan saling percaya dan saling mendukung. Keragaman siswa dalam kelompok mempertimbangkan latar belakang siswa berdasarkan prestasi akademis, jenis kelamin, dan suku. Keunggulan belajar kooperatif model STAD terletak pada adanya kerja sama dalam kelompok, yakni untuk mencapai keberhasilan, setiap anggota kelompok dituntut kerja sama yang baik. Artinya, anggota yang satu tidak boleh bergantung kepada anggota yang lain. Keberhasilan kelompok ditentukan oleh peran serta semua anggota. Setiap anggot adiberi peluang yang sama untuk menunjang kelompoknya agar mendapat nilai yang tinggi. Menurut Kunandar (2007: 364), dalam pembelajaran STAD para siswa dalam kelas dibagi menjadi beberapa kelompok yang terdiri dari 4-5 kelompok secara heterogen, tiap kelompok menggunakan lembar kerja akademik, kemudian saling membantu untuk menguasai bahan ajar melalui tanya jawab atau diskusi antar sesama anggota kelompok. Secara individu / kelompok tiap minggu atau dua minggu dilakukan evaluasi oleh guru untuk mrngetahui penguasaan konsep siswa. Dapat disimpulkan bahwa pembelajaran kooperatif tipe STAD adalah model pembelajaran yang mengedepankan kerjasama dalam suatu tim atau kelompok demi tercapainya tujuan pembelajaran yang ingin dicapai pada proses pembelajaran itu sendiri. 18 2.7 Kerangka Pikir Berdasarkan kajian pustaka dan landasan teori memberi gambaran penulis untuk membuat kerangka pikir penelitian. Pada kondisi awal sebagian besar prestasi dan aktivitas siswa yang diperoleh pada pembelajaran sains rendah. Hal ini dikarenakan guru belum memanfaatkan model pembelajaran yang cocok untuk diterapkan pada saat pembelajaran berlangsung. Oleh karena itulah diperlukan upaya guru untuk meningkatkan aktivitas dan prestasi belajar siswa. Apabila guru menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD maka aktivitas dan prestasi belajar siswa pada pembelajaran sains meningkat. Hal ini dilakukan dalam proses perbaikan pembelajaran melalui Penelitian Tindakan Kelas dalam dua siklus. 2.8 Hipotesis Tindakan Kerangka berpikir sebagaimana telah diuraikan di atas mengandung praduga bahwa : 1. Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa pada mata pelajaran sains kelas IV di SD N Bernung Pesawaran. 2. Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan pretasi belajar siswa pada mata pelajaran sains kelas IV di SD N Bernung Pesawaran. 19 20 19 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis Penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian Tindakan Kelas (PTK). PTK merupakan suatu pencermatan terhadap kegiatan yang sengaja dimunculkan, dan terjadi dalam sebuah kelas yang merupakan suatu kebutuhan bagi guru untuk meningkatkan profesionalisme seorang guru. PTK diaharapkan mampu mengatasi hambatan dan kelemahan metode penelitian pada umumnya. Dalam model penelitian tindakan kelas ada beberapa hal yang menarik, yaitu : (1) para guru tidak lagi dianggap cukup sebagai subjek pasif penelitian, akan tetapi merupakan patner aktif yang diajak secara kolaboratif dari perencanaan penelitian sampai penerapan hasil penelitian, (2) guru tidak cukup dianggap sebagai penerima hasil penelitian, akan tetapi ikut bertanggung jawab dan berperan secara aktif untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan sendiri melalui penelitian tindakan yang dilakukan terhadap proses pembelajaran yang dikelolanya, (3) guru dan peneliti dapat menciptakan kemitraan yang fungsional dan profesional. 20 PTK dilaksanakan melalui proses pengkajian berdaur siklus yang terdiri dari 4 tahap yaitu perencanaan, tindakan, observasi, refleksi, seperti pada gambar di bawah ini: Identifikasi Masalah Perencanaan Refleksi Aksi / Pelaksanaan Observasi Refleksi Perencanaan Ulang Observasi Aksi / Pelaksanaan Gambar 3.1 Spiral Tindakan Kelas (Hopkins, Zainal Aqib, 2009: 31) Secara keseluruhan, keempat tahapan dalam PTK membentuk suatu siklus (daur) PTK yang digambarkan dalam bentuk spiral. Untuk mengatasi suatu masalah, mungkin diperlukan lebih dari satu siklus. Siklus-siklus tersebut saling terkait 21 dan berkelanjutan. Siklus dua dilaksanakan bila masih ada hal-hal yang kurang berhasil dalam siklus satu. 3.2 Tempat dan Waktu Penelitian a. Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di kelas IV SD Negeri Bernung Kecamatan Gedong Tataan Kabupaten Pesawaran pada mata pelajaran SAINS. b. Waktu Penelitian Waktu penelitian dilaksanakan pada semester genap tahun pelajaran 2011/2012 sesuai materi yang diajarkan pada semester tersebut. 3.3 Subjek Penelitian Adapun yang menjadi subjek dari penelitian ini adalah siswa kelas IV SDN Bernung Kabupaten Pesawaran Tahun Pelajaran 2011/2012 yang berjumlah 22 orang . 3.4 Prosedur Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dalam 2 siklus 4 pertemuan, yang dapat digambarkan dibawah ini : 22 TAHAP PELAKSANAAN TINDAKAN Rencana Tindakan Refleksi SIKLUS I Observasi Pelaksanaan Tindakan Perbaikan Rencana Tindakan Refleksi SIKLUS II Observasi Pelaksanaan Tindakan DST Gambar 3.2 Alur Pelaksanaan Siklus Penelitian 23 A. Tahap Perencanaan 1) Membuat silabus, RPP, soal-soal tes. 2) Mempersiapkan alat peraga yang akan digunakan dalam pembelajaran. 3) Menyiapkan instrument penelitian berupa Lembar Kerja. B. Tahap Pelaksanaan Pada tahap ini dilakukan tindakan yaitu : a. Kegiatan pendahuluan Pada awal pembelajaran guru menyampaikan salam, berdo’a, absensi siswa dan mempersiapkan sarana pembelajaran. Kemudian guru menyampaikan indicator, tujuan pembelajaran, memberikan apersepsi dan memberikan motivasi. b. Kegiatan Inti Guru membentuk kelompok belajar yang terdiri dari 4-5 orang , kemudian dilanjutkan dengan menjelaskan materi menggunakan metode pembelajaran kooperatif tipe STAD. Siswa didalam kelompoknya melakukan pengamatan, diskusi, dan Tanya jawab, guru memberikan contoh melalui model pembelajaran kooperatif tipe STAD, selanjutnya siswa membuat kesimpulan didampingi oleh guru. Siswa mengerjakan soal-soal untuk mengetahui peningkatan aktivitas 24 dan hasil belajar siswa. Diakhir pembelajaran guru memberikan penguatan pemahaman konsep terhadap siswa. c. Kegiatan penutup Guru menugaskan kembali konsep-konsep penting yang harus dikuasai siswa. Diakhir siklus dilakukan tes kemampuan hasil belajar untuk mengetahui aktivitas dan prestasi belajar siswa terhadap materi yang sudah diajarkan. C. Observasi Pelaksanaan Dalam observasi peneliti melakukan pengamatan selama kegiatan berlangsung , juga teman , guru yang diminta bantuan untuk ikut mengamati selama kegiatan proses pembelajaran berlangsung dengan menggunakan lembar observasi aktivitas siswa D. Refleksi Tahap ini merupakan tahap analisa , menganalisis hasil catatan selama kegiatan proses pembelajaran berlangsung menggunakan instrumen lembar pengamatan dan tes , dalam refleksi melibatkan siswa dan teman sejawat yang mengamati untuk melakukan perencanaan pada siklus berikutnya , peneliti mengidentifikasi dan mengelompokkan masalah yang timbul pada pembelajaran. 25 Tahap refleksi ada beberapa pertanyaan yang dijadikan sebagai patokan keberhasilan. Apakah proses pembelajaran yang dilakukan telah sesuai dengan perencanaan dan bagaimana tingkat pencapaian aktivitas dan prestasi belajar siswa. Refleksi juga dilaksanakan untuk mengetahui kekurangan dalam tahap pelaksanaan setiap siklus sehingga dapat dilakukan perbaikan pembelajaran untuk siklus berikutnya. 3.5 Metode Pengumpulan Data Data dikumpulkan melalui observasi catatan lapangan dan tes 1. Data Aktivitas Siswa Dalam hal ini akan dilakukan observasi, observasi ini dilakukan untuk mengamati aktivitas siswa selama penelitian sebagai upaya untuk mengetahui kesesuian perencanaan tindakan dengan tindakan. Data diperoleh dengan menggunakan lembar observasi aktivitas siswa. Lembar observasi digunakan untuk mengamati aktivitas siswa yang meliputi : a. Aktivitas bertanya dan menjawab pertanyaan b. Berdiskusi dengan sesama siswa pada saat tugas kelompok c. Mempresentasikan tugas kelompok d. Memberikan tanggapan dari hasil presentasi kelompok lainnya e. Membuat rangkuman dari hasil presentasi dengan bimbingan guru 26 2. Tes Tes yang diberikan adalah tes diakhir tes ini dilakukan untuk mengetahui tingkat prestasi siswa setelah diterapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD. 3.6 Instrumen Penelitian 3.6.1. Tabel Kisi-kisi Instrumen Aktivitas Yang diamati pada penelitian ini NO. Aktivitas Yang diamati Kode Aktivitas 1. Bertanya dan Menjawab Pertanyaan 1 2. Berdiskusi dengan sesama siswa pada saat tugas kelompok 2 3. Mempresentasikan hasil kerja kelompok 3 4. Memberikan tanggapan dari hasil presentasi kelompok lain Pembuatan rangkuman dari hasil presentasi dengan bimbingan guru 4 5. 5 Jumlah rata-rata 3.6.2 Tabel Kisi-kisi instrumen tes belajar siswa SIKLUS I SK : 8. Memahami berbagai bentuk energi dan cara penggunaannya dalam kehidupan sehari-hari KD : 8.1 Mendeskripsikan energi panas dan bunyi yang terdapat di lingkungan sekitar serta sifat-sifatnya KKO Jumlah No Indikator Siklus soal 1 Menjelaskan sumber energi panas C2 2 Siklus I Menjelaskan tentang cara C2 1 2 perpindahan panas pada benda 27 3 4 5 Menjelaskan sumber energi bunyi C2 4 Mendefenisikan media perambatan bunyi Menyebutkan sifat-sifat bunyi C3 2 C1 1 Jumlah 10 SIKLUS II SK : 8. Memahami berbagai bentuk energi dan cara penggunaannya dalam kehidupan sehari-hari KD : 8.2 Menjelaskan berbagai energi alternatif dan carapenggunaannya KKO Jumlah No Indikator Siklus soal Menjelaskan sumber energi C2 1 1 alternatif Menyebutkan sumber energi C1 1 2 alternatif Menjelaskan manfaat sumber C2 1 3 energi alternatif C1 1 Siklus II Menyebutkan pemanfaatan sumber 4 energi alternatif dalam kehidupan sehari-hari C2 1 Mendeskripsikan keuntungan 5 penggunaan energi alternatif Jumlah 3.7 Analisis Data Analisis data pada penelitian ini adalah data kualitatif dan kuantitatif yang dilakukan pada setiap tahapan tindakan yang dilakukan oleh peneliti sejak awal pada setiap aspek penelitian. Data yang dianalisis adalah data aktivitas dan prestasi belajar siswa. 28 Tabel 3.7.1. Analisis Aktivitas Siswa NO Nama Siswa Aspek Aktivitas Yang Dinilai A B C D E Skor Nilai Kategori Aktivitas 1 2 3 4 5 6 7 ..... Keterangan: 81% - 100% = Sangat aktif 61% - 80% = Aktif 41% - 60% = Cukup aktif 21% - 40% = Kurang aktif 1% - 20% = Tidak aktif %Ai = (Skor mentah : skor maksimal) X 100% Tabel 3.7.2.Aspek Yang Diamati No 1. 2. 3. 4. 5. Aspek Aktivitas yang diamati Bertanya dan Menjawab Pertanyaan Berdiskusi dengan sesama siswa pada saat tugas kelompok Mempresentasikan hasil kerja kelompok Memberikan tanggapan dari hasil presentasi kelompok lain Pembuatan rangkuman dari hasil presentasi dengan bimbingan guru Jumlah rata-rata Jumlah Siswa Presentasi (%) 29 Proses analisis untuk data aktivitas siswa adalah sebagai berikut : a. Skor yang diperoleh dari masing-masing siswa adalah skor dari setiap aktivitas siswa b. Presentasi setiap siswa diperoleh dengan rumus : Skor aktivitas siswa = �� � � �ℎ � � � � � x 100 % c. Nilai aktivitas setiap siswa = % aktivitas Untuk mengetahui tingkat keaktifan siswa adalah pedoman Memes (2001: 36) sebagai berikut : a. Bila nilai siswa < 75,6 maka dikategorikan aktif b. Bila 59,5 > nilai siswa < 75,6 maka dikategorikan cukup aktif c. Bila nilai siswa < 59,4 maka dikategorikan kurang aktif  Analisis prestasi belajar Data prestasi belajar siswa diambil pada setiap pertemuan dengan menggunakan lembar formatif terhadap pemahaman konsep siswa. Data hasil belajar siswa yang akan muncul adalah hasil belajar yang relevan dengan aspek yang akan dicapai. 30 Tabel 3.7.3. Analisis Prestasi Siswa No Nama Skor Jumlah Rata-rata Persentase ketuntasan belajar Untuk menganalisis/menghitung persentase siswa tuntas belajar pada setiap siklus dengan rumus: Px = (Fx : N) X 100% Keterangan: Px = Persentase ketuntasan belajar pada siklus ke-x Fx = Jumlah siswa yang memperoleh nilai ≥ 60 pada siklus ke-x N = Jumlah seluruh siswa Untuk menghitung nilai rata-rata kelas dengan rumus: R = ∑S : N Keterangan: R = Nilai rata-rata, ∑S = Jumlah skor N = Jumlah seluruh siswa (Wardhani dan Wihardit, 2008: 5.19) 3.8 Indikator Keberhasilan Kriteria keberhasilan didasarkan kepada pencapaian peserta didik untuk membangun kemampuan dan pengetahuan yang difasilitasi guru. Sehingga dengan mata pelajaran sains, siswa dapat mempelajari dan memahami lebih mendalam tentang diri sendiri dan alam disekitarnya serta mampu mengembangkan lebih lanjut dengan menerapkannya didalam kehidupan sehari-hari secara ilmiah. Selain itu juga diharapkan siswa mempunyai 31 pengalaman belajar yang cukup yang bermanfaat untuk diri dan lingkungannya. Indikator keberhasilan dalam penelitian ini secara umum yaitu : 1. Presentase jumlah siswa aktif mencapai sekurang-kurangnya adalah 75 % 2. Prsentase jumlah siswa yang tuntas mencapai nilai yang telah ditentukan yaitu 60 sekurang-kurangnya adalah 75 % 46 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan penelitian tindakan kelas yang dilakukan terhadap siswa kelas IV mata pelajaran SAINS Sekolah Dasar Negeri Bernung Pesawaran dapat disimpulkan: 1. Hasil prestasi belajar siswa dalam proses pembelajaran Sains dengan menggunakan model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD dapat berjalan dengan baik. Hal ini dapat dilihat dari hasil tes prestasi siswa pada siklus I yang mendapat nilai ≥60 sebanyak 17 atau 77,27 % siswa dan yang mendapat nilai <60 sebanyak 5 atau 22,72 %. Sedangkan dari hasil tes pada siklus II jumlah murid yang mendapat nilai ≥60 ada19 atau 86,36 % siswa dan yang mendapat nilai <60 sebanyak 3 atau 13,63 % dari 22 siswa yang ada. 2. Aktivitas belajar siswa dalam pelajaran Matematika dengan menggunakan model pembelajaran STAD sudah cukup meningkat. Hal ini dapat dilihat dari rata-rata aktivitas siswa pada siklus I sebanyak 72,72 % menjadi 81,81 % pada siklus II. 47 5.2 Saran 1. Kepada siswa, untuk senantiasa aktif dalam proses pembelajaran agar dapat memperkaya ilmu pengetahuan dan memperoleh prestasi belajar yang baik. 2. Kepada orang tua, untuk selalu membimbing dan memotivasi putraputrinya agar rajin belajar dan kelak menjadi anak yang berguna bagi orang tua, bangsa dan negara. 3. Kepada guru,untuk senantiasa menggunakan model pembelajaran Kooperatif Tipe STAD dalam proses pembelajaran, dan agar lebih memperkaya keahliannya pembelajaran yang dalam lainnya. menggunakan Karena dengan model-model adanya model pembelajaran, peserta didik lebih antusias dalam mengikuti proses pembelajaran. 4. Kepada Sekolah, agar dapat melengkapi sarana dan prasarana yang masih belum ada agar proses pembelajaran dapat berlangsung lebih baik sehingga prestasi belajar dapat meningkat. 5. Mahasiswa Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD), agar dapat lebih memahami tugas seorang guru meningkatkan mutu pendidikan dasar. sekolah dasar dalam upaya BSTRAK PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DALAM PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SAINS PADA SISWA KELAS IV BERNUNG PESAWARAN SDN Oleh DITA ANASTASIA Tujuan Penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan: 1) peningkatan aktivitas belajar sains siswa kelas IV SDN Bernung Pesawaran menggunakan pembelajaran kooperatif tipe STAD, 2) peningkatan prestasi belajar sains siswa kelas IV SDN Bernung Pesawaran menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD Penelitian ini menggunakan metode tindakan kelas yang terdiri dari dua siklus. Data penelitian diperoleh melalui observasi dan tes pada setiap akhir siklus. Data dianalisis secara deskriptif kuantitatif. Kesimpulan penelitian adalah: 1) aktivitas siswa pada siklus pertama 70,45% dan 79,54% pada siklus kedua, 2) prestasi belajar siswa yang mencapai KKM mengalami peningkatan, yaitu pada siklus pertama 75,59% dan 86,36% pada siklus kedua. Kata kunci: aktivitas, prestasi belajar sains, kooperatif tipe STAD. Penerapan Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD Dalam Peningkatan Aktivitas dan Prestasi Belajar SAINS Pada SiswaKelas IV SDN Bernung Pesawaran (Skripsi) Oleh : Dita Anastasia Program Studi Guru S1 Dalam Jabatan PGSD Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung 2012 RIWAYAT HIDUP Penulis lahir di Tanjung Karang Bandar Lampung pada tanggal 28 Desember 1987, kemudian menyelesaikan pendidikan formal di SD N 3 Gedong Air Bandar Lampung pada tahun 2000, melanjutkan di SLTP N 1 Bandar Lampung, diselesaikan pada tahun 2003. Kemudian melanjutkan ke SMA AL-Azhar 3 Bandar Lampung pada tahun 2006. Penulis melanjutkan pendidikannya di Universitas Lampung program studi D2 PGSD Fakultas Keguru Ilmu Pendidikan Universitas Lampung dan lulus pada tahun 2008. Pada tahun 2010 penulis terdaftar sebagai mahasiswa Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) pada jurusan Ilmu Pendidikan Program Studi S1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD) Dalam Jabatan Universitas Lampung. DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman Gambar 3.1 Spiral Tindakan Kelas.................................................... 20 Gambar 3.2 Alur Pelaksanaan Siklus Pertama.................................. 22 Gambar 4.1 Grafik Aktivitas Belajar Siswa Siklus I......................................................................... 34 Gambar 4.2 Grafik Prestasi Belajar Siswa Siklus I......................................................................... 35 Gambar 4.3 Grafik Aktivitas Belajar Siswa Siklus II....................................................................... 41 Gambar 4.4 Grafik Prestasi Belajar Siswa Siklus II........................................................................ 42 DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang.................................................. 1.2 Identifikasi Masalah.......................................... 1.3 Pembatasan Masalah......................................... 1.4 Perumusan Masalah.......................................... 1.5 Tujuan Penelitian.............................................. 1.6 Manfaat / Kegunaan Penelitian......................... 1 4 5 5 5 6 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Prestasi Belajar Sains........................................ 2.2 Aktivitas Belajar Sains...................................... 2.3 Teori Belajar..................................................... 2.4 Konsep Pembelajaran Kooperatif..................... 2.5 Pengertian STAD.............................................. 2.6 Pembelajaran kooperatif Tipe STAD................ 2.7 Kerangka Pikir Penelitian................................. 2.8 Hipotesis Tindakan........................................... 8 9 10 11 13 16 18 18 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian..................................................... 3.2 Tempat dan Waktu Penelitian.............................. 3.3 Subjek Penelitian................................................. 3.4 Prosedur Penelitian.............................................. 3.5 Metode Pengumpulan Data.................................. 3.6 Instrumen Penelitian............................................ 3.7 Analisis Data........................................................ 3.8 Indikator Keberhasilan......................................... 19 21 21 21 25 26 27 30 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian................................................... 4.1.1 Siklus I....................................................... 4.1.2 Siklus II...................................................... 4.2 Pembahasan......................................................... 32 32 39 44 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan........................................................... 5.2 Saran..................................................................... 46 47 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN DAFTAR TABEL Tabel Halaman Tabel 3.6.1 Kisi-kisi Instrumen Aktivitas Yang Diamati.................................................................. 26 Tabel 3.6.2 Kisi-kisi Instrumen Tes Belajar Siswa.................................................................. 26 Tabel 3.7.1 Analisis Aktivitas Siswa................................................. 28 Tabel 3.7.2 Aspek Yang Diamati....................................................... 28 Tabel 3.7.3 Analisis Prestasi Siswa................................................... 30 Tabel 4.1 Hasil Observasi Aktivitas Guru Siklus I............................................................................ 36 Tabel 4.2 Hasil Observasi Aktivitas Guru Siklus II........................................................................... 43 Tabel 1 Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus I Pertemuan I........................................................ 57 Tabel 2 Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus I Pertemuan II...................................................... 58 Tabel 3 Data Prestasi Belajar Siswa Siklus I............................................................................ 59 Tabel 4 Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus II Pertemuan I...................................................... 70 Tabel 5 Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus II Pertemuan II..................................................... 71 Tabel 6 Data Prestasi Belajar Siswa Siklus II........................................................................... 72 KATA PENGANTAR Segenap rasa syukur penulis persembahkan kehadirat Allah SWT dengan segala kehendak dan keagungan-Nya atas selesainya Skripsi Penelitian Tindakan Kelas ini. Pada skripsi penelitian tindakan kelas yang mengambil judul ”Penerapan Pembelajaran Kooperative Tipe STAD Dalam Peningkatkan Aktivitas dan Prestasi Belajar SAINS Siswa Kelas IV SDN Bernung Kabupaten Pesawaran.” penulis berusaha menampilkan cara meningkatkan pemahaman siswa untuk menyukai pembelajaran dengan menerapkan model pembelajaran tipe kooperatif STAD, sebagai penunjang mutu pendidikan. Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat dalam menyelasaikan mata kuliah penelitian tindakan kelas. Penulis bahwa dalam penyusunan proposal ini masih ditemukan banyak kekurangan. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari pembaca. Semoga skripsi penelitian ini dapat diterima dan bermanfaat bagi semua pihak. Pesawaran, Penulis Maret 2012 MOTTO Selalu berusaha mempersembahkan yang terbaik, walaupun itu bukan sesuatu yang sangat kita inginkan MENGESAHKAN 1. Tim Penguji Penguji : Dr. Herpratiwi, M.Pd. ……………… : Drs. Djalaludin Genap, M.Si. ……………… Penguji Bukan Pembimbing 2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Dr. H. Bujang Rahman, M.Si. NIP 19600315 198503 1 003 Tanggal Lulus Ujian Skripsi: 28 Agustus 2012 PERNYATAAN Yang bertanda tangan di bawah ini, adalah : Nama Mahasiswa : Dita Anastasia Npm : 1013109086 Program Studi : S1 PGSD Dalam Jabatan Jurusan : Ilmu Pendidikan Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan Lokasi Penelitian : SDN Bernung Kabupaten Pesawaran Dengan ini menyatakan dengan sesungguhnya bahwa tugas Akhir yang berjudul “Penerapan Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD Dalam Peningkatan Aktivitas dan Prestasi Belajar SAINS Pada Siswa Kelas IV SDN Bernung Pesawaran” tersebut adalah asli hasil penelitian saya, kecuali bagian-bagian tertentu yang dirujuk dari sumbernya dan disebutkan dalam daftar pustaka. Demikian pernyataan ini saya buat untuk dapat digunakan seperlunya dan apabila dikemudian hari ternyata, pernyataan ini tidak benar maka saya sanggup dituntut berdasarkan Undang-Undang dan Peraturan yang berlaku. Pesawaran, Juli 2012 Yang Membuat Pernyataan Dita Anastasia NPM 1013109086 PERSEMBAHAN Kupersembahkan hasil karyaku bagi orang-orang yang sangat kusayangi dan berharga dalam hidupku sebagai rasa syukur atas terselesaikannya skripsi ini: 1. Bapak dan Ibu yang selalu menanamkan keyakinan dan kegigihan demi keberhasilan dalam segala hal 2. Keluarga besar tercinta yang selalu memberikan dukungan terbesar dalam hidupku 3. Galih Herlambang dan mb Feny Kurniasih yang telah membantu dalam pembuatan skripsi ini 4. Teman-teman seperjuangan ku Wariyanti, Yunarni dll yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang selalu memberikan saran terbaik untuk ku, serta 5. Para pendidikku yang telah memberikan ilmu yang dimilikinya untuk sesuatu keberhasilan. Judul Skripsi : PENERAPAN KOOPERATIF TIPE STAD DALAM PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SAINS PADA SISWA SDN BERNUNG PESAWARAN Nama Mahasiswa : DITA ANASTASIA Nomor Pokok Mahasiswa : 1013109086 Program Studi : S1 PGSD Dalam Jabatan Jurusan : Ilmu Pendidikan Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan MENYETUJUI Ketua Jurusan Ilmu Ilmu Pendidikan Dosen Pembimbing Drs. Baharuddin Risyak, M. Pd. NIP 19510507 198103 1 002 Dr. Herpratiwi, M.Pd. NIP 19540809 198111 1 001 KELAS

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DALAM PELAJARAN IPS KELAS IV SDN 1 KERTOSARI TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
5
35
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DI KELAS X SMAN 7 BANDAR LAMPUNG 2010 / 2011
0
6
15
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SDN 3 KEBAGUSAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
10
55
PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DALAM PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SAINS PADA SISWA KELAS IV SDN BERNUNG PESAWARAN
0
14
48
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA PADA SISWA KELAS IV MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TGT SDN 5 CIPADANG PESAWARAN
0
13
50
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF NHT SISWA KELAS IV SDN 2 GEDONG TATAAN PESAWARAN
0
9
42
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 3 MARGODADI AMBARAWA KABUPATEN PRINGSEWU
0
2
19
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 3 MARGODADI AMBARAWA KABUPATEN PRINGSEWU
0
5
30
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SDN 5 METRO SELATAN KOTA METRO TAHUN PELAJARAN 2013/2014
0
6
56
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE SNOWBALL THROWING PADA SISWA KELAS IV SDN 3 PANJANG UTARA BANDAR LAMPUNG
1
13
46
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STAD UNTUK PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA MATA PELAJARAN IPA KELAS V SD NEGERI 2 KEDONDONG
0
5
44
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 2 KARANG ANYAR GEDUNGTATAAN PESAWARAN TP 2013/2014
1
6
49
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD SISWA KELAS IV SDN 2 TEMPELREJO KEDONDONG PESAWARAN
0
2
48
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SAINS MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADASISWA KELAS IV SDN BERNUNG PESAWARAN TP. 2012/2013
0
6
32
PENINGKATAN AKTIVITAS SISWA DALAM PEMBELAJARAN IPS MENGGUNAKAN TIPE STAD KELAS IV SD
0
0
14
Show more