BAB 4 DATA RISET PASAR ALAT PERAGA EDUKATIF BERBASIS METODE MONTESSORI UNTUK ANAK USIA DINI.

20 

Full text

(1)

47

BAB 4

DATA

4.1. Data Statistik Demografi

Provinsi

Penduduk (Jiwa)

1971 1980 1990 1995 2000 2010

Aceh 2.008.595 2.611.271 3.416.156 3847583 3930905 4494410

Sumatera

Utara 6.621.831 8360894 10256027 11114667 11649655 12982204 Sumatera

Barat 2.793.196 3406816 4000207 4323170 4248931 4846909

Riau 1.641.545 2168535 3303976 3900534 4957627 5538367

… … … …

DKI Jakarta 4.579.303 6503449 8259266 9112652 8389443 9607787

Jawa

Barat 21.623.529 27453525 35384352 39206787 35729537 43053732 Jawa

Tengah 21.877.136 25372889 28520643 29653266 31228940 32382657 DI

Yogyakarta 2.489.360 2750813 2913054 2916779 3122268 3457491

Jawa Timur 25516999 29188852 32503991 33844002 34783640 37476757

Banten - - - - 8098780 10632166

Bali 2120322 2469930 2777811 2895649 3151162 3890757

NTB 2203465 2724664 3369649 3645713 4009261 4500212

NTT 2295287 2737166 3268644 3577472 3952279 4683827

… … … … .. … …

INDONESIA 119208229 147490298 179378946 194754808 206264595 237641326 Catatan : Termasuk Penghuni Tidak Tetap (Tuna Wisma, Pelaut, Rumah Perahu, dan

Penduduk Ulang alik/ Ngelaju)

Sumber : Sensus Penduduk 1971, 1980, 1990, 2000 dan Survei Penduduk Antar Sensus (SUPAS) 1995

Tabel 4.1. Jumlah Penduduk Indonesia Tiap Provinsi

(2)

48

Uraian Kabupaten/ Kota (Jiwa)

Tahun Deskripsi

Kulon-progo Bantul

Gunung-kidul Sleman

Yogya-karta DIY

2007

Jumlah/

Total 384.326 872.866 675.359 1.035.032 391.821 3.359.404

% 11,44 25,98 20,1 30,81 11,66 100

2008

Jumlah/

Total 385.937 886.061 675.471 1.054.751 390.783 3.393.003

% 11,37 26,11 19,91 31,09 11,52 100

2009

Jumlah/

Total 387.493 899.312 675.474 1.074.673 389.685 3.426.637

% 11,31 26,24 19,71 31,36 11,37 100

2010

Jumlah/

Total 388.869 911.503 675.382 1.093.110 388.627 3.457.491

% 11,25 26,36 19,53 31,62 11,24 100

2011

Jumlah/

Total 390.207 921.263 677.998 1.107.304 390.553 3.487.325

% 11,19 26,42 19,44 31,75 11,2 100

2012*)

Jumlah/

Total 393.221 927.958 684.740 1.114.833 394.012 3.514.762

% 11,19 26,40 19,48 31,72 11,21 100

Sumber : Estimasi Penduduk berdasarkan SP 2010

Source : Population Estimation base for The 2010 Population Cencus Ket./Note : *) Angka sementara/Preliminary figures

(3)

49

NO. KABUPATEN/

KOTA

TAHUN (JIWA)

2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014

1 Cilacap 1.626.795 1.629.908 1.642.107 1.651.940 1.679.864 1.676.089 1.685.573

2 Banyumas 1.503.262 1.510.102 1.554.527 1.570.598 1.603.037 1.605.579 1.620.918

3 Purbalingga 828.125 834.164 848.952 858.798 877.489 879.880 889.214

4 Banjarnegara 869.777 875.167 868.913 875.214 890.962 889.921 895.986

5 Kebumen 1.215.801 1.222.542 1.159.926 1.162.294 1.181.678 1.176.722 1.181.006

6 Purworejo 722.293 724.973 695.427 696.141 708.483 705.483 708.038

7 Wonosobo 757.746 760.819 754.883 758.993 771.447 769.318 773.280

8 Magelang 1.170.894 1.180.217 1.181.723 1.194.353 1.219.371 1.221.681 1.233.695

9 Boyolali 938.469 943.978 930.531 936.822 953.317 951.817 957.857

10 Klaten 1.133.012 1.136.829 1.130.047 1.135.201 1.153.047 1.148.994 1.154.040

11 Sukoharjo 826.699 833.575 824.238 832.094 848.718 849.506 856.937

12 Wonogiri 982.730 985.024 928.904 929.870 946.373 942.377 945.817

13 Karanganyar 812.423 819.186 813.196 821.694 838.762 840.171 848.255

14 Sragen 860.509 862.910 858.266 861.939 875.283 871.989 875.600

15 Grobogan 1.336.322 1.345.879 1.308.696 1.316.693 1.339.127 1.336.304 1.343.960

16 Blora 835.160 838.159 829.728 833.786 847.125 844.444 848.369

17 Rembang 575.640 578.232 591.359 596.801 608.548 608.903 614.087

(4)

50

18 Pati 1.171.605 1.175.232 1.190.993 1.198.935 1.219.993 1.218.016

1.225.594

19 Kudus 786.269 797.617 777.437 788.264 807.005 810.810 821.136

20 Jepara 1.090.839 1.107.973 1.097.280 1.115.688 1.144.916 1.153.213 1.170.797

21 Demak 1.034.286 1.042.932 1.055.579 1.067.993 1.091.379 1.094.472 1.106.328

22 Semarang 911.223 921.865 930.727 944.877 968.383 974.092 987.557

23 Temanggung 707.707 714.411 708.546 715.907 730.720 731.911 738.915

24 Kendal 952.011 965.808 900.313 908.533 926.325 926.812 934.643

25 Batang 682.561 686.016 706.764 713.942 728.578 729.616 736.397

26 Pekalongan 851.700 858.967 838.621 845.471 861.366 861.082 867.573

27 Pemalang 1.375.240 1.391.284 1.261.353 1.264.535 1.285.024 1.279.596 1.284.236

28 Tegal 1.415.625 1.420.532 1.394.839 1.399.789 1.421.001 1.415.009 1.420.132

29 Brebes 1.788.687 1.800.958 1.733.869 1.742.528 1.770.480 1.764.648 1.773.379

30 Kota Magelang 134.615 137.055 118.227 118.606 120.447 119.935 120.373

31 Kota Surakarta 522.935 528.202 499.337 501.650 509.576 507.825 510.077

32 Kota Salatiga 178.451 182.226 170.332 173.056 177.480 178.594 181.193

33 Kota Semarang 1.511.236 1.533.686 1.555.984 1.585.417 1.629.924 1.644.800 1.672.999

34 Kota Pekalongan 275.241 277.065 281.434 284.413 290.347 290.870 293.704

35 Kota Tegal 240.502 241.070 239.599 240.777 244.632 243.860 244.998

Jawa Tengah 32.380.279 32.626.390 32.864.563 32.382.657 32.643.612 33.270.207 33.522.663 Sumber : http://jateng.bps.go.id/

(5)

51

4.2. Data Statistik Pendidikan

Status Sekolah/ Status Of School: Negeri & Swasta/ Public & Private Tahun/ Year: 2013/2014

No. Provinsi Sekolah Siswa Kepala

Sekolah Guru

KS + Guru

1 DKI Jakarta 1.416 123.143 1.416 6.848 8.264

2 Jawa Barat 6.973 387.757 6.973 30.593 37.566

3 Banten 1.639 164.071 1.639 7.084 8.723

4 Jawa Tengah 13.35 668.597 13.35 48.648 61.998

5 DI Yogyakarta 2.002 94.022 2.002 7.633 9.635

6 Jawa Timur 16.040 915.154 16.040 63.348 79.388

… … … …

Sumber : Statistik Depdikbud

TK/ Kindergarten (KG) Tahun/ Year : 2011/2012 - 2013/2014

No Provinsi 2011/2012 2012/2013 2013/2014

Negeri Swasta Jumlah Negeri Swasta Jumlah Negeri Swasta Jumlah 1 D.K.I.

Jakarta 12 1.845 1.857 17 1.235 1.252 18 1.398 1.416

2 Jawa

Barat 105 5.894 5.999 161 5.577 5.738 141 6.832 6.973

3 Banten 36 1.575 1.611 59 1.514 1.573 60 1.579 1.639

4 Jawa

Tengah 188 12.747 12.935 192 13.811 14.003 167 13.183 13.350

5 D.I.

Yogyakarta 23 2.112 2.135 49 2.089 2.138 45 1.957 2.002

6 Jawa

Timur 180 16.291 16.471 201 16.361 16.562 180 15.860 16.040

… … … …

Sumber : Statistik Depdikbud

Tabel 4.5. Perkembangan Jumlah Lembaga/ Sekolah (TK)

Negeri dan Swasta Tiap Provinsi

(6)

52

TK/ Kindergarten (KG) Tahun/ Year : 2011/2012 - 2013/2014

No Provinsi

2011/2012 2012/2013 2013/2014

Negeri Swasta Jumlah Negeri Swasta Jumlah Negeri Swasta Jumlah

1 DKI Jakarta 856 124.613 125.469 1.152 109.041 110.193 1.287 121.856 123.143 2 Jawa Barat 6.273 305.929 312.202 9.679 357.545 367.224 10.220 377.537 387.757 3 Banten 2.224 78.616 80.840 4.240 149.868 154.108 4.514 159.557 164.071 4 Jawa

Tengah 12.058 629.883 641.941 12.202 637.427 649.629 12.558 656.039 668.597 5 DI Yogyakarta 2.010 113.362 115.372 3.455 91.522 94.977 3.420 90.602 94.022

6 Jawa Timur 13.655 812.714 826.369 15.373 866.549 881.922 15.952 899.202 915.154

… … … …

Sumber : Statistik Depdikbud

Jenis Program/ Type Of Programs : Satuan PAUD Sejenis (SPS)/ Other Type Of Ece (OECE)

Kurun Waktu / Period : 2011 - 2013

No. Provinsi 2011 2012 2013

1 DKI Jakarta 992 1.221 1.497

2 Jawa Barat 10.749 3.379 5.824

3 Banten 3.378 481 738

4 Jawa Tengah 1.966 2.391 3.336

5 DI Yogyakarta 23.915 1.559 1.662

6 Jawa Timur 1.501 3.399 5.212

… … … … …

Sumber : Statistik Depdikbud

Tabel 4.7. Gambaran Umum Perkembangan Lembaga

Satuan Paud Sejenis Tiap Provinsi

(7)

53

Jenis Program/ Type Of Programs : Satuan PAUD Sejenis (SPS)/

Other Type Of Ece (OECE)

Kurun Waktu / Period : 2011 - 2013

No. Provinsi 2011 2012 2013

1 DKI Jakarta 62.333 101.815 111.930

2 Jawa Barat 852.125 838.833 882.598

3 Banten 217.406 146.160 157.248

4 Jawa Tengah 248.850 296.040 303.285

5 DI Yogyakarta 50.935 55.390 54.278

6 Jawa Timur 760.088 505.498 523.532

… … … … …

Sumber : Statistik Depdikbud

Jenis Program/ Type Of Programs : Taman Penitipan Anak (TPA)/ Day Care Center (DCC)

Kurun Waktu / Period : 2011 - 2013

No. Provinsi 2011 2012 2013

1 DKI Jakarta 13 19 13

2 Jawa Barat 145 182 157

3 Banten 33 29 30

4 Jawa Tengah 359 428 502

5 DI Yogyakarta 228 213 219

6 Jawa Timur 295 328 319

… … … … …

Sumber : Statistik Depdikbud

Tabel 4.8. Perkembangan Jumlah Peserta Didik

Satuan Paud Sejenis Tiap Provinsi

(8)

54

Jenis Program/ Type Of Programs : Taman Penitipan Anak (TPA)/ Day Care Center (DCC)

Kurun Waktu / Period : 2011 - 2013

No. Provinsi 2011 2012 2013

1 DKI Jakarta 685 273 298

2 Jawa Barat 7.370 2.671 2.805

3 Banten 789 362 382

4 Jawa Tengah 7.776 5.043 5.192

5 DI Yogyakarta 5.368 5.533 5.558

6 Jawa Timur 6.470 4.204 4.360

… … … … …

Sumber : Statistik Depdikbud

Jenis Program/ Type Of Programs : Kelompok Bermain (KB)/ Play Group (PG)

Kurun Waktu / Period : 2011 - 2013

No. Provinsi 2011 2012 2013

1 DKI Jakarta 356 470 451

2 Jawa Barat 7.421 9.807 10.892

3 Banten 1.500 2.096 2.361

4 Jawa Tengah 6.920 7.732 8.600

5 DI Yogyakarta 1.268 1.529 1.537

6 Jawa Timur 11.393 12.237 13.059

… … … … …

Sumber : Statistik Depdikbud

Tabel 4.10. Perkembangan Jumlah Peserta Didik

TPA Tiap Provinsi

(9)

55

Jenis Program/ Type Of Programs : Kelompok Bermain (KB)/ Play Group (PG)

Kurun Waktu / Period : 2011 - 2013

No. Provinsi 2011 2012 2013

1 DKI Jakarta 112.103 124.446 136.869

2 Jawa Barat 434.448 517.665 545.463

3 Banten 56.042 113.472 120.998

4 Jawa Tengah 215.342 331.660 341.066

5 DI Yogyakarta 37.286 47.552 47.139

6 Jawa Timur 287.760 388.409 402.874

… … … … …

Sumber : Statistik Depdikbud

4.3. Informasi Legal

Aspek keamanan. keselamatan dan kesehatan mainan sepenuhnya harus

dipahami untuk memberikan perlindungan kepada anak. Hal ini seharusnya

menjadi prioritas utama bagi orang tua. Kelalaian untuk memberi perhatian

terhadap aspek ini berpotensi mendatangkan bencana bagi anak. Penting bagi

orang tua selalu mempertimbangkan aspek keamanan. keselamatan dan

kesehatan mainan pada waktu ingin memberikan anak suatu mainan. Jangan

sampai. keinginan untuk membuat anak gembira dan bahagia berubah menjadi

bencana. akibat lalai memperhatikan aspek keamanan. keselamatan dan

kesehatan mainan. Terkait dengan keamanan. keselamatan dan kesehatan

mainan. BSN telah menetapkan Standar Nasional Indonesia (SNI) yang disusun

melalui adopsi secara identik standar internasional ISO seri 8124 yang terdiri dari

empat bagian.

Standar itu meliputi:

SNI ISO 8124-1:2010. Keamanan Mainan

Bagian 1: Aspek keamanan

yang berhubungan dengan sifat fisis dan mekanis.

SNI ISO 8124-2:2010. Keamanan Mainan

– Bagian 2: Sifat mudah

terbakar.

SNI ISO 8124-3:2010. Keamanan Mainan

Bagian 3: Migrasi unsur

tertentu.

(10)

56

Persyaratan dalam SNI tersebut berlaku untuk semua mainan anak. Yang

dimaksud dengan mainan anak adalah suatu barang atau bahan yang dirancang.

atau secara jelas dimaksudkan. untuk digunakan dalam bermain oleh anak-anak

kelompok usia di bawah 14 tahun. (SNI ISO 8124-1:2010).

Sumber : Pusdiknas BSN

4.4. Data Alamat Dan Nomor Telepon

No Nama Alamat Nomor Telepon Email

Montessori Outlet. Inc. 1926 West Holt Avenue

+65 9759 1452 info@righttolea rn.com.sg

Sumber : Website (Internet)

(11)

57

+ 31 20 6798932 info@montes sori-ami.org

(12)

58

4.5.

Spesifikasi Dan Harga Produk

Gambar Produk

Nama

(13)

59

Gambar Produk Nama Produk Kategori dan

Material Produk Harga Keterangan

Grammar Boxes Bahasa

(Kayu dan Kertas) Rp 500.000.- Lokal

Checker Board

Checker Board Beads

Number Tiles

Matematika (Kayu. Cat dan

Plastik)

$44.95

$36.95

$16.95

Luar Negeri

Montessori Checker Board

With Number Tiles

Matematika (Kayu. Cat dan

Plastik)

Rp 1.200.000.- Luar Negeri

Sumber : Website (Internet)

(14)

60

4.6. Proses Wawancara

Transkrip wacancara 1

Tema :

Mendapat gambaran umum tentang metode Montessori dan

APE Montessori dari trainer Partisipan :

1. Ibu Elisabeth

Dharma 2. Bolpoint

No. Pertanyaan dan Jawaban

1. Pertanyaan Sebenarnya Montesori itu apa?

Jawaban Montessori adalah metode pembelajaran yang dibuat oleh seorang Maria Montessori.

2. Pertanyaan Secara garis besar metode Montessori itu bagaimana?

Jawaban

Metode tersebut awalnya dibuat karena Maria Montessori ingin membatu anak-anak yang termasuk anak-anak golongan difabel sehingga cepat dalam belajar. Metode ini menggunakan alat -alat untuk membantu pembelajaran dan karena metode yang digunakan Maria Montessori ini dianggap baik maka banyak yang ingin menggunakan metode ini.

3. Pertanyaan Di mana pusat Montessori di Dunia dan di Indonesia?

Jawaban

Sebenarnya Metode Montessori pertama kali di perkenalkan di Belanda. Tapi karena sudah banyak menyebar di dunia maka

sekarang sudah ada beberapa pusat Montessori di dunia. Misalnya di Amerika ada asosiasi Montessori amerika. di Eropa juga ada assosiasi Montessori di Belanda. dan masih banyak lagi.

4. Pertanyaan Bagaimana Mendapatkan cara mendapatkan informasi tentang metode Montessori?

Jawaban Caranya banyak misal dengan mengikuti pelatihan-pelatihan yang diadakan di oleh beberapa lembaga yang menggunakan metode.

5. Pertanyaan Apakah ada sertifikasi / lisensi untuk seorang ahli Montessori?

Jawaban Tentu saja ada sertifikatnya. tapi hanya untuk pengajar dan lembaga yang mengajarkan. Tapi kalau untuk produsen alat saya kurang tahu.

6. Pertanyaan Di mana saja sekolah Montessori yang ibu ketahui?

Jawaban

(15)

61

No. Pertanyaan dan Jawaban

7. Pertanyaan Di mana saja sekolah yang menggunakan metode Montessori di daerah jogja?

Jawaban Ya itu tadi. ada Bambini. Kalika. Jogja Internasional School dll

8. Pertanyaan Apakah Sekolah umum juga menggunakan metode Montessori?

Jawaban

Sekolah umum tidak menggunakan metode Montessori karena meraka sudah punya kurikulum sendiri untuk kegiatan pembelajaran. dan kebanyakan menggunakan kurikulum dari pemerintah.

9. Pertanyaan Kenapa Metode Montessori tidak di pergunakan pada kurikulum nasional?

Jawaban Karena di dalam kurikulum nasional punya metode sendiri untuk kegiatan pembelajaran.

10. Pertanyaan Lebih baik mana kurikulum yang berbasis metode Montessori dibandingkan dengan kurikulum nasional saat ini?

Jawaban

Dalam setiap kurikulum terdapat kelebihan dan kekurangan sendiri-sendiri jadi kita tidak bisa menilai secara subjektif mana yang lebih unggul. Misalnya kurikulum nasional itu murah dan sudah di standarisasi oleh pemerintah. Sedangan kan kurikulum berbasis metode Montessori itu lebih menekankan kegiatan yang diulang sehingga anak dapat megerti dengan benar maksud dari pelajaran yang diajarkan tetapi kurikulum berbasis metode Montessori cenderung lebih mahal untuk diterapkan karena alat-alatnya juga mahal harganya.

11. Pertanyaan Apakah metode metode Montessori bisa di padukan dengan kurikulum pemerintah?

Jawaban

Kalau menurut saya bisa saja di padukan mas. karena alat pembelajaran yang dipergunakan pada dasarnya bersifat universal. Akan tetapi metode Montessori tergolong cukup mahal jadi jarang sekalu sekolah umum yang benar-benar menggunakan metode Montessori 100%.

12. Pertanyaan Apakah benar sekolah yang menggunakan metode Montessori itu relative mahal? Kalau iya kenapa bisa seperti itu?

(16)

62

No. Pertanyaan dan Jawaban

13. Pertanyaan Bagaimana cara mendapatkan alat / material Montessori saat ini?

Jawaban

Sampai saat ini untuk mendapatkan alat Montessori dengan kualitas yang baik. masih harus di impor dari luar negeri. Tapi karena alasan harga maka kebanyakan orang yang mengiinkan untuk menggunakan metode Montessori. membuat sendiri alat-alatnya. Atau dengan cara pesan pada tukang kayu lokal tapi yaitu kualitasnya masih jauh dibandingkan dengan alat yang dibuat dari luat negeri.

14. Pertanyaan Apakah ada produsen lokal untuk material Montessori?

Jawaban Kalo produsen lokal saya kira hanya bengkel-bengkel kayu lokal dan alat yang dibuat hanya seusai pesanan saja.

15. Pertanyaan Apakah ibu tau alamat penjual Montessori lokal atau luar negeri?

Jawaban

Penjualnya selain pesan di tukang lokal dan membuat sendiri. Untuk produk lokal juga bisa membeli secara online di website. Untuk

penjual alat dari luar negeri juga busa di pesan secara online atau bisa juga titip pada Jakarta Montessori School. karena mereka juga

membantu memesankan untuk alat-alat yang haru di impor ya semacam distributor gitu lah.

16. Pertanyaan Kira-kira belapa harga alatnya?

Jawaban Alatnya ada banyak mas dan harganya pun bervariasi dari ratusan ribu sampai jutaan rupiah.

17. Pertanyaan Apakah Maria Montessori mematenkan metodenya?

Jawaban

Untuk metode Montessori tidak dipatenkan. Nanti kalau dipatenkan kasian anak-anak yang tidak mampu yang ingin belajar. Sedangkan pada awalnya saja metode ini dikembangkan dan diperuntukan untuk sosial bukan untuk komersil.

18. Pertanyaan Apakah ada data (artikel ilmiah. buku. jurnal. atau hal lain) yang mendukung hal tersebut?

Jawaban Sebenarnya ada di bukunya mas. tapi saya lupa yang mana bukunya coba cari sendiri saya pimjami bukunya saja ya.

19. Pertanyaan Apakah ada yang memiliki merk dagang terkait APE / material Montessori?

Jawaban Saya kurang tau kalau merek dagang tapi kalau tentang paten untuk metodenya memanga tidak ada.

20. Pertanyaan Apakah APE / material Montessori boleh di duplikasi?

Jawaban

(17)

63

No. Pertanyaan dan Jawaban

21. Pertanyaan Apakah untuk menggunakan atau menduplikasi APE / material Montessori harus ada ijinya?

Jawaban

Tidak ada ijin setahu saya karena memang dari awal Maria Montessori memperbolehkan semua orang menggunakan metodenya dan

mencontoh alatnya.

22. Pertanyaan Apa saja syarat-syarat untuk membuat APE khususnya APE berbasis metode Montessori?

Jawaban

Kalo untuk syarat-syarat ada di bukunyang saya pinjamkan. saya tidak hafal persis. Tapi selain dari buku juga ada syarat dan standarisasi dari BSN. coba buka webnya.

23. Pertanyaan Apakah ada contoh katalog atau album material Montessori?

Jawaban

Saya ada beberapa tetapi di rumah. kalau di kampus ini ada di Lab. Montessori. Jika mau meminjam harus pake surat ya soalnya ini inventaris kampus. Tetapi biasanya sih tidak boleh di pinjamkan hanya boleh lihat dan digunakan di lab.

Transkrip Wacancara 2

Tema :

Mendapatkan tanggapan dan memperdalam diskusi tentang metode Montessori dan produk dengan guru yang mengajarkan metode Montessori

1. Pertanyaan Sebenarnya Montesori itu apa?

Jawaban

Montessori itu menurut saya. sebuah metode pembelajaran yang menggunakan alat-alat peraga yang menekankan kepekaan saraf sensori anak.

2. Pertanyaan Secara garis besar metode Montessori itu bagaimana?

Jawaban

Metode pembelajaran yang menggunakan alat-alat peraga yang mengutamakan prinsip kepekaan sensori anak dan guru bertindak sebagai direktris.

(18)

64

No. Pertanyaan dan Jawaban

3. Pertanyaan Di mana pusat Montessori di Dunia dan di Indonesia?

Jawaban Setau saya di Belanda. kalau di Indonesia saya tidak tahu di mana. karena setiap kota besar sepertinya sudah ada sekolah Montessori.

4. Pertanyaan Bagaimana Mendapatkan cara mendapatkan informasi tentang metode Montessori?

Jawaban

Dulu saya dapat dari perkuliahan. saya juga pernah ikut seminari tentang Montessori. dan saya pernah membaca beberapa jurnal dan buku tentang Montessori.

5. Pertanyaan Apakah ada sertifikasi / lisensi untuk seorang ahli Montes sori?

Jawaban

Ada. Ada sertifikat khusus yang di keluarkan dari belanda. Atau kalau ikut seminar biasanya dapat sertifikat dari penyelenggara seminar. Tapi tidak semudah itu. kita harus lulus tes uji coba menggunakan alat Montessori tersebut dan jika lulus baru bisa mendapatlan sertifikat. Di sertifikat itu juga ada nilainnya

6. Pertanyaan Di mana saja sekolah Montessori yang ibu ketahui?

Jawaban

Di Jogja ada Bambini Montessori School. Jogja Montessori School. di Semarang juga ada tapi saya lupa namanya itu TK Montessori tapi saya lupa nama sekolahnya. di Semarang juga ada, malah baru tapi namanya saya juga lupa. Mas silahkan searching lagi saja.

7. Pertanyaan Di mana saja sekolah yang menggunakan metode Montessori di Jawa Tengah setahu ibu?

Jawaban

Setahu saya itu yang banyak di daerah kota besar seperti Semarang ada sekitar 5 sekolah yang menggunakan metode Montesorri murni. Tapi kalo yang lainnya mungkin hanya adaptasi/ penggabungan dengan metode lain saja.

8. Pertanyaan Apakah Sekolah umum juga menggunakan metode Montessori?

Jawaban

Mungkin kalau sekolah umum belum sepenuhnya ya. karena pembelajaran Montessori tidak semua orang paham dan butuh adanya pelatihan khusus jika guru-guru ingi menggunakan metode tersebut.

9. Pertanyaan Kenapa Metode Montessori tidak di pergunakan pada kurikulum nasional?

Jawaban

Karena sistem pembelajarannya sendiri beda ya. misalnya sama2 matematika tetapi beda yang dipelajari terutama dalam

(19)

65

No. Pertanyaan dan Jawaban

10. Pertanyaan Lebih baik mana kurikulum yang berbasis metode Montessori dibandingkan dengan kurikulum nasional saat ini?

Jawaban

Kalau saya karena kita tinggal di Indonesia ya saya lebih memilih kurikulum indonesia karena disesuaikan juga dengan kondisi siswa di Indonesia dan sistem pelajaran di indonesia

11. Pertanyaan Apakah metode metode Montessori bisa di padukan dengan kurikulum pemerintah?

Jawaban

Menurut saya bisa ya. malah kalau menggunakan metode Montessori para guru bisa sedikit terbantu dengan alat-alat peraganya. Dan siswa secara langsung bisa menggunakan alat tersebut. menurut saya kalau pembelajaran menggunakan alat peraga . pelajaran tersebut bisa lebih efektif dan menyenangkan. siswa juga mudah memahami pembelajaran tersebut.

12. Pertanyaan Bagaimana cara mendapatkan alat / material Montessori saat ini?

Jawaban

Karena waktu kuliah saya ada materi tentang Montessori. saya membuat sendiri alat peraganya. Kadang di beberapa toko ada. tapi sebenarnya itu hanya alat yang mirip dengan alat peraga Montessori saja bukan seperti aslinya

13. Pertanyaan Apakah ada produsen lokal untuk material Montessori?

Jawaban

Sepertinya belum karena kalau sekolah-sekolah Montessori biasanya langsung impor dari belanda

14. Pertanyaan Apakah ibu tau alamat penjual Montessori lokal atau luar negeri?

Jawaban Tidak tahu

15. Pertanyaan Kira-kira belapa harga alatnya?

Jawaban Mahal sih ya kayaknya. udah alatnya bagus impor lagi dari luar negeri

16. Pertanyaan Apakah Maria Montessori mematenkan metodenya?

Jawaban

Setau saya tidak ya. Montessori justru mengizinkan jika produknya di duplikat. Tetapi haru sesuai dengan konsep alat tersebut. jadi siapa saja bisa membuat

17. Pertanyaan Apakah ada data (artikel ilmiah. buku. jurnal. atau hal lain) yang mendukung hal tersebut?

(20)

66

No. Pertanyaan dan Jawaban

18. Pertanyaan Apakah ada yang memiliki merk dagang terkait APE / material Montessori?

Jawaban Tidak. tidak ada merk dagang motessori. Montesorri itu sebuah metode pembelajaran bukan sebuah merk dagang.

19. Pertanyaan Apakah APE / material Montessori boleh di duplikasi?

Jawaban Boleh. tetapi konsepnya harus sama ya. apalagi untuk kepentingan pendidikan alat tersebut sangat boleh diduplikasi.

20. Pertanyaan Apakah untuk menggunakan atau menduplikasi APE / material Montessori harus ada izinya?

Jawaban Sepertinya tidak setau saya.

21. Pertanyaan Apa saja syarat-syarat untuk membuat APE khususnya APE berbasis metode Montessori?

Jawaban

Kalau menurut saya syaratnya yang jelas harus sesuai dengan konsep asli dari alat aslinya. bahan yang digunakan ramah lingkungan sehingga tidak berbahaya jika digunakan oleh anak. warnanya yang menarik biar anak semangat memakainya. dan kalau bisa harganya yang murah.

22. Pertanyaan Apakah ada contoh katalog atau album material Montessori?

Jawaban

Gambar

Tabel 4.1. Jumlah Penduduk Indonesia Tiap Provinsi Provinsi Jawa Tengah
Tabel 4 1 Jumlah Penduduk Indonesia Tiap Provinsi Provinsi Jawa Tengah . View in document p.1
Tabel 4.2. Jumlah Penduduk Tiap Kabupaten
Tabel 4 2 Jumlah Penduduk Tiap Kabupaten . View in document p.2
Tabel 4.3. Jumlah Penduduk Tiap Kabupaten Provinsi Jawa Tengah
Tabel 4 3 Jumlah Penduduk Tiap Kabupaten Provinsi Jawa Tengah . View in document p.3
Tabel 4.3. lanjutan
Tabel 4 3 lanjutan . View in document p.4
Tabel 4.4. Gambaran Umum Keadaan TK Tiap Provinsi
Tabel 4 4 Gambaran Umum Keadaan TK Tiap Provinsi . View in document p.5
Tabel 4.7. Gambaran Umum Perkembangan Lembaga
Tabel 4 7 Gambaran Umum Perkembangan Lembaga . View in document p.6
Tabel 4.8. Perkembangan Jumlah Peserta Didik
Tabel 4 8 Perkembangan Jumlah Peserta Didik . View in document p.7
Tabel 4.10. Perkembangan Jumlah Peserta Didik
Tabel 4 10 Perkembangan Jumlah Peserta Didik . View in document p.8
Tabel 4.12. Perkembangan Jumlah Peserta Didik
Tabel 4 12 Perkembangan Jumlah Peserta Didik . View in document p.9
Tabel 4.13.  Data Alamat dan Nomor Telepon Kompetitor
Tabel 4 13 Data Alamat dan Nomor Telepon Kompetitor . View in document p.10
Tabel 4.14.  Data Alamat Dan Nomor Lembaga Terkait
Tabel 4 14 Data Alamat Dan Nomor Lembaga Terkait . View in document p.11
Tabel 4.15. Contoh Produk Kompetitor
Tabel 4 15 Contoh Produk Kompetitor . View in document p.12
Gambar Produk
Gambar Produk . View in document p.13
Tabel 4.16. Transkrip Wawancara Dengan Dosen/ Trainer
Tabel 4 16 Transkrip Wawancara Dengan Dosen Trainer . View in document p.14
Tabel 4.17. Transkrip Wawancara Dengan Guru
Tabel 4 17 Transkrip Wawancara Dengan Guru . View in document p.17

Referensi

Memperbarui...

Download now (20 pages)