PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM MENGEMBANGKAN KECERDASAN SPIRITUAL SISWA DI SMP MUHAMMADIYAH 06 DAU MALANG

Gratis

10
49
25
2 years ago
Preview
Full text

  

PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

DALAM MENGEMBANGKAN KECERDASAN SPIRITUAL SISWA

DI

SMP MUHAMMADIYAH 06 DAU MALANG

SKRIPSI

Oleh :

MANSYUR KAHRUDIN

  

NIM: 09110044

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

FAKULTAS AGAMA ISLAM

JURUSAN TARBIYAH

  

EMBAR PENGESAHAN

  Dipertahankan di depan Dewan penguji Skripsi: Fakultas Agama Islam Universitas Muhammadiyah Malang

  Dan diterima untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I) Pada tanggal, 26 Oktober, 2013

  Dewan Penguji: Tanda Tangan 1.Drs. HN. Taufiq M.Ag 1. ................................

  2. Nur Afifah KM, S.PdI., M.Kes 2. ................................

  3. Prof. Dr. Tobroni, M.Si 3. ................................

  4. Drs. Khozin, M.Si 4. ................................

  Mengesahkan Fakultas Agama Islam

  Universitas Muhammadiyah Malang Dekan,

KATA PENGANTAR

  

ميحرلا نمحرلا ه مسب

SYUKUR Alhamdulillah, segala puja dan puji hanya milik Allah SWT.

  Dzat yang Maha Agung atas nikmat dan rahmat-Nya, dengan nikmat dan rahmat tersebut, sehingga kita dapat beraktifitas dengan baik, dan penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi dengan judul “Peran Guru Pendidikan Agama

  

Islam Dalam Mengembangkan Kecerdasan Spiritual Siswa Di SMP

Muhammadiyah 06 Dau Malang”, dan banyak sekali suka maupun duka yang penulis alami selama penyusunan karya ilmiah ini.

  Shalawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW, juga kepada para keluarga dan para sahabatnya, serta orang-orang yang tetap teguh dan istiqomah memegang teguh ajaran beliau hingga akhir zaman, dan semoga kita termasuk di dalamnya. Amin…

  Penulisan skripsi ini tentunya tidak lepas dari bantuan berbagai pihak baik bantuan secara moral maupun material, yang berupa bimbingan serta bantuan untuk memperoleh data dalam menyelesaikan skripsi ini. Penulis menyadari dalam penulisan skripsi ini terdapat banyak kesalahan, akan tetapi berkat dukungan berbagai pihak sehingga dengan ijin Allah SWT, penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik, untuk itu perkenankan penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tak terhingga atas motivasi, saran, ilmu, bimbingan, dan fasilitas hal-hal lainnya kepada:

  1. Ibunda tercinta dan Ayahanda (Alm dan almh), kakak-kakak dan adik-adikku tersayang, terima kasih atas dorongan dan motivasinya. Kalian adalah motivasi saya untuk terus berjuang menggapai cita-cita.

  2. Bapak. Dr. Muhadjir Effendy, selaku Rektor UMM.

  3. Drs. Faridi, M.Si, selaku Dekan FAI.

4. Drs. H. N. Taufiq, M.Ag, selaku pembimbing I, dan Nur Afifah, KM., S.PdI,

  M.Kes. Selaku pembimbing II yang banyak membimbing serta memberikan ilmunya untuk kesuksesan penyusunan skripsi ini.

  5. Teman-teman Tarbiyah 2009 yang banyak memberikan semangat. Semoga kita selalu dipertemukan dalam persaudaraan jangan kalian putuskan persaudaraan yang telah kita bina. Semoga kita menjadi generasi-generasi yang berguna bagi orang tua, agama dan bangsa.

  6. Civitas akademika UMM yang telah banyak memberikan pengetahuan kepada saya baik secara langsung maupun tidak langsung. Semoga apa yang kalian berikan mendapat balasan yang baik dari-Nya.

  7. kepada semua pihak yang tidak dapat saya sebutkan namanya satu persatu yang telah membantu penyusunan skripsi ini.

  Semoga Allah memberikan balasan yang setimpal atas segala jasa, kabaikan serta bantuan yang telah diberikan dengan ikhlas kepada penulis.

  Akhir kata penulis berharap skripsi ini memberikan manfaat penulis selaku calon tenaga kependidikan dan semua yang terlibat dalam pelaksanaan. Amin..

  Malang, 19 Oktober 2013

  penulis

  DAFTAR ISI SAMPUL DALAM .............................................................................................. i

LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................... ii

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. iii

LEMBAR MOTTO ............................................................................................. iv

LEMBAR PERSEMBAHAN ............................................................................. v

LEMBAR PERNYATAAN ................................................................................ vi

ABSTRAK ........................................................................................................... vii

KATA PENGANTAR ......................................................................................... viii

DAFTAR ISI ........................................................................................................ x

  BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ...................................................................... 1 B. Rumusan Masalah .................................................................................. 7 C. Tujuan Penelitian ................................................................................... 7 D. Manfaat Penelitian ................................................................................. 7 E. Batasan Istilah dalam Judul .................................................................. 8 F. Sistematika Pembahasan ....................................................................... 13 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Terminologi Perandan Guru ....................................................................... 15 1. Peran ......................................................................................................... 15 2. Guru ......................................................................................................... 15 3. Peran Guru dalam Proses Pembelajaran .................................................. 17 a. Guru Sebagai Sumber Belajar ............................................................ 17 b. Guru Sebagai Pembimbing ................................................................. 19 c. Guru Sebagai Pengelola Kelas ........................................................... 22 d. Guru Sebagai Fasilitator ..................................................................... 24 e. Guru Sebagai Evaluator ...................................................................... 26

  g.

  Guru Sebagai Teladan (Suri Teladan) ................................................ 34 B.

   Kompetensi Guru Pendidikan Agama Islam (PAI) .................................. 38 1.

  Kompetensi Profesional Guru .................................................................. 38 2. Kompetensi Sosial .................................................................................... 39 3. Kompetensi Pedagogis ............................................................................. 42 4. Kompetensi Kepribadian .......................................................................... 45 C.

   Kecerdasan Spiritual ................................................................................... 50 1.

  Definisi ..................................................................................................... 50 a.

  Pengertian Kecerdasan Spiritual......................................................... 50 b. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kecerdasan Spiritual ................ 51 c. Ciri-Ciri Kecerdasan Spiritual ............................................................ 52 2. Hubungan Antara Kecerdasan IQ, EQ, dan SQ ....................................... 56 D.

  

Peran Guru Pendidikan Agama dalam Pengembangan Kecerdasan

Spiritual Peserta Didik ................................................................................ 59

  1. Mengembangkan kecerdasan spiritual siswa melalui spirit,nilai-nilai keimanan dan ketakwaan ......................................................................... 60

  2. Mengembangkan kecerdasan spiritual siswa melalui spirit dan nilai- nilai kejujuran........................................................................................... 60

  BAB III METODE PENELITIAN 1. JenisPenelitian ......................................................................................... 62 2. Lokasi Penelitian ..................................................................................... 62 3. Informan Penelitian ................................................................................. 63 4. Metode Pengumpulan Data ..................................................................... 64 5. Analisis Data ........................................................................................... 68 BAB IVHASIL PENELITIAN A. Latar Belakang Objek Penelitian ............................................................... 71 1. Sejarah Berdirinya Sekolah ..................................................................... 71 2. Letak Geografis SMP Muh 06 Dau Malang............................................ 74

  4. Keadaan Guru dan Karyawan SMP Muh 06 Dau Malang ...................... 77 5.

  Keadaan Siswa SMP Muh 06 Dau Malang ............................................. 80 6. Kondisi Sarana Prasarana SMP Muh 06 Dau Malang ............................ 81 7. Prestasi Siswa SMP Muh 06 Dau Malang .............................................. 83 8. Struktur Organisasi SMP Muh 06 Dau Malang ...................................... 85 B.

   Penyajian dan Analisa Data ........................................................................ 86 1.

  Peran guru pendidikan agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual ................................................................................. 86

  2. Faktor yang mendukung dan menghambat bagi guru pendidikan agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa ........... 92 a.

  Faktor yang mendukung bagi guru pendidikan agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa ...................................... 93 b.

  Faktor yang menghambat bagi guru pendidikan agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa ...................................... 93

  BAB VPENUTUP A. Kesimpulan ............................................................................................ 95 B. Saran ....................................................................................................... 97

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 99

DAFTAR PUSTAKA

  Ad-Duweisy Abdullah Muhammad, (2010). Menjadi Guru yang Sukses dan Berpengaruh. Surabaya: PT. Elba Fitrah Mandiri Sejahtera. Agustian GinanjarAri, (2001). Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi Dan Spiritual, Berdasarkan 6 Rukun Iman Dan 5 Rukun Islam.

  Jakarta: Arga. Agustian Ginanjar Ari, (2003). Rahasia Sukses Membangkitkan ESQ POWER Sebuah Inner journey Melalui Al- Ihsan. Jakarta: Arga.

  Al- Qur’an, (2013), digital al-Qur’anVersi 3.0. Ali Mukti & Hasan M. Ali, (2003).Kapita Selekta Pendidikan Islam, Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya.

  Almath faiz Muhammad, (1991), 110 Hadits Terpilih Sinar Ajaran Muhammad, Jakarta: Gema Insani.

  

Aspek Kompetensi Pedagogik, diakses dari http://dewinurpriyatminingsih.

  wordpress.com/2013/06/08/7-aspek kompetensi-pedagogik-guru-2/ . Arifin Arvian& Rivi Vetithzal, (2009). Islamic Leadership Membangun Super Leadership Melalui Kecerdasan Spiritual, Jakarta: Bumi Aksara.

  

ciri-ciri kecerdasan spiritual, diakses dari

   Danim Sudarwan, (2011). Pengembangan Profesi Guru, Jakarta:Prenada media.

  Damsar, (2011). Pengantar Sosiologi Pendidikan, Jakarta: Prenada Media. Bungin Burhan M, (2001). Metode penelitian sosial dan format-format kualitatif-kuantitatif,surabaya: PT Permata Permai.

  Bungin Burhan M,(2011). Metodologi Penelitian kualitatif Aktualisasi

  Metodologis ke Arah Ragam Varian Kontemporer. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.

  Bungin Burhan M, (2010), penelitian kualitatif komunikasi, Ekonomi,

  kebijakan Publik, dan Ilmu Sosial lainnya, Jakarta: Kencana Prenada Media Group. Depdikbud, (1997). kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka. Departemen Pendidikan Nasional, (2008). Kamus Besar Bahas Indonesia Pusat bahasa.Jakarta:PT Gramedia Pustaka Utama.

  Emzir, (2010), Metodelogi Penelitian Kualitatif Analisis data, Jakarta: Rajawali Pres.

  

Faktor-faktor yang mempengaruhi kecerdasan spiritual, dikases dari

  

  

  Hasbullah, (2009), Dasar-Dasar Ilmu Pendidikan, Jakarta:PT. Raja Grafindo Persada.

  

Hubungan iq,eq,sq, diakses dari

/2011/11/hubungan-iq-eq-sq.html.

  Idris Muhammad &Barizi Ahmad,(2010).Menjadi Guru Unggul Bagaimana

  Menciptakan Pembelajaran yang Produktif dan Profesional, Jogjakarta: Ar-Ruzz Media.

  Jufri Syahruddin, Empat Kompetensi Yang Harus di miliki Guru, diakses dari

  

Kompetensi pedagogik, diakses dari http://akhmadsudrajat.wordpress.com

/2012/01/29/kompetensi-pedagogilk-guru/.

Kompetensi Kepribadian, diakses da

   Koentjaraningrat, (1989), Metode-Metode Penelitian Masyarakat, Jakarta: PT Gramedia.

  Kamus Besar Bahasa Indinesia, Diakses da

  Lexy J Moleong, (1990). Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Lexy J Moleong, (2011). Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Majid Abdul, (2013). Strategi Pemebelajaran, Bandung: Rosdakarya.

  Mulyasa E, (2011). Menjadi Guru profesional menciptakan kreatif dan menyenangkan. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. Mulyasa E. (2008). Standar Kompetensi dan Sertifikasi Guru,Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Mudlofir Ali, (2012). Pendidik Profesional Konsep, Strategi, dan Aplikasi

  dalam peningkatan Mutu Pendidikan di Indonesia, Jakarta: Rajawali Press.

  Musaheri, (2006). Perkembangan Peserta Didik Untuk Memiliki Potensi Pedagogik, Jogjakarta: Pustaka Belajar. McCune-Nicolich Lorrance, & Woolfolk Anita F (2004), Mengembangkan

  Kepribadian & kecerdasan (Psikologi Pembelajaran I), Jakarta: inisisasipress.

  Partanto Pius A, al-Barry M. Dahlan, (1994), Kamus Populer Ilmiah, Surabaya: Arkola.

  pengertian Guru Agama Islam, diakses pada dari http:/lib.uin-Malang.ac.id

Pengertian guru, diakses da

  

  

Pengertian kecerdasan, diakses da

Pengertian spiritual quation (quotient)diakses da

pendidikan.

  Pengertian iq-eq-sq, diakses dari

  Sanjaya Wina, (2006). Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan, Jakarta: Kencana Prenada Media. Sarimaya Farida, (2008). Sertifikasi Guru, Bandung:Yarama Widya. Sugiyono, (2010). Metode Penelitian Pendidkan Pendekatan Kuantitaif, Kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta. Sudarwan Danim, (2010). Profesionalisasi dan Etika Profesi Guru. Bandung: Alfabeta.

  Sigit Soehardi, (2001), Pengantar Metodelogi Penelitian Sosial-Bisnis- Manajemen, Yogyakarta: BPFE UST. Suhartono Suparlan, (2008). Wawasan Pendidikan, Sebuah Pengantar Pendidikan, Jogjakarta: Ar-Ruzz Media. Sutikno Sobry &Fatrurrohman Pupuh,(2011). Strategi Belajar Mengajar

  Melalui Penanaman Konsep Umum dan Konsep Islam, Bandung: Refika Aditama. The holy qur’an Al-Fatih, (2012), Jakarta: Alfatih.

  Tirtarahardja Umar dan Sulo S. L. La, (2008), Pengantar Pendidikan, Jakarta: PT. Rineka Cipta. Tobroni, (2008). pendidikan Islam Paradigma Teologis, Filosofis dan Spiritualitas, Malang: ummpress. Thoifuri, (2008). Menjadi Guru Inisiator, Semarang: RaSAIL Media Group. Uno B. Hamzah, (2008). Profesi Kependidikan Problema, Solusi, dan Reformasi Pendidikan di Indonesia, Jakarta: Bumi Aksara. Yusuf Syamsu, (2010). Psikologi Perkembangan Anak & Remaja, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. Wahyuni Nur Esa, Motivasi dalam Pembelajaran, Malang: UIN-Malang Press.

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Berdasarkan Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang guru dan

  dosen pada pasal 1 ayat 1 dinyatakan bahwa guru adalah “pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini melalui jalur pendidikan formal, pendidikan

  1

  dasar, . Oleh sebab itu, guru merupakan unsur dan pendidikan menengah” penting dalam keseluruhan sistem pendidikan. Artinya peran dan kedudukan guru sangat kompleks dalam rangka meningkatkan mutu dan kualitas peserta didik.

  Melihat tugas dan tanggung jawab guru yang luas, maka guru yang profesional tidak hanya bertanggungjawab masalah kecerdasan intelektual siswa, tetapi juga menstimulus kecerdasan emosional siswa (emotional

  quotient/EQ) kreatifitas siswa, (creativity quotient/CQ), dan mencerdaskan

  2

  spiritual siswa (spiritual quotient/SQ) . Berdasarkan uraian di atas, peneliti tidak akan membahas masalah kecerdasan inelektual dan kecerdasan emosional, melainkan akan membahas kecerdasan spiritual. Hal ini merupakan profesi guru bukanlah hanya menyampaikan materi pelajaran saja, akan tetapi tujuan dan penerapannya bersifat kompleks, dan pekerjaan guru 1 Pengertian Guru, diakses pada tanggal 14 Mei 2013 dari bukanlah pekerjaan statis, tetapi pekerjaannya bersifat dinamis, artinya sesuai

  3

  dengan perkembangan dan tuntutan zaman . Namun dalam pelaksanaannya, juga diperlukan keterampilan khusus yang sesuai dengan konsep dan ilmu pengetahuan yang spesifik. Artinya keputusan bukanlah didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan subyektif atau tugas yang dilakukan sekehendak hati, akan tetapi didasarkan pada suatu pertimbangan yang berdasarkan keilmuan tertentu, sehingga apa yang dilakukan guru dalam mengajar dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Oleh sebab itu, menjadi seorang guru yang profesional diperlukan latar belakang yang sesuai, yaitu latar belakang keguruan.

  Menurut Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang pendidikan Nasional menyatakan bahwa pendidikan adalah

  “usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik belajar secara aktif dalam mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,

  4

  kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan . Pendidikan untuk dirinya” menurut Driyarkara dalam Hasbullah pendidikan adalah

  “pemanusiaan

  5 .

  manusia muda atau pengangkatan manusia muda ke taraf insani” Maksudnya upaya untuk memanusiakan manusia melalui pendidikan itu

  3 Wina sanjaya, Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan, (Jakarta: Kencana Prenada Media, 2006), hal. 16. 4 Ibid., hal. 2. diselenggarakan sesuai dengan pandangan hidup dan latar belakang sosial-

  6 kebudayaan masyarakat tertentu .

  Berdasarkan Undang-Undang di atas, maka terdapat beberapa hal yang sangat penting dari konsep pendidikan, di antaranya: Pertama, pendidikan adalah usaha sadar terencana, artinya setiap pendidikan di sekolah bukanlah proses yang dilaksanakan secara asal-asalan dan untung-untungan, akan tetapi melihat proses yang mempunyai tujuan yang ingin dicapai peserta didik, sehingga segala sesuatu yang dilakukan guru dan siswa diarahkan pada pencapaian tujuan yang diinginkan dalam pendidikan itu sendiri. Kedua, proses pendidikan yang terencana, kemudian diarahkan untuk mewujudkan susana belajar dan proses pembelajaran, artinya pendidikan tidak boleh mengesampingkan proses belajar, akan tetapi bagaimana guru memperoleh hasil atau proses belajar yang terjadi pada diri siswa. Sebagaimana dalam pendidikan antara proses dan hasil belajar harus berjalan dengan seimbang.

  

Ketiga, suasana belajar dan pembelajaran itu diarahkan agar peserta didik

  dapat mengembangkan potensi dirinya. Hal ini berarti proses pendidikan itu harus berorientasi kepada siswa (student active learning). Tugas pendidikan adalah mengembangkan potensi yang dimiliki peserta didik, bukan menjejalkan materi pelajaran atau memaksa agar anak dapat menghafal data dan fakta yang ada. Keempat, proses terakhir dari pendidikan adalah kemampuan anak memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,

  7

  kepribadian dirinya, kecerdasan dan akhlak mulia . Artinya bagaimana peserta didik ini bisa bersosialisasi dengan teman-temannya, bersosialisasi dengan gurunya, dan lingkungan masyarakat.

  Berpijak uraian di atas, maka guru tidak hanya berperan pada aspek intelegensi semata, akan tetapi guru melihat pada semua aspek. Ini merupakan dasar utama yang harus dimiliki seorang guru dalam memegang perannya. Akan tetapi bisa dikatakan kenyataan yang terjadi saat ini justru memprihatinkan. Guru hanya menekankan arti penting nilai kecerdasan intelektual siswa atau kecerdasan otak (IQ) semata. Melihat perkembangan pendidikan saat ini, kecerdasan emosional dan kecerdasan spiritual, jarang sekali ditekankan mulai dari tingkat pendidikan sekolah dasar sampai perguruan tinggi, padahal kecerdasan spiritual juga tidak kalah pentingnya. Hal ini bisa dilihat dari hasil pembentukan karakter dan kualitas sumber daya manusia era modern yang perlu dipertanyakan, yang berujung krisis ekonomi yang berkepanjangan saat ini. Hal ini ditandai dengan krisis moral atau buta hati yang terjadi di mana-mana.

  Menurut Dr. Ali Syariati seorang intelektual muslim, menyatakan bahwa manusia adalah “makhluk dua-dimensional yang membutuhkan penyelarasan kebutuhan akan kepentingan dunia dan akhirat

  ”. Oleh sebab itu, manusia harus memiliki konsep duniawi atau kepekaan emosi dan intelegensi yang baik (EQ plus IQ) dan terpenting pula penguasaan ruhiyah vertikal atau

  8 spiritual quotient .

  (SQ)” Kecerdasan spiritual menurut Ari Ginanjar adalah kemampuan untuk memberi makna ibadah terhadap setiap perilaku dan kegiatan, melalui langkah-langkah dan pemikiran yang bersifat fitrah, menuju manusia yang seutuhnya (hanif) dan memiliki pola pemikiran tauhid (integralistik), serta

  9

  . Penemuan God Spot pada otak manusia berprinsip “hanya karena Allah” lebih meyakinkan pendapat ini, bahwa manusia senantiasa mencari nilai-nilai mulia. Ada sebuah fenomena besar tentang kehidupan spiritual manusia adalah kecenderungan manusia untuk senantiasa menuju sifat-sifat Ilahiah. Manusia lebih merasa terharu atau bahagia apabila titik spiritualnya tersentuh,

  10

  dan menusia cenderung ingin mengikuti sifat-sifat Allah . Inilah bukti bahwa manusia memang melakukan perjanjian ruh dengan penciptanya, sebagaimana Allah berfirman dalam surat al-Ahzab yang berbunyi:

  ناك رابدأا نولوي ا لبق نم Ù‡ ا دهاع اوناك دقل ا ؤسم Ù‡ د ع

Artinya, Dan sesungguhnya mereka sebelum itu telah berjanji kepada Allah:

"Mereka tidak akan berbalik ke belakang (mundur)". Dan perjanjian dengan

  11 Allah akan diminta pertanggungan jawabnya (QS. Al-Ahzab. 33:15) .

  Kecerdasan intelektual hanya mengacu pada kemampuan belajar dalam bangku pendidikan saja, sedangkan kacerdasan spiritual yang sesungguhnya mengantarkan siswa menuju puncak prestasi, dengan 8 9 Ari Ginanjar Agustian, Op. Cit., hal. xx.

  Ibid. hal. 57. kecerdasan spiritual menjadikan siswa lebih mendekatkan diri kepada Allah, memahami arti hidup yang sebenarnya, menjauhkan diri dari kehidupan yang materialistik yang akan membawa pada suatu kehancuran bagi dirinya.

  Peran guru agama Islam itu, penting dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa di SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang, yang notabene sekolah menerapkan nilai-nilai keagamaan. Baik dari segi pendidikan maupun pengajaran yang ada di sekolah, selalu membangun dan mengembangkan nilai religus yang bersifat eksklusif dan tidak bertentangan dengan hal-hal yang bersifat inklusif. Upaya pembentukan dan pengembangan nilai-nilai kecerdasan spiritual pada siswa, khususnya di SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang, betapa pentingnya kedudukan guru dalam dunia pendidikan sehingga keberadaannya selalu menjadi motor penggerak dalam menciptakan kemampuan intelektual dan kecerdasan spiritual semua itu tidak terlepas dari peran guru agama Islam dan pengawasan orang tua siswa itu sendiri. Berdasarkan latar belakang permasalahan tersebut, maka peneliti ingin melakukan penelitian dengan judul

  “Peran Guru Pendidikan

Agama Islam Dalam Mengembangkan Kecerdasan Spiritual Siswa Di SMP

Muhammadiyah 06 Dau Malang”.

  B. Rumusan Masalah

  Berangkat dari latar belakang masalah diatas, maka penulis akan menyajikan dengan beberapa rumusan masalah sebagai berikut:

  1. Apa peran guru pendidikan agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa di SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang?

  2. Faktor apa saja yang mendukung dan menghambat bagi guru pendidikan agama Islam dalam pengembangan kecerdasan spiritual siswa di SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang? C.

   Tujuan Penelitian

  Secara umum penelitian ini bertujuan untuk mengetahui beberapa hal penting tentang peran guru pendidikan agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa diantaranya adalah: 1.

  Mendeskripsikan peran guru pendidikan agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa di SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang? 2. Mengidentifikasi faktor apa saja yang mendukung dan menghambat bagi guru pendidikan agama Islam dalam pengembangan kecerdasan spiritual siswa di SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang.

  D. Manfaat Penelitian

  Kegunaan atau manfaat dalam penelitian ini adalah: 1.

  Bagi peneliti

  Sebagai suatu pengelaman pertama dalam penelitian lapangan, guna menambah wawasan yang luas khususnya dalam peran guru agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa.

  2. Bagi lembaga pendidikan SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang.

  Penelitian ini sangat penting dalam pengembangan sebuah lembaga pendidikan agar dapat memberikan motivasi, evaluasi, dan kontribusi bagi guru agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa di SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang.

  3. Bagi kepustakaan FAI Malang, Hasil penelitian ini untuk dijadikan salah satu sumbangan pemikiran bagi kalangan mahasiswa itu sendiri yaitu untuk kepentingan penelitian selanjutnya, dan dijadikan sebagai bahan kajian untuk melengkapi kepustakaan dan sebagai bahan dokumentasi.

E. Batasan Istilah Dalam Judul

  Adapun batasan istilah dalam judul untuk menghindari interpretasi konsepsi yang keliru dalam memahami isi skripsi ini, maka penulis perlu untuk memberikan batasan istilah atau penjelasan istilah dalam judul tersebut. diantaranya adalah: a.

  Peran Definisi dalam Kamus Besar Bahasa Ind onesia kata “peran” mempunyai makna pemain sandiwara (film): utama atau perangkat tingkah yang diharapkan oleh orang yang berkedudukan dalam

  12

  masyarakat . Peran guru merupakan orang dewasa yang sangat sesuai dan ada untuk membantu remaja dalam pencarian jati diri, mereka juga

  

13

  dalam pencarian ilmu pengetahuan . Melihat definisi di atas, maka dapat disimpulkan bahwa peran adalah salah satu pemain utama atau sandiwara yang mempunyai bagian atau memegang peran penting dalam memimpin yang terutama dalam kejadian suatu peristiwa, dalam hal ini adalah sebagai peran guru pendidikan agama Islam di SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang.

  b.

  Guru (PAI) Secara umum menurut

  Kamus Besar Bahasa Indonesia kata “guru” mempunyai arti orang yang pekerjaannya (mata pencaharian, profesi)

  14

  mengajar . karena guru merupakan profesi seorang pendidik yang profesional dan tugas utama sebagai mendidik, peserta didik, membimbing mengarahkan dalam perkembangan jasmani maupun rohani dan mampu berdiri sendiri sebagai pemimpin di muka bumi.

  Guru agama Islam adalah guru agama disamping melaksanakan tugas pengajaran yaitu memberitahukan pengetahuan keagamaan. Selain itu, guru juga melaksanakan tugas pendidikan dan pembinaan terhadap peserta didik, serta membantu pembentukan kepribadian dan pembinaan

12 Departemmen Pendidikan Nasional, Kamus Besar Bahas Indonesia Pusat bahasa, (Jakarta: PT Gramedia Pusaka Utama, 2008), hal. 1051.

  13 Anita F. Woolfolk & Lorance McCune-Nicolich, Mengembangkan Kepribadian & kecerdasan (Psikologi Pembelajaran I), (Jakarta: inisisasipress, 2004), hal. 127. akhlak, dan menumbuhkan serta mengembangkan keimanan dan

  15 ketakwaan para peserta didik .

  Berpijak pada definisi di atas, maka dapat disimpulkan bahwa guru agam Islam mempunyai tugas utama memberitahukan pengetahuan tentang keagamaan selain itu, guru agama juga membina akhlak, serta mengembangkan kecerdasan spiritual pada peserta didik.

  c.

  Mengembangkan Mengembangkan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia,

  “mengembangkan” mempunyai makna membuka lebar-lebar;

  16

  membentangkan , maka dalam penelitian ini yang dimaksudkan dengan mengembangkan adalah dorongan yang menyebabkan manusia selalu meningkatkan kemampuan dirinya untuk belajar dengan tujuan agar mengembangkan kecerdasan spiritual pada diri siswa.

  d.

  Kecerdasan Spiritual Istilah kecerdasan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia

  “kecerdasan” merupakan perbuatan mencerdaskan; kesempurnaan

  17 perkembangan akal budi (seperti kepandaian, ketajaman pikiran) .

  Kecerdasan dapat diartikan sebagai perihal pertumbuhan akal dan cara berfikir semakin berkembang dan kemampuan seseorang untuk memecahkan masalah yang dihadapinya, terutama masalah yang 15 menuntut kemampuan dalam berpikir, dan konsep tersebut menghendaki

   pengertian Guru Agama Islam, diakses pada tanggal 18 Juni 2013 dari http:/lib.uin- Malang.ac.id 16 Kamus Besar Bahasa Indonesia, diakses pada tanggal 16 Mei 201 dari

  kesempurnaan akal serta budi yang meliputi kepandaian dan optimalisasi berfikir.

  Definisi lain disebutkan bahwa kecerdasan atau yang biasa dikenal dengan IQ (intelligence quotient) adalah istilah umum yang digunakan untuk menjelaskan sifat pikiran yang mencakup sejumlah kemampuan, seperti kemampuan menalar, merencanakan, memecahkan

  18

  masalah, berpikir abstrak dan memahami gagasan . Artinya kecerdasan adalah Kemampuan untuk menilai, mengerti, memahami, dan menalar, atau kecakapan yang menyeluruh dari individu untuk bertindak secara terarah, berfikir rasional dan berhubungan dengan lingkungannya yang efektif dalam hal proses pembelajaran guna untuk mencerdaskan siswa.

  Istilah spiritual dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia “spiritual” mempunyai makna berhubungan dengan atau bersifat kejiwaan (rohani,

  19

  batin) . Secara etiomologi, spiritual berasal dari kata “spirit” yakni rangsangan yang kuat dari dalam diri. Definisi lain juga disebutkan bahwa, kata spirit berasal dari kata latin “spiritus”, yang diantaranya berarti roh, jiwa, sukma, kesadaran diri, wujud tak berbadan, nafas hidup, dan nyawa hidup. Sedangkan secara terminologi, spiritual Quotient dapat diartikan sebagai rangsangan keagamaan, dorongan keagamaan, dalam

18 Pengertian kecerdasan, diakses pada tanggal 16 Mei 2013 dari

  prespektif Islam disebutkan sebagai kesadaran fitrah berupa nilai-nilai

  20 keagamaan yang terbawah sejak lahir .

  Berdasarkan perkembangannya, kemudian kata spirit diartikan secara lebih luas lagi. menurut Hegel, spirit dibagi menjadi tiga tipe diantaranya: subyektif, obyektif dan obsolut. Pertama, spirit subyektif berkaitan dengan kesadaran, pikiran, memori, dan kehendak individu sebagai akibat pengabstraksian diri dalam relasi sosialnya. Kedua, Spirit obyektif berkaitan dengan konsep fundamental kebenaran (right, recht), baik dalam pengertian legal maupun moral. Ketiga, spirit obsolut yang dipandang Hegel sebagai tingkat tertinggi spirit adalah bagian dari nilai

  21 seni, dan agama .

  Pada dasarnya pendidikan agama merupakan Spiritual Quotient, yakni bimbingan yang dilakukan oleh guru agama dalam upaya perwujudan kepribadian spirirtual yang cerdas bagi peserta didiknya, demikian juga pendidikan Islam lebih banyak ditujukan pada perbaikan sikap mental yang akan berwujud dalam amal perbuatan, baik dalam segi keperluan diri sendiri maupun orang lain. Namun pada sisi lain, pendidikan Islam tidak hanya bersifat teoritis saja, tetapi juga praktis. Jadi pendidikan Islam adalah sekaligus pendidikan iman dan pendidikan

  22 amal yang akan mendekatkan diri kepada Allah .

  20 Pengertian spiritual quation (quotient) diakses pada tanggal 25 Mei 2013 dari endidikan 21 Pengertian iq,eq,sq dan esq, diakses pada tanggal 27 Mei 2013, dari

  Berpijak pada definisi antara kecerdasan dan spiritual maka, yang dimaksud kecerdasan spiritual adalah kemampuan untuk memberi makna ibadah terhadap setiap perilaku dan kegiatan, melalui langkah-langkah dan pemikiran yang bersifat fitrah, menuju manusia yang seutuhnya (hanif) dan memiliki pola pemikiran tauhid (integralistik), serta

  

23

  berprinsip hanya karena Allah . Melihat definisi yang ada maka dapat disimpulkan bahwa kecerdasan spiritual adalah kemampuan seseorang dalam beribadah dan setiap perilaku dalam kegiatan membimbing manusia untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

  Pendidikan yang sejati merupakan pendidikan hati dan budi pekerti (akhlak) itu sebagai salah satu memandang fitrah manusia yang dibekali oleh Allah SWT, berupa kecerdasan emosi, kecerdasan intelektual, dan kecerdasan spiritual, maka orang tua sebagai lembaga pendidikan utama dalam pembentukan dan pengembangan kecerdasan bagi siswa adalah sangat penting.

F. Sistematika Penulisan

  Adapun sistematika untuk memudahkan dalam pembatasan skripsi ini, maka penulis menyusun sistematika skripsi yang terdiri dari lima bab, yaitu sebagai berikut: Bab I. Merupakan pendahuluan yang meliputi: latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, batasan istilah dalam judul, dan sistematika penulisan.

  Bab II. Merupakan tinjauan pustaka, yang meliputi peran guru agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa. Yakni peneliti akan membahas tentang kata-kata kunci (keyword) yang akan dikaji dalam tinjauan pustaka, meliputi: definisi peran, definisi guru agama Islam, kompetensi guru dan lain-lain,

  Bab III. Merupakan metode penelitian, pada bagian ini akan dibahas tentang metode penelitian yang meliputi: pendekatan penelitian, sumber data, teknik pengumpulan data atau informan, teknik analisis data, dan uji keabsahan hasil penelitian.

  Bab IV. Merupakan hasil penelitian, pada bagian ini terdapat pembahasan tentang paparan data, dan temuan penelitian serta pembahasannya. Meliputi: latar belakang objek penelitian, penyajian dan analisis data yang berkaitan dengan peran guru pendidikan agama Islam dalam mengembangkan kecerdasan spiritual siswa di SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang.

  Bab V. Merupakan penutup, Pada bagian ini, akan dipaparkan kesimpulan dan saran yakni hasil penelitian dari beberapa pembahasan dalam penelitian.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF GROUP INVESTIGATION (GI) UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR BIOLOGI SISWA KELAS VII-B DI SMP MUHAMMADIYAH 06 DAU MALANG
0
4
25
TUTURAN IMPERATIF GURU DALAM INTERAKSI BELAJAR MENGAJAR DI KELAS VII SMP MUHAMMADIYAH 06 DAU MALANG
2
29
23
AUDIO VISUAL MEDIA IN TEACHING LISTENING AT SMP MUHAMMADIYAH 06 DAU MALANG
0
8
17
USING PICTURES TO IMPROVE STUDENTS’ WRITING SKILL AT SMP MUHAMMADIYAH 06 DAU MALANG
0
19
17
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DAN PENYIMPANGAN PERILAKU SISWA DI SMP NEGERI 6 MALANG
0
4
1
PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM MENGEMBANGKAN KECERDASAN SPIRITUAL SISWA DI SMP MUHAMMADIYAH 06 DAU MALANG
10
49
25
STRATEGI GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM PEMBINAAN AKHLAKUL KARIMAH SISWA KELAS VII SMP MUHAMMADIYAH 01 MALANG
2
9
19
PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM MENCEGAH RADIKALISME ISLAM DI SMA SEJAHTERA 0I DEPOK
1
1
36
View of KIPRAH KH.HASYIM ASY’ARI DALAM MENGEMBANGKAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
0
0
14
BAB I PENDAHULUAN A. Konteks Penelitian - PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM MENINGKATKAN KECERDASAN EMOSIONAL DAN SPIRITUAL SISWA DI SMK ISLAM 2 DURENAN TRENGGALEK - Institutional Repository of IAIN Tulungagung
0
1
12
PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM MENINGKATKAN KECERDASAN EMOSIONAL DAN SPIRITUAL SISWA DI SMK ISLAM 2 DURENAN TRENGGALEK - Institutional Repository of IAIN Tulungagung
0
0
41
BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian - PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM MENINGKATKAN KECERDASAN EMOSIONAL DAN SPIRITUAL SISWA DI SMK ISLAM 2 DURENAN TRENGGALEK - Institutional Repository of IAIN Tulungagung
0
0
15
BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Hasil Penelitian - PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM MENINGKATKAN KECERDASAN EMOSIONAL DAN SPIRITUAL SISWA DI SMK ISLAM 2 DURENAN TRENGGALEK - Institutional Repository of IAIN Tulungagung
0
1
22
91 BAB V PEMBAHASAN - PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM MENINGKATKAN KECERDASAN EMOSIONAL DAN SPIRITUAL SISWA DI SMK ISLAM 2 DURENAN TRENGGALEK - Institutional Repository of IAIN Tulungagung
0
0
11
PERAN KELUARGA MUSLIM DALAM MENGEMBANGKAN KECERDASAN SPIRITUAL ANAK USIA DINI
0
0
18
Show more