PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KEMAMPUAN MENGAJAR GURU DAN MOTIVASI BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 SRAGI LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Gratis

0
7
86
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KEMAMPUAN MENGAJAR GURU DAN MOTIVASI BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 SRAGI LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh ANGGI YUNITA TRIYANI Penelitin ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru dan motivasi belajar terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Sragi Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2012/2013. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi sebanyak 70 siswa. Menggunakan rumus Cochran dengan proportionate random sampling didapat sampel sebanyak 56 siswa. Metode yang digunakan adalah penelitian deskriptif verifikatif dengan pendekatan ex post facto dan survei. Teknik pengumpulan data yang digunakan yaitu observasi, wawancara, angket dan dokumentasi. Teknik analisis data yang digunakan pada penelitian ini adalah teknik analisis regresi. Hasil penelitian menunjukan bahwa, ada pengaruh persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru dan motivasi belajar terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Sragi Tahun Pelajaran 2012/2013. Hal ini ditunjukkan dengan koofisien korelasi (R) = 0,699 dan koofisien determinasi (R2) = 0,488, yang berarti hasil belajar ekonomi siswa dipengaruhi oleh persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru dan motivasi sebesar 48.8% dan sisanya dipengaruhi oleh faktor lain. Berdasarkan analisis data diperoleh kesimpulan sebagai berkut. 1. Ada pengaruh persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru terhadap hasil belajar siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2012/2013. 2. Ada pengaruh motivasi belajar terhadap hasil belajar siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2012/2013. 3. Ada pengaruh persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru dan motivasi belajar terhadap hasil belajar siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2012/2013. Kata kunci: Kemampuan mengajar, motivasi belajar, hasil belajar. DAFTAR ISI Halaman DAFTAR TABEL……………………………………………………….. vii DAFTAR GAMBAR……………………………………………………. Ix I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................................................................. B. Identifikasi Masalah ......................................................................... C. Pembatasan Masalah ........................................................................ D. Perumusan Masalah ......................................................................... E. Tujuan Penelitian .............................................................................. F. Kegunaan Penelitian ......................................................................... G. Ruang Lingkup Penelitian ................................................................ 1 11 12 12 13 13 14 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS A. TinjauanPustaka ............................................................................... 1. Persepsi.................................................................................. 2. Kemampuan Mengajar Guru ................................................. 3. Motivasi Belajar .................................................................... 4. Hasil Belajar Ekonomi ........................................................... B. Hasil Penelitian yang Relevan ......................................................... C. Kerangka Pikir.. ............................................................................... D. Hipotesis Penelitian......................................................................... 16 16 18 28 34 43 44 46 III. METODE PENELITIAN A.Metode Penelitian ............................................................................. B. Populasi dan Sampel ........................................................................ 1. Populasi ................................................................................... 2. Sampel............ ......................................................................... 3. Teknik Pengambilan Sampel ................................................... C. Variabel Penelitian ........................................................................... 47 49 49 49 51 52 Halaman D. Definisi Konseptual dan Operasional Variabel ................................ 41 1. Definisi Konseptual Variabel .................................................. 52 2. Definisi Oprasional Variabel ................................................... 53 E. Teknik Pengumpulan Data ............................................................... 56 1. Observasi........ ......................................................................... 56 2. Dokumentasi ............................................................................ 57 3. Angket ..................................................................................... 57 4. Wawancara. ............................................................................. 57 F. Uji Persyaratan Instrumen ................................................................ 58 1. Uji Validitas ............................................................................ 58 2. Uji Reliabilitas ........................................................................ 60 G.Uji Persyaratan Analisis Data ........................................................... 62 1. Uji Normalitas ......................................................................... 62 2. Uji Homogenitas ...................................................................... 64 H. Uji Persyaratan Regresi Linear Ganda............................................. 64 1.Uji Kelinieran dan Keberartian Regresi ................................... 64 2.Uji Multikolinieritas ................................................................. 66 3.Uji Autokorelasi ....................................................................... 68 4.Uji Heteroskedastisitas............................................................. 69 I. Pengujian Hipotesis ......................................................................... 70 1.Regresi Linier Sederhana.......................................................... 70 2.Regresi Linier Multiple ............................................................ 72 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. B. C. D. E. Gambaran Umum Lokasi Penelitian.............................................. 1. Sejarah Berdirinya SMA Negeri 1 Sragi ........................... 2. Profil Sekolah ..................................................................... 3. Visi dan Misi SMA Negeri 1 Sragi .................................... 4. Situasi dan Kondisi SMA Negeri 1 Sragi........................... 5. Proses Belajar Mengajar ..................................................... 6. Gambaran Umum Responden ............................................. Deskripsi Data ................................................................................ 1. Data Persepsi Siswa Tentang Kemampuan Mengajar Guru (X1) .............................................................. 2. Data Motivasi Belajar (X2) ................................................... 3. Data Hasil Belajar Ekonomi(Y)............................................ Uji Statistik Parametrik (Analisis Data) ......................................... 1. Uji Normalitas Data .............................................................. 2. Uji Homegenitas Data........................................................... Uji Persyaratan Regresi Linier Ganda........................................... 1. Uji Linearitas Garis Regresi ................................................. 2. Uji Multikolinieritas ............................................................. 3. Uji Autokorelasi.................................................................... 4. Uji Heterokedastisitas ........................................................... Uji Hipotesis.. ................................................................................ 1. Regresi Linier Sederhana ...................................................... 74 74 75 75 76 77 77 78 79 80 82 84 84 89 90 91 93 94 96 98 98 Halaman 1.1. Pengujian Hipotesis Pertama ......................................... 98 1.2. Pengujian Hipotesis Kedua ............................................ 101 2. Regresi Linier Multiple......................................................... 103 2.1 Pengujian Hipotesis Ketiga ............................................ 103 F. Pembahsan ..... ............................................................................. 107 1. Pengaruh Persepsi Siswa Tentang Kemampuan Mengajar Guru (X1) terhadap Hasil Belajar Ekonomi (Y) ......................................................................... 108 2. Pengaruh Motivasi Belajar (X2) terhadap Hasil Belajar Ekonomi (Y) ......................................................................... 111 3. Pengaruh Persepsi Siswa Tentang Kemampuan Mengajar Guru (X1) dan Motivasi Belajar(X2) Terhadap HasilBelajarEkonomi (Y) ..................................... 114 V. KESIMPULAN DAN SARAN A. B. Kesimpulan. ................................................................................ Saran ........... ................................................................................ DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 118 119 1 1. PENDAHULUAN Bab ini akan mengemukakan beberapa hal mengenai latar belakang masalah, identifikasi masalah, dan pembatasan masalah. Adapun hal lain yang perlu juga dibahas dalam bab ini yaitu rumusan masalah, tujuan penelitian, kegunaan penelitian, dan ruang lingkup penelitian. Pembahasan secara terperinci ditunjukkan pada bagian-bagian berikut ini. A. Latar Belakang Masalah Arus perkembangan zaman yang kian kuat menyeret masyarakatnya dalam sebuah perubahan besar namun pasti, yakni era persaingan global. Dimana terjadi persaingan yang ketat dalam segala aspek kehidupan baik dibidang ekonomi, pendidikan, sosial, politik, informasi dan teknologi. Disetiap masing-masing negara berlomba untuk menggunakan segala cara agar negaranya mampu bersaing dengan negara lain. Hal ini terlihat dengan jelas terutama dibidang pendidikan, dimana Sumber Daya Manusia yang nantinya sebagai motor penggerak kemajuan bangsa diberbagai aspek kehidupan menjadi fokus utama.Oleh karena itu, melalui pendidikan kiranya mampu menopang kemajuan bangsa dan memperbaiki mutu Sumber Daya Manusia. 2 Pendidikan merupakan salah satu aspek pembangunan yang dilakukan pemerintah. Melalui pendidikan, pemerintah mengharapkan adanya peningkatan kualitas sumber daya manusia. Sumber daya manusia yang berkualitas diharapkan akan menjadi tumpuan bangsa agar dapat berkompetisi di era globalisasi seperti sekarang ini. Pendidikan berfungsi meningkatkan kualitas sumber daya manusia baik fisik, mental maupun spiritual. Mutu pendidikan haruslah ditingkatkan dengan cara memperbaiki pembelajaran menjadi lebih demokratis agar siswa lebih aktif dan mencapai hasil belajar yang baik, yang kemudian bekal ilmu tersebut dapat dipergunakan untuk mengembangkan potensinya. Sekolah sebagai salah satu lembaga pendidikan formal memiliki peranan penting dalam usaha mengembangkan dan membina potensi yang dimiliki siswa.Sekolah juga menyediakan berbagai kesempatan bagi siswa untuk melakukan berbagai kegiatan belajar, sehingga siswa memperoleh pengalaman pendidikan. SMA adalah jenjang sekolah menengah atas yang merupakan suatu lembaga pendidikan formal yang terdiri kelas X, XI, dan XII yang mempersiapkan siswa untuk menghadapi tingkatan yang lebih tinggi yakni Perguruan Tinggi maupun dunia kerja. Salah satu usaha yang digunakan untuk mencapai usaha tersebut adalah dengan meningkatkan hasil belajar siswa. Hasil belajar merupakan suatu puncak dari proses belajar. Hasil belajar yang dicapai seseorang merupakan hasil interaksi antara berbagai faktor yang mempengaruhi baik dari dalam diri (faktor internal) maupun dari luar diri (faktor eksternal) siswa. Prestasi belajar siswa memiliki tingkatan yang berbeda-beda, jika hasil belajar siswa tinggi menunjukkan keberhasilan dalam kegiatan mengajar, 3 sebaliknya jika hasil belajar siswa rendah menunjukkan bahwa tujuan pembelajaran belum tercapai. SMA Negeri 1 Sragi merupakan salah satu lembaga pendidikan tingkat menengah atas yang berada di Kecamatan Sragi Lampung Selatan. Jika dilihat dari letaknya, sekolah ini sangat nyaman untuk proses pendidikan karena masih jauh dari hiruk pikuk keramaian warga dan lalu lintas, sehingga dapat menciptakan suasana belajar mengajar yang kondusif. Kurikulum yang diterapkan di SMA Negeri 1 Sragi adalah Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Sekolah negeri yang berdiri tahun 2009 ini belum memiliki sarana prasarana yang lengkap. Jika dihubungkan dengan mata pelajaran ekonomi, sarana yang digunakan belum lengkap. Belum adanya perpustakaan sekolah menjadi hambatan tersendiri bagi siswa maupun guru. Selain itu, hambatan lain yang dirasakan siswa dan guru adalah siswa tidak memiliki buku cetak ataupun LKS (Lembar Kerja Siswa). Siswa hanya mengandalkan materi yang disampaikan oleh guru atau beberapa siswa meminjam LKS kakak tingkat mereka. Hal ini diperburuk dengan hanya adanya 1 LCD proyektor dan tidak tersedianya laptop di sekolah tersebut. Tidak ada jadwal yang ditetapkan untuk penggunaan LCD ini, sehingga harus ada guru yang mengalah jika LCD ini digunakan oleh guru yang lain. Hal ini membuat proses belajar mengajar dikelas menjadi monoton atau membosankan yang dapat menurunkan motivasi belajar siswa dan pada akhirnya akan berdampak pada hasil belajar siswa. Kualitas pendidikan teruatama ditentukan oleh proses belajar mengajar yang berlangsung diruang-ruang kelas. Dalam proses belajar mengajar tersebut guru 4 memegang peranan yang sangat penting. Guru adalah orang yang akan mengembangkan suasana bebas bagi siswa untuk mengkaji apa yang menarik minatnya, mengekspresikan ide-ide dan kreativitasnya dalam batas-batas normanorma yang ditegakkan secara konsisten. Sekaligus guru akan berperan sebagai model bagi anak didiknya. Kebesaran jiwa, wawasan dan pengetahuan guru itu akan mengantarkan para siswa agar dapat berfikir untuk menciptakan masa depan yang lebih baik. Oleh sebab itu, dalam dunia pendidikan yang dalam hal ini sekolah harus didukung oleh guru yang berkualitas dan professional. Karena kemampuan guru dalam mengajar ini juga akan menunbuhkan motivasi siswa untuk aktif dalam proses pembelajaran yang berlangsung dikelas dan hasilnya juga akan baik. Selain kemampuan mengajar guru, motivasi belajar siswa juga merupakan faktor yang mempengaruhi proses belajar. Motivasi belajar siswa merupakan sarana pendukung yang berasal dari dalam diri siswa itu sendiri. Karena dengan adanya motivasi belajar yang tinggi siswa akan mendapat hasil belajar yang baik. Motivasi siswa dalam belajar berbeda-beda dan perlu diingat bahwa motivasi belajar sangat berkaitan dengan keberhasilan anak didik dalam belajar. Selain salah satu penentu keberhasilan belajar, motivasi secara otomatis juga menunjang keberhasilan guru dalam mengelola proses pembelajaran, karena itu setiap guru perlu mengenal setiap siswanya dengan baik agar dapat dengan tepat memberikan perlakuan kepada setiap siswa. Siswa adalah manusia yang ditempeli oleh sifat “memilih yang serba enak” dari pada harus susah-susah. Jika guru tidak dapat memancing kemauan siswa untuk aktif maka guru itu sendiri yang akan merasakan kesulitan dalam proses pembelajaran karena dapat ditebak bahwa siswa akan pasif tanpa inisiatif. 5 Oleh sebab itu, sebagai seorang motivator guru harus mengenal pribadi siswanya sehingga dapat memacu motivasi belajar siswa dalam proses pembelajaran. Tujuan pendidikan dikatakan tercapai apabila hasil belajar siswa mengalami perkembangan dan peningkatan. Kegiatan dalam pendidikan formal selalu diikuti dengan pengukuran dan penilaian, demikian juga dalam proses kegiatan belajar mengajar, dengan mengetahui hasil belajar dapat diketahui kedudukan siswa yang pandai, sedang atau lambat. Anak sebagai peserta didik menjadi sasaran utama dalam kegiatan pendidikan, sehingga mereka diharapkan dapat mencapai keberhasilan belajar.Keberhasilan belajar siswa dapat dilihat dari kemampuannya menguasai materi pelajaran, hasil belajar yang dicapai siswa dan keterampilan dalam menyelesaikan tugas yang diberikan guru. Laporan hasil belajar siswa dapat dilihat dari hasil ulangan dan diserahkan dalam periode tertentu yaitu dalam bentuk raport. Keberhasilan dalam proses pembelajaran di SMA Negeri 1 Sragi terlihat dari hasil belajar siswa yang diperoleh selama mengikuti kegiatan belajar mengajar di sekolah. Berdasarkan penelitian pendahuluan yang telah dilakukan di SMA Negeri 1 Sragi dan keterangan dari guru bidang studi, hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013 masih kurang optimal dan masih tergolong rendah, sebagaimana terlihat pada Tabel 1 berikut ini. 6 Tabel 1. Nilai Mid Semester Mata Pelajaran Ekonomi Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil di SMA Negeri 1 Sragi Tahun Pelajaran 2012/2013. Kelas Nilai Jumlah Keterangan <75 ≥75 XI IPS 1 34 2 36 Kriteria XI IPS 2 32 2 34 Ketuntasan Jumlah 66 4 70 Persentase 94,29 5,71 100 Siswa Minimal yang (%) ditetapkan sekolah adalah 75 Sumber : Guru Bidang Studi Ekonomi SMA Negeri 1 Sragi. Berdasarkan Tabel 1 di atas dapat diketahui jumlah siswa yang memperoleh nilai mid semester pada mata pelajaran ekonomi yang sesuai dengan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) sebanyak 4 siswa dari 70 siswa atau sebanyak 5,71%, artinya hanya sebesar 5,71% siswa yang memenuhi KKM. Sedangkan sebanyak 66 siswa dari 70 siswa atau sebanyak 94,29% siswa belum mampu mencapai KKM. Berdasarkan data di atas, dapat diketahui bahwa hasil belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi Tahun Ajaran 2012/2013 masih tergolong rendah.Hal ini didukung oleh pendapat Djamarah dan Zain (2002: 121), bahwa untuk mengukur tingkat ketuntasan belajar adalah sebagai berikut. 1. Istimewa/maksimal apabila seluruh bahan pelajaran yang diajarkan dapat dikuasai oleh siswa 100%. 2. Baik sekali/optimal apabila sebagian besar dapat dikuasai siswa yaitu 76% 99%. 3. Baik/minimal apabila bahan pelajaran yang dikuasai siswa sebesar 60% 76%. 4. Kurang apabila bahan pelajaran yang dikuasai siswa sebesar < 60%. 7 Kriteria ketuntasan minimal (KKM) dapat diartikan sebagai kriteria paling rendah untuk menyatakan peserta didik mencapai ketuntasan. Kriteria ketuntasan minimal ditetapkan sebelum awal tahun ajaran dimulai dan penetapannya berdasarkan hasil musyawarah guru mata pelajaran disatuan pendidikan atau beberapa satuan pendidikan yang memiliki karakteristik yang hampir sama. Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) adalah nilai ketuntasan belajar yang dinyatakan dalam bentuk bilangan bulat dengan rentang 0 - 100. Kriteria penetapan KKM berdasarkan kompleksitas (kesulitan dan kerumitan kompetensi dasar yang harus dicapai oleh siswa), daya dukung (ketersedian tenaga, sarana dan prasarana, biaya operasional pendidikan, manajemen sekolah dan kepedulian stakeholders sekolah), serta intake siswa (tingkat kemampuan rata-rata siswa). Cara menafsirkan kriteria menjadi nilai adalah dengan memberikan poin pada setiap kriteria yang ditetapkan yaitu kompleksitas (tinggi, sedang, rendah dengan skor 1, 2 dan 3), daya dukung (tinggi, sedang, rendah dengan skor 3, 2 dan 1) dan intake siswa (tinggi, sedang, rendah dengan skor 3, 2 dan 1). Semua skor dibagi 9 dan dikalikan dengan nilai ketuntasan belajar maksimal yaitu 100.Berdasarkan penelitian pendahuluan yang telah dilakukan, Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang ditetapkan sekolah khususnya pada mata pelajaran ekonomi siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi adalah 75. Untuk mencapai hasil belajar siswa sebagaimana diharapkan, maka perlu diperhatikan beberapa faktor yang mempengaruhi hasil belajar antara lain faktor yang berasal dari diri siswa dan faktor yang berasal dari luar diri siswa. Salah satu faktor dari diri siswa adalah lain motivasi belajar. Sedangkan salah satu faktor dari luar diri siswa adalah kemampuan mengajar guru. 8 Salah satu faktor yang diduga mempengaruhi hasil belajar siswa adalah kemampuan mengajar guru. Kemampuan mengajar guru erat kaitannya dengan latar belakang pendidikan guru dan sertifikasi pendidik. Berdasarkan observasi pendahuluan yang telah dilakukan fakta yang didapat bahwa guru mata pelajaran ekonomi kelas XI IPS ini merupakan tenaga honorer yang berasal dari jurusan ilmu murni (Sarjana Ekonomi) dan belum tersertifikasi sebagai guru professional. Sertifikasi guru adalah pemberian sertifikat kepada guru. Sertifikat pendidikan diberikan kepada guru yang telah memenuhi standar professional guru. Guru professional merupakan syarat mutlak untuk menciptakan sistem dan praktik pendidikan yang berkualitas. Sertifikasi guru memiliki tujuan yaitu sebagai berikut. 1. Menentukan kelayakan guru dalam melaksanakan tugas sebagai agen pembelajaran dan mewujudkan tujuan pendidikan nasional. 2. Meningkatkan proses dan mutu hasil pendidikan. 3. Meningkatkan martabat guru. 4. Meningkatkan profesionalitas guru. Sertifikasi guru ini memiliki dasar utama pelaksanaan yaitu Undang Undang No. 14 Tahun 2005 tentang guru dan dosen yang disahkan tanggal 30 Desember 2005. Pasal yang menyatakannya adalah pasal 8 yaitu guru wajib memiliki kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Selain kemampuan mengajar guru, motivasi belajar siswa juga merupakan faktor yang mempengaruhi proses belajar. Motivasi belajar siswa merupakan sarana pendukung yang berasal dari dalam diri siswa itu sendiri. Karena dengan adanya 9 motivasi belajar yang tinggi siswa akan mendapat hasil belajar yang baik. Motivasi merupakan keadaan didalam diri individu yang menyebabkan seseorang melakukan suatu kegiatan untuk mencapai tujuan tertentu. Dengan motivasi yang kuat seseorang akan berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mencapai tujuan tersebut. Jika siswa mempunyai motivasi yang kuat untuk belajar maka ia akan berusaha untuk belajar dengan sebaik-baiknya. Jadi, jelas bila seorang siswa ingin mencapai tujuan yaitu hasil belajar yang maksimal selain mempunyai pengetahuan juga harus mempunyai motivasi belajar. Motivasi adalah suatu usaha yang disadari untuk menggerakkan, mengarahkan, dan menjaga tingkah laku seseorang agar ia terdorong untuk bertindak melakukan sesuatu sehingga mencapai hasil dan tujuan tertentu (Purwanto, 2002: 73). Jika seorang siswa mempunyai motivasi untuk belajar maka aka nada usaha sadar yang ia lakukan untuk mencapai suatu tujuan tertentu yang dalam hal ini untuk mencapai hasil belajar yang maksimal. Menurut Dimyati dan Mujiono dalam Yustika (2009:18) motivasi dibedakan menjadi dua, 1. motivasi instrinsik. Motivasi instrinsik adala tenaga pendorong yang sesuai dengan perbuatan yang dilakukan. 2. motivasi ekstrinsik. Motivasi ekstrinsik adalahtenaga pendorong yang ada diluar perbuatan yang dilakukan, tetapi menjadi penyertanya. Motivasi instrinsik misalnya keinginan dalam diri siswa untuk belajar demi mencapai hasil belajar yang maksimal yang didukung oleh motivasi ekstrinsik, yaitu motivasi dari luar diri siswa dalam hal ini adalah guru. Seorang guru bukan hanya 10 menyampaikan materi didalam kelas saja, tetapi dari itu, seorang guru juga berperan sebagai motivator bagi anak didiknya. Berdasarkan observasi yang telah dilakukan di SMA Negeri 1 Sragi terlihat motivasi belajar siswa yang masih rendah. Hal ini terliat pada saat guru mengajar masih ada siswa yang tidak memperhatikan materi yang disampaikan. Pada kelas XI IPS 1 ada 3 siswa yang tidak membawa buku pelajaran, 3 siswa laki-laki tidur pada saat guru menerangkan materi, 2 siswa tidak mencatat materi yang lalu, 1 siswa tidak memperhatikan pelajaran karena sibuk dengan pekerjaannya sendiri, 1 siswa lakilaki mengoprasikan handphone, 5 siswa ngobrol disaat temannya mencoba menjawab soal, 6 siswa tidak mencatat perbaikan yang diberikan guru, dan ada 3 siswa laki-laki yang izin ke kamar kecil dan tidak segera kembali ke kelas tetapi menonton temannya dari kelas lain yang sedang bermain bola sepak. Tidak jauh berbeda dengan kelas XI IPS 1, pada kelas XI IPS 2 juga terlihat motivasi belajar yang masih terbilang rendah. Pada saat guru menyampaikan materi dikelas, ada 3 siswa yang tidak membawa buku pelajaran, 2 siswa tidur di dalam kelas, 2 siswa tidak mencatat materi yang telah disampaikan, 3 siswa tidak memperhatikan pelajaran karena sibuk dengan urusan mereka masing-masing, 5 siswa ngobrol, dan 3 siswa tidak mencatat perbaikan jawaban dari soal yang diberikan guru. Hal ini diperparah dengan sikap guru yang tidak menegur siswanya yang tidak memperhatikan, bahkan siswa yang mengoprasikan handphone luput dari perhatian guru. 11 Memiliki motivasi belajar tetapi tidak didukung oleh kemampuan mengajar guru yang baik juga akan mempengaruhi hasil beajar siswa. Dalam penelitian ini, peneliti tertarik untuk meneliti persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru dan motivasi belajar siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi Tahun Pelajaran 2012/2013, karena kemampuan mengajar guru dan motivasi memiliki peranan penting yang dapat mempengaruhi hasil belajar. Jika dihubungkan dengan mata pelajaran ekonomi, semakin baik kemampuan mengajar guru, semakin tinggi motivasi belajar siswa semakin baik pula hasil belajar yang akan dicapai. Berdasarkan latar belakang masalah, untuk mengetahui apakah ada pengaruh antara persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru dan motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar ekonomi, maka dalam penelitian ini peneliti mengambil judul “Pengaruh Persepsi Siswa Tentang Kemampuan Mengajar Guru Dan Motivasi Belajar Siswa Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa Kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2012/2013”. B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah, maka permasalahan dalam penelitian ini dapat diidentifikasi sebagai berikut. 1. Hasil belajar yang diperoleh siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Sragi Tahun Pelajaran 2012/2013 masih rendah. 2. Guru mata pelajaran ekonomi kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi belum tersertifikasi. 12 3. Latar belakang pendidikan guru berasal dari ilmu murni (Sarjana Ekonomi) bukan berasal dari ilmu kependidikan. 4. Rendahnya motivasi belajar siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 SragiTahun Pelajaran 2012/2013. 5. Tidak adanya teguran yang diberikan guru kepada siswa yang tidak memperhatikan pelajaran. C. Pembatasan Masalah Pembatasan masalah dalam penelitian ini dibatasi pada persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru (X1) dan motivasi belajar (X2) terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Sragi Lampung Selatan tahun ajaran 2012/2013 (Y). Tujuan pembatasan masalah ini adalah agar penelitian ini lebih terarah, sehingga penelitian ini bisa menjadi penelitian yang relevan dan gambaran yang diperoleh lebih jelas dengan data yang akurat. D. Perumusan Masalah Berdasarkan permasalahan di atas, maka masalah dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut. 1. Apakah ada pengaruh persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Sragi Tahun Pelajaran 20012/2013? 2. Apakah ada pengaruh motivasi belajar terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Sragi Tahun Pelajaran 2012/2013? 13 3. Apakah ada pengaruh persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru dan motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Sragi Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2012/2013? E. Tujuan Penelitian Tujuan yang hendak dicapai adalah sebagai berikut. 1. Untuk menganalisis pengaruh persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Sragi Tahun Pelajaran 2012/2013. 2. Untuk menganalisis pengaruh motivasi belajar terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 SragiTahun Pelajaran 2012/2013. 3. Untuk menganalisis pengaruh persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru dan motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar ekonomi siswa kelas XI IPS semester ganjil SMA Negeri 1 Sragi Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2012/2013. F. Kegunaan Penelitian Setelah tercapainya tujuan penelitian, maka hasil penelitian ini diharapkan berguna untuk hal-hal sebagai berikut. 1. Kegunaan Teoritis Adapun kegunaan teoritis dalam penelitian ini sebagai berikut. 14 a. Mendukung atau menolak grand teori yang dikemukakan oleh para ahli dan memperkaya ilmu pendidikan bagi mahasiswa pendidikan pada khususnya dan masyarakat pada umumnya. b. Untuk menambah referensi, bahan literatur atau pustaka, khusunya tentang kemampuan mengajar guru dan motivasi belajar siswa. c. Dapat menjadi dasar bahan kajian untuk penelitian lebih lanjut dan lebih mendalam tentang permasalahan yang terkait. 2. Kegunaan Praktis Adapun kegunaan praktis dalam penelitian ini sebagai berikut. a. Memberikan sumbangan pemikiran bagi para guru mata pelajaran Ekonomi sekolah menengah atas dalam usaha meningkatkan prestasi atau hasil belajar siswa. b. Sebagai sumbangan pemikiran bagi para guru Ekonomi dalam meningkatkan kemampuan mengajar dan meningkatkan motivasi belajar siswa. c. Sebagai sumbangan kepada pihak sekolah untuk mengetahui hal-hal yang berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. G. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup dalam penelitian ini mencakup hal-hal sebagai berikut. 1. Obyek Penelitian Ruang lingkup obyek penelitian yang hendak diteliti adalah persepsi siswa tentang kemampuan mengajar guru, motivasi belajar siswa dan hasil belajar ekonomi. 15 2. Subyek Penelitian Subyek penelitian ini adalah siswa kelas XI IPS. 3. Tempat Penelitian Tempat penelitian ini adalah SMA Negeri 1 Sragi Lampung Selatan. 4. Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada semester ganjil tahun pelajaran 2012/2013. 16 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS Pembahasan pada bab II ini terdiri dari tinjauan pustaka yang berisi teori dan pendapat para ahli yang bisa mendukung penelitian, hasil penelitian yang relevan, kerangka pikir yang merupakan perpaduan antara variabel satu dengan variabel lain yang selanjutnya digunakan untuk merumuskan hipotesis penelitian, dan hipotesis penelitian ini merupakan kesimpulan sementara dari penelitian. A. Tinjauan Pustaka Bagian ini mengemukakan pengertian atau deskripsi dari variable-variabel penelitian. Variable-variabel itu antara lain persepsi, kemampuan mengajar guru, motivasi belajar, dan hasil belajar. Secara umum tinjauan pustaka proses penelitian mengungkapkan teori-teori dan konsep-konsep yang dapat dijadikan landasan teori untuk pelaksanaan penelitian dalam mendapatkan data. 1. Persepsi Persepsi merupakan kemampuan individu untuk mengamati atau mengenal perangsang sesuatu sehingga berkesan menjadi pemahaman, pegetahuan, sikap dan anggapan (Dalyono, 2003 :227). Hal ini berarti persepsi itu penting dalam proses 17 pencitraan terhadap hal-hal yang ditangkap oleh indra manusia lalu akan diinterpretasikan kedalam bentuk anggapan atau respon. Respon atau tanggapan ini muncul sebagai akibat dari stimulus atau rangsangan yang telah diberikan sebelumnya. Persepai adalah proses menyangkut masuknya pesan atau informasi kedalam otak manusia, melalui persepsi manusia terus-menerus melakukan hubungan dengan lingkungannya. Hubungan ini dilakukan lewat indranya, yaitu indra penglihatan, pendengar, peraba, perasa dan pencium (Slameto, 2003 :102). Persepsi adalah pengalaman tentang obyek, peristiwa atau hubungan-hubungan yang diperoleh dengan menyimpulkan informasi dan menafsirkan pesan (Rahmat dalam Astuti, 2012 : 15). Berdasarkan kajian di atas, pengertian persepsi menunjukkan aktivitas merasakan, menginterpretasikan dan memahami objek baik fisik maupun non-fisik. Persepsi berada pada pikiran dan perasaan manusia secara individu sehingga memungkinkan orang memiliki persepsi yang berbeda satu dengan yang lainnya walaupun objek yang dilihat sama. Pengertian persesi menunjukkan pandangan, perasaan dan pemahaman siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Sragi tentang kemampuan guru mata pelajaran ekonomi kelas XI IPS dalam mengajar. Persepsi yang dibahas dalam penelitian ini berupa persepsi yang bersifat positif tentang kemampuan guru mengajar yang diduga akan berpengaruh positif terhadap hasil belajar siswa. Demikian juga dengan persepsi yang negatif tentang kemampuan guru mengajar yang diduga akan berpengaruh negatif terhadap hasil belajar siswa. 18 2. Kemampuan Mengajar Guru Salah satu faktor utama yang menentukan mutu pendidikan adalah guru. Gurulah yang berada digarda paling depan dalam menciptakan kualitas sumber daya manusia. Guru berhadapan langsung dengan peserta didik dikelas melalui proses belajar mengajar. Ditangan gurulah akan dihasilkan peserta didik yang berkualitas baik secara akademis, keahlian, kematangan emosional, moral serta spiritual. Dengan demikian akan dihasilkan generasi masa depan yang siap hidup dengan tantangan jamannya. Oleh karena itu, diperlukan sosok guru yang mempunyai kualifikasi, kompetansi, dan dedikasi yang tinggi dalam menjalankan tugas profesionalnya. Guru menempati posisi penting dan penentu berhasil tidaknya pencapaian suatu tujuan proses pembelajaran. Sekalipun proses pembelajaran telah menggunakan metode dan berbagai model, namun kedudukan dan peran guru tetap penting dan menentukan berhasil tidaknya proses pembelajaran. Karena mengajar itu merupakan usaha yang sangat kompleks, sehingga tidak mudah untuk menentukan tentang bagaimanakah seorang guru dapat mengajar dengan baik. Proses kegiatan belajar mengajar dapat menjadi petunjuk tentang pengetahuan seorang guru dalam mengaplikasikan segala pengetahuannya kepada anak didik. Tugas dan peran guru dari hari kehari makin berat, seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Guru sebagai komponen utama dalam dunia pendidikan dituntut untuk mampu mengimbangi bahkan melampaui ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkembang dalam masyarakat, sehingga diharapkan guru mampu menghasilkan 19 peserta didik yang memiliki kompetensi tinggi dan siap menghadapi tantangan hidup dengan penuh keyakinan dan percaya diri yang tinggi. Guru dalam pengertian yang sederhana adalah orang yang memberikan ilmu pengetahuan kepada anak didik. Guru dalam pandangan masyarakat adalah orang yang melaksanakan pendidikan di tempat-tempat tertentu, tidak mesti dilembaga pendidikan formal, tetapi bisa juga di masjid, di rumah, dan sebagianya (Djamarah, 2000 :31). Sedangkan menurut Salim (2004 :36), menyatakan bahwa guru adalah orang yang mengajar orang lain yang menjadi muridnya, baik disekolah sebagai lembaga pendidikan formal maupun di luar sekolah, baik untuk suatu pelajaran tertentu maupun untuk beberapa pelajaran yang lain. Dengan demikian guru adalah semua orang yang berwenang dan bertagungjawab membimbing dan membina anak didik, baik secara individual maupun klasikal, disekolah maupun diluar sekolah. Proses belajar dan hasil belajar para siswa bukan saja ditentukan oleh sekolah, pola, struktur dan isi kurikulumnya, akan tetapi sebagia besar ditentukan oleh kompetensi guru yang mengajar dan membimbing mereka. Menurut Hamalik (2002 :36), guru yang kompeten akan lebih mampu menciptakan lingkungan belajar yang efektif, menyenangkan dan akan mampu mengelola kelasnya, sehingga belajar para siswa berada pada tingkat yang optimal. Seorang guru yang professional dituntut dengan sejumlah persyaratan minimal, antara lain: memiliki kualifikasi pendidikan profesi yang memadai, memiliki kompetensi keilmuan sesuai dengan bidang yang ditekuninya, memiliki kemampuan berkomunikasi yang baik dengan anak didiknya, mempunyai jiwa kreatif dan produkif, mempunyai etos kerja dan komitmen yang tinggi terhadap profesinya, dan selalu melakukan pengembangan diri secara terus-menerus melalui organisasi profesi, internet, buku, seminar dan semacamnya. Konsekuensinya, seorang guru 20 tidak lagi menggunakan komunikasi satu arah yang selama ini dilakukan, melainkan menciptakan suasana kelas yang kondusif sehingga terjadi komunikasi dua arah secara demokratis antara guru dengan siswa. Kondisi yang demikian diharapkan mampu menggali potensi dan kreativitas peserta didik (Sidi dalam Kunandar, 2007 : 50). Guru adalah figur seorang pemimpin. Guru adalah sosok arsitektur yang dapat menbentuk jiwa dan watak anak didik. Guru mempunyai kekuasaan untuk membentuk dan membagun kepribadian anak didik menjadi seorang yang berguna bagi agama, nusa, dan bangsa. Guru bertugas mempersiapkan manusia susila yang cakap yang dapat diharapkan membangun dirinya dan membangun bangsa dan negara. Tugas guru sebagai suatu profesi menuntut kepada guru untuk mengembangkan profesionalitas diri sesuai dengan ilmu pengetahuan dan teknologi.Mendidik, mengajar, dan melatih anak didik merupakan tugas guru sebagai suatu profesi.Tugas guru sebagai pendidik berarti meneruskan dan megembangkan nilai-nilai hidup kepada anak didik. Tugas guru sebagai pengajar berarti meneruskan dan megembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi kepada anak didik. Tugas guru sebagai pelatih berarti mengembangkan keterampilan dan menerapkannya dalam kehidupan demi masa depan anak didik. Untuk dapat melakukan peranan dan melaksanakan tugas serta tanggungjawabnya, guru memerlukan syarat-syarat tertentu. Karena syarat-syarat inilah yang akan membedakan antara guru dengan manusia-manusia yang lain pada umumnya. Adapun syarat-syarat menjadi seorang guru menurut Sardiman (2004:127) adalah sebagai berikut. 21 1. Memiliki kemampuan professional. 2. Memiliki kapasitas intelektual. 3. Memiliki sifat edukasi sosial. Adapun syarat-syarat menjadi guru menurut Hamalik (2002:118) adalah sebagai berikut. 1. Harus memiliki bakat sebagai guru. 2. Harus memiliki keahlian sebagai guru. 3. Memiliki kepribadian yang baik dan terintegrasi. 4. Memiliki mental yang sehat. 5. Berbadan sehat. 6. Memiliki pengalaman dan pengetahuan yang luas. 7. Guru adalah warga Negara yang baik. Berdasarkan pendapat di atas, untuk menjadi seorang guru itu tidaklah mudah akan tetapi harus memenuhi beberapa syarat yaitu professional sebagai guru, harus memiliki pengetahuan dan pengalaman yang lebih luas dari siswanya, guru harus dalam keadaan sehat baik jasmani maupun rohani, berkelakuan baik dan yang paling penting bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Sebagai pendidik, pengajar, pembimbing dan pelatih, guru dituntut menerapkan fungsi-fungsinya yang sentral. Fungsi-fungsi tersebut meliputi: 1. Guru sebagai pengelola proses KBM. Kelas merupakan suatu organisasi yang semestinya dikelola dengan baik, mengacu pada fungsi-fungsi administrasi yang ada dan berlaku. 2. Guru sebagai moderator. Menurut aliran baru dalam bidang pendidikan guru diharapkan bukan sebagai penyampaian materi semata tetapi juga telah menjadi moderator, yaitu mengatur lalu lintas pembicaraan, jika ada 22 pembicaraan yang tidak dapat diselesaikan oleh siswa, maka gurulah yang wajib mendamaikan perselisihan tersebut. 3. Guru sebagai motivator. Siswa adalah manusia yang ditempeli sifat “memilih yang serba enak” dari pada harus susah-susah. Jika guru tidak dapat memancing kemauan siswa untuk aktif maka guru itu sendiri yang akan merasakan kesulitan dalam proses pembelajaran karena dapat ditebak bahwa siswa akan pasif tanpa inisiatif. 4. Guru sebagai fasilitator. Guru sebagai fasilitator memberikan kemudahan dan sarana kepada siswa agar dapat aktif belajar sesuai dengan kemampuannya. 5. Guru sebagai evaluator. Guru sebagai evaluator berperan setiap kegiatan selalu diikuti oleh motivasi jika orang-orang yang terlibat dalam kegiatan menginginkan terjadinya peningkatan atas kegiatan itu pada masa-masa yang akan datang (Darmadi, 2010:56). Pendapat lain diungkapkan oleh Djamarah (2000:443), ia berpendapat bahwa peran guru adalah: 1. Sebagai korektor. 2. Sebagai inspirator. 3. Sebagai informatori. 4. Sebagai organisator. 5. Sebagai motivator. 6. Sebagai inisiator. 7. Sebagai fasilitator. 8. Sebagai pembimbing. 9. Sebagai demonstrator. 10. Sebagai pengelola kelas. 11. Sebagai mediator. 12. Sebagai supervisor. 13. Sebagai evaluator. Selain berperan penting dalam pendidikan, guru mempunyai tugas-tugas yang menuntut dirinya sebagai orang yang professional. Disamping memilikitugas utama sebagai pendidik, pengajar, pembimbing dan pelatih, maka tugas utama guru menurut Depdikbut dalam Darmadi (2010:56) adalah sebagai berikut. 1. Tugas professional yaitu mendidik dalam rangka menyumbangkan kepribadian, mengajar dalam rangka menyeimbangkan kemampuan berfikir, kecerdasan dalam rangka melatih dalam rangka membina ketrampilan. 2. Tugas manusiawi, yaitu membina anak didik dalam rangka meningkatkan dan mengembangkan martabat diri sendiri, kemampuan manusiawi yang optimal serta pribadi yang mandiri. 3. Tugas kemasyarakatan, yaitu dalam rangka mengembangkan terbentuknya masyarakat Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. 23 Sedangkan menurut Slameto (2003:97), tugas guru adalah sebagai berikut. 1. Mendidik dengan titik berat memberikan arah dan motivasi pencapaian tujuan baik jangka panjang maupun jangka pendek. 2. Memberi fasilitas pencapaian tujuan melalui pengalaman belajar yang memadai. 3. Membantu perkembangan aspek-aspek pribadi seperti sikap, nilai-nilai, dan penyesuaian diri. Selama proses belajar mengajar ada interaksi yang terjadi diantara guru dan anak didik, interaksi semacam ini dinamakan interaksi edukatif. Interaksi edukatif harus menggambarkan hubungan aktif dua arah dengan sejumlah pengetahuan sebagai mediumnya, sehingga interaksi itu merupakan hubungan yang bermakna dan kreatif. Dalam mengajar guru harus pandai menggunakan pendekatan secara arif dan bijaksana, bukan sembarangan yang bisa merugikan anak didik. Seperti yang dikemukakan oleh Sadiman dalam Yustika (2009:12), mengajar merupakan usaha untuk menciptakan kondisi atau sistem lingkungan yang mendukung dan memungkinkan untuk berlangsungnya proses belajar menggaja. Mengajar merupakan suatu seni untuk mentransfer pengetahuan, keterampilan dan nilai-nilai yang diarahkan oleh nilai-nilai pendidikan, kebutuhan-kebutuhan individu siswa, kondisi lingkungan dan keyakinan yang dimiliki oleh guru. Guru, dalam proses belajar mengajar adalah orang yang akan mengembangkan suasana bebas bagi siswa untuk mengkaji apa yang menarik, mengekspresikan ideide dan kreativitasnya dalam batas norma-norma yang ditegakkan secara konsisten. Sekaligus guru akan berperan sebagai model bagi para siswa. Kebesaran jiwa, 24 wawasan dan pengetahuan guru atas perkembangan masyarakat akan mengantarkan para siswa untuk dapat berfikir melewati batas-batas keyakinan, berfikir untuk menciptakan masa depan yang lebih baik. Dalam melaksanakan tugas tersebut guru akan dihadapkan pada berbagai problem yang muncul dansebagian problem tersebut harus segera dipecahkan serta diputuskan pemecahannya oleh guru itu sendiri pada waktu itu pula. Pola interaksi yang diterapkan oleh guru di kelas sangat menentukan atau dapat meningkatkan keterlibatan siswa dalam proses pembelajaran. Selain itu menurut Ausebel dalam Darmadi (2010:7) ditentukan oleh kebermaknaan isi atau materi serta proses pembelajaran dan modus kegiatan pembelajaran tersebut. Seorang guru yang progresif dan inofatif harus mengetahui dengan pasti kemampuan apa yang dituntutkan oleh masyarakat terhadap guru dimasa datang. Setelah mengetahui, dapat dijadikan pedoman untuk mengoreksi dirinya apakah dia sebagai guru dalam menjalankan tugasnya telah mampu memenihi tuntutan masyarakat tersebut. Bila belum, guru yang baik harus berani mengakui kekurangannya dan berusaha untuk mengadakan perbaikan. Dengan demikian seorang guru harus selalu mengembangkan kemampuan dirinya. Seorang guru harus memiliki pengetahuan dan kemampuan mengajar dalam bidang mata pelajaran yang akan diajarkannya dikelas agar apa yang disampaikan kepada siswa dapat diserap dan dipahami oleh siswa. Secara umum kemampuan dapat diartikan sebagai kesanggupan seseorang dalam melakukan pekerjaan (Depdikbud dalam Yustika, 2009:12), sehingga kemampuan mengajar guru dapat diartikan 25 sebagai kesanggupan dan pemahaman guru terhadap profesinya sebagai pengajar dan pendidik (Pribadi dalam Yustika,2009:12). Guru sebagai komponen pendidikkan dan pengajaran disekolah menjalankan tugas dan fungsinya di dalam proses belajar dan mengajar atas dasar kemampuan mengajar yang dimiliki (Hariwung dalam Darmadi, 2010:35). Sesuai dengan tuntutan situasi yang dihadapi guru, proyek pengembangan lembaga pendidikan Indonesia dalam Darmadi (2010:35) secara eksplisit merumuskan kemampuan dasar guru Indonesia sebagai berikut. 1. Menguasai bahan. 2. Mengelola program belajar mengajar. 3. Mengelola kelas. 4. Menggunakan media atau sumber. 5. Menguasai landasan-landasan kependidikan. 6. Mengelila interaksi belajar mengajar. 7. Menilai prestasi siswa untuk kepentingan pengajaran. 8. Mengenal fungsi dan program layanan bimbinan dan penyuluhan di sekolah. 9. Mengenal dan menyelenggarakan administrasi sekolah. 10. Memahami prinsip-prinsip dan menjelaskan hasil penelitian kependidikan guna keperluan pendidikan. Demikian pula halnya Jamaluddin (2005:26) mengungkapkan bahwa kemampuan mengajar guru adalah kemampuan guru dalam menguasai dan mempraktikan secara terampil kemampuan-kemampuan dalam tugas pokoknya sebagai berikut. 1. Merumuskan tujuan instruksional khusus. 2. Menentukan dan menguasai materi pelajaran. 3. Menentukan metode pengajaran. 4. Menentukan media pengajaran. 5. Mengadakan evaluasi. 6. Kemampuan analisis butir soal dan hasil evaluasi dan kemampuan mengadakan perbaikan. Mengajar adalah suatu seni untuk mentransfer pengetahuan, ketrampilan dan nilainilai yang diarahkan oleh nilai-nilai pendidikan, kebutuhan-kebutuhan individu siswa, kondisi lingkungan, dan keyakinan yang dimiliki oleh guru. Dalam proses belajar mengajar, guru adalah orang yang akan mengembangkan suasana bebas bagi siswa untuk mengkaji apa yang menarik, mengekspresikan ide-ide dan kreativitasnya dalam batas norma-norma yang ditegakkan secara konsisten. 26 Sekaligus guru akan berperan sebagai model bagi para siswa. Dalam memberikan atau menyampaikan informasi kepada siswa, bukan informasi yang kita ketahui yang disampaikan, tetapi yang kita sampaikan adalah informasi yang benar-benar bermaknadan dibutuhkan sasaran.Informasi yang dibutuhkan dan bermakna adalah informasi yang mampu membantu pengambilan keputusan untuk terjadinya perubahan perilaku yang dikehendaki. Agar seorang guru dapat menjalankan tugasnya dengan baik, guru tersebut dituntut untuk menguasai tiga kemampuan dasar, yakni pertama, didaktik yaitu kemampuan untuk menyampaikan sesuatu secara oral atau ceramah yang dibantu dengan buku teks, demonstrasi, tes, dan alat bantu tradisional lain. Kedua, coaching, di mana guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk berlatih dan mempraktekkan ketrampilanny, mengamati sejauh mana siswa mampu mempraktekkan ketrampilan tersebut, serta segera memberikan umpan balik atas apa yang dilakukan siswa. Ketiga, Socratic atau mauitik question, di managuru menggunakan pertanyaan pengarah untuk membantu siswa mengenbangkan pandangan dan internalisasi terhadap materi yang dipelajari. Tanpa memiliki ketiga kemampuan dasar tersebut, betapapun para guru dilatih berbagai metode mengajar yang canggih tetap saja prestasi siswa tidak dapat ditingkatkan (Darmadi, 2010: 19-20). Mengajar merupakan suatu sistem yang kompleks dan integratif dari sejumlah keterampilan untuk menyampaikan pesan terhadap seseorang. Mengajar diketahui sebagai system yang komplek karena itu dalam mengajar tidak hanya sekadar memberi informasi secara lisan, teapi dalam mengajar pendidik harus dapat menciptakan situasi lingkungan belajar yang memungkinkan anak aktif dalam belajar.untuk itu dalam mengajar pendidik dapat menggunakan beberapa ketrampilan mengajar (teaching skill), yang meliputi; a. Ketrampilan bertanya. b. Ketrampilan memberikan penguatan. c. Ketrampilan member variasi. d. Ketrampilan membuka dan menutup pelajaran. e. Ketrampilan menjelaskan. f. Ketrampilan memimpin diskusi kelompok kecil. g. Ketrampilan mengelola kelas. h. Ketrampilan mengajar perorangan (Darmadi, 2010:42). Kegiatan inti dalam pendidikan, khususnya disekolah, berada di dalam kelas pada saat berlangsungnya proses belajar mengajar. Sebagai seorang pendidik wajib untuk 27 mempunyai kemampuan mengajar yang baik.Kemampuan mengajar dapat dijabarkan sebagai berikut. a. Menguasai materi pelajaran (1) Menguasai bahan pelajaran kurikulum satuan pelajaran yang bersangkutan. (2) Menguasai bahan pengayaan. (3) Menguasai sumber lingkungan yang dimanfaatkan sebagai bahan pengajaran. b. Menyusun program pengajaran (1) Menetapkan tujuan pengajaran. (2) Memilih dan mengembangkan bahan pengajaran. (3) Memilih dan mengembangkan media pembelajaran yang sesuai. (4) Memilih dan memanfaatkan sumber belajar. c. Melaksanakan program pengajaran (1) Menciptakan iklim bbelajar mengajar yang tepat. (2) Mengatur lingkungan ruang belajar. (3) Mengelola interaksi belajar mengajar. d. Menilai hasil proses pembelajaran yang telah dilaksanakan (1) Menilai prestasi murid untuk kepentingan pengajaran. (2) Menilai hasil proses belajar mengajar yang telah dilaksanakan ( Darmadi, 2010:47-48). Dasar mengajar yang dituntut dari seorang guru menurut Hamid Darmadi (2010:59) adalah sebagai berikut. 1. Mampu menjabarkan bahan pengajaran dalam berbagai bentuk. 2. Mampu merumuskan tujuan instruksional kognitif tingkat tinggi seperti analisis, sintesis, evaluasi dan aplikasi. 3. Menguasai

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KETERAMPILAN MENGAJAR GURU DAN MINAT BELAJAR EKONOMI TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SMA NEGERI 14 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2008/2009
0
21
12
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KETERAMPILAN MENGAJAR GURU DAN MOTIVASI BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS DI SMA NEGERI 1 TERBANGGI BESAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
39
86
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KETERAMPILAN MENGAJAR GURU DAN MINAT BELAJAR EKONOMI TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SMA NEGERI 14 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2008/2009
0
5
12
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KEMAMPUAN GURU DALAM MENGAJAR DAN MOTIVASI BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL MTs NURUL IMAN SEKINCAU TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
10
86
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KEMAMPUAN GURU DALAM MENGAJAR DAN MOTIVASI BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL MTs NURUL IMAN SEKINCAU TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
21
91
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KETERAMPILAN GURU DALAM MENGELOLA KELAS DAN PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SMA NEGERI 1 PURBOLINGGO KABUPATEN LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
9
90
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG PENGGUNAAN MEDIA PEMBELAJARAN ICT DAN METODE MENGAJAR GURU TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 WAY TENONG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
7
56
HUBUNGAN KETERAMPILAN HITUNG, PERSEPSI SISWA TENTANG KETERAMPILAN GURU MENGAJAR DAN CARA BELAJAR DENGAN HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS XII IPS SEMESTER GANJIL SMA BINA MULYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
11
81
PENGARUH INTELLIGENCE QUOTIENT, KONSEP DIRI, IKLIM SEKOLAH DAN PERSEPSI SISWA TENTANG KOMPETENSI GURU TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA YP UNILA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
14
122
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KEMAMPUAN MENGAJAR GURU DAN MOTIVASI BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 SRAGI LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
7
86
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KETERAMPILAN MENGAJAR GURU DAN AKTIVITAS BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 BUMI AGUNG LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2013/2014
0
3
90
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR DAN PERSEPSI SISWA TENTANG METODE MENGAJAR GURU TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER GANJIL SMP PURNAMA TRIMURJO TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
7
80
HUBUNGAN ANTARA PERSEPSI SISWA TENTANG METODE MENGAJAR GURU DAN LINGKUNGAN BELAJAR DI SEKOLAH DENGAN HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SMA NEGERI 1 NATAR TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
9
202
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KOMPETENSI GURU, MOTIVASI BELAJAR DAN CARA BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI KELAS XI IPS SMA NEGERI 5 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
8
76
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG PEMANFAATAN SUMBER BELAJAR DAN MOTIVASI BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 KALIANDA LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
13
78
Show more