Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian : Sosiologi Sastra

 5  69  183  2017-01-18 05:19:22 Report infringing document
Informasi dokumen

  NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO : KAJIAN SOSIOLOGI SASTRA TESIS OLEH HENNILAWATI 097009024/LNG SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS SUMATERA UTARA M E D A N 2 0 1 1

  

KATA PENGANTAR

  Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT, karena atas rahmar dan hidayah-Nya tesis ini dapat diselesaikan. Tesis ini berjudul “Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian : Sosiologi Sastra.” Tesis ini merupakan salah satu syarat untuk mencapai derajat magister pada Program Studi Magister (S2) Linguistik, Konsentrasi Analisis Wacana Kesusastraan, Sekolah Pascasarjana Universitas Sumatera Utara. Penulis juga tidak lupa mengucapkan salawat dan salam pada junjungan Nabi Besar Muhammad SAW.

  Selama proses, pengerjaan tesis ini, penulis memperoleh bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, selayaknyalah penulis mengucapkan terima kasih kepada Ibu Dr. Asmyta Surbakti, M.Si., sebagai Pembimbing Akademik, dan Bapak Prof. Dr. Ikhwanuddin Pembimbing I. Selama penulis menjadi mahasiswa di Program Studi Magister, Program Studi Linguistik beliau telah banyak memberikan pelajaran yang berharga. Dengan selesainya tesis ini juga memberikan pelajaran yang berharga bagi penulis, karena telah banyak arahan, masukan, dan motivasi yang diberikan beliau kepada penulis dalam penyempurnaan tesis ini.

  Terima kasih yang tulus juga penulis sampaikan kepada Ibu Dr. Thyrhaya Zein, M.A, yang telah bersedia menjadi pembimbing II. Beliau dengan penuh ketelitian dan perhatian memberikan bimbingan, masukan, dan motivasi yang sangat berharga demi perbaikan tesis ini. Perhatian beliau memberikan dorongan semangat bagi penulis untuk segera mungkin menyelesaikan tesis ini.

  Pada kesempatan ini, penulis juga mengucapkan terima kasih kepada Rektor Universitas Sumatera Utara, Direktur Pascasarjana Universitas Sumatera Utara, Dekan Fakultas Ilmu Budaya Sastra, serta Ketua dan Sekretaris Program Magister Linguistik Universitas Sumatera Utara, beserta staf dan karyawan, yang telah memberikan peluang dan berbagai kemudahan kepada penulis sejak awal perkuliahan hingga menyelesaikan tesis ini.

  Secara khusus, penulis rasa terima kasih yang tak terhingga kepada ayahanda, ibunda, adik, dan orang-orang tersayang di keluarga penulis, sahabat terdekat yang selalu memberikan dorongan dan bantuan selama penulis kuliah. Juga tidak lupa, penulis ucapkan terima kasih kepada teman-teman satu stambuk di sekolah Pascasarjana Studi Linguistik Universitas Sumatera Utara, serta kepada Yayasan Al-Iman dan STKIP “Tapanuli Selatan” Padang Sidimpuan, yang turut memberikan motivasi kepada penulis untuk dapat menyelesaikan tesis ini.

  Medan, Juni 2011 Penulis, Hennilawati, S.S.

  DAFTAR ISI Halaman JUDUL PERSETUJUAN KOMISI PEMBIMBING PANITIA PENGUJI PERNYATAAN RIWAYAT HIDUP KATA PENGANTAR....................................................................................... i DAFTAR ISI...................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ............................................................................................. vi DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... vii

ABSTRAK ......................................................................................................... viii

ABSTRACT ........................................................................................................ ix

BAB I PENDAHULUAN............................................................................

  1 1.1 Latar Belakang Masalah..........................................................

  1 1.2 Perumusan Masalah .................................................................

  12 1.3 Tujuan Penelitian .....................................................................

  12 1.4 Manfaat Penelitian ..................................................................

  13 1.4.1 Manfaat Teoretis ............................................................

  13 1.4.2 Manfaat Praktis ..............................................................

  13 BAB II KAJIAN PUSTAKA, KONSEP DAN LANDASAN TEORETIS ......................................................................................

  14 2.1 Kajian Pustaka..........................................................................

  14 2.2 Konsep.......................................................................................

  15 2.2.1 Nilai Moral .....................................................................

  15

  2.2.2 Kebudayaan Jepang.........................................................

  21 2.2.3 Pandangan Moral Bagi Jepang......................................

  23 2.2.4 Komik Sebagai Genre .....................................................

  28 2.3 Landasan Teoretis .....................................................................

  30 2.3.1 Sastra Anak .....................................................................

  30 2.3.2 Genre Sastra Anak .........................................................

  31 2.3.3 Sosiologi Sastra................................................................

  33 2.3.4 Resepsi Sastra ..................................................................

  34 BAB III METODE PENELITIAN .............................................................

  36 3.1 Metode Penelitian......................................................................

  36 3.2 Lokasi Penelitian .......................................................................

  39 3.3 Teknik Pegumpulan Data ..........................................................

  39 3.4 Teknik Analisis Data.................................................................

  40 3.5. Sumber Data..............................................................................

  41 3.6 Model Penelitian .......................................................................

  44 BAB IV GAMBARAN UMUM KOMIK NARUTO..................................

  46 4.1 Strukturalisasi Komik Naruto ...................................................

  46 4.2 Tokoh Dalam Komik Naruto ....................................................

  64 4.3 Latar Tempat Di Dalam Komik Naruto ....................................

  72

  4.3.1 Negara Utama dan Desa Tersembunyi Dalam Komik Naruto .............................................................................. 72 4.4 Tema..........................................................................................

  78 BAB V BENTUK / WUJUD NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO .........................................................................................

  80

  5.1 ......................................................................................... Arti Moralitas dalam Karya Sastra ....................................................

  80

  1. Empati ...................................................................................

  84 2. Menghargai dan Menghormati Orang Lain...........................

  92 3. Kontrol Diri...........................................................................

  97

  4. Keadilan ................................................................................ 103

  BAB VI RESEPSI PEMBACA ANAK INDONESIA TERHADAP NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO............................ 110

  6.1 ......................................................................................... Makna Nilai Moral dalam Komik Naruto ............................................. 110

  6.1.1. Nilai Kekerasan dalam Komik Naruto......................... 112

  6.1.2. Menumbuhkan Rasa Kebersamaan ................................. 127

  6.1.3. Membangun Jiwa Kebangsaan........................................ 120

  6.2 Temuan Nilai Moral dalam Komik Naruto ............................... 127

  BAB VII SIMPULAN DAN SARAN............................................................. 132

  7.1 ......................................................................................... Simpula n................................................................................................. 132

  7.2 ......................................................................................... Saran ................................................................................................... 135

  DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 136

  

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Daftar Tokoh dan Karakterisasi dalam Komik Naruto .......................

  71 Tabel 2. Nilai moral empati berupa Ucapan dan tindakan orang yang memiliki empati..................................................................................

  91 Tabel 3. Nilai moral menghargai dan menghormati yang ditunjukkan dalam bentuk perkataan dan tindakan orang yang memiliki rasa hormat .........................................................................................

  96 Tabel 4. Nilai moral dalam bentuk kontrol diri baik berupa perkataan dan perbuatan orang yang memiliki kontrol diri ....................................... 102 Tabel 5. Nilai moral dalam bentuk keadilan baik ucapan atapun tindakan orang yang adil ................................................................................... 108

  

DAFTAR LAMPIRAN

  Lampiran 1. Glossarium .................................................................................... 141 Lampiran 2. Sinopsis Naruto ............................................................................. 150 Lampiran 3. Pengarang Komik Naruto ............................................................. 157 Lampiran 4. Gambar Sampul Komik Naruto .................................................... 162 Lampiran 5. Angket Terhadap Pembaca Anak Tentang Nilai Moral Yang

  Ada Dalam Komik Naruto ............................................................ 167

  

ASBTRAK

Nilai Moral dalam Komik Naruto : Kajian Sosiologi Sastra

  Kerangka pikir dari penelitian itu dimulai dengan sastra anak yang dikaitkan dengan nilai moral dalam komik Naruto. Penelitian ini bertujuan mengungkapkan bagaimana nilai moral serta hasil resepsi pembaca anak Indonesia terhadap komik Naruto. Bentuk dan wujud nilai moral merupakan struktur dari komik Naruto diamati secara totalitasdipadukan dengan latar dan sejumlah tokoh sehingga tergambarlah kedudukan mereka sebagai pusat dari struktur itu. Ditinjau berdasarkan teori sosiologi sastra oleh Wellek dan Warren, yakni dengan menekankan pada sosiologi karya. Sedangkan untuk resepsi pembaca anak Indonesia ditinjau berdasarkan teori resepsi Iser setelah dipadukan dengan hasil sebaran angket terhadap pembaca anak.

  Komik Naruto volume 1 sampai volume 10 karya Masashi Kisimoto ini merupakan sumber data penelitian yang dianalisis dengan menggunakan teknik analisis konten dan studi pustaka. Berdasarkan hasil analisis dalam pembahasan, diperoleh temuan nilai moral, yaitu, (1) Empati, (2) Rasa menghargai dan menghormati orang lain, (3) Kontrol diri serta (4) Rasa keadilan. Temuan tersebut mengindikasikan bahwa dari ke 10 nilai moral yang ada dalam komik Naruto, ternyata hanya empat yang berterima bagi anak Indonesia. Dalam arti tidak semua nilai moral produk Jepang bisa diterima oleh pembaca anak Indonesia.

  Temuan berikutnya adalah ditemukannya Resepsi Pembaca Anak Indonesia setelah membaca komik Naruto berupa (1) Nilai kekerasan, (2) Menumbuhkan rasa kebersamaan, (3) Membangun jiwa kebangsaan. Temuan-temuan ini tidak bisa dilepaskan dari fakta dan makna cerita yang saling melengkapi dalam kemaknaan tesk sastra.

  Kata kunci : nilai moral, resepsi pembaca, dan sosiologi sastra.

  

ABSTRACT

The Moral Value in Naruto Comic: A Study On Sociological Literature

The consideration in this research is begin by the children literature that

related to the moral value in Naruto Comic. This research aims to expose how the

moral value and the reading perception of the Indonesia child to the Naruto comic.

The form and manifestation of the moral value is a structure of the Naruto Comic that

observed totally and integrated to the background and the number of figures that

manifest their position as the center of the structure. This review is based on the

literature sociology theory by Wellek and Warren, i.e. by focus to the work

sociological work. While for the reading perception of the child of Indonesia is

reviewed based on the perception theory of Iser after be integrated to the

questionnaire on the child reading.

  The Naruto Comic volume 1 up to volume 10 by Masashi Kisimoto is a source

of data that analyzed by using the content analysis method and library research.

Based on the results of analysis in discussion, it found the moral value, i.e. (1)

empathy. (2) respect to the other people, (3) self control and (4) Justness sense. These

results indicated that of 10 moral values in Naruto comic, only four of them that

accepted by the Child of Indonesia. It means that did not all of the moral value of

Japan product can be accepted by the child of Indonesia.

  The next results is the reading perception of the child of Indonesia after to

read the Naruto Comic are (1) Harshness value, (2) Build the togetherness value, (3)

to build the nationality spirit. These conditions can not be separated from the fct and

meaning of the story that support in the literature text meaning.

  Keywords : Moral value, reading perception and literature sociology

  

ASBTRAK

Nilai Moral dalam Komik Naruto : Kajian Sosiologi Sastra

  Kerangka pikir dari penelitian itu dimulai dengan sastra anak yang dikaitkan dengan nilai moral dalam komik Naruto. Penelitian ini bertujuan mengungkapkan bagaimana nilai moral serta hasil resepsi pembaca anak Indonesia terhadap komik Naruto. Bentuk dan wujud nilai moral merupakan struktur dari komik Naruto diamati secara totalitasdipadukan dengan latar dan sejumlah tokoh sehingga tergambarlah kedudukan mereka sebagai pusat dari struktur itu. Ditinjau berdasarkan teori sosiologi sastra oleh Wellek dan Warren, yakni dengan menekankan pada sosiologi karya. Sedangkan untuk resepsi pembaca anak Indonesia ditinjau berdasarkan teori resepsi Iser setelah dipadukan dengan hasil sebaran angket terhadap pembaca anak.

  Komik Naruto volume 1 sampai volume 10 karya Masashi Kisimoto ini merupakan sumber data penelitian yang dianalisis dengan menggunakan teknik analisis konten dan studi pustaka. Berdasarkan hasil analisis dalam pembahasan, diperoleh temuan nilai moral, yaitu, (1) Empati, (2) Rasa menghargai dan menghormati orang lain, (3) Kontrol diri serta (4) Rasa keadilan. Temuan tersebut mengindikasikan bahwa dari ke 10 nilai moral yang ada dalam komik Naruto, ternyata hanya empat yang berterima bagi anak Indonesia. Dalam arti tidak semua nilai moral produk Jepang bisa diterima oleh pembaca anak Indonesia.

  Temuan berikutnya adalah ditemukannya Resepsi Pembaca Anak Indonesia setelah membaca komik Naruto berupa (1) Nilai kekerasan, (2) Menumbuhkan rasa kebersamaan, (3) Membangun jiwa kebangsaan. Temuan-temuan ini tidak bisa dilepaskan dari fakta dan makna cerita yang saling melengkapi dalam kemaknaan tesk sastra.

  Kata kunci : nilai moral, resepsi pembaca, dan sosiologi sastra.

  

ABSTRACT

The Moral Value in Naruto Comic: A Study On Sociological Literature

The consideration in this research is begin by the children literature that

related to the moral value in Naruto Comic. This research aims to expose how the

moral value and the reading perception of the Indonesia child to the Naruto comic.

The form and manifestation of the moral value is a structure of the Naruto Comic that

observed totally and integrated to the background and the number of figures that

manifest their position as the center of the structure. This review is based on the

literature sociology theory by Wellek and Warren, i.e. by focus to the work

sociological work. While for the reading perception of the child of Indonesia is

reviewed based on the perception theory of Iser after be integrated to the

questionnaire on the child reading.

  The Naruto Comic volume 1 up to volume 10 by Masashi Kisimoto is a source

of data that analyzed by using the content analysis method and library research.

Based on the results of analysis in discussion, it found the moral value, i.e. (1)

empathy. (2) respect to the other people, (3) self control and (4) Justness sense. These

results indicated that of 10 moral values in Naruto comic, only four of them that

accepted by the Child of Indonesia. It means that did not all of the moral value of

Japan product can be accepted by the child of Indonesia.

  The next results is the reading perception of the child of Indonesia after to

read the Naruto Comic are (1) Harshness value, (2) Build the togetherness value, (3)

to build the nationality spirit. These conditions can not be separated from the fct and

meaning of the story that support in the literature text meaning.

  Keywords : Moral value, reading perception and literature sociology

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

  Perkembangan kognisi, emosi, dan keterampilan anak tidak bisa lepas dari peran karya sastra. Buktinya, sekalipun dalam gempuran budaya elektronik (Barat), sampai saat ini sastra masih digunakan guru dan orangtua, sebagai media untuk menanamkan nilai-nilai edukasi dan moral pada anak. Sastra anak merupakan salah satu jenis satra yang ditujukan kepada anak. Sebagai media tersebut, cenderung dilupakan karena anak sering disuguhkan dengan televisi, yang secara langung dapat menarik perhatian anak. Sastra anak yang meliputi beragam jenis dan bentuk, baik syair maupun prosa, contohnya hikayat, beragam pantun, dongeng, legenda, dan mitos. Ternyata karya-karya itu telah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Berikut pernyataan yang menyatakan bahwa Indonesia kaya akan karya sastra,

  “Kita sudah mempunyai pengalaman bersastra yang lama, paling tidak selama seribu tahun kita sudah memiliki sastra tulis. Jika bertolak dari kehidupan sastra lisan, pengalaman kita lebih panjang lagi. Jadi, kita sudah bersastra mulai pada milenium pertama, dan terus berlangsung pada milenium kedua. Dalam sepanjang pengalaman itu kita sudah memiliki hasil sastra yang cukup banyak. Kita memiliki khasanah sastra klasik yang tersimpan dalam berbagai bahasa daerah di seluruh Indonesia”(Rusyana,1999:2).

  Berdasarkan survey terhadap penjualan buku anak di Tokoh Buku Gramedia Matraman Jakarta, dari 100 persen buku anak dan remaja, 52 persen penjualan komik dan sisanya buku fiksi anak. Buku fiksi ini belum terbagi lagi menjadi fiksi modern,

  1 terjemahan, dan klasik. Penjualan komik bisa mencapai 32.000 eksemplar setiap bulan meskipun terkadang turun menjadi 12.000. Menurut pengelola toko, hampir 80 persen dari total komik yang laku terjual adalah komik Jepang (Kulsum, 2008:1 dalam www.kompas.com).

  Kenyataan di atas menunjukkan bahwa karya sastra merupakan bagian penting yang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan anak. Anak dengan dunianya yang penuh imajinasi menjadi begitu bersahabat dengan sastra (cerita), karena dengan cerita, dunia imajinasi anak bisa terwakili. Oleh karena itu Nurgiyantoro (2005: vi) mengatakan,” bahwa penyediaan buku bacaan sastra kepada anak-anak yang tepat sejak dini, sejak masih bernama anak, diyakini akan membantu literasi dan kemauan membaca anak pada perkembangan usia lanjut.”

  Sebagai karya ciptaan manusia, hakikatnya karya sastra itu berfungsi sebagai media komunikasi antara penulis (writer) dengan pembaca (reader). Hal ini berarti, sastra sebagai karya mempunyai isi (content), yang berupa pesan-pesan dan makna yang digambarkan dalam kehidupan (dunia dalam kata) dengan media bahasa yang estetis, yaitu bahasa yang indah dan berbeda dengan bahasa sehari-hari.

  Bahasa yang digunakan dalam sastra anak adalah bahasa yang mudah dipahami oleh anak, yaitu bahasa yang sesuai dengan tingkat perkembangan dan pemahaman anak. Pesan yang disampaikan berupa nilai-nilai moral dan pendidikan yang disesuaikan pada tingkat perkembangan dan pemahaman anak.

  Dengan demikian, sastra anak adalah sastra yang dari segi isi dan bahasa sesuai dengan tingkatan perkembangan intelektual dan emosional anak, karena anak masih mempunyai tingkatan keterbatasan kreativitas berhubungan dengan mencipta dan memahami kehidupan. Pada aspek pembaca, sastra anak boleh, bahkan mengharuskan untuk dibaca orang dewasa, khususnya para orangtua, guru, atau pemerhati anak. Dengan dibaca oleh orangtua dan orang yang berhubungan dengan anak, maka mereka bisa lebih memahami dunia anak dan bisa menyampaikan isi karya itu sebagai bahan pengajaran.

  Tentunya, dengan apresiasi yang baik, maka masyarakat akan semakin bisa memahami dan meningkatkan kemampuan kognisi, emosi, dan psikomotorik anak.

  Sastra bisa dijadikan sebagai salah satu media untuk mendidik dan mencerdaskan anak karena anak dan cerita seperti dunia yang tidak terpisahkan. Dalam perkembangannya anak selalu menyukai cerita (karya sastra) karena dengan cerita anak bisa mengembangkan kemampuan imajinasi intelektual, emosional, dan belajar mengidentifikasi dirinya.

  Sosiologi dan karya sastra memiliki hubungan yang erat. Yakni sosiologi adalah ilmu yang objek studinya adalah manusia, sedangkan sastra merupakan hasil ekspresi kehidupan manusia yang tidak lepas dari akar masyarakatnya (Endraswara, 2008: 78). Oleh karena itu, studi sosiologi sastra hakikatnya adalah menerapkan seperangkat cara pandang dan paradigma sosiologi untuk menganalisis dan memaknai karya sastra.

  Salah satu aspek yang menjadi objek realitas peneliti disini adalah hasil karya sastra yang ditujukan kepada anak. Sebagaimana halnya sastra dewasa, sastra anak juga mengenal apa yang disebut genre, maka pembicaraan mengenai genre sastra anak juga diberlakukan, karena sastra anak diyakini memiliki kontribusi yang besar bagi kepribadian anak dalam proses menuju kedewasaan sebagai manusia yang mempunyai jati diri yang jelas. Komik dapat dikategorikan sebagai kesastraan jenis sastra anak populer yang memiliki keunikan tersendiri karena adanya gambar (Nurgiyantoro,2005 : 409). Gambar-gambar komik berbeda dengan gambar-gambar dalam cerita yang disebut dengan buku cerita bergambar (picture- books).

  Di abad ke-21 ini, masyarakat terbiasa menikmati atau mengapresiasi suatu karya dengan mudah. Karya fenomenal William Shakespeare Romeo and Juliet kini jarang diapresiasi di gedung opera, tetapi di gedung bioskop atau melalui Dividi

  

Compact Disk (DVD) yang bisa diapresiasi secara pribadi. Cerita-cerita rakyat bisa

  diapresiasi melalui sarana sinetron atau film layar lebar. Bahkan, salah satunya melalui media komik.

  Mengenai komik, sejak lama, menurut Bonnef, komik merupakan bacaan ‘terlarang’. Komik tabu dibaca oleh kalangan dewasa bahkan anak-anak karena dianggap merusak moral dan mentalitas pembacanya (2008:3). Terlebih catatan Bonnef (1976) yang menunjukkan bahwa komik Indonesia lebih didominasi cerita silat yang menonjolkan kekerasan dan cerita roman remaja yang menonjolkan kisah percintaan (2008:37).

  Penelitian wajib menunjukkan sebuah penelitian serius terhadap perkembangan komik Indonesia yang dilkukan Marcell Bonneff. Penelitian lawas pada tahun 1971 yang dilakukan Marcel Bonnef pada bulan April dan Juli ini, menunjukkan bahwa komik Indonesia lebih didominasi oleh komik dewasa. Kategori komik dewasa itu adalah komik silat 48,75 persen (427 judul), roman remaja 36,75 persen (322 judul), dagelan 6,40 persen (55 judul), fiksi ilmiah dan cerita fantastik 4,20 persen (37 judul), dan lain-lain seperti komik koboi dan detektif 2,20 persen (20 judul). Kategori komik yang dapat di baca anak-anak seperti komik dongeng dan legenda anak-anak hanya terhadap komik khusus anak-anak sangatlah minim, jauh lebih sedikit daripada komik dewasa ( Bonnef, 2008 : 50 ).

  Setelah 37 tahun kemudian, kondisi komik Indonesia tidak jauh berbeda, tetapi persentasenya semakin menyusut. Komik dewasa dan komik anak-anak lebih didominasi oleh komik manga dari Jepang. Data Buku Laris Pustakaloka Kompas menyatakan sebagai berikut,

  “Sejak tahun 2003 hingga kini, komik Jepang yang diterbitkan Elex Media Komputindo menempati urutan teratas atau lima best seller. Ini membuktikan bahwa komik manga sangat digemari masyarakat.

  Dominannya komik manga dalam industri komik Indonesia diakui oleh Sari, redaksi komik Elex Media Komputindo. Setiap bulan, Elex menerbitkan 60 judul komik, dengan proporsi 52 komik Jepang, 7 komik korea, dan 1 komik Indonesia (Kulsum, 2008 dalam

   ).”

  Data lain dari penerbit M&C, penerbit komik terkemuka memunculkan data bahwa dari 40 volume yang diterbitkan setiap bulan, 70 persen adalah komik Jepang.

  Selebihnya diisi oleh komik Hongkong, Amerika, Eropa, Korea, Mandarin, dan Indonesia. Jika dalam setiap volume rata- rata dicetak 15.000-20.000, maka setiap bulan paling tidak M&C memproduksi sekitar 420.000 eksemplar komik manga (Kulsum,2008 dalam www.kompas.com). Sastra diyakini mampu dipergunakan sebagai salah satu sarana untuk menanam, memupuk, mengembangkan dengan melestarikan nilai-nilai yang diyakini baik dan berharga oleh keluarga, masyarakat, dan bangsa.

  Salah satu sarana sastra yang diyakini melestarikan nilai-nilai baik dan berharga tersebut adalah nilai moral. Menurut Nurgiyantoro (2005 : 265) Moral, amanat, atau messages dapat dipahami sebagai sesuatu yang ingin disampaikan kepada pembaca. Moral berurusan dengan masalah baik dengan masalah baik dan buruk, namun istilah moral itu selalu dikonotasikan dengan hal-hal yang buruk.

  Moral dalam karya sastra biasanya mencerminkan pandangan hidup pengarang yang bersangkutan, pandangannya tentang nilai-nilai kebenaran, dan hal itulah yang ingin disampaikan kepada pembaca.

  Sebuah karya fiksi ditulis oleh pengarang antara lain, untuk menawarkan model kehidupan yang diidealkannya fiksi mengandung penerapan moral dalam sikap dan tingkah laku para tokoh-tokoh itulah pembaca diharapkan dapat mengambil hikmah dari pesan-pesan moral yang disampaikan.

  Karya sastra, fiksi, senantiasa menawarkan pesan moral yang berhubungan dengan sifat-sifat luhur kemanusiaan tersebut pada hakikatnya bersifat universal.

  Artinya, sifat-sifat itu memiliki dan diyakini kebenarannya oleh manusia sejagad. Ia tidak hanya bersifat kesebangsaan, apalagi keseorangan, walaupun terdapat ajaran moral kesusilaan yang hanya berlaku dan diyakini oleh kelompok tertentu.

  Moral dalam karya sastra, atau hikma yang diperoleh pembaca lewat sastra, selalu dalam pengertian yang baik. Jika dalam sebuah karya ditampilkan sikap dan tingkah laku tokoh-tokoh yang kurang terpuji, baik mereka berlaku sebagai tokoh antagonis maupun protagonis, tidaklah berarti bahwa pengarang menyarankan kepada pembaca untuk bersikap dan bertindak secara demikian. (Nurgiyantoro, 2009: 232). Dengan demikian, kehadiran unsur moral dalam sebuah cerita fiksi, apalagi fiksi anak merupakan sesuatu yang mesti ada. Sebagai cerita fiksi bacaan komik merupakan jenis bacaan yang digemari pembaca anak-anak tetapi juga orang dewasa. Bacaan komik hadir dengan keunikannya.

  Menurut Franz dan Meier dalam Nurgiyantoro (2005 : 410), “Komik adalah cerita yang bertekanan pada gerak dan tindakan yang ditampilkan pada urutan gambar yang dibuat secara khas dengan paduan kata-kata.” Dewasa ini Indonesia kebanjiran komik produk mancanegara khususnya dari Jepang seperti Serial Ninja Hadori, Kapten Tsubasa, Dora Emon, Crayon Sinchan, dan lain-lain.

  Istilah komik di Jepang disebut sebagai “manga” dan di Cina “Man Hua”(Mustaqin, 2004, dalam www.cesb.net.my/va/Lbelakang.asp.

  Aspek visual dan verbal dalam komik dapat dipandang sebagai media representasi yang menyebabkan komik hadir dihadapan pembaca, yang memiliki unsur-unsur struktural sebagaimana halnya cerita fiksi. Unsur-unsur struktural yang dimaksud adalah penokohan, alur, latar, tema, pesan, bahasa dan lain-lain.

  Aspek sudut pandang lebih ditekankan pada siapa yang berbicara dan bukan sudut pandang persona karena tokoh komik mirip dengan tokoh drama. Unsur- unsur struktural penokohan tersebut ditemukan pada komik. Adapun yang menjadi objek kajian peneliti adalah Komik Naruto.

  Komik Naruto merupakan karya Mashashi Kishimoto, yang cukup fenomenal. Komik Naruto pertama kali diterbitkan di Jepang oleh Shueisha pada tahun 1999 dalam edisi ke-43 majalah Shonen Jump. Di Indonesia komik ini diterbitkan oleh Elex Media Komputindo. Popularitas Naruto (terutama di Jepang) menyaingi

  

Dragon Ball karya Akira Toriyama. Karena keberhasilan komik Naruto di Jepang,

dibuat versi animasi dan versi layar lebar, serta dan permainan game.

  Sejak awal penerbitannya, Naruto telah memancing munculnya ribuan situs penggemar yang berisi tentang informasi rinci, panduan dan forum internet tentang komik ini. Beberapa situs terkenal muncul setelah versi Inggrisnya di terbitkan pada Agustus 2003. Selain itu muncul pula situs-situs yang menyediakan pindaian komik versi Jepang yang telah diterjemahkan dalam bahasa Inggris yang dapat di unduh secara gratis. Volume 7 dari serial ini berhasil memenangkan Quill Award untuk kategori best graphic novel di Amerika Utara. Sementara, dalam sebuah poling 100 animasi versi TV Asahi, Naruto menempati peringkat pertama.

  Sejatinya, Naruto Uzumaki hanyalah seorang tokoh utama dalam komik Jepang. Karya masterpiece Masashi Khisimoto, yang mempunyi potensi besar untuk mempengaruhi pola hidup siapapun, maka Naruto menjelma menjadi salah satu referensi hidup, karena mengandung berbagai nilai, baik positif maupun negatif. Kisah petualangan yang berliku itu ditulis secara menarik, melibatkan banyak tokoh dan karakter, dengan alur cerita yang kompleks.

  Pada waktu menciptakan karakter Naruto, Masashi Kishimoto membayangkan seorang laki-laki yang nakal, tetapi tidak gampang menyerah seperti dirinya. Masashi juga terkenal sebagai salah satu mangaka (pengarang komik) terhebat sepanjang sejarah, hanya dalam beberapa tahun, dengan komiknya yang sangat disukai dan populer yaitu Naruto. Komik Naruto lantas menjadi salah satu komik yang terpopuler dan best seller, dibaca oleh jutaan pembaca diberbagai belahan dunia. Karena dapat dinikmati dalam berbagai ragam produk, baik berupa komik, animasi, film, suvenir, poster dan lain-lainnya maka Naruto menjadi salah satu karya yang paling digemari di seluruh dunia (Alfi Satiti, 2009:12).

  Dibalik kemunculan yang fenomenal ini, ternyata karya fiksi Masashi Kishimoto tersebut mulai mendapatkan berbagai reaksi positif maupun reaksi negatif dari berbagai macam kalangan masyarakat luas. Dari sisi positif, komik dan animasi Naruto di dalamnya banyak mengajarkan nilai moral, menyangkut kebersamaan atau kekompakan suatu tim. Selain itu, juga mengenalkan tentang berbagai macam karakter tertentu dari anak. Salah satu nilai moral yang bisa diambil dari komik Naruto adalah semangat hidup. Semangat hidup merupakan alasan mendasar bagi seseorang untuk tetap bertahan hidup dan memperjuangkan cita-cita hidupnya di dunia ini.Dalam komik Naruto pelajaran tentang semangat hidup ditampilkan oleh tokoh-tokoh protagonis berkarakter baik, dalam porsi yang relatif besar. Misalnya, Sang Tokoh utama, Naruto Uzumaki, sosok yang mempunyai semangat hidup.

  Sejak kecil, Naruto telah menjadi anak yatim piatu. Mayoritas penduduk Konohagakure membencinya karena ditubuhnya bersemayam monster Kyuubi (Rubah Ekor Sembilan). Selain itu mereka membecinya karena Naruto merupakan pribadi yang cenderung hiperaktif, ambisius dan identik dengan karakter negatif, seperti banyak bicara/berisik, gegabah/tidak sabaran, sok tahu dan sok usil. Naruto sering membuat keributan di desanya karena ingin mendapatkan perhatian dari penduduk setempat, yang membenci dan menjauhinya karena di dalam tubuhnya bersemayam monster Kyuubi.

  Namun, Naruto tidak mengeluh dengan semua keadaan itu. Justru, dengan segala kelemahan yang dimilikinya, dia tetap mempunyai semangat hidup, yang mampu memperteguh tekadnya untuk terus memperjuangkan cita-citanya, yaitu menjadi hokage di desanya (Naruto, volume 1).

  Adapun dari sisi negatifnya, karya fiksi Naruto ini banyak mengandung kekerasan, sehingga anak yang notabene masih sulit membedakan antara rekayasa dan fakta, mereka biasanya akan mudah meniru gaya Naruto yang didalamnya ada kekerasan ataupun persaingan. Inilah hal yang dikhawatirkan sebagian orang yang menganggap bahwa komik bisa berdampak buruk bagi perkembangan jiwa anak. (Musbikin, 2009: 7).

  Pada dasarnya, komik Naruto bercerita tentang kehidupan tokoh utamanya, Naruto Uzumaki yaitu ninja remaja dan liku-liku petualangannya dalam mencapai cita-cita memperoleh gelar Hokage, yakni posisi ninja terkuat di desanya.

  Fenomena merebaknya kebiasaan membaca komik di kalangan anak-anak dan remaja menjadi dasar bagi peneliti untuk melakukan penelitian tentang nilai moral pada komik Naruto, disamping itu dapat dijadikan celah sarana apresiasi satra. Lewat resepsi pembaca anak, yang peneliti lakukan khususnya pecinta komik Naruto, yang peneliti klasifikasikan berdasarkan gender yaitu anak laki-laki dan anak perempuan ternyata dari sepuluh nilai moral yang disebarkan dalam bentuk angket yang terdapat dalam komik Naruto ditemukan nilai moral tentang semangat hidup memiliki persentase yang cukup tinggi yakni 100 persen, baik pembaca anak laki-laki maupun anak perempuan setujuh bahwa semangat hidup merupakan nilai moral yang bisa diambil oleh pembaca komik anak Indonesia. Sedangkan persentase terendah bagi pembaca anak laki-laki adalah nilai moral kebencian sebesar 50 persen, sedangkan persentase terendah bagi pembaca anak perempuan adalah nilai moral balas dendam sebesar 63 persen. Jadi dari hasil resepsi pembaca anak dapat diambil kesimpulan bahwa nilai moral yang ada dalam komik Naruto banyak memberikaan contoh yang positif bagi anak.

  Dengan memusatkan perhatian pada nilai moral dalam Komik Naruto, mengarahkan penulis untuk menguraikan nilai moral dalam karya yang mungkin saja bertentangan dengan teori sosiologi sastra serta bagamana hasil resepsi pembaca anak Indonesia tentang komik Naruto, melihat nilai moral yang ada dalam komik Naruto yang ditulis oleh mangaka Jepang mendapat respon yang positif jika dibandingkan dengan pembelajaran lewat televisi. Komik Naruto yang akan dianalisis pada kesempatan ini adalah Naruto Uzumaki (Vol.1), The Worst Client (Vol. 2), For Your Dreams (Vol. 3), dan Heroes Brid (Vol.4), Para Peserta Ujian (Vol. 5), Sakura’s Decision (Vol. 6), Jalan yang harus Kau tempuh (Vol. 7), Pertarungan mempertaruhkan nyawa (Vol. 8), Neji and Hirarki (Vol. 9), dan a great

  

Ninja (Vol. 10). Adapun alasan penulis memilih ke 10 jenis volume komik tersebut,

  karena selain sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, ke 10 komik tersebut sudah dapat mewakili nilai moral dan cukup representatif untuk memahami bentuk nilai moral yang terdapat dalam sastra anak dengan genre komik.

  1.2 Perumusan Masalah

  1. Bagaimanakah bentuk/wujud nilai moral dalam komik Naruto?

  2. Bagaimanakah resepsi pembaca anak Indonesia terhadap nilai moral dalam komik Naruto?

  1.3 Tujuan Penelitian

  Adapun penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan : 1. Bentuk/wujud nilai moral dalam komik Naruto.

  2. Resepsi pembaca anak Indonesia terhadap nilai moral dalam komik Naruto.

1.4 Manfaat Penelitian

  1.4.1 Manfaat Teoritis

  Manfaat teoritis penelitian sebagai berikut :

  1. Untuk dapat mengembangkan ilmu pengetahuan karya sastra pada umumnya, dan memperkenalkan Komik sebagai genre sastra anak.

  2. Sebagai salah satu sumbangan pemikiran untuk menambah khazanah penerapan kajian sosiosastra terhadap karya sastra Indonesia dengan menggunakan teori sosiosastra dan semiotika, khususnya pada genre sastra anak jenis komik.

  3. Penelitian ini juga diharapkan bermanfaat bagi penelitan-penelitian berikutnya, baik penelitian genre sastra anak Komik Naruto maupun genre sastra lainnya.

  1.4.2 Manfaat Praktis

  Manfaat praktis penelitian ini sebagai berikut :

  1. Membantu masyarakat, khusus orangtua agar dapat memahami aspek moral anak, yang dikembangkan lewat komik anak khususnya nilai moral dalam Komik Naruto.

  2. Sarana komunikasi yang bersifat evolusi kepada masyarakat tentang bagaimana konsep dan visi kehidupan yang dikemas dalam gambar dan balon teks verbal.

  3. Memperkaya khasanah kesusastraan Indonesia genre sastra anak.

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KONSEP, DAN LANDASAN TEORETIS

2.1 Kajian Pustaka

  Pada kajian pustaka ini dilakukan penelusuran atas penelitian-penelitian sebelumnya dan sebagian laporan itu telah dimuat dalam bentuk buku ataupun jurnal. Adapun beberapa kajian pustaka yaitu penelitian yang terkait dengan judul ini akan dikemukakan sebagai berikut. Dalam bentuk jurnal dilakukan oleh Siti Hariti Sastriyani, dengan judul “Studi Gender dalam Komik-komik Perancis Terjemahan”, dalam Diksi Jurnal Ilmiah bahasa dan Sastra , dan Pengajarannya, Volume 16, Nomor 2, halaman 123-132. Jurnal ini sangat membantu penulis dalam memahami karakter tokoh lewat gender dalam komik.

  Penulisan dalam bentuk Buku dilakukan oleh (1) Alfi Satiti yang berjudul

  

Mewaspadai Misteri Gila Naruto terbit 2009. Buku ini merupakan panduan

  praktis menonton Naruto. Panduan tersebut merinci dan mengatur jadwal harian anak, mempelajari, membimbing dan mengarahkan bakat serta minat anak.

  Penelitian ini sangat bermanfaat bagi penulis dalam memahami dampak psikologi anak lewat komik. (2) Selanjutnya Imam Musbikin menulis buku dengan judul Anakku Diasuh Naruto. Buku ini memberikan informasi tentang bagaimana kepedulian terhadap kesehatan dan kecerdasan jiwa generasi muda dengan

  14 menyajikan uraian memikat dan menyeluruh tentang fenomena komik/animasi Naruto bagi kesehatan dan psikologi (mentalis) anak. Buku yang ditulis Imam Musbikin sangat membantu penulis dalam memahami manga atau komik tentang Naruto. Dengan demikian diketahui bahwa pembicara tentang Nilai moral dalam komik Naruto, sejauh pengetahuan penulis belum pernah dilakukan. Oleh karena itu, penulis tertarik untuk melanjutkan penelitian tentang Nilai Moral dalam Komik Naruto dalam pendekatan sosiologi sastra.

2.2 Konsep

2.2.1 Nilai Moral

  Nilai moral mencerminkan siapa diri kita yang sebenarnya, nilai moral merefleksikan siapa diri kita yang seharusnya. Nilai moral itu mendemonstrasikan bagian terbaik atau terburuk dari diri kita. Pertama, kita harus mengembalikan masalah ke tempat kedudukan semula yakni perbedaan nilai moral yang seharusnya.

  Kita harus tahu apa tolak ukur nilai moral.

  Moral adalah nilai ke-absolutan dalam kehidupan bermasysrakat secara utuh. Penilaian terhadap moral diukur dari kebudayaan masyarakat setempat. Moral adalah perbuatan/tingkah laku/ucapan seseorang dalam berinteraksi dengan manusia. Moral adalah produk dari budaya dan agama. Setiap budaya memiliki standar moral yang berbeda-beda sesuai dengan sistem nilai yang berlaku dan telah terbangun sejak lama.

  Dilihat dari segi bentuk isi karya sasra moral merupakan unsur isi yang ingin disampaikan oleh pengarang kepada pembaca, berupa makna yang terkandung dalam sebuah karya. Makna moral biasanya menyarankan pengertian ajaran tentang baik buruk berupa perbuatan, sikap, kewajiban dan sebagainya.

  Namun tidak jarang pengertian baik buruk itu sendiri dalam hal-hal tertentu bersifat relatif. Artinya, suatu hal yang dipandang baik oleh orang yang satu atau bangsa pada umumnya, belum tentu sama bagi orang lain, atau bangsa yang lain. Padangan seseorang tentang moral, nilai-nilai, dan kecenderungan- kecenderungan, biasanya dipengaruhi oleh pandangan hidup bangsanya.

  Velazquez memberikan pemaparan pendapat para ahli etika tentang lima ciri yang berguna untuk menentukan hakikat standar moral (2005: 9-10).

  Kelima ciri tersebut adalah : 1) Standar moral berkaitan dengan persoalan yang dianggap akan merugikan secara serius atau benar-benar menguntungkan manusia. Contoh standar moral yang dapat diterima oleh banyak orang adalah perlawanan terhadap pencurian, pemerkosaan, perbudakan, pembunuhan, dan pelanggaran hukum.

  2) Standar moral ditetapkan atau diubah oleh keputusan dewan otoritatif tertentu.

  Meskipun demikian, validitas standar moral terletak pada kecukupan nalar yang digunakan untuk mendukung dan membenarkannya.

  3) Standar moral harus lebih diutamakan dari pada nilai lain termasuk kepentingan diri. Contoh pengutamaan standar moral adalah ketika lebih memilih menolong orang yang jauh di jalan, ketimbang ingin cepat sampai tempat tujuan tanpa menolong orang tersebut.

  4) Standar moral berdasarkan pada pertimbangan yang tidak memihak. Dengan kata lain, pertimbangan yang dilakukan bukan berdasarkan keuntungan atau kerugian pihak tertentu, melainkan memandang bahwa setiap masing-masing pihak memiliki nilai yang sama.

  5) Standar moral diasosiakan dengan emosi tertentu dan kosa kata tertentu. Emosi yang mengasumsikan adanya standr moral adalah perasaan bersalah, sedangkan kosakata atau ungkapan yang mempresentasikan adanya standar moral yaitu “ini salah saya”, “saya menyesal”, dan sejenisnya.

  Dari kelima standar moral tersebut, nilai moral dalam komik Naruto lebih ditekankan pada standar moral yang keempat yang tidak memihak. Moral dalam karya sastra seperti komik Naruto biasanya mencerminkan pandangan hidup pengarang, tentang nilai-nilai kebenaran. Ia berupa petunjuk yang sengaja diberikan oleh pengarang tentang berbagai hal yang berhubungan dengan masalah kehidupan, melalui cerita, sikap dan tingkah-tingkah tokohnya.

  Dalam kamus psikologi Chaplin (2001), disebutkan bahwa “Moral mengacu pada akhlak yang sesuai dengan peraturan sosial, atau menyangkut hukum adat kebiasaan yang mengatur tingkah laku.

  Sementara Kohlberg dalam Monks dan Rahayu Hotituna (2006 : 312) meneliti penilaian moral dalam perkembangannya, jadi apa yang dianggap baik

  (seharusnya dilakukan) dan tidak baik (tidak pantas dilakukan) oleh anak dalam stadium yang berbeda-beda.

  Berdasarkan defenisi di atas, dapatlah disimpulkan bahwa “Moral adalah suatu keyakinan tentang benar salah, baik dan buruk yang sesuai dengan kesepakatan sosial, yang mendasari tindakan atau pemikiran.Nilai moral tidak terpisah dari nilai-nilai jenis lainnya. Setiap nilai dapat memperoleh suatu “bobot moral”, bila diikutsertakan dalam tingkah laku moral. Kejujuran, misalnya, merupakan suatu nilai moral, tetapi kejujuran itu sendiri “kosong”, bila tidak diterapkan pada nilai lain, seperti nilai ekonomis. Kesetiaan merupakan suatu nilai moral yang lain, tapi harus diterapkan pada nilai manusiawi lebih umum, misalnya, cinta antara suami-istri. Jadi, nilai-nilai yang disebut sampai sekarang bersifat “pramoral”. Nilai-nilai itu mendahului tahap moral, tapi bisa mendapat bobot moral.

  Walaupun nilai moral biasanya menumpang pada nilai-nilai lain, namun ia tampak sebagai suatu nilai baru, bahkan sebagai nilai yang paling tinggi. Menurut Bertens (2007: 142-147) nilai moral mempunyai ciri-ciri (1) berkaitan dengan tanggung jawab, (2) berkaitan dengan hati nurani, (3) mewajibkan, (4) bersifat formal.

1. Berkaitan dengan Tanggung Jawab Kita

  Nilai moral berkaitan dengan pribadi manusia tetapi hal yang sama dapat dikatakan juga tentang nilai-nilai lain. Khusus menandai nilai moral bahwa nilai ini berkaitan dengan pribadi manusia yang bertanggung jawab. Nilai-nilai moral mengakibatkan bahwa seseorang bersalah atau tidak bersalah, karena ia bertanggung jawab. Nilai moral hanya bisa diwujudkan dalam perbuatan- perbuatan yang sepenuhnya menjadi tanggung jawab orang bersangkutan. Karena itu harus kita katakan bahwa manusia itu sendiri menjadi sumber nilai moralnya. Manusia sendiri membuat tingkah lakunya menjadi baik atau buruk dari sudut moral. Hal itu tergantung pada kebebasannya. Misalnya, keadilan sebagai nilai moral, tidak lagi merupakan nilai sungguh-sungguh, kalau tidak berasal dari keputusan bebas manusia. Tentu saja, dalam keadaan normal nilai-nilai lain juga mengandaikan peranan manusia sebagai pribadi yang bebas. Misalnya nilai-nilai intelektual dan estetis.

2. Berkaitan dengan Hari Nurani

  Semua nilai minta untuk diakui dan diwujudkan. Nilai selalu mengandung semacam undangan atau imbauan. Nilai estetis, misalnya, seolah-olah “minta” supaya diwujudkan dalam bentuk lukisan, komposisi musik, atau cara lain. Kalau sudah jadi, lukisan “minta” untuk dipamerkan dan musik “minta” untuk diperdengarkan. Tapi pada nilai-nilai moral tuntutan ini lebih mendesak dan lebih serius. Mewujudkan nilai-nilai moral merupakan “imbauan” dari hati nurani.

  Salah satu ciri khas nilai moral adalah bahwa hanya nilai ini menimbulkan “suara” dari hati nurani yang menuduh kita bila meremehkan atau menetang nilai- nilai moral dan memuji kita bila mewujudkan nilai-nilai moral.

  Hati nurani dapat diberi batasan sebagai keputusan praktis akalbudi yang mengatakan bahwa suatu perbuatan individual adalah baik dan harus dikerjakan suatu perbuatan buruk. Menurut Poespoprodjo (1999:243). Ada tiga hal yang tercakup dalam hati nurani, yaitu: ”a. Intelek sebagai kemampuan yang membentuk keputusan- keputusan tentang perbuatan-perbuatan individual benar dan salah.

  b. Proses pemikiran yang di tempuh secara intelek guna mencapai keputusan semacam itu. c. Keputusannya sendiri merupakan kesimpulan proses pemikiran.” Hati nurani dapat menjadi penuntun bagi perbuatan-perbuatan yang akan datang, mendorong kita untuk melakukannya atau menghindarinya, karena keputusan hati nurani adalah keputusan intelek dan keintelekan bias salah karena memakai premis-premis yang menarik sebuah kesimpulan yang tidak logis.

3. Mewajibkan

  Berhubungan erat dengan ciri mewajibkan adalah bahwa nilai-nilai moral mewajibkan kita secara absolute dan dengan tidak bisa ditawar-tawar. Nilai-nilai lain sepatutnya diwujudkan atau seyogyanya diakui. Nilai estetis, umpamanya. Orang yang berpendidikan dan berbudaya akan mengakui serta menikmati nilai estetis yang terwujud dalam sebuah lukisan yang bermutu tinggi.

  Orang yang tidak mempunyai nilai-nilai ini tetap merupakan manusia yang sungguh-sungguh dan lengkap. Tetapi diharapkan dan malah dituntut bahwa setiap orang menjunjung tinggi dan mempraktekkan nilai-nilai moral. Orang yang tidak mempunyai nilai moral mempunyai cacat sebagai manusia. Apalagi, setiap orang diharapkan menerima semua nilai moral dan menolak nilai moral lainnya. Tidak mungkin, misalnya, seseorang mengatakan: “saya menerima kejujuran dan kesetiaan sebagai nilai dalam hidup saya, tetapi keadilan saya tolak.” Nilai-nilai moral mewajibkan manusia dengan cara demikian agar setiap orang harus menerima semuanya.

4. Bersifat Formal

  Nilai moral tidak merupakan suatu jenis nilai yang bisa ditempatkan begitu saja di samping jenis-jenis nilai lainnya. Biarpun nilai-nilai moral merupakan nilai-nilai tertinggi yang harus dihayati di atas semua nilai lain, seperti yang sudah menjadi jelas dari analisis sebelumnya, namun itu tidak berarti bahwa nilai-nilai ini menduduki jenjang teratas dalam suatu hierarki nilai-nilai. Nilai- nilai moral tidak membentuk suatu kawasan khusus yang terpisah dari nilai-nilai lain. Jika kita mewujudkan nilai-nilai moral, kita tidak perbuat sesuatu yang lain dari biasa. Seorang pedagang berperilaku moral bernilai ekonomis. Seorang seniman berperilaku moral pada saat ia berkecimpung dalam nilai-nilai estetis.

2.2.2 Kebudayaan Jepang

  Dalam kenyataan yang sesungguhnya kebudayaan Jepang dan Indonesia merupakan suatu bangsa Asia yang kurang lebih memiliki kesamaan sifat. Salah satunya adalah masyarakat Jepang juga menilai budaya gotong royong, serta memiliki suatu mentalitas yang berorientasi vertikal kearah atasan, yaitu kearah orang-orang senior dan orang-orang berpangkat tinggi. Tetapi perbandingannya bangsa Indonesia sangat sulit meniru orang Jepang. Hal ini disebabkan kebudayaan Jepang mempunyai beberapa sifat yang tidak ada dalam kebudayaan Indonesia, sedangkan suatu persentase besar orang Jepang mempunyai sifat-sifat yang jelas tidak atau belum dimiliki oleh suatu persentase besar orang Indonesia.

  Koentjaraningrat (1990 : 91). Sifat-sifat itu adalah : “1) Keseragaman amat besar dari kebudayaan Jepang, 2) Pendorong Psikologis yang memberi motivasi kepada orang Jepang untuk membangun suatu abad yang lalu, 3) Kesiap-siagaan mental orang Jepang pada saat pembangunan dimulai terutama karena sifat hemat mereka, 4) Sistem hukum adat waris dalam masyarakat Jepang sesuai untuk memecahkan masalah tenaga kerja pada permulaan pembangunan, 5) Agama Shinto yang amat mendorong kekuatan manusia dalam dunia yang panah ini cocok untuk pembangunan.”

  Berbeda dengan kebudayaan Indonesia yang terdiri dari banyak kebudayaan suku- suku bangsa yang amat berbeda satu dengan yang lain, yang mengenal banyak agama yang berbeda-beda, yang mengenal banyak bahasa dan logat yang sulit dipahami oleh orang yang tidak memakainya, maka kebudayaan, agama dan bahasa Jepang adalah seram dan dipahami oleh semua orang Jepang. Sifat keanekaragaman yang dimiliki bangsa Indonesia satu sisi sangat menguntungkan, tetapi untuk dapat memudahkan penyusunan rencana kebijaksanaan sangat sulit. Sejalan dengan apa yang dikemukakan Koentjiraningrat (1990 : 91), “Suatu bangsa yang seragam kebudayaannya lebih dapat mengembangkan suatu tujuan nasional yang satu; sebaliknya suatu bangsa dengan suatu tujuan nasional yang seragam dan jelas akan lebih mudah untuk dikembangkan identitasnya, dan identitas jelas memudahkan pengembangan motivasi yang perlu untuk mendorong dan memberi semangat kepada usaha jerih payahnya dalam membangun.”

2.2.3 Pandangan Moral Bagi Jepang

  Dalam pergaulannya dengan bangsa-bangsa di Asia, bangsa Jepang berambisi untuk menjadi pemimpin. Mereka pada umumnya menganggap dirinya berhak untuk memegang peranan sebagai satu-satunya bangsa di Asia yang telah mencapai masyarakat yang makmur. Ambisi tersebut sudah mereka miliki sejak lama dan sulit dihapuskan oleh kekalahan besar yang dialami dalam perang dunia ke-II. Serta cendekiawan Jepang ambisi tersebut hidup, walaupun mereka mencita-citakan suatu kepemimpinan yang bertanggung jawab dan kooperatif. (Koenjtraningrat, 1990 : 99). Umumnya mereka juga mengerti semua bangsa di Asia ingin mencapai suatu perbaikan dari taraf kemakmuran mereka melalui pembangunan ekenomi, bahkan ada beberapa cendekiawan Jepang begitu progresif mengemukakan agar bangsa-bangsa dan Negara-negara begitu yang sedang berkembang hendaknya jangan didorong dengan bantuan ekonomi, melainkan justru dengan ajakan untuk ikut serta sebagai teman dalam usaha.

  Sebaliknya, gagasan-gagasan yang progresif dan praktis tidak akan pernah dapat dilaksanakan. Dalam Koentjaningrat (1990 : 100) “Bangsa Jepang menganggap bahwa bangsa-bangsa yang sedang berkembang sangat sulit untuk dijadikan patner karena mentalitasnya yang tidak sesuai dengan irama kehidupan ekonomi modern yang menjadi landasan kehidupan manusia dalam negara yagn telah maju seperti Jepang.” Sejalan dengan itu Koentjaningrat (1990 : 10) mengatakan : ”Paham moral pada orang Jepang berbeda isinya dengan apa yang diasosiasikan dengan istilah moral tersebut. Menurut orang Jepang faham “moral” mengandung unsur-unsur sebagai berikut : a) Bertanggung jawab sampai sejauh-jauhnya, kalau perlu ia dengan diri sendiri terhadap suatu tugas yang telah disanggupi, b) Loyalitas mutlak terhadap kesatuan sosial yang sudah dipilih untuk diikuti.”

  Jepang mengenal moral pengabdian diri bushi sesuai dengan pendapat Situmorang (2011 : 90) pengabdian diri bushi dibagi dua periode, yaitu ; a. moral pengabdian diri bushi periode awal zaman feodal dan b. moral pengabdian periode akhir feodalisme di jepang.

  a. Moral pengabdian diri bushi perioe awal feodalisme muncul untuk membedakan arti dengan petani. Dimana pada awalnya mereka hidup dengan masyarakat Kizoku (bangsawan) pekerjaan sehari-hari mereka adalah menbidangi seni. Sedangkan bushi memiliki profesi sebagai ahli perang.

  Pada zaman Kamakura dan Muromachi istilah bushido belum dikenal. Istilah yang dikenal pada masa itu adalah “tsumanomo nomichi” yang berarti keterampilan berperang.

  Menurut Situmorang (2011 : 91) kesetiaan bushi periode awal ini, dipengaruhi atas : “a. Ikatan yang didasarkan pada perjanjian tuan dan pengikutnya, b. Ikatan yang didasarkan pada hubungan darah / keluarga dan wilayah (Ie).”

  Adapun isi dari perjanjian tuan dan pengikutnya adalah Ongko (pemberian) dengan hook (pelayanan) di pihak lain, yang melahirkan kekuatan kelompok. “Ongko” sebagai tuan berarti berkah, dan “hoko” sebagai pengikut mengandung makna pengabdian yang mempunyai warna, “mujoken” (tidak abadi).

  Selain itu pandangan bushi oleh Watsuji Tetsuro (1976) dalam Situmorang (2011: 93) mengatakan, bahwa pandangan bushi akan adanya reinkarnasi, mengakibatkan bushi mempunyai cita-cita menjadi abadi tuannya selama tujuh kali dalam reinkarnasi tersebut, sehingga melahiran pengabdian yang mutlak dari anak buah terhadap tuan. Wujud dari pengabdian mutlak ini adalah keberanian mengorbankan jiwa raga tuan.

  Di negara Jepang, keluarga bushi yang berani mengabdikan jiwa raga terhadap tuannya sangat disegani. Karena bushi yang disegani tersebut tidak hanya hebat di medan tempur, tetapi juga setia terhadap tuannya. Kesetiaan tersebut adalah kesetiaan mengabdikan jiwa raga termasuk kesetiaan melakukan bunuh diri karena kematian tuannya. Jika tuan meninggal tetapi anak buah tidak ada yang berani mengikuti kematian tuannya, maka bushi itu disebut pengecut, sehingga akan menimbulkan rasa malu bagi keturunan bushi tersebut dan akhirnya bushi tersebut memilih untuk bunuh diri mengikuti kematian tuannya dalam masyarakat bushi disebut Junshi.

  b. Moral pengabdian diri bushi periode akhir zaman Edo sangat kontras jika dibandingkan pengabdian diri bushi pada periode awal feodalisme. Zaman

  

Edo merupakan perpaduan dari kesetiaan pengaabdian diri bushi, zaman feudal

dengan Keshogunan Tokugama.

  Ajaran Tokugawa ini menuntut para bushi anak buah lebih berpikir rasional melakukan pengabdiannya. Hal ini sesuai dengan yang dipaparkan Hamzon Situmorang (2011 : 105), bahwa kesetiaan bushi yang diajarkan Tokugawa melalui Kangakusha adalah menyadari kesadaran hubungan atas dan bawah, dimana Shogun adalah puncak penerima pengabdian yang tertinggi. Kemudian bushi diajarkan untuk berpikir rasionil.” Artinya bushi dilarang elakukan junshi dan adauchi, apabila bushi melakukan junshi maka wilayah akan direbut oleh Keshogunan. Pelajaran konfusionisme untuk dasar kekuasaan, sebagai konsep dipilih untuk menciptakan struktur kekuasaan, dimana Shogun berada pada posisi tertinggi, juga sebagai pusat pengabdian seluruh masyarakat Jepang. Pelajaran tersebut disebut Kangaku, kemudian disempurnakan dengan Sushigaku. Mereka mengembangkan ajaran dotoku (moral), yang mengajarkan pasrah untuk menerima bagian masing-masing itu disebut gorin (lima etika) yaitu hubungan tuan dan anak buah, orang tua dan anak, suami dan istri, abang dan adik, dan juga menjelaskan hubungan orang yang sederajat (Hamzon Situmorang, 2011 : 105). Selain itu, masyarakat Jepang sekarang tidak mempercayai satu ajaran agama, mereka mempercayai banyak Tuhan. Yang paling dominan adalah pengaruh

  

budhist dan ajaran konfusius dan shintois. Sampai sekarang kesetiaan yang berisikan “chu” dan balasnya “giri” masih beriaku di Jepang, yaitu pengabdian bawah terhadap atas masih kuat di Jepang. Hal ini dapat dilihat dalam dunia usaha di Jepang, yaitu “Karoshi” (mati karena kebanyak bekerja).

  Penelitian tentang pengaruh karya sastra Jepang di Indonesia, dalam hal ini komik Naruto terhadap pembaca anak-anak di Indonesia. Dalam karya sastra walaupun bersifat fiksi namun juga menggambarkan pikiran dan budaya dimana karya sastra tersebut dibuat. Oleh karena itu ukuran nilai baik buruk yang ada dalam karya manga adalah ukuran Jepang. Oleh karena itu banyak hal yang tidak cocok dengan ukuran nilai bangsa Indonesia. Untuk mengetahui pengaruh baik buruk atau untuk rugi dari mangga Naruto apabila dikonsumsi anak-anak Indonesia, maka harus diadakan penelitian lapangan di kalangan anak-anak Indonesia khususnya pecinta Naruto. Apalagi sekarang teknologi semakin maju maka manga tersebut bukan hanya disampaikan berupa bahan bacaan tetapi juga sudah disiarkan di TV dan bahkan sudah dikemas berupa kaset Playstation. Sehingga banyak anak-anak baik di perkotaan maupun di pedesaan dapat setiap saat menonton/membacanya. Setelah dilakukan penyebaran angket secara tertutup kepada pembaca anak Indonesia, dari komik Naruto. Setelah angket disebar maka didapat hasil , bahwa nilai moral semangat hidup mendapat respon paling banyak dari kalangan pembaca anak.

  Dari hasil angket dapat diambil suatu temuan dari komik Naruto ini. Ternyata komik Naruto memberikan nilai yang positif yang cukup tinggi terhadap pembaca anak Indonesia, disamping efek negatif lainnya. Selain itu jika dibandingkan dengan nilai moral Jepang yang menganut faham moral diri bushi, yang berarti pengorbanan diri, dapat memberikaan kontribusi yang positif bagi anak Indonesia, sehingga nilai yang positif ini, memberikan motivasi yang tinggi kepada pembaca anak untuk dapat meniru apa yang pantas dan di pertahankan guna mengembangkan kecerdasan moral anak, yang terbentuk dari empati, rasa saling menghargai dan menghormati orang lain, kontrol diri, dan rasa keadilan.

2.2.4 Komik sebagai genre

  Berhadapan dengan komik selama ini terkonotasikan sebagai sesuatu yang berkaitan dengan hal-hal yang tidak serius, hiburan ringan, lucu, dan lain-lain yang tidak selalu memberatkan. Apalagi saat sekarang ini komik merupakan salah satu bacaan yang paling digemari, bukan saja oleh pembaca anak-anak, tetapi juga orang dewasa.

  Sebagai sebuah bacaan, komik hadir dengan keunikannya sendiri, tampil deretan gambar dalam panel-panel anak (kotak) dengan sedikit tulisan yang ditempatkan dalam balon-balon.

  Menurut Franz dan Meier (dalam Nurgiyantoro 2005 : 410) “Komik adalah cerita bertekanan pada gerak dan tindakan yang ditampilkan lewat urutan gambar yang dibuat secara khas dengan paduan kata-kata. Hampir seluruh teks komik tersusun dari hubungan antara gambar (lambang) visual dan kata-kata (lambang verbal).

  Sejalan dengan itu Nurgiyantoro (2005 : 409) komik dapat dikategorikan sebagai kesusastraan (Sastra anak) popular yang memiliki keunikan tersendiri karena gambar-gambar.

  Fungsi kata-kata adalah untuk menjelaskan melengkapi dan memperdalam penyampaian gambar dan teks secara keseluruhan, maka antara gambar dan kata erat – padu serta merupakan satu kesatuan. Kata-kata biasanya ditampilkan dalam gelembung-gelembung yang dikreasikan sedemikian rupa sehingga serasi dengan gambar-gambar. Balon-balon teks itu dapat berupa ujaran atau pikiran dan perasaan tokoh (teks gelembung bicara dan gelembung pikiran).

  Macam komik menurut Nurgiyantoro (2005: 434-438) dibagi atas (1) komik

  

strip dan komik buku, (2) komik umur dan komik petualangan, (3) komik biografi

dan komik ilmiah.

  Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa, komik adalah kategori kesusastraan sastra anak yang memiliki keunikan tersendiri karena gambar-gambar yang ditekankan pada gerak dan tindakan yang ditampilkan lewat urutan gambar yang dibuat secara khas dengan paduan kata-kata yang berfungsi untuk menjelaskan, melengkapi dan memperdalam penyampaian gambar dan teks secara keseluruhan.

2.3 Landasasan Teoretis

2.3.1 Sastra Anak

  Sastra anak adalah sastra yang dibaca anak-anak “dengan bimbingan dan pengarahan anggota dewasa suatu masyarakat, sedang penulisannya juga dilakukan oleh orang dewasa” (Sarumpaet 1976:23). Dengan demikian, secara praktis, sastra anak adalah satra terbaik yang mereka baca dengan karateristik berbagai ragam, tema, dan format. Dilihat dari temanya, karya sastra anak juga beragam. Ditinjau dari ukurannya, kita menemukan bacaan anak dari berukuran mini terkecil hingga raksasa terbesar. Gaya ilustrasi juga menambah variasi pada sastra anak. Stewig (1980) dalam Nurgiyantoro (2005:4) sebelumnya juga menegaskan bahwa salah satu alasan mengapa anak diberi buku bacaan sastra adalah agar mereka memperoleh kesenangan. Selain itu, bacaan sastra juga mampu menstimulasi imajinasi anak, mampu membawa ke pemahaman terhadap diri sendiri dan orang lain bahwa orang tersebut sama dengan kita.

  Isi kandungan sastra anak dibatasi oleh pengalaman dan pengetahuan anak, pengalaman dan pengetahuan yang dapat dijangkau dan dipahami oleh anak, pengalaman dan pengetahuan anak sesuai dengan dunia anak sesuai dengan perkembangan emosi dan kejiwaanya. Nurgiyantoro (2005:6) mengatakan, “satra anak adalah sastra yang secara emosional psikologis dapat ditanggapi dan dipahami oleh anak dan pada umumnya berangkat dari fakta yang kongret dan mudah diimajinasikan.” Anak sebagai pusat pemilik kebutuhan dan pusat perhatian harus mewarnai buku bacaan yang memang ditulis dan disediakan untuknya. Sastra anak tidak harus berkisah tentang anak, tentang dunia anak, tentang berbagai peristiwa yang mesti melibatkan anak. Satra anak dapat berkisah tentang apa saja yang menyangkut kehidupan, baik kehidupan manusia, binatang, tumbuhan, maupunkehidupan yang lain termasuk makhluk dari dunia lain.

2.3.2 Genre Sastra Anak

  Dalam penulisan ini apa yang disebut dengan genre mengacu kepada jenis, tipe, atau kelompok dalam sastra berdasarkan pada bentuknya : ragam sastra (KBBI, 2003:354). Selain berdasarkan pada bentuk, pengelompokan genre sastra ini juga didasarkan pada bahasa dan isinya. Antara bentuk dan bahasa sepertinya mengandung pengertian yang sama, tetapi dalam hal ini, penulis membedakannya. Bentuk ini mengacu kepada tipografi, sedangkan bahasa mengacu pada gaya bahasa yang digunakan dalam sastra.

  Lukens (2003) dalam Nurgiyantoro (2005:13) mendefenisikan genre sebagai suatu macam atau tipe kesastraan yang memilki seperangkat karakteristik secara umum. Genre penting diungkapkan dalam sastra anak. Selanjutnya Lukens memaparkan bahwa : 1) untuk memberi kesadaran kepada kita bahwa kenyataannya terdapat berbagai genre sastra anak selain cerita atau lagu-lagu bocah yang telah familiar, telah dikenal, dan diakrabi, 2) elemen struktural sastra dalam tiap genre berbeda; 3) memperkaya wawasan terhadap adanya kenyataan sastra yang bervariasi, yang kemudian dapat dimanfaatkan memilihkannya untuk anak (Nurgiyantoro, 2005 : 13-14).

  Dengan demikian, munculnya genre dalam sastra anak ini terjadi karena sastra anak ini jumlahnya sangat beragam secara karakteristik, sehingga genre sastra anak dengan sastra dewasa tentu saja berbeda. Akan tetapi, dalam genre yang penulis uraikan ini menggunakan dasar genre sastra dewasa, yang pengelompokannya cenderung berdasarkan pada ragam bentuk dan bahasanya. Harus diakui bahwa sastra anak yang tumbuh dan berkembang di negeri ini sebenarnya sangat beragam, tetapi penelitian genre setiap karakteristik dalam sastra anak masih sangat kurang, bahkan belum ada. Oleh karena itu, untuk memudahkan dalam mengidentifikasi ragam dan jenisnya, penulis menggunakan genre sastra dewasa untuk mengelompokkan ragam dalam sastra anak

  Sebagai sebuah bacaan komik hadir dengan keunikannya sendiri, tampil dengan deretan gambar dalam panel-panel kotak gambar dengan sedikit tulisan tangan yang ditempatkan dalam balon-balon. Gambar-gambar komik itu sendiri pada umumnya sudah “berbicara”, dan dibuat menjadi deretan gambar yang menampilkan alur cerita. Bagi pembaca anak hal itu terlihat menguntungkan karena tidak harus terfokus membaca tulisan dan lebih banyak menatap gambar-gambarnya daripada tulisannya. Genre satra anak dalam berbagai hal berbeda dengan satra dewasa , dan salah satunya adalah masih dominannya unsur gambar dalam sastra anak, dan salah satunya adalah masih sangat dominannya unsur gambar dalam sastra anak. Mengingat buku-buku yang “penuh” gambar tersebut pada umumnya bertujuan untuk merangsang membaca, mengembangkan daya imajinasi, dan mengembangkan rasa keindahan, sedangakan hal yang kurang lebih sama juga terjadi pada komik, maka komik pun dapat dikategorikan sebagai salah satu genre sastra anak.

  Selain itu, di samping untuk menyajikan cerita, komik juga mampu untuk mengekspresikan berbagai gagasan, pemikiran atau maksud-maksud tertentu sebagai mana halnya dengan karya sastra. Gagasan yang di ungkapkan juga dapat bervariasi: cerita fiksi, cerita binatang, cerita faktual dan historis, biografi, dan ide-ide faktual untuk menyindir atau menempilkan cerita lucu. Kesemua itu dikemas dalam gambar- gambar yang berisi tulisan tangan singkat yang ditampilkan secara menarik. Jadi, menikmati komik berarti menikmati gambar dan sekaligus cerita verbal dan keduanya bersifat saling menguatkan dan melengkapi.

2.3.3 Sosiologi Sastra

  Kajian sosiologi sastra dilatarbelakangi oleh fakta bahwa, keberadaan karya sastra tidak terlepas dari realita sosial yang terjadi dalam masyarakat. Sesuai dengan pendapat Sapardi Djoko Damono (1979: 38), bahwa karya tidak jatuh begitu saja dari langit, tetapi selalu ada hubungan antara sastrawan, sastra dan masyarakat.

  Sebagai salah satu kajian dalam kritik sastra, sosiologi sastra dapat mengacu pada cara memahami dan menilai sastra dengan menilai sastra dari segi kemasyarakatan. Sejalan dengan itu pandangan Swingewood dalam Sapardi Djoko Damono (2002:11) bahwa dalam melakukan sosiologi terhadap karya sastra, kritikus harus berhati-hati mengartikan “slogan” sastra cerminan masyarakat. Selanjutnya slogan itu merupakan pengarang, kesadaran, dan tujuannya.

  Selanjutnya Wellek dan Warren (1993: 111) juga membuat tiga tipe dalam pendekatan sosiologi sastra, yaitu :

  1. Sosiologi pengarang, yang mempermasalahkan status sosial, ideologi sosial, dan lain-lain yang menyangkut pengarang.

  2. Sosiologi karya sastra, yang mempermasalahkan karya sastra itu sendiri.

  3. Sosiologi sastra, yang mempermasalahkan pembaca dan dampak sosial karya sastra.

  Teori ini ditekankan pada tipe kedua yaitu sosiologi karya, karena teori ini mendukung bagaimana nilai moral yang ada dalam komik Naruto dan yang ada dalam sebuah karya sastra.

2.3.4 Resepsi Sastra

  Resepsi sastra berasal dari kata rezeptionnaesthetik yang sejajar sebagai penerimaan estetik. Istilah itu pada mulanya digunakan oleh Franco Maregalli pada tahun 1980.

  Mana Sikana (2009:304) mengatakan, “Teori resepsi bermakna pembaca memberikan makna terhadap karya sastra yang dibacanya sehingga dapat memberikan reaksi atau tanggung terhadap bacaannya.” Artinya teori ini berhubungan dengan cara dan teknik membaca, melihat tanggapan pembaca, dan reaksi pembaca yang pada akhirnya pembaca dapat memahami makna dari bacaannya.

  Dalam teori respon pembaca atau resepsi ini, Mana Sikana (2009:312) merumuskan beberapa faktor penerimaan tentang teori resepsi yang bisa diterima oleh masyarakat pembaca, seperti : (1) faktor intelektual, (2) faktor perasaan atau emosi, dan (3) faktor gender. Dalam hubungannya dengan hakekat karya dan hakekat pembaca memerlukan adanya suatu cara penerimaan tertentu. Umar Junus (1985:115) membuat dua klasifikasi pembaca yaitu : (1) Pembaca biasa dan (2) Pembaca ideal.

  Sejalan dengan hal di atas, Iser dalam Umar Junus (1985:36) membuat tiga langkah bagaimana hubungan teks dan pembaca, yaitu :

  1. Sketsa tentang kelainan suatu teks yang membedakannya dengan teks-teks sebelumnya;

  2. Pengenalan dan penganalisaan kesan dasar dari suatu teks;

  3. Pembaca memiliki kekuasaan sendiri dalam menafsirkan sendiri apa yang dibacanya lewat teks.

  Teori Iser ini peneliti jadikan untuk dapat mengetahui hasil resepsi pembaca anak Indonesia.

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Metode Penelitian

  Penelitian terhadap komik Naruto Karya Mashashi Khisimoto akan dilakukan dengan menggunakan metode penelitian kualitatif. “Metode kualitatif memberikan perhatian terhadap data alamiah, data dalam hubungannya dengan konteks keberadaannya.” (Ratna, 2004 : 47). Dalam metode ini dikenal dua strategi analisis, yaitu model strategi deskriptif dan model strategi verifikatif kualitatif (Bungin, 2003 : 83). Kedua model analisis ini dapat dilakukan secara bersama-sama ataupun terpisah.

  Model kualitatif yang digunakan dalam penelitian ini akan disejajarkan dengan metode hermeneutika, yakni dengan cara menafsirkan atau menginterpretasikan teks sastra. Hasil penafsiran tersebut akan dianalisis dengan menggunakan metode deskriptif analitik, yaitu metode dengan cara menguraikan sekaligus menganalisis.

  Sejalan dengan pendapat diatas Moleong (1994 : 5) mengatakan bahwa metode kualitatif menyajikan secara langsung hakikat hubungan antara peneliti dengan responden. Dalam arti metode ini menggunakan cara-cara yang disajikan

  36 dalam bentuk deskripsi dan dibatasi oleh fakta-fakta sosial serta gejala sosial yang relevan.

  Selanjutnya Muhadjir (2002 : 120-121) mengatakan bahwa sosok penelitian kualitatif berupaya melepaskan diri dari pola pikir kualitatif. Artinya teori ini berupaya menemukan teori berdasarkan data empirik, bukan membangun teori secara deduktif logis. Sehingga penemuan dari data empirik yang diperoleh secara sistematis.

  Hermeneutika merupakan pemahaman secara mendasar dan mendalam pada sebuah karya, dengan prinsip interpretasi atau penafsiran. Proses ini oleh Heidegger dan Gadamer disebut lingkaran hermeneutik. Dalam praktiknya, lingkaran itu dipecahkan secara dialektik, sistem bertangga, atau dengan gerak spiral. (Ratna, 2004 :46)

  Tujuan hermenutika adalah untuk mencari dan menemukan makna yang terkandung dalam objek penelitian yang berupa fenomena kehidupan manusia, melalui pemahaman dan interpretasi.

  Pada dasarnya, paradigma hermeneutik telah menempatkan metode “tafsir sastra”. Pertama, metode dialektik antara masa lalu dengan masa kini, dan kedua metode yang memperhatikan persoalan antara bagian dengan keseluruhan.

  Kedua metode itu mengharuskan peneliti untuk melakukan tafsir berdasarkan kesadarannya sendiri atas konteks histories-kultural.

  Hermeneutik juga berusaha menafsirkan teks atas dasar logika linguistik, yang membuat penjelasan teks sasra dan pemahaman makna dengan menggunakan

  “makna kata” dan makna bahasa. Menurut (Djojo Suroto, 2007 : 243) mengatakan bahwa, makna kata lebih berhubungan dengan konsep-konsep semantik teks sastra dan makna bahasa lebih bersifat kultural. Makna kata akan membantu pemahaman makna bahasa.”

  Oleh karena itu, seorang penafsir tidak boleh bersikap pasif, ia harus berusaha mengubah makna yang terdapat dalam sebuah karya. Berusaha menginterpretasikan pesan dan tujuan dari si pengarang. Sejalan dengan pernyataan di atas Palmer (2003 : 48) mengatakan bahwa, hermeneutik adalah proses menelaah isi dan maksud yang mengejewantah dari sebuah karya kepada makna yang terdalam, laten dan tersembunyi.

  Palmer juga menambahkan (2003 :277) bahwa, apa yang dibutuhkan dalam interprestasi sastra adalah penalaran dialektis yang tidak menginterogasi teks tetapi menyediakan sesuatu yang dikatakan pada teks untuk menginterogasi balik, kemudian mengajak penafsir ke dalam pertanyaan dan melakukan transformasi pemahaman seseorang terhadap subjek. Jadi, hermeneutika adalah metode yang lebih menekankan keterlibatan seorang penafsir terhadap objek yang diteliti. Metode hermenutik merupakan, metode yang dilakukan secara diakletik, artinya peneliti harus bolak-balik dari ekstrinsik ke instrinsik. Kesemuanya itu membentuk lingkaran yang berupa spiral, sehingga menghasilkan inti dari apa yang akan dianalisis. Pemahaman dan interprestasi objek dilakukan untuk mendapatan tingat objektivitas yang sebaik-baiknya. Dengan demikian, metode hermeneutik tersebut sangat dibutuhkan dalam penelitian ini.

  3.2 Lokasi Penelitian

  Penelitian lebih ditekankan pada penelitian kepustakaan oleh karena itu lokasi penelitian ini lebih banyak diperpustakaan, baik perpustakaan pribadi maupun perpustakaan lembaga. Perpustakaan lembaga yang dimaksud adalah perputakaan S2 dan S3 Sekolah Pascasarjana Linguistik Universitas Sumatera Utara.

  3.3 Teknik Pegumpulan Data

  Pengumpulan data penelitian ini menggunakan teknik studi pustaka

  

(library research). Teknik ini digunakan karena sumber data yang bersifat

  tertulis lebih dominan. Teknik studi pustaka adalah penelitian atau penyelidikan terhadap semua buku, karangan, dan tulisan mengenai suatu bidang ilmu, topik, gejala kejadian (Moeliono, 1990 : 713).

  Metode pengumpulan data secara hermeutik dimulai dengan membaca komik-komik tentang Naruto, karena sumber data yang dominan ada pada karya sastra. Untuk itu peneliti membaca langsung karya sastra tersebut. Langkah selanjutnya dapat dilakukan dengan :

  1. Dengan pengetahuan, wawasan, kemampuan, dan kepekaan yang dimiliki peneliti membaca sekritis-kritisnya, secermat-cermatnya, dan seteliti- telitinya seluruh sumber data.

  2. Membaca sumber data secara berulang-ulang sesuai dengan prinsip dialektika sehingga diperoleh pengertian antara bagian dan keseluruhan dari objek yang diteliti.

  3. Setelah langkah kedua, peneliti membaca sekali lagi sumber data untuk memberi tanda bagian-bagian yang diangkat menjadi data yang akan dianalisis lebih lanjut. Dengan langkah-langkah tersebut,dapat diperoleh data penghayatan dan pemahaman arti dan makna tentang karya sastra yang diteliti secara mendalam dan mencukupi.

  Sehubungan dengan itu, peneliti akan mengadakan analisis terhadap data utama, yaitu komik Naruto. Untuk membantu dan melngkapi data utama tersebut maka dikumpulkan juga buku-buku yang berhubungan dengan penelitian ini

3.4 Teknik Analisis Data

  Setelah data terkumpul, kemudian diolah dengan menggunakan teknik analisis konten (Content Analysis). Analisis konten digunakan peneliti untuk mengungkap, memahami, manangkap pesan karya sastra. Pemahaman tersebut mengandalkan tafsir sastra yang rigid. Artinya, peneliti telah membangun konsep yang akan diungkap, baru memasuki karya sastra. Aspek penting dari analisis konten adalah bagaimana hasil analisis tersebut dapat diimplikasikan pada siapa saja (Endraswara, 2008 : 161).

  Pada proses pengolahan data dilakukan langkah-langkah sebagai berikut :

  1. Peneliti membaca komik-komik Naruto yang menjadi objek peneliti secara beruang-ulang agar diperoleh pemahaman yang lebih mendalam.

  Membaca hermenutik berlangsung dalam dua tataran (tingkat). Pertama, membaca heuristik, yaitu membaca dengan dasar pemahaman pada konversi bahasa.

  2. Peneliti mengidentifikasi dan mengklasifikasikan seluruh data serta memfokuskan interpretasi pada objek yang berkaitan dengan masalah yang telah dirumuskan.

  3. Kemudian peneliti menafsirkan kembali seluruh data yang teridentifikasi dan terklasifikasi untuk menemukan kepaduan, kesatuan, dan hubung antar data sehingga diperoleh pengetahuan secara utuh-bulat dan menyeluruh tentang hal-hal yang menjadi permasalahan dalam penelitian ini.

3.5 Sumber Data

  Sumber data primer dalam penelitian ini adalah 10 Komik Naruto, kesepuluh komik tersebut diterbitkan oleh PT. Elex Media Komputindo, tahun terbit 1999 dengan ukuran 12,5 cm x 18 cm yaitu :

  1. Judul : Naruto Uzumaki Volume :

  1 Jumlah halaman : 185 Cover : Gambar Naruto Uzumaki yang berkostum warna orange

  2. Judul : The Worst Client Volume :

  2 Jumlah halaman : 203 Cover : Gambar Tim 7 yaitu Naruto, Sasuke, dan Sakura

  3. Judul : For Your Dreams Volume :

  3 Jumlah halaman : 203 Cover : Gambar Naruto dan Guru Kakashi duduk berdekatan sambil

  Membaca

  4. Judul : Heroes Bridge Volume :

  4 Jumlah halaman : 177 Cover : Gambar Sasuke dan Naruto berdiri saling membelakangi di antara Kabuto

  5. Judul : Para Peserta Ujian Volume :

  5 Jumlah halaman : 186 Cover : Gambar Tim 7 dengan posisi Naruto memegang gulungan

  Berada ditengah dan saling membelakangi dengan Guru Kakashi

  6. Judul : Sakura’s Decision Volume :

  6 Jumlah halaman : 181 Cover : Gambar Sakura dalam posisi duduk dan berdiri dengan memegang pedang samurai

  7. Judul : Jalan yang harus Kau tempuh Volume :

  7 Jumlah halaman : 186 Cover : Gambar Naruto dalam posisi jongkok dan dibelakangi oleh

  Sasuke

  8. Judul : Pertarungan mempertaruhkan nyawa Volume :

  8 Jumlah halaman : 181 Cover : Gambar Naruto dengan gaya silatnya sambil memegang

  Samurai

  9. Judul : Neji and Hirarki Volume :

  9 Jumlah halaman : 179 Cover : Gambar Naruto sambil meledek dengan menjulurkan lidahnya yang menunjukkan sifat hiperaktifnya

  10. Judul : a great Ninja Volume :

  10 Jumlah halaman : 171 Cover : Gambar Naruto duduk dekat kura-kura didampingi oleh Rock

  Lee Dipilih ke 10 komik ini, telah dapat menggambarkan perilaku moral, yakni menonjolkan perilaku tokoh dalam penceritaannya.

  Disamping itu sumber data sekunder diperoleh dari buku-buku, dokumen- dokumen yang berhubungan dengan penelitian ini.

3.6 Model Penelitian

  KOMIK NARUTO Peneliti/Pengamat SASTRA ANAK

  Pengarang Resepsi pembaca Anak Indonesia

  Bentuk Nilai Moral

   Empati

   Menghormati orang lain

   Kontrol diri

   Keadilan SOSIOLOGI SASTRA

   Nilai kekerasan dalam komik Naruto

   Menumbuhkan rasa kebersamaan

   Membangun jiwa kebangsaan Volume 1 s.d. Volume 10

  Keterangan : Hubungan langsung Hubungan timbal-balik

  Model penelitian merupakan kerangka berpikir dari suatu penelitian. Kerangka pikir dari penelitian ini dimulai dengan sastra anak yang dikaitkan dengan nilai moral yang ada dalam komik Naruto.

  Pengarang yang berasal dari Jepang (Masashi Kisimoto) merupakan penulis komik Naruto yang menginspirasikan tokoh Naruto sejatinya merupakan gambaran jati diri pengarang yaitu Masashi Kisimoto seorang mangaka (pencipta komik) Jepang.

  Peneliti atau pengamat menginterpretasikan komik Naruto volume 1 sampai dengan volume 10 dalam bentuk nilai/wujud moral dan resepsi pembaca anak Indonesia sebagai suatu kajian yang berkaitan dengan sastra anak. Oleh karena hubungan realitas nilai moral yang ada dalam komik Naruto bukanlah hubungan langsung maka untuk memahami bentuk/wujud nilai moral serta hasil resepsi pembaca anak Indonesia dipergunakan teori sosiologi sastra.

  Bentuk dan wujud nilai moral merupakan struktur dari komik Naruto diamati secara totalitas dipadukan dengan latar dan sejumlah tokoh sehingga tergambarlah kedudukan mereka sebagai pusat dari struktur itu

  Resepsi pembaca anak Indonesia setelah dipadukan dengan hasil sebaran angket kepada 20 pembaca anak ternyata ditemukan temuan adanya resepsi pembaca tentang nilai kekerasan dalam komik Naruto, menumbuhkan rasa kebersamaan, dan membangun rasa kebangsaan.

  

BAB IV

GAMBARAN UMUM KOMIK NARUTO

4.1 Strukturalisasi Komik Naruto

  Secara umum struktur komik Naruto terdiri atas : (1) latar, (2) alur/plot, (3) tokoh, dan (4) tema. Dalam penciptaan karya sastra, sering terdapat hubungan yang erat antara kepribadian dan kehidupan pengarang dengan karya sastra yang dihasilkannya. Sering pula sebuah karya sastra diciptakan untuk mewakili suasana hati pengarang terkait dengan pemikiran-pemikirannya. Sehingga pendekatan pemahaman atas biografi dan pendekatan diluar teks sastra seringkali menjadi hal yang penting dan dapat memudahkan pembaca dalam memahami idak mampu melepaskan diri dari aspek psikis. Jiwa pula yang berkecamuk dalam sastra.

  Pendek kata, memasuki sastra akan terkait dengan psikologi karya itu, sehingga sastra itu lahir dari hasil ekspresi pengalaman yang telah mengalami proses pengolahan jiwa secara mendalam melalui proses berimajinasi.

  Sebagaimana halnya dengan buku bacaan fiksi, komik hadir untuk menyampaikan cerita. Namun, berbeda halnya dengan bacaan fiksi dan nonfiksi yang menyampaikan cerita dengan teks verbal dan nonverbal, komik hadir lewat gambar dan bahasa, lewat teks verbal dan nonverbal sekaligus.

  46 Karena hakikat komik adalah perpaduan antara gambar dan bahasa, teks visual dan teks verbal, pembicaraan struktur komik juga tidak dapat dilepaskan dari dua unsur yang secara langsung mendukungnya.

  Keterkaitan antara teks verbal dan nonverbal dalam komik sedemikian erat dan tidak dapat dipisahkan tanpa kehiangan roh cerita. Cerita dan pesan yang ingin disampaikan juga diungkapkan lewat gambar dan bahasa. Disisi lain, lewat panel-panel gambar ada banyak deskripsi verbal yang dapat dihindari.

  Berdasarkan teks visual dan verbal itu pula kita dapat menafsirkan karakter tokoh dan perkembangan alur cerita.

  Aspek visual dan verbal dalam komik dapat dipandang sebagai media representasi yang mneyebabkan komik hadir dihadapkan pembaca. Hal ini berarti sebagai sebuah cerita, komik juga tediri atas unsure-unsur structural sebagaimana halnya cerita fiksi. Menurut Dwi Koendoro (2007 : 31-40) memaparkan bahwa elemen-elemen utama yang membentuk sebuah komik ada 4 elemen utama yang membangun wujud sebuah komik yaitu (1) sosok gambar atau ilustrasi (2) unsur tulisan atau teks, (3) unsur kotak (frame), dan (4) balon kata. Sejalan dengan itu Nurgiyantoro (2005 : 419) mengatakan struktural dalam komik antara lain : penokohan, alur, latar, tema, pesan, bahasa dan lain-lain. Tetapi dalam komik Naruto yang menjadi objek kajian peneliti hanya menekankan pada unsur, latar, alur, penokohan serta tema saja. Oleh karena itu, analisis sosiologi sastra terhadap karya sastra dapat dimulai dari sisi manapun yang dianggap menarik dan menonjol, dengan tetap menjaga aspek kepaduannya. Dalam hal ini, analisis sosiologis dalam komik Naruto akan dimulai pada fakta sosial sebagai komponen latar. Fakta sosial di sini adalah latar tempat, “sosial” yang dijadikan sebagai tempat terjadinya semua peristiwa cerita. Dalam Komik Naruto ini, fakta sosial bergerak dalam dua latar : Hokage sebuah negara, bagi para Hokage tempat bagi pemimpin ninja dan jalanan sebagai luar kage (negara ninja). Dengan demikian, fakta sosial masyarakat akan direalisasikan meliputi lingkungan sosial anak saat berada dalam Hokage (negara tempat pemimpin ninja tersebut) dan diluar (Hokage).

  Analisis ini arahnya melihat hubungan dalam keberadaan anak yang hidup dalam kesendirian. Dia tumbuh tanpa kasih orang tua dan dijauhi oleh orang-orang disekitarnya dengan yang sebenarnya terjadi pada masyarakat, sehingga dengan menganalisis struktur sosial ceritanya, bisa memahami anak-anak dalam kehidupannya yang tanpa kasih sayang kedua orangtua dari kecil baik tumbuh kembang dalam Hokage dan diluar Hokage yang sebenarnya. Inilah dasar cerita dari perjalanan Naruto.

  Fakta sosial dalam Komik Naruto, yang terdiri atas fakta sosial dalam sebuah hokage dan diluar hokage, bergerak dengan alur lurus :

  1. Fakta sosial dalam volume 1. Mengisahkan seorang anak bernama Naruto Uzumaki. Naruto adalah salah satu murid di Akademi Ninja yang suka berbuat onar. Impian Naruto adalah menjadi seorang Hokage. Tetapi, naruto memiliki rahasia sejak lahir karena di dalam tubuhnya terdapat siluman rubah, yang disegel. Inilah awal dari petualangan Naruto untuk mewujudkan impiannya.

  (volume 1: 8-9) Perbuatan onar dapat dilihat dari sikap Naruto yang ditunjukkan pada pernyataan berikut : “Ada apa Naruto berbuat onar lagi !” (gbr. 1) “Iya Naruto mencoret-coret wajah patung para Hokage !” (gbr. 2) “Hei lagi-lagi kamu membuat onar !!” (gbr. 4)

  Ketiga pernyataan tersebut menunjukkan sikap Naruto yang suka berbuat onar, penekanan kata lagi-lagi pada gambar 4 berarti Naruto tidak hanya sekali berbuat keonaran.

  Nilai moral yang dapat kita ambil atau fakta-fakta sosial ini adalah sikap semangat hidup ,merupakan alasan mendasar bagi seseorang untuk tetap bertahan hidup dan memperjuankan cita-cita hidupnya. Naruto sering membuat keributan di desanya karena ingin mendapatkan perhatian dari penduduk setempat yang memenci dan menjauhinya karena di dalam tubuhnya bersemayam monster Kyuubi.

  Namun, Naruto tidak mengeluh dengan semua keadaan itu, justru dengan seala kelemahan yang dimiliki dia tetap mempunyai semangat hidup, yang mampu memperteguh tekadnya untuk terus memperjuangkan cita-citanya menjadi Hokage di masa depan.

  Latar ini bergerak dari dalam menuju ke luar Hokage, yaitu Desa Konohagakure sebagai (latar sosial), pernyataan ini sesuai dengan penggalan komik (volume 1 : 59), berikut.

  2. Fakta sosial dalam volume 2. Naruto, Sasuke, dan Sakura berhasil lulus dari ujian yang diberikan oleh guru Kakashi Genin, mereka melaksanakan berbagai macam misi. Kali ini, misi yang ditugaskan adalah mengawal Tazuna, si pembuat jembatan. Tanpa disadari, ada pembunuh yang sedang mengincar mereka (volume 2 : 72-75).

  Penanda keberhasilan kelulusan mereka ditandai dengan pernyataan : “Dengan ini latihan selesai, semuanya lulus !!” (gbr. 7) “Baiklah mulai besok kelompok 7 akan melaksanakan misi !!!” (gbr. 7)

  Pelaksanaan misi yang ditugaskan oleh Guru Kakashi pada pernyataan gambar 7, menandakan kelulusan mereka melewati les

  Kelulusan karena kekompakan tim 7, merupakan nilai moral yang bisa ditemukan dalam komik Naruto. Kesetiakawanan adalah mendahulukan kepentingan tim/kelompok di aas kepentingan priadi. Dalam gambar yang ditandai pernyataan pada amar (2) “Kalianlah yang pertama” Selama ini semuanya hanyalah orang bodoh yang mematuhi semua kata-kataku.

  Pernyataan di atas merepresentasekan bahwa, untuk membuat tim 7 menjadi kuat diperlukan kerjasama. Walaupun guru Kakashi memecah belah persahabatan diantara mereka, tetapi ketiganya lebih memilih untuk tidak memenangkan kompetisi dalam perebutan lonceng, daripada salah satu dari mereka terluka dan tidak diberi makan.

  3. Fakta sosial dalam volume 3, si manusia iblis, Zabuza, yang seharusnya telah dikalahkan oleh Sharingan Kakashi ternyata masih hidup! Kelompok Naruto, yang telah tiba di negara Nami (sebagai latar sosial) untuk mengawal Pak Tazuna, dilanda keraguan. Tetapi, ini bukan saatnya untuk takut! Di bawah bimbingan guru Kakashi, Naruto dan yang lain memulai latihan mereka komik Naruto. Hal ini bisa dilihat pada (volume 3 : 8-9).

  Analisis yang mendukung pernyataan bahwa kelompok Naruto, telah tiba di negara Nami sebagai latar sosial ada pada gambar 4. Hal ini diperkuat dengan pernyataan:

  “Jembatan ini adalah jembatan milik kita” (gbr. 4) “Ini adalah jembatan yang kita bangun dengan rasa percaya, jembatan ini bisa membuka kembali kehidupan perdagangan dan jalur transportasi negara Nami yang sangat miskin dan tak punya sumber alam apapun . . . “ (gbr. 4)

  Jembatan sebagai latar tempat, dan jalur transportasi menandakan bentuk penghubung ke negara Nami.

  Dari pernyataan lewat latar sosial yaitu negara Nami ditemukan nilai moral berupa rasa cinta tanah air. Pada dasarnya, cinta tanah air merupakan salah satu naluri manusia. Seseorang mencintai tanah airnya karena ditempat itulah dia dilahirkan, dibesarkan, dan mencari penghidupan untuk meraih kesuksesan hidup.

  Negara Nami sebagai latar sosial dapat di lihat pada penggalan komik (volume 3 : 29-30) Penanda dalam komik, yang dapat mengimformasikan bahwa negara Nami sebagai latar sosial dapat dilihat dengan gambaran kota pada gambar 1. Kemudian disusul dengan pernyataan Sakura

  “Kenapa kota ini” (gbr. 4) “Hampir tak ada apa-apa . . .” (gbr. 7)

  Kedua pernyataan di atas memberikan makna bahwa keadaan kota masih sangat tertinggal, terlihat dengan raut wajah Sakura yang mengekspresikan kecegangan, dengan mata melotot melihat suasana kota.

  4. Fakta sosial di volume 4. Sasuke gugur saat melindungi Naruto. Saat itu, terjadi keanehan pada diri Naruto! Haku yang terkena pukulan kemarahan pun menyadari hal tersebut. Sementara itu, pertarungan antara Zabuza dan Kakashi semakin sengit, inilah babak akhir dari pergolakan di Negara Nami (sebagai latar sosial), hal ini dapat dilihat pada (volume 4 : 100-105).

  Pernyataan yang menyatakan babak akhir dari pergolakan di Negara Nami sudah berakhir, ditunjukkan pada gambar (1) dimana Zabuza kena dengan tusukan beberapa pedang ke tubuhnya, dan menyebabkannya mati, pada gambar (3) dan didukung dengan pernyataan yang ada pada gambar (7) “sudah selesai” yang berarti pergolakan yang terjadi di negara Nami sudah selesai.

  Nilai moral yang ditemukan dalam volume 4 ini berdasarkan pergolakan yang terjadi di Negara Nami adalah ditemukannya tokoh antagonis berwatak jahat. Di dalam komik Naruto sangat berpotensi menjadi inspirasi bagi munculnya imajinasi liar. Salah satu contoh adalah perilaku yang ditunjukkan oleh para anggota organisasi Ninja Akatsuki, yaitu pertarungan antara Zabuza yang pada akhirnya menyebabkan Zabuza mati.

  Ilustrasi-ilustrasi seperti inilah yang dapat mendorong munculnya imajinasi liar bagi para pembaca anak komik Naruto yang tidak mempunyai daya saring.

  5. Fakta sosial volume 5. Tes kedua ujian seleksi Chuunin telah dimulai!! Naruto dan teman-teman terlibat dalam pertarungan merebut gulungan di hutan (latar sosial) yang mengerikan. Tetapi, ada sesuatu yang tidak jelas asalnya mulai bergerak dibalik ujian ini. (volume 5 : 172-173)

  Pernyataan yang mendukung Naruto dan teman-temannya terlibat dalam pertarungan merebut gulungan di hutan, terlihat pada (gbr. 1) yang diperkuat dengan pernyataan :

  “Dengan kata lain, tidak hanya ada orang yang gagal dalam merebut gulungan saja” (gbr. 1) Selanjutnya ada beberapa tahap untuk dapat merebut gulungan tersebut, ini bisa dilihat pada pernyataan : “Selanjutnya, akan kujelaskan hal yang bisa membuat gagal” (gbr. 2) “Yang pertama kelompok yang tak bisa membawa kedua gulungan sampai batas waktu yang ditentukan” (gbr. 3) “Kedua, kelompok yang kehilangan anggota atas kelompok yang anggotanya terluka parah atau tewas” (gbr. 4) “Sebagai peraturannya kalian tetap di hutan selama lima hari” (gbr. 5) “Lalu satu lagi tidak boleh melihat gulungan sebelum tiba di dalam menara” (gbr. 6)

  Kesemua pernyataan dalam gambar dari penggalan komik mengimformasikan sesuatu yang tidak jelas dibalik ujian ini, hal ini ditunjukkan pada pernyataan : “sebagai chunin pun ada saat untuk menangani dokumen sangat rahasia, ini untuk menguji kepercayaan kalian” (gbr. 9) Sesuatu yang tidak jelas juga didukung dengan adanya simbol Tanya (?) yang ada gambar (9) yang mengisyaratkan sesuatu jawaban yang masih dirahasiakan.

  Dari pernyataan-pernyataan di atas dapat ditemukan nilai moral pengorbanan.

  6. Fakta sosial volume 6. Kali ini misi yang diberikan oleh Kakashi kepada kelompok Naruto, bertujuan merebut gulungan rahasia, tetapi dalam merebut gulungan itu tiba-tiba seseorang datang menyerang, hal ini bisa kita lihat pada penggalan komik (volume 6 : 14-15)

  Penanda untuk mendukung data di atas dapat kita lihat pada pernyataan “Aku beruntung ! kalau bergerak kubunuh kau !” (gbr. 4) “Serahkan gulungannya !!” (gbr. 4) “Tak akan kulepaskan” (gbr. 10)

  Ketiga pernyataan memberikan makna bahwa perebutan gulungan antara kelompok Naruto sedang berlangsung sengit.

  Pernyataan pada penanda gambar 4, ditemukan nilai moral pembantaian. Pembantaian adalah segala bentuk tindakan mencederai fisik dan psikis seseorang sehingga dapat mengancam hilangnya nyawa seseorang. Pihak yang paling gemar melakukan pembnantaian dengan cara-cara yang sadis adalah organisasi Ninja Akatsuki.

  7. Fakta sosial volume 7. “Sasuke pasti mencariku.” Orochimaru meninggalkan kalimat penuh misteri itu dan menghilang dari hadapan kelompok Naruto ….

  Lalu, Sasuke yang berada dibawah pengaruh segel pemberian Orochimaru mengalahkan ninja dari Oto. Sementara ujian seleksi Chuunin terus berjalan. Hal ini bisa dilihat pada penggalan komik (volume 7 : 42-43)

  Sasuke yang merasa dibawah pengaruh segel pemberian Orochimaru dapat ditunjukkan lewat pernyataan :

  “Siapa sebenarnya Orochimaru itu? Apa yang dilakukannya pada Sasuke?” (gbr.1) “Kenapa Sasuke”. (gbr. 1)

  Pernyataan-pernyataan tersebut, disertai raut wajah yang marah dengan mata melotot, menandakan bahwa, kondisi Sasuke dalam ketidak wajaran. Selanjutnya pernyataan : “Sebenarnya apa yang terjadi padaku” (gbr. 7), menandakan bahwa Sasuke tidak mengetahui apa yang terjadi pada dirinya.

  Nilai moral yang ditemukan pada volume ini, sesuai dengan pernyataan-pernyataan yang ada adalah balas dendam. Balas dendam adalah segala tindakan yang dilakukan untuk mencelakai orang lain, seabgai bentuk reaksi terhadap tindakan yang telah diterima/dialami terlebih dahulu oleh pelaku. Kondisi Sasuke yang dalam ketidak wajawan menyebabkan Sasuke berobsesi hanya pada satu hal, yaitu melampiaskan balas denndam kepada kakak kandungnya.

  8. Fakta sosial volume 8. Naruto dan teman-teman akhirnya berhasil lulus “tes kedua” dengan melanjutkan ke “tes ketiga.” Tetapi, ternyata ada babak penyisikan sebelum “tes ketiga” dan Kabuto mengundurkan diri bahkan sebelum memulai. Dengan peserta yang berjumlah 20 orang, layar pertunjukan pertarungan individual satu lawan satu telah dinaikkan. Pernyataan ini bisa dilihat pada komik (volume 8 : 46-47)

  Pernyataan yang memperkuat penggalan komik yang menyatakan kalau kabuto mengundurkan diri pada pernyataan “Kabuto kenapa kau berhenti? Kenapa?” (gbr. 4) selanjutnya didukung dengan pernyataan. “Maaf naruto . . . tapi badanku sudah babak belur, sebenarnya sudah sejak kejadian dengan ninja desa atau di tes pertama telinga kiriku sama sekali tak bisa mendengar apapun . . .” (gbr. 6) Pernyataan yang ada pada gambar (6) menginformasikan bahwa tes, demi tes dalam kejadian tersebut telah dilalui Naruto dan teman-temannya dan menyebabkan

  Kabuto mengundurkan diri, karena sudah tidak bisa melalui tes selanjutnya. Niai moral yang ditemukan dalam volume 8 ini adalah kesetiakawanan. Kesetiakawanan adalah mendahulukan kepentingan tim/kelompok di atas kepentingan pribadi. Didalam komik Naruto, nilai kesetiakawanan antara lain ditunjukkan pada bagian kesetiakawanan yang ditunjukkan Naruto kepada Kabuto pada saat menyerah dalam siatuasi tes berlangsung.

  9. Fakta sosial volume 9. Babak penyisikan “tes ketiga” turnamen pertarungan individual 20 orang peserta diawali dengan ketegangan! Pertama, kemenangan Sasuke dan Shino serta Kankurou, pertarungan Ino dengan Sakura pun mencapai klimaksnya. Pernyataan ini sesuai dengan komik (volume 9, 6-8).

  Dari penggalan komik diatas, babak penyisihan “tes ketiga” turnamen pertarungan individual 20 orang diawali dengan ketegangan, ditunjukkan dengan ekspresi wajah-wajah peserta, hal ini bisa kita lihat pada pernyataan :

  “Yahoo pasti kita beruntung Shimaru!!” (gbr. 2) “Jangan belagu!!” (gbr. 4)

  Kalimat pasti kita beruntung. . ., mengisyaratkan suatu keyakinan kepada diri seseorang untuk bersikap optimis memenangkan sesuatu perbuatan. Kemudian kalimat jangan belagu juga sebuah pernyataan yang bermakna, agar jangan terlalu sesumbar, dalam meyakini sesuatu hal. Karena sesumbar identik dengan sombong, dan kesombongan dapat menyebabkan kekalahan.

  Nilai moral yang dapat ditemukan pada volume 9 ini adalah nilai moral pengorbanan. Berdasarkan ilustrasi gambar dan penanda peryataan ditemukan bahwa nilai moral pengorbanan adalah melakukan suatu tindakan secara sadar untuk memperjuangkan masyarakat luas, walaupun berisiko kehilangan nyawa.

  10. Fakta sosial volume 10. Turnamen babak penyisihan “tes ketiga” semakin memanas! Lawan tanding Gaara dalam pertarungan adalah Lee. Lee melawan Gaara, si pengendali pasir dalam guci hanya dengan memakai taijutsu yang telah dilatihnya dengan keras! Dengan memakai taijutsu berlevel tinggi, Lee dapat mendesak Gaara. Pernyataan ini sesuai dengan komik (volume 10 : 34).

  Pernyataan penyisihan “tes ketiga” semakin memanas ditandai dengan : “Kenyataan bahwa Gaara sampai harus menggunakannya . . .” (gbr. 6) “Tapi akhirnya pertarungan ini sudah terlihat . . . orang yang bernama Lee itu cukup mengangumkan” (gbr. 7)

  Pernyataan “orang yang bernama Lee itu cukup mengagumkan”. Bermaknakan bahwa, Lee dapat mengalahkan Gaara.

  Nilai moral yang dapat ditemukan adalah nilai keberanian. Nilai keberanian antara lain ditunjukkan dengan melakukan tindakan berisiko tinggi dengan penuh rasa tanggung jawab, dalam rangka menegakkan kebenaran.

4.2 Tokoh Dalam Komik Naruto

  Tokoh merupakan unsur dalam struktur komik. Sebagai subjek dalam komik anak, tokoh mencakup semua peran atau lakon yang sengaja dipersonifikasikan, seperti binatang, makhluk halus atau bahkan benda-benda yang tidak bernyawa.

  Tokoh-tokoh komik hadir lewat gambar dan kebanyakan ditampilkan lewat rupa-rupa yang lucu. Nurgiantoro (2005: 418-420) membagi tokoh dalam komik anak menjadi (a) Tokoh lucu – aneh dan (b) Tokoh sederhana.

  Tokoh lucu – aneh menjadi sangat terkenal, karena selain hadir dalam bentuk buku komik, juga muncul dalam bentuk film animasi. Selain itu, tokoh ini diperkuat dalam bentuk boneka, stiker, atau gambar di buku-buku tulis dan di kaos anak-anak. Tokoh-tokoh komik ini menjadi terkenal dan amat dikenal, disebabkan oleh karakter dan tingkah lakunya yang khas.

  Tokoh sederhana tidak dikonotasikan sebagai tokoh yang kurang bernilai, karena relatif konstan, konsisten, dan tidak berubah-ubah, dan karakter ini kurang sesuai dengan karakter tokoh dalam komik. Sejalan dengan yang dipaparkan Nurgiyantoro (2005: 421) bahwa tokoh yang berkarakter konstan, konsisten, tidak berubah-ubah kurang cocok dengan karakter komik yang mengandalkan konsistensi sebagai kekuatan utamanya dikenal menjadi terkenal.

  Dalam Komik Naruto, akan dijabarkan tokoh-tokoh yang ditampilkan dalam komik Naruto, yang dikelompokkan ke dalam kelompok ninja dari desa yang berbeda. Selain itu, karakter tokoh yang peneliti tampilkan adalah tokoh yang sentral dalam komik ini, karena peneliti ingin menonjolkan bagaimana karakter positif lewat tokoh sentral.

  Dibawah ini adalah penjabaran tentang tokoh-tokoh yang ditampilkan dalam Komik Naruto : Ninja dari Desa Konohagakure (Tim 7, Tim 8, Tim 9, Tim 10, Jiraiya, Hokage Pertama, Hokage Kedua, Hokage Ketiga, Hokage Keempat, Hokage Kelima, Iruka Umino, Yamato, Sai, Morino Ibiki, Konohamaru dan Shizune). Ninja dari Desa Sunagakure (Kazekage Keempat, Gaara, Temari, Konkorou, Chiyo, dan Baki). Ninja dari Desa Kirigarure (Zabuza Momichi, Haku). Ninja dari Kelompok Akatsuki (Pein, Konan, Kakuzu, Hidan, Zetsu, Kisame Hoshigaki, Deidara, Akasun Sasori, Madara Uchiha dan Itachi Uxhiha).

  

Ninja Kelompok Orochimaru (Orochimaru, Kabuto Yakushi, Jiroubou,

Kimimaro Kaguya, Kidoumaru, Tayuya, Ukon dan Sakon).

  1. Naruto Uzumaki

  Naruto Uzumaki merupakan tokoh sentral dalam komik ini. Naruto adalah ninja tingkat Genin dan anak kandung dari Minato Namikaze (Hokage Keempat) dan Kushina Uzumaki. Sejak kecil naruto memilii kecenderungan hiperaktif, terlihat bodoh, nakal dan suka membuat keonaran. Tetapi dengan latihan dan tekad yang sangat kuat, Naruto mampu mengukuhkan dirinya sebagai sosok ninja yang luar biasa dan mampu menguasai jutsu-jutsu hebat. Kemampuan yang dimilikinya adalah Kagebunshin (Jutsu menggandakan tubuh), Rasengan, Summon, Harem No Jutsu (Jutsu Cabul).

  2. Sakura Haruno

  Sakura Haruno adalah ninja tingkat Chuunin (dalam Naruto Shippuuen) yang berkarakter ceria dan romantis. Dia sangat tergila-gila dengan rekan satu timnya yang bernama Sasuke Uchiha. Pada awal kemunculannya, sakura hanyalah seorang ninja biasa. Namun berkat latihan keras, dia dapat mewarisi kemampuan medis yang dimiliki oleh Hokage Kelima (Tsunade). Sakura mampu menyembuhkan luka karena pertarungan pada dirinya sendiri dan orang lain dan mampu menetralisir racun. Kekuatan pukulannya terkenal sangat kuat. Hanya dengan sekali pukul, dia dapat menghancurkan tanah, batu besar, bahkan bisa sampai membunuh musuhnya.

  3. Sasuke Uchida

  Sasuke Uchida adalah Ninja tingkat Genin dan Missing-Nin yang merupakan anak kedua dari Fugaku Uchiha. Dia dikenal sebagai sosok ninja yang jenius, sekaligus juga misterius. Banyak gadis yang tergila-gila akan sosok Sasuke yang berpenampilan serius dan dingin, tetapi Sasuke selalu mengacuhkan mereka. Sejak kecil, obsesinya hanyalah untuk balas dendam kepada kakak kandungnya yang bernama Itachi karena telah membunuh keluarganya dan juga seluruh anggota Klan Uchiha. Kemampuannya adalah Sharingan, Chidori, Katon dan Mangekyou Sharingan.

  4. Hatake Kakashi

  Hatake Kakashi atau akrab dipanggil dengan sebutan guru Kakashi oleh anggota Tim 7 adalah sosok yang berkarakter cuek dan santai, tetapi juga sangat keras dan disiplin dalam latihan. Kakashi selalu menekankan bahwa kesetiakawanan dalam tim adalah yang utama, baik dalam latihan maupun dalam pertanrungan. Kemampuan yang dimilikinya adalah 1.000 lebih jutsu copy Ninja, Chidori, Summon, Mangekyou Sharingan.

  5. Kiba Inuzuka Kiba Inuzuka adalah ninja tingkat Chuunin dalam Naruto Shippuuden.

  Dia adalah keturunan Klan Inuzuka yang berkarakter sangat tangguh tetapi juga lemah lembut, karena dia memiliki soledaritas yang sangat tinggi.

  6. Hinata Hyuuga

  Dalam Naruto Shipuuden Hinata Hyuga adalah ninja tingkat Chuunin yang merupakan keturunan dari Hiashi Hyuuga, yaitu ninja kelas atas dari Klan Hyuuga. Dia adalah rekan seangkatan Naruto yang paling muda yang memiliki sifat pemalu, kurang percaya diri dan lemah lembut.

  7. Shino Aburame

  Shino Aburame merupakan Ninja tingkat Chuunin dalam Naruto Shippuuden, yang memiliki stabilitas emosi yang sangat tinggi dan cenderung pendiam. Dalam pertarungan, dia mampu mengetahui dan memetakan kelebihan dan kelemahan dari pihak musuh dalam tempo yang sangat cepat. Sebagai salah satu anggota Klan Aburame, Shino telah mengikat suatu perjanjian dengan serangga penghancur sejak dia dilahirkan. Shino bisa dengan bebas mengontrol ribuan serangga penghancur, tetapi dia harus rela serangga-serangga tersebut untuk mendiami tubuhnya yang juga akan memakan chakranya.

  8. Rock Lee

  Rock Lee adalah ninja tingkat Chuunin dalam Naruto Shippuden. Pada awalnya semua orang meragukan kemampuannya untuk menjadi ninja karena dia tidak mampu menggunakan Ninjutsu dan Genjetsu. Tetapi berkat keyakinan, ketekunan, kerja keras dan bimbingan dari sang guru (Maito Gai), Rock Lee akhirnya mampu mengukuhkan dirinya sebagai seorang ninja pakar taijutsu. Lee sangat mengagumi gurunya bahkan sampai-sampai dia menirukan model rambut gurunya.

  9. Maito Gai

  Maito Gai merupakan pimpinan sekaligus guru bagi Tim 9 dan merupakan seorang spesialis pertarungan jarak dekat (Taijutsu] dan juga menguasai Ninjutsu dan Genjutsu.

  10. Shikamaru Nara Shikamaru Nara adalah ninja tingkat Chuunin dalam Naruto Shipudden.

  Dia adalah sosok yang sangat jenius karena memiliki IQ di atas 200 senjatanya yang paling kuat yang dia miliki adalah pikirannya.

  11. Ino Yamanaka Ino Yamanaka merupakan ninja tingkat Chuunin yang cerewet dan genit.

  Dulunya Ino adalah sahabat baik Sakura. Tetapi sekarang malah menjadi rivalnya karena keduanya sangat tergila-gila pada Sasuke Uchiha. Teknik andalannya adalah ninjutsu berupa Shintenshin.Dimana dia bisa memindahkan jiwanya ke dalam tubuh targetnya (baik manusia ataupun hewan) dan mengambil alih pengendalian tubuh targetnya.

  12. Hokage Pertama (Shodaime Hokage)

  Hokage pertama atau Shodaime hokage yang memiliki nama asli Hashirama Senju ini merupakan kakek dari hokage Kelima (Tsunade).

  13. Hokage Kedua (Nidaime Hokage)

  Hokage kedua atau Nadaime Hokage adalah adik kandung dari Hokage Pertama. Dia bisa menggunakan jutsu elemen air tingkat tinggi pada tempat yang bahkan tidak memiliki sumber air.

  14. Hokage Ketiga (Sandaime Hokage)

  Hokage ketiga atau Soundaime Hokage yang memiliki nama asli Sautobi ini telah berumur 68 tahun. Dia adalah ayah kandung dari Asuma Sarutobi.

  Ketika dia masih menjabat sebagai hokage, Sarutobi pernah mengundurkan diri sehingga dia digantikan oleh hokage Keempat.

  15. Hokage Keempat (Yondaime Hokage) Hokage keempat atau Yondaime Hokage bernama Minato Namikaze.

  Dia adalah ayah kandung dari Naruto Uzumaki. Minato yang sangat adalah salah satu ninja terhebat yang dimiliki oleh Konohagakure.

  16. Hokage Kelima (Godaime Hokage)

  Hokage Kelima atau Godaime Hokage 5 sebenarnya bernama Tsunade, yang merupakan cucu dari Hokage Pertama (Hashimara Senju) sekaligus murid dari Sautobi (Hokage Ketiga).

  Berdasarkan penjabaran tokoh-tokoh di atas dapat ditemukan karakteristik tokoh sentral dalam komik Naruto. Dalam table berikut penulis hanya menampilkan tokoh berkarakter baik yang serimg muncul dalam komik dari volume 1 sampai dengan volume 10.

  

Tabel 1.

Daftar Tokoh dan Karakterisasi dalam Komik Naruto

Nama Tokoh Karakterisasi Tokoh Nilai Moral

  1. Naruto Hiperaktif, nakal, suka berbuat Nilai moral yang ada - - Uzumaki keonaran. semangat hidup, pada

  Memiliki tekad yang kuat volume 1. - sehingga ia mempu menguasai jutsu-jutsu yang hebat. Jutsu yang dimilikinya adalah - kegebunshin (jutsu menggandakan tubuh), Rasengan, Summon, Harem No Jutsu (Jutsu cabul)

  2. Sakura Haruno Ceria dan romantis Nilai moral - - Dengan latihan keras ia mampu penyayang pada - memiliki kemampuan medis volume 3 dan 6.

  3. - Sasuke Uchida Jenius, sekaligus misterius Nilai moral balas - Berobsesi untuk balas dendam dendam pada - kepada kakak kandungnya. volume 2 dan 7.

  • Kemampuannya adalah

  Sharigan, Chidori, Katon, dan Mangekyou Sharingan

  4. Hatake Kakashi - Cuek dan santai, tetapi juga Nilai moral penuh - sangat keras dan disiplin dalam pengorbanan pada latihan volume 1 dan 3. Kemampuan yang dimilikinya - adalah 1000 lebih jutsu copy ninja Chidori, Summon, Mangekyou

  Itulah beberapa karakteristik tokoh sentral secara umum yang ada dalam komik Naruto. Dari beberapa karakter yang dapat kita lihat lewat penjabaran tokoh serta kemampuan jutsu yang dimiliki merupakan gambaran ideal dari Tim Ninja Remaja dalam komik Naruto.

4.3 Latar Tempat Di Dalam Komik Naruto

4.3.1 Negara Utama dan Desa Tersembunyi Dalam Komik Naruto

  Dalam komik Naruto, dunia terbagi atas beberapa negara. Tetapi, dari berbagai negara yang letaknya tersebar di berbagai penjuru itu terdapat 5 negara yang memiliki dominasi pengaruh yang paling besar. Kelima negara tersebut adalah : Negara Api, Negara Angin, Negara Air, Negara Petir dan Negara Bumi.

  Di setiap Negara pasti memiliki satu Desa Tersembunyi yang digunakan sebagai pangkalan militer, yang dihuni oleh Shinobi atau para ninja yang berperan sebagai kekuatan militer untuk Negara mereka. Desa tersebut dinamakan Desa Tersembunyi karena letaknya yang jauh dari pusat kekuasaan Negara. Pada prinsipnya setiap Negara menaungi satu Desa tersembunyi. Tetapi nama suatu desa yang tersembunyi tidaklah selalu identik dengan negara yang menaunginya. Misalnya saja :

  Konohagakure (Desa Daun) bernaung di bawah kekuasaan Negara Api Sunagakure (Desa Pasir) bernaung di bawah kekuasaan Negara Angin Kirigakure (Desa Kabut) bernaung di bawah kekuasaan Negara Air Kumogakure (Desa Awan) bernaung di bawah kekuasaan Negara Petir

  Iwagakure (Desa Batu) bernaung di bawah kekuasaan Negara Bumi

  Pada setiap Desa Tersembunyi dipimpin oleh seorang Kage (ninja yang terkuat di desa yang dipilih oleh seluruh penduduk setempat). Kage memiliki kewenangan seperti seorang gubernur yang meliputi pengaturan berbagai hal penting menyangkut desanya, termasuk juga dalam pengaturan pasukan ninja sebagai kekuatan militer sebuah Negara. Untuk melaksanakan hal tersebut secara rutin Kage menempa seluruh warga desanya sejak masa kanak-kanak, sehingga kelak mereka mampu menjadi seorang ninja yang mumpuni. Kader-kader ninja tersebut dilibatkan dalam berbagai misi dengan imbalan yang layak.

  Adakalanya, ninja junior “hanya” akan melibatkan dalam misi yang ringan seperti mencabut rumput liar dengan bayaran yang tidak seberapa. Tetapi seiring dengan berjalannya waktu dan naiknya tingkatan yang dialalui, mereka juga akan menjadi ninja yang akan dilibatkan dalam misi penting dengan imbalan yang pantas.

  Bahkan, seorang ninja akan bisa mendapatkan gaji resmi jika bersedia untuk ikut maju ke medan perang dan menjadi tentara melawan musuh Negara.

  Di bawah ini adalah penjelasan tentang desa-desa tersembunyi yang ada di dunia Naruto :

1. Konohagakure (Desa Konoha/Desa Daun)

  Konohagakure adalah kampung tempat Uzumaki Naruto dilahirkan. Desa militer dengan elemen api ini adalah desa yang paling kuat di antara semua desa yang ada di dunia Naruto. Di desa ini telah lahir ninja-ninja hebat yang menjadi ninja dengan gelar : Hokage Pertama (Shodaime Hokage) bernama Hashirama Senju, Hokage Kedua (Nidaime Hokage) yang merupakan adik laki-laki dari Hokage Pertama, Hokage Ketiga (Sandaime Hokage) bernama Sarutobi, Hokage Keempat (Yondaime Hokage) bernama Minato Namikaze dan Hokage Kelima (Godaime Hokage) bernama Tsunade. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume 1), (volume 3), (volume 6).

  Konohagakure termasuk dalam kategori desa yang subur dan makmur. Tetapi, desa ini terancam setelah salah seorang Legenda Sannin yang bernama Orochimaru gagal menjadi Hokage Keempat kemudian berkhianat dan keluar dari Konohagakure. Orochimaru dengan jutsu terlarangnya kemudian bersekutu dengan para ninja dari shinobi Sunagakure untuk melakukan penyerbuan ke Konohagakure.

  2. Otogakure (Desa Oto/Desa Bunyi)

  Otogakure merupakan pusat pelatihan jutsu/jurus terlarang dan sarana militer bentukan Orochimaru setelah melarikan diri dari Konohagakure. Dalam kurun waktu yang lumayan singkat, desa ini telah berhasil membangun kekuatan militer yang kuat, hal ini disebabkan karena Orochimaru menghimpun shinobi-shinobi dari klan Fuumu.

  Otogakure melakukan persekutu dengan Sunagakure ketika akan menyerbu Konohagakure. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume 3), (volume 5).

  3. Sunagakure (Desa Suna/Desa Pasir Sembunyi)

  Sunagakure adalah desa dengan elemen pasir, tetapi letaknya masih berada di wilayah Negara Angin, sehingga shinobi-shinobi setempat mampu menggunakan teknik berelemen angin dan pasir. Sebutan untuk pemimpin Sunagakure adalah Kazekage. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume 2), (volume 3).

  Pada mulanya, Sunagakure berada dalam satu aliansi dengan Konohagakure. Tetapi kemudian aliansi tersebut bubar pada saat para bangsawan Negara Angin yang menaungi Sunagakure bermaksud untuk mengurangi anggaran militernya. Akibatnya militer Sunagakure tidak lagi sekuat dahulu sehingga banyak klien yang beralih menyewa jasa ninja-ninja dari Konohagakure. Karena hal itulah Kazekage bersedia membangun aliansi dengan Otogakure pimpinan Orochimaru untuk menghancurkan Konohagakure. Namun penyerangan tersebut gagal karena ninja-ninja dari Otogakure berkhianat. Pada saat itu Kazekage tewas. Kenyataan tersebut menyedarkan para ninja Sunagakure, sehingga mereka kembali aliansi dengan Konohagakure.

4. Kirigakure (Desa Kiri/Desa Kabut Tersembunyi)

  Desa Kirigakure terletak di wilayah kekuasaan Negara Air. Kirigakure dijuluki sebagai Negara Air karena sebagian besar shinobi mereka menggunakan elemen air sebagai jutsunya. Sebuatan untuk pemimpinnya adalah Mizukage. Desa ini pernah dijadikan markas salah satu klan ninja yang terkenal yaitu Klan Kaguya yang dikenal sangat gemar bertarung dan memiliki kemampuan kekkei genkai (kemampuan mengontrol tulang mereka sendiri dan mampu mengeluarkan tulang mereka sendiri untuk digunakan sebagai senjata). Tetapi akhirnya Klan kaguya musnah tanpa sisa dalam pertempuran melawan warga desa setempat. Yang tersisa dari mereka hanyalah Kimimaro Kagayu. Pembantaian itu dilakukan berdasarkan hasil kesepakatan seluruh penduduk yang tercekam karena merasa takut dengan kekuatan kekkei genkai yang mereka miliki. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume

  5), (volume 7).

  5. Kumogakure (Desa Kumo/Desa Tersembunyi Diantara Awan)

  Kumogakure berada di wilayah kekuasaan Negara Petir. Sebutan untuk pemimpinnya adalah Raikage. Umumnya, ninja-ninja Kumogakure mempunyai seorang Jinchuuriki bernama Yugito Nii. Di dalam tubuhnya bermayan monster Nekomata Si Ekor Dua. Yugito mengklaim bahwa dirinya merupakan shinobi terkuat kedua di desanya, namun belakangan ini dia jatuh ke tangan Akatsuki. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume 3), (volume 5), (volume 8).

  6. Iwagakure (Desa Iwa/Desa Tersembunyi Diantara Bebatuan)

  Iwagakure sangat jarang muncul dalam serial komik Naruto. Iwagakure pernah berperang melawan Konohagakure pada Perang Dunia Ninja Ketiga.

  Panggilan untuk pemimpin desanya adalah Tsuchikage. Umumnya, ninja-ninja yang tinggal di desa setempat menguasai elemen tanah. Iwagakure memiliki 2 (dua) orang Jinchuuriki, dan mereka adalah Jinchuuriki Monster Ekor Empat yang telah ditangkap oleh anggota kelompok Akatsuki dan Jinchuuriki Mosnter Ekor Lima yang masih aktif. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume 5), (volume 6).

  7. Amegakure

  Amegakure adalah sebuah desa yang menggunakan sistem imigrasi yang sangat ketat. Di bawah pimpinan Salamander Hanzou yang mempunyai kekuatan melebihi 3 Legenda Sannin (Jiraiya, Tsunade dan Orochimaru), Amegakure pernah berperang melawan Konohagakure. Ketua kelompok Akatsuke, Pein lahir di tempat ini. Tetapi, Amegakure telah dihancurkan oleh Pein. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume 10).

  8. Takigakure

  Takigakure adalah kampung halaman tempat salah satu anggota kelompok Akatsuki yang bernama Kakuzu dilahirkan. Takigakure memiliki seorang Jinchuuriki Monaters Ekor Tujuh. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume 7).

  9. Kusagakure

  Kusagakure adalah tempat Zetsu (seorang anggota Akatsuki) dilahirkan. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume 2), (volume 3).

  10. Hoshigakure

  Hoshigakure memiliki chakra dari bintang. Hokage Kelima pernah mengirimkan Tim yang terdiri dari Naruto, Neji Hyuuga, Rock Lee dan Tenten, untuk menjaga bintang yang diincar oleh Shinobi dari desa lain. Di tempat ini,, naruto mendapatkan teman baru seorang Shinobi bernama Shumaru. Hal ini bisa dilihat pada komik (volume 8), (volume 9).

4.4 Tema

  Aspek tema dalam komik, juga dalam berbagai bacaan cerita fiksi, merupakan aspek isi yang ingin disampaikan kepada pembaca. Sebagai bacaan masyarakat komik sering dicurigai sebagai tidak memberikan “ajaran” yang baik, sehingga orang cenderung tidak menyetujui anak-anaknya membaca komik. Dilihat dari sudut pandang pendidikan, selain kualitas isi tersebut, komik dipandanga sebagai tidak baik, karena menyebabkan anak menjadi malas membaca buku karena terbiasa membaca tulisa singkat dan hanya melihat gambar-gambar saja.

  Menurut Nurgiyantoro (2005: 430) kandungan unsur tema dalam komik anak dapat menyangkut kategori tema dan moral yang berupa hubungan manusia dengan manusia lain, hubungan manusia dengan lingkungan, dan hubungan manusia dengan Tuhan. Adanya kedua kelompok hubungan antar manusia tersebut, yaitu dalam konotasi baik dan sebaliknya, mencerminkan realitas kehidupan yang nyata sepanjang kehidupan manusia. Karena adanya bermacam-macam konflik dan alur dapat dikembangkan secara lebih menarik. Antara tema, alur, dan tokoh cerita memiliki hubungan erat untuk secara bersama membentuk satu kesatuan cerita yang padu.

  Dalam komik Naruto fakta-fakta cerita yang memperlihatkan terjadinya konflik adalah, tes demi tes yang dilalui dalam memperebutkan gelar ninja terkuat, hal ini bisa kita dapati pada penggalan komik (volume 8 : 143), (volume 9 : 176).

  Dalam gambar telah menunjukkan untuk dapat menjadi Chuunin dalam ninja harus mengikuti tes, gambar Sakura vs Ino Yamanaka dan Gaara vs Rock Lee menandakan bentuk tes yang harus dilewati para ninja untuk mendapatkan gelar ninja terhebat, gambar ini mengindikasikan bahwa komflik berawal dari tes dan lewat tes ini para tokoh diuji kemampuannya sehingga hubungan antara komflik dan tokoh dapat dijadikan sebuah tema tentang ninja remaja.

BAB V BENTUK / WUJUD NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO

5.1 Arti Moralitas dalam Karya Sastra

  Moralitas adalah kualitas dalam perbuatan manusia yang menunjukkan bahwa perbuatan itu benar atau salah, baik atau buruk. Moralitas mencakup pengertian tentang baik buruknya perbuatan manusia. (Poespoprodjo, 1999: 118).

  Moralitas itu objektif atau subjektif, apabila tidak diperhatikan ciri-ciri pribadi si pelaku atau memperhatikannya dan menjadikannya moralitas itu intrinsik atau ekstrinsik, sejauh menemukan benar dan salahnya dalam hakihat perbuatan atau dalam ketentuan ketetapan hukum positif.

  Positivisme moral adalah teori yang mengatakan bahwa semua moralitas itu konvensional, bahwasanya tidak terdapat perbuatan yang menurut hakikat baik buruknya. Menurut Poespoprodjo (1999: 130-131) menyatakan bahwa, ada tiga sumber konvensi tentang moral, yaitu adat kebiasaan, Negara, dan dekrit Tuhan.

  1. Adat kebiasaan : Pendapat ini dipegang oleh para filsut seperti Spenser, Nietzsche, Comte, dan Marx. Adat kebiasaan bisa mendapatkan kekuatan hukum, dan memberi moralitas ekstrinsik pada jenis perbuatan yang indiferen sifatnya.

  Tetapi tidak semua moralitas dapat didasarkan atas adat kebiasaan karena sebagian adat kebiasaan tidak dapat dihapuskan dan beberapa jenis perbuatan tidak pernah dapat dijadikan adat kebiasaan. Satu-satunya alasan untuk

  80 bergantung pada adat kebiasaan apa pun, dan adat kebiasaan bukanlah sumber semua moralitas.

  2. Negara : Hobbes dan Rouseau dalam poesprodjo (1999) mengatakan bahwa, “sebelum pembentukan negara tidak terdapat moralitas. Moralitas adalah (penataan) atau ketidaktaatan kepada hukum sipil. Argumentasi melawan gagasan ini sama dengan yang terdapat di atas : negara dapat memberikan moralitas ekstrinsik kepada jenis perbuatan yang indiferen sifatnya, tetapi tiada negara yang sepenuhnya semau-maunya dalam hukum-hukumnya”. Terdapat perbuatan- perbuatan yang setiap negara harus memerintahnya, dan terdapat perbuatan- perbuatan lain yang setiap negara harus melarangnya, karena kehidupan manusia sendiri menuntut hal ini. Perbuatan-perbuatan ini telah bermoral atau tidak bermoral sebelum ada negara.

  3. Dekrit Tuhan : Meskipun moralitas bergantung pada kehendak Tuhan, juga Tuhan tidak dapat sepenuhnya semau-mau-Nya dalam hal yang Dia hendaki.

  Kehendaknya bergantung pada intelek-Nya, sedangkan baik intelek maupun kehendak-Nya bergantung pada esensi-Nya. Tuhan tidak dapat berlawanan dengan diri-Nya sendiri. Karena Dia sendiri tidak dapat berbuat menurut cara yang berlawanan dengan essensi-Nya yang tak terbatas, Dia juga tidak dapat memerintahkan atau mengizinkan makhluk-Nya berbuat seperti itu.”

  Pendekatan yang bertolak dari dasar pemikiran bahwa karya sastra dapat menjadi media paling efektif untuk membina moral dan kepribadian suatu kelompok masyarakat. Pada awalnya proses pembacaan karya sastra dilakukan secara sendiri- sendiri, pembinaan moral itu berlangsung pada individu-individu. Akan tetapi, haruslah pembinaan moral itu berproses setahap demi setahap dari individu-individu ke masyarakat.

  Adapun yang dimaksudkan dengan moral disini adalah suatu norma etika, suatu konsep tentang kehidupan yang dijunjung tinggi oleh sebagian besar masyarakat. Moral terutama berkaitan dengan pengertian baik dan buruk. Apa yang baik dianggap sebagai bermoral, sedangkan yang buruk dianggap sebagai tidak bermoral atau amoral.

  Seperti yang dijelaskan Darma (1984) dalam Wiyatmi (2009: 110) anggapan bahwa apa saja yang disampaikan dalam sastra identik dengan moral tentu saja bukannya tanpa alasan. Karena, seperti halnya filsafat dan agama, sastra juga mempelajari masalah manusia. Bila filsafat mencoba menjelaskan manusia dengan dogma-dogma, sedangkan sastra menjelaskan manusia dengan pendekatan penghayatan. Dengan cara yang berbeda-beda filsafat, agama, dan sastra dianggap sebagai sarana untuk menumbuhkan jiwa humanitat, yaitu jiwa yang halus, manusiawi, dan berbudaya.

  Moral terhadap karya sastra, perlu dipahami bagaimana hubungan antara karya sastra dengan pembacanya karena pembacalah yang nantinya akan menemukan dan memamfaatkan moral yang ada didalamnya. Dalam hal ini Budi Darma (1984) dalam Wiyatmi (2010: 114) menjelaskan bahwa “karya sastra yang baik akan mengajak pembaca untuk melihat karya tersebut sebagai cermin dirinya sendiri. Ada resiprokal dalam pembacaan karya sastra”. Dengan jalan menimbulkan “pathos”, yaitu simpati terhadap dan merasa terlibat dalam peristiwa mental yang terjadi dalam karya yang dibacanya, maka pembaca dapat mengadakan hubungan langsung dengan karya tersebut, untuk kemudian akan lebih mudah menangkap gagasan dan maksud pengarang dan sekaligus menangkap pesan moral yang terdapat dalam karya tersebut.

  Ajaran moral dalam karya sastra seringkali tidak secara langsung disampaikan, tetapi melalui hal-hal yang seringkali sifatnya amoral dulu. Hal ini sesuai dengan apa yang dikenal dengan tahap katarsis pada pembaca karya sastra. Katarsis (catharsis) adalah pencucian jiwa yang dialami pembaca atau penonton drama. Meskipun sebelum mengalami katarsis pembaca dan penonton dipersilahkan untuk menikmati dan menyaksikan peristiwa-peristiwa yang sebetulnya tidak dibenarkan secara moral, yaitu adegan semacam pembunuhan atau banjir darah yang menyebabkan penonton senang tetapi juga sekaligus muak. Jadi untuk menuju moral, seringkali penonton harus melalui proses menyaksikan adegan yang tidak sejalan dengan kepentingan moral (Wiyatmi, 2009: 111).

  Sesuai dengan pengertian moral di atas, maka pendekatan moral berusaha mengkaji dan membahas moral atau etika yang berlaku dalam masyarakat.

  Salah satu nilai moral dalam Komik Naruto yang bernilai positif, bagi anak- anak Indonesia adalah dapat diwujudkan dalam bentuk perbuatan yang baik. Oleh karena itu kecerdasan moral perlu dibentuk agar setiap anak memiliki keyakinan etika yang dan bertindak berdasarkan keyakinan tersebut, sehingga orang bersikap benar dan terhormat. Kecerdasan ini mencakup karakter-karakter utama, seperti kemampuan untuk memahami penderitaan orang lain dan tidak bertindak jahat; mampu mengendalikan dorongan dan menunda pemuasan, mendengarkan dari berbagai pihak sebelum memberikan penilaian, menerima dan menghargai perbedaan, bisa memahami pilihan yang tidak baik, dapat berempati, memperjuangkan keadilan, dan menunjukkan kasih sayang dan rasa hormat terhadap orang lain.

  Dalam Komik Naruto, yang diciptakan oleh Masashi Kishimoto kita akan melihat adanya kebersamaan dalam sebuah tim. Misalnya, Naruto Uzumaki merupakan tokoh utama dalam komik ini, dia menjadi bagian dari tim 7 bersama dengan Sasuke, dan Sakura, dan Sasuke dibawah bimbingan Kakashi.

  Sebagai wujud nilai moral dalam komik Naruto yaitu dalam bentuk kebersamaan ini terlihat melalui kecerdasan moral anak yang terbangun dari beberapa kebajikan utama yang dikemukakan (Borba, 2008: 7) yaitu, (1) empati, (2) rasa hormat, (3) kontrol diri, dan (4) keadilan yang dijelaskan sebagai berikut:

1. Empati

  Empati merupakan hal yang menjadi kebajikan utama yang akan menjaga sikap baik seumur hidup pada anak. Karena manusia lahir sebagai makhluk individual yang juga makhluk sosial. Bahkan manusia selalu berada dalam lebih dari satu lingkungan sosial, misalnya lingkungan sekitar rumah (tetangga), sekolah, kursus. Dalam berinteraksinya dengan lingkungan inilah, manusia mengemban harapan-harapan sosial yang ditujukan pada dirinya, dan harus dipenuhi olehnya, bilamana ia ingin diterima dalam lingkungan sosial tersebut. Harapan-harapan ini kemudian disebut sebagai nilai-nilai moral yang harus dimiliki manusia sebagai konsekuensinya menjadi makhluk sosial.

  Menurut Borba (2008: 7), “Empati merupakan inti emosi moral yang membantu anak memahami perasaan orang lain”. Kebajikan ini membuatnya menjadi peka terhadap kebutuhan dan perasaan orang lain, mendorongnya menolong orang kesusahan atau kesakitan, serta menuntutnya memperlakukan orang dengan kasih sayang.

  Empati berperan meningkatkan sifat kemanusiaan, keadaan dan moralitas. Empati merupakan emosi yang mengusik hati nurani sehingga anak dapat menunjukkan toleransi dan kasih sayang, dan memahami kebutuhan orang lain.

  Hal tersebut juga yang membuat anak dapat menunjukkan toleransi dan kasih sayang, memahami kebutuhan orang lain, serta mau membantu orang yang sedang kesulitan. Anak yang belajar berempati akan jauh lebih pengertian dan penuh kepedulian, dan biasanya lebih mampu mengendalikan kemarahan. Dengan belajar menunjukkan empati terhadap orang lain, anak-anak dapat menjadikan dunia ini sebagai tempat yang penuh toleransi dan kedamaian.

  Kapasitas berempati dapat berkembang jika dipupuk dengan baik. Jika tidak, empati tidak akan berkembang. Menurut Borba (2008: 24), ada tiga langkah membangun aspek penting dari kecerdasan moral ini yaitu :

  1. Membantu anak memahami emosi dan meningkatkan perbendaharaan kata yang berkaitan dengan emosi.

  2. Meningkatkan kepekaan anak terhadap perasaan orang lain, sehingga memahami kebutuhan dan kekhawatiran mereka.

  3. Membantu anak lebih memahami perspektif orang lain selain sudut pandangnya sendiri. Setelah itu barulah anak dapat memahami perasaan orang lain.

  Pada prosesnya, empati tidak saja melibatkan perasaan, tapi juga pemikiran dan fleksibilitas. Karena, dalam empati, seseorang dituntut untuk dapat bersikap fleksibel, mencoba melihat permasalahan dari sudut pandang orang lain.

  Masa krisis perkembangan empati pada anak-anak adalah 0-36 bulan pertama kehidupannya. Pada masa-masa inilah, peran orang tua untuk memberi contoh sangat penting. Karena contoh yang paling tepat dan efektif untuk anak, terutama yang berusia dini, adalah dari orang yang sangat berpengaruh bagi anak.

  Sekarang ini tampaknya hal yang biasa ketika orang tua meninggalkan anak yang sedang sakit, orang tua tidak mengambil rapor anak, orang tua tidak mendampingi anak belajar; dengan alasan sibuk bekerja. Faktor lain yang juga mempengaruhi adalah alasan kurangnya penghasilan dan kebutuhan untuk aktualisasi diri. Kondisi ini berdampak pada kurangnya waktu berkualitas untuk bersama-sama anak-anak. Untuk lebih memperjelas nilai moral dibuat dalam batasan brupa ujaran dan tindakan.

  Hal ini pun terlihat jelas dalam komik Naruto, yang bercerita seputar kehidupan tokoh utamanya, Naruto Uzumaki, seorang ninja remaja yang berisik, hiperaktif, dan ambisius. Perhatikan penggalan komik berikut : Komik Naruto Volume 1 dengan judul Naruto Uzumaki ( hal: 4-5 ) sebagai tokoh utama,semasa kecilnya, hidup dalam kesendirian. Dia tumbuh tanpa kasih sayang orang tua dan perhatian orang sekitarnya. Oleh karena itu ia berusaha mencari perhatian orang-orang disekitarnya dengan berbuat jahil. Dia berusaha agar dirinya diperhatikan dan keberadaannya diakui. Dia tidak segan-segan mengorbankan segalanya untuk hal tersebut.

  Di dalam volume 1 ini, terlihat bagaimana krisis rasa empati, seorang anak tanpa pola asuh orang tua. Rasa empati yang yang telah ada dari lahir tidak akan berkembang tanpa adanya peranan orang tua dalam pemberian efektivitas teladan terhadap anak-anak.

  Pernyataan, yang mendukung rasa krisis, rasa empati pada anak dalam komik dapat dilihat pada pernyataan : “Hokage!! Ada apa? Apa Naruto berbuat onar lagi” (gbr. 1) “Iya! Naruto mencoret-coret wajah patung para Hokage!!” (gbr. 2) “dan kali ini dia memakai cat.” (gbr. 2) Pernyataan-pernyataan di atas memperlihatkan, bagaimana Naruto sering melakukan keonaran dengan ditekankan pada kata lagi, yang berarti dia tidak hanya sekali melakukan keonaran tersebut. Tindakan Naruto yang mencoret wajah patung para hokage, mengindikasikan bahwa, rasa empati yang seharusnya diperoleh dari peran orang tua semasa kecil, menyebabkan Naruto melakukan tindakan-tindakan yang menyebabkan orang disekitarnya marah. Pernyataan ini dapat kita lihat pada komik :

  “SRET” (gbr. 3) “FUH” (gbr. 3)

  Hokage, pemimpin di negara ninja mengerutkan dahinya, dan menahan rasa marahnya yang dapat diekspresikan dengan kata-kata “stret”, “fuh”.

  Selain itu pernyataan-pernyataan yang mendukung rasa empati dapat dilihat pada komik Naruto volume 3 Adapun tindakan yang menyatakan orang yang berempati dapat dilihat pada pernyataan :

  “Kau itu kuat” (gbr. 1) “Padahal aku sudah memutuskan untuk takkan menangis lagi.” (gbr. 5) “Kalau menangis nanti dipanggil bocah cengeng oleh Kak Naruto.”

  Pernyataan pertama pada (gbr. 1) dan (gbr. 5) merupakan ucapan orang yang berempati. Karena Ucapan itu diperkuat dengan usapan tangan Naruto kepada Inari, saat Inari menangis. Usapan tangan merupakan tindakan orang yang berempati. Karena dengan usapan tangan dapat menenangkan orang lain.

  Pernyataan lain yang mendukung rasa empati dapat dilihat dalam komik Naruto volume 8 (hal: 10-11)

  “Di tes kedua ini . . . kalian bertiga lulus selamat, ya” (gbr. 1) “Berhasilll !!” (gbr. 3) “Senangnya !!” (gbr. 6) “Haaah . . .” (gbr. 7) “Yeeeii !!” (gbr. 9) Pernyataan (gbr. 3), (gbr. 6), (gbr. 7), dan (gbr. 9) merupakan ucapan orang yang berempati. Hal ini diperkuat dengan kecengangan yang ditunjukkan dalam mimik Naruto, Sasuka dan Sasuke yang ada dalam (gbr. 1) menunjukkan rasa deg- degan dari tim 7 tersebut tergambar dari rawut ketiganya. Apakah timnya lulus atau tidak.

  Sedangkan tindakan Naruto yang meloncat-locat penuh kegirangan dan memeluk guru Hikura, luapan rasa gembira karena timnya lulus. Luapan ikut bergembira merupakan tindakan orang yang berempati.

  Dari ilustrasi penggalan komik serta pernyataan-pernyataan dalam komik, dapat ditemui bentuk nilai moral yang berupa rasa empati baik ucapan maupun tindakan. Hal ini dapat lebih rinci dilihat pada tabel berikut :

Tabel 2.

  Nilai moral empati berupa Ucapan dan tindakan orang yang memiliki empati Ucapan orang yang berempati Tindakan orang yang berempati

  “Hogake ketiga, aku minta maaf” “gawat, itu guru Hiruka”

  Hokage, pemimpin di negara ninja mengerutkan dahinya, menahan rasa kesal yang diekspresikan dengan kata-kata “stret”, dan “fuh”. Rasa kesal ditahan karena masih menggangap Naruto tumbuh tampa kasih sayang.

  “Kau itu kuat” Usapan tangan di atas kepala, untuk menenangkan perasaan orang lain. “Berhasilll !!” “Senangnya !!” “Haaah . . .” “Yeeeii !!”

  • Meloncat-loncat penuh kegirangan
  • Tercengang, ikut senang ketika timnya dinyatakan lulus.

  Dalam tabel di atas dapat diambil, bahwa nilai moral dalam bentuk empati lebih, berupa tindakan dan penuturan.

2. Menghargai dan Menghormati Orang Lain

  Menghargai dan menghormati orang lain berarti memperlakukan orang lain dengan baik dan manusiawi. Kedua sikap ini merupakan sikap yang harus dimiliki setiap individu bila ia ingin diterima lingkungan tempatnya berada, sekaligus dihargai dan dihormati orang lain. Jadi, dapat dikatakan menghargai dan menghormati orang lain merupakan sikap wajib setiap manusia dalam kehidupannya.

  Sikap menghargai dan menghormati orang lain tidak tumbuh begitu saja dalam diri seorang anak. Sikap ini muncul ketika anak sudah tumbuh besar dan sudah mulai dapat mengerti hal-hal yang sifatnya abstrak. Namun proses pembelajaran kemampuan moral ini dapat dimulai sejak kecil, yaitu dengan memberi teladan pada anak, mengenai apa yang disebut dengan menghargai dan menghormati orang lain.

  Proses pengajaran dengan teladan mencakup beberapa bagian, yang tampak sederhana, namun sangat penting artinya dalam mencapai kemampuan anak untuk menghormati dan menghargai orang lain.

  Penting untuk diingat, bahwa seorang anak akan menghormati orang lain ketika ia merasa orang lain (dalam hal ini orang tua), maka anak menumbuhkan rasa menghormati diri sendiri.

  Menurut Borba (2008: 150),” rasa hormat merupakan kebajikan yang mendasari tata krama. Jika kita memperlakukan orang lain sebagaimana kita mengharapkan orang lain memperlakukan kita, dunia ini akan menjadi bermoral.” Anak-anak yang sehari-hari menunjukkan rasa hormat cenderung lebih menghargai hak orang lain. Karena melakukan hal tersebut, berarti mereka juga menghargai diri sendiri. Para guru juga menyukai anak-anak seperti itu karena mereka bisa memandang orang lain dengan cara positif dan penuh perhatian.

  Kebajikan dari kecerdasan moral ini tidak hanya berlaku dalam lingkungan rumah, menumbuhkan rasa hormat juga perlu untuk membentuk warga negara yang baik dan hubungan interpersonal yang positif. Karena rasa hormat tersebut menuntut agar semua orang sama-sama dihargai dan dihormati, ini dapat mencegah tindak kekerasan, ketidakadilan, dan kebencian. Bahkan, kebajikan ini sangat penting bagi keberhasilan anak dalam berbagai bidang kehidupan, baik saat ini maupun di masa mendatang. Berbicara tentang moral secara umum, berarti juga membicarakan moral orang tua. Kondisi sekarang ini, sebagian besar orang tua sibuk dengan pekerjaannya, sehingga luput mengajarkan tentang moral pada anak, baik secara perilaku ataupun nasihat. Jadi anak kehilangan kesempatan untuk belajar moral dari orang nomor satu dalam hidupnya.

  Penghormatan anak kepada orang lain dimulai dari adanya penghargaan atas dirinya dan lingkungannya. Jadi, ketika anak tidak dihargai, dan tidak diperhitungkan, maka sulit untuk diharapkan ia dapat menghargai dan menghormati orang lain.

  Dalam Komik Naruto, wujud rasa menghormati orang lain terdapat pada penggalan Naruto volume 2 episode The Worst Client (hal: 9 – 15), berupa rasa kesetiakawanan dalam hal kerjasama.

  Kerjasama adalah kesepakatan yang terjalin untuk mendapatkan sebuah hasil. Karena untuk mendapatkan sebuah keberhasilan diperlukan kekompakan dalam satu tim/kelompok. Dalam komik Naruto volume 2 ini, tim 7 yang beranggotakan Naruto, Sakura, Sashuke, diberikan ujian untuk merebut lonceng yang di uji oleh guru.

  Adapun pernyataan yang mendukung kerjasama dalam komik adalah : “Kenapa harus kerjasama kalau loncengnya hanya ada dua”. (gbr. 1) “Walaupun kami bertiga berhasil merebut lonceng. Tapi kalau salah satunya harus jadi korban, daripada bekerja sama, pasti kami bertarung dengan teman kami” (gbr. 2)

  Pernyataan-pernyataan tersebut memberikan makna bahwa, kekompakan yang dibina oleh Naruto, Sakura, dan Sasuke dalam memperebutkan lonceng yang berjumlah dua, tidak menjadikan mereka lantas terpecah. Mereka lebih memilih kalah memperebutkan lonceng daripada salah satu dari mereka terbunuh, ataupun bertarung dengan teman sendiri.

  Pernyataan lain yang mendukung rasa menghormati dalam komik Naruto ini ditunjukkan dalam vol. 3 (hal. 28) “Tajuna boleh bicara sebentar . . .” (gbr. 1) “Ada apa Giichi ?” (gbr. 2) “Setelah mempertimbangkan banyak hal bolehkah aku berhenti dari pembangunan jembatan ini . . . ?” (gbr. 3) “Aku ingin membantumu, tapi kalu bertindak sembangan gerakan kita bisa ketahuan Gato.” (gbr. 6) Pernyataan-pernyataan pada (gbr. 1), (gbr. 2), (gbr. 3), dan (gbr. 6) merupakan perkataan orang yang memiliki rasa hormat, sedangkan tindakan orang yang memiliki rasa hormat adalah sikap Tajuna yang mendengarkan panggilan Giichi serta meletakkan beban yang dipanggulnya, dan beralih mengahdap Giichi.

  Berdasarkan ilustrasi penggalan komik dan pernyataan-pernyataan di atas dapat ditemui bentuk nilai moral dalam hal ini. Menghargai dan menghormati orang lain yang ditunjukkan dalam tabel berikut :

Tabel 3.

  

Nilai moral menghargai dan menghormati yang ditunjukkan dalam bentuk

ucapan dan tindakan orang yang memiliki rasa hormat

Ucapan orang yang memiliki rasa Tindakan orang yang memiliki rasa hormat hormat

  “Walapun kami bertiga berhasil Hiruka dengan raut wajah berpikir sejenak, merebut lonceng. Tapi kalau salah seraya menansehati tim 7. satunya harus jadi korban, daripada bekerjasama, pasti kami bertarung dengan teman.” Tajuna boleh bicara sebentar” Sikap Tajuna mendengarkan, pendapat - “Setelah mempertimbangkan banyak lawan bicaranya dengan penuh hal bolehkah aku berhenti dari perkalian.

  Meletakkan beban yang dipanggulnya, - pembangunan jembatan itu ?” “Aku ingin membantumu ? . . .” dan beralih menghadap Giichi.

  Dari tabel ditemukan bentuk nilai moral berupa saling menghargai lebih dalam bentuk perkataan daripada tindakan.

3. Kontrol Diri

  Termasuk di dalam kontrol diri adalah ekspresi emosi. Ekspresi emosi termasuk pada keterampilan moral anak yang berhubungan dengan relasi anak dengan lingkungan sosialnya, karena ekspresi emosi erat kaitannya dengan penerimaan lingkungan.

  Daniel Goleman, mengatakan dalam penelitiannya Emotional Intelligence, dilakukan secara acak pada pertengahan tahun 1970 (Borba, 2008: 104). Pada survei itu anak-anak Amerika usia tujuh hingga empat belas tahun diberi penilaian oleh orang tua dan guru mereka. Kemudian survei yang sama diulang kembali pada akhir tahun 1980. Riset menunjukkan adanya gejala yang mengkhawatirkan rata-rata anak mengalami penurunan dalam 42 indikator dasar emosi dan tak satu pun yang meningkat. Penelitian ini mirip dengan data yang dinyatakan dokter anak bahwa masalah kesulitan belajar dan sifat hiperaktif mengalami peningkatan, dari 1,4 persen menjadi 9,2 persen dalam dua dekade. Anak-anak zaman sekarang dibandingkan dengan generasi sebelumnya lebih impulsif dan tidak patuh, lebih mudah tersinggung dan kasar, serta lebih pencemas dan penakut. Kontrol diri mereka jelas menghambat pertumbuhan moral mereka.

  Empati membantu anak memahami perasaan orang lain, hati nurani membantu mereka membedakan antara benar dan salah, dan kontrol diri membuat anak mampu menahan diri dari dorongan hawa nafsu sehingga ia dapat melakukan sesuatu yang benar berdasarkan hati dan pikirannya. Jika anak mempunyai kontrol diri. Ia tahu dirinya punya pilihan dan dapat mengontrol tindakannya. Ini merupakan kebijakan yang menjadikan anak baik dan murah hati. Mereka mengesampingkan hal-hal yang sifatnya memuaskan diri sendiri serta mengarahkan hati nurani melakukan sesuatu untuk orang lain. Kontrol diri juga membekali anak dengan karakter yang luar biasa, karena menahan mereka memanjakan diri untuk bersenang-senang dan justru memusatkan pada tanggung jawab. Kontrol diri juga menyadarkan anak akan adanya konsekuensi berbahaya atas tindakan yang dilakukannya, sehingga dengan kesadaran tersebut anak dapat mengontrol emosinya.

  Selain itu Borba (2008: 107) mengatakan bahwa ada langkah penting dalam membangun kontrol diri pada anak-anak, yaitu : 1) Beri contoh kontrol diri dan jadikan hal tersebut sebagai prioritas. 2) Doronglah agar anak memotivasi diri. 3) Ajarkan cara mengontrol dorongan agar berpikir sebelum bertindak.

  Semangat hidup merupakan wujud dalam kontrol diri anak, yang ditampilkan oleh tokoh-tokoh protagonis berkarakter baik, dalam porsi yang relatif besar. Misalnya, Sang Tokoh Utama, Naruto Uzumaki. Hal ini bisa kita lihat pada penggalan komik Naruto (volume 1 : 34-35) Pernyataan yang mendukung kecenderungan Naruto pribadi yang hiperaktif bisa kita dapati pada : “Dia anak yang tak mendapatkan kasih sayang orang tua, dan dibenci oleh penduduk desa karena peristiwa itu.” (gbr. 7) “Dengan cara apapun dia ingin orang-orang mengakui keberadaannya.” (gbr. 10) “Memang dia kelihatannya tegar, tapi Naruto menderita . . .” (gbr. 12)

  Pernyataan-pernyataan di atas, khususnya pada (gbr. 12) dapat mempretasikan bahwa seorang anak yang tidak mendapat perhatian dari orangtua sejak kecil akan beda dengan anak-anak yang sedari kecil sudah mendapatkan kasih sayang. Kecenderungan anak yang tidak mendapatkan kasih sayang akan tampak pada sikap anak yang dengan kelakuan-kelakuan yang membuat kekesalan pada orang lain seperti, hiperaktif, untuk mengakui keberadaan diri anak tersebut (gbr. 10). Tujuannya tidak lain, karena seorang anak yang tumbuh tanpa kasih sayang akan cenderung mencari perhatian dari orang lain disekitarnya. Walaupun tumbuh tanpa kasih sayang, Naruto tetap memiliki semangat hidup untuk menjadi ninja sejati.

  Semangat hidup merupakan alasan mendasar bagi seseorang untuk tetap bertahan hidup dan memperjuangkan cita-cita hidupnya di dunia. Dalam Komik Naruto pelugaran tentang semangat hidup ditampilkan oleh tokoh-tokoh protagonis berkarakter baik, dalam porsi yang relatif besar. Misalnya, Sang tokoh utama Naruto Uzumaki, termasuk sosok yang mempunyai semangat hidup tinggi.

  Sejak kecil, Naruto telah menjadi anak yatim piatu. Mayoritas penduduk Konohagakure membencinya karena ditubuhnya bersemayam moster Kyuubi (Rubah Ekor Sembilan). Selain itu, mereka membencinya karena Naruto merupakan pribadi yang cenderung hiperaktif, ambisius dan identik dengan beberapa karakter negatif.

  Namun Naruto tidak mengeluh dengan semua keadaan itu. Justru, dengan segala kelemahan yang dimilikinya, dia tetap mempunyai semangat hidup, yang mampu memperteguh tekadnya untuk terus memperjuangkan cita-citanya, yaitu menjadi Hokage di masa depan.

  Pada kehidupan nyata, semangat hidup harus terus ditanamkan dan dipupuk dalam lubuk hati anak-anak, agar mereka mempunyai kekuatan untuk berjuang mencapai cita-cita.

  Sedangkan perbuatan orang yang memiliki kontrol diri dapat dilihat dari : “”Hentikan” (gbr. 2) “Huuk” (gbr. 7)

  Pernyataan yang ada pada (gbr. 2) dan (gbr. 7) merupakan perkataan orang yang memiliki kontrol diri. Pernyataan tersebut diperkuat dengan tindakan guru Hiruka yang ada pada (gbr. 2) dengan mengepalkan tangannya, sembari mengambil nafas saat merasa tertekan. Hal ini mendukung perbuatan orang yang memiliki kontrol diri.

  Pernyataan-pernyataan lain yang mendukung perbuatan yang memiliki kontrol diri ada pada volume 3 (hal. 161).

  “Hentikan Sakura, jangan memancing mereka !” (gbr. 4) “Eh ?” “Walau mungkin saja bisa mengalahkan jurus itu, mereka takkan menang melawan pemuda itu . . .” (gbr. 5)

  Pernyataan-pernyataan yang ada pada (gbr. 4) dan (gbr. 5) merupakan perkataan orang yang memiliki kontrol diri. Kemudian didukung dengan tindakan guru hikura, yang memberi pernyataan “hentikan Sakura . . .” walau didesak karena tahu itu pilihan yang buruk, karena pernyataan Sasuke yang ada pada (gbr. 3). Sikap Hikura pada (gbr. 4) dengan tindakan tenang, tidak lepas kontrol walaupun dalam keadaan marah atau kecewa.

  Berdasarkan ilustrasi penggalan komik serta pernyataan-pernyataan dapat ditemui bentuk nilai moral dalam kontrol diri. Hal ini bisa kita lihat dalam tabel, baik berupa perkataan ataupun perbuatan.

  

Tabel 4.

Nilai moral dalam bentuk kontrol diri baik berupa ucapan dan tindakan orang

yang memiliki kontrol diri

  

Ucapan orang yang memiliki Tindakan orang yang memiliki kontrol

kontrol diri diri

  “Hentikan” Mengepalkan tangan, sembari mengambil “Huuk” nafas saat merasa tertekan.

  Mendengar, semua ocehan walaupun merasa tertekan “Hentikan Sakura, jangan memancing Tidak lepas kontrol walalupun dalam mereka !” keadaan marah atau kecewa . “Walau mungkin saja bisa mengalahkan jurus itu, mereka takkan menang melawan pemuda itu . . .”

4. Keadilan

  Biasanya, anak yang memiliki perasaan adil menjadi peka terhadap unsur- unsur moral lainnya dan selalu membela yang benar. Menurut Borba (2008: 267), “keadilan adalah sesuatu yang mendorong kita untuk berpikiran terbuka dan jujur serta bertindak benar.” Cara terbaik dalam memberi pelajaran tentang moral, termasuk tentang keadilan adalah dengan memberi contoh dari perilaku orang tua sendiri. Anak akan memerhatikan dan menyerap nilai-nilai keadilan yang dicontohkan orang tua, lebih dari yang dijelaskan. Karena itu, berhati-hatilah dengan perbuatan orang tua, apa yang orang tua lakukan, begitulah yang dicontoh anak. Dengan teladan, orang tua juga berkesempatan untuk membuat anak lebih peka terhadap masalah- masalah keadilan.

  Semakin banyak generasi muda yang melakukan perbuatan curang. Gejala ini menunjukkan bahwa banyak anak-anak yang belum memahami makna etika standar, yaitu mematuhi aturan yang berlaku (fair play). Mereka tidak bermain sesuai aturan, tidak bersikap adil terhadap lawan, dan tidak menerapkan nilai-nilai kebenaran, seperti integritas, kesetaraan, dan kejujuran. Mereka lebih mementingkan diri sendiri tanpa mempertimbangkan moralitas atau akibat tindakan mereka terhadap orang lain. Taktik yang mereka terapkan biasanya tergolong jahat, kasar, tidak bermoral, dan selalu tidak adil.

  Untunglah, keadilan dapat ditumbuhkan, dipupuk, diajarkan, serta dipelajari. Penelitian menunjukkan bahwa kita memulainya sejak anak-anak masih usia balita. Pengajaran kebajikan ini dapat memperbaiki moralitas, bukan hanya di lapangan dan ruang kelas melainkan juga dikeluarga, tempat tinggal, tempat kerja, dan masyarakat.

  Keadilan membuat kita memperlakukan orang lain dengan pantas, tidak memihak, dan benar. Karena itu, keadilan merupakan kebjikan utama dari kecerdasan moral. Masalahnya, masyarakat kita sangat mengagungkan nilai-nilai kompetisi, individualisme, dan materialisme, yang kadang-kadang berlawanan dengan prinsip-prinsip keadilan. Di sinilah letak persoalannya: karena nilai keegoisan sedemikian berakarnya dalam hidup kita, anak-anak pun mau menangkap pesan yang salah: kemenangan itu di atas segalanya, keserakahan mendapat pujian.

  Mengutip pendapat dari Dr. T. Berry Brazelton, profesor bidang anak di Fakultas Kedokteran Harvad dalam (Borba, 2008: 201) mengatakan, “bahwa berbagi penting untuk diajarkan pada anak, paling tidak mulai usia 2 – 3 tahun.”

  Karakteristik lain dari anak yang juga mungkin sulit untuk berbagi adalah mereka yang kurang beruntung (anak jalanan, anak di penampungan, atau anak yang kesulitan secara ekonomi). Ketika mereka mendapat apa yang mereka inginkan, mungkin akan sulit jika kemudian mereka dihadapkan pada kenyataan bahwa mereka harus membagi apa yang mereka dapatkan itu dengan orang lain. Hal ini didukung dengan pernyataan-pernyataan : “Hei kalau aku biar tak makan juga tak apa-apa” (gbr. 1)

  Dalam pernyataan ini, tampak bahwa, Naruto murid yang dihukum tidak mendapatkan makan, tetapi Sasuke tidak tega membiarkan Naruto tidak makan sehingga dia memberikan bagian makanannya kepada Naruto (gbr. 4) Sikap Sasuke, menunjukkan bahwa rasa keadilan yang mewujudkan dalam berbagi sangat diperlukan dalam kesetiakawanan.

  Dalam penggalan komik Naruto Volume 2 The Worst Client (hal:15) di atas ajaran berbagi yang ditampilkan lewat gambar, dapat mengajarkan anak bahwa rasa berbagi dengan sesama itu penting. Ketika guru Kakashi ingin memecah belah tim 7 ini yaitu Naruto, Sashuke, dan Sakura dalam tes ujian kelulusan, tujuan dari tes ini adalah untuk melihat bagaimana rasa keadilan yang dicontohkan lewat berbagi dengan sesama. Dimana salah satu anggota tidak boleh memberikan makanannya dengan teman satu tim. Naruto adalah murid yang tidak mendapatkan bekal makanan, tetapi pada saat Sakura dan Sasuke makan tiba-tiba Sashuke memberikan sebagian dari makanannya kepada Naruto. Walaupun tantangan Sashuke gagal dalam ujian.

  Pernyataan-pernyataan lain yang merujuk dalam nilai moral bentuk keadilan dapat dilihat pada ilustrasi komik volume 8 (hal. 32-33).

  “Kalau begitu, sekarang hokage akan menjelaskan “tes ketiga” dengarkan baik- baik !!” (gbr. 2) “Ya baiklah, silahkan hokage !!” (gbr. 3) “Mem . . . aku tak mau kalian keliru menafsirkan arti sebenarnya dari ujian ini . . .” (gbr. 10)

  Pernyataan tersebut baik pada (gbr. 2), (gbr. 3), dan (gbr. 10) merupakan ucapan orang yang adil, karena pernyataan tersebut menggambarkan seorang hokage (pemimpin) sangat dihargai dan dihormati, dan yang berhak memberi aturan dalam sebuah tes. Selanjutnya tindakan para peserta Chiuunin yang mendengarkan aturan tes yang diberlakukan oleh Hokage (gbr. 3), dimana semua peserta mendengar dengan pikiran terbuka merupakan tindakan orang adil.

  Selanjutnya dalam ilustrasi komik volume 8 (hal. 39-40) ditemukan juga bentuk nilai moral dalam wujud rasa keadilan.

  Pernyataan-pernyataan tersebut ada pada “Emm . . . sebelum memulai tes ketiga . . . ada hal yang harus kulakukan . . .”

  (gbr. 1) “Emm . . . kali ini karena tes pertama dan kedua sepertinya terlalu muda, jadi terlalu banyak jumlah peserta yang tersisa . . .” (gbr. 7) “Untuk mengurangi jumlah peserta dalam tes ketiga, berdasarkan peraturan ujian

  Chuunin, kita harus melaksanakan babak penyisihan . . .” Pernyataan-pernyataan pada (gbr. 1), (gbr. 7), dan (gbr. 8) merupakan ucapan orang yang adil, kemudian penyertaan ini didukung oleh tindakan semua peserta yang berkompromi untuk melaksanakan tes ketiga agar semua peserta mendapat bagian yang sama, hal itu dikarenakan tes kedua terlalu mudah untuk dilalui, maka dibuat kesepakatan untuk diberlakukannya babak penyisihan.

  Berdasarkan ilustrasi penggalan komik dan pernyataan-pernyataan di atas akan dipaparkan wujud nilai moral berupa perkataan ataupun tindakan orang yang adil. Hal ini bisa kita lihat dalam tabel :

Tabel 5.

  

Nilai moral dalam bentuk keadilan baik ucapan atapun tindakan

orang yang adil

Ucapan orang yang adil Tindakan orang yang adil

  “Hei kalau aku biar tak makan juga tak Tindakan Sasuke yang membela orang apa-apa” lain yaitu temannya Naruto, yang diberlakukan tidak adil karena tidak

  “Ini sembari menawarkan sesuatu” diberi makan “Kalau begitu, sekarang Hokage akan - Semua peserta bermain sesuai aturan menjelaskan ‘tes ketiga’ dengankan yang diberlakukan oleh Hokage. baik-baik”

  Semua peserta mendengar, aturan - “Aku tak mau keliru manafsirkan arti yang diberlakukan oleh Hokage sebenarnya dari ujian ini” sebelum memberi penilaian.

  • “Emm . . . sebelum memulai tes ketiga Semua peserta berkompromi, untuk ada hal yang harus kulakukan . . .” mencari cara, agar tes ketiga dapat dimulai, sehingga semua peserta “Untuk mengurangi jumlah peserta mendapat bagian yang sama. dalam tes ketiga, berdasarkan peraturan ujian Chuunin . . .”

  Dari tabel di atas bentuk nilai moral dalam keadilan lebih dominan berupa ucapan daripada tindakan berlaku adil.

  Berdasarkan hasil analisis di atas wujud nilai moral yang ada dalam komik Naruto lebih menonjolkan bentuk ucapan dan tindakan. Hal ini sangat positif bagi anak, dimana dengan membaca komik Naruto, mengenalkan bentuk nilai moral kepada anak bisa ditunjukkan dengan cara bertutur kata. Selain itu dengan adanya temuan ini, ternyata komik Naruto produk Jepang layak dijadikan bacaan anak, karena secara tidak langsung budaya Jepang yang menganut faham moral diribushi, atau pengorbanan diri membela tuannya, dapat dijadikan motivasi bagi pembaca anak Indonesia karena dengan adanya pengajaran moral sedini mungkin dapat membimbing anak ke arah lebih baik karena memiliki mental yang kuat seperti halnya negara Jepang.

BAB VI RESEPSI PEMBACA ANAK INDONESIA TERHADAP NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO

6.1 Makna Nilai Moral dalam Komik Naruto

  Resepsi pembaca merupakan fungsi masyarakat pembaca ketika berhadapan dengan teks sebuah bacaan, baik dari segi memahami teks, menanggapi teks dan mencari makna yang berkenaan terhadap pemberian makna karya sastra. Artinya pembaca mempunyai kekuasaan untuk menilai sebuah teks.

  Menurut pandangan Umar Junus (1985), karya sastra tidak akan ada jika tidak ada yang menciptakannya. Dengan pandangan di atas, arti sebuah karya dianggap hanya dapat diketahui melalui penulisnya. Pemaknaan pembaca akan dianggap salah, karena tidak memahami bagaimana maksud yang dikehendaki oleh si penulis.

  Dari hasil resepsi pembaca anak Indonesia terhadap nilai moral dalam Komik Naruto merupakan hal yang paling penting dalam kehidupan anak, karena hal ini merupakan fungsi terpenting untuk menumbuhkan nilai-nilai moral yang baik pada diri anak, agar anak secara mandiri, memilih mana yang positif dan mana yang negatif.

  Di sepanjang kehidupannya, manusia melalui berbagai masa dan tahapan. Tidak diragukan lagi bahwa tidak ada satu pun masa yang lebih manis dan indah seperti masa yang dinikmati oleh anak-anak. Orang-orang dewasa senantiasa

  110 mengenang masa kecil mereka dengan penuh rasa suka cita dan mereka akan menceritakan peristiwa dan kenangan masa kecil itu dengan penuh semangat.

  Permainan, imajinasi, rasa ingin tahu, dan ketiadaan beban hidup, membuat masa kanak-kanak menjadi manis dan menarik untuk semua orang. Akan tetapi, dewasa ini, para ahli psikologi dan sosial meyakini bahwa era kanak-kanak di dunia sedang berhadapan dengan keruntuhan dan akan tinggal menjadi sejarah saja. Di masa yang akan datang, anak-anak di dunia tidak akan lagi menikmati masa kanak-kanak yang manis, yang seharusnya menjadi masa terpenting dalam membentuk kepribadian mareka.

  Dewasa ini, media massa Barat, dengan program-programnya yang memperlihatkan kerusakan moral dan kekerasan, sedang merobohkan dinding yang menjadi tembok pemisah antara masa kanak-kanak dengan masa dewasa. Fenomena seperti ini tidak hanya terjadi di barat, tetapi juga di negara-negara lain karena besarnya infiltrasi media barat di berbagai penjuru dunia. Dengan kata lain, anak- anak zaman kini dibebaskan untuk melihat apa yang seharusnya hanya ditonton oleh orang dewasa dan hal ini dapat berdampak buruk pada anak-anak.

  Anak-anak seharusnya dikenalkan kepada kekacauan dan ketidaktenteraman kehidupan di dunia secara bertahap dan dengan bahasa yang khsus, agar mereka mengenali kejahatan bukan untuk menirunya, melainkan untuk menghadapinya dan melawannya. Cara yang tepat untuk pengenalan ini adalah melalui dongeng anak- anak yang menggunakan metode yang benar dan bahasa yang lembut. Akan tetapi, dongeng anak-anak ini semakin menghilang dan digantikan oleh film-film keras televisi dan permainan komputer. Makna yang dapat di ambil setelah penyebaran angket yang dilakukan kepada pembaca anak, ternyata di dalam komik Naruto bisa kita ambil makna bahwa dalam komik selain adanya (1) nilai kekerasan, (2) rasa kebersamaan, dan (3) membangun rasa kebangsaan.

6.1.1 Nilai Kekerasan dalam Komik Naruto

  Naruto sebagai komik karya Masashi Kishimoto bercerita tentang tokoh utamanya yaitu Naruto Uzumaki, seorang ninja yang berisik, hiperaktif, dan ambisius berkeinginan untuk mendapatkan gelar “hokage”, ninja terkuat di desanya.

  Naruto dalam bentuk komik cukup laris dan mendapat sambutan yang luar biasa dari pembacanya. Akan tetapi, setelah beberapa lama, terutama setelah diputar ditelevisi, film Naruto mendapat berbagai macam reaksi dari masyarakat. Sebagian menganggap bahwa Naruto merupakan film yang sarat dengan perkelahian dan pertengkaran. Dalam bukunya, Musbikin (2009 : 170) memaparkan, bahwa di Indonesia memang belum ada penelitian khusus tentang pengaruh tayangan kekerasan terhadap perilaku anak, tetapi peneliti luar sudah menyimpulkan bahwa ada korelasi untuk tidak menyebut penyebab antara tayangan kekerasan dengan perilaku anak.

  Sebagaimana telah dipaparkan sebelumnya, bahwa Naruto “muncul” dalam kehidupan, dalam bentuk media cetak maupun media eletronik, melalui dua media tersebut, bisa saja Naruto yang menurut sebagian pendapat mengandung unsur kekerasan mempengaruhi mereka dalam “menikmatinya”, misalnya masalah kejahatan. Karena fungsi media massa, sering menginspirasi masyarakat dalam melakukan kejahatan perilaku kriminalitas cenderung meniru melalui media massa.

  Komisioner Komisi Penyiaran Indonesia Bimo Nugroho, penulis Media Sosiety (2005), menyebutkan bahwa ada hubungan erat antara kekerasan di tayangan televisi dengan yang terjadi di kehidupan nyata. (Musbikin, 2009:180)

  Sejalan dengan pernyataan di atas, Alfi Satiti dalam bukunya mewaspadai misteri gila Naruto, menyatakan bahwa, “kekerasan adalah segala bentuk tindakan yang dilakukan atas dasar luapan emosi amarah belaka, tanpa mempertimbangkan kebenaran akal sehat dan kesucian hati.” (Alfi Satiti, 2009:76)

  Dalam penyebaran hasil lewat angket, kepada pembaca anak, yaitu sebanyak 50% pembaca anak laki-laki setujuh bahwa nilai moral yang negatif dari komik Naruto, adalah kebencian. Salah satu contoh sosok yang selalu diliputi oleh kebencian adalah Sauke Uchiha, yaitu salah satu anggota Tim 7, bersama Naruto Uzumaki dan Sakura. Sasuke adalah seorang ninja jenius sekaligus sangat misterius. Masa lalu sasuke sangat kelam, dimana seluruh keluarganya, yaitu anggota kian Uchiha, dibantai dan dibunuh hanya dalam waktu semalam, oleh kakak kandungnya, yaitu Itachi Uchiha. Karena alasan kasih sayang dan demi sebuah rencana besar, Itachi tidak membantai dan membunuh Sasuke. Menjadi pribadi yang penuh kebencian. Karena jiwanya diliputi kebencian, Sasuke bahwa tidak pernah menanggapi gadis yang mendekatinya, penggalan komik Naruto (Volume : 1, 87-89).

  Hal ini diperkuat dengan pernyataan : “Sasuke boleh aku duduk disebelahmu?!” (gbr. 10)

  Pernyataan ini mempresentasikan bahwa, Sasuke dengan rasa kebenciannya tidak menanggapi Sakura yang berusaha mendekatinya.

  Sedangkan untuk hasil resepsi pembaca anak perempuan, 63% setujuh, bahwa nilai moral balas dendam ada dalam komik Naruto. Balas dendam adalah segala tindakan yang dilakukan untuk mencelakai orang lain, sebagai bentuk reaksi terhadap tindakan yang telah diterima/dialami terlebih dahulu oleh pelaku (Alfi Satiti, 2009 : 75).

  Tragedi pembantaian seluruh keluarga, menyebabkan Sasuke berobsesi hanya pada satu hal, yaitu melampiaskan balas dendam kepada kakak kandungnya, Itachi Uchiha. Obsesi balas dendam itu sedemikian membara, karena Sasuke belum mengetahui alasan yang melatar belakangi tindakan pembantaian yang dilakukan Itachi. Hal ini dapat dilihat pada penggalan komik (Volume 6 : 74-75) Pernyataan dalam komik diperkuat dengan pernyataan :

  “Itulah pikiranku . . . !” (gbr. 1) “Aku harus tetap hidup untuk membunuh kakakku” (gbr. 1) Pernyataan tersebut merupakan landasan utama yang melatar belakangi Sasuke untuk melakukan balas dendam.

  Karena itulah, ketika membesuk guru Kakashi yang sedang dirawat dirumah sakit akibat terluka terkena serangan Itachi. Sasuke marah karena tanpa sengaja, dia mendengarkan pembicaraan para Jounin perihal Itachi yang datang ke Konoha untuk mengambil Biijuu Monster Kyuubi yang bersemayam di dalam tubuh Naruto. Hal ini dapat kita lihat pada Naruto (Volume 6 : 71-72) Pernyataan itu diperkuat pada :

  “Tekad yang kuat mengakibatkan kekuatan siluman rubah keluar dengan sendirinya“ (gbr. 3) “Lihat saja segelnya sampai muncul.” (gbr. 4) “Sasuke tolong Naruto” (gbr. 5) Ketiga pernyataan tersebut mempresentasikan bahwa ekspresi Sasuke yang marah (gbr. 5) saat para Jounin ingin mengambil Biijuu master Kyubi yang bersemayam di dalam tubuh Naruto.

  Itulah gambaran tentang pengaruh media massa terhadap kekerasan dan kejahatan. Karena begitu banyak kasus yang membuktikan adanya pengaruh media terutama televisi terhadap perilaku anak yang menjurus kepada tindakan kekerasan, maka wajarlah bila komik Naruto juga menjadi “sasaran”. Bila ada yang menyebutkan bahwa Naruto bisa mempengaruhi perilaku anak-anak untuk berbuat kejahatan atau kekerasan, maka mungkin saja hal itu bisa terjadi.

6.1.2 Menumbuhkan Rasa Kebersamaan

  Rasa kebersamaan dapat diwujudkan dalam bentuk tanggung jawab yang ada dalam komik Naruto. Dalam “tanggung jawab” terkandung pengertian “penyebab”.

  Orang bertanggung jawab atas sesuatu yang disebabkan olehnya. Dalam filsafat, pengertian tanggung jawab adalah kemampuan manusia yang menyadari bahwa seluruh tindakannya selalu mempunyai konsekuensi.

  Menurut Mufid (2009: 219) tanggung jawab merupakan restriksi (pembatasan) dari kebebasan yang dimiliki oleh manusia, tanpa mengurangi kebebasan itu sendiri. Tidak ada yang membatasi kebebasan seseorang, kecuali kebebasan orang lain.

  Jika kita bebas berbuat, maka orang lain juga memiliki hak untuk bebas dari konsekuensi pelaksanaan kebebasan kita. Dengan demikian, kebebasan manusia harus dikelola agar tidak terjadi kekacauan. Norma untuk mengelola kebebasan itu adalah tanggung jawab sosial. Tanggung jawab sendiri merupakan implementasi kodrat manusia sebagai makhluk sosial. Maka demi kebaikan bersama, pelaksanaan kebebasan manusia harus memperhatikan kelompok sosial di mana ia berada.

  Menurut Bungin (2006: 43), mengatakan bahwa kehidupan kelompok adalah sebuah naluri manusia sejak ia dilahirkan. Naluri ini yang mendorongnya untuk selalu menyatukan hidupnya dengan orang lain dalam kelompok. Naluri berkelompok itu juga yang mendorong manusia untuk menyatukan dirinya dengan kelompok yang lebih besar dalam kehidupan manusia lain di sekelilingnya. Bahkan mendorong manusia menyatu dengan alam fisiknya. Untuk memenuhi naluriah manusia itu, maka setiap manusia saat melakukan proses keterlibatannya dengan orang dan lingkungannya, proses ini dinamakan adaptasi. Adaptasi dengan ketua lingkungan tadi, manusia lain dan lingkungan sekitar, melahirkan struktur sosial yang baru yang disebut kelompok sosial.

  Potret gambaran tentang rasa tanggung jawab yang diilustrasikan secara apik dalam Komik Naruto. Idealnya, digambarkan lewat kekompakan tim 7, yaitu Naruto.

  Tim ini ditentukan ketika mereka lulus akademi. Naruto, (volume 2 : 22-23).

  Ketulusan tim mereka diperkuat dengan pernyataan : “Dengan ini latihan selesai semua lulus !!!” (gbr. 7) “Baiklah mulai besok kelompok 7 akan melaksanakan misi !!!” (gbr. 7) Karena rasa kebersamaan yang ada dalam tim 7 membuat tim ini lulus dalam akademi. Makna tanggung jawab di dalam tim, ternyata membutuhkan rasa kebersamaan yang kuat, untuk mencapai sesuatu. Naruto menganggap Sasuke adalah rival karena Naruto iri akan pujian yang diberikan guru dan murid-murid di akademi.

  Apalagi wanita yang disukai Naruto, Sakura, menyukai Sasuke. Oleh karena itu, semakin sengitlah Naruto kepada Sasuke. Sebagai tim baru yang beranggotakan tiga orang genin, yaitu Naruto, Sasuke, dan Sakura beserta Kakashi hanya diberi misi-misi mudah dalam hal ini suatu nilai moral hanya bias diwujudkan dalam perbuatan- perbuatan yang sepenuhnya menjadi tanggung jawab orang bersangkutan. Manusia sendiri membuat tingkah lakunya menjadi baik atau buruk dari sudut moral.

6.1.3 Membangun Jiwa Kebangsaan

  Selain dari hasil kedua angket, terhadap anak, ciri khas lain Naruto jika dibandingkan dengan buku cerita lainnya, ciri khusus yang ditampilkan dalam komik Naruto adalah tentang pengenalan berbagai macam negara. Dalam komik Naruto, gambaran negara itu ada dalam sebuah peta. Dari beberapa negara yang menyebar di dunia Naruto, ada beberapa negara yang dianggap sebagai negara yang paling kuat, dan berpengaruh. Menanamkan jiwa kebangsaan, dalam komik Naruto bisa kita temukan dalam hal (1) mengenal berbagai macam negara dalam dunia Naruto, (2) membangun rasa kebangsaan, (3) menanamkan semangat untuk membela tanah air.

  (1) Mengenal berbagai macam Negara dalam dunia Naruto

  Negara-negara sebagai wujud politik yang terpisah dan hampir semuanya berbentuk monarki, diatur oleh seorang tuan tanah yang memiliki kedudukan sejarar dengan pemimpin desa Shinobi.” Dunia Naruto mirip dengan feodal Jepang dalam beberapa aspek. Sejalan dengan apa yang dikemukakan Situmorang (2011 : 84) bahwa,

  Masyarakat feodal (houkenshakai) lahir bersama dengan lahirnya Shoenseido (sistem wilayah) yaitu wilayah pertanian yang berdiri oleh Kizoku (keluarga bangsawan), yaitu keturunan Kaisar yang tidak menjadi pewaris istana, mereka menguasai bagian lahan dengan mempunyai petani sendiri.” Dalam komik Naruto, desa para Shinobi atau desa-desa tersembunyi adalah desa-desa ninja yang berperang sebagai kekuatan militer untuk negara mereka.

  Disebut Negara tersembunyi karena berapa jauh dari pusat peradaban negara tempat desa itu berada. Kita dapat melihat dari peta dunia Naruto yang dibagi menjadi beberapa negara. Hal ini bisa kita lihat pada penggalan komik Naruto (Volume 5 : 54).

  Hal ini bisa kita lihat pada pernyataan : “uwaa peta lengkap hebat yang gampang dilihat informasi apa ini” (gbr. 5)

  “Ini adalah jumlah keseluruhan peserta dan negara yang berpartisipasi dalam ujian Chiuunin kali ini . . . lalu jumlah peserta dari masing-masing desa tersembunyi”

  Dari penggalan komik berupa peta di atas yang ada pada gambar 5, secara tidak langsung, manga atau komik Naruto memberikan informasi kepada anak-anak bahwa suatu bangsa atau negara ternyata dibagi oleh beberapa wilayah kecil dan didalamnya memiliki karakter dan keunikan dari rakyat, wilayah, serta lainnya. Hal ini sejalan dengan konsep wawasan nusantara.

  Wawasan Nusantara adalah cara pandang atau keyakinan yang memandang rakyat, bangsa, negara, dan wilayah nusantara (darat, laut, dan udara). Sebagai saah satu kesatuan yang utuh dan tidak dapat dipisah-pisahkan, yang meliputi satu kesatuan ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, serata pertahanan keamanan.

  Wawasan nusantara sejalan dengan wawasan kebangsaan atau wawasan persatuan dan kesatuan Negara dan bangsa Indonesia. Dalam rangka ini, pengenalan negara kesatuan yang sangat luas, yang terdiri dari 17.508 pulau besar dan kecil, sehingga mampu menyentuh keseluruhan lapisan dan lingkungan masyarakat diseluruh nusantara yang bhinneka. Dengan demikan, dalam rangka mewujudkan wawasan nusantara secara nyata, maka perlu dikembangkan pengelolaan negara dengan peningkatan partisipasi pemerintah daerah dan masyarakat, khusunya di pedesaan. Dalam hubungan ini, pelaksanaan otonomi daerah yang bertumpuh pada daerah otonomi daerah tingkat II serta pembangunan masyarakat desa perlu digalakkan secara arif dan demokratis. Peningkatan kemampuan daerah sebagai sebagian seutuhnya dari negara integralistik berarti menumbuhkan kekuatan dalam membangun bangsa dan menjamin kelestariannya.

  (2) Membangun rasa kebangsaan Resepsi lain yang bisa diambil dari komik Naruto adalah mengajarkan kita untuk memiliki rasa kebangsaan yang kuat dan tidak boleh luntur. Rasa kebangsaan ini sangat penting karena akan menjadi kekuatan dan pemersatu bangsa. Di dalam komik Naruto juga dikenal simbol-simbol (lambang- lambang) dari wiayah-wilayah tertentu. Hal ini dimaksudkan agar orang yang memakai simbol-simbol tersebut memiliki rasa kebanggaan terhadap daerahnya dan orang lain mudah mengenalinya. Berikut ini dapat kita lihat dari penggalan komik (Volume 5, 56-57).

  Pernyataan untuk mendukung fakta terhadap simbol-simbol dari wilayah tertentu dapat kita lihat pada : “Desa Konoha ditandai simbol” (gbr. 1) “Desa Suna ditandai simbol” (gbr. 2)

  Sebagai negara kesatuan Republik Indonesia, kita juga memiliki lambang negara burung Garuda. Selain itu kita juga memiliki bendera merah putih, yang melambangkan kesucian dan keberanian. Dengan memakai simbol- simbol tersebut, marilah kita pupuk dalam sanubari kita bangga sebagai bangsa Indonesia. Disinilah semangat kebangsaan itu akan terasa berkobar di dalam dada. Oleh karena itu, dengan membaca dan menyaksikan komik dan anime Naruto, anak-anak bisa belajar tentang membangun rasa kebangsaan tersebut.

  (3) Menanamkan semangat untuk membela tanah air

  Dalam komik Naruto, diceritakan bahwa semasa perang antar desa ninja, setiap desa berlomba-lomba untuk mendapatkan bijuu yang ada disetiap negara. Kekuatan chakra bijuu yang sangat besar diharapkan dapat meningkatkan kekuatan militer negara tersebut. Selain itu untuk dapat menjadi ninja yang hebat setiap desa yang ada di dalam negara wajib mengikuti tes ujian seleksi chuunin yaitu tempat berkumpulnya para jenin berbakat. Hal dapat kita lihat pada komik (volume 5 : 56)

  Pernyataan yang mendukung fakta, dimana setiap desa yang ada di dalam negara wajib mengikuti tes ujian seleksi chunin dapat dilihat pada pernyataan : “Baiklah yang pertama Rock Lee, usianya setahun lebih tua dari kalian, pengalaman dalam misi 20 tingkat D.11 misi tingkat C pemimpin kelompok cuy… setahun ini kemampuan Taijutsunya sangat berkembang, kemampuan yang lain tak begitu” (gbr. 1) “Tahun lalu dia diakui sebagai genin berbakat, tetapi tak ikut dalam ujian chuunin.”

  Pada dasarnya, membela tanah air merupakan segala usaha untuk gerakan yang berguna bagi kemerdekaan dan kemajuan tanah air. Membela tanah air dibuktikan dengan cara berbakti kepada tanah air, yaitu dengan cara membangun negara dan membela negara. Tanah air kita adalah hak milik kita secara turun temurun yang diwariskan leluhur kita sendiri sampai sekarang dan seterusnya. Dalam perkembangannya, tanah air Indonesia itu dibagi menjadi dua macam tanah milik, yaitu tanah milik negara dan tanah milik perseorangan. Hal ini sesuai dengan UUD 1945, pasal (33) tentang perekonomian ayat (1), (2), dan (3).

  Tanah milik negara dalam istilah agraria disebut tanah negara. Artinya, tanah yang dikuasasi langsung oleh negara, seperti jalan umum, hutan lindung, perkebunan negara, dan lain-lain. Adapun tanah milik perseorangan karena perpindahan hak, seperti warisan, jual beli, hiba, atau shadaqoh.

  Untuk mempertahankan hak milik kita atas tanah air, kita telah mendirikan negara Kesatuan Republik Indonesia yang diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945 oleh Bung Hatta atas nama seluruh bangsa Indonesia. Tujuan Negara Republik Indonesia tercantum dalam pembukaan Undang-undang Dasar Republik Indonesia tahun 1945.

  Perjuangan merebut dan mempertahankan tanah air adalah wajib hukumnya, sejajar dengan wajibnya membela agama, karena agama tidak bisa tegak dengan sempurna tanpa kemerdekaan tanah air.

  Sejalan dengan itu Musbikin (2009 : 218) membela tanah air secara umum bisa memiliki pengertian : a. Memiliki seorang pemimpin yang bisa menempatkan dirinya sejajar dengan masyarakat umum bukan untuk mencari kedudukan dan mencari keuntungan pribadi. b. Pegawai dan buruh adalah abdi pelayan masyarakat.

  c. Kaum Undustriawan harus terus menerus meningkatkan kemampuannya berproduksi supaya bisa memenuhi kebutuhan masyarakat, dengan demikian, masyarakat tidak perlu membeli barang yang dibutuhkannya dari hasil produk luar negeri.

  Dari pengertian ini jelaslah bahwa setiap warga negara dari segala lapisan masyarakat wajib bekerja keras dalam lapangan tugas masing-masing dan tanah aiar supaya tetap maju, kuat, sentosa, serta dapat mencegah segala gangguan yang merongrong kebebasan hidup bernegara, berbangsa, dan beragama.

6.2. Temuan Nilai Moral dalam Komik Naruto

  Bentuk atau wujud nilai moral dalam komik Naurto jika dibaca secara mendalam ternyaa nilai-nilai yang sangat positif banyak ditemukan. Nilai- nilai positif tersebut adalah :

  1. Semangat hidup. Semangat hidup merupakan alasan mendasar bagi seseorang untuk tetap bertahan hidup dan memperjuangkan cita-cita hidupnya di dunia ini. Dalam komik Naruto, pelajaran tentang semangat hidup ditampilkan oleh tokoh-tokoh protagonist berkarakter baik, dalam porsi yang relatif besar. Sejak kecil, Naruto menjadi anak yatim piatu mayoritas penduduk Konohagakure membencinya karena ditubuhnya bersemayam monster Kyubi (Rubah Ekor Sembilan). Selain itu, mereka membencinya karena Naruto merupakan pribadi yang cenderung hiper aktif, ambisius dan identik dengan beberapa karakter negatif, seperti banyak bicara / berisik, gegabah/tidak sabaran, dan usil.

  Namun, Naruto tidak mengeluh dengan semua keadaan itu, justru dengan segala kelamahan yang dimilikinya, dia tetap mempunyai semangat hidup, yang mampu memperteguh teladannya untutk terus memperjuangkan cita-citanya, yaitu menjadi Hokage dimasa depan.

  Pada kehidupan nyata, semangat hidup harus terus ditanamankan dan dipupuk di dalam lubuk hattit anak-anak, agar mereka mempunyai kekuatan untuk berjuang mencapai cita-cita semangat hidup yang tinggi ini dalam bentuk kecerdasan moral masuk dalam kontrol diri dari anak.

  2. Kasih sayang. Kasih sayang antara lain diwujudkan dalam bentuk perhatian dan empati yang datang dari hati terdalam tanpa pamrih sama sekali. Nilai- nilai kasih sayang hendaknya dijadikan pedoman dalam kehidupan nyata sehari-hari, sehingga tumbuh keselarasan.

  3. Kesetiakawanan. Kesetiakawanan adalah mendahulukan kepentingan tim/kelompok di atas kepentinan pribadi. Karena belajar dari kesetiakawanan tim 7, maka mereka berhasil melewati tes demi tes dalam setiap tingkatan Chunin.

  4. Pengorbanan. Pengorbanan adalah melakukan suatu tindakan secara sadar untuk memperjuangkan kepentingan masyarakat luas, walaupun berisiko kehilangan nyawa. Sikap rela bekorban untuk kepentitngan masyarakat yang lebih besar antara lain ditunjukkan oleh tokoh Minato Namikaze. Pada zaman sekarang ini, nilai-nilai pengorbanan agaknya letak nilai luntur.

  Padahal negara Republik Indonesia berdiri atas dasar pengorbanan para pahlawan yang telah memperjuangkan kemerdekanaan Indonesia dengan tetesan keringat, air mata dan darah. Karena itu perlu ditanamkan kembali nilai-nilai pengorbanan ke dalam dada sanubari anak-anak Indonesia.

  5. Keberanian. Nilai keberanian antara lain ditunjukkan dengan melakukan sesuatu tindakan berisiko tinggi dengan penuh rasa tanggung jawab, dalam rangka menegakkan kebenaran. Dalam kehidupan nyata, nilai-nilai keberanian hendaknya diletakkan pada performen yang benar, yaitu keberanian yang bertanggung jawab untuk menegakkan keberanian. Jangan sampai, nilai-nilai keberanian disalah artikan dan disalah gunakan. Misalnya, atas nama keberanian, maka seorang pelajar sepakat untuk berkelahi melawan kakak kelasnya.

  6. Imajinasi liar. Tokoh antagonis berwatak jahat di dalam komik Naruto sangat berpotensi menjadi inspirasi bagi munculnya imajinasi liar.

  Ilustrasi-ilustrasi seperti inilah yang dapat mendorong munculnya imajinasi liar bagi para pembaca yang tidak mempunyai filter (daya sarcing).

  7. Penuh kebencian. Salah satu sosok yang selalu dilipati oleh kebencian adalah Sasuke Uchika, yaitu salah satu anggota Tim 7, bersama Uzumaki dan Salima Haruno. Sasuke adalah seorang ninja jenius sekaligus sangat misterius. Masa lalu sangat kelam, dimana kasih sayang dan demi sebuah rencana besar. Latar belakang inilah yang membentuk Sasuke menjadi pribadi yang pribadi yang pernah kebencian.

  8. Balas Dendam. Balas dendam adalah segala tindakan yang dilakukan untuk mencelakai orang lain, sebagai bentuk reaksi terhadap tindakan yang telah diterima/dialami terlebih dahulu oleh pelaku.

  9. Penuh kekerasan. Kekerasan adalah segala bentuk tindakan yang dilakukan atas dasar luapan emosi amara belaka, tanpa mempertimbangkan kebenaran akal sehat dan kesucian hati. Karena hatinya selalu diliputi oleh kebencian Sasue Uchiha menjelma menjadi pribadi yang selalu mengekspresikan tindakannya dengan penuh kekerasan.

  10. Pembantaian. Pembantaian adalah segala bentuk tindakan mencederai fisik dan psikis seseorang sehingga dapat mengancam hilangnya nyawa orang.

  Pihak yang paling gemar melakukan pembantaian dengan cara – cara yang sadis adalah gerombolan organisasi Ninja Okatsuki.

  11. Pembunuhan. Pembunuhan adalah segala bentuk tindakan dalam rangka menghilangkan nyawa orang lain. Sedangkan tindakan menghilangkan nyawa sendiri disebut bunuh diri. Pada dasarnya, tindakan pembantaian yang dilakukan oleh gerombolan organisasi ninja Okatsuki merupakan tahapan menuju pembunuhan. Bagi Okatsuki, pembunuhan merupakan aktivitas sehari-hari. Jargon mereka adalah tiada hari tanpa pembunuhan.

  Dari temuan nilai moral di atas, ternyata nilai semangat hidup merupakan nilai yang banyak mendapat respon positif dari pembaca anak Indonesia. Hal ini bias dilihat dari angket yang ada pada lampiran, dimana 100% baik pembaca anak laki-laki maupun pembaca anak perempuan setuju dengan nilai moral semangat hidup yang ditawarkan lewat komik Naruto bisa diterima oleh pembaca anak Indonesia.

BAB VII SIMPULAN DAN SARAN

7.1 Simpulan

  Naruto adalah manga dan komik karya Masashi Kishimoto, yang diterbitkan pertama kali di Jepang oleh Shueusha tahun 1999 dalam edisi ke 34 majalah Shueisha Jump. Naruto Uzumaki adalah komik yang bercerita tentang ninja remaja yang hiperaktif, ambisius, berisik, dan petualangannya dalam mewujudkan keinginan untuk mendapat gelar Hokage, yaitu ninja terkuat di desanya.

  Komik Naruto diceritakan dalam bentuk cerita bersambung dalam bentuk volume. Kebanyakan nilai-nilai dalam cerita Naruto ditampilkan terlalu eksplisit melalui dialog ataupun tingkah laku tokoh-tokohnya. Salah satu nilai yang dapat diambil dari komik ini adalah nilai moral menyangkut kebersamaan atau kekompakan suatu tim. Salah satu nilai moral yang bisa diambil dari Komik Naruto adalah semangat hidup.

  Pendekatan yang bertolak dari dasar pemikiran bahwa karya sastra dapat menjadi media paling efektif untuk membina moral dan kpribadian suatu kelompok masyarakat. Pada awalnya proses pembagian karya sastra dilakukan secara sendiri- sendiri, karena pembinaan moral itu berlangsung pada individu-individu.

  Wujud nilai moral dalam Komik naruto, adalah nilai positif bagi anak-anak Indonesia yang diwujudkan dalam bentuk agar perbuatan yang baik. Oleh karena itu

  132 kecerdasan moral perlu dibentuk agar setiap anak memiliki keyakinan etika yang kuat dan bertindak berdasarkan keyakinan tersebut, sehingga orang bersikap benar dan terhormat.

  Sebagai wujud nilai moral dalam Komik naruto, yaitu dalam bentuk kebersamaan ini terlihat melalui kecerdasan moral anak yang terbangun dari beberapa kebjikan utama yaitu, empati, rasa hormat, kontrol diri, dan keadilan, yang dapat peneliti paparkan sebagai berikut :

  1. Empati merupakan emosi mengusik hati nurani anak. Hal tersebut juga yang membuat anak dapat menunjukkan toleransi dan kasih sayang.

  2. Rasa hormat dan kasih sayang merupakan hasrat yang mendorong kita memperlakukan orang lain dengan baik dan menghargai manusia. Tumbuhnya rasa hormat agar anak bisa menghargai orang lain.

  3. Kontrol diri merupakan ekspresi emosi termasuk pada keterampilan moral anak yang berhubungan dengan relasi anak dengan lingkungan sosialnya.

  4. Keadilan merupakan kebiasaan yang dimiliki seorang anak menjadi peka terhadap unsur-unsur moral lainnya dan selalu membela yang benar.

  Resepsi pembaca merupakan fungsi masyarakat pembaca jika berhadapan dengan teks sebuah bacaan, baik dari segi memahami teks, menanggapi teks dan mencari makna yang berkenaan terhadap pemberian makna karya sastra. Artinya pembaca mempunyai kekuasaan untuk menilai sebuah teks.

  Dalam hasil resepsi pembaca khususnya anak Indonesia, terhadap nilai moral dalam Komik Naruto, dimaknai dalam ciri-ciri nilai moral yang berkaitan dengan :

  1. Nilai Kekerasan dalam Komik Naruto Berdasarkan hasil resepsi pembaca anak nilai negatif yang ditimbulkan dari komik ataupun anime Naruto adanya dampak kekerasan yang ada dalam komik.

  Sebagian anak ataupun masyarakat menilai bahwa di dalam komik banyak menampilkan efek-efek negatif yang dimunculkan dalam komik misalnya, adanya nilai negatif kekerasan seperti balas dendam, pembunuhan. Dari hasil angket yang disebar kepada 20 pembaca anak, 10 pembaca anak laki-laki mengakui bahwa di dalam komik Naruto setuju bahwa nilai moral negatif berbentuk kebencian ada didalam komik Naruto. 10 pembaca anak perempuan mengakui bahwa di dalam komik Naruto setuju bahwa nilai moral berbentuk balas dendam ada di dalam komik Naruto.

  2. Menumbuhkan Rasa Kebersamaan Selain dari adanya nilai kekerasan yang ditimbulkan dari komik Naruto ciri lain yang dapat diambil dari hasil resepsi pembaca anak adalah menumbuhkan rasa kebersamaan yang diwujudkan dalam bentuk tanggung jawab.

  3. Membangun Jiwa Kebangsaan Dampak positif dari hasil resepsi pembaca anak, komik Naruto juga dapat menumbuhkan jiwa kebangsaan ini dapat diwujudkan dalam bentuk (1) mengenal berbagai macam negara dalam dunia Naruto, (2) membangun rasa kebangsaan, (3) menanamkan semangat untuk membela tanah air.

  Tanggung jawab dalam resepsi pembaca anak Indonesia, merupakan sebuah makna untuk dapat meniru perilaku baik berupa nilai moral yang mendorong anak berbuat baik pada orang lain.

7.2 Saran

  Penelitian inii telah menjelaskan bagaimana nilai moral dalam yang terdapat dalam Komik Naruto, yang ditulis oleh Masashi Kishimoto. Nilai-nilai yang terdapat dalam Komik Naruto banyak terdapat manfaatnya salah satunya adalah nilai positif dan nilai negatif. Hal ini menunjukkan betapa berpengaruh jiwa penulis dan karakter penokohan untuk mengungkapkan nilai moral yang terdapat di dalam komik tersebut. Untuk itu nilai moral yang terdapat dalam Komik Naruto dapat dijadikan resepsi pembaca bagi anak Indonesia.

  Selain mengandung nilai moral, karya sastra juga dapat memberikan edukasi publik bagi pembacanya. Gambaran tentang nilai moral bagi anak akan membentuk generasi muda yang intelektual dan bermoral tinggi. Oleh karena itu, penting dilakukan penelitian lebih lanjut sekiranya dapat memfungsikan sastra sebagai sarana instrospeksi bagi orang tua, guru, dan masyarakat luas, yang menggerakkan pembacanya untuk berpikir dan bertindak.

  DAFTAR PUSTAKA Abdulsyani. 2007. Sosiologi : Skematika, Teori, dan Terapan. Jakarta: Bumi Aksara.

  Bertens, K. 2007. Etika, Seri Filsafat Atmajaya : 15. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama. Borba, Michele, Ed.D., Membangun Kecerdasan Moral, Jakarta, PT. Gramedia Pustaka Utama, 2008. Bungin, Burhan. 2003. Analisis Dana Penelitian Kualitatif. Jakarta: Raja Grafindo Perkasa. Chaplin, James P. 2001, Kamus Lengkap Psikologi, Terjemahan Kartini – Kartono Raja Grafindo Persada, Jakarta. Crain, William. 2007. Teori Perkembangan : Konsep dan Aplikasi. Terjemahan Yudi Santoso. Yogyakarta : Pustaka pelajar. Damono, Sapardi Djoko. 2002. Pedoman Penelitian Sosiologi Sastra, Jakarta : Pusat Bahasa. Darma, Yoce Aliah. 2009. Analisis Wacana Kritis. Bandung: Gramawidya Departemen Pendidikan Nasional. 2001. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta

  Balai Pustaka Djojosuroto, Kinayanti. 2007. Filsafat Bahasa. Yogyakarta : Pustaka Book Publisher. Dwi Koendoro Br. 2007. Yuk, Bikin Komik. Bandung : Perpustakaan Nasional. Endraswara, Suwardi. 2008. Metodologi Penelitian Sastra. Yogyakarta: Medpress. Grondin, Jean. 2008. Sejarah Hermeneutik. Yogyakarta: Ar.Russ Halliday M.A.K. dan Ruqoiya Hasan. 1992. Bahasa. Konteks, dan Teks. Aspek-aspek

  Bahasa dalam Pandangan Semiotik Sosial (diterjemahkan oleh Asruddin 136 Burori Tou), Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

  Harjana, Andre. 1991. Kritik Sastra Indonesia. Bandung: Grapindo. Ibung, Dian. 2009. Mengembangkan Nilai Moral pada Anak. Jakarta: Gramedia. Junus, Umar. 1985. Resepsi Sastra Sebuah Pengantar. Jakarta : PT. Gramedia.

  Kazuma, Shizuka. 2009. Naruto’s Secrets (Membongkar Rahasia Besar Naruto) Yogyakarta : Angkasa. Koentjaraningrat. 1990. Kebudayaan Mentalitas dan Pembangunan. Jakarta : PT.

  Gramedia Pustaka Utama. Kurniawan, Heru. 2009. Sastra Anak. Yogyakarta: Graha Ilmu. Mana, Sikana, 2009. Teori Sastra Kontemporer. Singapore : Pustaka Karya. Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, Volume I. Jakarta : PT. Gramedia.

  Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, Volume II. Jakarta : PT. Gramedia. Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, Volume III. Jakarta : PT. Gramedia. Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, Volume IV. Jakarta : PT. Gramedia. Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, Volume V. Jakarta : PT. Gramedia. Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, Volume V I. Jakarta : PT. Gramedia. Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, VolumeVI I. Jakarta : PT. Gramedia. Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, Volume VIII. Jakarta : PT. Gramedia. Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, Volume IX. Jakarta : PT. Gramedia. Masashi, Kishimoto, 1999. Naruto, Volume X Jakarta : PT. Gramedia. Mc. Cloud. Scott. 2002. Understandig Comics. Memahami Komik. Jakarta : KPG (Kepustakaan Populer Gramedia) (Terjemanahan S. Kinanti).

  Monks, dkk. 2006. Psikologi Perkembangan : Pengantar Dalam Berbagai Bagiannya. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press. Moeliono, Anton . 1990. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta: Balai Pustaka. Muadjir, Noeng. 2002. Metodologi Penelitian Kualitatif. Yogyakarta : Reskesarasin. Musbikin, Imam. 2009. Anakku Diasuh Naruto. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Mufid, Muhammad. 2009. Etika dan Filsafat komunikasi. Jakarta : Kencana Irenada Media group.

  Nurgiyantoro, Burhan. 2005. Teori Pengkajian Fiksi. Yogyakarta: Gadja Mada University Press. Nurgiyantoro, Burhan. 2005. Sastra Anak. Yogyakarta: Gadja Mada University Press. Palmer, Richard E. 2003. Hermeniutik : Teori Baru Mengenal Interpretasi Penerjemah Musnur Hery dan D. Muhammad. Yogyakarta : Pustaka Pelajar. Ratna, Nyoman Kutha. 2008. Penelitian Sastra : Teori, Metode, dan Teknik.

  Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Ratna, Nyoman Kutha. 2008. Paradigma Sosiologi Sastra. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

  Satiti, Alfi, 2009. Mewaspadai Misteri Gila Naruto, Yogyakarta: Perputakaan Nasional. Sarumpaet, Riris K. Toha. 2010. Pedoman Penelitian Sastra Anak. Jakarta : Yayasan Pustaka Obor Indonesia. Segers, Rien T. 2000. Evaluasi Teks Sastra (diterjemahan oleh Suminto A. Sayuti) Yogyakarta : Adicita karya Nusa. Siswanto, Wahyudi. 2009. Pengantar Teori Sastra. Jakarta : Grasindo. Situmorang, Hamzon dan Rospita Uli. 2011. Telaah Budaya dan Masyarakat Jepang.

  Medan : USU Press. Tezuka Katsuhiro. 2010. Naruto dan Rahasia Para Ninja. Klaten : Abata Press. Teeuw,A.1984. Sastra dan Ilmu Sastra: Pengantar Teori Sastra. Jakarta: Pustaka Jaya.

  Wellek,Rene dan Austin Warren. 1997. Teori Kesusastaraan. Jakarta: Gramedia. Wiyatmi.2009. Pengantar Kajian Sastra. Yogyakarta : Perpustakaan Nasional.

  Laporan yang diambil dari Jurnal, Media Massa, dan Internet

  Nurgiyantoro, Buhan. 2004. “Kontribusi Sastra Anak Dalam Pengembangan

  Kepribadian Anak”, dalam Cakrawala pendidikan Th XXIII, No. 2, halaman 203 – 231. Sastriyani, Siti Hariti. 2004. “Studi Gender Dalam Komik-Komik Prancis Terjemahan”, dalam Humaniora, Volume 16, Nomor 2, halaman 123 – 132. Kulsum. 2008. “Dalam Dekapan Manga” tersedia http://www.com.kompas (diakses 17 Juni 2010). Rusyana, Y. 1999. “Sastra Klasik Milik Bangsa Indonesia” Media Indonesia tanggal 30 Desember, halaman 2 kolom 5. Mustaqin. 2004. www.cesb.net.my/va/L belakang.asp Rahardian, Beng tth. “Mengamati Komik Indonesia”. www.komikindonesia.com http://rahasianaruto.biogspot.com/2007/10/jalan-cerita-yang-asli-tentang-naruto.html http://organisasi.org/daftar-umur-usia-tokoh-karakter-dalam-anime-naruto http://id.wikipedia.com nominees for the Graphic Novel calegory. diakses 10 November 2010.

  Lampiran 1 GLOSSARIUM

Akademi : Tempat di mana calon-calon ninja memulai latihannya.

  Mereka belum bisa disebut sebagai ninja sebelum mereka lulus akademi. Murid-murid di akademi diberikan materi dan latihan-latihan bela diri ninja tingkat dasar, seperti jurus

  bunshin no jutsu, kawarimi no jutsu, dan lain-lain. Setelah

  menjalani ujian dan lulus dari akademi, murid-murid akan menerima sebuah ikat kepala dan kain dengan sebuah lapisan metal di tengahnya. Di atas lapisan metal tersebut tercetak lambang desa. Ikat kepala ini sering juga disebut “pelindung kepala”.

  

Akatsuki : Nama sebuah kelompok antagonis dalam serial manga dan

  anime Naruto. Akatsuki beranggotakan sepuluh orang kriminal kelas S yang ditakuti karena kekuatan dan tabiat mereka yang buruk. Syarat keanggotaan mereka masih belum diketahui secara jelas. Mereka mempunyai kekkei genkai yang unik dan mengerikan.

  

Anbu : Pasukan elit pembunuh rahasia yang ditugaskan untuk

  melakukan misi yang sangat berbahaya. Ketika melakukan misi, mereka tidak memakai nama dan tidak boleh melepas topengnya. Para anbu biasa bertindak sebagai mata-mata,

  oinin (ninja pemburu), pemusnah mayat, pembunuh rahasia,

  intelijen desa, atau perlindungan terhadap hokage. Mereka juga mendapat tugas menghadapi ninja kelas S yang kebanyakan ninja tidak ingin melawannya. Kakashi masuk tim anbu pada umur 16 tahun, sementara Itachi menjadi anbu pada umur 13 tahun dan menjadi ketua anbu pada umur 15 tahun. Para anbu bergerak secara misterius dan diam-diam. Para anbu biasanya terdiri dan para jounin. Di Konoha, ada divisi anbu yang terpisah dan bergerak lebih rahasia lagi yang disebut anbu roots. Mereka dididik untuk menjadi mesin perang semperti dan tanpa perasaan. Sai adalab anggota divisi ini. Mereka tidak mempunyai nama, perasaan, rumah, keluarga. Hal yang mereka punya hanyalah misi. Itulah motto dan roots.

  

Bijuu : Sembilan monster berekor dalam kisah fiksi Naruto karya

  Masashi Kishimoto. Selain dalam Naruto, bijuu juga eksis dalam legenda Jepang. Makhluk-makhluk ini diceritakan 141 memiliki ukuran tubuh yang sangat besar dan memiliki jumlah ekor yang berbeda-beda, sehingga mereka dapat dibagi berdasarkan jumlah ekornya. Selain ukuran tubuhnya, mereka juga memiliki jumlah chakra dalam jumlah yang sangat besar. Umumnya, mereka adalah makhluk setengah dewa dan ditakuti masyarakat. Akan tetapi, dalam Naruto, beberapa di antaranya tidak memiliki inteligensi memadai yang diperlukan untuk menggunakan chakra miliknya.

  

Chakra : Tenaga yang mengalir dalam tubuh yang tersimpan setelah

  latihan keras dan bisa digunakan untuk berbagai macam hal, terutama untuk mengeluarkan jutsu.

  

Chidori : Jurus fiksi di serial Naruto yang diciptakan Kakashi saat ia

  dipromosikan ke Jonin. Akan tetapi, gurunya, Konoha No Kiiroi Senkou atau Yondaime (ayah Naruto), melarangnya menggunakan jurus ini karena dianggap terlalu berbahaya bagi diri sendini. Kemudian, ia mengajarkan jurus ini pada Sasuke. Sekarang, jurus ini digunakan oleh Kakashi Hatake dan Sasuke Uchiha.

  

Chuunin : Setelah para genin lolos ujian chuunin, mereka akan diangkat

  menjadi chuunin oleh hokage. Para chuunin sudah setingkat kapten tim. Terkadang, chuunin juga dipasangkan dengan

  genin. Para chuunin bisa mengambil misi tingkat B dan C.

  Misi yang dilakukan para chuunin tidaklah terlalu sulit, tetapi tetap berisiko dan berbahaya dibandingkan genin. Jumlah para

  chuunin jauh lebih sedikit dibandingkan dengan genin yang

  ada di dunia Naruto. Tingkat kekuatan antara chuunin juga lumayan jauh.

  

Desa-desa : Naruto the Movie, Naruto the Movie 2, Naruto the Movie 3,

Naruto: Shippuden the Movie, dan Naruto: Shippuden the Movie 2.

  Gaara : Nama seorang tokoh fiksi dalam seri manga dan anime Naruto. Gaaraa adalah seorang ninja yang mempunyai

  kekuatan untuk mengendalikan dan mengontrol pasir. Ia dilindungi setiap saat oleh perisai pasir, tetapi dia harus menderita insomnia seumur hidup sebagai efek sampingnya. Garaa tidak akan pernah bisa tidur karena ketika dia tidur, Shukaku akan menguasai tubuh dan pikirannya. Dia merupakan Jinchuuriki dan Shukaku, yaitu salah satu bijuu berekor satu.

  

Genin : Setelah lulus dari akademi, seorang alumnus akan diberi

  tingkatan genin. Para genin ini masih masuk ke dalam bimbingan seorang jounin. Genin adalah ninja kelas rendah, yang hanya menjalankan misi kelas D. Misi-misinya juga terkadang sangat sepele, seperti menangkap anjing yang kabur atau membersihkan rawa. Biasanya, para genin ditempatkan di tim 4 orang, dengan satu jounin pembimbing. Akan tetapi,

  Naruto pernah diberi misi level C untuk mengawal Tazuna,

  yang malah berubah menjadi misi level A karena adanya ninja pelarian yang menyerang. Tim yang diisi genin adalah tim yang sudah ditentukan sebelumnya dan sudah dibagi ketika melakukan ujian kelulusan. Kakashi melakukan ujian yang sangat sulit. Setelah cukup mapan, para genin akan direkomendasikan menjadi chuunin di ujian chuunin. Tidak semua genin anak-anak, ada pula yang sudah berusia setengah baya karena payahnya dalam hal ninjutsu, genjutsu dan

  taijutsu dan tidak pernah lulus ujian chuunin.

Genjutsu : Teknik yang menggunakan chakra pada sistem saraf lawan

  untuk menciptakan ilusi. Orang yang bisa memakai genjutsu adalah Itachi Uchilia, Sasuke Uchiha, pengguna sharingan level atas, dan Yuhi Kurenai. Salah satu tokoh utama dalam

  Naruto, Haruno Sakura merupakan ninja tipe genjutsu

  meskipun ia belum pernah memakai teknik genjutsu untuk me nyerang.

  

Hokage : Ninja pemimpin atau terkuat di Negara Api. Negara-negara

  lainnya memiliki kage-kage yang lain, semacam Kazekage dan lain lain.

  

Jinchuuriki : Semua bijuu yang disegel dalam tubuh manusia disebut

jinchuuriki (yang berarti host atau tuan rumah) dan

  memberikan kekuatan besar kepadanya. Istilah jinchuuriki hanya digunakan di dalam dunia Naruto. Dalam beberapa kasus, seorang jinchuuriki memiliki kekuatan yang lebih besar daripada bijuu yang ada di dalam tubuhnya. Hal ini karena mereka memiliki kemampuan untuk mengontrol kekuatan

  bijuu secara efektif. Sementara, beberapa bijuu tidak memiliki kemampuan itu. Jounin : Ninja elit yang memiliki pangkat yang lumayan tinggi. Jounin

  adalah kekuatan utama sebuah desa tersembunyi, setelah

  anbu. Para jounin biasa diberi misi untuk menyerang daerah

  musuh, pembunuhan, sabotase, dan sebagainya. Misi yang mereka emban mengharuskan mereka untuk berpikir cepat dan tidak boleh ceroboh atau nyawa mereka akan melayang.

  Jonin bisa mengambil misi tingkat A dan tingkat S. Para jounin ini sangatlah kuat dan melawan mereka tanpa

  persiapan matang adalah tindakan bunuh diri. Para jounin juga ada yang ditugaskan sebagai pembimbing tim genin rookie. Mereka juga bertindak sebagai guru bagi para genin tersebut.

  

Jutsu-jutsu : Istilah umum yang mengacu kepada teknik yang digunakan

  seorang ninja dan tidak bisa ditiru oleh manusia biasa. Jutsu biasanya mengandalkan manipulasi chakra dengan berbagai cara dan yang paling umum adalah segel tangan. Segel tangan dibuat dan kombinasi dua belas simbol binatang yang berasal dan shio. Jutsu merupakan jurus, teknik, sesuatu yang digunakan oleh ninja sebagai serangan maupun pertahanan.

  Jutsu dibagi menjadi tiga, yaitu taijutsu, ninjutsu, dan genjutsu. Taijutsu adalah teknik dasar ninja berupa gerakan

  fisik, seperti melompat, memukul, atau menendang. Ninjutsu adalah teknik ninja yang menggunakan chakra untuk mengeluarkan jutsu-jutsu dengan elemen tertentu. Genjutsu adalah teknik ninja yang mampu membawa musuhnya ke dalam dunia ilusi. Sebenarnya, masih ada satu jurus lagi yang disebut fuinjutsu atau jurus segel. Misalnya, segel yang ada pada tubuh Sasuke yang bisa membuatnya lebih kuat meskipun hanya bisa sampai joutai dua dan segel yang berada pada Naruto merupakan tempat kyuubi berada. Jutsu dalam

  manga dan anime Naruto meliputi taijutsu, ninjutsu, genjutsu,

kekkei genkai, rasengan, dan urarenge.

Kage : Hokage, mizukage, kazekage, raikage, tsuchikage adalah ninja

  tertinggi yang memimpin suatu desa tersembunyi. Biasanya, mereka memiliki kemampuan di atas rata-rata dan cukup disegani. Sejauh ini, baru hokage dan kazekage yang sudah ditunjukkan bentuknya. Gelar kage hanya diberikan pada pemimpin lima desa tersembunyi negara besar ninja saja.

  

Konan : Satu-satunya anggota perempuan dalam Akatsuki. Ia

  berambut biru dengan tambahan aksesori bunga kertas, tetapi anggota ini masih menyisakan banyak misteri. Konan memiliki kemampuan untuk memisahkan dirinya menjadi berlembar-lembar kertas yang dapat berubah bentuk menjadi origami kupu-kupu. Akan tetapi, ninjutsu itu tidak berhasil jika tubuh Konan dibasahi dengan zat cair. Konan adalah bekas anak didik Jiraiya saat dia dan kedua sannin yang lain menghadapi perang dengan Amagakure.

  

Kuchiyose : Hewan yang dapat dipanggil. Kuchiyose digunakan untuk

  menyerang dan sebagai senjata tinja. Misalnya, ketika Kakashi memanggil pasukan anjing (dog pack) untuk membantunya melawan Zabuza (versi anime episode 6-12 dan versi manga dari jilid 3-6 ). Jiraiya memanggil keluarga katak

  gamabunta (raja katak), gamaken, dan lain-lain. Orochimaru

  memanggil manda (raja ular raksasa). Tsunade memanggil

  katsuyu (siput raksasa). Naruto memanggil katak yang

  merupakan anak dari gamabunta, yaitu gamakichi (kadang- kadang datang bersama adiknya, gamatatsu, yang akhirnya cuma mengganggu saja). Summon juga dapat digabungkan atau berubah bentuk bila bersatu dengan pemanggilnya.

  Kunoichi : Ninja perempuan, seperti Sakura, Ino, Hinata, Tenten, Temari, Tayuya, Tsunade, Shizune.

  

Nama-nama : Shukaku si ekor satu, Nekomata si ekor dua, Isonade si ekor

Bijuu tiga, Sokou si ekor empat, Hokou si ekor lima, Raijuu si ekor

  enam, Kaku si ekor tujuh, Yamato no Orochi si ekor delapan, Kyuubi si ekor sembilan, dan Jinchuuriki. : Negara Bumi, Negara Api, Negara Petir, Negara Air, Negara

  Negara kuat Angin, dan Negara Kegelapan.

Negara kuat : Negara Bumi, Negara Api, Negara Petir, Negara Air, Negara

Angin, dan Negara Kegelapan.

Negara shinobi : Negara Beruang, Negara Rumput, Negara Hujan, Negara

  Sawah Padi, Negara Lembah Bulan, Negara Salju, Negara Air Terjun, Negara Bulan, Negara Bintang.

  

Negara-negara : Negara Burung, Land of the Claw, Land of the Fang, Negara

non shinobi Madu, Negara Kacang Merah, Negara Sungai, Negara Jepang,

  Negara Laut, Negara Batu, Negara Rawa, Negara Teh, Negara Udon, Negara Sayur, Negara Ombak.

  

Negara-negara : Negara Bumi, Negara Api, Negara Petir, Negara Air, dan

terkenal Negara Angin.

Nekomata : Bijuu yang berbentuk kucing dan menguasai kekuatan

  kematian. Dia adalah hewan peliharaan dewa kematian dengan sayap hitam raksasa. Di dalam cerita Naruto, dia disegel dalam tubuh kunoichi yang bernama Yugito Nii dan Kumogakure. Nekomata memiliki napas api (fire breathing). Nekomata akhirnya ditangkap oleh dua anggota Akatsuki, yaitu Hidan dan Kakuzu.

  

Ninjutsu : Teknik yang menggunakan chakra dan memperbolehkan

  penggunanya untuk melakukan sesuatu yang seharusnya tidak mampu untuk dilakukan. Ada beberapa jenis chakra, yaitu air (suiton), api (katon), tanah (doton), petir (raiton), dan angin (fuuton). Ada juga cara untuk membuat jenis chakra baru, yaitu dengan menggabungkan dua unsur atau lebih. Misalnya, elemen pohon milik hokage pertama dan Yamato merupakan gabungan elemen air dan tanah. Jutsu Naruto merupakan tipe angin dan contoh jutsunya adalah rasengan. Meskipun demikian, rasengan biasanya tidak berelemen. Rasengan yang berelemen angin adalah rasenshuriken. Shinobi yang termasuk tipe angin lagi adalah Temari, Sora, dan Asuma Sarutobi walaupun umumnya setiap orang memiliki lebih dan satu unsur.

  

Nukenin : Para shinobi yang lari dan mengkhianati desanya. Seorang

  ninja seumur hidupnya harus tinggal di desa mereka dan keluar hanya untuk menjalankan misi. Para nukenin ini ada yang berkelompok dan ada pula yang personal. Para nukenin ini kebanyakan adalah kriminal di desa asal mereka. Ada pula

  nukenin yang masuk ke desa lain dan menjadi anggota desa tersebut.

Oinin : Ninja pengejar yang misinya adalah mengejar dan

  menghancurkan target. Oinin tidak selamanya harus mengejar kriminal atau nukenin. Ada pula ninja biasa yang ditugasi mengejar sekelompok ninja lain yang melarikan diri dan pertempuran, seperti tim shikamaru yang ditugasi untuk mengejar Sasuke atau ketika tim Shikamaru mengejar Hidan dan Kakuzu. Contoh oinin adalah Orochimanu, Itachi, dan lain-lain.

  

Pein : Ketua Akatsuki dan merupakan seorang ninja pelarian yang

  berasal dan Amegakure. Tidak ada satu pun anggota Akatsuki, selain Konan, yang memanggil dengan namanya, tetapi hanya menggunakan kata “pemimpin” saja, dan wajahnya jarang diperlihatkan. Dia memiliki kehormatan terbesar di antana rekan-rekannya (kecuali untuk Hidan yang termasuk anggota baru) dan dialah yang mengarahkan aksi- aksi mereka. Dia menciptakan jutsu untuk mengeluarkan monster berekor (bijuu) dan jinchuuriki. Dia bisa menggunakan “teknik pengubah bentuk” (shoten no jutsu) yang dapat menduplikasikan rekan-rekannya dengan menggunakan korban manusia, sehingga menjadikan mereka dapat melawan musuh tanpa melukai dirinya. Hasil duplikasi ini sangatlah mirip dengan aslinya, bahkan bisa memiliki

  kekkei genkai dan senjata khusus seperti yang asli.

  Kemampuannya seimbang dengan jumlah chakra yang diberikan kepada masing-masing hasil duplikasi ini. Ketika berkumpul, pein dapat memanggil rekan-rekannya dari tempat yang sangat jauh dengan menggunakan telepati.

  Rasengan : Salah satu ninjutsu elit tingkat A. Rinnegan : Mata terkuat yang pernah ada. Rinnegan pertama kali dimiliki

  oleh pendiri dunia ninja dan pencipta ninjutsu, Rikudou- Sennin. Rinne berarti “perputaran kehidupan, kematian, kebangkitan yang tidak pernah berakhir”. Rinnegan memiliki pupil yang merupakan lingkaran berlapis dan dapat mengontrol chakra musuh.

  

Sannin : Berarti 3 ninja. Legendary Sanin adalah julukan yang

  diberikan Hanzou kepada Jiraiya, Tsunade, dan Orochimaru ketika akhir peperangan antara Negeri Api dan Negeri Hujan. Hanzou sangat terkesan dengan kemampuan mereka bertiga karena dapat bertahan dalam perang tersebut. Akhirnya, ketiga ninja yang dulunya bersahabat itu dikenal sebagai

  Legendary Sannin. Kekuatan mereka yang tersohor dan

  sekelas kage membuat kawan maupun lawan hormat pada mereka.

  Shinobi : Sebutan lain untuk ninja. Taijutsu : Teknik yang mengoptimisasi kemampuan alami manusia pada

  umumnya. Taijutsu merupakan satu-satunya jutsu yang tidak memerlukan segel pada pelaksanaan jurus. Contoh pengguna

  taijutsu adalah Rock Lee dan gurunya, Maito Gai.

Tingkatan : Calon ninja, genin, chunin, jonin, pasukan anbu, sannin, kelas

S, dan pemimpin ninja. dalam Naruto

Tingkatan : Dalam anime dan manga Naruto, tingkatan ninja menandakan

ninja tingkatan-tingkatan yang dibagi berdasarkan kemampuan

  seorang ninja dalam melalui ujian yang diberikan para petinggi desa. Penduduk yang tinggal di desa Kohona, desa asal tokoh utama Naruto, melewati beberapa ujian sebelum ia bisa disebut ninja, dan mendapatkan tingkatan sesuai dengan kemampuannya. Tidak semua ninja di tingkat yang sama memiliki kumampuan yang sama. Begitu juga, seorang ninja dengan tingkat rendah, mungkin memiliki kemampuan yang lebih besar daripada ninja di tingkat atasnya. Sebagai tambahan, terdapat beberapa tingkat jabatan atau gelar khusus yang dapat diterima oleh seorang ninja. Jabatan dan gelar ini berheda dengan tingkatan normal. Seorang ninja mungkin memiliki gelar yang sama dengan seorang yang mempunyai tingkatan normal lebih tinggi atau lebih rendah daripada ninja tersebut.

  Urarenge atau : Jutsu yang dimiliki dan dikembangkan oleh dua orang, yaitu Hachimon Maito Gai dan muridnya, Rock Lee. Urarenge merupakan jutsu yang berjenis taijutsu dan dapat meningkatkn kecepatan

  dan kekuatan penggunanya. Urarenge dapat meningkatkan kekuatan penggunanya beratus kali lipat, tetapi mengakibatkan kerusakan fatal bagi penggunanya. Urarenge terbagi menjadi beberapa gerbang, mulai dari gerbang pertama hingga gerbang kedelapan. Gai dapat membuka enam gerbang, Rock Lee dapat membuka lima gerbang, dan Hatake Kakashi dapat membuka satu gerbang. Omote renge adalah kekuatan chakra yang dilepaskan secara tiba-tiba, Rock Lee memakai cara ini untuk melawan Gaara. Jurus ini berupa gerakan memelintir lawan di udara lalu menghempaskannya bersama tubuh ke tanah. Jurus ini bisa digabung dengan jurus mabuk dan urarenge menjadi uraomote renge versi mabuk.

  

Zetsu Seorang ninja pelarian misterius. Tidak banyak yang

  diketahui tentang dia, selain kesetiaannya kepada Akatsuki dan fungsinya sebagai seorang mata-mata. Kepalanya diselubungi oleh venus flytrap yang besar, yang juga membungkusi tubuhnya. Bagian kanan dari wajah dan tubuhnya berwarna hitam, sedangkan di bagian kiri berwarna putih. Zetzu mempunyai dua kepribadian, di mana bagian hitam dari wajahnya berbicara dalam Kata-kata, sedangkan yang bagian putih menggunakan Kanji dan Kana. Kedua bagian tersebut juga sering berbicara satu sama lain dan kadang-kadang juga memiliki pendapat yang berbeda, seperti apakah diperbolehkan Tobi menggantikan posisi Sasori dalam Akatsuki. Matanya berwarna kuning dan tidak memiliki pupil.

  Lampiran 2 S I N O P S I S

NARUTO

  

Volume 1 – 10

( )

  Tiga belas tahun yang lalu seekor Kyuubi (Monster Rubah berekor Sembilan) mengamuk dan menyerang desa Konoha, yang merupakan sebuah desa shinobi di wilayah Negara Api. Serangan Kyuubi tersebut telah memakan banyak korban di desa Konoha dan mengakibatkan kerusakan parah. Akhirnya serangan Kyuubi dapat dihentikan oleh seorang Hokage (Pemimpin Desa) di desa tersebut. Ia merupakan seorang Hokage Keempat atau yang biasa disebut Yondaime Hokage, yang bernama Minato Namikaze. Yondaime dapat mengurung dan menyegel Kyuubi ke dalam tubuh anak laki-lakinya sendiri yang bernama Naruto Uzumaki. Namun Yondaime harus kehilangan nyawanya sendiri dalam ritual penyegelan tersebut. Tujuan Yondaime menyegel Kyuubi dalam tubuh Naruto adalah selain untuk menyelamatkan warga desa, juga agar Naruto biasa dihormati oleh warga desa ketika mereka mengingat kejadian tersebut. Namun harapan Yondaime tidak terwujud. Warga desa malah menganggap Naruto sebagai seorang monster dan menjauhinya.

  Naruto tumbuh menjadi seorang anak yang kurang kasih sayang karena ia selalu dijauhi oleh anak-anak sebayanya. Namun walaupun begitu, ia selalu ceria dalam menjalani hari-harinya, bahkan ia cenderung hiperaktif dan ambisius. Ia adalah seorang anak yang sok tahu, cerewet, usil dan tak sabaran. Naruto juga sering melakukan keonaran di desanya. Sebenarnya ia melakukan hal itu hanya untuk

  150 menarik perhatian orang-orang disekitarnya. Namun walaupun begitu, ia juga mampu menjadi teladan bagi orang-orang di sekitarnya karena selain sifat-sifatnya tadi ia juga memiliki sifat-sifat yang menakjudkan seperti semangat hidupnya yang luar biasa, rasa setia kawan dan pantang menyerah dalam melakukan sesuatu.

  Pada suatu hari, Naruto berhasil ditipu oleh seorang pengkhianat yang membujuknya untuk mengambil gulungan rahasia Hokage Ketiga. Setelah mempelajari Jutsu Seribu Bayangan dari gulungan tersebut, ia kemudian bahwa ia telah ditipu dan menolak untuk menyerahkannya kepada orang tersebut. Ia kemudian ditolong oleh Iruka Umino yang kelak akan menjadi guru favorit Naruto. Guru Iruka adalah orang pertama yang menganggap Naruto sebagai manusia, dan bukannya seorang monster.

  Naruto kemudian masuk ke Akademi ninja dan dinyatakan lulus menjadi seorang Genin. Kemudian ia ditempatkan dalam Tim 7 bersama dengan Sasuke Uchiha dan Sakura Haruno, di bawah bimbingan Hatake Kakashi. Karena terkesan dengan kekompakan Tim 7 maka Hatake Kakashi memutuskan untuk meluluskan mereka. Tim 7 kemudian mendapatkan misi untuk mengawal seorang pembuat jembatan di Negara Air. Tetapi, Tim 7 harus menghadapi dua orang ninja kuat yang ternyata adalah ninja kuat yang ternyata adalah ninja pelarian dari Desa Kabut. Mereka bernama Zabuza Momochi dan seorang muridnya yang bernama Haku. Keduanya disewa oleh gangster kaya bernama Gato yang bertujuan untuk menghentikan pembangunan jembatan sebagai upaya sabotase jalur oerdagangan ke Negara Air. Terjadilah pertarungan yang sengit di antara mereka. Haku yang akan menyerang Naruto, justru mengenai Sasuke yang saat itu berusaha melindungi Naruto. Naruto merasa sangat marah karena dia mengira bahwa Sasuke sudah tewas, sehingga kemarahannya membuat chakra Kyuubi-nya terlepas dan membuat Haku kuwalahan. Sementara, Kakashi yang pada awalnya bermaksud menghabisi Zabuza dengan jursu Raikiri, justru malah mengenai Haku yang berusaha melindungi Zabuza.

  Zabuza merasa terharu dengan pengorbanan yang dilakukan oleh Haku. Pada saat itu, Zabuza mulai menyadari bahwa dirinya ternyata telah dikhianati oleh gangster yang berusaha untuk membunuhnya. Zabuza kemudian membunuh ketua gangster yan telah menyewanya dengan kunai kecil yang terletak di mulutnya. Akhirnya Zabuza tewas di samping mayat Haku.

  Sebagai penghargaan kepada Naruto yang telah berhasil membangkitkan semangat hidup penduduk Negara Air, maka jembatan yang telag dibuat tersebut akhirnya diberi nama Jembatan Naruto.

  Selanjutnya, Hokage memanggil Jounin Konohagakure untuk membahas rencana diadakannya ujian Chuunin yang akan dilaksanakan oleh Konohagakure bersama dengan Sunagakure. Para Jounin sepakat untuk mengirimkan ninja-ninja terpilih. Pada saat untuk mengirimkan ninja-ninja terpilih. Pada saat pendaftaran, Naruto, Sakura dan Sasuke menemui banyak saingan-saingan baru yang kuat, baik yang berasal dari Konoha yaitu Tim 8 (Kiba Inuzuka, Hinata Hyuuga, Shino Aburame), Tim 9 (Neji Hyuuga, Tenten, Rock Lee) dan Tim 10 (Shikamaru Nara, Ino Yamanaka, Chouji Akimichi) maupun ninja-ninja dari Sunagakure yaitu tiga serangkai anak kandung dari Kazekage (Gaara, Kankorou, Temari).

  Pada ujian Chuunin tahap pertama, mereka dihadapkan dengan ujian tertulis, dan atas jasa dari Naruto sebagian peserta dinyatakan lulus. Sementara pada saat menjalankan ujian tahap kedua, mereka diharuskan mencari gulungan di dalam hutan, dan tanpa diduga sebelumnya, Naruto, Sasuke dan Sakura diserang oleh Orochimaru yang merupakan salah satu dari 3 Legenda Sannin yang menyamar sebagai salah satu peserta ujian. Ternyata Orochimaru memberikan Sasuke sebuah segel yang menandai bahwa dia adalah calon pengikutnya. Akhirnya, atas bantuan dari Kabuto Yakushi yang memberikan banyak petunjuk, Sasuke, Naruto dan Sakura berhasil meloloskan diri. Sementara Kiba, Hinata dan Shino menyaksikan kehebatan Gaara yang sangat menakutkan.

  Ketika ujian babak Ketiga dimulai, Naruto merasa heran karena Kabuto mengundurkan diri. Pertarungan yang sengit terjadi antara Sakura melawan Ino, Neji melawwan Hinata, Naruto melawan Kiba, Gaara melawan Rock Lee, dan sebagainya. Setiap pertarungan yang terjadi, berakhir dengan suasana haru. Naruto yang menyaksikan kekejaman yang dilakukan Neji saat melawan Hinata, berjanji dalam hatinya akan mengalahkan dia pada ujian yang akan dating.

  Di antara semua pertarungan yang ada, sepertinya pertarungan Gaara dan Rock lee adalah pertarungan yang paling seru, dimana dalam pertarungan itu dia terpaksa menggunakan Jutsu Urarenge, sehingga Gaara menjadi terdesak dan membuatnya gelap mata dan berniat membunuh Lee. Beruntung Guru Gai kemudian datang tepat pada waktunya untuk menghentikan duel maut tersebut.

  Kakashi telah memberikan pembatasan segel yang diberikan Orochimaru oleh pada Sasuke. Saat itu, Kakashi nyaris bertarung dengan Orochimaru yang muncul secara tiba-tiba. Dan ternyata Kabuto adalah mata-mata yang dikirim oleh Orochimaru untuk mengetahui segala situasi di Konohagakure.

  Setelah usainya babak ketiga, Hokage memberikan waktu istirahat kepada para peserta selama tiga bulan sehingga mereka dapat melakukan latihan dan persiapan menjelang ujian babak keempat. Naruto melakukan latihan berjalan di atas air dengan seorang guru pribadi, sedangkan Sasuke melakukan latihannya sama dengan Kakashi. Saat itu, Naruto bertemu dengan salah satu dari Legenda Sannin yaitu Jiraiya, yang akhirnya bersedia untuk mengajarkan jutsu pemanggilan Gamabunta (Sang Raja Katak).

  Sepulangnya dari latihan, Gamabunta membawa Naruto karena dia menderita kelelahan. Pada saat Shikamaru menengok Naruto, mereka memergoki Gaara yang bermaksud membunuh Lee saat dia tertidur. Saat Guru Gai muncul, Gaara merasa ketakutan sehingga dia pergi dan melakukan pengintaian latihan yang dilakukan oleh Sasuke dan Kakashi, Gaara bergegas pergi. Pada malam harinya, Gaara membunuh shinobi Negara Bunyi yang berusaha untuk membuhnya di bawah bulan sabit merah.

  Ujian Chuunin babak Keempat pun dimulai. Naruto berhasil mewujudkan janjinya pada Hinata untuk mengalahkan Neji dalam pertarungan mereka. Sementara Shikamaru yang berhasil mengalahkan Temari, justru memilih untuk menyerah ketika dia hampir berhasil mendapatkannya kemenangannya. Di sisi lain, Shino merasa kesal dan marah karena Kankorou memutuskan untuk mengundurkan diri dari pertandingan. Di antara semua pertarungan, yang memakan waktu paling lama adalah waktu pertarungan antara Sasuke melawan Gaara. Hal itu disebabkan karena Kakashi dan Sasuke datang terlambat. Sasuke menggunakan jutsu Chidorinya sehingga membuat Perisai Pasir yang melindungi tubuh Gaara untuk pertama kalinya terluka.

  Pada saat yang bersamaan, terjadi ledakan di gerbang Konohagakure. Ledakan tersebut membuat semua ninja merasa terkejut. Tanpa diduga, Kazekage Ketiga menyerang Hokage Ketiga. Ninja Sunagakure menyerang Konohagakure.

  Kesempatan itu tidak disia-siakan oleh anak-anak Kazekage yang memanfaatkan keributan tersebut. Gaara yang memang sedang terluka, dibawa lari oleh kedua kakaknya, Temari dan Kankorou, kearah hutan. Tentu saja Sasuke tidak tinggal diam melihat kejadian itu, dan segera mengejar mereka. Semua ninja yang menonton pertarungan menjadi tertidur karena pengaruh serangan ilusi dari Kabuto yang menyamar sebagai anggota ANBU. Hanya tersisa empat orang yang tidak terpengaruh dengan serangan jutsu tersebut, mereka adalah Kakashi, Gai, Sakura dan Shino. Sakura segera membangunkan Naruto. Shikamaru yang berpura-pura pingsan juga segera dibangunkan. Setelah itu Shikamaru, Sakura, Naruto dan dibantu oleh Pakkun segera menyusul Sasuke untuk membantunya.

  Dalam aksi kejar-kejaran tersebut, Shino tiba-tiba muncul dan bertarung melawan Kankorou. Tetapi, keduanya sama-sama kuat sehingga pertarungan mereka berdua berakhir seri. Sementara Sasuke telah berhasil mengalahkan Temori dan berusaha untuk mengejar Gaara. Gaara nyaris saja akan membunuh Sasuke. Beruntung Sakura dan Naruto datang untuk membantu Sasuke. Dalam pertarungan itu, Gaara menyerang Sakura, sehingga Naruto yang awalnya takut dengan Gaara, menjadi marah besar. Karena kondisi Sasuke yang sudah mulai lemah, tidak memungkinkan lagi untuk menolong Sakura, sementara Gaara sudah berubah menjadi Shukaku (Monster Beekor Satu). Akhirnya dengan chakra Rubah Berekor Sembilan yang tersegel dalam tubuhnya, Naruto berhasil memanggil Gamabunta (raja Katak). Pasangan duet Naruto dan Gamabuntalah yang akhirnya bisa mengalahkan Gaara.

  Lampiran 3 PENGARANG KOMIK NARUTO

Gambar : Masashi Kishimoto

  Dalam . Masashi Kishimoto (34) mengatakan bahwa “Naruto dibuat berdasarkan citra diri saya di masa lalu, tapi

  berbeda dengan saya yang sebenarnya”

  Sejak dulu Masashi memang sudah tergila-gila dengan manga, terutama serial

  Dragon Ball dan Akira. Karena hobi menggambarnya membuat dia super sibuk, sampai-sampai dia menduduki rangking ke-30 di kelas SMU nya dari total 31 murid.

  Di umurnya sekarang, Masashi telah menjadi salah satu mangaka yang paling sukses dalam sejarah Jepang. Serial Komik Naruto telah terjual puluhan juta eksemplar tidak hanya di Jepang, tetapi juga di seluruh dunia. Dia sama sekali tidak pernah bermimpi kalo Naruto bisa laris manis di luar Jepang.

  157 Naruto pertama kali terbit pada tahun 1999 dalam bentuk manga pendek. Pada tahun 1999, naruto versi baru (dimana Hokage ke-4 berhadil mengunci rubah berekor Sembilan dalam tubuh seorang bayi) akhirnya diterbitkan di majalah mingguan Shonen Jump, juga dalam bentuk komik pendek.

  Selanjutnya di http://rahasianaruto.blogspot.com “Pada waktu menciptakan

  

karakter Naruto saya membayangkan seorang anak laki-laki yang nakal, seperti

saya. Tapi saya adalah anak yang gampang menyerah, karena itu saya mau Naruto

berbeda dari saya,” tuturnya.

  Selain Dragon Ball dan Akira, Masashi juga merasa berterima kasih atas manga-manga yang selama ini telah membantu menciptakan Naruto, seperti Jin-Roh :

  

The Wolf Brigade, Ninku, dan Ghost in the Shell yang telah sukses di pasaran

internasional.

  Dia lahir di Perfektur Okayama pada tahun 1974 sebagai kakak dari 2 anak kembar (adik Masashi Kishimoto bernama Seishi Kishimoto , yang adalah mangaka dari 666 Satan).

  Masashi terkenal sebagai salah satu mangaka (pengarang komik) terhebat sepanjang sejarah hanya dalam beberapa tahun, dengan komiknya yang sangat disukai dan populer yaitu Naruto. Naruto lantas menjadi salah satu manga yang terpopuler dan bestseller, dibaca oleh jutaan orang di berbagai belahan dunia.

  Saat Kishimoto-sensei masih kecil, acara TV yang paling favorit salah satunya adalah Doraemon. Semua teman-teman Masashi Kishimoto menyukai Doraemon dan menggambarkan karakter-karakternya. Kishimoto-sensei adalah yang paling perfeksionis. Ia menunjukkan bagian mana yang salah pada gambar teman- temannya dan menunjukkan cara menggambar yang benar.

  “Jika sekarang aku berpikir tentang itu, tentu saja aku adalah anak yang menyebalkan!” jelas Kishimoto dalam http://rahasianaruto.blogspot.com

  Waktu beranjak SD, Masashi Kishimoto sangat suka menggambar. Selama sekolah ia mencoret buku catatannya dengan gambarannya, bahkan ia tetap menggambar saat ia sedang bermain petak umpet dengan teman-temannya sambil menunggu ditangkap. Anime favorit Kishimoto-sensei adalah Doraemon, sampai suatu hari ia melihat Mobile Suit Gundam, semua yang ia gambar adalah karakter dari anime tersebut.

  Setelah tergila-gila menggambar Mobile Suit Gundam, muncul anime baru, yaitu manga terkenal dari Akira Toriyama-sensei : Dr. Slump. Masashi Kishimoto bercerita tentang betapa ia tidak percaya, bagaimana bisa menggambar Dr. Slump sangat bagus dan ia mulai menggambar karakter-karakter anime itu. Ia bahkan sampai ikut serta dalam lomba menggambar Arale-chan menggunakan crayon.

  Menjelang kelulusan SD, Kishimoto sangat tergila-gila pada Dragon Ball,

  

manga paling terkenal dari Akira Toriyama-sensei, Kishimoto-sensei sempat

  menyatakan betapa ia sangat terobsesi pada Toriyama-sensei, “Beliau bagaikan dewa

  

bagiku, aku selalu menggambar tiap karakter yang bermunculan dalam Dragon

Ball.” Dan akhirnya Masashi Kishimoto membuat keputusan yang tidak akan ia

  sesali. Ia mulai dengan berpikir “Manga itu luar biasa” dan ia ingin menjadi mangaka populer seperti Akira Toriyama. Kishimoto membuat karya pertamanya yang berjudul “Hiatari-kun”, tentang seorang remaja ninja.

  Ketika SMP Kishimoto memfokuskan diri pada hal lain selain menggambar.

  

Baseball mengambil bagian penting pada saat itu. Baseball mengambil bagian

  penting pada saat itu. Menggambarpun hamper tidak ia lakukan lagi karena tidak ada waktu. Namun pada suatu hari ia melihat poster yang menurutnya sangat bagus.

  Gambar itu itu ternyata adalah “Akira” karya Katsuhiro Ootomo.

  Kishimoto mulai menggambar “Akira”, dan gaya gambarnya berubah banyak. Tapi, betapa banyakpun ia mencoba meniru, ia tidak bisa. Mustahil untuk ditiru. Efek, desain, dan setiap detil gambar tersebut amat berbeda dari mangaka lain. Akhirnya Kishimoto-sensei menyadari, karya yang hebat adalah karya original, dan meniru gambar orang lain tidak berguna. Kishimoto mencoba menggambar dengan cirinya sendiri, tetapi ia tetap tidak bisa. Ia pun akhirnya menyerah dan menghabiskan sepanjang masa SMP-nya untuk meniru gambar Ootomo-sensei.

  Saat ia di kelas XI, Kishimoto berhasil merampungkan komik pertamanya yang berisi 31 halaman. Ia menanyakan pendapat adiknya. Tetapi yang ia dapat hanya “Jelek”. Ia tidak terima perkataan itu dan bertanya lagi pada akhirnya. Ternyata jawaban ayahnya sama saja. Kishimoto tetap antusias dan mengirimkan komiknya itu untuk Jump Magazine Award, tapi gagal dan komik itu selamanya menjadi tumpukan terbawah pada meja gambarnya.

  Kishimoto tidak menyerah dan membuat banyak komik lagi. Tetapi komiknya selalu saja tidak bagus. Ia heran mengapa komiknya tidak bagus dan apa yang membuat komik orang lain bisa lebih bagus? Akhirnya Kishimoto lulus SMA dengan peringkat 38 dari 39 siswa. Keadaan menjadi serba salah. Tidak pandai menggambar komik, juga tidak pintar di sekolah, lalu akan jadi apa ia nanti? Masashi Kishimoto tidak menyerah dan berusaha lebih keras untuk menjadi mangaka Jump. Jika sekarang Kishimoto mengingat kembali semuanya, Ia tidak banyak berpikir, “Yah,

  

semua akan berhasil! Syukurlah karena aku bodoh!” katanya dalam

  http://rahasianaruto.blogspot.com Sekarang Masashi Kishimoto berhasil meraih impiannya menjadi mangaka

  

Jump yang terkenal, komiknya tentang naruto menjadi salah satu yang paling

diminati di berbagai dunia. Semua yang usaha yang dilakukannya membuahkan hasil.

  Masashi Kishimoto menjadi contoh dan inspirasi yang nyata, dan akan menjadi salah satu yang terhebat sepanjang sejarah.

  GAMBAR SAMPUL KOMIK NARUTO

  162

  Lampiran 4

  Lampiran 5

ANGKET TERHADAP PEMBACA ANAK TENTANG NILAI MORAL

YANG ADA DALAM KOMIK NARUTO

  1. Ketika membaca komik Naruto, yang telah menjadi anak yatim piatu sejak kecil dan dibenci penduduk Konohogakure karena ditubuhnya bersemayam monster Kyuubi (Rubah Ekor Sembilan) sehingga dengan segala kelemahannya itu ia cap bisa bertahan hidup demi cita-citanya. Setujukah anda, karakter Naruto dalam komik memiliki semangat hidup yang tinggi? a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  2. Dalam komik Naruto volume 2 banyak terjadi pertarungan misalnya oleh Shikamaru ketika menghadap salah seorang anggota organisasi Ninja Akatsuki yang tidak bisa mati, Hidan, Shikamaru dengan penuh jiwa keberanian bertarung melawan Hidan, sehingga ia berhasil membelit tubuh Hidan dengan kertas ledakan.

  Setujukah anda, Shikamaru memiliki jiwa pemberani?

  a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  3. Guru Iruka sangat menyayangi Naruto, karena pada masa kecilnya, guru Iruka tumbuh tanpa kasih sayang orang tua. Setujukah anda dengan sikap yang diberikan guru Iruka yaitu “kasih sayang” akan tumbuh keselarasan dalam kehidupan sehari-hari.

  a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  4. Dalam komik Naruto, terbentuknya aliansi militer antara 2 klan ninja yaitu Klan Sinju dan Klan Uchiha, mereka bersepakat untuk menjadi kekuatan militer bagi Negara Api. Untuk melakukan sebuah perjuangan bagi negaranya.

  Setujukah anda, terbentuknya aliansi militer antara klan ninja tersebut menanyakan wujud rasa cinta tanah air.

  a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  5. Setujukah anda, pada saat Minato tewas dalam penyegelan Monster Kyuubi dalam tubuh anak kandungnya sendiri demi keselamatan masyarakat Konohagakure, merupakan wujud rasa pengorbanan.

  a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  6. Setujukah anda, bahwa dalam komik Naruto lebih banyak imajinasi liar dalam karakter tokoh-tokohnya? a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  7. Setujukah anda, karena masa lalunya yang kelam, Sasuke memiliki rasa kebencian pada semua gadis? a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  8. Tindakan penuh kekerasan dalam komik Naruto, sangat berdampak buruk bagi pembaca anak-anak Indonesia. Apakah Anda setuju dengan pernyataan ini? a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  9. Tragedi pembantaian seluruh keluarga, menyebabkan Sasuke berobserasi hanya pada satu hal, yaitu melampiaskan balas dendam kepada anak kandungnya, Itachi Uehiha. Setujukah anda, bahwa sikap demikian merupakan hal yang wajar?

  a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  10. Pembatantaian adalah segala bentuk tindakan mencederai fisik dan psikis seseorang sehingga mengancam hilangnya nyawa. Seharusnya tindakan demikian tidak pantas dibaca komik Naruto.

  a. Setuju

  b. Tidak setuju

  c. Ragu-ragu

  HASIL ANGKET RESEPSI ANAK LAKI-LAKI TERHADAP NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO Nomor item No Nilai Moral 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Total Rata- rata Persen (%)

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12 (13) (14) (15)

  7 Kebencian 1 1 1 2 3 1 1 1 2 2 15 1,5

  73 Jumlah 22 23 22 25 30 25 24 22 25 24 242 24,2 807 Rata-rata 24,2 24,2 80,7 Persentase

  10 Pembantaian 2 3 2 2 3 2 2 2 2 2 22 2,2

  77

  9 Balas Dendam 2 2 2 2 3 3 3 2 2 2 23 2,3

  67

  8 Kekerasan 2 2 2 2 3 2 1 2 2 2 20 2,0

  50

  70

  1 Semangat hidup 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 30 3,0 100

  6 Imajinasi Liar 1 1 1 3 3 3 3 1 3 2 21 2,1

  97

  5 Pengorbanan 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 29 2,9

  73

  4 Cinta Tanah Air 2 2 2 3 3 2 2 2 2 2 22 2,2

  3 Kasih Sayang 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 30 3,0 100

  2 Pemberani 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 30 3,0 100

  80% 80%

  HASIL ANGKET RESEPSI ANAK PEREMPUAN TERHADAP NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO Nomor item No Nilai Moral 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Total Rata- rata Persen (%)

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12 (13) (14) (15)

  77

  70 Jumlah 25 26 22 23 21 26 28 19 26 22 238 23,8 794 Rata-rata 23,8 23,8 79,4 Persentase

  10 Pembantaian 2 2 1 2 2 2 3 2 3 2 21 2,1

  63

  9 Balas Dendam 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 19 1,9

  77

  8 Kekerasan 2 3 2 2 2 2 3 2 3 2 23 2,3

  70

  7 Kebencian 2 2 2 2 2 2 2 2 3 2 21 2,1

  6 Imajinasi Liar 2 3 2 1 2 3 3 2 3 2 23 2,3

  1 Semangat hidup 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 30 3,0 100

  80

  5 Pengorbanan 3 2 2 3 2 3 3 2 2 2 24 2,4

  80

  4 Cinta Tanah Air 3 3 2 2 2 3 3 2 2 2 24 2,4

  87

  3 Kasih Sayang 3 3 3 3 1 3 3 1 3 3 26 2,6

  90

  2 Pemberani 3 3 3 3 3 3 3 1 3 2 27 2,7

  79% 79%

Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian : Sosiologi Sastra Berkaitan dengan Tanggung Jawab Kita Berkaitan dengan Hari Nurani Kirigakure Desa KiriDesa Kabut Tersembunyi Kumogakure Desa KumoDesa Tersembunyi Diantara Awan Iwagakure Desa IwaDesa Tersembunyi Diantara Bebatuan Komik sebagai genre Konsep Konohagakure Desa KonohaDesa Daun Otogakure Desa OtoDesa Bunyi Sunagakure Desa SunaDesa Pasir Sembunyi Latar Belakang Masalah Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian : Sosiologi Sastra Lokasi Penelitian Teknik Pegumpulan Data Teknik Analisis Data Membangun Jiwa Kebangsaan Makna Nilai Moral dalam Komik Naruto Menumbuhkan Rasa Kebersamaan Makna Nilai Moral dalam Komik Naruto Nilai Kekerasan dalam Komik Naruto Pandangan Moral Bagi Jepang Perumusan Masalah Tujuan Penelitian Kajian Pustaka Sastra Anak Genre Sastra Anak Simpulan Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian : Sosiologi Sastra Sosiologi Sastra Resepsi Sastra Strukturalisasi Komik Naruto Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian : Sosiologi Sastra Sumber Data Model Penelitian Tema Arti Moralitas dalam Karya Sastra Temuan Nilai Moral dalam Komik Naruto Tokoh Dalam Komik Naruto Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian Sosiologi Sastra
Aktifitas terbaru
Penulis
Dokumen yang terkait
Upload teratas

Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian : Sosio..

Gratis

Feedback