PENGARUH KEMANDIRIAN BELAJAR MELALUI KREATIVITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS IX SMP NEGERI 4 GEDONGTATAAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012

Gratis

0
24
119
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENGARUH KEMANDIRIAN BELAJAR MELALUI KREATIVITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS IX SMP NEGERI 4 GEDONGTATAAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh SITI ROHANA Pada lingkup pendidikan formal, mutu pendidikan tidak terlepas dari prestasi belajar siswa. Kemandirian serta kreativitas belajar merupakan suatu hal yang penting dalam meningkatkan prestasi belajar siswa, khususnya dalam mata pelajaran IPS Terpadu. Dalam proses belajar mengajar, tanpa adanya keaktifan anak belajar tidak akan mencapai hasil yang maksimal. Kreativitas akan menimbulkan sikap kritis, yang mana sikap kritis ini hanya akan dimiliki oleh individu yang mempunyai kecerdasan tinggi dan kemandirian dalam belajar yang pada akhirnya akan mendorong untuk mencapai prestasi belajar yang tinggi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh kemandirian belajar melalui kreativitas belajar terhadap prestasi belajar siswa kelas IX SMP N 4 Gedongtataan tahun pelajaran 2011/2012. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif verifikatif dengan pendekatan ex post facto. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa-siswi kelas IX SMP N 4 Gedongtataan yang berjumlah 140 siswa, dan sampel dalam penelitian ini adalah 104 siswa. Data yang terkumpul melalui angket, diolah dengan komputer melalui program SPSS versi 16. Untuk menguji hipotesis menggunakan uji regresi linier dengan analisis jalur. Berdasarkan analisis data diperoleh hasil sebagai berikut. 1. Ada pengaruh kemandirian belajar terhadap kreativitas belajar siswa kelas IX SMP N 4 Gedongtataan tahun 2011/2012. Hal ini ditunjukkan dengan thitung > ttabel = 4,362 > 1,983 sehingga H0 ditolak dan H1 diterima. Hasil angka beta diperoleh 0,396 atau 39,6 % yang berarti kreativitas belajar dipengaruhi oleh kemandirian belajar. 2. Ada pengaruh kreativitas belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu siswa kelas IX SMP N 4 Gedongtataan tahun 2011/2012. Hal ini ditunjukkan dengan thitung > ttabel = 5,393 > 1,983 sehingga H0 ditolak dan H1 diterima. 3. 4. Hasil angka beta diperoleh 0,471 atau 47,1 % yang berarti prestasi belajar IPS Terpadu dipengaruhi oleh kreativitas belajar. Ada pengaruh kemandirian belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu siswa kelas IX SMP N 4 Gedongtataan tahun 2011/2012. Hal ini ditunjukkan dengan thitung > ttabel = 5,872 > 1,983 sehingga H0 ditolak dan H1 diterima. Hasil angka beta diperoleh 0,507 atau 50,7 % yang berarti prestasi belajar IPS Terpadu dipengaruhi secara langsung oleh kemandirian belajar. Ada pengaruh kemandirian belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu melalui kreativitas belajar siswa kelas IX SMP N 4 Gedongtataan tahun 2011/2012. Hal ini ditunjukkan dengan 0,396 x 0,471= 0,187 atau 18,7% yang berarti prestasi belajar IPS Terpadu secara tidak langsung dipengaruhi oleh kemandirian belajar melalui kreativitas belajar. Kata kunci: Kemandirian Belajar, Kreativitas Belajar, dan Prestasi Belajar IPS Terpadu PENGARUH KEMANDIRIAN BELAJAR MELALUI KREATIVITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS IX SMP NEGERI N 4 GEDONGTATAAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh SITI ROHANA Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Program Studi Pendidikan Ekonomi FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2012 PENGARUH KEMANDIRIAN BELAJAR MELALUI KREATIVITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS IX SMP NEGERI 4 GEDONGTATAAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012 (Skripsi) Oleh SITI ROHANA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2012 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ABSTRAK HALAMAN PERSETUJUAN HALAMAN PENGESAHAN RIWAYAT HIDUP PERSEMBAHAN MOTTO SANWACANA DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN Halaman I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang ..................................................................................... B. Identifikasi Masalah ............................................................................. C. Pembatasan Masalah ............................................................................ D. Rumusan Masalah ................................................................................ E. Tujuan Penelitian .................................................................................. F. Manfaat dan Kegunaan Penelitian ........................................................ G. Ruang Lingkup Penelitian .................................................................... 1 10 10 11 11 12 13 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka .................................................................................. 1. Kemandirian Belajar ................................................................. 2. Kreativitas Belajar ..................................................................... 3. Prestasi Belajar .......................................................................... 4. Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial ................................. B. Hasil Penelitian yang Relevan ............................................................. C. Kerangka Pikir..................................................................................... D. Hipotesis.............................................................................................. 14 14 23 55 62 65 65 68 III. METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian ................................................................................ B. Populasi dan Sampel ............................................................................ 1. Populasi ....................................................................................... 2. Sampel............ ............................................................................. 3. Teknik Pengambilan Sampel ....................................................... C. Variabel Penelitian ............................................................................... D. Definisi Operasional Variabel .............................................................. E. Teknik Pengumpulan Data ................................................................... 1. Kuesioner (angket)........ .............................................................. 2. Observasi . ................................................................................... 3. Dokumentasi ................................................................................ 4. Interview (Wawancara) .............................................................. 5. Studi Kepustakaan ...................................................................... F. UjiPersyaratanInstrumen ...................................................................... 1. Uji Validitas ................................................................................ 2. Uji Reliabilitas ............................................................................ G. Uji Persyaratan Statistik Parametrik .................................................... 1. Uji Normalitas ............................................................................. 2. Uji Homogenitas ......................................................................... H. Uji Persyaratan Regresi Linear Ganda................................................. 1. Uji Keberartian dan Kelinieran Regresi ...................................... I. Teknik Analisis Data / Uji Hipotesis ................................................... 1. Persyaratan Analisis Jalur ........................................................... 2. Langkah-Langkah Melakukan Analisis Jalur.............................. 70 71 71 71 72 73 74 75 76 76 76 77 77 78 78 81 82 82 84 84 84 87 88 88 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian .................................................. 1. Sejarah Berdirinya SMP N 4 Gedongtataan ............................. 2. Situasi dan Kondisi Sekolah ..................................................... 3. Visi, Misi, dan Tujuan SMP N 4 Gedongtataan ....................... B. Gambaran Umum Responden ............................................................ C. Deskripsi Data .................................................................................... 1. Data Kemandirian Belajar (X).................................................. 2. Data Kreativitas Belajar (Z) ..................................................... 3. Data Prestasi Belajar (Y) .......................................................... D. Uji Persyaratan Analisis Data ............................................................ 1. Uji Normalitas ......................................................................... 2. Uji Homogenitas ...................................................................... 3. Uji Keberartian dan Kelinieran ............................................... E. Pengujian Hipotesis .......................................................................... 1. Pengujian Hipotesis .................................................................. 2. Perhitungan Pengaruh ............................................................... F. Pembahasan Hasil Penelitian ............................................................ 1. Pengaruh Kemandirian Belajar Terhadap Kreativitas Belajar . 2. Pengaruh Kreativitas Belajar Terhadap Prestasi Belajar .......... 91 91 92 94 96 96 97 100 103 106 106 111 112 114 115 124 126 126 128 3. Pengaruh Kemandirian Belajar Terhadap Prestasi Belajar ...... 129 4. Pengaruh Kemandirian Belajar Terhadap Prestasi Belajar Melalui Kreativitas Belajar ...................................................... 131 V. KESIMPULAN DAN SARAN A. B. Kesimpulan .. .................................................................................... 133 Saran ............ .................................................................................... 134 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN DAFTAR TABEL Tabel 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. halaman Perolehan Prestasi Belajar Siswa Kelas IX di SMP Negeri 4 Gedongtataan Mata Pelajaran IPS Tahun Pelajaran 2011/2012. .......................................... 4 Hasil Penelitian yang Relevan ....................................................................... 65 Jumlah Seluruh Siswa Kelas IX di SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012....................................................................................... 71 Perhitungan jumlah sampel untuk masing-masing kelas ............... ............... 73 Definisi Operasional Variabel ....................................................................... 74 Hasil Perhitungan Uji Coba Validitas Variabel Kemandirian Belajar (X).... 79 Hasil Perhitungan Uji Coba Validitas Variabel Kreativitas Belajar (Z)......... 80 Analisis Varians ............................................................................................. 85 Analisis Varias (ANAVA) untuk Uji Kelinieran Regresi .............................. 86 Data Penerimaan Siswa SMP N 4 Gedongtataan .......................................... 92 Daftar Sarana dan Prasarana SMP N 4 Gedongtataan ................................... 93 Distribusi Frekuensi Kemandirian Belajar (X)............... ............................... 97 Perhitungan Mean, Median dan Modus Kemandirian Belajar ...................... 98 Katagori Kemandirian Belajar Pada Siswa Kelas IX SMP N 4 Gedongtataan Tahun 2011/2012 .................................................................... 99 Distribusi Frekuensi Kreativitas Belajar (Z) .................................................. 101 Perhitungan Mean, Median dan Modus Kreativitas Belajar (Z) .................... 101 Katagori Kreativitas Belajar Pada Siswa Kelas IX SMP N 4 Gedongtataan Tahun 2011/2012 .................................................................... 103 Distribusi Frekuensi Prestasi Belajar (Y)....................................................... 104 Perhitungan Mean, Median dan Modus Prestasi Belajar (Y) ........................ 104 Katagori Prestasi Belajar siswa kelas IX SMP N 4 Gedongtataan Tahun 2011/2012 ...................................................................................................... 105 Hasil Perhitungan Uji Normalitas X .............................................................. 107 Hasil Perhitungan Uji Normalitas Z............................................................... 108 Hasil Perhitungan Uji Normalitas Y ............................................................. 109 Uji Homogenitas ............................................................................................ 112 Hasil Uji Kelinieran Variabel X Terhadap Y ................................................. 112 Hasil Uji Keberartian Variabel X Terhadap Y ............................................... 112 Hasil Uji Kelinieran Variabel Z Terhadap Y ................................................. 113 28. Hasil Uji Keberartian Variabel Z Terhadap Y ............................................... 29. Model regresi .................................................................................................. 30. Korelasi Kemandirian Belajar Terhadap Kreativitas Belajar ........................ 31. Koefisien Regresi Kemandirian Belajar Terhadap Kreativitas Belajar ......... 32. Korelasi Kreativitas Belajar Terhadap Prestasi Belajar ................................. 33. Koefisien Regresi Kreativitas Belajar Terhadap Prestasi Belajar .................. 34. Korelasi Kemandirian Belajar Terhadap Prestasi Belajar melalui Kreativitas Belajar ........................................................................................ 35. Koefisien Kemandirian Belajar Terhadap Prestasi Belajar melalui Kreativitas Belajar ........................................................................................ 36. Koefisien jalur, pengaruh langsung, tidak langsung, pengaruh total ............. 114 115 116 116 118 118 120 120 126 DAFTAR GAMBAR Gambar 1. 2. 3. 4. 5. 6. halaman Paradigma Penelitian...................................................................................... Hubungan Struktur X, Z dan Y (Paradigma Jalur) ........................................ Histogram Kemandirian Belajar .................................................................... Histogram Kreativitas Belajar ........................................................................ Histogram Prestasi Belajar ............................................................................. Kurva Normal Q-Q Plot Kemandirian Belajar............................................... 7. Kurva Normal Q-Q Plot Kreativitas Belajar ................................................. 8. Kurva Normal Q-Q Plot Prestasi Belajar ....................................................... 9. Analisis Jalur X terhadap Z, Z terhadap Y, X terhadap Y, dan X terhadap Y melalui Z .................................................................................................... 10. analisis jalur, pengaruh langsung dan tidak langsung, pengaruh total dan kemandirian belajar (X) berpengaruh secara signifikan terhadap kreativitas belajar (Z) dan prestasi belajar (Y) ................................................................ 67 89 99 102 105 107 109 110 115 124 DAFTAR LAMPIRAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. Kisi-Kisi Angket Soal Angket Data Uji Coba Angket X Data Uji Coba Angket Z Hasil Uji Validitas dan Uji Reliabilitas X Hasil Uji Validitas dan Uji Reliabilitas Z Data Angket X Data Angket Z Data Angket Y Rekap Data keseluruhan Uji Normalitas Uji Homogenitas Uji Linieritas dan Uji Keberartian Regresi Pengaruh Kemandirian Belajar terhadap Kreativitas Belajar Regresi Pengaruh Kreativitas Belajar terhadap Prestasi Belajar IPS Terpadu Regresi Pengaruh Kemandirian Belajar terhadap Prestasi Belajar IPS Terpadu Tabel Harga Kritis dari r Product Moment Tabel Harga Kritis Distribusi F Tabel Harga Kritis Distribusi T Perubahan Judul Penelitian Rencana Judul Skripsi Surat Penelitian Pendahuluan Surat Keterangan Penelitian Surat Keterangan Penelitian Dari Sekolah MENGESAHKAN 1. Tim Penguji Ketua : Dr. R. Gunawan S, S.Pd, S.E, M.M. .......................... Sekretaris : Drs. Hi. Yon Rizal, M.Si. .......................... : Drs. Hi. Nurdin, M.Si. .......................... Penguji Bukan Pembimbing 2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si. NIP 19600315 198503 1 003 Tanggal Lulus Ujian Skripsi: Judul Skripsi : PENGARUH KEMANDIRIAN BELAJAR MELALUI KREATIVITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPS NEGERI 4 TERPADU SISWA KELAS IX SMP N GEDONGTATAAN ATAAN TAHUN PELAJARAN 2011/1012 Nama : Siti Rohana Nomor Pokok Mahasiswa : 0813031012 Program Studi : Pendidikan Ekonomi Jurusan : Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan MENYETUJUI 1. Komisi Pembimbing Pembimbing I, Pembimbing II, Dr. R. Gunawan S, S.Pd, S.E, M.M. NIP. 19600808198603100 6008081986031003 Drs. Yon Rizal Rizal, M.Si. NIP. 19600818196031005 2. Mengetahui Ketua Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan engetahuan Sosial, Ketua Program ProgramStudi PendidikanEkonomi, Ekonomi, Drs. Buchori Asyik,, M.Si. M. NIP. 195601081985031002 Drs. H. Nurdin, M.Si. NIP. 196008171986031003 MOTTO “Dengan ilmu, kehidupan menjadi enak, dengan seni kehidupan menjadi halus, dan dengan agama kehidupan menjadi terarah dan bermakna". (Prof.Dr.HA.Mukri Ali) “Winners Are Creative; LosersNon Creative” “Orang-orang yang sukses kaya kreatifitas; orang-orang yang gagal miskin kreatifitas” (MEDIKA) “INGATLAH, bahwa apa yang hari ini tidak mau anda mulai mengerjakannya, besok pun belum tentu anda mau mengerjakannya”. By. Benin “tidak ada rahasia kesuksesan. Hanyalah hasil dari persiapan yang matang, kerja keras, dan belajar dari kegagalan” by: Colin L. Powell “Satu hal yang tak dapat ditiru manusia ialah “Rezky” By. Siti Rohana PERSEMBAHAN Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT, atas izin dan ridhaNyalah karya kecilku ini kupersembahkan kepada : Alm. Abah ku tercinta Abah Sam’un dan Alm.Teteh ku tersayang Teh Tini. Akan kuwujudkan harapan dan cita-cita yang pernah kau titipkan kepada ku. Emak ku tercinta Emak Nasuha. Terimakasih telah membesarkan dan mendidikku dengan penuh kasih sayang, yang telah banyak berjuang tanpa lelah, serta selalu menyebut namaku disetiap do’a mu. Keluarga besar ku tercinta, yang selalu menjadi motivasi dalam hidupku, selalu memberikan do’a, keceriaan, mendukungku dan menantikan keberhasilanku. Seseorang yang kelak menjadi pendamping hidupku, yang selalu memberikan semangat kepadaku dan telah setia menemaniku Sahabat-sahabatku yang selalu memberi motivasi Para pendidikku yang ku hormati Terimakasih atas seluruh ilmu yang diberikan Almamater tercinta, Universitas Lampung RIWAYAT HIDUP Penulis bernama Siti Rohana dilahirkan di Bandar Lampung pada tanggal 24 Oktober 1990, merupakan anak keenam dari enam bersaudara pasangan Bapak Sam’un (alm) dan Ibu Nasuha. Pendidikan formal yang pernah diselesaikan oleh penulis adalah : 1. SD Negeri 1 Kebon Jeruk Bandar Lampung selesai pada tahun 2002 2. SMP Kartika II-2 (Persit) Bandar Lampung selesai pada tahun 2005 3. SMA YP. Unila Bandar Lampung selesai pada tahun 2008 Pada tahun 2008, penulis diterima sebagai mahasiswa di Universitas Lampung pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Program Studi Pendidikan Ekonomi melalui jalur Penelusuran Kemampuan Akademik dan Bakat (PKAB). Sebagai salah satu mata kuliah wajib, penulis dituntut untuk dapat mengaplikasikan matakuliah teori yang didapat selama diperkuliahan. Penulis telah mengikuti dan melaksanakan program-program wajib perkuliahan yang antara lain: 1. Kuliah Kerja Lapangan (KKL) dan Studi Banding dengan tujuan Solo – Yogyakarta – Semarang – Bandung – Jakarta yang dilaksanakan pada tanggal 23 Januari 2011 sampai 29 Januari 2011. 2. Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik yang telah dilaksanakan di Desa Taman sari Gedongtataan, Kabupaten Pesawaran selama 40 hari, terhitung tanggal 30 Juni 2011 sampai 11 Agustus 2011. 3. Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) di SMP Negeri 4 Gedongtataan Pesawaran. Program Pengalaman Lapangan (PPL) ini berintegrasi dengan Kuliah Kerja Nyata (KKN) sehingga waktu pelaksanaan bersamaan selama 3 bulan, terhitung tanggal 11 Juli 2011 sampai 30 September 2011. Selain dunia akademik kampus, Penulis juga aktif dalam organisasi kampus dan luar kampus. Penulis tercatat aktif dalam Organisasi Tingkat Universitas dan Fakultas yaitu; 1. KOPMA (Koperasi Mahasiswa Unila) UNIVERSITAS LAMPUNG 2. HIMAPIS (Himpunan Mahasiswa Pendidikan Ilmu Sosial) FKIP UNILA Penulis, Siti Rohana SANWACANA Alhamdulilah, puji syukur penulis ucapkan atas kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan Rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Skripsi dengan judul “Pengaruh Kemandirian Belajar Melalui Kreativitas Belajar Terhadap Prestasi Belajar IPS Terpadu Siswa Kelas IX SMP N 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012." adalah salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan pada Program Studi Pendidikan Ekonomi Jurusan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penulisan skripsi ini tidak lepas dari bantuan, bimbingan, motivasi, saran dan kritik yang telah diberikan oleh semua pihak. Untuk itu dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih seluruhnya kepada : 1. Bapak Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si., selaku Dekan FKIP Unila; 2. Bapak Dr. M. Thoha B.S. Jaya, M.S., selaku pembantu Dekan I FKIP Unila; 3. Bapak Drs. Arwin Achmad, M.Si., selaku pembantu Dekan II FKIP Unila; 4. Bapak Drs. Iskandarsyah, M.H., selaku pembantu Dekan III FKIP Unila; 5. Bapak Drs. Buchori Asyik, M.S.i, selaku Ketua Jurusan Ilmu Pengetahuan Sosial FKIP Unila; 6. Bapak Drs. H. Nurdin, M.Si., selaku Ketua Program Studi Pendidikan Ekonomi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung yang telah bersedia menjadi pembahas penulis. Terima kasih atas semua pengorbanan untuk membantu penulis dalam penyelesaian skripsi. 7. Bapak Dr. R. Gunawan Sudarmanto, S.Pd, S.E, M.M., selaku Pembimbing Akademik (PA) dan Pembimbing I yang telah banyak meluangkan waktu untuk penyelesaian skripsi ini. Terima kasih atas segala ilmu dan pengetahuan yang telah Bapak berikan kepada penulis; 8. Bapak Drs. Yon Rizal, M.Si., yang telah bersedia menjadi Pembimbing II yang telah banyak meluangkan waktu untuk penyelesaian skripsi ini. Terima kasih atas semua pengorbanan untuk membantu penulis dalam penyelesaian skripsi; 9. Bapak Dr. H. M. Basrowi, S.Pd, M.Pd., yang telah banyak berjasa dalam penulisan skripsi ini. Terima kasih atas segala ilmu dan pengetahuan yang telah Bapak berikan kepada penulis; 10. Bapak dan Ibu Dosen FKIP Universitas Lampung khususnya Program Studi Pendidikan Ekonomi terima kasih atas bantuan dan bimbingannya serta tiada henti-hentinya mengingatkan Penulis untuk terus belajar dan belajar; 11. Kepala SMP Negeri 4 Gedongtataan, Bapak Moh. Farham Fahmi, S.Pd dan Seluruh Bapak dan Ibu Guru SMP Negeri 4 Gedongtataan yang telah mengizinkan dan membantu dalam proses penelitian; 12. Abah Sam’un (alm) dan Teteh Tini (alm) yang telah mendoakan ku dari Surganya ALLAH, SWT dan melihat kesuksesaan ku dari kejauahan, Maaf selama kalian hidup aku belum sempat membahagiankan dan membuat bangga Abah dan Teteh. 13. Emakku Tercinta Nasuha, terima kasih atas do’a tulus mu, motivasi, serta kasih sayang Emak selama ini; 14. Kakak-kakak ku Bang cherry, Kang Wandi, Teh Yati, Kang Pardi, Kang Hendrik, serta semua saudaraku yang mendukung dan menyayangi serta berdoa untuk keberhasilanku; 15. Keponakanku Erik, Indah, Putra, Wawan, Intan, Irfan, Dita, Aisyah yang selalu membuat ku tersenyum. 16. Untuk sahabat-sahabat seperjuanganku Economy Education (ECOUTION) 2008 REGULER (Anggia, Eis, Ewa, Evo, Uwo, Metra, Nesti, Ratih IW, Ria, Sri, Santi, Aulia, Citra, Desi, Devy, Dinar, Dyah, Eka N, Iand (Endryan), Elda, Ellysa, Dila, Ferli, Fiqih, Freddy, Galih, Gika, Kiki, Lisa, Udin, Marsel, Maya, Meyta, Nia, Wulan, Pepi, Puji, Rahma, Fani, Rosi, Rudi, Bay, Windy, Dani, Dini, Yana dan Yuli), terimakasih atas do’a dan dukungannya; 17. Untuk sahabat-sahabat seperjuanganku Economy Education (ECOUTION) 2008 MANDIRI (Andrea, Angga, Ayu, Dede, Desi S, Durotul, Eka R, Ela, Ernia, Iin, Ika P, Joko, Acc, Meli, Ana, Nur KD, Osie, Ratih CN, Mai, Rachma, Suryo, Wina, Andrian, Aris, Chintya, Desi MS, Ucil, Dwinta, Zie, Ika N, Ivan, Kris, Lia, Meri, Mina, Ony, Mitha, Rahmat, Rini, Sigit, Siti Ruhibah, Vita dan Yenni), terimakasih atas do’a dan dukungannya; 18. Teman-teman di BT/BS MEDIKA terimakasih atas do’a dan dukungannya; 19. Seluruh Kakak tingkat serta adik-adik tingkat 2007, 2009, 2010 dan 2011 yang sudah berkarya maupun yang masih berusaha berkarya semoga sukses; 20. Sahabat-sahabat KKN Tematik dan PPL ku tercinta yaitu, Ajeng Pratiwi (My Best Friend), I Gede Gunawan (Mantu), Mifta Amalia Sopha (Bu Harun), Infandiah (si cyng), Ovi Ardila (Ovy), Putri Wulandari, Gestiana P, Fairuz (Pa’i), Lianovayanti serta seluruh mahasiswa yang bertugas di Pesawaran kalian telah menjadi keluarga baru dikehidupanku semoga sukses; 21. Keluarga besar Bapak Hendri Dunan selaku Kepala Desa Taman Sari Gedongtataan dan Seluruh masyarakat Taman Sari Gedongtataan terimakasih atas motivasi dan kerjasamanya selama KKN dan PPL; 22. Seluruh Siswa-siswi SMP N 4 Gedongtataan, yang telah berpartisipasi dalam penyusunan skripsi ini, terima kasih atas do’a dan dukungannya. 23. Kakak Rian Arizona yang telah setia menemaniku dalam suka maupun duka, terima kasih do’a, dukungan serta motivasinya, semoga kelak kita bisa sukses bersama-sama. 24. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan di atas kertas ini namun penulis berterimakasih atas semuanya. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun akan penulis terima dengan tangan terbuka dan ucapan terimakasih. Namun demikian, penulis berharap semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan penulis pada khususnya. Bandar Lampung, April 2012 Penulis Siti Rohana SURAT PERNYATAAN Saya yang bertanda tangan dibawah ini: Nama : Siti Rohana NPM : 0813031012 Jurusan/Program Studi : IPS/Pendidikan Ekonomi Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali disebutkan di dalam daftar pustaka. Bandar Lampung, Siti Rohana 0813031012 April 2012 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah salah satu kebutuhan yang penting bagi setiap bangsa. Pendidikan bagi kehidupan umat manusia merupakan kebutuhan mutlak yang harus dipenuhi sepanjang hayat. Pendidikan dikembangkan atas dasar pandangan hidup bangsa membawa manusia dari keterbelakangan menuju kemajuan dengan memiliki berbagai ilmu pengetahuan. Undang-undang No.20 Tahun 2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional, pendidikan diartikan sebagai usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat bangsa dan negara. Pendidikan nasional bertujuan mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis, serta bertanggungjawab dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. (UU SISDIKNAS) 2 Pendidikan mempunyai peranan yang sangat penting dalam mencerdaskan kehidupan bangsa. Keberhasilan peserta didik untuk memperoleh pendidikan dituntun oleh banyak faktor. Keberhasilan tersebut tidak hanya ditentukan oleh faktor pengajarnya tetapi tidak terlepas dari faktor yang berasal dari peserta didik, misalnya kreativitas belajar, kemandirian belajar, aktivitas belajar, kemampuan, dan lain-lain. Sekolah merupakan suatu lembaga pendidikan yang mempunyai tugas untuk membentuk manusia berkualitas dalam pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang pencapaiannya dilakukan dengan terencana, terarah, dan sistematis. Upaya peningkatan mutu pendidikan, khususnya pendidikan di sekolah, tidak terlepas dari masalah prestasi belajar yang dicapai oleh siswa. Untuk mencapai prestasi belajar yang baik dan maksimal yang diperlukan usaha yang sungguh-sungguh dari peserta didik baik itu berupa kemandiria n dalam belajar dan kreativitas dalam belajar. Pendidikan dasar (SD dan SLTP) bertujuan memberikan bekal kemampuan dasar kepada siswa untuk mengembangkan kehidupan sebagai pribadi, anggota masyarakat, warga negara dan umat manusia serta mempersiapkan siswa untuk mengikuti pendidikan selanjutnya. Sekolah pada umumnya telah menerapkan KTSP Pendidikan Berkarakter, setiap siswa dituntut untuk mandiri, kreatif, bertanggung jawab, inovatif. Pendidikan dasar di SLTP memberi bekal kemampuan dasar sebagai upaya perluasan serta peningkatan pengetahuan serta keterampilan yang diperoleh di SD yang bermanfaat bagi siswa untuk mengembangkan kehidupannya. 3 Permasalahan pendidikan di Indonesia begitu kompleks padahal pendidikan begitu penting dalam menyiapkan manusia untuk mempertahankan dan meningkatkan kualitas kehidupan sebagai bangsa yang bermartabat. Tantangan yang begitu berat dihadapi pada semua bidang. Terlihat dari berbagai jenis laporan-laporan dalam pendidikan seperti prestasi belajar atau hasil belajar peserta didik yang relatif masih rendah. Lingkup pendidikan formal tidak terlepas dari prestasi belajar siswa. Keberhasilan kegiatan dalam pembelajaran dapat dilihat dari prestasi belajar siswa sebagai peserta didik. Jika prestasi belajar siswa tinggi, maka kegiatan belajar dan pembelajaran dikatakan berhasil. Sebaliknya, bila prestasi belajar siswa rendah, maka kegiatan belajar dan pembelajaran dikatakan belum berhasil atau belum tercapai. Kegiatan belajar dan pembelajaran merupakan suatu kegiatan yang bernilai edukatif mewarnai interaksi yang terjadi antara guru dan anak didik. Kegiatan tersebut diarahkan untuk mencapai tujuan tertentu yang telah dirumuskan sebelum proses pembelajaran dilaksanakan. Jika interaksi antara guru dan anak didik berjalan dengan baik, maka prestasi belajar siswa akan baik. Namun, kegiatan belajar dan pembelajaran tersebut di pengaruhi oleh beberapa faktor terutama faktor dari dalam diri peserta didik seperti sikap kemandirian dalam belajar serta kreativitas yang dimiliki, sehingga tidak selalu berlangsung baik. Oleh karena itu, prestasi belajar setiap peserta didik tidak selalu baik dan sama. Berdasarkan hasil penelitian pendahuluan yang dilakukan pada siswa kelas IX SMP Negeri 4 Gedongtataan tahun pelajaran 2011/2012, diketahui bahwa prestasi 4 belajar siswa dalam pelajaran IPS siswa belum sepenuhnya memuaskan, seperti terlihat pada tabel di bawah ini. Tabel 1. Perolehan Prestasi Belajar Siswa Kelas IX di SMP Negeri 4 Gedongtataan Mata Pelajaran IPS Tahun Pelajaran 2011/2012. No. Kelas Nilai Jumlah Keterangan Siswa 0,0 – 6,4 > 6,5 1. IX A 17 19 36 Kriteria 2. IX B 20 14 34 ketuntasan 3. IX C 19 16 35 minimum 4. IX D 20 15 35 (KKM) Yang ditetapkan sekolah adalah 65 Jumlah Siswa 76 64 140 % 54,29 45,71 100 Sumber : Guru Mata Pelajaran IPS Terpadu Kelas IX SMP N 4 Gedongtataan Bila ketuntasan hasil belajar di SMP Negeri 4 Gedongtataan adalah 45,71%, maka pada tabel 1 di atas terlihat bahwa persentase siswa yang menguasai bahan pelajaran yaitu terdiri dari 64 orang atau sebanyak 45,71%, sedangkan siswa yang memiliki nilai kurang dari 6,5 yaitu terdiri dari 76 orang atau sebanyak 54,29%. Hal ini berarti menunjukkan bahwa hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII tergolong rendah. Menurut Djamarah dan Zain (2006:107), apabila bahan pelajaran yang diajarkan kurang 65% dikuasai siswa, persentase keberhasilan siswa pada mata pelajaran tersebut tergolong rendah dan sebaliknya. Data di atas dapat dikatakan bahwa hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas IX tergolong rendah. Selain itu, berdasarkan hasil wawancara dengan guru bidang studi IPS Terpadu diketahui IPS Terpadu merupakan salah satu mata pelajaran 5 yang masih dianggap sulit oleh siswa sehingga sebagian besar siswa kurang antusias untuk belajar IPS Terpadu, siswa cenderung segan dan kurang serius dalam mengikuti pembelajaran. Siswa masih cenderung menerima apa yang disampaikan oleh guru. Sehingga siswa tidak pernah berfikir secara mandiri untuk menemukan masalah dan menyelesaikannya. Dari seluruh jumlah siswa kurang dari 50% siswa dapat mandiri dalam mengikuti pembelajaran. Usaha pendidikan yang diharapkan adalah kualitas generasi muda yang cerdas, kreatif, dan mandiri dapat terwujud. Kenyataannya siswa sekarang ini kurang kreatif dan mandiri dalam belajar. Hal ini dikarenakan sistem pendidikan yang senantiasa bergantung pada pendidik. Akibatnya, siswa kurang bersemangat untuk mencapai prestasi belajar yang tinggi. Siswa kurang memiliki tingkah laku yang kritis bahkan cara berfikir untuk mengeluarkan ide-ide yang sifatnya inovatif pun terkesan lambat. Pembelajaran yang terjadi di kelas, guru dituntut untuk menciptakan kondisi belajar yang dapat membangkitkan semangat belajar siswa sehingga siswa memiliki keterampilan, keberanian, serta mempunyai kemampuan IPS Terpadu. Namun, guru dalam mengajar IPS Terpadu selama ini di sekolah, guru memegang peranan utama dalam penyampaian materi di kelas. Guru cenderung mendominasi proses pembelajaran yang terjadi. Guru masih menggunakan metode konvensional: ceramah, tanya jawab, dan pemberian tugas. Siswa hanya menerima, mendengar dan mencatat penjelasan yang disampaikan oleh guru. Namun, siswa merasa kesulitan jika guru memberikan soal yang berbeda dengan contoh yang telah diajarkan guru sebelumnya. Selain itu bila guru mengulas 6 kembali materi yang disampaikan siswa cenderung memilih diam. Dengan demikian tidak ada timbal balik antara guru dan siswa dalam pembelajaran yang terjadi. Pembelajaran yang terjadi di kelas seharusnya mengarahkan siswa untuk bersikap mandiri. Kemandirian belajar adalah hasil suatu proses dan pengalaman belajar yang dialami siswa sendiri, sehingga guru hanya bertindak sebagai fasilitator. Siswa yang kemudian dapat menyelesaikan permasalahan belajar dengan sendirinya. Hal tersebut disebabkan karena sasaran utama dalam proses pembelajaran adalah individu sebagai subyek belajar. Kegiatan belajar siswa dituntut untuk memiliki sikap mandiri. Artinya, siswa perlu memiliki kesadaran, kemauan dan motivasi dari dalam diri siswa untuk melakukan usaha belajar. Belajar merupakan usaha untuk memenuhi kebutuhan diri siswa dan bukan semata-mata tekanan guru maupun pihak lain. Sikap mandiri dalam diri siswa akan berhasil dicapai sebagaimana yang diharapkan. Kemandirian merupakan salah satu unsur yang penting dimiliki siswa dalam belajar mengajar, dan jelas akan memperbaiki mutunya karena menyangkut inisiatif siswa. Kemandirian belajar yang dimiliki siswa diharapkan dapat memanfaatkan waktu di sekolah maupun di rumah, buku-buku pegangan yang ditetapkan oleh guru, perpustakaan sekolah dan lain sebagainya. Kemandirian ini menekankan pada aktivitas, siswa dalam belajar yang penuh tanggung jawab atas keberhasilannya dalam belajar. Dengan demikian, kemandirian belajar mengembangkan kognitif yang tinggi. Hal ini disebabkan karena terbiasa menghadapi tugas dan sumber 7 belajar yang ada, serta mengadakan diskusi dengan teman bila menghadapi kesulitan. Siswa yang diajar adalah siswa-siswa yang masih perlu mendapat bimbingan, baik perkembangan jiwa maupun perkembangan ilmu pengetahuan. Bimbingan merupakan upaya agar siswa memiliki kemandirian dalam belajar dan bertanggung jawab atas pekerjaannya sendiri. Kemandirian yang didorong kepercayaan diri dan kemampuan yang sungguh-sungguh, merupakan kemandirian dalam proses pembelajaran yang mampu memaksimalkan prestasi belajar. Kita dilahirkan dengan potensi kreatif. Salah satu ciri yang membedakan manusia dengan ciptaan Tuhan yang maha esa adalah kreativitas kita atau kemampuan mencipta. Tentunya hal ini merupakan sifat hakiki kita sebagai manusia dan merupakan bagian dari siapa kita. Manusia yang menjadi lebih kreatif akan menjadi lebih terbuka fikirannya terhadap gagasannya sendiri maupun gagasan orang lain. Manusia berkreasi adalah karena adanya kebutuhan dasar, seperti: keamanan, cinta, dan penghargaan. Mereka juga termotivasi untuk berkreasi oleh lingkungannya dan manfaat dari berkreasi seperti hidup yang lebih menyenangkan, kepercayaan diri yang lebih besar, kegembiraan hidup, dan kemungkinan untuk menunjukkan kemampuan terbaik mereka. Meningkatkan kreativitas lebih mudah dengan mengubah kondisi lingkungan dari pada mencoba membuat orang berpikir secara lebih kreatif. Dengan demikian, 8 sesuatu pekerjaan yang dilakukan dari hasil kreativitas bukan timbul secara tibatiba dalam pikiran seseorang laksana bola lampu yang dinyalakan ditengah-tengah kegelapan, melainkan diperoleh dari hasil pemikiran mendalam dan kerja keras. Cara belajar secara kreatif adalah dengan menghubungkan isi pengajaran dengan konteks kehidupan nyata. Pengajar atau guru yang mampu memberikan pelajaran sesuai dengan konteks nyata kehidupan berarti telah membagikan pengalamannya kepada para siswa. Hal ini akan menjadi pemicu bagi para siswa untuk memberikan respon, berdiskusi, dan berfikir dalam tingkat tinggi. selain itu, pengajar atau guru dapat memberikan pertanyaan-pertanyaan terbuka akan menggerakkan para siswa untuk berfikir kreatif. Pengembangan kreativitas di sekolah dalam proses belajar dan pembelajaran benar-benar dapat memiliki relevansi yang tinggi dan menghasilkan para lulusan yang memiliki kreativitas tinggi. Sekolah seyogyanya dapat menyediakan kurikulum yang memungkinkan para siswa dapat berfikir kritis dan kreatif, serta memiliki keterampilan pemecahan masalah, sehingga ada gilirannya mereka dapat merespons secara positif setiap kesempatan dan tantangan yang ada serta mampu mengelola risiko untuk kepentingan kehidupan pada masa sekarang maupun mendatang. Dalam proses pembelajaran, faktor penentu keberhasilan belajar adalah individu tersebut sebagai pelaku dalam kegiatan belajar. Tanpa kesadaran, kemauan dan keterlibatan siswa, maka proses belajar tidak akan berhasil. Menurut Muhibbin Syah (2008:117) mengatakan bahwa: “Setiap siswa yang telah mengalami proses belajar, kebiasaankebiasaannya akan tampak berubah. Kebiasaan itu timbul karena proses penyusutan kecenderungan respons dengan menggunakan stimulasi yang 9 berulang-ulang. Dalam proses belajar, pembiasaan juga meliputi pengurangan perilaku yang tidak diperlakukan. Karena proses penyusutan dan pengurangan ini, muncul suatu pola tingkah laku baru yang relatif menetap dan otomatis.” Individu yang kurang mempunyai keinginan untuk mengembangkan potensi kreatif yang ada dalam dirinya. Hal ini tampak terjadi pada saat proses belajar mengajar berlangsung. Siswa kurang efektif dan responsif terhadap materi yang disampaikan. Kondisi semacam ini menjadikan siswa lebih banyak tergantung pada pendidik. Tetapi dalam kenyataannya, individu yang demikian justru bisa mencapai prestasi belajar yang cukup baik, bahkan ada beberapa individu yang terbilang tinggi prestasi belajarnya. Hal ini menunjukkan bahwasanya semakin tinggi kemandirian belajar dan kreativitas belajar tentu prestasi belajar yang dicapai juga tinggi, begitu pula sebaliknya. Padahal kecenderungan kemandirian merupakan salah satu unsur masukan yang pokok dalam proses kreativitas dan memberikan sikap bertahan dan maju terus dalam mewujudkan ide atau gagasangagasan yang kreatif. Kemandirian serta kreativitas belajar merupakan suatu hal yang penting dalam meningkatkan prestasi belajar siswa, khususnya dalam mata pelajaran IPS Terpadu. Dalam proses belajar mengajar, tanpa adanya keaktifan anak belajar tidak akan mencapai hasil yang maksimal. Kreativitas akan menimbulkan sikap kritis, yang mana sikap kritis ini hanya akan dimiliki oleh individu yang mempunyai kecerdasan tinggi dan kemandirian dalam belajar yang pada akhirnya akan mendorong untuk mencapai prestasi belajar yang tinggi. 10 Berdasarkan latar belakang masalah di atas penulis ingin melakukan penelitian dengan judul “PENGARUH KEMANDIRIAN BELAJAR MELALUI KREATIVITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS IX SMP NEGERI 4 GEDONGTATAAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012” . B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, identifikasi masalah dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut. 1. Pendidikan berkarakter yang diterapkan sekolah belum berjalan secara maksimal. 2. Rendahnya prestasi belajar peserta didik. 3. Kurangnya kemandirian siswa dalam belajar. 4. Siswa masih belum berani mengembangkan kreativitasnya dalam belajar C. Pembatasan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah, maka batasan masalah pada penelitian ini adalah mengkaji tentang “Pengaruh Kemandirian Belajar Melalui Kreativitas Belajar Terhadap Prestasi Belajar IPS Terpadu Siswa SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012” sehingga permasalahan dalam penelitian akan difokuskan pada variabel-variabel yang berkaitan dengan kemandirian belajar, kreativitas belajar dan prestasi belajar. 11 D. Rumusan Masalah Berdasarkan permasalahan di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Apakah ada pengaruh kemandirian belajar terhadap kreativitas belajar siswa kelas IX SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012? 2. Apakah ada pengaruh kreativitas belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu siswa kelas IX SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012? 3. Apakah ada pengaruh kemandirian belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu siswa kelas IX SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012? 4. Apakah ada pengaruh kemandirian belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu melalui kreativitas belajar siswa kelas IX SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012? E. Tujuan Penelitian Sesuai dengan latar belakang masalah dan rumusan masalah di atas, maka tujuan dari penelitian ini adalah: 1. untuk mengetahui pengaruh kemandirian belajar terhadap kreativitas belajar siswa kelas IX SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012; 12 2. untuk mengetahui pengaruh kreativitas belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu siswa kelas IX SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012; 3. untuk mengetahui pengaruh kemandirian belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu siswa kelas IX SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012; 4. untuk mengetahui pengaruh kemandirian belajar terhadap prestasi belajar IPS Terpadu melalui kreativitas belajar siswa kelas IX SMP Negeri 4 Gedongtataan Tahun Pelajaran 2011/2012; F. Manfaat dan Kegunaan Penelitian Berdasarkan latar belakang dan tujuan penelitian di atas, maka kegunaan penelitian ada dua hal, yaitu: 1. kegunaan teoritis, untuk mengembangkan lebih luas lagi ilmu pengetahuan tentang kemandirian belajar, kreativitas belajar, dan prestasi belajar khususnya bagi peneliti, para siswa, para pendidik dan masyarakat umumnya; 2. kegunaan praktis, maka penelitian ini berguna untuk: a. bahan informasi bagi para pengajar baik guru untuk meningkatkan mutu pengajaran, melatih kemandirian belajar dan mengembangkan kreativitas bagi anak didiknya; b. mengarahkan dan memberi bimbingan kepada para siswa bahwa sangat diperlukan sekali kemandirian dalam belajar dan penting sekali adanya kreativitas pada diri siswa dalam pembelajaran di sekolah; 13 c. bahan referensi dan informasi bagi para peneliti yang ada kaitannya dengan penelitian ini. G. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini sebagai berikut. 1. Ruang Lingkup Objek Penelitian Pada penelitian ini yang menjadi ruang lingkup objek penelitian adalah deskripsi tentang kemandirian belajar, kreativitas belajar, serta prestasi belajar. 2. Ruang Lingkup Subjek Penelitian Pada penelitian ini yang menjadi ruang lingkup subjek penelitian adalah siswa kelas IX (A, B, C, dan D) yang terdiri dari 140 siswa. 3. Ruang Lingkup Tempat Penelitian Pada penelitian ini yang menjadi ruang lingkup tempat penelitian adalah sekolah SMP Negeri 4 Gedongtataan kab. Pesawaran. 4. Ruang Lingkup Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan sesuai dengan surat izin penelitian yang dikeluarkan oleh Fakultas Keguruan dan Ilmu Pengetahuan sampai dengan selesai. 5. Ruang Lingkup Ilmu Penelitian Ruang lingkup ilmu penelitian yang berhubungan dengan penelitian ini adalah aspek-aspek belajar dalam pendidikan yang menyangkut masalah kemandirian belajar, kreativitas belajar, serta prestasi belajar siswa. 14 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka 1. Kemandirian Belajar Bertanggung jawab terhadap diri sendiri adalah cermin kemandirian secara fisik, mental, emosional, dan moral. Dengan demikian akhirnya seseorang mampu mengarahkan dan mengurus diri sendiri. Seseorang dikatakan mandiri jika secara fisik dapat bekerja sendiri, mampu menggunakan fisiknya untuk melakukan segala aktifitas hidupnya; secara mental dapat berfikir sendiri, menggunakan kreativitasnya, mampu mengekspresikan gagasannya kepada orang lain; secara emosional mampu mengelola perasaannya; dan secara moral memiliki nilai-nilai yang mampu mengarahkan perilakunya. Kemandirian dapat diartikan sebagai suatu kemampuan untuk memikirkan, merasakan, serta melakukan sesuatu sendiri atau tidak tergantung pada orang lain. (Familia, 2006:32). Kemandirian menurut Havighurst (Familia, 2006:32) memiliki empat aspek, yakni aspek intelektual (kemauan untuk berfikir dan menyelesaikan masalah sendiri), aspek sosial (kemampuan untuk membina relasi secara aktif), aspek emosi (kemauan untuk mengelola emosinya sendiri), aspek ekonomi ( kemauan untuk mengatur ekonomi sendiri). 15 Kemandirian akan timbul ketika seorang anak “merasa puas” dan “percaya bahwa dirinya mampu” melakukan sesuatu. Kemandirian meliputi kemandirian dalam melakukan interaksi sosial, kemampuan dalam menolong dirinya sendiri dalam kegiatan rutin sehari-hari, dan kemandirian dalam menyelesaikan masalah. Kemandirian pada seorang anak berkembang melalui sebuah proses, ketika anak mempunyai banyak kesempatan untuk melakukan sesuatu dan merasa berhasil maka kepercayaan diri akan bertambah, ada kepuasan diri dan kemandirian lebih berkembang. Sikap tidak mandiri dipicu oleh adanya rasa kurang percaya diri untuk berperan secara aktif dalam interaksi sosial. Menurut Familia (2006:45) mengatakan bahwa anak mandiri pada dasarnya adalah anak yang mampu berfikir dan berbuat untuk dirinya sendiri. Seseorang anak yang mandiri biasanya aktif, kreatif, kompeten, tidak tergantung pada orang lain, dan tampak spontan. Ciri khas anak mandiri antara lain mempunyai kecenderungan memecahkan masalah dari pada berkutat kekhawatiran bila terlibat masalah, tidak takut mengambil resiko karena sudah mempertimbangkan baik buruknya, percaya terhadap penilaian sendiri sehingga tidak sedikit-dikit bertanya dan meminta bantuan, dan mempunyai kontrol yang lebih baik terhadap hidupnya. Kemandirian pada anak sangat penting karena merupakan salah satu life skill yang perlu dimiliki. Hermann Holstein (1987:4) berpendapat: ”pendidikan untuk kemandirian mempunyai situasi belajar mandiri sebagai tujuan. Belajar mandiri mempersyaratkan sebelumnya suatu sikap mandiri dan dengan demikian suatu kemandirian. Belajar mandiri hanya 16 mungkin dapat dicapai dalam batas-batas kemandirian yang telah dikembangkan. Dalam situasi balajar mandiri, kemandirian tidak dipersyaratkan untuk kemandirian itu sendiri, melainkan hubungannya dengan belajar, maksud dan tujuannya, serta cara-caranya.” Dapat disimpulkan bahwa kemandirian dalam belajar itu dikaitkan dengan situasi atau proses dari pembelajaran itu sendiri. Dari cara belajar yang membuat siswa aktif dalam pembelajaran meskipun dalam situasi sendiri. Lima kelompok situasi yang rumit dalam belajar mandiri menurut Herman Holstein (1987:6-7) adalah sebagai berikut. 1. Situasi dalam pelajaran kelas yang langsung terpimpin oleh pengajar. Situasi belajar mandiri yang dalam pelajaran kelas ditanamkan oleh pengajar, memungkinkan pelajar untuk berkerja sendiri (berswakarya) dalam melaksanakan pekerjaan yang diberikan. Dengan penyediaan ini pelajar dapat bekerja sendiri sehingga tiap anak bertolak dari kegiatan sendiri secara kolektif, dapat mengembangkan serta membuktikan kemandiriannya. 2. Situasi belajar ikut direncanakan dan/atau dibentuk oleh pengajar. Kelompok situasi belajar ini menempatkan pelajar yang ikut merencanakan dan ikut membentuk situasi belajar dalam keadaan untuk dengan tidak langsung dan secara mandiri mengikutsertakan kawan pelajarnya dalam proses belajar. 3. Situasi belajar dengan media sebagi bidang-keliling/lingkungan belajar. Pergaulan dalam kegiatan sendiri dengan media, dapat membuka kesempatan untuk belajar bekerja mandiri dengan media. 4. Situasi belajar terjadi dari organisasi sekolah dan pengajar. Penataan organisasi dalam pelajaran sekolah merupakan kemungkinan yang mendasar untuk menimbulkan situasi belajar. 5. Situasi belajar dalam kehidupan sekolah. Sejauh pelajar ikut serta dalam persiapan dan penyelenggaraan kegiatankegiatan sekolah akan terjadi stimulasi dari inisiatif pelajar, yang dalam pelaksanaannya secara mandiri juga akan tercapai belajar mandiri. Proses pembelajaran setiap siswa atau peserta didik selalu diarahkan agar

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG PEMANFAATAN FASILITAS BELAJAR DI SEKOLAH DAN MINAT BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS IX SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 8 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
75
HUBUNGAN ANTARA MINAT BELAJAR DAN CARA BELAJAR DENGAN HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS IX SEMESTER GANJIL SMP SWASTA NUSANTARA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
9
107
PENGARUH KEMANDIRIAN BELAJAR MELALUI KREATIVITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS IX SMP NEGERI 4 GEDONGTATAAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
24
119
PENGARUH KUALITAS PELAKSANAAN PEMBELAJARAN DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VII SMP NEGERI 10 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
14
76
PENGARUH CARA BELAJAR DAN PEMANFAATAN SUMBER BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GENAP SMP NEGERI 5 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
9
69
PENGARUH MINAT BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 19 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012.
0
9
85
PENGARUH KEBIASAAN BELAJAR DAN MOTIVASI BERPRESTASI TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 SIDOMULYO SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
20
83
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN CARA BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 WAY LIMA TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
13
80
PENGARUH BUDAYA MEMBACA DAN DISIPLIN BELAJAR MELALUI MOTIVASI BERPRESTASI TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 3 NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
1
14
79
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KETERAMPILAN MENGAJAR GURU DAN MINAT BELAJAR MELALUI MOTIVASI BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 23 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014
0
14
106
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KOMPETENSI PEDAGOGIS GURU DAN SIKAP SISWA PADA MATA PELAJARAN IPS TERPADU MELALUI AKTIVITAS BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 4 LIWA LAMPUNG BARAT TAHUN PELAJARAN 2013/20
0
3
1
PENGARUH KEMANDIRIAN DAN SIKAP BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 PUNGGUR TAHUN PELAJARAN 2012/2013
6
71
68
PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA ICT OLEH SISWA DAN PEMANFAATAN FASILITAS BELAJAR DISEKOLAH MELALUI MOTIVASI BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 23 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014
0
3
103
PENGARUH KECERDASAN EMOSIONAL, LINGKUNGAN BELAJAR DI SEKOLAH, DAN PERHATIAN ORANG TUA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 4 PADANGCERMIN TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
8
86
PENGARUH KONSEP DIRI MELALUI AKTIVITAS BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 2 TUMIJAJAR TAHUN PELAJARAN 2014/2015
1
4
89
Show more